Anda di halaman 1dari 10

TUGAS AGAMA

TUGAS UMAT BERIMAN DI DALAM MASYARAKAT


DI SUSUN
O
L
E
H
NAMA

: BERNADUS SUKANDI

NIM

: 160400062541

DOSEN

: Drs. ANDREAS MIKAEL CALON

UNIVERSITAS KAPUAS SINTANG


FAKULTAS HUKUM
TAHUN AJARAN 2016/2017

KATA PENGANTAR
Makalah ini penulis beri judul TUGAS UMAT BERIMAN DI DALAM MASYARAKAT.
Adapun tujuan disusunnya makalah ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah Agama
semester 1. Selain itu, makalah disusun guna memberikan informasi dan pengetahuan tentang
anggapan agama dalam bertetangga dan peran umat beragama dalam mewujudkan
masyarakatberadab dan sejahtera.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Hal ini disebabkan
keterbatasan pengetahuan dan waktu yang dimiliki penulis. Oleh karena itu, penulis
mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun guna menyempurnakan makalah ini di
masa yang akan datang agar lebih baik.

Sintang, 14 Januari 2017

Bernadus Sukandi

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ..

Bab I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang. . ..

1.2 Rumusan Masalah.

Bab II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Hidup Beriman .........................

2.2 Kehidupan bertetangga dalam umat beriman .

2.3 Pengertian masyarakat beradab dan sejahtera dalam umat beriman..

2.4 Peran umat beragama dalam mewujudkan masyarakat yang beradab dan sejahtera..7
Bab III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

...........

3.2 Saran

.. ..

Daftar Pustaka

...........

10

BAB I
PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang
Masyarakat adalah sejumlah individu yang hidup bersama dalam suatu wilayah tertentu,
bergaul dalam jangka waktu yang lama sehingga menimbulkan kesadaran pada diri setiap
anggotanya sebagai suatu kesatuan.
Masyarakat beradab dan sejahtera dapat diartikan sebagai civil society atau masyarakat
madani. Meskipun memiliki makna dan sejarah sendiri tetapi keduanya merujuk pada semangat
yang sama sebagai masyarakat yang adil, terbuka, demokratis dan sejahtera dengan kesadaran
ketuhanan yang tinggi yang diterapkan dalam kehidupan sosial.
Asal-usul pembentukan masyarakat bermula dari fitrah manusia sebagai makhluk sosial yang
senantiasa membutuhkan orang lain. Kita harus menyadari bahwa islam sangat memperhatikan
adap dalam bertetangga. Banyak diantara masyarakat yang mungkin meremehkan adab
bertetangga. Contohnya, menyakiti mereka dengan perkataan maupun perbuatan. Padahal jika
masyarakat menyadari bahwa tidak ada manusia yang dapat hidup sendiri dan mau menjunjung
tinggi adab bertetangga akan tercipta peradaban manusia yang jauh lebih baik dan sejahtera.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimanakah pandangan agama dalam hidup bertetangga?
2. Apakah yang dimaksud masyarakat beradab dan sejahtera ?
3. Bagaimana peran umat beragama dalam mewujudkan masyarakat beradap dan sejahtera ?

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Hidup Beriman


Iman adalah hubungan cinta antara manusia dengan Tuhan. Beriman merupakan tanggapan
manusia atas cinta Tuhan yang diwujudkan berupa penyerahan total (TRUST). Manusia
menyerahkan hidupnya kepada Tuhan karena manusia telah merasakan bahwa dirinya dicintai
oleh Tuhan. Mereka telah merasakan apa yang dinamakan dengan pengalaman iman.
Pengalaman iman ini merupakan pengalaman di mana manusia merasakan tuntunan dan cinta
kasih Allah dalam dirinya yang membuatnya beriman kepada Allah serta meningkatkan imannya
kepada Allah. Pengalaman iman bersifat misteri, rahmat dan pribadi. Misteri berarti tidak ada
yang pernah mengetahui apa yang akan terjadi di waktu mendatang. Bersifat rahmat berarti
pengalaman iman itu memberikan rahmat bagi orang yang mengalaminya. Dan pribadi berarti
bahwa pengalaman iman tiap orang akan berbeda-beda.Tanggapan cinta Tuhan itu dapat
diungkapkan melalui ungkapan iman. Ungkapan iman merupakan sarana perwujudan tanggapan
manusia atas cinta Tuhan melalui sarana atau simbol baik dalam doa, ibadat maupun perayaanperayaan keagamaan. Ungkapan itu bisa berupa pujian, permohonan ataupun pernyataan.Namun,
ungkapan iman ini haruslah disertai dengan sikap dasar hati manusia dan penghayatan iman itu.
Tanpa kedua hal itu, ungkapan iman itu menjadi kosong dan tidak berarti. Iman haruslah
diwujudkan dalam tindakan nyata. Kedalaman iman seseorang diukur juga dari tindakannya.
Orang yang dikatakan betul-betul beriman jika ia sungguh-sungguh menghayati dan
mewujudkan imannya dalam kehidupan sehari-hari. Iman tanpa ungkapan atau pernyataan secara
langsung adalah iman yang semu ; ungkapan tanpa dasar hati atau penghayatan merupakan
ungkapan yang tidak bermakna. Oleh karena itu, selain ungkapan dan penghayatan iman,
tanggapan cinta Tuhan harus diwujudkan secara nyata dalam tindakan.Yakobus 2 : 14,22,26
Apakah gunanya, saudara-saudaraku, jika seorang mengatakan bahwa ia mempunyai
iman,padahal ia tidak mempunyai perbuatan? Dapatkah iman itu menyelamatkan dia Kamu lihat,
bahwa iman bekerja sama dengan perbuatan-perbuatan dan oleh perbuatan-perbuatan itu iman
menjadi sempurna Sebab seperti tubuh tanpa roh adalah mati, demikian jugalah iman tanpa
perbuatan-perbuatan adalah mati. Ayat di atas menegaskan bahwa percuma saja ungkapan iman
bila iman itu tidak diwujudkan melalui perbuatan konkret. Iman yang tidak disertai dengan
perbuatan nyata pada hakikatnya adalah mati.
a.Iman mencakup 4 hal yaitu : pikiran (manusia berpikir, mengerti, dan merasakan Tuhan itu ada),
perasaan (manusia merasakan bahwa Tuhan itu baik), kehendak (manusia terdorong untuk

melakukan tindakan), dan tindakan (sebagai wujud dari kehendak manusia)Ketika seseorang
merasakan pertolongan dan cinta Tuhan di saat dia dalam kesulitan atau dalam kehidupannya
sehari-hari, ia akan merasakan bahwa Tuhan itu ada dan Tuhan mencintai dan
memperhatikannya. Ia merasakan bahwa Tuhan itu baik dan ia mulai berserah kepada Tuhan.
Ia mengolah dan menghayati imannya dalam hati dan mengungkapkan tanggapannya atas cinta
Tuhan melalui doa atau ibadat (ungkapan iman melalui rajin ke gereja dan berdoa). Karena ia
merasa dicintai Allah, ia pun mewujudkan tanggapannya atas cinta Allah itu melalui tindakan
sehari-hari, misalnya dengan mencintai sesamanya yaitu anggota keluarga, kerabat, teman, dan
siapa pun secara lebih lagi. Hidup beriman yang diinginkan Allah tentu bukan hanya berupa
ungkapan bahwa seseorang beriman kepada Allah. Allah ingin agar hidup beriman ini memiliki
dampak terhadap perbuatan dan tindakan sehari-hari. Allah ingin agar relasi manusia
denganNya secara konkret tampak bukan sekedar melalui kata-kata melainkan melalui
perbuatan moral dalam kehidupan sehari-hari. Yang mendasari perbuatan dan tindakan kita
adalah semangat kristani dan cinta kasih Allah dalam kehidupan kita. Yesus mengajarkan agar
iman diwujudkan melalui perbuatan baik yang berkenan kepada Allah dan bukan hanya
sekedar perkataan saja. Kita dituntut untuk mampu mencintai sesama secara sepenuh hati,
mencintai musuh-musuh kita, dan menolong serta memperhatikan sesama yang lemah, hina,
miskin dan tak berdaya.
a. Matius 25 : 40, 45 Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan
untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk
Aku. Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang tidak kamu lakukan untuk
salah seorang dari yang paling hina ini, kamu tidak melakukannya juga untuk Aku.
Dalam perikop ini satu ajaran yang Yesus tekankan kepada umatNya adalah menolong sesama
yang lemah, hina, miskin, dan tak berdaya. Mereka sangat berharga di mata Allah. Kita harus
mewujudkan iman kita salah satunya dengan menolong dan memperhatikan mereka. Sesuai
dengan ayat itu, dikatakan bahwa bila kita menolong mereka berarti kita telah berbakti kepada
Allah Tuhan kita.
b. Lukas 6 : 20
Berbahagialah, hai kamu yang miskin, karena kamulah yang empunya Kerajaan Allah.
Dari uraian pada bagian ini, kesimpulan yang dapat diambil adalah bahwa hidup beriman
bukan sekedar ungkapan bahwa saya beriman kepada Allah yang telah mencintai saya.

Tanggapan atas cinta Allah itu haruslah diwujudkan secara nyata bukan hanya dengan sekedar
rajin beribadah, berdoa, ke gereja, membaca Alkitab, dan lain sebagainya. Tetapi Allah mau
agar tanggapan atas cinta Allah ini, diwujudkan secara nyata melalui perbuatan kita mencintai
sesama kita, berbuat baik, khususnya kepada mereka yang membutuhkan pertolongan, kasih
sayang, dan perhatian kita. Allah tidak mau kita sebagai orang yang beriman sekedar
melakukan hal-hal rohani untuk menyenangkan hatiNya, Allah mau kita membagikan cintaNya
yang telah kita rasakan kepada orang lain agar mereka pun merasakan dicintai oleh Allah
melalui kehadiran dan perbuatan kita kepada mereka. Allah ingin kita sebagai orang yang
hidup beriman menjadi berkat bagi orang lain karena Ia telah mencintai kita terlebih dahulu
melalui pengalaman iman yang kita peroleh.
B. Kehidupan bertetangga dalam umat beriman
tetangga dalam berarti orang yang bersebelahan denganmu.. hidup rukun dalam bertetangga
adalah moral yang sangat ditekankan. Jika umat memberikan perhatian dan menjalankan poin
penting ini, niscaya akan tercipta kehidupan masyarakat yang tentram, aman, nyaman dan
sejahtera. Dalam beragama ada hal hal yang perlu diperhatikan dalam bertetangga yaitu :
1. Batasan Tetangga dalam umat beriman
Sebagaimana kaidah atau adat kebiasaan adalah pembatas bagi hal-hal yang tidak dibatasi oleh
syariat. Sehingga, yang tergolong tetangga bagi kita adalah setiap orang yang menurut adat
kebiasaan setempat dianggap sebagai tetangga kita.
2. Kedudukan Bertetangga dalam umat beriman
Hak dan kedudukan bertetangga bagi seorang umat beriman sangatlah besar dan mulia. Sampaisampai sikap terhadap tetangga dijadikan sebagai indikasi keimanan.
3. Anjuran Berbuat Baik Kepada Tetangga dalam umat beriman
bahwa berbuat baik terhadap tetangga adalah akhlak yang sangat mulia dan sangat ditekankan
penerapannya, karena diperintahkan oleh Allah
4. Ancaman Atas Sikap Buruk Kepada Tetangga dalam umat beriman
Disamping anjuran juga menggambakarkan kepada kita ancaman terhadap orang yang enggan
dan lalai dalam berbuat baik terhadap tetangga. Bahkan Tuhan Yang Maha Esa menafikan
keimanan dari orang yang lisannya kerap menyakiti tetangga.
5. Bentuk-Bentuk Perbuatan Baik Kepada Tetangga dalam umat beriman
Semua bentuk akhlak yang baik adalah sikap yang selayaknya diberikan kepada tetangga kita.
Diantaranya adalah bersedekah kepada tetangga jika memang membutuhkan. Bahkan anjuran
bersedekah kepada tetangga.

Dan juga segala bentuk akhlak yang baik lainnya, seperti memberi salam, menjenguknya ketika
sakit,

membantu

kesulitannya,

berkata

lemah-lembut,

bermuka

cerah

di

depannya,

menasehatinya dalam kebenaran, dan sebagainya.


C. Pengertian masyarakat beradab dan sejahtera dalam umat beriman
Masyarakat beradab dan sejahtera adalah masyarakat yang adil, terbuka, demokratis,
sejahtera, dengan kesadaran ketuhanan yang tinggi yang diterapkan dalam kehidupan
sosial. Prinsip masyarakat beradab dan sejahtera (masyarakat madani) adalah keadilan sosial,
egalitarianisme, pluralisme, supremasi hukum, dan pengawasan sosial. Keadilan sosial adalah
tindakan adil terhadap setiap orang dan membebaskan segala penindasan. Egalitarianisme adalah
kesamaan tanpa diskriminasi baik etnis, agama, suku, dll. Pluralisme adalah sikap menghormati
kemajemukan dengan menerimanya secara tulus sebagai sebuah anugerah dan kebajikan.
Supremasi hukum adalah menempatkan hukum di atas segalanya dan menetapkannya tanpa
memandang atas dan bawah.
D. Peran umat beragama dalam mewujudkan masyarakat beradab dan sejahtera.
Peran umat beragama dalam mewujudkan masyarakat beradap dan sejahtera dapat dilakukan,
antara lain, melalui :
1. Dialog untuk mengikis kecurigaan dan menumbuhkan saling pengertian.
2. Melakukan studi-studi agama.
3. Menumbuhkan kesadaran pluralisme
4. Menumbuhkan kesadaran untuk bersama-sama mewujudkan masyarakat madani.
5. Menjaga perdamaian
6. Saling tolong menolong
7. Bermusyawarah dalam segala urusan
8. Bersikap adil

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan di atas agama adalah agama yang menjunjung tinggi adab
bertetangga. Hal hal yang perlu diperhatikan dalam bertetangga yaitu batasan bertetangga,

kedudukan tetangga, anjuran berbuat baik kepada tetangga, ancaman atas sikap buruk kepada
tetangga, kedudukan tetangga bagi seorang , anjuran berbuat baik kepada tetangga, ancaman atas
sikap buruk kepada tetangga, serta bentuk-bentuk perbuatan baik kepada tetangga.
Masyarakat beradab dan sejahtera adalah masyarakat yang adil, terbuka, demokratis, sejahtera,
dengan kesadaran ketuhanan yang tinggi yang diterapkan dalam kehidupan sosial. Peranan umat
beragama dalam mewujudkan masyarakat beradab dan sejahtera yaitu dialog, melakukan studi
agama, menumbuhkan kesadaran pluralisme dan masyarakat madani, menjaga perdamaian,
bermusyawarah, dan bersikap adil.
2.1

Saran
Dalam kehidupan bermasyarakat khususnya dalam kehidupan beragama sudah seharusnya

memperhatikan adap dalam bertetangga karena kedudukan tetangga bagi seorang sangatlah
besar dan mulia. Serta ikut berperan dalam mewujudkan masyarakat beradap dan sejahtera.

Daftar Pustaka
http://fixguy.wordpress.com/makalah-masyarakat-madani/
http://modulislam.blogspot.com/2009/11/normal-0-false-false-false_7937.html
http://dheanandika.blogspot.com/2012/01/contoh-makalah-pendidikan-agama-islam.html
http://mamien-go.blogspot.com/2011/07/umat-beragama.html

http://bdkpalembang.kemenag.go.id/wawasan-islam-tentang-pluralitas-kehidupan-sosial-dankerjasama-kemanusiaan/