Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Kemampuan berbahasa Indonesia adalah salah satu syarat yang harus dipenuhi
masyarakat Indonesia, tidak terkecuali para Mahasiswa. Dalam bidang pendidikan dan
pengajaran di Perguruan Tinggi Negeri maupun Swasta, bahasa Indonesia merupakan mata
kuliah pokok. Mata kuliah bahasa Indonesia dipelajari oleh Mahasiswa berdasarkan
kurikulum yang berlaku, yang di dalamnya tercantum beberapa tujuan pembelajaran. Salah
satu tujuan pokoknya adalah Mahasiswa mampu dan terampil untuk menyusun karya tulis
maupun makalah pada saat Skripsi, setelah mengalami proses belajar mengajar dikampus.
Keterampilan berbahasa itu tidak saja meliputi satu aspek, tetapi di dalamnya termasuk
kemampuan membaca, menulis, mendengarkan (menyimak), dan berbicara. Dalam proses
pemerolehan dan penggunaannya, keterampilan berbahasa tersebut saling berkaitan. Bahasa
tulis mencakup sejumlah unsur-unsur bahasa yaitu dalam penggunaan macam-macam huruf,
berbagai kata, dan aneka tanda baca.
Penggunaan kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan benar adalah menjadi tanggung
jawab kita sebagai anak bangsa yang sangat peduli akan jiwa nasionalisme. Penggunaan
huruf, kata dan tanda baca yang tepat penggunaannya sangat penting untuk dibahas guna
menghindari banyak kesalahan penggunaan dalam kaidah Bahasa Indonesia.
Hal ini menjadi begitu sangat penting untuk dibahas tentang kaidah-kaidah Bahasa
Indonesia, karena tentu saja hal ini tidak dapat dipisahkan dalam pembelajaran Bahasa
Indonesia yang sering kali menjumpai banyak kesalahan tentang penempatan dan
penggunaan huruf, kata dan tanda baca. Tentunya kita para mahasiswa sangat perlu
mengetahui dan memahaminya dalam setiap penggunaan huruf, kata dan tanda baca yang ada
pada setiap penulisan. Ada beberapa hal yang perlu dikemukakan, khususnya berbagai
persoalan yang akan dibahas dalam bab ini. Hal-hal yang dimaksud adalah aturan
penggunaan huruf, kata dan tanda baca pada bahasa tulis.

B. RUMUSAN MASALAH
1

Dari latar belakang di atas, masalah-masalah yang dapat dirumuskan adalah


sebagai berikut :
1. Bagaimana penggunaan huruf dalam kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan
benar?
2. Bagaimana penggunaan kata dalam kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan benar?
3. Bagaimana penggunaan tanda baca dalam kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan
benar?
C. TUJUAN
1. Untuk mengetahui aturan penggunaan huruf dalam kaidah Bahasa Indonesia yang
baik dan benar.
2. Untuk mengetahui aturan penggunaan kata dalam kaidah Bahasa Indonesia yang
baik dan benar.
3. Untuk mengetahui aturan penggunaan tanda baca dalam kaidah Bahasa Indonesia
yang baik dan benar.

BAB II
PEMBAHASAN
A. PENULISAN HURUF
a. Huruf Abjad
Huruf abjad ada dua puluh enam huruf, yaitu:
a, b, c, d, e, f, g, h, i, j,k, l, m, n, o, p, q, r, s, t, u v, w, x, y, z.
b. Huruf Vokal
Huruf yang melambangkan vokal dalam bahasa Indonesia, terdiri atas huruf a, e*, i, o, dan u.
* Untuk keperluan pelafalan kata yang benar, tanda aksen ( ) dapat digunakan jika ejaan
kata menimbulkan keraguan.
Misalnya :
-

Di mana kecap itu dibuat?

Coba kecap dulu makanan itu.

c. Huruf Konsonan
Huruf yang melambangkan konsonan dalam bahasa Indonesia terdiri atas huruf-huruf b, c, d,
f, g, h, j, k, l, m, n, p, q, r, s, t, v, w, x, y, z.
d. Huruf Diftong
Di dalam bahasa Indonesia terdapat diftong yang dilambangkan dengan ai, au, dan oi.
e. Gabungan Huruf Konsonan
Gabungan huruf konsonan kh, ng, ny, dan sy masing-masing melambangkan satu bunyi
konsonan

f. Huruf Besar atau Huruf Kapital


Istilah huruf besar yang digunakan disini bersinonim dengan huruf kapital. Dalam
bahasa Inggris, kedua istilah itu disebut capital letter. Bagi orang tertentu huruf besar
bersifat ambiguitas, mengandung makna taksa atau berarti dua.
Huruf besar berarti huruf yang besar (big letter) atau huruf besar berarti huruf
kapital (capital letter). Harus kita sadari benar bahwa tidak semua huruf besar
merupakan huruf besar atau kapital. Walaupun berbentuk kecil, suatu huruf dapat juga
merupakan huruf kapital atau huruf besar.
Misalnya :
3

m,n : memang besar tetapi bukan huruf besar atau huruf kapital
M,N : memang kecil tetapi merupakan huruf besar atau huruf kapital.
Dari penjelasan diatas, dapat kita pahami mengapa beberapa ahli lebih menyetujui
penggunaan istilah huruf kapital dari pada huruf besar.
Berikut ini kita bicarakan pemakaian huruf besar atau huruf kapital dalam bahasa
Indonesia.
1. Huruf kapital atau huruf besar dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal
kalimat.
Misalnya :
- Apa maksudnya?
- Kita harus rajin belajar.
2. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung.
Misalnya :
- Adik berkata, Kapan kita pulang?
- Kemarin engkau terlambat, katanya.
3. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan
dengan nama Tuhan dan kitab suci, termasuk kata ganti Tuhan.
Misalnya :
- Allah, Yang Maha Kuasa, Yang Maha Pengasih, Alkitab, Quran, Weda, Islam,
Kristen.
- Tuhan selalu menunjukkan jalan yang benar kepada setiap hamba-Nya
4. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan, keturunan, dan
keagamaan yang diakui nama orang.
Misalnya :
- Mahaputra
- Yamin
- Sultan Hasanuddin
- Haji Agus Salim.
5. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan,
keturunan, dan keagamaan yang tidak diakui nama orang.
Misalnya :
- Dia baru saja diangkat menjadi sultan.
- Tahun ini ia pergi naik haji.
6. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur nama jabatan dan pangkat yang
diakui nama orang atau yang dipakai sebagai pengganti nama orang tertentu, nama
instansi, atau nama tempat.
Misalnya :
Wakil Presiden Adam Malik, Perdana Menteri Nehru, Laksamana Muda Udara
Husein Sastranegara, Gubernur Irian Jaya.
7. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama jabatan dan pangkat yang
tidak diikuti nama orang, nama instansi, atau nama tempat.
Misalnya :
- Siapakah gubernur yang baru dilantik itu?
- Kemaren Brigadir Jenderal Ahmad dilantik menjadi mayor jenderal.
8. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur-unsur nama orang.
4

Misalnya :
Amir Hamzah, Wida Uliyana, Ninda Sari Hidayah, Cristiano Ronaldo.
9. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama orang yang digunakan
sebagai nama jenis atau satuan ukur.
Misalnya :
Mesin diesel, 10 volt. 5 ampere.
10. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa.
Misalnya :
- bangsa Indonesia
- suku Sunda
- bahasa Inggris.
11. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku, dan bahasa
yang dipakai sebagai bentuk dasar kata turunan.
Misalnya :
- mengindonesiakan kata asing,.
- Keingris-ingrisan
12. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari raya, dan
peristiwa sejarah.
Misalnya :
tahun Hijriah, tarikh Masehi, bulan Agustus, hari Jumat, hari Galungan, hari
Lebaran, perang Candu, Proklamasi Kemerdekaan Indonesia.
13. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama peristiwa sejarah yang tidak
dipakai sebagai nama.
Misalnya :
- Soekarno dan Hatta memproklamasikan kemerdekaan bangsanya.
- Perlombaan senjata membawa resiko pecahnya perang dunia.
14. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama geografi.
Misalnya :
Asia Tenggar, Kediri, Palembang, Danau Toba, Jalan Diponegoro dll.
15. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama istilah geografi yang tidak
menjadi unsur nama diri.
Misalnya :
Berlayar ke teluk, mandi di kali, pergi ke arah tenggara.
16. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama geografi yang digunakan
sebagai nama jenis.
Misalnya :
garam inggris, gula jawa, kacang bogor, pisang ambon.
17. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua unsur nama negara, lembaga
pemerintah dan ketatanegaraan, serta nama dokumen resmi kecuali kata seperti dan.
Misalnya :
Republik Indonesia; Majelis Permusyawaratan Rakyat; Badan Kesejahteraan Ibu
dan Anak; Keputusan Presiden Republik Indonesia, Nomor 57, Tahun 1972.
18. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata yang bukan nama resmi
negara, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan, serta nama dokumen resmi.
Misalnya :
5

menjadi sebuah republik, beberapa badan hukum, kerja sama antara pemerintah dan
rakyat, menurut undang-undang yang berlaku.
19. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur bentuk ulang sempurna
yang terdapat pada nama badan, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, serta
dokumen resmi.
Misalnya :
Perserikatan Bangsa-Bangsa, Yayasan Ilmu-Ilmu Sosial, Undang-Undang Dasar
Republik Indonesia, Rancangan Undang-Undang Kepegawaian.
20. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk unsur kata ulang
sempurna) di dalam nama buku, majalah, surat kabar, dan judul karangan kecuali
kata seperti di, ke, dari, dan, yang, untuk yang tidak terletak pada posisi awal.
Misalnya :
- Saya telah membaca buku Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma.
- Dia adalah agen surat kabar Sinar Pembangunan.
- Ia menyelesaikan makalah Asas-Asas Hukum Perdata.
21. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur singkatan nama gelar, pangkat,
dan sapaan.
Misalnya :
- Dr. doktor
- M.A. master of arts
- S.E sarjana ekonomi
22. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata petunjuk hubungan kekerabatan
seperti bapak, ibu, saudara, kakak, adik, dan paman yang dipakai dalam penyapaan
dan pengacuan.
Misalnya :
- Kapan Bapak berangkat?tanya Harto.
- Besok Paman akan datang.
23. Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan
kekerabatan yang tidak dipakai dalam pengacuan atau penyapaan.
- Misalnya :
- Kita harus menghormati bapak dan ibu.
- Semua kakak dan adik saya sudah sukses.
24. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata ganti anda.
Misalnya :
- Sudahkah Anda tahu?
- Surat Anda telah kami terima.
g. Huruf Miring
1. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan nama buku, majalah, dan
surat kabar yang dikutip dalam tulisan.
Misalnya :
- Majalah Bahasa dan Kesusatraan
- Buku Negara kertagama karangan Prapanca
- Surat kabar Suara Karya.
6

2. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menegaskan atau mengkhususkan huruf,

3.

bagian kata, kata, atau kelompok kata.


Misalnya :
Huruf pertama kata abad ialah ia.
Dia bukan menipu, tetapi ditipu.
Bab ini tidak membicarakan penulis huruf kapital.
Buatlah kalimat dengan berlepas tangan.
Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan kata nama ilmiah atau

ungkapan asing kecuali yang telah disesuaikan ejaannya.


Misalnya :
- Nama ilmiah buah manggis adalah carcinia mangostana.
- Politik devide et impera pernah merajalela di negeri ini.
Catatan :
Dalam penulisan tangan atau ketikan, huruf atau kata yang akan dicetak miring
diberi satu garis di bawahnya.
h. Huruf Tebal
1. Huruf tebal dalam cetakan dipakai untuk menulis judul buku, bab, bagian bab, daftar
isi, daftar tabel, daftar lambang, daftar pustaka, indeks dan lampiran.
Misalnya :
Judul : HABIS GELAP TERBITLAH TERANG
Bab : BAB I PENDAHULUAN
Bagian bab : 1.1 Latar Belakang Masalah
1.2.1
Tujuan
2. Huruf tebal tidak dipakai dalam cetakan untuk menegaskan atau mengkhususkan
huruf, bagian kata, kata atau kelompok kata untuk keperluan itu digunakan huruf
miring.
Misalnya :
Akhiran -i tidak dipenggal pada ujung baris.
Seharusnya : Akhiran -i tidak dipenggal pada ujung baris
- Saya tidak mengambil bukumu
Seharusnya : Saya tidak mengambil bukumu.
3. Huruf tebal dalam cetakan kamus dipakai untuk menuliskan lema atau sublema,
-

serta untuk menuliskan lambang bilangan yang menyatakan polisemi.


Misalnya :
- Kalah tidak menang, kehilangan atau merugi, tidak lulus, tidak menyamai.
- Mengalah mengaku kalah
- mengalah menjadi kalah, menganggap kalah
- Terkalahkan dapat dikalahkan
Catatan :
Dalam tulisan tangan atau ketik manual, huruf atau kata yang dicetak dengan huruf
tebal diberi garis bawah ganda.
B. PENULISAN KATA
a. Kata Dasar
7

Kata yang berupa kata dasar ditulis sebagai satu kesatuan.


Misalnya:
- Ibu percaya bahwa engkau tahu.
- Kantor pajak penuh sesak.
b. Kata Turunan
1. Imbuhan (awalan, sisipan, akhiran) ditulis dengan serangkaian kata dasarnya.
Misalnya:
- bergeletar
- dikelola
- mempermainkan
2. Jika kata dasar berupa gabungan kata, maka awalan dan akhiran ditulis serangkai
dengan kata yang langsung mengikuti atau mendahuluinya.
Misalnya:
luaskan
3. Jika kata dasar yang berupa gabungan kata mendapat awalan dan akhiran sekaligus,
unsur kata itu ditulis serangkai.
Misalnya:
- menggarisbawahi
- menyebarluaskan
- dilipatgandakan
4. Jika salah satu unsur gabungan kata hanya dipakai dalam kombinasi, gabungan kata
itu ditulis serangkaian.
Misalnya:
- adipati
- aerodinamika
- antarkota
- audiogram
c. Bentuk Ulang
Bentuk ulang ditulis secara lengkap dengan menggunakan tanda hubung.
Misalnya:
- anak-anak
- gerak-gerik
d. Gabungan Kata
1. Gabungan kata yang lazin disebut kata majemuk, termasuk istilah khusus, unsurunsurnya ditulis terpisah.
Misalnya:
- duta besar
- orang tua
2. Gabungan kata, termasuk istilah khusus, yang mungkin menimbulkan kesalahan
pengertian, dapat ditulis dengan tanda hubung untuk menegaskan pertalian di antara
unsur yang bersangkutan.
Misalnya:
alat pandang-dengar
3. Gabungan kata berikut ditulis serangkai.
8

Misalnya:
- acapkali
- matahari
e. Kata ganti ku, kau, mu, dan nya
Kata ganti ku- dan kau- ditulis serangkai dengan kata yang mengikutinya; -ku, -mu, dan
nya ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya. Misalnya: apa yang kumiliki
boleh kauambil.
Misalnya:
Bukuku, bukumu, dan bukunya, tersimpan di perpustakaan.
f. Kata depan di, ke, dan dari
Kata depan di, ke, dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya kecuali di dalam
gabungan kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata seperti kepada dan daripada.
Misalnya:
- Ke mana saja ia selama ini?
- Ia datang dari surabaya kemarin
g. Kata si dan sang
Kata si dan sang ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya.
Misalnya:
- sangkancil sangat marah kepada monyet itu.
- surat itu dikirim oleh si pengirimnya.
h. Partikel
1. Paratikel lah, -kah, dan -tah ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya.
Misalnya:
Bacalah buku itu baik-baik.
2. Partikel pun ditulis terpisah dari kata yang mendahuluinya.
Misalnya:
Apa pun yang dimakannya, ia tetap kurus.
3. Partikel per yang berarti mulai, demi, dan tiap ditulis terpisah dari bagian
kalimat yang mendahului atau mengikutinya.
Misalnya:
per 1 April.
i. Singkatan dan Akronim
1. Singkatan ialah bentuk yang dipendekkan yang terdiri atas satu huruf atau lebih.
a. Singkatan nama orang orang, nama gelar, sapaan, jabatan, atau pangkat diikuti
dengan tanda titik.
Misalnya:
A.S. Kramawijaya
b. Singkatan nama resmi lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan atau
organisasi, serta nama dokumen resmi yang terdiri atas huruf awal kata ditulis
dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda titik.
- Misanya:
- DPR
Dewan Perwakilan Rakyat
9

- PBB
Perserikatan Bangsa-Bangsa
- WHO
World Health Organization
c. 1. Singkatan kata berupa gabungan huruf diikuti dengan tanda titik.
Misalnya :
- Kpd.
Kepada
- Hlm.
Halaman
2. Singkatan umum yang terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti satu tanda titik.
Misalnya:
- dll.
Dan lain-lain
- Dsb.
Dan sebagainya
d. Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang
tidak diikuti tanda titik.
Misalnya:
Rp
Rupiah
e. Singkatan gabungan kata yang terdiri atas dua huruf (lazim digunakan dalam
surat menyurat) masing-masing diikuti oleh tanda titik.
Misalnya :
a.n.
atas nama
u.p.
untuk perhatian
3. Akronim ialah singkatan yang berupa gabungan huruf awal, gabungan suku kata
ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata yang diperlakukan sebagai kata.
a. Akronim nama diri yang berupa gabungan huruf awal dari deret kata ditulis
seluruhnya dengan huruf kapital.
Misalnya:
- ABRI
Angkatan Bersenjata Republik Indonesia
- SIM
Aurat Izin Mengemudi
b. Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf dan
suku kata dari deret kata ditulis dengan huruf awal huruf kapital
Misalnya:
- Akabri
Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia
- Kowani
Kongres Wanita Indonesia
c. Akronim yang bukan nama diri yang berupa gabungan huruf, suku kata, ataupun
gabungan huruf dan suku kata dari deret kata seluruhnya ditulis dengan huruf
kecil.
Misalnya:
- pemilu
- rudal

pemilihan umum
peluru kendali

j. Angka dan Lambang Bilangan


1. Angka
a. Angka dipakai untuk menyatakan lambang bilangan atau nomor. Di dalam tulisan
lazim digunakan angka Arab atau angka Romawi.
- Angka Arab: 0, 1, 2 , 3
- Angka Romawi: I, II, III

10

b. Angka digunakan untuk menyatakan (i) ukuran panjang, berat, luas, dan isi, (ii) satuan
waktu, (iii) nilai uang, dan (iv) kuantitas.
Misalnya:
- 0,5 sentimeter
- 100 yen
c. Angka lazim dipakai untuk melambangkan nomor jalan, rumah, apartemen, atau
kamar pada alamat.
Misalnya:
Jalan Tanah Abang I No. 15
d. Angka digunakan juga untuk menomori bagian karangan dan ayat kitab suci.
Misalnya:
Bab X, Pasal 5, halaman 252
2. Lambang bilangan
a. Penulisan lambang bilangan dengan huruf dilakukan sebagai berikut.
- Bilangan utuh.
Misalnya:
dua puluh dua
dua ratus dua puluh dua
- Bilangan pecahan.
Misalnya:
seperenam belas
tiga dua pertiga
b. Penulisan lambang bilangan tingkat dapat dilakukan dengan cara yang berikut.
Misalnya:
Paku Buwono X
Bab II
Abad ke-20
c. Penulisan lambang bilangan yang mendapat akhiran an mengikuti cara yang
-

berikut.
Misalnya:
- tahun 50-an
- uang 5000-an
d. Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis
dengan huruf kecuali jika beberapa lambang bilagan dipakai secara berurutan,
seperti dalam perincian dan pemaparan.
Misalnya:
Amir menonton drama itu sampai tiga kali.
e. Lambang bilangan pada awal kalimat ditulis dengan huruf. Jika perlu, sesunan
kalimat diubah sehingga bilangan yang tidak dapat dinyatakan dengan satu atau
dua kata tidak terdapat pada awal kalimat.
Misalnya:
Pak Darmo mengundang 250 orang tamu.
11

f. Angka yang menunjukkan bilangan utuh yang besar dapat dieja sebagian supaya
lebih mudah dibaca.
Misalnya:
Perusahaan itu baru saja mendapat pinaman 250 juta rupiah.
g. Bilangan tidak perlu ditulis dengan angka dan huruf sekaligus dalam teks kecuali
di dalam dokumen resmi seperti akta dan kuitansi.
Misalnya:
Kantor kami memunyai dua puluh orang pegawai.
h. Jika bilangan dilambangkan dengan angka dan huruf, penulisannya harus tepat.
Misalnya:
Saya lampirkan tanda uang sebesar Rp 999,75 (sembilan ratus sembilan puluh
sembilan dan tujuh puluh lima perseratus rupiah).
C. PENULISAN TANDA BACA
Tanda tanda baca yang dipakai dalam penulisan yaitu:
a. Tanda titik(.)
b. Tanda koma(,)
c. Tanda titik koma(;)
d. Tanda titik dua (:)
e. Tanda hubung(-)
f. Tanda pisah (_)
g. Tanda elipis()
h. Tanda Tanya(?)
i. Tanda seru(!)
j. Tanda kurung(())
k. Tanda kurung siku([])
l. Tanda petik ganda()
m. Tanda petik tunggal()
n. Tanda garis miring(/)
o. Tanda penyingkat()
Dari tanda baca tersebut masing-masing memiliki fungsi dan kegunaanya. Fungsi dari
macam-macam tanda tersebut adalah:
a. Tanda Titik (.)
1. Tanda titik dipakai pada akhir kalimat yang bukan pertanyaan atau seruan.
Misalnya:
i. Ayahku tinggal di Solo
ii. Dia menanyakan siapa yang akan datang.
2. Tanda titik dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau

daftar.
Misalnya:
III. Departemen Dalam Negeri
A. Direktorat Jenderal Pembangunan Masyarakat Desa
1. Patokan Umum
1.1 Isi Karangan
1.2 Ilustrasi
12

1.2.1 Gambar Tangan


1.2.2 Tabel
Catatan:
Tanda titik tidak dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan atau
ikhtisar jika angka atau huruf itu merupakan yang terakhir dalam deretan angka atau
huruf.
3. Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukan
waktu.
Misalnya: pukul 1.35.20 (pukul 1 lewat 35 menit 20 detik)
4. Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukan
jangka waktu.
Misalnya:
- 1.35.20 jam ( 1 jam, 35 menit, 20 detik)
- 0.20.30 jam (20 menit, 30 detik)
5. Tanda titik dipakai di antara nama penulis, judul tulisan yang tidak berakhir dengan
tanda tanya dan tanda seru, dan tempat terbit dalam daftar pustaka.
Misalnya:
Siregar, Merari. 1920. Azab dan Sengsara. Weltervreden: Balai Poestaka.
6. Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya.
Misalnya: Desa itu berpenduduk 24.200 orang.
7. Tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang
tidak menunjukan jumlah.
Misalnya:
- Ia lahir pada tahun 1956 di Bandung.
- Lihat halaman 2345 dan seterusnya.
8. Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul yang merupakan kepala karangan atau
kepala ilustrasi, tabel, dan sebagainya.
Misalnya:
- Acara kunjungan Adam Malik
- Bentuk dan Kedaulatan (Bab I UUD 45)
9. Tanda titik tidak dipakai di belakang (1) alamat pengirim dan tanggal surat atau (2)
nama dan alamat penerima surat.
Misalnya:
Jalan Diponegoro 82 (tanpa titik)
Jakarta (tanpa titik)
1 April 1985 (tanpa titik)
Yth. Sdr. Moh. Hasan (tanpa titik)
Jalan Arif 43 (tanpa titik)
Palembang (tanpa titik)
Atau:
Kantor Penempatan Tenaga (tanpa titik)
Jalan Cikini 71 (tanpa titik)
Jakarta (tanpa titik)
b. Tanda Koma (,)
13

1. Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu perincian atau pembilangan.
Misalnya:
Saya membeli kertas, pena, dan tinta.
2. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kalimat setara yang satu dari kalimat serata
berikutnya yang didahului oleh kata seperti tetapi atau melainkan.
Misalnya:
- Saya ingin datang, tetapi hari hujan.
- Didi bukan anak saya, melainkan anak Pak Kasim.
3. Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika anak
kalimat itu mendahului induk kalimatnya.
Misalnya:
- Kalau hari hujan, saya tidak akan datang.
- Karena sibuk, ia lupa akan janjinya.
4. Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika
anak kalimat itu mengiringi induk kalimatnya.
Misalnya:
- Saya tidak akan datang kalau hari hujan.
- Dia lupa akan janjinya karena sibuk.
5. Tanda koma dipakai di belakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat yang
terdapat pada awal kalimat. Termasuk di dalamnya oleh karena itu, jadi, lagi
pula,meskipun begitu, akan tetapi.
Misalnya:
- ... Oleh karena itu, kita harus hati-hati.
- ... Jadi, soalnya tidak semudah itu.
6. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kata seperti kata seperti o, ya, wah, aduh,
kasihan dari kata yang lain yang terdapat di dalam kalimat.
Misalnya:
- Wah, bukan main!
- Hati-hati, ya, nanti jatuh.
7. Tanda koma dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain dari
kalimat.
Misalnya:
- Kata Ibu, Saya gembira sekali.
- Saya gembira sekali, kata Ibu, karena kamu lulus.
8. Tanda koma dipakai di antara (i) nama dan alamat, (ii) bagian-bagian alamat, (iii)
tempat dan tanggal, dan (iv) nama tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis
berurutan.
Misalnya:
Surat-surat ini harap dialamatkan kepada Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan, Universitas Pakuan, Bogor.
Sdr. Anwar, Jalan Pisang Batu 1, Bogor
Surabaya, 10 Mei 1960
Kuala Lumpur, Malaysia.
9. Tanda koma dipakai untuk menceraikan bagian nama yang dibalik susunannya
dalam daftar pustaka.
14

Misalnya:
Alisjahbana, Sultan Takdir. 1949. Tatabahasa Baru Bahasa Indonesia. Jilid 1 dan 2.
Djakarta: PT Pustaka Rakjat.
10. Tanda koma dipakai di antara nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya
untuk membedakannya dari singkatan nama diri, keluarga, atau marga.
Misalnya:
Ny. Khadijah, M.A.
11. Tanda koma dipakai untuk mengapit keterangan tambahan yang sifatnya tidak
membatasi.
Misalnya:
- Presiden RI, Susilo Bambang Yudhoyono, berkunjung ke Manado.
- Semua siswa, baik yang laki-laki maupun yang perempuan, mengikuti latihan
paduan suara.
Bandingkan dengan keterangan pembatas yang pemakaiannya tidak diapit tanda
koma:
Semua siswa yang lulus ujian mendaftarkan namanya pada panitia.
12. Tanda koma dipakai di muka angka persepuluh atau di antara rupiah dan sen yang
dinyatakan dengan angka.
Misalnya:
- 12,5 m
- Rp 12,50
13. Tanda koma dapat dipakai untuk menghindari salah baca di belakang keterangan
yang terdapat pada awal kalimat.
Misalnya:
- Dalam pembinaan dan pengembangan bahasa, kita memerlukan sikap yang
bersungguh-sungguh.
- Atas bantuan Edyar, Agus mengucapkan terima kasih.
Bandingkan dengan:
- Kita memerlukan sikap yang bersungguh-sungguh dalam pembinaan dan
pengembangan bahasa.
- Agus mengucapkan terima kasih atas bantuan Edyar.
14. Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain yang
mengiringinya dalam kalimat jika petikan langsung itu berakhir dengan tanda tanya
atau tanda seru.
Misalnya:
- Di mana Saudara tinggal? tanya Karim.
- Berdiri lurus-lurus! perintahnya.
c. Tanda Titik Koma (;)
1. Tanda titik koma dapat dipakai untuk memisahkan bagian-bagian kalimat yang
sejenis dan setara.
Misalnya:
Malam makin larut; pekerjaan belum selesai juga.

15

2. Tanda titik koma dapat dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk
memisahkan kalimat yang setara di dalam kalimat majemuk.
Misalnya:
Ayah mengurus tanamannya di kebun itu; Ibu sibuk memasak di dapur; Adik
menghapal nama-nama pahlawan nasional.
d. Tanda Titik Dua (:)
1. Tanda titik dua dipakai sesudah kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian.
Misalnya:
Ketua : Moch. Achyar
Sekretaris : Tati Suryati
2. Tanda titik dua dipakai (i) di antara jilid atau nomor dan halaman, (ii) di antara surah
dan ayat dalam kitab suci, (iii) di antara judul dan anak judul suatu karangan, serta
(iv) nama kota dan penerbit buku acuan dalam karangan.
Misalnya:
(i) Tempo, I (34), 1971:7
(ii) Surah Yasin:9
(iii) Karangan Ali Hakim, Pendidikan Seumur Hidup: Sebuah Studi, sudah terbit.
(iv) Marzuki dan Rudy W. 2006. Pembuatan Aneka Kerupuk. Jakarta: Penebar
Swadaya.
3. Titik dua dapat dipakai dalam teks drama sesudah kata yang menunjukkan pelaku
dalam percakapan.
Misalnya:
Ayah : Karyo, sini kamu!
Karyo : (datang menghampiri) Ada apa, Pak?
Ayah : Tolong ambilkan sepatu hitam yang di atas lemari!
4. Titik dua dapat dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap jika diikuti rangkaian
atau pemerian.
Misalnya:
- Pak Adi mempunyai tiga orang anak: Ardi, Aldi, dan Asdi.
- Kita sekarang memerlukan perabot rumah tangga: kursi, meja, dan lemari.
e. Tanda Hubung (-)
1. Tanda hubung menyambung suku-suku kata dasar atau kata berimbuhan yang
terpisah oleh pergantian baris.
Misalnya:
Industri tersebut dapat dikembangkan menjadi industri padat karya.
2. Tanda hubung menyambung unsur-unsur kata ulang.
Misalnya:
Anak-anak, kupu-kupu, berulang-ulang, kemerah-merahan, mondar-mandir
3. Tanda hubung menyambung huruf dari kata yang dieja satu-satu dan bagian-bagian
tanggal.
Misalnya:
- p-a-n-i-t-i-a
- 17-08-1945
16

4. Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan kata dengan kata berikutnya atau
sebelumnya yang dimulai dengan huruf kapital, kata/huruf dengan angka, angka
dengan kata/huruf.
Misalnya:
se-Indonesia, mem-PHK-kan, sinar-X, peringkat ke-2, S-1, tahun 50-an
5. Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan unsur bahasa Indonesia dengan unsur
bahasa asing.
Misalnya:
di-smash, pen-tackle-an
f. Tanda Pisah
1. Tanda pisah membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan di
luar bangun kalimat.
Misalnya:
Kemerdekaan bangsa itusaya yakin akan tercapaidiperjuangkan oleh bangsa itu
sendiri.
2. Tanda pisah menegaskan adanya keterangan aposisi atau keterangan yang lain
sehingga kalimat menjadi lebih jelas.
Misalnya:
Rangkaian temuan ini evolusi, teori kenisbian, dan kini juga pembelahan atom telah
mengubah konsepsi kita tentang alam semesta.
3. Tanda pisah dipakai di antara dua bilangan atau kata dengan arti sampai dengan
atau sampai ke.
Misalnya:
- tanggal 110 Mei 2007
- JakartaBandung
g. Tanda Elipsis (...)
1. Tanda elipsis dipakai dalam kalimat atau dialog yang terputus-putus.
Misalnya:
Kalau begitu ... ya, ayo kita berangkat.
2. Tanda elipsis menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau naskah ada bagian yang
dihilangkan.
Misalnya:
- ... selanjutnya akan di bawa ke pengadilan.
- Ibu baru pulang ... pasar.
Catatan:
Jika bagian yang dihilangkan mengakhiri sebuah kalimat, maka perlu dipakai empat
buah titik; tiga titik untuk menandai penghilangan teks dan satu titik untuk menandai
akhir kalimat.
Misalnya:
Ibu baru pulang dari....

17

h. Tanda Tanya
1. Tanda tanya dipakai pada akhir kalimat tanya.
Misalnya:
- Kapan ia berangkat?
- Saudara tahu, bukan?
2. Tanda tanya dipakai di dalam kurung untuk menyatakan bagian kalimat yang
disangsikan kebenarannya.
Misalnya:
- Ia dilahirkan pada tahun 1983 (?).
- Uangnya sebanyak 10 juta rupiah (?) hilang.

i. Tanda Seru (!)


1. Tanda seru dipakai pada akhir kalimat printah.
Misalnya:
Bersihkan kamar itu sekarang juga!
2. Tanda seru dipakai pada akhir ungkapan atau pernyataan yang menggambarkan
kesungguhan, ketidakpercayaan, ketakjuban, ataupun rasa emosi yang kuat.
Misalnya:
Alangkah seramnya peristiwa itu!
j. Tanda Kurung ((...))
1. Tanda kurung mengapit tambahan keterangan atau penjelasan.
Misalnya:
Komisi A telah selesai menyusun GBPK (Garis-Garis Besar Program Kerja) dalam
sidang pleno tersebut.
2. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian integral
pokok pembicaraan.
Misalnya:
Keterangan itu (lihat Tabel 10) menunjukkan perkembangan per-ekonomian
Indonesia lima tahun terakhir.
3. Tanda kurung mengapit angka atau huruf yang memerinci satu urutan keterangan.
Misalnya:
Faktor produksi menyangkut masalah (a) alam, (b) tenaga kerja, dan (c) modal.
4. Tanda kurung mengapit huruf atau kata yang kehadirannya di dalam teks dapat
dihilangkan.
Misalnya:
Sahrul Gunawan berasal dari (kota) Bogor.
k. Tanda Kurung Siku ([...])
1. Tanda kurung siku mengapit huruf, kata, atau kelompok kata sebagai korekssi atau
tambahan pada kalimat atau bagian kalimat yang ditulis orang lain. Tanda itu

18

menyatakan bahwa kesalahan atau kekurangan itu memang terdapat di dalam naskah
asli.
Misalnya:
Sang Puteri men[d]engar bunyi gemerisik.
2. Tanda kurung siku mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang sudah bertanda
kurung.
Misalnya:
Persamaan kedua proses ini (perbedaannya dibicarakan di dalam Bab II [lihat
halaman 3538]) perlu dibentangkan di sini.
l. Tanda Petik Ganda (...)
1. Tanda petik mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan dan naskah
atau bahan tertulis lainnya.
Misalnya:
- Saya belum siap, kata Mira, tunggu sebentar!
- Pasal 36 UUD 1945 berbunyi, Bahasa negara ialah bahasa Indonesia.
2. Tanda petik mengapit judul syair, karangan, atau bab buku yang dipakai dalam
kalimat.
Misalnya:
- Sajak Berdiri Aku terdaapat pada halaman 5 buku itu.
- Karangan Andi Hakim Nasoetion yang berjudul Rapor dan Nilai Prestasi di SMA
diterbitkan dalam harian Tempo.
3. Tanda petik mengapit istilah ilmiah yang kurang dikenal atau kata yang mempunyai
arti khusus.
Misalnya:
- Saat ini ia tidak memiliki pacar yang di kalangan remaja dikenal dengan jomblo.
- Karena warna kulitnya, Budi mendapat julukan si Hitam.
m. Tanda Petik Tunggal (...)
1. Tanda petik tunggal mengapit petikan yang tersusun di dalam petikan lain.
Misalnya:
- Waktu kubuka pintu depan, kudengar teriak anakku, Ibu, Bapak pulang, dan
rasa letih kulenyap seketika, ujar Pak Hamdan.
- Tanya Basri, kau dengar bunyi kring-kring tadi?
2. Tanda petik tunggal mengapit makna, terjemahan, atau penjelasan kata atau
ungkapan asing.
Misalnya:
Feed-back
balikan
n. Tanda Garis Miring (/)
1. Tanda garis miring dipakai di dalam nomor surat dan nomor pada alamat dan
penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwim.
Misalnya:
- No. 12/PK/2005
19

- Jalan Kramat III/10


- Masa Bakti 2005/2006
2. Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata atau, tiap.
Misalnya:
- Laki-laki/Perempuan
- 120 km/jam
o. Tanda Penyingkat atau Apostrof ()
Tanda penyingkat menunjukkan penghilangan bagian kata atau bagian angka tahun.
Misalnya:
- Gunung pun kan kudaki. (kan = akan)
- 17 Agustus 45 (45 = 1945)

20

BAB III
PENUTUP
A.

KESIMPULAN
Penggunaan kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan benar menjadi tanggung jawab kita

sebagai anak bangsa yang sangat peduli akan jiwa nasionalisme. Penggunaan huruf, kata dan
tanda baca yang tepat penggunaannya sangat penting untuk dibahas guna menghindari
banyak kesalahan penggunaan dalam kaidah Bahasa Indonesia. Dengan
pembelajaran

tentang

penggunaan huruf, kata dan tanda baca,

adanya

diharapkan

teori
dapat

menggunakan huruf, kata dan tanda baca sesuai dengan kaidah morfologi, fonologi,
semantic dan sintaksis.
Sehingga dapat diketahui bahwa tidak semua huruf besar adalah huruf kapital.
Walaupun berbentuk kecil, suatu huruf dapat juga merupakan huruf kapital atau huruf besar.
Dalam kaidah huruf kapital, huruf miring ataupun huruf tebal

mempunyai kaidah

penggunaannya yang baik dan benar sesuai dengan ejaan bahasa Indonesia dan telah
diteragkan sebelumnya. Dalam tulisan tangan atau ketik manual huruf miring diberi garis
bawah, begitu juga pada tulisan tebal diberi garis bawah ganda. Penulisan kata digunakan
untuk membentuk suatu kata atau kalimat yang benar, sehingga penggunaannya jika
digunakan dalam penulisan kata/kalimat polanya akan sesuai dengan unsur-unsur penulisan
kata/kalimat. Begitu juga dengan penggunaan tanda-tanda baca. Karena dengan salahnya
penggunaan tanda baca, maka akan menimbulkan makna ganda dalam kalimat tersebut.
B.

SARAN
Aturan dalam penulisan bahasa Indonesia yang baik dan benar dibuat adalah untuk

panduan para orang yang sedang menulis sebuah karya atau karangan, oleh karena itu dalam
menulis harus disesuaikan dengan Ejaan Yang Disempurnakan. Sebagai warga negara
Indonesia tidak ada salahnya kita menerapkan makalah ini dalam pemakaian huruf dan
penulisan kata, misalnya dalam menulis surat, membuat karya tulis, membuat laporan, dan
lain sebagainya.

21

DAFTAR PUSTAKA
Depdikbud. 1987. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan Dan
Pedoman Umum Pembentukan Istilah.

Jakarta: Departemen Pendidkan dan

Kebudayaan.
Depdikbud. 1988. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan (EYD).
Jakarta: Departemen Pendidkan dan Kebudayaan.
Nendira,

Mega.

2015.

Makalah

Penulisan

Huruf.

Online.

Dalam

http://cantikanendira.blogspot.co.id/2015/08/makalah-penulisan-huruf.html
Anonim. 2013. Makalah Bahasa Indonesia (Pemakaian Huruf). Online. Dalam
https://anasunni.wordpress.com/2013/01/10
Demurely, Adi. 2014. Aturan Penulisan Kata, Unsur Serapan Dan Tanda Baca. Online.
Dalam http://thedemurely.blogspot.co.id/2014/12/aturan-penulisan-kata-unsur-serapandan.html
Sauri, Supiyan. 2015. Makalah Pemakaian Huruf Dan Penulisan Kata Bahasa Indonesia.
Online.

Dalam

https://www.academia.edu/11431080/makalah_pemakaian_huruf_dan_penulisan_kata_
bahasa_indonesia
Mushofi, Ahmad. 2015. Makalah Penggunaan Huruf Kapital, Huruf Miring
dan Tebal. Online. Dalam.
http://gubukpengemisilmu.blogspot.co.id/2015/11/makalahpenggunaan-huruf-kapital-huruf.html
Atjeh, Ranup. 2012. Dalam. Makalah Bahasa Indonesia - Tanda Baca. Online. Dalam.
http://ranupatjeh7.blogspot.co.id/2012/11/makalah-bahasa-indonesia-tanda-baca.html

22

Anda mungkin juga menyukai