Anda di halaman 1dari 16

TUGAS KULIAH GEOLOGI BATUBARA

Proses-proses Syn Depositional dan Post Depositional serta Kaitanya dengan


Proses dan Geometri Batubara

Disusun Oleh :
Ryanto Nitiyoga P.
111.140.111

PROGRAM STUDI TEKNIK GEOLOGI


FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN
YOGYAKARTA
2015

Proses-proses Syn dan Post Depositional serta Kaitannya dengan


Kualitas dan Geometri Batubara

A. Pengertian
1. Syn Depositional
Syn-depositional adalah proses geologi yang berlangsung bersamaan
dengan pembentukan batubara. Proses-proses ini seperti perbedaan kecepatan
sedimentasi serta bentuk morfologi pada dasar cekungan, pola struktur yang sudah
terbentuk sebelumnya dan kondisi lingkungan saat batubara terbentuk.
Secara umum sedimen pembawa batubara diendapkan mulai dari tepi
hingga tengah cekungan, sedangkan struktur geologi sangat berpengaruh terhadap
akumulasi sedimen dan jumlah suplai material rombakan yang diperlukan guna
mengetahui

runtunan

lapisan

batubara,

sebaran

dan

ciri

lingkungan

pengendapanya. Efek diagenesa selama akumulasi sedimen berlangsung bisa


menyebabkan deformasi struktur (pensesaran dan perlipatan), seperti gaya tekan
ke arah bawah terhadap semua lapisan sedimen dan batubara
Batubara terbentuk dari endapan organik yaitu sisa sisa tumbuhan
tumbuhan yang terjadi selama beberapa ratus juta tahun yang lalu yang
mengalami pengubahan melalui proses pembatubaraan. Ada 2 teori yang
menerangkan terjadinya batubara yaitu :

Teori In-situ : Batubara terbentuk dari tumbuhan atau pohon yang


berasal dari hutan dimana batubara tersebut terbentuk. Batubara
yang terbentuk sesuai dengan teori in-situ lazimnya terjadi di hutan
basah dan berawa, sehingga pohon-pohon di hutan tersebut pada
saat mati dan roboh, langsung tenggelam ke dalam rawa tersebut,
dan sisa tumbuhan tersebut tidak mengalami pembusukan secara
sempurna, dan akhirnya menjadi fosil tumbuhan yang membentuk
sedimen organik.

Teori Drift : Batubara terbentuk dari tumbuhan atau pohon yang


berasal dari hutan yang bukan di tempat dimana batubara tersebut
terbentuk. Batubara yang terbentuk sesuai dengan teori drift
biasanya terjadi di delta-delta, mempunyai ciri-ciri lapisan batubara
tipis, tidak menerus (splitting), banyak lapisannya (multiple seam),
banyak pengotor (kandungan abu cenderung tinggi). Proses
pembentukan batubara terdiri dari dua tahap yaitu tahap biokimia
(penggambutan) dan tahap geokimia (pembatubaraan)

Tahap penggambutan (peatification) adalah tahap dimana sisa-sisa tumbuhan yang


terakumulasi tersimpan dalam kondisi bebas oksigen (anaerobik) di daerah rawa
dengan sistem pengeringan yang buruk dan selalu tergenang air pada kedalaman
0,5 10 meter. Material tumbuhan yang busuk ini melepaskan unsur H, N, O, dan
C dalam bentuk senyawa CO2, H2O, dan NH3 untuk menjadi humus. Selanjutnya
oleh bakteri anaerobik dan fungi diubah menjadi gambut.
Tahap pembatubaraan (coalification) merupakan gabungan proses biologi,
kimia, dan fisika yang terjadi karena pengaruh pembebanan dari sedimen yang
menutupinya, temperatur, tekanan, dan waktu terhadap komponen organik dari
gambut. Pada tahap ini prosentase karbon akan meningkat, sedangkan prosentase
hidrogen dan oksigen akan berkurang (Fischer, 1927, op cit Susilawati 1992).
Proses ini akan menghasilkan batubara dalam berbagai tingkat kematangan
material organiknya mulai dari lignit, sub bituminus, bituminus, semi antrasit,
antrasit, hingga meta antrasit.
SYN-RIFT COAL DEPOSITION
Berhubungan dgn fluviatil-locustrin deposite, menandakan jenis ini engan
daya kalori tinggi, belerang rendah ( <1% ) tetapi tumbuhan sebagai material
variable yang biasanya lentikular/ membatasi luas batas samping penurunan =
suplay material.
SYN-OROGENIC REGRESSIVE COAL
Biasanya terjadi pada back arc basin. Penurunan ( subsidence ) lebih cepat
dibandingkan suplay material yang masuk. Hal ini ditandai dgn lpisan yang tipis
dibawah permukaan.

2. Post Depositional

a. Post depositional adalah proses-proses geologi yang berlangsung setelah


lapisan batubara terbentuk seperti: adanya sesar, erosi oleh proses- proses
yang terjadi di permukaan, atau terobosan (intrusi) batuan beku. Proses ini
juga meliputi proses-proses geotektonik dan terjadi fase geokimia, yaitu
proses-proses kimiawi bahan/material oleh proses-proses alam yang terjadi di
dalam bumi.
SESAR
Sesar normal sebagai produk tegasan utama vertikal hasil gaya
gravitasi,sesar normal umum dijumpai di lapisan batubara yaitu di bagian
sayapsayap lipatan, pergeserannya dapat mencapai beberapa meter. Sesar dapat
menyebabkan seretan (drag) sepanjang bidang patahan, sehingga batuan
sekelilingnya juga bergeser sepanjang arah pergeseran dari sesar tersebut. Apabila
berupa sesar besar (major fault) maka sesar tersebut dapat menggeser seluruh
lapisan batuan dan batubara hingga beberapa meter, dimana zona sesar tersebut
berupa bidang hancuran dan bisa terlihat di high wall tambang batubara terbuka.
Zona hancuran dari zona sesar tersebut dapat dilihat, salah satunya di Binungan
Blok 7, PIT K. high wall. Pembentukan sesar normal dalam skala besar
disebabkan oleh gaya tension yang tertarik karena regangan (rifting) di
continental crust, searah dengan sesar-sesar normal yang terjadi secara di lokal
area, sesar normal skala besar tersebut membentuk struktur geologi half grabben.

Sesar

LIPATAN

Batubara dalam susunan runtunan lapisan umumnya terlipat menjadi


beberapa jenis lipatan. Kendala di lapangan adalah pembuktian bahwa dip
tersebut adalah true dip atau apparent dip harus hati-hati, demikian juga adanya
dissected terrain dip bisa nampak di sisi lembah. Hal ini kemungkinan bukan
sebagai true dip perlapisan tetapi refleksi tinggian stuktural secara lokal,
umumnya berupa tepi cekungan yang tidak stabil, menyebabkan terjadi
pergerakan massa sedimen berbentuk slumping dan terlihat seperti perlapisan
atau lipatan, dengan demikian kemiringan dip lapisan tampak sangat curam. Gaya
kompresi terhadap lapisan batubara selama perlipatan menghasilkan lipatan
antiklin landai disertai adanya thrust sepanjang tonjolan Coal (nose) dari lipatan
tersebut, bentuk seperti ini adalah jenis antiklin queue. Lapisan bisa mengalami
penipisan di bagian tengah (pinch out) sepanjang sayap lipatan fold limb dan
terlihat seperti aliran sepanjang sumbu antiklin. Peristiwa tersebut kira-kira
berasal dari 2 arah normal antara satu dengan lainnya, batubara tersebut
terkonsentrasi sehingga membentuk struktur pepper-pot, gambaran umum seperti
ini hanya dijumpai di daerah tektonik kuat, sehingga mengalami deformasi yang
intensif.

Lipatan

B. Batubara di Indonesia

Pembentukan endapan batubara yang terdapat di Indonesia umumnya


terjadi dalam zaman Tersier dan diantaranya dapat dibedakan dua kelompok
yang menonjol, yaitu batubara yang berasal dari zaman Eosen ( 50 juta
tahun) umumnya bermutu lebih tinggi dan tergolong sub-bituminous serta
bituminous dan yang bersal dari zaman Miosen ( 40 juta tahun) yang
umumnya terdiri dari lignit atau sub-bituminous dengan nilai kalori lebih
rendah dan kadar air cenderung tinggi.
Penyebaran endapan batubara di Indonesia cukup meluas baik di Indonesia
bagian barat maupun Indonesia bagian timur. Kebanyakan terdapat di
cekungancekungan batubara pada beberapa tempat di Pulau Sumatera dan
Pulau Kalimantan, seperti Cekungan Sumatera Selatan, Cekungan Kutai,
Cekungan Barito dan sebagainya.
Kenyataan di lapangan lapisan batubara dijumpai dalam sebaran yang
tidak teratur, tidak menerus, menebal dan menipis, terpisah dan melengkung
dengan geometri yang bervariasi.
C. Kaitannya dengan Kualitas dan Geometri Batubara
Pengaruh struktur geologi dapat bersifat syn-depositional (bersamaan
dengan akumulasi gambut) dan post-depositional (sesudah pembentukan
lapisan gambut/batubara). Dari struktur ini berpengaruh terhadap distribusi
lapisan batubara Struktur yang bersifat syn-depositional terutama terjadi
karena kombinasi dari akumulasi sediment yang tebal dan penurunan
cekungan yang cukup cepat. Struktur yang mungkin terjadi umumnya berupa
slumping dan loading. Struktur yang sudah ada sebelumnya dan kemudian
aktif kembali pada saat deposisi gambut, dapat pula menyebabkan terjadinya
perubahan distribusi lapisan oleh karena deposisi lapisan gambut akan
mengikuti perubahan dasar pengendapan. Seperti sudah diketahui struktur
yang bersifat post-depositional seperti pensesaran dan perlipatan akan
menyebabkan distribusi lapisan yang bervariasi dan dapat berubah-ubah dari
satu tempat lain.
Kemudian proses post-depositional yang berupa pembentukan channel
menghasilkan fenomena washoout. Washout merupakan masalah utama dalam
operasi penambangan, yaitu ketebalan lapisan batubara berkurang atau tidak
menerusnya lapisan batubara akibat terpotong washout. Selain itu keberadaan

material batupasir ini akan mengakibatkan kesulitan dalam penggalian


batubara dengan menggunakan alat berat.
Pada proses syn-depositional contohnya seperti: perbedaan kecepatan
akumulasi batubara, morfologi cekungan, subsidence, erosi pensesaran, karst
juga berpengaruh akan ketebalan dan bentuk geometri batubara.
Pada proses post-depositional contohnya seperti: erosional dan tektonik
juga menjadi control dalam ketebalan serta bentuk geometri dari lapisan
batubara. Perbedaan tersebut dapat terjelaskan pada table dibawah ini.

Tabel 1. Tabel variasi ketebalan lapisan batubara

Untuk kualitas batubara khususnya masalah kandungan Sulfur umumnya


terjadi pada batubara yang berasosiasi dengan kondisi marin. Material pirit
khususnya yang berbentuk framboidal, banyak melimpah pada lapisan-lapisan

yang ditutupi secara langsung oleh stratum marine (William & Keith, 1963 dalam
B. Kuncoro 1996).
Lapisan yang terakumulasi pada daerah yang berkondisi marin, seperti
lingkungan back barrier dan lower delta plain yang lebih banyak ditumpangi oleh
sedimen-sedimen marin atau brackish daripada lingkungan upper delta plain atau
lingkungan fluviatil dan sebagian terdiri dari pirit framboidal.Menurut Caruccio et
al (1977) dalam B. Kuncoro 1996. Kandungan sulfur yang hadir sebagai markasit
atau pirit terjadi dalam bentuk butiran euhedral, massa berbutir kasar (lebih besar
dari 25 mikron) yang menggantikan material asli tanaman, berupa massa lembaran
(platy) yang mengisi cleat atau rekahan dan framboidal pirit. Dari hasil penelitian
sulfur pirit berbentuk framboidal dihasilkan karena pengurangan sulfur oleh
mikroba organisme yang dijumpai di lingkungan marin hingga air payau dan tidak
pada air tawar.
Pengendapan Batubara

Pada batubara sendiri memiliki beberapa lingkungan pengendapan yang


memungkinkan untuk terbentuknya suatu batubara. Secara umum lingkungan
pembentuk batubara dapat dibedakan menjadi 2 kelompok yaitu
a. lingkungan paralik atau marginal marine (daerah pesisir) dan
b. lingkungan limnik atau air tawar.
Pada lingkungan paralik atau marginal marine, terdapat beberapa sub-lingkungan
dimana batubara umum terbentuk, yaitu pada:

estuarin, lagun dan teluk: pada lingkungan ini terjadi deposisi sedimen
klastik dan material organik dari marsh/swamp (paya/rawa) di sekitarnya
serta kontribusi alga in situ.

Estuari

Crevasse Splay

Limpasan material sedimen di gabian delta dari distributary. Bentukan


gambutanya seperti meliuk-liuk.

Crevasse Splay

coastal marsh: lingkungan ini berada pada daerah rendah di belakang


gosong pantai sehingga terpisah dari laut. Akan tetapi pada saat terjadi
pasang tinggi dan badai, coastal marsh secara periodik dipengaruhi oleh
air laut. Tumbuhan yang terdapat pada lingkungan ini adalah tumbuhan
yang mampu beradaptasi dengan berbagai kondisi salinitas. Tumbuhan
yang umumnya ditemukan padacoastal marsh daerah tropis adalah berupa

mangrove.
Lower delta plain marsh/swamp: fasies ini terutama berupa daratan/pulau
interdistributer yang ditumbuhi tumbuhan (mangrove) pada delta bagian
depan yang berhadapan dengan laut. Pada saat terjadi pasang tinggi dan
badai, air laut yang masuk dapat menyebabkan penambahan sulfur
sehingga menyebabkan terbentuknya deposit gambut yang kaya akan pirit.
Selain itu pada saat banjir, sedimen berbutir halus dapat diendapkan
bersama material tanaman sehingga terbentuk gambut yang kandungan
abunya tinggi.

Lower Delta Plain


Lingkungan limnik atau air tawar merupakan lingkungan yang didominasi oleh air
tawar (atau di atas level pasang tertinggi) dan tidak memiliki hubungan hidrologis
secara langsung dengan laut. Sub-lingkungan yang membentuk deposit batubara
adalah:

fluvial swamp (termasuk upper delta plain swamp): rawa fluvial banyak
terdapat pada dataran banjir fluvial oleh karena terlindung dari suplai
sedimen oleh adanya leeve sepanjang teras sungai. Gambut/batubara yang
dihasilkan dapat berselang-seling dengan lapisan pasir atau lempung yang
terbawa oleh adanya banjir. Kadang pembentukan gambut pada
lingkungan ini juga diselingi dengan adanya fasies danau.

Upper Delta Plain

danau: pembentukan gambut terutama terjadi pada pinggir danau,


sedangkan pada posisi yang lebih dalam terbentuk lumpur organik oleh

karena minimnya sirkulasi air.


upland bog: gambut juga dapat terbentuk pada lingkungan yang tidak
secara langsung berhubungan dengan kondisi fluviatil, akan tetapi tetap

terjadi drainasi dan akumulasi material klastik tidak terlalu banyak


melampaui akumulasi tumbuhan.

Kualiatas dan Geometri Batubara

Definisi Geometri
a. Geometri adalah cabang Matematika yang pertama kali diperkenalkan oleh
Thales (624-547 SM) yang berkenaan dengan relasi ruang. Dari
pengalaman, atau intuisi, kita mencirikan ruang dengan kualitas
fundamental tertentu, yang disebut aksioma dalam geometri. Aksioma
demikian tidak berlaku terhadap pembuktian, tetapi dapat digunakan
bersama dengan definisi matematika untuk titik, garis lurus, kurva,
permukaan dan ruang untuk menggambarkan kesimpulan logis.
b. Geometri dalam aplikasinya diartikan sebagai suatu gambaran ataupun
model yang mengandung unsur unsur seperti titik, garis, arah,
kemiringan, , volume, bentuk dalam tampialan 2 dimensi ( 2D ) maupun 3
dimensi ( 3D ).
Parameter Geometri Batubara
Parameter geometri lapisan batubara meliputi :
a. Ketebalan
Ketebalan lapisan batubara berhubungan langsung dengan perhitungan
cadangan, perencanaan produksi, sistem panambangan dan umur tambang.
Karenanya, maka faktor pengendali terjadinya arah perubahan ketebalan,
penipisan, pembajian, splitting dan kapan terjadinya perlu diketahui. Apakah
etrjadi selama proses pengendapan, antara lain akibat perbedaan kecepatan
akumulasi batubara, perbedaan morfologi dasar cekungan, hadirnya channel, sesar
dan proses karst atau terjadi setelah pengendapan, antara lain karena sesar atau
erosi permukaan. Pengertian tebal perlu dijelaskan, apakah tebal tersebut termasuk
parting (gross coal thickness), tebal lapisan batubara tidak termasuk parting (net
coal thickness) atau tebal lapisan batubara yang dapat ditambang (mineable
thickness).

b. Kemiringan
Dianjurkan pengukuran kedudukan lapisan batubara menggunakan
kompas dengan metode dip direction, sekaligus harus mempertimbangkan
kedudukan lapisan batuan yang mengapitnya. Pengertian kemiringan, selain
besarnya kemiringan lapisan juga masih perlu dijelaskan :
a. Apakah pola kemiringan lapisan batubara tersebut bersifat menerus dan sama
besarnya sepanjang cross strike maupun on strike atau hanya bersifat setempat.
b. Apakah pola kemiringan lapisan batubara tersebut membentuk pola linier, pola
lengkung atau pola luasan (areal).
c. Mengenai faktor-faktor pengendalinya.
c. Pola sebaran lapisan batubara
Faktor pengendalinya harus diketahui, yaitu apakah dikendalikan oleh
struktur lipatan (antiklin, sinklin, menunjam), homoklin, struktur sesar dengan
pola tertentu atau dengan pensesaran kuat. Karena Pola sebaran lapisan batubara
akan berpengaruh pada penentuan batas perhitungan cadangan dan pembagian
blok penambangan.
d. Kemenerusan lapisan batubara
Faktor pengendalinya adalah jarak dan apakah kemenerusannya dibatasi
oleh proses pengendapan dan split, sesar,, intrusi atau erosi. Contoh pada split,
kemenerusan lapisan batubara dapat terbelah oleh bentuk membaji dari sedimen,
bukan batubara. Berdasarkan penyebabnya dapat karena proses sedimentasi
(autosedimentational split) atau tektonik yang ditunjukkan oleh perbedaan
penurunan dasar cekungan yang mencolok akibat sesar (Warbroke, 1981 dalam
Diessel, 1992).
e. Keteraturan lapisan batubara
Faktor pengendalinya adalah pola kedudukan lapisan batubara (jurus dan
kemiringan), artinya :
1. Apakah pola lapisan batubara di permukaan menunjukkan pola teratur
(garis menerus yang lurus, melengkung pada elevasi yang hampir sama)

atau membentuk pola tidak teratur (garis yang tidak menerus, melengkung
pada elevasi yang tidak sama).
2. Apakah bidang lapisan batubara membentuk bidang permukaan yang
hampir rata, bergelombang lemah atau bergelombang.
3. Juga harus dipahami factor pengendali keteraturan lapisan batubara.
f. Bentuk lapisan batubara
Bentuk lapisan batubara adalah perbandingan antara tebal lapisan batubara
dan kemenerusannya, apakah termasuk kategori bentuk melembar, membaji,
melensa, atau bongkah.
g. Floor dan roof
Kontak

batubara

dengan

roof

merupakan

fungsi

dari

proses

pengendapannya. Pada kontak yang tegas menunjukkan proses pengendapan


berlangsung secara tiba-tiba, sebaliknya jika proses pengendapan lambat
kontaknya akan terlihat berangsur kandungan karbonannya. Roof banyak
mengandung fosil sehingga baik untuk korelasi.
Litologi pada floor lebih bervariasi seperti serpih, batulempung, batulanau,
batupasir, batugamping atau soil yang umumnya lebih massif. Bila berupa
seatearth (merupakan istilah umum untuk batuan berbutir kasar maupun halus
yang mengandung akar tumbuhan dalam posisi tumbuh dan berada di bawah
lapisan batubara) umumnya mengandung bekas akar tumbuhan, berwarna abu-abu
cerah sampai coklat, plastis, merupakan tanah purbatempat tumbuhan hidup, tidak
mengandung alkali, kandungan kalsium dan besi rendah. Terjadi karena proses
perlindian oleh air yang jenuh asam humik dari pembusukan tanaman.
h. Cleat
Cleat adalah kekar didalam lapisan batubara, khusunya pada batubara
bituminous yang ditunjukkan oleh serangkaian kekar yang sejajar. Adanya cleat
dapat disebabkan beberapa faktor :

mekanisme pengendapan

petrografi batubara

derajat batubara

tektonik (struktur geologi)

aktifitas penambangan

Menurut

Jeremic,

1986

dalam

Kuncoro,

2007

berdasarkan

ganesanya

membedakan cleat menjadi tiga jenis, yaitu :


1. Endogenous cleat dibentuk oleh gaya internal akibat pengeringan atau
penyusutan material organic. Umumnya tegak lurus bidang perlapisan
sehingga bidang kekar cenderung membagi lapisan batubara menjadi
fragmen-fragmen tipis yang tabular.
2. Exogenic cleat dibentuk oleh gaya eksternal yang berhubungan dengan
kejadian tektonik. Mekanismenya tergantung pada karakteristik struktur
dari lapisan pembawa batubara. Cleat ini terorientasi pada arah tegasan
utama dan terdiri dari dua pasang kekar yang saling membentuk sudut.
3. Included cleat bersifat lokal akibat proses penambangan dengan adanya
perpindahan beban kedalam struktur tambang. Frekuensi included cleat
tergantung pada tata letak tambang dan macam teknologi penambangan
yang digunakan.
Terjadinya cleat ada hubungannya dengan pola kekar pada lapisan pembawa
batubara, sehingga dapat digunakan untuk menghubungkan pola cleat dengan
struktur geologi dari suatu daerah.
Orientasi Parameter Geometri
Menurut Jeremic (1985) dalam Kuncoro (2000), parameter geometri lapisan
batubara berdasarkan hubungan dengan dapatnya suatu lapisan batubara
ditambang dan kestabilannya meliputi :
1.

Ketebalan lapisan batubara :


- Sangat tipis, jika tebalnya < 0,5 m - Tipis, jika tebalnya 0,5-1,5 m Sedang, jika tebalnya 1.5-3,5 m - Tebal, jika tebalnya 3.4-25 m - Sangat
tebal, jika tebalnya sgt 25 m.

2.

Kemiringan lapisan batuan :


- Lapisan horizontal
- Lapisan landai, jika kemiringannya < 250
- Lapisan miring, jika kemiringannya antara 250-450
- lapisan miring curam, jika kemiringannya antara 450-750
- vertical

3. Pola kedudukan lapisan batubara/sebarannya :


- Teratur
- Tidak teratur
4. Kemenerusan batubara :
- Ratusan meter
- Ribuan meter 5-10 km
- Menerus sampai lebih dari 200 km
Pemahaman geometri lapisan batubara hanya akan diperoleh jika
hubungannya dengan lapisan batuan yang berasosiasi ( lingkungan pengendapan )
diperhitungkan bersamaan dengan proses tektonik yang mempengaruhi daerah
tersebut. (Kuncoro 2000).