Anda di halaman 1dari 70

MINI RISET

PENGARUH ATRIBUT PRODUK TERHADAP PERILAKU KONSUMEN


DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMBELIAN JAMU TOLAK
ANGIN SIDO MUNCUL

Oleh:
Rusmiani
14652053

PROGRAM STUDI S1 MANAJEMEN PEMASARAN


JURUSAN ADMINISTRASI BISNIS
POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA
2016

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr.Wb,
Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT dan salam serta sholawat kepada
junjungan Nabi Muhammad SAW karena berkat ridho dan karunia-Nya sehingga penelitian
dengan judul PENGARUH ATRIBUT PRODUK TERHADAP PERILAKU KONSUMEN
DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMBELIAN JAMU TOLAK ANGIN SIDO
MUNCUL bisa terselesaikan sesuai dengan rencana waktu yang ditentukan, guna memenuhi
pesyaratan ujian semester mata kuliah consumer behavior.
Peneliti menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam mini riset ini. Oleh sebab itu
peneliti dengan senang hati menertima segala saran, petunjuk dan kritik dari pembaca atas hasil
penelitian demi kesempurnaan mini riset ini. Dalam mini riset ini, Banyak pihak yang terlibat
dalam penyusunan mini riset ini baik yang memberi bantuan secara materil maupun dukungan
moril, oleh karena itu perkenankan penulis menghaturkan ucapan terima kasih yang tak
terhingga kepada nama-nama dibawah ini antara lain:
1. Ibu Dr. Hj. Indah Martati, SE., M.Si selaku dosen perilaku konsumen yang membimbing,
mengarahkan, dan memberikan nasehat kepada penulis selama penulis menyelesaikan
mini riset ini.
2. Kepada teman-teman kelas VA, VB dan kakak tingkat semester VII Program Studi
Manajemen Pemasaran yang telah membantu dan memberikan semangat pada diri saya
selama mengerjakan mini riset.
Semoga para pihak yang penulis sebutkan tadi mendapat kesuksesan, kemudahan, kesehatan
dan limpahan kasih sayang dari Allah SWT. Aamiin.
Wassalamualaikum Wr.Wb.
Samarinda, 3 Desember 2016

RUSMIANI

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................1
1.1. Latar Belakang.............................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah.........................................................................................4
1.3 Tujuan...........................................................................................................4
1.4 Manfaat.........................................................................................................4
BAB II TINJUAN TEORI...............................................................................6
2.1 Teori Perilaku Konsumen.............................................................................6
2.1.1 Pengertian Perilaku Konsumen..............................................................6
2.1.2 Faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen..................................7
2.1.3 Kebutuhan Konsumen............................................................................11
2.1.4 Keputusan Pembelian.............................................................................12
2.2. Studi Empirls...............................................................................................13
2.3 Mapping Theori............................................................................................15
2.4 Hipotesis.......................................................................................................16
2.5 Kerangka Penelitian......................................................................................17
BAB III METODELOGI PENELITIAN.......................................................18
3.1 Metode Penelitian.........................................................................................18
3.2 Populasi Dan Sampel....................................................................................18

3.3 Metode Pengumpulan Data..........................................................................18


3.4 Alat Analisis..................................................................................................19
3.5 Model Penelitian...........................................................................................20
3.5.1 Uji Validitas...........................................................................................20
3.5.2 Uji Reliabilitas.......................................................................................20
3.5.3 Analisis Korelasi Pearson......................................................................20
3.5.4 Analisis Regresi Berganda.....................................................................21
3.5.5 UJi F.......................................................................................................21
3.5.6 Uji T.......................................................................................................22
3.5.7 Koefisien Determinasi...........................................................................23
BAB IV PENYAJIAN DATA...........................................................................24
4.1 Profil Responden..........................................................................................24
4.1.1 Jenis Kelamin.........................................................................................24
4.1.2 Usia........................................................................................................25
4.1.3 Pendidikan Terakhir...............................................................................26
4.1.4 Pekerjaan................................................................................................27
4.1.5 Domisili..................................................................................................28
4.1.6 Penghasilan............................................................................................29
4.2 Deskripsi Jawaban Responden.....................................................................30
4.2.1 Variabel Budaya X1...................................................................................30
4.2.2 Variabel Sosial X2.....................................................................................34

4.2.3 Variabel Pribadi X3...................................................................................39


4.2.4 Variabel Psikologis X4..............................................................................43
4.2.5 Keputusan Pembelian................................................................................48
4.3 Deskripsi Pengujian SPSS................................................................................53
4.3.1 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian..........................53
4.3.2 Hasil Analisis Regresi Linier.....................................................................54
4.3.3 Uji F...........................................................................................................55
4.3.4 Uji T...........................................................................................................57
BAB V ANALISIS DAN PEMBAHASAN.........................................................59
5.1 Analisis.............................................................................................................59
5.2 Pembahasan......................................................................................................59
5.2.1 Hasil Analisis Regresi Linier Berganda.....................................................59
5.2.2 Pengaruh Budaya Sosial Pribadi, Psikologis
Tehadap Keputusan Pembelian...................................................................60
5.2.3 Pengaruh Sosial Terhadap Keputusan Pembelian......................................60
5.2.4 Pengaruh Psikologis Terhadap Keputusan Pembelian...............................60
5.3 Keterbatasan Penelitian....................................................................................61
BAB VI PENUTUP...............................................................................................61
6.1 Kesimpulan.......................................................................................................61
6.2 Saran.................................................................................................................62
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................64

LAMPIRAN...........................................................................................................65
KUESIONER.........................................................................................................66
TABULASI RESPONDEN....................................................................................69
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pertumbuhan ekonomi di era globalisasi yang semakin kompleks dan kondisi pasar yang
semakin terbuka terhadap informasi yang datang dari manapun, menuntut suatu perusahaan
terutama bagian pemasaran untuk meningkatkan kinerja dan kualitas bisnisnya agar dapat
bertahan dalam persaingan. Pemasaran merupakan salah satu dari kegiatan pokok yang dilakukan
oleh suatu perusahaan dan sangat menentukan perkembangan kelangsungan hidup
dan sekaligus kemampuannya mendapatkan laba. Saat ini perusahaan harus dapat menganalisis
peluang dan tantangan pada masa mendatang. Oleh karena itu dalam mengembangkan strategi
pemasaran, perusahaan harus senantiasa mengikuti kebutuhan, keinginan, dan harapan
masyarakat.
Besar kecilnya pangsa pasar yang dimiliki oleh industri obat menentukan keberhasilan produk
yang dijual di pasaran, oleh sebab itu maka perlu diperhatikan dalam bidang pemasarannya.
Pemasaran masa kini di Indonesia menuntut para produsen dan penjual lainnya berlomba
memberikan nilai lebih pada produk atau jasanya. Kompetensi yang sangat ketat mendorong para
pemasar bersaing memberikan layanan terbaik kepada calon konsumennya untuk mendorong
konsumen agar dapat membeli produk yang ditawarkan, dalam menghadapi persaingan tersebut
maka industri obat secara khusus, harus memperhatikan penetapan strategi bisnisnya agar produk
yang ditawarkan dapat di terima oleh konsumen.
Obat masuk angin adalah salah satu dari sekian banyak produk obat-obatan yang dijual bebas
dimana persaingannya cukup tinggi, bahan baku obat masuk angin itu berasal dari bahan-bahan
alami yang sejak dahulu sering kita kenal sebagai jamu, jamu tersebut secara turun temurun
dipercaya berkhasiat mengobati masuk angin, tetapi penyakit ini tidak dikenal dalam dunia
kedokteran, akibatnya rujukan obat yang diperuntukkan bagi penyakit ini tidak ada, hanya

produk jamu yang bisa mengatasi masalah tersebut. Produsen obat masuk angin berusaha untuk
memberikan produk terbaik yang inginkan oleh konsumen.
Keputusan pembelian yang dilakukan oleh konsumen banyak dipengaruhi oleh berbagai faktor,
diantaranya adalah kemasan yang dimiliki oleh produk obat masuk angin. Adanya pengaruh yang
diterima oleh masyarakat dari perkembangan zaman dan teknologi, maka sikap dan perilaku
masyarakat terhadap jamu pun mulai berubah, terutama dalam hal ketidakpraktisan
mengkonsumsi dan rasa pahitnya. Konsumen menjadi enggan untuk mengkonsumsi jamu,
padahal telah kita ketahui bahwajamu merupakan tradisi masyarakat Indonesia yang terkenal
sangat manjur khasiatnya untuk mengobati masuk angin, maka dari itu peluang ini segera
dimanfaatkan oleh Deltomed Laboratories dengan mengeluarkan produk Antangin kemasan
tablet, sedangkan Sido Muncul mengeluarkan produk Tolak Angin kemasan cair.
Persaingan ketat pada industri jamu saat ini khususnya terjadi pada produk jamu masuk angin.
Hal ini terjadi karena penyakit masuk angin merupakan penyakit yang kerap dialami oleh setiap
orang pada semua umur, baik dari kalangan ekonomi bawah maupun atas. Sedangkan dalam
dunia kedokteran tidak mengenal penyakit masuk angin dan rujukan obat yangdiperuntukkan
untuk penghilang penyakit masuk angin juga belum ada Saat ini terdapat beberapa merek yang
menguasai pasar obat masuk angin diantaranya Antangin (PT Deltomed), dan Tolak Angin (PT
Sido Muncul).
Berdasarkan latar belakang di atas, maka saya merasa perlu untuk mengadakan penelitian dengan
judul Pengaruh Atribut Produk Terhadap prilaku konsumen dalam pengambilan Keputusan
Pembelian Jamu tolak angin sido muncul.
Adapun pangsa pasar obat masuk yang ada di Indonesia dapat dilihat pada Tabel 1.1
Tabel 1.1
Market Share Produk Obat Masuk Angin Tahun 2011-2014
Merek
Antangin
Tolak Angin Sido
muncul
Menara Lima
Air Mancur

2011
50,4%

Market Share
2012
2013
50,7%
52,9%

2014
48,8%

35,7%

41,4%

32,1%

40,2%

2,1%
1,2%

1,9%
1,7%

2,5%
1,5%

2,6%
1,6%

Sumber : Marketing Edisi Khusus/I


Berdasarkan tabel 1.1 mengenai perolehan pangsa pasar jamu masuk angin, dapat diketahui
bahwa secara keseluruhan, kedua merek tersebut yaitu Antangin dan Tolak Angin, telah
menguasai sekitar 80-90% pangsa pasar obat masuk angin. Persentase tersebut merupakan
penggabungan dari merek-merek yang dimiliki oleh Antangin (termasuk Antangin JRG)maupun
Tolak Angin(termasuk Tolak Angin Komplit). Tetapi Antangin selama empat tahun terakhir
Tabel 1.2
masih stabil menjadi
Data Top Brand
market
leaderjamu
TBI (Top Brand Index) (%)
Top
Merek
masuk
angin.
2012 2013 2014 2015 2016
Tolak angin sido
Sedangkan
Tolak
Top
muncul
45.2
49.6
43.8
54.4
60.0
Angin selalu berada di
Top
Antangin
48.0
45.8
46.4
42.3
37.4
posisi kedua tidak
Bintangin
1.5
1.0
1.7
0.9
0.3
mampu
melampaui
Sri Angin
1.0
1.4
1.9
1.7
1.8
Menara Lima
1.0
0.9
0.8
2.1
1.4
Antangin untuk meraih
Air mancur
1.0
0.7
2.5
0.9
1.5
posisi pertama. Di atas
dapat kita lihat market share (pangsa pasar) produk obat masuk angin pada tahun 2014. Antangin
berada pada posisi leader (pertama) dengan market share sebesar 48,8% di tahun 2014, kemudian
diikuti oleh Tolak Angin Sido Muncul di posisi kedua denganmarket share sebesar 40,2%. Secara
keseluruhan, kedua merek ini telah menguasai sekitar 80% pangsa pasar obat masuk angin.
Kedua merek ini harus terus kreatif agar dapat mempengaruhi konsumen dalam keputusan
pembelian obat masuk angin juga dapat diketahui bahwa jumlah konsumen yang menggunakan
produk jamu Tolak Angin pada tahun 2011 mengalami penurunan sebesar 9,3%, yaitu dari 41,4%
pada tahun 2012 menjadi 32,1% pada tahun 2006. Hal ini tentu saja menjadi masalah bagi
perusahaan karena apabila dibandingkan dengan jumlah pengguna pada tahun 2012, jumlah
pengguna produk Tolak Angin pada tahun 2013 telah mengalami peningkatan sebesar 5,7%

Sumber :http://www.topbrand-award.com/top-brand-survey/survey result/top_brand_index_2014

Berdasarkan Tabel di atas dapat diketahui bahwa Tolak Angin Sido Muncul mengalami
kenaikan sebesar 4.4%, dimana pada tahun 2012 Top Brand Index (TBI) yang dicapai sebesar
45.2 % dan pada tahun 2016 menjadi 60.0%. Antangin yang sebelumnya menjadi market leader
mengalami penurunan sebesar 37.4 %, dimana pada tahun 2012 Top Brand Index yang dicapai
sebesar 48.0 %. Namun pada tahun 2016 menjadi 60.0 %. Tolak Angin Sido Muncul berhasil
menggeser posisi Antangin yang sekian lama berada posisi teratas.
Peningkatan unsur-unsur atribut produk yang ditawarkan pada jamu Tolak Angin diharapkan
dapat menarik konsumen untuk melakukan suatu keputusan pembelian akan produk sebagai
produk yang bisa memenuhi kebutuhan, keinginan dan harapan konsumen.
1.2. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan maka perumusan masalah adalah
sebagai berikut :
1. Bagaimana gambaran atribut produk pada produk jamu tolak angin sido muncul
2. Bagaimana keputusan pembelian konsumen pada produk obat masuk angin
3. Seberapa besar pengaruh atribut produk terhadap keputusan pembelian produk obat
masuk angin
1.3 Tujuan
Untuk mengetahui atribut produk pada jamu atau obat masuk angin pada produk tolak
angin sido muncul seperti kualitas,merek,desain atau kemasan produk dan untuk
mengetahui keputusan pembelian konsumen pada produk obat masuk angin seberapa

banyak atau jumlah pembelian obat masuk angin serta untuk mengetahui pengaruh atribut
produk obat masuk angin terhadap konsumen.
1.4 Manfaat
Diharapkan dapat menambah ilmu Manajemen Pemasaran khususnya mengenai atribut produk
obat masuk angin dalam upaya meningkatkan keputusan pembelian. Dapat memberikan masukan
bagi pihak pemasar perusahaan, khususnya bagi perusahaan jamu Sido Muncul dalam
merumuskan strategi pemasaran khususnya mengenai atribut produk obat masuk angin.
Diharapkan hasil penelitian ini dapat menjadi salah satu pertimbangan dalam pengambilan
kebijakan guna menciptakan keputusan pembelian konsumen, yang dapat berakibat pada
meningkatnya jumlah penjualan perusahaan.

BAB II
TINJAUAN TEORI
.1. Teori Perilaku Konsumen
2.1.1

Pengertian Perilaku Konsumen

Perilaku konsumen adalah perilaku yang ditunjukkan konsumen dalam pencarian akan
pembelian, penggunaan, pengevaluasian, dan penggantian produk dan jasa yang diharapkan
dapat memuaskan kebutuhan konsumen (Schiffman dan Kanuk, 2004). Perilaku konsumen
sebagai interaksi dinamis antara pengaruh dan kognisi, perilaku dan kejadian disekitar kita
dimana manusia melakukan aspek pertukaran dalam hidup mereka (Setiadi, 2003). Terdapat tiga
ide penting perilaku konsumen dalam pengertian tersebut :
1. Perilaku konsumen melibatkan pertukaran, karena itu peranan pemasaran adalah untuk
menciptakan pertukaran dengan konsumen melalui penerapan berbagai strategi
pemasaran.
2. Perilaku konsumen melibatkan interaksi afeksi (perasaan), kognisi (pemikiran), perilaku
dan kejadian di lingkungannya.
3. Perilaku konsumen bersifat dinamis, dengan artian bahwa perilaku konsumen, kelompok
konsumen, atau masyarakat luas selalu berubah dan bergerak sepanjang waktu.
Mengenali perilaku konsumen tidaklah mudah, sehingga penting bagi pemasar untuk
mempelajari keinginan, persepsi, proferensi, dan perilakunya dalam bebelanja (Setiadi, 2003).

Analisis perilaku konsumen dapat dimanfaatkan untuk kepentingan pengembangan kemampuan


seorang pemasar dalam menjalankan tugasnya. Studi mengenai perilaku konsumen akan
menghasilkakn tiga informasi penting (Setiadi, 2003), yaitu:
1. Orientasi/arah/cara pandang konsumen (A consumer orientation).
2. Berbagai fakta tentang perilaku berbelanja (Facts about buying behavior).
3. Konsep/teori yang memberi acuan pada proses berfikirnya manusia dalam berkeputusan
(Theories to guide the thinking process).
Perilaku konsumen mempelajari dimana, dalam kondisi apa, dan bagaimana kebiasaan
seseorang membeli produk tertentu. Kesemuanya ini sangat membantu manajer pemasar dalam
menyusun kebijakan pemasaran perusahaan. Proses pengambilan keputusan pembelian suatu
barang atau jasa akan melibatkan berbagai pihak, sesuai dengan peran masing-masing (Kotler,
2000).
Banyak faktor yang mempengaruhi seseorang dalam melakukan pembelian terhadap suatu
produk. Manajemen perlu mempelajari faktor-faktor tersebut agar program pemasarannya dapat
lebih berhasil. Faktor-faktor tersebut diantaranya adalah faktor ekonomi, psikologis, sosial, dan
antropologis.
2.1.2

Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen

Memahami perilaku konsumen dan mengenal pelanggan bukan masalah yang


sederhana. Para pelanggan mungkin menyatakan kebutuhan dan keinginan mereka namun
bertindak sebaliknya. Salah satu cara memahami perilaku konsumen atau pembeli adalah model
rangsangan-tanggapan (stimulus-respon model). Rangsangan pemasaran dan lingkungan masuk
kedalam kesadaran pembeli. Karakteristik pembelian akan menimbulkan keputusan pembelian
tertentu.
Para pelanggan tersebut mungkin tidak memahami motivasi mereka yang lebih
mendalam. Mereka mungkin menanggapi pengaruh yang mengubah pikiran mereka pada menitmenit terakhir. Oleh karena itu penting bagi pemasar untuk mengetahui faktor-faktor yang
mempengaruhi perilaku konsumen.

Perilaku pembelian konsumen dipengaruhi oleh faktor-faktor budaya, social, pribadi dan
psikologis. Yang mempunyai pengaruh paling luas dan paling dalam adalah faktor-faktor budaya
(Kotler, 2005).
1. Faktor Budaya
Budaya merupakan penentu keinginan dan perilaku yang paling dasar. Dalam faktor ini,
pemasar harus mengetahui dan memahami peranan yang dipegang oleh kultur, subkultur, dan
kelas social pembeli.

1. Kultur
Kultur adalah hal yang paling penting dalam keinginan dan perilaku konsumen. Perilaku
konsumen biasanya diketahui dan dipelajari dari kesehariannya dan lingkungan
sekitarnya. Dari hal tersebut pemasar akan meninjau kultur dan menciptakan produk yang
sesuai dengan keinginan konsumen.
2. SubkulturMasing-masing budaya terdiri dari sejumlah sub-budaya yang lebih spesifik.
Sub-budaya mencakup kebangsaan, agama, kelompok, ras, dan wilayah geografis. Jadi
pemasar harus mampu merancang produk yang sesuai dengan kebutuhan subkultur
tertentu.
3. Kelas Sosial
Kelas sosial adalah pembagian masyarakat yang relatif homogen dan permanen, tersusun
secara hierarkis yang para anggotanya menuntut nilai, minat dan perilaku yang serupa.
Kelas sosial tidak hanya mencerminkan penghasilan, tetapi juga indikator lain seperti
pekerjaan, pendidikan, dan wilayah tempat tinggal.
2. Faktor Sosial
Selain faktor budaya, perilaku konsumen juga dipengaruhi oleh faktor-faktor sosial
seperti kelompok acuan, keluarga, serta peran dan status sosial.

1. Kelompok Acuan
Kelompok acuan seseorang terdiri dari semua kelompok yang memiliki pengaruh
langsung dan tidak langsung terhadap sikap atau perilaku orang tersebut. Kelompok
yang memiliki pengaruh langsung terhadap seseorang dinamakan kelompok
keanggotaan yang terdiri dari kelompok primer, seperti keluarga, teman, tetangga, dan
rekan kerja adapun kelompok sekunder, seperti kelompok keagamaan, profesi, dan
asosiasi perdagangan.
2. Keluarga
Keluarga merupakan organisasi pembelian konsumen yang paling penting dalam
masyarakat, dan para anggota keluarga menjadi kelompok acuan primer yang paling
berpengaruh. Keluarga menjadi objek penelitian yang paling luas, sehingga para
pemasar selalu memperhatikan bagaimana interaksi diantara para anggota keluarga
dalam mengambil keputusan dan berapa besar pengaruh masing-masing mereka.
3. Peran dan Status Sosial
Seseorang berpartisipasi kedalam banyak kelompok sepanjang hidupnya keluarga,
klub, dan organisasi. Peran meliputi kegiatan yang diharapkan akan dilakukan oleh
seseorang. Dan masing-masing peran tersebut menghasilkan status.
3. Faktor Pribadi
Keputusan membeli juga dipengaruhi oleh karakteristik pribadi. Karakteristik tersebut
meliputi usia dan tahap dalam siklus hidup, pekerjaan dan keadaan ekonomi, kepribadian dan
konsep diri, serta nilai dan gaya hidup. Karena banyaknya karakteristik tersebut memiliki
dampak sangat langsung pada perilaku konsumen, penting bagi pemasar untuk mengikuti
mereka secara dekat.
1. Usia dan tahap dalam siklus hidup
Setiap orang membeli barang dan jasa yang berbeda-beda sepanjang hidupnya. Selera
dan kebutuhan seseorang akan berubah sejalan dengan usianya. Semakin lanjut usia

seseorang maka keputusan pembelian seseorang itu juga akan meningkatkan dan
berubah.
2. Pekerjaan dan lingkungan ekonomi
Pekerjaan seseorang juga mempengaruhi barang dan jasa yang dibelinya. Keadaan
ekonomi mampu mempengaruhi pemilihan produk yang akan digunakan oleh
seseorang. Jika pekerjaan dan lingkungan ekonomi seseorang meningkat maka akan
timbul kecenderungan konsumsi dan keinginan untuk membeli meningkat.
3. Kepribadian dan konsep diri
Kepribadian adalah ciri bahwa psikologis manusia (human psichologicl traits) yang
berbeda antara seseorang dengan lain. Sifat-sifat dalam diri atau sifat-sifat bawaan
tersebut seperti kualitas, sifat, pembawaaan, kemampuan mempengaruhi orang lain
dan perangai khusus yang membedakan satu individu dengan individu lainnya.

4. Gaya hidup (life style)


Gaya hidup adalah pola hidup seseorang yang terungkap dalam aktivitas, minat dan
opininya. Gaya hidup menggambarkan karakteristik pribadi yang berinteraksi dengan
lingkungannya.
4. Faktor Psikologi
Pilihan pembelian seseorang dipengaruhi oleh empat faktor psikologis utama, yaitu:
1. Teori Motivasi (Motivation theory)
Tidak dapat dibantah bahwa setiap seorang memiliki bantak sekali kebutuhan pada
waktu tertentu. Kebutuhan yang diinginkan setiap orang juga tentunya berbeda-beda.
Terdapat beberapa kebutuhan yang besifat biologis seperti lapar, haus, serta tidak
nyaman. Kebutuhan yang lain bersifat psikogenis yaitu kebutuhan yang muncul dari

tekanan, psikologis seperti kebutuhan akan pengkuan, penghargaan, atau keanggotaan


kelompok. Teori Freud mengasumsikan bahwa kekuatan psikologis yang membentuk
perilaku manusia sebagian besar tidak disadari bahwa seseorang tidak dapat
sepenuhnya memahami motivasi dirinya.
2. Persepsi (perseption)
Persepsi adalah proses yang digunakan oleh individu untuk memilih, mengorganisasi,
dan mengiterpretasi masukkan informasi guna menciptakan gambaran dunia yang
memiliki arti (Kotler, 2005). Persepsi tidak hanya bergantung pada rangsangan fisik,
tapi juga pada rangsangan yang berhubungan dengan lingkungan sekitar dan keadaan
orang yang bersangkutan.
Setiap orang memiliki persepsi yang berbeda atas objek yang sama karena tiga proses
persepsi yaitu perhatian selektif, distorsi selektif dan ingatan selektif. Dalam hal ini
mengajarkan kita bagaimana setiap orang mengenal, memilih, mengatur dan
menafsirkannya merupakan proses yang sangat individual berdasarkan kebutuhan,
nilai-nilai dan harapan setiap orang itu sendiri.
3. Pembelajaran (learnig Theory)
Pembelajaran meliputi perubahan perilaku seseorang perilaku manusia adalah hasil
dari belajar. Peranan pengalaman dari pembelajaran tidak berarti semua pembelajaran
dicari dengan sengaja. Walaupun kebanyakan pembelajaran diperoleh dari suatu
pencarian informasi yang teliti. Banyak pembelajaran yang juga tanpa melalui
pencarian informasi yang teliti, yang diperoleh secara kebetulan atau tanpa banyak
usaha.
Unsur-unsur yang tercantum dalam kebanyakan teori pembelajaran adalah motivasi,
isyarat, respon, dan pengakuan. Sehingga setiap konsumen akan melibatkan suatu
objek tertentu.
4. Kepercayaan dan sikap
Melalui tindakan dan proses pembelajaran terhadap suatu hal maka seseorang akan
dapat meningkatkan kepercayaan diri setiap sikap yang kemudian mempengaruhi
orang dalam perilaku pembeliannya. Kepercayaann (belief) adalah gambaran

pemikiran yang dianut seseorang tentang gambaran sesuatu. Sedangkan sikap adalah
kecenderungan yang dipelajari dalam perilaku dengan cara yang menyenangkan atau
tidak menyenangkan terhadap sesuatu dengan objek tertentu. Sikap juga dapat
diartikan sebagai kecenderungan yang dipelajari.
2.1.3

Kebutuhan Konsumen
Kebutuhan merupakan fundamen yang mendasari perilaku konsumen. Kita tidak

mungkin memahami perilaku konsumen tanpa mengerti kebutuhannya. Kebutuhan


konsumen mengandung elemen dorongan biologis, fisiologis, psikologis, dan sosial.
Apabila kebutuhan konsumen tidak terpenuhi, maka ia akan menunjukkan sikap kecewa.
Sebaliknya, jika kebutuhannya terpenuhi, konsumen akan memperlihatkan perilaku yang
gembira sebagai manifestasi rasa puasnya.
Peter and Olson (1999) menyatakan bahwa pengambilan keputusan konsumen adalah
proses pengintegrasian yang mengkombinasikan pengetahuan untuk mengevaluasi dua
atau lebih perilaku alternative dan memilih satu diantaranya. Perilaku pembelian
merupakan suatu proses keputusan dan tindakan orang-orang yang terlibat dalam
penggunaan dan pembelian produk. Sedangkan Kotler and Amstrong (2008) menyatakan
bahwa keputusan pembelian merupakan tahap proses keputusan dimana konsumen secara
actual melakukan pembelian produk. Kotler and Amstrong (2008:224) menyatakan
dalam pengambilan keputusan yang kompleks dengan keterlibatan tinggi terdapat tahaptahap atau proses yang dilakukan, yaitu pengenalan kebutuhan, pencarian informasi,
evaluasi alternative, keputusan pembelian, perilaku pasca pembelian.

2.1.4

Keputusan Pembelian

Kotler dan Amstrong ( 2001 : 597 ) dalam proses pengambilan keputusan untuk
melakukan pembelian sebuah produk, konsumen biasanya melalui tahap-tahap yaitu :
pengendalian kebutuhan, pencarian informasi, evaluasi, alternative keputusan pembelian dan
perilaku purna jual. Berdasarkan uraian tersebut diatas mendorong peneliti untuk mengetahui
lebih jauh tentang bagaimana perilaku konsumen terhadap atribut produk sehingga konsumen
memutuskan untuk melakukan pembelian

Dalam tahap evaluasi para konsumen membentuk preferensi atas merek-merek yang ada
di dalam kumpulan pilihan. Konsumen juga dapat membentuk niat untuk membeli merek yang
paling disukai. Dalam melaksanakan maksud pembelian, konsumen bisa mengambil lima sub
keputusan yaitu merek, dealer, kuantitas, waktu, dan metode pembayaran. Dalam pembelian
produk sehari-hari keputusannya lebih kecil dan kebebasannya juga lebih kecil.
Kotler (1996) menyebutkan bahwa keputusan untuk membeli yang diambil oleh pembeli
sebenarnya merupakan kumpulan dari sejumlah keputusan. Setiap keputusan untuk membeli
tersebut mempunyai suatu struktur sebanyak tujuh komponen, yaitu meliputi keputusan tentang
jenis produk, keputusan tentang bentuk produk, keputusan tentang merek, keputusan tentang
penjualnya, kepututsan tentang jumlah produk, keputusan tentang waktu pembelian, keputusan
tentang cara pembayaran.
Konsumen untuk menentukan jenis merek produk sabun mandi yang akan dibeli
berkaitan erat dengan tingkat keterlibatan konsumen (consumer behavior) dalam pembuatan dan
pemasaran suatu produk. Untuk memahami pembuatan keputusan konsumen, terlebih dahulu
harus difahami sifat-sifat keterlibatan konsumen dalam produk.
Menurut Mowen (1995) tingkat keterlibatan konsumen dalam suatu pembelian
dipengaruhi oleh kepentingan personal yang dirasakan dan ditimbulkan oleh stimulus. Oleh
karena itu dapat dikatakan bahwa ada konsumen yang memilii tipe keterlibatan tinggi (high
involvement) dalam pembelian suatu produk, dan ada juga konsumen yang memiliki tingkat
keterlibatan yang rendah (low involvement) atas pembelian suatu produk.
Terdapat dua tipe keterlibatan konsumen yaitu keterlibatan situasional (situational
involvement) dan ketelibatan tahan lama (enduring involvement). Keterlibatan situasional adalah
tipe ketelibatan yang hanya terjadi seketika pada situasi khusus dan bersifat temporer. Sedangkan
tipe keterlibatan tahan lama memiliki sifat yang lebih permanen dan berlangsung lebih lama.
2.2 Studi Empirls (Penelitiaan Terdahulu)
(Christiana Dewi, 2008) melakukan penelitian dengan judul

"Persepsi Konsumen

Terhadap Strategi Me Too Antangin Sirup". Strategi me too merupakan suatu konsep atau strategi
dengan membuat kemasan yang sangat mirip dengan kemasan produk yang sudah ternama, yang

bertujuan untuk menciptakan keterkaitan kuat serta mengkomunikasikan gambaran kualitas yang
sama dengan produk tertentu yang merupakan pemimpin pasar. Salah satu faktor yang
mempengaruhi keberhasilan strategi ini adalah persepsi konsumen. Antangin sebagai fokus
penelitian merupakan produk me too dari produk Tolak Angin cair, dimana keberadaan Tolak
Angin lebih awal dibandingkan dengan Antangin. Oleh karena itu, tujuan dari penelitian ini
adalah untuk mengetahui gambaran persepsi konsumen terhadap strategi me too Antangin strup.
Subjek penelitian (N=50) adalah orang-orang yang mengkonsumsi obat masuk angin sirup
Antangin dari kelas sosial menengah kebawah yang merupakan target market Antangin dengan
jenis kelamin pria dan wanita yang juga mengetahui tentang produk Tolak Angin. Pengambilan
sampel penelitian ini menggunakan pengambilan sampel non-probabilitas/ non-acak, yaitu
incidental (accidental) sampling. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode
angket (kuesioner), dengan menggunakan Skala Likert sebagai alat ukur.
Hasil analisis data dari skala persepsi konsumen terhadap strategi me too Antangin sirup
menunjukkan bahwa sebagian besar subjek dalam penelitian ini (52%) memiliki skor persepsi
terhadap strategi me too Antangin sirup yang tergolong sangat tinggi, tinggi (2%), sedang (42%),
dan rendah (4%). Hal ini berarti jawaban dari pertanyaan penelitian tentang bagaimanakah
persepsi konsumen terhadap strategi me too Antangin sirup adalah strategi me too yang
digunakan oleh PT. Deltomed Laboratories pada produk Antangin sirup cukup berhasil
mempengaruhi konsumen untuk mempersepsikan Antangin sirup memiliki kemasan dan kualitas
yang mirip seperti Tolak Angin.
( Rinda Meita Pangastuti, 2014 ) melakukan penelitian dengan judul Hubungan
Pengetahuan dan Sikap Mengenai Obat Tradisional dan Obat Modern dengan Tindakan
Pemilihan Obat Dalam Pengobatan Mandiri Di Kalangan Masyarakat Desa BAntir, Kecamatan
Candiroto, Kabupaten Temanggung Jawa Tengah . Pengobatan mandiri adalah Upaya yang
dilakukan seseorang untuk mengobati diri sendiri baik menggunakan obat tradisional maupun
obat modern. Pengobatan mandiri merupakan upaya pertama dan terbanyak dilakukan
masyarakat

untuk

mengatasi

keluhan

kesehatannya

Penelitian

ini

bertujuan

untuk

mengidentifikasi hubungan antara pengetahuan dan sikap mengenai obat tradisional dan modern
dengan tindakan pemilihan jenis obat untuk pengobatan mandiri di kalangan masyarakat Desa
Bantir, kecamatan Candiroto, Kabupaten Temanggung Jawa Tengah. Penelitian ini merupakan
studi observasional dengan rancangan penelitian desain cross sectional. Teknik pengambilan

sampel dilakukan dengan metode cluster sampling yang di kombinasikan dengan metode non
random accidental sampling. Instrument penelitian adalah kuesioner. Analisis data menggunakan
Uji Chi Square. Tingkat partisipasi responden sebesar 93%, yaitu 161 responden. Sebesar 62%
responden memiliki tingkat pengetahuan sedang, 86,3% bersikap positif terhadap penggunaan
obat tradisional, dan 66% responden mempunyai tindakan memilih obat tradisional untuk
pengobatan mandiri. Terdapat hubungan yang signifikan anatara pengetahuandan sikap mengenai
obat tradisional dan obat modern dengan tindakan pemilihan obat dalam pengobatan mandiri.
( Ismarani, 2013) melakukan penelitian dengan judul Kajian Pembelian Konsumen
Terhadap Penggunaan Obat Herbal (Kasus di Unisma Bekasi). Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui karakteristik konsumen obat herbal di Unisma Bekasi, mengetahui jenis obat herbal
yang diminati konsumen, dan faktor yang mempengaruhi konsumen dalam menggunakan obat
herbal.Metode yang digunakan metode deskriptif dengan teknik pengumpulan data melalui
penyebaran kuisioner, dan observasi lapangan. Pengambilan sampel dengan cara non probability
sampling yaitu Purposive atau judgment sampling. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dosen
dan karyawan Unisma Bekasi memiliki persepsi positif terhadap penggunaan obat herbal.
Responden menggunakan jenis obat herbal sebagai obat alternatif (69,4%), jenis obat herbal
berbentuk kapsul lebih dimenyukaii (68,1%), dan faktor yang mempengaruhi responden
menggunakan obat herbal adalah informasi teman (73,6%).
(Yulianto, 2009 ) dalam skripsinya yang berjudul Analisis Preferensi
Konsumen Jamu Serbuk Kemasan di Kota Bogor, Jawa Barat. Bertujuan untuk mengidentifikasi
karakteristik konsumen jamu serbuk, mendeskripsikan proses keputusan konsumen dalam
pembelian jamu, dan menganalisis sikap konsumen terhadap produk.

Hasilnya yaitu

karakteristik konsumen jamu serbuk sebagain besar berjenis kelamin laki-laki, pembelian jamu
serbuk meyakini konsumen bahwa jamu serbuk masih merupakan pilihan untuk mengobati
penyakit. Perbedaan dengan penelitian saya yaitu dari segi bahan baku yang digunakan.
(Shaiful Habib, 2008 ) dalam skripsinya yang berjudul Strategi Pengembangan Usaha
Minuman Instan Jahe Merah. Tujuan untuk menganalisis faktor-faktor eksternal dan internal
perusahaan dan merekomendasi strategi yang paling tepat untuk perusahaan dalam
mengembangkan usahanya. Isi dari penelitian terebut yaitu faktor-faktor yang menjadi kekuatan
utama perusahaan adalah keterampilan dan keuletan. Selain itu wilayah yang strategis mampu
membangkitkan usaha industri minuman tersebut. Strategi yang digunakan yaitu strategi tumbuh

dan bina serta mempertahankan jaringan distributor yang telah ada. Perbedaan penelitian saya
dengan penelitian ini yaitu dari segi pemasaran produk dan strategi pemasarannya dan menitik
beratkan pada pendapatan.
2.3 Mapping Theory
No
1.

Judul

Author

Pengaruh Desain Produk terhadap

Angga

Perilaku Konsumen Dalam

Rendra

Tahun

Teori

2012

Pengaruh Perilaku
Konsumen

Membeli Komputer Merk LGBAB


Analisis Faktor-faktor Yang
2.

Mempengaruhi Perilaku

Perilaku Konsumen dalam


Ritawati

2001

Konsumen Dalam Pembelian Air

Pembelian

Minum Mineral Di Kota Madya


Surabaya.
Analisis Faktor Faktor Yang
3.

Mempengaruhi Minat Beli Sabun

Jayanti
Prismah

Pengaruh Pengenalan
2014

Cair Merek Lifebuoy

Merek Terhadap
Keyakinan Konsumen

Analisis Pengaruh Citra Merek


4.

Dan Kepercayaan Merek Terhadap

Yulianto

2012

Citra Merek, Kepercayaan


merek, Loyalitas Merek.

Loyalitas Merek Sabun Cair


Saranita
5.

Analisis Perilaku Konsumen Yang

Kencana

Berbelanja Pada Pasar Tradisional

Sari NPN

2010

Perilaku Konsumen.

2.4.Hipotesis
Adapun hipotesis atau dugaan sementara dari penelitian ini adalah :
1. Faktor Budaya diduga berpengaruh positif terhadap pengambilan keputusan pembelian
Obat Masuk Angin Sido Muncul

2. Faktor Sosial diduga berpengaruh positif terhadap pengambilan keputusan pembelian


Obat Masuk Angin Sido Muncul.
3. Faktor

Pribadi

diduga

berpengaruh

positif

terhadap

pengambilan

keputusan

pembelianObat Masuk Angin Sido Muncul .


4. Faktor Psikologi diduga berpengaruh positif terhadap pengambilan keputusan pembelian
Obat Masuk Angin Sido Muncul

2.5 Kerangka Penelitian

Keputusan Pembelian

Sosial

Budaya

Psikologi
Pribadi

Faktor

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Metode Penelitian


3.2. Populasi dan Sampel
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: obyek/subyek yang mempunyai
kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian
ditarik kesimpulannya. Jadi populasi bukan hanya orang, tetapi juga obyek dan benda-benda
alam yang lain. Populasi juga bukan hanya sekedar jumlah yang ada pada obyek/subyek yang
dipelajari, tetapi meliputi seluruh karakteristik/sifat yang dimiliki oleh subyek atau obyek yang
diteliti itu. (Sugiyono, 2012:61).
Roscoe dalam buku Methods For Business yang dikutip oleh Sugiyono (2012:74)
memberikan saran bahwa bila dalam penelitian akan melakukan analisis dengan multivariate
(korelasi atau regresi berganda misalnya), maka jumlah anggota sampel minimal 10 kali dari
jumlah variabel yang diteliti. Jumlah sampel yang diambil dalam penelitian ini sebanyak 5
variabel x 10 = 50 customer.
3.3. Metode Pengumpulan Data
a. Wawancara
Wawancara digunakan sebagai teknik pengumpulan data apabila peneliti ingin melakukan
studi pendahuluan untuk menentukan permasalahan yang harus diteliti, dan juga apabila
peneliti ingin mengetahui hal-hal dari responden yang lebih mendalam dan jumlah

respondennya sedikit/kecil. Teknik pengumpulan data ini mendasarkan diri pada laporan
tentang diri sendiri atau self-report, atau setidak-tidaknya pada pengetahuan dan atau
kekayaan pribadi. (Sugiyono,2010:194)
b. Kuesioner
Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberikan
seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya.
Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang efisien bila peneliti tahu dengan
pasti variabel yang akan diukur dan tahu apa yang bisa diharapkan dari responden.
(Sugiyono, 2010:199). Pada penelitian ini data dan informasi diperoleh dengan
menggunakan daftar pertanyaan yang disediakan dengan jumlah alternative respon
(tanggapan) sesuai dengan jumlah skala likert yakni 5. Artinya bagi responden yang
menjawab angka 5 artinya responden sangat setuju dengan pernyataan yang disediakan
oleh peneliti. Sedangkan apabila responden memberikan jawaban 1 artinya responden
menjawab sangat tidak setuju dengan pernyataan yang diajukan oleh peneliti.
c. Observasi
Observasi sebagai teknik pengumpulan ciri yang spesifik bila dibandingkan dengan
teknik yang lain yaitu wawancara dan kuesioner. Kalau wawancara dan kuesioner selalu
berkomunikasi dengan orang observasi tidak terbatas pada orang, tetapi juga obyekobyek alam yang lain. (Sugiyono, 2010:165)
Sutrisno Hadi dalam Sugiyono (2012:166) mengemukakan bahwa, observasi merupakan
suatu proses yang kompleks, suatu proses yang tersusun dari berbagai proses biologis dan
psikologis. Dalam penelitian ini peneliti melakukan observasi di seluruh Kecamatan di
Kota Samarinda sebelum memulai menyebar kuisioner.
d. Studi Pustaka
Studi Pustaka adalah pengumpulan data yang dilakukan dengan cara membaca beberapa
buku, literature, jurnal, referensi yang berkaitan dengan judul skripsi yang akan diteliti
dan akan dilakukan survey terhadap jasa tersebut.

Dalam penelitian ini peneliti menggunakan teknik pengumpulan data dengan cara wawancara
langsung dengan menggunakan daftar pertanyaan (kuesioner). Kemudian kuesioner dibagikan
kepada responden yang dipilih secara acak (random) dengan menggunakan teknik accidentil
random sampling, yaitu dengan memilih konsumen yang pernah membeli lipstick merek
Wardah.
3.4. Alat Analisis
Alat analisis dan pengujian hipotesis merupakan salah satu unsur terpenting dari suatu
penelitian. Dimana penentuan-penentuan alat analisis dan pengujian hipotesis harus dilakukan
dengan tepat agar permasalahan yang dihadapi dapat diukur dan dipecahkan.

3.5. Model Penelitian


Pengujian dalam penelitian ini menggunakan bantuan melalui program SPSS (Statistical
Product And Service Solution) versi 20.00 for windows. Adapun alat analisis yang digunakan
adalah sebagai berikut :
3.5.1 UjiValiditas
Uji validitas item digunakan untuk mengukur ketepatan suatu item dalam kuisioner atau
skala, apakah item-item pada kuisioner tersebut sudah tepat dalam mengukur apa yang ingin
diukur.
Dengan menggunakan metode korelasi pearson, yaitu dengan mengkorelasikan masingmasing skor item dengan skor total item. Skor total item adalah penjumlahan dari keseluruhan
item.
Keputusan untuk validitas :
Jika r hitung > r tabel, maka item dikatakan valid
Jika r hitung < r tabel, maka item dikatakan tidak valid
(Priyatno, 2013:20)
3.5.2 Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas digunakan untuk mengetahui konsistensi alat ukur, apakah alat pengukur
yang digunakan dapat diandalkan dan tetap konsisten jika pengukuran tersebut diulang. Metode
uji reliabilitas yang sering digunakan adalah Cronboachs Alpha. Metode ini sangat cocok
digunakan pada skor berbentuk skala misalnya 1-4 atau 1-5.
Menurut Sekaran (1992) yang dikutip oleh Priyatno, pengambilan keputusan untuk uji
reliabilitas adalah sebagai berikut :
Cronboachs Alpha < 0,6
= reliabilitas buruk
Cronboachs Alpha 0,6-0,79 = reliabilitas diterima

Cronboachs Alpha 0,8


= reliabilitas baik
(Priyatno, 2013:30)
3.5.3 Analisis Korelasi Pearson
Korelasi Pearson atau dikenal juga dengan korelasi Product Moment Pearson, merupakan
analisis untuk mengukur keeratan hubungan antara dua variabel yang mempunyai distribusi data
normal. Data yang digunakan adalah tipe interval atau rasio. Dalam perhitungan korelasi Pearson
akan didapat koefisien korelasi yang menunjukkan keeratan hubungan antara dua variabel
tersebut. Nilai koefisien korelasi berkisar antara 0 sampai 1 atau 0 sampai -1. Semakin mendekati
1 atau -1 maka hubungan semakin erat. Jika mendekati 0 maka hubungan semakin lemah.
(Priyatno, 2012:103)
3.5.4 Analisis Regresi Berganda
Analisis regresi berganda adalah analisis untuk mengukur besarnya pengaruh antara dua
atau lebih variabel independen terhadap satu variabel dependen dan memprediksi variabel
dependen dengan menggunakan variabel independen. (Priyatno, 2012:127)
Adapun persamaan regresi linear berganda adalah sebagai berikut :
Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + e
Keterangan :
Y
= Keputusan Pembelian
a
= Konstanta
X1
= Faktor Budaya
X2
= Faktor Sosial
X3
= Faktor Kepribadian
X4
= Faktor Psikologi
b1, b2, b3, b4 = Besaran koefisien dari masing-masing variabel
e
= Kesalahan Estimasi
3.5.5 Uji F (Simultan)
Pengujian ini digunakan untuk mengetahui apakah secara bersama-sama variabel
independen berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen.
Pembuktian hipotesis pertama (uji F) dengan menggunakan asumsi bahwa:
a. Ho : b1, b2, b3 = 0
Artinya, secara simultan antara 4 variabel independen yaitu Faktor Budaya, Faktor Sosial,
Faktor Kepribadian, Faktor Psikologi tidak berpengaruh secara signifikansi terhadap
variabel dependen (Keputusan Pembelian).
b. Ha : b1, b2, b3 0
Artinya, secara simultan antara 4 variabel independen yaitu Faktor Budaya, Faktor Sosial,
Faktor Kepribadian, Faktor Psikologi berpengaruh secara signifikansi terhadap variabel
dependen (Keputusan Pembelian).
Ada dua cara untuk menguji hipotesis pertama, yaitu :

a. Membandingkan Fhitung dengan Ftabel :


Ho diterima jika Fhitung< Ftabel
Ho ditolak jika Fhitung> Ftabel
b. Berdasarkan probalitas (hasil perhitungan ANOVA program SPSS)
Ho diterima jika Fsignifikan> 0,05
Ho ditolak jika Fsignifikan< 0,05
(Priyatno, 2012:137-138)
3.5.6 Uji t (Parsial)
Uji t digunakan untuk mengetahui pengaruh variabel independen secara parsial terhadap variabel
dependen.
Dapat dibuat hipotesis sebagai berikut :
A. Ho : b = 0
Artinya secara parsial antara 4 variabel independen yaitu Faktor Budaya, Faktor Sosial,
Faktor Kepribadian, Faktor Psikologi tidak berpengaruh secara signifikan terhadap variabel
dependen (Keputusan Pembelian)
B. Ho : b 0
Artinya secara parsial antara 4 variabel independen yaitu Faktor Budaya, Faktor Sosial,
Faktor Kepribadian, Faktor Psikologi berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen
(Keputusan Pembelian)
Ada dua cara untuk menguji hipotesis tersebut, yaitu :
C. Membandingkan thitung dengan ttabel :
Ho diterima jika thitung< ttabel
Ho ditolak jika thitung> ttabel
D. Berdasarkan signifikansi :
Ho diterima bila tsignifikan> 0,05
Ho ditolak bila tsignifikan< 0,05
(Priyatno, 2012:130-140)
3.5.7 Koefisien Determinasi
R Square (R2) atau kuadrat dari R, yaitu menunjukkan nilai koefisien determinasi. Angka
ini akan diubah ke bentuk persen, yang artinya persentase sumbangan pengaruh variabel
independen terhadap variabel dependen. (Priyatno, 2012:123)

BAB IV
PENYAJIAN DATA
4.1

PROFIL RESPONDEN
Penelitian ini mengkaji tentang Pengaruh Faktor Budaya, Sosial, Pribadi, dan

Psikologis Terhadap Keputusan Pembelian Jamu Tolak Angin Sido Muncul. Penelitian ini
dilakukan terhadap 100 responden pengkomsumsi Jamu Tolak Angin Sido Muncul, yang
dimana 100 responden tersebut telah memberikan informasi berupa data demografi responden
yang berkaitan dengan jenis kelamin, usia, pendidikan terakhir, pekerjaan, penghasilan dan
domisili responden (kecamatan tempat tinggal responden), yaitu sebagai berikut :
4.1.1

Deskripsi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin


Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil responden

berdasarkan jenis kelamin yang ditampilkan pada Tabel 4.1 berikut :


Tabel 4.1
Jumlah Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
No

Jenis Kelamin

Pria

29

29%

Wanita

71

71%

100

100%

Jumlah

Sumber : Hasil pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

RESPONDEN BERDASARKAN JENIS KELAMIN

Pria
29%

Wanita
71%

Pria

Wanita

Dari Tabel 4.1 di atas tampak bahwa jenis kelamin pengkonsumsi Jamu Tolak Angin Sido
Muncul didominasi oleh Wanita yakni sebanyak 71 orang (71%) sedangkan pengguna

24 |

smartphone Blackberry untuk Pria yakni sebanyak 29 orang (29%), artinya Wanita lebih
tertarik dengan Jamu Tolak Angin Sido Muncul.
4.1.2

Deskripsi Responden Berdasarkan Usia


Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil responden

berdasarkan usia yang ditampilkan pada Tabel 4.2 berikut :


Tabel 4.2
Jumlah Responden Berdasarkan Usia
No
1
2
3

Usia
15-24 Tahun
25-34 Tahun
35-44 Tahun
Jumlah

N
94
4
2
100

%
94%
4%
2%
100%

Sumber : Hasil Pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

RESPONDEN BERDASARKAN USIA

4%

2%

94%

15-24 Th

25-34 Th

35-44 Th

Dari Tabel 4.2 di atas tampak bahwa kelompok umur paling banyak adalah antara 15
24 Tahun yakni sebanyak 94 orang (94%), usia 25-34 Tahun yakni sebanyak 4 orang (4%),
sedangkan kelompok umur paling sedikit adalah usia 35-44 Tahun yakni hanya 2 orang (2%),
artinya bahwa pengkonsumsi Jamu Tolak Angin didominasi oleh kalangan muda yang
usianya adalah usia produktif dan usia kerja yaitu pada usia 15 24 Tahun.

4.1.3

Deskripsi Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir


Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil responden

berdasarkan pendidikan terakhir yang ditampilkan pada Tabel 4.3 berikut :


25 |

Tabel 4.3
Jumlah Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir
No
1
2
3
4
5

Pendidikan
SMP/Sederajat
SMA/Sederajat
Diploma
Sarjana (S1)
Pasca Sarjana (S3)
Jumlah

N
1
77
11
10
1
100

%
1%
77%
11%
10%
1%
100%

Sumber : Hasil Pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

RESPONDEN BERDASARKAN PENDIDIKAN


1%
10%
11%

1%

77%

SMP/Sedejarat

SMA/Sederajat

Sarjana (S1)

Sarjana (S3)

Diploma

Dari Tabel 4.3 di atas tampak bahwa tingkat pendidikan pengkonsumsiJamu Tolak Angin
Sido Muncul pada tingkat pendidikan SMP yakni 1 orang (1%), SMA yakni 77 orang (77%),
Diploma yakni 11 orang (11%), S1 yakni 10 orang (10%), S3 yakni 1 orang (1%). Artinya
bahwa tingkat pendidikan pengkonsumsi Jamu Tolak Angin Sido Muncul didominasi oleh
pengkonsumsi Jamu Tolak Angin Tolak Angin Sido Muncul pada tingkat pendidikan SMA
yakni sebanyak 77 responden (77%) dari 100 responden.

4.1.4

Deskripsi Responden Berdasarkan Pekerjaan


Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil responden

berdasarkan pendidikan terakhir yang ditampilkan pada Tabel 4.4 berikut :


Tabel 4.4
Jumlah Responden Berdasarkan Jenis Pekerjaan

26 |

No
1

Jenis Pekerjaan
Karyawan Swasta

N
26

%
26%

Pelajar/Mahasiswa

67

67%

PNS

5%

4
5

TNI/Polri
Wirausaha
Jumlah

1
1
100

1%
1%
100%

Sumber : Hasil Pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

RESPONDEN BERDASARKAN JENIS PEKERJAAN


26%

1%

5%

1%

67%
Karyawan Swasta

Pelajar/Mahasiswa

TNI/Polri

Wirausaha

PNS

Dari data Tabel 4.4 diatas, tampak bahwa jenis pekerjaan terbanyak dari
pengkonsumsi Jamu Tolak Angin Sido Muncul adalah Pelajar/Mahasiswa/I yaitu sebanyak 67
orang (67%). Sedangkan untuk jenis pekerjaan yang lain seperti Karyawan Swasta yaitu
sebanyak 26 orang (26%), PNS sebanyak 5 orang (5%), dan TNI/Polri, Wirausaha yaitu
hanya sebanyak 1 (1%). Artinya dapat disimpulkan bahwa, pengkonsumsi Jamu Tolak Angin
Sido Muncul didominasi oleh Pelajar/mahasiswa/i.

4.1.5

Deskripsi Responden Berdasarkan Domisili Responden


Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil responden

berdasarkan pendidikan terakhir yang ditampilkan pada Tabel 4.5 berikut :


Tabel 4.5
Jumlah Responden Berdasarkan Kecamatan Tempat Tinggal
No

Domisili

N
27 |

1
2
3

Loa Janan Ilir


Palaran
Samarinda Ilir

22
5
5

22%
5%
5%

4
5
6
7
8
9

Samarinda Kota
Samarinda Seberang
Samarinda Ulu
Samarinda Utara
Sambutan
Sungai Keledang
Jumlah

12
37
6
3
3
7
100

12%
37%
6%
3%
3%
7%
100%

Sumber : Hasil Pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

RESPONDEN BERDASARKAN DOMISILI RESPONDEN


3%
3%
6%

7%
22%

5%
5%
37%

12%

Loa Janan Ilir

Palaran

SMD Ilir

SMD Kota

SMD Sebrang

SMD Ulu

SMD Utara

Sambutan

Sei.Kunjang

Dari Tabel 4.5 diatas tampak bahwa alamat tempat tinggal responden berdasarkan kecamatan
di dominasi oleh pengkonsumsi Jamu Tolak Angin Sido Muncul yang tinggal di kecamatan
Samarinda Seberang yaitu sebanyak 37 orang (37%), sedangkan yang terendah terletak pada
kecamatan Sambutan dan samarinda utara yaitu hanya 3 orang (3%). Sedangkan untuk
kecamatan lainnya seperti Samarinda Kota sebanyak 12 orang (12%), Loa

Janan Ilir

sebanyak 22 orang (22%), Palaran sebanyak 5 orang (5%), Sungai Kunjang sebanyak 7 orang
(7%), Samarinda Ulu sebanyak 6 orang (6%), dan Samarinda Ilir sebanyak 5 orang (5%).
4.1.6

Deskripsi Responden Berdasarkan Penghasilan Responden


Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil responden

berdasarkan penghasilan yang ditampilkan pada Tabel 4.6 berikut :


Tabel 4.6
Jumlah Responden Berdasarkan Penghasilan Responden

28 |

No

Penghasilan

<2 Juta

82

82%

>11 Juta

3%

RP 3-5 Juta

13

13%

RP 5-7 Juta

1%

RP 7-9 Juta

1%

100

100%

Jumlah

Sumber : Hasil Pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

RESPONDEN BERDASARKAN PENGHASILAN

1%

1%

13%
3%

82%

< 2 juta

>11 juta

3-5 juta

5-7 juta

7-9 juta

Dari Tabel 4.6 diatas tampak bahwa penghasilan responden berdasarkan pengkonsumsi Jamu
Tolak Angin Sido Muncul di dominasi oleh < 2 juta yaitu sebanyak 82 orang (82%).
penghasilan yang kedua diatas Rp 3-5 juta sebanyak 13 orang (13%), penghasilan > 11 juta
sebanyak 3 orang (3%), dan penghasilan Rp 5-7 juta, 7-9 juta yaitu hanya 1 orang (1%).
artinya pengkonsumsi Jamu Tolak Angin Sido Muncul di kota Samarinda di dominasi oleh
responden yang berpenghasilan < 2 juta.
4.2

DESKRIPSI JAWABAN RESPONDEN


Teknik analisis deskripsi jawaban responden

terhadap

variabel

penelitian

menggunakan skala likert dengan memberikan angka minimum interval 1 dan maksimal 5.
Kemudian dilakukan perhitungan rata-rata jawaban responden. Deskripsi jawaban responden
berupa distribusi persentase dari masing-masing indicator untuk setiap variabel. Berdasarkan
hasil tanggapan dari 100 responden tentang variabel-variabel penelitian yang didapat dari
mengolah data menggunakan software statistics SPSS version 2.1. Untuk lebih ringkasnya
dapat dilihat penjelasannya seperti di bawah ini :
4.2.1 Jawaban Responden Variabel Budaya (X1)
Tabel 4.7
29 |

No Responden

X1.1

X1.2

TX1

RX1

4,0

4,0

4,0

4,5

4,0

4,0

4,0

4,5

4,5

10

10

5,0

11

4,0

12

3,0

13

3,5

14

4,0

15

10

5,0

16

10

5,0

17

10

5,0

18

4,0

19

10

5,0

20

3,5

3
STS

TS 4

N 7

S 3,5

21Item

Variabel Budaya (X1)

Tabel 4.8
Deskripsi Variabel Budaya
(X1)
SS
Total

22

4 2

83

4,0
4

23X1.1

4 2

818

4,0
58

22

100

24X1.2

4 2

87

4,0
56

33

100

25

10

5,0

Untuk variabel Budaya (X1)

26

3,5

pada penelitian mini riset ini

27

4,5

28

4,0

29

2,5

Budaya (X1) adalah sebagai

30

4,5

berikut :

31

4,0

32

10 30 | 5,0

33

4,0

34

4,0

terdiri dari 3 (tiga) indikator,


yaitu Kultur (X1.1), Subkultur
(X1.2). Hasil deskripsi variabel

1. Indikator Kultur (X1.1)


Dari data Tabel 4.8 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel Kultur
(X1) dengan indikator kultur (X1.1) , sebagai berikut :
5 = 22% atau 22 responden menyatakan sangat setuju
4 = 58% atau 58 responden menyatakan setuju
3 = 18% atau 18 orang menyatakan netral
2 = 2% atau 2 responden menyatakan tidak setuju
1 = 0% atau 0 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel Budaya (X1) dengan indikator motivasi
(X1.1) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 5-4 dengan
persentase 80%. Dimana variabel Budaya indikator kultur dengan pernyataan Tolak Angin
Sido Muncul sudah memasyarakat sebagai obat masuk angin didominasi oleh 58 responden
dari 100 responden menjawab pada skala 4 (setuju). Hal ini menunjukkan bahwa secara
umum indikator kultur (X1.1) menjadi salah satu alat ukur faktor Budaya yang berpengaruh
terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian produk Jamu Tolak
Angin Sido Muncul.
2. Indikator Subkultur (X1.2)
Dari data Tabel 4.8 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel Budaya
(X1) dengan indikator subkultrur (X1.2) , sebagai berikut :
5 = 33% atau 33 responden menyatakan sangat setuju
4 = 56% atau 56 responden menyatakan setuju
3 = 7% atau 7 orang menyatakan netral
2 = 2% atau 2 responden menyatakan tidak setuju
1 = 2% atau 2 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel budaya (X1) dengan indikator
subkultur (X1.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 4-5
dengan persentase 89%. Dimana variabel budaya indikator subkultur dengan pernyataan
Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena praktis dikonsumsi

didominasi oleh 56

responden dari 100 responden menjawab pada skala 4 (empat) yaitu setuju. Sedangkan untuk
jawaban pada skala 5 (lima) yaitu sangat setuju sebanyak 33 responden dari 100 responden.
Hal ini menunjukkan bahwa pada pernyataan tersebut, menurut responden Jamu tolak Angin
Sido Muncul tidak sama halnya dengan jmau tolak angin lainnya mengenai keunggulan
Khasiatnya sehingga lebih banyak responden yang menjawab setuju. Secara umum indikator
subkultur (X1.2) menjadi salah satu alat ukur faktor budaya yang berpengaruh terhadap
perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian produk Jamu Tolak angin Sido
Muncul.
31 |

No Responden

X2.1

X2.2

TX1

RX1

3,0

4,0

4,0

4.2.2 Jawaban Responden

3,0

Variabel Sosial (X2)

3,0

3,5

3,0

3,0

1,5

10

3,5

11

4,0

12

3,0

13

2,5

14

10

5,0

15

4,5

16

10

5,0

17

10

5,0

18

3,0

19

4,0

20

3,0

21

1,0

22

3,5

23

2,5

24

3,5

25

10

5,0

26

3,5

27

3,5

28

3,0

29

2,0

30

3,5

31

3,0

32

3,0

33

34

35

10

4,5

32 |

3,0
5,0

Tabel 4.9
Variabel Sosial (X2)

Tabel 5.0
Deskripsi Variabel Sosial (X2)

STS

TS

SS

X2.1

10

41

24

16

100

X2.2

35

37

19

100

Item

Total

Untuk variabel Sosial (X2) pada penelitian mini riset ini terdiri dari 2 (dua) indikator, yaitu
Keluarga(X2.1), Peran dan Status (X2.2). Hasil deskripsi variabel Sosial (X2) adalah sebagai
berikut :
1. Indikator Keluarga
Dari data Tabel 5.0 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel Sosial
(X2) dengan indikator keluarga (X2.1) , sebagai berikut :
5 = 16% atau 16 responden menyatakan sangat setuju
4 = 24% atau 24 responden menyatakan setuju
3 = 41% atau 41 orang menyatakan netral
2 = 10% atau 10 responden menyatakan tidak setuju
1 = 9% atau 9 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data di atas dapat diartikan bahwa untuk variabel Sosial (X2) dengan indikator keluarga
(X2.1) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4 dengan
persentase 65%. Dimana variabel sosial indikator keluarga dengan pernyataan Saya membeli
Tolak Angin Sido Muncul karena keluarga saya suka mengkonsumsinya didominasi oleh 41
responden dari 100 responden menjawab pada skala 4 (tiga) yaitu netral. Hal ini
menunjukkan bahwa secara umum indikator keluarga (X2.1) tidak menjadi salah satu alat
ukur faktor Sosial yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan
keputusan pembelian produk Jamu Tolak Angin.
2. Indikator Peran dan Status
Dari data Tabel 5.0 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel
Sosial(X2) dengan indikator Peran dan Status (X2.2) , sebagai berikut :
5 = 16% atau 16 responden menyatakan sangat setuju
4 = 24% atau 24 responden menyatakan setuju
3 = 41% atau 41 orang menyatakan netral
2 = 10% atau 10 responden menyatakan tidak setuju
1 = 9% atau 9 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel Sosial (X2) dengan indikator peran dan status
(X2.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban repsonden berada pada skala 3-4 dengan
persentase 65%. Dimana variabel Sosial indikator peran dan status dengan pernyataan
Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena keluarga saya percaya akan khasiatnya
33 |

No Responden

dari

X3.1

X3.2

TX1

RX1

3,5

2,5

2,5

didominasi oleh 41 responden

3,0

100

3,5

pada skala 3 (tiga) yaitu

3,5

netral. Hal ini menunjukkan

2,0

4,5

1,0

10

3,5

berpengaruh

11

4,5

perilaku

12

3,0

pengambilan

13

3,5

pembelian produk Jamu Tolak

14

3,5

Angin Sido Muncul.

15

3,5

4.2.3 Jawaban

16

10

5,0

Responden Variabel

17

10

5,0

Pribadi (X3)

18

3,5

19

4,5

20

3,0

21

2,0

22

3,5

23

4,0

24

3,5

25

10

5,0

26

3,0

27

2,5

28

2,5

29

2,5

30

3,0

Tabel 5.2

31

3,0

Deskripsi Variabel X3

32

3,0

Pribadi

33

34

35

4,0

34 |

3,0
3,5

responden

menjawab

bahwa secara umum indikator


peran dan status (X2.2) tidak
menjadi salah satu alat ukur
faktor peran dan status yang
terhadap

konsumen

dalam

keputusan

Tabel 5.1
Variabel Pribadi X3

STS

TS

SS

X3.1

11

38

35

12

100

X3.2

40

32

15

100

Item

Total

Untuk variabel Pribadi (X3) pada penelitian mini riset ini terdiri dari 2 (dua) indikator, yaitu
Aktivitas (X3.1), dan Gaya Hidup (X3.2). Hasil deskripsi variabel Pribadi (X3) adalah
sebagai berikut :
1. Indikator Aktivitas
Dari data Tabel 5.2 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel Pribadi
(X3) dengan indikator Aktivitas (X3.1) , sebagai berikut :
5 = 12% atau 12 responden menyatakan sangat setuju
4 = 35% atau 35 responden menyatakan setuju
3 = 38% atau 38 orang menyatakan netral
2 = 11% atau 11 responden menyatakan tidak setuju
1 = 4% atau 4 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel Pribadi (X3) dengan indikator Aktivitas (X3.1)
menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4 dengan persentase
73%. Dimana variabel pribadi indikator aktivitas dengan pernyataan Tolak Angin Sido
Muncul dapat di konsumsi semua usia didominasi oleh 38 responden dari 100 responden
menjawab pada skala 3 (tiga) yaitu netral. Hal ini menunjukkan bahwa secara umum
indikator aktivitas (X3.1) tidak menjadi salah satu alat ukur faktor pribadi yang berpengaruh
terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian produk Jamu Tolak
Angin Sido Muncul.
2. Indikator Gaya Hidup
Dari data Tabel 5.2 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel Pribadi
(X3) dengan indicator Kelompok Gaya Hidup (X3.2) , sebagai berikut :
5 = 15% atau 15 responden menyatakan sangat setuju
4 = 32% atau 32 responden menyatakan setuju
3 = 40% atau 40 responden menyatakan netral
2 = 6% atau 6 responden menyatakan tidak setuju
1 = 7% atau 7 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel pribadi (X3) dengan indikator gaya hidup
(X3.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4 dengan
persentase 72%. Dimana variabel pribadi indikator gaya hidup dengan pernyataan Saya
membeli Tolak Angin Sido Muncul ketika masuk angin dibandingkan obat lain didominasi
35 |

oleh 40 responden dari 100 responden menjawab pada skala 3 (tiga) yaitu netral. Hal ini
menunjukkan bahwa secara umum indikator gaya hidup (X3.2) tidak menjadi salah satu alat
ukur faktor pribadi yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan
keputusan pembelian produk Jamu Tolak Angin Sido Muncul.
4.2.4 Jawaban Responden Variabel Psikologis (X4)
Tabel 5.3
Variabel Psikologis (X4)
No Responden

X4.1

X4.2

TX1

RX1

4,0

3,5

3,0

4,0

3,0

4,0

3,5

4,0

10

5,0

10

2,5

11

4,0

12

3,0

13

3,5

14

4,0

15

10

5,0

16

4,0

17

4,5

18

4,0

19

4,5

20

3,5

36 |

21

3,0

22

4,0

23

2,5

24

4,0

25

10

5,0

26

4,0

27

4,0

28

2,5

29

2,5

30

3,5

31

4,0

32

4,0

33

4,0

34

3,5

35

4,0

36

10

5,0

37

4,0

38

3,5

39

3,0

40

3,0

41

3,0

42

4,0

43

10

5,0

44

4,5

45

4,0

46

4,5

47

4,0

37 |

48

3,5

49

10

5,0

50

4,0

51

4,0

52

3,0

53

10

5,0

54

4,5

55

3,5

56

4,0

57

4,5

58

3,5

59

4,5

60

4,5

61

4,0

62

10

5,0

63

4,0

64

4,5

65

3,5

66

4,0

67

3,0

68

10

5,0

69

2,5

70

4,0

71

3,5

72

3,5

73

4,0

74

3,5

75

2,5

38 |

76

4,0

77

3,0

78

3,5

79

4,0

80

10

5,0

81

4,0

82

4,5

83

4,0

84

4,5

85

3,5

86

3,0

87

4,0

88

2,5

89

4,0

90

3,5

91

3,0

92

4,0

93

2,5

94

4,0

95

10

5,0

96

4,0

97

4,0

98

2,5

99

2,5

100

4,0

39 |

Tabel 5.4
Deskripsi Variabel Psikologis (X4)
STS

TS

SS

X4.1

20

50

27

100

X4.2

34

41

16

100

Item

Total

Untuk variabel Psikologis (X4) pada penelitian mini riset ini terdiri dari 2 (dua) indikator,
yaitu Presepsi (X4.1), Pengetahuan (X4.2). Hasil deskripsi variabel Psikologis (X4) adalah
sebagai berikut :
3. Indikator Presepsi (X4.1)
Dari data Tabel 5.4 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel Psikologis
(X4) dengan indikator Presepsi (X4.1) , sebagai berikut :
5 = 27% atau 27 responden menyatakan sangat setuju
4 = 50% atau 50 responden menyatakan setuju
3 = 20% atau 20 orang menyatakan netral
2 = 3% atau 3 responden menyatakan tidak setuju
1 = 0% atau 0 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel psikologis (X4) dengan indikator
mpresepsi (X4.1) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 4-5
dengan persentase 77%. Dimana variabel psikologis indikator presepsi dengan pernyataan
Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena terbuat dari bahan alami didominasi oleh 50
responden dari 100 responden menjawab pada skala 4 (setuju). Hal ini menunjukkan bahwa
secara umum indikator presepsii (X4.1) menjadi salah satu alat ukur faktor Psikologis yang
berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian produk
Jamu Tolak Angin Sido Muncul.
4. Indikator Pengetahuan
Dari data Tabel 5.4 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel psikologis
(X4) dengan indikator pengetahuan (X1.2) , sebagai berikut :
5 = 16% atau 16 responden menyatakan sangat setuju
4 = 41% atau 41 responden menyatakan setuju
3 = 34% atau 34 orang menyatakan netral
2 = 6% atau 6 responden menyatakan tidak setuju
1 = 3% atau 3 responden menyatakan sangat tidak setuju

40 |

Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel psikologis (X4) dengan indikator
persepsi (X4.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4
dengan persentase 75%. Dimana variabel psikologis indikator perngetahuan dengan
pernyataan Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena informasinya mudah diperoleh
didominasi oleh 41 responden dari 100 responden menjawab pada skala 4 (empat) yaitu
setuju. Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indikator presepsii (X4.2) menjadi salah
satu alat ukur faktor Psikologis yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam
pengambilan keputusan pembelian produk Jamu Tolak Angin Sido Muncul.
4.2.5 Jawaban Responden Variabel Keputusan Pembelian
Tabel 5.5
Variabel Y.1 Keputusan Pembelian
No Responden

Y1.1

Y1.2

TY1

RY1

4,0

4,0

4,5

3,5

3,5

4,0

3,0

4,5

1,0

10

4,5

11

4,0

12

3,0

13

4,0

14

4,5

15

10

5,0

16

4,5

41 |

17

4,5

18

3,5

19

4,5

20

3,0

21

2,0

22

4,0

23

2,5

24

3,5

25

10

5,0

26

4,0

27

3,5

28

2,0

29

3,5

30

3,5

31

3,5

32

4,0

33

4,5

34

3,5

35

10

5,0

36

10

5,0

37

4,5

38

4,0

39

3,0

40

3,0

41

3,0

42

4,0

43

10

5,0

44

10

5,0

42 |

45

3,5

46

3,5

47

4,0

48

3,5

49

4,5

50

3,0

51

3,5

52

2,0

53

4,0

54

4,5

55

3,0

56

4,5

57

4,5

58

4,0

59

3,5

60

4,0

61

4,0

62

4,5

63

4,0

64

4,5

65

3,0

66

3,5

67

3,5

68

4,0

69

1,0

70

4,0

71

3,0

72

3,0

43 |

73

4,0

74

4,0

75

4,5

76

4,0

77

3,0

78

4,0

79

4,5

80

10

5,0

81

4,5

82

4,5

83

3,5

84

4,5

85

3,0

86

2,0

87

4,0

88

2,5

89

3,5

90

3,0

91

2,0

92

4,0

93

2,5

94

3,5

95

10

5,0

96

4,0

97

3,5

98

2,0

99

3,5

100

4,5

44 |

Tabel 5.6
Deskripsi Variabel Y1 Keputusan Pembelian
STS

TS

SS

Item

Total

Y1.1

20

50

25

100

Y1.2

33

37

17

100

Untuk variabel Keputusan Pembelian (Y) pada penelitian mini riset ini terdiri dari 2 (dua)
indikator, yaitu Keputusan Pembelian (Y1.1), Evaluasi Alternatif (Y1.2). Hasil deskripsi
variabel Psikologis (X1) adalah sebagai berikut :
1. Indikator Keputusan Pembelian
Dari data Tabel 5.4 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel
Keputusan Pembelian (Y1) dengan indikator Keputusan Pembelian (Y1.1) , sebagai
berikut :
5 =
4 =
3 =
2 =
1 =

25% atau 25 responden menyatakan sangat setuju


37% atau 37 responden menyatakan setuju
33% atau 33 orang menyatakan netral
5% atau 5 responden menyatakan tidak setuju
8% atau 8 responden menyatakan sangat tidak setuju

Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel Keputusan Pembelian (Y.) dengan indikator
Keputusan Pembelian (Y1.1) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada
skala 4-3 dengan persentase 70%. Dimana variabel keputusan pembelian indikator keputusan
pembelian dengan pernyataan Saya membeli Tolak Angin Sido Muncul karena bahan yang
digunakan aman dikonsumsi didominasi oleh 37 responden dari 100 responden menjawab
pada skala 4 (empat) yaitu setuju. Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indikator
keputusan pembelian (Y1.1) menjadi salah satu alat ukur faktor Psikologis yang berpengaruh
terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian produk Jamu Tolak
Angin Sido Muncul.
2. Indikator Evaluasi Alternatif
Dari data Tabel 5.6 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel
Keputusan Pembelian (Y1) dengan indikator Evaluasi Alternatif (Y1.2) , sebagai berikut :
5 = 17% atau 17 responden menyatakan sangat setuju
4 = 37% atau 37 responden menyatakan setuju
3 = 33% atau 33 orang menyatakan netral
2 = 5% atau 5 responden menyatakan tidak setuju
45 |

1 = 8% atau 8 responden menyatakan sangat tidak setuju


Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel Keputusan Pembelian (Y1) dengan indikator
Evaluasi Alternatif (Y1.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada
skala 3-4 dengan persentase 70%. Dimana variabel keputusan pembelian indikator evaluasi
alternative dengan pernyataan Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena sudah biasa
mengkonsumsi merek yang sama didominasi oleh 37 responden dari 100 responden
menjawab pada skala 4 (empat) yaitu setuju. Hal ini menunjukkan bahwa secara umum
indikator Evaluasi Alternatif (Y1.2) menjadi salah satu alat ukur faktor Keputusan Pembelian
yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian
produk Jamu Tolak Angin Sido Muncul.

4.3

DESKRIPSI HASIL PENGUJIAN SPSS

4.3.1

Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian


Sebelum melakukan analisis data, terlebih dahulu dilakukan pengujian kualitas data

yang diperoleh. Uji kualitas data dilakukan untuk meyakinkan kualitas data yang akan diolah,
yang terdiri dari pengujian validitas dan pengujian reliabilitas. Sugiyono (2009:352)
menyatakan uji coba dilakukan setelah instrumen/kuesioner selesai disusun, instrumen
tersebut di uji cobakan pada sampel darimana populasi diambil. Nilai korelasi minimal 0.30
dan atau probabilitas lebih kecil atau sama dengan 0.05 adalah dasar pengujian
validitas kuesioner. Pengujian reliabilitas dilakukan untuk mengetahui apakah jawaban
yang diberikan

responden dapat dipercaya atau dapat diandalkan dengan menggunakan

analisis Reliability melalui metode Cronbachs Alpha (), dimana suatu instrumen dikatakan
reliabel bila memiliki koefisien keandalan atau alpha sebesar 0.60 atau lebih. Rangkuman
dari hasil pengujian validitas dan relabilitas instrument disajikan dalam Tabel 5.6 berikut ini :
Tabel 5.6
Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian

VARIABEL

INDIKATOR

KOEFISIEN
KORELASI

46 |

CRONBACH'S
VALIDITAS

ALPHA
(RELIABILITAS)

X1.1

0.842**

Valid

0.550 (Tidak

X1.2

0.883**

Valid

Reliabel)

X2.1

0.917**

Valid

0.653(Tidak

X2.2

0.889**

Valid

Reliabel)

X3.1

0.873**

Valid

X3.2

0.891**

Valid

Psikologis

X4.1

0.786**

Valid

(X4)

X4.2

0.858**

Valid

Y1

0.847**

Valid

Y2

0.905**

Valid

Budaya (X1)

Sosial (X2)

Pribadi

(X3)

Keputusan
Pembellian (Y)

0.772 ( Reliabel)

0.714 (Reliabel)

0.519 ( tidak Reliabel)

Sumber : Hasil pengolahan data SPSS (2016)


Data data Tabel 5.6 di atas pengujian validitas dan reliabilitas menunjukkan bahwa nilai
koefisien korelasi (r) dari setiap instrument yang digunakan dalam penelitian lebih besar dari
0.30 (r>0.30). Hal ini menunjukkan bahwa instrumen penelitian adalah valid. Demikian pula
terhadap nilai cronbachs alpha () dari masing-masing variabel, variabel Budaya, sosial dan
pribadi menunjukkan angka 0.60 yang menunjukkan bahwa instrument penelitian adalah
tidak reliabel, sedangkan variabel psikologis dan keputusan pembelian menunjukkan angka
0.60 sehingga dapat dikatakan instrument penelitian adalah reliabel. Dengan demikian

instrument penelitian tersebut.


4.3.2

Hasil Analisis Regresi Linear Berganda


Setelah melakukan uji validitas dan uji reliabilitas pada hasil analisis data, maka

selanjutnya dilakukan analisis regresi linear berganda untuk menguji hipotesa yang telah
dirumuskan. Rangkuman dari perhitungan regresi linear berganda antara variabel independen
yaitu Budaya (X1), Sosial (X2), Pribadi (X3) dan Psikologis (X4), sebagai variabel bebas, serta
variabel dependen yaitu Keputusan Pembelian (Y) sebagai variabel terikat dengan
menggunakan bantuan program computer SPSS, disajikan dalam Tabel 5.7 berikut ini :
Tabel 5.7
Hasil Analisis Linear Berganda
47 |

Variabel

Koefisien
Regresi

Thitung

Signifikan

Budaya (X1)

-0.033

-0.336

0.737

Sosial (X2)

0.589

7.670

0.000

Pribadi (X3)

0.101

1.355

0.179

Psikologis (X4)

0.214

2.365

0.020

0.761

Fhitung

32.598

Sig F

0.000

Sumber : Hasil pengolahan data SPSS (2016)


Dari data Tabel 5.5 di atas dapat di interprestasikan sebagai berikut :
a. Nilai koefisien regresi Budaya (X1) sebesar -0.033 dan nilai signifikan 0.737 lebih
besar dari = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa variabel budaya (X1) berpengaruh
secara positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian (Y) dengan peningkatan
sebesar -0.033.
b. Nilai koefisien regresi sosial (X2) sebesar 0.589 dan nilai signifikan 0.000 lebih besar
dari = 0.05 . Hal ini menunjukkan bahwa variabel sosial (X2) tidak berpengaruh
secara positif dan tidak signifikan terhadap keputusan pembelian (Y) dengan
peningkatan sebesar 0.589.
c. Nilai koefisien regresi pribadi (X3) sebesar 0.101dan nilai signifikan 0.179 lebih kecil
dari = 0.05 . Hal ini menunjukkan bahwa variabel pribadi (X3) berpengaruh secara
positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian (Y) dengan peningkatan sebesar
0.0.101.
d. Nilai koefisien regresi psikologis (X4) sebesar 0.214 dan nilai signifikan 0.020 lebih
besar dari = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa variabel psikologis (X4) tidak
berpengaruh secara positif dan tidak signifikan terhadap keputusan pembelian (Y)
dengan peningkatan sebesar 0.214.
4.3.3

Hasil Uji Hipotesis Secara Simultan (Uji F)


Untuk mengetahui pengaruh variabel independen yaitu budaya (X1), sosial (X2),

pribadi (X3) dan psikologis (X4) sebagai variabel bebas, secara simultan terhadap variabel
48 |

dependen yaitu keputusan pembelian (Y) sebagai variabel terikat dengan signifikan 0.05
(5%), maka hasil uji simultan (uji F) disajikan pada tabel 5.8 sebagai berikut :

Tabel 5.8
Hasil Uji Secara Simultan (Uji F)
ANOVAa
Model

Sum of

df

Mean Square

Sig.

52.165

.000b

Squares

Regression

50.250

12.562

Residual

22.878

95

.241

Total

73.128

99

a. Dependent Variable: RY
b. Predictors: (Constant), RX4, RX3, RX2, RX1
Sumber : Hasil pengolahan data SPSS (2016)

Dari data Tabel 5.8 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan
Fhitung = 52.165 > Ftabel = 2.70 dengan tingkat signifikan adalah 0.000 < 0.05 , maka dapat
disimpulkan bahwa Ha diterima atau Ho ditolak yang berarti bahwa variabel budaya, sosial,
pribadi dan psikologis berpengaruh secara simultan terhadap keputusan pembeliam Jamu
Tolak Angin Sido Muncul di Kota Samarinda.
4.3.4

Uji Hipotesis Secara Parsial (Uji T)

Uji hipotesis secara parsial dimaksudkan untuk mengetahui pengaruh masing-masing


variabel independen yaitu budaya (X1), sosial (X2), pribadi (X3) dan psikologis (X4) sebagai
variabel bebas terhadap variabel dependen yaitu keputusan pembelian (Y) sebagai variabel
terikat, maka hasil uji hipotesis secara parsial disajikan sebagai berikut :

49 |

Tabel 5.9
Hasil Uji Secara Parsial (Uji T)
Coefficientsa
Model

Unstandardized Coefficients

Standardized

Sig.

1.884

.063

Coefficients

Std. Error

Beta

(Constant)

.652

.346

RX1

.-.033

.097

.-.025

-.336

.737

RX2

.589

.077

.655

7.670

.000

RX3

.101

.075

1.355

.129

RX4

.214

091.

2.365

.020

.105
.175

a. Dependent Variable: RY

a. Dari data tabel 5.9 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan Thitung =
-336 > Ttabel = 1.984 dengan tingkat signifikan adalah 0.000 < 0.05 , maka dapat
disimpulkan bahwa Has diterima atau Ho ditolak yang berarti bahwa variabel budaya
berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian kartu simpati di Kota Samarinda.
b. Dari data tabel 5.9 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan T hitung =
7670 < Ttabel = 1.984 dengan tingkat signifikan adalah 0.176 > 0.05 , maka dapat
disimpulkan bahwa Ha ditolak atau Ho diterima yang berarti bahwa variabel sosial tidak
berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian kartu simpati di Kota Samarinda.
c. Dari data tabel 5.9 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan Thitung =
1355 > Ttabel = 1.984 dengan tingkat signifikan adalah 0.002 < 0.05 , maka dapat
disimpulkan bahwa Ha diterima atau Ho ditolak yang berarti bahwa variabel pribadi
berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian kartu simpati di Kota Samarinda.

50 |

d. Dari data tabel 5.9 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan T hitung =
2365 < Ttabel = 1.984 dengan tingkat signifikan adalah 0.125 > 0.05 , maka dapat
disimpulkan bahwa Ha ditolak atau Ho diterima yang berarti bahwa variabel psikologis
tidak berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian kartu simpati di Kota
Samarinda..

51 |

BAB V
ANALISIS DAN PEMBAHASAN
5.1

Analisis
Analisis penelitian mini riset telah dilakukan yakni terhadap instrumen penelitian

dimana pengujian terhadap asumsi Statistical Product and Services Solutions (SPSS)
dilakukan dengan menguji Validitas, Reliabilitas, Uji F, dan Uji T terhadap instrumen
penelitian. Hasil pengujian menyimpulkan bahwa data penelitian adalah semua variabel
valid, 2 variabel reliabel dan 3 variabel lainnya tidak reliabel,uji f adalah signifikan serta uji
t variabel budaya dan pribadi signifikan sedangkan variabel sosial dan psikologis tidak
signifikan.
5.2 Pembahasan
Pembahasan dibuat dengan melihat hubungan kausalitas yang terjadi sebagai
pembuktian hipotesis yang diangkat dalam penelitian ini sesuai dengan data yang digunakan
dan kajian secara teoritis. Teori-teori ataupun hasil penelitian empiris yang telah dilakukan
oleh peneliti sebelumnya akan digunakan dalam melakukan pembahasan hasil penelitian,
apakah teori atau hasil penelitian empiric tersebut mendukung, menolak atau bertentangan
dengan hasil pengujian hipotesis yang dilakukan dalam penelitian.
5.2.1 Hasil Analisis Regresi Linear Berganda
Hasil analisis penelitian menggunakan regresi linear berganda menghasilkan
persamaan :
Y = 0.782 + -0.033 X1 + 0.589 X2 + 0.101 X3 + 0.214 X4
Persamaan regresi linear berganda yang dihasilkan menunjukkan bahwa :
1. Koefisien regresi variabel budaya adalah sebesar -0.033, artinya apabila bertambah
satu skala maka keputusan pembelian meningkat sebesar -0.033 . Ini menunjukkan
bahwa variabel budaya berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian.
2. Koefisien regresi variabel sosial adalah sebesar 0.589variabel sosial tidak
berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian.
3. Koefisien regresi variabel pribadi adalah sebesar 0.101 , artinya apabila bertambah
satu skala maka keputusan pembelian meningkat sebesar 0.101. Ini menunjukkan
bahwa variabel sosial berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian.

52 |

4. Koefisien regresi variabel psikologis adalah sebesar 0.214, variabel psikologis


tidak berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian.
5.2.2 Pengaruh Budaya, Sosial, Pribadi dan Psikologis Terhadap
Keputusan
Pembelian
Uji statistik menjelaskan bahwa variabel budaya, sosial,pribadi dan
psikologis berpengaruh secara bersama-sama (simultan) terhadap keputusan pembelian
Jamu Tolak Angin Sido Muncul di Kota Samarinda dengan nilai koefisien yang
signifikan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa model yang dikembangkan yaitu
pengaruh antara budaya,sosial,pribadi dan psikologis tehadap keputusan
pembelian adalah cocok (fit) karena hasilnya positif dan signifikan.
5.2.3 Pengaruh Sosial Terhadap Keputusan Pembelian
Hasil uji statistik dapat dijelaskan bahwa faktor sosial berpengaruh terhadap
keputusan pembelian konsumen untuk Jamu Tolak Angin Sido Muncul di Kota
Samarinda dengan nilai koefisien yang signifikan. Dalam penelitian ini faktor sosial
merupakan variabel ketiga yang paling kuat pengaruhnya terhadap keputusan pembelian
dilihat atau dibandingkan dengan ketiga variabel lainnya. Hasil ini sesuai dengan penelitian
sebelumnya khususnya penelitian dari Maleke (2013). Penelitian-penelitian tersebut
menemukan bahwa faktor sosial terbukti memiliki pengaruh terhadap keputusan pembelian
konsumen, begitu halnya dengan penelitian ini juga terbukti bahwa faktor sosial berpengaruh
terhadap keputusan pembelian konsumen. Hal ini mengindikasikan bahwa faktor sosial
merupakan salah satu variabel penting yang mempengaruhi keputusan pembelian konsumen.
Hal ini karena sosial adalah keadaan dimana terdapat kehadiran orang lain, kehadiran itu bisa
nyata anda rasakan dan lihat, namun juga bisa hanya dalam bentuk imajinasi. Setiap bertemu
orang meskipun hanya melihat atau mendengarnya saja, itu termasuk situasi sosial. Tingkah
laku konsumen untuk melakukan pembelian suatu produk atau menggunakan jasa.
5.2.4 Pengaruh Psikologis Terhadap Keputusan Pembelian
Hasil uji statistik dapat dijelaskan bahwa keadaan psikologis berpengaruh terhadap
keputusan pembelian konsumen untuk Jamu Sido Muncul di Kota Samarinda dengan
nilai koefisien yang signifikan. Hasil ini sesuai dengan penelitian sebelumnya
khususnya penelitian dari Maleke (2013). Penelitian-penelitian tersebut menemukan
bahwa faktor internal psikologis terbukti memiliki pengaruh terhadap keputusan
pembelian konsumen dan pada penelitian ini juga terbukti bahwa faktor psikologis
berpengaruh terhadap keputusan pembelian konsumen. Hal ini mengindikasikan
bahwa faktor psikologis merupakan salah satu variabel penting yang mempengaruhi
keputusan pembelian konsumen. Hal ini karena psikologis atau keadaan dalam diri
53 |

konsumen turut berperan dalam penentuan dan pengambilan keputusan konsumen


khusunya dalam pembelian Jamu Tolak Angin Sido Muncul. Faktor psikologis
sebagai bagian dari pengaruh lingkungan dimana ia tinggal dan hidup pada waktu
sekarang tanpa mengabaikan pengaruh dimasa lampau atau antisipasinya pada waktu
yang akan datang. Pilihan barang yang dibeli seseorang lebih lanjut dipengaruhi oleh
faktor psikologis yang penting.
5.3 Keterbatasan Penelitian
Penelitian mini riset ini pada hakekatnya telah diusahakan dan dilaksanakan sesuai
dengan prosedur penelitian ilmiah, namun demikian masih memiliki keterbatasanketerbatasan dalam melakukan mini riset ini yaitu sebagai berikut :
1. Penelitian mini riset ini hanya melibatkan sampel penelitian dalam jumlah terbatas,
yakni sebanyak 100 responden sehingga hasilnya belum dapat digeneralisasikan pada
kelompok sampel dengan jumlah yang besar.
2. Adanya keterbatasan penelitian mini riset dengan menggunakan kuesioner yaitu pada
jawaban yang diberikan responden. Terkadang jawaban yang diberikan oleh
3.

responden tidak menunjukkan keadaan yang sesungguhnya,.


Dalam pengujian reliabilitas variabelnya masih sebagian besar tidak
reliabel.

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1

Kesimpulan

54 |

Berdasarkan penelitian mini riset yang telah dilakukan oleh peneliti dengan judul
Pengaruh Atribut Produk Terhadap prilaku konsumen dalam pengambilan Keputusan
Pembelian Jamu tolak angin sido muncul , dapat ditarik kesimpulan sebagi berikut :
1. Hasil uji hipotesis khususnya model penelitian ditemukan bahwa faktor budaya,
sosial, pribadi dan psikologis secara simultan atau bersama-sama dalam satu
model penelitian memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap keputusan
pembelian Jamu Tolak Angin Sido Muncul di Kota Samarinda.
2. Hasil uji hipotesis ditemukan bahwa secara parsial atau individual, faktor budaya
memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian Jamu Tolak Angin
Sido Muncul di Kota Samarinda.
3. Hasil uji hipotesis ditemukan bahwa secara parsial atau individual, faktor sosial
tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian Jamu Tolak
Angin Sido Muncul di Kota Samarinda.
4. Hasil uji hipotesis ditemukan bahwa secara parsial atau individual, faktor pribadi
memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian Jamu Tolak Angin
Sido Muncul di Kota Samarinda.
5. Hasil uji hipotesis ditemukan bahwa secara parsial atau individual, faktor psikologis
tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian Jamu Tolak
6.2

Angin Sido Muncul di Kota Samarinda.


Saran
Penelitian mini riset ini dilakukan untuk mengetahui perilaku konsumen terhadap

keputusan pembelian Jamu Tolak Angin Sido Muncul di Kota Samarinda. Peneliti memilih
Jamu Tolak Angin Sido Muncul sebagai objek penelitian karena melihat fenomena dari top
brand dan market share. Jamu Tolak Angin Sido Muncul merupakan obat masuk
angin yang sudah memasyarakat di Indonesia tetapi pada market share
Jamu Tolak Angin Sido Muncul mengalami penurunan pada peringkat ke
dua. Dari penelitian yang dilakukan saran terhadap PT. Sido Muncul adalah
agar

tetap

mempertahankan

dan

meningkatkan

kualitas

bahan

produksinya dan lebih meninggkatkan promosi agar tetap bisa menjadi


top brand dan menguasai market share. Terlebih lagi di zaman modern
sekarang ini persaingan sudah semakin banyak. Pengobatan tidak hanya
dilakukan dengan cara yang tradisional dan obat tradisional saja namun
sudah banyak pengobatan yang lebih modern seperti obat yang di olah
oleh tenaga medis dan juga pengobatan di puskesmas atau rumah sakit
yang tentu saja tidak menggunakan cara yang tradisional lagi melainkan
menggunakan alat-alat medis yang lebih canggih untuk melakukan
55 |

pengobatan, sehingga perusahaan harus lebih kreatif dan inovatif dalam


menjaga kualitas produk dan selalu memberikan pelayanan yang baik
kepada konsumen agar tetap bisa bertahan dan bersaing dengan
perusahaan-perusahaan lainnya.

Daftar Pustaka
Aaker, D. 1997. Manajemen Ekuitas Merek. Terjemahan. Jakarta: Penerbit Mitra
Utama.
Durianto, D. dkk. 2004. Strategi Menaklukkan Pasar: Melalui Riset Ekuitas dan
Perilaku Konsumen. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.
Mowen. H. 2002. Perilaku Konsumen.Jilid I. Penerbit. Andi. Yogyakarta
Setiadi, 2003. Perilaku Konsumen dan Implikasi Untuk Strategi dan Penelitian
Pemasaran, Cetakan Pertama. Jakarta : Prenada Media.
56 |

Schiffman, Leon and Kanuk, Leiser Lazer, 2004. Prilaku Konsumen, edisi pertama.
Cengkareng: PT Indeks.
Kotler, Philips, 2005. Manajemen Pemasaran, Edisi Bahasa Indonesia, Edisi
Kesebelas. Jakarta: PT Indeks Kelompok Gramedia.
Noviyarto, Handy. 2010. Jurnal Telekomunikasi dan Komputer : Pengaruh Perilaku
Konsumen Mobile Internet Terhadap Keputusan Pembelian Paket Layanan Data
Unlimited Internet CDMA di DKIJakarta. Vol. 1, no. 2.
Sudaryana, Arif . 2011. Perilaku Konsumen dalam Berbelanja pada Supermarket di
Yogyakarta. Vol. 8.
Octavia, Ade. 2009. Jurnal Manajemen Pemasaran Modern: Gaya Hidup dan
Perilaku Pembelian Emas Putih di Kota Jambi. Vol. 2, No. 1
Rapar, R.W., et al., 2015. Komunikasi Pemasaran dan Perilaku Konsumen di
Matahari Department Store Mega Trade Center Manado. Vol. 4, No. 4.
Semuel, H., et al., 2007. Jurnal Manajemen Pemasaran: Perilaku dan Keputusan
Pembelian Konsumen melalui Stimulus 50% Discount di Surabaya. Vol. 2, No. 2.

LAMPIRAN

57 |

KUESIONER PENELITIAN SARJANA TERAPAN


PROGRAM STUDI MANAJEMEN PEMASARAN
POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA
Judul Penelitian:
PENGARUH ATRIBUT PRODUK TERHADAP PERILAKU KONSUMEN DALAM
PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMBELIAN JAMU TOLAK ANGIN SIDO MUNCUL
INFORMASI UMUM
Jenis Kelamin
Pria
Wanita
Pendidikan Terakhir
SD/Sederajat
SMP/Sederajat
SMA/Sederajat
Diploma
S1
S2
S3

Domisili Responden

Usia

(Kecamatan)
Samarinda Kota
Samarinda Seberang
Palaran
Sungai Kunjang
Sungani Pinang
Loa Janan Ilir
Samarinda Ilir
Samarinda Ulu
Sambutan
Samarinda Utara

17-26
27-36
>36
Penghasilan/uang sangu Perbulan
<Rp 2 Juta
Rp 3 Rp 5 Juta
Rp 5 Rp 7 Juta
Rp 7 Rp 9 Juta
>Rp 11 Juta

Pekerjaan
Pelajar/mahasiswa
Wirausaha
Karyawan Swasta
PNS
TNI/POLRI
Lainnya

1. Budaya (X1)
1.1 Kultur
No
1

Pernyataan

STS

Tolak Angin Sido Muncul sesuai selera masyarakat


Indonesia

58 |

TS

SS

Tolak Angin Sido Muncul sudah memasyarakat


sebagai obat masuk angin

Membeli Tolak Angin Sido Muncul untuk konsumsi


pribadi saya

1.2 Sub Kultur


4

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena mudah


diperoleh

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena praktis


dikonsumsi

2.Sosial
(X2)
2.1.
Keluarga
No

Pernyataan

Saya membeli Tolak Angin Sido Muncul karena


rekomendasi dari keluarga

Saya membeli Tolak Angin Sido Muncul karena


keluarga saya suka mengkonsumsinya

STS

TS

SS

STS

TS

SS

2.2 Peran dan Status


8

Tolak Angin Sido Muncul sudah banyak dikenal


dikalangan masyarakat

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena keluarga


saya percaya akan khasiatnya

3. Pribadi (X3)
3.1 Aktivitas
No

Pernyataan

10

Tolak Angin Sido Muncul mudah di bawa kemana saja

11

Tolak Angin Sido Muncul dapat di konsumsi semua


usia

3.2 Gaya Hidup


12

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena harganya

59 |

terjangkau
13

Saya membeli Tolak Angin Sido Muncul ketika


masuk angin dibandingkan obat lain

4.Psikologis
(X4)
4.1 Persepsi
No

Pernyataan

14

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena mereknya


terkenal

15

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena terbuat


dari bahan alami

16

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena proses


produksinya higienis

STS

TS

SS

STS

TS

SS

4.2 Pengetahuan
17

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena


rekomendasi dari teman

18

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena


informasinya mudah diperoleh

5. Keputusan Pembelian (Y)


No

Pernyataan

19

Saya membeli Tolak Angin Sido Muncul atas


keinginan saya sendiri

20

Saya membeli Tolak Angin Sido Muncul karena bahan


yang digunakan aman dikonsumsi

21

Saya akan mengulangi pembelian Tolak Angin Sido


Muncul

22

Rasa Tolak Angin Sido Muncul berbeda dengan


merek obat masuk angin lain

23

Membeli Tolak Angin Sido Muncul karena sudah


biasa mengkonsumsi merek yang sama

60 |

TABULASI RESPONDEN
Budaya (X1)

Sosial (X2)

Pribadi (X3)

Psikologis (X4)

Keputusan Pembelian

No
X1.1 X1.2 TX1 RX1 X2.1 X2.2 TX1 RX1 X3.1 X3.2 TX1 RX1 X4.1 X4.2 TX1

RX1 Y1.1 Y1.2 TY1 RY1

4,0

3,0

3,5

4,0

4,0

4,0

4,0

2,5

3,5

4,0

4,0

4,0

2,5

3,0

4,5

4,5

3,0

3,0

4,0

3,5

4,0

3,0

3,5

3,0

3,5

61 |

4,0

3,5

3,5

4,0

4,0

4,0

3,0

2,0

3,5

3,0

4,5

3,0

4,5

4,0

4,5

4,5

1,5

1,0

10

5,0

1,0

10

10

5,0

3,5

3,5

2,5

4,5

11

4,0

4,0

4,5

4,0

4,0

12

3,0

3,0

3,0

3,0

3,0

13

3,5

2,5

3,5

3,5

4,0

14

4,0

10

5,0

3,5

4,0

4,5

15

10

5,0

4,5

3,5

10

5,0

10

5,0

16

10

5,0

10

5,0

10

5,0

4,0

4,5

17

10

5,0

10

5,0

10

5,0

4,5

4,5

18

4,0

3,0

3,5

4,0

3,5

19

10

5,0

4,0

4,5

4,5

4,5

20

3,5

3,0

3,0

3,5

3,0

21

3,5

1,0

2,0

3,0

2,0

22

4,0

3,5

3,5

4,0

4,0

23

4,0

2,5

4,0

2,5

2,5

24

4,0

3,5

3,5

4,0

3,5

25

10

5,0

10

5,0

10

5,0

10

5,0

10

5,0

26

3,5

3,5

3,0

4,0

4,0

27

4,5

3,5

2,5

4,0

3,5

28

4,0

3,0

2,5

2,5

2,0

29

2,5

2,0

2,5

2,5

3,5

30

4,5

3,5

3,0

3,5

3,5

31

4,0

3,0

3,0

4,0

3,5

32

10

5,0

3,0

3,0

4,0

4,0

33

4,0

4,5

4,0

4,0

4,5

34

4,0

3,0

3,0

3,5

3,5

35

4,0

10

5,0

3,5

4,0

10

5,0

62 |

36

10

5,0

10

5,0

4,0

10

5,0

10

5,0

37

4,5

4,0

10

5,0

4,0

4,5

38

10

5,0

4,0

4,5

3,5

4,0

39

3,5

2,5

2,0

3,0

3,0

40

4,0

2,0

1,0

3,0

3,0

41

4,0

3,0

3,5

3,0

3,0

42

4,0

3,5

3,5

4,0

4,0

43

4,0

4,0

4,5

10

5,0

10

5,0

44

3,5

4,5

1,0

4,5

10

5,0

45

4,0

3,5

3,5

4,0

3,5

46

4,0

3,5

3,5

4,5

3,5

47

4,0

4,0

3,5

4,0

4,0

48

4,0

2,0

3,0

3,5

3,5

49

4,5

4,0

3,5

10

5,0

4,5

50

3,5

3,5

3,5

4,0

3,0

51

3,5

2,5

2,5

4,0

3,5

52

3,0

2,0

3,0

3,0

2,0

53

10

5,0

3,0

3,5

10

5,0

4,0

54

3,5

4,0

4,0

4,5

4,5

55

4,5

3,0

3,5

3,5

3,0

56

3,5

4,5

4,5

4,0

4,5

57

10

5,0

4,5

10

5,0

4,5

4,5

58

4,5

4,5

3,5

3,5

4,0

59

4,0

4,0

3,5

4,5

3,5

60

4,0

3,5

4,0

4,5

4,0

61

4,5

3,0

4,0

4,0

4,0

62

4,5

4,0

3,5

10

5,0

4,5

63

4,0

4,0

4,0

4,0

4,0

64

4,0

4,5

3,5

4,5

4,5

65

4,0

3,5

3,5

3,5

3,0

63 |

66

10

5,0

4,0

3,5

4,0

3,5

67

2,0

3,0

2,0

3,0

3,5

68

4,0

4,5

4,5

10

5,0

4,0

69

2,0

1,0

1,5

2,5

1,0

70

10

5,0

4,0

4,0

4,0

4,0

71

4,5

3,0

3,5

3,5

3,0

72

4,5

3,0

3,5

3,5

3,0

73

4,0

3,0

3,5

4,0

4,0

74

4,0

4,0

2,5

3,5

4,0

75

10

5,0

3,5

3,5

2,5

4,5

76

4,0

4,0

4,5

4,0

4,0

77

3,0

3,0

3,0

3,0

3,0

78

3,5

2,5

3,5

3,5

4,0

79

4,0

10

5,0

3,5

4,0

4,5

80

10

5,0

4,5

3,5

10

5,0

10

5,0

81

10

5,0

10

5,0

10

5,0

4,0

4,5

82

10

5,0

10

5,0

10

5,0

4,5

4,5

83

4,0

3,0

3,5

4,0

3,5

84

10

5,0

4,0

4,5

4,5

4,5

85

3,5

3,0

3,0

3,5

3,0

86

3,5

1,0

2,0

3,0

2,0

87

4,0

3,5

3,5

4,0

4,0

88

4,0

2,5

4,0

2,5

2,5

89

4,0

3,5

3,5

4,0

3,5

90

3,5

3,0

3,0

3,5

3,0

91

3,5

1,0

2,0

3,0

2,0

92

4,0

3,5

3,5

4,0

4,0

93

4,0

2,5

4,0

2,5

2,5

94

4,0

3,5

3,5

4,0

3,5

95

10

5,0

10

5,0

10

5,0

10

5,0

10

5,0

64 |

96

3,5

3,5

3,0

4,0

4,0

97

4,5

3,5

2,5

4,0

3,5

98

4,0

3,0

2,5

2,5

2,0

99

2,5

2,0

2,5

2,5

3,5

100

4,0

4,5

4,0

4,0

4,5

65 |