Anda di halaman 1dari 18

MERANCANG DAN MENGELOLA SALURAN PEMASARAN

TERINTEGRASI

Diajukan Sebagai Tugas Pada Mata Kuliah Manajemen Pemasaran II


DOSEN:

Ibu Rima Handayani

Disusun Oleh : Kelompok 4

CHRISTA MUTIARA TIYANI


PUJI IRWANSYAH

2013053575
2014051540

Program Studi Manajemen


Fakultas Ekonomi
Universitas Pamulang
Jl. Surya Kencana No. 1 Pamulang
No.Telp: (021)-7412566 / Fax: (021)-7412566, 7412491
www.unpam.ac.id

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena limpahan rahmat-Nya kami diberi kesehatan
walafiat. Sehingga kami dapat menyelesaikan makalah yang menjadi tugas mata kuliah Pengantar
Manajemen.
Makalah yang berjudul Merancang Dan Mengelola Saluran Pemasaran Terintegrasi merupakan aplikasi dari
kami selain untuk memenuhi tugas mata kuliah tersebut juga untuk memberikan pengetahuan tentang
Saluran Pemasaran Terintegrasi.
Selesainya makalah ini tidak lepas dari kerjasama berbagai pihak, baik itu dari tim kelompok kami ataupun
pihak-pihak lainnya yang turut serta membantu terselesaikannya makalah ini. Kami mengucapkan
terimakasih karena mereka semua kami mempunyai motivasi dalam menyelesaikan tugas makalah ini.
Kami berharap makalah ini dapat bermanfaat dan memberi gambaran ataupun menjadi referensi kita dalam
mengenal dan mempelajari Manajemen Pemasaran. Dalam makalah ini kami menyadari masih jauh dari
kesempurnaan, untuk itu segala saran dan kritik guna perbaikan dan kesempurnaan sangat kami nantikan.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat khususnya bagi penyusun dan para pembaca pada umumnya.

Jakarta,

Desember 2015

Tim Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR........................................................................................................................................i
DAFTAR ISI....................................................................................................................................................ii
Bab I

PENDAHULUAN............................................................................................................................1

LATAR BELAKANG...................................................................................................................................1
BAB II. PEMBAHASAN...............................................................................................................................2
BAB III. PENUTUP......................................................................................................................................14
SIMPULAN...............................................................................................................................................14
DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................................................15

ii

Bab I

PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG

Pemasar semakin banyak melakukan tinjauan jaringan bernilai atas bisnis mereka. Alih-alih
membatasi fokus mereka pada pemasok langsung, distributor, dan pelanggan mereka, mereka
memeriksa keseluruhan rantai pasokan yang melibatkan bahan mentah, komponen, dan barangbarang pabrikan serta menunjukkan bagaimana mereka bergerak ke arah konsumen akhir.
Kebanyakan produsen tidak menjual barang-barang mereka secara langsung kepada para
pengguna akhir, di antara mereka ada sekelompok perantara yang melakukan berbagai fungsi.
Secara formal, saluran pemasaran adalah organisasi-organisasi yang saling tergantung yang
tercakup dalam proses yang membuat produk atau jasa menjadi tersedia untuk digunakan atau
dikonsumsi.
Sistem saluran pemasaran (marketing channel system) adalah sekelompok saluran
pemasaran tertentu yang digunakan oleh perusahaan dan keputusan tentang sistem ini
merupakan salah satu keputusan terpenting yang dihadapi manajemen.Salah satu peran utama
saluran

pemasaran

adalah

mengubah

pembeli

potensial

menjadi

pelanggan

yang

menguntungkan.Saluran pemasaran tidak hanya melayani pasar , tetapi mereka juga membentuk
pasar.
Sistem saluran pemasaran merupakan perangkat saluran pemasaran khusus yang digunakan
oleh sebuah perusahaan.
RUMUSAN MASALAH
Dalam makalah ini akan diuraikan beberapa materi atau pokok bahasan:
1. Memahami Integrasi Sistem Saluran.
2. Menganalisa Konflik, Kerjasama & Persaingan.
3. Praktek Pemasaran E-Commerce

BAB II. PEMBAHASAN

A. SALURAN PEMASARAN DAN JARINGAN NILAI

Menurut Kottler P. (2009), Saluran Pemasaran (marketingchanels) adalah sekelompok


organisasi yang saling bergantung dan terlibat dalam proses pembuatan produk atau jasa yang
disediakan untuk digunakan atau dikonsumsi. Saluran pemasaran merupakan seperangkat alur
yang diikuti produk atau jasa setelah produksi, berakhir dalam pembelian dan digunanakan oleh
pengguna akhir. Beberapa perantara, seperti pedagang grosisr dan eceran, yang membeli, berhak
atas, dan menjual kembali barang dagangan disebut pedagang. Perantara lainnya, seperti broker,
perwakilan produsen, agen penjual, mencari pelanggan dan dapat bernegosiasi atas nama
produsen tetapi tidak memiliki hak atas barang. Oleh karena mereka disebut agen. Masih ada
perantara lain, seperti perusahaan transportasi, gudang independent, bank, agen periklanan, yang
membentu dalam proses distribusi, tetapi juga tidak memiliki hak atas barang dan tidak
menegosiasi pembelian atau penjualan. Mereka disebut fasilitator.
Sistem saluran pemasaran (marketing channel system) adalah sekelompok saluran
pemasaran tertentu yang digunakan oleh sbuah perusahaan dan keputusan tentang system ini
merupakan salah satu merupakan keputusan terpenting yang dihadapi oleh manajemen. Salah
satu peran utama saluran pemasaran adalah mengubah pembeli potensial menjadi pelanggan
yang menguntungkan. Saluran pemasaran tidak hanya melayani pasar, tetapi mereka juga harus
membentuk pasar.
Saluran yang dipilih mempengaruhi semua keputusan pemasaran lainnya. Penetapan harga
perusahaan tergantung pada apakah perusahaan menggunakan pedagang massal atau butik
berkualitas tinggi. Tenaga penjual perusahaan dan keputusan mengenai iklan bergantung pada
berapa besar pelatihan dan motivasi yang membutuhkan penyalur. Selain itu keputusan saluran
mencakup komitmen jangka yang cukup panjang dengan perusahaan lain serta sejumlah
kebijakan dan prosedur. Dalam mengelola perantara, perusahaan harus memutuskan berapa
besar usaha yang dilakukan untuk melakukan strategi pemasaran dorong atau tarik.
Strategi dorong (push strategy), mengunakan tenaga penjual, uang promosi dagang, atau
sarana lain produsen untuk mendorong perantara membawa, mempromosikan, dan menjual

produk ke pengguna akhir. Strategi dorong tepat digunakan jika loyalitas mereka dalam satu
kategori rendah pilihan merek dilakukan di toko, produk menjadi barang impluls, dan manfaat
produk dpahami dengan baik.
Strategi tarik (pull strategy), produsen mengunakan iklan, promosi, dan bentuk komunikasi
lain untuk meyakinkan konsumen agar meminta produk dari perantara sehingga mendorong
perantara memesan produk tersebut. Strategi tarik tepat digunakan ketika ada loyalitas merek
yang tinggi dan keterlibatan yang tinggi dalam kategori tersebut, konsumen mampu menerima
perbedaan antar merek, dan konsumen sudah memilih merek sebelum pergi ke toko.
Perusahaan baru biasanya mulai beroperasi sebagai perusahaan local yang menjual di pasar
yang cukup terbatas dengan menggunakan perantara yang ada. Jumlah perantara semacam itu
cenderung terbatas seperti : beberapa agen penjualan produsen, pedagang grosir, pengecer yang
sudah mapan, dan gudang. Memutuskan saluran terbaik bisa tidak menjadi masalah, tetapi yang
sering menjadi masalah menyakinkan perantara yang ada untuk mengganti lini perusahaan. Jika
berhasil perusahaan dapat membuka cabang ke pasar yang baru dan menggunakan saluran yang
berbeda di berbagai pasar. Di pasar yang lebih kecil, perusahaan dapat menjual langsung ke
pengecer; di pasar yang lebih besar, perusahaan dapat menjual melalui distributor.
Saluran Hibrida. Perusahaan yang berhasil saat ini juga melipatgandakan jumlah kunjungan
ke pasar atau saluran hibrida (hybid chennel) di banyak wilayah pasar. Perusahaan yang
mengelola saluran hibrida harus memastikan bahwa saluran-saluran itu bekerja sama dengan
baik dan menyesuaikan diri dengan cara pelaksanaan bisnis yang disukai setiap pelanggan
sasaran. Pelanggan mengharapkan integerasi saluran yang ditemukan karakternya oleh fitur-fitur
seperti :
-

Kemampuan untuk memesan produk secara online dan memilihnya di lokasi eceran

yang nyaman.
-

Kemampuan untuk mengembalikan produk yang dipesan secara online ke toko

pengecer terdekat.

Hak untuk menerima tawaran diskon dan promosi berdasarkan total pembelian

online dan ofline.


B. PERAN SALURAN PEMASARAN
Produsen seringkali bisa mendapatkan efektivitas dan efisiensi dalam melakukan penjualan
dengan menggunakan perantara. Melalui kontak, pengalaman, spesialisasi, dan skala operasi
mereka, perantara membuat barang tersedia secara luas dan dapat diakses oleh pasar sasaran,
dan biasanya menawarkan pencapaian yang lebih besar dari pada pencapaian yang dilakukan
oleh perusahaan sendiri.
Fungsi dan Aliran Saluran.
Saluran pemasaran berfungsi untuk menggerakkan barang dari produsen ke konsumen. Saluran
pemasaran mengatasi kesenjangan waktu, tempat, dan kepemilikan yang memisahkan barang
dan jasa dari mereka yang memerlukan atau menginginkannya. Anggota saluran pemasaran
melaksanakan sejumlah fungsi kunci.
Beberapa fungsi (fisik, hak, milik, promosi) membentuk aliran aktivitas ke depan dari
perusahaan kepada pelanggan, fungsi lain (pemesanan dan pembayaran) membentuk aliran ke
belakang dari pelanggan ke perusahaan. Akan tetapi, fungsi lain (informasi, negosiasi,
keuangan, dan resiko) terjadi dalam dua arah. Produsen yang menjual produk fisik dan jasa
mungkin memerlukan tiga saluran :
1. Saluran pejualan.
2. Saluran pengiriman.
3. Saluran jasa.
Tingkat Saluran.
Produsen dan pelanggan akhir merupakan bagian dari semua saluran. Kita akan menggunakan
jumlah tingkat perantara untuk menentukan panjang saluran. Berikut ini akan menunjukkan
beberapa saluran pemasaran barang konsumen dengan panjang yang beragam :
1. Aliran fisik.

Pemasok Pengangkut Gudang Produsen Pengangkut Gudang Penyalur Pengangkut


Pelanggan.
2. Aliran Hak Milik.
Pemasok ProdusenPenyalurPelanggan.
3. Aliran Pembayaran.
PemasokBankProdusenBankPenyalurBankPelanggan.
4. Aliran Informasi.
Pemasok Pengangkut, Gudang, Bank Produsen Pengangkut, Gudang, Bank Penyalur
Pengangkut, Bank Pelanggan.
5. Aliran Promosi.
Pemaso Agensi Iklan Produsen Agensi Iklan Penyalur Pelanggan.
C. KEPUTUSAN RANCANGAN SALURAN

Perancangan system saluran pemasaran membutuhkan analisis kebutuhan konsumen,


menetukan tujuan saluran, sereta mengindentivikasi dan mengevaluasi alternative saluran
utama.

Menganalisis Tingkat Output Jasa yang Diinginkan Pelanggan.


Dalam merancang saluran pemasaran, pemasar harus memahami tingkat output jasa yang
diinginkan pelanggan sasaran. Saluran menghasilkan lima output jasa :
1. Ukuran lot.
2. Waktu tunggu dan waktu pengiriman.
3. Kenyamanan spasial.
4. Keragaman produk.
5. Dukungan layanan.

Mengindentifikasi dan Mengevaluasi Alternatif Saluran Utama.


Perusahaan dapat memilih dari berbagai saluran untuk menjangkau konsumennya dan tenaga
penyalur penjualan sampai agen, distributor, penyalur, surat langsung, telemarketing, dan
internet. Setiap saluran memiliki kekuatan dan kelemahan unik. Tenaga penjual dapat
menangani produk dan transaksi rumit, tetapi biayanya mahal. Internet jauh lebih murah, tetapi
kurang efektif untuk produk komplek. Distributor dapat menciptakan penjualan, tetapi
perusahaan kehilangan kontak langsung dengan pelanggan. Perwakilan produsen mampu
menghubungi pelanggan dengan biaya rendah per pelanggan karena beberapa klien membagi
biaya itu, tetapi usaha penjualan per pelanggan kurang intens dibandingkan jika perwakilan
perusahaan melakukan penjualan.

Masalahnya menjadi komplek karena perusahaan menggunakan bauran saluran. Alasannya


adalah setiap saluran menjangkau segmen pembeli yang berbeda-beda dan menghantarkan
produk yang tepat dengan biaya semurah mungkin. Ketika hal ini tidak terjadi, biasanya ada
konflik saluran dan kelebihan biaya.
Alternatif saluran digambarkan dalam tiga elemen :
1. Jenis perantara bisnis yang tersedia.
2. Jumlah perantara yang dibutuhkan.
3. Syarat dan tanggung jawab setiap anggota saluran.

D. KEPUTUSAN MANAJEMEN SALURAN

Setelah perusahaan memilih system saluran, perusahaan harus memilih, melatih,


memotivasi, dan mengevaluasi perantara individu untuk setiap saluran. Perusahaan juga harus
selalu melakukan modifikasi pada rancangan dan pengaturan saluran.
Memilih Anggota Saluran.
Bagi pelanggan saluran merupakan perusahaan. Untuk mefasilitasi pemilihan anggota
saluran, produsen harus menentukan karakteristik yang membedakan perantara yang lebih
baik.Mereka harus mengevaluasi jumlah tahun dalam bisnis, lini lain yang dijual, pertumbuhan
dan cvatan laba, kekuatan keuangan, kerja sama, dan reputasi layanan. Jika perantara adalah
agen penjualan, produsen harus mengevaluasi jumlah dan karakter lini lain yang dijual serta
ukuran dan kualitas tenaga penjual. Jika perantara adalah departemen store yang menginginkan
distribusi eksklusif, produsen harus mengevaluasi lokasi, potensi pertumbuhan masa depan, dan
jenis pembeli.
Agar anggota saluran dapat memenuhi fungsinya sesuai dengan keinginan produsen, maka
setelah memilih anggota saluran selanjutnya harus dilakukan :
1.

Melatih dan memotivasi anggota saluran.

2.

Mengevaluasi anggota saluran.

3.

Memodifikasi rancangan dan pengaturan saluran.

E. INTEGRASI DAN SISTEM SALURAN


Saluran distribusi tidak bersifat statis. Institusi perdagangan grosir dan eceran baru
bermunculan, dan system saluran baru berkembang.
Sistem Pemasaran Vertikal.
Saat ini perkembangan saluran yang paling signifikan misalnya saluran pemasaran convensional
(conventional marketing channel) mencakup produsen independen, pedagang grosir, dan pengecer.

Setiap anggota saluran merupakan bisnis terpisah yang berusaha memaksimalkan labanya sendiri,
bahkan jika tujuan ini mengurangi laba untuk system tersebut secara keseluruhan. Tidak ada
anggota saluran yang mempunyai kendali besar atau penuh atas anggota lain. Sistem ini diantaranya
adalah system pemasaran vertical, yang meliputi :
1. Produsen.
2. Pedagang grosir.
3. Pengecer
Salah satu anggota saluran, sang kapten saluran, memiliki anggota lainnya atau mewaralabakan
mereka atau memiliki kekuatan yang begitu besar sehingga mereka semua bekerja sama. Sistem
saluran pemasaran vertical, muncul sebagai akibat usaha anggota saluran yang kuat untuk
mengendalikan perilaku saluran dan menghilangkan konflik yang terjadi ketika anggota independen
mengejar tujuan mereka sendiri.
Sistem Pemasaran Horizontal.
Sistem pemasaran horizontal (horizontal marketing system), di mana dua atau lebih perusahaan
yang tidak berhubungan menyatukan sumber daya atau program untuk meneksploitasi peluang
pemasaran yang muncul. Setiap perusahaan tidak memiliki cukup modal, pengetahuan, produksi,
atau sumber daya pemasaran untuk melakukan usaha sendiri, atau takut terhadap resiko.

F. KONFLIK, KERJASAMA & PERSAINGAN


Tidak peduli seberapa baik saluran dirancang dan dikelola, konflik pasti tetap aka nada
karena kepentingan entitas bisnis independent tidak selalu selara. Konflik saluran terjadi ketika
suatu tindakan anggota saluran mencegah saluran lain dalam mencapai tujuannya.
Jenis Konflik dan Persaingan.

Misalkan produsen membentuk saluran vertical yang terdiri dari pedagang grosir dan
pengecer. Produsen berharap kerjasama saluran akan menghasilkan laba yang lebih besar bagi
setiap anggota saluran. Namun konflik vertikal, konflik horizontal, dan multisaluran dapat
terjadi.
1.

Konflik saluran vertical, berarti konflik terjadi antara tingkat yang berbeda dalam

saluran yang sama.


2.

Konflik saluran horizontal, adalah konflik antar anggota pada tingkat yang sama di

dalam saluran.
3.

Konflik multisaluran, terjadi ketika produsen menentukan dua atau lebih saluran

yang menjual ke pasar yang sama. Konflik ini sangat kuat terutama ketika anggota salah satu
saluran mendapatkan harga lebih rendah (berdasarkan pembelian volume yang lebih besar)
atau bekerja dengan margin yang lebih rendah.
Penyebab Konflik Saluran.
Beberapa penyebab konflik saluran mudah diselesaikan, lainnya tidak. Konflik bisa timbul,
antara lain karena :
1.

Ketidak selarasan tujuan.

2.

Peran dan hak yang tidak jelas.

3.

Perbedaan persepsi.

4.

Ketergantungan perantara pada produsen.

G. PRAKTEK PEMASARAN E-COMMERCE

Definisi E-Commerce.
E-commerce adalah dimana dalam satu website menyediakan atau dapatmelakukan
Transaksi secara online atau juga bisa merupakan suatu cara berbelanja atau berdagang secara

online atau direct selling yang memanfaatkan fasilitas Internet dimana terdapat website yang
dapat menyediakan layanan get and deliver. E-commerce akan merubah semua kegiatan
marketing dan juga sekaligus memangkas biaya-biaya operasional untuk kegiatan trading
(perdagangan) .
Adapun pendapat mengenai pengertian E-Commerce bahwa E-commerce mengacu pada
internet untuk belanja online dan jangkauan lebih sempit. dimana e-commerce adalah
subperangkat dari E-Bisnis. cara pembayarannya: melalui transfer uang secara digital seperti
melalui account paypal atau kartu credit Sedangkan, E-Bisnis mengacu pada internet tapi
jangkauan lebih luas. area bisnisnya terjadi ketika perusahaan atau individu berkomunikasi
dengan klien atau nasabah melalui e-mail tapi pemasaran atau penjualan di lakukan dengan
internet. dengan begitu dapat memberikan keuntungan berupa keamanan fleksibililtas dan
efisiensi. cara pembayarannya yaitu dengan melaui pembayaran digital secara E-Gold dan sudah
di akui di seluruh dunia dalam melakukan transaksi online.
Pada umumnya pengunjung Website dapat melihat barang atau produk yang dijual secara
online (24 jam sehari) serta dapat melakukan correspondence dengan pihak penjual atau pemilik
website yang dilakukan melalui email.
Dalam prakteknya, berbelanja di web memerlukan koneksi ke internet dan browser yang
mendukung transaksi elektronik yang aman, seperti Microsoft Internet Explorer dan Netscape
Navigator. Microsoft dan Netscape, bekerja sama dengan perusahaan kartu kredit (Visa dan
MasterCard), serta perusahaan-perusahaan internet security (seperti VeriSign), telah membuat
standar enkripsi khusus yang membuat transaksi melalui web menjadi sangat aman. Bahkan,
Visa dan MasterCard menyediakan jaminan keamanan 100% kepada pengguna credit cardnya
yang menggunakan e-com.
Adapun proses yang terdapat dalam E-Commerce adalah sebagai berikut :
1. Presentasi electronis (Pembuatan Website) untuk produk dan layanan.
2. Pemesanan secara langsung dan tersedianya tagihan.

10

3. Secar otomatis account pelanggan dapat secara aman (baik nomor rekening maupun nomor
kartu kredit).
4. Pembayaran yang dilakukan secara langsung (online) dan penanganan transaksi.

Adapun keuntungan yang diperoleh dengan menggunakan transaksi melalui E-Commerce


bagi suatu perusahaan adalah sebagai berikut :
1. Meningkatkan pendapatan dengan menggunakan online channel yang biayanya lebih murah.
2. Mengurangi biaya-biaya yang berhubungan dengan kertas, seperti biaya pos surat,
pencetakan, report, dan sebagainya.
3. Mengurangi keterlambatan dengan menggunakan transfer elektronik/pembayaran yang tepat
waktu dan dapat langsung dicek.
4. Mempercepat pelayanan ke pelanggan, dan pelayanan lebih responsif.
Contoh E-Commerce.
Banyak sekali yang dapat kita lakukan melalui E-Commerce yaitu :
1. Pembelian buku melalui online.
2. Pembelian elektronik melalui online.
3. Pembelian kendaraan melalui online.
4. Pembelian pakaian melalui online, dll.
Dampak Positif dan Negatif E-Commerce.
Didalam dunia E-Commerce pasti terdapat dampak positif dan negativenya.
Dampak positifnya, yaitu :

11

1. Revenue Stream (aliran pendapatan) baru yang mungkin lebih menjanjikan yang tidak bisa
ditemui di sistem transaksi tradisional.
2. Dapat meningkatkan market exposure (pangsa pasar).
3. Menurunkan biaya operasional(operating cost).
4. Melebarkan jangkauan (global reach).
5. Meningkatkan customer loyality.
6. Meningkatkan supplier management.
7. Memperpendek waktu produksi.
8. Meningkatkan value chain (mata rantai pendapatan).

Dampak negativenya, yaitu :


1. Kehilangan segi finansial secara langsung karena kecurangan. Seorang penipu mentransfer
uang dari rekening satu ke rekening lainnya atau dia telah mengganti semua data finansial yang
ada.
2. Pencurian informasi rahasia yang berharga. Gangguan yang timbul bisa menyingkap semua
informasi rahasia tersebut kepada pihak-pihak yang tidak berhak dan dapat mengakibatkan
kerugian yang besar bagi si korban.
3. Kehilangan kesempatan bisnis karena gangguan pelayanan. Kesalahan ini bersifat kesalahan
non-teknis seperti aliran listrik tiba-tiba padam.
4. Penggunaan akses ke sumber oleh pihak yang tidak berhak. Misalkan seorang hacker yang
berhasil membobol sebuah sistem perbankan. Setelah itu dia memindahkan sejumlah rekening
orang lain ke rekeningnya sendiri.

12

5. Kehilangan kepercayaan dari para konsumen. Ini karena berbagai macam faktor seperti usaha
yang dilakukan dengan sengaja oleh pihak lain yang berusaha menjatuhkan reputasi perusahaan
tersebut.
6. Kerugian yang tidak terduga. Disebabkan oleh gangguan yang dilakukan dengan sengaja,
ketidakjujuran, praktek bisnis yang tidak benar, kesalahan faktor manusia, kesalahan faktor
manusia atau kesalahan sistem elektronik.

BAB III. PENUTUP


SIMPULAN

Dari Materi Diatas Mengenai Merancang & Mengelola Saluran Pemasaran Terintegrasi,
dapat disimpulkan bahwa :

13

Agar berhasil dalam penciptaaan nilai, dibutuhkan penghantaran nilai yang berhasil pula

Pemasar perlu memperhatikan segmentasi pelanggan dan mempelajari keseluruhan


rantai pasokan (Supply Chain) yang hubungkan bahan mentah, komponen, dan barang
manufaktur menuju ke segmen pelanggan yang berbeda-beda

E-business menggambarkan penggunaan alat dan kerangka dasar elektronik untuk


melaksanakan bisnis perusahaan. E-commerce berarti bahwa perusahaan atau situs
menawarkan untuk bertransaksi atau memfasilitasi penjualan produk dan jasa secara
online. E-commerce selanjutnya menibulkan e-purchasing dan e-marketing. Epurchasing berarti perusahaan memutuskan membeli barang, jasa, dan informasi dari
berbagai pemasok online. E-purchasing yang cerdas sudah menghemat jutaan dolar
untuk perusahaan. E-marketing menggambarkan usaha perusahaan untuk memberitahu
pembeli, mengkomunikasikan, mempromosikan, dan menjual produk dan jasa lewat
internet.

DAFTAR PUSTAKA
Philip Kotler, Manajemen Pemasaran, Edisi Bahasa Indonesia, PT. Indeks Kelompok Gramedia, cetakan PT.
Intan Sejati Klaten, 2005.

http://tugaskuliahanakmenej.blogspot.co.id/2011/09/manajemen-pemasaran-saluranpemasaran.html

14

http://suk-risw.blogspot.co.id/2013/12/manajemen-pemasaran-merancang-dan.html?m=1
http://pemasaranlanjutan.blogspot.co.id/2012/06/bab-15-merancang-dan-mengelola-saluran.html

15