Anda di halaman 1dari 128

RENCANA STRATEGIS BISNIS

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO


TAHUN 2015 - 2019
Revisi 1

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO


BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN
KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

KATA PENGANTAR
Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi

Pemerintah telah mewajibkan kepada setiap instansi pemerintah sebagai unsur penyelenggaraan

kepemerintahan negara untuk mempertanggung jawabkan pelaksanaan tugas pokok dan fungsinya
serta kewenangan pengelolaan sumber daya yang didasarkan pada suatu perencanaan Strategis yang
disusun oleh masing-masing instansi.

Rencana strategis dimaksud adalah rencana jangka panjang hasil dari proses penyusunan

rencana secara menyeluruh serta sistematis dan berkesinambungan yang berorientasi pada hasil
yang ingin dicapai dalam suatu periode tertentu ( 5 tahun ) atau lebih.

Penyusunan rencana strategis ini berpedoman pada Peraturan Menteri Keuangan No.

119/PMK.05/2007 tentang persyaratan administratif dalam rangka pengusulan dan penetapan


Satuan Kerja Instansi Pemerintah untuk menerapkan PK-BLU dan Peraturan Menteri Perindustrian
No 150/M-IND/PER/12/2011 tentang Pedoman Penyusunan Dokumen Akuntabilitas Kinerja
Instansi Pemerintah di Lingkungan Kementerian Perindustrian.

Rencana strategis Binsis BBIA Revisi 1 merupakan rencana yang disusun setelah

mengalami perubahan redaksi Visi dan Misi serta Tujuan BBIA untuk jangka waktu 5 tahun
terhitung tahun 2015 - 2019. Perubahan Visi dan Misi serta Tujuan BBIA disebabkan dasar acuan
yaitu Visi dan Misi Presiden Tahun 2014-2019, UU No 3 tentang Perindustrian,

PJMN

2015-

2019, RIPIN, Renstra Kememperin. Renstra Bisnis menggambarkan secara umum mengenai arah,
Tujuan, sasaran strategis

program dan kegiatan BBIA 5 tahun kedepan, yang selanjutnya

dijabarkan lebih rinci dalam bentuk Rencana Bisnis dan Anggaran (RBA) tahunan.
Bogor,

15 Januari 2016

Kepala Balai Besar Industri Agro,

Ir. Rochmi Widjajanti,M.Eng


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .........................................................................................................

Halaman
i

DAFTAR TABEL ................................................................................................................

iv

DAFTAR LAMPIRAN ..........................................................................................................

vi

DAFTAR ISI

..................................................................................................................

DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................


BAB I.

ii

PENDAHULUAN ...............................................................................................

I-1

B. Maksud dan Tujuan ........................................................................................

I-1

BAB II. GAMBARAN UMUM ORGANISASI ..................................................................

II-1

A. Latar Belakang ................................................................................................

C. Ruang Lingkup dan Landasan Hukum .............................................................

A. Sejarah Balai Besar Industri Agro ....................................................................


B. Susunan Organisasi Badan Layanan Umum BBIA ..........................................
C. Tugas Pokok dan Fungsi ...................................................................................

BAB III. VISI DAN MISI

I-1
I-2

II-1

II-10

II-13

A. Visi, Misi dan Program Aksi Presiden RI Tahun 2015-2019 ...........................

III-1

C. Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN) Tahun 2015-2035 ...

III-6

B. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2015-2019 .....................

D. Visi dan Misi Kementerian Industri..................................................................

E. Visi, Misi, dan Tujuan BPKIMI .......................................................................


F. Visi dan Misi BBIA .........................................................................................

III-5

III-10

III-12

III-13

G. Nilai-Nilai Dasar Organisasi .............................................................................

III-16

BAB IV. KONDISI KINERJA TAHUN BERJALAN .........................................................

IV-1

A. Kondisi Kinerja Tahun 2010 - 2014 .................................................................

IV-1

B. Kinerja Tahun 2014 ..........................................................................................

IV-39

BAB V. ANALISIS LINGKUNGAN ..................................................................................

V-1

A. Analisis SWOT .................................................................................................

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V-1

ii

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

B. Peta Kekuatan Jasa Layanan Teknis ...............................................................

V-8

BAB VI. TARGET KINERJA DAN KERANGKA PENDANAAN ...................................

VI-1

C. Penentuan Strategi dan Strategi Terpilih Unit Layanan ................................

V-9

A. Tujuan Tahun 2015-2019 ..................................................................................

VI-3

C. Indikator Kinerja Utama (Key Performance Indicator) ...................................

VI-6

B. Perumusan Sasaran Strategis Tahun 2015-2019 ..............................................


D. Program/Kegiatan dan Pendanaan ..................................................................

E. Proyeksi Keuangan ..........................................................................................


BAB VII.

PENUTUP.........................................................................................................

VI-4

VI-9

VI-12
VII-1

LAMPIRAN-LAMPIRAN ...................................................................................................

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

iii

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Nilai-Nilai Organisasi Dalam Rangka meningkatkan Kinerja Layanan BBIA .....

III-19

Tabel 3. Jumlah/Volume Kegiatan JPT 2010-2014. ............................................................

IV-2

Tabel 5 Hasil Riset Indeks Kepuasaan Pelanggan Tahun 2010-2014 ................................

IV-21

Tabel 7. Pagu dan Realisasi Penggunaan Anggaran Tahun 2010 2014 ............................

IV-27

Tabel 2. Jasa Layanan dan Unit Operasional .......................................................................

Tabel 4. Produk Litbang dan Keunggulannnya ..................................................................


Tabel 6. Target dan Realisasi Penerimaan PNBP JPT Tahun 2010 2014 ........................

IV-2
IV-4

IV-24

Tabel 8. Pegawai Harian Lepas BBIA Berdasarkan Tingkat Pendidikan ..........................

IV-32

Tabel 10. Rasio Perputaran Aset Tetap.................................................................................

IV-38

Tabel 12. Target dan Realisasi PNBP Tahun 2014...............................................................

IV-40

Tabel 9. Perubahan SDM BBIA Selama Tahun 2010-2014 ...............................................


Tabel 11. Output Kegiatan/Jasa layanan Tahun 2014 ...........................................................

Tabel 13. Pengukuran Sasaran Strategis Tahun 2014 ..........................................................

Tabel 14. Keterkaitan Tujuan, Sasaran, Program/Kegiatan dan Output Tahun 20152019.

Tabel 15. Kinerja Output Program/Kegiatan dan Pendanaan Tahun 2015 2019 .............
Tabel 16. Proyeksi Belanja Tahun 2015 - 2019 ....................................................................

IV-33

IV-39

IV-41

VI-8

VI-10

VI-13

Tabel 17. Proyeksi Pendapatan Tahun 2015 2019 .............................................................

VI-14

Tabel 19. Proyeksi Arus Kas Tahun 2015 2019 ................................................................

VI-18

Tabel 18. Proyeksi Laporan Aktivitas Tahun 2015 2019 ..................................................


Tabel 20. Proyeksi Neraca Tahun 2015 2019 ....................................................................

Tabel 21. Proyeksi Penyusutan Aktiva Tetap Tahun 2015 2019 .......................................

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

DAFTAR GAMBAR

VI-16

VI-19

VI-21

iv

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Gambar 1. Proses Perencanaan Strategis Bisnis .................................................................

Halaman
I-4

Gambar 3. Komposisi Rata-rata PNBP Tahun 2010-2014 ...................................................

IV-22

Gambar 2. Susunan Organisasi BLU BBIA ........................................................................

II-10

Gambar 4. Komposisi PNBP Tahun 2004-2008 ...................................................................

IV-23

Gambar 6. Komposisi Realisasi Belanja Tahun 2010-2015 .................................................

IV-28

Gambar 8. Grafik Sebaran SDM BBIA berdasarkan jenjang Pendidikan ............................

IV-31

Gambar 5. Grafik Total PNBP Tahun 2010 2015.............................................................

Gambar 7. Grafik Sebaran SDM BBIA Berdasarkan Pensiun dan Aktif .............................
Gambar 9. Produktivitas Pegawai BBIA Tahun 2010-2014 .................................................

Gambar 10. Sebaran Alat Utama BBIA sesuai Tahun Perolehan .........................................

Gambar 11. Peta Kekuatan Jasa Layanan Teknis BBIA .......................................................

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV-24

IV-30

IV-34

IV-35

V-8

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1. Analisis lingkungan internal dan eksternal (SWOT) Unit layanan dan Unit

Pendukung .......................................................................................................

VII-3

Lampiran 2. Inisiatif Strategi/Rencana Aksi dan Anggaran 5 Tahun (2015-2019) ..............

VII-4

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

vi

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
BalaiBesarIndustri

beradadibawahdan

Agro

(BBIA)

bertanggung

adalahsatuan

BadanPengkajianKebijakanIklimdanMutuIndustri
dengan

Peraturan

Menteri

Perindustrian

kerja

jawab

(BPKIMI),

RI

No.

yang

kepada
sesuai

119/M-

IND/PER/11/2010 tentang Kedudukan, Tugas dan Fungsi Balai Besar


dan Balai Riset dan Standarisasi Industri Dalam Masa Peralihan Terkait
Perubahan Struktur Organisasi Eselon I Kementerian Perindustrian, jo.

Keputusan Menteri Perindustrian Nomor 39/M-IND/PER/6/2006 tentang

Organisasi dan Tata Kerja Balai Besar Industri Agrodinyatakanbahwa

BBIA mempunyai tugas pokok dan fungsi melaksanakan kegiatan


penelitian,

pengembangan,

kerjasama,

standardisasi,

pengujian,

kalibrasi, sertifikasi, pelatihan, konsultansi, RBPI dan pengembangan


kompetensi industri agro.

BerdasarkanKeputusanMenteriKeuangan No. 517/KMK.05/2009

tanggal28 Desember 2009 BBIA ditetapkansebagaiInstansiPemerintah


yang

mendapatkankewenanganmenerapkan

PengelolaanKeuanganBadanLayananUmum

Pola

(PPK-BLU).

Untukhaltersebut,BBIAdituntutmenjalankanorganisasinyasecaraprofesio

naldalam memberikan pelayanan kepada masyarakat industri agro


dengan

lebih

baik,

transparan,

akuntabel,

danmandiri.

Jasapelayananteknisyang menjadi layanan unggulan BBIA saatiniantara


lain:

jasapengujian,

sertifikasi,kalibrasi,

pelatihan,

kerjasama

penelitiandanpengembangan, rancang bangun dan perekayasaanindustri,


konsultansi dan inspeksi teknis.
B. Maksud dan Tujuan

Rencana Strategis Bisnis secara umum dapat difahami sebagai

panduan mengenai apa yang menjadi cita-cita bersama dan merupakan


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

I-1

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

hasil dari proses penyusunan rencana menyeluruh, sistematis dan


berkesinambungan yang berorientasi pada hasil yang ingin dicapai dalam

suatu periode tertentu (5 tahun) dengan memperhitungkan lingkungan


internal

dan

eksternal

organisasi

serta

kebijakan

Kementerian

Perindustrian tentang Pembangunan Industri Nasional. Dari proses


perencanaan strategis tersebut akan dihasilkan Rencana Strategis Bisnis
yang

memuat

pelaksanaannya.

visi,

misi,

tujuan

sasaran,

strategi

dan

program

Dengan demikian maksud dan tujuan dari penyusunan Rencana

Strategis Bisnis ini adalah untuk memberikan gambaran mengenai arah

yang hendak dituju BBIA dalam 5 tahun ke depan serta langkah-langkah


strategis yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan dan cita-cita

organisasi. Selain itu masyarakat danpara stakeholder lainnyaakan


mampu menilai kegiatan yangakan dilakukan oleh BBIA secara transparan
serta menilai pula manfaatnya bagi pengembangan usaha.
C. Ruang Lingkup
Ruang

lingkup

yang

menjadi

batasan

penyusunan Renstra Bisnis BBIA antara lain :

dan

dasar

hukum

1. Pengertian :

Renstra Bisnis adalah rencana menyeluruh yang bersifat umum


sehingga isinya merupakan garis-garis besar rencana yang akan

dijadikan acuan oleh Rencana Kinerja Tahunan yang lebih rinci.


Meliputi visi, misi, tujuan, sasaran, formulasi strategi,
kebijakan, program dan kegiatan berikut indikatornya.

penyusunan

2. Rentang Waktu :

Renstra Bisnis disusun untuk jangka waktu 5 tahun mulai tahun


2015 2019.

D. Dasar Hukum
harus

Sebagaisatker BLU, maka BBIA dalam melaksanakan kegiatannya


berpedoman

danmengacukepada

maupunRencanaBisnisdanAnggaran.
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

Rencana

Strategis

Bisnis

Penyusunan Renstra Bisnis BBIA


I-2

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

tersebutharusmengacukepada

RENSTRA

Renstra.

KementerianPerindustrianmaupunRenstra.BPKIMI,

sertaaturan-aturan

lainnya yang terkaitseperti :


1)

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan

2)

Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan

3)
4)

5)
6)

7)

8)

Negara;

Pembangunan Nasional;

Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian;

Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan


Keuangan Badan Layanan Umum yang telah dirubah dengan PP No
74 Tahun 2012;

Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas


Kinerja Instansi Pemerintah;

Peraturan Menteri Negara PPN/Kepala Bappenas Nomor 5 Tahun


2009

tentang

Pedoman

Penyusunan

Rencana

Kementerian/Lembaga (Renstra-KL) 2010-2014 ;


Peraturan
tentang

Menteri

Pedoman

Perindustrian

Penyusunan

No

Strategis

150/M-IND/PER/12/2011

Dokumen

Akuntabiltas

Kinerja

Instansi Pemerintah di Lingkungan Kementerian Perindustrian.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2015


Tentang Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN)
Tahun 2015-2035

9)

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2015

Tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 20152019.

10) Peraturan Menteri Perindustrian Nomor : 31.1/M-Ind/Per/3/2015

Tentang Rencana Strategis Kementerian Perindustrian Tahun 20152019

11) Peraturan

Menteri

Keuangan

No.

119/PMK.05/2007

tentang

Persyaratan Administratif dalam rangka pengusulan dan penetapan


Satuan Kerja Instansi Pemerintah untuk menerapkan PK-BLU.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

I-3

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

12) Keputusan

Kepala

LAN

Nomor

RENSTRA

239/IX/6/8/2003

tentang

Perbaikan Pedoman Penyusunan Pelaporan Akuntabilitas Kinerja


Instansi Pemerintah.

13) Instruksi Presiden No. 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas Kinerja


Instansi Pemerintah.

14) Peraturan

Menteri

Perindustrian

No

150/M-IND/PER/12/2011

tentang Pedoman Penyusunan Dokumen Akuntabilitas Kinerja


Instansi Pemerintah di Lingkungan Kementerian Perindustrian.

15) Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2015

Tentang Organisasi Kementerian Negara Dengan Rahmat Tuhan


Yang Maha Esa Presiden Republik Indonesia.

16) Naskah-naskah lain yang relevan.

Hal tersebutsesuaidengan amanat PP 23/2005 tentang PK-BLU

Pasal 10 : BLU menyusun rencana strategis bisnis lima tahunan dengan


mengacu

kepada

(Renstra-KL)

Rencana

Strategis

Kementerian

Negara/Lembaga

Sebagai sebuah proses perencanaan strategis maka Rencana

Strategis Bisnis disusun dengan memperhatikan tahapan penyusunan


seperti yang digambarkan sebagai berikut :
AnalisisLingkunganStrate
gisJasaLayanan
Perumusan :
Visi,
MisidanTujuan
BBIA

IdentifikasiNilaiNilai

ImplementasiStrategis

SWOT
ANALYSIS

Perumusan :
TujuandanSasar
anJasaLayanan

PROGRAM
OUTPUT

PETA POSISI
KEKUATAN

FORMULASI
STRATEGI

ANGGARAN
PERKIRAAN
MAJU

PengendalianStrategis

UkuranKinerja
Pemantauan
PenilaianKinerja

AcuanKegiatan:
-

Visi dan Misi Presiden Tahun 2014-2019


UU No 3 tentang Perindustrian
Permenperin No. 39 tahun 2006 (Organisasi BBIA)
RPJMN 2015-2019
RIPIN
Renstra Kememperin dan Renstra BPKIMI

Gambar I.1. Proses Perencanaan Strategis Bisnis

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

I-4

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

BAB II
GAMBARAN UMUM ORGANISASI
A. Sejarah Balai Besar Industri Agro
1. Pembentukan
Analitis

Biro

Penyelidikan

Pertanian

dan

Laboratorium

Peringatan berdirinya Balai Besar Industri Agro selalu dikaitkan

dengan tanggal 26 Januari 1909. Akan tetapi dari catatan yang ada

diketahui bahwa kelahirannya lebih awal 19 tahun dari tanggal yang

selama ini diperingati yaitu tahun 1890 saat terbentuknya Agricultuur


Chemisch Laboratorium.

Namun

demikian

penetapan

tanggal

26

Januari 1909 sebagai tanggal berdirinya Balai, tentu ada kaitannya

dengan terbitnya Keputusan Gubernur Jenderal Netherland Indie yang

mengganti nama Agricultuur Chemisch Laboratorium menjadi Bureau


voor Landbouw en Handel-analyse.

Berawal dari tahun 1890, Pemerintahan Hindia Belanda telah

mendirikan

lembaga

yang

diberi

nama

Agricultuur

Chemisch

Laboratorium yang berada di dalam lingkungan Departement van


Landbouw, Nijverheid en Handel dengan tugas antara lain :

a) Melayani para ahli dan sarjana pertanian dalam meneliti tanaman-

tanaman tropis terutama yang ada di Kebun Raya Bogor serta arti
ekonomi dari tanaman-tanaman tersebut.

b) Memeriksa/menguji barang-barang dan

bahan

untuk

instansi

pesat

sejalan

dengan

Pemerintah terutama dalam bidang pertanian, perdagangan dan


sebagainya.
Tugas

pengujian

berkembang

dengan

kemajuan dalam bidang pertanian dan perdagangan, terutama untuk


barang-barang ekspor serta perdagangan dalam negeri sebagai hasil
pembinaan dari bagian Nijverheid dalam Departement van Landbaouw,
Nijverheid en Handel.

Maka dalam tahun 1909 nama laboratorium

diganti menjadi Bureau voor Landbouw en Handel-analyse berdasarkan

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 1

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

keputusan Gubernur Jendral Ned. Indie tanggal 26 Januari 1909 dan


tercatat dalam Javasche Courant sebagai Besluit van Directuur voor
Landbouw No. 3952 tanggal 27 Mei 1909.

Kegiatan pengujian makin berkembang di samping tugas-tugas

rutin penelitian dengan perbaikan serta penambahan fasilitas, tempat


dan peralatan, yang menjadikan laboratorium ini paling terkemuka di
Indonesia

pada

waktu

itu.

Dengan

makin

meningkatnya

peran

laboratorium ini dalam pengujian barang-barang ekspor, impor dan


perdagangan dalam negeri, serta dalam penelitian-penelitian agrokimia

yang merintis pertumbuhan agro-industri dalam negeri maka terjadi

penggantian nama pada tahun 1911 menjadi Handels Laboratorium dan


berlanjut

pada

Laboratorium.

tahun

1918

berganti

2. Pembentukan Balai Penyelidikan Kimia


Pada

tahun

1934

Laboratorium

nama

menjadi

Kimia

Tumbuh-tumbuhan

Analytisch

(Phytochemisch Laboratorium) dalam lingkungan Kebun Raya dan Balai


penelitian yang tergabung dalam Balai Besar Penyelidikan Pertanian
(Algemeen Proefstation voor de Landbouw) meleburkan diri ke dalam

Analytisch Laboratorium, dan menamakan diri sebagai Laboratorium


voor

Scheikundig

Onderzoek

(Balai

Penyelidikan

Kimia).

Balai

Penyelidikan Kimia ini memiliki laboratorium-laboratorium sebagai


berikut:

a) Laboratorium Analitika

b) Laboratorium Kimia Tumbuh-tumbuhan


c) Laboratorium Kimia Pertanian
d) Laboratorium Harsa

e) Laboratorium Minyak Atsiri

Penelitian-penelitian di bidang agrokimia berjalan seiring dengan

tugas pengujian yaitu pengujian hasil-hasil pertanian dalam arti yang

luas untuk kepentingan ekspor dan memajukan industri pengolahan


hasil pertanian dalam negeri.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

Penelitian fitokimia dan minyak atsiri


II - 2

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

sudah dirintis sejak didirikannya laboratorium ini.

Diberlakukannya

sistem pengawasan mutu susu, ditunjuknya laboratorium ini sebagai

penguji kulit kina oleh pabrik kina Bandung, sistem pengujian air

minum dan pengawasan minuman beralkohol, membuat Laboratorium

voor Scheikundig Onderzoek menjadi laboratorium terkemuka di jaman


Hindia Belanda.

3. Balai di Masa Penjajahan Jepang Sampai Revolusi Fisik

Di jaman pendudukan Jepang (1942-1945), Balai Penyelidikan

Kimia diberi nama Gunsaikanbu Kagaku Kenkyusyu dengan tugas


utama melakukan penelitian terapan, yang kemudian tugas ini menjadi
ciri Balai selanjutnya.
Di

masa

Revolusi

Fisik,

Balai

ini

dimasukkan

ke

dalam

Kementerian Kemakmuran Republik Indonesia dan ikut hijrah ke

Klaten, Solo kemudian ke Yogyakarta karena pada saat itu kantor yang

ada di Bogor telah dikuasai oleh Belanda. Pada tahun 1950 seiring
dengan

kembalinya

Penyelidikan

Kimia

mestinya di Bogor.

pemerintahan

kembali

RI

ke

melaksanakan

Jakarta
tugas

maka

Balai

sebagaimana

Dan dari perjalanan hijrah ke Klaten Balai ini telah memprakarsai

berdirinya Balai Penyelidikan Kimia Surabaya pada tahun 1951, yang


sekarang dikenal dengan nama Baristan Surabaya.

Tahun 1951 Balai Penyelidikan Kimia dimasukkan ke dalam

Departemen

Perdagangan

dan

Perindustrian

yang

Departemen ini berubah menjadi Kementerian Perekonomian.

kemudian

Pada tahun 1957 Balai Penyelidikan Kimia berada di bawah

Kementerian Perindustrian, kemudian pada tahun 1959 berada di


bawah Departemen Perindustrian Rakyat.

4. Berubah Nama Menjadi Balai Penelitian Kimia

Tahun 1964 Balai Penyelidikan Kimia berubah nama menjadi Balai

Penelitian Kimia yang berada di bawah Departemen Perindustrian


dengan tugas melaksanakan penelitian, pengembangan dan pengujian.
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 3

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Kegiatan penelitian yang dilakukan merupakan penelitian terapan

di bidang kimia dan teknologi hasil pertanian baik pangan maupun non

pangan. Sebenarnya kegiatan penelitian terhadap proses pengolahan


bahan organik hasil pertanian menjadi hasil industri yaitu kemurgi dan
aneka komoditi telah digeluti oleh Balai sejak awal keberadaanya.

Dari kegiatan penelitian yang dilakukan terhadap pengolahan

selulosa

menjadi

rayon

dan

tekstil

telah

membawa

inspirasi

terbentuknya Lembaga Penelitian Selulosa dan Pilot Rayon Bandung


pada tahun 1968 yang sekarang lembaga tersebut bernama Balai Besar
Pulp dan Kertas Bandung.

Adapun kegiatan pengembangan yang dilakukan Balai Penelitian

Kimia diarahkan untuk meningkatkan dan mengembangkan industri

nasional yang berupa : pengembangan proses, disain dan produk;


metoda analisis, pengembangan profesi, keahlian, hubungan bilateral,
regional, internasional, pengembangan melalui BIPIK (Bimbingan dan

Pengembangan Industri Kecil) dan BATABI (Bantuan Tenaga Ahli


Bidang Industri) serta konsultasi teknis.

Sementara di bidang pengujian, Balai Penelitian Kimia bertugas

untuk melakukan pengawasan mutu barang ekspor, impor dan


perdagangan dalam negeri, monitoring mutu hasil industri pertanian

dalam negeri dalam rangka perbaikan mutu dan proses industri,


penyusunan

standar

dan

penerapan

standar

industri,

kontrak

pengujian dan pemecahan masalah yang berkaitan dengan mutu dan


proses produksi hasil pertanian.

Selain pengujian makanan, komoditas andalan yang digarap paling

banyak oleh Balai Penelitian Kimia adalah minyak atsiri. Penelitian dan
pengujian minyak atsiri ini dikembangkan secara luas menyangkut
rekayasa peralatan, teknologi proses serta isolasi zat aktif.

Selain dari minyak atsiri, banyak digarap juga pengujian dan

penelitian terhadap tanaman bahan penyegar (kopi, coklat, tembakau),


tanaman bahan obat-obatan (a.l. tapak dara, tempuyung, temu

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 4

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

mangga, kumis kucing, dll). Pengujian dan penelitian yang dilakukan

terhadap komoditas di atas termasuk kegiatan isolasi, identifikasi dan


ekstraksi.

5. Balai Besar Industri Hasil Pertanian (BBIHP)

Pada tahun 1980, Menteri Perindustrian telah membagi industri di

Indonesia

menjadi

sektor

dengan

tujuan

penelitian

dan

pengembangan. Untuk maksud itu sembilan Balai yang ada di bawah


Departemen Perindustrian dikembangkan menjadi 9 Balai Besar yang
masing-masing mewakili satu sektor industri.

Sejalan dengan peningkatan status balai menjadi Balai Besar,

maka

melalui

Surat

Keputusan

Menteri

Perindustrian

Nomor

223/M/SK/6/1980 nama balai Penelitian Kimia berganti nama menjadi

Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Industri Hasil Pertanian,

yang selanjutnya lebih dikenal dengan Balai Besar Industri Hasil


Pertanian (BBIHP).

BBIHP merupakan unit pelaksana teknis di bidang litbang industri

hasil pertanian dalam lingkungan Departemen Perindustrian, yang

berada di bawah langsung kepada Badan Penelitian dan Pengembangan


Industri.

BBIHP mempunyai tugas melaksanakan kegiatan penelitian dan

pengembangan mengenai teknologi, pemakaian bahan baku, proses


produksi, produk, peralatan, dan pemakaian hasil-hasil pertanian
dalam rangka mengembangkan hasil pertanian di Indonesia.

Ruang lingkup tugas BBIHP dapat dibagi menjadi 2 bidang : (1)

Makanan, minuman, dan phytokimia; (2) Kemurgi dan Aneka Industri.

Pada tiap bidang, terdapat satu Balai Penelitian dan satu Balai

Pengembangan, sehingga BBIHP memiliki 4 balai teknis dan 1 Bagian


Tata Usaha.
Balai

Penelitian

melaksanakan

kegiatan

mempunyai
penelitian

tugas

dalam

merencanakan

rangka

dan

pengembangan

industri di bidang terkait. Sementara Balai Pengembangan mempunyai


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 5

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

tugas melaksanakan kegiatan pengembangan di bidang tekno ekonomi,


teknologi,

percobaan,

standardisasi

dan

pengembangan industri hasil pertanian.


Program

kerja

BBIHP

didasarkan

normalisasi

pada

untuk

kebijaksanaan

MENPERINDAG dalam membantu industri meningkatkan daya saing di


pasaran nasional maupun internasional. Prioritas kegiatan diarahkan
pada

komoditi-komoditi

unggulan di daerah.

unggulan

nasional

dan/atau

komoditi

Sejak tahun 1980 yang menjadi unggulan BBIHP adalah ekstraksi

pati ubi kayu (tapioka) yang dibuat menjadi High Fructose Syrup,
glukosa, juga fermentasi air kelapa menjadi nata de coco, fermentasi air
tahu menjadi nata de soya,

ekstraksi khitosan dari kulit udang,

ekstraksi tengkawang, zat warna alami, dan oleokimia.

Pada tahun 1997 terjadi penggabungan Departemen antara

Departemen Perindustrian dengan Departemen Perdagangan, sehingga

BBIHP saat itu berada di bawah Badan Litbang Industri dan


Perdagangan, Departemen Perindustrian dan Perdagangan RI.

6. Berubah Nama Menjadi Balai Besar Industri Agro(BBIA)

Selanjutnya di tahun 2002 Menteri Perindustrian dan Perdagangan

telah menerbitkan Keputusan nomor : 779/MPP/Kep/11/2002 yang


mengganti nama BBIHP menjadi Balai Besar Industri Agro (BBIA).

Dinyatakan bahwa tugas pokok BBIA sebagaimana tertuang dalam

Keputusan tersebut adalah melaksanakan penelitian, pengembangan,


kerjasama,

standardisasi,

pengujian,

sertifikasi,

kalibrasi,

dan

Penelitian

dan

pengembangan kompetensi industri agro sesuai dengan kebijakan


teknis

yang

ditetapkan

oleh

Kepala

Pengembangan Industri dan Perdagangan.

Badan

Pada tahun 2004 di masa Pemerintahan Presiden Soesilo Bambang

Yudoyono, Departemen Perindustrian dan Perdagangan kembali dipisah


menjadi

dua

Departemen

yang

independen

yaitu

Departemen

Perindustrian dan Departemen Perdagangan. Pemisahan ini berdampak


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 6

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

pada reorganisasi, pembagian aset bersama, pengalokasian pegawai

dan perubahan lainnya sehingga membutuhkan waktu beberapa tahun


untuk melakukan penyesuain dalam menjalankan fungsinya secara
normal.

Sejalan dengan penyusunan kembali unit-unit organisasi di bawah

Departemen Perindustrian, di tahun 2007 telah terbit Peraturan


Menteri

Perindustrian

nomor

39/M-IND/PER/6/2007

tentang

Organisasi dan Tata Kerja Balai BesarIndustri Agro, meskipun secara

substantif isinya tidak banyak berbeda dengan Keputusan Menperindag


No. : 779/MPP/Kep/11/2002.

Pada pasal 2 Peraturan Menteri Perindustrian tersebut dinyatakan

bahwa BBIA mempunyai tugas melaksanakan kegiatan penelitian,


pengembangan,

kerjasama,

standardisasi,

pengujian,

sertifikasi,

kalibrasi dan pengembangan kompetensi industri agro sesuai kebijakan


teknis

yang

ditetapkan

Pengembangan Industri.

oleh

Kepala

Badan

Penelitian

dan

7. Menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum

Perkembangan jasa layanan teknis Balai Besar Industri Agro

(BBIA) dari bulan ke bulan menunjukkan peningkatan yang cukup

signifikan terutama untuk jasa pengujian, kalibrasi, sertifikasi dan

pelatihan. Namun demikian pesatnya pertumbuhan jasa layanan teknis


sering

dihadapkan

pada

kendala

pengelolaan

keuangan

dengan

menggunakan sistem PNBP (Penerimaan Negara Bukan Pajak) yang

diatur oleh Undang-Undang Nomor 20 tahun 1997. Sistem ini


dipandang kurang fleksibel yang tidak bersesuaian dengan tuntutan

situasi eksternal yang menghendaki pelayanan cepat, tepat, dan


akurat.

Untuk mendorong pelayanan publik yang cepat melalui sistem

keuangan yang fleksibel, maka BBIA harus mengambil alternatif lain


melalui Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum sebagaimana

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 7

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

diatur dalam PP Nomor 23 tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan


Badan Layanan Umum.

Usulan perubahan sistem pengelolaan keuangan BBIA dalam

bentuk PK-BLU mengemuka sejalan dengan tuntutan lingkungan

eksternal dan bagian yang tak terpisahkan dari program reformasi

birokrasi yaitu mempercepat pelayanan kepada masyarakat yang


tentunya

dikembangkan

perundangan yang berlaku.

dengan

mengacu

pada

ketentuan

Pada tahun 2009 setelah melalui proses evaluasi terhadap

persyaratan substantif dan persyaratan administratif maka BBIA


ditetapkan

Pengelolaan

sebagai

Instansi

Keuangan

BLU

Pemerintah
sesuai

yang

dengan

menerapkan

Keputusan

Pola

Menteri

Keuangan Nomor : 517/KMK.05/2009 tanggal 28 Desember 2009

tentang Penetapan Balai Besar Industri Agro Pada Departemen


Perindustrian

Sebagai

Instansi

Pemerintah

Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum.


Terakhir

berdasarkan

Peraturan

yang

Menteri

Menerapkan

Perindustrian

No.

119/M-IND/PER/11/2010 tentang Kedudukan, Tugas, dan Fungsi

Balai Besar dan Balai Riset dan Standardisasi Industri dalam Masa

Peralihan Terkait Perubahan Struktur Organisasi Eselon I Kementerian


Perindustrian, Balai Besar Industri Agro saat ini berada di bawah

Badan Pengkajian Kebijakan Iklim dan Mutu Industri Kementerian


Perindustrian RI.

8. Pembinaan Balai Daerah dan Lembaga Pendidikan

Keberhasilan Balai Penyelidikan atau Penelitian Kimia Bogor di

masa lampau tidak hanya dapat dilihat dari berkembangnya kegiatan


penelitian dan pengujian semata-mata, akan tetapi dapat pula dilihat

dari keberhasilannya dalam mengembangkan organisasi dan cakupan


wilayah kerja melalui pembukaan cabang Balai Penyelidikan Kimia di
berbagai wilayah di Indonesia.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 8

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Semakin meningkatnya tugas dan peran di bidang penelitian dan

pengujian kimia, telah mendorong

Balai Penyelidikan Kimia untuk

merintis pembukaan cabang dan perwakilan di berbagai daerah antara


lain membuka :

a. Balai Penyelidikan Kimia Cabang Ujung Pandang didirikan tahun

1947 sekarang bernama Balai Besar Industri Hasil Hutan dan


Perkebunan.

b. Balai Penyelidikan Kimia Cabang Surabaya didirikan tahun 1951


c.

sekarang bernama Baristan Surabaya.

Balai Penyelidikan Kimia Bogor Perwakilan Manado didirikan tahun


1957 sekarang bernama Baristan Manado.

d. Pada tahun 1963 telah didirikan 3 balai perwakilan di daerah


lainnya yaitu di Semarang, Medan, dan Banjarbaru.
Balai-balai

melaksanakan

tersebut

tugas

saat

penelitian

ini

sudah

serta

berdiri

pengujian

sendiri

sesuai

komoditas unggulan yang terdapat di daerah masing-masing.

dan

dengan

Selain itu pernah pula membina Balai lainnya seperti Balai

Penyelidikan Kimia Palembang, Balai Penyelidikan Kimia Banda Aceh


serta Balai Penyelidikan Kimia Ambon. Balai-balai tersebut saat ini
lebih dikenal dengan nama Balai Riset dan Standardisasi (Baristan).

Dalam kiprahnya sebagai lembaga penelitian dan pengujian, Balai

Penyelidikan Kimia Bogor tidak hanya merintis cabang-cabangnya di


berbagai

daerah,

akan

tetapi

ikut

pula

berpartisipasi

dalam

mencerdaskan dan meningkatkan keterampilan masyarakat. Peranan

peningkatan keahlian masyarakat tersebut hingga kini menjadi bagian


dari jasa pelayanan teknis.

Pada tahun 1948 telah membuka pendidikan berupa kursus

Analis Kimia program 4 tahun untuk lulusan SMP. Program pendidikan

non formal ini di tahun 1955 berubah menjadi pendidikan formal

dengan nama Sekolah Kimia Analisis dan sekarang lebih dikenal


dengan nama SMAKBO (Sekolah Menengah Analisis Kimia Bogor).
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 9

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Empat tahun kemudian tepatnya di tahun 1959 Balai Penyelidikan

Kimia Bogor memprakarsai berdirinya Akademi Kimia Analisis Bogor


(AKA). Kedua program pendidikan tersebut saat ini merupakan
pendidikan kedinasan di bawah Pusdiklat Departemen Perindustrian RI
yang banyak diminati oleh calon siswanya.

B. Susunan Organisasi Badan Layanan Umum BBIA

Susunan organisasi BBIA sesuai Peraturan Menteri Perindustrian

RI Nomor : 39/M-IND/PER/6/2006 tentang Organisasi dan Tata Kerja

Balai Besar Industri Agrosetelah disesuaikan dengan tuntutan organisasi


Badan Layanan Umum Nampak seperti pada Gambar 2 di bawah ini :
Ka. BBIA

Ketua Dewas

Ketua SPI

Kabag Tata Usaha

Kasubbag
Program dan
Pelaporan

Kabid PJT

Kasie
Pemasaran
Kasie
Kerjasama
Kasie
Informasi

Kasubbag
Keuangan

Kasubbag
Kepegawaian

Kabid Paskal

Kabid PKAT

Kasie
Pengujian

Kasie
Konsultansi

Kasie Sarana
Riset Non
Pangan

Kasie
Sertifikasi

Kasie Pelatihan
Teknis

Kasie
Standardisasi

Kasie Kalibrasi

Kasie Alih Teknologi

Kabid SRS

Kasie Sarana
Riset Pangan

Kelompok
Jabatan
Fungsional

Gambar 2. Susunan Organisasi BLU BBIA

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 10

Kasubbag
Umum

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Dengan uraian tugas sebagai berikut :


1. Dewan Pengawas

Dewan Pengawas adalah organisasi yang dibentuk oleh Menteri

Perindustrian dengan persetujuan Menteri Keuangan dengan tugas


melakukan

pengawasan

terhadap

pejabat

Pengelola

BLU-BBIA

berkaitan dengan pelaksanaan RBA, Renstra Bisnis jangka Panjang


dan Peraturan Perundangan yang berlaku.

Kewajiban dan tanggung jawab Dewan Pengawas adalah :

1) Memberi pendapat dan saran kepada Menteri Perindustrian dan

Menteri Keuangan mengenai Rencana Bisnis dan Anggaran yang


diusulkan oleh Pejabat Pengelola BLU BBIA.

2) Mengikuti perkembangan kegiatan BLU BBIA, memberi pendapat

dan saran kepada Menteri Perindustrian dan Menteri Keuangan


mengenai setiap masalah yang dianggap penting bagi pengelolaan
BLU BBIA.

3) Melaporkan kepada Menteri Perindustrian dan Menteri Keuangan


apabila terjadi penurunan kinerja BLU BBIA,

4) Memberi nasihat kepada pejabat pengelola BLU BBIA dalam


melaksanakan pengelolaan BLU BBIA.

5) Membuat laporan pelaksanaan tugasnya secara berkala kepada


Menteri

Perindustrian

dan

Menteri

Keuangan

sekurang-

kurangnya 1 kali dalam 1 semester atau sewaktu-waktu apabila


diperlukan

2. Pejabat Pengelola BLU-BBIA


a. Pemimpin BLU-BBIA

Pemimpin PK BLU BBIA adalah Kepala Balai Besar Industri Agro

yang berfungsi sebagai penanggung jawab umum operasional


dan keuangan, berkewajiban untuk :

1) menyiapkan rencana strategis bisnis;

2) menyiapkan rencana bisnis dan anggaran (RBA) tahunan;


3) mengusulkan calon pejabat keuangan dan pejabat teknis
sesuai dengan ketentuan yang berlaku; dan

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 11

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

4) menyampaikan pertanggungjawaban kinerja operasional dan


b.

keuangan

Satuan Pemeriksaan Intern.


Satuan

Pemeriksaan

Intern

(SPI)

merupakan

unit

organisasi yang berada di bawah dan bertanggung jawab


langsung kepada Kepala BBIA. Satuan Pemeriksaan Intern

berfungsi membantu Kepala BBIA dalam hal peningkatan


pengendalian internal BBIA agar pengelolaannya sesuai dengan
prinsip-prinsip Tata Kelola Pemerintahan yang baik.

Dalam melaksanakan fungsinya, SPI mempunyai tugas :

1) melaksanakan

rencana

kerja

audit

penugasan khusus dari Kepala BBIA;

tahunan

termasuk

2) menyusun rencana kerja audit tahunan;

3) menyusun pedoman, mekanisme kerja SPI dan prosedur


audit yang berbasis risiko;

4) melakukan pengawasan keakuratan data akutansi keuangan;


5) melaksanakan pengawasan operasional kebijakan BBIA;

6) melaksanakan upaya-upaya yang mendorong efesiensi dan


efektivitas kerja;

7) memberikan konsultasi peningkatan penerapan manajemen


resiko dan prinsip-prinsip Good Governance;

8) menilai efektifitas sistem pengendalian intern (internal control

system), termasuk di dalamnya memberikan rekomendasi

mengenai penyempurnaan sistem pengendalian intern dan


mengidentifikasikan hal-hal

yang

serta tindak lanjut atas hasil audit;

memerlukan

perhatian

9) melaporkan hasil pengawasan kepada Kepala BBIA

Sesuai dengan kedudukannya, SPI mempunyai wewenang

mengakses seluruh dokumen, pencatatan, personil dan fisik

kekayaan BBIA diseluruh Bagian, Bidang dan unit-unit lainnya

untuk mendapatkan data dan informasi yang berkaitan dengan


c.

pelaksanaan tugas auditnya.


Kepala Bagian Tata Usaha

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 12

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

Kepala

Bagian

Tata

Usaha

BBIA

berfungsi

penanggung jawab keuangan berkewajiban untuk :

RENSTRA

sebagai

1) mengkoordinasikan penyusunan RBA;

2) menyiapkan dokumen pelaksanaan anggaran BLU;


3) melakukan pengelolaan pendapatan dan belanja;
4) menyelenggarakan pengelolaan kas;

5) melakukan pengelolaan utang-piutang;

6) menyusun kebijakan pengelolaan barang, aset tetap, dan


investasi BLU;

7) menyelenggarakan sistem informasi manajemen keuangan;


dan

8) menyelenggarakan
keuangan.

akuntansi

dan

penyusunan

laporan

Selain itu Kepala Bagian Tata Usaha mempunyai tugas

pokok memimpin dalam pelaksanaan kegiatan pelayanan teknis


administratif kepada semua unsur di lingkungan BBIA.

d. Pejabat Teknis BLU-BBIA.

Pejabat teknis BLU BBIA berfungsi sebagai penanggung

jawab teknis di bidang masing-masing dan berkewajiban untuk :


1) menyusun perencanaan kegiatan teknis di bidangnya;

2) melaksanakan kegiatan teknis yang sesuai RBA-nya; dan

3) mempertanggungjawabkan kinerja operasional di bidangnya.


Pejabat Teknis BLU BBIA terdiri dari :

1) Kepala Bidang Pengembangan Jasa Teknik

2) Kepala Bidang Sarana Riset dan Standardisasi;

3) Kepala Bidang Pengujian, Sertifikasi dan Kalibrasi;

4) Kepala Bidang Pengembangan Kompetensi dan Alih


Teknologi

C. Tugas Pokok dan Fungsi

Berdasarkan Peraturan Menteri Perindustrian Republik Indonesia

Nomor : 39/M-IND/PER/6/2006 tentang Organisasi dan Tata Kerja Balai

Besar Industri Agro. Tugas Pokok BBIA adalah melaksanakan kegiatan

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 13

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

penelitian,

pengembangan,

kerjasama,

standardisasi,

RENSTRA

pengujian,

sertifikasi, kalibrasi, dan pengembangan kompetensi industri agro sesuai

kebijakan teknis yang ditetapkan oleh Kepala Badan Penelitian dan


Pengembangan Industri.

Dalam melaksanakan tugas pokok di atas, BBIA menyelenggarakan

fungsi:

a. penelitian

dan

pengembangan,

pelayanan

jasa

teknis

bidang

pelatihan

teknis,

teknologi bahan baku, bahan pembantu, proses, produk, peralatan


dan

pelaksanaan

pelayanan

dalam

bidang

konsultansi/penyuluhan, alih teknologi serta rancang bangun dan

perekayasaan industri, inkubasi dan penanggulangan pencemaran


industri:

b. pelaksanaan
c.

pemasaran,

kerjasama,

pemanfaatan teknologi informasi;

pengembangan

dan

pelaksanaan pengujian dan sertifikasi bahan baku, bahan pembantu,

dan produk industri agro, serta kegiatan kalibrasi mesin dan


peralatan laboratorium

d. pelaksanaan perencanaan, pengelolaan, dan koordinasi sarana dan


prasarana kegiatan litbang di lingkungan BBIA serta penyusunan,
penerapan dan penerapan standardisasi industri agro dan pelayanan
teknis dan administrasi kepada semua unsur dilingkungan BBIA.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

II - 14

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

BAB III
VISI DAN MISI
BBIA dalam melaksanakan tupoksinya maupun melakukan bisnis

selalu berpedoman pada Visi dan Misi yang menentukan arah, tujuan, dan
sasaran pengembangan institusi dan peningkatan kompetensi dimasa
mendatang.

A. Visi, Misi dan Program Aksi Presiden RI Tahun 2015-2019


1. VisiPresiden RI periode 2014-2019
Terwujudnya

Indonesia

Yang

Berdaulat,

Mandiri,

BerkepribadianBerlandaskanGotong-Royong

Dan

2. MisiPresiden RI periode 2014-2019


1) Mewujudkankeamanannasional

yang

mampumenjagakedaulatanwilayah,

menopangkemandirianekonomidenganmengamankansumberdaya
maritim,

danmencerminkankepribadian

Indonesia

sebagainegarakepulauan;

2) Mewujudkanmasyarakatmaju,

berkeseimbangandandemokratisberlandaskannegarahukum;

3) Mewujudkanpolitikluarnegeribebas-

aktifdanmemperkuatjatidirisebagainegaramaritim;

4) Mewujudkankualitashidupmanusia Indonesia yang tinggi, maju,


dansejahtera;

5) Mewujudkanbangsa yang berdayasaing;


6) Mewujudkan Indonesia

menjadinegaramaritim

maju, kuat, danberbasiskankepentingannasional;

yang mandiri,

7) Mewujudkanmasyarakat yang berkepribadiandalamkebudayaan.


Dari

31

Agenda

StrategisMenjadi

(Sembilan)

Agenda

PrioritasPresiden RI Periode 2014 2019 atau yang sebut dengan


Nawa Cita yakni ;

1. Menghadirkan kembali negara untuk melindungi

segenap

bangsa dan memberikan rasa aman pada seluruh warga negara;

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 1

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

2. Membuat pemerintah tidak absen


kelola pemerintahan
terpercaya;

RENSTRA

dengan membangun tata

yang bersih, efektif, demokratis, dan

3. Membangun Indonesia

dari

pinggiran

dengan

memperkuat

daerah-daerah dan desa dalam kerangka Negara Kesatuan;

4. Menolak negara lemah dengan melakukan reformasi sistem dan


penegakan hukum
terpercaya;

yang bebas korupsi, bermartabat, dan

5. Meningkatkan kualitas hidup manusia Indonesia;

6. Meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar


internasional;

7. Mewujudkan kemandirian

ekonomi dengan

sektor-sektor strategis ekonomi domestik;

8. Melakukan revolusi karakter bangsa;

9. Memperteguh ke-Bhineka-an dan memperkuat


Indonesia.
SedangkanAgenda

Strategis

menggerakan

restorasi sosial
(RencanaAksi)

BidangEkonomiPresiden RI Periode 2014 2019 sebanyak 16 (enam


belas) yakni :

1. Mendedikasikan pembangunan kualitas sumberdaya manusia;


2. Membangun kedaulatan pangan berbasis
kerakyatan;

pada agribisnis

3. Mendedikasikan program untuk membangun daulat energi


berbasis kepentingan nasional;

4. Berkomitmen untuk penguasaan sumber daya alam;

5. Berkomitmen untuk membangun pemberdayaan buruh;

6. Berkomitmen untuk membangun penguatan sektor keuangan


berbasis nasional;

7. Berkomitmen untuk penguatan investasi sumber domestik;


8. Berkomitmen untuk membangun
negara;

penguatan kapasitas fiskal

9. Berkomitmen untuk penguatan infrastruktur;

10. Berkomitmen pada pembangunan ekonomi maritim;


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 2

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

11. Berkomitmen melakukan penguatan sektor kehutanan;

12. Membangun tata ruang dan lingkungan yang berkelanjutan;


13. Berkomitmen
kawasan;

untuk membangun perimbangan pembangunan

14. Berkomitmen membangun karakter dan potensi pariwisata;


15. Berkomitmen

untuk

mengembangankan

perdagangan nasional;

kapasitas

16. Berkomitmen pada pengembangan industri manufaktur.


Mewujudkan kemandirian

ekonomi dengan

menggerakan

sektor-sektor strategis ekonomi domestik. Kami berkomitmen untuk

mengembangkan kapasitas perdagangan nasional (point 15) melalui;


(1)

Peningkatan daya saing produk nasional melalui peningkatan

kualitas-pencitraan-harga-servis,

(2) Prioritas akses modal bagi

UMKM, revitalisasi pasar tradisional dan pendamping ekonomi untuk


menumbuhkan industiawan muda, (3) 5000 pasar tradisional yang
berumur lebih dari 25 tahun direnovasi dan revitalisasi,

(4)

Implementasi dan pengembangan Standar Nasional Indonesia (SNI)


secara konsisten untuk mendorong daya saing produk nasional

dalam rangka penguasaan pasar domestik dan penetrasi pasar


internasional serta melidungi pasar domestik dari barang-barang

berstandar rendah, (5) Memberantas penyeludupan barang dari luar

negeri ke pasar dalam negeri, (6) Penguatan pengawasan bea dan


cukai atas barang-barang impor yang masuk ke dalam negeri, (7)
Meningkatkan efisiensi perdagangan antar daerah dan pulau, (8)

Mengevaluasi FTA yang memberikan benefit sebesar-besarnya bagi


kepentingan nasional terutama dalam rangka meningkatkan daya

saing produk nasional di pasar dalam negeri maupun internasional

dan memanfaatkan fasilitas safeguards dalam FTA yang dapat


digunakan untuk melindungi produk/pasar dalam negeri dari serbuan
produk impordan (Point 16)

melalui :

(1) Pengembangan industri

manufacture untuk pengolahan sumber daya alam yang selama ini

diekspor dalam bentuk bahan mentah, (2) Pengurangan kandungan


import dalam industri manufaktur Indonesia secara bertahap, (3)
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 3

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Pengembangan 5-7 sentra industri baru koridor luar jawa, (4) Proteksi

HAKI, (5) Promosi produk manufacture nasional dan pengembangan

industri kecil dan menengah serta koperasi untuk meningkatkan nilai


tambahnya,

(6)

Memfasilitasi

kemitraan

antara

industri

dan

perguruan tinggi dalam kerjasama R&D pengetahuan dan teknologi


yang dapat diaplikasikan untuk memperkuat daya saing industri

manufaktur nasional, (7) Pemerintahan memberikan fasilitas fiskal


dan non-fiskal untuk mempromosikan HAKI nasional global.
Sejalan dengan itu jugaUU Nomor

3 Tahun

2014 Tentang

Perindustrian mengamanatkan pengembangan, penguasaan teknologi


industri,

dengan

sasaran

peningkatan

penguasaan

teknologi

industri dalam rangka upaya meningkatkan daya saing industri


yaitu pasal 36-42, dengan rincian sebagai berikut:
Pasal

36;Pengembangan,

peningkatan

penguasaan,

dan

pengoptimalan pemanfaatan Teknologi Industri dilakukan untuk


meningkatkan efisiensi, produktivitas, nilai tambah, daya saing,

dan kemandirian bidang industri, dilaksanakan oleh Menteri


setelah berkoordinasi dengan menteri terkait dan mempertimbangkan
masukan dari pemangku kepentingan terkait.

Pasal 37; Menteri menetapkan kebijakan pemilihan, pengadaan, dan


pemanfaatan

Teknologi

Industri

dengan

memperhatikan

aspek

kemandirian, katahanan Industri, keamanan, dan pelestarian fungsi


lingkungan.

Pasal 38;Pengadaan Teknologi Industri dilakukan melalui penelitian


dan pengembangan, kontrak penelitian dan pengembangan, usaha
bersama,

pengalihan

hak

melalui

lisensi,

dan/atau

teknologi, diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri.

akuisisi

Pasal 39;Dalam keadaan tertentu, Pemerintah dapat melakukan

pengadaan Teknologi Industri melalui Proyek putar kunci, dan wajib

dilakukan alih teknologi kepada pihak domestik, yang diatur lebih


lanjut dengan Peraturan Presiden.Penyediaan teknologi yang tidak
melakukan alih teknologi

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

dikenakan sanksi administratif berupa:


III - 4

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

peringatan

tertulis;

sementara.

denda

Ketentuan

administratif

mengenai

tata

dan/atau

cara

RENSTRA

penghentian

pengenaan

sanksi

administratif dan besaran denda administratif diatur dalam Peraturan


Pemerintah.

Pasal 40; Pemerintah melakukan penjaminan risiko atas pemanfaatan


Teknologi Industri yang dikembangkan didalam negeri yang diatur
lebih lanjut dalam Peraturan Pemerintah
Pasal

41;Untuk

pengendalian

pemanfataan

Teknologi

Industri,

pemerintah mengatur investasi bidang usaha Industri; dan melakukan

audit Teknologi Industri.Dalam melakukan audit Teknologi Industri,

Menteri berkoordinasi dengan menteri yang menyelenggarakan urusan


pemerintahan dibidang riset dan teknologi yang diatur dengan
Peraturan Menteri.

Pasal 42; Pemerintah dan Pemerintah Daerah memfasilitasi kerja sama


penelitian

dan

pengembangan,

promosi

alih

teknologi,

lembaga

penelitian dan pengembangan dalam negeri dan/atau Perusahaan


Industri dalam negeri
Industri.

yang mengembangkan teknologi di bidang

B. Rencana Pembangunan JangkaMenengahNasional (RPJMN) 20152019.

Upayamewujudkantujuannegaradilaksanakanmelalui proses yang

bertahap,
undang

terencana,terpadudanberkesinambungan
No.

17

dalamUndang-

Tahun

tentangRencanaPembangunanJangkaPanjangNasionaltahun

2007

2005-2025

menetapkanbahwavisipembangunannasionaladalahuntukmewujudkan
INDONESIA

YANG MANDIRI,

MAJU,

ADIL DAN

MAKMUR,

maka

Berdasarkan PeraturanPresidenRepublik Indonesia Nomor 2 Tahun 2015


TentangRencana

Pembangunan

JangkaMenengahNasional

2019makavisipembangunannasionaluntuktahun
Terwujudnya

Berkepribadian
diarahkan

Indonesia

Berlandaskan

untuk

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

Yang

lebih

Berdaulat,

Gotong-Royong,

memantapkan

2015-

2015-2019adalah:
Mandiri,

maka

pembangunan
III - 5

Dan

program
secara

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

menyeluruh di berbagai bidang dengan menekankan pada pencapaian


daya

saing

kompetitif

perekonomian

berlandaskan

keunggulan

sumber daya alam dan sumber daya manusia berkualitas serta

kemampuan IPTEK yang terus meningkat. Salah satu program


prioritas kurun waktu lima mendatang sesuai RPJM 2015-2019 adalah
menumbuhkan 9.000 unit usaha besar dan sedang, dan sebanyak
20.000 unit industri kecil.

C. Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN) Tahun 20152035

RIPIN menjadi pedoman bagi Pemerintah dan pelaku Industri

dalam perencanaan dan pembangunan Industri dalam rangka mencapai


Misi pembangunan industri:

1. Mewujudkan Industri nasional sebagai pilar dan penggerak


perekonomian nasional;

2. Mewujudkan kedalaman dan kekuatan struktur Industri;

3. Mewujudkan Industri yang mandiri, berdaya saing, dan maju,


serta berwawasan lingkungan;

4. Mewujudkan kepastian berusaha, persaingan yang sehat, serta

mencegah pemusatan atau penguasaan Industri oleh satu kelompok


atau perseorangan yang merugikan masyarakat;

5. Membuka kesempatan berusaha dan perluasan kesempatan kerja;

6. Mewujudkan pemerataan pembangunan Industri ke seluruh wilayah

Indonesia guna memperkuat dan memperkukuh ketahanan nasional;


dan

7. Meningkatkan kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat secara


berkeadilan

SasaranPembangunan

2035 adalah;

1. Meningkatnya

pertumbuhan

Industridalam RIPIN
industri

yang

Tahun 2015-

diharapkan

dapat

mencapai pertumbuhan 2 digit pada tahun 2035 sehingga share


industri terhadap PDB mencapai 30 persen.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 6

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

2. Meningkatnya penguasaan pasar dalam dan luar negeri dengan


mengurangi

ketergantungan terhadap impor bahan baku, penolong

dan barang modal, serta meningkatkan ekspor produk industri.

3. Tercapainya percepatan penyebaran dan pemerataan industri ke


seluruh wilayah Indonesia.

4. Meningkatnya

kontribusi

Industri Nasional

Industri

Kecil

terhadap

Pertumbuhan

5. Meningkatnya pengembangan inovasi dan penguasaan teknologi.


6. Meningkatnya penyerapan tenaga kerja yang kompeten di sektor
industri.

7. Kuatnya struktur industri dengan tumbuhnya industri hulu dan


antara yang berbasis sumber daya alam.

Strategi untuk mencapai Sasaran Pembangunan Industri dalam

RIPIN Tahun 2015-2035 adalah;

1. Mengembangkan industri hulu dan antara berbasis sumber daya


alam

2. Pengendalian Ekspor Bahan Mentah dan Sumber Energi

3. Meningkatkan penguasaan teknologi dan kualitas SDM industri.

4. Mengembangkan Wilayah Pengembangan Industri (WPI), Wilayah

Pusat Pertumbuhan Industri (WPPI), Kawasan Industri (KI), dan


Sentra Industri Kecil dan Menengah.

5. Menyediakan langkah-langkah afirmatif berupa perumusan

kebijakan, penguatan kapasitas kelembagaan dan pemberian fasilitas

6. Pembangunan sarana dan prasarana Industri


7. Pembangunan industri hijau

8. Pembangunan industri strategis

9. Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri


10. Kerjasama internasional bidang industri.

Penetapan Industri Prioritas dalam RIPIN dibagi dalam dua kriteria

(1) Kriteria Kuantitatif (Berdasarkan Past Performance) dan Kriteria


Kualitatif (Berdasarkan Visi Kedepan).
tersebut adalah

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

Unsur Kriteria Kuantitatif

III - 7

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

1. Memenuhi kebutuhan dalam negeri dan substitusi impor (Memiliki


pasar yang tumbuh pesat di dalam negeri).

2. Meningkatkan kuantitas dan kualitas penyerapan tenaga kerja


(Berpotensi dan/ataumampu menciptakan lapangan kerja produktif).

3. Memiliki daya saing internasional (memiliki daya saing di pasar


global).

4. Memberikan nilai tambah yang berkelanjutan di dalam negeri


(Memiliki prospek untuk tumbuh pesat dalamkemandirian).

5. Memperkuat, memperdalam, dan menyehatkan struktur industri.

6. Memiliki keunggulan komparatif, penguasaan bahan baku dan


teknologi.

Sedangkan kriteria kualitatif adalah sebagai berikut :

1. Memperkokoh konektivitas ekonomi nasional.

2. Menopang ketahanan pangan, kesehatan dan energi.


3. Mendorong penyebaran dan pemerataan industri.
Dari kriteria tersebut

di atas maka ditetapkan 10 (sepuluh)

Industri Prioritas yang di kelompokkan ke dalam Industri Andalan,


Industri Pendukung dan Industri Hulu sebagai berikut:
1
2
3
4

5
6
7
8
9

10

Industri Pangan
Industri
Farmasi, Kosmetik
Dan
Alat
Kesehatan
Industri Tekstil, Kulit, Alas Kaki dan Aneka
Industri Alat Transportasi
Industri Elektronik dan Telematika (ICT)
Industri Pembangkit Energi
Industri Barang Modal, Komponen, dan Bahan
Penolong
Industri Hulu Agro
Industri Logam Dasar dan Bahan Galian Bukan
Logam
Industri Kimia Dasar (Hulu Dan Antara)

Industri Andalan

Industri
Pendukung
Industri Hulu

Kebutuhan Teknologi Industri Prioritas yang diamanatkan dalam

RIPIN 2015-2019 adalah sebagai berikut :


I. Industri Pangan

1) Teknologi ekstraksi, isolasi purifikasi, dan kristalisasi

2) Teknologi konversi (kimia/fisik) dan biokonversi (fermentasi)


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 8

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

3) Teknologi preservasi (pembekuan,pengeringan, pengawetan dengan


gula/garam)

4) Teknologi formulasi, mixing/blending, ekstrusi


5) Teknologi kemasan

6) Fabrikasi peralatan industri berbasis teknologi dan sumberdaya lokal

II. Industri Farmasi, Kosmetik Dan Alat Kesehatan

1) Teknologi produksi bahan baku farmasi (sintesa kimia)


2) Teknologi produksi produk biologik (sediaan tertentu)

3) Teknologi ekstraksi minyak atsiri dan bahan alam lainnya


4) Industri Alat Kesehatan
5) Perancangan produk

6) Pengukuran skala mikro


7) Electromagnetics
8) Mikroelektronika

9) Teknologi biomedis

10) Otomasi dan robotika

III. Industri Hulu Agro


Industri Oleofood
1) Olein

2) Stearin

3) Gliserol

4) Palm Fatty Acid Distillate (PFAD)


5) Coco butter substitute
6) Margarin

7) Shortening

8) Other specialty fats


Industri Oleokimia

1) Asam lemak nabati


2) Fatty alcohols
3) Fatty amine

4) Methyl ester sulfonat (biosurfactant)


5) Biolubricant (rolling oils)

6) Gliserin yang berbasis kimia (glycerine based chemicals)


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 9

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Minyak atsiri

1) Isopropil palmitat (IPP) dan Isopropil Miristat (IPM)


2) Asam stearat (stearic acid)
Industri Kemurgi

1) Biodiesel (Fatty Acid Methyl Ester/FAME)


2) Bioavtur (Bio jet fuel).

D. Visi Dan Misi Kementerian Industri

Visi Pembangunan Industri tahun 2015 2019 adalah:

Indonesia Menjadi Negara Industri yang Berdaya Saing dengan


Struktur Industri yang Kuat Berbasiskan Sumber Daya Alam dan
Berkeadilan

Misi Pembangunan Industri

Untuk mewujudkan visi tersebut di atas, diperlukan tindakan nyata

dalam bentuk 4 (empat) misi sesuai dengan tugas dan fungsi


Kementerian Perindustrian sebagai berikut:

1. Memperkuat dan memperdalam struktur Industri nasional untuk


mewujudkan industri nasional yang mandiri, berdaya saing, maju,
dan berwawasan lingkungan;

2. Meningkatkan nilai tambah di dalam negeri melalui pengelolaan


sumber daya industri yang berkelanjutan dengan meningkatkan
penguasaan teknologi dan inovasi;

3. Membuka kesempatan berusaha dan perluasan kesempatan kerja;

4. Pemerataan pembangunan Industri ke seluruh wilayah Indonesia guna


memperkuat dan memperkukuh ketahanan nasional.

Tujuan Pembangunan Industri

Untuk mewujudkan Visi dan melaksanakan Misi Pembangunan

Industri, Kementerian Perindustrian menetapkan tujuan pembangunan


industri untuk 5 (lima) tahun ke depan yaitu Terbangunnya Industri
yang Tangguh dan Berdaya Saing. Ukuran keberhasilan pencapaian
tujuan tersebut akan dijelaskan pada bagian Sasaran Strategis
Kementerian Perindustrian

Sasaran Strategis Pembangunan Industri


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 10

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

1. Perspektif Pemangku Kepentingan

1) Meningkatnya peran industri dalam perekonomian nasional


2) Meningkatnya Penguasaan Pasar Dalam dan Luar Negeri
3) Meningkatnya penyebaran dan pemerataan industri

4) Meningkatnya peran IKM dalam perekonomian nasional

5) Meningkatnya pengembangan inovasi dan penguasaan teknologi.

Indikator kinerja sasaran strategis (IKSS) dari sasaran strategis ini


adalah: Meningkatnya pengembangan inovasi dan

penguasaan teknologi industri, dan penerapan Hak Kekayaan


Intelektual (HKI)

6) Meningkatnya penyerapan tenaga kerja di sektor industri.


7) Menguatnya struktur industri.

2. Perspektif Proses Internal

1) Tersusunnya kebijakan pembangunan industri searah dengan

ideologi TRISAKTI dan Agenda Prioritas Presiden (NAWA CITA).

2) Meningkatnya daya saing industri melalui pengembangan


standardisasi industri

3) Meningkatnya investasi sektor industri melalui fasilitasi


pemberian insentif fiskal dan non-fiskal

4) Meningkatnya penggunaan produk dalam negeri.

5) Meningkatnya kualitas pelayanan dan informasi publik

6) Meningkatnya ketahanan industri melalui pemberian fasilitasi


7) Meningkatnya ketersediaan infrastruktur industri untuk
mendukung pertumbuhan industri nasional

8) Tumbuhnya industri strategis berbasis sumber daya alam (nikel,


tembaga, migas)

9) Meningkatnya kompetensi tenaga kerja industri melalui


pendidikan dan pelatihan

10) Meningkatnya ketersediaan lembaga pendidikan dan pelatihan


bagi SDM industri

11) Meningkatnya ketersediaan data sektor industri melalui


penyelenggaraan sistem informasi industri nasional

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 11

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

3. Perspektif Pembelajaran Organisasi

1) Meningkatnya penerapan sistem informasi dan teknologi dalam


pelaksanaan tugas

2) Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana pendukung


pelaksanaan tugas dan fungsi

3) Meningkatnya kualitas perencanaan dan penganggaran

4) Meningkatnya kualitas pelaporan pelaksanaan kegiatan dan


anggaran

5) Meningkatnya transparansi, akuntabilitas, dan kualitas tata


kelola keuangan

6) Meningkatnya efektivitas penerapan sistem pengendalian


internal

7) Meningkatnya implementasi kebijakan industri melalui


monitoring dan evaluasi pelaksanaan kebijakan.

E. Visi, Misi, Dan Tujuan BPKIMI

Visi BPKIMI tahun 2015 2019 adalah:

Menjadi lembaga penyedia rumusan kebijakan yang visioner dan

pelayanan teknis teknologis terkini yang mampu menjadi katalis


peningkatan produktivitas dan daya saing sektor industri di tingkat
nasional maupun global
Misi BPKIMI

Untuk mewujudkan visi tersebut di atas, diperlukan tindakan

nyata dalam bentuk 3 (tiga) misi sesuai dengan tugas dan fungsi
Kementerian Perindustrian sebagai berikut:

1. Mengembangkan Perwilayahan Industri guna Penyebaran dan


Pemerataan Industri;

2. Meningkatkan nilai tambah didalam negeri melalui pengelolaan


3.

sumber daya industri yang berkelanjutan;

Meningkatkan daya saing dan Produktivitas.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 12

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Tujuan BPKIMI

Untuk mewujudkan Visi dan melaksanakan Misi di atas, BPKIMI

menetapkan tujuan yang akan dicapai dalam 5 (lima) tahun ke depan


sesuai

dengan

Peta

Strategis

Kementerian

Perindustrian

yaitu

Terbangunnya Industri yang Tangguh dan Berdaya Saing. Ukuran


keberhasilan pencapaian tujuan tersebut akan dijelaskan dalam bagian
Sasaran Strategis BPKIMI.

Adapun, tujuan BPKIMI adalah :

1. Mewujudkan kebijakan di bidang inovasi teknologi, standardisasi,

iklim usaha, industri hijau dan kelitbangan dalam rangka mendorong


daya saing industri nasional;

2.Mendorong peningkatan pelayanan teknis teknologis dan fokus


pada pemecahan masalah yang dihadapi sektor industri;

3. Meningkatkan kemampuan penguasaan teknologi maju dalam


rangka meningkatkan produktivitas dan daya saing industri

F. VISI dan Misi BBIA


Visi BBIA
Visi merupakanpernyataan cita-cita atau impian sebuah organisasi

yang ingin dicapai di masa depan. Visi juga merupakan hal yang sangat
krusial bagi organisasi untuk menjamin kelestarian dan kesuksesan
jangka

panjang.MakadalammenyusunVisi

hendaknyamengandungnilai-nilai,

aspirasi

serta

masadepandankebutuhan BBIA di masa depan.

BBIA

harapan-harapan

Harapanmasadepan BBIA sebagaimana yang diungkapkanolehpara

stakeholder BBIA antaralain :

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 13

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

1. Mampu menguasai teknologi litbang di bidangbidang hilirisasi produk


agro,

komponen

aktif

secaraberkesinambungan.

alami,

dan

energi

terbarukan

2. Menjadi lembaga pengujian yang fokus pada lingkup uji dengan


cakupan pasar potensial.

3. Menjadi penyedia jasa layanan yang cepat dan handal.

4. Mampu menguasai pasar jasa layanan yang luas meliputi seluruh


wilayah Indonesia.

5. Memanfaatkan teknologi tinggi yang cepat, akurat, dan efisien.

6. Memiliki citra superior sebagai dampak dari kemampuan dan reputasi


layanannya.

Berdasarkanpadaharapanmasadepan

dirumuskan sebagai berikut :

BBIA

makaVisi

BBIA

Menjadi institusi litbang yang unggul di bidang hilirisasi

produk agro, komponen aktif alami, dan energi terbarukan; serta


sebagai penyedia jasa pelayanan teknis yang profesional

dan

terpercaya di bidang komoditas agro yang berkelas dunia pada


tahun 2035

Visi tersebut mengandung arti bahwa Balai Besar Industri Agro akan

menjadi institusi yang mampu menangani jasa kebutuhan industri agro

secarainovatif dan profesional, yang didukung oleh litbang yang


handal, seiring dengan permintaan pasar yang terus berkembang.

Inovatifyang berarti mencari, menghasilkan dan menciptakan

produk sesuatu yang baru di bidang komponen aktif bahan alami,


pengolahan sumber daya alam menjadi bahan baku industri, produk
antara dan hilirisasi komoditas agro.
aktif bahan alami

Menguasai

teknologi komponen

komoditi agro diyakini akan mampu menciptakan

peluang dan meminimalkan ancaman (persaingan) di masa akan datang


serta merupakan kompetensi inti yang hendak dikuasai BBIA yang
berkelas` dunia pada tahun 2035.

Profesional yang berarti memberikan jasa atau layanan sesuai

dengan protokol dan peraturan dalam bidang yang dijalaninya dan


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 14

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

berkepandaian khusus untuk menjalankannya serta


pekerjaan

dengan

sepenuh

RENSTRA

melaksanakan

hati.Terpercayaberarti

datadaninformasiyang dihasilkan akurat (teliti, seksama, cermat, tepat


benar).

Di samping itu, BBIA sebagai unit kerja di lingkungan BPPI berperan

aktif untuk mendukung pencapaian Visi dan Misi BPPI yang tentunya

secara tidak langsung akan mendukung Visi dan Misi Kementerian


Perindustrian dan pada akhirnya

mendukung Visi, Misi dan Program

Aksi Presiden RI Tahun 2015-2019 serta Rencana Induk Pembangunan


Industri Nasional (RIPIN) yang diamanatkan UU nomor 03 tahun 2014.

BBIA merupakan institusi teknis yang menangani industri agro,

berperan

dalam

melaksanakan

kebijakan

pengembangan

industri

nasional untuk menopang pengembangan dan menumbuhkan industri


agro baru di Indonesia. Dengan melaksanakan tugas tersebut, maka

diharapkan akan menumbuhkan kembangkan industri agro yang lebih


kuat dan mandiri, sehingga dapat memperluas lapangan kerja dan
mendorong percepatan pembangunan industri nasional, serta mendorong
akselerasi industrialisasi komoditi agro.
Litbang

yang

inovatifdalamdi

bidangkomponenaktifbahanalami,

pengolahansumberdayaalammenjadibahanbakuindustri,
produkantaradanhilirisasikomoditas

agro

di

dalamnegeribertujuanuntukmenghasilkannilaitambah,
memperkuatstrukturindustri,

sertamenyediakanlapangankerjadanpeluangusaha di dalamnegeri.
Sementera

Kementerian

Perindustrian

ataupun

BPKIMI

menetapkan program prioritas litbangyasa industri di bidang agro

sebanyak 4 (empat) komoditi yaitu Kakao, Kelapa Sawit, Karet dan


Tekstil, maka Litbang dan Rekayasa BBIA bidang hilirisasi difokuskan

kepada komoditi berorientasi ekspor diantaranya seperti Kakao, Kelapa,


Rumput Laut, Ikan dan
agro.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

kompetensi inti daerah bidang komoditas

III - 15

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Misi BBIA
Misi merupakan alasan mendasar tentangalasankeberadaansuatu

organisasi. Pernyataan misi organisasi, terutama di tingkat unit bisnis

menentukan batas dan maksud aktivitas bisnis perusahaan. Jadi


perumusan misi merupakan realisasi yang akan menjadikan suatu

organisasi mampu menghasilkan produk dan jasa berkualitas yang


memenuhi kebutuhan, keinginan dan harapan pelanggannya.
Dalammerumuskanmisi

BBIA

makatidakbisadilepaskandarirumusantugaspokoknyasebagaimanatertua
ngdalamPermenperinNomor39/M-IND/PER/6/2006,

mengingattugaspokokmerupakanamanatdariMenteriPerindustrian

yang

harusdilaksanakanoleh BBIA dalammelaksanakankegiatannya.

Merujukkepadatupoksi BBIA sertamempertimbangkan pula peran

yang harusdilaksanakanoleh BBIA untuk mendukung visi Presiden RI

Tahun 2014-2019, Visi Kementerian Perindustrian dan Badan Penelitian


dan Pengembangan Industri (BPPI),

serta dokumen RIPIN, UU No 3

Tahun 2014 dan RPJMNmakarumusanMisi BBIAadalahsebagaiberikut :

1. Melakukan

penelitian

dan

pengembangan

yang

unggul

dan

terpercaya di bidang hilirisasi produk agro, komponen aktif alami,


dan

energi

terbarukan

pengembangan industri agro;

secara

berkesinambungan

untuk

2. Melaksanakan secara profesional jasa pelayanan teknis untuk


industri agro, yang meliputi jasa penelitian, pengembangan,

standardisasi, pengujian, sertifikasi, kalibrasi dan pengembangan


kompetensi industri agro.
G. Nilai-Nilai Dasar Organisasi

Dalam usaha mencapai Visi dan menjalankan Misi, Balai Besar

Industri Agro perlu mengembangkan nilai-nilai dasar. Nilai dasar adalah

panduan (driven) yang digunakan dalam memilih alternatif keputusan.


Nilai dasar akan memberikan batasan terhadap langkah-langkah untuk
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 16

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

mewujudkan

Visi.

Nilai

dasar

tersebut

adalah

Jujur,

dalam

suatu

Profesional, Rasa Ingin Tahu,Unggul, dan Peduli Lingkungan.


Kejujuran

merupakan

pondasi

inti

Disiplin,

bangunan

organisasi atau komunitas untuk berhasil dan bertumbuh. Perilaku jujur


anggota organisasi

sangat dibutuhkan agar tetap eksisnya sebuah

organisasi dan merupakan nilai sangat pokok dalam memberikan


layanan yang baik dan prima kepada pelanggan/masyarakat. Perilaku

jujur akan menciptakan harmoni yang indah dengan sesama maupun


dengan Tuhannya serta menghidarkan dari hukuman, seperti yang
tersirat dalam ungkapkan para Pujangga. Ungkapan tersebut antara lain
Jika ya, hendaklah kamu katakan ya, jika tidak hendaklah kamu

katakan tidak, supaya kamu jangan kena hukuman dan Hendaklah


kamu semua bersikap jujur, karena kejujuran membawa kepada

kebaikan dan kebaikan membawa pada sorga.Kejujuran SDM BBIA


dalam

membuat

laporan

dan

tulisan

didasarkan

pada

fakta,

tidakdibenarkanmelakukan plagiat serta pengelolaan keuangan yang

transparan dan dilakukan penilaian/diaudit secara berkala oleh Akuntan


Publik.

Disiplin merujuk padaupayauntukmelatihdiri yang didapatkan

seseorang untuk memenuhi tugas tertentu atau untuk mengadopsi pola


perilaku

tertentu.

Disiplin

memerlukan

integritas

emosi

dalam

mewujudkan keadaan. Jujur dan disiplin cara untuk mendapatkan hasil.

Disiplin dapat bermula pada suatu hal yang kecil, disiplin itu sebagai

budaya di rumah, sekolah, kantor, dan lingkungan. Untuk memotivasi


pegawai berdisplin dapat diberikan penghargaan dan hukuman kepada
pelakunya

sertadilakukan

evaluasisecaraberkesinambuangan.

Potret

kedisiplinan SDM BBIA dilihat dari daftar khadiran dan kepatuhan pada

tata-tertib atau aturan. Memberikan apresiasi, penghargaan kepada


pegawai yang disiplin dan sanksi secara adil bagi pelanggar disiplin.

Profesional merupakan hal yang menentukan tercapainya kinerja

organisasi

yang

baik.Seorang

profesional

adalah

seseorang

yang

menawarkan jasa atau layanan sesuai dengan protokol dan peraturan


dalam bidang yang dijalaninya dan
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

berkepandaian khusus untuk


III - 17

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

menjalankannya
hati.Semua

serta

SDM

melaksanakan

BBIA

terbuka

RENSTRA

pekerjaan dengan sepenuh

akses

untuk

peningkatan

maupun

eksternaldan

kemampuannyadanberkompeten di bidangnya. SDM BBIA memahami


harapan

pelanggan-pelanggan

baik

internal

menghasilkan produk yang akurat, berkualitas dan


yang terbaik demi kepuasan pelanggan.

memberikansolusi

Rasa Ingin Tahu merupakan sikap dan tindakan yang selalu

berupaya untuk mengetahui lebih mendalam dan meluas dari sesuatu


yang dipelajari, dilihat dan didengar. Rasa Ingin Tahu terkait dengan
inovasi produk, proses produksi, maupun strategi pemasarannya untuk

memperluas layanan menuju ke arah posisisebagai unggul. Dalam


mendukung

rasa

ingin

tahu

SDM

BBIAtelahdisediakan

media

komunikasi atau informasi dari media cetak dan elektronik (e-journal)


dan

memfasilitasi

pegawai

pengetahuan dan teknologi,


penggunaan

dipublikasikan.

internet

untuk

bereksplorasi

dalam

bidang

tingkat kehadiran di Perpustakaan dan

sertamenghasilkan

karya

tulis

yang

Unggulmerupakan usaha untuk menjadi terbaik dibanding dengan

yang lain, untuk menjadi unggul dibutuhkan perjuangan keras dan


waktu yang cukup, instutisi yang unggul tidak terlepas dari perjuangan
para pemangku jabatan

dan pegawai

yang memiliki tekad kuat dan

strategi bisnis yang jitu untuk menghadapi ketatnya persaingan pasar.


Hanya dengan kerja keras bisa mengantarkan institusi menjadi unggul

serta menjadi panutan para pesaing. Strategi untuk mencapai unggul


antara lain adalah:

1) Ciptakan

produk-produk

ataumenghasilkansesuatu

yang

dalam

maupun

denganinovasi
berbeda

baru

(diferensiasi)

menurutkonsumennya. Baik inovasi dari jenis produk/jasa, inovasi


proses

produksi,

inovasi

pada

strategi

pemasaran.Inovasi adalah lompatan yang sangat bermanfaat untuk


mendongkrak popularitas menuju karyawan berprestasi. Pastikan
inovasi menghasilkan manfaat sebesar-besarnya terukur dalam mata
uang dan biaya/usaha sekecil-kecilnya.
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 18

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

2) Tentukan terlebih dahulu solusi yang akan tawarkan pada para

konsumen. Selanjutnya fokus untuk mengembangkan keunggulan


tersebut, hingga produk/jasa bisa digunakan masyarakat sesering
mungkin

konsumen.

dan

menjadi

satu-satunya

solusi

terbaik

bagi

para

3) Mengupayakan produk/jasabisa dijangkau oleh semua kalangan


masyarakat. Oleh karena itu, dipastikan produk/jasayang dihasilkan
dapat diperoleh konsumen dengan mudah.

4) Resiko yang dihadapi sebagai unggul yaitu banyaknya pesaing yang


menduplikasi atau membuat produk/jasa sejenis. Karena itu, perlu

ditambahkan nilai lebih pada produk/jasa secara berkala, berikan

layanan dengan cepat agar konsumen tidak pernah bosan dengan


produk/jasa yang diberikan, sekaligus sebagai strategi bertumbuh dan

memperkecil peluang para pesaing untuk mengikuti perkembangan


produk-produk/jasa.

5) Gunakan strategi pemasaran yang bisa mendekatkan produk/jasa

yang dihasilkan dengan konsumen. Misalnya saja dengan mengadakan


kegiatan promosi produk/jasa yang melibatkan konsumen secara
langsung.

Perduli Lingkungan merupakan sikap dan tindakan yang selalu

berupaya mencegah kerusakan pada lingkungan alam sekitar dan


mengembangkan upaya-upaya untuk memperbaiki lingkungan alam

sudah terjadi. Kepedulian lingkungan menyatakan sikap-sikap umum


terhadap kualitas lingkungan yang diwujudkan dalam kesediaan diri
untuk menyatakan aksi-aksi yang dapat meningkatkan dan memelihara

kualitas lingkungan dalam setiap perilaku yang berhubungan dengan

lingkungan.BBIA menyediakan Intalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL),

selalu membuang sampah pada tempatnya, melaksanakan kegiatan


membersihkan lingkungan dan hemat memakai listrik, air dan gas dan
matikan saat pulang kerja serta

litbang

tidak boleh lepas dari aspek

yang terkait dengan pemanfaatan limbah.Nilai-nilai organisasi BBIA dan


indikatornya dalam rangka meningkatkan kinerja layanan BBIA dapat
dilihat seperti Tabel 1 di bawah ini.
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

III - 19

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Tabel 1. Nilai-Nilai Organisasi Dalam Rangka meningkatkan Kinerja


Layanan BBIA
No

Nilai

1 Jujur

Deskripsi

Lurus hati, tidak berbohong,


berkata apa adanya, tidak
curang, mengikuti aturan yang
berlaku, tulus iklas.

Indikator BBIA/ Konsep Operasional


Laporan berdasarkan fakta
Tidak melakukan plagiat

Transparan laporan keuangan dan penilaian secara


berkala yang diaudit Akuntan Publik

Memiliki catatan kehadiran (presensi)


Memberikan penghargaan kepada pegawai yang
Tindakan yang menunjukkan
disiplin dan kinerja yang baik
prilaku tertib dan patuh pada
2 Disiplin
Memiliki tata tertib
berbagai ketentuan dan
Menegakkan aturan dengan memberikan sanksi
peraturan
secara adil bagi pelanggar disiplin
Adanya apreasiasi yang hadir tepat waktu
Layanan sesuai dengan protokol Terbuka akses untuk semua SDM BBIA dalam
dan peraturan dalam bidang
meningkatkan kompetensi
yang dijalaninya serta
Hasil yang akurat dan berkualitas
3 Profesional
berkepandaian khusus untuk
SDM yang kompeten
menjalankannya, melaksanakan
pekerjaan dengan sepenuh hati Fokus pada Pelanggan
Menyediakan media komunikasi atau informasi dari
media cetak dan elektronik (e-journal)
Sikap dan tindakan yang selalu
berupaya untuk mengetahui lebih Tingkat kehadiran di Perpustakaan dan penggunaan
Rasa Ingin
Internet
4
mendalam dan meluas dari
Tahu
sesuatu yang dipelajari, dilihat Karya tulis yang dipublikasikan
dan didengar
Memfasilitasi pegawai untuk bereksplorasi dalam
bidang pengetahuan dan teknologi
Menciptakan produk yang inovatif

Sikap
Unggul

Menciptakan dan menghadirkan solusi terbaik bagi


Berusaha untuk menjadi terbaik
konsumen
dibanding dengan yang lain
Tambahkan nilai lebih atas produksi/jasa yang
dihasilkan secara berkala

Sikap dan tindakan yang selalu


berupaya mencegah kerusakan
pada lingkungan alam sekitar
Peduli
6
Lingkungan dan mengembangkan upayaupaya untuk memperbaiki
lingkungan alam sudah terjadi

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

Adanya Intalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) yang


memenuhi syarat dan peraturan/regulasi
Bersih lingkungan kerja, hemat pemakaian listrik, air
dan gas
Litbang yang mengarah pada industri hijau

III - 20

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

A.

RENSTRA

BAB IV
KONDISI KINERJA

Kondisi Kinerja Tahun 2010-2014


1. Aspek Layanan

BBIA sampai saat ini telah mengembangkan

9 jenis Jasa

Pelayanan Teknis (JPT) dengan kapasitas kemampuan yang terus


dikembangkan sesuai dengan visi, misi dan kompetensi inti yang
dimiliki.

BBIA memberikan jasa layanan kepada masyarakat,

terutama untuk kalangan industri dan/atau lembaga pemerintah,

melalui unit operasionalnya. Jasa Pelayanan Teknis (JPT) yang terdiri

dari 9 (sembilan) layanan yaitu (1) Kerjasama Penelitian dan


Pengembangan (Litbang), (2) Pelatihan Teknik Operasional (SDM
Industri), (3) Pengujian Bahan dan Produk, (4) Kalibrasi Peralatan
Mesin dan Laboratorium, (5) Konsultasi Keteknikan, (6) Standardisasi

dan Pengawasan Mutu Produk, (7) Sertifikasi Sistem Mutu dan


Keamanan Pangan, (8) Rancang Bangun Perekayasaan Industri (RBPI)
dan (9) Penanganan Pencemaran & JPT lainnya.
Unit operasional

Sertifikasi

dan

yang dimaksud adalah Bidang Pengujian,

Kalibrasi

(PASKAL),

Bidang

Sarana

Riset

dan

Standardisasi (SRS), dan Bidang Pengembangan Kompetensi dan Alih

Teknologi (PKAT). Jasa layanan dan unit operasional dirinci seperti


pada Tabel 2.

Selain tiga unit operasional, BBIA juga didukung dengan 2 unit

pendukung

yaitu Bidang Pengembangan Jasa Teknik (PJT) dan

pemasaran,

kerjasama,

Bagian Tata Usaha (TU).

Bidang PJT bertugas melaksanakan

serta

pengembangan

dan

pemanfaatan

informasi berkenaan dengan jasa layanan teknis BBIA, sedangkan


Bagian TU bertugas dalam penyusunan program, evaluasi, pelaporan,
pengelolaan

keuangan,

pengembangan

dan

administrasi

kepegawaian, serta kerumah tanggaan semua unit di BBIA. Jumlah


atau volume kegiatan JPT tahun 2010-2014 dapat dilihat pada Tabel
3 di bawah :

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 1

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

Tabel 2. Jasa Layanan dan Unit Operasional


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Nama Jasa Layanan

Penelitian dan Pengembangan


Pelatihan
Pengujian
Kalibrasi
Konsultansi
Standardisasi
Sertifikasi
RBPI
JPT lainnya :
- Sampling
- Inspeksi Teknis
- Penanganan Pencemaran
Lingkungan
- Inkubator Teknologi
- Uji Profisiensi

Unit/Bidang
PASKAL SRS
PKAT

Tabel 3. Jumlah/Volume Kegiatan JPT 2010-2014

No Jenis Layanan/Tahun
1

Kerjasama
Litbang

Pelatihan
Teknik
Operasional

Pengujian
Bahan dan
Produk

Kalibrasi
Peralatan
Mesin dan
Laboratorium

Konsultasi
Keteknikan

Standardisasi

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

Target (MoU)

Realisasi (MoU)
%

Target (Orang)
Realisasi
(Orang)
%

Target (contoh)
Realisasi
(contoh)
%
Target (Alat)

Realisasi (Alat)
%

Target (MoU)

Realisasi (MoU)
%

Target (RSNI)

Realisasi (RSNI)
%

2010

2011

2012

2013

2014

33

600

75

75

800

1.200

157
12.70
0
15.89
2
125
3.000

110
12.95
0
16.74
4
129
3.150

158
13.20
0
16.08
6
122
3.386

146

119

187

939

4.379
4

882

4.761
6

80

1.412

140
14.45
0
14.45
0
100
3.780

137
15.02
7
16.29
1
108
7.042

171

127

1.398

7.000

6.972

117

1.330

1.347

1.938

8.969
10
9

100

100

100

133

90

100

120

100

100

IV - 2

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

No Jenis Layanan/Tahun

Target (MoU)

Sertifikasi
Sistem Mutu

Rancang
Bangun
Perekayasaan
Industri (RBPI)

8
9

JPT lainnya

Realisasi (MoU)
%

Target (MoU)

Realisasi (MoU)

9.1

Uji Profisiensi
(komoditi)

9.2

ABITIS (titik
proses)

Penanganan
Pencemaran
9.3
Lingkungan
(MoU)

Realisasi (MoU)
%
Target (MoU)

%
Target (MoU)
Realisasi (MoU)
%
Target (MoU)
Realisasi (MoU)
%
Target (MoU)

RENSTRA

2010

2011

2012

2013

2014

378
133
5

287
96
3

360
111
2

355
140
4

347
97
6

67

100

125

100

131

191

100

263

25

300

359

100

Realisasi (MoU)

4
9
2
6
15
250
1
1

100

Pengembangan jasa layanan teknis tersebut dilakukan secara

bertahap, mengikuti perkembangan dan kebutuhan dari industri


agro.

Lebih rinci layanan jasa yang dapat diberikan serta ruang

lingkupnya dapat dijelaskan sebagai berikut:


a. Penelitian dan Pengembangan
Berbagai

penelitian

telah

dilakukan

mencakup;

pengembangan proses produksi, efisiensi, dan kualitas produk;


penelitian untuk mengatasi masalah teknologi produk dan proses

yang dialami oleh industri; pembuatan prototipe dan perekayasaan

peralatan industri hasil pertanian dan permesinan; pengembangan


produk baru

yang dilakukan dengan menggunakan anggaran

APBN maupun kerjasama penelitian dengan lembaga litbang


sejenis baik di dalam maupun di luar negeri.

BBIA merupakan lembaga litbang yang berperan aktif dalam

mendukung program pemerintah untuk pengembangan industri


agro. Untuk melaksanakan tugas ini, BBIA memberikan layanan
kepada

masyarakat

industri

dalam

bentuk

pendekatan

pengembangan teknologi yang inovatif berupa pengembangan


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 3

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

proses produksi, efisiensi proses produksi, kualitas produk,

pengembangan produk dan formulasi, standardisasi (proses dan


produk),

pengembangan

bahan

baku

dan

penolong,

dilengkapi dengan kajian tekno ekonomi dan riset pasar.

yang

Pengalaman melakukan penelitian ini telah menghasilkan

produk dengan keunggulannya seperti terlihat pada Tabel 3 dan


selanjutnya mengembangkan kemampuan untuk memberikan jasa
layanan untuk pelatihan, konsultasi dan rancang bangun dan
perekayasaan yang terus berkembang.
Kerjasama litbang

ini belum dioptimalkan sebagai jasa

layanan BBIA, disebabkan antara lain; (1) layanan pemasaran


hasil litbang belum optimal (media

komunikasi & informasi,

promosi hasil litbang/produk), (2) kurang sounding hasil litbang


pada skala nasional dan internasional yang dapat meningkatkan
kepercayaan konsumen terhadap jasa layanan litbang yang
ditawarkan, (3) pelaksanaan kegiatan litbang yang belum tuntas
sampai terimplementasikan/ penyesuaian kapasitas produksi, (4)
belum optimalnya peneliti untuk menangkap kebutuhan industri.
Selain itu juga permasalahan ini timbul karena struktur industri

di Indonesia yang didominasi oleh Industri Kecil Menengah (IKM)

yang memiliki dana terbatas sedangkan dana yang dibutuhkan


untuk kegiatan litbang cukup besar. Di sisi lain untuk Industri

besar yang bergerak di bidang hasil pertanian pada umumnya


telah memiliki divisi litbang tersendiri.

Tabel 4. Produk Litbang dan Keunggulannnya

No
Produk
1 Karotenoid
Ekstrak
2 Bangunbangun
3
4

Ekstrak
Binahong
Daging
analog

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

Keunggulan
Pro vitamin A yang larut air
Nutrisi lebih lengkap dari
ektrak katuk komersial

Dapat difungsikan sebagai


sediaan obat luar (industri
farmasi)
Pangan alternatif untuk
vegetarian, mengandung

Keterangan

Paten
Paten

IV - 4

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

serat tinggi, rendah lemak

Waktu fermentasi lebih


singkat
Mutu produk lebih baik
dibanding rata-rata produk
6 Mokaf
yang ada di pasaran & sudah
sesuai persyaratan SNI
Margarin
Margarin mengandung
7
minyak patin omega 3 , 6, 9 dan Vit A,D, E
Pengembangan bisa
8 Coklat oles
dilakukan dalam skala IKM
Karakteristik mutu
menyamai CBS komersial
9 CBS
dan peralatan dapat
dikembangkan skala IKM
(teknologi tepat guna)
Kandungan nutrisi dan
Olahan
10
cemaran mikroba lebih baik
rumput laut
dibanding produk komersial
Hasil samping proses
11 Asap cair
gasifikasi dari pellet biomas
Mengandung skopoletin yang
Jus
12
lebih tinggi dari produk
mengkudu
komersil
5

13

RENSTRA

Starter
mokaf

Power plant
dari biomass

Biomass limbah pertanian


dan sampah kota

Paten
Sudah
diterapkan
di PT. Tama
Coklat
Indonesia

Sudah
proven di
Korea (15
Mwatt & 10
Mwatt)

Tujuan yang ingin dicapai jasa layanan litbang

2015-2019

penguasaan

adalah

meningkatkan

teknologi

industri

teknologi hirilisasi komoditas agro.

kemampuan

dan

inovasi

meningkatkan

tahun
dan

litbang

Namun jasa layanan litbang menghadapi beberapa kendala

antara lain :

1) Kurangnya sosialisasi, diseminasi, dan interaksi yang efektif


dan intensif dari hasil litbang untuk industri

2) Belum mendukungnya sistem jejaring peneliti dan industri

3) Jumlah fungsional peneliti kurang untuk menunjang kegiatan


penelitian bidang agro dan komponen aktif bahan alami

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 5

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

4) Kemampuan memanage personel multitasking yang belum


optimal

5) Adanya technological gapantara penguasaan yang ada terhadap


perkembangan terkini (advanced)

6) Kompetensi SDM belum merata

7) Belum lengkapnya peralatan percobaan dan pengujian skala


laboratorium untuk penelitian

8) Anggaran untuk investasi peralatan penelitian masih relatif


kecil

b. Pelatihan Teknik Operasional

Jasa pelayanan teknis untuk pelatihan SDM industri

bertujuan

penguasaan

meningkatkan

keterampilan

kemampuan
(skill)

SDM

yang

industri

menunjang

dalam

dalam

pekerjaannya masing-masing. Jasa pelatihan teknis terdiri atas


pelayanan pelatihan di bidang pengujian, sistem manajemen
mutu,

teknologi

pangan

dan

non

pangan.

Untuk

dapat

melaksanakan jasa pelatihan teknis tersebut, maka pelatihan


teknis dikelompokkan dalam pelatihan reguler dan non-reguler.

Pelatihan reguler meliputi pelatihan teknis laboratorium dan

sistem manajemen mutu. Pelatihan reguler dilaksanakan setiap


tahunnya sesuai dengan program pelatihan yang telah disusun,

diantaranya Pelatihan Kalibrasi Suhu; Massa dan Volume; Sistem


Manajemen
Manajemen

Keamanan
ISO

Pangan

19-9001-2001

GMP

dan

dan

HACCP;

Sistem

Sistem

Manajemen

Laboratorium ISO/IEC 17025-2005. Permintaan pelatihan sistem


manajemen mutu semakin meningkat setiap tahunnya karena

kesadaran dari industri untuk meningkatkan mutu produknya


dan

adanya

penerapan

SNI

wajib

dengan

salah

satu

persyaratannya harus memiliki dan menerapkan dokumen sistem


mutu.

Pelatihan

non-reguler

dilaksanakan

berdasarkan

permintaan konsumen, baik perorangan, perusahaan swasta

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 6

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

maupun

dari

instansi

dilaksanakan

di

pengajar/instruktur

BBIA

pemerintah.

ke

atau

Pelatihan

dengan

perusahaan

ini

pengiriman

swasta

RENSTRA

atau

dapat

tenaga

instansi

pemerintah di daerah. Frekuensi permintaan pelatihan non-

reguler setiap tahunnya bervariasi, baik jumlah maupun jenis


pelatihannya.

Pelatihan

non-reguler

meliputi

pelatihan

analisis

laboratorium, sistem manajemen mutu dan teknologi proses


pangan

dan

diantaranya
peralatan

non pangan.

Pelatihan

analisis

laboratorium

cara-cara pengujian, metode uji, dan operasional

laboratorium,

Chromatography

(HPLC),

seperti

Atomic

High

Performance

Absorption

(AAS) dan Gas Chromatography (GC).

Liquid

Spectrophotometer

Pelatihan teknologi proses pangan dan non pangan antara

lain teknologi proses pengolahan berbasis hortikultura (buah-

buahan dan sayuran), hasil perikanan (komoditas ikan dan


rumput laut), hasil peternakan (daging dan susu) , teknologi
minyak atsiri dan penanganan limbah.

Kegiatan pelatihan yang dilaksanakan dengan pengiriman

tenaga pengajar/instruktur ke instansi pemerintah di daerah


umumnya

merupakan

permintaan

Dinas

Perindustrian

Perdagangan dan Koperasi serta Dinas teknis terkait lainnya


tingkat

propinsi

maupun

kota/kabupaten.

Dengan

kegiatan

tersebut diharapkan adanya peningkatan kemampuan usaha kecil

menengah untuk mengembangkan usahanya dan mengoptimalkan


sumber daya alam yang ada di daerahnya.
Jumlah

SDM

terlatih

sebagai

peserta

pelatihan

yang

dilaksanakan di BBIA setiap tahunnya meningkat, seperti terlihat

pada Tabel 3 menunjukkan bahwa realisasi peserta diklat trennya


meningkat dan selalu melampaui target yang ditetapkan, dan bila

rata-ratakan jumlah peserta diklat sebanyak periode 2010-2014


adalah sebanyak 1.437 orang per tahun.
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

Peningkatan jumlah
IV - 7

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

peserta

pelatihan

dapat

digunakan

untuk

RENSTRA

merencanakan

kebutuhan pelatihan di masa mendatang pada tahun 2015-2019.

Tujuan yang ingin dicapai jasa pelatihan tahun 2015-2019

adalah meningkatkan jasa pelayanan pelatihan melalui pelayanan


prima, dengan sasaran 1) meningkatnya jumlah pelatihan dan
orang terlatih dan 2) meningkatnya PNBP sebesar 5,61 persen per
tahun.

Namun

jasa

kendala antara lain :

layanan

pelatihan

menghadapi

beberapa

1) Sistem pengadaan modul dan silabus belum terencana dengan


matang

2) Belum

memiliki

29990:2013)

jaminan

layanan

sistem

mutu

(ISO

3) Belum memiliki sistem dan SOP hotline

4) SDM instruktur yang kompeten tersebar diluar seksi pelatihan


5) Jumlah staf pelaksana yang kurang memadai
6) Jumlah instruktur semakin berkurang

7) Peralatan proses yang masih sederhana

8) Belum tersedianya sarana dan prasarana yang representatif


(ruangan pelatihan, sarana ibadah, transportasi, toilet)

9) Kurang tepatnya perencanaan anggaran dan realisasi


c. Pengujian Bahan dan Produk

Keberhasilan BBIA dalam membangun layanan pengujian

yang lengkap dan akurat tidak terlepas dari komitmen terhadap


pentingnya mutu layanan. Sistem manajemen yang diterapkan di

Balai menjadi perhatian utama, sehingga pada tahun 1991 Balai


mulai mempersiapkan diri untuk dapat diakreditasi. Pada tahun
1994

sistem manajemen mutu laboratorium pengujian telah

diakreditasi oleh National Association of Testing Authorities (NATA)

Australia, dimana pada saat itu belum ada lembaga akreditasi di


Indonesia. Setelah Komite Akreditasi Nasional (KAN) berdiri di

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 8

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

Indonesia, status akreditasi yang telah diperoleh dilanjutkan


akreditasinya oleh KAN sejak tahun 1999.

BBIA memiliki laboratorium pengujian yang terakreditasi

oleh KAN dengan ruang lingkup pengujian sebanyak 179 komoditi

(dengan lebih dari 70 parameter uji) yang telah terakreditasi,

dengan parameter uji diantaranya proksimat, vitamin (A, B1, B2,


B6, C, D, E, asam folat, dan -caroten), logam dan mineral,
mikrobiologi, asam lemak, kolesterol, dan bahan tambahan
pangan (BTP) seperti pemanis (sakarin, siklamat, aspartam, dan

asesulfam), pengawet (asam benzoat, sorbat, sulfit, nitrat, nitrit),


pewarna, antioksidan (Butylated Hydroxy Anisol (BHA), Tetra
Butylated Hydroxy Quinone (TBHQ).
Ruang

lingkup

akreditasi

meliputi

produk

makanan,

minuman, bahan baku, pakan ternak, pupuk, air, limbah, dan


aneka komoditas agro. Laboratorium BBIA dapat memberikan
layanan pengujian terlengkap untuk SNI wajib pangan

yaitu

komoditas Air minum dalam kemasan (AMDK), tepung terigu


sebagai bahan makanan, gula kristal rafinasi, coklat bubuk,

garam konsumsi beryodium, dan beberapa jenis pupuk. Contoh

yang diuji ke BBIA dari tahun 2010-2014 seperti Tabel 3


menunjukkan

jumlah

contoh

tahun

peningkatan rata-rata 6% setiap tahunnya


Jika target jasa pengujian di

2010-2014

mengalami

lima tahun mendatang

ditetapkan naik dan kemungkinan besar dapat dicapai,

hal ini

didorong berkembangnya industri pangan yang membutuhkan


jasa

layanan

pengujian,

persyaratan

registrasi

produk

oleh

Kementerian Kesehatan (MD, ML, IRT), bertambahnya barang


impor yang masuk, berkembangnya lembaga-lembaga sertifikasi
(sertifikasi produk/ HACCP/ ISO 9001) yang membutuhkan jasa
pengujian, dan sub kontrak pekerjaan pengujian dari laboratorium

lain yang belum memiliki fasilitas yang cukup. Namun yang perlu

diperhatikan adalah kendala yang dihadapi dalam pelayanan jasa


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 9

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

pengujian

saat

ini

adalah

masalah

waktu

RENSTRA

pelayanan

penyelesaian pengujian belum teratasi dengan baik.

dan

Tujuan yang ingin dicapai jasa pengujian tahun 2015-2019

adalah meningkatkan jasa pelayanan pengujian melalui pelayanan

prima, dengan sasaran 1) Tingkat kepuasan pelanggan, 2)


Ketepatan waktu pelayanan, 3) Peningkatan jumlah jenis produk
yang sudah bisa diuji di laboratorium dan 4) meningkatnya PNBP
sebesar 5,61 persen per tahun.
Namun

jasa

kendala antara lain :

layanan

pengujian

menghadapi

beberapa

1) Ada beberapa parameter uji (di luar parameter uji SNI) yang
belum dapat terpenuhi

2) Pengembangan metode uji (R & D) yang lambat


3) Sistem distribusi contoh yang belum merata

4) Kemampuan memanage personel multitasking yang belum


optimal

5) Belum optimalnya pembagian tugas dengan ketersediaan SDM


6) Kaderisasi SDM membutuhkan waktu yang lama

7) Kurangnya personel yang menangani sistem mutu pengujian


8) Lemahnya koordinasi dan komunikasi internal

9) Belum dilakukan analisis beban kerja secara detail/rinci


10) Keterbatasan prasarana pendukung lab pengujian

11) Pemeliharaan peralatan belum terencana dengan baik

12) Belum lengkapnya metode dan peralatan uji cepat (Rapid test)
13) Lemahnya

perencaan

pendukungnya

pengadaan

peralatan

lab

dan

14) Belum ada Evaluasi efektifitas dan tata letak peralatan


15) Lemahnya penetapan prioritas pengadaan peralatan
16) Anggaran untuk investasi masih kecil

17) Kurang Tepatnya perencanaan anggaran dan realisasi


18) Birokrasi keuangan

19) Overhead/cost yang tinggi sehingga margin kecil


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 10

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

20) Maintenance peralatan cukup tinggi

21) Metode dan peralatan uji cepat (Rapid Test).


d. Kalibrasi Peralatan Mesin dan Laboratorium

BBIA selain memiliki laboratorium pengujian juga memiliki

laboratorium

kalibrasi,

khususnya

untuk

kalibrasi

massa

diakreditasi pada tahun 1995 oleh NATA Australia dan selanjutnya


sejak tahun 2001 di akreditasi oleh KAN.

Laboratorium Kalibrasi melakukan kalibrasi massa, suhu,

volume

dan

instrumentasi

sesuai

ruang

lingkup

yang

terakreditasi oleh KAN. Kalibrasi massa dilakukan terhadap Anak


Timbang dan Timbangan; kalibrasi suhu terhadap Oven, Tanur,
Thermometer
terhadap

dilakukan

dan

alat

Polarimeter,

sejenisnya;

Ukur

Gelas.

terhadap

pHmeter,

kalibrasi

Sedangkan

Spectrofotometer,

Conductivitymeter,

volume

kalibrasi

dilakukan

instrumen

Refraktometer

dan

Turbimeter

serta

kalibrasi demensi berupa Jangka sorong dan Mikrometer. Selain


itu mampu memberikan layanan

kalibrasi di luar

lingkup

akreditasi KAN yaitu AAS, GC, ICP dan HPLC.

Untuk mempertahankan status akreditasi yang diperoleh,

laboratorium

kalibrasi

selalu

memelihara

penerapan

sistem

manajemen mutu yang akurat antara lain mengikuti program


interkomparasi antar laboratorium kalibrasi yang terakreditasi
oleh

KAN,

melakukan

uji

kompetensi

antar

personel

dan

melakukan rekalibrasi peralatan standar ketingkat ketelitian yang


lebih tinggi (LIPI).

Realisasi jumlah peralatan yang dikalibrasi tahun 2009-2013

sudah memenuhi target yang telah ditetapkan, baik kalibrasi


internal

(peralatan

laboratorium

pengujian

BBIA)

maupun

eksternal. Tabel 3 menunjukan rata-rata jumlah alat dikalibrasi


tahun 2010-2014

meningkat 26% per tahun dan tahun 2010

terdapat jumlah alat yang dikalibrasi sebanyak 4.379


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

unit

IV - 11

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

(eksternal) menjadi jumlah alat yang dikalibrasi sebanyak 8.969


unit (eksternal) tahun 2014.

Bila diamati kegiatan kalibrasi untuk periode tahun 2010

2014 selalu mengalami peningkatan setiap tahunnya. Hal ini


disebabkan kualitas layanan akurat, waktu penyerahan hasil tepat
dan harga yang kompetitif jika dibandingkan dengan pesaing lain.
Tujuan yang ingin dicapai jasa layanan kalibrasi

tahun

2015-2019 adalah Menjadi laboratorium Kalibrasi yang terpercaya


melalui pelayanan prima, dengan sasaran meningkatnya PNBP
sebesar 5,61 persen per tahun.

Namun jasa layanan kalibrasi

kendala antara lain:

menghadapi beberapa

1)Jumlah tenaga teknis kalibrasi terbatas dibandingkan terhadap


permintaan kalibrasi

2)Tenaga administrasi belum maksimal


3)Jumlah dan jenis standar terbatas
4)Ruang laboratorium terbatas

5)Penggunaan SIKAL belum optimal


e. Standardisasi dan Pengawasan Mutu Produk

Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan,

menerapkan, dan merevisi standar yang dilaksanakan secara

tertib dan bekerjasama dengan semua pihak. Standardisasi


merupakan

salah

satu

faktor

penting

dalam

menunjang

pembangunan, yang menyangkut jaminan mutu produk dan jasa


dalam

kegiatan

lingkungan

perdagangan,

dalam

rangka

pengguna produk dan jasa.

keselamatan,

menjamin

perlindungan

Dengan semakin berkembangnya industri

teknologinya serta
mutu

dan

keamanan,

dan

terhadap

agro termasuk

kesadaran masyarakat terhadap tuntutan

keamanan

pangan

maka

kebutuhan

untuk

penyusunan/ revisi standar semakin meningkat. Realisasi SNI

yang disusun oleh BBIA dari tahun 2010-2014 seperti Tabel 3,


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 12

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

realisasi SNI yang disusun oleh BBIA dari tahun 2010-2014


terlihat cenderung stagnan
ditentukan.

dan memenuhi target yang telah

Jasa yang termasuk dalam Standardisasi dapat mencakup

skala nasional maupun internasional, namun produk layanan


yang dikembangkan baru memberikan konsep penyusunan RSNI

yang pangsa pasarnya pun terbatas dari Direktorat Jenderal


Industri Agro, Kementerian Perindustrian.

Tujuan yang ingin dicapai jasa layanan standardisasi tahun

2015-2019

adalah

meningkatkan

jasa

pelayanan

pengujian

melalui pelayanan prima, dengan sasaran meningkatnya PNBP


sebesar 5,61 persen per tahun

Sebagai penyedia rumusan standar yang kompeten dan

terpercaya untuk Direktorat Jenderal Industri Agro (DJIA). Namun


jasa layanan ini menghadapi beberapa kendala antara lain:

1) Perbaikan konsep yang dilakukan setelah rapat teknis agak


tersendat karena adanya tumpang tindih pekerjaan

2) Pendapatan PNBP sulit meningkat dari tahun ke tahun


3) Jumlah staf standardisasi kurang memadai

4) Keterbatasan prasarana perpustakaan sehingga sulit untuk

memperoleh metode pengujian yang mengacu kepada Standar


Internasional.

f. Sertifikasi (Sistem Manajemen Mutu dan Keamanan Pangan)

Jasa layanan kalibrasi dan sertifikasi baru dikembangkan

sejak tahun 1990-an, yang pada awalnya layanan tesebut belum


berkembang

dengan

baik,

namun

sebagainya,

layanan

tersebut

sejalan

dengan

adanya

kebijakan yang terkait dengan SNI wajib, keamanan pangan dan


secara

bertahap

berkembang dan jumlah pelanggannya meningkat.

semakin

Sejalan dengan kebijakan SNI wajib, jasa layanan sertifikasi

terus berkembang, namun persaingan jasa layanan sertifikasi ini

sangat tinggi. Pada mulanya sertifikasi ISO 9000 diperkenalkan di


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 13

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

Indonesia,
secara

RENSTRA

perusahaan lebih memilih lembaga yang beroperasi

internasional,

Pemerintah

namun

menerapkan

SNI

dengan

Wajib,

semakin

konsisten

perusahaan

mulai

menggunakan jasa sertifikasi yang dapat memberikan penawaran


harga yang lebih kompetitif.

Realisasi pelayanan jasa teknis

Sertifikasi tahun 2010-2014 seperti pada Tabel 3, menunjukkan


realisasi sertifikasi berfluktuaktif, jumlah realisasi tahun 2010

meningkat sebesar 688% atau 378 sertifikat dari tahun 2009,


namun pada tahun turun menjadi 287 sertifikat atau -22% dari

tahun 2010 dan tahun 2012 naik menjadi 360 atau naik 25% dari

tahun 2011 dan tahun 2013 turun lagi menjadi 395 atau -1,39%
dari tahun 2012 dan tahun 2014 turun sebesar -2% tahun 2013.

Jumlah realisasi tahun 2010 meningkat secara signifikan

disebabkan diberlakukannya SNI wajib Gula Kristal Rafinasi yang


meliputi sertifikasi tipe V dan tipe I. Sertifikasi Tipe V adalah

sertifikasi dengan melakukan audit kesesuaian sistem manajemen


mutu

di

perusahaan

yang

diikuti

pengambilan

sampel

di

perusahaan untuk dilakukan analisa atau pengujian apakah

produk tersebut memenuhi syarat mutu SNI produk tersebut atau


tidak. Tipe I adalah Sertifikasi produk dengan hanya mengambil

sampel ke pelabuhan untuk dilakukan analisa atau pengujian.

Namun pada tahun 2011 sertifikasi mengalami penurunan. Hal


ini terjadi karena pada tahun 2011 perusahaan-perusahaan gula
kristal rafinasi umumnya tidak melakukan sertifikasi Tipe I.

Tahun 2013 diberlakukan peraturan BSN yang mencabut

pedoman BSN nomor 10 tahun 1999 untuk beralih ke Sistem

manajemen Mutu yang lain (ISO 9001, ISO 22000, HCCP) namun
sampai sekarang industri-industri kecil (mis AMDK) belum siap
mengadopsi

sistem

manajemen

mutu

tersebut.

Hal

ini

mengakibatkan berkurangnya realisasi pelaksanaan surveillen


pada perusahaan/industri.

Tujuan yang ingin dicapai jasa layanan sertifikasi tahun

2015-2019 adalah meningkatkan

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

layanan

melalui pelayanan
IV - 14

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

prima dan terpercaya, dengan sasaran meningkatnya PNBP


sebesar 5,61 persen per tahun adalah

1) ABIPro melayani jasa sertifikasi SPPT SNI

2) ABICS melayani jasa sertifikasi ISO 9001:2008, HACCP dan ISO


22000:2005

3) Pemeliharaan Lembaga sertifikasi ABIPro dan ABICS (Akreditasi


dan witness oleh KAN).

Namun jasa layanan sertifikasi

kendala antara lain :

menghadapi beberapa

1) Lembaga sertifikasi kurang terkenal di masyarakat industri

2) Kegiatan sertifikasi berbasis teknologi informasi belum optimal

3) Kemampuan mengelola personil multitasking yang belum


optimal (auditor diluar seksi sertifikasi)

4) Belum

mencukupi

personel

administratif sertifikasi

yang

menangani

kegiatan

5) Kesenjangan skill/ pengalaman auditor

6) Keterbatasan prasarana ruangan dokumentasi


7) Keterbatasan prasarana komunikasi (faxmile)
g. Konsultansi Keteknikan
Layanan

jasa

konsultansi

bersifat

komprehensif

dan

membutuhkan waktu yang relatif panjang. Bentuk kerjasama yang


dilakukan antara lain dengan membuat MoU yang diikuti dengan

pelaksanaan pekerjaan konsultansi yang telah disepakati bersama


seperti :

1) Mempersiapkan Dokumentasi Sistem Manajemen Perusahaan


sesuai persyaratan:

ISO 9001 : 2000 ; Sistem Manajemen

Keamanan Pangan (GMP dan HACCP), Sistem Manajemen


Laboratorium sesuai ISO/IEC 17025:2005,

2) Persiapan Akreditasi Laboratorium Pengujian/Kalibrasi dan


Inspeksi Teknis ISO/IEC 17020

3) Persiapan Sertifikasi Sistem Manajemen Mutu ISO 9001, dan


Keamanan Pangan ISO 22000.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 15

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

Kemampuan dalam pelayanan konsultansi dimulai dengan

kepercayaan pelanggan yang ditunjukkan dengan bukti akreditasi


laboratorium pengujian dan

kalibrasi BBIA oleh NATA-Australia

(pertama kali) dan oleh KAN (selanjutnya). Mengingat persyaratan

kompetensi laboratorium bukan hanya persyaratan teknis saja,


melainkan juga

persyaratan manajemen, maka BBIA dapat

membantu perusahaan baik di bidang agro maupun non-agro.

Beberapa jasa layanan konsultansi keteknikan di bidang industri


agro dan non-agro yang telah dilakukan oleh BBIA meliputi :

layanan konsultansi akreditasi laboratorium pengujian/kalibrasi,

Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2000, Sistim Manajemen

Keamanan Pangan (GMP dan HACCP), Inspeksi Teknis ISO 17020,


dan Konsultansi UKL/UPL.

Jasa pelayanan konsultansi BBIA pada tahun 2010-2014

seperti Tabel 3,

menunjukkan bahwa jumlah realisai MoU

konsultasi relatif stagnan yaitu rata-rata 7 MoU per tahun, namun


masih dapat ditingkatkan lagi. Hal ini

yang cukup baik, yaitu dengan adanya :

mengingat peluang pasar

1) Penerapan SNI Wajib bagi perusahaan tertentu yang jumlahnya


cukup banyak. Perusahaan tersebut

membutuhkan dokumen

pendukung (baik Pedoman BSN 101994 atau ISO 9001:2008)


untuk dapat disertifikasi oleh Lembaga Sertifikasi Produk.

2) Adanya layanan konsultansi baru yang dapat dijual yaitu

layanan konsultansi Keamanan Pangan (ISO 22001 : 2005) ;


Sistem Manajemen Mutu (ISO 9001:2008); Sistem Manajemen

Lingkungan (ISO 14001) dan Kesehatan dan Keselamatan Kerja


(ISO18001).

3) Meningkatnya kesadaran mutu dan kebutuhan industri untuk


masuk ke pasar global.

Saat ini BBIA memiliki beberapa tenaga ahli konsultan yang

melaksanakan pekerjaan konsultansi, namun fungsi tenaga ahli ini


juga merangkap fungsi yang lain. Untuk mengantisipasi hal ini
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 16

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

diperlukan upaya penambahan personil dan jasa layanan baru


serta peningkatan kompetensi konsultan BBIA melalui pendidikan
dan pelatihan baik dalam negeri maupun luar negeri. Hal ini juga

diperlukan untuk mengantisipasi perkembangan teknologi dan

informasi serta persaingan yang cukup ketat diantara konsultankonsultan sejenis baik dalam maupun luar negeri.

Tujuan yang ingin dicapai jasa layanan konsultasi

tahun

2015-2019 adalah Menjadikan Seksi Konsultansi yang handal dan


kompeten di bidang teknologi proses dan sistem manajemen mutu,
serta

menjadi

industri/swasta

mitra
dan

terpercaya

instansi

bagi

masyarakat

pemerintah,

dengan

meningkatnya PNBP sebesar 5,61 persen per tahun:


Namun jasa layanan konsultasi
antara lain :

umum,

sasaran

menghadapi beberapa kendala

1) Belum memiliki jaminan layanan sistem mutu

2) Adanya SDM konsultan yang kompeten tersebar di luar seksi


konsultansi

3) Adanya lembaga dengan layanan sejenis


4) Belum

adanya

konsultansi

rancangan

dalam

pelaksanaan

kegiatan

5) Kurangnya tenaga SDM di Seksi Konsultansi.


h. Rancang Bangun Perekayasaan Industri (RBPI)

Jasa Pelayanan Teknis RBPI didukung oleh peralatan yang

cukup memadai untuk membantu industri agro skala kecil

menengah. Pelayanan JPT RBPI dapat berupa gambar desain


peralatan, pembuatan peralatan industri agro,

pengawasan

pembuatan dan uji coba peralatan. Peralatan tersebut diantaranya

Pemarut ubi kayu, Pengepres ubi kayu, Penepung ubi kayu,


Penggiling kopi, Mixer, Extruder, Mollen, Kiln WHU, Pengering
kopra sistem lorong, Pengepres sistem ulir (untuk santan kelapa

parut), Pengepres gabus kelapa briket, Alat pengering, Penggoreng

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 17

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

sistem vacum, Alat proses pembuatan Virgin Coconut Oil (VCO)


dan lain-lain.

Realisasi kontrak kerjasama RBPI tahun 2010-2014 relatif

masih sedikit yaitu 3 MoU per tahun. Perekayasaan peralatan


yang mendominasi kontrak pada Jasa Pelayanan Teknis RBPI

adalah peralatan pengolah buah berupa vacuum frying, alat

pengolah VCO dengan sistem pengepresan semi basah, dan


pengolahan minyak kelapa dengan sistem HOID.
Jasa pelayanan

teknis RBPI mempunyai pesaing cukup

banyak dengan berkembangnya bengkel dan instansi lain yang

juga memberikan jasa sejenis dengan harga yang kompetitif.

Selain itu juga jasa pelayanan RBPI terdapat beberapa kelemahan


diantaranya makin berkurangnya tenaga teknis yang secara
langsung melakukan kegiatan, dan harga yang kurang kompetitif

karena tingginya overhead cost. Namun demikian jasa pelayanan


teknis

RBPI

kemampuan

BBIA

SDM

mempunyai

dalam

rancangan

berkembang, lokasi yang strategis

keunggulan

alat/mesin

diantaranya
yang

terus

serta adanya pendampingan

pelatihan sehingga peralatan tersebut bisa berjalan/beroperasi.

Dengan berkembangnya industri agro di daerah dan program


pemerintah daerah yang memprioritaskan ke pengolahan industri
agro

merupakan

peluang

BBIA

untuk

melakukan

kerjasama/bermitra yang sinergis dengan bengkel lokal. Hal ini


dilakukan dalam rangka membangun bersama kompetensi inti
daerah sesuai dengan program pemerintah daerah.

Tujuan yang ingin dicapai jasa layanan RBPI tahun 2015-

2019 adalah Menjadikan RBPI BBIA sebagai solusi teknologi bagi

masyarakat industri berbasis agro dengan layanan yang prima,


dengan sasaran meningkatnya PNBP sebesar 5,61 persen per
tahun:

Namun jasa layanan RBPI menghadapi beberapa kendala

antara lain :

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 18

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

1) Layanan purna jual untuk daerah - daerah yang jauh sulit


dilakukan

2) Harga jual kurang dapat bersaing

3) Kurangnya jumlah personel (tenaga) perbengkelan (pembuatan


alat).

4) Kurangnya personel untuk mengurus adminstrasi

5) Kemampuan memanage personel multitasking yang belum


optimal

6) Kurang tepatnya perencanaan anggaran dan realisasi


7) Kurangnya

peralatan

pendukung

untuk

pekerjaan

memerlukan tingkat akurasi dan presisi yang tinggi.

i. JPT lainnya
JPT

Lainnya

terdiri

layanan

Uji

pada

tahun

Profisiensi,

yang

ABITIS,

Penenangan Pencemaran Lingkungan, dan Inkubator Teknologi.


Realisasi

jasa

JPT

lainnya

2010-2014

belum

sepenuhnya mencpai target yang telah ditetapkan, misalnya


tahun 2011 dan 2012 dibawah target.

Secara ringkas tujuan,

kendala dan solusi dari masing-masing layanan adalah sebagai


berikut:

1) Uji Profisiensi.

Tujuan yang ingin dicapai jasa layanan Uji Profisiensi

tahun 2015-2019 adalah

meningkatkan jasa layanan yang

prima, dengan meningkatkan PNBP 5,61% per tahun. Namun


jasa layanan Uji Profisiensi
antara lain :

menghadapi beberapa kendala

a) Layanan jasa uji profisiensi yang dapat dilaksanakan


masih terbatas

b) Jadwal

penyampaian

harapan peserta

laporan

belum

sesuai

dengan

c) Pelanggan uji profisiensi sifatnya terbatas

d) Data base peserta belum tersedia dengan baik


e) Belum tersedianya CRM
f)

Networking belum banyak atau kuat

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 19

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

g) Belum

memiliki

struktur

h) Belum

terakreditasi

organisasi

persyaratan ISO/IEC 17043:2010

i)
j)

Lab

persyaratan ISO/IEC 17043:2010

Uji

yang

RENSTRA

memenuhi

Profisiensi

Sesuai

Jumlah SDM kurang

Ruangan kerja UP yang tersedia belum memadai

k) Lemari penyimpan sampel

UP yang terkontrol

belum

Tujuan yang ingin dicapai jasa layanan ABITIS

tahun

memadai

2) ABITIS

2015-2019 adalah

meningkatkan jasa layanan yang prima,

dengan meningkatkan PNBP 5,61% per tahun. Namun jasa


layanan ABITIS menghadapi beberapa kendala antara lain:

1) Kurangnya promosi dan sosialisasi mengenai inspeksi


teknis kecukupan panas

2) Kurangnya jumlah SDM Inspekstor inspeksi teknis

3) Kaderisasi SDM memerlukan pengalaman kerja lapangan


yang tersedia terbatas

4) Jumlah peralatan track sense yang dimiliki terbatas


5) Biaya perawatan alat relatif tinggi

6) Belum ada jaminan asuransi untuk peralatan maupun


personel pelaksana.

3) Penangan Pencemaran Lingkungan


Tujuan

Pencemaran

yang

ingin

Lingkungan

dicapai

jasa

tahun

layanan

2015-2019

Penangan
adalah

meningkatkan jasa layanan yang prima, dengan meningkatkan

PNBP 5,61% per tahun. Namun jasa layanan Penangan


Pencemaran Lingkungan menghadapi beberapa kendala antara
lain :

a) Masih kurang tanggap dalam merespon peluang

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 20

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

b) Belum

mempunyai

sistem

pelayanan

RENSTRA

kegiatan

dalam

penanganan pencemaran lingkungan (skenario/tata laksana


kegiatan)

c) Jasa layanan Penanganan Pencemaran Lingkungan kurang


dikenal

d) Belum memiliki sistem Hotline layanan

e) Belum optimal mengelola potensi SDM BBIA

f) Belum tersedianya peralatan penelitian skala laboratorium


g) Biaya jasa layanan yang kurang kompetitif

Berdasarkan laporan analisis kepuasan pelanggan tahun

2010-2014 seperti pada Tabel 5 pada umumnya pelayanan jasa


yang

diberikan

BBIA

masih

berada

di

bawah

harapan

pelanggan, meskipun secara umum perbedaan antara harapan


pelanggan dengan jasa yang diberikan masih termasuk dalam
kategori pelayanan yang baik. Umumnya

ketidaksesuaian

antara harapan pelanggan dengan pelayanan yang diberikan


adalah

pada

pengujian.

kecepatan

pelayanan,

khususnya

layanan

Tabel 5. Hasil Riset Indeks Kepuasaan Pelanggan


Tahun 2010-2014

Uraian
Tingkat Kepuasaan
Pelanggan (rating)
Berdasarkan

2010

2011

Tahun
2012

3,51

3,81

3,63

Tabel

diatas

terlihat

2013

2014

4,05

3,75

bahwa

indeks

kepuasan pelanggan nilainya naik turun. Diharapkan dengan


berbagai upaya perbaikan yang terus dilakukan oleh BBIA
maka Indeks Kepuasan Pelanggan akan lebih konsisten (tidak
fluaktuatif) dan memiliki kecendrungan naik terus.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 21

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

2. Aspek Keuangan
a. PNBP Periode 2010-2014.
Balai Besar Industri Agro

pokok dan fungsinya

dalam melaksanakan tugas

didukung oleh sumber anggaran

yang

berasal dari anggaran Rupiah Murni (RM) dan dari Penerimaan


Negara

Bukan

Pajak

(PNBP)

yang

diperoleh

BBIA

dari

kepada

masyarakat industri. Anggaran RM dan PNBP digunakan

pendapatan atas Jasa Pelayanan Teknis (JPT) yang diberikan


untuk

belanja pegawai, belanja barang dan belanja modal,

namun anggaran dari PNBP lebih diutamakan untuk biaya

operasional dalam memberikan layanan kepada masyarakat

industri dan investasi (belanja Modal). Adapun komposisi ratarata PNBP BBIA tahun 2010-2014 dan berdasarkan jenis jasa
layanan dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 3. Komposisi Rata-Rata PNBP Tahun 2010-2014

Dari Gambar 3 terlihat bahwa empat layanan jasa teknis

yang berkontribusi terbesar

dari tahun 2010 s/d 2014

terhadap penerimaan PNBP BBIA

adalah jasa layanan pengujian

(65,39%), sertifikasi (13,00%), kalibrasi (8,52%) dan pelatihan

(6,16%) dan jika dibandingkan dengan komposisi PNBP rata-rata


2004-2008 (lihat Gambar 3.2) telah terjadi perubahan proporsi,

dimana berkontribusi terbesar terhadap penerimaan PNBP BBIA


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 22

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

2004-2008 adalah jasa layanan pengujian (71,92%), kalibrasi


(7,04%)

dan

pelatihan

(6,90%)

dan

sertifikasi

(5,43%).

Berdasarkan angka-angka tersebut menunjukkan bahwa kinerja

JPT sertifikasi dan kalibrasi terus semakin baik. Sementara

Komposisi rata-rata PNBP Tahun 2004-2008 dapat dilihat pada


Gambar 4.

Gambar 4 Komposisi PNBP Tahun 2004-2008

Dari Gambar 3 dan 4 menunjukan bahwa telah terjadi

kontribusi masing-masing jasa layanan.


jasa

pelayanan

teknis

BBIA

dapat

Perkembangan kinerja

dilihat

dari

besarnya

penerimaan jasa pelayanan teknis atau Penerimaan Negara


Bukan Pajak (PNBP) dalam kurun waktu

5 tahun terakhir.

Besarnya PNBP untuk masing-masing jenis layanan dalam 5


tahun terakhir dapat dilihat Tabel 6 dan dalam bentuk grafik
Total PNBP seperti pada Gambar 5.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 23

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

Tabel 6. Penerimaan PNBP Berdasarkan Jenis Layanan TA 2010-2014


Jenis
Layanan

2010

2011

Realisasi (Rp)
2012

2013

2014

Pengujian

12.222.939.310

11.818.875.397

13.248.843.859

13.997.611.783

15.295.478.037

Pelatihan

689.768.000

962.021.000

1.096.597.400

2.184.292.000

1.337.797.187

Kalibrasi

1.031.135.448

Standardisa
si
Konsultansi
Sertifikasi
RBPI

Litbang

JPT lainnya
Total

% Kenaikan

61.800.000

299.040.000

2.600.135.000

136.363.637

444.914.055

17.486.095.450

35,04%

1.382.139.136
59.200.000

303.500.000

2.099.125.000
93.250.000

1.809.424.035
60.230.000

400.000.000

2.267.584.000
61.200.000

179.788.830
689.500.789

17.587.400.152

0,58%

109.126.909
831.436.065

19.884.442.268

13,06%

1.937.599.000
65.000.000

303.690.000

2.978.750.002
459.857.050

2.515.316.500

22.938.763.106

15,36%

65,39%

8,52%
6,16%

70.000.000

0,25%

416.820.000

3.295.434.800
91.250.000

368.355.393
643.607.878

Rata-2
Kontribusi

1,69%

13,00%

0,63%

72.540.000

0,85%

949.313.943

24.043.950.467

4,82%

100,00%

Gambar 5. Grafik Total PNBP Tahun 2010 2014


Tabel 6 dan Gambar 5,

memperlihatkan bahwa rata-rata

laju kenaikan penerimaan PNBP tahun 2010-2014 sebesar 8,45%


per tahun. Pada tahun 2010 terjadi peningkatan realisasi PNBP
sangat signifikan (35,04%).

Loncatan peningkatan

realisasi

penerimaan PNBP tersebut disebabkan peningkatan PNBP Jasa


Pelayanan Teknis (JPT), khususnya pada

JPT

Pengujian,

Sertifikasi, Kalibrasi dan JPT-lainnya (Sampling). JPT tersebut


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 24

3,50%

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RENSTRA

berkontribusi terbesar diantaranya disebabkan diberlakukannya


SNI wajib Gula Kristal Rafinasi yang meliputi sertifikasi tipe I dan

Tipe V. Tipe I adalah Sertifikasi produk dengan hanya mengambil

sampel ke pelabuhan untuk dilakukan analisa atau pengujian,


sementara

itu sertifikasi

melakukan

audit

Tipe

kesesuaian

adalah sertifikasi dengan

sistem

manajemen

mutu

di

perusahaan yang diikuti pengambilan sampel di perusahaan


untuk dilakukan analisa atau pengujian apakah produk tersebut
memenuhi syarat mutu SNI produk tersebut atau tidak.

Selama tahun 2012 terjadi peningkatan sertifikasi SNI Gula

Kristal Putih. Namun demikian pada tahun 2011 khususnya

untuk PNBP dari JPT pengujian terjadi perlambatan. Hal ini

disebabkan oleh karena penyelesaian waktu pengujian atau


delivery

time

ditargetkan,

masih

sehingga

banyak

banyak

yang

melewati

perusahaan

yang

waktu

yang

melakukan

analisa atau pengujian pindah ke laboratorium di luar BBIA.

PNBP JPT Kalibrasi pada tahun 2010-2014 mengalami

kenaikan secara terus menerus dengan rata-rata sebesar 25% per


tahun. JPT kalibrasi BBIA yang telah mendapat kepercayaan

pelanggan tetap, dan dipertahankan dengan cara memberikan


layanan terbaik. Nilai-nilai yang diberikan kepada pelanggan
berupa produk yaitu sertifikat kalibrasi yang mudah dipahami,

memberikan penjelasan (apabila diperlukan pelanggan) mengenai


penggunan sertifikat tersebut dan selalu merespon dengan cepat

apabila terjadi komplain pelanggan. Tahun 2013 Penerimaan JPT


Kalibrasi menurun disebabkan bahwa alat-alat yang masuk
dikalibrasi banyak bertarif nilai rendah, misal alat-alat gelas.

JPT Pelatihan dari tahun 2010-2013 terus mengalami

peningkatan, namun tahun 2014 menurun sebesar 39% dari

tahun 2013. Hal ini terjadi diantaranya akibat adanya kerjasama


pelatihan

dengan

satuan

kerja

lainnya

di

Kementerian

IKM

serta

BP2WS

Suramadu

Perindustrian yaitu misalnya dari Direktorat Jenderal KII dan


Direktorat

Jenderal

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

juga

IV - 25

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

meningkatnya
bekerjasama
Perindag,

Pelatihan

dengan

Pertanian

ataupun Propinsi.

yang

instansi

ataupun

diselenggarakan

daerah

melalui

Perkebunan

di

RENSTRA

BBIA

Dinas-Dinas

Kabupaten/Kota

Berdasarkan tren kenaikan realisasi PNBP pada tahun

2010-2014 sebesar 8,45%, maka cukup realistis apabila pada

renstra BBIA tahun 2015-2019 menetapkan target pertumbuhan


PNBP sebesar 5,61% per tahun.
b. Pagu Belanja

Belanja BBIA bersumber dari Rupiah Murni (RM) dan PNBP.

Realisasi

belanja RM dan PNBP selama tahun 2010 s/d 2014

seperti terlihat dalam Gambar 6.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV - 26

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev.1

RM

Uraian

Belanja Pegawai
Belanja Barang
Belanja Modal

Pagu

2010

Tabel 7. Pagu dan Realisasi Penggunaan Tahun 2010 2014

Realisasi

12.361.479.065

7.805.945.000

7.652.156.148

98,03%

1.323.451.000

1.201.906.000

90,82%

3.507.416.917

PNBP

13.217.138.000

12.247.484.805

Belanja Barang

12.695.260.000

Total Anggaran

26.094.219.000

Belanja Pegawai
Belanja Modal

12.877.081.000

3.747.685.000

521.878.000

RENSTRA

Pagu

96,00% 12.737.035.000

93,59%

2011

Realisasi

Pagu

2012

Realisasi

Pagu

Realisasi

Pagu

Realisasi

13.133.678.000

12.649.286.343

8.299.895.000

8.386.453.011 101,04%

9.406.143.000

9.089.243.227

96,63%

9.876.441.000

9.538.454.891 96,58%

16.028.388.000

15.235.110.385 95,05%

970.708.000

925.520.000 95,34%

118.792.000

100.048.000

84,22%

2.634.393.000

2.241.744.500 85,10%

98.130.000

97.273.000 99,13%

3.176.539.212 91,64%

3.608.743.000

3.459.995.116

95,88%

4.705.074.000

16.247.448.625 94,37% 19.899.689.000

2014

12.488.512.223 98,05%

3.466.432.000

96,31% 17.215.908.000

2013

4.467.249.234 94,95%

3.773.171.000

18.880.896.118 94,88%

3.548.512.733 94,05%

92,66% 16.231.811.000

14.168.069.390 87,29%

15.700.000.000

14.681.320.310

93,51% 19.148.606.000

18.522.048.773 96,73% 26.447.814.000

25.900.402.059 97,93%

11.758.775.805

92,62% 14.609.331.000

12.619.114.785 86,38%

15.426.000.000

14.431.683.310

93,55% 17.411.931.000

16.828.502.548 96,65%

17.483.818.000

17.218.548.559 98,48%

24.608.963.870

94,31% 28.968.846.000

26.656.581.613 92,02%

28.833.678.000

27.330.606.653

94,79% 36.364.514.000

34.769.497.398 95,61% 46.347.503.000

44.781.298.177 96,62%

488.709.000

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

93,64%

1.622.480.000

1.548.954.605 95,47%

274.000.000

249.637.000

IV - 27

91,11%

1.736.675.000

1.693.546.225 97,52%

8.963.996.000

8.681.853.500 96,85%

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Gambar 6. Komposisi Realisasi Belanja Tahun 2010-2014


Dari Tabel 7 dan Gambar 6, menunjukkan pagu Rupiah Murni

(RM) tahun 2010-2014 meningkat dengan pertumbuhan rata-rata


sebesar

5%

per tahun

meningkat rata-rata

dan pendanaan yang bersumber PNBP

13,3% per

tahun.

Pagu anggaran RM

dialokasikan untuk Belanja Pegawai dan membiayai litbang serta

pengadaan alat laboratorium/pembangunan gedung. Sedangkan pagu


PNBP digunakan untuk membiayai operasional kantor dan

layanan

kepada masyarakat/ industri dan pengadaan peralatan laboratorium.


Belanja pegawai pada tahun 2010-2014 mengalami kenaikan antara 710% per tahun.

Berdasarkan

komposisi anggaran jenis belanja BBIA

tahun

2010-2014 porsi terbesar digunakan untuk Belanja Barang yaitu

60,43%, kemudian Belanja Pegawai 30,74% dan Belanja Modal sebesar


8,83%. Dengan kata lain belanja untuk operasional masih cukup tinggi

dibanding dengan belanja lainnya. Belanja modal atau investasi masih


sangat terbatas. Menurut Perencana Keuangan proporsi ideal untuk
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 28

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

Investasi

(belanja

pendapatan.

Belanja

modal)

adalah

modal/investasi

minimal

ini

sebesar

sangat

10-20%

berguna

pengembangan bisnis jasa layanan BBIA dan meningkatkan


time khususnya jasa layanan pengujian.

dari

untuk

delivery

Belanja investasi memerlukan dana yang cukup besar dan tidak

bisa hanya bergantung dari PNBP.

Oleh karena itu anggaran yang

bersumber dari RM masih diperlukan dalam upaya pemenuhan belanja


modal terutama untuk membeli
spesifikasinya harus

instrumen yang relatif mahal dan

sesuai dengan yang dipersyaratkan

nasional maupun internasional.

ketentuan

Sebelum tahun 2013 tarif yang digunakan mengacu pada

Peraturan Pemerintah No. 63 Tahun 2007 tentang Jenis dan Tarif atas
Jenis PNBP yang Berlaku pada Departemen Perindustrian. Pada

tanggal 15 April 2013 telah ditetapkan Peraturan Menteri Keuangan


No 84/PMK.05/2013 tentang Tarif Layanan Badan Layanan Umum

Balai Besar Indusri Agro pada Kementerian Perindustrian pada tanggal


15 April 2013, dengan demikian tarif jasa layanan BBIA mengacu pada
PMK No. 84 tersebut.

3. Aspek Sumber Daya Manusia dan Organisasi.

Organisasi BBIA sebagai PK-BLU disyaratkan mempunyai Satuan

Pemeriksaan Internal (SPI) dan Dewan Pengawas (Dewas). Tim SPI telah
dibentuk sejak tahun 2012, demikian juga dengan Dewan Pengawas
BLU-BBIA

melalui

surat

dari

Menteri

Keuangan

Nomor

SR-

595/MK.01/2013 tanggal 4 November 2013, Menteri Keuangan telah


menyetujui Usulan Dewas BLU-BBIA yang diajukan oleh Menteri
Perindustrian dengan nomor surat 118/M-IND/4/2013. Selanjutnya
melalui

Keputusan

IND/Kep/12/2013

Menteri

Perindustrian

Nomor

778/M-

tertanggal 23 Desember 2013 telah ditetapkan

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 29

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

Dewan Pengawas Badan Layanan Umum

RENSTRA

BBIA dengan susunan

sebagai berikut; Ketua merangkap anggota yaitu Bapak Arryanto Sagala


dari

Badan

Pengkajian

Kebijakan

Kementerian Perindustrian, dan Anggota

Iklim

yaitu

dan

Mutu

Industri,

Hadrian Sjah Razad

dari kalangan profesional dan Djoko Wihantoro dari Kanwil Direktorat


Jenderal Perbendaharaan Propinsi Jawa Barat.

Sementara itu terkait SDM PNS, pada Maret 2015 berjumlah 163

orang, bila dilihat dari sebaran umurnya, PNS BBIA belum seimbang

dimana jumlah SDM yang memasuki usia pensiun pada kurun 5 tahun
mendatang sebanyak 41 orang (25%) dan 10 tahun mendatang 77 orang

(47%) dari jumlah total pegawai atau rata-rata berkurang 8 orang PNS
per tahun seperti terlihat pada Gambar 7.

Gambar 7. Grafik Sebaran SDM BBIA Berdasarkan Pensiun dan Aktif


Gambar 7, menunjukkan bahwa risiko menurunnya kompetensi

SDM BBIA akibat pegawai pensiun adalah tinggi dan menjadi cukup
serius apabila tidak segera ditindaklanjuti akan mempengaruhi kinerja

BBIA. Bila dilihat dari dengan komposisi berdasarkan pendidikan


seperti pada Gambar 8.
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 30

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Gambar 8. Komposisi SDM BBIA Berdasarkan pendidikan

Untuk mengatasi masalah internal dan mengantisipasi tantangan

eksternal, diperlukan langkah strategis dan terobosan yang tepat agar

dalam waktu yang tidak terlalu lama masalah tersebut dapat teratasi
sehingga pengembangan jenis maupun produk layanan baru dapat
meningkat. Langkah yang dimaksud adalah optimalisasi SDM dan

penambahan pegawai. Optimasi SDM dapat dilaksanakan melalui

kaderisasi SDM agar pengalaman yang dimiliki senior segera terserap


oleh para pegawai baru sesuai dengan bidang keahlian masing-masing.
Salah satu cara untuk kaderisasi SDM dapat melalui in house training
dan

mengirimkan

bidangnya.

SDM

ke

berbagai

penyedia

pelatihan

sesuai

Selain kaderisasi, program pendidikan dan pelatihan juga menjadi

perhatian

dalam penyusunan rencana BBIA ke depan.

Hal

ini

mengingat proporsi SDM BBIA dengan pendidikan Strata-1 ke atas baru


mencapai 51 % sebagaimana dapat dilihat pada grafik di Gambar 8.

Dari Gambar 8. SDM BBIA perlu ditingkatkan kemampuannya ke

jenjang pendidikan formal degree yang lebih tinggi. Pada tahun 2013
terdapat 5 orang SDM BBIA yang sedang mengikuti jenjang S3, dan 5
orang sedang mengikuti jenjang S2 di dalam dan luar negeri dan 1
orang baru selesai S2 dari Belanda. SDM BBIA yang sedang mengikuti
program pascasarjana tersebut merupakan aset BBIA dimasa yang akan

datang yang diharapkan dapat meningkatkan kinerja BBIA secara


umum.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 31

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Selain pegawai PNS, BBIA merekrut juga pegawai honorer/harian

lepas (PHL) seperti dapat dilihat pada Tabel 9. Rekruitmen Tenaga

Honorer/Harian Lepas harus selektif dan memenuhi kualifikasi yang

dibutuhkan serta berpedoman kepada SOP Pelaksanaan Rekruitmen


Pegawai Harian Lepas, dengan SOP nomor 003/SOP-AP/BBIA/TU2003
bulan Oktober 2013.

a) Non PNS (Pegawai Harian Lepas)


Pegawai Non PNS BBIA

per 1 Juni

2014 berjumlah 36 orang,

yang tersebar di Bagian Tata Usaha, Bidang PJT, Bidang PASKAL dan

Bidang PKAT. Pegawai Non PNS (PHL) BBIA meliputi 12 jenis jabatan
yang ada, yakni Tenaga Kebersihan, Supir, Pelaksana, Pengolah Data

Keuangan, Satpam, Pengelola data, Input data, Penilai Mutu produk,


Tenaga

Kebersihan

Alat

Gelas

(AG),

Persiapan

Contoh,

Auditor

Kalibrasi, dan Instruktur. Sebaran untuk Pegawai Non PNS Profesional


dapat dilihat pada Tabel 8 sebagai berikut:

Tabel 8. Sebaran Pegawai Harian Lepas Dalam Jabatan


Jabatan

Tenaga Kebersihan

BagianTata
Usaha

Bidang
PJT

Bidang
Paskal

Bidang
PKAT

Jumlah

Supir

Pelaksana
Peng. Data
Keuangan
SATPAM

Auditor Kalibrasi

15

33,33%

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

5,56%

15,38%

2,56%

5,13%
5,13%

5,13%

10,26%

13

13

33,33%

2,56%

Instruktur
%

Persiapan Contoh

JUMLAH

Input Data
Penilai Mutu
Produk
Tenaga Kebersihan

Pengelola Data

22

58,33%

2,78%

39

100%

2,56%

12,82%
2,56%
2,56%

100,00%

IV- 32

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

Seperti terlihat pada Tabel 8, tenaga harian lepas yang banyak

dibutuhkan adalah dari


tenaga

analis

untuk

Sekolah Menengah Analis Kimia sebagai

menyelesaikan

jumlah

contoh

yang

terus

meningkat.

Dalam jangka pendek, masalah tenaga analis ini dapat

sedangkan

SDM yang potensial dan berpengalaman sudah mulai

diandalkan

karena

diatasi, namun pada saat dibutuhkan kualifikasi SDM yang lebih tinggi,

masuk pensiun, penggunaan tenaga harian lepas ini tidak dapat


membutuhkan

investasi

yang

besar

untuk

meningkatkan kompetensi mereka, sementara tidak ada ikatan yang

kuat sebagai tenaga lepas. Oleh karena itu, percepatan kaderisasi


tenaga PNS tetap menjadi prioritas dan pembinaan akan dilakukan

secara selektif serta diarahkan untuk meningkatkan pelayanan yang


lebih baik dan cepat. Perubahan SDM BBIA selama tahun 20102014,
berdasarkan tingkat pendidikan dapat dilihat pada Tabel 9.

Tabel 9. Perubahan SDM BBIA Selama Tahun 20102014


No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Pendidikan

S3
S2
S1
S0/D3
D2
D1
SLTA
SLTP
SD
Jumlah
Jumlah Fluktuatif
(masuk-keluar)
% Fluktuatif
Pegawai

2010

2011

2012

2013

2014

-3

-11

-1

1
30
54
24
1
1
84
8
3
206

-1,50%

1
31
58
27
1
1
84
3
3
209

1,40%

1
26
54
31
1
1
78
3
3
198

-5,60%

1
26
54
31
1
1
77
3
3
197

-0,50%

1
25
57
34
1
0
75
2
3
198

0,51%

Dari Tabel 9 menunjukkan bahwa pegawai BBIA mengalami naik

turun, selama 5 tahun terakhir jumlah pegawai berkurang 12 orang,

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 33

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

berkurangnya pegawai ini terjadi adanya sejumlah PNS memasuki


pensiun, walaupun di sisi lainnya menambah PNS dan pewagai harian
lepas.

Latar

belakang

pendidikan

SDM

BBIA

sebagian

besar

berpendidikan teknis seperti Teknik Pertanian, Teknologi Industri


Pertanian, Teknologi Pangan, Teknik Kimia, Teknik Mesin, Teknik
Fisika, MIPA, Kimia Analisis dan tenaga non teknis seperti

Magister

Manajemen, Ilmu Administrasi, Ilmu Hukum, Ekonomi Akuntansi dan

Ekonomi Manajemen. SDM yang berlatar pendidikan SLTP ke bawah


ditempatkan pada posisi keamanan dan kebersihan. Apabila dilihat dari

produktivitasnya, pegawai BBIA dari tahun 2010-2014 cenderung


makin meningkat seperti terlihat pada Gambar 9.

Gambar 9. Produktivitas Pegawai BBIA Tahun 2010-2014


Gambar

9.

menunjukkan

bahwa

produktivitas

pegawai

(Pendapatan PNBP dibagi jumlah pegawai) terus mengalami kenaikan


selama tahun 2010-2014. Produktivitas pegawai tertinggi pada tahun
2014 yaitu sebesar Rp 121.434.093,- per orang, nilai ini hampir dua

kali lipat dari tahun 2010 yaitu sebesar Rp 84.883.958,- per orang. Hal

ini menunjukkan bahwa kinerja dan etos kerja pegawai BBIA semakin
baik.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 34

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

4. Aspek Sarana dan Prasarana


BBIA mempunyai sarana dan prasarana

gedung perkantoran,

laboratorium uji/kalibrasi yang berlokasi di Jl. Ir. H. Juanda No. 11


Bogor dan laboratorium proses yang berlokasi di Cikaret, Bogor.
Gedung

BBIA di jalan juanda merupakan gedung lama yang

sehingga

sangat strategis dan mudah dijangkau oleh masyarakat

kapasitas

tidak

bersejarah, berada di pusat kota, di lingkar luar Kebun Raya Bogor

industri, namun lahan yang tersedia terbatas, sehingga perluasan


memungkinkan

bertingkat. Disisi lain, tanah

kecuali

mendirikan

di Cikaret masih luas dan

bangunan
perluasan

untuk mendirikan bangunan baru sangat memungkinkan, hanya

lokasinya jauh dari pusat kota dan akses transportasinya kurang


lancar.

Tahun 2014 BBIA memiliki aset total sebesar 101 Milyar rupiah

dengan 58 Milyar diantaranya berupa peralatan-peralatan penunjang


jasa layanan pengujian, kalibrasi, dan litbang. Dalam beberapa tahun

belakangan ini, secara bertahap BBIA mengadakan peralatan dan


mendapat bantuan peralatan, seperti terlihat pada Gambar 10.

Gambar 10. Sebaran Alat Utama BBIA Sesuai Tahun Perolehan


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 35

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Dari grafik pada Gambar 10 terlihat bahwa persentase alat di

BBIA menurut tahun perolehan peralatan tersebut yang menunjukkan


usia alat utama yang dipakai pada kegiatan jasa layanan BBIA. Alat

utama adalah alat memiliki fungsikan dalam layanan secara rutin dan

nilai perolehannya di atas 10 juta rupiah. Data peralatan tahun 2004


sebesar 19%, merupakan peralatan yang tahun perolehannya tersebut
mulai tahun 2004 ke bawah, hal ini

sesuai dengan anjuran

penyesuaian nilai aset oleh DJKNL, peralatan tahun perolehan di atas 5


tahun (2004-2008) sebanyak 56%. sedangkan

peralatan tahun

perolehan 5 tahun terakhir (2009-2014) sebanyak 46%. Dari keadaaan


ini diperlukan investasi

terutama peralatan rapid test dalam rangka

mengatasi masalah kecepatan penyelesaian pengujian

Untuk mengukur capaian pengadaan peralatan jasa layanan

teknis tahun 2010-2014 sesuai Standar Pelayanan Minimal (SPM) BBIA


adalah sebagai berikut :
a. Layanan Pengujian

Realisasi pengadaan peralatan utama pengujian sebesar 50%

dari target SPM.

Kendala yang dihadapai antara lain; (1) Alokasi

dana untuk pengadaan peralatan terbatas, (2) Peralatan belum


termasuk skala prioritas karena pertimbangan teknis dan masih bisa
di atasi dengan alat yang lain.

b. Layanan Kalibrasi

Pengadaan pengadaan peralatan untuk jasa layanan kalibrasi

relatif tercapai sesuai dengan target SPM.

c. Layanan Pelatihan

PC dan LCD sudah tersedia seperti yang ditargetkan sesuai

SPM, namun penyusunan modul-modul belum terwujud.

d. Layanan Sertifikasi

PC, Laptop sudah tersedia sesuai SPM, namun yang belum

tersedia adalah lemari Arsip,


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 36

RENSTRA

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

e. Layanan Konsultasi

Rencana pengadaan sarana dan prasaran sudah tersedia

berupa peralatan Laptop.

f. Layanan RPBI

Rencana pengadaan sarana dan prasarana belum terealisasi

sesuai dengan SPM yaitu rehabilitasi ruangan, revitalisasi alat


(bending pipa, chain blok/takel).,

g. Layanan Litbang

Rencana pengadaan sarana dan parasarana belum terealisasi

sesuai dengan target SPM

h. Layanan Inspeksi Teknis.

Untuk layanan ini rencana pengadaan sudah terealisasi

sesuai dengan SPM yaitu trancen, udara ambien, kecuali BOD/COD.


Dengan tidak terealisainya

sarana dan prasarana laboratorium

pengujian tersebut, BBIA tidak dapat memenuhi kebutuhan pelanggan.

Keterbatasan jumlah/jenis peralatan dan alat standar yang ada

berdampak pada pelaksanaan jasa layannan BBIA sering tidak sesuai


dengan waktu yang diinginkan pelanggan.
Dalam

rangka

mendukung

jasa

pelayanan

teknis

secara

profesional, maka BBIA membutuhkan penelitian dan pengembangan

yang mendukung kemutakhiran teknologi untuk mengadakan berbagai

kegiatan untuk kerjasama penelitian dalam rangka pengembangan


produk, perbaikan proses, mutu, standardisasi
Oleh

karena

itu,

dalam

upaya

terus

termasuk

pelatihan.

mempertahankan

dan

meningkatkan layanan ini, masih dibutuhkan dukungan anggaran RM


untuk pengadaan peralatan dan pemeliharaan dan perawatannya.
Untuk mengentahui tingkat efisiensi

penggunaan aset tetap

dapat dilihat dari Rasio Perputaran Total Aktiva (Total Aset Tetap) yaitu
menggambarkan kecepatan perputarannya total aktiva (Total Aset

Tetap) dan menunjukkan tingkat efisiensi penggunaan keseluruhan


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 37

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

aktiva dalam menghasilkan volume pendapatan/penjualan tertentu.

Semakin besar rasio ini semakin baik. Rasio Perputaran Aset Tetap
BBIA 2010-2014 dilihat pada Tabel 10.

Tabel 10. Rasio Perputaran Aset Tetap


Uraian

2010

2011

2012

2013

2014

Nilai Aset
Tetap

56.269.835.433 62.908.974.014 59.039.753.518 76.183.954.267 81.859.942.040

PNBP

17.486.095.450 17.587.400.152 19.884.442.268 22.938.763.106 23.007.731.708

Rasio
Perputaran
Aset tetap

31%

28%

34%

30%

28%

Dari Tabel 10 terlihat Rasio Perputaran Aset Tetap berflukatif,

rasio perputaran aset tetap BBIA merupakan perbandingan antara

penjualan (Penerimaan PNBP) dengan total Aset Tetap. Tahun 2010,

2012 dan 2013 rasio perputaran aset meningkat, namun tahun 2011
dan 2014 menurun, hal ini disebabkan karena BBIA mendapat investasi

yang agak besar, dimana pada tahun 2011 BBIA mendapat hibah
peralatan cukup besar

dari Direktorat Jenderal Agro, Kementerian

Perindustrian, dan Tahun 2014 menggunakan Saldo Kas Awal BLU

BBIA sehingga menekan rasio perputaran aset tetap pada tahun


tersebut.

Semakin besar rasio perputaran aset semakin baik,

berarti

bahwa aktiva dapat lebih cepat berputar dan meraih laba serta
menunjukkan semakin efisien penggunaan keseluruhan aktiva (aset

tetap) dalam memberikan layanan/menghasilkan PNBP. Dengan kata

lain jumlah aset yang sama dapat memperbesar volume PNBP apabila
assets turn overnya ditingkatkan atau diperbesar.

Salah satu cara untuk mempembesar rasio perputaran aset tetap

adalah meningkatkan pembilang melalui kenaikan produksi (PNBP)

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 38

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

atau

dengan

mengurangi

penyebut

dengan

RENSTRA

mengoptimalkan

penggunaan aset. Pengoptimalan penggunaan aset dapat dilakukan


melalui pengaturan tata letak peralatan,

penciptaan unit bisnis dan

penyewaan peralatan mesin sesuai kemanfaatan alat tersebut.


B. Kinerja Tahun 2014
a) Output

Kinerja layanan

BBIA

antara lain

dapat

dilihat dari

berapa

besar Output Kegiatan. Target dan realisasi Output tahun per 31


Desember 2014 dapat dilihat pada Tabel 11.
Kod
e
1
2
3
4
5
6
7
8

9
9.1
9.2
9.3

Tabel 11. Output Kegiatan/Jasa Layanan Tahun 2014


Output Layanan /

Layanan Jasa
Teknis
Layanan Pengujian
Layanan Kalibrasi
Layanan Sertifikasi
Layanan Pelatihan
Layanan
Konsultasi
Layanan RBPI
Layanan Litbang
Layanan
Standardisasi
JPT Lainnya
Uji Profisiensi
ABITIS
Penangaan
Pencemaran
Lingkungan

Satuan

Output Tahun 2014

Target Realisasi

Persen

Contoh
Alat
Sertifikat
Orang

15.027
7.042
359
1.412

16.291
8.969
347
1.938

108%
127%
97%
137%

Kerjasama
Kerjasama

6
6

6
7

100%
117%

Komoditi
Titik Proses

4
6

9
16

255
250

Kerjasama

100

Layanan

Kerjasama

RSNI

10

93%

146%

Dari tabel 11 menunjukkan realisasi volume output kegiatan

ataupun jasa layanan tahun 2014 sudah tercapai dengan baik, kecuali
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 39

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

layanan sertifikasi sebesar 97% dan jasa layanan


sebesar 93%.

RENSTRA

Konsultasi yaitu

b) PNBP Layanan.

Target PNBP dan Realisasi Penerimaan PNBP Per 31 Desember

2014 seperti pada Tabel 12.

Tabel 12. Target dan Realisasi PNBP 2014

Layanan

Pengujian
Kalibrasi
Pelatihan
Standardisasi
Konsultansi
Sertifikasi
RBPI
Litbang
JPT lainnya
Jumlah

Tahun 2014
Target
Realisasi
16.416.988.132 15.299.755.037
1.859.960.774
2.516.066.500
1.513.503.162
1.338.297.187
74.206.921
70.000.000
383.180.514
416.820.000
2.845.809.455
3.299.434.800
171.815.802
91.250.000
211.636.664
72.540.000
748.526.291
949.343.943
24.053.507.467
24.225.627.715

Persen
93,19%
135,28%
88,42%
94,33%
108,78%
115,94%
53,11%
34,28%
126,83%
99,29%

Tabel 12, menunjukkan realisasi penerimaan PNBP BBIA dari

jasa pelayanan teknis sampai dengan 31 Desember 2014 sebesar Rp


24.053.507.467,- atau 99,29% dari target sebesar Rp 24.225.627.715,-

. Nilai PNBP 2014 bila dibandingkan dengan realisasi PNBP Tahun


2013 yakni

sebesar Rp 22.938.763.106,- maka terjadi kenaikan

penerimaan sebesar Rp

1.105.187.361,-

2015 target PNBP sebesar Rp 25.584.685.43.

atau 4,82%. Pada tahun

c) Indikator Kinerja Sasaran Strategis Program Tahun 2014.

Sasaran strategis merupakan hasil berfungsinya output kegiatan,

sasaran strategis sekaligus dijadikan Tapkin BBIA, sasaran strategis


Tahun 2014 seperti pada Tabel 13.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 40

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Tabel 13. Pengukuran Sasaran Strategis Tahun 2014


Uraian

3
4
5

Indikator Kinerja

Satuan

Tahun 2014
Targe Realis
t
asi

Hasil litbang yang


Penelitian
3
siap diterapkan
Meningkatny Peningkatan
a hasil-hasil jumlah jenis
Paramete
litbang yang produk yang
2
r uji
dimanfaatka sudah bisa diuji
n oleh
di laboratorium
industri
Hasil litbang yang
telah
Penelitian
3
implementasikan
Tingkat kepuasan
CSI
4,01
Meningkatka
pelanggan
(skala 5)
n kualitas
Ketepatan waktu
pelayanan
pelayanan
%
83
publik
(delivery time)
Meningkatny
a jasa
Kenaikan PNBP
%
5,61
pelayanan
Meningkatny Kerjasama R&D
a kerjasama instansi dengan
MoU
6
litbang
industri
Meningkatny
Karya tulis ilmiah
a publikasi
yang
Judul
12
ilmiah hasil
dipublikasikan
litbang

Persen

133,33
%

400%

100%

3,75

92,75%

65,68

79%

4,82

86%

116,67
%

11

91,67%

Tabel 13, menunjukkan bahwa capaian sasaran strategis per 31

Desember 2014 sudah cukup baik dan kecuali beberapa realisasi


indikator sasaran strategis memerlukan perhatian

yakni 1) Tingkat

kepuasan pelanggan, 2) Ketepatan waktu pelayanan (delivery time), 3)


Kenaikan PNPB. Kepuasaan pelanggan dan Ketepatan waktu pelayanan
sangat

menentukan

minat

para

customer/pelanggan

untuk

menggunakan lagi jasa pelayanan teknis BBIA di masa akan datang.

Mengacu kepada siklus organisasi, pada tahun 2014 BBIA masih

dalam masa transisi terjadinya alih generasi, sehingga pada akhir tahun
2014 diperkirakan pertumbuhan PNBP meningkat cukup kecil. Sehingga

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

IV- 41

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

perlu dipantau dengan seksama kinerja tiap unit baik yang operasional
maupun penunjang dan uraian
per unit kerja Tahun 2015.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

pencapaian kinerja dan target kinerja

IV- 42

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

BAB V
ANALISIS LINGKUNGAN

dan

Organisasi hidup dalam suatu sistem yang saling berhubungan


saling

mempengaruhi,

sehingga

untuk

mempertahankan

eksistensinya, organisasi tersebut perlu mengenali dan menguasai


berbagai informasi lingkungan strategisnya.

Tujuan kegiatan pencermatan lingkungan strategis adalah untuk

mengenali kekuatan dan kelemahan internal organisasi dan memahami


peluang dan tantangan eksternal organisasi sehingga organisasi dapat

mengantisipasi perubahan-perubahan yang akan terjadi di masa yang


akan datang.

Demikian juga tentunya dengan BBIA, guna mempertahankan

eksistensi serta meningkatkan kinerja yang lebih baik, perlu mengenali

potensi yaitu kekuatan internal dan peluang dari ekstetnal dan

permasalahan dengan memahami kelemahan dan hambatan eksternal


organisasi BBIA. Perkembangan kinerja BBIA akan tergantung sejauh
mana

manajemen

dapat

mengoptimalkan

potensi

(kekuatan

dan

peluang) yang ada dan mengatasi permasalahan (kelemahan dan


ancaman) yang dihadapi baik secara internal maupun eksternal.
A. ANALISIS SWOT
1. Kekuatan

Aspek Layanan :
1) Produk

Produk

kompetitif,
sertifikasi,

layanan

khususnya

dimana

BBIA

layanan

produk

cukup

inovatif

pengujian,

layanan

dan

kalibrasi

tersebut

tarif

dan

semakin

bertambah dengan bertambahnya perluasan ruang lingkup


jasa layanan. Perluasan ruang lingkup pelayanan merupakan
hasil kajian dan dukungan penambahan peralatan modern.
Produk

layanan BBIA yang bernilai inovatif dan tarif

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V-1

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

kompetitif,

dibuktikan

dari

hasil

data

RENSTRA

kuesioner

yang

ditujukan kepada pelanggan. Dari hasil pengolahan data


kuesioner

menunjukkan

bahwa

95%

dari

responden/

pelanggan memberikan pernyataan bahwa layanan produk

BBIA inovatif dan tarif kompetitif serta berkualitas dan 5%


responden tidak menyatakan pendapat.

2) Proses

Nilai yang diterapkan atas proses layanan BBIA adalah

tepat waktu dan akurat. Keakurat hasil layanan dan ketepatan

waktu penyerahan hasil adalah hal yang penting untuk


memberikan kepuasaan pelanggan. Kepuasaan pelanggan
sangat menentukan minat para customer/pelanggan untuk

menggunakan lagi jasa pelayanan teknis BBIA di masa akan

datang. Dari hasil pengolahan data kuesioner yang ditujukan

kepada pelanggan menunjukkan bahwa 90% dari customer /

pelanggan memberikan penilaian bahwa proses layanan BBIA


adalah

akurat

dan

81%

responden

menyatakan

waktu

penyerahan hasil pengujian sudah cepat dan tepat, dan 15%


responden menyatakan kurang, serta 4% responden lainnya
tidak menyatakan pendapat.
Kepercayaan

pelanggan

dalam

menggunakan

jasa

layanan teknis tidak terlepas dari komitmen BBIA terhadap


pentingnya mutu. Hal ini dibuktikan dengan status akreditasi
yang didapatkan dari Komite Akreditasi Nasional (KAN) untuk
jasa pengujian dan kalibrasi (ABICAL), jasa sertifikasi ABIPro

dan ABICs (ISO 9001:2008, HACCP dan ISO 22000:2005),

serta jasa inspeksi teknis (ABITIS). Demikian juga dengan jasa

litbang, lembaga pranata litbang BBIA yang memberikan jasa

layanan litbang sudah diakreditasi oleh Komite Nasional


Akreditasi Pranata Penelitian dan Pengembangan (KNAPPP)
Kementerian Riset dan Teknologi.
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V-2

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

BBIA memiliki layanan One Stop Services (layanan

satu

atap),

mendapatkan

sehingga

memudahkan

beberapa

jenis

pelanggan

layanan

sekaligus.

dalam

Sebagai

contoh untuk pelanggan jasa layanan sertifikasi (produk /


HACCP / ISO 9001 / ISO 22000), BBIA mempunyai jasa
layanan

sertifikasi

sehingga

semua

yang

didukung

layanan

pengambilan

contoh, layanan pengujian, kalibrasi, maupun pelatihannya


dilakukan di BBIA.

jasa

layanan

tersebut

bisa

sekaligus

Aspek Keuangan :

1) Pendapatan meningkat dari tahun ke tahun


Realisasi

PNBP

setiap

tahun

selalu

mengalami

peningkatan tahun 2009-2013 dengan rata-rata laju kenaikan


penerimaan PNBP sebesar 17,08% per tahun yakni

pada

tahun 2009 sebesar Rp 12.949.091.515 dan pada tahun 2013


menjadi Rp 22.938.763.106,-. Peningkatan ini didukung oleh
layanan yang semakin profesional, SDM yang berpengalaman,

serta sarana peralatan yang cukup memadai terutama untuk


layanan pengujian dan kalibrasi..

2) Adanya dukungan anggaran dari APBN.

Anggaran BBIA selain bersumber dari PNBP juga dari

Rupiah

Murni

Modal.

Dengan

(RM).

RM

tersebut

digunakan

untuk

pembayaran 1) Belanja Pegawai, 2) Belanja Barang, 3) Belanja


adanya

dukungan

dari

RM,

pembelian

peralatan instrument yang relatif mahal dan belanja pegawai


dapat terpenuhi.

Aspek SDM dan Organisasi :

1) SDM memiliki komitmen yang tinggi terhadap pekerjaan

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V-3

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

BBIA dalam melaksanakan JPT didukung oleh SDM yang

memiliki kompetensi serta latar belakang pendidikan formal


dan non-formal yang mendukung pelaksanaan tupoksi.

2) Pelayanan yang responsif, ramah, bersahabat dan prima


Kinerja

SDM

baik

dibuktikan

dengan

adanya

penghargaan sebagai unit kerja terbaik dalam penilaian


kinerja

di

penghargaan

lingkungan
citra

Departemen

pelayanan

Perindustrian

prima

dari

dan

Menteri

Pendayagunaan Aparatur Negara. Hal ini dapat menjadi


motivasi SDM untuk meningkatkan efektivitas kerja di BBIA.

Dalam memberikan layanan, BBIA membangun nilai-

nilai dalam SDM BBIA yaitu menjadi pribadi kompeten dan


responsif serta sopan dan ramah. Pelayanan yang kompeten
dan rensponsif disertai sopan dan ramah menjadi daya tarik
para pelanggan untuk datang kembali menggunakan jasa
layanan BBIA.
ditujukan

Data

kepada

hasil

pengolahan

pelanggan,

kuesioner

menunjukkan

bahwa

yang

95%

responden memberikan penilaian yang baik atas nilai yang


dimiliki SDM BBIA dan 5% responden menyatakan tidak.

Selain itu, pengembangan jasa layanan BBIA juga

didukung oleh litbang. Pengalaman melakukan kerjasama

penelitian dengan lembaga litbang dan tenaga ahli dari luar

negeri seperti Jepang dan Inggris juga menjadikan BBIA


unggul

di berbagai keahlian.

Hasil dari penelitian dan

pengembangan ini dapat menambah ruang lingkup layanan


pengujian, pelatihan, konsultansi, dan jasa lainnya. Dengan

demikian dapat menambah keragaman dari jenis pelayanan


yang diberikan.

Aspek Sarana dan Prasarana.

1) Penggunaan perangkat dan standar kerja berbasis teknologi.


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V-4

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

2) Memilik instrumentasi yang cukup

Laboratorium BBIA memiliki peralatan yang cukup lengkap

untuk

pengujian,

Kelengkapan

ini

kalibrasi,

memberikan

maupun

dukungan

peralatan

pelayanan kepada pelanggan BBIA.

dan

proses.

kelancaran

2. Kelemahan

Aspek Layanan :

1) Waktu penyelesaian yang lama

Penyelesaian layanan, khususnya pengujian tidak tepat

waktu dan memerlukan waktu yang lama dikarenakan jumlah

contoh yang semakin banyak dan bervariasi baik komoditas


maupun parameter uji,

sedangkan penempatan/tata letak

sarana dan prasarana tidak didasarkan analisis serta jumlah


SDM berpengalaman cenderung menurun.

2) Penerapan pola PTSP belum optimal

Kebijakan sistem PTSP belum diterapkan secara penuh.

PTSP diyakini salah satu cara untuk menuju pelayanan yang


prima dan juga

berdampak adanya efisien dalam pelayanan,

memiliki standar waktu dan biaya yang jelas, memiliki prosedur


pelayanan

yang

sederhana,

pelanggan/konsumen.

dan

mudah

diakses

oleh

Aspek Keuangan :

1) Biaya investasi/pemeliharaan tinggi.

BBIA menghadapi kendala memenuhi kebutuhan investasi

dan pemeliharaan yang semakin meningkat sejalan dengan


meningkatnya layanan, namun pagu yang disediakan terbatas.
Aspek SDM dan Organisasi

1) Kesempatan untuk mengikuti perkembangan iptek terbatas.


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V-5

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

Terbatasnya

mengikuti

terbatasnya anggaran.

perkembangan

iptek

RENSTRA

dikarenakan

2) Kaderisasi SDM membutuhkan waktu yang lama

Dalam rangka kaderisasi untuk menggantikan posisi yang

membutuhkan keahlian tertentu memerlukan waktu yang lama,


karena SDM yunior memiliki pengalaman yang terbatas
Aspek Sarana dan Prasarana :

1) Keterbatasan prasarana lab pengujian, kalibrasi dan Litbang

Ruangan untuk pengujian masih kurang terutama untuk ruang

preparasi contoh dan penyimpanan, sedangkan ruang kalibrasi


tidak cukup untuk pekerjaan mengkalibrasi peralatan dan

belum lengkap peralatan untuk penelitian komponen aktif bahan


alam skala lab proses

2) Tata Telak dan Pemeliharaan peralatan belum terencana dengan


baik.

Penempatan Tata letak peralatan belum dilakukan berdasarkan

analisis dan Pemeliharaan peralatan instrumen di BBIA belum

terencana dengan baik karena jenis kerusakan per jenis alat


sangat bervariatif dan lamanya waktu pasokan suku cadang
(indent).

3) Belum lengkapnya metode dan peralatan uji cepat (Rapid test)


BBIA

belum

penetapan

memiliki

kadar

air,

parameter pada AMDK

peralatan

parameter

uji

cepat

pada

2) Analisis Lingkungan Eksternal

Analisis lingkungan eksternal juga

seperti

untuk

mikrobiologi

dan

dilakukan dengan

mempertimbangkan 4 Aspek yaitu : Aspek Politik, Aspek Ekonomi,


Aspek

Kependudukan

dan

Peraturan

Perundang-undangan.

Perubahan lingkungan strategis memberi peluang dan ancaman


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V-6

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

terhadap jasa pelayanan teknis BBIA secara umum adalah sebagai


berikut :

1) Kebijakan penerapan SNI wajib terhadap produk makanan dan


minuman,

menjadi

peluang

terbesar

pengujian, kalibrasi dan sertifikasi.

2) Berkembangnya

industri

nasional

untuk

khususnya

kegiatan

di

wilayah

Jabodetabek yang secara langsung meningkatkan permintaan


jasa layanan pengujian, kalibrasi, konsultansi, inspeksi teknis
dan sertifikasi.

3) Pulihnya

pertumbuhan ekonomi

yang

ditandai

dengan

meningkatnya impor produk-produk makanan dan minuman


yang masuk ke Indonesia akan meningkatkan permintaan jasa
sampling dan pengujian, serta sertifikasi.

4) Dikeluarkannya Peraturan Menteri Perindustrian No 75/M-

IND/PER/7/2010 tentang Pedoman Cara Produksi Pangan


Olahan

yang

Baik

(CPPOB/GMP),

akan

mendorong

perusahaan untuk membangun jaminan mutu produk yang


dihasilkan

dan

dengan

demikian

akan

meningkatkan

permintaan jasa layanan terkait dengan penerapan ISO

9001:2008, keamanan pangan, penggunaan tanda SNI, dan


pelaksanaan inspeksi teknis.

5) Undang-undang No 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian.


Ancaman eksternal terhadap layanan BBIA sebagai berikut:
1) Terdapat pesaing yang menyediakan layanan sejenis.

2) Pasar bebas ASEAN membuka persaingan bebas dengan pihak


asing.

3) Adanya regulasi teknis yang belum bisa dilakukan oleh BBIA


4) Perkembangan teknologi di pasar yang sangat cepat.
5) Penguasaan dan dominasi teknologi asing.

6) Derasnya arus teknologi /produk teknologi yang murah dari


negara asing (China, Vietnam)

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V-7

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

Perubahan

lingkungan

strategis

layanan

BBIA

baik

RENSTRA

internal

maupun eksternal perlu untuk terus menerus dilakukan evaluasi


dan segera melakukan tindakan korektif maupun pencegahan.

Secara rinci analisis lingkungan internal dan eksternal (SWOT)

untuk masing-masing unit layanan dan unit pendukung


dilihat pada Lampiran 1.

dapat

B. Peta Kekuatan Jasa Layanan Teknis

Atas dasar total skor pada analisis SWOT dapat ditentukan

posisi masing-masing jasa layanan pada peta Kekuatan Jasa


Layanan sebagai berikut:

Gambar 11. Peta Kekuatan Jasa Layanan Teknis BBIA

Dari gambar 11, menunjukkan bahwa unit layanan BBIA yang

berada pada:

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V-8

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

Kuadran

atau

berada

pada

daerah

strategi

RENSTRA

agresif

dan

pertumbuhan adalah jasa Pengujian, Kalibrasi, Sertifikasi,

Pelatihan, Konsultasi dan Standardisasi , ini berarti bahwa

kekuatan yang dimiliki Unit-unit Layanan tersebut lebih


besar daripada kelemahan dan peluang masih lebih besar
dari ancaman.

Kuadran II atau berada pada strategi diversikasi adalah jasa Abitis,


dan RBPI ini berarti ini berarti bahwa

kekuatan yang

dimiliki unit layanan tersebut besar kekuatan daripada


kelemahan dan ancaman lebih besar dari peluang.

Kuadran III atau berada pada strategi minimizing adalah jasa


Kerjasama Litbang ini berarti bahwa

kelemahan yang

dimiliki unit layanan tersebut lebih besar daripada kekuatan


dan peluang lebih besar dari ancaman.

Kuadran IV atau berada pada strategi defensif adalah jasa Uji


Profisiensi

Lingkungan,

dan

layanan

Penanganan

ini berarti bahwa

Pencemaran

kelemahan yang dimiliki

unit layanan tersebut lebih besar daripada kekuatan dan


ancaman lebih besar dari peluang.

C. Penentuan Strategi dan Strategi Terpilih Unit Layanan


Dalam menentukan strategi

perlu menyusun Faktor-Faktor

Kunci Keberhasilan (FKK) dengan mempertimbangkan faktor internal


dan eksternal, sehingga dapat diidentifikasi strategi kegiatan di
masing-masing unit layanan dan unit pendukung.
Setelah

teridenfikasi

semua

strategi

operasional,

maka

selanjutnya dilakukan pemilihan strategi yang tepat sesuai visi, misi


dan nilai-nilai yang dianut oleh BBIA. Dari hasil scoring masingmasing strategi layanan, maka diperoleh
mencapai tujuan dan
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

mengatasi

strategi terpilih

untuk

permasalahan/kendala untuk
V-9

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

masing-masing unit layanan dan unit pendukung untuk mencapai


tujuan adalah sebagai berikut (secara rinci dapat dilihat pada
Lampiran 4):

a. Strategi Unit Layanan

1. Penelitian dan Pengembangan

1) Tingkatkan jumlah peneliti untuk melakukan kerjasama


litbang sehingga dapat meningkatkan hasil litbang yang
berorientasi pasar dan komersial.

2) Lengkapi peralatan percobaan skala lab serta persiapan


produk

untuk

mendukung

kerjasama

berorientasi pasar.

litbang

yang

3) Tingkatkan jumlah peneliti dan kualitas penelitian untuk


menunjang pelaksanaan UU nomor 3 tahun 2014 tentang
Perindustrian.

4) Tingkatkan
kegiatan

sarana

inovasi

dan

prasarana

penelitian

diamanatkan oleh UU nomor 3


Perindustrian.

untuk

sesuai

mendukung

dengan

yang

tahun 2014 tentang

2. Pelatihan Teknik Operasional

1) Melengkapi sarana dan prasarana pelatihan


2) Meningkatkan
instruktur

kompetensi

instruktur

dan

kaderisasi

3) Membentuk lembaga pelatihan yang terakreditasi sesuai ISO


29990:2013

4) Meningkatkan layanan pelatihan

5) Pemanfaatan teknologi tepat guna .

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V - 10

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

3. Pengujian Bahan dan Produk

1) Memperkuat Jaminan Mutu Hasil Pengujian (JMP)

2) Memperluas ruang lingkup akreditasi Laboratorium


Pengujian

3) Pengembangan Metode Uji berbasis instrumentasi dan


rapid test mikrobiologi dalam mendukung keamanan
pangan

4) Perbaikan Sistem distribusi contoh, penataletakan dan


perawatan peralatan.

4. Kalibrasi Peralatan Mesin dan Laboratorium


1) Meningkatkan kompetensi SDM

2) Penambahan jenis dan jumlah alat standar kalibrasi

3) Penambahan dan pembelian perangkat penunjang teknologi


dan informasi

5. Konsultasi Keteknikan

1) Meningkatkan kemampuan teknis SDM di seksi konsultansi


melalui berbagai kegiatan training/pelatihan di bidang
manajemen dan teknis

2) Menyediakan tenaga SDM di Seksi Konsultansi

3) Pengembangan ruang lingkup jasa layanan konsultansi


4) Proaktif dalam persaingan yang kompetitif

6. Standardisasi dan Pengawasan Mutu Produk

1) Meningkatkan kemampuan konseptor dalam penyusunan


2)

standar

Meningkatkan kepercayaan Direktorat Jenderal Industri

Agro Kemenperin, kepada Seksi Standardisasi dan konseptor


dalam hal penyusunan standar

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V - 11

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

3) Melibatkan peneliti dan analis penguji pada kegiatan


penyusunan draft RSNI

4) Berperan aktif dalam mencari dan menyediakan metode uji


terbaru yang digunakan dalam penyusunan draft RSNI

5) Berperan aktif dalam forum standar nasional maupun


internasional

6) Berperan aktif dalam melakukan penelitian produk atau


proses produksi untuk mendukung penyusunan standar

7) Berperan aktif dalam meningkatkan komunikasi dengan

stakeholder standar (Badan POM, BSN, Pustan, KAN, DJIA


dan pelaku industri).

7. Sertifikasi Sistem Mutu

1) Meningkatkan jasa layanan sertifikasi dengan penambahan


ruang lingkup berdasarkan SNI wajib

2) Peningkatan kemampuan jaminan Lembaga Sertifikasi


dalam rangka mendukung SNI wajib dan perundangundangan yang berlaku

3) Memberikan jasa layanan sertifikasi dengan tarif jasa

layanan kompetitif untuk meningkatkan jumlah klien atau


peningkatan PNBP setiap tahun

4) Meningkatkan kompetensi SDM LS untuk mengantisipasi


bertambahnya klien

8. Rancangan Bangun Perekayasaan Industri (RBPI)

1) Memberikan jasa pelayanan dari konsultansi desain dan


fabrikasi peralatan yang bersifat inovatif dan penuh dengan
terobosan untuk

meningkatkan

persaingan usaha yang

diakibatkan tumbuhnya wirausaha baru dan pendapatan


masyarakat dalam mengembangkan potensi daerah.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V - 12

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

2) Mendesain peralatan yang sesuai dengan potensi daerah


yang dapat efektif bagi industri - industri IKM

untuk

menghasilkan produk - produk unggulan.

3) Melakukan pembenahan dalam mengatur personal dan


analisa

kembali

pelayanan

mengenai

baik

dari

peralatan proses.

desain

sistem

penghitungan

konsultasi

dan

jasa

fabrikasi

4) Memberikan jasa pelayanan teknis RBPI yang bersifat "One


stop

service"

seperti

informasi

bahan

baku

yang

dipergunakan, proses menjadi produk, strategi pemasaran

dan memberikan pelayanan konsultansi dan pendampingan


bisnis.

9. JPT Lainnnya

9.1. Uji Profisiensi.

a) Meningkatkan jumlah SDM uji profisiensi BBIA dapat


menanggulangi

bertambahnya

terakreditasi oleh KAN

PUP

yang

telah

b) Meningkatkan jumlah SDM uji profisiensi BBIA dapat

memberikan kepercayaan lab. terhadap PUP yang


terakreditasi

c) Memiliki

struktur

organisasi

yang

memenuhi

persyaratan ISO/IEC 17043:2010 dapat memberikan


kepercayaan lab. terhadap PUP yang terakreditasi

d) Terakreditasinya Lab. Uji Profisiensi BBIA Sesuai


persyaratan

ISO/IEC

17043:2010

dapat

bersaing

dengan bertambahnya PUP yang telah terakreditasi


oleh KAN

e) Terakreditasinya Lab. Uji Profisiensi BBIA Sesuai

persyaratan ISO/IEC 17043:2010 dapat memberikan


kepercayaan lab. terhadap PUP yang terakreditasi.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V - 13

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

9.2. ABITIS

a) Tingkatkan

kemampuan

layanan untuk

RENSTRA

menarik

industri mau melakukan inspeksi teknis di BBIA

b) Manfaatkan/efektifkan

peralatan

untuk menarik

industri mau melakukan inspeksi teknis di BBIA

c) Tingkatkan kemampuan layanan untuk mengimbangi


masuknya produk asing yang sudah terinspeksi teknis
untuk pasar dalam negeri Indonesia

d) Manfaatkan/efektifkan peralatan inspeksi teknis ABITIS


dalam rangka menunjang penerapan technical barrier
bagi peredaran produk asing yang
Indonesia

masuk ke pasar

9.3. Penanganan Pencemaran Lingkungan

a) Meningkatkan kemampuan teknis SDM di bidang jasa


layanan pencemaran lingkungan melalui berbagai
kegiatan training/pelatihan

b) Melengkapi sarana dan prasarana pendukung untuk


jasa layanan pencemaran lingkungan

c) Meningkatkan layanan dengan memberikan jasa

layanan pencemaran lingkungan "One stop service"


dalam problem solving

b. Strategi Unit Pendukung


1. Seksi Kerjasama

1) Meningkatkan

kualitas

personil pelayanan

pelayanan

dan

kompetensi

2) Menerapkan PTSP dan mengoptimalkan koordinasi dan


komunikasi dengan bidang-bidang terkait

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V - 14

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

3) Mengoptimalkan koordinasi dan komunikasi dengan


internal pengujian

2. Seksi TI

1) Penggunaan Sistem Informasi Manajemen secara optimal


untuk mendukung PTSP (Pelayanan Terpadu Satu Pintu)

2) Menyediakan informasi yang cepat, akurat dan

terpercaya & meningkatkan kualitas layanan informasi


melalui Teknologi Informasi

3) Peningkatan Kompetensi SDM IT

3. Seksi Pemasaran

1) Meningkatkan kualitas promosi dan pemasaran

2) Melakukan pemasaran dan promosi dengan strategi yang


efektif dan tepat sasaran dengan berkoordinasi dan
komunikasi dengan bidang jasa terkait

3) Peningkatan kompetensi personil

4) Melakukan penetrasi pasar dengan orientasi

peningkatan jumlah pendapatan dan pelanggan


(customer)

4. Subbag Keuangan

1) Meningkatkan jumlah SDM yang terampil dan terlatih


dalam bidang keuangan

2) Menambah jumlah SDM untuk memberikan pelayanan


yang lebih maksimal

3) Menambah sarana pendukung bagian keuangan

5. Subbag Kepegawaian

1) Tingkatkan kompetensi SDM kepegawaian melalui jalur


pendidikan S1, S2 dan S3 untuk mampu menganalisis
jabatan, beban kerja dan kompetensi pegawai

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V - 15

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2014-2019

RENSTRA

2) Tingkatkan kompetensi SDM kepegawaian melalui diklat

formal untuk mampu menguasai analisis jabatan, beban


kerja dan kompetensi pegawai

6. Seksi TI

1) Penggunaan Sistem Informasi Manajemen secara optimal


untuk mendukung PTSP (Pelayanan Terpadu Satu Pintu)

2) Menyediakan informasi yang cepat, akurat dan

terpercaya & meningkatkan kualitas layanan informasi


melalui Teknologi Informasi

3) Peningkatan Kompetensi SDM IT

c. Strategi Terpilih pada Tingkat BBIA

1) Meningkatkan capacity building melalui

pengembangan

kompetensi SDM, peningkatan kapasitas sarana bangunan,


peralatan dan sarana penunjangnya.

2) Meningkatkan kemampuan SDM kelitbangan sesuai core


compentency.

3) Meningkatkan kemampuan jasa layanan teknis dengan


penambahan dan perluasan ruang lingkup kemampuan jasa
layanan serta berkesesuaian dengan standar internasional.

4) Mempercepat delivery time dan cycle time JPT Pengujian,


Sertifikasi

dan

Kalibrasi

melalui

penambahan

peralatan serta pengembangan sistem dan metode.

SDM,

5) Membangun Pelayanan Prima dengan didukung oleh Sistem


Informasi Manajemen yang integratif dan handal.

6) Melakukan penetrasi pasar melalui peningkatan kualitas


promosi dan pemasaran,

tarif

yang kompetitif serta

mengintensifkan komunikasi dengan pelanggan.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

V - 16

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

BAB VI
TARGET KINERJA DAN KERANGKA PENDANAAN
Hidup organisasi

dalam ketidakpastian

adalah tantangan

terbesar dalam manajemen dalam era globalisasi ini, manajemen

strategis muncul untuk merespon ketidakpastian atas perubahan


lingkungan,

pengelolaan

manajemen

dan

keputusan

strategis

berhubungan dengan masa yang akan datang dalam jangka panjang.


Rencana strategis

merupakan alat manajemen untuk membantu

meningkatkan kinerjanya, dengan memastikan bahwa setiap anggota

bergerak untuk mewujudkan tujuan yang sama, dan penyesuaian arah

organsasi secara terus menerus terhadap perkembangan lingkungan,


serta berorientasi hasil/kinerja.

Keinginan untuk menjadikan BBIA sebagai institusi profesional

dan terpercaya merupakan suatu keharusan untuk mempertahankan


keberadaan Balai maupun menjadi terkemuka dalam memberikan
layanan kepada masyarakat. Dalam upaya menjadi institusi yang
profesional, terkemuka serta menjadi lembaga inovatif dan terkemuka

dalam penguasaan dan aplikasi teknologi, dipandang perlu membangun

kompetensi inti yang diharapkan dapat meningkatkan keunggulan


bertumbuh dan bersaing yang terus berkelanjutan.

Keputusan pemilihan penelitian dan pengembangan pada bidang

komponen aktif bahan alami

komoditi agro diyakini akan mampu

menciptakan peluang dan meminimalkan ancaman (persaingan) di masa


akan datang

sebagai kompetensi inti BBIA telah dicanangkan sejak

tahun 2004, diharapkan penguasaan kompetensi inti sudah mulai


terlihat keberhasilannya dengan ciri keunggulan dan inovasi teknologi
serta berkelas dunia pada tahun 2025.
Sedangkan litbang hilirisasi

komoditas agro

diarahkan untuk

mendukung pengolahan produk primer (sumber daya alam). Indonesia

memiliki kekayaan alam yang melimpah yang secara umum dibagi atas
dua bagian, yaitu hasil-hasil sektor pertanian (agro) dan sektor
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VI - 1

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

pertambangan mineral. Hingga saat ini, potensi ekonomi dari komoditi


primer hasil kekayaan alam Indonesia belum termanfaatkan secara
optimal. Komoditi primer diekspor langsung ke pasar global tanpa
melalui proses penambahan nilai.

Dengan potensi sumber daya alam yang dimiliki Indonesia

sedemikian besar, maka seharusnya potensi ini bisa dimanfaatkan

semaksimal mungkin. Melalui penelitian dan pengembangan berfokus


pada hilirisasi komoditas agro diharapkan untuk mendukung kebijakan

Pemerintah seperti dalam RPJM Tahun 2015-2019 (Buku II) dan pasal
36 UU Nomor 3 Tahun 2014 Tentang Perindustrian. Maka jika hasil
litbang hilirisari produk agro
dengan

baik

maka

dapat dikembangkan atau diterapkan

implikasinya

mendorong

(menumbuhkan) industri-industri pengolahan yang

akan

pada akhirnya

diharapkan berdampak pada penciptaan nilai tambah,


tenaga kerja dan pertumbuhan ekonomi
Mulai tahun 2015 BBIA

lahirnya

penyerapan

akan dilakukan kegiatan Science dan

Techno Park (STP) untuk mendukung Agenda Strategis (Rencana Aksi)

Bidang Ekonomi Presiden RI Periode 2014 2019 pada point 16 ayat 1)


Pengembangan industri manufacture untuk pengolahan sumber daya

alam yang selama ini diekspor dalam bentuk bahan mentah, dan 6)
Memfasilitasi kemitraan antara industri dan perguruan tinggi dalam

kerjasama R&D pengetahuan dan teknologi yang dapat diaplikasikan


untuk memperkuat daya saing industri manufaktur nasional.

BBIA merupakan lembaga litbang memiliki potensi menumbuhkan

daya saing industri bidang agro. Peran BBIA dalam peningkatan daya
saing industri agro nasional tersebut dapat dilihat pada gambar berikut:

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VI - 2

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

A. Tujuan Tahun 2015-2019

Tujuan adalah pernyataan kebutuhan, keinginan akan keadaan

masa depan atau hasil yang akan dicapai,

pernyataan yang

mengandung peningkatan, pengembangan dan pertumbuhan untuk


mencapai Visi dan Misi. Dengan memperhatikan RPJMP 2015-2019

dan analisis capaian kinerja tahun sebelumnya serta permasalahan


BBIA saat ini, maka tujuan yang ingin dicapai periode tahun 20152019 yaitu:

1. Meningkatnya

inovasi

teknologi

yang

unggul

di

bidang

hilirisasi produk agro, komponen aktif alami, dan energi


terbarukan.
Peran

litbang

sangat

penting

dalam

mendukung

perkembangan industri agro, oleh karena itu kerjasama litbang

dengan industri harus terus di kembangkan dan ditingkatkan


melalui penguasaan teknologi yang inovatif dapat meningkatkan
daya saing.

Penelitian dan pengembangan di bidang komponen bahan aktif

alami merupakan
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

dukungan terhadap

kebijakan pemerintah
VI - 3

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

yang perlu terus ditingkatkan, utamanya untuk penerapan


standar

dan

pengembangan

kompetensi

inti

daerah.

Pengembangan hilirisasi industri berbasis agro sangat penting

oleh karena akan meningkatkan nilai tambah dan manfaat produk

yang lebih tinggi serta akan berpengaruh terhadap pendapatan


masyarakat/ekonomi, substitusi bahan baku impor, diharapkan
berimplikasi terhadap

penciptaan

nilai tambah dan perluasan

kesempatan penyerapan tenaga kerja.

2. Meningkatnya kepuasan pelanggan melalui pelayanan prima


jasa pelayanan teknis.

Jasa Pelayanan Teknis (JPT) yang dapat diberikan oleh BBIA

harus ditingkatkan melalui peningkatan kepuasan pelanggan dan

pencapaian target delivery time layanan serta mengantisipasi


permintaan pelanggan yang meningkat dan

semakin bervariasi.

Aspek keinovatifan, keakuratan dan harga yang kompetitif harus


terus menerus ditingkatkan demi mencapai pelayanan prima.
B. Perumusan Sasaran Strategis Tahun 2015-2019

Untuk mewujudkan visi dan melaksanakan misi BBIA perlu

dirumuskan tujuan, sasaran strategis serta program dan kegiatan


yang lebih rinci. Adapun sasaran strategis dan penjabaran serta
keterkaitannya diuraikan sebagai berikut:
Misi 1 :

Melakukan penelitian dan pengembangan yang unggul dan

terpercaya di bidang hilirisasi produk agro, komponen aktif


alami, dan energi terbarukan secara berkesinambungan
untuk pengembangan industri agro.

Tujuan 1: Meningkatnya inovasi teknologi yang unggul di bidang

hilirisasi produk agro, komponen aktif alami, dan energi


terbarukan

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VI - 4

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Sasaran strategis dari tujuan 1 (satu) adalah sebagai berikut:


Sasaran Strategis
Tujuan 1

Meningkat
nya inovasi
teknologi
yang
unggul di
bidang
hilirisasi
produk
agro,
komponen
aktif alami,
dan energi
terbarukan

1.1

1.2

Misi 2

Indikator
Kinerja

Uraian
Meningk
atnya
inovasi
dan
penguas
aan
teknologi

Meningkat
hasil litbang
yang siap
diterapkan
(level 6 sesuai
teknometer)

Meningk
atnya
publikasi
inovasi
teknologi

Karya tulis
ilmiah yang
dipublikasikan
meningkat

Meningkat
Paket teknologi

Satuan

Tahun
2015 2016 2017 2018 2019

Penelitian

Meningkat
Penelitian
hasil litbang
yang telah
iimplementasik
an

Judul

10

10

11

12

13

Buku
(ISBN)

Program

Kegiatan

Program
Pengkajian
Kebijakan
Iklim dan
Mutu
Industri

Penelitian
dan
Pengemban
gan
Teknologi
Industri
Agro

: Melaksanakan secara profesional jasa pelayanan teknis untuk

industri agro, yang meliputi jasa penelitian, pengembangan,


standardisasi,

pengujian,

sertifikasi,

pengembangan kompetensi industri agro

Tujuan 2: Meningkatnya

kepuasan

prima jasa pelayanan teknis

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

kalibrasi

pelanggan melalui

dan

pelayanan

VI - 5

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Sasaran strategis dari tujuan 2 (dua) adalah sebagai berikut :


Sasaran Strategis
No
1

Tujuan

Uraian

Meningka 2.1 Meningkatny


tnya
a Kegiatan
kepuasan
Kerjasama
pelanggan
Litbang
melalui
dengan
pelayanan
industri
prima
jasa
pelayanan
teknis
2.2

Meningkatn
ya kualitas
pelayanan
publik

Indikator
Kinerja
Kerjasama
litbang
dengan
industri

Satuan
Kontrak

Tahun
2015

2016

2017

2018

2019

4,02

4,02

4,03

4,04

4,05

Peningkata
n jumlah
jenis
produk
yang sudah
bisa diuji di
laboratoriu
m
Tingkat
kepuasan
pelanggan

Parameter
uji

Ketepatan
waktu
pelayanan
(delivery
time)

80

82

83

84

85

5,61

5,61

5,61

5,61

5,62

Kenaikan
PNBP

CSI
(skala 5)

Kegiata
n

Program

Program
Pengkajian
Kebijakan
Iklim dan
Mutu
Industri

Penelitian
dan
Pengemba
ngan
Teknologi
Industri
Agro

C. Indikator Kinerja Utama (Key Performance Indicator)


Sesuai Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara

Nomor PER/9/M.PAN/5/2007 tentang Pedoman Umum Penetapan

Indikator Kinerja Utama (IKU) Instansi Pemerintah, mewajibkan setiap


Satuan

Kerja

Pengertian

(Satker)

Indikator

mandiri

Kinerja

menurut peraturan tersebut

untuk

Utama

menetapkan

(Key

IKU

Performance

Satker.

Indicator)

adalah ukuran keberhasilan dari suatu

tujuan dan sasaran strategis organisasi. Tujuan ditetapkan IKU


digunakan instansi pemerintah untuk:
a. perencanaan jangka menengah;
b. perencanaan tahunan;

c. penyusunan dokumen penetapan kinerja;


d. pelaporan akuntabilitas kinerja;

e. evaluasi kineja instansi pemerintah; dan


BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VI - 6

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

f. Pemantauan dan pengendalian kinerja pelaksanaan program dan


kegiatan-kegiatan.

Dengan demikian BBIA menetapkan IKU untuk tahun 2015-2019

sebagai berikut:
NO

KINERJA UTAMA

INDIKATOR KINERJA

pelayanan teknis

pelayanan publik (skala 5)

Meningkatnya jasa
melalui pelayanan
prima

Meningkatnya

inovasi teknologi

bidang komponen
aktif bahan alami
2

dan hilirisasi

produk berbasis
agro secara

berkesinambungan
untuk

pengembangan

2015

Meningkatnya kualitas

Ketepatan waktu pelayanan (%)


Kenaikan PNBP
Hasil

litbang

yang

diterapkan (Penelitian)

siap

2016

Tahun

2017

2018

2019

4,02

4,02

4,03

4,04

4,05

80

82

83

84

85

5,61

5,61

5,61

5,61

5,62

Hasil litbang yang telah

Karya tulis ilmiah yang

10

10

11

12

13

diimplementasikan (Penelitian)
dipublikasikan (Judul)

Kerjasama R&D instansi

dengan industri meningkat

industri agro

Keterkaitan antara tujuan, sasaran strategis, strategi dan

program/kegiatan seperti sajikan

di atas, maka

keterkaitan

Tujuan/Program/kegiatan dan Output dapat dilihat seperti Tabel 13.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VI - 7

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Tabel 14. Keterkaitan Tujuan, Sasaran, Program/kegiatan dan Output Tahun 20152019
Sasaran Strategis

No

Tujuan

Meningkat
nya inovasi
teknologi
bidang
komponen
aktif
bahan
alami,
pengolahan
sumber
daya alam
menjadi
bahan
baku
industri,
produk
antara dan
hilirisasi
komoditas
agro

Meningkat
nya
kepuasan
pelanggan
melalui
pelayanan
prima jasa
pelayanan
teknis

Uraian
1.1

1.2

Meningkatny
a
pengembang
an inovasi
dan
penguasaan
teknologi

Indikator
Kinerja

Satuan

2.2

2015 2016 2017 2018 2019

Menigkat hasil
litbang yang siap
diterapkan

Peneli
tian

Meningkat hasil
litbang yang telah
diimplementasikan

Peneli
tian

Meningkatny Karya tulis ilmiah


Judul 10
a publikasi
yang dipublikasikan
inovasi
meningkat
teknologi

10

11

12

13

Meningkatnya Paket Buku


teknologi
(ISBN
)
2.1

Tahun

Progr
am

Kegiat
an

Progra
m
Pengka
jian
Kebija
kan
Iklim
dan
Mutu
Indust
ri

Peneli
tian
dan
Penge
mban
gan
Tekno
logi
Indus
tri
Agro

Output Kegiatan
Indikator
1

Hasil
Peneliti
an

Juml
ah
Judul

Layana
n Jasa
Teknis

Juml
ah
layan
an

Pening
katan
SDM

Orang

Perenc
anaan
/Pelapo
ran

Doku
men

Pengad
aan
Peralat
an dan
Mesin

Unit

2
2
3
3
3
Peningkatan jumlah
jenis produk yang
Komo
sudah bisa diuji di diti/
laboratorium
Para
meter
uji
CSI
4,02 4,02 4,03 4,04 4,05
Meningkatny Tingkat kepuasan
(skala
a kualitas
pelanggan
5)
pelayanan
publik

Meningkatny Kerjasama R&D


a R&D di
instansi dengan
instansi dan industri
industri

Ketepatan waktu
pelayanan (delivery
time)
Kenaikan PNBP

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

MoU

%
%

80

82

83

84

85

5,61 5,61 5,61 5,61 5,62

VI - 8

Satua
n

Promos
i dan
Pemasa
ran

Kali/
Paket

Renova
si dan
Pemba
ngunan
Gedung
Kantor
Sistem
Informa
si
Manaje
n dan
Pengola
han
Data

M2

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

D. Kinerja Program/Kegiatan, Rencana Aksi dan Pendanaan


Program adalah instrumen kebijakan yang berisi satu atau dua lebih

kegiatan yang dilaksanakan untuk mencapai sasaran atau tujuan

serta

memperoleh alokasi anggaran. Untuk tahun renstra BBIA 2015-2019 hanya

memiliki satu program yaitu Program Pengkajian Kebijakan Iklim dan


Mutu Industri

dan satu kegiatan yaitu Penelitian dan Pengembangan

Teknologi Industri Agro.


Penghitungan

Prakiraan

pendanaan

kegiatan

tahun

2015-2019

menggunakan dasar perhitungan biaya inisiatif strategi/rencana aksi dalam


rangkan menghasilkan keluaran (Output) kegiatan seperti terlampir. Matrik

Kinerja Program/Output Kegiatan dan Pendanaan BBIA Tahun 2015-2019


seperti pada Tabel 14.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VI - 9

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Tabel 15. Kinerja Outcome/Output Program dan Pendanaan BBIA Tahun 2015-2019
Indikator Program/Output Kegiatan
Indikator Program Pengkajian Kebijakan Iklim dan
Mutu Industri
1.

Meningkatkan kualitas pelayanan publik

1.2

Ketepatan waktu pelayanan (%)

1.1
1.3

4,05

Kenaikan PNBP

80

6,51

82

6,51

83

5,61

84

5,61

85

5,62

10

10

11

12

13

Hasil litbang yang telah iimplementasikan


(Penelitian)

Karya tulis ilmiah yang dipublikasikan (Judul)


Kerjasama R&D instansi dengan industri

Layanan Jasa Teknis

Layanan Pengujian

2.3

Layanan Sertifikasi

2.4
2.5
2.6

Hasil Penelitian dan Pengembangan


(Komponen Aktif Bahan Alami dan Hilirisasi)

2.1
2.2

2019

4,04

Indikator Output Kegiatan Penelitian dan


Pengembangan Teknologi Industri Agro

2018

4,03

Hasil litbang yang siap diterapkan (Penelitian)

2017

4,02

2.1

2.4

2016

4,02

Meningkatnya pengembangan inovasi dan


penguasaan teknologi

2.3

2015

Meningkatkan kualitas pelayanan publik (skala


5)

2.

2.2

Target Indikator Program dan Output


Kegiatan

Layanan Kalibrasi

Layanan Pelatihan

Layanan Konsultasi
Layanan RBPI

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

2015

2016

Alokasi (dalam Juta Rupiah)


2017

2018

2019

61.212.539

76.832.515

87.133.110

98.779.730

101.324.899

10

10

10

10

10

2.611.279

2.500.000

2.700.000

3.000.000

3.200.000

24.134

24.391

24.646

24.899

25.154

17.679.345

17.611.629

19.096.346

20.835.799

21.494.163

7.112

7.183

7.255

7.328

7.401

15.177
362

15.329
366

15.482
369

15.637
373

15.793
377

1.426

1.440

1.455

1.469

1.484

10

11

11

12

12

VI - 10

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

Indikator Program/Output Kegiatan


2.7
2.8
2.9

Layanan Litbang

Layanan Standardisasi
JPT Lainnya

2.9.1

Uji Profisiensi

2.9.3

Penanganan Pencemaran Lingkungan

2.9.2
3
3.1
3.2
4
4.1
4.2
4.3
5

5.1
5.2
6

6.1
6.2
7

ABITIS

Pengembangan Kelembangaan dan


Peningkatan SDM

Pengembangan Kelembangaa

RENSTRA

Target Indikator Program dan Output


Kegiatan

2015

2016

2017

2018

2019

25
1

40
2

50
2

54
2

35

35

Perencanaan dan Pelaporan


Penyusunan Program dan Pelaporan (Program,
RBA, Lap TriW, LAKIP)

Pelaksanaan BMN, SAI dan Akuntansi BLU

Layanan Perkantoran

Gaji dan Tunjangan


Operasional dan Pemeliharaab Perkantoran dan
Laboratorium
Peralatan dan Fasilitas Pekantoran
Perangkat Pengolahan Data
Jumlah Peralatan Litbang (Paket)

Jumlah Peralatan Pengujian (SNI Wajib) dan


Kalibrasi (Paket)

Gedung dan Bangunan

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

13

13

13

13

12

12

12

12

12

30

40

32

30

40

1.200

1.224

500.000

500.000

600.000

600.000

600.000

150.000

154.500

159.135

163.909

168.826

23.820.462

24.843.886

25.915.128

27.036.514

28.091.910

12.451.452

21.643.000

26.510.000

26.826.146

38.520.000

12.451.452

14.943.000

19.240.000

19.026.146

28.860.000

2.850.000

8.500.000

11.000.000

19.067.360

10.000.000

13

1.374

2019

30-

2018

30

2017

60

25

2016

Peningkatan SDM (Orang)

Monev

2015

Alokasi (dalam Juta Rupiah)

2.000

VI - 11

6.700.000

7.270.000

7.800.000

9.660.000

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

Rencana

RENSTRA

anggaran 5 (lima) tahun yang dibutuhkan untuk

menghasilkan output dan mencapai sasaran selama lima tahun ke


depan

dapat

dilihat

Tabel

14

dan

secara

rinci

Inisiatif

Strategi/Rencana Aksi dan Anggaran 2015-2019 dapat dilihat pada


Lampiran 2.

Alokasi belanja modal BBIA dari tahun 2014-2017 berfluktuasi,

belanja modal tersebut direncanakan untuk :

Tahun 2015 direncanakan untuk pembelian peralatan

laboratorium pengujian, kalibrasi dan litbang serta renovasi ruang


PTSP/UPP/.

Tahun 2016 direncanakan pembelian peralatan laboratorium

pengujian, kalibrasi dan litbang dan rencana pengembangan


pembangunan gedung I di Jl.Juanda, Bogor.

Tahun 2017 direncanakan pengadaan peralatan laboratorium


pengujian dan kalibrasi.

Tahun 2018 direncanakan pengadaan peralatan percobaan dan


pengujian skala lab untuk mendukung kerjasama litbang yang

berorientasi pasar dan Renovasi Gedung IV (TU).

Tahun 2019; Pengadaan Sarana dan Prasarana Laboratorium

E. Proyeksi Keuangan
Dalam

penyusunan

proyeksi

asumsi sebagai berikut:

keuangan

dipergunakan

asumsi-

Asumsi Makro
o Laju inflasi sebesar

:5%

o Nilai tukar US $

: Rp 10.000,-

o Pertumbuhan ekonomi Nasional

:5%

o Kontribusi pendapatan JPT terhadap Anggaran BBIA :> 50%

Balai Besar Industri Agro

VI - 12

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Asumsi Mikro
o Tarif diasumsikan sudah menggunakan unit cost

o Volume pelayanan jasa teknis diasumsikan meningkat.

o Total peningkatan penerimaan JPT meningkat rata-rata > 10


%.

1. Proyeksi Belanja 5 Tahun


Proyeksi belanja untuk lima tahun ke depan berdasarkan

masing-masing jenis belanja yaitu belanja pegawai, belanja barang


dan belanja modal seperti terlihat pada Tabel 15.

Tabel 16. Proyeksi Belanja Tahun 2015 - 2019.


Belanja

2015

Belanja
Pegawai
Belanja
Barang
Belanja
Modal
Jumlah

2016

Proyeksi Belanja
2017

2018

2019

16.829.807.400

17.671.297.770

18.554.862.659

19.482.605.791

20.456.736.081

27,49%

23,00%

21,29%

19,72%

20,19%

29.081.279.960

35.718.217.493

38.338.248.026

41.203.617.624

42.008.163.774

47,51%

46,49%

44,00%

41,71%

41,46%

15.301.452.001

23.443.000.000

30.240.000.000

38.093.506.850

38.860.000.000

25,00%

30,51%

34,71%

38,56%

38,35%

61.212.539.361

76.832.515.263

87.133.110.684

98.779.730.265

101.324.899.855

Rata-rata kenaikan total belanja tahun 2015-2019 adalah

sebesar

17% per tahun.

Anggaran Tahun 2015 naik 32% dari

pagu Definitif Revisi DIPA ke-3 TA 2014, sedangkan tahun 2016

naik 26% dari tahun 2014, Tahun 2017 naik 13% dari tahun
2015, tahun 2018 naik 13% dari tahun 2017 dan tahun 2019 naik
3% dari tahun 2018.

Dalam perencanaan belanja tersebut diasumsikan belanja

pegawai berasal dari anggaran Rupiah Murni (RM)


dengan kenaikan rata-rata sebesar

Balai Besar Industri Agro

untuk gaji

5% per tahun juga biaya


VI - 13

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

litbang (Roadmap),
peralatan

RENSTRA

belanja modal terutama untuk

laboratorium

dan

pembangunan

investasi

gedung

guna

memberikan pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat.

Disamping RM, belanja modal (investasi) dapat bersumber dari


Saldo Kas BLU BBIA.

2. Proyeksi Pendapatan 5 Tahun


Proyeksi pendapatan tahun 2015 sampai dengan 2019 yang

bersumber dari APBN dan PNBP dapat dilihat pada Tabel 16.

Tabel 17. Proyeksi Pendapatan Tahun 2015 2019


Uraian

1. Rupiah Murni

2015

2016

2017

49.812.528.979

JPT lainnya

16.360.498.973
2.596.812.500
1.197.515.000
78.369.929
209.250.000
3.752.867.000
118.530.424
297.032.866
973.808.739

17.278.322.965 18.247.636.884 19.271.329.313


2.742.493.681
2.896.347.577 3.058.832.676
1.264.695.592
1.335.645.014 1.410.574.699
82.766.482
87.409.682
92.313.365
220.988.925
233.386.404
246.479.381
3.963.402.839
4.185.749.738 4.420.570.298
125.179.981
132.202.578
139.619.142
313.696.410
331.294.778
349.880.415
1.028.439.409
1.086.134.860 1.147.067.026

Total (1+2)

61.212.539.361

2. PNBP BLU

Pengujian
Kalibrasi

Pelatihan

Standardisasi
Konsultansi
Sertifikasi
RBPI

Litbang

Jumlah PNBP
BLU

25.584.685.431

27.019.986.284

76.832.515.263

58.597.303.170

2018

35.627.853.930

28.535.807.514

87.133.110.684

68.643.063.950

30.136.666.316

98.779.730.265

2019

69.497.566.559

20.352.450.887
3.230.433.189
1.489.707.940
97.492.145
260.306.874
4.668.564.292
147.451.776
369.508.707
1.211.417.486

31.827.333.296

101.324.899.855

Ket : Asumsi kenaikan Total PNBP 5,61% per tahun (baseline


Pendapatan JPT Tahun 2013)

Pendapatan dari rupiah murni mengalami kenaikan secara

berfluktuaktif,
biaya

kenaikan terutama disebabkan untuk alokasi

penambahan

peralatan

pengujian

dan

renovasi/

pembangunan bangunan. Penambahan peralatan harus terus


ditingkatkan sejalan dengan semakin banyaknya contoh yang
diuji dan meningkatkan kemampuan laboratorium penelitian dan

pengembangan. Selain itu naiknya rupiah murni juga disebabkan


Balai Besar Industri Agro

VI - 14

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

adanya biaya tambahan untuk gaji pegawai baru dan adanya


kenaikan gaji rata-rata 5% per tahun.

Proyeksi pendapatan total PNBP/JPT BLU tahun 2015-2019

diperkirakan rata-rata meningkat diatas 5,61% setiap tahunnya..

Sedangkan komposisi kontribusi masing-masing layanan terhadap


total

PNBP

diperoleh

dari

rata-rata

kontribusi

realisasi

penerimaan jasa layanan terkait pada tahun 2009-2013 (lihat


pada Gambar 3).

Pendapatan dari jasa layanan juga meningkat seiring

dengan bertambahnya jenis dan jumlah layanan yang dapat


diberikan

kepada

pelanggan,

sehingga

pada

tahun

2019

diperkirakan pendapatan dari PNBP/JPT menjadi sebesar Rp


31.827.333.296.

Belanja PNBP BLU sesuai dengan kebutuhan, diharapkan

kondisi ini dapat dicapai,

Tahun 2015 alokasi belanja PNBP

mengacu kepada pagu usulan penggunaan PPNB BLU yang telah


ajukan ke Direktorat Pembinaan BLU, Kementerian Keuangan
yang telah diajukan pada Januari 2014. Pada tahun 2016-2019

proyeksi belanja PNBP BLU sesuai dengan kebutuhan, diharapkan

kondisi ini dapat dicapai. Proyeksi Laporan Aktivitas Tahun 2015


2019 dapat dilihat seperti pada Tabel 17.

Balai Besar Industri Agro

VI - 15

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Tabel 18. Proyeksi Laporan Aktivitas Tahun 2015 2019


URAIAN
PENDAPATAN
Pendapatan Usaha/Jasa
Layanan
Jasa Layanan Teknis

Hibah :

2015

2016

2017

2018

25.584.685.431

27.019.986.284

28.535.807.514

30.136.666.316

35.627.853.930

49.812.528.979

58.597.303.170

68.643.063.950

69.497.566.559

3.562.785.393

4.981.252.898

5.859.730.317

2.791.409.900

3.811.241.700

25.584.685.431

27.019.986.284

28.535.807.514

30.136.666.316

2019

31.827.333.296
31.827.333.296

Terikat

Tidak Terikat

Pendapatan APBN
Operasional (RM)
Investasi (RM)

32.065.068.537

Pendapatan Lain-lain

44.831.276.081

52.737.572.853

25.122.689.100

34.301.175.300

Hasil Kerjasama dg Pihak


Lain
Sewa

Jasa Lembaga Keuangan


Pendapatan Lain-lain

Jumlah Pendapatan

61.212.539.361

76.832.515.263

87.133.110.684

Beban Pegawai

4.297.969.652

5.039.928.603

5.374.608.209

Beban Jasa Layanan

1.766.654.910

2.071.632.732

2.209.200.797

9.570.146.127

10.216.426.391

10.493.834.563

Beban Perjalanan

1.039.823.018

1.219.327.775

1.300.297.997

1.388.108.248

1.425.799.761

14.757.507.306

17.305.097.336

18.454.253.130

19.700.484.841

20.235.415.088

16.829.807.400

17.671.297.770

18.554.862.659

19.482.605.791

20.456.736.081

1.569.275.393

2.149.040.277

2.335.134.440

2.541.507.755

2.543.904.581

589.099.892

640.112.455

696.683.985

Beban

Beban Layanan
Beban Bahan

7.653.059.725

Beban Pemeliharaan
Beban Lain-Lain

Jumlah Beban Layanan

Beban Umum dan


Administrasi
Beban Pegawai

Beban Administrasi Kantor

1.204.817.481

Beban Pemeliharaan

Beban Langganan Daya &


Jasa
Beban Pemasaran

Beban Pakaian Kerja

Beban Libang & Teknologi


Beban Lainnya

Jumlah Beban Umum

1.435.973.652

1.562.881.396

1.564.355.307

1.805.601.380

2.472.676.310

2.686.795.438

2.924.247.668

2.927.005.446

5.532.330.651

5.559.992.304

5.587.792.265

5.615.731.227

5.896.517.788

39.425.932.262

41.732.312.011

1.036.921.807

32.632.926.165

1.892.454.712
1.420.009.985

37.296.595.266

190.965.906

2.056.330.085
1.542.974.442

2.832.156.397

1.953.092.952

1.321.536.423

175.747.236

2.602.182.082

1.951.252.779

2.422.427.764

965.014.296

1.381.911.100

Beban Penyusutan

1.792.808.838

2.358.390.042

5.893.353.000

2.394.806.058

128.334.409

Beban Pengembangan
Kelembagaan

1.649.934.298

5.737.560.160

101.324.899.855

1.748.738.848
430.173.401

Beban Perjalanan

8.974.208.226

98.779.730.266

207.842.993

2.238.063.372
1.679.338.647

2.834.827.326

697.341.009
208.039.004

2.240.174.028
1.680.922.385

43.002.915.907

Beban Lainnya

Balai Besar Industri Agro

VI - 16

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

URAIAN

2015

Beban Penyisihan Piutang


Tak Tertagih
Beban Adm.Bank

2016

Jumlah Beban Lainnya


Jumlah Beban

Keuntungan/Kerugian

2019

286.818.232

311.654.993

339.198.278

339.518.166

3.553.883

4.866.857

5.288.298

5.755.664

5.761.092

215.281.726

Surplus/Defisit Sebelum Pos


Keuntungan/Kerugian

2018

209.440.837
2.287.006

Beban Lain-lain

2017

RENSTRA

3.131.934

3.403.141

294.817.023

320.346.431

3.703.902

348.657.844

3.707.395

348.986.654

47.605.715.197

54.896.509.625

58.200.531.823

61.781.454.696

63.587.317.650

13.606.824.164

21.936.005.638

28.932.578.861

36.998.275.570

37.737.582.205

13.606.824.164

21.936.005.638

28.932.578.861

36.998.275.570

37.737.582.205

13.606.824.164

21.936.005.638

28.932.578.861

36.998.275.570

37.737.582.205

(22.021.029.766)

(27.876.523.341)

(29.664.724.309)

(31.644.788.380)

(31.759.984.354)

Keuntungan Penj.Aset Non


Lancar
Rugi Penj.Aset Non Lancar
Rugi Penurunan Nilai
Lain-lain

Total Keuntungan/Kerugian
Surplus/Defisit Sebelum Pospos Luar Biasa
Pos-pos Luar Biasa

Pendapatan dari Kejadian


Luar Biasa
Beban dari Kejadian Luar
Biasa

Total Pos-Pos Luar Biasa

Surplus/Defisit Bersih

Surplus/Defisit Di Luar
Pendapatan APBN

Biaya atau beban pegawai dari Tabel 17 merupakan

pembayaran gaji dan honor-honor yang anggarannya berasal


rupiah murni dan BLU.
pegawai

tersebut

Proyeksi besarnya peningkatan biaya

adalah

sebesar

5%

setiap

tahun

yang

disebabkan adanya kenaikan gaji dan penambahan jumlah


pegawai baru Proyeksi Arus Kas Tahun 2015 2019 dapat dilihat
pada Tabel 18.

Balai Besar Industri Agro

VI - 17

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

Tabel 19. Proyeksi Arus Kas Tahun 2015 2019


Uraian

Arus Kas Dari Aktivitas Operasi


Arus Masuk

Pendapatan Usaha dari Jasa


Layanan
Pendapatan Hibah
Pendapatan APBN (Rupiah Murni)

2015

2016

2017

2018

2019

61.212.539.36
1

76.832.515.26
3

87.133.110.6
84
28.535.807.51
4

98.779.730.2
66
30.136.666.31
6

101.324.899.85
5

58.597.303.17
0

68.643.063.95
0

25.584.685.431

27.019.986.284

35.627.853.930

49.812.528.979

42.073.384.54
6

49.336.517.32
1

Biaya Layanan

14.757.507.306

7.305.097.336

Biaya Umum dan Administrasi

27.315.877.240

Pendapatan Lain-lain
Pungutan Pajak
Arus Keluar

56.165.723.4
69

31.827.333.296
69.497.566.559

32.031.419.985

52.612.739.5
58
18.454.253.13
0
34.158.486.42
8

19.700.484.84
1
36.465.238.62
8

27.495.997.94
2

34.520.371.1
26

42.614.006.7
97

43.634.099.994

15.301.452.00
1

23.443.000.00
0

30.240.000.0
00

38.093.506.8
50

38.860.000.000

15.301.452.001

23.443.000.000

30.240.000.00
0

(15.301.452.0
01)

(23.443.000.00
0)

30.240.000.0
00)

Kenaikan Bersih Kas

3.837.702.814

4.052.997.942

Kas dan Setara Kas Awal

20.806.633.08
4

24.644.335.89
8

4.280.371.12
6
28.697.333.8
40

Biaya Lainnya

57.690.799.861
20.235.415.088
37.455.384.773

Pembayaran Kewajiban

Penyetoran Kelebihan Biaya


Pegawai
Penyetoran Pajak

Arus Kas Bersih dari Aktivitas


Operasi

Arus Kas Dari Aktivitas Investasi

19.139.154.81
5

Arus Masuk

Hasil Penjualan Aset Tetap


Hasil Penjualan Investasi jangka
Panjang
Hasil Penjualan Aset lainnya

Arus Keluar

Perolehan Aset Tetap


Perolehan Investasi Jangka Panjang
Perolehan Aset Lainnya

Arus Kas Bersih dari Aktivitas


Investasi

38.093.506.85
0

38.093.506.8
50)

Arus Kas Dari Aktivitas Pendanaan

38.860.000.000

(38.860.000.00
0)

Arus Masuk

Uang Persediaan dari KPPN


Penerimaan Kembali Pokok
Pinjaman
Pajak Belum Disetor

Kenaikan Hutang
Arus Keluar

Pembayaran Pokok Pinjaman


Pemberian Pinjaman

Arus Kas Bersih dari Aktivitas


Pendanaan

Jumlah Saldo Kas

Balai Besar Industri Agro

24.644.335.89
8

28.697.333.84
0

32.977.704.9
66

4.520.499.94
7
32.977.704.9
66
37.498.204.9
13

4.774.099.994
37.498.204.913
42.272.304.907

VI - 18

Dari Tabel

meningkat

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

18 menunjukkan bahwa Saldo Kas

semakin

tiap tahunnya, hal tersebut diasumsikan bahwa

Saldo Kas Awal BLU belum digunakan. Saldo Kas BLU akan
digunakan untuk investasi .
Selama

lima

tahun

kedepan

direncanakan

tidak

ada

investasi untuk jangka panjang dan penambahan dana melalui


pinjaman,

pendapatan terdiri dari pendapatan APBN dan

pendapatan Jasa Pelayanan Teknis (JPT).


diproyeksikan
tahunnya.

mengalami

peningkatan

di

Pendapatan JPT

atas

5,61%

tiap

Penyusunan proyeksi neraca didasarkan pada proyeksi

arus kas, proyeksi aktivitas operasi dan proyeksi penambahan


aset tetap BBIA.

Perhitungan proyeksi neraca dapat di lihat

pada Tabel 19 berikut:

Tabel 20. Proyeksi Neraca Tahun 2015 2019


URAIAN
Aset Lancar
Kas

Kas Bendahara RM

Kas Bendahara BLU

Piutang Usaha

TAHUN 2015

TAHUN 2017

TAHUN 2018

TAHUN 2019

24.644.335.898 28.697.333.840 32.977.704.966 37.498.204.913 42.272.304.907


24.644.335.898

28.697.333.840

32.977.704.966

37.498.204.913

42.272.304.907

426.371.715

422.107.998

417.886.918

413.708.049

409.570.968

202.204.990

Piutang Jasa Pelayanan


Piutang Jasa Lainnya

Penyisihan Piutang Tak


Tertagih
Persediaan

Persed ATK dan


Perlengkapan Lainnya
Persed Bahan Kimia

TAHUN 2016

197.941.273

193.720.193

189.541.324

185.404.243

(224.166.725)

(224.166.725)

(224.166.725)

(224.166.725)

(224.166.725)

472.603.814

470.240.795

467.889.591

465.550.143

463.222.393

86.099.013

85.668.518

85.240.175

84.813.974

84.389.904

386.504.802

384.572.278

382.649.416

380.736.169

378.832.488

Total Aset Lancar

25.319.144.702 29.365.515.908 33.639.314.750 38.153.296.380 42.920.931.543

Tanah

40.851.149.958 40.851.149.958 40.851.149.958 40.851.149.958 40.851.149.958

Gedung dan Bangunan

24.978.471.708 30.841.789.527 38.404.348.289 47.930.274.850 57.647.815.928

Peralatan dan Mesin

69.403.529.846 86.993.483.303 109.681.159.588

Aset Tetap
Tanah

Gedung dan Bangunan


Peralatan dan Mesin

Jalan,Irigasi dan Jaringan

40.851.149.958

40.851.149.958

40.851.149.958

40.851.149.958

40.851.149.958

24.978.471.708

30.841.789.527

38.404.348.289

47.930.274.850

57.647.815.928

69.403.529.846

86.993.483.303 109.681.159.588 138.258.939.270 167.411.562.504

Balai Besar Industri Agro

112.279.800

112.279.800

112.279.800

138.258.939.270 167.411.562.504
112.279.800

112.279.800

VI - 19

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

Jalan dan Jembatan

11.144.800

Irigasi/Bangunan Air

11.144.800

20.302.500

Jaringan

80.832.500

11.144.800

20.302.500
80.832.500

20.302.500
80.832.500

RENSTRA

11.144.800

11.144.800

20.302.500

20.302.500

80.832.500

80.832.500

Aset Tetap Lainnya

684.073.020

684.073.020

684.073.020

684.073.020

684.073.020

Aset Lain-lain

746.512.000

746.512.000

746.512.000

746.512.000

746.512.000

Aset Tetap Lainnya

684.073.020

Aset Lain-lain

Akumulasi Penyusutan
Total Aset Tetap
TOTAL ASET

746.512.000

(48.205.362.048)

684.073.020
746.512.000

(53.765.354.352)

684.073.020
746.512.000

746.512.000

(59.353.146.617) (64.968.877.844)

88.570.654.284 106.463.933.256 131.126.376.038

113.889.798.987

684.073.020

135.829.449.164 164.765.690.788

684.073.020
746.512.000

(70.865.395.632)

163.614.351.054 196.587.997.578
201.767.647.434 239.508.929.121

Berdasarkan Tabel 19 diatas, kas dan setara kas dihitung

dari aktivitas operasi yang terdiri dari pendapatan usaha dari jasa

layanan, pendapatan dari APBN, dan penagihan piutang dikurangi


biaya layanan. Nilai kas dan setara kas meningkat dari tahun ke
tahun, karena adanya akumulasi nilai kas tersebut.

Nilai persediaan terdiri dari persediaan bahan kimia dan

ATK. Besarnya nilai persediaan diproyeksikan dari kebutuhan

anggaran untuk bahan kimia dan ATK pertahun atau minimal


kebutuhan selama 1 bulan.

Ekuitas merupakan modal awal kegiatan ditambah surplus

atau defisit tahun lalu dan tahun berjalan. Proyeksi ekuitas


diharapkan mengalami peningkatan yang nyata dikarenakan
adanya surplus pendapatan setiap tahun.

Aktiva tetap yang dimiliki BBIA terdiri dari tanah, peralatan

dan mesin, gedung dan bangunan, jalan, irigasi dan jaringan,


serta aset tetap lainnya dimana aset tetap tersebut tiap tahunnya
mengalami penyusutan kecuali tanah.

Nilai aset ini sebelumnya telah dilakukan revaluasi oleh

Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) pada tahun 2008


dan besaran persentase penyusutannya sesuai dengan PMK No
01/PMK.06/2013

tentang

penyusutan

barang

milik

negara

berupa aset tetap pada entitas Pemerintah Pusat. Proyeksi

Balai Besar Industri Agro

VI - 20

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

penyusutan aset tetap tahun 2015 s/d 2019 sebesar 5% seperti


terlihat pada Tabel 20.

Tabel 21. Proyeksi Penyusutan Aktiva Tetap Tahun 20152019


No.

Uraian

1.

Gedung
Bangunan

2.

Peralatan &
Mesin

3.

2015

2016

2017

2018

2019

397.253.961

399.240.231

401.236.432

403.242.614

405.258.827

4.352.020.876

4.373.780.981

4.395.649.885

4.417.628.135

4.439.716.276

Jalan

1.120.052

1.125.653

1.131.281

1.136.937

1.142.622

4.

Irigasi

2.014.104

2.024.175

2.034.296

2.044.467

2.054.690

5.

Jaringan

2.707.888

2.721.428

2.735.035

2.748.710

2.762.453

6.

Aset Lain-lain

494.572.811

497.045.675

499.530.904

502.028.558

504.538.700

5.249.689.693

5.275.938.142

5.302.317.832

5.328.829.422

5.355.473.568

Total

Balai Besar Industri Agro

VI - 21

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

BAB VII

PENUTUP
Rencana Strategis Bisnis BBIA merupakan acuan umum mengenai langkah-

langkah besar yang berorientasi pada hasil yang hendak dicapai, sehubungan dengan
bisnis inti yang dijalankan oleh BBIA.

Berdasarkan pada hasil analisis lingkungan strategis yang dihadapi BBIA, baik

lingkungan internal maupun eksternal, yang menggunakan pendekatan analisis SWOT

(Matrik Internal-Eksternal), diketahui bahwa peta posisi masing-masing Jasa Pelayanan


Teknis (JPT) adalah sebagai berikut:

1. JPT layanan Pengujian, Kalibrasi, Sertifikasi, Pelatihan, Konsultasi dan Standardisasi

berada pada posisi kuadran I, ini berarti bahwa kekuatan yang dimiliki unit-unit

layanan tersebut kekuatan lebih besar daripada kelemahan dan peluang masih lebih
besar dari ancaman.

2. JPT RPBI dan Jasa ABITIS berada pada posisi kuadran II atau berada pada daerah

strategi diversifikasi, ini berarti bahwa kekuatan yang dimiliki unit layanan tersebut
besar daripada kelemahan dan ancaman lebih besar dari peluang

3. JPT Kerjasama Litbang berada pada Kuadran III atau strategi Minimizing, ini berarti

bahwa kelemahan yang dimiliki unit layanan tersebut lebih besar daripada kekuatan
dan peluang lebih besar dari ancaman.

4. JPT Uji Profisiensi dan Penanganan Pencemaran Lingkungan berada pada Kuadran IV
atau strategi Defensif, ini berarti bahwa

kelemahan yang dimiliki unit layanan

tersebut lebih besar daripada kekuatan dan ancaman lebih besar dari peluang.

Dalam menyusun Rencana Strategis Bisnis BBIA untuk 5 tahun (2015-2019)

telah mempertimbangkan potensi dan permasalahan yang ada di BBIA. Renstra Bisnis ini
juga dipresentasikan matrik keterkaitan yang menghubungkan antara Visi, Misi, Tujuan,

Sasaran Strategis, serta Inisiatif Strategi/Rencana Aksi dikemas dalam 1 (satu) Program
dan 1 (satu) Kegiatan guna memungkinkan tujuan BBIA dapat tercapai.

Untuk dapat terus menjalankan tupoksinya dalam memberikan layanan yang lebih

baik dan meningkatkan rasio perputaran aset semakin besar maka perlu optimalisasi
penggunaan sarana dan prasarana BBIA, sedangkan untuk meningkatkan JPT perlu
BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VII - 1

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

melakukan penambahan peralatan modern (berkinerja tinggi) dan penambahan/renovasi


gedung dan kantor guna yang mencapai tingkat kepuasan pelanggan.

Pertumbuhan rata-rata belanja BBIA tahun 2015-2019 sebesar 17% per tahun

disebabkan oleh meningkatnya investasi guna meningkatkan dan menjamin pelayanan

kepada masyarakat yang lebih baik, sebab itu penambahan sumber pendapatan yang
berasal dari BLU dan

Rupiah Murni sangat diperlukan untuk melaksanakan

program/kegiatan dalam Renstra Bisnis BBIA 2015-2019. Dengan tersedianya alokasi


dana tersebut dapat mewujudkan pengembangan infrastuktur, pengembangan personil

BBIA yang berdampak kepada kemampuan meningkatkan kualitas dan ruang lingkup
pelayanan.

Melalui peningkatan kualitas layanan dan perluasan ruang lingkup,

menggunakan asumsi makro dan

mikro, BBIA

meningkatkan pendapatan dari unit layanan

sehingga

serta

mempunyai peluang untuk

diperkirakan pertumbuhan

pendapatan BBIA tahun 2015-2019 rata-rata sebesar 5,61% per tahun.

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VII - 2

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

LAMPIRAN 1
Analisis lingkungan Internal dan Eksternal (SWOT)
Unit layanan dan Unit Pendukung BBIA

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VII - 3

RENCANA STRATEGIS BISNIS 2015-2019 Rev. 1

RENSTRA

LAMPIRAN 2
Inisiatif Strategi/Rencana Aksi dan Anggaran Tahun
2015-2019

BALAI BESAR INDUSTRI AGRO

VII - 4