Anda di halaman 1dari 248

Manajemen Pemerintahan Daerah

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PENGAWASAN


BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN

2014

Manajemen Pemerintahan Daerah


Dikeluarkan oleh Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pengawasan BPKP
dalam rangka Diklat Fungsional Auditor Diklat Pembentukan Auditor Ahli

Edisi Pertama : Tahun 2014

Penyusun
Narasumber
Pereviu
Editor
Penata Letak

:
:
:
:
:

Dwijo Warsito, Ak.


Agus Tri Prasetyo, Ak., M.E.
Suhartanto, Ak., M.M.
Riri Lestari, Ak.
Didik Hartadi, S.E.

Pusdiklatwas BPKP
Jl. Beringin II, Pandansari, Ciawi, Bogor 16720
Telp. (0251) 8249001 - 8249003
Fax. (0251) 8248986 - 8248987
Email
: pusdiklat@bpkp.go.id
Website
: http://pusdiklatwas.bpkp.go.id
e-Learning
: http://lms.bpkp.go.id

Dilarang keras mengutip, menjiplak, atau menggandakan sebagian atau


seluruh isi modul ini, serta memperjualbelikan tanpa izin tertulis dari
Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pengawasan BPKP.

Kata Pengantar
Peran dan fungsi aparat pengawasan intern pemerintah (APIP) dalam rangka membantu
manajemen untuk mencapai tujuan organisasi dilaksanakan melalui pemberian jaminan
(assurance activities) dan layanan konsultansi (consulting activities) sesuai standar, sehingga
memberikan perbaikan efisiensi dan efektivitas atas tata kelola, manajemen risiko, dan
pengendalian intern organisasi. Selain itu, Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2008 tentang
Sistem Pengendalian Intern Pemerintah mengatur bahwa pelaksanaan audit intern di
lingkungan instansi pemerintah dilaksanakan oleh pejabat yang mempunyai tugas
melaksanakan pengawasan yang telah memenuhi syarat kompetensi keahlian sebagai auditor.
Hal tersebut selaras dengan komitmen pemerintah untuk mewujudkan pemerintahan yang
transparan dan akuntabel serta bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme pada berbagai aspek
pelaksanaan tugas umum pemerintahan dan pembangunan yang dituangkan dalam UndangUndang No. 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari KKN.
Untuk menjaga tingkat profesionalisme aparat pengawasan, salah satu medianya adalah
pendidikan dan pelatihan (diklat) sertifikasi auditor yang bertujuan untuk meningkatkan
pengetahuan, keterampilan, dan perubahan sikap/perilaku auditor pada tingkat kompetensi
tertentu sesuai dengan perannya sesuai dengan keputusan bersama Kepala Pusat Pembinaan
Jabatan Fungsional Auditor dan Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pengawasan Badan
Pengawasan Keuangan dan Pembangunan Nomor KEP-82/JF/1/2014 dan Nomor KEP168/DL/2/2014 tentang Kurikulum Pendidikan dan Pelatihan Fungsional Auditor.
Guna mencapai tujuan di atas, sarana diklat berupa modul dan bahan ajar perlu disajikan
dengan sebaik mungkin. Evaluasi terhadap modul perlu dilakukan secara terus menerus untuk
menilai relevansi substansi modul terhadap perubahan lingkungan yang terjadi. Modul ini
ditujukan untuk memutakhirkan substansi modul agar sesuai dengan perkembangan profesi
auditor, dan dapat menjadi referensi yang lebih berguna bagi para peserta diklat sertifikasi
auditor.
Akhirnya kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan
kontribusi atas terwujudnya modul ini.

Ciawi, 30 April 2014


Kepala Pusdiklat Pengawasan BPKP

Nurdin, Ak., M.B.A.

Manajemen Pemerintahan Daerah

ii

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Daftar Isi
Kata Pengantar .................................................................................................................................. i
Daftar Isi

.................................................................................................................................... i

Daftar Gambar dan Tabel ................................................................................................................ iii


Bab I

PENDAHULUAN ..................................................................................................................1
A.
Latar Belakang.......................................................................................................... 1
B.
Kompetensi Dasar .................................................................................................... 1
C.
Indikator Keberhasilan ............................................................................................. 1
D. Sistematika Modul ................................................................................................... 2
E.
Metode Pembelajaran ............................................................................................. 3

Bab II

PERENCANAAN ...................................................................................................................5
A.
Good Governance dan Akuntabilitas ....................................................................... 6
B.
Perencanaan Kinerja .............................................................................................. 13
C.
Penganggaran ........................................................................................................ 31

Bab III

PENGORGANISASIAN ........................................................................................................57
A.
Pengorganisasian Pelaksanaan Tugas dan Fungsi ................................................. 57
B.
Pengelolaan Keuangan Daerah .............................................................................. 62
C.
Penjadwalan Pelaksanaan Program/Kegiatan ....................................................... 73

Bab IV PELAKSANAAN APBD ........................................................................................................77


A.
Pendapatan Daerah ............................................................................................... 77
B.
Belanja Daerah ..................................................................................................... 110
C.
Pembiayaan Daerah ............................................................................................. 138
D. Manajemen Kas ................................................................................................... 145
Bab V

PERTANGGUNGJAWABAN ..............................................................................................149
A.
Pelaporan Keuangan ............................................................................................ 149
B.
Pelaporan Kinerja ................................................................................................. 163
C.
Pelaporan Lainnya................................................................................................ 171

Bab VI PENGAWASAN ................................................................................................................181


A.
Peran Aparatur Pengawasan Intern Pemerintah ................................................. 181
B.
Pemeriksaan oleh BPK ......................................................................................... 189
C.
Tuntutan Kerugian Negara/Daerah ..................................................................... 192

Manajemen Pemerintahan Daerah

Lampiran 1

FORMULIR RENCANA KINERJA TAHUNAN PEMERINTAH PROVINSI/


KABUPATEN/KOTA ............................................................................................... 215

Lampiran 2

FORMULIR RENCANA KINERJA TAHUNAN TINGKAT UNIT SATUAN KERJA


PERANGKAT DAERAH (SKPD ) ............................................................................... 217

Lampiran 3

PERNYATAAN PENETAPAN KINERJA TINGKAT KEMENTERIAN NEGARA/


LEMBAGA/PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA...................................... 219

Lampiran 4

PERNYATAAN PENETAPAN KINERJA TINGKAT UNIT ORGANISASI


ESELON I/SATUAN KERJA KEMENTERIAN LEMBAGA/SATUAN KERJA
PERANGKAT DAERAH ........................................................................................... 221

Lampiran 5

FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT PEMERINTAH PROVINSI/


KABUPATEN/KOTA ............................................................................................... 223

Lampiran 6

FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT


DAERAH ................................................................................................................ 225

Lampiran 4

RINGKASAN APBD MENURUT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH DAN


ORGANISASI .......................................................................................................... 227

Daftar Pustaka .............................................................................................................................. 233

ii

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Daftar Gambar dan Tabel


Gambar
Gambar 2.1

Keterkaitan Perencanaan dan Penganggaran.......................................................... 5

Gambar 2.2

Siklus Manajemen Berbasis Kinerja ....................................................................... 14

Gambar 2.3

Siklus Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah ................................................... 14

Gambar 2.4

Alur Proses Penyusunan RPJP ................................................................................ 17

Gambar 2.5

Formulir RS ............................................................................................................. 25

Gambar 2.6

Formulir RKT........................................................................................................... 27

Gambar 2.7

Alur Perencanaan dan Penyusunan APBD ............................................................. 37

Gambar 2.8

Proses Evaluasi Ranperda APBD Provinsi dan Rancangan Peraturan


Gubernur Penjabaran APBD................................................................................... 48

Gambar 2.9

Pengesahan Rancangan DPA-SKPD ........................................................................ 51

Gambar 3.1

Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Daerah ............................................................ 65

Gambar 3.2

Struktur Pengelola Keuangan SKPD ....................................................................... 71

Gambar 4.1

Pelaksanaan Pendapatan Daerah - Kas Daerah ................................................... 108

Gambar 4.2

Prinsip Pengadaan Barang/Jasa ........................................................................... 125

Gambar 4.3

Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah ................................................................... 131

Gambar 5.1

Bagan Umum Sistem Akuntansi Keuangan Daerah ............................................. 149

Gambar 5.2

Proses Dasar Akuntansi........................................................................................ 151

Gambar 5.3

Formulir Pengukuran Kinerja untuk Pemerintah Provinsi/Kabupaten/Kota ....... 166

Gambar 5.4

Formulir Pengukuran Kinerja untuk SKPD ........................................................... 167

Tabel
Tabel 2.1

Mekanisme Akuntabilitas Pemerintah................................................................... 10

Tabel 4.1

Perimbangan Keuangan Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.................. 105

Manajemen Pemerintahan Daerah

iii

iv

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Bab I
PENDAHULUAN
A.

LATAR BELAKANG

Keberhasilan suatu organisasi, baik swasta maupun pemerintah, umumnya ditentukan oleh cara
pengelolaan kegiatan yang baik, yang dimulai dari perencanaan hingga pengendalian dan
evaluasi. Di dalam pasal 1 PP No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah,
dinyatakan bahwa pengelolaan keuangan daerah adalah keseluruhan kegiatan yang meliputi
perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, pertanggungjawaban, dan pengawasan
keuangan daerah. Aktivitas perencanaan dan penganggaran merupakan tahapan paling krusial
dan kompleks dibandingkan dengan aktivitas lainnya. Auditor mutlak perlu memahami fungsifungsi ini untuk menunjang tugas-tugasnya.

B.

KOMPETENSI DASAR

Setelah mengikuti mata diklat ini peserta diharapkan mampu mengidentifikasi titik-titik kritis
pada pelaksanaan tata kelola sektor publik sesuai ketentuan yang berlaku.

C.

INDIKATOR KEBERHASILAN

Setelah mengikuti proses pembelajaran, peserta diklat diharapkan mampu:


1.

menjelaskan mengenai prinsip-prinsip akuntabilitas sektor publik;

2.

menjelaskan prinsip-prinsip pengukuran kinerja;

3.

menjelaskan sistem akuntansi keuangan pemerintah daerah;

4.

menjelaskan kerangka kerja keuangan pemerintah pusat maupun daerah, seperti proses
penganggaran, proses pengeluaran, proses reviu keuangan, manajemen kas, strategi
investasi, dll;

Manajemen Pemerintahan Daerah

5.

menjelaskan prinsip-prinsip pembiayaan, pengelolaan keuangan organisasi, dan


pelaporannya;

6.

menjelaskan dampak audit internal terhadap tata kelola sektor publik;

7.

mampu mengidentifikasi secara kritis elemen-elemen tata kelola organisasi.

D.

SISTEMATIKA MODUL

Bab I

Pendahuluan
Pada bab ini, peserta mendapatkan informasi tentang latar belakang penyusunan
modul, tujuan pembelajaran umum, tujuan pembelajaran khusus, deskripsi singkat
struktur modul, dan metodologi pembelajaran.

Bab II

Perencanaan
Bab ini menjelaskan mengenai akuntabilitas, perencanaan kinerja, dan perencanaan
anggaran.

Bab III

Pengorganisasian
Bab ini menjelaskan pengorganisasian tugas dan fungsi pemerintah daerah,
pengelola keuangan, dan penjadwalan pelaksanan kegiatan.

Bab IV

Pelaksanaan
Bab ini menjelaskan APBD yaitu pendapatan daerah, belanja daerah, pembiayaan,
dan manajemen kas.

Bab V

Pertanggungjawaban
Bab ini menjelaskan pelaporan keuangan, pelaporan kinerja, dan pelaporan lainnya.

Bab VI

Pertanggungjawaban
Bab ini menjelaskan peran aparat pengawasan intern pemerintah dan tuntutan
kerugian negara/daerah.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

E.

METODE PEMBELAJARAN

Proses belajar mengajar menggunakan pendekatan andragogi. Metode pembelajaran yang


digunakan, yaitu:
a.

Ceramah
Widyaiswara/instruktur menjelaskan konsep-konsep manajemen pemerintahan daerah.

b.

Diskusi dan Tanya Jawab


Widyaiswara/instruktur bertanya jawab dengan peserta untuk mendalami permasalahan
dalam manajemen pemerintahan daerah.

c.

Latihan
Peserta berlatih dengan dibimbing oleh widyaiswara/instruktur menyelesaikan soal-soal
yang terdapat dalam modul buku kerja manajemen pemerintah daerah.

Manajemen Pemerintahan Daerah

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Bab II
PERENCANAAN
Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mampu menjelaskan tentang
prinsip-prinsip akuntabilitas sektor publik dan kerangka kerja keuangan pemerintah daerah
dalam proses perencanaan dan penganggaran.

Istilah perencanaan dan penganggaran dapat didefinisikan secara terpisah. Perencanaan adalah
proses menentukan tindakan masa depan yang tepat,

melalui urutan pilihan, dengan

memperhitungkan sumber daya yang tersedia. Sedangkan penganggaran merupakan bagian


dari proses perencanaan, yang meliputi langkah-langkah pengalokasian sumber daya keuangan
untuk mencapai tujuan-tujuan yang ditetapkan.
Hubungan dokumen perencanaan dengan penganggaran dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 2.1 Keterkaitan Perencanaan dan Penganggaran

Manajemen Pemerintahan Daerah

A.

GOOD GOVERNANCE DAN AKUNTABILITAS

Meningkatnya peran swasta dan masyarakat dalam penyelenggaraan pemerintahan mendorong


perubahan yang cukup signifikan dalam manajemen sektor publik. Hal ini antara lain dipicu oleh
pemikiran Osborne dan Gaebler dalam bukunya Reinventing Government (1992). Perubahan
tersebut pada dasarnya diarahkan untuk menciptakan manajemen publik yang handal,
mempertajam, serta meningkatkan kualitas penyelenggaraan administrasi publik.
Konsep dan sistem administrasi publik yang kaku, struktural/hirarkis, dan birokratis telah
ditinggalkan dan, sebagai gantinya, dikembangkan konsep manajemen publik yang fleksibel dan
berorientasi pasar. Perubahan ini tidak sederhana karena mengubah peran pemerintah dalam
masyarakat dan hubungan antara pemerintah dengan masyarakatnya.
Birokrat dan pemerintah bukan lagi satu-satunya provider barang dan jasa masyarakat,
organisasi swasta diberikan tempat sebagai mitra pemerintah dalam menyediakan berbagai
kebutuhan publik. Pemerintah berperan sebagai fasilitator kebutuhan masyarakatnya melalui
subsidi, pengaturan perundang-undangan, dan pengaturan kontrak. Keterbukaan pemerintah
juga ditekankan, yang ditunjukkan dengan diadopsinya berbagai prinsip dan sistem manajemen
sektor swasta ke dalam sektor publik untuk memperbaiki kinerja birokrasi.
Pemerintahan yang modern tidak hanya mencakup efisiensi dan peningkatan keekonomisan,
tetapi juga berupa hubungan akuntabilitas dengan warga negaranya, di mana warga negara
tidak diperlakukan hanya sebagai konsumen tapi juga memiliki hak untuk mendapatkan jaminan
atas kebutuhan dasar dan menuntut pemerintah untuk bertanggung jawab atas berbagai
kebijakan yang dilakukan. Pandangan ini dikenal dengan governance.
Governance atau kepemerintahan yang baik diartikan oleh UNDP sebagai:
the exercise of political, economic, and administrative authority in the management of
a countrys affairs at all levelcomprises the complex mechanisms, processes, and
institutions through which citizens and groups articulate their interests, mediate their
differences and exercise legal rights and obligations (UNDP, 1995).
Artinya, governance meliputi berbagai kewenangan baik kewenangan politik, ekonomi, dan
administrasi yang berinteraksi satu dengan lainnya. Hubungan ini mencakup hubungan yang
komplek antar berbagai kewenangan dalam semua level pemerintahan dalam bentuk
mekanisme, proses, dan pembentukan institusi di mana masyarakat dan kelompok masyarakat

2014 |Pusdiklatwas BPKP

dapat menyampaikan keinginan, mengatur berbagai perbedaan, dan juga mendapatkan jaminan
hukum (dan pengaturannya).
Konsep ini lebih luas dari fungsi dan kapasitas sektor publik, karena berkaitan dengan
manajemen proses pembangunan yang melibatkan pemerintah, swasta, dan masyarakat.
Hubungan semua pihak ini bukan merupakan kerangka kegiatan yang terpisah melainkan dalam
keterpaduan dan kerja sama yang harmonis untuk pencapaian tujuan dan kepentingan bersama.
Tujuan bersama, dalam pengertian ini, adalah tercapainya suatu keseimbangan dan sinergi
dalam pemenuhan kebutuhan dan kepentingan masing-masing institusi dalam satu keselarasan
dan keseimbangan.
1.

Karakteristik Good Governance


Dalam rangka mengembangkan strategi yang lebih implementatif, terdapat banyak
karakteristik dan prinsip tentang good governance (GG). Salah satu yang menjadi tonggak
penting adalah yang dirumuskan dalam Deklarasi Manila, yaitu:
a.

Transparan,

mengindikasikan

adanya

kebebasan

dan

kemudahan

dalam

memperoleh informasi yang akurat dan memadai bagi mereka yang memerlukan.
Informatif, mutakhir, dapat diandalkan, mudah diperoleh, dan dimengerti adalah
beberapa parameter yang digunakan untuk mengecek keberhasilan tranparansi.
b.

Akuntabel, di mana semua pihak (baik pemerintah, swasta, dan masyarakat) harus
mampu memberikan pertanggungjawaban atas mandat yang diberikan kepadanya.
Secara umum organisasi atau institusi harus akuntabel kepada mereka yang
terpengaruh oleh keputusan atau aktivitas yang dilakukan institusi.

c.

Adil, dalam arti terdapat jaminan bagi masyarakat untuk mendapatkan pelayanan
dan kesempatan yang sama dalam menjalankan kehidupan. Sifat adil ini diperoleh
dari aspek ekonomi, sosial, dan politik. Adil juga berarti terdapat jaminan akan
kesejahteraan di mana semua anggota masyarakat merasa bahwa mereka memiliki
hak dan tidak merasa diasingkan dari kehidupan bermasyarakat.

d.

Wajar, dalam arti jaminan pemerintah terhadap pemenuhan kebutuhan dasar


masyarakat (standar). Hal ini menyiratkan bahwa semua kelompok, terutama
kelompok yang lemah, memiliki kesempatan untuk meningkatkan kesejahteraan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

Untuk alasan ini, dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat pemerintah


harus menyediakan standar pelayanan untuk menjamin kesamaan (fair) dan
konsistensi pelayanan.
e.

Demokratis, dalam arti terdapat jaminan kebebasan bagi setiap individu untuk
berpendapat/mengeluarkan pendapat serta ikut dalam kegiatan pemilihan umum
yang bebas, langsung, dan jujur.

f.

Partisipatif, dalam arti terdapat jaminan kesamaan hak bagi setiap individu dalam
pengambilan keputusan (baik secara langsung maupun melalui lembaga
perwakilan). Dalam kaitannya dengan partisipasi ini, terdapat tuntutan agar
pemerintah meningkatkan fungsi kontrol terhadap manajemen pemerintah dan
pembangunan dengan melibatkan organisasi non-pemerintah. Peran organisasi nonpemerintah sangat penting karena diyakini organisasi ini memiliki kontak yang lebih
baik dengan masyarakat miskin, memiliki hubungan yang baik dengan daerah
pedalaman dan pedesaan, mampu menyediakan metode alternatif pelayanan publik
dengan harga yang murah dan sebagai mediator dalam menyampaikan berbagai
pandangan dan kebutuhan masyarakat.

g.

Tanggap/peka/responsif, yang berarti bahwa dalam melaksanakan kepemerintahan


semua institusi dan proses yang dilaksanakan pemerintah harus melayani semua
stakeholders secara tepat, baik, dan dalam waktu yang tepat (tanggap terhadap
kemauan masyarakat).

Good governance mempunyai tujuan yang lebih besar dari sekedar manajemen yang
efisien dan penggunaan sumber daya yang ekonomis. Good governance adalah strategi
untuk menciptakan institusi masyarakat yang kuat, dan juga untuk membuat
pemerintah/publik sektor semakin terbuka, responsif, akuntabel, dan demokratis. Di
samping itu, konsep good governance jika dikembangkan akan menciptakan modern
governance (baik good national governance maupun good local governance) yang handal,
yang tidak hanya menekankan aktivitasnya dalam kerangka efisiensi tetapi juga
akuntabilitas di mata publik. Tidak kalah penting, good governance sangat berperan dalam
pencegahan dan pemberantasan praktik-praktik KKN. Hal ini berarti bahwa adanya good
governance membuat penyalahgunaan fasilitas publik untuk kepentingan pribadi dapat
dihindarkan semaksimal mungkin.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

2.

Konsep Akuntabilitas
Ide dasar dari akuntabilitas adalah kemampuan seseorang atau organisasi atau penerima
amanat untuk memberikan jawaban kepada pihak yang memberikan amanat atau mandat
tersebut. Semua unit organisasi, baik dipilih atau ditunjuk, dikatakan akuntabel ketika
mereka mampu menjelaskan dan mempertanggungjawabkan semua tindakan/kegiatan
yang mereka lakukan, dan menerima sanksi untuk tindakan yang tidak layak (tidak dapat
dipertanggungjawabkan).
Selain model akuntabilitas yang menekankan pada cara dan institusi pendukung dalam
pelaksanaan akuntabilitas, terdapat faktor lain yang penting, yaitu mekanisme
akuntablitas. Pengembangan mekanisme akuntabilitas diarahkan untuk meningkatkan:
a.

kejelasan tugas dan peran,

b.

hasil akhir yang spesifik,

c.

proses yang transparan,

d.

ukuran keberhasilan kinerja,

e.

konsultasi dan inspeksi publik.

Mekanisme akuntabilitas meliputi beberapa aspek, yaitu siapa yang harus melakukan
akuntabilitas, kepada siapa akuntabilitas ini dilakukan, untuk apa akuntabilitas dilakukan,
dan bagaimana proses akuntabilitas dilaksanakan. Mekanisme akuntabilitas ini bervariasi
dan ditentukan oleh keputusan atau aktivitas yang dilakukan suatu organisasi, mengikat
organisasi secara internal atau mengikat secara eksternal.
Kepada siapa kita harus bertanggung jawab, tergantung pada siapa yang memberi mandat
dan seberapa besar berbagai tindakan yang kita lakukan memengaruhi orang lain.
Pertanggungjawaban dapat diberikan kepada masyarakat (pelanggan), pemerintah pusat
dan daerah (termasuk dalam hal ini presiden, menteri, bupati, walikota, gubernur, pejabat
struktural dalam birokrasi pemerintah), organisasi kemasyarakatan/NGOs, organisasi
pemerintah lainnya misalnya BUMN, dan lembaga penilai organisasi publik yang diatur
dalam undang-undang.
Mulgan, Richard (2003) dalam Holding Power to Account, membuat matriks mekanisme
akuntabilitas pemerintah. Contoh dari matriks yang dikembangkan adalah sebagai berikut.

Manajemen Pemerintahan Daerah

Tabel 2.1

Mekanisme
Pemilu

Siapa
a. Partai politik

Mekanisme Akuntabilitas Pemerintah

Kepada Siapa
Pemilih

b. Individu
(yang dipilih)
Media

Akses publik
secara langsung

3.

a. Pemerintah

Wartawan

b. Birokrasi

Publik

Birokrasi

Publik

Untuk Apa

Bagaimana

Prosesnya
Bagaimana

Kinerja secara
total

Kampanye partai
politik

Diskusi

Kinerja
secara
umum

Laporan pers

Informasi

Wawancara

Diskusi

Keputusan
khusus

Laporan dari
informan

Kebijakan
umum

Prosedur
pengaduan

Keputusan
Khusus

Prosedur FOI
Anggaran Dasar

Amandemen

Informasi
Diskusi
(bukan FOI)
Amandemen
(bukan FOI)

Kebijakan Akuntabilitas di Indonesia


Pengembangan kebijakan akuntabilitas di Indonesia disebabkan oleh dua hal penting,
yaitu: pertama, adanya tuntutan internal dari masyarakat Indonesia, antara lain agar
sektor publik semakin transparan dan mampu mempertanggungjawabkan berbagai
kebijakan dan tindakan yang dilakukan yang ditujukan untuk menyelesaikan dan
memenuhi tuntutan publik. Kedua, adanya tuntutan perubahan dalam lingkungan global
dalam hal manajemen sektor publik seperti tuntutan good governance dan performance
management.
Kebijakan akuntabilitas di Indonesia dimulai sejak dikeluarkannya TAP MPR RI Nomor
XI/MPR/1998 dan dan UU No. 28/1999 tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan
Bebas dari KKN. Di dalamnya disebutkan bahwa asas penyelenggaraan kepemerintahan
yang baik meliputi:

10

a.

Asas kepastian hukum.

b.

Asas tertib penyelenggaraan negara.

c.

Asas kepentingan umum.

d.

Asas keterbukaan.
2014 |Pusdiklatwas BPKP

e.

Asas proporsionalitas.

f.

Asas profesionalistas.

g.

Asas akuntabilitas.

Asas akuntabilitas diartikan bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan
penyelenggara negara harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat sebagai
pemegang kedaulatan tertinggi negara sesuai dengan ketentuan perundang-undangan
yang berlaku.
Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah
merupakan wujud nyata penerapan akuntabilitas di Indonesia. Inpres ini mendefinisikan
akuntabilitas kinerja instansi pemerintah (AKIP) sebagai pertanggungjawaban keberhasilan
atau kegagalan misi dan visi instansi pemerintah dalam mencapai tujuan dan sasaran yang
telah ditetapkan melalui seperangkat indikator kinerja. Dalam konteks AKIP ini, instansi
pemerintah diharapkan dapat menyediakan informasi kinerja yang dapat dipahami dan
digunakan sebagai alat ukur keberhasilan ataupun kegagalan pencapaian tujuan dan
sasaran tersebut. Inpres Nomor 7 Tahun 1999 dijabarkan lebih lanjut dalam Keputusan
Kepala Lembaga Administrasi Negara Nomor 589/IX/6/Y/99 tentang Pedoman Pelaporan
Akuntabilitas Instansi pemerintah. Pada tahun 2003, pedoman tersebut diperbaiki dengan
Keputusan Kepala LAN Nomor 239/IX/6/8/2003 tentang Perbaikan Pedoman Pelaporan
Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah.
Adapun kebijakan lain yang terkait dengan sistem AKIP di Indonesia adalah:
a.

UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Undang-undang ini mewajibkan


adanya integrasi dari sistem akuntabilitas kinerja dan sistem penganggaran serta
penerapan anggaran berbasis kinerja pada seluruh instansi pemerintah.

b.

UU No. 1/2004 tentang Perbendaharaan Negara, mengamanatkan penyusunan PP


tentang Laporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah (PP Nomor 8 Tahun
2006) dan PP tentang Sistem Pengendalian Intern pemerintah (SPIP) yang diatur
dalam PP 60 Tahun 2008.

c.

UU No. 25/2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. Dalam UU ini


disebutkan bahwa sistem perencanaan pembangunan nasional terdiri atas
perencanaan

pembangunan

Manajemen Pemerintahan Daerah

yang

disusun

secara

terpadu

oleh

11

kementerian/lembaga dan perencanaan pembangunan oleh pemerintah daerah


sesuai kewenangannya. Tahapan perencanaan pembangunan nasional meliputi: 1)
penyusunan rencana, 2) penetapan rencana, 3) pengendalian pelaksanaan rencana,
dan 4) evaluasi pelaksanaan rencana. Dalam konsep manajemen kinerja,
keseluruhan proses perencanaan ini mengarah pada upaya akuntabilitas dalam
berbagai tahapan kegiatan yang dilaksanakan di sektor publik.
d.

Inpres No. 5/2004 berkaitan dengan penyusunan penetapan kinerja sebagai upaya
peningkatan kualitas penerapan sistem AKIP selama ini.

e.

Perpres No. 9/2005 yang mewajibkan setiap instansi pemerintah melaksanakan


Sistem AKIP.

f.

Inpres nomor 4 Tahun 2011 Tentang Percepatan Peningkatan Kualitas Akuntabilitas


Keuangan Negara yang mengamanatkan Kepala BPKP untuk melaksanakan (1)
asistensi kepada kementerian/lembaga/ pemerintah daerah untuk meningkatkan
pemahaman bagi pejabat pemerintah pusat/daerah dalam pengelolaan keuangan
negara/daerah, meningkatkan kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan,
dan meningkatkan kualitas laporan keuangan dan tata kelola, (2) evaluasi terhadap
penyerapan anggaran kementerian/lembaga/pemerintah daerah, dan memberikan
rekomendasi langkah-langkah strategis percepatan penyerapan anggaran, dan (3)
audit tujuan tertentu terhadap program-program strategis nasional yang mendapat
perhatian publik dan menjadi isu terkini, dan (4) rencana aksi yang jelas, tepat, dan
terjadwal

dalam

mendorong

penyelenggaraan

SPIP

pada

setiap

kementerian/lembaga/pemerintah daerah.
Sebagai suatu sistem, SAKIP terdiri dari komponen-komponen yang merupakan satu
kesatuan, yakni perencanaan kinerja, pengukuran dan evaluasi kinerja, serta pelaporan
kinerja. Komponen dalam SAKIP menceminkan semua proses yang ada dalam manajemen
kinerja.
Sistem AKIP harus dapat menggambarkan kinerja instansi pemerintah yang sebenarnya,
secara jelas (berdasar data yang tepat dan akurat), dan transparan kepada publik dan
pihak-pihak yang berkepentingan/stakeholders, mengenai kemampuan (keberhasilan atau
kegagalan) setiap pimpinan instansi pemerintah/unit kerja dalam melaksanakan misi,

12

2014 |Pusdiklatwas BPKP

tugas pokok, fungsi, dan kewenangannya. Semuanya itu menurut Djoko Susilo (2005)
diarahkan pada upaya untuk mendorong:
a.

percepatan reformasi birokrasi;

b.

penerapan prinsip-prinsip good governance dan fungsi-fungsi manajemen kinerja


secara taat asas;

c.

pencegahan terjadinya KKN;

d.

pengelolaan dana dan sumber daya lainnya agar efisien dan efektif;

e.

pengukuran tingkat keberhasilan dan atau kegagalan setiap pimpinan instansi


pemerintah/unit kerja dalam menjalankan misi, tujuan, dan sasaran organisasi yang
telah ditetapkan;

f.

penyempurnaan struktur organisasi, kebijakan publik, sistem perencanaan dan


penganggaran, ketatalaksanaan, metoda dan prosedur pelayanan masyarakat;

g.

B.

kreativitas, produktivitas, sensitivitas, disiplin, dan tanggung jawab aparatur negara.

PERENCANAAN KINERJA

Perencanaan strategis merupakan langkah awal yang harus dilakukan oleh instansi pemerintah
agar mampu menjawab tuntutan lingkungan strategis lokal, nasional, dan global. Dengan
pendekatan perencanaan strategis yang jelas, instansi pemerintah dapat menyelaraskan visi dan
misinya dengan potensi, peluang, dan kendala yang dihadapi dalam upaya peningkatan
kinerjanya. Instrumen atau alat-alat lain yang digunakan untuk mewujudkan perencanaan
strategis ke dalam realitas dan melakukan langkah operasional adalah melakukan pengelolaan
(manajemen) berbasis kinerja.
Pengelolaan kinerja di lingkungan instansi pemerintah meliputi perencanaan strategis
(perencanaan jangka menengah), perencanaan kinerja tahunan, penetapan kinerja, pengukuran
kinerja, pelaporan kinerja, evaluasi kinerja, dan pengintegrasiannya dengan manajemen
personil.
Skema mengenai siklus manajemen berbasis kinerja dapat dilihat pada gambar berikut.

Manajemen Pemerintahan Daerah

13

Gambar 2.2

Siklus Manajemen Berbasis Kinerja

Sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah merupakan suatu tatanan, instrumen, dan
metode pertanggungjawaban yang dapat digambarkan sebagai berikut.

Gambar 2.3

14

Siklus Akuntabilitas Kinerja Instansi pemerintah

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Penjelasan:

Dimulai dari penyusunan perencanaan strategis (Renstra) yang meliputi penetapan visi,
misi, tujuan dan sasaran, serta strategi yang akan digunakan untuk mencapai tujuan dan
sasaran yang ditetapkan.

Perencanaan strategis ini kemudian dijabarkan dalam perencanaan kinerja tahunan yang
dibuat setiap tahun. Rencana kinerja ini mengungkapkan seluruh target kinerja yang ingin
dicapai (output/outcome) dari seluruh sasaran strategis dalam tahun yang bersangkutan
serta strategi untuk mencapainya. Rencana kinerja ini merupakan tolok ukur yang akan
digunakan dalam penilaian kinerja penyelenggaraan pemerintah untuk suatu periode
tertentu.

Setiap tahun juga disusun dokumen penetapan kinerja atau kontrak kinerja, yang berisikan
sasaran berupa outcome dan output yang harus dicapai dalam periode satu tahun
anggaran.

Setelah rencana kinerja ditetapkan, tahap selanjutnya adalah pengukuran kinerja. Dalam
melaksanakan kegiatan, dilakukan pengumpulan dan pencatatan data kinerja. Data kinerja
tersebut merupakan capaian kinerja yang dinyatakan dalam satuan indikator kinerja.
Dengan diperlukannya data kinerja yang akan digunakan untuk pengukuran kinerja, maka
instansi pemerintah perlu mengembangkan sistem pengumpulan data kinerja, yaitu
tatanan, instrumen, dan metode pengumpulan data kinerja.

Pada akhir suatu periode, capaian kinerja tersebut dilaporkan kepada pihak yang
berkepentingan atau yang meminta dalam bentuk Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah (LAKIP).

Tahap terakhir, informasi yang termuat dalam LAKIP tersebut dimanfaatkan bagi
perbaikan kinerja instansi secara berkesinambungan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

15

1.

Pengertian Perencanaan
Menurut Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional, perencanaan didefinisikan sebagai suatu proses untuk
menentukan tindakan masa depan yang tepat, melalui urutan pilihan, dengan
memperhitungkan sumber daya yang tersedia. Perencanaan merupakan tahap awal dari
serangkaian aktivitas (siklus) pengelolaan pemerintahan daerah, sehingga apabila
perencanaan yang dibuat tidak baik, misalnya program/kegiatan yang direncanakan tidak
tepat sasaran, maka kita tidak dapat mengharapkan suatu keluaran ataupun hasil yang
baik/tepat sasaran.
Menurut Peraturan pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata cara
Penyusunan,

Pengendalian,

dan

Pelaksanaan

Rencana

Pembangunan

Daerah,

perencanaan pembangunan daerah adalah suatu proses penyusunan tahapan-tahapan


kegiatan yang melibatkan berbagai unsur pemangku kepentingan di dalamnya, guna
pemanfaatan dan pengalokasian sumber daya yang ada dalam rangka meningkatkan
kesejahteraan sosial dalam suatu lingkungan wilayah/daerah dalam jangka waktu
tertentu.
Perencanaan melibatkan aspirasi semua pihak pemangku kepentingan pembangunan
(stakeholders) baik masyarakat, pemerintah daerah itu sendiri, dan pemerintah yang lebih
tinggi (propinsi dan pusat) yang dilakukan melalui forum musyawarah perencanaan
pembangunan (musrenbang) mulai dari tingkat kelurahan/desa, dilanjutkan di tingkat
kecamatan, tingkat kabupaten/kota, sampai di tingkat propinsi dan nasional untuk
menyerasikan antara perencanaan pemerintah kabupaten/kota/propinsi dan pemerintah
pusat (perencanaan nasional).
Perencanaan daerah disusun dalam spektrum jangka panjang (20 tahun) yang disebut
RPJPD (rencana pembangunan jangka panjang daerah); jangka menengah (5 tahun) yang
disebut RPJMD (rencana pembangunan jangka menengah daerah); dan jangka pendek
(satu tahun) yang disebut RKPD (rencana kerja pembangunan daerah).
RKPD merupakan penjabaran dari RPJM Daerah dan mengacu pada RKP, memuat
rancangan kerangka ekonomi daerah, prioritas pembangunan daerah, rencana kerja, dan
pendanaannya, baik yang dilaksanakan langsung oleh pemerintah maupun yang ditempuh
dengan mendorong partisipasi masyarakat.

16

2014 |Pusdiklatwas BPKP

2.

Perencanaan Jangka Panjang


Rencana pembangunan jangka panjang (RPJP) merupakan salah satu bagian dari proses
untuk menuju masyarakat yang sejahtera dan berkeadilan. RPJP nasional merupakan
penjabaran dari tujuan dibentuknya pemerintahan Negara Indonesia yang tercantum
dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, dalam
bentuk visi, misi, dan arah pembangunan nasional. Demikian pula rencana pembangunan
jangka panjang (RPJP) daerah memuat visi, misi, dan arah pembangunan daerah yang
mengacu pada RPJP nasional.
Penyusunan RPJP dilakukan melalui urutan :
Gambar 2.4

Penyiapan rancangan
awal rencana
pembangunan

Alur Proses Penyusunan RPJP

Musyawarah
perencanaan
pembangunan

Penyusunan rancangan
akhir rencana
pembangunan

RPJP daerah merupakan dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk periode dua
puluh tahun, yang selanjutnya akan digunakan sebagai acuan dalam menyusun rencana
pembangunan jangka menengah (RPJM) daerah untuk setiap jangka waktu 5 (lima)
tahunan. Dokumen perencanaan tersebut bersifat makro yang memuat visi, misi, dan arah
pembangunan jangka panjang daerah. Proses penyusunannya dilakukan secara partisipatif
dengan melibatkan seluruh unsur pelaku pembangunan. Sistematika penulisan RPJPD,
paling sedikit mencakup pendahuluan, gambaran umum kondisi daerah, analisis isu-isu
strategis, visi dan misi daerah, arah kebijakan, dan kaidah pelaksanaan.
3.

Perencanaan Jangka Menengah


Sesuai UU Nomor 25 Tahun 2004, RPJM daerah merupakan penjabaran dari visi, misi, dan
program kepala daerah yang penyusunannya berpedoman pada RPJP daerah dan
memerhatikan RPJM nasional, memuat arah kebijakan keuangan daerah, strategi
pembangunan daerah, kebijakan umum, dan program satuan kerja perangkat daerah,
lintas satuan kerja perangkat daerah, dan program kewilayahan disertai dengan rencanarencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif.

Manajemen Pemerintahan Daerah

17

Untuk tingkat SKPD, rencana pembangunan jangka menengah satuan kerja perangkat
daerah, yang selanjutnya disebut Renstra-SKPD, adalah dokumen perencanaan satuan
kerja perangkat daerah untuk periode 5 (lima) tahun.
Dalam konteks sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah, RPJMD merupakan
dokumen perencanaan strategis bagi pemerintah daerah untuk jangka waktu satu periode
kepemimpinan kepala daerah dan Renstra SKPD merupakan dokumen perencanaan
strategis untuk jangka waktu 5 tahun.
Perencanaan strategis merupakan proses yang sistematis dalam membuat keputusan
untuk masa yang akan datang yang penuh risiko, dengan memanfaatkan sebanyakbanyaknya pengetahuan antisipatif, mengorganisasikan secara sistematis usaha-usaha
melaksanakan keputusan tersebut, dan mengukur hasilnya melalui umpan balik yang
sistematis. Oleh karenanya, perencanaan strategis bukan sekedar seperti perencanaan
anggaran belanja modal (capital budgeting) atau sekedar rencana kerja jangka menengah
(5 tahunan). Perencanaan strategis lebih merupakan wahana bagi para pemimpin instansi
dan seluruh staf/anggota dalam menyekenariokan dan menentukan masa depan
organisasi instansi mereka.
Perencanaan strategis juga memberikan arah sekaligus menentukan apa yang ingin
dihasilkan, apa yang ingin dicapai, dan apa yang ingin diubah. Dengan demikian, proses
perencanaan strategis yang menghasilkan dokumen rencana strategis (Renstra) akan
dapat digunakan dalam mengukur akuntabilitas kinerja sebuah entitas.
Proses penyusunan rencana strategis organisasi yang berorientasi kepada hasil yang ingin
dicapai selama kurun waktu tertentu (biasanya 3-5 tahun) dilakukan dengan
memperhitungkan potensi, peluang dan kendala yang ada atau mungkin timbul. Analisis
terhadap lingkungan organisasi baik internal maupun eksternal merupakan langkah yang
sangat penting dalam memperhitungkan kekuatan (strengths), kelemahan (weakness),
peluang (opportunities), dan tantangan/kendala (threats). Analisis terhadap unsur-unsur
tersebut sangat penting dan merupakan dasar bagi perwujudan visi dan misi serta strategi
instansi pemerintah.
Format Renstra meski variatif dalam praktiknya, setidaknya mengandung informasi
tentang hal-hal berikut.

18

2014 |Pusdiklatwas BPKP

a.

Where do we want to be? Merupakan arah masa depan organisasi yang ingin dituju
(visi, tujuan, dan sasaran strategis).

b.

Where are we now? Analisis organisasi tentang nilai-nilai luhur yang dimiliki,
kekuatan, kelemahan, kesempatan, dan kendala organisasi (SWOT analysis) serta
tugas pokok dan fungsi utama organisasi yang menunjukkan alasan utama
keberadaan organisasi (misi).

c.

How do we get there? Merupakan langkah-langkah strategis yang dilakukan oleh


organisasi dalam rangka mencapai tujuan dan sasaran yang ditetapkan. Langkahlangkah ini biasanya dituangkan dalam kebijakan, program, dan kegiatan organisasi.

d.

How do we measure our progress? Berkaitan dengan cara organisasi menetapkan


ukuran-ukuran keberhasilan pelaksanaan misi dalam mencapai tujuan dan sasaran
organisasi. Karenanya, setiap tujuan dan sasaran yang ditetapkan harus dapat
terukur dengan seperangkat indikator kinerja yang idealnya merupakan indikator
kinerja outcome atau setidaknya output.

Komponen Renstra dalam SAKIP meliputi: (1) pernyataan visi dan misi; (2) perumusan
tujuan dan sasaran beserta indikator kinerja; (3) uraian tentang cara mencapai tujuan dan
sasaran (strategi) yang dijabarkan kedalam kebijakan dan program. Uraian secara singkat
mengenai analisis strategis (analisis SWOT), visi, misi, tujuan, sasaran, strategi mencapai
tujuan dan sasaran adalah sebagai berikut.
a.

Analisis Strategi
Pimpinan dan seluruh komponen organisasi harus selalu mengelola organisasinya
sesuai dengan dinamika kompleksitas perubahan dan tuntutan masyarakat.
Meningkatnya tranparansi dalam pengelolaan sumber daya dan informasi
menyebabkan semakin terbukanya kesempatan bagi sektor publik untuk
berkompetisi dengan sektor swasta dalam pemenuhan kebutuhan publik.
Menciptakan organisasi publik yang mampu memenuhi, melayani, serta mampu
bersaing dalam borderless world economy membutuhkan pengarahan strategi dan
akuntabilitas. Pada tahap inilah,

organisasi sektor publik perlu mengenali dan

menguasai berbagai informasi lingkungan strategisnya. Hal ini dilakukan untuk

Manajemen Pemerintahan Daerah

19

mendapatkan strategi yang tepat dan valid dalam penyusunan rencana strategik,
yang akan digunakan sebagai dasar pembuatan rencana aksi.
Terdapat tiga langkah penting dalam pembuatan pengarahan stategi, yaitu
pencermatan lingkungan strategis, faktor-faktor kunci keberhasilan, dan analisis
untuk kepentingan penyusunan strategi. Kegiatan pencermatan lingkungan
strategis adalah untuk mengenali kekuatan dan kelemahan internal organisasi dan
memahami peluang dan tantangan eksternal organisasi sehingga organisasi dapat
mengantisipasi perubahan-perubahan di masa yang akan datang. Di samping itu,
dengan menggunakan informasi dari hasil pencermatan tersebut organisasi lebih
berkemampuan untuk mengambil langkah-langkah dalam jangka panjang.
Atas dasar pencermatan lingkungan strategis atau analisis lingkungan maka disusun
faktor-faktor kunci keberhasilan (ctritical success factors/CSFs). CSFs dapat
didefinisikan sebagai aspek-aspek tertentu yang dapat menunjukkan keberhasilan
suatu organisasi. Aspek-aspek ini harus sesuai dengan apa yang ingin dicapai oleh
organisasi. Pemimpin adalah sumber utama dalam proses identifikasi CSFs ini,
meskipun sumber lain dari dalam organisasi maupun dari luar organisasi juga dapat
dimanfaatkan. Kepemimpinan memegang kontrol utama karena mereka yang akan
mengarahkan dan menggerakkan organisasi, sehingga berbagai keputusan tentang
arah dan apa yang ingin dicapai organisasi merupakan bentuk komitmen dari
seorang pemimpin.
Dalam penyusunan strategi, hasil CSFs dianalisis sesuai dengan kondisi dan
kebutuhan organisasi. Analisis diarahkan pada penilaian lingkungan organisasi
melalui proses analisis lingkungan organisasi, yang meliputi kondisi, situasi, keadaan,
peristiwa, dan pengaruh-pengaruh di dalam dan di sekeliling organisasi yang
berdampak pada kehidupan organisasi berupa kekuatan internal, kelemahan
internal, peluang eksternal, dan tantangan eksternal. Beberapa metode bisa
digunakan untuk melakukan analisis dan salah satu yang dapat digunakan adalah
analisis SWOT (strenghts, weakness, opportunities, threats).
b.

Visi
Visi adalah pernyataan yang diucapkan atau ditulis hari ini, yang merupakan proses
manajemen saat ini yang menjangkau ke depan. Visi merupakan bayangan

20

2014 |Pusdiklatwas BPKP

organisasi di masa depan dan biasanya berisi cita-cita dan citra yang ingin
diwujudkan organisasi. Menurut A.C. Hax dan N.S. Majluf dalam buku Strategic
Management: An Integrated Perspective yang dikutip dalam Modul Diklat Teknis
Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Kementerian Dalam Negeri dan LAN, visi
menjawab pertanyaan what do we want to become?. Vision statement thinking
about what is our business in the future?, or about our mission in the future.
Visi harus mampu memberikan gambaran tentang area kerja suatu organisasi
berupa pernyataan yang merupakan sarana untuk:
1)

mengomunikasikan alasan keberadaan organisasi dalam arti tujuan dan tugas


pokok,

2)

memperlihatkan framework hubungan antara organisasi dengan stakeholders


(sumber daya manusia organisasi, konsumen, dan pihak lain yang terkait),

3)

menyatakan sasaran utama kinerja organisasi dalam arti pertumbuhan dan


perkembangan.

c.

Misi
Visi yang telah kita peroleh harus diterjemahkan ke dalam panduan yang lebih
pragmatis dan konkret yang dapat dijadikan sebagai acuan dalam pengembangan
strategi dan aktivitas dalam organisasi. Untuk itu dibutuhkan misi. Pernyataan dalam
misi lebih tajam dan lebih rinci jika dibandingkan dengan visi. Misi adalah sesuatu
yang harus diemban oleh organisasi sebagai penjabaran dari visi. Misi adalah
pernyataan mengenai hal-hal yang harus dilaksanakan oleh organisasi bagi pihakpihak yang berkepentingan. Pernyataan misi mencerminkan segala sesuatu
penjelasan tentang tindakan, produk, atau pelayanan yang ditawarkan untuk
memenuhi kebutuhan atau menyelesaikan permasalahan masyarakat.

d.

Tujuan
Tujuan adalah sesuatu yang harus dicapai atau dihasilkan dalam jangka waktu
tertentu (biasanya antara 1-5 tahun). Acuan dalam pengembangan tujuan adalah
pernyataan visi dan misi serta didasarkan pada analisis strategis. Dalam kerangka
pikir manajemen strategis, tujuan tidak harus merupakan target-target yang bersifat

Manajemen Pemerintahan Daerah

21

kuantitatif dari suatu organisasi. Pencapaian tujuan merupakan ukuran dari


keberhasilan kinerja faktor-faktor kunci keberhasilan suatu organisasi. Oleh karena
itu, tujuan merupakan bagian integral dari proses manajemen strategis yang di
dalamnya mengandung usaha untuk melaksanakan suatu tindakan. Untuk itu tujuan
haruslah menegaskan tentang apa (what) yang secara khusus (spesific) harus dicapai
dan kapan (when). Pencapaian tujuan dapat menjadi tolok ukur untuk menilai
kinerja organisasi.
Kriteria penyusunan tujuan antara lain adalah sebagai berikut.
1)

Tujuan harus serasi dan mengklarifikasi visi dan misi.

2)

Pencapaian tujuan berkontribusi dalam mencapai visi dan misi.

3)

Tujuan sesuai dengan hasil analisis strategis dan isu-isu strategis yang
berkembang.

4)

Tujuan secara esensial cenderung untuk tidak berubah, kecuali terjadi


pergeseran lingkungan, atau dalam suatu tujuan yang strategis hasil yang
diinginkan telah dicapai.

5)

Tujuan biasanya relatif berjangka panjang, yaitu sekurang-kurangnya tiga


tahun atau lebih. Namun demikian, pada umumnya jangka waktu tujuan
disesuaikan dengan tingkat organisasi, kondisi, posisi, dan lokasi.

6)

Tujuan harus dapat mengatasi kesenjangan antara tingkat pelayanan saat ini
dengan yang diinginkan.

7)

Tujuan menggambarkan hasil yang diinginkan (kondisi yang diinginkan).

8)

Tujuan menggambarkan arah yang jelas dari organisasi, tetapi belum


menetapkan ukuran-ukuran spesifik atau strategi.

9)

22

Tujuan harus menantang, namun realistik dan dapat dicapai.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

e.

Sasaran
Sasaran adalah hasil yang akan dicapai secara nyata oleh organisasi, gambaran hal
yang ingin diwujudkan organisasi melalui tindakan-tindakan guna mencapai tujuan.
Fokus sasaran adalah aksi, yaitu kegiatan yang bersifat spesifik, terinci, dapat diukur,
dan jelas periode waktunya (lebih pendek dari tujuan). Penyusunan sasaran sangat
penting untuk dilakukan karena merupakan tonggak dalam penyusunan strategi.
Bentuk dari sasaran adalah pernyataan tugas-tugas yang harus diselesaikan dalam
jangka waktu tertentu (biasanya bersifat jangka pendek). Dengan demikian,
karateristik yang harus dipenuhi dalam penyusunan sasaran adalah SMART (specific,
measurable, aggressive and attainable, result-oriented, tmebound), dengan
penjelasan sebagai berikut:
1)

Specific, sasaran harus spesifik karena merupakan panduan dalam organisasi


dalam melakukan tugasnya.

2)

Measurable, sasaran harus dapat diukur. Sasaran tersebut merupakan standar


yang dapat dipakai untuk mengukur keberhasilan kinerja organisasi. Dimensi
yang dapat diukur antara lain dimensi kuantitas, kualitas, waktu, tempat,
anggaran, maupun penanggung gugat.

3)

Aggressive and attainable, sasaran harus jelas, menantang, dan dapat dicapai
atau diwujudkan.

4)

Resultsoriented,

sasaran

harus

mencerminkan

dan

mampu

menyepesifikasikan hasil yang ingin dicapai.


5)

Timebound, sasaran harus memiliki jangka waktu yang jelas dan jangka
pendek.

f.

Strategi (Cara Mencapai Tujuan dan Sasaran)


Setelah menetapkan apa dan kapan sasaran yang akan dicapai, langkah selanjutnya
adalah menentukan bagaimana hal tersebut dicapai atau menentukan strategi.
Strategi berkaitan dengan hal-hal berikut.

Manajemen Pemerintahan Daerah

23

1)

Bagaimana target-target kinerja yang harus dipenuhi?

2)

Bagaimana organisasi akan memberikan perhatian pada pelanggan?

3)

Bagaimana organisasi akan memperbaiki kinerja pelayanan?

4)

Bagaimana organisasi akan melaksanakan misinya?

Strategi bisa mengalami perubahan setiap saat sesuai dengan lingkungan yang
mempengaruhinya. Strategi tidak bersifat statis melainkan dinamis. Strategi atau
cara mencapai tujuan dan sasaran dituangkan dalam kebijakan dan program dalam
kurun waktu 5 (lima) tahun. Jabaran dari strategi adalah kebijakan dan program.
Kebijakan adalah ketentuan-ketentuan yang telah ditetapkan oleh yang berwenang
untuk dijadikan pedoman, pegangan, atau petunjuk dalam pengembangan ataupun
pelaksanaan program/kegiatan guna tercapainya kelancaran dan keterpaduan dalam
perwujudan sasaran, tujuan, serta visi dan misi instansi pemerintah.
Program adalah kumpulan kegiatan yang sistematis dan terpadu untuk
mendapatkan hasil yang dilaksanakan oleh satu atau beberapa instansi pemerintah
ataupun dalam rangka kerja sama dengan masyarakat guna mencapai sasaran
tertentu.
Agar strategi dapat diterapkan dengan baik perlu komitmen pimpinan puncak,
terutama dalam menentukan kebijakan organisasi. Hal ini terjadi karena
keberhasilan program sangat erat kaitannya dengan kebijakan instansi. Dalam
rangka itu perlu diidentifikasi pula keterkaitan antara kebijakan yang telah
ditetapkan dengan program dan kegiatan sebelum diimplementasikan. Kebijakan
tersebut perlu dikaji terlebih dahulu untuk meyakinkan apakah kebijakan yang telah
ditetapkan benar-benar dapat dilaksanakan.
g.

Dokumen Renstra
Dalam Modul SAKIP Lembaga Administrasi Negara (2004) disajikan formulir untuk
mempermudah pembuatan renstra. Formulir ini memperlihatkan keterkaitan visi,
misi, tujuan, sasaran, kebijakan, dan program.

24

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Gambar 2.5

Formulir RS

Rencana Strategis
Tahun

: .......... s.d. ..........

Instansi : ..........
Visi

: ..........

Misi

: ..........
Tujuan
1

4.

Cara Mencapai Tujuan dan


Sasaran

Sasaran
Uraian

Indikator

Kebijakan

Program

Keterangan
6

Perencanaan Kinerja Tahunan


Perencanaan kinerja tahunan merupakan langkah penjabaran perencanaan strategis
dalam target-target tahunan yang cukup terinci. Perencanaan kinerja tahunan juga
merupakan media yang akan menghubungkan antara renstra atau dokumen perencanaan
kinerja jangka menengah dengan kebutuhan anggaran yang diperlukan untuk mencapai
kinerja organisasi dalam suatu tahun tertentu. Target-target kinerja tahunan ini boleh jadi
sudah ditetapkan dalam menyusun renstra. Akan tetapi, rincian dan informasi tambahan
tentang penetapan target kinerja ini dapat dilakukan setiap tahun, sehingga dapat
ditetapkan dengan lebih akurat.
Perencanaan kinerja mengandung arti bahwa instansi pemerintah harus merencanakan
apa yang akan dilaksanakan (program, kegiatan) dan apa hasilnya (outcome, output).
Perencanaan kinerja yang baik sangat tergantung pada pengumpulan data pelaksanaan
tahun-tahun sebelumnya, pemetaan sumber daya/kekuatan yang ada, dan ketepatan
penentuan asumsi-asumsi ataupun prognosis/proyeksi ke depan.
Sesuai dengan UU Nomor 25 Tahun 2004, dokumen rencana kerja pemerintah daerah
(RKPD) merupakan penjabaran dari RPJM Daerah dan mengacu pada RKP, memuat

Manajemen Pemerintahan Daerah

25

rancangan kerangka ekonomi daerah, prioritas pembangunan daerah, rencana kerja, dan
pendanaannya, baik yang dilaksanakan langsung oleh pemerintah maupun yang ditempuh
dengan mendorong partisipasi masyarakat. RKPD merupakan dokumen perencanaan
pemerintah daerah selama 1 tahun. RKPD merupakan dokumen acuan bagi pemerintah
daerah ketika akan menyusun dokumen kebijakan umum anggaran (KUA) dan prioritas
dan plafon anggaran sementara (PPAS).
Untuk tingkat SKPD, rencana pembangunan tahunan satuan kerja perangkat daerah, yang
selanjutnya disebut rencana kerja satuan kerja perangkat daerah (Renja-SKPD), adalah
dokumen perencanaan untuk periode 1 (satu) tahun.
Dari modul SAKIP (LAN,2004) dan Peraturan Menteri PAN dan RB Nomor 29 Tahun 2010
tentang Pedoman Penyusunan Penetapan Kinerja dan Laporan Akuntabilitas Kinerja
Instansi Pemerintah dirumuskan dokumen perencanaan kinerja tahunan adalah rencana
kinerja tahunan dan penetapan kinerja.
a.

Rencana Kinerja Tahunan


Rencana kinerja antara lain berisi informasi mengenai:
1)

Sasaran, indikator kinerja, dan target yang akan dicapai pada periode yang
bersangkutan.

2)

Program yang akan dilaksanakan.

3)

Kegiatan, indikator kinerja, dan target yang diharapkan dalam suatu kegiatan.

Informasi tersebut dituangkan dalam bentuk formulir rencana kinerja tahunan (RKT).

26

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Gambar 2.6

Formulir RKT

Rencana Kinerja Tahunan


Tahun : ..........
Instansi : ..........
Sasaran

Kegiatan

Uraian

Indikator
Kinerja

Rencana
Tingkat
Capaian
(Target)

Program

Uraian

Indikator
Kinerja

Satuan

Rencana
Tingkat
Capaian
(Target)

Ket.

Sebagai perbandingan, formulir RKT berdasarkan Permenpan Nomor 29 Tahun 2010


tentang Pedoman Penyusunan Penetapan Kinerja dan Pelaporan Akuntabilitas
Kinerja Instansi Pemerintah Untuk Tingkat Kementerian/Lembaga/Pemerintah
Provinsi/Pemerintah Kabupaten dan Kota, Unit Organisasi Eselon I Kementerian/
Lembaga dan SKPD, Serta Unit Kerja Mandiri dapat dilihat dalam Lampiran 1 dan 2.
b.

Penetapan Kinerja/Perjanjian Kinerja (Kontrak Kinerja)


Dokumen penetapan kinerja merupakan suatu dokumen pernyataan kinerja/
kesepakatan kinerja/perjanjian kinerja antara atasan dan bawahan untuk
mewujudkan target kinerja tertentu berdasarkan pada sumber daya yang dimiliki
oleh instansi. Penetapan kinerja juga menggambarkan capaian kinerja yang akan
diwujudkan oleh suatu instansi pemerintah/unit kerja dalam suatu tahun tertentu
dengan mempertimbangkan sumber daya yang dikelola.
Tingkat capaian kinerja tertentu ini membutuhkan beberapa informasi, antara lain:
1)

sasaran strategis organisasi atau kondisi yang ingin diwujudkan organisasi;

2)

output (hasil kegiatan) dan atau outcome (hasil program);

Manajemen Pemerintahan Daerah

27

3)

indikator kinerja output dan atau outcome;

4)

perkiraan realistis tentang tingkat capaian.

Pada dasarnya, dokumen penetapan kinerja dapat dimanfaatkan oleh setiap


pimpinan instansi pemerintah untuk:
1)

memantau dan mengendalikan pencapaian kinerja organisasi;

2)

melaporkan capaian realisasi kinerja dalam laporan akuntabilitas kinerja


instansi pemerintah;

3)

menilai keberhasilan organisasi.

Penyusunan dokumen penetapan kinerja agar memperhatikan: kontrak kinerja


antara presiden dengan menteri, dokumen perencanaan jangka menengah,
dokumen perencanaan kinerja tahunan, dan dokumen penganggaran dan atau
pelaksanaan anggaran.
Contoh formulir penetapan kinerja dapat dilihat di Lampiran 3, 4,5, dan 6.
c.

Penentuan Indikator Kinerja Utama


Dalam kaitannya dengan penerapan perjanjian kinerja atau kontrak kinerja atau
dokumen penetapan kinerja (PK), yang perlu juga diperhatikan adalah penggunaan
IKU (indikator kinerja utama) yang menjadi ukuran keberhasilan unit-unit atau
entitas organisasi tertentu. Ukuran-ukuran atau indikator-indikator keberhasilan ini
haruslah termasuk yang diperjanjikan di dalam dokumen perjanjian kinerja. Selain
itu dalam janji tentang pencapaian target IKU tersebut juga dapat disertakan
indikator output atau outcome yang sangat membantu dalam menjelaskan
gambaran keberhasilan yang diungkapkan. Berikut ini dijelaskan mengenai cara
penyusunan IKU pada masing-masing dokumen perencanaan kinerja.
1)

Penentuan IKU pada Penyusunan Renstra


Pedoman penyusunan dan pelaporan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah
yang disusun oleh LAN (Lembaga Administrasi Negara) memuat petunjuk
menentukan target pencapaian sasaran dengan menentukan rencana capaian
indikator pencapaian sasaran.

28

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Agar perencanaan berbasiskan kinerja menjadi lebih terukur hendaknya di


dalam Renstra-pun sudah harus ditentukan indikator kinerja yang digunakan
untuk mengukur kemajuan dan keberhasilan instansi yang bersangkutan.
2)

Penentuan IKU pada Penyusunan RKT


Pada proses penyusunan RKT, penentuan indikator kinerja untuk setiap
kegiatan sudah mulai ditentukan secara rinci. Pada kegiatan-kegiatan yang
akan dilaksanakan dan rinciannya terdapat indikator kinerja berupa keluaran
dan dicantumkan pula target capaiannya. Sedangkan indikator yang lebih
tinggi, yaitu hasil dari program, beberapa instansi telah mengidentifikasi dan
menentukan indikator hasil program tersebut. Akan tetapi, dalam petunjuk PP
21 Tahun 2004 memang tidak ada keharusan untuk menentukan target hasil
program ini.
Walaupun tidak ada kewajiban dalam penyusunan RKA-KL untuk menetapkan
target hasil program, sebaiknya indikator keberhasilan program yang berupa
hasil program maupun indikator lainnya sudah ditentukan. Perbaikanperbaikan dalam perencanaan, terutama pada penyusunan RKT, seharusnya
juga menjadi perhatian instansi pemerintah seperti dianjurkan pada buku
pedoman

penyusunan

dan

pelaporan

akuntabilitas

kinerja

instansi

pemerintah.
3)

Penentuan IKU pada Penyusunan PK


Dokumen penetapan kinerja, berdasarkan Inpres Nomor 5 Tahun 2004, harus
disusun oleh setiap instansi pemerintah sebagai perwujudan komitmen
instansi dalam mencapai sasaran dan tujuan yang diinginkan. Indikator kinerja
dan target-target output maupun outcome sudah harus dicantumkan di dalam
dokumen ini.
Sinergi dan koordinasi antar satuan kerja atau antar unit organisasi sangat
penting untuk mewujudkan hasil-hasil program. Pada penyusunan dokumen
penetapan kinerja (performance agreement) yang terpenting adalah
pencantuman target hasil (outcome) dan target-target keluaran (output).

Manajemen Pemerintahan Daerah

29

Sedangkan masalah pendanaan dari anggaran dapat diperkirakan dari pagu


anggaran keseluruhan yang diterima instansi.
lndikator kinerja yang disajikan di dalam dokumen penetapan kinerja
hendaknya adalah IKU yang menggambarkan keberhasilan instansi (atau unit
organisasi) yang menyusunnya. Walaupun demikian, indikator-indikator
penyeimbang dan indikator-indikator yang berhubungan dengan pencapaian
tujuan organisasi juga dapat disajikan.
d.

Hubungan Indikator Kinerja Utama dengan Indikator Kinerja Kunci


Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Evaluasi Pelaksanaan
Pemerintahan Daerah menyebutkan bahwa pemerintah akan melakukan evaluasi
terhadap pelaksanaan pemerintahan di daerah dengan menilai capaian seperangkat
indikator kinerja kunci (IKK) untuk setiap urusan yang dibebankan kepada masingmasing daerah. Capaian setiap indikator kinerja kunci untuk setiap urusan tersebut
akan menunjukkan seberapa jauh suatu daerah mampu melaksanakan urusan yang
didelegasikan pusat kepada setiap daerah.
Dengan dilakukannya evaluasi ini, maka setiap daerah didorong untuk melaporkan
berbagai capaian kinerja setiap urusan yang dilaksanakannya sesuai dengan
indikator kinerja kunci yang ditetapkan oleh pusat. Selanjutnya capaian setiap
indikator kinerja kunci ini akan dituangkan dalam berbagai laporan pelaksanaan
pemerintahan daerah yang disampaikan kepada pusat, terutama dalam laporan
pelaksanaan pemerintahan daerah (LPPD).
Indikator kinerja utama (IKU) dan indikator kinerja kunci (IKK) bukan merupakan
suatu pertentangan, namun lebih kepada fokus penilaian manajemen. IKK
ditetapkan oleh pemerintah dalam hal ini melalui Kementerian Dalam Negeri untuk
setiap urusan yang dilaksanakan oleh setiap daerah. IKK disusun dan ditetapkan
pemerintah berdasarkan standar pelayanan minimal yang telah ditetapkan oleh
kementerian/lembaga teknis terkait. Di sisi lain, IKU disusun dan ditetapkan sendiri
oleh setiap organisasi dalam rangka mengukur keberhasilan organisasi secara
menyeluruh dalam rangka pelaksanaan tugas dan fungsi organisasi. IKU disusun dan
ditetapkan tidak didasarkan atas pelaksanaan standar pelayanan minimal semata,

30

2014 |Pusdiklatwas BPKP

namun juga mengukur kinerja organisasi dalam rangka memberikan pelayanan


maksimal kepada masyarakat dan stakeholder.

C.

PENGANGGARAN

1.

Pengertian Anggaran
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah selanjutnya disingkat APBD adalah rencana
keuangan tahunan pemerintah daerah yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat
Daerah (UU No. 17 Tahun 2003 Pasal 1 Butir 8 tentang Keuangan Negara).
Semua penerimaan dan pengeluaran daerah mengenai pelaksanaan tugas-tugas
desentralisasi harus dicatat dan dikelola dalam APBD. Sedangkan penerimaan dan
pengeluaran yang berkaitan dengan pelaksanaan dekonsentrasi atau tugas pembantuan
tidak dicatat dalam APBD.
APBD merupakan dasar pengelolaan keuangan daerah dalam satu tahun anggaran.
Pemungutan semua penerimaan daerah bertujuan untuk memenuhi target yang
ditetapkan dalam APBD. Demikian pula semua pengeluaran daerah dan ikatan yang
membebani daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi dilakukan sesuai jumlah dan
sasaran yang ditetapkan dalam APBD. Karena merupakan dasar pengelolaan keuangan
daerah, maka APBD menjadi dasar pula bagi kegiatan pengendalian, pemeriksaan, dan
pengawasan keuangan daerah.
Tahun anggaran APBD sama dengan tahun anggaran APBN yaitu mulai 1 Januari dan
berakhir tanggal 31 Desember tahun yang bersangkutan. Sehingga pengelolaan,
pengendalian, dan pengawasan keuangan daerah dapat dilaksanakan berdasarkan
kerangka waktu tersebut.
APBD disusun dengan pendekatan kinerja yaitu suatu sistem anggaran yang
mengutamakan upaya pencapaian hasil kerja atau output dari perencanaan alokasi biaya
atau input yang ditetapkan. Jumlah pendapatan yang dianggarkan dalam APBD
merupakan perkiraan yang terukur secara rasional yang dapat tercapai untuk setiap
sumber pendapatan. Pendapatan dapat direalisasikan melebihi jumlah anggaran yang
telah ditetapkan. Berkaitan dengan belanja, jumlah belanja yang dianggarkan merupakan
batas tertinggi untuk setiap jenis belanja. Jadi, realisasi belanja tidak boleh melebihi

Manajemen Pemerintahan Daerah

31

jumlah anggaran belanja yang telah ditetapkan. Penganggaran pengeluaran harus


didukung dengan adanya kepastian tersedianya penerimaan dalam jumlah yang cukup.
Setiap pejabat dilarang melakukan tindakan yang berakibat pengeluaran atas beban APBD
apabila tidak tersedia atau tidak cukup tersedia anggaran untuk membiayai pengeluaran
tersebut.
2.

Fungsi Anggaran Daerah


Fungsi APBN/APBD sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 3 ayat (4) UU No. 17 Tahun 2003
tentang keuangan negara, yaitu:
a.

Fungsi Otorisasi
APBD merupakan dasar untuk melaksanakan pendapatan dan belanja pada tahun
yang bersangkutan.

b.

Fungsi Perencanaan
APBD merupakan pedoman bagi manajemen dalam merencanakan kegiatan pada
tahun yang bersangkutan.

c.

Fungsi Pengawasan
APBD menjadi pedoman untuk menilai apakah kegiatan penyelenggaraan
pemerintah daerah sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan.

d.

Fungsi Alokasi
APBD diarahkan untuk mengurangi pengangguran dan pemborosan sumber daya,
meningkatkan efisiensi, dan efektivitas perekonomian.

e.

Fungsi Distribusi
APBD harus memerhatikan rasa keadilan dan kepatutan.

f.

Fungsi Stabilisasi
APBD harus menjadi alat untuk memelihara dan mengupayakan keseimbangan
fundamental perekonomian.

32

2014 |Pusdiklatwas BPKP

3.

Prinsip Penyusunan Anggaran Daerah


Prinsip-prinsip dasar (asas) yang berlaku di bidang pengelolaan APBD berlaku juga dalam
pengelolaan anggaran negara/daerah, sebagaimana bunyi penjelasan dalam UndangUndang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara dan Undang-Undang Nomor 1
Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, yaitu:
a.

Kesatuan
Asas ini menghendaki semua pendapatan dan belanja negara/daerah disajikan
dalam satu dokumen anggaran.

b.

Universalitas
Asas ini mengharuskan setiap transaksi keuangan ditampilkan secara utuh dalam
dokumen anggaran.

c.

Tahunan
Asas ini membatasi masa berlakunya anggaran untuk satu tahun tertentu.

d.

Spesialitas
Asas ini mewajibkan kredit anggaran yang disediakan terinci secara jelas
peruntukannya.

e.

Akrual
Asas ini menghendaki anggaran suatu tahun anggaran dibebani untuk pengeluaran
yang seharusnya dibayar, atau menguntungkan anggaran untuk penerimaan yang
seharusnya diterima, walaupun sebenarnya belum dibayar atau belum diterima
pada kas.

f.

Kas
Asas ini menghendaki anggaran suatu tahun anggaran dibebani pada saat terjadi
pengeluaran/ penerimaan uang dari/ke kas daerah.

Ketentuan mengenai pengakuan dan pengukuran pendapatan serta belanja berbasis


akrual sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 angka 13, 14, 15, dan 16 dalam UU Nomor
17 Tahun 2003, dilaksanakan selambat-lambatnya dalam 5 tahun. Selama pengakuan dan

Manajemen Pemerintahan Daerah

33

pengukuran pendapatan dan belanja berbasis akrual belum dilaksanakan, digunakan


pengakuan dan pengukuran berbasis kas.
4.

Pendekatan dalam Penyusunan Anggaran


Perubahan-perubahan kunci yang diamanatkan oleh Undang-undang Nomor 17 Tahun
2003 antara lain menyangkut metode penganggaran yang menggunakan tiga pendekatan
berikut.
a.

Pendekatan Penganggaran Terpadu


Penyusunan anggaran dilakukan dengan mengintegrasikan proses perencanaan dan
penganggaran di lingkungan SKPD untuk menghasilkan dokumen rencana kerja,
tanpa ada dikotomi antara anggaran belanja rutin dan anggaran belanja
pembangunan. Dengan demikian, penganggaran menjadi lebih terarah karena
dikaitkan langsung dengan perencanaan program/kegiatan.
Dalam kaitan dengan menghitung biaya input dan menaksir kinerja program, penting
untuk melihat secara bersama-sama biaya secara keseluruhan, baik yang bersifat
investasi maupun biaya yang bersifat operasional. Memadukan (unifying) anggaran
sangat penting untuk memastikan bahwa investasi dan biaya operasional yang
berulang (recurrent) dipertimbangkan secara simultan pada saat-saat pengambilan
keputusan dalam siklus penganggaran.

b.

Pendekatan Penganggaran Berbasis Kinerja


Penyusunan anggaran berorientasi pada pencapaian keluaran dan hasil yang terukur
(kinerja). Di samping itu, dalam merealisasikan suatu anggaran untuk membiayai
program/kegiatan harus memperhatikan prinsip efisiensi dan efektivitas. Efisien
diukur dengan membandingkan antara input (misalnya dana) yang digunakan
dengan keluaran (output) yang diperoleh. Sedangkan efektivitas diukur dengan
menilai apakah keluaran dapat berfungsi sebagaimana diharapkan sehingga
mendatangkan hasil (outcome) yang diinginkan. Dengan demikian, dalam anggaran
berbasis kinerja, tujuan dan indikator kinerja dari suatu program/kegiatan harus
ditentukan dengan jelas dan terukur untuk mendukung perbaikan efisiensi dan

34

2014 |Pusdiklatwas BPKP

efektivitas dalam pemanfaatan sumber daya dan memperkuat proses pengambilan


keputusan tentang kebijakan dalam kerangka jangka menengah.
c.

Pendekatan Penganggaran dengan Perspektif Jangka Menengah


Penyusunan anggaran dengan perspektif jangka menengah memberikan kerangka
menyeluruh,

meningkatkan

keterkaitan

antara

proses

perencanaan

dan

penganggaran, mengembangkan disiplin fiskal, mengarahkan alokasi sumber daya


agar lebih rasional dan strategis, dan meningkatkan kepercayaan masyarakat kepada
pemerintah dengan pemberian pelayanan yang optimal dan lebih efisien.
Dengan melakukan proyeksi jangka menengah, ketidakpastian di masa yang akan
datang dalam penyediaan dana dapat dikurangi sehingga pembiayaan pelaksanaan
berbagai inisiatif kebijakan baru dalam penganggaran tahunan tetap dimungkinkan.
Namun pada saat yang sama harus dihitung pula implikasi kebijakan baru tersebut
dalam konteks keberlanjutan fiskal dalam jangka menengah (medium term fiskal
sustainability). Cara ini memberikan peluang kepada SKPD dan PPKD untuk
melakukan analisis apakah perlu melakukan perubahan terhadap kebijakan yang
ada, termasuk menghentikan program-program yang tidak efektif, agar kebijakankebijakan baru dapat diakomodasikan.
Dengan memusatkan perhatian pada kebijakan-kebijakan yang dapat dibiayai,
diharapkan disiplin fiskal dapat tercapai. Sebagai konsekuensi dari menempuh
proses penganggaran dengan perspektif jangka menengah secara disiplin,
manajemen mendapatkan imbalan dalam bentuk keleluasaan pada tahap
implementasi dalam kerangka kinerja yang dijaga dengan ketat.
5.

Struktur APBD
Struktur APBD merupakan satu kesatuan yang terdiri dari:
a.

pendapatan daerah,

b.

belanja daerah,

c.

pembiayaan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

35

Selisih lebih pendapatan daerah terhadap belanja daerah disebut surplus anggaran, tetapi
apabila terjadi selisih kurang maka hal itu disebut defisit anggaran. Jumlah pembiayaan
sama dengan jumlah surplus atau jumlah defisit anggaran.
6.

Siklus Anggaran
Dalam pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan, pemerintah melaksanakan kegiatan
keuangan dalam siklus pengelolaan anggaran yang terdiri dari:
a.

Penyusunan dan penetapan APBD;

b.

Pelaksanaan dan penatausahaan APBD;

c.

Pelaporan dan pertanggungjawaban APBD.

Penyusunan APBD berpedoman pada rencana kerja pemerintah daerah dalam rangka
mewujudkan pelayanan kepada masyarakat untuk tercapainya tujuan bernegara. APBD,
perubahan APBD, dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD setiap tahun ditetapkan
dengan peraturan daerah. Dalam menyusun APBD, penganggaran pengeluaran harus
didukung oleh adanya kepastian tersedianya penerimaan dalam jumlah yang cukup.
Pendapatan, belanja, dan pembiayaan daerah yang dianggarkan dalam APBD harus
berdasarkan pada ketentuan peraturan perundang-undangan dan dianggarkan secara
bruto dalam APBD.
7.

Penyusunan Rancangan APBD


Pemerintah daerah perlu menyusun APBD untuk menjamin kecukupan dana dalam
menyelenggarakan urusan pemerintahannya. Karena itu, perlu diperhatikan kesesuaian
antara kewenangan pemerintahan dan sumber pendanaannya. Pengaturannya adalah
sebagai berikut.
a.

Penyelenggaraan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah didanai


dari dan atas beban APBD.

b.

Penyelenggaraan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan pemerintah


pusat di daerah didanai dari dan atas beban APBN.

c.

Penyelenggaraan urusan pemerintahan provinsi yang penugasannya dilimpahkan


kepada kabupaten/kota dan/atau desa, didanai dari dan atas beban APBD provinsi.

36

2014 |Pusdiklatwas BPKP

d.

Penyelenggaraan urusan pemerintahan kabupaten/kota yang penugasannya


dilimpahkan kepada desa, didanai dari dan atas beban APBD kabupaten/kota.

Seluruh penerimaan dan pengeluaran pemerintah daerah baik dalam bentuk uang,
barang, dan/atau jasa pada tahun anggaran yang berkenaan harus dianggarkan dalam
APBD. Penganggaran penerimaan dan pengeluaran APBD harus memiliki dasar hukum
penganggaran. Anggaran belanja daerah diprioritaskan untuk melaksanakan kewajiban
pemerintah daerah sebagaimana ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan.
Diagram alur perencanaan dan penyusunan APBD dapat digambarkan sebagai berikut.
Gambar 2.7 Alur Perencanaan dan Penyusunan APBD

RENSTRA

RENJA SKPD

RPJMD

RPJMN

RKPD

RKP

KUA

PPAS

Nota
Kesepahaman
DPRD dan KDH

RKA

Pedoman
Penyusunan
RKA SKPD

Tim
Anggaran
Pemerintah
Daerah

Ranperda APBD

Manajemen Pemerintahan Daerah

37

a.

Rencana Kerja Pemerintah Daerah


Penyusunan APBD berpedoman pada rencana kerja pemerintah daerah. Karena itu
kegiatan pertama dalam penyusunan APBD adalah penyusunan rencana kerja
pemerintah daerah (RKPD). Pemerintah daerah menyusun RKPD yang merupakan
penjabaran dari rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD), dengan
menggunakan bahan dari Renja SKPD untuk jangka waktu satu tahun yang mengacu
kepada rencana kerja pemerintah pusat.
RKPD memuat rancangan kerangka ekonomi daerah, prioritas pembangunan dan
kewajiban daerah, rencana kerja yang terukur, dan pendanaannya, baik yang
dilaksanakan langsung oleh pemerintah pusat, pemerintah daerah, maupun yang
mendorong

partisipasi

masyarakat.

Secara

khusus,

kewajiban

daerah

mempertimbangkan prestasi capaian standar pelayanan minimal sesuai dengan


peraturan perundang-undangan. RKPD disusun untuk menjamin keterkaitan dan
konsistensi antara perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, dan pengawasan.
Penyusunan RKPD diselesaikan paling lambat akhir bulan Mei sebelum tahun
anggaran berkenaan. RKPD ditetapkan dengan peraturan kepala daerah.
b.

Kebijakan Umum APBD, Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara


Setelah RKPD ditetapkan, pemerintah daerah perlu menyusun kebijakan umum
APBD (KUA) serta prioritas dan plafon anggaran sementara (PPAS), yang menjadi
acuan bagi SKPD dalam menyusun rencana kerja dan anggaran (RKA) SKPD.
Kepala daerah menyusun rancangan KUA dan rancangan PPAS berdasarkan RKPD
dan pedoman penyusunan APBD yang ditetapkan menteri dalam negeri setiap
tahun. Pedoman yang ditetapkan menteri dalam negeri tersebut memuat antara
lain:
1)

pokok-pokok kebijakan yang memuat sinkronisasi kebijakan pemerintah pusat


dengan pemerintah daerah;

38

2)

prinsip dan kebijakan penyusunan APBD tahun anggaran berkenaan;

3)

teknis penyusunan APBD;

4)

hal-hal khusus lainnya.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Rancangan KUA memuat target pencapaian kinerja yang terukur dari programprogram yang akan dilaksanakan oleh pemerintah daerah, untuk setiap urusan
pemerintahan daerah yang disertai dengan proyeksi pendapatan daerah, alokasi
belanja daerah, sumber dan penggunaan pembiayaan yang disertai dengan asumsi
yang mendasarinya. Program-program diselaraskan dengan prioritas pembangunan
yang ditetapkan oleh pemerintah pusat. Sedangkan asumsi yang mendasari adalah
pertimbangan atas perkembangan ekonomi makro dan perubahan pokok-pokok
kebijakan fiskal yang ditetapkan oleh pemerintah pusat.
Dalam menyusun rancangan KUA, kepala daerah dibantu oleh tim anggaran
pemerintah daerah (TAPD) yang dipimpin oleh sekretaris daerah. Rancangan KUA
yang telah disusun, disampaikan oleh sekretaris daerah selaku koordinator
pengelola keuangan daerah kepada kepala daerah, paling lambat pada awal bulan
Juni.
Rancangan KUA dan rancangan PPAS disampaikan kepala daerah kepada DPRD
paling lambat pertengahan bulan Juni tahun anggaran berjalan, untuk dibahas dalam
pembicaraan pendahuluan RAPBD tahun anggaran berikutnya.
Rancangan PPAS disusun dengan tahapan sebagai berikut:
1)

menentukan skala prioritas pembangunan daerah;

2)

menentukan

urutan

program

untuk

masing-masing

urusan

yang

disinkronisasikan dengan prioritas dan program nasional yang tercantum


dalam rencana kerja pemerintah setiap tahun;
3)

menyusun plafon anggaran sementara untuk masing-masing program/


kegiatan.

Pembahasan rancangan PPAS dilakukan oleh TAPD bersama panitia anggaran DPRD
paling lambat minggu kedua bulan Juli tahun anggaran berjalan. Rancangan PPAS
yang telah dibahas selanjutnya disepakati menjadi PPA paling lambat akhir bulan Juli
tahun anggaran berjalan.
KUA serta PPA yang telah disepakati, masing-masing dituangkan ke dalam nota
kesepakatan yang ditandatangani bersama antara kepala daerah dengan pimpinan

Manajemen Pemerintahan Daerah

39

DPRD. Dalam hal kepala daerah berhalangan, yang bersangkutan dapat menunjuk
pejabat yang diberi wewenang untuk menandatangani nota kesepakatan KUA dan
PPA. Dalam hal kepala daerah berhalangan tetap, penandatanganan nota
kesepakatan KUA dan PPA dilakukan oleh penjabat yang ditunjuk oleh pejabat yang
berwenang.
c.

Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran SKPD


Berdasarkan nota kesepakatan yang berisi KUA dan PPAS, TAPD menyiapkan
rancangan surat edaran kepala daerah tentang pedoman penyusunan RKA SKPD
sebagai acuan kepala SKPD dalam menyusun RKA-SKPD. Rancangan surat edaran
kepala daerah tentang pedoman penyusunan RKA-SKPD mencakup:
1)

PPA yang dialokasikan untuk setiap program SKPD berikut rencana


pendapatan dan pembiayaan;

2)

sinkronisasi program dan kegiatan antar SKPD dengan kinerja SKPD berkenaan
sesuai dengan standar pelayanan minimal yang ditetapkan;

3)

batas waktu penyampaian RKA-SKPD kepada PPKD;

4)

hal-hal lainnya yang perlu mendapatkan perhatian dari SKPD terkait dengan
prinsip-prinsip

peningkatan

efisiensi,

efektivitas,

transparansi,

dan

akuntabilitas penyusunan anggaran dalam rangka pencapaian prestasi kerja;


5)

dokumen sebagai lampiran meliputi KUA, PPA, kode rekening APBD, format
RKA-SKPD, analisis standar belanja, dan standar satuan harga.

Surat edaran kepala daerah perihal pedoman penyusunan RKA-SKPD diterbitkan


paling lambat awal bulan Agustus tahun anggaran berjalan. Berdasarkan pedoman
tersebut, kepala SKPD menyusun RKA-SKPD.
RKA-SKPD disusun menggunakan pendekatan kerangka pengeluaran jangka
menengah daerah, penganggaran terpadu, dan penganggaran berdasarkan prestasi
kerja. Pendekatan kerangka pengeluaran jangka menengah daerah dilaksanakan
dengan menyusun prakiraan maju.

40

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Prakiraan maju tersebut berisi perkiraan kebutuhan anggaran untuk program dan
kegiatan yang direncanakan dalam tahun anggaran berikutnya dari tahun anggaran
yang direncanakan.
Pendekatan penganggaran terpadu dilakukan dengan memadukan seluruh proses
perencanaan dan penganggaran pendapatan, belanja, dan pembiayaan di
lingkungan SKPD untuk menghasilkan dokumen rencana kerja dan anggaran.
Pendekatan

penganggaran

berdasarkan

prestasi

kerja

dilakukan

dengan

memerhatikan keterkaitan antara pendanaan dengan keluaran yang diharapkan dari


kegiatan, hasil, serta manfaat yang diharapkan, termasuk efisiensi dalam pencapaian
hasil dan keluaran tersebut.
Untuk terlaksananya penyusunan RKA-SKPD berdasarkan pendekatan kerangka
pengeluaran jangka menengah daerah, penganggaran terpadu dan penganggaran
berdasarkan prestasi kerja, dan terciptanya kesinambungan RKA-SKPD, kepala SKPD
mengevaluasi hasil pelaksanaan program dan kegiatan dua tahun anggaran
sebelumnya sampai dengan semester pertama tahun anggaran berjalan. Evaluasi
tersebut bertujuan menilai program dan kegiatan yang belum dapat dilaksanakan
dan/atau belum diselesaikan tahun-tahun sebelumnya, untuk dilaksanakan dan/atau
diselesaikan pada tahun yang direncanakan atau satu tahun berikutnya dari tahun
yang direncanakan. Dalam hal suatu program dan kegiatan merupakan tahun
terakhir untuk pencapaian prestasi kerja yang ditetapkan, kebutuhan dananya harus
dianggarkan pada tahun yang direncanakan.
Penyusunan RKA-SKPD berdasarkan prestasi kerja memerhatikan hal berikut.
1)

Indikator Kinerja
Indikator kinerja adalah ukuran keberhasilan yang akan dicapai dari program
dan kegiatan yang direncanakan.

2)

Capaian atau Target Kinerja


Capaian kinerja merupakan ukuran prestasi kerja yang akan dicapai, berwujud
kualitas, kuantitas, efisiensi, dan efektivitas pelaksanaan dari setiap program
dan kegiatan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

41

3)

Analisis Standar Belanja


Analisis standar belanja merupakan penilaian kewajaran atas beban kerja dan
biaya yang digunakan untuk melaksanakan suatu kegiatan.

4)

Standar Satuan Harga


Standar satuan harga merupakan harga satuan setiap unit barang/jasa yang
berlaku di suatu daerah, yang ditetapkan dengan keputusan kepala daerah.

5)

Standar Pelayanan Minimal


Standar pelayanan minimal merupakan tolok ukur kinerja dalam menentukan
capaian jenis dan mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan wajib daerah.

RKA-SKPD memuat rencana pendapatan, rencana belanja untuk masing-masing


program dan kegiatan, serta rencana pembiayaan untuk tahun yang direncanakan,
dirinci sampai dengan objek pendapatan, belanja, dan pembiayaan serta prakiraan
maju untuk tahun berikutnya. RKA-SKPD juga memuat informasi tentang urusan
pemerintah daerah, organisasi, standar biaya, prestasi kerja yang akan dicapai dari
program dan kegiatan. RKA-SKPD yang telah disusun oleh SKPD disampaikan kepada
PPKD untuk dibahas lebih lanjut oleh TAPD.
Sementara itu, pada SKPKD disusun RKA-SKPD dan RKA-PPKD. RKA-SKPD memuat
program/kegiatan, sedangkan RKA PPKD digunakan untuk menampung:
1)

pendapatan yang berasal dari dana perimbangan dan pendapatan hibah;

2)

belanja bunga, belanja subsidi, belanja hibah, belanja bantuan sosial, belanja
bagi hasil, belanja bantuan keuangan, dan belanja tidak terduga;

3)
d.

penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan daerah.

Penyiapan Raperda APBD


Berdasarkan RKA-SKPD yang telah disusun oleh SKPD dilakukan pembahasan
penyusunan Raperda oleh TAPD. Pembahasan oleh TAPD dilakukan untuk menelaah
kesesuaian antara RKA-SKPD dengan KUA, PPA, prakiraan maju yang telah disetujui

42

2014 |Pusdiklatwas BPKP

tahun anggaran sebelumnya, dokumen perencanaan lainnya, capaian kinerja,


indikator kinerja, kelompok sasaran kegiatan, standar analisis belanja, standar
satuan harga, standar pelayanan minimal, serta sinkronisasi program dan kegiatan
antar SKPD.
Jika dalam hal hasil pembahasan RKA-SKPD terdapat ketidaksesuaian, kepala SKPD
melakukan penyempurnaan. RKA-SKPD yang telah disempurnakan oleh kepala SKPD
disampaikan kepada PPKD sebagai bahan penyusunan rancangan peraturan daerah
tentang APBD dan rancangan peraturan kepala daerah tentang penjabaran APBD.
Rancangan peraturan daerah tentang APBD dilengkapi dengan lampiran yang terdiri
dari:
1)

ringkasan APBD;

2)

ringkasan APBD menurut urusan pemerintahan daerah dan organisasi;

3)

rincian APBD menurut urusan pemerintahan daerah, organisasi, pendapatan,


belanja dan pembiayaan;

4)

rekapitulasi belanja menurut urusan pemerintahan daerah, organisasi,


program, dan kegiatan;

5)

rekapitulasi belanja daerah untuk keselarasan dan keterpaduan urusan


pemerintahan daerah dan fungsi dalam kerangka pengelolaan keuangan
negara;

6)

daftar jumlah pegawai per golongan dan per jabatan;

7)

daftar piutang daerah;

8)

daftar penyertaan modal (investasi) daerah;

9)

daftar perkiraan penambahan dan pengurangan aset tetap daerah;

10)

daftar perkiraan penambahan dan pengurangan aset lain-lain;

11)

daftar kegiatan-kegiatan tahun anggaran sebelumnya yang belum diselesaikan


dan dianggarkan kembali dalam tahun anggaran ini;

12)

daftar dana cadangan daerah;

13)

daftar pinjaman daerah.

Manajemen Pemerintahan Daerah

43

Bersamaan dengan penyusunan rancangan perda APBD, disusun pula rancangan


peraturan kepala daerah tentang penjabaran APBD. Rancangan peraturan kepala
daerah tersebut dilengkapi dengan lampiran yang terdiri dari:
1)

ringkasan penjabaran APBD;

2)

penjabaran APBD menurut urusan pemerintahan daerah, organisasi, program,


kegiatan, kelompok, jenis, objek, rincian objek pendapatan, belanja, dan
pembiayaan.

Rancangan peraturan kepala daerah tentang penjabaran APBD wajib memuat


penjelasan sebagai berikut:
1)

untuk pendapatan mencakup dasar hukum;

2)

untuk belanja mencakup lokasi kegiatan dan belanja yang bersifat khusus
dan/atau

sudah

diarahkan

penggunaannya.

Sumber

pendanaannya

dicantumkan dalam kolom penjelasan;


3)

untuk pembiayaan mencakup dasar hukum, sumber penerimaan pembiayaan


untuk

kelompok

penerimaan

pembiayaan,

dan

tujuan

pengeluaran

pembiayaan untuk kelompok pengeluaran pembiayaan.


Rancangan peraturan daerah tentang APBD yang telah disusun oleh PPKD
disampaikan kepada kepala daerah. Selanjutnya rancangan peraturan daerah
tentang APBD sebelum disampaikan kepada DPRD disosialisasikan kepada
masyarakat. Sosialisasi rancangan peraturan daerah tentang APBD tersebut bersifat
memberikan informasi mengenai hak dan kewajiban pemerintah daerah serta
masyarakat dalam pelaksanaan APBD tahun anggaran yang direncanakan.
Penyebarluasan rancangan peraturan daerah tentang APBD dilaksanakan oleh
sekretaris daerah selaku koordinator pengelolaan keuangan daerah.
e.

Penyampaian dan Pembahasan Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD


Kepala daerah menyampaikan rancangan peraturan daerah tentang APBD beserta
lampirannya kepada DPRD paling lambat minggu pertama bulan Oktober tahun
anggaran sebelumnya. Pengambilan keputusan bersama DPRD dan kepala daerah

44

2014 |Pusdiklatwas BPKP

terhadap rancangan peraturan daerah tentang APBD dilakukan paling lama satu
bulan sebelum tahun anggaran yang bersangkutan dilaksanakan.
Penyampaian rancangan peraturan daerah tersebut disertai dengan nota keuangan.
Penetapan agenda pembahasan rancangan peraturan daerah tentang APBD untuk
mendapatkan persetujuan bersama, disesuaikan dengan tata tertib DPRD masingmasing daerah. Pembahasan rancangan peraturan daerah tersebut berpedoman
pada KUA serta PPA yang telah disepakati bersama antara pemerintah daerah dan
DPRD. Dalam hal DPRD memerlukan tambahan penjelasan terkait dengan
pembahasan program dan kegiatan tertentu, dapat meminta RKA-SKPD berkenaan
kepada kepala daerah.
Apabila sampai batas waktu 1 bulan sebelum tahun anggaran berkenaan DPRD tidak
menetapkan persetujuan terhadap rancangan peraturan daerah APBD, maka kepala
daerah melaksanakan pengeluaran setinggi-tingginya sebesar angka APBD tahun
anggaran sebelumnya. Pengeluaran tersebut diprioritaskan untuk belanja yang
bersifat mengikat dan belanja yang bersifat wajib. Belanja yang bersifat mengikat
merupakan belanja yang dibutuhkan secara terus menerus dan harus dialokasikan
oleh pemerintah daerah dalam jumlah yang cukup untuk keperluan tahun anggaran
yang bersangkutan, seperti belanja pegawai, belanja barang dan jasa. Sedangkan
belanja yang bersifat wajib adalah belanja untuk menjaminnya kelangsungan
pemenuhan pendanaan pelayanan dasar masyarakat seperti pendidikan, kesehatan,
dan/atau melaksanakan kewajiban kepada pihak ketiga.
Dalam hal kepala daerah dan/atau pimpinan DPRD berhalangan tetap, maka pejabat
yang ditunjuk dan ditetapkan oleh pejabat yang berwenang selaku penjabat/
pelaksana tugas kepala daerah dan/atau selaku pimpinan sementara DPRD yang
menandatangani persetujuan bersama.
Rancangan peraturan kepala daerah tentang APBD dapat dilaksanakan setelah
memperoleh pengesahan dari Mendagri bagi provinsi dan gubernur bagi
kabupaten/kota. Sedangkan pengesahan rancangan peraturan kepala daerah
tentang APBD ditetapkan dengan keputusan Mendagri bagi provinsi dan keputusan
gubernur bagi kabupaten/kota.

Manajemen Pemerintahan Daerah

45

Penyampaian rancangan peraturan kepala daerah untuk memperoleh pengesahan


paling lama 15

hari kerja terhitung sejak DPRD tidak menetapkan keputusan

bersama dengan kepala daerah terhadap rancangan peraturan daerah tentang


APBD.
Apabila dalam batas waktu 30 hari kerja Mendagri/gubernur tidak mengesahkan
rancangan peraturan kepala daerah tentang APBD, kepala daerah menetapkan
rancangan peraturan dimaksud menjadi peraturan kepala daerah.
Khusus untuk pengeluaran, diatur bahwa pelampauan batas tertinggi dari jumlah
pengeluaran hanya diperkenankan apabila ada kebijakan pemerintah untuk
kenaikan gaji dan tunjangan PNS, penyediaan dana pendamping atas program dan
kegiatan yang ditetapkan oleh pemerintah, serta bagi hasil pajak daerah dan
retribusi daerah yang ditetapkan dalam undang-undang.
f.

Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah tentang APBD dan Rancangan Peraturan


Kepala Daerah tentang Penjabaran APBD
Rancangan peraturan daerah provinsi tentang APBD yang telah disetujui bersama
DPRD dan rancangan peraturan gubernur tentang penjabaran APBD, sebelum
ditetapkan oleh gubernur, paling lama tiga hari kerja disampaikan terlebih dahulu
kepada Menteri Dalam Negeri untuk dievaluasi.
Penyampaian rancangan disertai dengan:
1)

persetujuan bersama antara pemerintah daerah dan DPRD terhadap


rancangan peraturan daerah tentang APBD;

2)

KUA dan PPA yang disepakati antara kepala daerah dan pimpinan DPRD;

3)

risalah sidang jalannya pembahasan terhadap rancangan peraturan daerah


tentang APBD;

4)

nota keuangan dan pidato kepala daerah perihal penyampaian pengantar nota
keuangan pada sidang DPRD.

Evaluasi bertujuan untuk mencapai keserasian antara kebijakan daerah dan


kebijakan nasional, keserasian antara kepentingan publik dan kepentingan aparatur,
46

2014 |Pusdiklatwas BPKP

serta untuk meneliti sejauh mana APBD provinsi tidak bertentangan dengan
kepentingan umum, peraturan yang lebih tinggi, dan/atau peraturan daerah lainnya
yang ditetapkan oleh provinsi bersangkutan. Untuk efektivitas pelaksanaan evaluasi,
Menteri Dalam Negeri dapat mengundang pejabat pemerintah daerah provinsi yang
terkait.
Hasil evaluasi dituangkan dalam keputusan Menteri Dalam Negeri dan disampaikan
kepada gubernur paling lama 15 hari kerja terhitung sejak diterimanya rancangan
dimaksud. Apabila Mendagri menyatakan hasil evaluasi sudah sesuai dengan
kepentingan umum dan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi, gubernur
menetapkan rancangan dimaksud menjadi peraturan daerah dan peraturan
gubernur.
Dalam hal Mendagri menyatakan bahwa hasil evaluasi bertentangan dengan
kepentingan umum dan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi, gubernur
bersama DPRD menyempurnakan paling lama tujuh hari kerja terhitung sejak
diterimanya hasil evaluasi. Apabila hasil evaluasi tidak ditindaklanjuti oleh gubernur
dan DPRD, dan gubernur tetap menetapkan rancangan peraturan daerah tentang
APBD dan rancangan peraturan gubernur tentang penjabaran APBD menjadi
peraturan daerah dan peraturan gubernur Mendagri membatalkan peraturan
daerah dan peraturan gubernur dimaksud sekaligus menyatakan berlakunya pagu
APBD tahun sebelumnya.
Pembatalan peraturan daerah dan peraturan gubernur serta pernyataan berlakunya
pagu APBD tahun sebelumnya ditetapkan dengan peraturan menteri dalam negeri.

Manajemen Pemerintahan Daerah

47

Gambar 2.8

Proses Evaluasi Ranperda APBD Provinsi dan Rancangan Peraturan Gubernur Penjabaran APBD

Ranperda APBD

DPRD

RanperGub
Penjabaran
APBD

Tidak Setuju

Membuat
RanperGub
sebesar pagu
APBD tahun
sebelumnya
(15 hr)

Pengesahan
MDN

Dibahas
antara
DPRD &
KDH

Setuju

Penyampaian
Ranperda APBD
(3 hr)

Perda APBD

Gubernur
menetapkan
Perda &
PerKDH

Melewati
batas waktu

Tidak sesuai UU

Penyempurnaan
(17 hr)

Tidak
disempurnakan
MDN
(15 hr)

Hasil Evaluasi

Sesuai UU

MDN
membatalkan ,
berlaku pagu
APBD tahun
sebelumnya

Sementara itu, rancangan peraturan daerah kabupaten/kota tentang APBD yang


telah disetujui bersama DPRD dan rancangan peraturan bupati/walikota tentang
penjabaran APBD, sebelum ditetapkan oleh bupati/walikota, paling lama tiga hari
kerja disampaikan kepada gubernur untuk dievaluasi. Pelaksanaan dan ketentuan
evaluasi adalah sebagaimana halnya evaluasi oleh Menteri Dalam Negeri untuk
rancangan APBD provinsi.
Pembatalan peraturan daerah dan peraturan bupati/walikota dan pernyataan
berlakunya pagu APBD tahun sebelumnya ditetapkan dengan peraturan gubernur.
Paling lama tujuh hari kerja setelah pembatalan, kepala daerah harus
memberhentikan pelaksanaan peraturan daerah dan selanjutnya DPRD bersama
kepala daerah mencabut peraturan daerah dimaksud. Pencabutan peraturan daerah
tersebut dilakukan dengan peraturan daerah tentang pencabutan peraturan daerah
tentang APBD.

48

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Pelaksanaan pengeluaran atas pagu APBD tahun sebelumnya, ditetapkan dengan


peraturan kepala daerah. Penyempurnaan hasil evaluasi dilakukan kepala daerah
bersama dengan panitia anggaran DPRD. Hasil penyempurnaan ditetapkan oleh
pimpinan DPRD. Keputusan pimpinan DPRD dijadikan dasar penetapan peraturan
daerah tentang APBD.
Keputusan pimpinan DPRD bersifat final dan dilaporkan pada sidang paripurna
berikutnya, yakni setelah sidang paripurna pengambilan keputusan bersama
terhadap rancangan peraturan daerah tentang APBD.
Keputusan pimpinan DPRD disampaikan kepada Menteri Dalam Negeri bagi APBD
provinsi dan kepada gubernur bagi APBD kabupaten/kota paling lama tiga hari kerja
setelah keputusan tersebut ditetapkan. Dalam hal pimpinan DPRD berhalangan
tetap, maka pejabat yang ditunjuk dan ditetapkan oleh pejabat yang berwenang
selaku pimpinan sementara DPRD yang menandatangani keputusan pimpinan DPRD.
Gubernur menyampaikan hasil evaluasi yang dilakukan atas rancangan peraturan
daerah kabupaten/kota tentang APBD dan rancangan peraturan bupati/walikota
tentang penjabaran APBD kepada Menteri Dalam Negeri.
g.

Penetapan Peraturan Daerah tentang APBD


Penetapan rancangan peraturan daerah tentang APBD dan peraturan kepala daerah
tentang penjabaran APBD dilakukan paling lambat tanggal 31 Desember tahun
anggaran sebelumnya.
Dalam hal kepala daerah berhalangan tetap, maka pejabat yang ditunjuk dan
ditetapkan oleh pejabat yang berwenang selaku penjabat/pelaksana tugas kepala
daerah yang menetapkan peraturan daerah tentang APBD dan peraturan kepala
daerah tentang penjabaran APBD.
Kepala daerah menyampaikan peraturan daerah tentang APBD dan peraturan
kepala daerah tentang penjabaran APBD kepada Mendagri bagi provinsi dan
gubernur bagi kabupaten/kota paling lama tujuh hari kerja setelah ditetapkan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

49

h.

Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA)


Setelah penerbitan peraturan daerah tentang APBD, SKPD wajib menyusun
dokumen pelaksanaan anggaran.
Rancangan DPA SKPD tersebut memuat rincian tentang sasaran yang hendak
dicapai, program dan kegiatan yang direncanakan, anggaran yang tersedia untuk
mencapai sasaran tersebut, rencana penarikan dana dari tiap SKPD, serta
pendapatan yang diperkirakan.
Pada pemerintah pusat, DIPA bagi kementerian/lembaga sudah dapat dijadikan
dokumen untuk segera melaksanakan anggaran, berbeda halnya dengan pemerintah
daerah yang masih memerlukan surat penyediaan dana (SPD). SPD merupakan
dokumen yang menyatakan tersedianya dana untuk melaksanakan kegiatan. SPD
diperlukan untuk memastikan bahwa dana yang diperlukan untuk melaksanakan
kegiatan sudah tersedia pada saat kegiatan berlangsung. Setelah DPA dan SPD
terbit, masing-masing satuan kerja wajib melaksanakan kegiatan yang menjadi
tanggung jawabnya.
DPA juga menginformasikan lokasi, sumber dana, dan jumlah anggaran pelaksanaan
kegiatan khusus kelompok belanja langsung, yaitu dengan memberikan informasi
alamat pelaksanaan kegiatan, asal sumber dana, dan jumlah anggaran.
Berikut ini bagan arus pengesahan rancangan DPA-SKPD.

50

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Gambar 2.9

i.

Pengesahan Rancangan DPA-SKPD

Anggaran Kas Pemerintah Daerah dan SKPD


Anggaran kas berperan sangat penting dalam pengelolaan keuangan daerah untuk
menjamin ketersediaan dana pada saat dibutuhkan, sehingga pelaksanaan
program/kegiatan dapat berjalan lancar sesuai dengan jadwal pelaksanaan dan
target kinerja. Anggaran kas menggambarkan rencana penerimaan dan pengeluaran
selama satu periode anggaran (mulai 1 Januari s.d. 31 Desember). Anggaran kas
dibuat oleh PPKD selaku bendahara umum daerah (BUD) dan SKPD. Oleh karena
SKPD merupakan bagian dari pemda, maka agregasi dari anggaran kas seluruh SKPD
akan menjadi anggaran kas pemda.
Langkah-langkah Teknis Penyusunan Anggaran Kas:
1)

Kepala SKPD dibantu bendahara pengeluaran dan atau bendahara penerimaan


menyusun rancangan anggaran kas berdasarkan rancangan DPA-SKPD,

Manajemen Pemerintahan Daerah

51

kemudian menyerahkannya bersama-sama dengan rancangan DPA-SKPD


kepada PPKD selaku BUD paling lambat enam hari kerja setelah
pemberitahuan.
2)

PPKD mengotorisasi rancangan DPA-SKPD dan rancangan anggaran kas SKPD,


kemudian diserahkan kepada TAPD (Tim Anggaran Pemerintah Daerah). TAPD
bersama seluruh kepala SKPD memverifikasi rancangan anggaran kas dengan
rancangan DPA-SKPD dan RKA-SKPD, berdasarkan perkada penjabaran APBD,
paling lambat 15 hari kerja sejak ditetapkan perkada penjabaran.

3)

TAPD menyerahkan rancangan DPA-SKPD yang lolos verifikasi kepada


sekretaris daerah (Sekda) untuk disetujui dan rancangan anggaran kas yang
lolos verifikasi kepada PPKD.

4)

PPKD menyusun dan mengonsolidasikan rancangan anggaran kas SKPD


menjadi anggaran kas pemda.

j.

Perubahan APBD
Penyesuaian APBD sesuai dengan perkembangan dan/atau perubahan keadaan,
dibahas bersama oleh DPRD dan pemerintah daerah, apabila terjadi:
1)

perkembangan yang tidak sesuai dengan asumsi KUA;

2)

keadaan yang menyebabkan harus dilakukan pergeseran anggaran antar unit


organisasi, antar kegiatan, dan antar jenis belanja;

3)

keadaan yang menyebabkan saldo anggaran Iebih tahun sebelumnya harus


digunakan dalam tahun berjalan;

4)

keadaan darurat;

5)

keadaan luar biasa.

Dalam keadaan darurat, pemerintah daerah dapat melakukan pengeluaran yang


belum tersedia anggarannya, yang selanjutnya diusulkan dalam rancangan
perubahan APBD, dan/atau disampaikan dalam laporan realisasi anggaran. Keadaan
darurat tersebut sekurang-kurangnya memenuhi kriteria berikut.

52

2014 |Pusdiklatwas BPKP

1)

bukan merupakan kegiatan normal dari aktivitas pemerintah daerah dan tidak
dapat diprediksi sebelumnya;

2)

tidak diharapkan terjadi secara berulang;

3)

berada di luar kendali dan pengaruh pemerintah daerah;

4)

memiliki dampak yang signifikan terhadap anggaran dalam rangka pemulihan


yang disebabkan oleh keadaan darurat.

Pendanaan keadaan darurat yang belum tersedia anggarannya dapat menggunakan


belanja tidak terduga. Dalam hal belanja tidak terduga tidak mencukupi dapat
dilakukan dengan cara: menggunakan dana dari hasil penjadwalan ulang capaian
target kinerja program dan kegiatan lainnya

dalam tahun anggaran berjalan;

dan/atau memanfaatkan uang kas yang tersedia.


Selain itu, pemerintah daerah juga dapat melakukan pengeluaran yang belum
tersedia anggarannya, yang selanjutnya diusulkan dalam rancangan perubahan
APBD bagi belanja untuk keperluan mendesak yang kriterianya ditetapkan dalam
peraturan daerah tentang APBD.
Perubahan APBD hanya dapat dilakukan satu kali dalam satu tahun anggaran,
kecuali dalam keadaan luar biasa. Keadaan luar biasa tersebut adalah keadaan yang
menyebabkan estimasi penerimaan dan/atau pengeluaran dalam APBD mengalami
kenaikan atau penurunan lebih besar dari 50%.
Pelaksanaan pengeluaran atas pendanaan keadaan darurat dan/atau keadaan luar
biasa ditetapkan dengan peraturan kepala daerah. Realisasi pengeluaran atas
pendanaan keadaan darurat dan/atau keadaan luar biasa tersebut dicantumkan
dalam rancangan peraturan daerah tentang pertanggungjawaban pelaksanaan
APBD.
Pemerintah daerah mengajukan rancangan peraturan daerah tentang perubahan
APBD tahun anggaran yang bersangkutan untuk mendapatkan persetujuan DPRD
sebelum tahun anggaran yang bersangkutan berakhir. Persetujuan DPRD terhadap
rancangan peraturan daerah tersebut selambat-lambatnya tiga bulan sebelum
berakhirnya tahun anggaran.

Manajemen Pemerintahan Daerah

53

Proses evaluasi dan penetapan rancangan peraturan daerah tentang perubahan


APBD dan rancangan peraturan kepala daerah tentang penjabaran perubahan APBD
menjadi peraturan daerah dan peraturan kepala daerah memakai ketentuan seperti
halnya evaluasi dan penetapan rancangan APBD. Apabila hasil evaluasi tersebut
tidak ditindaklanjuti oleh kepala daerah dan DPRD, dan kepala daerah tetap
menetapkan rancangan peraturan daerah tentang perubahan APBD dan rancangan
peraturan kepala daerah tentang penjabaran perubahan APBD, peraturan daerah
dan peraturan kepala daerah dimaksud dibatalkan dan sekaligus menyatakan
berlakunya pagu APBD tahun berjalan termasuk untuk pendanaan keadaan darurat.
Pembatalan peraturan daerah tentang perubahan APBD provinsi dan peraturan
gubernur tentang penjabaran perubahan APBD dilakukan oleh Menteri Dalam
Negeri. Pembatalan peraturan daerah tentang perubahan APBD kabupaten/kota dan
peraturan bupati/walikota tentang penjabaran perubahan APBD dilakukan oleh
gubernur.
Paling lama

tujuh hari setelah keputusan pembatalan, kepala daerah wajib

memberhentikan pelaksanaan peraturan daerah tentang perubahan APBD dan


selanjutnya kepala daerah bersama DPRD mencabut peraturan daerah dimaksud.
Pencabutan peraturan daerah tersebut dilakukan dengan peraturan daerah.
8.

Anggaran Berbasis Kinerja


Anggaran berbasis kinerja di Indonesia telah diperkenalkan dalam Undang-Undang Nomor
17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Pasal 19 point (2) UU tersebut menetapkan:
Rencana kerja satuan kerja perangkat daerah disusun dengan pendekatan berdasarkan
prestasi kerja yang akan dicapai.
Penerapan anggaran berbasis prestasi kerja adalah upaya memerbaiki proses
penganggaran di sektor publik. Sistem anggaran berbasis prestasi kerja ini memerlukan
kriteria pengendalian kinerja dan evaluasi serta untuk menghindari duplikasi dalam
penyusunan rencana kerja dan anggaran, sehingga perlu dilakukan penyatuan sistem
akuntabilitas kinerja dalam sistem penganggaran. Penyatuan sistem akuntabilitas kinerja
dan anggaran ini dilaksanakan dengan memperkenalkan sistem penyusunan rencana kerja
dan anggaran perangkat daerah.

54

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Pemerintah daerah setiap tahun menyusun APBD. Sesuai ketentuan peraturan perundangundangan, APBD harus disusun berdasarkan prestasi kerja/kinerja.
Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintah Nomor 1, Penyajian Laporan Keuangan,
menyatakan bahwa anggaran adalah: pedoman tindakan yang akan dilaksanakan
pemerintah meliputi rencana pendapatan, belanja, transfer, dan pembiayaan yang diukur
dalam satuan rupiah, yang disusun menurut klasifikasi tertentu secara sistematis untuk
satu periode.
Disimpulkan dari uraian di atas, APBD adalah:
rencana keuangan tahunan pemerintah daerah yang dibahas dan disetujui bersama
oleh pemerintah daerah dan DPRD, dan ditetapkan dengan peraturan daerah yang
berupa pedoman tindakan yang akan dilaksanakan pemerintah meliputi rencana
pendapatan, belanja, transfer, dan pembiayaan yang diukur dalam satuan rupiah,
yang disusun menurut klasifikasi tertentu secara sistematis untuk satu periode.
Kinerja adalah keluaran/hasil dari kegiatan/program sehubungan dengan penggunaan
anggaran dengan kuantitas dan kualitas yang terukur.
Keluaran (output) adalah barang atau jasa yang dihasilkan oleh kegiatan yang dilaksanakan
untuk mendukung pencapaian sasaran dan tujuan program dan kebijakan.
Hasil (outcome) adalah segala sesuatu yang mencerminkan berfungsinya keluaran dari
kegiatan-kegiatan dalam suatu program.
Jadi anggaran berbasis kinerja adalah rencana keuangan tahunan pemerintah daerah yang
disusun berdasarkan keluaran/hasil dari kegiatan/program dengan kuantitas dan kualitas
yang terukur.
Anggaran berbasis kinerja memungkinkan pemerintah daerah untuk melakukan
pengukuran efisiensi penggunaan sumber daya keuangan suatu program/kegiatan dengan
menghitung rasio efisiensi dana sebagai berikut.
Rasio Efisiensi

input dana
output program/kegiatan

Misal, kinerja output program wajib belajar 9 tahun adalah sebanyak 1.500 siswa
menyelesaikan pendidikan pada tahun anggaran 2012/2013 dan 2.000 siswa pada tahun
anggaran 2013/2014, dengan menggunakan dana program masing-masing sebesar
Rp1.000.000.000 dan Rp1.500.000.000, maka rasio efisiensi masing-masing sebesar:
Manajemen Pemerintahan Daerah

55

Rasio Efisiensi 2012/2013

Rasio Efisiensi 2013/2014

Rp1.000.000.000
1.500 siswa
Rp1.500.000.000
2.000 siswa

667.000 rupiah/siswa

750.000 rupiah/siswa

Dengan asumsi nilai rupiah konstan (tidak terjadi inflasi), maka program wajib belajar
tahun 2012/2013 lebih efisien dari tahun 2013/2014.
Manfaat lain dari penganggaran berbasis kinerja adalah dapat diketahuinya nilai rata-rata
per unit output. Jika nilai rata-rata per unit output diketahui, maka penganggaran untuk
suatu periode tahun anggaran dapat ditetapkan secara lebih akurat. Misal, nilai rata-rata
per unit program wajib belajar 9 tahun adalah Rp600.000 per siswa, jika siswa tahun
2014/2015 sebanyak 2.200 orang, maka anggaran program yang harus disediakan adalah
sebesar Rp1.320.000.000.
Secara umum, anggaran berbasis kinerja dapat digunakan untuk mengukur efisiensi suatu
program/kegiatan, sehingga pimpinan instansi dapat menentukan langkah-langkah
pengendaliannya. Di samping itu, data kuantitatif nilai rata-rata per unit program/
kegiatan dapat digunakan untuk penghitungan nilai wajar suatu program/kegiatan. Jadi,
pengumpulan dan pengolahan data kuantitatif atas anggaran berbasis kinerja akan
membantu pimpinan dalam perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, dan evaluasi
progam/kegiatan instansi.
Anggaran berbasis kinerja akan memberi manfaat optimal jika implementasinya
dilaksanakan dengan baik. Adapun kondisi yang harus disiapkan demi keberhasilan
implementasi penggunaan anggaran berbasis kinerja adalah:
a.

kepemimpinan dan komitmen dari seluruh komponen organisasi;

b.

fokus penyempurnaan administrasi secara terus menerus;

c.

sumber daya yang cukup untuk usaha penyempurnaan tersebut (uang, waktu, dan
orang);

d.

penghargaan (reward) dan sanksi (punishment) yang jelas;

e.

keinginan yang kuat untuk berhasil.


~

56

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Bab III
PENGORGANISASIAN
Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mampu menjelaskan pengorganisasian
pemerintah daerah dan pengelolaan keuangan pemerintah daerah.

Pengorganisasian diartikan sebagai suatu proses penentuan, pengelompokan dan pengaturan


bermacam-macam aktifitas yang diperlukan untuk mencapai tujuan, menempatkan sumber
daya manusia pada setiap aktivitas, menyediakan sarana dan prasarana yang diperlukan,
menetapkan wewenang yang diperlukan dalam melakukan aktivitas tersebut.

A.

PENGORGANISASIAN PELAKSANAAN TUGAS DAN FUNGSI

1.

Pengertian Pemerintah Daerah


Menurut pasal 1 undang-Undang 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah,
pemerintahan daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh pemerintah
daerah dan DPRD menurut asas otonomi dan tugas pembantuan dengan prinsip otonomi
seluas-luasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
1945. Pemerintah daerah adalah gubernur, bupati, atau walikota, dan perangkat daerah
sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
yang selanjutnya disebut DPRD adalah lembaga perwakilan rakyat daerah sebagai unsur
penyelenggara pemerintahan daerah. Otonomi daerah adalah hak, wewenang, dan
kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan
dan kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Gubernur sebagai kepala daerah provinsi berfungsi pula selaku wakil pemerintah di
daerah dalam pengertian untuk menjembatani dan memperpendek rentang kendali
pelaksanaan tugas dan fungsi pemerintah termasuk dalam pembinaan dan pengawasan
terhadap penyelenggaraan urusan pemerintahan pada strata pemerintahan kabupaten
dan kota.

Manajemen Pemerintahan Daerah

57

Hubungan antara pemerintah daerah dan DPRD merupakan hubungan kerja yang
kedudukannya setara dan bersifat kemitraan. Kedudukan yang setara bermakna bahwa di
antara lembaga pemerintahan daerah itu memiliki kedudukan yang sama dan sejajar,
artinya tidak saling membawahi. Hal ini tercermin dalam membuat kebijakan daerah
berupa Peraturan Daerah.
2.

Kewenangan Pemerintah Daerah


Pemerintahan

daerah

menyelenggarakan

urusan

pemerintahan

yang

menjadi

kewenangannya, kecuali urusan pemerintahan yang oleh Undang-Undang ini ditentukan


menjadi

urusan

pemerintah.

Dalam

menyelenggarakan

urusan

pemerintahan,

pemerintahan daerah menjalankan otonomi seluas-luasnya untuk mengatur dan


mengurus sendiri urusan pemerintahan berdasarkan asas otonomi dan tugas
pembantuan.
Urusan yang menjadi kewenangan daerah meliputi urusan wajib dan urusan pilihan.
Urusan wajib adalah suatu urusan pemerintahan yang berkaitan dengan pelayanan dasar
seperti pendidikan dasar, kesehatan, pemenuhan kebutuhan hidup minimal, prasarana
lingkungan dasar; sedangkan urusan yang bersifat pilihan terkait erat dengan potensi
unggulan dan kekhasan daerah.
Dalam menyelenggarakan urusan pemerintahan, pemerintah menyelenggarakan sendiri
atau dapat melimpahkan sebagian urusan pemerintahan kepada perangkat pemerintah
atau wakil pemerintah di daerah atau dapat menugaskan kepada pemerintahan daerah
dan/atau pemerintahan desa.
a.

Kewenangan Pemerintah Provinsi


Urusan wajib yang menjadi kewenangan pemerintahan daerah provinsi merupakan
urusan dalam skala provinsi yang meliputi:

58

a.

perencanaan dan pengendalian pembangunan;

b.

perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang;

c.

penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat;

d.

penyediaan sarana dan prasarana umum;

2014 |Pusdiklatwas BPKP

e.

penanganan bidang kesehatan;

f.

penyelenggaraan pendidikan dan alokasi sumber daya manusia potensial;

g.

penanggulangan masalah sosial lintas kabupaten/kota;

h.

pelayanan bidang ketenagakerjaan lintas kabupaten/kota;

i.

fasilitasi pengembangan koperasi, usaha kecil, dan menengah termasuk lintas


kabupaten/kota;

j.

pengendalian lingkungan hidup;

k.

pelayanan pertanahan termasuk lintas kabupaten/kota;

l.

pelayanan kependudukan, dan catatan sipil;

m.

pelayanan administrasi umum pemerintahan;

n.

pelayanan administrasi penanaman modal termasuk lintas kabupaten/kota;

o.

penyelenggaraan pelayanan dasar lainnya yang belum dapat dilaksanakan oleh


kabupaten/kota ; dan

p.

urusan wajib lainnya yang diamanatkan oleh peraturan perundang-undangan.

Urusan pemerintahan provinsi yang bersifat pilihan meliputi urusan pemerintahan


yang secara nyata ada dan berpotensi untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat sesuai dengan kondisi, kekhasan, dan potensi unggulan daerah yang
bersangkutan.
b.

Kewenangan Pemerintah Kabupaten/Kota


Urusan wajib yang menjadi kewenangan pemerintahan daerah untuk kabupaten/
kota merupakan urusan berskala kabupaten/kota yang meliputi:
a.

perencanaan dan pengendalian pembangunan;

b.

perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang;

c.

penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat;

d.

penyediaan sarana dan prasarana umum;

e.

penanganan bidang kesehatan;

f.

penyelenggaraan pendidikan;

Manajemen Pemerintahan Daerah

59

g.

penanggulangan masalah sosial;

h.

pelayanan bidang ketenagakerjaan;

i.

fasilitasi pengembangan koperasi, usaha kecil, dan menengah;

j.

pengendalian lingkungan hidup;

k.

pelayanan pertanahan;

l.

pelayanan kependudukan dan catatan sipil;

m.

pelayanan administrasi umum pemerintahan;

n.

pelayanan administrasi penanaman modal;

o.

penyelenggaraan pelayanan dasar lainnya; dan

p.

urusan wajib lainnya yang diamanatkan oleh peraturan perundang-undangan.

Urusan pemerintahan kabupaten/kota yang bersifat pilihan meliputi urusan


pemerintahan yang secara nyata ada dan berpotensi untuk meningkatan
kesejahteraan masyarakat sesuai dengan kondisi, kekhasan, dan potensi unggulan
daerah yang bersangkutan.
3.

Kelembagaan Pemerintah Daerah


Dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah, kepala daerah dibantu oleh perangkat
daerah yang terdiri dari unsur staf yang membantu penyusunan kebijakan dan koordinasi
diwadahi dalam sekretariat, unsur pengawas yang diwadahi dalam bentuk inspektorat,
unsur perencana yang diwadahi dalam bentuk badan, unsur pendukung tugas kepala
daerah dalam penyusunan dan pelaksanaan kebijakan daerah yang bersifat spesifik
diwadahi dalam lembaga teknis daerah, serta unsur pelaksana urusan daerah yang
diwadahi dalam dinas daerah.
Sesuai PP Nomor 41 Tahun 2007 perangkat daerah provinsi adalah unsur pembantu
kepala

daerah

dalam

penyelenggaraan pemerintahan daerah yang terdiri dari

sekretariat daerah, sekretariat DPRD, dinas daerah, dan lembaga teknis daerah. Menurut
PP ini juga perangkat daerah kabupaten/kota adalah unsur pembantu kepala daerah
dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah yang terdiri dari sekretariat daerah,
sekretariat DPRD, dinas daerah, lembaga teknis daerah, kecamatan, dan kelurahan.

60

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Dasar utama penyusunan perangkat daerah dalam bentuk organisasi adalah adanya
urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah, namun tidak berarti bahwa
setiap penanganan urusan pemerintahan harus dibentuk ke dalam organisasi tersendiri.
Dengan perubahan terminologi pembagian urusan pemerintah yang bersifat konkuren
berdasarkan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004, maka dalam implementasi
kelembagaan setidaknya terwadahi fungsi-fungsi pemerintahan tersebut pada masingmasing tingkatan pemerintahan.
Urusan pemerintahan yang bersifat wajib diselenggarakan oleh seluruh provinsi,
kabupaten, dan kota, sedangkan urusan pemerintahan yang bersifat pilihan hanya dapat
diselenggarakan oleh daerah yang memiliki potensi unggulan dan kekhasan daerah, yang
dapat dikembangkan dalam rangka pengembangan otonomi daerah. Hal ini dimaksudkan
untuk efisiensi dan memunculkan sektor unggulan masing-masing daerah sebagai upaya
optimalisasi pemanfaatan sumber daya daerah dalam rangka mempercepat proses
peningkatan kesejahteraan rakyat.
Dalam rangka menata organisasi yang efisien, efektif, dan rasional pemerintah daerah
harus memerhatikan kebutuhan dan kemampuan daerah masing-masing serta adanya
koordinasi, integrasi, sinkronisasi, dan simplifikasi serta komunikasi kelembagaan antara
pusat dan daerah.
Peraturan Pemerintah No 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah
menetapkan kriteria untuk menentukan jumlah besaran organisasi perangkat daerah
masing-masing pemerintah daerah dengan variabel jumlah penduduk, luas wilayah dan
jumlah APBD, yang kemudian ditetapkan pembobotan masing-masing variabel yaitu 40%
(empat puluh persen) untuk variabel jumlah penduduk, 35% (tiga puluh lima persen)
untuk variabel luas wilayah, dan 25% (dua puluh lima persen) untuk variabel jumlah APBD,
serta menetapkan variabel tersebut dalam beberapa kelas interval. Demikian juga
mengenai jumlah susunan organisasi disesuaikan dengan beban tugas masing-masing
perangkat daerah.
Bidang pengawasan, sebagai salah satu fungsi dalam penyelenggaraan pemerintahan
daerah, dalam rangka akuntabilitas dan objektifitas hasil pemeriksaan, nomenklaturnya
menjadi inspektorat provinsi, inspektorat kabupaten/kota dan dipimpin oleh inspektur,
yang dalam pelaksanaan tugasnya bertanggung jawab langsung kepada kepala daerah.

Manajemen Pemerintahan Daerah

61

B.

PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH

1.

Pengertian Keuangan Daerah


Pengertian keuangan daerah sebagaimana dimuat dalam penjelasan pasal 156 ayat 1
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah adalah sebagai
berikut :
Keuangan daerah adalah semua hak dan kewajiban daerah yang dapat dinilai
dengan uang dan segala sesuatu berupa uang dan barang yang dapat dijadikan milik
daerah yang berhubungan dengan pelaksanaan hak dan kewajiban tersebut.
Sementara dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011 tentang
Perubahan Kedua Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang
Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah dinyatakan bahwa:
Keuangan daerah adalah semua hak dan kewajiban daerah dalam rangka
penyelenggaraan pemerintahan daerah yang dapat dinilai dengan uang, termasuk di
dalamnya segala bentuk kekayaan yang berhubungan dengan hak dan kewajiban
daerah tersebut.
Berdasarkan pengertian tersebut unsur pokok keuangan daerah terdiri atas:

Hak Daerah

Kewajiban Daerah

Kekayaan yang berhubungan dengan hak dan kewajiban tersebut.

yang dapat dinilai dengan uang

Hak daerah dalam rangka keuangan daerah adalah segala hak yang melekat pada daerah
sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang digunakan dalam usaha pemerintah
daerah mengisi kas daerah.
Hak daerah meliputi antara lain:

62

a.

hak menarik pajak dan retribusi daerah (UU No. 28 Tahun 2009),

b.

hak mengadakan pinjaman (UU No. 33 Tahun 2004),

c.

hak untuk memperoleh dana perimbangan dari pusat (UU No. 33 Tahun 2004).

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Kewajiban daerah juga merupakan bagian pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan pusat


sesuai pembukaan UUD 1945, yaitu:
a.

melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia,

b.

memajukan kesejahteraan umum,

c.

mencerdaskan kehidupan bangsa,

d.

ikut serta melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan perdamaian abadi dan
keadilan sosial.

2.

Hubungan Keuangan Daerah dengan Keuangan Negara


Pasal 1 UUD 1945 menetapkan negara Indonesia adalah negara kesatuan yang berbentuk
republik. Selanjutnya dalam UUD 1945 Pasal 18 beserta penjelasannya menyatakan bahwa
daerah Indonesia terbagi dalam daerah yang bersifat otonom atau bersifat daerah
administrasi.
Pembangunan daerah sebagai bagian integral dari pembangunan nasional dilaksanakan
berdasarkan prinsip otonomi daerah dan pengaturan sumber-sumber daya nasional yang
memberikan kesempatan bagi peningkatan demokrasi dan kinerja daerah, untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat menuju masyarakat madani yang bebas korupsi,
kolusi dan nepotisme (KKN). Penyelenggaraan pemerintahan daerah juga merupakan sub
sistem dari pemerintahan negara, sehingga antara keuangan daerah dengan keuangan
negara akan mempunyai hubungan yang erat dan saling memengaruhi.
Untuk mendukung penyelenggaraan otonomi daerah diperlukan kewenangan yang luas,
nyata, dan bertanggung jawab di daerah secara proporsional, diwujudkan dengan
pengaturan, pembagian dan pemanfaatan sumber daya nasional yang berkeadilan, serta
perimbangan keuangan pemerintah pusat dan daerah. Sumber pembiayaan pemerintahan
daerah dalam rangka perimbangan keuangan pemerintah pusat dan daerah dilaksanakan
atas dasar desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugas pembantuan.
Setiap penyerahan atau pelimpahan kewenangan dari pemerintah pusat kepada daerah
dalam rangka desentralisasi dan dekonsentrasi disertai dengan pengalihan sumber daya
manusia dan sarana serta pengalokasian anggaran yang diperlukan untuk kelancaran

Manajemen Pemerintahan Daerah

63

pelaksanaan penyerahan dan pelimpahan kewenangan tersebut. Sedangkan penugasan


dari pemerintah pusat kepada daerah dalam rangka tugas pembantuan disertai
pengalokasian anggaran.
Dari ketiga jenis pelimpahan wewenang tersebut, hanya pelimpahan wewenang dalam
rangka pelaksanaan desentralisasi saja yang merupakan sumber keuangan daerah melalui
alokasi dana perimbangan dari pemerintah pusat kepada pemerintah daerah. Sedangkan
alokasi dana dari pemerintah pusat kepada pemerintah daerah dalam rangka
dekonsentrasi dan tugas pembantuan tidak merupakan sumber penerimaan APBD,
diadministrasikan dan dipertanggungjawabkan secara terpisah dari administrasi keuangan
dalam pembiayaan pelaksanaan desentralisasi.
3.

Pengelola Keuangan Daerah


Pengelolaan keuangan daerah dilaksanakan oleh pemegang kekuasaan pengelola
keuangan daerah. Kepala daerah selaku kepala pemerintah daerah adalah pemegang
kekuasaan tersebut dan mewakili pemerintah daerah dalam kepemilikan kekayaan daerah
yang dipisahkan. Kepala daerah perlu menetapkan pejabat-pejabat tertentu dan para
bendahara untuk melaksanakan pengelolaan keuangan daerah. Para pengelola keuangan
daerah tersebut adalah:
a.

Koordinator Pengelolaan Keuangan Daerah (Koordinator PKD)

b.

Pejabat Pengelola Keuangan Daerah (PPKD)

c.

Pejabat Pengguna Anggaran/Pengguna Barang (PPA/PB)

d.

Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK)

e.

Pejabat Penatausahaan Keuangan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD)

f.

Bendahara Penerimaan dan Bendahara Pengeluaran.

Struktur pejabat pengelola keuangan daerah menurut Peraturan Pemerintah Nomor 58


Tahun 2005 dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 Pasal 185 ayat 4
dapat dilihat pada gambar.

64

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Gambar 3.1

Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Daerah

KEPALA DAERAH
(Pemegang Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Daerah)

SEKRETARIS DAERAH
(Koordinator Pengelolaan Keuangan Daerah)

PENGGUNA ANGGARAN
(Kepala SKPD)
Bendahara

PPKD selaku BUD


(Kepala BPKAD)

Kuasa PA
Kuasa BUD

PPTK

PPK-SKPD

Berikut ini adalah uraian tugas para pejabat pengelola keuangan daerah tersebut.
a.

Pemegang Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Daerah


Kepala daerah selaku pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan daerah
mempunyai kewenangan:
1)

menetapkan kebijakan tentang pelaksanaan anggaran pendapatan dan belanja


daerah (APBD);

2)

menetapkan kebijakan tentang pengelolaan barang daerah;

3)

menetapkan kuasa pengguna anggaran/pengguna barang;

4)

menetapkan bendahara penerimaan dan/atau bendahara pengeluaran;

5)

menetapkan pejabat yang bertugas memungut penerimaan daerah;

6)

menetapkan pejabat yang bertugas mengelola utang dan piutang daerah;

7)

menetapkan pejabat yang bertugas mengelola barang milik daerah;

Manajemen Pemerintahan Daerah

65

8)

menetapkan pejabat yang bertugas menguji tagihan dan memerintahkan


pembayaran.

Kepala daerah selaku pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan daerah


melimpahkan sebagian atau seluruh kekuasaannya kepada:
1)

Sekretaris Daerah selaku koordinator pengelola keuangan daerah (KPKD)

2)

Kepala satuan kerja pengelola keuangan daerah (SKPKD) selaku pejabat


pengelola keuangan daerah (PPKD)

3)

Kepala satuan kerja perangkat daerah (SKPD) selaku pejabat pengguna


anggaran/pengguna barang.

Pelimpahan tersebut ditetapkan dengan keputusan kepala daerah berdasarkan


prinsip pemisahan kewenangan antara yang memerintahkan, menguji, dan yang
menerima atau mengeluarkan uang, yang merupakan unsur penting dalam sistem
pengendalian intern.
b.

Koordinator Pengelolaan Keuangan Daerah


Sekretaris daerah selaku koordinator pengelolaan keuangan daerah membantu
kepala daerah menyusun kebijakan dan mengoordinasikan penyelenggaraan urusan
pemerintahan daerah termasuk pengelolaan keuangan daerah. Sekretaris daerah
selaku koordinator pengelolaan keuangan daerah mempunyai tugas koordinasi di
bidang:
1)

penyusunan dan pelaksanaan kebijakan APBD;

2)

penyusunan dan pelaksanaan kebijakan pengelolaan barang daerah;

3)

penyusunan rancangan APBD dan rancangan perubahan APBD;

4)

penyusunan rancangan peraturan daerah (Raperda) APBD, perubahan APBD,


dan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD;

5)

tugas-tugas pejabat perencana daerah, pejabat pengelola keuangan daerah,


dan pejabat pengawas keuangan daerah; dan

6)

penyusunan laporan keuangan daerah dalam rangka pertanggungjawaban


pelaksanaan APBD.

66

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Selain mempunyai tugas koordinasi, sekretaris daerah mempunyai tugas:


1)

memimpin TAPD (tim anggaran pemerintah daerah),

2)

menyiapkan pedoman pelaksanaan APBD,

3)

menyiapkan pedoman pengelolaan barang daerah,

4)

memberikan persetujuan pengesahan dokumen pelaksanaan anggaran (DPASKPD)/dokumen perubahan pelaksanaan anggaran (DPPA),

5)

melaksanakan tugas-tugas koordinasi pengelolaan keuangan daerah lainnya


berdasarkan kuasa yang dilimpahkan oleh kepala daerah.

Koordinator pengelolaan keuangan daerah bertanggung jawab atas pelaksanaan


tugas-tugas tersebut kepada kepala daerah.
c.

Pejabat Pengelola Keuangan Daerah


Kepala SKPKD selaku PPKD mempunyai tugas:
1)

menyusun dan melaksanakan kebijakan pengelolaan keuangan daerah,

2)

menyusun rancangan APBD dan rancangan perubahan APBD,

3)

melaksanakan pemungutan pendapatan daerah yang telah ditetapkan dengan


peraturan daerah,

4)

melaksanakan fungsi bendahara umum daerah (BUD),

5)

menyusun laporan keuangan daerah dalam rangka pertanggungjawaban


pelaksanaan APBD,

6)

melaksanakan tugas lainnya berdasarkan kuasa yang dilimpahkan oleh kepala


daerah.

PPKD dalam melaksanakan fungsinya selaku BUD berwenang:


1)

menyusun kebijakan dan pedoman pelaksanaan APBD;

2)

mengesahkan DPA-SKPD/DPPA-SKPD;

3)

melakukan pengendalian pelaksanaan APBD;

4)

memberikan petunjuk teknis pelaksanaan sistem penerimaan dan pengeluaran


kas daerah;

Manajemen Pemerintahan Daerah

67

5)

memungut pajak daerah;

6)

menetapkan surat penyediaan dana (SPD);

7)

menyiapkan pelaksanaan pinjaman dan pemberian pinjaman atas nama


pemerintah daerah;

8)

melaksanakan sistem akuntansi dan pelaporan keuangan daerah;

9)

menyajikan informasi keuangan daerah;

10)

melaksanakan kebijakan dan pedoman pengelolaan serta penghapusan barang


milik daerah.

PPKD selaku BUD menunjuk pejabat di lingkungan satuan kerja pengelola keuangan
daerah

selaku

kuasa

bendahara

umum

daerah

(Kuasa

BUD).

PPKD

mempertanggungjawabkan pelaksanaan tugasnya kepada kepala daerah melalui


sekretaris daerah. Penunjukan kuasa BUD oleh PPKD ditetapkan dengan keputusan
kepala daerah. Kuasa BUD mempunyai tugas:
1)

menyiapkan anggaran kas;

2)

menyiapkan SPD;

3)

menerbitkan surat perintah pencairan dana (SP2D);

4)

menyimpan seluruh bukti asli kepemilikan kekayaan daerah;

5)

memantau pelaksanaan penerimaan dan pengeluaran APBD oleh bank


dan/atau lembaga keuangan lainnya yang ditunjuk;

6)

mengusahakan dan mengatur dana yang diperlukan dalam pelaksanaan APBD;

7)

menyimpan uang daerah;

8)

melaksanakan penempatan uang daerah dan mengelola/menatausahakan


investasi daerah;

9)

melakukan pembayaran berdasarkan permintaan pejabat pengguna anggaran


atas beban rekening kas umum daerah;

68

10)

melaksanakan pemberian pinjaman atas nama pemerintah daerah;

11)

melakukan pengelolaan utang dan piutang daerah;

12)

melakukan penagihan piutang daerah.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Kuasa BUD bertanggung jawab atas pelaksanaan tugasnya kepada BUD.


PPKD dapat melimpahkan kepada pejabat lainnya di lingkungan SKPKD untuk
melaksanakan tugas-tugas berikut:
1)

menyusun rancangan APBD dan rancangan perubahan APBD;

2)

mengendalikan pelaksanaan APBD;

3)

memungut pajak daerah;

4)

menyiapkan pelaksanaan pinjaman dan pemberian jaminan atas nama


pemerintah daerah;

5)

melaksanakan sistem akuntansi dan pelaporan keuangan daerah;

6)

menyajikan informasi keuangan daerah;

7)

melaksanakan kebijakan dan pedoman pengelolaan serta penghapusan barang


milik daerah.

d.

Pejabat Pengguna Anggaran/Pengguna Barang


Kepala SKPD selaku Pejabat Pengguna Anggaran /Pengguna Barang (PPA/PB)
mempunyai tugas:
1)

menyusun rencana kerja dan anggaran SKPD (RKA-SKPD);

2)

menyusun dokumen pelaksanaan anggaran SKPD (DPA-SKPD);

3)

melakukan tindakan yang mengakibatkan pengeluaran atas beban anggaran


belanja;

4)

melaksanakan anggaran SKPD yang dipimpinnya;

5)

menguji tagihan dan memerintahkan pembayaran;

6)

memungut penerimaan bukan pajak;

7)

mengadakan ikatan/perjanjian kerjasama dengan pihak lain dalam batas


anggaran yang telah ditetapkan;

8)

menandatangani surat perintah membayar (SPM);

9)

mengelola utang piutang yang menjadi tanggung jawab SKPD yang


dipimpinnya;

Manajemen Pemerintahan Daerah

69

10)

mengelola barang milik daerah/kekayaan daerah yang menjadi tanggung


jawab SKPD yang dipimpinnya;

11)

menyusun dan menyampaikan laporan keuangan SKPD yang dipimpinnya;

12)

mengawasi pelaksanaan anggaran SKPD yang dipimpinnya;

13)

melaksanakan tugas-tugas pengguna anggaran/pengguna barang lainnya


berdasarkan kuasa yang dilimpahkan oleh kepala daerah.

Pejabat pengguna anggaran/pengguna barang bertanggung jawab atas pelaksanaan


tugasnya kepada kepala daerah melalui sekretaris daerah.
PPA/PB dapat melimpahkan sebagian kewenangannya kepada kepala unit kerja
SKPD selaku KPA/KPB (kuasa pengguna anggaran/kuasa pengguna barang).
Pelimpahan sebagian kewenangan tersebut berdasarkan pertimbangan tingkatan
daerah, besaran SKPD, besaran jumlah uang yang dikelola, beban kerja, lokasi,
kompetensi dan/atau rentang kendali, dan pertimbangan objektif lainnya.
Pelimpahan sebagian kewenangan tersebut ditetapkan oleh kepala daerah atas usul
kepala SKPD.
Pelimpahan sebagian kewenangan tersebut meliputi:
1)

melakukan tindakan yang mengakibatkan pengeluaran atas beban anggaran


belanja;

2)

melaksanakan anggaran unit kerja yang dipimpinnya;

3)

melakukan pengujian atas tagihan dan memerintahkan pembayaran;

4)

mengadakan ikatan/perjanjian kerjasama dengan pihak lain dalam batas


anggaran yang telah ditetapkan;

5)

menandatangani SPM-LS dan SPM-TU;

6)

mengawasi pelaksanaan anggaran unit kerja yang dipimpinnya;

7)

melaksanakan tugas-tugas kuasa pengguna anggaran lainnya berdasarkan


kuasa yang dilimpahkan oleh pejabat pengguna anggaran.

Kuasa pengguna anggaran/kuasa pengguna barang mempertanggungjawabkan


pelaksanaan tugas-tugasnya kepada pengguna anggaran/pengguna barang.

70

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Gambar 3.2

Struktur Pengelola Keuangan SKPD

Pengguna Anggaran/Barang
(Kepala SKPD)

Kuasa Pengguna
Anggaran
(Kabid 1)

Kuasa Pengguna
Anggaran
(Kabid 2)

Kuasa Pengguna
Anggaran
(Sekretaris)

Bendahara Penerimaan/
Pengeluaran

PPTK

PPTK

PPK-SKPD

Pembantu Bendahara

1. Mengendalikan pelaksanaan kegiatan


2. Melaporkan perkembangan pelaksanaan
kegiatan
3. Menyiapkan dokumen anggaran atas beban
pengeluaran pelaksanaan kegiatan

e.

1. Menyiapkan SPM
2. Memverifikasi SPJ
3. Melaksanakan akuntansi &
pelaporan keuangan

Membantu bendahara
penerimaan & bendahara
pengeluaran
1. Membuat dokumen
2. Mencatat pembukuan
3. Gaji

Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan SKPD


PPA/PB dan KPA/KPB dalam melaksanakan program dan kegiatan menunjuk pejabat
pada unit kerja SKPD selaku pejabat pelaksana teknis kegiatan (PPTK). Penunjukan
pejabat tersebut berdasarkan pertimbangan kompetensi jabatan, anggaran
kegiatan, beban kerja, lokasi, dan/atau rentang kendali, dan pertimbangan objektif
lainnya.
PPTK bertanggung jawab atas pelaksanaan tugasnya kepada pengguna anggaran/
pengguna barang atau kuasa pengguna anggaran/kuasa pengguna barang yang telah
menunjuknya. Tugas-tugas tersebut adalah:
1)

mengendalikan pelaksanaan kegiatan;

2)

melaporkan perkembangan pelaksanaan kegiatan;

3)

menyiapkan dokumen anggaran atas beban pengeluaran pelaksanaan


kegiatan, yang mencakup dokumen administrasi kegiatan maupun dokumen
administrasi yang terkait dengan persyaratan pembayaran yang ditetapkan
sesuai dengan ketentuan perundang-undangan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

71

f.

Pejabat Penatausahaan Keuangan SKPD


Kepala SKPD menetapkan pejabat yang melaksanakan fungsi tata usaha keuangan
pada SKPD sebagai pejabat penatausaha keuangan SKPD (PPK-SKPD) yang
mempunyai tugas:
1)

meneliti kelengkapan surat permintaan pembayaran langsung (SPP-LS)


pengadaan barang dan jasa yang disampaikan oleh bendahara pengeluaran
dan diketahui/ disetujui oleh PPTK;

2)

meneliti kelengkapan surat permintaan pembayaran uang persediaan (SPPUP), surat permintaan pembayaran ganti uang persediaan (SPP-GU), surat
permintaan pembayaran tambah uang persediaan (SPP-TU) dan SPP-LS gaji
dan tunjangan PNS, serta penghasilan lainnya yang ditetapkan sesuai dengan
ketentuan perundang-undangan yang diajukan oleh bendahara pengeluaran;

3)

melakukan verifikasi SPP;

4)

menyiapkan SPM;

5)

melakukan verifikasi harian atas penerimaan;

6)

melaksanakan akuntansi SKPD;

7)

menyiapkan laporan keuangan SKPD.

PPK-SKPD tidak boleh merangkap sebagai pejabat yang bertugas melakukan


pemungutan penerimaan negara/daerah, bendahara, dan/atau PPTK.
g.

Bendahara Penerimaan dan Bendahara Pengeluaran


Kepala daerah atas usul PPKD menetapkan bendahara penerimaan dan bendahara
pengeluaran untuk melaksanakan tugas kebendaharaan dalam rangka pelaksanaan
anggaran pada SKPD. Bendahara penerimaan dan bendahara pengeluaran tersebut
adalah pejabat fungsional. Bendahara penerimaan dan bendahara pengeluaran baik
secara langsung maupun tidak langsung dilarang melakukan kegiatan perdagangan,
pekerjaan pemborongan dan penjualan jasa atau bertindak sebagai penjamin atas
kegiatan/ pekerjaan/penjualan, serta membuka rekening/giro pos atau menyimpan
uang pada suatu bank atau lembaga keuangan lainnya atas nama pribadi.

72

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Bendahara penerimaan dan bendahara pengeluaran dalam melaksanakan tugasnya


dapat dibantu oleh bendahara penerimaan pembantu dan/atau bendahara
pengeluaran pembantu.
Bendahara penerimaan dan bendahara pengeluaran secara fungsional bertanggung
jawab atas pelaksanaan tugasnya kepada PPKD selaku BUD.

C.

PENJADWALAN PELAKSANAAN PROGRAM/KEGIATAN

Dalam praktik, baik pada pemerintah maupun pemerintah daerah, sering kita temui
pelaksanaan kegiatan yang seiring dengan penyerapan anggaran menumpuk pada akhir tahun
anggaran. Salah satu penyebabnya adalah karena kurang cermatnya manajemen dalam
menyusun jadwal pelaksanaan program dan kegiatan. Oleh sebab itu penyusunan kerangka
acuan kerja (KAK) merupakan hal yang sangat penting, sebab dalam KAK akan diperoleh
gambaran mengenai :
1.

Uraian mengenai apa (what) pengertian dan apa keluaran (output) yang akan dicapai dari
kegiatan.

2.

Mengapa (why) kegiatan tersebut perlu dilaksanakan dalam hubungan dengan tugas dan
fungsi dan sasaran program yang hendak dicapai.

3.

Siapa (who) personil/tim/satker yang bertanggung jawab melaksanakan dalam pencapaian


keluaran (output) dan siapa yang akan menerima manfaat dari kegiatan.

4.

Kapan (when) kegiatan dimulai dan selesai, berapa lama (how long) waktu yang
dibutuhkan dalam menyelesaikan kegiatan.

5.

Di mana (where) kegiatan tersebut akan dilaksanakan.

6.

Bagaimana (how) kegiatan tersebut dilaksanakan.

7.

Berapa perkiraan (how much) biaya yang dibutuhkan.

Dari komponen KAK di atas, penjadwalan yang berisi kapan suatu kegiatan akan dimulai dan
kapan akan selesai merupakan hal yang penting untuk dilakukan penyelarasan baik antar
kegiatan dalam satu SKPD maupun seluruh kegiatan dari pemerintah daerah. Hal ini terkait juga
dengan alokasi kebutuhan sumber daya, baik keuangan maupun manusia. Suatu kegiatan yang

Manajemen Pemerintahan Daerah

73

penjadwalannya telah tersusun secara matang akan dapat diperkirakan kapan sumber daya
yang dibutuhkan akan dialokasikan.
Contoh berikut ini merupakan penjadwalan dari kegiatan pada sebuah SKPD:
Tahapan dan Waktu Pelaksanaan Kegiatan Penyelenggaraan Sekolah Lapang Pengolahan dan
Pemasaran Hasil Pertanian (SL-PPHP) Dinas Pertanian Kabupaten Berencana.
1.

Tahap Persiapan
Tahap persiapan terdiri dari: rapat, penunjukan tim penyusun pedoman, survey IML dan
AKL.

2.

Tahap Pelaksanaan
Pada tahap pelaksanaan akan dilakukan penyusunan buku pedoman, PL-1, PL-2, Diklat PU,
dan bimbingan lanjutan dan pengawalan teknis kepada kelompok penerima bantuan dana
TP.

3.

Tahap Pembuatan Laporan


Tahap akhir dari satu kegiatan adalah pembuataan laporan seluruh tahapan yang telah
dilaksanakan mulai dari tahap persiapan, pelaksanaan, dan evaluasi.

JADWAL KEGIATAN
Secara rinci jadwal pelaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut :
No.

Kegiatan

Penyusunan
Pedoman/Petunjuk
SL-PPHP

Bulan /Tahun 2014


1

10

11

12

Persiapan
Pelaksanaan
Pelaporan
2

IML dan AKL


Persiapan
Pelaksanaan
Pelaporan

74

2014 |Pusdiklatwas BPKP

No.
3

Kegiatan

Bulan /Tahun 2014


1

10

11

12

PL-1
Persiapan
Pelaksanaan
Pelaporan

PL-2
Persiapan
Pelaksanaan
Pelaporan

Diklat PU
Persiapan
Pelaksanaan
Pelaporan

WAKTU PENCAPAIAN KELUARAN


Waktu untuk menyelesaikan kegiatan SL-PPHP selama 10 bulan
~

Manajemen Pemerintahan Daerah

75

76

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Bab IV
PELAKSANAAN APBD
Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mampu menjelaskan proses pendapatan,
pengeluaran, pembiayaan, dan manajemen kas pemerintah daerah.

A.

PENDAPATAN DAERAH

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang


Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah,
menetapkan bahwa penerimaan daerah dalam pelaksanaan desentralisasi terdiri atas
pendapatan daerah dan pembiayaan. Pendapatan daerah meliputi semua penerimaan uang
melalui rekening kas umum daerah yang menambah ekuitas dana lancar dan merupakan hak
pemerintah daerah dalam satu tahun anggaran yang tidak perlu dibayar kembali oleh daerah.
Pada hakikatnya pendapatan daerah secara langsung diperoleh dari mekanisme pajak dan
retribusi daerah atau pungutan lainnya yang dibebankan kepada masyarakat. Dasar hukum
pemungutan pajak dan retribusi daerah antara lain:

Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak dan Retribusi Daerah yang berlaku
sejak 1 Januari 2010, menggantikan Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2000 tentang
Perubahan atas Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1997 tentang Pajak Dan Retribusi
Daerah

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah

Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara


Pemerintah Pusat dan Daerah

Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah

Keputusan presiden, keputusan menteri dalam negeri, keputusan menteri keuangan,


peraturan daerah provinsi/kabupaten/kota di bidang pajak dan retribusi daerah

Manajemen Pemerintahan Daerah

77

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 yang diubah dengan Permendagri
Nomor 59 Tahun 2007 dan diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri
Nomor 21 Tahun 2011 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah

Peraturan Menteri Dalam Negeri tentang Pedoman Penyusunan Anggaran Pendapatan


dan Belanja Daerah yang diterbitkan setiap tahun

Keadilan atau kewajaran dalam perpajakan terkait dengan prinsip kewajaran horisontal dan
kewajaran vertikal. Prinsip kewajaran horisontal mempersyaratkan bahwa masyarakat dalam
posisi yang sama harus diperlakukan sama. Sedangkan prinsip kewajaran vertikal dilandasi pada
konsep kemampuan wajib pajak/retribusi untuk membayar, artinya bagi masyarakat
berkemampuan membayar tinggi akan dibebankan pajak/retribusi yang tinggi pula. Sudah
barang tentu untuk menyeimbangkan kedua prinsip tersebut pemerintah daerah dapat
menerapkan kebijakan diskriminasi tarif yang rasional untuk menghilangkan rasa ketidakadilan.
Selain itu dalam konteks belanja, pemerintah daerah harus mengalokasikan belanja daerah
secara adil dan merata agar dapat dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat tanpa diskriminasi,
khususnya dalam pengelolaan pelayanan umum. Sehubungan dengan hal itu, pendapatan
daerah yang dianggarkan dalam APBD merupakan perkiraan terukur secara rasional yang dapat
dicapai untuk setiap sumber pendapatan.
Pendapatan daerah bersumber dari:
1.

Pendapatan asli daerah (PAD), yaitu pendapatan yang diperoleh dan dipungut oleh
pemerintah daerah berdasarkan peraturan daerah sesuai dengan peraturan perundangundangan meliputi:
a.

pajak daerah;

b.

retribusi daerah, termasuk hasil jasa pelayanan badan layanan umum daerah;

c.

hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, antara lain bagian laba
BUMN/BUMD, hasil kerja sama dengan pihak ketiga;

d.
2.

PAD lain-lain yang sah.

Dana perimbangan bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan ke pemerintah


daerah untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi:

78

2014 |Pusdiklatwas BPKP

3.

1.

a.

dana bagi hasil pajak/bagi hasil bukan pajak;

b.

dana alokasi umum;

c.

dana alokasi khusus.

Pendapatan daerah lainnya yang sah terdiri dari:


a.

hibah;

b.

dana darurat;

c.

dana bagi hasil dari provinsi dan pemerintah daerah lainnya;

d.

dana penyesuaian dan otonomi khusus;

e.

bantuan keuangan dari provinsi atau pemerintah daerah lainnya.

Jenis-Jenis Pendapatan Daerah


a.

Pendapatan Asli Daerah


1)

Pajak Daerah
Secara umum pajak adalah pemungutan dana dari masyarakat oleh
pemerintah berdasarkan undang-undang yang dapat dipaksakan dan terutang
bagi wajib bayar tanpa mendapat prestasi langsung, serta hasilnya digunakan
untuk membiayai penyelenggaraan pemerintahan. Pajak daerah adalah
kontribusi wajib kepada daerah yang terutang oleh orang pribadi atau badan
yang

bersifat

memaksa

berdasarkan

undang-undang,

dengan

tidak

mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan daerah


bagi kemakmuran rakyat.
Berdasarkan definisi tersebut dapat disimpulkan ciri-ciri yang melekat pada
pengertian pajak sebagai berikut.
a)

Pajak dipungut oleh pemerintah baik pusat maupun daerah berdasarkan


peraturan perundang-undangan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

79

b)

Penerimaan pajak merupakan pendapatan pemerintah yang harus


dimasukkan ke dalam kas negara/daerah.

c)

Tidak terdapat hubungan langsung antara jumlah pembayaran pajak


dengan kontra prestasi secara individu, akan tetapi kontra prestasi
secara umum dimanifestasikan untuk membiayai penyelenggaraan
pemerintah.

d)

Pajak dipungut/dikenakan karena suatu keadaan, kejadian, dan


perbuatan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

e)

Pajak bersifat memaksa, artinya bagi mereka yang tidak memenuhi


kewajiban perpajakan dapat dikenakan sanksi sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.

Pajak daerah menurut UU No. 28 Tahun 2009 terbagi menjadi pajak provinsi
dan pajak kabupaten/kota.
a)

Pajak Provinsi, meliputi:


(1)

Pajak Kendaraan Bermotor (PKB)

(2)

Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBN-KB)

(3)

Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBB-KB)

(4)

Pajak Air Permukaan

(5)

Pajak Rokok.

Hasil

penerimaan

kabupaten/kota

pajak

di

provinsi

wilayah

sebagian

provinsi

terkait

diperuntukkan
dengan

bagi

ketentuan

perimbangan sebagai berikut:


(1)

80

PKB dan BBN-KB:

70%: bagian pemerintah provinsi

30%: bagian pemerintah kab./kota

2014 |Pusdiklatwas BPKP

(2)

(3)

(4)

PBB-KB:

30%: bagian pemerintah provinsi

70%: bagian pemerintah kab./kota

Pajak Rokok:

30%: bagian pemerintah provinsi

70%: bagian pemerintah kabupaten/kota

Pajak Air Permukaan:

50%: bagian pemerintah provinsi

50%: bagian pemerintah kabupaten/kota

Khusus untuk penerimaan pajak air permukaan dari sumber air yang
berada hanya pada satu wilayah kabupaten/kota, hasil penerimaannya
diserahkan kepada kabupaten/kota yang bersangkutan sebesar 80%.
b)

Pajak Kabupaten/Kota, meliputi:


(1)

Pajak Hotel (PH)

(2)

Pajak Restoran (PR)

(3)

Pajak Hiburan (PHi)

(4)

Pajak Reklame (PRek)

(5)

Pajak Penerangan Jalan (PPJ)

(6)

Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan

(7)

Pajak Parkir

(8)

Pajak Air Tanah

(9)

Pajak Sarang Burung Walet

(10) Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan


(11) Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan

Manajemen Pemerintahan Daerah

81

Khusus pemerintah provinsi yang tidak terbagi ke dalam daerah kabupaten/


kota seperti DKI Jakarta, jenis pajak daerah yang dipungut merupakan
gabungan pajak provinsi dan pajak kabupaten/kota.
UU Nomor 28 Tahun 2009 melarang pemerintah provinsi/kabupaten/ kota
untuk memungut pajak daerah selain jenis pajak daerah yang telah ditetapkan.
Jenis pajak di atas dapat tidak dipungut apabila potensinya kurang memadai
dan/atau disesuaikan dengan kebijakan daerah yang ditetapkan dengan
peraturan daerah.
Pelaksanaan pajak daerah diatur berdasarkan ketentuan sebagai berikut.
a)

Pajak ditetapkan dengan peraturan daerah (perda).

b)

Peraturan daerah tentang pajak tidak dapat berlaku surut.

c)

Peraturan

daerah

tentang

pajak

sekurang-kurangnya

mengatur

ketentuan mengenai:

d)

(1)

nama, objek, dan subjek pajak;

(2)

dasar pengenaan, tarif, dan cara penghitungan pajak;

(3)

wilayah pemungutan;

(4)

masa pajak;

(5)

penetapan;

(6)

tata cara pembayaran dan penagihan;

(7)

kedaluwarsa;

(8)

sanksi administrasi;

(9)

tanggal mulai berlakunya.

Peraturan

daerah

tentang

pajak

dapat

mengatur

ketentuan

mengenai:
(1)

pemberian pengurangan, keringanan, dan pembebasan dalam halhal tertentu atas pokok pajak dan/atau sanksinya;

82

2014 |Pusdiklatwas BPKP

(2)

tata cara penghapusan piutang pajak yang kedaluwarsa;

(3)

asas timbal balik.

Tata cara pemungutan pajak daerah:


a)

Pungutan pajak daerah tidak dapat diborongkan dan seluruh proses


kegiatan pemungutan pajak tidak dapat diserahkan kepada pihak ketiga.

b)

Pajak dipungut

berdasarkan penetapan kepala daerah atau dibayar

sendiri oleh wajib pajak (self assessment).


c)

Wajib

pajak

dalam

memenuhi kewajiban pajak yang dipungut

dengan menggunakan surat ketetapan pajak daerah (SKPD) atau


dokumen lain yang dipersamakan.
d)

Wajib pajak memenuhi kewajiban pajak yang dibayar sendiri dengan


menggunakan surat pemberitahuan pajak daerah (SPTPD), surat
ketetapan pajak daerah kurang bayar (SKPDKB), dan atau surat
ketetapan pajak daerah kurang bayar tambahan (SKPDKBT).

e)

Terhadap wajib pajak yang kurang dipungut atau

kurang

bayar

dapat diterbitkan surat tagihan pajak daerah (STPD), surat keputusan


pembetulan, surat keputusan keberatan dan putusan banding sebagai
dasar pemungutan dan penyetoran pajak.
f)

Dalam jangka waktu lima tahun sesudah terutangnya pajak,


(1)

kepala daerah dapat menerbitkan:


(a)

SKPDKB apabila:

berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain pajak


terutang tidak atau kurang dibayar;

SPTPD tidak disampaikan kepada kepala daerah dalam


jangka waktu tertentu dan setelah wajib pajak ditegur
secara tertulis;

Manajemen Pemerintahan Daerah

83

wajib pajak tidak memiliki SPTPD, maka pajak terutang


dihitung secara jabatan.

(b)

Surat ketetapan pajak daerah kurang bayar tambahan


(SKPDKBT) apabila ditemukan data baru dan atau data yang
semula belum terungkap yang menyebabkan penambahan
jumlah pajak yang terutang.

(c)

Surat ketetapan pajak daerah nihil (SKPDN) apabila jumlah


pajak terutang sama besarnya dengan jumlah kredit pajak
atau pajak tidak terutang dan tidak ada kredit pajak.

(2)

Jumlah kekurangan pajak yang terutang dalam surat ketetapan


pajak daerah kurang bayar (SKPDKB) dikenakan sanksi administrasi
berupa bunga 2% sebulan, dihitung dari pajak yang kurang atau
sanksi administrasi berupa biaya dihitung dari pajak yang kurang
atau terlambat dibayar paling lama 24 bulan.

(3)

Sanksi administrasi di atas dihitung sejak saat terutangnya pajak


sampai dengan terbitnya SKPDKB.

(4)

Jumlah kekurangan pajak yang terutang dalam SKPDKB yang


disebabkan wajib pajak tidak mengisi SPTPD yang seharusnya,
dikenakan sanksi administrasi berupa kenaikan pajak 25% dari
pokok pajak terutang ditambah sanksi administrasi berupa bunga
sebesar 2% sebulan dihitung dari pajak yang kurang atau terlambat
dibayar untuk jangka waktu paling lama 24 bulan.

g)

Surat tagihan pajak daerah (STPD) diterbitkan kepala daerah dalam hal
terjadi:
(1)

pajak dalam tahun berjalan tidak atau kurang dibayar.

(2)

berdasarkan penelitian SPTPD terdapat kekurangan pembayaran


akibat salah tulis atau salah hitung.

84

2014 |Pusdiklatwas BPKP

(3)

wajib pajak dikenakan sanksi administrasi berupa bunga dan atau


denda, jatuh tempo pembayaran kekurangan pajak berdasarkan
STPD ditambah sanksi administrasi berupa bunga paling lama 15
bulan sejak saat terutangnya pajak.

(4)

SKPD yang tidak atau kurang dibayar setelah jatuh tempo


pembayaran dikenakan sanksi administrasi sebesar 2% sebulan dan
ditagih melalui STPD.

Tata cara pembayaran dan penagihan:


a)

Kepala daerah menetapkan tanggal jatuh tempo pembayaran dan


penyetoran pajak yang terutang paling lama 30 hari setelah saat
terutangnya pajak.

b)

SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, STPD, surat keputusan pembetulan, surat


keputusan keberatan dan keputusan banding yang menyebabkan jumlah
pajak yang harus dibayar bertambah harus dilunasi dalam jangka waktu
paling lama satu bulan sejak tanggal diterbitkan.

c)

Kepala daerah atas permohonan wajib pajak setelah memenuhi


persyaratan yang ditentukan dapat memberikan persetujuan kepada
wajib pajak untuk mengangsur atau menunda pembayaran pajak dengan
dikenakan bunga sebesar 2% sebulan.

d)

Tata cara pembayaran/penyetoran, tempat pembayaran, angsuran, dan


penundaan pajak diatur dengan keputusan kepala daerah.

e)

Pajak yang terutang berdasarkan SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, STPD, surat


keputusan pembetulan, surat keberatan dan putusan banding yang tidak
atau kurang dibayar oleh wajib pajak pada waktunya dapat ditagih
dengan paksa.

Manajemen Pemerintahan Daerah

85

Pengajuan keberatan dan banding:


a)

Pengajuan Keberatan
(1)

Wajib pajak dapat

mengajukan keberatan kepada gubernur/

bupati/walikota atau pejabat yang ditunjuk atas suatu:


(a)

SKPD;

(b)

SKPDKB;

(c)

SKPDKBT;

(d)

SKPDLB;

(e)

SKPDN; dan

(f)

Pemotongan atau pemungutan oleh

pihak

ketiga

berdasarkan peraturan perundang-undangan pajak daerah


yang berlaku.
(2)

Keberatan diajukan secara tertulis disertai alasan-alasan yang


jelas. Dalam hal wajib pajak mengajukan keberatan atas ketetapan
pajak secara jabatan, maka wajib pajak harus dapat membuktikan
ketidakbenaran ketetapan pajak tersebut.

(3)

Keberatan harus diajukan dalam jangka waktu paling lama tiga


bulan sejak tanggal surat, tanggal pemotongan, atau tanggal
pemungutan, kecuali apabila wajib pajak dapat menunjukkan bukti
bahwa jangka waktu itu tidak dapat dipenuhi karena keadaan di
luar kekuasaannya.

(4)

Pengajuan keberatan tidak menunda kewajiban membayar pajak


dan pelaksanaan penagihan pajak sesuai ketentuan yang berlaku.

(5)

Kepala daerah dalam jangka waktu paling lama dua belas bulan
sejak tanggal surat keberatan diterima harus memberi keputusan
atas keberatan yang diajukan. Apabila dalam batas waktu tersebut
di atas telah lewat dan kepala daerah tidak memberi keputusan,
maka keberatan yang diajukan tersebut dianggap dikabulkan.

86

2014 |Pusdiklatwas BPKP

(6)

Keputusan kepala daerah atas keberatan dapat berupa menerima


seluruhnya, menerima sebagian, menolak, atau menambah
besarnya pajak terutang.

b)

Pengajuan Banding
(1)

Wajib pajak dapat mengajukan permohonan banding hanya


kepada

Badan

Penyelesaian

Sengketa

Pajak

terhadap

keberatannya. Keputusan mengenai diterima atau tidaknya


keberatan ditetapkan oleh kepala daerah.
(2)

Permohonan banding diajukan secara tertulis disertai alasanalasan yang jelas dalam jangka waktu tiga bulan sejak keputusan
diterima dan dilampiri dengan salinan dari surat keputusan
tersebut.

(3)

Pengajuan permohonan banding tidak menunda kewajiban


membayar pajak dan pelaksanaan penagihan pajak.

(4)

Apabila pengajuan

keberatan

atau

permohonan

banding

dikabulkan sebagian atau seluruhnya, maka kelebihan pembayaran


pajak dikembalikan dengan ditambah imbalan bunga sebesar 2%
sebulan untuk jangka waktu paling lama 24 bulan. Imbalan bunga
dihitung sejak bulan pelunasan sampai dengan diterbitkannya
surat ketetapan pajak daerah lebih bayar (SKPDLB).
Pembetulan, pembatalan, pengurangan, ketetapan, dan penghapusan atau
pengurangan sanksi administrasi:
a)

Kepala daerah karena jabatan atau atas permohonan wajib pajak


dapat membetulkan SKPD, SKPDKB, SKPDKBT atau STPD yang dalam
penerbitannya terdapat kesalahan tulis, kesalahan hitung, dan atau
kekeliruan dalam penerapan peraturan perundang-undangan perpajakan
daerah.

b)

Keputusan kepala daerah dapat berupa:

Manajemen Pemerintahan Daerah

87

(1)

pengurangan atau

penghapusan

sanksi administrasi berupa

bunga, denda, dan kenaikan pajak yang terutang dalam hal sanksi
tersebut dikenakan karena kekhilafan wajib pajak atau bukan
karena kesalahannya,
(2)
c)

pengurangan atau pembatalan ketetapan pajak yang keliru.

Tata cara pengurangan atau penghapusan sanksi administrasi dan


pengurangan atau pembatalan ketetapan pajak diatur dengan keputusan
kepala daerah.

2)

Retribusi Daerah
Retribusi adalah pembayaran wajib oleh rakyat atas jasa tertentu yang
diberikan oleh pemerintah daerah kepada penduduknya secara perorangan.
Jasa adalah upaya pelayanan oleh pemerintah daerah yang menyebabkan
barang, fasilitas, atau kemanfaatan lainnya dan dapat dinikmati oleh orang
pribadi atau badan. Jasa tersebut bersifat langsung, artinya hanya mereka
yang membayar retribusi yang dapat menikmati balas jasa (kontra prestasi)
dari pemerintah daerah.
Sebagai contoh, setiap orang yang ingin memperoleh jasa pelayanan
kesehatan di rumah sakit umum daerah (RSUD) atau puskesmas harus
membayar retribusi sesuai dengan perda. Meskipun demikian tidak ada
paksaan secara yuridis kepada setiap orang untuk membayar retribusi, karena
mereka bebas untuk memilih jasa pelayanan kesehatan yang dikehendakinya.
Pada retribusi pelayanan kesehatan yang ada hanyalah paksaan secara
ekonomis, yaitu hanya pasien yang membayar retribusi yang berhak mendapat
jasa pelayanan kesehatan dari RSUD atau puskesmas.
Dewasa ini yang berwenang untuk memungut retribusi hanya pemerintah
daerah. Beberapa ciri yang melekat pada retribusi daerah:
a)

retribusi merupakan pungutan berdasarkan undang-undang dan


peraturan daerah;

b)

88

hasil penerimaan retribusi harus masuk ke kas daerah;

2014 |Pusdiklatwas BPKP

c)

setiap orang yang membayar retribusi memperoleh kontra prestasi


langsung dari pemerintah daerah berupa jasa pelayanan;

d)

utang retribusi timbul apabila jasa pelayanan pemerintah daerah


dinikmati oleh orang pribadi atau badan;

e)

sanksi ekonomis, yaitu apabila orang pribadi atau badan tidak membayar
retribusi, maka mereka tidak akan memperoleh jasa layanan yang
disediakan oleh pemerintah daerah.

Retribusi daerah menurut UU Nomor 28 Tahun 2009 dapat dikelompokkan


sebagai berikut.
a)

Retribusi jasa umum, yaitu retribusi atas jasa pelayanan yang disediakan
oleh pemerintah daerah untuk kepentingan dan kemanfaatan umum
serta dapat dinikmati oleh orang pribadi atau badan. Adapun jenis-jenis
retribusi jasa umum terdiri atas retribusi:
(1)

pelayanan kesehatan;

(2)

pelayanan sampah/kebersihan;

(3)

penggantian biaya cetak KTP (Kartu Tanda Penduduk) dan akta


catatan sipil;

(4)

pelayanan pemakaman dan pengabuan mayat;

(5)

pelayanan parkir di tepi jalan umum;

(6)

pelayanan pasar;

(7)

pengujian kendaraan bermotor;

(8)

pemeriksaan alat pemadam kebakaran;

(9)

penggantian biaya cetak peta;

(10) penyediaan dan/atau penyedotan kakus;


(11) pengolahan limbah cair;
(12) pelayanan tera/tera ulang;
(13) pelayanan pendidikan;
(14) pengendalian menara telekomunikasi.
Manajemen Pemerintahan Daerah

89

b)

Retribusi jasa usaha, yaitu retribusi yang dikenakan atas jasa pelayanan
yang disediakan oleh pemerintah daerah dengan menganut prinsip
komersial, artinya retribusi semacam ini dapat disediakan oleh pihak
swasta. Retribusi jasa usaha terdiri atas retribusi:
(1)

pemakaian kekayaan daerah;

(2)

pasar grosir dan/atau pertokoan;

(3)

tempat pelelangan;

(4)

terminal;

(5)

tempat khusus parkir;

(6)

tempat penginapan/pesanggrahan/vila;

(7)

rumah potong hewan;

(8)

pelayanan kepelabuhanan;

(9)

tempat rekreasi dan olah raga;

(10) penyeberangan di air;


(11) penjualan produksi usaha daerah.
c)

Retribusi perizinan tertentu, yaitu retribusi yang dikenakan atas


pemberian izin dari pemerintah daerah kepada orang pribadi atau badan
yang melakukan aktivitas tertentu. Pemberian izin tersebut dimaksudkan
untuk pembinaan, pengaturan, pemanfaatan ruang publik, penggunaan
sumber daya alam, barang, sarana dan prasarana, atau fasilitas tertentu
yang dapat melindungi kepentingan umum dan menjaga kelestarian
lingkungan. Jenis retribusi perizinan tertentu meliputi:

90

(1)

izin mendirikan bangunan (IMB)

(2)

izin tempat penjualan minuman beralkohol

(3)

izin gangguan (HO = Hoereg Ordonantie)

(4)

izin trayek,

(5)

izin usaha perikanan.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Prinsip dan sasaran dalam penetapan tarif retribusi:


a)

Untuk retribusi jasa umum ditetapkan berdasarkan kebijakan daerah,


dengan mempertimbangkan biaya penyediaan jasa terkait, kemampuan
masyarakat, dan aspek keadilan.

b)

Untuk retribusi jasa usaha ditetapkan berdasarkan pada tujuan untuk


memperoleh keuntungan yang layak.

c)

Untuk retribusi perizinan tertentu ditetapkan berdasarkan pada tujuan


untuk menutup sebagian atau seluruh biaya penyelenggaraan pemberian
izin tersebut.

Pelaksanaan retribusi daerah diatur didasarkan pada ketentuan-ketentuan


sebagai berikut.
a)

Retribusi ditetapkan dengan peraturan daerah.

b)

Peraturan daerah tentang retribusi tidak dapat berlaku surut.

c)

Peraturan daerah tentang retribusi sekurang-kurangnya

mengatur

ketentuan mengenai:
(1)

nama, objek, dan subjek retribusi;

(2)

golongan retribusi;

(3)

cara mengukur tingkat penggunaan jasa yang bersangkutan;

(4)

prinsip yang dianut dalam penetapan struktur dan besarnya


tarif retribusi;

(5)

struktur dan besarnya tarif retribusi;

(6)

wilayah pemungutan;

(7)

penentuan pembayaran, tempat pembayaran, angsuran, dan


penundaan pembayaran;

(8)

sanksi administratif;

(9)

penagihan;

(10) penghapusan piutang retribusi yang kedaluwarsa,


(11) tanggal mulai berlakunya.

Manajemen Pemerintahan Daerah

91

d)

Peraturan daerah tentang retribusi mencakup ketentuan mengenai:


(1)

masa retribusi;

(2)

pemberian keringanan, pengurangan, dan pembebasan dalam halhal tertentu atas pokok retribusi dan/atau sanksinya;

(3)
e)

tata cara penghapusan piutang retribusi yang kedaluwarsa.

Peraturan daerah untuk jenis-jenis retribusi tertentu harus terlebih


disosialisasikan kepada masyarakat sebelum ditetapkan.

f)

Dalam rangka pengawasan, peraturan daerah yang dibuat disampaikan


kepada pemerintah paling lama 15 hari setelah ditetapkan.

g)

Dalam hal peraturan daerah yang dibuat

bertentangan

dengan

kepentingan umum dan/atau peraturan perundang-undangan yang lebih


tinggi, pemerintah dapat membatalkan peraturan daerah tersebut.
h)

Pembatalan peraturan daerah dilakukan paling lama satu bulan sejak


diterimanya peraturan daerah dimaksud

Besaran tarif retribusi yang terutang dihitung berdasarkan:


a)

Tingkat penggunaan jasa


Tingkat

penggunaan

jasa

dapat

dinyatakan

sebagai

kuantitas

penggunaan jasa yang digunakan sebagai dasar alokasi beban biaya


yang dipikul daerah untuk penyelenggaraan jasa yang bersangkutan,
misalnya : berapa kali masuk tempat rekreasi, berapa jam parkir
kendaraan dan sebagainya.
Dalam hal lain, tingkat penggunaan jasa mungkin perlu ditaksir
berdasarkan rumus. Dalam hal izin bangunan misalnya, tingkat
penggunaan jasa dapat ditaksir dengan rumus yang didasarkan atas luas
tanah, luas lantai bangunan, jumlah tingkat bangunan dan rencana
penggunaan bangunan.

92

2014 |Pusdiklatwas BPKP

b)

Besarnya tarif retribusi


Tarif retribusi ditetapkan berdasarkan nilai rupiah atau persentase
tertentu sehingga dapat diketahui berapa besarnya retribusi yang
terutang.
Tarif dapat ditetapkan seragam atau dapat diadakan perbedaan dalam
golongan tarifnya sesuai dengan prinsip dan sasaran tarif

tertentu,

misalnya perbedaan retribusi mengunjungi tempat rekreasi antara


golongan anak-anak dengan orang dewasa,

retribusi parkir antara

sepeda motor dan mobil, retribusi sampah antara industri dan rumah
tangga, dan sebagainya. Besarnya tarif dapat dinyatakan dalam rupiah
per unit tingkat penggunaan jasa.
Tata cara pemungutan retribusi daerah:
a)

Pemungutan retribusi tidak dapat diborongkan seluruhnya atau proses


kegiatan pemungutan retribusi tidak dapat diserahkan kepada pihak
ketiga.

b)

Dalam hal wajib retribusi tertentu tidak membayar tepat waktu atau
kurang membayar, maka dikenakan sanksi administrasi berupa bunga
sebesar 2% sebulan dari retribusi yang terutang yang tidak atau kurang
dibayar dan ditagih dengan menggunakan STRD.

Pengajuan Keberatan
a)

Wajib retribusi dapat mengajukan keberatan hanya kepada kepala


daerah atau pejabat yang ditunjuk atas SKRD atau dokumen lain yang
dipermasalahkan.

b)

Keberatan harus diajukan secara tertulis disertai alasan-alasan yang


jelas.

c)

Keberatan harus diajukan dalam jangka waktu paling lama dua bulan
sejak tanggal SKRD diterbitkan, kecuali apabila wajib retribusi dapat
menunjukkan bahwa jangka waktu itu tidak dapat dipenuhi karena
keadaan di luar kekuasaannya.

Manajemen Pemerintahan Daerah

93

d)

Pengajuan keberatan tidak menunda kewajiban membayar retribusi dan


pelaksanaan penagihan retribusi.

e)

Kepala daerah dalam jangka waktu paling lama enam bulan sejak tanggal
surat keberatan diterima, harus memberi keputusan atas keberatan
yang diajukan. Apabila dalam batas waktu tersebut telah dilewati dan
kepala daerah tidak memberi suatu keputusan, maka keberatan yang
diajukan tersebut dianggap dikabulkan.

f)

Keputusan kepala daerah atas keberatan dapat berupa menerima


seluruhnya, menerima sebagian, menolak, atau menambah besarnya
retribusi yang terutang.

Apabila terjadi kelebihan pembayaran pajak daerah dan retribusi daerah,


maka:
a)

Atas kelebihan pembayaran pajak daerah atau retribusi daerah, wajib


pajak dan wajib retribusi dapat mengajukan permohonan pengembalian
kepada kepala daerah.

b)

Kepala daerah dalam jangka waktu paling lama 12 bulan sejak


diterimanya

permohonan

kelebihan

pembayaran

pajak

harus

memberikan keputusan.
c)

Kepala daerah dalam jangka waktu paling lama enam bulan sejak
diterimanya permohonan kelebihan pembayaran retribusi harus sudah
dapat memberikan keputusan mengenai hal tersebut.

d)

Apabila jangka waktu di atas telah terlampaui dan kepala daerah tidak
memberikan suatu keputusan, maka permohonan pengembalian
pembayaran

pajak

atau

retribusi

dianggap

dikabulkan

dan

SKPDLB/SKRDLB harus diterbitkan dalam jangka waktu paling lama satu


bulan.
e)

Apabila wajib pajak atau wajib retribusi mempunyai utang pajak atau
utang retribusi lainnya, maka atas kelebihan pembayaran pajak atau

94

2014 |Pusdiklatwas BPKP

retribusi, langsung diperhitungkan untuk melunasi terlebih dahulu utang


pajak atau utang retribusi tersebut.
f)

Pengembalian kelebihan pembayaran pajak atau retribusi dilakukan


dalam jangka waktu paling lama dua bulan sejak diterbitkan SKPDLB atau
SKRDLB.

g)

Apabila pengembalian kelebihan pembayaran pajak atau retribusi


dilakukan setelah lewat jangka waktu dua bulan, maka kepala daerah
memberikan imbalan bunga sebesar 2% sebulan atas kelebihan
pembayaran kelebihan pembayaran pajak atau retribusi.

h)

Tata cara pengembalian pembayaran pajak atau retribusi diatur dengan


peraturan daerah.

Kedaluwarsa penagihan pajak daerah dan retribusi daerah


a)

Hak untuk melakukan penagihan pajak dan retribusi daerah kedaluwarsa


setelah melampaui jangka waktu lima tahun sejak saat terutang pajak
dan retribusi, kecuali bila wajib pajak/retribusi melakukan tindak pidana
di bidang perpajakan/retribusi daerah.

b)

Kedaluwarsa

penagihan

tersebut di atas

tertangguhkan, apabila

diterbitkan surat teguran dan surat paksa atau ada pengakuan utang
pajak/retribusi dari wajib pajak/retribusi baik langsung maupun tidak
langsung.
Pedoman tata cara penghapusan piutang pajak dan retribusi daerah yang
kedaluwarsa diatur dengan peraturan pemerintah.
3)

Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan


Salah satu sumber pendapatan asli daerah adalah hasil pengelolaan kekayaan
daerah yang dipisahkan yang terdiri atas bagian laba BUMD dan hasil kerja
sama dengan pihak ketiga. Jumlah rencana PAD yang dianggarkan dari
pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan harus mencerminkan

Manajemen Pemerintahan Daerah

95

rasionalitas dibandingkan dengan nilai kekayaan daerah yang dipisahkan dan


ditetapkan sebagai penyertaan modal (investasi).
Upaya peningkatan penerimaan laba/dividen atas penyertaan modal atau
investasi daerah lainnya yang dapat ditempuh melalui inventarisasi, penataan,
dan evaluasi nilai kekayaan daerah yang dipisahkan baik dalam bentuk uang
maupun barang sebagai penyertaan modal. Selain itu pendayagunaan
kekayaan daerah yang belum dipisahkan dan belum dimanfaatkan untuk
dikelola atau dikerjasamakan dengan pihak ketiga sehingga menghasilkan
pendapatan daerah.
Jenis hasil pengelolaan kekayaan daerah dirinci menurut objek pendapatan
yang mencakup:
a)

bagian

laba

atas

penyertaan

modal

pada

perusahaan

milik

atas

penyertaan

modal

pada

perusahaan

milik

daerah/BUMD,
b)

bagian

laba

negara/BUMN,
c)

bagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik swasta atau
kelompok usaha masyarakat.

4)

PAD Lain-lain yang Sah


PAD bertujuan memberi kewenangan kepada pemerintah daerah untuk
menandai pelaksanaan otonomi daerah sesuai dengan potensi daerah sebagai
perwujudan desentralisasi. Isi ayat (1) huruf d pasal 6 UU Nomor 33 Tahun
2004 tentang PAD lain-lain yang sah antara lain meliputi:

96

a)

hasil penjualan kekayaan daerah yang tidak dipisahkan

b)

jasa giro

c)

pendapatan bunga

d)

penerimaan atas tuntutan kerugian daerah

2014 |Pusdiklatwas BPKP

e)

penerimaan komisi, rabat, potongan atau bentuk lain sebagai akibat


penjualan, tukar menukar, hibah, asuransi dan pengadaan barang/jasa
oleh daerah

b.

f)

keuntungan selisih nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing

g)

pendapatan denda atas keterlambatan pelaksanaan pekerjaan

h)

pendapatan denda pajak

i)

pendapatan denda retribusi

j)

pendapatan hasil eksekusi atas jaminan

k)

pendapatan dari pengembalian

l)

fasilitas sosial dan fasilitas umum

m)

pendapatan dari penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan

n)

pendapatan dari BLUD.

Dana Perimbangan
Dana perimbangan adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang
dialokasikan kepada daerah untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka
pelaksanaan desentralisasi.
Dana perimbangan terdiri atas:
1)

dana bagi hasil (DBH) pajak dan bukan pajak;

2)

dana alokasi umum (DAU);

3)

dana alokasi khusus (DAK).

Dana Perimbangan selain dimaksudkan untuk membantu daerah dalam mendanai


kewenangannya, juga bertujuan untuk mengurangi ketimpangan sumber pendanaan
pemerintahan antara pusat dan daerah, serta untuk mengurangi kesenjangan
pendanaan pemerintahan antar daerah. Ketiga komponen dana perimbangan ini
merupakan sistem transfer dana dari pemerintah serta merupakan satu kesatuan
yang utuh.

Manajemen Pemerintahan Daerah

97

1)

Dana Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak


Dana bagi hasil adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang
dibagi kepada daerah berdasarkan angka persentase tertentu. Pengaturan
DBH dalam Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 merupakan penyelarasan
Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983

tentang Pajak Penghasilan

sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang


Nomor 36 Tahun 2008. Dalam undang-undang ini dimuat pengaturan
mengenai bagi hasil penerimaan pajak penghasilan (PPh) pasal 25/29 wajib
pajak orang pribadi dalam negeri dan PPh Pasal 21, serta sektor pertambangan
panas bumi sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 27 Tahun
2003 tentang Panas Bumi. Selain itu, dana reboisasi yang semula termasuk
bagian dari DAK dialihkan menjadi DBH.
Bagi hasil pajak dan bukan pajak meliputi: bagian daerah dari pajak dan
penerimaan dari sumber daya alam.
a)

Bagian daerah dari pajak penghasilan:


(1)

Bagian daerah dari penerimaan PPh pasal 25/29 dan PPh Pasal 21
adalah sebesar 20%.

(2)

Bagian daerah dari dana bagi hasil dari penerimaan PPh pasal 25
dan 29 di atas, dibagi dengan imbangan 60% untuk kabupaten/
kota dan 40% untuk provinsi.

(3)

Penyaluran dana bagi hasil sebagaimana maksud di atas,


dilaksanakan secara triwulan.

b)

Bagian daerah dari penerimaan sumber daya alam:


(1)

Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor kehutanan,


sektor pertambangan umum, dan sektor perikanan dibagi: 20%
untuk pemerintah pusat dan 80% untuk daerah.

(2)

98

Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor kehutanan:


(a)

penerimaan iuran hak pengusahaan hutan (IHPH);

(b)

penerimaan provisi sumber daya hutan (PSDH).

2014 |Pusdiklatwas BPKP

(3)

Bagian daerah dari penerimaan negara IHPH dibagi:


(a) 16% untuk daerah provinsi yang bersangkutan
(b) 64% untuk daerah kabupaten/kota penghasil.

(4)

Bagian daerah dari penerimaan negara PSDH dibagi:


(a)

16% untuk daerah provinsi yang bersangkutan

(b)

32% untuk daerah kabupaten/kota penghasil

(c)

32% untuk daerah kabupaten/kota lainnya dalam provinsi


yang bersangkutan.

(5)

Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor pertambangan


umum, terdiri dari:
(a)

penerimaan

iuran

tetap

(land

rent),

yaitu

seluruh

penerimaan iuran yang diterima negara sebagai imbalan atas


kesempatan penyelidikan umum, eksplorasi atau eksploitasi
pada suatu wilayah kuasa pertambangan,
(b)

penerimaan iuran eksplorasi dan iuran eksploitasi (royalty)


yaitu iuran produksi yang diterima negara dalam hal
pemegang kuasa pertambangan eksplorasi mendapat hasil
berupa bahan galian yang tergali atas kesempatan eksplorasi
yang diberikan kepadanya, serta hasil yang diperoleh dari
usaha pertambangan eksploitasi (royalty) satu atau lebih
bahan galian.

(6)

Bagian daerah dari penerimaan negara iuran tetap (land rent)


dibagi dengan rincian:
(a)

16% untuk daerah provinsi yang bersangkutan;

(b)

32% untuk daerah kabupaten/kota penghasil;

(c)

32% untuk daerah kabupaten/kota lainnya dalam provinsi


yang bersangkutan yang dibagi dengan porsi yang sama.

Manajemen Pemerintahan Daerah

99

(7)

(8)

Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor perikanan:


(a)

penerimaan pungutan pengusahaan perikanan;

(b)

penerimaan pungutan hasil perikanan.

Bagian daerah dari penerimaan negara di sektor perikanan


dibagikan dengan porsi yang sama besar kepada seluruh
kabupaten/kota di Indonesia.

(9)

Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor pertambangan


minyak dan gas alam yang dibagikan ke daerah adalah penerimaan
negara dari sumber daya alam sektor pertambangan dan gas alam
dari wilayah daerah terkait setelah dikurangi komponen pajak dan
pungutan lainnya.

(10) Penerimaan negara dari pertambangan minyak bumi dan gas alam
terdiri atas:
(a)

penerimaan negara dari pertambangan minyak bumi dengan


imbangan 84,5% untuk pemerintah pusat dan 15,5% untuk
pemerintah daerah,

(b)

penerimaan negara dari pertambangan gas alam dibagi


dengan imbangan 69,5% untuk pemerintah pusat dan 30,5%
untuk pemerintah daerah.

(11) Bagian daerah dari pertambangan minyak bumi dibagi dengan


rincian sebagai berikut:
(a)

3% untuk provinsi yang bersangkutan;

(b)

6% untuk kabupaten/kota penghasil;

(c)

6% untuk kabupaten/kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan yang dibagikan dengan porsi yang sama besar.

(12) Bagian daerah dari pertambangan gas alam dibagi dengan rincian
sebagai berikut:

100

2014 |Pusdiklatwas BPKP

(a)

6% untuk provinsi yang bersangkutan;

(b)

12% untuk kabupaten/kota penghasil;

(c)

12% untuk kabupaten/kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan yang dibagikan dengan porsi yang sama besar.

(13) Dana bagi hasil pertambangan minyak dan gas bumi sebesar 0,5%
(setengah

persen)

digunakan

untuk

menambah

anggaran

pendidikan dasar, yaitu:

2)

(a)

0,1% dibagi ke provinsi yang bersangkutan;

(b)

0.2% dibagi ke kabupaten/kota penghasil;

(c)

0,2% dibagi ke seluruh kabupaten/kota di provinsi tersebut.

Dana Alokasi Umum (DAU)


DAU adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan
untuk pemerataan kemampuan keuangan antar daerah untuk membiayai
kebutuhan pengeluarannya dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. Tujuan
dari

pemberian

dana

alokasi

umum

adalah

pemerataan

dengan

memperhatikan potensi daerah, luas daerah, keadaan geografi, jumlah


penduduk, dan tingkat pendapatan. Termasuk dalam pengertian tersebut
adalah jaminan kesinambungan penyelenggaraan pemerintahan daerah dalam
rangka penyediaan pelayanan dasar kepada masyarakat.
Besarnya DAU untuk setiap tahun anggaran ditetapkan sebesar 26% dari
penerimaan dalam negeri yang berasal dari pajak dan bukan pajak pada APBN,
setelah dikurangi dengan penerimaan negara yang dibagihasilkan kepada
daerah. Selanjutnya DAU dialokasikan ke daerah dengan imbangan provinsi
sebesar 10% dan kabupaten/kota 90%.
Misalnya:
Jumlah penerimaan negara dari pajak dan bukan pajak dalam APBN sebesar
Rp260 trilyun dan jumlah alokasi bagi hasil adalah Rp30 trilyun maka:

Manajemen Pemerintahan Daerah

101

Jumlah DAU untuk seluruh provinsi dan kabupaten/kota adalah:


26% x (Rp260 trilyun Rp30 trilyun) = Rp59,8 trilyun

Jumlah DAU untuk seluruh provinsi adalah:


10% x Rp59,8 trilyun = Rp5,98 trilyun

Jumlah DAU untuk seluruh kabupaten/kota adalah:


90% x Rp59,8 trilyun = Rp53,82 trilyun

Sesuai dengan PP Nomor 84 Tahun 2001, dana alokasi umum baik untuk
daerah provinsi maupun untuk daerah kabupaten/kota dapat dinyatakan
dengan rumus sebagai berikut:

DAU untuk suatu


daerah tertentu

Jumlah dana
alokasi umum
untuk daerah

Bobot daerah ybs


x

Jumlah bobot dari seluruh


daerah

Bobot daerah yang bersangkutan ditetapkan berdasarkan dua faktor:

kebutuhan wilayah otonomi daerah (kebutuhan fiskal daerah),

potensi ekonomi daerah (kapasitas fiskal daerah).

Rumusan kebutuhan wilayah otonomi daerah adalah:

Kebutuhan
Wilayah Otonomi
Daerah

Pengeluaran
daerah rata-rata

1 Indeks Penduduk +
2 Indeks Luas Wilayah +
x
3 Indeks Kemiskinan Relatif +
4 Indeks Harga

Bobot 1, 2, 3, 4 ditentukan melalui perhitungan ekonometri (regresi


sederhana) atau secara proporsional. Rincian lebih lanjut akan dijelaskan
berikut.
Rumusan pengeluaran daerah rata-rata adalah sebagai berikut.
Pengeluaran daerah
rata-rata

102

Jumlah pengeluaran seluruh daerah


Jumlah daerah

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Rumusan beberapa indeks adalah sebagai berikut.

Indeks Penduduk (1)

Indeks Luas Daerah (2)

Populasi daerah i

Rata-rata populasi daerah secara nasional


Luas daerah i

Rata-rata luas daerah nasional

Indeks Kemiskinan Relatif (3)

Indeks Harga (4)

Jumlah penduduk miskin daerah i


Rata-rata jumlah
penduduk miskin daerah

Indeks konstruksi daerah i


Rata-rata indeks konstruksi daerah

Potensi ekonomi daerah dihitung berdasarkan rumus:


Potensi Ekonomi Daerah = PAD + PBB + BPHTB + BHSDA + PPh
PAD

: Pendapatan Asli Daerah

PBB

: Pajak Bumi dan Bangunan

BPHTB : Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan


BHSDA : Bagi Hasil dari Sumber Daya Alam
PPh

: Pajak Penghasilan

Tata cara penyaluran DAU adalah seperti di bawah ini.


Setiap awal tahun anggaran, Direktur Jenderal Anggaran Departemen
Keuangan menebitkan daftar alokasi DAU (DADAU) yang berlaku sebagai
SKO. Direktur Jenderal Anggaran menyampaikan dokumen tersebut kepada
gubernur/bupati /walikota serta KPKN.
Selanjutnya masing-masing kepala daerah mengajukan SPM kepada KPKN
setempat dalam waktu enam hari kerja sebelum tanggal satu bulan berikutnya
sebesar 1/12 (satu per dua belas) dari pagu DAU dengan dilampiri bukti

Manajemen Pemerintahan Daerah

103

penerimaan. Atas dasar SPM yang diajukan, KPKN menerbitkan SP2D-LS atas
nama gubernur/bupati/walikota pada rekening kas umum daerah.
3)

Dana Alokasi Khusus (DAK)


Dana alokasi khusus berasal dari APBN yang dialokasikan kepada daerah untuk
membantu membiayai kebutuhan khusus/tertentu yaitu:
a)

kebutuhan yang tidak dapat diperkirakan secara umum dengan


menggunakan rumus alokasi khusus,

b)

kebutuhan yang merupakan komitmen atau prioritas potensi nasional.

Dana tersebut dialokasikan kepada daerah tertentu berdasarkan usulan dari


daerah. Untuk membiayai kebutuhan khusus yang bersumber dari DAK
diperlukan dana pendamping yang bersumber dari APBD dengan jumlah
sekurang-kurangnya 10%.
Untuk pembiayaan program/kegiatan reboisasi, tidak dipersyaratkan adanya
dana pendamping. Terhadap penerimaan negara yang berasal dari dana
reboisasi, disisihkan sebesar 40% dan diberikan kepada daerah penghasil
sebagai bagian dari DAK untuk membiayai kegiatan reboisasi/penghijauan di
daerah penghasil.
Sektor/program/kegiatan yang tidak dapat dibiayai dari DAK adalah: biayabiaya administrasi, penyiapan proyek fisik, penelitian, pelatihan, perjalanan
dinas, dan lain-lain biaya umum sejenis. Sesuai Pasal 42 Undang-Undang
Nomor 33 Tahun 2004, ketentuan lebih lanjut mengenai DAK akan diatur
dalam peraturan pemerintah.
Secara ringkas rincian pembagian antara pemerintah pusat dan daerah sesuai
dengan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah ditetapkan
sebagai berikut.

104

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Tabel 4.1 Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah

No.

Sumber Penerimaan

Pusat

Daerah

20%

80%

1.

Sumber Daya Alam Sektor Kehutanan, Sektor


Pertambangan Umum dan Sektor Perikanan

2.

Pertambangan Minyak Bumi yang berasal dari


Wilayah Daerah setelah dikurangi komponen pajak
dan pungutan lainnya

84,5%

15,5%

3.

Pertambangan dan Gas Bumi yang berasal dari


Wilayah Daerah setelah dikurangi komponen pajak
dan pungutan lainnya

69,5%

30,5%

4.

Dana Alokasi Umum

provinsi 10%
kab/kota 90%

5.

Dana Alokasi Khusus (yang berasal dari dana


reboisasi)

60%

40%

4)

Bagi Hasil dari Provinsi


Bagi hasil dari pemerintah daerah provinsi untuk kabupaten/kota di
wilayahnya, pada dasarnya merupakan hasil pajak provinsi, yang sebagian
dibagikan ke kabupaten/kota menurut aturan dalam peraturan daerah
provinsi yang bersangkutan, berupa:

c.

a)

pajak kendaraan bermotor;

b)

bea balik nama kendaraan bermotor;

c)

pajak bahan bakar kendaraan bermotor;

d)

pajak air permukaan.

Pendapatan Daerah Lainnya yang Sah


1)

Dana darurat yang diterima dari pemerintah dan bantuan uang dan barang
dari badan/lembaga tertentu untuk menanggulangi bencana alam yang
disalurkan melalui pemerintah daerah.

Manajemen Pemerintahan Daerah

105

2)

Hibah yang diterima baik berupa uang, barang dan/atau jasa yang dianggarkan
dalam APBD harus berdasarkan naskah perjanjian hibah daerah dan mendapat
persetujuan DPRD.

3)

Sumbangan yang diterima dari organisasi/lembaga tertentu perorangan atau


pihak ketiga, yang tidak berkonsekuensi pengeluaran maupun pengurangan
kewajiban pihak ketiga/pemberi sumbangan diatur dalam peraturan daerah.

4)

Pendapatan lain-lain yang ditetapkan pemerintah pusat termasuk dana


penyesuaian dan dana otonomi khusus.

2.

Mekanisme Pelaksanaan Pendapatan Daerah


Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 pasal 187, 188, 189 mengatur tata
cara penerimaan daerah yang dikelola oleh bendahara penerimaan. Setiap SKPD yang
ditunjuk wajib mengintensifkan pemungutan atau penerimaan pendapatan daerah dan
dilarang memungut selain dari yang ditetapkan dalam peraturan daerah. Penerimaan
SKPD dilarang digunakan langsung untuk membiayai belanja daerah, kecuali ditentukan
lain oleh perda. Penerimaan SKPD berupa uang atau cek harus disetorkan ke rekening kas
umum daerah paling lama satu hari kerja. Bagi daerah dengan kondisi geografis sulit
dijangkau komunikasi dan transportasi sehingga melebihi batas waktu penyetoran, hal itu
akan ditetapkan dalam peraturan kepala daerah. Seluruh penerimaan daerah harus
disetorkan ke rekening kas umum daerah pada bank pemerintah yang ditunjuk.
Kelebihan pendapatan dikembalikan dengan membebankan pada pendapatan yang
bersangkutan, apabila terjadi pada tahun yang sama. Pengembalian atas kelebihan
pendapatan tahun sebelumnya dibebankan pada belanja tidak terduga. Pengembalian
harus didukung oleh bukti yang lengkap dan sah sesuai dengan peraturan yang berlaku.
Bendahara penerimaan wajib menyelenggarakan penatausahaan terhadap seluruh
penerimaan dan penyetoran atas penerimaan yang menjadi tanggung jawabnya.
Bendahara penerimaan pada SKPD wajib mempertanggungjawabkan secara administratif
pengelolaan uang yang menjadi tanggung jawabnya dengan menyampaikan laporan
pertanggungjawaban penerimaan kepada pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran
melalui

106

PPK-SKPD

paling

lambat

tanggal

10

bulan

berikutnya.

Di

samping

2014 |Pusdiklatwas BPKP

pertanggungjawaban secara administratif, bendahara penerimaan pada SKPD wajib


mempertanggungjawabkan secara fungsional pengelolaan uang yang menjadi tanggung
jawabnya dengan menyampaikan laporan pertanggungjawaban penerimaan kepada PPKD
selaku BUD paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya. Selanjutnya PPKD selaku BUD
melakukan verifikasi, evaluasi, dan analisis atas laporan pertanggungjawaban bendahara
penerimaan pada SKPD.
a.

Penerimaan Pendapatan Daerah pada Bendahara Penerimaan


Mekanisme penerimaan pendapatan daerah pada bendahara penerimaan/
bendahara penerimaan pembantu:
1)

SKP (surat ketetapan pajak) daerah dari PPKD dan SKR (surat ketetapan
retribusi) daerah dari PA diterima oleh bendahara sebagai dasar verifikasi
serta diterima oleh wajib pajak/retribusi daerah (WPD/ WRD) sebagai dasar
pembayaran.

2)

WPD/WRD membayar sejumlah uang yang tertera pada SKP/SKR daerah


kepada bendahara penerimaan.

3)

Jumlah uang tersebut oleh bendahara diverifikasi dengan dokumen SKP/SKR


daerah, kemudian dikeluarkan STBP (surat tanda bukti pembayaran/bukti lain
yang sah dan diserahkan kepada WPD/WRD).

4)

Bendahara menyiapkan STS (surat tanda setoran) dan menyetorkan jumlah


uang yang diterimanya beserta STS kepada bank. STS diotorisasi oleh bank
dan dikembalikan kepada bendahara sebagai dasar pembukuan.

b.

Penerimaan Pendapatan Daerah Pada Bendahara Penerimaan Pembantu


Mekanisme penerimaan pendapatan daerah pada kas daerah melalui bank
pemerintah dapat diuraikan sebagai berikut:
1)

PPKD menyerahkan SKPD kepada pengguna anggaran dan bersama SKR daerah
yang diterbikannya diteruskan kepada bendahara penerimaan pembantu
sebagai dasar verifikasi serta diserahkan kepada WPD/ WRD sebagai dasar
pembayaran.

Manajemen Pemerintahan Daerah

107

2)

WPD/WRD membayar sejumlah uang yang tertera pada SKP/SKR daerah


kepada bendahara penerimaan pembantu, diterima uangnya dan diverifikasi
oleh bendahara pembantu dengan SKP/SKR daerah serta dibuatkan STBP/bukti
lain yang diserahkan kepada WPD/WRD.

3)

Bendahara penerimaan pembantu membuat STS dan menyetorkan uang yang


diterimanya bersama dengan STS. STS yang telah diotorisasi oleh bank
diterima kembali sebagai dasar pembukuan selanjut-nya diteruskan ke BUD.

4)

Bendahara penerimaan pembantu membuat laporan pertanggung-jawaban


dan menyampaikannya kepada bendahara penerimaan untuk diteruskan
kepada PPK-SKPD serta kepala SKPD selaku PA.
Gambar 4.1

Uraian
1

108

P A menyerahkan
.
SKP/SKR
Daerah
kepada WP/WR dan
Bendahara
Penerimaan.
WP/WR
.
membayarkan
uang
kepada KasDa
sejumlah yang
tertera di SKP/SKR
Daerah.

WP/Retribusi

WP/Retribusi
.
menyerahkan
Slip
Setoran/Bukti Lain
yang Sah kepada
Bendahara
Penerimaan.

Bendahara
Penerimaan

Kas Daerah

PPKD/PA

BUD

SKP
Daerah/
SKR
SKP Daerah/
SKR

Uang

SKP Daerah/
SKR

Uang

Nota
Kredit

Kas Daerah
.
menerbitkan
Slip
Setoran/Bukti Lain
yang Sah dan Nota
Kredit.
Kas Daerah
.
menyerahkan
Slip
Setoran/Bukti Lain
yang Sah kepada
WP/WR dan Nota
Kredit kepada BUD.

Pelaksanaan Pendapatan Daerah -- Kas Daerah

Slip Setoran/Bukti
Lain yang Sah

Nota
Kredit
Slip Setoran/Bukti
Lain yang Sah

Slip Setoran/Bukti
Lain yg Sah

2014 |Pusdiklatwas BPKP

c.

Penerimaan Pendapatan Daerah


Kepala daerah dapat menunjuk bank, badan/lembaga keuangan dan atau kantor pos
yang bertugas melaksanakan sebagian tugas bendahara penerimaan. bank, badan/
lembaga keuangan dan atau kantor pos menyetor seluruh uang yang diterimanya ke
rekening kas umum daerah paling lama satu hari kerja sejak uang kas diterima dan
mempertanggungjawabkannya kepada kepala daerah melalui BUD.
Mekanisme penerimaan pendapatan daerah sebagai berikut:
1)

PPKD/PA menyerahkan SKPD/SKRD kepada bendahara penerimaan dan


WPD/WRD.

2)

WPD/WRD membayar sejumlah uang yang tertera pada SKP/SKR daerah


kepada bank/kasda. Bank/kasda membuat bukti setoran untuk WPD/ WRD
dan nota kredit untuk BUD.

3)

Bendahara penerimaan akan menerima slip setoran/bukti lain yang sah dari
WPD/WRD atau mendapatkan salinannya dari bank (tergantung mekanisme
yang berlaku) sebagai dasar pembukuan.

d.

Penatausahaan dan Pertanggungjawaban Pendapatan Daerah


Bendahara penerimaan wajib menatausahakan seluruh dokumen/bukti penerimaan
dan penyetoran pendapatan daerah yang menjadi tanggung jawabnya ke dalam
buku kas umum penerimaan, buku pembantu (rincian objek penerimaan), dan buku
rekapitulasi penerimaan harian. Apabila SKPD memiliki bendahara penerimaan
pembantu, maka dokumen/bukti dicatat ke dalam buku kas umum penerimaan
pembantu dan buku rekapitulasi penerimaan harian pembantu) dan dibuatkan SPJ
penerimaan pembantu yang diserahkan kepada bendahara penerimaan. Selanjutnya
SPJ tersebut diverifikasi, dievaluasi, dianalisis, dikonsolidasikan

sebagai bahan

penyusunan peranggungjawaban penerimaan .


Bendahara penerimaan membuat laporan SPJ penerimaan guna diserahkan kepada
PPK-SKPD paling lambat tanggal 7 bulan berikut-nya untuk diverifikasi, dievaluasi,
dan dianalisis.

Manajemen Pemerintahan Daerah

109

PPK-SKPD menyerahkan SPJ penerimaan yang telah diteliti kepada PA untuk


disahkan yang dinyatakan dalam surat pengesahan SPJ. Bendahara penerimaan
menyampaikan SPJ penerimaan yang telah disahkan sebagai pertanggungjawaban
fungsional kepada BUD paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya.
BUD melakukan verifikasi, evaluasi, dan analisis atas SPJ penerimaan dalam rangka
rekonsiliasi penerimaan yang mekanismenya diatur dalam peraturan kepala daerah.

B.

BELANJA DAERAH

Dalam pasal 18 Permendagri Nomor 13 Tahun 2006, disebutkan:


1.

Pengeluaran daerah terdiri dari belanja daerah dan pengeluaran pembiayaan daerah.

2.

Belanja daerah merupakan perkiraan beban pengeluaran daerah yang dialokasikan secara
adil dan merata agar relatif dapat dinikmati oleh seluruh kelompok masyarakat tanpa
diskriminasi, khususnya dalam pemberian pelayanan umum.

3.

Pengeluaran pembiayaan adalah semua pengeluaran yang akan diterima kembali baik
pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran berikutnya.

Dalam menyusun APBD, penganggaran pengeluaran/belanja daerah harus didukung dengan


adanya kepastian tersedianya penerimaan dalam jumlah yang cukup.
1.

Jenis-Jenis Belanja Daerah


Berdasarkan Pasal 24 Permendagri Nomor 13 Tahun 2006, belanja daerah dapat dirinci
menurut:

110

urusan pemerintahan daerah;

organisasi;

program dan kegiatan;

kelompok;

jenis;

objek dan rincian objek belanja.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

a.

Urusan Pemerintahan Daerah


Belanja daerah digunakan untuk mendanai pelaksanaan urusan pemerintahan yang
menjadi kewenangan provinsi atau kabupaten/kota, terdiri dari:
1)

urusan wajib;

2)

urusan pilihan;

3)

urusan yang penanganannya dalam bagian atau bidang tertentu

dapat

dilaksanakan bersama antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah atau


antar pemerintah daerah yang ditetapkan dengan ketentuan perundangundangan.
Belanja penyelenggaraan urusan wajib diprioritaskan untuk melindungi dan
meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat dalam upaya memenuhi kewajiban
daerah yang diwujudkan dalam bentuk peningkatan pelayanan dasar, pendidikan,
kesehatan, fasilitas sosial dan fasilitas umum yang layak, serta mengembangkan
sistem jaminan sosial.
Peningkatan kualitas kehidupan masyarakat diwujudkan melalui prestasi kerja dalam
pencapaian standar pelayanan minimal sesuai dengan peraturan perundangundangan.
Klasifikasi belanja menurut urusan wajib, mencakup:
1)

pendidikan;

2)

kesehatan;

3)

pekerjaan umum;

4)

perumahan rakyat;

5)

penataan ruang;

6)

perencanaan pembangunan;

7)

perhubungan;

8)

lingkungan hidup;

9)

pertanahan;

10)

kependudukan dan catatan sipil;

Manajemen Pemerintahan Daerah

111

11)

pemberdayaan perempuan;

12)

keluarga berencana dan keluarga sejahtera;

13)

sosial;

14)

tenaga kerja;

15)

koperasi dan usaha kecil dan menengah;

16)

penanaman modal;

17)

kebudayaan;

18)

pemuda dan olah raga;

19)

kesatuan bangsa dan politik dalam negeri;

20)

otonomi daerah, pemerintahan umum, administrasi keuangan daerah,


perangkat daerah, kepegawaian dan persandian;

21)

ketahanan pangan;

22)

pemberdayaan masyarakat dan desa;

23)

statistik;

24)

kearsipan;

25)

komunikasi dan informatika;

26)

perpustakaan.

Klasifikasi belanja menurut urusan pilihan, terdiri atas:

112

1)

pertanian;

2)

kehutanan;

3)

energi dan sumber daya mineral;

4)

pariwisata;

5)

kelautan dan perikanan;

6)

perdagangan;

7)

perindustrian;

8)

transmigrasi.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Belanja menurut urusan pemerintahan yang penanganannya dalam bagian atau


bidang tertentu yang dapat dilaksanakan bersama antara pemerintah pusat dan
pemerintah daerah atau antar pemerintah daerah yang ditetapkan dengan
ketentuan perundang-undangan, dijabarkan dalam bentuk program dan kegiatan
yang diklasifikasikan menurut urusan wajib dan urusan pilihan.
b.

Organisasi
Klasifikasi belanja menurut organisasi, disesuaikan dengan susunan organisasi pada
masing-masing pemerintah daerah. Contoh klasifikasi belanja dapat dilihat pada
lampiran 7.

c.

Klasifikasi Program dan Kegiatan


Klasifikasi belanja menurut program dan kegiatan, disesuaikan dengan urusan
pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah (Lihat Lampiran A.VII Permendagri
13/2006).

d.

Klasifikasi Kelompok
Klasifikasi belanja menurut kelompok dirinci dalam kelompok belanja langsung dan
kelompok belanja tidak langsung.
1)

Belanja Langsung
Belanja langsung adalah belanja yang dipengaruhi secara langsung oleh
adanya program dan kegiatan yang direncanakan. Keberadaan belanja
langsung mempunyai karakter bahwa masukan (alokasi belanja) dapat diukur
dan diperbandingkan dengan keluarannya.
Belanja langsung dibagi menurut jenis belanja, yaitu:
a)

belanja pegawai;

b)

belanja barang dan jasa;

c)

belanja modal.

Manajemen Pemerintahan Daerah

113

2)

Belanja Tidak Langsung


Belanja tidak langsung adalah belanja yang tidak dipengaruhi secara langsung
oleh adanya program/kegiatan. Keberadaan anggaran belanja ini bukan
merupakan konsekuensi ada atau tidaknya program/kegiatan. Belanja ini
digunakan secara periodik (umumnya bulanan) dalam rangka koordinasi
penyelenggaraan tugas pemerintahan yang bersifat umum dan digunakan
secara bersama-sama dalam pelaksanaan program/kegiatan.
Dalam perhitungan ASB (analisis standar belanja), belanja tidak langsung harus
dialokasikan

pada

setiap

program/kegiatan

tahun

anggaran

yang

bersangkutan. Program/kegiatan yang memperoleh alokasi belanja tidak


langsung adalah program atau kegiatan non investasi.
ASB merupakan hasil penjumlahan belanja langsung setiap program/kegiatan
dengan belanja tidak langsung yang dialokasikan pada program/kegiatan
tersebut, yang selanjutnya digunakan sebagai standar untuk menilai
program/kegiatan unit kerja.
Belanja tidak langsung dibagi menurut jenis belanja terdiri atas:

114

a)

belanja pegawai;

b)

bunga;

c)

subsidi;

d)

hibah;

e)

bantuan sosial;

f)

belanja bagi hasil;

g)

bantuan keuangan;

h)

belanja tidak terduga.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

e.

Klasifikasi Jenis Belanja


Pada lampiran IV PP 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP),
belanja diklasifikasikan menurut ekonomi (jenis belanja, organisasi, dan fungsi).
Klasifikasi ekonomi adalah pengelompokan belanja yang didasarkan pada jenis
belanja untuk melaksanakan suatu aktivitas. Klasifikasi ekonomi pemerintah pusat
terdiri dari: belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, bunga, subsidi, hibah,
bantuan sosial, dan belanja lain-lain.
Sedangkan klasifikasi ekonomi untuk pemerintah daerah, terdiri dari: belanja
pegawai, belanja barang, belanja modal, bunga, subsidi, hibah, bantuan sosial, dan
belanja tak terduga.
Contoh klasifikasi belanja menurut jenis belanja adalah sebagai berikut.
1)

2)

3)

Belanja Operasi

Belanja Pegawai

Belanja Barang

Bunga

Subsidi

Hibah

Bantuan Sosial

Belanja Modal

Belanja Aset Tetap

Belanja Aset Lainnya

Belanja Lain-lain/Tak Terduga

Manajemen Pemerintahan Daerah

115

1)

Belanja Operasi
Belanja operasi adalah pengeluaran anggaran untuk kegiatan sehari-hari
pemerintah pusat/daerah yang memberi manfaat jangka pendek. Belanja
operasi antara lain meliputi belanja pegawai, belanja barang dan jasa non
investasi, belanja pemeliharaan, pembayaran bunga hutang, belanja subsidi,
belanja bantuan sosial.

2)

Belanja Modal
Sesuai definisi dalam pernyataan SAP Nomor 2, yang dimaksud dengan belanja
modal adalah pengeluaran anggaran untuk perolehan aset tetap dan aset
lainnya yang memberi manfaat lebih dari satu periode akuntansi. Belanja
Modal meliputi antara lain: belanja modal untuk perolehan tanah, gedung dan
bangunan, peralatan, dan aset tidak berwujud.

3)

Belanja Tidak Tersangka


Sesuai definisi dalam pernyataan SAP Nomor 2, yang dimaksud dengan belanja
tidak tersangka adalah pengeluaran anggaran untuk kegiatan yang sifatnya
tidak biasa dan tidak diharapkan berulang. Yang termasuk belanja tidak
tersangka antara lain: penanggulangan bencana alam, bencana sosial, atau
pengeluaran lainnya yang sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraan
kewenangan pemerintahan daerah.
Yang dimaksud dengan pengeluaran lainnya yang sangat diperlukan adalah:
a)

pengeluaran yang sangat dibutuhkan bagi penyediaan sarana dan


prasarana yang langsung berkaitan dengan pelayanan masyarakat, yang
anggarannya tidak tersedia dalam tahun anggaran yang bersangkutan,

b)

pengembalian atas kelebihan penerimaan yang terjadi dalam tahuntahun anggaran yang lalu (yang telah ditutup) dengan didukung buktibukti yang sah.

116

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Klasifikasi belanja menurut fungsi adalah klasifikasi yang didasarkan pada sebelas
fungsi utama pemerintah pusat/daerah dalam memberikan pelayanan kepada
masyarakat. Klasifikasi ini digunakan untuk tujuan keselarasan dan keterpaduan
pengelolaan keuangan negara/daerah, yang terdiri dari:
01

pelayanan umum

02

pertahanan

03

ketertiban dan ketenteraman

04

ekonomi

05

lingkungan hidup

06

perumahan dan fasilitas umum

07

kesehatan

08

keluarga berencana

09

pariwisata dan budaya

10

pendidikan

11

perlindungan sosial

(Sumber : Lampiran A.VI Permendagri 13/ 2006)


2.

Mekanisme Pelaksanaan Belanja Daerah


a.

Dasar Hukum Pelaksanaan Anggaran Belanja Daerah


Dasar hukum pelaksanaan belanja daerah antara lain:

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006, yang diubah dengan
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2007 tentang Pedoman


Teknis Pengelolaan Barang Milik Daerah

Surat Edaran Direktur Jenderal Bina Administrasi Keuangan Daerah Nomor:


SE.900/316/BAKD, tanggal 5 April 2007 tentang Pedoman Sistem dan Prosedur

Manajemen Pemerintahan Daerah

117

Penatausahaan dan Akuntansi, Pelaporan dan Pertanggungjawaban Keuangan


Daerah.
b.

Asas Umum dan Prinsip Pelaksanaan Anggaran Belanja Daerah


Asas umum menetapkan keuangan daerah harus dikelola secara tertib, taat pada
peraturan perundang-undangan, efektif, efisien, ekonomis, transparan, dan
bertanggung jawab dengan memperhatikan asas keadilan, kepatutan, dan manfaat
untuk masyarakat.
Prinsip-prinsip pelaksanaan anggaran belanja daerah antara lain:
1)

Setiap pengeluaran belanja atas beban APBD harus didukung oleh bukti yang
lengkap dan sah (disahkan oleh pejabat yang ber wenang dan bertanggung
jawab atas kebenaran material).

2)

Pengeluaran kas atas beban APBD tidak dapat dibayar sebelum rancangan
perda APBD ditetapkan dan diarsipkan dalam lembar-an daerah, kecuali untuk
belanja mengikat dan belanja wajib.

3)

Pemberian subsidi, hibah, bantuan sosial, dan bantuan keuang-an lainnya


ditetapkan

dalam

peraturan

kepala

daerah.

Penerima-nya

wajib

mempertanggungjawabkan dan melaporkan pengguna an uang/barang/ jasa


yang diterimanya kepada kepala daerah.
4)

Pengeluaran anggaran belanja tidak terduga untuk mendanai tanggap darurat,


penanggulangan bencana alam dan bencana sosial, termasuk pengembalian
kelebihan penerimaan daerah tahun-tahun sebelumnya yang telah ditutup
ditetapkan dalam peraturan kepala daerah. Khusus untuk belanja tanggap
darurat diusulkan oleh instansi/lembaga terkait setelah mempertimbang-kan
efisiensi, efektivitas, serta menghindari tumpang tindih pen-danaan dari APBN.
Pemimpin

instansi/lembaga

penerima

dana

tanggap

darurat

wajib

mempertanggungjawabkan dan melapor-kan penggunaannya kepada kepala


daerah.

118

2014 |Pusdiklatwas BPKP

5)

Bendahara pengeluaran sebagai wajib pungut PPh dan pajak lainnya, wajib
menyetorkan seluruh pungutan/potongan pajak yang diterimanya ke rekening
kas negara sesuai dengan ketentu-an peraturan perundang-undangan.

c.

Pelaksanaan Anggaran Belanja Daerah


1)

Menyusun Anggaran Kas


Adapun tahap penyusunannya adalah sebagai berikut:
a)

Kepala SKPD menyusun rancangan anggaran kas atas dasar rancangan


DPA-SKPD dan menyerahkan keduanya kepada PPKD selaku BUD.

b)

PPKD mengotorisasi kedua rancangan dan diserahkan ke TAPD (Tim


Anggaran Pemerintah Daerah), diverifikasi dengan RKA-SKPD bersama
kepala SKPD berdasarkan peraturan kepala daerah penjabaran.

c)

TAPD menyerahkan rancangan anggaran kas SKPD hasil verifikasi kepada


PPKD untuk disahkan menjadi anggaran kas pemerintah daerah sebagai
dasar penyediaan dana.

Faktor-faktor yang memengaruhi anggaran kas pemda antara lain:


a)

sumber penerimaan;

b)

aliran kas masuk mencakup pendapatan asli daerah (PAD), dana


perimbangan, lain-lain pendapatan, dan penerimaan dalam pembiayaan
(SiLPA, pinjaman, penerimaan piutang/pinjaman yang pernah diberikan,
dan hasil penjualan aset yang dipisahkan);

c)

musim;

d)

penentuan jadwal kegiatan ada kalanya tergantung pada musim, seperti


untuk kesehatan (pancaroba), pendidikan (ujian nasional), pertanian
(kemarau/hujan), tranportasi (cuaca) dan sebagainya;

e)

keterkaitan dengan kegiatan/anggaran tahun lalu;

Manajemen Pemerintahan Daerah

119

f)

pengeluaran kas ini terkait dengan belanja yang bersifat mengikat, yaitu
kegiatan yang telah dikontrakkan dengan pihak ketiga, namun klaim
mereka belum dibayar atas beban APBD;

g)

urgensi kegiatan diluar keadaan luar biasa atau darurat; ada kalanya
pelaksanaan suatu kegiatan didahulukan/diprioritaskan karena kepala
daerah yang baru dituntut merealisasikan janji kampanyenya.

Anggaran kas merupakan patokan pencairan dana oleh SKPD. Kepala SKPD
sebagai pengguna anggaran berwenang mencairkan dana maksimal sebesar
anggaran kas yang telah disetujui bendahara umum daerah, yang memuat
skedul pelaksanaan kegiatan beserta kebutuhan dananya secara kronologis
dengan maksud sebagai berikut.
a)

Besaran uang persediaan maksimal sama dengan jumlah pagu anggaran


kas per bulan/triwulan/semester.

b)

Pengajuan surat permintaan pembayaran-uang persediaan (SPP-UP) dan


surat

perintah

membayar-uang

persediaan

(SPM-UP)

tidak

diperkenankan melampaui pagu anggaran kas per bulan/triwulan/


semester.
c)

Apabila pengajuan surat pemerintah membayar-tambah uang (SPM-TU)


terpaksa melampaui pagu anggaran kas, maka seharusnya diatur lebih
lanjut dalam peraturan kepala daerah (perkada), misalnya kriteria
pengajuan SPM-TU dan mekanisme pertanggungjawabannya. Meskipun
hal itu telah dijelaskan dalam Permendagri Nomor 13/2006 namun
masih multitafsir, sehingga diperlukan ketegasan aturan agar SKPD tidak
ragu-ragu.

Permasalahan yang sering dihadapi oleh SKPD dalam penyusunan anggaran


kas antara lain berikut ini.
a)

Skedul rencana pelaksanaan program/kegiatan yang sistematis dan logis


tidak tersedia.

120

2014 |Pusdiklatwas BPKP

b)

Ketiadaan urutan yang sistematis dan logis dalam pelaksanaan pekerjaan


mengakibatkan penumpukan pelaksanaan dalam bulan-bulan tertentu,
yang mengakibatkan penumpukan pencairan dana sehingga BUD
mengalami kesulitan untuk menyediakan dana.

c)

Ketiadaan standar belanja, program, dan kegiatan.

d)

Standar harga barang dan jasa (SHBJ) dan analisis standar belanja (ASB),
kalaupun ada, kadang tidak dapat dimanfaatkan secara optimal, karena:
(1)

standar tidak sesuai dengan kebutuhan,

(2)

terlalu sulit untuk dipahami dan diaplikasikan, dan

(3)

keengganan menggunakan standar karena adanya keinginan


tertentu untuk dimasukkan dalam anggaran.

2)

Penyediaan Dana
Setelah penetapan anggaran kas, PPKD dalam rangka manajemen kas
menerbitkan surat penyediaan dana (SPD). SPD atau dokumen lain yang
dipersamakan dengan SPD merupakan dasar pengeluaran kas atas beban
APBD. Permintaan pembayaran hanya dapat dilaksanakan, jika SPD telah
diterbitkan.
Tahapan penerbitan SPD:
a)

Kuasa BUD menyiapkan rancangan SPD berdasarkan DPA-SKPD dan


rancangan anggaran kas pemda, kemudian diserah-kan kepada PPKD
untuk diotorisasi dan ditandatangani menjadi SPD.

b)

Rancangan SPD berisi jumlah penyediaan dana yang dibutuhkan untuk


mengisi UP (uang persediaan), GU (ganti uang persediaan), TU
(tambahan uang persediaan), dan LS (lumpsum) untuk belanja modal
dan belanja gaji.

c)

PPKD menyerahkan SPD kepada PA/KPA

Manajemen Pemerintahan Daerah

121

3)

Permintaan Pembayaran
Berdasarkan SPD, bendahara pengeluaran mengajukan surat permintaan
pembayaran (SPP) kepada pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran
melalui pejabat pengelola keuangan SKPD (PPK-SKPD). Ada 4 jenis SPP.
a)

Surat Permintaan Pembayaran Uang Persediaan (SPP-UP).

b)

Surat Permintaan Pembayaran Ganti Uang Persediaan (SPP-GU).

c)

Surat Permintaan Pembayaran Tambahan Uang Persediaan (SPP TU).

d)

Surat Permintaan Pembayaran Langsung (SPP-LS).

Penerbitan dan pengajuan dokumen SPP-UP dilakukan oleh bendahara


pengeluaran untuk memperoleh persetujuan dari pengguna anggaran/kuasa
pengguna anggaran melalui PPK-SKPD dalam rangka pengisian uang
persediaan. Penerbitan dan pengajuan dokumen SPP-GU dilakukan untuk
memperoleh persetujuan dari pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran
melalui PPK-SKPD dalam rangka mengganti uang persediaan. Sedangkan
penerbitan dan pengajuan dokumen SPP-TU dilakukan oleh bendahara
pengeluaran untuk memperoleh persetujuan dari pengguna anggaran/kuasa
pengguna anggaran melalui PPK-SKPD dalam rangka tambahan uang
persediaan. Pengajuan dokumen SPP-UP, SPP-GU dan SPP-TU tersebut
digunakan dalam rangka pelaksanaan pengeluaran SKPD yang harus
dipertanggungjawabkan.
Penerbitan dan pengajuan dokumen SPP-LS untuk pembayaran gaji dan
tunjangan serta penghasilan lainnya sesuai dengan peraturan perundangundangan dilakukan oleh bendahara pengeluaran guna memperoleh
persetujuan pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran melalui PPK-SKPD.
Prosedur pengajuan dan penerbitan SPM-LS dimulai dengan penyiapan
dokumen SPP-LS untuk pengadaan barang dan jasa oleh pejabat pelaksana
teknis kegiatan (PPTK) untuk disampaikan kepada bendahara pengeluaran
dalam rangka pengajuan permintaan pembayaran. Selanjutnya, bendahara
pengeluaran mengajukan SPP-LS kepada pengguna anggaran setelah
ditandatangani oleh PPTK

guna memperoleh persetujuan pengguna

anggaran/kuasa pengguna anggaran melalui PPK-SKPD.

122

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran meneliti kelengkapan dokumen


SPP-UP, SPP-GU, SPP-TU, dan SPP-LS yang diajukan oleh bendahara
pengeluaran sebelum menerbitkan surat perintah pembayaran (SPP).
4)

Perintah Membayar
Setelah meneliti SPP, pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran harus
menyatakan apakan dokumen SPP telah lengkap dan sah. Dalam hal dokumen
SPP dinyatakan lengkap dan sah, pengguna anggaran/kuasa pengguna
anggaran menerbitkan surat perintah membayar (SPM). Penerbitan SPM
paling lama dua hari kerja terhitung sejak diterimanya dokumen SPP. Jika
dokumen SPP dinyatakan tidak lengkap dan/atau tidak sah, pengguna
anggaran/kuasa

pengguna

anggaran

menolak

menerbitkan

SPM.

Penolakan penerbitan SPM paling lama satu hari kerja terhitung sejak
diterimanya pengajuan SPP. SPM yang telah diterbitkan diajukan kepada kuasa
BUD untuk penerbitan SP2D.
Setelah tahun anggaran berakhir, pengguna anggaran/kuasa pengguna
anggaran dilarang menerbitkan SPM yang membebani tahun anggaran
berkenaan.
5)

Pencairan Dana
Kuasa BUD meneliti kelengkapan dokumen SPM yang diajukan oleh pengguna
anggaran/kuasa pengguna anggaran agar pengeluaran yang diajukan tidak
melampaui pagu dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam peraturan
perundang-undangan. Jika dokumen SPM dinyatakan lengkap, kuasa BUD
menerbitkan surat perintah pencairan dana (SP2D). Penerbitan SP2D paling
lama dua hari kerja terhitung sejak diterimanya pengajuan SPM. Jika dokumen
SPM dinyatakan tidak lengkap, kuasa BUD menolak menerbitkan SP2D.
Penolakan penerbitan SP2D paling lama satu hari kerja terhitung sejak
diterimanya pengajuan SPM.
Kuasa BUD menyerahkan SP2D yang diterbitkan untuk keperluan uang
persediaan/ganti uang persediaan/tambahan uang persediaan kepada
pengguna

anggaran/kuasa

Manajemen Pemerintahan Daerah

penggguna

anggaran.

Sedangkan

untuk

123

pembayaran langsung, Kuasa BUD menyerahkan SP2D yang diterbitkan kepada


pihak ketiga.
6)

Pertanggungjawaban Penggunaan Dana


Bendahara pengeluaran secara administratif wajib mempertanggungjawabkan
penggunaan uang persediaan/ganti uang persediaan/tambah uang persediaan
kepada kepala SKPD melalui PPK-SKPD paling lambat tanggal 10 bulan
berikutnya. Hal ini dilaksanakan dengan menutup buku kas umum setiap bulan
dengan sepengetahuan dan persetujuan pengguna anggaran/kuasa pengguna
anggaran.

Selanjutnya

bendahara

pengeluaran

menyusun

laporan

pertanggungjawaban penggunaan uang persediaan.


Dalam hal laporan pertanggungjawaban telah sesuai, pengguna anggaran
menerbitkan surat pengesahan laporan pertanggungjawaban. Untuk tertib
laporan

pertanggungjawaban

pada

akhir

tahun

anggaran,

pertanggungjawaban pengeluaran dana bulan Desember disampaikan paling


lambat

tanggal

administratif,

31

Desember.

bendahara

Selain

pengeluaran

pertanggungjawaban
pada

SKPD

secara

juga

wajib

mempertanggungjawabkan secara fungsional atas pengelolaan uang yang


menjadi

tanggung

jawabnya

dengan

menyampaikan

laporan

pertanggungjawaban pengeluaran kepada PPKD selaku BUD paling lambat


tanggal 10 bulan berikutnya. Penyampaian pertanggungjawaban tersebut
dilaksanakan setelah diterbitkan surat pengesahan pertanggungjawaban
pengeluaran oleh pengguna anggaran/kuasa pengguna anggaran
3.

Mekanisme Pengadaan Barang dan Jasa


Pemerintah membutuhkan barang/jasa untuk meningkatkan pelayanan publik atas dasar
pemikiran logis dan sistematis, mengikuti prinsip dan etika yang berlaku, berdasarkan
metode dan proses pengadaan yang baku. Pelaksanaan pengadaan barang/jasa
pemerintah yang sebagian atau seluruhnya dibiayai APBN/APBD diatur dalam Peraturan
Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah, yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2012.

124

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Definisi Barang dan Jasa


Barang

Setiap benda baik berwujud maupun tidak berwujud, bergerak


maupun tidak bergerak, yang dapat diperdagangkan, dipakai,
dipergunakan atau dimanfaatkan oleh pengguna barang.

Pekerjaan Konstruksi

Seluruh pekerjaan yang berhubungan dengan pelaksanaan


konstruksi bangunan atau pembuatan wujud fisik lainnya.

Jasa Lainnya

Jasa yang membutuhkan kemampuan tertentu yang


mengutamakan keterampilan (skillware) dalam suatu sistem
tata kelola yang telah dikenal luas di dunia usaha untuk
menyelesaikan suatu pekerjaan dan/atau penyediaan jasa
selain jasa konsultasi, pelaksanaan pekerjaan konstruksi dan
pengadaan barang.

Jasa Konsultasi

Jasa layanan profesional yang membutuhkan keahlian tertentu


diberbagai bidang keilmuan yang mengutamakan adanya olah
pikir (brainware).

a.

Prinsip Dasar
Pengadaan barang/jasa harus dilaksanakan berdasarkan prinsip-prinsip
pengadaan yang dipraktikkan secara internasional yaitu efisiensi, efektivitas,
persaingan sehat, keterbukaan, transparansi, tidak diskriminasi, dan
akuntabel.
Gambar 4.2

Prinsip Pengadaan Barang/Jasa

Efisien

Terbuka

Transparan

Adil/Tdk diskriminatif

Manajemen Pemerintahan Daerah

Efektif

PRINSIP
PENGADAAN

Bersaing

Akuntabel

125

b.

Kebijakan Umum
Kebijakan umum pengadaan barang/jasa pemerintah bertujuan untuk
menyinergikan ketentuan pengadaan barang/jasa dengan kebijakan-kebijakan
pada sektor lainnya, dengan langkah-langkah sebagai berikut.
1)

Peningkatan penggunaan produksi barang/jasa dalam negeri, teknologi


informasi dan transaksi elektronik, peran serta usaha mikro, usaha kecil,
koperasi kecil dan kelompok masyarakat, profesionalisme, kemandirian,
dan tanggung jawab para pihak yang terlibat, dan penerimaan negara
melalui sektor perpajakan.

2)

Penumbuhkembangan peran usaha nasional, industri kreatif inovatif,


budaya dan hasil penelitian laboratorium atau institusi pendidikan dalam
negeri.

3)

Pemanfaatan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup


secara arif, sarana/prasarana penelitian dan pengembangan dalam
negeri.

4)

Kemandirian industri pertahanan, industri alat utama sistem senjata


(alutsista), dan industri alat material khusus (almatsus).

5)

Penyederhanaan ketentuan dan tata cara untuk mempercepat proses


pengambilan keputusan.

6)

Pengadaan barang/jasa di dalam wilayah NKRI.

7)

Pengumuman secara terbuka rencana dan pelaksanaan pengadaan


barang/jasa.

c.

Etika Dalam Pengadaan Barang/Jasa

PPK, penyedia barang/jasa dan para pihak yang terlibat harus memenuhi etika:
1)

melaksanakan tugas secara tertib, disertai rasa tanggung jawab;

2)

bekerja secara profesional dan mandiri atas dasar kejujuran, serta


menjaga kerahasiaan dokumen pengadaan barang;

126

2014 |Pusdiklatwas BPKP

3)

tidak saling memengaruhi baik secara langsung maupun tidak langsung;

4)

menerima dan bertanggung jawab atas segala keputusan yang


ditetapkan sesuai dengan kesepakatan para pihak;

5)

menghindari/mencegah

terjadinya

pertentangan

kepentingan,

pemborosan/ kebocoran keuangan negara, penyalahgunaan wewenang


dan kolusi;
6)

tidak

menerima,

tidak

menawarkan/tidak

menjanjikan

untuk

memberi/menerima hadiah, imbalan berupa apa saja kepada siapapun


yang diketahui/patut diduga terkait pengadaan barang dan jasa.
d.

Ruang Lingkup dan Pembiayaan Pengadaan

Pengadaan barang/jasa pemerintah mencakup:


1)

Pengadaan barang/jasa di lingkungan kementerian/lembaga/pemerintah


daerah/instansi (K/L/D/I), Bank Indonesia, badan hukum milik negara
dan badan usaha milik negara/ daerah yang sebagian/seluruhnya
dibiayai APBN/D.

2)

Pengadaan barang/jasa yang dananya bersumber dari APBN/D termasuk


yang sebagian/seluruh dananya dibiayai dari pinjaman/hibah dalam
negeri.

Para pihak dapat menyepakati tata cara pengadaan, apabila terdapat


perbedaan antara Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 dengan
ketentuan pemberi pinjaman/hibah luar negeri (PHLN). Pembiayaan
pengadaan yang disediakan K/L/D/I untuk pemilihan penyedia dari
APBN/APBD meliputi:
1)

honorarium personil organisasi pengadaan barang/jasa termasuk tim


teknis, tim pendukung dan staf proyek;

2)

biaya

pengumuman

pengadaan

barang/jasa

termasuk

biaya

pengumuman ulang;
3)

biaya penggandaan dokumen pengadaan barang/jasa; dan

4)

biaya lainnya untuk mendukung pengadaan barang/jasa.

Manajemen Pemerintahan Daerah

127

Selain itu K/L/D/I dapat:


1)

menyediakan biaya pemilihan penyedia barang/jasa pada tahun


anggaran berikutnya,

2)

mengusulkan besaran standar biaya umum (SBU) terkait honorarium


kepada Menteri Keuangan/kepala daerah.

e.

Pokok-Pokok Kebijakan Pengadaan barang dan Jasa


1)

Para Pihak dalam Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah


a)

Organisasi Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah


Organisasi pengadaan barang/jasa melalui penyedia terdiri atas:
(1)

Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran.


Atas dasar pertimbangan besaran beban pekerjaan atau
rentang kendali organisasi, pengguna angaran (PA) pada
K/L/I menetapkan seseorang atau beberapa orang kuasa
pengguna anggaran (KPA). Sedangkan PA pada pemerintah
daerah mengusulkan satu atau beberapa orang KPA kepada
kepala daerah untuk ditetapkan.

(2)

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK)


PPK merupakan pejabat yang ditetapkan oleh PA/KPA untuk
melaksanakan

pengadaan

barang/jasa.

PPK

dilarang

mengadakan ikatan perjanjian atau menandatangani kontrak


dengan penyedia barang/jasa apabila belum tersedia
anggaran atau tidak cukup tersedia anggaran yang dapat
mengakibatkan dilampauinya batas anggaran yang tersedia
untuk kegiatan yang dibiayai dari APBN/APBD.
PPK dapat dibantu oleh tim pendukung yang diperlukan
untuk pelaksanaan pengadaan barang/jasa.

128

2014 |Pusdiklatwas BPKP

(3)

Unit Layanan Pengadaan/Pejabat Pengadaan


Unit layanan pengadaan (ULP) wajib dibentuk untuk
pengadaan barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya dengan
nilai diatas Rp200.000.000,00 dan jasa konsultasi dengan
nilai diatas Rp50.000.000,00.
Sedangkan pengadaan barang/pekerjaan konstruksi/jasa
lainnya dengan nilai dibawah Rp200.000.000,00 dan jasa
konsultasi dengan nilai di bawah Rp50.000.000,00

serta

pengadaan langsung dapat dilaksanakan oleh pejabat


pengadaan.
ULP berjumlah gasal beranggotakan paling kurang tiga orang
dan dapat ditambah sesuai dengan kompleksitas pekerjaan.
ULP ditetapkan sesuai dengan kebutuhan paling kurang
terdiri atas: kepala, sekretariat, staf pendukung, dan
kelompok kerja.
(4)

Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan.


Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan ditetapkan oleh
PA/KPA.

Organisasi pengadaan barang/jasa melalui swakelola terdiri atas:

b)

(1)

Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran;

(2)

Pejabat Pembuat Komitmen; dan

(3)

Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan.

Wewenang dan Tugas Para Pihak


Wewenang dan tugas para pihak dalam PBJ telah memerhatikan
prinsip pengendalian dalam tata kelola kepemerintahan yang baik,
karena PA/KPA sebagai perencana umum, PPK sebagai manajer
kegiatan, ULP/pejabat pengadaan sebagai pelaksana pemilihan
penyedia barang/jasa yang mandiri, dan panitia/pejabat penerima
pengadaan

Manajemen Pemerintahan Daerah

sebagai

pengawas

kegiatan/pekerjaan

sekaligus
129

pengguna. Selain itu jenjang bawah dalam struktur

organisasi

dapat mengusulkan perbaikan ketetapan jenjang di atasnya.


Misalnya ULP melalui PPK dapat mengusulkan perubahan paket
dan jadwal pengadaan yang sulit diterapkan kepada PA/KPA.
2)

Perencanaan Umum Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah


Rencana umum mencakup kegiatan dan anggaran pengadaan barang/
jasa yang dibiayai oleh K/L/D/I sendiri atau bila diperlukan melalui
pembiayaan bersama (co-financing).
Rencana umum pengadaan barang/jasa meliputi kegiatan-kegiatan:
a)

mengindentifikasi kebutuhan barang/jasa yang diperlukan K/L/D/I;

b)

menyusun dan menetapkan rencana anggaran pengadaan

c)

menetapkan kebijakan umum tentang:

d)
3)

(1)

pemaketan pekerjaan;

(2)

cara pengadaan barang/jasa; dan

(3)

pengorganisasian pengadaan barang/jasa;

menyusun kerangka acuan kerja (KAK).

Pelaksanaan Pemilihan Mendahului Tahun Anggaran


Pengumuman rencana umum pengadaan barang/jasa pada masingmasing K/L/I secara terbuka kepada masyarakat luas dapat dilakukan
setelah rencana kerja dan anggaran K/L/I disetujui oleh DPR untuk
pengadaan yang bersumber dari APBN.
Untuk pengadaan yang bersumber dari APBD dapat diumumkan setelah
rencana keuangan tahunan pemerintah daerah dibahas dan disetujui
bersama oleh pemerintah daerah dan DPRD.
PA pada K/L/D/I harus menyediakan biaya pendukung untuk
pelaksanaan pemilihan mendahului tahun anggaran.

130

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Pada pelelangan/seleksi sebelum tahun anggaran:


a)

Kelompok

Kerja

ULP

dapat

mengumumkan

pelaksanaan

pengadaan:

setelah penetapan APBD untuk pengadaan yang bersumber


dari APBD

setelah rencana kerja dan anggaran K/L/I disetujui oleh DPR


untuk pengadaan yang bersumber dari APBN.

b)

Pengumuman mencantumkan kondisi DIPA/DPA belum ditetapkan.

c)

Dalam hal DIPA/DPA tidak ditetapkan atau lokasi anggaran dalam


DIPA/DPA yang ditetapkan kurang dari nilai pengadaan yang
diadakan, proses pemilihan dibatalkan dan kepada penyedia
barang/jasa tidak diberikan ganti rugi.

4)

Metode Pemilihan Penyedia Barang/Jasa


Pengadaan

barang/jasa

pemerintah

dapat

dilaksanakan

melalui

swakelola dan pemilihan penyedia barang/jasa. Pengadaan barang/jasa


pemerintah mencakup barang, pekerjaan konstruksi, jasa konsultasi, dan
jasa lainnya.
Gambar 4.3

Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah

PENANGGUNG JAWAB ANGGARAN


SWAKELOLA

INSTANSI PEMERINTAH LAIN


KELOMPOK MASYARAKAT

PBJ
BARANG
PEKERJAAN KONSTRUKSI
PENYEDIA B/J
JASA KONSULTASI
JASA LAINNYA

Manajemen Pemerintahan Daerah

131

a)

Pengadaan Barang/Jasa dengan cara Swakelola


Swakelola

adalah

kegiatan

pengadaan

barang/jasa

yang

direncanakan, dikerjakan, dan/atau diawasi sendiri oleh K/L/D/I


sebagai penanggung jawab anggaran, instansi pemerintah lain
dan/atau kelompok masyarakat.
Pekerjaan dengan cara swakelola meliputi kegiatan berikut:
(1)

bertujuan meningkatkan/memanfaatkan kemampuan teknis


SDM sesuai dengan tugas pokok K/L/D/I;

(2)

operasi/pemeliharaannya memerlukan partisipasi langsung


masyarakat setempat atau dikelola oleh K/L/D/I;

(3)

segi besaran, sifat, lokasi atau pembiayaannya tidak diminati


oleh penyedia barang/jasa;

(4)

secara rinci tidak dapat dihitung/ditentukan terlebih dahulu,


karena akan menimbulkan ketidakpastian dan risiko yang
besar;

(5)

diklat,

kursus,

penataran,

seminar,

lokakarya,

atau

penyuluhan;
(6)

proyek percontohan (pilot project) yang bersifat khusus;

(7)

survei, pemrosesan data, perumusan kebijakan pemerintah,


pengujian di laboratorium dan pengembangan

sistem

tertentu;
(8)

bersifat rahasia bagi K/L/D/I terkait;

(9)

industri kreatif, inovatif dan budaya dalam negeri;

(10) penelitian dan pengembangan dalam negeri;


(11) pengembangan industri pertahanan, industri alutsista dan
industri almatsus dalam negeri.
Pelaksana swakelola adalah K/L/D/I selaku penanggung jawab
anggaran, instansi pemerintah lain, dan kelompok masyarakat.
Prosedur swakelola meliputi kegiatan perencanaan, pelaksanaan,

132

2014 |Pusdiklatwas BPKP

pengawasan, penyerahan, pelaporan, dan pertanggungjawaban


pekerjaan.
b)

Pemilihan Penyedia Barang/Pekerjaan Konstruksi/Jasa Lainnya/


Jasa Konsultasi
ULP/pejabat pengadaan bertugas menyusun dan menetapkan
metode pemilihan penyedia barang/pekerjaan konstruksi/jasa
lainnya.
(1)

Pemilihan penyedia barang dengan:


(a)

pelelangan umum dan pelelangan sederhana;

(b)

pelelangan terbatas;

(c)

penunjukan langsung;

(d)

pengadaan langsung; atau

(e)

kontes (untuk industri kreatif, inovatif dan budaya


dalam negeri).

(2)

Pemilihan penyedia jasa lainnya dengan:


(a)

pelelangan umum dan pelelangan sederhana;

(b)

penunjukan langsung;

(c)

pengadaan langsung; atau

(d)

sayembara (untuk industri kreatif, inovatif, dan budaya


dalam negeri).

(3)

Manajemen Pemerintahan Daerah

Pemilihan penyedia pekerjaan konstruksi dengan :


(a)

pelelangan umum;

(b)

pelelangan terbatas;

(c)

pemilihan langsung;

(d)

penunjukan langsung; atau

(e)

pengadaan langsung.

133

5)

Harga Perkiraan Sendiri (HPS)


PPK harus menyusun HPS barang/jasa berdasarkan masukan dari tim
pendukung dan menetapkannya paling lama 28 hari kerja sebelum batas
akhir pemasukan penawaran atau paling lama 28 hari kerja sebelum
batas akhir pemasukan penawaran ditambah dengan waktu lamanya
proses prakualifikasi untuk pemilihan dengan prakualifikasi. Kecuali
untuk pemilihan penyedia barang/jasa lainnya dengan kontes/
sayembara.
Penyusunan HPS berdasarkan data harga pasar setempat yaitu harga
barang/jasa di lokasi barang/jasa diproduksi/diserahkan/dilaksanakan,
menjelang dilaksanakannya pengadaan barang/jasa. Harga pasar
setempat diperoleh dari hasil survei dengan mempertimbangkan
informasi:
a)

biaya satuan dari Badan Pusat Statistik (BPS);

b)

biaya satuan dari asosiasi terkait dan sumber data lain yang dapat
dipertanggungjawabkan;

c)

tarif barang/jasa yang diterbitkan oleh pabrikan/distributor


tunggal;

d)

biaya

kontrak

sebelumnya/sedang

berjalan

dengan

mempertimbangkan faktor perubahan biaya;


e)

inflasi tahun sebelumnya, suku bunga berjalan dan/atau kurs


tengah Bank Indonesia;

f)

hasil perbandingan dengan kontrak sejenis instansi/pihak lain;

g)

perkiraan perhitungan biaya oleh konsultan perencana (engineers


estimate);

h)

norma indeks; dan/atau

i)

informasi lain yang dapat dipertanggungjawabkan.

HPS disusun dengan memperhitungkan keuntungan dan biaya overhead


yang dianggap wajar. Nilai total HPS bersifat terbuka dan ULP/pejabat

134

2014 |Pusdiklatwas BPKP

pengadaan

wajib

mengumumkannya.

HPS

bukan

dasar

untuk

menentukan besaran kerugian negara.


HPS digunakan sebagai:
a)

alat untuk menilai kewajaran penawaran termasuk rinciannya;

b)

dasar penetapan batas tertinggi penawaran yang sah dan jaminan


pelaksanaan bagi nilai penawaran di bawah 80% nilai total HPS.

6)

Metode Penilaian Kualifikasi


Kualifikasi merupakan proses penilaian kompetensi dan kemampuan
usaha serta pemenuhan persyaratan tertentu lainnya bagi penyedia
barang/jasa.

Kualifikasi

dilaksanakan

melalui

dua

cara,

yaitu

prakualifikasi dan pascakualifikasi.


Prakualifikasi adalah proses penilaian sebelum pemasukan penawaran
dan dipergunakan untuk pemilihan penyedia:
a)

jasa konsultasi;

b)

barang/pekerjaan konstruksi/jasa lainnya yang bersifat kompleks


melalui pelelangan umum atau penunjukan langsung, kecuali
untuk penanganan darurat.

Pascakualifikasi: proses penilaian kualifikasi setelah pemasukan


penawaran dan dipergunakan untuk pemilihan penyedia melalui:
a)

pelelangan umum, kecuali untuk pekerjaan kompleks;

b)

pelelangan sederhana/pemilihan langsung; dan

c)

jasa konsultasi perorangan.

ULP/pejabat pengadaan wajib menyederhanakan proses kualifikasi


dengan ketentuan:
a)

meminta penyedia barang/jasa mengisi formulir kualifikasi; dan

b)

tidak meminta seluruh dokumen yang disyaratkan kecuali pada


tahap pembuktian kualifikasi.

Manajemen Pemerintahan Daerah

135

7)

Penetapan Penyedia Barang/Jasa dan Jenis Kontrak


a)

Penetapan Penyedia Barang/Jasa


ULP/pejabat pengadaan menetapkan hasil pemilihan penyedia
barang/jasa dan mengumumkannya melalui website K/L/D/I dan
Portal Pengadaan Nasional, sedangkan hasil pemilihan penyedia
melalui penunjukan langsung diumumkan melalui website K/L/D/I.
(1)

Sanggahan
Peserta pemilihan penyedia dapat mengajukan sanggahan
tertulis kepada ULP dan ditembuskan kepada PPK, PA/KPA
dan APIP K/L/D/I apabila menemukan:
(a)

penyimpangan atas ketentuan dan prosedur;

(b)

rekayasa yang mengakibatkan persaingan tidak sehat;


dan

(c)

(2)

penyalahgunaan wewenang oleh ULP/pejabat lainnya.

Pelelangan/Pemilihan/Seleksi Gagal
ULP menyatakan pelelangan/pemilihan langsung gagal
apabila:
(a)

jumlah

peserta

lulus

kualifikasi

memasukkan

penawaran pengadaan barang/pekerjaan konstruksi/


jasa lainnya kurang dari tiga peserta dan atau lima
peserta untuk jasa konsultasi;
(b)

sanggahan

peserta

terhadap

hasil

prakualifikasi

ternyata benar;
(c)

tidak ada penawaran yang lulus evaluasi penawaran;

(d)

dalam evaluasi penawaran ditemukan bukti/indikasi


persaingan tidak sehat;

136

2014 |Pusdiklatwas BPKP

(e)

harga penawaran terendah terkoreksi untuk kontrak


harga satuan dan kontrak gabungan lebih tinggi dari
HPS;

(f)

seluruh harga penawaran yang masuk untuk kontrak


lumpsum di atas HPS;

(g)

sanggahan hasil pelelangan dari peserta ternyata


benar;

(h)

calon pemenang dan calon pemenang cadangan 1 dan


2, setelah dievaluasi dengan sengaja tidak hadir dalam
klarifikasi dan pembuktian kualifikasi.

b)

Bukti Perjanjian
Tanda bukti perjanjian pengadaan barang/jasa menggunakan:
(1)

bukti pembelian untuk pengadaan bernilai sampai dengan


Rp10.000.000,00

(2)

kuitansi untuk pengadaan yang bernilai sampai dengan


Rp50.000.000,00

(3)

surat perintah kerja (SPK) untuk pengadaan barang/


pekerjaan

konstruksi/jasa

Rp200.000.000,00

lainnya

sampai

dengan

dan jasa konsultasi sampai dengan

Rp50.000.000,00.
(4)

surat perjanjian (kontrak) untuk pengadaan barang/


pekerjaan

konstruksi/jasa

lainnya

bernilai

di

atas

Rp200.000.000,00 dan jasa konsultasi bernilai di atas


Rp50.000.000,00.

Manajemen Pemerintahan Daerah

137

C.

PEMBIAYAAN DAERAH

1.

Penerimaan Pembiayaan
Pembiayaan (financing) menurut Peraturan Pemerintah No. 71 Tahun 2010 dalam
lampiran II PSAP (Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintah) Nomor 2, adalah seluruh
transaksi keuangan pemerintah, baik penerimaan maupun pengeluaran, yang perlu
dibayar atau akan diterima kembali, yang dalam penganggaran pemerintah terutama
dimaksudkan untuk menutup defisit dan atau memanfaatkan surplus anggaran.
Penerimaan pembiayaan antara lain berasal dari pinjaman dan hasil divestasi. Peraturan
Pemerintah Nomor 54 Tahun 2005 tentang Pinjaman Daerah, mengklasifikasikan pinjaman
daerah dalam bentuk:
a.

pinjaman jangka pendek;

b.

pinjaman jangka menengah;

c.

pinjaman jangka panjang.

Pinjaman jangka pendek merupakan pinjaman daerah dalam jangka waktu kurang atau
sama dengan satu tahun anggaran dan kewajiban pembayaran kembali pinjaman yang
meliputi pokok pinjaman, bunga dan biaya lain seluruhnya harus dilunasi dalam tahun
anggaran yang bersangkutan. Pinjaman ini hanya dipergunakan untuk menutup
kekurangan arus kas pada tahun anggaran yang bersangkutan.
Pinjaman jangka menengah merupakan pinjaman daerah dalam jangka waktu lebih dari
satu tahun anggaran dan kewajiban pembayaran kembali pinjaman yang meliputi pokok
pinjaman, bunga dan biaya lain harus dalam jangka waktu yang tidak melebihi sisa masa
jabatan kepala daerah yang bersangkutan. Pinjaman ini dipergunakan untuk membiayai
penyediaan layanan umum yang tidak menghasilkan penerimaan.
Pinjaman jangka panjang merupakan pinjaman daerah dalam jangka waktu lebih dari satu
tahun anggaran dan kewajiban pembayaran kembali pinjaman yang meliputi

pokok

pinjaman, bunga dan biaya lain harus pada tahun-tahun anggaran berikutnya sesuai
dengan persyaratan perjanjian pinjaman tersebut. Pinjaman ini dipergunakan untuk
membiayai proyek investasi yang menghasilkan penerimaan.

138

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Penerimaan pembiayaan menurut ketentuan dalam PP No. 58 Tahun 2005, terdiri atas:
a.

Sisa lebih Perhitungan Anggaran Tahun Sebelumnya (SiLPA)


SiLPA mencakup pelampauan penerimaan PAD, pelampauan penerimaan dana
perimbangan, pelampauan penerimaan lain-lain pendapatan daerah yang sah,
pelampauan penerimaan pembiayaan, penghematan belanja, kewajiban pihak III
yang sampai dengan akhir tahun belum terselesaikan, dan sisa dana kegiatan
lanjutan.

b.

Pencairan Dana Cadangan


Pencairan dana cadangan digunakan untuk menganggarkan pencairan dana
cadangan dari rekening dana cadangan ke rekening kas umum daerah dalam tahun
anggaran berkenaan.

c.

Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan


Hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan, digunakan antara lain untuk
menganggarkan hasil penjualan perusahaan milik daerah/BUMD dan penjualan aset
milik pemerintah daerah yang dikerjasamakan dengan pihak III, atau hasil divestasi
penyertaan modal pemerintah daerah.

d.

Penerimaan Pinjaman Daerah


1)

Sumber Pinjaman Daerah


Pinjaman dapat berasal dari dalam negeri atau luar negeri. Pinjaman dalam
negeri dapat diperoleh dari pemerintah pusat, lembaga keuangan bank dan
nonbank, masyarakat, dan sumber lainnya. Sedangkan pinjaman dari luar
negeri dapat berupa pinjaman bilateral atau multilateral. Pinjaman daerah
dapat dibedakan menjadi pinjaman jangka panjang dan jangka pendek.
Pinjaman jangka panjang hanya dapat digunakan untuk membiayai
pembangunan

prasarana

yang

merupakan

aset

daerah

dan

dapat

menghasilkan penerimaan untuk pembayaran kembali pinjaman, serta


memberikan manfaat bagi pelayanan masyarakat. Pinjaman jangka panjang
tidak dapat digunakan untuk membiayai belanja administrasi umum serta
belanja operasional dan pemeliharaan. Selain itu daerah dapat melakukan
Manajemen Pemerintahan Daerah

139

pinjaman jangka panjang guna pengaturan arus kas dalam rangka pengelolaan
kas daerah.
2)

Persyaratan Pinjaman Daerah


a)

Pinjaman jangka panjang harus memenuhi persyaratan sebagai berikut.


(1)

Jumlah kumulatif pokok pinjaman daerah yang wajib dibayar tidak


melebihi 75% dari jumlah penerimaan umum APBD tahun
sebelumnya.

(2)

Berdasarkan proyeksi penerimaan dan pengeluaran daerah


tahunan selama jangka waktu pinjaman, debt service coverage
ratio (DSCR) paling sedikit 2,5 .

(3)

Jumlah maksimum pinjaman jangka panjang adalah 1/6 dari jumlah


belanja APBD tahun anggaran yang berjalan.

b)

Untuk pinjaman jangka pendek harus memenuhi persyaratan sebagai


berikut.
(1)

Pinjaman jangka pendek dilakukan dengan mempertimbangkan


kecukupan penerimaan daerah untuk membayar kembali pinjaman
tersebut pada waktunya.

(2)

Pelunasan pinjaman jangka pendek wajib diselesaikan dalam tahun


anggaran yang berjalan.

c)

Berdasarkan pertimbangan kepentingan nasional, Menteri Keuangan


dapat menetapkan pengendalian lebih lanjut atas pinjaman daerah.

3)

Batas Maksimum Jangka Waktu Pinjaman Daerah


a)

Batas maksimum jangka waktu pinjaman jangka panjang disesuaikan


dengan umur ekonomis aset yang dibiayai dari pinjaman tersebut.

b)

Batas maksimum masa tenggang disesuaikan dengan masa konstruksi


proyek.

140

2014 |Pusdiklatwas BPKP

c)

Jangka waktu pinjaman jangka panjang sudah termasuk masa tenggang.

d)

Jangka waktu pinjaman dan masa tenggang untuk pinjaman jangka


panjang yang bersumber dari dalam negeri ditetapkan daerah dengan
persetujuan DPRD, sedang yang bersumber dari luar negeri disesuaikan
dengan persyaratan pinjaman luar negeri yang bersangkutan.

4)

Larangan Penjaminan
a)

Daerah dilarang membuat perjanjian yang menjamin pinjaman pihak lain


dan mengakibatkan beban atas keuangan daerah.

b)

Barang milik daerah yang digunakan untuk melayani kepentingan umum


tidak dapat dijadikan jaminan dalam memperoleh pinjaman daerah.

5)

Prosedur Pinjaman Daerah


a)

Setiap pinjaman daerah dilakukan setelah mendapatkan persetujuan dari


DPRD.

b)

Berdasarkan persetujuan DPRD, daerah mengajukan pinjaman kepada


calon pemberi pinjaman.

c)

Setiap pinjaman daerah dituangkan dalam surat perjanjian pinjaman


antara daerah yang bersangkutan dengan pemberi pinjaman. Surat
perjanjian tersebut ditandatangani oleh kepala daerah (atas nama
daerah) dan pemberi pinjaman, selanjutnya diumumkan dalam lembaran
daerah.

d)

Pinjaman daerah yang bersumber dari luar negeri dilakukan melalui


pemerintah pusat.

e)

Untuk memperoleh pinjaman daerah yang bersumber dari luar negeri,


daerah mengajukan usulan pinjaman kepada pemerintah pusat disertai
surat persetujuan DPRD, studi kelayakan, dan dokumen-dokumen lain
yang diperlukan. Selanjutnya pemerintah pusat melakukan evaluasi dari
berbagai aspek untuk menilai dapat tidaknya usulan tersebut disetujui.

Manajemen Pemerintahan Daerah

141

f)

Apabila pemerintah pusat menyetujui, selanjutnya pemerintah daerah


mengadakan perundingan dengan calon pemberi pinjaman yang hasilnya
dilaporkan untuk mendapatkan per-setujuan pemerintah pusat.

g)

Untuk memperoleh pinjaman yang berasal dari pemerintah pusat,


daerah mengajukan usul kepada Menteri Keuangan

didukung surat

persetujuan DPRD, studi kelayakan, dan dokumen-dokumen lain yang


diperlukan untuk dievaluasi. Perjanjian pinjaman ini ditandatangani oleh
Menteri Keuangan dan kepala daerah.
6)

Pembayaran Kembali Pinjaman Daerah


a)

Semua pembayaran yang menjadi kewajiban daerah atas pinjaman


daerah yang jatuh tempo merupakan prioritas dan dianggarkan dalam
pengeluaran APBD.

b)

Dalam hal daerah tidak memenuhi kewajiban pembayaran atas pinjaman


daerah

dari

pemerintah

pusat,

maka

pemerintah

pusat

memperhitungkan kewajiban tersebut dengan DAU kepada daerah yang


bersangkutan.
c)

Dalam hal daerah tidak memenuhi kewajiban pembayaran atas pinjaman


daerah yang bersumber dari luar negeri, maka kewajiban tersebut
diselesaikan sesuai perjanjian pinjaman.

7)

Pembukuan dan Pelaporan


a)

Semua penerimaan dan kewajiban dalam rangka pinjaman daerah


dicantumkan dalam APBD dan dibukukan sesuai dengan standar
akuntansi keuangan pemerintah daerah.

b)

Keterangan tentang semua pinjaman jangka panjang dituangkan dalam


lampiran dokumen APBD.

c)

Kepala daerah melaporkan kepada DPRD secara berkala dengan


tembusan kepada Menteri Kkeuangan tentang perkembangan jumlah
pinjaman daerah dan tentang pelaksanaan pemenuhan kewajiban
pinjaman yang telah jatuh tempo.

142

2014 |Pusdiklatwas BPKP

e.

Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman


Penerimaan kembali pemberian pinjaman digunakan untuk menganggarkan posisi
penerimaan kembali pinjaman yang diberikan kepada pemerintah pusat dan/atau
pemerintah daerah lainnya.

f.

Penerimaan Piutang Daerah


Penerimaan piutang digunakan untuk menganggarkan penerimaan yang bersumber
dari pelunasan piutang pihak ketiga, seperti penerimaan piutang daerah dari
pendapatan daerah, pemerintah, pemerintah daerah lain, bank, lembaga keuangan
bukan bank, dan penerimaan piutang lainnya.

g.

Penerimaan Kembali Penyertaan Modal (Investasi) Daerah


Penerimaan kembali penyertaan modal (investasi) daerah digunakan untuk
menganggarkan penerimaan yang bersumber dari penyertaan modal yang diterima
kembali.

2.

Pengeluaran Pembiayaan Daerah


Pengeluaran pembiayaan daerah terdiri dari pembentukan dana cadangan, penyertaan
modal (investasi) pemerintah daerah, pembayaran pokok utang, dan pemberian pinjaman
daerah.
a.

Pembentukan Dana Cadangan


Pemerintah daerah dapat membentuk dana cadangan guna mendanai kegiatan yang
penyediaan dananya tidak dapat sekaligus/sepenuhnya dibebankan dalam tahun
anggaran. Pembentukan dana cadangan tersebut ditetapkan dengan peraturan
daerah.
Rancangan peraturan daerah tentang pembentukan dana cadangan dibahas
bersama dengan pembahasan rancangan peraturan daerah APBD. Dana cadangan
dapat bersumber dari penyisihan atas penerimaan daerah, kecuali dari dana alokasi
khusus, pinjaman daerah dan penerimaan lain yang penggunaannya dibatasi untuk
pengeluaran tertentu berdasarkan peraturan perundang-undangan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

143

Dana cadangan ditempatkan pada rekening tersendiri. Penerimaan hasil


bunga/dividen rekening dana cadangan dan penempatan dalam portofolio
dicantumkan sebagai penambahan dana cadangan berkenaan dalam daftar dana
cadangan pada lampiran raperda tentang APBD.
b.

Investasi Pemerintah Daerah


Investasi/penyertaan modal pemerintah daerah digunakan untuk menganggarkan
kekayaan pemerintah daerah yang diinvestasikan baik dalam jangka pendek maupun
jangka panjang.
Investasi jangka pendek merupakan investasi yang dapat segera diperjualbelikan/
dicairkan, yang ditujukan dalam rangka manajemen kas dan berisiko rendah serta
dimiliki selama kurang dari 12 bulan. Investasi ini mencakup: deposito berjangka
antara 3 sampai dengan 12 bulan, pembelian surat utang negara (SUN), sertifikat
Bank Indonesia (SBI), dan surat perbendaharaan negara (SPN).
Sedangkan yang dimaksudkan dengan investasi jangka panjang, adalah investasi
yang dimiliki lebih dari 12 bulan. Investasi jangka panjang dikelompokan dalam
investasi permanen dan investasi non permanen.
Investasi permanen adalah investasi jangka panjang dengan tujuan untuk dimiliki
secara berkelanjutan tanpa ada niat untuk diperjualbelikan atau ditarik kembali.
Misalnya: kerjasama daerah dengan pihak ketiga dalam bentuk penggunausahaan/
pemanfaatan aset daerah, penyertaan modal daerah pada BUMD dan/atau badan
usaha lainnya.
Investasi non permanen adalah investasi jangka panjang yang bertujuan untuk
dimiliki secara tidak berkelanjutan atau ada niat untuk diperjualbelikan atau ditarik
kembali. Misalnya: pembelian obligasi atau surat utang jangka panjang, dana
bantuan bergulir dari pemerintah daerah kepada kelompok masyarakat, pemberian
fasilitas pendanaan kepada usaha mikro dan menengah.
Investasi pemerintah daerah dapat dianggarkan apabila jumlah yang akan disertakan
dalam tahun anggaran berkenaan telah ditetapkan dalam peraturan daerah tentang
penyertaan modal dengan berpedoman pada peraturan Menteri Dalam Negeri.

144

2014 |Pusdiklatwas BPKP

c.

Pembayaran Pokok Utang


Pembayaran pokok utang digunakan untuk menganggarkan pembayaran kewajiban
atas pokok utang yang dihitung berdasarkan perjanjian pinjaman jangka pendek,
jangka menengah, dan jangka panjang.

d.

Pemberian Pinjaman Daerah


Pemberian pinjaman digunakan untuk menganggarkan pinjaman yang diberikan
kepada pemerintah pusat dan/atau pemerintah daerah lainnya.

D.

MANAJEMEN KAS

Manajemen kas adalah pengelolaan kas suatu entitas yang efektif dan efisien dengan cara
semaksimal mungkin menggunakan kas/sumberdaya likuiditas lainnya yang dimiliki untuk
mencapai tujuan organisasi.
Penerapan prinsip-prinsip manajemen kas yang baik oleh pemerintah diharapkan mampu
mengurangi hambatan-hambatan dalam aliran kas pemerintah baik dari sisi pengeluaran
maupun penerimaan. Selain itu proses pembayaran kepada rekanan pemerintah atau pihakpihak lain dapat lebih lancar, sehingga mendukung upaya percepatan penyerapan anggaran.
Demikian pula proses penerimaan negara dalam upaya penyediaan dana.
Penerapan manajemen kas dalam keuangan pemerintah dilakukan melalui implementasi
rekening tunggal BUN (TSA = treasury single account), perencanaan, dan penempatan kas sesuai
dengan peraturan yang ada. Manajemen kas akan memberikan nilai tambah berupa kepastian
penyediaan dana untuk membiayai kegiatan pemerintah, menempatkan kelebihan kas dalam
bentuk investasi, serta menurunkan beban keuangan (cost of financing) pemerintah.
Sasaran yang ingin dicapai dalam manajemen kas adalah:
1.

Manajemen Likuiditas
Salah satu sasaran penting penerapan manajemen kas adalah memastikan daerah
memiliki kas yang cukup untuk menyelesaikan semua kewajiban yang jatuh tempo.
Manajemen likuiditas sangat penting untuk menghindari cash mismatch. Cash mismatch

Manajemen Pemerintahan Daerah

145

adalah ketidaksamaan antara jumlah kas yang diterima dengan yang dikeluarkan, berupa
kekurangan atau kelebihan kas.
Sejak awal tahun penyelenggaraan pemerintah telah aktif. Beban gaji dan penyediaan
dana untuk kegiatan semua unit organisasi (uang persediaan) harus segera dibayarkan, di
sisi lain penerimaan daerah baru saja dimulai. Pada awal tahun biasanya dana yang
dimiliki pemerintah daerah yang berasal dari pendapatan daerah tidak cukup untuk
menutupi pengeluaran. Oleh karena itu, pemerintah harus mampu mencari alternatif
pembiayaan yang paling efisien untuk menutup kekurangan dana tersebut, agar kegiatan
pembangunan tidak terhambat.
Pada awal tahun kekurangan kas pemerintah sedikit teratasi karena biasanya penyerapan
anggaran berjalan cukup lambat. Satuan kerja belum beroperasi penuh dan kegiatan
pengadaan barang/jasa masih dalam proses sehingga pencairan anggaranpun masih
rendah. Namun, ketika penerimaan pajak mulai mengalir masuk pemerintah mengalami
kelebihan likuiditas. Ketidaksamaan antara waktu penerimaan dan pengeluaran kas
pemerintah dapat diatasi dengan suatu manajemen likuiditas yang mampu mengantisipasi
kekurangan maupun kelebihan kas.
Berikut ini tindakan yang dilakukan untuk mendukung fungsi manajemen likuiditas.
a.

Memantau penerimaan dan pengeluaran kas daerah

Pemerintah perlu menyusun perencanaan kas guna mengetahui jumlah


penerimaan dan pengeluaran kas yang dikelolanya, sehingga kemungkinan
gagal bayar dapat dicegah sejak dini.

Pengeluaran kas tepat waktu. Beberapa pengeluaran pemerintah mungkin


dapat ditunda atau dipercepat, apabila tindakan tersebut terbukti
menguntungkan.

b.

Penerimaan kas seluruhnya harus segera disetor ke kas daerah.

Mengantisipasi kemungkinan kekurangan/kelebihan kas

Kekurangan kas dapat berdampak menghambat pelaksanaan anggaran satkersatker dan pembangunan daerah pada umumnya.

146

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Kekurangan/kelebihan kas akan membebani keuangan pemerintah berupa


financing/opportunity cost.

2.

Minimalisasi Kas Menganggur (Idle Cash)


Meskipun kasus kelebihan kas tidak mengakibatkan dampak seburuk kekurangan kas pada
pembangunan, kelebihan kas harus dijaga pada tingkat yang minimal. Tingkat kas minimal
tersebut dikenal sebagai buffer cash yang merupakan cadangan kas untuk berjaga-jaga,
bila terjadi pengeluaran kas mendadak atau penerimaan kas yang gagal. Jumlah cadangan
kas yang sengaja dibiarkan menganggur tersebut dapat ditentukan dengan berbagai
metode, namun secara prinsip kas menganggur tidak baik.
Kas menganggur tidak memberikan keuntungan balik (return) kepada pemerintah. Oleh
karena itu setiap kas yang belum digunakan untuk membiayai kegiatan pemerintah daerah
perlu dikumpulkan dan diinvestasikan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

147

148

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Bab V
PERTANGGUNGJAWABAN
Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharap mampu menjelaskan sistem akuntansi
keuangan pemerintah daerah, prinsip-prinsip pertanggungjawaban dan pelaporan
keuangan daerah, dan prinsip-prinsip pengukuran kinerja.

A.

PELAPORAN KEUANGAN

1.

Sistem Akuntansi Pemerintah Daerah


Sistem akuntansi keuangan daerah adalah sebuah sistem informasi akuntansi. Akuntansi
keuangan daerah sebagai suatu sistem merupakan proses pengolahan data transaksi
keuangan daerah dalam rangka penyusunan sebuah laporan keuangan yang berfungsi
untuk pengambilan keputusan atau kebijakan pemerintah daerah. Bagan umum sistem
akuntansi keuangan daerah dapat digambarkan sebagai berikut:
Gambar 5.1

Bagan Umum Sistem Akuntansi Keuangan Daerah

Dokumen
Sumber
Transaksi
Keuangan

Jurnal
Posting
Ikhtisar

Laporan
Keuangan

Pengambilan
Keputusan/
Kebijakan
Pemerintah

Daerah

INPUT

a.

PROSES

OUTPUT

OUTCOME

Masukan (Input) Sistem Akuntansi


Masukan sistem informasi akuntansi adalah dokumen sumber, yang berfungsi
sebagai:
1)

Media pencatat data. Transaksi yang terjadi harus segera dicatat. Data-data
yang harus dicatat adalah data-data yang relevan dengan kebutuhan informasi

Manajemen Pemerintahan Daerah

149

yang akan disusun. Sebagai contoh, tidak seluruh data berkaitan dengan pihak
penerima SPM LS harus dicatat. Dokumen sumber tidak akan mencatat data
pihak penerima SPM LS tersebut secara lengkap, karena tidak semua data
relevan dengan kebutuhan informasi, sedangkan data nomor rekening bank
dan identitas pemegang kuasa rekening ke mana pembayaran akan disetorkan
harus dicatat dalam dokumen sumber.
2)

Media pengarsipan. Dokumen sumber harus diarsipkan, karena sewaktuwaktu diperlukan untuk bahan verifikasi, rekonsiliasi, dan audit.

3)

Media komunikasi dan otorisasi. Dokumen sumber menjadi media komunikasi


karena digunakan oleh berbagai pihak yang terkait dengan transaksi. Sebagai
contoh, dokumen SP2D mengomunikasikan kepada pihak bank tentang jumlah
uang yang harus dibayarkan dan kepada siapa. Dokumen sumber menjadi
media otorisasi, karena persetujuan seorang otorisator dinyatakan dengan
penandatanganan

dokumen

sumber.

Sebagai

contoh,

Kepala

SKPD

menyatakan persetujuan pengeluaran biaya perjalanan dinas dengan


penandatanganan daftar rincian biaya dan surat perintah perjalanan dinas
(SPPD).
4)

Media pembakuan operasi. Dokumen-dokumen sumber biasanya dibuat


dalam bentuk formulir tertentu. Item-item isian dalam formulir menentukan
apa yang perlu dicatat dari suatu transaksi, dan di dalam formulir juga dapat
ditentukan proses- proses yang harus dilaksanakan selanjutnya, misalnya,
pada suatu formulir terdapat item isian untuk mencatat pelaksana input dan
pelaksana verifikasi, serta tanggal pelaksanaannya.

b.

Proses Akuntansi
Proses sistem informasi akuntansi berkaitan dengan jurnal dan register-register
transaksi. Penyusunan jurnal dan register dapat dilaksanakan secara manual atau
terkomputerisasi. Proses akuntansi, baik secara manual maupun terkomputerisasi,
selalu melalui proses dasar akuntansi seperti pada gambar berikut:

150

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Gambar 5.2

Proses Dasar Akuntansi

Transaksi

Penjurnalan

Posting

Peringkasan

Dokumentasi

Jurnal

Buku Besar

Neraca
Percobaan

Dokumen
Sumber

Pengerjaan
kertas kerja
penyusunan
Laporan
keuangan

Laporan
Keuangan

Skema pada gambar di atas dapat dijelaskan sebagai berikut.


1)

Transaksi adalah kegiatan organisasi yang berakibat pada perubahan posisi


keuangan organisasi. Misalnya, transaksi pembayaran gaji pegawai akan
mengakibatkan penambahan jumlah belanja dan pengurangan kas daerah,
karena transaksi tersebut dibiayai melalui mekanisme surat perintah
membayar langsung (SPM-LS).

2)

Transaksi pembayaran gaji tersebut dicatat dalam dokumen sumber, yaitu


daftar gaji, SPM-LS, dan SP2D (surat perintah pencairan dana). Dokumen yang
dapat dijadikan dokumen sumber atas transaksi ini adalah SPM-LS dan SP2D,
sedangkan daftar gaji berfungsi sebagai dokumen pendukung. Berdasarkan
SPM-LS dan SP2D penjurnalan dilaksanakan.

3)

Penjurnalan adalah proses untuk mencatat transaksi sesuai perkiraanperkiraan yang berubah posisi atau saldonya secara kronologis. Jurnal pada
akuntansi pemerintah adalah jurnal berpasangan, artinya setiap transaksi
dilakukan penjurnalan dengan jumlah yang seimbang antara sisi Debet dan
Kredit pada perkiraan-perkiraan terkait.

4)

Setelah jurnal tersusun, dilaksanakan posting yaitu proses menempatkan


pengaruh-pengaruh jurnal pada Buku Besar perkiraan yang terkait. Posting
dapat dilakukan setiap selesai penjurnalan, bisa juga dilaksanakan setelah
terkumpul jurnal untuk periode tertentu. Hasil proses posting adalah Buku
Besar.

Manajemen Pemerintahan Daerah

151

5)

Proses berikutnya dalam proses dasar akuntansi adalah peringkasan.


Peringkasan adalah menghitung saldo akhir Buku Besar tiap perkiraan.
Kemudian, hasil penghitungan saldo Buku Besar disusun dalam Neraca
Percobaan. Neraca Percobaan inilah dasar bagi pengerjaan kertas kerja
penyusunan laporan keuangan. Setelah kertas kerja penyusunan laporan
keuangan selesai, laporan keuangan dapat dihasilkan.

c.

Keluaran (Output) Sistem Akuntansi


Proses dasar akuntansi tersebut menghasilkan output berupa laporan-laporan
keuangan.

d.

Hasil (Outcome) Sistem Akuntansi


Laporan Keuangan yang disusun sesuai dengan standar akuntansi pemerintah
merupakan laporan keuangan yang andal (reliable). Laporan yang andal mampu
menghasilkan sebuah informasi dalam pengambilan keputusan atau kebijakan
pemerintah daerah, serta para pengguna laporan keuangan lainnya seperti DPRD,
masyarakat pengusaha, serta para pemangku kepentingan (stakeholders) lainnya.

2.

Standar Akuntansi Pemerintah


Standar akuntansi pemerintahan (SAP), sebagaimana diatur dalam PP 71 Tahun 2010,
adalah prinsip-prinsip akuntansi yang diterapkan dalam menyusun dan menyajikan
laporan keuangan pemerintah. SAP dinyatakan dalam bentuk pernyataan standar
akuntansi pemerintahan, yang selanjutnya disebut PSAP. PSAP terdiri dari:

152

PSAP Nomor 01 tentang Penyajian Laporan Keuangan;

PSAP Nomor 02 tentang Laporan Realisasi Anggaran Berbasis Kas;

PSAP Nomor 03 tentang Laporan Arus Kas;

PSAP Nomor 04 tentang Catatan atas Laporan Keuangan;

PSAP Nomor 05 tentang Akuntansi Persediaan;

PSAP Nomor 06 tentang Akuntansi Investasi;

PSAP Nomor 07 tentang Akuntansi Aset Tetap;

2014 |Pusdiklatwas BPKP

PSAP Nomor 08 tentang Akuntansi Konstruksi Dalam Pengerjaan;

PSAP Nomor 09 tentang Akuntansi Kewajiban;

PSAP Nomor 10 tentang Koreksi Kesalahan, Perubahan Kebijakan Akuntansi,


Perubahan Estimasi Akuntansi, dan Operasi yang Tidak Dilanjutkan;

PSAP Nomor 11 tentang Laporan Keuangan Konsolidasi;

PSAP Nomor 12 tentang Laporan Operasional.

Undang-Undang Nomor 17/2003 Pasal 36 ayat (1) menyatakan ketentuan mengenai


pengakuan dan pengukuran pendapatan dan belanja berbasis akrual dilaksanakan
selambat-lambatnya dalam 5 (lima) tahun. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 pasal 70
ayat (2) juga menyatakan ketentuan mengenai pengakuan dan pengukuran pendapatan
dan belanja berbasis akrual dilaksanakan selambat-lambatnya tahun anggaran 2008.
Berdasarkan hal tersebut maka SAP Akrual dikembangkan dari SAP yang ditetapkan dalam
PP 24/2005 dengan mengacu pada International Public Sector Accounting Standards
(IPSAS) dan memerhatikan peraturan perundangan serta kondisi Indonesia.
Pada tahun 2010 telah diterbitkan PP Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi
Pemerintah. Pertimbangan pengembangan SAP berdasarkan pada PP 24/2005 adalah
sebagai berikut:

SAP yang ditetapkan dengan PP 24/2005 berbasis kas menuju akrual sebagian besar
telah mengacu pada praktik akuntansi berbasis akrual,

Para pengguna yang sudah terbiasa dengan SAP PP 24/2005 dapat melihat
kesinambungannya.

Lingkup pengaturan PP Nomor 71 Tahun 2010 mencakup:


a.

SAP berbasis akrual dan SAP berbasis kas menuju akrual.

b.

SAP berbasis akrual terdapat pada Lampiran I dan berlaku sejak tanggal ditetapkan
dan dapat segera diterapkan oleh setiap entitas.

c.

SAP berbasis kas menuju akrual pada Lampiran II berlaku selama masa transisi bagi
entitas yang belum siap untuk menerapkan SAP berbasis akrual.

Manajemen Pemerintahan Daerah

153

Dalam hal penerapan basis akrual, PP 71 tahun 2010 mengatur sebagai berikut.
a.

Penerapan SAP berbasis akrual dapat dilaksanakan secara bertahap dari penerapan
SAP berbasis kas menuju akrual menjadi penerapan SAP berbasis akrual.

b.

Ketentuan lebih lanjut mengenai penerapan SAP berbasis akrual secara bertahap
pada pemerintah pusat diatur dengan peraturan Menteri Keuangan.

c.

Ketentuan lebih lanjut mengenai penerapan SAP berbasis akrual secara bertahap
pada pemerintah daerah diatur dengan peraturan Menteri Dalam Negeri.

3.

Laporan Keuangan Pemerintah Daerah


Laporan keuangan disusun untuk menyediakan informasi yang relevan mengenai posisi
keuangan dan seluruh transaksi yang dilakukan oleh suatu entitas pelaporan selama satu
periode pelaporan. Laporan keuangan terutama digunakan untuk mengetahui nilai
sumber daya ekonomi yang dimanfaatkan untuk melaksanakan kegiatan operasional
pemerintahan, menilai kondisi keuangan, mengevaluasi efektivitas dan efisiensi suatu
entitas pelaporan, dan membantu menentukan ketaatannya terhadap peraturan
perundang-undangan.
a.

Laporan Realisasi Semester Pertama Anggaran Pendapatan dan Belanja


Kepala SKPD menyusun laporan realisasi semester pertama anggaran pendapatan
dan belanja SKPD sebagai hasil pelaksanaan anggaran yang menjadi tanggung
jawabnya. Laporan tersebut disertai dengan prognosis untuk enam bulan
berikutnya.Laporan disiapkan oleh PPK-SKPD dan disampaikan kepada pejabat
pengguna anggaran untuk ditetapkan paling lama tujuh hari kerja setelah semester
pertama tahun anggaran berkenaan berakhir.
Pejabat pengguna anggaran menyampaikan laporan tersebut kepada PPKD sebagai
dasar penyusunan laporan realisasi semester pertama APBD, paling lama 10 hari
kerja setelah semester pertama tahun anggaran berkenaan berakhir. Selanjutnya
PPKD menyusun laporan realisasi semester pertama APBD dengan cara
menggabungkan seluruh laporan realisasi semester pertama anggaran pendapatan
dan belanja SKPD, paling lambat minggu kedua bulan Juli dan disampaikan kepada
sekretaris daerah.

154

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Laporan realisasi semester pertama APBD dan prognosis untuk

enam bulan

berikutnya disampaikan kepada kepala daerah paling lambat minggu ketiga bulan
Juli tahun anggaran berkenaan untuk ditetapkan. Selanjutnya laporan tersebut
disampaikan kepada DPRD paling lambat akhir bulan.
b.

Laporan Tahunan
Laporan tahunan terdiri dari laporan keuangan yang disusun oleh SKPD dan laporan
keuangan pemerintah daerah yang disusun oleh PPKD.
1)

Laporan Keuangan SKPD


SKPD menyusun dan melaporkan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD
secara periodik yang meliputi:

Laporan Realisasi Anggaran SKPD;

Neraca SKPD; dan

Catatan atas Laporan Keuangan SKPD.

Laporan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD disusun dan disajikan sesuai


dengan standar akuntansi pemerintahan.
Laporan realisasi anggaran menyajikan ikhtisar sumber, alokasi, dan
pemakaian sumber daya ekonomi yang dikelola oleh pemerintah, yang
menggambarkan perbandingan antara anggaran dan realisasinya dalam satu
periode pelaporan. Unsur yang dicakup secara langsung oleh laporan realisasi
anggaran terdiri dari:
a)

Pendapatan, adalah penerimaan bendahara umum negara/ daerah atau


oleh entitas pemerintah lainnya yang menambah ekuitas dana lancar
dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan yang menjadi hak
pemerintah dan tidak perlu dibayar kembali oleh pemerintah.

b)

Belanja,

adalah

semua

pengeluaran

oleh

bendahara

umum

negara/daerah yang mengurangi ekuitas dana lancar dalam periode


tahun anggaran bersangkutan yang tidak akan diperoleh pembayarannya
kembali oleh pemerintah.

Manajemen Pemerintahan Daerah

155

c)

Transfer, adalah penerimaan/pengeluaran uang dari suatu entitas


pelaporan

dari/kepada

entitas

pelaporan

lain,

termasuk

dana

perimbangan dan dana bagi hasil. Transfer merupakan bagian dari LRA
pemerintah pusat, dalam LRA kementerian negara/lembaga tidak ada
bagian transfer.
d)

Pembiayaan (financing), adalah setiap penerimaan yang perlu dibayar


kembali dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada
tahun

anggaran

berikutnya,

yang

bersangkutan
dalam

maupun

tahun-tahun

anggaran

penganggaran

pemerintah

terutama

dimaksudkan untuk menutup defisit atau memanfaatkan surplus


anggaran. Penerimaan pembiayaan antara lain dapat berasal dari
pinjaman dan hasil divestasi. Pengeluaran pembiayaan antara lain
digunakan untuk pembayaran kembali pokok pinjaman, pemberian
pinjaman kepada entitas lain, dan penyertaan modal oleh pemerintah
Neraca menggambarkan posisi keuangan suatu entitas pelaporan mengenai
aset, kewajiban, dan ekuitas dana pada tanggal tertentu. Masing-masing unsur
didefinisikan sebagai berikut.
a)

Aset adalah sumber daya ekonomi yang dikuasai dan/atau dimiliki oleh
pemerintah sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan dari mana
manfaat ekonomi dan/atau sosial di masa depan diharapkan dapat
diperoleh, baik oleh pemerintah maupun masyarakat, serta dapat diukur
dalam satuan uang, termasuk sumber daya nonkeuangan yang
diperlukan untuk penyediaan jasa bagi masyarakat umum dan sumbersumber daya yang dipelihara karena alasan sejarah dan budaya.

b)

Kewajiban adalah utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang
penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi
pemerintah.

c)

Ekuitas dana adalah kekayaan bersih pemerintah yang merupakan selisih


antara aset dan kewajiban pemerintah.

156

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Catatan atas laporan keuangan meliputi penjelasan naratif atau rincian dari
angka yang tertera dalam LRA, neraca, dan laporan arus kas. Catatan atas
laporan keuangan juga mencakup informasi tentang kebijakan akuntansi yang
dipergunakan oleh entitas pelaporan dan informasi lain yang diharuskan dan
dianjurkan untuk diungkapkan di dalam SAP serta ungkapan-ungkapan yang
diperlukan untuk menghasilkan penyajian laporan keuangan secara wajar.
Catatan atas laporan keuangan mengungkapkan hal-hal sebagai berikut:
a)

Menyajikan informasi tentang kebijakan fiskal/keuangan, ekonomi


makro, pencapaian target Perda APBD, berikut kendala dan hambatan
yang dihadapi dalam pencapaian target;

b)

Menyajikan ikhtisar pencapaian kinerja keuangan selama tahun


pelaporan;

c)

Menyajikan informasi tentang dasar penyusunan laporan keuangan dan


kebijakan-kebijakan akuntansi yang dipilih untuk diterapkan atas
transaksi-transaksi dan kejadian-kejadian penting lainnya;

d)

Mengungkapkan informasi yang diharuskan oleh standar akuntansi


emerintahan yang belum disajikan pada lembar muka (on the face)
laporan keuangan;

e)

Mengungkapkan informasi untuk pos-pos aset dan kewajiban yang


timbul sehubungan dengan penerapan basis akrual atas pendapatan dan
belanja dan rekonsiliasinya dengan penerapan basis kas; dan

f)

Menyediakan informasi tambahan yang diperlukan untuk penyajian yang


wajar, yang tidak disajikan pada lembar muka laporan keuangan.

Kepala SKPD selaku pengguna anggaran menyusun laporan keuangan tersebut


sebagai pertanggungjawaban pelaksanaan APBD pada satuan kerja perangkat
daerah yang bersangkutan dan menyampaikannya kepada kepala daerah
melalui PPKD paling lambat dua bulan setelah tahun anggaran berakhir.

Manajemen Pemerintahan Daerah

157

2)

Konsolidasi Laporan Keuangan


Laporan arus kas pemerintah daerah disusun berdasarkan laporan
pertanggungjawaban pengelolaan penerimaan dan pengeluaran kas yang
diselenggarakan oleh bendahara penerimaan dan bendahara pengeluaran
pada tiap SKPD. Laporan-laporan pertanggungjawaban tersebut dianalisis dan
diverifikasi menggunakan catatan pada bendahara umum daerah (BUD)
beserta dokumen-dokumen berupa nota debet dan kredit dari bank/lembaga
keuangan/kantor pos yang mengadministrasikan kas daerah. Setelah proses
analisis, verifikasi, dan rekonsiliasi, laporan pertanggungjawaban tersebut
direkapitulasi untuk menyusun laporan arus kas pemerintah daerah.
Sedikit berbeda, Laporan realisasi anggaran dan neraca pemerintah daerah
tidak disusun dengan merekapitulasi LRA dan neraca SKPD-SKPD, melainkan
dengan cara konsolidasi. Perbedaan rekapitulasi dan konsolidasi adalah
adanya proses eliminasi perkiraan timbal balik. Perkiraan timbal balik adalah
perkiraan yang mencatat transaksi timbal balik antar entitas. Sebagai contoh,
rekening timbal balik antara pemerintah daerah dengan SKPD adalah R/K
SKPD pada Pemerintah Daerah dan R/K Pemda pada SKPD. Saldo debet
atau saldo kredit pada perkiraan timbal balik menunjukkan adanya hak atau
kewajiban suatu entitas kepada entitas lainnya. Misalnya, R/K Pemda pada
neraca Dinas A bersaldo kredit, maka hal ini berarti Dinas A memiliki kewajiban
kepada pemerintah daerah. Contoh lain, R/K Sekretariat pada neraca
pemerintah daeraqh bersaldo debit, maka hal ini berarti pemerintah daerah
memiliki hak kepada sekretariat sebagai SKPD. Dalam proses konsolidasi,
perkiraan-perkiraan timbal balik dieliminasi. Jurnal eliminasi dilaksanakan saat
penyusunan laporan keuangan pemerintah daerah. Jadi, merupakan kolom
tersendiri pada kertas kerja penyusunan laporan keuangan yang berformat
neraca lajur.

158

2014 |Pusdiklatwas BPKP

3)

Laporan Keuangan Pemerintah Daerah


Dalam rangka pertanggungjawaban pelaksanaan APBD, setiap pemerintah
daerah selaku entitas pelaporan wajib menyusun dan menyajikan laporan
keuangan dan laporan kinerja. Laporan keuangan pemerintah daerah terdiri
dari:
a)

Laporan Realisasi Anggaran,

b)

Neraca,

c)

Laporan Arus Kas, yaitu laporan yang menyajikan arus kas dari aktivitas
operasi, arus kas dari aktivitas investasi aset non keuangan, arus kas dari
aktivitas pembiayaan, dan arus kas dari aktivitas non anggaran yang
diperbandingkan dengan periode sebelumnya.

d)

Catatan atas Laporan Keuangan.

Pejabat pengelola keuangan daerah (PPKD) selaku BUD menyusun laporan


keuangan sebagai pertanggungjawaban pengelolaan perbendaharaan daerah
dan menyampaikannya kepada kepala daerah. Laporan keuangan tersebut
disampaikan selambat-lambatnya 2 (dua) bulan setelah tahun anggaran
berakhir.
Laporan keuangan pemerintah daerah tersebut disusun berdasarkan laporan
keuangan

SKPD

serta

laporan

pertanggungjawaban

pengelolaan

perbendaharaan daerah. Laporan keuangan disampaikan oleh kepala daerah


kepada Badan Pemeriksa Keuangan selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan setelah
tahun anggaran berakhir.
Gubernur/bupati/walikota

memberikan

tanggapan

dan

melakukan

penyesuaian terhadap laporan keuangan berdasarkan hasil pemeriksaan


Badan Pemeriksa Keuangan atas laporan keuangan pemerintah daerah serta
koreksi lain berdasarkan SAP.
Berdasarkan laporan keuangan yang telah diaudit BPK, PPKD menyusun
rancangan

peraturan

daerah

(perda)

tentang

pertanggungjawaban

pelaksanaan APBD. Rancangan peraturan daerah tersebut disampaikan oleh


kepala daerah kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) selambat-

Manajemen Pemerintahan Daerah

159

lambatnya 6 (enam) bulan setelah tahun anggaran berakhir. Rancangan


peraturan daerah yang telah disetujui bersama dengan DPRD untuk tingkat
pemerintah provinsi disampaikan kepada Menteri Dalam Negeri, dan untuk
tingkat pemerintah kabupaten/kota disampaikan kepada gubernur.
Laporan

keuangan

yang

merupakan

bagian

dari

Perda

tentang

pertanggungjawaban APBD harus dilampiri dengan laporan keuangan BLU


bentuk ringkas dan ikhtisar laporan keuangan perusahaan daerah.
Laporan keuangan tahunan pemerintah daerah/satuan kerja perangkat daerah
harus disertai dengan pernyataan tanggung jawab yang ditandatangani oleh
gubernur/bupati /walikota/kepala SKPD. Surat pernyataan tanggung jawab
tersebut memuat pernyataan bahwa pengelolaan APBD telah diselenggarakan
berdasarkan sistem pengendalian intern yang memadai dan akuntansi
keuangan telah diselenggarakan sesuai dengan SAP.
4)

Laporan Keuangan Sesuai dengan PP 71 Tahun 2010


Unsur Laporan keuangan berdasarkan PP 71 Tahun 2010 antara lain :
a)

Laporan Realisasi Anggaran (LRA)

b)

Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih (SAL), tingkat SKPD tidak perlu
menyusun.
Pada laporan perubahan saldo anggaran lebih, pos-pos berikut disajikan
secara komparatif dengan periode sebelumnya:

160

Saldo anggaran lebih awal;

Penggunaan saldo anggaran lebih;

Sisa lebih/kurang pembiayaan anggaran tahun berjalan;

Koreksi kesalahan pembukuan tahun sebelumnya;

Lain-lain;

Saldo anggaran lebih akhir.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

c)

Laporan Operasional (LO)


Merupakan laporan keuangan pokok yang menyajikan pos-pos sebagai
berikut:

Pendapatan-LO dari kegiatan operasional;

Beban dari kegiatan operasional ;

Surplus/defisit dari kegiatan non operasional, bila ada;

Pos luar biasa, bila ada;

Surplus/defisit-LO

d)

Laporan Arus Kas (LAK), tingkat SKPD tidak perlu menyusun.

e)

Laporan Perubahan Ekuitas


Merupakan laporan keuangan pokok yang menyajikan pos-pos sebagai
berikut:

Ekuitas awal;

Surplus/defisit-LO pada periode bersangkutan;

Koreksi-koreksi yang langsung menambah/mengurangi ekuitas,


misalnya: koreksi kesalahan mendasar dari persediaan yang terjadi
pada periode-periode sebelumnya dan perubahan nilai aset tetap
karena revaluasi aset tetap;

f)
c.

Ekuitas akhir.

Catatan atas laporan keuangan (Calk)

Penetapan Raperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD


Kepala

daerah

menyampaikan

rancangan

peraturan

daerah

tentang

pertanggungjawaban pelaksanaan APBD kepada DPRD, paling lambat enam bulan


setelah tahun anggaran berakhir. Rancangan peraturan daerah tersebut memuat
laporan keuangan yang meliputi laporan realisasi anggaran, neraca, laporan arus
kas, catatan atas laporan keuangan, serta dilampiri dengan laporan kinerja yang

Manajemen Pemerintahan Daerah

161

telah diperiksa BPK dan ikhtisar laporan keuangan badan usaha milik
daerah/perusahaan daerah.
Persetujuan bersama oleh DPRD paling lama satu bulan terhitung sejak rancangan
peraturan daerah diterima.
d.

Peraturan Kepala Daerah tentang Penjabaran Pertanggungjawaban Pelaksanaan


APBD
Rancangan peraturan daerah provinsi tentang pertanggungjawaban pelaksanaan
APBD yang telah disetujui bersama DPRD dan rancangan peraturan gubernur
tentang penjabaran pertanggungjawaban pelaksanaan APBD, sebelum ditetapkan
oleh gubernur paling lama tiga hari kerja disampaikan terlebih dahulu kepada
menteri dalam negeri untuk dievaluasi. Hasil evaluasi disampaikan oleh menteri
dalam negeri kepada gubernur paling lama 15 hari kerja terhitung sejak diterimanya
rancangan dimaksud.
Apabila menteri dalam negeri menyatakan hasil evaluasi sudah sesuai dengan
kepentingan umum dan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi, gubernur
menetapkan rancangan peraturan daerah dan rancangan peraturan gubernur
menjadi peraturan daerah dan peraturan gubernur.
Rancangan peraturan daerah kabupaten/kota tentang pertanggungjawaban
pelaksanaan APBD yang telah disetujui bersama DPRD dan rancangan peraturan
bupati/walikota tentang penjabaran pertanggungjawaban pelaksanaan APBD
sebelum ditetapkan oleh bupati/walikota paling lama tiga hari kerja disampaikan
kepada gubernur untuk dievaluasi. Hasil evaluasi disampaikan oleh gubernur kepada
bupati/walikota paling lama 15 hari kerja terhitung sejak diterimanya rancangan
tersebut.
Apabila gubernur menyatakan hasil evaluasi sudah sesuai dengan kepentingan
umum dan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi, bupati/walikota
menetapkan rancangan dimaksud menjadi peraturan daerah dan peraturan
bupati/walikota.

162

2014 |Pusdiklatwas BPKP

B.

PELAPORAN KINERJA

Menurut Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003, pada rancangan undang-undang atau


peraturan daerah tentang laporan keuangan pemerintah pusat/daerah disertakan atau
dilampirkan informasi tambahan mengenai kinerja instansi pemerintah, yakni prestasi yang
berhasil dicapai oleh pengguna anggaran sehubungan dengan anggaran yang telah digunakan.
Laporan Kinerja adalah ikhtisar yang menjelaskan secara ringkas dan lengkap tentang capaian
kinerja yang disusun berdasarkan rencana kerja yang ditetapkan dalam rangka pelaksanaan
APBN/APBD. Sesuai dengan peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan
Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah, informasi tentang realisasi kinerja disajikan secara
bersanding dengan kinerja yang direncanakan dan dianggarkan sebagaimana tercantum dalam
rencana kerja dan anggaran kementerian/lembaga/satuan kerja perangkat daerah/pemerintah
pusat/daerah untuk tahun anggaran yang bersangkutan.
1.

Pengolahan Data Kinerja


a.

Pengukuran Kinerja
Menurut pedoman penyusunan pelaporan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah,
pengukuran kinerja digunakan sebagai dasar untuk menilai keberhasilan/kegagalan
pelaksanaan kegiatan sesuai dengan sasaran dan tujuan yang telah ditetapkan
dalam rangka mewujudkan visi dan misi instansi pemerintah. Pengukuran dimaksud
merupakan hasil dari suatu penilaian (assessment) yang sistematik dan didasarkan
pada kelompok indikator kinerja kegiatan yang berupa indikator-indikator masukan,
keluaran, hasil, manfaat, dan dampak.
Pengukuran kinerja merupakan suatu alat manajemen yang digunakan untuk
meningkatkan kualitas pengambilan keputusan dan akuntabilitas. Pengukuran
kinerja juga digunakan untuk menilai pencapaian tujuan dan sasaran (goals and
objectives) dengan elemen kunci sebagai berikut.
1)

Perencanaan dan penetapan tujuan.

2)

Pengembangan ukuran yang relevan.

3)

Pelaporan formal atas hasil.

4)

Penggunaan informasi.

Manajemen Pemerintahan Daerah

163

Pengukuran adalah aktivitas pembandingan antara sesuatu dengan alat ukurnya.


Oleh karena itu, instrumen penting dalam pengukuran adalah alat ukurnya sendiri.
Alat ukur kinerja adalah ukuran kinerja (performance measures) atau jika tidak ada
alat ukur yang lebih akurat cukup menggunakan indikator kinerja (performance
indicators). Oleh karenanya, kadang-kadang istilah ukuran kinerja dan indikator
kinerja menjadi sinonim.
Pengukuran kinerja di lingkungan instansi pemerintah dilakukan sesuai dengan
peran, tugas, dan fungsi masing-masing instansi pemerintah, sehingga lebih
mengandalkan pada pengukuran keberhasilan instansi pemerintah yang dilakukan
secara berjenjang dari tingkatan unit kerja sampai pada tingkatan tertinggi
organisasi suatu instansi. Oleh karena itu, diperlukan berbagai indikator kinerja di
berbagai tingkatan. Misalnya indikator kinerja yang digunakan untuk mengukur
kinerja pelaksanaan kegiatan. Dengan indikator itu diharapkan pengelola kegiatan,
atasan dan pihak luar dapat mengukur keberhasilan pelaksanaan kegiatan tersebut.
Untuk mengatasi berbagai kerumitan pengukuran di berbagai tingkatan dan
agregasinya untuk mengambil simpulan, seringkali digunakan beberapa indikator
kinerja utama. Indikator kinerja utama (IKU) ini dipilih di antara berbagai indikator
yang paling dapat mewakili dan menggambarkan apa yang diukur.
Pengukuran kinerja di berbagai tingkatan dilakukan dengan mengacu pada dokumen
perencanaan kinerja, penganggaran, dan perjanjian kinerja. Berbagai tingkatan itu
mempunyai tugas pokok, fungsi, dan tanggung jawab masing-masing yang berbeda
antara satu tingkatan dengan tingkatan yang lain.
Tingkatan entitas akuntabilitas itu dapat dikategorikan sebagai berikut:
1)

entitas akuntabilitas kinerja satuan kerja atau eselon II pada instansi


pemerintah pusat;

164

2)

entitas akuntabilitas kinerja unit organisasi eselon I;

3)

entitas akuntabilitas kinerja kementerian negara/lembaga;

4)

entitas akuntabilitas kinerja SKPD;

5)

entitas akuntabilitas kinerja pemerintah provinsi/kabupaten/kota.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Seluruh entitas tersebut wajib menyusun rencana kinerja, melaksanakan


kegiatan/program dan memantau realisasi capaian berbagai indikator kinerja yang
digunakan untuk mengukur terwujudnya output atau outcome sampai sasaran
strategis kementerian/lembaga. Oleh karena itu, pengukuran kinerja juga dilakukan
pada setiap tingkatan tersebut, yaitu:
1)

pengukuran kinerja hasil kegiatan atau output untuk entitas akuntabilitas


kinerja satuan kerja atau eselon II pada pemerintah pusat;

2)

pengukuran kinerja hasil program atau outcome untuk entitas akuntabilitas


kinerja unit organisasi eselon I;

3)

pengukuran kinerja pencapaian sasasaran strategis K/L untuk entitas


akuntabilitas kinerja kementerian negara/lembaga;

4)

pengukuran kinerja hasil program dan kegiatan untuk entitas akuntabilitas


kinerja SKPD;

5)

pengukuran kinerja hasil program untuk entitas akuntabilitas kinerja


pemerintah daerah.

Berikut disajikan formulir instrumen pengukuran kinerja.

Manajemen Pemerintahan Daerah

165

Gambar 5.3

166

Formulir Pengukuran Kinerja Tingkat Provinsi/Kabupaten/Kota

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Gambar 5.3

Manajemen Pemerintahan Daerah

Formulir Pengukuran Kinerja Tingkat SKPD

167

b.

Sistem Pengumpulan Data Kinerja


Laporan kinerja sebagaimana dimaksud dalam PP Nomor 08 Tahun 2006 dihasilkan
dari suatu sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah yang diselenggarakan
oleh masing-masing entitas pelaporan dan/atau entitas akuntansi. Sistem
akuntabilitas kinerja instansi pemerintah sebagaimana dimaksud dikembangkan
secara terintegrasi dengan sistem perencanaan, sistem penganggaran, sistem
perbendaharaan, dan sistem akuntansi pemerintahan.

2.

Laporan Kinerja
Salah satu bentuk laporan kinerja yang digunakan sebagai media akuntabilitas bagi
instansi pemerintah adalah LAKIP. Laporan akuntabilitas kinerja adalah laporan kinerja
tahunan yang berisi pertanggung jawaban kinerja suatu instansi dalam mencapai
tujuan/sasaran strategis instansi.
a.

Prinsip-Prinsip Penyusunan LAKIP


Penyusunan LAKIP mengikuti prinsip-prinsip yang lazim, yaitu laporan harus disusun
secara jujur, objektif, dan transparan. Di samping itu, perlu pula diperhatikan
prinsip-prinsip lain, seperti:
1)

Prinsip pertanggungjawaban (adanya responsibility center), agar lingkupnya


jelas. Hal-hal yang dikendalikan (controllable) maupun yang tidak dapat
dikendalikan (uncontrollable) oleh pihak yang melaporkan harus dapat
dimengerti pembaca laporan.

2)

Prinsip pengecualian, yang dilaporkan adalah hal-hal yang penting dan relevan
bagi pengambilan keputusan dan pertanggungjawaban instansi yang
bersangkutan. Misalnya hal-hal yang menonjol baik keberhasilan maupun
kegagalan, perbedaan-perbedaan antara realisasi dengan sasaran/standar/
rencana/budget, penyimpangan-penyimpangan dari rencana karena alasan
tertentu, dan sebagainya.

3)

Prinsip perbandingan, laporan dapat memberikan gambaran keadaan masa


yang dilaporkan dibandingkan dengan periode-periode lain atau unit/instansi
lain.

168

2014 |Pusdiklatwas BPKP

4)

Prinsip akuntabilitas, sejalan dengan prinsip pertanggungjawaban dan prinsip


pengecualian, prinsip ini menyaratkan bahwa yang terutama dilaporkan adalah
hal-hal dominan yang membuat sukses atau gagalnya pelaksanaan rencana.

5)

Prinsip manfaat, yaitu manfaat laporan harus lebih besar dibanding biaya
penyusunannya.

Perlu pula diperhatikan beberapa ciri laporan yang baik seperti relevan, tepat waktu,
dapat dipercaya/diandalkan, mudah dimengerti (jelas dan cermat), dalam bentuk
yang menarik (tegas dan konsisten, tidak kontradiktif antar bagian), berdaya banding
tinggi, berdaya uji (verifiable), lengkap, netral, padat, dan terstandarisasi (untuk
yang rutin).
b.

Sistematika LAKIP
Sesuai Permen PAN dan RB Nomor 29 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyusunan
Penetapan Kinerja dan Pelaporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah,
sistematika LAKIP adalah sebagai berikut:

Executive summary (Ikhtisar Eksekutif)

Bab I Pendahuluan, menguraikan gambaran umum organisasi yang


melaporkan dan sekilas pengantar lainnya.

Bab II Perencanaan dan Perjanjian Kinerja, mengikhtisarkan beberapa hal


penting dalam perencanaan dan perjanjian kinerja (dokumen penetapan
kinerja).

Bab III Akuntabilitas Kinerja, menguraikan pencapaian sasaran-sasaran


organisasi pelapor, dengan pengungkapan dan penyajian dari hasil pengukuran
kinerja.

Bab IV Penutup

Lampiran-lampiran

Manajemen Pemerintahan Daerah

169

c.

Kewajiban Penyusunan LAKIP


Instansi yang wajib menyusun laporan akuntabilitas kinerja adalah:
1)

Kementerian/lembaga;

2)

Pemerintah provinsi/kabupaten/kota;

3)

Unit organisasi eselon I pada kementerian/lembaga;

4)

Satuan kerja perangkat daerah;

5)

Unit kerja mandiri, yaitu unit kerja yang mengelola anggaran tersendiri dan/
atau unit yang ditentukan oleh pimpinan instansi masing-masing.

Jangka waktu penyampaian LAKIP untuk instansi pemerintah pusat diatur sebagai
berikut.
1)

Tingkat kementerian/lembaga disampaikan kepada presiden melalui Menteri


Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi selambatlambatnya 2,5 (dua setengah) bulan setelah tahun anggaran berakhir.

2)

Tingkat unit organisasi eselon I dan unit kerja mandiri pada kementerian/
lembaga disampaikan kepada menteri/pimpinan lembaga.

3)

Tingkat unit organisasi eselon I dan unit kerja mandiri pada kementerian/
lembaga sebagaimana dimaksud pada butir 2 di atas diatur tersendiri oleh
menteri/pimpinan lembaga.

Sedangkan jangka waktu penyampaian LAKIP untuk instansi pemerintah daerah


mengikuti ketentuan berikut.
1)

Tingkat pemerintah provinsi/kabupaten/kota disampaikan kepada presiden


melalui Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan setelah tahun anggaran berakhir.

2)

Tingkat SKPD dan unit kerja mandiri pada pemerintah provinsi/kabupaten/


kota disampaikan kepada gubernur/bupati/ walikota.

3)

Tingkat SKPD dan unit kerja mandiri sebagaimana dimaksud pada butir 2 di
atas diatur tersendiri oleh gubernur/ bupati/ walikota.

170

2014 |Pusdiklatwas BPKP

C.

PELAPORAN LAINNYA

Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah telah memberikan


kewenangan kepada pemerintahan daerah untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan
pemerintahan menurut asas otonomi dan tugas pembantuan dalam rangka meningkatkan
kesejahteraan masyarakat dengan memerhatikan prinsip demokrasi, pemerataan, keadilan,
keistimewaan dan kekhususan, serta keragaman daerah dalam kerangka Negara Kesatuan
Republik Indonesia.
Untuk terwujudnya pelaksanaan otonomi daerah, sejalan dengan upaya menciptakan
pemerintahan yang bersih, bertanggungjawab, serta mampu menjawab tuntutan perubahan
secara efektif dan efisien sesuai dengan prinsip tata pemerintahan yang baik, kepala daerah
wajib melaporkan penyelenggaraan pemerintahan daerah.
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 pasal 27 menyebutkan bahwa kepala daerah dan wakil
kepala daerah, sesuai dengan kewenangannya, mempunyai kewajiban untuk memberikan
laporan:
1.

Laporan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (LPPD)


Laporan penyelenggaraan pemerintahan daerah kepada pemerintah yang selanjutnya
disebut LPPD adalah laporan atas penyelenggaraan pemerintahan daerah selama 1 (satu)
tahun anggaran berdasarkan rencana kerja pembangunan daerah (RKPD), yang
disampaikan oleh kepala daerah kepada pemerintah. Bagi pemerintah LPPD dapat
dijadikan salah satu bahan evaluasi untuk keperluan pembinaan terhadap pemerintah
daerah.
Sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 03 Tahun 2007 tentang Laporan Penyelenggaraan
Pemerintahan Daerah Kepada Pemerintah, Laporan Keterangan Pertanggungjawaban
Kepala Daerah Kepada Dewan Perwakilan Rakyat daerah, dan Informasi Laporan
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Kepada Masyarakat, sistematika LPPD adalah
sebagai berikut:

Manajemen Pemerintahan Daerah

171

SISTEMATIKA LPPD

Kata Pengantar . (maksimum 2 halaman)


BAB I

PENDAHULUAN
A. Dasar Hukum (dijelaskan undang-undang tentang pembentukan daerah yang
bersangkutan)
B. Gambaran Umum Daerah

BAB II

1.

Kondisi Geografis Daerah; batas administrasi daerah, luas wilayah,


topografis dan hal lain yang dianggap perlu

2.

Gambaran Umum Demografis; jumlah penduduk, komposisi penduduk


menurut jenis kelamin, struktur usia, jenis pekerjaan, dan pendidikan

3.

Kondisi Ekonomi;
a.

Potensi Unggulan Daerah

b.

Pertumbuhan Ekonomi/PDRB (tiga tahun terakhir)

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD)


A. Visi dan Misi
B. Strategi dan Arah Kebijakan Daerah
C. Prioritas daerah

BAB III URUSAN DESENTRALISASI


A. Prioritas Urusan Wajib Yang Dilaksanakan

172

1.

Program dan Kegiatan

2.

Tingkat Pencapaian Standar Pelayanan Minimal (dalam hal SPM belum


ada, didasarkan atas pencapaian program dan kegiatan)

3.

Satuan Kerja Perangkat Daerah Penyelenggara Urusan Wajib

4.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan, Jumlah


Pejabat Struktural dan Fungsional

5.

Alokasi Dan Realisasi Anggaran

6.

Proses Perencanaan Pembangunan

7.

Kondisi Sarana dan Prasarana Yang Digunakan (lengkap, kurang,


mencukupi atau lainnya)

8.

Permasalahan dan Solusi

9.

Hal Lain Yang Dianggap Perlu Untuk Dilaporkan


2014 |Pusdiklatwas BPKP

B. Prioritas Urusan Pilihan Yang Dilaksanakan


1.

Program dan Kegiatan

2.

Realisasi Program Dan Kegiatan

3.

Satuan Kerja Perangkat Daerah Penyelenggara Urusan Pilihan

4.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan, Jumlah


Pejabat Struktural dan Fungsional

5.

Alokasi Dan Realisasi Anggaran

6.

Proses Perencanaan Pembangunan Yang Dilaksanakan

7.

Kondisi Sarana dan Prasarana Yang Digunakan (lengkap, kurang, mencukupi


atau lainnya)

8.

Permasalahan dan Solusi

9.

Hal Lain Yang Dianggap Perlu Untuk Dilaporkan

BAB IV TUGAS PEMBANTUAN


A. Tugas Pembantuan Yang Diterima
1.

Dasar Hukum

2.

Instansi Pemberi Tugas Pembantuan

3.

Program dan Kegiatan

4.

Realisasi Pelaksanaan Program Dan Kegiatan

5.

Sumber dan Jumlah Anggaran Yang Digunakan

6.

Satuan Kerja Perangkat Daerah Yang Melaksanakan Tugas Pembantuan

7.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan, Jumlah


Pejabat Struktural dan Fungsional

8.

Kondisi Sarana dan Prasarana Yang Digunakan (lengkap, kurang, mencukupi


atau lainnya)

9.

Permasalahan dan Solusi

10. Hal Lain Yang Dianggap Perlu Untuk Dilaporkan


B. Tugas Pembantuan Yang Diberikan
1.

Dasar Hukum

2.

Urusan Pemerintahan Yang Ditugaspembantuankan kepada Kabupaten/


Kota Dan Desa Untuk Provinsi atau Kepada Desa ntuk Kabupaten/Kota

3.

Sumber dan Jumlah Anggaran

4.

Sarana dan Prasarana

Manajemen Pemerintahan Daerah

173

BAB V

TUGAS UMUM PEMERINTAHAN


A. Kerja Sama Antar-daerah
1.

Daerah yang Diajak Kerja Sama

2.

Dasar Hukum

3.

Bidang Kerjasama

4.

Nama Kegiatan

5.

Satuan Kerja Perangkat Daerah Penyelenggara Kerjasama Antar Daerah

6.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan

7.

Sumber dan Jumlah Anggaran

8.

Jangka Waktu Kerjasama

9.

Hasil (output) dari Kerjasama

10.

Permasalahan Dan Solusi

11.

Hal Lain yang Dianggap Perlu Untuk Dilaporkan

B. Kerjasama Daerah Dengan Pihak Ketiga


1.

Mitra yang Diajak Kerjasama

2.

Dasar Hukum

3.

Bidang Kerjasama

4.

Nama Kegiatan

5.

Satuan Kerja Perangkat Daerah Penyelenggara Kerjasama Daerah Dengan


Pihak Ketiga

6.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan

7.

Sumber dan Jumlah Anggaran

8.

Jangka Waktu Kerjasama

9.

Hasil (output) dari Kerjasama

10.

Permasalahan dan Solusi

11.

Hal Lain yang Dianggap Perlu Untuk Dilaporkan

C. Koordinasi Dengan Instansi Vertikal Di Daerah

174

1.

Forum Koordinasi

2.

Materi Koordinasi

3.

Instansi Vertikal Yang Terlibat

4.

Sumber dan Jumlah Anggaran

2014 |Pusdiklatwas BPKP

5.

Satuan Kerja Perangkat Daerah Penyelenggara Koordinasi Dengan Instansi


Vertikal Di Daerah.

6.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan

7.

Jumlah Kegiatan Koordinasi Yang Dilaksanakan

8.

Hasil dan Manfaat Koordinasi

9.

Tindak Lanjut Hasil Koordinasi

10.

Hal Lain yang Dianggap Perlu Untuk Dilaporkan

D. Pembinaan Batas Wilayah

E.

F.

1.

Sengketa Batas Wilayah Desa/Kelurahan, Kecamatan, Kabupaten/ Kota


dan Provinsi (apabila ada)

2.

Solusi Yang Dilakukan Dan Tingkat Penyelesaian (selesai, belum selesai,


atau perlu tindak lanjut)

3.

Satuan Kerja Perangkat Daerah Penyelenggara Pembinaan Batas Wilayah

4.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan

Pencegahan dan Penanggulangan Bencana


1.

Bencana yang Terjadi dan Penanggulangannya

2.

Status Bencana (Nasional, Regional/Provinsi atau Lokal/Kabupaten/ Kota)

3.

Sumber dan Jumlah Anggaran

4.

Antisipasi Daerah Dalam Menghadapi Kemungkinan Bencana

5.

Satuan Kerja Perangkat Daerah yang Menangani Bencana

6.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat, dan Golongan

7.

Kelembagaan yang Khusus Dibentuk Menangani Bencana (apabila ada)

8.

Potensi Bencana yang Diperkirakan Terjadi

Pengelolaan Kawasan Khusus


1.

Jenis Kawasan Khusus

2.

Status Kepemilikan Kawasan Khusus (pusat, daerah, BUMN, swasta dan


atau kerjasama) dan Dasar Hukum Penetapannya

3.

Sumber Anggaran

4.

Permasalahan Yang Dihadapi

5.

Satuan Kerja Perangkat Daerah yang Menangani Kawasan Khusus

6.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan

Manajemen Pemerintahan Daerah

175

G. Penyelenggaraan Ketenteraman Dan Ketertiban Umum


1.

Gangguan yang Terjadi (konflik berbasis SARA, anarkisme, separatisme,


atau lainnya)

2.

Satuan Kerja Perangkat Daerah Yang Menangani

3.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan

4.

Penanggulangan dan Kendalanya

5.

Keikutsertaan Aparat Keamanan Dalam Penanggulangan

6.

Sumber dan Jumlah Anggaran

BAB VI PENUTUP

2.

Laporan Keterangan Pertanggungjawaban


Laporan keterangan pertanggungjawaban kepala daerah yang selanjutnya disebut LKPJ
adalah laporan yang berupa informasi penyelenggaraan pemerintahan daerah selama 1
(satu) tahun anggaran atau akhir masa jabatan yang disampaikan oleh kepala daerah
kepada DPRD.
Dengan dilaksanakannya pemilihan langsung kepala daerah, sebagaimana diatur dalam
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004, maka hubungan kerja Kepala Daerah dengan
DPRD mengalami perubahan yang cukup mendasar. Pemilihan langsung kepala daerah
telah menyebabkan adanya kesetaraan dan kemitraan hubungan antara kepala daerah
yang menjalankan fungsi eksekutif dengan DPRD yang menjalankan fungsi legislatif dalam
menyelenggarakan

pemerintahan

daerah.

Kondisi

tersebut

menjadi

landasan

terbentuknya hubungan checks and balances yang lebih seimbang. Dalam kaitan
hubungan tersebut maka kepala daerah berkewajiban menyampaikan LKPJ kepada DPRD.
Sistematika LKPJ sesuai dengan PP Nomor 03 Tahun 2007 adalah sebagai berikut.

176

2014 |Pusdiklatwas BPKP

SISTEMATIKA LKPJ
BAB I

PENDAHULUAN
A. Dasar Hukum (dijelaskan undang-undang tentang pembentukan daerah yang
bersangkutan dan perundang-undangan lainnya yang diperlukan)
B. Gambaran Umum Daerah

BAB II

1.

Kondisi Geografis Daerah; batas administrasi daerah, luas wilayah,


topografis dan hal lain yang dianggap perlu

2.

Gambaran Umum Demografis; jumlah penduduk, komposisi penduduk


menurut jenis kelamin, struktur usia, jenis pekerjaan, dan pendidikan

3.

Kondisi Ekonomi;
a.

Potensi Unggulan Daerah

b.

Pertumbuhan Ekonomi/PDRB

KEBIJAKAN PEMERINTAHAN DAERAH


A. Visi dan Misi
B. Strategi dan Arah Kebijakan Daerah (sesuai RPJMD)
C. Prioritas Daerah

BAB III KEBIJAKAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH


A. Pengelolaan Pendapatan Daerah
1.

Intensifikasi dan Ekstensifikasi Pendapatan Daerah

2.

Target dan Realisasi Pendapatan

3.

Permasalahan Dan Solusi

B. Pengelolaan Belanja Daerah


1.

Kebijakan Umum Keuangan Daerah

2.

Target Dan Realisasi Belanja

3.

Permaslahan Dan Solusi

BAB IV PENYELENGGARAAN URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH


A. Urusan Wajib Yang Dilaksanakan
1.

Program dan Kegiatan

2.

Realisasi Pelaksanaan Program Dan Kegiatan

3.

Permasalahan dan Solusi

Manajemen Pemerintahan Daerah

177

B. Urusan Pilihan Yang Dilaksanakan

BAB V

1.

Program dan Kegiatan

2.

Realisasi Pelaksanaan Program Dan Kegiatan

3.

Permasalahan dan Solusi

PENYELENGGARAAN TUGAS PEMBANTUAN


A. Tugas Pembantuan Yang Diterima
1.

Dasar Hukum

2.

Instansi Pemberi Tugas Pembantuan

3.

Satuan Kerja Perangkat Daerah Yang Melaksanakan

4.

Program Dan Kegiatan Yang Diterima Dan Pelaksanaannya

5.

Sumber Dan Jumlah Anggaran

6.

Permasalahan Dan Solusi

B. Tugas Pembantuan Yang Diberikan


1.

Dasar Hukum

2.

Urusan Pemerintahan Yang Ditugaspembantuankan Kepada Kabupaten/


Kota Dan Desa Untuk Provinsi Atau Kepada Desa Untuk Kabupaten/Kota

3.

Sumber Dan Jumlah Anggaran

4.

Sarana dan Prasarana

BAB VI PENYELENGGARARAAN TUGAS UMUM PEMERINTAHAN


A. Kerjasama Antar Daerah
1.

Kebijakan dan Kegiatan

2.

Realisasi Pelaksanaan Kegiatan

3.

Permasalahan dan Solusi

B. Kerjasama Daerah dengan Pihak Ketiga


1.

Kebijakan dan Kegiatan

2.

Realisasi Pelaksanaan Kegiatan

3.

Permasalahan dan Solusi

C. Koordinasi Dengan Instansi Vertikal di Daerah

178

1.

Kebijakan dan Kegiatan

2.

Realisasi Pelaksanaan Kegiatan

3.

Permasalahan dan Solusi

2014 |Pusdiklatwas BPKP

D. Pembinaan Batas Wilayah

E.

F.

1.

Kebijakan dan Kegiatan

2.

Realisasi Pelaksanaan Kegiatan

3.

Permasalahan dan Solusi

Pencegahan dan Penanggulangan Bencana


1.

Bencana Yang Terjadi dan Penanggulangannya

2.

Status Bencana (Nasional, Regional/Provinsi atau Lokal/ Kabupaten/Kota)

3.

Sumber dan Jumlah Anggaran

4.

Antisipasi Daerah dalam Menghadapi Kemungkinan Bencana

5.

Potensi Bencana yang Diperkirakan Terjadi

Pengelolaan Kawasan Khusus


1.

Jenis Kawasan Khusus yang Menjadi Kewenangan Daerah

2.

Sumber Anggaran

3.

Permaslahan yang Dihadapi dan Solusi

G. Penyelenggaraan Ketenteraman dan Ketertiban Umum

BAB VII

1.

Gangguan yang Tejadi (konflik berbasis SARA, anarkisme, separatisme,


atau lainnya)

2.

Satuan Kerja Perangkat Daerah yang Menangani Ketenteraman dan


Ketertiban Umum

3.

Jumlah Pegawai, Kualifikasi Pendidikan, Pangkat dan Golongan

4.

Sumber dan Jumlah Anggaran

5.

Penaggulangan dan Kendalanya

6.

Keikutsertaan Aparat Keamanan dalam Penanggulangan

PENUTUP

Manajemen Pemerintahan Daerah

179

3.

Informasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah


Informasi

laporan

penyelenggaraan

pemerintahan

daerah

adalah

informasi

penyelenggaraan pemerintahan daerah kepada masyarakat melalui media yang tersedia di


daerah. Sebagai kepala daerah hasil pilihan rakyat, kepala daerah berkewajiban
menginformasikan laporan penyelenggaran pemerintahan daerah yang telah dilaksanakan
kepada masyarakat sebagai perwujudan adanya tranparansi dan akuntabilitas. Informasi
LPPD kepada masyarakat disampaikan bersamaan dengan penyampaian LPPD kepada
pemerintah. Muatan informasi LPPD merupakan ringkasan LPPD. Masyarakat dapat
memberikan tanggapan atas informasi LPPD sebagai bahan masukan perbaikan
penyelenggaraan pemerintahan.
~

180

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Bab VI
PENGAWASAN
Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharap mampu menjelaskan dampak
audit internal terhadap tata kelola sektor publik.

Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2008 tentang Sistem Pengendalian Intern
Pemerintah (SPIP) dijelaskan bahwa pengawasan intern adalah seluruh proses kegiatan audit,
reviu, pemantauan, evaluasi, dan kegiatan pengawasan lainnya berupa asistensi, sosialisasi dan
konsultansi terhadap penyelenggaraan tugas dan fungsi organisasi dalam rangka memberikan
keyakinan yang memadai bahwa kegiatan telah dilaksanakan sesuai dengan tolok ukur yang
telah ditetapkan secara efektif dan efisien untuk kepentingan pimpinan dalam mewujudkan
kepemerintahan yang baik.

A.

PERAN APARATUR PENGAWASAN INTERN PEMERINTAH

Aparat pengawasan intern pemerintah (APIP) adalah instansi pemerintah yang dibentuk dengan
tugas melaksanakan pengawasan intern di lingkungan pemerintah pusat dan/atau pemerintah
daerah, terdiri atas Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), inspektorat
jenderal kementerian, inspektorat/unit pengawasan intern pada kementerian negara,
inspektorat utama/inspektorat lembaga pemerintah non kementerian, inspektorat/unit
pengawasan intern pada kesekretariatan lembaga tinggi negara dan lembaga negara,
inspektorat provinsi/kabupaten/kota, dan unit pengawasan intern pada badan hukum
pemerintah lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Bagi manajemen, APIP adalah kebutuhan. Semakin kompleksnya tugas dan fungsi yang diemban
oleh instansi pemerintah, sulit bagi pimpinan unit (manajemen) untuk melaksanakan
pengawasan secara langsung terhadap seluruh aktivitas organisasi, sehingga diperlukan unit
pengawasan intern yang diperankan oleh APIP.
Peran dan kontribusi APIP terhadap manajemen tersurat dalam Peraturan Pemerintah (PP)
Nomor 60 Tahun 2008, di mana unsur-unsur SPIP meliputi:

Manajemen Pemerintahan Daerah

181

1.

Lingkungan Pengendalian
Agar tujuan organisasi tercapai, para pimpinan instansi harus menciptakan dan
memelihara lingkungan dalam organisasi yang menetapkan perilaku posistif dan dukungan
terhadap pengendalian manajemen dan kesadaran para pimpinan instansi. Lingkungan
pengendalian menentukan mutu pengendalian intern, karena merupakan cerminan sikap
semua pihak yang terkait dengan organisasi terhadap pentingnya pengendalian dan
organisasi itu sendiri

2.

Penilaian Risiko
Untuk memberikan jaminan memadai akan tercapainya tujuan organisasi, para pimpinan
instansi harus melaksanakan penilaian risiko manajemen. Penilaian risiko ini merupakan
upaya untuk meminimalkan kekeliruan dan ketidakberesan dalam pelaksanaan kegiatan
dan fungsi organisasi. Ketika para pimpinan instansi dapat menilai risiko-risiko yang
dihadapi, maka perancangan dan implementasi prosedur pengendalian dan pengelolaan
risiko dapat dilaksanakan dengan baik.

3.

Kegiatan Pengendalian
Aktivitas pengendalian adalah kebijakan, prosedur, teknik, dan mekanisme yang memberi
arah pada para pimpinan dan membantu mereka meyakini bahwa tindakan-tindakan yang
perlu telah dilakukan untuk mengantisipasi risiko.

4.

Informasi dan Komunikasi


Pengelolaan instansi akan lebih baik, jika pihak-pihak yang terkait dengan organisasi dapat
berkomunikasi dan saling berbagi informasi melalui sistem komunikasi dan informasi
akuntansi yang memadai. Para pimpinan instansi dan pihak-pihak ekstern juga dapat
memperoleh informasi yang relevan dan handal bagi kebutuhan pengambilan keputusan,
sehingga instansi dapat dikelola dengan baik.

5.

Pemantauan Pengendalian Intern


Sistem pengendalian intern memiliki sifat dinamis, karena itu efektifitas dan efisiensinya
harus dipantau. APIP bertanggung jawab atas pelaksanaan pemantauan ini.

182

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Untuk mewujudkan lingkungan pengendalian yang positif dan kondusif, salah satu caranya
adalah dengan mewujudkan peran aparat pengawasan intern pemerintah yang efektif. Dalam
PP 60 Tahun 2008 pasal 11 disebutkan bahwa peran APIP yang efektif sekurang-kurangnya
adalah:
1.

memberikan keyakinan yang memadai atas ketaatan, kehematan, efisiensi, dan efektivitas
pencapaian tujuan penyelenggaraan tugas dan fungsi instansi pemerintah;

2.

memberikan peringatan dini dan meningkatkan efektivitas manajemen risiko dalam


penyelenggaraan tugas dan fungsi instansi pemerintah; dan

3.

memelihara dan meningkatkan kualitas tata kelola penyelenggaraan tugas dan fungsi
instansi pemerintah.

Menteri/pimpinan lembaga, gubernur, dan bupati/walikota bertanggung jawab atas efektifitas


penyelenggaraan SPIP di lingkungan masing-masing. Untuk memperkuat dan menunjang
efektifitas tersebut dilakukan:
1.

pengawasan intern atas penyelenggaraan tugas dan fungsi instansi pemerintah termasuk
akuntabilitas keuangan negara.

2.

pembinaan penyelenggaraan SPIP.

Pengawasan intern di atas dilaksanakan oleh aparatur pengawasan intern pemerintah dengan
cara:
1.

Audit
Audit adalah proses identifikasi masalah, analisis, dan evaluasi yang dilakukan secara
independen, objektif, dan profesional berdasarkan standar audit, untuk menilai
kebenaran, kecermatan, kredibilitas, efektivitas, efisiensi, dan keandalan informasi
pelaksanaan tugas dan fungsi instansi pemerintah.
Audit yang dilaksanakan oleh APIP antara lain meliputi:
a.

Audit keuangan, terdiri dari:


1)

Audit keuangan merupakan audit atas laporan keuangan untuk memberikan


opini secara indepeden. Dalam penugasannya auditor wajib menggunakan

Manajemen Pemerintahan Daerah

183

standar pemeriksaan keuangan negara (SPKN) dan/atau standar profesional


akuntan publik (SPAP) sebagaimana diatur dalam ketentuan peraturan
perundangundangan.
2)

Audit terhadap aspek keuangan tertentu (audit atas laporan keuangan bukan
untuk memberikan opini), adalah audit atas aspek tertentu pengelolaan
keuangan yang diselenggarakan oleh instansi pemerintah atas dana yang
dibiayai oleh APBN/APBD dalam rangka memberikan keyakinan yang memadai
bahwa pengelolaan keuangan telah dilaksanakan sesuai dengan tolok ukur
yang telah ditetapkan sebagaimana ketentuan yang berlaku. Contohnya antara
lain:

b.

a)

Audit atas bagian dari laporan keuangan/informasi keuangan;

b)

Audit atas laporan pendapatan dan biaya;

c)

Audit atas laporan penerimaan dan pengeluaran kas;

d)

Audit atas laporan aktiva tetap, permintaan anggaran;

e)

Audit pengelolaan keuangan dana dekonsentrasi;

f)

Audit keuangan lainnya.

Audit kinerja, adalah audit atas pelaksanaan tugas dan fungsi instansi pemerintah
yang terdiri atas audit aspek ekonomi, efisiensi, dan efektivitas, serta ketaatan pada
peraturan. Contoh:
1)

Audit dengan sasaran ekonomis, efisiensi, dan efektivitas, serta ketaatan pada
peraturan;

2)

Post audit dengan sasaran ekonomis, efisiensi, dan efektivitas, serta ketaatan
pada peraturan;

184

3)

Audit kinerja atas penyusunan dan pelaksanaan anggaran;

4)

Audit kinerja atas penerimaan, penyaluran, dan penggunaan dana;

5)

Audit kinerja atas pengelolaan aset dan kewajiban;

6)

Audit operasional; dan

7)

Audit akuntabilitas.

2014 |Pusdiklatwas BPKP

c.

Audit dengan tujuan tertentu merupakan audit selain audit keuangan dan selain
audit terhadap aspek keuangan tertentu, contohnya antara lain:
1)

Audit ketaatan (compliance audit);

2)

Audit investigatif;

3)

Audit atas tindak kecurangan/fraud audit;

4)

Audit atas kegiatan melawan hukum/illegal act audit;

5)

Mengumpulkan data dan/atau informasi intelijen;

6)

Fraud audit/illegal act audit/audit atas tindak kecurangan/KKN/audit


forensik/audit investigatif (sebagai kelanjutan sebelumnya);

7)

Memproses penyelesaian TP/TGR;

8)

Melakukan audit atas berbagai indikasi pemborosan;

9)

Audit khusus terhadap adanya pengaduan masyarakat terkait dugaan


penyimpangan pemeriksaan terhadap kasus kehilangan aset;

10)

Membantu aparat penegak hukum (APH) dengan memberikan keterangan


ahli/pendampingan pemberian keterangan ahli dalam peradilan kasus hasil
pengawasan;

11)

Membantu APH melakukan penghitungan kerugian keuangan negara (audit


PKKN);

12)

Pemeriksaan dan pengecekan atas pengaduan kasus dugaan penyimpangan;

13)

Audit atas pengelolaan aset;

14)

Memberikan kesaksian dalam peradilan kasus hasil pengawasan non keuangan


seperti kasus perceraian, indisipliner pegawai, dan kasus perselingkuhan;

15)

Audit atas kepegawaian;

16)

Mengkaji sistem pengendalian manajemen objek pengawasan;

17)

Pengendalian intern terhadap ketaatan hukum dan peraturan atas proses


tender, akuntansi, hibah, bantuan, dan kontrak;

18)

Audit ketaatan atas hukum dan peraturan;

19)

Audit komprehensif atas aspek pengelolaan keuangan, kepegawaian, dan aset;

Manajemen Pemerintahan Daerah

185

20)

Audit penyesuaian harga;

21)

Audit klaim;

22)

Pemeriksaan serentak;

23)

Audit lingkungan;

24)

Audit sosial: audit bantuan kegiatan (seperti, bantuan langsung tunai/BLT);

25)

Audit khusus dalam rangka serah terima jabatan (sertijab)/alih jabatan;

26)

Pemeriksaan dalam rangka berakhirnya masa jabatan kepala daerah;

27)

Audit atas catatan-catatan akuntansi intern (internal accounting records);

28)

Audit buril, seperti: melaksanakan verifikasi, pengujian, dan penilaian


dokumen;

29)

Pemeriksaan berkala, pemeriksaan sewaktu-waktu, maupun pemeriksaan


terpadu;

30)

Audit teknologi informasi;

31)

Audit dengan tujuan tertentu berdasarkan permintaan instansi tertentu;

32)

Audit yang bertujuan untuk memberikan pendapat atas pengendalian intern


organisasi auditi (an Opinion on the Internal Control in the Charity);

33)

Audit atas pinjaman/hibah luar negeri (PHLN);

34)

Pemeriksaan pelaksanaan kebijakan;

35)

Pemeriksaan dokumen legalisasi data;

36)

Pemeriksaan penerimaan negara bukan pajak (PNBP), seperti visa on arrival;

37)

Audit untuk tujuan tertentu lainnya, seperti: telaah staf atas penelaahan
usulan hukuman disiplin, pelarian napi, keberatan hukuman disiplin, dugaan
KKN, penyalahgunaan wewenang.

186

2014 |Pusdiklatwas BPKP

2.

Reviu
Reviu adalah penelaahan ulang bukti-bukti suatu kegiatan untuk memastikan bahwa
kegiatan tersebut telah dilaksanakan sesuai dengan ketentuan, standar, rencana, atau
norma yang telah ditetapkan. Contoh kegiatan reviu yang dilaksanakan oleh oleh APIP
antara lain:

3.

a.

Reviu atas laporan keuangan;

b.

Reviu atas sistem pengendalian intern pemerintah (SPIP);

c.

Reviu atas rencana kegiatan dan anggaran (RKA);

d.

Reviu atas usulan revisi yang mengubah plafon anggaran;

e.

Reviu atas aspek keuangan tertentu;

f.

Reviu aspek kinerja tertentu;

g.

Reviu periodik atas pengelolaan keuangan;

h.

Reviu atas aspek tertentu penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan;

i.

Reviu atas hasil kajian pengawasan tertentu.

Evaluasi
Evaluasi adalah rangkaian kegiatan membandingkan hasil/prestasi suatu kegiatan dengan
standar, rencana, atau norma yang telah ditetapkan, dan menentukan faktor-faktor yang
memengaruhi keberhasilan atau kegagalan suatu kegiatan dalam mencapai tujuan.
Contoh kegiatan evaluasi yang dilaksanakan oleh APIP antara lain:
a.

Evaluasi dan penilaian atas efektivitas proses tata kelola;

b.

Evaluasi dan penilaian atas efektivitas manajemen risiko;

c.

Evaluasi dan penilaian atas efektivitas penerapan sistem pengendalian intern;

d.

Evaluasi atas efektivitas suatu program;

e.

Evaluasi kelembagaan;

f.

Evaluasi kebijakan;

g.

Evaluasi strategi pelaksanaan kegiatan;

h.

Evaluasi akuntabilitas kinerja instansi pemerintah (AKIP).

Manajemen Pemerintahan Daerah

187

4.

Pemantauan
Pemantauan adalah proses penilaian kemajuan suatu program/kegiatan dalam mencapai
tujuan yang telah ditetapkan. Contoh kegiatan pemantauan yang dilaksanakan oleh APIP
antara lain:

5.

a.

Pemantauan tindak lanjut hasil pemeriksaan;

b.

Pemantauan terhadap pelaksanaan kebijakan;

c.

Pemantauan realisasi penyerapan anggaran;

d.

Pemantauan capaian kinerja instansi pemerintah;

e.

Pemantauan dana dekonsentrasi;

f.

Pemantauan persidangan perkara pidana.

Kegiatan Pengawasan Lainnya


Kegiatan pengawasan lainnya dan kegiatan yang tidak memberikan penjaminan kualitas,
antara lain konsultansi, sosialisasi, dan asistensi. Contoh:
a.

Melaksanakan penyuluhan/sosialisasi di bidang pengawasan;

b.

Memberikan konsultansi di bidang pengawasan;

c.

Melaksanakan bimbingan teknis/asistensi/pendampingan di bidang pengawasan;

d.

Melaksanakan bantuan teknis di bidang pengawasan;

e.

Melaksanakan pemetaan/mapping di bidang pengawasan;

f.

Melaksanakan penugasan penelitian di bidang pengawasan;

g.

Mengkompilasi laporan sekelompok objek pengawasan dan atau kegiatan yang


sejenis;

188

h.

Pengujian terhadap laporan berkala dan/atau sewaktu-waktu dari unit/satuan kerja;

i.

Inventarisasi fisik;

j.

Cek fisik;

k.

Mengumpulkan data dan/atau informasi intelijen non keuangan;

l.

Mengkaji aspek tertentu di bidang pengawasan;

2014 |Pusdiklatwas BPKP

m.

Mengkaji sistem pengendalian manajemen objek pengawasan;

n.

Memaparkan hasil audit (yang merupakan kegiatan tersendiri bukan bagian dari
penugasan audit);

o.

Menyusun modul diklat, soal ujian, dan mengoreksi hasil ujian di bidang
pengawasan;

B.

p.

Penatausahaan persediaan/asset;

q.

Pengawasan terpadu peningkatan mutu sekolah;

r.

Pengawalan: tes pengadaan CPNS, gerakan nasional (Gernas);

s.

Pembahasan sebab terjadinya penyimpangan;

t.

Penyempurnaan/pengembangan database auditor;

u.

Pengawasan dan pendampingan ujian tertulis dalam proses pengadaan CPNS;

v.

Sosialisasi penerapan SPIP;

w.

Pembinaan di bidang pengawasan terhadap Satker/SKPD; dan

x.

Menyusun dan memutakhirkan data audit universe.

PEMERIKSAAN OLEH BPK

Pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan daerah merupakan bagian dari siklus
APBD sebelum disahkannya pertanggungjawaban pengelolaan keuangan daerah menjadi
peraturan daerah. Melalui pemeriksaan yang dilaksanakan oleh BPK, pengelolaan dan tanggung
jawab keuangan daerah yang diasersi oleh pemerintah daerah melalui laporan keuangan
pemerintah daerah akan dinilai kewajarannya.
Pemeriksaan adalah proses identifikasi masalah, analisis, dan evaluasi yang dilakukan secara
independen, objektif, dan profesional berdasarkan standar pemeriksaan, untuk menilai
kebenaran, kecermatan, kredibilitas, dan keandalan informasi mengenai pengelolaan dan
tanggung jawab keuangan negara.
Ketentuan tentang pemeriksaan oleh BPK diatur dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004
tentang Pemeriksaan Tanggung Jawab dan Pengelolaan Keuangan Negara. Sedangkan ketentuan
tentang Badan Pemeriksa Keuangan sebagai institusi pemeriksa diatur dalam Undang-Undang
Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

189

Sebagaimana telah ditetapkan dalam UUD RI Tahun 1945, pemeriksaan yang menjadi tugas BPK
meliputi pemeriksaan atas pengelolaan keuangan dan pemeriksaan atas tanggung jawab
keuangan daerah. Pemeriksaan tersebut mencakup seluruh unsur keuangan daerah. Oleh
karena itu, kepada BPK diberikan kewenangan untuk melakukan 3 (tiga) jenis pemeriksaan
yaitu: pemeriksaan keuangan, pemeriksaan kinerja, dan pemeriksaan dengan tujuan tertentu.
1.

Pemeriksaan Keuangan
Pemeriksaan keuangan adalah pemeriksaan atas laporan keuangan pemerintah.
Pemeriksaan ini dilakukan dalam rangka pemberian opini atas kewajaran penyajian
laporan keuangan. Hasil pemeriksaan keuangan oleh BPK akan menghasilkan opini yang
merupakan pernyataan profesional pemeriksa mengenai kewajaran informasi keuangan
yang disajikan. Kriteria untuk pemberian opini adalah sebagai berikut:
a.

kesesuaian dengan standar akuntansi pemerintahan;

b.

kecukupan pengungkapan;

c.

kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan; dan

d.

efektivitas sistem pengendalian intern.

Penilaian atas empat kriteria di atas akan menentukan pemberian opini terhadap laporan
keuangan yang meliputi lima jenis sebagai berikut:
a.

wajar tanpa pengecualian (unqualified opinion),

b.

wajar tanpa pengecualian dengan paragraf penjelas,

c.

wajar dengan pengecualian (qualified opinion),

d.

tidak wajar (adversed opinion), dan

e.

pernyataan menolak memberikan opini (disclaimer of opinion).

Opini wajar tanpa pengecualian (WTP) diberikan jika pos-pos laporan keuangan tidak
mengandung salah saji material dan laporan keuangan secara keseluruhan disajikan
secara wajar. Opini WTP dengan paragraf penjelas diberikan apabila terdapat
permasalahan yang belum dapat dituntaskan,tetapi tidak berpengaruh secara signifikan
terhadap kewajaran laporan keuangan. Opini wajar dengan pengecualian jika terdapat
pos-pos tertentu dalam laporan keuangan mengandung salah saji secara material, namun
secara keseluruhan tidak mengganggu kewajaran laporan keuangan. Opini tidak wajar
190

2014 |Pusdiklatwas BPKP

diberikan jika pos-pos laporan keuangan mengandung salah saji material sehingga laporan
keuangan secara keseluruhan tidak wajar. Opini disclaimer diberikan jika pemeriksa tidak
dapat memperoleh keyakinan atas kewajaran informasi yang disajikan dalam laporan
keuangan.
2.

Pemeriksaan Kinerja
Pemeriksaan kinerja sering juga disebut value for money audit. Pemeriksaan kinerja
adalah pemeriksaan atas aspek ekonomi, efisiensi, serta efektivitas. Pemeriksaan ini lazim
dilakukan oleh aparat pengawasan intern untuk kepentingan jajaran manajemen. Namun
demikian UUD RI Tahun 1945 juga mengamanatkan kepada BPK untuk melakukan
pemeriksaan kinerja, terutama untuk mengidentifikasi area-area yang potensial untuk
peningkatan kinerja yang menjadi perhatian lembaga perwakilan.
Hasil pemeriksaan kinerja adalah temuan, kesimpulan, dan rekomendasi. Pemeriksaan
kinerja antara lain dilakukan dengan melakukan evaluasi atas efisiensi pelaksanaan
kegiatan serta efektivitas suatu program. Adapun bagi pemerintah, pemeriksaan kinerja
ini dimaksudkan untuk mengarahkan agar sumber daya yang tersedia dimanfaatkan
secara efisien dan efektif untuk pelayanan kepada masyarakat.

3.

Pemeriksaan dengan Tujuan Tertentu


Pemeriksaan dengan tujuan tertentu adalah pemeriksaan yang dilakukan dengan tujuan
khusus, di luar pemeriksaan keuangan dan pemeriksaan kinerja. Termasuk dalam
pemeriksaan ini adalah pemeriksaan atas hal-hal lain yang bersifat keuangan, pemeriksaan
atas sistem pengendalian intern, dan pemeriksaan investigatif.
Hasil pemeriksaan dengan tujuan tertentu adalah kesimpulan. Dalam hal pemeriksaan
investigatif, apabila diketemukan adanya indikasi tindak pidana atau tindakan yang
membawa dampak pada kerugian negara, BPK segera melaporkannya kepada instansi
yang berwenang sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

191

C.

TUNTUTAN KERUGIAN NEGARA/DAERAH

Dari hasil pengawasan oleh APIP maupun pemeriksaan oleh auditor eksternal misalnya Badan
Pemeriksa Keuangan (BPK), mungkin terdapat temuan yang merugikan daerah.
1.

Pengertian
Ketentuan mengenai penyelesaian maupun pengenaan ganti kerugian negara/daerah
diatur dalam Bab IX Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2004 tentang Keuangan Negara,
Bab XI Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, serta
dalam Bab V Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan
dan Tanggung Jawab Keuangan Negara.
a.

Merugikan
Merugikan dapat diartikan sebagai suatu perbuatan yang bertentangan dengan
norma-norma yang harus dilaksanakan dalam pergaulan masyarakat dan bernegara,
terhadap pribadi atau badan dan harta benda orang lain.

b.

Kerugian Daerah
Pengertian kerugian negara/daerah berdasarkan Undang-Undang Nomor 31 Tahun
1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi adalah berkurangnya kekayaan
negara/daerah

yang

disebabkan

oleh

suatu

tindakan

melawan

hukum,

penyalahgunaan wewenang/kesempatan atau sarana yang ada pada seseorang


karena jabatan atau kedudukan, kelalaian seseorang dan atau disebabkan oleh
keadaan di luar kemampuan manusia (force majeure).
c.

Sifat dan Bentuk Kerugian Daerah


1)

Ditinjau Dari Pelakunya


a)

Bendahara, yang melakukan perbuatan:


(1)

tidak melakukan pencatatan dan penyetoran atas penerimaan


uang/barang,

(2)

tidak melakukan pencatatan atas penerimaan/ pengeluaran


uang/barang,

192

2014 |Pusdiklatwas BPKP

(3)

membayar/memberi/mengeluarkan uang/barang kepada pihak


yang tidak berhak dan/atau secara tidak sah,

(4)

tidak membuat pertanggungjawaban keuangan/ pengurusan


barang,

(5)

menerima dan menyimpan uang palsu,

(6)

korupsi, penyelewengan, penggelapan,

(7)

kecurian, penodongan, perampokan, dan/atau kolusi,

(8)

pertanggungjawaban atau laporan yang tidak sesuai dengan


kenyataan,

(9)

penyalahgunaan wewenang/jabatan,

(10) tidak melakukan tugas yang menjadi tanggung jawabnya (wajib


pungut pajak).
b)

Pegawai negeri bukan bendahara, yang melakukan perbuatan:


(1)

korupsi, penyelewengan, penggelapan,

(2)

penyalahgunaan wewenang dan jabatan,

(3)

pencurian dan penipuan,

(4)

merusak, menghilangkan barang inventaris milik daerah,

(5)

menaikkan harga, mengubah kualitas/mutu,

(6)

meninggalkan

tugas

dan

atau

pekerjaan

setelah

selesai

melaksanakan tugas belajar,


(7)

meninggalkan tugas belajar sebelum selesai batas waktu yang


telah ditentukan.

c)

Pihak ketiga, karena melakukan perbuatan:


(1)

tidak menepati janji/kontrak (wanprestasi),

(2)

pengiriman

barang

yang

mengalami

kerusakan

karena

kesalahannya,

Manajemen Pemerintahan Daerah

193

(3)

penipuan, penggelapan dan perbuatan lainnya yang secara


langsung atau tidak langsung menimbulkan kerugian bagi daerah.

2)

Ditinjau Dari Sebabnya


a)

b)

Perbuatan manusia yang disebabkan karena:


(1)

kesengajaan,

(2)

kelalaian, kealpaan, kesalahan,

(3)

di luar kemampuan si pelaku.

Karena kejadian alam:


(1)

bencana alam seperti gempa bumi, tanah longsor, banjir dan


kebakaran,

(2)

proses alamiah seperti membusuk, mencair, menyusut, menguap,


mengurai dan dimakan rayap.

3)

Ditinjau Dari Waktu Terjadinya Kerugian Daerah


Tinjauan dari waktu di sini dimaksudkan untuk memastikan apakah suatu
peristiwa kerugian negara/daerah masih dapat dilakukan penuntutan atau
tidak, baik terhadap bendahara, pegawai negeri bukan bendahara, atau pihak
ketiga.
Dalam hal tuntutan ganti rugi, perlu diperhatikan ketentuan kedaluwarsa
sebagai berikut.
a)

Lima tahun sejak diketahuinya kerugian tersebut.

b)

Delapan tahun sejak terjadinya kerugian tidak dilakukan penuntutan


ganti rugi terhadap yang bersangkutan.

c)

Dalam hal bendahara, pegawai negeri bukan bendahara, atau pejabat


lain yang dikenai tuntutan ganti rugi daerah berada dalam pengampuan,
melarikan diri atau meninggal dunia, penuntutan dan penagihan
terhadapnya beralih kepada pengampu/yang memperoleh hak/ahli

194

2014 |Pusdiklatwas BPKP

warisnya. Tanggung jawab pengampu/ahli warisnya untuk membayar


ganti rugi daerah menjadi hapus, apabila dalam waktu tiga tahun sejak
keputusan pengadilan yang menetapkan pengampuan, atau yang
memperoleh hak/ahli waris tidak diberitahu oleh pejabat yang
berwenang mengenai adanya kerugian daerah.
d)

Setelah lewat batas-batas waktu kedaluwarsa tersebut di atas, tidak


dapat lagi dilakukan tuntutan ganti rugi. Oleh karena itu mengingat batas
waktu kedaluwarsa yang relatif singkat, maka setiap ada kerugian
negara/daerah wajib segera dilakukan pemrosesan tuntutan ganti rugi.

d.

Penyelesaian Kerugian Daerah


Penyelesaian kerugian daerah adalah sebagai berikut.
1)

Setiap kerugian negara/daerah yang disebabkan oleh tindakan melanggar


hukum atau kelalaian seseorang harus segera diselesaikan sesuai ketentuan
perundang-undangan yang berlaku.

2)

Bendahara, pegawai negeri bukan bendahara, atau pejabat lain yang karena
perbuatannya melanggar hukum atau melalaikan kewajiban yang dibebankan
kepadanya secara langsung merugikan negara, wajib menggantikan kerugian
tersebut.

3)

Setiap pimpinan kementerian negara/lembaga/kepala satuan kerja perangkat


daerah (SKPD) dapat segera melakukan tuntutan ganti rugi, setelah
mengetahui

bahwa

dalam

kementerian

negara/lembaga/SKPD

yang

bersangkutan terjadi kerugian akibat perbuatan dari pihak manapun.


4)

Setiap kerugian daerah wajib dilaporkan oleh atasan langsung atau oleh kepala
SKPD kepada gubernur/bupati/walikota dan diberitahukan kepada BPK
selambat-lambatnya tujuh hari kerja setelah kerugian daerah itu diketahui.

5)

Segera setelah kerugian daerah diketahui, kepada bendahara, pegawai negeri


bukan bendahara, atau pejabat lain yang sungguh melanggar hukum dapat
segera dimintakan surat pernyataan kesanggupan dan/atau pengakuan bahwa

Manajemen Pemerintahan Daerah

195

kerugian tersebut menjadi tanggung jawabnya dan bersedia mengganti


kerugian daerah dimaksud.
6)

Jika surat keterangan tanggung jawab mutlak (SKTJM) tidak mungkin diperoleh
atau

tidak

dapat

menjamin

pengembalian

kerugian

daerah,

maka

gubernur/bupati/walikota yang bersangkutan segera mengeluarkan surat


keputusan pembebanan penggantian kerugian sementara kepada yang
bersangkutan.
7)

Pengenaan ganti kerugian daerah terhadap bendahara ditetapkan oleh BPK.


Apabila dalam pemeriksaan kerugian daerah ditemukan unsur pidana, maka
BPK menindaklanjutinya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku.

8)

Pengenaan ganti kerugian negara/daerah terhadap pegawai negeri bukan


bendahara, atau pejabat lain ditetapkan oleh menteri/pimpinan lembaga/
gubernur/bupati/walikota. Tatacara tuntutan ganti kerugian negara/daerah
diatur dengan peraturan pemerintah.

9)

Bendahara, pegawai negeri bukan bendahara, atau pejabat lain yang telah
ditetapkan untuk mengganti kerugian negara/daerah dapat dikenakan sanksi
administratif dan/atau sanksi pidana. Putusan pidana tidak membebaskan dari
tuntutan ganti rugi.

e.

Pengenaan Ganti Kerugian Negara/Daerah


Pengenaan ganti kerugian daerah terhadap bendahara adalah sebagai berikut.
1)

BPK

menerbitkan

surat

keputusan

penetapan

batas

waktu

pertanggungjawaban bendahara atas kekurangan kas/barang yang terjadi,


setelah mengetahui ada kekurangan kas/barang dalam persediaan yang
merugikan keuangan daerah.
2)

Bendahara dapat mengajukan keberatan atau pembelaan diri kepada BPK


dalam waktu 14 hari kerja setelah menerima surat keputusan tersebut di atas.

196

2014 |Pusdiklatwas BPKP

3)

Apabila bendahara tidak mengajukan keberatan atau pembelaan ditolak, BPK


menetapkan surat keputusan pembebanan penggantian kerugian daerah
kepada bendahara yang bersangkutan.

4)

Gubernur/bupati/walikota melaporkan penyelesaian kerugian daerah kepada


BPK selambat-lambatnya 60 hari setelah diketahui kerugian daerah dimaksud.

Tata cara tuntutan ganti kerugian negara/daerah maupun pengenaan ganti kerugian
negara/daerah terhadap pegawai negeri bukan bendahara, atau pejabat lain diatur
dengan peraturan pemerintah yang merupakan petunjuk pelaksanaan ketiga paket
undang-undang di atas. Ketentuan tersebut diharapkan dapat digunakan oleh pihakpihak yang terkait dalam menangani dan menyelesaikan kerugian negara/daerah
yang semakin hari semakin bertambah besar, sehingga dapat diantisipasi terjadinya
kerugian daerah, dicegah penyelesaian kerugian daerah yang berlarut-larut, serta
dipercepat proses pemulihan kerugian daerah maupun diperkecil terjadinya
kerugian daerah.
BPK memantau penyelesaian pengenaan ganti kerugian daerah terhadap pegawai
negeri bukan bendahara dan/atau pejabat lain pada kementerian/lembaga/
pemerintah daerah.
Perlu dikemukakan di sini, sambil menunggu terbitnya peraturan pemerintah
sebagai petunjuk pelaksanaan ketiga ketentuan di atas, modul ini

masih

menggunakan ketentuan lama yaitu Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 5


Tahun 1997 tentang Tuntutan Ganti Rugi dan Tuntutan Perbendaharaan Keuangan
dan Barang Daerah.
2.

Tata cara Penyelesaian Kerugian Daerah


a.

Melalui Upaya Damai


Penyelesaian kerugian keuangan daerah melalui upaya damai dilakukan apabila
penggantian kerugian keuangan daerah dilakukan secara tunai sekaligus dan
angsuran

dalam

jangka

waktu

selambat-lambatnya

dua

tahun,

dengan

menandatangani surat keterangan tanggung jawab mutlak (SKTJM).

Manajemen Pemerintahan Daerah

197

b.

Melalui Tuntutan Perbendaharaan


Penyelesaian kerugian keuangan daerah melalui proses tuntutan perbendaharaan
dilakukan apabila upaya damai yang dilakukan secara tunai sekaligus atau angsuran
tidak berhasil.
Proses penuntutannya merupakan kewenangan kepala daerah melalui majelis
pertimbangan tuntutan perbendaharaan dan tuntutan ganti rugi keuangan dan
barang daerah (Majelis Pertimbangan).
Apabila pembebanan perbendaharaan telah diterbitkan, kepala daerah melakukan
eksekusi keputusan dimaksud dan membantu proses pelaksanaan penyelesaiannya.

c.

Melalui Tuntutan Ganti Rugi


Penyelesaian kerugian keuangan daerah melalui proses tuntutan ganti rugi
dilakukan apabila upaya damai yang dilakukan secara tunai sekaligus atau angsuran
tidak berhasil. Proses penuntutannya menjadi wewenang kepala daerah melalui
majelis pertimbangan.
Tuntutan ganti rugi baru dapat dilakukan apabila:
1)

adanya perbuatan melanggar hukum, kesalahan, atau kelalaian pegawai negeri


termasuk melalaikan kewajibannya yang berhubungan dengan pelaksanaan
fungsi atau status dalam jabatannya,

2)

pegawai negeri yang bersangkutan dalam melakukan perbuatan melanggar


hukum/kesalahan itu tidak berkedudukan sebagai bendahara,

3)

pemerintah daerah baik secara langsung maupun tidak langsung telah


dirugikan oleh perbuatan melanggar hukum/kelalaian itu.

Apabila pembebanan ganti rugi telah diterbitkan, kepala daerah melakukan eksekusi
keputusan dimaksud dan membantu proses pelaksanaan penyelesaiannya.

198

2014 |Pusdiklatwas BPKP

d.

Melalui Cara Lain


Apabila pelaku kerugian daerah ternyata ingkar janji (wanprestasi), maka daerah
dapat menagih secara paksa melalui badan/instansi penagih yang berwenang
setelah diputuskan kepala daerah bahwa tagihan akan/telah macet.

3.

Tuntutan Perbendaharaan (TP)


Tuntutan perbendaharaan adalah suatu tata cara perhitungan terhadap bendahara, jika
dalam pengurusannya terdapat kekurangan perbendaharaan dan kepada bendahara yang
bersangkutan diharuskan mengganti kerugian.
Tuntutan ini berlaku untuk bendahara yang dalam hal ini adalah seseorang yang
ditugaskan untuk menerima, menyimpan, dan membayar atau menyerahkan uang daerah,
surat-surat berharga, dan barang milik daerah, serta bertanggung-jawab kepada kepala
daerah. Yang merupakan objek dari penuntutan ini adalah adanya kekurangan
perbendaharaan yang pada dasarnya merupakan selisih kurang antara saldo buku kas
dengan saldo fisik kas.
Penyelesaian tuntutan perbendaharaan dapat diselesaikan melalui empat cara, yaitu:
upaya damai, tuntutan perbendaharaan biasa, tuntutan perbendaharaan khusus, dan
pencatatan.
a.

Upaya Damai
1)

Penyelesaian tuntutan perbendaharaan sedapat mungkin

dilakukan dengan

upaya damai oleh bendahara/ahli waris/pengampu, baik melalui pembayaran


sekaligus (tunai) atau angsuran. Pelaksanaan upaya damai ini dilakukan oleh
badan pengawas daerah (Bawasda). Dalam hal penyelesaian kerugian daerah
dilaksanakan melalui cara mengangsur, maka terlebih dahulu harus dibuat
surat keterangan tanggung jawab mutlak (SKTJM).
2)

Apabila pembayaran dilakukan secara angsuran, maka dapat dilakukan


selambat-lambatnya dalam jangka waktu dua tahun sejak ditandatanganinya
SKTJM dan harus disertai jaminan barang yang nilainya cukup.

Manajemen Pemerintahan Daerah

199

3)

Pembayaran angsuran yang dilakukan melalui pemotongan gaji/penghasilan


harus dilengkapi dengan surat kuasa pemotongan, jaminan barang beserta
surat kuasa pemilikan yang sah, dan surat kuasa untuk menjual.

4)

Apabila bendahara tidak dapat melaksanakan pembayaran angsuran dalam


waktu yang ditetapkan dalam SKTJM, maka barang jaminan pembayaran
angsuran dapat dijual sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

5)

Apabila terdapat kekurangan dari hasil penjualan barang jaminan seperti yang
dimaksud di atas, maka kekurangan tersebut tetap menjadi kewajiban
bendahara yang bersangkutan. Sebaliknya apabila terdapat kelebihan dari
hasil penjualan barang jaminan, maka akan dikembalikan kepada bendahara
yang bersangkutan.

6)

Pelaksanaan keputusan tuntutan perbendaharaan (eksekusi) dilakukan oleh


majelis pertimbangan.

b.

Tuntutan Perbendaharaan Biasa


1)

Dilakukan atas dasar perhitungan yang diberikan oleh bendahara yang


bersangkutan kepada kepala daerah.

2)

Bendahara bertanggung jawab atas kekurangan perbendaharaan yang terjadi


dalam pengurusannya, kecuali apabila ia dapat memberikan pembuktian
bahwa

ia

bebas

dari

kesalahan

atau

kelalaian

atas

kekurangan

perbendaharaan tersebut.
3)

Apabila dalam pemeriksaan oleh bawasda terhadap bendahara terbukti bahwa


kekurangan perbendaharaan tersebut dilakukan oleh beberapa pegawai atau
atasan langsung, maka kepada yang bersangkutan dikenakan tanggung jawab
renteng sesuai dengan bobot keterlibatan dan tanggung jawabnya, urutan
inisiatif dan kelalaian atau kesalahannya.

4)

Proses tuntutan perbendaharaan dimulai dengan suatu pemberitahuan tertulis


dari kepala daerah kepada pihak yang akan dituntut, dengan menyebutkan:

200

2014 |Pusdiklatwas BPKP

a)

identitas pelaku,

b)

jumlah kekurangan perbendaharaan yang diderita oleh daerah yang


harus diganti,

c)

sebab-sebab serta alasan penuntutan dilakukan

d)

tenggang waktu 14 hari yang diberikan untuk mengajukan keberatan/


pembelaan diri.

5)

Apabila bendahara tidak mengajukan keberatan/pembelaan diri sampai


dengan batas waktu yang ditetapkan atau telah mengajukan pembelaan diri
tetapi tidak dapat membuktikan bahwa ia bebas sama sekali dari
kesalahan/kelalaian, maka kepala daerah menetapkan surat keputusan
pembebanan.

6)

Berdasarkan surat keputusan pembebanan kepala daerah, bagi bendahara


yang telah mengajukan keberatan tertulis akan tetapi kepala daerah tetap
berpendapat bahwa yang bersangkutan salah/lalai dan dengan demikian tetap
membebankan penggantian kekurangan perbendaharaan kepadanya, dapat
mengajukan permohonan banding kepada pejabat yang berwenang selambatlambatnya 30 hari setelah diterima surat keputusan pembebanan oleh yang
bersangkutan.

7)

Keputusan

kepala

daerah

mengenai

pembebanan

kekurangan

perbendaharaan mempunyai kekuatan hukum yang pelaksanaannya dapat


dilakukan dengan cara pemotongan gaji dan penghasilan lainnya. Pelaksanaan
pemotongan gaji dan penghasilan lainnya dapat dilakukan dengan cara
mengangsur dan dilunasi selambat-lambatnya dalam dua tahun.
8)

Keputusan pembebanan tetap dilaksanakan meskipun yang bersangkutan naik


banding.

9)

Keputusan tingkat banding dari pejabat yang berwenang dapat memperkuat


atau membatalkan surat keputusan pembebanan atau mengubah besarnya
jumlah kerugian yang harus dibayar oleh bendahara.

Manajemen Pemerintahan Daerah

201

c.

Tuntutan Perbendaharaan Khusus


1)

Apabila seorang bendahara meninggal dunia, melarikan diri atau berada di


bawah pengampuan dan lalai membuat perhitungan setelah ditegur tiga kali
berturut-turut, maka pada kesempatan pertama atasan langsung atas nama
kepala daerah melakukan tindakan pengamanan untuk menjamin kepentingan
daerah berupa.
a)

Buku kas dan semua buku bendahara diberi garis penutup.

b)

Semua uang, surat dan barang berharga, surat-surat bukti maupun bukubuku disimpan/dimasukkan ke dalam lemari besi dan disegel. Tindakantindakan di atas harus dituangkan dalam berita acara penyegelan dan
disaksikan oleh ahli waris (bagi yang meninggal dunia), keluarga dekat
(bagi yang melarikan diri) atau pengampu/kurator (dalam hal bendahara
berada di bawah pengampuan).

2)

Atas dasar laporan atasan langsung, kepala daerah menunjuk pegawai (atas
saran majelis pertimbangan) yang ditugaskan untuk membuat perhitungan exofficio. Biaya pembuatan perhitungan ex-officio dibebankan kepada bendahara
yang bersangkutan, ahli waris atau pengampunya. Besarnya biaya pembuatan
perhitungan ex-officio ditetapkan oleh kepala daerah.

3)

Hasil perhitungan ex-officio 1 eksemplar diberikan kepada pengampu atau ahli


waris atau bendahara yang tidak membuat perhitungan dan dalam batas
waktu 14 hari diberi kesempatan untuk mengajukan keberatan.

4)

Tata cara tuntutan perbendaharaan khusus yang dipertanggungawabkan


terhadap ahli waris (bagi bendahara yang meninggal dunia), keluarga terdekat
(bagi bendahara yang melarikan diri), pengampu (bagi bendahara yang di
bawah perwalian), atau bendahara yang tidak membuat perhitungan, apabila
terjadi

kekurangan

perbendaharaan

mengikuti

ketentuan-ketentuan

sebagaimana yang berlaku pada tuntutan perbendaharaan biasa.

202

2014 |Pusdiklatwas BPKP

d.

Pencatatan
1)

Kepala daerah menerbitkan surat keputusan pencatatan jika proses tuntutan


perbendaharaan belum dapat dilaksanakan karena:

2)

a)

bendaharawan meninggal dunia tanpa ada ahli waris yang diketahui;

b)

ada ahli waris tetapi tidak dapat dimintakan pertanggungjawabannya;

c)

bendaharawan melarikan diri dan tidak diketahui alamatnya.

Dengan diterbitkan surat keputusan pencatatan, kasus yang bersangkutan


dikeluarkan dari administrasi pembukuan.

3)

4.

Pencatatan yang telah dilakukan sewaktu-waktu dapat ditagih apabila:


a)

yang bersangkutan diketahui alamatnya,

b)

ahli waris dapat dimintakan pertanggungjawabannya,

c)

upaya penyetoran ke kas daerah berhasil ditarik dari kas negara.

Tuntutan Ganti Rugi (TGR)


Tuntutan ganti rugi adalah suatu proses tuntutan terhadap pegawai dalam kedudukannya
bukan sebagai bendahara, dengan tujuan menuntut penggantian kerugian disebabkan
oleh perbuatannya melanggar hukum dan/atau melalaikan kewajibannya atau tidak
melaksanakan kewajibannya sebagaimana mestinya, sehingga daerah baik secara
langsung maupun tidak langsung menderita kerugian.
Yang termasuk dalam klasifikasi pegawai disini adalah:
a.

pegawai daerah

b.

pegawai negeri/pegawai daerah yang diperbantukan/dipekerjakan

c.

pegawai perusahaan daerah

d.

pekerja daerah

e.

ABRI/purnawirawan ABRI yang dikaryakan/dipekerjakan pada daerah.

Adapun langkah-langkah yang dilakukan dalam pelaksanaan TGR ini adalah upaya damai,
tuntutan ganti rugi biasa, dan pencatatan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

203

a.

Upaya Damai
1)

Penyelesaian kerugian daerah sedapat mungkin dilakukan dengan upaya


damai oleh pegawai/ahli waris baik dengan pembayaran sekaligus atau
angsuran. Pelaksanaan upaya damai ini dilakukan oleh badan pengawas
daerah.

2)

Dalam keadaan terpaksa yang bersangkutan dapat melakukan dengan cara


angsuran selambat-lambatnya selama dua tahun sejak ditandatanganinya
surat keterangan tanggung jawab mutlak (SKTJM) dan harus disertai jaminan
barang yang nilainya cukup.

3)

Pembayaran angsuran yang dilakukan melalui pemotongan gaji/penghasilan


harus dilengkapi dengan surat kuasa pemotongan, jaminan barang beserta
surat kuasa pemilikan yang sah, dan surat kuasa untuk menjual.

4)

Apabila pegawai tidak dapat melaksanakan pembayaran

angsuran dalam

waktu yang ditetapkan dalam SKTJM, maka barang jaminan pembayaran


angsuran dapat dijual sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
5)

Apabila terdapat kekurangan dari hasil penjualan barang

jaminan seperti

yang dimaksud di atas, maka kekurangan tersebut tetap menjadi kewajiban


pegawai yang bersangkutan. Sebaliknya apabila terdapat kelebihan dari hasil
penjualan barang jaminan, maka akan dikembalikan kepada pegawai yang
bersangkutan.
6)

Pelaksanaan keputusan tuntutan ganti rugi (eksekusi) dilakukan oleh majelis


pertimbangan.

b.

Tuntutan Ganti Rugi Biasa


1)

Kerugian daerah yang dituntut dengan TGR adalah diakibatkan

oleh

perbuatan melanggar hukum atau perbuatan melalaikan kewajiban atau tidak


melaksanakan

kewajiban

sebagaimana

mestinya

yang

dipersalahkan

kepadanya, serta ada hubungannya dengan pelaksanaan fungsi ataupun


dengan status jabatannya baik langsung maupun tidak langsung.

204

2014 |Pusdiklatwas BPKP

2)

TGR dilakukan atas dasar kenyataan yang sebenarnya dari hasil pengumpulan
bahan-bahan bukti dan penelitian bawasda terhadap pegawai yang
bersangkutan.

3)

Semua pegawai daerah bukan bendahara atau ahli warisnya, apabila


merugikan daerah wajib dikenakan TGR.

4)

Pelaksanaan TGR sebagai akibat perbuatan melanggar hukum atau melalaikan


kewajiban yang dipersalahkan kepadanya dan/atau tidak menjalankan
kewajiban sebagaimana mestinya diserahkan penyelesaiannya melalui tim
majelis pertimbangan.

5)

Proses tuntutan ganti rugi dimulai dengan suatu pemberitahuan tertulis dari
kepala daerah kepada pegawai negeri yang bersangkutan, dengan
menyebutkan:
a)

identitas pelaku

b)

jumlah kerugian yang diderita daerah yang harus diganti

c)

sebab-sebab serta alasan penuntutan dilakukan

d)

tenggang waktu yang diberikan untuk mengajukan pembelaan diri


selama 14 hari, terhitung sejak diterimanya pemberitahuan oleh
pegawai yang bersangkutan.

6)

Apabila pegawai yang diharuskan mengganti kerugian dalam waktu 14 hari


tidak mengajukan

keberatan/pembelaan diri atau

telah mengajukan

pembelaan diri tetapi tidak dapat membebaskannya sama sekali dari


kesalahan/kelalaian,

kepala

daerah

menetapkan

surat

keputusan

pembebanan.
7)

Berdasarkan surat keputusan pembebanan, kepala daerah melaksanakan


penagihan atas pembayaran ganti rugi kepada yang bersangkutan.

8)

Keputusan pembebanan ganti rugi tersebut pelaksanaannya dapat dilakukan


dengan cara memotong gaji dan penghasilan lainnya yang bersangkutan,
memberi izin untuk mengangsur dan melunasinya selambat-lambatnya selama

Manajemen Pemerintahan Daerah

205

dua tahun, dan apabila dianggap perlu dapat meminta bantuan kepada yang
berwajib untuk dilakukan penagihan paksa.
9)

Permohonan banding kepada pejabat yang berwenang dapat diajukan


selambat-lambatnya 30 hari setelah diterima surat keputusan pembebanan
oleh yang bersangkutan.

10)

Keputusan tingkat banding dari pejabat yang berwenang dapat

berupa

memperkuat atau membatalkan surat keputusan pembebanan, atau


menambah/mengurangi besarnya jumlah kerugian yang harus dibayar oleh
yang bersangkutan.
11)

Apabila permohonan banding diterima, kepala daerah menerbitkan surat


keputusan tentang peninjauan kembali.

c.

Pencatatan
1)

Pegawai negeri yang meninggal dunia tanpa ahli waris atau melarikan diri tidak
diketahui alamatnya, dalam pencatatan wajib dikenakan TGR berdasarkan
keputusan kepala daerah tentang pencatatan TGR setelah mendapat
pertimbangan majelis.

2)

Bagi pegawai yang melarikan diri, TGR tetap dilakukan terhadap ahli warisnya
dengan memperhatikan harta peninggalan yang dihasilkan dari perbuatan
yang menyebabkan kerugian daerah tersebut.

3)

Dengan diterbitkannya surat keputusan pencatatan, kasus yang bersangkutan


dikeluarkan dari administrasi pembukuan.

4)

Pencatatan yang telah dilakukan sewaktu-waktu dapat ditagih apabila yang


bersangkutan diketahui alamatnya.

d.

Penyelesaian Kerugian Barang Daerah


1)

Pegawai yang bertanggung jawab atas terjadinya kehilangan barang daerah


(bergerak/tidak bergerak) dapat melakukan penggantian dalam bentuk uang

206

2014 |Pusdiklatwas BPKP

atau barang yang sesuai dengan cara penggantian kerugian yang telah
ditetapkan sesuai ketentuan yang berlaku.
2)

Penggantian kerugian dalam bentuk barang dilakukan khusus terhadap barang


bergerak berupa kendaraan bermotor roda empat dan roda dua yang umur
pembeliannya satu sampai tiga tahun.

3)

Penggantian kerugian dalam bentuk uang dapat dilakukan terhadap barang


tidak bergerak atau yang bergerak selain yang dimaksudkan di atas dengan
cara tunai atau angsuran selama dua tahun.

4)

Nilai taksiran jumlah harga benda yang akan diganti rugi dalam bentuk uang
maupun barang ditetapkan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

5.

Penatausahaan TP/TGR
a.

Kedaluwarsa TP/TGR
1)

Tuntutan Perbendaharaan (TP)


a)

TP Biasa dinyatakan kedaluwarsa (lewat waktu) apabila baru diketahui


setelah lewat 30 tahun sejak kekurangan kas/barang tersebut diketahui,
dalam kasus dimaksud tidak dilakukan upaya-upaya damai.

b)

TP khusus terhadap ahli waris atau yang berhak lainnya dinyatakan


kedaluwarsa (lewat waktu) apabila jangka waktu tiga tahun telah
berakhir setelah:
(1)

meninggalnya bendahara tanpa adanya pemberitahuan,

(2)

jangka waktu untuk mengajukan keberatan berakhir, sedangkan


surat keputusan pembebanan tidak pernah ditetapkan.

2)

Tuntutan Ganti Rugi Biasa


TGR dinyatakan kedaluwarsa setelah lewat lima tahun sejak akhir tahun
kerugian daerah diketahui atau setelah delapan tahun sejak akhir tahun
dimana kerugian tersebut terjadi/perbuatan tersebut dilakukan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

207

Contoh:
a)

Apabila perbuatan/kelalaian dilakukan dalam tahun 1990 dan diketahui


tahun 1991, maka kerugian keuangan daerah tersebut mengalami
kedaluwarsa 5 tahun sesudah tahun 1991 atau akhir tahun anggaran
1996/1997. Tetapi apabila baru diketahui dalam tahun 1994 maka
kerugian daerah tersebut mengalami kedaluwarsa 8 tahun sesudah
tahun 1990 atau akhir tahun anggaran 1998/1999 dan bukan 5 tahun
sesudah tahun anggaran 1994/1995 atau akhir tahun anggaran
1999/2000.

Selanjutnya

apabila

kerugian

daerah

akibat

dari

perbuatan/kelalaian berturut-turut, waktu 8 tahun tersebut dimulai


pada akhir tahun perbuatan/kelalaian yang terakhir dilakukan. Dalam
menentukan besarnya kerugian daerah dihitung kerugian daerah yang
terjadi 8 tahun sebelum tahun penggantian kerugian daerah dibebankan.
b)

Apabila perbuatan/kelalaian dilakukan berturut-turut sejak tahun 1985


sampai dengan tahun 1995, maka kerugian daerah tersebut akan
kedaluwarsa 8 tahun sesudah 1995 atau tahun 2003. Apabila
pembebanan ganti rugi dilakukan dalam tahun 1998 maka jumlah ganti
rugi hanya terbatas sampai jumlah kerugian yang timbul sejak tahun
1990 saja, sedangkan kerugian tahun 1985 sampai dengan 1989 tidak
diperhitungkan.

b.

Penghapusan
Apabila bendahara/pegawai ataupun ahli waris/keluarga terdekat/ pengampu
yang berdasarkan keputusan kepala daerah diwajibkan mengganti kerugian tidak
mampu membayar ganti rugi, maka yang bersangkutan harus mengajukan
permohonan secara tertulis kepada kepala daerah untuk penghapusan atas
kewajibannya. Berdasarkan permohonan tersebut kepala daerah memerintahkan
majelis pertimbangan untuk melakukan penelitian. Apabila ternyata yang
bersangkutan memang tidak mampu, maka setelah mendapat persetujuan dari
DPRD, selanjutnya kepala daerah dengan surat keputusan dapat menghapuskan
TP/TGR baik sebagian ataupun seluruhnya.

208

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Penghapusan yang telah dilakukan dapat ditagih kembali apabila dikemudian hari
terbukti bahwa bendahara/pegawai/ahli waris yang bersangkutan ternyata mampu.
Surat keputusan penghapusan baru dapat dilaksanakan setelah memperoleh
pengesahan dari menteri dalam negeri.
Berdasarkan pertimbangan efisiensi, maka kerugian daerah yang bernilai sampai
dengan Rp10.000.000,00 dapat diproses penghapusannya bersamaan dengan
penetapan peraturan daerah tentang perhitungan APBD tahun anggaran yang
berkenaan.
c.

Pembebasan
Dalam hal bendahara atau pegawai bukan bendahara meninggal dunia tanpa ahli
waris atau tidak layak untuk ditagih, yang berdasarkan surat keputusan kepala
daerah diwajibkan mengganti kerugian daerah, maka majelis pertimbangan
memohon secara tertulis kepada kepala daerah yang bersangkutan untuk
membebaskan sebagian/seluruh kewajiban yang harus dipenuhi, dengan terlebih
dahulu mendapatkan persetujuan dari DPRD dan Menteri Dalam Negeri.

d.

Penyetoran
Penyetoran/pengembalian secara tunai/sekaligus atau melalui angsuran atas
kekurangan perbendaharaan/kerugian daerah atau hasil penjualan barang
jaminan/kebendaan harus melalui kas daerah atau dinas/lembaga/satuan kerja
daerah yang ditunjuk oleh pemerintah daerah.
Dalam kasus kerugian daerah dimana penyelesaiannya diserahkan melalui
pengadilan, kepala daerah berupaya agar putusan pengadilan menyatakan bahwa
barang yang dirampas diserahkan kepada daerah dan selanjutnya hasil penjualannya
disetorkan ke kas daerah.
Khusus penyetoran kerugian daerah yang berasal dari badan usaha milik daerah
(BUMD), setelah diterima kas daerah segera dipindahbukukan ke rekening BUMD
yang bersangkutan.

Manajemen Pemerintahan Daerah

209

e.

Pelaporan
Bupati/walikota wajib melaporkan perkembangan pelaksanaan penyelesaian
kerugian daerah kepada gubernur setiap semester. Selanjutnya gubernur wajib
melaporkan perkembangan pelaksanaan penyelesaian kerugian daerah untuk
tingkat provinsi/kabupaten/kota yang berada di wilayahnya setiap semester kepada
Menteri Dalam Negeri cq. Direktur Jenderal Pemerintahan Umum dan Otonomi
Daerah untuk dijadikan bahan pemantauan.

f.

Lain-Lain
Apabila bendahara atau pegawai bukan bendahara berdasarkan laporan dan
pemeriksaan terbukti telah merugikan daerah, maka kepala daerah dapat
melakukan hukuman disiplin berupa pembebasan yang bersangkutan dari
jabatannya dan segera menunjuk pejabat sementara untuk melakukan kegiatannya.
Kerugian daerah yang tidak dapat diselesaikan oleh pemerintah daerah dapat
diserahkan penyelesaiannya melalui badan peradilan dengan mengajukan gugatan
perdata. Apabila proses melalui badan peradilan ini tidak terselesaikan, maka
permasalahan dikembalikan kepada daerah dan penyelesaiannya dapat dilakukan
dengan cara pencatatan atau penghentian/penghapusan.
Keputusan pengadilan untuk menghukum atau membebaskan yang bersangkutan
dari tindak pidana, tidak menggugurkan hak daerah untuk tetap melaksanakan
TP/TGR.

g.

Majelis Pertimbangan
Untuk menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan penyimpangan
pengelolaan keuangan daerah, dibentuk majelis pertimbangan perbendaharaan dan
tuntutan ganti rugi keuangan dan barang daerah. Majelis pertimbangan ini pada
dasarnya adalah para pejabat yang ex-officio ditunjuk dan ditetapkan oleh kepala
daerah yang bertugas membantu kepala daerah dalam penyelesaian kerugian
daerah.
Adapun susunan majelis pertimbangan adalah sebagai berikut.

210

2014 |Pusdiklatwas BPKP

1)

Tingkat Provinsi
Ketua

: Sekwilda

Wakil Ketua I

: Kepala Bawasda Provinsi

Wakil Ketua II : Asisten Administrasi dan Umum


Sekretaris

: Kepala Biro Keuangan

Anggota

: a. Kepala Biro Perlengkapan


b. Kepala Biro Hukum
c. Kepala Biro Kepegawaian

2)

Tingkat Kabupaten/Kota
Ketua

: Sekwilda

Wakil Ketua I

: Kepala Bawasda Kabupaten/Kota

Wakil Ketua II : Asisten Sekwilda Bidang Keuangan, Barang dan Kepegawaian


Sekretaris

: Kepala Bagian Keuangan

Anggota

: a. Kepala Bagian Perlengkapan


b. Kepala Bagian Hukum
c. Kepala Bagian Kepegawaian

Tugas pokok dari majelis pertimbangan adalah sebagai berikut.


1)

Mengumpulkan, menatausahakan, menganalisis, dan mengevaluasi kasus


TP/TGR yang diterima.

2)

Memroses dan melaksanakan eksekusi TP/TGR.

3)

Memberi pendapat, saran, dan pertimbangan kepada kepala daerah pada


setiap kasus yang menyangkut TP/TGR termasuk pembebanan, banding,
pencatatan, pembebasan, penghapusan, hukuman disiplin, penyerahan
melalui badan peradilan. Penyelesaian kerugian daerah apabila terjadi
hambatan dan penagihan melalui instansi terkait.

4)

Menyiapkan laporan kepala daerah mengenai perkembangan penyelesaian


kasus kerugian daerah secara periodik kepada Menteri Dalam Negeri cq.
Direktur Jenderal PUOD, tembusan kepada BPK, Sekretariat Jenderal dan
Inspektorat Jenderal Departemen Dalam Negeri.

Manajemen Pemerintahan Daerah

211

h.

Teknis dan Prosedur Penyelesaian TP/TGR Melalui Majelis Pertimbangan


1)

Kasus kerugian daerah dilaporkan oleh kepala unit/satuan kerja yang


bersangkutan kepada majelis melalui kepala sekretariat.

2)

Anggota sekretariat majelis melakukan:


a)

penelitian kelengkapan berkas laporan dan pencatatan serta penomoran


berkas laporan oleh staf administrasi,

b)

pembahasan laporan oleh tim pembahas yang dipimpin oleh ketua


tim pembahas yang ditunjuk oleh kepala sekretariat.

3)

Kepala sekretariat menyampaikan laporan kepada sekretaris majelis.

4)

Sekretaris majelis meneliti/menganalisis berkas laporan hasil pembahasan


dan selanjutnya menyampaikan berkas laporan kepada majelis.

5)

Majelis melaksanakan pemeriksaan berkas perkara dan pengambilan


keputusan dalam proses tuntutan perbendaharaan dan tuntutan ganti rugi
yang dipimpin oleh ketua majelis.
a)

Keputusan majelis ditandatangani oleh ketua, wakil ketua, sekretaris,


dan seluruh anggota majelis.

b)

Keputusan majelis disertai konsep surat keputusan kepala daerah


disampaikan oleh majelis kepada kepala daerah.

6)

Kepala daerah menganalisis keputusan majelis dan menandatangani surat


keputusan untuk selanjutnya diserahkan kepada majelis.

7)

Majelis

menyampaikan

surat

keputusan

kepala

daerah

kepada

bendahara/pegawai yang bersangkutan melalui kepala sekretariat.


8)

Kepala sekretariat menyampaikan (setelah terlebih dahulu dicatat dalam buku


register) surat keputusan kepala daerah kepada bendahara/pegawai yang
bersangkutan melalui kepala unit/satuan kerja.
~

212

2014 |Pusdiklatwas BPKP

LAMPIRAN

Manajemen Pemerintahan Daerah

213

214

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Lampiran 1
FORMULIR RENCANA KINERJA TAHUNAN
PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA

FORMULIR RENCANA KINERJA TAHUNAN


PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA
Provinsi/Kab/Kota : (a)
Tahun

: (b)
Sasaran Strategis

Indikator Kinerja

Target

Petunjuk Pengisian:
1.

Header (a) diiisi nama pemerintah provinsi/kabupaten/kota.

2.

Header (b) diisi dengan tahun anggaran.

3.

Kolom (1) diisi dengan sasaran strategis kementerian/lembaga/pemerintah provinsi/


kabupaten/kota sesuai dengan dokumen rencana perencanaan jangka menengah.

4.

Kolom (2) diisi dengan indikator kinerja atas sasaran strategis dari kementerian/lembaga/
pemerintah provinsi/kabupaten/kota dalam kolom (1).

5.

Kolom (3) diisi dengan angka target dari masing-masing indikator kinerja sasaran strategis.

Manajemen Pemerintahan Daerah

215

216

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Lampiran 2
FORMULIR RENCANA KINERJA TAHUNAN
TINGKAT UNIT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH (SKPD )

FORMULIR RENCANA KINERJA TAHUNAN


TINGKAT UNIT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH (SKPD)
SKPD

: (a)

Tahun

: (b)
Sasaran Strategis

Indikator Kinerja

Target

Petunjuk Pengisian:
1.

Header (a) diiisi nama SKPD.

2.

Header (b) diisi dengan tahun anggaran.

3.

Kolom (1) diisi dengan sasaran strategis unit organisasi eselon kementerian/lembaga/
SKPD sesuai dengan dokumen rencana perencanaan jangka menengah.

4.

Kolom (2) diisi dengan indikator kinerja atas sasaran strategis dari unit organisasi eselon
kementerian/lembaga/SKPD dalam kolom (1).

5.

Kolom (3) diisi dengan angka target dari masing-masing indikator kinerja sasaran.

Manajemen Pemerintahan Daerah

217

218

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Lampiran 3
PERNYATAAN PENETAPAN KINERJA
TINGKAT KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA/
PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA

Manajemen Pemerintahan Daerah

219

220

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Lampiran 4
PERNYATAAN PENETAPAN KINERJA
TINGKAT UNIT ORGANISASI ESELON I/
SATUAN KERJA KEMENTERIAN LEMBAGA/
SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH

Manajemen Pemerintahan Daerah

221

222

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Lampiran 5
FORMULIR PENETAPAN KINERJA
TINGKAT PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA

Manajemen Pemerintahan Daerah

223

224

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Lampiran 6
FORMULIR PENETAPAN KINERJA
TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH

Manajemen Pemerintahan Daerah

225

226

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Lampiran 4
RINGKASAN APBD MENURUT URUSAN
PEMERINTAHAN DAERAH DAN ORGANISASI

PROVINSI/KABUPATEN/KOTA . . . .
RINGKASAN APBD MENURUT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH DAN ORGANISASI
TAHUN ANGGARAN . . . .
Belanja
Kode

Urusan Pemerintahan Daerah

Pendapatan

Tdk
Langsung

Langsung

Jumlah
Belanja

URUSAN WAJIB

1
1
1
1

01
01
01
01

01
02
03

Pendidikan
Dinas Pendidikan
Kantor Perpustakaan Daerah
Dst....

1
1
1
1
1
1
1

02
02
02
02
02
02
02

01
02
03
04
05
06

Kesehatan
Dinas Kesehatan
Rumah Sakit Umum Daerah
Rumah Sakit Jiwa
Rumah Sakit Paru-paru
Rumah Sakit Ketergantungan Obat
Dst....

1
1
1
1
1

03
03
03
03
03

01
02
03
04

1
1

03
03

05
06

Pekerjaan Umum
Dinas Pekerjaan Umum
Dinas Bina Marga
Dinas Pengairan
Dinas Pengawasan Bangunan dan
Tata Kota
Dinas Cipta Karya
Dst...

1
1
1
1
1

04
04
04
04
04

01
02
03
04

Perumahan
Dinas Pemukiman
Dinas Pemadam Kebakaran
Dinas Pemakaman
Dst......

Manajemen Pemerintahan Daerah

227

Belanja
Kode

Urusan Pemerintahan Daerah

Pendapatan

Tdk
Langsung

Langsung

Jumlah
Belanja

1
1
1

05
05
05

1
1
1

06
06
06

1
1
1

07
07
07

1
1
1

08
08
08

01
02

1
1
1

08
08
08

03
04
05

Lingkungan Hidup
Dinas Lingkungan Hidup
Badan Pengendalian Dampak
Lingkungan Hidup
Dinas Pertamanan
Dinas Kebersihan
Dst...

1
1
1

09
09
09

01
02

Pertanahan
Badan Pertanahan Daerah
Dst...

1
1

10
10

01

10

02

Kependudukan dan Catatan Sipil


Dinas Kependudukan dan Catatan
Sipil
Dst...

1
1
1

11
11
11

01
02

Pemberdayaan Perempuan
Dinas Pemberdayaan Perempuan
Dst..

12

12

01

12

02

228

01
02

Penataan Ruang
Dinas Tata Ruang
Dst...

01
02

Perencanaan Pembangunan
BAPPEDA
Dst....

01
02

Perhubungan
Dinas Perhubungan
Dst...

Keluarga Berencana dan Keluarga


Sejahtera
Badan Koordinasi Keluarga
Berencana Daerah
Dst..

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Belanja
Kode

Urusan Pemerintahan Daerah

Pendapatan

Tdk
Langsung

Langsung

Jumlah
Belanja

1
1
1

13
13
13

01
02

Sosial
Dinas Sosial
Dst...

1
1
1

14
14
14

01
02

Tenaga Kerja
Dinas Tenaga Kerja
Dst..

15

15

01

15

02

Koperasi dan Usaha Kecil


Menengah
Dinas Koperasi dan Usaha Kecil
Menengah
Dst..

1
1
1

16
16
16

01
02

Penanaman Modal
Badan Penanaman Modal Daerah
Dst..

1
1
1
1

17
17
17
17

01
02
03

Kebudayaaan
Dinas Kebudayaan
Permusiuman
Dst..

1
1
1

18
18
18

01
02

Pemuda dan Olah Raga


Dinas Pemuda dan Olah Raga
Dst..

19

1
1
1
1

19
19
19
19

01
02
03
04

Kesatuan Bangsa dan Politik


Dalam Negeri
Dinas Kesbang Limas
Dinas Ketentraman dan Ketertiban
Kantor Satpol Pamongpraja
Dst..

1
1
1

20
20
20

01
02

Pemerintahan Umum
Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
Kepala Daerah & Wakil KD

Manajemen Pemerintahan Daerah

229

Belanja
Kode

Urusan Pemerintahan Daerah

Pendapatan

Tdk
Langsung

Langsung

Jumlah
Belanja

1
1
1
1

20
20
20
20

03
04
05
06

1
1
1
1
1

20
20
20
20
20

07
08
09
10
11

Sekretariat Daerah
Sekretariat DPRD
Badan Pengelola Keuangan Daerah
Badan Penelitihan dan
Pengembangan
Badan Pengawasan Daerah
Kantor Penghubung
Kecamatan
Kelurahan
Dst..

1
1
1
1

21
21
21
21

01
02
03

Kepegawaian
Badan Pendidikan & Pelatihan
Badan Kepegawaian Daerah
Dst..

22

22

01

22

02

Pemberdayaan Masyarakat dan


Desa
Badan Pemberdayaan Masyarakat
Desa
Dst..

1
1
1
1

23
23
23
23

01
02
03

Statistik
Badan Statistik Daerah
Kantor Statistik Daerah
Dst..

1
1
1

24
24
24

01
02

Kearsipan
Kantor Arsip Daerah
Dst..

1
1
1
1

25
25
25
25

01
02
03

Komunikasi dan Informatika


Dinas Informasi dan Komunikasi
Kantor Pengolahan Data Elektronik
Dst....

230

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Belanja
Kode

Urusan Pemerintahan Daerah

Pendapatan

Tdk
Langsung

Langsung

Jumlah
Belanja

URUSAN PILIHAN

2
2
2
2
2
2

01
01
01
01
01
01

2
2
2

02
02
02

2
2
2

03
02
02

2
2
2
2

04
04
04
04

2
2
2

05
05
05

2
2
2
2

06
06
06
06

2
2
2

07
07
07

01
02
03
04
05

Pertanian
Dinas Pertanian
Dinas Perkebunan
Dinas Peternakan
Dinas Ketahanan Pangan
Dst..

01
02

Kehutanan
Dinas Kehutanan
Dst..

01
02

Energi dan Sumberdaya Mineral


Dinas Pertambangan
Dst..

01
02
03

Pariwisata
Dinas Pariwisata
Kebun Binatang
Dst..

01
02

Kelautan dan Perikanan


Dinas Kelautan dan Perikanan
Dst..

01
02
03

Perdagangan
Dinas Perdagangan
Dinas Pasar
Dst..

01
02

Perindustrian
Dinas Perindustrian
Dst..

Manajemen Pemerintahan Daerah

231

Belanja

2
2
2

Kode

Urusan Pemerintahan Daerah

Pendapatan

Tdk
Langsung

Langsung

Jumlah
Belanja

08
08
08

01
02

Transmigrasi
Dinas Transmigrasi
Dst..

JUMLAH
SURPLUS/ (DEFISIT)

PEMBIAYAAN
Kode

Urusan Pemerintahan Daerah

20

Penerimaan

Pengeluaran

Pembiayaan
Netto

SILPA TAB

5=3-4

Pemerintahan Umum
01

Sekretariat Daerah/ PPKD

....., tanggal.............20xx
Gubernur/Bupati/ Walikota

(tanda tangan )
(nama lengkap)

232

2014 |Pusdiklatwas BPKP

Daftar Pustaka
Inpres Nomor 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah.
Inpres Nomor 5 Tahun 2004 tentang Percepatan Pemberantasan Korupsi.
Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 1997 tentang Petunjuk Pelaksanaan Peraturan
Menteri Dalam Negeri Nomor 5 Tahun 1997.
Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor : KEP/135/M.PAN/9/2004 tentang
Pedoman umum Evaluasi Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah.
Peraturan Menpan Nomor 29 tahun 2010 tentang Pedoman Penyusunan Penetapan Kinerja dan
Pelaporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah.
Peraturan Menpan Nomor 9 Tahun 2007 tentang Pedoman Umum Penetapan Indikator Kinerja
Utama di Lingkungan Instansi Pemerintah.
Peraturan Menpan Nomor 20 Tahun 2008 tentang Petunjuk Penyusunan Indikator Kinerja
Utama.
Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan
Daerah.
Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 59 Tahun 2007 tentang Perubahan Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah.
Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 21 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua Peraturan
Menteri Dalam Negeri No. 13 tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan
Daerah.
Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 5 Tahun 1997 tentang Tuntutan Ganti Rugi dan Tuntutan
Perbendaharaan Keuangan dan Barang Daerah.
Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010, sebagaimana telah diubah dengan Peraturan
Presiden Nomor 70 Tahun 2012, tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.
Peraturan Pemerintah No. 2 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengadaan Pinjaman dan/atau
Penerusan Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri.
Peraturan Pemerintah No. 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah.
Peraturan Pemerintah No. 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi
Pemerintah.

Manajemen Pemerintahan Daerah

233

Peraturan Pemerintah No. 14 tahun 2005 tentang Tata Cara Penghapusan Piutang Negara/
Daerah.
Peraturan Pemerintah No. 23 Tahun 2005 tentang Badan Layanan Umum.
Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan.
Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah.
Peraturan Pemerintah No. 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan.
Peraturan Pemerintah No. 54 Tahun 2005 tentang Pinjaman Daerah.
Peraturan Pemerintah No. 55 Tahun 2005 tentang Dana Perimbangan.
Peraturan Pemerintah No. 56 Tahun 2005 tentang Sistem Informasi Keuangan Daerah.
Peraturan Pemerintah No. 57 Tahun 2005 tentang Hibah Kepada Daerah.
Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban
Keuangan Daerah.
Peraturan Pemerintah No. 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintah Daerah.
Peraturan Pemerintah No. 23 Tahun 2003 tentang Pengendalian Jumlah Kumulatif APBN dan
APBD.
Peraturan Pemerintah No. 65 Tahun 2001 tentang Pajak Daerah.
Peraturan Pemerintah No. 66 Tahun 2001 tentang Retribusi Daerah.
UndangUndang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional.
UndangUndang No.1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
UndangUndang No. 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggungjawab
Keuangan Negara.
UndangUndang No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional.
UndangUndang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah.
UndangUndang No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat
dan Pemerintah Daerah.
UndangUndang No.17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.

234

2014 |Pusdiklatwas BPKP

UndangUndang No. 28 tahun 2009 tentang Pajak dan Retribusi Daerah.


UndangUndang No. 17 Tahun 1997 tentang Badan Penyelesaian Sengketa Pajak.
UndangUndang No. 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa.
UndangUndang No. 21 Tahun 1997 tentang Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan.
Susilo, Djoko. 2005. Good Governance Melalui Implementasi SAKIP. Jakarta: Kementerian
Pendayagunaan Aparatur Negara.
Kementerian PAN dan Reformasi Birokrasi. 2010. Modul Penyusunan LAKIP.
Kementerian Dalam Negeri dan Lembaga Administrasi Negara. 2007. Modul Diklat Teknis
Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah.
Lembaga Administrasi Negara dan BPKP. 2000. Akuntabilitas dan Good Governance. Jakarta.
Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2004. Modul Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah. Edisi Kedua. Jakarta.
Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2003. Pedoman Penyusunan dan Pelaporan Akuntabilitas
Kinerja Instansi Pemerintah. Jakarta.
Pusdiklatwas BPKP. 2005. Modul Anggaran Berbasis Kinerja.
Pusdiklatwas BPKP. 2011. Modul Akuntabilitas Instansi Pemerintah. Edisi Keenam.
Pusdiklatwas BPKP. 2009. Modul Sistem Akuntansi Keuangan Pemerintah Daerah. Edisi Pertama.
Pusdiklatwas BPKP. 2011. Modul Sistem Administrasi Keuangan Daerah II . Edisi Ketujuh.
Pusdiklatwas BPKP. 2011. Modul Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah. Edisi
Pertama.
Pusdiklatwas BPKP. 2010. Modul Penatausahaan Pendapatan, Belanja, dan Pembiayaan. Edisi
Pertama.
~

Manajemen Pemerintahan Daerah

235

236

2014 |Pusdiklatwas BPKP