Anda di halaman 1dari 4

BERAT ISI AGREGAT KASAR & HALUS

( PADAT DAN LEPAS)

A. Dasar Teori
Metode yang dipilih dalam pengujian ini adalah dengan cara manual
menggunakan metode penusukan (padat dan lepas). Metode ini digunakan
untuk mencari berat isi atau disebut juga sebagai berat satuan agregat,
pengertian dari berat satuan sendiri yaitu rasio antara berat agregat dan
isi/volume. Berat isi agregat diperlukan dalam perhitungan bahan campuran
beton apabila jumlah bahan ditakar dengan ukuran volume.

B. Tujuan
a. Menentukan berat isi agregat
b. Menjelaskan prosedur pelaksanaan pengujian berat isi agregat kasar
&halus
c. Menggunakan peralatan dengan terampil
C. Alat yang digunakan
a. Timbangan & Talam

Novia Safitri 2 TS 1

Berat Isi Agregat Kasar & Halus

b. Tongkat pemadat dengan diameter 15mm, panjang 60cm dengan ujung


bulat sebaiknya terbuat dari baja
c. Wadah mould baja yang cukup kaku berbentuk silender dengan alat
pemegang

d. Mistar perata
e. Sendok sekop.

D. Bahan pengujian
Benda uji adalah agregat sebanyak kapasitas wadah yang digunakan.

E. Langkah pengujian
A. Berat isi lepas
1. Menimbang dan catatlah beratnya wadah/ mould baja.
2. Masukan benda uji dengan hati-hati dengan ketinggian maksimum 5cm
diatas wadah dengan menggunakan sendok sampai penuh.
3. Meratakan permukaan benda uji dengan menggunakan mistar perata.
4. Menimbang dan catatlah berat wadah berserta benda uji.

Novia Safitri 2 TS 1

Berat Isi Agregat Kasar & Halus

5. Menghitung berat benda uji.

B. Berat isi padat


1. Menimbang dan mencatat berat wadah/ mould.
2. Mengisi wadah dengan benda uji dalam 3 lapis yang sama tebal . Setiap
lapis dipadatkan dengan tongkat oemadat sebanyak 25 kali tusukan
secara merata.
3. Meratakan permukaan benda uji dengan menggunakan mistar perata.
4. Menimbang dan mencatat berat wadah beserta benda uji
5. Menghitung berat benda uji

F. Data hasil perhitungan

Agregat Halus
Lepas (kg)
Padat (kg)

Pemeriksaan
Berat mould
Berat
mould+Bend
a uji

Agregat Kasar
Lepas (kg)
Padat (kg)

W1

W2

6,8

7,1

10,8

12,3

W3=

3,8

4,1

4,8

6,3

Berat benda uji W2-W1

Volume mould d.t .3,14.16.16,5= .3,14.16.16,5= .3,14.21.31= .3,14.21.31=

3315,84

3315,84

a) Berat isi lepas (A. Halus)


Halus)
V= 3315,84
W1= 3kg
W2= 6,8kg
W3= 3,8kg

= 0,0011 kg/cm

Novia Safitri 2 TS 1

10731,735

10731,735

b) Berat isi dengan penusuk (A.


V= 3315,84
W1= 3kg
W2= 7,1kg
W3= 4,1kg

Berat Isi Agregat Kasar & Halus

= 0,0012 kg/cm

b) Berat isi lepas (A. Kasar)


Kasar)
V= 10731,735
W1= 6kg
W2= 10,8 kg
W3= 4,8kg
t= 31cm
D= 21cm

= 0,0004 kg/cm

Kesimpulannya yaitu:
Berat isi Ag.Halus
Berat isi Ag. Kasar

Novia Safitri 2 TS 1

b) Berat isi dengan penusuk (A.


V= 10731,735
W1= 6kg
W2= 12,3kg
W3= 6,3kg
t= 31cm
D=21cm

(lepas) = 0,0011 kg/cm


(padat) = 0,0012 kg/cm
(lepas) = 0,0004 kg/cm
(padat) = 0,0006 kg/cm

Berat Isi Agregat Kasar & Halus

= 0,0006 kg/cm