Anda di halaman 1dari 65

LAPORAN

PRAKTIK KERJA LAPANGAN


DI PDAM TIRTA MOEDAL SEMARANG UNIT PRODUKSI II

PENGUKURAN KARAKTERISTIK POMPA TRANSMISI DAN


DISTRIBUSI DI IPA KUDU

Disusun Oleh
Nama

: Ahmad Ridwan Hintan Purnama

NIM

: 5201413003

Jurusan/Prodi : Teknik Mesin / Pendididkan Teknik Mesin S1

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
TAHUN 2017

ii

ABSTRAK
Ahmad Ridwan Hintan Purnama
PENGUKURAN KARAKTERISTIK POMPA TRANSMISI DAN DISTRIBUSI
DI IPA KUDU
PDAM TIRTA MOEDAL SEMARANG
Pendidikan Teknik Mesin S1 Teknik Mesin
Universitas Negeri Semarang
Tahun 2017

Praktik kerja lapangan merupakan salah satu mata kuliah pada semester VI
dengan bobot 4 sks yang harus diambil dan diikuti oleh mahasiswa program studi
Pendidikan Teknik Mesin S1 Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas
Negeri Semarang. Praktik kerja lapangan mengenalkan mahasiswa tentang dunia
industri dan manajemen insdustri, sehingga mahasiswa mendapatkan pengalaman
secara langsung dengan praktik dilapangan. Selain itu sebagai seorang sarjana maka
harus dapat menyelasaikan dan menganalisis sebuah permasalahan untuk disusun
menjadi sebuah laporan.
Metode yang digunakan penulis dalam pencarian data di tempat praktik
menggunakan metode observasi (pengamatan, pencatatan dengan penelitian secara
langsung) ,metode interview (metode dengan tanya jawab ),metode Studi Pustaka
(sesuai buku panduan modul).
Pompa transmisi dan distribusi digunakan untuk menyalurkan air bersih
kepada konsumen, sehingga memiliki tingkat penggunaan tinggi. Untuk
mengetahui karakteristik pompa maka dilakukan pengukuran pompa. Parameter
pengukuran pompa antara lain temperatur, getaran, deviasi, dan nilai unbalance
pada pompa.
Hasil pengukuran menerangkan bahwa karakteristik pompa transmisi dan
distribusi masih layak digunakan. Namun perlu dilakukan perawatan dan perbaikan
untuk memperpanjang umur komponen pompa dan motor pompa, seperti bearing
dan poros yang sering mengalami kerusakan.

Kata Kunci :Pompa Transmisi, Pompa Distribusi, Power Meter Analyzer, Deviasi
Tegangan, Nilai Unbalance, Praktik Kerja Lapangan.

iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan sebagai ucapan syukur kehadirat Tuhan Yang
Maha Esa, karena hanya atas restunya akhirnya Laporan Kerja Praktek ini dapat
terselesaikan dengan baik sesuai dengan waktu yang ditentukan. Terselesaikannya
Laporan Kerja Praktek ini tentu berkat dukungan dari banyak pihak oleh karena itu
penulis tak lupa mengucapkan terima kasih kepada :
1. Dr. Nur Qudus, M.T. selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Negeri
Semarang.
2. Rusiyanto, M.Pd. Selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang.
3. Rusiyanto, M.Pd. selaku Ketua Program Studi Pendidikan Teknik Mesin S1
Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang.
4. Dr. Dwi Widjanrko, S.Pd, S.T, M.T. selaku Dosen Pembimbing Laporan Kerja
Praktek.
5. Ir. Gunawan Wibisana selaku Kepala PDAM Tirta Moedal Semarang (Unit
Produksi).
6. Hery Febrijanto, S.T. selaku pembimbing Lapangan.
7. Orang tua saya yang selalu memberi dukungan moril kepada saya, sehingga
saya bisa menyusun laporan ini.
8. Teman teman seperjuangan selama PKL di PDAM Tirta Moedal Semarang.
9. Semua pihak yang telah membantu dalam pelaksaan praktik kerja lapangan .

iv

Harapan penyusun semoga dengan terselesaikannya laporan kerja praktik


ini bermanfaat bagi masyarakat pada umumnya dan khususnya pada bidang teknik.
Mengingat kekurangan yang ada pada laporan ini penulis mengharap saran dan
kritik yang membangun untuk kesempurnaan laporan ini.

Semarang, 03 Januari 2017


Penyusun,

Ahmad Ridwan Hintan Purnama


5201413003

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ......................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................

ii

ABSTRAK ......................................................................................................

iii

KATA PENGANTAR ....................................................................................

iv

DAFTAR ISI ...................................................................................................

vi

DAFTAR TABEL ..........................................................................................

viii

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................

xi

DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN ....................................................

xii

BAB I PENDAHULUAN ...............................................................................

A. Latar Belakang ..............................................................................

B. Tujuan dan Manfaat ......................................................................

C. Tempat Pelaksanaan ......................................................................

D. Pengumpulan Data ........................................................................

BAB II PENGUKURAN POMPA DISTRIBUSI DAN TRANSMISI ......

10

A. Kajian Teori...................................................................................

10

B. Pengukuran Pompa Distribusi dan Transmisi ...............................

23

C. Data Hasil Pengukuran ..................................................................

26

D. Analisis Data Hasil Pengukuran ....................................................

31

vi

BAB III PENUTUP .......................................................................................

39

A. Kesimpulan ...................................................................................

39

B. Saran .............................................................................................

40

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

41

LAMPIRAN ....................................................................................................

42

vii

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Keterangan Bagian Pompa ..............................................................

11

Tabel 2.2 Spesifikasi Pompa ...........................................................................

22

Tabel 2.3 Data pengukuran pompa 606 ..........................................................

27

Tabel 2.4 Data pengukuran pompa 609 ...

28

Tabel 2.5 Data pengukuran pompa 610 ...........................................................

30

Tabel 2.6 Standar ISO getaran .........................................................................

34

Tabel 2.7 Hasil analisis perngukuran deviasi tegangan ....................................

36

Tabel 2.8 Hasil analisis pengukur18n deviasi frekuensi ..................................... 37


Tabel 2.9 Hasil analisis pengukuran nilai unbalance ........................................ 37

viii

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1.1 Letak koordinat PDAM IPA Kudu .............................................

Gambar 1.2 Bagan Struktur Organisasi Perusahaan .......................................

Gambar 2.1 Contoh Instalansi Pompa .............................................................

10

Gambar 2.2 Bagian bagian pompa ...............................................................

11

Gambar 2.3 Diagram Alir Proses Pengolahan Air ..........................................

15

Gambar 2.4 Lokasi Intake IPA Kudu ..............................................................

16

Gambar 2.5 Menara Koagulasi .......................................................................

16

Gambar 2.6 Tabung Flokuasi ...........................................................................

17

Gambar 2.7 Bak Sedimentasi ...........................................................................

18

Gambar 2.8 Bak Filtrasi ...................................................................................

19

Gambar 2.9 Ruang Penampungan Disinfektan ................................................

20

Gambar 2.10 Tempat Penyimpanan Zat Khlorin .............................................

20

Gambar 2.11 Reservoar IPA Kudu ..................................................................

21

Gambar 2.12 Ruang Pompa transmisi dan distribusi .......................................

21

Gambar 2.13 Power meter analyzer .................................................................

23

Gambar 2.14 Alat Pengukur Suhu Motor Pompa ............................................

24

Gambar 2.15 Alat Pengukur Getaran ...............................................................

25

Gambar 2.16 Alat Pengukur Putaran Poros Pompa ........................................

25

Gambar 2.17 Indikator Tekanan Air ................................................................

26

Gambar 2.18 Grafik Hasil Pengukuran Suhu Pompa 606................................

31

ix

\Gambar 2.19 Grafik Hasil Pengukuran Suhu Pompa 609 ..............................

32

Gambar 2.20 Grafik Hasil Pengukuran Suhu Pompa 610................................

32

Gambar 2.21 Grafik kecepatan getaran bearing motor ....................................

35

Gambar 2.22 Grafik kecepatan getaran bearing pompa ..................................

35

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1. Tanggapan Permohonan PKL dan ..............................................

42

Lampiran 2. Bukti Telah PKL..........................................................................

43

Lampiran 3. Bukti Pendaftaran Kelompok PKL ..............................................

44

Lampiran 4. Daftar Hadir dan Kegiatan PKL ..................................................

45

Lampiran 5. Surat Permohonan Mahasiswa PKL ............................................

47

Lampiran 6. Surat Penerjunan Mahasiswa PKL ..............................................

48

Lampiran 7. Surat Penarikan Mahasiswa PKL ................................................

49

Lampiran 8. Surat Tugas ..................................................................................

50

Lampiran 9. Lembar Penilaian Kerja Mahasiswa ............................................

51

Lampiran 10. Foto Kegiatan PKL ...................................................................

52

xi

DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN

PDAM

= Perusahaan Daerah Air Minum.

IPA

= Instalasi Pengolah Air.

Intake

= Lokasi air baku.

Inverter

= Pengatur debit dan tekanan otomatis.

PKL

= Praktik Kerja Lapangan.

Flok

= Gumpalan lumpur.

Impeller

= Kipas penggerak pompa.

xii

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kota Semarang merupakan ibukota provinsi Jawa Tengah yang memiliki
tingkat kepadatan penduduk cukup tinggi sebesar 1.765.396 jiwa. Kota Semarang
memiliki Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Moedal yang mengolah
sumber air permukaan menjadi air bersih yang digunakan untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat Kota Semarang. Salah satu Instalasi Pengolahan Air (IPA)
dari PDAM Tirta Moedal yaitu IPA Kudu yang berlokasi di Kelurahan Kudu,
Kecamatan Genuk, Kota Semarang. IPA Kudu inilah yang memasok kebutuhan air
bersih untuk wilayah Semarang Timur, Semarang Utara dan sekitarnya.
IPA Kudu mulai beroperasi pada tahun 2001 dengan memanfaatkan air
permukaan sebagai air baku yang didapatkan dari waduk Kedungombo melalui
saluran terbuka. IPA Kudu menggunakan 4 pompa Intake untuk mengambil air
baku dari kolam air baku. Air baku diolah menjadi air bersih yang akan
didistribusikan kepada masyarakat menggunakan 6 pompa pada distribusi. Namun
tidak semua air bersih didistribusikan, tetapi sebagian air bersih dipindahkan ke
PDAM Tirta Moedal daerah Kedungmundu menggunakan 3 pompa transmisi.
Semua pompa tersebut tidak dioperasikan dalam waktu yang bersamaan, namun
sesuai jadwal yang telah ditentukan oleh bagian produksi IPA Kudu. Khusus untuk
pompa distribusi pengoperasiannya disesuaikan dengan tingkat kebutuhan dari
konsumen. Pompa distribusi di IPA Kudu sudah menggunakan inverter, sehingga

daya listrik yang digunakan oleh pompa dapat menyesuaikan dengan debit
konsumen secara otomatis. Sedangkan pompa transmisi berfungsi untuk
menyalurkan air bersih dari IPA Kudu ke reservoar yang ada di Kedungmundu
Semarang. Karena letak reservoar Kedungmundu lebih tinggi dari pada IPA Kudu
maka dibutuhkan 2 pompa transmisi yang dioperasikan secara bersamaan.
Pompa-pompa tersebut bekerja secara terus menerus secara bergantian,
sehingga dapat mengalami penurunan daya (power) yang mempengaruhi debit air
yang disalurkan oleh pompa. Oleh karena itu dilakukan pengukuran untuk
mengetahui karakteristik pompa dengan beberapa parameter. Parameter
pengukuran tersebut antara lain suhu (temperatur), getaran, putaran mesin, daya,
dan tegangan. Pengukuran pompa tersebut dilakukan bertujuan untuk menunjang
kegiatan perawatan pompa yang dilakukan selama 3 bulan sekali. Sehingga dapat
direncanakan perbaikan atau perawatan selanjutnya berdasarkan hasil pengukuran.
Perhitungan dan analisis dari pengukuran tersebut dilakukan sesuai dengan modul
Efisiensi Energi dari Kementerian Pekerjaan Umum.
Berdasarkan pengukuran pompa transmisi dan distribusi, dengan berbagai
karakteristik sesuai dengan parameter tersebut serta dari hasil Praktik Kerja
Lapangan (PKL) yang telah dilaksanakan di PDAM Tirta Moedal Unit Produksi II
(IPA Kudu), maka laporan PKL ini membahas mengenai Pengukuran Karakteristik
Pompa Distribusi dan Transmisi IPA Kudu PDAM Tirta Moedal Semarang diukur
menggunakan power meter analyzer dan beberapa alat ukur lainnya.

B. Tujuan dan Manfaat


Adapun tujuan yang ingin dicapai dari pelaksanaan PKL kali ini adalah:
1. Mengetahui proses pengolahan air baku menjadi air bersih di IPA Kudu.
2. Melakukan pengukuran karakteristik pompa distribusi dan transmisi pada IPA
Kudu.
Sedangkan manfaat yang didapat dari PKL kali ini adalah:
1.

Mahasiswa dapat mengetahui kondisi nyata suatu perusahaan baik dari segi
manajemen yang diterapkan, kondisi fisik, teknologi yang digunakan, kinerja
para karyawan serta proses produksi pada PDAM Tirtal Moedal.

2. Mendapatkan pengalaman tentang proses kerja Instalasi Pengolahan Air


khususnya di IPA Kudu.
3. Mengetahui karakteristik pompa distribusi dan transmisi pada IPA Kudu.

C. Tempat dan Pelaksanaan


Praktik Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan di PDAM Tirta Moedal Unit
Produksi II (IPA Kudu), yang beralamatkan di Jl. Kramat Raya RT03/RW02 Kudu,
Genuk, Semarang, dengan koordinat 658'16.0"S 11030'10.4"E.
Lokasi PDAM Tirta
Moedal (IPA Kudu)

Gambar 1.1 Letak koordinat PDAM IPA Kudu

1.

Sejarah PDAM Tirta Moedal Semarang

a.

Hindia Belanda
Tahun 1911-1923, Belanda mendirikan 4 (empat) sumber alam yaitu:
Mudal Besar dan Mudal Kecil, Lawang dan Ancar. Kemudian tahun 19231932, kembali dibangun 2 (dua) sumber alam yaitu: Kalidoh Besar dan Kalidoh
Kecil. Selanjutnya pada tahun 1979 Kalidoh Kecil diserahkan pada Perusahaan
Daerah Air Minum Kabupaten Ungaran.

b.

Penjajahan Jepang
Pada saat penjajahan Jepang tahun 1942-1945 perusahaan Gemeente
Water Leiding Semarang diubah dalam bahasa Jepang menjadi Semarang Siya
Kusyo yang artinya Perusahaan Daerah Air Minum Semarang.

c.

Pemerintahan Republik Indonesia


Setelah kemerdekaan tahun 1952 dibangun 2 (dua) sumur artetis di jalan
Purwogondo dan jalan Arjuno. Kemudian tahun 1959-1965 dimulai
pembangunan Instalasi Penjernihan Kaligarang. Bahan baku diambil dari air
sungai Kaligarang dengan debit 500 l/dt. Selanjutnya tahun 1967-1984
pembangunan sumur artetis dan kantor pusat PDAM antara lain, sumur artetis
di Ronggowarsito, Kinibalu, Brumbungan, Manyaran, Mijen, Rejosari,
Seleses, Abimanyu, Senjoyo, Jangli, Raden Patah, Gondoriyo, Erowati,
Citandui, Blimbingan, Bugangan dan Kenconowungu. Pada tahun 1994
pembangunan IPA Kaligarang mencapai kapasitas sebesar 250 l/dt hingga 150
l/dt, IPA Pucang Gading sebesar 50 l/dt dan optimalisasi IPA Miniplant
Kaligarang dari 40 l/dt menjadi 80 l/dt.

Tahun 1997-1999 dengan bantuan dana dari Badan Internasional untuk


Pembangunan dan Kemajuan (IBRD), PDAM Kota Semarang membangun
resevior Kedungmundu. Kemudian pada tahun 2002 dibangun Instalasi
Pengolahan Air Kudu dengan kapasitas 1250 l/dt, untuk memenuhi kebutuhan
aliran di wilayah Timur dan sebagian Tengah Kota Semarang.
2.

Visi dan Misi Perusahaan


a.

Visi

Menjadi Perusahaan Daerah Penyedia Air Minum Pilihan Masyarakat Terbaik


di Indonesia.
b. Misi
1) Mandiri dalam pengelolaan perusahaan
2) Memberikan pelayanan prima secara efektif dan efisien.
3) Menyediakan air minum yang terjangkau masyarakat dengan memenuhi
standar kapasitas, kuantitas dan kualitas kesehatan.
4) Mengembangkan kapasitas karyawan yang profesional dengan menerapkan
teknologi tepat guna memberikan kontribusi pendapatan asli daerah yang
berkesinambungan.
3.

Program Prioritas Utama


a.

Meningkatkan cakupan pelayanan

b.

Membangun citra PDAM

c.

Menurunkan TKA

d.

Meningkatkan kapasitas SDM

e.

Optimalisasi teknologi informasi

4.

Struktur Organisasi Perusahaan


KEPALA BAGAN
PRODUKS II
Sucipto, ST

Ka.Sub. Bag
Air Baku dan Limbah
Ir . Dadang Halim

Ka.Sub.Bag
Air Permukaan II
Heri Febriyanto, ST

Operator :
1. Joko Santoso
2. Arif Subekti
3. Taufiq Hidayat
4. Suyatno
5. Deka Santika
6. Suyadi
7. Ruslan
8. Sukeno

Pengukuran
1. Ali Nurdin
2. Mahfudi

Koordinator
Pucang Gading
1. Masno Triyadi
Operator
Pucang Gading
1. Heri P
2. Trimo
3. Rubai
4. Mardi
5. Heru

1. Tenaga Keamanan : 6
2. Tenaga kebersihan
(Outshorcing) : 10

Ka.Sub.Bag
Pengendalian Mutu II
Untarti, SKM

Administrasi
1. Drs. Kaspul A
2. Sri Pingit.
Maintenance :
1. Noorhadi
2. Frans Ernes
3. Abdi
4. Soim
5. Min Santoro
6. Michael Guntur,
ST

Analis QC
1. Sri Atifah Makmun
2. Dimas A.W, ST
3. Robertus Magut Ari
Analis Proses Kudu
1. Setya Purna I
2. Buih W
3. Agus Didi
Analis Proses
Pucang Gading
1. Mardi
2. Trimo
3. Heri P

Gambar 2.2 Bagan Struktur Organisasi Perusahaan

Prosedur pelaksanaan PKL di IPA Kudu dimulai dari tanggal 25 Januari 2016
sampai dengan tanggal 26 Februari 2016. Masuk sesuai hari kerja, Senin Kamis
08.00 13.00; Jumat 07.30 11.00
Tahapan Praktik Kerja Lapangan:
1. Tahap Observasi
a. Mencari instansi PKL
b. Menyiapkan kelompok PKL sesuai instansi
c. Meminta memo ijin PKL pada Ka.Prodi
d. Pendaftaran kelompok PKL oleh mahasiswa
e. Validasi surat ijin PKL oleh TU Jurusan
f. Pembuatan surat permohonan PKL di TU Fakultas
g. Menyerahkan surat kepada instansi.
h. Jika diterima, maka divalidasi bahwa diterima
i. Penentuan dosen pembimbing dengan menunjukkan surat balasan oleh
instansi
2. Tahap Pelaksanaan
a. Penerbitan surat penerjunan, surat tugas dosen pembimbing, dan buku
panduan PKL di Fakultas
b. Menyerahkan surat tugas kepada dosen pembimbing
c. Pelaksanaan PKL dan menginputkan identitas pembimbing lapangan
d. Pengisian KRS PKL oleh mahasiswa
e. Pembuatan surat penarikan di fakultas

f. Penarikan PKL
g. Persiapan penyusunan laporan oleh mahasiswa
3. Tahap Penyusunan Laporan
a. Penyusunan Laporan oleh mahasiswa
b. Mahasiswa melakukan bimbingan laporan dengan dosen pembimbing
c. Ujian PKL dengan dosen pembimbing
d. Mahasiswa menguploud Laporan pada SIM PKL
e. Menyerahkan laporan dan buku panduan di TU Jurusan
f. Dosen pembimbing menginput nilai akhir

D. Metode Pengumpulan Data


Metode yang digunakan dalam pembuatan Laporan Praktik Kerja Lapangan di
PDAM Tirta Moedal Semarang (IPA Kudu) yaitu:
a. Metode Praktik
Metode praktik yaitu pengumpulan data dengan cara praktik langsung
dilapangan dengan mencatat hasil pengukuran pompa transmisi dan distribusi pada
IPA Kudu. Data yang didapatkan adalah
1. Spesifikasi pompa
2. Getaran pompa
3. Suhu pompa
4. Tegangan dan arus pompa
5. Serta putaran pompa.

b. Metode Interview (wawancara)


Metode yang dilakukan dengan melakukan tanya jawab terhadap narasumber
langsung untuk memperoleh data. Wawancara dilakukan kepada bapak Hery
Febrijanto, ST (Ka. Sub Bagian IPA Kudu) dan juga bapak Michael Guntur, ST
(Bagian Maintenance). Data atau informasi yang didapatkan saat wawancara yaitu
berupa proses pengolahan air baku menjadi air bersih di IPA Kudu.
1. Darimanakah sumber air untuk pengolahan di IPA Kudu ini?
2. Bagaimana proses pengolahan air baku menjadi air bersih di IPA Kudu ini?
3. Apa sajakah kendala yang sering terjadi pada saat proses pengolahan?
4. Bagaimana cara kerja dari pompa transmisi dan pompa distribusi?

c. Metode Studi Pustaka


Metode ini dilakukan untuk mendapatkan referensi dari sumber berupa buku
ataupun internet. Metode ini digunakan saat diluar jam praktik kerja lapangan,
penulis mencari tahu masalah tentang karakteristik pompa transmisi dan distribusi
di modul Efisiensi Energi dari Kementrian Pekerjaan Umum maupun artikel-artikel
yang diambil dari internet. Data yang didapatkan berupa tabel karakteristik pompa,
standarisasi getaran, dan perhitungan karakteristik pompa.

BAB II
PENGUKURAN POMPA DISTRIBUSI DAN TRANSMISI

A. Kajian Teori
1.

Pompa
Pompa menurut Samsudin dan Karnowo (2008:12) merupakan suatu rangkaian

alat yang digunakan untuk memindahkan suatu zat dari suatu tempat ke tempat lain.
Zat cair tersebut contohnya adalah air, oli atau minyak pelumas, serta fluida lainnya
yang tak mampu mampat. Industri-industri banyak menggunakan pompa sebagai
salah satu peralatan bantu yang penting untuk proses produksi. Pompa terdiri dari
beberapa jenis, seperti pompa torak, pompa sentrifugal, pompa ulir.

Gambar 2.1 Contoh Instalasi Pompa

10

11

Pompa terdiri dari beberapa komponen penting seperti, Motor pompa, Rumah
pompa, Poros dan bantalan (Samsudin dan Karnowo, 2008:18). Berikut merupakan
kontruksi komponen pompa (sentrifugal) secara lengkap :

Gambar 2.2 Bagian-bagian Pompa (Samsudin dan Karnowo, 2008:18)


Tabel 2.1 Keterangan Bagian Pompa
No
011
009
020
023
031
033

Nama Bagian
Rumah
Tutup Rumah
Cincin Perekat
Cincin perapat
Penekan Paking
Paking

No
101
105
111
112
121
122
133

Nama Bagian
Impeler
Mur Impeler
Poros
Selubung
Pasak
Cincin Pelempar
Kopling

No
201
202
221
229
719

Nama Bagian
Rumah bantalan
Tutup bantalan
Bantalan bola
Penopang
Penyangga

12

2.

Karakteristik Pompa
Karakteristik pompa merupakan keadaan dan kondisi yang terjadi pada pompa

atau komponen-komponennya. Menurut Pedoman Pelaksanaan Efisiensi Energi Di


PDAM (2014) karakteristik pompa dapat dilihat dengan perbandingan pengukuran
Deviasi dan Unbalance pada pompa.
a. Deviasi Tegangan dan Frekuensi
Menurut kamus besar Bahasa Indonesia arti kata deviasi adalah penyimpangan
atau perubahan. Sedangkan tegangan merupakan gaya yang menimbulkan arus
listrik. Maka pengertian deviasi tegangan adalah penyimpangan terhadap tegangan
listrik yang terjadi pada suatu komponen. Frekuensi adalah gelombang listrik per
detik. Deviasi frekuensi merupakan perubahan frekuensi listrik dalam waktu
tertentu.
Rumus menghitung deviasi berdasarkan data yang diperoleh dari power meter
analyzer (Pedoman Pelaksanaan Efisiensi Energi Di PDAM, 2014):
U = U(average) U
Dev U =

x 100%

(1)

f = f(average) f
Dev f =

x 100%

Keterangan
U

= Tegangan Listrik (Volt)

U average

= Rata Rata Tegangan (Volt)

= Selisih tegangan (Volt)

Dev U

= Deviasi Tegangan (%)

(2)

13

b.

= Frekuensi (Hertz)

f average

= Rata Rata Frekuensi (Hertz)

= Selisih frekuensi (Hertz)

Dev f

= Deviasi frekuensi (%)

Nilai Unbalance (Ketidakseimbangan) Tegangan dan Kuat Arus Listrik


Ketidakseimbangan (unbalance) sering disebut ketidakstabilan (Pedoman

Pelaksanaan Efisiensi Energi Di PDAM, 2014)

merupakan parameter yang

digunakan untuk mengukur kemampuan kerja suatu komponen, dalam hal ini
mengukur kemampuan kerja motor pada pompa. Tegangan tidak stabil pada motor
(Volt unbalance) akan menurunkan kinerja dan memperpendek usia motor 3 phase.
Ketidakstabilan tegangan pada motor pompa menyebabkan phase ketidakstabilan
arus (I unbalance). Berdasarkan standart NEMA, kinerja motor listrik dapat
dikatakan baik jika deviasi tegangan kurang dari 10 %, ketidakseimbangan fasa
tegangan kurang dari 1%, ketidakseimbangan arus kurang dari 10 %.
3.

Pompa Distribusi dan Pompa Transmisi


Instalasi pompa pada IPA merupakan rangkaian sistem perpipaan untuk

memindahkan air dari satu tempat ke tempat lainnya. Pada IPA Kudu terdapat 2
output instalasi pompa yaitu pompa distribusi dan pompa transmisi.
a. Pompa Distribusi
Distribusi menurut kamus besar Bahasa Indonesia merupakan penyaluran
atau pembagian kepada beberapa tempat yang berbeda. Sehingga dapat dikatakan
bahwa pompa distribusi merupakan sistem pompa yang berfungsi untuk
menyalurkan ke beberapa tempat yang berbeda.

14

b. Pompa Transmisi
Transmisi merupakan sistem pemindahan tenaga untuk mengurangi beban
suatu proses kerja. Pompa transmisi berfungsi untuk memindahkan sebagian air ke
tempat lain untuk selanjutnya dapat didistribusikan. Tujuan penggunaan pompa
transmisi yaitu mengurangi beban penyaluran terhadap tempat-tempat yang
tergolong jauh.
4.

Proses Pengolahan Air IPA Kudu


Air sangat dibutuhkan oleh masyarakat untuk memenuhi kebutuhan sehari

hari. Namun air yang dapat dikonsumsi harus sesuai standar yang sudah ditentukan
oleh Dinas Kesehatan. Sehingga instalasi pengolahan air dibutuhkan untuk
mengolah air baku menjadi air bersih dan menjaga kualitas air bersih agar sesuai
standar yang telah ditentukan.
Berikut diagram alir proses pengolahan air di IPA Kudu :

MULAI

AIR BAKU

INTAKE AIR BAKU


KOAGULASI

FLOKUASI

SEDIMENTASITASI
FILTRASI

DISINFEKTAN

ENDAPAN LUMPUR
(SLUG)

15

PENAMPUNGAN RESERVOAR

DISTRIBUSI

TRANSMISI

MASYARAKAT

RESEVOIR KEDUNGMUNDU

SELESAI

Gambar 2.3 Diagram Alir Proses Pengolahan Air


Dibawah ini merupakan keterangan diagram alir diatas mengenai proses
pengolahan air di IPA Kudu PDAM Tirta Moedal Semarang :
a) Intake Air Baku
Air baku diperoleh dari air permukaan melalui saluran terbuka yang berasal
dari waduk Kedungombo berada di daerah Purwodadi, kemudian ditampung di
kolam Intake IPA Kudu. Intake dipasang dengan 4 buah pompa dengan 2 lokasi
yang berbeda (3 beroperasi, 1 cadangan), intake juga dilengkapi bar screen dan fine
screen dengan tujuan dapat menyaring sampah dan kotoran dari air baku (PDAM
Tirta Moedal, 2014). Ketinggian air selalu dipantau dengan sensor level muka air,
selain itu juga terdapat sensor kekeruhan air dan pH, semua data dari sensor tersebut
ditampilkan pada panel indikator yang terhubung di control room. Air baku dari
intake dipompakan ke menara koagulasi dengan debit masing-masing pompa 700
l/dt.

16

Gambar 2.4 Lokasi Intake IPA Kudu


b) Koagulasi
Air baku dari intake dipompakan ke menara koagulasi kemudian dicampurkan
dengan aluminium sulfat (Al2(SO4)3) atau tawas. Al2(SO4)3 ini berfungsi
memisahkan lumpur dengan air menjadi gumpalan flok (PDAM Tirta Moedal,
2014). Kadar campuran dari tawas ini hingga 25-100 ppm tergantung dari tingkat
kekeruhan dari air baku. Pada menara koagulasi terdapat panel kekeruhan air, dan
pH untuk menginformasikan tingkat kekeruhan dan pH setelah dicampur dengan
aluminium sulfat.

Gambar 2.5 Menara Koagulasi

17

c) Flokuasi
Proses selanjutnya yaitu flokuasi dimana air dari menara dialirkan melalui
tabung berbentuk helicoidal (enam per modul, empat modul pararel). Menurut
Sutapa (2014) Flokulasi adalah proses lanjutan dari koagulasi. Terbentuknya
flok-flok yang baik biasanya diawali oleh proses koagulasi yang efisien.
Kualitas flok-flok tersebut akan mempengaruhi cepat atau lambatnya partikelpartikel mengendap dalam bak sedimentasi. Tujuan dari proses ini yaitu
mengaduk air yang bercampur dengan tawas agar terbentuk butiran-butiran lumpur
(flok). Air bergerak melingkar mengikuti bidang tabung/modul (helicoidal)
sehingga mengisi modul yang lain. Gerakan melingkar tersebut bertujuan untuk
mengaduk air dengan lambat (agitasi) sehingga bibit flok pada koagulasi saling
menyatu dan menggumpal semakin lama semakin besar serta mudah mengendap.

Tabung helicoidal

Gambar 2.6 Tabung Flokulasi

18

d) Sedimentasi
Menurut Septi (2015) sedimentasi adalah pemisahan solid dari liquid
menggunakan pengendapan secara gravitasi untuk menyisihkan suspended solid.
Sedimentasi dalam pengolahan air minum ditujukan untuk :
1. Pengendapan air permukaan untuk penyisihan partikel diskret
2. Pengendapan flok hasil koagulasi-flokulasi
3. Pengendapan lumpur hasil pembubuhan soda kapur pada proses
penurunan kesadahan
4. Pengendapan presipitat pada penyisihan besi dan mangan dengan
oksidasi
Air akan mengalir menuju bak sedimentasi yang berbentuk seperti sarang tawon.
Pada bak sedimentasi gumpalan lumpur akan mengendap sedangkan air yang bersih
naik ke permukaan mengalir menuju saluran filter. Pada modul sedimentasi terdapat
sensor yang mengukur level ketinggian lumpur sehingga otomatis membuang
lumpur. Namun selain melalui sensor, lumpur juga dapat dibuang melalui kontrol
manual.

Bak Sedimentasi

Gambar 2.7 Bak Sedimentasi

19

e) Filtrasi
Air jernih hasil sedimentasi mengalir ke bak filtrasi disaring menggunakan
filter berupa pasir silika. Prinsip kerja filter memanfaatkan hukum pascal antara 8
bak filter yang saling terhubung jadi ketinggian air pada filter selalu sama. Katup
(valve) buang dibuka secara manual hidrolik sedangkan butterfly valve pada saluran
input bisa dioperasikan oleh aktuator elektrik. Filtrasi menurut Septi (2015)
merupakan suatu proses pemisahan zat padat dari fluida (cair maupu gas) yang
membawanya menggunakan suatu medium berpori atau bahan berpori lain untuk
menghilangkan sebanyak mungkin zat padat tersuspensi dan koloid.

Gambar 2.8 Bak Filtasi


f) Desinfeksi
Desinfeksi merupakan proses penambahan bahan kimia khlorin yang dinamakan
khlorinasi. Saluran sampel air menuju laboratorium untuk diuji kandungan pada air
sesuai dengan standar yang telah ditetapkan oleh Dinas Kesehatan (Permenkes
Tentang Standar Kualitas Air Bersih Dan Air Minum No. 416 Tahun 1990).

20

Bak Penampungan
Tawas

Gambar 2.9 Ruang Penampungan Disinsfektan

Gambar 2.10 Tempat penyimpanan zat Khlorin


g) Reservoar
Setelah melewati tahap pembubuhan zat khlorin, air bersih di tampung dalam
penampungan (reservoar) sebelum ditransmisikan dan didistribusikan. Hal tersebut
bertujuan sebagai persediaan air bersih untuk mengimbangi kebutuhan.

21

Bak penampungan air


(Reservoar)

Gambar 2.11 Reservoar IPA Kudu


h) Stasiun Pompa
Air pada reservoar akan dialirkan menuju stasiun pompa yang didesain pada
sebuah struktur bangunan. Dimana terdapat 3 buah pompa transmisi dan 6 buah
pompa distribusi yang disatukan sehingga menghasilkan output 1 pipa transimi dan
1 pipa distribusi. Pipa transmisi dihubungkan pada reservoar PDAM daerah
Kedungmundu Semarang, sedangkan pipa distribusi inilah yang digunakan untuk
memenuhi kebutuhan masyarakat Kota Semarang. Pipa transmisi dan distribusi ini
dilengkapi oleh sensor flowmeter dan pressure meter yang selalu dipantau melalui
ruang control.

Gambar 2.12 Ruang pompa transmisi dan distribusi

22

i) Spesifikasi Pompa
IPA Kudu menggunakan jenis pompa Nijhuis type Venus 1-250 dan motor
penggeraknya menggunakan Siemens Compact dengan daya 250 KW. Pompa
tersebut memiliki daya hingga 225 KW yang mampu memindahkan air sebanyak
250 l/s.
Tabel 2.2 Spesifikasi Pompa
KARTU IDENTIFIKASI MESIN
Nama Instalasi
Lokasi Terpasang
Data Spesifik Teknik
Pompa
Merk
No. Reg
No.Series
Type
Quant
Head
Speed
Daya
Berat
Th. Product
Th. Terpasang
Manufactur
Up bearing
Bush shaft

Elektronik
SIEMENS

NIJHUIS Merk
No. Reg
45500 No.Series
VENUS 1-250.410 Type
250l/s Daya
65 MLC Voltase
1495 rpm Current
225 KW Frekuensi
Putaran
2000 Berat
2001 IP.Class
Th. Product
Th.Terpasang

Front Bearing

2003040001
250 Kw
380 volt
425 amp
50 Hz
1488 rpm
55
2000
2001
NU 218E6218

23

B. Pengukuran Pompa Distribusi Dan Transmisi


a.

Pengukuran Input Daya Listrik Pompa


Motor pompa distribusi dan transmisi digerakkan oleh tenaga listrik PLN dan

generator set (genset) sebagai tenaga cadangan, semua sumber tenaga listrik
dipantau melalui ruang kapasitor bank. Pada kegiatan ini pengukuran dilakukan di
ruang kapasitor bank menggunakan power meter analyzer didampingi oleh
pembimbing lapangan.
Power meter merupakan suatu alat ukur yang bisa mengukur besaran-besaran
listrik dari beberapa komponen menjadi satu kesatuan yang dapat ditampilkan
dalam panel digital. Dengan kata lain alat ini dapat mengukur beberapa besaran
listrik antara lain tegangan, daya, faktor daya, dan frekuensi. Power meter juga
dapat dihubungkan secara langsung melalui USB dengan PC atau laptop.

Gambar 2.13 Power meter analyzer


b.

Pengukuran Suhu Bantalan (Bearing) Pompa


Pengukuran suhu bearing pompa dan motor pompa dilakukan dengan

menggunakan Infrared Thermometer merek Raytek MT4. Pengukuran suhu

24

dilakukan pada 3 titik tempat pengukuran yaitu bagian ujung (front bearing), bagian
belakang (back bearing), bagian motor pompa.

Suhu Hasil Pengukuran

Gambar 2.14 Alat Pengukuran Suhu Motor Pompa


c.

Pengukuran Getaran Pompa


Pengukuran getaran pompa dilakukan menggunakan Vibrator Meter. Alat ini

menggunakan sebuah sensor yang dilengkapi dengan magnet sehingga dapat


ditempelkan pada bagian yang akan diukur getarannya sehingga informasi
mengenai getaran tersebut dapat dibaca pada layar digital. Getaran yang
ditimbulkan oleh pompa terjadi akibat kerja dari motor yang memutar poros untuk
menggerakkan impeller pada pompa. Pengukuran getaran dilakukan pada bearing
motor dan pompa karena bearing berfungsi menahan poros yang berputar.

25

Gambar 2.15 Alat Pengukuran Getaran


d.

Pengukuran Putaran Poros Pompa


Pengukuran putaran pompa dilakukan dengan tujuan mengetahui apakah

tenaga motor pompa masih sesuai dengan standar 1488 rpm. Pengukuran dilakukan
dengan menggunakan Hioki Tacho Hitester FT3405, alat tersebut membaca
kecepatan putaran poros motor yang telah ditempelkan sebuah hologram sehingga
dapat dibaca oleh sensor.

Gambar 2.16 Alat Pengukuran Putaran Poros Pompa

26

e.

Pengecekan Debit Dan Tekanan Pada Pompa


Setiap saluran keluar dari pompa sudah terpasang sensor aliran air untuk

mengetahui debit dan tekanan air dari pompa. Sensor ini langsung terhubung pada
panel di ruang CCR sehingga dapat dilihat dengan mudah.

Dial Indikator
tekanan air

Gambar 2.17 Indikator Tekanan Ai


C. Data Hasil Pengukuran
1. Data pengukuran Pompa Distribusi 606
a) Suhu
a. T1

(Bagian Depan)

: 53 0C

b. T2

(Bagian Tengah)

: 58 0C

c. T3

(Bagian Belakang)

: 44 0C

Jadi Suhu Rata-rata yang didapatkan

: 51,6 0C

b) Getaran
a. Getaran Bearing Motor
-

Velocity ( V )

:2,7 m/s

Acceleration (a)

:10,1 m/s2

27

b. Getaran Bearing Pompa


-

Velocity ( V )

:2,9 m/s

Acceleration (a)

:2,7 m/s2

c) Putaran Pompa

: (Belum dipasang indikator

pengukuran)
d) Debit

:497 Liter/ menit = 0,49 m3/s

e) Preasure

:2,0 Bar
Tabel 2.3 Data pengukuran pompa 606

3P3W3M

Hz

RMS (V)

PEAK (+)

PEAK - (V)

THD (%)

350,7

600,3

-608,4

60

350,9

610,4

-599,8

59,1

348,1

593,7

-601,5

64,8

601,4666667

-603,2333333

61,3

PEAK (+kA)
0,517 k

PEAK - (kA)
-0,538 k

349,9
RMS (A)
308

FK
10

307

0,533

-0,525

17,6

307,8

0,514

-0,54

12,3

0,521333333

-0,534333333

13,3

307,6
P (KW)
44,2

S (kVA)
108

Q (kVAR)
98,6

0,409

44,1

107,7

98,3

0,409

44,1

107,1

97,6

0,412

132,4

186,4

131,2

0,71

U AVE (V)

I AVE (A)

349,9

307,6

Uunb (%)

Ket :
U Ave (V)

: Voltase Rata-rata

I Ave (A)

: Arus Listrik Rata-rata

Unnb (%)

: Presentasi Ketidakseimbangan

: Frekuensi total

5,7

PF

F
41,01

28

2. Data pengukuran pompa transmisi 609


a) Suhu
a. T1

(Bagian Depan)

:55 0C

b. T2

(Bagian Tengah)

:57 0C

c. T3

(Bagian Belakang)

:52 0C
:54,6 0C

Jadi Suhu Rata-rata yang didapatkan


b) Getaran
a.

b.

Getaran Bearing Motor


-

Velocity ( V )

: 2,9 m/s

Acceleration (a)

: 8,9 m/s2

Getaran Bearing Pompa


-

Velocity ( V )

: 2,9 m/s

Acceleration (a)

: 2,4 m/s2

c) Putaran Pompa

: 1497, 0 rpm

d) Debit

: 240 Liter/menit = 0,24 m3/s

e) Preasure

: 6,70 Bar
Tabel 2.4 Data pengukuran pompa 609

3P3W3M

Hz

RMS (V)

PEAK (+)

PEAK - (V)

THD (%)

374,5

543,5

-542,2

3,5

377,4

543,4

-545,4

3,3

374,5

544,6

-544,6

3,2

543,8333333

-544,0666667

3,333333333

RMS (A)
315

PEAK (+kA)
0,455
k

PEAK - (kA)
-0,456
k

339,1

0,491

-0,499

2,8

317,5

0,466

-0,454

3,2

0,470666667

-0,469666667

2,733333333

375,4666667

323,87

FK
2,2

29

P (KW)
58,4

62,4

56,9

177,7

210,8

U AVE (V)

S (kVA)
118,3

Q (kVAR)
102,8
k

PF
0,494

128

111,7

0,488

118,9

104,4

0,479

113,3

0,843

I AVE (A)

375,4

Uunb (%)

324

0,6

f
49,95

Ket :
U Ave (V)

: Voltase Rata-rata

I Ave (A)

: Arus Listrik Rata-rata

Unnb (%)

: Presentasi Ketidakseimbangan

: Frekuensi total

3. Data pengukuran pompa transmisi 610


a) Suhu
a.

T1

(Bagian Depan)

:62 0C

b.

T2

(Bagian Tengah)

:56 0C

c.

T3

(Bagian Belakang)

:51 0C

Jadi Suhu Rata-rata yang didapatkan


b) Getaran
a.

b.

Getaran Bearing Motor


-

Velocity ( V )

:2,1 m/s

Acceleration (a)

:5,2 m/s2

Getaran Bearing Pompa


-

Velocity ( V )

:4,8 m/s

Acceleration (a)

:3,3 m/s2

c) Putaran Pompa

:1488 rpm

:56,3 0C

30

d) Debit

:240 Liter/menit = 0,24 m3/s

e) Preasure

:6,70 Bar
Tabel 2.5 Data pengukuran pompa 610

3P3W3M

Hz

RMS (V)

PEAK (+)

PEAK - (V)

THD (%)

375,8

544,3

-542,7

3,1

378,6

545,9

545,7

3,1

375,8

544,7

-544,6

376,7333333

544,9666667

-180,5333333

RMS (A)
361,1

PEAK (+kA)
0,513

PEAK - (kA)
-0,525 k

384,4

0,566

-0,552

3,2

361,9

0,522

-0,523

1,6

0,533666667

-0,533333333

2,466666667

369,1333333
P (KW)
69,4

3,066666667

S (kVA)
135,7

Q (kVAR)
116,6 k

FK
2,6

PF
0,512

73

145,5

125,9

0,502

66,5

136

118,6

0,489

208,9

240,9

119,9

0,867

U AVE (V)

I AVE (A)

376,7

369,1

Uunb (%)
0,5

f
49,97

Ket :
U Ave (V)

: Voltase Rata-rata

I Ave (A)

: Arus Listrik Rata-rata

Unnb (%)

: Presentasi Ketidakseimbangan

: Frekuensi total
Dari data ketiga pompa tersebut diketahui bahwa input energi listrik

menggunakan listrik 3 phase, data tersebut meliputi power, arus listrik,


tegangan, dll. Data tersebut akan diolah menggunakan perhitungan sesuai
dengan buku modul pelatihan efiensi energi dari Kementrian Perkerjaan Umum
yang digunakan pedoman perhitungan pada saat PKL.

31

D. Analisis Data Hasil Pengukuran Pompa


1. Analisis Suhu dan Getaran
Hasil pengukuran Suhu pada ketiga titik pengukuran pada pompa 606 dan
pompa 609 tidak terjadi perbedaan yang signifikan. Namun pada pompa 610 pada
bagian pertama (bearing bagian ujung) suhu yang didapatkan 620 C, suhu tersebut
paling tinggi dibandingkan dengan suhu bantalan (bearing) pada pompa lainnya.
Bearing yang digunakan yaitu NSK NU 218E dimana terdapat pada buku manual
NSK Cylindrical Roller Bearing suhu maksimal bearing dengan diameter 90-160
mm adalah <1200 C. Maka suhu pada pengukuran bearing masih pada standart suhu
bearing yang telah ditetapkan.
O

60
50

44 OC

20

58 OC

30

53 OC

Suhu

40

10
0
Bagian 1

Bagian 2 Bagian 3
Bagian Pompa

Gambar 2.18 Grafik Hasil Pengukuran Suhu Pompa 1

32

60
50

52 OC

57 OC

30

55OC

Suhu

40

20
10
0
Bagian 1

Bagian 2 Bagian 3
Bagian Pompa

Gambar 2.19 Grafik Hasil Pengukuran Suhu Pompa 2

60
50

51 OC

56 OC

30

62OC

Suhu

40

20
10
0
Bagian 1

Bagian 2 Bagian 3
Bagian Pompa

Gambar 2.20 Grafik Hasil Pengukuran Suhu Pompa 3

33

Menurut Manual Book Industrial Bearing Maintenece Harus dilakukan


pemeriksaan rutin untuk memastikan bahwa bantalan beroperasi secara normal dan
memiliki pelumasan yang tepat. Selanjutnya Adanya kontaminasi pasir/kotoran
dari jalur Lori

pada

pelumas

bantalan

sehingga menyebabkan menurunnya

kemampuan pelumasan bantalan (Saleh, 2014:51). Berdasarkan keterangan di atas


maka dapat disimpulkan bahwa kenaikan suhu pada bantalan bagian ujung pompa
610 disebabkan oleh perawatan pelumasan yang kurang tepat sehingga terdapat
kotoran yang mengakibatkan poros tidak terlumasi secara maksimal sehingga suhu
bearing menjadi panas.
Pengukuran getaran dilakukan pada bearing motor dan bearing pompa
dengan spesifikasi yang sama. Analisis hasil pengukuran getaran dilakukan
berdasarkan standart Vibration Severity ISO 10816-6. Standard

ini

dapat

digunakan sebagai acuan batasan tingkat vibrasi yang bisa diterima oleh
bermacam-macam mesin.

Oleh karena itu untuk memakai standar ini harus

dimulai dengan mengklasifikasikan terebih dahulu mesin yang akan kita ukur
berdasarkan tabel di bawah ini

34

Tabel 2.6 Standart ISO Getaran

Berdasarkan tabel standart ISO tersebut, mesin digolongkan menjadi 4


kategori. Spesifikasi motor pompa yang digunakan memiliki daya 250 KW maka
pompa tersebut dikategorikan pada Group 2. Pada baris foundation terdapat kolom
rigid

dan flexible, pengukuran dilakukan pada bearing dan poros sehingga

komponen tersebut dikategorikan flexible karena adanya komponen yang bergerak.


Skala vibration Velocity digunakan sebagai indikator hasil pengukuran getaran
yang dilakukan. Skala getaran dibagi menjadi 4 kondisi, (1) warna hijau
menyatakan mesin dalam kondisi baru (2) warna hijau menyatakan mesin masih
dapat digunakan dalam jangka waktu yang lama (3) warna orange menyatakan
mesin dapat digunakan dalam jangka waktu yang pendek (4) warna merah
menyatakan getaran akan menyebabkan kerusakan pada mesin.

35

m/s

2,1 m/s

2,9 m/s

2,7 m/s

Kecepatan Getaran

0
Pompa 606

Pompa 609 Pompa 610


Nama Pompa

Gambar 2.21 grafik kecepatan getaran bearing motor


Grafik di atas menunjukkan bahwa kecepatan getaran pada bearing motor
pompa 610 sebesar 2,1 m/s masuk dalam kondisi pertama (warna hijau), sehingga
dapat disimpulakan bahwa bearing masih dalam kondisi baik. Sedangkan getaran
bearing motor pompa 606 sebesar 2,7 m/s, dan pompa 609 2,9 m/s maka kedua
bearing tersebut masuk dalam kondisi ke-2 (warna kuning) yang artinya bearing
masih dapat digunakan dalam jangka waktu yang lama.
m/s
6
5

2,9 m/s

2,9 m/s

4,8 m/s

Kecepatan
Getaran

0
Pompa 606

Pompa 609 Pompa 610


Nomor Pompa

Gambar 2.22 grafik kecepatan getaran bearing pompa

36

Grafik di atas menunjukan hasil pengukuran getaran pada bearing pompa


pada pompa 610 sebesar 4,8 m/s, hasil tersebut masuk dalam kondisi ke 3 (warna
orange) sehingga disimpulkan bahwa bearing tersebut dalam jangka waktu pendek
harus diganti atau diperbaiki. Sedangkan hasil pengukuran bearing pompa pada
pompa 606 dan pompa 610 masing-masing sebesar 2,9 m/s, hasil tersebut masuk
dalam kondisi ke-2 (warna kuning) yang artinya bearing masih dapat digunakan
dalam jangka waktu yang lama.
2.

Analisis Hasil Pengukuran Power Meter Analyzer


Dari hasil data pengukuran menggunakan power meter analyzer analisis dapat

yang dapat dilakukan mengenai deviasi tegangan dan frequensi tiap masing-masing
pompa,

selain

itu

analisis

juga

dilakukan

untuk

mengetahui

nilai

ketidakseimbangan (Unbalance) pada masing masing pompa. Analisis dilakukan


berdasarkan modul Efisiensi Energi dari Kementrian Pekerjaan Umum yang
digunakan di PDAM Tirta Moedal.
a.

Analisis Deviasi Tegangan dan Frekuensi


Tabel 2.7 Hasil analisis perngukuran deviasi tegangan

NO.

LOKASI
PENGUKURAN

U
(Volt)

Average
U

U
(Volt)

DEV U
(%)

Limit Dev U
10%

Pompa Transmisi 609

380

375,4

-4,6

-1,21

Masih Layak

Pompa Transmisi 610

380

376,7

-3,3

-0,8

Masih Layak

Pompa Distribusi 606

380

349,9

-30,1

-7,9

Masih Layak

37

Tabel 2.8 Hasil analisis Perngukuran deviasi Frekuensi


NO.
1
2
3

LOKASI
PENGUKURAN

f
(Hertz)

Rate f

f
(Hertz)

Dev f (%)

Limit Dev f 5%

Pompa Transmisi 609

50

49,95

-0,05

-0,1

Masih Layak

Pompa Transmisi 610

50

49,97

-0,03

-0,06

Masih Layak

Pompa Distribusi 606

50

41,01

-8,99

-17,98

Masih Layak

Berdasarkan standar NEMA, kinerja motor listrik dapat dikatakan baik jika
deviasi tegangan kurang dari 10 %, sedangkan deviasi frekuensi kurang dari 5%.
Secara umum kinerja motor untuk ketiga pompa tersebut secara umum baik, dilihat
dari deviasi tegangan, maupun deviasi frekuensi dapat dikatakan masih layak.
c.

Analisis Nilai Unbalance (Ketidakseimbangan) Tegangan dan Kuat Arus


Listrik
Analisis dilakukan berdasarkan tabel analisis unbalance pada buku modul

efisiensi energi sesuai dengan data pengukuran pada power meter analyzer. Berikut
tabel analisis unbalance:
Tabel 2.9 Hasil analisis perhitungan nilai unbalance

No

Data Hasil
Pengukuran
Ch 1 Ch 2 Ch 3

Average

U (Volt)

374,5

377,4

374,5

I (Amp)

315

339,1

U (Volt)

375,8

I (Amp)

KODE
POMPA

Parameter

Pompa
Transmisi
609

Pompa
Transmisi
610

Pompa
Distribusi
606

Unbalance (%)

Keterangan

Nilai

Limit

375,4667

0,6

1%

Masih Layak

317,5

323,8667

0,06

10%

Masih Layak

378,6

375,8

376,7333

0,5

1%

Masih Layak

361,1

384,4

361,9

369,1333

0,05

10%

Masih Layak

U (Volt)

350,7

350,9

348,1

349,9

5,7

1%

Tidak Layak

I (Amp)

308

307

307,8

307,6

0,57

10%

Tidak Layak

38

Keterangan
Ch 1, 2, 3 = pengukuran ke 1, 2, 3
Average

= Rata-rata hasil pengukuran

Nilai

= Nilai angka unbalance pada power meter analyzer

Limit

= a. Tegangan Unbalance > 1 %, perlu pembenahan motor


b. Kuat Arus Unbalance > 10%, perlu pembenahan motor

BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
1. Proses Pengolahan air bersih di IPA Kudu melewati tujuh tahapan sebelum
disalurkan kepada konsumen. Ketujuh proses tersebut adalah intake,
koagulasi, flokuasi, sedimentasi, filtrasi, chlorinasi, reservoar. Kemudian
air bersih disalurkan menggunakan pompa distribusi dan transmisi. Pompa
distribusi menyalurkan air bersih daerah semarang utara, tengah, dan
timur. Sedangkan pompa transmisi digunakan untuk memindahkan air
bersih ke reservoar Kedungmundu.
2. Hasil pengukuran suhu dan getaran bearing pompa menyatakan bahwa
pada pompa 610 bearing bagian depan suhu pengukuran 620C dan
kecepatan getaran 4,8 m/s, angka pengukuran tersebut merupakan yang
tertinggi dibanding bagian bearing lainnya. Berdasarkan buku manual
NSK Cylindrical Roller Bearing bahwa suhu tersebut dalam kondisi aman,
tetapi perlu adanya perawatan yang intensif mengenai pelumasan bearing
agar tidak kotor. Namun berdasarkan Vibration Severity ISO 10816-6
menyatakan bahwa bearing harus diganti atau diperbaiki. Sehingga pompa
distribusi maupun transmisi dinyatakan masih layak digunakan
berdasarkan hasil pengukuran deviasi frekuensi dan tegangan serta nilai
unbalance.

39

40

B. SARAN
1. Untuk mengetahui masalah yang terjadi pada sebuah pompa dapat
dilakukan pengukuran terhadap karakteristik pompa, sehingga dapat
diketahui tingkat kelayakan pompa.
2. Pengukuran dapat dilakukan secara rutin dalam jangka waktu tertentu,
sehingga nantinya ada tindakan berkelanjutan terhadap perawatan pompa.

DAFTAR PUSTAKA

Anis, Samsudin dan Karnowo. 2008. Dasar Pompa. Semarang: Universitas Negeri
Semarang.
http://dokumen.tips/documents/sedimentasi-filtrasi-desinfeksi-reservoir.html.
Sedimentasi, Filtrasi, Desinfeksi, Reservoir. by anissa-septi. diakses 02
Desember 2016.
http://www.pdamkotasmg.co.id/produksi/proses-pengolahan.html.

Proses

Pengolahan Air Permukaan. Diakses pada tanggal 05 Desember 2016.


NEMA MG 1-2014 Motors and Generator. 2014. Virginia, National Electrical
Manufacturers Association.
Pedoman Pelaksanaan Efisiensi Energi Di PDAM. 2014. Jakarta, Kementerian
Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat: Direktorat Pengembangan Air
Minum (Ditpam).
Saleh, Arif Rahman. 2014. Analisa Kerusakan Bantalan Bola All Bearing) Jenis
Deep Groove Pada Lori Pabrik Kelapa Sawit Dan Cara Penanggulangannya.
Jurnal Aptek, 6 (1): 49-55.
Sutapa, Ignasius D.A. 2014. Kajian Jar Test Koagulasi-Flokulasi Sebagai Dasar
Perancangan Instalasi Pengolahan Air Gambut (IPAG) Menjadi Air Bersih.
Research Centre for Limnology LIPI

41

LAMPIRAN :
Lampiran 1

42

Lampiran 2

43

Lampiran 3

44

Lampirn 4

45

Lanjutan Lampiran 4

46

Lampiran 5

47

Lampiran 6

48

Lampiran 7

49

Lampiran 8

50

Lampiran 9

51

Lampiran 10

52

Lanjutan lampiran 10

53