Anda di halaman 1dari 7

LAMOTRIGIN

Lamotrigin merupakan antiepilepsi untuk kejang fokal (partial) dan kejang tonik-klonik umum
sekunder. Obat ini juga digunakan pada kejang mioklonik dan dapat dicoba untuk absans
atipikal, kejang atonik, dan kejang tonik pada sindromaLennox-Gastaut. Lamotrigin digunakan
baik sebagai monoterapi atau terapi tambahan bagi antiepileptik lainnya.
Indikasi:
terapi tambahan atau monoterapi pada epilepsi parsial dan epilepsi total, termasuk serangan
tonik-klonik dan serangan terkait sindroma Lennox-Gastaut, epilepsi pada anak (2-12 tahun)
hanya untuk terapi tambahan (tidak direkomendasikan monoterapi), pencegahan
episode mood pada pasien dengan gangguan bipolar, terutama untuk mencegah gejala depresi.
Peringatan:
Lamotrigin dapat menimbulkan ruam kulit yang berat, terutama pada anak-anak, dosis yang
direkomendasikan sebaiknya dipatuhi. Penyesuaian dosis pada gangguan hati, gangguan ginjal,
dan pertimbangkan untuk menghentikan obat bila terjadi ruam, kehamilan, menyusui,
peningkatan risiko keinginan bunuh diri. Dapat mengganggu kemampuan untuk mengemudi atau
mengoperasikan mesin.
Interaksi Obat:
peningkatan risiko ruam pada penggunaan bersama dengan valproat. Potensi interaksi tidak
diketahui, terapi sebaiknya segera dimulai dengan dosis rendah.
Metabolisme ditingkatkan oleh obat enzim-inducing, seperti fenitoin, carbamazepine,
fenobarbital, primidone, rifampisin, kombinasi etinil estradiol / levonorgestrel. Metabolisme
dikurangi dengan natrium valproate.
Kontraindikasi:
hipersensitif.
Valproat meningkatkan kadar plasma lamotrigin sementara enzim penginduksi epilepsi akan
menurunkannya; oleh karena itu perlu hati-hati dalam penentuan dosis awal yang tepat dan titrasi
bertahap
Efek Samping:
sangat umum: ruam, sakit kepala, somnolens, ataksia, pusing, mual, muntah, diplopia,
penglihatan kabur; umum: nyeri, nyeri punggung, artralgia, rasa letih, diare, nistagmus, tremor,
insomnia, somnolence, pusing, agresif, iritabilitas; tidak umum: ataksia, diplopia, penglihatan
kabur; jarang: sindrom Stevens Johnson, nistagmus, konjungtivitis; sangat jarang: nekrolisis
epidermal toksik, abnormalitas hematologik (neutropenia, leukopenia, anemia, trombositopenia,
pansitopenia, anemia aplastik, agranulositosis), limpadenopati, reaksi hipersensitivitas (termasuk
ruam kulit, demama, limpadenopati, udem wajah, abnormalitas hati, abnormalitas
darah, disseminated intravascular coagulation (DIC), gagal multi organ), tics, halusinasi, rasa
bingung, meningitis aseptik, agitasi, gangguan gerakan, unsteadiness, perburukan penyakit
Parkinson, efek ekstrapiramidal, koreoatetosis, peningkatan frekuensi kejang, reaksi seperti
lupus.

Dosis: Oral
Tambahan pada Epilepsi
Dewasa:
Dengan valproate: Awalnya, 25 mg untuk 2 minggu setelah itu 25 mg sekali sehari selama 2
minggu; kemudian, meningkat dengan dosis maksimal 25-50 mg setiap 1-2 minggu; dosis
pemeliharaan: 100-200 mg sehari dalam 1-2 dosis terbagi. Dengan antiepileptics enziminducing tapi tidak dengan valproate: 50 mg sekali sehari selama 2 minggu diikuti oleh 50 mg
2 kali sehari selama 2 minggu; setelah itu, meningkat dengan dosis maksimal 100 mg setiap 1-2
minggu; dosis pemeliharaan: 200-400 mg/hari dalam 2 dosis terbagi; hingga 700 mg/hari pada
beberapa pasien. Dengan oxcarbazepine tapi tidak ada enzim-inducing atau -inhibiting
antiepileptics: 25 mg sekali sehari selama 2 minggu diikuti oleh 50 mg sekali sehari selama 2
minggu; sesudahnya meningkatkan dosis dengan max 50-100 mg setiap 1-2 minggu; dosis
pemeliharaan: 100-200 mg sehari dalam 1-2 dosis terbagi; hingga 500 mg sehari pada beberapa
pasien.
Anak:
Dengan valproate: Awalnya, 0,15 mg / kg sekali sehari selama 2 minggu diikuti oleh 0,3 mg /
kg sekali sehari selama 2 minggu; setelah itu, dosis meningkat maks dari 0,3 mg / kg setiap 1-2
minggu untuk dosis pemeliharaan biasa 1-5 mg / kg sekali sehari atau dalam 2 dosis terbagi.
Gangguan Bipolar
Dewasa: monoterapi: Awalnya, 25 mg sekali sehari selama 2 minggu diikuti oleh 50 mg sekali
sehari selama 2 minggu; setelah itu, dua kali lipat dosis harian pada interval mingguan; dosis
pemeliharaan 200 mg setiap hari. Dosis Maks: 200 mg / hari. Dengan valproate: Awalnya, 25
mg setiap hari selama 2 minggu diikuti oleh 25 mg sekali sehari selama 2 minggu; setelah itu,
dua kali lipat dosis harian pada interval mingguan; dosis pemeliharaan 100 mg setiap hari.
Dengan antiepileptics enzim-inducing tapi tidak dengan valproate: Awalnya, 50 mg sekali
sehari selama 2 minggu diikuti oleh 100 mg sehari dalam 2 dosis terbagi selama 2 minggu;
setelah itu, peningkatan bertahap 100-mg setiap minggunya, dosis pemeliharaan 400 mg sehari
dalam 2 dosis terbagi.
Epilepsi
Dewasa: Awalnya, 25 mg sekali sehari selama 2 minggu diikuti oleh 50 mg sekali sehari selama
2 minggu; setelah itu, meningkatkan dosis max 50-100 mg setiap 1-2 minggu untuk dosis
pemeliharaan biasanya 100-200 mg sehari, sebagai dosis tunggal atau dalam 2 dosis terbagi.
Beberapa pasien mungkin memerlukan hingga 500 mg sehari.
Anak:> 12 tahun: Pada awalnya, 25 mg sekali sehari selama 2 minggu diikuti oleh 50 mg sekali
sehari selama 2 minggu; setelah itu, meningkatkan dosis max 50-100 mg setiap 1-2 minggu
untuk dosis pemeliharaan biasa 100 -200 mg sehari, sebagai dosis tunggal atau dalam 2 dosis
terbagi. Beberapa pasien mungkin memerlukan hingga 500 mg sehari. <12 tahun: Tidak
dianjurkan.
Administrasi:
Dapat diminum dengan atau tanpa makanan.

Mekanisme Kerja:
Lamotrigin menghambat kanal natrium voltage-sensitive, sehingga menstabilkan membran
neuronal dan akibatnya menghambat pelepasan patologis dari eksitatori asam amino (misal
glutamat dan aspartat). Asam amino tersebut berperan dalam generasi dan penyebaran dari
serangan epilepsi.
farmakokinetik: Penyerapan: Baik diserap dari saluran GI (oral); konsentrasi plasma puncak
setelah 2,5 jam. Distribusi: didistribusikan secara luas; memasuki ASI. Metabolisme: Extensively
hepatic. Ekskresi: Via urin (sebagai glukuronida konjugasi).
Penyimpanan: Disimpan dibawah suhu 30C (86F).
Kategori Kehamilan: C (studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin
(teratogenik atau embryocidal atau lainnya. Obat dapat diberikan hanya jika manfaat potensial
membenarkan potensi risiko pada janin).
Sumber: http://www.mims.com/indonesia/drug/info/lamotrigine/?type=brief&mtype=generic

CILOSTAZOL
Cilostazol adalah inhibitor phosphodiesterase tipe 3. Cilostazol bekerja dengan pelebaran
pembuluh darah untuk meningkatkan aliran darah. Hal ini juga mengurangi kemampuan
trombosit untuk tetap bersatu dan membentuk gumpalan. Cilostazol digunakan untuk
mengurangi gejala klaudikasio intermiten (nyeri, kram, kesemutan, atau kelemahan di kaki) yang
mungkin terjadi dengan berjalan kaki. Hal ini juga dapat digunakan untuk kondisi lain yang
ditentukan oleh dokter Anda.
Indikasi:
mengobati gejala-gejala iskemia seperti ulkus, rasa sakit dan dingin pada penyakit oklusi arteri
kronik (untuk penyakit pembuluh darah perifer).
Peringatan:
hati-hati pemberian pada waktu menstruasi, tendensi pendarahan, pasien dengan terapi
antikoagulan, antiplatelet (seperti warfarin, aspirin, tiklodopin), pasien dengan gangguan fungsi
hati dan ginjal. Pemberian pada kehamilan dan menyusui tidak dianjurkan. Keamanan pada bayi
belum diketahui.
Interaksi:
Co-administration dengan obat yang mempengaruhi CYP3A4 (eritromisin, makrolid lainnya,
diltiazem) atau CYP2C19 (omeprazole) dapat mempengaruhi farmakokinetik cilostazol.
Kontraindikasi:
predisposisi pada pendarahan (seperti tukak lambung aktif, stroke hemoragik pada 6 bulan
terakhir, operasi pada 3 bulan terakhir, proliperatif retinopati akibat diabetes, hipertensi yang
tidak dikontrol); riwayat takikardi ventrikel, fibrilasi ventrikel, dan multifokal ventrikel ectopics,
perpanjangan interval QT, gagal jantung kongestif; gangguan fungsi hati sedang hingga berat;
gangguan fungsi ginjal; kehamilan; menyusui.
Efek Samping:
sangat sering: diare, kotoran tidak normal, sakit kepala; mual, muntah, dispepsia, perut
kembung, nyeri perut; takikardi, jantung berdebar, angina, aritmia, nyeri dada; rhinitis; pusing;
ekimosis; ruam kulit, gatal; edema, astenia;
Lebih jarang: gastritis, infark miokard, gagal jantung kongesti, hipotensi postural, insomnia,
kecemasan, mimpi abnormal, dispnoea, pneumonia, batuk, reaksi hipersensitif, diabetes mellitus,
anemia, pendarahan, trombositemia, nyeri otot, gangguan fungsi ginjal.
Dosis:
Dewasa, 100 mg 2 kali sehari (30 menit sebelum atau 2 jam setelah makan).
Mekanisme Kerja:
Cilostazol adalah reversibel, inhibitor selektif phosphodiesterase-III (PDE-III), sehingga
menekan siklik degradasi adenosine monophosphate (cAMP). Peningkatan cAMP pada
trombosit dan pembuluh darah dapat menyebabkan penghambatan agregasi platelet dan

vasodilatasi. Cilostazol juga menghambat penyerapan adenosin dalam sel, yang menambah efek
cAMP-elevating pada inhibisi PDE-III.
farmakokinetik: Penyerapan: diserap dari saluran pencernaan setelah administrasi oral.
Distribusi: 95-98% terikat pada protein plasma. Metabolisme: secara luas dimetabolisme di hati
oleh isoenzim CYP450, terutama CYP3A4. Ekskresi: Terutama diekskresikan dalam urin,
sisanya diekskresikan dalam tinja.
Administrasi: Harus diminum pada waktu perut kosong. Mengambil setidaknya 30 menit
sebelum atau 2 jam setelah makan.
Penyimpanan: Disimpan pada suhu 25C.
Kategori Kehamilan: C (studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin
(teratogenik atau embryocidal atau lainnya. Obat dapat diberikan hanya jika manfaat potensial
membenarkan potensi risiko pada janin).
Sumber: http://www.mims.com/indonesia/drug/info/cilostazol/?type=brief&mtype=generic

ESCITALOPRAM
Escitalopram merupakan obat antidepressant golongan SSRI atau Selective Serotonin Reuptake
Inhibitors. Escitalopram bekerja dengan mengembalikan keseimbangan zat kimia alami tertentu
(serotonin) di otak.
Indikasi:
Depresi, Kecemasan, Gangguan panik dengan atau tanpa agoraphobia, Gangguan kompulsif
obsesif (Obsessive Compulsive Disorder)
Perhatian:
Sebaiknya digunakan dengan hati-hati pada pasien epilepsi (hindari jika kejang tidak terkendali,
hentikan jika kejang meningkat), penyakit jantung, diabetes melitus, dicurigai adanya glaukoma
sudut sempit, riwayat mania atau gangguan perdarahan (terutama perdarahan pada saluran cerna)
dan jika digunakan dengan obat lain yang dapat meningkatkan risiko perdarahan, gangguan fungsi
hati, gangguan fungsi ginjal, kehamilan dan menyusui. Risiko tindakan bunuh diri mungkin tinggi
pada orang dewasa muda, sehingga diperlukan pengawasan yang ketat terhadap pasien karena
dapat mempengaruhi kemampuan (seperti mengemudi)

Interaksi:
Peningkatan risiko dari sindrom serotonin dengan obat serotonergik (misal: triptans, TCA,
fentanyl, tramadol, buspirone, tryptophan). Peningkatan kecenderungan perdarahan dengan
NSAID. Mengubah efek antikoagulan dengan antikoagulan oral. Peningkatan risiko aritmia
ganas dengan obat yang menginduksi hipokalemia / hipomagnesemia.
Berpotensi Fatal: Dapat meningkatkan risiko sindrom serotonin dengan administrasi bersamaan
atau dalam 14 hari dengan MAOIs. Additive effect dengan obat yang memperpanjang interval
QT (misal pimozide).
Kontraindikasi:
QT interval prolongation or congenital long QT syndrome, penggunaan bersamaan dengan obat
yang memperpanjang interval QT (Misal: Pimozide), penggunaan bersamaan dengan obat MAOI
(Monoamine Oxidase Inhibitors) seperti isocarboxazid, tranylcypromine, phenelzine, rasagiline,
selegiline.

Adverse Drug Reactions/Efek Samping:


Sakit kepala, mual, muntah, mulut kering, diare, sembelit, mengantuk, insomnia, pusing, tremor,
sinusitis, menguap, demam, kelelahan, perubahan EKG; gangguan ejakulasi dan impotensi (lakilaki); anorgasmia (perempuan); meningkatkan keringat, nafsu makan dan berat; penurunan nafsu
makan dan libido.
Dosis: (Oral)
Kecemasan, depresi, gangguan kompulsif obsesif
Dewasa: 10 mg sekali sehari, meningkat setelah setidaknya seminggu jika diperlukan. Max: 20
mg sekali sehari.
Lansia (>65 thn): Setengah dosis dewasa
Gangguan panik dengan atau tanpa agoraphobia

Dewasa: Awalnya, 5 mg sekali sehari, meningkat setelah seminggu menjadi 10 mg sekali sehari.
Max: 20 mg setiap hari.
Lansia (>65 thn): Setengah dosis dewasa
Escitalopram tidak diindikasikan untuk digunakan pada pasien di bawah usia 18 thn
Mekanisme Kerja:
Escitalopram selektif menghambat re-uptake neuronal CNS dari serotonin (5-HT) dan
mempotensiasi aktivitas serotonergik. Hal tersebut memiliki efek minimal pada re-uptake
neuronal dari norepinephrine atau dopamine.
Onset: Depresi: Dalam 1 minggu.
farmakokinetik:
Absorpsi: Hampir sepenuhnya diserap. bioavailabilitas absolut: Sekitar 80%. Waktu puncak
konsentrasi plasma: Sekitar 5 jam.
Distribusi: Volume distribusi: Sekitar 12-26 L / kg. Ikatan protein plasma: <80%.
Metabolisme: Metabolisme dihati oleh CYP2C19 dan CYP3A4 isoenzim untuk Sdemethylcitalopram (S-DCT) dan selanjutnya dimetabolisme oleh CYP2D6 isoenzim untuk Sdidesmethylcitalopram (S-DDCT).
Ekskresi: Via urine (8% sebagai obat tidak berubah; 10% sebagai S-DCT metabolit). Paruh
eliminasi (Elimination half-life): Sekitar 27-32 jam.
Administrasi: Dapat dikonsumsi dengan atau tanpa makanan
Penyimpanan: Disimpan pada suhu 25C. Lindungi dari cahaya
Kategori Kehamilan: C (studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin
teratogenik atau embryocidal atau lainnya. Obat dapat diberikan hanya jika manfaat potensial
membenarkan potensi risiko pada janin).