Anda di halaman 1dari 7

Definisi

Casing adalah suatu pipa baja yang cukup kuat untuk melindungi sumur baik selama proses pemboran maupun proses produksi. Tubing adalah pipa yang dimasukkan kedalam sumur minyak, dimana berfungsi sebagai pipa yang mengalirkan minyak dari dalam tanah ke permukaan

Deskripsi / Casing Type

Suatu pemboran membutuhkan beberapa rangkaian casing dalam pelaksanaannya untuk mencapai kedalaman total yang diinginkan. Beberapa tipe casing yang ada, yaitu sebagai berikut:

Drive atau Structural pipe

Conductor casing

Surface casing

Intermediate Casing

Production Casing

Liner

Tubing

Definisi Casing adalah suatu pipa baja yang cukup kuat untuk melindungi sumur baik selama proses pemboran

Gambar 1 Hubungan Beberapa Tipe Casing

Lihat Gambar 1, tentang hubungan dan kegunaan dari beberapa tipe casing. Tidak semua sumur menggunakan semua tipe casing dan secara umum fungsi dari rangkaian casing adalah:

Memisahkan dan mengisolasi

dari

beberapa

formasi

untuk

meminimkan problem pemboran atau untuk memaksimumkan produksi Menjaga kestabilan lubang sumur ketika pemboran akan dilanjutkan kembali atau pada waktu operasi well completion Menjaga keamanan dimana alat pressure control dapat didudukan

  • a) Drive Pipe atau Conductor Casing

Drive pipe di lepas pantai disebut juga Marine Conductor adalah pipa yang umumnya berdiameter 30” dan mempunyai ketebalan antara 0,5” sampai 1” dari grade A yang dilengkapi dengan drive shoe. Sambungannya menggunakan las atau dengan tipe sambungan yang dibuat oleh VETCO Industri. Drive pipe ini merupakan rangkaian pertama yang ditempatkan ke dalam sumur yang mempunyai kedalaman antara 100-300 ft. Untuk batuan yang lunak seperti di lepas pantai, pemasangannya dengan di hammer di bagian atas drive pipe yang ditangani dari travelling block dengan sling yang berdiameter 1,5” dengan berat hammer sekitar 17.000 lb. Kemampuan diesel hammer harus cukup untuk operasi ini, seperti pada Delmag tipe D-22 yang dapat memberikan energi sebesar 40.000 ft-lbs, dengan jumlah langkah 40 sampai 50 per menit. Setelah drive ditempatkan lalu dipotong, untuk dilepas pantai pemotongannya pada ketinggian yang memungkinkan dipasang peralatan flow line dan fill up line, kemudian operasi pemboran dapat dilakukan.

Pada pengeboran batuan yang keras, hambatan yang sering terjadi adalah lost circulation dan problem caving untuk pemboran yang menembus formasi gravel bed dan unconsolidated sand. Untuk menembus formasi ini biasanya operator menggunakan lumpur yang viscous dengan laju yang tinggi. Setelah pemboran mencapai kedalaman yang diinginkan sesuai dengan fungsi conductor casing untuk mengatasi loss circulation dan problem caving, casing di run dan disemen.

b) Structural Casing

Guna dari structural casing adalah dalam mengatasi lost circulation, problem hole caving dan problem kick pada zone-zone yang dangkal. Casing ini dibutuhkan dalam pemboran ketika menembus formasi antara casing drive pipa dan surface casing, dengan kedalaman antara 600- 1000 ft.

  • c) Surface Casing

Maksud running surface casing di dalam operasi pemboran dengan fungsi sebagai berikut:

Melindungi dari air tanah agar tidak terkontaminasi

Mempertahankan kestabilan lubang bor

Meminimkan problem lost circulation pada zona-zona permeabel

Melindungi zona-zona lemah dan secara tidak langsung mengontrol kick Sebagai tempat dudukan peralatan BOP

Menyanggah berat semua rangkaian casing ketika di run di bawah surface casing

  • d) Intermediate Casing

Pemakaian intermediate casing disebut juga dengan protective casing, karena fungsi utamanya adalah menutupi formasi yang lemah. Casing ini mula-mula digunakan untuk melindungi dari formasi yang bertekanan abnormal, dimana lumpur yang berat digunakan untuk mengontrol tekanan. Guna intermediate casing yang lainnya adalah:

Digunakan untuk melindungi pada formasi yang bertekanan

abnormal. Menghindari lost circulation atau stuck pipe pada formasi yang

lemah. Mengisolasi zona garam atau zona yang menyebabkan problem, seperti heaving dan sloughing shale.

  • e) Production Casing

Production casing sering disebut juga dengan oil string, casing ini dipasang di atas, atau di tengah-tengah atau di bawah pay zone, dimana mempunyai fungsi untuk mengalirkan migas dan sebagai penampung minyak dari reservoir sebelum dialirkan, selain itu mempunyai fungsi :

Mengisolasi zone produksi dari formasi yang lainnya

Memproteksi peralatan tubing produksi

  • f) Liner

Drilling liner dipasang dengan fungsi yang sama seperti pada intermediate casing. Casing ini tidak dipasang sampai permukaan, biasanya overlaping dengan intermediate casing dengan panjang 300 – 500 ft. Liner ini dipasang untuk menghemat biaya yang berfungsi untuk mengontrol gradien tekanan atau fracture. Ketika akan membuat lubang

bor di bawah liner, hal yang perlu diingat adalah kekuatan casing diatasnya seperti intermediate casing terhadap gaya-gaya bursting dan collapse. Casing ini dapat juga dipasang sampai permukaan, jika diperlukan seperti dua intermediate string.

g) Tie-back String

Drilling liner sering dipasang sebagai bagian dari casing produksi yaitu menambah rangkaian pipa dari permukaan sampai zona produksi. Prosedur ini dilakukan ketika:

Memproduksikan hidrokarbon di belakang liner dan

Di bagian bawahnya tidak menguntungkan

Fungsi

Mencegah runtuhnya dinding sumur Mencegah terkontaminasinya air tanah oleh lumpur pemboran Menutup zona bertekanan abnormal dan zona lost Membuat diameter sumur tetap Mencegah hubungan langung antar formasi Tempat kedudukan BOP dan peralatan produksi

Spesifikasi

Menurut Adams, J Neal, beberapa spesifikasi casing yang perlu diperhatikan adalah : Diameter, BeratNominal, Tipe Sambungan, Grade serta Length Range.

  • 1. Diameter Casing mempunyai tiga macam diameter, yaitu Diameter luar (OD), Diameter dalam (ID), dan Drift diameter. Drift diameter adalah dimeter maksimal suatu benda yang dapat dimasukkan kedalam casing. Drift diameter lebih kecil dari diameter dalam (ID). Diameter ini untuk menentukan diameter bit untuk melanjutkan pemboran setelah terpasang suatu selubung (casing). Diameter casing diukur pada body casing, bukanlah pada sambungan casing atau pada coupling casing.

  • 2. Berat Nominal Berat nominal suatu casing menyatakan berat rata-rata casing beserta couplingnya per satuan panjang. Pada umumnya, berat nominal casing dinyatakan dalam satuan pounds per foot (lbs/ft)

  • 3. Tipe Sambungan Antara satu casing dengan yang lainnya disambung dengan menggunakan ulir/thread. Casing mempunyai tiga macam tipe sambungan, yaitu :

    • a. Round Thread and Coupling, mempunyai bentuk ulir seperti V, dan mempunyai 8 sampai 10 ulir per inch. Tipe sambungan ini ada dua masam, yaitu Long Thread & Coupling dan Short Thread & Coupling. Long thread & Coupling mempunyai tension strength 30% lebih kuat dari Short thread & coupling.

    • b. Buttress Thread and Coupling, sambungan ini mempunyai bentuk ulir seperti trapezium dan mempunyai 5 ulir per inch. Buttress thread and coupling digunakan untuk tension load yang lebih besar, atau untuk rangkaian selubung atau casing yang panjang.

c. Extreme Line Casing, sambungan ini mempunyai thread yang menyatu dengan body casing. Bentuk thread atau ulirnya berbentu trapezium atau square, dan mempunyai 5 ulir per inch. Extreme line casing yang disebutkan diatas mempunyai ketahanan yang besar terhadap kebocoran. Diameter yang mempunyai 5 ulir tiap inch, adalah untuk ukuran 8 5/8 inch sampai 10 ¾ inch. Sedangkan untuk diameter yang lebih kecil dari 7 inch, mempunyai 6 ulir per inch.

  • 4. Grade, menyatakan mutu dari casing berdasarkan kepada yield strengthnya (lihat tabel 4-5). Yield strength, didefiniskan sebagai tensile stress dalam satuan psi yang memberikan perpanjangan (elongation) 0.5% dari panjang casing. Untuk P-110, adalah 0.6%. Dari tabel tersebut dapat dilihat untuk grade J – 55, minimum yield strength adalah 55000 psi dan yield strength rata-rata adalah 65000 psi.

Tabel 7.1 Grade dan Yield Strength Casing

Grade

Min. Yield

Yield strength

strength, psi

rata-rata, psi

F – 25

25000

-

H – 40

40000

50000

J – 55

55000

65000

N – 80

80000

85000

P – 110

110000

123000

  • 5. Length Range, adalah panjang dari casing. Panjang dari casing diukur mulai dari ujung coupling sampai keujung thread, merupakan panjang casing bersama couplingnya (L). Panjang dari ujung coupling sampai batas thread dan body csing merupakan panjang pipa casing (Lp), sangat perlu dalam perencanaan casing string. Length range casing adalah seperti terlihat pada tabel berikut.

Tabel 7.2 Length Range Casing

Range

Periode panjang, ft

I

16 – 25

II

25 – 34

 

III

34 - 48

Dengan kata lain bahwa dalam merencanakan casing untuk, dipilih casing yang dapat mengatasi semua gaya yang bekerja pada casing dan dengan biaya yang semurah mungkin.