Anda di halaman 1dari 4

Peran Mahasiswa dalam Penegakan HAM

Oleh Asep Mulyana

Dalam literatur ilmu politik, mahasiswa merupakan salah satu aktor yang dapat
digolongkan ke dalam pressure group (kelompok penekan). Mahasiswa merupakan
aktor penting dalam perubahan-perubahan sosial dan politik. Sejarah perubahan
politik besar di negeri ini selalu diwarnai oleh peran mahasiswa yang sangat menonjol.
Perubahan politik besar pada 19651966, Peristiwa Malari 1974, Peristiwa 1978,
Gerakan Kelompok Diskusi 1980-an Pasca-NKK/BKK, Gerakan Mahasiswa pada
1998, dan terakhir gerakan parlemen jalanan menolak kenaikan Bahan Bakar Minyak
(BBM) pada 2012 telah menunjukkan dengan gamblang kepada kita semua betapa
mahasiswa merupakan kelompok penekan yang kekuatan politiknya tak bisa
dipandang remeh. Jadi, jargon bahwa mahasiswa adalah agent of change bukan lagi
mitos.
Mahasiswa, sebagai kelompok intelektual dan wakil dari kelompok anak muda dari
warga, secara naluriah memiliki tingkat kepekaan yang tinggi pada persoalanpersoalan sosial di sekitarnya. Tak heran Bung Karno pernah berujar, Sediakan aku
10 pemuda, maka akan kuguncang dunia!
Secara kelembagaan politik, mahasiswa memang bukan aktor politik yang terlembaga
secara mapan. Di samping itu, unsur-unsur kekuatan politik mahasiswa tidak ajeg
karena mahasiswa selalu datang dan pergi dengan wajah baru dari satu generasi ke
generasi berikutnya. Konsistensi gerakan mahasiswa sangat longgar dan tergantung
pada pola kaderisasi di lembaga-lembaga kemahasiswaan. Di samping itu, kekuatan
politik mahasiswa juga sangat rentan pada fragmentasi ideologi gerakan, dari ujung
Kiri hingga ujung Kanan. Kemapanan ideologi gerakan juga ditentukan oleh tradisi
yang tumbuh pada masing-masing universitas. Dengan demikian, mahasiswa sebagai
kekuatan politik memang menyisakan persoalan soliditas gerakan.
Selama ini, satu-satunya isu yang dapat menyatukan mahasiswa dalam satu platform
gerakan adalah isu kegagalan pemerintah dalam memihak kepentingan warga atau
kelompok warga yang dimarjinalkan oleh proses pembangunan. Demonstrasi dan
parlemen jalanan kemudian menjadi pilihan paling taktis ketika, sebagai sebuah
kekuatan politik, mahasiswa tidak diintegrasikan ke dalam pelembagaan politik.
HAM:

Negara

sebagai

Pemangku

Kewajiban

Pada dasarnya, Hak-hak Asasi Manusia (HAM) adalah hukum perjanjian


internasional yang telah diratifikasi oleh pemerintah. Dengan melakukan ratifikasi,

maka pemerintah mengikatkan diri dengan sejumlah kewajiban yang melekat sebagai
negara pihak dalam perjanjian itu untuk menjamin penikmatan hak-hak dasar warga.
Ada tiga kewajiban HAM yang diemban negara, yaitu to respect (menghormati), to
fulfill(memenuhi), dan to protect (melindungi) hak-hak dasar warga. Kewajiban
untuk menghormati (obligation to respect) adalah kewajiban negara untuk menahan
diri untuk tidak melakukan intervensi, kecuali atas hukum yang sah (legitimate).
Kewajiban untuk memenuhi (the obligation to fulfill) adalah kewajiban negara untuk
mengambil langkah-langkah legislatif, administratif, yudisial, dan praktis, yang perlu
untuk menjamin pelaksanaan HAM. Kewajiban negara untuk melindungi (the
obligation to protect) adalah kewajiban untuk melindungi hak bukan hanya terhadap
pelanggaran yang dilakukan negara, namun juga terhadap pelanggaran atau tindakan
yang dilakukan oleh entitas atau pihak lain (non-negara) yang akan mengganggu
perlindungan hak tersebut.
Secara periodik, Pemerintah Indonesia dievaluasi oleh badan-badan perjanjian
international di bidang HAM untuk mengukur seberapa patuh Pemerintah Indonesia
pada sejumlah kewajiban dalam hukum-hukum perjanjian international yang sudah
diratifikasi.
Kewajiban negara c.q. pemerintah untuk memajukan dan menegakkan HAM tertera
pula pada UUD 1945. Pasal 28 I ayat (4) UUD 1945 menyebutkan bahwa
perlindungan, pemajuan, penegakan, dan pemenuhan HAM adalah tanggungjawab
negara, terutama pemerintah. Semangat yang sama tampak dalam Pasal 1 angka (1)
UU No. 39/1999 yang menegaskan bahwa negara wajib menghormati, melindungi,
serta menjunjung tinggi HAM.
Jadi penegakan HAM adalah tanggung jawab Negara c.q pemerintah. Negara adalah
pemangku kewajiban, sementara individu dan warga adalah pemangku hak. Lalu di
mana peran mahasiswa?
Pelanggaran
HAM
dan
Peran
Mahasiswa
Kewajiban penegakan HAM ada di tangan aparat Negara. Negara disebut melanggar
HAM atau melanggar norma-norma dalan prinsip-prinsip hukum perjanjian HAM
internasional ketika Negara melakukan atau tidak melakukan sesuatu.
HAM memiliki dua rumpun, yaitu hak-hak sipil dan politik (sipol) dan hak-hak
ekonomi, sosial, dan budaya (ekosob). Hak sipol disebut juga hak negatif dimana
negara tidak boleh melakukan intervensi. Semakin negara bertindak, maka potensi
pelanggran HAM makin besar. Kebebasan berpendapat dan berekspresi termasuk
rumpun hak sipol, sehingga semakin kecil intervensi negara dalam penghormatan hak

ini, maka peluang penikmatan HAM makin besar. Sebaliknya, hak ekosob disebut
sebagai hak positif dimana pemenuhan hak ini sangat tergantung pada seberapa besar
intervensi negara. Pemenuhan hak ekosob akan makin terjamin jika negara
mengambil langkah-langkah yang memadai dengan cara realisasi progresif.
Dalam hukum HAM nasional, tepatnya UU No. 39 Tahun 1999 tentang HAM,
dibentuk Komnas HAM yang bertugas sebagai pemantau pelaksanaan kewajiban
HAM oleh negara c.q. pemerintah untuk memastikan bahwa negara memenuhi
kewajiban-kewajibannya di bidang HAM.
Komnas HAM tak dapat bekerja sendiri dalam pemajuan dan penegakan HAM di
tanah air. Keterlibatan kelompok-kelompok dalam ruang sosial yang ada, termasuk
mahasiswa, kemudian menjadi penting. Apalagi peran mahasiswa dalam perubahan
politik di negeri ini, sebagaimana diuraikan di atas, sangat signifikan.
Sebagai kekuatan penekan, mahasiswa dapat memainkan peran dalam penegakan
HAM dengan pilihan strategi dan taktik berikut:
a. Menggunakan parlemen jalanan sebagai sebuah taktik gerakan ketika pelanggaran
HAM terjadi. Demonstrasi dapat menjadi pilihan sejauh ditempuh dengan cara-cara
damai dan beradab. Sebagai bagian dari HAM, demonstrasi merupakan ekspresi
ketidakpuasan warga yang harus dihormati Negara. Namun pembatasan atas
pelaksanaan hak dan kebebasan berekspresitermasuk demonstrasidiijinkan.
Dalam Pasal 28J UUD 1945 dinyatakan bahwa pembatasan hak diijinkan jika
ditetapkan dengan undang-undang untuk menjamin penghormatan atas hak dan
kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan
pertimbangan moral, nilai-nilai agama, keamanan nasional, dan ketertiban umum
dalam suatu masyarakat demokratis. Spirit pasal ini diturunkan dari Pasal 19 DUHAM
dan Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik yang sudah diratifikasi
melalui UU No. 12 Tahun 2005. Semangat yang sama ditegaskan Pasal 73 UU No.
39/1999 tentang HAM.
b. Membangun jejaring gerakan HAM dengan lembaga-lembaga yang relevan dan
penting, misalnya Komnas HAM, Komisi Hukum DPR RI, Mahkamah Konstitusi,
LSM, dan kelompok-kelompok mahasiswa di berbagai universitas.
c. Melakukan advokasi kebijakan untuk memastikan bahwa pola, struktur dan
kelembagaan negara betul-betul ramah terhadap penghormatan HAM. Kelompok-

kelompok mahasiswa yang belajar di Fakultas Hukum lebih mudah mengaplikasikan


hal ini. Namun mereka tak dapat bekerja soliter. Mereka harus membangun jejaring
dan sinergi dengan mahasiswa dari berbagai fakultas untuk melakukan tinjauantinjauan kritis-akademik terhadap berbagai UU atau RUU yang sedang dibahas di
DPR RI untuk memastikan bahwa regulasi yang telah atau sedang disusun oleh
lembaga legislatif itucomplay dengan norma dan prinsip HAM. Kemudian hasil telaah
kritis-akademik itu disebarkan, didialogkan, dan dikampanyekan ke lembagalembaga yang relevan (Komnas HAM, DPR, MK) dan jejaring HAM yang dibentuk.
Model gerakan semacam ini lebih elegan dan strategis, namun hingga kini belum
dilakukan secara massif dan terorganisir oleh kelompok-kelompok dan gerakan
mahasiswa pada umumnya. Model ini sesungguhnya dapat menjadi alternatif dari
gerakan parlemen jalanan yang cenderung lebih reaksioner, temporer, sporadis, dan
kurang menusuk pada akar persoalan. Model ini memang tidak populer dan tidak
menarik perhatian media. Namun model gerakan semacam ini lebih strategis karena
bekerja untuk perubahan-perubahan mendasar pada tingkat pola (kebijakan) dan
struktur (lembaga, ideologi, kultur, dan nilai).