Anda di halaman 1dari 32
s MODUL AUTODESK INVENTOR MOTOR DC ASSEMBLY UNIT ROBOTIKA INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG Disusun oleh: Hutomo
s
MODUL AUTODESK
INVENTOR
MOTOR DC ASSEMBLY
UNIT ROBOTIKA
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
Disusun oleh: Hutomo Adi Nugroho

Sebelum memulai proses mendesain, buat project terlebih dahulu.

Sebelum memulai proses mendesain, buat project terlebih dahulu. Klik icon Project pada menu bar, lalu klik

Klik icon Project pada menu bar, lalu klik New.

Sebelum memulai proses mendesain, buat project terlebih dahulu. Klik icon Project pada menu bar, lalu klik

Beri nama project, lalu klik Next OK.

Beri nama project, lalu klik Next  OK. Pastikan project anda sudah di-checklist, lalu klik Done

Pastikan project anda sudah di-checklist, lalu klik Done.

A. Membuat Motor DC

Untuk membuat part baru, klik New pilih Standard (mm).ipt

sudah di-checklist, lalu klik Done . A. Membuat Motor DC Untuk membuat part baru, klik New

Buat Sketch baru dengan meng-klik Start 2D Sketch, lalu pilih salah satu bidang kerja (xy/yz/zx).

Start 2D Sketch, lalu pilih salah satu bidang kerja (xy/yz/zx). Buat persegi panjang 30x20 cm dengan

Buat persegi panjang 30x20 cm dengan tool Rectangle.

Start 2D Sketch, lalu pilih salah satu bidang kerja (xy/yz/zx). Buat persegi panjang 30x20 cm dengan

Buat lingkaran dengan diameter 25 mm degan menggunakan tool Circle. (Pastikan lingkaran & persegi panjang sepusat).

Circle. (Pastikan lingkaran & persegi panjang sepusat). Hapus bagian yang tidak berpotongan dengan tool trim,

Hapus bagian yang tidak berpotongan dengan tool trim, sehingga terbentuk sketch seperti berikut:

yang tidak berpotongan dengan tool trim, sehingga terbentuk sketch seperti berikut: Setelah itu, klik Finish Sketch.

Setelah itu, klik Finish Sketch.

Extrude Sketch yang telah dibentuk dengan panjang 7mm.

Extrude Sketch yang telah dibentuk dengan panjang 7mm. Buat sketch pada salah satu permukaan.

Buat sketch pada salah satu permukaan.

Extrude Sketch yang telah dibentuk dengan panjang 7mm. Buat sketch pada salah satu permukaan.

Klik Project Geometry lalu pilih permukaan tersebut, sehingga terbentuk sketch seperti pada gambar di bawah ini, lalu klik Finish Sketch.

sketch seperti pada gambar di bawah ini, lalu klik Finish Sketch. Extrude dengan panjang 20 mm,

Extrude dengan panjang 20 mm, pilih New Solid Body.

sketch seperti pada gambar di bawah ini, lalu klik Finish Sketch. Extrude dengan panjang 20 mm,

Untuk memudahkan pengerjaan, anda juga dapat memberi warna pada bidang atau body yang telah anda buat dengan menggunakan tool Adjust. Untuk memilih material, gunakan tool Materials.

menggunakan tool Adjust. Untuk memilih material, gunakan tool Materials. Buat sketch baru pada pada permukaan berikut:

Buat sketch baru pada pada permukaan berikut:

menggunakan tool Adjust. Untuk memilih material, gunakan tool Materials. Buat sketch baru pada pada permukaan berikut:

Buat dua buah lingkaran diameter 4 mm & 2mm. Pastikan sepusat.

Buat dua buah lingkaran diameter 4 mm & 2mm. Pastikan sepusat. Extrude dengan panjang 2 mm.

Extrude dengan panjang 2 mm.

Buat dua buah lingkaran diameter 4 mm & 2mm. Pastikan sepusat. Extrude dengan panjang 2 mm.

Buat sketch pada permukaan berikut:

Buat sketch pada permukaan berikut: Buat lingkaran diameter 13 mm, ektrude 3 mm.

Buat lingkaran diameter 13 mm, ektrude 3 mm.

Buat sketch pada permukaan berikut: Buat lingkaran diameter 13 mm, ektrude 3 mm.

Untuk membuat lubang, klik tool Hole. Pilih concentric untuk placement, pilih permukaan lingkaran sebagai plane dan concentric reference. Buat lubang diameter 2mm through all .

Plane
Plane

Gunakan tools Offset from Plane untuk membuat plane baru berjarak 1 mm dari permukaan lingkaran.

through all . Plane Gunakan tools Offset from Plane untuk membuat plane baru berjarak 1 mm
Pada plane baru tersebut, buat silinder diameter 2 mm, panjang 40 mm.

Pada plane baru tersebut, buat silinder diameter 2 mm, panjang 40 mm.

Pada plane baru tersebut, buat silinder diameter 2 mm, panjang 40 mm.

Buat fillet seperti gambar di bawah ini dengan menggunakan tool Fillet.

seperti gambar di bawah ini dengan menggunakan tool Fillet. Klik kanan pada work plane, hilangkan checklist

Klik kanan pada work plane, hilangkan checklist pada visibility agar work plane tidak terlihat.

tool Fillet. Klik kanan pada work plane, hilangkan checklist pada visibility agar work plane tidak terlihat.

Hasil akhir desain Motor DC adalah sebagai berikut:

Hasil akhir desain Motor DC adalah sebagai berikut: Anda dapat memodifikasi dan menambahkan detail sehingga tampak

Anda dapat memodifikasi dan menambahkan detail sehingga tampak seperti gambar berikut:

(OPTIONAL)

adalah sebagai berikut: Anda dapat memodifikasi dan menambahkan detail sehingga tampak seperti gambar berikut: (OPTIONAL)

B. Membuat Roda:

Buat Sketch seperti gambar di bawah ini. Pastikan sketch close loop. (Gambar merupakan tampak melintang dari velg)

Axis
Axis

Klik Revolve lalu pilih garis dengan panjang 10 mm sebagai axis.

(Gambar merupakan tampak melintang dari velg) Axis Klik Revolve lalu pilih garis dengan panjang 10 mm

Untuk membuat ban, buat sketch pada permukaan berikut:

Untuk membuat ban, buat sketch pada permukaan berikut: Buat dua buah lingkaran berdiameter 40 mm &

Buat dua buah lingkaran berdiameter 40 mm & 45 mm, extrude dengan panjang 8 mm, pilih New Solid.

lingkaran berdiameter 40 mm & 45 mm, extrude dengan panjang 8 mm, pilih New Solid .

Beri warna dan fillet jika perlu.

Buat poros berdiameter 3mm, panjang 20 mm.

Buat poros berdiameter 3mm, panjang 20 mm. Anda dapat memodifikasi roda dengan membuat sketch seperti berikut.

Anda dapat memodifikasi roda dengan membuat sketch seperti berikut. (Gunakan tool Circular Pattern untuk membuat pola).

Anda dapat memodifikasi roda dengan membuat sketch seperti berikut. (Gunakan tool Circular Pattern untuk membuat pola).

Extrude denganpilihan cut

Extrude denganpilihan cut Hasil desain roda yang kita buat adalah seperti berikut:

Hasil desain roda yang kita buat adalah seperti berikut:

Extrude denganpilihan cut Hasil desain roda yang kita buat adalah seperti berikut:

C.

Membuat Gearbox

Untuk memudahkan assembly, desain gearbox yang akan kita buat terdiri dari dua part.

Untuk part 1, buka part baru lalu buat Sketch seperti gambar di bawah ini:

dari dua part. Untuk part 1, buka part baru lalu buat Sketch seperti gambar di bawah

Extrude dengan panjang 1 mm.

dari dua part. Untuk part 1, buka part baru lalu buat Sketch seperti gambar di bawah
Buat silinder hollow dengan diameter luar 5mm, diameter dalam 3 mm, panjang 8 mm.

Buat silinder hollow dengan diameter luar 5mm, diameter dalam 3 mm, panjang 8 mm.

Buat silinder hollow dengan diameter luar 5mm, diameter dalam 3 mm, panjang 8 mm.

Untuk part 2, buat part baru dan buat sketch seperti gambar berikut:

Untuk part 2, buat part baru dan buat sketch seperti gambar berikut: Extrude sepanjang 35 mm.

Extrude sepanjang 35 mm.

Untuk part 2, buat part baru dan buat sketch seperti gambar berikut: Extrude sepanjang 35 mm.

Buat sketch seperti di gambar pada permukaan berikut:

Buat sketch seperti di gambar pada permukaan berikut: Buat lubang sesuai sketch tersebut.
Buat sketch seperti di gambar pada permukaan berikut: Buat lubang sesuai sketch tersebut.

Buat lubang sesuai sketch tersebut.

Buat silinder hollow D luar = 5 mm , D dalam = 3 mm, panjang = 2 mm pada permukaan berikut:

Buat silinder hollow D luar = 5 mm , D dalam = 3 mm, panjang =
Buat silinder hollow D luar = 5 mm , D dalam = 3 mm, panjang =

D.

Assembly

Buat file baru dengan tipe Standard (mm).iam.

D. Assembly Buat file baru dengan tipe Standard (mm).iam. Klik Place, lalu masukkan pilih part yang

Klik Place, lalu masukkan pilih part yang akan di assembly

D. Assembly Buat file baru dengan tipe Standard (mm).iam. Klik Place, lalu masukkan pilih part yang

Klik kanan pada gearbox 1, lalu checklist Grounded agar posisinya tidak dapat beruah/bergeser.

Klik kanan pada gearbox 1, lalu checklist Grounded agar posisinya tidak dapat beruah/bergeser.
Klik kanan pada gearbox 1, lalu checklist Grounded agar posisinya tidak dapat beruah/bergeser.

Gunakan constraint insert untuk menghubungkan sumbu poros motor dan lubang gearbox.

Gunakan constraint insert untuk menghubungkan sumbu poros motor dan lubang gearbox.
Gunakan constraint insert untuk menghubungkan sumbu poros motor dan lubang gearbox.

Gunakan constraint flush dengan offset 2 mm untuk membuat bidang pada motor dan gearbox sejajar.

2 mm untuk membuat bidang pada motor dan gearbox sejajar. Gunakan constraint insert untuk menghubungkan sumbu

Gunakan constraint insert untuk menghubungkan sumbu poros roda dan lubang gearbox.

pada motor dan gearbox sejajar. Gunakan constraint insert untuk menghubungkan sumbu poros roda dan lubang gearbox.
Untuk membuat gear, gunakan Design Accelerator  Spur Gear. Pilih Module & Number of teeth

Untuk membuat gear, gunakan Design Accelerator Spur Gear.

Pilih Module & Number of teeth pada design guide, ubah gear ratio menjadi 2. Gunakan permukaan poros motor sebagai cylindrical face & start plane untuk Gear 1. Gunakan poros roda sebagai cylindrical face untuk gear 2.

sebagai cylindrical face & start plane untuk Gear 1. Gunakan poros roda sebagai cylindrical face untuk

Pada tab calculation, ubah power menjadi 2W.

Pada tab calculation, ubah power menjadi 2W.
Pada tab calculation, ubah power menjadi 2W.

Gunakan constraint mate, flush, dan insert untuk menyambungkan gearbox 2 dwngan gearbox 1 dan poros.

Gunakan constraint mate, flush, dan insert untuk menyambungkan gearbox 2 dwngan gearbox 1 dan poros.
Gunakan constraint mate, flush, dan insert untuk menyambungkan gearbox 2 dwngan gearbox 1 dan poros.

Hasil desain Motor Assembly adalah seperti berikut:

Hasil desain Motor Assembly adalah seperti berikut: