Anda di halaman 1dari 50

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN

LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

LAB DASAR TEKNIK ELEKTRO LT. 6


Menara PLN, Jl. Lingkar Luar Barat Duri Kosambi,
Cengkareng Jakarta Barat 11750
Telp. 021-5440342, 5440344 Fax. 021-5440343
Website : www.sttpln.ac.id

2015/2016
Petunjuk Praktikum Elektronika

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

DAFTAR ISI
MODUL I. Karakteristik Dioda .....................................................................................
I. Tujuan Percobaan ..............................................................................................

1
1

II. Teori ..................................................................................................................

1. Cara Kerja Dioda .............................................................................................

2. Karakteristik Dioda ..........................................................................................

3. Penyearah Oleh Dioda ....................................................................................

4. Dioda Zener ....................................................................................................

III. Percobaan ..........................................................................................................

Data Pengamatan ......................................................................................................

10

MODUL II. Karakteristik dan Parameter Transistor .......................................................


I. Tujuan Percobaan ..............................................................................................

11
11

II. Teori ..................................................................................................................

11

1. Cara Kerja Transistor .......................................................................................

11

2. Karakteristik Dasar Transistor dan Penguatan Arus ..........................................

13

3. Transistor Jenuh ...............................................................................................

15

III. Percobaan ..........................................................................................................

17

Data Pengamatan ......................................................................................................

21

MODUL III. Karakteristik Kerja Transistor ....................................................................


I. Tujuan Percobaan ..............................................................................................

22
22

II. Teori ..................................................................................................................

22

1. Karakteristik DC ............................................................................................

22

2. h Parameter .................................................................................................

23

III. Percobaan ..........................................................................................................

26

Data Pengamatan ......................................................................................................

29

MODUL IV. Rangkaian Penguat Transistor ..................................................................


I. Tujuan Percobaan ..............................................................................................

31
31

II. Teori ..................................................................................................................

31

Petunjuk Praktikum Elektronika

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
1. Rangkaian Emitor Bersama ..............................................................................

31

2. Rangkaian Basis Bersama ................................................................................

33

3. Rangkaian Kolektor Bersama ...........................................................................

34

4. Pengujian Transistor ........................................................................................

35

III. Percobaan ..........................................................................................................

37

Data Pengamatan ......................................................................................................

42

MODUL V. Single Stage Transistor Amplifier ...............................................................


I. Tujuan Percobaan ..............................................................................................

43
43

II. Teori ..................................................................................................................

43

1. Transistor Amplifier (Common Emiter) ...........................................................

44

III. Percobaan ..........................................................................................................

45

Data Pengamatan ......................................................................................................

47

I. KARAKTERISTIK DIODA

I.

Tujuan Percobaan
-

Mempelajari karakteristik tegangan arus (V-I) dari dioda

Mempelajari karakteristik keluaran rangkaian dioda zener dan rangkaian


penyearah

II.

Teori

2.1 Cara Kerja Dioda


Dioda mempunyai dua buah elektroda, yaitu yang disebut dengan dioda
(disingkat/diberi notasi A) dan katoda (diberi notasi K). Dioda disebut juga
sebagai penyearah karena hanya bisa menghantarkan arus dalam satu arah
saja. Bila dioda diberi tegangan arah maju (forward bias) maka arus akan
mengaliar (gambar 1a), sedangkan bila tegangan diberikan dengan arah
terbalik (reverse bias) maka arus tidak akan mengalir (gambar 1b).

Petunjuk Praktikum Elektronika

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

Gambar 1
Pada kondisi reverse bias mungkin saja ada arus sangat kecil yang mengalir,
yang disebut dengan arus bocor.
Jadi :
a. Bila tegangan anoda adalah nol terhadap katoda, maka anoda tidak
menarik elektron dari katoda. Sebenarnya ada beberapa elektron
berkecepatan tinggi yang bisa mencapai anoda (sehingga terjadi aliran
arus yang meskipun sangat kecil). Namun karena sangat kecilnya arus
yang terjadi, pada umumnya amperemeter tidak dapat mendeteksi adanya
arus tersebut
b. Bila tegangan anoda negatif terhadap katoda (dioda diberi tegangan
reverse), maka akan timbul medan listrik yang arahnya menolak elektron.
Dengan demikian tidak terjadi aliran listrik
c. Bila tegangan anoda positif terhadap katoda (dioda diberi tegangan arah
maju), maka timbul medan listrik yang arahnya menarik elektron, sehingga
dioda menghantarkan elektron dari katoda ke anoda, atau dengan kata
lain menghantarkan arus dari anoda ke katoda.
2.2 Karakteristik Dioda
Karakteristik dioda adalah grafik yang menggambarkan hubungan antara arus
dengan tegangan dioda (karakteristik V-I). Dioda dapat dianggap sebagai
tahanan satu arah, yaitu bernilai sangat besar bila mendapat tegangan
reverse, dan bernilai sangat kecil bila mendapat tegangan arah maju.
Perhatikan gambar 2 di bawah ini. Pada tegangan di bawah 0,6 volt arus naik
perlahan-lahan (pertambahannya hanya sedikit demi sedikit). Mulai dari
tegangan 0,6 volt arus naik dengan cepat. Tegangan di mana arus mulai naik

Petunjuk Praktikum Elektronika

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
dengan cepat tersebut dinamakan tegangan cutin atau potensial perintang.
Pada dioda germanium, tegangan ini bernilai sekitar 0,2 0,3 V.

Gambar 2. Karakeristik V-I dioda silikon (forward bias)


Bila RD adalah tahanan dalam dioda, maka pada setiap titik pada kurva
tersebut tetap berlaku hukum Ohm :
RD

V
I

Dengan demikian RD tidak mempunyai nilai yang tetap, tergantung dari titik
kerja dioda (tegangan dan arus dioda pada saat itu).
2.3 Penyearah Oleh Dioda
Penyearah adalah peristiwa pengubahan tegangan bolak-balik menjadi
tegangan searah. Lihat gambar 3 di bawah ini.

Gambar 3. Penyearah gelombang sederhana

Petunjuk Praktikum Elektronika

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Selama setengah gelombang positif pertama dari gelombang sinusoida yang
diberikan pada dioda membuat tegangan anoda lebih positif terhadap katoda.
Hal ini menyebabkan arus mengalir ke bebarn R.
Misalkan tegangan sinusoida yang diberikan adalah :
v(t) = Vm sin
Vm = tegangan maksimum
Veff = tegangan effekstif =

Vm
2

Maka tegangan searah rata-rata penyearah di atas :


Vdc rata-rata =

Vm

Dan arus rata-ratanya adalah :


Idc rata-rata =

Vth
R

Untuk penyerarah gelombang penuh (gambar 4), tegangan searah dan arus
searah rata-rata adalah :
Vdc ratarata = 2
Idc

Vm

Vth
R

Gambar 4. Penyearah gelombang penuh sederhana

Petunjuk Praktikum Elektronika

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
2.4 Dioda Zener
Dioda zener bekerja pada daerah reverse bias. Karakteristik V-I nya adalah
seperti gambar 5 di bawah ini :

Gambar 5. Karakteristik kerja dioda zener

III.

Prosedur Percobaan

3.1 Karakteristik Dioda


3.1.1 Catu Tegangan Arah Maju

Gambar 1. Catu tegangan arah maju


Petunjuk Praktikum Elektronika

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Peralatan yang digunakan :
-

Sumber tegangan 5 V

: 1 buah

Multimeter digital

: 1 buah

Multimeter analog

: 1 buah

Prototype board

: 1 buah

Tahanan 100 Ohm/10 W

: 1 buah

Kotak potensio

: 1 buah

Prosedur Percobaan :
a. Buat rangkaian percobaan seperti pada gambar 1
b. Periksa kembali rangkaian sebelum saklar sumber tegangan dimasukan
(periksa polaritas alat ukur)
c. Pada posisi potensio yang memberikan tegangan V = 0 volt, masukkan
saklar sumber tegangan
d. Naikkan tegangan perlahan-lahan (dengan jalan memutar potensio)
untuk mencari V cutin (tegangan ambang) dioda
e. Setelah V cutin didapatkan dan dicatat, ulangi pengamatan secara
bertahap dari V = 0 sampai potensio P mencapai maksimum
f. Amati amperemeter dan voltmeter
3.1.2 Catu tegangan terbalik
Prosedur percobaan :
a. Rangkaian percobaan yang digunakan adalah tetap seperti gambar 1,
namun posisi dioda dibalik (katoda dari dioda dihubungkan dengan
potensial yang lebih positif)
b. Pada posisi potensio P yang memberikan tegangan V = 0 volt, hidupkan
sumber tegangan
c. Naikkan tegangan perlahan-lahan secara bertahap sampai tegangan
maksimumnya
d. Amati amperemter dan voltmeter
e. Berdasarkan data percobaan 3.1.1 dan 3.1.2 di atas, buatlah kurva V-I
dari dioda yang diamati tersebut
3.2

Dioda Zener

Petunjuk Praktikum Elektronika

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
3.2.1 Karakteristik V-I
Alat yang digunakan :
-

Sumber tegangan berubah 0-30 volt

: 1 buah

Multimeter digital

: 3 buah

Prototype board

: 1 buah

Dioda zener

Gambar 2. Percobaan dioda zener


Prosedur percobaan :
a. Buatlah rangkaian seperti gambar 2 di atas
b. Setelah rangkaian terangkai dengan benar, hidupkan sumber tegangan
(dengan posisi potensio minimum)
c. Naikkan tegangan perlahan-lahan secarabertahap, sampai arus dioda
zener mencapai + 150 mA
d. Amati A, V1 dan V2
Buatlah kurva karakteristik V-I dioda zener
3.2.2 Pembebanan Dioda Zener

Petunjuk Praktikum Elektronika

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

Gambar 3. Pembebanan dioda zener


Prosedur percobaan :
a. Buatlah rangkaian seperti gambar 3, gunakan sumber tegangan tetap 5
volt
b. Pada posisi tahanan potensio maksimum masukkan sumber tegangan
c. Naikkan arus beban perlahan-lahan secara bertahap sampai mencapai
50 mA
d. Amati dan catat A dan V

3.3

Rangkaian Penyearah

3.3.1 Penyearah setengah gelombang

Petunjuk Praktikum Elektronika

10

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

Gambar 4. Rangkaian percobaan penyearah gelombang


Peralatan yang digunakan :
-

Trafo stepdwon 10 A

: 1 buah

Osciloscope

: 1 buah

Multimeter digital

: 2 buah

Multimeter analog

: 1 bua h

Komponen elektronika

Prosedur percobaan :
a. Buatlah rangkaian seperti pada gambar 4
Perhatikan posisi pemasangan penyidik (prove osciloscopenya)
b. Hidupkan oscilloscope terlebih dahulu dan dapatkan tempatkan sumbu
mendatar kanal 1 dan 2 dengan baik
c. Masukkan saklar S, amati dan gambar bentuk gelombang tegangan
masuk dan keluaran penyearah (jangan lupa catat posisi stelan volt dan
time/div nya)
Catat V1, V2 dan A
d. Matikan sumber tegangan (saklar S dilepas), dan pasanglah kapasitor
tapis (perhatikan polaritasnya)
e. Ulangi langkah c
f. Matikan sumber, perkecil tahanan beban (diparalel)
g. Ulangi langkah c
3.3.2 Penyearah gelombang penuh

Petunjuk Praktikum Elektronika

11

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Gambar 5. Rangkaian percobaan penyearah gelombang pentuh
Prosedur percobaan :
a. Buatlah rangkaian seperti pada gambar 5 di atas
b. Kerjakan percobaan sesuai dengan langkah-langkah pada percobaan
3.3.1 a s/d c

IV.

Tugas dan Laporan Praktikum


Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dan masukkan dalam laporan
praktikum.
a. Berapa tegangan ambang (V cutin) dari dioda yang diamati?
b. Mengapa arus tidak mengalir pada waktu dioda mendapat tegangan
terbalik?
c. Pada percobaan 3.3. hitung tegangan rms (V1) berdasarkan gambar
gelombang tegangan yang diperoleh dari layer osclloscope, dan
bandingkan hasilnya dengan besar tegangan berdasarkan pengukuran
voltmeter.
d. Pada percobaan 3.3 hitung tegangan rata-rata (V2) berdasarkan gambar
gelombang tegangan yang diperoleh dari layar oscilloscope, dan
bandingkan hasilnya dengan besar tegangan berdasarkan pengukuran
voltmeter
e. Berdasarkan hasil pengamatan saudara, apakah fungsi dari kapasitor
yang dipasangkan pada rangkaian penyearah tersebut?

Petunjuk Praktikum Elektronika

12

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
DATA PENGAMATAN

A. Karakteristik Dioda
* Tegangan catu Arah Maju
Vs
(volt)

I (mA)

Vdioda
(volt)

* Tegangan Catu Arah Mundur


Vs
(volt)

I (mA)

Vdioda
(volt)

B. Dioda Zener
* Karakteristik V-I
V1
(volt)

V2
(volt)

* Pembebanan Dioda Zener


I
(mA)

Petunjuk Praktikum Elektronika

V1
(volt)

A1
(mA)

A2
(mA)

13

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
II. KARAKTERISTIK DAN PARAMETER
TRANSISITOR

I.

Tujuan Percobaan :
-

Mempelajari karakteristik dasar transistor, yaitu karakteristik tegangan-arus


1c = f(Vce), IB tetap dan karakteristik penguatan arus 1c = f(IB), VCE tetap.

Mempelajari kejuenuhan suatu transisitor

II. Teori :
Efek dioda dapat menjadi sangat berguna bagi sejumlah penerapan, tetapi
kita dapat berbuat lebih banyak bila kita mempunyai sepasang hubungan PN
yang saling bertolak belakang. Komponen dengan konstruksi sedemikian ini
disebut dengan transistor dwikutub (bipolar transistor), atau biasa disebut
dengan transistor saja. Kata transistor sendiri berasal dari kata TRANSfer
resisTOR.
Ada dua kemungkinan kombinasi untuk sebuah transistor, yaitu bisa terdiri
dari dua buah lempeng bahan jenis N pada sisi luar dan sebuah lempeng jenis
P di sisi dalam (gambar 1

a) yang disebut dengan transistor NPN. Atau

kebalikannya, dau buah lempeng bahan jenis P di sisi luar dan satu lempeng
jenis N di sisi dalam (gambar

b), disebut dengan transistor NPN. Karena

konstruksinya yang bertolak belakang, maka secara garis besar kedua jenis
transistor di atas mempunyai sifat-sifat utama yang juga bertolak belakang.
2.1. Cara Kerja Transistor :
1.1. Transistor- transistor tersebut mempunyai tiga buah pena keluaran
yang disebut dengan emitor, basis dan kolektor.
Untuk selanjutnya kita pusatkan pembahasan pada transistor NPN.

Gambar 1. Konstruksi dasar transistor NPN dan PNP


Petunjuk Praktikum Elektronika

14

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Untuk membuat transistor NPN bekerja, maka kolektor diberi
potensial paling positif, emitor paling negatip, dan basis terletak di
antaranya. Jadi, pemanjaran/pemberian tegangan yang benar untuk
transistor NPN mempunyai hubungan polaritas sepeti pada gambar 2
di bawah ini.

Gambar 2. Pemanjaran Transistor NPN

Kalau gambar 2 kita pisahkan lagi menjadi 2 buah komponen dioda


PN, akan kita peroleh rangkaian seperti gambar 3 yang menunjukkan
arah pemanjaran bagi kolektor, basis dan emitor.

Gambar 3. Rangkaian pengganti pemanjaran transistor NPN

Pada gambar 3 diatas jelas bahwa pertemuan emitor-emitor


mendapat panjaran arah maju (forward bias) yang memungkinkan
terjadinya aliran arus, sedangkan pertemuan basis-kolektor mendapat
panjaran terbalik (reverse bias) yang menghambat arus. Hal ini berarti
bahwa arus bisa mengalir dari basis ke emitor (dan tidak sebaliknya),
serta arus tidak dapat mengalir dari basis ke kolektor. Hal ini dapat
dijelaskan sebagai berikut :
Petunjuk Praktikum Elektronika

15

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
-

Pertemuan mitor-basis yang dipanjar maju. Elektron bebas pada


bagian emitor akan dipaksa oleh terminal tegangan negatip
menuju ke basis. Karena material basis sangat tipis, maka ia tidak
mempunyai cukup hole untuk menampung semua elektron yang
masuk. Beberapa hole memang akan ternetralisir oleh elektronelektron tersebut. Jadi hanya beberapa elektron yang ditarik keluar
ke terminal positip sumber tegangan A, sedangkan sebagian besar
diantaranya terus pertemuan basis-kolektor keping PN ke dua.

Tegangan A mengatur banyaknya elektron yang mengalir dari


emitor ke basis, yang berarti mengatur pula aliran ke terminal
positip B.
Jadi tanpa adanya potensial positip pada basis (yang lebih positip
terhadap emitor) maka transistor tidak menghantarkan arus.
Seolah-olah panjaran terhadap basis merupakan kran bagi aliran
arus kolektor. Semakin besar arus basis, maka arus kolektor akan
semakin besar secara berlipat.

2.2. Karakteristik Dasar Transistor dan Penguatan arus :


Perhatikan rangkaian di bawah ini (transistor dinyatakan dengan simbol).

Gambar 4. Rangkaian Transistor


Petunjuk Praktikum Elektronika

16

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

Sesuai rangkaian di atas, persamaan rangkaian listriknya dapat dituliskan


sebagai berikut :
VCC = 1C . RC + VCE
Atau :
1C = (VCC VCE) / RC
Dari persamaan di atas dapat dilihat bahwa 1C tergantung dari tegangan
CCE sementara itu VCE sendiri tergantung dari arus basis 1B. Jadi untuk arus
basis tertentu bisa didapatkan kurva-kurva hubungan antara arus 1C
terhadap perubahan VCE (gambar 5).

Gambar 5. Kurva karakteristik V-I Transisto

Dimana 1B1< 1B2< 1B3


Secara praktis, penguatan arus suatu transistor bisa dituliskan sesuai
persamaan :
H1C = 1C/1B
1C = arus basis
Hubungan ini berlaku selama transistor dalam kondisi aktif (belum jenuh).
Apabilan transistor dalam keadaan jenuh, penambahan 1B tidak akan
sebanding lagi dengan penambahan 1C, atau bahkan pada suatu kondisi
tertentu, penambahan 1B selanjutnya tidak akan menambah besarnya 1C.
Untuk penguat (amplifier), transistor bekerja pada kondisi aktif (penguatan).

Petunjuk Praktikum Elektronika

17

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
2.3. Transistor Jenuh :
Transistor mempunyai 3 (tiga) kondisi kerja, yaitu aktif (penguat), jenuh dan
menyumbat. Ketiga jenis kondisi tersebut ditentukan oleh ada tidaknya atau
besar kecilnya arus basis yang diberikan.
Pada kondisi jenuh, tegangan perlawanan VCE bernilai sangat kecil
(berkisar antara 0 02 volt). Karena itu transistor bisa digunakan sebagai
saklar elektronik. Kondisi jenuh bisa ditandai dengan perubahan kenaikan
arus 1C yang tidak sebanding lagi dengan penambahan 1B. Arus basis tepat
jenuh adalah arus 1B minimum yang diperlukan untuk membuat transistor
menjadi jenuh. Penambahan 1B selanjutnya tidak terpengaruh apapun pada
transistor. Bahkan akan dapat membahayakan karena dapat menimbulkan
panas berlebih pada pertemuan basis-emitor. Namun disamping itu, untuk
perhitungan praktis, pada kondisi tepat jenuh tersebut persamaan
penguatan arus masih dapat digunakan (1C = 1B).
Perhatikan gambar di bawah ini :

Gambar 6. Transistor sebagai saklar

Bila saklar S ditutup, arus 1B akan mengalir sehingga transistor menghantar


dan lampu akan menyala. Bila S dibuka, maka 1B = 0, sehingga transistor
menyumbat dan lampu menjadi padam. Jadi jangan arus kemudi yang
kecil, kita dapat mengatur arus yang lebih besar.

Petunjuk Praktikum Elektronika

18

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Teori Tambahan
Berdasarkan kurva Hubungan VCE, IC dan IB ada beberapa region yang
menunjukkan daerah kerja transistor. Pertama adalah daerah saturasi, lalu daerah
cut-off, kemudian daerah aktif dan seterusnya daerah breakdown.

Table. Mode Operasi Transistor Bipolar


Junction

Junction

Emitter-

Collector-

Base

Base

Aktif

Forward bias

Reverse bias

Cut-off

Reverse bias

Reverse bias

Open switch

Saturation

Forward bias

Forward bias

Close switch

Breakdown Reverse bias

Forward bias

Low gain amplifier

Mode

Function

Normal

Amplifier

(Sering

digunakan)

Ket

Daerah Aktif >> Transistor beroperasi sebagai penguat dan Ic = .Ib


Daerah kerja transistor yang normal adalah pada daerah aktif, yaitu ketika
arus IC konstans terhadap berapapun nilai VCE. Dari kurva ini diperlihatkan
bahwa arus IC hanya tergantung dari besar arus IB. Daerah kerja ini biasa juga
disebut daerah linear (linear region).

Saturation >> Transistor "fully-ON", Ic = I(saturation)


Daerah saturasi adalah mulai dari VCE = 0 volt sampai kira-kira 0.7 volt
(transistor silikon). Ini diakibatkan oleh efek p-n junction kolektor-basis yang
membutuhkan tegangan yang cukup agar mampu mengalirkan elektron sama
seperti dioda.

Cut-off >> Transistor menjadi "fully-OFF", Ic = 0


Daerah dimana Vce masih cukup kecil sehingga Arus IC = 0 atau IB = 0.
Transistor dalam kondisi off

Daerah Breakdown
Dari kurva kolektor, terlihat jika tegangan VCE lebih dari 40 V, arus IC
menanjak naik dengan cepat. Transistor pada daerah ini disebut berada pada
daerah breakdown. Seharusnya transistor tidak boleh bekerja pada daerah ini,

Petunjuk Praktikum Elektronika

19

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
karena akan dapat merusak transistor tersebut. Untuk berbagai jenis transistor
nilai tegangan VCE max yang diperbolehkan sebelum breakdown bervariasi.
Konfigurasi Bipolar Junction Transistor
Karena Bipolar Transistor merupakan komponen atau piranti yang
mempunyai tiga terminal, maka dimungkinkan memiliki 3 konfigurasi rangkaian
dengan satu terminal menjadi input dan output yang sama.
Setiap konfigurasi mempunya respon yang berbeda untuk setiap sinyal
input dalam rangkaian
1. Common Base Configuration

Mempunyai Voltage Gain tanpa Current

Gain.
2. Common Emitter Configuration - Mempunyai Current dan Voltage Gain.
3. Common Collector Configuration - Mempunyai Current Gain Tanpa Voltage
Gain.

III. Pelaksanaan Percobaan :


3.1. Karakteristik tegangan arus 1C = f(VCE), 1B tetap :

Gambar 7. Rangkaian untuk mencari karakteristik V-I

Petunjuk Praktikum Elektronika

20

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Alat/komponen yang diperlukan :
-

Sumber tegangan tetap 5 volt

1 buah

Sumber tegangan berubah 0 30 volt

1 buah

Transistor BC 107 dan D 313

1 buah

Tahanan dan Potensio

Multimeter digital

2 buah

Multimeter analog

1 buah

Prototype board

Kabel-kabel penghubung

Prosedur percobaan :
a. Buatlah rangkaian seperti pada gambar 7 dengan transistor BC 107.
Pelajari dengan benar cara menentukan elektroda / ujung kolektor,
emitter dan basisnya.
b. Setelah rangkaian terpasang dengan benar, masukkan sumber
tegangan ke basis pada posisi potensio maksimum (R basis maksimum)
dan tegangan VCC = 0.
c. Atur potensio R basis sehingga arus basis berharga 100 mikro Ampere,
kemudian secara bertahap naikkan tegangan VCE dengan cara
menaikkan tegangan VCC dari 0 15 volt.
Perhatikan selama VCE dinaikkan, besar arus basis harus dijaga tetap.
d. Catat A1, A2, dan V.
e. Naikkan arus basis menjadi 200, 500, 1000 mikro Ampere, dan 1.2 mA
secara bertahap.
Nilai ini tergantung juga dari jenis transistor yang digunakan
Apabila terjadi penyimpangan dari nilai arus basis ini, konsultasi dengan
instrukur saudara.
f. Pada setiap kedudukan arus basis tersebut, ulangi langkah percobaan c
dan d.
g. Matikan semua sumber tegangan dan gantilah transistornya dengan D
313 (atur kembali rangkaiannya).
h. Ulangi langkah-langkah percobaan b s/d f di atas.
i. Buatlah kurva tegangan arus dari kedua transistor tersebut.

Petunjuk Praktikum Elektronika

21

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
3.2. Karakteristik Penguatan Arus :
a. Rankaian yang digunakan adalah rangkaian pada gambar 7, transsitor
BC 107.
b. Pada arus basis = 0 Ampere, atur tegangan VCC = 15 volt.
c. Perlahan-lahan secara bertahap naikkan arus basis dari 0 sampai 1 mA.
d. Amati dan catat A1, A2 dan V pada setiap kedudukan arus basis.
e. Kecilkan arus basis dan matikan sumber-sumber tegangan.
f. Gantilah transistor BC 107 dengan D 313 dan sesuaikan kembali
rangkaiannya.
g. Lakukan kembali langkah-langkah b s/d c di atas.
h. Buatlah kurva 1C = f(1B) dari kedua jenis transisitor tersebut.
3.3. Arus Bocor dan Transistor Jenuh :

Gambar 8. Percobaan arus bocor dan transistor jenuh

a. Buatlah rangkaian seperti pada gambar 8 (R2 di bypass / dihubung


singkat / belum dipergunakan).

Petunjuk Praktikum Elektronika

22

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
b. Pada arus basis = 0 Ampere, naikkan tegangan VCE perlahan-lahan
secara bertahap sampai 15 volt.
c. Pada setiap kedudukan VCE, amati dan catat A2 dan V.
d. Turunkan kembali VCC sampai = 0 volt dan matikan sumber
tegangannya.
e. Pada arus basis = 0 Ampere, atur tegangan VCC sampai = 15 volt
f. Naikkan arus basis berlahan-lahan untuk mencari titik jenuh transistor
(pada saat 1C mulai tidak berubah harganya walau 1B terus diperbesar).
g. Catat arus 1B jenuh minimum, tegangan VB dan 1C tepat jenuhnya.
h. Matikan sumber tegangan dan lepaslah bypass R2.
i. Pada arus basis = 0 Ampere, atur tegangan VCC sampai = 15 volt
j. Naikkan arus basis perlahan-lahan untuk mencari titik jenuh transistor
(pada saat 1C mulai tidak berubah harganya walau 1B terus diperbesar).
k. Catat arus 1B jenuh minimum, tegangan VB dan 1C tepat jenuhnya.
l. Buatlah analisa dan kesimpulan atas hasil pengamatan di atas.
IV. Laporan dan Tugas :
1. Kumpulkan hasil/data pengamatan saudara kepada instruktur setelah
praktikum selesai dilaksanakan.
2. buatlah laporan dan jawablah pertanyaan/tugas sebagai berikut :
a. Bersadarkan data pada percobaan 2.2. hitung penguatan arus minimum
dan maksimum dari kedua transistor tersebut.
b. BC 107 adalah transistor pengemudi, sedang D 313 adalah transistor
daya. Dari hasil perhitungan buitr a di atas apa yang dapat disimpulkan
?
c. Apa pengaruh pemasangan R2 pada percobaan 2.3.?

Petunjuk Praktikum Elektronika

23

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
DATA PENGAMATAN

B. Karakteristik Penguat Arus Transistor

A. Karakteristik Tegangan Arus Transistor

* Untuk 1B = 100 A grafik


Vcc
(volt)

Vce
(volt)

* Vcc = 15 volt grafik 1c 1b


Vce
(volt)

1c - Vce

1c

1b (mA)

C. Arus bocor dan Transistor Jenuh


Vs

Vcc

Vce

1b

1c

* Pada saat bypass (R2 non aktif)

Petunjuk Praktikum Elektronika

24

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
III. KARAKTERISTIK KERJA TRANSISTOR

I.

Tujuan Percobaan :
1. Mempelajari karakteristik input maupun karakteristik output dari Bipolar
Junction Transisitor (BJT)
2. Mengetahui parameter BJT dari grafik karakteristik yang diperoleh.

II. Pendahuluan
II.1.1. Karakteristik DC.
Pada dasarnya ada 2 karakteristik yang penting untuk transistor yaitu
karakteristik output (1C vc VCE) dan karakteristik input (1C vc VCE).
a. Karakteristik Output
Karakteristik output adalah hubungan antara tegangan dan arus
Colector pada konfigurasi Commom Emitter dengan arus basis sebagai
parameter. Secara umum grafik karakteristik output terlihat seperti
gambar di bawah ini.

Keterangan : |IB1| < |IB2| < |IB3| < |IB4|

b. Karakteristik input
Karakteristik input adalah hubungan antara tegangan dan arus basis
pada konfigurasi CE untuk tegangan kolektor yang tertentu. Kurva 1B
VBE tersebut mempunyai bentuk yang sama dengan karakteristik
forward dari dioda. Secara umum bentuk grafik karakteristik input
terlihat dalam bentuk seperti gambar di bawah ini.

Petunjuk Praktikum Elektronika

25

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

Keterangan : |VCE1| < |VCE2| < |VCE3|


II.1.2. h Parameter
Transistor dalam konfigurasi CE yang dipandang sebagai two network
dapat digambar seperti gambar di bawah ini.

Terlihat bahwa terminal basis dan emitor sebagai terminal input dan
terminal Colector dan emitor sebagai terminal output.
Persamaan input dan output dari h-prameter adalah seperti di bawah ini..
Vbe hie1 hce Vce

Ic h feIb hre Vcc


Dimana,
he

Vbe
Vcc 0
Ib

Vbe
Vcc konstan
Ib

Jadi dari grafik karakteristik input dan output dapat ditentukan masingmasing parameter diatas.

Petunjuk Praktikum Elektronika

26

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Untuk mendapatkan data karakteristik serta paramter dari suatu transistor
secara lengkap kita dapat melihat secara lengkap pada data sheet dari
transistor tersebut. Namun nilai parameter yang pasti/sesungguhnya dari
transistor yang bertype sama sekalipun besar kemungkinannya berbeda
dan tidak sesuai dengan spesifikasinya. Dengan bantuan curve tracer kita
dapat dengan mudah melihat bentuk karakteristik serta perbedaan tersebut.
Pada percobaan ini kita mepelajari karakteristik dc dari satu transistor
sehingga kita dapat melihat karakteristik transistor tersebut.
TEORI TAMBAHAN
Transistor Sebagai Saklar
Penggunaan transistor sebagai saklar artinya mengoperasikan transistor
pada salah satu kondisi yaitu saturasi atau cut off. Jika sebuah transistor berada
dalam keadaan saturasi maka transistor berlaku seperti saklar tertutup antara
kolektor dan emiter. Jika transistor cut off transistor berlaku seperti saklar terbuka.
Gambar di bawah menunjukkan salah satu contoh pengunaan sebuah transistor
sebagai saklar beserta garis beban dc. Pengaturan on-off transistor dengan
mengatur level tegangan pada basis transistor tersebut. Jika arus basis lebih
besar atau sama dengan arus basis saat saturasi, titik kerja transistor berada
pada ujung atas garis beban dc, dalam kondisi ini transistor berlaku sebagai saklar
tertutup. Sebaliknya jika arus basis nol, titik kerja transistor berada pada titik ( P )
dalam kondisi ini transistor berlaku sebagai saklar terbuka.

Gambar Titik Kerja Transistor

Petunjuk Praktikum Elektronika

27

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

Karakteristik Kolektor Transistor

Gambar Kurva Karakteristik Kolektor Transistor


Kurva karakteristik kolektor merelasikan IC dan VCE dengan IB sebagai
parameter. Parameter-parameter transistor tidaklah konstan, meskipun tipe sama
namun parameter dapat berbeda. Kurva kolektor terbagi menjadi tiga daerah yaitu
jenuh, aktif dan cut- off.
Daerah jenuh (saturasi) adalah daerah dengan VCE kurang dari tegangan
lutut (knee) VK. Daerah jenuh terjadi bila sambungan emiter dan sambungan basis
berprasikap maju. Pada daerah jenuh arus kolektor tidak bergantung pada nilai IB.
Tegangan jenuh kolektor emiter, VCE(sat) untuk transistor silikon adalah 0,2 volt
sedangkan untuk transistor germanium adalah 0,1 volt.
Daerah aktif adalah antara tegangan lutut VK dan tegangan dadal (break
down) VBR serta di atas IBICO. Daerah aktif terjadi bila sambungan emiter diberi
prasikap maju dan sambungan kolektor diberi prasikap balik. Pada daerah aktif
arus kolektor sebanding dengan arus balik. Penguatan sinyal masukan menjadi
sinyal keluaran terjadi pada saat aktif.
Daerah cut-off (putus) terletak dibawah IB = ICO. Sambungan emiter dan
sambungan kolektor berprasikap balik. Pada daerah ini IE = 0 ; IC = ICO = IB.

Petunjuk Praktikum Elektronika

28

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

III. Alat-alat Percobaan :


1. Panel percobaan
2. Multirester
3. Transistor, resistor, batterey, potensiometer.
4. lampu switch
5. catu daya dc 0 40 volt

IV. Pelaksanaan Percobaan :


A. Karakteristik Transistor
1. Buatlah rangkaian seperti pada gambar di bawah ini.

2. Atur potensiometer pada posisi minimum


3. Hubungkan rangkaian pada sumber daya dc (sebelumnya tegangan di
atur pada 0 volt).
4. Atur potensiometer P sehingga 1B = 40 A.
5. Selama percobaan, 1B harus dijaga tetap konstan dengan mengatur
potensiomater P.
6. Catat harga 1C untuk VCE = 0 volt di table 1.
7. Catat harga 1C untuk harga VCE berikutnya sesuai table 1 dengan cara
menaikkan tegangan sumber daya.
8. Ulangi percobaan diatas untuk 1C = 80 A.
9. Kembalikan tegangan sumber daya ke nol
B. Penguatan Arus dc. ( dc)
4. Rangkaian tetap seperti gambar diatas
5. Atur potensiometer pada posisi minimum
Petunjuk Praktikum Elektronika

29

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
6. Hubungkan rangkaian pada sumber daya 12 Vdc
7. Atur potensiometer sehingga 1C = 2 mA dan catat arus basis 1B yang
mengalir di table 2.
8. Ulangi pengukuran untuk harga 1C sesuai table 2.
9. Kembalikan tegangan sumber daya ke nol.

C. Pengukuran VBE
1. Buat rangkaian seperti gambar di bawah ini :

2. Hubungkan rangkaian dengan sumber daya = 0 Vdc


3. Naikkan tegangan E, perlahan-lahan sampai suatu saat arus 1B akan
mengalir. Catat harga VBE pada keadaan ini di tabel 3.
4. Naikkan ES sehingga di dapat harga-harga 1B yang sesuai dengan tabel
3, dan catat VBE untuk masing-masingg harga 1B.
5. Ulangi percobaan di atas untuk transistor 2N1302
6. Kembalikan tegangan sumber daya ke nol.

Petunjuk Praktikum Elektronika

30

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
D. Pengukuran VCE jenuh
1. Buatlah rangkaian seperti dibawah ini :

2. Atur voltmeter ke fungsi arus pada posisi 150 mA dc (1C) dan atur
miliamperemeter (1B) ke posisi 100 mA dc.
3. Hubungkan rangkaian dengan sumber daya 6 V dc, 1 A.
4. Operasikan beberapa kali (0n-off) sambil memperhatikan lampu DSI.

5. Lakukan pengukuran 1B, 1C, VBE dan VCE pada saat transistor dalam
keadaan nyala maupun mati dan catat pada tabel 4.
6. Kembalikan tegangan sumber daya ke nol.
7. Ulangi percobaan untuk transistor 2N1302.

Petunjuk Praktikum Elektronika

31

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
DATA PENGAMATAN

A. Karakteristik Kerja Transistor


Untuk IB = .............
Vs

Vs = ....................
Vcc (mA)

1B (A)

1C (A)

Vce (volt)

B. Karakteristik Penguatan Arus DC Transistor


Vs

Vce (mA)

1B (A)

1B (A)

VBE (volt)

1C (mA)

C. Pengukuran VBE
Vs

D. Pengukuran VCE Jenuh


Untuk Vs = ..............
Posisi

1B (mA)

1C (mA)

Petunjuk Praktikum Elektronika

VBE (volt)

VCE (volt)

Keterangan

32

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
V. TUGAS DAN PERTANYAAN
1) a. Gambarkan karakteristik keluraran transistor berdasarkan data pada
tabel 1 dalam 1 gambar pada kertas milmeter blok.
b. Dari pengukuran penguatan arus dc, tentukan harga beta untuk setiap
pengukuran dalam satu tabel.
2) a. Gambar karakteristik masukan transistor berdasarkan data pada tabel 3
dalam 1 gambar pada kertas milimeter blok.
b. Terangkan hubungan kerja antara arus dan tegangan berdasarkan data
pada tabel 4, sekaligus cara kerja transistor tersebut yang merupakan
saklar.
3) Berikan analisa dan kesimpulan mengenai adanya 1CO pada transistor
yang diperoleh dari tabel 5.
4) Berikan kesimpulan dari percobaan ini.

Petunjuk Praktikum Elektronika

33

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
IV. RANGKAIAN PENGUAT TRANSISTOR

I.

Tujuan Percobaan :
-

Mempelajari rangkaian dasar penguat transistor, yaitu rangkaian kolektor


bersama (common colector), emitor bersama (common emitter) dan basis
bersama (common base).

Mempelajari karakteristik penguatan tegangan dan penguatan arus dari


rangkaian-rangkaian dasar penguat.

II. Teori :
Ada tiga rangkaian dasar penguat transistor, yaitu penguat emitor bersama
(common emitter), basis bersama (common base) dan kolektor bersama
(common collector). Pada masing-masing rangkaian penguat tersebut salah
satu dari ketiga kaki transistor merupakan acuan terhadap tanah (ground) dari
rangkaian dan merupakan elemen yang digunakan secara bersama-sama oleh
masukan dan keluaran. Secara umum, karakteristik dasar dari ketiga jenis
penguat tersebut adalah sebagai berikut :
Elemen bersama

Emitor

Basis

Kolektor

Impedansi
masukan

Rendah

Sangat rendah

Cukup tinggi

Impedansi
keluaran

Tinggi

Sangat tinggi

Rendah

Penguatan arus

Tinggi

Di bawah satu satuan

Tinggi

Penguatan

Tinggi

Sedang

Rendah

Tinggi

Rendah

Sefasa

Sefasa

Tegang
Penguatan daya

Tinggi

Hubungan fasa
Berbeda fasa 180
keluaran terhadap
masukan

2.1. Rangkaian Emitor Bersama :


Rangkaian penguat ini paling luas penggunaannya. Sesuai dengan
namanya, emitor digunakan bersama-sama sebagai lajur sinyal masukan
maupun keluaran. Sinyal masukan diumpankan ke dalam rangkaian melalui

Petunjuk Praktikum Elektronika

34

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
basis dan emitor, sementara itu sinyal keluaran disalurkan melalui kolektor
dan emitor. Suatu rangkaian emitor bersama yang sederhana dapat dilihat
pada gambar 1 dibawah ini.

Gambar 1. Rangkaian dasar emitor bersama

Pada rangkaian di atas besar arus basis 1b ditentukan oleh Rb, Vcc,
tegangan jatuh VBE dan RE.
Karena arus basis 1b mengalir melalui Rb dan arus emitor 1c mengalir
melalui Rc, maka arus 1b dapat dihitung dengan persamaan :
Vcc = 1b . Rb + Vbc + 1c . Rc
Kemudian dengan menganggap 1b relative lebih kecil dibandingkan 1c,
maka persamaan di atas diturunkan sebagai berikut :
Vcc

= 1b . Rb + Vbc + 1b . Rc
= 1b (Rb + Rc) + Vbc

1b

= (Vcc - Vbc) / (Rb + Rc)

Sedangkan arus kolektornya dihitung sesuai dengan :


1c = 1b
Besar Vbc pada transistor silikon berkisar sekitar 0.6 0.7 volt, sedangkan
pada transistor Germanium 0.2 volt.

Petunjuk Praktikum Elektronika

35

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Didalam rangkaian emitor bersama, sambungan basis-kolektor dipanjar
dalam arah mundur/terbalik. Sehingga secara teoritis, tidak ada arus yang
akan mengalir melalui sambungan tersebut.
2.2. Rangkaian Basis Bersama :
Pada rangkaian penguat basis bersama, elemen bersama untuk masukan
dan keluaran adalah basis. Sinyal masukan diumpankan pada emitor dan
basis, sedangkan sinyal keluaran disalurkan pada kolektor dan basis
(gambar 2).
Pada konfigurasi ini, penguatan sinyal ditentukan oleh perbandingan antara
arus kolektor 1c dan arus emitor 1c.
Gain = 1c / 1c

Gambar 2. Rangkaian dasar basis bersama

Berdasarkan rangkaian di atas, arus emitor tidak pernah lebih kecil dari
arus kolektor. Sehingga penguatan untuk basis bersama adalah :
Gain < 1
Hal ini berarti sinyal keluarannya mempunyai amplitude yang tidak pernah
melebihi amplituda masukannya.
Meskipun penguatan arusnya kecil, namun penguatan tegangannya besar,
sehingga

secara

keseluruhan,

Petunjuk Praktikum Elektronika

penguatan

dayanya

cukup

tinggi.
36

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Penggunaan umum dari rangkaian ini adalah untuk pencocokan impedansi
(impedansi

matching)

karena

impedansi

masukannya

randah

dan

impedansi keluarannya tinggi.


2.3. Rangkaian Kolektor Bersama :
Konfigurasi dasar transistor yang ketiga adalah kolektor bersama. Sinyal
masukan diumpankan pada emitor dan kolektor (gambar 3). Perhatikan
bahwa terminal positip dari sumber tegangan diketanahkan, sehingga
semua tegangan kerja di dalam rangkaian adalah negatip dengan emitor
pada potensial paling negatip.

Gambar 3. Rangkaian dasar kolektor bersama

Penguatan tegangan dari rangkaian ini selalu kurang dari 1, namun


penguatan arusnya cukup tinggi.
Penggunaan rangkaian ini tidaklah sebanyak kedua rangkaian dasar
sebelumnya, karena penguatan dayanya rendah. Namun karena impedansi
masukan yang tinggi dan impedansi keluarannya yang rendah, maka
rangkaian ini sering digunakan untuk pencocokan impedansi.

Petunjuk Praktikum Elektronika

37

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
2.4. Pengujian Transistor :
Sebelum kita menggunakan sebuah transistor pada suatu rangkaian, kita
harus yakin bahwa transistor yang akan digunakan tersebut dalam kondisi
baik (tidak rusak). Untuk itu diperlukan suatu pengujian ringan dengan
menggunakan sebuah AVO meter (Ohmmeter).

Gambar 4. Simbol pengganti transistor

Perhatikan gambar 4 di atas. Sebuah transistor dapat dianggap sebagai


fungsi ekivalen dari dua dioda yang dihubungkan seri. Karena ada tiga kaki
pada transistor (kolektor, basis dan emitor), maka harus dibuat enam
pengukuran

resistansi

untuk

melihat

masing-masing

kemungkinan

kombinasi kaki dan polaritasnya, yaitu :

emitor

basis

emitor

basis

emitor

kolektor

emitor

kolektor

basis

kolektor

basis

kolektor

Petunjuk Praktikum Elektronika

38

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Secara umum hasil pengukuran dengan 6 (enam) konfigurasi di atas untuk
sebuah transistor NPN adalah sebagai berikut :
emitor

basis

Rendah

emitor

basis

Tinggi

emitor

kolektor

Tinggi

emitor

kolektor

Tinggi

basis

kolektor

Tinggi

basis

kolektor

Rendah

Sebagai contoh, suatu pengukuran dari sebuah transistor NPN seri 2N3904
adalah sebagai berikut :
BAGIAN POSITIF

BAGIAN NEGATIF

Petunjuk Praktikum Elektronika

5500

5400

39

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
III. Prosedur Percobaan :
Perlengkapan dan komponen yang diperlukan :
-

Transistor BC 107

Sumber tegangan tetap

: 1 unit

Sumber tegangan berubah

: 1 unit

Fuction generator

: 1 unit

Komponen R dan C

: sesuai gambar

Prototypboard

: 1 unit

Kabel-kabel penghubung

3.1. Rangkaian dasar penguat emitor bersama :

Gambar 5. Rangkaian percobaan 3.1

a. Buatlah rangkaian seperti gambar 5. pasanglah dengan benar transistor


yang digunakan (kaki-kakinya jangan terbalik). Periksalah terlebih
dahulu semua alat ukur yang digunakan, bila fusenya putus gantilah
terlebih dahulu sebelum disambungkan ke rangkaian.
b. Lakukan

pengamatan

ringan

atas

kaki-kaki

transistor

dengan

menggunakan Ohmmeter, untuk menentukan posisi kolektor, basis dan


emitornya. Bandingkan hasil pengamatan saudara dengan gambar
standard dari kaki-kaki tersebut.

Petunjuk Praktikum Elektronika

40

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
c. Aturlah sumber tegangan Vcc sehingga mencapai tegangan 12 volt.
Kemudian aturan tahanan basis agar 1b mengalir sebesar 100 mikro
Ampere. Jaga agar transistor tetap dalam kondisi aktif.
d. Periksalah kondisi kerja transistor dengan memperhatikan / catat nilainilai dari 1c dan VCE.
e. Nyalakan oscilloscope dan atur fosuc serta intensitas cahayanya
sehingga enak dilihat/diamati. Tempatkan penyidik/probenya pada
posisi/titik pengamatan yang benar.
f. Atur keluaran dari generator fungsi sebesar 100 mV puncak-puncak dan
masukkan / injeksikan ke rangkaian penguat.
g. Amati dan gambar bentuk gelembung masukan dan keluaran yang
terjadi.
h. Ubahlah besar arus basis (ke arah lebih besar dan lebih kecil) sampai
didapatkan gambar sinyal keluaran yang cacat (terdistorsi).
i. Gambarlah salah satu gambar sinyal keluaran yang cacat tersebut.
j. Kembalikan 1b ke nilai semula. Naikkan amplitude sinyal masukan
secara bertahap dari mV sampai 1 V peak-peak dan catat besar
amplitude keluaran yang dihasilkan penguat.
k. Berilah analisa dan kesimpulan atas hasil percobaan saudara.
l. Matikan semua sumber tegangan dan generator fungsi.
3.2. Rangkaian dasar penguat basis bersama :
a. Buatlah rangkaian seperti gambar 6, pasanglah dengan benar
transistor yang digunakan (kaki-kakinya jangan dibalik)

Petunjuk Praktikum Elektronika

41

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO

Gambar 6. Rangkaian Percobaan 3.2

b. Aturlah sumber tegangan VCC sehingga mencapai tegangan 12 volt.


Kemudian aturlah tahanan basis agar Ib mengalir sebesar 100 mikro
ampere. Jaga agar transistor tetap dalam kondisi aktif
c. Periksalah kondisi kerja transistor dengan memperhatikan/catat nilainilai dari IC dan VCE
d. Nyalakan

oscilloscope

dan

pasanglah

penyidiknya

pada

titik

pengamatan yang benar


e. Pilihlah sinyal keluaran sinusoidal dari generator fungsi dan aturlah
amplitudanya

sebesar

100

mV

puncak-puncak,

kemudian

masukkan/injeksikan ke rangkaian penguat


f.

Amati dan gambar bentuk gelombang masukan dan keluaran yang


terjadi

g. Naikkan amplitude sinyal masukan secara bertahap dari 100 mV


sampai 1 V peak-peak dan catat besar amplitude keluaran yang
dihasilkan penguat
h. Berilah analisa dan kesimpulan atas hasil percobaan saudara
i.

Matikan semua sumber tegangan generator fungsi

Petunjuk Praktikum Elektronika

42

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
3.3. Rangkaian dasar penguat kolektro bersama

Gambar 7. Rangkaian Percobaan 3.3

a. Buatlah rangkaian seperti gambar 7. Pasanglah dengan benar


transistor yang digunakan (kaki-kakinya jangan terbalik)
b. Aturlah sumber tegangan VCC sehingga mencapai tegangan 12 volt.
Kemudian aturlah tahanan basis agar Ib mengalir sebesar 100 mikro
ampere. Jaga agar transistor tetap dalam kondisi aktif
c. Periksalah kondisi kerja transistor dengan memperhatikan/catat nilainilai dari IC dan VCE
d. Nyalakan

oscilloscope

dan

pasanglah

penyidiknya

pada

titik

pengamatan yang benar


e. Pilihlah sinyal keluaran sinusoidal dari generator fungsi dan aturlah
amplitudanya

sebesar

100

mV

puncak-puncak,

kemudian

masukkan/injeksikan ke rangkaian penguat


f.

Amati dan gambar bentuk gelombang masukan dan keluaran yang


terjadi

g. Naikkan amplitude sinyal masukan secara bertahap dari 100 mV


sampai 1 V peak-peak dan catat besar amplitude keluaran yang
dihasilkan penguat
h. Matikan sumber tegangan dan generator fungsinya
i.

Berilah analisa dan kesimpulan atas hasil percobaan saudara

Catatan :
Petunjuk Praktikum Elektronika

43

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
Keberhasilan dari percobaan-percobaan di atas sangat bergantung
kepada kebenaran rangkaian, kondisi komponen elektronika dan alat
ukur yang digunakan. Apabila ada kelainan dari hal-hal tersebut di atas,
maka hasil pengamatan saudara barangkali akan menyimpang dari teori
praktikum yang diberikan. Karena itu, ikuti dengan seksama semua
prosedur praktikum yang diberikan dan laksanakan dengan sebaikbaiknya.
IV. Tugas dan Laporan Praktikum
Buatlah laporan praktikum (1 laporan/group praktikum) dan jawab/kerjakan
tugas-tugas berikut ini :
a. Hitunglah penguatan tegangan, penguatan arus dan penguatan daya dari
masing-masing rangkaian penguat yang saudara kerjakan/amati dalam
percobaan ini.
b. Rangkaian penguata manakah yang :
-

Penguatan arusnya paling besar?

Penguatan tegangannya paling besar?

Penguatan arusnya paling kecil?

Penguatan tegangan yang paling kecil?

c. Dari gambar sinyal masukan dan keluaran yang diperoleh, berilah


kesimpulan mengenai hubungan fasa antara sinyal masukan dan keluaran
dari masing-masing rangkaian penguat
d. Apakah ada kesulitan pada waktu

saudara

melaksanakan setiap

percobaan? Jelaskan dengan singkat!

Petunjuk Praktikum Elektronika

44

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
DATA PENGAMATAN

A. Rangkaian Dasar Penguat Emmitor Bersama


AF
Generator

F (Hz)

VCC (volt)

VCE (volt)

IB (volt)

IC (mA)

IB (volt)

IC (mA)

IB (volt)

IC (mA)

B. Rangkaian Dasar Penguat Basis Bersama


AF
Generator

F (Hz)

VCC (volt)

VCE (volt)

C. Rangkaian Dasar Penguat Kolektor Bersama


AF
Generator

F (Hz)

Petunjuk Praktikum Elektronika

VCC (volt)

VCE (volt)

45

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
V. SINGLE STAGE TRANSISTOR AMPLIFIER

I.

Tujuan Percobaan
1. Mempelajari rangkaian single stage transistor Amplifier
2. Melakukan pengukuran penguatan tegangan

II.

Pendahuluan
Dalam percobaan ini dilakukan pengukuran terhadap rangkaian transistor
amplifier yang menggunakan common emitter. Di sini akan dibahas metode
analisa untuk rangkaian tersebut.

Besaran-besaran penting yang diukur dalam percobaan ini adalah penguatan


tegangan, impedansi input dan impedansi output serta frekuensi response,
sedang penguatan daya dan penguatan arus dapat dihitung dari hasil
pengukuran penguatan tegangan dan impedansi input.

Cara atau pendekatan yang biasa dilakukan dalam melakukan analisa AC


rangkaian transistor yang sering dipakai adalah memakai rangkaian
pengganti yang sesuai.

Namun untuk cepatnya analisa dan penyederhanaan masalah, seringkali


pendekatan praktis yang dipakai. Secara praktis untuk analisa transistor kita
dapat memandang Base-Emitor junction yang forward bias sebagai diode
yang mempunyai resistansi dinamis forward re sebesar :
re

26mV

IE

re

l
gm

Dimana, gm

dle
terkonduktansi
dVbe

Petunjuk Praktikum Elektronika

46

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
II.1 Transistor Amplifier (Common Emitter)
Rangkaian konfugurasi common emitter dengan universal bias tampak
seperti gambar di bawah

II.1.A. Analisa DC
Analisa DC untuk menentukan titik kerja dapat dilakukan menganggap
semua kapasitor open. Hubungan antara arus Emitor, kolektor dan basis
sebagai berikut.
IE = IC + IB dan IC = IB
Kemudian dengan menerapkan hukum pembagian tegangan dan hukum
Ohm dapat diperoleh titik kerja rangkaian.

Petunjuk Praktikum Elektronika

47

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
III.

Alat Percobaan
1. Panel percobaan
2. Multitester
3. Osvilloscope
4. Signal generator

IV.

Pelaksanaan Percobaan
Common emitter transistor amplifier
1. Rangkaian percobaan seperti gambar berikut

2. Pasang supply tegangan DC 24 pada VCC


3. Ukur tegangan DC pada terminal-terminal transistor, ketiganya diukur
terhadap ground untuk menentukan titik kerja
4. Atus AF generator pada fungsi sinus dengan f=1 kHz dan hubungankan
pada rangkaian
5. Atur keluaran dari AF generator sebesar 100 mVP-P
6. Hubungankan kanal 1 dari osilloskop pada masukan rangkaian dan anal
2 pada keluarannya
7. Perhatikan bentuk gelombang, ukur tegangan masukan dan tegangan
keluaran. Amati pergeseran fasanya dan catat
8. Hubungankan potensiometer beban. Atur pada kedudukan maksimum
9. Atur potensiometer beban sehingga besarnya eo (peak to peak) menjadi
kali dari harga eo tanpa beban

Petunjuk Praktikum Elektronika

48

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
10. Lapaskan potensiometer beban dan ukur tahanan potensiometer tersebut
serta catat
11. Kembalikan VCC ke nol dan matikan AF generator
V.

Tugas dan Pertanyaan


1. Hitung penguatan tegangan ac dari konfigurasi common emitter
2. Apakah impedansi keluaran yang didapat dari percobaan sesuai dengan
teori? Jelaskan
3. Kita mengenal konfigurasi CE, CC dan CB pada rangkaian transistor
amplifier, jelaskan apa ciri dan kelebihan dari masing-masing konfigurasi
4. Sebutkan contoh-contoh penggunaan rangkaian dengan menggunakan
masing-masing dari ketiga konfigurasi
5. Buatlah kesimpulan percobaan.

Petunjuk Praktikum Elektronika

49

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN


LAB DASAR TEKNIK ELKTRO
DATA PENGAMATAN

A. Common Emitter Transistor Amplifier


Potensiometer beban (R) = 10 k
AFG = 400 m Vp p/1 kHz
Kondisi

VB (volt)

VC (volt)

Vg (volt)

B. Data Grafik pada Osciloscope (tanpa beban/potensiometer)


Channel

Volt/Div Time/div
volt
(mS)

Tinggi
(div)

Lebar
(div)

Vin
(volt)

Vout
(volt)

Frek
(Hz)

Vout
(volt)

Frek
(Hz)

C. Data Grafik pada Osciloscope (dengan beban/potensiometer)


Channel

Volt/Div Time/div
volt
(mS)

Petunjuk Praktikum Elektronika

Tinggi
(div)

Lebar
(div)

Vin
(volt)

50

Anda mungkin juga menyukai