Anda di halaman 1dari 3

Jamur Pada Nasi (Rhizopus oligosporus)

Rhizopus oligosporus merupakan kapang dari filum Zygomycota yang banyak menghasilkan enzim
protease. Rhizopus oligosporus banyak ditemui di tanah, buah, dan sayuran yang membusuk, serta roti
yang sudah lama. Rhizopus oligosporus termasuk dalam Zygomycota yang sering dimanfaatkan dalam
pembuatan tempe dari proses fermentasi kacang kedelai, karena Rhizopus oligosporus yang menghasilkan
enzim fitase yang memecah fitat membuat komponen makro pada kedelai dipecah menjadi komponen
mikro sehingga tempe lebih mudah dicerna dan zat gizinya lebih mudah terserap tubuh. Fungi ini juga
dapat memfermentasi subtrat lain, memproduksi enzim, dan megolah limbah. Salah satu enzim yang
diproduksi tersebut adalah dari golongan protease.
2.

Jamur Pada Roti Basi (Rhizopus stolonifer )

Klasifikasi menurut Inge L Birsyam


Kingdom : Plantae
Divisio

: Zygomycota

Classis

: Zygomycetes

Ordo

: Mucorales

Familia

: Mucoraceae

Genus

: Rhizopus

Spesies

: Rhizopus stolonifer

Rhizopus stolonifer merupakan jamur yang hidup pada roti, biasanya berwarna biru kehitamhitaman, mempunyai maselium yang luas, bercabang-cabang, tak bersepta, miselium yang tak bersepta
dan berinti banyak disebut sonosit. Septanya dibentuk pada batas alat-alat reproduksi seperti sporangium,
gametangium, juga terbentuk pada miselium tua. Miselium sering membentuk rhizoid. Sporangium dari
hifa yang mendukungnya terpisah oleh satu sekat, yang menonjol kedalam sporangium; tonjolon ini
dinamakan kolumela.
3.

Jamur Pada Kulit Jeruk (Penicillium digillatum)

Jamur pada kulit jeruk berwarna orange kebiru-biruan, serta susunan konidia seperti sapu. Jamur yang
terdapat pada kulit jeruk adalahPenicillium digillatum.
4.

Jamur Pada Bonggol Jagung (Physarum polycephalum)

Klasifikasi

Kingdom : Fungi
Divisio

: Thallophyta

Classis

: Mycomycetes

Ordo

: Mycomycetales

Familia

: Mycomycetaceae

Genus

: Physarum

Spesies

: Physarum polycephalum

Physarum polycephalum dapat kita temukan pada medium biakan bonggol jagung. Biasanya
berwarna putih dan berbentuk agak bulat-bulat dan ada yang bersekat.. Jamur ini mempunyai alat
perkembang biakkan seperti fungus dengan pembentukan sporangium dan spora.Pada
lingkungan yang agak lembab spora mudah membentuk kecambah. Perkecambahan spora
menghasilkan sel kembara bila ada air yang cukup atau micomoeba bila kurang lembab.
5.

Jamur Pada Tempe (Rhizopus oryzae)

Rhizopus oryzae memiliki tiga tipe hifa, yaitu :


a. Stolon, hifa yang membentuk jaringan pada permukaan subtrat.
b. Rizoid, hifa yang menembus subtrat dan berfungsi sebagai jangkar untuk menyerap makanan.
c. Sporangiofor, hifa yang tumbuh tegak pada permukaan subtrat dan memilikisporangium globuler di
ujungnya.
Reproduksi Rhizopus oryzae secara aseksual dengan spora nonmotil yang dihasilkan oleh sporangium,
sedangkan reproduksi seksualnya dengan cara konjugasi.
6.

Jamur Pada Air Tape (Saccharomyces cereviceae )

Klasifikasi menurut Inge L Birsyam :


Kingdom : Plantae
Divisio

: Endomycota

Classis

: Endomycetes

Ordo

: Endomycetales

Familia

: Saccharomycetaceae

Genus

: Saccharomyces

Spesies

: Saccharomyces cereviceae

Saccharomyces cereviceae (Sacharon = gula, mycetes = fungi)mempunyai bentuk sel bulat agak
lojong, sebagian ada yang sedang membentuk tunas. Jamur ini memiliki kemampuan untuk melakukan

fermentasi pada substrat karbohidrat dengan menghasilkan alcohol.Saccharomyces cereviceae adalah


heterotalik sehingga diperlukan dua mating type supaya dapat terjadi fusi antara dua sel ragi, kemudian
terjadi kariogami yang menghasikan sel ragi diploid. Sel ragi yang diploid ini melalui pertunasan
menghasilkan beberapa generasi sel diploid juga sebelum terjadi pembentukan sporangium. Pada suatu
saat, sel ragi diploid mengadakan meiosis dan menghasilkan empat meiospora. Bila dinding
meiosporangium pecah, empat sel ragi yang haploid akan muncul akan bermultiplikasi melalui
pembentukan tunas.