Anda di halaman 1dari 101

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM ILMU UKUR WILAYAH


OLEH
KELOMPOK III

Silvana Herman
Thre Bintang Fernandes
Reyhan Alfarabby Pratama
Monica Guspa
Maulana Yuda Anantama
Haimiccita Ratna
Intan Pertiwi
Anggie Yulia Sari
Viona Yoelandhari
Rival Lidra
Juli Arifiansyah Sinambela
Rahmad Revi

1311111030
1411111005
1411111013
1411111022
1411111025
1411111028
1411112007
1411112008
1411112013
1411112019
1411112030
1411112032

ASISTEN LAPANGAN

Uswatun Hasanah

1311111023

ASISTEN PENANGGUNGJAWAB
Muhammad Zulfikar Iqbal
37/LWRE/2015
KOORDINATOR ASISTEN
Jendrivaldi
36/LWRE/2015

LAND AND WATER RESOURCES ENGINEERING LABORATORY


PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN
FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG
2016

LEMBAR PENGESAHAN
PRAKTIKUM ILMU UKUR WILAYAH
LAND AND WATER RESOURCES ENGINEERING LABORATORY
Menyetujui / Mengesahkan
Padang,

April 2016

ASISTEN LAPANGAN

Uswatun Hasanah
1311111023
ASISTEN PENANGGUNGJAWAB

Muhammad Zulfikar Iqbal


37/LWRE/2015
KOORDINATOR ASISTEN

Jendrivaldi
36/LWRE/2015
KEPALA LABOR LWRE

Dr. Ir. Eri Gas Ekaputra, MS.


NIP. 196212051993021001

LEMBAR ASISTENSI AKHIR


Laporan ini telah diperiksa oleh semua asisten Land and Water Resources
Engineering Laboratory.
ASISTEN LAPANGAN
No

Nama

No. BP

1.

Reza Muhammad Zamhur

1311111010

2.

Uswatun Hasanah

1311111023

3.

Candra Isrami Amry

1311111033

4.

Asra Fitra Hasan

1311112002

5.

Dea Evantri

1311112009

6.

Rafles Nugroho

1311112019

Tanda Tangan

ASISTEN PENANGGUNGJAWAB
No

Nama

No. BP

1.

Muhammad Zulfikar Iqbal

37/LWRE/2015

2.

Yelvi Yusna

38/LWRE/2015

3.

Ahmad Habibi

39/LWRE/2015

4.

Doki Wardiman

40/LWRE/2015

5.

Angria Resti

41/LWRE/2015

Tanda Tangan

Padang, April 2016


Koordinator Asisten

Jendrivaldi
36/LWRE/2015

KATA PENGANTAR
Segenap puji dan syukur senantiasa kami perbaharui kehadirat Tuhan Yang
Maha Kuasa, atas segala nikmat dan karunia yang telah dilimpahkan-Nya kepada
kami sebagai penulis, khususnya dalam penyelesaian Laporan Akhir Praktikum
Ilmu Ukur Wilayah yang telah kami jalani di Land And Water Resources
Engineering Laboratory selama satu semester ini.
Laporan

ini

disusun

berdasarkan

data-data

yang

diperoleh

saat

melaksanakan praktikum di lapangan. Dengan selesaainya laporan akhir


praktikum ini kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang
membantu dalam menyelesaikan penulisan baik berupa moril maupun materi.
Ucapan terima kasih terutama kami sampaikan kepada dosen mata kuliah Ilmu
Ukur Wilayah. Selanjutnya kepada asisten yang telah berkenan membimbing kami
selama praktikum dan teman-teman serta rekan kelompok.
Kami menyadari masih banyak kekurangan yang terdapat dalam laporan ini,
oleh karena itu kami mengharapkan kritik maupun saran agar dapat menjadi acuan
perbaikan kami kedepan dan memiliki manfaat bagi pembaca.

Padang, April 2016

Penulis

DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGESAHAN
LEMBAR ASISTENSI AKHIR
KATA PENGANTAR..............................................................................................i
DAFTAR ISI...........................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................v
DAFTAR TABEL..................................................................................................vi
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1

LATAR BELAKANG...................................................................................1

1.2

TUJUAN........................................................................................................2

1.3

MANFAAT....................................................................................................3

BAB II PELAKSANAAN PRAKTIKUM............................................................4


2.1

ALAT UKUR SEDERHANA.......................................................................4

2.1.1 Latar Belakang...........................................................................................4


2.1.2 Tujuan.........................................................................................................4
2.1.3 Manfaat.......................................................................................................4
2.1.4 Tinjauan Pustaka........................................................................................5
2.1.5 Metode Praktikum....................................................................................11
2.1.6 Hasil dan Pembahasan..............................................................................12
2.1.7 Kesimpulan dan Saran.............................................................................14
2.2

POLIGON...................................................................................................15

2.2.1 Latar Belakang.........................................................................................15


2.2.2 Tujuan.......................................................................................................15
2.2.3 Manfaat.....................................................................................................15
2.2.4 Tinjauan Pustaka......................................................................................16
2.2.5 Metode Praktikum....................................................................................21
2.2.6 Hasil dan Pembahasan..............................................................................22
2.2.7 Kesimpulan dan Saran.............................................................................24
2.3

GLOBAL POSITIONING SYSTEM...........................................................25

2.3.1 Latar Belakang.........................................................................................25


2.3.2 Tujuan.......................................................................................................25
ii

2.3.3 Manfaat.....................................................................................................25
2.3.4 Tinjauan Pustaka......................................................................................26
2.3.5 Metode Praktikum....................................................................................31
2.3.6 Hasil dan Pembahasan..............................................................................32
2.3.7 Kesimpulan dan Saran..............................................................................35
2.4

SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (SIG)..........................................36

2.4.1 Latar Belakang.........................................................................................36


2.4.2 Tujuan.......................................................................................................37
2.4.3 Manfaat.....................................................................................................37
2.4.4 Tinjauan Pustaka......................................................................................38
2.4.5 Metoda Praktikum....................................................................................42
2.4.6 Hasil dan Pembahasan..............................................................................44
2.4.7 Kesimpulan dan Saran..............................................................................46
2.5.

DETAIL SITUASI.....................................................................................47

2.5.1 Latar Belakang.........................................................................................47


2.5.2 Tujuan.......................................................................................................47
2.5.3 Manfaat.....................................................................................................47
2.5.4 Tinjauan Pustaka......................................................................................48
2.5.5 Metoda Praktikum....................................................................................53
2.5.6 Hasil dan Pembahasan..............................................................................55
2.5.7 Kesimpulan dan Saran..............................................................................57
2.6

SPOT HEIGHT...........................................................................................58

2.6.1 Latar Belakang.........................................................................................58


2.6.2 Tujuan.......................................................................................................58
2.6.3 Manfaat.....................................................................................................58
2.6.4 Tinjauan Pustaka......................................................................................59
2.6.5 Metode Praktikum....................................................................................66
2.6.6 Hasil dan Pembahasan..............................................................................67
2.6.7 Kesimpulan dan Saran..............................................................................69
BAB III PENUTUP..............................................................................................70
3.1. Kesimpulan..................................................................................................70
3.2. Saran............................................................................................................71

iii

DAFTAR PUSTAKA
FLOWCHART
LAMPIRAN
DOKUMENTASI

iv

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Meteran..............................................................................................8
Gambar 2. Kompas..............................................................................................10
Gambar 3. Mistar.................................................................................................10
Gambar 4. Poligon Terbuka.................................................................................18
Gambar 5. Poligon Tertutup.................................................................................19
Gambar 6. Macam-Macam Poligon.....................................................................19
Gambar 7. Theodolite...........................................................................................20
Gambar 8. GPS....................................................................................................29
Gambar 9. Peta Administratif Indonesia..............................................................43
Gambar 10. Peta Digitasi Masjid dan Mushala...................................................44
Gambar 11. Peta Detail Situasi............................................................................52
Gambar 12. Spot Height.......................................................................................63
Gambar 13. Kontur..............................................................................................64

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Jarak dari pengukuran kompas dan meteran..........................................12
Tabel 2. Data Koordinat Poligon.........................................................................22
Tabel 3. Data Marking.........................................................................................32
Tabel 4. Perhitungan Detail Situasi......................................................................60

vi

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

LATAR BELAKANG

Indonesia merupakan negara beriklim tropis, dimana negara Indonesia mata


pencaharian utamanya dari sektor pertanian. Namun, dengan keadaan pertanian
yang masih konvensional membuat Indonesia masih mengimpor produk pertanian
dari negara luar. Keadaan ini seharusnya memberikan motivasi untuk membuat
perubahan besar dalam pertanian Indonesia. Untuk membantu memajukan
pertanian di Indonesia, sehingga diperlukan Ilmu Ukur Wilayah untuk
menentukan dimana lokasi pertanian yang baik dan apa saja tanaman yang cocok
untuk ditanam pada suatu wilayah pertanian yang ada di Indonesia.
Sebagai negara agraris seharusnya pertanian di Indonesia menjadi sektor
industri bukan sebagai bahan pangan semata. Dengan pengetahuan masyarakat
yang masih kurang mengerti akan pentingnya teknologi dirasa perlu untuk
menerapkan teknologi dalam menuju misi pertanian berkelanjutan (Agriculture
Suistenable). Misalnya saja, dengan sedikit sentuhan teknologi (GIS) masyarakat
dapat menentukan tanaman apa yang cocok ditanam di ketinggian yang didapat
dan keadaan wilayah tersebut. Dengan demikian pertanian berkelanjutan yang
diinginkan bisa tercapai.
Untuk memenuhi pertanian berkelanjutan, Ilmu Ukur Wilayah memberikan
solusi akan permasalahan pertanian Indonesia yang masih konvensional. Ilmu
ukur wilayah merupakan mata kuliah wajib pada semester 4 di jurusan Teknik
Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Andalas. Mata kuliah ini
merupakan mata kuliah yang mempelajari tentang permukaan bumi secara detail
yang dibuat ke dalam permukaan yang datar atau biasa disebut dengan pemetaan.
Sebagai sarjana lulusan Teknik Pertanian hendaknya dapat mengetahui
potensial suatu lahan pertanian yang nantinya akan ditanam dengan produk
pertanian, dan dapat memilih keadaan lahan yang sesuai dengan tanaman yang
akan ditanam nantinya, serta dapat membuat peta situasi dari lahan pertanian, dan
sebagai sarjana lulusan Teknik Pertanian hendaknya mampu melihat suatu kondisi
lahan yang dapat dibuat menjadi lapangan pekerjaan yang bermanfaat banyak bagi
ILMU UKUR WILAYAH
1

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

penduduk Indonesia yang kebanyakan bermata pencaharian sebagai seorang


petani. Sarjana lulusan Teknik Pertanian pun harus mampu menaikan derajat
seorang petani yang kebanyakan dianggap biasa saja dimata khalayak ramai.

1.2

TUJUAN

Tujuan yang ingin dicapai dari praktikum Ilmu Ukur Wilayah adalah agar
praktikan mengetahui serta memahami dengan baik pelaksanaan sebagai berikut :
1. Mengetahui jarak dan sudut dari setiap patok yang dipasang pada
praktikum objek Alat Ukur Sederhana.
2. Melatih keterampilan praktikan menggunakan alat ukur sederhana saat di
lapangan.
3. Pengukuran azimuth dan pengolahan data pada praktikum objek Alat Ukur
Sederhana.
4. Pengukuran, pembuatan poligon, dan pengolahan data pada praktikum
Poligon
5. Mengetahui elevasi dengan GPS dan registrasi

peta pada GIS pada

praktikum GIS dan GPS.


6. Mentahui cara trancking, marking, dan area.
7. Dapat melakukan pendigitasian peta pada praktikum GIS dan GPS.
8. Pengukuran, pembuatan detail situasi, dan pengolahan data pada
praktikum Detail Situasi.
9. Mengetahui perbedaan kontur dan Spot Height pada praktikum Spot
Height.
10. Pemindahan keadaan permukaan bumi yang tidak beraturan dan yang
melengkung ke bidang peta (bidang datar).
11. Melatih praktikan untuk membuat poligon, detail situasi, dan spot height
12. Melatih praktikan membuat kontur dari data yang diperoleh di lapangan.
13. Melatih praktikan dalam melakukan pekerjaan survey lapangan baik dalam
kondisi apapun.
14. Melatih teamwork praktikan di lapangan untuk bekal di dunia kerjan
nantinya.

ILMU UKUR WILAYAH


2

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

1.3

MANFAAT

Manfaat dari praktium Ilmu Ukur Wilayah antara lain :


1. Mahasiswa dapat berlatih melakukan pekerjaan-pekerjaan survey, supaya
teori atau materi yang didapat pada saat perkuliahan dapat diterapkan pada
praktikum / dilapangan.
2. Dapat memahami materi yang menyangkut Ilmu Ukur Wilayah seperti
cara penggunaan alat-alat ukur sederhana, pembuatan poligon,spot height
dan peta detail situasi.
3. Dapat mengerti dan memahami cara penggunaan alat ukur sederhana
seperti kompas dan theodolite.
4. Dapat melakukan pendigitasian peta pada ArcGIS.
5. Dapat mengetahui cara menggambar poligon, peta detail situasi serta
spotheight.

ILMU UKUR WILAYAH


3

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

BAB II
PELAKSANAAN PRAKTIKUM
2.1

ALAT UKUR SEDERHANA

2.1.1 Latar Belakang


Dalam kehidupan sehari-hari pengukuran sangat penting dan berguna.
Dimana banyak hal dan kegiatan yang dapat kita lakukan dengan cara
pengukuran. Pengukuran biasanya berfungsi untuk membantu kita dalam
menentukan satuan dari suatu luasan ataupun panjang bahkan apapun yang dapat
dilakukan pengukuran, dimana teori pengukuran dapat mendapatkan hasil dari apa
yang dilakukan pengukuran misalnya sudut, tinggi, luas, dll.
Alat yang biasa digunakan untuk pengukuran tergantung pada apa yang kita
ukur, misalnya dalam pengukuran suatu luasan biasanya secara sederhana
dilakukan dengan alat ukur panjang, yaitu meteran. Beberapa contoh alat ukur
sederhana diantaranya, meteran, kompas, jangka sorong, mistar, mikrometer
sekrup, dll.
2.1.2 Tujuan
1.
2.

Memperkenalkan fungsi dan cara kerja alat ukur sederhana.


Membandingkan hasil dari perolehan data alat ukur sederhana dengan alat
ukur sifat ruang.

2.1.3 Manfaat
1.

Mahasiswa mampu memahami cara penggunaan alat ukur sederhana dan

2.

mengaplikasikannya dalam pengukuran.


Mahasiswa mengetahui macam-macam alat ukur sederhana fungsi serta cara

3.

penggunaan alat yang digunakan.


Mahasiswa mampu membedakan alat ukur yang digunakan untuk

4.

melakukan pengukuran terhadap suatu benda.


Dapat mengetahui tingkat akurasi dan presisi alat ukur.

ILMU UKUR WILAYAH


4

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.1.4 Tinjauan Pustaka


Alat ukur sederhana merupakan alat yang digunakan untuk pengukuran
daerah atau lahan dengan luas yang lebih kecil. Mengukur adalah membandingkan
sesuatu dengan sesuatu yang lain yang sejenis yang ditetapkan sebagai satuan.
Dalam hal ini digunakan alat ukur sederhana yang mana merupakan alat
ukur yang digunakan untuk mengukur suatu daerah, benda, ataupun lahan dalam
skala kecil.
Pengukuran merupakan suatu aktivitas dan atau tindakan membandingkan
suatu besaran yang belum diketahui nilainya atau harganya terhadap besaran lain
yang sudah diketahui nilainya,misalnya dengan besaran standart.
Fungsi pengukuran diantaranya adalah:
1.
Dapat mengetahui atau mengukur jarak suatu wilayah.
2.
Sebagai rekorder temperatur dan rekorder tekanan.
3.
Sebagai pengendali temperatur pada pemanas air, dll.
Yang perlu diperhatikan dalam pengukuran adalah:
1.
Standart yang dipakai harus memiliki ketelitian yang sesuai dengan standart
2.
a.

yang telah ditentukan.


Tata cara pengukuran dan alat yang digunakan harus memenuhi persyaratan.
Metode Pengukuran
Dalam pengukuran dapat dilakukan dengan dua metode:
Metode pengukuran langsung
Pengukuran dikatakan langsung bila alat ukurnya atau pembandingnya

standart,yaitu suatu pengukuran yang mempunyai nilai standart, misalnya ukuran


panjang dan berat.
b.
Metode pengukuran tidak langsung
Pengukuran dikatakan tidak langsung bila pembandingnya adalah suatu
yang telah dikalibrasikan terhadap besaran standart, misalnya transmitter. Karena
sulinya untuk mendapatkan alat ukur standart,sedangkan besaran yang akan
diukur banyak sekali macamnya, maka teknologi telah menghasilkan banyak cara
untuk menghasilkan alat ukur tidak langsung.Berdasarkan pada peranan dalam
fungsinya dapat dibedakan:
a.
Alat ukur penunjuk : misalnya ammeter, voltmeter, termometer dan lainb.

lain.
Alat ukur perekan / rekorder : misalnya rekorder temperatur, rekoreder

c.

tekanan.
Alat ukur pengendali : misalnya pengendali temperatur (thermostat) pada
pemanas air, setrika listrik.
Faktor yang mempengaruhi alat ukur:

ILMU UKUR WILAYAH


5

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Banyakhal yang mempengaruhi kualitas kerja dari alat ukur.Dan tentunya


faktor-faktor ini mempengaruhi kualitas hasil pengukuran. Faktor yang dimaksud
tersebut berasal dari lingkungan terhadap alat ukur dan sebaliknya adalah terdiri
dari faktor:
a.
Temperatur
Faktor ini dapat menyebabkan berubahnya sifat fisis dari bagiana-bagian
b.

alat ukur.
Kelembaban
Kelembapan adalah ukuran dari banyaknya uap air di udara.Persoalan ini
sering terjadi pada alat ukur perekam (rekorder). Juga pada alat ukur

c.

elektrolik dapat rusak atau berubah karakteristiknya karena kelembapan.


Percepatan
Bila daerah dimana alat ukur berada mengalami getaran atau gerakan maka

d.
e.
f.

tidak mungkin pengukuran dengan baik.


Media korosif
Radiasi nuklir
Media explosif
Sistem pengukuran merupakan bagian pertama dalam suatu sistem

pengendalian.Akurasi atau (ketelitian) adalah ketepatan alat ukur dalam


memberikan hasil pengukuran.
Ada beberapa cara menyatakan akurasi:
1.
Dalam variabel pengukuran
2.
Dalam persentase span
3.
Dalam persentase skala maksimum
4.
Dalam persentase pembacaan
Presisi adalah kemampuan sistem pengukuran untuk menampilkan ulang
output yang sama pada pengukuran berulang singkat.
Akurasi vs Presisi
1.
Akurasi rendah, presisi rendah
2.
Akurasi rendah, presisi tinggi
3.
Akurasi tinggi, presisi tinggi
Macam-macam alat ukur sederhana seperti meteran, kompas, jangka sorong,
abney level dll. Alat ukur yang digunakan dalam pengukuran tanah secara garis
besar dikelompokkan sebagai berikut:
1.
Alat ukur sifat ruang (theodolite)
Untuk mengukur sudut; sudut horizontal dan sudut vertikal.
2.
Alat ukur sifat datar (waterpass)
Untuk mengukur jarak; jarak horizontal dan jarak vertikal.
Theodolite dan waterpass adalah alat yang terdiri dari teropong sebagai
bagian yang utamanya. Pada theodolite teropongnya dapat diputar secara
ILMU UKUR WILAYAH
6

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

horizontal (sumbu vertikal sebagai sumbu putarnya) dan secara vertikal (sumbu
horizontal sebagai sumbu putar). Pada waterpass teropongnya hanya dapat/bisa
diputar secara horizontal (sumbu vertikal sebagai sumbu putar).
Sudut di lapangan diukur dengan alat yang telah dirancang kontruksinya
sedemikian rupa sesuai dengan ketelitiannya disebut theodlite. Sedangkan jarak
antara satu titik ke titik lainnya diukur dengan pita ukur atau EDM. Secara umum
ada tiga bagian utama yaitu:
a.
Bagian bawah yang tidak dapat bergerak + statip
b.
Bagian atas yang dapat bergerak secara horizontal
c.
Bagian teropong yang dapat berputar secara horizontal dan vertikal
Theodolite terdiri atas berbagai merek dan banyak macamnya, secara umum
mempunyai bagian yang sama. Perbedaan antara yang satu dengan yang lainnya
terdapat pada tingkat ketelitian dan cara pengoperasiannya.
Meteran disebut juga dengan pita ukur, akan tetapi pada dasarnya kedua alat
ini mempunyai perbedaan yaitu panjangnya. Untuk mengukur jarak yang sangat
panjang, biasanya menggunakan meteran yang terbuat dari fiber, tetapi ada juga
yang menggunakan pita ukur, semua ini tergantung kondisi alam atau lahan yang
diukur.
Meteran merupakan alat untuk mengukur jarak atau panjang yang memiliki
skala terkecil dalam pengukurannya yaitu 1mm. Meteran yang terbuat dari fiber
mempunyai kelemahan dalam pengukuran yang dilakukan pada jarak yang sangat
panjang. Pada bagian ini biasanya bagian tengah tidak tegang dan solusinya
adalah melakukan pemotongan pengukuran yang berguna mendapatkan hasil yang
akurat. Cara menggunakan meteran dimulai dari penentuan skala meteran yang
dipakai, selanjutnya tentukan titik acuan sebagai titik awal.

Gambar 1. Meteran
Sumber : Elikrismawati.blogspot.com

ILMU UKUR WILAYAH


7

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Kompas merupakan alat untuk penunjuk arah dan karena sifat magnetnya
jarumnya selalu menunjuk arah utara-selatan (meskipun utara yang dimaksud
disini buka utara yang sebenarnya, tetapi utara magnetis).
Macam-macam kompas antara lain:
1.
Kompas bidik
a. Kompas bidik lensa atau kaca
b. Kompas bidik prisma
2.
Kompas silva
Hal-hal yang mempengaruhi kerja kompas.
Prinsip kerja kompas adalah berdasarkan medan magnet.Maka kompas
sangat rentan terhadap hal-hal yang berhubungan dengan magnetis.Oleh karena
itu dalam penggunaan kompas kita harus menjauhkan dari benda-benda yang
mengandung lgam seperti jam tangan, paku, dan lain-lain.
Secara fisik kompas terdiri atas :
a.
Cover atau penutup
Penutup kompas yang melindungi dial. Berisi kawat bidik (penglihatan
depan) dan dua slot yang bercahaya di tempat gelap, bagian atasnya memiliki
lubang bidik depan yang kadangkala digunakan bersama-sama lubang bidik
belakang.
b.
Base atau dasar
Merupakan tubuh kompas yang berisi bagian-bagian berikut:
1.
Dial (floating dial) dipasang pada poros sehingga dapat berputar bebas
ketika kompas berada pada posisi datar. Tercetak angka penunjuk derajat
serta titik bercahaya dengan panah dan huruf E dan W. Jarum atau panah
selalu menunjuk ke utara magnetik dan bagian-bagian lainnya di timur (E)
90 dan barat (W) 270 . Ada dua skala; skala luar menunjukkan mil dan
2.

skala dalam (biasanya merah) menunjukkan derajat.


Penutup dial (Encasing the floating dial) adalah kaca yang berisi garis

3.

indeks (fixed indeks line) berwarna hitam dengan posisi tetap.


Cincin bingkai (bezel ring) berupa roda bergigi yang berisi 120 klik ketika
diputar sepenuhnya; setiap klik sama dengan 3, terhubung dengan kaca
cincin bingkai dengan garis bercahaya pendek yang digunakan dalam

4.
c.

hubungannya dengan panah utara selama navigasi.


Thumb loop adalah tempat ibu jari saat menggunakan kompas.
Lensa atau lensa

ILMU UKUR WILAYAH


8

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Lensa digunakan untuk membaca angka-angka derajat yang berfungsi


sebagai kaca pembesar dan terdapat pula lubang bidik belakang digunakan
bersama dengan bagian depan untuk peninjauan pada objek.
Adapun fungsi utama dari kompas antara lain :
1.
Untuk mencari arah utara megnetis
2.
Untuk mengukur besarnya sudut kompas
3.
Untuk mengukur besarnya sudut peta
4.
Untuk menentukan letak macam-macam orientasi

Gambar 2. Kompas
Sumber: http://kompas wikipedia.com

Mistar adalah sebuah alat pengukur dan alat bantu gambar untuk
menggambar garis lurus. Terdapat berbagai macam penggaris, dari mulai yang
lurus sampai yang berbentuk segitiga (biasanya segitiga siku-siku sama kaki dan
segitiga siku-siku 30-60. Penggaris atau mistar terbuat dari plastik, logam,
berbentuk pita. Juga terdapat mistar yang dapat dilipat. Mistar ada yang terbuat
dari baja yang tahan karat yang disebut dengan mistar baja.

Gambar 3. Mistar
Sumber : http//windaastutiblog.com

ILMU UKUR WILAYAH


9

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.1.5 Metode Praktikum


1.1.5.1. Alat dan Bahan
1.
Meteran
2.
Kompas
3.
Jangka sorong
4.
Abney level
1.1.5.2 Prosedur Kerja
1.
Meteran
Cara menggunakan meteran tersebut dimulai dari penentuan skala meteran
yang dipakai,selanjutnya tentukan titik acuan sebagai titik awal. Setelah itu tarik
meteran ke titik yang akan dituju.
2.
Kompas
Posisikan kompas dalam keadaan datar,setelah itu bidik sasaran yang akan
dituju, baca skala yang sejajar dengan garis bidik.
3.
Jangka sorong
Buka kunci jangka lalu geser rahang atas dan masukkan objek yang akan
diukur kunci lagi.
4.
Abney level
Ambil posisi memegang abney level dalam keadaan tegak lurus. Gagangnya
jangan sampai goyang.

ILMU UKUR WILAYAH


10

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.1.6 Hasil dan Pembahasan


1.1.6.1 Hasil
Adapun hasil yang diperoleh pada praktikum objek 1 yaitu:
Tabel 1. Jarak dari pengukuran kompas dan meteran
Patok

Jarak (m)

Jarak (m)

Sudut

Sudut

menggunakan

sebelum

setelah

skala 1:400

dikoreksi dikoreksi

A-B

46.35

11.6

5o

5o

B-C

64.23

16.1

234 o

234 o

C-D

68.51

17.1

239 o

239 o

D-E

63.63

16

169 o

170 o

E-F

60.25

15.1

69 o

70 o

F-A

79.44

19.9

29 o

29 o

Sumber: Hasil Analisis Data Praktikum

2.1.6.2 Pembahasan
Pengambilan data pada kompas adalah dengan cara pembidikan dari patok
ke rambu ukur. Pembidikan yang dilakukan harus memperhitungan kedataran dari
alat ukur kompas karena apabila posisi kompas tidak rata maka sudut yang di baca
bisa salah

besar atau pun kecil dari yang sebenarnya. Untuk memperkecil

kesalahan yang bisa saja terjadi, pengukuran atau pengambilan data dengan
kompas tidak hanya dilakukan satu kali akan tetapi dapat dilakukan beberapa kali
dengan

praktikan

yang

berbeda.

Kemudian

pengambilan

data

dengan

menggunakan meteran. Dalam penggunaan meteran yang harus di perhatikan


yaitu lurus tidaknya meteran yang dipakai dimana jarak yang diukur yaitu jarak
antara patok satu dengan yang lainnya. Cara pengambilan data yaitu ukur jarak
antara patok yang ada dengan cara merentangkan meteran dengan keadaan
meteran yang tegang, tidak kendur karena sangat berpengaruh pada jarak
sebenarnya. Disini peluang terjadinya kesalahan cukup besar tergantung pada
ketelitian dari orang yang melakukan pengambilan data.
Faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan data kompas maupun
meteran, sudah kita ketahui prinsip kerja kompas adalah berdasarkan medan
ILMU UKUR WILAYAH
11

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

magnet. Maka kompas sangat rentan terhadap hal-hal yang berhubungan dengan
magnetis. Oleh karena itu dalam penggunaan kompas kita harus menjauhkan dari
benda-benda yang mengandung logam seperti jam tangan, paku dll. Selain itu
kerusakan kinerja alat juga dapat mempengaruhi pengambilan data. Oleh karena
itu, pengambilan data dilapangan, kompas harus di jauhkan dari bahan yang
mempengaruhi medan magnet. Faktor lainnya yaitu penentuan arah utara pada
lokasi pengamatan yang menjadi titik acuan pada penggambaran, pemakaian
kompas yang kurang datar dan tidak tegak lurus dengan patok. Sedangkan pada
meteran faktor yang dapat mempengaruhi pengambilan data adalah salah satunya
ketinggian suatu tempat dan banyak hal yang dapat mengganggu proses
pengukuran dengan meteran. Seperti kurang tegangnya meteran yang digunakan
untuk pengambilan data.
Alasan pada saat pembuatan poligon mengapa poligon tidak tertutup karena
adanya kemungkinan eror yang terjadi baik itu eror pengamatan maupun eror alat
yang terjadi. Karena kemungkinan eror itu dalam sebuah insrtumen pasti ada.
Untuk mengatasi poligon yang tidak tertutup ini maka di lakukan koreksi terhadap
sudut. Dalam pengubahan ini, hanya sudut yang dapat diubah namun jarak tidak
bisa di ubah,maka ada besaran koreksi sudut yaitu 5 dimana data harus terlebih
dahulu di comot atau diganti dengan data yang ada.

ILMU UKUR WILAYAH


12

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.1.7 Kesimpulan dan Saran


1.1.7.1 Kesimpulan
Pengambilan data dengan menggunakan kompas dan meteran harus
memperhatikan cara penggunaan kompas dan meteran yang benar. Faktor yang
mempengaruhi pengambilan data kompas dan meteran yaitu medan magnet dan
kinerja serta penggunaan alat itu sendiri. Poligon yang tidak tertutup dapat diatasi
dengan mencari koreksi sudut 5 dengan melakukan pencomotan data dengan data
yang ada.
2.1.7.2 Saran
Adapun saran untuk praktikum tentang alat ukur sederhana selanjutnya
yaitu:
1.
Pahami penggunaan alat ukur kompas dan meteran yang tepat terlebih
2.

dahulu.
Sebelum melakukan pengambilan data menggunakan kompas sebaiknya

3.

asesoris yang berhubungan dengan magnet di lepaskan terlebih dahulu.


Pahami kelemahan dari alat yang digunakan agar tidak terjadi kesalahan

4.

vatal di lapangan.
Lebih teliti dalam pengambilan data dengan kompas serta meteran.

2.2 POLIGON

ILMU UKUR WILAYAH


13

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.2.1

Latar Belakang
Dalam pembuatan bentuk dan jarak suatu wilayah dilakukan pengukuran

antar patok, data yang di dapatkan dalam pengukuran jarak tersebut kemudian
dipindahkan ke dalam bentuk gambar dengan menghubungkan antar patok yang
satu dengan patok yang lainnya. Gambar ataupun hasil dari penyambungan patok
tersebut dinamakan polygon. Praktikum ini diberikan pengetahuan mengenai
polygon, cara pembuatan polygon, perhitungan, syarat dan macam-macam
polygon. Untuk membuat polygon dilakukan menggunakan alat ukur theodolite.
Praktikum ilmu ukur wilayah, polygon sangat diperlukan karena wilayah
tersebut akan diketahui titik awal dan kemudian diukur jarak serta sudut yang
ditemui. Dengan demikian dari titik yang diukur dirangkai sesuai dengan jarak
yang ditemui.
Poligon umumnya digunakan dalam posisi horizontal, sama-sama diketahui
bahwa polygon merupakan salah satu cara menentukan posisi horizontal dimana
titik satu dengan yang lainnya dihubungkan sehingga dari hubungan titik tersebut
akan membentuk suatu sudut .
2.2.2

Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut :

.1

Untuk mendapatkan titik ikat pengukuran di lapangan

.2

Sebagai dasar untuk keperluan pemetaan atau keperluan teknis lainnya

2.2.3

Manfaat
Adapun manfaat dari praktikum ini adalah sebagai berikut :

.1

Memudahkan dalam menentukan perhitungan ataupun ploting dalam suatu


pemetaan

.2

Mahasiswa mengetahui fungsi theodolite dan macam-macam polygon

.3

Mahasiswa diajarkan teliti dalam melakukan pengukuran

ILMU UKUR WILAYAH


14

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.2.4 Tinjauan Pustaka


2.2.4.1

Pengertian Poligon

Poligon berasal kata poly dan gono, dimana poly berarti banyak dan gono
berarti sudut. Jadi polygon adalah suatu rangkaian sudut yang berjumlah banyak
atau rangkaian titik-titik secara berurutan yang saling berhubungan membentuk
suatu pola. Maksud dari pengukuran poligon adalah untuk mendapatkan koordinat
horizontal atau dengan perkataan lain untuk merapatkan jaring kontrol geodesi.
Sedangkan tujuannya adalah sebagai kerangka dasar untuk kepeduan pemetaan
atau untuk keperluan teknis latnnya, seperti untuk keperluan I (adaster,
pengembangan kota, ground control dan lain-lain. Penentuan koordinat dengan
cara ini membutuhkan :
a. Koordinat Awal
Apabila diinginkan system kooordinat terhadap suatu system tertentu
haruslah dipilih koordinat titik yang sudah diketahui dan bila dipakai system
koordinat lokal pilih salah satu titik, bila kemudian beri harga koordinat tertentu.
b. Koordinat Akhir
Korodinat ini dibutuhkan untuk memenuhi syarat geometri hitungan
koordinat dan harus dipilih titik yang mempunyai system koordinat yang sama
dengan koordinat awal.
c. Azimuth Awal
Azimuth awal ini mutalak aharus diketahui hubungan dengan arah
orientasi dari system koordinat yang dihasilakan dan pengadaan datanya.
d. Data ukuran jarak dan sudut
Sudut mendatar pada setiap stasiun dan jarak anatar dua titik control perlu diukur
di lapangan.
2.2.4.2 Kegunaan polygon
Adapun kegunaan polygon antara lain:
a. Untuk membuat kerangka dasar
b. Pengukuran titik tetap

ILMU UKUR WILAYAH


15

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

c. Pengukuran rencana jalan raya, kereta api, irigasi, daerah industry dan
pemukiman.
d. Sebagai dasar untuk tempat pelaksanaan ukuran lainnya.
e. Control sudut dan jarak
2.2.4.3

Syarat dan Ketentuan

Adapun syarat dan ketentuan polygon adalah sebagai berikut :


a. Jurusan/ titik awal, penentuan titik awal dalam pengukuran sudut dan
jarak.
b. Koordinat awal, tentukan letak koordinat awal untuk melakukan
pengukuran dengan theodolite
c. Semua sudut diukur, untuk sudut secara keseluruhan, tetapi sudutnya tidak
bleh terlalu lancip.
d. Semua jarak diukur, dimana jarak yang akan diukur antar patok tidak
terlalu jauh.
2.2.4.4

Tahapan pembuatan polygon

Adapun Tahapan pembuatan polygon antara lain :


a.
b.
c.
d.
e.
2.2.4.5

Sipakan catatan, daftar pengukuran dan buat sketsa lokasi yang dipetakan
Tentukan titik-titik kerangka polygon
Ukurlah sudut azimuth dan sudut yang telah diukur
Ukurlah jarak anatar titik ke titik lainnya
Lakukan hal tersebut ke titik berikutnya sampai selesai
Pengolahan data polygon

Adapun langkah-langkah pengolahan data polygon antara lain:


a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.

Perhiyungan sudut jurusan awal dan akhir


Perhitungan kesalahan penutup sudut
Perhitungan sudut yang dikoreksi
Perhitungan sudut jurusan masing-masing titik
Hitung azimuth sisi-sisi polygon
Hitung selisih absis dan ordinat
Perhitungan kesalahan linear jarak
Perhitungan jumlah panjang sisi polygon
Perhitungan koreksi absis dan ordinat
Perhitungan koordinat titik definitif

ILMU UKUR WILAYAH


16

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.2.4.6

Macam-macam polygon

Adapun Macam-macam polygon antara lain:


a. Polygon terbuka
Polygon terbuka dilakukan pengukuran yang dimulai dari titik awal tidak
kembali ke titik awal tersebut. Polygon terbuka tidak memilki sudut dalam.
Polygon ini digunakan untuk jalur lalu lintas, saluran irigasi, kabel listrik dan
lainnya.

Gambar 4. Poligon terbuka


Sumber : http://geoexpose.blogspot.co.id

b. Poligon tertutup
Poligon tertutup adalah kerangka dasar pengukuran yang membentuk
polygon segi banyak yang dimulai dari suatu titil awal dan diakhiri pengukuran
kembali ke titik semula sehingga akan membentuk segi banyak. Polygon tertutup
memberikan pengecakan pasa sudut- sudut dan jarak tertentu. Polygon biasanya
digunakan untuk pengukuaran titik lentur, bangunan sipil berpusat, pemukiman,
jembatan dan lainnya.

ILMU UKUR WILAYAH


17

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Gambar 5. Poligon tertutup


Sumber : http://geoexpose.blogspot.co.id

Selain itu, poligon juga terdiri bebrapa bentuk yang menyerupai bentuk
bidang datar yang setipa titik-titiknya terhubung satu sama lain. Poligon ini
berbentuk segilima, segienam, dan lainnya pengukuran sudut dan jarak digunakan
alat yang dinamakan theodolite.

Gambar 6. Macam-macam polygon


Sumber : http://geoexpose.blogspot.co.id

Theodolite adalah alat yang digunakan untuk menentukan tinggi tanah,


pengukuran sudut yaitu sudut mendatar dan tegak. Sudut-sudut tersebut berperan
dalam penentuan jarak horizontal dan vertical. Teodolit digunakan untuk
mengukur sudut siku-siku pada perencanaan pondasi dan lainya.

ILMU UKUR WILAYAH


18

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Gambar 7. Theodolite
Sumber : https://noerhafidz.files.wordpress.com

ILMU UKUR WILAYAH


19

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.2.5

Metode Praktikum

2.2.5.1. Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah :
1. Theodolite
2. Rambu ukur
3. Statif
4. Unting-unting
2.2.5.2 Prosedur Kerja
Tahap-tahap dalam pembuatan dan pengukuran poligon atau kerangka dasar
dapat dilakukan sebagai berikut :
1. Tentukan titik target yang menjadi kerangka poligon.
2.
Dirikan alat pada titik awal pengukuran dalam kedudukan benar dan
3.

sempurna, pada titik awal sebaiknya alat diutarakan terlebih dahulu.


Putar alat searah jarum jam. Untuk setiap titik, pembidikan dilakukan dua

4.

kali, terhadap titik sebelum dan titik berikutnya.


Tempatkan alat pada kedudukan biasa, bidik target pertama yang ditemui
dari arah utara searah jarum jam. Lakukan pembacaan benang diafragma
pada bagian atas, tengah dan bawahnya. Kemudian catat pembacaan skala
vertikal dan skala horizontal. Untuk pembacaan skala horizontal ini
sebaiknya vizier atau teropong diarahkan langsung ke patok atau titik

5.

(rambu) terendah yang dapat dibidik.


Arahkan vizier atau teropong ketitik target berikutnya. Catat bacaan benang

6.

diafragma dan bacaan skala vertikal serta skala horizontalnya.


Masih pada titik yang sama, ubah posisi alat dari posisi biasa ke posisi luar
biasa. Catat bacaan benang diafragma, skala vertikal dan skala

7.

horizontalnya.
Arahkan kembali teropong ke target pertama tadi. Lakukan pembacaan

benang diafragma serta skala vertikal dan horizontalnya.


8. Untuk keperluan beda tinggi, ukur tinggi alat dari permukaan tanah.
9.
Kemudian pindahkan alat ketitik selanjutnya. Lakukan hal yang sama dari
titik tersebut terhadap dua titik yang mengapitnya.
2.2.6. Hasil dan Pembahasan
2.2.6.1. Hasil
ILMU UKUR WILAYAH
20

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Berdasarkan pengukuran yang telah dilakukan menggunakan theodolit pada


saat praktikum poligon menghasilkan data berupa koordinat poligon yang
dihasilkan dari perhitungan menggunakan rumus 15 antara lain :
Tabel 2. Data Koordinat Poligon
Patok
A
B
C
D
E
F

Koordinat Poligon
(0 ; 0)
(4,75 ; 46,16)
(-50,33 ; 9,14)
(-108,12 ; -27,57)
(-95,15 ; -90,01)
(-38,54 ; -69,60)

Sumber: Hasil Analisa Data Praktikum

2.2.6.2. Pembahasan
Praktikum yang telah dilakukan menghasilakan data yang didapatkan dari
pembacaan benang-benang pada theodolite yang mempunyai ukuran tertentu.
Benang-benang tersebut adalah benang atas, benang tengah dan benang bawah.
Pembacaan ukuran-ukuran pada benang-benang tersebut dipengaruhi oleh
ketepatan pada saat pembidikan. Semakin tepat pembidikan dan penempatan
angka pada rambu ukur maka semakin akurat data yang akan dihasilkan.
Pembidikan ini menghasilkan data berupa sudut, benang atas, benang tengah suatu
wilayah. Pengukuran dilakukan pada sudut biasa dan luar biasa. Sudut yang
dihasilkan yaitu sudut vertikal dan horizontal, dengan sudut vertikal digunakan
untuk menentukan jarak dan elevasi. Setelah mendapatkan data kemudian data
tersebut diolah menggunakan rumus 15 yang akan menghasilkan jarak, beda
tinggi dan elevasi suatu wilayah yang diukur.
Setelah perhitungan data menggunakan rumus 15 selesai dilakukan, maka
hasil yang diperoleh yaitu total sudut rataan horizontal yang didapatkan sebesar
719o5725 dengan kesalahan penutup sudut sebesar -0o235 dan torelansi sudut
sebesar 0o340,45. Jika dibandingkan maka kesalahan penutup sudut tidak lebih
besar dari pada toleransi sudut yang telah dihasilkan maka data yang sudah sesuai
dengan kondisi di lapangan. Koreksi tiap sudut didapatkan dengan cara
membagikan kesalahan penutup sudut dengan banyak sudut yang menghasilkan
nilai sebesar 0o025,83. Koreksi tiap sudut ini dapat berguna untuk mengkoreksi
ILMU UKUR WILAYAH
21

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

kemungkinan besar sudut tiap sudut. Untuk rumus 15 yaitu toleransi jarak,dimana
jarak yang kami peroleh adalah 0,1519621929 0,1961528299 . Jika nilai
toleransi jarak tidak sesuai dengan rumus 15 maka dilakukan pencomotan data
sampai memenuhi syarat rumus 15 .
Pengambilan data dengan theodolite banyak dipengaruhi faktor-faktor,
dimana faktor-faktor tersebut mempengaruhi besar kecilnya kesalahan yang dapat
terjadi pada saat pengukuran dilakukan. Faktor-faktor tersebut seperti faktor alam,
dimana faktor tersebut adalah hujan, kecepatan angin, suhu lingkungan dan
lainnya. Faktor kedua adalah human error, dimana kesalahan tersebut terjadi
dikarenakan adanya kesalahan pembacaan pada rambu ukur. Faktor ketiga adalah
faktor alat, dimana pada saat digunakan terjadi ketidaksentringan yang dapat
menyebabkan terjadinya kesalahan data yang akibatnya sangat fatal dan
mempengaruhi hasil yang didapatkan.

ILMU UKUR WILAYAH


22

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.2.7. Kesimpulan dan Saran


2.2.7.1. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari praktikum ini yaitu pengukuran yang
dilakukan menggunakan theodolite dapat menghasilkan data berupa jarak, sudut
dan ketinggian dimana data yang dihasilkan harus diolah terlebih dahulu,
pengukuran menggunakan theodolite harus memperhatikan hal-hal yang dapat
menimbulkan kesalahan sehingga data yang dihasilkan sesuai dengan yang
aslinya. Data yang telah diolah menggunakan rumus 15 akan menghasilkan titik
koordinat yang berguna untuk menggambarkan poligon pada bidang datar.
2.2.7.2. Saran
Adapun saran pada praktikum ini antara lain :
1.

Praktikan terlebih dahulu mengerti mengenai materi yang akan

2.

dipraktikumkan
Sebelum melakukan praktikum pahami cara pengambilan data dengan

3.
4.
5.

menggunakan teodolit
Pembacaan dan pembidikan rambu ukur harus lebih fokus
Pastikan terlebih dahulu theodolite sudah centering
Segera laporkan ke asisten apabila terjadi kesulitan

ILMU UKUR WILAYAH


23

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.3 GLOBAL POSITIONING SYSTEM


2.3.1. Latar Belakang
Seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi, maka
berkembang pula alat-alat yang canggih yang dapt membantu manusia dalm
mengerti perkembangan yang terjadi di tengah kehidupan ini, sebagai manusia
modern di era yang serba canggih dan berteknologi ini kita harus mengikuti
perkembangan apa saja yang terjadi baik perkembangan di dalam negeri maupun
luar negeri, salah satunya adalah dengan, mengetahai teknologi canggih yaitu GPS
(global positioning system).
Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini banyak sedikitnya
sangat berpengaruh pada Indonesia tentunya. Terutama GPS yang banyak menarik
perhatian masyarakat, karena dengan GPS banyak hal dapat diketahui dengan
mudah seperti di bidang pertanian, kehutanan, kalautan, dan bidang-bidang
lainnya yang berteknologi.
2.3.2. Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah :
1.
2.

Memperkenalkan GPS kepada praktikan;


Untuk mengetahui besar elevasi pada patok utama.

2.3.3. Manfaat
Adapun manfaat dari praktikum ini adalah :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Mengetahui cara penggunaan GPS dan mampu menggunakannya;


Mengetahui pengukuran besar elevasi pada patok utama;
Sebagai alat navigasi seperti kompas
Sebagai penunjang alat jalan
Dapat mengaplikasikan GPS
Mengetahui kegunaaan GPS dibidang teknik pertanian.

ILMU UKUR WILAYAH


24

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.3.4. Tinjauan Pustaka


GPS

(Global

Positioning

System)

adalah

sistem

navigasi

yang

menggunakan satelit MEO (Medium Earth Orbit atau Middle Earth Orbit) yang
mengelilingi bumi sehingga penerima sinyal dipermukaan bumi dapat menangkap
sinyalnya. Satelit mengorbit pada ketinggian 12.000 mil diatas permukaan bumi
dan mampu mengelilingi bumi dua kali dalam 24 jam.
Sejarah GPS(Global Positioning System) dimulai dari awal tahun 1960-an
saat Departemen Pertahanan (Depran) Amerika Serikat, merasa perlu memiliki
sistem navigasi yang akurat, dapat berfungsi secara global, dalam segala cuaca
dan tersedia setiap saat. Berbagai pendekatan dan teknologi diuji coba sampai
akhirnya pada akhir tahun 1973 Depnas Amerika Serikat menyetujui pelaksanaan
uji coba satelit Naustar yang menjadi generasi pertama disatelit GPS. Hingga
tahun 1983, masa pemerintahan Ronald Reagen mengizinkan penggunaan GPS
untuk pegawai sipil setelah terjadi insiden pesawat Korean Airlines, penerbangan
007 yang dianggap nyasar melintasi perbatasan Uni Soviet. Sejak saat itu Uni
Soviet GPS mulai disiapkan untuk dipergunakan oleh kalangan sipil secara
Internasional terutama untuk kalangan penerbangan dan kelautan.
Jenis jenis GPS antara lain :
a.
1.
2.
3.
4.

Berdasarkan kebutuhan pemakaiannya


GPS tracking system (GIS);
GPS geodetik;
GPS pemetaan;
GPS bluetooth.

b.

Berdasarkan dari tingkat akurasi receiver GPS


Receiver GPS merupakan alat atau perangkat yang digunakan untuk

menerima dan menyimpan data yang dikirim oleh satelit GPS.


Berdasarkan dari tingkat akurasi receiver GPS dibagi menjadi 3 tipe :
1.
Receiver tipe navigasi (handheld receiver);
2.
Receiver tipe pemetaan (mapping);
3.
Receiver tipe geodetik.
Perangkat GPS menerima sinyal dari satelit dan kemudian melakukan
perhitungan sehingga pada tampilan umum dapat diketahui posisi dalam lintang
dan bujur, kecepatan dan waktu, disamping itu juga di informasikan serpti jarak

ILMU UKUR WILAYAH


25

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

dan waktu posisi nyang di tampilkan merupakan sistem referensi geodetik WGS84 dan waktu merupakan referensi USN (U.S Naval observacy time).
Prinsip kerja GPS adalah pengukuran jarak (range) antara GPS receiver
dengan satelit. Satelit juga memberikan informasi lokasi orbit dimana saat itu
satelit berada diatas permukaan bumi. GPS dapat bekerja seperti ini, apabila kita
mengetahui jarak tepat kita dari satelit di angkasa, maka kita dapat
mengasumsikan bahwa kita berada disuatu titik disebuah permukaan dengan
radius imaginer yang sama dengan radius satelit. Apabila kita mengetahui dengan
tepat jarak kita dari dua buah satelit maka dapat diasumsikan bahwa kita berada
disebuah titik di daerah perpotongan antara dua satelit tersebut. Jarak diketahui
dengan menghitung antara lama waktu yang ditempuh oleh gelombang dengan
kecepatan rambat gelombang. Oleh karena itu GPS biasanya menggunakan jam
atom sebagai panduan waktu dasar waktunya.
Satelit GPS melingkari bumi dua kali sehari dalam orbit yang sangat tepat
dan mengirimkan sinyal informasi ke bumi. Penerima GPS menerima informasi
ini dan triangulasi yang digunakan untuk menghitung lokasi pasti pengguna.Pada
dasarnya, penerima GPS membandingkan waktu sinyal yang ditransmisikan oleh
satelit dengan waktu yang telah diterima. Perbedaan Waktu akan memberitahu
penerima GPS seberapa jauh satelit tersebut. Sekarang, dengan pengukuran jarak
dari

satelit,

receiver

(GPS)

dapat

menentukan

posisi

pengguna

dan

menampilkannya pada peta elektronik pada unit GPS.


Secara umum ada tiga segmen dalam sistem GPS yaitu segmen sistem
kontrol, segmen satelit, dan segmen pengguna.
a.

Segmen sistem kontrol


Secara umum segmen sisten control berfungsi mengontrol dan memantau

operasional satelit dan memastikan bahwa berfungsi sebagiamana mestinya.


Fungsi ini mencakup beberapa tugas :
1.

Menjaga agar semua satelit masing-masing berada pada posisi orbit yang
seharusnya (station keeping);

2.

Memantau dan menjaga kesehatan dari semua subsistem satelit;

3.

Memantau panel matahari satelit, level daya baterai;

ILMU UKUR WILAYAH


26

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

4.

Menentukan dan menjaga waktu system GPS.

b.

Segmen satelit
Satelit GPS dapat dianalogikan sebagai stasiun radio angkasa, yang

diperlengkapi dengan antena-antena untuk mengirim dan menerima sinyal sinyal


gelombang. Sinyal-sinyal ini selanjutnya diterima oleh receiver GPS didekat
permukaan bumi, dan digunakan untuk menentukan informasi posisi, kecepatan,
maupun waktu.
Selain itu satelit GPS juga dilengkapi dengan peralatan untuk mengontrol
attitude satelit. Satelit-satelit GPS dapat dibagi atas beberapa generasi yaitu ; blok
I, blok II, blok IIA, blok IIR dan blok IIF. Hingga april 1999 ada 8 satelit blok II,
18 satelit blok II A dan 1 satelit blok II R yang operasional.
c.
Segmen pengguna
Segmen pengguna terdiri dari para pengguna satelit GPS di manapun
berada. Dalam hal ini alat penerima sinyal GPS (GPS receiver) diperlukan untuk
menerima dan memproses sinyal -sinyal dari satelit GPS untuk digunakan dalam
penentuan posisi, kecepatan dan waktu. Komponen utama dari suatu receiver GPS
secara umum adalah antena dengan pre-amplifier, bagian RF dengan
pengidentifikasi sinyal dan pemproses sinyal, pemproses mikro untuk
pengontrolan receiver, data sampling dan pemproses data (solusi navigasi),
osilator presisi , catu daya, unit perintah dan tampilan, dan memori serta perekam
data.
Struktur sinyal GPS merupakan bagian gelombang mikro dari spektrum
gelombang elektromagnetik. Dari segi pemancaran sinyal, GPS disebut sebagai
sistem pasif, karena pada kenyataannya hanya satelit yang memancarkan sinyal,
sedangkan receiver GPS dipermukaan bumi berfungsi sebagai penerima sinyal.

Gambar 8. GPS (Global Positioning System)


ILMU UKUR WILAYAH
27

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang
Sumber : www.google.com

Marking (waypoint) tujuannya adalah untuk mendapatkan koordinat dari


suatu titik pada saat melakukan survey. Sedangkan tracking merupakan proses
akuisi data dan titik koordinat secara otomatis berdasarkan yang dilalui dan data
tersebut disimpan pada kartu memori yang ada pada GPS.
Cara marking adalah dengan menekan tombol enter lama lalu muncul
tampilan pagemark waypoint, ini adalah teknik dasar dalam pemetaan data,
koordinat, tetapi jika berhenti secara langsung atau terus bergerak, maka dapat
menggunakan fasilitas mainoverboard, akan diperoleh capturing data koordinat
atau waypoint
Pada GPS cara tracking adalah:
1.
2.
3.
4.
5.

main menu > tekan enter


pada icon track , pastikan log pada posisi ON
untuk mengatur setting track log , arahkan highlight ke setup > enter
untuk menghapus track log, arahkan highlight ke clear > enter
untuk menyimpan waypoint langsung secara default, arahkan highlight ke

6.

OK > enter
jika ingin mengubah nama waypoint arahkan highlight ke kolom tersebut >
enter dan beri nama waypoint sesui keinginan.
Sinyal GPS terdiri atas:

1.

Data Kode
Data Kode GPS terdiri atas 2 kode yakni C/A (coarse acquisition) dan P

(precision). Kedua kode tersebut terdiri atas kode biner yang berisi angka 0 dan 1,
yang sering disebut sebagai chips atau codes. Kode C/A memiliki rate sebesar
1.023 MBps (million bits per second) sedangkan Kode P 10.23 MBps. Setiap
satelit baru dapat mengulang kembali kode P setelah 37 minggu. Receiver GPS
harus dapat membedakan transmisi kode P dari masing-masing satelit. Caranya
adalah dengan memberikan informasi minggu tertentu kepada satu satelit tertentu.
Sebagai contoh, jika kita menggunakan GPS dan dilayar menampilkan SV14
(space vehicle 14) maka ini berarti satelit tersebut mentransmisikan data kode P
untuk minggu ke 14. Kode C/A memiliki bit 10 kali lebih lambat dari kode P. Hal
tersebut membuat proses identifikasi kode C/A mudah. Oleh karena itu kode C/A
dapat ditransmisikan oleh masing-masing satelit dan informasi ini dapat diulang
ILMU UKUR WILAYAH
28

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

setiap 1 milidetik. Data inilah yg digunakan untuk menunjukkan posisi real-time


pada layar GPS.
2.

Gelombang Pembawa
Sebuah gelombang dengan panjang gelombang tertentu dalam durasi 1

detik, disebut juga 1 cycle per detik, didefinisikan memiliki frekuensi 1 hertz (Hz)
dalam sistem Sistem Satuan Internasional (SI). Frekuensi 1 Hz dapat dianggap
sebagai frekuensi yang rendah jika dibandingkan rentang bunyi yang bisa
didengar oleh manusia (25Hz-15.000Hz). Gelombang pembawa sinyal GPS
masing-masing adalah L1 dengan frekuensi 1575.42 MHz dan L2 dengan
frekuensi 1227.60 MHz. Panjang gelombang masing-masing carrie wave adalah
19 cm untuk L1 dan 24.4 cm untuk L2.
3.

Pesan Navigasi
Pesan navigasi memiliki frekuensi 50 Hz dan dimodulasikan kedalam

gelombang pembawa seperti halnya kode C/A dan kode P. Pesan navigasi terdiri
atas 1500 bit terbagi atas lima subframes dengan masing masing terdiri atas 10
kata (masing-masing 30 bit). Kelima subframes ini digunakan untuk memberikan
informasi-informasi penting kepada receiver.

ILMU UKUR WILAYAH


29

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.3.5 Metode Praktikum


2.3.5.1 Alat dan Bahan
Adapun alat dan bahan yang digunakan pada praktikum ini adalah sebagai
berikut :
1.

GPS garmin ;

2.

GPS trimbel.

2.3.5.2 Prosedur Kerja


a.
Pastikan Global Positioning System dalam keadaan baik untuk digunakan
b.
c.

dan penggunaanya berada di luar ruangan;


Hidupkan Global Positiong System dengan menekan tombol On/Off;
Biarkan Global Positioning System bekerja untuk mencari satelit (lihat pada

d.

Display jumlah satelit yang dapat di tangkap);


Untuk menggunakannya dalam metode marking untuk menandai suara
tempat atau titik tertentu maka langsung dapat memilih tombol mark yang

e.
f.
g.
h.

ada pada Global Positioning System;


Masukkan nama titik tempat yang mau di marking;
Masukkan tanggal dan waktu pada saat itu;
Tekan tombol ok untuk memulai marking titik tersebut;
Apabila telah selesai ,data titik hasil marking dapat kita lihat dengan

i.

menekan tombo find pada alat;


Lakukan pada titik berikutnya sesuai kebutuhan.

ILMU UKUR WILAYAH


30

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.3.6. Hasil dan Pembahasan


2.3.6.1 Hasil
Adapun hasil yang diperoleh dari objek ini yaitu :
Tabel 3. Data Marking Masjid dan Mushala
No

Nama Masjid / Mushala

Elevasi

Koordinat

(m (MSL) )

X1

X2

X3

Y1

Y2

Y3

Masjid Thamar Al-Muttaqin

48.59

100

24

0.841

56

21.674

Mushala Al-Ikhlas

57.06

100

24

13.394

56

42.539

Masjid Al-Islah Pisang

22.05

100

24

10.860

56

38.006

Mushala Aisyiyah

43.93

100

24

19.173

56

39.765

Mushala Atqa

50.06

100

24

7.450

56

27.155

Mushala Nurul Muttaqin

60.99

100

24

16.554

56

21.608

Masjid Arrafah

53.42

100

24

23.357

56

15.487

Mushala Baitul Makmur

53.40

100

24

31.460

56

0.695

Masjid Baitul Ikhsan

46.25

100

24

26.288

56

44.990

10

Mushala Al-Hijir

40.27

100

24

18.268

56

47.689

11

Mushala Muttaqin

44.19

100

24

9.844

56

46.688

12

Mushala Nurul Huda

45.88

100

24

25.408

56

29.267

13

Masjid Uswatun Hasanah

65.28

100

24

34.645

56

25.950

14

Mushala Darul Amal

57.27

100

24

42.534

56

25.847

15

Mushala Al-Ikhsan

52.54

100

24

43.622

56

10.048

16

Mushala Ar-Rahman

59.97

100

24

50.142

56

27.042

17

Masjid Istighfar Pulau

67.82

100

24

58.958

56

15.258

18

Mushala Baitul Mukminin

69.65

100

25

3.800

56

4.250

19

Mushala Nurul Huda

78.94

100

25

21.240

55

59.516

20

Masjid Istiqlal

85.82

100

25

24.427

55

53.084

21

Masjid Raya

83.21

100

25

32.503

55

55.284

22

Mushala Shobirin

56.46

100

25

45.726

56

9.558

23

Mushala Nurul Anwar

92.95

100

25

35.268

55

53.590

24

Mushala Darussalam

94.36

100

25

40.183

55

52.374

25

Masjid Ahlussunnah

99.63

100

25

50.756

55

47.075

26

Mushala Nurul Anhar

102.40

100

25

59.333

55

38.940

27

Mushala Babussalam

100.87

100

26

4.455

55

35.593

28

Mushala Al-Ihsan

46.79

100

24

5.650

55

28.148

29

Mushala Nurul Yaqin

48.92

100

24

10.960

55

29.264

30

Mushala Baitul Maghrifah

45.35

100

24

8.680

55

42.705

31

Masjid Raya Durian Taruang

52.61

100

24

20.418

55

32.326

32

Mushala Aisyiyah

53.72

100

24

20.135

55

31.940

33

Mushala Nurul Huda

49.54

100

24

17.809

55

32.500

34

Mushala Al-Jadid

56.88

100

24

23.595

55

41.327

35

Mushala Malin Abdullah Sulaiman

54.35

100

24

27.750

55

36.985

36

Masjid Al-Abrar Pila Taruk

71.57

100

24

43.679

55

41.135

ILMU UKUR WILAYAH


31

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang
37

Masjid Jihad

75.01

100

24

56.146

55

46.857

38

Mushala Al-Jadid

44.02

100

39

Masjid Hidayah

51.04

100

24

6.544

55

55.132

24

10.647

56

2.170

40

Masjid Jamiek Pauh

81.02

100

24

27.162

55

55.857

41

Mushala Al-Ihsan

62.91

100

24

44.103

55

59.479

42
43

Mushala Nurul Islam

75.12

100

25

4.989

55

40.089

Masjid Baitul Muttaqin

78.25

100

25

8.268

55

48.158

44

Masjid Raya Pasar Baru

92.75

100

25

40.390

55

42.901

45

Masjid Al-Muttaqin

92.99

100

25

46.005

55

48.910

46

Masjid Tajul Arifin

111.95

100

26

14.084

55

27.480

47

Mushala Muhanshar

154,354

100

26

42.759

55

25.310

48

Masjid Al-Jadid

147.06

100

26

46.917

55

25.253

49

Masjid Taqwa

150.72

100

26

48.356

55

21.557

50

Mushala Nurul Huda

152.55

100

26

49.567

55

21.114

51

Mushala Ubudiyah

155.03

100

26

52.982

55

1.512

Sumber: Hasil Analisa Data Praktikum

2.3.6.2 Pembahasan
Praktikum objek tiga ini mengenai Global Positioning System (GPS). Objek
ini menggunakan alat GPS (Trimble dan Garmin). GPS merupakan alat untuk
menentukan lokasi. GPS Trimble dan GPS Garmin merupakan alat penentu lokasi.
Perbedaan dari kedua GPS ini adalah komponen-komponennya. Secara structural,
GPS Trimble memiliki display touchscreen sedangkan GPS Garmin memiliki
tombol-tombol.
Penentuan lokasi GPS adalah dengan melakukan marking dan tracking.
Marking merupakan kegiatan menandakan lokasi. Kegiatan ini dilakukan untuk
mengambil titik (koordinat) dari suatu lokasi untuk dimasukkan ke dalam peta.
Marking dengan GPS Garmin dilakukan dengan menandakan lokasi yang ingin di
marking, kemudian tempatkan garmin di lokasi dengan radius maksimal 3 m.
Setelah didapatkan radius 3 m, tekan mark untuk marking. Kemudian simpan data
yang didapatkan. Penggunaan GPS Trimble lebih rumit dibandingkan dengan GPS
Garmin karena penyimpanannya jauh lebih rumit. Karena itu, saat pengambilan
data untuk diolah praktikan dianjurkan menggunakan GPS Garmyn.
Faktor yang mempengaruhi pengambilan data menggunakan GPS adalah
penempatan GPS. Seharusnya GPS diletakkan di luar ruangan, hal ini untuk
menangkap satelit. Jika tidak diposisikan di luar ruangan, GPS akan error. Faktor
ILMU UKUR WILAYAH
32

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

lain yang mempengaruhi adalah radius yang digunakan. Dalam menentukan


koordinat sebuah titik GPS Garmyn lebih bagus menangkap sinyal, sehingga
keakuratan koordinat posisinya lebih baik juga. Jika radius yang digunakan lebih
dari standar maka data yang diperoleh akan jauh melenceng dari data sebenarnya.
Data yang didapatkan ini akan di input kan ke dalam peta yang akan di bahas
lebih lanjut pada objek empat (GIS).

ILMU UKUR WILAYAH


33

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.3.7 Kesimpulan dan Saran


2.3.7.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari praktikum objek ini antara lain dimana kami menentukan
titik koordinat masjid dan mushala, dengan setiap masjid dan mushala didapatkan
titik koordinat yang berbeda karena satelit pada setiap titik sudut lokasi memiliki
jumlah yang berbeda pula. Hal tersebut dikarenakan faktor yang mempengaruhi
penggunaan GPS antara lain kondisi lingkungan dimana gedung dan pohon yang
tinggi akan menghambat koneksi GPS dengan satelit. Untuk itu penggunaan alat
ini sebaiknya dilakukan di luar ruangan terbuka. Selain itu faktor lain yang
mempengaruhi adalah radius yang digunakan.
Penggunaan GPS ini membutuhkan empat buah satelit dan khusus untuk
akurasi marking dengan GPS harus pada tingkat ketelitian dengan satelit dengan
jarak minimal 3 meter. Radius GPS Garmyn yang digunakan adalah 3 m,
sedangkan untuk GPS Trimble adalah 7 m, hal ini dikarenakan GPS Garmyn lebih
mudah menangkap sinyal satelit dari GPS Trimble. Jika radius yang digunakan
melebihi dari standar yang ditentukan maka data yang diperoleh akan jauh
melenceng dari data sebenarnya.
2.3.7.2 Saran
Adapun saran untuk praktikum kali ini antara lain:
1.

Dalam menggunakan alat ukur sebaiknya digunakan dengan hati-hati agar

2.

data yang didapatkan juga akurat.


Kondisi kelayakan GPS sebaiknya dilakukan pemeriksaan sebelum

3.

praktikum agar tidak menghambat proses praktikum dilapangan.


Pengambilan data sebaiknya dilakukan berulang-ulang agar akurasi data

4.

mendekati nilai sebenarnya.


Sebaiknya pengambilan data tidak dilakukan disekitar daerah dengan pohon

5.

dan gedung yang tinggi jika memungkinkan.


Keseriusan dan komunikasi antar praktikan sebaiknya lebih ditingkatkan.

ILMU UKUR WILAYAH


34

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.4

SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS (SIG)

2.4.1. Latar Belakang


Pada zaman yang serba digital sepeti saat ini, kebutuhan akan informasi
berbasis geospasial sangat diperlukan oleh berbagai kalangan, dari para
akademisi, ilmuan, serta para pengambil kebijakan. Informasi geospasial
digunakan untuk menganalisis berbagai masalah serta sebagai alat untuk
menyelesaikan masalah tersebut. Sistem pengolahan data yang sangat popular di
beberapa negara maju, khususnya dalam bidang survei dan pemetaan adalah
Sistem Informasi Geografis (SIG). SIG muncul sebagai jawaban atas sejumlah
keterbatasan yang dihasulkan dengan teknik kartografi manual. Kebutuhan
terhadap informasi spasial baru dengan pengolahan cepat dan dinamis mendorong
para ahli untuk berkreasi menciptakan SIG.
Pada dasarnya GIS dapat dikerjakan secara manual, namun dengan adanya
perkembangan teknologi informasi yang terkait dengan teknologi sistem
komputer, pada saat ini GIS akan selalu diasosiasikan dengan sistem yang
berbasis komputer. GIS yang berbasis komputer akan sangat membantu ketika
data geografis yang tersedia merupakan data dalam jumlah dan ukuran besar, dan
terdiri dari banyak tema yang saling berkaitan. GIS mempunyai kemampuan
untuk menghubungkan berbagai data pada suatu titik tertentu di bumi,
menggabungkannya, menganalisa dan akhirnya memetakan hasilnya. Data yang
akan diolah pada GIS merupakan data spasial. Ini adalah sebuah data yang
berorientasi geografis dan merupakan lokasi yang memiliki sistem koordinat
tertentu, sebagai dasar referensinya. Sehingga aplikasi GIS dapat menjawab
beberapa pertanyaan, seperti lokasi, kondisi, trend, pola dan pemodelan.
Kemampuan inilah yang membedakan GIS dari sistem informasi lainnya.SIG
menjadi alat untuk menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan data geospasial
berbasis komputer, karena menggunakan komputer, maka pekerjaan menjadi lebih
cepat. Tetapi, masalah yang diketemukan adalah masih minimnya penguasaan
keterampilan komputer untuk pengoperasian SIG.

ILMU UKUR WILAYAH


35

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.4.2. Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah :
1.

Akuisisi data dan proses awal meliputi : digitasi, editing pembangunan,

2.

topologi, konversi format data, pemberian atribut dan lain-lain.


Pengelolaan database meliputi : pengarsipan data, permodelan bertingkat,

3.

permodelan jaringan pencarian atribut dan lain-lain.


Pengukuran keruangan dan analisis meliputi : operasi pengukuran, analisis

4.

daerah penyangga, overlay dan lain-lain.


Pengukuran grafis dan visualisasi meliputi : transformasi skala, generalisasi,
peta topografi, peta statistik, tampilan perspektif.

2.4.3. Manfaat
Adapun manfaat dari praktikum ini adalah :
1.
2.
3.

Mahasiswa mendapat pengetahuan tentang GIS


Mahasisawa mampu melakukan digitasi
Dapat mempermudah mendapatkan informasi yang telah diolah dan
tersimpan sebagai atribut suatu lokasi atau obyek

ILMU UKUR WILAYAH


36

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.4.4. Tinjauan Pustaka


2.4.5.1. Pengeritan SIG
Sistem Informasi Geografis (SIG) merupakan sistem informasi berbasis
komputer yang digunakan untuk mengolah dan menyimpan data atau informasi
geografis (Arnoff, 1989). Secara umum pengertian SIG yaitu suatu komponen
yang terdiri dari perangkat keras, perangkat lunak, data geografis dan sumberdaya
manusia yang bekerja bersama secara efektif untuk memasukan, menyimpan,
memperbaiki, memperbaharui, mengelola, memanipulasi, mengintegrasikan,
menganalisa dan menampilkan data dalam suatu informasi berbasis geografis.
Secara umum pengertiannya yaitu komponen yang terdiri dari perangkat
keras, perangkat lunak, data geografis dan sumberdaya manusia yang bekerja
bersama

secara

efektif

untuk

menangkap,

menyimpan,

memperbaiki,

memperbaharui, mengelola, memanipulasi, mengintegrasikan, menganalisa, dan


menampilkan data dalam suatu informasi berbasis geografis.
GIS sangat berguna untuk inventarisasi sumber daya alam, disaster
management, penataan ruang dan pembangunan sarana dan prasarana, investasi
bisnis dan ekonomi, untuk sektor pertahanan dan komunikasi dan untuk games,
entertainment dan education.
2.4.5.2. Perkembangan GIS
Awal kemunculan SIG secara komputerisasi dimulai pada tahun 1964
melalui sebuah Canadian Geographic Information System Project (CGIS) di
pemerintahan Kanada. Program tersebut antara lain didesain untuk menganalisis
pengumpulan data lahan untuk membantu pengembangan lahan pertanian. Pada
1969, Jack

Dangermond dari

Universitas

Harvard

menemukan

program

Environmental Systems Research Institute (ESRI). ESRI mendominasi pemasaran


SIG dan menghasilkan software ArcInfo dan ArcView. Pada 1970, diadakan
kongres

pertama

mengenai

SIG

yang

dilaksanakan

oleh International

Geographical Union (IGU). Kongres ini merupakan bukti bahwa pemanfaatan


SIG sudah merupakan suatu kebutuhan secara global.
ILMU UKUR WILAYAH
37

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Pada 1980 dan 1990, kebanyakan aplikasi SIG secara substansial berevolusi
melalui berbagai bentuk. Selama periode ini diperkirakan telah beroperasi sekitar
1.000 program SIG di Amerika Serikat. Beberapa jenis aplikasi komersial dirilis
selama periode ini, seperti ArcInfo, ArcView, MapInfo, SPANS GIS, PAMAP GIS,
INTERGRAPH, dan SMALLWORLD.
2.4.5.3. Perbedaan data vector dan data raster
Data vektor merupakan bentuk bumi yang direpresentasikan ke dalam
kumpulan garis, area (daerah yang dibatasi oleh garis yang berawal dan berakhir
pada titik yang sama), titik dan nodes (merupakan titik perpotongan antara dua
buah garis). Obyek yang dibangun pada data vektor umumnya tebagi pada tiga
bentuk yaitu titik (point), garis (line) dan area (polygon). Format dari data vektor
ini dikenal dengan shapefile.
Sedangkan data raster merupakan data yang strukturnya tersusun dalam
bentuk matriks atau piksel dan membentuk grid.Setiap piksel memiliki nilai
tertentu dan memiliki atribut tersendiri, termasuk nilai koordinat yang
unik.Tingkat keakurasian model ini sangat tergantung pada ukuran piksel atau
biasa disebut dengan resolusi. Model data ini biasanya digunakan dalam remote
sensing yang berbasiskan citra satelit maupun airborne (pesawat terbang). Selain
itu model ini digunakan pula dalam membangun model ketinggian digital (DEMDigital Elevatin Model) dan model permukaan digital (DTM-Digital Terrain
Model).Format ini dikenal dengan TIFF, IMG, dan lain-lain.
2.4.5.4. Pengertian digitasi, datum dan koordinat
Digitasi secara umum dapat didefinisikan sebagai proses konversi data
analog ke dalam format digital. Objek-objek tertentu seperti jalan, rumah, sawah
dan lain-lain yang sebelumnya dalam format raster pada sebuah citra satelit
resolusi tinggi dapat diubah kedalam format digital dengan proses digitasi. Datum
adalah catatan keterangan atau informasi yang diperoleh dari sebuah peneliatian.

ILMU UKUR WILAYAH


38

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Dalam matematika, datum dapat berbentuk bilangan, lambang, sifat atau


keadaan dari objek yang sedang di teliti. Datum-datum yang telah tersebut disebut
data.
Koordinat adalah suatu titik hasil dari perpotongan antara garis lintang dan
garis bujur yang menunjukan suatu objek baik itu orang, lokasi atau gedung dalam
sebuah lokasi di lapangan atau bumi dengan di peta. Pengertian lain dari koordinat
yang dilansir dari wikipedia, Koordinat adalah kedudukan suatu titik pada peta.
Secara teori, koordinat merupakan titik pertemuan antara absis dan ordinat.
Koordinat ditentukan dengan menggunakan sistem sumbu, yakni perpotongan
antara garis-garis yang tegak lurus satu sama lain.
2.4.5.5. Ruang lingkup GIS
Pada dasarnya pada SIG terdapat enam proses yaitu:
1.

Input Data
Proses input data digunakan untuk menginputkan data spasial dan data non-

spasial. Data spasial biasanya berupa peta analog. Untuk SIG harus menggunakan
peta digital sehingga peta analog tersebut harus dikonversi ke dalam bentuk peta
digital dengan menggunakan alat digitizer. Selain proses digitasi dapat juga
dilakukan proses overlay dengan melakukan proses scanning pada peta analog.
2.

Manipulasi Data
Tipe data yang diperlukan oleh suatu bagian SIG mungkin perlu

dimanipulasi agar sesuai dengan sistem yang dipergunakan. Oleh karena itu SIG
mampu melakukan fungsi edit baik untuk data spasial maupun non-spasial.
3.

Manajemen Data
Setelah data spasial dimasukkan maka proses selanjutnya adalah pengolahan

data non-spasial. Pengolaha data non-spasial meliputi penggunaan DBMS untuk


menyimpan data yang memiliki ukuran besar.
4.

Query dan Analisis


Query adalah proses analisis yang dilakukan secara tabular. Secara

fundamental SIG dapat melakukan dua jenis analisis, yaitu:

ILMU UKUR WILAYAH


39

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

1) Analisis Proximity merupakan analisis geografi yang berbasis pada


jarak antar layer. SIG menggunakan proses buffering (membangun
lapisan pendukung di sekitar layer dalam jarak tertentu) untuk
menentukan dekatnya hubungan antar sifat bagian yang ada.
2) Analisis Overlay merupakan proses penyatuan data dari lapisan layer
yang berbeda. Secara sederhana overlay disebut sebagai operasi visual
yang membutuhkan lebih dari satu layer untuk digabungkan secara
fisik.
5.

Visualisasi
Untuk beberapa tipe operasi geografis, hasil akhir terbaik diwujudkan dalam

peta atau grafik. Peta sangatlah efektif untuk menyimpan dan memberikan
informasi geografis.
2.4.5.6. Aplikasi GIS di bidang teknik pertanian
GIS dapat digunakan untuk membantu mengelola sumberdaya pertanian dan
perkebunan seperti luas kawasan untuk tanaman, pepohonan, atau saluran air.
Anda dapat menggunakan GIS untuk menetapkan masa panen, mengembangkan
sistem rotasi tanam, dan melakukan perhitungan secara tahunan terhadap
kerusakan tanah yang terjadi karena perbedaan pembibitan, penanaman, atau
teknik yang digunakan dalam masa panen. Misalnya GIS membantu
menginventarisasi data-data lahan perkebunan tebu menjadi lebih cepat dianalisis.
Proses pengolahan tanah, proses pembibitan, proses penanaman, proses
perlindungan dari hama dan penyakit tananan dapat dikelola oleh manager kebun,
bahkan dapat dipantau dari direksi.
GIS digunakan untuk membantu memantau dan mengendalikan irigasi dari
tanah-tanah pertanian. GIS dapat membantu memantau kapasitas sistem, katupkatup, efisiensi, serta distribusi menyeluruh dari air di dalam sistem.

ILMU UKUR WILAYAH


40

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Gambar 9. Peta administratif Indonesia


Sumber : inigis com.

ILMU UKUR WILAYAH


41

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.4.5. Metoda Praktikum


2.4.5.1. Alat dan Bahan
Alat dan bahan pada praktikum ini yaitu softwere GIS.
2.4.5.2 Prosedur Kerja
1.

Jalankan program Arcgis. Klik Start arcmap 10.2.2. tunggu beberapa saat
akan muncul layar aktif Arcgis

2.

Selanjutnya akan muncul lingkungan kerja Arcgis berupa blankmap

3.

Masukkan peta yang sudah didownload dari google earth dengan klik add
data nama data klik add

4.

Lakukan registrasi peta dengan mengklik add control point, lalu arahkan
pointer ke pertemuan antara koordinat y dan x yang telah ditentukan di
google earth ( 4 titik) lalu klik kiri di tengah koordinat kemudian klik kanan
input x dan y, sehingga keluar kotak dialog koordinat. Isilah koordinat peta.
Lakukan pada 3 titik lainnya.

5.

Selanjutnya klik georeferencing, pilih rectify dan update georeferencing


untuk menyimpan koordinat

6.

Setelah itu dimulai proses digitasi dengan membuat layer terlebih dahulu,
klik catalog, kemuudian klik kanan pada peta, klik new shape file lalu
shape file create new ketik dan ubah polygon. Lalu klik ok.

7.

Mulai digitasi dengan klik kanan pada layer yang telah dibuat, pilih edit
features kemudian start editing, pastikan create features muncul

8.

Ulangi langkah 6-7 untuk membuat jalan sungai, pemukiman, lahan kering,
rawa, sawah dan sekolah

9.

Selanjutnya disisipkan informasi pada peta seperti grid, legenda dan


dataframe

10.

Membuat grid dengan klik kanan pada peta, kemudian properties, pilih tab
grid, new gird. Pilih measured grid lalu lanjutkan dengan klik next, hingga
selesai dan klik finish.

ILMU UKUR WILAYAH


42

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

11.

Menambahkan legenda, klik tab insert kemudian legend akan muncul kotak
dialog legenda yang akan ditampilkan. Silahkan atur berapa kolom agenda
yang ditampilkan

12.

Selanjutnya menambahkan data frame, klik insert kemudian pilih data


frame, atur posisinya, setelah itu klik kanan pada kotak data frame pilih add
data masukkan peta insert. Kemudian klik next sampai tombol finish.

13.

Tambahkan judul peta dengan memilih insert dan klik tittle lalu ketikkan
peta kelurahan posisikan di sisi yang diinginkan pada layout dan atur ukuran
serta jenis tulisan berdasarkan keinginan

14.

Tambahkan scale bar dan north arrow melalui tab insert dan atur posisinya

ILMU UKUR WILAYAH


43

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.4.6. Hasil dan Pembahasan


2.4.6.1 Hasil
Pada praktikum objek 4 ini, output yang kami hasilkan yaitu peta lokasi
masjid dan mushala yang telah didigitasi. Kami berhasil menyelesaikan digitasi
kecamatan di Kota Padang. Karena kami masih pemula maka banyak polygon
yang bolong karena digitasi kami kurang sempurna.

Gambar 10. Peta Digitasi Masjid dan Mushala


Sumber: Hasil Analisa Data Praktikum

2.4.6.2 Pembahasan
Pada objek GIS kami menggunakan software Arcgis untuk mendigitasi
peta,tetapi sebelum mendigitasi peta, kita harus meregistrasi peta terlebih dahulu.
Dalam meregistrasi peta kita harus memasukkan minimal tiga koordinat x dan y
yang diolah sebelumnya menggunakan Microsoft Excel .Pada saat meregistrasi
peta kita harus lebih teliti agar peta yang akan didigitasi nantinya tidak miring.
Faktor yang mempengaruhi kesalahan registrasi pada peta biasanya adanya
kesalahan dalam memasukkan koordinat x dan y,serta penggunaan tanda positif
dan negative pada koordinat x dan y. Setelah peta diregistrasi maka langkah
selanjutnya adalah melakukan digitasi. Digitasi diawali dengan pembuatan
ILMU UKUR WILAYAH
44

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

polygon pada peta, setelah itu dilakukan pemotongan pada peta untuk membagi
kecamatan. Setelah itu baru membuat bagianbagian penting dari peta seperti
jalan,sungai,dll. Pada pembuatan peta administrasi kota Padang pada praktikum
yang telah kami laksanakan kami menggunakan UTM 1984 dan WGS 47.

ILMU UKUR WILAYAH


45

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.4.7 Kesimpulan dan Saran


2.4.7.1 Kesimpulan
Dari praktikum yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa GIS dapat
membantu dalam pemetaan, digitasi, data keruangan dan sebagainya. Sebelum
meregistrasi peta, maka hal utama yang harus dilakukan adalah mencari nilai
interpolasi x dan y di Excel terlebih dahulu. Ketika melakukan registrasi peta,
jangan sampai salah memasukkan koordinat x dan y pada peta. Apabila terdapat
kesalahan dalam menginput titik koordinat x dan y nya, maka pada saat selesai
meregestrasi posisi peta administrasi akan miring.
Saat mendigitasi peta, skala yang digunakan adalah 1: 20000 untuk digitasi
kecamatan, sedangkan untuk digitasi jalan dan sungai digunakan skal 1:15000
sehingga ukuran peta menjadi sangat besar. Oleh karena itu, titik-titik digitasi
harus mengikuti garis poligon.
2.4.7.2 Saran
Adapun saran untuk praktikum ini yaitu:
1. Praktikan memperhatikan ketika asisten menerangkan pemakaian software
GIS.
2. Praktikan harus sering bertanya agar tidak banyak melakukan kesalahan.
3. Pada saat mendigitasi harus sesuai dengan skala yang telah ditentukan.

ILMU UKUR WILAYAH


46

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.5.

DETAIL SITUASI

2.5.1 Latar Belakang


Praktikum ilmu ukur wilayah ini perlu melakukan pengukuran detail situasi.
Pada pembuatan peta diperlukan teknik dan seni yang meliputi semua metoda
untuk pengumpulan dan pemrosesan informasi tentang permukaan bumi dan
lingkungan fisik bumi. Oleh sebab itu, titik di permukaan bumi harus ditentukan.
Dari titik yang telah didapatkan tersebut dapat disajikan dalam bentuk peta.
Pembuatan peta situsi diawali dengan pengambilan data melalui pengukuranpengukuran baik pengukuran horizontal maupun vertikal, sehingga setiap detail
pada peta dapat diketahui posisinya terhadap bidang datar.
Pada pengukuran situasi, data situasi lapangan harus dapat digambarkan
pada bidang datar dengan skala tertentu yang dapat mencerminkan bayangan
horizontal dan vertikal dari daerah tersebut. Adapun hubungan praktikum ilmu
ukur wilayah mengenai detail situasi pada program studi Teknik Pertanian telah
tergambar jelas yaitu dapat membuat suatu pemetaan lahan pertanian mencakup
perencanaan yang akan dilakukan sehingga dapat mengetahui tata letak dan
kesesuaian

terhadap

lahan

pertanian

secara

efisien

serta

dapat

mengoptimalisasikan pemanfaatan lahan pada daerah tersebut.


2.5.2 Tujuan
1.
2.

Adapun tujuan dalam pelaksanaan praktikum ini, yaitu :


Penyajian gambar dalam bentuk peta
Pemindahan detail dan situasi permukaan bumi ke dalam bidang datar

2.5.3 Manfaat
1.
2.

Adapun manfaat dalam pelaksanaan praktikum ini, yaitu :


Mengetahui perbedaan ilmu ukur tanah dan ilmu ukur wilayah
Dapat memindahkan bayangan dari sebagian atau seluruh permukaan bumi

3.

yang tidak teratur ke atas suatu bidang datar yang dinamakan dengan peta
Dapat memproses data yang diambil dari pengukuran langsung dilapangan

2.5.4 Tinjauan Pustaka


2.5.4.1. Pengertian Detail Situasi dan Kegunaannya
ILMU UKUR WILAYAH
47

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Pemetaan situasi dan detail adalah pemetaan suatu daerah atau wilayah ukur
yang mencakup penyajian dalam dimensi horizontal dan vertikal secara bersamasama dalam suatu gambar peta. Titik-titik detail situasi dapat dibedakan atas titik
detail buatan seperti gedung, jembatan, jalan, parit, dan sebagainya, serta titik
detail alam seperti pohon, sungai, gunung, dan bentuk alam lainnya. Pengukuran
situasi adalah serangkaian pengukuran suatu daerah dengan cara menentukan
objek-objek penting berdasarkan unsur sudut dan jarak dalam jumlah yang cukup
sehingga dapat mewakili atau menggambarkan daerah tersebut dan seisinya secara
jelas mungkin dengan skala tertentu.
Tujuan Pemetaan situasi dan detail yaitu untuk memindahkan bayangan dari
sebagian atau seluruh permukaan bumi yang tidak teratur ke dalam suatu bidang
datar yang dinamakan peta. Peta ini dapat digunakan sebagai pedoman dalam
perencanaan tata ruang wilayah tersebut seperti perencanaan tata ruang pertanian.

Gambar 11. Peta Detail situasi


Sumber : www.Koningsplein.co.id

ILMU UKUR WILAYAH


48

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

1.
2.
3.

Adapun kegunaan dari pemetaan detail dan situasi adalah :


Menggambarkan keadaan dari suatu wilayah atau daerah
Dapat mengetahui perkiraan luas suatu daerah atau wilayah
Dapat menentukan jarak, arah, beda tinggi dan kemiringan dari suatu tempat

4.

ke tempat yang lain


Dapat menentukan posisi horizontal dan vertikal secara bersamaan dalam
suatu peta

2.5.4.2. Perbedaan Ilmu Ukur Tanah dan Ilmu Ukur Wilayah


Ilmu ukur wilayah (Surveying) adalah sebuah metode pengukuran titik
dengan memanfaatkan jarak dan sudut diantara setiap titik tersebut pada suatu
wilayah dengan cermat. Berbagai titik tersebut biasanya adalah permukaan bumi
dan digunakan untuk membuat sebuah peta, batas wilayah suatu lahan, lokasi
kontruksi dan tujuan lainnya. Ilmu ukur wilayah lebih luas cakupannya
dibandingkan dengan ilmu ukur tanah.
Ilmu ukur tanah juga dapat didefinisikan sebagai ilmu ukur tanah yang
mengajarkan tentang teknik- teknik atau cara-cara pengukuran permukaan bumi
dan bawah tanah dalam areal yang terbatas untuk keperluan pemetaan, dan lainlain.
2.5.4.3. Langkah langkah Pengukuran Detail Situasi
Untuk melakukan pengukuran titik-titik detail dilakukan tahapan sebagai
berikut
1.
Letakkkan alat theodolith kompas dititik-titik kerangka/ikat/referensi
2.
Atur alat theodolit sesuai dengan ketentuan yang berlaku pada umumnya
3.
Ukur tinggi alat, Tinggi alat adalah jarak antara pusat sumbu mendatar
4.

dengan permukaan paku pada patok atau pilar


Bidik rambu yang diletakkan pada titik yang akan diletakkan pada titik yang

5.

akan dibidik
Baca benang tengah, benang atas, benang bawah, sudut miring, sudut

6.
7.

azimuth /sudut horizontalnya


Ukur tinggi patok yang ada
Detail yang perlu dibidik adalah :
a. Bangunan (sudut bangunan)
b. Jalan (Tepi jalan)
c. Sungai
d. Tanaman/sawah/tegalan (batas-batasnya)
e. Pagar
f. Saluran/parit/gorong-gorong jembatan
g. Pilar beton /titik-titik referensi

ILMU UKUR WILAYAH


49

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

h.
8.

Titik-titik di atas perukaan tanah yang mempunyai relief yang berbeda

(disesuaikan dengan skala yang digunakan)


Pengukuran titik-titik detail dilakukan searah jarum jam dan dibuat sketct
pengukuran yaitu meliputi nomor titik, tanda, perkiraan garis kontur dan

9.
10.
11.

sebagainya
Data ditulis pada buku ukur atau form detail situasi
Cari koreksi Boussole :
Koreksi Bossoule = Azimuth Geografi Azimuth Magnetis
Setelah data-data dari titik satu selesai pindahkan alat ke titik yang lain,
demikian seterusnya
Untuk penyajian gambar peta situasi tersebut perlu dilakukan pengukuran

sebagai berikut
a.
b.
c.
d.

Pengukuran titik fundamental (x0, y0, h0, dan A0)


Pengukuran kerangka horizontal (sudut dan jarak )
Pengukuran kerangka tinggi
Pengukuran titik detail ( arah, beda tinggi, dan jarak terhadap titik detail
yang dipilih sesuai dengan skalanya)
Maksud dari pengukuran detail situasi adalah untuk memberikan data

topografi diatas peta sehingga diperoleh bayangan atau informasi dari reliesf
bumi. Kelengkungan dan ketelitian data topografi tersebut sangat tergantung dari
kerapatan titik detail yang dikukur. Untuk mengukur titik detail yang lengkap dan
efisien, maka harus dipahami maksud dan kegunaan peta yang akan dibuat.
Biasanya hal-hal yang perlu diukur secara detail adalah segala benda atau
bangunan yang terdapat di areal yang sipetkan akan menambah kelengkapan data
pada peta tersebut.
2.5.4.4. Prinsip Kerja Detail Situasi
Pada dasarnya prinsip kerja yang dilperlukan untuk pemetaan suatu daerah
selalu dilakuakn dalam dua tahapan, yaitu :
1.
Penyelenggaraan kerangka dasar sebagai usaha dalam penyebaran titik ikat
2.
Pengambilan data titik detail yang merupakan wakil gambaran fisisk bumi
yang akan muncul di petanya
Kedua proses ini diakhiri dengan tahapan penggambaran dan kontur.
Untuk pemetaan diperlukan nya kerangka dasar. Kerangka dasar adalah
sejumlah titik yang diketahui koordinatnya dalam system terentu yang
mempunyai fungsi sebagai pengikat dan pengontrol ukuran baru. Titik-titik
ILMU UKUR WILAYAH
50

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

kerangka dasar harus ditempatkan menyebar merata diseluruh daerah yang akan
dipetakan dengan kerpatan tertentu. Dalam pengukuran untuk pembuatan peta ada
dua jenis kerangka dasar yaitu kerangka dasar vertikal (Z) dan kerangka dasar
horizontal (x,y)
2.5.4.5. Data yang diambil dalam detail situasi
Pada saat pengukuran di lapangan, data yang diambil untuk pengukuran
detail adalah :
1.
Beda tinggi antara titik ikat kerangka dan titik detail yang bersangkutan
2.
Jarak optis atau jarak datar antara titik kerangka dan titik detail
3.
Sedut antara sisi kerangka dengan arah titik awal detail yang bersangkutan,
atau sudut jurusan magnetis dari arah titik detail yang bersangkutan
2.5.4.6. Tahapan Perhitungan dari Detail Situasi
Adapun tahapan perhitungan yang diambil dalam pengukuran detail situasi
adalah sebagai berikut :
1.
Metode Tachimetry
Metode Tachymetri adalah metode pengukuran titik yang dapat digunakan
untuk penentuan jarak datar dan beda tinggi yang tidak membutuhkan ketelitian
yang akurat ( untuk pekerjaan yang sederhana
2.
Metode Trigonometri
Metode Trigonometri adalah metode pengukuran titik yang digunakan untuk
penentuan jarak, sudut dan beda tinggi secara tidak langsung.
3.
Metode Polar
Dalam penentuan titik batas dibutuhkan minimal tiga data ukuran yang
diukur dengan menggunakan minimal titik tetap (referensi)
Setelah pengukuran pemetaan situasi dan detail telah selesai dilaksanakan
langkah berikutnya adalah melakukan perhitungan terhadap data yang telah
diperoleh dan menyajikan dalam bentuk penggambaran peta yang dilengkapi garis
konturnya.
2.5.4.7. Perhitungan Jarak, beda tinggi dan elefasi
Pada pengukuran detail menggunakan theodolite , rumus perhitungan jarak
yaitu :
Jarak =0,1 (BA-BB) sin2v
Sementara rumus perhitungan beda tinggi yaitu :
h = (50 (BA-BB) x (sin 2v) + (tinggi alat BT)
1000
ILMU UKUR WILAYAH
51

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Perhitungan Elefasi menggunakan rumus :


E = h0 h
Keterangan :
BA = Benang Atas
BB = Benang Bawah
BT = Benang Tengah
v = sudut vertikal

ILMU UKUR WILAYAH


52

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.5.5 Metoda Praktikum


2.5.5.1. Alat dan Bahan
Adapun bahan yang digunakan pada praktikum pemetaan situasi dan detail
situasi adalah :
1.
Patok
2.
Payung
3.
Kerta millimeter
4.
kertas kalkir
5.
sketsa
Adapun alat yang digunakan pada praktikum ini yaitu :
1.
Theodolith
2.
Rambu Ukur
3.
Statip
4.
Meteran
5.
Kalkulator
6.
Peralatan Menggambar
2.5.5.2. Prosedur Kerja
Tahap tahap dalam praktikum pemetaan situasi dan detail dapat dilakukan
sebagai berikut :
1.
Siapkan alat dan keperluan pengukuran
2.
Lakukan orientasi terhadap daerah atau medan yang akan diukur, sketsalah
secara kasar untuk membantu dalam penandaan titik dan keteraturan dalam
3.

pengukuran
Tentukan titik target yang akan jadi kerangka polygon, dirikan alat pada titik

4.

awal dengan sempurna.


Posisikan alat pada kedudukan biasa, bidik titik belakang (patok belakang)
untuk pembacaan benag atas, benang tengah, dan benang bawah, kemudian
nolkan bacaaan sudut horizontalnya. Lalu catat sudut horizontal (0o) dan

5.

verikal
Arahkan teropong ke titik depannya (patok depan ), kemudian baca-bacaan

6.

benang, sudut vertikal dan sudut horizontalnya


Lakukan pengukuran jarak secara manual dengan menggunakan peta ukur
(meteran) yaitu titik berdirinya alat ke titik/patok. Pengukuran ini dilakuakn
dengan cara pulang pergi. Pada saat pengukuran pita ukur ( meteran )

7.

haruslah tegang, lurus, dan datar


Pada titik yang sama, ubah posisi alat menjadi luar biasa dan kemudian
baca-bacaan benangnya, sudut vertikal dan sudut horizontalnya

ILMU UKUR WILAYAH


53

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

8.

Kemudian arahkan lagi teropong ke titik belakang. Kemudian baca-bacaan

9.

bengnya, sudut vertikal dan sudut horizontalnya


Masih pada titik yang sama posisikan alat pada keadaan yang biasa,
kemudian pada sketsa yang telah dipersiapkan rencanakanlah pembidikan
yang teratur terhadap objek-objek alam (unsur buatan alam, unsur buatan
manusia,

dan

pada

titik

ekstrim)

yang

akan

dipetakan

dengan

mencantumkan abjad pada batas-batas yang telah ditentukan. Usahakan


pembidikan tetap teratur searah dengan putaran jarum jam, menurut nomor
untuk tidak menimbulkan kekacauan dalam penulisan data pada formulir
atau dalam penggambaran

ILMU UKUR WILAYAH


54

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.5.6 Hasil dan Pembahasan


2.5.6.1

Hasil

Pada praktikum peta detail situasi dari Fakultas Matematikan dan Ilmu
Pengetahuan Alam. Untuk memulai pembuatan peta detail kita harus terlebih
dahulu membuat polygon dan koordinat dari polygon yang dibuat didapatkan dari
perhitungan rumus 15 yaitu :
Tabel 4. Perhitungan Detail Situasi
Koordinat Poligon
Patok

Jarak
(m)

Jarak menggunakan
skala 1:200 (cm)

(0;0)

(0,0)

(4,7562 ; 46,0054)

(0,0190 ; 0,1840)

(-50,3423 ; 8,9881)

(-0,2013 ; 0,0359)

(-108,1291 ; -27,7499)

(-0,4327 ; -0,1109)

(-95,1361 ; -90,0235)

(-0,3805 ; -0,3600)

(-38,5415 ; -69,5962)

(-0.3941 ; -0,2783)

Sumber : Hasil Analisa Data Praktikum

2.5.6.2

Pembahasan

Sebelum praktikum detail situasi kami melakukan

pembuatan sketsa

manual. Sketsa ini untuk memudahkan titik mana saja yang akan ditembak dalam
detail situasi. Titik yang akan diukur di detail situasi ini yaitu bangunan, parit,
koridor, pohon, lampu taman serta bangunan lainnya yang berjarak 100 m dari
patok. Selain melakukan pengukuran dengan theodolite kami juga melakukan
pengambilan data dengan pengukuran manual, hal ini dilakukan karena ada bagian
yang tidak dapat terjangkau oleh theodolite.
Dalam pengambilan data, theodolite dipengaruhi oleh faktor lingkungan di
antaranya hujan, angin dan panas. Selain itu juga disebabkan oleh human error
seperti ketidaksengajaan menyentuh kaki statip dan kesalahan shooter dalam
ILMU UKUR WILAYAH
55

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

pembacaan benang. Data yang didapatkan berupa sudut vertikal, horizontal serta
data benang atas, benang bawah, dan benang tengah. Semua data yang didapatkan
tersebut nantinya akan digunakan dalam pencarian jarak, beda tinggi dan elevasi
bangunan dari patok yang kita punya. Data yang telah diolah tersebut digunakan
untuk pembuatan peta detail situasi.
Hasil yang di dapatkan berupa titik dengan nilai yang berbeda-beda pada
setiap titik yang di bidik. Selain pembidikan dengan menggunakan theodolit,
untuk pengukuran jarak setiap bangunan yang ada juga menggunakan pita ukur.
Sehingga nantinya nilai yang diperoleh theodolit dengan nilai yang diperoleh
dengan menggunakan pita ukur (manual) dapat di bandingkan. Karena setiap
pembidikan, tidak semua titik yang bisa di bidik. Sehingga untuk menggambarkan
ke kertas milimeter kita membutuhkan data jarak manual dari pengukuran yang
menggunakan pita ukur tersebut.
Pada penggambaran detail dilakukan perhitungan jarak semua objek atau
benda menggunakan skala yang sudah ditentukan. Pada gambar detail situasi
terdapat simbol untuk menentukan setiap objek atau benda. Jarak objek yang tidak
tertembak oleh praktikum di ukur secara manual. Pada saat penggambaran detail
situasi kami menggunakan skala 1:200.

ILMU UKUR WILAYAH


56

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.5.7.

Kesimpulan dan Saran

2.5.7.1 Kesimpulan
Dari praktikum Detail Situasi yang kami lakukan selama 3 minggu ini dapat
disimpulkan bahwa sebelum melakukan praktikum detail situasi diperlukan sketsa
agar memudahkan titik pengamatan yang akan ditembak. Pembuatan sebuah peta
detail situasi membutuhkan semua data sudut dan jarak dari bangunan yang ada
disekitar radius 100 meter dari tiap patok. Data yang digunakan tidak hanya data
theodolite tetapi juga data dari manual karena ada yang tidak bisa terbaca oleh
thedolite. Data manual dilakukan untuk titik-titik sudut yang terhalang oleh pohon
dan gedung. Titik-titik sudut yang didapat dari hasil pengukuran theodolite
hampir sebanding dengan titik-titik sudut yang didapat dari hasil pengukuran
manual. Apalagi titik-titik sudut di lokasi praktikum ini sangat banyak karena
terdapat banyak gedung.
2.5.7.2 Saran
Saran untuk praktikum kedepannya berjalan dengan lancar yaitu :
1. Praktikan harus terlebih dahulu mengetahui tentang teori pengambilan
data dilapangan.
2. Praktikan harus bisa memaksimalkan waktu praktikum agar praktikum
cepat selesai dan hasil yang didapatkan juga maksimal.
3. Perhatikan kondisi dari theodolite agar tidak terjadi error.
4. Jika terjadi terjadi kendala maka segera tanyakan kepada asisten yang
mendampingi.

ILMU UKUR WILAYAH


57

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.6

SPOT HEIGHT

2.6.1. Latar Belakang


Pada pemetaan sebuah lokasi, bidang yang kita dapatkan tidak hanya bidang
datar, tetapi ada dalam bidang tinggi dan ada berupa kontur. Dalam peta topografi
dan peta-peta umum yang sering digunakan, penyajian relief dari permukaan bumi
sangatlah penting, karena dapat memberikan gambaran yang lebih tepat tentang
permukaan bumi tersebut.
Kontur dan beda tinggi dapat memberikan informasi secara relief baik
secara relatif ini diperlihatkan dengan menggambarkan garis-garis kontur. Untuk
menyajikan variasi ketinggian suatu tempat pada peta topografi, umum nya
digunakan garis kontur (contour line). Oleh sebab itu, maka diperlukan praktikum
tentang spot height agar mendapatkan pengetahuan yang lebih spesifik.
2.6.2. Tujuan
1.

Adapun tujuan dari praktikum spot height ini diantaranya:


Untuk merencanakan suatu tata letak (site plan) untuk bangunan-bangunan

2.

atau pertamanan.
Untuk pembuatan garis kontur merupakan salah satu bagian penting pada

3.
4.

peta.
Untuk mengetahui cara pengambilan kontur di lapangan
Untuk mengetahui tentang interpolasi kontur dan kemiringan lereng.

2.6.3. Manfaat
Adapun manfaat yang dapat diambil dari praktikum Spot Height ini
diantaranya:
1.
Mampu membuat garis kontur pada peta.
2.
Mampu memahami bentuk permukaan bumi dibidang datar.
3.
Dapat mengetahui perbedaan cut and fill.
4.
Dapat mengetahui beda tinggi dan elevasi dari lahan yang diamati.

ILMU UKUR WILAYAH


58

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.6.4. Tinjauan Pustaka


2.6.4.1 Pengertian Spot Height dan Garis Kontur serta Kegunaan nya
Spot height merupakan sebuah nilai ketinggian tunggal pada peta topografi,
baisanya mewakili lokasi dan ketinggian dari bentuk yang menonjol diantara garis
kontur. Titik tinggi merupakan titik pada permukaan bumi yang mempunyai harga
ketinggian diatas suatu datum tertentu. Menurut Heywood (2002, p290) spot
height adalah sebuah nilai ketiggian tunggal pada peta topografi, biasanya
mewakili lokasi dan ketinggian dari bentuk-bentuk yang menonjol diantara garis
kontur.
Titik tinggi merupakan titik pada permukaan bumi yang mempunyai harga
ketinggian diatas suatu datum tertentu. Datum yang umum digunakan utnuk
ketinggian ini adalah permukaan laut rata-rata.
Pengukuran sipat datar luas (spot height) dengan mengukur sebanayak
mungkin ketinggian titik-titik detail permukaan tanah. Kerapatan dan titik detail
yang akan diamati ketinggiannya, diatur sesuai dengan kebutuhan. Makin rapat
titik-titiknya akan dapat memberikan gambaran relief permukaan tanah yang baik.

Gambar 12. Spot Height


Sumber : http://www.hmarston.co.uk/gps/gps_data2_appdx.

Kontur adalah garis khayal yang menghubungkan titik dengan ketinggian


tempata yang sama atau garis kontur adalah garis kontiniu diatas peta dengan
memperlihatkan titik-titik diatas peta dengan ketinggian yang sama.
Menurut Meywood (2002, p283) kontur adalah sebuah garis pada peta
topografi yang menghubungkan titik-titik dari ketinggian yang sama dan biasanya
digunkan untuk mewakili bentuk dari permukaan bumi.

ILMU UKUR WILAYAH


59

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Gambar 12. Kontur


Sumber: http://geomonkey.wordpress.com/2011/02/25/membuatpeta-kontur-dengan-er-mapper/

Nama lain dari garis kontur adalah garis tranches, garis tinggi dan garis
horizontal. Kontur memberikan informasi relief, baik secara relatif maupun secara
absolute. Informasi relief secara relatif ini diperlihatkan dengan menggambarkan
garis-garis kontur secara rapat untuk daerah terjal, sedangkan untuk daerah yang
landai dapat diperlihatkan dengan memoerlihatkan garis-garis tersebut secara
renggang.
Informasi relief secara absolute, diperlihatkan dengan cara menuliskan nilai
kontur yang merupakan ketinggian garis tersebut diatas suatu bidang acuan
tertentu. Bidang acuan yang umum digunakan adalah bidang permukaan laut ratarata. Interval kontur ini sama dengan beda tinggi antar kedua kontur. Interval
sangat bergantung pada skala peta juga pada relief permukaan.
Garis kontur dapat dibentuk dengan membuat proyeksi tegak garis-garis
perpotongan bidang mendatar dengan permukaan bumi ke bidang mendatar peta.
Hal ini disebabkan karena peta pada umumnya dibuat dengan skala tertentu, maka
bentuk garis kontur juga akan mengalami pengecilan sesuai dengan skala peta.
Aplikasi lebih lanjut dari garis kontur adalah untuk memberikan informsai
slope (kemiringan tanah rata-rata), irisan profil memanjang atau melintang
permukaan tanah terhadap jalur proyek (bangunan) dan perhitungan galian serta
timbunan (cut and fill) permukaan tanah asli terhadap ketinggian vertikal garis
atau bangunan.

2.6.4.2 Pengertian Cut and Fill


ILMU UKUR WILAYAH
60

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Galian (cut) yaitu jumlah volume tanah yang dibuang pada perencanaan
sebuah areal yanga kan dibangun yang bertujuan untuk membantu badan jalan
bangunan yang baik dan rata.
Timbunan (fill) yaitu jumlah volume tanah yang ditimbun untuk membentuk
badan bangunan yang rata dan baik. Galian dan timbunan dapat diper\oleh dari
peta situasi dengan metode grid-grid (grading) yang meninjau galian dan
timbunan dari tampak atas dan melintang. Selisih tinggi garis kontur terhadap
ketinggian proyek ditempat perpotongan garis kontur dan garis proyek. Tujuan
dari perhitungan galian dan timbunan yaitu :
1.
Meminimalkan penggunaan volume galian dan timbunan pada tanah,
sehingga pekerjaan stabilitas tanah dasar dapat dikurangi. Waktu
penyelesaian proyek dapat dipercepat dan biaya pembangunan dapat
2.

seefisien mungkin.
Untuk menentukan peralatan (alat-alat berat) yang digunakan pada
pekerjaan galian dan timbunan dengan mempertimbangkan kemampuan
daya operasional dari alat tersebut. Sebelum memulai perhitungan galian
dan timbunan, pekerajaan diawali dengan pematokan (steak out) yang
bertujuan utnuk menandai wilayah mana yang terkena galian dan timbunan.
Setelah pekerjaan steak out selesai, pekerjaan galian dan timbunan dapat
dimulai dengan mengolah datanya yang diperoleh dari lapangan untuk

a.

selanjutnya diolah. Ada tiga sistem utama yang dipakai :


Metode Tumpang/Irisan Melintang (Cros section Method)
Metode tumpang melintang dipakai hampir khusus untuk menghitung

volume pada proyek-proyek konstruksi yang memanjang, misalnya jalan raya,


jalan baja, dan saluran. Dalam prosedur ini, setelah sumbu diberi pancang, profil
tanah yang disebut penampang melintang dibuat tegak lurus pada sumbu,
biasanya dengan selang 50 atau 100 ft. Pembuatan penampang melintang terdiri
atas pengukuran elevasi-elevasi tanah dan jaraknya yang bersanngkutan secara
orthogonal kekiri dan kekanan sumbu.
1. Metode Potongan Melintang Rata-Rata
2. Metode Jarak Rata-Rata
3. Volume Prisma dan Piramid Kotak
4. Cara Ketinggian Sama
b.
Metoda Luas Satuan/Lubang Galian Sumbang
ILMU UKUR WILAYAH
61

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

Untuk mengetahui kualitas tanah, kerikil, batu atau material lain yang digali
atau yang ditimbunkan pada sebuah proyek konstruksi dapat ditentukan dengan
sipat datar lubang galian sumbang (borrow pit method)
2.6.4.3 Sifat-sifat dari Garis Kontur
Adapun berikut sifat-sifat kontur :
a.
b.
c.
d.

Garis kontur tidak boleh bercabang


Garis kontur tidak boleh bersinggungan.
Garis kontur terputus salah satunya jika melewati gedung.
Garis-garis kontur saling melingkari satu sama lain dan tidak ada yang

e.
f.
g.

saling berpotongan.
Pada daerah yang curam, garis kontur lebih rapat.
Pada daerah yang sangat curam, garis-garis kontur membentuk suatu garis.
Garis kontur pada curah yang sempit membentuk huruf V yang menghadap

h.

ke bagian yang lebih rendah.


Garis kontur pada punggung bukit yang tajam membentuk huruf V yang

i.

menghadap ke bagian yang lebih tinggi.


Garis kontur pada punggung bukit yang membentuk sudut 90 dengan
kemiringan maksimumnya akan membentuk huruf U menghadap ke bagian

j.

yang lebih tinggi.


Garis kontur pada bukit atau cekungan membentuk garis kontur yang

k.
l.

menutup melingkar.
Garis kontur harus menutup dirinya sendiri.
Dua garis kontur yang mempunyai ketinggian sama tidak dihubungkan dan

m.
n.
o.
p.

dilanjutkan menjadi satu garis kontur.


Menjorok ke arah hulu jika melewati sungai.
Garis kontur yang rapat menunjukkan keadaan permukaan tanah yang terjal.
Garis kontur yang jarang menunjukkan landai.
Penyajian interval garis kontur tergantung pada skala peta yang disajikan,

q.

jika datar maka interval garis konturnya tergantung pada skala.


Penyajian indeks garis kontur pada daerah datar adalah setiap selisih 3 garis
kontur pada aderah berbukit setiap selisih 4 garis kontur, sedangkan pada

r.
s.

daerah bergunung setiap selisih 5 garis kontur.


Satu garis kontur mewakili ketinggian tertentu.
Garis kontur berharga lebih rendah mengelilingi garis kontur yang lebih

t.

tinggi.
Rangkaian garis kontur yang berbentuk U menandakan punggung gunung.

ILMU UKUR WILAYAH


62

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

u.

Rangkaian garis kontur yang berbentuk huruf V menandakan suatu lembah


atau jurang.

2.6.4.4 Perbedaan Spot Height dan Kontur


Kontur adalah garis-garis khayal yang menghubungkan titik dengan
ketinggian yang sama atau garis kontur adalah garis kontinu di atas peta dengan
memperlihatkan titik-titik di atas peta dengan ketinggian yang sama.
Sedangkan spot height adalah sebuah nilai ketinggian tunggal pada peta
topografi, biasanya mewakili lokasi dan ketinggian dari bentuk yang menonjol di
antara garis kontur. Titik tinggi merupakan titim pada permukaan bumi yang
mempunyai harga ketinggian di atas permukaan suatu datum.
2.6.4.5 Metode Perhitungan Spot Height
1.
Cara Trigonometri
Penentuan beda tinggi dengan trigonometri adalah penentuan beda tinggi
secara tidak langsung, yaitu beda tinggi dari fungsi jarak mendatar dan sudut
vertikal antar dua titik yang diukur beda tinggi nya. Jarak mendatar diperoleh dari
hasil pengukuran dengan menggunakan pita ukur secara elektronik EDM atau
dengan cara lain.
Sedangkan sudut vertikal diukur dengan menggunakan alat ukur dengan
menggunakan alat ukur theodolit. Setelah didapat jarak (D) dan sudut vertikal (Z
atau M) dari suatu titik lain nya dari pengukuran, maka dapat dihitung beda tinggi
antar dua titik.
h = D tan m + i-t
atau
h= D cotan Z + i t
dimana:
D

= Jarak mendatar

= Tinggi alat

M = Sudut miring
T

= Bacaan benang tengah

= Sudut zenith
Untuk pengukuran spot height dalam praktikum kali ini digunakan metode

Tachimetri dengan tahapan sebagai berikut:


1.
Hitung jarak optis titik-titik grid dengan rumus:
ILMU UKUR WILAYAH
63

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.

3.

D = 0,1 (ba-bb) sinZ


dimana:
ba = benang atas
bb = benang bawah
Hitung beda tinggi h dengan rumus:
h =0,05 (ba-bb)sin2Z + ((i-bt)/1000))
dimana:
i = tinggi alat
bt = benang tengah
Hitung elevasi/ketinggian titi k dengan rumus:
H = H0 + h
dimana:
H0 = ketinggian titik dimana alat berada.
Catatan untuk pengukuran pulang pergi pada titik ikat, ketinggian yang

digunakan adalah ketinggian rata-rata.


2.

Cara Barometris
Prinsip penentuan beda tinggi secara barometris adalah berdasarkan

perbedaan tekanan udara antara dua tempat. Maka tinggi permukaan tanah jika
makin tinggi maka tekanan udara makin berkurang.
Pengukuran tinggi dengan cara ini umumnya dilakukan untuk keperluan
studi awal atau pendahuluan, hasil pengukuran nya masih kasar (kurang akurat).
Alat yang dipakai adalah barometer dan termometer.
Titik A dan titik B ditentukan beda tinggi nya dengan cara trigonometri.
Prosedur perhitungan dan pengukuran sebagai berikut:
1.
Tegakkan theodolit di A, ukur tinggi nya sumbu mendatar dari A, misalkan
2.
3.
4.
5.

t.
Tegakkan target di b, ukur tinggi nya target dari B.
Ukur sudut tegak m (sudut Dm dengan EDM)
Ukur sudut tegak m (sudut miring), sudut Z (sudut Zenith)
Dari besaran-besaran yang diukur, maka terdapat persamaan:
Hab = ( Tb + Tb ) + BB Tb

ILMU UKUR WILAYAH


64

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

ILMU UKUR WILAYAH


65

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.6.5. Metode Praktikum


2.6.5.1 Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum objek Spot Height yaitu :
1.

Theodolite

2.

Rambu ukur

3.

Statif

4.

Payung

5.

Tali Rafia

6.

Meteran

7.

Patok

8.

Waterpass

2.6.5.2 Metoda
1. Siapkan peralatan dan keperluan pengukuran.
2. Tentukan daerah yang akan diukur (orientasi medan).
3.
Dirikan alat theodolite pada titik pertama yang telah diketahui
4.

ketinggiannya, misal Titik A.


Centeringkan theodolite dengan bantuan nivo kotak dan nivo tabung serta

5.

unting-unting.
Arahkan alat pada posisi rambu yang diletakkan pada jarak 10 m (misal
Titik J), nolkan skala sudut horizontal, kemudian kunci sudut horizontal.

6.

Lakukan pemasangan patok pada setiap kelipatan jarak 1 m.


Putar alat sejauh 90o searah sudut horizontal. Kemudian lakukan pembacaan
benang (atas, bawah, tengah) pada setiap kelipatan jarak 1 m sepanjang 10

7.

m (10 kali pembacaan benang).


Pindahkan alat pada titik patok berikutnya (misal Titik B). Nol kan alat pada
titik ikat sebelumnya (misal Titik A). Kemudian alat diputar sejauh 270o
arah horizontal dan lakukan pembacaan benang (atas, bawah, tengah) pada

8.

setiap kelipatan jarak 1 m sepanjang 10 m (10 kali pembacaan benang).


Setelah pembacaan benang selesai, dengan cara yang sama pada point,
lakukan juga untuk titik patok berikutnya.

2.6.6 Hasil dan Pembahasan


2.6.6.1. Hasil
Hasil yang diperoleh dari praktikum objek Spot height yaitu bentuk
gambaran permukaan bumi yang bisa dilihat pada lampiran. Gambar ini berupa
ILMU UKUR WILAYAH
66

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

garis-garis kontur yang didapat dari menyambung titik-titik yang sudah dicari
elevasinya yang sama. Pada gambar Spot height kelompok 3 (tiga) menggunakan
kenaikan kontur 0,02. Praktikum spot height ini dilakukan pada di lokasi lahan
peternakan dekat gedung farmasi lama. Ini dilakukan karena di daerah tersebut
sangat banyak kontur atau kemiringan lahan yang cocok untuk didapatkan hasil
kontur yang baik. Luasan lahan yang akan dibuat garis-garis kontur nya ialah
10mx10m.
2.6.6.2 Pembahasan
Dari praktikum Spot Height, pertama kali ditentukan tempat yang akan
dibuat konturnya yaitu di lahan peternakan dekat gedung farmasi lama. Ukuran
lahan atau tempat yang akan digunakan yaitu dengan panjang dan lebar 10 meter
dan jarak setiap patoknya 1 meter. Setelah semua patok terpasang sesuai dengan
jarak yang ditentukan pertama yang dilakukan yaitu menembak dari A0 ke K0
menggunakan sudut vertical 900. Setelah itu baru dilakukan penembakan dari
patok A10 ke patok A1 yang masing-masing jaraknya 1 meter. Hal yang sama
dilakukan pada setiap patok hingga patok K. semua penembakan menggunakan
sudut vertikal 90, kecuali pada patok K0 A0 menggunakan sudut 2700.
Pada patok A diperoleh H0 dari GPS yang digunakan yaitu sebesar 275
mdpl. H0 ini digunakan untuk mengetahui keberadaan wilayah yang kita amati
dari permukaan laut. Untuk mengetahui H0 patok selanjutnya dengan
menjumlahkan beda tinggi dari setiap patoknya.
Pada proses penembakan sedikit mengalami kesulitan, karena medan yang
tidak datar sehingga proses penyentringan theodolite sedikit lama, selain itu
praktikan yang memegang rambu tidak lurus dan sering goyang. Sehingga
terkadang penembakan dilakukan pengulangan utnuk memperoleh jarak yang
sesuai.
Pada proses pembuatan gambar dibuatlah titik grid sesuai dengan data yang
diperoleh, kemudian masukkan nilai interpolasi pada titik 0 dinilai tertinggi
kemudian tandai titik pada vertikal, horizontal

dan diagonal. Setelah itu

hubungkan titik dicari atau elevasi yang sama sehingga membentuk kontur.
Kenaikan kontur yang digunakan dalam Spot height kelompok III adalah
0,02. Apabila garis kontur jarang berarti lokasi dipermukaan bumi landai, dan jika
garis kontur rapat berarti keadaan dipermukaan bumi terjal. Untuk penggambaran
ILMU UKUR WILAYAH
67

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

dimulai dari penggabungan titik-titik yang elevasinya telah dicari dengan


ketinggian yang sama.

ILMU UKUR WILAYAH


68

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

2.6.7. Kesimpulan dan Saran


2.6.7.1 Kesimpulan
Pada praktikum Spot height

kita bisa menggambarkan keadaan

permukaan bumi pada bidang datar. Dari gambar yang dibuat oleh kelompok III
dapat diambil kesimpulan terdapat dua garis Mayor yaitu pada titik 274 mdpl dan
275 mdpl. Dari gambar kontur yang telah dibuat, terdapat garis-garis kontur yang
rapat, menandakan bahwa lokasi tersebut terdapat terjal.
2.6.7.2 Saran
Adapaun saran untuk praktikum Spot Height yaitu :
1. Dibutuhkan keseriusan praktikan dalam melakukan praktikum ini.
2. Untuk praktikum Spot Height ini diperlukan ketelitian dari praktikan supaya
3.

data yang diperoleh valid.


Untuk asisten hendaknya selalu dapat mendampingi praktikan ketika

4.
5.

praktikum berlangsung.
Untuk pembuatan gambar dibutuhkan ketelitian dan kesabaran dari praktikan.
Diharapkan untuk tidak lebih banyak tidur daripada bekerja.

ILMU UKUR WILAYAH


69

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

BAB III
PENUTUP
3.1.

Kesimpulan

Dari pelaksanaan praktikum Ilmu Ukur Wilayah yang telah dilaksanakan


oleh kelompok III mulai dari objek Alat Ukur Sederhana hingga objek Spot
Height dapat diambil kesimpulan yaitu, Pengukuran menggunakan Alat Ukur
Sederhana data yang diperoleh tidak selalu akurat, karena ada beberapa faktor
diantaranya alat yang kondisinya sudah tidak baik dan ketelitian dari seorang
pengukur.Penggambaran poligon bisa dilakukan setelah didapatkan koordinat X
dan Y. Koordinat ini diperoleh dari pengolahan data pada rumus 15. Poligon yang
didapatkan yaitu poligon tertutup sempurna. GIS berguna untuk pembuatan
kontur, pembuatan peta tanah, mengetahui pembukaan lahan pertanian, serta lahan
yang kurang baik untuk melakukan penanaman tanaman dan bisa mengetahui
kawasan yang efektif untuk pariwisata dan lain-lain. Output yang dihasilkan yaitu
berupa peta yang telah teregistrasi.Pemetaan Detail Situasi dapat dilakukan
dengan pengambilan data setiap sudut dari bangunan yang ada maupun buatan
alam, seperti gedung, jalan, koridor, lampu jalan, pohon, plank, dan lainnya. Pada
Spot Height dapat diketahui bentuk permukaan bumi pada bidang datar. Jika garis
kontur rapat maka menunjukkan daerah yang terjal. Sedangkan jika garis kontur
jarang, menunjukkan bentuk permukaan bumi yang landai. Kesalahan yang sering
terjadi pada saat praktikum berlangsung diantaranya faktor alam salah satunya
angin yang bertiup kencang, sinar matahari yang terik dapat mengganggu proses
kerja theodolite, pohon yang menghalangi dan posisi gedung yang menghalangi
penembakan theodolit, kondisi alat yang kurang baik dan kesalahan dari manusia
(human error) seperti tidak telitinya pengukur ketika melihat hasil pengukuran
dari alat yang digunakan.

ILMU UKUR WILAYAH


70

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS
Land and Water Resources Engineering Laboratory
Kampus Unand Limau Manis Padang

3.2.

Saran

1.

Demi kesempurnaan praktikum periode selanjutnya, disarankan agar :


Praktikan melakukan praktikum dengan keseriusan agar praktikum dapat

2.

berjalan lancar.
Untuk penggunaan alat praktikum hendaknya praktikan berhati-hati, karena

3.

alat yang digunakan sangat sensitif dan harganya cukup mahal.


Untuk pengambilan data diperlukan keseriusan, jika tidak hal ini bisa

4.

berpengaruh terhadap hasil gambar yang akan dibuat.


Untuk penggambaran diperlukan ketelitian dan kesabaran, karena data yang

5.

digunakan tidak selalu benar dan akurat


Untuk asisten, sebaik nya tidak untuk terlalu berlebihan dalam meyikapi
praktikan, karena praktikan pun tidak ada yang lengah menhadapi tugas yang
diberikan oleh asisten. Hanya saja praktikan butuh waktu yang relevan untuk
menyelesaikan semua nya. Praktikan juga baru belajar, jadi sangat tidak
mungkin ketika awal diajarkan, praktikan langsung bisa menyelesaikan tugas
dengan baik dan sempurna. Jika asisten menyikapi praktikan dengan baik,

6.

pasti tidak timbul kesan yang buruk dari praktikan untuk semua asisten.
Untuk praktikan, jangan pernah melalaikan waktu ketika praktikum di
lapangan maupun menyelesaikan tugas akhir pribadi dan kelompok. Karena
resiko nya akan sangat besar. Pertama, semua titik yang akan diambil di
lapangan tidak akan terambil semua sehingga akan menyebabkan praktikan

7.

masuk ke ruang sidang.


Ada baiknya selama praktikum berlangsung, asisten mendampingi praktikan.

8.

Sehingga tidak ada terjadi kesalahan yang sebenarnya tidak harus terjadi.
Diharapkan disiplin waktu bagi praktikan, karena jika praktikum dimulai
tidak sesuai dengan wasktu yang telah ditentukan maka praktikum yang
berlangsung semakin lama dan jadwal pulang praktikum lebih lama.

ILMU UKUR WILAYAH


71

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 1983. Ukur Tanah 2. Jurusan Teknik Sipil PEDC : Bandung


Anonim. 2011. Titik Tinggi. http://www.scribd.com/doc/101198473/13/Titik
Tinggi-Spot-Height(diakses pada tanggal 4 April 2016 pukul 19.27 WIB)
Barus, B dan U.S. Wiradisastra. 2000.Sistem Informasi dan Geografis : Bogor.
Basuki, Slamet. 2005. Ilmu Ukur Wilayah.Universitas Gadjah Mada Press :
Yogyakarta.
Basuki, Slamet. 2006. Ilmu Ukur Tanah.Universitas Gadjah Mada Press :
Yogyakarta.
Budiono, M. dan kawan-kawan. 1999. Ilmu Ukur Tanah. Angkasa : Bandung.
Cooper,W.D.1985. Instrumentasi Elektronik Dan Teknik Pengukuran. Erlangga :
Jakarta.
Darmaji, A. 2006. Aplikasi Pemetaan Digital dan Rekayasa Teknik Sipil dengan
Autocad Development. ITB : Bandung.
Darwis.Irwan.1995.Penuntun Paraktikum Ilmu Ukur Tanah.Faperta Universitas
Andalas : Padang.
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 1999. Kurikulum Sekolah Menengah
Kejuruan. Depdikbud : Jakarta.
Departemen Pendidikan Nasional RI. 2003. Standar Kompetensi Nasional Bidang
SURVEYING. Bagian Proyek Sistem Pengembangan : Jakarta.
Gayo, Yusuf., dan kawan-kawan. 2005. Pengukuran Topografi dan Teknik
Pemetaan. PT. Pradjna Paramita : Jakarta.
Gayo. 2005. Pengukuran Topografi dan Teknik Pemetaan. Jakarta : PT Pradjina
Paramita
Grup XIII 2008. Laporan Praktikum Ilmu Ukur Tanah. Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala : Banda Aceh
Gumilar, I. 2003. Penggunaan Computer Aided Design (CAD) pada Biro Arsitek.
Jurusan Pendidikan Teknik Bangunan FPTK UPI : Bandung.
Gunarso, P. dan kawan-kawan. 2004. Modul Pelatihan SIG : Pemkab Malinau

Hasanudin, M. dan kawan-kawan. 2004. Survai dengan GPS. Pradnya Paramita :


Jakarta.
Hayati, S. 2003. Aplikasi Geographical Information System untuk Zonasi
Kesesuaian Lahan Perumahan di Kabupaten Bandung. Lembaga Penelitian
UPI : Bandung.
Hendriatiningsih, S. 1990. Engineering Survey. Teknik Geodesi FPTS ITB :
Bandung
Hendriatiningsih, S. 1990. Engineering Survey. Teknik geodesi FPTS ITB :
Bandung.
Kasmat
Yusus.2012.
pengertian
kontur
dan
kemiringan
lereng.
http://kasmatyusufgeo10.blogspot.com/2012/11/pengertian-kontur-dankemiringan-lereng.html (Diakses 4 April 2016 pukul 10:16 WIB)
Kusminingrum, N. dan G. Gunawan. 2003. Evaluasi dan Strategi Pengendalian
Pencemaran Udara di Kota-Kota Besar di Indonesia. Jurnal Litbang Jalan
Volume 20 No.1 Departemen Pekerjaan Umum : Bandung.
Lanalyawati. 2004. Pengkajian Pengelolaan Lingkungan Jalan di Kawasan
Hutan Lindung (Bedugul Bali). Jurnal Litbang Jalan Volume 21 No.2 Juli.
Departemen Pekerjaan Umum : Bandung.
Masri, RM. 2007. Kajian Perubahan Lingkungan Zona Buruk untuk Perumahan.
SPS IPB : Bogor.
Melani, D. 2004. Aplikasi Geographical Information System untuk Zonasi
Kesesuaian Lahan Perumahan di Kabupaten Sumedang. Jurusan
Pendidikan Teknik Bangunan FPTK UPI : Bandung.
Mira, S. 1988. Poligon. Teknik Geodesi FTSP ITB : Bandung.
Mira, S. 1998. Poligon. Teknik Geodesi FPTS ITB : Bandung
Mira, S. 1998. Ukuran Tinggi Teliti. Teknik Geodesi FPTS ITB : Bandung
Mira, S. R.M. 1988. Ukuran Tinggi Teliti. Teknik Geodesi FTSP ITB : Bandung.
Mulyani, S.Y.R dan Lanalyawati. 2004. Kajian Kebijakan dalam Pengelolaan
Lingkungan Jalan di Kawasan Sensitif. Jurnal Litbang Jalan Volume 21
No.1 Maret. Departemen Pekerjaan Umum. Bandung.
Parhasta, E. 2002. Tutorial Arcview SIG Informatika : Bandung.

Pendidikan Teknik Bangunan. 2005. Struktur Kurikulum Program Studi


Pendidikan Teknik Sipil FPTK UPI : Perencanaan Institut Teknologi
Bandung.
Purwaamijaya, I.M. 2005a. Analisis Kemampuan Lahan di KecamatanKecamatan yang Dilalui Jalan Soekarno-Hatta di Kota Bandung Jawa
Barat. Jurnal Permukiman ISSN : 0215- 0778 Volume 21 No.3 Desember
2005.Departemen Pekerjaan Umum : Badan Penelitian dan Pengembangan.
Bandung.
Purwaamijaya, I.M. 2005b. Analisis Kemampuan Lahan sebagai Acuan
Penyimpangan Gejala Konversi Lahan Sawah Beririgasi Menjadi Lahan
Perumahan di Koridor Jalan Soekarno- Hatta Kota Bandung. Jurnal
Informasi Teknik ISSN : 0215-1928 No.28 2005.
Purwaamijaya, I.M. 2005c. Pola Perubahan Lingkungan yang Disebabkan oleh
Prasarana dan Sarana Jalan (Studi Kasus : Jalan Soekarno-Hatta di Kota
Bandung Jawa Barat). Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor.
Purwaamijaya, I.M. 2006. Ilmu Ukur Tanah untuk Teknik Sipil. FPTK UPI :
Bandung.
Purworaharjo,U. 1982. Hitung proyeksi Geodesi (Proyeksi Peta). Teknik Geodesi
Fakultas Teknik Sipil
Purworaharjo,U. 1986. Ilmu Ukur Tanah Seri A Pengukuran Tinggi. Teknik
Geodesi Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Bandung.
Purworaharjo,U. 1986. Ilmu Ukur Tanah Seri B Pengukuran Horisontal. Teknik
Geodesi Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Bandung.
Purworaharjo,U. 1986. Ilmu Ukur Tanah Seri C Pemetaan Topografi. Teknik
Geodesi Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Bandung.
Sapiie S,Nishino O. 1979. Pengukuran Dan Alat-Alat Ukur Listrik. Pradnya
Paramita : Jakarta.
Staf Ukur Tanah. 1982. Petunjuk Penggunaan Planimeter. Pusat Pengembangan
Penataran Guru
Sudaryatno. 2009. Petunjuk Praktikum Ilmu Ukur Tanah. Fakultas Geografi
Universitas Gadjah Mada : Yogyakarta
Supratman, A. 2002. Geometrik Jalan Raya. FPTK IKIP : Bandung
Supratman, A.,dan I.M Purwaamijaya. 1992. Modul Ilmu Ukur Tanah. FPTK IKIP
: Bandung.

Supratman, A.,dan I.M Purwaamijaya. 1992. Pengukuran Horizontal. FPTK


IKIP : Bandung
Susanto dan kawan-kawan. (1994). Modul : Pemindahan Tanah Mekanis. FPTK
IKIP : Bandung.
Teknologi. Bandung. Supratman, A.. 2002. Geometrik Jalan Raya. FPTK IKIP :
Bandung.
Warsito,S.1988. Teknik Ukur Dan Piranti Ukur. PT Elex Media Komputindo :
Jakarta.
Wongsotjitro, Soetomo. 1964. Ilmu ukur tanah. Kanisius : Jakarta.
Wongsotjitro. 1980. Ilmu Ukur Tanah. Kanisius : Yogyakarta.
Yefrican.
2010.
Alat
Ukur
Dan
Teknik
Pengukuran.
https://dekop.files.wordpress.com (Diakses tanggal 10 Februari 2016,11.00
WIB).
Yefrican. 2011. Sistem Pengukuran Teknik. http://yefrichan.files.wordpress.com
(Diakses tanggal 10 Februari 2016,11.20 WIB).
Yulianto, W. 2004. Aplikasi AUTOCAD 2002 untuk Pemetaan dan SIG.
Gramedia : Jakarta.

FLOWCHART
SKEMA TAHAPAN PEKERJAAN PEMETAAN DETAIL SITUASI
Persiapan dan orientasi
lapangan

Pengukuran

Poligon

Detail situasi

Spot height

Pengolahan
data

Informasi
lengkap

Penggambara
n

Poligon

Peta kontur
Pengolahan
data

Penggambaran

Peta detail situasi

Pembuatan laporan

GIS

Pengambilan
data

DOKUMENTASI

Pengukuran manual dari patok A


ke patok F
kompas

Pengukuran jarak dari patok D-E


menggunakan

Pemasangan patok C
patok A

Pemasangan

Pemasangan patok E

Pemasangan patok D

Pemasangan patok F

Pemasangan patok E

Pemasangan patok D
ukur

Percobaan menggunakan rambu

Memperkuat patok D

Memperkuat patok A

Pengukuran jarak menggunakan kompos

Pengukuran jarak manual patok A-F

Mencari titik koordinat menggunakan GPS

Mencari titik koordinat


menggunakan GPS

Penentuan titik koordinat Mesjid


Penentuan titik koordinat Mesjid
Raya Durian Tarung

Penentuan titik koordinat Mesjid

Penentuan titik koordinat Mesjid

Penentuan titik koordinat masjid

Penentuan titik koordinat Mesjid


Istighfar Pulau

Penentuan titik koordinat Mesjid

Penentuan titik koordinat masjid

Penentukan titik koordinat Mesjid

Penegakkan rambu ukur

Penembakan oleh shooter

Proses pengolahan data

Pengambilan data spot height

Pemegangan Rambu Ukur

Pencatatan data Spot Height

Penembakan rambu ukur oleh shooter

Foto di objek terakhir (Spot Height) terakhir bersama Asisten Lapangan dan
Asisten Penanggungjawab di lapangan

Foto di objek terakhir (Spot Height) kelompok 3 Ilmu Ukur Wilayah di Lapangan