Anda di halaman 1dari 43

LAPORAN OBSERVASI

BENGKEL SMK MIKAEL SURAKARTA


Disusun guna memenuhi salah satu tugas mata kuliah Manajemen Industri
Dosen Pengampu : Drs. Bambang Prawiro, M.M.

Disusun Oleh:
FAJAR RIZKI SAPUTRA (K2513021)
STEPHANUS FAJAR PAMUNGKAS (K2513063)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK MESIN


JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK DAN KEJURUAN
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2015

LAPORAN OBSERVASI
BENGKEL SMK MIKAEL SURAKARTA
Disusun guna memenuhi salah satu tugas mata kuliah Manajemen Industri
Dosen Pengampu : Drs. Bambang Prawiro, M.M.

Disusun Oleh:
FAJAR RIZKI SAPUTRA (K2513021)
STEPHANUS FAJAR PAMUNGKAS (K2513063)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK MESIN


JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK DAN KEJURUAN
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan
hidayah-Nya maka penulis diberikan kemudahan dalam penyusunan laporan
observasi di bengkel SMK Mikael Surakarta. Tidak lupa penulis mengucapkan
terima kasih kepada pihak-pihak yang telah memabantu dalam pelaksanaan
observasi ini, diantaranya;
1.

Bapak P. Wisnu Haryanto, S.Pd., M.M. selaku Kepala Bengkel SMK Mikael
Surakarta

2.

Bapak Drs. Bambang Prawiro, M.M. selaku dosen pengampu mata kuliah
Manajemen Industri

3.

Semua pihak yang telah memberikan kontribusi terhadap penyusunan karya


ilmiah ini.
Penulis menyadari bahwa dalam laporan observasi ini masih banyak

kesalahan dan kekurangan, baik dalam sistematika penyusunan, maupun dalam isi
laporan. Untuk itu, kritik dan saran sangat penulis harapkan demi perbaikan
penulisan laporan di masa mendatang. Penulis berharap, semoga karya tulis ilmiah
ini dapat menambah wawasan dan bermanfaat bagi kita semua.

Surakarta,

Mei 2015

Penulis

ii

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL............................................................................................. i
KATA PENGANTAR............................................................................................ ii
DAFTAR ISI.......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................. iv
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang........................................................................................... 1
B. Tujuan Observasi....................................................................................... 1
C. Manfaat Observasi..................................................................................... 2
D. Waktu dan Tempat Observasi.................................................................... 2
E. Metode Pengumpulan Data........................................................................ 2
BAB II KAJIAN TEORI
A. Pengertian Bengkel.................................................................................... 4
B. Jenis Bengkel............................................................................................. 5
C. Syarat-syarat Bengkel................................................................................. 6
BAB III PEMBAHASAN
A. Identitas Sekolah........................................................................................ 8
B. Sejarah Singkat.......................................................................................... 8
C. Visi dan Misi.............................................................................................. 13
D. Struktur Organisasi Bengkel SMK Mikael Surakarta............................... 14
E. Jumlah Karyawan Bengkel SMK Mikael Surakarta.................................. 14
F. Identifikasi Bengkel................................................................................... 15
G. Pemeliharaan Alat-Alat Bengkel............................................................... 24
H. Keselamatan Kerja..................................................................................... 25
BAB IV PENUTUP
A. Simpulan.................................................................................................... 26
B. Saran.......................................................................................................... 26
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................ v
Lampiran ............................................................................................................... vi

iii

DAFTAR BAGAN DAN GAMBAR


BAGAN
Bagan 1. Struktur Organisasi Bengkel SMK Mikael Surakarta............................ 14
GAMBAR
Gambar 1. Layout Bengkel SMK Mikael Surakarta............................................. 15
Gambar 2. Ruangan bengkel SMK Mikael Surakarta........................................... 16
Gambar 3. Penerangan........................................................................................... 16
Gambar 4. Sirkulasi Udara.................................................................................... 17
Gambar 5. Warna Dinding..................................................................................... 18
Gambar 6. Struktur Lantai..................................................................................... 18
Gambar 7. Ruang Pimpinan.................................................................................. 19
Gambar 8. Ruang Instruktur.................................................................................. 19
Gambar 9. Ruang Alat........................................................................................... 20
Gambar 10. Ruang Hasil....................................................................................... 20
Gambar 11. Bengkel Bubut................................................................................... 21
Gambar 12. Bengkel Frais..................................................................................... 21
Gambar 13. Bengkel Kerja Bangku....................................................................... 22
Gambar 14. Bengkel Gerinda................................................................................ 22
Gambar 15. Bengkel Las....................................................................................... 22
Gambar 16. Bengkel CNC..................................................................................... 23
Gambar 17. Ruang Ganti....................................................................................... 23
Gambar 18. Ruang CNC........................................................................................ 23
Gambar 19. Ruang Gudang................................................................................... 24
Gambar 20. Ruang Limbah................................................................................... 24
Gambar 21. Tabung Emergency............................................................................ 25

iv

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Manajemen industri adalah cara mengatur proses pemanfaatan atau
memanage Sumber Daya Manusia (SDM) dan sumber daya lainnya yang terdapat
dalam suatu industri atau pun instansi. Manajemen Industri ini sangat diperlukan
atau sangat penting dalam kegiatan yang terdapat dalam suatu industri ataupun
instansi, dalam hal ini bengkel, oleh karenanya kita diharuskan mengetahui
ataupun mengerti bagaimana tata cara manajemen bengkel tersebut bekerja.
Dalam manajemen ini terdapat beberapa fungsi yang dimana fungsi-fungsi ini
sangat penting dalam kehidupan perbengkelan, fungsi adalah perencanaan,
pengorganisasian, penggerakan, dan juga pengawasan.
Kondisi suatu bengkel juga tidak terlepas dari sarana prasaran serta tata ruang
bengkel. Untuk itu dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah Manajemen
Industri pada semester IV sekaligus mengetahui struktur organisasi serta kondisi
bengkel maka kami mengadakan observasi di bengkel SMK Mikael Surakarta.
Laporan observasi bengkel ini akan membahas struktur organisasi sekolah,
bengkel, serta kondisi bengkel di SMK Mikael Surakarta.
B. Tujuan Observasi
Observasi ini bertujuan untuk mengetahui dan mempelajari tentang
manajemen di dalam bengkel, yaitu:
1. Mengetahui struktur organisasi SMK Mikael Surakarta
2. Mengetahui tata ruang bengkel SMK Mikael Surakarta
3. Mengetahui kondisi ruang bengkel SMK Mikael Surakarta
4. Mahasiswa dapat menambah wawasan tentang manajemen dalam sebuah
sekolah yang nantinya dapat diterapkan di dunia kerja, industri, dan usaha.
5. Mahasiswa dapat mengidentifikasi tata ruang bengkel yang baik dan benar.

C. Manfaat Observasi
Manfaat yang diperoleh dari observasi di SMK Mikael Surakarta, yaitu:
1.

Observasi ini memberikan tambahan ilmu yang bermanfaat mengenai


observasi dan evaluasi di bengkel SMK Mikael Surakarta

2.

Memberikan bekal pelatihan kepada mahasiswa dalam melakukan observasi.

3.

Meningkatkan pengetahuan mahasiswa mengenai manajemen pada suatu


instansi dan industri.

4.

Observasi ini dapat menjadi referensi penelitian bagi penulisan di masa yang
akan datang di bidang sejenis dan bersangkutan.

5.

Bagi instansi atau industri yang dituju dapat dijadikan evaluasi tentang tata
letak dan kelayakan bengkel produksi

D. Waktu dan Tempat Observasi


Kegiatan observasi dilakukan pada:
Hari

: Kamis

Tanggal : 7 Mei 2015


Waktu

: Pukul 13.00 - 15.00

Tempat

: Bengkel SMK Mikael Surakarta di alamat Jl. Mojo No. 1,


Karangasem, Laweyan, Surakarta Kode Pos 57102

E. Metode Pengumpulan Data


Dalam penyusunan laporan ini penulis melakukan pengumpulan data melalui
metode:
1.

Observasi
Observasi dilaksanakan oleh penulis dibantu kepala bengkel untuk
mengamati dan melakukan survey di SMK Mikael Surakarta. Observasi
dilakukan dengan mengamati, mengidentifikasi, dan mencatat kondisi
bengkel.

2. Wawancara
Wawancara dilakukan oleh penulis terhadap instruktur dan kepala
bengkel mengenai keadaan bengkel serta inventarisnya untuk proses
pembelajaran.

3.

Kepustakaan
Pengumpulan data melalui literatur seperti buku dan internet untuk
menambah referensi.

4.

Dokumentasi
Metode dokumentasi digunakan untuk memperoleh data mengenai
kondisi bengkel dengan mengambil foto.

BAB II
KAJIAN TEORI
A. Pengertian Bengkel
Tempat orang-orang bekerja disebut tempat kerja. Jika pekerjaan berlangsung
dalam suatu ruangan, maka ruang tersebut disebut Ruang Kerja. Ruang kerja
dalam dunia teknik atau tepatnya rung kerja bagi bagi pekerjaan-pekerjaan dalam
lapangan teknik disebut bengkel dan lazim juga disebut shop.
Bengkel atau shop adalah suatu tempat untuk berlangsungnya aktivitas
pekerjaan (teknik/ketrampilan) yang terdiri dari satuan-satuan pekerjaan (unit-unit
pekerjaan) dalam spesialisasi pekerjaan tertentu dengan mengambil suatu ruangan
dan sekitarnya.
Menurut pekerjaannya, maka bengkel itu dibagi menjadi 4 yaitu :
1.

Bengkel Produksi
Bengkel (shop) dimana didalamnya dilakukan akitifitas pekerjaan
mengenai pembuatan, pengolahan, pengerjaan barang-barang produksi,
pembuatan alat, kontruksi, onderdil suatu alat maupun pesawat atau perkakas.

2.

Bengkel Repair dan Service


Bengkel yang melakukan pekerjaan-pekerjaan perbaikan pembetulan,
perawatan/pemeliharaan dan bongkar-pasang alat-alat, perkakas, mesin,
motor bakar dan sebagainya.

3.

Bengkel Sekolah
Bengkel sekolah adalah suatu tempat untuk berlangsungnya aktivitas
pekerjaan (teknik/ketrampilan) yang terdiri dari satuan-satuan pekerjaan
(unit-unit pekerjaan) dalam spesialisasi pekerjaan tertentu dengan mengambil
suatu ruangan dan sekitarnya dimana digunakan oleh anak-anak SMK untuk
melatih keterampilannya.

4.

Laboratorium
Tempat dimana dilakukan akitivitas yang prinsipnya untuk mengetahui
dan mencari masalah dan pemecahaannya untuk mempeloreh penemuan baru
maupan ulangan berlangsungnya proses untuk menperjelas masalah yang

sedang diselidiki dalam aktivitas percobaan, penelitian pengetesan, dan


sejenisnya untuk memperoleh kesimpulan yang mantap dalam masalah
(materi) yang diselidiki.
B. Jenis Bengkel
Selain pembagian di atas, dapat pula dibagi dalam satuan-satuan (spesialisasi)
tertentu yang dipandang sejenis atau sangat erat hubungannya maka dapat
dikelompokkan/dikenal :
1.

Bengkel Mesin
Bengkel yang digunakan untuk mengerjakan pekerjaan pemesinan
menggunakan mesin perkakas. Misalnya: Mesin bubut, mesin sekrap, mesin
frais, dan lain-lain.

2.

Bengkel Motor
Bengkel ini melakukan pekerjaan yang berhubungan dengan motor bakar.
Pekerjaannya meliputi perbaikan, bongkar-pasang, service, assembling motor,
pengetesan, pencarian masalah dan pemecahaannya dan sebagainya dalam
bidang motor. Contohnya bengkel mobil, motor, radiator.

3.

Bengkel Las
Bengkel

dimana

pekerjaannya

khusus

mengelas

dan

pekerjaan

lanjutannya. Biasanya menggunakan las listrik dan las karbit.


4.

Bengkel Kerja Plat


Bengkel dimana pekerjaan-pekerjaannya dengan bahan dasar plat.
Misalnya : pembuatan ember, kaleng dan sebagainya.

5.

Bengkel Cat
Bengkel ini digunakan untuk melakukan proses pengecatan mulai dari
pengamplasan, pendempulan, dan pengecatan.

6.

Bengkel Kerja Bangku


Dalam bengkel ini dilakukkan pekerjaan dengan cara konvensional
seperti

pekerjaan

sebagainya.
7.

Bengkel Tempa

mengikir,

menggergaji,

memahat,

mengeling

dan

Dalam bengkel ini dilakukan pekerjaan menempa, pembuatan benda


kerja dengan jalan memanaskan besi/baja sampai keadaan lunak/liat. Sebelum
mencair kemudian dibentuk, disambung dan sebagainya menjadi benda yang
diinginkan.
8.

Bengkel Tuang
Dalam bengkel ini dilakukkan pekerjaan tuangan (mengecor).

9.

Bengkel Pompa dan Kompresor


Dalam bengkel ini dilakukan pekerjaan-pekerjaan dengan spesialisasi
pompa dan kompresor.

10. Bengkel Pesawat Angkat


Dalam bengkel ini dilakukkan pekerjaan mengangkat dan mengangkut
seperti dongkrak dan crane.
C. Syarat-syarat Bengkel
Dari jenis-jenis bengkel yang beragam, diperlukan syarat-syarat yang harus
dipenuhi, baik syarat-syarat umum maupun syarat khusus sesuai dengan
spesialisasinya. Pada umumnya ruangan bengkel/ruang kerja harus memenuhi
syarat-syarat:
1.

Ukuran Ruangan
Ukuran ruangan harus cukup besar, tidak boleh terlampau sempit
(panjang, lebar, dan tinggi), tentunya diseuaikan dengan jumlah mesin yang
digunakan serta kebutuhan masing-masing bengkel. Tinggi bengkel umumnya
4-5 meter, dengan jarak antar mesin sekitar 1-2 meter.

2.

Penerangan
Efisiensi kerja dan bagi terlaksananya keselamatan kerja ditunjang salah
satunya dari penerangan yang cukup. Penerangan ada 2 macam yaitu :

Penerangan sinar matahari.


Meliputi luas bangunan (1:2 / 2:3) agar cahaya masuk, kemudian luas
jendela sepersepuluh dari luas lantai.

Penerangan buatan (listrik).


Minimal 12 Watt (12 lilin) tiap siswa / pekerja.

3.

Pertukaran udara (Sirkulasi udara)


Dapat dicapai dengan :

4.

Jendela-jendela tebuka dan lubang angin yang cukup.

Ventilasi buatan

Penempatan Air Conditioner (AC)

Lantai Ruangan
Harus kuat, rata, tidak licin, warna terang namun tidak mencolok.

5.

Warna Dinding
Warna dinding tidak boleh mencolok, tetapi hendaknya warna yang
menyejukkan pandangan.

BAB III
PEMBAHASAN
A. Identitas Sekolah
1.

Data
Nama Sekolah : SMK Katolik St. Mikael Surakarta
Status sekolah : Swasta
Alamat

: Jl. Mojo No. 1, Karangasem, Laweyan, Surakarta Kode Pos


57102

Telepon

: 0271 - 712728

Fax

: 0271 - 728681

Website

: www.smkmikael.sch.id

Email

: info@smkmikael.sch.id

Kepala Sekolah : Alb. Murdianto, M. Pd.


2.

Detail Sekolah
-

Luas Sekolah

: 5358 m2 (luas bangunan) dan 7492 m2 (luas tanah)

Jumlah Ruang Kelas : 12 ruangan

Perpustakaan

Laboratorium

: 1 ruangan

Lab IPA : 1 ruangan kapasitas 40 siswa

Lab Komputer

: 1 ruangan kapasitas 40 siswa

Lab CAD

: 1 ruangan kapasitas 40 siswa dengan software

AUTOCAD, INVENTOR, SOLIDWORK.

Lab Gambar

: 1 ruang dengan kapasitas 20 meja gambar

Lab CNC

: 1 ruang dengan kapasitas 20 siswa

Luas Bengkel

: 1452 m2

B. Sejarah Singkat
1 Agustus 1962 : STM Kanisius didirikan oleh Pater Wakkers, SJ (alm) dengan
mengambil lokasi di gedung SD Kanisius Pasar Kliwon,
Surakarta, dan Gedung Paroki Purbayan.
8

1962

: STM Kanisius dipimpin oleh Bapak Wahyosudibyo (alm),


dibantu Bapak A. Soedirdjo (alm) sebagai wakil, serta Bapak
Nico Suharjo, Bapak Inigo Soetarmo (alm), Bapak Slamet
Atmoprajitno, Bapak Totngaedi, serta beberapa guru dari STM
Negeri I, ST Negeri III, dan ST Negeri VII. STM Kanisius
memiliki dua jurusan, yaitu jurusan Mesin Umum dan Bangunan
Gedung. Pada waktu itu sekolah masih masuk siang (Jam 13.30
18.50).

1 Agustus 1963 : STM Kanisius pindah ke gedung SMP Kanisius II di Jalan


Honggowongso 110, Surakarta.
1964

: Yayasan Karya Bakti didaftarkan dan disahkan notaris.


Didatangkan beberapa unit mesin bongkaran dari Eropa, antara
lain mesin bubut, mesin sekrap, dan mesin gergaji kayu.
Yayasan membeli tanah di desa Karangasem, Laweyan,
Surakarta yang kemudian di atasnya dibangun bengkel dan
kelas-kelas untuk STM Katolik Santo Mikael.

1 Januari 1967 : Berkat perjuangan Bapak Haryadi, yang bekerja pada Direktorat
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Pusat di Jakarta,
dengan Surat Keputusan Pemerintah tertanggal: Jakarta 30
Desember 1966 No. 4464/BS/F.II, maka mulai tanggal 1 Januari
1967 nama STM Kanisius diganti dengan nama STM Katolik
Santo

Mikael

Bersubsidi,

Surakarta,

berstatus

Swasta

Bersubsidi.
1968

: Dibangun kampus baru di Jl. Mojo No. 1, Karangasem,


Laweyan, Surakarta (masih ditempati sampai sekarang).

1969

: Pergantian Kepala Sekolah dari Bapak Wahyosudibyo kepada


Bapak Wirasmo dan kemudian kepada Bapak Sihombing.

1 Januari 1970 : STM Katolik Santo Mikael mulai menempati kampus baru di
Karangasem, Laweyan, Surakarta.
1971

: Jurusan Bangunan Gedung ditiadakan. Jurusan ini telah berhasil


meluluskan 146 alumni. Sejak saat itu, pelajaran praktek dapat

10

dilakukan sepenuhnya di bengkel ATMI, di bawah pengawasan


Instruktor ATMI, pada saat para mahasiswanya mengikuti kuliah
teori.
1974

: Pergantian Kepala Sekolah dari Bapak Sihombing kepada Bapak


Timoteus Soedarsono.

1983

: STM Katolik Santo Mikael membangun bengkel baru. Bengkel


baru ini - selain merupakan fasilitas praktek STM Katolik Santo
Mikael - juga digunakan untuk fasilitas lembaga latihan kerja
atau Job Training bagi lulusan STM Katolik Santo Mikael yang
tidak masuk ATMI atau tidak ingin melanjutkan pendidikan ke
jenjang yang lebih tinggi. Lembaga baru yang bernama
Pendidikan Pelaksana Tehnik (PPT) ini bertujuan untuk
meningkatkan ketrampilan peserta didik agar lebih siap
memasuki lapangan kerja. Selama satu tahun peserta didik
mendapat latihan intensif untuk praktek yang lebih produktif
dengan spesialisasi Mechanic Sheet-Metal dan Las-Konstruksi.
PPT dikelola oleh ATMI.

1984

: Kurikulum baru tahun 1984 ditetapkan. Secara bertahap siswa


memakai kurikulum baru tersebut sejak 1985. Berdasarkan Surat
Keputusan Kepala Bidang Pendidikan Menengah Kejuruan No.
794/103.9/M86 tertanggal 20 Agustus 1986, secara resmi STM
Santo Mikael memakai kurikulum 1984 Rumpun Tehnologi
Pengerjaan Logam (TPL) dengan program studi Mesin
Produksi. Tahun 1987/1988 seluruh peserta didik kelas I, II, dan
III telah melaksanakan kurikulum tahun 1984.

15 Nov 1985 : Berdasarkan Keputusan Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah


No. 001/C/Kep/1.86, sebagai hasil akreditasi, STM Katolik
Santo Mikael diberi status DISAMAKAN.
1987/1988

: Diterima tiga kelas siswa baru di kelas satu. Dengan demikian,


jumlah siswa baru yang diterima menjadi 120 peserta didik
(yang sebelumnya 80 siswa).

11

1989/1990

: STM Katolik Santo Mikael menjalankan Program Plus agar


tamatannya lebih mampu berkompetisi memasuki dunia kerja
maupun studi lanjut di ATMI. Program Plus yang dimaksud
ialah plus Gambar Produktif 700 jam dan Praktek Mekanik 400
jam dengan sistem blok di kelas III. Akreditasi ulang
dilaksanakan tahun 1990, dan dengan SK No. 349/C/Kep/I/1990
STM Katolik Santo Mikael kembali dikukuhkan statusnya
sebagai yang Disamakan.

1994

: Jurusan yang semula bernama Mekanik Umum diubah menjadi


Jurusan Teknologi Pengerjaan Logam dengan Program Studi
Teknik Mesin Produksi. Pembaruan kurikulum ini menekankan
pada penyelenggaraan Pendidikan Sistem Ganda. Dengan
demikian apa yang sudah dirintis selama bertahun-tahun
mendapatkan wujud yang jelas dari Pemerintah dengan adanya
pembaruan kurikulum tahun 1994.

1995

: Mendikbud RI (Bapak Prof. Dr. Ing. Wardiman Djojonegoro)


berkenan melihat dari dekat keberhasilan STM Katolik Santo
Mikael dalam penyelenggaraan pendidikan kejuruan terutama
dalam penerapan Link and Match.

1997

: Singkatan STM diganti menjadi SMK (Sekolah Menengah


Kejuruan) sehingga yang sebelumnya STM Katolik Santo
Mikael menjadi SMK Katolik Santo Mikael.

1999

: Pemerintah memberlakukan kurikulum baru yaitu Kurikulum


1994 Edisi 1999. Dengan berlakunya kurikulum ini, terjadi
pergantian istilah dari Jurusan Teknologi Pengerjaan Logam
dengan Program Studi Teknik Mesin Produksi menjadi Bidang
Keahlian Teknik Mesin dengan Program Keahlian Teknik Mesin
Perkakas.

2 Feb 2002

: Pergantian Kepala Sekolah dari Bapak Tim Soedarsono kepada


Bapak Drs. Antonius Suroto. SMK Katolik Santo Mikael
ditetapkan oleh pemerintah sebagai sister dari IGI (Indonesian

12

German Institute). IGI adalah lembaga kerja sama pemerintah


Indonesia dan Jerman untuk meningkatkan kualitas SDM di
Indonesia. Ada rasionalisasi Program Plus Gambar dan Plus
Mekanik hal ini dilakukan sejalan dengan perubahan kurikulum
yang berlaku. Adapun bentuk rasionalisasi yaitu Plus Gambar
bagi semua siswa dan diberlakukan Total Block System. Pada
bulan September dan November dilakukan External Audit oleh
TV (Technischer berwachnungsverein)/Dinas Pengawasan
Tehnis

Rheiland

Jerman

dan

direkomendasikan

untuk

memperoleh sertifikat.
2003

: SMK Katolik Santo Mikael di usianya yang ke 40 tahun terbukti


semakin matang sebagai SMK unggulan di bidangnya dimana
pada tanggal 7 Januari 2003 merupakan hari bersejarah dengan
diterimanya sertifikat ISO 9001:2000 nomor 01 100 018826 dari
PT TV Internasional Indonesia. Dengan sertifikat ini, SMK
Katolik Santo Mikael merupakan SMK pertama di Indonesia
yang diakui secara international dalam manajemen mutunya.

2004

: Diberlakukan Kurikulum 1994 Edisi 2004, pada tahun ini pula


ini terjadi pergantian istilah dari Bidang Keahlian Teknik Mesin
dengan Program Keahlian Teknik Mesin Perkakas menjadi
Program Keahlian Teknik Pemesinan.

2006

: SMK Katolik Santo Mikael memperoleh Akreditasi A (Amat


Baik) melalui Surat Keputusan dari BAS (Badan Akreditasi
Sekolah)

Provinsi

Jawa

Tengah

nomor

018/BASPROP/TU/I/2006. Hal ini semakin membuktikan


bahwa SMK Katolik Santo Mikael Surakarta bukan hanya The
First untuk Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2000 tetapi
juga The Best dalam penyelenggaraan pendidikan kejuruan
terutama program studi Mesin Perkakas. Disamping itu, SMK
Katolik Santo Mikael Surakarta menjadi contoh bagi SMK lain
di Indonesia. Hal ini terbukti dengan makin banyaknya sekolah

13

ataupun institusi pendidikan di Indonesia yang melakukan studi


banding untuk belajar dari pengalaman SMK Katolik Santo
Mikael Surakarta dalam penyelenggaraan pendidikan kejuruan.
2008/2009

: SMK Katolik Santo Mikael Surakarta menambah jumlah siswa


kelas X menjadi 160 orang dengan tiap kelas diisi 40 siswa.

1 Agstus 2008 : Pergantian kepala sekolah dari Bapak Drs. Antonius Suroto
kepada Romo Tibotius Agus Sriyono SJ, M. Hum.,M.A.
Januari 2010 : SMK Mikael memperbarui serifikat ISO dengan diakuinya dan
diterima sertifikat ISO 9001:2008 nomor 01 100 018826 dari PT
TUV Internasional Indonesia.
Januari 2010 : Menjadi TUK (Tempat Uji Kompetensi) untuk teknik pemesinan
dan pengelasan.
Tahun 2012

Pembangunan sport centre dijalankan dan tempat ini sekaligus


untuk merayakan Pesta Emas SMK Mikael (1962-2012).

1 Jan 2013

: Pergantian kepala sekolah dari Romo Tiburtius Agus Sriyono SJ,


M.Hum., MA kepada Albertus Murdianto, M.Pd.

C. Visi dan Misi SMK Mikael Surakarta


Visi
Menjadi pusat pendidikan teknik (Centre of Technical Education) yang
unggul dalam mewujudkan :
1. Competence
2. Consciense

: Keungggulan akademis
: Kesadaran hati nurani

3. Compassion : Kepedulian pada diri sendiri, sesama, dan lingkungan.


4. Communicative
5. Cooperative
6. Commitment
7. Creativity
8. Capability
9. Caring

14

Misi
Mengembangkan

keunggulan

Keterampilan

dan

Ketelitian

dengan

mengutamakan Kedisiplinan dan Kejujuran yang dilandasi oleh semangat


Kreativitas dan Kepedulian terhadap sesama lingkungan untuk menghasilkan
tamatan yang memenuhi harapan stakeholders.
D. Struktur Organisasi Bengkel SMK Mikael Surakarta (terlampir)
Sejalan dengan usaha meningkatkan kemampuan dan fungsi organisasi, maka
diperlukan suatu struktur organisasi yang baik. Pada bengkel SMK Mikael
Surakarta menggunakan struktur organisasi lini dan staf, aliran kekuasaan dan
tanggung jawab bercabang pada setiap tingkat manajemen. Secara umum, struktur
organisasi bengkel SMK Mikael Surakarta dapat ditulis sebagai berikut: (Untuk
detail mengenai struktur dan job description karyawan terlampir)

SMK WORKSHOP
MANAGER

Official for
Marketing

Koord. Praktik
Pendidikan

Staff Billing
Pembukuan
Produksi

Koord. Praktik
Produksi

Official
Training
Project

Bagan 1. Struktur Organisasi Bengkel SMK Mikael Surakarta


E. Jumlah Karyawan Bengkel SMK Mikael Surakarta
Jumlah karyawan yang terdapat pada bengkel SMK Mikel Surakarta ini
berjumlah 37 orang. (Untuk detail nama karyawan terlampir)

15

F. Identifikasi Bengkel
Secara umum dapat dilihat denah lokasi bengkel SMK Mikael Surakarta
sebagai berikut:

Gambar 1. Layout Bengkel SMK Mikael Surakarta


Keterangan:
1. Kondisi Bengkel
Berikut ini akan dijelaskan lebih lanjut tentang kondisi umum bengkerl:
a. Ruangan
Ruangan bengkel SMK Mikael Surakarta ini memiliki bentuk persegi
panjang dengan ukuran 55m x 26m x 5m (panjang x lebar x tinggi). Di
dalam bengkel yang berukuran besar ini terdapat enam unit bengkel, antara
lain: bengkel bubut, bengkel frais, bengkel las, bengkel gerinda, bengkel
CNC dan bengkel kerja bangku.

16

Gambar 2. Bengkel SMK Mikael Surakarta


b. Penerangan
Penerangan pada bengkel SMK Mikael Surakarta ini terdiri dari
penerangan alami dan buatan. Penerangan alami dari cahaya matahari yang
masuk melalui ventilasi dan jendela, dan penerangan buatan didapat dari
lampu yang dipasang pada bengkel.

B
A

Gambar 3. Penerangan
Keterangan:
A : Penerangan Buatan
B : Penerangan Alami

17

c. Sirkulasi Udara
Sirkulasi udara pada bengkel SMK Mikael Surakarta ini mengandalkan
penghawaan alami dari angin yang masuk melalui ventilasi dan jendela yang
jumlahnya cukup banyak di sisi kiri bengkel, dan sirkulasi udara buatan yang
menggunakan beberapa kipas angin. Khusus untuk unit bengkel CNC
menggunakan sirkulasi udara buatan menggunakan AC.

Gambar 4. Sirkulasi Udara


Keterangan:
A : Penghawaan Buatan
B : Penghawaan Alami
d. Warna Dinding
Warna dinding pada bengkel motor ini menggunakan paduan 2 warna
yang cerah yaitu putih untuk bagian atas, dan krem dengan kombinasi garis
biru untuk bagian bawah sehingga membuat rasa nyaman saat bekerja. Pada
dinding bagian bawah sengaja menggunakan bahan keramik, karena agar
lebih mudah untuk dibersihkan, berbeda halnya dengan dinding biasa yang
akan membekas apabila terkena kotoran.
Selain lebih mudah membersihkan, penggunaan keramik pada dinding
bengkel bagian bawah untuk menekan biaya perawatan dinding.

18

Gambar 5. Warna dinding


e. Struktur Lantai
Struktur lantai pada bengkel SMK Mikael Surakarta ini yakni
menggunakan lantai cor dengan kualitas terbaik, sehingga dapat bertahan
dalam jangka waktu yang lama. Warna lantai dipilih warna hijau. Ada
penambahan warna merah pada lantai yang berguna sebagai jalur aman
untuk berjalan masuk area bengkel.

Gambar 6. Struktur Lantai

19

2. Pembagian Ruangan Bengkel


Ruangan bengkel atau shop itu dibagi dalam beberapa bagian tertentu.
Tiap-tiap bagian atau daerah dari ruangan yang ditentukan itu dikhususkan
kegunaannya. Bagian-bagian ruangan pada bengkel SMK Mikael Surakarta
adalah sebagai berikut:
a. Ruang Pimpinan
Ruangan yang digunakan oleh kepala bengkel untuk bekerja dan
mengawasi jalannya aktifitas pekerjaan di bengkel.

Gambar 7. Ruang Pimpinan


b. Ruang Instruktur
Ruangan yang digunakan instruktur untuk mengatur, memimpin, serta
mengawasi jalannya aktifitas praktikum.

Gambar 8. Ruang Instruktur

20

c. Ruang Alat (Tool Room)


Disini terdapat lemari alat-alat untuk menyimpan alat praktikum yang
dijaga oleh 2 orang karyawan. Apabila ingin meminjam alat, siswa harus
menukarkan alat yang akan digunakan dengan koin yang telah diterima saat
awal praktikum.

Gambar 9. Ruang Alat


d. Ruang Hasil
Untuk menyimpan hasil-hasil praktikum, yang ditata pada rak-rak
sesuai dengan jenis pengerjaan sehingga memudahkan pada saat pemilahan
benda kerja.

Gambar 10. Ruang Hasil

21

e. Ruang Bengkel
Pada Bengkel SMK Mikael ini terdapat enam unit bengkel sebagai
sarana dan prasarana sekolah dalam melaksanakan proses pembelajaran
praktik, namun keenam unit tersebut digabung dalam satu ruangan bengkel
yang berukuran besar, yang dimaksudkan agar memudahkan dalam
pemantauan proses pembelajaran. Unit bengkel tersebut antara lain:
1. Bengkel Bubut

Gambar 11. Bengkel Bubut


2. Bengkel Frais

Gambar 12. Bengkel Frais


3. Bengkel Kerja Bangku
Bengkel kerja bangku adalah bengkel yang digunakan untuk
melakukan pekerjaan dengan cara konvensional.

22

Gambar 13. Bengkel Kerja Bangku


4. Bengkel Gerinda

Gambar 14. Bengkel Gerinda


5. Bengkel Las
Bengkel las digunakan untuk melakukan pekerjaan pengelasan, bisa
menggunakan las listrik dan las karbit.

Gambar 15. Bengkel Las

23

6. Bengkel CNC

Gambar 16. Bengkel CNC


f. Ruang Ganti
Ruangan ini digunakan oleh siswa untuk berganti pakaian kerja
(wearpack), terdapat loker yang digunakan untuk menyimpan pakaian dan
perlengkapan tiap siswa.

Gambar 17. Ruang Ganti


g. Ruang Cuci
Tempat yang digunakan untuk mencuci dan membersihkan anggota
badan sehabis praktikum.

Gambar 18. Ruang Cuci

24

h. Ruang Gudang
Ruangan yang dipergunakan untuk menyimpan barang-barang masuk,
contohnya seperti menyimpan persediaan bahan-bahan untuk produksi.

Gambar 19. Ruang Gudang


i. Ruang Limbah
Digunakan untuk menampung limbah hasil dari proses produksi.

Gambar 20. Ruang Limbah


j. Ruang Arsip
Digunakan untuk menyimpan berkas-berkas mengenai pendidikan dan
daftar order yang akan diproduksi.
G. Pemeliharaan Alat-Alat Bengkel
Untuk menjaga agar alat-alat bengkel selalu dalam keadaan baik, maka cara
pemeliharaannya yakni:

25

Membersihkan setiap komponen mesin dari sisa geram seusai praktek. Setiap
siswa wajib bertanggung dengan peralatan dan ragum yang digunakannya.
Melakukan pelumasan berkala untuk menjaga keawetan komponen mesin.
Mengganti peralatan PKB yang sudah yang sudah tidak layak pakai, seperti
gagang kikir yang rusak, kikir yang patah, pahat yang sudah patah.
Mengganti komponen mesin yang rusak, seperti: kabel yang sudah
mengelupas, pemegang elektroda yang sudah rusak, dan lain-lain.
H. Keselamatan Kerja
Jika terjadi kecelakaan kerja pada saat melakukan pekerjaan di bengkel SMK
Mikael Surakarta, maka telah disediakan alat-alat keselamatan kerja yaitu tabung
gas emergency yang ditempatkan pada setiap unit bengkel.

Gambar 21. Tabung emergency

BAB IV
PENUTUP
A. Simpulan
1. Bengkel yang di observasi di SMK Mikael Surakarta adalah bengkel
sekolah yang terdiri dari bengkel bubut, bengkel las, bengkel kerja bangku,
bengkel gerinda, bengkel frais dan bengkel CNC produksi.
2. Secara keseluruhan standar ruangan bengkel meliputi ukuran bengkel,
penerangan, sirkulasi udara, warna dinding, dan lantai sudah cukup
memenuhi standar. Bengkel SMK Mikael Surakarta memenuhi standar
untuk keefektifan dan keefisienan proses pembelajaran praktik.
3. Standar

manajemen seperti: pembagian jadwal, pengawasan kerja,

jobsheet, target kerja, pembuatan struktur organisasi di SMK Mikael


Surakarta termasuk kategori baik.
4. Standar maintenance seperti perawatan mesin, penggantian komponen
mesin secara berkala sering dilakukan sehingga umur pakai mesin lama.
5. Kelengkapan ruang meliputi ruang alat, ruang toilet, ruang P3K, ruang
kepala bengkel, ruang instruktur, ruang cuci, dan ruang ganti, ruang
bengkel dan ruang-ruang lainnya sudah cukup memadai dan semua ruang
berfungsi menunjang proses pembelajaran praktik.
B. Saran
Adapun saran untuk meningkatkan kualitas bengkel di SMK Mikael
Surakrta antara lain:
1. Mengutamakan kebersihan dan kerapian alat maupun tempat (bengkel),
agar timbul kenyamanan saat praktik serta umur pakai alat panjang (awet).
2. Melakukan perawatan dan penggantian sarana dan prasarana bengkel.
3. Menyediakan kotak P3K di setiap bengkel untuk pertolongan pertama jika
terjadi kecelakaan kerja.

26

DAFTAR PUSTAKA
Bambang, Prawiro. Materi kuliah MK Manajemen Industri, ARTI,FUNGSI
DASAR MANAGEMEN, UNS: 2013.
Nasution, Arman Hakim. 2005. Manajemen Industri. Yogyakarta: ANDI OFFSET.
Syamsi, Ibnu. 1983. Pokok-Pokok Organisasi dan Manajemen. Jakarta: BINA
AKSARA

LAMPIRAN

vi

Lampiran 1

Lampiran 2

Lampiran 3

Lampiran 4

Lampiran 5

Lampiran 6

Lampiran 7

Lampiran 8

Lampiran 9

Lampiran 10