Anda di halaman 1dari 22

BAB 2

GANGGUAN DAN SISTEM PENGAMAN PADA


SISTEM JARINGAN 150kV DAN 20kV PT.PLN
2.1 Sistem Distribusi
Sistem distribusi merupakan subsistem tersendiri yang terdiri dari
Pusat Pengatur (Distribution Control Center, DCC), saluran tegangan
menengah (6kV dan 20kV, yang juga biasa disebut tegangan distribusi
primer) yang merupakan saluran udara atau kabel tanah, gardu distribusi
tegangan menengah yang terdiri dari panel-panel pengatur tegangan
menengah dan trafo sampai dengan panel-panel distribusi tegangan
rendah (380V, 220V) yang menghasilkan tegangan kerja/ tegangan jalajala untuk industri dan konsumen. Tenaga listrik dibangkitkan pada
pusat-pusat pembangkit listrik (power plant) seperti PLTA, PLTU,
PLTG, dan PLTD lalu disalurkan melalui saluran transmisi setelah
terlebih dahulu dinaikkan tegangannya oleh transformator step-up yang
ada dipusat listrik. Saluran transmisi tegangan tinggi mempunyai
tegangan 70kV, 150kV, atau 500kV. Khusus untuk tegangan 500kV
dalam praktek saat ini disebut sebagai tegangan ekstra tinggi. Setelah
tenaga listrik disalurkan, maka sampailah tegangan listrik ke gardu
induk (GI), lalu diturunkan tegangannya menggunakan transformator
step-down menjadi tegangan menengah yang juga disebut sebagai
tegangan distribusi primer. Kecenderungan saat ini menunjukan bahwa
tegangan distribusi primer PLN yang berkembang adalah tegangan
20kV. Setelah tenaga listrik disalurkan melalui jaringan distribusi primer
atau jaringan Tegangan Menengah (JTM), maka tenaga listrik kemudian
diturunkan lagi tegangannya dalam gardu distribusi menjadi tegangan
rendah, yaitu tegangan 220/380 volt, lalu disalurkan melalui jaringan
Tegangan Rendah (JTR) ke rumah-rumah pelanggan (konsumen) PLN.
Pelanggan dengan daya tersambung besar tidak dapat dihubungkan pada
Jaringan Tegangan Rendah, melainkan dihubungkan langsung pada
jaringan tegangan menengah, bahkan ada pula pelanggan yang
terhubung pada jaringan transmisi, tergantung dari besarnya daya
tersambung.

Gambar 2.1 Sistem Tenaga Listrik

2.2 Gangguan Gangguan Pada Sistem Tenaga Listrik


Sumber gangguan pada sistem tenaga listrik disebabkan oleh dua
faktor yaitu dari dalam sistem dan dari luar sistem. Penyebab gangguan
yang berasal dari dalam sistem antara lain [1] :
1. Tegangan dan arus abnormal.
2. Pemasangan yang kurang baik.
3. Kesalahan mekanis karena proses penuaan
4. Beban lebih.
5. Kerusakan material seperti isolator pecah, kawat putus, atau
kabel cacat isolasinya.
Sedangkan untuk gangguan yang berasal dari luar sistem antara lain
[1] :
1. Gangguan-gangguan mekanis karena pekerjaan galian saluran
lain. Gangguan ini terjadi untuk sistem kelistrikan bawah tanah.
6

2.

Pengaruh cuaca seperti hujan, angin, serta surja petir. Pada


gangguan surja petir dapat mengakibatkan gangguan tegangan
lebih dan dapat menyebabkan gangguan hubung singkat karena
tembus isolasi peralatan ( breakdown ).
3. Pengaruh lingkungan seperti pohon, binatang dan benda-benda
asing serta akibat kecerobohan manusia.
Bila dilihat dari lamanya waktu gangguan, maka dapat
dikelompokkan menjadi [1] :
1. Gangguan yang bersifat temporer, yang dapat hilang dengan
sendirinya atau dengan memutuskan sesaat bagian yang
terganggu dari sumber tegangannya. Gangguan sementara jika
tidak dapat hilang dengan segera, baik hilang dengan sendirinya
maupun karena bekerjanya alat pengaman dapat berubah
menjadi gangguan permanen.
2. Gangguan yang bersifat permanen, dimana untuk
membebaskannya diperlukan tindakan perbaikan dan/atau
menyingkirkan penyebab gangguan tersebut.
Untuk gangguan yang bersifat sementara setelah arus gangguannya
terputus misalnya karena terbukanya circuit breaker oleh rele
pengamannya, peralatan atau saluran yang terganggu tersebut siap
dioperasikan kembali. Sedangkan pada gangguan permanen terjadi
kerusakan yang bersifat permanen sehingga baru bisa dioperasikan
kembali setelah bagian yang rusak diperbaiki atau diganti.
Pada saat terjadi gangguan akan mengalir arus yang sangat besar pada
fasa yang terganggu menuju titik gangguan, dimana arus gangguan tersebut
mempunyai harga yang jauh lebih besar dari rating arus maksimum yang
diijinkan, sehingga terjadi kenaikan temperatur yang dapat mengakibatkan
kerusakan pada peralatan listrik yang digunakan.
2.3 Sebab Sebab Timbulnya Gangguan pada Sistem Tenaga
Listrik
Dalam sistem tenaga listrik tiga fasa, gangguan gangguan
arus lebih yang mungkin terjadi adalah sebagai berikut yaitu :
A
Gangguan beban lebih ( overload )
Gangguan ini sebenarnya bukan gangguan murni, tetapi bila
dibiarkan terus menerus berlangsung dapat merusak peralatan listrik
yang dialiri arus tersebut. Pada saat gangguan ini terjadi arus yang

mengalir melebihi dari kapasitas peralatan listrik dan pengaman


yang terpasang.
B
Gangguan hubung singkat
Gangguan hubung singkat dapat terjadi dua fasa, tiga fasa,
satu fasa ke tanah, dua fasa ke tanah, atau 3 fasa ke tanah.
Gangguan hubung singkat ini sendiri dapat digolongkan menjadi
dua kelompok yaitu: gangguan hubung singkat simetri dan
gangguan hubung singkat tak simetri (asimetri). Yang termasuk
dalam rangkaian hubung singkat simetri yaitu gangguan hubung
singkat tiga fasa , sedangkan gangguan yang lainnya merupakan
gangguan hubung singkat tak simetri (asimetri). Gangguan ini akan
mengakibatkan arus lebih pada fasa yang terganggu dan juga akan
dapat mengakibatkan kenaikan tegangan pada fasa yang tidak
terganggu.
Hampir semua gangguan yang terjadi pada sistem tenaga
listrik adalah gangguan tidak simetri. Gangguan tidak simetri ini
terjadi sebagai akibat gangguan hubung singkat satu fasa ke tanah,
gangguan hubung singkat dua fasa, atau gangguan hubung singkat
dua fasa ke tanah.
Gangguan-gangguan tidak simetri akan menyebabkan
mengalirnya arus tak seimbang dalam sistem sehingga untuk
analisa gangguan digunakan metode komponen simetri. untuk
menentukan arus maupun tegangan disemua bagian sistem setelah
terjadi gangguan.
Berikut ini adalah hasil penurunan persamaan untuk komponen
simetris arus dan tegangan dalam suatu jaringan umum ketika
terjadi gangguan yang ditunjukkan pada Tabel 2.1.

Tabel 2.1 Gambar Rangkaian dan Persamaan Gangguan Hubung


Singkat [2]
Gangguan
Rangkaian
Hubung
Hubung
Singkat & Rangkaian Persamaan
Singkat
Pengganti

Ib = 0
Ic = 0
Va = 0

1 phasa ke
tanah

Isc =

3Vf
Z1 + Z2 + Z0

Ia = 0
Vb = 0
Vc = 0
2 phasa ke
tanah
Z1

Z2
+

1.0

a1

v
-

I
a1

Ia1 =

Z0

a2

v a2
-

a0

v
-

a0

Vf
Z1 + Z2Z0
(Z2 + Z0)

Lanjutan Tabel 2.1 Gambar Rangkaian dan Persamaan Gangguan


Hubung Singkat [2]
Gangguan Hubung Rangkaian Hubung Singkat
Persamaan
Singkat
& Rangkaian Pengganti
Ia = 0
Ib = - Ic
Vb = Vc
Isc = j

Antar phasa
Z1

Z2
+

1.0

a1

a2

a1

a2

Va0 = 0
Va2 = 0
Iao = 0
Ia2 = 0
3 phasa langsung
( simetri )

10

Ia1 =

Vf
Z1

Isc =

Vf
Z1

3Vf
Z1 + Z2

Gangguan tegangan lebih


Gangguan tegangan lebih diakibatkan karena adanya
kelainan pada sistem. Gangguan tegangan lebih dapat terjadi antara
lain karena :
- gangguan petir
- gangguan surja hubung, di antaranya adalah penutupan saluran
tak serempak pada pemutus tiga fasa, penutupan kembali
saluran dengan cepat, pelepasan beban akibat gangguan,
penutupan saluran yang semula tidak masuk sistem menjadi
masuk sistem, dan sebagainya.

2.4 Sistem Pengamanan pada Jaringan Distribusi


Dalam usaha menjaga kontinuitas pelayanan tenaga listrik dan
menjaga agar peralatan pada jaringan primer 20 kV tidak mengalami
kerusakan total akibat gangguan, maka mutlak diperlukan peralatan
pengaman. Adapun peralatan pengaman yang digunakan pada jaringan
tegangan menengah 20 kV terbagi menjadi :
Peralatan pemisah atau penghubung,
Peralatan pengaman arus lebih,
Peralatan pengaman tegangan lebih.
Agar suatu sistem distribusi dapat berfungsi secara baik, gangguangangguan yang terjadi pada tiap bagian harus dapat dideteksi dan
dipisahkan dari sistem lainnya dalam waktu yang secepatnya, bahkan
sebisa mungkin pada awal terjadinya gangguan. Keberhasilan
berfungsinya proteksi memerlukan adanya suatu koordinasi antara
berbagai alat proteksi yang dipakai. Fungsi sistem pengaman adalah :
Melokalisir gangguan untuk membebaskan perlatan dari
gangguan.
Membebaskan bagian yang tidak bekerja normal, untuk
mencegah kerusakan.
Memberi petunjuk atau indikasi atas lokasi serta macam
dari kegagalan
Untuk dapat memberikan pelayanan listrik dengan
keandalan yang tinggi kepada konsumen.
Untuk mengamankan keselamatan manusia terutama
terhadap bahaya yang ditimbulkan listrik.
Konsep daerah pengamanan akan memberikan suatu pengertian
mengenai batas daerah bagi sistem pengaman. Sehingga suatu sistem
11

pengaman akan memberikan respon terhadap gangguan yang terjadi


didaerahnya sendiri dan memberikan pengamanan terhadap gangguan
tersebut.
1

Gen
TR-1

Gen
TR-2

Bus 1

Bus 1

Gambar 2.2 Skema konsep daerah pengamanan


Konsep daerah pengamanan dapat dilihat pada Gambar 2.2, dimana
dalam gambar tersebut merupakan suatu sistem tenaga listrik yang
terdiri dari dua buah generator, dua buah transformator, dua saluran
transmisi dan dua buah bus bar yang digambarkan dalam diagram
segaris (single line diagram).
Garis yang terputus-putus dan membentuk suatu loop tertutup
tersebut menunjukan pembagian sistem tenaga listrik kedalam lima
daerah perlindungan, masing-masing daerah mengandung satu atau
beberapa komponen sistem tenaga serta pemutus rangkaian. Adapun
daerah-daerah perlindungannya adalah sebagai berikut:
1. Daerah 1 : Daerah pengamanan generator
2. Daerah 2 : Daerah pengamanan generator dan transformer
3. Daerah 3 : Daerah pengamanan busbar
4. Daerah 4 : Daerah pengamanan saluran transmisi
Batas setiap daerah menentukan suatu bagian dari sistem tenaga
listrik sedemikian sehingga untuk suatu gangguan dimanapun dalam
daerah tersebut, sistem pengaman yang bertanggung jawab akan bekerja
dan memisahkan semua yang berada dalam daerah itu dari seluruh
bagian yang lain dari sistem melalui pemutus rangkaian dari sistem
pengaman.
Pada konsep daerah pengaman fungsi daripada rele dibedakan
menjadi dua, yaitu sebagai rele pengaman utama dan rele pengaman
cadangan (back up). Rele pengaman cadangan akan berfungsi jika rele
pengaman utama tidak bekerja saat terjadi gangguan hubung singkat.

12

2.5

Syarat Syarat Pengaman Sistem Tenaga Listrik

Rele pengaman merupakan elemen yang penting dalam


pengaman sistem tenaga listrik, oleh karena itu untuk menjaga
keandalan dari pelayanan energi listrik maka rele pengaman perlu
memenuhi syarat keandalan sebagai berikut [3, 4] :
a. Kecepatan Bereaksi
Kecepatan bereaksi rele adalah saat rele mulai merasakan adanya
gangguan sampai dengan pelaksanaan pembukaan pemutus tenaga
(circuit breaker). Waktu bereaksi diusahakan sesingkat mungkin
sehingga kerusakan yang terjadi semakin kecil, serta dapat mengurangi
meluasnya akibat dari adanya gangguan itu sendiri sehingga kestabilan
sistem menjadi lebih baik.
b. Kepekaan (sensitivity)
Pada prinsipnya rele harus cukup peka sehingga dapat mendeteksi
gangguan di kawasan pengamanannya meskipun dalam kondisi yang
memberikan rangsangan yang minimum. Kepekaan rele diartikan
sebagai kemampuan merespon bila kondisi kerja cenderung
menyimpang dari kondisi kerja normal. Bila suatu kondisi kerja normal
tiba-tiba mengalami gangguan, maka sistem pengaman harus cepat
tanggap (peka). Sensitifitas dapat dituliskan dengan persamaan faktor
sensitif Ks, yang merupakan perbandingan antara arus hubung singkat
minimum dan arus pick up.
I
K s = scmin
I pp

dimana :
Isc min = arus hubung singkat minimum.
Ipp
= arus pick up (arus kerja) primer dari pengaman.
c. Selektif (selectivity)
Selektif maksudnya adalah penentuan peralatan rele pengaman harus
bekerja atau tidak. Pengaman harus dapat memisahkan bagian sistem
yang terganggu sekecil mungkin yaitu hanya seksi yang terganggu saja
yang menjadi kawasan pengamanan utamanya. Jadi rele harus dapat
membedakan apakah gangguan terletak di kawasan pengamanan
utamanya dimana ia harus bekerja cepat atau terletak di seksi berikutnya
dimana ia harus bekerja dengan waktu tunda atau harus tidak bekerja
13

sma sekali karena gangguannya di luar daerah pengamanannya atau


sama sekali tidak ada gangguan. Untuk mengkoordinasikan rele agar
menjadi selektif adalah melakukan perhitungan hubung singkat dengan
cermat dan memperhatikan karakteristik dari rele tersebut.
d.

Keandalan (reliability)
Keandalan rele dapat dihitung dari jumlah rele yang bekerja untuk
mengamankan gangguan berbanding jumlah gangguan yang terjadi.
Keandalan rele yang baik adalah 90-99%. Semakin tinggi keandalan
maka sistem tersebut semakin baik dan dapat meminimalkan terjadinya
kerusakan akibat gangguan. Untuk mendapatkan keandalan yang tinggi
tentunya tidak lepas dari kualitas peralatan dan cara pemasangannya.
Keandalan harus memenuhi beberapa faktor yaitu: dependable: peralatan
harus trip ketika dibutuhkan, secure: tidak boleh trip saat tidak
dibutuhkan dan availability: perbandingan antara waktu dimana rele
pengaman dalam keadaan siap kerja dan waktu total operasinya.
e.

Ekonomis
Sistem pengaman peralatan juga harus mempertimbangkan sisi
ekonomis dari pemasangan peralatan pengaman tersebut. Karena itu
tidak semua peralatan harus dilengkapi dengan pengamanan yang
lengkap karena harga peralatan pengaman juga harus diperhitungkan
tanpa menghilangkan efektivitas penyaluran daya listrik. Sisi ekonomis
perlu dipertimbangkan setelah aspek teknis telah terpenuhi untuk
kelayakan operasi peralatan.
2.6

Tipe Rele Pengaman


Pada dasarnya sistem pengaman rele yang digunakan dalam
sistem tenaga listrik tidak berdiri sendiri-sendiri, artinya dalam
pengoperasiannya dibantu oleh rele. Untuk tujuan sistem pengamanan,
rele dapat dibagi kedalam beberapa tipe sesuai dengan fungsinya [5,6] :
a. Rele Arus Lebih
Rele arus lebih adalah rele perlindungan yang bekerja bila arus yang
mengalir pada saluran melebihi arus yang dipilih pada rele arus lebih
tersebut. Rele ini merupakan rele yang paling sederhana bila
diandingkan dengan rele-rele yang lain. Hanya satu variabel yang
dibutuhkan untuk mengoperasikan rele ini bekerja yaitu arus. Walaupun
prinsipnya sederhana, rele ini mempunyai banyak karakteristik yang
dapat dikembangkan hanya dengan variabel arus dan waktu.
14

b. Rele Arah
Rele arah bekerja bila arus gangguan mempunyai arah tertentu dan
arah sebaliknya tidak bekerja. Apabila rele arah ini digabungkan sering
dikatakan rele arus lebih terarah.
c. Rele Jarak
Rele jarak bekerja atas dasar perbandingan tegangan (V) dan arus (I)
yang terukur pada lokasi dimana rele tersebut ditempatkan pada saat
terjadi gangguan. Apabila V/I yang terukur lebih kecil dari V/I yang
diamankan atau impedansi (Z) saluran yang diamankan maka rele
bekerja. Sedangkan bila V/I yang terukur lebih besar dari impedansi
saluran yang diamankan maka rele tidak bekerja.
d. Rele Differensial
Merupakan rele yang didesain bekerja berdasar perbedaan atau
perbandingan antara arus masukan dan keluaran.
e. Rele Gangguan Tanah
Rele gangguan ketanah bekerja bila terjadi gangguan hubung singkat
ke tanah atau antara fasa dengan tanah.
f. Rele Turun Tegangan
Apabila terjadi gangguan pada saluran yang menyebabkan tegangan
sistem turun dibawah harga penyetelan rele ini, maka rele bekerja.
2.7 Rele Arus Lebih (Over Current rele)
Dalam pengaman sistem tenaga listrik, rele yang sering digunakan
adalah rele arus lebih. Rele arus lebih adalah rele perlindungan yang
bekerja bila arus yang mengalir pada saluran melebihi arus yang dipilih
pada rele arus lebih tersebut.
a. Prinsip Kerja Rele Arus Lebih
Rele arus lebih merupakan jenis rele yang bekerja berdasarkan
besarnya arus masukan, dan apabila besarnya arus masukan melebihi
harga tertentu yang dapat diatur maka rele arus lebih bekerja. Hanya satu
variabel yang dibutuhkan untuk mengoperasikan rele lebih ini bekerja
yaitu arus. Walaupun prinsipnya sederhana, rele ini mempunyai banyak
karakterisik yang dapat dikembangkan hanya dengan variabel arus dan
waktu.
b. Kontruksi Rele Arus Lebih
Gangguan-gangguan yang dapat diamankan pengaman arus lebih
(fase fault) ini antara lain, gangguan hubung singkat antar fasa, tiga fasa
dan tiga fasa ke tanah. Apabila arus beban melebihi nilai tertentu atau
nilai seting pada rele maka rele ini akan bekerja. Untuk lebih jelasnya
15

konstruksi rele arus lebih secara sederhana dapat dilihat pada Skema rele
arus lebih pada Gambar 2.3

Gambar 2.3 Skema Rele Arus Lebih


c. Rele Arus Lebih Instant
Prinsip kerja rele jenis ini adalah tanpa penundaan waktu, tapi
masih bekerja dengan waktu cepat sebesar 0.1detik, pada umumnya
kurang dari 0.05 detik, seperti terlihat pada Gambar 2.4

Gambar 2.4 Karakteristik Rele Arus Lebih Instant


Bekerjanya rele ini didasarkan besarnya arus gangguan hubung
singkat yang dipilih. Pada seting koordinasi proteksi di sistem distribusi
tegangan menengah disebut dengan setting moment/instant. Misal saat
terjadi gangguan hubung singkat, membukanya CB dalam waktu cepat
sekali, berarti gangguan hubung singkat yang terjadi adalah dengan arus
yang sangat besar.

16

Bus

TC
CB
S
Line

If

CT
I

Gambar 2.5 Rangkaian rele arus lebih instant


Gambar 2.5 di atas adalah rangkaian OCR dengan karakteristik
instant dimana bila karena adanya suatu hal sehingga arus yang mengalir
melebihi harga yang diijinkan, maka harga Ir yang keluar dari sisi
sekunder transformator arus juga akan naik melebihi dari arus setting
rele sehingga rele bekerja. Kerja rele ini ditandai dengan menutupnya
rangkaian rele. Karena merupakan rangkaian tertutup maka dengan
adanya sumber tegangan dc maka tripping coil akan menarik kontak CB,
sehingga CB terbuka. Untuk mengetahui bekerjanya rele, maka sering
digunakan lampu indikator atau sinyal S yang dipasang antara rele dan
tripping coil.
d. Rele arus lebih definite
Setelan proteksi dengan menggunakan karakteristik definite time
yang di setting pada rele hanya didasarkan pada waktu kerjanya proteksi
dengan tidak melihat besarnya arus gangguan. Kurva rele OCR dengan
karakterisitik definite dapat dilihat pada gambar berikut:
t

ts

I
Is

Gambar 2.6 Karakteristik arus lebih definite


17

Gambar 2.6 menunjukkan karakteristik waktu dan arus rele


definite, dengan ts merupakan setting waktu sesuai setelan. Keuntungan
dari karakteristik definite adalah koordinasinya mudah dan waktu
kerjanya tidak tergantung pada perubahan kapasitas pembangkit.
Disamping keuntungan adapula kerugiannya, yaitu terjadi kumulasi
waktu pada rele dihulu. Untuk sistem yang besar, arus gangguan besar
dalam hal ini kumulatif waktu tidak digunakan. Dengan memasang rele
kelambatan waktu, maka beroperasinya rangkaian akan tergantung pada
setting waktu.
e. Rele arus lebih inverse
Peralatan rele proteksi dengan menggunakan karakteristik inverse
time relay, karakteristik grafiknya terbalik antara arus dan waktu,
dimana semakin besar arus gangguan hubung singkat maka semakin
kecil waktu yang dibutuhkan untuk membuka pemutus (PMT) [7,8]
sehingga dalam setingnya nanti rele jenis ini perlu mengetahui besarnya
arus hubung singkat untuk tiap seksi di samping arus nominalnya serta
kurva karakteristik rele. Karakteristik kerja rele arus lebih waktu invers
di gambarkan dalam kurva arus-waktu atau yang biasa disebut timecurrent characteristic (TCC). TCC adalah kurva dengan skala dalam
time dial. Semakin besar time dial, maka semakin lama waktu operasi
dari rele tersebut.
Keuntungan inverse time overcurrent rele, untuk kurva arus curam
dengan pengamanan banyak seksi, rele dapat menekan akumulasi waktu
di sisi hulu. Disamping itu kerugiannya sensitif terhadap perubahan
pembangkit yang cukup besar.
Karakteristik-karakteristik dari rele inverse dapat diGambarkan
grafik seperti terlihat di Gambar 2.7 karakteristik operasi invers time
rele :

18

Gambar 2.7 Karakterisrik Operasi Invers Time Rele


f. Pemilihan Setting Rele Arus Lebih
Penyetelan arus untuk rele arus lebih mempunyai batasan
besarnya arus.Pada dasarnya batas penyetelan rele arus lebih adalah rele
tidak boleh bekerja pada saat beban maksimum. Arus setingnya harus
lebih besar dari arus beban maksimum.

Gambar 2.8 Batas Ketelitian Seting Arus Berdasarkan BS 142-1983 [9]


19

Berdasarkan Gambar 2.8 batas penyetelan harus memperhatikan


kesalahan pick up, menurut Standart British BS 142- 1983 batas
penyetelan antara nominal 1.05 1.3 Iset . Mengacu pada standart
tersebut, pada tugas akhir ini lebih amannya menggunakan konstanta 1.2
Iset. Jadi untuk setingnya dapat dilihat sebagai berikut:
Iset = 1,2 x Inominal
I set
Is =
rasio_ct
dimana :
Is = arus seting
Pemilihan tap yang digunakan = Is / In
Seting arus actual Iset = tap x In x CT
Dicari nilai dibawahnya yang terdekat.
Pada penyetelan rele arus lebih juga harus memperhatikan batas
maksimum seting , untuk alasan keamanan dan back up hingga ke sisi
muara (downstream) estimasi seting ditetapkan :
I set 0.8 I sc 2, min
I sc 2, minadalah arus hubung singkat dua fase dengan pembangkitan
minimum yang terjadi diujung saluran seksi berikutnya. Besar arus ini
diperoleh dari arus hubung singkat tiga fase pada pembangkitan
minimum dikalikan 0,866. Mengacu pada konsep diatas persyaratan
setelan arus dapat dirumuskan sebagai berikut :
1,2 Imaks < I set 0,8 I sc 2, min
Untuk operasi yang selektif, apabila terdapat beberapa rele arus
lebih pada suatu jaringan radial. Maka rele pada ujung yang terjauh dari
sumber harus disetel untuk dapat bekerja pada waktu yang sesingkat
mungkin. Untuk jenis rele arus yang lebih karakteristik inverse, setelan
waktunya ditentukan pada saat arus gangguan maksimum.
2.8 Recloser
Sebagian besar gangguan (80-95%) pada jaringan distribusi dan
transmisi adalah bersifat sementara. Penyebab gangguan kebanyakan
disebabkan oleh dahan/ranting pohon yang mengenai saluran udara. [10]
20

Recloser merupakan suatu peralatan pengaman arus lebih,


karena hubung singkat antara fasa dengan fasa atau fasa dengan tanah,
dimana recloser ini memutus arus dan menutup kembali secara otomatis
dengan selang waktu yang dapat diatur sesuai dengan setting interval
recloser untuk membebaskan system dari gangguan yang bersifat
sementara maupun permanen.
Pada suatu gangguan permanen, recloser berfungsi
memisahkan daerah atau jaringan yang terganggu sistemnya secara cepat
sehingga dapat memperkecil daerah yang terganggu pada gangguan
sesaat, recloser akan memisahkan daerah gangguan sesaat sampai
gangguan tersebut dianggap hilang, dengan demikian recloser akan
masuk kembali sesuai settingannya sehingga jaringan akan aktif kembali
secara otomatis.
Recloser hampir sama dengan circuit breaker, namun recloser
dapat disetting untuk bekerja membuka dan menutup beberapa kali
secara otomatis. Apabila feeder mendapat gangguan sementara, bila
circuit breaker yang digunakan untuk feeder yang mendapat gangguan
sementara, akan menyebabkan hubungan feeder terputus. Tetapi jika
recloser yang digunakan, diharapkan gangguan sementara tersebut tidak
membuat feeder terputus, maka recloser akan bekerja beberapa kali
sampai akhirnya recloser membuka.
2.8.1 Cara Kerja Recloser
Waktu membuka dan menutup pada recloser [11] :
1. Arus yang mengalir normal bila tidak terjadi gangguan
2. Ketika terjadi sebuah gangguan, arus yang mengalir melalui
recloser membuka kontak pada recloser.
3. Kontak recloser akan menutup kembali setelah beberapa detik,
sesuai setting yang ditentukan. Tujuan memberikan selang waktu
adalah member kesempatan agar gangguan tersebut hilang dari
system, terutama gangguan yang bersifat sementara.
4. Apabila yang terjadi adalah gangguan permanen, maka recloser
akan membuka dan menutup balik sesuai setting yang ditentukan
dan kemudian lockout.
Setelah gangguan permanen dibebaskan oleh petugas, baru dapat
dikembalikan pada keadaan normal

21

2.8.2 Prinsip Penyettingan Recloser


Recloser dapat disetting untuk beberapa kali operasi. Penyettingan
untuk jumlah operasi dilakukan dengan memutar setting lockout yang
terdapat pada panel control elektronik. Recloser dapat disetting beberapa
kali interval penutupannya dan masing-masing interval memiliki waktu
yang berbeda.
Untuk recloser pengaturan hidrolik tiga fasa yang selang waktu
penutupan standar 2 detik. Pada recloser pengaturan elektronik waktu
penutupan lebih besar dapat diprogram dalam rangkaian pengaturannya.
Beberapa pilihan waktu penutupan baik recloser dapat dibuat, hal
ini sangat dipengaruhi oleh koordinasinya pada peralatan pengamannya
yang lain. [11]
1. Penutup balik seketika, artinya setelah kontak recloser
membuka karena gangguan maka dengan waktu yang singkat
kontak tersebut akan menutup kembali.
2. Menutup balik setelah dua detik artinya setelah kontak recloser
membuka karena gangguan, maka selang dua detik kemudian
kontak recloser akan menutup balik. Selang dua detik ini
diharapkan sudah cukup untuk menghilangkan adanya
gangguan.
3. Menutup balik setelah lima detik, ini dimaksudkan agar dapat
memberikan kesempatan sekring untuk dingin kembali
sehingga tidak sampai titik leleh minimumnya. Dan dipakai
juga untuk selang waktu penutupan operasi diperlambat pada
recloser di gardu induk untuk mendinginkan sekring di sisi
tegangan tinggi.
4. Menutup balik setelah sepuluh detik, lima belas detik dan
seterusnya atau dikenal juga sebagai longer recloser interval,
pada umumnya digunakan apabila pengaman cadangannya
adalah pemutus tenaga yang dikontrol dengan rele.
Berikut ini penampilan recloser untuk beberapa kali penyettingan
dalam mengatasi kesalahan yang terjadi [11] :
1. Recloser di setting 4 kali operasi
a. Mendapat gangguan permanen
Pada gambar dibawah, recloser disetting 4 kali operasi dan
pada feeder yang diamankan mendapat gangguan permanen,
setelah a detik gangguan terjadi recloser membuka, t1 detik
kemudian recloser menutup tetapi b detik kemudian

22

recloser membuka kembali. Proses ini berlangsung terus


sampai d detik kemudian recloser membuka terus (lockout)

Gambar 2.9 Recloser disetting 4 kali gangguan permanen


b. Mendapat gangguan sementara
Pada gambar dibawah, recloser disetting 4 kali operasi pada
feeder yang diamankan dari gangguan sementara. Setelah a
detik gangguan terjadi, sehingga recloser membuka. Saat t1
detik recloser mencoba menutup dan ternyata gangguan
tersebut masih ada, sehingga saat b detik recloser membuka
kembali. T2 detik recloser mencoba menutup dan ternyata
gangguan telah hilang dan recloser tetap menutup.

Gambar 2.10 Recloser disetting 4 kali gangguan sementara


2.

Recloser disetting 3 kali operasi


a. Mendapat gangguan permanen

Gambar 2.11 Recloser Disetting 3 kali gangguan permanen


Gambar diatas memperlihatkan penampilan recloser untuk
tiga kali operasi, dimana feeder yang diamankan mendapat
23

gangguan permanen. Setelah a detik gangguan terjadi recloser


membuka t1 detik, kemudian menutup selama b detik,
membuka kembali selama t2 detik dan kemudian menutup
kembali selama c detik dan akhirnya membuka terus( lockout)
b. Mendapat gangguan sementara
Pada gambar 2.12, pada saat gangguan terjadi di a detik
menyebabkan recloser membuka. Setelah membuka selama t1
detik, recloser menutup kembali dan ternyata gangguan yang
terjadi sudah hilang sehingga tidak terjadi recloser buka
kembali.

Gambar 2.12 Recloser disetting 3 kali gangguan sementara


3.

Recloser disetting 2 kali operasi


a. Mendapat gangguan permanen
Setelah a detik gangguan terjadi sehingga recloser
membuka. Saat t1 detik recloser mencoba menutup kembali
namun gangguan masih terjadi sehingga recloser lockout

Gambar 2.13 Recloser disetting 2 kali gangguan permanen


b. Mendapat gangguan sementara
Pada gambar dibawah, saat terjadi gangguan di a detik,
recloser membuka. Pada saat t1 detik recloser mencoba

24

menutup kembali dan ternyata gangguan sementara sudah


hilang.

Gambar 2.14 Recloser disetting 2 kali gangguan sementara


4.

Recloser disetting 1 kali operasi


Untuk recloser yang disetting satu kali, operasinya akan sama
untuk gangguan permanen maupun gangguan sementara.

Gambar 2.15 Recloser disetting 1 kali mendapat gangguan


Setelah a detik gangguan terjadi, recloser membuka dan
langsung lockout.

25

Halaman ini sengaja dikosongkan

26