Anda di halaman 1dari 21

KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,


karena

atas

Berkat,

Rahmat

dan

Karunia-Nya,

sehingga

kami

dapat

menyelesaikan makalah ETIKA DAN HUKUM KEPERAWATAN dengan judul


pembahasan HAK DAN KEWAJIBAN PERAWAT.
Tidak lupa pula kami mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak
yang turut membantu menyelesaikan makalah ini dan dukungan dari dosendosen pembimbing kami. Dengan ditulisnya makalah ini kami berharap dapat
bermanfaat bagi pembaca. Makalah ini kami susun dengan maksud agar
menambah wawasan para pembaca.
Tiada Gading Yang Tak Retak, Demikian pula Kami menyadari bahwa
dalam

penulisan

ini

banyak

terdapat

kekurangan.

Hal

ini

disebabkan

terbatasnya wawasan dari literature yang kami miliki. Dengan demikian saran
dan kritik yang membangun guna menyempurnakan makalah ini sangat kami
harapkan. Atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

Samarinda, 05-oktober-2012

Penulis

DAFTAR ISI
Kata Pengantar...............................................................................................1
Daftar isi.........................................................................................................2
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang...................................................................................4
B. Ruang Lingkup ...4
C. Tujuan penulisan................................................................................5
BAB II PEMBAHASAN
1. Falsafah, pengertian dan tujuan keperawatan.5
a. Falsafah keperawatan5
b. Pengertian keperawatan6
c. Tujuan Keperawatan.7
2. Peran, fungsi kompetensi dan tanggung jawab perawatan7
a. Peran perawat Kesehatan..7
b. Fungsi Perawat Kesehatan.8
c. Kompetensi Perawat Kesehatan. .9
d. Tanggung jawab Profesi Keperawatan.10
3. PRAKTEK PERAWAT.12
4. HAK DAN KEWAJIBAN PERAWAT.13
a. Pengertian hak dan kewajiban. 13
b. Hak- Hak Perawat Meliputi
c. Kewajiban Perawat Meliputi13
5. Sosialisasi hukum dan kode etik keperawatan...18
a. Kode etik keperawatan.18
b. Dasar Hukum18
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan.......................................................................................19
B. Saran.................................................................................................19
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................20

BAB 1

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Ilmu keperawatan mencakup ilmu-ilmu dasar (alam, sosial, perilaku), ilmu biomedik,
ilmu kesehatan masyarakat, ilmu dasar keperawatan, ilmu keperawatan komunitas, dan ilmu
keperawatan klinik, yg pd aplikasinya menggunakan pendekatan dan metode menyelesaikan
masalah secara saintifik / ilmiah, ditujukan utk mempertahankan, menopang, memelihara,
dan meningkatkan integritas seluruh kebutuhan dasar manusia.
Wawasan ilmu keperawatan mencakup ilmu-ilmu yg mempelajari bentuk dan sebab tidak
terpenuhinya kebutuhan dasar manusia, melalui pengkajian mendasar tentang hal-hal yg
melatarbelakangi, serta mempelajari berbagai upaya untuk mencapai kebutuhan dasar
tersebut, melalui pemanfaatan semua sumber yg ada dan potensial
Bidang garapan dan fenomena yg menjadi objek studi ilmu keperawatan adalah
penyimpangan atau tidak terpenuhinya kebutuhan dasar manusia (bio-psiko-sosial/kultural
dan spiritual), mulai dari tingkat individu utuh, mencakup seluruh siklus kehidupan, sampai
pd tingkat masyarakat, yg juga tercerminkan pada tidak terpenuhinya kebutuhan dasar pada
tingkat sistem organ fungsional sampai molekular.

B. RUANG LINGKUP
1. Falsafah, pengertian dan tujuan keperawatan
2. Peran, fungsi kompetensi dan tanggung jawab perawatan
3. Praktik perawat
4. Hak dan kewajiban perawat
5. Sosialisasi hukum dan kode etik keperawatan
6.

C. TUJUAN PENULISAN
Agar mengetahui lebih detail tentang Pelaksanaan tindakan keperawatan harus
memperhatikan unsur-unsur hak & kewajiban klien, hak & kewajiban perawat atau
dokter, kode etik keperawatan, dan hukum keperawatan.

BAB II

PEMBAHASAN

1. Falsafah, pengertian dan tujuan keperawatan


a. Falsafah keperawatan
Keperawatan adalah bagian integral dari esensial dari pelayanan kesehatan dalam
meningkatkan harkat hidup individu, keluarga dan masyarakat. Keperawatan adalah unik,
keunikan antara lain cara mensintesakan ilmu sosial dasar, ilmu perilaku dasar dan ilmu
biologi dasar dalam

melaksanakan fungsinya untuk meningkatkan kesehatan.

Keperawatan sebagai profesi mempunyai otonomi dan keahlian, serta pengawasan


terhadap pendidikan dan praktek keperawatan.
Keperawatan merupakan suatu proses yang dilaksanakan dengan tindakan terarah,
berorientasi pada masalah dan menggunakan pendekatan ilmiah dengan dilandasi etika
profesi.

FALSAFAH KEPERAWATAN :

Keyakinan perawat terhadap nilai-nilai keperawatan yang menjadi pedoman dalam


memberikan asuhan keperawatan baik terhadap individu, keluarga, kelompok maupun

masyarakat.
Manusia adalah individu yg memiliki kebutuhan bio-psiko-sosial-spiritual yg unik.
Keperawatan adalah bantuan bagi umat manusia yg bertujuan meningkatkan derajat
kesehatan yg optimal.

Tujuan askep dapat dicapai melalui usaha bersama dari semua anggota tim kes. Pasien
dan keluarga.

Dalam melakukan askep perawat menggunakan proses keperawatan untuk memenuhi


kebutuhan kesehatan klien.

Perawat bertanggung jawab dan bertanggung gugat, memiliki wewenang dalam


melakukan askep secara utuh berdasarkan standar askep.

Pendidikan keperawatan harus dilaksanakan terus menerus untuk mewujudkan


pertumbuhan staf dalam pelayanan kesehatan

b. Pengertian keperawatan
Keperawatan adalah suatu bentuk pelayanan kesehatan profesional yang merupakan
bagian integral dan pelayanan kesehatan berdasarkan ilmu dan kilat keperawatan, berbentuk
pelayanan biopsiko-sosio-spiritual yang komprehensif, ditujukan kepada individu, keluarga
dan masyarakat, baik sakit maupun sehat, yang mencakup seluruh proses kehidupan manusia.
Pelayanan keperawatan diberikan karena adanya kelemahan fisik dan mental keterbatasan
pengetahuan serta kurangnya pengertian menuju kepada kemampuan melaksanakan kegiatan
secara mandiri. Kegiatan dilakukan dalam upaya mencapai peningkatan kesehatan
pencengahan penyakit, penyembuhan, pemulihan serta pemeliharaan
kesehatan dengan penekanan pada upaya pelayanan kesehatan utama(primary health care
=PHC), untuk memungkinkan setiap penduduk/ induvidu mencapai kemampuan hidup sehat
dan produktif.
Kegiatan dilakukan sesuai dengan wewenang tanggung jawab dan etika profesi
keperawatan.
Keperawatan menghargai dan mengakui keluruhan martabat manusia. Tidak membedakan
jenis kelamin, umur, warna kulit bangsa, agama atau kepecayaan tingkat sosial-budaya
termasuk ekonomi.

Keperawatan merupakan ilmu terapan yang menggunakan keterampilan intelektual


profesional, komunikasi dan dalam membantu pasien/klien keluarga dan masyarakat
mencapai tingkat kesehatan yang optimal.

c. Tujuan Keperawatan
Sesuai dengan falsafah dan hakekat perawatan seperti diuraikan diatas maka tujuan
keperawatan adalah:
a. Untuk membantu individu menjadi bebas dari masalah kesehatan yang
dirasakan dengan mengajak individu dan masyarakat untuk berpartisipasi
meningkatkan kesehatannya.
b. Untuk membantu individu mengembangkan potensinya dalam memelihara
kesehatan seoptimal mungkin, agar tidak selalu tergantung kepada orang lain
dalam memelihara kesehatan.
c. Untuk membantu individu memperoleh derajat kesehatannya seoptimal
mungkin.

2. Peran, fungsi kompetensi dan tanggung jawab perawatan


a. Peran perawat Kesehatan
Sesuai dengan hasil Lokakarya Nasional Keperawatan yang diadakan pada bulan
Januari 1983, peran perawat yang ditetapkan adalah sebagai berikut:
1. Pelaksana Pelayanan Keperawatan
Perawat bertanggung jawab dalam memberikan pelayanan keperawatan dari yang
bersifat sederhana sampai yang paling kompleks kepada individu, keluarga, kelompok dan
masyarakat.

2. Pengelola dalam Bidang Pelayanan Keperawatan dan Institusi Pendidikan


Keperawatan.
Perawat bertanggung jawab dalam hal administrasi keperawatan baik masyarakat maupun
di dalam institusi dalam mengelola pelayanan keperawatan untuk individu, keluarga,
kelompok suatu sekolah atau program pendidikan keperawatan.
3. Pendidik dalam Ilmu Keperawatan
Perawat bertanggung jawab dalam hal pendidikan dan pengajaran ilmu keperawatan bagi
tanaga keperawatan Dan tenaga kesehatan lainnya.
4. Peneliti dan Pengembang Ilmu Keperawatan
Perawat melakukan penelitian keperawatan untuk mengembangkan ilmu keperawatan dan
mengikatkan praktekb profesi keperawatan, khususnya pelayanan keperawatan, pendidikan
keperawatan dan administrasi keperawatan.
Perawat juga menunjang pengembangan di bidang kesehatan dengan cara berperan serta
dalam kegiatan penelitian kesehatan

b. Fungsi Perawat Kesehatan :


1) Mengkaji kebutuhan dan masalah kesehatan.
2) Menyusun rencana asuhan keperawatan.
3) Melaksanakan asuhan keperawatan.
4) Melaksanakan dokumentasi perawatan.
5) Mengelolah perawatan pasien sesuai dengan lingkup tanggung jawabnya.

c. Kompetensi Perawat Kesehatan


Fungsi nomor 1. mengkaji kebutuhan dan masalah kesehatan

kompetensinya
1) Mengumpulkan data-data.
2) Mengidentifikasi masalah kesehatan klien pada kasus tertentu.
Fungsi nomor 2. menyusun rencana asuhan keperawatan
kompetensinya
Menyusun rencana perawatan pasien/klien yang menjadi tanggung jawabnya.
Fungsi nomor 3. Melaksanakan asuhan keperawatan
kompetensinya
1) Menggunakn Ilmu pengetahuan yang diperoleh dalam melaksanakan asuhan
keperawatan.
2) Melakukan tindakan/ keterampilan keperawatan untuk memnuhi kebutuhan
klien.
3) Memberikan perawatan terhadap klien yang mengalami gangguan fungsi
sistem tubuh.
4) Memberikan perawatan terhadap klien yang mengalami gangguan mental.

5) Memberikan perawatn kebidanan terhadap klien/pasien yang memerlukannya.


6) Memberikan perawatan terhadap anak yang mengalami masalah kesehatan
tertentu.
7) Memberikan perawatan terhadap klien/pasien usia lanjut.
8) Memberikan perawatan terhadap klien/pasien dalam keadaan terminal dan
sakaratul maut.
9) Memberikan pelayanan kesehatan kepada individu, keluarga dan masyarakat
yang mengalami masalah kesehatan tertentu.
10) Memberikan asuhan keperawatan sesuai dengan kewenangan tanggung jawab
dan etika profesi.
Fungsi nomor 4. melaksanakan dokumentasi perawatan.
Kompetensinya
1) Menevakuasi hasil tindakan keperawatan sesuai dengan kriteria yang telah
ditetapkan.
2) Mengidentivikasi perubahan yang perlu diadakan dalam rencana perawatan.
3) Mendokumentasikan tindakan perawatan.
Fungsi nomor 5. Mengelola perawatan pasien sesuai dengan lingkup tanggung jawabnya.
Kompetensinya
1) Menciptakan komunikasi yang efektif dengan teman sejawat dan petugas lain.
2) Menerapkan keterampilan manajemen dalam melaksanakan perawatan
terhadap klien.
d. Tanggung jawab Profesi Keperawatan :

10

Salah satu ciri perawat profesional, adalah melaksanakan tanggung jawab dan
tanggung gugat, sesuai dengan kode etik serta berdasarkan standar praktek keperawatan yang
telah disepakati.
Tanggung jawab itu dapat dijabarkan sebagai berikut:
1) Tanggung jawab terhadap pasien/klien
a) Memenuhi kebutuhan pelayanan keperawatan kepada pasien klien
dengan penuh rasa tanggung jawab, sesuai kebutuhannya.
b) Melindungi pasien terhadap hal-hal yang dapat membahayakan dan
merugikan dirinya dengan mengutamakan keselamatan pasien klien.
c) Membantu pasien/klien untuk dapat menolong dirinya sendiri dalam
memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari serta memlihara kesehatannya.
d) Merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya sehubungan tugas
yang dipercayakan kepadanya.
2) Tanggung jawab terhadap dirinya sendiri.
a) Melindungi dirinya dari kemungkinan penularan penyakit.
b) Melindungi dirinya dari gangguan yang datang dari lingkungan
pekerjaannya.
c) Menghidari konflik dengan orang lain dalam melaksanakan tugasnya
melalui metode pemecahan masalah.
3) Tanggung jawab terhadap profesi
a) Mengadakan kerja sama antara anggota tim kesehatan dalam
melaksanakan tugasnya.
b) Mempertahankan dan meningkatkan mutu pelayanan keperawatan.

11

c) Meningkatkan pengetahuan tentang ilmu keperawatan sesuai dengan


perkembangan ilmu dan teknologi.
d) Melaksankan kewajibannya dengan rasa tulus ikhlas sesuai martabat
dan tradisi leluhur perawatan.
e) Tidak akan mempraktekkan dengan pengetahuan dan keterampilan
untuk untuk tujuan yang bertentangan dengan

norma

kemanusiaan.
f) Matang dalam mempertimbangkan kemampuan sejawat jika menerima
atau mengalihtugaskan tanggung jawab yang ada hubungannya dengan
keperawatan.
g) Menjujung tinggi nama baik profesi dengan menunjukkan perilaku dan
kepribadiaan yang tinggi.
h) Membina dan melihara mutu organisasi profesi keperawatan sebagai
sarana pengabdiannya.
4) Tanggung jawab terhadap masyarakat
Menjalin hubungan kerja sama yang baik dengan masyarakat
dalam mengambil prakarsa dan mengadakan upaya kesehatan
khususnya, serta upaya-upaya kesejahteraan umum, sebagai bagian
tugas kewajibannya bagi masyarakat.

5) Tanggung jawab terhadap bangsa dan tanah air.

a) Perawatan senantiasa mematuhi peraturan yang berlaku serta berperan


aktif menyumbangkan pikiran kepada pemerintah dalam rangka
meningkatkan pelayanan kesehatan dan khusunya perawatan

12

b) Memelihara suasana lingkungan yang menghormati nilai-nilai budaya,


adat istiadat dan kelangsungan hidup beragama dari pasien / klien,
individu keluarga da masyarakat.

3. PRAKTEK PERAWAT
Pemberian Asuhan Keperawatan
Pengkajian s/d evaluasi dan dokumentasi

Bentuk / Model :
* Praktik di RS
* Praktik dirumah (home care)
* Praktik berkelompok (nursing home)
* Praktik perorangan (individual practice)

4. HAK DAN KEWAJIBAN PERAWAT


a. pengertian hak dan kewajiban :
Hak adalah kekuasaan atau kewenangan seseorang untuk melakukan sesuatu yang telah
ditentukan oleh undang-undang. Hak juga berarti tuntunan seseorang terhadap sesuatu yang

13

merupakan kebutuhan pribadinya sesuai dengan keadilan, moralitas dan legalitas atau
peraturan yang berlaku.
Sedangkan kewajiban adalah sesuatu yang harus diperbuat atau dilakukan oleh seseorang
atau suatu badan hokum. Kewajiban juga berarti seperangkat tanggung jawab seseorang
melakukan sesuatu yang memang harus dilakukan baik karena ikatan peraturan, pekerjaan
maupun moralitas.
b. Hak- Hak Perawat Meliputi :
I
1. Hak Perlindungan Wanita
2. Hak Berserikat dan Berkumpul
3. Hak mengendalikan praktik keperawatan sesuai yang diatur oleh hokum
4. Hak mendapat upah yang layak
5 . Hak bekerja di lingkungan yang baik
6 . Hak terhadap pengembangan professional
7 . Hak menyusun praktik dan pendidikan kewarganegaraan
8. Mendapatkan perlindungan hukum.
9. Mengembangkan diri sesuai pendidikan spesialis sesuai latar belakang pendidikannya.
10. Menolak keinginan pasien yang bertentangan dengan undang-undang.
11. Mendapat informasi lengkap dari pasien.
12. mendapt perlakuan yang sopan, adil, jujur dan baik.
13. Mendapat jaminan perlindungan terhadap resiko kerja yang menimbulkan bahaya fisik
dan stres emosional.
14. Berhak atas privasi dan menuntut jika nama baiknya dicemarkan.
15. Berhak menolak untuk dimutasikan atau dipindahkan ketempat tugas lain untuk
melakukan tindakan yang bertentangan dengan standar profesi keperawatan, undang-undang
dan kode etik keperawatan.
16. Berhak mendapat penghargaan dan imbalan.
17. Melakukan praktek profesi dalam batas hukum yang berlaku.
18. Berpartisipasi di dalam organisasi profesi.
II
Dalam melaksanakan praktik keperawatan, perawat mempunyai hak :
(RUU keperawatan pasal 45 tentang hak perawat)

14

1 . Memperoleh perlindungan hokum dan profesi sepanjang melaksanakan tugas sesuai


dengan standar SOP.
2 . memperoleh informasi yang lengkap dan jujur dari klien atau keluarganya.
3 . Melaksanakan tugas sesuai dengan kompetensi dan onotomi profesi
4 . Memperoleh peghargaan sesuai dengan prestasi dan dedikasi
5 . Memperoleh jaminan perlindungan terhadap resiko kerja yang berkaitan dengan tugasnya.
6 . Menerima imbalan jasa profesi
III
Hak perawat menurut Clare Fagin (1975) :
1 . Hak untuk memperoleh martabat dalam rangka mengekspresikan dan meningkatkan
dirinya melalui penggunaanya kwmampuan khusus dan latar belakang pendidikan.
2 . Hak untuk memperoleh pengakuan sehubungan dengan kontribusinya melalui ketetapan
yang diberikan lingkungan untuk praktik yang dijalankan.
3 . hak untuk mendapatkan lingkungan kerja misalkan emosional
4 . hak untuk memperoleh prilaku potensi dalam batas-batas hokum yang berlaku
5 . hak untuk menetapkan standar yang bermutu dalam perawatan yang dilakukan.
6 . hak untuk berpatisipasi dalam pembuatan kebijakan yang berpengaruh terhadap
keperawatan
7 . hak berpatisipasi dalam organisasi social dan politik yang mewakili perawat dalam
meningkatkan asuhan kesehatan.
Selain itu Perawat juga berhak untuk :
1 . mendapatkan perlakuan adil dan jujur oleh pimpinan sarana kesehatan, klien pasien atau
keluarganya.
2 . Mendapat hak cuti dan hak kepegawaian lainya sesuai peraturan yang berlaku
3 . memperoleh kesempatan untuk mengembangkan diri melalui pendidikan formal sampai
jejang spesialisasi dan pendidikan non formal.
4 . menjaga hak privasi personal sebagai seorang perawat
5 . Mendapat pelayanan pemeriksaan kesehatan secara rutin.
6 . Menuntut jika nama baiknya dicemarkan oelh klien/pasien atau tenaga kesehatan lainnya.
7 . Menolak pihak lain yang member anjuran atau permintaan tertulis untuk melakukan
tindakan yang bertentangan dengan perundang-undangan, standar profesi, dank ode etik
profesi.

15

8 . Dilibatkan secara aktif dlam penyusunan/penetapan kebijakan sesuai pengembangan


kesehatan di sarana kesehatan.
9 . Memperoleh kesempatan mengembangkan karir sesuai bidang profesinya di sarana
kesehatan.
c. Kewajiban Perawat Meliputi :
1. Mematuhi semua peraturan institusi yang bersangkutan.
2. Memberikan pelayanan atau asuhan keperawatan sesuai dengan standar profesi dan batasbatas kegunaannya.
3. Perawat wajib menghormati hak pasien.
4. Wajib memberikan kesempatan beribadah kepada pasiennya.
5. Wajib berkolaborasi dengan tenaga medis atau petugas medis lainnya dalam memberikan
pelayanan kesehatan dan keperawatan.
6. Wajib memberi informasi yang akurat tentang tindakan keperawatan yang diberikan
kepada pasien sesuai dengan kemampuannya.
7. Wajib meningkatkan mutu pelayanan keperawatan sesuai standar profesi keperawatan.
8. Wajib membuat dokumentasi asuhan keperawatan secara akurat dan berkesinambungan.
9. Wajib mengikuti perkembangan IPTEK.
10. Wajib melakukan pelayanan darurat sesuai dengan batas kewenangannya sebagai tugas
kemanusiaan.
11. Wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahui tentang pasien kecuali diminta
keterangan oleh yang berwenang atau dokter yang ikut menangani pasien tersebut.
12. Wajib memenuhi hal-hal yang telah disepakati atau perjanjian yang telah dibuat
sebelumnya terhadap institusi tempatnya bekerja.
Kewajiban perawat secara umum :
1. Mencegah terjadinya malpraktik dan kelainan dengan mematuhi semua standar praktik
2.
3.
4.
5.
6.
7.

yang telah ditetapkan.


Melakukan pelayanan keperawatan dengan kompeten.
Menjalin hubungan empati dengan klien.
Mendokumentasikan secra lengkap.
Memperbaharui data yang ada.
Mengikuti peraturan dan kebijakan instusi.
Peka terhadap kemingkinan terjadinya kecelakaan pada pasien seperti jatuh dari tempat
tidur, dll.

16

Kewajiban perawat.
Menurut PERMENKES HK 02.02/MENKES/148/1/2010 Pasal 12, dalam melaksanakan
kewenangannya perawat berkewajiban untuk:
1 . Menghormati hak klien/pasien.
2 . Melakukan rujukan.
3 . Menyimpan rahasia sesuai peraturan perundang-undang.
4 .Memberikan informasi tentang masalah kesehatan klien pelayanan yang dibutuhkan.
5 . Meminta persetujuan tindakan yang akan dilakukan.
6 . Melakukan catatan perawatan secara sistematis.
7 . Mematuhi standar.
Dalam melaksanakan praktik keperawatan, perawat mempunyai kewajiban
(RRU Keperawatan Pasal 46 tentang kewajiban perawat) :
1 . Memberikan pelayanan keperawatan sesuai dengan standar profesi dan SOP.
2 . Merujuk klien atau pasien ke fasilitas pelayanan kesehatan yang mempunyai keahlian atau
kemampuan yang lebih baik, apabila tidak mampu melakukan seuatu pemeriksaan atau
tindakan.
3 . Merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang klien atau pasien kecuali unutk
kepentingan hokum.
4 . Menghormati hak hak klien atau pasien dan profesi lain sesuai dengan peraturan yang
berlaku.
5 . Melakukan pertolongan daqrurst atas dasar prikemanusiaan untuk menyelamatkan jiwa.
6 . Menambah dan mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan keterampilan
keperawatan dalam upaya peningkatan profesionalisme.
Lebih lengkapnya, kewajiban seorang perawat adalah :
1 . Perawat wajib memiliki :

17

a. Surat Ijin Perawat (SIP) : sebagai bukti tertulis pemberian kewenangan untuk
menjalankan pekerjaan keperawatan diseluruh wilayah Indonesia.
b. Surat Ijin Kerja (SIK) : sebagai bukti tertulis yang diberikan kepada perawat untuk
melakukan praktek keperawatan di sarana kesehatan.
c. Surat Ijin Praktek Perawat (SIPP) : sebagai bukti tertulis yang diberikan kepada
perawat untuk menjalankan praktek perawat perorangan / kelompok.
2 . Perawat wajib menghormati hak hak pasien.
3 . Perawat wajib merujuk kasus yang tidak dapat ditangani.
4 . Perawat menyimpan rahasia pasien sesuai dengan peraturan perundang-undangan yan g
berlaku.
5 . Perawat wajib memberikan informasi kepada pasien / keluarga yang sesuai batas
kewenangan perawat.
6 . Meminta persetujuan setiap tindakan yang akan dilakukan oleh perawat sesuai dengan
kondisi pasien baik secara tertulis maupun lisan.
7 . Mencatat semua tindakan keperawatan ( dokumentasi asuhan keperawatan ) secara akurat
sesuai peraturan dan SOP Yang berlaku.
8 . Mematuhi standar profesi dan kode etik perawat Indonesia dalam melaksanakan peraktik
profesi keperawatan.
9 . Meningkatkan pengetahuan berdasarkan perkembangan IPTEK keperawatan dan
kesehatan.
10 . Melakukan pertolongan darurat yang mengancam jiwa pasien sesuai batas kewenangan
dan SOP.
11 . Melakukan program pemerintah dalam meningkatkan derajat kesehatan.
12 . Mentaati semua peraturan perundang undangan.
13 . Mengumpulkan angka kredit profesi dalam rangka memenuhi persyaratan untuk
memperoleh SIK ulang dan SIPP.

5. Sosialisasi hukum dan kode etik keperawatan


a. Kode etik keperawatan
Pertanggungjawaban moral perawat dalam mengambil suatu keputusan berdasarkan
clients welfare,yg meliputi: hak klien memberikan persetujuan, menolak pengobatan
dan perawatan, mempertimbangkan pengobatan dan perawatan, dan privacy.
b. Dasar Hukum
o UU NO. 36 TAHUN 2009 TENTANG KESEHATAN , PASAL 63 AYAT (4)
Pelaksanaan pengobatan dan/atau perawatan berdasarkan ilmu kedokteran atau
ilmu keperawatan hanya dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan yang
mempunyai keahlian dan kewenangan untuk itu
o UU NO. 23 TAHUN 1992 TENTANG KESEHATAN PASAL 32 AYAT (4)

18

Pelaksanaan pengobatan dan atau perawatan berdasarkan ilmu kedokteran dan


atau ilmu keperawatan, hanya dapat dilaksanakan oleh tenaga kesehatan yang
mempunyai keahlian dan kewenangan untuk itu.
o Pasal 61 UU No.20/2003 Tentang Sisdiknas
Sertifikat berbentuk ijazah dan sertifikat kompetensi.

BAB III
PENUTUP

A.Kesimpulan
Ilmu keperawatan mencakup ilmu-ilmu dasar (alam, sosial, perilaku), ilmu biomedik,
ilmu kesehatan masyarakat, ilmu dasar keperawatan, ilmu keperawatan komunitas, dan ilmu
keperawatan klinik, yg pd aplikasinya menggunakan pendekatan dan metode menyelesaikan
masalah secara saintifik / ilmiah, ditujukan utk mempertahankan, menopang, memelihara,
dan meningkatkan integritas seluruh kebutuhan dasar manusia.

Wawasan ilmu

keperawatan mecakup ilmu-ilmu yg mempelajari bentuk dan sebab tidak terpenuhinya


kebutuhan dasar manusia, melalui pengkajian mendasar ttg hal-hal yg melatarbelakangi, serta

19

mempelajari bbg upaya utk mencapai kebutuhan dasar tersebut, melalui pemanfaatan semua
sumber yg ada dan potensial.

B.Saran
Agar lebih mengetahui Pertanggung jawaban moral perawat dalam mengambil suatu
keputusan berdasarkan clients welfare,yg meliputi: hak klien memberikan
persetujuan, menolak pengobatan dan perawatan, mempertimbangkan pengobatan dan
perawatan, dan privacy.

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad A. K muda. (1995). Etika dan Hukum Keperawatan. Penerbit Citas


Media Pers Surabaya.
Syaifuddin, Drs. H. (2002). struktur dan komponen keperawatan. Penerbit
buku kedokteran EGC, Jakarta.
Saifudin,

(2003)

PERKULIAHAN

PROGRAM

KEPERAWATAN FIKES UMM 2010, jakarta

20

STUDI

ILMU

21