Anda di halaman 1dari 89

1

MINI RISET
ANALISIS FAKTOR FAKTOR YANG
MEMPENGARUHI PERILAKU KONSUMEN
DALAM KEPUTUSAN PEMBELIAN PRODUK SUSU CAIR UHT
FRISIAN FLAG

Oleh:
Uswatun Hasanah R
14652031

PROGRAM STUDI S1 MANAJEMEN PEMASARAN


JURUSAN ADMINISTRASI BISNIS
POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA
2016

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr.Wb,
Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT dan salam serta sholawat kepada
junjungan Nabi Muhammad SAW karena berkat ridho dan karunia-Nya sehingga penelitian
dengan judul ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERILAKU
KONSUMEN DALAM KEPUTUSAN PEMBELIAN SUSU CAIR UHT FRISIAN FLAG bisa
terselesaikan sesuai dengan rencana waktu yang ditentukan, guna memenuhi pesyaratan ujian
semester mata kuliah consumer behavior.
Peneliti menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam mini riset ini. Oleh sebab itu
peneliti dengan senang hati menertima segala saran, petunjuk dan kritik dari pembaca atas hasil
penelitian demi kesempurnaan mini riset ini. Dalam mini riset ini, Banyak pihak yang terlibat
dalam penyusunan mini riset ini baik yang memberi bantuan secara materil maupun dukungan
moril, oleh karena itu perkenankan penulis menghaturkan ucapan terima kasih yang tak
terhingga kepada nama-nama dibawah ini antara lain:
1. Ibu Dr. Hj. Indah Martati, SE., M.Si selaku dosen perilaku konsumen yang membimbing,
mengarahkan, dan memberikan nasehat kepada penulis selama penulis menyelesaikan
mini riset ini.
2. Kepada teman-teman kelas VA, VB dan kakak tingkat semester VII Program Studi
Manajemen Pemasaran yang telah membantu dan memberikan semangat pada diri saya
selama mengerjakan mini riset.
Semoga para pihak yang penulis sebutkan tadi mendapat kesuksesan, kemudahan, kesehatan
dan limpahan kasih sayang dari Allah SWT. Aamiin.
Wassalamualaikum Wr.Wb.
Samarinda, 3 Desember 2016

Uswatun Hasanah R
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................ I
KATA PENGANTAR...................................................................... II
DAFTAR ISI................................................................................ III
DAFTAR TABEL........................................................................... V
DAFTAR GAMBAR....................................................................... VI
BAB I PENDAHULUAN
1.1.................................................................................... La
tar Belakang................................................................. 1
1.2.................................................................................... Ma
ksud............................................................................. 7
1.3.................................................................................... Tuj
uan............................................................................... 7
1.4.................................................................................... Ma
nfaat............................................................................ 7
1.5.................................................................................... Ru
musan Masalah............................................................. 5
BAB II TINJAUAN TEORI
2.1 Landasan Teori.............................................................. 8
2.1.1 Pengertian Perilaku Konsumen........................................... 8
2.1.2 Pentingnya Mempelajari Perilaku Konsumen...................... 8
2.1.3 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen....... 9
2.1.4 Pengertian Keputusan Pembelian.......................................
...........................................................................................17
2.1.5 Tahap-tahap Dalam Proses Keputusan Membeli.................
...........................................................................................18
2.2 Studi empiris.................................................................
....................................................................................21
2.2.1 Penelitian Terdahulu...........................................................
...........................................................................................21
2.2.2 Mapping Theory.................................................................
...........................................................................................23
2.2.3 Hipotesis............................................................................
...........................................................................................25
2.2.4 Kerangka Peneitian...........................................................
...........................................................................................26
BAB III METODELOGI PENELITIAN
3.1 Metodelogi Penelitian....................................................
....................................................................................28
3.2 Populasi dan Sampel......................................................
....................................................................................28

3.3 Metode pengumpulan data.............................................


....................................................................................29
3.4 Alat Analisis..................................................................
....................................................................................30
3.4.1 Uji Validitas...........................................................................
.............................................................................................31
3.4.2 Uji Reliabilitas.......................................................................
.............................................................................................31
3.4.3 Uji f.......................................................................................
.............................................................................................31
3.4.4 Uji t.......................................................................................
.............................................................................................31
.............................................................................................
3.5 Model Penelitian............................................................
....................................................................................31
BAB IV HASIL PENELITIAN
4.1.................................................................................... Pr
ofil Responden..............................................................
....................................................................................33
4.1.1 Jenis Kelamin......................................................................
...........................................................................................33
4.1.2 Usia....................................................................................
...........................................................................................34
4.1.3 Pendidikan Terakhir............................................................
...........................................................................................35
4.1.4 Pekerjaan...........................................................................
...........................................................................................36
4.1.5 Domisili..............................................................................
...........................................................................................37
4.1.6 Penghasilan........................................................................
...........................................................................................38
4.2.................................................................................... De
skripsi Jawaban Responden............................................
....................................................................................39
4.2.1 Jawaban Responden Variabel Budaya (X1).........................
...........................................................................................39
4.2.2 Jawaban Responden Variabel Sosial (X2)...........................
...........................................................................................44
4.2.3 Jawaban Responden Variabel Psikologis (X3).....................
...........................................................................................48
4.2.4 Jawaban Responden Variabel Pribadi (X4)..........................
...........................................................................................53

4.2.5 Jawaban Responden Variabel Keputusan Pemelian (Y1)....


...........................................................................................57
4.3.................................................................................... De
skripsi Hasil Pengujian SPSS..........................................
....................................................................................62
4.3.1 Hasil Uji validitas dan reliabilitas instrumen penelitian......
...........................................................................................62
4.3.2 Hasil Uji Hipotesis Secara Simultan (Uji F).........................
...........................................................................................65
4.3.3 Uji Hipotesis Secara Parsial (Uji T)......................................
...........................................................................................65
BAB V ANALISIS DAN PEMBAHASAN
5.1 Analisis.........................................................................
....................................................................................68
5.2 Pemahasan...................................................................
....................................................................................68
5.2.1
Hasil Analisis Regresi Linier Berganda...............................
...........................................................................................68
5.2.2
Pengaruh budaya, social, psikologis, dan pribadi terhadap
Keputusan Pembelian......................................................
........................................................................................69
5.2.3
Pengaruh Budaya Terhadap Keputusan Pembelian............
...........................................................................................69
5.2.4
Pengaruh Sosial Terhadap Keputusan Pembelian...............
...........................................................................................69
5.2.5
Pengaruh Psikologis Terhadap Keputusan Pembelian.........
...........................................................................................70
5.2.6
Pengaruh Pribadi Terhadap Keputusan Pembelian.............
...........................................................................................71
5.3 Keterbatasan Penelitian.................................................
....................................................................................71
BAB VI KESIMPUAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan...................................................................
....................................................................................73
6.2 Saran............................................................................
....................................................................................73
DAFTAR PUSTAKA.......................................................................
................................................................................................. 75
LAMPIRAN.................................................................................
78

DAFTAR TABEL

Tabel

Judul

Hal

Tabel 1.1

Data Penjualan susu cair UHT 2011-2015.......................... 2

Tabel 1.2

Data Top brand industry susu cair UHT 2011..................... 2

Tabel 1.3

Data Top brand industry susu cair UHT 2012..................... 3

Tabel 1.4

Data Top brand industry susu cair UHT 2013..................... 3

Tabel 1.5

Data Top brand industry susu cair UHT 2014..................... 4

Tabel 1.6

Data Top brand industry susu cair UHT 2015..................... 4

Tabel 1.7

Data Top brand industry susu cair UHT 2016..................... 5

Tabel 2.3

Mapping Theory................................................................. 23

Tabel 3.1

Keterangan Model Penelitian.............................................. 32

Tabel 4.1

Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin.......... 33

Tabel 4.2

Karakteristik Responden Berdasarkan Usia........................ 34

Tabel 4.3

Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir 35

Tabel 4.4

Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis pekerjaan ..... 36

Tabel 4.5

Karakteristik Responden Berdasarkan Domisili.................. 37

Tabel 4.6

Karakteristik Responden Berdasarkan Penghasilan............ 38

Tabel 4.7

Jawaban Responden Variabel Budaya (X1)......................... 40

Tabel 4.8

Deskripsi Variabel Budaya(X1)........................................... 41

Tabel 4.9

Jawaban Responden Sosial (X2)......................................... 44

Tabel 5.0

Deskripsi Variabel Sosial (X2)............................................. 46

Tabel 5.1

Jawaban Responden Variabel Psikologis (X3)..................... 48

Tabel 5.2

Deskripsi Variabel Psikologis (X3)....................................... 50

Tabel 5.3

Jawaban Responden Pribadi (X4)........................................ 53

Tabel 5.4

Deskripsi Variabel Pribadi (X4)........................................... 56

Tabel 5.5

Jawaban responden variabel kepuasan pembelian (Y1)..... 57

Tabel 5.6

Deskripsi variabe keputusan pembelian (Y1)..................... 59

Tabel 5.7

Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian.............. 63

Tabel 5.8

Hasil Analisis Linier Berganda............................................ 64

Tabel 5.9

Hasil Uji Secara Simultan Uji F........................................... 65

Tabel 6.0

Hasi Uji Secara Parsial........................................................ 66

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Judul

Hal

Gambar 2.1

Teori Hierarki Kebutuhan Maslow.......................... 9

Gambar 2.2

Proses Keputusan Pembelian................................ 19

Gambar 2.3

Kerangka Penelitian............................................... 23

Gambar 3.1

Model Penelitian.................................................... 31

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1 Susu merupakan bahan makanan yang memiliki nilai gizi yang tinggi, karena
mengandung unsur kimia yang dibutuhkan oleh tubuh seperti Calsium, Phospor, Vitamin
A, Vitamin B, dan Riboflavin yang tinggi. Susu memiliki kandungan nutrisi yang tinggi,
komposisi susu terdiri dari air (87,1%), laktosa (5,0%), lemak (3,9%), protein (3,3%) dan
mineral (0,7%). Susu yang rentan akan kontaminasi bakteri memerlukan pengolahan agar
tidak mudah rusak. Salah satu metode pengolahan susu yaitu proses pengolahan susu
menggunakan metode Ultra High Temperature . Susu Ultra High Temperature adalah
susu yang dibuat menggunakan proses pemanasan yang melebihi proses pasteurisasi,
umumnya mengacu pada kombinasi waktu dan suhu tertentu dalam rangka memperoleh
produk komersil yang steril. Pemilihan kombinasi antara waktu dan suhu yang tepat
disebut juga teknik sterilisasi UHT. (Eniza, 2004).
2 Susu UHT merupakan salah satu produk pangan asal ternak yang banyak diminati
oleh masyarakat, bahkan saat ini susu sudah termasuk dalam produk pangan yang
dikonsumsi sehari-hari. Kondisi ini tentunya menjadikan peluang bagi pelaku industri
pengolahan susu UHT untuk lebih meningkatkan jumlah penjualan produk susu UHT
mereka. Industri pengolahan susu yang ada di Indonesia saat ini sudah berkembang pesat
dan jumlahnya pun terus bertambah, tentunya hal tersebut berdampak terhadap penjualan
produk karena ketatnya persaingan.Susu UHT saat ini semakin banyak yang beredar di
pasaran dengan berbagai macam merek. Perusahaan harus benar-benar memiliki strategi
yang mampu memenuhi permintaan konsumen sehingga dapat bersaing dengan
perusahaan lain. Karakteristik konsumen tentunya memiliki pengaruh terhadap pembelian
susu UHT.
3 Perilaku konsumen merupakan proses yang dilalui oleh seseorang dalam mencari,
membeli, menggunakan, mengevaluasi dan bertindak pasca konsumsi produk dan jasa,
maupun ide yang diharapkan dapat memenuhi kebutuhannya (Schiffman dan
Kanuk,2008). Ketika konsumen akan melakukan proses pembelian produk, maka
perilaku konsumen akan memegang peranan penting sebelum konsumen melakukan
keputusan pembelian karena perilaku akan membentuk sebuah pemahaman kepada

mereka tentang produk yang akan mereka beli. Susu UHT dalam pemasarannya sudah
tersebar luas dan mudah didapatkan mulai dari warung, pasar, dan supermarket.
4
Banyaknya pesaing baru yang memasuki industry susu cair UHT ( Ultra High
Temperature) saat ini, masing masing merek tengah bersaing dan mengembangkan
keunggulan produknya untuk mendominasi pasar guna merebut pangsa pasar ( Market
Share ).
5
Berikut disajikan pada Tabel 1.1 Data Penjualan susu cair UHT ( Ultra High
Temperature) Tahun 2011-2015 .
Tabel 1.1 Data Penjualan susu cair UHT ( Ultra High Temperature)

tahun 20112015
Tahun
2011
2012
2013
2014
29,8
30,7
32,7
36,4

2015
36,1

23.6

26,8

23,7

15,8

15,6

19,6
4,9

21,4
6,5

22,5
6,2

18,0
9,1

21,6
8,1

Bear brand

3,1

3,4

4,8

5,6

7,3

Milkuat

2,9

3,2

3,1

4,6

3,6

Merek
Susu
Ultramilk
Frisian
Flag
Indomilk
Milo

Sumber data : http://devitacahya231.blogspot.co.id/2014/12/market-share.html


Tabel 1.2 Data Top Brand untuk industry susu cair UHT di
Indonesia tahun 2011
Merek
TBI
TOP
Ultra Milk

29,8%

Indomilk

23.60
%
19,6%

Milo

4,9%

Bear Brand

3,1%

Milkuat

2,9%

Frisian Flag

TOP
TOP
TOP

Sumber : http://www.topbrand-award.com
Berdasarkan tabel 1.2. diatas menunjukan bahwa peringkat top brand teratas diraih oleh
susu cair Ultramilk dengan persentase sebesar 29,8%, sedangkan peringkat kedua dan ketiga
diraih oleh dua merek lainnya yaitu Frisan Flag dan Indomilk dengan persentase masing-

masing sebesar 23,65% dan 19,6%. Adapun 4 peringkat terakhir yaitu Milo 4,9%, Bear
Brand 3,1% dan yang terakhir yaitu merek Milkuat dengan persentase 2,9%.
Tabel 1.3 Data Top Brand untuk industry susu cair UHT di
Indonesia tahun 2012
Merek

TBI

TOP

Ultra Milk

30,7%

TOP

Frisian Flag

26,8%

TOP

Indomilk

21,4%

TOP

Milo

6,5%

Bear Brand

3,4%

Milkuat

3,2%

Sumber : http://www.topbrand-award.com
Berdasarkan tabel 1.3. diatas menunjukan bahwa peringkat top brand teratas diraih oleh
susu cair Ultramilk dengan persentase sebesar 30,7%, sedangkan peringkat kedua dan ketiga
diraih oleh dua merek lainnya yaitu Frisan Flag dan Indomilk dengan persentase masingmasing sebesar 26,8% dan 21,4%. Adapun 4 peringkat terakhir yaitu Milo 6,5%, Bear Brand
3,4% dan yang terakhir yaitu merek Milkuat dengan persentase 3,2%.
Tabel 1.4 Data Top Brand untuk industry susu cair UHT di
Indonesia tahun 2013
Merek
TBI
TOP
Ultra Milk
32,7% TOP
Frisian Flag

23,7%

TOP

Indomilk
Milo

22,5%
6,2%

TOP

Bear Brand

4,8%

Milkuat

3,1%

Sumber : http://www.topbrand-award.com
Berdasarkan tabel 1.4. diatas menunjukan bahwa peringkat top brand teratas diraih oleh
susu cair Ultramilk dengan persentase sebesar 32,7%, sedangkan peringkat kedua dan ketiga
diraih oleh dua merek lainnya yaitu Frisan Flag dan Indomilk dengan persentase masingmasing sebesar 23,7% dan 22,5%. Adapun 4 peringkat terakhir yaitu Milo 6,2%, Bear Brand
4,8% dan yang terakhir yaitu merek Milkuat dengan persentase 3,1%.

Tabel 1.5 Data Top Brand untuk industry susu cair UHT di
Indonesia tahun 2014
Merek
Ultra Milk
Indomilk

TBI
36,4%
18,0%

TOP
TOP
TOP

Frisian Flag

15,8%

TOP

Milo

9,1%

Bear Brand

5,6%

Milkuat

4,6%
Sumber : http://www.topbrand-award.com

Berdasarkan tabel 1.5. diatas menunjukan bahwa peringkat top brand teratas diraih oleh
susu cair Ultramilk dengan persentase sebesar 36,4%, dan indomilk mengalami peningkatan
menduduki tingkat kedua dengan persentase 18,0% dan Frisian flag mengalami penurunan
dengan persentase 15,8%, Adapun 4 peringkat terakhir yaitu Milo 9,1%, Bear Brand 5,6%
dan yang terakhir yaitu merek Milkuat dengan persentase 4,6%.
Tabel 1.6 Data Top Brand untuk industry susu cair UHT di
Indonesia tahun 2015
MEREK
TBI
TOP
36.10
Ultra Milk
TOP
%
21.60
Indomilk
TOP
%
15.60
Frisian Flag
TOP
%
Milo
8.10%
Bear Brand

7.30%

Milkuat

3.60%

Sumber : http://www.topbrand-award.com
Berdasarkan tabel 1.6. diatas menunjukan bahwa peringkat top brand teratas diraih oleh
susu cair Ultramilk dengan persentase sebesar 36,10%, dan indomilk mengalami
peningkatan kembali menduduki tingkat kedua dengan persentase 21,60% dan Frisian flag
mengalami penurunan dengan persentase 15,60%, Adapun 4 peringkat terakhir yaitu Milo
8,10%, Bear Brand 7,30% dan yang terakhir yaitu merek Milkuat dengan persentase 3,60%.

Tabel 1.7 Data Top Brand untuk industry susu cair UHT di
Indonesia tahun 2016
MEREK
TBI
TOP
44.10
Ultra Milk
TOP
%
23.00
Frisian Flag
TOP
%
19.00
Indomilk
TOP
%
Bear Brand

5.00%

Milo
3.30%
Sumber : http://www.topbrand-award.com
Berdasarkan tabel 1.7. diatas menunjukan bahwa peringkat top brand teratas diraih oleh
susu cair Ultramilk dengan persentase sebesar 44,10%, dan Frisian Flag mengalami
peningkatan kembali menduduki tingkat kedua dengan persentase 23,00% dan indomilk
mengalami penurunan Top Brand dengan persentase 19,00%, Dan Bear Brand mengalami
penigkatan dengan peringkat ke empat dengan persentase 5,00% dan yang terakhir yaitu
merek milo dengan persentase 3.30%
Pada tabel 1.1 Dari data penjualan dapat dijelaskan bahwa berdasarkan hasil riset
yang yang dilakukan pada 5 tahun terakhir menunjukan bahwa posisi Ultramilk untuk semua
produk dalam Top brand dalam kategori produk susu cari UHT ( Ultra High Temperature )
menjadi posisi pertama dengan persentase yang besar dari tahun ketahun. Dan disusul oleh
pesaingnya Frisian Flag yang berada di posisi kedua dan di posisi ketiga adalah Indomilk.
Ketiga merek ini telah mendapat predikat sebagai merek merek yang tergolong sebagai
merek yang top pada Top Brand Index 5 tahun terakhir untuk kategori susu cair UHT ( Ultra
High Temperature ).
Dari tahun 2011 s/d 2015 terjadi beberapa kali perpindahan tingkat penjualan
tertinggi dari beberapa merek susu cair UHT (Ultra High Temperature) yang ada di
Indonesia. Ultramilk pun sempat turun penjualannya pada tahun 2015 walau di tingkatan
Top Brand Ultramilk selalu berada diposisi atas namun dalam tingkat penjualan mengalami

penurunan. Hal ini tentu erat kaitannya dengan loyalitas konsumen terhadap beberapa merek
susu cair UHT (Ultra High Temperature) tersebut. Pada tabel 1.5 dan tabel 1.6 dilihat bahwa
top brand index susu cair merek Frisian Flag pada tahun 2014 dan 2015 berada pada posisi
ketiga dengan nilai 15,8 % dan 15,60% . Hal tersebut menunjukkan bahwa loyalitas merek
produk susu cair Frisian Flag menurun yang disebabkan oleh persaingan produk susu cair
yang ketat di antara produsen susu cair, kepercayaan pada produk susu cair Frisian Flag
masih kurang di mana mereka lebih percaya pada kompetitor merek lain yang memiliki
kualitas, rasa yang lebih baik dari produk susu cair Frisian Flag.
Berdasarkan gambaran fenomena diatas menunjukkan bahwa loyalitas konsumen
terhadap susu cair Frisian Flag yang mengindikasikan adanya penurunan. Menurut Aaker
(1996:8) adalah A measure of the attachment that a customer has a brand . Loyalitas
merek menunjukkan adanya suatu ikatan antara konsumen dengan merek tertentu dan ini
seringkali ditandai dengan adanya pembelian ulang dari konsumen.
Mowen (2002:109) mengemukakan bahwa loyalitas dapat didasarkan pada perilaku
pembelian aktual produk yang dikaitkan dengan proporsi pembelian. Suatu merek
memberikan serangkaian janji yang di dalamnya menyangkut kepercayaan, konsistensi, dan
harapan. Dengan demikian, merek sangat penting baik bagi konsumen maupun produsen.
Bagi konsumen, merek bermanfaat untuk mempermudah proses keputusan pembelian dan
merupakan jaminan akan kualitas (Riana, 2008:187) Kepuasan pelanggan perlu dipelihara
dan ditingkatkan agar dapat menciptakan dan memperoleh kesetiaan terhadap merek. Bila
konsumen memperoleh kepuasan dari pembeliannya akan suatu produk maka hal tersebut
akan menciptakan sikap positif terhadap merek tersebut sehingga konsumen akan melakukan
pembelian ulang. (Samuel dan Foedjiawati, 2005:74-82). Adanya kepuasan pada konsumen
akan menimbulkan kepercayaan, karena adanya kondisi konsistensi merek dalam memenuhi
harapan konsumen. Di samping itu, merek yang dipilih dapat melindungi, menjaga
keselamatan, keamanan dan kepentingan konsumen. Dengan demikian, keyakinan mengenai
keandalan dan kenyamanan merupakan hal yang penting dari trust (kepercayaan) (Riana,
2008) Oleh karena itu di dalam penelitian ini diangkatlah judul Analisis factor-faktor yang
mempengaruhi perilaku konsumen dalam keputusan pembelian susu cair Frisian flag
1.2.

Maksud

Maksud dari penelitian ini ialah untuk mengetahui prilaku konsumen dalam

memutuskan pembelian suatu produk dan untuk mengetahui fenomena yang terjadi pada
penjualan susu cair UHT (Ultra High Temperature) di Indonesia, sehingga dengan
fenomena ini dapat dilakukan penelitian lebih lanjut tentang apa saja faktor-faktor yang
mempengaruhi prilaku konsumen dalam memutuskan suatu pembelian.
8
1.3. Tujuan
Tujuan dari penelitian ini ialah :

1.4.

1.

Untuk mengetahui faktor internal dan external yang mempengaruhi keputusan

2.

pembelian.
Untuk mengetahui fenomena yang terjadi pada indutstri susu cair UHT (Ultra

3.

High Temperature) dan.


Untuk mengetahui alasan-alasan konsumen dalam memilih suatu produk.

Manfaat
9

Manfaat dari penelitian ini ialah diharapkan mahasiswa dapat menambah

wawasan dan pengetahuan mengenai prilaku konsumen bagi penulis dan umumnya penulis
berikutnya. Haisl penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai bahan
referensi dalam pengembangan ilmu pemasaran pada umumnya, dan penelitian ini
diharapkan dapat memperluas ilmu pengetahuan dan memberikan informasi pengetahuan
yuang bisa dijadikan tambahan dalam bidang ekonomi khususnya ilmu dalam memahami
prilaku konsumen.
1.5.
Rumusan Masalah
a. Apa saja faktor internal yang mempeharuhi keputusan pembelian ?
b. Apa saja faktor external yang mempengaruhi keputusan pembelian ?
c. Apa saja kebutuhan konsumen dalam memutuskan pembelian?
d. Bagaimana keputusan konsumen dalam memutusan pembelian ?
e. Apa saja alasan-alasan konsumen dalam memilih suatu produk ?

BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1.

Landasan Teori
2.1.1. Pengertian Perilaku Konsumen

10

Perilaku Konsumen merupakan suatu tindakan yang tunjukkan oleh

konsumen dalam hal mencari, menukar, menggunakan, menilai, mengatur barang


atau jasa yang mereka anggap akan memuaskan kebutuhan mereka. Dalam arti lain
perilaku ditunjukkan, yakni bagaimana konsumen mau mengeluarkan sumber
dayanya yang terbatas seperti uang, waktu, tenaga untuk mendapatkan atau
menukarkan dengan barang atau jasa yang diinginkannya. Analisis tentang berbagai
faktor

yang

berdampak

pada

perilaku

konsumen

menjadi

dasar

dalam

pengembangan strategi pemasaran. Untuk itu pemasar wajib memahami konsumen,


seperti apa yang dibutuhkan, apa seleranya, dan bagaimana konsumen mengambil
keputusan, dan berikut pengertian perilaku konsumen menurut para ahli :
Menurut (John C. Mowen, 2002) bahwa, perilaku konsumen (consumer
behaviour) didefinisikan sebagai studi tentang unit pembelian (buying units) dan
proses pertukaran yang melibatkan perolehan, konsumsi dan pembuangan barang,
jasa, pengalaman serta ide-ide.
Sedangkan menurut (Philip Kotler, 2007) bahwa, perilaku konsumen merupakan
studi tentang cara individu, kelompok, dan organisasi menyeleksi, membeli,
menggunakan, dan memposisikan barang, jasa, gagasan, atau pengalaman untuk
memuaskan kebutuhan dan keinginan mereka.
Dari beberapa definisi di atas dapat di lihat ada dua hal penting dari perilaku
konsumen yaitu proses pengambilan keputusan dan kegiatan fisik yang semuanya ini
melibatkan individu dalam menilai, mendapatkan dan mempergunakan barangbarang dan jasa secara ekonomis. Dengan kata lain perilaku konsumen adalah ilmu
yang mempelajari tingkah laku konsumen dalam arti tindakantindakan yang
dilakukan untuk membeli suatu barang dan jasa.

2.1.2 Pentingnya Mempelajari Perilaku Konsumen


Konsumen di Indonesia sangat beragam, mereka berbeda dalam hal adat istiadat
dan budaya, usia, pendidikan, pekerjaan, status perkawinan, dan gaya hidup.
Bagaimana para pemasar atau produsen mampu membujuk konsumen yang beragam
tersebut untuk membeli produk yang dipasarkannya? Bagaimana para pemasar
mampu mengenal konsumen yang akan dibujuknya? Mengetahui dimana mereka

harus ditemui, dan menyampaikan pesan yang tepat kepada konsumen sasaran?
Jawabannya pemasar harus memahami konsumen, dan berusaha mempelajari
bagaimana mereka berperilaku, bertindah, dan berpikir.
Jika saja setiap orang memiliki perilaku yang konstan, mungkin saja kajian
tentang perilaku konsumen selalu berinteraksi dengan lingkungannya, maka secara
otomatis perilaku itu akan berubah-ubah bahkan dalam hitungan hari. Perilaku
konsumen disini penting untuk memahami mengapa dana pa saja yang
mempengaruhi perubaha perilaku konsumen. Setiap keputusan yang diambil oleh
konsumen pasti didasarkan pada alasan-alasan tertentu, baik secara langsung maupun
secara tidak langsung. Proses pengambilan keputusan konsumen sangat terkait
dengan masalah kejiwaan dan faktor eksternal. Dengan memahami perilaku
konsumen, pemasar akan mudah untuk menggambarkan bagaimana proses keputusan
itu dibuat.
Pemahaman terhadap perilaku konsumen sangat bermanfaat untuk kepentingan
penyusunan strategi dan bauran pemasaran. Melalui pemahaman terhadap psikografis
konsumen dan juga perilaku penggunaan, pemasar dapat melakukan segmentasi
berdasarkan variabel tersebut. Berdasarkan sikap konsumen, pemasar dapat
menyusun strategi promosi, khususnya iklan secara tepat. (Taniosutrisno, 2014)
Sedangkan menurut (Peter & Olson, 2006) Perilaku konsumen sangat beragam
tergantung pada pemanfaat atau pengguna. terdapat dua kelompok pemanfaat:
kelompok peneliti (riset) dan kelompok yang berorientasi implementasi Peran
perilaku konsumen bagi pemasar atau produsen adalah mampu: Membujuk
konsumen untuk membeli produk yang dipasarkan., produsen dapat merancang
strategi pemasaran dengan baik.

2.1.3 Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen


ada dua kekuatan dari faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen, yaitu
kekuatan social budaya dan kekuatan psikologi. Hal ini sesuai dengan pendapat
Willia, J Stanton (1981:105) yang menyatakan : sociocultural and psychological
force which influence consumer buying behavior. Kekuatan social budaya terdiri
dai faktor budaya, tingkat social, kelompok anutan (small reference group), dan

10

keluarga. Sedangkan kekuatan psikologi terdiri dari pengalaman belajar, kepribadian,


sikap dan keyakinan, gambaran diri (self-concept). Beberapa peneliti menggologan
menjadi dua macam, yakni faktor internal dan faktor eksternal, adapun faktor-faktor
yang mempengaruhi keputusan pembelian (armstrong & kotler, 2003, p. 202)

1. Faktor internal
Faktor internal dalam mempengaruhi pola kegiatan konsumsi, merupakan
Faktor-faktor yang berasal dari dalam individu atau yang melekat pada diri
individu, yang mempengaruhi seseorang dalam melakukan suatu tindakan atau
aktivitas

yang

langsung

terlibat

dalam

mendapatkan,

mengkonsumsi,

menggunakan dan menghabiskan barang-barang dan jasa, termasuk proses


keputusan yang mendahului dan menyusuli tindakan ini. Faktor-faktor internal
tersebut antara lain :

a Psikologi
Pilihan pembelian seseorang juga dipengaruhi oleh faktor psikologi yang
utama, yaitu faktor motivasi, persepsi, proses belajar, serta kepercayaan dan
sikap. (Kotler & Amstrong, Principle of marketing, 2001) Faktor psikologi
sebagai bagian dari pengaruh lingungan dimana ia tinggal dan hidup pada
waktu sekarang tanpa mengabaikan pengaruh masa lampau atau antisipasinya
terhadap waktu yang akan datang.
1) Motivasi
Kebutuhan yang cukup untuk mengarahkan seseorang mencari cara
untuk memuaskan kebutuhannya. Dalam urutan kepentingan, jenjang
kebutuhannya adalah kebutuhan fisiologis, kebutuhan rasa aman,
kebutuhan social, kebutuhan penghargaan dan kebutuhan pengaktualisasi
diri. Mula mula seseotang mencoba untuk memuaskan kebuthan yang
paling penting, jika sudah terpuaskan maka kebutuhan tersebut tidak lagi
menjadi motivator dan kemudian orang tersebut akan mencoba
memuaskan kebutuhan paling penting lainnya.

11

Gambar 2.1
Teroi Hierarki kebutuhan maslow

2) Persepsi
Persepsi

adalah

proses

yang

dilalui

orang

dalam

memilih,

mengorganisasikan dan menginterpestasikan informasi guna membentuk


gamaran yang berarti mengenai dunia. Seseorang tang termotivasi siap
untuk bertindak. Bagaimana orang tersebut bertindak dipengaruhi oleh
persepsinya mengenai situasi. Orang dapt membentuk persepsi berbeda
dari rangsangan ang sama karena tiga macam proses penerimaan indera,
yaitu perhatian selektif, distorsi selektif, ingatan selektif, dan pengetahuan
(Kotler P. , Manajemen Pemasaran, 2000, p. 157) menyatakan bahwa
pembelajaran menggambarkan dalam tingkah laku individual yang
muncul dari pengalaman. Ahli teori pembelajaran mengatakan bahwa
kebanyakan tinfkah laku manusia dipelajari, pembeljaran berlangsung
elalui dorongan, rangsangan, petunjuk respond an pembenaran
3) Pengetahuan
Secara umum pengetahuan dapat didefiniskan sebagai informasi yang
disimipan

di

dalam

ingatan,

sedangkan

pengetahuan

konsumen

12

didefinisikan sebagai himpunan bagian dari informasi total yang relevan


dengan fungsi konsumen didalam pasar
Pengetahuan konsumen akan mempengaruhi keputusan pembelian, apa
yang dibeli, berapa banyak yang dibeli, dimana membeli dan kap[an
membeli akan tergantung kepada pengetahuan konsumen mengenai hal hal
tersebut. Pengetahuan konsumen adalah semua informasi yang dimiliki
konsumen mengenai berbagai macam produk, serta pengetahuan lain nya
yang terkait dan informasi yang berhubungan dengan fungsinya sebagai
konsumen.
4) Keyakinan dan sikap
Melalu tindakan dan pembelajaran, orang akan mendapatkan
keyakinan dan sikap. Keduanya ini pada waktunya dapat memperngaruhi
tingkah laku membeli. Keyakinan adalah pemikiran deskriptif yang
dimiliki seseorang mengenai sesuatu. Keyakinan didsarkan pada
pengetahuan yang sebenarnya, pendapat atau kepercayaan dan mungkin
menaikkan emosi atau mungkin tidak. Pemasaan tertarik pada keyakinan
bahawa orang merumuskan mengenai produk dan jasa spesifik, karena
keyakinan ini menyusun citra produk dan merek yang mempengaruhi
tingkah laku membelli. Bila ada sebagian keyakinan yang salah dan
menghalangi pembelian, pemasar pasti ingin meluncurkan usaha untuk
mengkoreksinya.
Sikap menempatkan orang dalam suatu kerangka pemikiran mengenai
menyukai atau tidak menyukai sesuatu mengenai mendekati atau
menjauhinya. Menurut (Kotler P. , Manajemen Pemasaran, 2000, p. 157)
keyakinan adalah pemikiran deskriptif yang dimiliki seseorang mengenai
sesuatu.

Keyakinan

ini

mungkin

didasarkan

pada

pengetahuana

sebenarnya, pendapt atau kepercayaam dan mungkin menaikkan emosi


dan mungkin tidak.
b Faktor pribadi
Faktor pribadi didefinisikan sebagai karakteristik psikologi seseorang
yang berbeda dengan orang lain yang menyebabkan tanggapan yang relative

13

konsisten dan berahan lama terhadap lingkungan (Kotler & Amstrong, dasardasar pemasaran, 1997, pp. 151-153) terdiri dari :
1) usia dan tahap siklus hidup
Orang akan mengubah barang dan jasa yang mereka beli selama masa
hidupnya. Selera akan makan seringkali berhubungan dengan usia. Proses
pembelian juga dibentuk oleh ahap daur hidup keluarga, tahap-tahap ang
dialui oleh keluarga sesuai dengan kedewasaanya.
Remaja merupaka salah satu periode perkembangan manusia yang
berlangsung pada usia 13-21 tahun (Monks, 1994). Menurut (mappiare,
1982) remaja mempunyai kebutuhan khas antara lain kebuthan akan
keikutsertaan dalam kelompok, kebutuhan pengakuan dari orang lain, dan
kebutuhan untuk dihargai.
2) Pekerjaan
Pekerjaan seseotang mempengaruhi barang atau jasa yang akan
dibelinya. Sebuah perusahaan bahkan dapat melalukakan spesialisaasi
dalam memasarkan produk menurut kelompok pekerja tertentu. Orang
yang mempunyai pendapatan tinggi dalam golongan seosial mereka
dinamakan hak istimewa yang lebih, sementara mereka dalam golongan
yang sama mempunyai pendapatan yang rendah disebut hak istimewah
yang kurang (mowen, 2002, p. 331)
3) Situasi ekonomi
Situasi ekonomi akan mempengaruhi pilihan produk. Pemasar produk
yang peka terhadap pendapatan akan mengamati kecenderungan dalam
pendapaan pribadi, tabungan, tingkat minta. Apabila indicator ekonomi
menunjukkan resesi, pemasar dapat mengambil langkah-langkah untuk
merancan ulang, memposisikan kembali dan mengubah harga produknya.
4) Gaya hidup
Pola kehidupan seseorang diwujudkan dalam aktivitas (pekerjaan,
hobi, belanja, olahraga kegiatan social), minat (makanan, mode, rekreasi)
dan opini yang lebih dari sekedar kelas social dan kepribadian seseorang.
Gaya hidup menampilkan pola interaksi secara keseluruhan.

14

5) Kepribadian dan konsep diri


Kepribadian seseorang jelas akan mempengaruhi tingkah laku
pembelinya. Kepribadian mengacu pada karakteristik psikologi unik yang
menyebabkan respon related konsisten dan bertahan lama terhadap
lingkungan dirinya sendiri. Kepribadian biasanya diuraikan dalam arti
sifat-sifat seperti rasa percaya diri, dominasi, kemudahan bergaul,
otonomi, mempertahankan diri, kemampuan menyesuaikan diri dan
keagresifan. Kepribadian bermanfaat untuk menganalisi tingkah laku
konsumen untuk pemilihan produk atau merek tertentu.
2. Faktor eksternal
Faktor eksternal dalam mempengaruhi pola kegiatan konsumsi, merupakan
Faktor-faktor yang berasal dari luar individu, yang mempengaruhi seseorang
dalam melakukan suatu tindakan atau aktivitas yang langsung terlibat dalam
mendapatkan, mengkonsumsi, menggunakan dan menghabiskan barang-barang
dan jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan menyusuli tindakan
ini. Faktor-faktor eksternal tersebut antara lain :
a. Faktor Kebudayaan
Budaya merupakan nilai-nilai budaya yang tumbuh dan berkembang pada
sejumlah orang yang memiliki persamaan ras, agama, lokasi geografis, dan
warisan budaya yang membedakan mereka dengan kelompok lainnya. Melalui
kebiasaan, cita rasa, ide, tata cara, norma dan tata kelakuannyaFaktor
kebudayaan berpengaruh luas dan mendalam terhadap perilaku pembelian
konsumen dalam faktor kebudayaan ini terdapat beberapa komponen antara
lain: Budaya, budaya merupakan faktor penentu yang paling mendasar dari
segi keinginan dan perilaku seseorang karena kebudayaan menyangkut segala
aspek kehidupan manusia. Menurut (Kotler, Edisi Milenium, 2005)
kebudayaan adalah determinan paling fundamental dari keinginan dan
perilaku konsumen. Sub-budaya, sub budaya terdiri dari kebangsaan, agama,
kelompok ras, dan daerah geografis.Banyak sub-budaya yang membentuk
segmen pasar penting,dan pemasar sering merancang produk dan program
pemasaran yang disesuaikan dengan kebutuhan mereka.

15

Faktor kebudayaan mempunyai pengaruh yang paling ias dan paling


dalam terhadap perilaku konsumen. Pemasar harus memahami peran yang
dimainkan oleh budaya, sub-budayanya, dan kelas social pembeli (Kotler &
Amstrong, Principle of marketing, 2001)
1) Budaya
Budaya adalah susunan nilai nilai dasar, persepsi, keinginan dan
perilaku yang dipelajari dai anggota suatu masyarakat,keluarga dan
institusi penting lainnya.Yang termasuk dalam budaya ini adalah
pergeseran budaya dan nilai-nilai dalam keluarga. Budaya popular
merupakan karakteristik budaya yang sangat banyak peminatnya. Dampak
dari budaya popular sangat luar biasa, baik pada perubahan perilkau suatu
masyarakt maupun pada tingkat konsumsi akibat munculnya budaya
popular.

Contoh

dari

budaya

popular

budaya

popular

bisa

direpresentasikan dalam kegiatan mengkonsumsi soft drink di mana


mengkonsumsi soft drink saat ini merupaka bentuk dari adanya budaya
popular yang menuntut kepraktisan,
2) Sub budaya
Sub-budaya adalah sekelompok orang dengan system nilai terpisah
berdasarkan pengalaman dan situasi kehidupan yang umum. Sub-budaya
terdiri dari kebangsaan, agama, kelompok ras dan wilayah geografis.
3) Kelas sosial
Kelas sosial adalah susunan yang relatif permanen dan teratur dalam
suatu masyarakat yang anggotanya mempunyai nilai, minat, dan perilaku
yang sama. Kelas sosial diukur sebagai kombinasi pekerjaan, pendapatan,
pendidikan, kekayaan, dan variabel lainnya.Kelas sosial memperlihatkan
preferensi produk dan merek yang berbeda
b. Faktor Sosial
Selain faktor budaya,perilaku seorang konsumen juga dipengaruhi oleh
faktor-faktor sosial seperti kelompok acuan,keluarga,serta peran dan status.
Kelompok acuan, kelompok acuan seseorang terdiri dari semua kelompok
yang memiliki pengaruh langsung atau tidak langsung terhadap sikap atau

16

perilaku seseorang.Kelompok acuan juga mempengaruhi perilaku dan konsep


pribadi seseorang.kelompok acuan menciptakan tekanan untuk mengikuti
kebiasaan kelompok yang mungkin mempengaruhi pilihan produk dan merek
aktual seseorang. Keluarga, keluarga merupakan organisasi pembelian
konsumen yang paling penting dalam masyarakat dan ia telah menjadi obyek
penelitian yang luas.
Anggota keluarga merupakan kelompok acuan primer yang paling
berpengaruh.pengaruh yang lebih langsung terhadap perilaku pembelian
sehari-hari adalah keluarga prokreasi yaitu pasangan dan anak-anak. Peran
dan status, peran meliputi kegiatan yang diharapkan akan dilakukan oleh
seseoang. masing-masing peran menghasilkan status, sebagai contoh manajer
penjualan memiliki status yang lebih tinggi daripada pegawai kantor.
Kelas Sosial merujuk pada semua orang yang memiliki kesempatan hidup
yang sama dalam bidang ekonomi. Kelompok Status merujuk pada kesamaan
atas kehormatan dan prestise yang dimiliki, yang dinyatakan dalam gaya
hidup. Kelas Sosial dan Kelompok Status sebagai stratifikasi sosial memiliki 9
variabel dalam mengkaji persoalan tersebut. Dari aspek ekonomi antara lain
variabel pekerjaan, pendapatan dan kekayaan. Dari aspek sosial meliputi
variabel prestise pribadi, asosiasi, dan sosialisasi. Sedangkan dari aspek
politik meliputi variabel kekuasaan, kesadaran kelas, dan mobilitas.
Perilaku konsumen juga akan dipengaruhi oleh faktor-faktor sosial seperti
kelompok kecil, keluarga, peran dan status sosial dari konsumen. (Kotler &
Amstrong, Principle of marketing, 2001)
1) Kelompok
Perilaku seseorang dipengaruhi oleh banyak kelompok kecil. yang
disebut dengan kelompok primer, dimana anggotanya berinteraksi secara
tidak formal seperti keluarga, teman, dsb.Ada pula yang disebut dengan
kelompok sekunder, yaitu seseorang berinteraksi secara formal tetapi tidak
reguler seperti organisasi.Kelompok rujukan adalah kelompok yang 12
merupakan perbandingan atau tatap muka atau tak langsung dalam
pembentukan sikap seseorang. Orang sering dipengaruhi oleh kelompok
rujukan dimana ia tidak menjadi anggotanya. Kelompok referensi

17

menghadapkan seseorang pada perilaku dan gaya hidup baru. Mereka juga
memengaruhi sikap dan gambaran diri seseorang karena secara normal
orang menginginkan untuk menyesuaikan diri. Dan kelompok referensi
tersebut menciptakan suasana untuk penyesuaian yang dapat memengaruhi
pilihan orang terhadap merek dan produk
2) Keluarga
Anggota keluarga merupakan kelompok acuan primer yang paling
berpengaruh.Bahkan jika pembeli sudah tidak berhubungan lagi dengan
orang tua, pengaruh terhadap perilaku pembeli tetap ada. Sedangkan pada
keluarga prokreasi, yaitu keluarga yang terdiri dari suami-istri dan anak,
pengaruh pembelian itu akan sangat terasa.
3) Teman
Konsumen membutuhkan teman dan sahabat sesamanya, memilioki
teman atau sahabat merupakan naluri dari konsumen sebagai makhluk
social, teman dan sahabat bagi seseorang konsumen akan memenuhi
beberapa kebutuhan konsumen diantaranya kebutuhan akan kebersamaan,
kebutuhan rasa nyaman, kebutuhan untuk mendiskusikan berbagai
masalah ketika konsumen merasa enggan untuk membicarakannya dengan
orang tua atau saudara kandung. Konsumen yang memiliki teman adalah
tanda bahwa ia telah membina hubungan social dengan dunia luar,
pendapat dan kesukaan teman seringkali mempengaruhi pengambilan
keputusan konsumen dalam membeli dan memilih produk dan merek.
2.1.4

Pengertian Keputusan Pembelian


Pembelian adalah keputusan konsumen mengenai apa yang dibeli, apakah

membeli atau tidak, kapan membeli, di mana membeli, dan bagaimana cara
pembayarannya (Sumarwan, 2003). Sedangkan keputusan konsumen merupakan
suatu keputusan sebagai pemilikan suatu tindakan dari dua atau lebih pilihan
alternatif (Sumarwan, 2003) Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa keputusan
pembelian adalah suatu keputusan konsumen sebagai pemilikan tindakan dari dua
atau lebih pilihan alternatif mengenai proses, cara, perbuatan membeli, dengan

18

mempertimbangkan faktor lain tentang apa yang dibeli, waktu membeli, dimana
membelinya serta cara pembayarannya.
Untuk memahami pembuatan keputusan konsumen, terlebih dahulu harus
dipahami sifat-sifat keterlibatan konsumen dengan produk atau jasa (Sutisna, 2003)
Memahami tingkat keterlibatan konsumen terhadap produk atau jasa berarti pemasar
berusaha mengidentifikasi hal-hal yang menyebabkan seseorang merasa harus terlibat
atau tidak dalam pembelian suatu produk atau jasa.
Tingkat keterlibatan konsumen dalam suatu pembelian dipengaruhi oleh stimulus
(rangsangan). Dengan perkataan lain, apakah seseorang merasa terlibat atau tidak
terhadap suatu produk ditentukan apakah dia merasa penting atau tidak dalam
pengambilan keputusan pembelian produk atau jasa. Oleh karena itu, bisa dikatakan
bahwa ada konsumen yang mempunyai keterlibatan tinggi dalam pembelian suatu
produk atau jasa, dan ada juga konsumen yang mempunyai keterlibatan yang rendah
atas pembelian suatu produk atau jasa.
2.1.5

Tahap-Tahap Dalam Proses Keputusan Membeli


Menurut (Kotler, Manajemen Pemasaran, 2000) tahap-tahap yang dilewati

pembeli untuk mencapai keputusan membeli melewati lima tahap, yaitu :


1. Pengenalan Masalah
Proses membeli dimulai dengan pengenalan masalah dimana pembeli
mengenali adanya masalah atau kebutuhan. Pembeli merasakan perbedaan antara
keadaan nyata dan keadaan yang diinginkan. Kebutuhan dapat dipicu oleh
rasangan internal, rangsangan internal adalah kebutuhan normal seseorang yang
muncul ketingkat yang cukup tinggi untuk menjadi dorongan.
Kebutuhan juga dapat dipicu oleh rangsangan eksternal, yaitu pada tahap ini
pemasar harus meneliti konsumen untuk mengetahui kebutuhan atau masalah apa
yang muncul, apa yang menarik mereka, dan bagaimana hal menarik itu
membawa konsumen pada produk tertentu.
2. Pencarian Informasi
Tahap dari proses keputusan pembelian, yang merangsang konsumen untuk
mencari informasi lebih banyak, konsumen mungkin hanya meningkatkan

19

perhatian atau semakin aktif mencari informasi. Konsumen dapat memperoleh


informasi dari beberapa sumber, yaitu:
1) Sumber pribadi : keluarga, teman, tetangga, kenalan
2) Sumber komersial : periklanan, atau pameran
3) Sumber public : media massa
3. Evaluasi Alternatif
Tahap dari proses keputusan pembelian, yaitu ketika konsumen menggunakan
informasi untuk mengevaluasi merek alternatif dalam peringkat pilihan. Dengan
bantuan informasi-informasi yang tersedia maka akan memudahkan konsumen
untuk melakukan pengamatan alternatif yang dikumpulkan melalui berbagai
informasi. Dengan demikian, konsumen sudah mempunyai fungsi utility untuk
setiap sifat-sifat produk yang sangat bervariasi dengan berbagai tingkat dari sifatsifat produk. Pemasar harus mengetahui mengenai evaluasi alternatif, artinya
bagaimana konsumen mengolah informasi sampai pada pemilihan merek. Konsep
dasar tertentu membantu menjelaskan proses evalusi konsumen, yaitu :
a

Menganggap bahwa setiap konusmen melihat produk sebagai kumpulan atibut


produk

Konsumen akan memberikan tingkat arti penting berbeda terhadap atribut


yang berbeda pula, menurut kebutuhan dan keinginan masing-masing.

Konsumen mungkin akan mengembangkan satu himpunan keyakinan merek


mengenai dimana posisi setiap merek tertentu yang dikenal sebagai citra
merek.

Harapan kepuasan produk total konsumen akan bervariasi pada tingkat atribut
yang berbeda.

Konsumen sampai pada sikap terhadap merek berbeda lewat beberapa


prosedur evaluasi.

4. Keputusan membeli
Tahap dari proses keputusan pembelian, yaitu ketika konsumen benar-benar
membeli produk. Setelah mencari dan mengevaluasi alternatif-alternatif yang ada
maka konsumen harus memutuskan akan membeli atau tidak membeli produk
tertentu. Bila keputusan yang diambil adalah membeli maka konsumen harus
mengambil keputusan mengenai merek, harga, penjual, keasliannya, waktu

20

pembelian, dan cara pembayarannya. Dalam tahap evaluasi konsumen membuat


peringkat merek dan membentuk niat untuk membeli. Menurut (Hahn & Mangun,
2002, p. 69) terdapat tiga aktivitas yang berlangsung dalamproses keputusan
pembelian, yaitu :
a

Rutinitas konsumen dalam melakukan pembelian

Kualitas yang diperoleh dari suatu keputusan pembelian

Komitmen atau loyalitas konsumen yang sudah biasa membeli produk pesaing

Pada umumnya keputusan membeli konsumen adalah membeli merek yang


paling disukaim tetapi dua faktor dapat muncul antara niat untuk membeli dan
keputusan untuk mebeli.

5. Tingkah laku pasca pembelian


Tahap dari proses keputusan pembeli, yaitu ketika konsumen mengambil
tindakan lebih lanjut setelah membeli berdasarkan pada rasa puas atau tidak puas,
hal ini akan mempengaruhi tindakan pasca pembelian. Tugas pemasar tidak
berhenti pada saat telah terjadi penjualan, melainkan terus berlanjut sampai
periode setelah pembelian.
Penentu seorang konsumen merasa puas atau tidak puas terletak pada
hubungan antara harapan konsumen dengan hasil yang telah dirasakan terhadap
suatu produk. Jika produk tidak sesuai dengan harapannya maka konsumen tidak
merasakan kepuasan. Maka yang perlu diperhatikan oleh pemasar agar mereka
membuat pernyataan mengenai produknya dengan jujur sesuai prestasi produk
agar konsumen memperoleh kepuasan.
Sebuah keputusan tidak mungkin dapat dibentuk begitu saja. Harus ada
tahapan tahapan yang mendahului dalam proses pembuatan keputusan tersebut
agar tidak terjadi penyesalan di kemudian hari. Gambar di bawah ini
memperlihatkan proses pengambilan keputusan pembelian yang dilakukan oleh
konsumen dalam melakukan pembelian suatu produk.

12

11
Gambar 2.2
Proses Keputusan Pembelian

21

13
2.2. Studi Empiris
2.2.1 (Penelitian terdahulu)
(Ratri Mahardikaningtyas, Bambang Ali Nugroho dan Budi Hartono,2013) Melakukan
penelitian dengan judul Perilaku konsumen terhadap pembelian susu UHT ( Ultra
High Temperature) di Giant hypermart kota Malang didalam penelitian ini yang
menjadi variable bebas ialah analisis regresi linier berganda, hasil analisis data diperoleh
bahwa faktor dipertimbangkan konsumen dalam membeli susu UHT menjual faktor Pribadi,
Motivasi, Psikologis, komposisi gizi, frekuensi iklan dan efek positif pada variabel terikat
keputusan pembelian, selain variabel bebas dari dominan yang menentukan keputusan
pembelian dalam membeli produk susu UHT di Self-service.
(Arif Nindyo Kisworo, Kusuma Sri Handayani, 2014) Melakukan penelitian dengan judul
Analisa Hubungan antara Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Pembelian
Susu Kambing di Wilayah Bogor Penelitian ini bertujuan untuk menganalisa segmen
pasar susu kambing di Kotamadya Bogor, serta mengkaji karakteristik konsumen dan aspekaspek yang dapat mempengaruhi minat konsumen mengkonsumsi susu kambing dengan
harapan dapat dijadikan sebagai dasar dalam menyusun strategi pemasaran susu kambing.
Penelitian ini dimulai pada bulan Desember 2009 dan berakhir pada bulan Maret 2010 di
wilayah Bogor dan sekitarnya. Subyek penelitian adalah peternak kambing perah, agen dan
pengecer susu kambing, dan konsumen susu kambing yang terdiri atas individu. Metode
analisis dilakukan dengan analisis deskriptif, analisis Structural Equation Modelling (SEM)
dan analisis cluster.Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa minat beli konsumen susu
kambing dipengaruhi secara langsung oleh faktor sosial dan psikologis konsumen, tetapi
tidak dipengaruhi oleh faktor pribadi dan subbudaya konsumen. Pembelian faktual
konsumen dipengaruhi secara langsung oleh faktor pribadi (tingkat pendidikan dan
pekerjaan) dan minat beli konsumen, dan dipengaruhi secara tidak langsung oleh faktor
social dan psikologis konsumen. Konsumen susu kambing di wilayah Bogor tidak
didominasi oleh etnis keturunan Arab dan Cina, namun terutama dari suku Sunda dan Jawa.
Peningkatan citra susu kambing sebagai minuman kesehatan dapat dilakukan melalui
promosi produk lewat media iklan, melalui distribusi, dan melalui peningkatan pelayanan
terhadap konsumen.

22

(K S. Suroto, Z. Fanan, dan B A. Nugroho,2012) Melakukan penelitian dengan judul


Faktor yang mempengaruhi keputusan pembelian susu formula anak (balita) di kota
malang Tujuan penelitian ini

adalah untuk menganalisis efek simultan dan parsial

budaya, sosial, personal, psikologis, produk dan harga variabel pada keputusan pembelian
susu formula, dan menganalisis variabel yang berpengaruh dominan terhadap keputusan
pembelian susu formula susu di Kota Malang. Penelitian ini dilakukan di Lowokwaru,
Kedungkandang, Blimbing, Sukun dan Klojen Kabupaten Kota Malang dari bulan
November sampai Desember 2012. Metode yang digunakan untuk penelitian ini adalah
metode survey explanatory dengan menggunakan kuesioner untuk mengumpulkan data dari
120 ibu yang memiliki anak di bawah lima tahun mengkonsumsi susu formula yang yang
dipilih dengan metode accidental sampling. Data responden diukur menggunakan Skala
Likert yang berkisar dari 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju). Sebuah beberapa
model regresi linear digunakan untuk memprediksi dampak budaya (X1), sosial (X2),
pribadi (X3), psikologis (X4), produk (X5) dan harga (X6) variabel pada keputusan
pembelian (Y). Hasil penelitian menunjukkan bahwa enam variabel secara simultan
dipengaruhi secara signifikan keputusan pembelian susu formula di Kota Malang. Enam
variabel memberikan kontribusi 83,5% dari variasi dalam keputusan pembelian susu
formula. Secara parsial, budaya, sosial, personal, psikologis, dan variabel produk positif
mempengaruhi keputusan pembelian susu formula yang, sementara Variabel harga tidak
berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian susu formula. variabel budaya yang
paling dominan pembelian mempengaruhi variable Keputusan susu formula.
( Dian sulistyaningsih, 2014) Melakukan penelitian dengan judul Perilaku konsumen
terhadap produk susu murni pasteurisasi momomilk Tujuan penelitian ini adalah
mengidentifikasi perilaku konsumen dan meneliti factor serta atribut yang mempengaruhi
pembelian. Penelitian ini menggunakan alat analisis deskriptif, fishbein dan factor dengan
mengambil 100 sampel konsumen. Dari hasil penelitian ini diketahui mayoritas konsumen
pada susu pasteurisasi MomoMilk adalah pelajar wanita dengan range usia 13-18 tahun, dan
memiliki penghasilan Rp 500.001-1.500.000. Terdapat dua faktor yang mempengaruhi
pembelian yaitu factor pengaruh eksternal, dan factor pengaruh internal dan informatif.
Atribut yang paling mempengaruhi adalah atribut rasa dan varian rasa dan sikap konsumen
terhadap susu pasteurisasi MomoMilk adalah baik.

23

( Darmawan, Ferry Haryanto, 2009) Melakukan penelitian dengan judul Pengaruh


Faktor Psikologis (Motivasi, Persepsi, dan Sikap Konsumen) terhadap keputusan
Pembelian Ultramilk Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menganalisis
pengaruh faktor psikologis (motivasi, persepsi, dan sikap) terhadap keputusan pembelian
konsumen untuk produk susu Ultra. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian
korelasional dan kuesioner digunakan sebagai alat pengumpulan data dalam model penelitian
survei. Dalam penelitian ini terdapat tiga variabel bebas yaitu motivasi, persepsi, dan sikap;
serta satu variabel terikat yaitu keputusan pembelian konsumen. Teknik pengolahan data
menggunakan skala Likert untuk mengukur penilaian dari hasil kuesioner. Teknik analisis
data yang digunakan adalah analisis koefisisen korelasi dan analisis regresi berganda. Dari
penelitian tersebut didapatkan kesimpulan yaitu motivasi, persepsi, dan sikap terhadap
keputusan pembelian cukup berpengaruh, hal ini terbukti bahwa terdapat pengaruh sebesar
0,578 atau 57,8 % terhadap keputusan pembelian.
2.2.2
No

Mapping Theory
Peneliti

1 Ratri

Judul

Perilaku konsumen
Mahardikaningtyas terhadap pembelian
, Bambang Ali
susu UHT ( Ultra High
Nugroho dan Budi Temperature) di Giant
Hartono
hypermart kota Malang

Tahun
2013

Variabel
1)
2)
3)
4)
5)
6)

Pribadi
Motivasi
Psikologis
Budaya
Komposisi Gizi
Frekuensi Iklan
14

Hasil Penelitian
Menunjukan
bahwa hasil

analisis data
diperoleh bahwa
faktor
dipertimbangkan
konsumen dalam
membeli susu UHT
menjual faktor
Pribadi, Motivasi,
Psikologis, budaya,
komposisi gizi,
frekuensi iklan dan
efek positif pada
variabel terikat
keputusan
pembelian.

24
2 Arif Nindyo
Kisworo, Kusuma
Sri Handayani

Analisa Hubungan antara


Faktor-Faktor yang
Mempengaruhi Perilaku
Pembelian Susu Kambing
di Wilayah Bogor

3 K S. Suroto,

Faktor yang
Z. Fanan, dan B A. mempengaruhi
Nugroho
keputusan pembelian
susu formula anak
(balita) di kota malang

2014

Independen : 1)
Faktor sosial 2)
Faktor psikologis
Dependen :
Keputusan
pembelian

2012

Independen : 1) Hasil penelitian


Budaya 2) Sosial menunjukkan bahwa
Secara parsial,
3) Psikologis
budaya, sosial,
Dependen :
personal, psikologis,
Keputusan
dan variabel produk
Konsumen

Hasil penelitian ini


menunjukkan bahwa
minat beli konsumen
susu kambing
dipengaruhi secara
langsung oleh faktor
sosial dan psikologis
konsumen, tetapi tidak
dipengaruhi oleh
faktor pribadi dan
subbudaya konsumen.

positif
mempengaruhi
keputusan pembelian
susu formula yang,
sementara Variabel
harga tidak
berpengaruh
signifikan terhadap
keputusan pembelian
susu formula.
variabel budaya yang
paling dominan
pembelian
mempengaruhi
variable Keputusan
susu formula.

4 Dian

Perilaku konsumen
sulistyaningsih terhadap produk susu
murni pasteurisasi
momomilk

2014

Independen : 1) Terdapat dua faktor


Faktor Eksternal yang mempengaruhi
2) Faktor Internal pembelian yaitu
factor pengaruh
Dependen :
eksternal, dan factor
Keputusan
pengaruh internal
Pembelian

dan informatif.
Atribut yang paling
mempengaruhi
adalah atribut rasa
dan varian rasa dan

25

sikap konsumen
terhadap susu
pasteurisasi
MomoMilk adalah
baik.

5 Darmawan, Ferry
Haryanto

Pengaruh Faktor
Psikologis (Motivasi,
Persepsi, dan Sikap
Konsumen) terhadap
keputusan Pembelian
Ultramilk

2009

Independen : 1)
Motivasi 2) Persepsi
3) Sikap Dependen :
Keputusan
Konsumen

Dari penelitian
tersebut didapatkan
kesimpulan yaitu
motivasi, persepsi,
dan sikap terhadap
keputusan pembelian
cukup berpengaruh,
hal ini terbukti
bahwa terdapat
pengaruh sebesar
0,578 atau 57,8 %
terhadap keputusan
pembelian.

2.2.3
H1

Hipotesis
: Faktor Psikologis secara simultan diduga berpengaruh positif terhadap keputusan
pembelian produk susu cair UHT (Ultra High Temperature).

H2

: Faktor Budaya secara simultan diduga berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian
produk susu cair UHT (Ultra High Temperature).

H3

: Faktor Sosial secara simultan diduga berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian
produk susu cair UHT (Ultra High Temperature).

H4

: Faktor Pribadi secara simultan diduga berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian
produk susu cair UHT (Ultra High Temperature).

26

2.2.4 Kerangka Penelitian


Kerangka penelitian ini bermula dari dasar teori dan jurnal empirik yang digunakan sebagai
acuan dalam sebuah penelitian. Dengan dasar teori dan jurnal empirik tersebut kemudian dapat
digunakan untuk menentukan judul penelitian. Setelah judul penelitian ditentukan, maka langkah
selanjutnya adalah menentukan variabel apa yang akan diteliti, terdiri dari variabel bebas (X) dan
variabel terikat (Y). Selanjutnya, setelah menemukan semua variabel yang akan digunakan
dalam penelitian, kemudian dapat ditentukan alat analisis apa yang cocok dan sesuai untuk
menguji hubungan antara variabel bebas dan variabel terikat yang digunakan dalam sebuah
penelitian tersebut.
15 Kerangka

pikir

penelitian

ini

juga

dibuat

berdasarkan

pada

penggabungan,

pengembangan, serta modifikasi dari beberapa konsep dan teori. Variabel yang digunakan pada
penelitian ini mengacu pada grand teori kualitas layanan yang dihasilkan oleh Parasuraman, dan
grand teori kepercayaan yang dihasilkan oleh Moorman, Deshpande & Zaltman (1993). Dalam
penelitian ini juga mengunakan teori kepuasan yang dihasilkan Kotler & Keller dan teori
loyalitas yang dihasilkan oleh Griffin (2005).
Jika semua telah selesai disusun sebagai dasar sebuah penelitian, maka selanjutnya dapat
dirumuskan hipotesis penelitian atau dugaan sementara yang berkaitan dengan hal hal yang
telah diuraikan sebelumnya. Hipotesis ini menjadi acuan untuk mencari jawaban atas dugaan
dugaan sementara tersebut

27
STUDI TEORITIK

STUDI EMPIRIK
1.

1. Teori dasar-dasar pemasaran


2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

(Kotler dan Armstrong 2002)


Teori perilaku konsumen
(blackwell 1994)
Teori manajemen pemasaran
(philip kotler 2000)
Teori principle of marketing
(philip kotler dan amstrong
2001)
Teori proses keputusan konsumen
(rahmawati 2015)
Teori perilaku konsumen (sunyoto
2013)
Teori psiklogi remaja (mappiare
2009)
Teori psikologi perkembangan
(onks 1994)

pengaruh bauran pemasaran terhadap keputusan beli


minuman berberkarbonasi big cola (singgih santoso

2.

2013
analisis pengaruh faktor budaya, sosial, pribadi dan
psikologi terhadap keputusan pembelian minuman

3.

berkarbonasi (firda amalia 2011)


analisis faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan
pembelian produk minuman berkarbonasi coca cola

4.

(robiyansyah putra 2016)


pengaruh motivasi konsumen persepsi konsumen, dan
sikpa konsumen terhadap keputusan pembelian

5.

produk fanta (faishal abdul aziz 2016)


pengaruh faktor kebudayaan, sosial, pribadi, dan
psikologi terhadap proses keputusan pembelian fanta
(dian puspitarini 2013)

HIPOTESIS
UJI STATISTIK
MINI RISET

Gambar 2.3 kerangka penelitian


16
17
18
19
20
21
22

BAB III
METODE PENELITIAN

Uji Statistik

28

3.1. Metode Penelitian


Metode penelitian menurut Sutrisno Hadi (2002: 4) merupakan Usaha untuk menemukan,
mengembangkan, dan menguji suatu pengetahuan, usaha mana yang dilakukan dengan menggunakan
metode-metode ilmiah. Dalam penelitian ini akan digunakan metode penelitian deskriptif dengan alasan
bahwa metode deskriptif sesuai dengan masalah dan tujuan yang dirumuskan.
Winarno Surakhmad (1998: 139) mengemukakan: Metode penelitian diskriptif tertuju pada
pemecahan masalah yang ada masa sekarang, karena banyak sekali ragam penyelidikan demikian, metode
penelitian deskriptif lebih merupakan istilah umum yang mencakup teknik dekriptif. Diantaranya ialah
penyelidikan yang menuturkan, menganalisa dan mengklasifikasikan penyelidikan dengan teknik survey,
dengan teknik interview, angket, observasi atau dengan test, studi kasus, studi komparatif, studi waktu
dan gerak, analisis kuantitatif, studi kooperatif dan operasional. Alasan digunakan metode deskriptif
dalam penelitian ini karena peneliti bermaksud untuk memecahkan masalah yang ada pada masa
sekarang.
3.2. Populasi dan Sampel
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan
karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya.
Jadi populasi bukan hanya orang, tetapi juga obyek dan benda-benda alam yang lain. Populasi juga bukan
hanya sekedar jumlah yang ada pada obyek/subyek yang dipelajari, tetapi meliputi seluruh
karakteristik/sifat yang dimiliki oleh subyek atau obyek yang diteliti itu. (Sugiyono, 2012:61).
Seorang peneliti tidak mungkin untuk meneliti keseluruhan populasi jika populasi tersebut dalam
jumlah besar, sehingga seringkali peneliti terpaksa menggunakan sebagian saja dari populasi yang
dipandang representatif terhadaap populasi tersebut. Menurut Suharsimi Arikunto (2002: 109 ) Sampel
adalah sebagian atau wakil yang diteliti. Sedangkan menurut Maholtra (2002: 234) syarat jumlah sampel
yang diambil dalam analisis faktor adalah minimal empat atau lima kali jumlah variabel. Pendapat lain
dari J. Supranto (2001: 99) bahwa Banyaknya responden bisa lima atau sepuluh kali misalkan dalam satu
kuesioner dimuat 15 butir, banyaknya responden yang harus mengisi kuesioner antara 75 orang sampai
150 orang. Berdasarkan pendapat di atas butir dalam kuesioner sama dengan variabel.
Populasi dalam penelitian ini bersifat belum diketahui pasti jumlahnya, maka dalam penelitian ini
penulis menggunakan metode Accidental Sampling yaitu taknik penentuan sempel berdasarkan kebetulan,
yaitu siapa saja yang secara kebetulan/isidentil bertemu dengan peneliti dapat digunakan sebagai sampel,
bila dipandang orang yang kebetulan ditemui itu cocok sebagai sumber data (Sugiyono, 2002:96).
Widiyanto (2008) mengatakan bahwa dalam penentuan sampel jika populasinya besar dan jumlahnya
tidak diketahui maka digunakan rumus :

29
z2
4 (moe)
n=
1,962
4 (0,1)
n=
96,04
n=

keterangan :
n = Jumlah Sampel
Z = Nilai Z dengan tingkat keyakinan yang dibutuhkan penentuan sampel persen. Pada = 5 %, Z
= 1.96
Moe = Margin of error atau kesalahan maksimum yang bisa ditoleransi, biasanya 10 % .
Widiyanto (2008) mengatakan bahwa jumlah sampel yang digunakan adalah sebanyak 100
responden dengan penentuan sampel. Jumlah responden sebanyak 100 orang tersebut dianggap sudah
representative karena sudah lebih besar dari batas minimal sampel.

3.3. Metode Pengumpulan Data


a. Wawancara
Wawancara digunakan sebagai teknik pengumpulan data apabila peneliti ingin melakukan
studi pendahuluan untuk menentukan permasalahan yang harus diteliti, dan juga apabila peneliti
ingin mengetahui hal-hal dari responden yang lebih mendalam dan jumlah respondennya
sedikit/kecil. Teknik pengumpulan data ini mendasarkan diri pada laporan tentang diri sendiri
atau self-report, atau setidak-tidaknya pada pengetahuan dan atau kekayaan pribadi.
(Sugiyono,2010:194)
a. Kuesioner
23
Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara
memberikan seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk
dijawabnya. Kuesioner merupakan teknik pengumpulan data yang efisien bila peneliti tahu
dengan pasti variabel yang akan diukur dan tahu apa yang bisa diharapkan dari responden.
(Sugiyono, 2010:199). Pada penelitian ini data dan informasi diperoleh dengan menggunakan
daftar pertanyaan yang disediakan dengan jumlah alternative respon (tanggapan) sesuai dengan
jumlah skala likert yakni 5. Artinya bagi responden yang menjawab angka 5 artinya responden
sangat setuju dengan pernyataan yang disediakan oleh peneliti. Sedangkan apabila responden
memberikan jawaban 1 artinya responden menjawab sangat tidak setuju dengan pernyataan yang
diajukan oleh peneliti.
b. Observasi
24 Observasi sebagai teknik pengumpulan ciri yang spesifik bila dibandingkan dengan
teknik yang lain yaitu wawancara dan kuesioner. Kalau wawancara dan kuesioner selalu

30

berkomunikasi dengan orang observasi tidak terbatas pada orang, tetapi juga obyek-obyek alam
yang lain. (Sugiyono, 2010:165)
Sutrisno Hadi dalam Sugiyono (2012:166) mengemukakan bahwa, observasi merupakan
suatu proses yang kompleks, suatu proses yang tersusun dari berbagai proses biologis dan
psikologis. Dalam penelitian ini peneliti melakukan observasi di seluruh Kecamatan di Kota
Samarinda sebelum memulai menyebar kuisioner.
c. Studi Pustaka
25
Studi Pustaka adalah pengumpulan data yang dilakukan dengan cara membaca
beberapa buku, literature, jurnal, referensi yang berkaitan dengan judul skripsi yang akan diteliti
dan akan dilakukan survey terhadap jasa tersebut.
Dalam penelitian ini peneliti menggunakan teknik pengumpulan data dengan cara
wawancara langsung dengan menggunakan daftar pertanyaan (kuesioner). Kemudian kuesioner
dibagikan kepada responden yang dipilih secara acak (random) dengan menggunakan teknik
accidentil random sampling, yaitu dengan memilih konsumen yang memiliki lemari es merek
Polytron.
3.4 Alat analisis dan pengujian hipotesis
26 Analisis dalam penelitian ini merupakan analsisi kuantitatif, yaitu analisis data yang
dinyatakan dalam bentuk angka data kualitatif yang diangkakan atau scoring. Skala yang
digunakan adalah skala likert dengan menggunakan alternative jawaban sebagai berikut:
27
1 = STS (Sangat Tidak Setuju)
28
2 = TS (Tidak Setuju)
29
3 = N (Netral)
30
4 = S (Setuju)
31
5 = SS (Sangat Setuju)
32 Adapun analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah:
3.4.1. Uji Validitas
33 Validitas sebuah alat ukur ditunjukan dari kemampuannya mengukur apa yang
seharusnya diukur. Untuk mengukur validitas kuesioner yang diberikan kepada responden
maka digunakan koefisien korelasi product moment dengan menggunakan bantuan
computer program SPSS (Statistical Package for Social Science) dan menggunakan tingkan
signifikan 0,05 (Suliyanto, 2006, p. 156).
3.4.2. Uji Reliabilitas

31

34 Pengeritan reliabilitas pada dasarnya adalah sejauh mana hasil suatu pengukuran
dapat dipercaya. Untuk mengetahui kuesioner tersebut sudah reliable akan dilakuakn
pengujian reliabilitas kuesioner dengan bantuan computer program SPSS. Metode
pengambilan keputusan pada uji reliabilitas biasanya menggunakan batasan 0,6 yang artinya
suatu variable dikatakan reliable jika nilai. Alpha cronbach lebih besar dari 0,6 (Priyatno,
2010, p. 32)
35 Adapun uji Hipotesis dalam penelitian ini adalah :
3.4.3. Uji F
36 Uji F digunakan untuk menguji pengaruh variabel independen secara bersamasama terhadap variabel dependen. Dalam penelitian ini pengujian hipotesis secara simultan
dimaksudkan untuk mengukur besarnya pengaruh harga, kualitas produk, dan promosi
secara bersama-sama terhadap keputusan pembelian.
3.4.4. Uji T
37 Uji t digunakan untuk menguji pengaruh variabel independen yaitu harga, kualitas
produk, dan promosi secara parsial terhadap variabel dependennya yaitu keputusan
pembelian.
3.5 Model Penelitian
Berdasarkan dasar teori serta penelitian empirik yang diuraikan dalam penelitian ini,
maka dapat disusun model konseptual yang bertujuan menjelaskan kedudukan variabel yang
berperan sebagai variabel bebas dan variabel terikat. Model konseptual ini juga merupakan
penelitian yang menggabarkan alur hipotesis atau dugaan sementara adanya hubungan antar
variabel yang didasarkan pada studi teoritik dan studi empirik yang menunjukan scara jelas
jumlah hipotesis yang harus dirumuskan, variabel-variabel yang terkandung dalam setiap
hipotesis, dan bagaimana pengaruh antar variabelnya. Model konseptual dalam penelitian ini
adalah sebaga berikut :
X1.1
X1.2
X2.1
X2.2

X1.3

FAKTOR
BUDAYA
(X1)

FAKTOR
SOSIAL
(X2)

Y1.1
KEPUTUSAN
PEMBELIAN
(Y1)

Y1.2
Y1.3

32

X3.1
X3.2

FAKTOR
PSIKOLOGI
(X3)

Y1.4
FAKTOR
PRIBADI
(X4)

X3.3
X3.4

X4.1

X4.2

Gambar 3.1 Model Penelitian


Tabel 3.1Keterangan Model Penelitian

BAB IV
PENYAJIAN DATA

4.1 Prosil Responden


38 Penelitian ini mengkaji tentang Pengaruh Faktor Budaya, Sosial, Psikologis, dan
Pribadi Terhadap Keputusan Pembelian Susu ultra high temperature Frisian Flag di Kota
Samarinda. Penelitian ini dilakukan terhadap 100 responden konsumen Susu ultra high
temperature Frisian Flag di Kota Samarinda, yang dimana 100 responden tersebut telah
memberikan informasi berupa data demografi responden yang berkaitan dengan jenis kelamin,
usia, status pendidikan terakhir, pekerjaan, dan domisili responden (kecamatan tempat tinggal
responden), yaitu sebagai berikut :

34

4.1.1

39
Deskripsi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
40
Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil

responden berdasarkan jenis kelamin yang ditampilkan pada Tabel 4.1 berikut :
41
42 Tabel 4.1
43 Jumlah Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
44

45

No
48

Jenis Kelamin

46

47

49

Laki-Laki

50

28

51

28%

53

Perempuan

54

72

55

72%

1
52
2
56
Jumlah
57
100
58
Sumber : Hasil pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

100%

Responden berdasarkan Jenis Kelamin


Laki-Laki

Perempuan

28%
72%

Berdasarkan jenis kelamin, 28 % responden berjenis kelamin laki-laki dan 72 %


responden berjenis kelamin perempuan. Hasil penelitian yang tercantum menunjukkan
mayoritas responden adalah perempuan yaitu sebanyak 72 orang, hal ini disebabkan
perempuan lebih memperhatikan kesehatan karena selain untuk pertumbuhan, susu juga dapat
memjaga kesehatan tulang dan gigi.
4.1.2

Deskripsi Responden Berdasarkan Usia

35

59

Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil

responden berdasarkan usia yang ditampilkan pada Tabel 4.2 berikut :


60
Tabel 4.2
Jumlah Responden Berdasarkan Usia
No
1
2
3

Usia
N
15 20 Tahun
49
21 25 Tahun
50
26 30 Tahun
1
Jumlah
100
Sumber : Hasil Pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

%
49%
50%
1%
100%

Responden berdasarkan usia


15 - 20 Tahun

21 - 25 Tahun

26 - 30 Tahun

1%
50%

49%

Umur responden yang paling tinggi berusia 21- 25 tahun terdapat 50 orang atau 50%,
diikuti konsumen yang berusia 15 - 20 tahun terdapat 49 orang atau 49% dan terakhir responden
yang merupakan konsumen dengan usia 26 30 tahun sebanyak 1 orang atau 1%. Hal ini
disebabkan karena antara usia 21-25 tahun kebutuhan akan gizi sangat penting oleh karena itu
susu merupakan salah satu alternatif pemenuhan gizi untuk pertumbuhan, kesehatan tulang,
beraktivitas, serta untuk berfikir.
4.1.3

Deskripsi Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir


61
Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil

responden berdasarkan pendidikan terakhir yang ditampilkan pada Tabel 4.3 berikut :

36

Tabel 4.3
Jumlah Responden Berdasarkan Pendidikan Terakhir
No
1
2
3
4
5
6
7

Pendidikan Terakhir
n
SD
SMP/Sederajat
1
SMA/Sederajat
88
Diploma
4
S1
7
S2
S3
Jumlah
100
Sumber : Hasil Pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

%
1%
88%
4%
7%
-%
-%
100%

Responden berdasarkan pendidikan terakhir


SMP/Sederajat

SMA/Sederajat

Diploma

S1

7% 1%
4%

88%

Hasil penyebaran kuesioner diperoleh gambaran responden menurut tingkat pendidikan


yang paling tinggi adalah pendidikan SMA/sederajat sebanyak 88 orang, hal ini disebabkan para
mahasiswa lebih menyadari banyaknya manfaat yang terkandung di dalam susu bagi kesehatan
tubuhnya karena kaya akan protein vinamin mineral dan lain sebagainya.
4.1.4

Deskripsi Responden Berdasarkan Jenis Pekerjaan


62
Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil

responden berdasarkan Jenis pekerjaan yang ditampilkan pada Tabel 4.4 berikut :
63
Tabel 4.4
64
Jumlah Responden Berdasarkan Jenis Pekerjaan

37

65

66

No
69

70

Jenis Pekerjaaan

67

68

Pelajar/ Mahasiswa/i

71

87

72

87%

Wirausaha

75

76

2%

Karyawan Swasta

79

80

8%

82

83

2%

Guru

86

87

TNI/POLRI

90

91

1
73

74
2

77

78
3

PNS

81
4
84

85
5

88

89
6

92
Jumlah
93
100
94
Sumber : Hasil Pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

100%

Responden berasarkan pekerjaan


Pelajar/ Mahasiswa/i

Wirausaha

Karyawan Swasta

PNS

8% 2%
2%

88%

Analisis

data

diketahui

karakteristik

responden

yang

paling

dominan

yaitu

pelajar/mahasiswa sebanyak 88 orang atau 88%, hal ini dikarenakan karena produk susu UHT
merupkan solusi yang cocok bagi mahasiswa yang mempunyai aktivitas yang padat, karena susu
UHT praktis, hemat dan siap diminum oleh karena itu susu UHT dapat menjadi salah satu
alternatif bagi mahasiswa untuk mengurangi rasa lapar.

38

4.1.5

Deskripsi Responden Berdasarkan Domisili Responden


95
Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil

responden berdasarkan domisili responden yang ditampilkan pada Tabel 4.5 berikut :
Tabel 4.5
Jumlah Responden Berdasarkan Domisili
No
1
2
3
4
5
8
10

Kecamatan
N
Palaran
7
Samarinda Seberang
40
Sungai Kunjang
9
Samarinda Ilir
4
Samarinda Kota
31
Sungai Pinang
1
Loa Janan
5
Jumlah
100
Sumber : Hasil Pengumpulan data kuesioner tahun 2016 yang diolah

%
7%
40%
9%
4%
31%
1%
5%
100%

Responden berdasarkan domisili responden


Palaran
Samarinda Seberang

1%5% 7%

Sungai Kunjang
Samarinda Ilir

32%
41%
4%

Samarinda Kota
Sungai Pinang
Loa Janan

9%

Dari Tabel 4.5 diatas tampak bahwa alamat tempat tinggal responden berdasarkan kecamatan
di dominasi oleh konsumen yang tinggal di kecamatan Samarinda Seberang yaitu sebanyak 41
orang (41%), sedangkan yang terendah terletak pada kecamatan Sungai pinang yaitu hanya 1
orang (1%). Sedangkan untuk kecamatan lainnya seperti Samarinda Kota sebanyak 31 orang

39

(32%), Loa Janan sebanyak 5 orang (5%), Palaran sebanyak 7 orang (7%), Sungai Kunjang
sebanyak 10 orang (10%), dan Samarinda ilir sebanyak 4 orang (4%).
4.1.6

Deskripsi Responden Berdasarkan Penghasilan Responden


96
Berdasarkan data kuesioner yang telah dikumpulkan, maka diperoleh profil

responden berdasarkan penghasilan responden yang ditampilkan pada Tabel 4.6 berikut:
Tabel 4.6
Jumlah Responden Berdasarkan Penghasilan Responden
Pengasilan
< 2 juta
3 - 5 juta
7 - 9 juta
>11 juta

n
89
9
1
1

%
89%
9%
1%
1%

Responden berdasarkan penghasilan responden

9% 1% 1%

< 2 Juta
3 - 5 Juta
7 - 9 Juta
> 11 Juta

89%

Dari Tabel 4.6 diatas tampak bahwa penghasilan responden susu cair ultra high temperature
Frisian Flag berpenghasilan< 2 juta yang tinggal di Samarinda yaitu sebanyak 89 orang (89%),
yang berpenghasilan 3-5 juta 9 orang (9%), dan berpenghasilan 7 9 juta sebanyak 1 orang (1%)
sedangkan yang terendah adalah >11 juta sebanyak 1% (1%)
4.2

Deskripsi jawaban responden


97
Teknik analisis deskripsi jawaban responden terhadap variabel penelitian

menggunakan skala likert dengan memberikan angka minimum interval 1 dan maksimal 5.

40

Kemudian dilakukan perhitungan rata-rata jawaban responden. Deskripsi jawaban responden


berupa distribusi persentase dari masing-masing indicator untuk setiap variabel. Berdasarkan
hasil tanggapan dari 100 responden tentang variabel-variabel penelitian yang didapat dari
mengolah data menggunakan software statistics SPSS version 2.1. Untuk lebih ringkasnya dapat
dilihat penjelasannya seperti di bawah ini :
98
4.2.1 Jawaban Responden Variabel Budaya (X1)
Tabel 4.7
Variabel Budaya (X1)
No.
Responde
n
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33

X1

X2

X3

Total

RataRata

3
5
3
3
5
3
4
4
3
4
3
4
3
4
4
4
3
5
4
4
3
3
5
4
4
4
3
4
5
4
5
4
4

4
5
3
4
5
3
4
5
2
5
4
4
3
4
4
3
3
4
5
4
4
3
4
3
4
4
4
5
4
4
5
4
3

3
5
4
3
5
4
4
5
2
3
3
4
3
4
3
4
4
5
5
3
3
2
3
3
4
5
3
4
4
4
5
4
4

10
15
10
10
15
10
12
14
7
12
10
12
9
12
11
11
10
14
14
11
10
8
12
10
12
13
10
13
13
12
15
12
11

3.3
5.0
3.3
3.3
5.0
3.3
4.0
4.7
2.3
4.0
3.3
4.0
3.0
4.0
3.7
3.7
3.3
4.7
4.7
3.7
3.3
2.7
4.0
3.3
4.0
4.3
3.3
4.3
4.3
4.0
5.0
4.0
3.7

41
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82
83
84

4
4
4
5
4
5
4
5
3
4
3
5
5
4
4
4
4
4
4
5
3
4
4
4
4
4
4
4
3
3
4
3
1
4
5
4
4
4
5
5
3
3
5
3
3
1
4
4
5
5
4

3
4
4
4
4
5
3
5
4
5
3
4
3
5
4
4
2
4
5
4
3
4
4
2
4
4
4
4
3
3
3
3
1
4
5
5
4
5
5
4
3
4
4
3
4
3
4
3
4
4
4

4
4
2
5
3
4
4
5
4
4
4
3
5
3
5
4
4
3
4
5
1
3
4
3
4
4
4
4
4
4
2
3
1
4
5
4
4
4
5
5
2
3
5
3
3
2
5
4
5
4
3

11
12
10
14
11
14
11
15
11
13
10
12
13
12
13
12
10
11
13
14
7
11
12
9
12
12
12
12
10
10
9
9
3
12
15
13
12
13
15
14
8
10
14
9
10
6
13
11
14
13
11

3.7
4.0
3.3
4.7
3.7
4.7
3.7
5.0
3.7
4.3
3.3
4.0
4.3
4.0
4.3
4.0
3.3
3.7
4.3
4.7
2.3
3.7
4.0
3.0
4.0
4.0
4.0
4.0
3.3
3.3
3.0
3.0
1.0
4.0
5.0
4.3
4.0
4.3
5.0
4.7
2.7
3.3
4.7
3.0
3.3
2.0
4.3
3.7
4.7
4.3
3.7

42
85
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99
100

3
1
4
5
4
4
4
5
3
4
4
4
4
4
5
4

3
2
5
5
3
4
4
4
3
3
4
4
3
4
5
4

4
2
4
4
4
4
4
4
4
3
2
3
3
3
5
4

10
5
13
14
11
12
12
13
10
10
10
11
10
11
15
12

3.3
1.7
4.3
4.7
3.7
4.0
4.0
4.3
3.3
3.3
3.3
3.7
3.3
3.7
5.0
4.0

Tabel 4.8
Deskripsi Variabel Budaya (X1)
Item
X1.1
X1.2
X1.3

STS
1
3
1
2

TS
2
4
8

N
3
21
26
26

S
4
56
50
46

SS
5
20
19
18

SUM
100
100
100

Untuk variable budaya (X1) pada penelitian mini riset ini terdiri dari 3 (dtiga) indicator,
yaitu Kultur (X1.1) Sub kultur (X1.2), dan Klea social (X1.3) . Hasil deskripsi variable Budaya
(X1) adalah sebagai berikut:
1. Indikator Kultur (X1.1)
99
Dari data tabel 4.8 menunjukan bahwa jawaban responden untuk variable Budaya
(X1) dengan indicator Kultur (X1.1), sebagai berikut :
5 = 20% atau 20 responden menyatakan sangat setuju
4 = 56% atau 56 responden menyatakan setuju
3 = 21% atau 21 orang menyatakan netral
2 = 0% atau 0 responden menyatakan tidak setuju
1 = 3% atau 3 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel Budaya (X1) dengan indicator
Kultur (X1.1) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4 dengan
persentase 77%. Dimana variabel Budaya indicator kultur dengan pernyataan Membeli susu cair

43

UHT Frisian Flag karena praktis untuk di konsumsi didominasi oleh 56 responden dari 100
responden menjawab pada skala 4 (setuju). Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indicator
Kultur (X1.1) menjadi salah satu alat ukur faktor Budaya yang berpengaruh terhadap perilaku
konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian produk Susu cair ultra high temperature
Frisian Flag.
2. Indikator Sub Kultur
100
Dari data tabel 4.8 menunjukan bahwa jawaban responden untuk variable Budaya
(X1) dengan indicator Sub Kultur (X1.2), sebagai berikut :
5 = 19% atau 19 responden menyatakan sangat setuju
4 = 50% atau 50 responden menyatakan setuju
3 = 26% atau 26 orang menyatakan netral
2 = 4% atau 4 responden menyatakan tidak setuju
1 = 1% atau 1 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel Budaya (X1) dengan indicator Sub
Kultur (X1.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4 dengan
persentase 76%. Dimana variabel Budaya indicator Sub Kultur dengan pernyataan Membeli susu
cair UHT Frisian Flag karena mudah diperoleh didominasi oleh 50 responden dari 100 responden

menjawab pada skala 4 (setuju). Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indicator Sub Kultur
(X1.2) menjadi salah satu alat ukur faktor Budaya yang berpengaruh terhadap perilaku
konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian produk Susu cair ultra high temperature
Frisian Flag.
3. Indikator Kelas Sosial
101
Dari data tabel 4.8 menunjukan bahwa jawaban responden untuk variable Budaya
(X1) dengan indicator Kelas Sosial (X1.3), sebagai berikut :
5 = 18% atau 18 responden menyatakan sangat setuju
4 = 46% atau 46 responden menyatakan setuju
3 = 26% atau 26 orang menyatakan netral
2 = 8% atau 8 responden menyatakan tidak setuju
1 = 2% atau 2 responden menyatakan sangat tidak setuju
102
103
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel Budaya (X1) dengan
indicator Sub Kultur (X1.3) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala
3-4 dengan persentase 72%. Dimana variabel Budaya indicator Kelas Sosial dengan pernyataan

Saya membeli susu cair UHT Frisian Flag untuk konsumsi pribadi saya didominasi oleh 45
responden dari 100 responden menjawab pada skala 4 (setuju). Hal ini menunjukkan bahwa

44

secara umum indicator Kelas Sosial (X1.3) menjadi salah satu alat ukur faktor Budaya yang
berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian produk Susu
cair ultra high temperature Frisian Flag.
104
4.2.2 Jawaban Responden Variabel Sosial (X2)
Tabel 4.9
Variabel Sosial (X2)
No.
Respon
den
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31

X2.1

X2.2

TOTA
L

RATA
2

4
5
3
4
5
3
5
4
4
4
4
4
4
5
5
5
3
3
3
4
5
5
5
3
4
5
4
5
4
4
4

3
5
2
2
2
2
3
3
3
3
2
3
4
1
3
3
3
2
3
3
3
4
2
3
5
3
3
5
3
3
3

7
10
5
6
7
5
8
7
7
7
6
7
8
6
8
8
6
5
6
7
8
9
7
6
9
8
7
10
7
7
7

3.5
5
2.5
3
3.5
2.5
4
3.5
3.5
3.5
3
3.5
4
3
4
4
3
2.5
3
3.5
4
4.5
3.5
3
4.5
4
3.5
5
3.5
3.5
3.5

45
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74

4
4
5
4
5
4
5
5
4
5
4
4
5
5
4
3
4
5
5
3
4
5
4
4
4
4
5
3
4
4
3
1
4
4
4
3
5
5
5
4
4
5
5

2
4
3
3
4
5
3
3
3
2
2
2
3
2
3
1
4
3
2
3
3
1
5
3
4
4
3
3
3
2
3
1
3
1
2
3
3
3
2
5
3
1
3

6
8
8
7
9
9
8
8
7
7
6
6
8
7
7
4
8
8
7
6
7
6
9
7
8
8
8
6
7
6
6
2
7
5
6
6
8
8
7
9
7
6
8

3
4
4
3.5
4.5
4.5
4
4
3.5
3.5
3
3
4
3.5
3.5
2
4
4
3.5
3
3.5
3
4.5
3.5
4
4
4
3
3.5
3
3
1
3.5
2.5
3
3
4
4
3.5
4.5
3.5
3
4

46
75
76
77
78
79
80
81
82
83
84
85
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99
100

4
1
5
4
4
4
3
3
2
5
5
4
5
2
3
3
3
3
5
4
3
4
4
4
5
4

3
3
4
2
1
3
3
3
3
5
3
3
3
2
3
3
1
2
3
4
3
3
2
1
4
3

7
4
9
6
5
7
6
6
5
10
8
7
8
4
6
6
4
5
8
8
6
7
6
5
9
7

3.5
2
4.5
3
2.5
3.5
3
3
2.5
5
4
3.5
4
2
3
3
2
2.5
4
4
3
3.5
3
2.5
4.5
3.5

Tabel 5.0
Deskripsi Variabel Sosial (X2)
Item
X2.1
X2.2

STS
1
2
9

TS
2
2
19

N
3
18
54

S
4
45
10

SS
5
33
7

SUM
100
100

Untuk variabel Sosial (X2) pada penelitian mini riset ini terdiri dari 2 (dua) indicator, yaitu
Keluarga (X2.1), dan Peran dan Status (X2.2). Hasil deskripsi variabel Sosial (X2) adalah
sebagai berikut :
1. Indikator Keluarga

47

105

Dari data Tabel 5.0 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel Sosial

(X2) dengan indicator Keluarga (X2.1) , sebagai berikut :


5 = 33% atau 33 responden menyatakan sangat setuju
4 = 45% atau 45 responden menyatakan setuju
3 = 18% atau 18 orang menyatakan netral
2 = 2% atau 2 responden menyatakan tidak setuju
106 1
= 2% atau 2 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel sosial (X2) dengan indicator Keluarga
(X2.1) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 4-5 dengan
persentase 78%. Dimana variabel sosial indicator keluarga dengan pernyataan susu cair UHT
Frisian Flag sudah banyak dikenal oleh masyarakat didominasi oleh 45 responden dari 100
responden menjawab pada skala 4 (empat) yaitu setuju. Hal ini menunjukkan bahwa secara
umum indicator Keluarga (X2.1) menjadi salah satu alat ukur faktor Sosial yang berpengaruh
terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian susu cair ultra high
temperature Frisian Flag.
2. Indikator Peran dan status
107
Dari data Tabel 5.0 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel Sosial
(X2) dengan indicator Peran dan Status (X2.2) , sebagai berikut :
108 5
= 7% atau 7 responden menyatakan sangat setuju
4 = 10% atau 10 responden menyatakan setuju
109 3
= 54% atau 54 orang menyatakan netral
2 = 19% atau 19 responden menyatakan tidak setuju
1101 = 9% atau 9 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel sosial (X2) dengan indicator Peran dan
Status (X2.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 2-3 dengan
persentase 73%. Dimana variabel sosial indicator Peran dan Status dengan pernyataan Membeli
susu cair UHT Frisian Flag karena keluarga saya percaya rasa dan kulitasnya baik didominasi
oleh 54 responden dari 100 responden menjawab pada skala 3 (tiga) yaitu netral. Hal ini
menunjukkan bahwa secara umum indicator Peran dan Status (X2.2) menjadi salah satu alat
ukur faktor Sosial yang tidak berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan
keputusan pembelian susu cair ultra high temperature Frisian Flag.
4.2.3

Jawaban Responden Variabel Psikologis (X3)


Tabel 5.1

48

Variabel Psikologis (X3)


No.
Respond
en
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39

X3.1

X3.2

X3.3

X3.4

Total

Rata
Rata

4
5
3
3
4
3
4
4
4
4
4
5
3
5
4
5
4
3
4
5
4
5
5
4
5
5
3
5
4
4
4
4
4
4
4
5
5
4
5

3
5
2
4
3
2
4
4
3
4
3
4
4
4
3
4
4
3
3
4
4
4
4
3
5
5
3
5
4
5
5
4
4
5
5
5
5
4
3

4
5
4
3
3
3
5
4
3
4
4
4
4
5
4
3
3
4
4
4
4
4
4
3
5
5
3
5
4
5
5
2
4
5
4
4
4
3
3

4
5
5
3
3
3
5
4
4
3
3
4
4
4
3
3
4
1
4
5
4
3
5
4
5
5
3
5
4
4
4
2
4
4
4
5
5
3
4

15
20
14
13
13
11
18
16
14
15
14
17
15
18
14
15
15
11
15
18
16
16
18
14
20
20
12
20
16
18
18
12
16
18
17
19
19
14
15

3.75
5.00
3.50
3.25
3.25
2.75
4.50
4.00
3.50
3.75
3.50
4.25
3.75
4.50
3.50
3.75
3.75
2.75
3.75
4.50
4.00
4.00
4.50
3.50
5.00
5.00
3.00
5.00
4.00
4.50
4.50
3.00
4.00
4.50
4.25
4.75
4.75
3.50
3.75

49
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82

4
5
3
4
4
4
4
5
4
5
5
3
4
4
3
4
5
4
4
3
3
4
3
1
4
4
4
4
5
5
4
4
4
4
4
4
1
4
4
5
4
4
4

3
3
3
3
3
3
3
3
4
4
4
2
3
4
2
4
4
4
4
4
3
4
3
1
3
2
4
3
4
4
4
3
3
3
4
3
3
4
3
4
4
4
3

5
4
3
3
3
5
3
3
4
4
4
4
4
4
4
4
3
4
4
3
3
3
3
1
4
1
4
3
5
3
3
2
3
3
4
3
2
4
4
2
4
3
3

4
3
3
4
4
5
3
3
4
4
5
3
3
5
2
4
4
4
4
3
3
4
3
1
4
2
3
4
4
5
4
5
4
3
4
4
2
4
4
4
4
4
3

16
15
12
14
14
17
13
14
16
17
18
12
14
17
11
16
16
16
16
13
12
15
12
4
15
9
15
14
18
17
15
14
14
13
16
14
8
16
15
15
16
15
13

4.00
3.75
3.00
3.50
3.50
4.25
3.25
3.50
4.00
4.25
4.50
3.00
3.50
4.25
2.75
4.00
4.00
4.00
4.00
3.25
3.00
3.75
3.00
1.00
3.75
2.25
3.75
3.50
4.50
4.25
3.75
3.50
3.50
3.25
4.00
3.50
2.00
4.00
3.75
3.75
4.00
3.75
3.25

50
83
84
85
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99
100

2
5
4
4
4
2
4
4
4
3
3
3
4
4
3
5
4
3

2
5
3
4
3
2
3
3
2
5
3
4
3
3
3
3
5
3

2
5
3
5
4
4
4
4
4
4
3
4
4
3
4
3
5
3

2
5
4
4
4
4
4
4
3
3
3
3
4
5
4
3
5
3

8
20
14
17
15
12
15
15
13
15
12
14
15
15
14
14
19
12

2.00
5.00
3.50
4.25
3.75
3.00
3.75
3.75
3.25
3.75
3.00
3.50
3.75
3.75
3.50
3.50
4.75
3.00

Tabel 5.2
Deskripsi Variabel Psikologis (X3)
Item
X3.1
X3.2
X3.3
X4.4

STS
1
2
1
2
2

TS
2
2
8
5
5

N
3
17
40
33
28

S
4
56
38
45
47

SS
5
23
13
15
18

SUM
100
100
100
100

Untuk variabel Psikologis (X3) pada penelitian mini riset ini terdiri dari 4 (empat) indicator,
yaitu Persepsi (X3.1), Motivasi (X3.2), Pengetahuan (X3.3). dan Kepercayaan dan Sikap Hasil
deskripsi variabel Psikologis (X3) adalah sebagai berikut :
1. Indikator Persepsi (X3.1)
111
Dari data Tabel 5.2 menunjukan bahwa jawaban responden untuk variabel
Psikologis (X3) dengan indicator Persepsi (X3.1) , sebagai berikut :
5 = 23% atau 20 responden menyatakan sangat setuju
112 4 = 56% atau 56 responden menyatakan setuju
3 = 17% atau 17 orang menyatakan netral
2 = 2% atau 2 responden menyatakan tidak setuju
1 = 2% atau 2 responden menyatakan sangat tidak setuju

51

Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel psikologis (X3) dengan indicator
Persepsi (X3.1) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 4-5 dengan
persentase 79%. Dimana variabel psikologis indicator Persepsi dengan pernyataan Susu cair
UHT Frisian Flag rasanya enak didominasi oleh 56 responden dari 100 responden menjawab
pada skala 4 (setuju). Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indicator Persepsi (X3.1)
menjadi salah satu alat ukur faktor Psikologis yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen
dalam pengambilan keputusan pembelian Susu cair ultra high temperature Frisian Flag.
2. Indikator Motivasi
113
Dari data tabel 5.2 menunjukan bahwa jawaban responden untuk variable
Psikologis (X3) dengan indicator Motivasi (X3.2), sebagai berikut :
114 5 = 13% atau 13 responden menyatakan sangat setuju
115 4 = 38% atau 38 responden menyatakan setuju
116 3 = 40% atau 40 orang menyatakan netral
2 = 8% atau 8 responden menyatakan tidak setuju
1 = 1% atau 1 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel psikologis (X3) dengan indicator
Motiasi (X3.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4 dengan
persentase 78%. Dimana variabel psikologis indicator Motivasi dengan pernyataan Susu cair
UHT Frisian Flag sesuai dengan selera masyarakat didominasi oleh 40 responden dari 100
responden menjawab pada skala 3 (netral). Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indicator
Motivasi (X3.2) tidak menjadi salah satu alat ukur faktor Psikologis yang berpengaruh terhadap
perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian Susu cair ultra high temperature
Frisian Flag.
3. Indikator Pengetahuan
117
Dari data tabel 5.2

menunjukan bahwa jawaban responden untuk variable

Psikologis (X3) dengan indicator Pengetahuan (X3.3), sebagai berikut :


118 5 = 15% atau 15 responden menyatakan sangat setuju
119 4 = 45% atau 45 responden menyatakan setuju
120 3 = 33% atau 33 orang menyatakan netral
121 2 = 5% atau 5 responden menyatakan tidak setuju
122 1 = 2% atau 2 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel psikologis (X3) dengan indicator
Pengetahuan (X3.3) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4
dengan persentase 78%. Dimana variabel psikologis indicator Pengetahuan dengan pernyataan

52

Susu cair UHT Frisian Flag baik untuk kesehatan didominasi oleh 45 responden dari 100
responden menjawab pada skala 4 (setuju). Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indicator
Pengetahuan (X3.3) menjadi salah satu alat ukur faktor Psikologis yang berpengaruh terhadap
perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian Susu cair ultra high temperature
Frisian Flag.
4. Indikator Kepercayaan dan Sikap
123
Dari data tabel 5.2 menunjukan bahwa jawaban responden untuk variable
Psikologis (X3) dengan indicator Pengetahuan (X3.3), sebagai berikut :
124
5
= 15% atau 15 responden menyatakan sangat setuju
125
4
= 45% atau 45 responden menyatakan setuju
126
3
= 33% atau 33 orang menyatakan netral
127
2
= 5% atau 5 responden menyatakan tidak setuju
1 = 2% atau 2 responden menyatakan sangat tidak setuju
128
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel psikologis (X3) dengan
indicator Kepercayaan dan Sikap (X3.4) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden
berada pada skala 3-4 dengan persentase 78%. Dimana variabel psikologis indicator
Kepercayaan dan Sikap dengan pernyataan Susu cair UHT Frisian Flag baik untuk kesehatan
didominasi oleh 45 responden dari 100 responden menjawab pada skala 4 (setuju). Hal ini
menunjukkan bahwa secara umum indicator Kepercayaan dan sikap (X3.4) menjadi salah satu
alat ukur faktor Psikologis yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan
keputusan pembelian Susu cair ultra high temperature Frisian Flag.
4.2.4 Jawaban Responden Variabel Pribadi (X4)
Tabel 5.3
Variabel Pribadi (X4)
No.
Respond
en
1
2
3
4
5
6
7
8
9

X4.1

X4.2

TOTA
L

RATA RATA

5
5
4
3
4
2
3
3
3

4
5
4
4
5
3
4
4
3

9
10
8
7
9
5
7
7
6

4.5
5
4
3.5
4.5
2.5
3.5
3.5
3

53
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52

3
3
4
3
3
3
3
3
3
3
4
3
2
4
3
5
4
4
5
4
3
3
3
4
3
3
5
3
3
3
3
3
3
2
3
2
4
3
4
4
3
4
3

3
3
4
4
5
3
4
4
3
3
4
4
3
4
3
4
4
4
5
4
4
4
3
4
3
4
5
5
5
4
4
3
3
2
3
3
3
3
4
4
4
2
3

6
6
8
7
8
6
7
7
6
6
8
7
5
8
6
9
8
8
10
8
7
7
6
8
6
7
10
8
8
7
7
6
6
4
6
5
7
6
8
8
7
6
6

3
3
4
3.5
4
3
3.5
3.5
3
3
4
3.5
2.5
4
3
4.5
4
4
5
4
3.5
3.5
3
4
3
3.5
5
4
4
3.5
3.5
3
3
2
3
2.5
3.5
3
4
4
3.5
3
3

54
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82
83
84
85
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95

4
2
4
4
4
4
3
4
3
3
1
3
2
2
3
4
4
4
2
3
3
3
3
3
4
4
2
4
4
3
3
5
3
5
3
2
4
3
3
3
3
3
3

4
4
4
4
4
4
3
3
4
3
1
3
2
4
3
4
5
4
4
3
3
3
4
1
3
4
4
4
4
3
2
5
3
3
4
1
3
3
2
4
4
4
3

8
6
8
8
8
8
6
7
7
6
2
6
4
6
6
8
9
8
6
6
6
6
7
4
7
8
6
8
8
6
5
10
6
8
7
3
7
6
5
7
7
7
6

4
3
4
4
4
4
3
3.5
3.5
3
1
3
2
3
3
4
4.5
4
3
3
3
3
3.5
2
3.5
4
3
4
4
3
2.5
5
3
4
3.5
1.5
3.5
3
2.5
3.5
3.5
3.5
3

55
96
97
98
99
100

3
2
3
4
4

4
4
3
4
4

7
6
6
8
8

3.5
3
3
4
4

Tabel 5.4
Deskripsi Variabel Pribadi (X4)
Item
X4.1
X4.2

STS
1
1
3

TS
2
11
5

N
3
52
34

S
4
29
49

SS
5
7
9

SUM
100
100

Untuk variabel Pribadi (X4) pada penelitian mini riset ini terdiri dari 2 (dua) indicator,
yaitu Usia (X4.1) dan Gya Hidup (X4.2). Hasil deskripsi variabel Pribadi (X4) adalah sebagai
berikut :
1. Usia (X4.1)
129
Dari data Tabel 5.4 menunjukan bahwa jawaban responden untuk variabel Pribadi
(X4) dengan indicator Usia (X4.1) , sebagai berikut :
5

= 7% atau 7 responden menyatakan sangat setuju

130 4
3
2
1

= 29% atau 29 responden menyatakan setuju

= 52% atau 52 orang menyatakan netral

= 11% atau 11 responden menyatakan tidak setuju


= 1% atau 1 responden menyatakan sangat tidak setuju
Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel Pribadi (X4) dengan indicator

Persepsi (X4.1) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4 dengan
persentase 81%. Dimana variabel Pribadi indicator Usia dengan pernyataan Susu cair UHT
Frisian Flag banyak dikonsumsi para remaja didominasi oleh 52 responden dari 100 responden
menjawab pada skala 3 (netral). Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indicator Usia (X4.1)
tidak menjadi salah satu alat ukur faktor Pribadi yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen
dalam pengambilan keputusan pembelian Susu cair ultra high temperature Frisian Flag.
2. Gaya Hidup (X4.2)

56

131

Dari data Tabel 5.4 menunjukan bahwa jawaban responden untuk variabel Pribadi

(X4) dengan indicator Usia (X4.2) , sebagai berikut :


5

= 9% atau 9 responden menyatakan sangat setuju

132 4

= 49% atau 49 responden menyatakan setuju

= 34% atau 34 orang menyatakan netral

= 5% atau 5 responden menyatakan tidak setuju

= 3% atau 3 responden menyatakan sangat tidak setuju


Dari data diatas dapat diartikan bahwa untuk variabel Pribadi (X4) dengan indicator Gaya

Hidup (X4.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala 3-4 dengan
persentase 83%. Dimana variabel Pribadi indicator Gaya Hidup dengan pernyataan Saya
membeli susu cair UHT Frisian Flag karena harganya terjangkau didominasi oleh 49 responden
dari 100 responden menjawab pada skala 4 (setuju). Hal ini menunjukkan bahwa secara umum
indicator Gaya Hidup (X4.2) menjadi salah satu alat ukur faktor Pribadi yang berpengaruh
terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian Susu cair ultra high
temperature Frisian Flag.
4.2.5

Jawaban Responden Variabel Keputusan Pembelian


Tabel 5.5
Variabel Y.1 Keputusan Pembelian
No.
Respon
den
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13

Y1.1

Y1.2

Y1.3

Y1.4

TOTA
L

RATA
RATA

4
5
4
3
4
3
4
4
4
4
4
4
4

3
5
4
2
4
3
4
4
4
4
3
4
3

5
5
3
4
3
4
4
3
3
3
4
4
4

3
5
3
3
4
3
3
4
4
3
2
4
3

15
20
14
12
15
13
15
15
15
14
13
16
14

3.75
5.00
3.50
3.00
3.75
3.25
3.75
3.75
3.75
3.50
3.25
4.00
3.50

57
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56

3
3
4
4
3
4
4
3
4
4
3
5
4
4
5
4
3
3
3
4
4
4
4
5
3
4
3
3
2
2
3
4
4
3
4
3
4
2
4
4
4
3
4

4
4
5
3
2
2
4
3
4
5
3
2
4
4
5
4
2
2
3
4
5
3
4
5
5
4
4
3
2
3
4
4
2
3
4
4
3
3
4
4
4
4
4

5
3
4
3
4
4
3
4
4
4
3
5
5
4
5
4
4
4
3
4
4
4
4
4
3
4
3
4
3
3
3
4
2
3
4
4
4
3
4
4
4
4
4

3
3
4
2
2
3
3
4
3
4
4
1
3
3
5
3
2
2
3
4
4
5
5
5
5
3
5
3
4
1
3
3
4
3
4
3
2
3
3
1
3
3
3

15
13
17
12
11
13
14
14
15
17
13
13
16
15
20
15
11
11
12
16
17
16
17
19
16
15
15
13
11
9
13
15
12
12
16
14
13
11
15
13
15
14
15

3.75
3.25
4.25
3.00
2.75
3.25
3.50
3.50
3.75
4.25
3.25
3.25
4.00
3.75
5.00
3.75
2.75
2.75
3.00
4.00
4.25
4.00
4.25
4.75
4.00
3.75
3.75
3.25
2.75
2.25
3.25
3.75
3.00
3.00
4.00
3.50
3.25
2.75
3.75
3.25
3.75
3.50
3.75

58
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82
83
84
85
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99

4
4
3
3
4
3
1
3
2
3
3
4
5
4
1
3
3
3
4
2
3
4
2
4
4
3
3
5
4
3
4
2
4
3
2
3
2
3
3
4
3
3
4

4
4
3
3
4
3
1
4
5
2
4
4
5
3
2
3
3
4
3
1
4
2
4
4
3
3
2
5
3
4
4
2
4
4
4
3
2
4
3
5
4
5
4

4
4
4
3
3
3
1
4
3
3
3
4
5
4
4
3
3
3
2
1
4
4
2
4
4
3
2
5
5
4
3
2
4
4
3
4
4
4
4
3
4
4
4

4
4
3
4
4
3
1
4
2
4
4
4
5
4
3
3
3
3
3
1
3
4
2
4
3
4
3
5
3
4
3
2
4
3
4
2
4
4
4
4
4
2
4

16
16
13
13
15
12
4
15
12
12
14
16
20
15
10
12
12
13
12
5
14
14
10
16
14
13
10
20
15
15
14
8
16
14
13
12
12
15
14
16
15
14
16

4.00
4.00
3.25
3.25
3.75
3.00
1.00
3.75
3.00
3.00
3.50
4.00
5.00
3.75
2.50
3.00
3.00
3.25
3.00
1.25
3.50
3.50
2.50
4.00
3.50
3.25
2.50
5.00
3.75
3.75
3.50
2.00
4.00
3.50
3.25
3.00
3.00
3.75
3.50
4.00
3.75
3.50
4.00

59
100

12

3.00

Tabel 5.6
Deskripsi Variabel Y1 Keputusan Pembelian
Item
Y1.1
Y2.2
Y3.3
Y3.4

STS
1
2
2
2
5

TS
2
9
14
5
11

N
3
37
27
31
41

S
4
46
45
53
34

SS
5
6
12
9
9

SUM
100
100
100
100

Untuk variabel Keputusan Pembelian (Y) pada penelitian mini riset ini terdiri dari 4
(empat) indicator, yaitu Pengenalan Masalah (Y1), Pencarian Informasi (Y2), Evaluasi Alternatif
(Y3), dan Perilaku Pasca Pembelian (Y5) . Hasil deskripsi variabel Keputusan Pembelian (Y1)
adalah sebagai berikut :
1. Indikator Pengenalan masalah
133
Dari data Tabel 5.6 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel
Keputusan Pembelian (Y1) dengan indicator Pengenalan Kebutuhan (Y1.1) , sebagai
berikut :
5 = 6% atau 6 responden menyatakan sangat setuju
4

= 46% atau 46 responden menyatakan setuju

= 37% atau 37 orang menyatakan netral

= 9% atau 9 responden menyatakan tidak setuju

= 2% atau 2 responden menyatakan sangat tidak setuju

Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel Keputusan Pembelian (Y.1) dengan indicator
Pengenalan Masalah (Y1.1) menunjukan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada skala
3-4 dengan persentase 83%. Dimana variabel keputusan pembelian indicator pengenalan
kebutuhan dengan pernyataan Membeli Susu cair UHT Frisian Flag karena sudah
mengetahui bahan yang digunakan aman dikonsumsi didominasi oleh 46 responden dari 100
responden menjawab pada skala 4 (empat) yaitu setuju. Hal ini menunjukkan bahwa secara
umum indicator Pengenalan Masalah (Y1.1) menjadi salah satu alat ukur faktor Keputusan

60

Pembelian yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan


pembelian susu cair ultra high temperature Frisian Flag.
2. Indikator Pencarian Informasi
134
Dari data Tabel 5.6 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel
Keputusan Pembelian (Y1) dengan indicator Pencarian Informasi (Y1.2) , sebagai berikut:
5

= 12% atau 12 responden menyatakan sangat setuju

= 45% atau 45 responden menyatakan setuju

= 27% atau 27 orang menyatakan netral

= 14% atau 14 responden menyatakan tidak setuju

= 2% atau 2 responden menyatakan sangat tidak setuju

Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel Keputusan Pembelian (Y.1) dengan
indicator Pencarian Informasi (Y1.2) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada
pada skala 3-4 dengan persentase 72%. Dimana variabel keputusan pembelian indicator
pencarian informasi dengan pernyataan pencarian informasi tentang susu cair UHT frisian flag
melalui media massa dan media sosial didominasi oleh 45 responden dari 100 responden
menjawab pada skala 4 (empat) yaitu setuju. Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indicator
Pencarian Informasi (Y1.2) menjadi salah satu alat ukur faktor Keputusan Pembelian yang
berpengaruh terhadap perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan. pembelian susu cair
ultra high temperature Frisian Flag.
3. Indikator Evaluasi Alternatif
135
Dari data Tabel 5.6 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel
Keputusan Pembelian (Y1) dengan indicator Evaluasi Alternatif (Y1.3) , sebagai berikut :
5

= 9% atau 9 responden menyatakan sangat setuju

= 53% atau 53 responden menyatakan setuju

= 31% atau 31 orang menyatakan netral

= 5% atau 5 responden menyatakan tidak setuju

= 2% atau 2 responden menyatakan sangat tidak setuju

Dari data diatas dapat diartikan untuk variabel Keputusan Pembelian (Y.1) dengan
indicator Evaluasi Alternatif (Y1.3) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada
pada skala 3-4 dengan persentase 84%. Dimana variabel keputusan pembelian indicator evaluasi

61

alternative dengan pernyataan Saya yakin susu cair UHT Frisian Flag tidak mengandung zat
yang berbahaya didominasi oleh 53 responden dari 100 responden menjawab pada skala 4
(empat) yaitu setuju. Hal ini menunjukkan bahwa secara umum indicator Evaluasi Alternatif
(Y1.3) menjadi salah satu alat ukur faktor Keputusan Pembelian yang berpengaruh terhadap
perilaku konsumen dalam pengambilan keputusan pembelian susu cair ultra high temperature
Frisian Flag.

4. Indikator Perilaku Pasca Pembelian


136
Dari data Tabel 5.4 menunjukkan bahwa jawaban responden untuk variabel
Keputusan Pembelian (Y1) dengan indicator Perilaku Pasca Pembelian (Y1.4) , sebagai
berikut :
5

= 9% atau 9 responden menyatakan sangat setuju

= 34% atau 34 responden menyatakan setuju

= 41% atau 41 orang menyatakan netral

= 11% atau 11 responden menyatakan tidak setuju

= 5% atau 5 responden menyatakan sangat tidak setuju

Dari data diatas dapat diukur untuk variabel Keputusan Pembelian (Y.1) dengan indicator
Perilaku Pasca Pembelian (Y1.4) menunjukkan bahwa rata-rata jawaban responden berada pada
skala 3-4 dengan persentase 75%. Dimana variabel keputusan pembelian indicator perilaku pasca
pembelian dengan pernyataan Saya puas dengan rasa susu cair UHT Frisian Flag didominasi
oleh 41 responden dari 100 responden menjawab pada skala 3 (tiga) yaitu netral. Hal ini
menunjukkan bahwa secara umum indicator Perilaku Pasca Pembelian (Y1.4) tidak menjadi
salah satu alat ukur faktor Keputusan Pembelian yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen
dalam pengambilan keputusan pembelian susu cair ultra high temperature Frisian Flag.
4.3 Deskripsi Hasil Pengujian Spss
4.3.1 Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian
137
Sebelum melakukan analisis data, terlebih dahulu dilakukan pengujian kualitas
data yang diperoleh. Uji kualitas data dilakukan untuk meyakinkan kualitas data yang akan
diolah, yang terdiri dari pengujian validitas dan pengujian reliabilitas. Sugiyono (2009:352)
menyatakan uji coba dilakukan setelah instrumen/kuesioner selesai disusun, instrumen
tersebut di uji cobakan pada sampel darimana populasi diambil. Nilai korelasi minimal 0.30 dan

62

atau probabilitas lebih kecil atau sama dengan 0.05 adalah dasar pengujian validitas
kuesioner. Pengujian reliabilitas dilakukan untuk mengetahui apakah jawaban yang diberikan
responden dapat dipercaya atau dapat diandalkan dengan menggunakan analisis Reliability
melalui metode Cronbachs Alpha (), dimana suatu instrumen dikatakan reliabel bila memiliki
koefisien keandalan atau alpha sebesar 0.60 atau lebih. Rangkuman dari hasil pengujian validitas
dan relabilitas instrument disajikan dalam Tabel 5.7 berikut ini :
138
139
Tabel 5.7
Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian

VARIABEL

Budaya
(X1)
Sosial (X2)

Psikologis
(X3)
Pribadi
(X4)
Keputusan
Pembelian
(Y1)

INDIKATOR

KOEFISIE
N
KORELASI

VALIDITAS

X1.1

0.873**

Valid

X1.2

0.815**

Valid

X1.3

0.822**

Valid

X2.1

0.855**

Valid

X2.2

0.850*

Valid

X3.1
X3.2
X3.3
X3.4
X4.1
X4.2
Y1.1

0.774**
0,800**
0.762**
0.834**
0.892**
0.836**
0.766**

Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid
Valid

Y1.2

0.787**

Valid

Y1.3

0.716**

Valid

Y1.4
0.727**
Sumber : Hasil pengolahan data SPSS (2016)

CRONBACH'S
ALPHA
(RELIABILITAS)

0.785 (Reliabel)

0.624(Reliabel)

0.803 (Reliabel)

0.657 (Reliabel)

0.737 (Reliabel)

Valid

Data Tabel 5.7 di atas pengujian validitas dan reliabilitas menunjukkan bahwa nilai
koefisien korelasi (r) dari setiap instrument yang digunakan dalam penelitian lebih besar dari

63

0.30 (r>0.30). Hal ini menunjukkan bahwa instrumen penelitian adalah valid. Demikian pula
terhadap nilai cronbachs alpha () dari masing-masing variabel menunjukkan angka 0.60,
sehingga dapat dikatakan bahwa instrument penelitian adalah reliabel. Dengan demikian
instrument penelitian tersebut layak digunakan untuk pengumpulan data.

Tabel 5.8
Hasil Analisis Linear Berganda
Variabel
Budaya (X1)

Koefisien
Regresi
0.071

Thitung

Signifikan

0,842

0,402

Sosial(X2)

0,147

1,559

0,122

Psikologis (X3)
Pribadi (X4)

0.228
0,328

2,372
4,647

0,019
0,000

R
=
0.762
Fhitung
=
37,364
Sig F
=
0
Sumber : Hasil pengolahan data SPSS (2016)
Dari data tabel 5.8 di atas di interprestasikan sebagai berikut :
a. Nilai koefisisen regresi budaya (X1) sebesar 0,071 dan nilai signifikan 0,402 lebih
besar dari = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa variable budaya (X1) tidak
berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian (Y)
dengan peningkatan sebesar 0,071.
b. Nilai koefisien regresi social (X 2) sebesar 0,147 dan nilai signifikan 0,112 lebih
besar dari = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa variabel social (X 2) tidak
berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian (Y)
dengan peningkatan sebesar 0.147.
c. Nilai koefisien regresi Psikologis (X3) sebesar 0,228 dan nilai signifikan 0,019
lebih besar dari = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa variabel Psikologis (X 3)

64

berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian (Y)


dengan peningkatan sebesar 0.228.
d. Nilai koefisien regresi Pribadi (X4) sebesar 0,328 dan nilai signifikan 0,000 lebih
kecil dari = 0.05. Hal ini menunjukkan bahwa variabel Pribadi (X 3) berpengaruh
secara positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian (Y) dengan
peningkatan sebesar 0.328.
140
4.3.2 Hasil Uji Hipotesis Secara Simultan (Uji F)
141
Untuk mengetahui pengaruh variabel independen yaitu Budaya (X 1),
Sosial (X2), Psikologis (X3) , dan Pribadi (X4) sebagai variabel bebas, secara simultan
terhadap variabel dependen yaitu keputusan pembelian (Y) sebagai variabel terikat
dengan signifikan 0.05 (5%), maka hasil uji simultan (uji F) disajikan pada tabel 5.9
sebagai berikut :
Tabel 5.9
Hasil Uji Secara Simultan (Uji F)
ANOVAa
Model

Sum of Squares

Df

Mean Square

Regression

28.243

7.061

Residual

20.409

108

.189

Total

48.653

112

F
37.364

Sig.
.000b

a. Dependent Variable: KEPUTUSAN PEMBELIAN


b. Predictors: (Constant), PRIBADI, BUDAYA, PSIKOLOGIS, SOSIAL

Sumber : Hasil pengolahan data SPSS (2016)


Dari data Tabel 5.6 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan F hitung
= 37,364 > Ftabel = 2.46 dengan tingkat signifikan adalah 0.000 < 0.05 , maka dapat disimpulkan
bahwa Ha diterima atau Ho ditolak yang berarti bahwa variabel social, psikologis, dan pribadi
berpengaruh secara simultan terhadap keputusan pembeliam susu cair ultra high temperature
Frisian Flag di Kota Samarinda.

65

4.3.3

Uji Hipotesis Secara Parsial (Uji T)


142
Uji hipotesis secara parsial dimaksudkan untuk mengetahui pengaruh masing-

masing variabel independen yaitu Budaya (X1), Sosial (X2), Psikologis (X3), dan pribadi (X4)
sebagai variabel bebas terhadap variabel dependen yaitu keputusan pembelian (Y) sebagai
variabel terikat, maka hasil uji hipotesis secara parsial disajikan sebagai berikut :
Tabel 6.0
Hasil Uji Secara Parsial
Coefficientsa
Model

Unstandardized Coefficients

Standardized

Sig.

Coefficients
B

Std. Error

(Constant)

.623

.253

BUDAYA

.071

.085

SOSIAL

.147

PSIKOLOGIS
PRIBADI

Beta
2.459

.016

.077

.842

.402

.094

.168

1.559

.122

.228

.096

.239

2.372

.019

.328

.070

.398

4.647

.000

a. Dependent Variable: KEPUTUSAN PEMBELIAN

Sumber : Hasil pengolahan data SPSS (2016)


a. Dari data tabel 5.7 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan T hitung
= 0,842 > Ttabel = 1.984 dengan tingkat signifikan adalah 0,402 < 0.05 , maka dapat
disimpulkan bahwa Ha diterima atau Ho ditolak yang berarti bahwa variabel Budaya tidak
berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian susu cair ultra high
temperature Frisian Flag.
b. Dari data tabel 5.7 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan T hitung
= 1,559 > Ttabel = 1.984 dengan tingkat signifikan adalah 0,122< 0.05 , maka dapat
disimpulkan bahwa Ha diterima atau Ho ditolak yang berarti bahwa variabel Sosial tidak

66

berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian susu cair ultra high
temperature Frisian Flag.
c. Dari data tabel 5.7 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan T hitung
= 2,372 > Ttabel = 1.984 dengan tingkat signifikan adalah 0,019 < 0.05 , maka dapat
disimpulkan bahwa Ho diterima atau Ha ditolak yang berarti bahwa variabel Psikologis
berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian susu cair ultra high
temperature Frisian Flag.
d. Dari data tabel 5.7 di atas menunjukkan bahwa hasil analisis regresi menggunakan T hitung
= 4.647 > Ttabel = 1.984 dengan tingkat signifikan adalah 0,000 < 0.05 , maka dapat
disimpulkan bahwa Ho diterima atau Ha ditolak yang berarti bahwa variabel Pribadi
berpengaruh secara parsial terhadap keputusan pembelian susu cair ultra high
temperature Frisian Flag.
143

144
145

146

67

BAB V
ANALISIS DAN PEMBAHASAN

5.1

Analisis
147
Analisis penelitian mini riset telah dilakukan yakni terhadap instrumen penelitian

dimana pengujian terhadap asumsi Statistical Product and Services Solutions (SPSS) dilakukan
dengan menguji Validitas, Reliabilitas, Uji F, dan Uji T terhadap instrumen penelitian. Hasil
pengujian menyimpulkan bahwa semua variable valid dan reliable tetapi setelah di lakukan uji f
dan uji t budaya, social psikologis tidak signifikan dan hanya factor pribadi yang siginifikan.
5.2
Pembahasan
148
Pembahasan dibuat dengan melihat hubungan kausalitas yang terjadi sebagai
pembuktian hipotesis yang diangkat dalam penelitian ini sesuai dengan data yang digunakan dan
kajian secara teoritis. Teori-teori ataupun hasil penelitian empiric yang telah dilakukan oleh
peneliti sebelumnya akan digunakan dalam melakukan pembahasan hasil penelitian, apakah teori
atau hasil penelitian empiric tersebut mendukung, menolak atau bertentangan dengan hasil
pengujian hipotesis yang dilakukan dalam penelitian.
5.2.1 Hasil Analisis Regresi Linear Berganda
149
Hasil analisis penelitian menggunakan regresi linear berganda menghasilkan
persamaan :
Y = 0.782 + 0.071 X1 + 0.147X2 + 0.228 X3 + 0,328 X4
Persamaan regresi linear berganda yang dihasilkan menunjukkan bahwa :
1. Koefisien regresi variabel psikologis adalah sebesar 0.071, artinya apabila bertambah
satu skala maka keputusan pembelian meningkat sebesar 0.071. Ini menunjukkan bahwa
variabel budaya tidak berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian.
2. Koefisien regresi variabel sosial adalah sebesar 0.147, artinya apabila bertambah satu
skala maka keputusan pembelian meningkat sebesar 0,147. Ini menunjukkan bahwa
variabel sosial tidak berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian.

68

3. Koefisien regresi variabel psikologis adalah sebesar 0.228, artinya apabila bertambah satu
skala maka keputusan pembelian meningkat sebesar 0.228 . Ini menunjukkan bahwa
variabel psikologis tidak berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian.
4. Koefisien regresi variabel pribadi adalah sebesar 0.238, artinya apabila bertambah satu
skala maka keputusan pembelian meningkat sebesar 0.238 . Ini menunjukkan bahwa

5.2.2

variabel pribadi berpengaruh positif terhadap keputusan pembelian.


150
Pengaruh Budaya, Sosial, Psikologis, dan Pribadi Terhadap Keputusan Pembelian
151
Uji statistic menjelaskan bahwa variabel budaya, social, psikologis dan pribadi

berpengaruh secara bersama-sama (simultan) terhadap keputusan pembelian susu cair ultra high
temperature Frisian Flag dengan nilai koefisien yang signifikan. Hasil penelitian menunjukkan
bahwa model yang dikembangkan yaitu pengaruh antara budaya, sosial, psikologis, dan pribadi
tehadap keputusan pembelian adalah cocok (fit) karena hasilnya positif dan signifikan.
152
5.2.3 Pengaruh Budaya Terhadap Keputusan Pembelian
153
Hasil uji statistic dapat dijelaskan bahwa keadaan budaya tidak berpengaruh
terhadap keputusan pembelian konsumen susu cair ultra high temperature Frisian Flag dengan
nilai koefisien yang tidak signifikan. Variabel factor budaya mempunyai nilai t h 0,842, nilai ini
lebih kecil dibandingkan dengan nilai tt pada taraf signifikan ( = 0,05) sebesar 1,659, selain itu
tingkat signifikan variabel faktor budaya (X1) sebesar 0,402 lebih besar daripada 0,05, atau dapat
dikatakan variabel faktor budaya (X1) tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap keputusan
pembelian (Y). Ho diterima, sehinggan Ha ditolak, oleh karena itu, hipotesis awal yang
menyatakan bahwa faktor budaya memiliki pengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian
susu cair ultra high temperature Frisian Flag tidak dapat diterima. Hal ini disebabkan karena
para pelanggan memilih susu cair Frisian Flag sebagai susu cair mereka bukan karena pengaruh
pergeseran budaya, wilayah geografis. Dengan kata lain, faktor budaya bukan merupakan faktor
utama seorang konsumen membeli susu cair ultra high temperature Frisian Flag. Meskipun
faktor budaya memiliki arah hubungan positif terhadap keputusan pembelian konsumen, tetapi
faktor budaya memiliki pengaruh yang tidak signifikan
154
5.2.4 Pengaruh Sosial Terhadap Keputusan Pembelian
155
Hasil uji statistic dapat dijelaskan bahwa keadaan sosial tidak berpengaruh
terhadap keputusan pembelian konsumen susu cair ultra high temperature Frisian Flag dengan
nilai koefisien yang tidak signifikan. Variabel factor sosial mempunyai nilai t h 1,559, nilai ini lebih
kecil dibandingkan dengan nilai tt pada taraf signifikan ( = 0,05) sebesar 1,659, selain itu tingkat

69

signifikan variabel faktor sosial (X2) sebesar 0,122 lebih besar daripada 0,05, atau dapat
dikatakan variabel faktor sosial (X2) tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap keputusan
pembelian (Y). Ho diterima, sehingga Ha ditolak, Oleh karena itu, hipotesis awal yang
menyatakan bahwa faktor sosial memiliki pengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian susu
cair ultra high temperature Frisian Flag, tidak dapat diterima. Hal ini disebabkan karena para
konsumen konsumen susu cair ultra high temperature Frisian Flag mereka bukan karena
pengaruh sosial, baik pengaruh teman, keluarga, ataupun lingkungan. Para konsumen tidak
mengikuti teman, keluarga, ataupun lingkungan mereka, ketika mereka susu cair ultra high
temperature Frisian Flag yang akan mereka konsumsi. Selain itu, bisa jadi teman, keluarga,
ataupun lingkungan sekitar konsumen tidak banyak yang mengkonsumsi susu cair ultra high
temperature Frisian Flag, sehingga mereka memilih susu cair ultra high temperature Frisian Flag
karena pengaruh dari faktor lain
156
5.2.5 Pengaruh Psikologis Terhadap Keputusan Pembelian
157 Hasil uji statistic dapat dijelaskan bahwa keadaan psikologis

berpengaruh

signifikan terhadap keputusan pembelian konsumen susu cair ultra high temperature Frisian Flag
dengan nilai koefisien yang signifikan. Variabel factor Psikologi mempunyai nilai th 2.372, nilai ini
lebih besar dibandingkan dengan nilai tt pada taraf signifikan ( = 0,05) sebesar 1,659, selain itu
tingkat signifikan variabel factor Phisikologi (X3) sebesar 0,019 lebih kecil daripada 0,05, atau
dapat dikatakan variabel faktor Phisikologi (X3) memiliki pengaruh signifikan terhadap
keputusan pembelian (Y). Ho ditolak, sehingga Ha diterima. Oleh karena itu, hipotesis awal yang
menyatakan bahwa faktor psikologis memiliki pengaruh signifikan terhadap keputusan susu cair
ultra high temperature Frisian Flag, dapat diterima. Hal ini disebabkan karena para konsumen
memiliki persepsi, motivasi kebutuhan, kepercayaan sikap dan pengetahuan, serta kepercayaan
terhadap susu cair ultra high temperature Frisian Flag, sehingga mereka termotivasi untuk
menggkonsumsi dan tetap setia pada susu cair ultra high temperature Frisian Flag. Para
konsumen juga sudah memahami kehalalan dan manfaat susu cair ultra high temperature Frisian
Flag. Selain itu, mereka cukup yakin bahwa susu cair ultra high temperature Frisian Flag
merupakan susu yang sehat untuk dikonsumsi konsumen. Jika persepsi, motivasi, pengetahuan,
serta kepercayaan terhadap susu cair ultra high temperature Frisian Flag mengalami peningkatan,
maka keputusan pembelian akan meningkat pula. Hal inilah yang menyebabkan faktor psikologis

70

memiliki pengaruh signifikan dengan arah hubungan positif terhadap keputusan pembelian
konsumen susu cair ultra high temperature Frisian Flag.
5.2.6 Pengaruh Pribadi Terhadap Keputusan Pembelian
158
Hasil uji statistic dapat dijelaskan bahwa keadaan pribadi berpengaruh signifikan
terhadap keputusan pembelian konsumen susu cair ultra high temperature Frisian Flag dengan
nilai koefisien yang signifikan. Variabel factor pribadi mempunyai nilai t h 4,647, nilai ini lebih
besar dibandingkan dengan nilai tt pada taraf signifikan ( = 0,05) sebesar 1,659, selain itu tingkat
signifikan variabel factor pribadi (X4) sebesar 0,000

lebih kecil daripada 0,05, atau dapat

dikatakan variabel faktor pribadi (X4) memiliki pengaruh signifikan terhadap keputusan
pembelian (Y). Ho ditolak, sehingga Ha diterima. Oleh karena itu, hipotesis awal yang
menyatakan bahwa faktor pribadi memiliki pengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian
konsumen dalam memilih susu cair ultra high temperature Frisian Flag dapat diterima. faktor
pribadi berpengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian konsumen, faktor pribadi memiliki
arah hubungan yang positif. Hal ini disebabkan karena para konsumen menganggap usia, dan
gaya hidup, merupakan faktor penting yang menyebabkan mereka memilih susu cair ultra high
temperature Frisian Flag. Semakin bertambah tua usia seorang pelanggan, mereka cenderung
tertarik lagi mengkonsumsi susu cair ultra high temperature Frisian Flag. Selain itu, jika gaya
hidup

seorang pelanggan berubah ke level yang lebih tinggi, mungkin mereka tidak lagi

mengkonsumsi susu cair ultra high temperature Frisian Flag. Jika dilihat dari segi tarif, semakin
tinggi tarif yang diberikan, minat konsumen juga semakin berkurang. Dengan kata lain, jika usia,
dan gaya hidup mengalami peningkatan, maka keputusan pembelian akan meningkat. Hal inilah
yang menyebabkan faktor pribadi memiliki pengaruh signifikan terhadap keputusan pembelian
susu cair ultra high temperature Frisian Flag.
5.3
Keterbatasan Penelitian
159
Penelitian mini riset ini pada hakekatnya telah diusahakan dan dilaksanakan
sesuai dengan prosedur penelitian ilmiah, namun demikian masih memiliki keterbatasanketerbatasan dalam melakukan mini riset ini yaitu sebagai berikut :
1. Penelitian mini riset ini hanya melibatkan sampel penelitian dalam jumlah terbatas, yakni
sebanyak 100 responden sehingga hasilnya belum dapat digeneralisasikan pada kelompok
sampel dengan jumlah yang besar.
2. Adanya keterbatasan penelitian mini riset dengan menggunakan kuesioner yaitu pada
jawaban yang diberikan responden. Terkadang jawaban yang diberikan oleh responden
tidak menunjukkan keadaan yang sesungguhnya,.

71

3. Dalam pengujian hipotesis terdapat perbedaan hasil antara analisis regresi linear berganda
dengan uji t.

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

72

6.1 Kesimpulan
160
Berdasarkan penelitian mini riset yang telah dilakukan oleh peneliti dengan judul
Analisis Faktor Budaya, Sosial, Psikologi dan Pribadi Terhadap Keputusan Pembelian susu cair
ultra high temperature Frisian Flag , dapat ditarik kesimpulan sebagi berikut :
1. Hasil uji hipotesis khususnya model penelitian ditemukan bahwa faktor budaya, sosial,
psikologis serta pribadi secara simultan atau bersama-sama dalam satu model penelitian
memiliki pengaruh yang negatif dan tidak signifikan terhadap keputusan pembelian susu
cair ultra high temperature Frisian Flag.
2. Hasil uji hipotesis ditemukan bahwa secara parsial atau individual, faktor budaya
memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian pembelian susu cair
ultra high temperature Frisian Flag.
3. Hasil uji hipotesis ditemukan bahwa secara parsial atau individual, faktor social memiliki
pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian pembelian susu cair ultra high
temperature Frisian Flag.
4. Hasil uji hipotesis ditemukan bahwa secara parsial atau individual, faktor psikologis
memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian pembelian susu cair
ultra high temperature Frisian Flag.
5. Hasil uji hipotesis ditemukan bahwa secara parsial atau individual, faktor pribadi
memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keputusan pembelian pembelian susu cair
ultra high temperature Frisian Flag.
6.2 Saran
161
Penelitian mini riset ini dilakukan untuk mengetahui perilaku konsumen terhadap
keputusan pembelian susu cair ultra high temperature Frisian Flag. Peneliti memilih susu cair
ultra high temperature Frisian Flag sebagai objek penelitian karena melihat fenomena dari top
brand. Dahulu Susu Frisian Flag sangat booming susu Frisian Flag dahulu sering disebut dengan
susu bendera kemudian mereka membuat inovasi dengan membat susu cair ultra high
temperature setara dengan susu Ultramilk yang di produksi oleh PT. Ultra Jaya, dari tahun 2011
sampai dengan 2016 susu Frisian flag tidak bisa mengalahkan top brand dan market share dari
Ultramilk, susu Frisian flag selalu bersaing dengan Indomilk, Top brand Frisian flag selalau
berada di peringkat kedua dan indomilk berada di peringkat ketiga, tetapi pada tahun 2014
2015 Indomilk mengalahkan top brand dari susu Frisian Flag, Dari hal ini peneliti mengambil
saran yaitu sebagai pelajaran bagi perusahaan Frisian flag ketika awalnya susu berada di top
brand atau market share menurun secara drastic, perusahaan harus mengantisipasi kemungkinankemungkinan yang terjadi atau bahkan kemungkinan bangkrut. Tetapi setelah dilihat dari Top

73

brand 2016 susu Frisian flag mengalami peningkatan ke pringkat kedua kembali. Artinya
perusahaan jika sudah mulai tergeser dari top brand harus segera mengambil tindakan untuk
menyelamatkan perusahaan agar dapat tetap bertahan.

162
163
164
165
166

DAFTAR PUSTAKA
Top Brand Award. (2011). Retrieved november 11, 2016, from Top Brand Award web
site: http://www.topbrand-award.com/top-brand-survey/survey-result/topbrand-index-2011

74
Top Brand Award. (2012). Retrieved november 11, 2016, from Top Brand Award web
site: http://www.topbrand-award.com/top-brand-survey/survey-result/topbrand-index-2012
KASKUS. (2013). Retrieved november 11, 2016, from pilih mana PEPSI, Coca-Cola,
atau Big Cola?: http://www.kaskus.co.id/post/51a4c8e81acb17d802000000
Top Brand Award. (2013). Retrieved november 11, 2016, from Top Brand Award web
site: http://www.topbrand-award.com/top-brand-survey/survey-result/topbrand-index-2013
Top Brand Award. (2014). Retrieved november 11, 2016, from http://www.topbrandaward.com/top-brand-survey/survey-result/top-brand-index-2014
Top Brand Award. (2015). Retrieved november 11, 2016, from http://www.topbrandaward.com/top-brand-survey/survey-result/top-brand-index-2015
Top Brand Award. (2016). Retrieved november 11, 2016, from http://www.topbrandaward.com/top-brand-survey/survey-result/top-brand-index-2016
Amstrong, G., & Kotler, P. (2002). Dasar-dasar pemasaran (Jilid 1 ed.). (B. Molan, &
A. Sindoro, Trans.) Jakarta: Prenhalindo.
arikunto, & suharsimi. (1998). prosedur penelitian suati pendekatan praktek .
jakarta: PT Rineka Cipta.
armstrong, & kotler. (2003). dasar-dasar pemasaran (Edisi kesembilan ed., Vol. jilid
1). jakarta: PT. indeks.
Astawan, M. (2012). Jangan Takut Makan Enak . Jakarta: PT Kompas MEdia
Nusantara.
djaali. (2008). psikologi pendidikan. jakarta: PT bumi aksara.
Engel, J. F., Blackwell, R. D., & Miniard, P. W. (1994). Perilaku Konsumen. (Budiyanto,
Trans.) Jakarta: Binarupa Aksara.
hadi, s. (2001).
Hahn, F. E., & Mangun, K. G. (2002). beriklan dan berpromosi sendiri. jakarta: PT
Grasindo.
Kotler, P. (2000). Manajemen Pemasaran. Jakarta: Bumi Aksara.
Kotler, P. (2000). Marketing Management. New Jersey: Prentice Hall.
Kotler, p. (2001). Manajemen Pemasaran di indonesia (Edisi Bahasa Indonesia ed.).
Jakarta: PT Salemba Empat.
Kotler, P. (2005). Manajemen Pemasaran. JAkarta: Indeks.

75
Kotler, P., & Amstrong, G. (1997). dasar-dasar pemasaran (Edisi ketujuh ed.).
Jakarta: Erlangga.
Kotler, P., & Amstrong, G. (2001). Principle of marketing (8th Edition ed.). New
Jersey: Prentice Hall.
Kotler, P., & Keller, K. L. (2008). Manajemen Pemasaran. (B. Sabran, Trans.) Jakarta:
Erlangga.
Lamb, C. W. (2001). Pemasaran. Jakarta: Salemba Empat.
lamb, h., & McDaniel. (2002). perilaku konsumen (edisi pertama ed., Vol. buku 1).
jakarta, salemba empat, indonesia: erlangga.
Mangkunegara, A. P. (2009). Perilaku Konsumen. Bandung: PT Refika Aditama.
mappiare, a. (1982). Psikologi remaja. yogyakarta: usaha nasional.
Monks, F. J. (1994). Psikologi perkembangan. yogyakarta: gadjahmada universiy
press.
mowen. (2002). perilaku konsumen. yogyakarta: andi.
Mowen, J. C., & Minnor, M. (2002). perilaku konsumen. (L. Salim, Trans.) jakarta:
erlangga.
Mowen, J. C., & Minor, M. (2002). Marketing Management. Jakarta: Erlangga.
Peter, J. P., & Olson, J. C. (2006). Perilaku Konsumen dan Strategi Pemasaran.
Jakarta: Erlangga.
purwanto. (1998). psikologi pendidikan. jakarta: rosdakarya.
Rahmawati, M. (2015, November 9). Proses Keputusan Konsumen. Retrieved
November 12, 2016, from http://mestirahmawati.blogspot.co.id/2015/11/bab3.html
Sarwono, J. (2006). metodologi penelitian kuantitatid dan kualitatif. yogyakarta:
graha ilmu.
Sarwono, J. (2006). metodologi penelitian kuantitatif dan kualitatif. yogyakarta:
graha ilmu.
Schiffman, L. G., & Kanuk, L. L. (2000). Consumer Behavior. New Jersey: Prentice
Hall.
Simamora, H. (2002). Akuntansi Basis Pengamibilan Keputusan Bisnis 2. Jakarta: PT
Salemba Empat.
sugiyono. (2003).

76
Sugiyono. (2004). Metode penelitian bisnis. bandung: PT Alfa Beta.
Sugiyono. (2007). metode penelitian pendidikan pendekatan kuantitatif, kualitatif,
dan R&D. bandung: alfabeta.
Sumarwan, U. (2003). Perilaku Konsumen : Teori dan Penerapannya dalam
Pemasaran (Cetakan Pertama ed.). Jakarta: Ghalia Indonesia.
Sunyoto, D. (2013). Perilaku Konsumen. Yogyakarta: CAPS.
Suryani, T. (2008). Perilaku Konsumen. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Sutisna. (2003). Perilaku Konsumen dan Komunikasi Pemasaran. Bandung: PR
Remaja Rosdakarya.
Taniosutrisno. (2014, September 25). Perilaku Konsumen. Retrieved November 12,
2016, from https://taniosutrisno.wordpress.com/2014/09/25/perilakukonsumen-teori-ciri-ciri-dan-manfaat-perilaku-konsumen/
umat, h. (2002). metode riset bisnis. jakarta: PT gramedia pustaka utama.
wikipedia. (2016, november 4). Retrieved november 11, 2016, from
https://id.wikipedia.org/wiki/Minuman_ringan

77

DAFTAR PERTANYAAN PENELITIAN MINI RISET


PROGRAM STUDI MANAJEMEN PEMASARAN
POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

Judul Mini Riset :


Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku konsumen dalam
keputusan pembelian susu cair UHT Frisian Flag
Dengan hormat,
Dalam rangka penyususnan Mini Riset sebagai salah satu tugas untuk
memenuhi nilai Final Test semester V, peneliti berusaha untuk
mengumpulkan data dan informasi mengenai Analisis faktor-faktor yang
mempengaruhi perilaku konsumen dalam keputusan pembelian susu
cair UHT Frisian Flag
Oleh karena itu, saya mohon kesediaan anda mengisi kuesioner penelitian ini
sesuai dengan pengalaman yang anda beli produk susu cair UHT Frisian Flag.
Saya sangat berterima kasih atas kesediaan anda dan partisipasi anda dalam
meluangkan waktu untuk mengisi kuesioner ini.
Atas kesediaan dan kerjasamanya, saya ucapkan terimakasih.

A. INFORMASI UMUM
JENIS
KELAMIN
RESPONDEN
Pria
Wanita

USIA RESPONDEN

Pelajar/Mahasiswa
Wirausaha

20 Tahun
21-25 Tahun
26-30 Tahun
31-35Tahun
36-40 Tahun
41-45 Tahun
>46 Tahun
PENGHASILAN
RESPONDEN
PERBULAN
< 2 Juta
Rp 3 5 Juta

Karyawan Swasta
PNS

Rp 5 7 Juta
Rp 7 9 Juta

STATUS PERNIKAHAN
Nikah
Belum Menikah
PEKERJAAN
RESPONDEN

PENDIDIKAN
TERAKHIR
SD/Sederajat
SMP/Sederajat
SMA/Sederajat
Diploma
Sarjana (S1)
Pasca Sarjana (S2)
Pasca Sarjana (S3)
DOMISILI
RESPONDEN
Samarinda Kota
Samarinda
Seberang
Palaran
Sungai Kunjang

78

TNI/Polri
Lainnya..

Rp 9 11 Juta
>11 Juta

Sungai Pinang
Lainnya.

Petunjuk pengisian kuesioner penelitian ini :


STS = Sangat Tidak Setuju
TS
= Tidak Setuju
N
= Netral
S
= Setuju
SS
= Sangat Setuju

B. PERNYATAAN VARIABEL PENELITIAN


No

PERNYATAAN
BUDAYA (X1)

X1.1
X1.2

X1.3

X2.1
X2.1
X2.2
X2.2

X3.1
X3.4
X3.5
X3.6
X3.7
X3.8
X3.9
X3.1

Kultur
Membeli susu cair UHT Frisian Flag karena praktis untuk di
konsumsi
Sub Kultur
Membeli susu cair UHT Frisian Flag karena mudah diperoleh
Kelas Sosial
Saya membeli susu cair UHT Frisian Flag untuk konsumsi
pribadi saya
SOSIAL (X2)
Keluarga
susu cair UHT Frisian Flag sudah banyak dikenal oleh
masyarakat
Saya membeli susu cair UHT Frisian Flag karena
rekomendasi dari teman
Peran dan Status
Membeli susu cair UHT Frisian Flag karena keluarga saya
percaya rasa dan kulitasnya baik
Membeli susu cair UHT Frisian Flag dapat numbuhkan rasa
percaya diri saya
PSYCOLOGIS (X3)
Persepsi
Susu cair UHT Frisian Flag rasanya enak
Kemasan susu cair UHT Frisian Flag unik dan menarik
MOTIVASI
Susu cair UHT Frisian Flag sesuai dengan selera masyarakat
Susu cair UHT Frisian Flag memiliki banyak varian rasa
Pengetahuan
Susu cair UHT Frisian Flag baik untuk kesehatan
Susu cair UHT Frisian Flag halal untuk dikonsumsi
Kepercayaan dan sikap
Kemasan susu cair UHT Frisian Flag higienis
Susu cair UHT Frisian Flag aman untuk dikonsumsi

JAWABAN
2
3
4

79
0

X4.1
X4.2

X4.3
X4.4
X4.5

Memebeli susu cair UHT Frisian Flag karena banyak


kandungan gizinya
PRIBADI (X4)
Usia & Tingkatan kehidupan
Susu cair UHT Frisian Flag banyak dikonsumsi para remaja
Susu cair UHT Frisian Flag juga cocok untuk orang tua
Gaya Hidup
Susu cair UHT Frisian Flag cocok dikonsumsi untuk semua
kalangan
Saya membeli susu cair UHT Frisian Flag karena sesuai
dengan pendapatan
Saya membeeli susu cair UHT Frisian Flag karena harganya
terjangkau
KEPUTUSAN PEMBELIAN (Y1)
Pengenalan Masalah

Membeli Susu cair UHT Frisian Flag karena sudah


mengetahui bahan yang digunakan aman dikonsumsi
Membeli Susu cair UHT Frisian Flag
Y1.2 karena keinginan saya sendiri.
Pencarian Informasi
pencarian informasi tentang susu cair UHT frisian flag melalui media
Y1.3 massa dan media social
Membeli Susu cair UHT Frisian Flag
Y1.4 karena memberikan banyak variasi rasa yang saya
sukai
Mengevaluasi alternative
Y1.1

Saya yakin susu cair UHT Frisian Flag tidak


mengandung zat yang berbahaya
Y1.6 Saya membeli susu cair UHT Frisian Flag karena
manfaatnya bagus untuk tubuh saya
Y1.5

Evaluasi pasca pembelian

Saya puas dengan rasa susu cair UHT Frisian Flag


Y1.8 Saya akan memberikan informasi tentang susu cair
UHT Frisian Flag kepada keluarga dan teman saya
Y1.7

80

TABEL TABULASI

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

X1.
1
3
5
3
4
4
3
4
3
4
3
4
4
4
3
5
4
4
3
3
5
4
4
4
3
4
5
4
5
4
4

X1.
2
4
5
3
4
5
2
5
4
4
3
4
4
3
3
4
5
4
4
3
4
3
4
4
4
5
4
4
5
4
3

X1.
3
3
5
4
4
5
2
3
3
4
3
4
3
4
4
5
5
3
3
2
3
3
4
5
3
4
4
4
5
4
4

TX1
10
15
10
12
14
7
12
10
12
9
12
11
11
10
14
14
11
10
8
12
10
12
13
10
13
13
12
15
12
11

RX1
3.3
5.0
3.3
4.0
4.7
2.3
4.0
3.3
4.0
3.0
4.0
3.7
3.7
3.3
4.7
4.7
3.7
3.3
2.7
4.0
3.3
4.0
4.3
3.3
4.3
4.3
4.0
5.0
4.0
3.7

X2.
1
4
5
3
4
5
3
5
4
4
4
4
4
4
5
5
5
3
3
3
4
5
5
5
3
4
5
4
5
4
4

X2.
2
3
5
2
3
2
2
3
4
4
3
4
3
4
4
4
5
4
2
4
3
3
4
4
3
5
5
3
5
3
3

TX2
7
10
5
7
7
5
8
8
8
7
8
7
8
9
9
10
7
5
7
7
8
9
9
6
9
10
7
10
7
7

RX2
3.5
5
2.5
3.5
3.5
2.5
4
4
4
3.5
4
3.5
4
4.5
4.5
5
3.5
2.5
3.5
3.5
4
4.5
4.5
3
4.5
5
3.5
5
3.5
3.5

X3.
1
4
5
3
3
4
3
4
4
4
4
4
5
3
5
4
5
4
3
4
5
4
5
5
4
5
5
3
5
4
4

3
5
2
4
3
2
4
4
3
4
3
4
4
4
3
4
4
3
3
4
4
4
4
3
5
5
3
5
4
5

4
5
4
3
3
3
5
4
3
4
4
4
4
5
4
3
3
4
4
4
4
4
4
3
5
5
3
5
4
5

4
5
5
3
3
3
5
4
4
3
3
4
4
4
3
3
4
1
4
5
4
3
5
4
5
5
3
5
4
4

15
20
14
13
13
11
18
16
14
15
14
17
15
18
14
15
15
11
15
18
16
16
18
14
20
20
12
20
16
18

3.8
5.0
3.5
3.3
3.3
2.8
4.5
4.0
3.5
3.8
3.5
4.3
3.8
4.5
3.5
3.8
3.8
2.8
3.8
4.5
4.0
4.0
4.5
3.5
5.0
5.0
3.0
5.0
4.0
4.5

5
5
3
4
4
4
5
3
3
4
2
4
4
4
3
3
4
5
4
2
4
4
4
3
4
4
3
5
4
4

4
5
4
4
5
3
4
4
3
3
3
4
4
5
3
4
4
3
3
4
4
3
4
3
4
4
4
5
4
4

9
10
7
8
9
7
9
7
6
7
5
8
8
9
6
7
8
8
7
6
8
7
8
6
8
8
7
10
8
8

4.5
5
3.5
4
4.5
3.5
4.5
3.5
3
3.5
2.5
4
4
4.5
3
3.5
4
4
3.5
3
4
3.5
4
3
4
4
3.5
5
4
4

50
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80

4
4
4
5
4
5
4
5
3
4
3
5
5
4
4
4
4
4
4
5
3
4
4
4
4
4
4
4
3
3
4
3
1
4
5
4
4
4
5
5
3
3
5
3
3
1
4
4
5
5

3
4
4
4
4
5
3
5
4
5
3
4
3
5
4
4
2
4
5
4
3
4
4
2
4
4
4
4
3
3
3
3
1
4
5
5
4
5
5
4
3
4
4
3
4
3
4
3
4
4

4
4
2
5
3
4
4
5
4
4
4
3
5
3
5
4
4
3
4
5
1
3
4
3
4
4
4
4
4
4
2
3
1
4
5
4
4
4
5
5
2
3
5
3
3
2
5
4
5
4

11
12
10
14
11
14
11
15
11
13
10
12
13
12
13
12
10
11
13
14
7
11
12
9
12
12
12
12
10
10
9
9
3
12
15
13
12
13
15
14
8
10
14
9
10
6
13
11
14
13

3.7
4.0
3.3
4.7
3.7
4.7
3.7
5.0
3.7
4.3
3.3
4.0
4.3
4.0
4.3
4.0
3.3
3.7
4.3
4.7
2.3
3.7
4.0
3.0
4.0
4.0
4.0
4.0
3.3
3.3
3.0
3.0
1.0
4.0
5.0
4.3
4.0
4.3
5.0
4.7
2.7
3.3
4.7
3.0
3.3
2.0
4.3
3.7
4.7
4.3

4
4
4
5
4
5
4
5
5
4
5
4
4
5
5
4
3
4
5
5
3
4
5
4
4
4
4
5
3
4
4
3
1
4
4
4
3
5
5
5
4
4
5
5
4
1
5
4
4
4

3
3
4
5
3
4
5
4
4
4
2
4
3
3
4
4
3
4
4
5
2
3
2
4
3
4
4
4
3
3
3
3
1
3
3
4
3
4
5
3
3
3
5
3
3
2
4
4
4
3

7
7
8
10
7
9
9
9
9
8
7
8
7
8
9
8
6
8
9
10
5
7
7
8
7
8
8
9
6
7
7
6
2
7
7
8
6
9
10
8
7
7
10
8
7
3
9
8
8
7

3.5
3.5
4
5
3.5
4.5
4.5
4.5
4.5
4
3.5
4
3.5
4
4.5
4
3
4
4.5
5
2.5
3.5
3.5
4
3.5
4
4
4.5
3
3.5
3.5
3
1
3.5
3.5
4
3
4.5
5
4
3.5
3.5
5
4
3.5
1.5
4.5
4
4
3.5

4
4
4
4
4
5
5
4
5
4
5
3
4
4
4
4
5
4
5
5
3
4
4
3
4
5
4
4
3
3
4
3
1
4
4
4
4
5
5
4
4
4
4
4
4
1
4
4
5
4

5
4
4
5
5
5
5
4
3
3
3
3
3
3
3
3
3
4
4
4
2
3
4
2
4
4
4
4
4
3
4
3
1
3
2
4
3
4
4
4
3
3
3
4
3
3
4
3
4
4

5
2
4
5
4
4
4
3
3
5
4
3
3
3
5
3
3
4
4
4
4
4
4
4
4
3
4
4
3
3
3
3
1
4
1
4
3
5
3
3
2
3
3
4
3
2
4
4
2
4

4
2
4
4
4
5
5
3
4
4
3
3
4
4
5
3
3
4
4
5
3
3
5
2
4
4
4
4
3
3
4
3
1
4
2
3
4
4
5
4
5
4
3
4
4
2
4
4
4
4

18
12
16
18
17
19
19
14
15
16
15
12
14
14
17
13
14
16
17
18
12
14
17
11
16
16
16
16
13
12
15
12
4
15
9
15
14
18
17
15
14
14
13
16
14
8
16
15
15
16

4.5
3.0
4.0
4.5
4.3
4.8
4.8
3.5
3.8
4.0
3.8
3.0
3.5
3.5
4.3
3.3
3.5
4.0
4.3
4.5
3.0
3.5
4.3
2.8
4.0
4.0
4.0
4.0
3.3
3.0
3.8
3.0
1.0
3.8
2.3
3.8
3.5
4.5
4.3
3.8
3.5
3.5
3.3
4.0
3.5
2.0
4.0
3.8
3.8
4.0

4
3
4
4
3
5
5
5
4
5
4
3
3
3
3
1
3
4
4
4
2
4
5
4
4
5
4
4
2
3
4
3
1
4
5
2
4
4
5
4
5
3
3
4
4
1
4
3
1
4

4
3
4
3
4
5
5
5
4
4
3
3
2
3
3
3
3
4
4
4
2
3
4
4
4
4
4
4
3
3
4
3
1
3
2
4
3
4
5
4
4
3
3
3
4
1
3
4
4
4

8
6
8
7
7
10
10
10
8
9
7
6
5
6
6
4
6
8
8
8
4
7
9
8
8
9
8
8
5
6
8
6
2
7
7
6
7
8
10
8
9
6
6
7
8
2
7
7
5
8

4
3
4
3.5
3.5
5
5
5
4
4.5
3.5
3
2.5
3
3
2
3
4
4
4
2
3.5
4.5
4
4
4.5
4
4
2.5
3
4
3
1
3.5
3.5
3
3.5
4
5
4
4.5
3
3
3.5
4
1
3.5
3.5
2.5
4

51
81
82
83
84
85
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99
10
0

4
3
1
4
5
4
4
4
5
3
4
4
4
4
4
5
4
4
4

4
3
2
5
5
3
4
4
4
3
3
4
4
3
4
5
4
3
5

3
4
2
4
4
4
4
4
4
4
3
2
3
3
3
5
4
4
3

11
10
5
13
14
11
12
12
13
10
10
10
11
10
11
15
12
11
12

3.7
3.3
1.7
4.3
4.7
3.7
4.0
4.0
4.3
3.3
3.3
3.3
3.7
3.3
3.7
5.0
4.0
3.7
4.0

3
3
2
5
5
4
5
2
3
3
3
3
5
4
3
4
4
4
5

2
3
2
5
3
4
3
4
3
3
2
3
2
4
4
3
4
3
4

5
6
4
10
8
8
8
6
6
6
5
6
7
8
7
7
8
7
9

2.5
3
2
5
4
4
4
3
3
3
2.5
3
3.5
4
3.5
3.5
4
3.5
4.5

4
4
2
5
4
4
4
2
4
4
4
3
3
3
4
4
3
5
4

4
3
2
5
3
4
3
2
3
3
2
5
3
4
3
3
3
3
5

3
3
2
5
3
5
4
4
4
4
4
4
3
4
4
3
4
3
5

4
3
2
5
4
4
4
4
4
4
3
3
3
3
4
5
4
3
5

15
13
8
20
14
17
15
12
15
15
13
15
12
14
15
15
14
14
19

3.8
3.3
2.0
5.0
3.5
4.3
3.8
3.0
3.8
3.8
3.3
3.8
3.0
3.5
3.8
3.8
3.5
3.5
4.8

4
3
1
5
5
5
4
2
4
4
4
3
4
3
3
4
2
3
4

4
3
2
5
3
3
4
1
3
3
2
4
4
4
3
4
4
3
4

8
6
3
10
8
8
8
3
7
7
6
7
8
7
6
8
6
6
8

4
3
1.5
5
4
4
4
1.5
3.5
3.5
3
3.5
4
3.5
3
4
3
3
4

12

4.0

3.5

12

3.0