Anda di halaman 1dari 58

Morfologi Perkotaan (Tiga Kota Kolonial)

-Mempengaruhi perencanaan (London)


1. organik = tidak direncanakan, berkembang dari waktu ke waktu dalam
menanggapi kebutuhan fungsional masyarakat, dipengaruhi oleh topograf
2. bastide = kota-kota eropa yang baru, tugas egaliter tanah, rencana orthogonal
-Mempengaruhi perencanaan (Atlantic Tengah)
1. model spekulator -perencanaan grid (tepi barat London)
2. pembangunan kembali London (Kota London)
-Konsep morfologi pada Ekonomi di sisi Selatan
1. sistem agricultural berbasis pertanian (produksi)
2. sistem perkotaan lemah
- Mempengaruhi Perencanaan di sis selatan
1. Perkembangan renaisans di amerika (georgian style)
2. Bentuk tapak sebagian besar : bulat dan kotak-kotak
3. Kota yang dilayani fungsi secara politik dan sosial
Tiga Model di Kolonial Amerika
1. Organik, funsional (Boston)
2. Grid amerika, model speculator lahan (Philadelphia)
3. Renaisans Inggris (Annapolis)
Konsep Dasar (Morfologi Perkotaan)
Form lebih merujuk pada tipe /fungsi, sedangkan shape lebih merujuk pada
kondisi suatu fsik/permukaan
Maksudnya = lingkungan perkotaan didasari pada jenis komponen/elemen dan
memiliki efek tertentu pada pengaturan fsik.
-

1.
2.
3.
4.

Taman pinggiran Hamstead rencana cadastal (1975)


1. Rencana kota
2. Penutup bangunan
3. Pemanfaatan lahan dan bangunan
(Bentuk Kota Conzenian)
Kota
Bentuk jalan
Letak pola-pola
Pola bangunan
(analisis morfologi)
Tujuan (Konsep dasar)
1. Memperhatikan sejarah perkembangan daerah perkotaan

2. Memberikan pelajaran untuk masa depan, sebagai dasar


mengaplikasikan masa depan dalam perkembangan sejarah
3. Prioritas mofogenetik : mencerminkan ketahanan atau umur dari unsurunsru yang terdiri dari bentuk kompleks
. resistensi untuk berubah
. karakteristik sejarah morofologi
. kontribusi pada unit hierarki
-

Tipe vs standard
Sebuah pembangunan terdiri dari konvensi dan norma-norma yang ada di
suatu wilayah/kota tertentu yang telah berkembang dari waktu ke waktu
atas dasar pengalaman
1. Aturan sintaks
2. Nilai historis
Tipe = kaya makna budaya
Standard = hanya terdiri dari norma teknis dan miskin budaya

Untuk menjelaskan isi sejarah dalam proses desain, ada 3 pendekatan utama
1. Pendekatan muratori
Tipe memiliki peran sentral, pendekatan type morfologi
a. Tata ruang memiliki bentuk materi
b. Ada aturan yang mengatur transformasi spasial
c. Sistem spasial membawa makna budaya
Cara analisis

Dialektika antara tipologi bangunan dan morfologi perkotaan


Cara sistematis untuk mengklasifkasikan lingkungan dalam
menyusun temuan studi orang-lingkungan.
Fokus pada tradisi vernakular.
Alamat keterkaitan antara semua skala lingkungan.
Kenali kontinuitas temporal dan diskontinuitas dalam
lingkungan.

Ide CANIGNIAN ini:

Pola dasar: mencari jenis dasar, belajar dari jenis sebelumnya.

Gunakan pola dasar (jenis dasar) untuk mengembangkan

bangunan baru atau lingkungan yang tergabung pelajaran dari


masa lalu
-French School
1. pertumbuhan
2. tipologi

3. bentang alam kota


4. praktek sosial
5. struktur kota
mulai dari karakteristik yang ada
Penelitian tergantung pada situasi
Kriteria umum tidak masuk akal
English School
MRG Conzen (pendekatan Conzenian):

pendekatan geografs

Ditujukan untuk deskripsi rinci

Ilmu alam klasik

Parcel sebagai "mesin" dari struktur kota

Morfologi konglomerasi perkotaan:


eksperimental dan teoritis modeling,
dan implikasi untuk lalu lintas sehari-hari
kesimpulan
1. Morfologi kota
Studi empiris dari peta digital (resolusi: 2m 2)
Model sederhana pertumbuhan klaster (anal. Dipecahkan)
Universalitas - Kemacetan
2. Optimasi di-jalan entri
Simulasi model Nagel-Schreckenberg diperpanjang
Pengendalian fluks mobil memasuki

Pola Spasial Lanskap Perkotaan


Definisi Perkotaan Morfologi
- Morfologi perkotaan mengacu pada pengaturan fisik atau struktur kota dan kota. Ini
melibatkan pemetaan dan deskripsi pola penggunaan lahan internal dan termasuk
pola jalan, bangunan individu, blok bangunan, kepadatan dan fungsi yang berbeda
dari kota atau kota

Faktor yang Mempengaruhi Perkotaan Morfologi

faktor situs
Faktor sejarah dan budaya
faktor fungsional
pengaruh pemerintah
nilai-nilai sosial
kekuatan ekonomi
~ Sirkulasi ekonomi
~ aksesibilitas ekonomi / sewa tanah perkotaan

Urban Tanah Sewa Konsep dan Jarak Decay Mekanisme


1. Area aksesibilitas tinggi
~ Pusat kota
~ Rute lalu lintas Major
~ Persimpangan lalu lintas utama
Nilai tanah dan penggunaan dalam kota
~ Distrik Bisnis Pusat
~ Penggunaan lahan Industri
~ Penggunaan lahan perumahan
Model struktur perkotaan

pengantar
Kebanyakan kota barat menunjukkan spesialisasi areal dalam pola
penggunaan lahan internal mereka. Itu berarti "bidang fungsional" atau
"zona fungsional"

Tahap pertumbuhan perkotaan


~ Tahap infantil
~ Tahap Juvenile
~ Tahap Remaja
~ Tahap matang Dini
~ Tahap Sepenuhnya dewasa
1.

Zona Model konsentris Burgess '


Model zona konsentris Burgess 'adalah model induktif berdasarkan studi
kasus chicago pada tahun 1920. Ini adalah salah satu upaya awal untuk memberikan
beberapa wawasan ke dalam struktur urban
1.

Burgess digunakan faktor ekologi untuk menjelaskan variasi spasial dalam

2.

kota

Kompetisi
kekuasaan
Invasi
penggantian

asumsi implisit
~ Populasi seluruh kota didistribusikan secara merata
~ Gerakan ini sama mudah di semua arah
~ Seluruh kota dianggap biasa isotropik
~ Dan nilai-nilai menurun secara teratur dari titik pusat umum di kota
~ Rente ekonomi tertinggi di dekat pusat kota dan menurun secara progresif dari inti
~ Keluarga berpenghasilan rendah terpaksa tinggal di apartemen kepadatan tinggi atau
rumah-rumah petak dekat dengan inti kota

lima zona fungsional dalam model


Central Business District (CBD) atau lingkaran
Zona dalam transisi
Bekerja zona perumahan pria
Zona perumahan kelas menengah
Kelas tinggi perumahan zona komuter zona /

Keuntungan dari Model Burgess


Model ini memiliki keuntungan yang sederhana dan komprehensif dan tanah
yang signifikan menggunakan dan hubungan mereka menunjuk dalam bentuk
umum. Selain itu, karena itu adalah model induktif, mengambil contoh-contoh
nyata dari kota-kota Amerika pada tahun 1920, itu merupakan cara untuk
menafsirkan proses pertumbuhan kota selama periode tertentu untuk
beberapa kota dan kota-kota yang ada

Kritik model Burgess

Batas zonal
Heterogenitas internal zona
Model usang
Kurangnya universalitas
distorsi
ketinggian

Kesimpulan
Model zonal berdasarkan studi empiris
Model ini normatif dan induktif dan karena itu terbatas historis dan kultural.
Ini menekankan batas yang jelas dipotong yang tidak bisa dibenarkan oleh
studi gradien.
Namun demikian, tetap berguna sebagai pendekatan pertama penggunaan
lahan perkotaan dan telah mendorong banyak penelitian lain

Hoyt 's Sektor Model

1. Perkenalan

Pertumbuhan

Kesamaan antara model zona konsentris dan model sektor

Penerapan model sektor

~ Kasus Chicago
~ Kasus Calgary
Kritik model Hoyt 's

Model Hoyt ini umumnya dianggap lebih baik dari model burgess baik sebagai jarak
dan arah dari pusat kota dianggap
Kelemahan:
fokus yang sempit
~ Tinggi bangunan
~ Lahan Mixed zona pemanfaatan
~ Perkembangan modern
Harris dan Ullman- beberapa Nuclei Model

1. Perkenalan
Harris dan Ullman menyarankan bahwa zona mengembangkan sekitar sejumlah inti
yang terpisah seperti stasiun kereta api dan kompleks industri
2. Zona dalam model inti berganda

Persyaratan khusus kegiatan tertentu

Pengelompokan kegiatan serupa

Tolakan dari beberapa kegiatan oleh orang lain

Kemampuan kegiatan untuk membayar sewa dan tarif

3. Keuntungan dari model inti berganda

peningkatan transportasi

Urutan hirarkis penggunaan lahan

zona fungsional

Pengelompokan

Suburbanization dan desentralisasi

Akomodasi penyimpangan

dimensi waktu

keluwesan

4. Kritik dari model inti berganda

Ketinggian bangunan

Kekakuan

Delimitasi CBD

1. Indeks Bisnis Central

~ The Central Business Tinggi Index (CBHI)


CBHI = total luas lantai semua CBD fungsi / total luas lantai dasar
~ Indeks Intensitas Central Business (CBII)
CBII = total luas lantai semua CBD fungsi * 100% / Luas lantai
~ Indeks Bisnis Central
CBI = CBHI dari 1 + CBII OF 50%
Densitas Penduduk Perkotaan

1. Distribusi kepadatan penduduk dalam kota

2. Perubahan dari waktu ke waktu dalam kurva density-pembusukan

Mobilitas perumahan

1. Faktor bertanggung jawab untuk bertanggung jawab untuk mobilitas perumahan


~ Ditingkatkan lingkungan hidup
~ Pembentukan keluarga baru
~ Mekanisme sewa Tanah dan penyediaan lahan
~ Pekerjaan atau kesempatan kerja
~ Peningkatan komunikasi
~ Kebijakan pemerintah
2. mobilitas Residential di Hong Kong
~ Bergerak dipaksa
~ Bergerak sukarela
Morfologi Kota Asia

1. jenis kota Berbeda di Asia


~ Kota adat
~ Pusat penetrasi Barat
~ Kota kolonial
2. penggunaan lahan daerah utama dari kota South-East Asian besar
(Model McGee 's)

Zona pelabuhan

Zona berkebun pasar intensif

Zona penggunaan lahan campuran

daerah pemukiman

kawasan industri

TEORI DESAIN URBAN


I. Konsep ruang
definisi tradisional

Oxford English Dictionary:


Dua makna ruang:

Waktu atau durasi

Area atau ekstensi (defnisi yang lebih umum)

Dalam fsika, ruang memiliki tiga dimensi (sumbu xyz) dan dianggap sebagai
volume tidak daerah.

Sir Isaac Newton (17 th C) menjelaskan bahwa ruang mutlak ... .proper untuk
dirinya sendiri ... ..dan independen dari benda itu mengandung (benda masuk ke
dalam ruang yang tidak d sebaliknya)
Pendekatan baru

Dua kategori utama ruang ada:


1.

Mental Ruang (pengalaman)

1.

Ruang fsik (eksistensial)

Gagasan ruang dikatakan berasal dalam pikiran pengamat dan kemudian


dikenakan sebagai struktur pada dunia fsik .... ruang mental gambar ruang fsik
Konsep ruang berbeda dari budaya ke budaya ... budaya yang berbeda memiliki
desain spasial karakteristik seperti yang diungkapkan dalam mereka kota,
bangunan, dan seni (ref desa Dogon;. Japanese Mandala dll)
...... Tapi ruang itu sendiri adalah universal! (melampaui budaya)
II. KONSEP Estetika

Estetika dalam desain perkotaan mengacu pada pengaturan kreatif dari


unsur-unsur kota dengan cara yang indah dan fungsional.
Order dan kecantikan di sebuah kota adalah suatu keharusan, tidak
setelah pikir ... ..they adalah sebanyak prasyarat untuk kesehatan manusia
seperti udara segar.
Hubungan situs-Kota-Observer
(melihat kota dari sekitarnya dan sebaliknya)

Formulir Extracted: harmonis antara bangunan dan alam .... misalnya


mempertimbangkan lereng dasar, sudut bukit, kanopi vegetasi / pohon, dan
singkapan batuan. Mencerminkan ftur dominan dan meresap alam

Vistas dan situs supremasi: view lanskap dari kota ... indah dibingkai
pedesaan (panorama)

Ekspresi: ruang spidol / symbolgy / ornamen / detail misalnya menara


dan menara; landmark; aksen dari lansekap kota dan skyline

Entrance / Pendekatan: dampak mendalam dari kota pada pengunjung


yang melintasi panjang, jalan-jalan padat / air.

Warna dan cahaya: pilihan dari warna untuk mencerminkan kepekaan


estetika; kualitas cahaya alami merupakan faktor visual penting.

Air: dekat dengan air dan mungkin saling aset alam; air tepi, pelabuhan,
garis pantai, pulau-pulau, kanal dll

Geometri: bentuk dan hubungan sudut, garis, kurva dll

Skala manusia: bagaimana setiap penduduk akan menggunakan ruang


dan bagaimana mereka akan merasa di dalamnya.
Aspek Form Perkotaan
(lihat BUR 203 catatan)

Imageability: Gambar Fisik v / s Gambar Fungsional

Bentuk-Fungsi Hubungan

Variasi utama dari bentuk perkotaan dan struktur: Linear, radial, grid,
klaster dll

Tujuan dari bentuk kota (termasuk pertumbuhan; Arti dan identitas dll)

Pertumbuhan dan penurunan


Ada Teori dan Praktek

Teori-teori yang telah memotivasi dan masih menginformasikan


pembangunan kota yang baik normatif dan fungsional.

Teori normatif berusaha untuk menentukan "kebaikan" ... .apa adalah


bentuk kota yang baik? ... Dan membahas secara rinci aspek yang menciptakan
kota yang baik ... .. preskriptif ... .. Apa kota seharusnya!

Teori fungsional mencoba untuk menjelaskan bagaimana kota melakukan


dengan berkonsentrasi pada proses kota bentuk, tata ruang dan sosial, dan
model bentuk ...... deskriptif ...... Apa kota yang!
Teori normatif
(contoh yang dipilih)
1. Cosmic Model

Ini pernyataan bahwa bentuk pemukiman permanen harus menjadi model


magis alam semesta dan dewa-nya.

Sebuah kota kristal tersebut telah semua bagian-bagiannya menyatu


menjadi satu kesatuan yang sempurna memerintahkan dan perubahan
diperbolehkan terjadi hanya secara berirama dikendalikan

fenomena tertentu termasuk: seperti kembali, item alam, pengukuran


langit, memperbaiki lokasi, keterpusatan, defnisi batas, gambar bumi, geometri
tanah, arah, tempat kesadaran, dan numerologi
2. Mesin Model

Analogi antara kota dan mesin memiliki sejarah panjang (ref Mesir dan
klasik "per strigas", Ron Heron 's serangga kota;. Gerakan archigram; plug-in
konsep)

itu sering terjadi ketika tidak ada tujuan jangka panjang dalam pikiran
tetapi penyelesaian harus dibuat buru-buru dan pertumbuhan masa depan akan
ditentukan oleh kekuatan masih tak terduga

Bentuknya membutuhkan beberapa aturan sederhana urbanisasi dan


hasilnya adalah faktual, fungsional dan tanpa misteri alam semesta.

Di antara atributnya adalah kenyamanan, kecepatan, fleksibilitas,


keterbacaan, kesetaraan, dan spekulasi.
3. Model Organik

Analogi antara kota dan organisme hidup cukup baru-baru ini muncul
dengan pertumbuhan biologi pada abad ke-18 dan ke-19 (ref. Metabolists)

Model penting dari orang lain, terutama model mesin dengan "grid
sederhana" sebagai "statis"

Ini menegaskan bahwa suatu organisme:


- Adalah makhluk otonom, dengan batas yang pasti dan ukuran tertentu.

-Apakah tidak berubah hanya dengan bagian menambahkan tetapi melalui


reorganisasi mencapai batas atau ambang batas.
- Mengandung bagian yang berbeda tetapi bentuk dan fungsi selalu dikaitkan.
- Adalah homeostasis, self-perbaikan dan mengatur ke arah keseimbangan
dinamis.

- Mengalami siklus hidup dan mati seperti bagian ritmis dari satu negara ke yang
lain.
Model organik (Lanjutan)

Dari ini mengalir gagasan bentuk kota organik:


- Sebuah unit spasial dan sosial yang terpisah terdiri internal dari tempat yang
sangat terhubung dan orang.
- Sebuah komunitas yang sehat dari sifat heterogen dan beragam
- Unit mikro adalah lingkungan, daerah perumahan kecil, yang didefnisikan oleh
Clarence Perry pada tahun 1929 sebagai area support untuk sebuah sekolah
dasar, yang anak-anak, yang paling rentan dari spesies manusia, aman bisa
berjalan.
- Seperti organisme, pemukiman lahir, tumbuh dan matang, dan jika
pertumbuhan lebih lanjut diperlukan, entitas baru harus dibentuk. Jadi ada
negara dari ukuran optimal, di luar yang kondisi patologis terjadi.
Model organik (Lanjutan)
- Greeenbelts tidak hanya menjamin hubungan intim dengan alam tetapi
melampirkan pertumbuhan yang sehat.
Model -A dengan bentuk khas fsik, di antaranya pola radial, layout antigeometris, dan kecenderungan untuk bahan-bahan alami.
- Sering ide organik diperpanjang regional untuk menghubungkan pemukiman ke
lembah, jalan dan sistem alam diperpanjang lainnya.
-ada Tarik untuk mode skala kecil produksi atau jasa yang bertentangan dengan
proses sintetis skala besar. Seringkali model menyelaraskan diri dengan flosof
sosial-ekonomi yang melihat kenaikan nilai perkotaan sebagai hasil dari usaha
komunal bukan individual.
4. Kontekstual Model

Hal ini berkaitan pengembangan baru untuk analisis struktur urban yang
ada.
Sebuah konsep yang menonjol dari canon ini adalah bahwa dari "visi seri"
.... sifat berurutan dan terungkapnya pengalaman perkotaan (foreground / jalan
tengah / latar belakang), .................. Dengan sudutnya, divisi / modul, tonjolan,
dan relung / kemunduran dll menciptakan aspek yang menarik dan mengejutkan.

Konteks adalah sesuatu yang tidak memiliki defnisi spasial yang jelas
atau umum; sehingga dampak kontekstualisme akan bervariasi dengan lokasi
geografs dan pengaruh budaya.

Desain perkotaan utama telah sangat dipengaruhi oleh kontekstualisme


dalam hal rasa hormat yang baru untuk bentuk keseluruhan jalan perkotaan
tradisional dan blok dan kepedulian terhadap ranah publik

(ref:. Imageability (Kevin Lynch); permeabilitas (Jane Jacobs); adaptasi /


ketahanan (Standford Anderson) Ide-ide ini kemudian diterbitkan sebagai
Lingkungan Responsif (Alcock et al)
5. pragmatis Model

Ini adalah dimana desain perkotaan didefnisikan sesuai dengan


kebutuhan zaman ... .. mana alat dan konsep yang digunakan secara selektif dan
eksklusif dalam hal wilayah.

Bahaya dengan model ini terletak pada:

Hilangnya -Likely pemahaman tentang proses yang lebih besar yang


mempengaruhi bentuk kota
- Kemungkinan ketidakmampuan membuat keputusan pada skala perkotaan
- Kegagalan untuk merangkul disiplin lingkungan yang terisolasi dari desain

perkotaan mainstream.
6. Model konstruktivis

Ini mengeksplorasi teknik bentuk untuk membuat intervensi


perkotaan yang mengungkapkan kompleksitas spasial dan temporal dari
usia tertentu.

"Dekonstruksionis" yang konstruktivis yang menggunakan teknik


konvensional bentuk untuk mengekspresikan fragmentasi penting dalam
lingkungan kota.

Ref.

Peter Eisenman berlaku pendekatan yang lebih matematis dan rasional


di alam, yang cenderung menolak setiap sedikit kontekstualisme sejarah.
Rem Koolhaas membuat penggunaan gratis tipologi modernisme,
mengkombinasikan mereka dalam cara-cara baru dan ironis
Bernard Tschumi, memanfaatkan tabrakan acak yang dihasilkan dari
layering kerangka kegiatan yang tidak terkait.
Frank Ghery dan Zaha Hadid menggunakan teknik konvensional bentuk
untuk mengekspresikan ketertiban di antara kekacauan kota-kota modern
7. fungsionalis Model

Hal ini didedikasikan untuk menjelajahi struktur urban terjalin baru


yang akan memungkinkan peluang untuk pertemuan sosial / kontak dan
pertukaran yang hasil akhirnya adalah pengaruh humanising.

Penafsiran flosof ini, bagaimanapun, bervariasi dalam praktek:


rendah, menengah, dan kepadatan tinggi; kendaraan dan pejalan kaki
segregasi dll

(Ref: Aldo van Eyck, Ralph Erskine, Giancarlo De Carlo)


8. Rasionalis Model

Ini menawarkan morfologi / pendekatan struktural untuk desain


perkotaan yang terkait pembangunan perkotaan baru dengan struktur
sejarah kota dan tipologi ruang kota.

Gambar tokoh-tanah secara luas digunakan sebagai alat desain.

Sebagai "rekonstruksi kritis", metode ini digunakan untuk


mempertahankan dan mengembalikan pola abad jalan tradisional ke-19

dan bentuk blok perkotaan, jalan dan persegi, tanpa membatasi ekspresi
arsitektur kontemporer penambahan gedung baru.

Ini bukan permohonan untuk pelestarian membabi buta atau


mengenai kota sebagai museum; bukan, tujuannya adalah untuk
mengeksplorasi struktur dalam yang melekat dalam membangun jenis
dan bagaimana bentuk dibangun menampung berubah, hidup
menggunakan dari waktu ke waktu.

(ref. Robert Venturi, Aldo Rossi, Scott Brown, Colin Rowe, Rob &
Leon Krier)
DescriptiveTheories fungsional
Ini didirikan pada karakteristik berikut:

Sejarah kota: kota ini dianggap sebagai proses sejarah yang unik ...
menjelaskan kota sebagai turunan dari budaya mereka sendiri (ref
Sjoberg, Rapoport).

Ekologi Perkotaan: kota dianggap sebagai ekologi orang, masingmasing kelompok sosial menempati ruang sesuai dengan posisi ekonomi
dan kelas. (Ref. Burgess [Model konsentris], Weber, Simmel dan Spengler)

Ekonomi Kota: menganggap kota sebagai mesin ekonomi di mana


ruang, tidak seperti di kategori sebelumnya, adalah baik sumber daya dan
biaya tambahan yang dikenakan pada perekonomian untuk produksi atau
konsumsi ... .location dari kota optimasi bahan baku, tenaga kerja dan
lokasi pasar (ref . Isard, Von Thunen, Christaller)
Teori deskriptif fungsional (Lanjutan)

Komunikasi perkotaan: menganggap kota sebagai bidang kekuatan,


jaringan komunikasi partikel yang menarik dan saling tolak sebanyak yang
mereka lakukan dalam fsika.

Sub-set ide-ide ini meliputi peta penduduk potensial, model


gravitasi, arus komunikasi, dan berbagai model topologi.

Politik Perkotaan / Pemerintahan: memahami kota sebagai sistem


keputusan terkait ... kemakmuran, domain dekat, partisipasi warga di kota
yang demokratis; teori permainan, di mana orang berinteraksi bersamasama sesuai dengan aturan tetap dan menghasilkan disepakati hasil

Perkotaan Chaos: menolak teori sebelumnya kompetisi dan


berpendapat kota sebagai arena konflik, di mana bentuk kota adalah
residu dan tanda perjuangan, dan juga sesuatu yang berbentuk dan
digunakan untuk upah itu. (Castells, Harvey. Lefebvre, Gordon)
Prinsip desain dan Teknik

Bersama ini membantu dalam korelasi dan sintesis ruang, fungsi,


sirkulasi, situs, dan orientasi ...


Pilihan dan aplikasi (secara tunggal atau gabungan) mereka akan
tergantung pada konteks masalah (modus operandi)

Secara keseluruhan mereka memfasilitasi proses konseptualisasi ...


..entailing keputusan dan pilihan
1. Prinsip Desain
i.
Skala: mengacu pada setiap sistem pengukuran sesuai dengan
konteks. Proporsi sebagai aspek pengukuran memperkenalkan aspek
relativitas ... antara dua benda ... diukur dan benda universal dikenal ...
misalnya headroom menjelaskan ruang relatif terhadap tinggi badan
manusia.
Sebuah modul adalah salah satu bagian dari sistem proporsi relatif, di
mana satu bagian dapat menggabungkan dengan bagian lain untuk
membentuk objek yang lebih besar
(ref. Le Corbusier Modulor)
Aplikasi Skala dalam desain perkotaan

Skala dan visi Manusia: eyse kami memiliki dua bidang pandang umum dan rinci. Kerucut umum visi 30 deg up; 45 deg bawah; 65 deg
untuk kedua sisi.

Di atas menentukan skala perkotaan dalam beberapa cara: kita


tidak dapat melihat obyek yang jauh dari kami dari 3500 kali ukuran ... 8
kaki adalah percakapan jarak normal; orang antara 3 dan 10 ft adalah
dalam hubungan dekat dengan kita ... penggunaan suara normal; kita
dapat memilih rincian wajah sampai sekitar 75ft. Di luar ini, ada
kebutuhan untuk dengan gerakan ... sampai sekitar 450ft ... juga
maksimum untuk membedakan pria dari wanita ... melihat jarak
maksimum untuk sosok manusia adalah sekitar 4000ft.
Skala dan sirkulasi: skala ditentukan oleh cara kami mempekerjakan
untuk gerakan di sekitar kota serta cara kita bergerak di antara kota-kota
di seluruh negeri.
Skala ditentukan oleh mode yang berbeda dari gerakan berdasarkan
kecepatan dan ukuran, tetapi juga karakteristik dalam gerakan ...
mengungkapkan vs perhentian / interaktif ...
Skala dan lingkungan size: Jumlah warga dan tingkat layanan akan
menentukan skala lingkungan ... skala jaringan lingkungan akan
menentukan skala seluruh kota.

Besaran di gedung tetangga dan ruang:


Bangunan dan ruang harus dalam skala dengan orang-orang, serta dalam
skala satu sama lain ... .this juga akan berlaku untuk variabel lain seperti
bahan, warna, massal, dan tapak.
Variasi disengaja dalam skala dapat digunakan untuk mencapai
penekanan dan hirarki dalam desain bangunan dan ruang


Skala dan parameter: ini adalah di mana kita menggunakan
atribut akrab dan benda-benda yang dikenal dan rincian seperti mobil,
pohon, manusia, tiang lampu dll untuk menilai ukuran hal-hal lain di dekat
mereka

Skala vs Umur, waktu, kenyamanan dan kebiasaan:


Kami rasa skala perkotaan bervariasi dengan usia dan kebiasaan kita ...
.suatu dunia anak dimulai dengan rumah ... sebagai salah satu tumbuh
dunia membesar dan bagian yang terpisah dihubungkan bersama ... skala
membesar dunia mereka
Pengertian kita tentang skala perkotaan juga ditentukan oleh apa yang
kita terbiasa ... orang beradaptasi dengan lingkungan dengan waktu ...
mengatakan terbiasa dengan gedung pencakar langit di sekitar kita.
Skala perkotaan juga dapat bervariasi dengan siklus temporal kota ... jam
sibuk dengan lalu lintas yang cepat memiliki pandangan yang berbeda
dari skala untuk periode lamban hari, ketika orang memiliki semua waktu
untuk mengamati dan memilih rincian tentang kota.
ii) Ruang Perkotaan: dapat diisolasi atau terkait; mungkin sengaja
dirancang untuk menampilkan hubungan atau untuk menekankan
bangunan dan benda-benda yang dikandungnya.
Ruang mungkin linear / koridor; kotak; atau cadangan ... berdasarkan
ukuran mereka, mereka mendefnisikan hirarki jenis spasial ... ..from kecil
ukuran intim untuk kotak perkotaan dan ruang alam di mana kota ini
ditetapkan.
Ruang juga dapat tertutup atau terbuka ... 0,45 deg adalah kandang
penuh; 30deg optimal; 18 deg adalah minimum ... sesuatu yang kurang
adalah kurangnya itu!
iii) Perkotaan Misa; Hal ini mengacu pada susunan permukaan tanah,
bangunan, dan benda-benda untuk mempengaruhi kualitas ruang kota
dan membentuk pola aktivitas perkotaan pada kedua skala besar dan
kecil.
Dalam hal Massing, bangunan dapat memproyeksikan ke ruang angkasa,
berada di ruang, atau di ruang.
Visi dan cahaya kondisi kami mengatur cara kita memandang massa ...
Visi: 45deg adalah untuk rincian; 30deg adalah untuk seluruh benda;
18deg adalah untuk objek ditambah konteks
Cahaya: di bawah terang, sinar matahari yang jelas bagian-bagian
individu dari benda akan cenderung menonjol ... menundukkan cahaya
..as kita cenderung melihat kurang dari detail dan lebih dari objek secara
keseluruhan. Benda pahatan yang terbaik dilihat di bawah bahkan cahaya
seperti cahaya bayangan ... sehingga fasad utara dan selatan dapat
mengirimkan rincian berbeda ... ..depending posisi kami dalam kaitannya
dengan pola surya.

iv) Responsiveness; ini bisa menjadi sensual atau lingkungan

Sensual: upaya untuk memenuhi semua indera: Visual, Tactile,


Auditory, Olfactory, kinestetik

lingkungan; yang yang menyediakan pengguna dengan


pengaturan dasarnya demokratis dan memperkaya peluang mereka
dengan memaksimalkan tingkat pilihan yang tersedia bagi mereka; teknik
yang tersedia meliputi:
i) Permeabilitas
Hal ini mengacu pada sejumlah rute alternatif melalui lingkungan; itu
mempengaruhi di mana orang dapat pergi dan di mana mereka tidak bisa.
Ini menawarkan pilihan melalui aksesibilitas dan harus dipertimbangkan
pada tahap awal desain.
ii) Ragam
Hal ini mengacu pada berbagai kegunaan dicairkan kepada orang-orang
dalam suatu lingkungan tertentu; itu adalah pengalaman tingkat pilihan
yang disediakan oleh mencampurkan kegunaan
iii) Keterbacaan
Hal ini mengacu pada kemudahan yang orang dapat memahami tata letak
dari suatu lingkungan tertentu dan jenis peluang yang ditawarkan.
iv) Kekokohan
Hal ini mengacu pada sejauh mana lingkungan dapat digunakan untuk
tujuan yang berbeda dibandingkan dengan mereka dengan menggunakan
tunggal tetap.
v) Visual kesesuaian
Hal ini mengacu pada penampilan rinci dari tempat yang membuat orang
sadar akan kemungkinan penggunaan; itu mempengaruhi interpretasi
orang menaruh di tempat-tempat.
vi) Kekayaan
Hal ini mengacu pada tingkat pilihan dalam pengalaman sensorik yang
tempat menawarkan para penggunanya.
vii) Personalisasi
Hal ini mengacu pada sejauh mana orang dapat menempatkan cap
mereka sendiri di tempat; keputusan tentang bentuk dan bahan dari
skema harus hati-hati dibuat untuk mendukung personalisasi, tetapi juga
melindungi peran publik.
teknik lain

Terbuka teknik ruang: di mana untuk membangun dibandingkan


mana untuk tetap membuka; berbagai penggunaan ... taman, daerah
aliran sungai, jalur angkutan umum, bandara, dll
Struktur ruang terbuka akan menjadi kerangka kerja untuk berhubungan
pengembangan lahan untuk transportasi dan juga memungkinkan untuk

keputusan lain yang berkaitan dengan kehidupan masyarakat: sekolah,


gereja, playfelds dll

Teknik sistem transportasi; pola gerakan sebagai pembentuk


tanah utama; morfologi jaringan terhadap bahwa bidang tanah mereka
menentukan ... .density pembangunan terhadap intensitas sirkulasi.
Tingkat varios jaringan, konektivitas hierarkis mereka, serta fasilitas
terminal.

Plug-in Teknik; di mana sistem modular seperti yang dari grid


dibuat dan dalam ini menggunakan didefnisikan dan benda-benda dapat
"dimasukkan" dan dihapus dengan mudah (fleksibilitas) ... awalnya
digunakan sebagai teknik untuk desain fungsi dalam bangunan individu
tetapi kemudian direplikasi di kota- desain lebar
Teori Versus Praktek
(Mengapa hal desain perkotaan)

Kami merancang ruang untuk menarik orang (ranah publik)

Desain perkotaan menciptakan kerangka kerja untuk kehidupan kita.

memahami bagaimana manusia memandang skala fsik dan bentuk


kota sangat penting untuk menguasai desain.

Kami merasakan dan mengalami desain perkotaan setiap hari

Setiap lebar jalan dan bangunan tinggi memberikan pesan ke


pengguna mereka tentang cara menggunakan ranah publik

Desain membawa ketertiban dan hubungan ke dalam lingkungan


manusia

Desain yang berbeda mempengaruhi warga dengan cara yang


berbeda, dan membuat gambar kota 's lebih hidup dan mengesankan

Tertanam dalam teori desain perkotaan adalah tujuan mendasar dari


menyeimbangkan pembangunan swasta dan publik dengan cara yang
menggabungkan kebutuhan sosial, ekonomi, dan budaya dari penduduk
perkotaan yang beragam

Desain perkotaan harus memecahkan masalah praktis dari fungsi


pertama dan terutama, karena menciptakan alat untuk orang dan kualitas
hidup mereka.

Transportasi dan Lingkungan Perkotaan


Topik 4 - Transportasi Perkotaan, Penggunaan Tanah dan Lingkungan
A - Tanah Perkotaan Penggunaan dan Transportasi
B - Dampak Lingkungan dari Transportasi / Penggunaan Tanah Sistem
Studi Kasus - C
Perkotaan Penggunaan Lahan dan Transportasi

1. Transportasi / Penggunaan Tanah Sistem

2. Transportasi dan Form Perkotaan

3. Transportasi dan Struktur Perkotaan

SEBUAH
Penggunaan Lahan dan Transportasi

Daerah perkotaan adalah transportasi / sistem penggunaan lahan

Entitas yang kompleks dengan banyak fungsi.

Sistem di mana lokasi dan akumulasi spasial bentuk penggunaan lahan.

Penggunaan lahan perkotaan:

Mengekspresikan atribut dari ruang kota.

Mencoba untuk menafsirkan unsur-unsur spasial dan keterkaitan

mereka.

Sistem ini sangat kompleks dan mencakup beberapa hubungan.

Masing-masing adalah bagian dari sub-sistem termasuk sistem transportasi,


interaksi spasial dan penggunaan lahan.
A-1
3
Penggunaan Lahan dan Transportasi

Ikhtisar konseptual

Hubungan antara transportasi dan penggunaan lahan telah diteliti untuk


waktu yang lama dan tunduk pada berbagai pendekatan.

Von Thunen penggunaan lahan daerah Model.

Burgess penggunaan lahan konsentris Model.

Sektor dan pola penggunaan lahan inti.

Teori sewa tanah.

A-1
Formal dan Fungsional Penggunaan Tanah
A-1
Formal Penggunaan Lahan
Fungsional Penggunaan Lahan
Bungalows
Taman
pabrik
Pusat perbelanjaan
apartemen
Low density perumahan
waktu luang

Industri
Komersial
Kepadatan tinggi perumahan
5
Penggunaan lahan dapat formal atau fungsional:
Penggunaan lahan Formal adalah himpunan atribut kualitatif ruang seperti bentuk, pola
dan aspek. Hal ini juga dikenal sebagai lanskap umum kota dan lebih dari definisi di alam.
Penggunaan lahan fungsional adalah tingkat akumulasi spasial kegiatan ekonomi seperti
produksi, konsumsi, tempat tinggal, transportasi, dll Hal ini mengacu pada fungsi dialihkan di
ruang kota. Ini adalah perhatian besar bagi perencana kota, ekonom dan ahli geografi.
Penggunaan lahan dapat didefinisikan menggunakan kriteria yang berbeda. Sementara
penggunaan lahan secara formal mengacu pada atribut kualitatif ruang, penggunaan lahan
fungsional menunjukkan fungsi sosial ekonomi suatu wilayah. Sebagai contoh, sementara
pabrik adalah atribut kualitatif, industri adalah fungsi ekonomi (lihat gambar di atas).
Transportasi / Penggunaan Tanah Sistem
Interaksi spasial
Penggunaan lahan
Sistem transportasi

Model trafik tugas

kapasitas transportasi

Teori basis ekonomi

teori lokasi

Lalu lintas generasi dan daya tarik model

Model interaksi spasial

Parameter peluruhan Jarak

modal perpecahan
Infrastruktur (supply)
Gesekan Space
Spasial Akumulasi (demand)
6
Transportasi memiliki dampak pada sistem ekonomi serta sistem ekonomi berdampak atas
sistem transportasi. Dengan kata lain, pasokan transportasi dan permintaan yang saling
bergantung. Misalnya, pembangunan interchange jalan raya nikmat munculnya pusat
komersial, yang akan menghasilkan permintaan transportasi tambahan, yang pada
gilirannya akan mendukung lokasi kegiatan baru dan reorganisasi struktur tata ruang
wilayah.
Von Thunen Tanah Gunakan Model Regional
Negara terisolasi
Kondisi dimodifikasi
Peternakan
Sistem tiga-bidang
Tanaman framing, bera
dan padang rumput
Pertanian tanaman pangan tanpa
kosong

Kayu bakar dan kayu


produksi
Pasar berkebun dan
produksi susu
sungai dilayari
pusat kota
A-1
7
Jika ekonomi modern dimulai dengan Adam Smith, ekonomi lokasi modern mulai dengan
Von Thunen. Dia adalah orang pertama yang mengembangkan model analitis dasar dari
hubungan antara pasar, produksi, dan jarak. Untuk tujuan ini ia memandang lanskap
pertanian. Biaya relatif pengangkutan komoditas pertanian yang berbeda untuk pasar sentral
ditentukan penggunaan lahan pertanian di sekitar kota. Kegiatan yang paling produktif
sehingga akan bersaing untuk tanah terdekat.
Gambar di atas ini memberikan gambaran model penggunaan lahan Von Thunen ini. Hal ini
dapat dibagi dalam dua bagian, satu mewakili negara terisolasi melalui polos isotropik, dan
yang lainnya dengan dimodifikasi biaya transportasi (sungai dilayari). Tujuan dari semua
penggunaan lahan adalah dengan memaksimalkan produktivitas mereka, yang tergantung
pada lokasi mereka dari pasar (Central City).
Biaya relatif pengangkutan komoditas yang berbeda untuk pasar sentral ditentukan
penggunaan lahan pertanian. Kegiatan yang paling produktif (berkebun atau susu produksi)
atau kegiatan memiliki biaya transportasi yang tinggi (kayu bakar) menemukan dekatnya
pasar. Tentu saja, hubungan ini sangat sulit untuk membangun dalam konteks yang
sebenarnya. Namun kita dapat mengakui hubungan yang kuat antara sistem transportasi
dan pola penggunaan lahan daerah.
IV - zona kelas Kerja
V - zona Residential
VI - zona Commuter
I - Loop (pusat kota)
Zona Pabrik - II
III - Zona transisi
LOOP
Sedikit
Sisilia
Rumah Apartment
Bungalo
Bagian
Dwellings Keluarga tunggal
District perumahan
kampung Yahudi di kota
dua Rencana
Daerah
kedua Immigrant
Penyelesaian
Model
Chicago, 1920
Sabuk hitam

Burgess Perkotaan Penggunaan Tanah Model


A-1
Sektor dan Nuclei Perkotaan Penggunaan Tanah Representasi
2
3
4
4
5
3
3
1
3
3
3
1 CBD
2 Grosir dan cahaya manufaktur
3 Rendah kelas perumahan
4 Tengah-kelas perumahan
5 kelas tinggi perumahan
1
2
3
4
5
3
3
6
7
8
9
6 manufaktur Berat
7 distrik bisnis Sub
8 pinggiran Residential
9 pinggiran Industri
Sektor
inti
A-1
9
Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 1939 oleh Homer Hoyt menyimpulkan bahwa pola
penggunaan lahan tidak distribusi acak, atau tajam didefinisikan daerah persegi panjang
atau lingkaran konsentris melainkan sektor. Sumbu komunikasi terutama bertanggung jawab
untuk penciptaan sektor, sehingga transportasi berpengaruh directional di darat
menggunakan. Kita bisa melihat pada representasi sektor yang Burgess proses transisi
masih merupakan bagian dari perubahan penggunaan lahan, namun terdapat sumbu
sepanjang yang kegiatan perkotaan berorientasi.

Mengikuti perkembangan Hoyt untuk sebuah kota sektoral, CD Harris dan EL Ullman (1945)
memperkenalkan generalisasi yang lebih efektif dari lahan kota menggunakan. Itu dibawa ke
depan bahwa banyak kota-kota dan kota-kota hampir semua besar tidak tumbuh dari sekitar
satu CBD, tapi dibentuk oleh integrasi progresif dari sejumlah inti yang terpisah di kain
perkotaan. Kabupaten ini menjadi khusus dan dibedakan dalam proses pertumbuhan dan
tidak terletak dalam kaitannya dengan atribut jarak, tetapi terikat oleh sejumlah atribut:
Beberapa kegiatan memerlukan fasilitas khusus. Dengan demikian sektor ritel menuntut
aksesibilitas maksimum, yang sering berbeda dari sentralitas geometris.
Kelompok kegiatan serupa bersama sejak kedekatan menyiratkan interaksi ditingkatkan.
Kita mungkin berpikir tentang kegiatan pelayanan seperti bank, perusahaan asuransi, tokotoko dan lembaga. Hal ini dapat didefinisikan sebagai kekuatan sentripetal antara kegiatan.
Beberapa kegiatan yang memukul mundur satu sama-lain seperti kualitas tinggi
perumahan dan industri berat. Ini dapat didefinisikan sebagai kekuatan sentrifugal.
Beberapa kegiatan yang tidak mampu membayar sewa situs optimal untuk lokasi mereka.
Mereka dengan demikian lokasi di tempat yang lebih murah, yang tidak optimal, tapi cocok
untuk kegiatan ini.
Teori Tanah Sewa
Menyewa
Jarak dari pusat kota
Eceran
Industri/
komersial
apartemen
rumah tunggal
Menyewa
Sebuah
b
c
d
Ritel a
b Industri / komersial
c Apartments
rumah tunggal d
batas kota
1
2
3
Sebuah
b
c
d
A-1
10
Dalam ekonomi pasar, sebagian besar lahan perkotaan dapat bebas dijual atau dibeli.
Dengan demikian ekonomi tanah prihatin tentang bagaimana harga tanah perkotaan

adalah tetap dan bagaimana harga ini akan mempengaruhi sifat, pola dan distribusi
penggunaan lahan perkotaan.
Nilai tanah perkotaan, sewa, adalah hasil dari kapitalisasi dan keuntungan dari lokasi. Ketika
sebuah kota tumbuh, lokasi terpencil yang digunakan, membuat sewa sebagian besar
tempat diakses meningkat. Tempat-tempat ini memiliki karena itu tidak ada pilihan lain selain
menjadi lebih padat dan produktif. Hal ini umumnya terjadi dengan "expulsing" beberapa
kegiatan di luar dan dengan menarik kegiatan yang lebih produktif. Kepadatan dan
disewakan erat terkait.
Nilai sewa juga terkait erat dengan gesekan ruang, karena tanpa gesekan semua lokasi
akan menjadi lokasi yang sempurna. Gesekan ini diatasi dengan transportasi, tetapi
transportasi memiliki harga, yang umumnya fungsi dari jarak yang ditempuh. Penggunaan
lahan sehingga ditentukan oleh kemampuan sewa membayar fungsi ekonomi yang berbeda
di daerah perkotaan, seperti ritel, industri dan tempat tinggal. Lokasi yang optimal, di mana
aksesibilitas optimal, adalah daerah pusat bisnis. Setiap kegiatan, termasuk di pedesaan,
ingin berada di sana, tetapi mereka tidak memiliki kapasitas yang sama untuk membeli
lokasi optimal ini.
Transportasi dan Form Perkotaan

bentuk perkotaan

Bentuk kota sangat mempengaruhi dan dipengaruhi oleh pola perjalanan,


asal dan tujuan.

Inti perkotaan yang padat dari kota-kota Eropa, Jepang dan Cina
memungkinkan warga untuk membuat 30 sampai 60 persen dari semua perjalanan dengan
berjalan dan bersepeda.

Formulir perkotaan tersebar dari kota-kota Australia dan Amerika mendorong


ketergantungan pada mobil.

Ada berbagai macam bentuk perkotaan dan sistem transportasi perkotaan.


Dampak dari mobil pribadi

Peningkatan jumlah kota tampaknya seluruh dunia akan berkembang di skala


yang meningkatkan ketergantungan pada mobil milik pribadi.

Dispersi terjadi di berbagai jenis kota.


A-2
11
(Halaman sebelumnya) Bagian 1 dari gambar di atas, yang menggambarkan toleransi
kegiatan ekonomi untuk menyewa, membawa ke depan tiga konsep penting dalam
perekonomian tanah:
Rent. Sebuah surplus (keuntungan) yang dihasilkan dari beberapa keuntungan seperti
keuntungan locational. Sewa adalah yang tertinggi untuk ritel karena kegiatan ini adalah
terkait erat dengan aksesibilitas.
Sewa Gradient. Sebuah representasi dari penurunan sewa dengan jarak dari pasar (pusat).
Gradien ini berkaitan dengan biaya marjinal jarak untuk setiap kegiatan, yang adalah
bagaimana jarak mempengaruhi sewa penawaran nya. Ritel adalah kegiatan memiliki biaya
marjinal tertinggi, sementara satu perumahan keluarga memiliki biaya terendah marjinal.
Bid Rent Curve Fungsi. Satu set kombinasi dari harga tanah dan jarak antara yang individu
(atau perusahaan) acuh tak acuh. Ini menggambarkan harga bahwa rumah tangga
(perusahaan) akan bersedia membayar di berbagai lokasi dalam rangka mencapai suatu

tingkat kepuasan (utility / keuntungan). Aktivitas memiliki sewa tawaran tertinggi pada satu
titik secara teoritis kegiatan yang akan menempati titik ini.
Tumpang tindih kurva sewa tawaran (bagian 2 pada gambar) dari semua kegiatan
ekonomi perkotaan pola penggunaan lahan konsentris dibuat dengan ritel di CBD, industri /
komersial pada cincin berikutnya, apartemen jauh dan kemudian rumah tunggal (bagian 3 ).
Hal ini penting untuk mempertimbangkan bahwa representasi ini menganggap ruang
isotropik. Di dunia nyata seperangkat fisiografi (waterfront, bukit, dll), sejarah (pariwisata)
dan sosial (ras, kejahatan, persepsi) atribut akan mempengaruhi kurva sewa tawaran.
Jalan
Jalan raya
pusat kegiatan
Tipe I - Completely Bermotor Jaringan
A-2
Jalan
Jalan raya
pusat kegiatan
jalur transit
Tipe II - Pusat Lemah
A-2
Jalan
Jalan raya
pusat kegiatan
jalur transit
Tipe III - Pusat Kuat
A-2
Jalan
Jalan raya
pusat kegiatan
jalur transit
Jenis IV - Lalu Lintas Batasan
A-2
Transportasi dan Form Perkotaan

perubahan besar

Kawasan pusat bisnis (CBD):

Setelah tujuan utama komuter.

Dilayani oleh angkutan umum.

Dianggap usang dengan mengubah manufaktur, ritel dan praktek

manajemen.

Kegiatan
Manufaktur tradisional tergantung pada kerja terpusat dan skema

transportasi.

Teknologi canggih telah memberikan industri modern yang lebih

fleksibel.

Akibatnya, kesempatan kerja telah bergeser ke pinggiran kota dan


sistem aktivitas kota telah dimodifikasi jauh.

A-2
16
Evolusi dari Sistem Activity dari Kota
Keuangan
Asuransi
Pergudangan
Keuangan
ritel
grosir
Industri
Angkutan
Pergudangan
Keuangan
ritel
Angkutan
grosir
SEBUAH
Industri
Pergudangan
grosir
Angkutan
B
C
Kegiatan inti
kegiatan pusat
kegiatan peripheral
A-2
17
Munculnya CBD adalah hasil dari proses sejarah yang terjadi selama beberapa abad yang
telah berubah bentuk perkotaan dan lokasi kegiatan ekonomi. Jelas, masing-masing kota
memiliki sejarahnya sendiri, namun ada kemungkinan untuk membangun proses yang
umum umum.
(A) Pra era industri. CBD terbatas pada bagian kecil dari kota umumnya dekatnya tepi
pantai dan / atau pasar dan ditempati oleh pedagang dan keluarga mereka. Tempat-tempat
di mana sumber utama dari transaksi dan dengan demikian diperlukan keuangan, asuransi,
pergudangan dan layanan grosir.
(B) revolusi industri. Dengan revolusi industri datang produksi massal dan konsumsi
massa. Hal ini memungkinkan munculnya ritel dan grosir bagian yang berbeda dari CBD
sementara manufaktur terletak di luar inti. Mengelola kegiatan memperluas juga
menciptakan kebutuhan yang meningkat untuk ruang kantor yang terletak tempat tradisional
terdekat interaksi keuangan.
(C) era Kontemporer. Dalam era kontemporer, industri besar-besaran direlokasi jauh dari
kerangka CBD untuk daerah pinggiran kota meninggalkan ruang untuk ekspansi kegiatan
administrasi dan keuangan. CBD demikian obyek akumulasi penting dari kegiatan keuangan
dan administrasi sebagai beberapa perusahaan menjadi perusahaan multinasional.
Kegiatan ini bahkan lebih bersedia untuk membayar sewa lebih tinggi dari kegiatan ritel.
Ritel baru sub-pusat muncul di daerah pinggiran kota sebagian karena aksesibilitas jalan

dan karena kebutuhan untuk melayani daerah-daerah baru. Kegiatan daerah pergudangan
dan transportasi, tidak lagi inti, juga telah berkumpul di daerah pembangunan tersebut.
Transportasi dan Form Perkotaan

Evolusi transportasi dan bentuk urban

Umumnya menyebabkan perubahan dalam bentuk yang paling perkotaan.

Tersebar pola pengembangan lahan perkotaan:

Dominan di Amerika Utara.

Tanah berlimpah

Biaya transportasi rendah.

Ekonomi didominasi oleh layanan dan teknologi industri.

Perjalanan telah menjadi relatif murah dibandingkan dengan biaya tanah.

Rumah tangga memiliki insentif untuk membeli perumahan lebih rendah dari
pada pinggiran perkotaan.

Pola serupa dapat ditemukan di kota-kota Eropa, tapi perubahan itu terjadi
pada kecepatan yang sedikit lebih lambat.
A-2
18
Evolusi Transportasi dan Form Perkotaan

Desentralisasi kegiatan

Perjalanan komuter, banyak yang sekarang terjadi dari pinggiran ke pinggiran


kota, diperpendek.

Penggunaan mobil milik pribadi daripada angkutan umum.

Kebanyakan transit dan jalan sistem dikembangkan untuk memfasilitasi


pinggiran-to-kota, daripada pinggiran-to-pinggiran kota, Komuter.

Jalan raya di pinggiran kota sering padat sebagai jalan raya perkotaan.
Konsekuensi

Biaya membangun dan mengoperasikan sistem transportasi perkotaan (jalan


tol, jalan, angkutan, dll) menjadi penghalang.

Tersebar pola perumahan membuat sistem angkutan kurang nyaman untuk


Komuter.

Di negara berkembang, pengembangan penggunaan lahan yang tidak


direncanakan dan tidak terkoordinasi telah menyebabkan ekspansi yang cepat dari
pinggiran perkotaan.

Penduduk miskin, terutama yang tinggal di pedesaan, tidak memiliki akses ke


transportasi umum yang terjangkau dan nyaman.
A-2
19
Evolusi Transportasi dan Form Urban, Dampak Teknologi
I - Kaki-horsecar era (1800-1890)
II - Streetcar era (1890-1920)
III - era Automobile (1920-1945)
IV - era Freeway (1945)
saya

II
AKU AKU AKU
IV
A-2
20
Dalam waktu, bentuk kota-kota Amerika itu jauh dimodifikasi. Transportasi perkotaan untuk
saham yang baik bertanggung jawab untuk evolusi ini. Empat periode penting dalam evolusi
transportasi perkotaan di Amerika Serikat dapat diidentifikasi. Yang kelima adalah calon.
Era pejalan kaki (I) (1800-1890). Tidak ada modus transportasi tertentu. Orang-orang
memiliki akses ke hanya apa yang dapat dicapai (berjalan) dalam waktu kurang dari 45
menit (4 sampai 6 km). Kepadatan perkotaan sangat tinggi.
Era trem (II) (1890-1920). Ekstensi perkotaan di sepanjang jalur trem utama.
Memungkinkan munculnya daerah pusat kota khusus dengan kegiatan komersial dan
layanan. Ini juga disukai munculnya lingkungan etnis dan ekonomi.
Era mobil (III) (1920-1945). Pinggiran kota pertama dengan peningkatan segregasi etnis
dan ekonomi. Desentralisasi pertama kegiatan komersial dan industri. Dalam rangka
memfasilitasi difusi jalan sebagai moda transportasi perkotaan, beberapa perusahaan
minyak dan mobil membeli sistem trem. Misalnya, pada tahun 1938 General Motors dan
minyak Standard membeli Pacific Electric Railway dari Los Angeles untuk membongkar dan
digantikan trem dengan bus.
Transportasi dan Struktur Perkotaan

variasi yang kuat

Di era pra-mobil, sekitar 10% dari tanah kota dikhususkan untuk transportasi.

Rata-rata, 30% dari permukaan perkotaan dikhususkan untuk jalan


sementara yang lain 20% diperlukan untuk parkir di luar jalan.

Amerika Serikat:

155.000 kilometer persegi wilayah Amerika dicadangkan untuk

penggunaan mobil.

Transportasi perkotaan sering menyumbang antara 30 sampai 60%


dari permukaan dengan infrastruktur seperti jalan, jalan raya dan tempat parkir.

Sekitar 10% dari semua tanah yang subur.

Lebih banyak lahan yang digunakan oleh mobil dari tanah yang
ditujukan untuk perumahan.

Untuk akun Eropa Barat jalan untuk antara 15% dan 20% dari permukaan
perkotaan dan untuk kota Dunia Ketiga, angka ini adalah sekitar 10%.
A-3
21
Jalan raya era (IV) (1945-2000). Difusi besar dari mobil dengan pertumbuhan mobilitas
individu. Jalan raya secara ketat disediakan untuk mobil dan mereka telah disukai
diperpanjang daerah perkotaan di pinggiran kota.
Era telekomunikasi (2000 +). Tetes dalam mobilitas individu dan konsentrasi kegiatan
bersama koridor transportasi. Proses ini akan berkorelasi dengan harga yang lebih tinggi
untuk transportasi individu. Pergantian telekomunikasi untuk mengangkut di beberapa sektor
kegiatan, terutama sektor tersier dan kuaterner. Konsentrasi perkotaan dan pulau-pulau
perkotaan.

Ruang Konsumsi oleh Modes Transportasi Perkotaan Berbeda


A-3
22
Pemilihan moda juga terkait dengan penggunaan wilayah transportasi. Angkutan umum
mengkonsumsi rata-rata 10 kali ruang kurang dari transportasi individu. 70% dari
penggunaan lahan dari Los Angeles tersebut diberikan untuk mobil, hasil dari strategi
perencanaan mobil-oriented. Misalnya, ketika membangun fasilitas baru seperti gedung
pencakar langit, setidaknya satu ruang parkir per karyawan harus dialokasikan.
Transportasi dan Struktur Perkotaan

suburbanization

Difusi di mana-mana dan murah transportasi jalan di perkotaan setelah


Perang Dunia Kedua.

Disukai munculnya lingkungan perkotaan baru dan berbeda.

Tersedia dan murah transportasi jalan.

Biaya dataran rendah dan lahan (rumah besar) yang tersedia.

Lingkungan (bersih dan tenang).

Keamanan.

Layanan mobil berorientasi (pusat perbelanjaan).

A-3
23
Eceran
Kantor
Industri
Residential
Jalan raya
jalan kereta api
Inti
Pembangunan pinggiran kota sepanjang Jalan Raya Interchange
A-3
Transportasi dan Struktur Perkotaan

Perubahan struktur urban

Proses urbanisasi yang cepat.

Sejumlah besar orang yang tinggal di kota-kota.

Peningkatan jumlah perjalanan di daerah perkotaan.

Memperluas pasokan transportasi.

Jalan raya baru dan / atau jalur transit.

Membangun jalan lebih untuk mengakomodasi jumlah yang semakin


berkembang dari kendaraan

Menciptakan struktur urban yang baru.

jalan lingkar

Menghadapi perluasan daerah perkotaan dan semakin pentingnya gerakan


antar kota beberapa jalan lingkar yang dibangun di sekitar kota-kota besar.

Atribut penting dari struktur spasial kota, terutama di Amerika Utara.

A-3
25
The Alasan dari Ring Road
Sekunder
Pusat
Kota
Pusat
Menghindari sesak
daerah pusat
penataan pinggiran kota
pengembangan
ring Road
A-3
26
Konsekuensi dari jalan lingkar atas sistem transportasi / penggunaan lahan banyak. Mereka
pertama mengurangi kemacetan di daerah pusat dengan menawarkan alternatif gerakan
yang tidak akan atau datang dari daerah-daerah. Mereka dengan demikian memungkinkan
lalu lintas antar kota untuk menghindari pusat kota dengan memberlakukan pola lalu lintas
melingkar. Ini telah disukai pola radial dan pengembangan komersial, perumahan dan
kegiatan industri susun jalan raya di dekatnya. Dinamisme menurun dari daerah pusat
sering dikaitkan dengan munculnya pusat-pusat dinamis dalam pinggiran.
Dampak lingkungan dari Transportasi / Penggunaan Tanah Sistem

1. Masalah Transportasi Perkotaan

2. Tanah Kebutuhan dan Konsumsi

3. Formulir Tata Ruang, Pola dan Interaksi

B
Masalah Transportasi Perkotaan

Pentingnya masalah ini

Kota tempat memiliki tingkat tinggi akumulasi dan konsentrasi kegiatan

ekonomi.

Struktur spasial yang kompleks harus didukung oleh sistem transportasi.

Masalah transportasi yang paling penting sering berhubungan dengan daerah

perkotaan.

Produktivitas perkotaan sebagian tergantung pada efisiensi sistem


transportasi nya, terutama untuk memindahkan tenaga kerja dan merchandise antara
beberapa asal dan tujuan.

Transportasi perkotaan yang bersangkutan tentang gerakan orang, barang


dan informasi dalam wilayah perkotaan.

Kota generator penting dan attractor gerakan.


B-1
28
Masalah Transportasi Perkotaan

Pemisahan

Diferensiasi antara penggunaan lahan adalah generator gerakan seperti


orang dan barang pindah dari beberapa asal dan tujuan.

Semakin kompleks pola penggunaan lahan di kota gerakan yang lebih


kompleks akan.

Transportasi yang efisien dan terjangkau akan meningkatkan pemisahan


penggunaan lahan.

Pengelompokan

Sejak kota manfaat dari ekonomi aglomerasi, mereka juga menurunkan biaya

transportasi.

Kegiatan terletak di dekatnya setiap-lain sehingga mereka dapat diakses.

Aglomerasi gerakan di daerah terbatas menciptakan lalu lintas, yang


membuat gerakan lebih mahal.

Dapat mencapai titik di mana keuntungan aglomerasi yang digulingkan oleh

kemacetan.
B-1
29
Masalah Transportasi Perkotaan

Konsumsi ruang

Tujuan utama dari transportasi jelas untuk mengatasi gesekan ruang.

Transportasi juga merupakan konsumen utama ruang.

Ruang adalah yang paling luas di daerah perkotaan, transportasi


mengkonsumsi banyak ruang di daerah tersebut.

Mobil pribadi:

Membutuhkan ruang untuk bergerak di sekitar (jalan).

Juga menghabiskan 98% dari stasioner keberadaannya di tempat

parkir.

Sebuah jumlah yang signifikan dari ruang kota sehingga harus


dialokasikan untuk menampung mobil pribadi.

Struktur penggunaan lahan perkotaan memiliki dampak penting atas


permintaan transportasi dan lebih kapasitas sistem transportasi untuk menjawab kebutuhan
tersebut.
B-1
30
Kebutuhan lahan dan Konsumsi

Isu

Kebutuhan lahan dari aktivitas manusia, khususnya di daerah perkotaan,


telah jauh berkembang.

30 sampai 60% dari daerah perkotaan diambil oleh infrastruktur transportasi


jalan sendiri (jalan dan tempat parkir).

Dalam kasus ekstrim dari ketergantungan pada transportasi jalan seperti Los
Angeles, mencapai 70%.

ukuran kota

Gagasan kota digantikan oleh gagasan wilayah metropolitan dan wilayah


perkotaan di sepanjang koridor.

Reklamasi dalam jumlah besar tanah dari kegiatan pedesaan terhadap


penggunaan perkotaan.

Duplikasi dan generalisasi infrastruktur

Mengakibatkan kebutuhan lahan tambahan.

Tujuan umum adalah untuk menyampaikan tingkat tinggi aksesibilitas untuk


menjawab permintaan mobilitas wilayah luas.
B-2
31
Kebutuhan lahan dan Konsumsi

Massa jenis

Pertumbuhan geografis kota belum sebanding dengan pertumbuhan

penduduk.

Kepadatan rendah dan limbah lebih tinggi ruang.

Fenomena tersebut tidak terjadi dengan cara yang sama dan dalam proporsi
yang sama di seluruh dunia.

Biasanya kasus untuk kota-kota Amerika Utara.

Peningkatan jumlah energi yang dikonsumsi dan limbah yang dihasilkan telah

hasilnya.

Penggunaan lahan perkotaan dan sistem transportasi yang telah memperluas


dampak lingkungan dari kota.

Sebagian besar transportasi dan lingkungan masalah terkait dengan daerah


perkotaan.
B-2
32
Spasial Form, Pola dan Interaksi

bentuk spasial

Aspek spasial kota dalam hal luasnya.


pola spasial

Organisasi dari penggunaan lahan dari segi lokasi.


interaksi spasial

Intensitas gerakan entitas spasial.

Lokasi spasial kegiatan (tempat tinggal, pekerjaan, belanja, produksi dan

konsumsi).

Indikasi pada permintaan perjalanan yang diperlukan dan jarak rata-

rata antara kegiatan.

Khusus fungsi penggunaan lahan dan segregasi spasial antara kegiatan


ekonomi, interaksi meningkat secara proporsional.

Ekspansi ke luar dari kota telah memberikan distribusi seragam relatif


penggunaan lahan kepadatan, terutama di kota-kota dengan tingkat sebelumnya yang
rendah kepadatan.
B-3

33
Form spasial, Pola dan Interaksi dan Dampak Lingkungan Perhubungan
Bentuk
Pola
Interaksi
B-3
34
Morfologi, Transportasi Perkotaan dan OR
tugas lalu lintas
g 2 (q ij)
optimasi
Biaya transportasi
g 1 (q ij)
g 3 (q ij)
strategi transportasi
strategi spasial
B-3
Spasial Form, Pola dan Interaksi

Tinggal / pemisahan kerja

Menjadi akut serta jarak Komuter rata.


Waktu komuter rata telah naik dari 21,7 menit di 1.980-22,4 menit

pada tahun 1990.

Konsentrasi perkotaan yang berbeda terkait dengan berbagai tingkat


konsumsi energi dan dampak lingkungan.

Sulit untuk memberikan layanan transportasi dengan biaya yang efisien.


Perubahan penggunaan lahan
Sebuah proses yang lambat.

Tingkat tahunan lebih rendah dari 2% membuat sulit untuk membangun


strategi transportasi / penggunaan lahan suara yang bisa memiliki dampak yang efektif
dalam waktu singkat.

Butuh waktu 30 sampai 50 tahun untuk Amerika Utara, Australia dan


beberapa kota di Eropa sejauh mencapai pola mereka saat ini.

Dapat mengambil jumlah waktu yang sama untuk mencapai baru


"keseimbangan".

Dampak lingkungan dari transportasi dan penggunaan lahan cenderung


tinggal lazim dalam konteks perkotaan selama beberapa dekade.
B-3
36
Integrasi Mode Transportasi Perkotaan
Dalam kota
area pejalan kaki
Tempat parkir
Angkutan jalur utama
Ring road sekunder
Ring road utama

Jalan raya
Suburban
pengembangan
koridor
terminal penumpang
B-3
Studi kasus

1. Konteks Cina

2. Tanah Perkotaan Gunakan Perubahan di Cina

3. Transportasi Perkotaan di Shanghai

4. Transportasi Perkotaan dan Polusi Udara di Shanghai

5. Kebijakan dan Tantangan

C
Produksi Minyak Mentah dan Konsumsi, Amerika Serikat, 1981-1998 (1.000 barel per hari)
C-1
Minyak mentah Produksi dan Konsumsi Minyak, Cina, 1981-1998 (1.000 barel per hari)
C-1
1980 pra Cina Kota
"Pusat kekuasaan"
komersial /
Kelembagaan
padat
Berorientasi transit
Padat karya
industri
kepadatan tinggi
pertanian
arteri utama
Angkutan
Penggunaan lahan
Rel
C-2
41
"Pusat kekuasaan": kantor Pemerintah dan senyawa. Sering dialihkan atas struktur
pra-pembebasan (kekaisaran, nasionalis atau asing).

Komersial / kelembagaan: Pasar dan toko negara. Senyawa institusi seperti


universitas dan sekolah teknik. Rumah sakit. Rekreasi dan sportif.

Kompak berorientasi transit: kepadatan tinggi daerah pemukiman. Unit kerja


perumahan atau rumah perkotaan dikonversi. Dominasi bersepeda dan berjalan. Angkutan
bermotor memiliki fungsi residual.

Tenaga kerja industri intensif: industri berat dan pabrik. Sering dikaitkan dengan
kereta api.

Kepadatan tinggi pertanian. Unit kerja yang berorientasi. Transisi yang tajam antara
perkotaan dan pedesaan.

1980 pra Cina Kota

tata ruang

Unit kerja sebagai struktur dasar organisasi.

Kompak dan terbatas kebutuhan mobilitas.

Berjalan kaki dan bersepeda yang dominan.

Beberapa inti.

Lokal berorientasi pembangunan.

Sentralitas terbatas.
sumber daya dan
komersial
pedalaman
pertanian
pedalaman
Nasional
Ekonomi
C-2
Pasca 1980 Cina Kota
"Pusat kekuasaan"
padat
Berorientasi transit
Padat karya
industri
padat
bermotor
administratif /
komersial
Kegiatan industri baru
zona pengembangan
Terminal / logistik
kepadatan tinggi
pertanian
komersial /
Kelembagaan
arteri utama
Angkutan
Penggunaan lahan
Rel
Jalan bebas hambatan
Angkutan massal
C-2
43

Bermotor kompak. Pembangunan perumahan baru dengan jalan yang lebih luas.
Akses sering lebih mudah oleh angkutan bermotor. Perkembangan berkisar dari spontan
direncanakan.

Administratif / komersial: Dibuat oleh modernisasi. Toko departemen. Kantor. Hotel.


"Layanan global".

Kegiatan industri dan zona pengembangan baru: Campuran padat karya dan
kegiatan teknologi. Usaha patungan dan perusahaan asing.

Terminal / logistik: terminal transportasi baru atau diperluas (pelabuhan, bandara,


yard kontainer, yard truk). Gudang dan pusat distribusi. Sering dikaitkan dengan zona
pengembangan.
Pasca 1980 Cina Kota

tata ruang

Campuran aktor lokal dan internasional.

Penciptaan ruang bermotor.

"Stamping Spasial".

Morfologi "penghancuran kreatif".

Muncul sentralitas / polynuclearism.


sumber daya dan
komersial
pedalaman
pertanian
pedalaman
Nasional
Ekonomi
Global
Ekonomi
Migrasi
C-2
Office Space Penawaran dan Permintaan, Beijing 1984-2000
C-2
45
1

Sumber: FPDSavills, 2000 (The Economist, Juli 2000)


Mode Digunakan untuk Semua Keperluan Trip, Shanghai 1995
C-3
46
Sumber: Komprehensif Rencana Shanghai 2000.
Mode utama Digunakan untuk Komuter di Amerika Serikat, 1995
C-3
Evolusi Non-Pedestrian Modal Gunakan, Shanghai 1981-1995
C-3
Non-Pedestrian Modal Gunakan, Shanghai 1995
C-3
Kinerja Industri Taxi, Shanghai, 1991-1998
C-3
Evolusi dari Armada Bus dan penumpang, Shanghai, 1978-1998
C-3

51
Ada reformasi harga pada tahun 1995. Harga tiket berlalu dari 0,3 Yuan ke 1 Yuan.
Sekarang ada AC bus yang biaya 2 Yuan.
Perjalanan dengan Moda Transportasi, Shanghai, 1991-1998 (dalam miliar)
C-3
52
Sumber: SCCTPI.
Emisi per km untuk Berbagai Kendaraan untuk transportasi 140 Penumpang (dalam gram)
C-4
Kendaraan Emisi Polutan, Shanghai 1990-2000 (di 10.000 ton per tahun)
C-4
Kontribusi Kendaraan untuk Emisi Polusi, Shanghai, 1994-2005
C-4
Emisi Polutan Udara (gram per km) untuk Mobil Penumpang di Amerika Serikat dan China, 1997
C-4
56
Sumber: EPA (1997). EPA420-F-97-037
Emisi Polutan Udara (gram per km) untuk Truk Ringan di Amerika Serikat dan China, 1997
C-4
57
Sumber: EPA (1997). EPA420-F-97-037
Konsentrasi harian Polutan di Main Street Persimpangan, Shanghai 1994
C-4
Kebijakan dan Tantangan

Amerika Utara Konteks

Kelimpahan tanah.

Biaya transportasi yang rendah.

Ekonomi didominasi oleh layanan dan industri teknologi.

Keragaman yurisdiksi.

Isu dan kebijakan di Amerika Utara saat ini

Pajak bahan bakar, bahan bakar bersih (hidrogen) dan teknologi non-polusi.

Promosi moda transportasi hemat energi dan mode non-bermotor.

Kontrol permintaan (perizinan dan pembatasan).

Manajemen lalu lintas (pemisahan antara transit dan mobil).

Integrasi moda transportasi dan penggunaan lahan.

C-5
59
Kota US memiliki sekitar dua kali lebih banyak pemerintah daerah per penghuni perkotaan
daripada kota-kota Kanada.
Kepadatan dan Mobil Gunakan di Amerika Utara Kota, 1991
C-5
60
Kebijakan dan Tantangan

menculik

Pertumbuhan yang cepat dari armada

900.000 kendaraan pada tahun 2000.

Kendaraan bermotor (bus, truk dan mobil).

10.000 mobil pada tahun 2000.

Mengharapkan untuk memiliki 100.000 mobil pada tahun 2005.

Lobi yang kuat oleh GM dan Volkswagen.

Siklus dan sepeda motor.

700.000 sepeda motor pada tahun 2000.

Tidak ada lisensi baru diizinkan.

Pensiun dari kendaraan tua.

penyediaan infrastruktur

Jumlah jalan per kapita telah dua kali lipat.

Tidak menjaga dengan permintaan.

C-5
Transportasi perkotaan Tantangan Lingkungan

Kontrol emisi kendaraan dan peraturan

Sekitar 50% dari kendaraan tidak memenuhi standar Cina.

Standar Cina adalah 25 tahun di belakang standar Barat.

kebijakan BBM

Sekitar 99% dari kendaraan menggunakan bahan bakar bertimbal.

600.000 ton timah yang dihasilkan setiap tahun.

Insentif harga.

teknologi mesin

Meningkatkan rasio udara / bahan bakar di mesin.

Sistem injeksi bahan bakar elektronik dan catalytic converters.

Beralih ke diesel untuk truk berat.

Gas terkompresi alam untuk bus (60% lebih sedikit emisi).

C-5
62
Transportasi perkotaan Tantangan Lingkungan

angkutan umum

Penurunan kecepatan transportasi umum permukaan.

Shift untuk bersepeda.

manajemen lalu lintas

Kemacetan.

Aturan dan keamanan.

Sekitar 50% dari waktu akan dihabiskan menganggur.

pemisah lalu lintas

Meningkatkan kecepatan kendaraan (km tentang 10 / hr lebih cepat).

10 sampai 20% emisi polutan kurang.

Mengurangi tingkat eksposur, terutama untuk sepeda.

C-5
63
Transportasi perkotaan Tantangan Lingkungan

pencahayaan

Tingkat yang sangat tinggi dari eksposur.

Faktor penggunaan lahan.

Faktor aktivitas.

Konvergensi pola di kota:


Pembentukan Pola-Pola di Kota
(Mengisolasi) efek morfologi arsitektur pada gerakan dan aktivitas
(pemisahan) Efek morfologi Arsitektur PADA Pergerakan Dan AKTIVITAS

Penelitian ini adalah tentang hubungan pola perkotaan yang


berbeda yang merupakan kota ...

... kota sebagai hasilnya,


sintesis dari hubungan pola
Kami akan mendekati hubungan pola dalam dua cara:
PERTAMA, kita akan mengkaji bagaimana mereka menyatu (atau
menyimpang)

PERTAMA, kitd akan mengkaji bagaimana mereka menyatu (ATAU menyimpang)


KEDUA, kita harus melihat lebih dekat menjadi efek dari pola tertentu atas
orang lain - yaitu, pola bentuk urban didasari oleh FORM ARQUITECTURAL

KEDUA, Kita Harus Melihat hal Lebih Dekat Menjadi Efek Dari Pola Tertentu
differences orangutan lain - Yaitu, Pola Bentuk didasari perkotaan Oleh Bentuk
Arsitektur
Teoretis
Kerangka
Kerangka Teori
Teori geografs dan perkotaan kunci telah mendekati
kota sebagai hubungan pola
Teori Geografs Dan Perkotaan kunci has mendekati
kota sebagai Hubungan Pola
Ekonomi spasial

Von Thunen (1826) lokasi Pertanian [daerah]

A. Weber (1909) lokasi Industri dan jarak [daerah] waktu-jarak dan lokasi

Hansen (1959) "Bagaimana aksesibilitas bentuk penggunaan lahan" [intraurban]

Alonso (1964) Model tawaran-Iklan [intra-urban]

Teori lokasi ritel, dll

Ekonomi spasial
Von Thunen (1826) LOKASI Pertanian [daerah adalah]
A. Weber (1909) LOKASI Industri Dan jarak pagar [daerah adalah] Waktu-jarak
Dan LOKASI
Hansen (1959) "Bagaimana aksesibilitas Bentuk PENGGUNAAN Lahan" [intraurban]
Alonso (1964) Model Penawaran-Iklan [intra-urban]
Teori LOKASI ritel, dll

studi configurational
Hillier dan Hanson (1984) Logika sosial ruang - pertemuan, solidaritas dan
konfgurasi spasial

Hillier et al (1993) gerakan Pedestrian dan konfgurasi perkotaan

Krafta (1994) acessibility, sentralitas, distribusi atraktor

Hillier (1996) Kota sebagai ekonomi gerakan, konfgurasi dan distribusi


ritel, dll

Studi confgurational
Hillier Dan Hanson (1984) Logika sosial Ruang - Pertemuan, Solidaritas Dan
Konfgurasi spasial
Hillier et al (1993) Pedestrian Gerakan Dan Konfgurasi Perkotaan
Krafta (1994) acessibility, sentralitas, atraktor Distribusi
Hillier (1996) Kota sebagai Ekonomi Gerakan, Konfgurasi Dan ritel Distribusi, dll
Model tawaran-Iklan Alonso (1964)
Ekonomi spasial
Pendekatan ini menyiratkan bahwa kota memperoleh sifat intrinsik
sebagai tanda-tanda konvergensi sukses pola.
Pendekatan Penyanyi menyiratkan bahwa kota memperoleh Sifat intrinsik sebagai TandaTanda konvergensi Sukses Pola.
Model tentang bagaimana hubungan pola menemukan kota sebagai sintesis dari
pola, pola pola
Hubungan aksesibilitas untuk kepadatan arsitektur dan lokasi hampir jelas: jarak
akan merangsang aglomerasi, membentuk pertumbuhan perkotaan sebagai
orang mengalir ke tempat-tempat kegiatan memproduksi lokasi dan kepadatan
pola, memperluas jaringan perkotaan sebagai refleksi dari kebutuhan mereka
untuk mengatasi jarak untuk memproduksi dan berinteraksi [studi ekonomi
spasial].
Pendekatan tersebut menunjukkan konvergensi pola aksesibilitas dinilai melalui
metrik jarak dengan lokasi dan konsentrasi spasial.
Model TENTANG bagaimana Hubungan Pola menemukan kota sebagai sintesis
Dari Pola, Pola Pola
Hubungan aksesibilitas untuk review kepadatan Arsitektur Dan LOKASI hampir
Jelas: jarak pagar akan merangsang aglomerasi, membentuk pertumbuhan
Perkotaan sebagai orangutan Mengalir Ke Tempat-Tempat activities memproduksi
LOKASI Dan kepadatan Pola, memperluas Jaringan Perkotaan sebagai refleksi
Dari Kebutuhan mereka untuk review Mengatasi jarak pagar untuk review
memproduksi and interact [Studi Ekonomi spasial].
Pendekatan tersebut menunjukkan konvergensi Pola aksesibilitas dinilai through
metrik jarak pagar DENGAN LOKASI konsentrasi spasial Dan.
5
Global Integrasi - Berlin [bersatu 1999]
[DESYLLAS, 2000]
sintaks ruang
pengaruh tata ruang pada aksesibilitas dan gerakan selanjutnya diklarifkasi oleh
penelitian sintaks ruang.
Bekerja dalam bidang ini menunjukkan konvergensi aksesibilitas dan gerakan
pola dinilai melalui langkah-langkah topologi dan geometris berbasis grafk
(dengan korelasi sekitar 0,6 - melihat Hillier et al, 1993; Hillier dan Iida, 2005).
Beberapa karya menunjukkan pengaruh grid pada lokasi kegiatan (Hillier et al,
1993; Hillier, 2001).

pengaruh Tata Ruang PADA aksesibilitas Dan Gerakan Selanjutnya diklarifkasi


Oleh Penelitian sintaks Ruang.
BEKERJA hearts Bidang Penyanyi menunjukkan konvergensi aksesibilitas Dan
Gerakan Pola dinilai through Langkah-Langkah topologi Dan geometris Berbasis
Grafk (DENGAN Korelasi Sekitar 0,6 - Melihat hal Hillier et al, 1993; Hillier Dan
Iida, 2005). Beberapa karya menunjukkan pengaruh jaringan PADA LOKASI
activities (Hillier et al, 1993; Hillier, 2001).
6
Office lokasi di Berlin [1991-1997]
[DESYLLAS, 2000]

Setiap pola dapat dilihat sebagai munculnya dalam dirinya sendiri.


Mereka memiliki peran yang berbeda, dari kondisi-kondisi material dari
tindakan sehari-hari dalam reproduksi sosial untuk produksi spasial.

mereka memiliki hubungan ganda untuk satu sama lain, yang


dipengaruhi oleh mereka di satu sisi, dan mengubah dan membentuk
mereka di sisi lain.

Hubungan terlihat seperti sebuah proses teleologis: kota tampaknya


diarahkan ke pola.
Konvergensi pola dalam bentuk kota
[kita mengakui bahwa proses perkotaan terjalin erat, dan dengan demikian harus
membentuk satu sama lain hingga batas tertentu.
Kita mengakui bahwa Proses Perkotaan terjalin ERat, Dan DENGAN demikian
Harus membentuk Satu sama berbaring Hingga Batas Tertentu.
Jika mereka muncul sebagai proses terkait yang dihasilkan oleh tindakan
material akumulasi, ide kota diarahkan untuk tingkat tertentu konvergensi
terlihat dari pola tidak masuk akal.
Perubahan dalam satu pola dapat menyebabkan perubahan pada orang lain.

... yang bersifat temuan umum dan aksioma yang mendasari dalam studi
confgurational dan ekonomi spasial sama, dan dasar untuk hipotesis efek dari
bentuk kota pada proses sosial.
8

SETIAP Pola can be Dilihat sebagai munculnya hearts Dirinya Sendiri.

Mereka memiliki Peran Yang BERBEDA, Dari bahan Kondisi-Kondisi Dari tindakan
Sehari-hari hearts Reproduksi sosial untuk review Produksi spasial.
mereka memiliki Hubungan ganda untuk review Satu sama berbaring, Yang
dipengaruhi Oleh mereka di Satu Sisi, Dan mengubah Dan membentuk mereka di
Sisi lain.
Hubungan terlihat seperti SEBUAH Proses teleologis: kota tampaknya diarahkan
Ke Pola.

Produksi jaringan jalan internal dibedakan menjadi pola aksesibilitas struktur yang sangat tahan lama dan stabil

Lambat temporalitas produksi bentuk dibangun dan penggantian Kepadatan yang mengekspresikan dan kegiatan dukungan

Pendudukan gedung menemukan pola distribusi sendiri: lokasi Activity.


Kegiatan berlangsung dari hari ke tahun, bahkan berabad-abad

Pola tindakan berlangsung di kota yang dikenal sebagai pola gerakan yang
menghubungkan tempat-tempat aktivitas. Munculnya cepat - pola yang sama
dari pergerakan pejalan kaki muncul sehari-hari dan beradaptasi dengan cepat
terhadap perubahan lokasi, kepadatan atau jalan-jalan
Konvergensi pola dalam bentuk kota: temporalitas
[kita mengakui bahwa proses perkotaan terjalin erat, dan dengan demikian harus
membentuk satu sama lain hingga batas tertentu.
Kita mengakui bahwa Proses Perkotaan terjalin ERat, Dan DENGAN demikian
Harus membentuk Satu sama berbaring Hingga Batas Tertentu.

JIKA mereka Muncul sebagai Proses Berlangganan Yang Oleh dihasilkan tindakan
akumulasi materi, ide kota diarahkan untuk review Tingkat Tertentu konvergensi
terlihat Dari Pola TIDAK MASUK akal.
Perubahan hearts Satu Pola can be menyebabkan perubahan PADA orangutan
lain.
... Yang bersifat temuan Sales manager Dan AKSIOMA Yang mendasari hearts
Studi confgurational Dan Ekonomi sama spasial, Dan dasar dasar untuk review
hipotesis Efek Dari Bentuk kota PADA Proses sosial.
Jika mereka muncul sebagai proses terkait yang dihasilkan oleh tindakan
material akumulasi, ide kota diarahkan untuk tingkat tertentu konvergensi
terlihat dari pola tidak masuk akal.
Perubahan dalam satu pola dapat menyebabkan perubahan pada orang lain.
... yang bersifat temuan umum dan aksioma yang mendasari dalam studi
confgurational dan ekonomi spasial sama, dan dasar untuk hipotesis efek dari
bentuk kota pada proses sosial.
10

Produksi Jaringan jalan internal yang dibedakan aksesibilitas Pola Menjadi Struktur Yang Sangat tahan lama Dan stabil
Lambat temporalitas Bentuk Produksi Dan penggantian dibangun - Kepadatan
Yang mengekspresikan Dan activities Dukungan
Pendudukan gedung menemukan Pola Distribusi Sendiri: LOKASI Activity.
Kegiatan berlangsung Dari hari Ke Tahun, bahkan berabad-Abad
Pola tindakan berlangsung di kota Yang dikenal sebagai Pola Gerakan Yang
menghubungkan AKTIVITAS Tempat-Tempat. Munculnya Cepat - Pola Yang sama
Dari Pergerakan pejalan kesemek Muncul Sehari-hari Dan beradaptasi DENGAN
Cepat Terhadap perubahan LOKASI, kepadatan ATAU jalan-jalan

Teori-teori ini sukses dalam membawa cahaya konvergensi empat pola


tersebut.

Teori tampaknya berasumsi bahwa keterkaitan dan saling ketergantungan


akan menyebabkan konvergensi progresif dalam waktu.

Pola saling terkait dalam-pola meta - muncul dalam bentuk kota itu sendiri.
Konvergensi pola dalam bentuk kota: ASUMSI CONVERGENCE
[IMAGE] Tahap pertama menunjukkan perbedaan teoritis; tahap dua
menunjukkan proses urban membentuk satu sama lain dalam waktu; fase tiga
menunjukkan pola keselarasan sudah terlihat.
Tahap Pertama menunjukkan Perbedaan teoritis; Tahap doa menunjukkan Proses
perkotaan membentuk Satu sama Lain hearts Waktu; fase Tiga menunjukkan
Pola keselarasan Sudah terlihat.
pola berinteraksi dalam cara yang lebih kompleks. Daerah dengan co-presence
tinggi pejalan kaki, misalnya, cenderung menarik ritel, yang kemudian memaksa
harga tanah naik dan akibatnya memaksa pengembang untuk mengintensifkan
penggunaan lahan, jika memungkinkan. Intensitas tinggi penggunaan lahan dan
gerakan mungkin menjadi pendorong untuk modifkasi di grid, meskipun sifatnya
lebih stabil.
12

Teori-Teori Penyanyi Sukses hearts membawa cahaya konvergensi empat


dalam Pola tersebut.

Teori tampaknya berasumsi bahwa keterkaitan Dan saling ketergantungan akan


menyebabkan konvergensi progresif hearts Waktu.
Pola saling Berlangganan dalam-Pola meta - Muncul hearts Bentuk kota ITU
Sendiri.

Studi spasial menyoroti aspek konvergensi ... ke titik konvergensi yang


diambil untuk diberikan ...
Belakang tesis asumsi berbohong risiko dari pemahaman non-dinamis dari
materialitas dan proses yang berbeda bermain dalam proses penciptaan kota.

Ketegangan kompleks saling ketergantungan dan konflik antara pola


diabaikan ... perbedaan tersebut diberikan bermasalah.
Namun

Apakah konvergensi terjadi sepanjang waktu untuk setiap kota atau


daerah?

Bagaimana jika pola dicegah dari konvergensi penuh?

Apakah ada ruang untuk perbedaan atau "disonansi" antara pola?

... Bagaimana jika kita fokus pada apa yang ada sebelum atau di luar
konvergensi ...?
Apa yang bisa mendapatkan di jalan?
apa luasnya konvergensi? Kapan itu berhenti?
14
Disonansi antara tingkat aksesibilitas dan pejalan kaki
ALASAN BIASA UNTUK DISONANSI TERSEBUT:

... Kepadatan lemah di daerah dengan aksesibilitas tinggi dapat mengurangi


gerakan diperbolehkan oleh grid.
... Jenis arsitektur .specifc bisa menawarkan dukungan miskin untuk kegiatan
ritel berpotensi dituntut oleh pejalan kaki.
Tumbuh kota mungkin memiliki pergeseran core aksesibilitas
bersama dengan perubahan lambat dalam pola kepadatan.
Souce: Linconl Institute
pertanyaan ini menyediakan kerangka kerja untuk analisis lebih lanjut

Kami ingin menantang posisi teoritis biasa.


Pekerjaan kami membahas perbedaan antara pola - non-korespondensi
mereka - dan bertujuan menjelaskan faktor-faktor yang mungkin aktif di sana.

Hipotesis kami adalah bahwa, meskipun tren potensi untuk keselarasan


dalam dimensi tersebut, disonansi selalu sudah bekerja, mencegah konvergensi
penuh
Kami mengusulkan metodologi mampu menunjukkan tahap konvergensi /
disonansi pola dan memungkinkan analisis perilaku mereka dalam waktu.

eksperimen pemikiran pada konvergensi membawa hubungan antara


waktu urbanisasi dan pola urban di kota teoritis.

Hipotesis diperiksa melalui set korelasi antara distribusi aksesibilitas (Acc),


kepadatan (Dens), pergerakan pejalan kaki (PM), kegiatan (UU) bersama dengan
Umur daerah yang berbeda.

korelasi bisa membantu mengklarifkasi negara konvergensi pola.


HIPOTESIS OF CONVERGENCE / DISONANSI
Koefsien determinasi berhubungan pasang variabel yang mewakili empat proses
di enam wilayah yang terpisah dengan kali urbanisasi mulai tua 30-440 tahun.
Pasangan dapat disatukan dalam sebuah matriks untuk menunjukkan negara
secara eksplisit konvergensi (gambar 4, kiri).
Data dapat disintesis dalam korelasi korelasi sebelumnya dalam rangka untuk
menunjukkan tingkat konvergensi untuk setiap daerah (gambar 4, kanan).
19
HIPOTESIS OF CONVERGENCE / DISONANSI

Mengukur tingkat normal dari Acc, Undang-Undang, PM dan Dens dalam


suatu sistem perkotaan memungkinkan perbandingan pola dan penilaian SERIKAT
CONVERGENCE / DISONANSI

Hasil dapat menunjukkan apakah konvergensi atau tidak proses evolusi.

Proses mungkin terjadi dalam siklus, konsisten dengan deskripsi


kekritisan self-organized

konvergensi cenderung meningkat dan jatuh siklus waktu, tanpa pernah menjadi
lengkap
jarak
PADA WAKTUNYA
DI RUANG HAMPA
Gambar - Sebuah sistem sangat konvergen: tingkat aksesibilitas, kepadatan,
aktivitas dan gerakan (normalisasi) didistribusikan di garis aksial, diplot dari
yang paling ke garis paling diakses, menunjukkan skenario konvergensi dalam
sistem perkotaan teoritis dalam titik waktu tertentu.

Gambar - Konvergensi dan disonansi interaksi dalam waktu sebagai sistem


perkotaan hipotetis berosilasi - (ekspansi Rio de Janeiro 's di 1950-80s,
mengubah inti aksesibilitas), atau jika kepadatan berubah dengan cepat di
daerah-daerah tertentu seperti sistem perkotaan mencapai periode perubahan
yang cepat menggabungkan luar (ekspansi) dan pertumbuhan (density) batin,
Data adalah masalah di sini - terutama pada gerakan - karena aksesibilitas
dapat dinilai melalui peta aksial periode yang berbeda, dan kepadatan dan
penggunaan lahan melalui sensus atau data yang tercatat.
20
HIPOTESIS OF CONVERGENCE / DISONANSI
CONVERGENCE IN SPACE:
Distribusi normal pada indeks intensitas [0-1]
sebagai fungsi aksesibilitas menurun dalam tiga tingkat
jarak
Gambar - Sebuah sistem sangat konvergen: tingkat aksesibilitas, kepadatan,
aktivitas dan gerakan (normalisasi) didistribusikan di garis aksial, diplot dari
yang paling ke garis paling diakses, menunjukkan skenario konvergensi dalam
sistem perkotaan teoritis dalam titik waktu tertentu.
Gambar - Konvergensi dan disonansi interaksi dalam waktu sebagai sistem
perkotaan hipotetis berosilasi - (ekspansi Rio de Janeiro 's di 1950-80s,
mengubah inti aksesibilitas), atau jika kepadatan berubah dengan cepat di
daerah-daerah tertentu seperti sistem perkotaan mencapai periode perubahan
yang cepat menggabungkan luar (ekspansi) dan pertumbuhan (density) batin,
Data adalah masalah di sini - terutama pada gerakan - karena aksesibilitas
dapat dinilai melalui peta aksial periode yang berbeda, dan kepadatan dan
penggunaan lahan melalui sensus atau data yang tercatat.
21
Bentuk terlihat disonansi

Kurva yang berbeda sebesar menjadi pola yang berbeda


Intensitas yang berbeda: kurva yang sama, puncak yang berbeda.
jarak

Gambar - Himpunan segmen dianalisis di 3 dari 20 rentang aksesibilitas,


menunjukkan perbedaan yang luar biasa untuk distribusi dalam pola lainnya.
Memperbaiki tingkat aksesibilitas, pola dibangun bentuk, aktivitas dan
pergerakan pejalan kaki mengungkapkan kesamaan - tetapi juga perbedaan
yang tampaknya untuk menghindari perhatian teoritis dan menolak penjelasan
biasa
Segmen dalam, tingkat tetap tinggi aksesibilitas (dekat 1) menunjukkan tingkat
kepadatan rendah. Intensitas bervariasi dan puncak memiliki beberapa tumpang
tindih. (Area di Rio utara: Madureira, Riachuelo, Pilares dan Meier).
Segmen dengan media aksesibilitas dan kepadatan yang lebih tinggi dari ritel,
unit-unit ekonomi, daerah dibangun dan gerakan pejalan kaki (PM). Intensitas
tampaknya sering puncak bersama-sama, tetapi juga dengan tingkat yang
berbeda. [Area: Porto (pusat kota), Humait, Flamengo, Botafogo (selatan),
Barra, Recreio (barat), Tijuca, Graja, Taquara dan Pechincha (utara Rio)]

22
KASUS EMPIRIS:
1. Secara keseluruhan disonansi yang kuat antara aksesibilitas dan pola lainnya.
2. Faktor dalam rentang pertama memiliki disonansi yang lebih tinggi (kepadatan
rendah dan aksesibilitas tinggi). Pengembalian di kisaran ketiga
jarak
HIPOTESIS OF CONVERGENCE / DISONANSI
CONVERGENCE / DISONANSI DALAM WAKTU:
Korelasi pola yang berbeda-beda sebagai kota atau daerah perkotaan usia
Gambar - Sebuah sistem sangat konvergen: tingkat aksesibilitas, kepadatan,
aktivitas dan gerakan (normalisasi) didistribusikan di garis aksial, diplot dari
yang paling ke garis paling diakses, menunjukkan skenario konvergensi dalam
sistem perkotaan teoritis dalam titik waktu tertentu.
Gambar - Konvergensi dan disonansi interaksi dalam waktu sebagai sistem
perkotaan hipotetis berosilasi - (ekspansi Rio de Janeiro 's di 1950-80s,
mengubah inti aksesibilitas), atau jika kepadatan berubah dengan cepat di
daerah-daerah tertentu seperti sistem perkotaan mencapai periode perubahan
yang cepat menggabungkan luar (ekspansi) dan pertumbuhan (density) batin,
Data adalah masalah di sini - terutama pada gerakan - karena aksesibilitas
dapat dinilai melalui peta aksial periode yang berbeda, dan kepadatan dan
penggunaan lahan melalui sensus atau data yang tercatat.
24
Masalah Waktu dan Konvergensi

Korelasi Pearson 's antara pasangan pola perkotaan menunjukkan


kecenderungan yang kompleks untuk meningkatkan usia perkotaan. Korelasi
puncak di Copacabana, dengan penurunan di daerah sekitar 120 tahun ...

... Disonansi mungkin karena tingkat aksesibilitas tinggi dari kepadatan,


mengubah atau mendekati kritis.
Pendekatan yang jelas ini menyoroti kompleksitas dalam hubungan pola di kota.
Pertama, kita tidak dapat mempertimbangkan pola aksesibilitas sebagai dimensi
mampu memberikan penjelasan yang cukup untuk kompleksitas perkotaan.
Kedua, beberapa bentuk evolusi duniawi - Sebagai komponen perkotaan
berhubungan dan membentuk muncul, pola yang terlihat - yang diharapkan.
Ketiga, kondisi kontekstual merupakan masalah utama, yang berarti
kemungkinan kontinjensi, dari praktek lokal untuk spatialities mereka.
Di Rio, geograf aktif membentuk pola perkotaan.
25

konvergensi disonansi X: interaksi kompleks

intraurban densifkasi X pertumbuhan perifer

daerah mencapai stabilitas dan lain-lain pembusukan;

daerah atau seluruh kota dapat pergi melalui perubahan cepat.


Kota sebagai konvergensi dari pola: pengamatan
Sebuah proses perkotaan tertentu tidak dapat sepenuhnya memproyeksikan
dirinya menjadi orang lain, namun secara intrinsik terkait dalam urbanisasi dan
lebih luas lagi, dalam reproduksi sosial. Bagian dari tindakan dan gerakan untuk
perubahan lokasi dan membangun pola bentuk dimediasi oleh kesulitan dalam

organisasi sosial (munculnya dari tindakan individu untuk pengaturan atau set
kegiatan dilembagakan) dan produksi bahan (dari kegiatan baru untuk bentukbentuk baru dibangun). Bagian dari perangkat lunak sosial dari tindakan
terorganisir dan kegiatan untuk hardware bentuk dibangun berarti tidak hanya
usaha ekonomi, tetapi produksi kaku, struktur tahan lama yang mengambil
waktu lama untuk mengambil bagian dalam sistem perkotaan dan, sekali ada,
kemungkinan tetap.
material proses yang berbeda juga independen: tindakan berubah terusmenerus, dan keputusan spasial dalam kehidupan sehari-hari seperti tempat
untuk pergi dan bagaimana menuju ke sana berubah dengan mereka. Akses
informasi spasial adalah parsial dan tergantung pada kemampuan aktor
'dibedakan secara sosial. Produksi spasial juga dikenakan isu-isu serupa:
keputusan individu seperti menemukan lokasi yang paling menarik untuk
menghasilkan bangunan baru berdasarkan informasi parsial dan salah tafsir dari
potensi lokasi dalam hal kepadatan dan pilihan arsitektur (katakanlah, baik
manfaat buruk dari lokasi atau overestimating itu) bentuk urbanisasi.
Proses perkotaan mendapatkan terpisah sepanjang waktu di disonansi dan
ketegangan hanya untuk mengikat lagi dan lagi oleh persyaratan sosial ekonomi
dan material konvergensi. Ada suara di setiap langkah.
Dinamika perkotaan penuh kontinjensi tertanam dalam bagaimana sistem sosial
berhubungan dengan spatialities: keputusan oligopolistik di daerah baru untuk
ekspansi perkotaan; stabilitas materialitas jaringan jalan dan bentuk dibangun
dalam waktu diikuti dengan kekritisan dan fase transisi (Krafta, Netto dan Lima,
2011); keputusan top-down dalam perencanaan menambahkan sistem
transportasi baru atau yang mengandung tren dalam penggunaan lahan,
memperbaiki bentuk dibangun atau potensi kesalahpahaman dalam hubungan
mereka dengan proses perkotaan lainnya; dan seterusnya.
26
Sebuah tumpang tindih sempurna dari pola hanya bisa menjadi kasus jika:
SOSIAL: agen yang mampu koordinasi lengkap dari tindakan kolektif, dan
mampu membentuk dunia fsik sesuai.

COGNITIVELLY: agen yang mampu difusi sempurna informasi (agen maha


tahu) dan distribusi optimal dalam ruang kota.

SPASIAL: ruang mampu mengubah terus menerus sebagai pengaturan


praktek dan kegiatan perkotaan berubah dan menuntut perubahan lokasi dan
kepadatan.

Tentu saja masing-masing kondisi ini adalah ontologis mustahil.


Ini hanya bisa mungkin di dunia cair, di mana sistem material yang berbeda bisa
membentuk satu sama lain sepanjang waktu.
Kota sebagai konvergensi dari pola: pengamatan
Sebuah proses perkotaan tertentu tidak dapat sepenuhnya memproyeksikan
dirinya menjadi orang lain, namun secara intrinsik terkait dalam urbanisasi dan
lebih luas lagi, dalam reproduksi sosial. Bagian dari tindakan dan gerakan untuk
perubahan lokasi dan membangun pola bentuk dimediasi oleh kesulitan dalam
organisasi sosial (munculnya dari tindakan individu untuk pengaturan atau set
kegiatan dilembagakan) dan produksi bahan (dari kegiatan baru untuk bentuk-

bentuk baru dibangun). Bagian dari perangkat lunak sosial dari tindakan
terorganisir dan kegiatan untuk hardware bentuk dibangun berarti tidak hanya
usaha ekonomi, tetapi produksi kaku, struktur tahan lama yang mengambil
waktu lama untuk mengambil bagian dalam sistem perkotaan dan, sekali ada,
kemungkinan tetap.
material proses yang berbeda juga independen: tindakan berubah terusmenerus, dan keputusan spasial dalam kehidupan sehari-hari seperti tempat
untuk pergi dan bagaimana menuju ke sana berubah dengan mereka. Akses
informasi spasial adalah parsial dan tergantung pada kemampuan aktor
'dibedakan secara sosial. Produksi spasial juga dikenakan isu-isu serupa:
keputusan individu seperti menemukan lokasi yang paling menarik untuk
menghasilkan bangunan baru berdasarkan informasi parsial dan salah tafsir dari
potensi lokasi dalam hal kepadatan dan pilihan arsitektur (katakanlah, baik
manfaat buruk dari lokasi atau overestimating itu) bentuk urbanisasi.
Proses perkotaan mendapatkan terpisah sepanjang waktu di disonansi dan
ketegangan hanya untuk mengikat lagi dan lagi oleh persyaratan sosial ekonomi
dan material konvergensi. Ada suara di setiap langkah.
Dinamika perkotaan penuh kontinjensi tertanam dalam bagaimana sistem sosial
berhubungan dengan spatialities: keputusan oligopolistik di daerah baru untuk
ekspansi perkotaan; stabilitas materialitas jaringan jalan dan bentuk dibangun
dalam waktu diikuti dengan kekritisan dan fase transisi (Krafta, Netto dan Lima,
2011); keputusan top-down dalam perencanaan menambahkan sistem
transportasi baru atau yang mengandung tren dalam penggunaan lahan,
memperbaiki bentuk dibangun atau potensi kesalahpahaman dalam hubungan
mereka dengan proses perkotaan lainnya; dan seterusnya.
27
Proses urban yang berbeda gagal untuk sepenuhnya memproyeksikan diri
mereka satu sama lain - tak terelakkan.
Konvergensi penuh tidak pernah benar-benar dicapai:

interaksi sosial-spasial yang kompleks

tabrakan dari materialitas dan temporalitas proses urban yang

berbeda
Kontinjensi kontekstual [kendala geografs, budaya]
Kota sebagai konvergensi dari pola: pengamatan
Mereka anomali tidak hanya menunggu untuk diperbaiki dan ditampung ke
dalam pola, tapi bagian penting dari proses - seperti perubahan arah bebas dari
ikatan atau telos; variasi bermain, melekat pada hubungan materialitas dan
temporalitas yang berbeda dari produksi yang terlibat dalam munculnya struktur
perkotaan dan dinamika.

Mereka selalu ada, bagian dan rekan dari substansi yang sama dari pola dan
dinamika konvergensi. Mereka adalah ekspresi dari perbedaan entitas yang
menemukan status sistem di kanan mereka sendiri; ekspresi dari
ketidakmungkinan sinkronisasi penuh, bagian penuh dari tindakan untuk benarbenar bekerja sama aksi bersama, dan dari setiap peristiwa di ranah praktek
untuk manifestasinya di alam fsik ruang.

Karya ini menyelidiki sifat hubungan pola di kota dan dimaksudkan dieksplorasi
kemungkinan dalam pemodelan proses perkotaan dengan cara mengisolasi pola
dan ftur khusus
Ini menimbulkan pertanyaan tentang aksioma utama pendekatan spasial
Melihat ruang kosong di antara pola tampak konvergen, kami sarankan
dissonances adalah sebagai konstitutif dinamika perkotaan sebagai telos
unproblematically diasumsikan konvergensi.
28
Kota sebagai konvergensi dari pola: pengamatan
Di kota-kota yang berbeda:
Konvergensi menegaskan kesamaan antara kota-kota.
Disonansi, di sisi lain, muncul dari kontinjensi informasi yang salah,
keputusan tentang bentuk arsitektur, penggunaan lahan; hal itu bergantung
pada yang lebih rendah atau lebih besar koordinasi.

Dissonances muncul terkait dengan apa pun yang mencegah kota dari
tampak sama; mereka menghasilkan kekhasan kami mengidentifkasi di setiap
kota

DISONANSI MEMBAWA TENTANG PERBEDAAN


- IT merupakan kunci untuk IDENTITAS KOTA
Mereka anomali tidak hanya menunggu untuk diperbaiki dan ditampung ke
dalam pola, tapi bagian penting dari proses - seperti perubahan arah bebas dari
ikatan atau telos; variasi bermain, melekat pada hubungan materialitas dan
temporalitas yang berbeda dari produksi yang terlibat dalam munculnya struktur
perkotaan dan dinamika.
Mereka selalu ada, bagian dan rekan dari substansi yang sama dari pola dan
dinamika konvergensi. Mereka adalah ekspresi dari perbedaan entitas yang
menemukan status sistem di kanan mereka sendiri; ekspresi dari
ketidakmungkinan sinkronisasi penuh, bagian penuh dari tindakan untuk benarbenar bekerja sama aksi bersama, dan dari setiap peristiwa di ranah praktek
untuk manifestasinya di alam fsik ruang.
Karya ini menyelidiki sifat hubungan pola di kota dan dimaksudkan dieksplorasi
kemungkinan dalam pemodelan proses perkotaan dengan cara mengisolasi pola
dan ftur khusus
Ini menimbulkan pertanyaan tentang aksioma utama pendekatan spasial
Melihat ruang kosong di antara pola tampak konvergen, kami sarankan
dissonances adalah sebagai konstitutif dinamika perkotaan sebagai telos
unproblematically diasumsikan konvergensi.
29
Metode ini menganalisis hubungan pola di kota dan mengeksplorasi
kemungkinan dalam pemodelan dan mengisolasi mereka

Ini menimbulkan pertanyaan tentang aksioma utama pendekatan spasial:

Melihat ruang kosong di antara pola, kami sarankan dissonances adalah


sama pentingnya dengan telos unproblematically diasumsikan konvergensi.

bukan dilihat unproblematically,


hubungan antara pola dalam proses penciptaan kota

harus diadakan sebagai masalah teoritis kunci.


Kota sebagai konvergensi dari pola: pengamatan
memeriksa dissonances:
set tertentu dari hubungan pola
[kita mengakui bahwa proses perkotaan terjalin erat, dan dengan demikian harus
membentuk satu sama lain hingga batas tertentu.
Jika mereka muncul sebagai proses terkait yang dihasilkan oleh tindakan
material akumulasi, ide kota diarahkan untuk tingkat tertentu konvergensi
terlihat dari pola tidak masuk akal.
Perubahan dalam satu pola dapat menyebabkan perubahan pada orang lain.
... yang bersifat temuan umum dan aksioma yang mendasari dalam studi
confgurational dan ekonomi spasial sama, dan dasar untuk hipotesis efek dari
bentuk kota pada proses sosial.
31
memeriksa dissonances:
set tertentu dari hubungan pola
[kita mengakui bahwa proses perkotaan terjalin erat, dan dengan demikian harus
membentuk satu sama lain hingga batas tertentu.
Jika mereka muncul sebagai proses terkait yang dihasilkan oleh tindakan
material akumulasi, ide kota diarahkan untuk tingkat tertentu konvergensi
terlihat dari pola tidak masuk akal.
Perubahan dalam satu pola dapat menyebabkan perubahan pada orang lain.
... yang bersifat temuan umum dan aksioma yang mendasari dalam studi
confgurational dan ekonomi spasial sama, dan dasar untuk hipotesis efek dari
bentuk kota pada proses sosial.
32
Kami bermaksud untuk mengatasi pertanyaan klasik dalam arsitektur dan studi
perkotaan dan desain:

dapat bangunan mempengaruhi apa yang terjadi di sekitar mereka?

Akan morfologi arsitektur yang berbeda memiliki efek yang berbeda


atas proses sosial dan ekonomi lokal?

Atau lebih luas: tidak peduli arsitektur untuk vitalitas jalan dan
kehidupan publik di kota?
[Rio de Janeiro: Pusat
Fonte: Google Street View
[Rio de Janeiro: Barra da Tijuca
The pembubaran pola bentuk kota dan arsitektur

menipis serupa di luar kegunaan sosial jalan-jalan '


(pergerakan pejalan kaki, kegiatan ekonomi mikro)
Konsekuensi yang tidak diinginkan potensial ke kota
(ketergantungan kendaraan, jalan-jalan kosong, segregasi spasial,
ketidakamanan])
Rio de Janeiro: Centro, Jardim Oceanico, Barra da Tijuca

Fonte: Google earth


HIPOTESIS
muitos tem observado que uma dissoluo de padres de forma urbana pudesse
causar uma dissoluo serupa tidak das sosial uso ruas
35
Efek positif lokal:

Hubungan antarmuka lebih dekat antara pejalan kaki dan kegiatan


ekonomi mikro.
Efek lokal:

Promosi kegiatan ritel;

Antarmuka dengan jalan lebih lemah dari (a)


HIPOTESIS
(a) bangunan Bersebelahan
(b) bangunan Terpisah
(c) bangunan Hybrid
Efek negatif lokal

Peningkatan jarak antara bangunan:

Dispersi dari lantai dasar ritel dan jasa.


Tipologi yang berbeda memiliki efek yang berbeda pada vitalitas perkotaan
ruang publik

Lebih khusus, hipotesis kami adalah bahwa, sifat seperti aksesibilitas dan
kepadatan yang sama, jenis (a) akan merespon lebih memadai baik kehidupan
sosial dan ekonomi mikro di skala lokal.
Hipotesis kami juga menunjukkan kemungkinan bahwa jenis (b) akan
memiliki efek berlawanan dengan (a) sebagai fungsi dari seberapa besar adalah
kemunduran dari plot 's batas, jarak antara bangunan dan dari bangunan ke
trotoar.
HIPOTESIS
metode
Arsitektur, ekonomi dan sosial variabel
VAMOS CORRELACIONAR VARIAVEIS SOCIOECONOMICAS E VARIAVEIS
ESPACIAIS [ARQUITETNICAS]
Sebuah FIM DE VER SE SUA Distribuicao NO Espaco Urbano [diferentes
daerah da Cidade] APRESENTA SEMELHANAS OU nao
39

KUNCI: Dalam rangka untuk menguji hipotesis ini, kami membutuhkan


cara menguraikan efek aksesibilitas pada variatbles sosial ekonomi lokal dari
orang-orang dari tipologi arsitektur.

Beberapa metode alternatif yang dipertimbangkan:

(a) Differential aksesibilitas


(b) Analisis efek agregat
(c) berkisar Aksesibilitas
(d) varians statistik
METODE
PENGENDALIAN AKSESIBILITAS

Kami mencoba untuk menjaga aksesibilitas sebagai konstan mungkin


dalam sampel kami untuk meminimalkan efek dari grid ...

... .Sementara Memeriksa distribusi tipologi dan variabel sosial ekonomi


[korelasi].
METODE

Namun demikian, mengendalikan pengaruh aksesibilitas dalam ftur


vitalitas perkotaan bukanlah tugas yang mudah :

Aksesibilitas adalah properti yang kompleks


aktif pada sejumlah sisik
dan dapat diukur dengan beberapa cara yang berbeda.
Langkah-langkah sintaks ruang tampak memadai sebagai proxy untuk
aksesibilitas di skala yang kita tertarik.

Tapi yang ukuran, radius dan Unit spasial harus digunakan ?


METODE
Pilihan
integrasi RR
METODE
Perbedaan yang mencolok antara langkah-langkah integrasi dan pilihan menjadi
segera jelas ketika mereka diklasifkasikan dalam rentang. Sementara rentang
integrasi cenderung menampakkan diri sebagai kelompok garis, rentang pilihan
yang tersebar di seluruh sistem perkotaan.
Peta a, b, c menunjukkan top 5% quantiles untuk tinggi, sedang dan nilai-nilai
pilihan rendah; d, e, f acara top 5% quantiles untuk tinggi, sedang dan rendah
nilai-nilai integrasi - di Rio de Janeiro. Garis dengan langkah-langkah pilihan
tertinggi menutupi sebagian besar sistem perkotaan, sedangkan integrasi inti
jauh lebih terkonsentrasi pada daerah tertentu. Ketika kita melihat tingkat
menengah dan rendah, perbedaan tetap sama: garis kehilangan kontinuitas dan
didistribusikan di seluruh sistem, sementara integrasi terus kelompok garis
bersama-sama.
44
integrasi RR
integrasi R3
METODE

rentang integrasi lokal yang banyak bertebaran di atas sistem dari yang
global.
Penggunaan jari-jari yang berbeda dalam langkah-langkah integrasi memiliki
hasil yang sama.
rentang integrasi lokal lebih tersebar di sistem daripada yang lebih global
radius untuk diadopsi mengangkat aspek baru dari masalah: analisis
menunjukkan bahwa tidak ada radius tunggal akan dapat sepenuhnya
memperhitungkan pengaruh confgurational pada tingkat gerakan, karena di
setiap lokasi selalu ada pengaruh beberapa jari-jari aksesibilitas bertindak secara
bersamaan. Jika kita untuk meminimalkan benar efek dari pola aksesibilitas
terkait grid, kita harus memeriksa lebih dari satu jari-jari dan satu tingkat
aksesibilitas.
45

tiga dilema berbagi masalah mendasar yang sama: tingkat


pengelompokan unit spasial dalam satu rentang aksesibilitas diberikan.

Hipotesis termasuk sinergi dari bentuk arsitektur, acessibility dan acara


sosial ekonomi lokal - tingkat tertentu pengelompokan itu diinginkan.

Kami memilih untuk:


Ukur: Integrasi
Entitas: garis Axial
Radius: RR

Jari-jari lokal secara eksplisit dianggap sebagai variabel independen dan


statistik diuji .
METODE
Hal ini bisa mengakibatkan dua pendekatan metodologis. Di satu sisi, kita bisa
memiliki populasi (dan sampel, akibatnya) lebih dekat satu sama lain, dengan
cara yang menyerupai pola lingkungan seperti dari lokasi. Di sisi lain, kita akan
memiliki satu set yang tersebar dari lokasi yang menarik sampel, dan dengan
demikian akan berakhir dengan satu set disperse dari jalan-jalan yang akan
dianalisis cukup independen dari lingkungan nya. Dalam hal ini, perhatian kita
dengan pengaruh tipologi pada vitalitas perkotaan melibatkan tingkat dari
sinergi di antara lokasi yang berdekatan dalam memotivasi perampasan ruang
publik, baik untuk digunakan dan kegiatan gerakan-terkait dan pejalan kaki
statis.
tiga dilema berbagi masalah mendasar yang sama: tingkat pengelompokan atau
hamburan unit spasial tersedia dalam satu rentang aksesibilitas diberikan.
hipotesis kami adalah bahwa morfologi arsitektur di dominasi umum, dan tipologi
khususnya, mungkin memainkan peran dalam merangsang baik ke / dari dan
melalui gerakan dengan menawarkan lebih banyak poin tujuan dan jalan dengan
set yang lebih hidup dan beragam kegiatan dan interaksi di ruang publik.
Oleh karena itu, kita set proxy untuk aksesibilitas mencakup integrasi sebagai
ukuran, garis aksial sebagai entitas spasial, dan radius setara dengan kedalaman
rata-rata garis aksial paling terintegrasi dalam suatu sistem perkotaan (integrasi
RR - lihat Hillier 1996).
jari-jari aksesibilitas lokal harus secara eksplisit dianggap sebagai variabel
independen dan pengaruhnya terhadap variabel dependen dapat diuji secara
statistik sebagai derajat signifkansi dalam persamaan regresi.
Dengan cara ini, pola aksesibilitas diadakan sebagai konstan mungkin dalam
jumlah rentang, memungkinkan kita untuk fokus pada karakteristik lokal di
morfologi arsitektur dan perkotaan
46

Yang rentang aksesibilitas (s) ?:


memperbaiki ACCESSIBILITYLEVEL
Nilai-nilai integrasi iris di 20 tingkat dari yang kami memilih tiga tingkat yang berbeda dan
hampir konstan (tinggi, sedang dan rendah).
kami memilih tiga rentang integrasi RR dari yang menarik sampel, mewakili
tinggi, sedang dan rendah set aksesibilitas jalan-jalan. Kisaran yang tepat dapat
dipilih sesuai dengan kehadiran tipologi arsitektur yang menarik di set mereka,
selama rentang terkait nilai disimpan sempit, untuk avoind merugikan

keabsahan hasil dan memungkinkan perbandingan. Jika, di satu sisi, tampak


jelas bahwa daerah yang sangat terintegrasi memiliki sifat membangun sinergi
dengan jenis tertentu dari bangunan untuk menciptakan dan mempertahankan
vitalitas, di sisi lain tidak jelas apakah daerah integrasi rendah dapat mencapai
vitalitas perkotaan bahkan jika mereka memiliki tipologi seharusnya memadai.
Dengan kata lain, mungkin ada ambang batas integrasi atas yang tipologi dapat
membuat vitalitas. Namun, sebaliknya juga mungkin terbukti menjadi kasus:
jenis arsitektur mungkin tidak terwujud potensi vitalitas yang dihasilkan oleh
aksesibilitas sejauh dukungan untuk kegiatan yang bersangkutan.
47

Yang rentang aksesibilitas (s) ?:


Rio de Janeiro
Aksesibilitas Ranges Penduduk
Metode ini memungkinkan kami untuk memeriksa apakah aksesibilitas
keseluruhan daerah dapat mengganggu potensi jenis arsitektur dan karakteristik
morfologi mereka untuk mendorong vitalitas perkotaan.
49
kisaran 7
kisaran 11
kisaran 17

Kontrol untuk density : setiap rentang aksesibilitas dibagi menjadi tiga


(luas) rentang kepadatan.
Tinggi
Medium
Rendah
Rio de Janeiro
MASALAH KEPADATAN
Defnisi akhir dari set garis aksial harus disertakan ditangani dengan variabel
independen lain: hal-hal lain dianggap sama, lingkungan padat cenderung
memiliki tingkat pergerakan yang lebih tinggi, karena menyiratkan lebih
potensial pengguna, pejalan kaki dan kegiatan untuk jumlah yang sama dari
ruang publik.
50
Rio de Janeiro:
menilai efek dari bentuk arsitektur di vitalitas perkotaan
Dalam rangka untuk menentukan set garis aksial yang akan dianalisis secara empiris, kami
membagi daerah yang ditetapkan melalui rentang aksesibilitas di sektor dengan jumlah
minimum segmen, dan mengambil secara acak sampel statistik yang sesuai.
Studi kami melibatkan dua puluh empat area di Rio de Janeiro. Sejumlah segmen harus
dianalisis dalam setiap kombinasi aksesibilitas dan kepadatan rentang
9 Setup:
3 Aksesibilitas Ranges x 3 Density Ranges
RANGE 7
104 segmen
1574 plot
RANGE 11
101 segmen

1772 plot
RANGE 17
44 segmen
828 plot
Rio de Janeiro
Kami menganalisis 1.574 plot dalam rentang aksesibilitas 7 (1121 contiguous,
310 terpisah, 24 jenis hibrida, dengan 248, 21 dan 9 ritel atau layanan kegiatan
di tanah mereka, masing-masing); 1772 plot dalam jangkauan 11 (1358
contiguous, 225 terpisah, 51 jenis hibrida, dengan 230, 34 dan 9 kegiatan ritel
atau jasa); 828 plot dalam jangkauan 17 (580 bersebelahan, 200 terpisah dan 3
jenis hibrida, dengan 115, 13 dan 0 kegiatan ritel dan layanan).
52
Efek bangunan tipologi pada proses sosial ekonomi lokal
HASIL AWAL
Aksesibilitas kisaran 7 - koefsien korelasi Pearson untuk 101 segmen .
Kami menyajikan hasilnya sekarang awal 20-4 daerah ini, dengan 250 segmen.
Mempertimbangkan kemungkinan perbedaan tingkat disonansi aktif dalam
rentang aksesibilitas yang berbeda, kami terus analisis statistik dalam rentang
dan juga dianggap data set secara keseluruhan. Data masih mentah saat ini
kami sampaikan makalah ini. Namun demikian, analisis kami menunjukkan tren
yang menarik dari variabel vitalitas perkotaan mengenai jenis arsitektur dan ftur
mereka. Tabel 1 merangkum matriks 43 variabel arsitektur dan sosial ekonomi
dianalisis untuk rentang 7.
Kami juga menganalisis sampel menggunakan Spearman ' s koefsien korelasi
rank, ukuran non-parametrik mana X dan Y yang terkait dengan fungsi monoton.
Tidak mengherankan, korelasi meningkat.
54
Aksesibilitas kisaran 11 - koefsien korelasi Pearson untuk 104 segmen.
WILAYAH DI AKSES INI RANGE yang lebih baru - MEREKA MENUNJUKKAN
MEMILIKI LEBIH DISONANSI
[TUNJUKKAN INI GAMBAR DAN NILAI LAGI + TABLE UNTUK USIA DATA]
jenis arsitektur belum menemukan korelasi yang signifkan dengan variabel PM
di daerah dalam jangkauan 11, dengan pengecualian untuk jenis hybrid; korelasi
dengan variabel aktivitas menurun, seperti yang dilakukan ftur arsitektur seperti
pintu dan jendela kepadatan. Daerah-daerah tersebut memiliki perbedaan kuat,
kemungkinan berhubungan dengan dissonances ditemukan antara pola atau set
komponen perkotaan.
55
aksesibilitas kisaran 17 - Koefsien korelasi Pearson untuk 44 segmen.
Rata-rata kepadatan arsitektur: 40,38 (aksesibilitas kisaran 7); 38,72 (kisaran 11)
19.95 (kisaran 17).
Rata-rata kepadatan unit ekonomi: 1,04; 0,96; 0.44;
tinggi bangunan: 4,39 lantai; 3.65; 1.79.
Rata-rata keragaman aktivitas: 0,37; 0.43; 0.43.
Rata-rata kepadatan jendela: 1,26; 1,30; 0.50.
Rata-rata PM: 16.50; 13,68; 7.19 pejalan kaki / 2.5min.
LARI ANALISIS INI UNTUK WILAYAH DIPILIH SESUAI USIA

Daerah di kisaran aksesibilitas terakhir diperiksa, 17, menunjukkan hasil yang


agak mirip, dengan pengecualian arsitektur dan unit ekonomi kepadatan, yang
menunjukkan hubungan yang signifkan dengan kegiatan. Daerah-daerah
tersebut memiliki nilai integrasi tinggi yang tidak sesuai dengan tingkat
kepadatan, tanda disonansi di daerah-daerah baru-baru ini diperluas sudah
ditangkap di analisis pola kita.
56
Semua aksesibilitas berkisar - koefsien korelasi Pearson untuk 249 segmen

Tiga variabel tampaknya berkontribusi paling positif dengan gerakan,


mengontrol aksesibilitas:

eceran di tingkat dasar

density jendela

bedeng terbuka

Variabel yang kuat lainnya adalah:

ritel plus layanan

density unit ekonomi

tinggi bangunan

keragaman di lantai atas

Sebagian besar terkait dengan jenis bangunan Bersebelahan


HASIL AWAL
Kami juga telah mulai eksperimentasi dengan analisis regresi linier berganda
, dengan hasil awal menunjukkan untuk kombinasi dari variabel perkotaan,
penggalian 8 komponen, dengan R 2 = 0,75 dan R 2 (pred) = 0,67 dalam
kaitannya dengan nilai-nilai pergerakan pejalan kaki. Dari analisis awal ini, tiga
variabel tampaknya berkontribusi paling positif dengan gerakan, yaitu eceran di
tingkat dasar, kepadatan jendela dan integrasi R3 - 14 th , 27 th dan 4 th kolom
pada gambar 24, masing-masing. Variabel yang kuat lainnya adalah ritel plus
layanan, kepadatan unit ekonomi, tinggi bangunan dan keragaman di lantai atas
(16 th , 30 th , 28 th dan 24 th kolom). Variabel yang paling negatif dalam kaitannya
dengan gerakan adalah pilihan RR, aktivitas perumahan di tingkat dasar dan
garasi kepadatan pintu (6 th , 13 th dan 25 th kolom). Karena tampaknya, segmen
dengan nilai RR pilihan tinggi di Rio tidak begitu apropriate untuk pejalan kaki.
Gambar 25 plot ke-43 variabel dianalisis, menggabungkan mereka dengan efek
negatif dan positif atas gerakan
Regresso Linear Multipla PLS - Partial Least Squares:
Matriz de X SEM AS VARIVEIS DE ACESSIBILIDADE (integraes e pilihan)
Kontra
2 Matrizes de Y:
1 : movimento de pedestres, grupos, indivduos, dll
2 : Comercio, servio e com + serv. tidak ada trreo.
58

Variabel yang paling negatif dalam kaitannya dengan gerakan, mengontrol


aksesibilitas:

aktivitas perumahan di tingkat dasar

dinding depan

density jendela rendah

density pintu garasi

Sebagian besar terkait dengan jenis bangunan Terpisah


HASIL AWAL
Kami juga telah mulai eksperimentasi dengan analisis regresi linier berganda
, dengan hasil awal menunjukkan untuk kombinasi dari variabel perkotaan,
penggalian 8 komponen, dengan R 2 = 0,75 dan R 2 (pred) = 0,67 dalam
kaitannya dengan nilai-nilai pergerakan pejalan kaki. Dari analisis awal ini, tiga
variabel tampaknya berkontribusi paling positif dengan gerakan, yaitu eceran di
tingkat dasar, kepadatan jendela dan integrasi R3 - 14 th , 27 th dan 4 th kolom
pada gambar 24, masing-masing. Variabel yang kuat lainnya adalah ritel plus
layanan, kepadatan unit ekonomi, tinggi bangunan dan keragaman di lantai atas
(16 th , 30 th , 28 th dan 24 th kolom). Variabel yang paling negatif dalam kaitannya
dengan gerakan adalah pilihan RR, aktivitas perumahan di tingkat dasar dan
garasi kepadatan pintu (6 th , 13 th dan 25 th kolom). Karena tampaknya, segmen
dengan nilai RR pilihan tinggi di Rio tidak begitu apropriate untuk pejalan kaki.
Gambar 25 plot ke-43 variabel dianalisis, menggabungkan mereka dengan efek
negatif dan positif atas gerakan
Regresso Linear Multipla PLS - Partial Least Squares:
Matriz de X SEM AS VARIVEIS DE ACESSIBILIDADE (integraes e pilihan)
Kontra
2 Matrizes de Y:
1 : movimento de pedestres, grupos, indivduos, dll
2 : Comercio, servio e com + serv. tidak ada trreo.
59

Korelasi dari jenis arsitektur untuk variabel dependen sosial penurunan


tingkat aksesibilitas tinggi.
Namun, ada masalah disonansi : di Rio, inti aksesibilitas tinggi berubah
karena ekspansi terbaru kearah utara dan barat.

Jadi kita bisa tidak menyatakan bahwa tingkat yang berbeda aksesibilitas
adalah kekuatan yang bermain dalam mengurangi efek dari jenis , atau bahwa
disonansi merupakan faktor eksklusif dalam menurunkan korelasi .

Kita perlu menganalisis lebih kota.


HASIL AWAL
Data apa yang memberitahu kita tentang korelasi antara struktur perkotaan dan
dinamika lokal dalam rentang aksesibilitas yang berbeda?
Pertama, orang bisa memahami bahwa korelasi penurunan tingkat aksesibilitas
tinggi.
Namun, ada masalah waktu dan disonansi: fakta bahwa, di Rio, inti aksesibilitas
tinggi berubah karena ekspansi terbaru kearah utara dan barat.
Jadi kita tidak dapat menyatakan bahwa tingkat yang berbeda aksesibilitas
adalah kekuatan yang bermain dalam mengurangi efek dari arsitektur, atau
bahwa disonansi merupakan faktor eksklusif dalam menurunkan korelasi.
Kita perlu menganalisis lebih kota.
60

Kami berusaha untuk " bertabrakan " - statistik - sejumlah besar


komponen perkotaan untuk melihat kombinasi apa yang mungkin sesuai dengan
kimia vitalitas perkotaan.

Meskipun analisis masih berlangsung, hasil awal tampaknya menunjukkan


konsistensi dalam hubungan ftur arsitektur tertentu dan variabel sosial ekonomi
lokal .

jenis arsitektur yang berbeda cenderung memiliki efek hampir terbalik

Hasil penelitian menunjukkan bahwa jenis bersebelahan bukan merupakan


faktor eksklusif vitalitas perkotaan , karena dapat mendukung kegiatan
komersial dan residensial (yang terakhir memiliki korelasi negatif yang kuat
dengan variabel dependen), tapi itu adalah suatu kondisi untuk ftur arsitektur
yang penting.
kesimpulan

forma e confgurao de tipos e implatanes como parte lakukan


problema melakukan desempenho urbano
TERKAIT sistemik LOKAL, mikro, KARAKTERISTIK GEOMETRIK PERKOTAAN
FORMULIR BAWAH ATAS SKALA BANGUNAN KAITANNYA TERHADAP BANGUNAN
LAIN DAN RUANG PUBLIK, ATAS STRUKTUR GLOBAL DARI KOTA

Kedua, kami mempelajari ruang kosong lebih dekat tertentu dalam antara
hubungan-hubungan ini - yaitu, antara bentuk arsitektur, struktur perkotaan dan
dinamika sosial - melalui prinsip metodologis yang berasal dari teori terkenal
(hubungan rupanya kausal aksesibilitas dan gerakan di space syntax) , yang
digunakan di sini dengan cara terbalik: entah bagaimana menetralisir efek dari
grid.

Penelitian kami, masih dalam tahap awal, bertujuan menyelidiki tepatnya


perpanjangan " dampak sosial arsitektur " , dan tingkat kausalitas dan
kontingensi yang terlibat. Hasil menegaskan atau tidak peran arsitektur dalam
proses sosial ekonomi lokal sama-sama penting dalam menjelaskan masalah
yang menantang masih kurang ditangani secara sistematis.
61
kesimpulan

implikasi yang parah untuk tren saat ini di kota-kota di Brazil dan di
tempat lain, di mana jenis arsitektur buruk terkait dengan kehidupan menjadi
urban mendominasi

Daerah seluruh di kota-kota kita menjadi kurang walkable karena


berkembang jarak dan hilangnya progresif dari kegiatan lokal yang mendukung
kehidupan sehari-hari .

Pekerjaan kami berharap untuk berkontribusi pada diagnosis masalah


dalam kinerja perkotaan , yaitu hubungan proses perkotaan untuk bentuk
arsitektur ...

... dengan kata lain, yang jenis arsitektur yang lebih efsien dalam mendukung
keragaman kegiatan dan penggunaan ruang publik - isu-isu kunci dalam
perdebatan keberlanjutan perkotaan.