Anda di halaman 1dari 4

Turunan asam heteroarilasetat

Struktur umum turunan arilasetat dan heteroarilasetat digambarkan sebagai berikut :

R1 = gugus alkil : turunan asam fenilasetat


R2 = gugus yang bersifat hidrofob
X = gugus yang bersifat elektronegatif (F atau Cl) yang terletak pada posisi meta dari
rantai samping
Turunan asam arilasetat dan heteroarilasetat memiliki aktivitas cukup tinggi namun efek
samping pada saluran cerna cukup besar. Contoh : diklofenak, ibuprofen, ketoprofen,
fenoprofen, namoksirat, dan fenbufen
Hubungan struktur aktivitas turunan asam arilasetat dan heteroarilasetat
1. Mempunyai gugus karboksil atau ekivalennya seperti asam enolat, asma hidroksamat,
sulfonamida, tetrasol yang terpisah oleh 1 atom C dari inti aromatik datar.
2. Adanya gugus -metil pada rantai samping asetat dapat meningkatkan aktivitas
antiradang. Contoh : ibufenak tidak mempunyai gugus -metil dan bersifat
hepatotoksik. Makin panjang rantai C, aktivitas semakin rendah.
3. Adanya -substitusi senyawa bersifat optis aktif dan kadang-kadang isomer 1 lebih
aktif dibanding yanglain. Konfigurasi yang aktif adalah bentuk isomer S. Contoh :
S(+) ibuprofen lebih aktif dibanding isomer (-). Sedangkan isomer (+) dan (-)
fenoprofen mempunyai aktivitas yang sama.
4. Mempunyai gugus hidrofob yang terikat pada C inti aromatik pada posisi meta atau
para dari gugus asetat.
5. Turunan ester dan amida juga memunyai aktivitas antiradang karena secara in vivo
dihidrolisis menjadi bentuk asamnya.
Hubungan struktur-aktivitas turunan asam heteroarilasetat
a. Pada turunan heteroarilasetat, seperti indometasin (areumatin), gugus karboksil
penting untuk aktivitas antiradang, penggantian dengan radang lain akan menurunkan
aktivitas.

b. Penggantian gugus C=O (X) dengan -CH2- akan menurunkan aktivitas. Adanya gugus
para halogen (R3), CF3 dan SCH3 dapat meningkatkan aktivitas.
c. Penggantian gugus metil (R2) dengan gugus aril akan menurunkan aktivitasnya.
d. Adanya gugus -metil pada R1 menunjukkan aktivitas yang sama dengan senyawa
induk, sedang pemasukan , - dimetil akan mengurangi aktivitas.
e. Turunan Isosterik 1-indeninindenil mempunyai aktivitas yang serupa dengan
indometasin. Hilangnya atom N-heterosiklik menurunkan efek samping gejala pada
system saraf pusat dan mengurangi efek iritasi lambung. Meskipun demikian,
metabolitnya tidak larut dalam urin dan pada dosis tinggi menyebabkan kristal uria
sehingga tidak digunakan lagi dalam klinik.
f. Penggantian gugus metoksi dengan gugus F (R2) dan gugus Cl dengan gugus metil
sulfinil (R3), seperti yang terlihat pada sulindak, akan meningkatkan kelarutan dalam
urin dan menurunkan efek samping iritasi lambung.

Sulindak, mempunyai aktivitas antireumatik yang kurang lebih sama dengan


endometasin dan tidak menyebabakan efek samping nyeri kepala. Sulindak adalah
pra-obat, bentuk yang aktif adalah metabolit sulfidanya. Sulindak mempunyai waktu
paruh relative panjang, sehingga di klinik cukup diberikan 2 kali sehari.Sulindak
diserap dengan baik dalam saluran cerna, dan kemudian dimetabolisis menjadi sulfide
aktif.Kadar plasma tertinggi sulindak dicapai dalam 1-2 jam setelah pemberian oral,

sedang bentuk sulfidanya 3 jam.Waktu paruh plasma sulindak 7-8 jam, sedang bentuk
sulfidanya 16-18 jam. Dosis: 100-200 mg 2dd.

Contoh turunan heteroasetat yang lain:


1. Fentiazak (donorest), digunakan sebagai antiradang yang kronik dan akut setra untuk
pengobatan arthritis. Dosis: 100 mg 3dd.
2. 2. Asam Tiaprofenat (surgam), mempunyai aktivitas antiradang dan anlgesik
antipiretik, digunakan terutama untuk pengobatan rasa nyeri karena keradangan dan
kelainan degenerative pada system otot rangka, arthritis tulang, reumatik arthritis dan
penyakit pirai akut. Asam tiaprofenat diserap dengan baik dalam saluran cerna, 98%
obat terikat oleh protein plasma. Kadar plasma tertinggi dicapai dalam 0,5-1,5 jam
setelah pemberian oral, dengan waktu paruh plasma 1-2 jam. Dosis 200 mg 3dd.
3. Asam Metiazinat (soripal), mempunyai efek antiradang yang cukup besar, digunakan
pada semua kondisi reumatik, untuk meringankan rasa nyeri saraf otot dan untuk
pengobatan penyakit pirai akut. Dosis 500 mg 3-4dd.
4. Ketorolak trometamol (Toradol), dapat menghambat biosintesis prostaglandin,
mempunyai efek analgetik yang kuat, digunakan untuk mengatasi rasa nyesi sesudah
pembedahan. Diberikan secara injeksi, dengan dosis : 10 mg, diikuti 10-30 mg tiap 46 jam.

Gambaran struktur pada turunan arilasetat dan heteroarilasetat yang diperlukan untuk
aktivitas antiradang ternyata juga dijumpai pada struktur obat antiradang tertentu, seperti
turunan salisilat, pirazolidindion dan N-arilantranilat, yaitu adanya gugus aromatic yang

bersifat planar, gugus yang bersifat asam dan struktur rantai samping tertentu. Gugus
aromatic dan asam diperlukan untuk pengikatan obat pada reseptor, sedang rantai samping
diperlukan untuk mengatur distribusi obat dalam menembus membrane biologis.

Sumber
Siswandono dan Bambang Soekardjo. 1995. Kimia Medisinal. Surabaya: Airlangga
University press

Anda mungkin juga menyukai