Anda di halaman 1dari 23

ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN DENGAN REGIMEN TERAPEUTIK

TIDAK EFEKTIF

Oleh:
NI PUTU MAS SUCI MARTIA

(P07120014007)

NI KADEK AYU WIPASARI

(P07120014017)

KADEK TRISNAWATI

(P07120014020)

NI KOMANG SULIASTINI

(P07120014021)

KELAS 3.1
DIII KEPERAWATAN

KEMENTERIAN KESEHATAN RI
POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR
JURUSAN KEPERAWATAN
DENPASAR
2016
KATA PENGANTAR
1

Om Swastyastu
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
dengan rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan makalah dengan judul Asuhan
Keperawatan Klien Dengan Regimen Terapeutik Tidak Efektif ini dengan baik
meskipun banyak kekurangan didalamnya. Terimakasih kepada Dosen mata
kuliah Keperawatan Jiwa yang telah memberikan tugas ini kepada kami.
Makalah ini disusun dengan bahasa yang sederhana berdasarkan berbagai
literatur tertentu dengan tujuan untuk mempermudah pemahaman mengenai teori
yang dibahas. Kami berharap makalah ini berguna dalam rangka menambah
wawasan serta pengetahuan kita mengenai Keperawatan Jiwa. Kami menyadari
sepenuhnya bahwa di dalam makalah ini terdapat kekurangan dan jauh dari kata
sempurna. Oleh sebab itu, kami berharap adanya kritik dan saran yang
membangun demi kesempurnaan tugas kami di masa yang akan datang. Demikian
yang dapat kami sampaikan sebagai penulis, kami mohon maaf apabila terdapat
kesalahan kata-kata yang kurang berkenan.
Om Santih Santih Santih Om

Denpasar, September 2016

PENULIS

DAFTAR ISI

Halaman Judul...........................................................................................................i
Kata Pengantar.........................................................................................................ii
Daftar Isi.................................................................................................................iii
BAB I Pendahuluan
1.1 Latar Belakang...................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah..............................................................................................2
1.3 Tujuan Umum.....................................................................................................2
1.4 Tujuan Khusus....................................................................................................2
1.5 Manfaat..............................................................................................................2
BAB II Pembahasan
2.1 Pengertian Regimen Terapeutik Tidak Efektif...................................................3
2.2 Karakteristik Regimen Terapeutik Tidak Efektif...............................................3
2.3 Faktor Yang Mempengaruhi Regimen Terapeutik Tidak Efektif.......................3
2.4 Prinsip Pengobatan Pasien Gangguan Jiwa......................................................11
2.5 Peran Perawat Dalam Regimen Terapeutik Tidak Efektif................................12
2.6 Diagnosa Keperawatan.....................................................................................14
2.7 Tindakan Keperawatan Pada Klien Dengan Regimen Terapeutik Tidak
Efektif..............................................................................................................16
BAB III Penutup
3.1 Simpulan..........................................................................................................18
3.2 Saran.................................................................................................................19
Daftar Pustaka........................................................................................................20

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Gangguan jiwa adalah penyakit non fisik yang dapat menghambat
produktifitas individu dalam kehidupannya. Gangguan jiwa memang bukan
sebagai penyebab kematian secara langsung, tetapi akibat yang ditimbulkan dapat
menyebabkan penurunan kemampuan dan fungsi baik secara individu maupun
kelompok. Gangguan jiwa memerlukan waktu untuk proses penyembuhan.
Banyak jenis obat psikofarmaka yang digunakan untuk penyembuhan. Efek
utamanya pada aktivitas mental dan perilaku, yang biasanya digunakan untuk
pengobatan gangguan kejiwaan.
Hasil penelitian Wardani (2009) menguraikan efek samping obat terhadap
fisik, seksualitas, aktivitas, dan tingkat konsentrasi menjadi alasan pasien tidak
patuh, bahkan sampai menghentikan minum obat. Tidak kuat berdiri lama, mual,
kaku, bicara pelo, dan badan tidak enak adalah ungkapan-ungkapan yang
menggambarkan efek samping obat terhadap fisik.
Secara umum ketidakpatuhan terhadap program terapeutik adalah masalah
substansial yang harus diatasi untuk membantu individu berpartisipasi dalam
perawatan diri dan mencapai tingkat kesehatan potensial yang maksimal
(Brunner&Suddart, 2002). Ketidakpatuhan minum obat dapat meningkatkan
resiko berkembangnya masalah kesehatan atau memperpanjang dan memperburuk
kesakitan penderita. Ada 20% klien yang dirawat di rumah sakit diperkirakan
merupakan akibat dari ketidakpatuhan klien terhadap pengobatan.
Dampak atau akibat yang dirasakan pada klien karena perilaku
ketidakpatuhan menyebabkan kekambuhan empat kali lebih tinggi, klien yang
terlanjur kambuh karena tidak minum obat, membutuhkan waktu lebih dari satu
tahun untuk kembali secara intensif (Bustilo, 2008).
Penatalaksanaan regimen terapeutik agar menjadi efektif selain terapi
psikofarmaka yang diberikan dokter maka seorang perawat juga mempunyai andil
besar. Asuhan keperawatan yang diberikan pada klien dengan penatalaksanaan

regimen terapeutik tidak efektif salah satunya perawat sebagai pendidik tentang
obat yang baik pada klien dan keluarga.
1.2 Rumusan Masalah
1.2.1

Apa pengertian dari regimen terapeutik tidak efektif?

1.2.2

Bagaimana karakteristik regimen terapeutik tidak efektif?

1.2.3

Apa saja faktor yang mempengaruhi regimen terapeutik tidak efektif?

1.2.4

Bagaiman prinsip pengobatan pasien gangguan jiwa?

1.2.5

Bagaimana peran perawat dalam regimen terapeutik tidak efektif?

1.2.6

Apa saja diagnosa keperawatan pada regimen terapeutik tidak efektif?

1.2.7

Bagaimana tindakan keperawatan pada klien dengan regimen terapeutik


tidak efektif?

1.3 Tujuan Umum


Untuk menambah wawasan pembaca mengenai Keperawatan Jiwa
khususnya mengenai asuhan keperawatan klien dengan regimen terapeutik tidak
efektif .
1.4 Tujuan Khusus
1.4.1

Untuk mengetahui pengertian dari regimen terapeutik tidak efektif

1.4.2

Untuk mengetahui karakteristik regimen terapeutik tidak efektif

1.4.3

Untuk mengetahui faktor yang mempengaruhi regimen terapeutik tidak


efektif

1.4.4

Untuk mengetahui prinsip pengobatan pasien gangguan jiwa

1.4.5

Untuk mengetahui peran perawat dalam regimen terapeutik tidak efektif

1.4.6

Untuk mengetahui diagnosa keperawatan pada regimen terapeutik tidak


efektif

1.4.7

Untuk mengetahui tindakan keperawatan pada klien dengan regimen


terapeutik tidak efektif

1.5 Manfaat
Manfaat yang didapat dalam makalah ini, yakni pembaca mampu
memahami asuhan keperawatan klien dengan regimen terapeutik tidak efektif .
2

BAB II
PEMBAHASAN

Pengertian Regimen Terapeutik Tidak Efektif


Menurut Herdman (2012) penatalaksanaan regimen terapeutik tidak efektif

adalah sebuah pola pengatur dan mengintegrasikan program pengobatan penyakit


dan gejala sisa penyakit yang tidak memuaskan untuk memenuhi tujuan kesehatan
tertentu dalam rutinitas sehari-hari. Jadi penatalaksanaan regimen terapeutik tidak
efektif

merupakan

ketidakmampuan

klien

mematuhi,

menjalankan,

dan

mengambil tindakan pada program pengobatan untuk mencapai peningkatan


status kesehatan ke dalam rutinitas sehari-hari.
1

Karakteristik Regimen Terapeutik Tidak Efektif


Karakteristik ketidakpatuhan pada pengobatan yang ditunjukkan klien saat

dirawat seperti harus dipaksa minum obat, minum obat harus dihaluskan,
menyembunyikan obat dimulut, obat dibuang, dan secara verbal klien menolak
minum obat.
1. Subyektif:
a. Mengatakan tidak ada perubahan
b. Mengatakan bosan minum obat
c. Mengatakan takut keracunan
d. Tidak yakin obat bisa menyembuhkan
e. Mempercayai Pengobatan alternatif
2. Obyektif:
a. Membuang obat
b. Perilaku tidak berubah
c. Waktu menunggu efek obat lama
d. Ada obat yang seharusnya diminum
e. Kemajuan klien kurang
2.3 Faktor Yang Mempengaruhi Regimen Terapeutik Tidak Efektif
Alasan klien tidak mematuhi program pengobatan adalah ada kesalahan
persepsi dari klien terhadap obat yang diminum, seperti dapat menimbulkan
ketergantungan dan kelemahan saraf. Faktor yang mempengaruhi ketidakpatuhan
klien dalam minum obat, yaitu keyakinan individu, sikap negative dari keluarga
besar dan sikap tenaga kesehatan. Keyakinan terhadap kesehatan berkonstribusi
terhadap ketidakpatuhan. Klien yang tidak patuh biasanya mengalami depresi,
3

ansietas dengan kesehatannya, memiliki ego lemah dan terpusat perhatian pada
diri sendiri. Sikap negative keluarga besar terhadap pengobatan seperti sikap
mendukung ketidakpatuhan dan ungkapan yang dapat menurunkan motivasi
minum obat. Selain itu penyebab yang bersumber dari perilaku tenaga kesehatan
adalah informasi yang tidak jelas dan ungkapan yang mematahkan semangat dari
tenaga kesehatan secara tidak langsung menyebabkan ketidakpatuhan terhadap
pengobatan.
Menurut Tambayong (2002) faktor ketidakpatuhan terhadap pengobatan
adalah kurang pahamnya pasien tentang tujuan pengobatan, tidak mengertinya
pasien tentang pentingnya mengikuti aturan pengobatan yang ditetapkan
sehubungan dengan prognosisnya, sukarnya memperoleh obat di luar rumah sakit,
mahalnya harga obat, dan kurangnya perhatian dan kepedulian keluarga yang
mungkin bertanggung jawab atas pembelian atau pemberian obat kepada pasien.
Terapi obat yang efektif dan aman hanya dapat dicapai bila pasien mengetahui
seluk

beluk

pengobatan

serta

kegunaannya.

Menurut

Siregar

(2006)

ketidakpatuhan pemakaian obat akan mengakibatkan penggunaan suatu obat yang


berkurang. Dengan demikian, pasien akan kehilangan manfaat terapi yang
diantisipasi dan kemungkinan mengakibatkan kondisi yang diobati secara
bertahap menjadi buruk. Adapun berbagai faktor yang berkaitan dengan
ketidakpatuhan, antara lain :
1. Penyakit
Sifat kesakitan pasien dalam beberapa keadaan, dapat berkontribusi
pada ketidakpatuhan. Pada pasien dengan gangguan psikiatrik, kemampuan
untuk bekerja sama, demikian juga sikap terhadap pengobatan mungkin
dirusak oleh adanya kesakitan, dan individu-individu ini lebih mungkin tidak
patuh daripada pasien lain. Pasien cenderung menjadi putus asa dengan
program terapi yang lama dan tidak menghasilkan kesembuhan kondisi.
Apabila seorang pasien mengalami gejala yang signifikan dan terapi
dihentikan sebelum waktunya, ia akan lebih memperhatikan menggunakan
obatnya dengan benar. Beberapa studi menunjukkan adanya suatu korelasi
antara keparahan penyakit dan kepatuhan, hal itu tidak dapat dianggap bahwa
pasien ini akan patuh dengan regimen terapi mereka. Hubungan antara tingkat

ketidakmampuan yang disebabkan suatu penyakit dan kepatuhan dapat lebih


baik,

serta

diharapkan

bahwa

meningkatnya

ketidakmampuan

akan

memotivasi kepatuhan pada kebanyakan pasien. Permasalahan yang lain


adalah

model

kepercayaan

pasien

tentang

kesehatannya,

dimana

menggambarkan pikiran pasien tentang penyebab dan keparahan penyakit


mereka.
Permasalahan yang lain adalah model kepercayaan pasien tentang
kesehatannya, dimana menggambarkan pikiran pasien tentang penyebab dan
keparahan penyakit mereka. Jadi jelas bahwa jika mereka mempercayai
penyakitnya tidak begitu serius dan tidak penting untuk diterapi maka
ketidakpatuhan dapat terjadi. Begitu juga persepsi sosial juga berpengaruh.
Jika persepsi sosial buruk maka pasien akan berusaha menghindari setiap hal
tentang penyakitnya termasuk pengobatan. Sikap pasien terhadap pengobatan
juga perlu diperhitungkan dalam hubungannya terhadap kepatuhan pasien
terhadap pengobatan. Sangatlah penting untuk mengamati, berdiskusi dan jika
memungkinkan mencoba untuk merubah sikap pasien terhadap pengobatan.
2. Regimen Terapi
a. Terapi Multi Obat
Pada umumnya, makin banyak jenis dan jumlah obat yang
digunakan pasien, semakin tinggi resiko ketidakpatuhan. Bahkan, apabila
instruksi dosis tertentu untuk obat telah diberikan, masalah masih dapat
terjadi. Kesamaan penampilan (misalnya, ukuran, warna, dan bentuk) obatobat tertentu dapat berkontribusi pada kebingungan yang dapat terjadi
dalam penggunaan multi obat.
b. Frekuensi Pemberian
Pemberian obat pada jangka waktu yang sering membuat
ketidakpatuhan lebih mungkin karena jadwal rutin normal atau jadwal
kerja pasien akan terganggu untuk pengambilan satu dosis obat dan dalam
banyak kasus pasien akan lupa, tidak ingin susah atau malu berbuat
demikian. Sikap pasien terhadap kesakitan dan regimen pengobatan
mereka juga perlu diantisipasi dan diperhatikan. Dalam kebanyakan situasi

adalah wajar mengharapkan bahwa pasien akan setuju dan lebih cenderung
patuh dengan suatu regimen dosis yang sederhana dan menyenangkan.
c. Durasi dan Terapi
Berbagai studi menunjukkan bahwa tingkat ketidakpatuhan
menjadi lebih besar, apabila periode pengobatan lama. Seperti telah
disebutkan, suatu risiko yang lebih besar dari ketidakpatuhan perlu
diantisipasi dalam pasien yang mempunyai penyakit kronik, terutama jika
penghentian terapi mungkin tidak berhubungan dengan terjadinya kembali
segera atau memburuknya kesakitan. Ketaatan pada pengobatan jangka
panjang lebih sulit dicapai. Walaupun tidak ada intervensi tunggal yang
berguna untuk meningkatkan ketaatan, kombinasi instruksi yang jelas,
pemantauan sendiri oleh pasien, dukungan sosial, petunjuk bila
menggunakan obat, dan diskusi kelompok.
d. Efek Merugikan
Perkembangan dari efek suatu obat tidak menyenangkan,
memungkinkan menghindar dari kepatuhan, walaupun berbagai studi
menyarankan bahwa hal ini tidak merupakan faktor penting sebagaimana
diharapkan. Dalam beberapa situasi adalah mungkin mengubah dosis atau
menggunakan obat alternatif untuk meminimalkan efek merugikan.
Namun, dalam kasus lain alternatif dapat ditiadakan dan manfaat yang
diharapkan dari terapi harus dipertimbangkan terhadap risiko. Penurunan
mutu kehidupan yang diakibatkan efek, seperti mual dan muntah yang
hebat, mungkin begitu penting bagi beberapa individu sehingga mereka
tidak patuh dengan suatu regimen. Kemampuan beberapa obat tertentu
menyebabkan disfungsi seksual, juga telah disebut sebagai suatu alasan
untuk ketidakpatuhan oleh beberapa pasien dengan zat antipsikotik dan
antihipertensi. Bahkan, suatu peringatan tentang kemungkinan reaksi
merugikan dapat terjadi pada beberapa individu yang tidak patuh dengan
instruksi.
e. Pasien Asimtomatik (Tidak Ada Gejala) atau Gejala Sudah Reda
Sulit meyakinkan seorang pasien tentang nilai terapi obat, apabila
pasien tidak mengalami gejala sebelum memulai terapi. Pada suatu kondisi

dimana manfaat terapi obat tidak secara langsung nyata, termasuk keadaan
bahwa suatu obat digunakan berbasis profilaksis. Dalam kondisi lain,
pasien dapat merasa baik setelah menggunakan obat dan merasa bahwa ia
tidak perlu lebih lama menggunakan obatnya setelah reda. Situasi sering
terjadi ketika seorang pasien tidak menghabiskan obatnya ketika
menghabiskan obatnya selama terapi antibiotik, setelah ia merasa bahwa
infeksi telah terkendali. Praktik ini meningkatkan kemungkinan terjadinya
kembali infeksi dan pasien wajib diberi nasihat untuk menggunakan
seluruh obat selama terapi antibiotik.
f. Harga Obat
Walaupun ketidakpatuhan sering terjadi dengan penggunaan obat
yang relatif tidak mahal, dapat diantisipasi bahwa pasien akan lebih
enggan mematuhi instruksi penggunaan obat yang lebih mahal. Biaya yang
terlibat telah disebut oleh beberapa pasien sebagai alasan untuk tidak
menebus resepnya sama sekali, sedang dalam kasus lain obat digunakan
kurang sering dari yang dimaksudkan atau penghentian penggunaan
sebelum waktunya disebabkan harga.
g. Pemberian/Konsumsi Obat
Walau seorang pasien mungkin bermaksud secara penuh untuk
patuh pada instruksi, ia mungkin kurang hati-hati menerima kuantitas obat
yang salah disebabkan pengukuran obat yang tidak benar atau penggunaan
alat ukur yang tidak tepat. Misalnya, sendok teh mungkin volumenya
berkisar antara 2mL sampai 9mL. Ketidakakurasian penggunaan sendok
teh untuk mengkonsumsi obat cair dipersulit oleh kemungkinan tumpah
apabila pasien diminta mengukur dengan sendok teh. Walaupun masalah
ini telah lama diketahui, masih belum diperhatikan secara efektif dan
pentingnya menyediakan mangkok ukur bagi pasien, sempril oral atau alat
penetes yang telah dikalibrasi untuk penggunaan cairan oral adalah jelas.
Akurasi dalam pengukuran obat, harus ditekankan dan apoteker
mempunyai suatu tanggung jawab penting untuk memberikan informasi
serta jika perlu, menyediakan alat yang tepat untuk memastikan pemberian
jumlah obat yang dimaksudkan.

h. Rasa Obat
Rasa obat-obatan adalah yang paling umum dihadapi dengan
penggunaan cairan oral. Oleh karena itu, dalam formulasi obat cair oral,
penambah penawar rasa, dan zat warna adalah praktik yang umum
dilakukan oleh industri farmasi untuk daya tarik serta pendekatan
formulasi demikian dapat mempermudah pemberian obat kepada pasien.
3. Interaksi Pasien dengan Profesional Kesehatan
Keadaan sekeliling kunjungan seorang pasien ke dokter dan/atau
apoteker, serta mutu dan keberhasilan (keefektifan) interaksi profesional
kesehatan dengan pasien adalah penentu utama untuk pengertian serta sikap
pasien terhadap kesakitannya dan regimen terapi. Salah satu kebutuhan
terbesar pasien adalah dukungan psikologis yang diberikan dengan rasa
sayang. Selain itu, telah diamati bahwa pasien cenderung untuk lebih
mematuhi instruksi seorang dokter yang mereka kenal betul dan dihormati,
serta dari siapa saja mereka menerima informasi dan kepastian tentang
kesakitan dan obat-obat mereka. Berbagai faktor berikut adalah di antara
faktor yang dapat mempengaruhi kepatuhan secara merugikan, jika perhatian
yang tidak memadai diberikan pada lingkup dan mutu interaksi dengan pasien.
a. Menunggu Dokter atau Apoteker
Apabila seorang pasien mengalami suatu waktu menunggu yang
signifikan untuk bertemu dengan dokter atau untuk mengerjakan (mengisi)
resepnya, kejengkelan dapat berkontribusi pada kepatuhan yang yang lebih
buruk terhadap instruksi yang diberikan. Dari suatu penelitian ditunjukkan
bahwa hanya 31% dari pasien yang biasanya menunggu lebih dari 60
menit untuk bertemu dengan dokternya yang benar-benar patuh, sedangkan
yang menunggu dalam 30 menit, 67% dari pasien tersebut benar-benar
patuh.
b. Sikap dan Keterampilan Komunikasi Profesional Kesehatan
Berbagai studi menunjukkan ketidakpuasan pasien terhadap sikap
pelaku pelayan kesehatan. Uraian yang umum tentang pelaku pelayan
kesehatan di rumah sakit mencakup dingin, tidak tertarik, tidak sopan,
agresif, kasar, dan otoriter. Walaupun uraian demikian tersebut tidak

demikian bagi banyak praktisi yang mengabdi dan terampil, sikap yang
tidak pantas terhadap pasien telah cukup terbukti menunjukkan suatu
masalah

yang

signifikan.

Pelaku

pelayan

kesehatan

cenderung

menggunakan terminologi sehingga pasien tidak dapat mengerti dengan


mudah, mereka sering kurang pengetahuan tentang teori dan praktik
perilaku, dan mereka mempunyai kesadaran yang terbatas pada tingkat,
masalah, dan penyebabpasien tidak taat pada pengobatan. Ketaatan pada
pengobatan, berhubungan dengan kejelasan penjelasan dokter penulis
resep, pasien sering merasa bahwa instruksi dinyatakan kurang jelas atau
sama sekali tidak jelas. Ketepatan waktu dan kejelasan suatu pesan sangat
kuat mempengaruhi bagaimana itu diterima, dimengerti, dan diingat.
Pasien mengingat dengan sangat baik instruksi pertama yang diberikan;
instruksi yang perlu penekanan adalah lebih baik diingatkan kembali;
makin sedikit instruksi diberikan, semakin besar bagian yang diingat. Jadi
suatu pesan tidak saja harus jelas dinyatakan, tetapi juga harus
diorganisasikan

dan

disampaikan

sedemikian

rupa

sehingga

memungkinkan pasien yang mengikuti dan memproses informasi secara


sempurna.
c. Gagal Mengerti Pentingnya Terapi
Alasan utama untuk tidak patuh adalah bahwa pentingnya terapi
obat dan akibat yang mungkin, jika obat tidak digunakan sesuai dengan
instruksi yang tidak mengesankan pasien. Pasien biasanya mengetahui
relatif sedikit tentang kesakitan mereka, apalagi manfaat dan masalah
terapi

yang

diakibatkan

terapi

obat.

Oleh

karena

itu,

mereka

menyimpulkan pikiran sendiri berkenaan dengan kondisi dan pengharapan


yang berkaitan dengan efek terapi obat. Jika terapi tidak memenuhi
pengharapan, mereka lebih cenderung menjadi tidak patuh. Perhatian yang
lebih besar diperlukan untuk memberi edukasi pada pasien tentang
kondisinya, dan manfaat serta keterbatasan dari terapi obat, akan
berkontribusi pada pengertian yang lebih baik dari pihak pasien tentang
pentingnya menggunakan obat dengan cara yang dimaksudkan.
d. Pengertian yang Buruk Pada Instruksi

Berbagai investigasi telah menguraikan masalah dari jenis ini. Dari


suatu studi pada sekitar 6000 resep, 4% dari resep itu terdapat instruksi
pasien ditulis Sesuai Petunjuk. Akibat yang mungkin dari salah
pengertian dapat serius. Misalnya, seorang pasien menggunakan tiga kali
dua kapsul fenitoin (100mg) sehari, daripada seharusnya tiga kali satu
kapsul sehari seperti instruksi dokter. Alasan untuk penggunaan instruksi
oleh beberapa dokter Gunakan sesuai petunjuk telah diteliti. Walaupun
penggunaan penandaan ini diadakan dalam situasi yang terseleksi
dipertahankan, kemungkinan untuk membingungkan dan mengakibatkan
kesulitan, dibuktikan dalam penelitian serta menyimpulkan bahwa perlu
membuat instruksi penggunaan obat sespesifik mungkin. Bahkan, apabila
petunjuk kepada pasien sudah lebih spesifik dari sesuai petunjuk
kebingungan masih dapat terjadi.
e. Pasien takut bertanya
Pasien sering ragu bertanya kepada tim pelaku pelayan kesehatan
untuk menjelaskan kondisi kesehatan mereka atau pengobatan yang
diajukan. Keraguraguan ini dapat dihubungkan pada ketakutan dianggap
bodoh, perbedaan status sosial, dan bahasa atau tidak didorong oleh pelaku
pelayan kesehatan tersebut. Interaksi pasien dengan pelaku pelayan
kesehatan yang lebih berhasil dapat didorong dengan meningkatkan
kepekaan pada pihak pelaku pelayan kesehatan.
f. Ketidakcukupan waktu konsultasi
Profesional

pelayan

kesehatan

kebanyakan

bersifat

kurang

berinteraksi dengan pasien karena tekanan pekerjaan. Dalam beberapa


bagian rumah sakit, waktu atau praktik sibuk, waktu konsultasi sangat
terbatas dan ini jelas menjadi sautu masalah. Jika seorang pasien diberi
hanya satu atau dua menit untuk waktu konsultasi, dapat terjadi hal yang
lebih buruk. Biaya yang dikeluarkan pasien tinggi, berkenaan dengan
waktu, transport dan pengeluaran untuk obat. Hal ini dapat meningkatkan
ketidakpatuhan pasien terhadap instruksi karena mereka merasa bahwa
profesional pelayan kesehatan tidak ada perhatian pada penyembuhan
penyakit

mereka.

Untuk

itu

10

pentingnya

rumah

sakit

agar

mempertimbangkan untuk memperpanjang waktu konsultasi bagi pasien.


Profesional pelayan kesehatan harus didorong untuk mengerti bahwa
komunikasi yang efektif dengan pasien bukanlah suatu ideal yang tidak
realistik, tetapi merupakan suatu aspek inti dari keberhasilan praktik
klinik.
g. Kesediaan Informasi Tercetak
Ketaatan pada pengobatan mungkin meningkat, dengan tersedianya
informasi tercetak dalam bahasa yang sederhana. Di beberapa negara
maju, semua IFRS (Instalasi Farmasi Rumah Sakit) harus mempunyai
lembaran informasi untuk pasien, tersedia untuk setiap obat. Instruksi
sederhana untuk obat yang paling banyak digunakan dan obat yang paling
banyak disalahgunakan dapat dicetak pada kertas murah.

2.4 Prinsip Pengobatan Pasien Gangguan Jiwa


Menurut Keliat (2010) prinsip pengobatan pasien gangguan jiwa harus
terus menerus dan berkesinambungan walaupun gejala tidak muncul lagi. Hal ini
karena pengobatan pasien gangguan jiwa bersifat simptomatis (mengatasi gejala).
Kiat memberikan obat kepada pasien gangguan jiwa :
1. Pastikan obat yang diminum tepat. Jangan sampai salah obat. Baca
kemasan obat dan nama pasien.
2. Perhatikan dosis yang dianjurkan. Jangan memberikan obat kurang dari
ukuran atau lebih dari yang dianjurkan.
3. Perhatikan waktu pemberian obat. Apabila obat harus diberikan 3x berarti
selang pemberian obat adalah setiap 8 jam.
4. Perhatikan cara pemberian obat. Apakah obat diberikan sesudah dan
sebelum makan.
5. Konsultasikan dengan dokter tentang pengurangan atau pemberhentian
pemberian obat.
6. Perhatikan efek obat, efek samping pengobatan yang mungkin terjadi dan
tidak berbahaya antara lain : mengantuk, tangan gemetar, gerakan menjadi
kaku, mata melihat ke atas, mondar-mandir, ada gerakan-gerakan bagian

11

tubuh tertentu yang tidak terkontrol, air liur berlebihan, wajah tidak
ekspresif.
2.5 Peran Perawat Dalam Regimen Terapeutik Tidak Efektif
Penanganan ketidakpatuhan terhadap regimen terapeutik : pengobatan
sangat berhubungan dengan peran perawat pada terapi psikofarmaka. Peran
perawat dalam tindakan psikofarmaka menyangkut :
1. Peran pengkajian klien
Perawat perlu mengkaji riwayat penyakit dan obat sebelum klien
dirawat. Terkait dengan pemakaian obat, ada tiga hal yang perlu dikaji
yaitu : obat psikiatri yang pernah dipakai, penyakit non psikiatrik dan obat
yang dipakai enam bulan terakhir, pemakaian alkohol, tembakau, kopi, dan
obat terlarang.
2. Sebagai koordinator terapi
Perawat mendesain terapi modalitas lain sebagi pendamping terapi
psikofarmaka untuk mengoptimalkan fungsi pasien. Terapi yang diberikan
antara lain: terapi kognitif, terapi kognitif-perilaku, dan terapi keluarga.
3. Sebagai pemberi obat
Peran perawat adalah memastikan ketepatan obat yang meliputi
tepat pasien, tepat jenis obat yang diberikan, tepat dosis pada tiap
pemberian, tepat waktu, tepat cara pemberian dan mendokumentasikan
pemberian obat. Melalui peran ini dapat dikatakan bahwa perawat
mempunyai peran kunci dalam memaksimalkan efek terapeutik obat dan
meminimalkan efek samping obat melalui kolaborasi dalam pasien dalam
pelaksanaan pemberian obat.

4. Pemantauan efek obat


Perawat merupakan tenaga professional yang paling tepat dalam
memantau

efek

obat

terhadap

target

gejala

yang

diharapkan.

(Stuart&Laraia, 2005), karena perawat berada 24 jam di samping pasien


dan tenaga kesehatan yang paling banyak di rumah sakit. Selain efek obat,

12

perawat dapat memantau efek samping, reaksi yang merugikan, dan efek
yang tidak jelas pada pasien.
5. Sebagai peran pendidik
Perawat mempunyai posisi strategis untuk mendidik pasien dan
keluarganya. Aspek yang perlu diajarkan pada keluarga adalah prinsip
benar pemberian obat. Setelah klien dan keluarga mengetahui tentang obat,
selanjutnya dilatih untuk memakai sendiri. Self management merupakan
salah satu aspek tindakan keperawatan pada pasien dan keluarga. (Gibson,
1999; Drake, dkk, 2000, dalam Keliat, 2003)
Perawat perlu menekankan pada klien dan keluarga tentang manfaat
kepatuhan pemakaian obat selama dirawat dan setelah pulang, serta perawatan
lanjutan. Ketika pasien sudah pulang ke rumah, maka peran perawat digantikan
oleh keluarga pasien, sehingga konsep pemberdayaan keluarga harus diterapkan
oleh perawat. Konsep pemberdayaan keluarga mencakup kolaborasi antara
perawat dengan keluarga. Kolaborasi perawat dan keluarga merupakan aspek
penting karena keluarga mempunyai hak dan tanggung jawab dalam memutuskan
kesehatan keluarganya. Keluarga perlu dilibatkan pada setiap tindakan
keperawatan, dan pada implementasinya merupakan penggabungan peran perawat
dan keluarga dalam penyelesaian masalah (Keliat, 2003).
Menurut Keliat (2010), pendidikan kesehatan yang diberikan kepada
keluarga setelah lepas dari perawatan di rumah sakit untuk mencegah relaps
pasien :
a. Jenis dan macam obat
Pasien dan keluarga dijelaskan mengenai jenis obat yang dipakai yang
meliputi : nama obat disertai guna dan manfaatnya termasuk jelaskan
warna obat yang biasa ditemukan.
b. Dosis
Jelaskan dosis, dapat dikaitkan dengan warna dan besar kecilnya obat
disertai ukuran seperti 1 mg, 2 mg, 5 mg, dll.
c. Waktu pemakaian/pemberian obat

13

Pemberian obat sering disebut 1x perhari, 2x perhari atau 3x perhari


seringkali ditambahkan minum obat setelah makan sehingga pemahaman
pasien dan keluarga dapat berbeda beda oleh karena itu informasi yang
diberikan perawat harus jelas, misalnya makan obat 3x perhari setelah
makan pada jam 7 pagi, 1 siang, dan 19 malam.
d. Akibat berhenti obat
Perlu

dijelaskan

kepada

pasien

dan

keluarga

tentang

akibat

memberhentikan obat tanpa konsultasi yaitu relaps karena pada tubuh


pasien tidak cukup zat yang dapat mengontrol perilaku, pikiran, atau
perasaan. Dosis obat atau memberhentikan obat hanya boleh dilakukan
dengan konsultasi dengan dokter. Jika dosis dikurangi atau diberhentikan
sendiri maka prevalensi kekambuhan akan semakin tinggi.
e. Nama pasien
Perlu pula dijelaskan pada pasien dan keluarga agar dapat mengecek nama
pada botol obat atau kantong obat apakah sesuai dengan nama pasien.
Penjelasan tentang obat perlu disampaikan pada pasien dan keluarga
adalah jenis obat disertai dengan efek dan efek samping, dosis obat, waktu minum
obat, akibat berhenti minum obat, dan ketepatan nama pasien. Setelah beberapa
hari minum obat perlu dievaluasi apakah pasien dan keluarga merasakan
perbedaan antara sebelum minum obat dan setelah minum obat.
2.6 Diagnosa Keperawatan
Rencana Keperawatan
Tujuan
dan
Kriteria
Diagnosa Keperawatan
Intervensi
Hasil
Manejemen
regimen NOC:
NIC :
terapeutik tidak efektif

Complience

Self
assistance

Behavior
Knowledge

berhubungan dengan :
Konflik
memutuskan
konflik

dalam
terapi,
keluarga,

keterbatasan pengetahuan,
kehilangan

kekuatan,

treatment regimen
Setelah
tindakan

dilakukan
keperawatan

selama. manejemen

14

1. Kaji
pasien

Modification
pengetahuan
tentang

penyakit, komplikasi
dan pengobatan
2. Interview pasien dan

defisit support sosial.

regimen terapeutik tidak

keluarga

DS:

efektif

mendeterminasi

Pilihan

tidak

terhadap

masalah

tujuan a. Mengembangkan dan

berhubungan dengan

mengikuti

regimen

yang

regimen pengobatan

pencegahan
Pernyataan

terapeutik
tehadap gaya hidup
keluarga b. Mampu
mencegah 3. Hargai alasan pasien
4. Hargai pengetahuhan
dan
pasien
tidak
perilaku
yang
pasien
mendukung
regimen
berisiko
5. Hargai
lingkungan
c. Menyadari
dan
pengobatan/perawatan
fisik dan sosial pasien
Pernyataan
keluarga
mencatat tanda-tanda
6. Sediakan informasi
dan
pasien
tidak
perubahan
status
tentang
penyakit,
mendukung/
tidak
kesehatan
komplikasi
dan
mengurangi
faktor
pengobatan
yang
risiko perkembangan
direkomendasikan
penyakit atau skuelle
7. Dukung
motivasi

DO :
-

teratasi

efektif dengan kriteria hasil:

pengobatan/program
-

pasien

untuk

pasien

Percepatan

gejala-

untuk

melanjutkan

gejala penyakit

pengobatan

yang

berkesinambungan

2.7 Tindakan Keperawatan Pada Klien Dengan Regimen Terapeutik Tidak


Efektif
Menurut Johnson & moorhed (2008) kreteria hasil yang diharapkan pada
penatalaksanaan regimen terapeutik tidak efektif adalah : perilaku kepatuhan,
pengatahuan regimen pengobtan, partisipasi klien dalam keputusan perawat
kesehatan, pengobatan perilaku : penyakit atau cedera, keyakinan terhadap
kesehatan, keyakinan akan kemampuannya untuk melakukan, keyakinan untuk

15

control, keyakinan terhadap sumbaer daya yang diperlukan, keyakinan sebagai


ancaman, orientasi pada kesehatan, pengetahuan akan proses penyakit, visi atau
tujuan dari kompensasi perilaku.
Rencana tindakan keperawatan yang bisa diberikan pada diagnosis
penatalaksanaan regimen terapeutik tidak efektif menurut Mc Closkey &
Bulechek (2008) sebagai berikut : pendidikan kesehatan mengenai proses penyakit
dan prosedur keperawatan, rekstrukturisasi kognitif dan modifikasi perilaku,
hubungan baik antar klien dengan petugas kesehatan melalui konsling, intervensi
krisis, memberi dukungan emosional dan keluarga, memperbaiki system
kesehatan, identifikasi terhadap factor resiko dan memberi bantuan selfmodifikasi.
Pendekatan asuhan keperawatan spesialis jiwa pada klien penatalaksaan
regimen terapeutik tidak efektif dengan mengembangkan terapi modalitas sebagai
pendamping

terapi

psikofarmaka

agar

meningkatkan

kepatuhan

dalam

pengobatan. Terapi yang diberikan berupa terapi kognitif, kognitif-perilaku dan


terapi keluarga (Stuart & Sundeen, 1998). Terapi perilaku menjadi dasar
modifikasi perilaku pada intervensi penatalaksanaan regimen terapeutik tidak
efektif (Mc Closkey & Bulechek , 2008). Modifikasi perilaku menjadi prinsip
diterapkannya terapi perilaku pada klien dengan penatalaksanaan regimen
teraputik tidak efektif. Dengan perubahan perilaku positif diharapkan kepatuhan
klien dalam menjalani regimen teraputik berubah lebih baik, sehingga akan
meminimalkan angka kekambuhan klien dirawat ulang di rumah sakit. Selain
modifikasi perilaku ada juga tindakan keperawatan generalis pada klien dengan
gangguan regimen teraputik tidak efektif sesuai standar operasional prosedur
yang berlaku, sebagai berikut: Sp1; membina hubungan saling percaya,
mengidentifikai

penyebab

yang

menghambat

pengelolaan

yang

efektif,

mengidentifikasi keterampilan minum obat dan kerjasama pasien dengan orang


tua, mengidentifikasi keberhasilan mengelola masalah dimasa lalu. Sp2: pasien
mengidentifikasi harapan tentang lingkungannya, rutinitas dan perawat oleh
keluarga, memberi pendidikan kesehatan tentang aturan dan efek samping
pengobatan dan identifiksi sumber dukungan yang tersedia. Sp3 : pasien member

16

obat sesuai program pengobatan, memantau efektifitas dan efek samping obat
yang diminum dan mengukur vital sign secara verioik.

BAB III
PENUTUP

3.1 Simpulan
Regimen terapeutik tidak efektif merupakan ketidakmampuan klien

mematuhi, menjalankan, dan mengambil tindakan pada program pengobatan


untuk mencapai peningkatan status kesehatan ke dalam rutinitas sehari-hari.

17

Karakteristik regimen terapeutik tidak efektif yaitu : mengatakan tidak ada

perubahan, mengatakan bosan minum obat, mengatakan takut keracunan, tidak


yakin obat bisa menyembuhkan, mempercayai Pengobatan alternative, membuang
obat, perilaku tidak berubah, waktu menunggu efek obat lama, ada obat yang
seharusnya diminum, dan kemajuan klien kurang.
Faktor yang mempengaruhi regimen terapeutik tidak efektif yaitu p enyakit,

regimen terapi (terapi multi obat, frekuensi pemberian, durasi dan terapi, efek
merugikan,

pasien

asimtomatik

atau

gejala

sudah

reda,

harga

obat,

pemberian/konsumsi obat, dan rasa obat), dan interaksi pasien dengan profesional
kesehatan.
Prinsip pengobatan pasien gangguan jiwa yaitu : p astikan obat yang diminum

tepat, perhatikan dosis yang dianjurkan, perhatikan waktu pemberian obat,


perhatikan

cara

pemberian

obat,

konsultasikan

dengan

dokter

tentang

pengurangan atau pemberhentian pemberian obat, dan perhatikan efek obat.


Peran perawat dalam regimen terapeutik tidak efektif yaitu p eran pengkajian

klien, sebagai koordinator terapi, sebagai pemberi obat, pemantauan efek obat,
dan sebagai peran pendidik.
Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul yaitu manejemen regimen
terapeutik tidak efektif berhubungan dengan : konflik dalam memutuskan terapi,
konflik keluarga, keterbatasan pengetahuan, kehilangan kekuatan, defisit support
sosial.

3.2 Saran
Semoga pembuatan makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Penulis
berharap pembaca dapat mempelajari materi ini dengan baik. Dengan mempelajari
makalah ini diharapkan agar pembaca khususnya mahasiswa keperawatan dapat
memberikan asuhan keperawatan yang baik pada klien dengan regimen terapeutik
tidak efektif .

18

DAFTAR PUSTAKA
Perdana, Agung. 2013. Daftar Diagnosa Keperawatan Nanda. Diakses dari
https://www.scribd.com/doc/137699086/Daftar-Diagnosa-KeperawatanNANDA pada tanggal 20 September 2016
Saidah, Siti. 2003. Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Perubahan Sensori
Persepsi

Halusinasi.

Diakses

dari

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3589/1/keperawatan-siti
%20saidah.pdf pada tanggal 20 September 2016

19

Siahaan,

CP.

2012.

Regimen

Terapeutik

Tidak

Efektif.

Diakses

dari

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/32883/4/Chapter%20II.pdf
pada tanggal 20 September 2016

20