Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tujuan Percobaan


1. Mengenal dan memahami sifat-sifat pembiasan cahaya pada lensa
2. Menentukan jarak fokus lensa.
3. Mengamati cacat bayangan (aberasi) dan penyebabnya.
4. Mengurangi terjadinya cacat-cacat bayangan.
1.2 Dasar Teori
Lensa adalah sebuah benda bening yang tembus cahaya dan dibatasi oleh dua
bidang permukaan yang lengkung dua-duanya atau satu lengkung atau satu rata.
Berdasarkan bidang batas ini lensa dibagi atas :
1. Lensa Cembung (konveks)
Lensa ini bersifat mengumpulkan berkas cahaya konvergen, fokusnya
positif dan bagian tengahnya lebih tebal dari bagian tepinya.
Sinar-sinar istimewa pada lensa ini adalah :
a. Sinar sejajar sumbu utama dibiaskan melalui titik fokus lensa
kedua.
b. Sinar melalui titik fokus utama akan dibiaskan sejajar sumbu
utama.
c. Sinar yang melalui titik pusat optic lensa akan diteruskan tanpa
pembiasan.
2. Lensa Cekung (Konkaf)
Lensa ini bersifat menyebarkan berkas cahaya,fokusnya negative dan
bagian tengahnya lebih tipis daripada bagian pinggirnya.
Sinar-sinar istimewa pada lensa ini adalah :
a. Sinar yang datang sejajar sumbu utama dibiaskan seolah-olah
berasal dari titik fokus kedua,
b. Sinar-sinar yang menuju titik fokus utama akan dibiaskan sejajar
sumbu utama.
c. Sinar yang melalui pusat optik lensa akan diteruskan tanpa
pembiasan.
1. Menentukan jarak fokus lensa positif (konvergen)

Sebuah benda O diletakan di sebelah kiri lensa positif dan bayangan O


yang terbentuk disebelah kanan lensa dapat diamati pada sebuah layar. Jika m
pembesaran bayangan (perbandingan panjang O dan O) dan L jarak antara benda
dan bayangan (layar) maka jarak fokus lensa f dapat ditentukan dari persamaan :
F=

m.L
(1+ M )

(1-1)

Jarak fokus f juga ditentukan :

F=

s'
1+m

. (1-2)

Jika S jarak bayangan (layar) terhadap lensa (gambar 1-1) dan m


pembesaran bayangan. Lihat gambar :

Cara lain untuk menentukan jarak fokus f sebuah lensa positif adalah sebagai
berikt : sebuah benda O diletakkan pada jarak L dari layar (L tetap), kemudian
lensa positif yang akan ditentukan jarak fokusnya digeser-geseran antara benda O
dan layar, sehingga diperoleh kedudukan tersebut dapat diberikan bayangan yang
jelas dari benda O pada layar O. bayangan yang satu diperbesar dan yang lain
diperkecil. Jika e= jarak antra dua kedudukan lensa yang dapat memberikan
bayangan yang jelas pada layar, maka jarak fokus f dari lensa menurut Bessel
dapat ditentukan dengan rumus :
F=

L e
4L

.. (1-3)
2. Menentukan jarak fokus f lensa negative (divergen)
Lihat gambar :

Dengan pertolongan lensa positif dapat dibuat sebuah bayangan dari benda
pada layar (Gambar 1-3). Tempatkan lensa negative yang akan ditentukan jarak
fokusnya antara lensa positif dan layar. Bayangan pada layar oleh lensa positif
merupakan benda lensa negatif dengan jarak benda, S= jarak antara negatif dan
layar. Geser-geserkan layar sehingga terbentuk bayangan yang jelas pada layar,
maka jarak lensa negatif ke layar dalam hal ini merupakan jarak bayangan S.
Jarak fokus lensa negative dapat ditentukan dengan persamaan :

F=

S.S'
S+ S '

(1-4)

3. Menentukan Fokus Lensa Bersusun


Jika dua lensa tipis dengan jarak fokus masing-masing f1 dan f2
digabungkan (dirapatkan) akan diperoleh satu lensa bersusun yang jarak fokusnya
f dapat ditentukan dengan persamaan :

1
4. Cacat Bayanganf

1
f1

1
f2

.. (1-5)

Rumus-rumus persamaan lensa yang telah diberikan dapat diturunkan


dengan syarat hanya berlaku untuk sinar paraksial. Jika syarat tersebut dapat
dipenuhi, maka akan terjadi cacat bayangan (aberasi).

BAB II
ALAT DAN BAHAN

II.I Alat yang digunakan


1. Lensa positif kuat (++)
Sebagai lensa yang dicari jarak fokusnya.

2. Lensa positif lemah (+)


Sebagai lensa yang dicari jarak fokusnya.
3. Lensa negatif (-)
Sebagai lensa yang dicari jarak fokusnya.

4. Benda yang berupa anak panah


Sebagai benda yang menghasilkan bayangan.
5. Lampu fijar untuk benda
Sebagai sumber cahaya bagi benda.

6. Layar untuk menangkap bayangan

Sebagai bidang untuk menangkap bayangan.


7. Diafragma
Sebagai pengatur untensitas cahaya.
8. Bangku optik
Sebagai alat yang digunakan untuk meletakkan lensa dan benda atau layar.

9. Kabel-kabel penghubung dan sumber tegangan listrik


Sebagai sumber listrik bagi lampu.

1.

BAB III
METODE PERCOBAAN
D1. Menentuksn Jarak Fokus Lensa
1. Diukur tinggi atau panjang anak panah yang dipergunakan sebagai
benda.
2. Disusun system optik berurutan sebagai berikut :
a. Benda dengan lampu di belakangnya
b. Lensa positif lemah (tanda +)
c. Layar
3. Diambil jarak layar lebih besar dari satu meter.
4. Diukur dan dicatat jarak benda ke layar.
5. Digeser-geser lensa didapat bayangan yang jelas pada layar.
6. Dicatat kedudukan lensa dan dikur tinggi bayangan pada layar.
7. Digeser lagi kedudukan lensa sehinffa didapat bayangan jelas yang lain
(jarak benda ke layar L tidak dirubah).
8. Diulangi percobaan no.3/7 beberapa kali (ditentukan asisten) dengan
harga L yang berlainan.
9. Diulangi percobaan no.2/8 untuk lensa positif kuat (tanda ++).
10. Untuk menentukan jarak lensa negatif dibuat bayangan yang jelas dari
benda O pada layar dengan pertolongan lensa positif.
11. Kemudain diletakkan lensa negative antara lensa negative dan positif
pada layar. Diukur jarak lensa negative ke layar (=S).
12. Digeser layar sehingga terbentuk bayangan yang jelas pada layar.
Diukur jarak lensa negative ke layar (=S).
13. Diulangi percobaan n0.10/12 beberapa kali (ditentukan oleh asissten).
14. Untuk menentukan jarak fokus lensa bersusun, dirapatkan lensa positif
kuat dengan lensa lemah serapat mungkin.
15. Digunakan cara Bessel untuk menentukan jarak fokus bersusun.
Diulangi percobaan dengan harga L yang berubah-ubah.
D2. Mengamati Cacat Bayangan
1. Untuk mengamati aberasa khromatik gunakan lensa positif kuat dan
lampu pijar sebagai benda (anak panda sebagai benda disingkirkan).
2. Digeser-geser layar, maka akan dapat mengamati bahwa suatu
kedudukan akan terdapat bayangan dengan tepi merah dan pada
kedudukan lain bayangan dengan tepi biru.
3. Dicatat masing-masing kedudukan lensa yang memberikan bayangan
dengan tepi berbeda warna.

4. Dipasang diafragma di depan lampu pijar. Ulangi percobaan no.17 dan


18.
5. Diulangi percobaan no.14 dengan menggunakan diafragma yang
berlainan.
6. Untuk mengamat astigmatisme diletakkan benda miring terhadap
sumbu sitem layar. Diletakkan kaca baur (benda) didepan lampu.
7. Digeser-geser layar dan diamati bayangan dari benda (letak garis tegak
tak sama dengan letak garis datar).
8. Kemudian ditelakkan diafragma di depan benda (kaca baur) dan
digeser-geser lagi layar.

BAB IV
DATA PENGAMATAN DAN PERHITUNGAN
IV.1 Data Pengamatan
Keadaan ruangan
Sebelum Percobaan

P (cm) Hg
75,6 Hg

T( o C)
27o C

C (%)
62 %

Sesudah Percobaan

75,6 Hg

28o C

63%

1. Pada Lensa Cembung

No

J. Benda
Lensa
Cembung

s1

S 1' h

h'

100

89

11

1,3

8,8

100
100

74

26

1,3

81,5

18,

1,3

M1

F1

S2

S 2'

h2

M2

F2

6,76

1,41

87,7

15,5

0,3

0,23

10,1

2,30

7,87

75

25

0,5

0,38

18,1

5,9

4,53

4,64

125

0,5

0,42

14,1

(++)
2

(+)

25

2. Pada Lensa Cekung

No

Jenis Benda

S'

h'

Cekung (--)

100

75

25

1,3

3,1

2,38

7,396

3. Pada Lensa Bersusun

No

Jenis Benda

S'

Bersusun

75

25

24,969

h'

100

3,5

1,3

3,3

2,53

4. Aberasi Khromatik
No

Warna

S'

Biru

100

87,5

12,5

10,9375

Merah

100

89

11

9,79

5. Astisgatisme
No

Posisi

Vertikal

100

59,8

40,2

24,09

Horizontal

100

62,3

37,7

23,48

IV.2 Perhitungan
1. Pada Lensa Cembung (++)
a. S (Jarak Benda)
S 1=LS 1'
S1
10011

= 89 cm
S2

S 2=LS 2 '
10012 , 5

87,5 cm
b. Menghitung M (Pembesaran)
h1 '
M1
M1
h

8 ,8
1, 3

S'

6 , 76 cm

M2

M2

h2 '
h

0 ,3
1, 3
0,23 cm

c. Menghitung F (Fokus)
F1

F1

S 1'
1+ M 1
11
1+6,76

= 1,41 cm

F2

F2

S2'
1+ M 2

12,5
1+0,23

= 10,162 cm
Pada Lensa Cembung (+)
a. S (Jarak Benda)
'
S 1=LS 1
S1
= 10026
= 74 cm
S2

S 2=LS 2 '

10025

75 cm
b. Menghitung M (Pembesaran)
h1 '
M1
M1
h

M2

M2

3
1,3

2,30 cm

h2 '
h

0,5
1,3

0,38 cm

c. Menghitung F (Fokus)
S 1'

F1
F1
1+ M 1
26
1+2,30

= 7,87 cm
F2

F2

S2'
1+ M 2

25
1+0,38

= 18,115 cm

Menghitung rata-rata L
x 1+ x 2
n

100+100
2

Menghitung rata-rata S1

= 100 cm

x 1+ x 2
n

89+ 74
2

= 81,5 cm

Menghitung rata-rata S1
x 1+ x 2
n

11 +26
2

= 18,5 cm

Menghitung rata-rata h
x 1+ x 2
n

1,3+1,3
2

= 1,3 cm

Menghitung rata-rata h1
x 1+ x 2
n

8,8+3
2

= 5,9 cm

Menghitung rata-rata M1
x 1+ x 2
n

6,76 +2,30
2

= 4,53 cm

Menghitung rata-rata f1
x 1+ x 2
n

1,41+7,87
2

= 4,64 cm

Menghitung rata-rata S2
x 1+ x 2
n

87,5+ 75
2

Menghitung rata-rata S2

= 125 cm

x 1+ x 2
n

12,5+ 25
2

= 25 cm

Menghitung rata-rata h2
x 1+ x 2
n

0,3+ 0,5
2

= 0,55 cm

Menghitung rata-rata M2
x 1+ x 2
n

0,23+ 0,38
2

= 0,42 cm

Menghitung rata-rata f2
x 1+ x 2
n

10,162+18,115
2

2. Pada Lensa Cekung


a. S (Jarak Benda)
S=LS '
S
=

10025

= 75 cm
b. Menghitung M (Pembesaran)
h'
M
M
h

3,1
1,3

2,38 cm

= 14,13 cm

c. Menghitung F (Fokus)
S'

F
F
1+ M
25
1+2,38

= 7,396 cm
3. Pada Lensa Bersusun
a. S (Jarak Benda)
S=LS '
S
= 10025
= 75 cm
b. Menghitung M (Pembesaran)
h'
M
M
h

3,3
1,3

2,53 cm

c. Menghitung F (Fokus)
L e

F
F
4L

1003,5
4.100

= 24,969 cm
4. Abrasi Khromatik
a. Warna Biru
S (Jarak Benda)
'
S=LS
S
= 10012,5
= 87,5 cm
Menghitung F (Fokus)
S x S'

F
F
S+S

87,5 x 12,5
87,5+87,5

= 10,9375 cm
b. Warna Merah
S (Jarak Benda)
S=LS '
S
= 10011
= 89 cm
Menghitung F (Fokus)
S x S'

F
F
S+S

89 x 11
89+ 89

= 9,79 cm
5. Astigmatisme
a. Vertikal
S (Jarak Benda)
S=LS '
S
= 10040,2
= 59,8 cm
Menghitung F (Fokus)
S x S'

F
F
S+S

59,8 x 40,2
59,8+59,8

= 24,09 cm
b. Horizontal
S (Jarak Benda)
S=LS '
S
= 10037,7
= 62,3 cm
Menghitung F (Fokus)
S x S'

F
F
S+S

62,3 x 37,7
62,3+62,3

= 23,48 cm

BAB V
PEMBAHASAN
Fisika merupakan ilmu yang mempelajari segala sesuatu tentang gejala
alam melalui pengamatan atau observasi dan memperoleh kebenaran secara
empiris melalui panca indera karena itu pengukuran merupakan bagian yang
sangat penting dalam proses membangun konsep-konsep fisika. Pengukuran
dilakukan langsung untuk mengetahui kuantitas besaran-besaran fisika seperti
yang sudah dibahas dalam besaran dan pengukuran.
Pada percobaan sifat lensa dan cacat bayangan menggunakan 3 lensa yaitu
cembung kuat (++), cembung lemah (+) dan cekung (-). Sebelum melakukan
percobaan diawali dengan mengukur bangku optik dari lampu pijar ke layar (L)
dengan ketentuan lebih dari 100 cm. Diafragma di atur pada bentuk anak panah.
Pada lensa cembung kuat (++) dan lemah (+) masing masing diperlakukan satu
per satu dengan meletakkan didepan diafragma sampai terlihat bayangan yang
tegas di layar. Diukur jarak (s) dari lampu pijar ke lensa dan (s) dari lensa ke
layar. Diukur tinggi bayangan yang dihasilkan. Percobaan ini dilakukan 2 kali
dengan cara mendekatkan lensa hampir dekat dengan layar yang dihasilkan
sebuah bayangan kecil daripada percobaan pertama dan tegas. Lensa cembung
menghasilkan bayangan nyata, terbalik, diperbesar. Lensa cembung identik
dengan menyebarkan (spread) cahaya.

Percobaan selanjutnya menggunakan lensa cekung (-). Diletakkan lensa


cekung didepan diafragma sampai mendapatkan bayangan yang tegas dilayar.
Diukur jarak (s) dari lampu pijar ke lensa dan (s) dari lensa ke layar. Diukur
tinggi bayangan yang dihasilkan. Lensa cekung menghasilkan bayangan maya,
tegak dan diperkecil karena lensa cekung identik dengan menyatukan atau
memusatkan cahaya.
Pada percobaan lensa bersusun, lensa yang pertama diletakkan adalah
lensa cembung kuat (++). Disini menggunakan lensa cembung kuat karena untuk
mendapatkan bayangan yang lebih tegas daripada lensa cembung lemah (+). Lalu
diletakan lensa cekung (-) sebagai pemusat cahaya. Lensa cembung dan cekung
dirapatkan agar pengaturan cahaya pada kedua lensa tersebut tidak keluar dari
lebar lensa. Lensa bersusun digerakkan menjauh dari lampu pijar agar
mendapatkan bayangan yang tegas di layar. Pengukuran (s) dan (s) tetap.
Untuk aberasi khromatik diperlukan cahaya biru dan merah pada
sekeliling bayangan dengan bantuan lensa cembung kuat (++). Cahaya biru
ditandakan bahwa panjang gelombang tersebut panjang dan cahaya merah
memiliki panjang gelombnag cahaya pendek karena pemantulan cahaya pada
lensa cembung kuat (++).
Pada astigmatisma digunakan penghalang cahaya berupa kaca garis kotak
kotak yang berfungsi sebagai pencacat bayangan. Lensa yang digunakan lensa
cembung kuat (++) yang diletakkan diantara kaca garis dan diafragma. Dengan
sedikit dimiringkan kaca garis dan diatur lensa cembung maka akan didapatkan
bayangan garis vertikal dan horizontal. Dengan mendekatkan lensa cembung
maka akan didapatkan bayangan vertikal dan sebaliknya.
Diharuskan fokus kedua pada percobaan kedua lensa cembung dengan
percobaan astigmatisma karena alat percobaan yang kurang teliti sehingga
dihasilkan hasil fokus yang berbeda jauh.

KESIMPULAN
Dari percobaan, pengamatan dan perhitungan yang telah dilakukan, maka
didapat kesimpulan sebagai berikut.
1. Jarak bayangan yang terbentuk berbanding terbalik dengan jarak benda.
Semakin besar jarak benda dari titik pusat optik (O) semakin kecil bayangan
yang terbentuk.
2. Lensa cembung menghasilkan bayangan nyata, terbalik dan diperbesar karena
lensa cembung menyebarkan cahaya.
3. Lensa cekung menghasilkan bayangan maya, terbalik dan diperkecil karena
lensa cekung memusatkan cahaya.
4. Cacat bayangan (aberasi) terjadi karena adanya penghalang cahaya seperti
kaca garis yang tidak meratakan bayangan diakibatkan permukaan kaca garis
5.

yang tidak merata.


Lensa cembung mengurangi cacat bayangan dengan cara memfokuskan
cahaya lalu dipantulkan ke kaca garis. Jika lensa cembung didekatkan ke
lampu pijar, akan didapatkan bayangan vertikal dan sebaliknya.

DAFTAR PUSTAKA

Achya .M, Fisika untuk SMA/MA XI Inter Plus, Jakarta, 2007.


Achya .M, Fisika untuk SMA/MA XI Inter Plus, Jakarta, 2007.
Indrajit, Rudi Mudah dan Aktif Belajar Fisika untuk XI SMA/MA IPA
P.T Setia Purna Inves, Bandung, 2007.
Novitasari, Asih Pintar Fisika Tanpa Bimbel SMA X, XI, XII P.T Bentang
Pustaka, Yogyakrta, 2015.

LAMPIRAN

Lampiran 2
TUGAS AKHIR
Semua hasil pengukuran dan perhitungan di bawah ini supaya diberi
ketidak pastiannya dengan menggunakan teori kesalahan.
1. Hitunglah jarak fokus lensa positif lemah (+) dan lensa positif kuat (+
+) dengan persamaan (1-3) !
Dik : L = 100
E = 3,5
Dit : F.?
2
2
L e
f
=
Jawab :
4L

(100)3,5
4 (100)

(10.000)12,25
400

9987,75
400

24,96

cm

Anda mungkin juga menyukai