Anda di halaman 1dari 14

Laporan Pendahuluan

Fraktur Radius Ulna


A. Anatomi Fisiologi Tulang Lengan
Lengan atas tersusun dari tulang lengan atas, tulang lengan bawah, dan
tulang tangan (Sloane 2003). Fungsi tulang adalah sebagai kerangka tubuh, yang
menyokong dan memberi bentuk tubuh,untuk memberikan suatu sistem pengungkit,
yang digerakan oleh kerja otot-otot yang melekat pada tulang tersebut, sebagai
reservoir kalsium, fosfor, natrium dan elemen-elemen lain untuk menghasilkan sel-sel
darah merah, putih dan trombosit dalam sum-sum merah tulang tertentu. (Watson,
2002).
Tulang lengan bawah adalah ulna sisi medial dan tulang radius disisi lateral
(sisi ibu jari) yang di hubungkan denagn suatu jaringan ikat fleksibel, membrane
interoseus.
1. Ulna
Ulna atau tulang hasta adalah tulang panjang berbentuk prisma yang terletak
sebelah medial lengan bawah, sejajar dengan jari kelingking arah ke siku
mempunyai taju yang disebut

prosesus olekrani, gunanya ialah tempat

melekatnya otot dan menjaga agar siku tidak membengkok kebelakang. Terdapat
dua ekstremitas.
Ekstremitas proksima ulnaris, mempunyai insisura semilunaris, persendian
dengan trokhlea humeri, dibelakang ujung terdapat benjolan yang disebut
olekranon.Pada tepi distal dari insisura semilunaris ulna terdapat prosesus
koroideus ulna, bagian distal terdapat tuberositas ulna tempat melekatnya M.
brakialis, bagian lateral terdapat insisura radialis ulna yang berhubungan dengan
karpi ulnaris.
Ekstremitas distalis ulna, yaitu kapitulum ulna yang mempunyai prosessus
stiloideus ulnae.Pada permukaan dorsalis tempat melekatnya tendo M. ekstensor
karpi ulnaris yaitu sulkus M. ekstensor karpi ulnaris.
2. Radius
Radius atau tulang pengumpil, letaknya bagian lateral, sejajar dengan ibu
jari. Di bagian yang berhubungan humerus dataran sendinya berbentuk bundar
yang memungkinkan lengan bawah dapat berputar atau telungkup. Terdapat dua
ujung (ekstremitas).

Ekstremitas proksilis, yang lebih kecil, terdapat pada kaput radii yang
terletak melintang sebelah atas dan mempunyai persendian dengan humeri.
Sirkumferensia artikularis yang merupakan lingkaran yang menjadi tepi kapitulum
radii dipisahkan dengan insisura radialis ulna. Kapitulum radii dipisahkan oleh
kolumna radii dari korpus radii, bagian medial kolumna radii terdapat tuberositas
radii tempat melekatnya M. biseps brakhii.Korpus radii berbentuk prisma
mempunyai tiga permukaan (fasies). Ekstremitas distalis radii, yang lebih besar
dan agak rata daripada bagian dorsalis, terdapat alur (sulkus) M. ekstensor karpi
radialis. Di sebelah lateral sulkus M. ekstensor kommunis dan diatara kedua
sulkus ini terdapat sulkus M. ekstensor polisis longus.Sebelah lateralis
ekstremitas lateralis radii terdapat tonjolan yang disebut prosesus stiloideus radii,
bagian medial ditemukan insisura ulnaris radii untuk persendian dengan
kapitulum.

Gambar
Tulang Radius-Ulna

B. Definisi
Fraktur atau patah tulang adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang atau
tulang rawan yang umumnya disebabkan oleh rudapaksa (Mansjoer, 2000).
Fraktur Radius adalah fraktur yang terjadi pada tulang radius akibat jatuh dan
tangan menyangga dengan siku ekstensi. (Brunner & Suddarth,2002).
Fraktur antebrachii adalah terputusnya kontinuitas tulang radius ulna, pada
anak biasanya tampak angulasi anterior dan kedua ujung tulang yang patah masih
berhubungan satu sama lain. Gambaran klinis fraktur antebrachii pada orang dewasa
biasanya tampak jelas karena fraktur radius ulna sering berupa fraktur yang disertai
dislokasi fragmen tulang.(Mansjoer, 2000).
Fraktur adalah terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan sesuai jenis dan
luasnya. Fraktur Radius Ulna adalah terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan
jenis dan luasnya terjadi pada tulang Radius dan Ulna.
C. Etiologi
Etiologi patah tulang menurut (Barbara C. Long,2006) adalah :
1. Fraktur akibat peristiwa trauma
Fraktur dapat disebabkan oleh trauma, antara lain :
a. Trauma langsung
Bila fraktur terjadi ditempat dimana bagian tersebut terdapat ruda paksa,
misalnya : benturan atau pukulan pada tulang yang mengakibatkan fraktur.
b. Trauma tidak langsung
Misalnya pasien jatuh dengan lengan dalam keadaan ekstensi, dapat terjadi
fraktur pada pergelangan tangan atau klavikula.
c. Trauma ringan
Dapat menyebabkan fraktur bila tulang itu sendiri sudah rapuh. Selain itu
fraktur juga disebabkan karena metastase dari tumor, infeksi, osteoporosis,
atau karena tarikan spontan otot yang kuat.
2. Fraktur akibat kecelakaan atau tekanan
Tulang jika bisa mengalami otot-otot yang berada disekitar tulang tersebut tidak
mampu mengabsobsi energi atau kekuatan yang menimapnya.

3. Fraktur Patologis
Adalah suatu fraktur yang secara primer terjadi karena adanya proses pelemahan
tulang akibat suatu proses penyakit atau kanker yang bermetastase atau
ostepororsis.
D. Manifestasi Klinik
1. Nyeri
Terus

menerus

dan

bertambah

beratnya

sampai

fragmen

tulang

dimobilisasi.Spasme otot yang menyertai fraktur merupakan bentuk bidai alamiah


yang dirncang untuk meminimalkan gerakan antar fragmen tulang.
2. Gerakan luar biasa
Bagian bagian yang tidak dapat digunkan cendrung bergerak secara tidak
alamiah bukannya tetap rigid seperti normalnya.
3. Pemendekan tulang
Terjadi pada fraktur panjang. Karena kontraksi otot yang melekat di atas dan
dibawah tempat fraktur.
4. Krepitus tulang (derik tulang)
Akibat gerakan fragmen satu dengan yang lainnya.
5. Pembengkakan dan perubahan warna tulang
Akibat trauma dan perdarahan yang mengikuti fraktur. Tanda ini terjadi setelah
beberapa jam atau hari.
(Brunner Suddarth, 2001)

E. Pathway

Kecelakaan

Trauma

Osteoporosis

Pergeseran fragmen
tulang

FRAKTUR
Bengkak dan tekanan meningkat
Gangguan
neurovaskular
Kontak dengan dunia
luar
Kerusakan
integritas kulit

Resiko Infeksi

Pengeluaran
darah berlebihan

Resiko
Kekurangan
Cairan

Kekurangan
Oksigen
Sesak

Gangguan Mobilitas
Fisik

Nyeri
Perubahan jaringan
sekitar
Pergeseran
pragmen tulang

Deformitas

Gangguan Fungsi

F. Klasifikasi
1. Komplit-tidak komplit
a. Fraktur komplit : garis patah melalui seluruh penampang tulang atau melalui
kedua korteks tulang.
b. Fraktur tidak komplit : garis patah tidak melalui seluruh penampang tulang,.
2. Bergeser-tidak bergeser
a. Fraktur undisplaced (tidak bergeser) : garis patah komplit tetapi kedua
fragmen tidak bergeser, periosteumnya masih utuh.
b. Fraktur displaced (bergeser) : terjadi pergeseran fragmen-fragmen fraktur
yang juga disebut dislokasi fragmen.
3. Tertutup-terbuka
a. Fraktur terbuka : bila terdapat luka yang menghubungkan tulang yang fraktur
dengan udara luar atau permukaan kulit.
b. Fraktur tertutup : bilamana tidak ada luka yang menghubungkan fraktur
dengan udara luar atau permukaan kulit.
G. Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Rontgen
Menentukan luas atau lokasi minimal 2 kali proyeksi, anterior, posterior atau
lateral.
2. CT Scan tulang, fomogram MRI
Untuk melihat dengan jelas daerah yang mengalami kerusakan.
3. Arteriogram (bila terjadi kerusakan vasculer)
4. Hitung darah kapiler
HT mungkin meningkat atau menurun, kreatinin meningkat, kadar Ca kalsium, Hb.
H. Komplikasi
1.

Komplikasi Awal
a. Kerusakan Arteri
Pecahnya arteri karena trauma bisa ditandai dengan tidak adanya nadi, CRT
menurun, cyanosis bagian distal, hematoma yang lebar, dan dingin pada
ekstrimitas yang disebabkan oleh tindakan emergensi splinting, perubahan
posisi pada yang sakit, tindakan reduksi, dan pembedahan.

b. Kompartement Syndrom
Kompartement Syndrom merupakan komplikasi serius yang terjadi karena
terjebaknya otot, tulang, saraf, dan pembuluh darah dalam jaringan parut. Ini
disebabkan oleh oedema atau perdarahan yang menekan otot, saraf, dan
pembuluh darah. Selain itu karena tekanan dari luar seperti gips dan
pembebatan yang terlalu kuat.
c. Fat Embolism Syndrom
Fat Embolism Syndrom (FES) adalah komplikasi serius yang sering terjadi
pada kasus fraktur tulang panjang. FES terjadi karena sel-sel lemak yang
dihasilkan bone marrow kuning masuk ke aliran darah dan menyebabkan
tingkat oksigen dalam darah rendah yang ditandai dengan gangguan
pernafasan, tachikardi, hypertensi, tachipnea, dan demam.
d. Infeksi
Sistem pertahanan tubuh rusak bila ada trauma pada jaringan. Pada trauma
orthopedi, infeksi dimulai pada kulit (superficial) dan masuk ke dalam. Ini
biasanya terjadi pada kasus fraktur terbuka, tapi bisa juga karena penggunaan
bahan lain dalam pembedahan seperti pin dan plat.
e. Avaskuler Nekrosis
Avaskuler Nekrosis (AVN) terjadi karena aliran darah ke tulang rusak atau
terganggu yang bisa menyebabkan nekrosis tulang dan diawali dengan
adanya Volkmans Ischemia.
f.

Shock
Shock

terjadi

karena

kehilangan

banyak

darah

dan

meningkatnya

permeabilitas kapiler yang bisa menyebabkan menurunnya oksigenasi. Ini


biasanya terjadi pada fraktur.
2. Komplikasi Dalam Waktu Lama
a. Delayed Union
Delayed Union merupakan kegagalan fraktur berkonsolidasi sesuai dengan
waktu yang dibutuhkan tulang untuk menyambung. Ini disebabkan karena
penurunan supai darah ke tulang.
b. Nonunion
Nonunion merupakan kegagalan fraktur berkonsolidasi dan memproduksi
sambungan yang lengkap, kuat, dan stabil setelah 6-9 bulan. Nonunion
ditandai dengan adanya pergerakan yang berlebih pada sisi fraktur yang

membentuk sendi palsu atau pseudoarthrosis. Ini juga disebabkan karena


aliran darah yang kurang.
c. Malunion
Malunion merupakan penyembuhan tulang ditandai dengan meningkatnya
tingkat kekuatan dan perubahan bentuk (deformitas). Malunion dilakukan
dengan pembedahan dan reimobilisasi yang baik.
I.

Tanda-Tanda Infeksi
1. Kalor (panas)
Daerah peradangan pada kulit menjadi lebih panas dari sekelilingnya, sebab
terdapat lebih banyak darah yang disalurkan ke area terkena infeksi/ fenomena
panas lokal karena jaringan-jaringan tersebut sudah mempunyai suhu inti dan
hiperemia lokal tidak menimbulkan perubahan.
2. Dolor (rasa sakit)
Dolor dapat ditimbulkan oleh perubahan PH lokal atau konsentrasi lokal ion-ion
tertentu dapat merangsang ujung saraf. pengeluaran zat kimia tertentu seperti
histamin atau zat kimia bioaktif lainnya dapat merangsang saraf nyeri, selain itu
pembengkakan jaringan yang meradang mengakibatkan peningkatan tekanan
lokal dan menimbulkan rasa sakit.
3. Rubor (Kemerahan)
Merupakan hal pertama yang terlihat didaerah yang mengalami peradangan.
Waktu reaksi peradangan mulai timbul maka arteriol yang mensuplai daerah
tersebut melebar, dengan demikian lebih banyak darah yang mengalir kedalam
mikro sirkulasi lokal. Kapiler-kapiler yang sebelumnya kosong atau sebagian saja
meregang, dengan cepat penuh terisi darah. Keadaan ini yang dinamakan
hiperemia atau kongesti.
4. Tumor (pembengkakan)
Pembengkakan ditimbulkan oleh karena pengiriman cairan dan sel-sel dari
sirkulasi darah kejaringan interstisial. Campuran cairan dan sel yang tertimbun di
daerah peradangan disebut eksudat.
5. Functiolaesa
Adanya perubahan fungsi secara superficial bagian yang bengkak dan sakit
disrtai sirkulasi dan lingkungan kimiawi lokal yang abnormal, sehingga organ
tersebut terganggu dalam menjalankan fungsinya secara normal.

J. Penatalaksanaan Medis
Penatalaksanaan medis menurut Chaeruddin Rosjad, 1998. Sebelum
menggambil keputusan untuk melakukan penatalaksanaan definitive. Prinsip
penatalaksanaan fraktur ada 4 R yaitu :
1. Recognition : diagnosa dan penilaian fraktur. Prinsip pertama adalah mengetahui
dan menilai keadaan fraktur dengan anannesis, pemeriksaan klinis dan radiologi.
Pada awal pengobatan perlu diperhatikan : lokasi fraktur, bentuk fraktur,
menentukan tehnik yang sesuai untuk pengobatan, komplikasi yang mungkin
terjadi selama pengobatan.
2. Reduction : tujuannya untuk mengembalikan panjang & kesegarisan tulang.
Dapat dicapai yang manipulasi tertutup/reduksi terbuka progresi. Reduksi tertutup
terdiri

dari

penggunaan

traksimoval

untuk

menarik

fraktur

kemudian

memanupulasi untuk mengembalikan kesegarisan normal/dengan traksi mekanis.


Reduksi terbuka diindikasikan jika reduksi tertutup gagal/tidak memuaskan.
Reduksi

terbuka

merupakan

alat

frusasi

internal

yang

digunakan

itu

mempertahankan dalam posisinya sampai penyembuhan tulang yang solid


seperti pen, kawat, skrup dan plat. Reduction interna fixation (orif) yaitu dengan
pembedahan terbuka kan mengimobilisasi fraktur yang berfungsi pembedahan
untuk memasukkan skrup/pen kedalam fraktur yang berfungsi untuk menfiksasi
bagian-bagian tulang yang fraktur secara bersamaan.
3. Retention: imobilisasi fraktur tujuannya mencegah pergeseran fragmen dan
mencegah pergerakan yang dapat mengancam union. Untuk mempertahankan
reduksi (ektrimitas yang mengalami fraktur) adalah dengan traksi. Traksi
merupakan salah satu pengobatan dengan cara menarik/tarikan pada bagian
tulang-tulang sebagai kekuatan dngan kontrol dan tahanan beban keduanya
untuk menyokong tulang dengan tujuan mencegah reposisi deformitas,
mengurangi fraktur dan dislokasi, mempertahankan ligamen tubuh/mengurangi
spasme

otot,

mengurangi

nyeri,

mempertahankan

anatomi

tubuh

dan

mengimobilisasi area spesifik tubuh. Ada 2 pemasangan traksi yaitu : skin traksi
dan skeletal traksi.
4. Rehabilitation, mengembalikan aktifitas fungsional semaksimal mungkin untuk
menghindari atropi atau kontraktur. Bila keadaan memungkinkan harus segera
dimulai melakukan latihan-latihan untuk mempertahankan kekuatan anggota
tubuh dan mobilisasi.

Ada beberapa tahapan dalam penyembuhan tulang :


1. Inflamasi
Dengan adanya patah tulang, tulang mengalami respon yang sama dengan
bila ada cedera di lain tempat dalam tubuh. Terjadi perdarahan dalam jaringan
yang cedera dan terjadi pembentukan hematoma pada tempat patah tulang.
Ujung fragmen tulang mengalami devitalisasi karena terputusnya pasokan
darah. Tempat cedera kemudian akan diinvasi oleh makrofag (sel darah putih
besar), yang akan membersihkan daerah tersebut. Terjadi inflamasi,
pembengkakan dan nyeri. Tahap inflamasi berlangsung beberapa hari dan
hilang dengan berkurangnya pembengkakan dan nyeri.
2. Proliferasi Sel
Dalam sekitar 5 hari, hematoma akan mengalami organisasi. Terbentuk
benang-benang fibrin dalam jendalan darah, membentuk jaringan untuk
revaskularisasi dan invasi fibroblast dan osteoblast. Fibroblast dan osteoblast
(berkembang dan osteosit, sel endotel, sel periosteum) akan menghasilkan
kolagen dan proteoglikan sebagai matriks kolagen pada patahan tulang.
3. Pembentukan kalus
Pertumbuhan jaringan berlanjut dan lingkaran tulang rawan tumbuh mencapai
sisi lain sampai celah sudah terhubungkan. Fragmen patahan tulang
digabungkan dengan jaringan fibrus, tulang rawan dan tulang serat imatur.
Bentuk kalus dan volume yang dibutuhkan untuk menghubungkan defeksecara langsung berhubungan dengan jumlah kerusakan dan pergeseran
tulang.
4. Osifikasi
Pembentukan kalus mulai mengalami penulangan dalam 2-3 minggu patah
tulang melalui proses penulangan endokondrial.
5. Remodeling
Tahap akhir perbaikan tulang meliputi pengambilan jaringan mati dan
reorganisasi tulang baru ke susunan struktural sebelumnya. Remodeling
memerlukan

waktu

berbulan-bulan

sampai

bertahun-tahun

tergantung

beratnya modifikasi tulang yang dibutuhkan, fungsi tulang, dan pada kasus
yang melibatkan tulang kompak dan kanselus stres fungsional pada tulang.

Gambar Stadium penyembuhan fraktur

K. Penatalaksanaan Keperawatan
L.

M.

Diagnosa

No

Keperawatan

N.

Rencana Perawatan

Q.

Nursing Out Come (NOC)

R.

Nursing Intervention

Classification (NIC)
S.

T.

Nyeri akut

U.

Setelah dilakukan tindakan

berhubungan dengan agen

keperawatan selama 3x24 jam

cedera fisik.

diharapkan nyeri hilang/ berkurang

a.

pengkajian nyeri PQRST


b.

dengan kriteria hasil:


a.

respon pasien terhadap


ketidaknyamanan (misal suhu

skala 0-1
TTV dalam batas normal

c.

Ekspresi wajah tidak


menahan nyeri

Kendalikan faktor lingkungan


yang dapat mempengaruhi

Melaporkan nyeri pada

b.

Kaji nyeri pasien dengan

ruangan, pencahayaan, dan


kegaduhan)
c.

Berikan teknik relaksasi

d.

Ajarkan manajemen nyeri (misal


nafas dalam)

V.

W. Hambatan

Y.

Setelah dilakukan tindakan

e.

Kolaborasi dengan dokter untuk

a.

pemberian analgetik.
Kaji mobilitas yang ada dan

mobilitas fisik

keperawatan selama 3x24 jam

observasi terhadap peningkatan

berhubungan

diharapkan pasien mampu

kerusakan

dengan gangguan

melakukan aktifitas fisik sesuai

muskuloskeletal,

dengan kemampuannya dengan

hari terhadap adanya iritasi,

kerusakan

kriteria hasil:

kemerahan.

integritas struktur

a.

tulang, penurunan

Mampu melakukan
perpindahan

kekuatan otot.

b.

X.

Meminta bantuan untuk

b.

c.

Tidak terjadi kontraktur

Ubah posisi pasien yang


imobilisasi minimal setiap 2 jam.

d.

Ajarkan klien untuk melakukan


gerak aktif pada ekstremitas

aktifitas mobilisasi.
c.

Pantau kulit bagian distal setiap

yang tidak sakit.


e.

Kolaborasi dengan ahli


fisioterapi untuk latihan fisik

AA. Defisit perawatan

diri (mandi,

keperawatan selama 3x24 jam

eliminasi)

diharapkan pasien mengalami

b.

Kaji kondisi kulit saat mandi

berhubungan

peningkatan perilaku dalam merawat

c.

Berikan bantuan sampai pasien

dengan gangguan

diri dengan kriteria hasil:

muskuloskeletal,

AC.

Setelah dilakukan tindakan

a.

Klien mampu melakukan

a.

klien.
Kaji kemampuan penggunaa

Z.

alat bantu

mampu secara mandiri untuk


melakuakn perawatan diri

hambatan

aktifitas perawatan

mobilitas.

dirisesuai denmgan tingkat

peralatan mandi, peralata

kemampuan

BAB/BAK, didekat klien.

AB.

b.

Mengungkapkan secara

d.

e.

Letakkan sabun, handuk,

Ajarkan pasien atau keluarga

verbal kepuasan tentang

untuk menggunakan metode

kebersihantubuh, hygiene

alternaltif dalam mandi, hygiene

mulut.

mulut, BAB/BAK.

AD.

f.

Kolaborasi dengan dokter untuk


pemberian supositoria kalau

AE.

AF. Kerusakan

AH.

Setelah dilakukan tindakan

a.

terjadi konstipasi
Kaji adanya faktor resiko yang

integritas kulit

keperawatan selama 3x24 jam

menyebabkan kerusakan

berhubungan

diharapkan tidak terjadi kerusakan

integritas kulit

dengan tonjolan

integritas kulit secara luas dengan

tulang.

kriteria hasil:

AG.

a.

Nyeri lokal ekstremitas


tidak terjadi

b.

Menunjukkan rutinitas
perawatan kulit yang
efektif.

b.

Observasi kulit setiap hari dan


catat sirkulasi dan sensori serta
perubahan yang terjadi

c.

Berikan bantalan pada ujung


dan sambungan traksi

d.

Jika memungkinkan ubah posisi


1-2 jam secara rutin

e.

Konsultasikan ka ahli gizi untuk


maknan tinggi protein untuk
membantu penmyembuhan luka

AI.
AJ.

AK. Ansietas

AL.

AM.

Setelah dilakukan tindakan

berhubungan

keperawatan selama 3x24 jam

dengan stres,

diharapkan tingkat kecemasan

krisis situasional.

berkuranmg dengan kriteria hasil:


a.

Tidak menunjukkan

a.

tingkat kecemasan klien


b.

Melaporkan tidak ada


manifestasi kecemasan
secara fisik.

AN.
AO.

Kaji cara pasien untuk


mengatasi kecemasan

c.

Sediakan informasi yang


aktual tentang diagnosa

perilaku agresif
b.

Kaji dan dokumentasikan

medis dan prognsis


d.

Ajarkan ke pasien tentang


peggunaan teknik relaksasi

AP.

AS.
AT.
AU.
AV.
AW.
AX.
AY.
AZ.
BA.
BB.
BC.

DAFTAR PUSTAKA
AQ.
AR.
Brunner and Suddarth (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Edisi 8
volume 3, Jakarta. Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Black, Joyce M (1997). Medical Surgical Nursing, Clinical Management for
Continuity of Care. 5th edition, 3rd volume. Philadelphia. W.B Saunders Company.
Carpenito, Lynda Jual (1997). Diagnosa Keperawatan Aplikasi pada Praktek
Klinis. Edisi
keenam, Jakarta. Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Doengoes, Marilynn. E (2000). Rencana Asuhan Keperawatan : Pedoman untuk
Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien. Edisi 3, Jakarta.
Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Evelyn. C. Pearce (1999). Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Cetakan ke22, Jakarta. Penerbit PT. Gramedia Pustaka Umum.
Price, Sylvia. A (1995). Patofisiologi : Konsep Klinis Proses-proses Penyakit. Edisi
4 buku 2. Jakarta. Penerbit Buku Kedokteran EGC.