Anda di halaman 1dari 6

Dalam menentukan jenis pondasi bangunan ada beberapa hal yang harus

diperhatiakan dan dipertimbangkan diantaranya :


A. Jumlah lantai yang akan di bangun, misalnya:
Pada bangunan sederhana atau rumah 1 lantai bisa digunakan pondasi dangkal
yaitu pondasi batu kali atau telapak tetapi apabila bangunan berdiri diatas tanah
lunak / tanah urug alangkah baik dan aman bila pondasi diletakkan pada tanah
padat / bisa digunakan pondasi strauss pile dengan kedalaman 3 meter
( menyesuaikan kondisi tanah ) .
Pondasi rumah 2 lantai atau 3 lantai bisa digunakan Pondasi strauss pile atau bor
pondasi manual, metode ini di era sekarang banyak sekali digunakan untuk pondasi
rumah 2 lantai atau pondasi rumah bertingkat dikarenakan biaya yang dikeluarkan
sebanding dengan fungsi dari pondasi strauss pile itu sendiri.
pondasi strauss pile bertumpu ditanah dalam sehingga resiko penurunan bangunan
yang biasanya mengakibatkan dinding retak dapat diminimalisir.

Pada bangunan 3 lantai atau lebih, bisa digunakan pondasi dalam yaitu bor pile
atau tiang pancang, Tapi apabila lokasi tidak memungkinkan menggunakan kedua
metode tersebut maka alternatifnya bisa digunakan metode strauss pile.

Berikut ini cara memilih pondasi berdasarkan daya dukung tanah :


1. Bila kondisi tanah keras terletak pada permukaan tanah atau kedalaman
pondasi antara 2-3 meter di bawah permukaan tanah maka jenis pondasinya
adalah pondasi dangkal. (misal: pondasi jalur, pondasi telapak atau pondasi
strauss pile).
2. Bila kondisi tanah lunak hingga kedalaman kurang lebih 6 meter maka jenis
pondasi yang dapat di gunakan adalah pondasi strauss pile atau bor pile
manual
3. Bila tanah keras terletak pada kedalaman sekitar 10 meter atau lebih di
bawah permukaan tanah maka jenis pondasinya adalah pondasi bored pile,
pondasi sumuran atau pondasi minipile.
4. Bila tanah keras terletak pada kedalaman 20 meter atau lebih di bawah
permukaan tanah maka jenis pondasinya adalah pondasi tiang pancang
atau pondasi bored pile.
Bagaimana cara mengetahui letak posisi tanah keras?
Untuk mengetahui letak kedalaman tanah keras ada 2 cara yaitu dengan melakukan
uji tanah dengan alat sondir ( soil test ) dan secara manual atau saat pekerjaan
pondasiberlangsung (bor pile, strauss pile dan tiang pancang) atau bisa ditanyakan
ke lingkungan sekitar yang pernah menggunakan pondasi dalam, karena pada
umumnya dalam suatu lingkup wilayah letak kedalaman tanah keras tidak berbeda
begitu jauh.

1. Buatlah step2 perencanaan pondasi bangunan bawah


pada tanah gambut.
Misal digunakan tiang pancang
Tahap Perencanaan Pondasi Dalam Tiang Pancang

Tahap Perencanaan Pondasi Dalam (tiang pancang) - Pada umumnya terdapat dua macam
pondasi yang sering dipakai dalam kontruksi gedung, yaitu pondasi dangkal (shallow
foundations) dan pondasi dalam (deep foundations). Pondasi dangkal digunakan untuk kasuskasus konstruksi gedung sederhana (1- 3 lantai) dengan beban standard dan bentang pendek.
Beberapa contoh pondasi dangkal adalah pondasi batu kali, pondasi tapak, pondasi raft, dan
pondasi rollag bata. Sedangkan untuk kasus gedung tingkat tinggi tentu menggunakan pondasi
dalam seperti : pondasi tiang pancang (pilecap foundation) dan pondasi tiang bore (bore pile).
Bahasan kali ini akan mengupas tentang pondasi tiang pancang. Mengapa..? Ya jawabannya
karena jenis pondasi ini yang paling populer dipakai di proyek dengan alasan praktis, dan efektif
dalam pengerjaan. Beberapa point dalam perencanaan pondasi tiang pancang adalah sebagai
berikut :
1.
Perhitungan kuat dukung pondasi,
2.
Perhitungan jumlah tiang pondasi,
3.
Perhitungan tebal dan dimensi pile cap,
4.
Kontrol gaya geser dua arah (geser pons),
5.
Kontrol gaya lateral (metode brooms),
6.
Penulangan pile cap,
7.
Gambar detail.
Bagan alir dari perhitungan pondasi dalam (pondasi tiang pancang) ditunjukkan pada Gambar
berikut :

Gambar 1. Bagan Alir Perhitungan Pondasi Dalam (Pondasi Tiang Pancang)

1. Perhitungan Kuat Dukung Pondasi


Perhitungan kuat dukung pondasi sedikitnya ditinjau dengan 3 perhitungan yaitu :
Kuat dukung pondasi berdasarkan kuat bahan (didapatkan dari spesifikasi pabrikan
pondasi tiang pancang)
Kuat dukung pondasi berdasarkan data SPT (dari nilai N-SPT dan kuat dukung masingmasing jenis tanah (soil properties) di setiap jenis lapisan).
Kuat dukung pondasi berdasarkan nilai sondir (qc)
Dari ketiga kuat dukung tersebut diambil nilai kuat dukung terkecil.
2. Perhitungan Jumlah Tiang Pondasi
Perhitungan jumlah tiang pondasi dapat diperoleh dengan membagi reaksi beban maksumum
yang terjadi dengan kuat dukung 1 tiang.
3. Perhitungan Tebal dan Dimensi Pile Cap
4. Kontrol Gaya Geser Dua Arah (geser pons)
Perhitungan geser pons bertujuan untuk mengetahui apakah tebal pile cap cukup kuat untuk
menahan beban terpusat yang terjadi. Bidang kritis untuk perhitungan geser pons dapat
dianggap tegak lurus bidang pelat yang terletak pada jarak 0,5d dari keliling beban reaksi
terpusat tersebut, dimana d adalah tinggi efektif pelat. Tegangan geser pons pada pile cap yang
terjadi di sekitar beban terpusat (bidang kritis) ditunjukkan pada Gambar berikut :

Gambar 2. Gaya Geser Pons Dua Arah pada Pile Cap


5. Kontrol Gaya Lateral (Metode Brooms)
Analisis ini dimaksudkan untuk mengetahui gaya lateral yang mampu ditahan oleh tiang
pancang. Gaya lateral yang bekerja pada tiang pancang merupakan gaya geser yang bekerja
pada dasar kolom yang ditentukan berdasarkan kuat momen maksimum (Mpr) pada kedua ujung
kolom.

Gambar 3. Grafik Brooms Pondasi

6. Penulangan Pile Cap


Penulangan pilecap dihitung tinjauan bidang kritis pada arah x dan y seperti ditunjukkan pada
Gambar berikut :

Gambar 3. Tinjauan Bidang Kritis pada Arah X dan Y