Anda di halaman 1dari 6

NAMA

: YUDIK WERGIYANTO

NIM

: 120810301067

KELAS

: AKT E

SISTEM PERHITUNGAN BIAYA BERDASARKAN PROSES


(PROCESS COSTING)
1. Akumulasi Biaya Proses
Dalam sistem perhitungan biaya berdasarkan proses (process cost system) bahan baku,
tenaga kerja, dan overhead pabrik dibebankan ke pusat biaya. Biaya yang dibebankan ke
setiap unit ditentukan dengan cara membagi total biaya yang dibebankan ke pusat biaya
tersebut dengan total unit yang diproduksi. Persyaratan uatama adalah bahwa semua produk
yang diproduksi dalam suatu pusat biaya selama satu periode harus sama dalam hal sumber
daya yang dikonsumsi bila tidak, perhitungan biaya berdasarkan proses dapat mendistorsi
biaya produk tersebut.
Perhitungan Biaya per Departemen
Dalam sistem perhitungan biaya berdasarkan proses, bahan baku, tenaga kerja, dan
overhead pabrik umumnya dibebankan ke departemen produksi. Tetapi, jika suatu
departemen dibagi menjadi dua pusat biaya atau lebih, perhitungan biaya berdasarkan proses
tetap dapat digunakan, selama unit-unit produk yang dihasilkan dalam pusat biaya selama
periode tersebut bersifat homogen. Misalnya, suatu departemen produksi yang memiliki
empat lini perakitan, di mana setiap lini menghasilkan produk yang berbeda, dapat
menggunakan perhitungan biaya berdasarkan proses. Setiap lini perakitan dapat
diperlakukan sebagai pusat biaya yang terpisah. Hal ini mengharuskan adanya catatan yang
terpisah untuk mencatat biaya yang terjadi di setiap lini perakitan.
Perhitungan biaya berdasarkan proses digunakan ketika produk dihasilkan dalam kondisi
proses kontinu atau metode produksi massal, dimana produk-produk yang dihasilkan dalam
suatu departemen atau pusat biaya lainnya bersifat homogen.
Aliran Produksi secara Fisik
Suatu produk dapat berpindah di dalam pabrik dengan berbagai cara. Tiga format aliran
produksi fisik yang berhubungan dengan perhitungan biaya berdasarakan proses adalah
berurutan, parallel, dan selektif.

Aliran Produksi Berurutan (Sequential Product Flow).Dalam aliran produk berurutan,


setiap produk di proses dalam urutan langkah-langkah yang sama.
Aliran Produk Paralel (Parallel Product Flow). Dalam aliran produk ini, bagian tertentu
dari pekerjaan dilakukan secara simultan dan kemudian disatukan dalam satu atau lebih
proses final untuk diselesaikan dan di transfer ke barang jadi.
Aliran Produk Selektif (Selective Product Flow). Dalam aliran produk ini, produk
berpindah ke departemen-departemen berbeda dalam satu pabrik, bergantung pada produk
final yang akan dihasilkan.
Akuntansi untuk Biaya Bahan Baku, Tenaga Kerja, dan Overhead
Konsep dasar yang dilakukan dalam perhitungan biaya berdasarakan pesanan juga
berlaku untuk perhitungan biaya berdasarkan proses. Perbedaan utama adalah bahwa dalam
perhitungan biaya berdasarkan proses, biaya dibebankan ke departemen (atau pusat biaya)
dan bukannya ke pesanan, dan jika ada lebih dari satu departemen yang dibutuhkan untuk
menghasilkan produk itu, biaya di transfer dari suatu departemen ke departemen berikutnya
dan akhirnya ke barang jadi.
Dalam perhitungan biaya berdasarkan proses, akun buku besar yang terpisah dapat
digunakan untuk persediaan barang dalam proses di setiap departemen, karena jumlah
depertemen biasanya dank arena departemen terus ada dalam jangka waktu cukup lama.
Biaya Bahan Baku.Ayat jurnal untuk mencatat pengeluaran bahan baku ke kedua
departemen adalah sebagai berikut:
Barang dalam proses-Departemen Pemotonga
Barang dalam proses-Departemen Perakitan
Bahan Baku
Biaya Tenaga Kerja. Ayat jurnal umum untuk mencatat pembebanan tenaga kerja adalah:
Barang dalam Proses-Departemen Pemotongan
Barang dalam Proses-Departemen Perakitan
Beban Gaji
Biaya Overhead Pabrik. Contoh ayat jurnal untuk mencatat biaya overhead pabrik:
Pengendali Overhead Pabrik
Utang Usaha (pajak, listrik, dan lain-lain)
Akumulasi Penyusutan-Mesin
Asuransi Dibayar Dimuka
Bahan Baku (untuk bahan baku tidak langsung)
Beban gaji (untuk tenaga kerja tidak langsung)
Ayat jurnal untuk pembebanan overhead pabrik ke masing-masing departemen:
Barang dalam Proses-Departemen Pemotongan
Barang dalam Proses-Departemen Perakitan
Overhead Pabrik Dibebankan

2. Laporan Biaya Produksi


Laporan biaya produksi adalah kertes kerja yang menampilkan jumlah biaya yang
diakumulasikan dan dibebankan ke produksi selama satu bulan atau periode lain. Laporan
biaya produksi untuk suatu departemen dapat memiliki banyak bentuk atau format, tetapi
sebaiknya laporan tersebut menunjukkan (1) biaya total dan biaya per unit dari pekerjaan
yang diterima dari satu atau beberapa departemen lainnya; (2) biaya total dan biaya per unit
dari bahan baku, tenaga kerja, dan overhead pabrik yang ditambahkan oleh departemen
tersebut ; (3) biaya dari persediaan barang dalam proses awal dan akhir; dan (4) biaya yang
ditransfer ke departemen berikutnya atau ke persediaan barang jadi.

NAMA
NIM
KELAS

: YUDIK WERGIYANTO
: 120810301067
: AKT E

SISTEM PERHITUNGAN BIAYA BERDASARKAN PESANAN


(JOB ORDER COSTING)
Dalam sistem perhitungan biaya berdasarkan pesana (job order costing), biaya produksi
diakumulasikan untuk setiap pesanan yang terpisah. Suatu pesanan adalah output yang
diidentifikasikan untuk memenuhi pesanan pelanggan tertentu atau untuk mengisi kembali suatu
item persediaan. Perhitungan biaya berdasarkan pesanan mengakumulasikan biaya bahan baku
langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead yang dibebankan ke setiap pesanan.
1. Akuntansi Untuk Bahan Baku
Pembelian Bahan Baku
Akuntansi biaya untuk pembelian bahan baku adalah sama dengan akuntansi untuk bahan
baku menggunakan sistem persediaan perpetual. Ayat jurnalnya :
Bahan Baku
Utang Usaha
(jika pembelian secara kredit)
Penggunaan Bahan Baku
Bahan baku langsung untuk suatu pesanan dikeluarkan ke pabrik berdasarkan bukti
permintaan bahan baku (materials requisition). Dokumen ini dibuat oleh petugas yang
menyusun jadwal produksi atau personel lain dan berisi spesifikasi mengenai nomor pesanan,
tipe, serta jumlah bahan baku yang diperlukan. Jurnal untuk penggunaan bahan baku :
Barang Dalam Proses
Bahan Baku
Bukti permintaan bahan baku juga digunakan untuk mengeluarkan bahan baku tidak
langsung maupun perlengkapan. Ayat jurnl untuk permintaan bahan baku :
Pengendali Overhead Pabrik
Bahan Baku
2. Akuntansi Untuk Tenaga Kerja
Untuk mengidentifikasi biaya tenaga kerja langsung dan tidak langsung, setiap karyawan
membuat satu atau lebih kartu jam kerja karyawan setiap hari. Setiap kartu jam kerja
karyawan merupakan dokumen yang menunjukkan waktu waktu yang dihabiskan oleh
seorang pekerja untuk suatu pesanan tertentu atau untuk tugas-tugas lain.

Biaya Tenaga Kerja yang Terjadi


Ayat jurnal umumnya adalah sebagai berikut :
Beban Gaji
Beban Gaji yang Masih Harus Dibayar
Biaya Tenaga Kerja yang Didistribusikan
Ayat jurnal umumnya adalah sebagai berikut :
Barang dalam Proses
Beban Gaji
Pengendali Overhead
Beban Gaji
3. Akuntansi untuk Biaya Overhead Pabrik
Overhead pabrik terdiri atas semua biaya yang tidak dapat ditelusuri langsung ke pesanan
tetapi terjadi dalam proses produksi. Kurangnya penelusuran langsung menyebabkan
akuntansi untuk biaya overhead menjadi sangat berbeda.
Biaya Overhead Aktual
Ayat jurnal untuk mencatat biaya overhead pabrik adalah :
Pengendali Overhead Pabrik
Akumulasi Penyusutan-Mesin
(untuk penyusutan mesin)
Pengendali Overhead Pabrik
Asuransi Dibayar di Muka
(untuk asuransi yang sudah jatuh tempo)
Estimasi Biaya Overhead yang Dialokasikan
Menentukan jumlah overhead yang akan dibebankan adalah lebih sulit. Untuk mengatasi
kesulitan-kesulitan dari akuntansi biaya overhead, semua biaya overhead didistribusikan ke
semua pesanan. Jumlah yang dibebankan adalah sesuai dengan proporsi dari suatu aktivitas
seperti penggunaan tenaga kerja langsung, penggunaan mesin, waktu proses, penggunaan
bahan baku, atau kombinasi dari dua atau lebih aktivitas-aktivitas tersebut. Ketika otomatisasi
meningkat dan penggunaan tenaga kerja langsung menurun, jam tenaga kerja langsung, atau
biaya tenaga kerja langsung kecil kemungkinannya menjadi aktivitas dipilih.
Aktivitas yang dipilih disebut dasar alokasi overhead (overhead allocation base). Dasar
alokasi yang dipilih sebaiknya merupakan aktivitas yang paling berkaitan dengan biaya yang
dialokasikan; yaitu, aktivitas yang tampaknya paling memicu terjadinya sebagian besar biaya
overhead.
Total overhead dibagi dengan total dasar alokasi, dan rasio yang dihasilkan disebut tarif
overhead. Tarif ini dikalikan dengan jumlah dasar alokasi yang digunakan oleh suatu pesanan,
dan hasilnya adalah beban overhead untuk pesanan tersebut.

Ayat jurnal umumnya adalah sebagai berikut :


Barang dalam Proses
Overhead Pabrik Dibebankan
Ayat jurnal untuk menutup Overhead Pabrik Dibebankan :
Overhead Pabrik Dibebankan
Pengendali Overhead Pabrik
Akuntansi untuk Barang Jadi dan Produk yang Dijual
Ayat jurnal umumnya adalah :
Piutang Usaha
Penjualan
Harga Pokok Penjualan
Barang dalam Proses
Ayat jurnal untuk mencatat transfer dari barang jadi ke persediaan:
Barang Jadi
Barang dalam Proses