Anda di halaman 1dari 10

SOP EQUIPMENT

Pengoperasian Ship
Unloader

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

31-8-2010
1 Dari 9

I. Fungsi
1.1. Fungsi Equipment/system
Ship Unloader berfungsi untuk alat pembongkaran dan perpindahan
batubara dari tongkang ke live stock pile atau ke coal bunker.
1.2. Tujuan SOP :
SOP Ship Unloader ini bertujuan sebagai pedoman operator dalam
melaksanakan pembongkaran batubara dari tongkang ke live stock pile
atau ke coal bunker PLTU Paiton sehingga dapat terlaksana secara aman,
efisien, handal dan tepat.
II. Spesifikasi Teknik
2.1. Merk/Manufaktur
2.2. Type

: HXME
: ZQX1250

2.3. Tegangan / Daya

: 6 kV / 1350Kw

2.4. Frekwensi

: 50Hz

2.5. Grab Capacity

: 1250 T/h

III. Batasan Operasi


3.1. Material

: Coal
: 0.8 0.95t/m3

3.2. Kepadatan
3.3. Ukuran

IV.

: 0 300mm

3.4. Kecepatan Hold / Close

: 120 / 160 m/min

3.5. Kecepatan Trolley/Gantry

: 180 / 20 m/min

Persiapan
4.1.
4.2.

Check list peralatan (Periksa Kesiapan alat pada Log Book operator).
Pastikan Power Utama (6 KV) Ship Unloader sudah di energized dari

CHCB, kemudian selector switch posisikan ON dan alat komunikasi (HT)


terhubung dengan CHCB.
4.3. Cek conveyor dan sistem proteksi dari CHCB untuk mengetahui apakah ada
problem pada conveyor system. bila ada masalah harus ditangani terlebih
dahulu sebelum mengoperasikan Ship Unloader.
4.4. Check dan bersihkan jika ada penghalang (sampah, besi, batubara,
tumpahan oli,dll) diarea track/rell Ship Unloader.
4.5. Cek Grease dan oil hidrolik level di rail clamp sea side land side.

SOP EQUIPMENT
Pengoperasian Ship
Unloader

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

Gambar Oil Level


Level
4.6. Pastikan Anchor Lift dan Safety Hook dalam

31-8-2010
2 Dari 9

Gambar Grease
keadaan tidak terpasang

(realase).

Gambar Anchor Lift


4.7. Pada kondisi gelap, lampu di nyalakan dengan meng-ON kan switch di
panel box lantai 2.
4.8. Cek level air Tanki Water Spray.
4.9. Cek kabel roll drum, pastikan semua pada posisinya.

Gambar Kabel Roll Drum

4.10.

Cek Handle coupling motor hold dan close, posisikan tegak lurus.

Gambar Handle Coupilng Motor Hold Trolley & Handle Coupling Motor Close
4.11. Cek level oli hold trolley gearbox motor.
4.12. Cek level oil open-close gearbox motor.

SOP EQUIPMENT
Pengoperasian Ship
Unloader

4.13.

Check

kondisi

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

Gambar Level Oil Gearbox Motor


wire rope dan pulley dari karat

31-8-2010
3 Dari 9

dan

kerusakan

(aus,putus,rantas,dll).
4.14. Cek jalur dan rail trolley.
4.15. Cek motor cabin.
4.16. Check kondisi kekencangan baut atau clam pengikat secara visual pada
struktur Ship Unloader.
4.17. Cek roll kabel power supply ke cabin.
4.18. Check semua handle atau switch operasi harus berada diposisi off.
4.19. Check ruang PLC / control SU pastikan suhu didalam ruangan terjaga.
4.20. Check semua arus dan tegangan pada ruang PLC.
4.21. Check lingkungan sekitar Ship Unloader, pastikan kondisi aman dan bebas
dari para pekerja.

V. Pelaksanaan Pekerjaan
5.1.
Awal Pengoperasian SU (Initial Grab Unloader) :
-

Operator SU masuk ke kabin, Pastikan Limit switch pada pintu kabin


tersentuh oleh pintu luar kabin dan lepas mechanical protection pada
kabin.

Gambar LS & Mechanical Protection Pada Cabin


-

Naikkan semua MCB pada panel electric cabin (menyalakan panel Touch
Screen)

Tekan tombol Crane On pada panel sebelah kanan dan nyalakan AC (air
conditioner), buka spill plate dan anti wind (jika diperlukan).

Tekan

push

button

Light

On

pada

panel

electric

menyalakan lampu sekirar Ship Unloader (jika diperlukan).

cabin

untuk

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

SOP EQUIPMENT
Pengoperasian Ship
Unloader
-

Amati

Wind

Speed

Detector,

hentikan

31-8-2010
4 Dari 9

pengoperasian

jika

angka

menunjukan lebih dari 8 m/s untuk menghindari bahaya tabrakan oleh


bucket.
-

Untuk melakukan Initial Hold dan Trolley posisi kan function selector
switch pada panel sebelah kanan ke posisi nomor 3 (Hold + Close).

Gambar Posisi Selector Switch Panel sebelah Kanan


-

Lakukan Initial Hold yaitu dengan menaikkan grab posisi maksimal


dengan cara menarik joy stick (kanan) kebelakang hingga posisi
maksimal (HO height = 19.7)

Lakukan Initial Trolley yaitu dengan menggeser grab ke arah landside


sampai limit dengan cara memposisikan joy stick ke kiri pada panel
sebelah kiri (TR Pos = 0.0)

Geser

grab

ke

arah

seaside

tepat

diatas

hopper

dengan

cara

memposisikan joy stick ke kanan pada panel sebelah kiri (TR Pos = 8.0)

Untuk melakukan Initial Close dan Open posisi kan function selector
switch pada panel sebelah kanan ke posisi nomor 2 (Only Close).

Tutup bucket hingga maksimal dengan cara memposisikan joy stick kekiri
pada panel sebelah kanan, setelah grab tertutup tekan tombol Close
Grab Initialize
(Grab angel = 0.0)

Buka bucket hingga maksimal dengan cara menggerakkan joy stick ke


kanan pada panel sebelah kanan, setelah grab terbuka tekan tombol
Open Grab Initialize
(Grab angel = 183.0)

Joy Stick
Bucket
Up Down
Open Close
Boom Level

Emergency
Stop

Switch Button
SU
Cycle
ONSemi- OFF
Semi
Auto
Auto

SOP EQUIPMENT
Pengoperasian Ship
Unloader

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

31-8-2010
5 Dari 9

Function
Selector
Switch
Open - Close
Initial Button

Overload
Hopper
Indicator

Gambar Panel Operasi Sebelah Kanan

Switch Cabin
3 = Stop
4/5 = Seaside
1/2 = Landside

Joy Stick Trolley


Landside
Seaside
Forward -

Vibrating Feeder
Switch Button

Gate Selector
Conv A/B
Spilplate &
Hopper
Clamp
Vibrator
Gantry
Antiwind

Water Spray
Auto
VF & Hopper
Anchor
Spray
Permisive

SOP EQUIPMENT
Pengoperasian Ship
Unloader

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

31-8-2010
6 Dari 9

Gambar Panel Operasi Sebelah Kiri

5.2.

Langkah langkah Pengoperasian SU ( Pembongkaran Batu

Bara ) :
-

Geser kabin pada posisi yang tepat dengan memutar selector switch
kabin pada panel sebelah kiri hingga kabin diposisi tengah-tengah
tongkang.

Setelah setting Grab selesai, pindah function selector switch pada panel
sebelah kanan dipindahkan ke nomor 4 (Grab Position).

Lakukan pengetesan Ship Unloader tanpa beban one cycle.

Ship unloader siap dioperasikan,

Geser trolley kearah batubara yang akan diambil (trolley seaside).

SOP EQUIPMENT
Pengoperasian Ship
Unloader
-

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

31-8-2010
7 Dari 9

Turunkan grab dengan posisi terbuka sampai menyentuh batu bara (hold
down).

Tutup grab dan pastikan grab dalam keadaan penuh (grab close).

Angkat grab sampai batas maksimal (hold up).

Geser trolley tepat di atas hopper (trolley landside).

Buka grab sampai maksimal (grab open).

Setelah dua kali pengambilan batubara maka tekan VB Feeder ON


kemudian atur kecepatan vibrating feeder menggunakan selector switch.

Apabila kondisi batubara berdebu maka putar selector switch VF & HP


Spray ON dan tekan tombol Water SYS ON

hal ini dilakukan untuk

mengurangi debu.
-

Apabila kondisi batubara menggumpal maka tekan HP Vibrator 1/2/3


ON secara bersamaan agar batubara dapat turun dengan lancar.

Lakukan

proses

pembongkaran

batubara

sampai

kondisi

didalam

tongkang menipis.
-

Apabila kondisi hopper penuh dan muncul alarm Overload Ind maka
pembongkaran

berhenti

sejenak

dan

tambahkan

kecepatan

pada

Vibrating Feeder Selector.


5.3.

Langkah langkah Pengangkatan Trimmer (Bobcat) dari

Dermaga ke Tongkang:
-

Geser posisi kabin ke arah landside dengan memutar selector switch


kabin pada panel sebelah kiri (nomor 1 / 2) hingga kabin maksimal
menyentuh limit.

Posisikan function selector switch pada panel sebelah kanan ke nomor 5


dan tutup grab.

Geser grab ke landside hingga pada posisi limit dan dalam kondisi grab
tenang.

Turunkan grab pelan-pelan hingga menyentuh lantai dasar dermaga.

Pasangkan wire rope pada sisi sisi grab secara tepat dan aman untuk
pengangkatan.

Setelah wire rope terpasang pada grab kemudian angkat grab sesuai
kebutuhan.

Bobcat posisikan di bawah grab, pastikan wire rope terpasang aman di


bobcat.

SOP EQUIPMENT
Pengoperasian Ship
Unloader
-

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

31-8-2010
8 Dari 9

Angkat grab ke atas pelan-pelan hingga maksimal, kemudian geser trolley


ke arah seaside dan pastikan bobcat aman melewati hopper.

Geser kembali posisi kabin ke arah seaside untuk menentukan posisi


penurunan bobcat.

Posisikan grab dan bobcat tepat ditengah-tengah tongkang.

Turunkan bobcat pelan-pelan sampai roda bobcat menyentuh dasar


tongkang.

Lepas wire rope pada bobcat kemudian geser bobcat ke arah depan.

Turunkan grab sampai menyentuh dasar tongkang, kemudian lepas wire


rope pada grab.

Angkat kembali grab hingga maksimal.

Setelah pengangkatan bobcat selesai, pindahkan function selector switch


pada panel sebelah kanan dikembalikan ke nomor 4.

Lanjutkan proses pembongkaran sampai batu bara di atas tongkang


benar-benar habis.

5.4.

Langkah langkah Pengembalian Trimmer (Bobcat) dari

Tongkang ke Landside :
- Posisikan function selector switch pada panel sebelah kanan ke nomor 5
-

dan tutup grab.


Geser grab ke seaside hingga pada posisi tengah tengah tongkang.
Turunkan grab pelan-pelan hingga menyentuh lantai dasar tongkang.
Pasang wire rope pada grab, kemudian angkat grab sesuai kebutuhan.
Bobcat posisikan di bawah grab, pastikan wire rope terpasang aman di

bobcat.
Grab angkat ke atas pelan-pelan hingga maksimal, kemudian geser trolley

ke arah landside dan pastikan wheel loader aman melewati hopper.


Penggeseran trolley ke arah landside hingga menyentuh limit dan kondisi

bobcat aman untuk diturunkan.


Geser posisi kabin ke arah landside untuk menentukan posisi penurunan

bobcat.
Turunkan grab dan wheel loader pelan-pelan sampai wheel loader

menyentuh lantai dermaga.


Lepas wire rope dari bobcat dan jauhkan bobcat dari bawah grab.
Turunkan grab sampai menyentuh lantai dermaga dan lepas wire rope

dari grab.
Naikkan grab hingga posisi maksimal dan geser ke atas hopper.
Buka grab hingga posisi maksimal.

SOP EQUIPMENT
Pengoperasian Ship
Unloader

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

31-8-2010
9 Dari 9

Kembalikan posisi function selector switch pada panel sebelah kanan ke

nomor 4.
Proses pengembalian bobcat ke dermaga selesai, lakukan proses terakhir.

5.5.
Langkah langkah Setelah Pembongkaran Selesai :
- Arahkan grab keposisi tepat di atas hopper dengan posisi grab terbuka.
- Turunkan grab sampai menyentuh hopper secara perlan-lahan.
- Pastikan hopper telah kosong dari batu bara, kemudian tekan tombol
feeder OFF.
-

Kembalikan posisi kabin pada kondisi awal.


Menginformasikan ke CHCB bahwa proses Unloading batubara telah

selesai.
Tekan tombol Crane OFF untuk mematikan Ship Unloader.
Sebelum meninggalkan kabin,operator cek terlebih dahulu kondisi kabin

dalam keadaan aman, bersih dan matikan AC (Air Conditioner).


Cek kondisi peralatan yang terdapat di Machine room saat akan turun dari

Ship Unloader.
Pasang Anchor Lift pada tempatnya,dan jika Ship Unloader tidak
beroperasi dalam waktu yang lama maka pasang juga Safety Hook pada
tempatnya

VI. Lampiran

SOP EQUIPMENT
Pengoperasian Ship
Unloader

NAMA

SONY
WIJAYA

JABATA
N
TANGG
AL

OP.SHIF
TC
31-82010

TANDA
TANGA
N

DWI JULI
HARSON
O
SPV.
SHIFT A

AHKSAN
UL
KHOLIQI
N
SPV.
SHIFT B

No.DOKUMEN
TANGGAL
BERLAKU
REVISI
HALAMAN

31-8-2010
10 Dari 9

INDAR
JANUARTO
KO

MISKAT

GATOT
SANTOSO

SPV.
SHIFT C

SPV.
SHIFT D

DM.
OPERASI