Anda di halaman 1dari 8

PANDUAN RESTRAIN

A.

Latar Belakang
Keselamatan pasien merupakan tanggung jawab seluruh petugas di rumah

sakit. Jika dalam asesmen terdapat suatu kondisi medis yang


mengindikasikan perlunya interensi untuk melindungi pasien dari ancaman
bahaya, sebaiknya menggunakan metode yang paling tidak restriktif tetapi efektif
yaitu berupa restraint.
B.

Pengertian
Restrain adalah alat atau tindakan pelindung untuk membatasi gerakan

aktifitas fisik klien atau bagian tubuh klien (Koezier, 2008). Restrain diklasifikasikan
menjadi fisikal dan kemikal restrain. Fisikal restrain adalah restrain dengan metode
manual atau alat bantu mekanik, atau alat-alat yang dipasang pada tubuh klien
sehingga klien tidak dapat bergerak dengan mudah dan terbatas gerakannya.
Kemikal restrain adalah restrain dalam bentuk zat kimia neuroleptics, anxioulytics,
sedative dan psikotropika yang digunakan untuk mengontrol tingkah laku social yang
merusak. Restrain bisamenjadi alternatif untuk menjaga keamanan pasien, tetapi
restrain fisik perlu dipertimbangkan sebagai usaha terakhir setelah alternatif lain
tidak berhasil. Sebaiknya penggunaan restrain dihindari sebab berbagai komplikasi
sering dikeluhkan akibat pemasangan restrain. Komplikasi fisik diantaranya luka
tekan, retensi urin, inkontinensia dan sulit BAB, bahkan kematian pun sering
dilaporkan. Penggunaan jangka pendek restrain diiinginkan hanya jika klien terlihat
akan melakukan tindakan agresif dan berbahaya bagi dirinya dan orang lain.
Penggunaan restrain memerlukan instruksi dokter setiap 24 jam, pengkajian oleh
perawat setiap dua sampai empat jam, dan dikumentasi kondisi pasien serta
1

pemenuhan kebutuhan dasar (Videbeck, 2008). Restrain dihentikan segera setelah


klien memenuhi kriteria perilaku yang ditetapkan. Dalam memilih restrain perlu
memenuhi 5 kriteria berikut :
1. Membatasi gerak klien sesedikit mungkin
2. Paling masuk akal bisa diterima oleh klien dan keluarga.
3. Tidak mempengaruhi proses perawatan klien dan mudah dilepas dan diganti.
4. Aman untuk klien.

C. Klasifikasi Restrain
1. Limb restraints (restrain pergelangan tangan), Elbow restraints (khusus untuk
daerah sikut). Restrain ini digunakan pada umumnya untuk anak-anak atau
bayi guna mencegah anak menekuk tangan dan mencapai insisi atau alat
terapeutik lain yang menempel pada anak.
2. Mummy restraints (pada bayi), Crib nets (box bayi dengan penghalang) teknik
ini dilakukan untuk bayi agar tidak bergerak dan jatuh serta untuk mengontrol
pergerakan selama pemeriksaan.
3. Jacket restraints, Restrain ini mencegah klien turun dari tempat tidur tanpa
menyakiti fisik klien dan klien tetap dapat dengan leluasa menggerakkan
ekstremitasnya.
4. Belt restrain (sabuk restrain)
5. Mitt or Hand restrains (restrain tangan) berguna untung membungkus tangan
untuk menghindari garukan atau pasien menciderai orang lain.
D. Tatalaksana
Perawatan yang berpusat pada pasien, terutama yang mempunyai
kebutuhan dukungan psikologis tingkat kebebasan dan risiko perawatan
dirumah.

1. Pencegahan kekerasan dan agresif.Pencegahan ide/tindakan bunuh


diri dan melukai diri sendiri.
2. Pengalaman pasien di ruang rawat intensif.
3. Pemenuhan kebutuhan pasien dimensia di ruang rawat RS.
4. Pencegahan dan penanganan delirium menjaga harga diri dan
martabat pasien selama asuhan keperawatan.
5. Pencegahan risiko jatuh namun perlu diperhatikan beberapa dampak
negatif daripada penggunaan restraint, antara lain.
Dampak fisik
a. Atrofi otot
b. Hilangnya/berkurangnya densitas tulang
c. Ulkus decubitusd
d. Infeksi nosokomial
e. Strangulasi
f. Penurunan fungsional tubuh
g. Stress kardiak

Dampak Psikologi
a. Depresi
b. Penurunan fungsi kognitif
c. Isolasi emosional
d. Kebingungan
3

confusion dan agitasi apabila pasien telah ditentukan membutuhkan


tindakan restraint maka diperlukan persetujuan
Informed Consent
Persetujuan merupakan salah satu alat hukum yang legal dimana
seseorang memberikan kekuasaan yang sah terhadap tata laksana atau
keperawatan. Dasar persetujuan yang sah identik dengan persyaratan
profesional bahwa suatu persetujuan diperlukan sebelum melakukan
suatu tindakan/prosedur. Perlu diingat bahwa restraint tidak boleh
digunakan semata-mata untuk mengurangi beban kerja.
Pemilik/pemegang kekuasaan tidak boleh menempatkan perawat
dalam posisi dimana mereka terpaksa melakukan restraint karena
kurangnya staf yang bertugas atau kurangnya sumber daya untuk
menyediakan perawatan yang aman dan berkualitas. Unsur kenyamanan
bukanlah

alasan

yang

dapat

diterima

untuk

melakukan

restrain

terhadap pasien. Restraint tidak boleh dianggap sebagai pengganti


pemantauan
menggunakan

pasien.
restraint,

Untuk

menentukan

diperlukan

skrining

perlu
pada

atau
individu

tidaknya
secara

komprehensif untuk menentukan kebutuhan akan restraint berikut jenis


yang dipilih . Apabila skrining menyatakan bahwa diperlukan restraint
maka dilanjutkan denganasesmen restrain.

1. Jika dalam asesmen terdapat suatu kondisi medis yang mengindikasikan


perlunya interfensi untuk melindungi pasien dari ancaman bahaya, sebaiknya
menggunakan metode yang paling tidak restriktif tetapi efektif.
4

2. Dalam menggunakan restraint, harus mempertimbangkan antara resiko yang


dapat timbul akibat penggunaan restraint dengan resiko yang dapat timbul
akibat perilaku pasien
3. Permintaan keluarga/pasien untuk menggunakan restraint yang dianggap
menguntungkan bukanlah suatu hal yang dapat mendasari diaplikasikannya
restraint.
4. Permintaan ini haruslah mempertimbangkan kondisi pasien dan asesmen
pasien
5. Jika telah diputuskan bahwa restraint diperlukan, dokter harus menentukan
jenis restraint apa yang dipilih dan dapat memenuhi kebutuhan pasien dengan
resiko yang paling kecil dan pilihan yang paling menguntungkan untuk pasien.
6. Staf harus mencatat di rekam medis pasien mengenai keputusan penggunaan
restraint dan jenisnya.
7. Dituliskan juga bahwa restraint yang digunakan merupakan interfensi yang
paling tidak restriktif namun efektif untuk melindungi pasien dan penggunaan
restraint diputuskan berdasarkan asesmen perindividu.
8. Selama penggunaan restraint, pasien harus dipastikan memperoleh asesmen,
pemantauan,tata laksana, dan perawatan sesuai dengan kebutuhan pasien.
a. Prosedur yang harus diobservasi sebelum dan setelah aplikasi restraint
inspeksi tempat tidur, tempat duduk, restraint, dan peralatan lainnya
yang akan digunakan selama proses restraint mengenai keamanan
penggunaannya
b. Jelaskan kepada pasien mengenai alasan penggunaan restraint.
c. Semua obyek/benda yang berpotensi membahayakan seperti sepatu,
perhiasan,selendang, ikat pinggang, tali sepatu, korek api harus
disingkirkan sebelum restraint diaplikasikan
d. Setelah aplikasi restraint, pasien diobser6asi oleh staf
e. Kebutuhan pasien, seperti makan, minum, mandi, dan penggunaan
toilet akan tetap dipenuhi
f. Secara berkala, perawat akan menilai tanda vital pasien, posisi tubuh
pasien, keamanan restraint, dan kenyamanan pasien
g. Dokter harus diberitahu jika terdapat perubahan signifikan mengenai
perilaku pasien.
5

Rumah

sakit

sebaiknya

mewajibkan

staf

yang

terlibat

staf

yang

mengaplikasikan restraint, staf yang bertugas memantau, menilai, atau


memberikan

pelayanan

kepada

pasien

memiliki pengetahuan

dan

memperoleh pelatihan mengenai teknik untuk mengidentifikasi perilaku


pasien, factor-faktor yang dapat mempengaruhi kejadian-kejadian yang
-

membutuhkan restraint.
Cara untuk memilih interfensi apa yang paling tidak bersifat restriktif tapi

efektif, berdasarkan pada asesmen kondisi medis/perilaku pasien


cara mengaplikasikan restraint dengan aman
Cara mengidentifikasi perubahan perilaku spesifik yang mengindikasikan

bahwa restraint/isolasi tidak lagi diperlukan


Pemantauan kondisi fisik dan psikologis

pasien

yang

mengalami

restraint/isolasi, termasuk status respirasi dan sirkulasi, integritas kulit, dan


tanda vital
Teknik melakukan resusitasi jantung paru

Perlu dilakukan evaluasi atas tindakan restraint untuk melihat apakah setidaknya halhal di bawah ini terlaksana dengan baik
1) Siapa yang berwenang untuk menghentikan penggunaan restraint/isolasi
2) Kondisi-kondisi dimana restraint/isolasi harus dihentikan
Cara

mengevaluasi

pengenai

Pelayanan

Pasien

dengan

Restraint

adalah

mengumpulkan data mengenai penggunaan restraint dalam kurun waktu yang


spesifik misalnya 1 bulan untuk melihat pola penggunaan restraint di unit-unit
tertentu, setiap pergantian jaga, serta pola tiap minggunya. Perhatikan pula apakah
jumlah pasien yang menggunakan restraint meningkat di akhir pekan, saat hari libur,
saat malam hari, saat jam pergantian jaga tertentu memiliki kecenderungan di satu
unit tertentu daripada unit lainnya.

a. Pola seperti ini dapat membantu untuk melihat adanya penggunaan


restraint yang tidak sesuai dengan kepentingan/kebutuhan pasien,
tetapi lebih kepada aspek kenyataan kurangnya staf, atau kurangnya
staf yang berpengalaman/terlatih
b. Jadwal piket perawat diperlukan untuk melihat apakah terdapat
pengaruh meningkatnya penggunaan restraint di tingkat staf

Melakukan wawancara secara acak dengan pasien yang menjalani


restraint. apakah alasan digunakannya restraint ini dijelaskan kepada
pasien dengan kata-kata yang dapat dimengerti. Adapun Standar
Prosedur Operasional untuk melakukan tindakan restrain pada pasien:
Perawat berbicara secara meyakinkan kepada pasien untuk
menghentikan perilakunya.
Perawat mengulangi penjelasan

jika

tidak

menghentikan

perilakunya akan dilakukan pengikatan dengan bahasan yang


sopan.
Staf yang akan melakukan pengikatan harus sudah berada di
tempat.
Perawat mengobservasi tanda-tanda vital tiap > menit setelah
dilakukan restraint.
Perawat menempatkan pasien pada tempat yang mudah dilihat
staf. :.Perawat mendokumentasikan obser6asi ke dalam formulir
Rekam medis
Observasi Pasien Restraint
Pengikatan fisik dapat dilakukan tanpa instruksi dokter, namun
sesegera mungkin perawat melaporkan kepada dokter untuk
legalitas
Fiksasi kimia dilakukan segera setelah fiksasi fisik, disesuaikan
dengan kondisi pasien.
7