Anda di halaman 1dari 5

Nama : Desy Dwikawati

NIM : I24130023

MK. Pengukuran Perkembangan Anak


RK IKK 1.2

TUGAS PENGGANTI
REVIEW JURNAL PENGUKURAN PERKEMBANGAN ANAK
Jurnal 1
Perkembangan motorik pada anak Mesir dengan menggunakan Peabody
Developmental Motor Scale-2
Oleh: Faten Abdelazeim, Amany Mousa, dan Shimaa Mohamed Refaat
Pendahuluan
Perkembangan motorik dalam sejarahnya difokuskan pada periode dari konsepsi
hingga masa remaja. Anak-anak adalah harapan terbesar untuk bangsa di masa depan.
Keluarga, masyarakat, dan pemerintah bertanggung jawab terhadap kelangsungan hidup,
perkembangan, dan perlindungan mereka. Pemerintah Mesir berhasil mengambil langkah
dalam menyelamatkan kehidupan anak-anak melalui promosi pengendalian penyakit diare,
vaksin, dan Integrated Management of Childhood Illnesses (IMCI). Keterampilanketerampilan motorik halus adalah suatu pertunjukkan yang melibatkan tangan dan jari dalam
melakukan gerakan-gerakan yang tepat dan halus. Misalnya, menggenggam , memanipulasi
objek, dan menggunakan alat-alat yang berbeda seperti krayon dan gunting.
Peabody Developmental Motor Scales-2 merupakan alat ukur yang dirancang untuk
menilai perkembangan motorik anak (motorik kasar dan halus) dari lahir hingga usia 72
bulan. Alat ukur ini sebagai salah satu alat ukur yang digunakan hampir di seluruh dunia
tetapi hanya berlaku pada anak-anak dari populasi barat, tidak untuk anak-anak Mesir. Perlu
penetapan skala motorik halus yang mewakili perkembangan motorik halus pada anak Mesir.
Oleh karena itu, hal ini sesuatu yang sangat penting untuk menetapkan norma-norma pada
anak-anak Mesir dalam keterampilan perkembangan motorik halus untuk menemukan suatu
cara penilaian yang lebih relevan bagi anak-anak Mesir.
Metode
Penelitian ini menggunakan teknik cluster sample yang diikuti oleh 195 anak-anak
Mesir yang menghadiri sekolah TK di Greater Cairo, seluruh Mesir diidentifikasi secara acak,
dengan usia 36-42 bulan. Anak yang diperlukan dalam penelitian ini harus mencapai skor
minimal 80% dengan menggunakan skala portage. Jika memenuhi syarat, selanjutnya anak
dievaluasi setiap bulannya dengan PDMS-2 selama 6 bulan. Penelitian ini menggunakan
portage kit, yaitu sebuah kartu catatan aktivitas yang terdiri dari 580 rangkaian pertanyaan
perkembangan dari lahir hingga usia sembilan, terdiri dari 5 domain: sosialisasi, self-help,
bahasa, kognitif, dan motorik.
Test PDMS-2 disesuaikan dengan norma dan distandardisasi dengan keterampilan
morotik yang terdiri atas 6 subskala dengan skor 4 subskala yang dikombinasikan dengan
gross motor quotient dan 2 subskala dikombinasikan dengan fine motor quotient. Kriteria
skala penilaiannya ada 3, yaitu 0 untuk tidak berhasil, 1 untuk kemiripan yang jelas, dan 2
untuk pertunjukkan yang berhasil. Data yang didapat kemudian dianalisis dengan
menggunakan SPSS versi 14.0 dan perangkat lunak paket Acros. Z-skor untuk nilai standar
pada skala motorik halus dihitung dan dikombinasikan dengan z-skor normatif.

Hasil dan pembahasan


Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan dari
pengukuran item pada perkembangan motorik halus pada anak Mesir ketika dibandingkan
dengan data normatif PDMS-2 dengan menggunakan Z-skor. Jumlah sampel penelitian ini
195 anak, 71 anak laki-laki dan 124 anak perempuan. Analisis deskriptif untuk nilai rata-rata
perkembangan anak-anak Mesir menunjukkan hasil yang perbedaan signifikan antara
kelompok anak laki-laki dan perempuan. Sementara itu, hasil analisis statistik menunjukkan
bahwa z-skor dan ranking persentil dari skor standar pada kelompok usia ini menunjukkan
perbedaan signifikan antara anak-anak dari wilayah Greater Cairo (Kairo, Giza, dan Kaliobia)
dengan sampel normatif yang mendukung anak-ana Mesir di item menggenggam dan
mendukung sampel Eropa di item itegrasi motorik secara visual.
Perkembangan pada anak-anak tersebut dipengaruhi oleh hereditas dan lingkungan.
Faktor lingkungan yang mempengaruhi yaitu budaya. Penggunaan skala yang dikembangkan
dari populasi barat tersebut tidak selalu dapat digunakan dalam kelompok budaya yang
beragam dan wilayah di dunia ini sehingga hubungan budaya dan wilayah dari suatu skala
haus diperiksa sebelum digunakan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perbedaan budaya
secara signifikan mempengaruhi skor pada skala. Usia populasi pada penelitian berkisar pada
usia 36-42 bulan. Pada anak-anak Mesir, mereka mulai bisa menggenggam pada usia 34
bulan sedangkan di barat baru bisa menggenggam sekitar usia 41 bulan. Anak-anak Mesir
mulai bisa menggunting pada usia 37 bulan. Kemampuan menggenggam dan mengintegrasi
visual motoriknya memiliki perbedaan yan sangat signifikan dengan nilai Z-skornya pada
kelompok ketiga. Potensi pertumbuhan pada anak usia prasekolah serupa dengan negara
berkembang dan stunting pada anak usia dini disebabkan oleh gizi buruk dan infeksi, bukan
genetik atau perbedaan geografi.
Kesimpulan dan saran
Terdapat beberapa perbedaan yang signifikan antara skor anak-anak usia 36-42 bulan
dari wilayah Greater Cairo, Mesir, dan orang-orang barat dengan sampel normatif yang
digunakan sebagai standar atau pembanding normatif pada versi PDMS-2 yang ada saat ini.
Perlunya evaluasi pada perbedaan budaya dan geografis dengan jelas untuk standardisasi tes
untuk daerah dan kelompok etnis tertentu, terutama ketika digunakan untuk menilai
perkembangan motorik anak-anak Mesir.
Jurnal 2
Dampak dari perkembangan sosial-emosi prasekolah pada keberhasilan akademik
siswa sekolah dasar
Oleh: Merita Shala
Pendahuluan
Anak-anak yang memasuki sekolah saat ini dituntut memiliki keterampilan prasyarat
untuk melek huruf, menghitung, dan kematangan sosial. Sepulu tahun penelitian
menunjukkan bahwa program-program berkualitas tinggi untuk anak usia dini terkait dengan
kompetensi sosial-emosi yang lebih besar (Campbell, Ramey, Pungello, Sparling & MillerJohnson 2002, Schweinhert & Weikart 1997). Program-program berkualitas tinggi
diidentifikasi sebagai orang-orang dimana anak-anak belajar banyak keterampilan sosial yang
membantu mereka berpartisipasi di dalam kelompok sebagai anggota kooperatif dan belajar
memanfaatkan orang dewasa untuk memperoleh informasi dan bantuan. Kebanyakan
kurikulum prasekolah fokus kepada keterampilan kognitif anak. Faktanya, kesiapan sekolah

didefinisikan dalam hal kemampuan kognitif anak tetapi tidak termasuk kapasitas anak untuk
mengatur emosinya dan menunjukkan interaksi sosial yang positif dan dapat bekerja sama di
kelas.
Perkembangan sosial-emosi anak terdiri atas tiga bagian, yaitu kelekatan, inisiatif dan
pengendalian diri, termasuk juga regulasi diri. Menurut LeBuffe & Naglieri (1998), inisiatif
adalah ciri-ciri psikologi yang menarik seseorang untuk mencapai tujuan yang diinginkan.
Pengendalian diri adalah proses dimana seseorang mengendalikan tingkah lakunya sendiri
melalui fungsi eksekutif internal. Sedangkan kelekatan menurut Ainsworth (1073) & Bowlby
(1969), suatu ikatan emosional mendalam dan abadi yang menghubungkan satu orang dengan
ornag lain dalam waktu dan ruang. Sementara itu, saat ini penekanan terhadap kesiapan
akademik anak-anak menjadi momok bahwa pentingnya perkembangan sesial-emosi anak
untuk kesiapan sekolah (Homo & Zigler 1997). Hasil penelitian Wentzel & Asyer (1995)
menunjukkan bahwa keterampilan sosial-emosi anak dikaitkan dengan kedudukan akademik
mereka di awal. Sebagaian besar anak, pencapaian akademik yang baik pada tahun pertama
sekolah dibangun atas dasar keterampilan sosial dan emosional yang kuat dari dalam diri
anak-anak. secara normal, hubungan pertemanan dibentuk pada waktu tahun pertama
prasekolah.
Perilaku prososial yang dibina oleh anak-anak sejak dini akan membina hubungan
yang positif dengan guru dan teman-temannya sehingga akan memotivasi sekolah untuk
menciptakan ikatan sosial-emosional yang kuat serta menciptakan kenyamanan untuk
meningkatkan eksplorasi anak dan meningkatkan belajar anak. pengaturan emosi dalam diri
anak akan membantunya untuk berkomunikasi, menyelesaikan konflik, berempati, bekerja
sama di kelas, serta mampu mengikuti petunjuk yang sesuai dengan norma-norma yang
berlaku di dalam kelas.
Metode
Penelitian ini menggunakan desain coreelational study dengan tujuan untuk
menentukan hubungan antara perkembangan sosial-emosi siswa prasekolah dengan
keberhasilan akademik pada kelas 1-4 SD. Peserta penelitian berjumlah 96 siswa SD dan
selama empat tahun terakhir ereka menghadiri program prasekolah umum. Pada 2012, 28
anak menyelsaikan kelas pertama, 32 anak menyelesaikan kelas kedua, 15 anak
menyelesaikan kelas tiga, dan 21 anak menyelesaikan kelas empat. Instrumen yang
digunakan dalma penelitian ini adalah ELDS. Perkembangan sosial-emosi anak dinilai
dengan nilai E (baik sekali=3), S (memuaskan=2) atau N (perlu perbaikan=1) dari 24 perilaku
yang diamati, dibagi menjadi lima faktor: 1=memberdakan orang-orang yang diketahui dan
tidak; 2=interaksi dengan orang sekitar, 3=pengalaman, mengenali dan mengekspresikan
emosi sewajarnya, 4=mendemostrasikan bahwa dia tahu konsep dirinya, 5=kemampuan
mengendalikan emosi diri. Sementara itu, nilai siswa pada tahun terakhir akademik, dari
kelas satu hingga kelas empat digunakan untuk menilai keberhasilan akademiknya,
khususnya matematika dan bahasa albanian (membaca dan menulis). Data dianalisis dengan
menggunakan analisis regresi linear dan SPSS versi 19.0
Hasil dan pembahasan
Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat dampak yang besar dari faktor sosialemosi, seperti interaksi dengan orang sekitar, pengalaman, mengenali dan mengekspresikan
emosi sewajarnya, dan kemampuan mengendalikan emosi diri pada keberhasilan akademik di
kelas satu. Interaksi dengan orang sekitar dan kemampuan mengendalikan emosi membawa
keberhasilan akademik di kelas dua; pengalaman mengenali dan mengekspresikan emosi dan
kemampuan mengendalikan emosi juga membawa keberhasilan akademik tingkat tinggi di
kelas tiga. Namun, tidak ada hubungan yang signifikan antara perkembangan sosial-emosi

dengan keberhasilan akademik. Tidak adanya hubungan antara perkembangan sosial emosi
dengan keberhasilan akademik memiliki beberapa alasan. Siswa dinilai hampir tiga tahun
yang lalu dan selama waktu tersebut perkembangan sosial-emosinya dipengaruhi oleh
perubahan di lingkungan anak, guru, dan kelas. Menurut Thompson (2002), anak
membutuhkan kombinasi keterampilan intelektual, motivasi yang berkualitas, dan
keterampilan sosial-emosi untuk berhasil di sekolah.
Jurnal 3
Perkembangan otonomi emosional dari remaja hingga dewasa muda di Spanyol
Oleh: Agueda Parra, Alfredo Oliva, Inmaculada Sanchez-Queija
Pendahuluan
Otonomi merupakan suatu tahap perkembangan yang dialami oleh seorang remaja
sebagai pertanda bahwa ia telah masuk ke dunia dewasa. Otonomi yang hubungannya dengan
keluarga terdiri dari tiga dimensi, yaitu perilaku dimana kemampuan orang muda untuk hidup
mandiri. Kedua adalah dimensi kognitif dimana mereka mulai tahu bagaimana mengontrol
kehidupannya dan dimensi ketiga yaitu emosional dimana persepsi kemandirian berasal dari
rasa percaya diri dan kemandirian serta ikatan emosi yang lebih simetris. Menurut Fuhrman
dan Holbeck (1995), Ryan dan Lynch (1989) menyatakan bahwa tingginya tingkat emosional
otonomi berasal dari hubungan keluarga yang tidak memuaskan dan berhubungan dengan
serangkaian indikasi yang menyatakan penyesuaian diri remaja lemah. Kesejahteraan dari
orang-orang muda selama masa dewasa sangat berhubungan dengan kualitas hubungan
keluarga (Roberts dan Bengston 1993). Kualitas hubungan ini selanjutnya menjadi hal-hali
yang perlu disesuaikan selama tingkat perkembangan. Tingkat keterlibatan, kehangatan, dan
dukungan dalam hubungan orang tua-anak berpengaruh pada penyesuaian psikologis orang
dewasa.
Sementara itu, persepsi tinggi dari kohesi keluarga adalah ikatan emosional yang
dimiliki oleh anggota keluarga terhadap anggota keluarga yang lain berhubungan dengan
tingkat tertinggi dari kesejahteraan remaja dan orang dewasa muda. Fokus dari kohesi
keluarga adalah bagaiaman sistem keluarga menyeimbangkan pemisahan anggota mereka
melawan kebersamaan, dan termasuk juga kehangatan dan kasih sayang, kedekatan, dan
dukungan dalam hubungan keluarga. kohesi keluarga mengarah pada perbaikan dalam
mengatasi masalah sosial dan social self-efficacy.
Metode
Penelitian ini merupakan penelitian longitudinal pada kelompok remaja sebanyak 513
remaja dengan usia 12-19 tahun dari 10 sekolah yang berbeda di Seville. Dari 513 remaja,
136 diantaranya adalah remaja awal dengan rentang usia 12-14 tahun yang dipantau selama
10 tahun hingga mereka berusia 21 atau 23 tahun. Seluruh peserta dibagi menjadi empat
tingkatan yang berbeda: gelombang pertama (remaja awal) sebanyak 136 peserta, gelombang
kedua (remaja menengah) sebanyak 114 peserta, gelombang ketiga (remaja akhir) sebanyak
101 peserta, dan gelombang empat (dewasa awal) sebanyak 90 peserta. Sampel terakhir yang
digunakan dalam penelitian ini berjumlah 90 remaja, 35 laki-laki dan 55 perempuan. Alat
ukur yang digunakan yaitu Emotional Autonomy Scale yang terdiri atas 20 buitr pertanyaan
dengan penilaian menggunakan skala Likert 1 (sangat tidak setuju) hingga 4 (sangat setuju).
Alat ukur lain yang digunakan yaitu Family Adaptability and Cohesion Scale yang terdiri atas
16 butir pertanyaan dengan penilaian skala Likert 1 (hampir tidak pernah) hingga 5 (hampir
selalu) dan juga menggunakan Stdents Life Satisfaction Scale dengan penilaian
menggunakan skala Likert 1 (tidak pernah) hingga 5 (selalu). Data gelombang pertama yang

dikumpulkan pada tahun 1998-1999, dari September hingga Juni. Data gelombang kedua
dikumpulkan dari September tahun 2000 hingga Juni tahun 2001, data gemolbang ketiga dari
September 2002 hingga Juni 2003, dan data gelombang keempat antara akhirtahun 2007
hingga awal tahun 2008. Data hasil penelitian dianalisis dengan menggunakan uji ANOVA
dan uji regresi.
Hasil dan pembahasan
Berdasarkan hasil penelitian, penurunan tingkat emotional autonomy berada pada
masa remaja akhir dan tidak ada perbedaan yang signifikan antara laki-laki dan perempuan
pada aspek emotional autonomy. Terdapat hubungan negatif antara kepuasan hidup pada
gelombang keempat dengan emotional autonomy pada gelombang 2, 3, dan 4. Hal ini berarti
remaja dan orang dewasa awal tidak dapat mencapai tugas perkembangannya dengan baik.
Namun, seriring dengan bertambahnya waktu hubungan antara emotional autonomy dan
kepuasan semakin meningkat pada tahun kedua masa remaja dan dewasa muda. Selain itu,
hasil penelitian menunjukkan bahwa emotional autonomy memiliki hubungan negatif
signifikan dengan kohesi keluarga. Anak laki-laki dan perempuan kondisi emotional
autonomy menurun di antara masa remaja akhir ke masa dewasa awal. Pada tahun pertama
penelitian dilakukan, ditemukan beberapa remaja yang memiliki emotional autonomy tinggi
karena adanya permasalahan dalam hubungan di keluarganya. Dengan demikian, selama
masa remaja anak laki-laki dan perempuan harus mampu menjadi individu yang otonom dan
memelihara hubungan dengan orang lain, terutama dengan orang tua mereka (Grotevant dan
Cooper 1986, Smollar dan Youniss 1989, Umberson 1992). Keterbatasan penelitian ini adalah
jumlah sampel yang terlalu sedikit sehingga sulit untuk mengeneralisasikan hasilnya.
Penggunaan kuesioner yang eksklusif dan sampel yang digunakan (remaja dan dewasa awal)
membatasi hasil yang penelitian.