Anda di halaman 1dari 289

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT

REPUBLIK INDONESIA

Kepada Yth.:
Para Pejabat Eselon I di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan
Rakyat

SURAT EDARAN
NOMOR : 50/SE/M/2015
TENTANG
PETUNJUK TEKNIS PENGGUNAAN SNI 1729 TENTANG SPESIFIKASI
UNTUK BANGUNAN GEDUNG BAJA STRUKTURAL

A. Umum
Dalam rangka memudahkan penggunaan SNI 1729 yang digunakan untuk
mendesain sistem baja struktural atau sistem dengan baja struktural yang
bekerja secara komposit dengan beton bertulang, perlu menetapkan
Petunjuk teknis penggunaan SNI 1729 tentang spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural dengan Surat Edaran Menteri.
B. Dasar Pembentukan
1. Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan
Pelaksanaan Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 Tentang Bangunan
Gedung (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 83,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4532);
2. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2015 tentang
Organisasi Kementerian Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2015 Nomor 8);
3. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2015 tentang
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 16);

C. Maksud dan Tujuan


Surat Edaran ini dimaksudkan sebagai acuan bagi Pejabat Eselon I di
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, perancang,
perencana dan pelaksana dalam menggunakan SNI 1729 untuk
pembangunan bangunan gedung baja struktural. Tujuannya agar mutu
bangunan gedung baja struktural memenuhi persyaratan desain.
D. Ruang Lingkup
Petunjuk teknis penggunaan SNI 1729 tentang spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural memuat contoh-contoh desain yang dimaksudkan
untuk menggambarkan aplikasi SNI 1729.
E. Penutup
Ketentuan lebih rinci mengenai pedoman ini tercantum dalam Lampiran
yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Surat Edaran ini.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 01 Juni 2015

Tembusan disampaikan kepada Yth.:


Sekretaris Jenderal, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

LAMPIRAN
SURAT EDARAN MENTERI PEKERJAAN UMUM
DAN PERUMAHAN RAKYAT
NOMOR : 50/SE/M/2015

PEDOMAN
Bahan Konstruksi Bangunan dan Rekayasa Sipil

Petunjuk teknis penggunaan SNI 1729


Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM


DAN PERUMAHAN RAKYAT

Daftar isi

Daftar isi ................................................................................................................................. i


Prakata ..................................................................................................................................iii
Bab A Ketentuan umum ....................................................................................................... 1
A1.

Ruang lingkup............................................................................................................... 1

A2. Spesifikasi, tata cara dan standar yang diacu ................................................................ 1


A3. Material.......................................................................................................................... 1
Bab B Persyaratan desain ................................................................................................... 2
B1. Ketentuan umum ........................................................................................................... 2
B2. Beban dan kombinasi beban ......................................................................................... 2
B3. Dasar desain ................................................................................................................. 2
B4. Properti komponen struktur............................................................................................ 2
Bab C Desain untuk stabilitas .............................................................................................. 3
C1. Persyaratan stabilitas umum ......................................................................................... 3
C2. Perhitungan kekuatan perlu ........................................................................................... 3
Bab D Desain dari komponen struktur untuk tarik .............................................................. 22
D1. Pembatasan kelangsingan .......................................................................................... 22
D2. Kekuatan tarik ............................................................................................................. 22
D3. Luas neto efektif .......................................................................................................... 22
D4. Komponen struktur tersusun........................................................................................ 22
D5. Komponen struktur tersambung-sendi ......................................................................... 22
D6. Eyebar ......................................................................................................................... 22
Bab E Desain komponen struktur untuk tekan ................................................................... 49
E1. Ketentuan umum ......................................................................................................... 49
E2. Panjang efektif ............................................................................................................. 49
E3. Tekuk lentur komponen struktur tanpa elemen penampang langsing ........................... 49
E4. Tekuk torsi dan tekuk torsi lentur komponen struktur tanpa elemen langsing ............... 50
E5. Komponen struktur tekan siku tunggal ......................................................................... 50
E6. Komponen struktur tersusun .......................................................................................... 50
E7. Komponen struktur dengan elemen langsing ............................................................... 50
Bab F

Desain komponen-komponen struktur untuk lentur ................................................. 89

Pendahuluan........................................................................................................................ 89
F1. Ketentuan umum ......................................................................................................... 89
F2. Komponen struktur kompak simetris ganda profil I dan kanal melentur di sumbu major. 89
F3. Komponen struktur profil I simetris ganda dengan badan kompak dan nonkompak
atau sayap langsing melengkung di sumbu major ................................................................ 91
F4. Komponen struktur profil I lain dengan badan kompak atau nonkompak melentur di
sumbu major ........................................................................................................................ 91
i

F5. Komponen struktur profil I simetris ganda dan simetris tunggal dengan badan langsing
melentur di sumbu major ..................................................................................................... 91
F6. Komponen struktur profil I dan kanal melentur di sumbu minor .................................... 91
F7. Komponen struktur PSB persegi dan persegi panjang serta komponen struktur
berbentuk boks .................................................................................................................... 92
F8. PSB bundar ................................................................................................................. 92
F9. Profil T dan siku ganda yang dibebani dalam bidang simetri ........................................ 92
F10. Siku tunggal ............................................................................................................... 92
F11. Batang tulangan persegi panjang dan bundar .............................................................. 92
F12. Profil-profil tidak simetris ............................................................................................ 93
F13. Proporsi balok dan gelagar ........................................................................................ 93
Bab G Desain komponen struktur untuk geser ................................................................. 148
Pendahuluan...................................................................................................................... 148
G1. Ketentuan umum ......................................................................................................... 148
G2. Komponen struktur dengan badan tidak diperkaku atau badan diperkaku ................. 148
G3. Aksi medan tarik........................................................................................................ 148
G4. Siku tunggal .............................................................................................................. 149
G5. PSB Persegi panjang dan komponen struktur berbentuk boks .................................. 149
G6. PSB bundar............................................................................................................... 149
G7. Geser sumbu lemah pada profil simetris ganda dan tunggal ....................................... 149
G8. Balok dan gelagar dengan bukaan badan ................................................................... 149
Bab H Desain komponen struktur untuk kombinasi gaya-gaya dan torsi .......................... 170
Bab I Desain komponen struktur komposit ....................................................................... 188
I1. Ketentuan umum......................................................................................................... 188
I2. Gaya aksial ................................................................................................................. 188
I3. Lentur ......................................................................................................................... 188
I4. Geser .......................................................................................................................... 189
I5. Kombinasi lentur dan gaya aksial ................................................................................ 189
I6. Transfer beban............................................................................................................ 189
I7. Diafragma komposit dan balok kolektor ...................................................................... 189
I8. Angkur baja................................................................................................................. 190
Bab J Desain sambungan ................................................................................................ 258
Bab K Desain sambungan komponen struktur PSB dan boks .......................................... 278

ii

Prakata

Petunjuk teknis ini memberikan ketentuan tentang aplikasi SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural. Informasi yang disajikan dalam petunjuk teknis ini telah
disiapkan sesuai dengan prinsip-prinsip teknik yang diakui dan hanya merupakan informasi
umum saja. Meskipun diyakini cukup akurat, informasi ini tidak boleh digunakan atau
diandalkan untuk aplikasi tertentu tanpa pemeriksaan secara profesional, kompeten dan
verifikasi keakuratan, kesesuaian, dan penerapannya oleh seorang insinyur berlisensi
profesional, desainer, atau arsitek. Publikasi material yang terkandung di sini tidak
dimaksudkan sebagai representasi atau garansi pada bagian dari SNI 1729 atau dari orang
lain yang tercantum disini, bahwa informasi ini cocok sebagai informasi umum atau khusus
atau bebas dari pelanggaran paten atau hak paten. Siapapun yang memanfaatkan informasi
ini dianggap memenuhi semua kewajiban yang timbul dari penggunaan tersebut. Perhatian
harus dilakukan bila mengandalkan spesifikasi lain dan peraturan yang dikembangkan oleh
badan-badan lain dan disusun sebagai referensi karena material tersebut dapat dimodifikasi
atau diubah dari waktu ke waktu setelah pencetakan edisi ini. Penerbit tidak bertanggung
jawab atas material tersebut selain untuk merujuk dan menggabungkan sebagai referensi
pada saat publikasi awal edisi ini.
Petunjuk Teknis ini mengikuti prosedur dari Design Examples Version 14.1, American
Institute of Steel Construction dan merupakan adopsi modifikasi sehubungan digunakannya
data profil baja Indonesia.
Petunjuk teknis ini telah dibahas dan disetujui oleh Panitia Teknis Bahan Konstruksi
Bangunan dan Rekayasa Sipil, Sub Panitia Teknis Bahan, Sains, Struktur dan Konstruksi
Bangunan pada tanggal 10 Desember 2013 di Bandung dan telah disesuaikan dengan
format penulisan PSN 08.

iii

Bab A Ketentuan umum

A1.

Ruang lingkup

Petunjuk teknis ini berisi contoh-contoh desain ini dimaksudkan untuk menggambarkan
aplikasi SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural dalam aplikasi seismik
rendah. Untuk informasi pada aplikasi desain yang membutuhkan pendetailan seismik, lihat
AISC Seismic Design Manual.
A2. Spesifikasi, tata cara dan standar yang diacu
Pasal A2 mencakup daftar spesifikasi, tata cara dan standar terdetail yang diacu di seluruh
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural.
A3. Material
Pasal A3 meliputi daftar material baja yang disetujui untuk digunakan dalam SNI 1729,
Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural. Standar ASTM lengkap untuk material
baja yang paling umum digunakan dapat ditemukan di Selected ASTM Standards for
Structural Steel Fabrication (ASTM, 2011).
A4. Gambar desain struktural dan spesifikasi
Pasal A4 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural mensyaratkan bahwa
gambar desain struktural dan spesifikasi memenuhi persyaratan AISC Code of Standard
Practice for Steel Buildings and Bridges (AISC, 2010b).
Referensi Bab A
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural.
AISC (2010b), Code of Standard Practice for Steel Buildings and Bridges, American Institute
for Steel Construction, Chicago, IL.
AISC (2011), Steel Construction Manual, 14th Ed., American Institute for Steel Construction,
Chicago, IL.
ASTM (2011), Selected ASTM Standards for Structural Steel Fabrication, ASTM
International, West Conshohocken, PA.

1 dari 283

Bab B Persyaratan desain

B1. Ketentuan umum


B2. Beban dan kombinasi beban
Dengan tidak adanya peraturan bangunan gedung yang berlaku, kombinasi standar beban
yang akan digunakan dengan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
ini adalah yang berasal dari SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan
gedung dan struktur lain.
B3. Dasar desain
Bab B SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural menjelaskan dasar dari
desain, baik untuk Desain Faktor Beban dan Ketahanan (DFBK) maupun Desain Kekuatan
Izin (DKI).
Pasal ini membahas tiga tipe dasar dari sambungan: sambungan sederhana, sambungan
momen Tertahan Penuh (TP), dan sambungan momen Tertahan Sebagian (TS).
Informasi pada aplikasi dari ketentuan kemampuan layan dan genangan air dapat ditemukan
masing-masing dalam SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Lampiran 2, dan penjelasan yang terkait. Contoh-contoh desain dan informasi lain yang
berguna mengenai topik ini diberikan dalam AISC Design Guide 3, Serviceability Design
Considerations for Steel Buildings, Edisi ke dua (West et al., 2003).
Informasi pada aplikasi dari ketentuan desain kebakaran dapat ditemukan pada SNI 1729,
Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Lampiran 4 dan penjelasan yang terkait.
Contoh-contoh desain dan informasi lain yang berguna mengenai topik ini diberikan dalam
AISC Design Guide 19, Fire Resistance of Structural Steel Framing (Ruddy et al., 2003).
B4. Properti komponen struktur
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Tabel B4.1a dan B4.1b
memberikan daftar lengkap pembatasan rasio lebar-terhadap-tebal untuk semua komponen
struktur tekan dan lentur.
Referensi Bab B
SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan struktur lain.
West, M., Fisher, J. and Griffis, L.G. (2003), Serviceability Design Considerations for Steel
Buildings, Design Guide 3, 2nd Ed., AISC, Chicago, IL.
Ruddy, J.L., Marlo, J.P., Ioannides, S.A. and Alfawakhiri, F. (2003), Fire Resistance of
Structural Steel Framing, Design Guide 19, AISC, Chicago, IL.

2 dari 283

Bab C Desain untuk stabilitas

C1. Persyaratan stabilitas umum


SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural mensyaratkan bahwa
perancang untuk menghitung stabilitas dari sistem struktural secara keseluruhan, dan
stabilitas elemen-elemen individu. Dengan demikian, analisis lateral yang digunakan untuk
menilai stabilitas harus mencakup pertimbangan dari efek kombinasi beban gravitasi dan
lateral, serta inelastisitas komponen struktur, keluar-dari-ketegak lurusan, keluar-darikelurusan dan efek orde kedua yang dihasilkan P dan P . Efek dari "kolom yang tidak
menjamin stabilitas struktur" juga harus diperhatikan, seperti digambarkan dalam contoh
dalam bab ini.
Efek P dan P dijelaskan dalam penjelasan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural Gambar C-C2.1. Metode untuk menangani stabilitas, mencakup efek
P dan P , tersedia dalam SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Pasal C2 dan Lampiran 7.
C2. Perhitungan kekuatan perlu
Perhitungan kekuatan perlu diilustrasikan pada contoh dalam bab ini.

3 dari 283

CONTOH C.1A Desain rangka penahan momen dengan metode analisis langsung
Tentukan kekuatan perlu dan faktor panjang efektif kolom-kolom pada rangka kaku seperti
gambar di bawah ini untuk kombinasi pembebanan gravitasi maksimum, menggunakan
DFBK. Gunakan metode analisis langsung. Seluruh komponen struktur terbuat dari material
baja Fy = 250 MPa.
Kolom-kolom tidak terbreis antara tumpuan dan atap pada sumbu x dan y serta diasumsikan
memiliki tumpuan sendi.

Solusi:
wD = 4 kN/m

wL = 12 kN/m

Lspan = 8 m
Fy = 250 MPa
WF 300x300x10x15 memiliki

Ag = 119,8 cm2

Balok-balok pada bentang A-B, C-D, dan D-E memiliki ujung sendi dan tidak berkontribusi
terhadap stabilitas lateral portal. Pengaruh P pada balok-balok tersebut tidak
diperhitungkan dan direncanakan memiliki K = 1,0.
Rangka penahan momen antara grid B dan C adalah komponen pendukung stabilitas lateral
sehingga harus direncanakan berdasarkan Pasal C SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural. Walaupun kolom-kolom pada grid A, D, dan E tidak berkontribusi
terhadap stabilitas lateral, gaya-gaya stabilitas kolom-kolom tersebut harus diperhitungkan
dalam analisis. Untuk analisis, seluruh rangka dapat dimodelkan seperti gambar di bawah
ini. Beban-beban stabilitas kolom yang tidak menjamin stabilitas konstruksi (leaning
columns) digabung pada satu kolom.
Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kombinasi pembebanan gravitasi maksimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2wD + 1,6wL = 24

Metode DKI:

wa = wD + wL = 16

kN
m

kN
m

4 dari 283

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal C2.1,
untuk DFBK analisis orde kedua dan pemeriksaan kekuatan dilakukan dengan kombinasi
pembebanan DFBK.
Pembebanan Gravitasi untuk Analisis Struktur Rangka
Beban gravitasi seragam untuk analisis orde kedua pada balok B-C adalah:

kN
m

Metode DFBK:

wu = 24

Metode DKI:

wa = 1,6wa = 25,6

kN
m

Beban-beban gravitasi terpusat untuk analisis orde kedua kolom di grid B dan C yang
diperoleh dari balok-balok di sebelahnya adalah:
Metode DFBK:

Pu =

Metode DKI:

Pa =

Lspan
2
Lspan
2

wu = 96 kN

wa = 102,4 kN

Beban-beban gravitasi terpusat pada kolom yang tidak menjamin stabilitas konstruksi palsu
Pembebanan pada kolom tersebut memperhitungkan seluruh beban gravitasi yang juga
ditahan oleh Rangka penahan momen namun secara tidak langsung pada rangka adalah:
Metode DFBK:

PuL = 2 Lspan wu = 384 kN

Metode DKI:

PaL = 2 Lspan wa = 409,6 kN

Pembebanan Notional untuk Analisis Struktur Portal


Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal C2.2,
ketidakvertikalan kolom harus diperhitungkan secara eksplisit pada pemodelan atau dengan
mengaplikasikan beban notional. Pada contoh ini dipergunakan beban notional.
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan C2.1,
besar beban notional tersebut adalah:
Ni = 0,002

Yi

dengan

= 1,0 (DFBK); = 1,6 (DKI)


Ni = beban notional yang digunakan pada level i, kN
Yi = beban gravitasi yang digunakan pada level i dari kombinasi beban DFBK atau kombinasi
beban DKI, yang sesuai kN

5 dari 283

Metode DFBK:

LRFD 1,0
Yi.LRFD = 4Lspan wu = 768 kN
Ni.LRFD = 0,002 LRFD Yi.LRFD = 1,536 kN

Ringkasan beban-beban untuk analisis portal

Metode DKI:

ASD 1,6
Yi.ASD = 4Lspan wa = 512 kN
Ni.ASD = 0,002 ASD Yi.ASD = 1,638 kN

Ringkasan beban-beban untuk analisis portal

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal C2.3,
analisis dilakukan dengan mereduksi kekakuan nominal menjadi sebesar 80% untuk
memperhitungkan pengaruh inelastisitas. Asumsikan (dengan verifikasi) Pr/Py tidak lebih
dari pada 0,5, sehingga kekakuan tidak perlu direduksi lebih besar.
6 dari 283

50% beban gravitasi dipikul oleh kolom-kolom pada rangka penahan momen. Karena beban
gravitasi yang ditahan oleh rangka penahan momen melebihi sepertiga beban gravitasi total
yang ditahan struktur, berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Pasal C2.1, pengaruh P pada P harus diperhitungkan dalam analisis
struktur. Jika program yang digunakan tidak menghitung pengaruh P , perlu dilakukan
penambahan titik pada kolom di antara tumpuan dan balok.
Menggunakan program analisis struktur yang memperhitungkan P dan P , diperoleh
hasil sebagai berikut:
Metode DFBK:
Hasil analisis orde pertama:

1st = 2,79 mm

Hasil analisis orde kedua:

2nd = 3,62 mm

2nd
= 1,297
1st

Periksa apakah asumsi

Pr/Py 0,5 terpenuhi, b = 1,0

dengan
Pr = kekuatan tekan aksial perlu menggunakan kombinasi beban DFBK atau DKI, kN
Py = kekuatan leleh aksial (= Fy Ag), kN
7 dari 283

Py = Fy Ag = 2,995 x 103 kN
Pr = 72,6 kN

LRFD Pr
= 0,024
Py

<

0,5

Asumsi terpenuhi, sehingga b = 1,0 dapat digunakan


Metode DKI:
Hasil analisis orde pertama:

1st 2,975 mm

Hasil analisis orde kedua:

2nd 3,943 mm

2nd
1,325
1st

Periksa apakah asumsi Pr/Py 0,5 terpenuhi, b = 1,0


Py = Fy Ag = 2,995 103 kN
Pr = 72,6 kN
8 dari 283

ASDPr
0,039
Py

< 0,5

Asumsi terpenuhi, sehingga b = 1,0 dapat digunakan


Walaupun faktor perbesaran goyangan orde kedua sekitar 1.3, perubahan momen lentur
relatif kecil karena momen bergoyang hanya diakibatkan oleh beban notional yang bernilai
kecil. Untuk kombinasi-kombinasi beban dengan pembebanan gravitasi dan lateral yang
signifikan, peningkatan momen lentur akan lebih besar.
Verifikasi kekuatan kolom menggunakan gaya-gaya dalam orde kedua, dengan panjang
efektif sebagai berikut (perhitungan tidak ditampilkan)
Kolom:
Gunakan

KLx = 6 m

KLy = 6 m

9 dari 283

CONTOH C.1B Desain rangka penahan momen dengan metode panjang efektif
Ulangi Contoh C.1A dengan metode panjang efektif.
Tentukan kekuatan perlu dan faktor panjang efektif kolom-kolom pada rangka kaku seperti
gambar di bawah ini untuk kombinasi pembebanan gravitasi maksimum, menggunakan
DFBK. Gunakan metode panjang efektif. Seluruh komponen struktur terbuat dari baja Fy =
250 MPa
.
Kolom-kolom tidak terbreis antara tumpuan dan atap pada sumbu x dan y serta diasumsikan
memiliki tumpuan sendi.

Solusi:
wD = 4

kN
m

wL = 12

kN
m

Lspan = 8 m

Lcol = 6 m

Fy = 250 MPa

= 200 000 MPa

WF 300x300x10x15 memiliki

Ag = 119,8 cm2

Ix = 20 400 cm4

Balok-balok pada bentang A-B, C-D, dan D-E memiliki ujung sendi dan tidak berkontribusi
terhadap stabilitas lateral portal. Pengaruh P pada balok-balok tersebut tidak
diperhitungkan dan direncanakan memiliki K = 1,0.
Rangka penahan momen antara grid B dan C adalah komponen pendukung stabilitas lateral
sehingga harus direncanakan berdasarkan Pasal C SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural. Walaupun kolom-kolom pada grid A, D, dan E tidak berkontribusi
terhadap stabilitas lateral, gaya-gaya stabilitas kolom-kolom tersebut harus diperhitungkan
dalam analisis. Untuk analisis, seluruh rangka dapat dimodelkan seperti gambar di bawah
ini. beban-beban stabilitas kolom yang tidak menjamin stabilitas konstruksi (leaning column)
digabung pada satu kolom.

10 dari 283

Periksa batasan-batasan penggunaan metode panjang efektif berdasarkan Lampiran 7,


Pasal 7.2.1:
(1) Struktur menahan beban-beban gravitasi melalui kolom-kolom vertikal.
(2) Rasio simpangan maksimum orde kedua terhadap simpangan maksimum orde pertama
diasumsikan tidak lebih dari pada 1,5, dan perlu dilakukan verifikasi.
Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kombinasi pembebanan gravitasi maksimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 24

Metode DKI:

wa = wD + wL = 16

kN
m

kN
m

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Lampiran 7,
Pasal 7.2.1, analisis sesuai dengan SNI 1729 Pasal C2.1, dengan pengecualian faktor
reduksi kekuatan yang disyaratkan pada Pasal C2.3.
Pembebanan Gravitasi untuk Analisis Struktur Portal.
Beban gravitasi seragam untuk analisis orde kedua pada balok B-C adalah:

kN
m

Metode DFBK:

wu = 24

Metode DKI:

wa' =1,6 wa = 25,6

kN
m

Beban-beban gravitasi terpusat untuk analisis orde kedua kolom di grid B dan C yang
diperoleh dari balok-balok di sebelahnya adalah:
Metode DFBK: Pu =

Metode DKI:

Pa =

Lspan
2
Lspan
2

wu = 96 kN

wa' = 102,4 kN

Beban-beban gravitasi terpusat pada kolom yang tidak menjamin stabilitas konstruksi palsu.
Pembebanan pada kolom tersebut memperhitungkan seluruh beban gravitasi yang juga
ditahan oleh rangka penahan momen namun secara tidak langsung pada rangka adalah:
Metode DFBK:

PuL = 2 Lspan wu = 384 kN

Metode DKI:

PaL = 2 Lspan wa' = 409,6 kN

11 dari 283

Pembebanan Notional untuk Analisis Struktur Rangka


Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural Lampiran 7 Pasal 7.2.2,
ketidakvertikalan kolom harus diperhitungkan secara eksplisit pada pemodelan atau dengan
mengaplikasikan beban notional sesuai Pasal C2.2b.
Berdasarkan SNI 1729 Persamaan C2.1, beban notional tersebut adalah:
Metode DFBK:

LRFD = 1,0
Yi.LRFD = 4Lspan wu = 768 kN
Ni.LRFD = 0,002 LRFD Yi.LRFD = 1,536 kN
Ringkasan beban-beban untuk analisis rangka

Metode DKI:

ASD = 1,6
Yi.ASD = 4Lspan wa = 512 kN
Ni.ASD = 0,002 ASD Yi.ASD = 1,638 kN

12 dari 283

Ringkasan beban-beban untuk analisis rangka

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural Lampiran 7 Pasal 7.2.2,
analisis dilakukan dengan kekakuan nominal penuh.
50% beban gravitasi dipikul oleh kolom-kolom pada rangka penahan momen. Karena beban
gravitasi yang ditahan oleh rangka penahan momen melebihi sepertiga beban gravitasi total
yang ditahan struktur, berdasarkan SNI 1729 Pasal C2.1, pengaruh P pada P harus
diperhitungkan dalam analisis struktur. Jika program yang digunakan tidak menghitung
pengaruh P , perlu dilakukan penambahan titik pada kolom di antara tumpuan dan balok.
Menggunakan program analisis struktur yang memperhitungkan P dan P , diperoleh
hasil sebagai berikut:
Metode DFBK:
Hasil analisis orde pertama:
1st.LRFD = 2,24 mm

Hasil analisis orde kedua:


2nd.LRFD = 2,76 mm
13 dari 283

2nd.LRFD
=1,232
1st.LRFD

Untuk rangka penahan momen:

Pr1.LRFD = 190,8 kN

Metode DKI:
Hasil analisis orde pertama:
1st.ASD = 2,39 mm

Hasil analisis orde kedua: (sebelum dibagi 1,6)


2nd.ASD = 2,99 mm

2nd.ASD
=1,251
1st.ASD

14 dari 283

Pr2.LRFD = 193,2 kN

Untuk rangka penahan momen: Pr1.ASD =

203,6 kN
=127,25 = 127,25 kN
1,6

Pr2.ASD =

206,0 kN
=128,75 = 128.75 kN
1,6

Rasio simpangan maksimum orde kedua terhadap simpangan maksimum orde pertama
tidak lebih dari pada 1,5; sehingga metode panjang efektif dapat diterapkan.
Walaupun faktor perbesaran goyangan orde kedua sekitar 1,25, perubahan momen lentur
relatif kecil karena momen bergoyang hanya diakibatkan oleh beban notional yang bernilai
kecil. Untuk kombinasi-kombinasi beban dengan pembebanan gravitasi dan lateral yang
signifikan, peningkatan momen lentur akan lebih besar.
Hitunglah faktor panjang efektif pada bidang, Kx, menggunakan story stiffness method dan
Persamaan C-A-7-5 yang terdapat pada Penjelasan Lampiran 7, Pasal 7.2.
Gunakan Kx = K2

2 E I H
2 E I H
K x = K2 =

L2 1,7 H L
0,85 + 0,15RL Pr L2 H L
r

Hitunglah beban total yang dipikul seluruh kolom,

Metode DFBK:

wu 4Lspan 768 kN

Metode DKI:

wa 4Lspan 512 kN

r.LRFD

r.ASD

Hitunglah rasio beban pada kolom yang tidak menjamin stabilitas konstruksi terhadap beban
total, RL
Metode DFBK:

r.moment_frame.LRFD

Pr 1.LRFD + Pr 2.LRFD 384 kN

15 dari 283

RL.LRFD

Pr.moment_frame.LRFD

r.LRFD

= 0,5

r.LRFD

Metode DKI:

r.moment_frame.ASD

RL.ASD

r.ASD

Pr 1.ASD + Pr 2.ASD 256 kN

Pr.moment_frame.ASD

= 0,5

r.ASD

Hitunglah beban tekuk Euler satu kolom:

2EI x
L2col

11185,552 kN

Hitunglah rasio simpangan menggunakan hasil analisis orde pertama dengan beban
notional.
Metode DFBK:

1st.LRFD
mm
0,000373
Lcol
mm

Metode DKI:

1st.ASD
mm
0,000398
Lcol
mm

Untuk kolom pada grid C:


Metode DFBK:
PrC.LRFD = 193,2 kN

K x.LRFD =
>

HC.LRFD = 14.2 kN

r.LRFD

0,85 + 0,15RL.LRFD PrC.LRFD

2 E I x 1st.LRFD
2

3,418
Lcol Ni.LRFDLcol

2 E Ix

1st.LRFD

0,416
1,7HC.LRFDLcol

2
col

Metode DKI:
PrC.ASD = 206,0 kN

K x.ASD =
>

HC.ASD = 15,2 kN

1,6 Pr.ASD

0,85 + 0,15RL.ASD PrC.ASD

2 E I x 1st.ASD
2

3,419
Lcol Ni.ASDLcol

2 E Ix
L2col

1st.ASD

0,415
1,7HC.ASDLcol

Verifikasi kekuatan kolom menggunakan gaya-gaya dalam orde kedua, dengan panjang
efektif sebagai berikut (perhitungan tidak ditampilkan).
16 dari 283

Kolom-kolom:
Metode DFBK:

Metode DKI:

Kx.LRFD = 3,418

Lx = Lcol

Kx.LRFD Lx = 20,509 m

Ky.LRFD = 1,0

Ly = Lcol

Ky.LRFD Ly = 6 m

Kx.ASD = 3,419

Lx = Lcol

Kx.ASD Lx = 20,516 m

Ky.ASD = 1,0

Ly = Lcol

Ky.ASD Ly = 6 m

17 dari 283

CONTOH C.1C Desain rangka penahan momen dengan metode orde pertama
Ulangi Contoh C.1A menggunakan metode analisis orde pertama.
Tentukan kuat perlu dan faktor panjang efektif kolom-kolom pada rangka kaku seperti
gambar di bawah ini untuk kombinasi pembebanan gravitasi maksimum, menggunakan
DFBK. Gunakan metode analisis orde pertama. Seluruh komponen struktur terbuat dari baja
dengan Fy = 250 MPa.
Kolom-kolom tidak terbreis antara tumpuan dan atap pada sumbu x dan y serta diasumsikan
memiliki tumpuan sendi.

Solusi:
wD = 4

kN
m

wL = 12

kN
m

Lspan = 8 m

Lcol = 6 m

Fy = 250 MPa

E = 200 000 MPa

WF300x300x10x15 memiliki

Ag = 119,8 cm2

Ix = 20 400 cm4

Balok-balok pada bentang A-B, C-D, dan D-E memiliki ujung sendi dan tidak berkontribusi
terhadap stabilitas lateral portal. Pengaruh P pada balok-balok tersebut tidak
diperhitungkan dan direncanakan memiliki K = 1,0.
Rangka penahan momen antara grid B dan C adalah komponen pendukung stabilitas lateral
sehingga harus direncanakan berdasarkan Lampiran 7 SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural. Walaupun kolom-kolom pada grid A, D, dan E tidak
berkontribusi terhadap stabilitas lateral, gaya-gaya stabilitas kolom-kolom tersebut harus
diperhitungkan dalam analisis. Untuk analisis, seluruh rangka dapat dimodelkan seperti
gambar di bawah ini. Beban-beban stabilitas 'leaning column' digabung pada satu kolom.
Periksa batasan-batasan penggunaan metode panjang efektif berdasarkan Lampiran 7,
Pasal 7.3.1 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural:
(1) Struktur menahan beban-beban gravitasi melalui kolom-kolom vertikal.
(2) Rasio simpangan maksimum orde kedua terhadap simpangan maksimum orde pertama
diasumsikan tidak lebih dari pada 1,5, dan perlu dilakukan verifikasi.
(3) Kekuatan aksial perlu komponen-komponen rangka penahan momen diasumsikan tidak
melebihi 50% kekuatan leleh aksial, dan perlu dilakukan verifikasi.
18 dari 283

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kombinasi pembebanan gravitasi maksimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2wD + 1,6wL = 24

Metode DKI:

wa = wD + wL = 16

kN
m

kN
m

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Lampiran 7,
Pasal 7.3.2, kekuatan perlu ditentukan dari analisis struktur orde pertama dengan bebanbeban notional serta memperhitungkan faktor perbesaran B1 sebagaimana dijelaskan dalam
Lampiran 8.
Pembebanan Gravitasi untuk Analisis Struktur Rangka Penahan Momen.
Beban gravitasi seragam untuk analisis orde pertama pada balok B-C adalah:
Metode DFBK:

wu = 24

kN
m

Metode DKI:

wa = 16

kN
m

Beban-beban gravitasi terpusat untuk analisis orde kedua kolom di grid B dan C yang
diperoleh dari balok-balok di sebelahnya adalah:
Metode DFBK:

Pu =

Metode DKI:

Pa =

Lspan
2
Lspan
2

wu = 96 kN

wa = 64 kN

Pembebanan Notional untuk Analisis Struktur Rangka Penahan Momen.


Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Lampiran 7 Pasal
7.3.2, ketidakvertikalan kolom harus diperhitungkan secara eksplisit pada pemodelan atau
dengan mengaplikasikan beban notional sesuai Pasal C2.2b.
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan A-72, beban notional tersebut adalah:
Metode DFBK:

LRFD = 1,0
Pembebanan Notional untuk Analisis Struktur Rangka Penahan Momen
Yi.LRFD = 4Lspan wu = 768 kN
= 0,0 mm (tidak ada simpangan akibat kombinasi beban gravitasi)
Lcol = 6 m
19 dari 283


N i.LRFD = 0,021 LRFD
Lcol

Y i.LRFD = 0 kN

>

0,0042Y i.LRFD = 3,226 kN

gunakan Ni.LRFD = 0,0042 Yi.LRFD = 3,226 kN


Ringkasan beban-beban untuk analisis Rangka Penahan Momen
Metode DKI:

ASD = 1,6
Yi.ASD = 4Lspan wa = 512 kN
= 0,0 mm (tidak ada simpangan akibat kombinasi beban gravitasi)
Lcol = 6 m


N i.ASD = 0,021 ASD
Lcol

Y i.ASD = 0

> 0,042Y i.ASD = 2,15 kN

gunakan Ni.ASD = 0,0042 Yi.ASD = 2,15 kN


Ringkasan beban-beban untuk analisis rangka penahan momen
Berdasarkan SNI 1729 Lampiran 7, Pasal 7.2.2, analisis dilakukan dengan kekakuan
nominal penuh (tidak direduksi).
Menggunakan program analisis struktur orde pertama, diperoleh hasil sebagai berikut:
Metode DFBK:
1st.LRFD = 4,71 mm
Metode DKI:
1st.ASD = 3,14 mm
Periksa asumsi rasio simpangan orde kedua terhadap simpangan orde pertama tidak
melebihi 1,5. Faktor B2 dapat digunakan sebagai kondisi batas. Hitung faktor B2 sesuai
Pasal 8.2.2 Lampiran 8 menggunakan hasil analisis orde pertama.
Metode DFBK:
Pmf.LRFD = Pleft.LRFD + Pright.LRFD = 384 kN
Pstory.LRFD = wu (4 Lspan) = 768 kN

P
R M.LRFD =1-0,15 mf.LRFD
P
story.LRFD

= 0,925

(SNI 1729 Persamaan A-8-8)

H.LRFD = 1st.LRFD = 4,71 mm


20 dari 283

HLRFD = Ni.LRFD = 3,226 kN


L = Lcol = 6 m

H
L
Pe.story.LRFD = R M.LRFD LRFD = 3800,866 kN
H.LRFD

(SNI 1729 Persamaan A-8-7)

LRFD = 1
B2.LRFD =

1
=1,253
LRFD Pstory.LRFD
1Pe.story.LRFD

(SNI 1729 Persamaan A-8-6)

21 dari 283

Bab D Desain dari komponen struktur untuk tarik

D1. Pembatasan kelangsingan


Pasal D1 tidak menetapkan batas kelangsingan untuk komponen struktur tarik, tetapi
menyarankan pembatasan L/r untuk maksimum dari 300. Ini bukan suatu persyaratan
mutlak. Batang dan gantungan secara khusus dikecualikan dari rekomendasi ini.
D2. Kekuatan tarik
Kekuatan leleh tarik dan kekuatan runtuh tarik harus dipertimbangkan untuk desain dari
komponen struktur tarik. Hal ini tidak biasa untuk kekuatan runtuh tarik untuk menentukan
desain dari suatu komponen struktur tarik, terutama untuk komponen struktur kecil dengan
lubang-lubang atau profil berat dengan beberapa baris dari lubang.
D3. Luas neto efektif
Luas bruto, Ag, adalah luas penampang melintang komponen struktur.
Pada perhitungan luas neto, An, SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Pasal B4.3 mensyaratkan bahwa tambahan 1/16 in. akan ditambahkan pada
diameter lubang baut.
Perhitungan luas efektif untuk deretan lubang-lubang disajikan dalam Contoh D.9.
Kecuali semua elemen-elemen penampang melintang disambungkan, Ae = AnU, di mana U
adalah suatu faktor reduksi untuk menghitung shear lag.
Nilai-nilai yang sesuai U dapat diperoleh dari Tabel D3.1 SNI 1729 Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural.
D4. Komponen struktur tersusun
Pembatasan untuk sambungan-sambungan komponen struktur tersusun dibahas dalam
Pasal D4 SNI 1729 Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural.
D5. Komponen struktur tersambung-sendi
Contoh komponen struktur tersambung-sendi diberikan dalam Contoh D.7.
D6. Eyebar
Contoh eyebar diberikan dalam Contoh D.8. Kekuatan eyebar memenuhi persyaratan
dimensional SNI 1729 Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D6 diatur
oleh leleh tarik dari body.

22 dari 283

CONTOH D.1 Batang tarik dengan profil WF


Profil WF 200x100x5,5x8 digunakan untuk menahan gaya tarik sebesar 135 kN akibat beban
mati dan 400 kN akibat beban hidup. Panjang batang tarik 6,5 m. Periksa kekuatan batang
tarik tersebut berdasarkan DFBK, jika pada ujung batang terdapat sambungan baut seperti
tergambar.
Periksa apakah profil tersebut memenuhi persyaratan kelangsingan batang tarik. Kekuatan
sambungan dianggap tidak menentukan.

Solusi:
PD = 90 kN

PL = 270 kN

L = 6,5 m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, gaya tarik desain minimum:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 540 kN

Metode DKI:

Pu = PD + PL = 360 kN

Properti material baja:


Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Besaran-besaran penampang WF 200x100x5,5x8:


Ag = 2716 mm2
bf = 100 mm
tf = 8 mm
d = 200 mm
ry = 22,2 mm
T 100x100x5,5x8

ybar = 28,3 mm
23 dari 283

Leleh tarik
Pn.y = Ag Fy = 679 kN
Metode DFBK:

ty = 0,9

ty Pn.y = 611,1 kN > Pu = 540 kN


Pu
= 0,884
ty Pn.y

Metode DKI:

Pn.y

ty = 1,67

ty

= 406,587 kN . > . Pa = 360 kN

ty Pa
Pn.y

= 0,885

Putus tarik
Hitung faktor shear lag, U, sebagai nilai terbesar berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural Pasal D3, Tabel D3.1 kasus 2 dan kasus 7.
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D3, untuk
penampang terbuka, U tidak perlu lebih kecil daripada rasio luas utuh elemen-elemen
tersambung dengan luas utuh seluruh penampang.
U1 =

2 bf tf
= 0,589
Ag

Kasus 2: Periksa sebagai sepasang profil T dengan:


xbar = ybar
U2 = 1 -

= 240 mm

xbar
= 0,882

Kasus 7:
bf = 100 mm <

2
d = 133,333 mm
3

U3 = 0,85
Gunakan U = max(U1 , U2 , U3) = 0,882
Hitung An menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
B4.3.
dh = 16 mm + 1,6 mm = 17,6 mm
24 dari 283

An = Ag 4 (dh + 1,6 mm) tf = 2101,6 mm2


Hitung Ae menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
D3.
Ae = An U = 1853,786 mm2

Ae
= 0,683
Ag
Kekuatan putus tarik,
Pn.r = Fu Ae = 760,052 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan putus tarik desain:
Metode DFBK:

tr = 0,75

tr Pn.r = 570,039 kN

>

Pu = 540 kN

Pu
= 0,947
tr Pn.r
Metode DKI:

tr = 2

Pn.r
= 380,026 kN
tr

>

Pa = 360 kN

tr Pa
= 0,947
Pn.r
Periksa syarat kelangsingan batang tarik

L
= 292,793
ry

<

300

berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung

baja struktural Pasal D1 (o.k.)


Kekuatan tarik profil tersebut ditentukan oleh kekuatan putus tarik di bagian sambungan.
Lihat Bab J untuk pemeriksaan kekuatan sambungan.

25 dari 283

CONTOH D.2 Batang tarik profil siku


Profil siku 100x100x13 dengan material baja Fy = 250 MPa digunakan untuk menahan gaya
tarik sebesar 90 kN akibat beban mati dan 270 kN akibat beban hidup. Periksa kekuatan
batang tarik tersebut berdasarkan DFBK, jika pada ujung batang terdapat sambungan baut
berdiameter 20 mm seperti tergambar.
Hitung juga panjang profil maksimum agar memenuhi persyaratan kelangsingan batang tarik.
kekuatan sambungan dianggap tidak menentukan.

Solusi:
PD = 90 kN

PL = 270 kN

Properti material baja:


Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Properti penampang L100x100x13:


Ag = 2431 mm2

t = 13 mm

rz = 19,4 mm
ybar = 29,4 mm

xbar = 29,4 mm

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan tarik perlu:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 540 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 360 kN

Leleh tarik
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan tarik leleh:
Pn.y = Ag Fy = 607,75 kN
Metode DFBK:

26 dari 283

ty = 0,9

ty Pn.y = 546,975 kN >

Pu = 540 kN

Pu
= 0,987
ty Pn.y
Metode DKI:

Pn.y

ty = 1,67

ty

= 363,922 kN

ty Pa
Pn.y

>

Pa = 360 kN

= 0,989

Putus tarik
Hitung U sebagai nilai terbesar berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Pasal D3, Tabel D3.1 kasus 2 dan kasus 8.
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D3, untuk
penampang terbuka, U tidak perlu lebih kecil daripada rasio luas utuh elemen-elemen
tersambung dengan luas utuh seluruh penampang.
U1 = 0,500
Kasus 2:
xbar = 29,4 mm

= 240 mm

x
U2 = 1 - bar = 0,877

Kasus 8, dengan 4 atau lebih alat penyambung per garis dalam arah pembebanan:
U3 = 0,800
Gunakan U = max(U1 , U2 , U3) = 0,877
Hitung An menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural Pasal B4.3.
dh =

13
mm
16

An = Ag (dh + 1,6 mm) t = 2399,638 mm2


Hitung Ae menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural Pasal D3.
Ae = An U = 2105,682 mm2
Kekuatan putus tarik:
Pn.r = Fu Ae = 863,33 kN

27 dari 283

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan putus tarik desain:
Metode DFBK:

tr = 0,75

tr Pn.r = 647,497 kN > Pu = 540 kN


Pu
= 0,834
tr Pn.r

Metode DKI:

tr = 2

Pn.r
= 431,665 kN
tr

>

Pa = 360 kN

tr Pa
= 0,834
Pn.r
Panjang batang maksimum, Lmax
Menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D1:
Lmax = 300 rz = 5820 mm
CATATAN

Batas L/r merupakan rekomendasi, bukan persyaratan.

Lihat Bab J untuk pemeriksaan kekuatan sambungan.

28 dari 283

CONTOH D.3 Batang tarik profil T


Profil T 200x100x8x12 dengan material baja Fy = 250 MPa digunakan untuk menahan gaya
tarik sebesar 180 kN akibat beban mati dan 540 kN akibat beban hidup. Panjang batang tarik
9 m. Periksa kekuatan batang tarik tersebut berdasarkan DFBK, jika pada ujung batang
terdapat sambungan las sepanjang 300 mm seperti tergambar.
Periksa apakah profil tersebut memenuhi persyaratan kelangsingan batang tarik. Kekuatan
sambungan dianggap tidak menentukan.

Solusi:
PD = 110 kN

PL = 330 kN

L=6m

Properti material baja:


Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Properti penampang T 200x100x8x12:


Ag = 3177 mm2
bf = 200 mm
tf = 12 mm
rx = 24,1 mm
ybar = 17,3 mm
Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan tarik perlu:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 660 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 440 kN

Leleh tarik
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan leleh tarik:
Pn.y = Ag Fy = 794,25 kN
29 dari 283

Metode DFBK:

ty Pn.y = 714,825 kN

ty = 0,9

>

Pu = 660 kN

>

Pa = 440 kN

Pu
= 0,923
ty Pn.y
Metode DKI:

ty = 1,67

Pn.y
ty

= 475,599 kN

ty Pa
Pn.y

= 0,925

Putus tarik
Hitung U sebagai nilai terbesar berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Pasal D3, Tabel D3.1 kasus 2.
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D3, untuk
penampang terbuka, U tidak perlu lebih kecil daripada rasio luas utuh elemen-elemen
tersambung dengan luas utuh seluruh penampang.
U1 =

bf tf
= 0,755
Ag

Kasus 2:
xbar = ybar
U2 = 1 -

= 300 mm

xbar
= 0,942

Gunakan U = max(U1 , U2) = 0,942


Hitung An menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
B4.3.
An = Ag = 3177 mm2
Hitung Ae menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
D3.
Ae = An U = 2993,793 mm2
Kekuatan putus tarik:
30 dari 283

Pn.r = Fu Ae = 1227,455 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan putus tarik desain:
Metode DFBK:

tr = 0,75

tr Pn.r = 920,591 kN

>

Pu = 660 kN

Pu
= 0,717
tr Pn.r
Metode DKI:

Pn.r
613,728 kN
tr

tr = 2

>

Pa = 440 kN

tr Pa
0,717
Pn.r
Pemeriksaan batas kelangsingan

L
= 248,963
rx

<

300

berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung

baja struktural Pasal D1 (o.k.)


Lihat Bab J untuk pemeriksaan kekuatan sambungan.

31 dari 283

CONTOH D.4 Batang tarik profil tabung persegi panjang


Profil tabung persegi panjang 180x100x10 dengan material baja Fy = 250 MPa digunakan
untuk menahan gaya tarik sebesar 150 kN akibat beban mati dan 450 kN akibat beban
hidup. Panjang batang tarik 7,5 m. Periksa kekuatan batang tarik tersebut berdasarkan
DFBK, jika pada ujung batang terdapat sambungan las sepanjang 300 mm pada pelat buhul
dengan tebal 10 mm.
Periksa apakah profil tersebut memenuhi persyaratan kelangsingan batang tarik. Kekuatan
sambungan dan pelat buhul dianggap tidak menentukan.

Solusi:
PD = 150 kN

PL = 450 kN

L = 7,5 m

Properti material baja:


Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Properti penampang tabung persegi 150x100x10:


Ag = 4857mm2
B = 100 mm
H = 180 mm
t = 10 mm
rx = 38,9 mm
Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan tarik perlu:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 900 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 600 kN

Leleh tarik
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan leleh tarik:
Pn.y = Ag Fy = 1214,25 kN
32 dari 283

Metode DFBK:

ty = 0,9

ty Pn.y = 1092,825 kN

>

Pu = 900 kN

Pu
= 0,824
ty Pn.y
Metode DKI:

ty = 1,67

Pn.y
ty

727,096 kN

ty Pa
Pn.y

>

Pa = 600 kN

0,825

Putus tarik
Hitung U sebagai nilai terbesar berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Pasal D3, Tabel D3.1 kasus 6.
xbar =

B 2 + 2BH
= 41,071 mm
4 B + H

= 300 mm
U=1-

xbar
= 0,863

Dengan adanya celah sebesar 1,6 mm antara profil tabung persegi dan pelat buhul:
tp = 10 mm
An = Ag 2 (tp + 1,6 mm)t = 4625 mm2
Hitung Ae menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
D3.
Ae = An U = 3991,815 mm2
Kekuatan putus tarik:
Pn.r = Fu Ae = 1636,644 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan putus tarik desain:
Metode DFBK:

tr = 0,75

tr Pn.r = 1227,483 kN

>

Pu = 900 kN
33 dari 283

Pu
= 0,733
tr Pn.r
Metode DKI:

tr = 2

Pn.r
818,322 kN
tr
tr Pa
0,733
Pn.r

>

Pa = 600 kN

Kekuatan tarik profil tabung persegi ditentukan oleh kekuatan putus tarik.
Pemeriksaan batas kelangsingan

L
= 192,802
rx

<

300

berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung

baja struktural Pasal D1 (o.k.)


Lihat Bab J untuk pemeriksaan kekuatan sambungan.

34 dari 283

CONTOH D.5 Batang tarik pipa


Profil pipa 150x12 dengan material baja Fy = 250 MPa digunakan untuk menahan gaya tarik
sebesar 160 kN akibat beban mati dan 480 kN akibat beban hidup. Panjang batang tarik 9
m. Periksa kekuatan batang tarik tersebut berdasarkan DFBK, jika pada ujung batang
terdapat sambungan las sepanjang 300 mm pada pelat buhul dengan tebal 12 mm.
Periksa apakah profil tersebut memenuhi persyaratan kelangsingan batang tarik. Kekuatan
sambungan dan pelat buhul dianggap tidak menentukan.

Solusi:
PD = 160 kN

PL = 480 kN

L=9m

Properti material baja:


Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Properti penampang Pipa 150x12:


Ag = 5 202 mm2
D = 150 mm
t = 12 mm
r = 48,97 mm
Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan tarik perlu:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 960 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 640 kN

Leleh tarik
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan leleh tarik:
Pn.y = Ag Fy = 1300,5 kN

35 dari 283

Metode DFBK:

ty = 0,9

ty Pn.y = 1170,45 kN

>

Pu = 960 kN

>

Pa = 640 kN

Pu
= 0,820
ty Pn.y
Metode DKI:

Pn.y

ty = 1,67

ty
ty Pa
Pn.y

778,743 kN

0,822

Putus tarik
Periksa apakah asumsi Ae/Ag 0,75 terpenuhi.
Tentukan U berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Tabel
D3.1 Kasus 5.
D = 150 mm

= 300 mm

=2
D

>

1,3 oleh karena itu U = 1,00

Dengan adanya celah sebesar 1,6 mm antara profil pipa dan pelat buhul:
tp = 12 mm
An = Ag 2 (tp + 1,6 mm) t = 4875,6 mm2
Hitung Ae menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
D3.
Ae = An U = 4875,6 mm2

Ae
0,937
Ag

(o.k., tetapi konservatif)

Kekuatan putus tarik adalah,


Pn.r = Fu Ae = 1998,996 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan putus tarik desain:
36 dari 283

Metode DFBK:

tr = 0,75

tr Pn.r = 1499,247 kN

>

Pu = 960 kN

>

Pa = 640 kN

Pu
= 0,640
tr Pn.r
Metode DKI:

tr = 2

Pn.r
999,498 kN
tr
tr Pa
0,640
Pn.r

Kekuatan tarik profil pipa lingkaran ditentukan oleh kekuatan putus tarik.
Pemeriksaan batas kelangsingan

L
= 183,786
<
300
r
baja struktural Pasal D1 (o.k.)

berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung

Lihat Bab J untuk pemeriksaan kekuatan sambungan.

37 dari 283

CONTOH D.6 Batang tarik profil siku ganda


Profil siku ganda 2L100x100x13 (lebar pemisah 10 mm) dengan material baja Fy = 250 MPa
digunakan untuk menahan gaya tarik sebesar 180 kN akibat beban mati dan 540 kN akibat
beban hidup. Panjang batang tarik 7,5 m. Periksa kekuatan batang tarik tersebut
berdasarkan DFBK, jika pada ujung batang terdapat sambungan baut berdiameter 20 mm
seperti tergambar.
Hitung juga panjang profil maksimum agar memenuhi persyaratan kelangsingan batang tarik.
Kekuatan pelat buhul dan sambungan dianggap tidak menentukan.

Solusi:
PD = 180 kN

PL = 540 kN

L = 7,5 m

Properti material baja:


Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Properti penampang L10010013:


Ag = 2 431 mm2
t = 13 mm
xbar = 29,4 mm
2L10010013 (s = 10 mm)
ry = 30,4 mm
rx = 46,2 mm
Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan tarik perlu:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 1080 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 720 kN

Leleh tarik
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan leleh tarik:
38 dari 283

Pn.y = 2 Ag Fy = 1215,5 kN
Metode DFBK:

ty Pn.y = 1093,95 kN

ty = 0,9

>

Pu = 1080 kN

Pu
= 0,987
ty Pn.y
Metode DKI:

ty = 1,67

Pn.y
ty

= 727,844 kN

ty Pa
Pn.y

>

Pa = 720 kN

= 0,989

Putus tarik
Hitung U sebagai nilai terbesar berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Pasal D3, Tabel D3.1 kasus 2 dan kasus 8.
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural Pasal D3, untuk
penampang terbuka, U tidak perlu lebih kecil daripada rasio luas utuh elemen-elemen
tersambung dengan luas utuh seluruh penampang.
U1 = 0,500
Kasus 2:
xbar = 29,4 mm
U2 = 1 -

= 5 (70 mm) = 350 mm

xbar
= 0,916

Kasus 8, dengan 4 atau lebih alat penyambung per garis dalam arah pembebanan:
U3 = 0,800
Gunakan

U = max(U1 , U2 , U3) = 0,916

Hitung An menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural Pasal B4.3.
dh = 20 mm + 1,6 mm = 21,6 mm
An = 2 Ag 2 (dh + 1,6 mm) t = 4258,8 mm2
Hitung Ae menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
D3.
Ae = An U = 3 901,061 mm2
39 dari 283

Kekuatan putus tarik adalah,


Pn.r = Fu Ae = 1599,435 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan putus tarik desain:
Metode DFBK:

tr = 0,75

tr Pn.r = 1199,576 kN >

Pu = 1080 kN

Pu
= 0,900
tr Pn.r
Metode DKI:

tr = 2

Pn.r
= 799,717 kN
tr

>

Pa = 720 kN

tr Pa
= 0,9
Pn.r
Pemeriksaan batas kelangsingan

L
= 162,338
rx

<

300

berdasarkan SNI 1729, Pasal D1 (o.k.)

CATATAN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D4,
jarak longitudinal antara alat penyambung pada batang dengan penampang tersusun dipasang
sedemikian sehingga rasio kelangsingan setiap komponen penyusunnya tidak melebihi 300.

Lihat Bab J untuk pemeriksaan kekuatan sambungan.

40 dari 283

CONTOH D.7 Batang tarik terhubung-sendi


Suatu batang tarik terhubung-sendi dengan material baja Fy = 250 MPa digunakan untuk
menahan gaya tarik sebesar 18 kN akibat beban mati dan 54 kN akibat beban hidup.
Diameter pin (sendi) 25 mm dengan diameter lubang lebih besar 1,6 mm. Asumsikan
kekuatan pin mencukupi. Periksa kekuatan tarik batang tersebut.

Solusi:
PD = 12 kN

PL = 36 kN

Properti material baja:


Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Dimensi-dimensi penampang:
w = 140 mm
t = 10 mm
d = 25 mm
a = 56,7 mm
c = 61,6 mm
dh = d + 1,6 mm = 26,6 mm
Periksa persyaratan dimensi berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Pasal D5.2.
1.

be = min(2 t + 16 mm, 61,6 mm) = 36 mm

2.

a = 56,7 mm > 1,33 be = 47,88 mm

o.k.

3.

w = 140 mm > 3 be + d = 133 mm

o.k.
41 dari 283

4.

c = 61,6 mm > a = 56,7 mm

o.k.

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan tarik perlu:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 72 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 48 kN

Putus tarik
Hitung kekuatan putus tarik pada penampang bersih efektif.
Pntr = Fu 2t be = 295,2 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural Pasal D5.1, kekuatan putus
tarik desain:
Metode DFBK:

tr = 0,75

tr Pntr = 221,4 kN

>

Pu = 72 kN

Pu
= 0,325
tr Pntr
Metode DKI:

Pntr
= 147,6 kN
tr

tr = 2

>

Pa = 48 kN

trPa
= 0,325
Pntr
Putus geser:

Asf = 2 t a+

d
2
= 1384 mm
2

Pnsf = 0,6 Fu Asf = 340,464 kN


Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D5.1,
kekuatan putus geser desain:
Metode DFBK:

sf = 0,75

sf Pnsf = 255,348 kN

>

Pu = 72 kN

Pu
= 0,282
sf Pnsf
42 dari 283

Metode DKI:

Pnsf
= 170,232 kN
sf

sf = 2

>

Pa = 48 kN

sf Pa
= 0,282
Pnsf
Kekuatan tumpu
Apb = t d = 250 mm2
Rnpb = 1,8 Fy Apb = 112,5 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal J7,
kekuatan tumpu desain:
Metode DFBK:

pb = 0,75

pb Rnpb = 84,375 kN

>

Pu = 72 kN

>

Pa = 48 kN

Pu
= 0,853
pb R npb
Metode DKI:

pb = 2

R npb
pb

= 56,25 kN

pbPa
R npb

= 0,853

Leleh tarik
Ag = w t = 1,4 103 mm2
Pnty = Fy Ag = 350 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan leleh tarik desain:
Metode DFBK:

t = 0,90

t Pnty = 315 kN

>

Pu = 72 kN

Pu
= 0,229
t Pnty
43 dari 283

Metode DKI:

t = 1,67

Pnty
t

= 209,581 kN

>

Pa = 48 kN

t Pa
= 0,229
Pnty
Kekuatan tarik ditentukan oleh kekuatan tumpu

Pn = min( tr Pntr , sf Pnsf , pb Rnpb , t Pnty) = 84,375 kN > Pu = 72 kN


Pu
= 0,853
Pn
Lihat Contoh J.6 untuk kekuatan pin pada pelat dengan lubang bor

44 dari 283

CONTOH D.8 Batang tarik eyebar


Sebuah eyebar dengan tebal 16 mm direncanakan menahan gaya tarik 120 kN akibat beban
mati dan 60 kN akibat beban hidup. Material eyebar adalah baja dengan Fy = 250 MPa.
Diameter pin 75 mm. Periksa kekuatan tarik batang tersebut.

b = 56 mm

dh = 75,781 mm

R = 200 mm

t = 16 mm

Solusi:
PD = 120 kN

PL = 60 kN

Properti material baja:


Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Besaran-besaran penampang:
w = 75 mm
b = 56 mm
t = 16 mm
dhead = 200 mm
d = 75 mm
dh = d + 0,781 mm = 75,781 mm
R = 200 mm
Periksa persyaratan dimensi berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Pasal D6.1 and D6.2.
1.

t = 16 mm

> 13 mm
45 dari 283

2.

w = 75 mm

< 8t = 128 mm

o.k.

3.

d = 75 mm

>

4.

dh = 75,781 mm d + 0,781 mm = 75,781 mm

5.

R = 200 mm

6.

2
3
w = 50 mm b = 56 mm
w = 56,25 mm
3
4

7
w = 65,625 mm
8

> dhead = 200 mm

o.k.
o.k.

o.k.
o.k

.
Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan tarik perlu:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 240 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 180 kN

Leleh tarik
Ag = w t = 1 200 mm2
Pnty = Fy Ag = 300 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2,
kekuatan leleh tarik desain:
Metode DFBK:

t = 0,90

t Pnty = 270 kN

>

Pu = 240 kN

Pu
0,889
ty Pnty
Metode DKI:

ty = 1,67

Pnty
ty
ty Pa
Pnty

= 179,641 kN

<

Pa = 180 kN

1,002

(dapat dianggap sama dengan 1,0)

Kekuatan tarik eyebar ditentukan oleh kekuatan leleh tarik.


CATATAN
Persyaratan detailing eyebar perlu diperhatikan untuk menjamin kegagalan ditentukan
oleh kondisi leleh tarik. Alat penyambung pin juga perlu diperiksa terhadap kondisi leleh geser, dan
kondisi tumpu jika mutu material pin lebih rendah daripada material eyebar.

Lihat Contoh J.6 untuk kekuatan pin pada pelat dengan lubang bor

46 dari 283

CONTOH D.9 Pelat dengan baut berseling


Hitunglah An dan Ae untuk pelat dengan lebar 360 mm dan tebal 12 mm yang mengalam
gaya tarik dengan lubang-lubang baut berseling di bawah ini.

Solusi:
Hitunglah diameter lubang baut berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Pasal B4.3.
dbolt = 20 mm

dh = dbolt + 1,6 mm = 21,6 mm

dnet = dh + 1,6 mm = 23,2 mm


Hitunglah lebar bersih untuk seluruh pola potongan melintang. Karena konfigurasi simetri,
beberapa pola memiliki lebar efektif yang identik dan tidak perlu dihitung.
b = 360 mm
w=b

s = 65 mm

net

S2
+
4g

g1 = 75 mm

g2 = 100 mm

tp = 12 mm

berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja

struktural Pasal B4.3.


Pola A-B-E-F:

w1 = b 2 dnet = 313,6 mm

Pola A-B-C-D-E-F: w2 = b 4 dnet + 2

S2
= 295,367 mm
4g1

S2
Pola A-B-C-D-G : w3 = b 3 dnet +
= 304,483 mm
4 g1
Pola A-B-D-E-F :

Sehingga,

w4 = b 3 dnet +

S2
S2
+
= 310,519 mm
4g1 4 g1 + g 2

wmin = min(w1 , w2 , w3 , w4) = 295,367 mm


47 dari 283

An = wmin tp = 3544,4 mm2


Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Tabel D3.1 kasus
1, karena beban tarik disalurkan pada seluruh elemen melalui baut,
U = 1,0
Ae = U An = 3544,4 mm2

48 dari 283

Bab E Desain komponen struktur untuk tekan

Bab E ini meliputi desain komponen struktur tekan, yang paling umum di antaranya adalah
kolom.
profil kolom sayap lebar
PSB
siku ganda
siku tunggal
Dalam SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural, DKI dan DFBK akan
memberikan desain yang identik bila beban hidup adalah kira-kira tiga kali beban mati.
Desain profil tersusun dengan elemen langsing dapat menjadi tidak efisien, dianjurkan
menggunakan profil canai panas.
E1. Ketentuan umum
Kekuatan tekan desain, c Pn , dan kekuatan tekan izin, Pn / c , ditentukan sebagai berikut:
Pn = kekuatan tekan nominal berdasarkan ragam tekuk yang menentukan

c = 0,90 (DFBK)

c = 1,67 (DKI)

E2. Panjang efektif


Dalam SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural tidak ada batasan pada
kelangsingan, KL/r. Dalam SNI 1729 direkomendasikan bahwa KL/r tidak melebihi 200,
sebagai batas praktis berdasarkan pertimbangan profesional dan ekonomis.
E3. Tekuk lentur komponen struktur tanpa elemen penampang langsing
Penampang nonlangsing, termasuk kolom profil I tersusun nonlangsing dan kolom PSB
nonlangsing, ditentukan oleh ketentuan-ketentuan ini. Kurva desain umum untuk tegangan
kritis versus KL/r ditunjukkan dalam Gambar E-1.
Tegangan kritis, MPa

Tekuk
inelastis E3-2
Tekuk elastis
E3-3

Transisi antara persamaan-persaman


(lokasi bervariasi oleh Fy)

KL/r

Gambar E-1 Kurva kolom standar


49 dari 283

Notasi L yang digunakan dalam bab ini adalah panjang antara titik-titik yang terbreis
terhadap perpindahan lateral dan/atau perpindahan rotasi
E4. Tekuk torsi dan tekuk torsi lentur komponen struktur tanpa elemen langsing
Pasal ini adalah yang paling umum berlaku untuk siku ganda dan profil T, yang memiliki satu
sumbu simetri mengalami tekuk torsi dan tekuk torsi lentur.
E5. Komponen struktur tekan siku tunggal
Kekuatan komponen struktur tekan siku tunggal yang tersedia tidak diberikan dalam contoh
disini.
E6. Komponen struktur tersusun
Pasal ini menyarankan pemilihan komponen-komponen struktur tersusun tanpa elemenelemen langsing, sehingga membuat analisis relatif mudah.
E7. Komponen struktur dengan elemen langsing
Desain komponen struktur ini serupa dengan komponen-komponen struktur tanpa elemenelemen langsing kecuali bahwa formula dimodifikasi dengan suatu faktor reduksi untuk
elemen langsing, Q. Perhatikan kesamaan Persamaan E7-2 dengan Persamaan E3-2 SNI
1729, dan kesamaan Persamaan E7-3 Persamaan dengan Persamaan E3-3 SNI 1729.
Contoh-contoh desain telah dimasukkan dalam Bab E ini untuk komponen struktur profil I
tersusun dengan badan langsing dan sayap langsing. Contoh juga telah disertakan untuk
siku ganda, WT, dan profil PSB dengan elemen langsing.

50 dari 283

CONTOH E.1. Perhitungan kuat tekan profil WF


Hitung kekuatan tekan yang tersedia dari suatu profil WF 350x175x7x11 dengan panjang tak
terbreis terhadap sumbu kuat 9 m dan panjang tak terbreis terhadap sumbu lemah dan
torsional sebesar 4,5 m. Fy = 250 MPa. E = 200 000 MPa. PD = 200 kN dan PL= 275 kN.

Data profil 350x175x7x11:


Ag = 6 314 mm2
rx = 147 mm
ry = 39,5 mm
E = 200 000 MPa
Fy = 250 MPa
Solusi:
Untuk kondisi pin-pin, K = 1,0

K Lx = 1,0 (9 m) = 9 m

Kontrol kelangsingan

KLx
= 61,224
rx
KLy
ry

= 113,924

yang menentukan

Tegangan kritis
Menghitung tegangan tekuk kritis elastik, Fe

51 dari 283

K Ly = 1,0 (4,5 m) = 4,5 m

Fe =

2E
KLy

ry

= 152,089 MPa

Menghitung tegangan tekuk lentur, Fcr


4,71

E
= 133,219
Fy

maka

Fcr

karena

Fy

= 0,658 0,658 Fe

Kekuatan tekan nominal

KLy
ry

= 113,924

<

133,219

Fy = 125,645 MPa

Pn = Fcr Ag = 793,322 kN

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E1, Kekuatan
Tekan Yang Tersedia adalah :
DFBK

c = 0,9

c Pn = 713,99 kN

Pu = 1,2 x 200 kN + 1,6 x 275 kN = 680 kN

Pu
= 0,9524
c Pn
DKI

c = 1,67

Pn
= 475,043 kN
c

Pc = 200 kN + 275 kN = 475 kN

Pc
= 0,9999
Pn
c

52 dari 283

CONTOH E.2.

Kolom tersusun dengan badan langsing

Verifikasi suatu kolom tersusun, dengan ukuran sayap PL1 25 mm x 200 mm dan ukuran
badan PL2 6 mm x 380 mm. Kontrol apakah kolom ini mampu menahan gaya tekan aksial
akibat beban mati PD = 500 kN dan akibat beban hidup PL= 600 kN.
Panjang kolom = 4,5 m dan kedua ujungnya berupa sendi terhadap kedua sumbu. Fy = 250
MPa. E = 200 000 MPa.

Solusi:
E = 200 000 MPa

Fy = 250 MPa

= 0,3

G=

E
2 1+

Properti geometri
Kolom tersusun:
d = 430 mm
bf = 200 mm

tf = 25 mm

h = d - 2tf = 380 mm
tw = 6 mm
Properti penampang tersusun (dengan mengabaikan pengaruh las)

A = 2 bf tf h tw = 1,228 x 104 mm2


Iy =

2tf bf3 h tw3


= 3,334 x 107 mm4
+
12
12

ry =

Iy
A

= 52,106 mm

tf
d 1
1
8
4
Ix = 2 bf tf3 + tw h 3 2 bf tf
= 4,38 x 10 mm
12
12
2

53 dari 283

Tegangan tekuk lentur elastik


Untuk kondisi pin-pin, K = 1,0

Karena panjang tak terbreis sama untuk kedua sumbu


lentur, maka sumbu y-y adalah sumbu yang
menentukan

Kontrol kelangsingan
KLy = 1,0 (4,5 m) = 4,5 m

KLy
ry

KLz = 1,0 (4,5 m) = 4,5 m

= 86,363

Tegangan kritis
Menghitung tegangan tekuk kritis elastik, Fe

Fey

2E
KLy

ry

= 264,651 MPa

Tegangan tekuk torsional kritis elastik


CATATAN
Tekuk torsional umumnya tidak menentukan jika KLy > KLz. Meskipun demikian disini
dilakukan pengecekkan sebagai ilustrasi perhitungan.

ho = d - tf

cw

Iy h02
4

b t
J

= 1,367 X 1012 mm6

2 bf tf3 + h tw3
3

= 2,111 x 106 mm4

E C
1
w
= 434,448 MPa
Fet =
+G
J

2
K Lz
Ix +Iy
Jadi yang menentukan adalah

>

264,651 MPa

Fe = Fey

Kelangsingan
Cek kelangsingan sayap dengan menggunakan Tabel B4.1a SNI, kemudian menghitung Qs,
faktor reduksi elemen sayap tanpa pengaku dengan menggunakan Pasal E7.1 SNI 1729,
Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural.
Hitung kc dengan menggunakan Tabel B4.1b catatan (a) di SNI 1729

54 dari 283

kc

4
= 0,503
h
tw

berada diantara 0,35 dan 0,76

untuk sayap,

bf
2

t tf b

b
=4
t

Hitung rasio kelangsingan batas untuk sayap, r , dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural Tabel B4.1a kasus 2

r 0,64

kc E
= 12,834
Fy

r , maka sayap tidak langsing dan Qs = 1


Cek kelangsingan pada badan profil, kemudian hitung Qa, faktor reduksi elemen (badan)
yang diperkaku, menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Pasal E7.2

h
= 63,333
tw

Hitung batas kelangsingan untuk badan sesuai SNI 1729 Tabel B4.1a kasus 5

r 1,49

E
= 42,144
Fy

Karena r , berarti bagian badan profil, langsing


Gunakan Persamaan E7-17, ambil f sebagai Fcr yang digitung berdasarkan Q = 1
Menghitung tegangan tekuk lentur, Fcr

4,71

maka

E
= 133,219
Fy
Fy

Fcr = 0,658 Fe

karena

KLy
ry

= 86,363

F y = 168,356 MPa

55 dari 283

<

133,219

f = Fcr

E
0,34 E
1 = 323,589 mm
be = min h,1,92 tw
h
f
f

tw

A
Ae = be tw + 2 bf tf = 1,194 x 104 mm2
Q a = e = 0,972
A

Qs = 1

Q = Qs Qa = 0,972
Tegangan tekuk lentur
Menghitung tegangan tekuk lentur, Fcr

4,71

E
= 135,094
Q Fy

Q Fy

Fcr = 0,658 Fe

karena

KLy
ry

= 86,363

<

133,219

F y = 170,201 MPa

Kekuatan tekan nominal

Pn = Fcr A = 2,09 x 103 kN

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E1, Kekuatan
Tekan Yang Tersedia adalah:
DFBK

c = 0,9

c Pn = 1,881 x 103 kN

Pu = 1,2 x 500 kN + 1,6 x 600 kN = 1,56 x 103 kN

Pu
= 0,8293
c Pn
DKI

c = 1,67

Pn
= 1,252 x 103 kN
c

Pc = 500 kN + 600 kN = 1,1 x 103 kN

c Pc
= 0,8789
Pn

56 dari 283

CONTOH E.3. Kolom tersusun dengan sayap langsing


Hitunglah suatu kolom tersusun, dengan ukuran sayap PL1 10 mm x 350 mm dan ukuran
badan PL2 6 mm x 180 mm. Kontrol apakah kolom ini mampu menahan gaya tekan aksial
akibat beban mati PD = 400 kN dan akibat beban hidup PL= 500 kN.
Panjang kolom = 4,5 m dan kedua ujungnya berupa sendi terhadap kedua sumbu. Fy = 250
MPa. E = 200 000 MPa.

Solusi:
E = 200 000 MPa

Fy = 250 MPa

= 0,3

E
2 1

Properti geometri
Kolom tersusun
d = 200 mm
bf = 350 mm

tf = 10 mm

h = d - 2tf = 180 mm
tw = 6 mm
Properti Penampang tersusun (dengan mengabaikan pengaruh las)
A = 2 (bf tf ) + h tw = 8,08 x 103 mm2

2tf bf3 h tw3


+
= 7,146 x 107 mm4
12
12

tf
d 1
1
Ix = 2 bf tf3 + tw h 3 2 bf tf
12
12
2

Iy =

ry =

Iy
A

= 94,044 mm

= 6,615 x 107 mm4

57 dari 283

Kelangsingan
Cek kelangsingan sayap dengan menggunakan Tabel B4.1a SNI 1729, kemudian hitung Qs,
faktor reduksi elemen sayap tanpa pengaku dengan menggunakan Pasal E7.1 SNI 1729,
Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural.
Hitung kc dengan menggunakan Tabel B4.1b catatan (a) di SNI 1729.

kc

4
= 0,73
h
tw

berada diantara 0,35 dan 0,76

untuk sayap,

bf
2

t = tf

b
= 17,5
t

Hitung rasio kelangsingan batas untuk sayap, r , dari SNI 1729 Tabel B4.1a kasus 2

r 0,64

kc E
= 15,469
Fy

r , maka sayap tidak langsing dan Qs harus dihitung dan < 1,0
Hitung Qs berdasarkan SNI 1729 Pasal E7.1(b).
Tentukan persamaan yang sesuai untuk menghitung Qs, berdasarkan batas yang terdapat
dalam Persamaan E7-7 sampai E7-9

0,64

kc E
= 15,469
Fy

1,17

kc E
= 28,28
Fy

Karena 15,469 < 17,5 < 28.28, maka dipergunakan Persamaan E7-8 SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural.

Qs =1,415 -0,65

Fy
Ekc

= 0,944

Persamaan E7-8

Cek kelangsingan pada badan profil, kemudian hitung Qa, faktor reduksi elemen (badan)
yang diperkaku, menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Pasal E7.2

h
= 30
tw
58 dari 283

Hitung batas kelangsingan untuk badan sesuai SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural Tabel B4.1a kasus 5.

E
= 42,144
Fy

r =1,49

Karena r , berarti bagian badan profil, tidak langsing, Qa = 1


Q = Qs Qa = 0,944
Tegangan tekuk lentur Elastik
Untuk batang tekan dengan elemen penampang yang langsing, SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural Pasal E7 berlaku. Kuat tekan nominal, Pn, harus dihitung
berdasarkan kondisi batas lentur, torsional dan tekuk torsional lentur. Tergantung
kelangsingan kolom, SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Persamaan E7-2 atau E7-3 dapat digunakan. Fe digunakan di kedua persamaan dan
dihitung sebagai terkecil antara Persamaan E3-4 dan E4-4 SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural.
Untuk kondisi pin-pin, K =1,0

Karena panjang tak terbreis sama untuk kedua sumbu


lentur, maka sumbu y-y adalah sumbu yang menentukan

Kontrol kelangsingan
KLy = 1,0 (4,5 m) = 4,5 m

KLy
ry

KLz = 1,0 (4,5 m) = 4,5 m

= 47,85

Tegangan kritis elastik, Fey untuk tekuk lentur terhadap sumbu y

Fey =

2E
KLy

ry

= 862,116 MPa

Persamaan E3-4 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan

gedung baja struktural.


Tegangan kritis elastik, Fet, untuk Tekuk torsional
ho = d tf

CW =

Iy ho2
4

b t
J =
3

= 6,449 x 1011 mm6

J =

2 bf tf3 + h tw3
3

= 2,463 x 105 mm4

59 dari 283

E C
1
w
Fet =
+G
J

= 283,095 MPa
2
K Lz
Ix +Iy

Persamaan E4-4 SNI 1729, Spesifikasi

untuk bangunan gedung baja struktural.


Jadi yang menentukan adalah Fe = Fet
Tegangan tekuk lentur
Menghitung tegangan tekuk lentur, Fcr

4,71

E
= 137,085
Q Fy

Q Fy

Fcr = 0,658 Fe

karena

KLy
ry

= 47,85

<

137,085

F y = 176,336 MPa

Kekuatan tekan nominal

Pn = Fcr A = 1,425 x 103 kN

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E1, Kekuatan
Tekan Yang Tersedia adalah:
DFBK

c = 0,9

c Pn = 1,282 x 103 kN

Pu = 1,2 x 400 kN + 1,6 x 500 kN = 1,28 x 103 kN

Pu
= 0,9982
c Pn
DKI

c = 1,67

Pn
= 853,172 kN
c

Pc = 400 kN + 500 kN = 900 kN

c Pc
= 1,0549
Pn

60 dari 283

CONTOH E.4. Batang tekan siku ganda dengan elemen tidak langsing
Verifikasi kekuatan batang tekan dari profil tersusun siku ganda 2L100x100x10 (dengan
celah 10 mm). Kontrol apakah kolom ini mampu menahan gaya tekan aksial akibat beban
mati PD = 400 kN dan akibat beban hidup PL= 500 kN. Panjang kolom = 2,5 m dan kedua
ujungnya berupa sendi terhadap kedua sumbu lentur. Fy = 250 MPa. E = 200 000 MPa

Solusi:

= 0,3

E = 200 000 MPa

E
2 1

Properti geometri
Profil tunggal
rz = 19,5 mm

A1 = 1 900 000 mm2

b = 100 mm

t = 10 mm

Cy = 28,2 mm

Ix1 = 175000 cm4 = 1,75 x 109 mm4


Iy1 = Ix1

siku sama kaki

1 t
J = b - 2 t 3 = 6,333 x 104 mm4
3 2
Profil tersusun
celah

dc = 10 mm

xo = 0 mm

yo = Cy 0,5 t

Ag = 2 A1 = 3,8 x 106 mm2


Terhadap sumbu x

61 dari 283

Fy = 250 MPa

rx =

Ix = 2 Ix1

Ix
= 30,349 mm
Ag

KLx = 1,0 (2,5 m) = 2,5 m

KLx
= 82,375
rx
Terhadap sumbu y
Iy = 2 A1 (Cy + 0,5 dc)2 + 2 Iy1 = 7,689 x 109 mm4

rx =

Ix
= 44,981 mm
Ag

ro = x o2 + y o2 +

Ix +Iy
Ag

KLy = 1,0 (2,5 m) = 2,5 m

KLy
ry

= 55,579

= 59,013 mm

x2 +y2
H = 1- o 2 o = 0,845
ro

Menurut Pasal E6.2 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural, rasio
kelangsingan efektif dari komponen individu pembentuk penampang tersusun berdasarkan
jarak antara pelat penghubung, a, tidak boleh melampaui 3/4 kelangsingan maksimum profil
tersusun.

max =

K Lx
rx

maka

K = 1,0

amax =

3 max rz
= 1,205 m
4 K

Jika jumlah medan yang digunakan

n=3

maka

a=

KLx
= 0,833 m
n

Kontrol kelangsingan

b
t

= = 10
Menghitung rasio kelangsingan batas, r , SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Tabel B4.1a Kasus 3.

r = 0,45

E
= 12,728
Fy

karena lebih besar dari , jadi tidak ada elemen langsing untuk

batang tekan tanpa elemen langsing, SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Pasal E3 dan E4 dapat digunakan.
Kekuatan tekan nominal, Pn, harus ditentukan berdasarkan kondisi batas tekuk lentur, tekuk
torsional dan tekuk torsional lentur.
62 dari 283

Tekuk lentur terhadap sumbu x-x

F ex =

2E
KLx

rx

= 290,894 MPa

Menghitung tegangan tekuk lentur, Fcr

E
= 133,219
Fy

4,71

Fcrx

Fy

Fex
= 0,658

KLx
= 82,375 <
rx

karena

133,219

F y = 174,47 MPa

Tekuk torsional dan tekuk torsional-lentur


Untuk komponen siku ganda tidak langsing, SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Persamaan E4-2 dapat digunakan.
Fcry diambil sebagai Fcr, untuk tekuk lentur terhadap sumbu y-y dari SNI 1729 untuk
Persamaan E3-2 dan E3-3 sesuai yang diperlukan.
Dengan menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
E6, hitung kelangsingan modifikasi KL/ry untuk batang tersusun dengan alat penyambung las
atau baut pratarik. Anggap paling sedikit digunakan dua konektor.

a
= 42,735
rz

maka

Fe =

Fcry

>

dari 40

KL
m = y
r
y

untuk siku saling berpunggungan Ki = 0,5

Ki a

= 59,545
r
z

<

134

2 E
= 556,725 MPa
m2

Fy

= 0,658 Fe

Fcrz =

F y = 207,164 MPa

2G J
= 0,736 MPa
Ag ro2

F + Fcrz
Fcr = cry
2H

angka dua karena ada dua siku

4 Fcry Fcrz H

1- 12

Fcry + Fcrz

= 0,736 MPa

63 dari 283

menentukan

atau

Fcr = min Fcr ,Fcrx

Kekuatan tekan nominal

Pn = Fcr Ag = 2 796,263 kN

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E1, Kekuatan
Tekan Yang Tersedia adalah:
DFBK

c = 0,9

c Pn = 2,517 x 103 kN

Pu = 1,2 x 400 kN + 1,6 x 500 kN = 1,28 x 103 kN

Pu
= 0,5086
c Pn
DKI

c = 1,67

Pn
= 1,674 x 103 kN
c

Pc = 400 kN + 500 kN = 900 kN

c Pc
= 0,5375
Pn

64 dari 283

CONTOH E.5. Batang tekan siku ganda dengan elemen langsing


Verifikasi kekuatan batang tekan dari profil tersusun siku ganda 2L 75x100x7 (dengan celah
8 mm). Kontrol apakah kolom ini mampu menahan gaya tekan aksial akibat beban mati PD =
100 kN dan akibat beban hidup PL= 120 kN. Panjang kolom = 2,5 m dan kedua ujungnya
berupa sendi terhadap kedua sumbu lentur. Fy = 250 MPa. E = 200 000 MPa.

Solusi:

= 0,3

E = 200 000 MPa

E
2 1

Fy = 250 MPa

Properti geometri
Profil tunggal
rz = 16 mm

A1 = 11,9 cm2 = 1,19 x 103 mm2

b1 = 100 mm

b2 = 75 mm

Cy = 18,3 mm

Cx = 30,6 mm

Ix1 = 118 cm4 = 1,18 x 106 mm4

t = 7 mm

Iy1 = 56,9 cm4 = 5,69 x 105 mm4

1
t
t
J = b1 - + b2 - t 3 = 1,921 x 104 mm4
3
2
2
Profil tersusun
celah

dc = 8 mm

xo = 0 mm

yo = Cx 0,5 t = 27,1 mm

Ag = 2 A1 = 2,38 x 103 mm2

65 dari 283

Terhadap sumbu x

rx =

Ix = 2 Ix1

Ix
= 31,49 mm
Ag

KLx = 1,0 (2,5 m) = 2,5 m

K Lx
= 79,391
rx
Terhadap sumbu y

Iy = 2A1 c y +0,5dc +2Iy 1 = 2,322 x 106 mm4


2

ry =

Iy
Ag

= 31,232 mm

ro = x + y +
2
o

2
o

Ix +Iy
Ag

KLy = 1,0 (2,5 m) = 2,5 m

KLy
ry

= 80,046

x o2 + y o2
H =1-
= 0,728
2
ro

= 51,975 mm

Menurut Pasal E6.2 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural, rasio
kelangsingan efektif dari komponen individu pembentuk penampang tersusun berdasarkan
jarak antara pelat penghubung, a, tidak boleh melampaui 3/4 kelangsingan maksimum profil
tersusun.

max =

maka

KLx
rx

K = 1,0

amax =

3 max rz
= 0,953 m
4 K

Jika jumlah medan yang digunakan

n=3

maka

a=

K Lx
= 0,833 m
n

Kontrol kelangsingan

b = max b1,b2

b
= 14,286
t

Menghitung rasio kelangsingan batas, r , SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Tabel B4.1a Kasus 3

r = 0,45

E
= 12,728
Fy

karena lebih kecil dari , elemen langsing

Untuk batang tekan siku ganda dengan elemen langsing, SNI 1729 Pasal E7 dapat
digunakan.

66 dari 283

Kekuatan tekan nominal, Pn, harus ditentukan berdasarkan kondisi batas tekuk lentur, tekuk
torsional dan tekuk torsional lentur. Fcr ditentukan dengan SNI 1729 Persamaan E7-2 atau
Persamaan E7-3.
Menghitung faktor reduksi kelangsingan, Qs, untuk siku individu dengan menggunakan SNI
1729, Persamaan E7-11 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Pasal E7.1c.

0,45

E
= 12,728
Fy

0,91

E
= 25,739
Fy

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan E711:

b F
Qs =1,34 -0,76 y
t E
Qs = 0,956

Qa = 1,0

Q = Qs Qa

SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan E7-2 dan E7-3
memerlukan perhitungan Fe, untuk komponen simetri tunggal dapat menggunakan
Persamaan E3-4 dan E4-5.
Tekuk lentur terhadap sumbu x-x

Fex =

2E
KLx

rx

= 313,173 MPa

Tekuk torsional dan tekuk torsional-lentur

a
= 52,083
rz

maka

>

dari 40

KL
m = y
r
y

untuk siku saling berpunggungan Ki = 0,5

Ki a

= 84,176
r
z

Fey =

2E
= 278,585 MPa
m2

Fez =

2G J
= 459,616 MPa
Ag ro2

<

134

angka dua karena ada dua siku

67 dari 283

F + Fez
Fe = ey
2H

4Fey Fez H

= 222,114 MPa
1- 12

Fey + Fez

Fe = min Fe ,Fex

atau

menentukan

Fe = 222,114 MPa

Gunakan batas menggunakan Fe untuk menentukan pemakaian Persamaan E7-2 atau E7-3

Q Fy
Fe

= 1,076

<

2,25 , maka digunakan Persamaan E7-2 SNI 1729, Spesifikasi

untuk bangunan gedung baja struktural


QF y

Fcr =Q 0,658 Fe

Fy

Kekuatan tekan nominal

Fcr = 152,349 MPa

Persamaan E7-2

Pn = Fcr Ag = 362,591 kN

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E1, Kekuatan
Tekan Yang Tersedia adalah:
DFBK

c = 0,9

c Pn = 326,332 kN

Pu = 1,2 x 100 kN + 1,6 x 120 kN = 312 kN

Pu
= 0,9561
c Pn
DKI

c = 1,67

Pn
= 217,12 kN
c

Pc = 100 kN + 120 kN = 220 kN

c Pc
= 1,0133
Pn

68 dari 283

CONTOH E.6. Batang tekan profil wt tanpa elemen langsing


Hitung kekuatan batang tekan dari penampang profil WT 200x400x13x21, Kontrol apakah
kolom ini mampu menahan gaya tekan aksial akibat beban mati PD= 200 kN dan akibat
beban hidup PL= 220 kN. Panjang kolom = 6 m dan kedua ujungnya berupa sendi terhadap
kedua sumbu lentur. Fy = 250 MPa. E = 200 000 MPa.
KLx = 1,0 (6 m) = 6 m

Solusi:

KLy = 1,0 (6 m) = 6 m

E = 200 000 MPa

= 0,3

E
2 1

Properti geometri profil WT 200x400x13x21


Ag = 109,35 cm2 = 10 935 mm2
bf = 400 mm

tf = 21 mm

d = 200 mm

tw = 13 mm

Ix = 2470 cm4 = 2,47 x 107 mm4


Iy = 11207 cm4 = 1,121 x 108 mm4

rx = 47,5 mm
ry = 101,2 mm

y = 167,9 mm
Jadi koordinat pusat berat dari tepi atas sayap
C = d - y = 32,1 mm

yo = C 0,5 tf = 21,6 mm

69 dari 283

xo = 0 m

Fy = 250 MPa

Besaran yang perlu dihitung

1
t
J = tf3bf +tw3 d -f = 1,374 x 106 mm4
3
2

3
1 bf3tf3 tf 3
Cw =
+ d - tw = 4,531 x 109 mm6

36 4
2

ro = x o2 + y o2 +

Ix +Iy
Ag

113,904 mm

x2 +y2
H =1- o 2 o = 0,964
ro

Kontrol kelangsingan badan profil

d
= 15,385
tw

Hitung rasio kelangsingan batas untuk bagian badan profil, r , dari SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural Tabel B4.1a Kasus 4:

r 0,75

E
= 21,213
Fy

karena r , badan profil tidak langsing


Kontrol kelangsingan sayap

bf
= 9,524
2tf

Hitung rasio kelangsingan batas untuk bagian sayap profil, r , dari SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural Tabel B4.1a Kasus 4.

r 0,56

E
= 15,839
Fy

karena r , sayap profil tidak langsing

Untuk batang tekan tanpa elemen langsing, SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Pasal E3 dan E4 harus digunakan. Kekuatan tekan nominal, Pn harus
ditentukan berdasarkan kondisi batas lentur, tekuk torsional dan tekuk torsional-lentur.
70 dari 283

Tekuk lentur terhadap sumbu x-x

Fex =

2E
KLx

rx

= 123,713 MPa

0,44 Fy = 110 MPa

karena Fex > 0,44 Fy, maka

Fcrx

Fy

Fex
= 0,658

F y = 107,302 MPa

Tekuk torsional-lentur dan tekuk torsional


Karena penampang WT200x400 tidak memiliki elemen langsing, SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural Pasal E4 akan dipakai untuk tekuk torsional-lentur dan
tekuk torsional.
Fcr akan dihitung menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Persamaan E4-2.
Menghitung Fcry
Fcry diambil sebagai Fcr dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Pasal E3, dengan

KLy
ry

KLy
KL
=
r
ry

= 59,289

Fey =

2E
KLy

ry

= 561,55 MPa

Fy

Fey
Fcr = 0,658

>

0,44 Fy = 110 MPa

F y = 207,498 MPa

Fcry = Fcr

Fcrz =

GJ
= 744,755 MPa
Ag ro2

F + Fcrz
Fcr = cry
2H

4Fcry Fcrz H

= 204,708 MPa
11
Fcry +Fcrz

71 dari 283

tidak menentukan

atau

Fcr = min Fcr ,Fcrx = 107,302 MPa

Kekuatan tekan nominal

Pn = Fcr Ag = 1173,351 kN

DFBK

c = 0,9

c Pn = 1,056 x 103 kN

Pu = 1,2 x 200 kN + 1,6 x 220 kN = 592 kN

Pu
= 0,5606
c Pn
DKI

c =1,67

Pn
= 702,605 kN
c

Pc = 200 kN + 220 kN = 420 kN

c Pc
= 0,5978
Pn

72 dari 283

CONTOH E.7. Batang tekan profil WT dengan elemen langsing


Hitung kekuatan batang tekan dari penampang WT 200x200x8x13. Kontrol apakah kolom ini
mampu menahan gaya tekan aksial akibat beban mati PD= 200 kN dan akibat beban hidup
PL= 220 kN. Panjang kolom = 6 m dan kedua ujungnya berupa sendi terhadap kedua sumbu
lentur. Fy = 250 MPa. E = 200 000 MPa.
KLx = 1,0 (6 m) = 6 m

Solusi:

KLy = 1,0 (6 m) = 6 m

E = 200 000 MPa

= 0,3

E
2 1

Properti geometri profil WT 200x200x8x13


Ag = 42,06 cm2 = 4206 mm2
bf = 200 mm

tf = 13 mm

d = 200 mm

tw = 8 mm

Ix = 1395 cm4 = 1,395 x 107 mm4

rx = 57,6 mm

Iy = 868 cm4 = 8,68 x 106 mm4

ry = 45,4 mm

y = 157,7 mm
Jadi koordinat pusat berat dari tepi atas sayap
C = d - y = 42,3 mm

yo = C 0,5 tf = 35,8 mm

Besaran yang perlu dihitung

1
t
J = tf3bf +tw3 d -f = 1,795 x 105 mm4
3
2

3
1 bf3 tf3 tf 3
Cw =
+ d - tw = 2,251 x 108 mm6

36 4
2

73 dari 283

xo = 0 m

Fy = 250 MPa

ro = x o2 + y o2 +

Ix +Iy

= 81,621 mm

Ag

x2 +y2
H =1- o 2 o = 0,808
ro

Kontrol kelangsingan badan profil

d
= 25
tw

Hitung rasio kelangsingan batas untuk bagian badan profil, r , dari SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural Tabel B4.1a:
Kasus 4

r 0,75

E
= 21,213
Fy

Karena r , badan profil langsing


Menentukan Qs

1,03

E
= 29,133
Fy

Berlaku Persamaan E7-14 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural

1,22d
Qs =1,908 tw

Fy
E

= 0,83

Q = Qs
Kontrol kelangsingan sayap

bf
= 7,692
2tf

Hitung rasio kelangsingan batas untuk bagian sayap profil, r , dari SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural Tabel B4.1a Kasus 4

r 0,56

E
= 15,839
Fy

Karena r , sayap profil tidak langsing.


74 dari 283

Karena profil WT ini memiliki elemen langsing, pasal E7 SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural harus digunakan.
Kekuatan tekan nominal, Pn harus ditentukan berdasarkan kondisi batas lentur, tekuk
torsional dan tekuk torsional-lentur.
Tegangan tekuk lentur elastik kritis terhadap sumbu x-x

Fex =

2E
KLx

rx

= 181,917 MPa

Tegangan tekuk torsional-lentur dan tekuk torsional elastik kritis

KLy

= 132,159

ry

Fey =

Fez =

Fey

2E
KLy

ry

= 113,016 MPa

GJ
= 492,744 MPa
Ag ro2

F + Fez
= ey
2H

Fe

= 107,273 MPa

menentukan

Fe = min Fex ,Fey = 107,273 MPa

atau

Q Fy

4Fey Fez H

1- 12

Fey +Fez

= 1,934

< 2,25

Tegangan kritis
Q Fy

Fcr = Q 0,658 Fe

F y = 92,337MPa

Persamaan E7-2 SNI 1729, Spesifikasi untuk

bangunan gedung baja struktural


Kekuatan tekan nominal

Pn = Fcr Ag = 388,368 kN

DFBK

c = 0,9

c Pn = 349,532 kN

Pu = 1,2 x 100 kN + 1,6 x 120 kN = 312 kN

75 dari 283

Pu
= 0,8926
c Pn
DKI

c =1,67

Pn
= 232,556 kN
c

Pc = 100 kN + 120 kN = 220 kN

c Pc
= 0,946
Pn

76 dari 283

CONTOH E.8. Perhitungan kuat tekan profil psb


Hitung kekuatan tekan yang tersedia dari suatu profil PSB 200x200x10 dengan panjang 6 m,
yang menahan gaya tekan akibat beban mati PD = 300 KN dan PL = 475 kN. Ujung bawah
dalam keadaan terjepit sedang ujung atas pin/sendi. Fy = 250 MPa. E = 200 000 MPa.

Data profil PSB 200x200x10


Ag = 7 600 mm2

E = 200 000 MPa

b = 200 mm

t = 10 mm

Fy = 250 MPa
rx = 77,7 mm

ry = rx

Solusi:
Berdasarkan AISC Specification Commentary Table C-A-7.1, untuk kondisi jepit-sendi, K =
0,8
KLx = 0,8 (6 m) = 4,8 m

KLy = KLx = 4,8 m

CATATAN Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal B4.1b,
jika jari jari sudut tidak diketahui, maka b dan h harus diambil dimensi terluar penampang minus tiga
kali tebal dinding profil. Ini merupakan asumsi yang konservatif.

Hitung b/t dari dinding yang paling langsing

h
t

b - 3t
= 17
t

Hitung rasio kelangsingan batas, r , dari SNI 1729 Tabel B4. 1a Kasus 6

r 1,4

E
= 39,598
Fy

r ; penampang tidak memiliki elemen yang langsing

77 dari 283

Tegangan kritis
Menghitung tegangan tekuk kritis elastik, Fe

Fe

2E
K Ly

ry

= 517,237 MPa

Menghitung tegangan tekuk lentur, Fcr

4,71

E
= 133,219
Fy

maka

Fy

Fcr = 0,658 Fe

karena

KLy
ry

= 61,776

< 133,219

F y = 204,212 MPa

Kekuatan tekan nominal

Pn = Fcr Ag = 1,552 x 103 kN

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E1, Kekuatan
Tekan Yang Tersedia adalah:
DFBK

c = 0,9

c Pn = 1,397 x 103 kN

Pu = 1,2 x 300 kN + 1,6 x 475 kN = 1120 kN

Pu
= 0,8018
c Pn
DKI

c = 1,67

Pn
c

= 929,349 kN

Pc = 300 kN + 475 kN = 775 kN

c Pc
= 0,8339
Pn

78 dari 283

CONTOH E.9. Perhitungan kuat tekan profil PSB dengan elemen langsing
Hitung kekuatan tekan yang tersedia dari suatu profil PSB 260x260x6.3 dengan panjang 6
m, yang menahan gaya tekan akibat beban mati PD= 300 KN dan PL= 475 kN. Ujung bawah
dalam keadaan terjepit sedang ujung atas pin/sendi. Fy = 250 MPa. E = 200 000 MPa.

Data profil PSB 260x260x6.3


Ag = 7256 mm2

E = 200 000 MPa

H = 400 mm

rx = 145,3 mm

B = 200 mm

Fy = 250 MPa
t = 6,3 mm

ry = 85,3 mm

Solusi:
Berdasarkan AISC Specification Commentary Table C-A-7.1, untuk kondisi jepit-sendi, K =
0,8
KLx = 0,8 (6 m) = 4,8 m

KLy = KLx = 4,8 m

CATATAN Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal B4.1b,
jika jari jari sudut tidak diketahui, maka b dan h harus diambil dimensi terluar penampang minus tiga
kali tebal dinding profil. Ini merupakan asumsi yang konservatif.

Hitung b/t dari dinding yang paling langsing

B -t
3
= 28,746
t
Hitung rasio kelangsingan batas, r , dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung

H -t
3
= 60,492
t

baja struktural Tabel B4. 1a Kasus 6

r 1,4

E
= 39,598
Fy

79 dari 283

1 r ; penampang memiliki elemen yang langsing


SNI 1729 Pasal E7 digunakan untuk PSB dengan elemen langsing. Kekuatan tekan nominal,
Pn, dihitung berdasarkan kondisi batas tekuk lentur. Tekuk torsional tidak berpengaruh untuk
PSB kecuali panjang tak terbreis torsional jauh melampaui panjang tak terbreis lentur yang
menentukan.
Luas efektif, Ae
Qa = Ae/Ag

SNI 1729 Persamaan E7-16

dengan Ae = jumlah luas efektif dari penampang yang dihitung berdasarkan lebar efektif
yang tereduksi, be
Untuk sayap elemen langsing dari penampang pesegi dan pesegi panjang dengan tebal
merata,

E
0,38 E
1 < b
be =1,92t
f b f
t

SNI 1729 Persamaan E7-18

dengan f = Pn/Ae, tetapi dapat diambil konservatif sebagai Fy sesuai catatan untuk pemakai
dalam SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E7.2

E
0,38
E
1
be =1,92t
3 Fy
F y H -t
t

Panjang yang tidak efektif :

be = 281,339 mm

(H - 3 t) - be = 99,761 mm

Ae = Ag 2 [(H - 3 t) be] t = 5,999 x 103 mm2


Untuk penampang yang hanya memiliki elemen langsing yang diperkaku,
Q = Qa (Qs = 1).

Q=

Ae
= 0,827
Ag

SNI 1729 Persamaan E7-16

Tegangan kritis
Menghitung tegangan tekuk kritis elastik, Fe

Fe

2E
K Ly

ry

= 623,369 MPa

80 dari 283

Menghitung tegangan tekuk lentur, Fcr

4,71

E
= 146,513
Q Fy

maka

karena

Q Fy

Fcr = Q 0,658 Fe

Kekuatan tekan nominal

K Ly
ry

= 56,272

<

146,513

F y = 179,908 MPa

Pn = Fcr Ag = 1305,4142 kN

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E1, Kekuatan
Tekan Yang Tersedia:
DFBK

c = 0,9

c Pn = 1,175 x 103 kN

Pu = 1,2 x 300 kN + 1,6 x 475 kN = 1120 kN

Pu
= 0,9533
c Pn
DKI

c = 1,67

Pn
= 781,685 kN
c

Pc = 300 kN + 475 kN = 775 kN

c Pc
= 0,9914
Pn

81 dari 283

CONTOH E.10. Perhitungan kuat tekan profil pipa


Hitung kekuatan tekan yang tersedia dari suatu profil PIPA ASTM A53 Grade B produksi PT
Gunung Garuda D 10" dengan panjang tak terbreis terhadap sumbu kuat x-x = 6 m dan
panjang tak terbreis terhadap sumbu lemah y-y = 3 m. Kedua ujung kolom adalah sendi. Fy =
241,317 MPa (= 35 ksi ), Fu = 413,685 MPa (= 60 ksi). E = 200 000 MPa. PD = 200 kN dan
PL= 275 kN.

Data profil Pipa:


E = 200 000 MPa

Fy = 35 000 psi = 241,317 MPa

Pipa D10": Dout = 267,4 mm

t = 9,3 mm

Ag = 7 540,8591 mm2

D = Dout

r = 91,3113 mm

Solusi:
Untuk kondisi pin-pin, K = 1,0

KLx = 1,0 (6 m) = 6 m

KLy = 1,0 (3,0 m) = 3 m

Kontrol kelangsingan elemen

D
= 28,753
t

Rasio batas lebar ke tebal

r 0,11

E
= 91,167
Fy

dari SNI 1729 Tabel B4. 1a kasus 9

1 r ; jadi elemen pipa tidak langsing


Kontrol kelangsingan

82 dari 283

K Lx
= 65,709
r

K Ly

menentukan

= 32,855

Tegangan kritis
Menghitung tegangan tekuk kritis elastik, Fe

Fe

2E
2 = 457,1685 MPa
KLx

Menghitung tegangan tekuk lentur, Fcr

4,71

E
= 135,595
Fy

maka

Fy

Fcr = 0,658 Fe

karena

K Lx
= 65,709
r

<

133,219

F y = 193,481 MPa

Kekuatan tekan nominal

Pn = Fcr Ag = 1 459,0103 kN

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E1, Kekuatan
Tekan Yang Tersedia adalah:
DFBK

c = 0,9

c Pn = 1 313,1092 kN

Pu = 1,2 x 200 kN + 1,6 x 275 kN = 680 kN

Pu
= 0,5179
c Pn
DKI

c = 1,67

Pn
= 873,6588 kN
c

Pc = 200 kN + 275 kN = 475 kN

c Pc
= 0,5437
Pn

83 dari 283

CONTOH E.11. Kolom i tersusun dengan ukuran sayap berbeda


Hitunglah kekuatan tekan suatu kolom tersusun, dengan ukuran sayap luar PL 20 mm x 125
mm, sayap dalam PL 20 mm x 200 mm dan ukuran badan PL 10 mm x 280 mm. Kontrol
apakah kolom ini mampu menahan gaya tekan aksial akibat beban mati PD = 400 kN dan
akibat beban hidup PL = 500 kN. Panjang kolom = 4,0 m dan kedua ujungnya berupa sendi
terhadap kedua sumbu lentur. Fy = 250 MPa. E = 200 000 MPa.

Solusi:

E = 200 000 MPa

Fy = 250 MPa

= 0,3

Properti geometri
Kolom tersusun
h = 280 mm

tw = 10 mm

bf1 = 200 mm

tf1 = 20 mm

Af1 = bf1 tf1 = 4 x 103 mm2

bf2 = 125 mm

tf2 = 20 mm

Af2 = bf2 tf2 = 2,5 x 103 mm2

d = h + tf1 + tf2 = 320 mm

Aw = h tw = 2,8 x 103 mm2

Properti Penampang tersusun (dengan mengabaikan pengaruh las)


Ag = Af1 + Af2 + h tw = 9 300 mm2
Lokasi pusat berat penampang dari sisi bawah sayap luar (bawah)

Af 1 d -0,5tf 1 +Af 2 0,5tf 2 +Aw +tf 2


2
= 184,194 mm
y=
Ag

Ixo =

1
1
1
bf 1tf31 + bf 2tf32 + tw h 3
12
12
12
84 dari 283

E
2 1

t
t

Ix = Ixo + Af 1 d -y -f 1 + Af 2 y -f 2 + Aw +tf 2 -y = 1,593 x 108 mm4


2
2
2

Ix
= 130,885 mm
Ag

rx =

Iy =

1
1
1
tf 1 bf31 + tf 2 bf32 + h tw3 = 1,661 x 107 mm4
12
12
12

ry =

Iy
Ag

= 42,264 mm

Kelangsingan
Cek kelangsingan sayap luar (bawah)
Hitung kc dengan menggunakan Tabel B4.1b catatan (a)

kc =

4
= 0,756
h
tw

berada diantara 0,35 dan 0,76

untuk sayap luar,

bf 2
2

b=

t = tf2

b
= 3,125
t

Hitung rasio kelangsingan batas untuk sayap, r , dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural Tabel B4.1a kasus 2

r 0,64

kc E
= 15,739
Fy

r , maka sayap luar tidak langsing


Cek kelangsingan sayap dalam (atas)

b=

bf 1
2

t = tf1

b
=5
t

r , maka sayap dalam tidak langsing


Cek kelangsingan pada badan profil, kemudian hitung Qa, faktor reduksi elemen (badan)
yang diperkaku, menggunakan SNI 1729 Pasal E7.2.

h
= 28
tw

85 dari 283

Hitung batas kelangsingan untuk badan sesuai SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural Tabel B4.1a kasus 5

r 1,49

E
= 42,144
Fy

Karena r , berarti bagian badan profil, tidak langsing,


Tegangan tekuk lentur Elastik terhadap sumbu x-x
Untuk kondisi pin-pin, K = 1,0
KLx = 1,0 (4 m) = 4 m

rx = 130,885 mm

K Lx
= 30,561
rx

Fex

2E
KLx

rx

= 2 113,4279 MPa

Tegangan Tekuk Elastik Kritis Torsional-Lentur


Menghitung konstanta torsional, J

1
1
1
J = bf 1tf31 + bf 2tf32 + h tw3
3
3
3
J = 9,6 x 105 mm4
Jarak antara pusat sayap

t t
ho = d -f 1 -f 2 = 300 mm
2 2
Konstanta pilin
Tebal semua sayap sama

Cw =

tf = tf1

tf ho2 bf31 bf32


6

= 2,355 x 1011 mm
12 bf31 +bf32

Akibat simetri, pusat berat dan pusat geser terletak pada sumbu y. Oleh karena itu xo = 0.
Jarak dari pusat sayap bawah ke pusat geser adalah:

b3

e = ho 3 f 1 3 = 241,13 mm
bf 1 + bf 2
86 dari 283

Jadi pusat geser diukur dari sisi bawah sayap bawah

tf
= 251,13 mm
2

e+

y o = e + f y = 66,937 mm
2

ro = x o2 + y o2 +

Ix +Iy
Ag

= 152,963 mm

x 2 +y 2
H =1- o 2 o = 0,809
ro
KLy = 1,0 (4,0 m) = 4 m

KLy
ry

xo = 0 mm

SNI 1729 Persamaan E4-11

SNI 1729 Persamaan E4-10

KLz = 1,0 (4,0 m) = 4 m

= 94,644

Tegangan kritis elastik, Fey. untuk tekuk lentur terhadap sumbu y

Fey

2E
KLy

ry

= 220,366 MPa

Persamaan E3-4

EC
1
w
Fez
+
GJ

= 381,868 MPa
2
2
KLz
Ag ro
F +Fez
Fe ey
2H

Persamaan E4-9

4Fey Fez

= 272,561 MPa
1- 12

Fey +Fez

Jadi yang menentukan adalah

Fe =min Fex ,Fe = 272,561 MPa


Tegangan tekuk lentur
Menghitung tegangan tekuk lentur, Fcr

Fy
Fe

= 0,917

<

2,25

87 dari 283

Persamaan E4-5

Fy

Fe
Fcr = 0,658

F y = 170,299 MPa

Kekuatan tekan nominal

Pn = Fcr Ag = 1583,7798 kN

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal E1, Kekuatan
Tekan Yang Tersedia:
DFBK

c = 0,9

c Pn = 1,425 x 103 kN

Pu = 1,2 x 400 kN + 1,6 x 500 kN = 1280 kN

Pu
= 0,898
c Pn
DKI

c = 1,67

Pn
= 948,371 kN
c

Pc = 400 kN + 500 kN = 900 kN

c Pc
= 0,949
Pn

88 dari 283

Bab F

Desain komponen-komponen struktur untuk lentur

Pendahuluan
Bab F SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural berisi ketentuan untuk
menghitung kekuatan lentur komponen-komponen struktur yang memikul lentur sederhana di
sekitar sumbu utama. Termasuk ketentuan spesifik untuk komponen struktur profil I, Kanal,
PSB, T, siku ganda, siku tunggal, batang tulangan persegi dan bundar serta penampang
tidak simetris. Juga termasuk penampang dengan memproporsikan persyaratan untuk balok
dan gelagar.
Tabel-tabel properti penampang untuk profil I, kanal dan PSB memberikan informasi yang
dapat digunakan untuk mempermudah identifikasi penampang elemen nonkompak dan
langsing. Informasi DFBK dan DKI disajikan berurutan.
Sebagian besar formula dari bab ini diilustrasikan dengan contoh-contoh berikut. Teknikteknik desain dan pemilihan diilustrasikan dalam contoh-contoh untuk DFBK dan DKI akan
menghasilkan rasio desain yang hampir sama.
F1. Ketentuan umum
Pemilihan dan evaluasi semua komponen struktur yang berdasarkan pada persyaratan
defleksi dan kekuatan, ditentukan sebagai kekuatan lentur desain, bMn , atau kekuatan
lentur izin, Mn / b ,
dengan
Mn = kekuatan lentur nominal terendah berdasarkan kondisi batas leleh, tekuk torsi lateral,
dan tekuk lokal, di mana berlaku

b = 0,90 (DFBK)

b = 1,67 (DKI)

Pendekatan desain diikuti dalam semua contoh.


Istilah Lb yang digunakan dalam bab ini untuk menggambarkan panjang antara titik-titik yang
terbreis mencegah perpindahan lateral dari sayap yang mengalami tekan atau untuk
mencegah puntir penampang. Persyaratan untuk sistem breising dan kekuatan serta
kekakuan yang diperlukan pada titik-titik terbreis diberikan dalam Lampiran 6 SNI 1729,
Spesifikasi untuk gedung baja struktural.
Penggunaan Cb diilustrasikan dalam beberapa contoh berikut.
F2. Komponen struktur kompak simetris ganda profil I dan kanal melentur di sumbu
major
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F2 berlaku untuk desain
balok kompak dan kanal. Sebagaimana ditunjukkan dalam Catatan dalam Pasal F2 SNI
1729, sebagian besar balok profil I gilas dan kanal termasuk dalam kategori ini. Kurva yang
disajikan sebagai garis solid pada Gambar F-1 adalah hubungan umum kekuatan lentur
nominal, Mn, sebagai fungsi dari panjang tidak terbreis, Lb. Segmen horizontal dari kurva di
89 dari 283

ujung kiri, antara Lb = 0 ft (m) dan Lp, adalah rentang di mana kekuatan dibatasi oleh leleh
lentur. Di wilayah ini, kekuatan nominal diambil sebagai kekuatan momen plastik penuh
penampang yang diberikan oleh Persamaan F2-1 SNI 1729. Dalam rentang kurva di ujung
kanan, mulai pada Lr, kekuatan dibatasi oleh tekuk elastis. Kekuatan di daerah ini diberikan
oleh Persamaan F2-3 SNI 1729. Antara daerah ini, di dalam daerah linier dari kurva antara
Mn = Mp pada Lp di sebelah kiri, dan Mn = 0,7My = 0,7FySx pada Lr di sebelah kanan,
kekuatan dibatasi oleh tekuk inelastis. Kekuatan di daerah ini diberikan dalam Persamaan
F2-2 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural.
Kurva diplot sebagai garis solid tebal merupakan kasus di mana Cb = 1,0, sedangkan garis
putus-putus yang tebal merupakan kasus di mana Cb melebihi 1,0. Kekuatan nominal
dihitung dalam Persamaan F2-2 dan F2-3 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural berbanding lurus terhadap Cb, tetapi dibatasi oleh Mp seperti yang ditunjukkan
pada gambar ini
Persamaan F2-1
Persamaan F2-2
Mp
Persamaan F2-3

0,7Fy Sx
Mn

Mn dengan Cb = 1,0

Mn dengan Cb = 1,0
Lp

Lr

Lb

Gambar F-1 Kekuatan balok versus panjang tidak terbreis


Mn = Mp = Fy Zx

(SNI 1729 Persamaan F2-1)

L - L
Mn = Cb M p M p 0,7Fy Sx b p M p
L - L
r p

(SNI 1729 Persamaan F2-1)

Mn = FcrSx Mp

(SNI 1729 Persamaan F2-3)

dengan

Cb 2E
Jc
Fcr =
1+10,078
Sx ho
Lb

rts

Lb

rts

Ketentuan pasal ini diillustrasikan dalam Contoh F.1 (balok profil I) dan Contoh F.2 (kanal).
Ketentuan desain plastis diberikan dalam Lampiran 1 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural. Lpd, panjang tidak terbreis maksimum untuk segmen komponen
struktur prismatis mengandung sendi plastis yang kurang dari Lp.

90 dari 283

F3. Komponen struktur profil I simetris ganda dengan badan kompak dan nonkompak
atau sayap langsing melengkung di sumbu major
Kekuatan profil yang dirancang sesuai dengan pasal ini dibatasi oleh tekuk lokal sayap
tertekan. Hanya beberapa profil sayap lebar standar yang memiliki sayap nonkompak.
Kurva kekuatan untuk keadaan batas tekuk lokal sayap, ditunjukkan dalam Gambar F-2,
menyerupai kurva tekuk lateral-torsional. Parameter sumbu horizontal adalah =bf/2tf.
Bagian datar dari kurva di sebelah kiri pf adalah kekuatan leleh plastis, Mp. Bagian
melengkung di sebelah kanan rf adalah kekuatan yang dibatasi oleh tekuk sayap elastis.
Transisi linear antara dua daerah ini adalah kekuatan yang dibatasi oleh tekuk sayap
inelastis.
Persamaan F2-1
Persamaan F3-1
Mp
Persamaan F3-2

0,7Fy Sx
Mn

rf

pf
bf
2tf

Gambar F-2 Kekuatan tekuk lokal sayap


Tidak ada komponen struktur profil I standar dengan sayap langsing. Ketentuan sayap
nonkompak pasal ini diilustrasikan dalam Contoh F.3.
F4. Komponen struktur profil I lain dengan badan kompak atau nonkompak melentur
di sumbu major
Pasal F4 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural berlaku untuk
komponen struktur profil I simetris ganda dengan badan nonkompak dan komponen struktur
profil I simetris tunggal (dengan sayap yang berbeda) dengan badan kompak atau
nonkompak.
F5. Komponen struktur profil I simetris ganda dan simetris tunggal dengan badan
langsing melentur di sumbu major
Pasal ini berlaku untuk komponen struktur profil I dengan badan langsing, sebelumnya
ditetapkan sebagai "balok induk pelat".
F6. Komponen struktur profil I dan kanal melentur di sumbu minor
Komponen struktur profil I dan C melentur di sumbu minor tidak mengalami tekuk torsi
lateral. Profil gilas atau tersusun dengan sayap nonkompak atau langsing, sebagaimana
ditentukan oleh Tabel B4.1a dan B4.1b SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural harus diperiksa untuk kekuatan berdasarkan kondisi batas tekuk lokal sayap
menggunakan Persamaan F6-2 atau F6-3 yang sesuai.
91 dari 283

Pada umumnya profil I dan Kanal memiliki sayap kompak, sehingga dapat mengembangkan
momen plastis penuh, Mp, terhadap sumbu minor. Ketentuan-ketentuan pasal ini
diilustrasikan dalam Contoh F.5.
F7. Komponen struktur PSB persegi dan persegi panjang serta komponen struktur
berbentuk boks
PSB persegi dan persegi panjang hanya perlu diperiksa untuk kondisi batas leleh dan tekuk
lokal. Meskipun tekuk torsi lateral secara teoritis dapat terjadi pada PSB persegi panjang
yang melentur terhadap sumbu kuat dalam jangka waktu lama, secara praktis defleksi akan
menentukan desain.
Pemilihan PSB persegi atau persegi panjang dengan sayap kompak digambarkan dalam
Contoh F.6. Ketentuan untuk PSB persegi atau persegi panjang dengan sayap nonkompak
diilustrasikan dalam Contoh F.7. Ketentuan untuk PSB dengan sayap langsing diilustrasikan
dalam Contoh F.8.
F8. PSB bundar
Definisi PSB meliputi produk tabung dan pipa. Kondisi batas tekuk torsi lateral tidak berlaku,
tetapi PSB bundar mengalami reduksi kekuatan akibat tekuk lokal. Desain pipa diilustrasikan
dalam Contoh F.9.
F9. Profil T dan siku ganda yang dibebani dalam bidang simetri
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural menyediakan pemeriksaan
tekuk lokal sayap, yang hanya berlaku bila sayap mengalami tekan akibat lentur. Kondisi
batas ini jarang terjadi. Pemeriksaan tekuk lokal badan telah ditambahkan dalam SNI 1729.
Perhatian harus diberikan pada kondisi ujung profil T untuk mencegah momen ujung terjepit
tak terduga yang menginduksi tekan pada badan kecuali kondisi batas ini telah diperiksa.
Desain profil T yang mengalami lentur digambarkan dalam Contoh F.10.
F10. Siku tunggal
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F10 memperkenankan
desain lentur siku tunggal dengan menggunakan sumbu utama atau sumbu geometris
(sumbu x-x dan sumbu y-y). Dalam merancang siku tunggal tanpa breising menerus dengan
menggunakan ketentuan desain sumbu geometris, My harus dikalikan dengan 0,80 pada
saat menggunakan Persamaan F10-1, F10-2 dan F10-3. Desain siku tunggal yang
mengalami lentur digambarkan dalam Contoh F.11.
F11. Batang tulangan persegi panjang dan bundar
Keadaan batas tekuk lokal tidak berlaku untuk setiap batang tulangan. Kecuali jika batang
tulangan persegi panjang melentur terhadap sumbu kuat, persegi pejal, batang tulangan
persegi panjang dan bundar tidak mengalami tekuk torsi lateral dan ditentukan oleh kondisi
batas leleh saja. Batang tulangan persegi panjang yang melentur terhadap sumbu kuat
mengalami tekuk torsi lateral dan diperiksa untuk kondisi batas ini sesuai dengan
Persamaan F11-2 dan F11-3.
Ketentuan-ketentuan ini dapat digunakan untuk memeriksa pelat dan badan profil T pada
sambungan. Contoh desain batang tulangan persegi panjang yang mengalami lentur
digambarkan dalam Contoh F.12. Contoh desain batang tulangan bundar yang mengalami
lentur digambarkan dalam Contoh F.13.
92 dari 283

F12. Profil-profil tidak simetris


Karena banyaknya jenis profil tidak simetris, ketentuan tekuk torsi lateral dan tekuk lokal
tidak tersedia secara spesifik pada pasal SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural. Contoh umum disediakan, tetapi kajian literatur dan pertimbangan teknis yang
sesuai diperlukan untuk penerapan pasal ini.
F13. Proporsi balok dan gelagar
Pasal F13 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural meliputi
pemeriksaan kondisi batas untuk keruntuhan tarik akibat lubang-lubang pada sayap balok
yang mengalami tarik, batas proporsi untuk komponen struktur profil I, persyaratan detail
untuk pelat penutup dan persyaratan sambungan untuk balok tersusun yang tersambung
bersebelahan. Juga termasuk persyaratan panjang tidak terbreis untuk balok yang dirancang
menggunakan ketentuan redistribusi momen Pasal B3.7 SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural.

93 dari 283

94 dari 283

95 dari 283

Catatan: Lp dan Lr nilainya tergantung Fy

96 dari 283

CONTOH F.1-1 Perencanaan komponen struktur lentur profil WF terhadap sumbu kuat
(tersokong penuh dalam arah lateral)
Rencanakan profil WF yang digunakan sebagai balok tertumpu sederhana dengan panjang
12 m. Material baja Fy = 250 MPa. Batasan lendutan akibat beban hidup sebesar L/360.
Beban nominal balok adalah beban mati terbagi rata sebesar 1 kN/m dan beban hidup
terbagi rata sebesar 3 kN/m. Balok diasumsikan tersokong penuh dalam arah lateral.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata: wD = 1


Panjang bentang:

E = 200 000 MPa

kN
m

wL= 3

kN
m

L = 12 m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 6

Metode DKI:

wa = wD + wL = 4

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 108 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 72 kN m
8

Momen inersia penampang minimum berdasarkan batasan lendutan akibat beban hidup
L/360
max =

L
= 33,333 mm
360

I x_reqd =

4
5 WL .L
= 1,215 108 mm4
384 E. max

Gunakan profil WF 400x200x8x13: (Gunakan Tabel Profil WF)


Ix = 1,356 108 mm4

>

I x_reqd = 1,215 108 mm4


97 dari 283

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F2, profil
tersebut termasuk penampang kompak. Karena balok tersokong penuh arah lateral dan
penampang kompak, kekuatan lentur ditentukan oleh kondisi batas leleh.
Zx = 8,679 105 mm3
Mpx = Zx Fy = 216,975 kN m
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mpx = 195,278 kN m

>

Mu = 108 kN m

(o.k.)

Ma = 72 kN m

(o.k.)

Mu
0,553
b M px
Metode DKI:

b = 1,67

M px
b

129,925 kN m

>

bM a
0,554
M px

98 dari 283

CONTOH F.1-2 Perencanaan komponen struktur lentur profil WF terhadap sumbu kuat
(tersokong lateral di titik sepertiga bentang)
Periksa kekuatan profil WF 400x200x8x13 yang digunakan sebagai balok tertumpu
sederhana dengan panjang 12 m. Material baja Fy = 250 MPa. Beban nominal balok adalah
beban mati terbagi rata sebesar 1 kN/m dan beban hidup terbagi rata sebesar 3 kN/m. Balok
tersokong lateral di titik-titik ujung dan sepertiga bentang.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

kN
m

Beban terbagi rata:

wD = 1

Panjang bentang:

L = 12 m

wL = 3

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 6

Metode DKI:

wa = wD + wL = 4

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 108 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 72 kN m
8

Panjang tak tersokong untuk semua segmen sama, yaitu:


Lb =

L
=4m
3

Besaran penampang profil WF 400x200x8x13: (Lihat Tabel Profil WF)


d = 400 mm

bf = 200 mm

Ix = 1,356 108 mm4

tw = 8 mm

Sx = 7,748 105 mm3

99 dari 283

tf = 13 mm
Zx = 8,679 105 mm3

Kekuatan lentur nominal, Mn


Menghitung Cb.
Untuk perhitungan tekuk torsi lateral, faktor modifikasi momen tak seragam dapat dihitung
berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan F1-1.
Karena distribusi beban hidup dan beban mati sama, nilai Cb akan sama baik untuk metode
DFBK maupun metode DKI.
Pada segmen tengah:
x = Lb +

Lb
=5m
4

Mu.A = Mu (x) = 105 kN m

Ma.A = Ma (x) = 70 kN m

x = Lb +

Lb
=6m
2

Mu.B = Mu (x) = 108 kN m

Ma.B = Ma (x) = 72 kN m

x = Lb +

3Lb
=7m
4

Mu.C = Mu (x) = 105 kN m

Ma.C = Ma (x) = 70 kN m

Mu.max = Mu (6m) = 108 kN m

12,5Mu.max
1,014
2,5Mu.max + 3Mu.A + 4Mu.B + 3Mu.C

Cb.mid =

Lp = 1,966 m

Lr = 5,787m

atau dengan rumus:

Lp 1,76ry

E
Fy

E
Lr 1,9rts
0,7Fy

J c
0,7 Fy
J c

6,76

S x h0
E
S x h0

dengan

rts2

I y cw
Sx

dan

c =1

Untuk balok dengan penampang kompak dan panjang bentang tak tertumpu lateral, Lp < Lb
Lr, kekuatan lentur nominal ditentukan oleh nilai terkecil kondisi batas leleh lentur atau tekuk
torsi lateral inelastis.
Mpx = Zx Fy = 216,975 kN m

100 dari 283


L -L
M n.mid c b.mid M px M px -0,7F y S x b p
L -L

r p

= 175,999 kN m

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural pasal F1,
kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

Mu.mid Mu 6m = 108 kN m

b = 0,9

b Mn.mid = 158,399 kN m

>

Mu.mid = 108 kN m

>

Ma.mid = 72 kN m

M u.mid
0,682
bM n.mid
Metode DKI

M a.mid M a 6m = 72 kN m
b = 1,67

M n.mid
105,388 kN m
b

bM a.mid
0,683
M n.mid
Pada segmen ujung:
x=

Lb
=1m
4

Mu.A = Mu (x) = 33 kN m

Ma.A = Ma (x) = 22 kN m

x=

Lb
=2m
2

Mu.B = Mu (x) = 60 kN m

Ma.B = Ma (x) = 40 kN m

x=

3Lb
=3m
4

Mu.C = Mu (x) = 81 kN m

Ma.C = Ma (x) = 54 kN m

Mu.max = Mu (4m) = 96 kN m

Cb.end =

12,5 Mu.max
= 1,46
2,5 Mu.max + 3 Mu.A + 4 Mu.B + 3 Mu.C

L -L
M n.end c b.end M px M px -0,7F y S x b p
L -L

r p

= 253,507 kN m

101 dari 283

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural pasal F1,
kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:
Mu.end = Mu (4m) = 96 kN m

b = 0,9

b Mn.end = 228,156 kN m

>

Mu.end = 96 kN m

M u.end
0,421
bM n.end
Metode DKI:
Ma.end = Ma (4m) = 64 kN m

b = 1,67

M n.end
151,8 kN m
b

>

Ma.end = 64 kN m

bM a.end
0,422
M n.end

102 dari 283

CONTOH F.1-3 Perencanaan komponen struktur lentur profil WF terhadap sumbu kuat
(tersokong di titik setengah bentang)
Periksa kekuatan profil WF 350 x 175 x 7 x 11 yang digunakan sebagai balok tertumpu
sederhana dengan panjang 12 m. Material baja Fy = 250 MPa. Beban nominal balok adalah
beban mati terbagi rata sebesar 1 kN/m dan beban hidup terbagi rata sebesar 3 kN/m. Balok
tersokong arah lateral di titik-titik ujung dan setengah bentang.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

kN
m

Beban terbagi rata:

wD = 1

Panjang bentang:

L = 12 m

wL= 3

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 6

Metode DKI:

wa = wD + wL = 4

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 108 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 72 kN m
8

Panjang tak tersokong:


Lb =

L
=6m
2

Besaran penampang profil WF 350 x 175 x 7 x 11: (Lihat Tabel Profil WF)
d = 350 mm

bf = 175 mm

tw = 7 mm

Ix = 1,356 108 mm4


Sx = 7,748 105 mm3
Zx = 8,679 105 mm3
103 dari 283

tf = 11 mm

Kekuatan lentur nominal, Mn


Menghitung Cb.
Untuk perhitungan tekuk torsi lateral, faktor modifikasi momen tak seragam dapat dihitung
berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan F1-1.
Pada segmen ujung:
x=

Lb
= 1,5 m
4

Mu.A = Mu (x) = 47,25 kN m

Ma.A = Ma (x) = 31,5 kN m

x=

Lb
=3m
2

Mu.B = Mu (x) = 81 kN m

Ma.B = Ma (x) = 54 kN m

x=

3 Lb
= 4,5 m
4

Mu.C = Mu (x) = 101,25 kN m

Ma.C = Ma (x) = 67,5 kN m

Mu.max = Mu (6m) = 108 kN m


Cb =

12,5Mu.max
= 1,299
2,5Mu.max + 3Mu.A + 4Mu.B + 3Mu.C

Berdasarkan Tabel Profil WF:


Lp = 1,966 m

Lr = 5,787 m

Untuk balok dengan penampang kompak dan panjang bentang tak tertumpu lateral, Lb > Lr,
kekuatan lentur nominal ditentukan oleh nilai terkecil kondisi batas leleh lentur atau tekuk
torsi lateral elastis.
Berdasarkan Tabel Profil WF:
h0 = d tf = 339 mm
J = 1,94 105 mm4
rts = 46,408 mm
c = 1,0

Fcr =

(untuk profil WF simetris ganda)

cb 2E
Lb

rts

Jc
1+ 0,0078
Sx h0

Lb

rts

= 160,578 MPa

Mpx = Zx Fy = 216,975 kN m
Mn = Fcr Sx = 124,416 kN m

<

Mpx = 216,975 kN m

104 dari 283

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F1,
kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:
Mu = Mu (6m) = 108 kN m

b = 0,9

b Mn = 111,974 kN m
Mu
0,965
bM n

>

< 1,00

Mu = 108 kN m

(o.k.)

Metode DKI:
Ma = Ma (6m) = 72 kN m

b = 1,67

Mn
74,501
b

>

Ma = 72 kN m

bM a
0,966 < 1,00
Mn

(o.k.)

105 dari 283

CONTOH F.2-1 Balok kanal penampang kompak tersokong penuh dalam arah lateral
Tentukan profil kanal yang digunakan sebagai balok tepi atap yang tertumpu sederhana
sepanjang 7,5 m. Lendutan akibat beban hidup dibatasi L/360. Material baja Fy = 250 MPa.
Beban nominal balok adalah beban mati terbagi rata sebesar 3,2 kN/m dan beban hidup
terbagi rata sebesar 10 kN/m. Balok diasumsikan tersokong penuh dalam arah lateral.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

kN
m

Beban terbagi rata:

wD = 3,2

Panjang bentang:

L = 7,5 m

wL = 10

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 19,84

Metode DKI:

wa = wD + wL = 13,2

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 139,5 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 92,813 kN m
8

Seluruh profil kanal material baja Fy = 250 MPa termasuk penampang kompak. Karena
penampang kompak dan balok tersokong penuh, kondisi batas leleh menentukan, sehingga
Mn = Mp.
Dicoba profil C 380 x 100 x 10,5 x 16

Besaran penampang profil C 380 x 100 x 10,5 x 16: (pengaruh kelengkungan antara sayap
dan badan diabaikan)
106 dari 283

d = 380 mm

bf = 100 mm

1
Ix 2 bf tf 3 bf tf
12

t = 10,5 mm

tf 1
d 2f

d -t
2 12
2

tf = 16 mm

tw 1,429 108 mm4

Zx = bf tf (d tf ) + 1/4 tw (d 2tf )2 = 9,003 105 mm3


Kekuatan lentur nominal, Mn
Mp = Fy Zx = 225,075 kN m
Mn = Mp = 225,075 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 202,567 kN m

>

Mu = 139,5 kN m

(o.k.)

Lendutan akibat beban hidup:


Batasan lendutan maksimum: limit =

L
= 20,833 mm
360

Lendutan maksimum di tengah bentang:


max =

5 w L L4
= 14,411 mm
384 E I x

<

limit = 20,833 mm

(o.k.)

CONTOH F.2-2 Balok kanal penampang kompak tersokong dalam arah lateral di setiap
seperlima bentang
107 dari 283

Periksa kekuatan profil kanal yang digunakan dalam Contoh F.2-1. Balok diasumsikan
tersokong dalam arah lateral di setiap seperlima bentang.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

Besaran penampang profil C380x100x10.5x16:(pengaruh kelengkungan antara sayap dan


badan diabaikan)
d = 380 mm

bf = 100 mm

tw = 10,5 mm

2
1
d -tf 1
3
Ix 2 bf tf bf tf
2f
d -t
2 12
12

Sx

tf = 16 mm

tw 1,429 x 108 mm4

2I x
7,523 x 105 mm3
d

Zx = bf tf (d tf ) + 1/4 tw (d 2tf )2 = 9,003 105 mm3


Dari Contoh F.2-1:
Metode DFBK:

Momen terfaktor maksimum Mu = 139,5 kN m

Metode DKI:

Momen kerja maksimum

Ma = 92,813 kN m

Kekuatan lentur nominal, Mn


Seluruh profil kanal dari material Fy = 250 MPa termasuk penampang kompak. Pada segmen
tengah, yaitu lokasi momen maksimum, bidang momen mendekati distribusi seragam.
Cb = 1,00

Berdasarkan Tabel Profil Kanal untuk Balok:


108 dari 283

Lp = 1487,1 m

Lr = 5322,8 m

atau dengan rumus:


Lp = 1,76 ry

E
Fy

E
L r 1,9rts
0,7Fy

Jc
0,7Fy
Jc

6,76

Sx ho
E
Sx ho

dengan

rts2

I y cw
Sx

dan

h0
2

Iy
cw

Panjang bentang tak tersokong arah lateral: Lb =

L
= 1,5 m
5

Untuk profil kanal kompak dengan Lp < Lb < Lr, kekuatan lentur ditentukan oleh nilai terkecil
antara kondisi batas leleh atau tekuk torsi lateral inelastis.
Mp = Fy Zx = 225,075 kN m


L -L
Mn = min cb M p M p 0,7Fy Sx b p
L -L

r p

,M p 225,075 kN m

Kekuatan lentur desain:


Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 202,567 kN m

>

Mu = 139,5 kN m

(o.k.)

>

Ma = 92,813 kN m

(o.k.)

Mu
0,689
bM n
Metode DKI:

b = 1,67

Mn
= 134,775 kN m
b

bM a
0,689
Mn

Lendutan maksimum di tengah bentang:


109 dari 283

max =

5 wL L4
14,411
384 E Ix

<

limit = 20,833 mm

110 dari 283

(o.k.)

CONTOH F.2-2 Balok kanal penampang kompak tersokong dalam arah lateral di setiap
seperlima bentang
Periksa kekuatan profil kanal yang digunakan dalam Contoh F.2-1. Balok diasumsikan
tersokong dalam arah lateral di setiap seperlima bentang.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

Besaran penampang profil C380x100x10.5x16:(pengaruh kelengkungan antara sayap dan


badan diabaikan)
d = 380 mm

bf = 100 mm

tw = 10,5 mm

2
1
tf 1
d 3
Ix 2 bf tf bf tf
2f
d -t
2 12
12

Sx

tf = 16 mm

tw 1,429 108 mm4

2I x
7,523 x 105 mm3
d

Zx = bf tf (d tf ) +

1
tw (d 2tf )2 = 9,003 105 mm3
4

Dari Contoh F.2-1:


Metode DFBK:

Mu = 139,5 kN m

Metode DKI:

Ma = 92,813 kN m

Kekuatan lentur nominal, Mn


Seluruh profil kanal dari material baja Fy = 250 MPa termasuk penampang kompak. Pada
segmen tengah, yaitu lokasi momen maksimum, bidang momen mendekati distribusi
seragam.
Cb = 1,00

111 dari 283

Berdasarkan tabel profil kanal untuk balok:


Lp = 1487,1 m

Lr = 5322,8 m

atau dengan rumus:

Lp 1,76ry

E
Fy

E
L r 1,9rts
0,7Fy

Jc
0,7Fy
Jc

6,76

Sx ho
E
Sx ho

dengan

rts2

I y cw
Sx

dan

h0
2

Iy
cw

Panjang bentang tak tersokong arah lateral: Lb =

L
= 15 m
5

Untuk profil kanal kompak dengan Lp < Lb < Lr, kuat lentur ditentukan oleh nilai terkecil antara
kondisi batas leleh atau tekuk torsi lateral inelastis.
Mp = Fy Zx = 225,075 kN m


L -L
Mn = min cb M p M p 0,7Fy Sx b p
L -L

r p

,M p 225,075 kN m

Kekuatan lentur desain:


Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 202,567 kN m

>

Mu = 139,5 kN m

(o.k.)

>

Ma = 92,813 kN m

(o.k.)

Mu
0,689
bM n
Metode DKI:

b = 1,67

Mn
134,775 kN m
b
bM a
0,689
Mn

112 dari 283

CONTOH F.3 Balok WF dengan sayap non-kompak yang mengalami lentur terhadap
sumbu kuat
Tentukan profil WF untuk digunakan sebagai balok tertumpu sederhana sepanjang 12 m.
Material baja Fy = 250 MPa. Beban nominal balok adalah beban mati terbagi rata sebesar
0,75 kN/m dan sepasang beban hidup terpusat masing-masing sebesar 80 kN.
Balok diasumsikan tersokong penuh dalam arah lateral.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:

wD = 0,75

Panjang bentang:

L = 12 m

E = 200 000 MPa

kN
m

PL = 80 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural,
kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD = 0,9

Mu =

Metode DKI:

Pu = 1,6 PL = 128 kN

1
L
wu L2 + Pu = 528,2 kN m
8
3

wa = wD = 0,75

Ma =

kN
m

kN
m

Pa = PL = 80 kN

1
L
wa L2 + Pa = 333,5 kN m
8
3

Di coba profil WF dengan besaran 394 x 398 x 11 x 18:


d = 394 mm
Sx = 2,85 106 mm3

bf = 398 mm

tw = 11 mm

Zx = 3,12 106 mm3

113 dari 283

tf = 18 mm

f =

bf
= 11,056
2tf

Batasan kelangsingan penampang sayap berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk


bangunan gedung baja struktural Tabel B4.1b (Kasus 10):

E
= 10,748
Fy

pf = 0,38

rf = 1,0

E
= 28,284
Fy

Karena pf < f < rf sayap dikategorikan sebagai penampang nonkompak


Kekuatan lentur nominal, Mn
Karena balok tersokong penuh arah lateral sehingga tekuk torsi lateral tidak menentukan,
kekuatan lentur ditentukan oleh kondisi Tekuk Lokal Sayap Tertekan. (SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F3.2)
Mpx = Fy Zx = 780 kN m

-
Mn = M px M px 0,7Fy Sx f pf
-
rf pf

= 775,068 kN m

Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 697,561 kN m

>

Mu = 528,2 kN m

(o.k.)

Mu
0,757
bM n
Metode DKI:

b = 1,67

Mn
464,112 kN m
b

>

Ma = 333,5 kN m

bM a
0,719
Mn

114 dari 283

(o.k.)

CONTOH F.4 Perancangan balok profil WF berdasarkan momen inersia terhadap


sumbu kuat
Rencanakan profil WF yang digunakan sebagai balok tertumpu sederhana dengan panjang 9
m. Material baja Fy = 250 MPa. Batasan lendutan akibat beban hidup sebesar 25 mm. Beban
nominal balok adalah beban mati terbagi rata sebesar 10 kN/m dan beban hidup terbagi rata
sebesar 20 kN/m. Balok diasumsikan tersokong penuh dalam arah lateral.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:

wD = 10

Panjang bentang:

L=9m

E = 200 000 MPa

kN
m

wL = 20

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 44

Metode DKI:

wa = wD + wL = 30

kN
m

kN
m

Mu =

Ma =

1
wu L2 = 445,5 kN m
8

1
wa L2 = 303,75 kN m
8

Momen inersia penampang minimum berdasarkan batasan lendutan max = 25 mm

5 w LL4
I x_reqd =
= 3,417 108 mm4
384 E max
Gunakan profil WF 500 x 200 x 10 x 16: (Lihat Tabel Profil WF)
Ix = 4,785 108 mm4

>

I x_reqd = 3,417 108 mm4

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F2, profil
tersebut termasuk penampang kompak. Karena balok tersokong penuh arah lateral dan
penampang kompak, kekuatan lentur ditentukan oleh kondisi batas leleh.
Zx = 2,175 106 mm3
115 dari 283

Mpx = Zx Fy = 543,75 kN m
Mn = Mpx = 543,75 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 489,375 kN m

>

Mu = 445,5 kN m

>

Ma = 303,75 kN m

(o.k.)

Mu
0,91
bM n
Metode DKI:

b = 1,67

Mn
325,599 kN m
b
bM a
0,933
Mn

116 dari 283

(o.k.)

CONTOH F.5 Balok profil WF yang mengalami lentur terhadap sumbu lemah
Rencanakan profil WF yang digunakan sebagai balok tertumpu sederhana yang dibebani
terhadap sumbu lemah dengan panjang 4 m. Material baja Fy = 250 MPa.
Batasan lendutan akibat beban hidup sebesar L/240. Beban nominal balok adalah beban
mati terbagi rata sebesar 5 kN/m dan beban hidup terbagi rata sebesar 15 kN/m. Balok
diasumsikan tersokong dalam arah lateral di kedua ujung.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:


Panjang bentang:

wD = 5

kN
m

E = 200 000 MPa


wL = 15

kN
m

L=4m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 30

Metode DKI:

wa = wD + wL = 20

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 60 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 40 kN m
8

Momen inersia penampang minimum berdasarkan batasan lendutan L/240


max =

L
= 16,667 mm
240

I y_reqd =

5 w LL4
= 1,5 107 mm4
384 E max

Gunakan profil WF 400 x 200 x 8 x 13: (Lihat Tabel Profil WF)


Iy = 1,737 107 mm4
Sy = 1,737 105 mm3

>

I y_reqd = 1,5 107 mm4


117 dari 283

Zy = 2,676 105 mm3


Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F2, profil
tersebut termasuk penampang kompak. Karena balok mangalami lentur terhadap sumbu
lemah dan penampang kompak, kekuatan lentur ditentukan oleh kondisi batas leleh.
Mpy = Zy Fy = 66,9 kN m

1,6 Sy Fy = 69,48 kN m

Mn = min(Mpy , 1.6 Sy Fy) = 66,9 kN m


Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 60,21 kN m

>

Mu = 60 kN m

(o.k.)

Mu
0,997
bM n
Metode DKI:

b = 1,67

Mn
40,06 kN m
b

>

Ma = 40 kN m

bM a
0,999
Mn

118 dari 283

(o.k.)

CONTOH F.6 Balok PSB dengan sayap kompak


Tentukan profil PSB untuk digunakan sebagai balok dengan panjang bentang 4,8 m yang
menahan beban mati terbagi rata sebesar 4 kN/m dan beban hidup terbagi rata sebesar 12
kN/m. Lendutan akibat beban hidup dibatasi L/240. Material baja dengan Fy = 250 MPa.
Balok diasumsikan tersokong penuh dalam arah lateral.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:

wD = 4

Panjang bentang:

L = 4,8 m

E = 200 000 MPa

kN
m

wL = 12

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur rencana minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 24

Metode DKI:

wa = wD + wL = 16

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 69,12 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 46,08 kN m
8

Penentuan momen inersia minimum yang diperlukan:


Batasan lendutan maksimum akibat beban hidup: limit =
Momen inersia profil minimum yang diperlukan:

5 wL L4
Ix.req =
= 2,074 107 mm4
384 E limit
Pemilihan profil balok
Pilih profil PSB dengan Ix > Ix.req
119 dari 283

L
= 20 mm
240

Berdasarkan tabel profil: PSB 180x180x8


H = 180 mm

B = 180 mm

Ix = 2,72 107 mm4

>

t = 8 mm

Ix.req = 2,074 107 mm4

(o.k.)

Pemeriksaan kekompakan penampang:

B
= 22,5
t

<

p = 1,12

E
= 31,678
Fy

(penampang kompak)

Kekuatan lentur ditentukan oleh kondisi batas leleh:


Zx = 3,553 105 mm3 (dari Tabel Profil PSB)
Mp = Zx Fy = 88,825 kN m
Mn = Mp = 88,825 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 79,942 kN m

>

Mu = 69,12 kN m

>

Ma = 46,08 kN m

(o.k.)

Mu
= 0,865
b M n
Metode DKI:

b = 1,67

Mn
= 53,189 kN m
b
bM a
= 0,866
Mn

120 dari 283

(o.k.)

CONTOH F.7 Balok PSB dengan sayap nonkompak


Tentukan profil PSB untuk digunakan sebagai balok dengan panjang bentang 7,5 m yang
menahan beban mati terbagi rata sebesar 2 kN/m dan beban hidup terbagi rata sebesar 6
kN/m. Lendutan akibat beban hidup dibatasi L/240. Material baja dengan Fy = 250 MPa.
Balok diasumsikan tersokong dalam arah lateral hanya di kedua ujung. Profil yang dipilih
dalam contoh ini adalah profil nonkompak sebagai ilustrasi penerapan Pasal F7.2 dan Pasal
F7.3.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

kN
m

Beban terbagi rata:

wD = 2

Panjang bentang:

L = 7,5 m

wL = 6

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 12

Metode DKI:

wa = wD + wL= 8

kN
m

kN
m

1
wu L2 = 84,375 kN m
8
1
Ma = wa L2 = 56,25 kN m
8
Mu =

Penentuan momen inersia minimum yang diperlukan:


Batasan lendutan maksimum akibat beban hidup: limit =
Momen inersia profil minimum yang diperlukan:
Ix.req =

5 wL L4
= 3,955 107 mm4
384 E limit

121 dari 283

L
= 31,25 mm
240

Pemilihan profil balok


Pilih profil PSB dengan Ix > Ix.req
Berdasarkan tabel profil: PSB 220x220x6.3
H = 220 mm

B = 220 mm

Ix = 4,102 107 mm4

t = 6,3 mm

Ix.req = 3,955 107 mm4

>

Sx = 3,729 105 mm3

(o.k.)

Zx = 4,317 105 mm3

Pemeriksaan kelangsingan sayap:

B
= 34,921 >
t

E
= 31,678
Fy

p= 1,12
r = 1,4

<

E
= 39,598
Fy

(sayap nonkompak)

Pemeriksaan kekompakan badan:

H
= 34,921
t

<

E
= 68,448
Fy

p = 2,42

(badan kompak)

Kondisi batas leleh:


Zx = 4,317 105 mm3

(dari Tabel profil PSB)

Mp = Zx Fy = 107,925 kN m
Mn1 = Mp = 107,925 kN m
Karena sayap nonkompak, gunakan Persamaan F7-2

F
M n 2 M p -M
p -F yS x 3,57 Bt Ey 4,0 101,933 kN m

Kekuatan lentur desain:


Kekuatan lentur nominal diambil dari nilai terkecil untuk kedua kondisi batas di atas:
Mn = min(Mn1, Mn2) = 101,933 kN m
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 91,74 kN m

>

Mu = 84,375 kN m

Mu
0,920
bM n
122 dari 283

(o.k.)

Metode DKI:

b = 1,67

Mn
= 61,038 kN m
b

>

Ma = 56,25 kN m

bM a
0,922
Mn

123 dari 283

(o.k.)

CONTOH F.8 Balok PSB dengan sayap langsing


Periksa kekuatan lentur balok profil PSB 250x250x6.3 untuk digunakan sebagai balok
dengan panjang bentang 6,5 m yang menahan beban mati terbagi rata sebesar 2 kN/m dan
beban hidup terbagi rata sebesar 6 kN/m. Material baja dengan Fy = 250 MPa.
Balok diasumsikan tersokong penuh dalam arah lateral.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:

wD = 2

Panjang bentang:

L = 6,5 m

kN
m

E = 200 000 MPa


wL= 6

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 12

Metode DKI:

wa = wD + wL = 8

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 63,375 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 42,25 kN m
8

Berdasarkan tabel profil: PSB 250x250x6.3


H = 250 mm

B = 250 mm

Ix = 4,102 107 mm4

t = 6,3 mm

Sx = 3,729 105 mm3

Zx = 4,317 105 mm3

Pemeriksaan kelangsingan sayap:

B
= 39,683
t

>

r = 1,4

E
= 39,598
Fy

(sayap langsing)

124 dari 283

Pemeriksaan kekompakan badan:

H
= 39,683
t

>

p= 2,42

E
= 68,448
Fy

(badan kompak)

Kekuatan lentur nominal


Untuk profil PSB dengan sayap langsing dan badan kompak, gunakan Pasal F7.2(c):
Mn = Fy Se
Dengan Se adalah modulus penampang efektif dengan lebar sayap tertekan efektif, be:

E
0,38 E
1
= 249,462 mm
be = 1,92 t
Fy B Fy
t

<

B = 250 mm

Lebar sayap tertekan yang tidak efektif:


bineff = B be = 0,538 mm
Momen inersia efektif dihitung dengan memperhitungkan lebar sayap tertekan efektif dan
memperhatikan pergeseran garis netral. Cara alternatif yang lebih mudah dan konservatif
adalah dengan memperhitungkan pengurangan lebar sayap secara simetris untuk sayap
atas dan sayap bawah.

Ix.eff

2
1
H t
3
=Ix 2 bineff t bineff t 40,919 mm2
2 2
12

Modulus penampang efektif:


Sx.eff =

I x.eff
= 3,274 105 mm3
H

2

Kekuatan lentur desain:


Mn = Fy Sx.eff = 81,838 kN m
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 73,655 kN m

>

Mu = 63,375 kN m

Mu
= 0,860
b M n

125 dari 283

(o.k.)

Metode DKI:

b = 1,67

Mn
= 49,005 kN m
b

>

Ma = 42,25 kN m

bM a
= 0,862
Mn

126 dari 283

(o.k.)

CONTOH F.9 Balok profil pipa lingkaran


Periksa kekuatan lentur balok profil Pipa 220x12 untuk digunakan sebagai balok dengan
panjang bentang 5 m yang menahan beban mati terbagi rata sebesar 6 kN/m dan beban
hidup terbagi rata sebesar 18 kN/m. Material baja dengan Fy = 250 MPa.
Balok diasumsikan tersokong dalam arah lateral hanya di kedua ujung.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

kN
m

Beban terbagi rata:

wD = 6

Panjang bentang:

L=5m

E = 200 000 MPa


wL = 18

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kuat lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 36

Metode DKI:

wa = wD + wL = 24

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 112,5 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 75 kN m
8

Berdasarkan tabel profil: Pipa 220x12


D = 220 mm
Zx =

t = 12 mm

1 3
3
D D 2t = 5,197 105 mm3

Pemeriksaan kelangsingan penampang:

D
= 18,333
t

< p = 0,07

E
= 56
Fy

(penampang kompak)

127 dari 283

D
= 18,333
t

<

0,45

E
= 360
Fy

(Pasal F8 dapat digunakan)

Kekuatan lentur nominal berdasarkan leleh lentur


Mn = Fy Zx = 129,936 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 116,942 kN m

>

Mu = 112,5 kN m

Mu
= 0,962
b M n
Metode DKI:

b = 1, 67

Mn
= 77,806 kN m
b
bM a
= 0,964
Mn

>

Ma = 75 kN m

128 dari 283

(o.k.)

(o.k.)

CONTOH F.10 Balok profil T


Tentukan profil T untuk digunakan sebagai balok dengan panjang bentang 2,4 m yang
menahan beban mati terbagi rata sebesar 2 kN/m dan beban hidup terbagi rata sebesar 6
kN/m. Material baja dengan Fy = 250 MPa. Balok diasumsikan tersokong penuh dalam arah
lateral.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:

wD = 2

Panjang bentang:

L = 2,4 m

E = 200 000 MPa

kN
m

wL = 6

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 12

Metode DKI:

wa = wD + wL = 8

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 8,64 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 5,76 kN m
8

Dicoba profil: T 220x12


d = 125 mm

bf = 125 mm

tw = 6 mm

tf = 9 mm

Besaran lain:
yp =

tw d tf bf tf
2bf

= 7,284 mm

<

tf = 9 mm

(PNA di sayap)

d -y p
y
t

z x = bf tw tf y p f y ptw p d -y p tw
= 4,471 104 mm3
2
2
2


A = (bf tw) tf + d tw = 1,821 103 mm2
129 dari 283

tf
d
d tw
2 = 28,388 mm
2
A

bf -tw tf
y=

1
Ix
bf -tw tf3 bf -tw tf
12

tf 1 3

6
4
y - + d tw +dtw -y = 2,468 10 mm
2 12
2

Sx

Ix
= 2,554 104 mm3
d -y

Sx

Ix
= 8,693 104 mm3
y

Leleh lentur
Mp = Fy Zx = 11,178 kN m
My = Fy Sx = 6,386 kN m
Karena stem tertarik, maka:

1,6 My = 10,217 kN m
Mp = min(Mp , 1.6 My) = 10,217 kN m

Tekuk torsi lateral (SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F9.2)
Karena balok tersokong secara penuh, tekuk torsi lateral tidak perlu diperiksa.
Tekuk lokal sayap (SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F9.3)
Pemeriksaan batas rasio kelangsingan berdasarkan Tabel B4.1b Kasus 10.

bf
= 6,944
2t f

<

pf = 0,38

E
= 10,748
Fy

(sayap kompak)

Kekuatan lentur nominal berdasarkan leleh lentur


Mn = Mp = 10,217 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 9,195 kN m

>

Mu = 8,64 kN m

Mu
= 0,940
b M n

Metode DKI:
130 dari 283

(o.k.)

b = 1,67

Mn
= 6,118 kN m
b

>

Ma = 5,76 kN m

bM a
= 0,942
Mn

131 dari 283

(o.k.)

CONTOH F.11A Balok profil siku tunggal


Tentukan profil siku tunggal untuk digunakan sebagai balok dengan panjang bentang 1,8 m
yang menahan beban mati terbagi rata sebesar 0,8 kN/m dan beban hidup terbagi rata
sebesar 2,4 kN/m. Kaki vertikal dipasang di bagian atas sehingga ujung kaki mengalami
tekan. Tidak ada beban dalam arah horizontal. Material baja dengan Fy = 250 MPa. Balok
diasumsikan tersokong dalam arah lateral di kedua ujung.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:

wD = 0,8

Panjang bentang:

L = 1,8 m

kN
m

E = 200 000 MPa


wL = 2,4

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 4,8

Metode DKI:

wa = wD + wL = 3,2

kN
m

kN
m

Dicoba profil: L 100x100x7


b = 100 mm

t = 7 mm

A = b t + (b t) t = 1,351 103 mm2

b -t t
cx =

t
b
bt
2
2 = 27,593 mm
A

132 dari 283

Mu =

1
wu L2 = 1,944 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 1,296 kN m
8

Ix

1 3
1
t
b

b t +b t c x b t t 3 b t t c x = 1,315 106 mm4


12
2
2
12

Sx

Ix
= 1,817 104 mm3
b -c x

Leleh lentur
Berdasarkan Pasal F10.1, kekuatan lentur nominal berdasarkan kondisi leleh lentur:
Mn1 = 1,5 (Fy Sx) = 6,812 kN m
Tekuk torsi lateral
Berdasarkan Pasal F10.2, untuk profil siku tunggal yang melentur terhadap sumbu geometris
dan tidak tersokong dalam arah lateral, My diambil sebesar 0,80 momen leleh menggunakan
modulus penampang geometris
My = 0,8 Fy Sx = 3,633 kN m
Untuk momen lentur terhadap salah satu sumbu geometris siku tunggal sama kaki tanpa
gaya tekan, tanpa sokongan torsi lateral, dan gaya tekan maksimum pada ujung kaki,
gunakan persamaan 10-6a.
Cb = 1,14

(untuk balok dengan beban terbagi rata dan sokongan lateral di kedua ujung)

Lb = L = 1,8 m

Me

0,66 E b 4 t cb
Lb t

= 16,129 kN m >
1+0,78

1
b2
L2b

My = 3,633 kN m

sehingga SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan F10-3
dapat digunakan

My
M n 2 min 1,92 -1,17
My , My = 3,633 kN m
Me

Tekuk lokal kaki


Pasal 10.3 digunakan untuk kondisi ujung kaki mengalami tekan
Pemeriksaan kelangsingan kaki.

b
= 14,286
t

<

p = 0,54

E
= 15,274
Fy

kaki kompak, tidak terjadi tekuk lokal kaki


Kekuatan lentur nominal berdasarkan nilai terkecil kondisi leleh lentur dan tekuk torsi
133 dari 283

lateral:
Mn = min(Mn1, Mn2) = 3,633 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 3,27 kN m

>

Mu = 1,944 kN m

(o.k.)

Mu
= 0,595
b Mn
Metode DKI:

b = 1,67

Mn
= 2,176 kN m
b

>

Ma = 1,296 kN m

bM a
= 0,596
Mn

134 dari 283

(o.k.)

CONTOH F.11B Balok profil siku tunggal


Tentukan profil siku tunggal untuk digunakan sebagai balok dengan panjang bentang 1,8 m
yang menahan beban mati terbagi rata sebesar 0,8 kN/m dan beban hidup terbagi rata
sebesar 2,4 kN/m. Kaki vertikal dipasang di bagian atas sehingga ujung kaki mengalami
tekan. Tidak ada beban dalam arah horizontal. Material baja dengan Fy = 250 MPa. Balok
diasumsikan tersokong dalam arah lateral di kedua ujung dan di titik
tengah bentang.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:

wD = 0,8

Panjang bentang:

L = 1,8 m

E = 200 000 MPa

kN
m

wL = 2,4

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK: wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 4,8

Metode DKI:

wa = wD + wL = 3,2

kN
m

kN
m

Mu =

1
wu L2 = 1,944 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 1,296 kN m
8

Dicoba profil: L 100x100x7


b = 100 mm

t = 7 mm

A = b t + (b t) t = 1,351 103 mm2

cx

b -t t

t
b
bt
2
2 = 27,593 mm
A
2

1 3
1
t
b

Ix
b t +b t c x b t t 3 b t t c x = 1,315 106 mm4
12
2
2
12

135 dari 283

Sx

Ix
= 1,817 104 mm3
b -c x

Leleh lentur
Berdasarkan Pasal F10.1, kekuatan lentur nominal berdasarkan kondisi leleh lentur:
Mn1 = 1,5 (Fy Sx) = 6,812 kN m
Tekuk torsi lateral
Berdasarkan Pasal F10.2(b)(iii)(b), untuk profil siku tunggal yang tersokong dalam arah
lateral di titik momen maksimum, My diambil sebesar momen leleh menggunakan modulus
penampang geometris.
My = Fy Sx = 4,541 kN m
Untuk momen lentur terhadap salah satu sumbu geometris siku tunggal sama kaki tanpa
gaya tekan, tanpa sokongan torsi lateral, dan gaya tekan maksimum pada ujung kaki,
gunakan persamaan 10-6a.
Cb = 1,30
(untuk balok dengan beban terbagi rata dan sokongan lateral di kedua ujung
dan titik tengah bentang)
Lb = L = 1,8 m
2

0,66 E b 4 t cb
Lb t

= 22,991 kN m
M e 1,25
1+0,78

b2
2
L

>

My = 4,541 kN m

sehingga SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan F10-3
dapat digunakan

My
M n 2 min 1,92 -1,17
My , My = 4,541 kN m
Me

Tekuk lokal kaki


Pasal 10.3 digunakan untuk kondisi ujung kaki mengalami tekan
Pemeriksaan kelangsingan kaki.

b
= 14,286
t

< p = 0,54

E
= 15,274
Fy

kaki kompak, tidak terjadi tekuk lokal kaki


Kekuatan lentur nominal berdasarkan nilai terkecil kondisi leleh lentur dan tekuk torsi lateral:
Mn = min(Mn1, Mn2) = 4,541 kN m
136 dari 283

Kekuatan lentur desain:


Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 4,087 kN m

>

Mu = 1,944 kN m

(o.k.)

>

Ma = 1,296 kN m

(o.k)

Mu
= 0,476
b Mn
Metode DKI:

b = 1,67

Mn
= 2,719 kN m
b
bM a
= 0,477
Mn

137 dari 283

CONTOH F.11C Balok profil siku tunggal


Tentukan profil siku tunggal untuk digunakan sebagai balok dengan panjang bentang 1,8 m
yang menahan beban vertikal berupa beban mati terbagi rata sebesar 0,8 kN/m dan beban
hidup terbagi rata sebesar 2,4 kN/m. Beban horizontal adalah beban angin terbagi rata
sebesar 1,8 kN/m. Material baja dengan Fy = 250 MPa. Balok diasumsikan tersokong dalam
arah lateral di kedua ujung. Gunakan kombinasi 4 untuk DFBK dan kombinasi 6a untuk DKI.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

kN
m

Beban terbagi rata:

wD = 0,8

Panjang bentang:

L = 1,8 m

wL = 2,4

kN
m

wW = 1,8

kN
m

Lb = L = 1,8 m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wux = 1,2 wD + wL = 3,36


wuy = 1,0 wW = 1,8

Metode DKI:

kN
m

kN
m

wax = wD + 0,75 wL = 2,6

way = 0,75 wW = 1,35

kN
m

kN
m

1
wux L2 = 1,361 kN m
8
1
Muy =
wuy L2 = 0,729 kN m
8
Mux =

Max =

May =

1
wax L2 = 1,053 kN m
8

1
way L2 = 0,547 kN m
8

Dicoba profil: L 100x100x7


b = 100 mm

t = 7 mm

A = b t + (b t) t = 1,351103 mm2

138 dari 283

Besaran-besaran penampang terhadap sumbu geometris:

b -t t

cx

t
b
bt
2
2 = 27,593 mm
A
2

Ix

1 3
1
t
b

b t +b t c x b t t 3 b t t c x = 1,315 106 mm4


12
2
2
12

Sx

Ix
= 1,817 104 mm3
b
c
x
Iy = Ix = 1,315106 mm4

cy = cx = 27,593 mm

Sy = Sx = 1,817104 mm3

t
b
t
t

b5
4
Ixy = b t c x - c y - + b t t c x - c y -t
+
= 7,842 10 mm
2
2
2
2

Besaran-besaran penampang terhadap sumbu utama:

= 45o
zc = b cos( ) = 70,711 mm
wB = cx sec( ) = 39,023 mm
wC = b sin( ) wB = 31,688 mm

Iz

Iw

Ix +Iy
2
Ix +Iy
2

I
I 2
= 5,311 105 mm4
- x y +Ixy
2
2

I
I 2
= 2,1 x 106 mm4
- x y +Ixy
2

SzB

Iz
= 1,361 104 mm3
wB

SzC

Iz
= 1,676 104 mm3
wC

SwC

Iw
= 2,969 104 mm3
zc

139 dari 283

Penyesuaian tanda momen:


Metode DFBK:

Mux = Mux = 1,361 kN m


Muy = Muy = 0,729 kN m

Metode DKI:

Max = Max = 1,053 kN m


May = May = 0,547 kN m

Momen terhadap sumbu utama:


Metode DFBK:

Muw = Mux cos() + Muy sin() = 0,447 kN m


Muz = Mux sin() + Muy cos() = 1,478 kN m

Metode DKI:

Maw = Max cos() + May sin() = 0,358 kN m

Maz = Max sin() + May cos() = 1,131 kN m


Kekuatan lentur nominal terhadap sumbu Z
Karena Muz dan Maz positif, ujung kaki mengalami tekan
Leleh lentur
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F10.1,
kekuatan lentur nominal berdasarkan kondisi leleh lentur:
Mnz = 1,5 (Fy SzB) = 5,104 kN m
Tekuk torsi lateral
Berdasarkan Pasal F10, kondisi batas tekuk torsi lateral tidak terjadi pada saat jika momen
terhadap sumbu minor.

140 dari 283

Tekuk lokal kaki


Pasal 10.3 digunakan untuk kondisi ujung kaki mengalami tekan
Pemeriksaan kelangsingan kaki.

b
= 14,286
t

<

p 0,54

E
= 15,274
Fy

kaki kompak, tidak terjadi tekuk lokal kaki


Kekuatan lentur nominal berdasarkan kondisi leleh lentur:
Mnz = 5,104 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mnz = 4,593 kN m

>

Muz = 1,478 kN m

(o.k.)

M nz
= 3,056 kN m
b

>

Maz = 1,131 kN m

(o.k.)

Metode DKI:

b = 1,67

Kekuatan lentur nominal terhadap sumbu W


Leleh lentur
Mnw1 = 1,5 (Fy SwC) = 11,135 kN m
Tekuk torsi lateral
Menghitung Me
Untuk lentur terhadap sumbu kuat profil siku sama kaki yang tidak tersokong secara lateral
dalam arah menerus, gunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Persamaan F10-4.
Cb = 1,14

0,46 E b 2 t 2 c b
Me =
= 28,551 kN m
Lb

>

My = Fy SwC = 7,423 kN m

sehingga SNI 1729 Persamaan F10-3 dapat digunakan

My
M nw 2 = min 1,92 -1,17
M y ,M y = 7,423 kN m
M e

141 dari 283

Tekuk lokal kaki


Karena kaki kompak, tidak terjadi tekuk lokal kaki
Kekuatan lentur nominal berdasarkan nilai terkecil antara kondisi leleh lentur dan tekuk torsi
lateral:
Mnw = min(Mnw1 , Mnw2) = 7,423 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b Mnw = 6,681 kN m

b = 0,9
Metode DKI:

b = 1,67

M nw
= 4,445 kN m
b

Resultan momen memiliki komponen terhadap setiap sumbu utama, sehingga rasio
tegangan harus diperiksa sesuai Pasal H2.

fra
f
f
+ rbw + rbz 1,0
Fca Fcbw Fcbz
CATATAN
Agar perhitungan lebih mudah, persamaan interaksi dapat digunakan dalam bentuk
momen daripada tegangan. Tanda positif dan negatif momen agar diperhatikan pada saat memeriksa
kondisi di titik-titik kontrol.

di titik B
Mw tidak menghasilkan tegangan di titik B, sedangkan Mz menghasilkan tegangan tarik di titik
B.
Metode DFBK:

Metode DKI:

0-

Muz

bM nz

= 0,322

M
0 - b az = 0,37
M nz

< 1,0

< 1,0

di titik C
Mw menghasilkan tegangan tarik di titik C, sedangkan Mz menghasilkan tegangan tekan di
titik C.
Metode DFBK:

Metode DKI:

Muw

bMnw

Muz

bM nz

= 0,255

M
M
- b aw b az = 0,29
Mnw
M nz

< 1,0

< 1,0

142 dari 283

di titik A
Mw dan Mz menghasilkan tegangan tekan di titik A.
Metode DFBK:

Metode DKI:

Muw

bMnw

b Maw
Mnw

Muz

bM nz

= 0,389

b Maz
M nz

<

1,0

= 0,451 <

1,0

Karena seluruh interaksi tegangan bernilai < 1.0, profil tersebut kuat memikul beban desain.
Walaupun pemeriksaan telah dilakukan di ketiga titik, titik A merupakan titik kontrol karena
pada titik tersebut kedua momen menghasilkan tegangan tekan.

143 dari 283

CONTOH F.12 Batang tulangan persegi panjang


Tentukan batang tulangan persegi panjang untuk digunakan sebagai balok dengan panjang
bentang 3,6 m yang menahan beban mati terbagi rata sebesar 6 kN/m dan beban hidup
terbagi rata sebesar 18 kN/m. Material baja dengan Fy = 250 MPa. Balok tersokong penuh
dalam arah lateral di kedua ujung dan titik tengah bentang. Secara konservatif, gunakan Cb =
1,0.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:

wD = 6

Panjang bentang:

L = 3,6 m

kN
m

E = 200 000 MPa


wL = 18

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

wu = 1,2 wD + 1,6 wL = 36

Metode DKI:

wa = wD + wL = 24

kN
m

kN
m

Coba batang tulangan persegi 120 mm x 80 mm.


d = 120 mm

b = 80 mm

bd 2
= 1,92 105 mm3
6
bd 2
Zx
= 2,88 105 mm3
4

Sx

Kekuatan lentur nominal


Leleh lentur:
Periksa batasan sesuai Pasal F11.1
144 dari 283

Mu =

1
wu L2 = 58,32 kN m
8

Ma =

1
wa L2 = 38,88 kN m
8

Lb

L
= 1,8 m
2

L bd
= 33,75
b2

<

0,08E
= 64
Fy

sehingga kondisi batas leleh menentukan dan tekuk torsi lateral tidak terjadi
Mp = Fy Zx = 72 kN m
My = Fy Sx = 48 kN m
Mn = min(Mp , 1.6 My) = 72 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 64,8 kN m

>

Mu = 58,32 kN m

(o.k.)

Mu
= 0,9
bMn

<

1,00

(o.k.)

Mn
= 43,114 kN m
b

>

Ma = 38,88 kN m

(o.k)

bM a
= 0,902
Mn

<

1,00

(o.k.)

Metode DKI:

b = 1,67

145 dari 283

CONTOH F.13 Batang tulangan bundar


Tentukan batang tulangan bundar untuk digunakan sebagai balok dengan panjang bentang
0,8 m yang menahan beban mati terpusat sebesar 0,5 kN dan beban hidup terpusat sebesar
1,25 kN/m. Material baja dengan Fy = 250 MPa. Berat sendiri balok dapat diabaikan. Balok
tersokong penuh dalam arah lateral hanya di kedua ujung.
Secara konservatif, gunakan Cb = 1,0.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Beban terbagi rata:

PD = 0,4 kN

Panjang bentang:

L = 0,8 m

E = 200 000 MPa


PL = 1,2 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 2,4 kN

Mu=

1
Pu L = 0,48 kN m
4

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 1,6 kN

Ma=

1
Pa L = 0,32 kN m
4

Coba batang tulangan bundar berdiameter 25 mm


d = 25 mm

Sx =

d 3
32

= 1,534 103 mm3

d3
Zx =
= 2,604 103 mm3
6

146 dari 283

Kekuatan lentur nominal


Leleh lentur:
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F11.1,
kekuatan lentur nominal ditentukan oleh kondisi leleh lentur
Mp = Fy Zx = 0,651 kN m
My = Fy Sx = 0,383 kN m
Mn = min(Mp , 1.6 My) = 0,614 kN m
Kekuatan lentur desain:
Metode DFBK:

b = 0,9

b Mn = 0,552 kN m

>

Mu = 0,48 kN m

>

Ma = 0,32 kN m

(o.k.)

Mu
0,869
bMn
Metode DKI:

b = 1,67

Mn
= 0,367 kN m
b
bM a
= 0,871
Mn

147 dari 283

(o.k.)

Bab G Desain komponen struktur untuk geser

Pendahuluan
Bab G SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural meliputi badan
komponen struktur simetris tunggal atau ganda memikul geser pada pelat badan, siku
tunggal, penampang PSB, dan geser dalam arah sumbu lemah profil simetris tunggal atau
ganda.
Sebagian besar persamaan dalam Bab G ini diilustrasikan dengan contoh.
DFBK dan DKI akan menghasilkan desain yang sama untuk kasus di mana efek beban
hidup kira-kira tiga kali efek beban mati.
G1. Ketentuan umum
Kekuatan geser desain, v Vn, dan kekuatan geser ijin, Vn / v , ditentukan sebagai berikut:
Vn = kekuatan geser nominal berdasarkan leleh geser atau tekuk geser
Vn = 0,6 Fy AwCv
Persamaan G2-1)

v = 0,90 (DFBK)

(SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural

v = 1,67 (DKI)

Pengecualian:
Untuk profil I canai panas dengan h/tw 2,24 E / Fy dapat digunakan

v = 1,00 (DFBK)

v = 1,50 (DKI)

SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2 tidak menggunakan
aksi medan tarik. SNI 1729 Pasal G3 secara khusus membahas penggunaan aksi medan
tarik.
G2. Komponen struktur dengan badan tidak diperkaku atau badan diperkaku
Sebagaimana ditunjukkan dalam Catatan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural pasal G2 ini, hampir semua profil I tidak mengalami tekuk geser dan juga
memenuhi syarat untuk faktor keamanan dan ketahanan yang lebih besar, v = 1,00 (DFBK)
dan v = 1,50 (DKI)
Perhitungan desain kekuatan geser Profil I disajikan dalam Contoh G.1. Desain kekuatan
geser kanal disajikan dalam Contoh G.2.
G3. Aksi medan tarik
Sebuah gelagar tersusun dengan badan tipis dan pengaku transversal disajikan dalam
Contoh G.8.
148 dari 283

G4. Siku tunggal


Contoh desain kekuatan geser siku tunggal diilustrasikan dalam Contoh G.3.
G5. PSB Persegi panjang dan komponen struktur berbentuk boks
Ketinggian geser, h, diambil sebagai jarak bersih antara sayap dikurangi radius sudut dalam
pada setiap sisi. Jika jari-jari kelengkungan tidak diketahui, h harus diambil sebagai dimensi
luar dalam arah geser dikurangi 3 kali ketebalan. Desain kekuatan geser PSB persegi
disajikan dalam Contoh G.4.
G6. PSB bundar
Desain kekuatan geser PSB bundar disajikan dalam Contoh G.5.
G7. Geser sumbu lemah pada profil simetris ganda dan tunggal
Desain kekuatan geser sumbu lemah, lihat Contoh G.6 dan Contoh G.7.
G8. Balok dan gelagar dengan bukaan badan
Untuk balok dan gelagar dengan contoh bukaan badan, lihat AISC Design Guide 2, Steel
and Composite Beams with Web Openings (Darwin, 1990).

149 dari 283

CONTOH G.1 Balok profil WF yang mengalami geser terhadap sumbu kuat
Periksa kekuatan geser balok profil WF 400x200x8x13 yang menahan gaya geser sebesar
120 kN akibat beban mati dan 180 kN akibat beban hidup.
Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa
Gaya geser:

Fu = 410 MPa
VD = 120 kN

E = 200 000 MPa

VL = 180 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan geser desain minimum:
Metode DFBK:

Vu = 1,2 VD + 1,6 VL = 432 kN

Metode DKI:

Va = VD + VL = 300 kN

Data profil WF 400x200x8x13: (Gunakan Tabel Profil I)


d = 400 mm

bf = 200 mm

tw = 8 mm

tf = 13 mm

r = 16 mm

h = d 2 (tf + r) = 342 mm
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1(a),
koefisien geser badan:

h
= 42,75
tw

<

2,24

E
= 63,357
Fy

sehingga Cv = 1,0
Menghitung Aw
Aw = d tw = 3,2 103 mm2
Menghitung Vn
Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 480 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural G2.1(a),
kekuatan geser desain:
Metode DFBK:

v = 1,00

Vn = v Vn = 480 kN

>

Vu = 432 kN

Vu
= 0,9
Vn
150 dari 283

(o.k.)

Metode DKI:

v = 1,50

Vn
= 320 kN
v
Va
= 0,938
Vn

>

Va = 300 kN

151 dari 283

(o.k.)

CONTOH G.2 Balok profil kanal yang mengalami geser terhadap sumbu kuat
Periksa kekuatan geser balok profil C 380x100x10.5x16 yang menahan gaya geser sebesar
80kN akibat beban mati dan 220 kN akibat beban hidup. Material baja Fy = 250 MPa.
Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa
Gaya geser:

Fu = 410 MPa
VD = 80 kN

E = 200 000 MPa

VL = 220 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan geser desain minimum:
Metode DFBK:

Vu = 1,2 VD + 1,6 VL = 448 kN

Metode DKI:

Va = VD + VL = 300 kN

Data profil C 380x100x10,5x16: (Gunakan Tabel Profil Kanal)


d = 380 mm

bf = 100 mm

tw = 10,5 mm

tf = 16 mm

h = d 2 tf = 348 mm
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1(b),
koefisien tekuk geser pelat badan:

h
= 33,143
tw

<

260

sehingga kv = 5
Berdasarkan SNI 1729,
koefisien geser badan:

h
= 33,143
tw
sehingga

<

Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural G2.1(b),

1,10

kv E
= 69,57
Fy

Cv = 1,0

Menghitung Aw
Aw = d tw = 3,99 103 mm2
Menghitung Vn
Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 598,5 kN

152 dari 283

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1(a),
kekuatan geser desain dengan faktor v = 1,00 (DFBK) dan v = 1,50 (DKI) tidak berlaku
untuk profil kanal:
Metode DFBK:

v = 0,90

Vn = v Vn = 538,65 kN

>

Vu = 448 kN

(o.k.)

Vu
= 0,832
Vn
Metode DKI:

v = 1,67

Vn
= 358,383 kN
v

Va
Vn

>

Va = 300 kN

= 0,837

153 dari 283

(o.k.)

CONTOH G.3

Balok profil siku yang mengalami geser

Periksa kekuatan geser balok profil L120x120x8 yang menahan gaya geser sebesar 15 kN
akibat beban mati dan 50 kN akibat beban hidup. Material baja Fy = 250 MPa.
Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa
Gaya geser:

Fu = 410 MPa
VD = 15 kN

E = 200 000 MPa

VL = 50 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan geser desain minimum:
Metode DFBK:

Vu = 1,2 VD + 1,6 VL = 98 kN

Metode DKI:

Va = VD + VL = 65 kN

Data profil L120x120x8: (Gunakan Tabel Profil Siku)


b = 120 mm

t = 8 mm

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.4,
koefisien tekuk geser pelat badan: kv = 1,2
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1(b),
koefisien geser badan:

b
= 15
t

<

1,10

kv E
= 34,082
Fy

sehingga Cv = 1,0
Menghitung Aw
Aw = b t = 960 mm2
Menghitung Vn
Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 144 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1,
kekuatan geser desain:
Metode DFBK:

v = 0,90

Vn = v Vn = 129,6 kN

>

Vu = 98 kN

Vu
= 0,756
Vn
154 dari 283

(o.k.)

Metode DKI:

v = 1,67

Vn
= 86,228 kN
v

Va
Vn

>

Va = 65 kN

= 0,754

155 dari 283

(o.k.)

CONTOH G.4 Balok profil psb persegi panjang yang mengalami geser
Periksa kekuatan geser balok profil PSB persegi panjang 180x100x8 yang menahan gaya
geser sebesar 50 kN akibat beban mati dan 150 kN akibat beban hidup. Material baja Fy =
250 MPa. Orientasi profil balok agar gaya geser sejajar sisi yang lebih panjang.
Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Gaya geser:

VD = 50 kN

E = 200 000 MPa


VL = 150 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan geser desain minimum:
Metode DFBK:

Vu = 1,2 VD + 1,6 VL = 300 kN

Metode DKI:

Va = VD + VL = 200 kN

Data profil PSB 180x100x8: (Gunakan Tabel Profil PSB)


H = 180 mm

B = 100 mm

tw = 8 mm

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G5,
koefisien tekuk geser pelat badan: kv = 5
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G5, jika
radius tidak diketahui, h diambil sebesar tinggi total profil dikurangi tiga kali tebal profil.
h = H 3 tw = 156 mm
Berdasarkan SNI 1729 Pasal G2.1(b), koefisien geser badan:

h
= 19,5
tw

<

1,10

kv E
= 69,57
Fy

sehingga Cv = 1,0
Menghitung Aw
Aw = 2 h tw = 2496 mm2
Menghitung Vn
Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 374,4 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1,
kekuatan geser desain:

156 dari 283

Metode DFBK:

v = 0,90

Vn = v Vn = 336,96 kN

>

Vu = 300 kN

(o.k.)

Vu
= 0,89
Vn
Metode DKI:

v = 1,67

Vn
= 224,192 kN
v

Va
Vn

>

Va = 200 kN

= 0,892

157 dari 283

(o.k.)

CONTOH G.5 Balok profil pipa yang mengalami geser


Periksa kekuatan geser balok profil pipa dengan diameter luar 355,6 mm. Panjang balok
tersebut 10 meter dan direncanakan menahan gaya geser sebesar 130 kN akibat beban mati
dan 400 kN akibat beban hidup. Material baja Fy = 250 MPa.
Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Gaya geser:

VD = 120 kN

E = 200 000 MPa

VL = 250 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan geser desain minimum:
Metode DFBK:

Vu = 1,2 VD + 1,6 VL = 544 kN

Metode DKI:

Va = VD + VL = 370 kN

Data profil pipa:


D = 355,6 mm

t = 8 mm

Setengah panjang bentang:

Lv = 5 m

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G6, Fcr
adalah nilai terbesar dari Fcr1 dan Fcr2 di bawah ini:
Fcr1 =

1,60E
Lv D

D t

Fcr2 =

0,78E
D

t

3
2

5
4

= 743,543 MPa

= 526,401 MPa

Fcr = max(Fcr1 , Fcr2) = 743,543 MPa


dan dibatasi 0,6 Fy = 150 MPa (menentukan)
sehingga Fcr = 0,6 Fy = 150 MPa
Menghitung Ag
Ag =

2
2
D -D -2t = 8736,141 mm2
4

158 dari 283

Menghitung Vn berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Pasal G6
Vn =

F cr Ag
2

= 655,211 kN

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1,
kekuatan geser desain:
Metode DFBK:

v = 0,90

Vn = v Vn = 589,69 kN

>

Vu = 544 kN

(o.k.)

Vu
= 0,923
Vn
Metode DKI:

v = 1,67

Vn
= 392,342 kN
v

Va
Vn

>

Va = 370 kN

= 0,943

159 dari 283

(o.k.)

CONTOH G.6 Balok profil simetri ganda yang mengalami geser terhadap sumbu lemah
Periksa kekuatan geser balok profil WF 400x200x8x13 yang menahan gaya geser sebesar
80kN akibat beban mati dan 240 kN akibat beban hidup. Material baja Fy = 250 MPa.
Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Gaya geser:

VD = 80 kN

E = 200 000 MPa

VL = 240 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan geser desain minimum:
Metode DFBK:

Vu = 1,2 VD + 1,6 VL = 480 kN

Metode DKI:

Va = VD + VL = 320 kN

Data profil WF 400x200x8x13: (Gunakan Tabel Profil WF)


d = 400 mm

bf = 200 mm

tw = 8 mm

tf = 13 mm

r = 16 mm

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G7, untuk
geser terhadap sumbu lemah, gunakan Persamaan G2-1 dan ketentuan di SNI 1729 Pasal
G2.1(b) dengan Aw = bf tf untuk masing-masing sayap.
Koefisien tekuk geser:

kv = 1,2

Lebar tiap sisi sayap:

b=

b
= 7,692
tf

<

1,10

bf
= 100 mm
2

kv E
= 34,082
Fy

sehingga Cv = 1,0
Menghitung Aw
Aw = 2 bf tf = 5 200 mm2
Menghitung Vn
Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 780 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1,
kekuatan geser desain:

160 dari 283

Metode DFBK:

v = 0,90

Vn = v Vn = 702 kN

>

Vu = 480 kN

(o.k.)

Vu
= 0,684
Vn
Metode DKI:

v = 1,67

Vn
= 467,066 kN
v

Va
Vn

>

Va = 320 kN

= 0,685

161 dari 283

(o.k.)

CONTOH G.7 Balok profil simetri tunggal yang mengalami geser terhadap sumbu
lemah
Periksa kekuatan geser balok profil C380x100x10.5x16 yang menahan gaya geser sebesar
60kN akibat beban mati dan 180 kN akibat beban hidup. Material baja Fy = 250 MPa.
Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Gaya geser:

VD = 60 kN

E = 200 000 MPa

VL = 180 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan geser desain minimum:
Metode DFBK:

Vu = 1,2 VD + 1,6 VL = 360 kN

Metode ASD:

Va = VD + VL = 240 kN

Data profil C380x100x10.5x16: (Gunakan Tabel Profil Kanal)


d = 380 mm

bf = 100 mm

tw = 10,5 mm

tf = 16 mm

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G7, untuk
geser terhadap sumbu lemah, gunakan SNI 1729 Persamaan G2-1 dan ketentuan SNI 1729
Pasal G2.1(b) dengan Aw = bf tf untuk masing-masing sayap.
Koefisien tekuk geser: kv = 1,2

bf
= 6,25
tf

<

1,10

kv E
= 34,082
Fy

sehingga Cv = 1,0
Menghitung Aw
Aw = 2 bf tf = 3 200 mm2
Menghitung Vn
Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 480 kN

162 dari 283

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1,
kekuatan geser desain:
Metode DFBK:

v = 0,90

Vn = v Vn = 432 kN

>

Vu = 360 kN

(o.k.)

Vu
= 0,833
Vn
Metode DKI:

v = 1,67

Vn
= 287,425 kN
v

Va
Vn

>

Va = 240 kN

= 0,835

163 dari 283

(o.k.)

CONTOH G.8 Balok profil tersusun dengan pengaku transversal


Balok profil I tersusun dari material baja Fy = 250 MPa dengan panjang bentang 15 meter
dibebani secara terdistribusi sebesar 12 kN/m (beban mati) dan 36 kN/m (beban hidup).
Tinggi penampang balok 900 mm dengan lebar sayap 300 mm. Tebal badan 8 mm dan tebal
sayap 36 mm. Periksa apakah balok tersebut cukup kuat terhadap gaya geser di ujung
balok, dengan dan tanpa aksi medan tarik. Gunakan pengaku transversal jika diperlukan.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

Data profil tersusun:


d = 900 mm

bft = 300 mm

bfc = 300 mm

tw = 8 mm

tf = 36 mm

h = d 2 tf = 828 mm

kN
m

Beban terbagi rata:

wD = 12

Panjang bentang:

L = 16 m

wL = 36

kN
m

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

Vu =

Metode DKI:

Va =

1,2wD +1,6wL L = 576 kN


2

wD +wL L
2

= 384 kN

Pemeriksaan kebutuhan pengaku:


Aw = d tw = 7 200 mm2

h
= 103,5
tw

< 260

sehingga kv = 5 untuk badan tanpa pengaku transversal


164 dari 283

> 1,37

kv E
= 86,646
Fy

sehingga Cv dihitung berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Persamaan G2-5:
Cv =

1,51kv E

= 0,564

h
Fy
tw

menghitung Vn
Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 608,948 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1,
kekuatan geser desain:
Metode DFBK:

v = 0,90

Vn = v Vn = 548,053 kN

<

Vu = 576 kN

<

Va = 384 kN

Vu
= 1,051
Vn
(perlu pengaku transversal)
Metode DKI:

v = 1,67

Vn
= 364,639 kN
v
Va
= 1,053
Vn

v
(perlu pengaku transversal)

Gunakan pengaku transversal pada setiap jarak: a = 1,6 m


Batasan penggunaan aksi medan tarik
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G3.1, aksi
medan tarik tidak boleh diperhitungkan jika terdapat minimal salah satu kondisi di bawah ini:
(a) panel ujung pada elemen dengan pengaku transversal
(b) elemen dengan a/h lebih besar dari 3,0 atau [260/(h/tw)]2
(c) 2Aw/(Afc + Aft) > 2,5
(d) h/bfc atau h/bft > 6,0
Syarat (b):
165 dari 283

a
= 1,932
h

260 = 6,311
h

tw

<

Syarat (c):
Afc = bfc tf = 10 800 mm2

2A w
= 0,667
A fc + A ft

Aft = bft tf = 10 800 mm2

< 2,5

Syarat (d):

h
= 2,76
b fc

h
= 2,76
b ft

< 6,0

< 6,0

Persyaratan (b), (c) dan (d) terpenuhi, aksi medan tarik dapat diperhitungkan kecuali untuk
panel ujung.
Kekuatan geser panel ujung
Tentukan kv berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Pasal G2.1(b) dan periksa batasan a/h

a
= 1,932
h

< 3,0
2

260

<
= 6,311
h

tw
sehingga
kv = 5 +

5
a

h

= 6,339

Aksi medan tarik tidak boleh diperhitungkan pada panel ujung karena

h
= 103,5
tw

> 1,37

kv E
= 97,561
Fy

166 dari 283

Cv =

1,51kv E
2

h
Fy
tw

= 0,715

Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 772,028 kN
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1,
kekuatan geser desain:
Metode DFBK:

v = 0,90

Vn = v Vn = 694,825 kN
Vu
= 0,829
Vn

>

Vu = 576 kN

(o.k.)

<

1,00

(o.k.)

>

Va = 384 kN

(o.k.)

<

1,00

(o.k.)

Metode DKI:

Vn
= 462,292 kN
v

v = 1,67

Va
Vn

= 0,831

Kekuatan geser panel kedua


Kekuatan geser perlu pada panel kedua:
Metode DFBK:

Vu =

Metode DKI:

Va =

1,2wD +1,6wL L
2

wD +wL L
2

(1,2 wD + 1,6 wL) a = 460,8 kN

(wD + wL) a = 307,2 kN

Tentukan kv berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Pasal G2.1(b) dan periksa batasan

a
= 1,932
h

a
h

< 3,0
2

260

<
= 6,311
h

tw
167 dari 283

sehingga
kv = 5 +

5
a

h

= 6,339

Aksi medan tarik tidak boleh diperhitungkan pada panel ujung


karena

Cv =

h
= 103,5
tw

1,51kv E
2

h
Fy
tw

> 1,37

kv E
= 97,561
Fy

= 0,715

Periksa batasan tambahan dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Pasal G3.1 untuk aksi medan tarik

2A w
= 0,667 2,5
A fc + A ft
h
= 2,76
b ft

h
= 2,76
b fc

6,0

6,0

Panel tersebut bukan panel ujung dan semua kondisi memenuhi syarat untuk perhitungan
aksi medan tarik.
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G3.2
1,10

kv E
= 78,334
Fy

karena

h
= 103,5
tw

> 76

1 Cv

Vn = 0,6 Fy Aw Cv
2
a

1,15 1-

gunakan persamaan G3-2

= 895,111 kN

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal G2.1,
kekuatan geser desain:

168 dari 283

Metode DFBK:

v = 0,90

Vn = v Vn = 805,6 kN

<

Vu = 460,8 kN

Vu
= 0,572
Vn
Metode DKI:

v = 1,67

Vn
= 535,994 kN
v

Va
Vn

<

Va = 307,2 kN

= 0,573

169 dari 283

Bab H Desain komponen struktur untuk kombinasi gaya-gaya dan torsi

Untuk semua persamaan interaksi dalam SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Bab H, gaya dan momen yang diperlukan harus mencakup efek orde kedua,
seperti yang disyaratkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Bab
C. Pengguna DKI, SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural 1989
terbiasa menggunakan persamaan interaksi yang mencakup amplifikasi orde kedua parsial.
Efek orde kedua yang sekarang dihitung dalam analisis dan tidak termasuk dalam
persamaan interaksi.

170 dari 283

CONTOH H.1
Periksa kekuatan suatu balok-kolom profil WF 350x175x7x11 yang menerima beban aksial
tarik PD = 30 kN dan PL = 40 kN. Panjang tak terbreis adalah 9 m dan kedua ujung adalah
sendi, dengan sambungan tanpa lubang. Batang ini juga memiliki momen akibat beban
terdistribusi merata.
MxD = 34 kN m

PD = 30 kN

MxL = 20 kN m

Lb = 6 m

PL = 40 kN

MyD = 5 kN m
MyL = 8 kN m
Pasal 2 kekuatan perlu dari SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan
gedung dan struktur lain sebagai berikut:
DFBK

DKI

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 100 kN

Pa = PD + PL = 70 kN

Mux = 1,2 MxD + 1,6 MxL = 72,8 kN m

Max = MxD + MxL = 54 kN m

Muy = 1,2 MyD + 1,6 MyL = 18,8 kN m

May = MyD + MyL = 13 kN m

Data penampang WF 350 x 175 x 7 x 11

G=

E = 200 000 MPa


Ix = 1,36 x 108 mm4
d = 350 mm

E
= 7,692 x 104 MPa
2,6

Iy = 9,84 x 106 mm4

tw = 7 mm

CW =

Iy ho2
4

= 2,827 x 1011 mm6

Ag = 6,314 x 103 mm2

bf = 175 mm

Besaran penampang yang perlu dihitung:

Fy = 250 MPa

tf = 11 mm
ho = d - tf = 339 mm

h = d - 2 tf - 2 r = 300 mm

I
Ix
Sy = y
= 7,771 x 105 mm3
= 1,125 x 105 mm3
0,5 bf
0,5 d
1
2
Z x = bf tf d tf + tw d -2tf = 8,408 x 105 mm3
4

Sx =

2
1
Z y = tf bf2 + d -2tf tw2 = 1,725 x 105 mm3
4
4

2bf tf3 + d tf tw3


J =
= 1,94 x 105 mm4
3
171 dari 283

r = 14 mm

rx =

Ix
= 146,763 mm
Ag

I y CW

rts =

Iy

ry =

Ag

= 39,477 mm

Lp =1,76ry

Sx

E
Lr =1,95 rts
0,7 F y

J
S x ho

E
= 1,965 m
Fy

0,78 F y S x ho
1+ 1+6,76
= 5,999 m
J
E
2

Solusi:
Kekuatan Tarik Nominal
Dari SNI 1729 Pasal D2(a), kekuatan tarik nominal akibat kelelehan tarik pada penampang
bruto adalah:
Pn = Fy Ag = 1,578 x 103 kN

SNI 1729 Persamaan D2-1

Catat bahwa untuk batang dengan lubang, kuat rupture dari batang juga harus dihitung
dengan menggunakan SNI 1729 Persamaan D2-2
Kekuatan Lentur nominal untuk lentur terhadap sumbu X-X
Kelelehan
Mpx = Fy Zx = 210,212 kN m
Mnx1 = Mpx

SNI 1729 Persamaan F2-1

Tekuk Torsional-Lateral
Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F2.2, kuat lentur
nominal akibat tekuk torsional-lentur dihitung sebagai berikut:
Karena Lp < Lb < Lr , maka berlaku SNI 1729 Persamaan F2-2
Cb = 1,14

untuk pembebanan merata, tanpa mempertimbangkan efek dari gaya


tarik.

Walaupun demikian, menurut SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Pasal H1.2, Cb dapat diperbesar karena kolom mengalami gaya tarik

Pey =

2EIy
L

2
b

= 539,538 kN

DFBK

= 1,0

1+

Pu

DKI

= 1,6

1+

Pa

172 dari 283

Pey

Pey

= 1,089

= 1,099

C b =C b 1+

Pu
Pey

= 1,298

L -L
M nx 2 =C b M px -M
px -0,7F yS x Lb -Lp

r p

= 176,516 kN m

Persamaan F2-2

M nx = min M nx 1,M nx 2 = 176,516 kN m

Jadi

Tekuk Lokal
Sayap

b=

bf
2

b
= 7,955
t

t = tf

p = 0,38

E
= 10,748
Fy

Jadi sayap kompak


Badan

h
= 42,857
tw

p = 3,76

E
= 106,349
Fy

Jadi badan juga kompak


Berarti tekuk lokal tidak menjadi masalah di profil ini
Kekuatan lentur nominal terhadap sumbu y-y
Karena sayap kompak, maka kondisi batas kelelehan yang menentukan

M ny = min F y Z y ,1.6F yS y = 43,114 kN m

SNI 1729 Persamaan F6-1

Kekuatan yang tersedia:


Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal D2 dan F1:
DFBK

b = 0,9
Pc = t Pn

Pu
= 0,07
Pc

t = 0,9
M cx = bM nx

M cy = bM ny

< dari 0,2, maka digunakan SNI 1729 Persamaan H1-1b

173 dari 283

rasio =

Pu M ux M uy

+
2Pc M cx M cy

= 0,978 < 1 (memenuhi)

DKI

t = 1,67

Pc

Pn
t

M cx

Pa
= 0,074
Pc
rasio =

b = 1,67

<

M nx
b

0,2,

Pa M ax M ay

+
2Pc M cx M cy

M cy

M ny
b

harus menggunaan SNI 1729 Persamaan H1-1b

= 1,051 > 1 (tidak memenuhi)

174 dari 283

CONTOH H.2.
Periksa kekuatan suatu balok-kolom profil WF 350x175x7x11 yang menerima beban aksial
PD = 23 kN dan PL= 70 kN. Panjang tak terbreis adalah 4 m dan kedua ujung adalah sendi.
Batang ini juga memiliki momen akibat beban terdistribusi merata, belum memperhitungkan
efek P-:
MxD = 10 kN m

MxL = 7,5 kN m

Lb = 4 m

MyD = 7,5 kN m

MyL = 8 kN m

Lz = Lb

Lx = 4 m

Ly = Lx

Sistim balok-kolom ini tidak dapat bergoyang


Data penampang WF 350 x 175 x 7 x 11

G=

E = 200 000 MPa


Ix = 1,36 x 108 mm4
d = 350 mm

E
= 7,692 x 104 MPa
2,6

Iy = 9,84 x 106 mm4

tw = 7 mm

CW =

Sx =

Sy =

Iy ho2
4

Ag = 6,314 x 103 mm2

bf = 175 mm

Besaran penampang yang perlu dihitung:


= 2,827 x 1011 mm6

Fy = 250 MPa

tf = 11 mm
ho = d - tf = 339 mm

h = d - 2 tf - 2 r = 300 mm

Ix
= 7,771 x 105 mm3
0,5d

Iy
0,5bf

= 1,125 x 105 mm3

1
Z x = bf tf d tf + tw d -2tf
4

= 8,408 x 105 mm3

2
1
Z y = tf bf2 + d -t
2 f tw2 = 1,725 x 105 mm3
4
4

2bf tf3 + d tf tw3


J =
= 1,94 x 105 mm4
3
rx =

rts =

Ix
= 146,763 mm
Ag
I y CW
Sx

ry =

Lp =1,76ry

Iy
Ag

= 39,477 mm

E
= 1,965 m
Fy
175 dari 283

r = 14 mm

E
Lr =1,95 rts
0,7 F y

J
S x ho

0,78 F y S x ho
1+ 1+6,76
= 5,999 m
J
E
2

Momen plastis
Mpx = Zx Fy

Mpx = 210,212 kN m

Mpy = Zy Fy

Mpy = 43,114 kN m

Solusi:
PD = 23 kN

PL = 70 kN

Pr = 1,2 PD + 1,6 PL = 139,6 kN

Kekuatan lentur perlu ( termasuk amplifikasi orde kedua)


Gunakan metode pendekatan prosedur analisis orde kedua dari SNI 1729 Apendik 8. Karena
batang tidak bergoyang, amplifikasi yang diperlukan hanya P-
Cm = 1

K1 = 1,0

Amplifikasi lentur terhadap sumbu x-x

Pe 1x =

2EIx

K 1Lx

= 16778,3275 kN

= 1,0

karena DFBK

m
B1x = max
,1.0 = 1,008
1- Pr

e 1x

Momen orde kedua

M rx = B1x 1,2M xD +1,6M xL = 24,201 kN m


Amplifikasi lentur terhadap sumbu y-y

Pe 1y =

2EIy

K L

= 1213,9613 kN

= 1,0

1 y

Cm

B1y = max
,1.0 = 1,13
1- Pr

e 1y

Momen orde kedua

M ry = B1y 1,2M xD +1,6M xL = 27,119 kN m


176 dari 283

karena DFBK

Kekuatan Lentur nominal terhadap sumbu x-x


Kelelehan
Mnx1 = Mpx = 210,212 kN m
gedung baja struktural

Persamaan F2-1 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan

Tekuk Torsional-Lateral
Karena Lp < Lb < Lr , maka berlaku SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Persamaan F2-2
Cb = 1,14

pembebanan merata

L -L
M nx 2 =C b M px -M
px -0,7F yS x Lb -Lp

r p

= 196,966 kN m

Persamaan F2-2 SNI 1729,

Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural

M nx = min M nx 1,M nx 2 = 196,966 kN m

Jadi

Tekuk Lokal
Sayap

b=

bf
2

t = tf

b
= 7,955
t

p = 0,38

E
= 10,748
Fy

jadi sayap kompak


badan

h
= 42,857
tw

p = 3,76

E
= 106,349
Fy

Jadi badan juga kompak


Berarti tekuk lokal tidak menjadi masalah di profil ini
Kekuatan lentur nominal terhadap sumbu y-y
Karena sayap kompak, maka kondisi batas kelelehan yang menentukan

M ny = min F y Z y ,1.6F yS y = 43,114 kN m


Kekuatan tekan nominal
Tegangan tekuk lentur
Tekuk lokal
177 dari 283

Sayap

b
= 7,955
t

r = 0,56

E
= 15,839
Fy

Qs = 1,0

Badan

h
= 42,857
tw

r =1,49

E
= 42,144
Fy

Perlu menghitung Qa

K 1 Ly
ry
Fe =

= 101,325

2E
K 1Ly

ry

K 1 Lx
= 27,255
rx

= 192,265 MPa

Anggap
iterasi ke-1
Qa = 1

Q1 = Qs Qa

Q1 F y

f = 0,658 Fe

0,44 Q1 Fy = 110 MPa < Fe

F y Q1 = 145,071 MPa

E 0,34 E

be = min h, 1,92 tw
1= 268,165 mm

Fy h f


tw

Ae = Ag (h - be) tw = 6,091 x 103 mm2

Qa1 =

Ae
= 0,965
Ag

iterasi ke-2
Q2 = Qs Qa1 = 0,965

0,44 Q2 Fy = 106,118 MPa

178 dari 283

< Fe

Q2 F y

f = 0,658 Fe F y Q 2 = 142,665 MPa

E 0,34 E

be = min h, 1,92 tw
1
Fy h f



tw

= 267,225 mm

Ae = Ag (h be) tw = 6,085 x 103 mm2

Qa 2 =

Ae
= 0,964
Ag

iterasi ke-3
Q3 = Qs Qa2 = 0,964
Q3 F y

f = 0,658 Fe

0,44 Q3 Fy = 106,003 MPa

< Fe

F yQ 3 = 142,592 MPa

E 0,34 E

be = min h, 1,92 tw
1= 267,196 mm

Fy h f


tw

Ae = Ag (h be) tw = 6,084 x 103 mm2

Qa 3 =
Jadi

Ae
= 0,964
Ag

sudah konvergen

Q = Qs Qa3 = 0,964

Q Fy

Fcr 1 = 0,658 Fe

F yQ = 142,59 MPa

Tegangan Tekuk Torsi

2 E Cw
1
Fe 2 =
+G J
2
k Lz
Ix +Iy
Q Fy

Fcr 2 = 0,658 Fe 2 F yQ = 179,316 MPa

Fcr = min(Fcr1,Fcr2) = 142,59 MPa


179 dari 283

c = 0,9

Pn = Fcr Ag = 900,311 kN

Kontrol dengan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan
H1-1a dan H1-1b:
b = 0,9
DFBK
Kapasitas
Pc = c Pn

Pr
= 0,172
Pc
rasio =

Mcx = b Mnx

Mcy = b Mny

< dari 0,2, maka digunakan SNI 1729 Persamaan H1-1b

Pr M rx M ry
+
+
2Pc M cx M cy

= 0,922

DKI

c = 1,5

Pr = PD + PL = 93 kN

b = 1,67

Max = MxD + MxL = 17,5 kN m


May = MyD + MyL = 15,5 kN m

= 1,6

m
B1x = max
,1.0 = 1,009
1- Pr

e 1x

Cm
B1y = min
,1.0 = 1
1- Pr

e 1y

Momen orde kedua


Mrx = B1x Max = 17,657 kN m

Mry = B1y May = 15,5 kN m

Kapasitas

Pc =

Pn
c

M cx =

Pr
= 0,155
Pc
rasio =

M nx
b

M cy =

M ny
b

< 0,2, harus menggunaan SNI 1729 Persamaan H1-1b

Pr M rx M ry
+
+
2Pc M cx M cy

= 0,828

180 dari 283

CONTOH H.3 a.

Kekuatan torsional penampang PSB

Hitunglah kekuatan torsional yang tersedia dari penampang PSB 200 x 200 x 12
Solusi
E = 200 000 MPa
h = 200 mm

Fy = 250 MPa
b = 200 mm

C = 2 (b - t) (h - t) t 4,5 (4 -

Fu = 410 MPa

t = 12 mm

) t3 = 8,416 x 105 mm3

Menghitung tegangan kritis, Fcr

h
= 16,667
t

<

2,45

E
= 69,296
Fy

maka digunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural persamaan
H3-3
Fcr = 0,6Fy = 150 MPa

SNI 1729 Persamaan H3-3

Kekuatan torsional nominal


Tn = Fcr C = 126,237 kN m

SNI 1729 Persamaan H3-1

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural pasal H3.1, kekuatan
torsional yang tersedia:
DFBK

DKI

t = 0,9

t = 1,67

t Tn = 113,613 kN m

Tn
= 75,591 kN m
t

CATATAN
Untuk memperoleh petunjuk lebih lengkap tentang desain terhadap torsi, lihat AISC
Design Guide 9, Torsional Analysis of Structural Steel Members (Seaburg and Carter, 1997)

181 dari 283

CONTOH H.3 b. Kekuatan torsional penampang pipa


Hitunglah kekuatan torsional yang tersedia dari penampang PIPA D10 ASTM A500 Grade B
dengan panjang 6 m
Solusi
E = 200 000 MPa
D = 267,4 mm

D -t t

Fy = 290 MPa

Fu = 400 MPa

t = 9,3 mm

L=6m

C=

= 9,731 x 105 mm3

Menghitung Tegangan kritis, Fcr


Maka digunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan
H3-2a dan H3-2b
diambil terbesar antara

Fcr =

0,6E
D

t

dan

Fcr =

3
2

= 778,33 MPa

1,23E
5

= 779,996 MPa

L D 4

Dt

Tetapi tidak boleh lebih besar dari


Fcr = 0,6 Fy = 174 MPa
Kekuatan torsional nominal
Tn = Fcr C = 169,328 kN m

SNI 1729 Persamaan H3-1

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal H3.1, kekuatan
torsional yang tersedia adalah
DFBK

DKI

t = 0,9

t = 1,67

t Tn = 152,395 kN m

Tn
= 101,394 kN m
t

CATATAN
Untuk memperoleh petunjuk lebih lengkap tentang desain terhadap torsi, lihat AISC
Design Guide 9, Torsional Analysis of Structural Steel Members (Seaburg and Carter, 1997)
182 dari 283

CONTOH H.3c. Kombinasi kekuatan lentur dan torsional penampang PSB


Periksa kekuatan penampang PSB ASTM A500 Grade B yang dibebani seperti tergambar.
Balok diatas dua tumpuan sederhana dan kedua ujungnya bersifat jepit terhadap torsi.
Lentur terhadap sumbu kuatnya.

WD = 40

kN
m

L = 2,5 m

WL = 50

kN
m

e = 250 mm

kerja kedua beban ofset 150 mm terhadap sumbu balok


eksentrisitas beban terhadap sumbu memanjang balok

Solusi
E = 200 000 MPa

Fy = 290 MPa

Fu = 400 MPa

PSB 250x250x9
h = 250 mm

b = 250 mm

Zx = 7,845 x 105 mm3

t = 9 mm

DFBK

DKI

wu = 1,2 x wD + 1,6 x wL

wa = wD + wL

wu = 128

kN
m

wa = 90

kN
m

Menghitung gaya geser maksimum di tumpuan

Vr =

wu L
2

Vra =

Vr = 160 kN

wa L
2

Vra = 112,5 kN

Menghitung torsi maksimum di tumpuan

Tr =

wu L e
2

Tr = 40 kN m

Tra =

wa L e
2

Tra = 28,125 kN m

183 dari 283

Kekuatan geser yang tersedia


Menghitung kekuatan geser yang tersedia berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural Pasal G5
h = h - 3 t = 223 mm
Aw = 2 h t = 4,014 x 103 mm2
kv = 5
Koefisien geser badan profil dihitung dari SNI 1729 Pasal G2.1(b)

h
= 24,778
t

<

1,18

kv E
= 69,292
Fy

maka

Cv = 1

(Persamaan G2-3 SNI 1729)

Kekuatan geser nominal SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
G2.1:
Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 698,436 kN

(Persamaan G2-1 SNI 1729)

Dari SNI 1729 Pasal G1, kekuatan geser yang tersedia adalah
DFBK

DKI

v = 0,9

t = 1,67

Vc = v Vn = 628,592 kN

Vca =

Vn
= 418,225 kN
v

Kekuatan lentur yang tersedia


Kekuatan lentur yang tersedia dihitung dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural Pasal F7 untuk PSB.
Untuk kondisi batas dari lentur leleh, kuat lentur nominal:
Mn = Fy Zx = 227,505 kN m
Hitung apakah kondisi batas tekuk lokal sayap terjadi,

b
= 27,778
t

Hitung batas kelangsingan kompak sayap dari SNI 1729 Tabel B4.1b Kasus 17

p =1,12

E
= 29,413
Fy

f p ; sayap kompak dan tekuk lokal sayap tidak terjadi


184 dari 283

Hitung apakah tekuk lokal badan terjadi

h
w = 24,778
t
Hitung batas kelangsingan kompak badan dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural Tabel B4.1b Kasus 19

p = 2,42

E
= 63,552
Fy

w p ; badan kompak dan tekuk lokal badan tidak terjadi


Karena itu, Mn , ditentukan oleh kondisi batas kelelehan lentur
Mn = 227,505 kN m
Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal F1, Kekuatan lentur
yang tersedia
DFBK

DKI

b = 0,9

b = 1,67

M c = bM n

M ca =

Mc = 204,755 kN m

Mca = 136,231 kN m

Mn
b

Kekuatan torsi yang tersedia


C = 2 (b - t) (h - t) t 4,5 (4 -

) t3 = 9,255 x 105 mm3

Menghitung tegangan kritis, Fcr

h
= 24,778
t

<

2,45

E
= 64,34
Fy

maka digunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan
H3-3
Fcr = 0,6 Fy = 174 MPa

SNI 1729 Persamaan H3-3

Kekuatan torsional nominal adalah


Tn = Fcr C = 161,04 kN m

SNI 1729 Persamaan H3-1

Dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal H3.1, kekuatan
torsional yang tersedia:

185 dari 283

DFBK

DKI

T = 0,9

T = 1,67

Tc = TTn

Tca =

Tc = 144,936 kN m

Tca = 96,431 kN m

Tn
T

Dengan menggunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
H3.2, Kontrol Kekuatan kombinasi pada beberapa lokasi dengan Tu > 0,2 Tc
Kontrol di tumpuan, lokasi geser dan torsi maksimum
DFBK

Tr
= 0,276
Tc

> 0,2

di tumpuan

Mr = 0 kN m

Oleh karena itu, gunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Persamaan H3-6

P M V T
rasio = r + r + r + r
Pc Mc Vc Tc

V T
rasio = (0 + 0) + r + r = 0,281
Vc Tc

< 1,0

DKI

Tra
= 0,292
Tca

>

0,2 di tumpuan Mr = 0 kN m

Oleh karena itu, gunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Persamaan H3-6

P
M V
T
rasio = ra + ra + ra + ra
Pca Mca Vca Tca

V
T
rasio = (0 + 0) + ra + ra = 0,314
Vca Tca

< 1,0

Kontrol di lokasi dengan Tr = 0,2 Tc. Ini adalah lokasi dengan momen lentur terbesar yang
harus dipertimbangkan dalam masalah interaksi.
Hitung gaya geser dan momen pada lokasi ini, x
DFBK

x=

Tr -0,2Tc
= 0,344 m
wu e

Tr = 0,2 Tc
186 dari 283

Vr = Vr x wu = 115,949 kN

Mr =

Wu x 2
+Vr x = 32,324 kN m
2

M
rasio = 0 + r
Mc

Vr Tr
+ + = 0,306
Vc Tc

< 1,0 (o.k.)

DKI

x=

Tra -0,2Tca
= 0,393 m
wa e

Tra = 0,2 Tca


Vra = Vra x wa = 77,145 kN

Wa x 2
M ra =
+Vra x = 23,361 kN m
2
2

M V
T
rasio = 0 + ra + ra + ra = 0,319
Mca Vca Tca

< 1,0 (o.k.)

CATATAN
Di lokasi lain di balok, dengan Tr < Tc, juga harus di cek untuk menentukan apakah
kekuatan tanpa torsi lebih menentukan dibandingkan dengan interaksi puntir.

187 dari 283

Bab I Desain komponen struktur komposit

I1. Ketentuan umum


Desain, pendetailan, dan properti material yang terkait dengan beton dan tulangan baja
bagian-bagian dari komponen struktur komposit diatur oleh ACI 318 seperti dimodifikasi
dengan ketentuan khusus komposit oleh SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural.
Kekuatan yang tersedia dari penampang komposit dapat dihitung dengan salah satu dari dua
metode; metode distribusi tegangan plastis, atau metode regangan-kompatibilitas.
Penampang komposit terisi beton diklasifikasikan untuk tekuk lokal yang sesuai dengan
kelangsingan elemen baja yang mengalami tekan seperti digambarkan dalam Tabel I1.1 SNI
1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural dan Contoh I.2, I.4 dan I.5. Efek
tekuk lokal tidak perlu dipertimbangkan untuk komponen struktur komposit terbungkus beton.
Terminologi yang digunakan dalam Contoh-contoh untuk geometri penampang komposit
terisi beton diilustrasikan dalam Gambar I-2.
I2. Gaya aksial
Kekuatan tekan yang tersedia dari komponen struktur komposit didasarkan pada
penjumlahan kekuatan-kekuatan dari semua komponen kolom dengan reduksi yang
diterapkan untuk kelangsingan komponen struktur dan efek tekuk lokal di mana berlaku.
Untuk komponen struktur yang mengalami tarik, kekuatan tarik beton diabaikan dan hanya
kekuatan komponen struktur baja dan tulangan yang tersambung dengan benar yang
diperbolehkan untuk digunakan dalam perhitungan kekuatan tarik yang tersedia.
Desain dari komponen struktur tekan komposit terisi beton dan komponen struktur tarik
disajikan dalam Contoh I.2 dan I.3.
Desain dari komponen struktur tekan komposit terbungkus beton dan komponen struktur
tarik disajikan dalam Contoh I.6 dan I.7.
Perhatikan bahwa SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural menyatakan
bahwa kekuatan tekan yang tersedia tidak perlu kurang dari yang ditetapkan untuk
komponen struktur baja tanpa beton.
I3. Lentur
Desain balok komposit tipikal dengan angkur baja digambarkan dalam Contoh I.1. Tabel 320 menyediakan momen inersia batas terendah (lower-bound) untuk penampang komposit
plastis, dan Tabel 3-21 memberikan kekuatan geser angkur stud baja yang digunakan untuk
aksi komposit pada balok komposit.
Desain komponen struktur komposit terisi beton untuk lentur digambarkan dalam Contoh I.9
dan I.5, dan desain komponen struktur komposit terbungkus beton untuk lentur digambarkan
dalam Contoh I.8.

188 dari 283

I4. Geser
Untuk balok komposit dengan dek baja terbentuk, kekuatan geser yang tersedia didasarkan
pada properti penampang baja saja sesuai dengan Bab G SNI 1729, Spesifikasi untuk
bangunan gedung baja struktural seperti yang digambarkan dalam Contoh I.1.
Untuk komponen struktur komposit terisi beton dan terbungkus beton, baik kekuatan geser
dari penampang baja saja, penampang baja ditambah baja tulangan, atau beton bertulang
saja diizinkan untuk digunakan dalam perhitungan kekuatan geser yang tersedia.
Perhitungan kekuatan geser untuk komponen struktur komposit terisi beton digambarkan
dalam Contoh I.4 dan I.5 dan untuk komponen struktur komposit terbungkus beton dalam
Contoh I.8.
I5. Kombinasi lentur dan gaya aksial
Desain untuk kombinasi gaya aksial dan lentur dapat dicapai dengan menggunakan metode
kompatibilitas regangan atau metode distribusi plastis. Prosedur yang berbeda untuk
menggunakan metode distribusi plastis diuraikan dalam Penjelasan, dan masing-masing
prosedur ditunjukkan untuk komponen struktur terisi beton dalam Contoh I.2 dan untuk
komponen struktur terbungkus beton dalam Contoh I.8. Perhitungan interaksi untuk
komponen struktur terisi beton non-kompak dan langsing diilustrasikan dalam Contoh I.5.
Untuk membantu dalam mengembangkan kurva interaksi yang diilustrasikan dalam contoh
desain, rangkaian persamaan-persamaan disediakan dalam Gambar I-1. Persamaanpersamaan ini mendefinisikan poin-poin terpilih pada kurva interaksi, tanpa
mempertimbangkan efek-efek kelangsingan. Gambar I-1a sampai I-1d menjelaskan kasuskasus tertentu, dan penerapan persamaan-persaman untuk penampang yang berbeda harus
dipertimbangkan dengan hati-hati. Sebagai sebuah contoh, persamaan-persamaan dalam
Gambar I-1a yang sesuai untuk kasus batang tulangan sisi yang terletak di tengah, tetapi
tidak untuk lokasi batang tulangan sisi lainnya. Sebaliknya, persamaan yang sesuai untuk
jumlah tulangan sembarang di lokasi batang tulangan ekstrem. Pada Gambar I-1b,
persamaan hanya cocok untuk kasus 4 batang tulangan di sudut-sudut penampang yang
terbungkus beton.
Bila kasus-kasus desain menyimpang dari yang disajikan persamaan interaksi yang tepat
dapat diturunkan dari prinsip-prinsip pertama. Ketika kasus desain menyimpang dari yang
disajikan persamaan interaksi yang tepat dapat diturunkan dari prinsip-prinsip pertama.
Ketika kasus desain menyimpang dari yang disajikan persamaan interaksi yang tepat dapat
diturunkan dari prinsip-prinsip pertama. Ketika kasus desain menyimpang dari yang disajikan
persamaan interaksi yang tepat dapat diturunkan dari prinsip-prinsip pertama. Ketika kasus
desain menyimpang dari yang disajikan persamaan interaksi yang tepat dapat diturunkan
dari prinsip-prinsip pertama.
I6. Transfer beban
Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural menyediakan beberapa persyaratan
untuk memastikan bahwa bagian-bagian beton dan baja dari penampang bekerja bersamasama. Persyaratan ini membahas alokasi gaya - berapa banyak beban yang diterapkan yang
ditahan oleh baja versus beton bertulang, dan mekanisme transfer gaya - bagaimana gaya
ditransfer antara dua material.
I7. Diafragma komposit dan balok kolektor
Penjelasan ini memberikan panduan tentang metodologi desain untuk kedua diafragma
komposit dan balok kolektor komposit.
189 dari 283

I8. Angkur baja


Pasal I8 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural membahas kekuatan
angkur baja pada balok komposit dan pada komponen komposit. Contoh I.1
menggambarkan desain balok komposit dengan angkur stud berkepala baja.
Penerapan angkur baja dalam ketentuan komponen komposit memiliki batasan yang ketat
seperti yang dirangkum dalam catatan diberikan pada awal Pasal I8.3 SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural. Ketentuan ini tidak berlaku untuk desain balok
komposit tipikal, juga tidak berlaku untuk konstruksi hibrida dimana baja dan beton tidak
menahan beban bersama-sama melalui aksi komposit seperti di pelat yang tertanam.
Penerapan ketentuan-ketentuan ini untuk angkur terisolasi dalam suatu sistem komposit
yang berlaku yang digambarkan dalam contoh I.9.

190 dari 283

KAPASITAS PLASTIS UNTUK PERSEGI


PANJANG, PROFIL W TERBUNGKUS
BETON MELENTUR DI SUMBU X-X
Penampang

Distribusi
tegangan

Titik

Definisi Persamaan

PA = As F y + Asr F yr +0,85fc' Ac
A

MA = 0
As = luas profil baja
Asr = luas seluruh batang tulangan menerus
Ac = h1h2 As- Asr

PC = 0,85fc' Ac
MC = MB

0,85fc' Ac
PD =
2
M D = Z s F y + Z r F yr +
D

Zc
0,85fc'
2

Zs = modulus penampang plastis sumbu x penuh dari profil baja


Asrs = luas batang tulangan menerus pada centerline

Z r = Asr -Asrs 2 c
2

2
hh
ZC = 1 2 -Z s -Z r
4

PB = 0

1
M B = M D -Z snF y - Z cn 0,85fc'
2
2
Z cn = h1hn -Z sn

tf
hn 2

'
0,85fc Ac + Asrs -F
2 yr Asrs

Untuk hn di bawah sayap

hn

2 0,85fc' h1 tw +2F y tw

Z cn = tw hn2
B

d
d
tf < hn
2
2
'
0,85fc Ac + As dbf + Asrs -F
2 y As dbf -F
2 yr Asrs

Untuk hn di sayap

hn =

2 0,85fc' h1 -bf +2F y bf


d
d

Z sn = z s -bf -hn +hn


2
2

Untuk hn di bawah sayap hn >


2

'
0,85fc Ac + As + Asrs -F
2 y As -F
2 yr Asrs
hn =
2 0,85fc' h1

Zsn = Zsr = modulus penampang plastis sumbu x penuh dari


profil baja
191 dari 283

KAPASITAS PLASTIS UNTUK


PERSEGI PANJANG, PROFIL W TERBUNGKUS
BETON MELENTUR
DI SUMBU y-y

Penampang

Distribusi
Tegangan

Titik

Definisi Persamaan

PA = As F y + Asr F yr +0,85fc' Ac
A

MA = 0
As = luas profil baja
Asr = luas batang tulangan menerus
Ac = h1h2 As- Asr

A
h

PE = As F y + 0,85fc' Ac - 1 h2 -bf + sr
2
2

'
M E = M D -Z sE F y 1/2 Z cE 0,85fc

ZsE = Zsy = modulus penampang plastis sumbu y penuh dari


profil baja

h1bf2
-Z sE
4
PC = 0,85fc' Ac
Z cE =

MC = MB

0,85fc' Ac
2

PD =

M D = Z s F y + Z r Fsy +
D

Zc
0,85fc'
2

Zs = modulus penampang plastis sumbu y full dari profil baja

Z r = Asr 2 c
2

2
hh
ZC = 1 2 -Z s -Z r
4

PB = 0

1
M B = M D -Z snF y - Z cn 0,85fc'
2
2
Z cn = h1hn -Z sn

bf
tw
< hn
2
2
'
0,85fc Ac +As -t
2 f bf -F
2 y As -t
2 f bf

Untuk hn di bawah sayap

hn

2 4tf F y + h1 -t
2 f 0,85f
b
b

Z sn = z s -t
2 f f + hn f -hn
2
2

Untuk hn di bawah sayap hn > f


2

'
0,85fc Ac + As -F
2 y As
hn =
'
2 0,85fc h1

'
c

Zsn = Zsy = modulus penampang plastis sumbu y full dari profil


baja
192 dari 283

KAPASITAS PLASTIS UNTUK


KOMPOSIT, PSB TERISI BETON
MELENTUR DI SUMBU X-X
Penampang

Distribusi
Tegangan

Titik

Definisi Persamaan

PA = F y As +0,85 fc' Ac
MA =0

As = luas profil baja


A

Ac bi hi -0,85 ri 2

bi B -2 t
hi H -2 t
ri t

PE =1/2 0,85 fc' Ac +0,85 fc' bi hE +4 F y t hE

ME = MD F y Z sE -1/2 0,85fc' Z cE

Z cE bi h
E

2
E
2
E

Z sE 2 t h
hE

hn H
+
2 4

hn = lihat titik B

PC =0,85 fc' Ac
MC = M D

0,85fc' Ac
2
M D = F y Z s +1/2 0,85fc' Z c
PD =

Z s = modulus penampang plastis sumbu x penuh dari


PSB

Zc =

bi hi2
-0,192 ri 3
4

PB = 0

M B = M D -F y Z sn
B

1
0,85 fc' Z cn
2

Z sn = 2 t h22

Z cn = bi hn2

hn =

0,85 fc' Ac
h
i
'
2 0,85 fc bi +4 t F y 2

193 dari 283

KAPASITAS PLASTIS UNTUK KOMPOSIT


PSB BUNDAR TERISI MELENTUR DI
SEMBARANG SUMBU
Penampang

Distribusi
Tegangan

Titik

Definisi Persamaan

PA = As F y +0,95fc' Ac
MA = 0
A

As dt t2

Ac h 2 /4

+1/2 0,95f h
+1/2 0,95f Z

PE = PA 1/4 F y d -h

M E = F y Z sE

'

Z cE
E

Z sE

2 - sin2

cE

sin3

'

-h
6

sin

hE hn /2 + h /4

2

2

2h
2 2 arcsin E
h
C

PC = 0,95fc' Ac
MC = MD

PD =

0,95fc' Ac

2
M D = F y Z s +1/2 0,95fc' Z c
Zs = Modulus penampang plastis dari profil baja

d 3 /6 -Z c

Z c = h 3 /6
PB = 0

M B = F y Z sB 1/2 Z cn 0,95fc' Z cB

Z sB d 3 -h 3 /6 sin /2
Z cB

3
3
h sin /2 /6

0,0260K c -2K s
0,0848K c

0,0260K c +2K s

d -t
t (diasumsikan dinding PSB tipis)
2
h
- h
hn = sin

2
2 2

194 dari 283

+0,857K c K s

0,0848K c

K c = fc' h 2

K s = Fy

rad

Gambar Terminologi yang digunakan untuk komponen struktur terisi beton

t = 0,93 tnom , in.


B = lebar keseluruhan sisi terpendek, in.
D = radius sisi terluar dari PSB bundar, in.
H = Lebar keseluruhan dari sisi terpanjang, in.
bi = Lebar sisi dalam dari sisi terpendek, in. = B - 2t
di = radius dalam dari PSB bundar, in.
hi = lebar sisi dalam dari sisi terpanjang, in. = H 2t
b = Lebar elemen yang mengalami tekan diperkaku pada sisi terpendek, in. = B 3t per SNI
1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal B4.1b(d)
h = Lebar elemen yang mengalami tekan diperkaku pada sisi terpanjang, in. = H 3t per
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal B4.1b(d)
r = 1,5t untuk b/t dan h/t, in.
r = 2,0t untuk seluruh perhitungan luas, modulus, dan momen inersia, in.

195 dari 283

CONTOH I.1 Desain balok induk komposit


Diketahui:
Dua bentang tipikal dari suatu sistim lantai komposit diperlihatkan dalam gambar di bawah
ini. Tentukan profil WF dan hitung jumlah angkur stud baja yang diperlukan.
Balok induk tidak ditopang selama pekerjaan konstruksi.

wr

Potongan A-A

Agar mampu menahan kebakaran selama dua jam tanpa perlu penyemprotan bahan anti
kebakaran, dipasang pelat beton normal di atas dek baja BONDEK II. Mutu beton fc' = 30
MPa.
Pembebanan sebagai berikut:
Beban mati:

c = 25

kN
m3

Sr = 200 mm

hr = 54 mm
berat deck:

hc = 100 mm
wd = 0,136

kN
m2

Pra-komposit:
Pelat

w h

ws = c r r + hc +wd
Sr

ws = 2,852

196 dari 283

kN
m2

wr = 32 mm
tebal 1 mm

Berat sendiri profil

kN
m
kN
wp2 = 0,496
m
wp1 = 0,213

WF200.100.5.5.8
WF350.175.7.11

Setelah komposit
Beban mati tambahan wSDL = 1,5

kN
m2

Beban hidup:
Pra-komposit:
Konstruksi

wconstr = 1,25

kN
m2

beban sementara selama


pengecoran beton

Setelah komposit
wLL = 5

kN
m2

tidak boleh direduksi

Catatan beban yang digunakan:


Menurut AISC Design Guide 3, untuk pelat yang dipasang di elevasi tetap,
direkomendasikan penambahan beban 10% dari berat sendiri pelat untuk memperhitungkan
ponding akibat lendutan dari berat beton basah selama pengecoran.
Walaupun demikian, dalam desain ini karena pelat dipasang dengan tebal yang tetap jadi
tidak diperlukan penambahan berat tersebut.
Menurut ASCE/SEI 37-02 Design Loads on Structure During Construction (ASCE,2002)
untuk pelaksanaan konstruksi klas ringan, pada saat pra-komposit diberikan beban hidup
sebesar 1,25 kN/m2 untuk memperhitungkan transportasi beton dan penempatan peralatan.
Solusi:
Persyaratan dek komposit dan angkur
Menurut SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I1.3, I3.2c dan
I8
(1) Kekuatan Beton:

fc' = 30 MPa
(2) Tinggi rib/rusuk
hr = 54 mm

20 MPa < fc' < 69 MPa


o.k.
hr < 75 mm
tinggi pelat beton hc = 100 mm
197 dari 283

(3) Lebar rib/rusuk rata-rata:


wr = 32 mm

wr > 50 mm

lihat gambar, tidak memenuhi syarat

(4) Gunakan angkur stud baja diameter 19 mm atau lebih kecil


Pilih angkur dengan diameter 19 mm
(5) Diameter angkur stud:

dsa = 19 mm

dsa < 1,5 (tf)

Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I8.1,
batas ini hanya dapat diterapkan jika angkur tidak di las langsung di atas badan profil.
Angkur D19 akan ditempelkan in suatu pola bergiliran, maka batas ini harus dipenuhi.
Pilih balok induk dengan tebal sayap minimum 7,6 mm.
tf > dsa/25

tf =

19 mm
= 7,6 mm
2,5

(6) Angkur stud, setelah diinstal, harus diperpanjang tidak kurang 37.5 mm di atas sisi atas
deck baja
Panjang angkur 75 mm
Berdasarkan data dari
Dengan menggunakan
instalasi angkur secara
menjadi 120 mm.
120 mm >

plus 37,5 mm diperlukan untuk memenuhi tinggi deck 75 mm.


pabrik, panjang stok standar yang dipilih adalah 125 mm.
reduksi 5 mm untuk memperhitungkan pembakaran selama
langsung ke sayap balok menghasilkan panjang final angkur

hc = 100 mm

o.k.

(7) Panjang minimum angkur = 4 dsa


120 mm > 4.(19 mm) =76 mm

o.k.

(8) Paling sedikit ada selimut beton setebal 13 mm dari bagian atas dari angkur stud
hr + hc = 154 mm

>

120 mm

(9) Tebal pelat diatas deck harus > 50 mm


hc = 100 mm > 50 mm
Desain pada saat kondisi pra-komposit
Pembebanan konstruksi (pra-komposit)
Balok induk akan dibebani di tiap 1/3 bentang. Menghitung beban terpusat berdasarkan luas
tributary
L1 = 6 m

L2 = 6 m

PD = L2 1 ws +L2w p1

PD = 35,502 kN

198 dari 283

L
PL = L2 1 wconstr
3

PL = 15 kN

Kekuatan Lentur kondisi pra-komposit


DFBK
Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 66,602 kN
wu = 1,2 wp2 = 0,595

kN
m

L1 wu L12
= 135,883 kN m
M u = Pu +
3
8
Cek Kekuatan Lentur WF 350.175.7.11

Fy = 250 MPa

L1
= 2 x 103 mm
3

Lp = 1 965,7 mm

Lr = 5 786,9 mm

Lb =

Zx = 867 900 mm3

Zy = 173 600 mm3

Cb = 1

Karena penampang kompak menurut Tabel Profil

E = 200 000 MPa

b = 0,9
Sx = 774 800 mm3

Mpx = Zx Fy = 216,975 kN m

L -L
M nx =C b M px -M
px -0,7F yS x Lb -Lp

r p
M nx = min M px ,M nx
rasio =

Mu
= 0,698
M nx

= 216,244 kN m

M nx = bM nx = 194,62 kN m
o.k.

Lendutan pra-komposit
AISC Design Guide 3 merekomendasikan lendutan akibat beton dan berat sendiri tidak
melampaui L/360
Ix = 1,356 108 mm4

nc =

5w p 2 L14
L
PD L13
= 10,407 mm < 1 = 16,667 mm
+
360
28 E Ix 384 E Ix

CATATAN
lendutan.

OK

Dapat juga dilakukan lawan lendut (camber) waktu pelaksanaan untuk mereduksi

Lawan lendut (camber) = 0,8 nc = 8,326 mm


199 dari 283

Desain untuk kekuatan lentur komposit


Kekuatan lentur perlu
Dengan menggunakan perhitungan luas tributary, beban total terpusat dihitung sebagai
berikut

PD = L2 1 ws +wSDL + L2w p1
3

PD = 53,502 kN

L
PL = L2 1 wLL
3

PL = 60 kN

a=

Pr = 1,2 PD + 1,6 PL = 160,202 kN

wu = 1,2 wp2 = 0,595

L1
=2m
3

kN
m

wu a
L1 -a = 322,786 kN m
2
wu L12
M r 2 = Pr a +
= 323,083 kN m
8
M r 1 = Pr a +

Mr3 = Mr1

Menghitung b
Lebar efektif pelat beton adalah jumlah lebar efektif tiap sisi dari sumbu balok yang dihitung
berdasarkan nilai minimum dari 3 kondisi SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Pasal I3.1a
(1)

Seperdelapan bentang balok induk

L1
(2) = 1,5 m
8

dua sisi

200 dari 283

(2)

Setengah jarak antara sumbu balok induk yang bersebelahan

L2
(2) = 6 m
2
(3)

dua sisi

Jarak ke tepi pelat


tidak berlaku untuk balok induk interior

berarti

beff = 1,5 m

Kekuatan lentur yang tersedia


Menurut SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I3. 2a,
kekuatan lentur nominal harus dihitung berdasarkan distribusi tegangan plastis penampang
komposit jika h/tw < 3,76.(E/Fy)0,5
WF 350.175.7.11
d = 350 mm

bf = 175 mm

r = 14 mm

h = d - 2 tf - 2 r = 300 mm

h
= 42,857
tw

<

3,76

tf = 11 mm

E
= 106,349
Fy

tw = 7 mm
As = 6314,2 mm2

Ixs = 1,356 108 mm4

Jadi harus digunakan distribusi tegangan plastis untuk menghitung kekuatan lentur nominal.
Metode perhitungan langsung
(1)

Beton pecah
Ac = luas pelat beton selebar lebar efektif. Anggap profil deck 50% kosong dan 50%
terisi beton

Ac = beff hc +

beff
hr
2

Ac = 1,905 x 105 mm2

C c =0,85 fc' Ac = 4,858 x 103 kN


(2)

Baja leleh
Cs = As Fy = 1,579 x 103 kN

(3)

Transfer Geser
70% digunakan sebagai persentasi percobaan penampang komposit sebagai berikut
C = 0,7 min(Cc,Cs) = 1104,985 kN

untuk mencapai 70% aksi komposit

Menentukan lokasi Sumbu Netral Plastis (SNP)


201 dari 283

Sumbu Netral Plastis dicari dengan menyamakan gaya yang bekerja di atas dan di bawah
sumbu netral. Konsep ini diperlihatkan pada gambar di bawah, dengan menganggap lokasi
SNP terletak di sayap balok baja

diatas SNP

= Fdibawah SNP
n

C + x bf Fy = (As - bf x) Fy
maka x diperoleh:

x=

As F y C
2 bf F y

= 5,4121714 mm <

tf = 11 mm

SNP di sayap profil sesuai asumsi

Menghitung Kekuatan Momen nominal dari penampang komposit mengikuti prosedur


penjelasan Pasal I3. 2a

a=

C
= 28,888 mm
0,85 fc' beff

<

hc = 100 mm di atas bagian atas deck

a
d1 = hc - = 85,556 mm
2
d2 =

x
= 2,706 mm
2

d3 =

d
= 175 mm
2

Py = As Fy = 1,579 x 103 kN
Mn = C (d1 + d2) + Py (d3 - d2) = 369,503 kN m

bM n = 332,552 kN m >
rasio =

Mr2 = 323,083 kN m

Mr 2
= 0,972
b M n
202 dari 283

Kekuatan angkur baja


Kekuatan angkur stud headead baja dapat dihitung sesuai SNI 1729, Spesifikasi untuk
gedung baja struktural pasal I8.2a sebagai berikut:

Qn = 0,5 Asa fc' E c

0,5

R g R p Asa Fu

fc'
E c = 4 700
MPa = 25 742,9602 MPa
MPa

1
Asa = d sa2 = 283,529 mm2
4
Rg = 1

angkur stud dilas langsung ke profil baja diantara kemiringan pelat

Rp = 0,75

angkur stud dilas langsung ke profil baja

Fu = 450 MPa

untuk angkur baja ASTM A108

Qn = min 0,5 Asa fc' E c , R g R p Asa Fu

Qn = 95,691 kN

Jumlah dan jarak angkur


Menurut SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural pasal I8.2c, jumlah
angkur yang diperlukan antara setiap beban terpusat dan titik terdekat dengan lokasi momen
nol harus cukup untuk mengembangkan momen maksimum yang diperlukan di titik beban
terpusat.
Dari gambar di atas, momen di lokasi beban terpusat, Mr1 dan Mr3, hampir sama besar
dengan momen balok maksimum, Mr2. Jumlah angkur antara ujung balok dan beban titik
harus sedemikian rupa mengembangkan gaya tekan perlu sehubungan momen maksimum,
C, yang sebelumnya sudah dihitung.

Q
Nangkur =

Qn

Nangkur = 12

Nangkur =

C
= 11,547
Qn

dari ujung balok ke titik beban terpusat

Sesuai SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural pasal I8.2d, angkur
antara beban terpusat harus ditempatkan untuk jarak maksimum:
smax = min(1 500 mm, 900 mm)

smax = 900 mm

Untuk balok dengan rusuk dek yang sejajar balok, jarak angkur tidak tergantung dari jarak
galur/alur dari deck. Angkur tunggal dapat dipasang sebagaimana diperlukan sepanjang
balok dengan jarak minimum 6dds sesuai SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural Pasal I8.2d. Angkur juga dapat ditempatkan sebagai pasangan sebaris atau
berselang seling dengan jarak minimum antara 4 diameter stud = 75 mm. Untuk desain ini,
dipilih menggunakan pasangan angkur sampai dengan ujung balok sesuai persyaratan
kekuatan dan angkur tunggal sepanjang sumbu penampang yang memenuhi persyaratan
jarak maksimum seperti diperlihatkan dalam gambar di bawah ini.

203 dari 283

Balok

mininum 3

Balok induk

Kolom

Balok

Kolom

Dek tidak
diperlihatkan

WF

WF

SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I8.2d mensyaratkan
bahwa jarak dari pusat suatu angkur ke tepi bebas dalam arah gaya geser adalah minimum
180 mm untuk pelat beton normal. Untuk balok komposit dengan tumpuan sederhana,
persyaratan ini dapat diterapkan ke jarak antara tepi pelat dan angkur pertama disetiap ujung
balok. Dengan menganggap tepi pelat sepusat dengan sumbu dari tumpuan, pada gambar
jarak ini adalah 180 mm, dalam kasus ini sayap kolom akan mencegah perlunya kontrol ini.
Tepi pelat sering ditumpu secara merata oleh sayap kolom atau penghentian pengecoran
dalam konstruksi komposit, yang akan mencegah terjadinya kegagalan beton yang jebol dan
menghapus persyaratan jarak tepi.
Pada contoh ini, jumlah minimum angkur diperlukan untuk memenuhi batas jarak maksimum
yang telah dihitung digunakan di tengah pertigaan dari bentang balok. Harap dicatat juga
bahwa SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I3.2c(1)(4)
mensyaratkan deck baja yang diangkur ke semua elemen penumpu berjarak maksimum 450
mm. Tambahan, ANSI/SDI C1.0-2006, Standard for Composite Steel Floor Deck (SDI,2006),
meminta deck untuk dipasang pada rata-rata sejarak 300 mm tapi tidak lebih dari 450 mm.
Kriteria lendutan beban hidup
Lendutan akibat beban hidup diterapkan setelah aksi komposit terjadi akan dibatasi ke L/360
dengan besar beban hidup sesuai SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan
gedung dan struktur lain, atau 25 mm dengan menggunakan reduksi 50% dalam beban
hidup desain sebagaimana direkomendasikan oleh AISC Design Guide 3.
Lendutan untuk komponen komposit dapat dihitung dengan menggunakan momen inersia
batas bawah dalam Penjelasan AISC Persamaan C-I3-1 dan ditabulasi dalam AISC Manual
Tabel 3-20. Penjelasan AISC juga memberikan metode alternatif untuk menghitung lendutan
melalui perhitungan momen inersia efektif. Kedua metode dapat diterima dan akan
diilustrasikan dalam contoh berikut untuk maksud perbandingan.
Metode 1: Menghitung momen inersia batas bawah, ILB

ILB =Ixs + As Y ENA -d 3

Q n
+ i
F
y

2
2 d +d Y ENA

3
1

Variabel d1, d2 dan d3 dihitung dengan prosedur yang telah dilakukan di atas waktu
menghitung kapasitas momen nominal. Walaupun demikian, untuk perhitungan ILB, kuat
nominal angkur baja dihitung diantara titik lokasi momen maksiumum positif dan titil lokasi
204 dari 283

momen nol, bukan antara beban terpusat dan lokasi momen nol seperti yang telah
digunakan di atas. Momen maksimum terletak di tengah bentang .
jumlah total angkur:

a=

max C ,13 Q n
0,85 fc' beff

12 + 1 = 13

Qn = 1 243,982 kN

C = 1 104,985 kN

= 32,522 mm

a
d1 =hc - = 83,739 mm
2
x=

As F y -13 Q n
2 bf F y

= 3,824 mm <

d2 =

x
= 1,912 mm
2

d3 =

d
= 175 mm
2

tf = 11 mm

SNP di sayap profil

Jarak dari sisi atas profil baja ke sumbu netral elastik, YENA, untuk digunakan dalam
Persamaan C-I3-1 dihitung dengan prosedur yang diberikan dalam AISC Specification
Commentary Section I3.2 sebagai berikut

Y ENA

13 Q n
As d 3 +
2 d +d 1
F 3
y

= 289,035 mm
=
13 Q n
As +
F
y

Dengan mensubstitusikan nilai nilai ini kedalam AISC Specification Commentary Section
Equation C-I3-1, diperoleh inersia batas bawah:

13 Q n
2
ILB = Ixs + As Y ENA d 3 +
F
y

2
Y ENA
2 d 3 +d1

ILB = 3,219 x 108 mm4


Metode 2: Perhitungan momen inersia efektif, Ieff
Prosedur alternatif untuk menghitung momen inersia dalam perhitungan lendutan
penampang komposit dijelaskan dalam AISC Specification Commentary Section I3.2 sebagai
berikut:
Momen Inersia transformasi, Itr
Lebar efektif dari beton di bawah sisi atas deck dapat didekati dengan profil deck yang
memiliki 50% lebar efektif.
205 dari 283

Lebar pelat pengganti dihitung sebagai berikut:

n=

E
= 7,769
Ec

btr 1 =

beff
= 193,072 mm
n

btr 2 =

0,5beff
= 96.536 mm
n
beff

0,5 beff

Gambar lebar beton efektif


Hitung sumbu netral elastik dari penampang yang telah ditransform dengan menganggap
aksi komposit penuh dan hitung momen inersia transform.
Untuk soal ini, lokasi sumbu elastik (ENA) coba-coba dianggap terletak di deck komposit.
Dilakukan di mathcad:
given

x = 0,1 mm

hc

x
+ x + btr 2 x + As
2
2

btr 1 hc


d
r + = 0
x -h
2

x = find(x) = 18,138 mm < hr = 54 mm

sumbu netral elastik ada dalam dek komposit

Dengan menggunakan teorema sumbu sejajar dan mensubstitusikan nilai x, hasilnya:


2
2

1
1
h

x
Itr = Ixs + btr 1hc3 + btr 2 x 3 + btr 1hc c + x + btr 2 x + As
12
12
2
2

Itr = 5,223 x 108 mm4


Menghitung momen inersia equivalen, Iequiv
Cf = min(Cc, Cs) = 1578,55 kN
206 dari 283


d
x - hr + 2

13Q n
8
4
Iequiv = Ixs +
Itr -Ixs = 4,789 x 10 mm
Cf
Berdasarkan AISC Specification Commentary Section I3.2:
Ieff = 0,75 Iequiv = 3,591 x 108 mm4
Perbandingan hasil kedua metode dan Perhitungan Lendutan Final
ILB = 3,219 x 108 mm4

Ieff = 3,591 x 108 mm4

Akan digunakan ILB

LL =

PLL13
= 7,189 mm < 25 mm, o.k. menurut batas AISC Design Guide 3
28EILB

(reduksi 50% dalam beban hidup desain menurut AISC Design Guide 3 tidak perlu dilakukan
dalam batas ini)
= L1 /834,608 < L1 / 360, o.k. berdasarkan batas SNI pembebanan
Kekuatan Geser yang tersedia
Menurut SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I4.1, balok
induk harus dianggap sebagai balok baja saja pada waktu menahan gaya geser.

Vu = Pr +

wu L1
= 161,988 kN
2

v Vn = 367,5 kN

v = 1,0

Vn = 0,6 Fy d tw 1

kuat terhadap geser

Kinerja
Tergantung maksud penggunaan dari bentang ini, vibrasi mungkin perlu dipertimbangkan.
Lihat AISC Design Guide 11 untuk informasi tambahan.
Perlu diperhatikan terjadinya retak pada pelat di garis sejajar balok induk, jadi perlu dipasang
tulangan yang melintang dibagian atas pelat beton.

207 dari 283

CONTOH I.2 Batang tekan terisi beton komposit


Kontrol apakah batang tekan komposit dengan panjang 4 m seperti yang diperlihatkan pada
gambar mampu menahan gaya tekan akibat beban mati dan beban hidup.
Mutu beton fc' = 25 MPa sedang Profil PSB Fy = 250 MPa

fc' = 25 MPa
E c = 4 700

Fy = 250 MPa

fc'
MPa = 23 500 MPa
MPa

E = 200 000 MPa


L=4m

Data Profil
As = 7 527 mm2
H = 250 mm
B = 150 mm
t = 10 mm
h = H - 2 t = 230 mm

h
= 23
t

b = B - 2 t = 130 mm

b
= 13
t

Isx = 5 825,01 cm4 = 5,825 x 107 mm4


Isy = 2 634,2 cm4 = 2,634 x 107 mm4
Data beton
Ac = b h - t2 (4 -

) = 2,981 x 104 mm2

Asr = 0 mm2
Isr = 0 mm4
208 dari 283

Kekuatan penampang komposit untuk Alokasi Gaya


Untuk menghitung kekuatan penampang komposit, batang harus diklasifikasi terlebih dahulu
sebagi kompak, nonkompak atau langsing sesuai SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural Tabel I1.1a. Walaupun demikian, hasil dari kontrol ini tidak
mempengaruhi perhitungan alokasi gaya karena SNI 1729 Pasal I6.2 meminta penggunaan
Persamaan I2-9a dengan mengabaikan klasifikasi tekuk lokal, maka perhitungan ini
diabaikan pada contoh ini. Kekuatan Tekan Aksial nominal dihitung tanpa memperhitungkan
efek panjang, Pno, digunakan untuk perhitungan alokasi gaya yang dihitung sebagai berikut:
C2 = 0,85

untuk penampang pesegi

E
3
Pno = F y As +C 2 fc' Ac + Asr
= 2,515 x 10 kN
Ec

Ag = As + Ac = 3,734 x 104 mm2


Menghitung momen inersia beton dengan menggunakan geometri yang kompatibel dengan
yang digunakan dalam perhitungan luas baja, yang memperhitungkan tebal dinding dan
radius sudut dari 2 kali tebal dinding. Persamaan berikut dapat digunakan:
Untuk lentur terhadap sumbu x-x

B -4 t h 3 t H -4 t

=
+

Icx

12

9
+

-64 t 4

36

H -4 t 4 t
+t
+

3
2

Icx = 1,307 x 108 mm4


Untuk lentur terhadap sumbu y-y

H -4 t h 3 + t B -4 t
=

Icy

12

-64 t 4

36

B -4 t 4 t
+t 2
+

3
2

Icy = 2,162 x 108 mm4


Pembatasan menurut SNI 1729 Pasal I1.3 dan I2.2a
(1)

Kekuatan Beton: 20 MPa < fc' < 68,95 MPa

fc' = 25 MPa
(2)

Tegangan Leleh minim dari baja struktur:


Fy = 250 MPa

(3)

o.k.
Fy < 517 MPa

o.k.

Luas penampang baja:

As > 0,01 Ag

As = 7527mm2 > 0,01 Ag = 373,412 mm2

209 dari 283

Tidak ada persyaratan tulangan minimum dalam kasus ini; jadi luas tulangan , Asr, adalah nol
untuk contoh ini.
Klasifikasi penampang untuk tekuk lokal
Untuk menghitung kekuatan penampang komposit terhadap gaya aksial, batang harus
diklasifikasi apakah kompak, nonkompak atau langsing sesuai SNI 1729 Tabel I1. 1A.

p = 2,26

E
= 63,922
Fy
h b

controlling = max , = 23
t t

<

p penampang kompak

Kekuatan tekan yang tersedia


Kekuatan tekan nominal untuk penampang kompak, dihitung dengan SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I2.2b:
Pno = 2 515,3009 kN
Karena panjang takterbreis sama untuk kedua sumbu x-x dan y-y, kolom akan tertekuk
terhadap sumbu y-y ( sumbu dengan momen inersia lebih rendah).
Icy dan Isy akan digunakan untuk memperhitungkan efek kelangsingan sesuai dengan SNI
1729 Pasal I2.2b dan I2.1b sebagai berikut:

As
C 3 = 0,6 +2
Ac + As

= 1,003

harus 0,9

C3 = 0,9

E Ieff = E Isy + E Isr + C3 Ec Icy = 9,842 x 103 kN m2


KL = 1,0 (4 m) = 4 m

Pe =

2 E Ieff

K L

= 6,071 x 103 kN

Pno
= 0,414 > 2,25
Pe
Pn = 0,877 Pe = 5,324 x 103 kN
Bila

PD = 800 kN

SNI 1729 Persamaan I2-3

PL = 1200 kN

Pr = 1,2 PD + 1,6 PL = 2880 kN


Pa = PD + PL = 2000 kN
DFBK
210 dari 283

c = 0,75
rasio =

c Pn = 3 993,225 kN

Pr
= 0,721
c Pn

DKI

c = 2

rasio =

Pn
= 2662,15 kN
c

Pa
= 0,751
Pn
c

Kekuatan tekan dari penampang baja nonkomposit


Karena perbedaan dalam kapasitas dan faktor keamanan antara kolom komposit dan kolom
nonkomposit, adalah mungkin untuk menghitung kuat tekan yang tersedia yang terendah
untuk suatu kolom komposit dari pada menghitung penampang baja.
Walaupun demikian, sesuai SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Pasal I2.1b, kekuatan tekan yang tersedia tidak boleh kurang daripada kekuatan baja sesuai
Bab E.

211 dari 283

CONTOH I.3 Batang komposit terisi yang menahan gaya tarik


Kontrol apakah batang komposit dengan panjang 4 m seperti yang diperlihatkan pada
gambar mampu menahan gaya tekan akibat beban mati dan gaya tarik akibat angin.
Mutu beton fc' = 25 MPa sedang Profil PSB Fy= 250 MPa

fc' = 25 MPa

Fy = 250 MPa

E = 200 000 MPa

fc'
MPa = 23 500 MPa
MPa

E c = 4 700

L=4m

Penampang
PD = 500 kN

Tampak samping

PW = 1300 kN

(tarik)

Data Profil
As = 7 527 mm2
H = 250 mm
B = 150 mm
t = 10 mm
h = H - 2 t = 230 mm

h
= 23
t

b = B - 2 t = 130 mm

b
= 13
t

Isx = 5825,01 cm4 = 5,825 x 107 mm4


Isy = 2634,2 cm4 = 2,634 x 107 mm4

212 dari 283

fy = 400 MPa

Data beton
Ac = b h - t2 (4 -

) = 2,981 x 104 mm2

Tidak ada persyaratan minimum untuk tulangan memanjang dalam SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural , oleh karena itu adalah umum dalam praktek pada
batang komposit ini tidak dipasang tulangan.
Asr = 0 mm2
DFBK

DKI

Pr = - 0,9 (PD) + 1,0(PW) = 850 kN

Pa = - 0,6 PD + 0,6 PW = 480 kN

CATATAN

Positif berarti tarik.

Kekuatan Tarik yang tersedia


Dihitung sesuai SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I2.2c
Pn = As Fy + Asr fy = 1881,75 kN
DFBK
rasio =

t = 0,9

t = 1,67
DKI

Pr
= 0,502
tPn

rasio =

Pa
= 0,426
Pn
t

Alokasi Gaya dan Transfer Beban


Perhitungan transfer beban tidak disyaratkan untuk batang tarik yang terisi beton yang tidak
berisi tulangan memanjang, seperti contoh ini, hanya penampang baja yang menahan tarik.

213 dari 283

CONTOH I.4 Batang komposit terisi yang menahan gaya tekan, momen lentur dan
geser
Kontrol apakah batang komposit dengan panjang 4 m seperti yang diperlihatkan pada
gambar mampu menahan gaya tekan, geser dan momen hasil Analisis Langsung dari SNI
1729 Pasal C untuk kombinasi pembebanan yang kritis sesuai SNI 1727 Pembebanan.
Mutu beton fc' = 25 MPa sedang Profil PSB Fy = 250 MPa

fc' = 25 MPa

Fy = 250 MPa

E = 200 000 MPa

fc'
E c = 4 700
MPa = 23 500 MPa
MPa

fy = 400 MPa

L=4m

Pr
Mr
Vr
MMr r

Vr
Mr
Pr

Penampang
Pr = 450 kN

Pa = 275 kN

Mr = 135,9 kN m

Ma = 75 kN m

Vr = 80 kN

Va = 46 kN

Data Profil
As = 7 527 mm2
H = 250 mm
B = 150 mm
t = 0,93 tg
h = H - 2 t = 231,4 mm
b = B - 2 t = 131,4 mm

tg = 10 mm

h
= 24,882
t
b
= 14,129
t

Isx = 5825,01 cm4 = 5,825 x 107 mm4


214 dari 283

Tampak samping

Isy = 2634,2 cm4 = 2,634 x 107 mm4

H
Z sx = B -2 t t H t +2
2

h
5
3
t = 5,631 x 10 mm
t

Data beton
Ac = b h - t2 (4 -

) = 3,033 x 104 mm2

Penampang Komposit
Tidak ada persyaratan minimum untuk tulangan memanjang dalam SNI 1729, oleh karena itu
adalah umum dalam praktek pada batang komposit ini tidak dipasang tulangan.
Asr = 0 mm2

Ag = As + Ac = 3,786 x 104 mm2

Isr = 0 mm4

Untuk lentur terhadap sumbu x-x

B -4 t h 3 + t H -4 t
=

Icx

12

9
+

-64 t 4

36

H -4 t 4 t
+t 2
+

3
2

Icx = 1,347 x 108 mm4


Untuk lentur terhadap sumbu y-y

H -4 t h 3 t B -4 t

=
+

Icy

12

9
+

-64 t 4

36

B -4 t 4 t
+t
+

3
2

Icy = 2,229 x 108 mm4


Batasan SNI 1729 Pasal I1.3 dan I2.2a
(1)

Mutu beton:

20 MPa < fc' < 68,95 MPa

fc' = 25 MPa
(2)

o.k.

Tegangan leleh baja struktur:

Fy < 517 MPa

Fy = 250 MPa
(3)

Luas penampang profil:


As = 7527 mm2

>

As > 0,01 Ag

0,01 Ag = 378,587 mm2

Klasifikasi penampang untuk tekuk lokal


Batang komposit ini telah dibuktikan kompak pada contoh I.4 berdasarkan SNI 1729 Tabel
I1.1a. Penampang harus dikontrol terhadap persyaratan tekuk lokal untuk lentur sesuai SNI
1729 Tabel I1. 1b; tapi karena batas untuk lentur sama atau kurang ketat dibandingkan
batang yang mengalami tekan, maka batang juga kompak untuk aksi lentur.
215 dari 283

Interaksi gaya aksial dan lentur


Interaksi antara gaya aksial dan lentur pada batang komposit diatur oleh SNI 1729 Pasal I5,
yang untuk batang kompak, mengijinkan digunakannya metode kompatibilitas regangan atau
metode distribusi tegangan plastis, dengan opsi menggunakan persamaan Pasal H1. 1.
Metode kompatibilitas regangan adalah pendekatan yang umum yang memperbolehkan
pembentukan diagram interaksi berdasarkan konsep yang sama seperti pada desain beton
bertulang. Penerapan metode kompatibilitas regangan diperlukan untuk penampang tidak
teratur atau nonsimetris, dan aplikasi umumnya dapat dilihat dalam buku teks beton
bertulang dan tidak akan didiskusikan lagi disini.
Metode distribusi tegangan plastis didiskusikan dalam AISC Specification Commentary
Section I5 yang memberikan 3 prosedur yang dapat diterima untuk batang komposit yang
terisi beton. Prosedur pertama, Metode 1, memerlukan persamaan interaksi dari Pasal H1.
Ini adalah satu satunya metode yang dapat diterima untuk penampang nonkompak dan
langsing. Metode 2, melibatkan pembentukan kurva interaksi sebagian linier dengan
menggunakan persamaan kekuatan plastis yang tersedia di Gambar I. 1c yang ditempatkan
dibagian depan Bab I Contoh Desain. Prosedur ketiga, Metode 2-Sederhana, adalah reduksi
dari kurva interaksi sebagian linier yang memperbolehkan penggunaan persamaan interaksi
yang kurang konservatif dari pada yang tersedia dalam Bab H.
Untuk contoh desain, masing-masing penerapan prosedur distribusi plastis akan ditinjau dan
dibandingkan
Metode 1: Persamaan interaksi pasal H1
Metode paling langsung dan konservatif dari menaksir efek interaksi melalui penggunaan
persamaan interaksi dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
H1. Sesuai dengan penggunaan Metode Analisis Langsung, Faktor K = 1 digunakan. Karena
panjang tak terbreis sama untuk kedua sumbu lentur x-x dan y-y, dan Ix lebih besar dari Iy,
tekuk disumbu y-y akan menentukan kekuatan tekan. Kekuatan lentur dihitung terhadap
sumbu x-x untuk menahan momen lentur yang terjadi di sumbu ini.

c = 0,75

Pn = 4,437 x 103 kN

c Pn = 3 327,75 kN
Menghitung M n
b = 131,4 mm

b = 0,9

h = 231,4 mm

Zsx = 5,631 x 105 mm3

b h2
-0,192 t 3 = 1,759 x 106 mm3
4
1
M D = F y Z sx + 0,85 fc' Z c = 159,473 kN m
2
Zc =

0,85 fc' Ac
h
hn = min
, = 53,303 mm
'
0,85 fc b +4 t F y 2
216 dari 283

Z sn = 2 t hn2 = 5,285 x 104 mm3

Z cn = b hn2 = 3,733 x 105 mm3

0,85 fc' Z cn
= 142,295 kN m
M n = M D -F y Z sn 2

bM n = 128,066 kN m
DFBK
Pc = c Pn = 3,328 x 103 kN

Pr
= 0,135
Pc

Mc = b M n = 128,066 kN m

< 0,2

Pr
M
+ r = 1,129
2 Pc M c

rasioLRFD =
DKI

c = 1,67

Pa = 445,4 kN

b = 1,67

Ma = 75 kN m

Pa
= 0,168
Pc
rasioASD =

Pc =
Mc =

Pn
= 2,657 x 103 kN
c
Mn
= 85,207 kN m
b

< 0,2

Pa
M
+ a = 0,964
Pn M c
2
c

Dengan menggunakan DFBK, Metode 1 menunjukan bahwa penampang tidak kuat terhadap
beban terfaktor. Perencana dapat memilih penampang baru yang memenuhi kontrol interaksi
atau melakukan analisis ulang dengan menggunakan metode desain kurang konservatif
seperti Metode 2. Metode ini akan dijelaskan sebagai berikut:
Metode 2: Kurva interaksi dari model distribusi platis
Prosedur untuk membuat kurva interaksi dengan menggunakan model distribusi tegangan
plastis diperlihatkan dalam gambar di bawah ini.

217 dari 283

Kekuatan material
(persamaan kekuatan)
Kelangsingan
(kurva kolom)
Desain

Kekuatan tekan

= Reduksi kelangsingan
= A/A

Kekuatan Lentur

Gambar Metode 2 Diagram interaksi untuk balok-kolom komposit


Berdasarkan gambar di atas, permukaan interaksi kekuatan nominal A,B,C,D,E mula mula
dihitung dengan menggunakan persamaan dari Gambar I-1c yang tercantum dalam
introduksi Bab I Contoh Desain. Kurva ini mewakili kekuatan batang kolom pendek tanpa
memperhitungkan efek panjang batang. Suatu faktor reduksi kelangsingan, , dihitung dan
dipasang kesetiap titik untuk membuat permukaan A', B', C', D', E'. Kemudian ketahanan
yang sesuai atau faktor keamanan diterapkan untuk membuat permukaan desain A'', B'', C'',
D'', E''. Akhirnya, gaya dan momen terfaktor hasil kombinasi pembebanan di plot dalam
permukaan desain, dan batang dapat diterima jika semua hasil plot terletak didalam kurva
desain. Langkah perhitungan akan dijelaskan detail dengan perhitungan sebagai berikut:
Langkah 1: Buat permukaan interaksi kuat nominal A, B, C, D, E tanpa memperhitungkan
efek kelangsingan.
Dengan menggunakan persamaan persamaan yang tersedia dalam Gambar I-1c untuk
lentur terhadap sumbu x-x :
Titik A (gaya tekan murni)
P1 = Fy As + 0,85 fc' Ac = 2 526,299 kN
M1 = 0 kN m
Titik D (kuat momen nominal maksimum)

P4

0,85 fc' Ac
= 322,274 kN
2

Zsx = 5,631 x 105 mm3


Zc = 1,759 x 106 mm3

M 4 Fy Zsx

0,85 fc' Z c
= 159,473 kN m
2

218 dari 283

Titik B (lentur murni)


P5 = 0 kN

0,85 fc' Ac
h
hn = min
, = 53,303 mm
'
0,85 fc b +4 t F y 2
Z sn = 2 t hn2 = 5,285 x 104 mm3

Z cn = b hn2 = 3,733 x 105 mm3

M 5 MD - Fy Zsn

0,85 fc' Z cn
= 142,295 kN m
2

Titik C ( titik antara)


P3 = 0,85 fc' Ac = 644,549 kN
M3 = M4 = 159,473 kN m
Titik E (tambahan)
Titik E adalah titik tambahan untuk membantu membuat kurva interaksi menjadi lebih baik.

hE =

hn H
+ = 89,151 mm
2 4

P2

0,85 fc' Ac
0,85 fc' b hE +4 F y t hE = 1,4 x 103 kN
2

Z cE = b hE2 = 1,044 x 106 mm3

Z sE = 2 t hE2 = 1,478 x 105 mm3

M 2 M 4 -F y Z sE

0,85 fc' Z cE
= 111,419 kN m
2

Titik yang dihitung di plot untuk membentuk permukaan interaksi kekuatan nominal kolom
pendek.

219 dari 283

Langkah 2: Buat permukaan kuat nominal A', B', C', D' ,E' memperhitungkan efek
kelangsingan
Faktor reduksi kelangsingan, , dihitung untuk titik A dengan menggunakan SNI 1729 Pasal
I2.2 sesuai dengan AISC Specification Commentary Section I5
Pno = P1 = 2,526 x 103 kN

As
C 3 = min 0.9,0.6 +2
= 0,9
Ac + As

EIeff = E Isy + E Isr + C3 Ec Icy = 9,984 x 103 kN m2

Pe =

2 E Ieff

1.L

Pno
= 0,41
Pe

= 6,158 x 103 kN

< 2,25

Pno

Pn = Pno 0,658 Pe

= 2127,73367 kN

SNI 1729 Persamaan I2-2

Pn
= 0,842
Pno

220 dari 283

Berdasarkan AISC Specification Commentary Section I5, reduksi kelangsingan yang sama
diterapkan untuk titik-titik yang lain pada permukaan interaksi
PR1 = P1
PR2 = P2
PR3 = P3
PR4 = P4
PR5 = P5

Langkah 3 Buat permukaan interaksi desain dan cek kekuatan batang komposit
Langkah terakhir dalam prosedur metode 2 adalah mereduksi semua titik dengan faktor
reduksi kapasitas atau faktor keamanan yang sesuai.
DFBK
Kekuatan Tekan Desain

c = 0,75

P1 = c PR1

P2 = c PR2

P3 = c PR3

P4 = c PR4

P5 = c PR5

M3 = b M3

M4 = b M4

M5 = b M5

Kuat Lentur Desain

b = 0,9

M1 = b M1

M2 = b M2

221 dari 283

Dengan mengeplot besar Pr dan Mr ke dalam kurva interaksi desain yang diperoleh dari
kombinasi pembebanan yang kritis, dapat dilihat bahwa (Mr,Pr) ada di dalam kurva, berarti
batang komposit mampu menahan pembebanan yang ada Metode 2 yang disederhanakan
Versi sederhana dari Metode 2 adalah dengan menghapus titik D dan E dari permukaan
interaksi, sehingga tinggal titik A", B",dan C''.
Jadi

P1 = P1

P2 = P3

P3 = P5

M1 = M1

M2 = M3 M3 = M5

Dengan mereduksi jumlah titik interaksi, harus dilakukan kontrol interaksi bilinier yang
didefinisikan AISC Specification Commentary Equations C-I5-1a dan C-I5-1b.

222 dari 283

DFBK
Pr = 450 kN

P2 = 407,146 kN

>

Gunakan persamaan C-I5-1b


rasio =

Pr -P
2 Mr
+
= 1,256
P1 -P
2 M2

rasioLRFD = 1,129

Perbandingan antara Metode


Menurut Metode 1 yang menggunakan persamaan interaksi Bab H SNI 1729, batang
komposit tidak kuat, tetapi kuat menurut Metode 2 dan Metode 2 penyederhanaan.
Perbandingan antara metode dengan mudah dilihat jika kurva desain masing masing metode
diperlihatkan dalam satu grafik seperti gambar di bawah ini.

Kekuatan Tekan (MPa)

Metode 2

Metode 2 - Disederhanakan

Metode 1 Interaksi Bab H

Kekuatan Lentur (kN m)

Dari gambar dapat dilihat, kondisi konservatif dari penggunaan Bab H SNI 1729, Spesifikasi
untuk bangunan gedung baja struktural. Metode 2 memberikan nilai kekuatan yang tertinggi,
walaupun demikian, Metode 2-yang disederhanakan representasi yang baik dari kurva
desain lengkap.
Kekuatan geser yang tersedia
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I4.1 memberikan 3
metode untuk menghitung kuat geser tersedia dari batang komposit ini: kuat geser yang
tersedia dari penampang baja sendiri sesuai Pasal G SNI 1729, kekuatan geser tersedia dari
beton bertulang sendiri sesuai SNI 2847 atau kuat geser tersedia dari penampang baja plus
tulangan dengan mengabaikan kontribusi dari beton.
Kekuatan geser penampang baja yang tersedia
Dari SNI 1729 Pasal G5, kekuatan geser nominal Vn, dari batang PSB komposit, dihitung
dengan menggunakan Pasal G2.1(b) dengan kv = 5.

223 dari 283

h
= 23,882
t

h = H - 3 t = 222,1 mm

kv = 5

Aw = 2 h t = 4,131 x 103 mm2


Koefisien badan, Cv berdasarkan kelangsingan, h/tw

h
= 23,882
t

E
1,1 kv
F
y

<

= 69,57

Gunakan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Persamaan G2-3
Cv = 1

Persamaan G2-3

Kekuatan Geser nominal dihitung sebagai:


Vn = 0,6 Fy Aw Cv = 619,659 kN

Persamaan G2-1 SNI 1729

DFBK

v = 0,9

rasio =

Vr
= 0,143
vVn

o.k.

DKI

v = 1,67

rasio =

Va
= 0,124
Vn
v

o.k.

Kekuatan geser beton bertulang yang tersedia


Batang komposit tidak memiliki tulangan, oleh karena itu perhitungan geser untuk beton
bertulang tidak tepat untuk kasus ini, kekuatan geser desain untuk beton tanpa tulangan
dengan menggunakan Pasal 22 SNI 2847 dihitung sebagai berikut

= 0,6

untuk beton tanpa tulangan dari SNI 2847 Pasal 9.3.5

=1

untuk beton normal dari SNI 2847 Pasal 8.6.1

bw = b

fc'
4
Vn =
bw h MPa
3 MPa

SNI 2847 Persamaan 22-9

Vn = 116,736 kN
rasio =

Vr
= 0,685
Vn

o.k.

224 dari 283

Dapat dilihat dari perhitungan ini, ketahanan terhadap geser dari beton tanpa tulangan itu
kecil dan kuat geser dari baja sendirian saja mampu menahan gaya geser.
Alokasi gaya dan Transfer Beban
Perhitungan transfer beban akibat gaya aksial harus dilakukan sesuai SNI 1729 Pasal I6.
Aplikasi spesifik dari provisi transfer beban tergantung konfigurasi dan detailing dari elemen
yang bersambungan.

225 dari 283

CONTOH I.5 Kolom boks komposit terisi beton dengan elemen langsing
Kontrol apakah batang komposit dengan panjang 4 m seperti yang diperlihatkan pada
gambar mampu menahan gaya tekan, geser dan momen hasil Analisis Langsung dari SNI
1729 Pasal C untuk kombinasi pembebanan yang kritis sesuai SNI 1727, Beban minimum
untuk perancangan bangunan gedung dan struktur lain.
Mutu beton fc' = 35 MPa sedang Profil PSB Fy = 250 MPa

fc' = 35 MPa

Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

fc'
E c = 4 700
MPa = 27 805,575 MPa
MPa

Pr = 6 000 kN

Pa = 4 500 kN

Mr = 760 kN m

Ma = 500 kN m

Vr = 167 kN

Va = 96 kN

E = 200 000 MPa

L=6m

Dicoba data profil


Untuk mempermudah perhitungan, kontribusi dari pelat yang menonjol kekuatan batang
diabaikan, sebagaimana diperlihatkan pada penampang analitis.
Tebal pelat percobaan

t = 10 mm

Harap dicatat, reduksi tebal dinding desain SNI 1729 Pasal B4.2 berlaku hanya untuk PSB
yang dilas listrik dan tidak berlaku untuk penampang tersusun seperti dalam kasus ini.
226 dari 283

H = 750 mm

hi = H - 2 t = 730 mm

B = 750 mm

bi = B - 2 t = 730 mm

As = 2 H t + 2 bi t = 2,96 x 104 mm2

Ac = hi bi = 5,329 x 105 mm2

Ag = As + Ac = 5,625 x 105 mm2

Igx =

B H3
= 2,637 x 1010 mm4
12

Icx =

bi hi3
= 2,367 x 1010 mm4
12

Isx = Igx - Icx = 2,702 x 109 mm4


Batasan SNI 1729 pasal I1.3 dan I2.2a
(1)

Mutu beton: 20 MPa < fc' < 68.95 MPa

fc' = 35 MPa
(2)

o.k.

Tegangan leleh baja struktur:

Fy < 517 MPa

Fy = 250 MPa
(3)

Luas penampang profil:


As = 2,96 x 104 mm2

As > 0,01 Ag
> 0,01 Ag = 5,625 x 103 mm2

Klasifikasi penampang untuk tekuk lokal


Klasifikasi penampang terhadap persyaratan tekuk lokal dilakukan sesuai SNI 1729 Tabel
I1.1A untuk tekan dan Tabel I1.1B untuk lentur. Sebagaimana dicatat dalam SNI 1729 Pasal
I1.4, definisi lebar, tinggi dan tebal yang digunakan dalam evaluasi kelangsingan tercantum
dalam Tabel B4.1a dan B4.1b.
Untuk kolom bentuk boks, lebar dari elemen tekan yang diperkaku yang digunakan untuk
kontrol kelangsingan, b dan h adalah sama dengan jarak bersih antara dinding kolom, bi, hi.
rasio kelangsingan dihitung sebagai berikut

b h
max i , i = 73
t t
Klasifikasi penampang untuk tekuk lokal di elemen baja yang mengalami gaya aksial tekan
dari SNI 1729 Tabel I1.1A:

p = 2,26

E
= 63,922
Fy

r = 3

E
= 84,853
Fy

Karena p < < r , penampang nonkompak

227 dari 283

max = 5

E
= 141,421
Fy

Kekuatan tekan yang tersedia


Kekuatan tekan untuk batang komposit terisi beton nonkompak dihitung sesuai SNI 1729,
Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I2.2b(b).
C2 = 0,85

untuk penampang pesegi

Asr = 0 mm2

Isr = 0 mm2

E
4
Pp = F y As +C 2 fc' Ac + Asr
= 2,325 x 10 kN
Ec

E
4
Py = F y As +0,7 fc' Ac + Asr
= 2,046 x 10 kN
Ec

P -P
2
Pno = Pp - p y 2 -p = 2,273 x 104 kN
r -p

(SNI 1729 Persamaan I2-9b)

(SNI 1729 Persamaan I2-9d)

(SNI Persamaan I2-9c)

Pno = 22727,52924 kN

As
C 3 = min 0,6 +2
Ac + As

,0.9 = 0,705

EIeff = E Isx + E Isr + C3 Ec Icx = 1,004 x 106 kN m2

Pe =

2 EIeff

1,0 L

Pno
= 0,083
Pe

= 2,754 x 105 kN

(SNI 1729 Persamaan I2- 5)

< 2,25

Oleh karena itu, menurut SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Persamaan I2-2
Pno

Pn = Pno 0,658 Pe

= 21 955,84355 kN

(SNI 1729 Persamaan I2-2)

Menurut SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I2.2b, kekuatan
tekan tidak lebih kecil dari pada kekuatan tekan untuk penampang baja saja sebagaimana
ditentukan di SNI 1729 pasal E, di kasus ini kekuatan tekan baja lebih kecil.

c = 0,75

c Pn = 1,647 x 104 kN

c = 2

Pn
= 1,098 x 104 kN
c

228 dari 283

Kekuatan lentur yang tersedia


Kekuatan lentur dari batang komposit terisi beton nonkompak ditentukan sesuai SNI 1729,
Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal I3.4b(b):

M n =M p -M
p -M y

-
-
p

(SNI 1729 Persamaan I3-3b)

Untuk menggunakan Persamaan tersebut di atas, Momen plastis dan momen leleh
penampang harus dihitung terlebih dahulu.
Momen plastis
Langkah pertama untuk menghitung kekuatan lentur tersedia dari suatu penampang
nonkompak adalah dengan menghitung momen terhadap distribusi tegangan plastis yang
bekerja di penampang komposit. Konsep ini diperlihatkan secara grafis pada gambar di
bawah ini sesuai AISC Specification Commentary Figure C-I3.7(a) dan mengikuiti distribusi
gaya pada gambar di bawah ini.
Tegangan
baja

Tegangan
beton

Resultante
gaya

Sumbu netral plastis

Blok tegangan momen plastis dan distribusi gaya


Komponen

Gaya

Gaya tekan pada sayap baja

C 1 = bi tf F y

Gaya tekan pada beton

C 2 = 0,85 fc' ap tf bi

Gaya tekan pada badan baja

C 3 = ap 2 tw F y

Gaya tarik pada badan baja

T1 = H a p 2 tw F y

Gaya tarik pada sayap baja

T2 = bi tf F y

dengan:

ap =

2 F y H tw +0,85 fc' bi tf
4 tw F y +0,85 fc' bi

M p = gaya lengan momen


229 dari 283

Lengan Momen

t
yc 1 = ap - f
2
a t
yc 2 = p f
2
a
yc 3 = p
2
H -a p
yr 1 =
2

y r 2 = H -a p

tf
2

tw = t

ap =

tf = t

2F y H tw +0,85 fc' tf bi
4 tw F y +0,85 fc' bi

= 125,078 mm

t
y c 1 = a p -f = 120,078 mm
2

C1 = bi tf Fy = 1,825 x 103 kN

C 2 =0,85 fc' ap tf bi = 2,499 x 103 kN

yc 2 =

C3 = ap 2 tw Fy = 625,392 kN

yc 3 =

T1 = (H ap) 2 tw Fy = 3,125 x 103 kN

yt1 =

T2 = bi tf Fy = 1,825 x 103 kN
3

i =1

i =1

a p -tf
2
ap

= 57,539 mm

= 62,539 mm

H -a p
2

= 312,461 mm

t
yt 2 = H -a p -f = 619,922 mm
2

M p = C i yci + Ti yti = 2509,73187 kN m


Kekuatan momen leleh
Langkah berikutnya dalam menentukan kekuatan lentur tersedia dari batang komposit terisi
beton nonkompak adalah menghitung kekuatan momen leleh. Momen leleh sebagaimana
didefinisikan dalam SNI 1729 Pasal I3.4b(b) adalah momen dengan kelelehan pertama
terjadi pada sayap tekan dihitung dengan menggunakan distribusi tegangan elastik linier
dengan tegangan tekan beton maksimum adalah 0,7 fc' . Konsep ini diperlihatkan secara
diagram dalam AISC Specification Commentary Figure C-I3.7(b) dan diperlihatkan pada
gambar di bawah ini.
Tegangan
Baja

Tegangan
Beton

Resultante
Gaya

Sumbu netral
iinelastis

Blok tegangan momen leleh dan distribusi gaya

230 dari 283

Komponen

Gaya

Lengan Momen

Gaya tekan pada sayap baja

C 1 = bi tf F y

Gaya tekan pada beton

C 2 = 0,35 fc' a y tf bi

Gaya tekan pada badan baja

C 3 = a y 2 tw 0,5 F y

t
yc 1 = a y - f
2
2 a y tf
yc 2 =
3
ay
yc 3 =
3
2a
yr1 = y
3
H
yr 2 =
2
t
y r 3 = H -a y f
2

T1 = a y 2 tw 0,5 F y

T2 = H a y 2 tw F y

Gaya tarik pada badan baja

T3 = bi tf F y

Gaya tarik pada sayap baja

dengan:

ay =

2 F y H tw +0,35 fc' bi tf
4 tw F y +0,35 fc' bi

M p = gaya lengan momen


ay =

2 F y H tw +0,35 fc' bi tf
4 tw F y +0,35 fc' bi

= 202,688 mm

C1 = bi tf Fy = 1,825 x 103 kN
C2 = 0,35 fc' (ay - tf) bi = 1,723 x 103 kN
C3 = ay 2 tw 0,5 Fy = 506,721 kN
T1 = ay 2 tw 0,5 Fy = 506,721 kN
T2 = (H - 2 ay) 2 tw Fy = 1,723 x 103 kN
T3 = bi tf Fy = 1,825 x 103 kN
3

i =1

i =1

t
y c 1 = a y - f = 197,688 mm
2
2 ay tf
yc 2 =
= 128,459 mm
3
2 ay
= 135,126 mm
yc 3 =
3
2 ay
yt1 =
= 135,126 mm
3
H
= 0,375 m
yt 2 =
2
t
yt 3 = H -a y - f = 542,312 mm
2

M y = C i y ci + Ti yti = 2393,1666 kN m
Sekarang Mp dan My telah dihitung, Persamaan I3-3b dapat digunakan bersama-sama
dengan kelangsingan lentur yang telah dihitung sebelumnya untuk menghitung kekuatan
lentur penampang komposit sebagai berikut:

M n =M p -M
p -M y

-
-
p

= 2459,17724 kN m

231 dari 283

(SNI 1729 Persamaan I3-3b)

Mn = b Mn = 2213,25951 kN m

b = 0,9

Mn
= 1472,56122 kN m
b

b = 1,67

Interaksi lentur dan tekan


DFBK
Pr = 6000 kN
Mr = 760 kN m
Pc = c Pn = 1,647 x 104 kN
Mc =

Mn = 2,213 x 103 kN m

Pr
= 0,364
Pc
rasio LRFD =

> 0,2

Pr 8 M r

= 0,67
Pc 9 M c

DKI
Pa = 4500 kN
Ma = 500 kN m

Pc =

Pn
= 1,098 x 104 kN
c

Mc =

Mn
= 1,473 x 103 kN m
b

Pa
= 0,41
Pc
rasioASD =

> 0,2

Pa 8 M a

= 0,712
Pc 9 M c

232 dari 283

CATATAN
Kuat lentur untuk batang komposit terisi beton dengan penampang yang langsing
harus dihitung sesuai SNI 1729 pasal I3.4b(c). Kekuatan lentur nominal ditentukan sebagai momen
leleh pertama, Mcr, yaitu momen dengan tegangan sayap tekan Fcr menggunakan distribusi tegangan
'

elastik linier yang memiliki tegangan tekan maksimum beton 0,7 fc . Konsep ini diperlihatkan secara
diagram dalam AISC Specification Figure C-I3.7(c) dengan distribusi seperti pada gambar di bawah:
Tegangan
baja

Tegangan
beton

Resultan gaya

'

0,70 fc

Sumbu netral
elastis

Blok tegangan momen leleh pertama dan distribusi gaya

Komponen

Tabel Persamaan Momen Plastis


Gaya

Tekan pada sayap baja


Tekan pada beton

C 1 = bi tf F y
C 2 = 0,85fc' a p tf bi

Tekan pada badan baja

C 3 = ap 2tw F y

Tarik pada badan baja

T1 = H a p 2 tw F y

Tarik pada sayap baja

T2 = bi tf F y

dengan:

ay =

2 F y H tw +0,35 fc' bi tf
4 tw F y +0,35 fc' bi

M p = gaya lengan momen


Dengan M n = 0,9 M cr

233 dari 283

Lengan Momen

t
y c 1 = a p -f
2
ap tf
yc 2 =
2
a
yc 3 = p
2
H -a p
yT 1 =
2

t
yT 2 = H -a p -f
2

CONTOH I.6

Kolom tekan komposit terisi beton dan profil WF

Kontrol apakah batang komposit dengan panjang 4 m seperti yang diperlihatkan pada
gambar mampu menahan gaya tekan PD dan PL dari kombinasi pembebanan yang kritis
sesuai SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan struktur lain.
Mutu beton fc' = 35 MPa sedang Profil WF Fy = 250 MPa
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

fc' = 35 MPa

E c = 4 700

fy = 400 MPa

E = 200 000 MPa

fc'
MPa = 27 805,575 MPa
MPa

L=6m

Data penampang beton


h1 = 600 mm

h2 = 600 mm

diameter tulangan

db = 25 mm

selimut beton

cover = 40 mm

diameter sengkang

dbs = 10 mm

Asri =

1
d b2 = 490,874 mm2
4

Ag = h1 h2 = 3,6 x 105 mm2

Asr = 8 Asri = 3 926,9908 mm2

Ig =

h1 h23
= 1,08 x 1010 mm4
12

Data penampang WF 350X175x7x11


d = 350 mm
As = 6314,2 mm2

bf = 175 mm

tw = 7 mm

Isy = 9,845 x 106 mm4

Ac = Ag - As - Asr = 3,498 x 105 mm2

tf = 11 mm
Zsx = 8,679 x 105 mm3

Cw = 2,829 x 1011 mm6

Data tulangan
cs = cover + dbs +

db
= 62,5 mm
2

e=

h
c s = 87,5 mm
2

234 dari 283

h = 300 mm
J = 1,94 x 105 mm4

Isri =

d b4
64

= 1,917 x 104 mm4

Isr =8 Isri +6Asri e 2 +2 Asri 0 mm = 2,27 x 107 mm4


Momen inersia beton untuk setiap sumbu dihitung sebagai berikut:
Icy = Ig - Isy - Isr = 1,077 x 1010 mm4

Icx = Icy

Klasifikasi penampang terhadap tekuk lokal


Menurut SNI 1729 Pasal I1.2, efek tekuk lokal tidak perlu dipertimbangkan pada kasus
batang komposit tipe ini, jadi diperlakukan sebagai penampang kompak.
Pembatasan bahan dan pendetailan
Berdasarkan Catatan Pengguna pada akhir SNI 1729 Pasal I1.1, maksud dari spesifikasi
adalah untuk mengimplementasi persyaratan pendetailan nonkomposit dari SNI 2847
sehubungan dengan persyaratan spesifik komposit dari SNI 1729 Pasal I. Persyaratan
pendetailan dapat di grupkan ke batas bahan yang sesuai, tulangan transversal, tulangan
memanjang dan persyaratan tulangan baja struktur seperti digambarkan melalui diskusi
berikut.
Batasan bahan yang tersedia dalam SNI 1729 pasal I1.1(2) dan I1.3 sebagai berikut:
(1)

Mutu beton: 20 MPa < fc' < 68,95 MPa

fc' = 35 MPa
(2)

Tegangan leleh baja struktur: Fy < 517 MPa


Fy = 250 MPa

(3)

o.k.

o.k.

Tegangan leleh tulangan fy < 517 MPa


fy = 400 MPa

o.k.

Batasan tulangan transversal yang tercantum dalam SNI 1729 Pasal I1.1(3), I2.1a(2) dan
SNI 2847 sebagai berikut:
(1)

Ukuran dan jarak dari tulangan pengikat:


SNI meminta baik tulangan ikat atau spiral yang digunakan sebagai tulangan
tranversal. Ketika digunakan sengkang ikat lateral, diameter minimum adalah 10 mm
yang berjarak maksimum 300 mm pusat ke pusat atau diameter 13 mm dengan
berjarak maksimum 400 mm.
digunakan dbs = 10 mm dengan s = 300 mm

o.k.

Harap dicatat bahwa SNI 1729 Pasal I1.1(1) secara spesifik mengabaikan persyaratan
kolom komposit dari SNI 2847 Pasal 10.13, maka tidak perlu memenuhi persyaratan
SNI 2847 Pasal 10.13.8 ketika mendesain kolom komposit dengan menggunakan SNI
1729 Pasal I.
235 dari 283

Jika digunakan spiral, persyaratan SNI 2847 Pasal 7.10 dan 10.9.3 harus dipenuhi
sesuai dengan Catatan Pengguna pada akhir SNI Pasal I2.1a.
(2)

Pembatasan tambahan untuk ukuran sengkang ikat


Sengkang ikat dengan diameter 13 mm atau lebih besar diperlukan bila digunakan
tulangan memanjang diameter 29 mm atau lebih besar sesuai SNI 2847 Pasal 10.5.1
Digunakan sengkang ikat dbs = 10mm dengan tulangan memanjang db = 25 mm

(3)

Jarak antara sengkang ikat seharusnya tidak melampaui 0,5 kali ukuran penampang
kolom terkecil
smaks = 0,5 min(h1,h2) = 300 mm

(4)

< smaks, o.k.

Selimut beton:
SNI 2847 Pasal 7.7 berisi persyaratan selimut beton. Untuk beton yang tidak
berhubungan langsung dengan cuaca atau dengan tanah, selimut beton untuk
sengkang ikat adalah 40 mm.
cover = 40 mm

(5)

o.k.

Pasang sengkang ikat sebagai tumpuan lateral tulangan memanjang AISC


Specification Commentary Section I2.1a merujuk Pasal 7 SNI 2847 untuk persyaratan
sengkang ikat tranversal. Berdasarkan SNI 2847 Pasal 7.10.5.3 dan gambar R7.10.5,
sengkang ikat diperlukan untuk menumpu tulangan memanjang yang ditempatkan lebih
dari 150 mm jarak bersih pada masing masing sisi dari tulangan yang ditumpu
lateral.Untuk tulangan sudut, tumpuan secara tipikal diberikan oleh sengkang ikat
keliling yang utama. Untuk tulangan di tengah, dapat digunakan sengkang ikat bentuk
miring.

Batas Tulangan memanjang dan baja struktural tercantum di SNI 1729 Pasal I1.1(4), I2.1
dan SNI 2847 sebagai berikut:
(1)

Rasio minimum luas baja struktural: As / Ag > 0,01

As
= 0,018
Ag

o.k.

Rasio maksimum secara eksplisit untuk profil baja komposit tidak tersedia di SNI;
walaupun demikian, telah dicatat di literatur sekirat 8 % - 12% agar diperoleh batang
komposit yang ekonomis terhadap beban gravitasi (Leon and Hajjar, 2008).
(2)

Rasio tulangan memanjang minimum: Asr / Ag > 0,004

Asr
= 0,0109
Ag

o.k.

236 dari 283

(3)

Rasio tulangan memanjang maksimum: Asr / Ag < 0,08

Asr
= 0,0109
Ag

o.k.

Batas tulangan memanjang ini tercantum dalam SNI 2847 Pasal 10.9.1.
Direkomendasikan bahwa semua tulangan memanjang, termasuk tulangan tidak
menerus tidak digunakan dalam perhitungan kekuatan, jika rasio ini dimasukan karena
rasio tersebut dipertimbangkan sebagai suatu batas praktis untuk mengurangi kongesti
tulangan. Jika digunakan panjang lewatan, batas ini tereduksi menjadi 4% di luar
daerah lokasi pemutusan tulangan.
(4)

Jumlah minimum tulangan memanjang:


SNI 2847 Pasal 1.9.2 mensyaratkan jumlah minimum 4 tulangan untuk komponen
pesegi atau bundar dengan sengkang ikat dan 6 tulangan untuk kolom berspiral.
Tujuan untuk penampang pesegi untuk memberikan minimum satu tulangan di tiap
sudut, maka untuk geometris tidak teratur dengan banyak sudut perlu tulangan
memanjang tambahan.
Dipasang 8 tulangan, o.k.

(5)

Jarak bersih antara tulangan memanjang:


SNI 2847 Pasal 7.6.3 mensyaratkan jarak bersih antara tulangan adalah 1,5 db atau
37,5 mm
dc = cover + dbs +

hs =

db
= 62,5 mm
2

h1 -d c
= 268,75 mm
2

smin = max(1.5 db ,37.5 mm) = 37,5 mm


s = hs - db = 243,75 mm
(6)

>

smin = 37,5 mm

Jarak bersih antara tulangan memanjang dan inti baja:


smin = max(1.5 db,37.5 mm) = 37,5 mm
Tulangan terdekat dengan profil baja adalah tulangan tengah dengan masing masing
sayap.

s=
(7)

h2 d d b
- - -62,5 mm = 50 mm
2 2 2

> smin = 37,5 mm, o.k.

Selimut beton untuk tulangan memanjang


SNI 2847 Pasal 7.7 memberikan persyaratan selimut beton minimum untuk tulangan.
Persyaratan selimut beton untuk sengkang ikat kolom dan tulangan utama adalah
237 dari 283

sama, dan selimut sengkang ikat yang telah dihitung sebelum ini dapat diterima, maka
selimut beton untuk tulangan memanjang pun dapat diterima.
Gaya tekan yang bekerja
PD = 1 000 kN

PL = 3 000 kN

Pr = 1,2 PD + 1,6 PL = 6 000 kN

Pa = PD + PL = 4 000 kN

Kekuatan Tekan yang tersedia


Kekuatan Tekan Aksial nominal tanpa mempertimbangkan efek kelangsingan, Pno dihitung
dari SNI 1729 Pasal I2.1b:
Pno = Fy As + fy Asr + 0,85 fc' Ac = 13 554,6709 kN
Karena panjang tak terbreis terhadap sumbu x-x dan y-y adalah sama, kolom akan tertekuk
terhadap sumbu yang memiliki kekakuan komposit terkecil, EIeff. Telah tercatat bahwa nilai
momen inersia yang dihitung sebelumnya untuk beton dan tulangan adalah sama untuk
kedua sumbu lentur, kolom akan tertekuk terhadap sumbu lemah dari profil baja. Icy, Isy dan
Isry akan digunakan untuk perhitungan efek kelangsingan menurut SNI 1729 Pasal I2.1b
sebagai berikut:

As
C 1 = min 0,1+2

Ac + As

,0.3 = 0,135

EIeff = E Isy + 0,5 E Isr + C1 Ec Icy = 4,48 x 104 kN m2

Pe =

2E Ieff

1,0 L

Pno
= 1,104
Pe

= 1,228 x 104 kN

< 2,25

Oleh karena itu, menurut SNI 1729 Persamaan I2-2


Pno

Pn = Pno 0,658 Pe

= 8,54 x 103 kN

DFBK

c = 0,75

rasioLRFD =

(SNI 1729 Persamaan I2- 2)

DKI

c Pn = 6,405 x 103 kN

Pr
= 0,937
c Pn

c = 2

rasioASD =

238 dari 283

Pn
= 4,27 x 103 kN
c

Pa
= 0,937
Pn
c

Perjanjian dalam pendetailan tipikal


Perencana dianjurkan untuk membaca AISC Design Guide 6 (Griffis, 1992) untuk diskusi
tambahan dan detail tipikal dari kolom komposit jenis ini yang secara eksplisit tidak
dijelaskan di contoh ini.

239 dari 283

CONTOH I.7 Kolom komposit terisi beton dan profil WF menahan tarik
Kontrol apakah batang komposit dengan panjang 4 m seperti yang diperlihatkan pada
gambar mampu menahan gaya tarik akibat PD dan PW dari kombinasi pembebanan yang
kritis sesuai SNI Pembebanan.
Mutu beton fc' = 35 MPa sedang Profil WF Fy = 250 MPa
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

fc' = 35 MPa

E c = 4 700

fy = 400 MPa

E = 200 000 MPa

fc'
MPa = 27 805,575 MPa
MPa

Data penampang beton


h1 = 600 mm

h2 = 600 mm

selimut beton

cover = 40 mm

Asri =

1
d b2 = 490,874 mm2
4

diameter tulangan

db = 25 mm

diameter sengkang dbs = 10 mm


Asr = 8 Asri = 3 926,9908 mm2

Ig =

Ag = h1 h2 = 3,6 x 105 mm2

h1 h23
= 1,08 x 1010 mm4
12

Data penampang WF 350X175x7x11


d = 350 mm

bf = 175 mm

As = 6314,2 mm2

tw = 7 mm

Isy = 9,845 x 106 mm4

Ac = Ag - As - Asr = 3,498 x 105 mm2

tf = 11 mm

h = 300 mm

Zsx = 8,679 x 105 mm3


Cw = 2,829 x 1011 mm6

240 dari 283

J = 1,94 x 105 mm4

Data tulangan
cs = cover + dbs +

Isri =

d b4
64

db
= 62,5 mm
2

e=

h
c s = 87,5 mm
2

= 1,917 x 104 mm4

Isr = 8 (Isri) + 6 Asri e2 + 2 (Asri) (0 mm) = 2,27 x 107 mm4


Momen inersia beton untuk setiap sumbu dihitung sebagai berikut:
Icy = Ig - Isy - Isr = 1,077 x 1010 mm4

Icx = Icy

Pembatasan pendetailan dan bahan


Untuk pembatasan ini, dapat lihat pada Contoh I.9 untuk kasus batang komposit yang sama.
Gaya Tekan yang bekerja
PD = - 1 000 kN

(tekan)

Pr = 0,9 PD + 1,0 PW = 2 100 kN

PW = 3 000 kN

(tarik)

Pa = 0,6 (PD + PW) = 1 200 kN

Kekuatan tarik yang tersedia


Kekuatan tarik dihitung sesuai SNI 1729 Pasal I2.1c.
Pn = Fy As + fy Asr = 3,149 x 103 kN
DFBK

t = 0,90

rasioLRFD =

(SNI 1729 Persamaan I2 - 8)


DKI

t Pn = 2834,4117 kN
Pr
= 0,741
t Pn

t = 1,67

rasioASD=

241 dari 283

Pn
= 1885,8361 kN
t

Pa
= 0,636
Pn
t

CONTOH I.8 Batang komposit WF terbungkus beton yang menahan gaya tekan,
momen lentur dan geser
Kontrol apakah batang komposit dengan panjang 6 m seperti yang diperlihatkan pada
gambar mampu menahan gaya tekan, geser dan momen dari hasil Analisis Langsung
meurut SNI 1729 Pasal C untuk kombinasi pembebanan yang kritis sesuai SNI 1727
Pembebanan.
Mutu beton fc' = 35 MPa sedang Profil PSB Fy = 250 MPa
Fy = 250 MPa

fc' = 35 MPa

Fu = 410 MPa

E c = 4700

E = 200 000 MPa

fc'
MPa = 27 805,575 MPa
MPa

Pr = 5 507 kN

Pa = 4 387 kN

Mr = 135,9 kN m

Ma = 103 kN m

Vr = 326 kN

Va = 250 kN

fy = 400 MPa

L=6m

Data penampang beton


h1 = 600 mm

h2 = 600 mm

diameter tulangan

db = 25 mm

selimut beton

cover = 40 mm

diameter sengkang

dbs = 10 mm

Asri =

1
d b2 = 490,874 mm2
4

Ag = h1 h2 = 3,6 x 105 mm2

Asr = 8 Asri = 3 926,9908 mm2

Ig =

h1 h23
= 1,08 x 1010 mm4
12

242 dari 283

Data penampang WF 350X175x7x11


d = 350 mm

bf = 175 mm

As = 6 314,2 mm2

tw = 7 mm

Isy = 9,845 x 106 mm4

Ssx = 7,748 x 105 mm3

tf = 11 mm

Zsx = 8,679 x 105 mm3

Ssy = 1,125 x 105 mm3

Ac = Ag - As - Asr = 3,498 x 105 mm2

h = 300 mm

J = 1,94 x 105 mm4

Cw = 2,829 x 1011 mm6

Data tulangan
cs = cover + dbs +

Isri =

db
= 62,5 mm
2

e=

h
c s = 87,5 mm
2

d b4
= 1,917 x 104 mm4
64

Isr = 8 (Isri) + 6 Asri e2 + 2 (Asri) (0 mm) = 2,27 x 107 mm4


Luas dari tulangan yang terletak di garis sumbu penampang komposit, Asrs, dihitung sebagai
berikut:
Asrs = 2(Asri) = 981,748 mm2
Untuk penampang ini, Asrs adalah sama terhadap sumbu x-x atau y-y.
Momen inersia beton untuk setiap sumbu dihitung sebagai berikut:
Icy = Ig - Isy - Isr = 1,077 x 1010 mm4

Icx = Icy

Klasifikasi penampang terhadap tekuk lokal


Sesuai dengan SNI 1729 Pasal I1.2, efek tekuk lokal tidak perlu dipertimbangkan untuk
batang komposit terbungkus beton, maka semua penampang komposit yang terbungkus
beton diperlakukan sebagai penampang kompak untuk perhitungan kekuatan.
Batasan bahan dan pendetailan
Dapat dilihat pada Contoh I.9 tentang kontrol pembatasan pendetailan dan bahan.
Interaksi gaya aksial dan lentur
Interaksi antara gaya aksial dan lentur pada batang komposit diatur oleh SNI 1729 Pasal I5,
yang untuk batang kompak, mengijinkan digunakannya metode kompatibilitas regangan atau
metode distribusi tegangan plastis.
Metode kompatibilitas regangan adalah pendekatan yang umum yang memperbolehkan
pembentukan diagram interaksi berdasarkan konsep yang sama seperti pada desain beton
bertulang. Penerapan metode kompatibilitas regangan diperlukan untuk penampang tidak
teratur atau nonsimetris, dan aplikasi umumnya dapat dilihat dalam buku teks beton
bertulang dan tidak akan didiskusikan lagi disini.

243 dari 283

Metode distribusi tegangan plastis didiskusikan dalam AISC Specification Commentary


Section I5 yang memberikan 4 prosedur. Prosedur pertama, Metode 1, memerlukan
persamaan interaksi dari Pasal H1. Metode 2, melibatkan pembentukan kurva interaksi
sebagian linier dengan menggunakan persamaan kekuatan plastis yang tersedia di Gambar
I-1 yang ditempatkan dibagian depan Bab I Contoh Desain. Prosedur ketiga, Metode 2Sederhana, adalah reduksi dari kurva interaksi sebagian linier yang memperbolehkan
penggunaan persamaan interaksi yang kurang konservatif dari pada yang tersedia dalam
bab H. Prosedur ke empat dan Final, Metode 3, menggunakan AISC Design Guide 6 (Griffis,
1992).
Untuk contoh desain, masing-masing penerapan prosedur distribusi plastis akan ditinjau dan
dibandingkan. Metode 3 tidak diperlihatkan karena tidak dapat diterapkan terhadap
penampang yang sedang dipertimbangkan karena luas profil baja relatif lebih kecil dari pada
batas minimum 4% luas kotor penampang komposit yang tersedia dalam SNI lama yang
berdasarkan Design Guide 6.
Metode 1: Persamaan interaksi pasal H1
Metode paling langsung dan konservatif dari menaksir efek interaksi melalui penggunaan
persamaan interaksi dari SNI 1729 Pasal H1. Perhitungan dilakukan secara eksplisit sesuai
SNI 1729 Pasal I.
Kekuatan tekan yang tersedia
Kekuatan tekan aksial nominal tanpa mempertimbangkan efek kelangsingan, Pno dihitung
dari SNI 1729 Pasal I2.1b:
Pno = Fy As + fy Asr + 0,85 fc' Ac = 13 554,6709 kN
Karena panjang tak terbreis terhadap sumbu x-x dan y-y adalah sama, kolom akan tertekuk
terhadap sumbu yang memiliki kekakuan komposit terkecil, EIeff. Telah tercatat bahwa nilai
momen inersia yang dihitung sebelumnya untuk beton dan tulangan adalah sama untuk
kedua sumbu lentur, kolom akan tertekuk terhadap sumbu lemah dari profil baja. Icy, Isy dan
Isry akan digunakan untuk perhitungan efek kelangsingan menurut SNI 1729 Pasal I2.1b
sebagai berikut:

As
C 1 = min 0,1+2
Ac + As

,0.3 = 0,135

EIeff = E Isy + 0,5 E Isr + C1 Ec Icy = 4,48 x 104 kN m2

Pe =

2E Ieff

1,0 L

Pno
= 1,104
Pe

= 1,228 x 104 kN

< 2,25

244 dari 283

Oleh karena itu, menurut SNI 1729 Persamaan I2-2


Pno

Pn = Pno 0,658 Pe

Menghitung

= 8,54 x 103 kN

(SNI 1729 Persamaan I2- 2)

Mn

Momen yang berkerja ditahan oleh kuat lentur dari penampang komposit terhadap sumbu
kuat (x-x). Kekuatan penampang lentur murni dihitung menggunakan persamaan dari
Gambar I-1a yang dibagian depan Pasal Contoh Desain untuk titik B. Harap dicatat bahwa
perhitungan kuat lentur pada titik B memerlukan terlebih dahulu perhitungan kuat lentur pada
titik D sebagai berikut:

Z r = Asr -Asrs 2 c s = 6,995 x 105 mm3


2

Zc =

h1 h22
- Zsx - Zr = 5,243 x 107 mm3
4

MD = Zsx Fy + Zr fy +

Zc
0,85 fc' = 1,277 x 103 kN m
2

Asumsi hn di daerah sayap (d/2 - tf < hn < d/2)

hn =

0,85 fc' Ac + As d bf + Asrs -2 F y As d bf -2 f y Asrs


2 0,85 fc' h1 -bf +2 F y bf

= 177,159 mm

Cek asumsi:
hn = 177,159 mm

>

d
= 175 mm
2

maka :

hn =

0,85 fc' Ac + As + Asrs -2 F y As -2 f y Asrs


2 x 0,85 fc' h1

= 187,112 mm

Zsn = Zsx = 8,679 x 105 mm3


Zcn = h1 hn2 - Zsn = 2,014 x 107 mm3

0,85 fc' Z cn
M n = M D -F y Z sn = 760,172 kN m
2
DFBK

c = 0,75

b = 0,9
245 dari 283

Pc = c Pn = 6,405 x 103 kN

Pr
= 0,86
Pc
rasioLRFD =

Mc = b Mn = 684,155 kN m

> 0,2

Pr 8 M r
= 1,036

Pc 9 M c

DKI

c = 1,67

Pa = 4,387 x 103 kN

b =1,67

Ma = 103 kN m

Pa
= 0,858
Pc
rasioASD =

Pc =

Mc =

Pn
= 5,114 x 103 kN
c
Mn
= 455,193 kN m
b

> 0,2

Pa 8 M a
= 1,059
+
Pn 9 M c
c

Dengan menggunakan DFBK, Metode 1 menunjukan bahwa penampang tidak kuat terhadap
beban terfaktor. Perencana dapat memilih penampang baru yang memenuhi kontrol interaksi
atau melakukan analisis ulang dengan menggunakan metode desain kurang konservatif
seperti Metode 2. Metode ini akan dijelaskan sebagai berikut.
Metode 2: Kurva interaksi dari model distribusi platis
Prosedur untuk membuat kurva interaksi dengan menggunakan model distribusi tegangan
plastis diperlihatkan dalam gambar di bawah ini (AISC Specification Commentary C-I5.2).
Kekuatan material
(persamaan kekuatan)
Kelangsingan
(kurva kolom)
Desain

, - Metode 2

= Reduksi kelangsingan
= A/A

Gambar C-15.2 Diagram interaksi untuk balok-kolom komposit metode 2

246 dari 283

Berdasarkan Gambar C.I5.2, permukaan interaksi kekuatan nominal A,B,C,D,E mula mula
dihitung dengan menggunakan persamaan dari gambar I-1a yang tercantum dalam
introduksi Bab I Contoh Desain. Kurva ini mewakili kekuatan batang kolom pendek tanpa
memperhitungkan efek panjang batang. Suatu faktor reduksi kelangsingan, , dihitung dan
dipasang kesetiap titik untuk membuat permukaan A', B', C', D', E'. Kemudian ketahanan
yang sesuai atau faktor keamanan diterapkan untuk membuat permukaan desain A'', B'', C'',
D'', E''. Akhirnya, gaya dan momen terfaktor hasil kombinasi pembebanan di plot dalam
permukaan desain, dan batang dapat diterima jika semua hasil plot terletak didalam kurva
desain. Langkah perhitungan akan dijelaskan detail dengan perhitungan sebagai berikut.
Langkah 1: Buat permukaan interaksi kekuatan nominal A, B, C, D, E tanpa
memperhitungkan efek kelangsingan.
Dengan menggunakan persamaan persamaan yang tersedia dalam Gambar I-1a untuk
lentur terhadap sumbu x-x :
Titik A (gaya tekan murni)
P1 = Fy As + 0,85 fc' Ac = 11 983,875 kN
M1 = 0 kN m
Titik D (kekuatan momen nominal maksimum)

P3 =

0,85 fc' Ac
= 5 202,662 kN
2

Zsx = 8,679 x 105 mm3


Zc = 5,243 x 107 mm3
M3 = Zsx Fy + Zr fy +

Zc
0,85 fc' = 1 276,708 kN m
2

Titik B (lentur murni)


P4 = 0 kN
M4 = MD - Fy Zsn -

0,85 fc' Z cn
= 760,172 kN m
2

Titik C ( titik antara)


P2 = 0,85 fc' Ac = 1,041 x 104 kN
M2 = M4 = 760,172 kN m
Titik yang dihitung di plot untuk membentuk permukaan interaksi kuat nominal kolom
pendek.

247 dari 283

Langkah 2: Buat permukaan kuat nominal A', B', C', D' ,E' yang memperhitungkan efek
kelangsingan.
Faktor reduksi kelangsingan, , dihitung untuk titik A dengan menggunakan SNI 1729 Pasal
I2.1 sesuai dengan AISC Specification Commentary Section I5
Pno = P1 = 1,198 x 104 kN

As
C 1 = min 0.3, 0.1+2
Ac + As


= 0,135

EIeff = E Isy + E Isr + C1 Ec Icy = 4,707 x 104 kN m2

Pe =

2E Ieff

1,0 L

Pno
= 0,929
Pe

= 1,29 x 104 kN

< 2,25

Pno

Pn = Pno 0,658 Pe

= 8 124,22385 kN

SNI 1729 Persamaan I2-2

Pn
= 0,678
Pno

248 dari 283

Berdasarkan AISC Specification Commentary Section I5, reduksi kelangsingan yang sama
diterapkan untuk titik-titik yang lain pada permukaan interaksi.
PR1 = P1

MR1 = M1

PR2 = P2

MR2 = M2

PR3 = P3

MR3 = M3

PR4 = P4

MR4 = M4

Nilai kekuatan aksial yang telah dimodifikasi, diplot dengan kekuatan lentur yang telah
dihitung sebelumnya untuk membentuk permukaan interaksi nominal yang menperhitungkan
efek kelangsingan.

Pertimbangan efek kelangsingan menghasilkan suatu reduksi dari kurva kekuatan nominal.
Pergerakan vertikal ini membentuk suatu zona tidak aman, dengan kurva kapasitas lentur
kuat nominal dengan efek kelangsingan melampaui kapasitas penampang. Aplikasi
ketahanan atau faktor keamanan mereduksi zona tidak aman ini sebagaimana dijelaskan di
step berikutnya. walaupun demikian, perencana harus menyadari kemungkinan terjadinya
ketidak amanan dalam desain dengan beban yang mendekati kapasitas lentur dari
penampang. Alternatif lain, gunakan Metode 2 yang disederhanakan, yang mengeleminasi
kemungkinan ini bersama sama.
Langkah 3: Buat permukaan interaksi desain dan check kekuatan batang komposit Langkah
terakhir dalam Prosedur Metode 2 adalah mereduksi semua titik dengan faktor reduksi
kapasitas atau faktor keamanan yang sesuai.
DFBK
Kekuatan tekan desain

c = 0,75
Pu1 = c PR1

Pu2 = c PR2

Pu3 = c PR3
249 dari 283

Pu4 = c PR4

Kekuatan lentur desain

b = 0,9
Mu1 = b M1

Mu2 = b M2

Mu3 = b M3

Mu4 = b M4

Dengan mengeplot besar Pr dan Mr ke dalam kurva interaksi desain yang diperoleh dari
kombinasi pembebanan yang kritis, dapat dilihat bahwa (Mr , Pr ) ada di dalam kurva, berarti
batang komposit mampu menahan pembebanan yang ada.
Metode 2 yang disederhanakan
Versi sederhana dari Metode 2 adalah dengan menghapus titik D dari permukaan interaksi,
sehingga tinggal titik A", B",dan C''
Jadi
Pu1 = Pu1

Mu1 = Mu1

Titik A

Pu2 = Pu2

Mu2 = Mu2

Titik C

Pu3 = Pu4

Mu3 = Mu4

Titik B

Pr = 5507 kN

Mr = 135,9 kN m

Dengan mereduksi jumlah titik interaksi, harus dilakukan kontrol interaksi bilinier yang
didefinisikan AISC Specification Commentary Equations C-I5-1a dan C-I5-1b.
DFBK
Pr = 5 507 kN

> Pu2 = 5 290,559 kN

250 dari 283

Gunakan persamaan C-I5-1b


rasioLRFD =

Pr -Pu2
M
+ r = 0,468
Pu1 -Pu2 Mu2

rasioLRFD = 0,468

Jadi batang kuat terhadap beban yang bekerja


Perbandingan antara metode

Kekuatan Tekan (MPa)

Dari gambar di atas, terlihat konservatif bila persamaan interaksi Bab H, batang komposit
tidak kuat, Metode 2 memberikan kekuatan yang tertinggi; walaupun demikian, Metode 2
penyederhanaan juga menghasilkan penampilan kurva desain yang baik. Perbandingan
antara metode dengan mudah dilihat jika kurva desain masing masing metode diperlihatkan
dalam satu grafik seperti gambar di bawah ini.

Mu , P u

Metode 2-Disederhanakan

Metode 1 Interaksi Bab H

Kekuatan Lentur (kN m)

Gambar I.11-6 Perbandingan dari metode interaksi (DFBK)


Dari gambar dapat dilihat, kondisi konservatif dari penggunaan Bab H SNI 1729. Metode 2
memberikan nilai kekuatan yang tertinggi, walaupun demikian, Metode 2-yang
disederhanakan representasi yang baik dari kurva desain lengkap.
Kuat geser yang tersedia
SNI 1729 Pasal I4.1 memberikan 3 metode untuk menghitung kekuatan geser tersedia dari
batang komposit ini: kekuatan geser yang tersedia dari penampang baja sendiri sesuai Pasal
G SNI 1729, kekuatan geser yang tersedia dari beton bertulang sendiri sesuai SNI 2847 atau
kekuatan geser yang tersedia dari penampang baja plus tulangan dengan mengabaikan
kontribusi dari beton.
Opsi 1 - Kekuatan geser penampang baja yang tersedia
Profil ini memenuhi kriteria SNI 1729 Pasal G2.1(a) sesuai dengan Catatan Pengguna pada
akhir pasal. Sebagaimana diperlihatkan dalam Contoh I.9, digunakan sengkang ikat D10-300
untuk memenuhi persyaratan pendetailan dari SNI 1729. Kekuatan geser nominal Vn, dari
batang komposit, dihitung sebagai berikut:
251 dari 283

Gunakan SNI persamaan G2-3 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja
struktural.
Cv = 1

Persamaan G2-3

Aw = d tw = 2,45 x 103 mm2


Kekuatan Geser nominal dihitung sebagai:
Vn_steel = 0,6 Fy Aw Cv = 367,5 kN

Persamaan G2-1 SNI 1729

DFBK

v = 1,0

rasio =

Vr
= 0,887
vVn_ steel

o.k.

DKI

v = 1,5

rasio =

Va

Vn_ steel
v

= 1,02

o.k.

Opsi 2 - Kekuatan geser beton bertulang yang tersedia


Batang komposit tidak memiliki tulangan, oleh karena itu perhitungan geser untuk beton
bertulang tidak tepat untuk kasus ini, kuat geser desain untuk beton tanpa tulangan dengan
menggunakan Pasal 22 SNI 2847 dihitung sebagai berikut:

v = 0,75 untuk beton tanpa tulangan dari SNI 2847 Pasal 9.3.5

= 1 untuk beton normal dari SNI 2847 Pasal 8.6.1


bw = h1

d = h2 - cs = 537,5 mm

fc'
1
Vc =
bw d MPa = 317,989 kN
6 MPa

v Vc = 238,492 kN

SNI 2847 Persamaan 22-9

Vr = 326 kN

DFBK

V - V
Av = r v c = 0,543 mm
v f y d
0,35 MPa b
fc'
b
w
Avs_ min = max
,0.062
MPa w = 0,55 mm

fy
MPa
f y

Av = max Avs_ min ,Av = 0,55 mm


252 dari 283

1
Avs = 2 d bs2 = 157,08 mm2
4

digunakan 2@D10

A
d
s = min vs , = 268,75 mm
Av 2

digunakan 2@D10-250

DKI

V
Va - c
v = 0,847 mm
Av =
fyd

v = 2

Va = 250 kN

Av =max Avs_ min ,Av = 0,847 mm


digunakan 2@D10

1
Avs = 2 d bs2 = 157,08 mm2
4

A
d
s = min vs , = 185,55 mm
Av 2

digunakan 2@D10-180

Batas tulangan geser maksimum

Vs =

Avs f y d
s

Vs_ max =

= 182,011 kN

1 fc'
MPa bw d = 635,979 kN
3 MPa

> Vs

Jadi jarak antara sengkang memenuhi syarat


Opsi 3 - Menghitung Kekuatan Geser yang tersedia dari profil baja dan tulangan
Prosedur ketiga mengkombinasikan kuat geser dari tulangan dan profil baja dengan
mengabaikan kontribusi beton. SNI 1729 Pasal I4.1(c) memberikan suatu kombinasi
ketahanan dan faktor keamanan untuk prosedur ini. Harap dicatat bahwa kombinasi tahanan
dan faktor keamanan lebih diutamakan dibandingkan faktor faktor dalam Pasal G SNI 1729
yang digunakan untuk penampang baja yang dibungkus beton saja dalam opsi 1. Jumlah
tulangan trasversal yang diperlukan untuk ketahanan geser dihitung sebagai berikut:
Persyaratan untuk ketahanan geser
Kekuatan geser nominal dari penampang baja telah dihitung:
Vn_steel = 367,5 kN
Persyaratan sengkang pengikat untuk ketahanan geser dihitung sesuai SNI 2847 Pasal 11
dan SNI 1729 Pasal I4.1(c), sebagai berikut:

253 dari 283

DFBK
Vr = 326 kN

V V
Av = r v n_ steel = 0,312 mm
v f y d

Avs_ min

0,35 MPa b
fc'
b
w
= max
,0.062
MPa w = 0,55 mm

fy
MPa
f y

Av = max Avs_ min ,Av = 0,55 mm


digunakan 2@D10

1
Avs = 2 d bs2 = 157,08 mm2
4

A
d
s = min vs , = 268,75 mm
Av 2

digunakan 2@D10-250

DKI

Va = 250 kN

v = 2

Va - n_ steel
v = 0,616 mm
Av =
fy d

Av =max Avs_ min ,Av = 0,616 mm


digunakan 2@D10

1
Avs = 2 d bs2 = 157,08 mm2
4

A
d
s = min vs , = 254,884 mm
Av 2

digunakan 2@D10-250

Ringkasan dan perbandingan dari perhitungan kekuatan geser


Penggunaan penampang baja saja adalah merupakan cara yang sangat berguna untuk
menghitung kekuatan geser yang tersedia dan memperbolehkan penggunaan jarak
sengkang ikat yang mungkin lebih besar dari pada tahanan geser dari SNI 2847. Ketika
kekuatan penampang baja saja tidak kuat, Opsi 3 umumnya menghasilkan reduksi
persyaratan tulangan geser dibandingkan Opsi 2.

254 dari 283

CONTOH I 9 Angkur baja di komponen komposit


Diketahui angkur kepala paku baja Tipe B yng menahan gaya akibat beban mati dan beban
hidup seperti diperlihatkan pada gambar di bawah. Angkur merupakan bagian dari suatu
sistim komposit yang di desain dengan mengunakan angkur baja dalam komponen komposit
sesuai SNI 1729 Pasal I8.3.

Angkur kepala paku baja dibungkus dengan beton bertulang normal dengan fc' = 30 MPa
Sesuai AWS D1.1, Angkur kepala paku baja harus dibuat dari bahan yang memenuhi
persyaratan ASTM A108, tegangan tarik minimum Fu = 450 MPa.
Angkur ditempatkan jauh dari tepi sehingga pecahnya beton akibat geser bukan merupakan
kondisi batas, dan angkur terdekat berjarak 600 mm. Beton dianggap tidak retak.

fc' = 30 MPa

E c = 4 700

Fu = 450 MPa

db = 19 mm

PD = 10 kN

PL = 24 kN

VD = 7 kN

VL = 18 kN

fc'
MPa = 2,574 x 104 MPa
MPa

Solusi:
SNI 1729 Pasal I8.3 memberikan rasio panjang minimum terhadap diameter untuk angkur
yang mengalami geser, tarik, dan interaksi geser dan tarik untuk beton normal dan beton
ringan. Rasio ini di ringkas di Catatan Pengguna pada Pasal I8.3. Untuk beton normal:

h
8
db

h = 8 db = 152 mm

Panjang ini diukur dari dasar angkur kepala paku baja sampai dengan bagian atas kepala
setelah pemasangan. Berdasarkan data dari pabrik, panjang standar adalah

hs = 6 in.+ in. = 157,162 mm


16

untuk mengantisipasi hilangnya sebagian dari


panjang akibat terbakar waktu dipasang
255 dari 283

Kekuatan Tarik dan Kekuatan Geser yang terjadi


DFBK

DKI

Quv = 1,2 VD + 1,6 VL = 37,2 kN

Qav = VD + VL = 25 kN

Qut = 1,2 PD + 1,2 PL = 40,8 kN

Qat = PD + PL = 34 kN

Kekuatan geser yang tersedia:


Sesuai dengan soal diatas bahwa tidak ada beton yang pecah, karena itu digunakan SNI
1729 persamaan I8-3:

1
Asa = d b2 = 283,529 mm2
4
Qnv = Fu Asa = 127,588 kN

v = 0,65
(SNI persamaan I8-3)

v Qnv = 82,932 kN

Q nv
= 55,233 kN
v

v = 2,31

Kekuatan tarik yang tersedia


Kekuatan Tarik nominal dari angkur kepala paku dihitung dengan menggunakan SNI 1729
Persamaan I8-4 dengan pembatasan jarak dan tepi dalam SNI 1729 Pasal I8.3b dipenuhi
sebagai berikut:
(1)

Jarak minimum dari pusat angkur ke tepi bebas:


1,5 h = 228 mm

(2)

karena tidak ada tepi bebas, ketentuan ini tidak dipakai

Jarak minimum antara pusat angkur yang bersebelahan:


3 h = 456 mm

< 600 mm, o.k.

Persaman I8-4 digunakan sebagai berikut:


Qnt = Fu Asa = 127,588 kN
DFBK

DKI

t = 0,75

t = 2

t Qnt = 95,691 kN

Q nt
= 63,794 kN
t

Interaksi dari geser dan tarik


Batas pendetailan pada jarak tepi dan jarak antara angkur dalam SNI 1729 Pasal I8.3c untuk
interaksi tarik dan geser adalah sama seperti pembahasan sebelumnya yang dijelaskan
terpisah untuk masing masing geser atau tarik sendiri.
256 dari 283

Kontrol
DFBK
5
3

5
3

Qut Quv
+
= 0,504
t Q nt v Q nv

rasioLRFD =
DKI

Q
rasioASD = at
Q nt

t

5
3


Q
+ av
Q nv

v

5
3

= 0,617

Jadi angkur kepala paku baja D19 kuat menerima gaya yang terjadi
Batas penerapan
Aplikasi angkur baja dalam komponen komposit memiliki batasan yang ketat sebagaimana
tertulis pada Catatan Pengguna pada awal SNI 1729 Pasal I8.3.
Persyaratan-persyaratan ini tidak berlaku untuk desain balok komposit tipikal juga tidak
berlaku untuk konstruksi hibrid dengan baja dan beton tidak menahan beban bersama-sama
seperti pada pelat yang terbenam. Contoh ini dimaksudkan hanya untuk sekedar ilustrasi
perhitungan sehubungan dengan suatu angkur terisolasi dengan bagian dari sistim komposit
yang sesuai.

257 dari 283

Bab J Desain sambungan

Bab J SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural membahas desain dan
review sambungan. Fokus utama bab ini adalah desain sambungan dilas dan berbaut.
Persyaratan desain untuk pengisi, splices, dasar kolom, gaya terpusat, batang angkur dan
bagian-bagian berulir lainnya juga dibahas. Persyaratan khusus untuk sambungan yang
memikul fatik tidak tercakup dalam bab ini.

258 dari 283

CONTOH J.1 Las sudut yang mengalami geser longitudinal


Sebuah pelat dengan lebar 400 mm dan tebal 6 mm disambung ke pelat dengan tebal 10
mm menggunakan las sudut. Material baja Fy = 250 MPa. Elektroda las E70xx.
Periksa kekuatan sambungan tersebut

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

Ukuran pelat:

Bp = 400 mm

tp = 6 mm

Elektroda las:

FEXX = 482 MPa

Gaya tarik nominal:

PD = 120 kN

PL = 360 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kuat lentur rencana minimum:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 720 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 480 kN

Ukuran las maksimum dan minimum


Karena tebal pelat yang overlap adalah 6 mm, maka ukuran las maksimum yang dapat
digunakan tanpa ketentuan khusus dalam Pasal J2.2b, adalah 4 mm yang dapat dipasang
dalam posisi horizontal.
Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Tabel J2.4,
ukuran minimum las sudut berdasarkan ketebalan pelat 6 mm adalah 3 mm.
Panjang las yang dibutuhkan
Kekuatan las nominal per mm panjang ditentukan dari Pasal J2.4(a) adalah:
259 dari 283

Gunakan ukuran las:

w = 4 mm

Fnw = 0,6 FEXX = 289,2 MPa

w
kN
R n =Fnw
= 0,818 mm
2
Metode DFBK:

= 0,75

Lreq =

Pu
= 1173,621 mm
R n

atau diambil sebesar 600 mm per sisi

Lreq =

Pa
= 1173,621 mm
Rn

atau diambil sebesar 600 mm per sisi

Metode DKI:

= 2,00
Gunakan

Lw = 600 mm

Berdasarkan pasal J2.2b, untuk las sudut yang hanya dipasang dalam arah longitudinal
pada pelat yang mengalami tarik, panjang masing-masing las sudut tidak boleh lebih kecil
daripada jarak tegak lurus antara kedua sisi las tersebut.
Lw = 600 mm

>

Bp = 400 mm

(o.k.)

Berdasarkan pasal J2.2b, periksa rasio panjang terhadap ukuran las, karena merupakan las
sudut yang dibebani bagian ujungnya.

Lw
= 150
w

>

100

Sehingga Persamaan J2-1 harus diaplikasikan, dan panjang las meningkat, karena nilai
akan mereduksi kekuatan yang tersedia.
Coba panjang las,

Lw
= 175
w

>

Lw = 700 mm
100

untuk rasio ini:

Lw
= 0,85
w

1,2 -0,002

<

1,0

Pemeriksaan ulang kekuatan las yang direduksi:


Rnw =

Rn 2 Lw = 973,398 kN

260 dari 283

Metode DFBK:

= 0,75

Rnw = 730,048 kN

>

Pu = 720 kN

Pu
= 0,986
R nw

<

1,00

R nw
= 486,699 kN

>

Pa = 480 kN

Pa
= 0,986
R nw

<

(o.k.)

Metode DKI:

= 2,00

1,00

261 dari 283

(o.k.)

CONTOH J.2 Las sudut yang dibebani dalam arah miring


Desain sambungan las sudut pada sisi pelat buhul dengan tebal 20 mm yang menahan gaya
200 kN akibat beban mati dan 600 kN akibat beban hidup yang berarah 60o terhadap sumbu
las. Asumsikan tebal dan panjang balok dan pelat buhul mencukupi.
Elektroda las E70xx.

Solusi:
Tebal pelat buhul:
Elektroda las:

tp = 20 mm

FEXX = 482 MPa

Gaya tarik nominal:


Arah gaya:

PD = 200 kN

PL = 600 kN

= 60o

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 1200 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 800 kN

Asumsikan las sudut dengan ukuran 8 mm dipasang di kedua sisi pelat.


Berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural Tabel J2.4, ukuran
minimum las sudut berdasarkan ketebalan pelat 20 mm adalah 8 mm.
Gunakan ukuran las:

w = 8 mm

Kekuatan geser las sudut per mm panjang

w
= 5,657 mm
2
1,5
Fnw = 0,60FEXX 1+0,5sin = 405,737 MPa

Awe =

Rn = Fnw Awe = 2,295

kN
mm
262 dari 283

Panjang las yang dibutuhkan


Metode DFBK:

= 0,75

Lreq =

Pu
= 697,108 mm
R n

atau diambil sebesar 350 mm per sisi

Lreq =

Pa
= 697,108 mm
Rn

atau diambil sebesar 350 mm per sisi

Metode DKI:

= 2,00

263 dari 283

CONTOH J.3 Kombinasi tarik dan geser pada sambungan tipe tumpu
Baut A325-N berdiameter 20 mm menahan gaya tarik sebesar 14 kN akibat beban mati dan
42 kN akibat beban hidup, serta gaya geser sebesar 6 kN akibat beban mati dan 18 kN
akibat beban hidup. Periksa kekuatan baut terhadap kombinasi tegangan-tegangan yang
terjadi berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
Persamaan J3-3a dan J3-3b.
Solusi:
Gaya tarik nominal:

TD = 14 kN

TL = 42 kN

Gaya geser nominal: VD = 6 kN

VL = 18 kN

Berdasarkan pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

Tu = 1,2 TD + 1,6 TL = 84 kN
Vu = 1,2 VD + 1,6 VL = 36 kN

Metode DKI:

Ta = TD + TL = 56 kN
Va = VD + VL = 24 kN

Kekuatan tarik baut


Baut yang mengalami kombinasi tarik dan geser, kekuatan tarik baut ditentukan berdasarkan
kondisi batas tarik dan geser, berdasarkan SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja
struktural J3.7 sebagai berikut.
Berdasarkan tabel J3.2,
Fnt = 620 MPa

Fnv = 372 MPa

Diameter baut nominal:

db = 20 mm

Luas penampang baut nominal:

Ab =

d b2 = 314,159 mm2

Tegangan geser yang tersedia ditentukan sebagai berikut dan harus sama atau lebih besar
daripada tegangan geser perlu.
Metode DFBK:

= 0,75

Fnv = 279 MPa

>

frv.LRFD =

Vu
= 114,592 MPa
Ab

Metode DKI:

= 2,00

Fnv
= 186 MPa

>

frv.ASD =

Va
= 76,394 MPa
Ab

264 dari 283

Kekuatan tarik baut yang mengalami kombinasi tarik dan geser sebagai berikut:
Metode DFBK

F
'
Fnt.LRFD
= 1,3Fnt - nt frv.LRFD = 551,352 MPa
Fnv

<

Fnt = 620 MPa

Rn.LRFD = F'nt.LRFD Ab = 173,212 kN


Untuk kombinasi tarik dan geser,

= 0,75

dari SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal

J3.7
Kekuatan tarik desain:

Rn.LRFD = 129,909 kN

>

Tu = 84 kN

Tu
= 0,647
R n.LRFD
Metode DKI

F
'
Fnt.ASD
=1,3Fnt - nt frv.ASD = 551,352 MPa
Fnv

<

Fnt = 620 MPa

Rn.ASD = F'nt.ASD Ab = 173,212 kN


Untuk kombinasi tarik dan geser,

= 2,00

dari SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural Pasal J3.7

Kekuatan tarik desain:

R n.ASD
= 86,606 kN

>

Ta
= 0,647
R n.ASD

<

Ta = 56 kN

1,00

(o.k.)

265 dari 283

CONTOH J.4A Sambungan slip-kritis dengan lubang slot pendek


Tentukan jumlah baut ASTM A325 berdiamater 20 mm dengan permukaan Kelas A yang
dibutuhkan untuk memikul beban-beban seperti gambar di bawah. Pelat penyambung
memiliki lubang slot pendek melintang arah beban dan tidak ada pengisi. Tentukan jumlah
baut berdasarkan ketahanan slip saja.

Solusi:
Gaya tarik nominal:

TD = 90 kN

TL = 270 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

Tu = 1,2 TD + 1,6 TL = 540 kN

Metode DKI:

Ta = TD + TL = 360 kN

Berdasarkan SNI 1729 J3.8(a), ketahanan slip yang tersedia berdasarkan kondisi batas slip
untuk lubang standar dan slot pendek yang tegak lurus arah beban, sebagai berikut:
Metode DFBK:

= 0,30

= 1,00

Metode DKI: = 1,5

untuk permukaan Kelas A

Dn = 1,13
hf = 1,0

terdapat tidak lebih dari satu pengisi

Tb = 142 kN
ns = 2
Rn =

berdasarkan Tabel J3.1

jumlah bidang geser

Dn hf Tb ns = 96,276 kN

266 dari 283

Jumlah baut yang dibutuhkan:


Metode DFBK:

nb =

Tu
= 5,609
R n

gunakan 6 baut

Metode ASD:

nb =

Ta
= 5,609
Rn

gunakan 6 baut

CATATAN
Dalam perencanaan sambungan, kondisi batas geser baut, tumpu baut, leleh tarik,
putus tarik, dan geser blok harus diperhitungkan.

267 dari 283

CONTOH J.4B Sambungan slip-kritis dengan lubang slot panjang


Ulangi perhitungan Contoh J.4A tetapi pelat penyambung memiliki lubang slot panjang
searah beban.

Baut Db = 20 mm

Solusi:
Gaya tarik nominal:

TD = 85 kN

TL = 255 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

Tu = 1,2 TD + 1,6 TL = 510 kN

Metode DKI:

Ta = TD + TL = 340 kN

Berdasarkan SNI 1729 J3.8(c), ketahanan slip yang tersedia berdasarkan kondisi batas slip
untuk lubang slot panjang, sebagai berikut:
Metode DFBK:

= 0,70

= 0,30

untuk permukaan Kelas A

Metode DKI: = 2,14

Dn = 1,13
hf = 1,0

terdapat tidak lebih dari satu pengisi

Tb = 142 kN

berdasarkan Tabel J3.1 SNI 1729, Spesifikasi untuk gedung baja struktural

ns = 2

jumlah bidang geser

Rn =

Du hf Tb ns = 96,276 kN

dengan:
Rn = kekuatan nominal dari mekanisme transfer yang berlaku, kN
268 dari 283

= koefisien selip rata-rata untuk permukaan kelas A atau B, yang sesuai, atau seperti
ditetapkan oleh pengujian
Du = pada sambungan selip-kritis, pengali yang mencerminkan rasio baut pratarik rata-rata
yang terpasang terhadap baut pratarik minimum yang disyaratkan
hf = faktor untuk pengisi
Tb = gaya tarik minimum sarana penyambung yang diberikan Tabel J3.1, kips, atau J3.1M,
kN
Jumlah baut yang dibutuhkan:
Metode DFBK:
nb =

Tu
= 7,568
R n

gunakan 8 baut

Metode DKI:
nb =

Ta
= 7,557
Rn

gunakan 8 baut

CATATAN
Dalam perencanaan sambungan, kondisi batas geser baut, tumpu baut, leleh tarik,
putus tarik, dan geser blok harus diperhitungkan.

269 dari 283

CONTOH J.5 Kombinasi tarik dan geser pada sambungan slip-kritis


Kelompok baut pada gambar di bawah ini memikul gaya tarik dan geser. Gunakan baut
ASTM A325 berdiameter 20 mm dengan permukaan Kelas A dan lubang standar. Pada
contoh ini baut hanya didesain terhadap ketahanan slip dan diasumsikan kekuatan balok dan
pelat mencukupi. Periksa apakah baut-baut tersebut cukup kuat.

Baut Db = 20 mm

Solusi:
Gaya tarik nominal:
Arah beban:

PD = 60 kN

PL = 180 kN

a tan
4

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 360 kN


Tu = Pu sin( ) = 216 kN
Vu = Pu cos( ) = 288 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 240 kN
Ta = Pa sin( ) = 144 kN
Va = Pa cos() = 192 kN

Berdasarkan SNI 1729 J3.8(c), ketahanan slip yang tersedia berdasarkan kondisi batas slip
untuk lubang slot panjang, sebagai berikut:
Db = 20 mm

= 0,30

untuk permukaan Kelas A


270 dari 283

Dn = 1,13
nb = 8

jumlah baut yang memikul beban

hf = 1,0

terdapat tidak lebih dari satu pengisi

Tb = 142 kN
ns = 1

berdasarkan Tabel J3.1


jumlah bidang geser

Kekuatan tarik baut berdasarkan Pasal J3.6


Berdasarkan Tabel J3.2, kekuatan tarik nominal, Fnt = 620 MPa

Ab =

Db2 = 314,159 mm2

Kekuatan tarik nominal:


Rnt = Fnt Ab = 194,779 kN
dengan:
Fnt = tegangan tarik nominal
Ab = luas tubuh baut tak-berulir nominal atau bagian berulir, mm2 (in.2)
Kekuatan tarik desain satu baut
Metode DFBK:

t = 0,75

Metode DKI:

t = 2,00

t Rnt = 146,084 kN

>

Tu
= 27 kN
nb

Tu
= 0,185
nbt R nt

<

1,00

R nt
= 97,389 kN
t

>

Ta
= 18 kN
nb

Ta t
= 0,185
nb R nt

<

1,00

Ketahanan slip satu baut berdasarkan Persamaan J3-4 dan Pasal J3.8
Rn =

Du hf Tb ns = 48,138 kN

dengan:

= koefisien slip rata-rata

271 dari 283

Du = 1,13; suatu pengali yang mencerminkan rasio dari rata-rata pratarik baut terpasang
terhadap pratarik baut minimum yang disyaratkan
hf = faktor untuk pengisi
Tb = gaya tarik minimum sarana penyambung (Tabel J3.1M, kN atau Tabel J3.1, kips)
ns = jumlah bidang slip yang diperlukan untuk mengizinkan sambungan tersebut dengan
slip
Metode DFBK:

s = 1,00
T
= 0,832
ksc =1- u
DuTb nb

(Persamaan J3-5a, SNI 1729, Spesifikasi untuk

bangunan gedung baja struktural)


dengan:
Tu = gaya tarik yang diperlukan menggunakan kombinasi beban DFBK, kN
nb = jumlah baut yang menahan gaya tarik yang diterapkan

s Rn ksc nb = 320,304 kN

>

Vu
= 0,899
sR n ksc nb

1,00

<

Vu = 288 kN

Metode DKI:

s = 1,50

1,5Ta
= 0,832
ksc =1DuTb nb

(Persamaan J3-5b, SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan

gedung baja struktural)


dengan:
Ta = gaya tarik yang diperlukan menggunakan kombinasi beban DKI, kN
nb = jumlah baut yang menahan gaya tarik yang diterapkan

R n ksc nb
= 213,536 kN
s
sVa
= 0,899
R n ksc nb

<

>

Va = 192 kN

1,00

272 dari 283

CONTOH J.6 Kekuatan tumpu pada lubang dibor


Sebuah pin berdiameter 24 mm dipasang pada pelat dengan tebal 36 mm. Mutu baja pelat
dengan Fy = 250 MPa. Tentukan kekuatan tumpu sambungan tersebut dengan
mengasumsikan pin lebih kuat dari pada pelat.
Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Tebal pelat:

tp = 36 mm

Diameter pin:

d = 24 mm

E = 200 000 MPa

Kekuatan tumpu ditentukan dari Pasal J7, SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural sebagai berikut:
Luas proyeksi bidang tumpu:
Apb = d tp = 864 mm2
Kekuatan tumpu nominal: (Persamaan J7-1 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung
baja struktural)
Rn = 1,8 Fy Apb = 388,8 kN
dengan:
Apb = luas penumpu terproyeksi, mm2 (in.2)
Fy = tegangan leleh minimum yang disyaratkan, MPa (ksi)
Kekuatan tumpu desain:
Metode DFBK:

= 0,75

Rn = 291,6 kN

Metode DKI:

= 2,00

Rn
= 194,4 kN

273 dari 283

CONTOH J.7 Kekuatan tumpu pelat dasar kolom pada beton


Sebuah kolom WF 300x300x10x15 menumpu pada pedestal beton berukuran 600 mm x 600
mm dengan fc' = 27,5 MPa. Desain pelat dasar dengan mutu Fy = 50 MPa untuk memikul
beban aksial tekan, PD = 500 kN dan PL = 1500 kN.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

Dimensi kolom:

d = 300 mm

Mutu beton:

fc' = 27,5 MPa

E = 200 000 MPa

bf = 300 mm

Dimensi pedestal:

Bped = 600 mm

Gaya aksial tekan:

PD = 500 kN

tw = 10 mm

tf = 15 mm

PL = 1 500 kN

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan geser desain minimum:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 3 000 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 2 000 kN

Desain dimensi pelat dasar berdasarkan Pasal J8 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan
gedung baja struktural mengasumsikan seluruh bagian menumpu pada beton.
Metode DFBK:

c = 0,65

A1.req =

Pu
= 197 449,609 mm2
'
c 0,85fc

274 dari 283

A1.req =

c = 2,31

Metode DKI:

Gunakan dimensi pelat dasar:

c Pa
= 197 647,059 mm2
'
0,85fc

B = 500 mm

N = 500 mm

Periksa dimensi pelat dasar terhadap dimensi kolom dan ruang untuk angkur:
d + 2 (75 mm) = 450 mm

<

N = 500 mm

bf + 2 (75 mm) = 450 mm

<

B = 500 mm

Luas pelat dasar:


A1 = N B = 250 000 mm2
Kekuatan tumpu beton
Gunakan Persamaan J8-2 SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural
karena pelat dasar menutupi kurang dari luas tumpuan beton.
Karena pedestal berbentuk pesedi dan posisi pelat dasar konsentris, pedestal memiliki luas
yang sama secara geometris
A2 = A2 =Bped = 360 000 mm2
2

Kekuatan tumpu:

A2
Pp = min 0,85 fc' A 1
,1.7 fc' A 1 = 7 012,5 kN

A 1

dengan
A1 = Luas dari tumpuan baja konsentris pada suatu penumpu beton, mm2 (in.2)
A2 = Luas maksimum dari bagian permukaan yang menumpu secara geometris serupa
dengan dan konsentris dengan luas yang dibebani, mm2 (in.2)

fc' = kekuatan tekan beton yang disyaratkan, MPa (ksi)


Metode DFBK:

c = 0,65

c Pp = 4558,125 kN

>

Pu = 3000 kN

Pu
= 0,658
c Pp

275 dari 283

Metode DKI:

Pp

c = 2,31

= 3035,714 kN

>

Pa = 2000 kN

c Pa
= 0,659
Pp
Karena

A2
= 1,44
A1

<

A2
= 1,2
A1

4,0

batas atas Persamaan J8-2 tidak menentukan

mendekati 1,0, hasil perhitungan Persamaan J8-2 mendekati hasil

Persamaan J8-1
Tebal pelat dasar yang dibutuhkan:

m
n

N -0,95 d
= 107,5 mm
2

B -0,8 bf
= 130 mm
2

d bf
= 75 mm
4

n'

Metode DFBK:

4d b P
f
X
u = 0,658
2
d +bf c Pp

2 X
= 1,024
1+ 1-X

>

1,0

Gunakan = 1,0

. n' = 75 mm

= max(m, n , n') = 130 mm


f pu =

Pu
= 12 MPa
BN

tmin =

2 f pu
0,9 F y

= 42,458 mm

276 dari 283

Metode DKI:

4d b P
f
X =
c a = 0,659
2
d +bf Pp

2 X
= 1,025
1+ 1-X

>

1,0

Gunakan

n' = 75 mm

= max(m, n , n') = 130 mm


f pa =

Pa
= 8 MPa
BN

tmin =

3,33 f pa
Fy

= 42,437 mm

Gunakan tebal pelat dasar 45 mm.

277 dari 283

= 1,0

Bab K Desain sambungan komponen struktur PSB dan boks

Perhitungan untuk gaya transversal dan longitudinal diterapkan untuk PSB diilustrasikan
dalam Contoh K.1 dan K.2.

278 dari 283

CONTOH K.1 Pelat transversal yang dibebani tegak lurus PSB persegi
Periksa kekuatan lokal kolom PSB persegi yang dibebani dalam arah tegak lurus melalui
pelat dengan lebar 140 mm dan tebal 12 mm. Kolom menggunakan profil PSB 200x200x12
mengalami gaya tekan nominal PD.kolom = 240 kN dan PL.kolom = 720 kN.
Kekuatan lentur profil PSB tidak perlu ditinjau. Material baja dengan Fy = 250 MPa.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

B = 200 mm

t = 12 mm

Data profil PSB:


H = 200 mm
Data Pelat:
Bp = 140 mm

tp = 12 mm

Beban transversal:

PD = 35 kN

PL = 105 kN

Beban aksial tekan:

PDkolom = 240 kN

PLkolom = 720 kN

Batasan penggunaan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
K1.3
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Tabel K1.2A memberikan
batasan untuk penggunaan sambungan pelat-PSB persegi.

279 dari 283

Kelangsingan dinding profil PSB:

B
= 16,667
t

<

35

(o.k.)

Rasio lebar:
0,25

<

Bp

= 0,7

<

1,0

(o.k.)

Kekuatan material:
Fy = 250 MPa

<

360 MPa

(o.k.)

Daktilitas:

Fy
Fu

= 0,61

<

0,8

(o.k.)

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Gaya transversal dari pelat:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 210 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 140 kN

Gaya aksial kolom:


Metode DFBK:

Pu.kolom = 1,2 PD.kolom + 1,6 PL.kolom = 1 440 kN

Metode DKI:

Pa.kolom = PD.kolom + PL.kolom = 960 kN

Kekuatan leleh lokal yang dimiliki pelat berdasarkan Tabel K1.2

Rn =

10
F y t B p = 252 kN
B

t

<

Fy tp Bp = 420 kN

(o.k.)

Metode DFBK:

= 0,95

Rn = 239,4 kN

>

Pu
= 0,877
R n

<

Pu = 210 kN
1,00

(o.k.)
(o.k.)

Metode DKI:

= 1,58

Rn
= 159,494 kN

>

Pa = 140 kN

280 dari 283

(o.k.)

Pa
= 0,878
Rn

<

1,00

(o.k.)

Kelelehan geser (pons) PSB


Kondisi ini tidak perlu diperiksa jika Bp > B -2t atau Bp < 0,85B.
B 2 t = 176 mm

>

0,85B = 170 mm

sehingga kondisi ini tidak menentukan


Kondisi batas lain
Kondisi batas lain yang dijelaskan dalam Tabel K1.2 diperhitungkan hanya jika
Karena B/Bp < 1,0, kondisi batas tersebut tidak perlu diperhitungkan.

281 dari 283

= 1,0.

CONTOH K.2 Pelat longitudinal yang dibebani tegak lurus PSB bundar
Periksa kekuatan lokal kolom PSB bundar yang dibebani dalam arah tegak lurus melalui
pelat dengan ukuran 100 mm x 100 mm dan tebal 20 mm. Kolom menggunakan profil PSB
Bundar 150x10. Kekuatan lentur profil PSB tidak perlu ditinjau. Material baja dengan Fy =
250 MPa.

Solusi:
Properti material baja:
Fy = 250 MPa

Fu = 410 MPa

E = 200 000 MPa

Data profil PSB Bundar:


D = 150 mm

t = 10 mm

Data Pelat:
Bp = 100 mm

tp = 20 mm

Beban transversal:

PD = 18 kN

PL = 54 kN

Batasan penggunaan SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Pasal
K1.2
SNI 1729, Spesifikasi untuk bangunan gedung baja struktural Tabel K1.1A memberikan
batasan untuk penggunaan sambungan pelat-PSB bundar.
Kelangsingan dinding profil PSB:

D
= 15
t

<

50

(o.k.)

Kekuatan material:
Fy = 250 MPa

<

360 MPa

(o.k.)
282 dari 283

Daktilitas:

Fy
Fy

= 0,61

<

0,8

(o.k.)

Berdasarkan Pasal 2 SNI 1727, Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan
struktur lain, kekuatan lentur desain minimum:
Gaya transversal dari pelat:
Metode DFBK:

Pu = 1,2 PD + 1,6 PL = 108 kN

Metode DKI:

Pa = PD + PL = 72 kN

Kondisi batas plastifikasi PSB


Kondisi batas plastifikasi PSB ditentukan berdasarkan Tabel K1.1.

b = 100 mm

Panjang sambungan pelat:

Berdasarkan Tabel K1.1, untuk permukaan PSB yang mengalami tarik: Qf = 1,0

R n = 5,5F y t 2 1+0,25 b
D

Qf = 160,417 kN

Metode DFBK:

= 0,95

Rn = 152,396 kN

>

Pu = 108 kN

(o.k.)

Pu
= 0,709
R n

<

1,00

(o.k.)

Metode DKI:

= 1,58

Rn
= 101,53 kN

>

Pa = 72 kN

(o.k.)

Pa
= 0,709
Rn

<

1,00

(o.k.)

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 01 Juni 2015

283 dari 283