Anda di halaman 1dari 2

Sewaktu rem dijalankan, peralatan rem bekerja untuk membangkitkan gesekan antara ban

dan permukaan jalan, dan demikian dapat menghentikan laju kendaraan. Gaya pengereman
maksimum (gaya gesekan) untuk permukaan jalan di ambil dari gaya yang menekan atas
permukaan jalan dan koefisien gesek. Dan dinyatakan dengan rumusan berikut:
Gaya pengereman = Gaya yg bekerja atas permukaan jalan x Koefisien Gesek Jalan
gaya (N) yg bekerja atas permukaan jalan adalah:
Berat yang di bebankan pada permukaan jalan (kg) x percepatan gaya berat (G).
besar G : konstanta 9,81 meter/detik kuadrat.
Contoh:
Jika koefisien gesek 0,5 dan distribusi berat adalah 100kg pada roda depan dan 60 kg
pada roda belakang, maka gaya pengereman maksimum adalah untuk roda depan : 100 x 9,81 x
0,5 = 490,5 Newton. untuk roda belakang : 60 x 9,81 x 0,5 = 294,3 Newton.
Dan gaya penekanan ban adalah 2 x gaya pengereman ban.
gaya penekanan roda depan 2 x 490,5 = 981 N. Dan gaya penekanan roda belakang 588,6 N.
Perubahan pembagian beban pada roda depan dan belakang.
Sewaktu rem dijalankan pada saat mengendarai sepeda motor, suspensi depan tertekan
dan suspensi belakang meregang.
Ada gaya yang yang mendorong pengendara ke depan sewaktu rem dijalankan dengan kuat.
Disebut gaya inersia. Pengereman ini menyebabkan beban pada roda belakang berkurang,
sementara beban pada roda depan bertambah..
Jika pengereman dengan kuat tetap dijalankan sewaktu beban roda belakang berkurang
dan hampir tak ada beban, maka pengereman yang kuat pada roda belakang cenderung untuk
mengunci ban belakang. Hal ini yang menyebabkan ban sliding sehingga kecepatan roda
belakang akan mendahului ban depan dan motor jadi oleng. Untuk memanfaatkan kerja
pengereman roda depan dan belakang yang maksimum, diperlukan pengoperasian rem yang
disesuaikan dengan perubahan beban pada roda depan dan belakang.
Pembagian Gaya Pengereman

Menurut teori gaya pengereman maksimum bekerja tepat sebelum kedua roda depan dan
belakang mengunci secara bersamaan.
Contoh:
1. Pada permukaan jalan yang sangat licin dengan koefisien gesek 0,3 .batas pengereman
adalah 370 N untuk roda depan dan 250 N untuk roda belakang. Jika gaya pengereman
melampaui batas ini, ban akan slip atau sliding.
2. Jika koefisien gesek naik menjadi 0,6 . Gaya pengereman roda depan naik 2 kali lipat
sampai 930 N depan dan 330 N belakang.
3. Jika koefisien gesek yg umum untuk permukaan jalan kering adalah 0,8 . Pada keadaan
ini kendaraan tidak mudah slip. Roda depan dapat lebih kuat 1400 N dan belakang 280 N.
Dengan demikian, jalan kering mempunyai koefisien gesek lebih besar dan dengan
menjalankan rem depan lebih kuat, kendaraan dapat berhenti. Dalam jarak yang lebih pendek. Di
lain hal, untuk kondisi jalan yang licin dengan koefisien yang kecil, maka pengoperasian rem
depan yang berlebihan dapat mengakibatkan slip. Sehingga diperlukan ketrampilan pengendara
yang tinggi dalam menjalankan rem depan dan belakang.