Anda di halaman 1dari 27

KONSEP FRAKTUR COSTAE

1. Definisi
Costa merupakan salah satu komponen pembentuk rongga dada yang
memiliki fungsi untuk memberikan perlindungan terhadap organ didalamnya dan
yang lebih penting adalah mempertahankan fungsi ventilasi paru.
Fraktur Costa adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang / tulang rawan
yang disebabkan oleh rudapaksa pada spesifikasi lokasi pada tulang costa. Fraktur
costa akan menimbulkan rasa nyeri, yang mengganggu proses respirasi, disamping
itu adanya komplikasi dan gangguan lain yang menyertai memerlukan perhatian
khusus dalam penanganan terhadap fraktur ini. Pada anak fraktur costa sangat
jarang dijumpai oleh karena costa pada anak masih sangat lentur.
2. Etiologi
Costa merupakan tulang pipih dan memiliki sifat yang lentur. Oleh karena
tulang ini sangat dekat dengan kulit dan tidak banyak memiliki pelindung, maka
setiap ada trauma dada akan memberikan trauma juga kepada costa. Fraktur costa
dapat terjadi dimana saja disepanjang costa tersebut.Dari keduabelas pasang costa
yang ada, tiga costa pertama paling jarang mengalami fraktur hal ini disebabkan
karena costa tersebut sangat terlindung. Costa ke 4-9 paling banyak mengalami
fraktur, karena posisinya sangat terbuka dan memiliki pelindung yang sangat sedikit,
sedangkan tiga costa terbawah yakni costa ke 10-12 juga jarang mengalami fraktur
oleh karena sangat mobile.
Secara garis besar penyebab fraktur costa dapat dibagi dalam 2 kelompok :
a. Disebabkan trauma
Trauma tumpul
Penyebab trauma tumpul yang sering mengakibatkan adanya fraktur
costa antara lain: Kecelakaan lalulintas, kecelakaan pada pejalan kaki,
jatuh dari ketinggian, atau jatuh pada dasar yang keras atau akibat

perkelahian.
Trauma Tembus
Penyebab trauma tembus yang sering menimbulkan fraktur costa :Luka
tusuk dan luka tembak
Trauma tajam lebih jarang mengakibatkan fraktur iga, oleh karena

luas permukaan trauma yang sempit, sehingga gaya trauma dapat melalui sela
iga. Fraktur iga terutama pada iga IV-X (mayoritas terkena). Perlu diperiksa
adanya kerusakan pada organ-organ intra-toraks dan intra abdomen.
Kecurigaan adanya kerusakan organ intra abdomen (hepar atau spleen) bila

terdapat fraktur pada iga VIII-XII. Kecurigaan adanya trauma traktus


neurovaskular utama ekstremitas atas dan kepala (pleksus brakhialis,
subklavia),bila terdapat fraktur pada iga I-III atau fraktur klavikula
b. Disebabkan bukan trauma
Yang dapat mengakibatkan fraktur costa ,terutama akibat gerakan
yang menimbulkan putaran rongga dada secara berlebihan atau oleh karena
adanya gerakan yang berlebihan dan stress fraktur,seperti pada gerakan
olahraga : Lempar martil, soft ball, tennis, golf.
3. Klasifikasi
a. Menurut jumlah costa yang mengalami fraktur dapat dibedakan :
Fraktur simple
Fraktur multiple
b. Menurut jumlah fraktur pada setiap costa dapat :
o Fraktur segmental
o Fraktur simple
o Fraktur comminutif
c. Menurut letak fraktur dibedakan :
o Superior (costa 1-3 )
o Median (costa 4-9)
o Inferior (costa 10-12 ).
d. Menurut posisi :
o Anterial
o Lateral
o Posterior.
e. Fraktur costa atas (1-3) dan fraktur Skapula
o Akibat dari tenaga yang besar
o Meningkatnya resiko trauma kepala dan leher, spinal cord, paru,

f.

pembuluh darah besar


o Mortalitas sampai 35%.
Fraktur Costae tengah (4-9) :
o Peningkatan signifikansi jika multiple. Fraktur kosta simple tanpa

komplikasi dapat ditangani pada rawat jalan.


o MRS jika pada observasi
o Penderita dispneu
o Mengeluh nyeri yang tidak dapat dihilangkan
o Penderita berusia tua
Memiliki preexisting lung function yang buruk.
g. Fraktur Costae bawah (10-12) :
Terkait dengan resiko injury pada hepar dan spleen
4. Patofisiologi
Fraktur costa dapat terjadi akibat trauma yang datangnya dari arah
depan,samping ataupun dari arah belakang.Trauma yang mengenai dada biasanya
akan menimbulkan trauma costa,tetapi dengan adanya otot yang melindungi costa
pada dinding dada,maka tidak semua trauma dada akan terjadi fraktur costa.
Pada trauma langsung dengan energi yang hebat dapat terjadi fraktur costa
pada tempat traumanya .Pada trauma tidak langsung, fraktur costa dapat terjadi
apabila energi yang diterimanya melebihi batas tolerasi dari kelenturan costa
tersebut.Seperti pada kasus kecelakaan dimana dada terhimpit dari depan dan

belakang,maka akan terjadi fraktur pada sebelah depan dari angulus costa,dimana
pada tempat tersebut merupakan bagian yang paling lemah.
Fraktur costa yang displace akan dapat mencederai jaringan sekitarnya
atau bahkan organ dibawahnya.Fraktur pada costa ke 4-9 dapat mencederai
a.intercostalis

,pleura

visceralis,paru

maupun

jantung

,sehingga

dapat

mengakibatkan timbulnya hematotoraks,pneumotoraks ataupun laserasi jantung.


5. Manifestasi Klinis
a. Sesak napas
Pada fraktur costa terjadi pendorongan ujung-ujung fraktur masuk ke
rongga pleura sehingga mengakibatkan terjadinya kerusakan struktur dan
jaringan pada rongga dada lalu dapat terjadi pneumothoraks dan
hemothoraks yang akan menyebabkan gangguan ventilasi sehingga
menyebabkan terjadinya sesak napas.
b. Tanda-tanda insuffisiensi pernapasan: Sianosis, takipnea
Pada fraktur costa terjadi gangguan pernapasan yang disertai
meningkatnya

penimbunan

CO2

dalam

darah

(hiperkapnia)

yang

bermanifestasi menjadi sianosis.

c. Nyeri tekan pada dinding dada


Pada fraktur costa terjadi pendorongan ujung-ujung fraktur masuk ke
rongga pleura sehingga mengakibatkan terjadinya kerusakan struktur dan
jaringan pada rongga dada dan terjadi stimulasi pada saraf sehingga
menyebabkan terjadinya nyeri tekan pada dinding dada.
d. Kadang akan tampak ketakutan dan kecemasan
Rasa takut dan cemas yang dialami pada pasien fraktur costa
diakibatkan karena saat bernapas akan bertambah nyeri pada dada.
e. Adanya gerakan paradoksal
6. Pemeriksaan Diagnostik
a. Rontgen standar
Rontgen thorax

anteroposterior

dan

lateral

dapat

membantu

diagnosis hematothoraks dan pneumothoraks ataupun contusio pulmonum,


mengetahui jenis dan letak fraktur costae. Foto oblique membantu diagnosis
fraktur multiple pada orang dewasa. Pemeriksaan Rontgen toraks harus
dilakukan untuk menyingkirkan cedera toraks lain, namun tidak perlu untuk
identifikasi fraktur iga.
b. EKG
c. Monitor laju nafas, analisis gas darah
d. Pulse oksimetri
7. Penatalaksanaan
Berdasarkan letak fraktur maka dapat dibagi menjadi:

a. Fraktur 1-2 iga tanpa adanya penyulit/kelainan lain : konservatif (analgetika)


b. Fraktur >2 iga : waspadai kelainan lain (edema paru, hematotoraks,
pneumotoraks)
c. Penatalaksanaan pada fraktur iga multipel tanpa penyulit pneumotoraks,
hematotoraks, atau kerusakan organ intratoraks lain, adalah:
Analgetik yang adekuat (oral/ iv / intercostal block)
Bronchial toilet
Cek Lab berkala : Hb, Ht, Leko, Tromb, dan analisa gas

darah
Cek Foto Ro berkala

Dengan blok saraf interkostal, yaitu pemberian narkotik ataupun relaksan otot
merupakan pengobatan yang adekuat. Pada cedera yang lebih hebat, perawatan
rumah sakit diperlukan untuk menghilangkan nyeri, penanganan batuk, dan
pengisapan endotrakeal.
Berdasarkan tahapan penatalksanaan:
a. Primary survey
o Airway dengan kontrol servikal
Penilaian:
o Perhatikan patensi airway (inspeksi, auskultasi, palpasi)
o Penilaian akan adanya obstruksi
Management:
o Lakukan chin lift dan atau jaw thrust dengan kontrol servikal in-line
o

immobilisasi
Bersihkan airway dari benda asing.

b. Breathing dan ventilasi


Penilaian

Buka leher dan dada penderita, dengan tetap memperhatikan kontrol

servikal in-line immobilisasi


Tentukan laju dan dalamnya pernapasan
Inspeksi dan palpasi leher dan thoraks untuk mengenali kemungkinan
terdapat deviasi trakhea, ekspansi thoraks simetris atau tidak,

pemakaian otot-otot tambahan dan tanda-tanda cedera lainnya.


Perkusi thoraks untuk menentukan redup atau hipersonor
Auskultasi thoraks bilateral

Management:

Pemberian oksigen
Pemberian analgesia

untuk

mengurangi

nyeri

dan

membantu

pengembangan dada: Morphine Sulfate. Hidrokodon atau kodein yang

dikombinasi denganaspirin atau asetaminofen setiap 4 jam.


Blok nervus interkostalis dapat digunakan untuk mengatasi nyeri berat
akibat fraktur costae
Bupivakain (Marcaine) 0,5% 2 sampai 5 ml, diinfiltrasikan di
sekitar n. interkostalis pada costa yang fraktur serta costa-costa di atas
dan di bawah yang cedera. Tempat penyuntikan di bawah tepi bawah

costa, antara tempat fraktur dan prosesus spinosus. Jangan sampai

mengenai pembuluh darah interkostalis dan parenkim paru


Pengikatan dada yang kuat tidak dianjurkan karena dapat membatasi
pernapasan.

c. Circulation dengan kontrol perdarahan


Penilaian
Mengetahui sumber perdarahan eksternal yang fatal
Mengetahui sumber perdarahan internal
Periksa nadi: kecepatan, kualitas, keteraturan, pulsus paradoksus.
Tidak diketemukannya pulsasi dari arteri besar merupakan pertanda

diperlukannya resusitasi masif segera.


Periksa warna kulit, kenali tanda-tanda sianosis.
Periksa tekanan darah

o
o

Management:
Penekanan langsung pada sumber perdarahan eksternal
Pasang kateter IV 2 jalur ukuran besar sekaligus mengambil sampel
darah untuk pemeriksaan rutin, kimia darah, golongan darah dan cross-

match serta Analisis Gas Darah (BGA).


Beri cairan kristaloid 1-2 liter yang sudah dihangatkan dengan tetesan

cepat
Transfusi darah jika perdarahan masif dan tidak ada respon os

terhadap pemberian cairan awal.


Pemasangan kateter urin untuk monitoring indeks perfusi jaringan.

d. Disability
o Menilai tingkat kesadaran memakai GCS
o Nilai pupil : besarnya, isokor atau tidak, refleks cahaya dan awasi
tanda-tanda lateralisasi.
e. Exposure/environment
o Buka pakaian penderita
o Cegah hipotermia : beri selimut hangat dan temapatkan pada
ruangan yang cukup hangat.
Tambahan primary survey
o
o
o
o

Pasang monitor EKG


Kateter urin dan lambung
Monitor laju nafas, analisis gas darah
Pulse oksimetri
Pemeriksaan rontgen standar
Lab darah

Resusitasi fungsi vital dan re-evaluasi

Penilaian respon penderita terhadap pemberian cairan awal


Nilai perfusi organ (nadi, warna kulit, kesadaran, dan produksi urin) serta
awasi tanda-tanda syok.

Secondary survey

o
o

Anamnesis AMPLE dan mekanisme trauma


Pemeriksaan fisik
Kepala dan maksilofasial
Vertebra servikal dan leher
Thorax
Abdomen
Perineum
Musculoskeletal
Neurologis
Reevaluasi penderita

Rujuk
o

Pasien dirujuk apabila rumah sakit tidak mampu menangani pasien karena
keterbatasan SDM maupun fasilitas serta keadaan pasien yang masih

memungkinkan untuk dirujuk.


Tentukan indikasi rujukan, prosedur rujukan, dan kebutuhan penderita
selama perjalanan serta komunikasikan dnegan dokter pada pusat rujukan

yang dituju.
6.
Penatalaksanaan umum untuk fraktur
Prinsip penanganan pada fraktur meliputi

reduksi,

imobilisasi,

dan

pengembalian fungsi serta kekuatan normal dengan rehabilitasi.


a. Reduksi
Reduksi

adalah

usaha

dan

tindakan

memanipulasi

atau

mengembalikan fragmen-fragmen tulang yang patah sedapat mungkin untuk


kembali seperti letak asalnya. Metode untuk mencapai reduksi fraktur adalah
dengan reduksi tertutup, traksi, dan reduksi terbuka. Metode yang dipilih
untuk reduksi fraktur bergantung pada sifat frakturnya.
Pada fraktur iga digunakan reduksi terbuka dengan fiksasi interna
yang

digunakan dengan menyatukan fragmen-fragmen yang terpisah

dengan operatif untuk menghindari cacat permanen. Alat fiksasi interna yang
digunakan berupa pin, kawat, sekrup, plat. Indikasi Operasi (stabilisasi) pada
flail chest bersamaan dengan Torakotomi karena sebab lain seperti
hematotoraks.
b. Imobilisasi
Imobilisasi digunakan dengan mempertahankan dan mengembalikan
fragmen tulang dalam posisi dan kesejajaran yang benar sampai terjadi
penyatuan, untuk itu pasien dengan fraktur iga dianjurkan untuk tidak
melakukan aktivitas fisik untuk sementara waktu. Perawat berpartisipasi
membantu segala aktivitas perawatan mandiri pasien. Pada fraktur iga tidak
dianjurkan dilakukan pembebatan karena dapat mengganggu mekanisme
bernapas.
a. Rehabilitasi
Rehabilitasi bertujuan untuk mengembalikan, mengoptimalkan serta
stabilisasi fungsi organ selama masa imobilisasi. Bersama ahli fisioterapi

secara bertahap dilakukan aktifitas fisik yang ringan hingga tahap pemulihan
fungsi organ terjadi.

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN FRAKTUR COSTAE


Diagnosa Keperawatan
a. Nyeri akut b/d spasme otot, gerakan fragmen tulang, edema, cedera jaringan
lunak, pemasangan traksi, stress/ansietas.
b. Risiko disfungsi neurovaskuler perifer b/d penurunan aliran darah (cedera
vaskuler, edema, pembentukan trombus)
c. Gangguan pertukaran gas b/d perubahan aliran darah, emboli, perubahan
membran alveolar/kapiler (interstisial, edema paru, kongesti)
d. Gangguan mobilitas fisik b/d kerusakan rangka neuromuskuler, nyeri, terapi
restriktif (imobilisasi)
b. Gangguan integritas kulit b/d fraktur terbuka, pemasangan traksi (pen, kawat,
sekrup)
c. Risiko infeksi b/d ketidakadekuatan pertahanan primer (kerusakan kulit,
taruma jaringan lunak, prosedur invasif/traksi tulang)
d. Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis dan kebutuhan pengobatan
b/d kurang terpajan atau salah interpretasi terhadap informasi, keterbatasan
kognitif, kurang akurat/lengkapnya informasi yang ada
Intervensi Keperawatan
a.

Nyeri akut b/d spasme otot, gerakan fragmen tulang, edema,

cedera jaringan lunak, pemasangan traksi, stress/ansietas.


Tujuan:
Klien mengatakan nyeri berkurang atau

hilang

dengan

menunjukkan tindakan santai, mampu berpartisipasi dalam beraktivitas, tidur,


istirahat dengan tepat, menunjukkan penggunaan keterampilan relaksasi dan
aktivitas trapeutik sesuai indikasi untuk situasi individual

INTERVENSI

RASIONAL

KEPERAWATAN
1. Pertahankan imobilasasi bagian
yang sakit dengan tirah baring, gips, bebat

Mengurangi

nyeri

dan

aliran

balik

mencegah malformasi.

dan atau traksi


Meningkatkan

2. Tinggikan posisi ekstremitas

vena, mengurangi edema/nyeri.

yang terkena.

Mempertahankan

3. Lakukan dan awasi latihan


otot

gerak pasif/aktif.

dan

meningkatkan

kekuatan
sirkulasi

vaskuler.
4. Lakukan tindakan untuk
Meningkatkan

meningkatkan kenyamanan (masase,

sirkulasi

umum, menurunakan area tekanan

perubahan posisi)

lokal dan kelelahan otot.


5. Ajarkan penggunaan teknik
Mengalihkan

manajemen nyeri (latihan napas dalam,


imajinasi visual, aktivitas dipersional)

terhadap nyeri, meningkatkan kontrol


terhadap

6. Lakukan kompres dingin

perhatian

nyeri

yang

mungkin

berlangsung lama.

selama fase akut (24-48 jam pertama)


Menurunkan

sesuai keperluan.

edema

dan

mengurangi rasa nyeri.


7. Kolaborasi pemberian analgetik
sesuai indikasi.

Menurunkan

nyeri

melalui

mekanisme penghambatan rangsang


Evaluasi
petunjuk

verbal

keluhan
dan

nyeri

(skala,

non

verval,

nyeri baik secara sentral maupun


perifer.

perubahan tanda-tanda vital)

Menilai

perkembangan

masalah klien.
b.

Risiko disfungsi neurovaskuler perifer b/d penurunan aliran darah

(cedera vaskuler, edema, pembentukan trombus)


Tujuan : Klien akan menunjukkan fungsi neurovaskuler baik dengan kriteria
akral hangat, tidak pucat dan syanosis, bisa bergerak secara aktif
INTERVENSI
KEPERAWATAN
1.

Dorong klien untuk secara

rutin melakukan latihan menggerakkan

RASIONAL
Meningkatkan sirkulasi darah
dan mencegah kekakuan sendi.

jari/sendi distal cedera.


2.

Hindarkan restriksi sirkulasi

Mencegah stasis vena dan

akibat tekanan bebat/spalk yang terlalu

ketat.

sebagai

petunjuk

perlunya

penyesuaian keketatan bebat/spalk.


3.

Pertahankan letak tinggi

ekstremitas yang cedera kecuali ada


kontraindikasi adanya sindroma
kompartemen.
4.

Meningkatkan drainase vena


dan menurunkan edema kecuali
pada adanya keadaan hambatan
aliran

Berikan obat antikoagulan

arteri

yang

menyebabkan

penurunan perfusi.

(warfarin) bila diperlukan.

Mungkin diberikan sebagai


upaya profilaktik untuk menurunkan

5.

Pantau kualitas nadi perifer,

trombus vena.

aliran kapiler, warna kulit dan kehangatan


Mengevaluasi

kulit distal cedera, bandingkan dengan sisi

perkembangan masalah klien dan

yang normal.

perlunya intervensi sesuai keadaan


klien.

c.

Gangguan pertukaran gas b/d perubahan aliran darah, emboli,

perubahan membran alveolar/kapiler (interstisial, edema paru, kongesti)


Tujuan
: Klien akan menunjukkan kebutuhan oksigenasi terpenuhi
dengan kriteria klien tidak sesak nafas, tidak cyanosis analisa gas darah dalam
batas normal
INTERVENSI
KEPERAWATAN
1.

Instruksikan/bantu latihan

napas dalam dan latihan batuk efektif.


2.

RASIONAL
Meningkatkan

ventilasi

alveolar dan perfusi.

Lakukan dan ajarkan

perubahan posisi yang aman sesuai


keadaan klien.

Reposisi

meningkatkan

drainase sekret dan menurunkan


kongesti paru.

3.

Kolaborasi pemberian obat

antikoagulan (warvarin, heparin) dan


kortikosteroid sesuai indikasi.

Mencegah

terjadinya

pembekuan darah pada keadaan


tromboemboli. Kortikosteroid telah
menunjukkan

4.

Analisa pemeriksaan gas

darah, Hb, kalsium, LED, lemak dan


trombosit

keberhasilan

untuk

mencegah/mengatasi emboli lemak.


Penurunan
peningkatan

PCO2

PaO2

dan

menunjukkan

gangguan pertukaran gas; anemia,


hipokalsemia, peningkatan LED dan

kadar lipase, lemak darah dan


penurunan
5.

Evaluasi frekuensi pernapasan

pernapasan, retraksi sela iga dan sianosis


sentral.

sering

berhubungan dengan emboli lemak.

dan upaya bernapas, perhatikan adanya


stridor, penggunaan otot aksesori

trombosit

Adanya

takipnea,

dispnea

dan perubahan mental merupakan


tanda dini insufisiensi pernapasan,
mungkin

menunjukkan

terjadinya

emboli paru tahap awal.

d.

Gangguan mobilitas fisik b/d kerusakan rangka neuromuskuler,

nyeri, terapi restriktif (imobilisasi)


Tujuan : Klien dapat meningkatkan/mempertahankan mobilitas pada
tingkat paling tinggi yang mungkin dapat mempertahankan posisi fungsional
meningkatkan kekuatan/fungsi yang sakit dan mengkompensasi bagian tubuh
menunjukkan tekhnik yang memampukan melakukan aktivitas
INTERVENSI

RASIONAL

KEPERAWATAN
1.

Pertahankan pelaksanaan

Memfokuskan

perhatian,

aktivitas rekreasi terapeutik (radio, koran,

meningkatakan

kunjungan teman/keluarga) sesuai

diri/harga

keadaan klien.

menurunkan isolasi sosial.

2.

rasa

diri,

membantu

Bantu latihan rentang gerak


Meningkatkan

pasif aktif pada ekstremitas yang sakit


maupun yang sehat sesuai keadaan klien.

darah
mempertahakan

Berikan papan penyangga

kaki, gulungan trokanter/tangan sesuai

sirkulasi

muskuloskeletal,

mempertahankan

3.

kontrol

tonus

otot,

gerak

sendi,

mencegah

kontraktur/atrofi

mencegah

reabsorbsi

dan

kalsium

karena imobilisasi.

indikasi.
Mempertahankan
4.

Bantu dan dorong perawatan

posis

fungsional ekstremitas.

diri (kebersihan/eliminasi) sesuai keadaan


klien.
5.

Ubah posisi secara periodik

sesuai keadaan klien.

Meningkatkan kemandirian
klien dalam perawatan diri sesuai
kondisi keterbatasan klien.
Menurunkan

6.

Dorong/pertahankan asupan

cairan 2000-3000 ml/hari.

insiden

komplikasi kulit dan pernapasan


(dekubitus,

atelektasis,

10

7.

Berikan diet TKTP.

penumonia)
Mempertahankan

hidrasi

adekuat, men-cegah komplikasi


urinarius dan konstipasi.
8.

Kolaborasi pelaksanaan

fisioterapi sesuai indikasi.

Kalori dan protein yang


cukup diperlukan untuk proses
penyembuhan

9.

Evaluasi kemampuan

mobilisasi klien dan program imobilisasi.

pertahankan

dan
fungsi

memfisiologis

tubuh.
Kerjasama

dengan

fisioterapis perlu untuk menyusun


program

aktivitas

fisik

secara

individual.
Menilai

perkembangan

masalah klien.
e.

Gangguan integritas kulit b/d fraktur terbuka, pemasangan traksi

(pen, kawat, sekrup)


Tujuan : Klien menyatakan ketidaknyamanan hilang, menunjukkan perilaku
tekhnik untuk mencegah kerusakan kulit/memudahkan penyembuhan sesuai
indikasi, mencapai penyembuhan luka sesuai waktu/penyembuhan lesi terjadi

INTERVENSI KEPERAWATAN

RASIONAL

11

1.

Pertahankan tempat tidur

Menurunkan

risiko

yang nyaman dan aman (kering, bersih,

kerusakan/abrasi kulit yang lebih

alat tenun kencang, bantalan bawah siku,

luas.

tumit).
2.

Masase kulit terutama

daerah penonjolan tulang dan area distal


bebat/gips.

Meningkatkan
perifer

dan

sirkulasi
meningkatkan

kelemasan kulit dan otot terhadap


tekanan yang relatif konstan pada

3.

Lindungi kulit dan gips pada

imobilisasi.

daerah perianal
Mencegah
4.

Observasi keadaan kulit,

penekanan gips/bebat terhadap kulit,


insersi pen/traksi.

gangguan

integritas kulit dan jaringan akibat


kontaminasi fekal.
Menilai

perkembangan

masalah klien.

f.

Risiko infeksi b/d ketidakadekuatan pertahanan primer (kerusakan

kulit, taruma jaringan lunak, prosedur invasif/traksi tulang


Tujuan : Klien mencapai penyembuhan luka sesuai waktu, bebas drainase
purulen atau eritema dan demam
INTERVENSI
KEPERAWATAN

RASIONAL

12

1.

Lakukan perawatan pen steril

dan perawatan luka sesuai protokol


2.

Ajarkan klien untuk

Mencegah
sekunderdan

Kolaborasi pemberian

mempercepat

penyembuhan luka.

mempertahankan sterilitas insersi pen.


3.

infeksi

Meminimalkan
kontaminasi.

antibiotika dan toksoid tetanus sesuai


indikasi.

Antibiotika spektrum luas


atau

spesifik

dapat

digunakan

secara profilaksis, mencegah atau


4.

Analisa hasil pemeriksaan

laboratorium (Hitung darah lengkap,

mengatasi infeksi. Toksoid tetanus


untuk mencegah infeksi tetanus.

LED, Kultur dan sensitivitas


luka/serum/tulang)

Leukositosis

biasanya

terjadi pada proses infeksi, anemia


dan peningkatan LED dapat terjadi

5.

Observasi tanda-tanda vital

dan tanda-tanda peradangan lokal pada

pada

osteomielitis. Kultur

mengidentifikasi

untuk

organisme

penyebab infeksi.

luka.

Mengevaluasi
perkembangan masalah klien.

h.

Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis dan kebutuhan

pengobatan b/d kurang terpajan atau salah interpretasi terhadap informasi,


keterbatasan kognitif, kurang akurat/lengkapnya informasi yang ada.
Tujuan : klien akan menunjukkan pengetahuan meningkat dengan kriteria
klien mengerti dan memahami tentang penyakitnya
INTERVENSI
KEPERAWATAN

RASIONAL

13

1.

Kaji kesiapan klien mengikuti

program pembelajaran.

Efektivitas
pemeblajaran

proses

dipengaruhi

oleh

kesiapan fisik dan mental klien


untuk
2.

Diskusikan metode mobilitas

mengikuti

program

pembelajaran.

dan ambulasi sesuai program terapi fisik.


Meningkatkan
3.

Ajarkan tanda/gejala klinis

yang memerluka evaluasi medik (nyeri


berat, demam, perubahan sensasi kulit

dan

perencanaan

Persiapkan klien untuk

mengikuti terapi pembedahan bila


diperlukan.

dan

klien

dalam

pelaksanaan

program terapi fisik.

distal cedera)
4.

kemandirian

partisipasi

Meningkatkan kewaspadaan
klien untuk mengenali tanda/gejala
dini yang memerulukan intervensi
lebih lanjut.
Upaya
mungkin

pembedahan
diperlukan

untuk

mengatasi maslaha sesuai kondisi


klien.

PATHWAY FRAKTUR COSTAE

14

LAPORAN PENDAHULUAN
FRAKTUR COSTAE

15

Penugasan ini disusun untuk memenuhi tugas individu profesi keperawatan

Oleh:

Maya Rachmah Sari


NIM. 0910723033

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2013

LAPORAN PENDAHULUAN

16

KONSEP DASAR
A. PENGERTIAN
Cedera kepala yaitu adanya deformitas berupa penyimpangan
bentuk atau penyimpangan garis pada tulang tengkorak, percepatan dan
perlambatan (accelerasi descelarasi) yang merupakan perubahan
bentuk dipengaruhi oleh perubahan peningkatan pada percepatan factor
dan penurunan percepatan, serta rotasi yaitu pergerakan pada kepala
dirasakan juga oleh otak sebagai akibat perputaran pada tindakan
pencegahan.
B. PATOFISIOLOGI
Otak dapat berfungsi dengan baik bila kebutuhan oksigen dan
glukosa dapat terpenuhi, energi yang dihasilkan di dalam sel sel syaraf
hampir seluruhnya melalui proses oksidasi. Otak tidak mempunyai
cadangan oksigen, jadi kekurangan aliran darah ke otak walaupun
sebentar akan menyebabkan gangguan fungsi. Demikian pula dengan
kebutuhan oksigen sebagai bahan bakar metabolisme otak tidak boleh
kurang dari 20 mg % karena akan menimbulkan koma, kebutuhan
glukosa sebanyak 25 % dari seluruh kebutuhan tubuh, sehingga bila
kadar oksigen plasma turun sampai 70 % akan terjadi gejala gejala
permulaan disfungsi cerebral. Pada saat otak mengalami hipoksia, tubuh
berusaha memenuhi kebutuhan oksigen melalui proses metabolisme
anaerob yang dapat menyebabkan dilatasi pembuluh darah. Pada
kontusio berat, hipoksia atau kerusakan otak akan terjadi penimbunan
asam laktat akibat metabolisme anaerob. Hal ini akan menyebabkan
oksidasi metabolisme anaerob. Hal ini akan menyebabkan asidosis
metababolik. Dalam keadaan normal Cerebral Blood Flow (CBF) adalah
50 60 ml / menit 100 gr. Jaringan otak yang merupakan 15 % dari
cardiac output.
Trauma kepala menyebabkan perubahan fungsi jantung sekuncup
aktifitas atypical myocardial, perubahan tekanan vaskuler dan udema
paru.
Perubahan otonim pada fungsi ventrikel adalah perubahan gelombang
T dan P aritmia, fibrilasi atrium dan ventrikel serta takikardi.

17

Akibat adanya perdarahan otak akan mempengaruhi tekanan


vaskuler, dimana penurunan tekanan vaskuler akan menyebabkan
pembuluh darah arteriol akan berkontraksi. Pengaruh persyarafan
simpatik dan parasimpatik pada pembuluh darah arteri dan arteriol
otak tidak begitu besar.

1.

Klasifikasi cidera kepala


a.

Cidera kepala primer


Akibat langsung pada mekanisme dinamik ( acceselarsi
descelerasi rotasi ) yang menyebabkan gangguan pada jaringan.
Pada cidera primer dapat terjadi :
1). Geger kepala ringan
2). Memar otak
3). Laserasi.

b.

Cedera kepala sekunder : timbul gejala seperti :


1). Hipotensi sistemik
2). Hiperkapnea
3). Hipokapnea
4). Udema otak
5). Komplikasi pernapasan
6). Infeksi komplikasi pada organ tubuh yang lain.

2.

Jenis perdarahan yang sering ditemui pada cidera kepala :


a.

Epidural hematoma
Terdapat pengumpulan darah diantara tulang tengkorak dan
duramater akibat pecahnya pembuluh darah / cabang cabang
arteri meningeal media yang terdapat diantara duramater,
pembuluh darah ini tidak dapat menutup sendiri karena sangat
berbahaya . Dapat terjadi dalam beberapa jam sampai 1 2 hari.
Lokasi yang paling sering yaitu di lobus temporalis dan parietalis.
Gejala gejalanya :
1). Penurunan tingkat kesadaran
2). Nyeri kepala
3). Muntah
4). Hemiparese
5). Dilatasi pupil ipsilateral
6). Pernapasan cepat dalam kemudian dangkal ( reguler )
7). Penurunan nadi
8). Peningkatan suhu

18

b.

Subdural hematoma
Terkumpulnya darah antara duramater dan jaringan otak, dapat
terjadi akut dan kronik. Terjadi akibat pecahnya pembuluh darah
vena / jembatan vena yang biasanya terdapat diantara
duramater, perdarahan lambat dan sedikit. Periode akut dapat
terjadi dalam 48 jam 2 hari, 2 minggu atau beberapa bulan.
Gejala gejalanya :
1). Nyeri kepala
2). Bingung
3). Mengantuk
4). Menarik diri
5). Berfikir lambat
6). Kejang
7). Udem pupil.

c. Perdarahan intra serebral berupa perdarahan di jaringan otak


karena pecahnya pembuluh darah arteri, kapiler dan vena.
Gejala gejalanya :
1). Nyeri kepala
2). Penurunan kesadaran
3). Komplikasi pernapasan
4). Hemiplegi kontra lateral
5). Dilatasi pupil
6). Perubahan tanda tanda vital

d.

Perdarahan Subarachnoid
Perdarahan di dalam rongga subarachnoid akibat robeknya
pembuluh darah dan permukaan otak, hampir selalu ada pada
cedera kepala yang hebat.
Gejala gejalanya :
1). Nyeri kepala
2). Penurunan kesadaran
3). Hemiparese
4). Dilatasi pupil ipsilateral
5). Kaku kuduk.

19

3.

Hubungan cedera kepala terhadap munculnya masalah keperawatan


Cedera kepala primer
-Komotio, Kontutio, laserasi
cerebral

Cedera kepala sekunder


-hipotensi, infeksi general, syok,
hipertermi, hipotermi, hipoglikemi

Gangguan vaskuler serebral dan produksi prostaglanding dan


peningkatan TIK
Nyeri
intracerebral

Kerusakan /
Penekanan sel otak
local / Difus

Gangguan
kesadaran /
Penurunan GCS

Gangguan seluruh
kebutuhan dasar
(oksigenasi, makan,
minum, kebersihan diri,
rasa aman, gerak,

Dampak
Langsung

Dampak Tidak
Langsung

Komotio cerebri
Kontutio cerebri
Lateratio cerebri

Penurunan ADO2, VO2, CO2,


Peningkatan katekolamin,
Peningkatan Asam Laktat

Udema
cerebri

Gangguan sel
glia / gangguan
polarisasi

Kejang

Resiko

ASUHAN KEPERAWATAN
1

Pengkajian

a.

Pengumpulan data klien baik subyektif maupun obyektif pada gangguan sistem
persyarafan sehubungan dengan cedera kepala tergantung pada bentuk, lokasi,
jenis injuri dan adanya komplikasi pada organ vital lainnya.

b.

Identitas klien dan keluarga ( penanngungjawab ) : nama, umur, jenis kelamin,


agama, suku bangsa, status perkawinan, alamat golongan darah, penghasilan,
hubungan klien dengan penanggungjawab.

c.

Riwayat kesehatan
Tingkat kesadaran / GCS < 15, convulsi, muntah, takipnea, sakit kepala, wajah
simetris atau tidak, lemah, luka di kepala, paralise, akumulasi secret pada saluran
pernapasan, adanya liquor dari hidung dan telinga serta kejang.
Riwayat penyakit dahulu barulah diketahui dengan baik yang berhubungan dengan
sistem persyarafan maupun penyakit sistem sistem lainnya, demikian pula riwayat
penyakit keluarga yang mempunyai penyakit menular.

d.

Pemeriksaan Fisik

1) Aktifitas / istirahat
S : Lemah, lelah, kaku dan hilang keseimbangan
O : Perubahan kesadaran, letargi, hemiparese, guadriparese,goyah dalam
berjalan ( ataksia ), cidera pada tulang dan kehilangan tonus otot.

2) Sirkulasi
O : Tekanan darah normal atau berubah, nadi bradikardi, takhikardi dan
aritmia.

3) Integritas ego
S : Perubahan tingkah laku / kepribadian
O : Mudah tersinggung, bingung, depresi dan impulsive

4) Eliminasi
O : bab / bak inkontinensia / disfungsi.

5) Makanan / cairan
S : Mual, muntah, perubahan selera makan
O : Muntah (mungkin proyektil), gangguan menelan (batuk, disfagia).

6) Neuro sensori :
S : Kehilangan kesadaran sementara, vertigo, tinitus, kehilangan
pendengaran, perubahan penglihatan, diplopia, gangguan pengecapan /
pembauan.
O : Perubahan kesadara, koma.
Perubahan status mental (orientasi, kewaspadaan, atensi dan
kinsentarsi) perubahan pupil (respon terhadap cahaya), kehilangan
penginderaan, pengecapan dan pembauan serta pendengaran. Postur
(dekortisasi, desebrasi), kejang. Sensitive terhadap sentuhan / gerakan.

7) Nyeri / rasa nyaman


S : Sakit kepala dengan intensitas dan lokai yang berbeda.
O : Wajah menyeringa, merintih.

8) Repirasi
O : Perubahan pola napas ( apnea, hiperventilasi ), napas berbunyi, stridor ,
ronchi dan wheezing.

9) Keamanan
S : Trauma / injuri kecelakaan
O : Fraktur dislokasi, gangguan penglihatan, gangguan ROM, tonus otot
hilang kekuatan paralysis, demam,perubahan regulasi temperatur tubuh.

10) Intensitas sosial


O : Afasia, distarsia
e.

Pemeriksaan penunjang

CT- Scan ( dengan tanpa kontras )


Mengidentifikasi luasnya lesi, perdarahan, determinan, ventrikuler dan
perubahan jaringan otak.

11) MRI
Digunakan sama dengan CT Scan dengan atau tanpa kontras radioaktif.

12) Cerebral Angiography

Menunjukkan anomaly sirkulasi serebral seperti : perubahan jaringan otak


sekunder menjadi edema, perdarahan dan trauma.

13) Serial EEG


Dapat melihat perkembangan gelombang patologis.

14) X Ray
Mendeteksi perubahan struktur tulang ( fraktur ) perubahan struktur garis
( perdarahan / edema ), fragmen tulang.

15) BAER
Mengoreksi batas fungsi korteks dan otak kecil.

16) PET
Mendeteksi perubahan aktifitas metabolisme otak.

17) CFS
Lumbal punksi : dapat dilakukan jika diduga terjadi perdarahan subarachnoid.

18) ABGs
Mendeteksi keradangan ventilasi atau masalah pernapasan ( oksigenisasi )
jika terjadi peningkatan tekanan intra cranial.

19) Kadar elektrolit


Untuk mengoreksi keseimbangan elektrolit sebagai peningkatan tekanan
intrakranial.

20) Screen Toxicologi


Untuk mendeteksi pengaruh obat sehingga menyebabkan penurunan
kesadaran.
f.

Penatalaksanaan
Konservatif :
-

Bedres total

Pemberian obat obatan

Observasi tanda yanda vital ( GCS dan tingkat kesadaran).

Prioritas Masalah :
1). Memaksimalkan perfusi / fungsi otak
2). Mencegah komplikasi
3). Pengaturan fungsi secara optimal / mengembalikan ke fungsi normal.
4). Mendukung proses pemulihan koping klien / keluarga
5). Pemberian informasi tentang proses penyakit, prognosis, rencana,
pengobatan dan rehabilitasi.
Tujuan :
1). Fungsi otak membaik, defisit neurologis berkurang/ tetap
2). Komplikasi tidak terjadi
3). Kebutuhan sehari hari dapat terpenuhi sendiri atau dibantu oleh orang lain
4). Keluarga dapat menerima kenyataan dan berpartisipasi dalam perawatan
5). Proses penyakit, prognosis, program pengobatan dapat dimengerti oleh
keluarga sebagai sumber informasi.
Prioritas Diagnosa Keperawatan :
1. Gangguan perfusi jaringan otak berhubungan dengan gangguan peredaran darah
karena adanya penekanan dari lesi (perdarahan, hematoma).
2. Potensial atau aktual tidak efektinya pola pernapasan, berhubungan dengan kerusakan
pusat pernapasan di medulla oblongata.
3. Potensial terjadinya peningkatan tekanan intrakranial berhubungan dengan adanya
proses desak ruang akibat penumpukan cairan darah di dalam otak.
4. Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit berhubungan dnegan penurunan produksi
anti diuretik hormon (ADH) akibat terfiksasinya hipotalamus.
5. Aktual/Potensial

terjadi

gangguan

kebutuhannutrisi

Kurang

dari

kebutuhan

berhubungan dengan berkurangnya kemampuan menerima nutrisi akibat menurunnya


kesadaran.
6.

Gangguan mobilisasi fisik berhubungan dengan imobilisasi, aturan terapi untuk tirah
baring.

7. Gangguan persepsi sensoris berhubungan dengan penurunan daya penangkapan


sensoris.
8. Potensial terjadinya infeksi berhubungan dnegan masuknya kuman melalui jaringan atau

kontinuitas yang rusak.


9. Gangguan rasa nyaman : Nyeri kepala berhubunagn dnegan kerusakan jaringan otak
dan perdarahan otak/peningkatan tekanan intrakranial.
10.

Gangguan rasa aman : Cemas dari keluarga berhubungan dengan ketidakpastian


terhadap pengobatan dan perawatan serta adanya perubahan situasi dan krisis.

Intervensi :
1. Kaji faktor penyebab dari situasi/keadaan individu/penyebab coma/penurunan perfusi
jaringan dan kemungkinan penyebab peningkatan TIK.
R/ Deteksi dini untuk memprioritaskan intervensi, mengkaji status neurologi/tanda-tanda
kegagalan untuk menentukan perawatan kegawatan atau tindakan pembedahan.
2. Monitor GCS dan mencatatnya.
R/ Menganalisa tingkat kesadaran dan kemungkinan dari peningkatan TIK dan
menentukan lokasi dari lesi.
3. Memonitor tanda-tanda vital.
R/ Suatu kedaan normal bila sirkulasi serebral terpelihara dengan baik atau fluktuasi
ditandai dengan tekanan darah sistemik, penurunan dari outoregulator kebanyakan
merupakan tanda penurun difusi lokal vaskularisasi darah serebral. Dengan peningkatan
tekanan darah (diatolik) maka dibarengi dengan peningkatan tekanan darah intra kranial.
Hipovolumik/hipotensi merupakan manifestasi dari multiple trauma yang dapat
menyebabkan ischemia serebral. HR dan disrhytmia merupakan perkembangan dari
gangguan batang otak.
4. Evaluasi pupil.
R/ Reaksi pupil dan pergerakan kembali dari bola mata merupakan tanda dari gangguan
nervus/saraf jika batang otak terkoyak. Keseimbangan saraf antara simpatik dan
parasimpatik merupakan respon reflek nervus kranial.
5. Kaji penglihatan, daya ingat, pergerakan mata dan reaksi reflek babinski.
R/ Kemungkinan injuri pada otak besar atau batang otak. Penurunan reflek penglihatan
merupakan tanda dari trauma pons dan medulla. Batuk dan cekukan merupakan reflek
dari gangguan medulla.Adanya babinski reflek indikasi adanya injuri pada otak piramidal.
6. Monitor temperatur dan pengaturan suhu lingkungan.
R/ Panas merupakan reflek dari hipotalamus. Peningkatan kebutuhan metabolisme dan
O2 akan menunjang peningkatan ICP.
7. Monitor intake, dan output : catat turgor kulit, keadaa membran mukosa.
R/ Indikasi dari gangguan perfusi jaringan trauma kepala dapat menyebabkan diabetes
insipedus atau syndroma peningkatan sekresi ADH.
8. Pertahankan kepala/leher pada posisi yang netral, usahakan dnegan sedikit bantal.
Hindari penggunaan bantal yang banyak pada kepala.

R/ Arahkan kepala ke salah datu sisi vena jugularis dan menghambat drainage pada
vena cerebral dan meningkatkan ICP.
9. Berikan periode istirahat anatara tindakan perawatan dan batasi lamanya prosedur.
R. Tindakan yang terus-menerus dapat meningkatkan ICP oleh efek rangsangan
komulatif.
10. Kurangi rangsangan esktra dan berikan rasa nyaman seperti massage punggung,
lingkungan yang tenang, sentuhan yang ramah dan suasana/pembicaraan yang tidak
gaduh.
R/ Memberikan suasana yang tenag (colming efek) dapat mengurangi respon psikologis
dan memberikan istirahat untuk mempertahankan/ICP yang rendah.
11. Bantu pasien jika batuk, muntah.
R/ Aktivitas ini dapat meningkatkan intra thorak/tekanan dalam torak dan tekanan dalam
abdomen dimana akitivitas ini dapat meningkatkan tekanan ICP.
12. Kaji peningkatan istirahat dan tingkah laku pada pagi hari.
R/ Tingkah non verbal ini dpat merupakan indikasi peningkatan ICP atau memberikan
reflek nyeri dimana pasien tidak mampu mengungkapkan keluhan secara verbal, nyeri
yang tidak menurun dapat meningkatakan ICP.
13. Palpasi pada pembesaran/pelebaran blader, pertahankan drainage urin secara paten
jika digunakan dan juga monitor terdapatnya konstipasi.
R/ Dapat meningkatkan respon automatik yang potensial menaikan ICP.
Kolaborasi :
14. Naikkan kepala pada tempat tidur/bed 15 - 45 derajat sesuai dengan tolenransi/indikasi.
R/ Peningkatan drainage/aliran vena dari kepala, mengurangi kongesti cerebral dan
edema/resiko terjadi ICP.
15. Berikan cairan intra vena sesuai dengan yang dindikasikan.
R/ Pemberian cairan mungkin diinginkan untuk menguransi edema cerebral,
peningkatan minimum pada pembuluh darah, tekanan darah dan ICP.
16. Berikan Oksigen.
R/ Mengurangi hipoxemia, dimana dapat meningkatkan vasodilatasi cerebral dan volume
darah dan menaikkan ICP.
17. Berikan obat Diuretik contohnya : mannitol, furoscide.
R/ Diuretik mungkin digunakan pada pase akut untuk mengalirkan air dari brain cells,
dan mengurangi edema cerebral dan ICP.
18. Berikan Steroid contohnya : Dextamethason, methyl prednisolone.
R/ Untuk menurunkan inflamasi (radang) dan mengurangi edema jaringan.
19. Berikan analgesik dosis tinggi contoh : Codein.

R/ Mungkin diindikasikan untuk mengurangi nyeri dan obat ini berefek negatif pada ICP
tetapi dapat digunakan dengan sebab untuk mencegah.
20. Berikan Sedatif contoh : Benadryl.
R/ Mungkin digunakan untuk mengontrol kurangnya istirahat dan agitasi.
21. Berikan antipiretik, contohnya : aseptaminophen.
R/ Mengurangi/mengontrol hari dan pada metabolisme serebral/oksigen yang diinginkan.