Anda di halaman 1dari 37

Laporan Praktikum

Laboratorium Teknik Material 1


Modul C Uji Puntir
oleh :

Nama

: Catia Julie Aulia

NIM

: 13714035

Kelompok

:7

Anggota (NIM) : 1. Conrad Cleave Bonar (13714008)


2. Catia Julie Aulia

(13714035)

3. Hutomo Tanoto

(13714044)

4. Fakhri Arsyi Hawari

(13714051)

Tanggal Praktikum

: Rabu, 16 Maret 2016

Tanggal Penyerahan Laporan : Selasa, 22 Maret 2016


Nama Asisten (NIM)

: M. Firdaus Hermansyah (13712003)

Laboratorium Metalurgi dan Teknik Material


Program Studi Teknik Material
Fakultas Teknik Mesin dan Dirgantara
Institut Teknologi Bandung
2016

BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Tegangan dibagi menjadi dua jenis, yaitu tegangan geser dan tegangan
normal. Tegangan geser adalah tegangan yang sejajar dengan bidang material,
sedangkan tegangan normal adalah tegangan yang tegak lurus dengan bidang.
Pada pengujian kali ini, fokus kita ada pada tegangan geser.
Tegangan geser terjadi akibat adanya geseran secara langsung (direct
shear) atau adanya tegangan puntir (torsional stress). Contoh direct shear yaitu
pada bambu yang ditancapkan paku, bagian bambu yang terkena paku akan
mengalami geseran secara langsung. Sedangkan torsional stress dapat dilihat
ketika suatu benda mengalami momen torsi.
Apabila suatu material mengalami tegangan geser, maka material tersebut
juga akan mengalami regangan geser. Akibat adanya tegangan dan regangan geser
tersebut dapat membuat material terdeformasi. Oleh karena itu pengujian puntir
berguna untuk melihat sifat keuletan material. Standar pengujian puntir mengacu
pada ASTM A938.

Tujuan Praktikum
Tujuan dari Percobaan Uji Puntir adalah :
1. Mengetahui standar dan prosedur uji puntir
2. Mengetahui pengaruh tegangan geser terhadap sifat mekanik material
3. Mampu menghitung besaran-besaran sifat mekanik material dari uji puntir
4. Memahami mekanisme terbentuknya patahan material oleh tegangan geser

Page 2 of 37

BAB II
TEORI DASAR
Uji Puntir
Uji Puntir merupakan salah satu dari sekian banyak pengujian sifat
mekanik material. Uji puntir dapat menentukan beberapa sifat mekanik material
seperti modulus elastisitas, modulus of rupture, modulus of resilience, torsional
yield strength, dan keuletan.
Uji puntir dilakukan dengan menggunakan alat uji puntir yang
dihubungkan ke komputer. Pada percobaan kali ini, mesin yang digunakan
bernama Tarnotest Prfsystem. Mesin uji puntir memiliki dua bagian utama, yaitu
twisting head dan weighing head. Twisting head adalah bagian yang berfungsi
untuk memberikan momen torsi kepada spesimen yang akan diuji, sedangkan
weighing head adalah bagian yang berfungsi untuk mengukur momen torsi.
Dalam pengujian ini, spesimen akan terdeformasi. Deformasi yang akan dialami
oleh spesimen diukur dengan alat yang bernama troptometer.
Pada pengujian ini, spesimen yang digunakan adalah baja ST-37 dengan
bentuk silinder. Pemilihan bentuk spesimen silinder disebabkan oleh kemudahan
yang diberikan dalam menghitung tegangan yang akan dialaminya. Kita tahu
bahwa tegangan geser bernilai nol di titik berat penampang dan bernilai
maksimum di permukaan.

Tegangan Geser dan Regangan Geser Daerah Elastis


Persamaan momen torsi dirumuskan sebagai berikut :

Dimana

adalah momen inersia, sehingga persamaannya menjadi :


atau

Page 3 of 37

Dimana :
= tegangan geser (Pa)

r = jarak radial diukur dari pusat (m)

M = momen torsi (Nm)

J = momen inersia (m4)

Karena tegangan geser pada permukaan adalah maksimum, dan spesimen yang
digunakan adalah silinder dengan

, maka tegangan geser maksimumnya

dapat dirumuskan :

Gambar 1. Torsi pada spesimen berbentuk silinder

Gambar 2. Diagram Momen Putar dengan Sudut Putar

Dari grafik momen putar dengan sudut putar, kita dapat mencari regangan
gesernya melalui persamaan :

Page 4 of 37

Dimana :
= regangan geser (rad)
r = jarak radial diukur dari pusat (m)
L = panjang spesimen (m)

Pada daerah elastis, kita juga dapat menghitung modulus elastisitasnya melalui
persamaan :
atau
Dimana :
G = modulus elastisitas (Pa/rad)

Tegangan Geser dan Regangan Geser Daerah Plastis


Ketika memasuki daerah plastis, hubungan antara tegangan dan regangan sudah
tidak linear lagi, maka persamaan sebelumnya sudah tidak berlaku lagi. Untuk
daerah plastis, kita dapat mencari nilai regangan yang sebenarnya menggunakan
Nadai :
dimana
Sedangkan untuk tegangan geser sebenarnya dapat diturunkan dari persamaan
momen torsinya :

Sekarang tegangan geser merupakan fungsi dari regangan gesernya.

Kemudian kita dapat mengubah variabel r menjadi

Setelah itu didapatkan persamaan berikut untuk menghitung tegangan geser pada
daerah plastis:
(

Page 5 of 37

Gambar 3. Grafik Momen Torsi dengan Perubahan Sudut per Satuan Panjang Spesimen

Apabila kita melihat grafik diatas, kita dapat mengubah persamaan sebelumnya
menjadi :

Berdasarkan grafik yang ada, kita tahu bahwa nilai torsi maksimum adalah
. Maka nilai modulus of rupture nya dapat dirumuskan sebagai berikut :
(

Page 6 of 37

Kegagalan Pada Uji Puntir


Kegagalan pada uji puntir berbeda dengan uji tarik. Dilihat dari state of stressnya,
pada uji puntir principal stresses terjadi pada sudut 45o.

Gambar 4. State of Stress Uji Puntir

Oleh karena itu untuk material logam yang bersifat getas akan memiliki patahan
seperti pada gambar 5-b. Dan untuk material logam yang bersifat ulet akan
memiliki patahan seperti pada gambar 5-a.

Gambar 5. (a) Patahan Material Ulet. (b) Patahan Material Getas.

Sifat Mekanik Uji Puntir

Gambar 6. Kurva Tegangan-Regangan

Page 7 of 37

Dari uji puntir kita dapat memperoleh beberapa sifat mekanik, yaitu :
1. Modulus Elastisitas
Modulus elastisitas atau kekakuan adalah nilai ketahanan suatu material
untuk mengalami deformasi elastis ketika ada gaya diterapkan pada benda
itu.

2. Modulus of Rupture
Modulus of Rupture atau flexural strength adalah nilai tegangan yang
dapat diterima oleh suatu material sebelum material tersebut mencapai
yield strength nya.

3. Modulus of Resilience
Modulus of Resilience adalah kemampuan suatu material untuk menyerap
energi pada daerah elastis.

4. Keuletan
Keuletan adalah kemampuan suatu material untuk menyerap energi pada
daerah elastis dan plastis.

5. Torsional Yield Strength


Torsional Yield Strength adalah nilai tegangan geser yang dapat diterima
oleh suatu material sesaat sebelum material tersebut terdeformasi plastis.

Page 8 of 37

Kriteria Kegagalan Tresca


Teori Kegagalan Tresca atau biasa disebut Teori Kegagalan Tegangan Geser
Maksimum memiliki kriteria kegagalan sebagai berikut :
max = 2 max

dan

Kriteria Kegagalan Von Mises


Teori Kegagalan Von Mises atau biasa disebut Teori Kegagalan Energi Distorsi
memiliki kriteria kegagalan sebagai berikut:
max = max dan

Page 9 of 37

BAB III
DATA PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA
Data Percobaan
Jenis Spesimen

: ST - 37

Diameter Spesimen

: 6,87 mm

Gage Length

: 71,87 mm

Kecepatan Puntir

: 15 rpm

Mesin Uji

: Tarnotest Prfsystem

Kekerasan Awal

: 45 HRA

Kekerasan Akhir

: 55 HRA

Jumlah Putaran

: 3,75 putaran

Panjang Putaran

: 80,93 mm

Panjang Akhir

: 72,91 mm

Durasi

: 15 sekon

Diameter Patahan

: 6,84 mm

Pengolahan Data
Momen Torsi Jumlah Putaran
Dari mesin uji, data yang diperoleh adalah waktu dalam second dan milivolt.
Pertama, kita harus mengkonversi waktu (s) menjadi jumlah putaran dan milivolt
menjadi gaya (N).
KONVERSI
1 miliVolt = 0.01086 N
1 second

= 0.25 putaran

Kemudian menghitung Momen Torsi yang dihasilkan dari mesin uji.


M = F x r

Page 10 of 37

Dimana :
MT = momen torsi (Nm)

r = jarak radial dihitung dari pusat (m)

F = gaya (N)

Untuk kasus ini, karena spesimen yang kita gunakan berbentuk silinder, maka r
yang digunakan adalah jari-jari dari silinder tersebut, yaitu 3.435 mm.

Tabel 1. Pengolahan Data Jumlah Putaran dan Momen Torsi

Time
(second)

Milivolt

Force

Jumlah

(Newton)

Putaran

MT (Nm)

0.2

3714

40.33404

0.05

0.138547

0.4

3792

41.18112

0.10

0.141457

0.6

4104

44.56944

0.15

0.153096

0.8

4476

48.60936

0.20

0.166973

1.0

4770

51.80220

0.25

0.177941

1.2

4984

54.12624

0.30

0.185924

1.4

5218

56.66748

0.35

0.194653

1.6

5414

58.79604

0.40

0.201964

1.8

5590

60.70740

0.45

0.208530

2.0

5728

62.20608

0.50

0.213678

2.2

5844

63.46584

0.55

0.218005

2.4

5982

64.96452

0.60

0.223153

2.6

6060

65.81160

0.65

0.226063

2.8

6158

66.87588

0.70

0.229719

3.0

6236

67.72296

0.75

0.232628

3.2

6314

68.57004

0.80

0.235538

3.4

6392

69.41712

0.85

0.238448

3.6

6470

70.26420

0.90

0.241358

3.8

6510

70.69860

0.95

0.242850

Page 11 of 37

4.0

6588

71.54568

1.00

0.245759

4.2

6646

72.17556

1.05

0.247923

4.4

6686

72.60996

1.10

0.249415

4.6

6764

73.45704

1.15

0.252325

4.8

6802

73.86972

1.20

0.253742

5.0

6862

74.52132

1.25

0.255981

5.2

6880

74.71680

1.30

0.256652

5.4

6920

75.15120

1.35

0.258144

5.6

6940

75.36840

1.40

0.258890

5.8

6978

75.78108

1.45

0.260308

6.0

6998

75.99828

1.50

0.261054

6.2

7018

76.21548

1.55

0.261800

6.4

7056

76.62816

1.60

0.263218

6.6

7076

76.84536

1.65

0.263964

6.8

7116

77.27976

1.70

0.265456

7.0

7116

77.27976

1.75

0.265456

7.2

7134

77.47524

1.80

0.266127

7.4

7174

77.90964

1.85

0.267620

7.6

7214

78.34404

1.90

0.269112

7.8

7232

78.53952

1.95

0.269783

8.0

7252

78.75672

2.00

0.270529

8.2

7292

79.19112

2.05

0.272021

8.4

7310

79.38660

2.10

0.272693

8.6

7310

79.38660

2.15

0.272693

8.8

7350

79.82100

2.20

0.274185

9.0

7370

80.03820

2.25

0.274931

9.2

7370

80.03820

2.30

0.274931

9.4

7370

80.03820

2.35

0.274931

9.6

7390

80.25540

2.40

0.275677

9.8

7408

80.45088

2.45

0.276349

Page 12 of 37

10.0

7408

80.45088

2.50

0.276349

10.2

7408

80.45088

2.55

0.276349

10.4

7428

80.66808

2.60

0.277095

10.6

7448

80.88528

2.65

0.277841

10.8

7448

80.88528

2.70

0.277841

11.0

7486

81.29796

2.75

0.279258

11.2

7486

81.29796

2.80

0.279258

11.4

7506

81.51516

2.85

0.280005

11.6

7526

81.73236

2.90

0.280751

11.8

7546

81.94956

2.95

0.281497

12.0

7564

82.14504

3.00

0.282168

12.2

7564

82.14504

3.05

0.282168

12.4

7584

82.36224

3.10

0.282914

12.6

7564

82.14504

3.15

0.282168

12.8

7584

82.36224

3.20

0.282914

13.0

7604

82.57944

3.25

0.283660

13.2

7604

82.57944

3.30

0.283660

13.4

7604

82.57944

3.35

0.283660

13.6

7624

82.79664

3.40

0.284406

13.8

7624

82.79664

3.45

0.284406

14.0

7624

82.79664

3.50

0.284406

14.2

7644

83.01384

3.55

0.285153

14.4

7644

83.01384

3.60

0.285153

14.6

7624

82.79664

3.65

0.284406

14.8

7096

77.06256

3.70

0.264710

15.0

3.75

Page 13 of 37

Dari pengolahan data diatas, didapat grafik hubungan Momen Torsi dengan
Jumlah Putaran sebagai berikut :
Grafik 1. Momen Torsi Jumlah Putaran

Momen Torsi - Jumlah Putaran


0.35
0.3

MT (Nm)

0.25
0.2
0.15
0.1
0.05
0
0

0.5

1.5

2.5

3.5

n (putaran)

Momen Torsi Sudut Puntir


Setelah itu, kita mengkonversi jumlah putaran (n) menjadi sudut puntir () melalui
persamaan berikut :
= 2n
dimana :
= sudut puntir (radian)

n = jumlah putaran (putaran)

= koefisien (3,14)

Page 14 of 37

Tabel 2. Pengolahan Data Sudut Puntir

MT (Nm)

(radian)

MT (Nm)

(radian)

0.269112

11.932

0.138547

0.314

0.269783

12.246

0.141457

0.628

0.270529

12.560

0.153096

0.942

0.272021

12.874

0.166973

1.256

0.272693

13.188

0.177941

1.570

0.272693

13.502

0.185924

1.884

0.274185

13.816

0.194653

2.198

0.274931

14.130

0.201964

2.512

0.274931

14.444

0.208530

2.826

0.274931

14.758

0.213678

3.140

0.275677

15.072

0.218005

3.454

0.276349

15.386

0.223153

3.768

0.276349

15.700

0.226063

4.082

0.276349

16.014

0.229719

4.396

0.277095

16.328

0.232628

4.710

0.277841

16.642

0.235538

5.024

0.277841

16.956

0.238448

5.338

0.279258

17.270

0.241358

5.652

0.279258

17.584

0.242850

5.966

0.280005

17.898

0.245759

6.280

0.280751

18.212

0.247923

6.594

0.281497

18.526

0.249415

6.908

0.282168

18.840

0.252325

7.222

0.282168

19.154

0.253742

7.536

0.282914

19.468

0.255981

7.850

0.282168

19.782

0.256652

8.164

0.282914

20.096

Page 15 of 37

0.258144

8.478

0.283660

20.410

0.258890

8.792

0.283660

20.724

0.260308

9.106

0.283660

21.038

0.261054

9.420

0.284406

21.352

0.261800

9.734

0.284406

21.666

0.263218

10.048

0.284406

21.980

0.263964

10.362

0.285153

22.294

0.265456

10.676

0.285153

22.608

0.265456

10.990

0.284406

22.922

0.266127

11.304

0.264710

23.236

0.267620

11.618

23.550

Dari pengolahan data diatas, didapat grafik hubungan Momen Torsi dengan Sudut
Puntir sebagai berikut :
Grafik 2. Momen Torsi Sudut Puntir

Momen Torsi - Sudut Puntir


0.35
0.3

MT (Nm)

0.25
0.2
0.15
0.1
0.05
0
0

10

15

20

25

(radian)

Page 16 of 37

Momen Torsi - Sudut Puntir per Satuan Panjang Spesimen


Dari data tersebut, kita dapat mengolah sudut puntir menjadi sudut puntir per
satuan panjang spesimen () melalui persamaan :

Dimana :
= sudut puntir per satuan panjang spesimen (rad/m)
= sudut puntir (rad)
L = panjang spesimen (m)

Tabel 3. Pengolahan Data Sudut Puntir per Satuan Panjang Spesimen

(rad/m)

MT (Nm)

MT (Nm)

(rad/m)

0.269112

166.02198410

0.138547

4.36899958

0.269783

170.39098370

0.141457

8.73799916

0.270529

174.75998330

0.153096

13.10699875

0.272021

179.12898290

0.166973

17.47599833

0.272693

183.49798250

0.177941

21.84499791

0.272693

187.86698210

0.185924

26.21399750

0.274185

192.23598160

0.194653

30.58299708

0.274931

196.60498120

0.201964

34.95199666

0.274931

200.97398080

0.208530

39.32099624

0.274931

205.34298040

0.213678

43.68999583

0.275677

209.71198000

0.218005

48.05899541

0.276349

214.08097950

0.223153

52.42799499

0.276349

218.44997910

0.226063

56.79699457

0.276349

222.81897870

0.229719

61.16599416

0.277095

227.18797830

0.232628

65.53499374

0.277841

231.55697790

0.235538

69.90399332

0.277841

235.92597750

0.238448

74.27299290

0.279258

240.29497700

0.241358

78.64199249

0.279258

244.66397660

Page 17 of 37

0.242850

83.01099207

0.280005

249.03297620

0.245759

87.37999165

0.280751

253.40197580

0.247923

91.74899123

0.281497

257.77097540

0.249415

96.11799082

0.282168

262.13997500

0.252325 100.48699040

0.282168

266.50897450

0.253742 104.85599000

0.282914

270.87797410

0.255981 109.22498960

0.282168

275.24697370

0.256652 113.59398910

0.282914

279.61597330

0.258144 117.96298870

0.283660

283.98497290

0.258890 122.33198830

0.283660

288.35397250

0.260308 126.70098790

0.283660

292.72297200

0.261054 131.06998750

0.284406

297.09197160

0.261800 135.43898710

0.284406

301.46097120

0.263218 139.80798660

0.284406

305.82997080

0.263964 144.17698620

0.285153

310.19897040

0.265456 148.54598580

0.285153

314.56796990

0.265456 152.91498540

0.284406

318.93696950

0.266127 157.28398500

0.264710

323.30596910

0.267620 161.65298460

327.67496870

Dari pengolahan data diatas, didapat grafik hubungan Momen Torsi dengan Sudut
Puntir per Satuan Panjang Spesimen sebagai berikut :

Page 18 of 37

Grafik 3. Momen Torsi Sudut Puntir per Satuan Panjang Spesimen

Momen Torsi - Sudut Puntir per Satuan


Panjang Spesimen
0.35
Mt Max = 0.284406

0.3

MT (Nm)

0.25
0.2
0.15

Mt yield = 0.138547

0.1
0.05
0
0

50

100

150

200

250

300

350

(rad/m)

Tegangan Geser Regangan Geser Pada Daerah Elastis


Selanjutnya, kita akan mencari nilai modulus elastisitas melalui kurva pada daerah
elastis.
Untuk daerah elastis, kita hanya memakai data pada detik ke 0 sampai 0.2 karena
pada waktu itu saja spesimen berada di daerah elastis.
Tabel 4. Data Daerah Elastis

Time
(second)
0

(rad)
0

(MPa)
0

0.2 0.015008 2.177382

Page 19 of 37

Dimana yield = 2.177382 Mpa.


Dari pengolahan data diatas, didapat grafik Tegangan Geser dengan Regangan
Geser sebagai berikut :
Grafik 4. Tegangan Geser Regangan Geser (Daerah Elastis)

Tegangan Geser - Regangan Geser


(Daerah Elastis)
2.5
yield = 2.177382

y = 145.09x

(MPa)

2
1.5
1
0.5
0

0
0

0.002

0.004

0.006

0.008

0.01

0.012

0.014

0.016

(radian)

Dari grafik tersebut, kita dapat menghitung nilai modulus elastisitas spesimen,
dimana modulus elastisitas merupakan gradien dari kurva tersebut.
G = slope =

G = 145.08 MPa/rad

Tegangan Geser Regangan Geser Pada Daerah Plastis


Selanjutnya, kita akan memplot data pada daerah plastis.
Untuk daerah plastis, kita akan memakai data pada detik ke 0.4 sampai 14 karena
pada waktu itu saja spesimen berada di daerah elastis. Namun, pada daerah plastis
terdapt sedikit perbedaan dalam mencari tegangan dan regangan gesernya. Untuk

Page 20 of 37

mencari tegangan geser pada daerah plastis kita gunakan nadai dengan
persamaan :

Dan untuk Regangan Geser nya menggunakan persamaan :

Untuk pengolahan data pada daerah ini, dilakukan hanya pada 8 titik saja.
Pengambilan titik ada pada grafik di halaman selanjutnya.

Page 21 of 37

Dari 8 titik pada grafik, didapatkan nilai tegangan geser yang sebenarnya sebagai
berikut :
Tabel 5. Data Daerah Plastis
M (Nm)

(rad/m)

0.143

25

0.042

0.185 2.345495

0.085875

0.171

50

0.049

0.220 2.785521

0.171750

0.205

100

0.045

0.250 3.123398

0.343500

0.232

125

0.028

0.260 3.174472

0.429375

0.240

175

0.035

0.275 3.378770

0.601125

0.248

200

0.031

0.279 3.410200

0.687000

0.255

250

0.028

0.283 3.445559

0.858750

0.265

275

0.023

0.288 3.484847

0.944625

BC

(MPa)

CD

(radian)

Dari pengolahan data diatas, didapat grafik Tegangan Geser dengan Regangan
Geser yang sebenarnya :
Grafik 6. Tegangan Geser Regangan Geser (Daerah Plastis)

Tegangan Geser - Regangan Geser


(Daerah Plastis)
4
3.5

(MPa)

3
2.5
2
1.5
1
0.5
0
0

0.2

0.4

0.6

0.8

(radian)

Page 22 of 37

Dari persamaan Nadai, kita juga dapat menghitung Modulus of Rupture nya :

Dimana dimana Mmax = 0.284406 dan a = 0.003435 m, maka :

Kriteria Luluh Tresca


Dari data dan grafik diatas kita dapat mengkonversi tegangan geser menjadi
tegangan normal dan regangan geser menjadi regangan normal untuk diplotkan
pada grafik kriteria luluh Tresca.
= 2 dan

Tabel 6. Data Tegangan Normal dan Regangan Normal Tresca

(MPa)

(radian)

(MPa)

(radian)

2.345495

0.085875

4.690989

0.042938

2.785521

0.171750

5.571041

0.085875

3.123398

0.343500

6.246795

0.171750

3.174472

0.429375

6.348944

0.214688

3.378770

0.601125

6.757539

0.300563

3.410200

0.687000

6.820400

0.343500

3.445559

0.858750

6.891119

0.429375

3.484847

0.944625

6.969695

0.472313

Dari pengolahan data diatas, didapat grafik sebagai berikut :

Page 23 of 37

Grafik 7. Tegangan Normal Regangan Normal Tresca

Tegangan Normal - Regangan Normal


Tresca
8
7

(Mpa)

6
5
4
3
2
1
0
0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

(rad)

Kriteria Luluh Von Mises


Dari data dan grafik sebelumnya, kita dapat mengkonversi tegangan geser
menjadi tegangan normal dan regangan geser menjadi regangan normal untuk
diplotkan pada grafik kriteria luluh Von Mises.
=

dan

Tabel 7. Data Tegangan Normal dan Regangan Normal Von Mises

(MPa)

(radian)

(MPa)

(radian)

2.345495

0.085875

4.062516

0.049580

2.785521

0.171750

4.824663

0.099160

3.123398

0.343500

5.409883

0.198320

3.174472

0.429375

5.498347

0.247900

3.378770

0.601125

5.852201

0.347060

3.410200

0.687000

5.906640

0.396640

3.445559

0.858750

5.967884

0.495800

3.484847

0.944625

6.035933

0.545379

Page 24 of 37

Dari pengolahan data diatas, didapat grafik sebagai berikut :


Grafik 8. Tegangan Normal Regangan Normal Von Mises

Tegangan Normal - Regangan


Normal
Von Mises
7
6
(Mpa)

5
4
3
2
1
0
0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

(rad)

Kemudian, kita dapat membandingkan Grafik Tresca dan Von Mises yang telah
didapatkan :
Grafik 9. Perbandingan Tegangan Normal Regangan Normal Tresca Von Mises

Tegangan Normal - Regangan Normal


Tresca - Von Mises
8
7
(Mpa)

6
5
4

Von Mises

Tresca

2
1
0
0

0.1

0.2

0.3

0.4

0.5

0.6

(rad)

Page 25 of 37

Regresi Power - Tresca


Kita akan mencari koefisien strain hardening dari data yang telah diolah
sebelumnya. Diketahui persamaan koefisien strain hardening :
= Kn
Dimana :
= Tegangan Normal (Mpa)

n = Koefisien Strain Hardening

K = Koefisien Kekuatan

= Regangan Normal (rad)

Untuk mencari Koefisien Strain Hardening dan Koefisien Kekuatan, dapat


menggunakan persamaan Regresi Power.
y=
log y =

log x + log

maka persamaan regresinya menjadi :


log = n log + log K
Oleh karena itu kita harus men- log kan tegangan normal dan regangan normal
untuk mendapatkan nilai K dan n.
Tabel 8. Data Log dan Log

(Mpa)

(rad)

Log (MPa)

Log (radian)

4.690989

0.042938

0.671264

-1.36716

5.571041

0.085875

0.745936

-1.06613

6.246795

0.171750

0.795657

-0.76510

6.348944

0.214688

0.802701

-0.66819

6.757539

0.300563

0.829789

-0.52207

6.820400

0.343500

0.833810

-0.46407

6.891119

0.429375

0.838290

-0.36716

6.969695

0.472313

0.843214

-0.32577

Dari pengolahan data diatas, didapatkan grafik sebagai berikut :

Page 26 of 37

Grafik 10. Regresi Power Tresca

Regresi Power
Tresca
0.9
0.8
0.7

Log (Mpa)

y = 0.161x + 0.9067

0.6
0.5
0.4
0.3
0.2
0.1
0

-1.6

-1.4

-1.2

-1

-0.8

-0.6

-0.4

-0.2

Log (rad)

Dari grafik yang telah diolah, didapatkan persamaan regresi :


y = 0.161 x + 0.9067
log = n log + log K
Maka :
n = 0.161
log K = 0.9067
K = 8.066776 MPa

Regresi Power Von Mises


Sama seperti data kegagalan tresca, pada data kegagalan von mises juga
digunakan regresi power untuk mendapatkan nilai koefisien strain hardening dan
koefisien kekuatan.

Page 27 of 37

Tabel 9. Data Log dan Log

(Mpa)

(rad)

Log (MPa)

Log (rad)

4.062516

0.04958

0.608795

-1.30469

4.824663

0.09916

0.683467

-1.00366

5.409883

0.19832

0.733188

-0.70263

5.498347

0.24790

0.740232

-0.60572

5.852201

0.34706

0.767319

-0.45960

5.906640

0.39664

0.771340

-0.40160

5.967884

0.49580

0.775820

-0.30469

6.035933

0.54537

0.780744

-0.26330

Dari pengolahan data diatas, didapatkan grafik sebagai berikut :


Grafik 11. Regresi Power Von Mises

Regresi Power
Von Mises
0.9

y = 0.161x + 0.8342

0.8
0.7

Log (Mpa)

0.6
0.5
0.4
0.3
0.2
0.1
0

-1.4

-1.2

-1

-0.8

-0.6

-0.4

-0.2

Log (rad)

Dari grafik yang telah diolah, didapatkan persamaan regresi :


y = 0.161 x + 0.8342
log = n log + log K

Page 28 of 37

Maka :
n = 0.161
log K = 0.8342
K = 6.826529 MPa

Kemudian, kita dapat membandingkan Grafik Tresca dan Von Mises yang telah
didapatkan :
Grafik 12. Perbandingan Regresi Power Tresca Von Mises

Regresi Power
Von Mises - Tresca
0.9

y = 0.161x + 0.9067

0.8

Log (Mpa)

y = 0.161x + 0.8342

0.7
0.6
0.5

Von Mises

0.4

Tresca

0.3

Linear (Von Mises)

0.2

Linear (Tresca)

0.1
0
-1.5

-1

-0.5

Log (rad)

Page 29 of 37

BAB IV
ANALISIS DATA
Pada pengujian ini, spesimen yang digunakan adalah baja ST-37 dengan
bentuk silinder. Pemilihan bentuk spesimen silinder disebabkan oleh kemudahan
yang diberikan dalam menghitung tegangan yang akan dialaminya. Kita tahu
bahwa tegangan geser bernilai nol di titik berat penampang dan bernilai
maksimum di permukaan.
Kita tahu bahwa pada pengujian puntir spesimen tidak akan mengalami
necking seperti pada pengujian tarik. Oleh karena itu, pada pengujian puntir
spesimen tidak akan mengalami reduksi area penampang. Namun, dalam
pengujian kali ini spesimen mengalami reduksi area penampang yang disebabkan
oleh perubahan diameter setelah spesimen dipuntir. Diameter awal spesimen
sebesar 6.87 mm dengan diameter akhir sebesar 6.84 mm. Dari data tersebut
diketahui bahwa spesimen mengalami reduksi diameter ebesar 0.03 mm. Hal
tersebut dikarenakan pemasangan spesimen pada mesin uji puntir tidak sempurna,
masih terdapat gap diantara weighing head dengan spesimen, atau twisting head
dengan spesimen. Sehingga beban yang diterapkan pada spesimen tidak murni
puntir, namun juga terdapat tarikan.
Selain perubahan diameter, spesimen juga mengalami perubahan
kekerasan. Spesimen mengalami peningkatan kekerasan sebesar 10 HRA dengan
kekerasan awal sebesar 45 HRA dan kekerasan akhir sebesar 55 HRA. Hal
tersebut disebabkan oleh adanya strain hardening pada spesimen. Strain hardening
adalah fenomena pada material ulet yang berubah menjadi lebih keras dan kuat
pada saat mengalami deformasi plastis. Fenomena strain hardening terjadi karena
adanya dislokasi pada spesimen. Densitas dislokasi pada spesimen meningkat
karena terjadi banyak dislokasi pada spesimen sehingga jarak antar dislokasi pada
spesimen semakin mengecil. Seiring meningkatnya densitas dislokasi, maka
pergerakan dari dislokasi yang ada pada spesimen akan semakin terhambat dan
menyebabkan spesimen mengalami pengerasan. Parameter yang digunakan yaitu

Page 30 of 37

n, atau strain hardening exponent, yang merupakan tolok ukur kemampuan suatu
logam untuk mengalami strain hardening. Semakin besar nilai n, maka semakin
besar pula strain hardening yang akan dialami oleh logam tersebut. dari percobaan
ini, didapat nilai n sebesar 0.161. Jika dibandingkan dengan literatur, nilai yang
didapat dari perhitungan dapat dikatakan benar, dimana nilai n pada literatur
sebesar 0.15-0.40.
Nilai koefisien kekerasan yang didapat pada percobaan ini ada dua, yaitu
berdasarkan pada keriteria Tresca dan Von Mises. Untuk kriteria Tresca, nilai K
yang diperoleh sebesar 8.066776 MPa. Sedangkan untuk kriteria Von Mises, nilai
K yang diperoleh sebesar 6.826529 MPa. Penggunaan kriteria luluh Tresca dan
Von Mises digunakan untuk mengetahui kapan spesimen tersebut akan
mengalami deformasi plastis. Berdasarkan grafik dan nilai koefisien kekerasan
yang telah diperoleh, dapat dikatakan bahwa pada kriteria luluh Von Mises,
spesimen akan lebih cepat mengalami deformasi plastis daripada pada kriteria
luluh Tresca. Hal tersebut dikarenakan pada kriteria luluh Von Mises meninjau
energi distorsi, dimana energi distorsi dipengaruhi oleh tegangan normal,
regangan normal, dan volume benda, sedangkan pada kriteria luluh Tresca hanya
meninjau tegangan geser maksimum yang bekerja pada spesimen saja.
Patahan yang terjadi pada spesimen membentuk sudut 90o. Berdasarkan
teori patahan, kita tahu bahwa patahan dengan sudut 90o pada uji puntir
melambangkan spesimen yang digunakan bersifat ulet. Hal tersebut didukung oleh
grafik yang didapat, dimana luas daerah dibawah kurva cukup besar (luas daerah
dibawah kurva melambangkan keuletan) sehingga dapat disimpulkan bahwa
spesimen yang digunakan bersifat ulet.

Page 31 of 37

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan
1. Spesimen yang digunakan adalah ST37 dengan bentuk geometri silinder.
Pemilihan bentuk spesimen silinder disebabkan oleh kemudahan yang
diberikan dalam menghitung tegangan yang akan dialaminya.
2. Spesimen mengalami strain hardening sehingga kekerasannya meningkat
dari 45HRA menjadi 55 HRA.
3. Koefisien strain hardening (n) spesimen ST37 yang didapat sebesar 0.161.
4. Konstanta kekerasan yang didapat adalah sebesar 8.066776 MPa untuk
kriteria luluh Tresca dan 6.826529 MPa untuk kriteria luluh Von Mises.
5. Kekuatan luluh yang didapatkan adalah sebesar 2.177382 MPa.
6. Modulus of rupture yang didapatkan adalah sebesar
7. Spesimen bersifat ulet karena patahan yang terjadi membentuk sudut 90o.

Saran
Untuk praktikum uji puntir ini, lebih baik dalam pemasangan spesimen
pada mesin uji puntir dilakukan lebih teliti lagi hingga tidak ada gap antara
spesimen dengan weighing head atau spesimen dengan twisting head sehingga
beban yang diterima oleh spesimen murni beban puntir. Selain itu, pengukuran
dimensi sebaiknya dilakukan berulang-ulang agar data yang diperoleh lebih akurat.
Pengujian sebaiknya menggunakan lebih dari satu spesimen dengan pemberian
beban yang berbeda sebagai pembanding hasil akhir yang didapat apakah sudah
tepat atau tidak. Menggunakan literatur sebagai pembanding sebenarnya tidak
salah, namun dalam pencarian data literatur terdapat kesulitan terutama untuk data
seperti eksponen strain hardening dan koefisien kekerasan. Kalaupun ada, data
yang ada berupa interval sehingga kita tidak tahu pasti apakah data yang kita
peroleh sudah benar atau tidak.

Page 32 of 37

DAFTAR PUSTAKA
Callister, William D. Materials and Science Engineering An Introduction, 6th
edition. John Wiley & Sons, Inc. 2003.
Dieter, G. E. Mechanical Metallurgy SI Metric Edition. Mc Graw Hill Book
Co. 1988.
Hibbeler, R.C. Mechanics of Material, 7th ed. Prentice-Hall, Inc., Singapore,
2008.
Modul Praktikum MT2205 Laboratorium Teknik Material I.
https://id.wikipedia.org/wiki/Modulus_elastisitas, diakses pada 18 Maret pukul
23.04
https://en.wikipedia.org/wiki/Flexural_strength, diakses pada 18 Maret pukul
23.05
https://en.wikipedia.org/wiki/Resilience_%28materials_science%29, diakses pada
18 Maret pukul 23.07
http://www.iue.tuwien.ac.at/phd/singulani/disssu8.html, diakses pada 18 Maret
pukul 23.19

Page 33 of 37

LAMPIRAN

Tugas Setelah Praktikum


1. Buat kurva Momen Torsi dengan , kemudian buat juga kurva antara Momen
Torsi dengan . Hitunglah tegangan sejati dan regangan geser sejati dengan
menggunakan persamaan 8. Ambil delapan titik di setiap kurva untuk
mendapatkan tegangan dan regangan gesernya. Setelah itu dengan kriteria
Tresca dan Von Mises buat kurva tegangan dan regangan sejati.
Jawab :
Kurva Momen Torsi dengan lihat Grafik 2
Kurva Momen Torsi dengan lihat Grafik 3
Kurva perhitungan 8 titik Nadai lihat Grafik 5
Kurva Tegangan Regangan Sejati Tresca lihat Grafik 7
Kurva Tegangan Regangan Sejati Von Mises lihat Grafik 8

2. Hitung modulus elastisitas geser, kekuatan geser maksimum, serta cari nilai K
dan n dari material yang diuji.
Jawab :
-

Dari Grafik 4 dapat dihitung Modulus Elastisitas Gesernya


G = slope =

G = 145.08 MPa/rad
-

Dari Grafik 3 kita dapat menentukan Mmax yang akan digunakan untuk
menentukan Kekuatan Geser Maksimumnya melalui persamaan :

Dimana dimana Mmax = 0.284406 dan a = 0.003435 m, maka :

Dari Grafik 9, kita dapat menentukan nilai K dan n untuk Kriteria Tresca :
Dari grafik tersebut didapatkan persamaan regresi :
Page 34 of 37

y = 0.161 x + 0.9067
log = n log + log K
Maka :
n = 0.161
log K = 0.9067
K = 8.066776 MPa
Dan dari Grafik 10, kita dapat menentukan nilai K dan n untuk Kriteria
Von Mises :
Dari grafik tersebut, didapatkan persamaan regresi :
y = 0.161 x + 0.8342
log = n log + log K
Maka :
n = 0.161
log K = 0.8342
K = 6.826529 MPa

3. Apa kelebihan dan kekurangan uji puntir dibandingkan dengan uji tarik dalam
mendapatkan besaran sifat mekaniknya?
Jawab :
Kelebihan Uji Puntir :
-

Lebih baik dalam pengukuran daerah plastis

Tidak terjadi necking sehingga penghitungan regangan jauh lebih simple

Laju regangan yang diperoleh konstan atau besar sehingga penghitungan


yang dilakukan akan lebih mudah

Kekurangan Uji Puntir :


-

Persebaran tegangan geser pada permukaan dan bagian dalam tidak sama
sehingga penghitungan yield strength nya cukup sulit

4. Analisis bentuk patahan dari hasil uji puntir ini. Apa bedanya bentuk patahan
uji puntir untuk material ulet dan getas?

Page 35 of 37

Jawab :
Pada uji puntir tegangan geser dapat berubah menjadi tegangan normal
(principal stresses). Pada percobaan kali ini, principal stresses muncul pada
sudut 90o. Karena sudut patahan yang terbentuk sebesar 90o , maka bentuk
patahan dari hasil uji puntir ini adalah patahan ulet.

Untuk uji puntir, perbedaan bentuk patahan ulet dan getas terletak pada sudut
patahan yang dibentuknya. Spesimen bersifat ulet apabila patahannya
membentuk sudut 90o dan bersifat getas apabila patahannya membentuk
sudut 45o.

Rangkuman Praktikum
Pada praktikum Uji Puntir, spesimen yang digunakan adalah ST-37.
Spesimen yang berbentuk silinder tersebut diukur diameter dan gage lengthnya
dengan menggunakan jangka sorong digital. Pengukuran dilakukan sebanyak lima
kali agar data yang diperoleh lebih akurat.
Setelah pengukuran dimensi selesai, spesimen diberi tanda dengan
menggunakan correction pen berbentuk garis lurus di sepanjang gage length nya.
Pemberian tanda ini bertujuan untuk mempermudah kita dalam melihat fenomena
puntiran.
Spesimen yang telah diberi tanda tersebut dipasang pada mesin uji puntir
yang bernama Tarnotest Prfsystem. Mesin tersebut kemudian diatur kecepatan
puntirnya sebesar 15 rpm. Setelah itu spesimen pun akan menerima puntiran
hingga patah.
Setelah spesimen patah, mesin dimatikan dan spesimen dilepaskan dari
mesin tersebut. Spesimen mendapatkan 3.75 putaran yang dapat terlihat akibat
pemberian tanda yang dilakukan sebelumnya. Kemudian komputer yang
terhubung pada mesin uji puntir memberikan data berupa tegangan yang diberikan
dan waktu percobaan dengan step size sebesar 0.2 sekon.

Page 36 of 37

Spesimen yang telah patah kemudian diukur kembali diameter dan


panjangnya dengan menggunakan jangka sorong digital. Sama seperti sebelumnya,
pengukuran dilakukan sebanyak lima kali agar data yang diperoleh lebih akurat.
Kemudian sudut patahan pada spesimen dapat diamati. Dari sudut patahan
tersebut, dapat diduga apakah spesimen tersebut bersifat getas atau ulet.
Pengambilan kesimpulan tersebut dapat didukung oleh pengolahan data yang
dilakukan selanjutnya.

Page 37 of 37