Anda di halaman 1dari 588

LAPORAN AKHIR

PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


BIDANG MINAT FARMASI RUMAH SAKIT

DI INSTALASI FARMASI RSUD Dr. SOETOMO


Jalan Mayjend Prof. Moestopo 6-8 Surabaya

Oleh :
MAHASISWA PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS UBAYA
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
UNIVERSITAS AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
UNIVERSITAS WIDYA MANDALA
UNIVERSITAS ANDALAS
UNIVERSITAS GAJAH MADA
7 APRIL 10 JUNI 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD


Dr. Soetomo

HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER
BIDANG FARMASI RUMAH SAKIT

DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH Dr. SOETOMO


Jalan Mayjend Prof. Moestopo 6-8 Surabaya
7 April 10 Juni

Laporan ini disusun oleh:


MAHASISWA PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS UBAYA
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
UNIVERSITAS AHMAD DAHLAN
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
UNIVERSITAS WIDYA MANDALA
UNIVERSITAS ANDALAS
UNIVERSITAS GAJAH MADA

Disetujui oleh

KEPALA INSTALASI FARMASI

KOORDINATOR DIKLAT DAN LITBANG

RSUD dr. SOETOMO

RSUD dr. SOETOMO

(Dra. Ali Syamlan, Apt., SE., MARS)

(Halim Priyahau Jaya, S.Farm, M.Farm.Klin, Apt.)

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah


Sakit di RSUD Dr. Soetomo

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas segala rahmat dan
karunia yang telah diberikan, Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di RSUD Dr.
Soetomo Surabaya periode april - Juni 2015 dapat terlaksana dengan baik dan
lancar. Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) ini bertujuan untuk
memberikan gambaran tentang pengelolaan dan pelayanan farmasi serta segala
jenis kegiatan di Rumah Sakit, termasuk peran dan fungsi seorang Apoteker di
dalamnya. Terlaksananya Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) ini tentu tidak
terlepas dari bantuan dan dukungan baik secara moral, spiritual dan material dari
berbagai pihak. Maka pada kesempatan ini, disampaikan ucapan terima kasih
kepada :
1. dr. Harsono, selaku Pelaksana Tugas Direktur RSUD Dr. Soetomo yang telah
memberikan izin kepada Penulis untuk dapat melakukan Praktek Kerja
Profesi Apoteker di RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
2. Drs. Ali Syamlan, Apt., SE, MARS selaku Kepala Instalasi Farmasi RSUD
Dr. Soetomo, yang telah memberikan bimbingan dan fasilitas selama
pelaksanaan PKPA.
3. Endang Martiniani, M. Pharm., Apt., selaku koordinator Diklat dan Litbang
RSUD Dr. Soetomo.
4. Seluruh staf apoteker Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo yang dengan sabar
dan disiplin telah memberikan bimbingan dan pengarahan selama
pelaksanaan PKPA.
5. Seluruh karyawan dan karyawati Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo atas
segala bantuan selama pelaksanaan PKPA.
6. Orang tua serta keluarga kami tercinta atas dukungan dan doa yang diberikan
bagi kami.
7. Seluruh teman-teman Program Profesi Apoteker Universitas Andalas,
Universitas Muhammadiyah Surakarta, Universitas Ahmad Dahlan,
Universitas Gajah Mada, Universitas Islam Indonesia, Universitas Widya

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

iii

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah


Sakit di RSUD Dr. Soetomo

Mandala dan Universitas Surabaya atas kebersamaan yang telah dilewati


selama ini baik dalam suka maupun duka.
Menyadari bahwa laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) ini jauh
dari kesempurnaan oleh karena itu segala kritik dan saran yang membangun sangat
diharapkan untuk penyempurnaan laporan ini. Penulis memohon maaf kepada
semua pihak apabila selama menyelesaikan PKPA di RSUD Dr. Soetomo ini, kami
telah melakukan kesalahan baik tutur kata maupun tingkah laku yang kurang sopan.
Semoga laporan PKPA ini dapat membantu dan memberikan sumbangan
yang berarti bagi banyak pihak dalam memperoleh manfaat, pengetahuan dan
informasi bagi generasi yang akan datang dalam melakukan pelayanan kefarmasian
kepada masyarakat.

Surabaya, Juni 2016

Penulis

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

iv

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL............................................................................................. i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii
DAFTAR ISI ......................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xiii
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... xvi
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1
1.2 Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker .................................................... 3
1.3 Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker .................................................. 3
BAB II GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT DAN INSTALASI
FARMASI RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA .................................
2.1 Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo ..............................................
2.2 Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo .....................................................
2.3 Tugas dan Kewajiban Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo .................
2.4 Fungsi Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo .........................................
2.5 Struktur Organisasi IFRS RSUD Dr. Soetomo Surabaya .......................
BAB III URAIAN DAN HASIL KEGIATAN ..................................................
3.1. Unit Produksi .............................................................................................
3.2. Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar (UPPFS) ........................
3.3. Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individu (UPPFI) ......................
3.4. Unit Laboratorium Farmasi .......................................................................
3.5. Unit Pelayanan Informasi Obat (PIO) ......................................................
3.6. Unit Pelayanan Farmasi Instalasi Rawat Jalan (IRJ).................................
3.7. Unit Pelayanan Konseling .........................................................................
3.8. Unit PelayananFarmasiGedungBedahPusatTerpadu (GBPT) ..................
3.9. Unit PelayananFarmasiInstalasiRawatDarurat (IRD) ..............................
3.10. Unit PelayananFarmasi IRNA Anak .......................................................
3.11. Unit PelayananFarmasi IRNA KebidanandanPenyakitKandungan
(Obsgyn) ..........................................................................................................
3.12. UnitPelayananFarmasi IRNA Bedah .......................................................
3.13. UnitPelayananFarmasi IRNA Medik ......................................................

PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER PERIODE APRIL-JUNI 2016

4
4
9
10
11
13
16
16
26
36
45
63
79
89
110
134
155
169
180
198

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

BAB IV PEMBAHASAN....................................................................................
4.1. Pembahasan Kegiatan PKPA di Unit Produksi .........................................
4.2. Pembahasan Kegiatan PKPA di Unit PenyimpananPerbekalan
FarmasiStandar (UPPFS) ..........................................................................
4.3. PembahasanKegiatan PKPA di Unit PenyimpananPerbekalan
Farmasi Individual (UPPFI) ......................................................................
4.4. Pembahasan Kegiatan PKPA di LaboratoriumFarmasi ............................
4.5. PembahasanKegiatan PKPA di Pelayanan Informasi Obat (PIO) ...........
4.6. Pembahasan Kegiatan PKPA di Instalasi RawatJalan (IRJ) .....................
4.7. Pembahasan Kegiatan PKPA di Konseling ...............................................
4.8. Pembahasan Kegiatan PKPA di GedungBedah Pusat Terpadu (GBPT) ..
4.9. Pembahasan Kegiatan PKPA di IntstalasiRawatDarurat (IRD) ...............
4.10. Pembahasan Kegiatan PKPA di UPF IRNA Anak .................................
4.11. Pembahasan Kegiatan PKPA di UPF IRNA KebidanandanPenyakit
Kandungan (OBSGYN) ...........................................................................
4.12. Pembahasan Kegiatan PKPA di UPF IRNA Bedah ................................
4.13. Pembahasan Kegiatan PKPA di UPF IRNA Medik ................................

216
216
219
221
226
229
230
236
237
242
243
244
246
250

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 253


5.1 Kesimpulan .............................................................................................. 253
5.2 Saran ....................................................................................................... 254
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 255
LAMPIRAN ......................................................................................................... 257

PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER PERIODE APRIL-JUNI 2016

vi

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di


RSUD Dr. Soetomo

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Fasilitas RSUD Dr.Soetomo Surabaya ............................................ 8
Tabel 3.1 Tugas Terstruktur di UPPFI ............................................................ 44
Tabel 3.2 Hasil Uji Organoleptis ..................................................................... 50
Tabel 3.3 Hasil Uji Kualitatif Menggunakan Reagen dan Kawat Ni .............. 50
Tabel 3.4 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3 Kelompok 1 ... 51
Tabel 3.5 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3
Kelompok 1 ..................................................................................... 52
Tabel 3.6 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3 Kelompok 2 ... 52
Tabel 3.7 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3
Kelompok 2 ..................................................................................... 53
Tabel 3.8 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3 Kelompok 3 ... 54
Tabel 3.9 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3
Kelompok 3 ..................................................................................... 54
Tabel 3.10 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3 Kelompok 4.. 55
Tabel 3.11 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3
Kelompok 4 .................................................................................. 56
Tabel 3.12 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3 Kelompok 5.. 56
Tabel 3.13 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3
Kelompok 5 ................................................................................... 57
Tabel 3.14 Hasil Uji Sterilitas ......................................................................... 58
Tabel 3.15 Rekapan Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3 .. 62
Tabel 3.16 Daftar Pertanyaan di Unit PIO RSUD Dr Soetomo Kelompok 2 . 73
Tabel 3.17 Respond Time................................................................................ 75
Tabel 3.18 Kriteria Pertanyaan ........................................................................ 75
Tabel 3.19 Daftar Referensi yang Digunakan dalam Menjawab Pertanyaan .. 75
Tabel 3.20 Daftar Nama Obat yang Dibuat Leaflet ........................................ 77
Tabel 3.21 Daftar Nama Obat High Alert yang Dibuat Tabel Standar
Pengenceran dalam Larutan Infus ................................................. 78
Tabel 3.22 Kategori Permasalahan Dalam Resep ........................................... 88
Tabel 3.23 Rekapitulasi Jenis Penyakit yang Dikonselingkan per April Juni
2016 ............................................................................................... 95
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

vii

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di


RSUD Dr. Soetomo

Tabel 3.24 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pasien di IRJ
Berdasarkan Kelompok Status Pasien per April Juni 2016........ 96
Tabel 3.25 Rekapitulasi Konseling Berdasarkan Usia Pasien per AprilJuni
2016 ............................................................................................... 96
Tabel 3.26 Rekapitulasi Konseling Berdasarkan Jenis Kelamin Pasien per
April Juni 2016 ........................................................................... 97
Tabel 3.27 Rekapitulasi Konseling Berdasarkan Asal Poli di IRJ per
April Juni 2016 ........................................................................... 97
Tabel 3.28 Jumlah dan Persentase Materi Konseling Aktif dan Pasif pada
Pasien IRJ per April Juni 2016................................................... 98
Tabel 3.29 Daftar 10 Obat Terbanyak yang Dikonselingkan di IRJ per
April Juni 2016 ........................................................................... 99
Tabel 3.30 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pasien UPIPI
Berdasarkan Kelompok Status Pasien per April Juni 2016........ 100
Tabel 3.31 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pasien UPIPI
Berdasarkan Kelompok Usia Periode per April Juni 2016 ........ 100
Tabel 3.32 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pasien UPIPI
Berdasarkan Jenis Kelamin Periode per April Juni 2016 ........... 100
Tabel 3.33 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif di UPIPI
Berdasarkan Domisili Periode per April Juni 2016 ................... 101
Tabel 3.34 Daftar Regimen ARV yang dikonselingkan di Ruang Konseling
UPIPI per April Juni 2016.......................................................... 101
Tabel 3.35 Jumlah dan Persentase Materi Konseling Aktif Pasien UPIPI
per April Juni 2016..................................................................... 102
Tabel 3.36 Jumlah Dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pengguna
OAT Berdasarkan Jenis Kelamin pasien TB Anak dan dewasa di
GTBT Periode April Juni 2016 .................................................. 103
Tabel 3.37 Jumlah dan Persentase Jenis TB pada Pasien TB Anak dan
Dewasa di GTBT Periode April Juni 2016 ................................ 103
Tabel 3.38 Jumlah dan Persentase Umur Pasien TB Anak dan Dewasa di
GTBT Periode April Juni 2016 .................................................. 103

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

viii

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di


RSUD Dr. Soetomo

Tabel 3.39 Frekuensi dan Persentase Pemakaian Obat pada Pasien TB


Anak di GTBT Periode April Juni 2016 .................................... 104
Tabel 3.40 Jumlah dan Persentase Fase Pengobatan Pasien TB Anak
dan Dewasa di GTBT Periode April Juni 2016.......................... 105
Tabel 3.41 Jumlah Dan Persentase Pertanyaan Dan Informasi Konseling
Aktif Pasien Anak dan dewasa di Poli GTBT Periode
April Juni 2016 ........................................................................... 105
Tabel 3.42 Jumlah Dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pengguna
OAT Berdasarkan Penerima Informasi Konseling Pasien Anak
dan Dewasa di Poli GTBT Periode April Juni 2016 .................. 106
Tabel 3.43 Jumlah Dan Persentase Berdasarkan Sasaran Konseling di
UPF Anak Periode April Juni 2016 ........................................... 107
Tabel 3.44 Jumlah Dan Persentase Berdasarkan Berdasarkan Penyakit
Pasien di UPF Anak Periode April Juni 2016 ............................ 107
Tabel 3.45 Jumlah Dan Persentase Pasien Berdasarkan Jenis Kelamin
di UPF Anak Periode April Juni 2016 ....................................... 107
Tabel 3.46 Daftar Obat Terbanyak untuk Terapi Thalasemia, Leukemia,
dan Obat Pasien KRS yang Dikonselingkan di UPF Anak Periode
April Juni 2016 ........................................................................... 108
Tabel 3.47 Jumlah Dan Persentase Tingkat Pengetahuan Sasaran Konseling
di UPF Anak Periode April Juni 2016 ....................................... 109
Tabel 3.48 Daftar Obat Emergency ................................................................. 145
Tabel 3.49 Daftar obat Emergency Kit di IRD Lantai 3 ................................. 148
Tabel 3.50 Daftar Ruang di Bona I dan Bona II.............................................. 157
Tabel 3.51 Daftar obat dan alat kesehatan pada Emergency Kit di UPF
IRNA Anak ................................................................................... 160
Tabel 3.52 Aktivitas Mahasiswa PKP di IRNA Anak Periode
April-juni 2016 .............................................................................. 165
Tabel 3.53 Daftar Tugas Terpilih di IRNA Anak Periode April-Juni 2016 .... 168
Tabel 3.54 Daftar Obat Emergency Kit di Ruang Merak ................................ 177
Tabel 3.55 Daftar Obat Look Alike Sound Alike (LASA) ............................. 178
Tabel 3.56 Daftar Obat Look Alike Sound Alike dengan Multiple Strength .. 179
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

ix

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di


RSUD Dr. Soetomo

Tabel 3.57 Daftar Obat High Alert di IRNA Obsgyn ..................................... 179
Tabel 3.58 Daftar Obat Narkotika dan Psikotropik di IRNA Obgsyn ............ 180
Tabel 3.59 Kasus Terpilih di Unit Pelayanan Farmasi IRNA Bedah .............. 192
Tabel 3.60 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok I .................................... 193
Tabel 3.61 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok II .................................. 194
Tabel 3.62 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok III ................................. 194
Tabel 3.63 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok IV ................................. 195
Tabel 3.64 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok V .................................. 196
Tabel 3.65 Daftar Kasus di IRNA Medik Kelompok 1.................................... 211
Tabel 3.66 Daftar Kasus di IRNA Medik Kelompok 2 ................................... 212
Tabel 3.67 Daftar Kasus di IRNA Medik Kelompok 3 ................................... 213
Tabel 3.68 Daftar Kasus di IRNA Medik Kelompok 4 ................................... 214
Tabel 3.69 Daftar Kasus di IRNA Medik Kelompok 5 ................................... 215
Tabel 4.1 Rekapan Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3 ..... 228
Tabel 4.2 Jumlah Resep yang Dievaluasi di UPF Rawat Jalan RSUD
Dr. Soetomo.............................................................................................................................. 230
Tabel 4.3 Persentase Kelengkapan Administratif di UPF Rawat Jalan
RSUD Dr. Soetomo......................................................................................... 231
Tabel 4.4 Persentase Kelengkapan Farmasetis di UPF Rawat Jalan RSUD
Dr. Soetomo ................................................................................ 231
Tabel 4.5 Persentase Kesesuaian Pola Penulisan Resep dengan Nama
Generik, Nama Dagang, dan Formularium di UPF Rawat Jalan di RSUD
Dr. Soetomo ..................................................................................................... 233
Tabel 4.6 Hasil Evaluasi Permasalahan dalam Resep ..................................... 234
Tabel 4.7 Jumlah Pasien yang Menjalani Operasi Saat PKPA Mahasiswa .... 238
Tabel 4.8 Penggunaan Antibiotika di GBPT Saat PKPA Mahasiswa ............. 240
Tabel 4.9 Persentase Kesesuaian Antibiotika Profilaksis................................ 241
Tabel 4.10. 10 Besar Diagnosa Terbanyak Periode April 2016 ...................... 246
Tabel 4.11 10 Besar Diagnosa Terbanyak Periode Mei 2016 ......................... 246
Tabel 4.12 Jadwal Pemberian Obat di UPF IRNA Bedah (UDD) .................. 249

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur OrganisasiInstalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo


Surabaya ........................................................................................................... 15
Gambar 3.1 Skema Alur Pelayanan di Unit Produksi .................................... 18
Gambar 3.2 Skema Kegiatan di Unit Produksi .............................................. 19
Gambar 3.3 Struktur Organisasi UPPFS ........................................................ 36
Gambar 3.4 Prosedur Pelayanan Perbekalan Farmasi Individu ..................... 40
Gambar 3.5 Alur Distribusi UPPFI ke UPF ................................................... 42
Gambar 3.6 Hasil Uji Sterilitas (kelompok 1) ................................................ 58
Gambar 3.7 Hasil Uji Sterilitas (kelompok 2) ................................................ 59
Gambar 3.8 Hasil Uji Sterilitas (kelompok 3) ................................................ 59
Gambar 3.9 Hasil Uji Sterilitas (kelompok 4) ................................................ 59
Gambar 3.10 Hasil Uji Sterilitas (kelompok 5) .............................................. 59
Gambar 3.11 Alur Pelayanan dalam Menjawab Pertanyaan di PIO .............. 68
Gambar 3.12 Struktur Organisasi Unit Pelayanan Farmasi IRJ RSUD
Dr. Soetomo Surabaya ..................................................................................... 81
Gambar 3.13 Prosedur Alur Penerimaan dan Pendaftaran Pasien di IRJ
RSUD Dr. Soetomo.......................................................................................... 83
Gambar 3.14 Standar Operasional Prosedur Unit Pelayanan Farmasi
Instalasi RawatJalan ......................................................................................... 87
Gambar 3.15 Alur Konseling Aktif dan Pasif pada Pasien ............................ 94
Gambar 3.16 Alur Penyaluran Kebutuhan Dasar ........................................... 119
Gambar 3.17 Alur Pelayanan Obat dan Alat Kesehatan diluar Bahan Dasar 119
Gambar 3.18 Alur Penyaluran Obat di BU/ ICU/ ICCU/ NICU .................... 120
Gambar 3.19 Alur Pelayanan Obat/Alkes di Ruang Operasi ......................... 121
Gambar 3.20 Alur Pelayanan Pasien Masuk IRD .......................................... 135
Gambar 3.21 Alur Pelayanan di IRD Lantai 1 ............................................... 136
Gambar 3.22 Alur Pelayanan di IRD Ruang Resusitasi ................................. 140
Gambar 3.23 Alur Pelayanan di IRD lantai 2 ................................................. 144
Gambar 3.24 Kotak emergency kit di IRD lantai 2 ruang bersalin................. 144
Gambar 3.25 Kotak emergency kit di IRD lantai 2 ruang NICU ................... 145
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

xiii

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

Gambar 3.26 Obat high alert di IRD lantai 2 ruang bersalin ......................... 146
Gambar 3.27 Alur Pelayanan Resep Pasien di IRD Lantai 3 ......................... 150
Gambar 3.28 Alur Pelayanan Pasien di Lantai 5 ............................................ 151
Gambar 3.29 Alur Pemesanan Perbekalan Farmasi di Lantai 5 ..................... 152
Gambar 3.30 Alur Distribusi Emergency Kit di IRNA Anak ......................... 160
Gambar 3.31 Alur distribusi Obat Sistem UDD di IRNA Anak.................... 162
Gambar 3.32 Alur Distribusi Obat Sistem UDD di IRNA Obsgyn untuk
Obat Sitostatika ................................................................................................ 174
Gambar 3.33 Alur Distribusi Obat Sistem UDD di IRNA Obsgyn untuk
Obat non Sitostatika ......................................................................................... 175
Gambar 3.34 Alur Distribusi Obat Sistem WFS di IRNA Obsgyn ................ 177
Gambar 3.35 Alur Permintaan Perbekalan Farmasi dari UPF IRNA Bedah
ke UPPFI .......................................................................................................... 186
Gambar 3.36 Etiket UDD di salah satu UPF IRNA Bedah ............................ 187
Gambar 3.37 Alur UDD di IRNA Bedah ....................................................... 188
Gambar 3.38 Alur Distribusi WFS di IRNA Bedah ....................................... 189
Gambar 3.39 Alur Ditribusi Individual Prescription Di IRNA Bedah........... 190
Gambar 3.40 Distribusi obat dengan sistem Individual Prescription di IRNA
Medik................................................................................................................ 201
Gambar 3.41 Sistem pelayanan farmasi Unit Dose Dispensing ..................... 202
Gambar 3.42 Distribusi Obat Emergency Kit dan Obat/Alkes di IRNA ........ 203
Gambar 3.43 Stiker High Allert di IRNA Medik ........................................... 205
Gambar 3.44 Contoh Obat-Obat LASA IRNA Medik ................................... 205
Gambar 3.45 Stiker LASA IRNA Medik ....................................................... 206
Gambar 3.46 Stiker untuk Obat yang Tidak Digunakan Lagi........................ 208
Gambar 3.47 Formulir Rekonsiliasi Terapi dan Serah Terima Obat/Alkes dari
Pasien/UPF Lain............................................................................................... 209
Gambar 3.48 Etiket Obat Sharing Use ........................................................... 210
Gambar 3.47 Stiker untuk Obat yang Tidak Digunakan Lagi ........................ 232
Gambar 3.48 Etiket Obat Sharing Use ........................................................... 232
Gambar 4.1 Alur perencanaan anggaran dan pengadaan UPPFI.................... 223
Gambar 4.2 Grafik Persentase Kelengkapan Resep di UPF Rawat Jalan ...... 232
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

xiv

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

Gambar 4.3 Diagram Persentase Jenis Operasi yang dilaksanakan ............... 239
Gambar 4.4 Diagram Persentae Antibiotik yang Paling Sering Digunakan... 240
Gambar 4.5 Grafik Persentase Kesesuaian Penggunaan Antibiotika ............. 241

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

xv

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Rekam Pemberian Obat ............................................................. 257


Lampiran Etiket .......................................................................................... 263
Lampiran Stiker .......................................................................................... 266
Lampiran Ward Floor Stock, Emergency Kit & Emergency Trolly ........... 269
Lampiran High Alert di IRNA .................................................................... 272
Lampiran Formulir Rekonsiliasi Terapi dan Serah Terima Obat/Alkes
dari Pasien/UPF Lain .................................................................................. 275
Lampiran Tugas Terstruktur di Unit Produksi ............................................ 277
Lampiran Tugas Terstruktur di Unit Pelayanan Informasi Obat ............... 289
Lampiran Unit Pelayanan Farmasi dan Poster Pemberitahuan
di IRNA ...................................................................................................... 291
Lampiran Kegiatan di IRD .......................................................................... 303
Lampiran Tugas Terstruktur di GBPT ........................................................ 327
Lampiran Rekapitulasi Studi Kasus Individu Kelompok 1-5 ..................... 345
Lampiran Kasus Terpilih IRJ ...................................................................... 382
Lampiran Kasus Terpilih IRNA Anak (1) ................................................. 407
Lampiran Kasus Terpilih IRNA Anak (2) ................................................. 454
Lampiran Kasus Terpilih IRNA Obgyn ..................................................... 494
Lampiran Kasus Terpilih IRNA Bedah ...................................................... 521
Lampiran Kasus Terpilih IRNA Medik ..................................................... 554

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 xvi

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. LatarBelakang
Rumah sakit merupakan salah satu sarana kesehatan dan digunakan sebagai
rujukan pelayanan kesehatan dengan fungsi utama menyelenggarakan upaya
kesehatan yang bersifat penyembuhan dan pemulihan pasien. Kesehatan adalah
salah satu kebutuhan pokok hidup manusia yang bersifat mutlak. Menurut UU No.
36 Tahun 2009, kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spritual
maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara
sosial dan ekonomis. Konstitusi World Health Organization (WHO) 1948, telah
menegaskan bahwa memperoleh derajat kesehatan yang setinggi-tingginya adalah
suatu hak asasi bagi setiap orang. Pemerintah dalam hal ini telah menyelenggarakan
upaya kesehatan untuk mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal
antara lain meliputi pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan dengan cara
promosi tentang kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif),
penyembuhan penyakit (kuratif) dan pemulihan kesehatan baik secara mental
ataupun fisik (rehabilitasi) yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu dan
berkesinambungan. Untuk itu, sumber daya di bidang kesehatan yang meliputi
segala bentuk dana, tenaga, perbekalan kesehatan, sediaan farmasi dan alat
kesehatan serta fasilitas pelayanan teknologi harus dimanfaatkan dalam rangka
penyelenggaraan upaya kesehatan yang dilakukan oleh pemerintah, pemerintah
daerah, dan/atau masyarakat.
Rumah sakit yang merupakan salah satu sarana kesehatan, sebagai rujukan
pelayanan kesehatan memiliki fungsi utama dalam menyelenggarakan upaya
kesehatan yang bersifat penyembuhan dan pemulihan pasien. Pelayanan kesehatan
yang bermutu tentunya tidak terlepas dari pelayanan farmasi rumah sakit. Tuntutan
pasien dan masyarakat tentang mutu pelayanan farmasi di era sekarang ini
mengharuskan adanya perubahan pelayanan dari paradigma lama (drug oriented)
ke paradigma baru (patient oriented) dengan filosofi Pharmaceutical Care
(pelayanan kefarmasian). Hal tersebut diperjelas dalam Peraturan Menteri

Pendidikan Profesi Apoteker Periode april-juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

Kesehatan RI Nomor 58 Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di


Rumah Sakit, yang menyebutkan bahwa standar pelayanan farmasi rumah sakit
meliputi pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai
serta pelayanan farmasi klinik. Oleh karenanya penyelenggaraan pelayanan
kefarmasian harus menjamin ketersediaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai yang aman, bermutu, bermanfaat, dan terjangkau bagi
semua lapisan masyarakat termasuk pelayanan farmasi klinik.
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 58 tahun 2014,
Pengendalian mutu adalah mekanisme kegiatan pemantauan dan penilaian terhadap
pelayanan yang diberikan, secara terencana dan sistematis, sehingga dapat
diidentifikasi peluang untuk peningkatan mutu serta menyediakan mekanisme
tindakan yang diambil. Kegiatan pengendalian mutu ini diharapkan dapat
memperbaiki dan meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat. Peran
farmasis dalam pelayanan kefarmasian dapat ditinjau dari dua aspek, yaitu aspek
pelayanan kefarmasian yang profesional dan aspek manajerial yang berkaitan
dengan pengelolaan obat sebagai suatu komoditas. Sebagai seorang profesional,
farmasis harus memiliki kompetensi, kemampuan akademik (farmakoterapi,
farmasi klinik, patofisiologi, sediaan), komitmen, tanggung jawab, keterampilan
dalam berkomunikasi dengan pasien, masyarakat, tenaga kesehatan lain. Sebagai
seorang manajer, farmasis harus memiliki kemampuan dalam perencanaan,
pengaturan, pengarahan, monitoring, evaluasi, komunikasi, serta bersikap efisien,
efektif, proaktif. kedua aspek tersebut terangkum dalam lingkar sepuluh kegiatan
PPOSR (Pengelolaan dan Penggunaan Obat Secara Rasional) yang meliputi
pemilihan, perencanaan pengadaan, pengadaan, penyimpanan, penyaluran,
penggunaan dan informasi, pemberian dan informasi, pemantauan rasionalitas,
pemantauan efektivitas serta pemantauan keamanan.
Semakin tingginya tuntutan tersebut, sehingga mahasiswa Program
Pendidikan Profesi Apoteker perlu melakukan Praktek Kerja Profesi Apoteker
(PKPA) di rumah sakit. Praktek Kerja Profesi Apoteker ini dilakukan di RSUD Dr.
Soetomo Surabaya pada tanggal 7 April 10 Juni 2015. Pelaksanaan PKPA ini
dapat memberikan bekal yang cukup tentang ketrampilan profesi kefarmasian bagi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode april-juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

farmasis, sehingga nantinya dapat melaksanakan pengelolaan pelayanan


kefarmasian di rumah sakit.

1.2. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker


Setelah menjalankan PKPA ini, mahasiswa diharapkan:
a. Memperoleh pengetahuan dan pemahaman secara mendalam mengenai
peran dan fungsi Apoteker di rumah sakit baik dari aspek manajerial
maupun klinis.
b. Mampu memahami dan mempraktekkan konsep Pharmaceutical Care
dalam pelayanan kepada pasien.
c. Mampu menjalin kerjasama dan komunikasi dengan tenaga kesehatan
maupun pasien secara profesional.
d. Memperoleh bekal pengetahuan praktis dan keterampilan tentang
pengelolaan dan pelaksanaan pelayanan kefarmasian di rumah sakit.

1.3. Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker


Melalui kegiatan Praktek Kerja Profesi (PKP) diharapkan mahasiswa
mendapatkan

pengetahuan

dan

pengalaman

dalam

melakukan

kegiatan

kefarmasian khususnya di Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo Surabaya yang


dilakukan secara utuh dan terpadu, memahami bagaimana peranan farmasis yang
sebenarnya di rumah sakit serta meningkatkan keterampilan para calon apoteker
dalam bidang manajerial, teknis profesional (farmasi klinik maupun sistem
informasi) dan kemampuan berkomunikasi, baik dengan tenaga kesehatan,
pemerintah ataupun masyarakat.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode april-juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

BAB II
GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT DAN INSTALASI
FARMASI RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA
2.1. Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo

Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr. Soetomo Surabaya merupakan


rumah sakit yang dimiliki oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur. Rumah sakit ini
beralamatkan di jalan Mayjend Prof. Dr. Moestopo 6-8 Surabaya. Jumlah SDM
yang tergabung dalam rumah sakit ini ialah 5.851 orang (40 dokter umum, 250
dokter spesialis, 9 dokter gigi, 1441 perawat & bidan, 190 farmasi, 27 tenaga gizi,
1.495 PPDS I, serta 2.288 tenaga lainnya).
Visi dari Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr. Soetomo ialah Menjadi
Rumah Sakit yang Bermutu Internasional dalam Pelayanan, Pendidikan dan
Penelitian. Adapun Misi dari Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr. Soetomo
ialah Menyelenggarakan pelayanan kesehatan, pendidikan, dan penelitian yang
professional, akuntable yang berorientasi pada customer untuk menuju pelayanan
kesehatan berstandart internasional.
Berdasarkan Undang-Undang No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit bab
jenis dan klasifikasi Rumah Sakit, jika dilihat berdasarkan jenis pelayanannya,
RSUD Dr. Soetomo tergolong Rumah Sakit Umum dan jika dilihat berdasarkan
pengelolaannya tergolong Rumah Sakit Publik. Rumah Sakit Umum adalah rumah
sakit yang memberikan pelayanan kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit.

Berdasarkan Permenkes No. 340/MENKES/PER/III/2010 tentang Klasifikasi


Rumah Sakit, RSUD Dr. Soetomo termasuk Rumah Sakit Tipe A. Klasifikasi ini
didasarkan atas pelayanan, sumber daya manusia (SDM), peralatan, sarana dan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

prasarana, serta administrasi dan manajemen. Ketentuan untuk Rumah Sakit Tipe
A, yaitu:
1. Rumah Sakit Umum Kelas A harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) pelayanan medik spesialis dasar,
5 (lima) pelayanan spesialis penunjang medik, 12 (dua belas) pelayanan
medik spesialis lain dan 13 (tiga belas) pelayanan medik sub spesialis.
2. Kriteria, fasilitas dan kemampuan Rumah Sakit Umum Kelas A meliputi
pelayanan medik umum, pelayanan gawat darurat, pelayanan medik
spesialis dasar, pelayanan spesialis penunjang medik, pelayanan medik
spesialis lain, pelayanan medik spesialis gigi mulut, pelayanan medik sub
spesialis, pelayanan keperawatan dan kebidanan, pelayanan penunjang
klinik, dan pelayanan penunjang non klinik.
3. Ketersediaan tenaga kesehatan disesuaikan dengan jenis dan tingkat
pelayanan.
4. Sarana prasarana rumah sakit harus memenuhi standar yang ditetapkan
oleh Menteri. Peralatan yang dimiliki rumah sakit harus memenuhi standar
yang ditetapkan oleh Menteri. Peralatan radiologi dan kedokteran nuklir
harus memenuhi standar sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. Jumlah tempat tidur minimal 400 (empat ratus) buah.
5. Administrasi dan manajemen terdiri dari struktur organisasi dan tata
laksana. Struktur organisasi paling sedikit terdiri atas Kepala Rumah Sakit
atau Direktur Rumah Sakit, unsur pelayanan medis, unsur keperawatan,
unsur penunjang medis, komite medis, satuan pemeriksaan internal, serta
administrasi umum dan keuangan. Tata laksana sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) meliputi tata laksana organisasi, standar pelayanan, standar
operasional prosedur (SOP) dan sistem informasi manajemen rumah sakit.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

Sebagai rumah sakit publik, RSUD Dr. Soetomo dikelola oleh Pemerintah
Provinsi Jawa Timur yang diselenggarakan berdasarkan pengelolaan Badan
Layanan Umum dan Badan Layanan Umum Daerah. Kegiatan RSUD Dr. Soetomo
antara lain, melaksanakan pelayanan kesehatan, penyembuhan penderita, dan
pemulihan keadaan (cacat badan dan jiwa) sesuai dengan peraturan perundangundangan. RSUD Dr. Soetomo juga berfungsi dalam melaksanakan usaha
pelayanan medis, melakukan usaha rehabilitasi medis, melaksanakan sistem
rujukan, usaha pendidikan dan pelatihan (diklat) bagi tenaga medis dan paramedis,
serta sebagai tempat penelitian untuk pengembangan, serta penyelenggaraan umum
pelayanan rumah sakit yang pada tahun 2011 telah lulus akreditasi Rumah Sakit
Pendidikan ISO 9001:2008 untuk Manajemen Struktural RSUD Dr. Soetomo.
Pelaksanaan semua fungsi rumah sakit tersebut secara keseluruhan dimaksudkan
untuk memberikan pelayanan kesehatan secara paripurna.
RSUD Dr. Soetomo dalam melaksanakan tugas dan fungsinya senantiasa
berpegang pada visi dan misi. Berdasarkan Surat Keputusan Direktur Rumah Sakit
Umum Daerah Dokter Soetomo Nomor: 188.4/439/304/2006 tanggal 19 Januari
tahun 2006 dan Nomor: 188.4/8223/301/2012 tentang Buku Profil & Panduan
Informasi Rumah Sakit Pendidikan Rumah Sakit Umum Daerah Dokter Soetomo
Surabaya, visi dari RSUD Dr. Soetomo adalah menjadi rumah sakit yang terkemuka
dalam pelayanan, pendidikan, dan penelitian di kawasan Asia Tenggara (ASEAN),
sedangkan misi dari RSUD Dr. Soetomo adalah:
1. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang prima, aman, informatif,
efektif, efisien, dan manusiawi dengan tetap memperhatikan aspek sosial.
2. Menyelenggarakan pelayanan rujukan yang berfungsi sebagai pusat
rujukan tertinggi dengan menggunakan teknologi modern
3. Membangun SDM rumah sakit yang profesional, akuntabel, yang
berorientasi pada customer serta mempunyai integritas tinggi dalam
memberikan pelayanan.
4. Melaksanakan proses pendidikan yang menunjang pelayanan kesehatan
prima berdasarkan standar nasional dan internasional.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

5. Melaksanakan penelitian yang mengarah pada pengembangan ilmu dan


teknologi di bidang kedokteran dan pelayanan perumahsakitan.
RSUD Dr. Soetomo juga memiliki nilai dasar yang dianut yaitu:
1. Etika
2. Profesionalisme
3. Integritas
4. Kemitraan
5. Keadilan
6. Kemandirian

Selain 6 nilai dasar tersebut RSUD Dr. Soetomo juga menganut Budaya malu
yaitu:
Malu jika
1. Tidak ikut apel
2. Terlambat masuk kantor
3. Tidak masuk kerja tanpa alasan
4. Sering minta ijin juka masuk kerja
5. Sering meninggalkan kantor tanpa alasan
6. Bekerja tanpa program kerja
7. Bekerja tanpa pertanggung jawaban
8. Pekerjaan terbengkalai
9. Berpakaian tidak rapid an tanpa atribut
10. Pulang sebelum waktunya

Fasilitas pelayanan kesehatan yang dimiliki oleh RSUD Dr. Soetomo secara
umum antara lain pelayanan gawat darurat (IGD), pelayanan rawat jalan (IRJ),
pelayanan rawat inap (IRNA), pelayanan bedah terpadu (GBPT), pelayanan
penunjang (laboratorium, radiologi, gizi, farmasi, patologi, anatomi) dan
Pendidikan Pelatihan Penelitian Pengembangan (Diklat-Litbang). Struktur
organisasi RSUD Dr. Soetomo diatur dengan Peraturan Daerah Provinsi Jawa

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

Timur Nomor 11 Tahun 2008, yang selanjutnya menjadi landasan dalam


pembagian tugas, wewenang dan tanggung jawab masing-masing bagian.

Data umum tahun 2012 RSUD Dr. Soetomo :


1. Jumlah tempat tidur: 1471 buah
2. Bed Occupation Rate (BOR): 66,32 %
3. Poliklinik: Sentralisasi
4. Jumlah Pengunjung: 404.176 orang
5. Kamar tindakan: Sentralisasi

Tabel 2.1 Fasilitas RSUD Dr. Soetomo Surabaya


JUMLAH
JENIS

RUMAH SAKIT

BAGIAN/SMF

Kamar Operasi Besar

22 OK (Op. Elektif)

8 SMF

6 OK (Op. Emergency)
Kamar Operasi Kecil

1 OK Paru (Irna Medik)

1 OK Obgyn (URJ KB II)


3 OK URJ Bedah
Kamar Pulih

1 Kamar (IBP)

1 Kamar (IRD)
Kamar Bersalin

106 Bed

Kamar Intensif

33 TT (Roi-IRD)

47 TT (IRIR-IBP)
Lain-lain

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

Jumlah operasi / tindakan/ elektif / hari : 39 operasi / 55 tindakan / hari


Jumlah operasi/ tindakan akut/ hari: 20 operasi / hari

6. Laboratorium : Sentralisasi

7. Jenis dan jumlah kasus yang menggunakan alat diagnostik:


Radiodiagnostik : 60.835
Patologi Klinik: 1.106.119
Mikrobiologi Klinik:
- Pengecatan 16.804
- Kultur 42.518
Patologi Anatomi:
- Histopatologi 7.953
- Frozen Section 451
- Imuno 1.039
- FNAB 3.896
- Sitologi Exfoliative 2.039
- Histokimia 145
Rehabilitasi Medik: 75.194
Radioterapy: 52.767

2.2. Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo

Pada dasarnya pelayanan farmasi rumah sakit merupakan bagian yang tidak
terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang utuh dan berorientasi
kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu, termasuk pelayanan
farmasi klinik yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat

(Permenkes 58

tahun 2014).
Instalasi Farmasi Rumah Sakit bukan saja memerlukan berbagai kompetensi,
tetapi bertanggung jawab membuat pelayanannya tersedia bagi penderita rawat inap
dan rawat jalan, dan juga untuk meningkatkan penggunaan yang rasional dari obat
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

oleh profesional kesehatan. IFRS harus berpartisipasi dalam semua program dan
fungsi rumah sakit yang memerlukan keahlian farmasi. Staf profesional IFRS wajib
mempunyai kemampuan melaksanakan berbagai fungsi pelayanan secara kolektif.
Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo merupakan salah satu instalasi RSUD
Dr. Soetomo yang melaksanakan pengelolaan dan penggunaan perbekalan farmasi.
Berdasarkan

Peraturan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

No.

068/Menkes/Per/I/2010 tentang Kewajiban Menggunakan Obat Generik di Fasilitas


Pelayanan Kesehatan Pemerintah Pasal 1 ayat 6, Instalasi Farmasi Rumah Sakit
(IFRS) adalah Instalasi Rumah Sakit yang mempunyai tugas menyediakan,
mengelola, mendistribusikan informasi dan evaluasi tentang obat.

2.3. Tugas dan Kewajiban Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo

Pelayanan farmasi rumah sakit dalam Peraturan Mentri Kesehatan Republik


Indonesia nomor 58 tahun 2014 tentang standar pelayanan farmasi di rumah sakit
merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah
sakit yang utuh dan berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang
bermutu, termasuk pelayanan farmasi klinik yang terjangkau bagi semua lapisan
masyarakat.
Tugas Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo sesuai dalam Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 58 tahun 2014 tentang Standar
Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit, antara lain:
1. Menyelengarakan, mengkoordinasikan, mengatur dan mengawasi seluruh
kegiatan pelayanan kefarmasian yang optimal dan profesional serta sesuai
prosedur dan etik profesi.
2. Melaksanakan pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan
medis habis pakai yang efektif, aman, bermutu dan efisien.
3. Melaksanakan pengkajian dan pemantauan penggunaan sediaan farmasi,
alat kesehatan dan bahan medis habis pakai guna memaksimalkan efek
terapi dan keamanan serta meminimalkan risiko.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

10

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

4. Melaksanakan

komunikasi,

edukasi

dan

informasi

(KIE)

serta

memberikan rekomendasi kepada dokter, perawat dan pasien.


5. Berperan aktif dalam Tim Farmasi dan Terapi.
6. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan serta pengembangan pelayanan
kefarmasian.
7. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan
Formularium Nasional.
Kewajiban Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo sesuai Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia No. 068/Menkes/Per/I/2010 Bab II Pasal 5, antara
lain:
1. Mengelola obat rumah sakit secara berdaya guna dan berhasil guna.
2. Membuat

prosedur

perencanaan,

pengadaan,

penyimpanan,

pendistribusian, dan pemantauan obat yang digunakan fasilitas pelayanan


kesehatan rumah sakit.

2.4. Fungsi Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 58 tahun 2014 fungsiInstalasi


Farmasi Rumah Sakit, meliputi:
1. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis
Pakai
a. memilih Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai sesuai kebutuhan pelayanan Rumah Sakit;
b. merencanakan kebutuhan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai secara efektif, efisien dan optimal;
c. mengadakan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai berpedoman pada perencanaan yang telah dibuat sesuai ketentuan
yang berlaku;

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

11

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

d. memproduksi Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis


Habis Pakai untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di
Rumah Sakit;
e. menerima Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang berlaku;
f. menyimpan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan kefarmasian;
g. mendistribusikan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai ke unitunit pelayanan di Rumah Sakit;
h. melaksanakan pelayanan farmasi satu pintu;
i. melaksanakan pelayanan Obat unit dose/dosis sehari;
j. melaksanakan komputerisasi pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan,

dan

Bahan

Medis

Habis

Pakai

(apabila

sudah

memungkinkan);
k. mengidentifikasi, mencegah dan mengatasi masalah yang terkait
dengan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai;
l. melakukan pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang sudah tidak dapat
digunakan;
m. mengendalikan persediaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai;
n. melakukan administrasi pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai.

2. Pelayanan farmasi klinik


a. mengkaji dan melaksanakan pelayanan Resep atau permintaan Obat;
b. melaksanakan penelusuran riwayat penggunaan Obat;
c. melaksanakan rekonsiliasi Obat;
d. memberikan informasi dan edukasi penggunaan Obat baik berdasarkan
Resep maupun Obat non Resep kepada pasien/keluarga pasien;
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

12

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

e. mengidentifikasi, mencegah dan mengatasi masalah yang terkait dengan


Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai;
f. melaksanakan visite mandiri maupun bersama tenaga kesehatan lain;
g. memberikan konseling pada pasien dan/atau keluarganya;
h. melaksanakan Pemantauan Terapi Obat (PTO)
1) Pemantauan efek terapi Obat;
2) Pemantauan efek samping Obat;
3) Pemantauan Kadar Obat dalam Darah (PKOD).
i. melaksanakan Evaluasi Penggunaan Obat (EPO);
j. melaksanakan dispensing sediaan steril
1) Melakukan pencampuran Obat suntik
2) Menyiapkan nutrisi parenteral
3) Melaksanakan penanganan sediaan sitotoksik
4) Melaksanakan pengemasan ulang sediaan steril yangtidak stabil
k. melaksanakan Pelayanan Informasi Obat (PIO) kepada tenaga
kesehatan lain, pasien/keluarga, masyarakat dan institusi di luar Rumah
Sakit;
l. melaksanakan Penyuluhan Kesehatan Rumah Sakit (PKRS).

2.5. Struktur Organisasi IFRS RSUD Dr. Soetomo

Pelayanan farmasi diselenggarakan dengan visi, misi, tujuan dan bagan


organisasi yang mencerminkan penyelenggaraan berdasarkan filosofi pelayanan
kefarmasian. Bagan organisasi adalah bagan yang menggambarkan pemberian
tugas, koordinasi, dan kewenangan serta fungsi. Dalam struktur organisasi Rumah
Sakit, Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) berkedudukan di bawah wakil direktur
penunjang medik. Dalam menjalankan tugasnya, Instalasi Farmasi RSUD Dr.
Soetomo dibantu oleh beberapa bagian, yaitu Tata Usaha, Koordinatorat
Perencanaan

Monitoring

dan

Evaluasi,

Koordinatorat

Farmasi

Klinik,

Koordinatorat Pendidikan Pelatihan dan Penelitian Pengembangan, dan beberapa


Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

13

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

unit pelayanan. Struktur organisasi Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo dibentuk
untuk mempertegas pembagian tugas dan tanggung jawab dari setiap bagian,
sehingga mampu melaksanakan peran dan fungsinya masing-masing secara
optimal, lebih jelasnya dapat dilihat digambar 2.1.
Dalam rangka mewujudkan pelayanan kefarmasian sebagaimana yang
tercermin dalam 10 kegiatan Pengelolaan dan Penggunaan Obat (PPO), yaitu
pemilihan obat, perencanaan pengadaan, pengadaan obat, penyimpanan obat,
penyaluran obat (distribusi), peresepan obat dan informasi, peracikan obat dan
informasi, pemberian obat dan informasi, penggunaan obat dan informasi dan
pemantauan manfaat dan keamanan obat, maka Instalasi Farmasi RSUD Dr.
Soetomo menempatkan apoteker sebagai tenaga profesional yang merupakan
perwujudan pelayanan keprofesian yang nyata. Kerangka organisasi minimal
mengakomodasi penyelenggaraan pengelolaan perbekalan, pelayanan farmasi
klinik dan manajemen mutu dan harus selalu dinamis sesuai perubahan yang
dilakukan yang tetap menjaga mutu sesuai harapan pelanggan.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

14

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

STRUKTUR ORGANISASI
INSTALASI FARMASI RSUD Dr. SOETOMO SURABAYA
Instalasi Farmasi

Tata Usaha

Koordinatorat
Monitoring dan Evaluasi

Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar


Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi
Standar

Koordinatorat
Farmasi Klinik

UPF IRD
UPF GBPT

Unit Produksi

UPF R.I. Mata, THT & Kulit


UPF Penyakit Dalam dan
UPIPI
UPF
Penyakit Syaraf

Koordinatorat
Diklat dan Litbang

Unit
Laboratorium
Farmasi

Unit PIO
dan
Konseling

UPF R.I Paru dan Jantung


UPF IRNA Obsgyn
UPF IRNA Anak
UPF IRNA Jiwa
UPF IRJ
UPF POSA, Paliatif & POTI
UPF Griu
UPF GPDT
Gambar 2.1 Struktur OrganisasiInstalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo
Surabaya

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

15

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

BAB III
URAIAN DAN HASIL KEGIATAN

3.1. Unit Produksi


3.1.1. Gambaran Umum Unit Produksi
Unit Produksi adalah salah satu unit kegiatan dibawah Instalasi Farmasi
RSUD Dr.Soetomo dalam menghasilkan suatu persediaan obat (mulai dari
pengadaan bahan baku, proses pengolahan, dan pengemasan sampai sediaan siap
didistribusikan). Selain itu, unit produksi juga melakukan fungsi pelayanan,
diantaranya melaksanakan pembuatan obat atas permintaan atau kebutuhan pasien
di lingkungan RSUD Dr. Soetomo, terutama obat-obat yang tidak ada atau sukar
didapat di pasaran, obat yang dikehendaki dengan konsentrasi tertentu
(konsentrasi berbeda), obat yang tidak stabil setelah direkonstitusi atau recenter
paratus (terutama obat-obat non steril), serta melaksanakan pembuatan atas
permintaan Instansi di luar RSUD Dr.Soetomo. Unit produksi membuat prosedur
tetap (protap) untuk masing-masing obat yang diproduksi, melaksanakan
serangkaian produksi sesuai protap, melaksanakan usulan perencanaan kebutuhan
bahan baku dan peralatan, baik untuk kebutuhan pembuatan sediaan steril (cairan
kecil steril dan ekstrak alergen) maupun sediaan non steril (sirup dan tetes
telinga), serta kegiatan aseptic dispensing seperti IV admixture, pengemasan ulang
(repacking) sediaan injeksi, Total Parenteral Nutrisi (TPN) dan handling
cytotoxic(penanganan sitostatika).

3.1.2. Tujuan PKPA di Unit Produksi


Mengetahui peran apoteker dalam melaksanakan kegiatan dibidang produksi
sediaan steril maupun non steril dan aseptic dispensing (handling cytotoxic, IV
admixture, repacking sediaan injeksi, dan TPN) yang sesuai dengan Standard
Operating Procedure (SOP) pada unit produksi.

3.1.3. Manfaat PKPA di Unit Produksi


Manfaat pelaksanaan PKPA di Unit Produksi Instalasi Farmasi RSUD Dr.
Soetomo Surabaya adalah:
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

16

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

1. Mahasiswa

mendapatkan

pembelajaran

dan

wawasan

mengenai

gambaran nyata tentang kegiatan di Unit Produksi, antara lain handling


cytotoxic, i.v. admixture, repacking sediaan injeksi, TPN, pembuatan
cairan volume kecil, aseptic dispensing, dan pembuatan ekstrak alergen.
2. Mahasiswa mendapatkan informasi secara langsung mengenai kegiatan
produksi sediaan obat mulai dari pengadaan bahan baku, proses
pengolahan, pengemasan sampai sediaan siap didistribusikan.

3.1.4. Kegiatan PKPA di Unit Produksi


Mahasiswa melaksanakan kegiatan PKPA di Unit Produksi selama dua hari.
Kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Melakukan diskusi dengan Kepala Unit Produksi tentang rangkaian
kegiatan yang dilakukan oleh Unit Produksi, mulai dari jenis sediaan
yang dibuat, cara pembuatan, cara sterilisasi alat, ruangan, dan hasil
produksi, serta prosedur permintaan sediaan steril maupun non steril.
Mahasiswa mendapatkan penjelasan dan melakukan diskusi dengan
Apoteker dan Asisten Apoteker di bagian produksi.
2. Melihat proses penanganan rekonstitusi sediaan sitostatika dan
pembuatan ekstrak alergen secara aseptis sampai proses sealing vial
dengan mengguanakan alumunium.
3. Melihat produk-produk ekstrak alergen baik yang masih dalam bentuk
ekstrak yang sudah bebas lemak dan yang sudah selesai disiapkan (dalam
wadah vial), TPN yang sudah disiapkan serta melihat form permintaan
dokter terkait TPN yang diminta.
4. Melakukan

perhitungan

pengambilan

sediaan

sitostatika

sesuai

permintaan resep. Pelaksanaan tugas perhitungan pengambilan sediaan


terdiri dari pengkajian terhadap kompatibilitas, stabilitas sediaan terkait
konsentrasi, wadah, waktu, dan suhu, serta perhitungan pengambilan
sediaan sitostatika sesuai permintaan resep.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

17

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

3.1.5. Fungsi Unit Produksi


3.1.5.1.Fungsi Pelayanan
Fungsi pelayanan yang dilakukan oleh Unit Produksi adalah melaksanakan
pembuatan obat atas permintaan atau kebutuhan RSUD Dr. Soetomo dan atas
permintaan rumah sakit di luar RSUD Dr. Soetomo dengan persetujuan Direktur
dan Kepala Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo (biasanya produk-produk yang
dibuat adalah produk yang sudah pernah dibuat di RSUD Dr. Soetomo), membuat
dan melaksanakan prosedur tetap untuk masing-masing obat yang diproduksi,
melaksanakan usulan perencanaan kebutuhan bahan baku dan peralatan kepada
UPPFS, bersama-sama QualityControl mencari solusi jika terjadi kegagalan
produksi serta melakukan evaluasi.
PERMINTAAN LUAR RSUD DR.SOETOMO

Gambar 3.1 Skema alur pelayanan di unit produksi

3.1.5.2.Fungsi Pendidikan
Fungsi pendidikan berkaitan dengan pendidikan dan pelatihan kepada para
mahasiswa Fakultas Farmasi program profesi Apoteker, tenaga kesehatan, atau
instansi lain di lingkungan RSUD Dr. Soetomo.

3.1.5.3.Fungsi Penelitian
Fungsi penelitian dilakukan berkaitan dengan penyediaan obat untuk
keperluan penelitian bagi tenaga kesehatan baik Dokter maupun Apoteker.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

18

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Pembuatan sediaan yang digunakan untuk penelitian berdasarkan atas permintaan


dari peneliti. Contoh sediaan yang dibuat di Unit Produksi untuk penelitian dan
tetap dipakai sampai saat ini, antara lain: sirup kloral hidrat 250 cc (untuk melihat
jaringan pada tumbuhan secara mikroskopis, mempunyai efek penenang atau
anastesi yang biasanya digunakan pada anak-anak saat sebelum pemeriksaan
fungsi pendengaran) dan sirup resomal 250 cc. Sedangkan sirup ferrous fumarat
5% 100 cc dan ZnSO4 0,4% 150 cc saat ini sudah ada di pasaran. Sirup resomal
250 cc, sirup ferrous fumarat 5% 100 cc dan ZnSO4 0,4% 150 cc digunakan untuk
anak yang mengalami malnutrisi.

3.1.6. Pelayanan Farmasi di Unit Produksi


Pelayanan farmasi di unit produksi meliputi pembuatan ekstrak alergen,
pembuatan sediaan non steril, pembuatan sediaan steril, dan aseptik dispensing,
termasuk di dalamnya adalah repacking, IV admixture, handling cytotoxic dan
TPN. Prosedur pembuatan sediaan obat dimulai dari studi pustaka (formula, cara
pembuatan, cara sterilisasi), penyiapan bahan (melihat ketersediaan bahan baku),
penyiapan fasilitas dan sarana (melihat fasilitas pembuatan dan sterilisasi) dan
pembuatan protap produksi. Adapun kegiatan di unit produksi dapat dilihat pada
skema berikut (Gambar 3.2).

Kegiatan di Unit Produksi Farmasi RSUD dr. Soetomo

Produksi sed. steril

Ekstrak
alergen

Produksi sed. non steril

Aseptic dispensing

Cairan
volume kecil

Handlingc
ytotoxic

Repacking

TPN

IV
admixture

Gambar 3.2 Skema kegiatan di unit produksi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

19

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

3.1.6.1.Produksi Sediaan Steril


Sediaan steril yang dibuat di unit produksi meliputi ekstrak alergen dan
cairan volume kecil.
1.

Ekstrak Alergen

Ekstrak alergen adalah sediaan ekstrak yang mengandung asam amino dari
bahan yang dapat menimbulkan reaksi alergi pada seseorang. Pembuatannnya
berdasarkan permintaan yang biasanya datang dari ruangan, poli, dokter, dan dari
luar lingkungan RSUD dr. Soetomo. Untuk setiap hasil ekstrak alergen yang
diproduksi terlebih dahulu diuji di laboratorium farmasi untuk menjamin sterilitas
ekstrak biasanya sebanyak 20 cc. Alergen digunakan untuk tujuan tes alergi pada
bagian punggung dan lebih banyak pada bagaian lengan dan untuk tujuan terapi.
Tes alergi untuk mengetahui apakah seseorang mengalami alergi terhadap
suatu alergen tertentu yang dicurigai atau tidak. Sedangkan untuk tujuan terapi
adalah melakukan desensitisasi dengan pemberian ekstrak alergen tertentu secara
intramuskular, mulai dari konsentrasi yang rendah yang ditingkatkan sedikit demi
sedikit ke konsentrasi yang lebih tinggi supaya tubuh mampu mentoleransi (kebal)
terhadap alergen tersebut.
Ekstrak alergen di Unit Produksi dibagi menjadi tiga jenis yaitu Alergen
Kontrol (coca filtra, histamin fosfat, dan solutio 48/80), Alergen Inhalan (debu
rumah bulu anjing, bulu kucing, bulu ayam, kecoa, mite/ tungau, jamur, kapuk,
wool, tepung sari bunga,dll), dan Alergen Makanan (putih telur, kuning telur,
daging ayam, coklat, daging sapi, daging kambing, tongkol, pindang, bandeng,
kepiting, udang, pepaya, nanas, vitsin, bayam, dll). Cara mengumpulkan debu
rumah dengan menggunakan vacum. Hal yang susah dan lama adalah
pengumpulan bahan baku seperti bulu baik bulu kucing dan bulu anjing. Bahan
yang paling sering menyebabkan alergi misalnya telur, udang, kepiting, ikan.
Pemisahan bahan yang mengandung lemak dan yang tidak mengandung
lemak dilakukan sebelum pembuatan ekstrak alergen. Pemisahannya biasanya
menggunakan etanol dengan proses defatting. Bahan yang mengandung lemak
antara lain semua jenis daging, semua jenis ikan, pepaya, mangga, pisang,
tongkol, bawang merah, terong, kapuk, kacang-kacangan, beras, susu, kuning
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

20

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

telur, durian, apokat, kelapa, nangka, teh, kopi, coklat, tepung, tempe, tahu, nasi,
kangkung, cabe. Bahan yang tidak mengandung lemak antara lain bayam, putih
telur, wortel, mentimun, jeruk, nanas, rambutan, blewah, labu siam, buah yang
berair, kubis, kecambah, apel, anggur, kentang, kacang panjang, buncis, rebung,
anggur, kentang, kacang panjang, buncis, jambu biji, jambu air, dan semangka.
Proses pembuatan ekstrak Alergen meliputi proses antara lain Comminution,
Defatting, Extractie,

Clarification, Dialysis, Concentration,

Sterilization,

Standardization, dan Quality Control. Masing-masing proses dijabarkan sebagai


berikut:
a. Comminution
Tujuan: Mempermudah ekstrak dengan jalan memperbesar luas
permukaan total. Cara: material dibuat sehalus mungkin dengan blender,
grinding machine/juice, extractor atau cutting instrumen.
b. Defatting
Tujuan: Mempermudah ekstraksi dengan jalan menghilangkan lemak
dalam larutan material (proses untuk bahan yang mengandung lemak). Cara:
material direflux dalam deffating agen aether, toluen, atau chloroform.
c. Extractie
Tujuan: Menarik zat allergenik yang aktif kedalam pelarut. Cara:
Mengocok material dalam larutan buffer saline, glycerid saline, dextros,
phosphat buffer glycerid saline, hypertonis glycerid saline (stirers),
bikarbonat saline/ cocos, dextrosa bicarbonat.
d. Clarification
Tujuan: Memisahkan inactive material dan partikel tersuspensi yang
dapat menyumbat bakteri filter. Cara: Disaring dengan penyaring kasar atau
kain bila perlu dapat dipakai buchner dengan pompa isap atau dapat pula
disentrifuge.
e. Dialysis
Tujuan: Membebaskan dari bahan-bahan yang dapat menyebabkan
iritasi seperti zat warna yang dapat mewarnai kulit penderita dan elektrolit
yang tidak dikehendaki. Cara: Ekstrak dalam cellophone bag yang didialisir
dalam air mengalir, larutan buffer saline, atau cairan ekstrak tertentu.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

21

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

f. Concentration
Tujuan: Mendapatkan kadar yang lebih tinggi dengan jalan pemekatan
larutan. Cara: Penguapan pelarut dengan menggunakan panas tidak
langsung. Volume kecil menggunakan evaporating dish dengan aliran
udara, volume besar menggunakan vacum evaporator dengan penangas air.
g. Sterilization
Tujuan: Meniadakan semua bentuk mikroorganisme. Cara: Karena
sifat alergen yang termolabil maka dilakukan sterilisasi tanpa pemanasan
dengan menggunakan bakteri filter. Seluruh proses dilakukan dengan alatalat steril dalam kondisi aseptis.
h. Standardization
Tujuan: Pembakuan ekstrak alergen. Cara: Pollen unit of noon, total
nitrogen content, protein unit-N dan standardisasi menurut berat volume
atau prosentase.
i. Quality Control
Tujuan: Menjaga mutu ekstrak alergen. Cara: Dilakukan pemeriksaan
terhadap sterilitas, pirogenitas dan potensi.
2.

Sediaan Cairan Volume Kecil


Sediaan cairan volume kecil yang dibuat di Unit Produksi dibedakan

berdasarkan cara sterilisasinya, yaitu:


a. Sediaan yang disterilkan dengan sterilisasi uap (autoclave dengan suhu
115-121 oC, tekanan 1 atm, selama 15-30 menit)
CaCl3 20 cc mengatasi kekosongan Ca Gluconas yang digunakan
untuk terapi hiperkalemia.
Lidocain 1 % 20 cc yang beredar di pasaran 2% dan 5% sehingga
dibuat sediaan cairan dengan volume dan konsentrasi yang lebih kecil.
Methylenblue 0,5 % 10 cc
Na Nitrit 10 cc sebagai antidotum sianida
Na Thiosulfas 10 cc sebagai antidotum sianida
NaCl 15 % 10 cc yang beredar di pasaran 0,9% dan 3% sehingga
dibuat sediaan cairan dengan volume lebih kecil dan konsentrasi yang

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

22

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

lebih pekat.
Talk 7 % dalam PZ 0,9 % 50 cc untuk pasien yang mengalami
keganasan paru (Pleuro disease)
Triple dye 50 cc pewarna untuk antiseptik pada bayi yang baru
lahir dengan resiko tinggi, pada tali pusar bayi dioleskannya.
b. Sediaan yang disterilisasi dengan cara filtrasi
Alkohol 96 % 20 cc sebagai antidotum metanol yang biasaya
berasal dari minuman oplosan.
Ekstrak alergen
Phenol Olie 5%
c. Bahan yang disterilkan dengan sterilisasi panas kering (oven) adalah
oleum cocos 50 cc yang digunakan untuk membersihkan lemak atau
kotoran yang menempel pada kulit bayi yang baru lahir.

3.1.6.2.Produksi Sediaan Non Steril


Sediaan non steril yang dibuat oleh Unit Produksi RSUD dr. Soetomo antara
lain sebagai berikut ;
1. Pasta dan zalf,seperti pasta ECG, pasta EEG, argenta sulfadiazin dan
zalf 24.
2. Bahan baku,seperti aseton, metanol, parafin liquid, xylol, cupri sulfat,
EDTA, acid trichlor aceton dan lainnya.
3. Antiseptik,seperti sabun hijau, hibicet, isodine, hibiscrub, alkohol,
alkohol gliserin dan lainnya.
4. Obat,seperti asam Trichlor Acetic 30 %, bora gliserin, formalin 10 %,
camphor spiritus, lidocain 4 %, perhidrol 3 %, sublimat-HCl 25 %.
5. Reagen,seperti acidum aceticum 30 %, amonia 10 %, BaCl 10 %, carbol
fuchsin, Fouchet, Lugol (selain sebagai reagen juga untuk terapi
hyppthyroid), Methylen Blue.
6. Sediaan,seperti solution chloralhidrat 250 cc, resomal solution 250 cc,
zinc sulphate 0,4 % solutio 150 cc, dan sirup fero fumarat 5 % 100 cc.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

23

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

3.1.6.3.Aseptic Dispensing
Aseptic dispensing adalah suatu kegiatan yang dilakukan dengan tujuan
meminimalkan terjadinya kontaminasi mikroorganisme atau partikel kontaminan
pada sediaan. Faktor yang perlu diperhatikan untuk melakukan aseptic dispensing
meliputi:
1. Ruangan, monitoring suhu, kelembapan, tekanan dan jumlah partikel
a. Untuk pelaksanaan aseptis harus dibersihkan dan didesinfeksi.
b. Dinding, lantai, dan langit-langit permukaannya harus halus tidak bercelah
dengan dilapisi epoksi supaya mudah dalam membersihkannya dan
dibersihkan secara berkala.
c. Dilengkapi dengan HEPA filter.
d. Dilengkapi dengan laminar air flow (LAF) yang memiliki tekanan positif
dan aliran udaranya horizontal dan biological safety cabinet (BSC) yang
digunakan untuk handling cytotoxic dengan tekanan negatif dan aliran
udaranya vertikal.
e. Memiliki persyaratan suhu dan tekanan tertentu.
f. Alur petugas dibedakan dengan alur barang yaitu sebagai berikut:
Barang masuk dan keluar melalui pass box yang didesain mampu
untuk meminimalkan kontaminasi. Pintu pass box harus dibuka secara
bergantian untuk mencegah kontaminasi. Ada ruang antara yang digunakan
petugas untuk memakai pakaian steril lengkap sebelum masuk ruang steril.
Terdapat persyaratan jumlah partikel tertentu yang boleh ada pada tempat
kerja yang dapat dipenuhi dengan adanya Laminar Air Flow. Ukuran
partikel dalam clean room dan LAF tidak boleh kurang dari 0,5 mikron.
Hanya 10.000 partikel tiap meter kubik yang diperbolehkan ada pada clean
room. Sedangkan jumlah partikel yang diperbolehkan ada pada LAF adalah
sebanyak 100 partikel.
2. Personel
a. Personel harus sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan yang
terlatih dalam pelaksanaan aseptis. Personel merupakan sumber kontaminan
terbesar oleh karena itu sebelum masuk ruang aseptik petugas harus
didesinfeksi dahulu di ruang transisi, pergerakan dari petugas harus
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

24

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

diminimalkan agar tidak menyebabkan tabrakan udara yang dapat


menyebabkan kontaminasi.
b. Personel memakai Alat Pelindung Diri Steril (baju atau gaun, sarung kaki,
tutup kepala, masker, sarung tangan) yang harus disterilkan dahulu.
c. Peralatan, harus disterilkan terlebih dahulu dan pengerjaan aseptisnya di
bawah LAF (laminar Air Flow) dengan standar sertifikasi.
3. Alat Pelindung Diri
Alat pelindung diri terdiri dari baju yang terbuat dari linen, penutup kepala,
penutup kaki, masker, sarung tangan, dan kaca mata. Untuk penanganan obat-obat
sitostatika digunakan 2 lapis masker dan 2 lapis sarung tangan (sarung tangan
yang pertama terbuat dari latex dan yang kedua terbuat dari gloves). Masker dan
sarung tangan termasuk dalam alat pelindung diri disposable (sekali pakai). Baju,
penutup kepala, penutup kaki, dan kaca mata dapat dipakai beberapa kali, setelah
melalui proses sterilisasi ulang.
Sediaan yang disiapkan dengan aseptic dispensing antara lain, repacking
obat injeksi, IV admixture, total parenteral nutrition, danhandling cytotoxic.
Repacking merupakan pengemasan ulang sediaan obat injeksi yang ada dipasaran
menjadi kemasan dengan kekuatan yang lebih kecil secara teknik aseptis. Alasan
dilakukan repacking antara lain karena waktu stabilitas obat tersebut pendek (24
jam) baik setelah direkonstitusi maupun dibuka, sediaan obat yang dikehendaki
dalam dosis yang lebih kecil dari yang tersedia di pasaran, dan harga obat mahal.
Contoh sediaan yang direpacking misalnya ampicilin sulbactam 100 mg,
acyclovir 100 mg, piperacilin sodium dan tazobactam sodium 100 mg, serbuk
injeksi gansiclovir satu vial dosis 500 mg, dikemas ulang dalam dosis 50 mg, serta
sediaan meropenem satu vial 1000 mg dikemas ulang dalam dosis 60 mg dan 100
mg.
IVadmixture adalah merekonstitusi dan atau menambahkan atau mencampur
obat suntik dengan cairan infus secara teknis aseptis. Tujuannya adalah
meminimalkan risiko kontaminasi terhadap sediaan (jaminan sterilitas),
penjaminan mutu dan kualitas (pengkajian apoteker terhadap dosis, kompatibilitas
& stabilitas), cost effective dan peningkatan keamanan dengan larutan yang
terstandarisasi. Contoh sediaannya prostin injeksi dan pregnil injeksi.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

25

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Total Parenteral Nutrition (TPN) adalah suatu sediaan yang mengandung


berbagai macam nutrisi seperti air, protein (L-amino acids), karbohidrat (glucose),
lemak dengan asam lemak esensial, elektrolit (Na, K, Mg, Ca, P, Cl), trace
elements (Cu, Zn, Mn, Se, Fe, Cr, Mo) dan vitamin (A, D, E, K, C, B1, B2, B6,
B12, Niacin, Biotin, Pantothenic acid, Asam Folat) yang dibutuhkan oleh pasien.
TPN mudah terkontaminasi bakteri dan jamur, sehingga TPN harus dibuat dengan
steril aseptic technique. Pengerjaan teknik aseptic dispensing TPN secara umum
sama dengan pengerjaan teknik aseptic dispensing iv admixture baik ruangan dan
alat pelindung diri yang digunakan.
Handlingcytotoxic dilakukan dalam pengerjaan obat-obatan sitostatika
karena obat-obatan tersebut berpotensi menimbulkan efek karsinogenik,
mutagenik, dan teratogenik sehingga memerlukan penanganan yang khusus dan
mampu melindungi operator dari paparan obat-obat sitostatik. Prinsip pengerjaan
handling cytotoxic sama dengan iv admixture, hanya berbeda pada alat yang
digunakan yaitu BSC yang dirancang untuk melindungi personel dan obat.
Sedangkan untuk personelnya sendiri diwajibkan menggunakan alat pelindung
diri (APD). Pembuangannya pun perlu diperhatikan yaitu dispisahkan dari sampah
lain dimasukkan dalam kantung sampah berwarna ungu dan dimusnahkan di
incenerator.

3.2. Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar (UPPFS)


3.2.1 Gambaran Umum Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar
(UPPFS)
Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar merupakan unit fungsional
di bawah naungan Instalasi Farmasi Rumah Sakit yang mempunyai tugas dalam
aspek majemen farmasi. Aspek manajemen farmasi yang dilakukan oleh UPPFS
didasarkan pada Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 58 Tahun 2014 Tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian Di Rumah Sakit, UPPFS melakukan kegiatan
pengelolaan yang meliputi perencanaan anggaran, perencanaan pengadaan,
penerimaan,

penyimpanan,

pendistribusian,

pencatatan

pelaporan

dan

pemusnahan atau penghapusan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

26

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Medis Habis Pakai serta administrasi yang berada di bawah tanggung jawab
Instalasi Farmasi.
Perbekalan Farmasi Standar merupakan perbekalan farmasi yang masuk ke
dalam komponen tarif tindakan atau pemeriksaan, termasuk di dalamnya obat, alat
kesehatan, bahan laboratorium/reagen, x-ray film/materi radio diagnostik, gas
medik, serta perbekalan yang tidak diresepkan. Pengelolaan anggaran untuk
pengadaan perbekalan farmasi standar menggunakan sistem BLUD (Badan
Layanan Umum Daerah) berdasarkan UU No. 1 tahun 2004 tentang
Perbendaharaan Negara, PP RI No. 23 tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan
Badan Layanan Umum, Permendagri No. 61 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis
Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah, Pergub Jatim No. 29 tahun
2008 tentang Pedoman Penetapan Pola Pengelolaan BLU Daerah Propinsi Jawa
Timur, Pergub Jatim No. 66 Tahun 2011 tentang pedoman Pengadaan Barang/Jasa
pada SKPD yang Menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan BLUD Provinsi Jatim.
BLUD merupakan sistem pengelolaan dana instansi di lingkungan
pemerintah yang dibentuk untuk memperbaiki pelayanan kepada masyarakat
berupa penyediaan barang dan jasa yang dijual tanpa mengutamakan keuntungan
dan dalam melaksanakan kegiatannya didasarkan pada prinsip efisien dan
produktif. Pengelolaan BLUD ini memberikan keleluasaan dan flexibilitas dalam
menerapkan praktek-praktek bisnis yang sehat yang didasarkan prinsip efisien dan
produktivitas. Pengelolaan BLUD secara flexibilitas dengan mempertimbangkan
keseimbangan antara volume kegiatan pelayanan dengan jumlah pengeluaran
berdasarkan praktek bisnis sehat, sehingga dapat mengembangkan berbagai
produk usaha sebagai upaya peningkatan pelayanan bermutu kepada pelayanan
secara efisien dan produktif berkesinambungan serta memperoleh revenue (profit).
Dengan digunakannya sistem BLUD, Unit Penyimpanan Perbekalan
Farmasi Standar (UPPFS) diharapkan Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo
dapat melaksanakan tujuan sesuai dengan PP RI No. 23 tahun 2005 tentang
Pengelolaan Keuangan BLU yaitu untuk meningkatkan pelayanan kepada
masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan
kehidupan bangsa dan memberikan flexibilitas dalam pengelolaan keuangan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

27

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

berdasar prinsip ekonomi dan produktivitas dan penerapan praktek bisnis yang
sehat.

3.2.2 Tujuan dan Manfaat PKP di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi


Standar (UPPFS)
Tujuan PKP di UPPFS RSUD dr. Soetomo adalah:
1. Memahami dan mengerti peran farmasis dalam unit penyimpanan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
2. Mampu memahami tentang siklus kegiatan pengelolaan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang meliputi perencanaan
penganggaran,

perencanaan

pengadaan,

penerimaan,

penyimpanan,

pendistribusian, pencatatan/pelaporan dan pemusnahan/penghapusan Sediaan


Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai serta mengetahui
evaluasi kegiatannya. Perencanaan dan pengelolaan anggaran sediaan
farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai dengan konsep BLUD.
3. Mampu mengetahui kegiatan perencanaan dan pengelolaan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai di Rumah Sakit yang
merupakan back up pelayanan farmasi klinis di RSUD Dr. Soetomo
Surabaya.
Manfaat yang diharapkan dari PKP ini adalah agar mahasiswa PKP
mampu memahami, mengerti dan melaksanakan tugas dan fungsi UPPFS dalam
melakukan pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai yang meliputi perencanaan anggaran, perencanaan pengadaan,
penerimaan,

penyimpanan,

pendistribusian,

pencatatan

pelaporan

dan

pemusnahan atau penghapusan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai.
3.2.3 Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis
Pakai di UPPFS
Sistem manajemen Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Bahan Medis
Habis Pakai merupakan suatu siklus kegiatan yang dimulai dari perencanaan
sampai pelaporan yang saling terkait antara satu dengan yang lain. Kegiatannya

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

28

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

mencakup perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,


pencatatan, dan pelaporan, pengendalian dan pemusnahan
a. Perencanaan Anggaran
Perencanaan anggaran adalah suatu kegiatan yang dilakukan dalam rangka
menyusun anggaran berdasarkan kebutuhan obat yang akan diadakan Instalasi
Farmasi yang berkaitan dengan suatu pedoman atas dasar konsep kegiatan yang
sistematis dengan urutan yang logis dalam mencapai sasaran atau tujuan yang
telah ditetapkan. Perencanaan anggaran harus dilakukan secara optimal sehingga
uang dapat digunakan secara efektif dan efisien. Tujuan perencanaaan anggaran
adalah sebagai berikut:
1. Memperkirakan jumlah uang yang dibutuhkan untuk menyediakan Sediaan
Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
2. Meningkatkan penggunaan uang secara rasional dalam menyediakan
penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.
3. Meningkatkan efisiensi penggunaan uang secara tepat.
Anggaran disusun berdasarkan kebutuhan tahunan Instalasi/Unit Kerja
yang dikonversi dalam satuan biaya. Anggaran tersebut dinamakan Rencana
Bisnis Anggaran (RBA) yang dibuat oleh Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi
Standar (UPPFS) tentang jumlah kebutuhan dan perkiraan anggaran tahunan.
RBA akan diajukan ke Bagian Perencanaan dan Program Rumah Sakit setelah
disetujui Kepala Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo. RBA dikonversi menjadi
DPA (Dokumen Pelaksanaan Anggaran) yang selanjutnya disebut DPA tentatif
dan diajukan ke Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) untuk
dikoreksi. Setelah DPA tentatif direvisi menjadi DPA definitif kemudian diajukan
oleh Sekdaprov ke pembahasan tingkat DPRD. Persetujuan DPA definitif tersebut
kemudian menjadi DPA-BLUD yang menjadi dasar penentuan anggaran dalam
pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai di
Rumah Sakit. Anggaran Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai di RSUD Dr. Soetomo berasal dari Badan Layanan Umum Daerah
(BLUD) di mana dana tersebut merupakan pendapatan fungsional Rumah Sakit.
Pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai,
BLUD menganut sistem flexibilitas, sehingga jika terdapat perubahan anggaran
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

29

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

atau kekurangan anggaran dapat diajukan kepada BLUD yang artinya kekosongan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai akibat
kekurangan anggaran bila disetujui dapat teratasi.

b. Pemeriksaan dan Penerimaan


Pemeriksaan dan penerimaan adalah kegiatan untuk memeriksa dan
menerima Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang
telah diadakan sesuai dengan aturan kefarmasian, melalui pembelian langsung,
tender, konsinyasi atau sumbangan. Penerimaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan

Bahan

Medis

Habis

Pakai

harus

dilakukan

oleh

petugas

yang

bertanggungjawab. Petugas yang dilibatkan dalam penerimaan harus terlatih baik


dalam tanggungjawab dan tugas mereka, serta harus mengerti sifat penting dari
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai.. Tujuan
pemeriksaan dan penerimaan adalah untuk menjamin Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang diterima sesuai kontrak baik
spesifikasi mutu, jumlah maupun waktu. Untuk penerimaan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai, terdapat beberapa hal lain yang perlu
diperhatikan yaitu:
1. Harus mempunyai Material Safety Data Sheet (MSDS), untuk bahan
berbahaya.
2. Khusus untuk alat kesehatan harus mempunyai Certificate of Origin.
3. Sertifikat analisa produk.
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai dengan
nilai di atas Rp 5.000.000,- diperiksa oleh Panitia Penerima Hasil Pekerjaan
dengan berpedoman pada SP (Surat Pesanan), Faktur dan persyaratan-persyaratan
yang mengikat. Bila barang yang tercantum dalam surat pesanan (SP) telah sesuai
dengan spesifikasi barang (tanggal kadaluarsa, merek, macam atau jenis, jumlah
dan harga) maka berita acara pemeriksaan (BA Pemeriksaan) ditandangani oleh
Panitia Penerima Hasil Pekerjaan, sedangkan berita acara penerimaan barang (BA
Penerimaan) ditandatangani oleh Pengurus Barang Persediaan Medik.
Surat Jalan diparaf Panitia Penerima Hasil Pekerjaan dan ditandatangani
oleh Pengurus Barang Persediaan Medik.. Surat jalan merupakan bukti yang
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

30

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

digunakan pada pemesanan barang mendesak (CITO) sebagai pengganti


sementara SP dan Faktur yang akan diberikan menyusul ketika sudah diproses
oleh pejabat pengadaan. Sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai yang bernilai dibawah Rp 5.000.000,- maka BA pemeriksaan dan BA
penerimaan dilakukan oleh Pengurus Barang Persediaan Medik. Saat dilakukan
pemeriksaan tersebut berpedoman pada SP (Surat Pesanan), faktur penjualan dan
persyaratan persyaratan yang mengikat. Bila barang yang tercantum dalam surat
pesanan (SP) telah sesuai dengan spesifikasi barang (tanggal kadaluarsa, merek,
macam atau jenis, jumlah dan harga) maka berita acara penerimaan barang (BA
Penerimaan) ditandatangani oleh Pengurus Barang Persediaan Medik.

c. Penyimpanan di UPPFS
Penyimpanan adalah suatu kegiatan menyimpan dan memelihara dengan
cara menempatkan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai yang diterima pada tempat yang dinilai aman dari pencurian serta gangguan
fisik yang dapat merusak mutu obat. Tujuan penyimpanan adalah:
1) Memelihara mutu sediaan farmasi
2) Menghindari penggunaan yang tidak bertanggung jawab
3) Menjaga ketersediaan
4) Memudahkan pencarian dan pengawasan
Sistem penyimpanan di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar
(UPPFS) Rumah Sakit Umum Daerah dr. Soetomo terdiri dari beberapa ruangan
penyimpanan tergantung dari jenis sediaannya yang terdiri dari:
1. Ruang radiodiagnostik
2. Ruang laboratorium dan reagen
3. Ruang cairan Standar
4. Ruang bahan-bahan asam
5. Lemari khusus untuk barang-barang high alert
6. Lemari cold storage khusus untuk bahan-bahan yang mudah menguap
Metode penyimpanan di UPPFS dilakukan berdasarkan bentuk sediaan
dengan menerapkan prinsip FEFO dan FIFO, dan disertai sistem informasi yang
selalu menjamin ketersediaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

31

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

habis pakai sesuai kebutuhan. UPPFS juga menggunakan metode two bin system,
yaitu sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai tidak hanya
disimpan di gudang UPPFS, namun juga terdapat di masing-masing UPF,
sehingga sebelum sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai di
UPF mengalami kekosongan, maka UPF akan menghubungi UPPFS untuk
menyediakan kembali. Gas-gas medis yang dipergunakan cukup berbahaya,
memiliki tekanan yang tinggi dan ada beberapa yang mudah terbakar, sehingga
dalam penanganannya perlu ketelitian dan kewaspadaan agar jangan sampai
terjadi accident.

d. Pendistribusian
Pendistribusian pada Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar
(UPPFS) RSUD Dr. Soetomo merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam rangka
menyalurkan/menyerahkan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai dari tempat penyimpanan sampai kepada Unit Pelayanan
Farmasi/Poli/Bangsal dengan tetap menjamin mutu, stabilitas, jenis, jumlah dan
ketepatan waktu. Rumah Sakit harus menentukan sistem distribusi tersebut dapat
menjamin terlaksananya pengawasan dan pengendalian Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai di Unit Pelayanan Farmasi/Poli/Bangsal
tersebut.
Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar (UPPFS) di RSUD Dr.
Soetomo menggunakan prinsip First In First Out (FIFO) dalam pendistribusian
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai, di mana barang
yang dikeluarkan lebih dahulu adalah barang yang datang lebih dahulu. Selain itu,
prinsip First Expired Date First Out (FEFO) juga digunakan dalam
pendistribusian, yaitu obat dengan tanggal kadaluarsa lebih dekat/cepat
dikeluarkan lebih dahulu. Pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai ke ruangan (Poli/Bangsal) dilakukan langsung dari
UPPFS. Pendistribusian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai ke GBPT, GPDT, GRIU dan IRD dilakukan melalui Loket Pelayanan
Distribusi ke ruangan - ruangan/Unit Pelayanan Farmasi (UPF) masing-masing
tempat tersebut (permintaan bahan laboratorium/reagen dan X-Ray film untuk
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

32

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Gedung Pusat Diagnostik Terpadu (GPDT) dilayani dari UPF GPDT, namun di
luar permintaan GPDT dilayani langsung melalui UPPFS), sedangkan untuk
oksigen tabung didistribusikan ke ruangan - ruangan sesuai permintaan ruangan.
Pendistribusian oleh UPPFS untuk memenuhi kebutuhan UPF dilakukan tiap
minggu. Dalam melakukan pendistribusian terdapat bukti permintaan sebagai
form permintaan yang diajukan oleh UPF ke UPPFS, sedangkan form yang
diberikan oleh UPPFS ke UPF sebagai tanda bukti penerimaan adalah bukti
distribusi.

e. Pencatatan Dan Pelaporan


Pencatatan merupakan suatu kegiatan yang bertujuan untuk memonitor
transaksi Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang
keluar dan masuk di lingkungan IFRS (Instalasi Farmasi Rumah Sakit). Tujuan
pencatatan di UPPFS untuk memudahkan petugas melakukan penelusuran apabila
terdapat mutu obat yang sub standar dan harus ditarik dari peredaran, serta untuk
menjamin agar persediaan barang digunakan sesuai dengan kebutuhan sehingga
tidak terjadi kekurangan maupun penumpukan. Kegiatan pencatatan dan
pelaporan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai di
UPPFS meliputi:
1. Mencatat keluar masuknya Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai di UPPFS dalam kartu induk, kartu stok gudang, buku penerimaan
dan pengeluaran barang inventaris dan barang habis pakai.
2. Menggunakan dokumen yang sah dari suplier seperti surat pemesanan, surat
perintah kerja atau kontrak, faktur pembelian/ penjualan, bukti barang keluar
dan surat jalan.
Kegiatan pencatatan yang dilakukan secara teratur dan berkesinambungan
bertujuan untuk meningkatkan pengawasan terhadap alur masuk dan keluar
barang, sehingga dapat menghindari kesalahan dalam penyaluran, dan juga dapat
digunakan sebagai bahan evaluasi, apakah Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai yang terdapat dalam persediaan sudah sesuai dengan
kebutuhan, tidak terjadi kekurangan atau penumpukan.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

33

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Hasil dari pencatatan digunakan sebagai sumber dalam melakukan


pelaporan. Pelaporan adalah kegiatan komunikasi antaralevel manajemen,
penyiapan laporan akhir tahunan yang komprehensif. Laporan persediaan dan stok
opname

dilaporkan

kepada

atasan

langsung

setiap

triwulan,

laporan

pendistribusian dilaporkan kepada Kepala Instalasi Farmasi setiap bulan dan


laporan penyerapan anggaran dilaporkan kepada Direktur dan Kepala Instalasi
Farmasi setiap triwulan. Parameter yang digunakan untuk evaluasi pencatatan dan
pelaporan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai adalah
evaluasi jumlah (uraian kebutuhan, dan surat perjanjian jual beli), evaluasi waktu
(tanggal usulan, dan tanggal surat perintah kerja), evaluasi harga satuan dan
evaluasi merek.

f. Pengendalian dan pemusnahan


Pengendalian

dan

pemusnahan

merupakan

suatu

kegiatan

untuk

memastikan tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai dengan strategi dan


program

yang

telah

ditetapkan

sehingga

tidak

terjadi

kelebihan

dan

kekurangan/kekosongan obat di unit-unit pelayanan dan penyelesaian terhadap


Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang tidak
terpakai karena kadaluwarsa, rusak, mutu tidak memenuhi standar dengan cara
membuat usulan penghapusan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai kepada pihak terkait sesuai dengan prosedur yang berlaku.
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 58 Tahun 2014
Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Rumah Sakit, Pengendalian
dilakukan terhadap jenis dan jumlah persediaan dan penggunaan Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai. Tujuan pengendalian persediaan
Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai adalah untuk
memastikan persediaan efektif dan efisien atau tidak terjadi kelebihan dan
kekurangan/kekosongan,

kerusakan,

kadaluwarsa,

dan

kehilangan

serta

pengembalian pesanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai. Dalam mengendalikan persediaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan
Bahan Medis Habis Pakai, UPPFS RSUD Dr. Soetomo melakukan beberapa cara
antara lain:
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

34

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Evaluasi persediaan yang jarang digunakan (slow moving);
Evaluasi persediaan yang tidak digunakan dalam waktu tiga bulan berturutturut (dead moving);
Stok opname dilakukan 1 bulan sekali secara berkala.
Kegiatan pemusnahan atau penghapusan juga dilakukan dalam unit
Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo
Surabaya sebagai bagian dari siklus pengelolaan obat. Adanya penghapusan akan
mengurangi beban penyimpanan maupun mengurangi risiko terjadi penggunaan
obat yang sub standar. Pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi, Alat
Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai yang tidak dapat digunakan harus
dilaksanakan dengan cara yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku, karena Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai tersebut merupakan aset milik negara.
Sebelum melakukan pemusnahan/penghapusan, harus membuat Ijin
Pemusnahan barang (sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis
pakai) beserta daftar Pemusnahan barang (sediaan farmasi, alat kesehatan, dan
bahan medis habis pakai) yang diajukan ke Direktur Rumah Sakit. Direktur
Rumah Sakit akan meneruskan ijin tersebut ke Gubernur (pemerintah provinsi)
dan biro keuangan, apabila ijin tersebut telah disetujui, maka direktur Rumah
Sakit akan memberikan keputusan pelaksanan penghapusan/pemusnahan kepada
Kepala Instalasi Farmasi, kemudian dibentuk panitia kecil untuk melakukan
prosedur penghapusan/pemusnahan seperti membuat berita acara penghapusan/
pemusnahan, jadwal, metode dan tempat pemusnahan. Penghapusan/penghapusan
ini diajukan per periode waktu. Pemusnahan dilakukan untuk Sediaan Farmasi,
Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai bila:
1. Produk tidak memenuhi persyaratan mutu;
2. Telah kadaluwarsa;
3. Tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam pelayanan kesehatan atau
kepentingan ilmu pengetahuan
4. Dicabut izin edarnya.
Untuk pemusnahan/penghapusan Limbah B3 (Bahan Beracun dan
Berbahaya) dilakukan dengan tahapan berikut:
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

35

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Dibakar di Incinerator 1000 derajat Celcius
Sisa pembakaran dicor semen di dalam drum
Pengolahan limbah dengan metode reuse, recycle, recovery
Botol berkaca dapat dihancurkan terlebih dahulu baru dibuang, atau dikembalikan
kepada distributor. Gas medik yang telah habis digunakan tidak dimusnahkan
tabungnya tetapi diisi ulang.
3.3. Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual (UPPFI)
3.3.1 Gambaran Umum Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual
(UPPFI)
Instalasi farmasi rumah sakit Dr. Soetomo mempunyai sebuah unit kerja
yang bertugas dalam mengelola perbekalan farmasi (obat dan bahan baku obat,
alat kesehatan, bahan medis habis pakai, reagen, materi x-ray dan radiodiagnostik,
gas medik). Unit kerja ini berdasarkan jenis perbekalan farmasi yang dikelolanya
dibagi menjadi UPPFS (Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar) dan
UPPFI (Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual). Unit Penyimpanan
Perbekalan Farmasi Individual merupakan salah satu unit fungsional dari IFRS
yang melakukan pengelolaan perbekalan farmasi individual meliputi perencanaan,
penerimaan, penyimpanan, pendistribusian perbekalan farmasi serta administrasi
yang berada di bawah tanggung jawab Instalasi Farmasi. Perbekalan farmasi yang
dikelola UPPFI meliputi obat dan alat kesehatan berdasarkan peresepan.
Struktur organisasi UPPFI RSUD Dr. Soetomo berada dibawah tanggung
jawan Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) dapat dilihat sebagai berikut:
Kepala IFRS

Kepala UPPFI

AA
Penyimpanan Obat,
alkes dan cairan

AA
Pendistribusian ke
UPF

Pekarya

Gambar 3.3 Strukur Organisasi UPPFI RSUD Dr. Soetomo


Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

36

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Kepala UPPFI dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh empat tenaga


administrasi dan 16 Asisten Apoteker (AA) dan tiga pekarya. Jumlah admin ada 4
orang dibagi dalam 3 bagian yaitu 2 admin obat, 1 admin alkes, dan 1 admin usus
propius (UP). Jumlah AA pelaksana di UPPFI dibagi menjadi dua yaitu AA yang
bertanggungjawab dalam penyimpanan obat, alkes dan cairan serta AA yang
bertanggungjawab dalam pendistribusian obat dan alkes ke UPF. Pembagian tugas
AA di UPPFI dibagi berdasarkan:
1. Membuat perencanaan, penerimaan dan penyimpanan
2. Melakukan pendistribusian dan serah terima ke UPF
Bagian administrasi bertugas untuk mengecek semua berkas barang masuk
maupun keluar di UPPFI, rekap faktur, dan membuat laporan rekapitulasi hasil
penerimaan.
Tiap tahap pelaksanaan dilakukan oleh orang yang berbeda, hal ini
dilakukan untuk mencegah terjadinya tumpang tindih dalam melakukan suatu
tanggung jawab dan sebagai sarana controling.

3.3.2 Tujuan PKPA di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual


(UPPFI)
Mahasiwa dapat memahami dan mengerti peran farmasis dalam proses
pengelolaan perbekalan farmasi individual. Mahasiswa juga diharapkan mampu
melakukan pengelolaan perbekalan farmasi individual di rumah sakit yang dapat
menunjang pelayanan pasien di RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Mahasiswa
diharapkan mengetahui perbedaan antara UPPFI dan UPPFS dalam hal
perbekalan farmasi dan paket tindakannya.

3.3.3 Manfaat PKPA di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual


(UPPFI)
Manfaat yang diharapkan dari PKPA ini adalah agar mahasiswa PKPA
mampu memahami, mengerti dan melaksanakan tugas dan fungsi UPPFI dalam
melakukan pengelolaan perbekalan farmasi individual yang meliputi perencanaan,
penerimaan, penyimpanan, pendistribusian perbekalan farmasi ke UPF serta
pengendalian dan penghapusan perbekalan farmasi.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

37

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

3.3.4 Tujuan Manajemen Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual


(UPPFI)
Tujuan dilakukannya manajemen dalam UPPFI yaitu sebagai berikut:
1. Tersusunnya

standar

obat

berdasarkan

analisis

farmakologi,

farmakoepidemiologi dan farmakoekonomi sehingga dapat menjamin kualitas,


ketersediaan, keamanan dan efektivitas penggunaan obat
2. Terciptanya sistem penyimpanan dan pengamanan persediaan yang menjamin
perpindahan obat dari sumber ke pengguna dengan proses yang murah dan
terpercaya, terhindar dari pemborosan, kerusakan dan kehilangan, serta
menjamin stabilitas/kualitas obat sampai ke pengguna.
3. Terciptanya sistem distribusi yang menjamin sampainya obat ke pengguna
dengan cara efektif
4. Tersedianya data yang dapat

menggambarkan pola penggunaan obat,

memecahkan masalah-masalah penggunaan obat yang spesifik, dan memonitor


penggunaan obat dari waktu ke waktu
5. Terbentuknya sistem informasi yang menjamin bahwa setiap aktivitas kegiatan
pengelolaan obat dilakukan secara bertanggung jawab dan menghasilkan
keluaran sesuai dengan spesifikasi yang dipersyaratkan.
Diharapkan dengan dilaksanakan manajemen perbekalan farmasi di UPPFI
secara tepat, dapat diperoleh output sebagai berikut:
a. Tersedianya perbekalan farmasi yang bermutu dengan jumlah dan waktu
yang tepat
b. Terpenuhinya kebutuhan pasien rawat inap dan rawat jalan
c. Menurunnya jumlah perbekalan farmasi yang kadaluarsa, rusak dan/atau
hilang
d. Tersedianya data perbekalan farmasi yang akurat sebagai bahan evaluasi
3.3.5 Tugas dan Fungsi Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual
(UPPFI)
UPPFI RSUD Dr. Soetomo dalam melaksanakan tugasnya sebagai unit
penyimpanan dan pengelolahan perbekalan farmasi mengacu pada Peraturan
Menteri Kesehatan Nomor 58 Tahun 2014 pasal 3 ayat 2

tentang Standar

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

38

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit menyebutkan bahwa pengelolaan sediaan


farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai meliputi pemilihan,
perencanaan kebutuhan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pemusnahan dan penarikan, pengendalian, dan administrasi.

(1)

Perencanaan Kebutuhan
Perencanaan perbekalan farmasi individu di RSUD Dr. Soetomo

berpedoman pada Formularium Nasional, Formularium Rumah Sakit, Protokol


Terapi, Perusahaan Kerja Sama, serta clinical pathway dari masing-masing Satuan
Medik Fungsional (SMF). Terkait pengelolaan perbekalan farmasi individu,
fungsi perencanaan meliputi pola konsumsi sebelumnya dan rekapitulasi semua
permintaan dari UPF yang

ada

di

RSUD

Dr.

Soetomo

dengan

mempertimbangkan stok perbekalan farmasi yang masih ada, anggaran,


buffer stok selama rentang waktu antara barang di pesan dan barang dating serta
trend pemakaian selama 3 bulan sebelumnya. Evaluasi perencanaan dilakukan
tiap 1 bulan sekali berdasarkan jumlah rata-rata penggunaan perbekalan farmasi.
Hasil evaluasi akan menjadi dasar pertimbangan dalam perencanaan berikutnya.
Unit

Penyimpanan

Perbekalan

Farmasi

Individual

(UPPFI)

memenuhi

kebutuhan perbekalan farmasi individu untuk semua UPF yang ada di RSUD Dr.
Soetomo. Perencanaan kebutuhan dilakukan setiap satu bulan sekali dan diajukan
pada satu bulan sebelum periode berikutnya. Setiap UPF akan mengajukan
permintaan kebutuhan perbekalan farmasi individu kepada UPPFI, selanjutnya
UPPFI membuat UK(usulan kebutuhan) ke Kepala IFRS untuk disetujui. Usulan
tersebut akan diajukan kepada PPTK. Apabila UPF mengajukan permintaan
atas perbekalan farmasi individu yang bersifat cito tetapi tidak ada dalam
perencanaan maka akan dilakukan permintaan pada UPF

lain. Tetapi

bila

perbekalan farmasi individu yang diminta juga tidak terdapat di UPF lain
dan juga tidak terdapat di gudang UPPFI, maka UPPFI akan meminta barang
tersebut kepada pejabat pengadaan, dan kemudian dilakukan pemesanan pada
distributor

oleh Pejabat Pengadaan dengan surat pesanan menyusul. Apabila

permintaan obat cito di luar jam kerja maka akan dilakukan UP/pembelian

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

39

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

pada Apotek atau Rumah Sakit rekanan di luar IFRS dengan menyertakan
nota pembelian.
Untuk obat biasanya pada perencanaan pembelian ditambahkan bufer
untuk 10 hari dengan tujuan mencegah terjadinya kekosongan stok.
Alur pengadaan perbekalan farmasi individu sebagai berikut:
(Pengadaan

perbekalan

farmasi

oleh

pejabat

pengadaan

No.Dokumen

301.1/3/001/2011). Prosedur Pelayanan Perbekalan Farmasi Individu dapat dilihat


pada Gambar 3.4

UPF

Menyusun kebutuhan perbekalan farmasi

UPPFI

Merekapitulasi kebutuhan, mengajukan usulan perencanaan


Membuat perencanaan

IFRS (Kepala)
PPTK

Mengevaluasi perencanaan Kebutuhan dan Anggaran


sediaan perbekalan Farmasi

KPA
PPK
Pejabat Pengadaan
Pengadaan
Distributor

Melaksanakan pembelian (pengadaan)


Pengiriman perbekalan farmasi

Diperiksa oleh Panitia Pemeriksa


Hasil Pekerjaan

Disertai dengan Berita Acara Pemeriksaan

Diserahkan kepada pengurus


barang

Disertai dengan Berita Acara Penerimaan

UPPFI

Gambar 3.4.Prosedur Pelayanan Perbekalan Farmasi Individu


Keterangan: PPTK = Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan
KPA = Kuasa Pengguna Anggaran
PPK = Pejabat Pembuat Komitmen (yang membuat SP)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

40

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

(2)

Penerimaan
Pada saat penerimaan barang yang harus diperhatikan oleh Unit

Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual (UPPFI) adalah pemeriksaan


kembali kesesuaian dokumen-dokumen seperti faktur, surat pesanan, serah terima
barang yang diterima meliputi jumlah, mutu, expired date, merk, harga dan
spesifikasi lain yang telah disepakati sebelumnya. Hal tersebut dilakukan untuk
menjamin kuantitas dan kualitas dari perbekalan farmasi atau obat-obatan yang
diterima dari distributor.
(3)

Penyimpanan dan Pengamanan Persediaan


Setelah dilakukan pemesanan obat kepada distributor, maka obat-obat yang

dipesan akan sampai ke UPPFI dalam jangka waktu tertentu. Tahapan


penyimpanan dan pengamanan persediaan dilakukan setelah petugas memeriksa
sesuai pedoman yang berlaku dan menerima perbekalan farmasi.Penyimpanan
dan pengamanan persediaan pada UPPFI memiliki tugas antara lain merancang
fisik dan perawatan yang diperlukan sesuai dengan undang-undang dan peraturan
yang berlaku untuk menjamin stabilitas obat; merancang dan melaksanakan
prosedur tetap pengamanan persediaan; menjamin prosedur tetap agar selalu
sesuai dengan kebutuhan; menerima obat yang sudah sesuai dengan dokumen
penyerta; menyimpan obat sesuai dengan sistem penyimpanan yang dipilih;
mengadministrasikan semua penerimaan obat kedalam kartu stok atau ke dalam
data komputer; melayani permintaan obat dari unit pelayanan, lengkap dengan
sistem administrasinya; menggunakan sistem pengawasan yang menjamin kualitas
obat dan kondisi stok sehingga terhindar dari kerusakan, kehilangan, kekosongan
dan kelebihan stok; merancang, menggunakan, menjaga, meningkatkan sistem
informasi agar selalu sesuai dengan kebutuhan; mendokumentasikan seluruh
dokumen-dokumen pendukung.
Penyimpanan perbekalan farmasi di UPPFI perlu mempertimbangkan lokasi
penyimpanan

yang

dapat

menjamin

pengambilan

serta

mencegah

stabilitas,

terjadinya

efektivitas,

medication

kemudahan

error.Penyimpanan

perbekalan farmasi di UPPFI disusun berdasarkan bentuk sediaan, high alert, dan
kelas terapi, suhu, dan lemari narkotika psikotropika yang terpisah.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

41

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Penyimpanan perbekalan farmasi di UPPFI perlu memperhatikan kondisi,


sanitasi, temperatur, cahaya, kelembaban, dan fentilasi untuk menjamin mutu
produk. Misalnya, perbekalan farmasi disimpan dalam rak yang terlindung dari
kelembaban dan cahaya yang berlebihan, dan bila sediaan diletakkan dilantai
(misalnya infus), lantai tempat penyimpanan dilengkapi dengan palet.
(4)

Distribusi
UPPFI juga bertugas dalam mendistribusikan perbekalan farmasi ke Unit

Pelayanan Farmasi (UPF).Penyaluran dilakukan oleh UPPFI dengan disertai


daftar penyerahan barang ke bagian UPF.UPPFI melakukan serah terima kepada
UPF sebanyak dua kali dalam seminggu berdasarkan jadwal yang telah disepakati
oleh UPF dan UPPFI.
UPF akan mengajukan permintaan dengan menggunakan form permintaan
yang diserahkan kepada petugas UPPFI satu hari sebelum serah terima
dilaksanakan. Keesokan harinya petugas UPPFI akan mempersiapkan perbekalan
kefarmasian sesuai permintaan yang tertera dalam form permintaan. Serah terima
dilaksanakan pada siang harinya setelah semua permintaan perbekalan
kefarmasian telah disiapkan disertai dengan form pengiriman yang dibuat oleh
petugas UPPFI. Berikut ini alur pendistribusian perbekalan kefarmasian oleh
UPPFI kepada UPF.
Petugas UPF mengajukan permintaan perbekalan kefarmasian
form permintaan dikirim satu hari sebelum jadwal
serah terima

Petugas UPPFI menerima form permintaan


satu hari setelah
form permintaan
diterima

Petugas UPPFI mempersiapkan perbekalan kefarmasian sesuai form permintaan


perbekalan farmasi siap
diserahterimakan pada siang hari

Petugas UPPFI menghubungi petugas UPF

Petugas UPPFI melakukan serah terima kepada petugas UPF disertai form pengiriman

Gambar 3.5.Alur Pendistribusian Perbekalan Kefarmasian dari UPPFI ke UPF


Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

42

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

(5)

Pengendalian dan Penghapusan


Proses pengendalian yang dilakukan di UPPFI adalah dengan mencatat

setiap pengeluaran dan pemasukan obat serta alat kesehatan pada kartu stok.
Selain itu juga dilakukan kegiatan stock opname setiap tiga bulan sekali
secara serentak dengan UPF lain. Stock opname dilakukan dengan mencocokkan
antara jumlah obat yang tertulis di komputer dicocokkan dengan kartu stok dan
barang yang ada di gudang. Pencatatan di kartu stok dilakukan oleh setiap petugas
UPPFI setiap kali ada transaksi penerimaan dan pengeluaran barang.
Salah satu tujuan pengendalian perbekalan farmasi adalah untuk mengatasi
masalah kekosongan barang, mengetahui barang- barang yang fast moving, slow
moving dan dead moving, pengendalian barang-barang yang akan dan
kadaluwarsa, serta pengendalian

overstock.

Apabila terjadi

kekosongan

barang maka dilakukan evaluasi untuk menganalisa penyebab terjadinya


kekosongan barang

serta

mencari

solusi

untuk

mencegah

terjadinya

kekosongan barang tersebut, misalkan dengan melakukan pemesanan cito


dan/atau melakukan perbaikan terhadap perencanaan.
Untuk obat-obat yang rusak dan kadaluwarsa di UPPFI dicatat jenis dan
jumlahnya kemudian akan diserahkan ke UPPFS untuk dimusnahkan oleh IFRS.
Apabila jumlah obat yang kadaluwarsa terlalu banyak maka akan dilakukan
evaluasi penyebabnya dan dicari solusinya. Untuk obat-obat yang mendekati
waktu kadaluwarsanya (biasanya 3 bulan sebelum kadaluwarsa) dapat diretur
atau dikembalikan pada distributor untuk ditukar dengan barang baru yang
waktu kadaluwarsanya lebih lama. Selain itu, untuk pengendalian obat
kadaluwarsa

juga

dilakukan

pencatatan

tanggal

kadaluwarsa obat

saat

memasukkan data penerimaan barang.


Wujud pengendalian lain yaitu merekomendasikan kepada UPF untuk
menggunakan obat-obat sesuai formularium sehingga dapat diminimalisir
adanya obat-obat yang mengendap (zero moving) dan dapat mengakibatkan obat
kadaluwarsa di UPPFI. Penghapusan item obat yang telah rusak atau kadaluwarsa
pada UPPFI yang menggunakan dana BLUD

harus

diminimalisir sehingga

perencanaan yang matang sangat dibutuhkan terutama dalam menentukan jenis


Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

43

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

dan jumlah perbekalan farmasi yang dibutuhkan. Penataan dan penyimpanan


juga perlu diperhatikan misalkan dengan menggunakan sistem FEFO/FIFO
untuk meminimalisir barang kadaluwarsa/rusak.
(6)

Pencatatan dan Pelaporan


Pencatatan merupakan suatu kegiatan yang bertujuan untuk memonitor

transaksi perbekalan

farmasi yang keluar dan masuk ke UPPFI. Adanya

pencatatan akan memudahkan petugas untuk melakukan penelusuran bila terjadi


kekeliruan. Pencatatan di UPPFI dilakukan secara manual dengan menggunakan
kartu stok dan secara komputerisasi. Pelaporan adalah kumpulan catatan dan
pendataan kegiatan administrasi perbekalan farmasi yang disajikan kepada pihak
yang berkepentingan. Pelaporan yang dilakukan yang di UPPFI antara lain:
a. Laporan psikotropika, narkotika, dan prekursor melalui SIPNAP
b. Laporan penerimaan/pengeluaran bulanan
c. Laporan persediaan triwulan
d. Laporan penyerapan anggaran
e. Laporan obat kadaluwarsa/rusak
f. Laporan obat retur
g. Laporan stok opname bulanan

3.3.6 Tugas Terstruktur


Berikut adalah tugas-tugas terstruktur dari setiap kelompok Praktek Kerja
Profesi Apoteker (PKPA) di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual:
Tabel 3.1 Tugas Terstruktur di UPPFI
No.

Kelompok

1.

Kelompok 1

2.

Kelompok 2

3.

Kelompok 3

4.

Kelompok 4

Tugas
Mengamati display penyimpanan obat di gudang, obat-obat
yang 3 bulan sebelum ED, obat High alert, obat narkotika dan
psikotropika, mengamati penyimpanan alkes dan cairan.
Mengamati display penyimpanan obat di gudang, obat-obat
yang 3 bulan sebelum ED, obat High alert, obat narkotika dan
psikotropika, mengamati penyimpanan alkes dan cairan.
Mengamati display penyimpanan obat di gudang, obat-obat
yang 3 bulan sebelum ED, obat High alert, obat narkotika dan
psikotropika, mengamati penyimpanan alkes dan cairan.
Mengamati display penyimpanan obat di gudang, obat-obat
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

44

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

5.

yang 3 bulan sebelum ED, obat High alert, obat narkotika dan
psikotropika, mengamati penyimpanan alkes dan cairan.
a. Mengamati display penyimpanan obat di gudang, obat-obat
yang 3 bulan sebelum ED, obat High alert, obat narkotika dan
psikotropika, mengamati penyimpanan alkes dan cairan.
b. Membuat leaflet

Kelompok 5

3.4. Unit Laboratorium Farmasi


3.4.1. Kegiatan di Unit Laboratorium Farmasi
Peran utama unit laboratorium farmasi adalah sebagai pengawas mutu
terhadap bahan baku maupun produk jadi yang diperoleh dari unit produksi
ataupun dari pihak luar. Terdapat tiga jenis pemeriksaan yang dilakukan di
Unit Laboratorium Farmasi, antara lain:
3.4.1.1. Pemeriksaan Kualitatif
Pemeriksaan

kualitatif

dilakukan

dengan

tujuan

untuk

mengidentifikasi suatu bahan baku dan membuktikan bahwa bahan baku


yang digunakan telah sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan). Uji
kualitatif meliputi pemeriksaan organoleptis dan uji identifikasi melalui
reaksi kimia spesifik. Pemeriksaan kualitatif yang dilakukan meliputi:
1. Organoleptis:
a.

Bentuk

b.

Warna

c.

Bau

d.

Rasa

2. Reaksi Kimia Spesifik:


a. Reaksi Anion
Cl- + AgNO3 AgCl endapan putih + NO3Cl- + Pb(Ac)2Pb(Cl)2 endapan putih (bila dididihkan kristal
kuning)
b. Reaksi Kation
Na+ + Zn uranil asetat kristal berlian K++ Tripel nitrit A & B
kristal kubus K+ + Asam pikrat kristal jarum

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

45

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

c. Reaksi dengan Kawat Ni


Na+ + kawat Ni nyala api kuning stabil K+ + kawat Ni nyala
api merah ungu
3.4.1.2. Pemeriksaan Kuantitatif
Pemeriksaan kuantitatif dilakukan pada bahan baku maupun produk
jadi dari unit produksi atau pihak luar untuk mengetahui kadar dari
sampel tersebut.
1. Titrasi argentometri untuk penetapan kadar KCl &NaCl.
a. Pembakuan NaCl denganAgNO3
1) Larutan baku NaCl 0,1 N dipipet sebanyak 5,0 mL lalu
dimasukkan ke dalam erlenmeyer, kemudian ditambahkan 3 tetes
indikator K2CrO4 5%.
2) Larutan baku NaCl dititrasi dengan larutan AgNO3 sampai tepat
terbentuk endapan berwarna merahbata.
3) Volume AgNO3 yang dibutuhkan hingga terjadi perubahan
warna merah bata dicatat dan Normalitas AgNO3

dihitung

dengan rumus:
V AgNO3 x N AgNO3 = V NaCl x N NaCl
b. Penetapan kadar NaCl
1) Larutan sampel dipipet sebanyak 5,0 mL lalu dimasukkan ke
dalam labu ukur ditambah air ad 100mL.
2) Larutan sampel dipipet sebanyak 5,0 mL lalu dimasukkan ke
dalam erlenmeyer, kemudian ditambahkan 3 tetes indikator
K2CrO45%.
3) Larutan sampel dititrasi dengan larutan AgNO3 sampai tepat
terbentuk endapan berwarna merahbata.
4) Dicatat volume AgNO3 yang dibutuhkan hingga terjadi
perubahan warna merah bata.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

46

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

c. Perhitungan kadar NaCl

d. Penetapan Hasil
Hasil dikatakan memenuhi persyaratan apabila persentase
kesalahan kurang dari 5% untuk sediaan yang baru dan kurang
dari 10% untuk sediaan pertinggal.

3.4.1.3. Pemeriksaan Uji Sterilitas


Metode sterilisasi yang digunakan di Unit Laboratorium Farmasi adalah
sterilisasi panas basah, sterilisasi panas kering, dan sterilisasi gas.
1. Sterilisasi panas basah
Pada umumnya metode sterilisasi ini digunakan untuk alat, bahan,
serta media yang tahan terhadap temperatur tinggi yaitu pada suhu
121oC pada tekanan 1 atm selama 15 menit dengan menggunakan
autoclave. Cara sterilisasi media dengan menggunakan autoclave
antara lain:
a. Media dimasukkan ke dalam autoclave.
b. Autoclave ditutup kemudian kran uap dibuka.
c. Setelah seluruh udara keluar lalu kran uap ditutup, maka
temperatur akan terus naik hingga suhu mencapai 121oC dengan
tekanan 1 atm selama 15 menit.
d. Setelah 15 menit, kran uap dibuka perlahan-lahan agar suhu dan
manometer turun.
e. Autoclave dibuka setelah manometer menunjukkan angka nol.
2. Sterilisasi panas kering
Sterilisasi panas kering digunakan untuk sterilisasi alat-alat gelas
dengan menggunakan oven pada suhu 170 oC selama 2 jam.Sterilisasi
ini digunakan untuk senyawa yang tidak efektif bila disterilkan dengan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

47

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

panas basah seperti lemak dan gliserin. Cara sterilisasi panas kering
adalah sebagai berikut :
a. Alat-alat gelas yang sudah bersih dan kering (misal: petridish,
erlenmeyer, beaker glass, gelas ukur, dan lainnya) dibungkus
dengan kertas cokelat.
b. Alat-alat gelas tersebut dimasukkan ke dalam oven, kemudian
thermostat diatur pada suhu170oC.
3. Sterilisasi gas
Sterilisasi ini menggunakan gas formaldehid yang digunakan untuk
sterilisasi ruangan. Sterilisasi gas dilakukan dengan cara membakar
tablet formaldehid (6-7 tablet) selama 15 menit, kemudian ruangan
dipapar semalaman.
Uji sterilitas suatu sediaan dilakukan dengan tahapan sebagai berikut:
1.

Persiapan
a.

Pembuatan media caso agar


Caso agar ditimbang sebanyak 40 g dan dilarutkan dengan 1
liter aquadest dalam erlenmeyer.Media disterilkan di dalam
autoclave pada suhu 121oC selama 15 menit.Cawan petri steril
disiapkan sebanyak 20 buah yang selanjutnya dibawa ke ruang
aseptis. Erlenmeyer dibuka kemudian mulut erlenmeyer didekatkan
pada nyala api. Media agar dituang ke dalam cawan petri dan
disimpan di lemari es apabila tidak langsungdipakai.

b.

Persiapan ruangan
Lantai dibersihkan dengan lap basah kemudian dilanjutkan
dengan kreolin. Dinding kaca, laminar air flow (LAF), dan meja
porselin dibersihkan dengan alkohol 70 %. Ruangan disterilkan
dengan formalin 6-7 tablet yang kemudian dilakukan pemanasan
dengan pembakar listrik selama 15 menit dan dibiarkan selama 24
jam.

c.

PersiapanAlat

Peralatan (pinset, spuit gelas, kasa) dan baju laboratorium

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

48

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

steril lengkap dengan masker, tutup kepala, sarung tangan, dan


sarung kaki dimasukkan ke dalam tromol.

Tromol beserta isinya disterilkan di CSSD, sebelum


disterilkan diberi indikator tape. Suhu yang diperlukan untuk
sterilisasi adalah 134C selama 5 menit. Apabila terdapat
perubahan warna pada indikator tape berarti peralatan tersebut
sudah melalui proses sterilisasi.

2.

Prosedur sterilisasi
a.

AC dinyalakan.

b.

Sampel, media, tromol, dan kereta dorong dibersihkan dengan


alkohol 70%, kemudian diletakkan di keretadorong.

c.

Petugas masuk ke ruang penyangga atau ruang antara dengan


kereta dorong beserta isinya, di ruangan ini petugas menyeka tangan
dan kaki menggunakan alkohol 70%. Kemudian baju laboratorium
steril dipakai lengkap dengan masker, tutup kepala dan sarung
tangan serta sarungkaki.

d.

Petugas masuk ke dalam ruang aseptis dan menyalakan lampu


LAF dan aliran udara (tunggu 15 menit), petugas kembali ke
ruangan

penyangga

untuk

mempersiapkan

peralatan

yang

diperlukan
e.

Perbekalan yang sudah dibasuh dengan alkohol 70% dibawa ke


ruang aseptis kecuali kereta dorong. Jika sampel yang dibawa
masuk misalnya 1 sampel maka media yang dibawa masuk
sebanyak 3 media yang digunakan untuk control dalam dan luar
LAF masing-masing 1 media dan untuk sampel 1 media, sedangkan
untuk 2 sampel maka media yang bisa masuk 4, hanya dilebihkan 2
sebagai kontrol yang digunakan di dalam dan di luarLAF.

f.

Media kontrol dibuka di dalam dan di luar LAF.

g.

Sebelum

memulai

proses

aseptis,

semua

perlengkapan

dibersihkan dengan alkohol 70%. Kemudian sampel diambil


sebanyak 1 ml dengan spuit steril dan dimasukkan ke dalam cawan
petri (media) dengan cara menyemprotkan seluruh cairan yang
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

49

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

diambil, baru kemudian dikocok (diputar membentuk angka 8)


supaya homogen.
h.

Petugas mengambil kereta dorong untuk tempat cawan petri dan


peralatan lainnya, LAF dibersihkan, serta lampu LAF dimatikan.

i.

Media diinkubasi selama 24 jam di dalam incubator pada suhu


37oC. Apabila terdapat pertumbuhan mikroba, maka hasil produksi
1 batch dikatakan tidak steril.

j. Sterilisasi ulang dilakukan bila produk tidak steril. Setelah itu


dilakukan tes ulang hingga maksimal 3 kali pengulangan. Apabila
hasil masih menunjukkan tidak steril, maka produk tersebut tidak
boleh digunakan.
3.4.2.

Hasil Kegiatan PKPA di Unit LaboratoriumFarmasi


Kegiatan PKPA yang kami lakukan di unit laboratorium farmasi
periode April-Juni 2016. Berdasarkan kegiatan yang dilakukan, hasil
pengamatan uji kualitatif dan kuantitatif sampel di laboratorium farmasi
antara lain:

3.4.2.1. Hasil Uji Kualitatif


Tabel 3.2 Hasil Uji Organoleptis
Kelompok
Organoleptis

Tanggal

11/4/2016

23/5/2016

16/05/2016

09/05/2016

02/05/2016

Bentuk

Larutan

Larutan

Larutan

Larutan

Larutan

Warna

Jernih

Jernih

Jernih

Jernih

Jernih

Rasa

Asin

Asin

Asin

Asin

Asin

Bau

Tidak
berbau

Tidak berbau

Tidak berbau

Tidak berbau

Tidak
berbau

Tabel 3.3 Hasil Uji Kualitatif Menggunakan Reagen dan Kawat Ni


Reagen
Tanggal

Kelompok
1

11/04/2016

23/5/2016

16/05/2016

09/05/2016

02/05/2016

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

50

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Reaksi
Anion
Sampel
+ AgNO3
Sampel
+ Zn Uranil
Asetat
Sampel
+ Asam
Pikrat
Sampel
+ Triple
Nitrit A & B
Reaksi
Kawat Ni
Kesimpulan

Endapan
Putih (+)

Endapan
Putih (+)

Endapan
Putih (+)

Endapan
Putih (+)

Endapan
Putih (+)

Kristal
Berlian
(-)

Kristal
Berlian
(+)

Kristal
berlian (+)

Kristal
Berlian (+)

Kristal
Berlian
(+)

Kristal
jarum (+)

Kristal
jarum (-)

Kristal
jarum (+)

Kristal
jarum (-)

Kristal
jarum (-)

Kristal
kubus (-)

Kristal
kubus (-)

Kristal
jarum (-)

Kristal
kubus (-)

Kristal
kubus (-)

Kuning
intensif

Kuning
intensif

Kuning
intensif

Kuning
intensif

Kuning
intensif

NaCl

NaCl

NaCl

NaCl

NaCl

3.4.2.2. Hasil Uji Kuantitatif


a. Kelompok 1
Tabel 3.4 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3
No
1

Volume
NaCl (mL)
5,0

Normalitas NaCl
(N)
0,1

Volume AgNO3
(mL)
4,55

Normalitas
AgNO3 (N)
0,111

5,0

0,1

4,6

0,109

Rata-rata

0,11

Perhitungan:
Pembakuan 1 : V NaCl . N NaCl = V AgNO3 . N AgNO3
5 mL. 0,1 N
N AgNO3

= 4,55 mL . N AgNO3
= 0,111 N

Pembakuan 2 : V NaCl . N NaCl = V AgNO3 . N AgNO3


5 mL . 0,1 N = 4,6 mL . N AgNO3
N AgNO3

= 0,109 N

Rata-rata Pembakuan = (0,111 N + 0,109 N) : 2 = 0, 11 N

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

51

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Tabel 3.5 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3

No
1.

Volume
Volume
sampel (mL) AgNO3 (mL)
5,0
5,7
5,0

2.

Normalitas
AgNO3 (N)
0,11

5,75

% Kadar

0,11

Rata-rata

14,67%
14,8%
14,8%

Perhitungan Kadar NaCl (%) :

Kadar NaCl 1 = V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,7 mL . 0,11 N . 58,5 .

. 20

= 14,67%
% Kesalahan = [

x 100 % = 0,48 %

Kadar NaCl 2 = V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,75 mL . 0,11 N . 58,5 .

. 20

= 14,8%
% Kesalahan = [

x 100 % = 1,37 %

Rata-rata % Kesalahan = (0,48% + 1,37%) : 2 = 0,925%


Hasil dikatakan memenuhi persyaratan apabila persentase kesalahan
kurang dari 5% untuk sediaan yang baru, sedangkan persentase
kesalahan yang didapatkan 0,925 % sehingga dapat dikatakan memenuhi
persyaratan.
b. Kelompok 2
Tabel 3.6 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3
No
1

Volume NaCl
(mL)
5

Normalitas
NaCl (N)
0,1

Volume AgNO3
(mL)
4,50

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

Normalitas
AgNO3 (N)
0,11

52

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

0,1

4,50

0,11

Rata-rata

0,11

Perhitungan:
Pembakuan 1 : V NaCl . N NaCl = V AgNO3 . N AgNO3
5 mL . 0,1 N
N AgNO3

= 4,50 mL . N AgNO3
= 0,11 N

Pembakuan 2 : V NaCl . N NaCl = V AgNO3 . N AgNO3


5 mL . 0,1 N
N AgNO3

= 4,50 mL . N AgNO3
= 0,11 N

Rata-rata Pembakuan = (0,11 N + 0,11 N) : 2 = 0,11 N

Tabel 3.7 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3

1.

Volume
sampel (mL)
5

Volume
AgNO3 (mL)
5,75

Normalitas AgNO3
(N)
0,11

2.

5,70

0,11

No

% Kadar
14,94
14,82

Rata-rata

14,88 %

Perhitungan Kadar NaCl (%) :

Kadar NaCl 1 = V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,75 mL . 0,11 N . 58,5 .

. 20

= 14,94 %
% Kesalahan = [

x 100 % = 1,08 %

Kadar NaCl 2 = V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,70 mL . 0,11 N . 58,5 .

. 20

= 14,82 %
% Kesalahan = [

x 100 % = 0,27 %

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

53

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Rata-rata % Kesalahan = (0,27 % + 1,08 %) : 2 = 0,68 %


Hasil dikatakan memenuhi persyaratan apabila persentase kesalahan
kurang dari 5 % untuk sediaan yang baru, sedangkan persentase
kesalahan yang didapatkan 0,68 % sehingga dapat dikatakan memenuhi
persyaratan.

c. Kelompok 3
Tabel 3.8 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3
No
1

Volume NaCl
(mL)
5

Normalitas
NaCl (N)
0,1

0,1

Normalitas
AgNO3 (N)
0,11

Volume AgNO3
(mL)
4,50
4,50

0,11

Rata-rata

0,11

Perhitungan:
Pembakuan 1 : V NaCl . N NaCl = V AgNO3 . N AgNO3
5 mL . 0,1 N
N AgNO3

= 4,50 mL . N AgNO3
= 0,11 N

Pembakuan 2 : V NaCl . N NaCl = V AgNO3 . N AgNO3


5 mL . 0,1 N
N AgNO3

= 4,50 mL . N AgNO3
= 0,11 N

Rata-rata Pembakuan = (0,11 N + 0,11 N) : 2 = 0,11 N


Tabel 3.9 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3

1.

Volume
sampel (mL)
5

Volume
AgNO3 (mL)
5,84

Normalitas AgNO3
(N)
0,11

2.

5,84

0,11

No

% Kadar
15,03
15,03

Rata-rata

15,03 %

Perhitungan Kadar NaCl (%) :

Kadar NaCl 1 = V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,84 mL . 0,11 N . 58,5 .

. 20

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

54

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

= 15,03 %
% Kesalahan = [

x 100 % = 0,2 %

Kadar NaCl 2 = V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,84 mL . 0,11 N . 58,5 .

. 20

= 15,03 %
% Kesalahan = [

x 100 % = 0,2 %

Rata-rata % Kesalahan = (0,2 % + 0,2 %) : 2 = 0,2 %


Hasil dikatakan memenuhi persyaratan apabila persentase kesalahan
kurang dari 5 % untuk sediaan yang baru, sedangkan persentase
kesalahan yang didapatkan 0,2 % sehingga dapat dikatakan memenuhi
persyaratan.
d.

Kelompok 4

Tabel 3.10 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3


No
1

Volume NaCl
(mL)
5

Normalitas
NaCl (N)
0,1

0,1

Volume AgNO3
(mL)
4,50

Normalitas
AgNO3 (N)
0,111

4,40

0,114

Rata-rata

0,1125

Perhitungan:
Pembakuan 1 : V NaCl . N NaCl
5 mL . 0,1 N
N AgNO3
Pembakuan 2 : V NaCl . N NaCl
5 mL . 0,1 N
N AgNO3

= V AgNO3 . N AgNO3
= 4,50 mL . N AgNO3
= 0,111 N
= V AgNO3 . N AgNO3
= 4,40 mL . N AgNO3
= 0,114 N

Rata-rata Pembakuan = (0,111 N + 0,114 N) : 2 = 0,1125 N

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

55

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Tabel 3.11 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3

1.

Volume
sampel (mL)
5

Volume AgNO3
(mL)
5,75

Normalitas AgNO3
(N)
0,1125

2.

5,75

0,1125

No

% Kadar
15,13
15,13

Rata-rata

15,13

Perhitungan Kadar NaCl (%) :


Kadar NaCl 1

= V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,75 mL . 0,1125 N . 58,5 .

. 20

= 15,13 %
% Kesalahan

=[

x 100 % = -0,07 %

Kadar NaCl 2

= V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,75 mL . 0,114 N . 58,5 .

. 20

= 15,13 %
% Kesalahan

=[

x 100 % = -0,07 %

Rata-rata % Kesalahan = (-0,07 % - 0,07%) : 2 = - 0,07 %


Hasil dikatakan memenuhi persyaratan apabila persentase kesalahan
kurang dari 5% untuk sediaan yang baru, sedangkan persentase kesalahan
yang didapatkan - 0,07 % sehingga dapat dikatakan memenuhi persyaratan.

e.

Kelompok 5

Tabel 3.12 Pembakuan Larutan NaCl dengan Larutan AgNO3

Volume NaCl
(mL)
5

Normalitas
NaCl (N)
0,1

Volume AgNO3
(mL)
4,5

Normalitas
AgNO3 (N)
0,111

0,1

4,5

0,111

No

Rata-rata
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

0,111
56

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Perhitungan:
Pembakuan 1 : V NaCl . N NaCl

= V AgNO3 . N AgNO3

5 mL . 0,1 N = 4,5 mL . N AgNO3


N AgNO3

= 0,111 N

Pembakuan 2 : V NaCl . N NaCl

= V AgNO3 . N AgNO3

5 mL . 0,1 N = 4,5 mL . N AgNO3


N AgNO3

= 0,111 N

Rata-rata Pembakuan = (0,111 N + 0,111 N) : 2 = 0, 111 N

Tabel 3.13 Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3

1.

Volume
sampel (mL)
5

Volume
AgNO3 (mL)
5,7

Normalitas AgNO3
(N)
0,111

2.

5,7

0,111

No

% Kadar
14,67
14,67

Rata-rata

14,67

Perhitungan Kadar NaCl (%) :


Kadar NaCl 1

= V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,7 mL . 0,11 N . 58,5 .

. 20

= 14,67%
% Kesalahan

=[

x 100 % = - 0,055 %

Kadar NaCl 2

= V AgNO3 . N AgNO3 . BM NaCl .

. faktor

pengenceran
= 5,7 mL . 0,11 N . 58,5 .

. 20

= 14,67%
% Kesalahan

=[

x 100 % = - 0,055 %

Rata-rata % Kesalahan = (-0, 055% + (-0,055%)) : 2 = -0,055 %

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

57

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Hasil dikatakan memenuhi persyaratan apabila persentase kesalahan


kurang dari 5% untuk sediaan yang baru, sedangkan persentase kesalahan
yang didapatkan -0,055 % sehingga dapat dikatakan memenuhi persyaratan.

3.4.2.3. Uji Sterilitas


Hasil uji sterilitas yang dilakukan dengan menggunakan media
agar dan diinkubasi selama 24 jam serta dapat dikatakan steril bila:
1. Hasil uji sterilitas pada media agar kontrol ruangan: negatif (-)
2. Hasil uji sterilitas pada media agar kontrol LAF: negatif (-)
3. Hasil uji sterilitas pada media agar kontrol LAF yang telah diberi
1 mL NaCl: negatif (-)

Tabel 3.14 Hasil Uji Sterilitas

Perlakuan
Tanggal
Sampel
Kontrol
LAF
Kontrol
Ruangan
Kesimpulan

1
11/4/2016
Mikroba (-)

Kelompok
2
3
23/5/2016 16/05/2016
Mikroba (-) Mikroba (-)

4
06/05/2016
Mikroba (-)

5
02/05/2016
Mikroba (-)

Mikroba (-)

Mikroba (-) Mikroba (-)

Mikroba (+)

Mikroba (-)

Mikroba (-)

Mikroba (-) Mikroba (-)

Mikroba (+)

Mikroba (-)

Uji sterilitas
ulang

Steril

Steril

Steril

Steril

Gambar 3.6. Hasil uji sterilitas (Kelompok 1)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

58

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Gambar 3.7. Hasil uji sterilitas (Kelompok 2)

Gambar 3.8. Hasil uji sterilitas (Kelompok 3)

Gambar 3.9. Hasil uji sterilitas (Kelompok 4)

Gambar 3.10. Hasil uji sterilitas (Kelompok 5)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

59

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

3.4.3

Pembahasan Hasil Uji


Masing-masing kelompok

mendapatkan

sampel

uji.Dilakukan

uji

kualitatif, uji kuantitatif dan uji sterilitas terhadap sampel.Uji kualitatif bertujuan
untuk memastikan sampel yang di peroleh sesuai dengan dugaan/ spesifikasi.Uji
kualitatif dibagi menjadi dua uji yaitu uji organoleptis dan uji identifikasi reaksi
kimia spesifik.Uji organoleptis meliputi bentuk, warna, rasa dan bau.Sampel yang
diperoleh berbentuk larutan, sampel yang diuji oleh kelompok satu memiliki
warna yang jernih, rasanya asin dan tidak menyebabkan rasa tebal di lidah dan
tidak berbau. Berdasarkan data organoleptis tersebut sampel tersebut diduga
larutan NaCl, untuk memperkuat dugaan maka dilanjutkan uji identifikasi dengan
reaksi kima spesifik dan diperoleh hasil yaitu pada pemeriksaan kualitatif
menggunakan AgNO3, sampel dari kelompok 1 menunjukkan positif adanya
endapan putih sehingga dapat dipastikan dalam sampel tersebut terdapat anion Cl-.
Sedangkan menggunakan Zn uranil asetat yang merupakan pereaksi spesifik
kation Na+ terlihat adanya Kristal yang menyerupai kristal berlian tidak dapat
dipastikan adanya Na+ karena gambaran mikroskopik kristal berlian tidak cukup
jelas. Namun dengan pengujian menggunakan kawat Ni positif berwarna kuning
stabil yang menandakan adanya kation Na+. Pada pengujian dengan triple nitrit
Adan B gambaran mikroskopik tidak menunjukkan adanya kristal kubus sehingga
dipastikan sampel tidak mengadung kation K+. Dengandemikian disimpulkan
bahwa sampel yang diperoleh merupakan NaCl.
Uji kedua yang dilakukan adalah uji kuantitatif yang bertujuan untuk
mengetahui kadar NaCl dalam sampel tersebut apakah sesuai dengan yang tertera
di label dan diperoleh hasil persen kesalahan sebesar 0,925 % yang artinya hasil
dapat dikatakan kadar NaCl sesuai dengan label karena memenuhi persyaratan
yaitu persentase kesalahan 5% untuk sediaan yang baru.
Uji ketiga adalah uji sterilitas, uji sterilitas bertujuan untuk mengetahui
apakah sampel NaCl yang dijujikan bebas dari cemaran mikroba atau tidak.Hasil
uji steriltas ini dapat diketahui setelah dilakukan inkubasi terhadap media kontrol
dan media sampel selama 24 jam.Media kontrol digunakan sebagai pembanding
dengan sampel.Berdasarkan hasil yang diperoleh pada percobaan ini diketahui
sampel NaCl steril, karena tidak terdapat bercak dan bintik-bintik pada media
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

60

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

kontrol LAF, sampel, dan kontrol ruangan.Adanya hasil yang baik karena tekhnik
aseptik maupun kontrol aseptik yang baik, dilihat dari sisi lingkungan, peralatan,
pakaian, maupun personil yang bekerja.
Kegiatan mahasiswa selama di unit laboratorium farmasi adalah
melakukan
quality control (QC) yaitu suatu upaya pengawasan terhadap mutu sediaan
farmasi yang dibuat oleh unit produksi untuk menjamin mutu obat agar senantiasa
memenuhi spesifikasi yang dipersyaratkan antara lain identitas, kadar dan
sterilitas. Tujuan dilakukannya praktek kerja pada unit ini adalah untuk
memberikan pengalaman praktis kepada mahasiswa tentang pemeriksaan sediaan
obat, mengetahui dan memahami peran dan fungsi farmasis di unit laboratorium
farmasi sebagai penanggung jawab kontrol kualitas terhadap produk-produk yang
dihasilkan oleh unit produksi dan mengetahui dan memahami cara pelaksanaan
pengawasan mutu sediaan obat di RSUD Dr. Soetomo. Pengawasan mutu yang
dilakukan meliputi 3 pengujuian utama yaitu: uji kualitatif, uji kuantatif dan uji
sterilitas sampel. Pengujian pertama dilakukan yaitu uji kualitatif yang dilakukan
melalui 2 cara, yaitu: secara organoleptis dan melalui identifikasi kimia terhadap
suatu sampel dan bahan baku sampel. Pengamatan organoleptis berupa bentuk,
warna, rasa dan bau.Bentuk sampel yang diterima oleh kelompok II berupa
larutan berwarna jernih dan tidak berbau.Dari segi rasa, kelompok II mendapatkan
larutan yang rasanya asin tidak getir di2lidah.
Berdasarkan uji organoleptis, diperoleh dugaan bahwa sampel yang
diterima adalah NaCl.NaCl memiliki rasa yang asin tanpa menimbulkan getir di
lidah.Pemeriksaan kualitatif dilanjutkan dengan pengujian reaksi anion dan kation
untuk memastikan dugaan jenis sampel. Reaksi anion Cl- jika diuji dengan
penambahan AgNO3akan menimbulkan endapan putih AgCl, reaksi ini
ditemukan. Pengujian kation Na+ dengan Zn-Uranil Asetat yang membentuk
kristal berlian di bawah mikroskop, reaksi ini positif. Pengujian kation K+ dengan
Tripel Nitrit A&B membentuk kristal kubus tidak. Sedangkan dengan asam pikrat
membentuk endapan, namun endapan yang terbentuk bukan kristal jarum.
Pengujian dengan kawat Ni memberikan reaksi positif berupa nyala kuning
intensif.Kesimpulan Uji kualitatif dengan menggunakan reagen dan kawat Ni
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

61

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

adalah NaCl untuk seluruh kelompok. Tahap selanjutnya adalah uji kuantitatif
meliputi penetapan larutan baku (pembakuan) dan penetapan kadar sampel.
Penetapan kadar menggunakan prinsip argentometri untuk sampel NaCl dengan
larutan baku AgNO3. Penetapan larutan baku (pembakuan) bertujuan untuk
menentukan normalitas larutan baku melalui titrasi. Pada sampel NaCl dilakukan
pembakuan titran AgNO3 dengan larutan NaCl 0,1 N. Normalitas hasil
pembakuan kelompok I, II, V adalah 0,0985 N, 0,1000 untuk kelompok III dan
0,1005 N untuk kelompok IV. Penetapan kadar NaCl secara argentometri dengan
metode Mohr yaitu Metode untuk menetapkan kadar klorida dengan larutan baku
AgNO3 dan penambahan larutan K2Cr2O4 5 % sebagai indikator dalam suasana
netral atau sedikit alkalis dengan rentang pH 6.5-10 akan membentuk endapan
berwarna merah bata pada titik akhir titrasi. Jika pH > 10 akan terbentuk endapan
perak hidroksida dan jika pH < 6.5 perak kromat larut karena terbentuk dikromat.
Kadar masing-masing sampel disajikan dalam tabel di bawah ini:
Tabel 3.15 Rekapan Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3

No

Kelompok

1
2
3
4
5

1
2
3
4
5

Larutan
AgNO3 (mL)
5,725
5,725
5,84
5,75
5,7

Kadar
NaCl (%)
14,8
14,88
15,03
15,13
14,67

Kadar
Sebenarnya (%)
14,6
14,78
15
15,14
14,68

% Kesalahan
0,925
0,68
0,2
-0,07
- 0,055

Hasil dikatakan memenuhi persyaratan apabila persentase kesalahan


kurang dari 5% untuk sediaan yang baru, sedangkan persentase kesalahan yang
didapatkan 0,925; 0,68; 0,2; -0,07; -0,055 sehingga dapat dikatakan memenuhi
persyaratan. Batas kesalahan kadar yang disarankan adalah 5 % untuk sediaan
baru atau 10 % untuk sediaan pertinggal. Pada percobaan ini seluruh kelompok
mendapat sampel baru. Kesalahan kadar sampel tidak melebihi 5 %, sehingga
dapat dikatakan bahwa sampel memenuhi syarat uji kuantitatif dan tidak
diperlukan penyesuaian kadar. Pengawasan mutu yang terakhir dilakukan adalah
uji sterilitas yang dilakukan oleh masing-masing kelompok.Uji sterilitas dengan
menggunakan sampel tripledye dan medium caso agar untuk penggujian sediaan
farmasi yang menggandung bakteri aerob yang tidak berbahaya. Uji sterilisasi
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

62

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

dilakukan dengan teknik aseptis yang merupakan suatu cara untuk memperkecil
kemungkinan

kontaminasi

bakteri

seminimal

mungkin.

Uji

sterilitas

menggunakan 3 media dimana masing-masing untuk sampel, kontrol LAF, dan


kontrol ruangan.Kontrol LAF sebagai kontrol negatif untuk mengetahui media
yang digunakan benar-benar steril.Kontrol ruangan sebagai kontrol positif untuk
mengetahui

media

yang

digunakan

dapat

menimbulkan

pertumbuhan

mikroorganisme.Hasil uji sterilitas diamati setelah diinkubasi pada suhu 37 C


selama 24 jam.Hasilnya menunjukkan bahwa sampel, kontrol LAF, dan kontrol
negatif tidak terdapat pertumbuhan mikroba, sehingga sampel yang diuji oleh
mahasiswa dapat dikatakan steril.
Kesimpulan hasil kegiatan PKPA di Unit Laboratorium Farmasi periode
April Juni 2016 adalah :
1. Hasil uji Kualitatif sampel pada seluruh kelompok adalah NaCl.
2. Hasil uji kuantitatif sampel semua kelompok menunjukkan bahwa seluruh sampel
telah memenuhi persyaratan kadar dengan persenatse kesalahan < 5 %.

3. Seluruh sampel uji dinyatakan steril.

3.5.

Unit Pelayanan Informasi Obat (PIO)

3.5.1. Gambaran Umum


Pelayanan Informasi Obat (PIO) merupakan salah satu unit di bawah
Instalasi Farmasi yang melakukan kegiatan penyediaan dan pemberian informasi
yang berhubungan dengan obat, rekomendasi obat yang independen, akurat, tidak
bias, terkini, dan komprehensif yang dilakukan oleh apoteker kepada dokter,
apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya serta pasien dan pihak lain di luar
rumah sakit yang didasarkan pada Peraturan Menteri Kesehatan No. 58 Tahun
2014 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit. PIO merupakan
pelayanan informasi yang berkaitan dengan penggunaan obat untuk meningkatkan
pengobatan yang rasional (tepat indikasi, tepat penderita, tepat obat, tepat dosis
dan waspada efek samping), sehingga meningkatkan mutu pelayanan yang
berorientasi pada pasien (patient oriented).
PIO meliputi penyediaan, pengelolaan, penyajian, dan pengawasan mutu
data/informasi obat dan keputusan profesional. Penyediaan informasi obat
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

63

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

meliputi tujuan, cara, pengolahan, dan pengawasan mutu data/informasi obat.


Kegiatan PIO berupa penyediaan dan pemberian informasi obat yang bersifat aktif
atau pasif.Pelayanan bersifat aktif apabila apoteker pelayanan informasi obat
memberikan informasi obat dengan tidak menunggu pertanyaan melainkan secara
aktif memberikan informasi obat, misalnya penerbitan bulletin, brosur, leaflet,
seminar dan sebagainya.Pelayanan bersifat pasif apabila apoteker memberikan
informasi obat sebagai jawaban atas pertanyaan yang diterima.
Tujuan utama pelayanan informasi obat adalah meningkatkan pengetahuan
tenaga kesehatan lain terkait dengan obat sehingga dapat menyempurnakan
perawatan pasien melalui terapi obat yang rasional. Oleh karena itu, prioritas
harus diberikan kepada permintaan informasi obat yang berpengaruh langsung
pada perawatan pasien. Semakin berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi
dalam bidang medis, perubahan pola penyakit yang disertai dengan perubahan
pola peresepan obat, penemuan obat-obat baru, kompleksitas literatur mengenai
obat, banyaknya publikasi obat melalui media massa, seminar, simposium,
kongres, dan hal-hal lain menyebabkan diperlukannya pengetahuan dan
kemampuan untuk memilih sumber informasi yang akurat dan dapat
dipertanggungjawabkan.

3.5.2. Tujuan PKPA di PIO


Tujuan mahasiswa Praktek Kerja Profesi Apoteker di PIO adalah:
a. Tujuan umum
Mahasiswa mengerti serta memahami peran dan fungsi Apoteker pada
pelayanan PIO di rumah sakit dalam menunjang terapi obat yang rasional yang
berorientasi pada pasien (patient oriented).
b. Tujuan khusus
- Mahasiswa mampu melakukan penelusuran sumber informasi mengenai
obat, baik dari sumber primer, sekunder, maupun tersier agar dapat
memberikan informasi yang obyektif, akurat, dan tidak bias kepada dokter,
farmasis, perawat, serta tenaga kesehatan lain.
- Mempelajari, mengetahui, dan memahami tugas dan fungsi Apoteker dalam
PIO serta melaksanakan kegiatan pelayanan informasi obat di PIO.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

64

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

- Mampu melaksanakan peran farmasis di PIO dengan cara berlatih untuk


menjawab pertanyaan yang biasanya diajukan ke PIO serta membuat leaflet
tentang penggunaan obat yang benar dengan menelusuri dan menganalisa
sumber-sumber informasi yang bersifat obyektif, ilmiah, dan telah
terevaluasi.

3.5.3. Latar Belakang Pendirian PIO


Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang medis
berakibatterjadinya:
1. Ledakan terapetik
Salah satu tanda dari ledakan terapetik adalah banyaknya sediaan obat
baru yang beredar di masyarakat dengan atau tanpa tambahan indikasi baru
dari suatu obat. Selain itu tingginya penggunaan obat off label dalam
penatalaksanaan terapi memungkinkan peningkatan kebutuhan informasi
yang lengkap dan valid akan suatu profil obat sehingga terapi yang
diberikan kepada pasien aman, efektif, serta dapat dipertanggung jawabkan
secara medis.
2. Kemajuan Ilmu dan Penyakit di Bidang Kedokteran.
Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang medis
ditandai dengan perubahan paradigma terhadap penyakit dan disertai dengan
banyaknya penemuan terapi dengan obat baru. Perkembangan penyakit
penyakit baru yang mengancam jiwa, akan menuntut perkembangan terapiterapi obat, sedangkan informasi obat yang tersedia secara umum masih
sangat terbatas terutama untuk obat-obat baru, sehingga dibutuhkan suatu
pusat pelayanan informasi obat sebagai rujukan informasi obat yang valid
dan terpercaya agar terapi yang diberikan aman, efektif, dan rasional.
3. Globalisasi
Globalisasi

mendorong

kemajuan

teknologi

informasi

serta

meningkatkan kebutuhan standarisasi global dalam hal kualitas pelayanan


kesehatan serta dalam hal kualitas produk obat yang dipasarkan. Selain itu
globalisasi juga memudahkan dalam memperoleh informasi secara lebih
luas.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

65

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

4. Meningkatnya biaya kesehatan


Informasi tentang obat yang dimiliki oleh tenaga kesehatan sangat
minim, sehingga pola peresepan/pengobatan yang diberikan kepada pasien
kurang sesuai. Pemberian terapi untuk pasien ada kalanya hanya didasari
pada setiap gejala yang dirasakan pasien, sehingga pasien meminum banyak
jenis obat padahal beberapa obat memiliki efek terapi yang sama. Hal ini
tentu saja mengakibatkan pembengkakan biaya yang dikeluarkan pasien,
sehingga tenaga kesehatan perlu mengetahui profil suatu obat agar dapat
dipilih pengobatan yang cost effective.

3.5.4. Tujuan Pendirian PIO


Tujuan Pendirian PIO di RSUD Dr. Soetomo antara lain:
1. Menyediakan dan memberikan informasi obat kepada pasien, tenaga
kesehatan, dan pihak lain.
2. Menyediakan

informasi

untuk

membuat

kebijakan-kebijakan

yang

berhubungan dengan obat terutama bagi Komite Farmasi dan Terapi (KFT).
3. Menyediakan layanan farmasi dalammeningkatkan penggunaan obat secara
rasional yang efektif, aman, bermutu, terjangkau dan berorientasi kepada
pasien.
4. Meningkatkan peran apoteker secara aktif maupun pasif dalam pemberian
informasi obat

3.5.5. Ciri PIO


PIO memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
1. Mandiri, dimana PIO dalam melaksanakan tugasnya bebas dari pengaruh
pihak lain.
2. Objektif, dimana informasi yang diberikan berasal dari sumber informasi
yang valid sehingga akurat, tidak bias dan lengkap.
3. Seimbang, dimana informasi yang diberikan berdasarkan beberapa sudut
pandang sehingga tidak memihak dan tidak dipengaruhi pernyataan
seseorang atau pihak tertentu

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

66

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

4. Ilmiah, dimana informasi yang disampaikan PIO berdasarkan data yang


dapat dipercaya melalui penelitian atau referensi yang sahih.
5. Patient oriented, dimana informasi yang diberikan tidak hanya tentang suatu
produk tetapi informasi disesuaikan dengan kondisi klinis dari pasien.
6. Proaktif, dimana PIO secara proaktif menggali keterangan yang berkaitan
dengan pertanyaan dan memberikan informasi dalam penggunaan obat yang
rasional serta proaktif memperkenalkan keberadaannya melalui bulletin,
leaflet, brosur.

3.5.6. Tugas Pelayanan Informasi Obat


Ruang lingkup pelayanan informasi obat meliputi 3 bidang, yaitu:
1. Bidang Pelayanan
a. Menjawab pertanyaan
b. Membantu unit lain dalam mendapatkan informasi obat
c. Memberika masukan kepada Komite Farmasi dan Terapi (KFT) dalam
menyusun dan merevisi formularium.
d. Menyiapkan materi dan menerbitkan bulletin, leaflet, edaran terkait
informasi obat
2. Bidang Pendidikan
a. Mengajar dan membimbing mahasiswa.
b. Memberi pendidikan pada tenaga kesehatan dalam hal informasi obat.
c. Membuat/menyampaikan makalah seminar/symposium
3. Bagian Penelitian
a. Melakukan pemantauan penggunaanobat.
b. Memantau efek samping obat. Pelaporan efek samping diperiksa oleh
KFT dan kemudian dilanjutkan ke bagian MESO BPOM Nasional.

3.5.7. Standar Prosedur Operasional PIO di RSUD Dr. Soetomo


Alur menjawab pertanyaan dalam pelayanan informasi obat dapat dilihat
pada gambar 3.11

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

67

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

PENANYA

PIO

ISI FORMULIR
KLASIFIKASI

PENANYA
PERTANYA
AN

UMPAN
BALIK

INFORMASI LATAR
BELAKANG

KUMPUL DATA & EVALUASI


DATA

DOKUMENTASI

FORMULIR
JAWABAN

KOMUNIKASI

Gambar 3.11Alur Pelayanan dalam Menjawab Pertanyaan di PIO

Tata laksana/prosedur dalam pelayanan PIO di RSUD Dr. Soetomo adalah:


a. Ketika PIO menerima pertanyaan, hal pertama yang dilakukan adalah
mencatat tanggal dan waktu pada saat itu (misal penanya bertanya via
lisan, melalui telepon, surat, faksimili, e-mail, ataupun sms) untuk
melihat kinerja PIO terkait waktu tunggu (respond time). Setelah itu PIO
perlu mencatat data dari penanya dalam Formulir Permohonan Informasi
Obat. Informasi data penanya meliputi: nama, profesi (dokter, apoteker,
perawat atau tenaga kesehatan lainnya), nomor telepon atau fax, dan
alamat (bila perlu). Hal ini untuk memudahkan menghubungi penanya
serta mengetahui kedalaman informasi atau jawaban yang akan diberikan
sesuai kebutuhan penanya.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

68

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

b. Mencatat sumber informasi yang telah didapatkan sebelumnya dan


kondisi klinis pasien seperti usia, berat badan, jenis kelamin, fungsi ginjal
dan hati, ataupun hasil kultur. Hal ini dimaksudkan agar informasi yang
diberikan lebih akurat, selain itu juga perlu ditanyakan apakah
pertanyaan bersifat segera atau tidak. Dengan mengetahui sifat
pertanyaan cito (segera) atau tidak maka dapat mendukung pelayanan
PIO dengan menentukan pertanyaan mana yang menjadi prioritas untuk
segera dijawaban.
c. Mencatat pertanyaan pada formulir permohonan informasi obat.
d. Mengumpulkan informasi terkait latar belakang (alasan) pemohon. Hal
ini bertujuan untuk mengetahui tujuan penanya dalam mengetahui
informasi tersebut dan memastikan jawaban yang akan diberikan nanti
tidak

membahayakan

orang

lain.

Selain

itu

agar

PIO

tidak

disalahgunakan oleh pelajar dalam mengerjakan tugas yang seharusnya


menjadi tanggungjawabnya.
e. Mengkategorikan permasalahan untuk membantu mencari sumber
informasi (referensi) yang sesuai secara efektif dan efisien sehingga
memudahkan dan menghemat waktu dalam menjawab pertanyaan.
Contoh

kategorisasi

permasalahan

adalah

efek

samping

obat,

farmakokinetik, farmakodinamik, interaksi obat, dosis serta cara


pemakaian, stabilitas dan lain-lain.
f. Menelusuri sumber informasi, baik sumber informasi primer, sekunder,
tersier. Dalam hal ini, penggunaan sumber informasi tersier lebih dipilih
karena sudah terbukti efektivitasnya, selain itusumber informasi primer
belum tentu bisa diterima oleh semua orang.
g. Memformulasikan jawaban sesuai permintaan, dimana jawaban yang
diberikan harus jelas, lengkap, benar dan tidak bersifat subyektif.
Jawaban yang diberikan dapat berupa rekomendasi terhadap pertanyaan
yang diberikan.
h. Menyampaikan jawaban kepada penanya dapat dilakukan secara lisan,
melalui telepon, surat, faksimili, e-mail, ataupun sms. Kemudian perlu
menanyakan kembali jawaban. Menyampaikan jawaban kepada penanya
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

69

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

dapat dilakukan secara lisan, melalui telepon, surat, faksimili, e-mail,


ataupun sms. Kemudian perlu melakukan follow-up dengan menanyakan
kembali apakah jawaban sudah memenuhi keinginan penanya atau belum
dan apakah masih perlu informasi tambahan. PIO perlu menuliskan
waktu pada saat menjawab pertanyaan untuk melihat waktu tunggu
(respond time).
i. Melakukan dokumentasi dengan menggunakan form pertanyaan dan
sebaiknya ditulis pustaka yang digunakan dalam menjawab pertanyaan
tersebut. Form pertanyaan yang telah dijawab dan disampaikan kepada
penanya disimpan sebagai dokumentasi. Dokumentasi sangat bermanfaat
pada saat PIO mendapat pertanyaan yang sama, sehingga cukup dengan
mencari pada dokumen yang tersimpan.
j. Melakukan pelaporan dan evaluasi terhadap sarana dan prasarana, kinerja
SDM dan respond time. Pelaporan aktivitas PIO dilakukan setiap bulan,
triwulan, dan tahunan.

3.5.8. Sosialisasi PIO


Sosialisasi PIO dapat dilakukan melalui cara:
1. Form sosialisasi (leaflet, brosur, poster, banner)
Berisi tentang lokasi, jenis pelayanan, hari dan jam pelayanan,
nomor telepon, faksimili, dan email
2.

Sosialisasi yang disampaikan pada suatu acara:


a. Pra pendidikan PPDS
b. Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) dan farmasi klinis
c. Seminar-seminar ilmiah baik di lingkungan RSUD Dr. Soetomo
maupun seminar di luar rumah sakit.

3.5.9. Evaluasi Kinerja PIO


Monitoring dan evaluasi di PIO dilakukan terhadap:
1. Protap, form pertanyaan, respon time, jenis pertanyaan, dan konsumen
(klasifikasi penanya). Evaluasi terhadap respond time dilakukan setiap
bulan dan pertanyaan dijawab dalam waktu yang singkat (kurang dari satu
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

70

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

jam) dengan jawaban yang tepat, benar dan mudah dimengerti disertai
dengan referensi pendukung.
2. Sarana dan prasarana di PIO meliputi sarana yang menunjang kerja PIO
seperti kondisi meja, kursi, almari arsip, koneksi internet, kinerja
komputer, dan referensi yang selalu update untuk mendapatkan informasi
terbaru mengenai obat
3. Kinerja PIO dievaluasi setiap satu tahun sekali
4. Sumber daya manusia di PIO yaitu dengan jumlah pegawai yang terdapat
di PIO apakah sudah mampu melakukan pelayanan informasi obat dengan
optimal.
Indikator dalam mengevaluasi kinerja PIO:
1. Respond time, merupakan lama waktu yang diperlukan untuk menjawab
pertanyaan. Respond time dalam pelayanan PIO tergantung pada tingkat
kepentingan pertanyaan (CITO), tingkat kesulitan pertanyaan, dan fasilitas
pendukung (sumber primer dan sekunder). Respond time yang ditetapkan
oleh tim PIO RSUD Dr. Soetomo adalah 70% pertanyaan terjawab dalam
waktu 1 jam.
2. Meningkatnya jumlah produk yang dihasilkan (leaflet, buletin, booklet
dll).
3. Jumlah pertanyaan yang masuk. Semakin banyak pertanyaan yang masuk
menunjukkan semakin tingginya kepercayaan tenaga kesehatan terhadap
kinerja PIO.
4. Meningkatnya jumlah pertanyaan berdasarkan jenis dan tingkat kesulitan
pertanyaan.
5. Menurunnya jumlah pertanyaan yang tidak bisa dijawab.
6. Meningkatnya kualitas kinerja pelayanan.
7. Menurunnya keluhan atas pelayanan

3.5.10. PIO di RSUD Dr. Soetomo


Unit PIO RSUD Dr. Soetomo terletak di UPF IRNA Anak lantai 2 (dua),
dengan luas ruangan 5,85 m x 3,75 m ( 22 m2). Luas ruangan yang tersedia
kurang sesuai dengan standar ruangan PIO untuk Rumah Sakit kelas A,
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

71

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
seharusnya memiliki luas ruangan 70 m2.Kelengkapan sarana dan prasarana yang
ada di ruang PIO antara lain: 3 (tiga) komputer, printer, telepon, meja kerja, meja
baca, rak buku, kursi, almari arsip, koneksi internet, serta dokumen-dokumen
lainnya. Buku referensi yang terdapat di PIO antara lain:

Pharmacotherapy : a Patophysiologic Approach,

Koda-Kimble : Applied Therapeutics,

The Clinical Use Of Drugs AHFS Drug Information

BNF (British National Formulary)

BNF (British National Formulary) for Children

Martindale: The Extra Pharmacopoeia

Drug Information Handbook

Drug Information Handbook Pediatric

Stockley Drug Interaction

Meyler Side Effect of Drugs: The International Encyclopedia of Adverse


Drug Reaction

Handbook on Injectable Drugs, dll.

Jumlah sumber daya manusia di unit PIO ada 3 (tiga) orang yaitu,1 (satu) orang
Apoteker part-timer, 1 (satu) orang Asisten Apoteker, dan 1 (satu) orang bagian
administrasi, seharusnya sumber daya manusia di unit PIO RSUD Dr. Soetomo
(RS tipe A) minimal 2 Apoteker full-timer. Apoteker yang bertugas di PIO harus
memiliki kompetensi di bidang farmasi klinik, memiliki pengalaman sebagai ward
pharmacist, memiliki kemampuan berkomunikasi lisan maupun tulisan, dan
mampu mengembangkan pengetahuan dan ketrampilan dengan mengikuti
pendidikan pelatihan yang berkelanjutan. Apoteker di PIO seharusnya bekerja
secara fulltime sehingga bisa melakukan monitoring dan evaluasi semua kegiatan
yang berjalan di PIO. Dapat disimpulkan bahwa PIO di RSUD Dr Soetomo
membutuhkan penambahan sumber daya manusia (SDM).
PIO RSUD Dr Soetomo melakukan kegiatan yang berkaitan dengan
administratif seperti pembuatan laporan bulanan, triwulan dan tahunan. Laporan
bulanan di PIO berisi tentang evaluasi kerja selama 1 bulan mengenai pertanyaan
yang masuk, asal penanya, dan kriteria pertanyaan. Laporan tahunan berisi tentang

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

72

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

rencana kerja yang menyesuaikan dengan anggaran biaya untuk pengadaan


referensi dan evaluasi kerja selama 1 tahun mengenai jumlah pertanyaan, respond
time, dan jumlah produk (leaflet dan brosur) yang dihasilkan selama 1 tahun.
Laporan tahunan ditujukan kepada Kepala Instalasi Farmasi RSUD Dr. Soetomo
kemudian ditujukan kepada Direktur RSUD Dr. Soetomo. Pelayanan aktif PIO di
RSUD Dr. Soetomo antara lainmembuat booklet mengenai pengenceran obat
suntik, buku panduan PIO, pedoman pemberian obat, dan leaflet obat tetes telinga.

3.5.10.1. Hasil Kegiatan Mahasiswa di PIO RSUD Dr. Soetomo


Kegiatan PKPA di unit PIO dilaksanakan satu hari kerja untuk masingmasing kelompok mahasiswa apoteker. Ada 2 macam kegiatan yang dilaksanakan
oleh mahasiswa di PIO, yaitu kegiatan pasif dan kegiatan aktif.
1. Kegiatan Pasif
Kegiatan pasif yang dilakukan adalah menjawab pertanyaan dengan
menggunakan minimal 2 (dua) referensi, kemudian dihitung waktu yang
dibutuhkan untuk menjawab pertanyaan (respond time)dan hasilnya
didiskusikan dengan pembimbing. Standar respondtime untuk menjawab
pertanyaan pada umumnya adalah 1 (satu) jam, namun jika tingkat kesulitan
pertanyaan cukup tinggi maka respond time dapat >1 (satu) jam, Daftar
pertanyaan dari kelompok 2 (dua)dapat dilihat pada tabel3.15. Untuk
Respond time, kriteria pertanyaan, dan daftar referensi yang digunakan
dalam menjawab pertanyaan secara beruruan dapat dilihat pada Tabel 3.16,
3.17, dan 3.18
Tabel 3.16 Daftar Pertanyaan di Unit PIO RSUD Dr SoetomoKelompok 2
No

Pertanyaan

Respond
time

1.

Apakah ada interaksi antara INH, Rifampicin, Pyrazinamid,


dexamethasone, phenytoin, carbamazepine dan cimetidine ? Jelaskan
mengapa dan berikan rekomendasi bagaimana cara penggunaannya
untuk mencegah DRP yang mungkin potensial akan terjadi.

2.

Pasien dengan status epilepticus, akan diberikan phenytoin loading


dose, berapa dosisnya dan bagaimana cara pemberiannya? Apa
monitoring yang harus dilakukan pada pasien yang mendapat
phenytoin? Obat apa yang sebaiknya dihindari/tidak boleh diberikan

>1 jam
(1 jam, 48
menit)
65 menit

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

73

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

3.

4.

5.
6.

7.
8.

9.

10.

11.

12.

13.

14.

bersamaan, mengapa?
Pasien Thalasemia sering mendapatkan transfusi, untuk mencegah
keracunan Fe apa obat yang bisa digunakan ?bagaimana dosis
Regimennya ?
Pasien hemophilia akan diberikan obat obatan untuk membantu
pembekuan darahnya. Apa obatnya untuk pasien hemophilia?
Bagaimana dosis regimennya? Jika ada sisa apakah masih boleh
digunakan?
Pasien HIV-AIDS yang mengalami candidiasis sistemik, apa
obatnya? Bagaimana dosis regimennya?
Apakah ada interaksi antara obat ARV dengan obat TB? Jelaskan
bagaimana mekanismenya dan bagaimana cara pengatasannya?
Berapa kesetaraan antara dexamethason dengan prednison atau
metilprednisolon?
Apa monitoring yang harus dilakukan pada pasien post kemoterapi
dengan methotrexate?
Gammaras setelah dibuka berapa lama stabilitasnya? Apakah sisanya
masih boleh digunakan lagi? Bagaimana cara pemberian dan
penyimpanannya?
Leukokine setelah digunakana stabilitasnya berapa lama ?berapa
dosis lazim leukokine untuk anak dengan neutropenia post
chemotherapy ? berapa lama pemberiannya ?
Berapa dosis Mesna pada pasien yang mendapatkan chemotherapy
Cyclophosphamide atau Iphospamide? Bagaimana protocol
pemberian Mesna? Apa monitoring yang harus dilakukan pada pasien
tersebut?
Apakah ada interaksi obat pada pasien yang mendapat terapi :
digoxin, captopril, furosemide, ISDN, simvastatin, glibenklamid,
akarbose? Jelaskan saat pemberiannya yang tepat bagaimana
(ac,dc,pc)?
Apakah tablet depakote boleh digerus? Mengapa? Apakah depakote
boleh diberikan pada pasien neonatus, jelaskan mengapa? Bisakah
depakote diberikan bersamaan dengan phenytoin, adakah interaksi,
mekanisme dan bagaimana solusinya?
Apa monitoring yang harus dilakukan pada pasien yang mendapat
terapi doxorubicin? Apa ESO yang mungkin terjadi dan bagaimana
mencegah atau mengatasinya?
Pasien dengan gangguan ginjal yang sepsis disebabkan oleh ESBL,
berapa dosis meropenem? Bagaimana cara pemberian injeksi
meropenem? Apa antibiotic lain yang juga bias untuk infeksi karena
ESBL?

1 Jam

62 menit

>1jam
1 jam 27
menit
57 menit

75 menit
40 menit

40 menit

58 menit

77 menit

50 menit

60 menit

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

74

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Tabel 3.17Respond Time


Kelompok

Respon time
1jam

<1jam

9 orang

5 orang

Presentase

(64,3%)

(35,7%)

Tabel 3.18 Kriteria Pertanyaan


Kriteria Pertanyaan
Dosis
Interaksi Obat
Indikasi
Rute pemberian
Monitoring
Frekuensi pemberian
ESO/ADR
Stabilitas
Lama pemberian
Saat pemberian
Kompatibilitas

Jumlah
7
5
5
4
3
3
2
2
2
2
1

Tabel 3.19 Daftar Referensi yang Digunakan dalam Menjawab Pertanyaan


Referensi

Jumlah

Lacy, et al. 2015. Drug Information Handbook 24th Edition. 10


North America. Lexicomp
Jurnal
7
Baxter, Karen. 2009. Stockleys Drug Interaction Pocket 4
Companion. Pharmaceutical Press
Trissel, LA, et al. 2009. Handbook on Injectable Drugs 15th 4
Edition. New York: American Society of Health System
Pharmacists
Drugs.com
4
Lexi. 2010. DIH for Oncology 8th Edition. America 3
Pharmacists Association. Lexicomp.
Dipiro, J. 2015. Pharmacotherapy Handbook 9th Edition. US: 3
McGraw Hill Companies
BMJ. 2014. British National Formulary 68. BMJ Group and 2
The Royal Pharmaceutical Society of Great Britain

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

75

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

2. Kegiatan Aktif
Untuk kegiatan aktif,mahasiswa dari kelompok 3, 4 dan 5mendapat tugas
membuat leaflet mengenai obat berdasarkan kelas terapi yang berbeda (Tabel
3.19), sedangkan mahasiswa dari kelompok 1 mendapat tugas mencari
standar pengenceran dan stabilitas obat High Alert dalam larutan infus (Tabel
3.20).
a. Leaflet Obat
Leaflet obat merupakan lembaran kertas berukuran kecil mengandung
pesan tercetak untuk disebarkan kepada umum sebagai informasi
mengenai suatu obat. Beberapa program komputer untuk membuat leaflet
informasi obat antara lain

Microsoft Publisher, PagePlus, Adobe

InDesign dan PrintMaster. Dalam pembuatan leaflet obat, pemilihan font


dan tipehuruf yang akan digunakan perlu diperhatikan. Huruf yang
digunakan sebaiknya menggunakan font 12 dengan tipe huruf yang jelas
seperti Times New Roman, Arial, dan Calibri untuk mempermudah
pembaca informasi obat untuk menangkap pesan yang ingin disampaikan
melalui leaflet. Hindari penggunaan beberapa warna sekaligus karena
dapat mempersulit proses membaca informasi. Selain itu, kata-kata yang
digunakan haruslah sederhana dan mudah dimengerti serta tidak
menimbulkan kerancuan. Gunakan bahasa indonesia yang baik dan
benar.
Pada bagian muka lembar leaflet berisikan judul tulisan dan uraian
tulisan pembuka materi informasi obat yang akan disampaikan dan pada
bagian lembar belakang leaflet berisikan muatan isi materi lanjutan dari
lembar depan leaflet. Isi materi obat yang disampaikan melalui leaflet
harus singkat jelas dan padat berupa pokok-pokok uraian yang penting
seperti indikasi, dosis, efek samping, interaksi, dan cara pakai obat serta
sediaan yang ada dipasaran, dengan menggunakan kalimat yang
sederhana serta mudah dimengerti serta tidak menimbulkan kerancuan.
Dalam leaflet perlu dicantumkan tentang tahun pembuatan leaflet,
identitas institusi pembuat dan alamat serta nomor telpon institusi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

76

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

pembuat. Daftar nama obat yang dibuat leaflet dapat dilihat pada tabel
3.19.
Tabel 3.20 Daftar Nama Obat yang Dibuat Leaflet

No.
1
2
3
4
5
6
7

Sitostatika
(MedlinePlus, 2016)
Nama Obat
No. Nama Obat
Busulfan
Capecitabine
8
Erlotinib
Paclitaxel
9
Etoposide
10 Lapatinib
Fludarabine
11 Cytarabine
Gefitinib
12 Methotrexate
Hydroxyurea
13 Mercaptopurine
Imatinib mesylate
14 Cyclophosphamide
Kardiovaskular
(MedlinePlus, 2016)
Nama Obat
No. Nama Obat
Amlodipin
ISDN
8
Asetosal
Lisinopril
9
Bisoprolol
10 Lorastan
Captopril
11 Netildopa
Clopidogrel
12 Propanolol
Diltiazem
13 Spironolakton
Furosemid
14 Valsartan

No
1
2
3
4
5
6
7

Analgesik Opioid dan Antikonvulsan


(MedlinePlus, 2016)
Nama Obat
No. Nama Obat
Alprazolam
Fentanyl Patch
8
Carbamazepin
Gabapentin
9
Codeine
Lorazepam
10
Diazepam
Metadon
11
Divalproex sodium
Morfin
12
Estazolam
Phenobarbital
13
Fenitoin

No.
1
2
3
4
5
6
7

b. Pembuatan Standar Pengenceran Obat High Alert dalam Larutan Infus


Obat High Alert merupakan obat-obatan yang beresiko tinggi
menyebabkan

komplikasi

atau

membahayakan

pasien

secara

signifikan.Oleh karena itu diperlukan ketelitian tinggi dalam pemberian


maupun penyiapan obat-obatan tersebut.Pembuatan Tabel standar
pengenceran obat high alert dalam larutan infus bertujuan untuk
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

77

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

memudahkan petugas kesehatan dalam menyiapkan obat-obatan High


Alert

sehingga

kesalahan

dalam

hal

pengenceran

obat

dapat

diminimalisir.Dalam tabel tersebut dicantumkan tentang kompatibilitas,


stabilitas, standar pengenceran, kondisi, penyimpanan dan waktu
kadaluarsa dari obat-obat High Alert tersebut. Daftar obat yang dibuat
tabel standar pengenceran dalam larutan infus dapat dilihat pada table
3.20.

Tabel 3.21 Daftar Nama Obat High Alert yang Dibuat Tabel Standar
Pengenceran dalam Larutan Infus)
ANALGETIK NARKOTIK
ANTIDOTUM
(GlobalRPH, 2016)
No.
Nama Generik
Nama Generik
Ca Glukonat
Fentanil
1
Nalokson
Morfin
2
Na Bikarbonat
3
Protamin sulfat
4
Atropin
5
NEUROMUKULAR INHIBITOR
ADRENERGIK AGONIS
(GlobalRPH, 2016)
No.
Nama Generik
Nama Generik
Vankuronium
Epinefrin
1
Atrakurium
Norepinefrin
2
Suksinilkolin
3
ANTIARITMIA
INSULIN
(GlobalRPH, 2016)
No.
Nama Generik
Nama Generik
Amiodaron
Insulin Homolog
1
Digoksin
Insulin Analog
2
Diltiazem
3
Lidokain
4
Propanolol
5
Suksinilkolin
6
ANAFILAKSIS
ANESTESI LOKAL
(GlobalRPH, 2016)
No.
Nama Generik
Nama Generik
Deksametason
Lidokain
1.
Hidrokortison
Ropivakain
2.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

78

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

ANESTESI SISTEMIK
ANESTESI PRE OPERASI
(GlobalRPH, 2016)
No.
Nama generik
Nama Generik
Tiopental
Atropin
1
Deksmedetomidin
Diazepam
2
Ketamin
Midazolam
3
ANTIJAMUR
ANTITROMBOTIK
(GlobalRPH, 2016)
No.
Nama Generik
Nama Generik
Amfoterisin B
Heparin
1
Fluconazole
Alteplase
2
Micafungin
3

3.6. Unit Pelayanan Farmasi Instalasi Rawat Jalan (IRJ)


3.6.1. Latar Belakang
Praktek Kerja di Instalasi Farmasi Rawat Jalan (IRJ) merupakan salah satu
bidang Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) periode 2016 di Instalasi Farmasi
Rumah Sakit (IFRS) RSUD Dr.Soetomo. Salah satu kegiatan pelayanan
kefarmasian di IRJ adalah kegiatan pendistribusian yang bertujuan untuk
memenuhi kebutuhan pasien rawat jalan di rumah sakit yaitu dengan
menyalurkan/menyerahkan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis
pakai dari tempat penyimpanan sampai kepada pasien dengan tetap menjamin
mutu, stabilitas, ketepatan jenis dan jumlah yang sesuai. Kegiatan pendistribusian
tersebut dilaksanakan dengan sistem pelayanan resep perseorangan oleh Unit
Pelayanan Farmasi Rumah Sakit.
Dalam rangkaian kegiatan PKPA ini, mahasiswa akan melakukan evaluasi
terkait pelayanan farmasi yaitu dengan melakukan pengkajian resep baik dari
aspek administratif, farmasetik maupun farmasi klinik, telaah obat, penyerahan
obat, dan pemberian informasi.

3.6.2. Tujuan PKPA


1. Melakukan pengkajian resep yaitu pengkajian administratif, farmasetis
dan farmasi klinik.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

79

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

2. Mengidentifikasi dan menganalisa kelengkapan dan pola penulisan resep


(kesesuaian dengan Formularium Nasional dan Formularium Rumah
Sakit)
3. Melakukan proses dispensing
4. Melakukan penyerahan obat disertai dengan pemberian informasi
5. Melakukan konseling

3.6.3. Manfaat PKPA


Berdasarkan hasil evaluasi data diharapkan dapat digunakan sebagai alat
untuk membantu peningkatan mutu dan kinerja UPF IRJ RSUD Dr. Soetomo.

3.6.4. Tinjauan
3.6.4.1. Gambaran Umum Unit Pelayanan Farmasi Rawat Jalan
Unit Pelayanan Farmasi Rawat jalan (IRJ) RSUD Dr. Soetomo adalah salah
satu unit penunjang pelayanan kefarmasian dibawah instalasi Farmasi RSUD Dr.
Soetomo. Pelayanan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
di Rumah sakit dilakukan oleh unit pelayanan farmasi yang merupakan upaya
untuk mempermudah pengelolaan serta pemantauan penggunaan sediaan farmasi,
alat kesehatan dan bahan medis habis pakai di RSUD Dr. Soetomo melalui sistem
satu pintu.
Struktur organisasi unit pelayanan farmasi IRJ RSUD Dr. Soetomo dapat
dilihat

pada

gambar

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

3.12

80

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Ka. Instalasi Rawat


Jalan

Ka. Instalasi Farmasi

(a) UPF IRJ JKN lt. 1, 2.

UPF IRJ Umum


lt.1

(b) UPF IRJ Umum lt.3

UPF IRJ lt. 4

(c) UPF HD
PKS
UPF JKN I

UPF JKN II

UPF Umum lt.3

UPF HD

Poli 1,2

BPJS
(JKN ASKES)

Poli lt. 1,2 +


inhealth

Poli lt. 3,4


(JKN selain
Askes)

Poli lt. 3,4

Poli HD
Poli lt. 3,4

Seluruh Poli
(lt.1,2,3,4)

Gambar 3.12 Strktur Organisasi Unit Pelayanan Farmasi IRJ RSUD Dr. Soetomo Surabaya

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

81

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Keterangan:
Poli lt 1
Orthopedi, Jantung, Kebidanan & kandungan, Paru, Geriatri, Onkologi satu atap (POSA),
Obat Tradisional/Komplementer Alternatif, UPIPI, Rumatan Metadon, TBC, Audiologi.
Poli lt.2
Anak, KB-Nifas-Infertiliti, Penyakit Dalam II (Penyakit Ginjal, DM, Thiroid, Gastro
Enterologi/Hepatologi, Hematologi, Rematologi, Tropik Infeksi), THT (Otologi, Alergi,
Onkologi), Gizi
Poli lt.3
Mata, Saraf, Jiwa, Bedah Umum (digest, anak, torak/jantung pembuluh darah dan kepala
leher), Urologi, Bedah Plastik, Bedah Saraf
Poli lt.4
Kulit & kelamin, Andrologi, Poli Rawat Luka

IRJ RSUD Dr. Soetomo mempunyai 46 unit pelayanan rawat jalan dan
memiliki 104 poli yang melayani pasien lama dan baru ataupun pasien rujukan
dari rumah sakit, klinik, puskesmas dan non-puskesmas. Setiap harinya IRJ
melayani 3000 pasien yang berasal dari berbagai status, sehingga pelayanan
kefarmasian

dikelompokkan

berdasarkan

status

masing-masing

pasien.

Pembagian status tersebut berdasarkan penjamin biaya kesehatan yaitu pasien


umum, pasien JKN (Maskin, Jamkesda, Jamkesmas, Askes, Jamsostek, dan lainlain), pasien perjanjian kerjasama yang lain / Inhealth (Pertamina, PLN). Terdapat
beberapa dokumen yang harus dibawa pada saat proses pendaftaran agar
memperoleh Surat Keabsahan Peserta (SKP) misalnya untuk pasien JKN:
Membawa kartu peserta JKN (Maskin, Jamkesda, Jamkesmas, Askes,
Jamsostek, dan lain-lain)
Surat rujukan asli yang masih berlaku (1 bulan sejak diterbitkan)
Kartu berobat
2 bendel lampiran yang berupa: Fotokopi Kartu Jamkesmas, Fotokopi
kartu rujukan, fotokopi kartu keluarga

Prosedur alur penerimaan dan pendaftaran pasien di IRJ RSUD Dr. Soetomo
dapat dilihat pada gambar 3.13 berikut:
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

82

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pasien Baru

Pasien
Umum

Pasien Lama

Pasien
ASKES JKN

Pasien Inhealth

Mesin antrian

Mesin antrian

Pasien PNS

Loket PNS
lt.1

Loket masingmasing lantai

Poli yang
dituju

Loket JKN

Poli yang dituju

Loket Inhealth

Poli yang
dituju

Poli yang
dituju

Gambar 3.13 Prosedur Alur Penerimaan dan Pendaftaran Pasien di IRJ


RSUD Dr. Soetomo
3.6.4.2. Profil Unit Pelayanan Farmasi (UPF) IRJ RSUD Dr. Soetomo
Unit pelayanan Farmasi Rawat Jalan berada dibawah tanggung jawab
Apoteker yang melakukan pelayanan kefarmasian seperti pengelolaan sediaan
farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai dan pelayanan farmasi klinik.
a. Pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
Apoteker di UPF Rawat Jalan melakukan proses perencanaan sediaan
farmasi (obat generik/nongenerik), alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
untuk menghindari terjadinya kekosongan obat dengan menggunakan metode
konsumsi,

epidemologi

atau

kombinasi

keduanya

yang

dapat

dipertanggungjawabkan dan disesuaikan dengan anggaran yang tersedia. Proses


perencanaan obat juga disesuaikan dengan Formularium Nasional dan
Formularium Rumah Sakit
Setelah melakukan perencanaan, apoteker akan melakukan permintaan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai ke UPPFI sekali
dalam seminggu yaitu pada hari selasa, kecuali UPF JKN 1 yang melakukuan
permintaan dua kali seminggu pada hari Senin dan Kamis. UPPFI merupakan unit
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

83

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
pelayanan farmasi yang akan melakukan perencanaan ke bagian pengadaan RS.
Kemudian, UPPFI akan melakukan pendistribusian sediaan farmasi, alat
kesehatan dan bahan medis habis pakai ke UPF rawat jalan sesuai dengan form
permintaan. Sebelum sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
disimpan di setiap depo UPF Rawat Jalan, barang akan dicheck terlebih dahulu
sepertikeadaan fisik barang yang dipesan, nama barang, jumlah barang yang
diminta (perencanaan) sudah sesuai dengan barang yang datang serta expired date
juga diperiksa. Jika sudah sesuai maka dapat dilakukan input ke komputer dan
obat dapat didistribusikan kepada pasien.
Metode penyimpanan obat dan alat kesehatan di UPF Rawat Jalan
dilaksanakan sesuai dengan Permenkes 58 tahun 2014, dimana penyimpanan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai didasarkan pada
stabilitas, kelas terapi, bentuk dan jenis sediaan dan disimpan dengan sistem
FEFO (First Expired First Out). Disamping itu, sediaan farmasi, alat kesehatan
dan bahan medis habis pakai yang penampilan dan penamaan yang mirip norum/
LASA tidak ditempatkan berdekatan dan diberi tanda khusus untuk mencegah
terjadinya kesalahan pengambilan obat yaitu dengan memberi tallman letter dan
stiker LASA (Look Alike Sound Alike / NORUM)pada jolly boxdan LASA
multiple strenght dengan warna stiker berdasarkan tingkatan kekuatan (putih,
kuning, hijau, dan merah). Penyimpanannya tidak diletakkan berdekatan untuk
meminimalkan terjadinya kesalahan. Obat High alert disimpan pada lemari, jolly
box, kemasan sekunder sampai kemasan primer diberikan stiker high alertdan
dilakukan double check saat mengambil dan menyerahkan obat high alert.
Evaluasi dan monitoring persediaan farmasi di UPF rawat jalan RSUD Dr.
Soetomo dilakukan dengan cara melakukan stok opname. Stok opname
adalah proses berkala untuk menghitung dan membandingkan jumlah fisik barang
dan persediaan yang sebenarnya dengan catatan persediaan. Stock Opname di
UPF Rawat JalanRSUD Dr. Soetomo dilakukan sebulan sekali yang hasilnya
dilaporkan ke Kepala Instalasi Farmasi RSUD Dr.Soetomo. Obat yang mendekati
expired date (ED) yaitu yang <6 bulan ditawarkan dulu ke UPF lain yang
biasanya menggunakan obat tersebut. Jika UPF yang lain juga tidak dapat
menggunakan obat tersebut dalam waktu dekat maka obat yang sudah dekat
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

84

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
dengan tanggal ED akan dikembalikan ke gudang.Kegiatan pelayanan
kefarmasian dalam aspek kegiatan farmasi klinis meliputi:
a. Pengkajian Resep
Dalam menjalankan pelayanan farmasi klinik yang merupakan pelayanan
langsung oleh Apoteker kepada pasien dalam rangka meningkatkan outcome
terapi, meminimalkan resiko terjadinya efek samping obat, danmeningkatkan
patient safety sehingga terjaminnya kualitas hidup pasien (quality of life),
Apoteker di UPF Instalasi Rawat Jalan RSUD Dr. Soetomo dibantu oleh asisten
apoteker, tenaga administrasi dan pekarya memiliki standar operasional prosedur
dalam melakukan pelayanan farmasi di instalasi rawat jalan.
Kegiatan pelayanan farmasi klinik diawali dengan melakukan pengkajian
dan pelayanan resep. Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesi Nomor 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah
Sakit, Resep adalah permintaan tertulis dari dokter atau dokter gigi kepada
apoteker baik dalam bentuk paper mapun electronic untuk menyediakan dan
menyerahkan obat bagi pasien sesuai peraturan yang berlaku. Pelayanan resep
dimulai dari penerimaan, pemeriksaan ketersediaan, pengkajian resep, penyiapan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai termasuk peracikan
obat, pemeriksaan, penyerahan disertai pemberian informasi. Pada setiap alur
pelayanan resep dilakukan upaya pencegahan terjadinya kesalahan pemberian
obat (medication error). Kegiatan ini untuk menganalisa adanya masalah terkait
obat dan apabila ditemukan masalah terkait obat harus dikonsultasikan kepada
dokter penulis resep. Apoteker harus melakukan pengkajian resep sesuai
persyaratan administrasi, persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis.
Persyaratan administrasi meliputi:

Nama, jenis kelamin, berat badan dan umur pasien

Nama dan paraf dokter

Tanggal resep

Ruangan/poli/unit asal resep dan stempel

Persyaratan Farmasetis meliputi:

Nama obat

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

85

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Bentuk sediaan

Kekuatan sediaan

Jumlah sediaan obat yang diresepkan

Signa / aturan pakai

Stabilitas obat

Ketersediaan

Aturan, cara dan teknik pencampuran/pembuatan (dispensing)

Persyaratan Klinis meliputi:

Kesesuaian penulisan resep dengan Formularium Nasional/ Formularium


Rumah Sakit

Ketepatan Indikasi, dosis regimen (dosis, frekuensi, lama pemberian,


saat/waktu pemberian obat dan cara penggunaan obat)

Duplikasi terapi

Efek adiktif obat

Interaksi obat-obat, obat-makanan/minuman, obat-hasil laboraturium

Alergi

Menanyakan riwayat alergi, efek samping obat (ESO)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

86

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pasien menyerahkan resep dari poli dan


mengambil nomor antrian
AA Memeriksa dan menverifikasi kelengkapan administrasi pasien
(Telaah Resep dan Pengkajian Administrasi)

Lengkap

Tidak Lengkap

AA memasukkan data resep


Pengkajian Farmasetis

Obat disiapkan
Telaah

resep

Obat diserahkan dan diberikan


informasi obat

Pengkajian Farmasi Klinik


Konseling

Gambar 3.14 Standar Operasional Prosedur Unit Pelayanan Farmasi


Instalasi Rawat Jalan
Salah satu persyaratan klinis adalah kesesuaian penulisan resep dengan
Formularium Nasional atau Formularium Rumah Sakit. Dimana pengertian dari
formularium adalah himpunan obat yang diterima/disetujui oleh Komite Farmasi
dan Terapi yang dapat direvisi pada setiap batas waktu yang ditentukan.
Berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Medik Departemen
Kesehatan RI Nomor 0428/Yanmed/RSKS/SK/89 pada bab 1 pasal 1 dijelaskan
bahwa formularium rumah sakit merupakan daftar obat baku yang dipakai oleh
rumah sakit yang dipilih secara rasional dan dilengkapi dengan penjelasan,
sehingga merupakan informasi obat yang lengkap untuk pelayanan medik di
rumah sakit. Formularium Rumah Sakit terdiri dari obat-obatan yang tercantum
dalam DOEN dan beberapa jenis obat yang sangat diperlukan untuk rumah sakit
serta dapat ditinjau kembali sesuai dengan perkembangan bidang kefarmasian dan
terapi serta keperluan rumah sakit yang bersangkutan. Sedangkan Formularium
Nasional (FORNAS) adalah daftar obat yang disusun berdasarkan bukti ilmiah
mutakhir oleh Komite Nasional Penyusun Fornas. Obat yang masuk dalam daftar
obat Fornas adalah obat yang paling berkhasiat, aman dan harganya terjangkau

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

87

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
yang disediakan serta digunakan sebagai acuan untuk penulisan resep dalam
sistem Jaminan Kesehatan Nasional (JKN).

3.6.4.3. Identifikasi DRP


Drug Related Problem (DRP) merupakan salah satu permasalahan yang
dapat terjadi didalam resep. Permasalahan-permasalahan yang terkait obat (DRP)
dikelompokkan kedalam tujuh kategori utama. Disamping DRP terdapat beberapa
masalah lainnya dalam resep yang dapat terjadi yang dapat dilihat pada tabel 3.22
berikut:
Tabel 3.22. Kategori Permasalahan Dalam Resep
Kategori masalah
Permasalahan
PrescriptionRelated Problem 1.
Multiple prescription charts
(PRP)
Peresepan polifarmasi memungkinkan terjadinya
duplikasi terapi
2.
Relevant releted
Terkait dengan pasien maupun obat
3.
Legability
Kemudahan dalam pembacaan resep.
4.
Legality
Paraf dokter
5.
Availability
Ketersediaan obat
Administration
Related 1.
Rute Pemberian
Problem (ARP)
Contohnya pada obat-obat sediaan injeksi yang
memiliki onset of action lebih cepat daripada oral
dan
perlu
keterampilan
khusus
dalam
pemberiannya
2.
Bentuk Sediaan
Untuk obat-obat yang di design khusus seperti
modified release
3.
Waktu pemberian
Obat diminum sebelum/sesudah makan atau untuk
obat-obat yang harus diminum pada waktu
tertentu.
Waktu
pemberian
juga
dapat
mempengaruhi tingkat kepatuhan pasien.
4.
Frekuensi pemberian
Berapa sering obat tersebut harus dikonsumsi. Hal
ini dapat mempengaruhi kepatuhan pasien
5.
Dosis yang terlewat/tertunda
Drug Related Problem (DRP) 1.
Untreated indication
Terdapat indikasi tetapi obat tidak diberikan
2.
Improper drug selection
Pasien menerima pengobatan tetapi pemilihan jenis

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

88

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

3.

4.
5.

6.

7.
8.

obatnya tidak tepat


Subtherapeutic dosage
Pemilihan obatnya sudah tepat tetapi dosis yang
diberikan terlalu kecil
Failure to receive medication
Pasien tidak memperoleh pengobatan
Over dosage
Pemilihan obat sudah tepat tetapi dosis yang
diberikan terlalu besar.
Drug interaction
Terjadi interaksi antara obat dengan obat/obatmakanan
Adverse drug reaction
Adanya efek samping dari obat
Medication use without indication
Obat diberikan tanpa adanya indikasi

3.7. Unit Pelayanan Konseling


3.7.1. Gambaran Umum
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 58
Tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit, pelayanan
farmasi klinik merupakan pelayanan langsung yang diberikan Apoteker kepada
pasien dalam rangka meningkatkan outcome terapi dan meminimalkan risiko
terjadinya efek samping karena obat, untuk tujuan keselamatan pasien (patient
safety) sehingga kualitas hidup pasien (quality of life) terjamin. Salah satu
kontribusi farmasis dalam pelayanan farmasi klinik adalah melalui pemberian
edukasi dan konseling kepada pasien.
Menurut Permenkes No. 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit, konseling obat adalah suatu aktivitas pemberian
nasihat atau saran terkait terapi obat dari Apoteker (konselor) kepada pasien
dan/atau keluarganya. Konseling untuk pasien rawat jalan maupun rawat inap di
semua fasilitas kesehatan dapat dilakukan atas inisitatif Apoteker, rujukan dokter,
keinginan pasien atau keluarganya. Melalui konseling, Apoteker dapat
menyelidiki kebutuhan pasien, yang perlu diketahui oleh pasien dan masalah apa
yang perlu diatasi dan dapat menentukan sikap dan perilaku pasien yang perlu
dirubah. Pemberian konseling yang efektif memerlukan kepercayaan pasien
dan/atau keluarga terhadap Apoteker. Pemberian konseling obat bertujuan untuk

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

89

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
mengoptimalkan hasil terapi, meminimalkan risiko reaksi obat yang tidak
dikehendaki (ROTD), dan meningkatkan cost-effectiveness yang pada akhirnya
meningkatkan keamanan penggunaan obat bagi pasien (patient safety).
Konseling obat memiliki beberapa tujuan, yaitu:
a. Meningkatkan hubungan kepercayaan antara Apoteker dan pasien;
b. Menunjukkan perhatian serta kepedulian terhadap pasien;
c. Membantu pasien untuk mengatur dan terbiasa dengan obat;
d. Membantu pasien untuk mengatur dan menyesuaikan penggunaan obat
dengan penyakitnya;
e. Meningkatkan kepatuhan pasien dalam menjalani pengobatan;
f. Mencegah atau meminimalkan masalah terkait obat;
g. Meningkatkan kemampuan pasien memecahkan masalahnya dalam hal
terapi;
h. Mengerti permasalahan dalam pengambilan keputusan; dan
i. Membimbing dan mendidik pasien dalam penggunaan obat sehingga dapat
mencapai tujuan pengobatan dan meningkatkan mutu pengobatan pasien.
Sedangkan kegiatan dalam konseling obat meliputi:
a. Membuka komunikasi antara Apoteker dengan pasien;
b. Mengidentifikasi tingkat pemahaman pasien tentang penggunaan obat
melalui Three Prime Questions;
c. Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan kepada pasien
untuk mengeksplorasi masalah penggunaan obat;
d. Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan masalah
pengunaan obat;
e. Melakukan verifikasi akhir dalam rangka mengecek pemahaman pasien; dan
dokumentasi.
Berikut ini beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam konseling obat:
a. Kriteria Pasien:
1. Pasien kondisi khusus (pediatri, geriatri, gangguan fungsi ginjal, ibu
hamil dan menyusui);
2. Pasien dengan terapi jangka panjang/penyakit kronis (TB, DM, epilepsi,
dan lain-lain);
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

90

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3. Pasien yang menggunakan obat-obatan dengan instruksi khusus
(penggunaan kortikosteroid dengan tappering down/off);
4. Pasien yang menggunakan obat dengan indeks terapi sempit (digoksin,
phenytoin);
5. Pasien yang menggunakan banyak obat (polifarmasi); dan
6. Pasien yang mempunyai riwayat kepatuhan rendah.
b. Sarana dan Peralatan:
1. Ruangan atau tempat konseling; dan
2. Alat bantu konseling (kartu pasien/catatan konseling).
Konseling obat di RSUD Dr. Soetomo merupakan salah satu bentuk
pelayanan farmasi klinik yang memberikan informasi obat kepada pasien dan
keluarga pasien. Konseling obat yang dilaksanakan di RSUD Dr. Soetomo
diberikan oleh tenaga kesehatan farmasi kepada pasien IRJ (pasien dengan
polifarmasi, geriatri, dan penyakit kronis seperti diabetes, hipertensi, kolesterol,
ginjal, asma, lupus, jantung, pasien yang menggunakan obat dengan penggunaan
khusus), pasien UPIPI (pasien penderita HIV/AIDS yang mendapatkan terapi
ARV), pasien di GTBT (pasien yang menderita TB Reguler, MDR, Pre XDR, dan
XDR) dan pasien anak (pasien yang menderita thalasemia dan leukemia).
Informasi obat yang diberikan kepada pasien dan keluarga pasien meliputi nama
obat, tujuan pemakaian obat, dosis/takaran, cara pemakaian obat, saat pemakaian,
frekuensi pemakaian, lama pemakaian, yang harus dilakukan kalau lupa minum
obat, risiko kalau aturan pemakaian tidak dipatuhi, efek samping obat yang umum
terjadi dan apa yang harus dilakukan, obat-obat bebas (Over The Counter/OTC)
yang harus dibatasi/dihindari, makanan/minuman yang harus dihindari, aktivitas
yang harus dibatasi/dihindari, cara penyimpanan yang benar dan cara pembuangan
sisa obat.

3.7.2 Tujuan Praktek Kerja Profesi (PKP) di Unit Pelayanan Konseling


Tujuan PKP di Unit Pelayanan Konseling Instalasi Farmasi RSUD Dr.
Soetomo adalah sebagai berikut :

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

91

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
1. Mahasiswa program profesi apoteker memahami peran farmasis di
rumah sakit terutama dalam memberikan informasi obat kepada pasien
dan atau keluarga pasien.
2. Mahasiswa program profesi apoteker dapat mengetahui persiapan teknis
dan sarana yang diperlukan untuk melakukan kegiatan konseling obat.
3. Mahasiswa program profesi apoteker mendapatkan pengalaman praktis
dalam melakukan konseling obat kepada pasien dan keluarga pasien
sekaligus melatih mental, kesiapan dan kemampuan mahasiswa dalam
berkomunikasi secara profesional baik dengan pasien dan keluarga
pasien.

3.7.3. Kegiatan Praktek Kerja Profesi (PKP) di Unit Pelayanan Konseling


Kegiatan PKP di Unit Pelayanan Konseling Instalasi Farmasi RSUD Dr.
Soetomo meliputi kegiatan diskusi dan praktek konseling obat.

3.7.3.1. Kegiatan Diskusi


Hari pertama mahasiswa melakukan diskusi awal dengan pembimbing
untuk mendapatkan penjelasan mengenai persiapan pelaksanaan konseling yang
meliputi teknis pelaksanaan konseling dan hal-hal umum yang perlu diperhatikan
selama konseling Kegiatan hari kedua dilakukan praktek konseling sesuai bagian
masing-masing yakni Unit Pelayanan Intermediet Penyakit Infeksi (UPIPI),
Gedung Tuberculosis Terpadu (GTBT), anak dan Instalasi Rawat jalan (IRJ).
Setelah pelaksanaan konseling, dilakukan diskusi dengan pembimbing untuk
mengevaluasi kegiatan konseling yang telah dilaksanakan. Hal-hal yang dibahas
dalam diskusi meliputi pengalaman selama konseling dan hambatan serta
kesulitan yang dihadapi berikut penyelesaiannya.

3.7.3.2. Praktek Konseling Obat


Tujuan dari konseling obat adalah untuk membina hubungan dan
komunikasi antara farmasis dengan pasien sehingga dapat tercipta kepercayaan
dari pasien kepada farmasis untuk memberikan informasi khususnya tentang obat
yang disesuaikan dengan kondisi patologis pasien.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

92

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tahapan konseling adalah sebagai berikut:
1. Tahap Pengenalan (tahap pengujian pengetahuan pasien) Tiga pertanyaan
kunci sebelum konseling yang ditanyakan kepada pasien adalah:
a. Apakah dokter telah menjelaskan tentang kegunaan obat ini?
b. Apakah dokter telah menjelaskan tentang cara menggunakan obat ini?
c. Apakah dokter telah menjelaskan tentang hasil/efek yang diharapkan
dari obat ini?
2. Tahap Pelaksanaan Konseling Informasi yang diberikan mengenai:
a. Nama obat
b. Indikasi dan kontra indikasi
c. Takaran pemakaian (dosis)
d. Cara pemakaian (regimen dosis)
e. Lama pemakaian
f. Hasil pemakaian
Positif: bagaimana cara mengenali
Negatif: bagaimana cara mengenali dan mengatasi
g. Cara penyimpanan dan pembuangan
h. Peringatan: side effects, adverse effects, dan interactions
3. Tahap Pengujian (evaluasi untuk menguji pemahaman pasien)
a. Pasien diminta untuk mengulang kembali informasi yang diberikan.
b. Memberikan informasi tertulis berupa etiket, label, brosur, leaflet.

3.7.4. Kegiatan Konseling yang Dilakukan Praktek Kerja Profesi Apoteker di


RSUD Dr. Soetomo
3.7.4.1 Konseling Kepada Pasien di Ruang Konseling
Kegiatan konseling dilakukan secara aktif oleh farmasis kepada pasien
UPIPI, GTBT, ANAK dan IRJ dengan melakukan proses seleksi terhadap pasien
yang mendapatkan resep atau obat tertentu. Sasaran yang dikonseling adalah
pasien dan/atau keluarga pasien yang mendapatkan terapi. Kriteria pasien yang
mendapatkan konseling adalah:
a. Pasien geriatri umur > 60 tahun dengan > 1 macam penyakit
b. Pasien dengan 5 (lima) macam obat atau lebih
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

93

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
c. Obat dengan indeks terapi sempit seperti teofilin, digoksin, dll.
d. Obat dengan perhatian khusus, seperti warfarin, steroid, dan obat
antikanker.
e. Obat dengan cara pakai khusus, seperti inhaler, rotahaler, dsb.
Sarana untuk konseling adalah ruang konseling, meja, kursi, buku untuk
pencatatandan buku panduan (Pedoman Nasional Tatalaksana Klinis infeksi HIV
dan Terapi Retroviral, ASHP: Medication Teaching Manual: The Guide to Patient
Drug Information; MIMS, ISO, BNF, dan lain-lain). Konseling dilakukan pada
April-Juni 2016 dengan tempat konseling di Ruang Konseling UPIPI, GTBT,
ANAK dan IRJ. Alur konseling pada pasien dapat dilihat pada gambar 3.9
berikut:

Gambar 3.15 Alur Konseling Aktif dan Pasif pada Pasien

3.7.4.2. Hasil Kegiatan Praktek Kerja Profesi di Unit Pelayanan Konseling


1. Rekapitulasi Hasil Kegiatan Konseling Instalasi Rawat Jalan (IRJ) RSUD
dr. Soetomo April - Juni 2016:
a. Jumlah Resep Keseluruhan Saat Konseling: Total 261 pasien
b. Jenis Penyakit yang dikonselingkan:

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

94

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tabel 3.23 Rekapitulasi Jenis Penyakit yang Dikonselingkan per April Juni
2016
Atrial septal defect
Aqcuired absence of
kidney
ASD

HT + congestive
heart

HT + BPH + DMT2

HT + Hipertiroid
HT + OA +
hiperkolesterol
HT + OA+ DM +
LBP
Hipoparatiroid
Hiperplasia Prostat
Hiperurisemi + CKD

Batu Empedu

Bronkiolitis

Ca Hidung
Ca laring
Ca Paru
Cardiomiopati dilatif

1
1
1
1

Cholitis

CKD
Dispepsia
DM I
DM II
Dispepsia
DM + Ca Mamae
DMND

9
1
16
53
1
1
7

DM + Ca Pankreas

DM Tipe 1 + SLE
DM Tipe II + HT +
congestive heart
DM + multiple
komplikasi
DM + Dislipidemia
DM+Hipotiroid
DM + HT
DM + HT + Asam
Urat
DM + HT +
Dislipidemia
DM + HT + Gastritis
DM + HT primer
+ PJK OMI
DM + HT +
Rhenofaringitis
DM + Rheumatoid

Multiple Nodul
Hepar +
Hepatocelular Ca
Malignan neoplasma
Otitis Media Kronik
Pertusis
PDA + VSD
PJK
Polip
PPOK
PPOK + Hipertensive
Heart Disease
Perdarahan

RA + colitis

1
7
1
8

Lacrimal gland disorder

Rheumathoid Heart
Disease
Rematroid Artritis

1
1
1
1
1
1
1
2
3
1
1
1
1
3
1
1
1
2
7

Scleroderma

Sirosis Hati

SLE

33

SPA

Spondiloartritis

1
1

Spondiloartritis +
Kolitis
Sporosive RA

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

1
1
95

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Arthritis
DM + Sirosis Hepatik
Epilepsi
Ensefalitis
ESRD
Fibrosis + Sirosis

1
7
1
1
1

Gastritis

Hepatitis
Hepatitis C Akut +
Gagal hati
Heredity Ataxia
Hipertensi

1
1
1
1
1

Sirosis Hati
Sirosis Hati + Asites
Sindrom nefrotik
Skleroderma
Spondylopathy
supsect TB paru
relaps
Tyroid

Tirotoxicosin

1
7

Ulkus DM
vsd + dm sedang

1
1

1
3

c. Status sasaran konseling


Tabel 3.24 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pasien di IRJ
Berdasarkan Kelompok Status Pasien per April Juni 2016
Sasaran

Jumlah

Presentase (%)

Pasien

167

63,98

Keluarga Pasien

94

36,02

Total

261

100%

Konseling

% = (N : total) x 100%

d. Klasifikasi pasien yang dikonselingkan berdasarkan usia


Tabel 3.25 Rekapitulasi Konseling Berdasarkan Usia Pasien per April Juni
2016
Usia

Presentasi Usia konseling


IRJ
N

<16 thn

46

17,62

> 18 thn

168

64,37

>60 thn

47

18,01

Total

261

100%

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

96

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
% = (N : total) x 100%
e. Klasifikasi pasien yang dikonselingkan berdasarkan jenis kelamin
Tabel 3.26 Rekapitulasi Konseling Berdasarkan Jenis Kelamin Pasien per
April Juni 2016
Jenis Kelamin

Presentasi Jenis Kelamin


konseling IRJ
N

Laki-laki

100

38,31

Perempuan

161

61,69

Total

261

100%

% = (N : total) x 100%

f. Klasifikasi pasien yang dikonselingkan berdasarkan asal poli di IRJ


Tabel 3.27 Rekapitulasi Konseling Berdasarkan Asal Poli di IRJ per April
Juni 2016
Poli

Jumlah

Persen (%)

Endokrin

62

23,75

Rheumatologi

53

20,31

Gastro

12

4,60

Ginjal

2,30

Tiroid

1,53

Geriatri

47

18,01

Anak

46
7

17,62

2,30

Hepatologi

6
5

Syaraf

1,53

Jantung

1,53

Kandungan

0,77

Penyakit Dalam:

Paru
THT

2,68

1,92

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

97

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Mata

0,77

Hematologi

0,38

Total

261

100 %

% = (N : total) x 100%

g. Jumlah dan persentase materi konseling pada pasien IRJ


Tabel 3.28 Jumlah dan Persentase Materi Konseling Aktif dan Pasif
pada Pasien IRJ per April Juni 2016
No

Materi Konseling

IRJ
(n=jumlah pasien yang diberi
konseling)
Tahu

Tidak

% Tidak tahu

110

151

57,85

115

146

55,94

dibatasi/ dihindari

122

139

53,26

4.

Cara pembuangan sisa obat

124

137

52,49

5.

ESO yang umum terjadi dan apa yang


harus dilakukan

126

135

51,72

6.

Yang harus dilakukan jika lupa

134

127

48,66

7.

Resiko jika aturan pemakaian tidak


dipatuhi

149

112

42,91

8.

Makanan/Minuman yang harus dihindari

162

99

37,93

9.

Cara penyimpanan yang benar

165

96

36,78

10.

Aktivitas yang harus dibatasi/dihindari

169

92

35,25

11

Saat pemakaian

175

86

32,95

12

Dosis/Takaran

177

84

32,18

13

Lama pemakaian

177

84

32,18

1.

Mengalami ESO/tidak

2.

Mengurangi/Menghentikan pemakaian
obat sebab lupa/bosan/sehat/ tidak ada
efeknya/ESO

3.

Obat-obat bebas (OTC) yang harus

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

98

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

14

Tujuan pemakaian Obat

182

79

30,27

15

Cara pemakaian/ Rute

183

78

29,89

16

Frekuensi Pemakaian

183

78

29,89

17

Nama obat

185

76

29,12

% tidak tahu = [tidak tahu : (tahu+tidak tahu)] x 100%

h. Daftar 10 obat terbanyak dikonselingkan di IRJ


Tabel 3.29 Daftar 10 Obat Terbanyak yang Dikonselingkan di IRJ per April
Juni 2016
Nama Obat di IRJ

Frekuensi

Presentase

peresepan

(%)

Insulin Rapid
Acting

72

27,57

Asam Folat

70

26,82

Omeprazole

49

18,77

Metil Prednisolon

41

15,71

Kalsium laktat

33

12,64

Simvastatin

21

8,05

20

7,66

19

7,28

Chloroquin

16

6,13

Amlodipin

15

5,75

Vitamin B
compleks
Metformin

% = (frekuensi peresepan/total peresepan) x 100%


Total peresepan = 261 kali

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

99

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
2. Rekapitulasi Hasil Kegiatan Konseling di Unit Pelayanan Intermediet Penyakit
Infeksi(UPIPI) RSUD dr. Soetomo April Juni 2016
a. Status Sasaran Konseling
Tabel 3.30 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pasien UPIPI
Berdasarkan Kelompok Status Pasien per April Juni 2016
Peserta Konseling

Jumlah Pasien

Persentase (%)

Pasien

74

64,91

Keluarga Pasien

40

35,09

114

100

Total
% = (N : total) x 100%

b. Usia Sasaran Konseling


Tabel 3.31 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pasien UPIPI
Berdasarkan Kelompok Usia Periode per April Juni 2016
Umur (tahun)

Jumlah Pasien

Persentase (%)

0
22
53
29
9
1
114

0
19,3
46,5
25,44
7,9
0,9
100

< 21
21-30
31-40
41-50
51-60
>60
Total
% = (N : total) x 100%

c. Jenis Kelamin
Tabel 3.32 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pasien UPIPI
Berdasarkan Jenis Kelamin Periode per April Juni 2016
Jenis Kelamin

Jumlah Pasien

Persentase (%)

Laki-laki

72

63,16

Perempuan

42

36,84

Total

114

100

% = (N : total) x 100%

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

100

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
d. Domisili
Tabel 3.33 Jumlah dan Persentase Sasaran Konseling Aktif di UPIPI
Berdasarkan Domisili Periode per April Juni 2016
Domisili

Jumlah Pasien

Persentase (%)

Surabaya

83

72,81

Luar Surabaya

31

27,19

114

100

Total
% = (N : total) x 100%

e. Regimen obat Pasien UPIPI


Tabel 3.34 Daftar Regimen ARV yang dikonselingkan di Ruang Konseling
UPIPI per April Juni 2016
Regimen ARV

Jumlah Pasien

Persentase (%)

ZVD (300) + 3TC (150) + NVP


(200)

16

TDF (300) + 3TC (150) + EFV


(600)

19

TDF (300) + 3TC (150) + NVP


(200)

TDF(300)+3TC(150)+EFV(600)

21

18,42

ZDV(300)+3TC(150)+TDF(300)

0,88

ZDV (300) + 3TC (150) + EFV


(600)

10

AZT(300)+3TC(150)+NVP(200)

28

24,56

AZT(300)+3TC(150)+EFV(600)

14

12,28

Total

114

100

14,04

16,67

4,39

8,77

% = (N : total) x 100%

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

101

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
f. Materi Konseling
Tabel 3.35 Jumlah dan Persentase Materi Konseling Aktif Pasien UPIPI per
April Juni 2016
No.

Materi

Tahu

Tidak Tahu

Jumlah

Jumlah

Nama Obat

109

4,39

Tujuan pemakaian obat

107

6,14

Dosis/ takaran

110

3,51

Cara pemakaian

114

0,00

Saat pemakaian

109

4,39

Frekuensi pemakaian

113

0,88

Lama pemakaian

109

4,39

Yang harus dilakukan jika lupa

73

41

35,96

Resiko kalau aturan pemakaian tidak


96

18

15,79

106

7,02

96

18

15,79

75

39

34,21

98

16

14,04

patuh
10

ESO yang umum terjadi dan apa yang


harus dilakukan

11

Obat-obat bebas (OTC) yang harus


dibatasi/duhindari

12

Makanan/

minuman

yang

harus

dibatasi/dihindari
13

Aktivitas

yang

harus

dibatasi/

dihindari
14

Cara penyimpanan yang benar

107

6,14

15

Cara pembuangan obat

82

37

31,09

16

Mengurangi/menghentikan pemakaian
32

82

71,93

54

60

52,63

obat sebab lupa/bosan/sehat/tidak ada


efeknya/ESO
17

Mengalami ESO

% tidak tahu = [tidak tahu : (tahu + tidak tahu)] x 100%


Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

102

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.

Rekapitulasi Hasil Kegiatan Konseling di GTBT RSUD dr. Soetomo

Periode April Juni 2016


Tabel 3.36 Jumlah Dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pengguna OAT
Berdasarkan Jenis Kelamin pasien TB Anak dan dewasa di
GTBT Periode April Juni 2016
Jenis

Jumlah pasien Persentase

Jumlah

Pasien Persentase

kelamin

Anak (orang)

(%)

Dewasa (Orang)

(%)

Laki laki

15

62,5

35

59,33

Perempuan

37,5

24

40,67

Total pasien

24

100

59

100

Tabel 3.37 Jumlah dan Persentase Jenis TB pada Pasien TB Anak dan
Dewasa di GTBT Periode April Juni 2016
Jenis TB

Jumlah Pasien Persentase

Jumlah

Pasien Persentase

Anak

(%)

Dewasa

(%)

Paru

15

62,5

49

83,05

Ekstra

37,5

10

16,95

24

100

59

100

Paru
Total

Tabel 3.38 Jumlah dan Persentase Umur Pasien TB Anak dan Dewasa di
GTBT Periode April Juni 2016
Umur

Jumlah Pasien

Persentase (%)

<16 tahun

27

32,53

>16 tahun

56

67,47

Total

83

100

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

103

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tabel 3.39 Frekuensi dan Persentase Pemakaian Obat pada Pasien TB Anak
di GTBT Periode April Juni 2016
No

Jenis Obat

Jumlah Pasien

Persentase (%)

1.

KDT Intensif (RHZ)

8.43

2.

KDT anak Lanjutan + vit 4

4.82

B6
3.

KDT (RH) + E

4.82

4.

Non KDT (Isoniazid)

10.84

5.

Non KDT (RHE)

10.84

6.

Non KDT (RHZE)

2.41

7.

Non KDT (EOH)

1.20

8.

Non KDT (RHEA)

6.02

9.

Non KDT (RH)

10.84

10. Non KDT (EH)

2.41

11. Cyclo Ethio Levo kanamisin 6


+ ZE

7.23

12. Cyclo Ethio Levo + ZE

1.20

13. KDT (RHE) + Azitromicin

1.20

14. KDT lanjutan (RH) anak

1.20

15. KDT lanjutan (RH)

1.20

Isoniazid + 2

2.41

17. Rifampisin +

Acetylcysteine + Codeine
18. KDT lanjutan + S + B6

1.20

19. KDT + E

1.20

20. RH + B6

2.41

21. ESROfx

1.20

22. HE + B6

1.20

23. ZE+Lfx+Cs+Eto+Km+B6

10

12.05

24. ZE+Mfx+Cs+Eto+Km+B6

1.20

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

104

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
25. Salbutamol + N asetilsistein

1.20

26. Cefixime + codein

1.20

Total

83

100

Tabel 3.40 Jumlah dan Persentase Fase Pengobatan Pasien TB Anak dan
Dewasa di GTBT Periode April Juni 2016
Fase

Jumlah

pasien Persentase

Jumlah

pasien Persentase

anak

(%)

dewasa

(%)

Intensif

10

41,66

31

52,54

Lanjutan

10

41,66

24

40,67

Profilaksis 4

16,68

6,79

Total

100

59

100

24

Tabel 3.41 Jumlah Dan Persentase Pertanyaan Dan Informasi Konseling


Aktif Pasien Anak dan dewasa di Poli GTBT Periode April Juni
2016
Materi yang dikonseling
No.
1.

Jumlah yang dikonseling = 83


Tahu

Nama obat

Tidaktahu

47

2.

Tujuan pemakaian

69

3.

Dosis/takaran

54

36
56.63

43.37

83.13

14 16.87
29

65.06

4.

Cara pemakaian (rute)

73

34.94

10
87.95

5.

Saat pemakaian

72

12.05

11
86.75

6.

Frekuensi pemakaian

74

13.25

9
89.16

7.

Lama pemakaian

64

10.84

19
77.11

8.

Yang harus dilakukan kalau

43

22.89

40

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

105

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
51.81

lupa
9.

Resiko

kalau

aturan

65

ESO yang umum terjadi dan

50

21.69

33
39.76

60.24

apa yang harus dilakukan


11.

18
78.31

pemakaian tidak dipatuhi


10.

48.19

OTC yang dibatasi / dihindari

21

62
25.30

12.

Makanan/minuman

yang

21

Aktivitas yang harus dibatasi

40

Cara

penyimpanan

yang

43

60

74.70

23
72.29

benar
15.

74.70

48.19

/ dihindari
14.

62
25.30

harus dihindari
13.

39.76

Cara pembuangan sisa obat

18

51.81

65
21.69

16.

Mengurangi / menghentikan
pemakaian

obat

36

47
43.37

sebab

lupa/bosan/sehar/tidak

27.71

ada
78.31

efeknya/ESO
17.

Mengalami ESO

50

60.24

33 56.63

Tabel 3.42 Jumlah Dan Persentase Sasaran Konseling Aktif Pengguna OAT
Berdasarkan Penerima Informasi Konseling Pasien Anak dan
Dewasa di Poli GTBT Periode April Juni 2016
Penerima

Jumlah

Konseling Persentase

informasi

Pasien anak (orang)

(%)

Jumlah Konseling Persentase


Pasien

Dewasa (%)

(orang)
Pasien

8,33

41

69,49

22

91,67

18

30,51

sendiri
Keluarga

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

106

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

pasien
Total

24

100

59

100

pasien

4. Rekapitulasi Hasil Kegiatan Konseling di UPF Anak RSUD dr. Soetomo AprilJuni 2016
Tabel 3.43 Jumlah Dan Persentase Berdasarkan Sasaran Konseling di UPF
Anak Periode April Juni 2016
Sasaran Konseling

Persentase Sasaran KonselingAnak


N

Pasien

%
0

KeluargaPasien
Total

110

100

110

100

Tabel 3.44 Jumlah Dan Persentase Berdasarkan Berdasarkan Penyakit


Pasien di UPF Anak Periode April Juni 2016
Nama Penyakit

Jumlah

Persentase (%)

Thalasemia

46

41,81

ALL

62

56,36

Lupus

0,9

Paliatif

0,9

110

100

osteocarcinoma
Total

Tabel 3.45 Jumlah Dan Persentase Pasien Berdasarkan Jenis Kelamin di


UPF Anak Periode April Juni 2016
JenisKelamin

Jumlah

Persentase (%)

Laki-Laki

52

47,28

Perempuan

58

52,72

Total

110

100

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

107

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tabel 3.46 Daftar Obat Terbanyak untuk Terapi Thalasemia, Leukemia, dan
Obat Pasien KRS yang Dikonselingkan di UPF Anak Periode April
Juni 2016
Nama Obat

Jumlah

Persentase (%)

Ferriprox syr 450 cc

12

4,21

Ambroxol 30 mg

1,05

Cetirizine

1,05

Exjade

2,11

MTX

61

21,40

6-MP

60

21,05

Dexamethasone

55

19,29

Asam Folat

43

15,09

Ferriprox tablet

24

8,42

Vincristine

0,35

Paracetamol

1,75

Gentamicin salep

0,35

Codeine

0,35

Amitriptilin

0,35

Omeprazole

0,35

Vit. B kompleks

0,35

Prednisone

1,05

Captopril

0,70

Nifedipine

0,35

Salbutamol+Metilprednisolon 1

0,35

(dalam pulveres)
Total

285

100

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

108

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tabel 3.47 Jumlah Dan Persentase Tingkat Pengetahuan Sasaran Konseling
di UPF Anak Periode April Juni 2016
No

Materi Konseling

Tahu

TidakTahu

% Pasien
yang tidak
tahu

Nama Obat

84

26

23.64

TujuanPemakaian

76

34

30.91

Dosis/Takaran

76

34

30.91

Cara Pemakaian

77

33

30.00

Saat Pemakaian

79

31

28.18

Frekuensi Pemakaian

85

25

22.73

Lama Pemakaian

80

30

27.27

Resiko jika aturan pemakaian tidak dipatuhi

66

44

40.00

ESO yang umun terjadi dan apa yang

69

41

harusdilakukan
37.27

10

Obat OTC yang harusdihindari

63

47

42.73

11

Cara penyimpanan obat yang benar

72

38

34.55

12

Yang Harus Dilakukan Jika Lupa Minum Obat

69

41

37.27

13

Makanan yang HarusDihindari

71

39

35.45

14

Aktivitas yang Dibatasi

72

38

34.55

15

Cara Pembuangan Sisa Obat

61

49

44.55

16

Mengurangi / menghentikan pemakaian obat

66

44

62

48

40.00

sebab lupa / bosan/ sehat / tidak ada efeknya /


ESO
17

Mengalami ESO / Tidak

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

43.64

109

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.8.

Unit Pelayanan Farmasi Gedung Bedah Pusat Terpadu (GBPT)

3.8.1. Gambaran Umum GBPT


Gedung Bedah Pusat Terpadu (GBPT) merupakan sarana kesehatan di
RSUD Dr. Soetomo yang memberikan pelayanan kesehatan berupa Kamar
Operasi (OK), Anestesi, Recovery Room (RR), Intensive Care Unit (ICU),
Intensive Coronary Care Unit (ICCU), Neonatal Intensive Care Unit (NICU),
Burn Unit, serta Instalasi Diagnostik dan Invasif Kardiovaskuler (IDIK) yang
didukung unit penunjang lainnya yakni Unit Pelayanan Farmasi (UPF), Instalasi
Sanitasi dan Binatu (ISB), Patologi Anatomi, serta Radiologi. Perbedaan
pelayanan operasi di Instalasi Gawat Darurat (IGD) dan GBPT adalah dari segi
kegawatannya. Pelayanan di IGD digunakan untuk operasi dengan keadaan
darurat tanpa direncanakan sebelumnya, sedangkan pelayanan di GBPT
digunakan untuk tindakan operasi yang telah direncanakan sebelumnya (elektif).
Gedung Bedah Pusat Terpadu (GBPT) terdiri dari 7 lantai yang meliputi:
1. Lantai Dasar
a. Instalasi Diagnostik dan Invasif Kardiovaskuler (IDIK)
b. Administrasi (kasir) dan penerimaan pPasien
c. Ruang distribusi linen untuk masuk kamar operasi
d. Ruang pertemuan
2. Lantai Satu
a. Unit Pelayanan Farmasi (UPF) GBPT
b. ISB (Instalasi Sanitasi dan Binatu)
c. Sekretariat
d. Ruang Pertemuan
3. Lantai Dua
a. Ruang perawatan ICU (Intensive Care Unit)
Ruang ICU terdiri dari 18 tempat tidur dan 2 ruang isolasi. Indikasi
pasien masuk ICU terdiri dari tiga prioritas yaitu prioritas pertama, kedua,
dan ketiga.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

110

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
b. Ruang perawatan ICCU (Intensive Cardio Care Unit).
Ruangan ini terdiri dari 6 tempat tidur dan 2 bed ekstra yang
digunakan untuk operasi jantung tertutup seperti tindakan PTCA
(Percutaneous Transluminal Coronary Angioplasty).
c. Ruang perawatan NICU (Neonatal Intensive Care Unit)
Ruang perawatan NICU terdiri dari 3 inkubator dan 1 ekstra
inkubator. Pasien NICU meliputi pasien yang berumur 0-30 hari, pasien
dari ruang neonatus lain, dan bayi post sectio dari OK lantai 5.
4. Lantai Tiga
a. Ruang Pulih Sadar/Recovery Room (RR)
Merupakan ruang stabilisasi pasien karena efek pemberian anestesi
untuk perawatan pasien yang selesai menjalani operasi dengan memonitor
keadaan klinisnya seperti mual, muntah, rasa nyeri, dan keadaan umum
lainnya.
b. Ruang Perawatan Burn Unit (BU)
Burn Unit dikhususkan untuk merawat pasien dengan luka bakar.
Ruang Burn Unit terbagi menjadi Burn Unit 1 dan 2. Burn unit 1
digunakan untuk pasien dengan kondisi luka bakar dengan tingkat
penyembuhan sebesar 60%, sementara Burn unit 2 untuk pasien dengan
tingkat penyembuhan luka bakar sebesar 35%.
5. Lantai Empat
Kamar operasi dan anestesi terdiri dari 8 ruangan, yang meliputi :
a. Operasi Digestif Dewasa
b. Operasi Anak
c. Operasi Onkologi
d. Operasi Bedah Plastik
e. Operasi Urologi
6. Lantai Lima
Kamar operasi dan anestesi terdiri dari 8 ruangan, yang meliputi :
a. Operasi Mata
b. Operasi Kandungan/obgyn
c. Operasi THT
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

111

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
d. Operasi Kepala Leher
7. Lantai Enam
Kamar operasi dan anestesi terdiri dari 6 ruangan, yang meliputi :
a. Operasi Thoraks Kardiovaskular (TKV)
b. Operasi Bedah Saraf
c. Operasi Orthopedi

3.8.2. Tujuan PKPA


Tujuan PKPA di Unit Pelayanan Farmasi Gedung Bedah Pusat Terpadu,
antara lain:
1. Mempelajari dan mengetahui peran farmasis di Gedung Bedah Pusat
Terpadu (GBPT).
2. Mempelajari dan mengetahui sistem manajemen dan pelayanan obat serta
alat kesehatan di Gedung Bedah Pusat Terpadu (GBPT).
3. Mempelajari dan mengetahui macammacam kebutuhan obat dan alat
kesehatan untuk kamar operasi yang digunakan di Gedung Bedah Pusat
Terpadu (GBPT).
4. Mempelajari dan mengetahui kegiatan di Gedung Bedah Pusat Terpadu
(GBPT).

3.8.3. Kegiatan PKPA Unit Pelayanan Farmasi GBPT


PKPA di Unit Pelayanan Farmasi GBPT berlangsung selama 2 hari dan
kegiatan yang dilakukan antara lain:
1. Mempelajari peran farmasis di GBPT.
2. Mempelajari sistem manajemen dan pelayanan obat serta alat kesehatan di
GBPT.
3. Mempelajari jenis obat dan alat kesehatan yang digunakan untuk tindakan
operasi.
4. Mempelajari jenis antibiotik profilaksis yang digunakan untuk operasi di
GBPT.
5. Mempelajari kasus pasien ICU, ICCU, dan burn unit di GBPT.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

112

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.8.4. Manfaat PKPA
Manfaat PKPA di Unit Pelayanan Farmasi Gedung Bedah Pusat Terpadu,
antara lain :
1. Memberikan wawasan kepada mahasiswa tentang kegiatan operasi serta obatobat premedikasi, analgetika, antibiotika profilaksis, dan obat anestesi yang
digunakan di GBPT.
2. Memberikan pengalaman dan pengetahuan kepada mahasiswa mengenai halhal yang berkaitan dengan pelayanan farmasi di kamar operasi dan Intensive
Care, khususnya mengenai peran dan tangggung jawab farmasis di GBPT.

3.8.5. Gambaran Umum Unit Pelayanan Farmasi GBPT


Gedung Bedah Pusat Terpadu (GBPT) memiliki unit pelayanan farmasi
(UPF) yang ditujukan sebagai penunjang pelayanan kesehatan di setiap ruangan
GBPT. Penunjang pelayanan kesehatan di UPF GBPT meliputi perencanaan,
permintaan, penerimaan, penyimpanan serta distribusi obat dan alat kesehatan.
Adanya UPF GBPT bertujuan untuk memudahakan pelayanan obat dan alat
kesehatan dari masing-masing upf ruangan dan memudahkan pemantauan
terhadap penggunaan obat dan alat kesehatn yang digunakan pasien. Pelayanan
farmasi di UPF GBPT dibagi menjadi 3 macam, yaitu:

1. Pelayanan Barang Medik Dasar


Pelayanan barang medik dasar merupakan pelayanan barang medik yang
pemakaiannya termasuk dalam tarif paket dasar dan disediakan di semua unit,
sehingga barang tersebut tidak diresepkan karena sumber dana barang medik
dasar sendiri berasal dari dana APBD. Barang medik dasar adalah barang medik
yang pemakaiannya digunakan bersama. Permintaan barang medik dasar ini
ditujukan kepada UPPFS setiap minggu 2 kali pengiriman defecta (permintaan)
pada jam kerja. Beberapa contoh dari barang medik dasar antara lain kasa, kapas,
perban, plester, masker, alcohol swab, handrub, antiseptik seperti Chlorhexidin,
Povidone iodine, Alkohol gliserin,dan desinfektan misal golongan fenol seperti
Karbol, Lisol 5%, golongan aldehid misal Glutaraldehid dan Orthopthaldehyde.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

113

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
2. Pelayanan di Luar Barang Paket Dasar
Pelayanan di luar barang paket dasar merupakan pelayanan barang medik
yang dalam pemakaiannya tidak termasuk dalam tarif paket dasar dan untuk
pembayarannya dibebankan pada pasien sesuai dengan jenis dan jumlah yang
dipakai. Sumber barang diluar paket dasar berasal dari dana Badan Layanan
Umum Daerah (BLUD). Adapun contoh barang medik di luar paket dasar antara
lain:
a. Obat premedikasi dan narkotik : pethidin, diazepam, morfin, midazolam,
fentanyl, sulfas atropin.
b. Obat anestesi, terbagi menjadi :
Anestesi intravena (TIVA) : pentotal, ketamin, propofol
Anestesi inhalasi : halotan, isofluran, enflurane
c. Obat muscle relaxantt : vecuronium bromida (norcuron), succinil kolin,
pancuronium bromida (pavulon), atrakurium, rocuronium.
d. Obat-obat lain : adrenalin, antibiotik, efedrin, analgesik, dan lain-lain.
e. Cairan, terbagi menjadi :
Cairan kristaloid : RL, NaCl 0,9%, D5W, D10,D5NS, dan lain-lain.
Cairan koloid : albumin, gelofusin, dextran, aminofusin, dan lain-lain.
f. Alat kesehatan : benang bedah (vicryl, prolene, ethilon, mersilk), spuit,
ETT, suction catheter, steridrape, blood set, folley catheter, thorax drain,
urine bag, dan lain-lain.

3.

Pelayanan Emergency Kit


Pelayanan emergency kit merupakan pelayanan obat dan alat kesehatan

yang termasuk dalam kelompok life saving drug, serta harus disediakan dalam
setiap ruangan. Emergency kit sangat penting ketersediaannya dan dipakai pada
saat pasien dalam kondisi darurat, misal pada pasien yang mengalami Cardiac
arrest dan Shock anaphylatic. Emergency kit harus tersedia di semua unit
pelayanan OK, RR, ICU, ICCU, NICU, maupun BU. Emergency kit di ruang ICU,
ICCU, RR, dan NICU meggunakan sistem WFS (Ward Floor Stock). Jenis dan
jumlah masing-masing obat emergency kit disesuaikan dengan kebutuhan masingmasing ruangan. Obat-obat emergency kit yang disediakan merupakan obat-obat
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

114

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
yang terkait dengan RJPO (Resusitasi, Jantung, Paru, dan Otak) dan anafilatik
syok. Persediaan emergency kit diusahakan tetap (baik jumlah maupun jenisnya)
yang diperoleh dari UPPFI sehingga bila barang tersebut terpakai, harus segera
ditambahkan lagi sesuai dengan jumlah awal. Contoh obat emergency kit yakni
nor-ephineprin (nor-adrenalin), lidokain, adrenalin (ephineprin), dopamin,
dobutamin, sulfas atropin, dan lain-lain.
Emergency kit yang belum digunakan harus dalam kondisi tersegel dan
dicek setiap harinya. Pada bagian luar dari emergency kit tercantum daftar
obat/alkes yang tersedia di emergency kit berupa nama obat, jumlah, dan expired
date. Emergency kit juga disediakan buku catatan pemakaian obat emergency
yang terletak di samping kotak emergency kit. Buku catatan pemakaian obat
emergency berisi nama obat/alkes yang telah digunakan serta nama pasien yang
mendapatkan obat/alkes tersebut, farmasi akan memeriksa emergency kit setiap
harinya, apabila kotak telah terbuka segelnya kemudian menghubungi dokter
untuk dibuatkan resep atas obat emergency yang telah terpakai dan kemudian
resep tersebut ditagihkan kepada pasien umum. Emergency kit yang terbuka dan
sudah digunakan, kemudian diisi dengan obat yang terpakai, kemudian disegel
kembali. Pemeriksaan/pengecekan Emergency kit dilakukan secara rutin walaupun
tidak digunakan, hal ini untuk memeriksa expired date masing-masing obat setiap
sebulan sekali. Sistem pelayanan di unit pelayanan farmasi GBPT menggunakan
sistem satu pintu. Adapun tujuannya untuk mempermudah pelayanan kepada
pasien, sehingga meningkatkan kepuasan pasien atau keluarga pasien terhadap
pelayanan farmasi yang diberikan.

3.8.6. Kegiatan Unit Pelayanan Farmasi di GBPT


Kegiatan unit pelayanan farmasi di GBPT meliputi:
1. Perencanaan
Perencanaan di

unit

pelayanan

farmasi

GBPT

bertujuan

untuk

mendapatkan barang dengan jumlah dan jenis yang tepat untuk mencegah
terjadinya kekosongan stok (stock out) ataupun stok obat yang mati (death stock).
Perencanaan yang tepat juga berpengaruh terhadap penggunaan perbekalan
farmasi secara efektif dan rasional. UPF GBPT secara rutin membuat daftar
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

115

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
perencanaan obat maupun alat kesehatan yang dibutuhkan selama 1 tahun ke
UPPFI dan UPPFS untuk selanjutnya direkap oleh UPPFI dan UPPFS tersebut.

2. Permintaan
Permintaan perbekalan farmasi pada unit pelayanan farmasi di GBPT
RSUD Dr. Soetomo ditujukan kepada UPPFI dan UPPFS. Setiap permintaan
barang harus dientry pada hari yang sama. Pengambilan barang yang dibutuhkan
ke UPPFI dilayani setiap hari senin dan kamis. Sedangkan pengambilan barang ke
UPPFS dilayani setiap hari jumat. Barang yang diminta ditulis dalam form
permintaan (defekta) kepada UPPFI dan UPPFS, sehari sebelum jadwal
pengambilan barang. Khusus permintaan cairan infus ke UPPFI, GBPT
melakukan permintaan setiap hari.Hal ini karenakan keterbatasan ruang farmasi
yang ada pada masing-masing lantai ruang operasi untuk menyimpan cairan infus,
sedangkan kebutuhan cairan infus di ruang operasi tergolong tinggi . Jika cairan
infus permintaanya dilakukan setiap dua kali seminggu maka dikhawatirkan akan
terjadi penumpukan cairan infus di ruang farmasi kamar operasi sehingga ruang
farmasi menjadi penuh sehingga mobilisasi asisten apoteker menjadi terbatas/
terganggu.

3. Penyimpanan
Penyimpanan perbekalan farmasi pada unit pelayanan farmasi di GBPT
RSUD Dr. Soetomo yang diperoleh dari UPPFS dan UPPFI disimpan di UPF
lantai 1. Penyimpanan obat di lantai 1 dipisahkan antara obat dengan alat
kesehatan. Obat disusun berdasarkan stabilitas (suhu tertentu), bentuk sediaan,
kelas terapi, serta diurutkan secara alfabetis. Berdasarkan Peraturan Menteri
Kesehatan No. 3 Tahun 2015 tentang Peredaran, Penyimpanan, Pemusnahan, dan
Pelaporan Narkotika, Psikotropika, dan Prekursor Farmasi, disebutkan bahwa
tempat khusus untuk penyimpanan narkotika harus memenuhi persyaratan pada
pasal 24 sebagai berikut:
a. Tempat penyimpanan narkotika dilarang digunakan untuk menyimpan
barang selain narkotika.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

116

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
b. Lemari khusus narkotika harus terbuat dari bahan kayu yang kuat
berukuran 40 80 100 cm.
c. Jika lemari khusus narkotika kurang dari 40 80 100 cm, maka lemari
tersebut harus dibuat lekat pada tembok atau lantai.
d. Dibagi dua masing-masing dengan kunci yang berlainan, bagian pertama
digunakan untuk penyimpanan persediaan narkotika, bagian kedua
dipergunakan untuk menyimpan narkotika yang digunakan sehari-hari.
e. Tidak mudah dipindahkan dan mempunyai dua buah kunci yang berbeda.
f. Diletakkan di tempat yang aman dan tidak terlihat oleh umum.
g. Kunci lemari khusus dikuasai oleh Apoteker penanggung jawab /
Apoteker yang ditunjuk oleh pegawai lain yang dikuasakan.
Obat yang memerlukan penyimpanan khusus seperti obat-obat high
alert(epinefrin injeksi, KCl 7,46% 25 mL pada ICU, ICCU, dan NICU apabila
pada ruangan dalam bentuk KCl pekat, injeksi midazolam 5 mg dan 15 mg,
injeksi norepinefrin) disimpan di lemari tersendiri yang tertutup dan memiliki
kunci, tiap obat yang termasuk dalam high alert diberi label berwarna merah dan
bertuliskan high alert. Obat-obat dengan nama atau penampakan sediaan yang
mirip diberi label LASA (Look Alike Sound Alike) berwarna kuning agar tidak
terjadi kesalahan dalam pengambilan obat, serta penulisan di setiap wadah (jolly
box) diberi tallmen letter untuk memastikan bahwa petugas tidak salah dalam
pengambilan obat. Prinsip penataan obat LASA dan High Alert seperti berikut :
a. Obat LASA dan High Alert diberi label atau stiker khusus bertuliskan
High Alert dan LASA, label LASA ditempelkan pada setiap jolly box
sedangkan High Alert di setiap jolly box dan kemasan obat.
b. Adanya Tallman letter pada penamaan obat di jolly box LASA.
c. Ketika obat akan diserahkan maka dilakukan double check oleh pegawai
UPF.
Adapun tujuan dari penataan obat-obat LASA yakni untuk mengurangi
kesalahan pengambilan obat. Penandaan LASA dilakukan untuk obat-obat dengan
pengucapan sama dan rupa/bentuk sama (look alike and sound alike), sedangkan
penandaan High Alert adalah untuk menghindari resiko fatal bila diberikan pada
pasien yang salah, contoh LASA diantaranya :
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

117

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
a. Pengucapan (Bunyi) sama
1) CISplatin-CARBOplatin
2) cefOTAXime-CefTRIAXone, dan sebagainya
b. Penampilan sama
1) Furosemid ampul dan Diazepam ampul
2) Ondansentron 4 mg dan Ondansentron 8 mg

4.

Penyaluran
Sistem distribusi pelayanan farmasi yang dilaksanakan pada UPF GBPT

adalah UDD, dan WFS. UDD adalah pendistribusian sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai berdasarkan resep perorangan yang
disiapkan dalam unit dosis tunggal atau ganda, untuk penggunaan satu kali
dosis/pasien, di GBPT Sistem pelayanan obat secara UDD dilakukan pada pasien
ICU, ICCU, BU, dan NICU. WFS merupakan sistem distribusi dimana obat atau
alat kesehatan (kecuali obat yang jarang dipakai atau obat yang harganya mahal)
disimpan dalam ruangan yang dapat dipakai sewaktu-waktu dalam keadaan
emergency oleh perawat ataupun dokter. Macam dan jumlah obat di WFS itu
sendiri disesuaikan dengan jenis penyakit dan umur pasien yang terdapat
diruangan tersebut. WFS berlaku untuk emergency kit, dan bahan dasar habis
pakai.
Perbekalan farmasi yang telah mendekati expired date 3 bulan
sebelumnya, ditawarkan ke UPF lain terlebih dahulu dan apabila tidak ada UPF
lain yang memerlukan, dilakukan pengontrolan perbekalan farmasi secara rutin
dan dikembalikan ke Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi.
Pelayanan obat-obat High Alert juga dilakukan dengan sistem WFS di
setiap lantai dengan tujuan untuk memudahkan pengelolaan. Obat-obat High Alert
diletakkan pada tempat yang terpisah, sesuai dengan sifat obat yang
membutuhkan pengawasan khusus, karena kesalahan penggunaan obat High
Alertdapat menimbulkan bahaya (harm) pada pasien. Obat High Alert yang
terdapat di UPF GBPT antara lain Injeksi Epinephrine, Injeksi Norepinephrine,
Injeksi Midazolam 15 mg, Injeksi Midazolam 5 mg, dan KCl 7,46% 25 mL.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

118

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Alur penyaluran obat di unit pelayanan farmasi GBPT yaitu:
a. Alur pelayanan kebutuhan dasar
permintaan
Masing-masing unit
pelayanan di GBPT (OK,
Anestesi, RR, ICU, ICCU,
NICU, BU)

UPF
GBPT
Lantai 1
pengiriman

UPPFS
Gambar 3.16 Alur Penyaluran Kebutuhan Dasar

b. Alur pelayanan kebutuhan diluar bahan dasar

Petugas
Farmasi

Petugas UPF Lt. 4,


5, 6

Petugas UPF
Farmasi Lt. 1

UPPFI

Nota
Keluarga
Pasien

Kasir Lantai
Dasar

Gambar 3.17 Alur Pelayanan Obat dan Alat Kesehatan diluar Bahan Dasar

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

119

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
a. Alur pelayanan RPO BU/ICU/ICCU/NICU
RPO
Pengkajian(Apoteker)
Asisten
Apoteker
Informasi obat dan biaya
UPF Lt.1
(skrining RPO)

Keluarga Pasien

Kasir

Penyiapan
oleh AA

Koreksi ulang oleh


AA/Apoteker

Penyerahan
ke
ICU/ICCU/BU/NICU
dengan perawat

ruangan
Oleh AA

Gambar 3.18 Alur Penyaluran Obat di BU/ ICU/ ICCU/ NICU

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

120

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
a. Alur Pelayanan Obat/Alkes di Ruang Operasi
Dikirim ke ruang
transfer
(Lantai dasar)

Pasien dari
ruangan

Pasien diantar ke OK
4/5/6
Ke ruang premedikasi
Dokter bedah

Meminta
Antibiotik
profilaksis+Katete
r set

Petugas farmasi

Mengecek
Nama,
Ruangan, Status, No.
RM, Alamat, Tindakan,
Antibiotik profilaksis

Dokter Anestesi

Meminta
obat
dan alkes untuk
anastesi dengan
form anastesi

Pasien masuk di OK

Perawat OK meminta segala


keperluan
barang
medik
dengan form pemakaian OK
Pasien di Operasi
Perawat memberikan obat (baik oral maupun injeksi) ke pasien sesuai jadwal
pemberian obat.Asisten Apoteker meng-entry resep (RPO) sesuai dengan jumlah
yang digunakan pasien. Sisa barang medik dikembalikan ke petugas farmasi dan
barang yang dipakai di entry di komputer dan sisa di tulis pada kartu stok
Pekarya lantai 1 ambil data
penggunaan barang medik dari OK
Dihargai di OK

Status JKN fotocopy data operasi+persyaratan


untuk klaim
Status Umum pembayaran di kasir lantai 1

Gambar 3.19 Alur Pelayanan Obat/Alkes di Ruang Operasi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

121

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
5.

Pengendalian dan Pengawasan


Pengendalian dilakukan terhadap barang, keuangan, dan administrasi,

sedangkan pengawasan dilakukan terhadap mutu barang (keadaan fisik dan waktu
kadaluarsa), spesifikasi (bentuk sediaan, merk, potensi, dan kemasan), dan
kuantitas barang. Pengawasan dilakukan untuk mengetahui kesesuaian barang
yang tersedia dengan yang tercatat di kartu stok,sehingga perlu dilakukan hal-hal
sebagai berikut:
a. Pencatatan kartu stok pada setiap pengeluaran barang. Kartu tersebut
mencantumkan nama barang, tanggal masuk barang, tanggal keluar
barang, jumlah barang, sisa barang, dan tanggal expired date. Setiap
barang keluar harus di entry terlebih dahulu sebelum ke ruangan.
b. Pelaksanaan stock opnamedilakukan sebulan sekali.
c. Pemantauan obat-obat emergency setiap hari, serta pemantauan obat/alkes
slow moving atau death moving.
d. Pemantauan obat/alkes dalam keadaan 3 bulan menjelang waktu
kadaluarsa.
e. Permintaan dengan sistem komputer (online) antar unit pelayanan farmasi.

6.

Pelaporan
Pelaporan penggunaan obat narkotika, psikotropika, dan bahan dasar,

laporan klaim asuransi pasien (Jamkesmas, PNS, Askes, dan lain-lain), laporan
pendapatan, laporan piutang, dan laporan kegiatan farmasi klinik dilakukan setiap
bulan sedangkan pelaporan obat-obat expired date dilakukan setiap 3 bulan.

3.8.7. Kegiatan Farmasis di GBPT


Peran farmasis di GBPT terdiri dari dua aspek yakni aspek manajemen dan
aspek pelayanan farmasi klinis.
Peran farmasis dalam aspek manajemen diantaranya :
1. Merencanakan

kebutuhan

barang

medik

dan

menyalurkannya

sesuai

permintaan setiap unit GBPT (OK, RR, ICU, ICCU, NICU, Burn Unit).
2. Melakukan permintaan kebutuhan barang medik di semua unit GBPT.
3.

Melakukan penerimaan dan penyimpanan barang medik.


Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

122

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
4.

Melakukan pengawasan dan pengendalian pelaksanaan pelayanan barang


medik di semua unit GBPT agar stok selalu tersedia, namun tidak sampai
overstock.
Peran farmasis dalam aspek farmasi klinis antara lain:

1.

Melakukan visite bersama yang dipimpin oleh dokter intensivist ICU.

2.

Melakukan rekonsiliasi obat dan mencatatnya pada lembar rekam medis


pasien.

3.

Melakukan pengkajian RM pasien, mencatat terapi dan data pasien dari


Rekam Medis dan lembar observasi ke dalam DFP (Dokumen Farmasi
Penderita).

4.

Mengevaluasi adanya DRP dengan melakukan review terapi yang


diberikan dan disesuaikan dengan data klinis dan laboratorium untuk
kemudian menuliskan hasil pengkajian dan solusi dari temuan DRP pada
lembar rekam medis pasien nomor 12.

5.

Memberikan rekomendasi kepada dokter tentang hasil temuan DRP.

6.

Bekerja sama dengan dokter dan perawat dalam melakukan terapi


pengobatan terhadap pasien.

7.

Memberikan informasi obat dan alat kesehatan kepada dokter dan perawat.

8.

Memberikan konseling kepada keluarga pasien meliputi kegunaan dan


alasan pemilihan obat/alat kesehatan yang digunakan pasien dan dicatat dalam
lembar rekam medis pasien nomor 7.

3.8.8. Kegiatan GBPT Lantai 2


Lantai 2 GBPT merupakan ruang pelayanan intensif yang terdiri dari
ruang Intensive Care Unit (ICU), ruang perawatan Intensive Cardiac Care Unit
(ICCU), serta ruang perawatan Neonatal Intensive Care Unit (NICU). Setiap
petugas yang masuk ruang perawatan intensif harus menggunakan baju yang telah
disediakan oleh GBPT dengan dilengkapi masker dan penutup kepala. Untuk
meminimalkan terjadinya infeksi, setiap petugas yang melakukan kontak dengan
pasien ataupun setelah masuk ruang intensif, harus memcuci tangan dengan
antiseptik alkohol-gliserin. Berikut penjelasan ruang pelayanan intensif yang
terdapat di GBPT lantai 2 adalah:
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

123

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
1. Ruang perawatan Intensive Care Unit (ICU)
Indikasi pasien yang masuk ICU terdiri dari tiga prioritas antara lain:
a. Prioritas pertama
Pasien prioritas pertama merupakan kelompok sakit gawat, kritis, tidak
stabil, dan memerlukan terapi intensif seperti pasien gagal nafas yang
memerlukan ventilator dan obat-obat vasoaktif secara kontinyu.
b. Prioritas kedua
Pasien prioritas kedua merupakan kelompok pasien yang memerlukan
pelayanan pemantauan canggih seperti pulmonary arterial cateter (contoh
pasien dengan penyakit dasar jantung, paru, ginjal akut dan berat, atau
pasien yang telah mengalami pembedahan mayor).
c. Prioritas ketiga
Pasien prioritas ketiga merupakan kelompok pasien sakit kritis dan tidak
stabil karena penyakit dasar atau penyakit akut yang mengurangi
kesembuhan,terapi ICU akan sangat membantu (contoh pasien dengan
keganasan metastatik disertai penyulit infeksi, pasien jantung/paru
terminal disertai komplikasi akut berat), serta pasien post operasi yang
membutuhkan monitoring dan observasi secara intensif (contoh pasien
post operasi open heart, neurologi, dan trepanasi).
Ruang ICU terdiri dari 18 tempat tidur dan 2 ruang isolasi. Ruang ICU
terdapat obat-obat emergency seperti dopamin, epinefrin, nor-epinefrin,
dobutamin, diazepam, dan atropin sulfat. Perbekalan farmasi yang telah
mendekati expired date, ditawarkan ke UPF lain terlebih dahulu dan apabila tidak
ada UPF lain yang memerlukan, dilakukan pengontrolan perbekalan farmasi
secara rutin dan dikembalikan ke Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individu
(UPPFI) atau Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar (UPPFS).

2. Ruang perawatan Intensive Cardio Care Unit (ICCU)


Ruang ICCU terdiri dari 6 tempat tidur dan 2 bed ekstra. Ruang ini
digunakan untuk pasien dengan kelainan jantung ataupun pasien yang telah
menjalani operasi jantung tertutup seperti tindakan PTCA (Percutaneous
Transluminal Coronary Angioplasty). Di ruang ICCU juga terdapat obat
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

124

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
emergency antara lain: dopamin, epinefrin, nor-epinefrin, ISDN, morphin,
dobutamin, amiodaron, atropin sulfat, dan streptokinase.

3. NICU (Neonatal Intensive Care Unit)


NICU merupakan ruang untuk pasien neonatus. Ruang perawatan NICU
terdapat 3 inkubator dan 1 ekstra inkubator. Pasien NICU terdiri dari pasien
dengan umur 0-30 hari. Terdapat juga obat emergency tetapi dalam jumlah yang
sedikit seperti dopamin, epinefrin, norepinefrin, dobutamin, diazepam, dan atropin
sulfat.

3.8.9. Kegiatan GBPT Lantai 3


Lantai tiga GBPT juga merupakan ruang perawatan intensif yang terdiri
dari Ruang Pulih Sadar/ Recovery Room (RR) dan Ruang Perawatan Burn Unit
(BU).
1. Ruang Pulih Sadar/ Recovery Room (RR)
Recovery Room (RR) merupakan ruangan yang digunakan untuk
monitoring dan observasi pasien post operasi yang belum sadar (selama 2 jam).
Semua pasien post operasi akan dikirim ke ruangan ini kecuali pasien post operasi
open heart dan tumor dikirimkan ke ICU. Lama perawatan di RR untuk pasien
dengan kondisi stabil kurang lebih selama 2 jam. Sedangkan jika kondisi pasien
belum stabil dan masih membutuhkan monitoring maka pasien akan berada di RR
sampai keesokan harinya. Apabila kondisi pasien sudah menunjukkan perbaikan
maka pasien tersebut dapat dikembalikan ke ruang perawatan semula.
Ruang ini memiliki kapasitas lebih dari 25 tempat tidur. Pelayanan obat
dan alat kesehatan di ruangan ini menggunakan sistem Ward Floor Stock (WFS).
Obat-obatan yang disediakan antara lain obat yang biasa digunakan untuk pasien
post operasi seperti analgesik, anti mual-muntah dan terapi cairan, ruang RR juga
terdapat obat-obat emergency.

2. Ruang Pasien Luka Bakar/ Burn Unit (BU)


Burn Unit dikhususkan untuk pasien dengan kondisi luka bakar dengan
kriteria luas area tubuh yang terbakar pada anak-anak >10%, sedangkan pada
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

125

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
dewasa >20%. BU terdiri dari ruang BU 1, BU 2 serta ruang isolasi. BU 1 terdiri
dari 6 tempat tidur dan 3 ruang isolasi, dimana digunakan untuk pasien dengan
kondisi luka bakar dengan tingkat penyembuhan sebesar 60%. BU 2 terdiri dari 4
tempat tidur yang merupakan ruang perawatan pasien dari BU 1 yang telah
membaik dan pasien dengan tingkat penyembuhan luka bakar sebesar 35%.
Sedangkan ruang isolasi merupakan ruang perawatan pasien dengan indikasi
terjadinya penularan infeksi. Ruang isolasi memiliki bed pasir silikon untuk
pasien luka bakar punggung. Obat emergency yang tersedia di BU diantaranya
dopamine, epinefrin, nor-epinefrin, dobutamin, diazepam dan atropine sulfat.

3.8.10. Kegiatan GBPT Lantai 4,5, dan 6


GBPT lantai 4,5, dan 6 merupakan bagian gedung yang menyediakan
pelayanan kamar operasi.

Pada GBPT lantai 4, terdapat 8 ruang operasi

diantaranya Operasi Digestif Dewasa, Operasi Anak, Operasi Onkologi, Operasi


Bedah Plastik, dan Operasi Urologi. GBPT lantai 5 menyediakan 8 ruang operasi
untuk Operasi Mata, Operasi Kandungan/obgyn, Operasi THT (Telinga Hidung
Tenggorokan), dan Operasi Kepala Leher. Sedangkan GBPT lantai 6 memiliki 6
ruang operasi untuk Operasi Thoraks Kardiovaskular (TKV), Operasi Bedah
Saraf, dan Operasi Orthopedi.
Permintaan obat dan alat kesehatan di UPF lantai 4, 5, dan 6 dilakukan
oleh dokter atau perawat dengan mencantumkan nama dan tanda tangan pada
form permintaan khusus (Form Permintaan Obat) yang terbagi menjadi form
anestesi dan form OK. Obat dan alat kesehatan yang diminta dokter atau perawat
disiapkan oleh Asisten Apoteker (AA) yang berada di UPF masing-masing lantai.
Jika obat atau alat kesehatan yang disediakan kurang, maka dokter atau perawat
akan meminta barang tersebut ke UPF lantai tersebut, namun jika terdapat sisa
obat dan alat kesehatan yang tidak digunakan setelah operasi maka dokter atau
perawat dapat mengembalikan ke asisten apoteker kemudian AA akan
mencatatnya pada Form Lembar Pemakaian Obat dan Alkes lalu dientry ke
komputer. Petugas farmasi akan memeriksa ke ruang operasi untuk memastikan
tidak ada sisa obat dan alat kesehatan yang tidak terpakai. Sediaan obat atau alat
kesehatan yang telah digunakan pasien akan ditagihkan ke keluarga pasien untuk
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

126

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
dilakukan pembayaran. Status pasien umum dapat membayar secara tunai ke
bagian administrasi lantai G, jika status pasien JKN maka keluarga pasien harus
melengkapi persyaratan sesuai dengan ketentuan agar dapat diklaim untuk
pembayaran tindakan operasi dan penggunaan obat atau alat kesehatan yang
digunakan selama operasi.
Pengadaan obat dan alat kesehatan yang terdapat pada setiap UPF GBPT
lantai 4,5, dan 6 diperoleh dari UPF GBPT lantai 1. Daftar obat dan alat kesehatan
yang habis ditulis di dalam buku defecta dan dientry ke komputer. Daftar tersebut
diterima oleh UPF GBPT lantai 1 kemudian menyiapkan obat dan alat kesehatan
sesuai permintaan. Pada hari berikutnya UPF masing-masing lantai menjemput
obat dan alat kesehatan yang sudah disiapkan oleh UPF GBPT lantai 1.
Penyimpanan obat di GBPT lantai 4, 5, maupun 6 sesuai kelas terapi dan
abjad, sedangkan penyimpanan obat High Alert disimpan tersendiri dalam lemari
High Alert dengan tanda warna merah pada stiker penandanya, hal ini disesuaikan
dengan sifat obat-obat High Alert yang membutuhkan pengawasan khusus karena
kesalahan penggunaan obat High Alert dapat menimbulkan bahaya (harm) pada
pasien. Contoh obat yang terdapat dalam lemari High Alert yaitu Epinephrine
Injeksi, KCl 7.46% 25 cc, Midazolam 15 mg Injeksi, Midazolam 5 mg Injeksi,
dan Nor-epinephrine Injeksi. Sedangkan obat LASA (Look Alike Sound Alike)
diberi penandaan tersendiri yakni label berwarna kuning yang bertuliskan LASA.
Pengawasan obat yang dilakukan oleh masing-masing UPF lantai 4,5,dan
6 yaitu dengan melakukan stock opname setiap sekali sebulan. Hal ini bertujuan
untuk menyesuaikan persediaan obat dan alat kesehatan yang terdapat di
komputer sama dengan bukti fisik yang ada pada tiap UPF. Pelaporan stock
opname juga dibuat setiap sebulan sekali setelah selesai dilakukan pemeriksaan
bersamaan dengan laporan pemakaian narkotika dan psikotropika.
Alur penggunaan obat dan alkes oleh pasien di GBPT adalah pasien dari
ruangan yang telah terjadwal untuk menjalani operasi dikirim ke ruang transfer di
lantai dasar. Setelah administrasi selesai, maka pasien dibawa menuju ruang
operasi lantai 4, 5 atau 6. Ketika berada di ruang premedikasi, dokter bedah dan
petugas farmasi akan mengecek nama, ruangan, status, nomor RM, alamat,
tindakan, antibiotik profilaksis dari pasien tersebut. Sementara itu, dokter anastesi
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

127

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
akan meminta obat-obat anastesi pada unit sub pelayanan farmasi untuk disiapkan
obat yang dibutuhkan. Kemudian perawat OK akan mencatat semua keperluan
barang medik yang akan digunakan oleh pasien tersebut untuk disiapkan oleh
petugas farmasi. Setelah operasi selesai, box akan dikembalikan ke bagian
farmasi. penggunaan dan sisa barang medik yang dikembalikan, dicatat nama dan
jumlahnya oleh petugas farmasi. Selanjutnya data dimasukkan oleh petugas
entry/AA ke komputer yang tersedia di ruangan OK. Data OK turun ke UPF lantai
1, petugas yang berada di lantai 1 melakukan verifikasi data OK, sementara itu
keluarga pasien BPJS menyerahkan fotocopy data operasi dan persyaratan untuk
diklaim di lantai 1. Sedangkan pasien umum melakukan pembayaran di kasir
lantai dasar GBPT.
Selama PKPA di Unit Pelayanan Farmasi (UPF) GBPT, mahasiswa
melakukan pengamatan dan pencatatan obat dan alat kesehatan yang digunakan
untuk keperluan operasi di GBPT. Obat-obatan yang digunakan antara lain
meliputi obat-obat premedikasi, analgetika, antibiotika profilaksis dan obat-obat
anestesi.
Pada umumnya, kegiatan manajerial pelayanan farmasi di GBPT lantai 4,
5, maupun 6 sama. Perbedaan antara ketiga lantai tersebut terletak pada macam
dan jenis operasi yang dilakukan tiap lantai, sehingga antibiotik profilaksis yang
digunakan juga berbeda-beda. Akantetapi anestesi dan analgetik yang digunakan
hampir sama untuk tiap lantai 4, 5, dan 6.

1. Antibiotik Profilaksis
Antibiotik profilaksis bedah diberikan pada penderita yang belum terkena
infeksi, tetapi berpeluang besar untuk terkena infeksi dari daerah operasi atau
yang sering disebut dengan IDO (Infeksi Daerah operasi) yang dapat
menimbulkan dampak buruk bagi pasien. Sumber kontaminasi pada proses
operasi berasal dari ruangan, peralatan, maupun personil. Guna meminimalkan
kontaminasi, setiap kamar operasi di GBPT telah dipasang HEPA Filter dan
dilakukan desinfeksi dinding dan lantai dengan menggunakan Chlorin 0,5% setiap
sebelum dan sesudah dilakukan tindakan operasi. Setiap peralatan operasi selalu
dilakukan proses dekontaminasi dan sterilisasi. Dari ketiga sumber kontaminasi,
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

128

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
personil merupakan sumber kontaminan terbesar. Oleh karena itu, pencegahan
kontaminasi oleh personel dilakukan menurut standar prosedur operasional yang
diantaranya :
a. Setiap personel diwajibkan cuci tangan bedah (menggunakan sikat) setiap
hendak memasuki ruang operasi.
b. Jumlah personel di dalam ruang operasi dibatasimaksimal 10 orang.
c. Pasien yang akan dioperasi, dimandikan dengan Chlorhexidin 1,5%.
d. Kebersihan mulut (mouth hygiene) pasien dijaga dengan berkumur
menggunakan Chlorhexidin.
e. Selama proses operasi, tiap personil diwajibkan mengikuti SPO kamar
operasi.
Adapun tujuan pemberian antibiotik profilaksis sebelum dilakukannya
tindakan operasi antara lain mencegah terjadinya infeksi daerah operasi (IDO),
mencegah terjadinya morbiditas dan mortalitas pasca bedah, mengurangi lama
perawatan, menurunkan biaya perawatan, dan mencegah terjadinya infeksi
nosokomial. Antibiotik profilaksis yang digunakan harus bersifat:
a. Aktif terhadap kuman patogen yang terbanyak mengkontaminasi luka.
b. Diberikan dengan dosis tinggi dan waktu yang tepat sehingga pada saat
insisi telah mencapai kadar cukup di jaringan yang bersangkutan
(diberikan secara IV, 30-60 menit sebelum insisi).
c. Aman bagi pasien.
Prinsip Penggunaan Antibiotik Profilaksis:
a. Pilih antibiotika yang paling efektif melawan mikroba yang mungkin
sebagai penyebab infeksi yang diakibatkan oleh sumber kontaminan
misalnya dari gram positif. Pada umumnya dipilih antibiotik dengan
spektrum sempit dan dengan toksisitas rendah.
b. Antibiotika tunggal, dengan dosis terapeutik, intravena 30-60 menit
sebelum operasi, sehingga pada saat operasi diharapkan sudah mencapai
kadar yang efektif untuk menghambat pertumbuhan kuman.
c. Antibiotika diulangi bila operasi lebih dari 3 jam.
d. Diberikan 2 atau 3 kali pasca bedah, tidak diperlukan penggunaan yang
lebih dari 24 jam.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

129

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Berdasarkan kriteria tersebut, antibiotik yang dipilih haruslah paling
efektif dengan toksisitas paling rendah. Persyaratan Penggunaan Antibiotik
Berdasarkan Kategori Operasi (PPAB di Bidang Bedah RSUD Dr. Soetomo,
2009) adalah:
a. Operasi Bersih
Antibiotik profilaksis pada operasi bersih dianjurkan pada tindakan
operasi bersih yang tidak membuka saluran pernafasan maupun
pencernaan seperti:
1) Pemasangan implan yang permanen.
2) Adanya infeksi di tempat lain di luar daerah operasi.
3) Riwayat katup rematik atau telah memakai katup buatan.
4) Penderita dengan tuberkulosis tenang.
5) Penderita yang mengalami diseksi jaringan yang luas, vaskularisasi
jaringan jelek, pemberian obat imunosupresif.
Kemungkinan infeksi adalah 2-4 %. Macam- macam Operasi
Bersih antara lain Clipping Costae, Cranioplasty, Embolectomi, Remove
plat/debridement, Emdoscopi Fenestran, Soft Tissue Release, Malunion
Dital Femur, PMR, Wide exc + VC Rad (Basalioma), PS. BJ. Stunt D/S,
Tutup Stoma, Vitrektomi, AV Shunt, Thyroidectomi, Endoscopy
subtotthyroidectomi, Struf Graft, Tumor mamae, Tumor adnexa,
Phacoemulsification, Shunt GRAFT, AV Shunt, ATL.
Untuk tindakan operasi bersih tidak memerlukan penggunaan
antibiotik profilaksis, tetapi bila pasien beresiko infeksi dapat diberikan
antibiotik golongan Sephalosporin generasi I yakni Cefazolin.
b. Operasi Bersih Terkontaminasi
Antibiotik

profilaksis

pada

operasi

bersih

terkontaminasi

dianjurkan pada tindakan operasi bersih yang membuka saluran pernafasan


maupun saluran pencernaan seperti :
1) Diseksi leher yang masuk ke orofaring.
2) Diseksi lambung (karsinoma), membuka kolon, ileum bagian distal.
3) Operasi kolon/usus kecil dengan gangguan vaskularisasi dari usus.
4) Operasi yang menembus saluran empedu (ekstra hepatal).
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

130

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
5) Operasi saluran kemih.
6) Operasi yang melalui vagina.
Kemungkinan infeksi adalah 5-15%. Macam-macam operasi bersih
terkontaminasi

yaitu

Laparoskopi

Cholecystectomy,

Laparotomi,

Gastrostomy, Transanal Endorectal, Wide Excisi, Orif plating zygoma


maxilla, Nefroureterectomy, Sistoskopi k/p sachse/Lithotripsi, P5 DJ stent
(D), URS D/5, Millins Prostatektomi, TAH, THA BSO, Sublobectomy,
Clipping Aneurysm, Platting Femur, THR, Laparoscopy Milles Proc,
Cardectomy + Uretopyasti, PSA-KP, Chellonasoraphy + rel web interdi,
Tutup stoma, RPG D + URS D k/p open, Ductus + VC bila EBCT LD +
prop exploratifduktus, Fess, CaOvaria, Relaparotomi, Trakeotomi biopsy,
Reseksi mandibular, Kistektomi, Repair jahitan post Tak-BSO, Ekstraksi
granulasi, AFF DHS, Eksisi tumor, Repair lukaoperasi, Excfam S, TOT
Tiroidectomy, Long Steam bipolarhemoorthoplasty, Lensektomi +
Vitrektomi, Panendoscopy KLP sachrie/BM, Plating Simtitis + Screwing
St. Joint, APF IREAU, AFF- Screw, Decorticasi, Revisiav shunt,
Debridemi + drainage, Batu urether, panendoscopysache, Exe. Grant
limfoma, Circumsisi, Batu Prostst, Thining flop, Orchidopexy +
circumsisi, Pating Tractus dan Plating Claenula, Sectio Caesarea, Ekstaksi
gigi, Sclerotherapy, Selektif neck dissection, Open Cholecistektomy, UTPNR-P-Herniotomy, Vesicolitotomy, Sistoskopi+TUR B staging, Off plate
hidung, Tak-BSO, Kel syndactilly, IREACT Doble.
Antibiotik yang digunakan untuk operasi bersih terkontaminasi
merupakan antibiotik golongan sefalosporin generasi I contohnya
Cefazolin dan antibiotik golongan sefalosporin generasi II contohnya
Cefuroxime, apabila curiga terdapat bakteri anaerob maka dapat ditambah
dengan antibiotika Metronidazole.
c. Operasi Terkontaminasi
Antibiotik profilaksis pada operasi terkontaminasi dianjurkan pada
tindakan operasi yang telah terdapat luka dan tidak terinfeksi sebelum
golden periode seperti:
1) Operasi yang menembus saluran empedu yang terinfeksi.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

131

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
2) Operasi yang menembus saluran kemih yang terinfeksi.
3) Operasi radang akut tanpa pembentukkan nanah.
4) Operasi pada patah tulang terbuka.
Kemungkinan infeksi adalah 16-25%. Macam-macam operasi
terkontaminasi adalah Debridement + Local Flap, URS D/S + PNL S, Exp.
Laparotomireseksi tumor, By pass pillio digestive, Bivalve Nefrotholomi.
Antibiotik yang digunakan untuk operasi terkontaminasi adalah
antibiotik golongan sephalosporin generasi III seperti Ceftriaxone, apabila
curiga terdapat bakteri anaerob maka dapat ditambah dengan antibiotik
Metronidazole.
d. Operasi Kotor
Kemungkinan infeksi yang terjadi sebesar 40-70% karena
sebelumnya telah terjadi infeksi sepertimembuka traktus digestivus,
urogenitalis,danrespiratori. Antibiotik profilaksis pada operasi kotor
bertujuan untuk mencegah penyebaran intrakaviter, penyebaran ke tempat
yang jauh, atau jaringan yang sebelumnya tidak terkontaminasi.
Macam-macam Operasi Kotor adalah Off plate mandibula,
Debridement, Nekrotomy, muscleloraphy, Pl. Zygoma maxilla d + Exp.
Orbital (App brcoronal), Colotransversostomy, Exe. Polyp. Recti, Repair
Pseudoaneurysm, Open Biopsy, Nailing Femur.
Antibiotik yang digunakan untuk operasi kotor adalah antibiotik
golongan sephalosporin generasi III seperti Ceftriaxone, apabila dicurigai
terdapat bakteri anaerob maka dapat ditambah dengan antibiotik
Metronidazole.

2. Obat Anastesi
Anestesi adalah suatu keadaan tidak sadar mendekati pingsan tapi
reversible, bebas nyeri dan dalam keadaan rileks. Tujuan pemberian anestesi
untuk membuat pasien tidak sadar mendekati pingsan, dalam keadaan rileks
sampai terbebas dari rasa nyeri saat tindakan pembedahan. Tahap pemberian
anestesi pada pasien pre-operasi dinamakan dengan tahap induksi. Anestesi terdiri
dari 2 jenis yakni anestesi lokal dan anestesi umum.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

132

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Anestesi lokal merupakan golongan anestesi yang memblok saraf ditempat
anestesi tersebut digunakan, hilangnya rasa nyeri hanya terbatas pada area
pemberian obat. Anestesi mempunyai mekanisme kerja menghambat konduksi
saraf dengan mengurangi permeabilitas membran sel saraf dengan ion Na, juga
dengan menurunkan depolarisasi membran saraf, meningkatkan eksitabilitas, dan
mencegah propagasi potensial aksi. Anestesi lokal yang banyak digunakan adalah
Lidokain.
Anestesi umum menghasilkan efek fisiologi seperti analgesik, amnesia,
hilangnya kesadaran, penghambatan sensorik dan reflek autonomik, serta relaksasi
otot. Anestesi umum yang ideal akan menghasilkan efek anestesi secara cepat,
dan akan mencapai tahap recovery secara cepat pula bila pemakaiannya
dihentikan. Anestesi umum biasanya digunakan secara inhalasi dan non-inhalasi
(intravena). Anestesi umum secara inhalasi mempunyai mekanisme kerja
menekan secara spontan dan mempengaruhi neuron pada otak sehingga
berpengaruh pada ion influx. Selain itu juga berpengaruh pada inhibisi reseptor
GABA. Macam obat anestesi inhalasi yang digunakan di GBPT antara lain Nitrit
oksida, Halotan, Isofluran dan Sevofluran. Anestesi intravena (TIVA) mempunyai
mekanisme kerja berpengaruh pada inhibisi reseptor GABA dan channel Na, serta
mempengaruhi eksitasi reseptor glutamate dan NMDA. Macam obat anestesi noninhalasi yang digunakan antara lain Thiopental, Etomidat, Propofol dan Ketamin.

3. Obat Premedikasi dan Narkotika


Premedikasi merupakan tahap awal anestesi sebelum dilakukan tindakan
pembedahan. Tahap ini dilakukan di ruang induksi, biasanya dilakukan 30-60
menit sebelum dilakukan operasi. Obat-obat yang digunakan untuk premedikasi
antara lain analgesik dan penenang. Obat premedikasi yang biasa digunakan untuk
tindakan pembedahan antara lain Sulfas atropine (antikolinergik/penghambat
pengeluaran sekret), Petidin, Morfin, Fentanyl (analgesik opioid), Midazolam
(anti anxiety agent/penenang).

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

133

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.9. Unit Pelayanan Farmasi Instalasi Rawat Darurat (IRD)
3.9.1. Gambaran Umum Pelayanan Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IRD)
Instalasi Gawat Darurat (IRD) merupakan bagian dari rumah sakit RSUD
Dr. Soetomo yang memberikan pelayanan untuk pasien gawat darurat dan bekerja
selama 24 jam serta dilengkapi dengan tenaga, sarana, dan fasilitas penunjang
untuk tindakan diagnostik dan pengobatan definitif yang diperlukan. Tujuan
penanganan pasien gawat darurat untuk mencegah dan menekan seminimal
mungkin terjadinya 4D yakni death (kematian), disease (kesakitan), disability
(kecacatan), dan discomfort (ketidaknyamanan). Pengelompokkan status pasien
yang dapat dilayani di IRD adalah pasien umum, JKN (PBI dan non-PBI),
Jamkesda SKM, pasien PKS, dan pasien tanpa identitas.

3.9.2. Kegiatan Mahasiswa di UPF IRD


Kegiatan Mahasiswa PKPA di UPF IRD antara lain:
1. Mempelajari kegiatan administrasi alur pasien masuk IRD, pencatatan
perbekalan farmasi, bentuk form permintaan perbekalan farmasi dan alur
pelayanan farmasi di setiap unit IRD yang berada di setiap lantai.
2. Mempelajari obat-obatan yang spesifik dan emergensi yang digunakan di
masing-masing lantai/ruangan IRD.
3. Mempelajari

sistem

perencanaan,

penyimpanan

serta

distribusi

perbekalan farmasi di masing-masing lantai/ruangan IRD.

3.9.3. Pelayanan Farmasi pada Tiap Lantai di IRD


3.9.3.1. UPF IRD Lantai 1
a. Alur Pelayanan Pasien
Pelayanan pasien di IRD memakai sistem TRIAGE, yaitu pasien yang
datang akan dilayani berdasarkan tingkat kegawatdaruratannya. Penentuan tingkat
kegawatdaruratan dilakukan oleh petugas TRIAGE yang terdiri dari dokter dan
perawat melalui penilaian terhadap kondisi pasien saat datang yang meliputi
pemeriksaan ABCDE (Airway, Breath, Circulation, Dysfunction, Exposure).

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

134

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tingkat kegawatdaruratan untuk pasien yang masuk ke IRD diberikan label
berupa warna yang diantaranya :
1.

Mengancam jiwa dan kondisi pasien tidak stabil (gawat dan darurat) diberi
label warna biru. Contoh: pasien dengan cedera otak berat, multitrauma yang
kehilangan banyak darah, asma dengan bronkospasme parah.

2.

Mengancam jiwa namun kondisi pasien stabil (gawat namun tidak darurat)
diberi label warna merah. Contoh: pasien DHF (Dengue High Fever).

3.

Gawat darurat ringan diberi label warna kuning. Contoh: pasien dislokasi,
diare dengan tingkat keparahan ringan.

4.

Gawat darurat semu (tidak gawat dan tidak darurat) diberi label warna
hijau. Contoh: pasien diare yang belum mengalami dehidrasi berat.

Pasien datang

Biru (gawat
darurat&mengancam
jiwa)

Biru (gat
J&mengancam
jiwa)PENANYA

Merah (Gawat
darurat &stabil)

Kuning/hijau (gawat
darurat ringan/semu)

Rawat Inap /Operasi

Supervisi/ kasir

Pulang/IRJ

Gambar 3.20 Alur Pelayanan Pasien Masuk IRD

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

135

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
b. Alur pelayanan Resep

Tidak Memenuhi
persyaratan

Melengkapi persyaratan yang


ditentukan terlebih dahulu

Memenuhi persyaratan

Obat diambilkan, dan diserahkan


kekeluarga pasien, dan dimintakan
tanda tangan pengambil resep dan
untuk pasien umum dengan disertai
pembayaran resep.

Memenuhi persyaratan

Gambar 3.21 Alur Pelayanan di IRD Lantai 1


Pasien dengan jaminan maka wajib melampirkan persyaratan sesuai dengan
ketentuan yang berlaku seperti paket dan SEP. Klaim obat yang telah digunakan
oleh pasien ke BPJS melalui sistem input. Sedangkan pelayanan pasien umum
harus membayar sesuai dengan jumlah obat/alkes yang dibeli atau digunakan.
Penggolongan status pasien ditandai dengan adanya pemberian kitir nomor resep
dengan perbedaan warna kitir, yang diantaranya adalah:
Merah muda: pasien BPJS
Kuning: pasien umum
Hijau: pasien PNS
Biru: pasien piutang atau pasien dengan menggunakan asuransi antara lain
PLN, mandiri, asuransi swasta.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

136

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Unit pelayanan farmasi (UPF) juga melayani pasien yang ingin retur
obat/alkes yang diperoleh dari UPF. Syarat retur dari pasien ke UPF yaitu kuitansi
pembayaran obat/alkes dan kondisi dari kemasan obat/alkes masih baik dimana
belum terbuka, belum pernah digunakan, sediaan belum berkurang. Retur hanya
bisa dilayani pada hari senin sampai dengan sabtu pada pukul 09.00-12.00.
Pelayanan resep yang dilakukan di UPF IRD merupakan peresepan
individual. Macam resep yang dilayani di UPF IRD antara lain resep pasien
Umum dan BPJS. Pasien kurang mampu ataupun pasien dengan data diri yang
tidak jelas (misal korban kecelakaan) bisa diberikan pelayanan di IRD dengan
status hutang dan setelah keadaan pasien membaik pasien mempunyai kewajiban
membayar biaya pelayanan. UPF hanya melayani obat yang terdapat di
Formularium Nasional dan Formularium Rumah Sakit (FRS). Obat yang tidak
tercantum dalam daftar BPJS dapat dilayani dengan persyaratan harus
menggunakan form KFT (Komite Farmasi dan Terapi) dengan disertai tanda
tangan dokter penanggung jawab.
c. Sistem Managemen Perbekalan Farmasi
Perencanaan / Sistem Defecta
UPF lantai 1 IRD RSUD Dr. Soetomo melayani permintaan bahan dasar
rumah sakit dan obat dari lantai 1 dan 2 yang terdiri dari VK medik, VK bedah,
resusitasi, radiologi, laboratorium, EKO, NICU, dan obgyn. Untuk memenuhi
kebutuhan bahan dasar rumah sakit, dilakukan permintaan dari tiap-tiap ruangan.
Permintaan tersebut direkap dan difilter oleh UPF IRD lantai 1. Apabila terdapat
permintaan yang terlalu banyak dari ruangan, tim UPF akan mengkonfirmasikan
dan menanyakan tujuan dari permintaan tersebut. Setelah sesuai, permintaan
bahan dasar tersebut akan diserahkan ke UPPFS (Unit Penyimpanan Perbekalan
Farmasi Standar) menggunakan form permintaan yang ditujukan ke UPPFS. Form
permintaan bahan dasar ke UPPFS dilakukan semingu sekali (Senin). Lalu UPPFS
akan mengirim bahan dasar ke UPF lantai 1 disertai dengan form pengiriman yang
ditujukan ke UPF, yang kemudian tim UPF akan mengirimkannya ke tiap ruangan
sesuai dengan jenis dan jumlah permintaan.
Permintaan obat dan alat kesehatan lainnya ditujukan kepada UPPFI (Unit
Penyimpanan

Perbekalan

Farmasi

Individu).

Proses

permintaan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

hingga
137

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
penerimaan obat dan alat kesehatan sama dengan UPPFS, tetapi form permintaan
yang ditujukan ke UPPFI dilakukan setiap 2 minggu sekali (Senin dan Kamis).
Apabila terdapat permintaan yang bersifat cito, maka permintaan dapat
dilakukan antar UPF atau melakukan permintaan ke UPPFS tetapi harus dapat
dilakukan kurang dari 12 jam. Jika UPPFS tidak bisa memberikan, maka apoteker
harus konsultasi dengan dokter untuk mengganti obat lain yang sejenis.
Penyimpanan
Penyimpanan obat dan alat kesehatan di UPF IRD lantai 1 disusun
berdasarkan stabilitas sediaan (memerlukan temperatur khusus / lemari es (08C), bentuk sediaan (alat kesehatan, obat injeksi, infus, topikal, sirup, dan oral
padat, serta penyimpanan khusus seperti high alert, LASA, narkotika, dan
psikotropika), kelas terapi baru setelah itu disusun berdasarkan alfabetis.
Pengeluaran sediaan menggunakan sistem kombinasi FEFO dan FIFO. Sedangkan
resep hanya disimpan di UPF IRD lantai 1 selama 15 hari tetapi disesuaikan
kembali dengan banyaknya resep yang ada. Setiap harinya resep diserahkan ke
motur untuk di kroscek kembali dan melakukan klaim ke BPJS.
Pencatatan dan Pelaporan
Penggunaan narkotika dan psikotropika di IRD direkap oleh UPF lantai 1
yang kemudian diserahkan ke Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS), kemudian
pihak IFRS yang akan melakukan laporan secara online kepada Dinas Kesehatan
Propinsi, Dinas Kesehatan Kota, dan Badan POM sebelum tanggal 10 setiap
bulannya.
Pemusnahan
Obat atau alat kesehatan yang telah rusak atau mendekati tanggal kadaluarsa
(3 bulan sebelum tanggal kadaluarsa) dicatat dan dilaporkan oleh UPF lantai 1
kepada UPPFI atau UPPFS. Selain itu, obat yang masuk dalam kategori death
moving, yang diantaranya obat non-formularium nasional/formularium rumah
sakit, maka obat tersebut didistribusikan ke UPF lain, dan bila masih tidak dapat
didistribusikan maka obat dikategorikan sebagai obat rusak dan dikembalikan ke
UPPFS/UPPFI untuk dimusnahkan.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

138

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Kontrol Kualitas
Stock Opname dilakukan untuk mengontrol kualitas terhadap sediaan
farmasi di UPF lantai 1. Terdapat 2 macam Stock Opname yang dilakukan yaitu
Stock Opname mandiri dan stock opname besar. Stock Opname mandiri
dilakukan oleh UPF lantai 1 IRD sedangkan stock opname besar dilakukan selama
3 bulan sekali dengan melakukan pengecekan antara stok komputer dengan stok
fisik. Stok yang digunakan di UPF adalah stok komputer dan stok fisik, kecuali
untuk narkotika terdapat kartu stok.
d. Sistem Manajemen Emergency Kit
UPF yang berada di gedung IRD bertanggung jawab terhadap pengelolaan
yang ada di emergency kit. Setiap ruangan yang ada di IRD memiliki emergency
kit. Tiap emergency kit terdapat catatan nama, dosis dan jumlah obat. IRD lantai 1
menugaskan 1 asisten apoteker untuk melakukan pengecekan terhadap emergency
kit setiap harinya, apakah segel dalam keadaan terbuka atau masih tertutup.
Apabila segel sudah dalam keadaan terbuka, maka dilakukan penelusuran kepada
dokter yang telah menggunakannya. Dokter tersebut diminta untuk menuliskan
resep atas obat emergency kit yang telah dipakai. Kemudian obat yang telah
digunakan, diganti sesuai jumlah yang dipakai, lalu kotak tersebut disegel
kembali. Sedangkan emergency kit yang terdapat di ambulan juga dilakukan
pengecekan setiap seminggu sekali oleh 1 asisten apoteker juga.
Emergency kit yang berada di ruangan-ruangan di lantai 1berisi epinephrin,
dexamethasone, sulfat atropin, aminophyllin, blood set, iv catether, spuit 3cc; 5cc;
10cc, PZ. Obat-obat emergency yang ada di UPF IRD lantai 1 yaitu vaksin rabies,
vaksin tetagam (tetanus), Anti Tetanus Serum (ATS),Serum Anti Bisa Ular
(SABU), Anti Difteri Serum (ADS), etanol 96%, natrium thiosulfat 25%, natrium
nitrit 3%.
e. Standar Pelayanan Minimal
Standar pelayanan minimal kepada pasien adalah waktu pelayanan minimal
mulai dari penerimaan resep hingga penyerahan obat kepada pasien harus
dipenuhi. Standar pelayanan minimal kepada pasien yakni pada resep non-racikan
kurang lebih 30 menit, sedangkan pada resep racikan kurang lebih 1 jam (60
menit). Hasil respon time yang diperoleh dari UPF lantai 1 IRD RSUD Dr.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

139

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Soetomo diperoleh bahwa hasil pelayanan kepada pasien antara 1/4 menit sampai
dengan tidak lebih dari 5 menit.
3.9.3.2 UPF Ruang Resusitasi IRD Lantai 1
a. Alur Pelayanan Resep di UPF resusitasi
Pasien tiba di RES

Ambil stiker Barcode dari RM

Tempelkan pada buku permintaan obat sementara

Dokter melakukan permintaan obat

Obat disiapkan oleh AA

Catat permintaan dokter dibuku permintaan obat dan alkes sementara


DOKUMENTASI

Administrasi
UPF lantai 1

Dokter menuliskan resep segera saat keadaan pasien stabil

Pasien Rawat Jalan

Pasien masuk IRNA

Informasi obat dan


biaya

Gambar 3.22 Alur Pelayanan di IRD Ruang Resusitasi


Keterangan:
Untuk pasien yang tidak diketahui identitasnya/ tidak mempunyai keluarga
maka tetap dilayani tetapi obat/ alkes hanya dapat diserahkan kepada
perawat/ dokter. Pembiayaan akan masuk piutang IRD.
Obat diluar Formularium Nasional dan FRS (Formularium Rumah Sakit)
serta jika ada terapi khusus, maka dikonsultasikan dengan apoteker
penanggung jawab di IRD. Bila obat untuk BPJS tidak terdapat dalam
Fornas maka ditanyakan kepada keluarga pasien, jika pasien setuju maka
terapi dilanjutkan tetapi jika pasien tidak sanggup membayar maka
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

140

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
dilakukan pulang paksa (PP). Tetapi bila keadaan emergency langsung
dilakukan tindakan tanpa meminta persetujuan keluarga pasien.
Sistem defekta
Sistem defekta di ruang resusitasi dilakukan setiap hari oleh petugas shift
pagi ke UPF IRD lantai 1. Bila di UPF IRD lantai 1 tidak ada maka dapat
meminta ke UPF lain terdekat, bila tidak ada maka harus ke UPPFI. Defekta di
ruang resusitasi dilakukan setiap hari karena ruangan penyimpanan obat/alkes di
ruang resusitasi cukup terbatas sehingga hanya dapat menampung obat/alkes
untuk kebutuhan pasien satu hari. Penataan obat di ruang resusitasi disusun
berdasarkan obat-obat yang sifatnya fast moving. Ruang resusitasi tidak memiliki
emergency kit tetapi memiliki box emergency. Box emergency dibagi menjadi 2
jenis yaitu khusus untuk anak (pediatric) dan khusus untuk dewasa. Box
emergency anak berisi propofol 10mg/ml, ketamin 100mg/10cc, midazolam
1mg/ml, rocuronium 10mg/ml, atracurium 25mg/2.5ml, vacuronium 10mg, sulfas
atropin 2.5mg/ml, epinephrin 1mg/ml, lidocaine 2%, dexamethasone inj,
diazepam inj, ephedrine inj, xylocaine spray, NaCl 500ml, Nabic, Ca gluconas,
D40%, surflo 22/24, blood set, mayo 2, ETT 4.5/5.0/5.5, spuit 3cc; 5cc; 10cc;
20cc, needle 18, jackson rees anak, masker anastesi anak, suction catether 6.
Sedangkan

box

emergency dewasa

berisi

propofol

10mg/ml,

ketamin

100mg/10cc, midazolam 1mg/ml, rocuronium 10mg/ml, atracurium 25mg/2.5ml,


vacuronium 10mg, sulfas atropin 2.5mg/ml, epinephrin 1mg/ml, lidocaine 2%,
dexamethasone inj, diazepam inj, ephedrine inj, xylocaine spray, RL 500ml, NaCl
500ml, surflo 18, blood set, nasopharing dewasa 7, mayo 5, ETT 7.0/7.5, spuit
3cc; 5cc; 10cc; 20cc, needle 18, jackson rees dewasa, masker anastesi dewasa,
suction catether 10.
Terapi cairan yang ada di ruang resusitasi ada 2 jenis yaitu cairan kristaloid
dan cairan koloid. Cairan kristaloid yang meliputi NS, D5%, D10%, D5-NS, D51/2NS, D5-1/4NS, RD, G5%, KA-EN MG3, KA-EN 3B. Kegunaan cairan
kristaloid untuk resusitasi defisit cairan di ruang interstitial dan untuk nutrisi
anak-anak. Sedangkan cairan koloid meliputi gelofusine dan widahes (HES 6%
dalam NaCl 0,9%). Kegunaan cairan koloid untuk resusitasi cairan secara cepat

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

141

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
terutama pada syok hipovolemik/hermorhagik atau pada penderita dengan
hipoalbuminemia berat dan kehilangan protein yang banyak (misal luka bakar).

3.9.3.3. Pelayanan Kefarmasian di IRD Lantai 2


IRD lantai 2 terdiri dari ruang obsgyn dan Neonatus Intensive Care Unit
(NICU). Ruang obsgyn terbagi menjadi tiga ruangan, yaitu ruang obstetrik
(ruangan untuk proses persalinan), ruang gynecology (ruangan pemeriksaan untuk
ibu hamil dengan kondisi kurang stabil atau terdapat faktor penyulit lain sebelum
ditempatkan di ruang obstetrik) dan ruang nifas (ruangan untuk ibu hamil yang
telah melahirkan, namun kondisinya masih kurang stabil).
Ruang NICU terdiri dari ruang Seruni, Melati, Mawar dan Aster
(intermediatte). Ruang Seruni digunakan untuk merawat neonatus dengan kondisi
stabil. Ruang Mawar digunakan untuk merawat bayi dengan kondisi tidak stabil,
apabila kondisi bayi semakin menurun, maka dipindahkan di ruang Melati. Ruang
Melati merupakan tempat untuk merawat neonatus rujukan dan yang mengalami
infeksi. Ruang Aster digunakan untuk merawat bayi yang kondisinya menurun
setelah dirawat di ruang Seruni dan merawat bayi yang kondisinya membaik
setelah dirawat di ruang Melati dan Mawar.
a. Alur Pelayanan Resep di Lantai 2
Sistem menejemen pada instalasi farmasi di IRD lantai 2 meliputi sistem
pengadaan, penerimaan, distribusi dan penyimpanan. Pelayanan resep termasuk
dalam sistem distribusi, distribusi obat dan alat kesehatan di lantai 2 baik pada
bagian obgyn maupun NICU harus melewati instalasi farmasi.
Sistem pengadaan obat yang dilakukan oleh VK bersalin dan R. NICU
adalah dengan melakukan penulisan defekta untuk alkes dan obat yang stocknya
menipis. Permintaan kebutuhan WFS dilakukam ke unit pelayanann perbekalan
farmasi standar (bahan standar) untuk VK bersalin dilakukan setiap 2 minggu.
Sedangkan permintaan kebutuhan barang medik dasar dilakukan seminggu sekali
pada hari senin. Permintaan kebutuhan di ruang NICU dilakukan setiap seminggu
sekali dan pengambilan dilakukan setiap hari senin, dan untuk obat yang
diresepkan diminta ke UPF lantai 1 apabila persediaan akan habis. Item obat yang

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

142

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
digunakan disesuaikan dengan kebutuhan pasien obsgyn dan neonatus. Sedangkan
untuk obat CITO/emergency disediakan di ruangan.
Distribusi obat dan alat kesehatan di bagian obgyn menggunakan sistem
kombinasi WFS (Ward Floor Stock) dan IP (Individual Prescription). Pasien yang
datang dari lantai 2 IRD akan mendapatkan pelayanan sesuai alur pelayanan
penerimaan resep. Alur pelayanan tersebut adalah dokter menuliskan obat di RPO
(Rekam Pemberian Obat) menggunakan sistem IP, kemudian farmasi melakukan
skrining resep dan memberikan obat sesuai permintaan, selanjutnya farmasi
menyerahkan RPO kepada keluarga pasien untuk kelengkapan administrasi di
instalasi farmasi lantai 1. setelah pasien melakukan pemenuhan administrasi,
perbekalan farmasi yang telah digunakan diganti dan dikembalikan oleh farmasi
di WFS. Pengelolaan WFS ini menggunakan sistem pinjam pakai yang dikelola
dan diawasi oleh petugas farmasi (Asisten Apoteker).
Pelayanan resep pada bagian NICU menggunakan sistem kombinasi, yaitu
WFS, IP dan UDD (Unit Dose Dispensing). Pengelolaan UDD diberlakukan pada
pasien yang membutuhkan perawatan intensif lebih dari 24 jam. UDD disiapkan
oleh petugas farmasi diruangan sesuai resep yang dituliskan oleh dokter selama 1
hari. Pemberian obat dilakukan oleh perawat pada waktu pagi, siang dan sore hari.
Sistem penyimpanan obat dan alat kesehatan di instalasi farmasi bagian
obgyn dan NICU dikelompokkan berdasarkan dengan jenis sediaan dan indeks
terapi. Kebutuhan penggunaan obat High Alert di NICU hanya sedikit, sehingga
tidak membutuhkan lemari khusus untuk penyimpanan obat high alert di NICU.
b. Alur Pelayanan Pasien
Pasien datang melalui IRD kemudian di TRIAGE pasien dikelompokkan
berdasarkan kedaruratannya. Pasien yang gawat dan harus segera di operasi
langsung dibawa ke IRD Lantai 5 untuk segera dilakukan tindakan operasi. Untuk
pasien yang tergolong masih tidak darurat, pasien ditangani di lantai 2 Ruang
Obgyn.
Pasien yang berada di Ruang Obgyn ada yang langsung dapat melahirkan,
sampai kondisi pasien stabil, pasien dapat dipulangkan atau dipindahkan ke IRNA
jika pasien masih membutuhkan perawatan ada juga yang hanya diobservasi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

143

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
sementara dan jika pasien sudah normal pasien dipindahkan ke IRNA atau pasien
dapat langsung dibawa pulang.

Dokter menuliskan obat + alkes yang


dibutuhkan
RPOPa
sien
menyer
ahkan
resep
Farmasi
alkes
RPO diserahkan ke keluarga pasien untuk
Farmasi menyiapkan
menyiapkan obat
obat +
+ alkes
dari
administrasi
yang
diambil
dari
WFSAA
yang diambil dari WFSAA
poli
memeriksa
memeriksa dan
dan menverifikasi
menverifikasi
dan
kelengkapan
administrasi
kelengkapan administrasi pasien
pasien
menga
(Telaan
Resep
obat dan
(Telaan
Resep dan
dan Pengkajian
Pengkajian Mengambil
UPF Lantai
WFS Ruangan
mbil
Administrasi)
alkes sesuai RPO
WFS
Ruangan
Administrasi)
Pengkajian
1Penyerahan
nomor ke
yang diserahkan
Pengkajian
ke ruangan
antrian
(apoteker)
farmasi lantai 2
(apoteker)
ICU/ICCU/BU
Pembayaran
/NICU
Oleh AA

Gambar 3.23 Alur Pelayanan di IRD lantai


dengan2
c. Sistem Manajemen Emergency Kit Lantai 2

perawat

a. Emergency Kit di ruang Bersalin


Daftar isi Emergency Kit antara lain: Epinephrine, Ca gluconas,
Diphenhydramine, Aminophylline, Furosemide, PZ, Infus set, Surflo 18, Spuit
3/5/10 cc, Atropine sulfate, Lidocain 2%, Dexamethasone, RL, Blood set,
Surflo 20.

Gambar 3.24 Kotak emergency kit di IRD lantai 2 ruang bersalin.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

144

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

b. Emergency Kit di ruang NICU


Daftar isi Emergency Kit: Epinephrine, Atropine Sulfas, Dopamine,
Ca Gluconas.

Gambar 3.25 Kotak emergency kit di IRD lantai 2 ruang NICU.


c. Obat-obat Emergency di ruang Bersalin dan ruang NICU
Obat Emergency di ruang Bersalin adalah Oxytocin, Methergin, Asam
tranexamat, Sulfas Magnesicus, Lidokain.Obat Emergency di ruang NICU
adalah Adrenalin, Atropin Sulfas, dan Dopamine.

Tabel 3.48 Daftar Obat Emergency


Daftar obat Emergensi

Fungsi

Adrenalin

Syok kardiogenik, meningkatkan kerja jantung

Atropin Sulfas

Untuk anti kejang

Aminophilline

Anafilaksis syok

Diphenhydramine

Anafilaksis syok

Dexamethasone

Anafilaksis syok

Ca glukonas

Hiperpospatemia dan hyperkalemia

Dopamin

Syok kardiogenik dan meningkatkan kerja jantung

Lidocain

Anestesi local

Epinephrine

Adrenergik agonis

PZ dan RL

Elektrolit dan nutrisi

Spuite

Alkes

Infus set

Alkes

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

145

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

d. Obat High Alert


1) Obat High Alert di ruang Bersalin antara lain: Epinephrine,
Heparin, KCl injeksi, Insulin (yang diletakkan di kulkas obat).

Gambar 3.26 Obat high alert di IRD lantai 2 ruang bersalin


Daftar obat High Alert di Ruang NICU IRD lantai 2 adalah:
Elektrolit pekat: NaCl 15 % dan KCl
Narkotika Injeksi: Morphin, Pethidin, dan Fentanyl
Sedatif Injeksi: Midazolam
Semua bentuk sediaan insulin
Adregenik Agonis: Epinephrine dan Nor Epinephrine
Anestesi Injeksi: Propofol dan Ketamin
Anti Koagulan Injeksi: Heparin
Obat Sitostatika

3.9.3.4. UPF IRD Lantai 3


IRD lantai 3 terdiri dari Ruang Observasi Intensif (ROI) I dan ROI II. ROI I
digunakan untuk pasien yang tidak stabil, butuh monitoring dan membutuhkan
alat bantu fungsi vital, seperti ventilator dan terdiri dari 10 bed. ROI II digunakan
untuk pasien dari ROI I yang sudah lebih stabil dan tidak membutuhkan alat bantu

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

146

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
vital lagi, dan terbagi menjadi bangsal pria, wanita dan anak-anak yang masingmasing terdiri dari 8 bed.

a. Sistem Managemen Perbekalan Farmasi


Perencanaan dan Pengadaan Barang di UPF IRD Lantai 3
Pengadaan di IRD lantai 3 diperoleh dari UPPFS dan UPPFI, untuk UPPFS
terdiri dari bagian produksi dan UPPFS sendiri. Pengadaan pada UPPFS dapat
dilakukan permintaan pada hari senin seperti kapas dan betadin, sedangkan bagian
produksi dapat dilakukan permintaan sewaktu-waktu pada jam kerja seperti
alkohol, gliserin, dan repacking. Pengadaan pada UPFFI dilakukan pada hari
senin dan kamis dengan cara permintaan dapat dikirim 1 hari sebelumnya.
Pengadaan dilakukan dengan membuat lembar permintaan yang ditujukan kepada
UPPFS atau UPFFI. Bila ada barang di luar rencana atau habis sebelum waktu
pemesanan dapat dilakukan permintaan secara CITO dengan menggunakan form
permintaan.
Penyimpanan
Penyimpanan obat ditata berdasarkan kelas terapi, bentuk sediaan, dan
stabilitas obat dengan menggunakan sistem FEFO dan FIFO. Obat-obat LASA
(Look Alike Sound Alike) diberikan sticker LASA dengan cara penulisan Tall
Man Letter untuk menghindari terjadinya kesalahan.
Obat-obat yang stabil pada suhu sejuk maka disimpan didalam lemari es,
sedangkan obat-obat yang dapat rusak oleh cahaya maka disimpan pada tempat
terlindung cahaya. Obat-obat narkotika disimpan di tempat terpisah dengan lemari
2 pintu didekat lemari obat-obat High Alert yang juga disimpan dilemari terpisah
dan terkunci.
Daftar Obat High Alert :
1) Elektrolit Pekat : NaCl > 0,9%, KCl Injeksi
2) Narkotika Injeksi : Morphine, Pethidine, FentaNYL
3) Adrenergik Agonis : EPINEPHrine, Norepinephrine
4) Sedatif Injeksi : Midazolam
5) Semua Bentuk Sediaan Insulin
6) Anastesi Injeksi : Propofol, Ketamin
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

147

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
7) Anti Koagulan Injeksi : Heparin
8) Obat Sitostatika Injeksi
Obat dan alat kesehatan emergensi di UPF lantai 3 terdiri dari emergency
trolley yang terdapat di ruang ROI (Ruangan Observasi Intensive) 1dan
emergencykit berada di UPF. Fungsinya untuk jika terjadi keadaan darurat dengan
jumlah lebih dari 1 pasien sehingga dengan begitu bisa menggunakan emergency
kit. Obat-obat yang terdapat didalam emergency kit yaitu obat-obat untuk
menangani kasus darurat seperti anaphylatic shock. Daftar obat yang ada di
emergency kit UPF lantai 3 dapat dilihat pada tabel 3.2.

Tabel 3.49 Daftar obat Emergency Kit di IRD Lantai 3


No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.

Nama Obat
Epinefrin
5ason
Atropin sulfat
Dopamin
Dobutamin
Ca glukonas
Lidokain
Amiodarone
Meylon
Farmabes
D40
NS 25
NS 100
Spuit 3/5/10
Spuit 1 cc insulin
Spuit 50 cc
Spuit 20 cc
Jarum 19
Jarum 21
Infus Set
Surflo 16/18/20
Surflo 22/24/26

Jumlah
30
5
30
5
5
5
15
5
5
2
5
5
2
@2
3
3
3
3
3
2
@2
@2

b. Pelayanan Resep di UPF IRD Lantai 3


Untuk alur pelayanan resep di ROI, awalnya dokter membuat RPO dahulu
kemudian diberikan ke UPF. Dari UPF, melayani permintaan dokter berupa obat

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

148

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
dan alat kesehatan menggunakan sistem distribusi UDD untuk obat oral dan
injeksi, sedangkan sistem distribusi ODD untuk alat kesehatan dan cairan dalam 1
hari. Dari UPF, serah terima kepada perawat untuk ke ruangan yang akan
diberikan kepada pasien. Kemudian untuk administrasi, keluarga pasien yang ada
di depan akan dipanggil untuk menyelesaikan kebutuhan administrasinya setiap
hari, untuk pasien asuransi, juga harus melengkapi persyaratan yang ditentukan.
Pelayanan resep di UPF lantai 3 Resep disiapkan oleh UPF pada pagi hari setelah
dokter melakukan visite kemudian menulis rekam pemberian obat (RPO). Setelah
obat disiapkan oleh pihak UPF kemudian dilakukan serah terima dengan perawat
baik di ROI 1 maupun ROI 2 untuk pemakain 1 hari. Resep dalam sehari
dikumpulkan per hari kemudian ditagihkan kepada keluarga pasien dengan cara
pihak keluarga pasien dipanggil untuk menyelesaikan administrasi dan melakukan
pembayaran. Untuk pasien dengan asuransi makan agar dapat melengkapi
administrasi.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

149

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Dokter shift malam

AA pagi

SOAP + RPO

Pisahkan obat:
Pagi (pink)

Siapkan ODD/ UDD

Siang (hijau)
Malam (kuning)

Serah terima dengan


perawat

Keluarga pasien

Pasien

Mampu (umum dan yang


memiliki asuransi
kesehatan)

AA malam
mengarsip ke buku
serah terima UDD

Tidak mampu (tidak memiliki


asuransi kesehatan, dll)
sistem piutang

Administrasi lantai 3

Gambar 3.27 Alur pelayanan resep pasien di IRD lantai 3

3.9.3.5. UPF IRD Lantai 5


Pelayanan UPF di IRD di lantai 5 terdiri dari enam ruang operasi yaitu
ruang OK 1, OK 2, OK 3, OK 4, OK 5 dan OK 6. Dimana ke enam OK tersebut
dibedakan lagi berdasarkan kategori operasinya yaitu OK 1, OK 2, OK 4, OK 5
dan OK 6 digunakan untuk operasi bersih terkontaminasi, sedangkan OK 3
digunakan untuk operasi kotor. Lima ruang operasi bersih terkontaminasi terdiri
dari OK 1 dan 2 untuk digestive dan THT, OK 4 untuk obsgyn, OK 5 untuk
sistem neurologi serta OK 6 untuk ortopedi.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

150

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
a. Alur Pelayanan Pasien
Pasien datang (lantai I)

Triage ( penggolongan kegawatdaruratan pasien)

Spesialisasi (Bedah, Resusitasi, kardiovaskular)

Bila ada penggunaan

Lihat keadaan fisik dan laboratorium Dokter atau Perawat


UPF Ruangan

Rencana Operasi

AA UPF Ruangan

Setelah di lantai 5 pasien masuk ke ruang tunggu dimana


semua pakaian pasien diganti dengan pakaian untuk OK.
Kemudian di dalam OK pasien baru di anastesi dan
dilakukan tindakan
Gambar 3.28 Alur pelayanan pasien di lantai 5

Pindahkan
ke Lt.3

Lantai 5 IRD merupakan ruangan operasi emergency yang sifatnya gawat


dan darurat, dimana terdapat 6 ruang operasi. Adapun 6 kamar operasi tersebut
adalah OK 1 untuk THT, OK 2 untuk digesti, OK 3 untuk kotor, OK 4 untuk
obgyn, OK 5 untuk neurosurgery, OK 6 untuk ortopedi. Yang dimaksud dengan
OK kotor adalah pasien gawat darurat yang setelah di uji hasil laboratorium
memiliki angka leukosit yang tinggi atau positif tes HIV atau hepatitis. Pelayanan
farmasi di lantai 5 digunakan untuk melayani obat dan alat kesehatan untuk
kebutuhan operasi selama 24 jam.Sistem distribusi permintaan obat dan alat
kesehatan dilakukan oleh dokter atau perawat dengan mencantumkan nama dan
tanda tangan pada form permintaan khusus yang dibagi menjadi form anestesi dan
form bedah.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

151

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
b. Alur Pelayanan Resep di UPF lantai 5
a. Perencanaan hingga penerimaan
UPF di lantai 5 IRD RSUD Dr. Soetomo melayani permintaan bahan dasar
habis pakai, alat kesehatan dan obat untuk keperluan OK.
Dokter
bedah
Permintaan obat
dan alkes

Petugas UPF
menyiapkan
Form anestesi

Form bedah

Menyerahkan
ke dokter

Operasi selesai

Petugas UPF mencatat alkes dan obat


yang digunakan ke form bedah dan form
anestesi
Kedua form diserahkan ke
lantai 3 untuk administrasi

Gambar 3.29 Alur pemesanan perbekalan farmasi di lantai 5


Berdasarkan gambar tersebut dokter bedah OK akan menuliskan resep dan
diserahkan ke UPF OKkemudian akan disiapkan oleh petugas UPF dan obat dan
alat kesehatan akan dibawa ke kamar operasi oleh perawat. Setelah operasi selesai
petugas mencatat pemakaian obat dan alat kesehatan (alkes) pada form pemakaian
kemudian form tersebut dibawa ke lantai 3 untuk dilakukan administrasi oleh
keluarga pasien. Perbekalan farmasi yang disiapkan di lantai 5 biasanya
telahdisiapkan dalam bentuk 1 paket untuk persiapan operasi, jadi pada saat

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

152

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
operasi darurat tidak memerlukan waktu yang lama untuk menunggu persiapan
perbekalan farmasi. Untuk obat yang habis dapat melakukan permintaan antar
UPF atau GBPT yang memiliki persediaan obat.
c. Sistem Managemen Perbekalan Farmasi
Perencanaan / Sistem Defecta
Setiap bahan habis pakai, alat kesehatan dan obat yang digunakan akan di
cacat pada form permintaan yang kemudian akan dicatat pada buku keluar dan
masuk alkes dan obat. Bahan-bahan habis pakai diadakan melalui UPPFS (Unit
Pelayanan Pengadaan Farmasi Standar) seperti kassa, betadine. Pengajuan defecta
pada hari Senin dan diambil pada hari Selasa. Obat dan alat kesehatan diadakan
melalui UPPFI (Unit Pelayanan Pengadaan Individu). Pengajauan defecta
dilakukan satu hari sebelum hari pengambilanm yaitu setiap hari Senin dan
Kamis. Untuk alkohol pengadaan melalui produksi setiap hari senin kemudian
diambil hari selasa.
Penyimpanan
Penyimpanan obat dan alat kesehatan di UPF IRD lantai 5 disusun
berdasarkan stabilitas sediaan, bentuk sediaan (alat kesehatan, injeksi, infus, atau
bahan habis pakai), dan alfabetis berdasarkan kelas terapinya.
Pencatatan dan Pelaporan
Petugas UPF akan melakukan pencatatan obat yang diminta dan kemudian
dibuatkan resep tambahan oleh dokter setelah operasi selesai untuk bahan habis
pakai atau obat tambahan yang di minta pada saat operasi dilakukan. Petugas UPF
melakukan pencatatan obat dan alkes yang dikeluarkan tersebut pada buku keluar
masuk obat dan alkes. Setelah operasi selesai, obat yang tidak terpakai
dikembalikan pada UPF dan petugas UPF melakukan pencatatan pada buku keluar
masuk obat dan alkes kembali. Catatan yang dibuat pada buku keluar masuk obat
dan alkes tersebut kemudian dipindahkan oleh petugas UPF pada form daftar
pemakaian obat dan alkes habis pakai. Form tersebut yang kemudian menjadi
acuan dalam penyelesaian administrasi oleh pasien di UPF lantai 3. Pelaporan
yang dilakukan di UPF OK lantai 5 yaitu pelaporan penggunaan obat Narkotika,
Prekursor dan Midazolame. Pelaporan akan direkap oleh UPF lantai 1, kemudian
diserahkan ke Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS). Setelah itu, IFRS yang akan
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

153

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
melakukan laporan secara online melalui SIPNAP kepada Dinas Kesehatan
Propinsi, Dinas Kesehatan Kota dan Badan POM sebelum tanggal 10 setiap
bulannya.
Pemusnahan
Obat atau alat kesehatan yang telah rusak atau mendekati tanggal kadaluarsa
(3 bulan sebelum tanggal kadaluarsa) dicatat dan dilaporkan kepada UPPFI atau
UPPFS.
d. Sistem Manajemen Emergency Kit
Emergencykit telah disediakan di masing-masing ruangan operasi.
Emergency Kit diperiksa setiap hari. Emergency Kit berisi Epinefrin, Efedrin,
Sulfasatropin, dan Lidokain 2%. Pengecekan emergency kit dilakukan setiap hari
di pagi hari oleh petugas UPF, dan akan dilakukan pencatatan setiap digunakan.
Seperti UPF lainnya, UPF lantai 5 terdapat juga obat-obat High Alert yang
disimpan

secara

terpisah

dengan

label

penanda

High

Alert,

dimana

penanganannya dilakukan secara hati-hati serta dilakukan double check. Contoh


obat High Alert antara lain:
KCL 7,46%,
Ketamin,
Norepinefrin,
MgSO4 40 %
Heparin
Fortanes (Midazolam).
Propofol,
Sedangkan contoh antibiotik profilaksis operasi di lantai 5, meliputi:
Cefuroxim
Ceftriaxon
Metronidazol
Cefazolin

Amikasin
Gentamisin
Cefotaxim

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

154

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

3.10. Unit Pelayanan Farmasi IRNA Anak


3.10.1. Gambaran Umum UPF IRNA Anak
Pelayanan Farmasi di Instalasi Rawat Inap Anak (IRNA Anak)
merupakan salah satu kegiatan fungsional yang dilakukan oleh Instalasi
Farmasi RSUD Dr. Soetomo dalam memberikan pelayanan kefarmasian
kepada pasien rawat inap khususnya pasien di IRNA Anak. Pelayanan
kefarmasian yang diberikan di IRNA Anak diterapkan sesuai dengan prinsip
Pengelolaan dan Penggunaan Obat Secara Rasional (PPOSR) antara lain,
meliputi:
1. Pelayanan distribusi obat ke pasien berupa sistem Unit Dose Dispensing
(UDD), Individual Prescription dan Ward Floor Stock (WFS), yaitu
sediaan Emergency Kit (EK).
2. Pelayanan Farmasi Klinik melalui kegiatan Ward Pharmacists yang
berperan aktif dalam memonitor penggunaan obat kepada pasien di
ruangan.
3. Pelayanan farmasi klinik berupa kegiatan Ward Pharmacists dimana
farmasis berperan aktif dalam melakukan kegiatan :
a. Mempelajari profil pasien, penyakit, dan pengobatan.
b. Mengidentifikasi, mencegah, dan mengatasi Drug Related Problems
(DRPs) yang terjadi.
c. Pemantauan efektivitas terapi
d. Monitoring efek samping pengobatan.
e. Memberikan konseling, meliputi bed site counseling (konseling saat
pasien di rumah sakit) atau discharge counseling (konseling saat
pasien keluar dari rumah sakit).

3.10.2. Tujuan PKPA di UPF IRNA Anak


Tujuan PKPA di Unit Pelayanan Farmasi (UPF) IRNA Anak adalah :
1.

Mempelajari

dan

mengetahui

sistem

pengelolaan

obat

(proses

perencanaan, pengadaan,penerimaan, penyimpanan, pendistribusian serta


penggunaan obat) di UPF IRNA anak.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

155

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
2.

Mempelajari dan mengetahui sistem pelayanan kefarmasian kepada pasien


rawat inap di IRNA Anak.

3.

Mempelajari pola penyakit dan pola pengobatan di IRNA Anak.

4.

Mahasiswa dapat mengidentifikasi Drug Related Problems (DRPs) pada


pasien berdasarkan data dari rekam medis.

5.

Memahami tugas, wewenang dan tanggung jawab seorang farmasis yang


bertugas

sebagai

Ward

Pharmacists

dalam

rangka

pelaksanaan

Pharmaceutical Care.

3.10.3 Peran Farmasis di IRNA Anak


Farmasis di IRNA anak memiliki peran yang sangan penting dalam
melaksanakan Pharmaceutical Care, diantaranya:
1.

Memantau jenis dan jumlah perbekalan farmasi yang tersedia dengan tertib
administrasi (kartu stok, buku penerimaan barang, form permintaan), dan
melakukan pengecekan emergency kit secara berkala.

2.

Memantau kondisi fisik, label/etiket, tanggal kadaluarsa, serta kondisi


penyimpanan perbekalan farmasi.

3.

Peran farmasis dalam pelayanan distribusi obat ke pasien berupa sistem


Unit Dose Dispensing (UDD) dan Individual Prescription serta
Emergency Kit (EK) untuk menunjang pelaksanaan Pharmaceutical Care,
yaitu melakukan pengecekan ulang terhadap obat-obat yang sudah diracik
dan disiapkan sebelum diserahkan kepada perawat sehingga diharapkan
tidak terjadi DRPs yang terkait dengan sistem distribusi obat.

4.

Pelayanan farmasi klinik melalui kegiatan Ward Pharmacist yang


berperan aktif dalam memonitor penggunaan obat oleh pasien di
bangsal/ruangan. Tugas Ward Pharmacist, adalah:
a) Mempelajari profil pasien, profil penyakit dan profil terapi obat.
b) Mengidentifikasi, mencegah dan memberikan rekomendasi terhadap
Drug Related Problems (DRPs) yang aktual maupun yang potensial.
c) Memberikan informasi atau rekomendasi tentang obat kepada dokter,
perawat dan pasien serta keluarga.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

156

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Aktivitas farmasis dalam kegiatan Ward Pharmacist, yaitu:
1. Melakukan review rekam medis pasien yang baru masuk rumah sakit
(MRS), pasien mendapat terapi baru dan akan keluar rumah sakit (KRS).
Prioritas review dilakukan terhadap dosis regimen, interaksi, efektifitas, efek
samping obat dan lainnya.
2. Jika menemukan atau memperkirakan potensial akan terjadi DPRs yang
serius, maka segera menghubungi dokter yang merawat dan memberikan
rekomendasi untuk solusinya.
3. Melakukan pemantauan efektivitas terapi dan ESO/ADRs.
4. Memberikan informasi kepada perawat.
5. Memberikan konseling kepada pasien/ keluarganya selama dirawat.
6. Melakukan Drug Use Study (DUS) dan melakukan evaluasi secara berkala.

3.10.4 Pelayanan Kefarmasian di IRNA Anak


Ruang perawatan di IRNA Anak terdiri dari tiga klas pelayanan yaitu:
1. Klas I yaitu Ruang Bobo I, dimana di dalamnya terdapat 2 tempat tidur
(tempat tidur untuk pasien dan keluarga pasien).
2. Klas II yang terdiri dari Ruang Bobo II, Ruang Nakula Sadewa dan Ruang
UPI. Untuk Ruang Bobo II dan Ruang Nakula Sadewa terdapat 2 tempat
tidur untuk 2 pasien, sedangkan untuk Ruang UPI memiliki 5-10 tempat
tidur pasien namun biaya yang dikenakan kepada pasien sesuai dengan
biaya klas II.
3. Klas III yang terdiri dari Ruang Bona I dan Bona II, dimana di dalamnya
terdapat 5-10 tempat tidur pasien.

Tabel 3.50 Daftar Ruang di Bona I dan Bona II


BONA I (Lantai I)

BONA II (Lantai II)

R1 (Aseptik Hematologi dengan R. UPI I Non Infeksius dan R. UPI II


febril neutropenia atau sepsis)

Infeksius (Unit Perawatan Intermediet)

R2 dan R3 (Ruang Hematologi (> 5 R. Isolasi (Varicella, Tetanus, HIV)


tahun)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

157

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

R4 (Ruang Nefrologi)

R. Neurologi dan Kardiologi

R5 (Ruang Hepatologi)

R. Hematologi (< 5 tahun)

R6 (Ruang Gastroenterologi)

R.

R7 (Ruang Tropik Infeksi)

bronkopneumonia)

Respirologi

(Asma,

TB,

atau

R8 (Jika ada Pasien Diphteri)

Kegiatan managerial pelayanan farmasi di UPF IRNA Anak meliputi:


1. Permintaan
Permintaan obat/alkes dari UPF IRNA Anak ke UPPFI (Unit Penyimpanan
Perbekalan Farmasi Individual) dan UPPFS (Unit Penyimpanan Perbekalan
Farmasi Standar) 2x/minggu, yaitu Hari Rabu dan Sabtu, kemudian sediaan
farmasi tersebut dikirim ke UPF IRNA Anak pada hari kamis dan senin.
UPF IRNA Anak memberikan pelayanan selama 24 jam. Di luar jam kerja
UPF IRNA Anak bisa melayani pasien dari IRNA lain, seperti IRNA
Obsgyn, IRNA Medik (penyakit dalam, paru, saraf) dan Ruang UPIPI.

2. Penyimpanan
Penyimpanan obat di UPF IRNA Anak didasarkan pada stabilitas
penyimpanan bentuk sediaan, kelas terapi (disusun alfabetis), dan FEFO.
Obat-obat tertentu seperti obat high alert, psikotropika dan narkotika serta
obat-obat yang membutuhkan suhu penyimpanan khusus disimpan di tempat
terpisah. Kontrol suhu dalam lemari pendingin menggunakan termometer.
Obat Look Alike Sound Alike (LASA) memerlukan penataan khusus. Prinsip
Penataan obat LASA dan High Alert adalah sebagai berikut:
a. Obat LASA dan high alert diberi label atau stiker khusus bertulisan
High Alert dan LASA, label LASA ditempelkan pada setiap Jolly box
sedangkan high alert di setiap Jolly box dan kemasan obat.
b. Adanya Tallman letter pada penamaan obat di jolly box LASA.
c. Penyimpanan tidak boleh berdekatan.
d. Ketika obat akan diserahkan maka dilakukan double check oleh AA.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

158

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Obat LASA dan High Alert membutuhkan kewaspadaan yang tinggi.
Obat LASA memiliki risiko kesalahan pengambilan obat, sedangkan obat
High Alert perlu digunakan secara hati-hati karena jika terjadi kesalahan
dalam pemakaiannya dapat menyebabkan kecacatan hingga kematian.
Obat-obat LASA ditandai dengan penulisan tall man letters. Tujuan
sistem tall man letters adalah untuk membantu membedakan obat-obat
LASA agar tidak terjadi kesalahan pengambilan obat. Huruf yang
dikapitalkan adalah huruf yang berbeda pada obat-obat LASA, contohnya
DAUNOrubicin dan DOXOrubicin, cycloSPORINE dan cycloSERINE,
vinBLAStine dan vinCRIStine sedangkan untuk penandaan high alert
dilakukan dengan memberikan stiker high alert di kemasan obat (ISMP,
2015).

3.

Pendistribusian
Pendistribusian obat di UPF IRNA Anak dilakukan dengan sistem
Individual Prescription, Ward Floor Stock (WFS), dan Unit Dose
Dispensing (UDD).
a. Individual Prescription
Individual prescription merupakan sistem distribusi sediaan obat
kepada pasien rawat inap maupun rawat jalan sesuai dengan peresepan dari
dokter. Kelebihan dari sistem ini adalah efisiensi waktu, tenaga dan sumber
daya yang dibutuhkan. Sedangkan kekurangan sistem ini adalah adanya sisa
obat yang mengakibatkan biaya meningkat.

b. Ward Floor Stock


Ward floor stock (WFS) merupakan metode pendistribusian sediaan
farmasi di mana obat/alat kesehatan disimpan di ruangan. Emergency Kit
merupakan bagian dari metode floor stock. Emergency Kit lebih spesifik
pada obat-obat dan alat kesehatan yang bersifat emergensi dan hanya
digunakan pada pasien dengan kondisi emergensi. Emergency Kit berfungsi
vital untuk menyelamatkan jiwa dan menghindari permasalahan terkait 6B
(breath, blood, brain, bladder, bowel, bone) (WHO, 2012).
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

159

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Obat-obat dan alat kesehatan dalam Emergency Kit selalu dalam
keadaan tersegel (ASHP, 2010; Allen, 2013). Farmasis wajib mengecek
kelengkapan dan tanggal kadaluarsa obat-obat dan alat kesehatan yang ada
di Emergency Kit. Jika terdapat obat dan alat kesehatan yang tidak lengkap,
maka farmasis harus melengkapi obat dan alat kesehatan yang ada di
Emergency Kit. Setiap penggunaan obat dalam Emergency Kit harus dicatat
dalam formulir khusus yang berisi antara lain nama obat, jumlah yang
digunakan, jam penggunaan, nama pasien, dan nama petugas.
Adapun alur distribusi Emergency kit di IRNA Anak terlihat pada
gambar 3.30.

Gambar 3.30 Alur Distribusi Emergency Kit di IRNA Anak

Tabel 3.51 Daftar obat dan alat kesehatan pada Emergency Kit di UPF
IRNA Anak
No

Nama obat/alkes Emergency Kit

Jumlah

1.

Aminophylline 24 mg/ml, ampul 10 ml

2.

Atropine sulfate 0,25mg/ml, ampul 1 ml

3.

Ca-Gluconate 100 mg/ml, ampul plastik 10 ml

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

160

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

4.

Dexamethasone 5 mg/ml, ampul 1 ml

5.

Diphenhydramine 10 mg/ml, ampul 1 ml

6.

Diazepam 5 mg/ml, ampul 2 ml

7.

Epinephrine 1 mg/ml, ampul 1ml

8.

Furosemide 10 mg/ml, ampul 2 ml

9.

Lidocain 2%, ampul 2 ml

10.

NaCl 0,9%, infus 500 ml

11.

Ringer Lactate, infus 500 ml

12.

Infusion set pediatric

13.

IV Cath no. 22, 24, 26

@2

14.

Spuit 3 cc, 5 cc, dan10 cc

@5

c. Sistem UDD
UDD adalah metode pendistribusian obat dan alat kesehatan, di mana
obat dan alat kesehatan disiapkan untuk pemakaian selama 24 jam dan
didistribusikan ke pasien pada jam-jam pemberian yang sudah ditentukan
(American Society of Health-System Pharmacists, 2010).
Keuntungan metode UDD antara lain:
1. Meningkatkan peran farmasis
2. Mengurangi medications error
3. Mengurangi health-related cost karena tidak terdapat obat sisa
4. Mengurangi beban kerja perawat
Kerugian dari Unit Dose Dispensing (UDD) antara lain:
1. Administrasi lebih rumit karena perlu serah terima dengan perawat
2. Membutuhkan banyak tenaga dan alat untuk UDD
3. Penyiapan obat harus dilakukan setiap hari, sehingga kurang efisien
waktu

Sistem distribusi obat UDD merupakan tanggung jawab farmasis yang


terkait dengan staf medis, perawat, dan bagian administrasi. Resep yang
telah ditulis oleh dokter di Rekam pemberian obat (RPO) akan di-review

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

161

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
terlebih dahulu oleh Ward Pharmacist di UPF. Selanjutnya, obat disiapkan
secara UDD oleh AA di UPF ruangan dalam kemasan siap pakai untuk
setiap jam pemberian yang disiapkan untuk keperluan selama 24 jam. Etiket
merah untuk penggunaan obat pagi hari jam 06.00, etiket hijau untuk siang
hari jam 14.00, etiket kuning untuk malam hari jam 22.00, dan etiket putih
untuk penggunaan obat di luar jam tersebut yaitu pada jam 12.00, 18.00 dan
24.00. Obat-obat yang sudah diracik diserahterimakan kepada perawat dan
diletakkan dalam jolly box sesuai dengan nama pasien kemudian obat
diberikan oleh perawat kepada pasien sesuai dengan jam pemberian yang
telah ditentukan. Obat yang di berikan harus dicatat tanggal dan jam
pemberiannya serta paraf perawat di RPO. Untuk obat-obat yang berupa
sirup atau obat-obat pro re nata (prn) tidak diberikan secara UDD tetapi
disimpan oleh pasien, namun setiap hari farmasis harus memantau
penggunaan dan ketersediaannya.
Adapun alur distribusi obat secara UDD dapat dilihat pada gambar
3.31.

Gambar 3.31 Alur distribusi Obat Sistem UDD di IRNA Anak

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

162

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
5. Pengecekan Stok Obat
Stock opname adalah pengecekan stok, termasuk tanggal kadaluarsa
obat, yang dilakukan setiap bulan di seluruh UPF RSUD Dr. Soetomo dan
stock opname mandiri yang dilakukan setiap bulan oleh masing-masing
UPF. Tujuan utama stock opname yaitu untuk mengetahui aset rumah sakit
terkait perbekalan farmasi. Hasil dari stock opname akan dilaporkan
kepada direktur Rumah Sakit dalam bentuk rupiah sebagai aset yang
dimiliki oleh Rumah Sakit. Tujuan stock opname adalah:
Meminimalisasi terjadinya kehilangan/pencurian barang.
Meminimalisasi terjadinya ketidaksesuaian antara komputer dan
obat/barang yang ada di UPF.
Meminimalisasi

terjadinya

barang/obat

expired

date

dan

mengetahui obat-obat yang tanggal kadaluarsanya dekat.


Menentukan obat yang fast moving, slow moving

dan dead

moving. Barang-barang yang dead moving akan ditawarkan kepada


UPF lain untuk menghindari kerusakan obat.

6. Penanganan Obat Kadaluarsa


Obat kadaluarsa dapat dipantau melalui Stock Opname yang
dilakukan setiap bulan. Apabila terdapat obat kadaluarsa dekat (<6 bulan),
UPF IRNA Anak akan menawarkan obat tersebut ke UPF lain dengan
melaporkan daftar obat kadaluarsa dekat. Jika UPF lain tidak ada yang
menggunakan obat tersebut, obat akan dikembalikan ke UPPFI untuk
diretur ke distributor obat.

7. Medication Reconciliation
Medication

reconciliation

merupakan

proses

membandingkan

instruksi pengobatan dengan obat yang didapat pasien. Medication


reconciliation dilakukan pada saat pasien MRS, dan jika farmasis tidak
ada di tempat farmasis harus melakukan rekonsiliasi terapi selambatselambatnya 48 jam setelah pasien MRS. Obat yang tidak digunakan harus
dibungkus dan disegel serta diberi stiker "tidak boleh digunakan lagi"
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

163

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
kemudian dikembalikan kepada pasien sedangkan obat yang masih
digunakan akan disiapkan secara UDD oleh farmasi. Tujuan mencatat
medication reconciliation antara lain sebagai berikut (Permenkes, 2014):
1. Memastikan informasi yang akurat tentang obat yang digunakan pasien
2. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terdokumentasinya
instruksi dokter
3. Mengidentifikasi ketidaksesuaian akibat tidak terbacanya instruksi
dokter

3.10.5

Kegiatan PKP di UPF Anak


IRNA Anak memiliki UPF IRNA anak yang buka selama 24 jam dan

UPF ruangan. Kegiatan farmasi di IRNA anak meliputi pengelolaan dan


penggunaan obat. Pengelolaan obat pada IRNA anak meliputi proses
perencanaan, pengadaan, penerimaan, dilakukan setiap bulan.
Untuk obat-obat yang termasuk kategori high alert disimpan pada lemari
terpisah yang terkunci. Terdapat stiker high alert pada lemari penyimpanan
obat, box tempat obat diletakkan, kemasan obat dan pada sediaan obat. Obatobat yang termasuk kategori high alert hanya boleh diserahkan kepada dokter
dan perawat. Pada saat pengambilan, penyerahan obat ke tenaga kesehatan dan
sebelum pemberian obat kepada pasien harus dilakukan double check. Obatobat LASA juga diberi stiker LASA pada box tempat obat diletakkan untuk
meminimalkan kesalahan pengambilan dan penyiapan obat oleh petugas
farmasi.
Penggunaan obat meliputi kegiatan distribusi obat ke pasien melalui tiga
sistem distribusi, yakni individual prescription, unit dose dispensing (UDD)
dan emergency kit. Sistem distribusi UDD di IRNA Anak digunakan untuk
sediaan oral dan sediaan injeksi. Serah terima UDD kepada perawat dilakukan
pada pukul 13.00-14.00 WIB dan kemudian perawat memberikan obat ke
pasien sesuai dengan jadwal pemberian obat. Permintaan obat di luar jam kerja
UPF Ruangan dan untuk pasien baru dilakukan langsung di UPF besar oleh
keluarga pasien. individual prescription di UPF IRNA Anak digunakan untuk
obat yang diberikan saat diperlukan saja (prn/jika perlu) dan untuk obat yang
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

164

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
dibawa pulang. Ward floor stock (WFS) pada UPF IRNA Anak terdapat dalam
bentuk emergency kit yang ada di ruangan, disimpan dalam kotak khusus yang
disegel. Setiap hari AA akan mengecek bila segel belum terbuka artinya obat
dalam emergency kit tidak digunakan. Bila segel terbuka berarti ada obat yang
digunakan dan setiap pengambilan obat harus dituliskan pada form penggunaan
obat emergency kit. Form tersebut berisi tanggal, nomor bed, nama pasien,
nama obat, jumlah obat yang digunakan, nama yang mengambil dan tanda
tangan. Obat yang telah digunakan harus dibuatkan RPO kemudian obat yang
digunakan tadi akan diganti oleh farmasi sehingga jumlah obat dalam
emergency kit tetap utuh.
Daftar kegiatan PKP mahasiswa PKPA di IRNA Anak serta daftar kasus
terpilih dapat dilihat pada tabel 3.57 berikut:
Tabel 3.52 Aktivitas Mahasiswa PKP di IRNA Anak Periode April-juni
2016
Hari
Senin

Selasa

Rabu

Kegiatan
Studi mandiri
Pemilihan dan studi kasus individu di ruang IRNA Anak Lantai I
dan Lantai II (Form DFP-1).
Review kasus individu mandiri/analisa DRPs (Form DFP 2-5).
Studi mandiri dan review kasus individu mandiri/analisa DRPs
(Form DFP 2-5).
Rekap status terbaru pasien di ruangan (lanjutan Form DFP-1).
Mempelajari distribusi obat ( WFS & EK), handling obat-obat
injeksi oleh perawat, penyimpanan obat sisa, UDD, bedside
monitoring dll.
Review kasus individu dan analisa DRPs dengan pembimbing
(Form DFP 1-5).
Studi mandiri dan review kasus individu mandiri/analisa DRPs
(Form DFP 2-5).
Rekap status terbaru pasien di ruangan (lanjutan Form DFP-1).
Mempelajari distribusi obat (WFS & EK), handling obat-obat
injeksi oleh perawat, penyimpanan obat sisa, UDD, bedside
monitoring dll.
Review kasus individu dan analisa DRPs dengan pembimbing
(Form DFP 1-5).
Pemilihan kasus yang akan didiskusikan bersama (presentasi hari
Kamis)
Diskusi kasus terpilih untuk presentase kelompok, memasukkan
data ke modul 1-5.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

165

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Kamis

Presentasi dan diskusi kasus terpilih dilanjutkan dengan revisi.


Rekap status terbaru pasien di ruangan (lanjutan Form DFP-1).
Finishing kasus terpilih (modul 1-5)
Studi mandiri dan review kasus individu mandiri/analisa DRPs
(Form DFP 2-5).
Rekap status terbaru pasien di ruangan (lanjutan Form DFP-1).
Finishing kasus inidividu (DFP 1-5).

Jumat

Dalam mengidentifikasi dan menyelesaikan Drug Related Problems


(DRP) baik aktual maupun potensial mahasiswa menggunakan modul 1-5 yang
berisi:
Modul 1 : Pharmacists Patient Data Base
Tujuan pengisian Pharmacists Patient Data Base adalah untuk
memperoleh data pasien yang obyektif maupun subyektif sehingga dapat
digunakan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan terapi.
Adapun yang dicantumkan di dalam Pharmacists Patient Data Base
adalah:
a. Informasi tentang data demografi pasien yang meliputi nama, umur, jenis
kelamin, berat badan, alamat, agama, pekerjaan, dan lokasi ruangan.
b. Tanggal masuk dan ke luar rumah sakit.
c. Identitas dokter dan farmasis.
d. Riwayat penyakit pasien.
e. Riwayat pengobatan sebelumnya dan yang sekarang.
f. Riwayat keluarga dan status sosial.
g. Gaya hidup atau kebiasaan pasien sehari-hari (pola makan, pola tidur, dan
sebagainya).
h. Masalah medis yang bersifat kronis dan akut.
i. Data laboratorium dan hasil pemeriksaan lain.
j. Jadwal pemberian obat.
k. Riwayat alergi

Modul 2: Drug Therapy Assesment Worksheet (DTAW)


DTAW adalah form yang berisi langkah-langkah yang harus dilakukan
untuk mereview DRP, untuk menilai kualitas dan efisiensi pengobatan yang
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

166

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
dihubungkan dengan profil penyakit, profil obat, dan profil pasien dengan
mempertimbangkan efikasi, keamanan, dan biaya. Semua DRP yang
ditemukan dicatat di dalam DTAW.

Modul 3: Drug Therapy Problem List (DTPL)


Pada lembar ini ditulis jenis DRP yang ditemukan sesuai yang ada di
DTAW dan rekomendasi yang diberikan kepada dokter atau perawat untuk
tercapainya keberhasilan terapi.

Modul 4: Pharmacist Care Plan (PCP)


PCP berisi ulasan lebih rinci tentang rencana yang akan dilakukan oleh
farmasis untuk mewujudkan kerasionalan penggunaan obat. Lembar ini
memuat rencana kerja yang harus dikerjakan oleh farmasis, parameter klinik
yang dipantau untuk mencapai tujuan terapi, frekuensi pemantauan kepada
pasien dan waktu pemantauan.

Modul 5: Pharmacist Care Plan Monitoring Worksheet (PCPMW)


PCPMW berfungsi untuk mengarahkan farmasis dalam melakukan
monitoring secara efektif dalam pelaksanaan Pharmacist Care Plan (PCP).
Pada PCPMW dilakukan pencatatan efektivitas dari terapi, ataupun
kemungkinan efek samping obat yang dialami pasien. Diskusi antara
mahasiswa dan apoteker pembimbing (diskusi harian), dan saat akhir kegiatan
(diskusi akhir).

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

167

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.10.6 Tugas IRNA Anak
Tabel. 3.53 Daftar Tugas Terpilih di IRNA Anak Periode April-Juni
2016
No. Kelompok
1.

Kelompok I

Kasus Terpilih

Nama Pasien/Umur/BB

Sindrom nefrotik dependent

An.A/14 tahun/23.2 kg

steroid + CKD V + Severely


stunted
Kejang + Ensefalitis + TB+

An.SSY/2 tahun 7

Hidrosefalus non komunikan +

bulan/10.5 kg

Post VP shunt
2.

Kelompok II

Pneumonia interstitial + B20 +

An. ZAA/2 tahun/8.5 kg

Wasted + oral candidiasis + PE


minimal lateral + severely
stunned

3.

4.

Kelompok III

Kelompok IV

Osteosarcoma + metastasis

An. AS/15 tahun 5

paru pro kemoterapi

bulan/56 kg

OD Retinoblastoma

An. NA/2tahun 6

intraokuler + OS eccentrally

bulan/12kg

Ascites + sindrom nefrotik

An. RA/3tahun 6

+krisis hipertensi

bulan/15-22kg

Acute Rheumatic fever+heart

An. FO/7 bulan/21 kg

fever+varicella

5.

Kelompok V

ALL+Febrile neutropenia

An. AM/8tahun/21kg

Acute Rheumatic fever+heart

An. FO/8 tahun 7

fever+varicella

bulan/21 kg

ALL+Febrile neutropenia

An. AM/8tahun/21kg

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

168

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.11

Unit Pelayanan Farmasi IRNA Kebidanan dan Penyakit Kandungan


(Obsgyn)

3.11.1 Gambaran Umum


Kegiatan fungsional yang dilakukan oleh Instalasi Farmasi Dr. Soetomo
salah satunya adalah Pelayanan Kefarmasian di Rawat Inap Obsgyn. Pelayanan
Kefarmasian yang diberikan di ruangan ini disesuaikan dengan prinsip
Pengelolaan dan Penggunaan Obat Secara Rasional (PPOSR), diantaranya:
a) Pelayanan kefarmasian berupa distribusi obat kepada pasien dengan sistem
Unit Dose Dispensing (UDD), Ward Floor Stock (WFS) dan Individual
Prescription (IP).
b) Pelayanan Farmasi Klinik dengan kegiatan Ward Pharmacists yang secara
aktif berperan dalam memonitor penggunaan obat terutama antibiotika dan
pelaksanaan kemoterapi sesuai dengan protokol yang ditetapkan.
Dalam penanganan pasien, SMF Obsgyn dibagi kedalam empat devisi
yang menangani beberapa penyakit. Devisi yang terdapat pada Rawat Inap
Obsgyn RS Dr. Soetomo sebagai berikut:
1.

Devisi Ginekologi
a) Abortus
b) Radang Panggul
c) Abses tuba ovarial
d) Leimioma Uteri (Mioma Uteri/Fibrioids)
e) Infeksi Vagina
f) Prolapsus Uteri
g) Fistula Urinarius
h) Sindroma Ovarium Poli Kistik (SPOK)
i) Infertilitis
j) Endometriosis
k) Amenorea Primer

2.

Devisi Onkologi
a) Mola Hidatidosa
b) Keganasan Ovarium Jenis Epitel
c) Kehamilan Ektopik (KE)
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

169

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
d) Kanker Endometrium
e) Kanker Servik Infasif
f) Lesi Pra Ganas/PreInvasive Disease Cerviks
3.

Devisi Perinatologi
a) Pre Eklampsia Ringan
b) Pre Eklampsia Berat
c) Eklampsia
d) Partus Karsep
e) Letak Sungsang
f) Penatalaksanaan Kehamilan Lewat Waktu (KLW)
g) Plasenta Previa
h) Ketuban Pecah Prematur (KPP)
i) Induksi Persalinan dengan Misoprostol
j) Penatalaksanaan Diabetus Mellitus Gestasional (DMG)

4.

Devisi Kesehatan Reproduksi


a) Perdarahan Uterus Disfungsional (Dysfunctional Utery Bleeding)
b) Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)
c) Kontrasepsi Implan (Susuk KB)
d) Tubektomi
Pembagian ruang perawatan pada bagian Rawat Inap Obsgyn dibedakan

berdasarkan kasus pasien, diantaranya:


1.

Ruangan

Merak,

untuk

pasien

yang

mengalami

masalah

kandungan/ginekologi dan onkologi, terdiri dari 3 kelas yaitu kelas 1, kelas 2,


dan kelas 3.
2.

Ruangan Kenari
Ruangan Kenari merupakan intensive care dari ruangan Merak.

3.

Ruangan Merpati, untuk pasien yang mengalami masalah perinatologi dan


pelayanan kemoterapi

4.

Ruangan Cendrawasih, untuk pasien yang proses persalinannya normal, PEB


dengan komplikasi, KPP, dan pelayanan kemoterapi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

170

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Total bed dari empat ruangan tersebut sebanyak 119 Bed yang terbagi
atas:
Ruang Merpati:
1) Bayi

: 5 Bed

2) UPI

: 5 Bed

3) Kelas 1

: 2 Bed

4) Kelas 2

: 4 Bed

5) Kelas 3

: 26 Bed

6) Kelas Utama IV

: 3 Bed

Total

: 45 Bed

Ruang Cendrawasih:
1) Kelas 3 (nifas)

: 4 Bed

2) Kelas 3 (onkologi)

: 16 Bed

Total

: 20 Bed

Ruang Merak:
1) Kelas Utama IV

: 4 Bed

2) Kelas 1

: 3 Bed

3) Kelas 2

: 12 Bed

4) Kelas 3

: 18 Bed

Total

: 37 Bed

Ruang Kenari:
1) UPI

: 6 Bed

2) Kelas 3

: 11 Bed

Total

: 17 Bed

3.11.2 Manfaat dan Tujuan Kegiatan PKPA di IRNA Obsgyn


Tujuan PKP di IRNA Obsgyn:
1. Mempelajari dan mengetahui sistem pelayanan kefarmasian kepada pasien
rawat inap di IRNA Obsgyn.
2. Mahasiswa mendapat gambaran tentang pola penyakit dan pola terapi di
IRNA Obsgyn

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

171

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3. Memahami tugas, wewenang, dan tanggung jawab seorang farmasis yang
bertugas di ruangan dalam rangka pelaksanaan Pharmaceutical Care dengan
prinsip Pengelolaan dan Penggunaan Obat Secara Rasional (PPOSR).
4. Mahasiswa mendapat gambaran tentang cara menghitung dosis obat sitostatika

yang digunakan pasien kemoterapi di IRNA Obsgyn.

3.11.3 Kegiatan PKP di IRNA Obsgyn


Kegiatan praktik kerja profesi di IRNA Kebidanan danPenyakit
Kandungan dilakukan selama 5 hari, mahasiswa dan Apoteker pembimbing
melakukan kegiatan sebagai berikut:
1. Diskusi Awal
Diskusi awal dilaksanakan dengan pemaparan materi, penjelasan dan gambaran
umum tentang IRNA Kebidanan (obsetri) dan Penyakit Kandungan
(ginekologi), penjelasan mengenai tujuan PKPA di IRNA Obsgyn, penjelasan
teknis pelaksanaan kegiatan, tugas apa yang harus dilakukan di ruangan,
pembagian kasus individu di masing-masing ruang IRNA Obsgyn yang sudah
ditentukan oleh Apoteker Pembimbing.
2. Diskusi Harian
Diskusi harian dilakukan setiap hari bersama dengan Apoteker Pembimbing.
Hal yang didiskusikan adalahterapi yang diterima pasien yang dicatat
berdasarkan Rekam Medik (DMK). Data yang diperoleh kemudian
didokumentasikan dalam DFP-1 dan dikaji berdasarkan diagnosis pasien,
riwayat pengobatan pasien,hasil pemeriksaan laboratorium, dan keluhan dari
pasien. Apabila ditemukan Drug Related Problems (DRPs) maka akan ditindak
lanjuti dengan pengisian lembar pengkajian obat (DFP-2). Jika terjadi efek
samping atau ditemukan efek samping potensial, efek samping ditulis dilembar
monitoring efek samping obat aktual (DFP-3). Rencana kerja dan pemantauan
terapi pasien didokumentasikan dalan form rencana kerja farmasi dan lembar
pemantauan (DFP-4), kemudian dituliskan konseling ke dokter, pasien, dan
perawat di lembar konseling (DFP-5). Perhitungan dosis kemoterapi untuk
obat-obat sitostatika di IRNA Obsgyn dituliskan di lembar terpisah.
3. Pemantauan dosis obat kemoterapi pada form protokol kemoterapi
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

172

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Sebelum permintaan obat kemoterapi disetujui oleh Apoteker penanggung
jawab ruangan, dilakukan pemeriksaan kembali terhadap pasien yang
bersangkutan apakah regimen dosis obat yang tertulis di dalam protokol sudah
sesuai dengan kondisi pasien.
4. Penentuan kasus terpilih
Pada hari keempat akan dilakukan analisa oleh Apoteker Pembimbing, dari
kasus tiap mahasiswa akan dipilih satu kasus yang akan dipresentasikan oleh
kelompok pada hari ke lima dihadapan pembimbing.
5. Presentasi kasus terpilih
Kasus terpilih kemudian dibuat dalam bentuk power point dan kemudian
dipresentasikan oleh kelompok dihadapan Apoteker Pembimbing. Pada
presentasi ini kelompok akan menyampaikan hasil dari kasusyang dikerjakan
dan dilakukan diskusi dengan Apoteker Pembimbing mengenai kesesuaian
hasil analisa terapi pasien yang dilakukan oleh mahasiswa PKP.

3.11.4. Pelayanan Farmasi di Unit Pelayanan Farmasi


3.11.4.1 Sistem Defekta Unit Pelayanan Farmasi di IRNA Obsgyn
Unit Pelayanan Farmasi (UPF) di IRNA Obsgyn terdapat di setiap
ruangan. UPF ruangan Obsgyn hanya melayani pasien berdasarkan RPO yang
ditulis oleh dokter. RPO yang ada di ruangan Obsgyn meliputi RPO obat dan RPO
alat kesehatan.
Permintaan UPF ruangan Obsgyn ditujukan kepada UPPFS atau UPPFI
dimana permintaan dilakukan sehari sebelum hari pengiriman yang telah
ditentukan bagi UPF IRNA Obsgyn. Apabila terjadi kekosongan stok obat di UPF
Obsgyn diluar hari yang ditentukan tersebut, maka UPF Obsgyn bisa meminta
obat dari UPF lain yang terdekat yang memiliki obat yang sama, namun jika tidak
ada UPF lain yang memiliki obat tersebut maka UPF Obsgyn membuat
permintaan cito kepada UPPFI dan/atau UPPFS. Jika obat tidak tersedia di UPPFI
atau UPPFS, maka UPF ruangan memberitahukan kepada dokter pembuat resep
terkait dengan kekosongan obat.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

173

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.11.4.2. Bidang Pelayanan dan Pengelolaan
Obat-obat yang digunakan di IRNA Obsgyn meliputi obat-obat sitostatika
dan obat-obat non sitostatika. Distribusi obat di IRNA Medik menggunakan 3
jenis sistem distribusi, yaitu Unit Dose Dispensing (UDD), WardFloor Stock
(WFS), Individual Prescription sebagai berikut:
1. Sistem Unit Dose Dispensing (UDD)
Penggunaan obat dengan sistem UDD dilakukan dengan mengemas obat
dalam dosis tunggal siap pakai dan disiapkan untuk pemakaian selama 24
jam.Kegiatan UDD dikoordinir oleh instalasi farmasi mulai dari penyiapan sampai
dengan pengawasan pemakaian obat di unit perawatan. Sistem distribusi obat dan
alkes di IRNA Obsgyn yang dilakukan melalui UDD meliputi obat-obat oral
maupun injeksi, sitostatika, dan non sitostatika.
Alur penggunaan obat sitostatika dimulai dari Asisten Apoteker (AA)
mengisi form pembuatan obat sitostatika berdasarkan RPO yang telah ditulis
dokter, kemudian form tersebut dikaji oleh Apoteker, dan diserahkan kepada unit
produksi untuk dihandling. Obat yang sudah dihandling dan dibungkus dalam
kantong berwarna hitam beretiket kemudian diserahkan kepada perawat yang ada
di ruangan untuk diberikan kepada pasien yang telah diberi premedikasi
sebelumnya. Alur distribusi obat sitostatika dapat dilihat pada bagan berikut:

Resep
Protokol terapi
Premedikasi

Bidan/Perawat

UPF
Form Sitostatika

Sitostatika

Pasien

Unit Produksi

Gambar 3.32 Alur distribusi obat sistem UDD di IRNA Obsgyn untuk obat
sitostatika.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

174

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Penggunaan obat non sitostatika di IRNA Obsgyn diresepkan oleh dokter
dalam bentuk RPO, RPO diserahkan ke UPF yang selanjutnya dilakukan
pengkajian obat, jika terdapat masalah di administrasi maka keluarga pasien
diminta untuk melengkapi sementara jika terdapat masalah seputar obat maka
dilakukan diskusi dengan dokter, RPO yang telah dikaji dan tidak terdapat
masalah akan dicek ketersediaan obat dan dilakukan input computer. Obat
disiapkan selama 24 jam dan diserahkan kepada perawat dan disimpan dalam
kotak obat dalam almari obat di ruang perawatan dan diberikan oleh perawat
setiap jam pemberian yang telah ditentukan. Alur distribusi obat non sitostatika
dapat dilihat pada bagan berikut:
RPO Dokter
RPO Diserahkan ke petugas farmasi ruangan

Apoteker mengkaji penggunaan obat

Tidak ada masalah

Asisten Apoteker memeriksa resep &


Kelengkapan persyaratan administrasi

Ada masalah

Diskusi dengan
dokter

Ada masalah

Tidak ada masalah

Keluarga pasien
dimintamelengkapi
persyaratan

Asisten Apoteker memengecek ketersediaan obat dan meng-input data administrasi obat

Asisten Apoteker menyiapkan obat secara Unit Dose Dispensing untuk 1 hari

Asisten Apoteker melakukan serah terima obat dengan perawat ruangan


Perawat memberikan obat kepada pasien sesuai jam pemberian obat

Asisten Apoteker melakukan entry RPO sesuai dengan jumlah yang digunakan
Gambar 3.33 Alur distribusi obat sistem UDD di IRNA Obsgyn untuk
obat non sitostatika.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

175

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Pemberian obat pagi (jam 06.00) diberi dengan etiket merah, siang (jam
14.00) diberi dengan etiket hijau, malam (jam 22.00) diberi dengan etiket kuning,
dan pemberian di luar jam yang telah disebutkan diberikan dengan etiket putih.
Etiket-etiket tersebut harus memuat tanggal, nama pasien, kamar/nomor bed,
nomor DMK pasien, jam pemberian obat, jumlah obat, saat penggunaan obat
(sebelum/saat/sesudah makan), dan petunjuk penggunaan khusus.
Penggunaan obat dengan system UDD memberikan keuntungan
diantaranya dapat memberikan pelayanan kefarmasian yang berorientasi kepada
pasien sehingga dapat meningkatkan kualitas terapi dan dapat mencegah
terjadinya Drug Related Problems (DRPs) karena adanya pengawasan yang
dilakukan oleh farmasis sebelum obat diserahkan ke pasien. Peran farmasis di sini
adalah melakukan pemantauan terapi obat pasien berdasarkan Rekam Medik
(RM) dan Rekam Pemberian Obat (RPO) dan melakukan review terhadap
kemungkinan adanya DRP yang sudah terjadi maupun yang potensial akan terjadi
dan memberikan rekomendasi kepada dokter serta melakukan konseling kepada
pasien atau keluarga pasien.
1. Ward Floor Stock (WFS)
WFS merupakan sistem distribusi dimana semua obat atau alat kesehatan
(kecuali obat yang jarang dipakai atau yang harganya mahal) disimpan dalam
ruangan atau tempat yang dapat dipakai sewaktu-waktu apabila terjadi keadaan
yang membutuhkan live saving drugs oleh perawat atau dokter dengan macam
dan jumlah obat yang disesuaikan dengan kebutuhan ruangan, jenis penyakit dan
banyaknya

penderita di suatu ruangan. Pada sistem ini kebutuhan obat yang

diperlukan oleh pasien langsung dapat dilayani oleh perawat tanpa harus
menebus/ mengambil obat ketempat pelayanan farmasi/apotek, yang kemudian
farmasi mengecek obat apa saja yang sudah diambil kemudian dimintakan RPO.
Obat yang disimpan dengan system WFS diantaranya adalah obat emergency.
Pengelolaan Obat emergency harus menjamin:
a. Bila dipakai untuk keperluan emergency harus segera diganti
b. Dicek secara berkala apakah ada yang kadaluwarsa
c. Dilarang untuk dipinjam untuk kebutuhan lain.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

176

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
d. Jumlah dan jenis obat sesuai dengan daftar obat emergency yang telah
ditetapkan
e. Tidak boleh bercampur dengan persediaan obat untuk kebutuhan lain.
UPF (Obat, Alkes),
Emergency kit

Perawat (menuliskan obat/alkes/obat emergency


yang diambil) yang kemudian dimintakan
RPOnya
Pasien
Gambar 3.34 Alur distribusi obat sistem WFS di IRNA Obsgyn.

Tabel 3.54 Daftar Obat Emergency Kit di Ruang Merak


NO

Nama Obat

NO

Nama Obat

1.

Aminophyllin

11.

IV cath no 24

2.

Ca glukonas

12.

Spuit 3 cc

3.

Dexamethasone

13.

Spuit 5 cc

4.

Diazepam

14.

Spuit 10 cc

5.

Furosemide

15.

Ringer lactat

6.

Lidocain

16.

Infus set

7.

Normal saline 0,9 %

17

Atropin sulfas

8.

IV cath no 18

18

Ephineprin

9.

IV cath. no 20

19

Diphenidramine

10.

IV cath no 22

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

177

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
5. Individual Prescription
Individual Prescription adalah pendistribusian sediaan obat sesuai dengan
peresepan yang dituliskan oleh dokter untuk semua kategori pasien. Individual
prescription di UPF Obsgyn ditujukan untuk pasien KRS.

3.11.4.3 Sistem Penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan dan Barang


Medik Habis Pakai di Unit Pelayanan Farmasi di IRNA Obgyn
1. Obat Look Alike Sound Alike (LASA)
Berdasarkan

Permenkes

RI Nomor

1691/MENKES/PER/VIII/2011

tentang Keselamatan Pasien Rumah Sakit, LASA masuk ke dalam obat-obatan


yang perlu diwaspadai. Adapun obat LASA adalah obat-obatan dengan nama
generik maupun nama dagang dengan bentuk atau nama (pengucapan dan
penulisannya) hampir sama. Oleh karena itu, perlu dilakukan pengecekan ganda
(double check) oleh petugas kesehatan sebelum diberikan pada pasien. Prinsip
penataan LASA:
1. Obat LASA diberi label atau stiker khusus bertulisan LASA. Label LASA
ditempelkan pada setiap Jolly box dan kemasan sediaan.
2. Adanya Tallman letter pada penamaan obat di jolly box LASA.
3. Penyimpanan tidak boleh berdekatan.
4. Ketika obat akan diserahkan maka dilakukan double check oleh pegawai UPF.

Tabel 3.55 Daftar Obat Look Alike Sound Alike (LASA)


No

Nama Obat

No

Nama Obat

1.

Alinamin F

8.

Leucogen

2.

Difenhidramin

9.

NS 25 mL

3.

Furosemide

10.

D 40 5 mL

4.

Lidocain

11.

WFI 25 mL

5.

Ceftriaxone

12.

NaBic 25 mL

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

178

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

6.

Cefotaxime

13.

MgSO4 20 %

7.

Ephinefrin

14.

MgSo4 40 %

Tabel 3.56 Daftar Obat Look Alike Sound Alike dengan Multiple Strength
No

Merah

Kuning

Captopril 25 mg

Captopril 12,5 mg

Amlodipin 10 mg

Amlodipin 5 mg

Ondansetron 8 mg

Ondansetron 4 mg

6. Obat High Alert


Obat high alert adalah obat yang memerlukan kewaspadaan tinggi serta bahaya
bila penggunaannya salah. Prinsip penyimpanan dan pengelolaan obat high alert
di ruangan adalah :
a. Penyimpanan obat high alert dilakukan secara terpisah dari obat lainnya,
disimpan pada dalam lemari khusus berwarna merah dan lemari diberi sticker
High Alert.
b. Setiap kemasan obat diberi label sticker warna merah bertuliskan High Alert.
c. Penggunaan obat high alert pada pasien harus dilakukan double check agar
terhindar dari kesalahan yang berakibat fatal bagi pasien.
d. Dalam penggunaannya, obat high alert langsung diberikan pada dokter atau
perawat dengan disertai informasi cara pemberian obat yang tepat.

Tabel 3.57 Daftar Obat High Alert di IRNA Obsgyn


No Nama Obat

No Nama Obat

Norephinephrine 4 mg/4mL

Actrapid

Norephinephrine 8 mg/8mL

Leuprorelin acetate

Morphine Injeksi 10 mg/1mL

Heparin

NaCl 3 % 500 mL

10

Humulin R

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

179

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Levemir

11

Humulin M

Novorapid

12

Ephinephrine 1 mg/1 mL

Tabel 3.58 Daftar Obat Narkotika dan Psikotropik di IRNA Obgsyn


No

Obat Narkotika

Obat Psikotropika

Codein 10 mg

Clobazam 10 mg

Codein 15 mg

Estazolam 1 mg

Codein 20 mg

Diazepam 10 mg/2 mL

Morfin 10 mg

Amitriptilin 25 mg

Codein + Paracetamol

Lorazepam 2 mg

Morfin Sulfate 10 mg

3.12.

Unit Pelayanan Farmasi IRNA Bedah

3.12.1. Gambaran Umum IRNA Bedah


Rawat inap bedah (IRNA Bedah) merupakan salah satu fasilitas pelayanan
kesehatan di RSUD Dr. Soetomo. IRNA Bedah merupakan instalasi rawat inap
untuk pasien yang memerlukan perawatan atau akan mengalami tindakan
pembedahan, setelah pembedahan dan pasien yang akan menjalani kemoterapi.
IRNA Bedah memiliki beberapa Staf Medik Fungsional, yaitu sebagai
berikut:
1. SMF Bedah Umum, terbagi 5 divisi yaitu:
a. Divisi Kepala Leher
Jenis pelayanannya:
1) Bedah tiroid endoskopi dan minimal acces
2) Operasi tumor
b. Divisi Bedah Toraks Kardiovaskuler
Jenis pelayanannya:

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

180

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
1) Pelayanan poliklinik
2) Pelayanan operasi di GBPT
3) Pelayanan gawat darurat dan operasi
c. Divisi Bedah Anak
Jenis pelayanan:
1) Pelayanan Poliklinik
2) Pelayanan operasi di GBPT
3) Pelayanan gawat darurat dan operasi
d. Divisi Bedah Onkologi
Jenis pelayanan:
1) Pelayanan onkologi konsulan.
e. Divisi bedah digestif
2. SMF Bedah Plastik, terbagi menjadi 6 divisi yaitu:
a. Divisi umum
b. Divisi aesthetic
c. Divisi burn
d. Divisi hand
e. Divisi craniofacial
f. Divisi mikro
3. SMF Bedah Syaraf, terdiri dari 6 divisi:
a. Divisi neurotrauma
b. Divisi Bedah syaraf pediatriak
c. Divisi Tulang belakang dan sumsum tulang belakang
d. Divisi Neuro vaskular
e. Divisi Fungsional dan nyeri
f. Divisi Bedah epilepsi
4. SMF Ortopedi dan Traumatologi, terdiri dari:
a. Divisi Hand and micro surgery
b. Divisi Lower extremity
c. Divisi Spine surgery
d. Divisi Muskuloskeletal tumor
e. Divisi Pediatric ortopedi
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

181

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
5. SMF Urologi
a. Divisi Instalasi infasif minimal urogenital
b. Divisi Rawat jalan urologi
c. Divisi Kamar operasi
Tersedia bangsal-bangsal umum khusus untuk pasien yang membutuhkan
pembedahan, yang terdiri dari:
1. Ruang Bedah A
Ruang Bedah A terbagi menjadi 3 ruangan, yaitu ruang elektif terdiri dari
20 tempat tidur, ruang UPI (Unit Pelayanan Intensif) Thoraks Kardiovaskular
terdiri dari 8 tempat tidur, dan UPI umum yang terdiri dari 10 tempat tidur. Ruang
elektif merawat pasien wanita dewasa dan remaja yang menjalani kemoterapi
yang kondisinya stabil, UPI Thoraks Kardiovaskular merawat pasien dengan
bedah thoraks dan kardiovaskular, sedangkan UPI umum merawat pasien pra dan
pasca bedah digestif, bedah kepala leher dan lain-lain.
2. Ruang Bedah B
Ruang Bedah B merupakan ruang rawat inap yang digunakan khusus
untuk perawatan pasien laki laki dengan kasus penyakit ortopedi, seperti patah
tulang, yang akan atau sudah menjalani tindakan operasi/pembedahan, dimana
status pasien sudah stabil. Ruangan ini memiliki kapasitas 35 tempat tidur, terdiri
dari 33 tempat tidur untuk kelas III dan 2 tempat tidur untuk kelas II.
3. Ruang Bedah C
Ruang Bedah C merupakan ruang rawat inap yang digunakan untuk
perawatan pasien bedah saraf, urologi, dan ortopedi. Ruangan ini memiliki
kapasitas 22 tempat tidur, terdiri dari 16 tempat tidur untuk kelas IA dan 6 tempat
tidur untuk kelas IB.
4. Ruang Bedah D
IRNA Bedah D merupakan ruang rawat inap yang digunakan untuk
perawatan pasien bedah urologi khusus laki laki dewasa. Ruangan ini memiliki
kapasitas 42 tempat tidur, terdiri dari 4 untuk kelas II dan 38 untuk kelas III.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

182

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
5. Ruang Bedah E
Ruang Bedah E merupakan ruang rawat inap yang digunakan untuk
perawatan pasien bedah umum, urologi, dan ortopedi umumnya untuk wanita dan
anak laki laki. Ruangan ini memiliki kapasitas 24 tempat tidur, terdiri dari 8
tempat tidur untuk kelas II dan 16 tempat tidur untuk kelas III.
6. Ruang Bedah F
Ruang Bedah F merupakan ruang rawat inap yang digunakan untuk
perawatan pasien intermediate care traumatic. Ruang bedah F terdiri dari tiga
ruangan yaitu ruang F I (20 tempat tidur), ruang F II (16 tempat tidur), dan ruang
F III (15 tempat tidur). Ruang bedah F ditujukan untuk pasien kelas III.
7. Ruang Bedah G
Ruang Bedah G merupakan ruang rawat inap yang digunakan untuk
perawatan pasien dengan kasus penyakit non traumatic, bedah saraf, plastik,
tetanus generalisata, dan bedah umum. Ruangan ini memiliki kapasitas 55 tempat
tidur untuk melayani kelas III.
8. Ruang Bedah H
Ruang Bedah H merupakan ruang rawat inap yang digunakan untuk
perawatan pasien bedah onkologi dan anak. Ruangan ini memiliki kapasitas 40
tempat tidur untuk melayani kelas I, II, dan III.
9. Ruang Bedah I
Ruang bedah I merupakan rawat inap untuk semua pasien dengan kasus
penyakit bedah. Pasien pria dan wanita, juga dari segala usia dapat dirawat di
IRNA bedah I.
10. Ruang Kemoterapi Sukardja
Ruang Kemoterapi Sukardja merupakan rawat inap untuk pasien bedah
onkologi yang mendapat kemoterapi. Pasien pria dan wanita, juga dari segala usia
dapat dirawat di sini. Ruangan ini memiliki kapasitas 20 tempat tidur.
11. Ruang THT
Ruang Bedah THT merupakan ruang rawat inap yang digunakan untuk
perawatan pasien bedah kepala/leher pre-post operasi dan/atau pre-post
kemoterapi. Ruangan ini memiliki kapasitas 31 tempat tidur, terdiri dari 3 tempat

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

183

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
tidur untuk kelas I, 4 tempat tidur untuk kelas II, dan 24 tempat tidur untuk kelas
III.
12. Ruang Mata
Ruang bedah mata digunakan khusus untuk perawatan pasien yang telah
atau akan menjalani tindakan operasi atau pembedahan mata (pre-post op mata).
3.12.2. Manfaat dan Tujuan PKPA di IRNA Bedah
1. Manfaat Kegiatan PKPA di IRNA Bedah
1.

Manfaat Kegiatan PKPA di IRNA Bedah


a. Mahasiswa mendapat gambaran tentang aspek managerial di UPF IRNA
Bedah meliputi perencanaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pengendalian dan pencatatan-pelaporan perbekalan farmasi.
b. Mahasiswa mendapat gambaran tentang kegiatan farmasi klinis yang
dilakukan di ruangan IRNA Bedah.
c. Mahasiswa mendapat gambaran tentang pola penyakit dan pola
pengobatan di IRNA Bedah.

2. Tujuan Kegiatan PKPA di UPF IRNA Bedah


Mahasiswa diharapkan mengetahui dan memahami :
a. Ruang lingkup pelayanan farmasi rawat inap bedah
b. Kegiatan pelayanan farmasi rawat inap bedah
c. Perencanaan obat
d. Sistem pelayanan Unit Dose Dispensing
e. Pelayanan individual prescription
f. Pelayanan ward floor stock
g. Monitoring penggunaan obat Emergency
h. Klasifikasi dari obat-obat LASA, High Alert dan Narkotika-Psikotropik
i. Penanganan obat LASA, High Alert dan Narkotika-Psikotropik
j. Obat-obat repacking
k. Konseling obat
l. Ward Pharmacist

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

184

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.12.2.

Alur Pengelolaan Barang di Unit Pelayanan Farmasi IRNA Bedah

1. Alur Pengadaan Barang di Unit Pelayanan Farmasi IRNA Bedah


IRNA Bedah memiliki Unit Pelayanan Farmasi (UPF) yang berada di
setiap ruangan. UPF ruangan hanya buka sampai dengan jam 17.00 pada hari
senin - jumat dengan 2 shift dan sabtu-minggu dengan 1 shift. IRNA Bedah juga
memiliki 1 UPF IRNA bedah yang buka selama 24 jam.
Pengadaan obat atau alat kesehatan dari UPF IRNA bedah ke UPF
ruangan biasa dilakukan setiap hari selama jam kerja. Pemesanan obat dan alat
kesehatan dari UPF ruangan ke UPF IRNA bedah melalui sistem komputerisasi.
UPF ruangan akan mengentry barang yang akan dipesan ke UPF IRNA bedah.
Kemudian UPF IRNA bedah menyiapkan obat dan alat kesehatan sesuai dengan
permintaan UPF Ruangan dan dilakukan pengecekan yang selanjutnya akan
diantar ke masing-masing UPF ruangan.
UPF ruangan dan UPF IRNA bedah hanya melayani pasien berdasarkan
RPO yang ditulis oleh dokter. RPO yang ada di ruangan bedah terdiri dari RPO
obat dan RPO alat kesehatan. UPF IRNA Bedah juga melayani berbagai macam
status pasien, antara lain pasien umum, pasien inhealth, BPJS, dan sebagainya.
Pengadaan UPF IRNA bedah yang ditujukan ke UPPFI dilakukan 2 kali
seminggu yaitu pada hari senin dan kamis. Sedangkan pengadaan yang ditujukan
ke UPPFS dilakukan 1 kali seminggu. Apabila terjadi kekosongan stok obat, maka
UPF IRNA bedah langsung membuat permintaan kepada UPPFI dan/atau UPPFS.
Permintaan hanya dapat dilakukan seminggu 2 kali kecuali untuk permintaan cito,
oleh karena itu rencana permintaan obat ke UPPFI dan/atau UPPFS serta
manajemen obat di IRNA bedah harus benar-benar diperhatikan. UPF IRNA
bedah harus melakukan perhitungan dan analisa
pemakaian obat dalam satu minggu dengan tepat, agar tidak terjadi kekosongan
barang. Jika terdapat permintaan cito dari UPF ruangan dan barang yang diminta
tidak terdapat di UPF IRNA bedah, maka diusahakan untuk mencari di UPF
ruangan IRNA lain. Jika di UPF ruangan IRNA lain juga mengalami kekosongan
barang, maka UPF ruangan yang membutuhkan dapat menghubungi UPPFI untuk
melakukan pemesanan barang cito.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

185

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Berikut merupakan alur permintaan perbekalan farmasi dari UPF IRNA
bedah ke UPFFI.
UPPFI

Pengantaran barang
Surat permintaan

Pengantaran
barang

Stok kosong pada


UPF IRNA Bedah

Surat permintaan

Surat permintaan

Stok kosong pada UPF


ruangan

Stok kosong pada


UPF ruangan

Gambar 3.35 Alur Permintaan Perbekalan Farmasi dari UPF IRNA Bedah
ke UPFFI
2. Alur Distribusi Farmasi di Unit Pelayanan Farmasi IRNA Bedah
Sistem distribusi pelayanan farmasi yang dilaksanakan pada UPF IRNA
Bedah adalah UDD, WFS, dan IP.
a. Unit Dose Dispensing (UDD)
UDD adalah pendistribusian sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan
habis pakai berdasarkan resep perorangan yang disiapkan dalam unit dosis tunggal
atau ganda, untuk penggunaan satu kali dosis/pasien. Sistem unit dose ini
digunakan untuk pasien rawat inap.
Obat yang disiapkan berdasarkan RPO yang diberikan dokter kepada
pasien. Pasien akan menyerahkan RPO tersebut kepada asisten apoteker di UPF
ruangan. RPO bisa digunakan untuk tujuh hari pemakaian. Obat tersebut
disiapkan oleh asisten apoteker yang ada di UPF ruangan kemudian diberikan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

186

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
kepada perawat melalui box UDD/ box pasien yang telah disiapkan di ruangan
perawat. Obat yang bisa digunakan sendiri oleh pasien seperti obat oral, topikal
dan lainnya diberikan langsung kepada pasien sesuai jadwal UDD.
Apabila UPF ruangan tutup, maka obat dapat diambil di UPF IRNA bedah
dan diberikan kepada pasien untuk diserahkan pada perawat ruangan. Asisten
apoteker yang ada di UPF ruangan akan memberikan obat dengan warna etiket
yang berbeda-beda berdasarkan waktu pemakaian obat. Etiket warna merah muda
diberikan pada pagi hari, etiket warna hijau diberikan pada siang hari, etiket
warna kuning pada malam hari dan etiket warna putih yang diberikan dalam
waktu yang khusus. Untuk obat pemakaian luar (rute pemberian selain per oral)
digunakan etiket berwarna biru.
Berikut merupakan gambar etiket yang ada diruangan UPF bedah:

Gambar 3.36 Etiket UDD di UPF IRNA Bedah

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

187

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Alur UDD hingga pasien mendapatkan obat dapat dilihat pada bagan
berikut:
Emergency Kit

Dokter

RM

RPO

AA UPF Ruangan
Memeriksa penggunaan dan
stock obat/alkes yang terpakai

UPF Ruangan

Perawat

Obat disiapkan secara


UDD

Gambar 3.37 Alur UDD di IRNA Bedah


Kelebihan sistem distribusi UDD :
1) Mengurangi beban perawat dalam penyiapan obat sehingga perawat
mempunyai waktu lebih banyak untuk merawat pasien.
2) Meminimalkan medication error karena obat disiapkan oleh tenaga
farmasis (melalui kontrol yang bertahap).
3) Interaksi antara farmasis dengan dokter dan perawat menjadi lebih intensif.
4) Farmasis dapat melakukan therapeutic drug monitoring.
5) Farmasis mendapatkan profil pengobatan pasien secara lengkap.
6) Menghindari pemberian obat berlebih dan menghindari kerusakan obat.
7) Menciptakan sistem pengawasan ganda, yaitu oleh farmasis ketika
membaca RPO sebelum dan sesudah menyiapkan obat, juga oleh perawat
ketika membaca instruksi obat (RM: Instruksi dokter) sebelum
memberikan obat pada pasien. Hal ini akan mengurangi kesalahan
pengobatan.
8) Pasien hanya membayar obat yang telah digunakan.
9) Mengurangi penebusan RPO di luar Rumah Sakit.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

188

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Kekurangan sistem distribusi UDD:
1) Perlu tenaga farmasis yang lebih banyak.
2) Perlu ruang penyimpanan untuk obat di Ruangan (khusus UDD
desentralisasi).
3) Solusi untuk mengatasi hal ini adalah dengan meningkatkan efisiensi
kinerja karyawan dan menambah jumlah karyawan sesuai beban kerja.

b. Ward Floor Stock (WFS)


WFS merupakan sistem distribusi dimana obat atau alat kesehatan (kecuali
obat yang jarang dipakai atau obat yang harganya mahal) disimpan dalam lemari
WFS di ruangan yang dapat dipakai sewaktu-waktu dalam keadaan mendesak
oleh perawat ataupun dokter. Macam dan jumlah obat di WFS itu sendiri
disesuaikan dengan jenis penyakit dan umur pasien yang terdapat diruangan
tersebut. Alur distribusi WFS dapat dilihat pada bagan berikut:
Dokter

UPF ruangan

Pasien

Pencatatan oleh
perawat

Obat / Alkes
persediaan di
ruangan (WFS)

AA mengganti stok

Monitoring oleh apoteker

Gambar 3.38 Alur Distribusi WFS di IRNA Bedah


Kelebihan sistem distribusi WFS:
1) Selalu ada persediaan obat yang siap pakai untuk pasien terutama untuk
obatobat yang bersifat life saving.
2) Mengurangi jumlah transkrip pesanan obat.
3) Mengurangi jumlah kebutuhan personil farmasis.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

189

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Kekurangan sistem distribusi WFS:
1) Meningkatkan kemungkinan terjadinya medication error, misalnya obat
tertukar karena yang menyerahkan adalah tenaga perawat bukan
farmasis.
2) Meningkatkan persediaan obat di pos perawatan sehingga besar
kemungkinan terjadi penumpukan stok obat di pos perawatan.
3) Memperbesar kemungkinan kehilangan obat karena tidak adanya
pengawasan dari pihak farmasis.
4) Meningkatkan terjadinya kerusakan obat karena cara penyimpanan yang
tidak benar.
5) Meningkatkan kebutuhan modal tambahan untuk fasilitas penyimpanan
obat.

c. Individual Prescription (IP)


Sistem Individual Prescription adalah pendistribusian sediaan farmasi, alat
kesehatan, dan bahan medis habis pakai berdasarkan resep perorangan/ pasien
rawat jalan dan rawat inap melalui Instalasi Farmasi. Suatu sistem dimana dokter
menuliskan resep untuk masing-masing pasien. Resep tersebut kemudian
disiapkan dan didistribusikan oleh UPF ruangan rawat inap. Metode ini biasa
digunakan untuk pasien yang keluar rumah sakit (KRS) dan bila UPF ruangan
tutup. Alur ditribusi IP dapat dilihat pada bagan berikut:
Dokter

RPO

Rawat Jalan

Pasien

Perawat

UPF IRNA bedah

Rawat inap

Obat / Alkes
Gambar 3.39 Alur Ditribusi Individual Prescription Di IRNA Bedah
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

190

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Kelebihan sistem distribusi IP antara lain:
1) Memungkinkan farmasis memeriksa langsung semua peresepan obat.
2) Memungkinkan farmasis untuk berinteraksi lebih banyak dengan pasien,
dokter, dan perawat.
3) Memungkinkan pengawasan penggunaan obat yang lebih teliti.
4) Memudahkan cara pembayaran obat bagi pasien.
5) Memungkinkan bagi farmasis memberikan pelayanan kepada pasien
secara perseorangan.
Kekurangan sistem distribusi IP:
1) Meningkatkan kesulitan atau hambatan pasien dalam mendapatkan banyak
obat, misalnya pasien tidak membawa uang yang cukup untuk menebus
obat di instalasi farmasi rawat inap khususnya bagi pasien yang tidak
ditanggung oleh asuransi.
2) Meningkatkan kebutuhan akan adanya personil farmasi.

3. Alur Penerimaan Farmasi di Unit Pelayanan Farmasi IRNA Bedah


Hal yang dilakukan saat penerimaan obat adalah mengecek kesesuaian
antara bukti permintaan barang, bukti distribusi barang, dan fisik barang yang
diterima. Adapun yang perlu dicek adalah nama barang, jumlah yang diminta,
jumlah yang diterima, dan ED.

4. Alur Penyimpanan Farmasi di Unit Pelayanan Farmasi IRNA Bedah


Kegiatan yang dilakukan di UPF IRNA Bedah telah sesuai dengan standar
pelayanan Rumah Sakit Nomor 58 tahun 2014 tentang standar pelayanan
kefarmasian di Rumah sakit, yaitu berdasarkan stabilitas, jenis sediaan, bentuk
sediaan, kelas terapi, alfabetis, FEFO, LASA, High Alert, Psikotropik dan
Narkotik. Berdasarkan stabilitasnya obat ada yang disimpan di suhu kamar
(maksimal 25C) dan di kulkas (2-8C). Stabilitas dijaga dengan cara pengecekan
suhu ruang dua kali sehari pada pagi dan sore hari.
Penyimpanan obat LASA (Look a Like Sound a Like) dengan memberi
stiker LASA, tallman letter, diberi jarak antar obat LASA (tidak berekatan), serta
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

191

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
untuk obat LASA dengan kekuatan sediaan lebih dari 1 diberi stiker multiple
strenght. Adapun warna stiker multiple strenght adalah merah, kuning, hijau,
putih. Apoteker akan melakukan duoble check saat mengambil dan menyerahkan
obat LASA kepada perawat. Contoh beberapa obat LASA adalah EPHINEPHrine
ephedRINE - AtroPIN Sulfas, LeVOfloXacin - OFLoXacin, VanCEP ShaROX, dsb.
Obat High Alert yaitu obat yang harus diwaspadai karena sering
menyebabkan terjadi kesalahan serius (sentinel event) dan obat yang berisiko
tinggi menyebabkan reaksi obat yang tidak diinginkan (ROTD). Obat High Alert
disimpan pada lemari khusus berwarna merah berstiker High Alert. Adapun stiker
High Alert tidak hanya pada lemari bagian luar tetapi hingga per satuan item di
dalamnya. Beberapa contoh obat High Alert yang ada di UPF IRNA adalah Obat
yang terlihat mirip dan kedengarannya mirip (LASA, NORUM) dan elektrolit
konsentrasi tinggi (misalnya kalium klorida 7,6 mEq/ml, kalium fosfat, natrium
klorida lebih pekat dari 3 % serta 15%, dan magnesium sulfat 50 % atau lebih
pekat), serta beberapa obat seperti Epineprin, Norepineprin, Fentanil, Fetidin,
Insulin, Heparin, dan sebagainya.

3.12.4. Kegiatan PKPA di UPF IRNA Bedah


Evaluasi terhadap kegiatan managerial di UPF Instalasi rawat Inap Bedah
(UPF IRNA Bedah D,G,H) meliputi alur perencanaan, penyimpanan, dan
distribusi obat serta penggunaan obat pada kasus terpilih. Tabel 3. merupakan
kasus-kasus terpilih selama kegiatan PKPA di IRNA bedah dan tabel.3.-3.
merupakan kasus yang didapat selama menjalani kegiatan PKPA di IRNA bedah.
Tabel 3.59 Kasus Terpilih di Unit Pelayanan Farmasi IRNA Bedah
Usia

Diagnosa

Inisial
Pasien
Ny.S

48 th

Phlegmon dasar mulut + post insisi drainage +


Hiperglikemi

II

Tn.Y

68 th

BPH grade I dengan retensi urin + batu pyelum


D + batu buli + hidronefrosis sedang D + AKI
dd ACKD + HT stage II

Kelompok

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

192

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
III

Ny. MJ

46 th

Nefrophaty obstruktif + batu stgahorn D et S +


HN Berat D et S + CKD + DM + hipokalemi +
Mastitis mamae+ asidosis metabolik + S.ISK

IV

Tn. S

52 th

BPH Stage I LUTS berat + hipertensi stage II +


Riwayat asma + Riwayat oper res

Tn.TA

45 th

Peritonitis generalisata ec perforasi tumor ileum


+ anemia + sepsis + hipoalbumin

Tabel 3.60 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok I

Kelompok
I

Ruangan
bedah
D

Ca Buli TxNxMo + DM tipe 1

Ca Buli T2NxMo post TURP

Ca Buli CTxNxMo + hematuria

Abses check dextra + osteosarcoma mandibular

Spondilitis TB Vth VII

Hidrosefalus non comunicans

Soft tissue sarcoma R.Inguinal + Fournier gangrene


+ abses scrotum + urosepsis

Phlegmon dasar mulut + post insisi drainage +


hiperglikemia

Abses intra abdomen + hiponatremi + hipokalemi

Hypospadias penile distal + cordee berat + post op


orchidopexy

Apert syndrome + post FOA

Ikhterus obstruksi ec susp limfoma maligna +


multiple cholelithiasis +multiple kista lien

Ikhterus obstruksi + GB stone + suspect batu CBD


+ post cholecystectomy + explore CBD

Apert syndrome post FOA

Ca maksila D T2N1Mo

Diagnosa

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

193

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tabel 3.61 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok II
Ruangan
bedah
D

Kelompok
II

Diagnosa
Dx Ca buli T2NxMo post TURBT DMND IV + HT

Meningioma Parasagital 1/3 anterior

Hipospadia skrotalis + chordae berat + Scrotum


lifisum + UDT d/s + DSD 46XY + hipogonadism +
post laparoskopi diagnostic + orchidopexy d/s H-4

Hidrocepalus + s tumor cerebri

Liposarcoma region femur posterior T2NoMo

Nefrolithiasis D + ureterolithiasis D/S+ HN grate


IV D/S + Nefropati obstruktif + Susp. ISK +
ACKD + asidosis metabolic + Hipokalemia

Spondilitis TB Vth VII Frenkle A

Ca rectosigmoid + colostomy status

G3p2002 14/15 minggu + batu buli post open


vesicolithotomy + biopsy buli
Batu buli + BPH grade I + TB paru on treatment

D
G

Exposed plate post eksisi tumor+cranioplasty


acrylic

Double system complete ureter D+ ectopic ureter +


ureter distal D

BPH grade I dengan retensi urin + batu pyelum D +


batu buli + hidronefrosis sedang D + AKI dd
ACKD + HT stage II

Abses Submandibular

Tabel 3.62 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok III

Kelompok
III

Ruangan
Bedah

Diagnosa

Prolong hematuria ec BPH post TURP dd Ca Buli


+ S.TB paru dd metastase + CKD + anemia +
trombositopenia + hipoalbumin

Nefrophaty obstruktif + batu stgahorn D et S + HN


Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

194

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Kelompok
III

Ruangan
Bedah

Diagnosa
Berat D et S + CKD + DM + HT berat D et S +
CKD + DM + HT hipokalemi + Mastitis mamae+
asidosis metabolik + S.ISK

Post reseksi + tutup primer defect ec wound


dehisence post eksisi soft tissue sarcoma residif
gluteus ,ToNoM1

Retensi ureine ec clot ec Ca Buli + anemia + sepsis


+ imbalance electrolyte + BPH grade II + HTN
stage I + Choletiasis simptomatik + HN bilateral +
AKI dd acute CKD + Leukositosis

Supraclavicullant propeller flap compromized post


release flexion contracture + FTG Colli anterior post
combustio ec api

Peritonitis generalisata ec perforasi gaster +


dehidrasi + hipoalbumin + anemia + sepsis

Peritonitis generalisata ec perforasi gaster

Lymphangioma shoulder D

Peritonitis generalisata,perforasi ileum, syok septic,


hipoalbumin

Batu pyelum (D) + Batu Buli + BPH grate I dengan


retensi urin + HN sedang (D) +ACKD +HT stage II

Batu Buli + Batu Ureter + Batu UVJ + Batu Pole


Bawah d/s + HN sedang D + AKI + HT st II

Ca Buli S4TxN0 + HN berat (s) + HM berat (d)


Ckshunt

Hydrochepalus ec craniopharyngioma + post Vp


shunt

Hipospadia coronal type + chordae berat + scrotum


bifidum

Tabel 3.63 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok IV

Kelompok
IV

Ruang
bedah

Diagnosa

Aff DJ Stent insitu + Residural HN+post


neoimplantasi ureter + ureter ureterostomy VUR
Grade V + double system incomplete

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

195

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Kelompok
IV

Ruang
bedah
H

Diagnosa
Graft Exposed Post Thypass, Ca Papillary Thyroid

MAR attention to sigmoidostomy

Attention to sigmoidostomy + post PSARP MAR


fistula bladder neck

G
G
G
G

Bone expose past external fixation femur (D) ec. Of


femur D 1/3 tengah
Hematuria e s buli + ACKD + anemia +
Hipoalbunemia + hipertensi stage I
Hydrocepalus non communican ec. Tumor
supracella post EVD
Peritonitis generalisata ec perforasi gester

Skull Defect R. FTP (D) Pro Cranioplasty


Autograft

Bph grade III + Retensi urin + Batu renal +


Hipertensi stage I

BPH Stage I LUTS berat + hipertensi stage II +


Riwayat asma + Riwayat oper res

Granuloma Penis Post Excisi Tumor

Fistula urethrocutan + abses scrotum

Struma Multinodusa Toxica Fase Eutiroid +


Hipertensi Stage I

Tabel 3.64 Daftar Kasus di IRNA Bedah Kelompok V


Ruangan
bedah
D

Kelompok
V

Diagnosa
Attention to sigmoidectomy

Ca buli T3NxM3 (paru) + Hidronefrosis berat + aki


ackd

Batu pole atas-tengah-bawah Ren D + batu pole


tengah Ren S, horse kidney+DM tipe II+ HN grade
III D + AKI

Hipospadia ceronal

Chronic limb ischemic + DM tipe II

Lost of connection distal antebrachium post pinning

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

196

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Kelompok
V

3.13.

Ruangan
bedah

Diagnosa

Neglected DK Sistostomy + Neglected external


fiksasi

Peritonitis generalisata ec perforasi tumor ileum +


anemia + sepsis + hipoalbumin

OA Genu D et S gr III-IV

MAR Fistel rectovesika + dextrocardia + Skoliosis


+ polydactil S

Ca rektosigmoid T4aN1M1
hidronefrosis ringan D/S, HT st 1

Cholelithiasis multiple tanpa cholecystitis + DM


tipe 2 + dyslipidemia

Multiple keloid regio cheek sinister, auricula


sinister, cruris pedis sinister

(paraaorta)

Unit Pelayanan Farmasi Instalasi Rawat Inap (IRNA) Medik

3.13.1. Gambaran Umum


Instalasi Rawat Inap Medik adalah salah satu bagian fungsional dari
Instalasi Rawat Inap yang ada di RSUD Dr. Soetomo. Instalasi Rawat Inap Medik
(IRNA Medik) terdiri dari beberapa Staf Medik Fungsional (SMF) yaitu: Saraf,
Paru, Penyakit Dalam, Jantung, Kulit dan Kelamin.
Pelayanan Farmasi di IRNA Medik dilaksanakan oleh 4 Unit Pelayanan
Farmasi (UPF), setiap UPF IRNA Medik melayani bermacam-macam status
pasien yaitu pasien umum dan pasien JKN (PBI dan non-PBI).
Instalasi Rawat Inap Medik terdiri dari beberapa Staf Medik Fungsional
(SMF) dan contoh jenis penyakit yang ditangani yaitu:
a. SMF Ilmu Penyakit Dalam : SMF penyakit dalam terdiri dari beberapa divisi
yaitu endokrinologi dan metabolisme, tropik dan infeksi, hematologi dan
onkologi, gastroentero-hepatologi, nefrologi dan hipertensi, `alergi dan
imunologi, reumatologi, dan toksikologi.
b. SMF Ilmu Penyakit Saraf : kegawatan neurologi, gangguan pembuluh darah,
neuropediatri, infeksi (meningitis), epilepsi, dan lain-lain.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

197

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
c. SMF Ilmu Penyakit Paru : kegawatan paru (edema paru), infeksi (TB), paru
kerja (asma kerja), pleura (efusi pleura), saluran nafas (PPOK), tumor
(karsinoma bronkogenik), dan lain-lain.
d. SMF Ilmu Penyakit Jantung: RHD (rheumatoid heart desease), mitral stenosis,
mitral regurgitasi, PJK, dan lain-lain.
e. SMF Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin : SJS, dermatitis, impetigo, herpes, dan
varisella.
Pelayanan Farmasi di IRNA Medik dilaksanakan oleh 4 UPF dengan cara
desentralisasi yaitu menyalurkan obat dan alat kesehatan ke UPF tiap ruangan
yang menjadi bagiannya,

4 UPF besar yang dimaksud yaitu :

a. UPF Rawat Inap Saraf


UPF Saraf melayani pasien dan 2 UPF ruangan, yaitu: Seruni A dan Seruni B.
UPF ruang Seruni biasanya melakukan permintaan obat dan alat kesehatan ke
UPF IRNA Anak karena letaknya berdekatan.
b. UPF Rawat Inap Penyakit Dalam
UPF Rawat Inap Penyakit Dalam melayani 8 ruangan yaitu Pandan I, Pandan
II, RPI Pandan II, Rosella I, Rosella II, Pandan wangi, Kemuning I, dan
Kemuning II.
c. UPF UPIPI
UPF UPIPI melayani ruangan Cendana dan Poli UPIPI
d. UPF Paru dan Jantung
UPF Paru melayani pasien dan permintaan dari 3 UPF ruangan yaitu: Palem I,
Palem II, GTBT, dan Camelia.

3.13.2. Tujuan dan Manfaat Kegiatan PKPA di UPF IRNA Medik


A. Manfaat Kegiatan PKPA di UPF IRNA Medik
1. Mahasiswa mendapat gambaran tentang aspek managerial di UPF IRNA
Medik meliputi perencanaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pengendalian dan pencatatan-pelaporan perbekalan farmasi.
2. Mahasiswa mendapat gambaran tentang kegiatan farmasi klinis yang
dilakukan di ruangan, terutama di UPF IRNA Medik.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

198

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3. Mahasiswa mendapat gambaran tentang pola penyakit dan pola
pengobatan di UPF IRNA Medik.

B. Tujuan Kegiatan PKPA di IRNA Medik


Peserta didik diharapkan mengetahui:
1. Ruang lingkup pelayanan farmasi rawat inap medik
2. Kegiatan pelayanan farmasi rawat inap medik
3. Pelayanan Ward Floor Stock
4. Pelayanan Individual Prescription
5. Penanganan obat-obatan High Alert
6. Penanganan obat-obat LASA (look alike-sound alike)
7. Penanganan obat sisa
8. Penangan obat sharing use
9. Sistem pelayanan Unit Dose Dispensing
10. Ward Pharmacist
11. Konseling obat (bedside konseling dan discharge konseling)
12. Monitoring penggunaan obat Emergency.

3.13.3. Alur Pelayanan Farmasi Di UPF IRNA Medik


Distribusi obat di IRNA Medik menggunakan 3 jenis sistem distribusi, yaitu
Individual Prescription, Unit Dose Dispensing (UDD) dan Ward Floor Stock
(WFS).
A. Sistem Individual Prescription (IP)
Individual Prescription adalah pendistribusian sediaan obat sesuai dengan
peresepan yang dituliskan oleh dokter untuk semua kategori pasien. Individual
Prescription dapat dilayani di UPF ruangan maupun UPF IRNA. Unit Pelayanan
Farmasi (UPF) ruangan melayani obat dan alat kesehatan (alkes) mulai 08.0017.00, pada hari Sabtu-Minggu dan hari libur/tanggal merah sampai pukul 15.00.
Sedangkan untuk UPF IRNA melayani obat dan alkes mulai pukul 07.00 sampai
20.00 kecuali hari minggu dan hari libur/tanggal merah mulai pukul 08.00 sampai
15.00. Di luar jam pelayanan tersebut pasien bisa mengambil obat di UPF yang
buka 24 jam, seperti UPF IRNA Anak dan UPF IRNA Bedah.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

199

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tujuan sistem Individual Prescription (IP) antara lain:
a. Memungkinkan Apoteker memeriksa langsung semua peresepan obat
b. Memungkinkan pengawasan penggunaan obat lebih teliti
c. Memungkinkan bagi Apoteker memberikan pelayanan langsung kepada
pasien secara perseorangan.
Sedangkan kendalanya adalah :
a. Memungkinkan pasien terlambat mendapat obat
b. Biaya dapat meningkat karena pasien membayar obat 1 resep penuh, dan
c. Memungkinkan terjadinya DRP karena Apoteker tidak melihat Rekam Medik
pasien secara langsung.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

200

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Sistem Pelayanan Farmasi secara Individual Prescription ini dapat
digambarkan sebagai berikut:
RPO dari dokter

Pasien/Keluarga

Petugas Farmasi

Apoteker mengkaji penggunaan obat

Asisten Apoteker memeriksa kelengkapan


resep

Asisten apoteker menyerahkan obat

Obat diserahkan kepasien/keluarga


Gambar 3.40. Distribusi obat dengan sistem Individual Prescription di IRNA
Medik
B. Unit Dose Dispensing (UDD)
Unit Dose Dispensing (UDD) merupakan sistem distribusi obat dan alkes
kepada penderita rawat inap dimana obat dikemas dalam bentuk dosis terbagi
untuk penggunaan 24 jam (berdasarkan signa dokter). Resep yang masuk di
review terlebih dulu oleh Apoteker Supervisor UPF ruangan setempat dan obat
disiapkan oleh AA di UPF ruangan dalam kemasan satu kali 24 jam serta diberi
etiket yang berbeda warna sesuai dengan waktu pemberiannya. Obat kemudian
diserahkan kepada perawat dan dicatat dalam buku serah terima.
Adapun tujuan dari diterapkannya sistem distribusi UDD antara lain:
1. Meminimalkan adanya obat sisa.
2. Meminimalkan medication error.
3. Apoteker dapat melakukan drug therapy monitoring.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

201

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
4.

Apoteker mendapatkan profil pengobatan pasien dengan lengkap.

5. Mencegah resep dibeli diluar rumah sakit.


6. Pasien hanya membayar obat yang telah dipakai.
7. Meminimalkan pasien terlambat menerima obat.
Kendala dari Unit Dose Dispensing (UDD) antara lain:
1. Administrasi lebih rumit karena perlu serah terima dengan perawat
selanjutnya obat dapat diberikan ke pasien.
2. Membutuhkan banyak tenaga untuk UDD.
3. Penyiapan obat harus dilakukan setiap hari, sehingga kurang efisien waktu.
Sistem pelayanan farmasi Unit Dose Dispensing (UDD) ini dijabarkan pada
Gambar 3.41
Dokter
RPO
Resep diserahkan petugas farmasi ruangan

Apoteker mengkaji penggunaan obat

Tidak ada masalah

Ada masalah

Diskusi dengan dokter

Asisten apoteker memeriksa kelengkapan


resep dan kelengkapan administrasi

Tidak ada masalah

Ada masalah

Keluarga pasien diminta


melengkapi persyaratan

Asisten apoteker menyiapkan obat secara UDD untuk pemakaian 24 jam (1 hari)
Asisten Apoteker melakukan serah terima obat dengan perawat ruangan disertai bukti
penyerahan (buku serah terima dan tanda tangan perawat)
Perawat memberikan obat (baik oral maupun injeksi) ke pasien sesuai jadwal pemberian
Gambar 3.41. Sistem pelayanan farmasi Unit Dose Dispensing

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

202

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
C. Sistem Ward Floor Stock (WFS)
Ward Floor Stock (WFS) adalah persediaan perbekalan farmasi yang
disimpan di ruangan perawatan. Yang termasuk di dalam WFS yaitu:
1. Bahan habis pakai (seperti: kapas, kasa); alkohol gliserin; povidon iodin; dan
lysol.
2. Emergency kit
Emergency kit merupakan bagian dari sistem WFS dimana perbekalan
farmasi yang disediakan merupakan perbekalan farmasi yang bersifat darurat,
yang digunakan untuk pelayanan di ruangan. Emergency kit berfungsi vital
atau life saving dalam keadaan darurat, yaitu untuk menyelamatkan jiwa
penderita dan menghindari kecacatan serta memenuhi kriteria 6B (Breath,
Blood, Brain, Bowel, Bladder, dan Bone), sehingga emergency kit harus
selalu tersedia di ruangan. Alur sistem distribusi emergency kit dijabarkan
dalam Gambar 3.78
Emergency Kit yang berada di ruangan

Bila ada penggunaan: dicatat di buku catatan penggunaan, kondisi khusus pada Emergency
Kit jika ada obat yang terpakai maka segel Emergency kit terbuka

AA UPF Ruangan memeriksa penggunaan dan stok obat/alkes yang terpakai serta waktu
kadaluarsa stok obat yang masih tersisa

AA UPF Ruangan: Meminta resep kepada dokter & Meminta keluarga pasien melengkapi
persyaratan

AA UPF Ruangan mengganti obat pada Emergency kit sesuai yang digunakan dokter/
perawat sebelumnya
Gambar 3.42. Distribusi Obat Emergency Kit dan Obat/Alkes di IRNA
Emergency kit harus disegel selama penyimpanan. Pengecekan emergency
kit dilakukan setiap hari untuk melihat apakah emergency kit masih tersegel atau
masih utuh. Jika emergency kit sudah terbuka, maka bagian farmasi harus mengisi
ulang yang disesuaikan dengan daftar obat emergency dan menyegelnya kembali,
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

203

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
serta melihat catatan penggunaannya untuk siapa secara lengkap. Jika emergency
kit masih tersegel selama 3 bulan, maka harus dibuka untuk dilakukan pengecekan
kondisi fisik obat dalam kotak dan tanggal kadaluarsa obat.
Tujuan dari emergency kit yaitu pasien mendapat obat segera sebagai obat
yang bersifat darurat. Emergency kit berfungsi untuk menyelamatkan jiwa dan
menghindari kecacatan. Hal yang harus diperhatikan dari emergency kit yaitu
petugas farmasi harus meluangkan waktu untuk melakukan pemeriksaan
kelengkapan dan pencatatan pada form pengecekkan yang tertera pada emergency
kit.

3.13.4. Penyimpanan Sediaan Farmasi di UPF IRNA Medik


1. Obat High Alert
Obat High Alert merupakan obat yang dalam pennggunaannya memerlukan
kewaspadaan yang tinggi, serta menimbulkan bahaya apabila penggunaannya
tidak tepat. Prinsip penyimpanan dan pengelolaan obat high alert di ruangan
adalah :
e. Penyimpanan obat high alert dilakukan secara terpisah dari obat lainnya,
disimpan pada dalam lemari khusus berwarna merah dan lemari diberi sticker
High Alert.
f. Setiap kemasan obat diberi label sticker warna merah bertuliskan High Alert.
g. Penggunaan obat high alert pada pasien harus dilakukan double check agar
terhindar dari kesalahan yang berakibat fatal bagi pasien.
h. Dalam penggunaannya, obat high alert langsung diberikan pada dokter atau
perawat dengan disertai informasi cara pemberian obat yang tepat.
Obat high alert yang terdapat dalam UPF IRNA Medik adalah :
a. Epinefrin 1 mg
b. Norepinefrin 4 mg
c. NaCl 3%
d. Insulin
e. Sitostatika

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

204

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Gambar 3.43. Stiker High Alert di IRNA Medik

2. Obat LASA (Look Alike Sound Alike)


Obat LASA merupakan obat yang memiliki kemiripan baik dalam
pelafalan nama dan bentuk kemasan. Tujuan dilakukannya penataan obat-obat
yang masuk kategori LASA adalah untuk mengurangi kesalahan dalam
pengambilan obat.
Prinsip penataan obat LASA :
1. Obat LASA diberi label atau stiker khusus bertulisan LASA. Label LASA
ditempelkan pada setiap Jolly box obat LASA.
2. Adanya Tallman letter pada penamaan obat di Jolly box LASA.
3. Penyimpanan tidak boleh berdekatan, harus diberi jarak.
4. Penyerahan obat LASA harus dilakukan double check oleh pegawai UPF.
Contoh obat yang masuk dalam kategori LASA:
a. Penampilan mirip:
Ondansetron 4 mg dan Ondansetron 8 mg
Asamtranexamat 250 mg dan asamtranexamat 500 mg.
b.

Bunyi mirip:
ceFAZolin 1 g danCefTRIAXone 1 g
metroNIDAZOLE dan metformin

Gambar 3.44. Contoh Obat-Obat LASA IRNA Medik


Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

205

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Gambar 3.45. Stiker LASA IRNA Medik


Selain obat yang disebutkan di atas, dalam obat LASA ada juga yang
masuk dalam kategori multiple strength, artinya obat multiple strength merupakan
suatu obat yang tidak hanya memiliki 1 kekuatan sediaan, tetapi sampai beberapa
jenis kekuatan sediaan. Dalam RSUD Dr. Soetomo terdapat sistem pelabelan
khusus untuk obat multiple strength, yaitu terdapat perbedaan warna stiker pada
Jolly box. Warna yang digunakan ada 4, yaitu merah, kuning, hijau, dan putih.
Sistem pelabelan obat multiple strength yaitu :
1. Bila terdapat 2 kekuatan sediaanwarna merah untuk kekuatan sediaan
besar, warna hijau dosis kecil, contoh: asam tranexamat 250 mg dan asam
tranexamat 500 mg.
2. Bila terdapat 3 kekuatan sediaanwarna merah untuk kekuatan sediaan
besar, warna kuning untuk kekuatan sediaan sedang, dan warna hijau untuk
kekuatan sediaan kecil.
3. Bila terdapat 4 kekuatan sediaanwarna merah untuk kekuatan sediaan
paling besar, warna kuning untuk kekuatan sediaan lebih kecil dari merah,
warna hijau untuk kekuatan sediaan yang lebih kecil dari kuning, dan warna
putih untuk kekuatan sediaan yang paling kecil.

3.13.5. Stock Opname


Stock opname adalah istilah lain dari perhitungan fisik persediaan dan
stok. Tujuan diadakan stock opname sendiri yaitu untuk mengetahui kebenaran
catatan dalam pembukuan, yang merupakan salah satu fungsi sistem pengendalian
intern (SPI).
Tujuan stock opname yaitu:

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

206

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
a. Mengetahui aset Rumah sakit terkait perbekalan farmasi. Hasil dari stock
opname akan dilaporkan kepada direktur Rumah Sakit kedalam rupiah
sebagai aset yang dimiliki oleh Rumah Sakit.
b. Meminimalisasi

terjadinya

ketidaksesuaian

antara

komputer

dan

obat/barang yang ada di UPF.


c. Meminimalisasi terjadinya barang/obat kadaluwarsa dan mengetahui obatobat yang kadaluwarsa dekat.
d. Menentukan obat yang fast moving, slow dan dead moving.
e. Barang-barang yang dead moving akan ditawarkan kepada UPF lain untuk
menghindari kerusakan obat.
Waktu pelaksanaan stock opname dilakukan setiap 1 bulan sekali. Stock
opname dilakukan dengan mencocokkan antara jumlah obat yang tertulis di
komputer dicocokkan dengan barang yang ada di gudang.

3.13.6. Penanganan Obat Sisa dan Obat Kadaluarsa


Obat sisa seharusnya tidak terjadi dengan adanya sistem distribusi obat Unit
Dose Dispensing. Namun, obat sisa juga dapat terjadi karena hal yang tidak dapat
diprediksi seperti pasien meninggal, pasien alergi, stop terapi dan penggantian
terapi dari dokter.
Obat sisa hanya dapat dikembalikan jika kemasan masih utuh. Prosedur
pengembalian obat sisa:
a. Pada pasien umum adalah obat dikembalikan kepada UPF dan uang
kembali pada pasien.
b. Pada pasien asuransi: obat dikembalikan kemudian dilakukan koreksi
terhadap resep dan stok obat (batal entry).
Obat kadaluarsa dapat dipantau melalui: Stock Opname (1 bulan). Contoh:
Apabila terdapat obat kadaluarsa dekat < 6 bulan, mekanisme penanganannya
yaitu: UPF ruangan menawarkan ke UPF lain dengan membuat daftar obat
kadaluarsa dekat. Jika tidak berhasil maka obat dikembalikan ke UPPFI untuk
diretur ke distributor obat.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

207

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.13.7. Medical reconciliation
Medication

reconciliation

adalah

kegiatan

mengumpulkan

dan

mendokumentasikan obat yang dibawa pasien dari luar RS meliputi nama, dosis,
frekuensi, dan rute serta membandingkannya dengan obat yang diberikan dokter
selama pasien dirawat inap, serta menyesuaikan perbedaannya (Okere et al, 2013).
Tujuan mencatat medication reconcilliation, yaitu :

Meminimalkan duplikasi maupun interaksi obat yang mungkin terjadi dan


penyesuaian dosis untuk pemakaian di Rumah Sakit.

Menghindari terjadinya DRP dan medication error serta menjamin


ketersediaan obat bagi pasien dan memenuhi kebutuhan terhadap obat yang
diperlukan.

Mengidentifikasi adanya perubahan pengobatan pasien selama belum


MRS dengan pengobatan ketika dirawat inap.

Mengurangi perbedaan pengobatan pasien ketika pasien belum dirawat


inap, saat pengobatan di RS, dan saat keluar rumah sakit.

Meningkatkan kualitas perawatan pasien, dan meningkatkan pengetahuan


pasien tentang obat yang dikonsumsinya.
Obat yang tidak digunakan dimasukkan di dalam plastik dan diberi stiker

yang bertuliskan obat tidak dapat digunakan lagi:

Gambar 3.46. Stiker untuk Obat yang Tidak Digunakan Lagi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

208

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Gambar 3.47. Formulir Rekonsiliasi Terapi dan Serah Terima Obat/Alkes


dari Pasien/UPF Lain

3.13.8. Penanganan Sharing Use


Obat sharing use adalah obat yang digunakan bersama untuk beberapa
pasien. Obat semacam ini merupakan obat multiple dose sehingga digunakan
bersama pasien lain karena stabilitasnya pendek namun tidak di-repacking. Alasan
lainnya yaitu untuk menghemat biaya. Obat sharing use menggunakan stiker
khusus dari UPF yang berisi nama sediaan, kekuatan, tanggal rekonstitusi atau
dibuka, dan tanggal kadaluarsa. Stiker sharing use ditempelkan pada kemasan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

209

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
primer sediaan obat. Contoh obat sharing use yaitu insulin dan heparin. Insulin
dan heparin termasuk obat-obat high alert dan sesuai stabilitasnya disimpan di
lemari pendingin.

Gambar 3.48. Formulir Obat Sharing Use

3.13.9. Penanganan obat-obat dengan stabilitas pendek


Penanganan untuk obat dengan stabilitas pendek adalah dengan repacking.
Proses repacking (pengemasan kembali) ini ditujukan untuk sediaan injeksi yang
memiliki waktu stabilitas pendek ( 24 jam) setelah direkonstitusi dan sediaan
injeksi yang diproduksi dalam kemasan besar tetapi umumnya tidak habis dalam 1
kali pemakaian, sehingga dapat menghemat biaya obat pasien. Contoh sediaan
injeksi yang di repacking yaitu adalah NaCl 15%, serbuk injeksi gansiclovir 500
mg/vial, dikemas ulang dalam dosis 20 mg, 25 mg dan 50 mg serta meropenem
500 mg/vial di repacking menjadi dosis 100 mg per vial. Pertimbangan
melakukan repacking dilihat dari:
1. Stabilitas sediaan rekonstitusi
2. Dosis yang digunakan
3. Segi ekonomi lebih hemat dengan repacking

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

210

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
3.13.10. Daftar Kasus di Irna Medik
Daftar Diagnosa Penyakit di IRNA Medik di Berbagai Ruangan
Tabel 3.65. Daftar Kasus di IRNA medik Kelompok 1
Ruangan

Diagnosa

Pandan I

1. CKD st V + infected double lumen + Sepsis + Hipertensi


st I + Anemia + Edema paru
2. LNH coli D/S, inguinal DS + limpholastik lymphoma st
3b + suspect pneumonia + sepsis
3. DM tipe 2 + Suspect Pemfigoid bulosa dd duhring disease
+ ACKD + Hiperkalemia + Asidosis metabolik +
Hipoalbumin
1. CKD st V + hiperuricemia + HAP + imobilisasi + Ulkus
decubitus lumbal grade 2 + dislipidemia + stroke emboli +
Hipertensi st 2
2. DM tipe 2 + Pankreatitis akut
1. DM tipe 2 + hiperglikemi + olelitiasis + kista ginjal
bilateral + sepsis + ensofalopati septik + CVA infark sub
akut 2 nd attack
2. DM tipe 2 + Hiperglikemia + Abses regioinguinalis D +
sepsis + ensofalopati sepesis
1. DCFC III-IV + CAP + PJK resent IMA anterius + DM
tipe 2 + Hipoalbumin + sepsis
2. DCFC 2 + PJK resent IMA anterior + shock sepsis +
shock kardiogenik + AKI dd CKD + post ALO + HT st
I + CAP
1. Suspect tumor abdomen + asites permagna + efusi pleura
+ GEA + AkI + Anemia + Hipoalbumin
2. Dengue Fever (DF) + observasi febris
1. Sesak nafas + CAP (PSI : 80 class III) + TB paru kasus
baru
2. Pneumothorax spontan sekunder + CAP (PSI score 120
classIV) + suspect TB paru Loss to fol-up + hiperkalemia
+ suspect CPCD + Suspect DM + efisema subkutis
3. Sesak + CAP + TB paru relaps + hiperglikemia ass DM
tipe 2 + Hipoalbuminemia + Hipertensi st I (JNC 7)

Pandan II

Pandan wangi

Camelia

Rosella II

Palem I

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

211

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tabel 3.66. Daftar Kasus di IRNA medik Kelompok 2
Ruangan

Diagnosa

Pandan I

1. DMsND III + gangren pedis (D) + peradangan paru s CAP


+ Sepsis + Hipoalbumin + Selulitis pedis (D) + s TB paru
2. CKD Stage V (HD REGULER) + overload syndrome +
efusi pleura + hipertensi II + anemia + (5-5-2016) HHD
3. Multiple Myeloma + Hipercalcemia + Anemia (5,4)
1. Post melena e.c. suspect gastritis erosiva + anemia (5,3) +
Hipoalbuminuria (2,67)
2. SH Child C + melena e.c. S. Rupture VE dd Gastropati
NSAID + DM T2 teregulasi + post grainage abses
hemithorax + AKI dd ACKD + anemia + hipoalbumin
+ efusi pleura + ISK + HAP + sepsis + syok sepsis
3. ESRD CKD V HD Reg 2x/minggu + HT Emergency +
Anemia
1. DM tipe 2 + ulkus pedis (S) wagner II + sepsis + ADKD +
Anemia { Hiponatremia hipotonik hipovolemik +
hipokalemia
2. DMND V + Anemia gravis + HN berat (D) + Hidroureter
1. DVT ext Inferior D + AF RV moderate + stroke emboli +
HT Stage I + DM Tipe 2 + Dislipidemia + Hiperurisemia
+ Gangguan Mental Organik
2. ICM + DCFC IV + Omi inf-antererior + HT I JNC VII +
S-CAP
1. Suspek ISK + sepsis + MODS (melena ec SRMD + AKI +
suspek DIC) + hipokalemi
2. SEPSIS + Suspect ISK + DMND V + ACKD +
Hiperglikemia + HT terkontrol + Anemia
1. Sesak Nafas + CAP (PSI Skor kelas IV) +
Adenocarcinoma Paru Dextra St IV Metastasis tulang on
terapi iressa 12 bulan + Hipertensi + Hiponatremia
2. Community-Acquired Pneumonia Class III + TB Paru
Relaps + Suspect MDR + Hemoptisis + Suspect Sepsis +
Suspect Pneumotorax Spontan Sekunder + Anemia +
Hipoalbuminemia.

Pandan II

Pandan wangi

Camelia

Rosella II

Palem I

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

212

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tabel 3.67. Daftar Kasus di IRNA medik Kelompok 3
Ruangan

Diagnosa

Pandan I

1. DMsND2 gangrenpedis (D) wagner V + pedis (S) wagner


III + Sepsis + Hipoalbumin + Hiperkalemia + s. HAP
2. Abses liver + Anemia
3. CKD V + polisytic kidney disease + HCAP + efusi pleura
bilateral minimal + DCM
1. SH child B + Anemia + post melena
2. DM tipe 2 + Hipoalbumin + Post kemo + Hipoglikemi +
AKI + LRTI + s. Stroke trombotik 2 nd attack + ODS
katarak semilis
1. DM + post melena ec gastritis erosif + anoreksia
2. CKD st V + infectetable lumen + sepsis + asidosis
metabolik + hipertensi for disease + multiple premature
artrial contraction
1. Suspect infeksi endokarditis preinfeksi + MR sedang + TR
ringan + DCHC st 2 + hipokalemi 3,5 + post stroke
hemoragic 2005 + bijitopenia pro evakuasi + Vomiting +
imobilisasi + malnutrisi + vaskular kognitif imperment +
ANC
2. Unstable angina + DM tipe2 on insulin
1. Peritonitis generalisata ec perforasi gaster + dehidrasi +
hipoalbumin + sepsis + anemia
2. DF + vomiting + hipokalemi + HM
1. HCAP kelas 2 + TB paru + Anemia + Hipoalbumin +
hiponatremi
2. TB paru relaps + suspect MDR + DM post hipoglikemi +
multiple lokulet fluid fenomothorax + CAP
3. Kanker paru S st 4 + Adenokarsinoma + EFGR + Pro
paksuscarbo I + Hipokalemi + transaminitis + anemia +
hipoalbumin

Pandan II

Pandan wangi

Camelia

Rosella II

Palem I

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

213

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tabel 3.68. Daftar Kasus di IRNA medik Kelompok 4
Ruangan

Diagnosa

Pandan I

1. CKD V + Asidosis Metabolik + ISK + Nefrolithiasis +


Anemia Pro Koreksi
2. SH Child B + Hepatitis B + Hipoalbumin + Asites + SBP
1. DMND V
2. DM hiperglikemia + CAP + Sepsis + AKI + Hiperkalemia
3. DMND V + Asidosis Metabolik + Edema paru + Pro
HD cito + HCAP
1. DMT2 + S. ISK + AKI dd ACKD + Sepsis
2. Sirosis Hepatik Child B + DM type 2 + Cholelithiasis +
Cholecystitis
1. PJK OMI inferior + HT stage II + post ALO + Decomp
cardis FC II-III + CKD V + Batu renal multiple + Asidosis
Metabolik + Hiperkalsemia + CVA + CAP + Sepsis
2. RHD MS Berat + MR Ringan + TR Sedang + PHT
Sedang + DCFC III + LA-LV Thrombus + AF Moderate
1. Typhoid fever + hemoroid internal
2. Typhoid fever + post melena
1. CAP dd Tumor Paru Sinistra + Sepsis + Batu Ureter
Proximal (D) + Batu Renal (D) + AKI dd ACKD + Icterus
tipe Obstruktif + Anemia + Hipoalbuminemia +Dipsnea
2. Sesak nafas + Tumor mediastinum + VCSS + Stress
hiperglikemia + DM tipe 2 + dyspepsia + PJK OMI
3. Fluid pneumo thorax spontan sekunder D + DMT2 + CAP

Pandan II

Pandan wangi

Camelia

Rosella II
Palem I

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

214

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo
Tabel 3.69. Daftar Kasus di IRNA medik Kelompok 5
Ruangan

Diagnosa

Pandan I

1. DM Tipe2 + Gangrenpedis Wagner 2 + Sepsis +


Anemia + Hipoalbumin
2. CKD st V + anemia + PPOK eksaserbasi akut +
Hipertensi st 2 + Diabetes Melitus + sepsis + ISK +
Multiple renal syst (S) + asidosis metabolik
1. LNH coli Sinister, supra clavicula sinister, upper mild
jugular sinister, submandibula sinister + stadium Ia + pro
RCHOP I
2. DMND V + Edema Paru + HCAP + Ensefalopati
Uremicum + CKD
1. Embolis and thrombosis of arteries of lower extremities.
2. Sirosis Hepatik child C + asites pemagna + anemia +
hipoalbumin + CAP
3. DM tipe 2 gartropati + muntah + hipokalemi + anemia +
ISK + ISPA
1. Blok AV High degree + Omi anteroseptal + inferior + HT
st 2 + JNC 7 on TPM
2. Sinus arrest on TPM + HHD + DM tipe2 + AKI + CAP +
HT st 2 + Asma bronkial + chronic iscemic heart disease
+ Obesitas berat + Asidosis metabolik + Hiperkalemi +
Trombositopenia
1. SLE + GEA hedidrasi sedang + ikterus parenkimatus pro
evaluasi + Anemia + hipoalbuminemia
2. DM tipe 2 + ISK + Sepsis + AKI (ACKD) + Anemi 7,9 +
Hipoalbumin 2,6 + ensefalopati metabolik
1. HAP + PCSS + Tumor paru dd tumor mediastinum +
efusi pleura D terorganisasi + hipoalbumin
2. Tumor mediastinum ant-poat + HCAP + VCSS + efusi
pleura D terorganisasi + traneamenitis non spesifik +
asites + hipoalbumin

Pandan II

Pandan Wangi

Camelia

Rosella II

Palem I

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

215

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1

Kegiatan PKPA di Unit Produksi


Unit produksi adalah salah satu unit instalasi farmasi yang ada di RSUD Dr.

Soetomo. Unit produksi bertugas untuk membuat dan menyediakan sediaan steril
maupun non steril yang tidak ada/sukar dicari di pasaran, sediaan yang memiliki
komposisi atau konsentrasi tertentu, sediaan yang tidak stabil dalam penyimpanan
atau recenter paratus dan sediaan untuk kepentingan pendidikan dan penelitian.
Selain pembuatan sediaan-sediaan tersebut, unit produksi juga melakukan
penanganan obat-obat sitostatika, pembuatan TPN (Total Parenteral Nutrition)
serta repacking sediaan yang memiliki waktu stabilitas pendek.
Unit produksi bertanggung jawab mulai dari pengadaan bahan baku,
pengolahan, pengemasan, hingga sediaan siap untuk didistribusikan. Tujuan awal
dari adanya unit produksi di instalasi farmasi RSUD Dr. Soetomo adalah untuk
memenuhi kebutuhan Rumah Sakit akan obat-obatan yang tidak tersedia di pasaran,
sehingga harus dibuat sendiri. Dengan adanya unit produksi bersama dengan
laboratorium internal farmasi, kualitas sediaan yang dihasilkan dapat dijamin
sehingga keselamatan dan kenyamanan pasien dapat dicapai.
Mahasiswa Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) diberi waktu selama
kurang lebih 2 jam untuk mengamati kegiatan-kegiatan yang dilakukan di unit
produksi. Mulai dari proses handling cytotoxic, aseptic repacking (pengemasan
kembali) sediaan injeksi, pembuatan TPN serta mengamati sediaan yang diproduksi
oleh unit produksi, seperti ekstrak alergen dan cairan volume kecil. Proses
repacking (pengemasan kembali) ini ditujukan untuk sediaan injeksi yang memiliki
waktu stabilitas pendek ( 24 jam) setelah direkonstitusi dan sediaan injeksi yang
diproduksi dalam kemasan besar tetapi umumnya tidak habis dalam 1x pemakaian,
sehingga dapat menghemat biaya obat pasien. Proses repacking menghemat biaya
pengobatan pasien dengan mengefisienkan penggunaan sediaan injeksi, dalam arti
pasien tidak membayar untuk 1 vial utuh sediaan tetapi hanya membayar untuk
porsi yang digunakan saja. Penyimpanan sisa sediaan injeksi juga dapat
diminimalisasi, karena repacking mengemas kembali dalam kemasan dan jumlah
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

216

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
yang lebih kecil. Proses pengemasan kembali sediaan-sediaan injeksi dilakukan
secara aseptis dibawah laminar air flow (LAF) untuk tetap menjaga sterilitas
sediaan. Contoh sediaan injeksi yang di repacking yaitu adalah serbuk injeksi
gansiclovir 500 mg/vial, dikemas ulang dalam dosis 20 mg, 25 mg dan 50 mg serta
meropenem 500 mg/vial di repacking menjadi dosis 100 mg per vial.
Selain proses repacking, di unit produksi RSUD Dr. Soetomo juga dilakukan
proses handling cytotoxic. Obat sitostatika bersifat toksik terhadap sel
(karsinogenik, mutagenik dan teratogenik), sehingga paparan obat-obat sitostatika
tidak hanya memiliki efek samping bagi pasien yang sedang menjalani kemoterapi,
tetapi juga memiliki bahaya terhadap petugas jika tidak ditangani dengan benar.
Paparan sediaan sitostatika terhadap petugas dapat terjadi secara inhalasi, absorbsi
melalui kulit, tertusuk jarum atau tertelan. Oleh karena itu, penanganan obat-obat
sitostatika hendaknya dilakukan dengan teknik aseptis dalam biological safety
cabinet (BSC) oleh petugas yang terlatih dan terampil dalam pencampuran sediaan
sitostatika dengan dilengkapi alat pelindung diri (APD). Di unit produksi RS Dr.
Soetomo sendiri, semua penanganan terkait sitostatika telah ditangani dengan baik
dan mendapat perhatian khusus. Hal ini dapat dilihat dari SOP-SOP (Standar
Operasional Prosedur) yang mengatur penanganannya.
Tujuan dari handling cytotoxic yaitu meminimalkan resiko kontaminasi
terhadap sediaan (jaminan sterilitas), meminimalkan resiko paparan terhadap
petugas yang kontak dan lingkungan serta menjamin kualitas sediaan. Langkah
yang dilakukan sebelum melakukan handling cytotoxic yaitu mengkaji ulang form
permintaan sitostatika dari setiap unit pelayanan farmasi (UPF) seperti pengkajian
dosis yang disesuaikan dengan kondisi pasien (nilai LPT dan fungsi renal),
kompatibilitas dengan pelarut, cara rekonstitusi dan dilusi bahan sitostatik,
penentuan kadaluarsa dari sediaan campuran sitostatika, penentuan cara
penyimpanan dari sediaan sitostatika serta pemberian rekomendasi terkait obat
sitostatika. Lembar RPO sitostatika injeksi dibuat rangkap 5 (lembar putih
diletakkan di lembar RM pasien, lembar merah untuk unit produksi, lembar hijau
dan kuning untuk unit pelayanan farmasi dan lembar biru akan diserahkan kepada
perawat setelah dilakukan penyiapan oleh farmasi). Dokter penulis resep
menuliskan regimen kemoterapi, dosis yang diberikan, pelarut yang akan
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

217

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
digunakan, premedikasi yang akan diberikan, data berat badan, tinggi badan, luas
permukaan tubuh serta nilai kreatinin pasien. Kemudian akan dikaji oleh apoteker
di ruangan dan diserahkan kepada apoteker di unit produksi untuk dikaji kembali
dan dilakukan persiapan handling cytotoxic. Pendistribusian sediaan sitostatika ke
ruang perawatan pasien dikirim dalam tempat yang tertutup dan dapat
meminimalkan paparan serta diberi label tanda obat sitostatika. Semua limbah
sitostatika, yang terdiri dari alat-alat disposable yang digunakan untuk penanganan
sediaan (jarum, spuit, ampul dan vial), serta infus bag tempat dicampurkannya
sediaan sitostatika dibuang dalam wadah khusus yang dilapisi kantong plastik ungu.
Semua limbah sitostatika dimusnahkan di incinerator pada suhu 1100 oC. Namun
proses pemusnahan dengan menggunkan incinerator membutuhkan biaya yang
tidak sedikit, untuk sekali beroperasi incinerator menghabiskan biaya hingga 6 juta
rupiah.
Pencampuran TPN (Total Parenteral Nutrition) juga dilakukan di unit
produksi. Pencampuran TPN juga hendaknya dilakukan dengan teknik aseptis oleh
tenaga terlatih untuk menjamin kualitas dan sterilitas sediaan nutrisi untuk pasien.
Formulasi TPN disesuaikan dengan kebutuhan nutrisi pasien dengan tetap menjaga
stabilitas sediaan dan formula standar. Tujuan pemberian TPN pada pasien
diantaranya adalah untuk memenuhi nutrisi pasien dalam keadaan tidak dapat
mencerna makanan melalui mulut, menghindari komplikasi, meningkatkan kualitas
hidup, menjaga fungsi organ dan mempercepat penyembuhan. Peran apoteker
dalam pencampuran TPN adalah melakukan pengadaan, penyimpanan, kontrol
kualitas, pencampuran TPN serta mengidentifikasi adanya interaksi TPN dengan
obat. Sediaan TPN yang akan didistribusikan dikemas dalam plastik biru serta
diberi etiket untuk keterangan pasien yang mendapat TPN tersebut.
Ekstrak alergen dan sediaan volume kecil juga dibuat di unit produksi.
Pembuatan ekstrak alergen didasarkan pada permintaan dari RSUD Dr. Soetomo
sendiri dan dari luar RS. Ekstrak alergen yang dihasilkan diuji kualitas dan
sterilitasnya agar dapat bertahan selama rentang waktu dari tanggal produksi hingga
kadaluarsa. Pembuatan ekstrak alergen biasanya dilakukan dalam jumlah kecil dan
membutuhkan waktu yang lama. Terdapat kendala dalam produksi ekstrak alergen,
yaitu penyediaan bahan baku alergen yang sukar diperoleh dan jumlahnya yang
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

218

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
sulit untuk dikumpulkan agar mencukupi jumlah untuk ekstraksi seperti bulu hewan
dan serbuk bunga/pollen. Contoh ekstrak alergen yang dibuat di unit produksi
RSUD Dr. Soetomo adalah alergen debu, alergen makanan (kepiting, putih telur,
dan lain-lain) dan alergen hewan (bulu kucing, bulu anjing, dsb). Kendala lainnya
yaitu stabilitas dari ekstrak alergen ini terbilang cukup singkat, bila sudah dibuka
wadahnya, ekstrak alergen hanya bertahan selama kurang lebih 1 bulan sementara
untuk pemakaiannya rata-rata satu pasien hanya membutuhkan satu tetes sehingga
untuk meminimalisir dan menghemat biaya, ekstrak alergen diproduksi dalam
jumlah kecil.
Dalam seluruh proses produksi yang dilakukan di RSUD Dr. Soetomo
dilakukan pemeriksaan kontrol kualitas sebelum sediaan didistribusikan dan
pemeriksaan sampel pertinggal setiap beberapa bulan sekali di laboratorium
internal farmasi. Setiap batch produk yang dibuat, sebelum dilakukan pengemasan
diuji kadarnya. Produk yang telah lolos uji dilengkapi label yang berisi nama
produk, kekuatan, tanggal produksi, tanggal kadaluarsa dan nomor batch produksi.
Sedangkan dari setiap batch produk yang akan didistribusikan diambil sampel
pertinggalnya untuk diuji lagi pada kemudian hari secara rutin atau jika terjadi
komplain dari pengguna.
Sampai saat ini unit produksi masih memiliki peranan yang sangat penting
dalam mendukung segala aktivitas dan kegiatan farmasi di suatu rumah sakit
terutama RSUD Dr. Soetomo.

4.2

Pembahasan Kegiatan PKPA di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi


Standar (UPPFS)
Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) dalam UU no. 44 tahun 2009 tentang

Rumah Sakit mempunyai tanggung jawab dalam pengelolaan Sediaan Farmasi,


Alat Kesehatan dan Bahan Medis Habis Pakai di Rumah Sakit dengan sistem satu
pintu. Dalam pelaksanaannya IFRS di RSUD Dr. Soetomo membagi pengelolaan
tersebut menjadi dua bagian yakni UPPFI dan UPPFS. Pertimbangan pembagian
menjadi dua unit pengelolaan ini berdasarkan besarnya beban kerja yang harus
dilakukan.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

219

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Kegiatan PKPA yang dilakukan di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi
Standar (UPPFS) adalah mempelajari aspek manajemen farmasi yang meliputi
perencanaan

anggaran,

pemeriksaan

dan

penerimaan,

penyimpanan,

pendistribusian, pencatatan dan pelaporan, pengendalian dan pemusnahan Sediaan


Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai. Dalam mengadakan
perencanaan anggaran dan Pengadaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Medis Habis Pakai telah disesuaikan dengan kebutuhan unit kerja di RSUD Dr.
Soetomo.
Pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai di
UPPFS tidak dilaksanakan oleh UPPFS melainkan oleh pejabat pengadaan RSUD
Dr Soetomo. Didalam tim pejabat pengadaan tersebut terdapat tenaga kefarmasian
yakni Apoteker. Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No 58 Tahun 2014
tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit Bab II tentang pengelolaan
sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan medis habis pakai dibagian pengadaan
menyebutkan bahwa untuk memastikan sediaan farmasi, alat kesehatan, dan bahan
medik habis pakai sesuai dengan mutu, dan spesifikasi yang dipersyaratkan maka
jika proses pengadaan dilaksanakan oleh bagian lain di luar instalasi farmasi harus
melibatkan tenaga kefarmasian. Berdasarkan regulasi tersebut, maka pengadaan
sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medik habis pakai yang dilaksanakan di
RSUD Dr. Soetomo oleh pejabat pengadaan (diluar Instalasi Farmasi) adalah sudah
sesuai, karena telah melibatkan tenaga kefarmasian didalamnya.
Alur penerimaan dan pengeluaran barang di UPPFS RSUD Dr. Soetomo
belum bisa menerapkan sistem yang memenuhi standar karena alur penerimaan
barang yang seharusnya tidak melalui pintu yang sama dengan alur pengeluaran
barang sehingga tidak menganggu kelancaran dalam pengambilan barang untuk
didistribusikan ketiap UPF, poli-poli non farmasi, atau ruang tindakan yang
meminta barang dari UPPFS.
Pengendalian Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai di UPPFS selalu dilakukan dengan cara evaluasi terhadap persediaan yang
jarang/tidak digunakan serta selalu dilakukan stock opname secara berkala yaitu 1
bulan sekali, dengan demikian pengendalian barang di UPPFS tidak mengalami
kendala yang berarti. Pemusnahan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

220

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Medis Habis Pakai yang death moving dan ED disesuaikan dengan jadwal antrian
incinerator sehingga barang rusak/dead moving dan ED menumpuk di gudang, hal
ini juga semakin mempersempit ruang penyimpanan.
Kegiatan yang dilakukan di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Standar
secara keseluruhan telah sesuai dengan standar pelayanan Rumah Sakit menurut
Permenkes nomor 58 tahun 2014 tentang standar pelayanan kefarmasian di Rumah
sakit, namun masih terdapat beberapa hal yang harus diperbaiki dari segi
penyimpanan. Pada ruang penyimpanan terdapat penumpukan barang yang tidak
sesuai dengan standar yaitu maksimal 8 tumpukan. Cara untuk mengatasi masalah
tersebut dengan pemesanan dalam jumlah yang sedikit namun frekuensi yang sering
serta monitoring tempat penyimpanan.

4.3

Pembahasan Kegiatan PKPA di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi


Individu (UPPFI)
Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individu (UPPFI) merupakan unit

fungsional di IFRS yang melakukan pengelolaan perbekalan farmasi individual


diantaranya perencanaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian dan evaluasi
perbekalan farmasi serta administrasi yang berada di bawah tanggung jawab
Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS). Sistem yang digunakan khususnya terkait
anggaran di RSUD Dr. Soetomo ini telah menggunakan Sistem Badan Layanan
Umum Daerah (BLUD).
Pada dasarnya, pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis
habis pakai sudah mengacu pada peraturan Permenkes nomor 58 tahun 2014
tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit meliputi pemilihan,
perencanaan kebutuhan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian,
pemusnahan dan penarikan, pengendalian dan administrasi. Namun, pengadaan
tidak dilakukan langsung oleh IFRS melainkan dilakukan oleh penyedia barang
atau jasa pemerintah sesuai PP nomor 54 tahun 2010 pada pasal 7 yaitu Pengguna
Anggaran (PA)/Kuasa Pengguna Anggaran (KPA), Pejabat Pembuat Komitmen
(PPK), ULP/Pejabat Pengadaan, Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan. Adanya
ketidaksinambungan dalam kebijakan pemerintah ini dapat menjadi kendala bagi
UPPFI dalam melakukan penjaminan mutu dan pengelolaan secara umum.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

221

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Sehingga ke depannya diharapkan ada sinergi kebijakan dan perbaikan sistem
sehingga IFRS bisa menjalankan tanggungjawabnya dengan baik dalam menjamin
mutu serta melakukan pengelolaan dengan baik.
Pengadaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
dilakukan melalui e-purchasing. Sistem e-purchasing ini memiliki kelebihan yakni
harga pengadaan lebih transparan karena sudah ditetapkan oleh Pemerintah. Namun
karena sistem e-purchasing ini digunakan secara nasional dan berbasis online
sehingga membutuhkan proses yang lama dan bergantung pada kualitas jaringan
internet. Selain itu, terjadi banyak kekosongan obat karena Industri Farmasi menilai
harga yang dipatok terlalu murah sehingga beberapa item obat tidak lagi diproduksi
atau bisa terjadi keterlambatan penyediaan barang karena Industri Farmasi yang
ditunjuk memiliki beban kerja yang sangat tinggi.
UPPFI tidak melakukan pengadaan langsung namun bertangungjawab
dalam melakukan perencanaan kebutuhan sediaan farmasi dan alat kesehatan di
Rumah Sakit. Oleh karena itu, UPPFI melakukan perencaan berdasarkan metode
konsumsi, anggaran yang tersedia, waktu tunggu pemesanan, dan adanya rencanarencana pengembangan lainnya. Alur perencanaann anggaran dan pengadaan
UPPFI secara garis besar terangkum pada Gambar 4.1.
UPPFI membuat perencanaan usulan kebutuhan untuk diusulkan pada Kepala
IFRS untuk mendapatkan persetujuan, usulan kebutuhan yang telah disetujui oleh
IFRS dikirim ke PPTK, selanjutnya ke PPK dan KPA untuk diproses lebih lanjut
sesuai dengan aturan. Perencanaan untuk obat dan alkes dilakukan setiap tiga bulan
sekali berdasarkan kebutuhan rata-rata per bulan melalui usulan kebutuhan (UK)
sedangkan untuk perencanaan anggaran dilakukan pertahun sehingga anggaran
untuk tahun depan dapat diperkirakan setahun sebelumnya.

UPPFI membuat rancangan usulan kebutuhan (UK)


Diajukan pada Kepala
Pendidikan Profesi ApotekerIFRS
Periode April - Juni 2016

222

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Kepala IFRS menyetujui usulan kebutuhan (UK) dari UPPFI

Dikirim ke PPTK
Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) meneruskan ke Kuasa Pengguna
Anggaran (KPA)
Diteruskan ke PPK
Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) mengubah usulan kebutuhan menjadi
Rencana Anggaran Bisnis (RAB)

RAB diproses menjadi Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) untuk


selanjutnya diproses guna pengadaan oleh panitia pengadaan RSUD

PPK menerbitkan surat pesanan (SP) dan surat perintah kerja (SPK) untuk
memenuhi permintaan UPPFI
Gambar 4.1 Alur perencanaan anggaran dan pengadaan Unit Pelayanan
Perbekalan Farmasi Individu

Hal-hal yang perlu di perhatikan dalam perputaran obat atau alkes di UPPFI
RSUD Dr. Soetomo yaitu:
1. Fast Moving merupakan perputaran obat dengan frekuensi pengeluaran yang
banyak.
2. Slow Moving merupakan perputaran obat dengan frekuensi pengeluaran tidak
banyak.
3. Dead Moving merupakan obat yang tidak keluar lagi setelah 6 bulan tersimpan
digudang penyimpanan obat dan perlu dilakukan evaluasi.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

223

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
4. Obat yang mendekati expired date dapat diterima sesuai dengan persyaratan
farmasetis, kebutuhan, misalnya untuk sediaan tablet, kapsul, sirup minimal 2
tahun sebelum expired date.
Tindak lanjut untuk obat yang mengalami dead moving dan mendekati
expired date yaitu dapat dikembalikan ke PBF jika sudah ada perjanjian
sebelumnya dengan syarat obat masih memenuhi syarat sesuai yang diajukan oleh
PBF.
Kegiatan PKPA di Unit Penyimpanan Perbekalan Farmasi Individual
(UPPFI) antara lain:
1. Mendapatkan gambaran umum tentang kegiatan di Unit Pengelolaan Perbekalan
Farmasi Individu (UPPFI) RSU Dr. Soetomo. Gambaran umum kegiatan di
UPPFI sebagai berikut :
a. Perencanaan
b. Penerimaan dan Penyimpanan
c. Pendistribusian
d. Pengendalian
e. Administrasi
2. Meninjau sistem penyimpanan di Unit Pengelolaan Perbekalan Farmasi
Individual (UPPFI). Sistem penyimpanan obat di UPPFI menggunakan
penyusunan dengan kriteria sebagai berikut:
a. Berdasarkan stabilitas sediaan (suhu)
b. Berdasarkan kelas terapi/ farmakologi dan alfabetis
c. Berdasarkan narkotika, psikotropika, prekusor
d. Berdasarkan kategori high alert, LASA, Narkotika, psikotropika
e. Berdasarkan FIFO FEFO
f. Obat yang mendekati 3 bulan expired date di pisahkan.
3. Meninjau sistem administrasi di Unit Pengelolaan Perbekalan Farmasi
Individual (UPPFI). Sistem administrasi di UPFFI sebagai berikut :
a. Merekapitulasi penyerahan : memeriksa kesesuaian barang yang datang
dengan faktur, jika sesuai kemudian di entry nama, jumlah serta nominal
obat/alat kesehatan oleh AA setelah itu berkas/ rekap belanja yang sudah di
entry dikembalikan ke bagian administrasi
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

224

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
b. Kelengkapan berkas : Adanya surat pesanan (SP) dan surat perintah kerja
(SPK) meliputi SPK untuk barang e-purchasing dan SPK e-purchasing.
Setelah berkas lengkap di tanda tangani oleh tim pemeriksa, kemudian di
serahkan ke kepala UPPFI untuk di tanda tangani. Setalah itu diserahkan ke
Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK)
c. Membuat laporan triwulan berdasarkan SP dan SPK
d. Administrasi untuk permintaan CITO dengan menggunakan form CITO
4. Meninjau sistem pendistribusian di Unit Pengelolaan Perbekalan Farmasi
Individual (UPPFI).
5. Mengetahui perbedaan antara UPPFI dan UPPFS

UPPFI melakukan pengelolaan perbekalan farmasi serta manajemennya,


tujuan dilakukannya manajemen dalam UPPFI yaitu sebagai berikut:
1. Tersusunnya

standar

obat

berdasarkan

analisis

farmakologi,

farmakoepidemiologi dan farmakoekonomi sehingga dapat menjamin kualitas,


ketersediaan, keamanan dan efektivitas penggunaan obat.
2. Menciptakan sistem penyimpanan dan pengamanan persediaan yang menjamin
perpindahan obat dari sumber ke pengguna dengan proses yang efisien, murah
dan terpercaya, serta mencegah terjadinya kerusakan dan kehilangan, serta
stabilitas/kualitas obat sampai ke pengguna tetap terjamin.
3. Terciptanya sistem distribusi yang menjamin obat sampai kepada pengguna
dengan cara efektif.
4. Terbentuknya sistem informasi yang menjamin bahwa setiap aktivitas kegiatan
pengelolaan obat dilakukan secara bertanggung jawab dan menghasilkan
keluaran sesuai dengan spesifikasi yang dipersyaratkan.

Diharapkan dengan dilaksanakan manajemen perbekalan farmasi di UPPFI


secara tepat, dapat diperoleh output sebagai berikut:
1. Tersedianya perbekalan farmasi yang bermutu dengan jumlah dan waktu yang
tepat.
2. Terpenuhinya kebutuhan pasien rawat inap dan rawat jalan.
3. Menurunnya jumlah perbekalan farmasi yang kadaluarsa, rusak atau hilang.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

225

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
4. Tersedianya data perbekalan farmasi yang akurat sebagai bahan evaluasi.

4.4

Pembahasan Kegiatan PKPA di Laboratorium Farmasi


Masing-masing kelompok mendapatkan sampel uji. Dilakukan uji kualitatif,

uji kuantitatif dan uji sterilitas terhadap sampel. Uji kualitatif bertujuan untuk
memastikan sampel yang di peroleh sesuai dengan dugaan/ spesifikasi. Uji
kualitatif dibagi menjadi dua uji yaitu uji organoleptis dan uji identifikasi reaksi
kimia spesifik. Uji organoleptis meliputi bentuk, warna, rasa dan bau. Sampel yang
diperoleh berbentuk larutan, sampel yang diuji oleh kelompok satu memiliki warna
yang jernih, rasanya asin dan tidak menyebabkan rasa tebal di lidah dan tidak
berbau. Berdasarkan data organoleptis tersebut sampel tersebut diduga larutan
NaCl, untuk memperkuat dugaan maka dilanjutkan uji identifikasi dengan reaksi
kima spesifik dan diperoleh hasil yaitu pada pemeriksaan kualitatif menggunakan
AgNO3, sampel dari kelompok 1 menunjukkan positif adanya endapan putih
sehingga dapat dipastikan dalam sampel tersebut terdapat anion Cl-. Sedangkan
menggunakan Zn uranil asetat yang merupakan pereaksi spesifik kation Na+ terlihat
adanya Kristal yang menyerupai kristal berlian tidak dapat dipastikan adanya Na+
karena gambaran mikroskopik kristal berlian tidak cukup jelas. Namun dengan
pengujian menggunakan kawat Ni positif berwarna kuning stabil yang menandakan
adanya kation Na+. Pada pengujian dengan triple nitrit Adan B gambaran
mikroskopik tidak menunjukkan adanya kristal kubus sehingga dipastikan sampel
tidak mengadung kation K+. Dengandemikian disimpulkan bahwa sampel yang
diperoleh merupakan NaCl.
Uji kedua yang dilakukan adalah uji kuantitatif yang bertujuan untuk
mengetahui kadar NaCl dalam sampel tersebut apakah sesuai dengan yang tertera
di label dan diperoleh hasil persen kesalahan sebesar 0,925 % yang artinya hasil
dapat dikatakan kadar NaCl sesuai dengan label karena memenuhi persyaratan yaitu
persentase kesalahan 5% untuk sediaan yang baru.

Uji ketiga adalah uji sterilitas, uji sterilitas bertujuan untuk mengetahui
apakah sampel NaCl yang dijujikan bebas dari cemaran mikroba atau tidak. Hasil
uji steriltas ini dapat diketahui setelah dilakukan inkubasi terhadap media kontrol
dan media sampel selama 24 jam. Media kontrol digunakan sebagai pembanding
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

226

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
dengan sampel. Berdasarkan hasil yang diperoleh pada percobaan ini diketahui
sampel NaCl steril, karena tidak terdapat bercak dan bintik-bintik pada media
kontrol LAF, sampel, dan kontrol ruangan. Adanya hasil yang baik karena tekhnik
aseptik maupun kontrol aseptik yang baik, dilihat dari sisi lingkungan, peralatan,
pakaian, maupun personil yang bekerja.
Kegiatan mahasiswa selama di unit laboratorium farmasi adalah melakukan
quality control (QC) yaitu suatu upaya pengawasan terhadap mutu sediaan farmasi
yang dibuat oleh unit produksi untuk menjamin mutu obat agar senantiasa
memenuhi spesifikasi yang dipersyaratkan antara lain identitas, kadar dan sterilitas.
Tujuan dilakukannya praktek kerja pada unit ini adalah untuk memberikan
pengalaman praktis kepada mahasiswa tentang pemeriksaan sediaan obat,
mengetahui dan memahami peran dan fungsi farmasis di unit laboratorium farmasi
sebagai penanggung jawab kontrol kualitas terhadap produk-produk yang
dihasilkan oleh unit produksi dan mengetahui dan memahami cara pelaksanaan
pengawasan mutu sediaan obat di RSUD Dr. Soetomo. Pengawasan mutu yang
dilakukan meliputi 3 pengujuian utama yaitu: uji kualitatif, uji kuantatif dan uji
sterilitas sampel. Pengujian pertama dilakukan yaitu uji kualitatif yang dilakukan
melalui 2 cara, yaitu: secara organoleptis dan melalui identifikasi kimia terhadap
suatu sampel dan bahan baku sampel. Pengamatan organoleptis berupa bentuk,
warna, rasa dan bau. Bentuk sampel yang diterima oleh kelompok II berupa larutan
berwarna jernih dan tidak berbau. Dari segi rasa, kelompok II mendapatkan larutan
yang rasanya asin tidak getir di2lidah.
Berdasarkan uji organoleptis, diperoleh dugaan bahwa sampel yang diterima
adalah NaCl. NaCl memiliki rasa yang asin tanpa menimbulkan getir di lidah.
Pemeriksaan kualitatif dilanjutkan dengan pengujian reaksi anion dan kation untuk
memastikan dugaan jenis sampel. Reaksi anion Cl- jika diuji dengan penambahan
AgNO3 akan menimbulkan endapan putih AgCl, reaksi ini ditemukan. Pengujian
kation Na+ dengan Zn-Uranil Asetat yang membentuk kristal berlian di bawah
mikroskop, reaksi ini positif. Pengujian kation K+ dengan Tripel Nitrit A&B
membentuk kristal kubus tidak. Sedangkan dengan asam pikrat membentuk
endapan, namun endapan yang terbentuk bukan kristal jarum. Pengujian dengan
kawat Ni memberikan reaksi positif berupa nyala kuning intensif. Kesimpulan Uji
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

227

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
kualitatif dengan menggunakan reagen dan kawat Ni adalah NaCl untuk seluruh
kelompok. Tahap selanjutnya adalah uji kuantitatif meliputi penetapan larutan baku
(pembakuan) dan penetapan kadar sampel. Penetapan kadar menggunakan prinsip
argentometri untuk sampel NaCl dengan larutan baku AgNO3. Penetapan larutan
baku (pembakuan) bertujuan untuk menentukan normalitas larutan baku melalui
titrasi. Pada sampel NaCl dilakukan pembakuan titran AgNO3 dengan larutan NaCl
0,1 N. Normalitas hasil pembakuan kelompok I, II, V adalah 0,0985 N, 0,1000
untuk kelompok III dan 0,1005 N untuk kelompok IV. Penetapan kadar NaCl secara
argentometri dengan metode Mohr yaitu Metode untuk menetapkan kadar klorida
dengan larutan baku AgNO3 dan penambahan larutan K2Cr2O4 5 % sebagai
indikator dalam suasana netral atau sedikit alkalis dengan rentang pH 6.5-10 akan
membentuk endapan berwarna merah bata pada titik akhir titrasi. Jika pH > 10 akan
terbentuk endapan perak hidroksida dan jika pH < 6.5 perak kromat larut karena
terbentuk dikromat. Kadar masing-masing sampel terlampir pada tabel 4.1.
Tabel 4.1. Rekapan Titrasi Larutan Sampel NaCl dengan Larutan AgNO3
No Kelompok

Larutan Kadar NaCl


Kadar
% Kesalahan
AgNO3 (mL)
(%)
Sebenarnya (%)
5,725
14,8
14,6
0,925

5,725

14,88

14,78

0,68

5,84

15,03

15

0,2

5,75

15,13

15,14

-0,07

5,7

14,67

14,68

- 0,055

Hasil dikatakan memenuhi persyaratan apabila persentase kesalahan kurang


dari

5% untuk sediaan yang baru, sedangkan persentase kesalahan yang

didapatkan 0,925; 0,68; 0,2; -0,07; -0,055 sehingga dapat dikatakan memenuhi
persyaratan. Batas kesalahan kadar yang disarankan adalah 5 % untuk sediaan baru
atau 10 % untuk sediaan pertinggal. Pada percobaan ini seluruh kelompok
mendapat sampel baru. Kesalahan kadar sampel tidak melebihi 5 %, sehingga dapat
dikatakan bahwa sampel memenuhi syarat uji kuantitatif dan tidak diperlukan
penyesuaian kadar. Pengawasan mutu yang terakhir dilakukan adalah uji sterilitas
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

228

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
yang dilakukan oleh masing-masing kelompok. Uji sterilitas dengan menggunakan
sampel triple dye dan medium caso agar untuk penggujian sediaan farmasi yang
menggandung bakteri aerob yang tidak berbahaya. Uji sterilisasi dilakukan dengan
teknik aseptis yang merupakan suatu cara untuk memperkecil kemungkinan
kontaminasi bakteri seminimal mungkin. Uji sterilitas menggunakan 3 media
dimana masing-masing untuk sampel, kontrol LAF, dan kontrol ruangan. Kontrol
LAF sebagai kontrol negatif untuk mengetahui media yang digunakan benar-benar
steril. Kontrol ruangan sebagai kontrol positif untuk mengetahui media yang
digunakan dapat menimbulkan pertumbuhan mikroorganisme. Hasil uji sterilitas
diamati setelah diinkubasi pada suhu 37 C selama 24 jam. Hasilnya menunjukkan
bahwa sampel, kontrol LAF, dan kontrol negatif tidak terdapat pertumbuhan
mikroba, sehingga sampel yang diuji oleh mahasiswa dapat dikatakan steril.
Kesimpulan hasil kegiatan PKPA di Unit Laboratorium Farmasi periode
April Juni 2016 adalah :
1. Hasil uji kualitatif sampel pada seluruh kelompok adalah NaCl.
2. Hasil uji kuantitatif sampel semua kelompok menunjukkan bahwa seluruh
sampel telah memenuhi persyaratan kadar dengan persenatse kesalahan < 5 %.
3. Seluruh sampel uji dinyatakan steril.

4.5

Pembahasan Kegiatan PKPA di Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Dalam memberikan pelayanan informasi obat, ada beberapa hambatan yang

menyebabkan pelayanan PIO di RSUD Dr. Soetomo menjadi kurang optimal.


Hambatan tersebut antara lain:
1. Keterbatasan Sumber Daya Manusia di Unit PIO
2. Penyampaian PIO berbasis in house database (IT) yang belum maksimal
3. Kurangnya dana dalam penyediaan sumber informasi primer, sekunder maupun
tersier.
Hambatan yang dihadapi mahasiswa dalam menjawab pertanyaan adalah
kendala mencari dan menentukan sumber pustaka yang tepat dalam menjawab
pertanyaan dan kurangnya keterampilan mahasiswa dalam mencari sumber pustaka
secara cepat. Perlunya pelatihan untuk meningkatkan pengetahuan tentang
penelusuran sumber pustaka.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

229

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Demi meningkatkan peran PIO di Rumah sakit, maka beberapa saran yang
ditujukan kepada unit PIO demi kemajuan pelayanan informasi obat antara lain :
1. Penambahan jumlah sumber daya manusia di Unit PIO
2. Selalu memperbarui literatur yang terkini (update).
3. Melakukan pelatihan berkelanjutan terhadap SDM (Sumber Daya Manusia)
yang ada di unit PIO.
4. Waktu bimbingan yang lebih maksimal kepada mahasiswa, agar mahasiswa
lebih memahami kinerja PIO, serta membiasakan mahasiswa untuk terlatih
mencari literatur dan melakukan critical appraisal terhadap sumber pustaka,
serta membiasakan mahasiswa berlatih melalui problem based learning agar
respond time dalam menjawab pertanyaan menjadi lebih cepat.

4.6

Pembahasan Kegiatan PKPA di Instalasi Rawat Jalan (IRJ)


Intalasi Rawat Jalan RSUD Dr. Soetomo memiliki 4 UPF yaitu di lantai 1, 2,

dan 4. Bentuk evaluasi terkait kefarmasian yang dilakukan di 4 UPF tersebut adalah
pengkajian terhadap kelengkapan resep meliputi administratif, farmasetik, dan
klinis, serta pengelolaan di masing-masing UPF.
Tabel 4.2. Jumlah Resep yang Dievaluasi di UPF Rawat Jalan
RSUD Dr. Soetomo
UPF Rawat

Waktu

Kelompok

Jumlah Resep

Lantai 1, 2 dan

11 April 2016

14

18 April 2016

14

9 Mei 2016

13

16 Mei 2016

14

23 Mei 2016

14

Jalan

Total Resep dari Keempat UPF Rawat Jalan

69

Data kelengkapan administratif meliputi nama pasien, jenis kelamin, berat


badan, umur, alamat, nama dan paraf dokter, tanggal resep, ruangan/ poli, stempel,
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

230

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
serta persyaratan resep sesuai status pasien. Sedangkan kelengkapan farmasetis
meliputi nama obat, bentuk sediaan, kekuatan, jumlah obat, signa/aturan pakai,
stabilitas obat, dan ketersediaan.

Tabel 4.3. Persentase Kelengkapan Administratif di UPF Rawat Jalan


RSUD Dr. Soetomo
UPF IRJ

Nama

Jenis

Umur

Berat

Pasien

Kelamin

Pasien

Badan

Alamat

Nama

Tangga

Ruangan

Persyaratan

dan

l Resep

atau Poli

reesp

Paraf
Dokter

Jumlah
pasien

69

48

43

12

24

69

69

68

69

100

69.57

62.32

17.39

34.78

100

100

98.55

100

Persenta
se (%)

Tabel 4.4. Persentase Kelengkapan Farmasetis di UPF Rawat Jalan


RSUD Dr. Soetomo
UPF IRJ

Nama

Bentuk

Kekuatan

Obat

Sediaan

69

45

57

100

65.22

82.61

Jumlah

Signa

Ketersediaan

69

69

68

100

100

98.55

Obat

Jumlah
pasien
Persenta
se (%)

Hasil evaluasi kelengkapan penulisan resep baik administratif dan


farmasetis diharapkan mencapai 100% untuk pencantuman nama dan paraf dokter,
nama pasien, umur pasien, kekuatan obat, bentuk sediaan, jumlah obat yang diminta
pada resep, signa serta asal ruangan atau poli. Namun berdasarkan hasil evaluasi
terhadap 69 resep dari 4 UPF didapatkan hanya nama pasien, tanggal resep, nama
dan paraf dokter, persyaratan resep, nama obat, jumlah obat, dan signa yang
mencapai persentasi 100%. Persentase penulisan jenis kelamin 69,57 %, umur
pasien 62,32 %, berat badan pasien 17,39 %, alamat 34,78 %, ruangan atau poli
98.55%, kekuatan obat 82,61 %, bentuk sediaan 65,22 %, dan ketersediaan 98,55

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

231

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
%. Persentase paling rendah adalah berat badan pasien yaitu 17,39 %. Hal ini
disebabkan mungkin karena banyaknya pasien yang berobat di rawat jalan sehingga
beberapa unsur seperti jenis kelamin, umur pasien, berat badan, alamat, ruangan
atau poli, kekuatan obat, bentuk sediaan sering terlewatkan dalam penulisan resep.
Sedangkan untuk ketersediian dikarenakan obat habis sehingga diganti dengan obat
lain.
Untuk mengatasi banyaknya ketidaksesuaian kelengkapan resep yang ada
di UPF rawat jalan, maka dibutuhkan langkah-langkah konkrit yaitu menyarankan
kepada dokter untuk menuliskan resep secara lengkap guna mengantisipasi apabila
ada kesalahan maupun apabila ingin melakukan konfirmasi terkait resep yang
ditulis. Selain itu, kelengkapan resep seperti umur, berat badan, bentuk sediaan,
kekuatan obat juga diperlukan terkait dengan perhitungan dosis anak-anak dan
geriatri maupun untuk pasien yang memerlukan dose adjustment.

Persentase Kelengkapan Resep di UPF Rawat Jalan

Ketersediaan

Stabilitas obat

Signa/aturan pakai

Jumlah Obat

kekuatan

Bantuk Sediaan

Nama Obat

Jenis Kelamin
Umur Pasien
Berat badan
Alamat
Nama dan Paraf
Tanggal Resep
Ruangan/poli
Persyaratan resep

100
80
60
40
20
0

Gambar 4.2 Grafik Persentase Kelengkapan Resep di UPF Rawat Jalan

4.6.1. Kesesuaian Penulisan Resep

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

232

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Keputusan dirjen pelayanan medik No. 0428/YANMED/RSKS/1989 tentang
petunjuk pelaksanaan peraturan Menteri Kesehatan telah ditetapkan tentang
kewajiban menuliskan obat generik di Rumah Sakit Pemerintah. Selain itu, dalam
penulisan obat yang diserepkan bagi pasien juga harus disesuaikan dengan obatobatan yang terdapat dalam formularium. Untuk pasien umum disesuaikan dengan
obat yang terdapat dalam formularium Rumah Sakit sedangkan untuk pasien
dengan penjaminan perlu disesuaikan dengan formularium nasional.

Tabel 4.5. Persentase Kesesuaian Pola Penulisan Resep


dengan Nama Generik, Nama Dagang, dan Formularium
di UPF Rawat Jalan RSUD Dr. Soetomo
UPF IRJ

Generik

Non Generik

FORNAS

Non FORNAS

(%)

(%)

(%)

(%)

Jumlah pasien

61

67

Persentase (%)

88.41 %

11.59 %

97.11 %

2.89 %

Berdasarkan evaluasi didapatkan rata-rata penggunaan obat generik dalam


penulisan resep sebesar 88.41%. Nilai ini belum memenuhi standar karena
berdasarkan Permenkes Nomor HK 02.02/Menkes/0681/2010 tentang Kewajiban
Menggunakan Obat Generik di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Pemerintah pasal 4
menyatakan bahwa dokter yang bertugas di fasilitas pelayanan kesehatan
pemerintah wajib menulis resep obat generik bagi semua pasien sesuai indikasi.
Untuk presentase penggunaan formularium rumah sakit tidak dapat tercantum
karena dari 69 resep yang dievaluasi semua pasien menggunakan status JKN
(Jaminan Kesehatan Nasional). Presentase penggunaan obat sesuai dengan
FORNAS sebesar 97.11%.

4.6.2. Pengkajian Farmasi Klinis

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

233

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Hasil evaluasi terhadap permasalahan resep yang dilakukan dari 69 resep di
UPF Rawat Jalan RSUD Dr. Soetomo memiliki hasil sebagai berikut :

Tabel 4.6. Hasil Evaluasi Permasalahan dalam Resep


Kategori Permasalahan
Angka Kejadian
Persentase (%)
Prescription Related Problen (PRP)
0
Multiple prescription chart
0
Relevant related
0
Legibility
0
Legality
0
Availability
Jumlah
0
Administration Related Problem (ARP)
2
5.56 %
Rute pemberian
2
5.56 %
Bentuk sediaan
26
72.22%
Waktu pemberian
6
16.66%
Interval pemberian
0
0
Dosis yang terlewat
Jumlah
36
100%
Drug Related Problem (DRP)
4
3, 03%
Untreated indication
1
0.76%
Unindicated treated
6
4.55%
Improper drug selection
7
5.31%
Sub therapeutic dose
13
9.85%
Failure to receive medication
6
4.55%
Over dosage
37
28.03%
Drug interaction
55
41.67
Adverse drug reaction
0
0%
Medication
use
without
indication
1
0.76%
Patient compliance
0
0%
Compactibility
0
0%
Contra indication
2
1.52%
Duplikasi terapi
Jumlah
132
100%
Topik permasalahan resep juga dilakukan evaluasi dan hasil yang diperoleh
adalah seperti yang tertera pada tabel 4. Persentase terbanyak dengan kode masalah
AdministratedRelated Problem (ARP) adalah terkait waktu pemberian yaitu
72.22%, maka hal yang harus dilakukan adalah memberikan informasi kepada
pasien atau keluarga pasien terkait waktu pemberian minum obat seperti sebelum,
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

234

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
saat, atau sesudah makan. Selain itu seperti diminum pada pagi, siang atau malam
hari dimana pemberian informasi tersebut akan membantu pasien dalam mengatur
jadwal minum obat dan akan bedampak kepada kepatuhan pasien.
Persentase terbanyak terjadi DRP adalah efek samping obat yang mungkin
terjadi yaitu 41.67 %, interaksi obat yaitu 28.03%, hal yang harus dilakukan oleh
apoteker adalah memberi penjelasan pada pasien mengenai cara mengkonsumsi
yaitu dengan memberikan rentang waktu apabila meminum obat lebih dari satu.
Kegagalan menerima obat 9.85% hal ini dimungkinkan karena obat yang diberikan
tidak sesuai dengan formularium dan restriksi seperti obat simvastatin harus ada
dara laboratorium LDL > 120 mg/dL jika tidak ada maka obat tidak diberikan.
Persentase efek samping obat yang tinggi dapat disebabkan karena kurangnya
pemahaman mengenai farmakokinetik obat dari penulis resep, sehingga perlu
dilakukan koreksi ulang resep yang masuk dengan teliti serta senantiasa membina
hubungan yang baik antara apoteker dan dokter untuk memberikan terapi yang tepat
bagi pasien. Selain itu juga harus dilakukan pemberian informasi pada pasien
mengenai cara meminum obat dan efek samping yang mungkin akan terjadi.

4.6.3. Pengelolaan di IRJ


Obat di IRJ didistribusikan dengan sistem individual prescription yang akan
memudahkan untuk menarik pembayaran atas obat yang digunakan pasien dan
memberikan pelayanan kepada pasien secara perorangan. Awalnya pasien datang
ke instalasi rawat jalan dan melakukan registrasi. Kemudian, pasien masuk ke poli
tujuan sesuai dengan nomor antrian. Setelah dari poli, pasien akan memperoleh
resep dari dokter. Kemudian tenaga kefarmasian akan melakukan pengecekan
terhadap kelengkapan persyaratan sesuai penjamin. Jika semua persyaratan sudah
sesuai, resep akan dilayani. Jika obat yang diresepkan tidak dicover oleh JKN, maka
petugas UPF akan menghubungi dokter untuk melakukan penggantian obat. Namun
jika penggantian obat tidak dapat dilakukan maka petugas UPF akan meminta
rekomendasi dari KFT.
4.7

Pembahasan Kegiatan PKPA Konseling

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

235

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
4.7.1.Pembahasan Konseling di Unit Pelayanan Intermediet Penyakit Infeksi
(UPIPI)
Konseling di UPIPI dilakukan terhadap sejumlah 114 pengunjung, dengan
64,91% diantaranya merupakan pasien HIV dan 35,09% merupakan keluarga
pasien untuk membantu dan mendampingi mengambil obat. Berdasarkan data
demografis hasil rekapitulasi konseling pada pasien rawat jalan di poli UPIPI,
didapatkan bahwa pasien yang mendapatkan terapi ARV terbanyak pada rentang
usia 31-40 tahun yaitu sebesar 46,50%. Kelompok umur tersebut mempunyai risiko
penularan lebih tinggi untuk tertular HIV/AIDS karena merupakan kelompok
seksual aktif. Jika didasarkan pada jenis kelamin, mayoritas sasaran konseling
adalah laki-laki sebesar 63,16% dan diikuti dengan jenis kelamin perempuan
sebesar 36,84%. Kebanyakan pasien dan keluarga pasien berdomisili di kota
Surabaya (72,81%). Pasien dan keluarga pasien yang berdomisili di Kota Surabaya
memiliki akses yang lebih mudah ke RS Dr. Soetomo untuk memperoleh terapi
ARV dan sebanyak 27,19% berdomisili diluar Kota Surabaya, yang datang ke RS
Dr. Soetomo tiap bulannya untuk mengambil obat. Daftar regimen ARV yang
terbanyak dikonselingkan adalah AZT (300) + 3TC (150) + NVP (200) yaitu sebanyak
24,56%. Pasien diinformasikan untuk menghindari obat-obat yang dapat
berinteraksi dengan penggunaan obat ARV. Jika ada obat lain yang dapat
berinteraksi minor diinformasikan untuk memberikan jarak minum obatnya,
sedangkan untuk obat yang dapat menimbulkan interaksi mayor, maka obat selain
ARV dapat diganti dengan obat yang memiliki efek sama dan minim/tidak
menimbulkan interaksi ketika meminumnya.

4.7.2.Konseling di IRNA Anak


Pasien yang dikonselingkan di UPF Anak yaitu pasien terkait penyakit
thalasemia, leukemia, terapi paliatif dan pasien anak yang pulang (KRS).
Pemberian konseling untuk meningkatkan kepatuhan (adherence) karena
pengobatan atau terapi yang dijalankan untuk jangka panjang dengan medikasi
yang lebih dari satu macam, efek samping dari pengobatan lebih banyak, frekuensi
dan cara penggunaan obat juga sedikit berbeda dengan obat lainnya. Sehingga perlu
informasi tambahan dan perhatian khusus terhadap kondisi pasien anak. Konseling
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

236

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
di anak dilakukan terhadap sejumlah 110 pasien, dengan 47,28% berjenis kelamin
laki-laki dan 52,72% perempuan.
Masalah dan kendala konseling di UPF anak yaitu pasien sendiri masih anakanak sehingga kurang mengerti mengenai terapi yang diterima. Ketidaktahuan
pasien sering menyebabkan pasien (anak) menjadi kurang patuh meminum dan
timbul rasa bosan meminum obat. Disini sangat diperlukan peran orang tua untuk
mendukung dan meningkatkan kepatuhan anak dalam menjalankan pengobatan
agar pengobatan mencapai hasil yang optimal. Dari persentase tingkat pengetahuan
sasaran konseling dapat dilihat bahwa materi konseling yang paling banyak tidak
diketahui yaitu cara pembuangan sisa obat dan apakah pasien mengalami
ESO/tidak, sehingga Apoteker, Asisten Apoteker atau yang bertugas memberi
konseling harus menjelaskan dan menekankan informasi dibagian tersebut. Setelah
dilakukan konseling diharapkan pengetahuan, kesadaran, serta kemauan pasien dan
keluarga pasien dalam menjalani pengobatan yang benar meningkat sehingga dapat
menunjang proses penyembuhan penyakit dan menghindari terjadinya penggunaan
obat yang salah (misuse) dan penyalahgunaan obat (abuse), selain itu diharapkan
pasien memperoleh informasi obat yang tepat terkait penyakit dan pengobatannya,
serta mengerti tentang hal-hal yang harus diperhatikan atau dihindari selama dalam
masa pengobatan agar terapi obat yang diterima pasien aman, efektif, dan
menghasilkan efek terapi yang optimal.
Berikut adalah sasaran dan sarana konseling di Konseling Anak :
a. Sasaran: pasien atau keluarga pasien yang datang berobat dari UPF Anak.
b. Sarana: ruang konseling, meja, kursi, komputer dan printer, buku catatan
konseling, lembar persetujuan konseling, formulir pencatatan,
pelaporan dan evaluasi konseling pasien rawat jalan, buku tentang
informasi obat dan penyakit serta buku panduan.

4.8

Pembahasan Kegiatan PKPA di Gedung Bedah Pusat Terpadu (GBPT)


Pelayanan operasi elektif di GBPT dibagi dalam 3 lantai yaitu lantai 4, 5

dan 6. Ruang operasi (OK) yang ke semuanya berjumlah 22 kamar operasi, yaitu 8
kamar operasi untuk masing-masing lantai 4 dan lantai 5, sedangkan pada lantai 6
terdapat 6 kamar operasi. Jenis operasi di lantai 4 adalah digestif dewasa, anak,
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

237

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
onkologi, plastik dan urologi. Jenis operasi di lantai 5 adalah mata, kandungan,
THT dan kepala leher. Jenis Operasi di lantai 6 antara lain: neuro surgery (NS),
thoraks kardiovaskular (TKV) dan Orthopedi. Dalam melaksanakan operasi
tentunya memerlukan obat dan alat kesehatan yang akan digunakan selama operasi.
Pegawai lembur jika ada operasi yang memanjang. Peresepan obat dan alat
kesehatan di instalasi rawat inap (ICU, ICCU, NICU, BU) menggunakan RPO dan
UDD, dilakukan juga visite bersama di ruang intensif (ICU, ICCU, NICU, BU).
Selama PKP di GBPT, mahasiswa PKP mengamati obat dan alat kesehatan
untuk kebutuhan OK yang terdapat di lantai 4, 5 dan 6 GBPT. Obat-obat yang sering
digunakan untuk kebutuhan OK adalah obat-obat anestesi, obat-obat premedikasi
dan analgetik (narkotik dan non narkotik), obat-obat lain seperti adrenalin,
antibiotik untuk profilaksis. Rata-rata jumlah pasien yang menjalani operasi di
GBPT sebanyak 24 pasien/hari untuk perhitungan lantai 4, 5 dan 6. Rincian jumlah
pasien yang menjalani operasi yang tercatat oleh kelompok 1-5 (5 hari praktek kerja
di GBPT) terlampir pada Tabel 4.7.

Tabel 4.7. Jumlah Pasien yang Menjalani Operasi Saat PKPA Mahasiswa
Jenis Operasi
Bersih
Bersih Terkontaminasi
Terkontaminasi
Kotor
Total

Jumlah Pasien (N)


46
56
3
1
107

Persentase (%)
43
52,34
2,80
0,93
100

Pada PKPA Mahasiswa periode April-Juni 2016 di GBPT didapatkan data


jumlah pasien yang melakukan operasi bersih sebanyak 46 pasien, operasi bersih
terkontaminasi sebanyak 56 pasien, operasi terkontaminasi sebanyak 3 pasien, dan
operasi kotor sebanyak 1 pasien. Dapat dilihat pada grafik di bawah ini:

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

238

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Gambar 4.3. Diagram Persentase Jenis Operasi yang dilaksanakan


Berdasarkan grafik diatas dapat diketahui pada PKPA Mahasiswa periode
April-Juni 2016 paling banyak dilaksanakan operasi bersih terkontaminasi
sebanyak 52,34 %, diikuti operasi bersih sebanyak 43,43 %, selanjutnya dengan
persentase 2,8 % operasi terkontaminasi dan operasi kotor sebanyak 0,93 %.
Penggunaan antibiotik profilaksis pada RSUD Dr. Soetomo juga dapat
diketahui. Antibiotik profilaksis bedah diberikan pada penderita yang belum
terkena infeksi,tetapi mempunyai peluang besar untuk terkena infeksi yang dapat
menimbulkan dampak buruk bagi pasien. Data penggunaan antibiotik profilakasis
terlampir pada Tabel 4.8.
Pada tindakan operasi perlu diberikan antibiotik profilaksis untuk mencegah
terjadinya Infeksi Daerah Operasi (IDO). Berdasarkan pengamatan selama PKP
antibiotik profilaksis yang sering digunakan di OK GBPT adalah antibiotik
cefazolin sebesar 47,30%, ceftriakson 25,68% dan gentamisin 14,86%. Golongan
cephalosporin sepeti cefazolin merupakan first line yang tepat untuk kebanyakan
operasi. Cefazolin merupakan generasi pertama dari antibiotik cefalosporin dengan
spektrum yang sempit. Secara klinis efektif untuk melawan bakteri Staphylococcus
aureus yang dapat menjadi agen infeksi saat operasi karena banyak dijumpai di
kulit manusia. Selain cefazolin, antibiotik lain yang digunakan yaitu ceftriaxon,
gentamisin, cefuroxim, cefazolin atau cefamadol+metronidazole, cefoperazol
sulbactam,

ceftriaxone+gentamicin,

ceftriaxone+metronidazole,

ceftriaxone+Ampi-sulbactam dan oxtercid+metronidazol yang dapat dilihat pada


Gambar 4.4.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

239

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Tabel 4.8. Penggunaan Antibiotika di GBPT Saat PKPA Mahasiswa
Antibiotik

Jumlah

Persentase
(%)

Cefazolin

35

47.30

Ceftriaxone

19

25.68

Gentamisin

11

14.86

Cefuroxime

4.05

Cefazolin atau Cefamadol +


Metronidazole

1.35

Bersih Terkontaminasi

Cefoperazole Sulbactam

1.35

Bersih

Ceftriaxon + Gentamicin

1.35

Bersih Terkontaminasi

Ceftriakson + metronidazole

1.35

Bersih Terkontaminasi

Ceftriaxone Ampi-sulbactam

1.35

Bersih Terkontaminasi

Oxtercid + metronidazole

1.35

Bersih Terkontaminasi

Total

74

100

Jenis Operasi
Bersih, Bersih
Terkontaminasi,
Terkontaminasi, Kotor
Bersih dan Bersih
Terkontaminasi
Bersih dan Bersih
Terkontaminasi
Bersih dan Bersih
Terkontaminasi

Penggunaan Antibiotik
50
45
40
35
30
25

47.3

20
15
10
5
0

21.62
14.86
4.05

4.05

1.35

1.35

1.35

1.35

1.35

1.35

Gambar 4.4. Diagram Persentase Antibiotik yang Paling Sering Digunakan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

240

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Profilaksis antibiotik bisa digunakan antibiotik tunggal maupun kombinasi.
Penggunaan antibiotik ketika operasi disesuaikan dengan jenis operasi, golden
period, kondisi luka operasi, lama operasi dan risiko bakteri yang bisa menginfeksi
pada setiap jenis operasi. Data Kesesuaian antara jenis operasi dan pemakaian
antibiotik sebagai berikut :

Tabel 4.9. Persentase Kesesuaian Antibiotika Profilaksis


Persentase

Antibiotik

N
79
28
107

Sesuai
Tidak Sesuai
Total

%
73,83
26,17
100

Berdasarkan hasil rekapitulasi didapatkan bahwa kesesuaian penggunaan


antibiotik ketika operasi dengan jenis operasi adalah yang sudah sesuai sebanyak
73,83 % dan tidak sesuai 26,17%. Dapat dilihat pada grafik dibawah ini:

Persentase Kesesuaian Antibiotik


Profilaksis
Tidak Sesuai
26%
Sesuai
74%

Sesuai

Tidak Sesuai

Gambar 4.5. Grafik Persentase Kesesuaian Penggunaan Antibiotika

Selain di OK, mahasiswa juga melakukan PKP di Instalasi Rawat Inap dan
Reanimasi (IRIR) yaitu: ICU, ICCU, NICU dan BU, dan berdasarkan pengamatan
apoteker telah melakukan perannya untuk menjalankan pelayanan farmasi klinis,

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

241

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
yaitu bersama-sama dokter melakukan visit bersama hanya di ICU dan juga
melakukan visit mandiri di unit lain.
Kegiatan ini ditujukan untuk monitoring terapi obat dan kemajuan kondisi
pasien, selain itu juga apoteker mencatat dan mengkaji dokumen farmasi penderita
(DFP) melalui lembar observasi pasien dan rekam medik (RM) pasien sehingga
dapat menyelesaikan masalah jika ditemukan adanya drug related problem (DRP).
Temuan masalah (DRP) yang sering terjadi antara lain:
1. Kelengkapan penulisan terapi dalam lembar observasi.
2. Indikasi pemberian antibiotika
3. Dosis regimen (dosis, frekuensi, rute) untuk terapi baru khususnya antibiotik
4. Lama pemberian (antibiotik, analgesik, stress ulcer)
5. Interaksi obat (pengaturan waktu pemberiandan monitoring efek samping obat)

4.9

Pembahasan Kegiatan PKPA di Instalasi Rawat Darurat (IRD)


Instalasi Rawat Darurat (IRD) RSUD Dr. Soetomo merupakan lini utama atau

garda terdepan dalam menangani kondisi berkaitan dengan kegawat daruratan.


Sarana dan fasilitas penunjang IRD yaitu laboratorium, radiologi dan ruang operasi
yang ketiganya berada dalam satu gedung sehingga dikenal sebagai IRD terpadu.
Pasien yang datang akan langsung dilayani dengan sistem TRIAGE untuk
mengetahui apakah kondisi pasien tergolong gawat darurat yang mengancam jiwa
atau tidak sehingga pasien bisa mendapatkan pelayanan yang efektif dan efisien
sesuai dengan kondisi kegawadaruratannya. Sementara, pihak keluarga akan
diminta untuk memenuhi segala administrasi yang diperlukan sesuai dengan status
penjamin pasien (umum atau asuransi). Dari ruangan triage akan dibuat Dokumen
Medik Kesehatan (DMK) yang diberi label berwarna sesuai dengan tingkat kegawat
darurat dan status penyakit pasien. Label tersebut, terdiri dari warna biru (gawat
darurat dan mengancam jiwa), merah (gawat darurat dan stabil), kuning (gawat
darurat ringan) dan hijau (gawat darurat semu). Pasien yang kondisinya gawat
darurat dan mengancam jiwa akan segera dibawa ke ruang resusitasi untuk segera
mendapat tindakan medik. Sedangkan pasien yang diberi label merah, kuning, hijau
akan ditangani sesuai dengan keluhan pasien di ruang medik, bedah, ataupun ruang
buffer (transisi).
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

242

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Pola penggunaaan obat di setiap lantai IRD disesuaikan dengan kebutuhan
sehingga pasien mendapatkan segera obat yang dibutuhkan, serta memudahkan
dalam hal manajemen obat dan alkes . UPF Lantai 1 menyediakan obat-obat umum
yang dipakai dalam menangani kasus kegawat daruratan. Lantai 2 menyediakan
obat-obat keperluan kelahiran, ginekologi dan bayi. Lantai 3 menyediakan obatobat di ruangan secara lengkap karena untuk pemantauan pasien secara intensif.
Lantai 5 merupakan lantai operasi maka obat-obatnya yang disediakan umumnya
anestesi, analgesik, antibiotik dan cairan-cairan. Karena di IRD sering digunakan
obat obat high allert, maka akan selalu dilakukan sistem double check untuk
menghindari risiko kesalahan pemberian obat.
Untuk emergency kit yang terdapat di tiap-tiap lantai IRD juga berbeda-beda
menurut kebutuhan emergency dan kasus pasien pada setiap lantai. Pada lantai 1,
selain terdapat emergency kit juga terdapat life saving medical instrument box pada
ruang resusitasi yang isinya disediakan oleh farmasi. Emergency kit pada ruang
NICU dan Obgyn di lantai 2 juga berbeda, disesuaikan dengan kasus emergency
yang sering terjadi pada masing - masing ruangan tersebut. Pada lantai 5,
emergency kit yang ada hanya 4 macam, yakni: Epinefrin, Efedrin, Sulfasatropin,
dan Lidokain 2%. yang disiapkan dalam spuit spuit injeksi. Selain itu, Bagian
UPF OK lantai 5 sekarang sudah memiliki Trolly Emergency yang digunakan jika
terjadi cardiac arrest.

4.10 Pembahasan Kegiatan PKPA di UPF IRNA Anak


Terapi RSUD Dr. Soetomo serta refrensi pendukung lainnya dengan
memprioritaskan pada ketepatan pemilihan obat dan regimen dosis. Mahasiswa
melakukan studi mandiri untuk mengkaji adanya kemungkinan DRP yang terjadi
pada pasien. Bila dalam pengkajian obat ditemukan adanya DRP, maka segera
dicatat pada DFP 2 untuk didiskusikan dengan apoteker pembimbing tentang saran
atau rekomendasi yang akan diusulkan kepada dokter. Saran dan rekomendasi yang
telah di uraikan bisa disampaikan apoteker pembimbing kepada dokter atau perawat
yang bersangkutan. Apabila ada hal-hal yang perlu diinformasikan kepada pasien
setelah didiskusikan dengan apoteker pembimbing, maka dilakukan pengisian DFP
5 atau lembar konseling. Dokter dan perawat akan melakukan monitoring terhadap
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

243

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
rekomendasi terapi yang diberikan, kemudian apoteker membuat rencana
monitoring efektivitas terapi dan monitoring ESO (Efek Samping Obat) aktual.
Selain melakukan studi kasus, mahasiswa juga mempelajari menejerial IRNA anak
meliputi perencanaan, pengadaan, penyimpanan, pentribusian obat.

4.11 Pembahasan Kegiatan PKPA di IRNA Kebidanan dan Kandungan


(Obsgyn)
Pelayanan farmasi di IRNA Obsgyn mengacu pada Pengelolaan dan
Penggunaan Obat Secara Rasional (PPOSR) yang meliputi: pemilihan,
perencanaan, pengadaan, penyimpanan, pendistribusian, pemberian informasi,
pemantauan rasionalitas, pemantauan efektivitas dan keamanan. Pendistribusian
obat di IRNA Obsgyn terbagi dalam 3 sistem, yakni pelayanan Individual
Prescription, Unit Dose Dispensing (UDD), Ward Floor Stock (WFS). Pelaksanaan
sistem distribusi UDD di IRNA Obsgyn digunakan untuk sediaan oral dan injeksi.
Sistem ini tidak diterapkan untuk sediaan oral jenis sirup yang dalam pemakaiannya
harus diberikan sekaligus dalam wadah satu botol. Pada IRNA Obsgyn juga
dilakukan kegiatan Ward Pharmacist. Salah satu tugas Farmasi di IRNA Obsgyn
selain pengelolaan obat juga melakukan pelayanan farmasi klinik Pharmaceutical
Care serta berperan dalam memberikan informasi yang dibutuhkan kepada dokter,
perawat dan pasien.
Kegiatan PKPA yang dilakukan di IRNA Obsgyn dilakukan selama 1 minggu
(5 hari kerja). Pada hari pertama mahasiswa mendapatkan penjelasan seputar
Pelayanan Kefarmasian yang dilakukan di IRNA Obsgyn dan pengarahan seputar
kegiatan PKPA yang akan dilakukan oleh Apoteker Supervisor Ruangan selaku
Apoteker Pembimbing PKPA di IRNA Obsgyn. Kegiatan PKPA di IRNA Obsgyn
dilakukan di ruang Merpati dan Merak. Diagnosa Pasien yang di-monitoring
Mahasiswa di Ruang Merpati didominasi dengan kasus perinatologi, sedangkan
Ruang Merak didominasi dengan kasus onkologi. Masing-masing Mahasiswa
mempelajari dan melakukan monitoring terhadap penggunaan obat yang diterima
pasien yang telah ditentukan, termasuk penggunaan obat sitostatik. Monitoring
penggunaan obat yang diterima pasien dilakukan secara retrospektif dan prospektif
melalui Rekam Medik pasien. Mahasiswa mengikuti perkembangan pengobatan
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

244

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
pasien dimulai saat hari pertama pasien masuk rumah sakit dan riwayat penyakit
dan riwayat pengobatan selama Mahasiswa melakukan PKPA di IRNA Obsgyn.
Mahasiswa dituntut secara aktif untuk menggali informasi yang terdapat di Rekam
Medik pasien dengan memperhatikan kondisi klinis pasien. Monitoring pengobatan
yang diterima pasien meliputi: apakah pasien sudah menerima pengobatan yang
dibutuhkan dan sesuai dengan diagnosa dan kondisi pasien, menganalisa dan
mengidentifikasi Dug Related Problems (DRPs), monitoring efektivitas
pengobatan dibuktikan dengan data laboratorium dan kondisi klinis pasien serta
menganalisa efek samping obat aktual dan potensial yang tidak dikehendaki.
Analisa dilakukan sesuai Pedoman Diagnostik dan Terapi RSUD Dr. Soteomo
dengan berbagai referensi pendukung. Hasil identifikasi DRPs kemudian
didiskusikan dengan Apoteker Pembimbing sehingga akhirnya menjadi suatu
rekomendasi untuk mencegah dan/atau menangani DRPs tersebut.
Berdasarkan hasil rekapitulasi diagnosa pasien selama PKPA di IRNA
Obsgyn periode April-Mei 2016, dapat disimpulkan 10 diagnosa terbanyak pasien
yang dirawat di IRNA Obsgyn terlampir pada Tabel 4.10 dan Tabel 4.11. Terdapat
kekosongan data pada tabel 4.10 dan tabel 4.11. Hal tersebut dikarenakan terjadi
kerusakan sistem pencatatan komputer sehingga diagnosa yang diinput tidak dapat
terdokumentasi dengan baik.

Tabel 4.10. Sepuluh Besar Diagnosa Terbanyak Periode April 2016


No
1.
2.

Diagnosa
Chemotherapy Session for Neoplasm

Jumlah Kasus
242
27

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

245

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Malignant Neoplasm of Overlapping Lesion of


Cervix Uteri
Malignant Neoplasm of Cervix Uteri, Unspecified
Malignant Neoplasm of Endometrium
Malignant Neoplasm of Cervix Uteri
Malignant Neoplasm of Ovary
Follicular cyst of Ovary
Non Inflamatory Disorder of Ovary Fallopian Tube
and Broad Ligament
Other Medical Care

21
20
19
12
12
6
6
65

Tabel 4.11. Sepuluh Besar Diagnosa Terbanyak Periode Mei 2016


No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Diagnosa
Chemotherapy Session for Neoplasm
Malignant Neoplasm of Overlapping Lesion of
Cervix Uteri
Malignant Neoplasm of Ovary
Malignant Neoplasm of Cervix Uteri, Unspecified
Malignant Neoplasm of Cervix Uteri
Non Inflamatory Disorder of Ovary Fallopian Tube
and Broad Ligament
Complete Uterovaginal Prolapse
Lelomyoma of Uterus Unspecified
Other Medical Care

Jumlah Kasus
76
50
28
26
22
5
3
3
2
75

4.12 Pembahasan Kegiatan PKPA di UPF IRNA Bedah


Pelayanan kefarmasian di IRNA bedah dilakukan setiap hari sesuai dengan
jadwal shift yang telah ditetapkan pada masing-masing UPF ruangan. UPF IRNA
bedah melakukan pelayanan kefarmasian selama 24 jam, sedangkan untuk UPF
ruangan melakukan pelayanan kefarmasian dari jam 08.00 - 17.00. Perencanaan
yang dilakukan UPF ruangan maupun UPF IRNA bedah sudah sesuai dengan SOP
yang berlaku di RSUD Dr. Soetomo, yaitu UPF ruangan melakukan perencanaan
yang dikirimkan ke UPF IRNA bedah, kemudian UPF IRNA bedah akan
mengirimkan laporan perencanaan ke UPPFI dan UPPFS. Alur pengadaan dari UPF
IRNA Bedah ke UPF ruangan dilakukan setiap hari sedangkan alur pengadaan dari
UPF IRNA bedah ke UPPFI dilakukan seminggu 2 kali dan pengadaan dari UPF
IRNA bedah ke UPPFS dilakukan seminggu 1 kali.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

246

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Setiap UPF ruangan menyediakan obat-obatan serta alat kesehatan yang
disesuaikan dengan kondisi penyakit dan umur pasien yang dirawat pada IRNA
tersebut. Perbekalan farmasi di UPF IRNA Bedah dan UPF ruangan disimpan
berdasarkan stabilitas, kelas terapi, jenis sediaan, bentuk sediaan, alfabetis, dan
FEFO. Penyimpanan perbekalan farmasi yang memiliki penampilan dan penamaan
mirip yang biasa disebut look alike sound alike (LASA) tidak ditempatkan
berdekatan, tulisan obat dibuat tallman letter (penggunaan huruf besar dan kecil),
dan harus diberi penandaan khusus berupa stiker LASA untuk mencegah terjadinya
kesalahan pengambilan obat. Obat LASA dengan kekuatan sediaan lebih dari 1
diberi stiker multiple strenght. Adapun warna stiker multiple strenght adalah merah,
kuning, hijau, putih. Setiap pengambilan obat LASA selalu dilakukan double check
oleh asisten apoteker sebelum diberikan kepada perawat. Penempelan jenis obat
dan keterangan perbekalan farmasi yang termasuk dalam kriteria LASA pada
dinding UPF ruangan dan ruang perawat serta pemberian leaflet tentang LASA juga
dilakukan untuk meminimalisir kesalahan pengambilan obat. Contoh obat LASA
adalah ActaXon-PeneMAC, AsVEX-InoLIN, CeFAZol-CefiZOX, CefOTAXImeCefTRIAXone dan lain sebagainya.
UPF IRNA Bedah juga memiliki obat-obat high alert, Obat yang termasuk
high alert adalah obat yang harus diwaspadai karena sering menyebabkan terjadi
kesalahan fatal atau kesalahan serius (sentinel event) dan obat yang berisiko tinggi
menyebabkan reaksi obat yang tidak diinginkan (ROTD). Kelompok obat high
alert, diantaranya adalah:
1. Obat yang terlihat mirip dan kedengarannya mirip (LASA, NORUM)
2. Elektrolit konsentrasi tinggi, (misalnya kalium klorida 7,6 mEq/ml atau yang
lebih pekat, kalium fosfat, natrium klorida pekat 3%, dan magnesium sulfat
50% atau lebih pekat)
3. Obat-obat sitostatika
Obat dengan resiko jatuh merupakan jenis obat yang bekerja pada sistem saraf
pusat dimana dapat beresiko menyebabkan gangguan keseimbangan tubuh. Salah
satunya adalah obat diazepam, clozapine, risperidone, fluvoxamine, codein,
carbamazepine, metadone, digoxin, amitriptilin, haloperidol dan lain sebagainya.
Pengontrolan terhadap resiko pasien mengalami jatuh dengan menempelkan jenisPendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

247

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
jenis obat yang beresiko jatuh di dinding ruang perawat, sehingga perawat dan
dokter dapat waspada ketika memberikan obat tersebut. Pasien dengan penggunaan
obat resiko jatuh diberi gelang tangan berwarna kuning bertuliskan risk fall.
Sistem distribusi ward floor stock (WFS) juga dilakukan di UPF ruangan
IRNA bedah dengan menyediakan obat-obat yang penting untuk menangani kasuskasus darurat yang memerlukan penanganan cepat. Penyediaan obat-obatan di
lemari WFS tiap ruangan berdasarkan kondisi pasein dan umur pasien yang
menginap di IRNA bedah. Obat-obat yang terdapat di lemari WFS dapat berbeda
antar ruangan IRNA bedah satu dengan yang lain.
UPF IRNA Bedah telah melakukan pelayanan kefarmasian sesuai dengan
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 58 Tahun 2014 tentang
standar pelayanan kefarmasian di rumah sakit yang meliputi sistem distribusi
ruangan (ward floor stock/ WFS), sistem resep perorang (individual prescribing)
dan unit dose dispensing (UDD). Pada sistem unit dose dispensing (UDD), asisten
apoteker akan menyiapkan perbekalan farmasi persekali pakai, atau pada waktu
tertentu sesuai dengan yang tertera pada lembaran RPO. Perbekalan farmasi yang
disiapkan akan diletakkan pada box UDD sesuai dengan nama pasien yang nantinya
akan diberikan oleh perawat yang bertugas. Kontol dan tanggung jawab mengenai
pelaksanaan penggunaan UDD di IRNA bedah tidak hanya dilakukan oleh perawat
sebagai perantara pemberian obat, tetapi juga dilakukan oleh asisten apoteker dan
apoteker ruangan, terutama dalam hal pemberian obat oral, suppositoria, inhaler,
dan insulin. Alur UDD di UPF ruangan dimulai dari AA melihat terapi yang tertulis
di RPO kemudian menulis identitas pasien, jam dan cara pemberian pada etiket
UDD setelah itu menyimpan dan meracik obat sesuai jam pemberian. Apoteker
memeriksa ulang sebelum diserah terimakan dengan perawat, AA memeriksa
kembali RPO bila ada perubahan/penghentian terapi, kemudian AA melakukan
serah terima obat dengan perawat dan menyiapkan perbekalan farmasi untuk pasien
yang akan pindah ruangan untuk satu kali pemberian setelah itu RPO diarsip.
IRNA bedah juga memiliki jadwal pemberian tetap yang berdasarkan pada
aturan pakai di RPO. Jadwal pemberian tersebut merupakan patokan dalam
penyiapan perbekalan farmasi oleh asisten apoteker UPF IRNA bedah. Berikut
tabel jadwal pemberian obat di UPF IRNA Bedah.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

248

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo

Tabel 4.12. Jadwal Pemberian Obat di UPF IRNA Bedah (UDD)


RUTE ATURAN

RUTE ATURAN
2x1
3x1

ORAL
4x1

2x1
3x1
INJEKSI
4x1

RUTE ATURAN
06.00
18.00
06.00
14.00
22.00
06.00
12.00
18.00
24.00
09.00
21.00
09.00
16.00
24.00
09.00
15.00
21.00
03.00

Sistem pendistribusian obat (UDD) pada irna bedah telah dilakukan dengan
baik. Namun, terkadang masih sering mengalami kendala, diantaranya berupa tidak
adanya RPO yang dituliskan dokter untuk pemberian obat yang tertera pada rekam
medik nomor 12. Masalah ini dapat diatasi dengan mengingatkan kepada dokter
supaya tidak lupa menulis RPO dengan cara menempelkan memo oleh Asisten
Apoteker (AA) atau Apoteker ruangan pada rekam medik. Sistem resep perorang
(individual prescribing) UPF IRNA Bedah, ditujukan untuk pasien yang akan
keluar rumah sakit (KRS) atau bila UPF ruangan tutup. Alur distribusi sistem resep
perorang (individual prescribing) juga telah sesuai dengan prosedur, dimana obat
yang diresepkan diberikan langsung kepada pasien serta pemberian informasi obat.
Obat yang diresepkan ditujukan maksimal tiga hari pemakaian, bila keluhan
penyakit setelah KRS tidak teratasi pasien dapat melakukan kontrol di IRJ
menggunakan surat kontrol yang diberikan oleh perawat.
Rekonsiliasi yang dilakukan di UPF IRNA bedah bertujuan untuk
mengamankan obat yang dibawa oleh pasien dari ruangan sebelumnya atau obat

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

249

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
yang dibawa dari rumah. Jika obat yang dibawa oleh pasien sudah tidak digunakan
maka obat tersebut diminta dan dimasukkan ke dalam kantong plastik dan diberi
stiker Obat tidak boleh digunakan lagi.
Sediaan repacking juga terdapat di UPF IRNA bedah, hal ini dikarenakan
banyak pasien pasca operasi yang menggunakan sediaan injeksi. Sediaan repacking
ditujukan untuk perbekalan farmasi yang tidak stabil atau kestabilannya menurun
hanya selama 24 jam setelah direkonstitusi. Repacking dilakukan oleh unit
produksi, sehingga ketika UPF ruangan membutuhkan sediaan tersebut maka UPF
IRNA bedah akan melakukan pemesanan kepada unit produksi untuk membuat
sediaan repacking tersebut. Kemudian sediaan didistribusikan kepada pasien
melalui UPF ruangan.

4.13 Pembahasan Kegiatan PKPA di UPF IRNA Medik


Kegiatan PKPA yang dilakukan selama di IRNA medik meliputi kegiatan
manajerial dan farmasi klinis. Pada aspek manajerial mahasiswa mempelajari
mengenai permintaan, penyimpanan, pendistribusian UDD dan WFS, penataan
obat lasa dan high alert, stock opname, penanganan obat kadaluarsa, serta
penanganan obat sisa.
Pada aspek farmasi klinis mahasiswa dapat melakukan review pengobatan
pasien yang tercatat pada dokumen farmasi pasien (DFP) 1 sampai DFP 5, dan
medical reconsiliasi (obat yang dibawa pasien dari rumah). Dokumen farmasi
pasien yang dibuat berisi data klinis pasien serta informasi terkait pengobatan
pasien sebelumnya dan yang di dapatkan saat ini serta evaluasinya dalam
menjalankan praktek farmasi klinis, yaitu terkait rasionalitas obat, dosis obat, cara
pemakaian, waktu pemberian, serta interaksi yang mungkin muncul. Selain itu
dilakukan juga konseling pasien baik berupa bed-counseling maupun konseling
pada saat pasien keluar dari rumah sakit (discharge counseling). Pada review
terhadap pengobatan pasien, untuk aspek klinis yang bertujuan mengikuti
perkembangan pasien dan mengetahui keadaan pasien secara nyata. Jika ada halhal yang perlu ditanyakan, seperti obat yang dibawa dari rumah, riwayat
pengobatan serta menanyakan kepatuhan pasien terhadap pengobatan dapat
ditanyakan saat konseling.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

250

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Emergency kit yang merupakan obat untuk life-saving dan kondisi life
threatening yang pemberiannya tidak boleh ditunda. Obat emergency biasanya
digunakan untuk syok anafilaksis (adrenalin), hiperkalemia (kalsium glukonas),
hipokalemia (ringer laktat, normal salin) dan untuk bronkospasme (aminophylline).
Ruangan yang digunakan sebagai tempat praktek profesi adalah Pandan
Wangi, Pandan I, Pandan II, Rosella II, Palem I dan Camelia. Setiap ruangan
memiliki profil terapi yang tergantung dari profil penyakit pasien yang ada di
ruangan tersebut. Dalam hal pemesanan obat dan alkes di ruangan satu dengan yang
lain juga tidak akan jauh berbeda. Ruang Pandan Wangi, Pandan I, Pandan II
merupakan ruang perawatan untuk penyakit dalam di IRNA Medik yang
penggunaan obatnya hampir sama yaitu adanya penggunaan insulin, OAD, diuretik,
dan antihipertensi. Ruang Rosella II merupakan ruang perawatan untuk penyakit
infeksi tropik, sehingga di ruangan tersebut menyediakan obat yang umum
digunakan untuk mengatasi penyakit tropik infeksi seperti antibiotik (ciprofloxacin,
ceftriaxon dan co-amoxyclav). Ruang Camelia merupakan ruang perawatan untuk
penyakit jantung sehingga obat yang tersedia disana adalah obat untuk mengatasi
penyakit jantung (ISDN, captropil, bisoprolol), obat inotropik (dopamine,
dobutamin) serta diuretik (furosemide, HCT). Ruang Palem I merupakan ruang
perawatan untuk pasien dengan penyakit paru sehingga obat yang tersedia seperti
obat antituberculosis (rifampisin, etambutol). Bila ada suatu sediaan obat di
ruangan satu tidak tersedia dan dibutuhkan cepat maka UPF ruangan dapat bekerja
sama dengan UPF lainnya di IRNA medik untuk mengatasinya.
PKPA di IRNA MEDIK dalam farmasi klinis didasarkan pada penggunaan
obat yang rasional sehingga dalam penggunaannya dilakukan pengkajian obat pada
pasien yang dirawat inap di IRNA MEDIK. Kebanyakan diagnosis yang terjadi
adalah pasien dengan penyakit CKD, Diabetes Melitus, Hipertensi, Sirosis, pasien
kemoterapi, dan beberapa komplikasi dari penyakit penyerta. Protokol kemoterapi
yang dilakukan di IRNA MEDIK sudah sesuai dengan literatur yang ada seperti
pada Protokol BCCA (British Colombia Cancer Agency). Untuk penentuan DRP
(Drug Related Problem) tidak selalu berpatokan pada pustaka tapi juga harus
melihat kondisi klinis dari pasien tersebut sehingga penetapan suatu DRP menjadi
lebih bermakna atauj elas.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

251

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr.Soetomo
Peran apoteker di setiap ruangan sangatlah penting dimana apoteker
melakukan kegiatan managerial dan farmasi klinis di setiap ruangan untuk
mendukung tercapainya goal terapi pasien. Dalam memberikan pelayanan
dilakukan pemeriksaan kelengkapan baik administasi, farmasetis dan klinis dengan
tepat indikasi, tepat dosis, tepat waktu pemberian, tepat cara pemberian dan
waspada efek samping obat. Dengan demikian pasien mendapatkan terapi obat yang
rasional. Sehingga peran Apoteker dalam pelaksanaan farmasi klinis dan
managerial sangat diperlukan untuk meningkatkan mutu pelayanan menjadi lebih
baik lagi.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April - Juni 2016

252

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan
Setelah mengikuti seluruh Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di
RSUD Dr. Soetomo periode April-Juni 2016 diperoleh kesimpulan sebagai berikut:
1. Pelayanan Kefarmasian di RSUD Dr. Soetomo telah menjalankan aspek
pengelolaan sediaan farmasi, alat kesehatan dan bahan medis habis pakai
(BMHP) beserta aspek pelayanan farmasi klinik sesuai Permenkes No. 58
tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit.
2. Sistem pelayanan farmasi di RSUD Dr. Soetomo menggunakan sistem satu
pintu sesuai dengan UU No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit yang
bertujuan untuk mengoptimalkan pengawasan, meminimalkan risiko dan
pengendalian pelayanan perbekalan farmasi di Rumah Sakit.
3. Peran apoteker dalam managerial salah satunya terletak pada proses
pengelolaan perbekalan farmasi yang meliputi kegiatan pemilihan,
perencanaan

kebutuhan,

pengadaan,

penerimaan,

penyimpanan,

pendistribusian, pemusnahan dan pelaporan sesuai Permenkes No. 58 tahun


2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit.
4. Dalam hal pengawasan dan penyimpanan, masing-masing Unit Pelayanan
Farmasi melakukan Stock Opname setiap satu bulan sekali dengan
mencocokkan jumlah fisik sediaan farmasi, alkes dan BMHP dengan jumlah
pada database. Hal ini dilakukan untuk meminimalkan risiko kehilangan dan
memudahkan penelusuran apabila terjadi ketidaksesuaian data.
5. Peran apoteker dalam kegiatan farmasi klinik di Rumah Sakit adalah untuk
meningkatkan derajat kesejahteraan kesehatan pasien dengan didasari pada
prinsip 6T1W, yaitu tepat indikasi, tempat jenis obat, tepat dosis, tepat rute
pemberian, tempat lama pemberian, tepat kondisi pasien dan waspada efek
samping obat yang dilakukan guna menjamin tercapainya pelayanan
kesehatan yang berbasis patient safety.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

253

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr.


Soetomo

6. Kegiatan farmasi klinik yang dilaksanakan di RSUD Dr. Soetomo meliputi


pelayanan Unit Dose Dispensing (UDD) untuk pasien rawat inap, Handling
Cytotoxic (kemoterapi kanker), repacking sediaan steril, I.V. admixture, ward
pharmacist, serta Pelayanan Informasi Obat (PIO) dan konseling serta
Pengkajian Pengelolaan dan Penggunaan Obat (PPPO).

5.2. Saran
Setelah mengikuti seluruh Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di RSUD
Dr. Soetomo periode April-Juni 2016 dapat disarankan sebagai berikut:
1. Sebaiknya jumlah SDM (Apoteker) di RSUD Dr. Soetomo disesuaikan
dengan beban kerja yaitu: untuk rawat inap dibutuhkan apoteker dengan rasio
1 apoteker untuk 30 pasien dan rawat jalan dengan rasio 1 apoteker untuk 50
pasien agar pelayanan farmasi klinik kepada pasien lebih optimal.
2. Untuk menjaga keamanan perbekalan farmasi yang berada di ruang
premedikasi GBPT (Gedung Bedah Pusat Terpadu) diharapkan dibuatkan
ruangan khusus yang hanya bisa diakses oleh farmasis.
3. Perlunya kegiatan Interprofessional Education untuk menambah wawasan
dalam hal pemakaian obat yang rasional, menjalin kerjasama antar profesi
kesehatan serta mengurangi angka pemakaian obat diluar Formularium
Nasional dan atau Formularium Rumah Sakit untuk pasien BPJS.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016

254

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr. Soetomo

DAFTAR PUSTAKA
ACCF/AHA. 2013. Guidlien for the Management of Heart Failure, American
College of Cardiology Foundation and The American Heart Association.
ACCP. 2013. Pharmacotherapy review program for advanced clinical pharmacy
practice. American college of clinical pharmacy.
Anonim. 2009. Pedoman Penggunaan Antibiotik RSUD Dr Soetomo. Surabaya:
Rumah Sakit Umum Daerah Dokter Soetomo Fakultas Kedokteran
Universitas Airlangga.
Anonim. 2010. Pedoman Diagnosis dan Terapi Bag/SMF Ilmu Bedah Edisi IV
RSUD Dr Soetomo. Surabaya: Rumah Sakit Umum Daerah Dokter
Soetomo Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga.
Baxter, Karen. 2009.

Stockleys Drug Interaction Pocket

Companion.

Pharmaceutical Press
BMJ. 2014. British National Formulary 68. BMJ Group and The Royal
Pharmaceutical Society of Great Britain
BNF for Children, 2014-2015, London: BMJ Group and the Royal Pharmaceutical
Society.
Cameron J.L., Cameron A.M. 2014. Current Surgical Therapy 11th edition.
Philadelphia: Elsevier-Saunders.
Dipiro, J. 2015. Pharmacotherapy Handbook 9th Edition. US: McGraw Hill
Companies
Dipiro, Joseph et al. 2008. Pharmacotherapy, A pathophysiologi Approach Edition
7. New York: Mc Graw Hill
Direktorat Jenderal Pelayanan Kefarmasian dan Alat Kesehatan Departemen
Kesehatan Republik Indonesia. 2006. Pedoman Pelayanan Informasi Obat di
Rumah Sakit.
ILO/WHO. 2005. Pedoman Bersama ILO/WHO tentang Pelayanan Kesehatan dan
HIV/AIDS. Direktorat Pengawasan Kesehatan Kerja: Jakarta.
Keputusan Menteri Kesehatan RI. 2011. Pedoman Nasional Tatalaksana Klinis
Infeksi HIV dan Terapi Antiretroviral Pada Orang Dewasa. Kementerian
Kesehetan RI: Jakarta.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

255

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di RSUD Dr. Soetomo

Keputusan Menteri Kesehatan

RI. 2014. Pedoman Nasional Pengendalian

Tuberkulosis. Kementrian Kesehatan RI: Jakarta


Koda Kimble, et al. 2009. Applied Theurapetic the Clinical Use of Drug 9th Edition.
Philadelphia: Lippinpcoutt Williams & Willkins.
Lacy, et al. 2015. Drug Information Handbook 24th Edition. North America.
Lexicomp
Lexi. 2010. Drug Information Handbook for Oncology 8th Edition. America
Pharmacists Association. Lexicomp.
Medscape Drug Application
Oncology Dilution Database (The Clinicians Ultimate Reference) GlobalRPh.com
didownload Mei 2016
Permenkes No. 340/MENKES/PER/III/2010 tentang Klasifikasi Rumah Sakit.
Permenkes RI. Berita Negara Republik Indonesia tentang Standar Mineral Mix
no.003.Jakarta 2012.
Republik Indonesia. 1989. Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Medik
Departemen Kesehatan tentang Formularium Rumah Sakit. Jakarta: SK
Dirjen Yan Medik Nomor 0428
Republik Indonesia. 2010. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
068/Menkes/Per/I/2010 tentang Kewajiban Menggunakan Obat Generik di
Fasilitas Pelayanan Kesehatan Pemerintah. Jakarta: Sekretariat Negara
Republik Indonesia.
Republik

Indonesia.

2010. Permenkes No. HK 02.02 Tahun 2010 tentang

Kewajiban Menggunakan Obat Generik di Fasilitas Pelayanan Kesehatan


Pemerintah. Jakarta: Sekretariat Negara Republik Indonesia.
Republik Indonesia. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 58 tahun 2014 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Rumah
Sakit. Jakarta: Sekretariat Negara Republik Indonesia.
Trissel LA. 2009. Handbook on Injectable Drug 17th Edition. American Society of
Health-System Pharmacist. Bethesda, Maryland.
Undang - Undang Republik Indonesia No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
Undang - Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

256

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN
REKAM PEMBERIAN OBAT

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 257

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Rekap Pemberian Obat Oral

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 258

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Rekap Pemberian Obat Sitostatika Injeksi/ Parenteral

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 259

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Rekam Pemberian Obat Racikan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 260

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Rekam Pemberian Alat Kesehatan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 261

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Rekam Pemberian Obat Dibawa Pulang

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 262

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN ETIKET

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 263

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Etiket UDD Pagi (07.00-09.00)

Etiket UDD Siang (14.00-16.00)

Etiket UDD Malam (22.00-24.00)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 264

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Etiket UDD di Luar Jam di Atas dan Etiket Obat Dalam Lainnya

Etiket Obat Non Oral

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 265

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN STIKER

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 266

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Stiker Obat Rekonstitusi dan Sharing Use

Stiker untuk Penandaan Tanggal Kadaluarsa

Stiker Obat Look Alike Sound Alike (LASA)

Stiker Obat High Alert

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 267

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Stiker Obat yang Tidak Boleh Digunakan Lagi seperti Obat Rekonsiliasi dan
Penghentian Terapi

Stiker untuik Penyimpanan Khusus

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 268

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN WARD FLOOR STOCK,


EMERGENCY KIT & EMERGENCY TROLLY

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 269

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Ward Floor Stock

Emergency Kit

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 270

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Emergency Trolly

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 271

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN HIGH ALERT DI IRNA

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 272

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 273

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 274

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN FORMULIR REKONSILIASI


TERAPI DAN SERAH TERIMA
OBAT/ALKES DARI PASIEN/UPF LAIN

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 275

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 276

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN TUGAS TERSTRUKTUR DI


UNIT PRODUKSI

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 277

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Kelompok 1
1. Vinorelgin 15 mg dalam NS 500 mL diberikan secara IV
2. Traztuzumab 380 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
3. Paclitaxel 285 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
4. Mitomycin 15 mg dalam 100 NS 0,9 % diberikan secara IV
5. Vinblastin 17 mg dalam D5 500 mL diberikan secara IV
6. Rituximab 650 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
7. Docetaxel 130 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
8. Dacarbazine 700 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
9. Oxaliptalin 250 mg dalam 100 mL NS diberikan secara IV
10. Methotrexate 450 mg dalam 100 mL NS diberikan secara IV
11. Dactinomycin 700 mcg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
12. Doxorubicin Pegylated Liposomal (DPL) 100 mg dalam NS 100 mL
diberikan secara IV
13. Fluorouracil 850 mg dan Leucovorin 50 mg dalam D5 500 mL diberikan
secara IV
14. Fludarabin 70 mg dalam RL 500 mL diberikan secara IV
15. Vincristin 2 mg dalam D5 500 mL diberikan secara IV
16. Pemetrexed 450 mg dalam 500 mL RL diberikan secara IV
17. Cyclophospamide 1500 mg dalam 100 mL NS diberikan secara IV
18. Cisplatin 65 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
19. Bleomycin 17 unit dalam D5 100 mL diberikan secara IV
20. Dacarbazine 200 mg dan Doxorubicin 10 mg dalam NS 500 mL diberikan
secara IV
21. Etoposide 230 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
22. Doxorubicin 80 mg dalam RL 500 mL diberikan secara IV
23. Carboplatin 550 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
24. Cetuximab 250 mg dalam NS 500 mL diberikan secara IV
25. Mephalan 70 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
26. Gemcitabin 2500 mg dalam RL 100 mL diberikan secara IV

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 278

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

27. Ifosfasmide 3500 mg dan Mesna 400 mg dalam 500 mL NS diberikan


secara IV
28. Irinotecan 90 mg dalam 100 mL NS diberikan secara IV

Kelompok 2
1. Bevacizumab 400 mg dalam 100 mL D5 diberikan secara IV
2. Bleomycin 17 UI dalam 100 mL D5 diberikan secara IV
3. Methotrexate 500 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
4. Melphalan 60 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
5. Vinblastin 20 mg dalam D5 500 mL diberikan secara IV
6. Rituximab 600 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
7. Ifosfamide 3500 mg + MESNA 350 mg dalam NS 100 mL diberikan
secara IV
8. Irinotecan 80 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
9. Cisplatin 80 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
10. Dacarbazine 650 mg dalam 100 mL NS diberikan secara IV
11. Vinorelbin 10 mg/ml dan 50 mg/5 mL diberikan secara IV
12. Campuran etoposide 30 mg + Vincristin 0,2 mg + Doxorubicin 10 mg
dalam NS 500 mL diberikan secara IV
13. Vincristin 2 mg dalam D5 500 mL diberikan secara IV
14. Trastuzumab 350 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
15. Florourasil 650 mg + leukovorin 65 mg dalam NS 50 mL diberikan
secara IV
16. Gemcitabine Hidrochlorida 250 mg dalam NS 100 mL diberikan secara
IV
17. Oxaliplatin 250 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
18. Pamidronate 75 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
19. Cetuximab 375 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
20. Disodium klodronat 1500 mg dalam RL 100 mL diberikan secara IV
21. Carboplatin 750 mg dalam NS 100 mL diberikan secara IV
22. Cyclophosphamide 1500 mg dalam 100 mL RL diberikan secara IV
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 279

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

23. Paclitaxel 275 mg dalam NS 100 mLdiberikan secara IV


24. Pemetrexed 250 mg RL 100 mL diberikan secara IV
25. Doxorubicin Pegylated Lyposomal 70 mg dalam 100 mL NS diberikan
secara IV
26. Etoposide 230 mg dalam 100 mL NS diberikan secara IV
27. Docetaxel 115 mg dalam 100 mL D5 diberikan secara IV
28. Daunorubicin 45 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
Kelompok 3
1. Mitomycin 30 mg dalam 100 mL NS 0,9% diberikan secara IV
2. Methotrexate 700 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
3. Vinkristin 0,5 mg, doxorubicin 50 mg dan etoposid 50 mg dicampur
menjadi satu dalam NS 0,9 % 500 mL diberikan secara IV
4. Asparginase 6000 IU dalam 500 mL RL diberikan secara IV
5. Bleomycin 17 IU dalam 500 mL D5 diberikan secara IV
6. Oxaliplatin 250 mg dalam NS 100 mL yang diberikan secara IV
7. Paclitaxel 275 mg, dalam NS 100 mL yang diberikan secara IV
8. Docetaxel 110 mg/D5 100 mL diberikan secara IV
9. Fludarabin 70 mg/RL 100 mL diberikan secara IV
10. Dacarbazine 700 mg dalam RL 100 mL secara IV
11. Dactinomycin 700 mcg dalam RL 100 mL diberikan secara IV
12. Bevacizumab 700 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
13. Carboplatin 700 mg dalam RL 100 mL diberikan secara IV
14. Siklofosfamid 1600 mg dalam RL 100 mL diberikan secara IV
15. Cytarabin 1000 mg dalam RL 100 mL diberikan secara IV
16. Cisplatin 80 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
17. Disodium Clodronat 1500 mg dalam 100 mL RL diberikan secara IV
18. Ifosfamide 6000 mg + Mesna 600 mg dalam D5W 500 mL diberikan
secara IV
19. Melphalan 75 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
20. Vinblastin 15 mg dalam D5 500 mL yang diberikan secara IV
21. Rituximab 650 mg dalam NS 100 mL diberikan melalui IV
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 280

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

22. Fluorouracil 700 mg + Leucovorin 70 mg dalam D5 500 mL yang


diberikan secara IV
23. Irinotecan 90 mg dalam NS 100 mL yang diberikan secara IV
24. Cetuximab 250 mg dalam D5 500 mL diberikan secara IV
25. Doxorubicin pegylated liposomal 70 mg dalam NS 100 mL diberikan
secara IV
26. Etoposide 275 mg dalam D5 100 mL diberikan secara IV
27. Gemcitabyn 4000 mg dalam 100 mL D5 diberikan secara IV
28. Vinkristin 0,5 mg, doxorubicin 50 mg dan etoposid 50 mg dicampur
menjadi satu dalam NS 0,9 % 500 mL diberikan secara IV

Kelompok 4
1. Cisplatin 80 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
2. Bleomycin 20 unit dalam 500 mL larutan D5 diberikan secara IV
3. Gemcitabine 250 mg dalam 150 mL larutan RL diberikan secara IV
4. Methotrexate 700 mg + Leucovorin 70 mg dalam 500 mL larutan NaCl
0,9% diberikan secara IV
5. Oxaliplatin 250 mg dalam 100 mL larutan NaCl 0,9% diberikan secara IV
6. Irinotecan 90 mg dalam 100 mL larutan NaCl 0,9% diberikan secara IV
7. Bevacizumab 500 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
8. Etoposide 50 mg, Vincristine 0,5 mg dan Doxorubicine 10 mg dalam 500
mL larutan NaCl 0,9% diberikan secara IV
9. Vinblastine 15 mg dalam 500 mL larutan D5 diberikan secara IV
10. Trastuzumab 325 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
11. Dactinomycin 300 mcg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
12. Dacarbazine 600 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
13. Daunorubicin 15 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
14. Docetaxel 110 mg dalam 100 mL larutan NaCl 0,9% diberikan secara IV
15. Cyclophosphamide 1400 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara
IV

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 281

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

16. Disodium Clodronate 1500 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara


Infus IV
17. Rituximab 600 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara IV
18. Pemetrexed 350 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara IV
19. Ifosfamide 6000 mg + Mesna 600 mg dalam 100 mL larutan NaCl 0,9%
diberikan secara IV
20. Doxorubicin Pegylated Liposomal 110 mg dalam 100 mL larutan NaCl
0,9% diberikan secara IV
21. Etoposide 230 mg dalam 100 mL larutan NaCl 0,9% diberikan secara IV
22. Epirubicin 110 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara IV
23. Fluorouracil 900 mg + Leucovorin 90 mg dalam 500 mL larutan D5
diberikan secara IV
24. Fludarabine 70 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara IV
25. Paclitaxel 280 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
26. Mitomycin 15 mg dalam 100 mL larutan NaCl 0,9% diberikan secara IV
27. Cetuximab 150 mg dalam 500 mL larutan NaCl 0,9% diberikan secara IV
28. Carboplatin 500 mg dalam 100 mL larutan NaCl 0,9% diberikan secara IV

Kelompok 5
1. Paclitaxel 280 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara IV
2. Vinblastin 15 mg dalam 500 mL larutan NS diberikan secara IV
3. Asparaginase 6000 unit dalam 100 mL larutan NS diberikan secara IM
4. Bevacizumab 600 mg dalam 50 mL larutan D5W diberikan secara IV
5. Dacarbazin 700 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV drip
6. Daunorubicin 15 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
7. Gemcitabine 1400 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara IV
8. Fluorouracil 700 mg + leucovorin 50 mg dalam 500 mL larutan D5
diberikan secara IV
9. Docetaxel 110 mg dalam 100 mL larutan NS diberikan secara IV
10. Doxorubicin pegylated liposom 100 mg dalam 100 mL larutan NS
diberikan secara IV
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 282

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

11. Cyclophosphamide 1600 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara


IV
12. Dactinomycin 200 mcg dalam 100 mL larutan NS diberikan secara IV
13. Ifosfamid 3500 mg dalam 100 mL larutan NS diberikan secara IV
14. Irinotecan 70 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
15. Bleomycin 20 iu dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
16. Carboplatin 700 mg dalam 100 mL larutan NS diberikan secara IV
17. Methotrexate 700 mg dalam 100 mL larutan NS diberikan secara IV
18. Melphalan 80 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV
19. Cisplatin 75 mg dalam 100 mL larutan D5 diberikan secara IV drip
20. Sitarabin 1000 mg dalam 500 mL larutan RL diberikan secara IV drip
21. Etoposide 300mg dalam 100 mL larutan NS diberikan secara IV
22. Fludarabine 75 mg dalam 100 mL larutan RL diberikan secara IV
23. Mitomycin 15 mg dalam 100 mL larutan NS diberikan secara IV
24. Oxaliplatin 250 mg dalam 100 mL larutan NS diberikan secara IV
25. Cetuximab 300 mg dalam 500 mL larutan NS diberikan secara IV
26. Disodium klodronat 1500 mg dalam 100 mL larutan NS diberikan secara
IV

Contoh Pengkajian Sitostatika

1. MITOMYCIN
a. Dosis yang diminta :
Mitomycin 30 Mg dalam 100 NS 0,9% diberikan secara IV
b. Sediaan yang tersedia dipasaran
Kemasan vial serbuk 5 mg, 20 mg dan 40 mg
Rekonstitusi:
Rekonstitusi vial serbuk 5 mg dalam 10 ml WFI, 20 mg dalam 40 ml
WFI, dan 40 mg dalam 80 ml WFI
b. Cara Pemberian :
Mitomycin dapat diberikan dengan IV dengan konsentrasi 0,02-0,04
mg/ml selama 15-30 menit.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 283

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

c. Kompaktibilitas :
-

NaCl 0,9% (NS 0,9%)

Dekstrosa 5% (D5%)

Natrium Laktat

d. Penyimpanan dan Stabilitas :


1) Untuk D5% stabil selama 3 jam, NS 0,9% stabil selama 12 jam, dan
Na laktat stabil selama 24 jam dan harus disimpan pada suhu kamar
dan terlindung dari cahaya.
2) Sebelum direkonstitusi, temperatur diatas 40oC harus dihindari,
sedangkan setelah direkonstitusi, larutan dapat stabil selama 2 minggu
ketika disimpan di lemari pendingin (2-8oC).
3) Mytomycin 0,6 dan 0,8 mg/ml dalam WFI menunjukkan kehilangan
10% pada hari ketujuh disuhu 21oC pada tempat yang gelap.
4) Stabil pada pH 6,0-8,0.
e. Perhitungan Dosis :
Jumlah obat yang diambil : 30 mg/ 40 mg x 80 ml = 60 ml
Perhitungan Volume Akhir :
-

30 mg : 0,02 mg/ml = 1500 ml

30 mg : 0,04 mg/ml = 750 ml


Sehingga

diketahui

volume

akhir

:750-1500

ml.

Sedangkan

berdasarkan volume yang ingin dibuat sebelumnya : 100 ml terlalu


pekat. Perlu disesuaikan dengan hasil perhitungan volume akhir yang telah
diketahui sebelumnya.
Untuk volume rekonstitusi awal : 80 ml (karena menggunakan sediaan 40
mg dalam vial 80 ml WFI).
Volume yang ingin ditambahkan :
-

750 ml 80 ml = 670 ml

1500 ml 80 ml = 1420 ml

Jadi, volume akhir yang dapat ditambahkan : 670-1420 ml.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 284

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

f. Rekomendasi Apoteker :
Mitomycin hanya diberikan secara IV untuk menghindari terjadinya
ekstravasasi seperti cellulitus dan ulcerasi. Pada pemberian Mitomycin 30
mg dalam 100 ml IV terlalu pekat sehingga perlu dilakukan penyesuaian
volume akhir untuk mitomycin. Berdasarkan perhitungan volume akhir
yang dapat ditambahkan antara 670-1420 ml.

2. METHOTREXATE
a. Dosis yang diminta
Methotrexate 700 mg dalam D5 100 ml diberikan secara i.v.
b. Sediaan yang ada di pasaran
Methotrexate tersedia dalam bentuk cairan dan serbuk kering.
Methotrexate cairan tersedia dalam 50 mg/2ml, 500 mg/20ml, 1 g/40ml, 5
g/200ml. Sedangkan dalam serbuk kering tersedia dalam bentuk vial yang
mengandung 1 g methotrexate dan dalam bentuk tablet 2,5 mg.
c. Kompatibilitas
Kompatibel dengan larutan NS dan D5W.
d. Stabilitas
Setelah direkonstitusi, dapat disimpan selama 24 jam pada temperatur
ruang (21-25C). Setelah direkonstitusi dan diberikan pengawet dapat
stabil hingga 3 bulan didalam refrigerator dan 4 minggu pada temperatur
ruang.
e. Perhitungan jumlah obat yang diambil:
1) Jumlah obat yang diambil : 700 mg/ 1000 mg x 40 ml = 28 ml
2) Range yang ditentukan dalam literatur adalah 0,4-2 mg/ml selama 1-4
jam. Sehingga volume akhir dari sediaan menjadi 350-1750 ml. Untuk
mendapatkan 350 ml maka ditambahkan 322 ml D5, untuk
mendapatkan 1750 ml ditambahkan 1722 ml D5.
f. Rekomendasi apoteker
1) Jumlah kadar zat didalam D5 terlalu tinggi sehingga perlu dilakukan
pengenceran dan perubahan volume akhir dari sediaaan.
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 285

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

2) Methotrexate dengan dosis tinggi (> 1 g) diberikan secara i.v infusion


selama 2-4 jam dengan pelarut D5 1000 ml.

3. VINKRISTIN + DOXORUBICIN + ETOPOSIDE


a. Dosis yang Diminta:
Vinkristin 0,5 mg, doxorubicin 50 mg dan etoposide 50 mg dicampur
menjadi satu dalam NS 0,9 % 500 ml
b. Sediaan yang ada dipasaran:
Etoposide : mulitiple dose vial ukuran 100 mg/5ml, 500 mg/25 ml, dan
500 mg/50 ml.
Tiap 1 ml larutan mengandung:
Etoposide 20 mg
Polyethylene glycol 300 650 mg
Ethyl alcohol 30,5% (v/v)
Polysorbat 80 (Tween 80) 80 mg
Benzyl alcohol 30 mg
Asam sitrat 2 mg
Doxorubicin : tersedia dalamserbuk rekonstitusi untuk injeksi 10, 20, dan
50 mg vial dosis tunggaldengan kandungan 50 mg laktosa tiap 10 mg
doxorubicin hidroklorida.
Vinkristin :tersedia dalam bentuk injeksi 1 mg/mL dan 2 mg/ml.
c. Cairan Infus : NS 0,9 % 500 ml
d. Kompatibilitas dan Stabilitas
1) Campuran larutan vinkristin, doxorubicin dan etoposid dalam pelarut
NS 0,9 % stabil paling sedikit 48 jam pada suhu ruang dan terlindung
dari cahaya.
2) Doxorubicin : kompatibel dengan NS 0,9 % dan D5W. Doxorubicin
kompatibel dengan vinkristin sulfat dan etoposide fosfat pada pelarut
NS yang stabil selama 124 jam direfrigerator atau pada suhu 35 50
0

C.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 286

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

3) Vinkristin : kompatibel dengan doxorubicin HCl dengan etoposide


pada pelarut NS dan stabil dalam 48 jam pada suhu 240C terlindung
dari paparan cahaya. Presipitasi etoposid dapat terbentuk pada 72 jam.
4) Campuran etoposid fosfat 2 mg/ml, doxorubicin HCl 0,4 mg/ml dan
vinkristin sulfat 0,016 mg/ml (16 g/ml) di NS 0,9 % dalam kantong
plastik polyolefin menunjukkan stabil secara fisik selama waktu
penyimpanan hingga 72 jam pada suhu 35 40 0C.
5) Vinkristin sulfat 1,6 g/ml, doxorubicin HCl 40 g/ml dan etoposide
200 g/ml kompatibel dan stabil hingga 72 jam pada tempat gelap di
suhu 31-33 0C.
e. Rekonstitusi
Rekonstitusi doxorubicin dengan NS 0,9% dengan cara menambahkan 25
ml NS 0,9 % pada doxorubicin 50 mg dalam vial, setelah ditambahkan
pelarut, vial harus dikocok dan dilarutkan sehingga membentuk larutan 2
mg/ml. Stabilitas doxorubicin yang telah direkonstitusi adalah stabil
selama 7 hari pada suhu ruang dan selama 15 hari dibawah refrigerator
(suhu 2-8 0C), harus terlindung dari paparan cahaya matahari (Globalrph
doxorubicin).
f. Jumlah yang diambil
Etoposid yang diminta adalah 50 mg

(diambil

dari 100 mg/5 ml etoposid)


Vinkristin yang diminta adalah 0,5 mg

(diambil

dari 1 mg/ml vinkristin)


Doxorubicin yang diminta adalah 50 mg ditambah pelarut NS 0,9 %
sebanyak 25 ml konsentrasi 2 mg/ml
Total pelarut = NS 500 ml + 0,5 ml (vinkristin) + 25 ml NS 0,9 %
(doxorubicin) + 2,5 ml (etoposide) = 528 ml
Konsentrasi akhir etoposide =

= 0,09 mg/ml (Jika konsentrasi

larutan lebih dari 0,4 mg/mL dapat menyebabkan terbentuknya endapan,


dalam larutan ini konsentrasi etoposide adalah kurang dari 0,4 mg/ml).
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 287

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Konsentrasi akhir doxorubicin =


Konsentrasi akhir vinkristin =

= 0,09 mg/ml
= 0,000945 mg/ml = 0,945 g/ml

g. Cara pemberian
Diberikan melalui infus intermitten yang diberikan selama 30 menit.
h. Informasi Tambahan
1) Pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal :
-

Doxorubicin : tidak ada penyesuaian dosis

Etoposide :
Ketika CrCl 15 50 ml/menit : dosis yang diberikan 75 % dari
dosis normal
Ketika < 10 ml/menit : dosis yang diberikan 50 % dari dosis
normal

Vinkristin : tidak ada penyesuaian dosis.

2) Pada pasien dengan gangguan fungsi hati :


-

Doxorubicin
Ketika bilirubin serum 1,2 3 mg/dl : dosis yang diberikan 50%
dari dosis normal.
Ketika bilirubin serum 3,1 5 mg/dl : dosis yang diberikan 25%
dari dosis normal.
ALT/AST

2-3 x ULN
>
3 x ULN
Etoposide

atau

Bilirubin
Dosis
(muikromol/L)
75
20 50
50 %
51 85
25
> 85
Tidak diberikan

Ketika bilirubin 1,5 3 mg/dl atau AST > 3x ULN : dosis yang
diberikan 50 %
-

Vinkristin
Ketika bilirubin serum > 3 mg/dl : dosis yang diberikan 50 % dari
dosis normal.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 288

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN TUGAS TERSTRUKTUR DI


UNIT PELAYANAN INFORMASI OBAT

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 289

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 290

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN UNIT PELAYANAN


FARMASI & POSTER PEMBERITAHUAN
DI IRNA

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 291

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 292

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 293

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 294

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 295

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 296

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 297

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Jam UDD
Waktu

Jam

Etiket

Pagi

06.00-09.00

Merah

Siang

14.00-16.00

Hijau

Sore

17.00-18.00

Putih

Malam

22.00-24.00

Kuning

Signa

Waktu

Etiket

1x1

06.00

Merah

2x1

06.00

Merah

18.00

Putih

06.00

Merah

14.00

Hijau

22.00

Kuning

06.00

Merah

12.00

Putih

18.00

Putih

24.00

Putih

06.00

Merah

10.00

Putih

14.00

Hijau

18.00

Putih

22.00

Kuning

02.00

Putih

3x1

4x1

6x1

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 298

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 299

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 300

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 301

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 302

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN
KEGIATAN DI IRD

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 303

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Respon Time Pelayanan di UPF IRD Lantai 1 RSUD Dr. SOETOMO


1. Respon time Kelompok 1
Tanggal
Nama Pasien
Status
Ny. A
BPJS
Tn. B
Umum
Ny. T
BPJS
Ny. S
BPJS
Tn. W
BPJS
An. W
Umum
Ny. A
BPJS
Tn. S
BPJS
Ny. A
BPJS
Tn. B
BPJS
14 April
2016
Ny. N
BPJS
Tn. W
BPJS
Tn. D
BPJS
Tn. S
Umum
Ny. Y
Umum
An. AJ
Umum
Tn. YR
Jamkesda
An. A
BPJS
An.R
BPJS
Ny. M
BPJS
2. Respon time Kelompok 2
Tanggal
Nama Pasien
Pasien 1
Pasien 2
Pasien 3
Pasien 4
Pasien 5
Pasien 6
Pasien 7
Pasien 8
Pasien 9
26 Mei 2016
Pasien 10
Pasien 11
Pasien 12
Pasien 13
Pasien 14
Pasien 15
Pasien 16
Pasien 17
Pasien 18

Status
Umum
BPJS
BPJS
BPJS
Umum
Umum
Umum
BPJS
Umum
BPJS
Umum
Umum
BPJS
Umum
BPJS
Umum
BPJS
BPJS

Respon time
2 menit
3 menit
3 menit
2 detik
2 menit
3 menit
2 menit
2 menit
3 menit
2 menit
2 menit
1 menit
1 menit
2 menit
3 menit
1 menit
4 menit
35 detik
5 menit
10 menit

Respon time
26 menit
2 menit
4 menit
3 menit
39 menit
2 menit
4 menit
5 menit
5 menit
2 menit
3 menit
2 menit
2 menit
2 menit
1 menit
2 menit
3 menit
2 menit

Jenis R/

Non-Racikan

Jenis R/
Racikan
Non Racikan
Racikan

Non Racikan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 304

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Tanggal

27 Mei 2016

Pasien 19
Pasien 20

BPJS
BPJS

3 menit
2 menit

Nama Pasien
Pasien 1
Pasien 2
Pasien 3
Pasien 4
Pasien 5
Pasien 6
Pasien 7
Pasien 8
Pasien 9
Pasien 10
Pasien 11
Pasien 12
Pasien 13
Pasien 14
Pasien 15
Pasien 16
Pasien 17
Pasien 18
Pasien 19
Pasien 20

Status
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
Umum
BPJS
Umum
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
Umum

Respon time
2 menit
1 menit
2 menit
2 menit
2 menit
1 menit
1 menit
2 menit
2 menit
2 menit
7 menit
1 menit
4 menit
3 menit
13 menit
13 menit
3 menit
2 menit
3 menit
2 menit

3. Respon time Kelompok 3


Tanggal
Nama
Pasien 1
Pasien 2
Pasien 3
Pasien 4
Pasien 5
Pasien 6
Pasien 7
Pasien 8
19 Mei
Pasien 9
2016
Pasien 10
Pasien 11
Pasien 12
Pasien 13
Pasien 14
Pasien 15
Pasien 16
Pasien 17

Status
BPJS
Umum
BPJS
BPJS
Umum
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
SKTM
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS

Respon time
2.18
6:10
4:16
6:93
2:98
6:24
2:2
3:38
5:7
1:38
5:36
4:04
3:21
4:61
2:37
6:14
6:51

Non Racikan

Jenis R/

Non Racikan

Jenis R/

Non racikan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 305

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pasien 18
Pasien 19
Pasien 20
Pasien 21
4. Respon time Kelompok 4
Tanggal
Nama
Pasien 1
Pasien 2
Pasien 3
Pasien 4
Pasien 5
Pasien 6
Pasien 7
Pasien 8
Pasien 9
Pasien 10
12 Mei 2016
Pasien 11
Pasien 12
Pasien 13
Pasien 14
Pasien 15
Pasien 16
Pasiem 17
Pasien 18
Pasien 19
Pasien 20
5. Respon time Kelompok 5
Tanggal
Nama Pasien
Tn. MH
Tn. H
Ny. S
Tn. S
By. I
Ny. NM
An. A
6 Juni 2016 Ny. SI
Ny. S
Ny. SM
Ny. NM
Ny. J
By. N
Tn. D
Tn. K

BPJS
BPJS
BPJS
BPJS

Status
BPJS
Umum
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS

Status
Umum
Umum
BPJS
BPJS
Umum
BPJS
BPJS
BPJS
Umum
BPJS
BPJS
Umum
BPJS
BPJS
BPJS

1:16
1:38
3:06
5:7

Respon time
04.58
08.37
10.30
08.12
02.39
11.15
04.08
11.00
10.00
07.00
03.00
12.00
03.00
07.00
10.00
13.00
04.00
15.00
03.15
03.13

Respon time
1 menit
3 menit
5 menit
4 menit
5 menit
4 menit
2 menit
2 menit
3 menit
2 menit
2 menit
2 menit
1 menit
3 menit
30 detik

Non racikan

Jenis R/

Non racikan

Jenis R/

Non Racikan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 306

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Tn. H
Tn. N
Tn. A
Tn. AI
Tn. AR
Tn. MH

BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
BPJS
Umum

2 menit
1 menit
2 menit
1 menit
3 menit
1 menit

Non Racikan

Daftar Diagnosis Ruang Resusitasi dan Terapi Cairan yang Digunakan


1. Kelompok 1 (14-15 April 2016)
No
1.

2.

Nama
Pasien
Agnesia

Mustari

3.

Putut
Ariyanto

4.

Bambang
Sulaksono

5.

Endang
Purwati

Diagnosis
Penurunankesadaran+
KAD + DM
hiperglikemi + Sepsis
Penurunan kesadaran +
ALD + LV trombus
Cerebral vaskular
accident + IVH +
Pneumonia + PPOK +
CVA-ICH
Distress nafas +
destroyal lung kiri + TB
pengobatan tidak teratur
Penurunan kesadaran +
Cerebral vaskular
accident + PJK

6.

Chelsea
Budiarti

Pneumonia + Down
syndrome

7.

Syamsul
Arifin

8.

Siti
Aisyah

ICH post accident +


CO5 + ICH burst lobe +
SDH + of fibrofibula
Post cardiac arrest +
Gagal nafas + Shock
sepsis + Penurunan
kesadaran + CAF +
Pneumonia + TB paru

Cairan

Jenis

PZ 10 cc per jam
D5 NS 50 cc per
jam
RL 500 cc
PZ 1000 cc per 24
jam
PZ 500 cc
Asering 400 cc
Manitol 6 x 100 cc
PZ 1000 cc

Kristaloid
Kristaloid

Ecosol NaCl 500 cc

Kristaloid

Asering 1000 cc per


24 jam
PZ 1800 cc per 24
jam
KAEN3B 310 cc per
24 jam

Kristaloid

PZ 500 cc
Ecosol NaCl 500cc
Asering 500 cc
Asering 500 cc
RL 1500 cc per jam

Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid

Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid

Kristaloid
Kristaloid

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 307

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

9.

Sainulloh

Pencuri dimassa

10.

Eny
Tunggal

Kejang + Lidah tergigit


+ Apneu

11.

Muna

Terkena ledakan
kompor elpiji + sesak

RL 600 cc
Ecosol RL
Gelofusine 500 cc
Ecosol NaCl
Ecosol NaCl 500 cc
PZ 600 cc

Kristaloid
Kristaloid
Koloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid

Asering 500 cc

Kristaloid

2. Kelompok 2 (Tanggal 26-27 Mei 2016)


No
1

2
3
4
5

Nama
Pasien
An. FA
(11 bln)

Diagnosis

Dehidrasi Berat +
Kejang + Meningitis+
gagal napas
Tn. S (71
ALO (Impending) +
th)
PJK + Pneumonia
An. MGW Kejang + Diare
(2 th)
An. GPE
Kejang demam + s.
(3th)
Enchepalitis
An. NIP
Gagal napas + GGA +
(7 bln)
Bronkopneumonia

Cairan

Jenis

RL
D5-1/4 NS
HSD
NS

Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid

Asering

Kristaloid

D5 NS

Kristaloid

NS
Ecosol G5

Kristaloid
Kristaloid

3. Kelompok 3 (19-20 Mei 2016)


No
1
2

Nama
Pasien
An. AA (5
tahun)
An. ZW
(2 tahun)
An. SQ (4
bulan)

Diagnosis
Expanded Dengue
Syndrome
Gagal nafas ec
drankopneumonia, diare
akut, dehidrasi sedang
Gagal nafas ec
pneumonia

Cairan

Jenis

Asering 30 ml/jam
Kristaloid
D5
D5 NS 40 ml/jam Kristaloid
D5 6x10 ml
Rabu (18/5/16):
RL
D10 NS 500
cc/24 jam
D10 12 cc bolus

Kristaloid

Kamis (19/5/16):
D10 NS 25
ml/jam

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 308

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Ny. SHW
(24 tahun)

Post partum P1001,


PEB, Hellp Syndrome

Asering 500 cc
RL 500 cc

Kristaloid

4. Kelompok 4 (12-13 Mei 2016)


No
1.
2.
3.

4.

Nama
Pasien
An. R/ 4
tahun
An. A/ 6
tahun
Tn. B/ 26
tahun

6.

Tn. M/ 54
tahun
An. D/ 6
bulan
An. A

7.

An. S

5.

8.

An. VN

9.

An. WH

Diagnosa
St. Asmatikus
St. Epileptikus +
Pneumonia + Sepsis
COB + Fr. leport II +
TTA + pneumothorax +
CF Cosrta 2,2 pat (D) +
CF clarula (D) + OF
patella (S)
S. Decomp cardis +
ALO + IMA
Diare akut + dehidrasi
berat
Recurrent pneumonia +
ASD kecil + PDA kecil
Diare akut + dehidrasi
berat + obs. kejang

Belum ditulis oleh


dokter
Belum ditulis oleh
dokter

Terapi Cairan

Jenis

D5 NS 50 ml/
jam
D5 NS 50 ml/
jam
NS 0,9% 500 ml

Kristaloid

NS 0,9%

Kristaloid

Kristaloid
Kristaloid

D5 NS 28 ml/jam Kristaloid
D5 NS
12 Mei (terpasang
dari RS perujuk)
KAEN 3B
RL
13 Mei
D5 NS 40 ml/jam
NS 0,9% 30 ml/jam
D5 NS

Kristaloid

Kristaloid
Kristaloid

Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid

5. Kelompok 5 (6-7 Juni 2016)

1.

Nama
Pasien
Ny. RH

2.

By. A

3.
4.

Ny. Z
By. NH

No

Diagnosa

Terapi Cairan

CVA Bleeding

NaCl 1000 mL

Jenis
Cairan
Kristaloid

Gagal napas + S.
Pneumonia
SAH + Edema cerebri
Pneumonia + VSD mal
aligment besar + ASD
sekundum besar + AKI
stage Risk

RL 500 mL

Kristaloid

RL 500 mL
D5% - NS 500
mL

Kristaloid
Kristaloid

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 309

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

5.

Tn MM

6.

Ny. IS

7.

An.MM
(7 juni)
Tn.AB

8.

Dada tergencet truck


dump
Abortus + Sepsis + Pro
Histerektomi
Post appendictomi +
Udem anasarka
Down syndrome +
speech delay +
kesadaran (-) + mual,
muntah, diare

RL 1000 mL

Kristaloid

RL 500 mL + D5%
dalam RL 500 mL
Infusan RING-AS
500 mL
NaCl 1000 mL
+ RL 500 mL

Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 310

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

PENGGUNAAN ANTIBIOTIK PADA RUANG NICU IRD KELOMPOK 1


No

NamaPasien

Diagnosa

Antibiotik
14 April 2016
Ampicilin iv 285 mg 2xsehari
Gentamicin iv 15 mg 1x sehari
Meropenem 65 mg iv 3x sehari

Keterangan

By Im

NP BBLR SMK

By At

NP BBLR SMK RDS

By So

By Lil

By An

Sesuai untuk mencegah infeksi tali


pusar
Sesuai untuk mencegah infeksi tali
pusar
Sesuai untuk mencegah infeksi
pada usus

By Ti

By Su

By Im

By So

NP BBLR SMK RDS+ASP+ Ampicilin 100 mg iv 2x sehari


Pneumonia
Gentamicin 10 mg iv 1x sehari
NP
BBLR
SMK Ampicillin 65 mg iv 2x sehari
S.RDS+ikhterus
Gentamicin 6,5 mg iv 1x sehari
Gastroshizis
Cefuroxim 100 mg iv 2x sehari
Metronidazole 20 mg iv 2x
sehari
NP BBLR SMK RDS
Cefuroxim 100 mg iv 3x sehari
15 April 2016
NP BBLR SMK S.RDS, S.EOS Ampicilin iv 75 mg 2xsehari
Gentamicin iv 7,5 mg 1x sehari
NP BBLR SMK
Ampicilin iv 285 mg 2xsehari
Gentamicin iv 15 mg 1x sehari
NP BBLR SMK RDS+ASP+ Ampicilin 100 mg iv 2x sehari
Pneumonia
Gentamicin 10 mg iv 1x sehari

By An

Gastroshizis

Sesuai untuk mencegah infeksi

Cefuroxim 100 mg iv 2x sehari

Sesuai untuk mencegah infeksi


pada tali pusar
-

Sesuai untuk mencegah infeksi tali


pusar
Sesuai untuk mencegah infeksi tali
pusar
Sesuai untuk mencegah infeksi tali
pusar

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 311

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

5
6

By Bt
By Tr

Neonates aterm
NeonatusAterm

Metronidazole 20 mg iv 2x pada usus


sehari
Tidak diterapi antibiotik
Tidak diterapi antibiotik

PENGGUNAAN ANTIBIOTIK PADA RUANG NICU IRD KELOMPOK 2


No
Nama
Diagnosa
Pemberian Antibiotik
1.
By N
NP/BBLR/SMK + spinobikida +
(22-5-2016) Ampicillin 85 mg 2x
CTEN + ompalocek + ibu dengan
(22-5-2016) Gentamicin 1x9 mg
DM progestasional
2.
By F
NP/BBLK/KMP +
(26-5-2016) Ampicillin 2x150 mg
hiperbilirubinemia
(26-5-2016) Gentamicin 1x7,5 mg
3.
By KN
NP/BBLSR/SMK +s.cos + ibu
(22-5-2016) Ampicillin 85 mg 2x
HbSAg (+)
(22-5-2016) Gentamicin 1x10 mg
4.
By KN
NA/BBLR/Hiperbilirbunimia +
(26-5-2016) Ampicillin 2x110 mg
s.TEF + s.sepsis
(26-5-2016) Gentamicin 1x11 mg
5.
By MA
NP/BBLR/SMK + RDS Grade 1
(26-5-2016) Ampicillin 2x110 mg

PENGGUNAAN ANTIBIOTIK PADA RUANG NICU IRD KELOMPOK 3


No
Nama
Diagnosa
Pemberian Antibiotik
NP/BBLR/SMK, Afiksia, RDS
1.
By T
Ampisilin + gentamisin Ganti meropenem
grade 1, EOS
2.
By S
NP/BBLR/SMK
Ampisilin + gentamisin
3.

By IH

BBLR+KMK+Asfiksi+RDS

Ampisilin + gentamisin Ganti meropenem

Keterangan
sesuai

sesuai
sesuai
sesuai
sesuai

Keterangan
Penggantian antibiotik
tidak sesuai
Sesuai
Penggantian antibiotik
tidak sesuai

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 312

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

PENGGUNAAN ANTIBIOTIK PADA RUANG NICU IRD KELOMPOK 4


No
Nama
Diagnosis
Antibiotik
Keterangan
1
By YS
NLP/BMK + IBU
inj. Ampisilin 2 x 140 mg
Dosis ampisilin untuk neonatus dengan infeksi
DM + PEB + HT
dan gentamicin 1 x 14 mg
mild/moderate adalah 100 mg/kgBB.
kronis
Dengan perhitungan 100 x 2,8 kg = 280 mg per hari.
Dan dapat digunakan dengan dosis terbagi 12 jam.
Dosis gentamicin untuk neonatus kurang dari 7 hari
adalah 5 mg/kgBB
Dengan perhitungan 5 x 2,8 kg = 14 mg. (PPAB RSUD
DR.SOETOMO)
2
By PA
NLP + KMK+BBLR Inj. Ampisilin 2 x 80 mg
Dosis ampisilin untuk neonatus dengan infeksi
dan Gentamicin 1 x 8 mg
mild/moderate adalah 100mg/kgBB.
(tgl 10/05/2016)
Dengan perhitungan 100 x 1,6 kg = 160 mg per hari,
dan dapat digunakan dengan dosis terbagi 12 jam
Inj. Ampisilin 2 x 160 mg
Dosis Gentamicin untuk neonatus kurang dari 7 hari
dan Gentamicin 1 x 8 mg
adalah 5 mg/kgBB
(tgl 11/05/2016)
Dengan perhitungan 5 x 1,6 kg = 8 mg (PPAB RSUD
DR.SOETOMO)
Inj. Meropenem 2 x 64 mg Pada tanggal 11, dosis ampisilin dinaikkan menjadi dua
(tgl 12/05/2016)
kalinya, hal ini dilakukan karena hasil Lab
menunjukkan jumlah leukosit meningkat.
Penggantian antibiotik menjadi meropenem dilakukan
tanpa menunggu hasil kultur keluar, seharusnya
menunggu kultur keluar untuk mengetahui bakteri dan
antibiotik yg resisten serta sensitif.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 313

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

PENGGUNAAN ANTIBIOTIK PADA RUANG NICU IRD KELOMPOK 5


No
Nama
1. By. KN

Diagnosa
Pemberian Antibiotik
NA + BBLR + SMK +
Meropenem 3 x 85 mg
Hiperbilirubinemia + Pneumonia
+ s.sepsis + Gastrosty H-6 + TR
Trivial

2.

By. A

Cefuroxime 3 x 30 mg
Metronidazol 3 x 22,5
mg

3.

By. I

NA + Hairspray Disease Long


Segmen + Hernia Eritema + Post
op. Explorasi laparostomy +
reseksi ileum + Ileostomy double
barrel H-6 + Hiperbilirubinemia
+ s.sepsis
NA + s.EOS

By. SP

NA + s. Atresia duodenum +
s.sepsis

Ampisilin 2 x 210 mg
Gentamisin 1 x 21 mg

Ampisilin 2 x 175 mg
Gentamisin 1 x 17,5 mg

Keterangan
Pemilihan antibiotik meropenem kurang sesuai
untuk pasien. Terapi pneumoni pada anak < 3
bulan adalah ampisilin 50-100 mg/kgBB/hari
terbagi dalam 4 dosis + gentamisin 5-7
mg/kgBB/hari terbagi dalam 1-2 dosis atau
Kloksasilin 50-100 mg/kgBB/hari terbagi dalam
4 dosis + Gentamisin
Pemilihan terapi antibiotik sudah sesuai untuk
pasien laparostomy

Pemilihan terapi dan dosis antibiotik sudah


sesuai untuk pasien suspect early onset sepsis
(s.EOS)
Pemilihan terapi antibiotik sudah sesuai untuk
pasien Atresia duodenum

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 314

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Daftar Diagnosa dan Terapi Cairan yang Digunakan ROI Kelompok 1


No.
1

Nama
Pasien
Ny A

Tn M

Ny RN

Ny TJ

Ny NI

6
7
8

Tn ST
Ny TA
An AP

9
An MS
10
11
12
13
14

Tn. S
Tn. B
Tn. Su
An. D
Tn, J

Diagnosa

Cairan

HPP laserasi perineum


Aminofluid 500
gr II + Post shock +
cc/24 jam
Povolemi
HIL Inkarserata
RD5 1500 cc/24
jam
COB
+
ICH
+ D5 NS 100
Meningioma
cc/24 jam
CVA ICH + IVH + D5 NS 1500
HNC
cc/24 jam
P3013 post scHr II +
Late HPP + Post RD5 1500 cc/24
kuvetsisaplasenta
+ jam
Shock hipovolemik
CVA ICH Trombus
Aminofluid 1500
cc/24 jam
EC Rerpusi Ileum
RD5 1500 cc/24
jam
Hydrocephalus
non D5 NS 1000
comunicans
cc/24 jam
Pneumonia
+
D5 NS 15 cc/24
Cardiomiopati
+
jam
Decompcordis
COB + TTA + Open RD 5 1000 cc/24
Fractur + Close Fractur jam
COR + TTA
D5 NS 15 2000
cc/24 jam
Internal bleeding+ HD RD 5 1000 cc/24
stable
jam
Drowning + Pneumonia Aminofluid 1500
cc/24 jam
COB + SAH
RD 5 120 cc/ jam

Jenis
Koloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid

Kristaloid

Koloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Koloid
Kristaloid

Daftar Diagnosa dan Terapi Cairan yang Digunakan ROI Kelompok 2


Nama
No
Diagnosa
Terapi Cairan
Jenis
Pasien
1.
Nn. M
Hipovolemi ec. Internal RD5
Kristaloid
(16 th)
bleeding
2.
Ny. K
TBO ec. Hernia obstruksi RD5
Kristaloid
(86 th)
furamen obstrurator
3.

Ny. E

Perforasi duodenum

Clinimix 15E

Koloid

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 315

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

4.
5.
6.
7.

Ny. M
EH
Tn. AA
SH

8.

S
(41 th)

9.

Tn. S
(58 th)
Ny. K
A
(23 th)
Dr. H
(64 th)
R
(49 th)

10.
11.
12.
13.

Intralipid
RD5
Carpal esofagus gigi palsu
RD5
CVA, ICH
KAEN Mg3
LNH Tonsil (D)
RD5
CKD St. V + SLE + Edema Triofusin 500
paru + efusi pleura (S)
minimal
CAP + Sepsis DD DSS
Clinimix N9
15E
Intralipid
RD5
SCI VC IV dislocation
Asering

Koloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid

Total Bowel Obstruksi


RD5
HCAP+ sepsis+ eklamsia + KAEN 3B
brain edema
CKD + ALO
Triofusin 500

Kristaloid
Kristaloid

CVS

Kristaloid

RD5

Koloid
Koloid
Kristaloid
Kristaloid

Kristaloid

Daftar Diagnosa dan Terapi Cairan yang Digunakan ROI Kelompok 3


Nama
No
Diagnosis
Cairan
Jenis
Pasien
1.
Bayi S (3
Gagal Nafas + Diare akut
Kaen Mg 280 cc Kristaloid
bulan)
2.
An. N (8
Wavnr, Oppen Fraktur +
D5 65 cc / jam Kristaloid
tahun)
debridemen
3.
Ny. SM
PEB + ALO + pneumonia
Kaen 3B 500 mL Kristaloid
ileus paralitik obs
4.
Tn S (22
Hematopneumothorax CF
RD 5 900 mL
Kristaloid
tahun)
costae + Rupter Ren
5.
By. D (4
Diare akut + Rehidrasi
Kaen Mg 3 100 Kristaloid
bulan)
cc
6. Ny. A (23
Hematothorax +
RD 5 1000 mL
Kristaloid
tahun)
Hematopneumothorax + Fr
clavicula 1/3 tgh
7.
An. B (4
Ruptur Duodenum, Lap. + Clinimex 15 1000
Koloid
tahun)
cuci cavum
mL
Ivelip 100 mL
8.
Nn. DA
Perforasi Ileum + Ruptur
RL 1000 mL
Kristaloid
(16 tahun)
buli + fr. Femus + Lap.
Ileustomi
9. An. CR (3
Hidroccephalus VP Shunt
Kaen Mg 3 100 Kristaloid

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 316

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

10.

11.
12.

13.
14.

15.

tahun)
Ny. TS
(68 tahun)

Pergen ec.perforasi organ


berongga

Ny. A (23
tahun)
Tn. D (65
tahun)

Eklampsia + S. CAP +
Atelektasis s.c
Post Cardiac arrest + pergen
ec.perforasi gaster + severe
sepsis

. RY (16
th)
Tn. R (50
tahun)

Pergen

An. SB (8
tahun)

Hematopneumothorax + ef.
Costae + op clavicula +
contusia
Luka bakar Combustio gr II
AB 10%

cc
Infus D5 500 mL
Sonde D5 50 cc
Asering 5 1000 cc
Infus Asering 5
500 cc
Clinimix 15 1000
mL
D5 500 mL
Ivelip 100mL
RD 5 1500 cc

Kristaloid

Kristaloid
Koloid
Kristaloid
Koloid
Kristaloid

RD 5 1000 cc

Kristaloid

D5 1500 cc

Kristaloid

Daftar Diagnosa dan Terapi Cairan yang Digunakan ROI Kelompok 4

1.

Nama
Pasien
Ny. SF

2.
3.
4.

Ny. M
Ny. AR
Tn. S

5.

Tn. SH

6.

By. Danu

7.

Ny. A

8.

Ny. Y

9.

Ny. S

No

10. Tn. H
11. Ny. S

Diagnosa
ICH thalamus + IRH post
EVD
P 2-2 39/40 post SC
P1001 + PEB + ALO
Stroke iCH IVH + HC
non comm. + post EVD
Ruptur lien Sr. II +
Ruptur men (S) Sr II +
Hematopneumothorax
(S) + CF 7 lateral (S)
DADB + retensi sputum
Hematothorax (D) +
Hematopneumothorax
(S) + Confusiopulmonal
Eklampsia + infark luas
fronto temporalis (D)
post SC
Hematorax (D) metastase
paru
Pergen ec perforasi + Ca
sigmoid + Syok septik
Post partus spontan +

Terapi Cairan

Jenis

Aminofluid 25 ml

Koloid

RD5 500 ml
NS 1000 ml/24 jam
Aminofluid 1000 ml

Kristaloid
Kristaloid
Koloid

D5 NS 1000 ml
NS 1000 ml

Kristaloid
Kristaloid

KAEN MG3 160


ml/24 jam
Aminofluid 250 ml

Kristaloid

RD5 500 ml

Kristaloid

RD5 500 ml

Kristaloid

Aminofluid 500 ml
Ivelip 20%
Aminofluid 250 ml

Koloid
Koloid
Koloid

Koloid

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 317

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

12. Ny. L
13. Tn. J
14. Ny. L
15. Tn. M
16. Ny. E
17. Tn. S
18. Ny. S
5.

Ny. L

Post TAH
P2-2 post SC + PEB +
ALO
Phlegmen dasar mulut +
DMND stage V
P1-1 post SC + ALO
+AKI
Pergen + sepsis
post SC + PEB + ALO +
AM
Pneumonia + sepsis +
Shock membaik
Akut limb. iskemik
post lap + ileostomi ec
TBO ec adhesi ke tumor

RD5 500 ml

Kristaloid

Aminofluid 500 ml

Koloid

NS 1000 ml/24 jam

Kristaloid

Aminofluid 500 ml
D5 100 ml
D5 500 ml/24 jam

Koloid
Kristaloid
Kristaloid

Aminofluid 250 ml

Koloid

RL 500 ml
NS 500 ml
Tutofusin ops 1500
ml

Kristaloid
Kristaloid
Koloid

Daftar Diagnosa dan Terapi Cairan yang Digunakan ROI Kelompok 5

2.

Nama
Pasien
Ny. MA
BH
Ny. W

3.

An. A

Invagenasi
Post laparotomy

4.

Ny. I

Post sc gravida 6 bulan

5.
6.

Tn. I
Ali
Ridwan
Soemardi

Cos Post Evakuasi EDH


TBO ec stenosis rekti

No
1.

7.
8.
9.

Ny. Sri
Istijah
Usman

10.

Gimum

11.

M. Zuqis

Diagnosa
Post relapatomy ec
peritonitis generalisata
Post TAH

Sci ec fri vc 5,6,7


kompresi
Post sc P2-2 + RDH +
DCFC 5
Penurunan kesadaran ec
meningoencephalitis TB
+ CAP + TB Paru
Post disartikulasi
shoulder 5 + DM tipe II
Unstable pelvis HD

Terapi Cairan

Jenis

D5 500 ml

Kristaloid

Aminofluid 1500 ml
RD5 1500 ml
D10 500 ml
Aminofusin pediatri
250 ml
D5 500 ml
Aminofluid 1000 ml
RD5 1000 ml
D5 1/4 NS 500 ml
KA-EN MG3 1500 ml

Koloid
Kristaloid
Kristaloid
Koloid

Asering 1000 ml
RL 1000 ml
RD5 500 ml
Klinimix 15e 2000 ml
RL 1000 ml
D5 1/2 NS 1500 ml

Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid
Koloid
Kristaloid
Kristaloid

RL 1000 ml

Kristaloid

RD5 500 ml

Kristaloid

Kristaloid
Koloid
Kristaloid
Kristaloid
Kristaloid

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 318

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

12.

Sharisa

13.

Miati

14.

Tn. Andi

stabil CF cruris 1/3


distal
SLE + CKD
CKD stage 5 +
penurunan kesadaran
Reptor hepar post
laparotomy

NS

Kristaloid

NaCl 15% 30 ml/ 6


jam
Triofusin E 1000 ml

Kristaloid

Triofusin 1000 ml

Kristaloid

Kristaloid

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 319

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Data Penggunaan Antibiotika Profilaksis OK IRD Lantai 5


Kelompok 1
No. Nama
1

Tn. A

Umur
(tahun)
55

Tgl 0perasi

Tindakan Operasi

Jenis Operasi

2 April

Lama Operasi
(Jam)
3

Laparatomy

Kotor

Tn. L

57

2 April

Esofagoscopy

Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi

An. J

9 April

TVD

Tn. M

56

2 April

Exp laparatomy

Tn. O

45

2 April

Orchidictomy

20

9 April

Ny. P

33

9 April

Traumatic
amputasi
SC + IOD

8
9

Ny. D
Ny. F

32
30

1 April
1 April

20 menit
1

MOW
SC + IUD

Bersih
terkontaminasi
Kotor

Kotor
Bersih
terkontaminasi
Bersih
Bersih

Antibiotik / Obat
lainnya
Fentanil dengan
sulfas atropin
sebagai
Peremedikasi
fentanyl dengan
lidokain sebagai
Premedikasi
Morphine dengan
fentanyl sebagai
Premedikasi
Ketorolac dengan
efinephrine
Ketorolak,
Deksametason, dan
epinefrin
-

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 320

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

10

Tn. T

66

5 April

Exp Laparotomy

Bersih
terkontaminasi
Bersih

Ceftriakson

11

Ny.
NI

36

14 April

3,5

Laparotomy +
Histerektomy

12

Ny. N

35

7 April

SC + MOW

Bersih

15 menit

SC

Bersih

Tramadol dan
lidocain
-

13

Ny. A

34

13 April

14

Ny. A

34

13 April

15 menit

SC

Bersih

15

Ny. A

40

3 April

7,25

Ny. H

34

3 April

Exlap+Repair
Vaskular
SC+IUD+Exp Lap

17

Ny. H

34

3 April

SC+IUD+Exp Lap

18

Ny. H

34

3 April

SC+IUD+Exp Lap

19

Tn. H

31

3 April

Vp Shunt

20

Ny. T

35

8 April

SC+IUD

21

Ny. M

24

15 April

SC+IUD

Bersih
terkontaminasi
Bersih
Terkontaminasi
Bersih
Terkontaminasi
Bersih
Terkontaminasi
Bersih
Terkontaminasi
Bersih
Terkontaminasi
Bersih
Terkontaminasi

16

Ceftriakson

Difenhidramin
dengan tramadol
Ceftriaxon
Ceftriaxon
Tramadol
Penggunaan
Midazolam
Ceftriaxon
Tramadol
-

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 321

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Kelompok 2
No. Nama
1

Umur
(tahun)
9

Tgl 0perasi

Tindakan Operasi

Jenis Operasi

9Mei

Lama Operasi
(Jam)
2

Appendictomy

44

8 Mei

2,5

Appendictomy

Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi

36

8Mei

4,5

EVD double fet up

Tracheotomy

An.
VRP
Ny.
RM
Ny.
VAS
Nn. M

Tn. A

50

7 Mei

3,5

VP shunt

7 Mei

Laparotomi

10

7 Mei

2,5

Laparotomi

8
9

An.
IAP
S
Tn. H

63
45

6 Mei
11 Mei

2,5
7,5

Herniotomi
Repair vaskuler

10

Ny. L

53

11 Mei

Exp Laparotomy

11

Tn. J

50

11 Mei

1,5

Tracheostomy

12

Ny.
NA

37

20 Mei

Exp Laparotomy

2
3

22

9Mei

Bersih
terkontaminasi
Bersih
Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi
Bersih
Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi

Antibiotik / Obat
lainnya
Ceftriaxone 2 g
Ceftriaxone 2 g +
gentamicin inj 2 g
Ceftriakson 2 g +
gentamicin 2 g
Ceftriakson 2 g iv
Ceftriakson 2 g iv
Cefazolin 1 g
Ceftriakson
Ceftriakson

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 322

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

13

Tn. M

24 Mei

3,5

Laparotomi

14

An.
GAS

14

24 Mei

Appendictomy

15

50

25 Mei

2,5

Tracheostomy

16

Tn.
EH
Ny. K

26

25 Mei

3,5

Exp Laparotomy

17

Tn. S

57

25 Mei

4,5

Debrid+Orif TBW

18

Tn.
MA

Kelompok 3
No Nama

Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi
Bersih
terkontaminasi

Ceftriakson

Ceftriakson

26 Mei

Umur

Jam Operasi

Tindakan Operasi

AB Profilaksis

13.00
12.30
11.00
08.15
05.15
19.00
18.30

Ip Shunt
SC+Lap
Laparatomi
Ip Shunt
Apendiktomi
Off Bour + Deb
Re-Deb

17.55

SC+IUD

Cefriaxon
Cefazolin
Ceftriaxon
Ceftriaxon
Ceftriaxon
Gentamicin
Cefazolin
Cefazolin

1
2
3
4
5
6
7

An. C
Ny. S
Tn. D
An. N
Ny. M
An. N
An. M

1
39
66
6 bulan
32
6
14

Ny. S

20

18 Mei 2016

Bersih

Ceftriaxone 2 g +
metronidazol 500
mg
-

21

Tanggal
Operasi
18 Mei 2016
18 Mei 2016
18 Mei 2016
18 Mei 2016
18 Mei 2016
18 Mei 2016
18 Mei 2016

Kraniotomi

Ceftriakson 1 g

Ceftriakson 2 g +
Gentamycin inj 2
ampul

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 323

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24

Tn. M
Tn. S
Tn.
SA
By.
CK
Ny. S
Ny.
Ms
Ny.
NH
Ny.
YA
An. R
Tn.
IM
Tn.
AW
Ny.
MT
Tn.
EH
Ny.
SL
An.
MTA
Ny. M

62
60
71

17 Mei 2016
17 Mei 2016
17 Mei 2016

23.30
19.15
17.00

Esofaguscopy
Tracheostomy
Tracheostomy

Cefazolin
Cefazolin
Cefazolin

13 hari

17 Mei 2016

17.30

Lap

30
35

17 Mei 2016
16 Mei 2016

11.00
22.30

Repair Tendon
Repair

Cefazolin
Kanamisin

22

16 Mei 2016

21.00

SC+IUD

Cefazolin

38

16 Mei 2016

14.50

Exp. Laparotomi

Cefazolin

7
39

16 Mei 2016
15 Mei 2016

23.30
00.50

Deb+Pinning
Laparotomi

34

15 Mei 2016

03.40

Deb+Pinning exp+Drainase insisi

cefazolin
Ceftriaxon
Metronidazol
Gentamicin

25

15 Mei 2016

11.30

SC

Cefazolin

50

15 Mei 2016

00.30

Kraniotomi

Ceftriaxon

53

15 Mei 2016

12.00

Ex. Laparotomi

Ceftriaxone

15

15 Mei 2016

10.00

Deb+Exp. Vaskular

Cefazolin

84

15 Mei 2016

22.10

Laparotomi

Ceftriaxon

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 324

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Kelompok 4
Nama Umur
No
Pasien (tahun)
1.
Tn S.
56
2.
An.
13
NN
3.
Tn S.
56
4.
Nn.
14
NR
5.
Ny. R
31

Tindakan OK

Antibiotik
Profilaksis
Ceftriaxone 2 amp

Tanggal OK

Ruang OK

12/05/16
12/05/16

1
3

Tracheostomy
Arthrostopy + Insisi Drainase

12/05/16
12/05/16

1
2

Repost Tracheostomy
Kistaktomy

Cefazoline 2 amp

12/05/16

Laparotomy

Cefazoline 2 amp

Kelompok 5

1.
2.
3.

Tn.A
Tn.S
Ny.K

50
26
55

Tanggal
Operasi
25-5-2016
25-5-2016
25-5-2016

4.
5.
6.

Ny.S
Ny.I
Tn.A

32
20
53

25-5-2016
26-5-2016
26-5-2016

SC+MOW
MOW
laparotomy

Bersih terkontaminasi
bersih
Bersih terkontaminasi

1,5 jam
1 jam
2 jam

7.

Ny.S

73

26-5-2016

Bersih terkontaminasi

2 jam

8.

Ny.S

60

27-5-2016

Debridemen+
reparoskin
laparotomy

Cefazolin 1 g
Ceftriaxone 1 g
Ceftriaxone 1 g
+metronidazole
Cefazolin 1 g
Cefazolin 1 g
Ceftriaxone 1 g
+metronidazole
Cefazolin 1 g

Bersih terkontaminasi

9,5 jam

Ceftriaxone 2 g

No Nama Pasien

Umur

Tindakan
Operasi
tracheostomy
Appendictomy
laparotomy

Bersih terkontaminasi
Bersih terkontaminasi
Bersih terkontaminasi

2 jam
2 jam
4,5 jam

Jenis operasi

Lama Operasi

AB profilaksis

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 325

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

9. Ny.N
10. Ny.J

24
44

27-5-2016
27-5-2016

SC+IUD
VP shunt

Bersih terkontaminasi
bersih

2 jam
3,5 jam

11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

Tn.W
Ny.N
Ny.S
Ny.H
Ny.E
Tn.S
An.R

48
38
43
26
41
35
13

27-5-2016
27-5-2016
27-5-2016
27-5-2016
28-5-2016
28-5-2016
28-5-2016

Bersih
Bersih terkontaminasi
Bersih terkontaminasi
Bersih terkontaminasi
Bersih terkontaminasi
bersih
Bersih terkontaminasi

35 menit
2 jam
1 jam
1,5 jam
1,5 jam
5 jam
6 jam

18. Tn.A

25

29-5-2016

herniatomy
SC+IUD
SC
SC+IUD
SC+MOW
Craniotomy
DEB+EX
fix+expl
Cuci cavum

Bersih terkontaminasi

1 jam

19. Tn.S

42

30-5-2016

Bersih terkontaminasi

2,5 jam

20. Ny.H

18

30-5-2016

Laparotomy
herniotomy
SC

Bersih terkontaminasi

1 jam

Cefazolin 1 g
Ceftriaxone 1 g +
gentamisin 1 g
Ceftriaxone 1 g
Cefazolin 1 g
Cefazolin 1 g
Cefazolin 1 g
Cefazolin 1 g
Ceftriaxone 1 g
Ceftriaxone 1 g
Ceftriaxone 1 g
+metronidazole
Ceftriaxone 1 g +
metronidazol 1 g
Cefazolin 1 g

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April-Juni 2016 326

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di


RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN
TUGAS TERSTRUKTUR DI GBPT

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016 327

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di


RSUD Dr. Soetomo

Jumlah Pasien yang Menjalani Operasi Saat PKPA Mahasiswa

Jenis Operasi
Bersih
Bersih Terkontaminasi
Terkontaminasi
Kotor
Total

Jumlah Pasien (N)


46
56
3
1
107

Persentase (%)
43
52,34
2,80
0,93
100

Presentase Jenis Operasi yang dilaksanakan

Jenis Antibiotik Profilaksis yang digunakan saat Operasi Selama PKPA


Mahasiswa
Antibiotik

Jumlah

Cefazolin

35

Persentase
(%)
47,30

Ceftriaxone

16

21,62

Gentamisin

11

14,86

Cefuroxime

4,05

Sefalosporin
Cefazolin atau Cefamadol +
Metronidazole

3
1

4,05
1,35

Bersih, Bersih
Terkontaminasi,
Terkontaminasi, Kotor
Bersih dan Bersih
Terkontaminasi
Bersih dan Bersih
Terkontaminasi
Bersih dan Bersih
Terkontaminasi
Bersih Terkontaminasi
Bersih Terkontaminasi

Cefoperazole Sulbactam

1
1
1

1,35
1,35
1,35

Bersih
Bersih Terkontaminasi
Bersih Terkontaminasi

Ceftriaxon + Gentamicin

Ceftriakson + metronidazole

Jenis Operasi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016 328

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di


RSUD Dr. Soetomo

Ceftriaxone Ampisulbactam
Oxtercid + metronidazole
Total

1,35

Bersih Terkontaminasi

1
74

1,35
100

Bersih Terkontaminasi

Diagram Persentase Antibiotik yang Paling Sering Digunakan

Persentase Kesesuaian Antibiotik Profilaksis

Antibiotik
Sesuai
Tidak Sesuai
Total

Persentase
N
79
28
107

%
73,83
26,17
100

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016 329

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit di


RSUD Dr. Soetomo

Persentase Kesesuaian
Antibiotik Profilaksis

Tidak Sesuai
0%
26%
Sesuai
74%

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016 330

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

DAFTAR PENGGUNAAN ANTIBIOTIK LANTAI 4 GBPT


a. Kamar Operasi Lantai 4 GBPT (Kelompok 1)

Bersih Terkontaminasi
Bersih Terkontaminasi

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan
Cefuroxime
Cefuroxime

Interpretasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
Tidak sesuai
Sesuai

Bersih

Ceftriaxone

Tidak sesuai

Bersih Terkontaminasi

Ceftriaxone

Sesuai

Bersih

Cefazolin

Sesuai

Bersih Terkontaminasi

Cefazolin
Ceftriaxone
Ampi-sulbactam

Tidak sesuai

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan Operasi

Jenis Operasi

403
405

Ny. S (62 tahun)


By. E (39 hari)

406

Ny. Y (53 tahun)

408

Tn. I (47 tahun)

409

Nn. A (17 tahun)

411

An. F (14 tahun)

412

Tn. B (67 tahun)

414

Ny. T (43 tahun)

Esophago Gastrectomy
Pyloromiotomy
Breast conserving
treatment
Debridemen +
Medual Thigh Flap
Enukleasi Kista+
Odentoctomy
Debridemen Luka bakar
TransurethralResection
ofThe prostat
RadiografiRetrograde
PyelographyUreterarenosco
py

Bersih Terkontaminasi
Bersih Terkontaminasi

Ceftriaxone

Tidak Sesuai
Sesuai

b. Kamar Operasi Lantai 4 GBPT (Kelompok 2)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan Operasi

403 Tn. H (55 tahun)

Tutup illeostomy

405 An. RA (4 tahun)

Reseksi tumor

Jenis Operasi
Bersih
terkontaminasi
Bersih

Antibiotik Profilaksis
yang digunakan
Ceftriakson +
metronidazole
Oxtercid + metronidazole

Interpretasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
Sesuai
Sesuai

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

331

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

406 Ny. A (49 tahun)


408

Tn. J (46 tahun)

MRM
Reinserting flap +
gebridement + evaluasi
goft

terkontaminasi
Bersih

Cefazolin

Sesuai

Kotor

Cefazolin

Sesuai

c. Kamar Operasi Lantai 4 GBPT (Kelompok 3)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan Operasi

Jenis Operasi

Antibiotik Profilaksis
yang digunakan

403

Tn. M

Bersih

Cefazolin

403

Ny. NM

Bersih

Sesuai

405
405
406

An. H
An. AZ
Ny. IE

Bersih
Bersih
Bersih

Cefazolin

Sesuai
Sesuai
Sesuai

406

Ny. A

Bersih

Cefazolin

Sesuai

408

Sdr. PS

Bersih

Sesuai

409

An. AB

Bersih

Sesuai

409

Ny. RA

Bersih

Tn. MS

Cefazolim atau
Cefamadol +
Metronidazole

Sesuai

411

Double bypass
Tutup stoma per
laparotomi
Tutup fistula
Tutup stoma
MRM (D)
Wide eksisi + diseksi KGB
inguinol (D)
Debride luka bakar + STG
Insisional Biopsi +
Marsupialisasi
Odontektomi
Orifplating Orbital
Maxilla, Mandibula + PS
Arch Bar

Interpretasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
Sesuai

Bersih
Terkontaminasi

Sesuai

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

332

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

412

Ny. M

PNL (S)

412

Tn. H

PNL (D)

412

Tn. C

PNL (S)

414

An. E

Reseksi tumor sisa


(Laporotomi)

414

Ny. M

Dj Stent D/S k/p PNS D/S

Bersih
Terkontaminasi
Bersih
Terkontaminasi
Bersih
Terkontaminasi

Sefalosporin

Sesuai

Sefalosporin

Sesuai

Sefalosporin

Sesuai

Bersih

Cefazolin

Sesuai

Bersih
Terkontaminasi

Cefazolin

Sesuai

Interpretasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)

d. Kamar Operasi Lantai 4 GBPT (Kelompok 4)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan Operasi

Jenis Operasi

Antibiotik Profilaksis
yang digunakan

403

Ny. K

Low Anterior Resection

Bersih
terkontaminasi

Tidak ditemukan catatan


antibiotik

Ceftriaxone

Tidak sesuai.
Seharusnya
Cefazoline,
Cefuroxim
-

403

Ny. SW

Miles proc

Bersih
terkontaminasi

405

Ny. S

Repair Pseudoaneurisme

Bersih

Tidak ditemukan catatan


antibiotik

406

Tn. S

Wide exc + skin graft

Bersih

Cefazoline

Sesuai

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

333

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

406

Ny. M

MRM D (Modified
Radical Mastectomy)

Bersih

Cefazoline

Sesuai

408

An. N

Debridement luka bakar

Bersih

Tidak diberikan
antibiotik injeksi

Sesuai

409

Tn. AS

RPG + pyelolithotomy
(laparoskopi)

Bersih
terkontaminasi

Ceftriaxone

Tidak sesuai
Seharusnya
Floroquinolone,
Aminopenicillin,
atau
Cephalosporin
generasi ke-2

411

An. A

Re FOA(Fronto Orbital
Advancement)

Bersih

Cefazoline

Sesuai

412

Tn. Y

PNL D

Bersih
terkontaminasi

Ceftriaxone

412

Tn. P

PNL D

Bersih
terkontaminasi

Ceftriaxone

Tidak sesuai
Seharusnya 1st/2nd
gen.
Cephalosporin,
atau
Aminoglycoside+
Metronidazole atau
Clindamycin
Tidak sesuai
Seharusnya 1st/2nd
gen.
Cephalosporin,

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

334

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

414

Ny. M

Radical Nephrectomy S
(Laparoscopy)

Bersih
terkontaminasi

Ceftriaxone

414

Tn. M

TUR B

Bersih
terkontaminasi

Ceftriaxone

atau
Aminoglycoside+
Metronidazole atau
Clindamycin
Tidak sesuai
Seharusnya 1st gen.
Cephalosporin
Tidak sesuai
Seharusnya
Fluoroquinolone,
trimethoprimsulfamethoxazole

e. Kamar Operasi Lantai 4 GBPT (Kelompok 5)

Interpretasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
Tidak sesuai
Seharusnya
Cefazolin

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan Operasi

Jenis Operasi

Antibiotik Profilaksis
yang digunakan

408

An. N (3 th)

Debridement luka bakar

Bersih
terkontaminasi

Gentamycin

409

Nn. H (15 th)

Bersih
terkontaminasi

Cefazolin

Sesuai

406

Tn. M (77 th)

Bersih

Cefazolin

Sesuai

Gap Arthroplasty + Ps.


Mersilene Mesh + K/P
Trachees
Wide Excisi +
Rekonstr. Nasal

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

335

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

412

An. Ab (4 th)

Chordectomy +
Urethroplasty

Bersih
terkontaminasi

Ceftriaxone

414/2

Tn. Y (47 th)

RPG Ureterolithotomy Prox


(D) (HD Pre OP)

Bersih
terkontaminasi

Ceftriaxone

Tidak sesuai
Seharusnya
Cefazolin
Tidak Sesuai
Seharusnya
Ciprofloxacin,
ampicillinsulbactam

DAFTAR PENGGUNAAN ANTIBIOTIK LANTAI 5 GBPT


a. Kamar Operasi Lantai 5 GBPT (Kelompok 1)

Nama Pasien

Nama Tindakan
Operasi

Jenis Operasi

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan

508

Ny. S (69 tahun)

Explorasi Laparaktomi

Bersih

503

Tn. A

Os vitrektomi

Bersih

514

Ny. M

Total tyroidectomy

Bersih Terkontaminasi

506

Ny. M

Secondary debulking
(implan)

Bersih Terkontaminasi

Cefazolin 1 g

No.
OK

Interpretasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)
Sesuai (tidak
memerlukan antibiotik
profilaksis)
Sesuai (tidak
memerlukan antibiotik
profilaksis)
Tidak Sesuai
Seharusnya Ceftriaxone
Sesuai

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

336

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

505

Tn. P

511

Tn. S

OD Rekonstr Socket
(GA)
Medial Maxilectomy

Bersih Terkontaminasi
Bersih Terkontaminasi

Gentamisin Injeksi
Ceftriaxon Injeksi
Ceftriaxon

Sesuai
Sesuai

b. Kamar Operasi Lantai 5 GBPT (Kelompok 2)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan
Operasi

503

Tn. A

503

Ny. V

Od Vitrektomi (+) PE
(+) IOL (+) encirding
silicon (GA)
Od vitrektomi

505

Tn. A

Od Rep Ptosis (GA)

506

Ny. T

506

Ny. E

Sectio
TAH BSO (+) VC k/p
SS

509

Ny. D

511
512

Ny. Y
Ny. N

512

Tn. M

514

Ny. NA

Jenis Operasi

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan

Interpretasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)

Bersih

Gentamisin Inj
Gentamisin EO

Sesuai

Bersih Terkontaminasi

Sesuai

Bersih

Gentamisin Injeksi
Gentamisin Inj
Gentamisin EO
Cefazolin

Bersih

Cefazolin

Sesuai

Wide eksisi (-) UC

Bersih Terkontaminasi

Ceftriaxon

CWU
Isthmulobebectomy
Rekonst Mandibulla
dengan Graft
Laparosokopi
kistektomi HBSAG (+)

Bersih
Bersih Terkontaminasi

Cefazolin

Sesuai
Sesuai

Bersih Terkontaminasi

Cefazolin

Sesuai

Bersih Terkontaminasi

Cefazolin

Sesuai

Sesuai
Sesuai

Sesuai

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

337

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

c. Kamar Operasi Lantai 5 GBPT (Kelompok 3)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan
Operasi

Jenis Operasi

503/1
512/2

Tn N
Ny R

Vitrektomi + ILM
Opif Mandibulla

Bersih
Bersih terkontaminasi

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan
Gentamisin injeksi 3
Cefazolin 1 g

511/1

Tn. N

CWD (canal wall


down)

Terkontaminasi

Bersih terkontaminasi

Cefazolin 1 g

Bersih terkontaminasi

Cefazolin 1 g

Sesuai
Sesuai
Tidak Sesuai
Seharusnya Ceftriaxone
/ Ciprofloxacin/
Cefotaxim+Metronidaz
ole
Tidak Sesuai
Seharusnya
Cefotaxime/
Ceftriaxone
Sesuai

Bersih terkontaminasi

Cefazolin 1 g

Sesuai

Ceftriaxon 1 g

Tidak Sesuai
Seharusnya
Amoxicillin-Clavunalat

506/1

Ny G

508/1

514/1

509/1

TAH BSO (total


abdominal histerektomy
and bilatereal salphingo
oophorectomy)
Surgical Stagging
Kuret + laparoscopi
mow
Fess (functional
endoscopy sinus
surgery)

Bersih terkontaminasi

Interpretasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

338

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

d. Kamar Operasi Lantai 5 GBPT (Kelompok 4)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan
Operasi

Jenis Operasi

505
506
506
508

Tn. Y
Ny. R
Ny. N
Ny. P

C/D Nefaroplasty
Sc +MOW
Sc +MOW
TAH BSO +VC

Bersih
Bersih terkontaminasi
Bersih terkontaminasi
Bersih terkontaminasi

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan
Cefazoline 1 gr
Cefazoline 1 gr
Cefazoline 1 gr

509

Tn. C

Ishmolobektomi

Bersih

Cefuroxime 1 gr

509

Tn. CH

Obstruksi
Angiofibroma

Bersih terkontaminasi

Ceftriaxone 1 gr

511

Ny.W

Canal Well Up

Terkontaminasi

512

Ny. U

MRM

Bersih

514

Ny. P

Colonoscopy

Bersih

514

By. E

Cuci Gastroschisis

Bersih terkontaminasi

Interpretasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)
Sesuai
Sesuai
Sesuai
Sesuai
Tidak sesuai
Seharusnya Cefazoline
1 gr
Sesuai
Tidak sesuai
Seharusnya ceftriaxone
1 gr
Tidak sesuai
Seharusnya Cefazoline
1 gr
Sesuai
Tidak sesuai
Seharusnya
Amoxicillin

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

339

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

e. Kamar Operasi Lantai 5 GBPT (Kelompok 5)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan
Operasi

Jenis Operasi

506
505
503
508

Ny. B
An. S
Ny. AR
Ny. J

SC + MOW
OD Excisi kista
OS Evakuasi Silicon
Uso

Bersih Terkontaminasi
Bersih
Bersih
Bersih Terkontaminasi

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan
Cefazolin 1 g
Gentamicin inj.
Gentamicin inj.
Cefazolin 1 g

Interpretasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)
Sesuai
Sesuai
Sesuai
Sesuai

DAFTAR PENGGUNAAN ANTIBIOTIK LANTAI 6 GBPT


a. Kamar Operasi Lantai 6 GBPT (Kelompok 1)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan Operasi

Jenis Operasi

Antibiotik Profilaksis
yang digunakan

Interpretasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)

607

An. MR

Revisi vp shunt

Bersih terkontaminasi

Ceftriaxon 1 x 1 g
Gentamicin 2 x 40 mg

Sesuai

609

An. N(4 th)

Total Koreksi (ToF)

Bersih terkontaminasi

Cefazolin 1 x 1 g

Sesuai

Tn. HS(25 th)

Close interlocking nail femur


D + EF Tibia + Interlocking
Nail tibia

Bersih terkontaminasi

610

Ceftriaxon 2 x 1 g
Sesuai
Gentamisin 4 x 40 mg

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

340

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

610

AP

Off Henispica

Terkontaminasi

Cefazolin 1 x 1 g

Sesuai

612

Tn. KO (18 th)

FF MT + Nerver transfer

Bersih

Cefazolin 2 x 1 g

Sesuai

614

Tn. G (49 th)

Orif DHS

Bersih terkontaminasi

Cefazolin 2 x 1 g

Sesuai

b. Kamar Operasi Lantai 6 GBPT (Kelompok 2)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan Operasi

Jenis Operasi

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan

Interpretasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)

603

Tn. MF

Cranioplasty Autografi

Bersih terkontaminasi

Ceftriaxone 2 gr

Sesuai

607

Ny. SR

Lamynoplasty

Bersih

Cefoperazole
Sulbactam 2 gr

Sesuai

609

Tn.K

Open Heart

Bersih

Cefazolin 2 gr

Sesuai

610

An.An (3 thn)

Aff. Hemispica

Bersih

Cefazoline 2 gr

Sesuai

612

Ny.AB

FFMT + Trapezioplashy

Bersih

Cefazolin 2 gr

Sesuai

614

Ny. S (61 thn)

Orif Plating Distal Radius


Dextra

Bersih

Cefazoline 2 gr

Sesuai

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

341

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

c. Kamar Operasi Lantai 6 GBPT (Kelompok 3)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan Operasi

Jenis Operasi

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan

603

Tn. MC (58 thn)

Stab posterior + tlif vl 34+4-5

Bersih terkontaminasi

Ceftriaxone

607
A

Exc. Tumor + mid facial


degloving

Bersih terkontaminasi

Ceftriaxon

Tidak Sesuai
Seharusnya
Cefazolin

An. NL (3 thn)

ATL (D)

Bersih terkontaminasi

Cefazolin

Sesuai

An. A (12 thn)

UDRO prox. Femur (D) +


DEGA proc

Bersih terkontaminasi

Cefazolin

Sesuai

YA (22 thn)

Plat acetabulum

Bersih terkontaminasi

Cefazolin

Sesuai

Tn. M (51 thn)

TKR + Rekon LCL

Bersih terkontaminasi

Cefazolin

Sesuai

610
A
610
B
612
A
614
A

Interpretasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
Tidak Sesuai
Seharusnya
Cefazolin

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

342

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

d. Kamar Operasi Lantai 6 GBPT (Kelompok 4)

No.
OK

Jenis Operasi

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan

Interpretasi (Sesuai/Tidak
Sesuai)

Bersih

Ceftriaxone 2 gram

Tidak sesuai
Seharusnya cefazolin
2 gram

Bersih

Ceftriaxon 2 gram

Sesuai

Bersih

Cefazolin 2 gram

Plat Symphisis +
SI Joint

Bersih terkontaminasi

Ceftriaxon 2 gram

ACL

Bersih

Ceftriaxon 2 gram

Sesuai
Tidak sesuai
Seharusnya cefazolin
2 gram
Tidak sesuai
Seharusnya cefazolin
2 gram

Nama Pasien

Nama Tindakan
Operasi

603

Tn. M

AFF Screw_re
srew

607

Ny. Q

609

An. S

612

Tn. AG

614

Tn. AM

Excisi Tumor
Otak
TOF

e. Kamar Operasi Lantai 6 GBPT (Kelompok 5)

No.
OK

Nama Pasien

Nama Tindakan Operasi

Jenis Operasi

607
610
612-1

Ny Su
Tn P
Nn A

Eksisi tumor meningioma


AV Shunt
Closed Nailing tibia

Bersih
Bersih
Bersih

Antibiotik
Profilaksis yang
digunakan
Ceftriaxone
Tanpa antibiotik
Cefazolin

Interpretasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
Sesuai
Sesuai
Sesuai

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

343

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Tidak Sesuai
Seharusnya
Cefazolin

612-2

Ny SU

Bipolar Hermiathroplasty

Bersih

614-1

Ny K

Plating Kasebum + bipolar


hemiarthroplasty

Bersih

Cefazolin

Sesuai

Tidak Sesuai
Seharusnya
Cefazolin

614-2

Tn A

Bipolar hemiarthroplasty

Bersih

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

344

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN
REKAPITULASI
STUDI KASUS INDIVIDU
KELOMPOK 1-5

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

345

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

KELOMPOK 1
Nama/
Institusi
Muh. Hasan
Wattiheluw /
UBAYA

Nurul
Fitrah/UII

IRNA Anak

IRNA Obgyn

IRNA Bedah

IRNA Medik

Diagnosis : ALL
Nama : An. AP
Usia : 15 Tahun 10
bulan
No RM:
1247XXXX

Diagnosa : Ca ovari
post TAH BSO +
omentektomi +
appendiktomi + post
pacli carbo VIII
Nama :Ny. SH
Usia :54 tahun
No. RM : 1246XXXX

Diagnosa : Ca Buli +
Hematuria
Nama : Tn B
Usia : 75 tahun
No. RM :
1245XXXX

Diagnosa: Suspect
Encephalitis +
Hydrocephalus
Comunican +
Status Epilepticus
Nama Px: An.
SSY
Usia: 2 tahun 7
bulan
No. RM:
1233xxxx

Diagnosa: GIIP1001
30/31 Minggu THIU
+ Letkep+HTKronissi
PEB+ BSC+ APB EC
PPT+ Usia 35 tahun
+ Obes great 2
(BMI:37,1) + TBJ
1500 g.
Nama Px : Ny. IS
Usia: 36 tahun
No. RM: 1204xxxx

Diagnosa:
Hypospadias Penile
Distal +
ChordeeBerat + Post
OperasiOrchidopexi
Nama Px: An. An
Usia: 4 tahun 10
Bulan
No. RM: 1241xxxx

Diagnosa :
DM T2 +
hiperglikemia +
kolelitiasis +
kistaginjal bilateral +
sepsis +
ensefalopatikseptik +
CVA infarksubakut
2nd attack
Nama : Ny. S
sia : 53 tahun
No. RM :
1240XXXX
Diagnosa: LNH
Colli D/S, Inguinal
D/S + Lympholastic
Lymphoma State III
B + S. Peneumonia +
Sepsis.
Nama Px: RM
Usia: 16 tahun
No. RM:
1248XXXX

IRJ
Diagnosa :
Hipertensi +
ischemic
cardiomyopathy
Nama : Ny. A
Usia 66 tahun
No RM :
124XXXXX

Diagnosa:
Sirosishepatik +
VarisesEsofagus
Nama Px: Tn. D
Usia: 63 tahun
No. RM: 103xxxxx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

346

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Renaning
Pudyastuti/
UAD

Diagnosa :
Neuroblastoma +
Anemia
Nama Px: An. LD
(P)
Usia : 4 tahun
No. RM:
1242XXXX

Diagnosa :
G2P001 33/34 mgg
THIU letkep+ PLR +
PEB+BSC+ Obes
grade II + HELLP
Syndrome Parsial +
TBJ 1900
Nama Px :Ny.S (P)
Usia : 44 th
No.RM :1249XXXX

Shifa
Silfia/UMS

Dx
:Sindromnefrotik
+ CKD st V +
Severely Stunted
Nama Px : An. A
(L)
Usia : 14 tahun
No. RM :
12.26.xx.xx

Dx : GTN HR + Post
MTX LD I + Post
EMACO III
Nama Px :Ny. Y (P)
Usia : 32 tahun
No. RM : 12.47.xx.xx

Diagnosa :
Spondylitis
tuberculosisvth VII +
debridement
thoracotomy+
pembersihantulangb
elakang +
pemasangan pen
tulangbelakang
Nama Px: An.DNA
(P)
Usia : 11 tahun
No.RM :
1248XXXX
Dx :Hidrosefalus
non communican
Nama Px :By Ny Z
(L)
Usia : 5 bulan
No. RM :
12.49.xx.xx

Diagnosa:
DCFC II + PJK
Recent IMA anterior
+ Syok Sepsis+ Syok
Kardiogenik + AKI
dd CKD + post ALO
+ HTN stage I +
CAP
Nama Px: Tn. M
Usia: 53 th
No.RM:
1250XXXX

Diagnosa:
Subchondral
Insufficiency
Fracture
Nama Px: Ny IS (P)
Usia : 34 tahun
No. RM:
1247XXXX

Dx : Pneumothorax
spontansekunder +
CAP (PSI score 120
class IV) + Susp TB
paru loss to fol-up +
Hiperkalemi + Susp
CPCD + Susp DM +
Emfisemasubkutis
Nama Px : Tn. D
(L)
Usia : 60 tahun

Dx :Epilepsi
Nama Px :Nn. S (P)
Usia : 15 tahun
No. RM :
00.81.xx.xx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

347

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

ADWINDA
RAHMA
PUTRI/
UNAND

Diagnosa : DHF St
V + efusi pleura
Nama pasien : An.
S
Umur : 6 tahun
No. RM :
1249xxxx

Diagnosa :Ca Ova 1C1


post TAH.BSO
progresif disease +
post Gemci Carbo I
pro gemci carbo II
Nama pasien :Ny. M
Umur : 41 tahun
No. RM :1095xxxx

Diagnosa : Icterus
Obstructive + Gb
Stone + Suspect
BatuCbd. Post
Cholecystectomy +
Explore Cbd
Nama :Ny. S
Umur : 49 tahun
No. RM : 1248xxxx

Anggita
Sekar
Arumsasi/
UMS

Diagnosa :
Multiple Liver
Abscesses + Efusi
Pleura (D)
Nama :Anak R
Usia : 11 tahun
No. RM :
1249.xx.xx

Diagnosa :
Ca Cx II B + Post
pacli carbo 3 x + Post
cisplatin 1 x + dlm ER
31 x terpasang DJ
stent D/S +
Hidronefrosissedang
(S) + ISK + Sepsis +
ACKD + Anemia
Nama :Ny. R
Usia : 38 tahun

Diagnosa :
Phlegmon Dasar
Mulut + Post Insisi
Drainage +
Hiperglikemia
Nama :Ny. S
Usia : 55 tahun
No. RM :
1250.xx.xx

No. RM :
12.50.xx.xx
Diagnosa :sesak +
CAP + TB
parurelaps +
hiperglikemia ass
DM tipe II +
hipoalbuminemia +
hipertensist I (jnc
vii)
Nama pasien : Tn. M
Umur : 86 tahun
no RM :1250xxxx
Diagnosa :
Dengue Fever (DF)
+ Observasifebris
Nama :Nn. A
Usia : 25 tahun
No. RM :
1234.xx.xx

Diagnosa
:skizofreniahebepre
nik
Nama pasien : Tn.
A
Umur : 31 tahun
No. RM : 1248xxxx

Diagnosa :
Abriosis Atresia
Biliary
Nama :Bayi N
Usia : 9 bulan 16
hari
No. RM :
1247.xx.xx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

348

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Khriswanti
Puja Rahayu
/ UGM

Ni Wayan
Elan
Andriani/
UBAYA

YudaMarson
o/

Diagnosa
:DecompCordis +
Dextrocardia +
Complete AV
canal + AS berat
Nama Px : An NR
(P)
Usia : 4 tahun 5
No. RM :
1249xxxx
Diagnosa:
LeukimiaLimphob
lastAkut
Nama Pasien:
Anna Tri Hapsari
Umur: 8 Tahun
No RM: 1249-XXXX

Diagnosa
:Pneumonia

No. RM : 1244.xx.xx
Diagnosa : Ca
Ovarium III B + Post
PEB III + Anemia +
Leukopenia
Nama Px :Ny S (P)
Usia : 58 tahun
No. RM : 1246xxxx

Diagnosa : Soft
Tissue Sarcoma R.
Inguinal + Fournier
Gangrene + Abses
Scrotum + Urosepsis
Nama Px :Tn MA
(L)
Usia : 74 tahun
No. RM : 1250xxxx

Diagnosa: Kanker
Ovarium
IIIC+PostOoforectom
y
(D)+Omentectomy+P
ost PEB I(Germ Cell)
Nama Pasien: Annisa
Umur: 16 Tahun
No RM: 1248-XX-XX

Diagnosa:
KankerBuli
TxNxM0
Nama Pasien:
Hartojo
Umur: 61 Tahun 11
Bulan 27 Hari
No RM: 1248-XXXX

Diagnosa :P2-2, Ca
Cervix IIB Inoperable

Diagnosa :Abses
intra abdomen +

Diagnosa : S Tumor
Abdomen + Ascites
Permagna + Efusi
Pleura + GEA + AKI
+ Anemia +
Hipoalbumin
Nama Px :Ny DH
(P)
Usia : 54 tahun
No. RM :1232xxxx
DIagnosa: CKD
Stage V+Infected
double
lumen+Sepsis+Hiper
tensi Stage
I+Anemia+EdemaPa
ru
Nama Pasien: Abdul
Rosyid
Umur: 80 Tahun
No RM: 1249-XXXX
Diagnosa
:DMT2+S.Pemfigoid

Diagnosa :
Hypertensive Heart
Disease + PJK OMI
Nama Px :Ny S (P)
Usia : 68 tahun
No. RM : 1238xxxx

Diagnosa:
Spondilophaty
Arthritis
Nama Pasien:
SyakhulMunif
Umur: 58 Tahun
No RM: 1243-XXXX

Diagnosa :Epilepsi
NamaPasien :Ny.R

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

349

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Hiponatremia +
Hipokalemia +
Muntah
Nama Pasien :Tn. Y
Umur :35 tahun
No. RM : 1204-xxxx
Diagnosis :
Wenny
Diagnosa
:Diareakut +
Ikterusobtruksi +
Marsela/
Hiperpireksiadeng
susp.
UNAND
ankomplikasidehid
LimfomaMaligna +
rasiringansedang
Multiple
Nama px : An. SD
Cholethiasis +
(P)
Multiple Kista Lien
Umur : 4 bulan
Nama px :Ny. SEA
No. RM :
(P)
12.47.xx.xx
Umur: 36 tahun
No. RM :
12.49.xx.xx
Diagnosa
:
Diagnosa
:G1P0000
Diagnosa :Abses
Yosefina
Prolonged Fever + 37/ 38 minggu THIU + Cheek Dextra +
Alvianita
OstesarcomaMandib
Janus (WM) SindromaNefrotik LETKEP + PEB +
+ Poor Intake
Anemia ( TBJ = 3
ulla
Nama Px : An.
kg)
Nama Px : Tn.
AuliaDwi H.
Nama Px :Ny. Devi
GiriPamuji

UMS

Nama Pasien :An.


N
Umur :2 bulan 27
hari
No. RM :1249-xxxx

+Post NAC Cisplatin


IV + Post Pacli-Carbo
III + Pro EB-AFC +
Anemia
Nama Pasien :Ny. S
Umur :46 tahun
No. RM : 1246-xx-xx
Diagnosis : G3P2002
+ HT kronis PEB +
DM Progest + U35 +
PotuaSekunder + TBJ
1700 gram
Nama px :Ny. NH (P)
Umur : 46 tahun
No. RM : 12.50.xx.xx

BulosaddDuhringDis
ease+ACKD+Hiperk
alemia+AsidosisMet
abolik+Hipoalbumin
Nama Pasien :Tn. S
Umur :72 tahun\
No. RM :1105-xx-xx
Diagnosa:DM Type
II +
PankreatitisAkut
Nama px : Tn. Y (L)
Umur : 57 tahun
No. RM :
12.22.xx.xx

Diagnosa : DCFC III


IV + CAP + PJK
Recent IMA
Anterius + DMT2
+Hipoalbumin +
Sepsis

Umur : 59 tahun
No. RM :
10.16.xx.xx
Diagnosis : Noninsulin-dependent
diabetes mellitus
Nama px : Tn. A
(L)
Umur : 35 tahun
No. RM :
12.49.xx.xx

Diagnosautama :
Primary HT
DiagnosaSekunder
: Non Insulin
Dependent DM
Nama Px : Tn.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

350

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Usia : 8 tahun
No. RM :
11.01.88.64

S.
Usia : 22 tahun
No. RM :
12.49.92.91

Sheny Clarin Diagnosa :


A/UBAYA Retinoblastoma
Nama Px : An.
NurAdinda
Usia : 2 th 6
bulan
No. RM :
12.48.44.49

Diagnosa : Suspect
Ca Ovarium + efusi
pleura sinistra + post
evakuasicairan pleura
2x + dyspnea +
Ascites + anemia (Hb
7,3)
Nama Px :Ny.
LaksviraIndraYani
Usia : 41 tahun
No. RM :
12.49.92.27

Diagnosa :
Felisia A.
Nuhan / WM Pneumonia + PDA
+ Mikrosefali +
wasted + stunted
Nama Px : An.
throttle

Diagnosa :
GIVP4014 32/33
mingguTHIU+letkep
+PEB+Impendingekl
ampsia + u 35 thn +
TBj 1600 g

Usia : 47 tahun
No. RM
:12.43.70.91

Nama Px : Tn.
Syaironi
Usia : 52 tahun
No. RM :
12.50.29.92
Diagnosa :Ca Buli
Diagnosa : CKD
T2NxMx post TURB stage V +
Nama Px : Tn.
hiperurisemia +
Pantun
HAP + Imobilisasi +
Usia : 66 tahun
ulkus decubitus
lumbal grade II
No. RM
:12.45.13.76
+dyslipidemia +
stroke emboli + HT
stage II
Nama Px : Tn.
Sriyono
Usia : 51 tahun
No. RM :
11.02.55.41
Diagnosa
:
Ca Diagnosa:
Maksila D T2N1M0
SesakNafas + CAP
Nama Px : Tn. W
(PSI: 80 Class III) +
Usia : 66 tahun
TB Parukasusbaru
No. RM :
Nama Px: Tn. M.A
12.48.xx.xx
Usia: 50 tahun

Ramelan
Usia : 89 tahun
No. RM :
10.55.79.55
Diagnosautama :
COB + SAH + TTA
+ CF antebrachii
post debridement +
EF
Nama Px : Tn.
Johan
Usia : 20 tahun
No. RM :
12.49.52.48

Diagnosa: Bipolar
Affective Disorder
Nama Px : Tn. S
Usia : 89 tahun
No. RM :
10.xx.xx.xx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

351

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Usia : 2 bulan
No. RM :
12.49.xx.xx

Meliza Asri

Nama Px :Ny S.F


Usia : 35 tahun
No. RM :
12.50.xx.xx
Diagnosa :Status
Diagnosa :P3-3 Ca.
Epileptikus +
Cx III B Post
Epilepsi + Cerebral Cisplatin 1 + DM
Palsy
Tipe 2
Nama Px :An.
Nama Px :Ny.
Intan
Nyamilah
Usia :14 tahun
Usia : 70tahun
No. RM :
No. RM :12.47.84.xx
12.49.xx.xx

Nama/Institusi
Rini Rizky
Januarti Prihatini/
UBAYA

IRNA Anak
Diagnosa :
Osteosarcoma +
Metastasis paru pro
kemoterapi

No RM: 12.50.xx.xx

Diagnosa
:Minor
Salivary
Gland
Tumor
+
Lymphadenopaty
Multiple ec TB
Kelenjar Post OAT
(12 bulan)
Nama Px :Ny.
SitiZulaikahUsia
:37tahun
No. RM
:12.49.35.xx

KELOMPOK 2
IRNA Obgyn
IRNA Bedah
Diagnosa : GII P1Diagnosa :
001+ PEB+ Obesitas
Meningioma
gr II high myopi +
Parasagital 1/3
Inp KI I
Anterior

Diagnosa: DM Tipe
2 + Hiperglikemi +
AbsesRegioInguinali
s (D) + Sepsis +
Ensefalopati Sepsis
Nama Px: Ny.
NurmaFitriaUsia:34
tahun
No RM:12.50.26.xx

Diagnosa:Psoriasis
+ Enteritis Artropati
Nama Px : Tn. S
Usia :34 tahun
No. RM
:12.21.70.xx

IRNA Medik
Diagnosa Awal :
Sesak nafas+CAP
(PSI Skor kelas
IV)+Adenocarcinoma
Paru Dextra St IV
Metastasis tulang on

IRJ
Diagnosa :
Spondylopathy
Unspecified

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

352

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

terapi Iressa 12
bulan+
Hipertensi+Hiponatre
mia
Diagnosis akhir :
CAP (PSI skor 129
kelas IV. Diagnosa
sekunder :
Adenocarcinoma Paru
Dextra St IV.
Diagnosa komorbid :
Hipertensi +
Hiponatremia.
Diagnosa komplikasi :
Sepsis + Syok Sepsis

Fisi Karimah
Khoirunnisa/

Nama Px : An. A.S


(L)
Usia : 15 Tahun, 5
bulan
No RM : 12489xxx

Nama Px : Ny. RYN


(P)
Usia : 26 tahun
No RM : 12499xxx

Nama Px : Ny. S (P)


Usia : 52 tahun
No RM : 12453xxx

Diagnosa :
ALL-HR + Anemia

Diagnosa :
Ca Cervix stage IIIB

Diagnosa :
Nefrolithiasis D +

Nama Px : Tn. P
Usia : 59 tahun 4
bulan
No RM : 12448xxx
Diagnosa : Dvt Ext
Inferior D + AF RV

Nama Px : Ny.
S (P)
Usia : 53
Tahun
No RM :
11080xxx
Diagnosa :
Ca Tiroid

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

353

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

UBAYA

Ureterolithiasis D/S
+ HN Grate IV D/S +
Nefropati Obstruktif
+ Suspected ISK +
ACKD + Asidosis
Metabolik +
Hipokalemia
Nama Px : An. AKA
Usia : 4 Th
No. RM :
12.47.xx.xx

Farida
Kusumadewi
/UBAYA

Nama Px : Ny. S
Usia : 56 th-9bulan
Nama Px : Ny. NS
No. RM: 12.49.xx.xx Usia : 58 th-2 bulan
No. RM :
12.49.xx.xx

Diagnosa:
Diagnosa:
Germ Cell Tumor Primary peritoneal
Mediastinum
+ ca + Post BSO +
Neutropenia
pro Hipoalbumin
+
kemoterapi
Ascites
+
Hipokalemia
+
HipoNatremia
+
efusi
pleura
(25/04/2016)
+

Diagnosa :
Diagnosis Pre op
VesicoliTahuniasis
multiple (BBB) +
GIII
P2002
12
minggu
+
Cistitis(22/04/2016)
Diagnosis Post op
GIII P2002 14/15

Moderate + Stroke
Emboli + Hipertensi
Stage I + Dm Tipe II
+ Dislipidemia +
Hiperurisemia +
Gangguan Mental
Organik
Nama Px :Tn. S
Usia : 54 th
No. RM : 12.50.xx.xx

Diagnosa :
DMT2 + DMsND III
+ gangren pedis (b)
wagner III + sCAP +
Sepsis

(Maglinant
neoplasm of
thyroid
glands)

Nama Px : Ny.
M
Usia : 45 th
No. RM:
12.22.xxxx
Diagnosa:
PJK post PCI
(presence of
coronary
angioplasty
implant and
graft)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

354

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

dermatitis inguinal minggu + batu buli(s)+ ulkus abdomen buli


post
open
(s) (29/04/2016)
vesicoliTahunotomy
+
biopsi
buli
(26/04/2016);
Nama Px : An. ARA
Usia : 14 tahun (L)
No.RM: 12.40.xx.xx

Lucas Sucipto/
UWM

Diagnosis
HR

Nama Px: Ny.SF


Usia : 63 Tahun (P)
No. RM: 12.45.xx.xx

Nama Px: Ny.F


Usia: 28 Tahun 8
bulan 16 hari (P)
No. RM: 12.49.xx.xx

Nama Px : Bpk. Z
Usia :42 Tahun (L)
No. RM : 12.50.xx.xx

: ALL - Diagnosis
:
G2P0010 33 minggu
THIU + Letkep +
KPP heter + HT
kronis & PEB + DM
Progestasional
+
Obesitas g. III (BMI
41,8) + TBJ 1500 g

Diagnosis
: True
Inkontinensia Urine
+ Double System
Complete
D
+
Ectopic Ureter D

Diagnosis
: Post Diagnosis
Hematemesis Melena SLE
ecs. Gastritis Erosiva
+
anemia
+
Hipoalbuminemia

Nama Px: Tn.


I.K
Usia: 73 tahun
(L)
No. RM :
10.61.xx.xx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

355

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Vivenna Khoris/
UGM

Nama Px: An. G


Usia: 2 tahun 6
bulan (L)
No.RM : 1244xxxx

Nama Px : Ny. F. A. Nama Px: An. S A


Nama Px: Tn. M
S
Usia: 4 tahun 8 bulan Usia: 77 tahun (L)
Usia : 28 tahun 6 (P)
No.RM :1250xxxx
bulan
No.RM : 1238xxxx
No.RM : 1249xxxx

Diagnosa :
CKD St. V + edema
paru + severely
wasted

Diagnosa awal :
G1P0000 32/33
minggu THIU +
Letkep + PEB + PBJ
1500 g

Diagnosa :
Ca Rectosigmoid
T4bN2Mx +
Colostomy status +
riwayat pemasangan
ring/sten + anemia

Diagnosis akhir :
P0101 post SC +
IUD (PEB+KPP+ PS
jelek) + obesitas gr I
+ PEB +
hipoalbumin (2,5)
No. DMK : 1249-xx- No. DMK : 1249-xxxx
xx
Nama : Youra
Nama : Ny. MS (P)
Syawal
Umur: 26 tahun
Umur : 10 tahun

No. DMK : 1249-xxxx


Nama : Tn. RU (L)
Umur: 77 tahun

Diagnosa :
DM type 2 + ulkus
pedis (S) wagner II +
sepsis + ADKD +
Anemia +
hiponatremia
hipotonik
hipovolemik +
hipokalemia

No. DMK : 1237-xxxx


Nama : Ny. LM (P)
Umur: 48 tahun

Nama Px: Nn.


L. N
Usia: 20 tahun
7 bulan
No.RM :
1235xxxx
Diagnosa :
Presence of
Prosthetic
Heart Valve

No. DMK :
1230-xx-xx
Nama : Ibu S
Umur : 63
tahun

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

356

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Annie
Rahmatillah/
UMS

Aulia Annur
Aisyiah/ UMS

Diagnosis:
pneumonia +
severely wasted +
hipotiroid + resiko
infeksi.

Nama Px: An. RR


Usia : 1 tahun 9
bulan
No. RM :
12.35.xx.xx
Diagnosa :
Syndroma Nefrotik
Nefritik + krisis HT

Nama Px : An. RA
Usia : 3 th
No. RM :
12.49.xx.xx

Diagnosis: Ca
Diagnosis: Abses
cervix IIB
submandibular + (03Progressive Disease
05-2016)
+ HN sedang + Efusi
Hipoalbumin
Pleura kiri + Ascites

Nama Px : Ny G
Usia : 59 th
No. RM :
11.09.xx.xx

Nama Px: Tn K
Usia: 60 tahun
No. RM :
12.49.xx.xx

Diagnosa : Ca ova
post debulking
progresif + post pacli
carbo III + gemci
carbo II + anemia +
pro gemci carbo II

Diagnosa :
Spondilitis TB Vth
VII Frenkle A

Nama Px : Ny. S
Usia : 51 th
No. RM :
12.42.xx.xx

Nama Px : Tn. K
Usia : 55 th
No. RM :
12.44.xx.xx

Diagnosis: SH Child
C + melena e.c. S.
pecahnya VE dd
gastropati NSAID +
DM Tipe 2 teregulasi
+ AKI (ACKD) +
post drainage
hemithorax +
hipoalbumin
Nama Px: Tn ES
Usia : 60 tahun
No. RM: 12.50.xx.xx
Diagnosa : Suspek
ISK + sepsis +
MODS (melena ec
SRMD + AKI +
suspek DIC) +
hipokalemi
Nama Px : Nn. MS
Usia : 22 th
No. RM : 12.50.xx.xx

Diagnosis:
Scleroderma

Nama : Ny. K
Usia : 44
tahun
No. RM:
12.15.xx.xx
Diagnosa :
Systemic
Lupus
Erythematosus

Nama Px : Ny.
EE

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

357

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Rizka Astikah
Fitriana/UMS

Renni Priyanti
Rahmasyari/UAD

Diagnosa :
Pneumoni + Efusi
pleura kanan + S.
TB paru + Down
syndrome

Diagnosa : Penyakit
Tropoblast Ganas
HR post EMACO VI

Diagnosa :
Hidrocephalus + S.
Tumor cerebri

Diagnosa : CKD stage


V (HD reguler) +
Overload syndrome +
Efusi pleura +
Hipertensi stage II +
Anemia + Hipertensi
Heart Disease
Nama Px : Tn. AE
Usia : 48 th
No. RM : 1234XXXX

Nama Px : An. MA
Usia : 14 bln
No. RM :
1249XXXX

Nama Px : Ny. J
Usia : 19 th 6 bln
No. RM :
1246XXXX

Nama Px : Ny. S
Usia : 41 th
No. RM :
1249XXXX

Dengue Fever +
Poor Intake

Ca Ovarium I C Post
TAH SOS Progresif
Discase + Post
Gemci Carbo I

Exposed Plate Post


Eksisi Tumor+
Cranioplasty Acrylic

SEPSIS + Suspect
ISK + DMND V +
ACKD +
Hiperglikemia + HT
Terkontrol +Anemia

No. DMK :
12.49.xx.xx
Nama/Umur : An.

No. DMK :
10.95.xx.xx
Nama/Umur : Ny.

No. DMK :
12.22.xx.xx
Nama/Umur : Ny.

No. DMK :
12.03.xx.xx
Nama/Umur : Ny. S/

Usia : 32 th
No. RM :
12.3x.xx.xx
Diagnosa :
Skizofren
Paranoid

Nama Px : Tn.
AS
Usia : 29 th
No. RM :
1053XXXX
Spondylopathy
Unspecified

No DMK :
00.45.xx.xx
Nama
:

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

358

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Fitri Rachmaini/
UNAND

M Rizki Said/
UNAND

E.D/13 th

M/ 42 th

NA/ 47 th

69 th

Tri Datwati

Diagnosa : Post
ADO Residual Flow
(-)

Diagnosa : P3003
post sc + PEB +
edema paru + asma
bronchial tidak
dalam serangan +
CAP+ hypokalemia

Diagnosa :
Liposarcoma region
femur posterior (S)
T2bN0M0

Diagnosa : DM ND V
+ anemia gravis + HN
Berat (D) +
Hidroureter

Diagnosa :
Myasthenia
gravis

Nama Px : An. NO
Usia : 14 thn
No. RM :
12.45.xx.xx

Nama Px : Ny. AZ
Usia : 28 th
No. RM :
12.49.xx.xx

Nama Px : Tn. S
Usia : 69 th
No. RM :
12.48.xx.xx

Nama Px : Ny. S
Usia : 45 th
No. RM : 12.14.xx.xx

Diagnosa :
Prolonged Fever + S.
Drug Eruption

Diagnosa : G2Pi001
30/31 mgg THIU
letkep + HT Kronis
PEB (Obes gr 2) +
U>35th + APB ec
PPT
Nama Px : Ny. IS (P)
Usia : 35 tahun
No. RM :
1204XXXX

Diagnosa : Susp. Ca.


Buli TxNxMo +
DMND IV + HT

Diagnosa: ESRD
CKD V HD Reg
2x/mgg (SeninKamis) + HT
Emergency + Anemia

Nama Px : Tn. H (L)


Usia : 62 tahun
No. RM :
1248XXXX

Nama: Tn. SA
Usia: 45 th
No RM: 1244xxxx

Nama Px : An. M
(P)
Usia : 4 bulan
No. RM :

Nama Px : Tn.
S
Usia : 48 th
No. RM :
12.40.xx.xx
Diagnosa:
Systemic
Lupus
Erythematosus

Nama Px : An.
PDA

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

359

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

1249XXXX

Yulia Darsih/
UNAND

Diagnosa :
Pnemonia Interstitial
+ B20 + Wasted +
Oral Candidiasis +
PE minimal lateral +
Severely Stuned

Diagnosa :
P0101 post SC +
IUD hr 25 (a.
Eklamsia + severe
oligohidramnion) +
anemia on koreksi +
albumin on koreksi +
ILO

Diagnosa :
Hipospadia skrotalis
+ chordae berat +
scrotum lifidum +
UDT D/S+ DSD
46XY +
Hipogonadisme (+
post laparoskopi
fiagnostic +
orchidopexy D/S
Hari ke 4)

Diagnosa : Multiple
Myeloma +
Hipercalcemia +
anemia

Nama Px : An. ZAA


Usia : 2 Th
No. RM :
12.38.xx.xx

Nama Px : Ny. RA
Usia : 30 th
No. RM: 12.49.xx.xx

Nama Px : AK
Usia : 16 th
No. RM :
12.42.xx.xx

Nama Px :Tn. S
Usia : 54 th
No. RM : 12.50.xx.xx

Jenifirst Annisa Diagnosa: Chronic


Mujtahidah/ UII
vomiting + epilepsi
+ severly wasted +
severly stunted +

Diagnosa: Ca cervix
II B operable + post
NAC cisplatin 4x +
paclicarbo 3x +

Diagnosa: BPH gr I
dengan retensi urin +
batu pyelum D +
Batu buli buli +

Usia : 14
tahun
No. RM :
1235XXXX
Diagnosa :
Stroke
Iskemik

Nama Px : Ny.
E
Usia : 50th

Diagnosa: ICM + Diagnosa:


DCFC IV + Omi inf- Epilepsi
anterior + HT I JNC
VII + S-CAP

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

360

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

dehidrasi ringan hipokalemia


Hidronefrosis sedang
sedang
Jadwal
Radikal D + AKI dd ACKD +
Histerektomi
Hipertensi stg II

Devika
Nurhasanah/ UII

Nama Px: An. AR Nama Px: Ny. K (P)


(L)
Usia: 52 th
Usia: 7 bulan
No RM: 1244xxxx
No RM:1246xxxx

Nama Px: Tn. Y (L)


Usia: 68 th
No RM: 1248xxxx

Diagnosa : S. Sepsis
+ Cerebral Palsy
Quadry spastic +
Hydranencephaly +
Gagal Nafas +
Pneumonia +
Anemia

Diagnosa : Cancer
Cervix III B + Post
Cisplatin III

Diagnosa :
Batu Buli + LUTH
sedang + BPH grade
I + TB paru on
treatment

Nama Px : An. AAD


Usia : 6 th
No. RM :
10.96.xx.xx

Nama Px : Ny. A
Usia : 48 th
No. RM :
12.48.xx.xx

Nama Px : Tn. AS
Usia : 55 th
No. RM :
12.48.xx.xx

Nama Px: Tn. Dj (L)


Usia: 55 th
No RM: 1250xxxx

Diagnosa : CAP PSI


Class III + TB paru
relaps susp MDR +
Hemoptisis + Susp
sepsis +
Pneumothorax
spontan sekunder (s)
+ Anemia
+Hipoalbuminemia
Nama Px :Tn. M
Usia : 238 th
No. RM : 12.50.xx.xx

Nama Px: Nn.


DH (P)
Usia: 25 th
No
RM:
1070xxx
Diagnosa :
Systemic
Lupus
Erythematosus
, Unspesified

Nama Px : Ny.
M
Usia : 47 th
No. RM :
12.34.xx.xx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

361

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Nama /
Institusi

IRNA Anak

Mega Novita
Rini / UGM

S. Encefalitis +
bronkopneumoni +
wasted+ severely
stunted + gagal jantung
Nama Px : A (L)
Usia : 5 bulan 6 hari
No RM : 124929xx

Anindya
setyowati

Retinoblastoma
extraoculi OD +
Myelomalacia cyst vth
4-5 paraparese
Namapx : An. DC
Umur : 2 tahun
No RM : 1245XXXX

ArisFadillah
/ UAD

Diagnosa :
OD Retinoblastoma
Intraokuler + OS
Exenterally
NamaPasien :

KELOMPOK 3
IRNA Obgyn
IRNA Bedah

IRNA Medik

IRJ

Ca cervix IIB + post


optimal debulking +
post pacli-carbo III +
massa program +
anemia + KU lemah
Nama Px : Ny. T (P)
Usia : 54 tahun 11
bulan 9 hari
No RM : 124125xx
GIII P1011 P2012
post sc + MOW (ailetli
+ PFO) + PH ringan +
TR ringan + post SVT
2x
Namapx : Ny.NT
Umur : 36 tahun
No RM : 1249XXXX

hydrocephalus non
comunican ec
craniopharyngioma +
post VP shunt
Nama Px : Tn. Y (L)
Usia : 47 th
No. RM : 124960xx

Abses liver + anemia


Nama Px : Tn. AH (L)
Usia : 36 th
No. RM : 125003xx

Systemic Lupus
Erythematosus
Nama Px : Ny. EC (P)
Usia : 34 th
No. RM : 100626xx

Typhoid fever + susp.


Ensefalitisddtoksiktifoi
d
Namapx : IK
Umur : 19 tahun
No RM : 1249XXXX

Peritonitis
generalisataecperforasi
gaster + dehidrasi +
hipoalbumin + sepsis +
anemia
Namapx : Tn. TM
Usia : 68 tahun
No RM : 1249XXXX

DM Tipe 2 + gangren
Namapx : TK
Usia : 64 tahun
No RM : 1209XXXX

Diagnosa :
CaCervix stage IIIB
+ pro Cisplatin 1 +
Anemia
NamaPasien :

Diagnosa :
Retensi Urine ec
Clot ecCaBuli +
Anemia + Sepsis +
Electrolyte

Diagnosa :
CKD stage V +
Infected Double
Lumen + Sepsis +
AsidosisMetabolik +

Diagnosa :
Spondylopathy
Arthritis
NamaPasien :
Ny. SH

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

362

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

EstikaYunin
darwati /
UBAYA

An. NA
Usia :
2 th 6 bln
No. RM :
1248-XXXX

Ny. NH
Usia :
49 th
No. RM :
1249-XXXX

Diagnosa :
S. Ensefalitis + S.
Global dev delay +
Epilepsi + St.
Epileptikus +
Anemia

Diagnosa :
P0101 + post SC +
IUD + Eklampsia +
Acute symp seizure
eclampsia + severe
oligohydramiondlmk
oreksi

Imbalance + BPH
grade II + HTN stage
II +
CholetiasisSimptoma
tik + HN Berat S +
HN Ringan D + AKI
dd Acute CKD +
Leukositosis
NamaPasien :
Tn. S
Usia :
60 th
No. RM :
1249-XXXX
Diagnosa :
Post reeksisi +
tutupdefekec wound
dehirence + post
reeksisi soft tissue
tumorresidifgluleus
(s) + T0N0M0

Hypertensive Heart
Disease + Multiple
Premature Atrial
Contraction
NamaPasien :
Ny. WS
Usia :
46 th
No. RM :
1249-XXXX

Usia :
49 th
No. RM :
1213-XXXX

Diagnosa :
Susp. Infeksi
endocarditis
reinfeksi + MR
sedang + TR ringan
+ DCHC stg II +
hipokalemi (3,5) +
post stroke
hemoragik (2005) +
bijitopenia pro
evakuasi + vomiting

Diagnosa :
Paranoid
Schizoprenia

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

363

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Iranius
Agung A.
Amijaya /
UKWM

NamaPasien :
An. FR
Usia :
2 th
No. RM :
1249-XXXX
Diagnosa :
Pneumonia + Diare +
Dehidrasi

NamaPasien :
An. N
Usia :
1 th
No. RM :
1243-XXXX

NamaPasien :
Ny. RA
Usia :
29 th 4 bln
No. RM :
1229-XXXX
Diagnosa :
CaOvariumstg III +
post TAH-BSO
omentactomy + post
Pacli-Carbo VI +
recurrent sensitive
platinum + HN berat
(s) + Hidroureter 1/3
curigametastaseparu
NamaPasien :
Ny. Y
Usia :
55 th
No. RM :
1217-XXXX

+ imobilisasi +
malnutrisi + vascular
cognitive impairment
+ ANJ
NamaPasien :
NamaPasien :
Tn. SH
Tn. MZ
Usia :
Usia :
45 th 11 bln
62 th
No. RM :
No. RM :
1247-XXXX
1235-XXXX
Diagnosa :
Diagnosa :
Batupyelum (d) +
SH child B +
batubuli + BPH
Anemia + post
grade I denganretensi Melena
urine + HN sedang
(d) + ACKD + HT
stg II

NamaPasien :
Tn. R
Usia :
40 th
No. RM :
1243-XXXX
Diagnosa :
Systemic lupus
erythematosus

NamaPasien :
Tn. YB
Usia :
68 th
No. RM :
1248-XXXX

NamaPasien :
Ny. A
Usia :
40 th
No. RM :
1094-XXXX

NamaPasien :
Ny. D
Usia :
62 th
No. RM :
1249-XXXX

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

364

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Istiqamatush
Shalihah /
UMS

Desty Ririn
Romawati /
UMS

Diagnosa :
Neurogenic bladder
+ HN berat bilateral
+ cystitis + CKD stg
V + spinabitida +
giziburuk +
hidroureter prox.
Bilateral
NamaPasien :
An. ANR
Usia :
8 th
No. RM :
1249-XXXX
Diagnosa :
Hepatomakomplikasi
s. lung metastase

Annisa
Nofriani/

NamaPasien :
An. SE
Usia : 11 th 5 bln
No. RM :
1249-XXXX
Diagnosa : DHF gr
III

Diagnosa :
Ca cervix II B + past
pacli-carbo I

Diagnosa :
Perforasi ileum +
shock septic +
peritonitis
generalisata +
hipoalbumin

Diagnosa :
TB Parurelapssusp
MDR + DM post
hipoglikemi +
multiple loculate
fluid pneumothorax
+ CAP

Diagnosa :
Cerebral Infraction

NamaPasien :
Ny. N
Usia :
60 th
No. RM :
1248-XXXX
Diagnosa :
Ca Endometrium stg
IIIA post operasi +
ILO
NamaPasien :
Ny. WD
Usia : 56 th
No. RM :
1247-XXXX
Diagnosa :Ca.
Endometrium gr

NamaPasien :
Ny. TA
Usia :
32 th
No. RM :
1249-XXXX
Diagnosa :
Peritonitis
perforasigaster

NamaPasien :
Tn. ES
Usia :
46 th
No. RM :
1249-XXXX
Diagnosa :
DF + vomiting +
hipokalemi + HM

NamaPasien :
Tn. SS
Usia :
31 th
No. RM :
1249-XXXX
Diagnosa : Epilepsi

NamaPasien :
Tn. SY
Usia : 72 th
No. RM :
1249-XXXX
Dianosa:Supraclavic
ular propeller flap

NamaPasien :
Ny. ES
Usia : 36 th
No. RM :
1250-XXXX
Diagnosa : Unstable
angina + DM T2 on

NamaPasien :
An. MN
Usia : 1 th
No. RM :
1241-XXXX
Diagnosa : Epilepsi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

365

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Universitas
Andalas

Silvia
Septiana/
UKWMS

Namapasien : An.
MJ
Usia : 9 tahun
No. RM : 1249xxxx

Diagnosis:
Sindromnefrotiknefri
tis + Ascites +
KrisisHipertensi
NamaPx: An. RAI
(L)
Usia: 3,5 tahun
No. RM: 1249****

Muthia
Diagnosa:
Fadhila/Unan Pneumonia + B20 +
d
TB Paru +
GiziBuruk

1+anemia. Post
TAHBSO+lymphadenecto
my pelvic
omentectomy +
pasangdown hill
drain
NamaPasien :Ny. M
Usia : 58 tahun
No. RM : 1247xxxx
Diagnosis: G1P0000,
30/31 minggu,
THIU, letkep, PEB,
Hipertiroid, TBJ
1600 gram
NamaPx: Ny. ADS
Usia: 25 tahun
No. RM: 1249****
Diagnosa: P 2012
post pc + mow +
ATK 2 th + TAVB
+ hipoalbumin

compromized post
release flexion
contracture + FTG
colli anterior post
combustioecapi

insulin
Namapasien :Ny. FH
Usia : 61 tahun
No. RM : 1064xxxx

Namapasien : MRF
Usia : 18 tahun
No. RM : 1213xxxx

Namapasien : Nn. S
Usia : 21 tahun
No. RM : 1248xxxx

Diagnosis: CaBuli
T4NxM0 + HN
Berat (s) + HN Berat
(d) + CKD s.5

Diagnosis: DM +
Post Melena ec
Gastritis erosive +
Anorexia

Diagnosis: Chronic
ischemi heart
disease +
Dislipidemia

Nama: Tn. B
Usia: 457 tahun
No. RM: 1248****

Nama: Ny. S
Usia: 86 tahun
No. RM: 1079 ****

Nama: Tn. AA
Usia: 56 tahun
No. RM: 1103****

Diagnosa: P 2012
post pc + mow +
ATK 2 th + TAVB
+ hipoalbumin

Diagnosa: CKD V +
Polycystic kidney
disease + HCAP +
Efusi pleura bilateral

Diagnosa: Epilepsi
NamaPx: Sdr. AP
Umur: 25 th

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

366

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Naning
Nimawati/
UII

NamaPx: An.AI
Umur: 5 th 3 bl
No RM: 1240XXXX
Diagnosa:
Pneumonia+trunchus
arterioustipe 1+MR
ringan+VSDmalalig
ment+saverily
wasted

NamaPx: Ny. NF
Umur: 30 th 8 bl
No RM: 1249XXX
Diagnosa:
KankerserviksIIIB+P
roCisplatin I
Namapx: Ny. Sarti
Usia: 43 tahun 8
bulan 19 hari
No. RM: 12.49.xx.xx

NamaPx: Ny. NF
Umur: 30 th 8 bl
No RM: 1249XXX
Diagnosa:
Nefropatiobstruktif+
BatuStaghorn D et
S+CKD+DM+HT+H
ipokalemia+Mastitis
mamae+Asidosismet
abolic+S. ISK
Namapx:
MargarethaJovita S
Usia: 46 tahun
No. RM: 12.30.xx.xx

Diagnosa: GII P1001


31/31 minggu THIU
+ Letkep + PEB
konservatif +
primituasekunder +
Obese st II (31,78) +
TBJ 1600 g +

Diagnosa: BatuBuli
+ Batu ureter + Batu
UVJ + batu pole
bawah D/S + HN
sedang D + AKI +
HT st I
NamaPx: Tn IM

Namapx: By. Dian/


Assalafi AL.
Usia: 8 bulan 24 hari
No. RM: 12.45.xx.xx

Angga
Wardana /
UBAYA

Diagnosa:
SindromLeukemia +
anemia +
hipoalbuminuria +
hepatitis liver
involvement +
melena + upper GI

minimal + DCM
NamaPx: Tn. A
Umur: 62 th 11 bl
No RM: 1243XXXX
Diagnosa:
KankerParu S
stadium IV+
Adenocarcinoma+
EFGR - +Pro
paxuscarboI+Hipoka
lemi
+Transaminitis+
Anemia+
Hipoalbumin
Namapx: Tn.
Bambang
Usia: 55 tahun
No. RM: 12.47.xx.xx
Diagnosa: DM s ND
II + GangrenPedis
(D) wagner V +
pedis (S) wagner III
+ sepsis +
hipoalbumin +
hiperkalemia + s

No RM:
1027XXXX

Diagnosa:
Ulcerative colitis
Namapx: By. Ny.
LilikErnawatie
Usia: No. RM:
12.46.xx.xx

Diagnosa: Coronary
Angioplasty + post
SindromKoronerAk
ut + post Stent
NamaPx: Ny S
UsiaPx: 70 tahun
No. RM:

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

367

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Ihsan
wahyudi/
UNAND

Palevi
Ruflianasari
(UBAYA)

bledding
NamaPx: An. A
UsiaPx: 12 thn 2 bln
23 hr
No. RM: 12494XXX
Diagnosa : chronic
vomiting + epilepsi +
severely wasted +
severely stunked
Nama Px: An. AA
Usia px : 6 bln
No. RM : 12.46.xxxx

dalam/pascapematan
ganparu
NamaPx: Ny SL
UsiaPx: 33 tahun
No. RM: 12493XXX
Diagnosa : Ca servix
IIb + pro cisplatin I +
anemia

UsiaPx: 44 tahun
No. RM: 12494XXX

HAP
NamaPx: Tn M
UsiaPx: 66 tahun
No RM: 12498XXX

10991XXX

Diagnosa :
Lymfangioma
shoulder D

Nama Px : Ny D
Usia : 36 th
No. RM : 1249xxxx

Nama Px : CA
Usia : 1,5 th
No.RM : 1241xxxx

Diagnosa : Insulin
dependent diabetes
melitus with
multiple
complicated

Diagnosa : ALL +
hiperuricemia +AKI
stage injury

Diagnosa : Ca cervix
IIIb pro while
waiting

Diagnosa : prolong
haematuria ec BPH
post TURP dd Ca
Buli + S TB dd
metastase CKD +
Anemia +
Trombositopenia +
Hipoalbumin

Diagnosa : Dm type
2+hipoalbumin +
post kemo +
hipoglikemia + AKI
+LRTI +suspect
stroke trombotik 2nd
attack + ODS
katarak semilis
Nama PX : Tn. M
Usia : 65 th
No.RM : 1246xxxx
Diagnosa : HCAP
kelas II + TB paru +
anemia +
Hipoalbumin +
Hiponatremi
23 th

Nama Px: AT
Usia : 31 th
No.RM : 1235xxxx

Diagnosa :
meningitis bacterial

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

368

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Sarita Julia
Putri/
UBAYA

NamaPasien : An. Ii

NamaPasien : Ny.M

NamaPasien : Tn.
AW

NamaPasien :
Tn.MK

NamaPasien : An.
Rr

Usia : 10 th
No. RM
:1249XXXX

Usia : 56 th
No. RM :
1247XXXX

Usia : 70 th
No. RM :
1249XXXX

Usia :
No. RM :
1250XXXX

Usia : 7 th 8 bln
No. RM :
1098XXXX

IRNA Obgyn
Ca. Ovarium III C
Post Ooforektomi
Dextra + Omentum
Nama : Nn. A
Usia : 16 tahun
No. RM : 1248-xxxx

Galuh Ajeng
Probowati/
UBAYA

P2002 dengan PTG


HR, post MTX
LDV, post TAH,
BSO, AKI dd CKD,

KELOMPOK 4
IRNA Bedah
IRNA Medik
Aff DJ Stent insitu
SH Child B +
+ Residural HN +
Hepatitis B +
post neoimplantasi
Hipoalbumin +
ureter + ureter
Asites + SBP
ureterostomy VUR Nama : Tn. S
Grade V + double
Usia : 50 tahun
system incomplete
No. RM : 1249-xxNama : An. F
xx
Usia : 1 tahun 3
bulan
No. RM : 1245-xxxx
Graft Exposed Post DMND V
Thypass, Ca
Papillary Thyroid
Nama : Tn. K
Usia : 62 tahun

IRJ
Sirosis Hati

IRNA Anak
ALL - HR

Nama : Tn. D
Usia : 63 tahun
No. RM : 1035-xxxx

Nama : An. I
Usia : 10 tahun
No. RM : 1249-xxxx

PCI + epilepsi +
DM

Bronkopneumonia +
PDA besar + anemia
defisiensi besi

Nama : Ny. D

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

369

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

HN Ringan,
nefropati obstruktif,
hematuria, anemia

Siti Maslahah/
UBAYA

Mickey Samalo/
UKWMS

Nama : Ny. M
Usia : 53 tahun
No. RM : 1247-xxxx
CA Ovarium + Post
PEB II
Nama : Ny. S
Usia : 58 tahun
No. RM : 1246-xxxx

G II P1001 33/34
minggu THIU +
letkep + PEB + VSD
+ MR Ringan +
Pasca Pematangan
Paru + TBJ 1900 g
Nama : Ny. S
Usia : 30 tahun
No. RM : 1249-xx-

Nama : An. A
Usia : 7 tahun
No. RM : 1240-xxxx

No. RM : 1249-xxxx

Usia : 47 tahun
No. RM : 1010-xxxx

Nama : An. M
Usia : 1 tahun
No. RM : 1245-xxxx

Attention to
Sigmoidostomy
Nama : An. N
Usia : 11bulan
No. RM : 1241-xxxx

Sirosis Hepatik
Child B + Dm Type
2 + Cholelithiasis +
Cholecystitis
Nama : Ny. D
Usia : 52 tahun
No. RM : 1249-xxxx
CAP dd Tumor paru
sinister + sepsis +
batu ureter proximal
D + batu renal D +
AKI dd ACKD +
icterus tipe
obstruktif + anemia
+
hipoalbuminemia +

ACS

ALL SR

Nama : Tn. A
Usia : 50 tahun
No. RM : 1227-xxxx

Nama : An. R
Usia : 5 tahun
No. RM : 1247-xxxx

Cholestasis

ALL SR

Nama : An. M
Usia : 6 bulan
No. RM : 1248-xxxx

Nama : An. G
Usia : 3 tahun
No. RM : 1249-xxxx

ATT to
sigmoidostomy +
post PSARP MAR
fistula bladder neck
Nama : An. M
Usia : 3 tahun
No. RM : 1236-xxxx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

370

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

xx

Irene Putri
Susanto/
UGM

Isnaini Nur
Hidayah/
UMS

G IV P2001 39/40
minggu + PEB +
Edema paru +
THIU + LetKep +
Obesitas Gr III
(BMI= 43,2) + TBJ=
3500 g +
Hipoalbumin
Nama : Ny. S
Usia : 34 tahun
No. RM : 1247-xxxx
G I P0000 35/36
minggu + THIU +
letkep + eklamsia +
severe
oligohidromnion
(AFI 4,7) TBJ 2400
g
Nama : Ny. R

Bone exposure past


external fixation
femur (D) ec. OF
femur D 1/3 tengah
Nama : An. A.
Usia : 16 tahun
No. RM : 1246-xxxx

Hematuria e s buli
+ ACKD + anemia
+
hipoalbunemia +
hipertensi stage I
Nama : Tn. S
Usia : 64 tahun

dypsnea
Nama : Tn. R
Usia : 70 tahun
No. RM : 1249-xxxx
DM hiperglikemia + SLE
CAP + Sepsis +
AKI + Hiperkalemia Nama : Ny. S
Usia : 56 tahun
Nama : Tn. S
No. RM : 1214-xxUsia : 56 tahun
xx
No. RM : 1249-xxxx

RHD Ms Berat+Mr
Ringan+TR
Sedang+PHT
Sedang+DCFC
III+LA-LV
Thrombus+AF
Moderate

Post stroke
trombolitik +
hipertensi + DM +
dislipidemia
Nama : Ny. S
Usia : 76 tahun
No. RM : 1250-xx-

S. Lupus Nephritis
Nama : An. T
Usia : 11 tahun
No. RM : 1247-xxxx

Tetralogy of fallot +
AR ringan + PDA L
to R shunt +
cardiomiopathy +
krisis hipertensi
Nama : An. R
Usia : 30 tahun

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

371

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Yeny Dwi
Novitasari/
UMS

Titis Mutalikah/
UMS

Usia : 29 tahun
No. RM : 1249-xxxx

No. RM : 1246-xxxx

CA Ovarium II C
Post Interval
Debulking + Post
hemicolectomy (D)
+ Post Pacli Carbo
VI + Residif nafas
Nama : Ny. L
Usia : 46 tahun
No. RM : 1236-xxxx
P2001 post SC H4
(ai eklampsia),
eklampsia, oliguria,
partial helps
syndrome,
hipoalbuminemia,
hipoglikemia
Nama : Ny. F
Usia : 30 tahun
No. RM : 1249-xxxx

Hydrocepalus non
communican ec.
Tumor supracella
post EVD
Nama : Ny. Y
Usia : 47 tahun
No. RM : 1249-xxxx
peritonitis
generalisata ec
perforasi gester
Nama : Tn. T
Usia : 69 tahun
No. RM : 1249-xxxx

Nama : Ny. Y
Usia : 52 tahun
No. RM : 1077-xxxx
Demam Tifoid +
post melena
Nama : Tn. T
Usia : 46 tahun
No. RM : 1249-xxxx

Fluid pneumothorax
spontan sekunder D
+ DMT2 + CAP
Nama : Tn. S
Usia : 41 tahun
No. RM : 1249-xxxx

xx

No. RM : 1249-xxxx

SKA (STEMI)

Sindrom nefrotik
resisten steroid

Nama : Tn. S
Usia : 75 tahun
No. RM : 1250-xxxx

Bipolar
Nama : Tn. S
No. RM : 1047-xxxx

Nama : An. H
Usia : 7 tahun
No. RM : 1250-xxxx

KDK
Nama : An. S
Usia : 2 tahun
No. RM : 1250-xxxx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

372

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Lena Maulina/
UAD

Indah Wardatul
Mawarda/
UNAND

Risa Ervan/
UNAND

Kanker Ovarium
Grade I C + Post
incomplete surgical
staging (SOD) +
BEP III
Nama : Ny. S
Usia : 28 tahun
No. RM : 1249-xxxx
GTN HR + Post
EMA-CO VII
Nama : Ny. N
Usia : 18 tahun
No. RM : 1245-xxxx

Skull Defect R.
FTP (D) Pro
Cranioplasty
Autograft
Nama : Ny. S
Usia : 43 tahun
No. RM : 1248-xxxx

Typhoid fever +
hemoroid internal
Nama : Nn. NH
Usia : 18 tahun
No. RM : 1050-xxxx

Meningitis cellulitis
Nama : An. S
Usia : 2 tahun 7
bulan
No. RM : 1233-xxxx

DHF grade 3
Nama : An. D
Usia : 2 tahun 9
bulan
No. RM : 1250-xxxx

BPH grade III +


Retensi Urin + Batu
Renal + Hipertensi
Stage I
Nama : Tn. B
Usia : 52 tahun
No. RM : 1247-xxxx

OS glaucoma
sekunder + SLIT
lamp.
Nama : Tn. S
Usia : 66 tahun
No. RM : 1249-xxxx

Neuroblastoma

CA Cervix III B +
ER AFL + Pro

BPH Stade I LUTS


berat + Hipertensi

PJK OMI Inferior +


HT stage II + Post
ALO + Decomp
Cordis FC II-III +
CKD V + Batu
Renal Multiple +
Asidosis Metabolik
+ Hiperkalsemia +
CVA + CAP +
Sepsis.
Nama : Tn. A
Usia : 34 tahun
No. RM : 1249-xxxx
Sesak napas +
Tumor mediastinum

DM +
Atherosclerosis

Abses hepar +
hepatoblastoma +

Nama : An. A
Usia : 3 tahun
No. RM : 1249-xxxx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

373

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Cisplatin II
Nama : Ny. S
Usia : 52 tahun
No. RM : 1247-xxxx

Herlin Monika
Sari/
UNAND

Irna Destya
Anggriani/
UII

CA Ovarium III B +
Curiga Metastase
Tulang + Complete
Debulking + Post
Pacli-Carbo IV +
Post Gemci-Carbo
III
Nama : Ny. S
Usia : 54 tahun
No. RM : 1247-xxxx
G II P1001 31/32
minggu THIU +
letkep + PEB +
Primatua sekunder +
Obesitas grade II

atage II + Riwayat
asma + Riwayat
Oper res
Nama : Tn. S
Usia : 52 tahun
No. RM : 1212-xxxx
Granuloma Penis
Post Excisi Tumor
Nama : Tn. A
Usia : 32 tahun
No. RM : 1247-xxxx

Fistula urethrocutan
+ abses scrotum
Nama : Tn. S
Usia : 46 tahun

+ VCSS + Stres
hiperglikemia + DM
tipe 2 + dispepsia +
PJK OMI
Nama : Tn. I
Usia : 53 tahun
No. RM : 1249-xxxx
DMT2 + S.ISK +
AKI dd ACKD +
Sepsis
Nama : Ny. S
Usia : 65 tahun
No. RM : 1213-xxxx

DMND V +
Asidosis Metabolik
+ Edema Paru + Pro
HD Cito + HCAP

heart disease
Nama : Tn. S
Usia : 65 tahun
No. RM : 1218-xxxx

DM + Rematik
Nama : Ny. S
Usia : 54 tahun
No. RM : 1108-xxxx

DM tipe 2
Nama : Tn. S
Usia : 59 tahun
No. RM : 1245-xx-

neuroblastoma +
USD
perimembraneus
kecil to R shunt
Nama : An. R
Usia : 4 tahun
No. RM : 12xx-xxxx
Recurrent
pneumonia + ASD
secondary sedang +
severaly wasted
Nama : Ny. F
Usia : 30 tahun
No. RM : 1249-xxxx

Diare persisten non


dehidrasi + obs
febris + dev edlay
Nama : An. F
Usia : 13 bulan

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

374

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Prahabri Warta
Yudha/
UII

Kasus terpilih
Obgyn

(BMI 31,79) + TBJ


1600 g + Pasca
Pematangan Paru
Nama : Ny. S
Usia : 33 tahun
No. RM : 1249-xxxx
G I P0000 + 32/33
minggu THIU +
letkep + PEB + TBJ
1500 g +
hipoalbuminemia +
Post maturasi paru

No. RM : 1244-xxxx

Nama : Tn. M
Usia : 66 tahun
No. RM : 1235-xxxx

xx

No. RM : 1248-xxxx

Struma
Multinodusa Toxica
Fase Eutiroid +
Hipertensi Stage I

CKD V + Asidosis
Metabolik + ISK +
Nefroloithiasis +
Anemia Pro Koreksi

Epilepsi

Nama : Tn. M
Usia : 51 tahun
No. RM : 1247-xxxx

Nama : Tn. M
Usia : 55 tahun
No. RM : 1249-xxxx

Hydrocephalus
Communican post
vp shunt + dandy
walker variant
malformation + gizi
buruk

Nama : Ny. M
Usia : 26 tahun
No. RM : 1249-xxxx
Diagnosa : P1001 pp spt B 6 jam + HPP (laserasi jalur lahir) + PEB
Ny. K/20 tahun/1249-xx-xx

Nama : Ny. L
Usia : 52 tahun
No. RM : 0002-xxxx

Nama : An. C
Usia : 1 tahun
No. RM : 1250-xxxx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

375

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

KELOMPOK 5
Nama
Mahasiswa/
Instansi

IRJ

IRNA ANAK

IRNA OBSGYN

IRNA BEDAH

IRNA MEDIK

Diagnosa : Post SC
hari ke 4 Eklampsia
+ ALO + SLE +
AKI +
Hiperkalemia
terkoreksi (4,83) +
Anemia terkoreksi
(Hb 8,9)
Nama Px : Ny. LM
(P)
Usia/BB : 26
thn/60Kg
No. RM :
12.50.xx.xx
Diagnosa : Ca
Ovarium IC1 Post
TAH-BSO
progresif disease
post Gemci-Carbo
II pro Gemci
Carbo III

Diagnosa : Neglected
DK Sistostomy +
Neglected external
fiksasi
Nama Px : Tn. AS (L)
Usia/BB : 28 thn/80Kg
No. RM : 1249.xx.xx

Diagnosa : DM tipe
II+gangren
pedis
wagnerII+sepsis+anemia
+ hipoalbumin
Nama Px : Tn. IS (L)
Usia/BB : 52 thn/55Kg
No. RM : 1249.xx.xx

Diagnosa :
Chronic Limb Ischemia
+ DM tipe II
Nama Pasien :
Ny. T (P)
Usia : 71 th
No. RM : 1249xxxx

Diagnosa : DMND V +
Edema Paru+ HCAP +
Ensefalopati Uremikum+
CKD
Nama Pasien :
Tn. M (L)
Usia : 66 th

Jessie
Elviasari/
UBAYA

Diagnosa :
Epilepsi
Nama Px : An.
A (L)
Usia : 10 thn
No. RM :
11.04.xx.xx

Diagnosa : ALL +
Febrile Neutropenia
Nama Px : An. A (P)
Usia : 8 thn
No. RM : 12.32.xx.xx

Meyladia
Sukma Ayu/
UBAYA

Diagnosa :
Trigeminal
neuralgia
Nama Pasien :
Ny.B (P)
Usia: 63 th
No. RM :

Diagnosa :
Hemiparese+ s
Meningoencephalitis
Nama Pasien :
By FF (PP)
Usia: 7 bln

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

376

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

1079xxxx

Rachmanur
Kurniansyah
Jaman/
UBAYA.

Diagnosa:
ALL-HR
Nama Px:
An.M
Usia: 14 tahun
No.RM:
1245xxxx

Ria M.
Rahmatika/
UWM

Diagnosa: SLE
Nama: Ny. S/ P
Usia: 42 tahun
No. RM:
1244xxxx

No. RM: 1250xxxx

Nama Pasien :
Ny. M (P)
Usia : 41 th
No. RM : 1095xxxx
Diagnosa:
Diagnosa:
GIV P1202 25/25 mgg OA Genu D et S gr
THIU +letsu + HT
III-IV
kronis SI PEB+
Nama Px: Ny.S
Anemia (8,6) + BSC + Usia: 66 tahun
R PPTO + U 35 th + No.RM: 0075xxxx
TBJ 800 g
Nama Px: Ny.V
Usia: 39 tahun
No.RM: 1249xxxx
Diagnosa: Pneumonia Diagnosa: P2103
lobaris + VSD sub
post SC + PEB +
truncus besar + gizi
Hellp syndrome +
buruk
hipoalbumin +
Nama: An. N/ P
anemia + ODS
Usia: 2 tahun
hipertensi retinopati
No. RM: 6014xxxx
grade IV + OD
exudative retinal
detachment
Nama: Ny, S/ P
Usia: 42 tahun

No. RM : 1235xxxx

Diagnosa:
CKD V + asidosis
metabolik+hiperkalemia
terkoreksi+batu ren D+
batu ureter d 1/3
prox+HN sedang +
S.ISK
Nama Px: Ny.SC
Usia: 36 tahun
No.RM: 1249xxxx
Diagnosa: Peritonitis
generalisata ec perforasi
tumor ileum + anemia +
sepsis + hipoalbumin
Nama: Tn. T/ L
Usia: 48 tahun
No. RM: 1249xxxx

Diagnosa:
Embolism and thrombosis
of arteries of lower
extremities
Nama Px: Ny.S
Usia: 53 tahun
No.RM: 1245xxxx

Diagnosa: Tumor
mediastinum ant-post +
HCAP + VCSS + efusi
pleura D terorganisasi +
traneaminitis non spesifik
+ asites + hipoalbumin
Nama: Tn. J/ L
Usia: 19 tahun
No. RM: 1249xxxx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

377

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Desy Natalia
Christy/
UGM

Diagnosa :
Seropositive
rheumatoid
arthritis
Nama pasien :
Ny. J
Usia : 42 tahun
No. RM:
1249xxxx

Diagnosa : Sindroma
Nefrotik
Nama pasien : An. RA
Usia : 10 tahun
No. RM: 1215xxxx

Sugeng
Ruspandi/
UGM

Diagnosis :
Rheumatic
Mitral Valve
Disease
Nama Pasien :
Ny. M (p)
Umur : 62
tahun
No. RM :
1230xxxx

Diagnosis:
Retinoblastoma+Febril
Neutropenia
Nama Pasien : An.
N.A (P)
Usia : 2 tahun 6 bulan
No. RM: 1248xxxx

No. RM: 1250xxxx


Diagnosa : P30-23
PTG HR Post
EMACO IV +
Refrakter + Post
EP-EMA II +
Dalam EP-EMA III
Nama pasien : Ny.
DC
Usia : 50 tahun
No. RM: 1246xxxx

Diagnosis : Kanker
Cervix II B + pos
NAC Cisplatin IV +
pro Pacli-Carbo II
Nama Pasien : Ny.
D.I (P)
Usia : 39 tahun
No. RM : 1248xxxx

Diagnosa : Loss of
connection distal
antebrachium post
pinning
Nama pasien : Ny. NC
Usia : 40 tahun
No. RM: 1221xxxx

Diagnosis
: Ca
Buli CT3NxM1(paru),
Hydronefrosis berat,
AKI ACKD
Nama Pasien : M.K/ L
Usia : 68 tahun
No. RM: 1249xxxx

Diagnosa : Sinus arrest on


TPM + HHD + DM Tipe
II + AKI + CAP + HT
stage II + Asma Bronkial
+ Chronic Iskemik Heart
Disease + Severe Obesity
+ Asidosis metabolik +
Hiperkalemia +
Thrombositopenia
Nama pasien : Ny.S
Usia : 55 tahun
No. RM: 1083xxxx
Diagnosis
: CKD
stage V+ anemia + PPOK
ekaserbasi akut +
Hipertensi stage II +
Diabetes melitus + sepsis
+ ISK + multiple renal
cyst (S) + asidosis
metabolik
Nama Pasien : Tn. A.R.H
78th / L
Umur : 78 tahun
No. RM: 1249xxxx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

378

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Sekar Puji
Utami/ UMS

Diagnosa :
Vaskular
Parkinson
Nama :
Tn. MK (L)
Umur : 60 th
No. RM:
1249xxxx

Diagnosa : Lupus
Nefritis
Nama : An. MH
Umur : 15 th
No. RM: 1230xxxx

Diagnosa : Ca
Endometrium I b gr 1
post TAH BSO +
limphadenectomi
Nama : ny. NC
Umur : 52 th
No. RM: 1247xxxx

Diagnosa : Batu pole atastengah-bawah Ren D +


batu pole tengah Ren S,
Horse Shoe Kidney
Nama : Tn. M
Umur : 50 th
No. RM: 1213xxxx

Diagnosa : DM Tipe II
Gastropaty +
Vomiting+Hipokalemia
+Anemia+S.ISK+ISPA
Nama : ny. M
Umur : 55 th
No. RM: 1800xxxx

Hendra
Yuana/ UMS

Diagnosa :
Cerebral
Infarction +
Epilepsy
Nama : Tn.
Asrul
Usia : 58 th
No.RM:
1044xxxx

Diagnosa : Ca
ovarium St. II B pro
Operasi (SOT
Curiga Ganas)
Nama : Ny. Salwah
Usia : 64 th
No RM :1250xxxx

Diagnosa : Hipospadia
Ceronal
Nama : An. RM
Usia : 12 th
No RM : 1246xxxx

Diagnosa : DM tipe 2 +
ISK + Sepsis + AKI
(ACKD) + Anemia (7,9)
+ Hipoalbumin (2,36) +
Ensefalopati Metabolik
Nama : Ny. SM
Usia : 44 th
No RM : 1106xxxx

Maria Ulfa/
UMS

Diagnosa :
Sistemik Lupus
Erithematosus
Nama : Nn. S
(P)
Usia : 21 th
No. RM :
12.31.xx.xx

Diagnosa : Pneumonia
+ Down Syndrome +
Gizi Buruk + Poor
Intake + Anemia +
Dehidrasi Ringan +
PDA sedang + TR
sedang + MR ringan
Nama : Kaila Adena
Usia : 11 Bulan
No RM : 1245xxxx
Diagnosa : Faringitis
akut + vomiting
profus + dehidrasi
ringan sedang
Nama : An. BR (L)
Usia : 10 bulan
No. RM :12.44.xx.xx

Diagnosa: Ca
ovariunm
borderline
malignancy post
SVH BSO + residif
mass HN berat (s) +
hidroureter 1/3 prox
(s) + pro surgical

Diagnosa : Attention to
sigmoidectomy
Nama : Tn. JK (L)
Usia : 46 th
No. RM : 12.45.xx.xx

Diagnosa : Blok AV high


degree + omi anteroseptal
+ inferior + HT stage II +
JNC VII on TPM
Nama : Ny. EW (P)
Usia : 48 th
No. RM:12.49.xx.xx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

379

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Kartika Sari/
UNAND

Diagnosa :
Paranoid
Schizophrenia
Nama Px : Tn.
MAP (L)
Usia : 31 th
No. RM :
11.05.xx.xx

Diagnosa : Acute
Rheumatic Fever +
Heart Failure +
Varicella
Nama Px : An. FO (P)
Usia : 8 th 7 bulan
No. RM : 12.49.xx.xx

Muhammad
Herpi Akbar/
UNAND

Diagnosa:
Sirosis Hepatik
Nama Px :
Tn.ZA (L)
Usia : 42 th
No. RM :
1250xxxx

Diagnosa: Diare Akut


+ Dehidrasi ringan
sedang
Nama Px : An. A (P)
Usia : 1 th 1 hari
No. RM : 1250xxxx

staging
Nama: Ny. S (P)
Usia : 69 th
No. RM :
10.47.xx.xx
Diagnosa : P1001
PP SPtB + Late
HPP ec Subinvolusi
Uteri + Anemia +
Susp. DIC DD ITP
+ Trombositopenia
+ Pemanjangan FH
Nama Px : Ny. M
(P)
Usia : 28 th
No. RM :
12.50.xx.xx
Diagnosa: Ca
Cervix III B + HN
Sedang Bilateral +
Nefropati
Obstruktif + Post
HD 6x + Anemia
Nama Px :
Ny. WYR (P)

Diagnosa : Ca
Rektosigmoid
T4aN1M1 (Paraaorta) +
HIdronefrosis Ringan
D/S + Hipertensi Stage
1
Nama Px : Ny. D (P)
Usia : 70 th
No. RM : 12.46.xx.xx

Diagnosa : HAP + VCSS


+ Tumor Paru dd Tumor
Mediastinum + Efusi
Pleura D Terorganisasi +
Hipoalbumin
Nama Px : Tn. NC (L)
Usia : 30 th
No. RM : 12.49.xx.xx

Diagnosa: MAR Fistel


Rectovesika +
Dextrocardia +
Skoliosis + Polydactyl
S + Sigmoidostomy
Nama Px : An. SB (L)
Usia : 8 th
No. RM : 1213xxxx

Diagnosa: Sirosis Hepatik


Child C + Ascites
Permagna + Anemia +
Hipoalbumin + CAP
Nama Px :
Ny. SR (P)
Usia : 60 th
No. RM : 1249xxxx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

380

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Usia : 38 th
No. RM : 1249xxxx
Romdhonah/
UII

Azizah
Amin/ UII

Diagnosa: Non
Insulin
Dependent
Diabetes
Mellitus
Nama Px: Ny.
R (P)
Usia: 42 tahun
No. RM:
1250xxxx
Diagnosa:
schizophrenia
unspecified
Nama Px: Ny.
AW
Usia: 43 thn
No RM:
0016xxxx

Diagnosa: ALL-High
Risk
Nama Px: An. AKA
(P)
Usia: 3 tahun 7 bulan
No. RM: 1247xxxx

Diagnosa: Ca
Cervix II B + Post
NAC Cisplatin IV
(inoperable) + pro
paxus-carbo II
Nama Px: Ny. R (P)
Usia: 42 tahun
No. RM: 1248xxxx

Diagnosa: Multiple
keloid regio cheek
(sinister), auricula
(sinister), cruris-pedis
(sinister)
Nama Px: An.A (L)
Usia: 9 tahun
No. RM: 1248xxxx

Diagnosa: Atresia
bilier + Ikterus
obstruktif +
Hipoalbuminemia +
Ascites + Anemia
Nama Px: An. MK
Usia: 8 bln
No RM: 1250xxxx

Diagnosa: G2P1001
29/30 mgg
THIU+Letak kepala
+ KPP Preterm +
hemoroid externa +
PEB + Anemia +
TBJ 1390 g
Nama Px: Ny. H
Usia: 25 thn
No RM: 1250xxxx

Diagnosa: cholelithiasis
multiple tanpa
cholecystitis + DM tipe
2 + dislipidemia
Nama Px: Ny. WS
Usia: 51 thn
No RM: 1218xxxx

Diagnosa: LNH Coli


sinister, supra clavicula
sinister, upper mid
jugular sinister,
submndibula sinister +
stadium IA + pro RCHOP
I
Nama Px: Tn. B (L)
Usia: 53 tahun
No. RM: 1248xxxx
Diagnosa: SLE + GEA
dehidrasi sedang + icterus
parenkimatus pro evaluasi
+ anemia +
hipoalbuminemia
Nama Px: EDL
Usia: 15 thn
No RM: 1248xxxx

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

381

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN KASUS TERPILIH IRJ

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

382

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

SKIZOFREN
A. Definisi
Skizofrenia adalah salah satu yang terkompleks dari gangguan kejiwaan.
Skizofren ditandai dengan delusi, halusinasi, berpikir dan berbicara yang tidak
teratur, perilaku motorik yang tidak normal dan gejala negatif (Dipiro, 2005).

B. Etiologi
Faktor-faktor biologic, genetik, psikologi
1.

Genetik
Faktor keturunan menentukan timbulnya skizofrenia, dibuktikan dengan

penelitian tentang keluarga-keluarga penderita skizofrenia dan terutama anak-anak


kembar.
2.

Susunan Saraf Pusat


Terdapat perbedaan pada susunan saraf otak itu pada di ensefalon atau kortex

otak.
3.

Neurotransmitter
Terjadinya kerusakan pada neurotransmitter dopamine dan serotonin.

Formulasi paling sederhana dari hipotesis dopamine skizofrenia menyatakan


skizofrenia disebabkan olehaktivitas dopaminergik yang berlebihan
4.

Gangguan GABA
Neurotransmiter asam amino inhibitory gamma-aminobutiryc acid (GABA)

dikaitkan dengan patofisiologi skizofrenia didasarkan pada penemuan bahwa


beberapa pasien skizofrenia mempunyai kehilangan neuron-neuron GABA-ergic
di hipokampus. GABA memiliki efek regulatory pada aktivitas dopamin, dan
kehilangan neuron inhibitory GABA-ergic dapat menyebabkan hiperaktivitas
neuron-neuron dopaminergic
5.

Stres

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

383

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

C. Patofisiologi :
Patofisiologi dari skizofren adalah sebagai berikut :
1. Peningkatan ukuran ventrikel dan penurunan gray matter
2. Teori penyebab skizofrenia termasuk kecenderungan genetik, komplikasi
obstetrik,

kelainan

sistem

imun,

peningkatan

gangguan

saraf,

neurodegeneratif, kecacatan reseptor dopamin, dan kelainan otak termasuk


hipo atau pun hiper aktifitas dopaminergik.
3. Gejala positif skizofrenia disebabkan karena hiperaktif reseptor dopamin di
mesocaudate, sedangkan gejala negatif skizofrenia disebabkan karena
hipofungsi reseptor dopamin dalam korteks prefrontal.
4. Disfungsi

glutamaterjik

menyebabkan

gejala

seperti

hiperaktivitas

dopaminerjik yang mana akan menyebabkan gejala positif pada skizofrenia.


5. Kelainan serotonin (5HT) dimana pada pasien skizofrenia pada pemeriksaan
scan otak memiliki konsentrasi 5HT yang meningkat (Dipiro, 2015).
Dapat disimpulkan bahwa skizofrenia melibatkan lebih dari satu
neutrotransmitter. Dimana ketidaknormalan neurotransmitter dalam otak akan
menunjukkan gejala klinis skizofrenia.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

384

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

D. Tipe-tipe skizofrenia
Skizofrenia dibagi dalam 5 tipe atau kelompok yang mempunyai spesifikasi
masing-masing, criteria pengelompokannya sebagai berikut :
1. Tipe Hebefrenik
Tipe ini disebut juga disorganized type atau kacau balau yang dimulai
dengan Gejala-gejala antara lain :
a. Inkoherensi yaitu jalan pikiran yang kacau, tidak dapat dimengerti apa
maksudnya. Hal ini dapat dilihat dari kata-kata yang diucapkan tidak ada
hubungannya satu dengan yang lain.
b. Alam perasaan (mood, effect) yang datar tanpa ekspresi serta tidak serasi
(incongrose) atau ketolol-tololan (silly).
c. Perilaku

dan

tertawa

kekanak-kanakan

(giggling),

senyum

yang

menunjukan rasa puas diri atau senyum yang hanya dihayati sendiri.
d. Waham (delusion) tidak jelas dan tidak sistimatik (terpecah-pecah) tidak
terorganisir suatu satu kesatuan.
e. Halusinasi yang terpecah-pecah yang isi temanya tidak terorganisir sebagai
satu kesatuan.
f. Perilaku aneh, misalnya menyeringai sendiri, menunjukkan gerakan-gerakan
aneh,

berkelakar,

pengucapan

kalimat

yang

diulang-ulang

dan

kecenderungan untuk menarik diri secara ekstrim dari hubungan sosial.


2. Tipe Katatonik
a. Stupor katatonik, yaitu suatu pengurangan hebat dalam reaktivitas terhadap
lingkungan dan atau pengurangan dari pergerakkan atau aktivitas spontan
sehingga nampak seperti patung, atau diam membisu ( mute ).
b. Negativisme Katatonik yaitu suatu penolakkan yang Nampak nya tanpa
motif terhadap semua perintah atau upaya untuk menggerakkan bagian
tubuh dirinya.
c. Kekakuan (rigidity)

Katatonik yaitu mempertahankan suatu sikap kaku

terhadap semua upaya untuk menggerakkan bagian tubuh dirinya.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

385

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

d. Kegaduhan Katatonik, yaitu kegaduhan aktivitas motorik (otot alat gerak)


yang nampak nyata bertujuan dan tidak dipengaruhi oleh rangsang luar.
e. Sikap tubuh katatonik yaitu sikap (posisi tubuh) yang tidak wajar atau aneh.
3. Tipe paranoid
a. Waham (delucion) kejar atau waham kebesaran, misi atau utusan sebagai
penyelamat bangsa dunia atau agama, misi kenabian atau mesias, atau
perubahan tubuh. Waham cemburu sering kali juga ditemukan.
b. Halusinasi yang berisi kejaran atau kebeseran.
c. Gangguan alam perasaan dan perilaku, misalnya kecemasan yang tidak
menentu, kemrahan, suka bertengkar dan berdebat kekerasan. Sering kali
ditemukan kebingungan tentang identitas jenis kelamin dirinya (gender
identity) atau ketakutan bahwa dirinya diduga sebagai seorang homoseksual
atau merasa dirinya didekati oleh orang-orang homoseksual.
4. Tipe Residual
Tipe ini merupakan sisa-sisa (residu) dari gejala skizofrenia yang tidak
begitu menonjol. Misalnya alam perasaan yang tumpul dan mendatar serta tidak
serasi (innappropriate), penarikan diri dari pergaulan sosial, tingkah laku
eksentrik, pikiran tidak logis dan tidak rasional atau pelonggaran asosiasi pikiran.
5. Tipe tak tergolongkan
Tipe ini tidak dapat dimasukkan dalam tipe-tipe yang telah diuraikan hanya
gambaran klinisnya terdapat waham, halusinasi, inkoherensi atau tingkah laku
kacau (Hawari, 2001).

E. Kenampakan Klinis
Gejala episodik akut berupa:
1. halusinasi
2. delusi
3. ambivalensi
4. autisme

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

386

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

5. tidak kooperatif
6. agresi verbal atau fisik
7. gangguan tidur
8. gangguan nafsu makan
Setelah gejala episodik akut teratasi, biasanya ada fitur residual berupa:
1. kecemasan
2. kecurigaan
3. kurangnya motivasi
4. penarikan diri dari sosial
5. kesulitan belajar
6. tidak bisa merawat diri
Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders edisi 4 (DSM-IV)
membagi gejala skizoprenia menjadi 2 katagori berkembang menjadi 3 kategori
(APA) :
Gejala positif

Gejala negatif

Delusion
(khayalan)
Halusinasi
Perilaku aneh, tidak
terorganisir
Bicara tidak teratur,
topik melompatlompat tidak saling
berhubungan
Ilusi, pencuriga

Alogia (Kehilangan
kemampuan berpikir atau
bicara)
Perasaan/emosi menjadi
tumpul
Avolition (Kehilangan
motivasi)

Gejala kognisi
Gangguan perhatian

Gangguan ingatan
Gangguan fungsi
melakukan pekerjaan
tertentu

Anhedonia/asosiality
(kurangnya kemampuan
untuk merasakan
kesenangan, mengisolasi
diri dari kehidupan sosial
Tidak mampu
berkonsentrasi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

387

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

F. Diagnosis
1. Penegakan diagnosis skizofren tidak mudah, dokter harus melakukan
wawancara dengan pasien dan keluarga pasien untuk memastikan.
2. Diagnostic and Stastical Manual of Mental Disorders 5th Ed,
menspesifikasikan diagnosis untuk Skizofren dengan 2 kriteria.
a. Kriteria A: Selama sekurang-kurangnya satu bulan, terjadi minimal 2
gejala yaitu delusi, halusinasi, berbicara tidak jelas, perilaku kataonik.
b. Kriteria B: Adanya gangguan syaraf.
(Dipiro, 2015)

G. Algoritme terapi skizofren :

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

388

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

H. Goal Terapi
1. Menghilangkan gejala
2. Menghilangkan efek samping obat
3. Meningkatkan fungsi psikososial dan produktivitas
4. Mencapai kepatuhan pengobatan
5. Mencegah serangan berulang

I. Penatalaksanaan
Tujuan

pengobatannya

adalah

untuk

mengurangi

gejala

sasaran,

menghindari efek samping, meningkatkan fungsi psikososial dan produktivitas,


sesuai dengan rejimen yang diresepkan, dan melibatkan pasien dalam perencanaan
perawatan.
Sebelum pengobatan, melakukan pemeriksaan status mental, fisik dan
neurologis, riwayat keluarga lengkap dan sejarah sosial, wawancara diagnostik
kejiwaan, dan pemeriksaan laboratorium (darah lengkap, elektrolit, fungsi hati,
fungsi ginjal, elektrokardiogram, glukosa serum, lipid serum, tiroid, dan kadar
obat urine).
1.

Terapi Farmakologi

Anti psikotik
Antipsikotik generasi pertama (FGAs) dan antipsikotik generasi kedua
(SGAs) (dengan pengecualian clozapine) adalah lini pertama dalam pengobatan
schizophrenia. Secara umum antipsikotik menghasilkan sedikit atau tanpa efek
samping ekstrapiramidal.
Anti psikotik secara IM (misalnya, aripiprazole 5,25-9,75 mg IM, haloperidol
2 sampai 5 mg IM, olanzapine 2.5 sampai 10 mg IM, atau ziprasidone 10 sampai
20 mg IM) dapat digunakan untuk membantu dalam menenangkan pasien dengan
kegelisahan. Penggunaan haloperidol meningkatkan terjadinya EPS yang dapat
menghilangkan beberapa keuntungan menggunakan SGA oral. Jika pasien
menerima antipsikotik dalam rentang terapeutik biasa, penggunaan lorazepam 2

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

389

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

mg IM yang diperlukan sebagai kombinasi antipsikotik pemeliharaan. Hipotensi,


depresi pernafasan, depresi SSP, dan kematian yang mungkin terjadi saat
penyuntikan lorazepam ketika digunakan sebagai kombinasi baik olanzapine atau
clozapine, dengan demikian, kombinasi parenteral ini tidak dianjurkan (Dipiro,
2015).

(Dipiro, 2014)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

390

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Analisis Obat yang digunakan :


1.

Olanzapin
Merupakan antipsikotik generasi kedua atau dikenal atipikal antipsikotik

yang secara umum lebih aman daripada obat antipsikotik tipikal.


a. Indikasi
Sebagai terapi lini pertama skizoprenia
b. Dosis
Awal: 5-10 mg sekali sehari (meningkat menjadi 10 mg sekali sehari dalam
5-7 hari); setelah itu, sesuaikan dengan 5 mg / hari dengan interval 1
minggu, sampai maksimum yang dianjurkan 20 mg / hari. Pemeliharaan:
10-20 mg sekali sehari.
Catatan: Dosis 30-50 mg / hari telah digunakan; Namun, dosis> 10 mg /
hari tidak menunjukkan kemanjuran yang lebih baik, dan keamanan dan
kemanjuran dari dosis> 20 mg / hari belum dievaluasi.
Lansia: Lihat dosis dewasa. Pertimbangkan dosis awal yang lebih rendah
dari 2,5-5 mg / hari untuk pasien usia lanjut.
c. Efek Samping
1. Sistem saraf pusat: mengantuk (6% sampai 39% dosis tergantung), gejala
ekstrapiramidal (15% sampai 32% dosis tergantung), insomnia (hingga
12%), pusing (4% sampai 18%).
2. Gastrointestinal: Dispepsia (7% sampai 11%), sembelit (9% sampai
11%), berat badan (5% sampai 6%, telah dilaporkan setinggi 40%),
xerostomia (9% sampai 22% dosis tergantung).
3. Neuromuskular & skeletal: Kelemahan (2% sampai 20% dosis
tergantung)
4. Miscellaneous: cedera Terkadang (12%).
d. Interaksi Obat
1. Inhibitor

Acetylcholinesterase

Alcohol

(Ethyl),

Amfetamin,

Antikolinergik.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

391

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

2. Anti

Parkinson

(agonis

dopamine)

fluvoxamine,

lamotrigin,

Pramlintide; Tetrabenazine.
e. Monitoring
Pemantauan Parameter Tanda-tanda vital: profil lipid dan glukosa
darah puasa / HbA1c (sebelum perawatan, pada 3 bulan, kemudian setiap
tahun); penilaian berkala transaminase hati (pada pasien dengan penyakit
hati); BMI, riwayat keluarga obesitas, lingkar pinggang; tekanan darah
ortostatik; status mental, normal gerakan spontan skala (AIMS), gejala
ekstrapiramidal (EPS). Berat harus dinilai sebelum perawatan, pada 4
minggu, 8 minggu, 12 minggu, dan kemudian pada interval tiga bulan.
Pertimbangkan titrasi ke agen antipsikotik yang berbeda untuk peningkatan
berat badan 5% dari berat awal.
f. Farmakokinetik/dinamik.

Absorbsi:
I.M.: terabsorbsi secara cepat
Oral: absorbsi baik dan tidak dipengaruhi oleh makanan

Distribution: Vd: Extensive, 1000 L


Protein binding, plasma: 93% terikat pada albumin and alpha1glycoprotein

Metabolisme: Sebagian besar dimetabolisme melalui glucuronidation


langsung dan sitokrom P450 dimediasi oksidasi (CYP1A2, CYP2D6);
40% melalui first pass metabolism. Bioavailabilitas: >57%. Waktu
paruh eliminasi: 21-54 jam.

Ekskresi: Urin (57%, 7% sebagai bentuk tak berubah); feses (30%)

g. Cara Pengunaan
Tablet: Dapat diberikan dengan atau tanpa makanan.
h. Penyimpanan
Simpan pada suhu kamar dari 15 C untuk suhu 30 C. Lindungi dari cahaya
dan kelembaban.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

392

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

2.

Depakote ER (asam valproat)


a. Indikasi
Sebagai terapi adjuvant (mood stabilizers).
b. Dosis
10-15 mg/kg/hari, tetapi untuk pemberian 1x sehari maksimal 250 mg.
c. Efek Samping.
Nausea (31%)
Sakit kepala (<31%)
Peningkatan resiko perdarahan (26-30%)
Trombositopenia (26-30%)
Tremor (25%)
d. Interaksi Obat
Imipenem, doripenem, ertapenem, meropenem
Lesinurad
Sodium fenilasetat
Vorinostat
e. Farmakokinetik
Waktu paro : 9-16 jam (dewasa)
Ekskersi

: urine (30-50%)

f. Monitoring
Monitoring respon terapi dan efek samping seperti gejala mual, sakit kepala,
tremor, dll.

3.

Lorazepam
Lorazepam termasuk dalam golongan benzodiazepine. Obat ini memiliki

efek kimia di otak pada penderita ansietas. Lorazepam memiliki keuntungan


penyerapan diandalkan ketika diberikan baik secara oral atau parenteral. Obat
penyerta efek samping dari anti psikotik seperti gangguan motoric, ansietas,

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

393

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

depresi, dan penurunan mood. Dalam beberapa situasi, seperti pada unit rawat
inap, penggunaan bersamaan benzodiazepin (misalnya, lorazepam dalam dosis 1
sampai 3 mg / hari) dengan SGAs mungkin diperlukan untuk agitasi dan insomnia
(Dipiro, 2009).
a. Indikasi
Penggunaan jangka pendek ansietas, insomnia, antikonvulsi, relaksasi otot,
status-epilepticus, dan peri-operatif. Untuk kecemasan yang terkait dengan
gejala depresi, kecemasan atau ketegangan yang berhubungan dengan stres
kehidupan sehari-hari.
b. Kontraindikasi
1. Depresi pernapasan yang ditandai myasthenia gravis yang tidak stabil;
2. Insufisiensi paru akut;
3. Sindrom apneu;
4. Gangguan hati berat;
5. Tidak boleh digunakan sendiri dalam depresi atau ansietas dengan
depresi;
6. Menghindari suntikan yang mengandung benzyl alcohol pada neonates
(BNF, 2009).
c. Efek Samping Obat
1. Sering :Mengantuk dan pusing pada hari berikutnya, kebingungan dan
ataksia (terutama pada orang tua), amnesia, ketergantungan, lemah otot.
2. Kadang-kadang: vertigo, hipotensi, gangguan gastrointestinal, gangguan
penglihatan, dysarthria, tremor, perubahan libido, retensi urin, kelainan
darah, reaksi pada kulit.
3. Pada injeksi intravena: nyeri, tromboflebitis, dan jarang apnea.
d. Dosis
Per Oral, ansietas, 1-4 mg sehari dalam dosis terbagi;
LANJUT USIA, setengah dosis dewasa
Insomnia terkait dengan ansietas, 1-2 mg sebelum tidur;

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

394

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

ANAK tidak dianjurkan


Intramuskular atau intravena (pembuluh darah besar), panik, 25-30
mikrogram / kg (kisaran biasa 1,5-2,5 mg), diulang setiap 6 jam jika perlu;
ANAK tidak dianjurkan
Catatan : Gunakan rute intramuskular bila rute per oral dan intravena tidak
memungkinkan.
e. Farmakokinetik
1. Absorpsi

Bioavailabilitas: Diserap secara cepat dari saluran pencernaan setelah


pemberial oral. Bioavailabilitas absolutnya 90%. Konsentrasi plasma
puncak diperoleh setelah sekitar 2 jam setelah pemberian oral dan 3
jam setelah pemberian intramuscular.

Onset: Setelah pemberian secara intravena. Efek antikonvulsan,


anxiolitik atau sedative muncul dalam 1-5 menit. Setelah pemberian
secara intramuscular efeknya muncul dalam 15-30 menit

Durasi: Setelah pemberian secara intravena dan intramuscular, durasi


efek antikonvulsan, anxiolitik atau sedative bertahan selama 12-24
jam

Makanan: Makanan menunda waktu konsentrasi plasma puncak


selama 1 jam

2. Distribusi
Jangkauan: Didistribusikan secara luas ke jaringan tubuh, melewati sawar
darah otak, dan plasenta, serta didistribusikan ke air susu. Pengikatan
Protein plasma: 85-91%
3. Metabolisme: Dimetabolisme di hati menjadi metabolit tidak aktif
4. Eliminasi: Dieksresikan di urin sebagai metabolit. Waktu paruh: 10-20 jam
(McEvoy, et al, 2011)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

395

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

f. Farmakodinamik
Target aksi dari benzodiazepine adalah reseptor GABAA. Reseptor GABAA
tersusun oleh kombinasi lima subunit alpha, beta, dan gamma yang menjangkau
membrane postsinaptik. Pengikatan GABA ke reseptornya memicu pembukaan
kanal ion pusat, memungkinkan klorida untuk menembus pori-pori. Aliran masuk
ion klorida menyebabkan hiperpolarisasi pada neuron dan mengurangi
neurotransimi dengan menghambat pembentukan potensial aksi. Benzodiazepin
memodulasi efek GABA dengan mengikat pada tempat yang spesifik dan
memiliki afinitas yang tinggi yang bertempat pada antarmuka subunit alpha dan
gamma dari reseptor GABAA. Benzodiazepin meningkatkan frekuensi pembukaan
kanal (Whalen, et al., 2015).
g. Interaksi Obat
1. Lorazepam >< Olanzapine (Major)
Keamanan dan efikasi pemberian olanzapine dan benzodiazepine secara
intramuscular belum ditetapkan. Kematian telah dilaporkan pada pasien yang
menerima olanzapine secara intramuscular. Pada 30 September 2005, telah
ada 29 kasus laporan kejadian fatal pada pasien yang sedang diberikan terapi
olanzapine secara intramuscular. Sebanyak 19 kasus dari 29 kasus fatal
tersebut merupakan kasus dimana pasiennya juga mendapatkan terapi
benzodiazepine. Peringatan harus diberikan pada pasien yang mendapatkan
kedua terapi ini. Selain itu, diperlukan monitoring terhadap efek sedasi yang
berlebihan dan depresi kardiorespiratori. Pasien harus menghubungi petugas
kesehatan bila terjadi gejala hipotensi. (Zacher dan Roche-Desilets, 2005)
2. Valproate (Depakote) >< Olanzapine (Moderate)
Penggunaan valproate bersama olanzapine dapat meningkatkan resiko
heppatotoksisitas. Pasien disarankan melakukan monitoring gungsi hati setiap
3-4 bulan dalam tahun pertama terapi. (Gonzales-Heydrich, et al., 2003)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

396

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

3. Lorazepam >< Makanan (Moderate)


Alkohol dapat berpotensi menimbulkan efek farmakologis dari obat-obat
CNS. Penggunaan secara bersamaan dapat meningkatkan penambahan
depresi CNS dan/atau gangguan proses menilai, berpikir dan kemampuan
psikomotorik (Gilman, et al., 1990)
4. Valproate (Depakote) >< Makanan (Moderate)
Alkohol dapat berpotensi menimbulkan efek farmakologis dari obat-obat
CNS. Penggunaan secara bersamaan dapat meningkatkan penambahan
depresi CNS dan/atau gangguan proses menilai, berpikir dan kemampuan
psikomotorik (Gilman, et al., 1990)
5. Olanzapine >< Makanan (Moderate)
Alkohol dapat berpotensi menimbulkan efek farmakologis dari obat-obat
CNS. Penggunaan secara bersamaan dapat meningkatkan penambahan
depresi CNS dan/atau gangguan proses menilai, berpikir dan kemampuan
psikomotorik (Gilman, et al., 1990)
h. Perhatian Khusus
Jangan gunakan lorazepam jika sedang hamil. Obat ini dapat
menyebabkan kecacatan pada bayi. Bayi Anda juga bisa menjadi
tergantung pada obat.
Lorazepam dapat masuk ke dalam ASI dan dapat membahayakan bayi
menyusui. Jangan gunakan obat bila sedang menyusui.
Lorazepam tidak dianjurkan untuk digunakan oleh penderita kurang
dari 18 tahun.
Efek sedatif dari lorazepam dapat bertahan lebih lama pada orang dewasa
yang lebih tua. Hindari berkendaraan bila menggunakan lorazepam.

2.

Terapi Non Farmakologi

Program rehabilitasi : living skills, social skills, basic education, work


program, supported housing

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

397

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Psikoterapi : terapi tambahan, terutama jika pasien sudah berespon


terhadap obat

Family education

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

398

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

ANALISIS RESEP

1. RESEP

2. DATA KLINIK PASIEN


Diagnosis

: Skizofrenia

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

399

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

3. PENGKAJIAN RESEP
a. Pengkajian Administrasi
Persyaratan Administrasi

Ada/Tidak (Keterangan)

Nama

Ada (Tn. AS)

Jenis kelamin

Ada

Berat badan, umur, alamat

Ada

Nama dan paraf dokter

Ada

Tanggal resep

Ada

Ruang/Poli dan stempel

Ada

Persyaratan resep sesuai status pasien

Ada

b. Pengkajian Farmasetik

Olanzapin

Pengkajian farmasetis

Ada/Tidak (Keterangan)

Nama, bentuk, kekuatan, jumlah


obat

Ada: nama, jumlah obat,


bentuk sediaan dan kekuatan

Signa/Aturan pakai

Ada: 2dd 1 tab

Stabilitas obat

Simpan pada suhu kamar 25 C


dan terlindung dari cahaya

Ketersediaan

Ada

Aturan atau cara dispensing

Obat tidak diracik

Depakote ER

Pengkajian farmasetis

Ada/Tidak (Keterangan)

Nama, bentuk, kekuatan, jumlah


obat

Ada: nama, jumlah obat,


bentuk sediaan dan kekuatan

Signa/Aturan pakai

Ada: 1dd 1 tab

Stabilitas obat

Stabil dalam suhu ruang (25oC),


terlindung dari cahaya matahari
langsung, kelembaban dan
panas

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

400

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Ketersediaan

Ada

Aturan atau cara dispensing

Obat tidak diracik

Lorazepam

Pengkajian farmasetis

Ada/Tidak (Keterangan)

Nama, bentuk, kekuatan, jumlah


obat

Ada: nama, jumlah obat,


bentuk sediaan dan kekuatan

Signa/Aturan pakai

Ada: 1dd 1/4 tab

Stabilitas obat

Simpan pada suhu kamar 25 C


dan terlindung dari cahaya

Ketersediaan

Ada

Aturan atau cara dispensing

Obat tidak diracik

c. Pengkajian Farmasi Klinik


No
1.

2.
3.
4.

Pengkajian Farmasi
Klinik
Kesesuaian resep
dengan formularium

Riwayat Alergi
Efek aditif
ESO

Ada/Tidak

Keterangan

Ada

Sesuai, namun peresepan


ada yang tidak sesuai
dengan restriksi pada
fornas
Orthostatic hypotension
(>20%), Ekstrapiramidal
(15%-32% dosis
tergantung)

Tidak ada
Tidak ada
Ada

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

401

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

4. DOKUMEN FARMASI PASIEN (DFP-2)


Nama : A.S
Umur : 29 th
No
1.

BB : 73 kg

Hari /

Kode

Tanggal

Masalah

Senin/

Interaksi

11 April

obat-obat

2016

TB : -

No. RM : 10539143

Dokter

Ruangan/Poli : IRJ / Jiwa

Apoteker:

Uraian Masalah
(Lorazepam-depakote)
Depakote dapat menggantikan
posisi lorazepam berikatan dengan
protein
plasma,
sehingga
menghambat metabolismenya dan
dapat menyebabkan toksik.
(level moderate)(fase metabolisme)
(drugs.com, 2016)

Rekomendasi / Saran
Tetap

diberikan,

Interaksi
obat-obat

(Olanzapine Depakote)
Dapat
meningkatkan
resiko
hepatotoksik, namun mekanisme
interaksinya belum diketahui.
(level moderate) (fase metabolisme)

Tindak Lanjut
namun Farmasis memberi

pemberiannya dijeda yaitu depakote edukasi kepada pasien


pagi jam 7 dan lorazepam malam mengenai gejala
hari

sebelum

dimonitor
lorazepam,

tidur

dan

tanda-tanda
yaitu

perlu mengantuk yang

toksisitas panjang dan berat, untuk

sedasi

berlebih (drugs.com).
2.

: dr. D.F

yang segera menghubungi


dokter.

Tetap diberikan, namun dimonitor Edukasi kepada pasien


fungsi hati pasien tiap 3-4 bulan (jika jika merasakan tandapengobatan
>1bulan)

dilanjutkan

hingga tanda hepatotoksik,


seperti kemerahan,

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

402

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

(drugs.com)

anoreksia, mual,
muntah, lelah
berlebihan, nyeri perut
kanan atas dan urin
berwarna gelap.

3.

Kesalahan
penulisan

Penulisan aturan pakai tidak lazim


S 1-0-0

Seharusnya ditulis : s 1 d d 1

Konsultasikan ke dokter

resep
4.

ESO

Dengan penggunaan pada dosis Monitoring berat badan, tekanan


(potensial) tertentu dapat meningkatan BB(5- darah, kadar kolesterol dan trigliserid
40%) dan menyebabkan :
selama 3 bulan sekali, serta efek
Hipotensi ortostatik(>20%)
samping obat yang lain seperti tanda
Hipertrigliserid (<39%)
Hiperkolesterol (<39%)
dari EPS seperti reaksi distonia akut,
EPS (15-32%)
akatisia, sindrom parkinson, tardive

Sampaikan pada pasien


tanda dan gejala efek
samping dan untuk
segera menghubungi
dokter.

diskinesia.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

403

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

5.

Goal terapi :

Pemberian

antipsikosis

Menghilangkan gejala

Menghilangkan ESO

Meningkatkan fungsi

depakote untuk efek samping

psikososial dan produktivitas

akatsia

Mencapai kepatuhan

olanzepin
-

Pemberian

lorazepam

dan

Modifikasi gaya hidup dengan

pengobatan

terapi

program

Mencegah serangan berulang

psikoterapi,

dan

rehabilitasi,
family

education
-

Memberikan konseling kepada


pasien agar patuh minum obat

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

404

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

5. PENYERAHAN OBAT
A. Penyerahan Resep
Periksa kesesuaian antara resep, obat dan etiket : Nama obat, Jumlah, aturan
pakai, nama pasien.
Nama pasien

: Tn. AS

No. resep atau No DMK

: 00191323

Periksa ketepatan pasien dengan obat yang akan diserahkan tanyakan nama
pasien, alamat, nomor reg dan nomor resep.
Yang diperiksa

Resep

Obat

Nama Obat

Remital 10 mg

Olanzepin 10 mg

Jumlah

60 tablet

60 tablet

Aturan Pakai

2 x 100 mg

2 x sehari 1 tablet

Etiket

Warna putih

Yang diperiksa

Resep

Obat

Nama Obat

Depakote ER 250 mg

As. Valproat 250 mg

Jumlah

30 tablet

30 tablet

Aturan Pakai

1 x 250 mg

1 x sehari 1 tablet pagi


hari jam 7

Etiket

Warna putih

Yang diperiksa

Resep

Obat

Nama Obat

Merlopam 2 mg

Lorazepam 2 mg

Jumlah

8 tablet

8 tablet

Aturan Pakai

1 x 0,5 mg

1 x sehari tablet
malam hari sebelum tidur

Etiket

Warna putih

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

405

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

B. Pemberian Informasi Obat


1. Remital
Nama Obat

: Olanzapin 10 mg

Tujuan Pengobatan

: Antipsikotik untuk mengontrol gejala episodik

akut
Aturan Pemakaian

: diminum 2 kali sehari 1 tablet

Efek samping

: hipotensi ortostatik, peningkatan berat badan,

hiperkolesterol dan hipertrigliserid.


Cara Penyimpanan

: disimpan pada suhu ruang, terlindung dari cahaya

matahari langsung, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak.

2. Depakote ER
Nama Obat

: Asam valproat 250 mg

Tujuan Pengobatan

: Mood stabilizers

Aturan Pemakaian

: diminum 1 x sehari 1 tablet pada pagi hari

Efek samping

: Mual, pusing, peningkatan resiko perdarahan

Cara Penyimpanan

: disimpan pada suhu ruang, terlindung dari cahaya

matahari langsung, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak.


3. Merlopam
Nama Obat

: Lorazepam 2 mg

Tujuan Pengobatan

: Mengatasi efek samping akatsia dan sebagai

sedatif
Aturan Pemakaian

: diminum 1 x sehari tablet pada malam hari

sebelum tidur
Efek samping

: Sedasi, lemas

Cara Penyimpanan

: disimpan pada suhu ruang, ter;indung dari cahaya

matahari langsung, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

406

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

LAMPIRAN
KASUS TERPILIH IRNA ANAK (1)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

407

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

KAJIAN KASUS
PROTOKOL RETINOBLASTOMA EKSTRAOKULER 2002
: NA
BB/TB/LPB
: 2 th 6 bln / 20/9/2013
No. RM
: Perempuan
Tanggal terapi

Nama
Umur/Tanggal lahir
Jenis Kelamin
SITOSTATIKA

MG
0
Hr ke
123

CYCLOPHOSPHAMIDE
40 mg/kgBB/iv = 480 mg
DOXORUBICINE
0,67 mg/kgBB/iv = 8,04
mg
VINCRISTINE
0,05 mg/kgBB/iv = 0,6 mg
CYTOSIN ARABINOSID
IV
24-36 bl : 50 mg
MTX it
24-36 bl : 10 mg

MG
I

MG
II

Hr ke

Hr ke
1

MG
III

MG
IV

MG
V

MG
VI

Hr ke

Hr ke
1

Hr ke
1

Hr ke
123

123

MG
VII

MG
VIII

: 12 kg / 86 cm / 0,53 m2
: 12.48.44.xx
MG
IX

MG
X

MG
XI

Hr ke
123

MG
XII
Hr ke
123

MG
XIII &
XIV
Hr ke

20mg/kgBB

28/3/16
7/4/16
8/4/16
9/4/16
28/3/16
6/4/16

13/4/16

I
S
T
I
R
A
H
A
T

I
S
T
I
R
A
H
A
T

I
S
T
I
R
A
H
A
T

I
S
T
I
R
A
H
A
T

I
S
T
I
R
A
H
A
T

28/3/16 13/4/16

Tanggal Terapi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

408

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

PATIENT DATABASE

Name
Address

:
:

Age
Height
Admission
Date
Discharge

:
:
:
:

Demographic and Administration Information


An. NA
Patient ID
: 12.48.xx.xx
Lumajang, Desa Tempursari,
MD
: M/L/K/M/H
Dusun Taman
Pharmacy
: Kelompok 3B
2 tahun 6 bulan
Race
:
86 cm
Weight
: 12 kg Religion
: Islam
23 Maret 2016, pk.13.54
Occupation : Tidak bekerja

Room No.

: Bona II /
hematologi

Gender

: F

Vital Sign/Laboratory Data Initial/Follow up


History of Present
Illness:
Pasien dari Poli
Hematologi Anak
dengan diagnosa OD
Retinoblastoma pro
kemoterapi.

Date

23/3

24/3

25/3

26/3

27/3

28/3

29/3

30/3

31/3

1/4

2/4

3/4

RR

18-20x /menit

25

24

23

24

25

24

32

24

26

24

24

26

HR

80-100
x/menit

100

105

100

100

100

120

138

100

120

112

110

108

Temp

36,5-37,50C

36,8

36,4

36,2

36

36,5

36,8

36,7

36,8

37

37

36,6

36,3

BB

(kg)

12

12

12

12

12

12

12

12

12

12

12

12

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

409

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pasien demam (-),


sesak (-), kejang (-),
perdarahan (-),
muntah (-), pucat (-),
makan/minum (+),
BAK (+), BAB (+)

TB

(cm)

86

Hb

11-14,7 g/dl

Leko
Trom
b

86

86

86

86

86

86

86

11,2

10,2

8,2

10,6

8,5

3,37-10 x 103
/L

5800

2000

1581

5900

6100

150-400 (x
103) /L

cuku
p

cuku
p

366

cuku
p

cuku
p

Eo

Baso

Batan
g

Seg

16

41

Limf

78

35

Mono

ANC

1500-8000 /
mm3

86

86

86

86

928

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

410

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Past Medical
History/Surgery :

3,5-5,1
mMol/L

3,6

3,7

4,6

Na

136-145
mMol/L

135

119

128

135

Cl

98-107
mMol/L

101

85

102

57

SGO
T

0-35 /L

36

SGPT

0-35 /L

35

asam
urat

2,6-7,2 mg/dL

3,3

album
3,4-5 g/dL
in

Sesak

4,3

3,9

Dua minggu yang

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

411

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

lalu (9/3/2016) pasien


operasi mata kiri

Batuk
Nyeri
pada
mata
kanan
KU/G
CS
Kejan
g/MS
Mual
/
munta
h

Cukup

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

lema
h

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

Cuku
p

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

412

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Vital Sign/Laboratory Data Initial/Follow up


Family and Social
History :

Tidak ada anggota


keluarga yg memiliki
riwayat sakit kanker.

Date

4/4

5/4

6/4

7/4

8/4

9/4

10/4

11/4

12/4

13/4

14/4

15/4

RR

18-20x
/menit

24

20

20

20

24

29

20

20

25

24

20

20

HR

80-100
x/menit

112

110

110

104

110

100

110

110

110

110

110

100

Temp

36,5-37,50C

37

36,7

37

36,3

37,3

37

37

37

37,3

37,3

38,2

36,8

BB

(kg)

TB

(cm)

Hb

11-14,7 g/dl

8,9

14,5

14,9

11,9

Leko

3,37-10 x 103
/L

6100

3800

6000

4300

Tromb

150-400 (x
103) /L

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

Eo

Baso

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

413

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Batang

Seg

52

Limf

47

Mono

ANC

1500-8000 /
mm3

3172

2150

3,5-5,1
mMol/L

4,6

5,2

Na

136-145
mMol/L

135

137

Cl

98-107
mMol/L

97

108

SGOT

0-35 /L

SGPT

0-35 /L

asam
urat

2,6-7,2
mg/dL

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

414

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

albumi
n

3,4-5 g/dL

4,3

Sesak

Nyeri
pada
mata
kanan

Cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

lema
h

Kejang/
MS

Mual /
muntah

KU/GC
S

Cukup

Cuku Cuku
p
p

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

415

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

MTX intratekal 10 mg

Current Drug Therapy


Duration
Prescribed
Start Stop
Schedule
Dates
Prn MTX
intratekal
1kali tiap siklus 28/3; 13/4

Vinkristin 0,6 mg dalam 1 jam

1x tiap siklus

28/3/16

D5 1/4 NS 500 ml dalam 8 jam

Hidrasi pre
siklosfosfamid

28/3/16 (8
jam)

Siklofosfamid 480 mg
- 160 mg dalam 4 jam dalam D5 S
250 cc
- 320 mg + D5 S dalam 500 cc
dalam 8 jam)
D5 1/4 NS 500 ml dalam 8 jam

1x tiap siklus

28/3/16

Hidrasi post
siklofosfamid
3 x tiap siklus
(1x7 hari)

29/3/16 (1000
ml/24 jam)
6/4/2016;
13/4/16

Drug Name/Dose/Strength/Route
Dexametason IV

Cytosin arabinosid 50 mg IV

Compliance/Dosing Issue

dosis
sesuai
dosis
sesuai

dosis
sesuai

dosis
sesuai

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

416

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Drug Name/Dose/Strength/Route
Spoel NS 500 ml dalam 8 jam
Doxorubicin 8,04 mg

Spoel NS 100 ml dalam 1 jam

inj ondansetron 2 mg IV
inj diazepam 3,6 mg

Current Drug Therapy


Duration
Prescribed
Start Stop
Schedule
Dates
Hidrasi post
6-9/4/16;
kemo sitarabin
13/4/16
3 x tiap siklus 3 7-9/4/16
hari berturutturut pada
minggu pertama
Hidrasi post
7-9/4/16
kemo
doksorubicin
3 kali sehari
28/3/16 1/4/16
prn jika kejang
29/3/16

inj fenitoin LD 180 mg (drip 1 jam)


inj fenitoin maintenance 60 mg IV
NaCl 25% 25 cc dalam D5 250 ml
dalam 6 jam
NaCl 15% 21 cc dalam D5 250 ml

29/3/16
3 kali sehari

29/3/16 1/4/16
29-30/3/16;
31/3/16 (15
ml/24 jam)

Compliance/Dosing Issue

dosis
sesuai

dosis
sesuai
dosis
sesuai
dosis
sesuai
overdose

dosis 0,15 mg/kgBB/dosis.


dosis 0,3 mg/kg
dosis 15-20 mg/kg
dosis 5 mg/kg/hari dalam 2-3
dosis terbagi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

417

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Drug Name/Dose/Strength/Route

Current Drug Therapy


Duration
Prescribed
Start Stop
Schedule
Dates

Compliance/Dosing Issue

dalam 6 jam
Lasix 12 mg IV

1 kali
pretransfusi

PRC 120 ml
Ca glukonas 10% 1,2 mg

4/4/2016
4/4/2016
4/4/2016

Nebul ventolin 1,2 mg

1 kali posttransfusi
prn jika sesak

inj Ampisilin 300 mg IV

4 kali sehari

12 - 14/4/16

Paracetamol 120mg po

3 kali sehari prn


jika demam

7/4; 11/4;

dosis
sesuai
Dosis
sesuai

dosis 1 mg/kg (pedoman


WHO)
Dosis 10 ml/kg

dosis
sesuai
Dosis
sesuai

dosis 0,1mg/kg

Dosis
sesuai

dosis 50-100 mg/kg/hari


terbagi dalam 4x sehari, dosis
maksimum4000 mg/hari
dosis anak 10-15 mg/kgBB

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

418

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Medication PTA

Allergies/Intolerances:
Tidak diketahui

Social Drug Use

Cost Meds/month

Alcohol : -

Insurance

: Yes (Jamkesda)

Allergen

Reaction

Caffein : -

Copay

Tobacco : -

Medicaid

Annual income:

Notes:
1. Tanggal 9 maret 2016 (dua minggu yang lalu) pasien operasi pengangkatan mata kiri
2. Tanggal 14 maret 2015 dilakukan PA : retinoblastoma well defferentiated
3. Tanggal 23 maret 2016 pasien control ke poli hematologi lalu MRS untuk menjalani kemoterapi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

419

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Patient : An. NA
Location/Room : Bona
II/Hematologi
Pharmacist : Kelompok 3B

Type of problem

Correlation
between Drug
Therapy and
Medical Problem

Date :
DRUG THERAPY ASSESSMENT WORKSHEET (DTAW)
Presence of Drug-Related
Assessment
Problem
Comments/Notes
Are there drug without a
medical indication ?
1. A problem exists.
Tanggal 31 maret 2016 pasien
mengeluh nyeri pada mata kanan
Are any medication unidentified (are 2. More information is needed tetapi tidak diassesmen lebih lanjut
any unlabeled or are any-prior to
for a determination.
dan diberikan obat antinyeri oleh
admission clinic visit-unknown) ?
dokter
3. No problem exists or an
Are there untreated medical
intervention is not needed.
conditions ?
Do they require drug therapy ?

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

420

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Appropriate Drug
Selection

What is the comparative efficacy of


the chosen medication(s) ?

1. A problem exists.
2. More information is needed
for a determination.

What is the relative safety of the


chosen medication(s) ?

3. No problem exists or an
intervention is not needed.

Has the therapy been toilered to this


individual patient ?

Drug regimen

Are the prescribed dose and dosing


frequency appropriate-within the
usual therapeutic range and/or
modified for patient factors ?

1. A problem exists.
2. More information is
needed for a determination.

Sesak pada pasien kemungkinan


karena efek kardiotoksik dari
doxoribicin. Pemberian ventolin
tidak disarankan untuk pasien
dengan gangguan kardiovaskuler
karena dapat menyebabkan hipotensi
dan aritmia
Ampicillin injeksi digunakan karena
pasien diduga mengalami febril
neutropenia. Pemberian injeksi
ampicillin berinteraksi mayor
dengan metotrexat, sehingga
disarankan untuk mengganti
ampicillin dengan ceftriaxon
(sefalosporin generasi III), karena
ceftriaxon tidak berinteraksi dengan
metrotrexan (AHFS, 2015).
Pemberian fenitoin overdose, karena
fenitoin dosis 3 x 60mg, seharusnya
dosis fenitoin pada pasien yaitu 5
mg/kg/hari terbagi menjadi 2-3
dosis, sehingga direkomendasikan
untuk menurunkan dosis menjadi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

421

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Is the route/dosage form/mode of


administration appropriate,
considering efficacy, safety,
convenience, patient
limitation,
and cost ?
Are doses scheduled to maximize
therapeutic effect and compliance
and to minimize adverse effect, drug
interactions, and regimen
complexity ?
Is the length or course of therapy
appropriate ?

3. No problem exists or an
intervention is not needed.

3x20 mg (DIH)
Pemberian ondansetron untuk
mencegah mual muntah karena
siklofosfamid hanya diberikan
sebelum pemberian siklofosfamid.
Berdasarkan DIH 24, ondansetron
diberikan 30 menit sebelum
pemberian siklofosfamid, diulang
setelah 4 dan 8 jam, selanjutnya
ondansetron diberikan bila perlu
apabila tidak terjadi mual muntah.
Fenitoin tidak direkomendasikan
untuk diberikan dalam drip selama 1
jam. Fenitoin sebaiknya diberikan
IV pelan dengan kecepatan 1-3
mg/kg/menit tanpa pengenceran
sehingga hanya dibutuhkan 3-15
menit injeksi fenitoin. Apabila
dilakukan pengenceran fenitoin
maka harus menggunakan filter dan
alat infusi volumetrik
siklofosfamid 160 mg pada 4 jam

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

422

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

pertama seharusnya dilarutkan


dalam D5 NS
1. A problem exists.

Therapeutic
duplication

Are there any therapeutic


duplications ?

2. More information is
needed
for a determination.
3. No problem exists or an
intervention is not
needed.

Drug allergy
Intolerance

Adverse Drug

Is the patient allergic to or intolerant


of any medicines (or chemically
related medications)
currently being taken ?

1. A problem exists.
2. More information is
needed
for a determination.

Is the patient using any method to


alert health care providers of the
allergy/intolerance (or serious
medical problem) ?

3. No problem exists or an
intervention is not
needed.

Are there symptoms or medical

1. A problem exists

Keluarga pasien mengatakan


bahwa pasien tidak alergi pada
obat-obatan yang diberikan.

1. Efek samping aktual

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

423

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Events

problems that may be drug induced ?


What is the likelihood that the
problem is drug related ?

Interactions :
Drug-drug,
Drug-Disease
Drug-nutrient,
and DrugLaboratory Test

2. More information is
needed for a
determination.
3. No problem exists or an
intervention is not
needed.

Are there drug-drug interactions ?

1. A problem exists.

Are they clinically significant ?

2. More information is
needed for a
determination.

Are any medications


contraindicated(relatively or
absolutely) given patient
characteristic and current/pass
disease states ?
Are there drug-nutrient interactions
?

hiponatremi dari
siklofosfamid dan pasien
mengalami penurunan kadar
natrium
2. Pasien mengalami kejang
yang merupakan efek
samping dari vincristine
3. Pasien mengalami efek
samping mual muntah dari
siklofosfamid
Ampicillin dapat meningkatkan
kadar dan efek metotrexat (interaksi
mayor). Pasien dapat mengalami
mual muntah, anemia. Monitoring
gejala mual, muntah dan anemia.

3. No problem exists or an
intervention is not
needed.

Are they clinically significant ?


Are there drug-laboratory test
Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

424

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

interactions ?
Are they clinically significant ?
1. A problem exists.
Social or
Recreational
Drug Use

Is the patients current use of social


drugs problematic ?
Could the sudden decrease or
discontinuation of social drugs be
related to patient symptoms (e.g.,
withdrawal) ?

2. More information is
needed for a
determination
3. No problem exists or an
intervention is not
needed.
1. A problem exists.

Has the patient failed to receive


Failure to Receive medication due to system error or
noncompliance?
Therapy
Are there factors hindering the
achievement of therapheutic
efficacy?

2. More information is
needed for a
determination
3. No problem exists or an
intervention is not
needed.

Pasien sudah MRS sejak tanggal 23


maret 2016 tetapi protokol
kemoterapi baru keluar tanggal 27
maret 2016.
Doxorubicin seharusnya diberikan
pada minggu pertama (28 maret 3
april 2016) tetapi baru diberikan
tanggal 7 april 2016 karena pasien
harus konsultasi jantung terlebih
dahulu

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

425

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

1. A problem exists.
Is the chosen medication(s) cost
effective?
Financial Impact

Patient
Knowledge of
Drug Therapy

Does the cost of drug therapy


represent a financial hardship for the
patient ?

Does the patient understand the


purpose of his or her medication(s),
how to take it and the potential side
effect of therapy ?
would the patient benefit from
education
tool (e.g., writen patient education
sheets, wallet cards and reminder
packaging) ?

2. More information is
needed for a
determination
3. No problem exists or an
intervention is not
needed.
1. A problem exists.
2. More information is
needed for a
determination
3. No problem exists or an
intervention is not
needed.

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

426

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

DRUG THERAPY PROBLEM LIST (DTPL)


PATIENT
: An. NA
LOCATION/ROOM : BONA II / Hematologi
Action/Intervention
Date Problem
Date Problem

PHARMACIST : Kelompok 3B
Action/Intervention

23/3

Protokol kemoterapi
pasien masih ditunggu
sehingga pasien tidak
langsung mendapatkan
terapi kemoterapi, baru
didapat tgl 28/3

Konsultasi dengan dokter


tentang penyusunan
regimen kemoterapi pasien
sehingga pasien tidak
menginap di RS terlalu
lama

28/3

Cyclophosphamide
dosis 480 mg
memiliki tingkat
resiko emesis
moderate (ASCO),
namun premedikasi
yang diberikan hanya
ondansetron

Konsultasi dengan dokter,


premedikasi yang diberikan
kombinasi dexamethasone 10
mg/m2 dan ondansetron 0.15
mg/kgBB 30 menit sebelum
kemoterapi, lalu dilajutkan
pada jam ke 4 dan 8 dan
diteruskan tiap 8 jam selama 12 hari (ASCO; NCCN; AHDB;
Jordan, 2014; Formularium
Nasional 2013; drugs.com)

27/3

Protokol kemoterapi
untuk pasien bukan
merupakan protokol
kemoterapi yang

Konsultasi dengan dokter


untuk mempertimbangkan
penggunaan protokol
retinoblastoma terbaru

29/3

Vincristine dan
Cyclophosphamide
(BCCA; DIH;
drugs.com; Singh,

Diberikan obat antikonvulsan


(dari pilihan obat yang
direkomendasikan hanya
fenitoin yang masuk ForNas,

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

427

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

terbaru

yaitu
- Vinkristin iv push hari ke1 (<36bln : 0,05
mg/kgBB; 36bln : 1,5
mg/m2)
- Carboplatin iv 1 jam hari
ke-1 (<36bln : 18,6
mg/kgBB; 36bln : 560
mg/m2)
- Etoposide iv 1 jam hari
ke-1 dan 2 (<36bln : 5
mg/kgBB; 36bln : 150
mg/m2)
Diulang setiap 21 hari
selama 6 siklus (AAPOS;
AIOS; ASC; McDavid,
2005; Shahsavari, 2005;
Shield, 2004; Shield, 2013;
WHO)

2007; Avila 2010)


memiliki efek
samping potensial
kejang, pasien
mengalami kejang
29/3

diberikan dengan LD 15-20


mg/kgBB, dosis selanjutnya 2
x 2,5 mg/kgBB) (DIH;
drugs.com; Singh, 2007; Avila
2010; Formularium Nasional
2013).

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

428

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

29/3

Pasien mengalami
anemia akibat ESO
Methotrexate,
Vinkristin,
Cyclophosphamide (Hb
8,2) tgl 29/3 namun
tidak diberikan terapi

Konsultasi dengan dokter


untuk pemberian transfusi
PRC umtuk menormalkan
Hb pasien dengan dosis
pemberian 10 ml/kgBB
(ARC, NCCN, NIH)

29/3

Dosis dan frekuensi


fenitoin untuk
maintenance 3 x 60 mg
terlalu tinggi untuk
pasien, seharusnya
dosis fenitoin sebagai
antikonvulsan anakanak hanya 5 mg/kgBB
dalam 2-3 dosis terbagi
(DIH)

Konsultasi dengan dokter


untuk menurunkan dosis
fenitoin menjadi 5 mg x 12
kg = 60 mg/hari dalam 2-3
dosis terbagi (DIH)

29/3

Cara pemberian
Konsultasi dengan dokter
fenitoin LD yaitu drip 1 terkit cara pemberian
jam kurang tepat,
fenitoin yang lebih

Penggunaan
ondansetron sebagai
terapi CINV moderate
terlalu lama, baru
dihentikan setelah 5
hari penggunaan

monitoring nyeri sebaiknya


dilakukan setiap hari.

11/4

Pasien mengalami
sesak nafas, diduga
akibat ESO
kardiotoksik dari
doxorubisin (DIH,
drugs.com)

Konsultasikan dengan dokter


untuk memberikan terapi
untuk mengatasi sesak nafas
pasien

11/4

Dokter meresepkan
Konsultasikan dengan dokter
nebul ventolin sebagai terkait usulan penggantian
terapi untuk mengatasi terapi, karena Ventolin KI

Konsultasi dengan dokter


untuk penghentian pemberian
ondansetron setelah 24 jam
pasien tidak mual muntah lagi
(DIH Oncology)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

429

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

31/3

karena cara tersebut


kurang
direkomendasikan
disebabkan resiko
terjadinya pengendapan
pada fenitoin yang
diencerkan,
memerlukan waktu
pemberian yang lebih
lama serta lebih banyak
alat kesehatan yang
digunakan untuk
melakukan drip
(Handbook of
Injectable Drugs)

direkomendasikan yaitu iv
langsung dengan kecepatan
1-3 mg/kgBB/menit untuk
anak 12 kg yaitu selama 515 menit (Handbook of
Injectable Drugs)

Pasien merasa nyeri


dibagian mata kanan
yang diduga akibat
kanker, namun tidak
diberikan terapi.

Nilai skala nyeri pasien,


kemudian diberikan terapi
sesuai derajat nyerinya
Mild: analgesik nonopioid (eg. PCT 10-15

12/4

sesak nafas pasien

dengan pasien yang


mengalami gangguan jantung
(pasien sesak nafas diduga
akibat doxorubicin) (DIH,
drugs.com)

Interaksi obat
Ampicilin dengan
Methotrexate
(kategori major),
ampicilin menurunkan
klirens methotrexate

Monitoring kadar methotrexate


dalam serum darah atau ganti
antibiotik dengan Cefepim 50
mg/kgBB selama 7 hari atau
sampai gejala infeksi hilang
(IDSA; PSAP; Schoten, 2006;

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

430

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

mg/kgBB po)
Moderate: analgesik nonopioid + opioid lemah (ep.
Codein 0,5-1 mg/kgBB po)
Severe: Opioid kuat (eg.
Morphine 0.15-0.3
mg/kgBB po tiap 4 jam)

sehingga
meningkatkan kadar
dalam darah dan
meningkatkan resiko
toksisitasnya (DIH;
drugs.com)

Yanik, 2015; DIH, drugs.com)

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

431

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

PHARMACISTS CARE PLAN (PCP)


PATIENT

: An. NA

PHARMACIST : Kelompok 3 B

LOCATION/ROOM : Bona II/Hemato


Health Care Need
Antipiretik
Terapi untuk
kanker

Pharmacotherapeutic
Goal
Menurunkan panas
Mengobati kanker

Recommendations for
therapy
Paracetamol 3 x 120 mg
po (prn jika demam)
MTX it 10 mg

Cyclophospamide

Monitoring
Parameter(s)
Suhu

Desired
Endpoint(s)
36.7 37.3 o C

Monitoring
Frequency
Setiap hari

Leukosit
Platelet

(3.37-10) x 103/l
(150-400) x
103/l
1500-8000/ mm3
0.6-1.1 mg/dl
95-100%
(150-400) x
103/l
8-18 mg/dl
2.6-7.2 mg/dl
0.6-1.1 mg/dl
3.5-5.1 mmol/L
136-145 mmol/L

Stelah
pemberian
MTX

ANC
SCr
SaO2
Platelet
BUN
Asam urat
SCr
Kalium
Natrium

Setelah
pemberian
Cyclophospham
ide

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

432

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Vincristine 0.6 mg

Cytosin Arabinosa

Doxorubicin 8.04 mg

Profilaksis
neurotoksisistas

Antiemetik

Mencegah
neurotoksisitas
pemberian jalur it

Mencegah mual
muntah

Dexametason

Ondansentron

Natrium
SGOT
SGPT
Asam urat
SCr
BUN
Bilirubin
SGOT
SGPT
SGOT
SGPT
Bilirubin
Platelet
ECG
Sakit kepala
Sakit
punggung
Mual muntah
Suhu
Mual Muntah

136-145 mmol/L
0-35 /L
0-35 /L
2.6-7.2 mg/dl
0.6 1.1 mg/dL
8 18 mg/dL
3 -17 m/L
0 35 u/L
0 35 u/L
0 35 u/L
0 35 u/L
3 -17 m/L
(150-400) x
103/l
Baik
36.7 37.3 o C
-

Setelah
pemberian
vinkristin
Setelah
pemberian
cytarabin

Sebelum dan
Setelah
pemberian
doxorubicin

Setelah
pemberian
deksametason
pasca injeksi it
Setelah
pemberian
Cyclophospham
ide

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

433

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Anti kejang

Mengatasi kejang

Diazepam

Fenitoin

RR
Nadi
ECG
K/U
Kejang
Eritrosit
Leukosit
SGOT
SGPT
Kejang
Konsentrasi
phenytoin

20-25 x/menit
65-133 x/menit
Baik
Cukup
3.5 5
(3.37-10) x 103/l
0 35 u/L
0 35 u/L
1020 g/mL

Albumin

3.5-5

Tekanan darah

120/80 mmHg

Setiap hari

1-2 bulan sekali

Setiap hari
Selama
pemberian
fenitoin
Setiap 2-3 hari
sekali
Setiap hari

Terapi natrium

Meningkatkan kadar
natrium

NaCl 15% 25 cc

Natrium

135 145
mmol/L

Segera setelah
koreksi
menggunakan
NaCl 15%

Retensi cairan

Mengontrol volume
darah

Lasix

Tekanan darah
Kalium

120/80 mmHg
3.5-5.1 mmol/L

Selama transfusi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

434

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Kalsium

135 145
mmol/L
0.6-1.1 mg/dl
100mL/jam
13.2 17.3 g/dL
(150-400) x
103/l
8,9 10,3 mg/dL

Volume urine

100mL/jam

Setiap hari

Suhu
RR

36.3 37.5 o C
20 25 x/menit

Setiap hari

Nadi
K/U
Leukosit

65 133 x/menit
Cukup
(3.8 10.6) x 103
/L

Natrium

Terapi anemia

Mencegah
toksisitas sitrat

Meningkatkan kadar
hemoglobin

SCr
Volume urine
Hb
Platelet

PRC 120 cc

Mencegah toksisitas
Ca Glukonas
sitrat (koagulan pada
PRC)
Hidrasi
Mengurangi
efek Normal saline 500 cc
nefrotoksik
Terapi
empiris Mengatasi infeksi
Inj Ampicillin 4 x 300
antiinfeksi
mg iv

Segera setelah
transfusi
Selama transfusi

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

435

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

PHARMACISTS CARE PLAN MONITORING WORKSHEET (PCPMW)


PATIENT

: An. NA

PHARMACIST: Kelompok 3 B

LOCATION/ROOM : Bona II/Hemato


Pharmacot
herapeutic
Goal

Monito
ring
Param
eter

Date/Time
Desired
Endpoint(s)

Monitoring
Frequency

23/3

24/3

25/3

26/3

27/3

28/3

29/3

30/3

31/3

1/4

2/4

3/4

Menurunka
n panas

Suhu

36.7 37.3 o C

Setiap hari

36.8

36.4

36.2

36

36.5

36.8

36.7

36.8

37

37

36.
6

36.3

Terapi
untuk
kanker

ANC

1500-8000/mm3

2 kali satu
minggu,

928

5800 -

2000 1581 5900 -

6100

Leukosi (3.37-10) x
t
103/l
Platelet

(150-400) x
103/l

Cuk
up

Cuk
up

366x
103

Cuk
up

Cuk
up

SaO2

95-100%

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

436

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

SCr

0.6 1.1 mg/dL

BUN

1-2 bulan

0.65

8 18 mg/dL

11

Bilirubi
n

3 -17 m/L

SGOT

0 35 u/L

36

SGPT

0 35 u/L

35

Asam
Urat

2.6 7.2 mg/dL

3.3

Kalium

3.5-5.1 mmol/L

3.6

3.7

4.6

Natriu
m

136-145
mmol/L

2 kali satu
minggu,

135

119

128

135

ECG

Baik

Sebelum
pemberian
doxorubicin

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

437

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Profilaksis
neurotoksis
istas

Antiemetik

Sakit
kepala

Sakit
punggu
ng

Mual
muntah

suhu

36.7 37.3 o C

36.8

36.4

36.2

36

36.5

36.8

36.7

36.8

37

37

36.
6

36.3

Mual/

Setiap hari

Kejang

Setiap hari

RR

20-25 x/menit

25

24

23

24

25

24

32

24

26

24

24

26

Nadi

65-133 x/menit

100

105

100

100

100

120

138

100

120

11
2

11
0

108

K/U

Cukup

Setelah
pemberian
rute it

Muntah
Antikejang

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

438

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

SGOT

0 35 u/L

SGPT

0 35 u/L

Albumi
n

3.5-5

Kons.
fenitoin

1020 g/mL

Tekana
n darah
Terapi
natrium

Na

Retensi
cairan

Tekana
n darah

120/80 mmHg

Kalium
Natriu
m

36

35

4.3

3.9

Selama
pemberian
fenitoin

120/80 mmHg

Setiap hari

135 145
mmol/L

Segera
setelah
koreksi

135

119

128

135

Selama
transfusi

3.5-5.1 mmol/L

3.6

3.7

4.6

135 145
mmol/L

135

119

128

135

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

439

1-2 bulan
sekali

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

SCr

0.6-1.1 mg/dl

0.65

11.2

10.2

8.2

10.6

8.5

Cuk
up

Cuk
up

366x
103

Cuk
up

Cuk
up

Setiap hari

Setiap hari

36.8

36.4

36.2

36

36.5

36.8

36.7

36.8

37

37

36.
6

36.3

Volume
100mL/jam
urine
Terapi
anemia

Hb

13.2 17.3 g/dL

Platelet

(150-400) x
103/l

Segera
setelah
transfusi

Hidrasi

Volume 100mL/jam
urine

Terapi
empiris
antiinfeksi

Suhu

36.3 37.5 o C

RR

20 25 x/menit

25

24

23

24

25

24

32

24

26

24

24

26

Nadi

65 133
x/menit

100

105

100

100

100

120

138

100

120

11
2

11
0

108

K/U

cukup

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

440

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Leukosi (3.8 10.6) x


t
103 / L

5800 -

2000 1581 5900 -

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

441

6100

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

Pharmaco
therapeutic
Goal

Monitoring
Parameter

Desired
Endpoint(s)

Menurunka
n panas

Suhu

36.7 37.3 o
C

Terapi
untuk
kanker

ANC

15008000/mm3

Leukosit

Monitoring
Frequency

Date/Time
4/4

5/4

6/4

7/4

8/4

9/4

10/4

11/4

12/4

13/4

14/4

Setiap hari

37

36.7

37

36.3

37.3

37

37

37

37.3

37.3

38.2

36.8

2 kali satu
minggu,

2150 -

(3.37-10) x
103/l

61
00

3800 -

14.9

4300 -

6100 3600 -

Platelet

(150-400) x
103/l

cuk cuku
up p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

cuku
p

SaO2

95-100%

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

442

15/4

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit


di RSUD Dr. Soetomo

SCr

0.6 1.1
mg/dL

BUN

1-2 bulan

8 18 mg/dL

Bilirubin

3 -17 m/L

SGOT

0 35 u/L

SGPT

0 35 u/L

Asam Urat

2.6 7.2
mg/dL

Kalium

3.5-5.1
mmol/L

4.6

5.2

Natrium

136-145
mmol/L

13
5

137

ECG

Baik

Sus ah
di
eva
lua
si

Pendidikan Profesi Apoteker Periode April Juni 2016

443

2 kali satu
minggu,

Sebelum
pemberian
doxorubicin

Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker Rumah Sakit