Anda di halaman 1dari 196

ISBN: 978-602-9105-64-3

BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI
Penyusun:

Editor:

Ahmad Zarkasyi

Dwi Nugroho Sunuhadi

Andri Eko Ari Wibowo

Sabtanto Joko Suprapto

Arif Munandar
Asep Sugianto

Redaktur:

Dedi Kusnadi

Teuku Islah

Dikdik Risdianto

Penny Oktaviani

Edi Suhanto

Mochamad Ruslin

Lano Adhitya Permana

Widya Asoka Suleman

Mochamad Nur Hadi


Rina Wahyuningsih

Desain Grafis:

Robertus Simarmata

Shega Priyanda

Sabtanto Joko Suprapto

Jonathan KK Gurusinga

Sri Widodo
Tony Rahadinata

Foto Sampul:

Yuanno Rezky

Mata Air Panas Bahoan (depan)


Endapan Traventin, Bor Panas Bumi, dan Hembusan Uap di
Kawah Biru Tinggi Raja (belakang)

Diterbitkan oleh:
Pusat Sumber Daya Geologi
Badan Geologi
Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral
Jl. Soekarno Hatta No.444 Bandung 40254,
Telp (022) 5205572, 5226270

B U K U PA N D U A N
P E N Y E L I D I K A N PA N A S B U M I

BADAN GEOLOGI

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

Jl.Diponegoro 57 Bandung 40122, Indonesia


Telepon (phone) 022 - 72745676 - 7274667. Fax. 022 7206167
Jl. Soekarno Hatta 444 Bandung 40254, Indonesia
Telepon (phone) 022 - 5205572, 5226270

Kata Sambutan

KATA SAMBUTAN
KEPALA PUSAT SUMBER DAYA GEOLOGI
Indonesia merupakan salah satu wilayah yang kompleks secara geologi, karena
terletak pada pertemuan tiga lempeng tektonik yaitu Eurasia, Indo-Australia, dan Pasifik.
Kondisi yang kompleks ini membawa dampak positif pada kehadiran sumber daya mineral
dan energi, diantaranya adalah energi panas bumi.
Hingga saat ini, Indonesia memiliki lebih dari 300 lokasi panas bumi yang berada di
lingkungan vulkanik dan non vulkanik dan tersebar hampir di seluruh wilayah kepulauan
Indonesia.
Pemerintah telah memutuskan untuk memanfaatkan sumber daya panas bumi
sebagai salah satu sumber energi terbarukan dalam pemenuhan kebutuhan energi nasional
melalui kebijakan energi bauran nasional seperti tertuang dalam Peraturan Pemerintah No.
79 Tahun 2014 tentang Kebijakan Energi Nasional. Dalam target tersebut telah ditetapkan
bahwa di tahun 2025 energi baru dan terbarukan diharapkan untuk dapat menyumbang
paling sedikit 23%. Penetapan target tersebut termasuk diantaranya dengan upaya
percepatan pengembangan energi listrik tenaga panas bumi.
Pusat Sumber Daya Geologi, Badan Geologi, merupakan instansi pemerintah yang
diberi tugas melakukan penelitian, penyelidikan, dan pelayanan sumber daya geologi,
termasuk di dalamnya panas bumi. Kami berharap buku yang disusun berdasarkan keahlian
dan pengalaman para staf kami ini dapat bermanfaat bagi para pelaku eksplorasi sumber
daya panas bumi dan juga sebagai bahan bagi penyebaran pengetahuan dan keahlian bidang
sumber daya panas bumi.
Bandung, Desember 2015
Hedi Hidayat

iii

Kata Pengantar

KATA PENGANTAR
Buku ini diterbitkan oleh Pusat Sumber Daya Geologi, Badan Geologi Kementerian
Energi dan Sumber Daya Mineral tahun 2015, sebagai panduan dalam penyelidikan panas
bumi dan menjadi materi utama dalam pelaksanaan Bimbingan Teknik Penyelidikan Panas
Bumi di daerah. Materi-materi panduan ini sebelumnya telah ditulis oleh staf pengajar dari
Universitas Gajah Mada dan Universitas Indonesia pada tahun 2012 serta staf ahli panas
bumi Pusat Sumber Daya Geologi dalam rangka bimbingan teknik penyelidikan panas bumi
yang telah dilaksanakan sejak tahun 2001.
Selain dari materi-materi sebelumnya, penyusunan buku ini dilaksanakan dalam
rangka mendokumentasikan pemahaman dan pengalaman praktis dari para ahli eksplorasi
panas bumi di Pusat Sumber Daya Geologi dalam melaksanakan tugas penyelidikan,
eksplorasi, dan pelayanan di bidang sumber daya panas bumi yang telah dilakukan sejak
tahun 2001, sehingga buku ini memperbaiki dan melengkapi buku atau materi sebelumnya.
Diharapkan dengan tersedianya buku ini, pemahaman mengenai tingkat
penyelidikan panas bumi lebih mudah dicerna oleh seluruh pihak terkait, sehingga
pemanfaatan energi panas bumi akan lebih mudah dilaksanakan.
Bandung, Desember 2015
Penyusun

Daftar Isi

DAFTAR ISI
halaman
KATA SAMBUTAN ......................................................................................
KATA PENGANTAR ....................................................................................
DAFTAR ISI ...... ..........................................................................................
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................
DAFTAR TABEL ..........................................................................................

iii
v
vii
xi
xvi

BAB 1. SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN DI


INDONESIA
oleh:

Rina Wahyuningsih, Arif Munandar, Edi Suhanto, Lano Adhitya Permana

1.1. Latar Belakang .......................................................................................


1.2. Definisi dan Sistem Panas Bumi ............................................................
1.3. Jenis Manifestasi ...................................................................................
1.4. Peran Ilmu Kebumian dalam Penyelidikan Panas Bumi .........................
1.5. Sejarah Eksplorasi dan Pengembangan ................................................

1
2
8
12
13

BAB 2. METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI


PANAS BUMI
oleh:
Mochamad Nur Hadi dan Robertus Simarmata
2.1. Teori Dasar . ..........................................................................................
2.2. Metode Geologi .....................................................................................
2.2.1. Studi Literatur ..............................................................................
2.2.2. Penyelidikan Lapangan................................................................
2.2.3. Analisis Laboratorium ..................................................................
2.2.4. Peralatan .....................................................................................
2.2.5. Data yang Dihasilkan ...................................................................
2.3. Geologi Sumur .......................................................................................
2.3.1. Metode Penyelidikan Lapangan ...................................................
2.3.2. Analisis Laboratorium ..................................................................
2.3.3. Peralatan .....................................................................................
2.3.4. Data yang Dihasilkan ...................................................................

17
20
20
22
24
25
26
27
27
30
30
30

BAB 3. METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA


oleh
Andri Eko Ari Wibowo dan Dedi Kusnadi
3.1. Konsep Dasar ........................................................................................
3.2. Kegiatan Pra Lapangan .........................................................................
3.3. Pengamatan dan Pengukuran Data Manifestasi ....................................
3.3.1. Pengamatan Manifestasi .............................................................

33
34
34
34
VII

3.3.2. Pengukuran Data Manifestasi ......................................................


3.4. Pengambilan Conto ...............................................................................
3.4.1. Pengambilan Conto Air ................................................................
3.4.1.1. Peralatan dan Pereaksi yang Digunakan ........................
3.4.1.2. Pengukuran parameter pada conto air di lapangan .........
3.4.1.3. Cara pengambilan conto air untuk analisis unsur ............
3.4.1.4. Cara pengambilan conto air untuk analisis isotop ...........
3.4.2. Pengambilan Conto Gas ..............................................................
3.4.2.1. Peralatan dan Pereaksi yang Digunakan ........................
3.4.2.2. Cara pengukuran gas secara kualitatif ............................
3.4.2.3. Cara pengukuran gas secara kuantitatif ..........................
3.4.3. Pengambilan Conto Tanah ..........................................................
3.4.3.1. Peralatan yang Digunakan ........................................................
3.4.3.2. Cara pengambilan conto tanah .......................................
3.4.4. Pengambilan Conto Udara Tanah................................................
3.4.4.1. Peralatan dan Pereaksi yang Digunakan ........................
3.4.4.2. Cara pengambilan conto udara tanah .............................
3.4.4.3. Cara pengukuran temperatur udara tanah ......................
3.5. Analisis Laboratorium ............................................................................
3.5.1. Preparasi Conto ...........................................................................
3.5.2. Analisis Conto..............................................................................
3.5.2.1. Analisis Air ......................................................................
3.5.2.2. Analisis Gas....................................................................
3.5.2.3. Analisis Tanah dan Udara Tanah ....................................
3.6. Pengolahan dan Penyajian Data ............................................................

35
35
35
35
36
36
36
37
37
38
38
39
39
40
41
41
41
41
42
42
42
42
45
45
47

BAB 4. METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA


oleh
Ahmad Zarkasyi dan Tony Rahadinata
4.1. Survei Tahanan Jenis Arus Searah ........................................................
4.2. Metode Gaya Berat ................................................................................
4.3. Metode Geomagnet ...............................................................................
4.4. Metode Elektromagnetik ........................................................................
4.4.1. Metode AMT dan MT ...................................................................
4.4.2. Metode Time Domain Electromagnetic (TDEM) ...........................
4.5. Survei Aliran Panas ...............................................................................
4.6. Logging Suhu pada Sumur Landaian Suhu ............................................
4.7. Metode Seismik Pasif ............................................................................

59
62
68
73
73
80
83
85
87

BAB 5. TAHAPAN PENYELIDIKAN DAN PENGEMBANGAN PANAS BUM


oleh
Mochamad Nur Hadi
5.1. Penyelidikan Pendahuluan/Rekonaisan .................................................
5.2. Penyelidikan Pendahuluan Lanjutan ......................................................
VIII

93
95

5.3. Penyelidikan Rinci..................................................................................


5.4. Pengeboran Eksplorasi (wildcat) ............................................................
5.5. Pengeboran Delineasi ............................................................................
5.6. Pengeboran Pengembangan .................................................................

96
97
98
98

BAB 6. PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI

oleh

Yuanno Rezky dan Edi Suhanto

6.1. Pendahuluan..........................................................................................
6.2. Tahapan Dalam Pemodelan Konseptual ................................................
6.3. Membangun Model Konseptual..............................................................
6.4. Mengembangkan Model Konseptual 2D dan 3D ....................................
6.4.1. Data .. ..........................................................................................
6.4.2. Model 2D dan 3D .........................................................................
6.4.3. Model Konseptual Contoh .........................................................

103
104
105
106
106
107
114

BAB 7. EVALUASI DAN ESTIMASI POTENSI ENERGI PANAS BUMI


oleh:
Arif Munandar dan Dikdik Risdianto
7.1. Pendahuluan..........................................................................................
7.2. Klasifikasi Sumber Daya dan Cadangan ................................................
7.3. Perkembangan SNI Panas Bumi............................................................
7.4. Metode Estimasi ....................................................................................
7.4.1. Metode Perbandingan .................................................................
7.4.2. Metode Volumetri.........................................................................
7.4.3. Metode Simulasi Reservoir ..........................................................
7.5. Aplikasi Metode Simulasi Reservoir .......................................................

119
119
121
122
123
125
126
126

BAB 8. PEMANFAATAN PANAS BUMI


oleh
Asep Sugianto, Rina Wahyuningsih, dan Sabtanto Joko Suprapto
8.1. Umum ......... ..........................................................................................
8.2. Pemanfaatan Tidak Langsung untuk Pembangkit Listrik ........................
8.3. Pemanfaatan Langsung .........................................................................
8.4. Pemanfaatan Energi Panas Bumi di Indonesia ......................................

131
132
134
136

BAB 9. PEMANFAATAN MINERAL IKUTAN FLUIDA PANAS BUMI


oleh
Sabtanto Joko Suprapto dan Rina Wahyuningsih
9.1. Umum ......... ..........................................................................................
9.2. Mineral Ikutan ........................................................................................

143
143
IX

9.3. Mineralisasi . ..........................................................................................


9.4. Ekstraksi Mineral Ikutan .........................................................................
9.5. Penutup ...... ..........................................................................................

146
148
153

BAB 10. TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA


oleh
Sri Widodo
10.1. Pendahuluan ........................................................................................
10.2. Peraturan Perundangan .......................................................................
10.3. Pengusahaan Panas Bumi ...................................................................
10.3.1. Pemanfaatan Langsung ............................................................
10.3.2. Pemanfaatan Tidak Langsung ..................................................
10.4. Risiko dalam Pengusahaan Panas Bumi..............................................
10.4.1. Risiko Eksplorasi ......................................................................
10.4.2. Risiko Pengembangan ..............................................................
10.4.3. Risiko Pemanfaatan Panas Bumi ..............................................
10.5. Upaya Mengurangi Risiko Pengusahaan Panas Bumi .........................
10.6. Perkembangan Harga Listrik Panas Bumi ............................................

157
158
159
159
161
168
168
169
169
169
170

Daftar Gambar

DAFTAR GAMBAR
halaman
Gambar 1.1. Kebijakan pemerintah mengenai bauran energi nasional hingga
tahun 2025 ...............................................................................

Gambar 1.2 Model skematik sumberdaya panas bumi pada sistem


hidrotermal ...............................................................................

Gambar 1.3 Sistem panas bumi geopressure (Bebout, dkk.,1978 dalam


Lund, 2007) ..............................................................................

Gambar 1.4 Sistem panas bumi pada cekungan sedimen (Anderson dan
Lund,1979) ...............................................................................

Gambar 1.5 Ilustrasi penggunaan sistem Hot Dry Rock (Lund, 2007) ..........

Gambar 1.6 Sistem panas bumi radiogenik (Anderson dan Lund, 1979) ......

Gambar 1.7 Konseptual model sistem heat sweep pada jalur pemekaran
lempeng aktif (Hochstein dan Browne, 2000) ...........................

Gambar 1.8 Manifestasi mata air panas mendidih di lapangan panas


Kamojang, Jawa Barat .............................................................

Gambar 1.9 Manifestasi fumarola di lapangan panas bumi Ulumbu Pulau


Flores Nusa Tenggara Timur ....................................................

Gambar 1.10 Manifestasi solfatar di lapangan panas bumi Arjuna-Welirang,


Jawa Timur...............................................................................

Gambar 1.11 Manifestasi lumpur panas di lapangan panas bumi Mataloko


Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur .........................................

10

Gambar 1.12 Manifestasi tanah panas beruap di lapangan panas bumi Atadei
Lembata, Nusa Tenggara Timur ...............................................

10

Gambar 1.13 Manifestasi batuan teralterasi di lapangan panas bumi Wapsalit,


Pulau Buru, Maluku ..................................................................

11

Gambar 1.14 Manifestasi sinter silika di Orakeikorako, Selandia Baru ..........

11

Gambar 1.15 Manifestasi sinter karbonat (travertin) di lapangan panas bumi


Sipoholon Sumatera Utara .......................................................

12

Gambar 2.1. Batas lempeng konvergen, divergen dan pergerakan sejajar


(Perfit dan Davidson, 2000) ......................................................

17

Gambar 2.2. Klasifikasi genetik dari endapan vulkanik (McPhie dkk., 1993) .

21

Gambar 2.3. Beberapa contoh data sekunder untuk studi literatur ................

22

XI

XII

Gambar 2.4. Pengelompokan dan distribusi produk vulkanik


(Bogie & Mackenzie, 1998 dalam Bronto, 2006) .......................

23

Gambar 2.5. Conto analisis batuan dengan petrografi, XRF dan XRD ..........

25

Gambar 2.6. Hasil pemetaan geologi panas bumi.........................................

26

Gambar 2.7. Deskripsi inti dan serbuk bor ..................................................

27

Gambar 2.8. Pengukuran temperatur lumpur pembilas .................................

28

Gambar 2.9. Komposit log litologi pengeboran ............................................

28

Gambar 2.10. Identifikasi mineral ubahan .....................................................

29

Gambar 2.11. Set casing dan penyemenan ..................................................

29

Gambar 3.1. Pengukuran temperatur mata air panas ...................................

36

Gambar 3.2. Pengambilan sampel air ...........................................................

37

Gambar 3.3. Pengukuran gas dengan tube detector gas pada fumarol ........

38

Gambar 3.4. Pengambilan sampel gas pada fumarol menggunakan tabung


vakum ......................................................................................

39

Gambar 3.5. Pengeboran untuk mengambil sampel tanah dan udara tanah .

40

Gambar 3.6. Conto air untuk dianalisis isotop ...............................................

44

Gambar 3.7. Analisis isotop 18O dan 2H air (Foto Sabtanto, 2015) ................

45

Gambar 3.8. Contoh diagram segitiga Cl-SO4-HCO3 ....................................

54

Gambar 3.9. Contoh diagram segitiga Na/1000-K/100-Mg ..........................

55

Gambar 3.10. Contoh diagram segitiga Cl/100-Li-B/4. ..................................

56

Gambar 4.1. a) Rangkaian listrik sederhana dan (b) ilustrasi resistansi ........

60

Gambar 4.2. Konfigurasi Schlumberger untuk pengkuran tahanan jenis arus


searah......................................................................................

60

Gambar 4.3. Peta dan penampang tahanan jenis hasil survei tahanan jenis
arus searah ..............................................................................

62

Gambar 4.4. Ilustrasi koreksi udara bebas di atas permukaan datum ...........

64

Gambar 4.5. Ilustrasi koreksi Bouguer di atas permukaan datum .................

65

Gambar 4.6. Piringan melingkar sebagai dasar penghitungan koreksi medan

65

Gambar 4.7. Cincin silindris melingkar, terbagi menjadi delapan segmen


untuk menghitung koreksi medan (Robinson 1998) ..................

66

Gambar 4.8. Peta anomali Bouguer, regional, residual dan model 3D hasil
survei gaya berat ......................................................................

68

Gambar 4.9. Komponen-komponen medan magnet .....................................

70

Gambar 4.10. Inklinasi medan magnet bumi (Epoch, 2005) ..........................

71

Gambar 4.11. Deklinasi dari medan magnet bumi (Epoch, 2005) .................

71

Gambar 4.12. Medan magnet bumi (Epoch, 2005) .......................................

71

Gambar 4.13. Peta intensitas magnet total dan pemodelan 3D hasil survei
geomagnet .............................................................................

72

Gambar 4.14. Konfigurasi Pengukuran medan listrik dan medan magnet .....

74

Gambar 4.15. Struktur 1-d dengan besaran impendasi pada masih masing
lapisan ...................................................................................

75

Gambar 4.16. Polarisasi TE dan TM metode magnetotellurik pada struktur


2-D dengan arah strik dalam arah x ....................................

76

Gambar 4.17. Peta tahanan jenis per kedalaman dan model 3D hasil survei
AMT dan MT ..........................................................................

80

Gambar 4.18. Konfigurasi TDEM sounding ...................................................

81

Gambar 4.19. Peta tahanan jenis per kedalaman dan penampang model hasil
survei TDEM ..........................................................................
83
Gambar 4.20 Peta sebaran konduktifitas panas hasil survei aliran panas .....

85

Gambar 4.21 Logging suhu pada sumur landaian suhu ................................

87

Gambar 4.22 Peta vp/vs hasil survei metode seismik pasif (Umar dkk, 2012)

89

Gambar 5.1 Diagram alur kegiatan penyelidikan panas bumi .............................

94

Gambar 5.2 Skema penyelidikan pendahuluan ...........................................................

95

Gambar 5.3 Skema penyelidikan pendahuluan Lanjutan ......................................

96

Gambar 5.4 Skema penyelidikan rinci ..........................................................................

97

Gambar 6.1. Diagram alir menunjukkan tahapan model konseptual (modifikasi


dari Akar dan Young, 2015) ...................................................... 104
Gambar 6.2. Geologi daerah Ungaran (modifikasi dari Hadisantono dan
Sumpena, 1993; Thaden dkk., 1996), Rezky Y., dkk, 2012 ......

108

Gambar 6.3. Model 2D resistivity panas bumi Songa Wayaua (DIM, 2006) ..

108

Gambar 6.4. Model permukaan, di mana garis hitam vertikal mewakili horizon
dalam model, blok pertama dari tubuh / properti model 3D ....... 111
Gambar 6.5. Model geologi lapangan panas bumi Sorik Marapi (kiri) dan
Sumani (kanan) ........................................................................

112

Gambar 6.6. Penampang sumur menunjukkan litologi dan log alterasi batuan
dengan temperatur formasi dan temperatur formasi yang telah
di up-scaling dalam persiapan untuk properti model (tubuh
model 3D)................................................................................. 113
Gambar 6.7. Property Model atau Tubuh model 3D dari inverse 3D survei
gravity di lapangan panas bumi Songa Wayaua (Zarkasyi-Rezky,
2013) ........................................................................................ 114
XIII

Gambar 6.8. Sebuah tampilan model konseptual sistem panas bumi di Sorik
Marapi (Rezky Y, dkk., 2012) ................................................... 115
Gambar 6.9. Sebuah tampilan model konseptual sistem panas bumi terupdate di Sumani (PSDG, 2015) ..............................................

116

Gambar 7.1. Diagram hubungan antara tahapan survei dengan status sumber
daya dan cadangan .................................................................. 121
Gambar 7.2. Konsep hubungan sumber daya dan cadangan .......................

122

Gambar 7.3. Hubungan temperatur reservoir terhadap rapat daya ...............

124

Gambar 7.4. Proses Gridding pada metode simulasi reservoir .....................

128

Gambar 7.5. Hasil korelasi profil tekanan dan temperatur hasil simulasi
dengan data terukur .................................................................

129

Gambar 7.6. Distribusi sifat permeabilitas hasil simulasi ...............................

129

Gambar 8.1. Diagram pemanfaatan panas bumi (Lindal, 1973) ....................

131

Gambar 8.2. Diagram pembangkit listrik tenaga panas bumi tipe


atmospheric (back-pressure) (Khasani, 2013) ..........................

132

Gambar 8.3. Diagram pembangkit listrik tenaga panas bumi tipe condensing
(Khasani, 2013) ........................................................................ 133
Gambar 8.4. Diagram pembangkit listrik tenaga panas bumi siklus biner
(Khasani, 2013) ........................................................................

134

Gambar 8.5. Pemanfaatan panas bumi secara langsung berdasarkan


temperatur (Modifikasi dari Lindal, 1973) ..................................

135

Gambar 8.6. Kolam renang air panas (Roeroe, dkk., 2013) ..........................

138

Gambar 8.7. Pariwisata air panas di Cisolok (Sukhyar, dkk., 2014) ..............

138

Gambar 8.8. Budidaya jamur menggunakan panas bumi di Kamojang


(Darma, dkk., 2010) ..................................................................

139

Gambar 8.9. Pabrik gula aren dengan memanfaatkan 4 ton/jam air panas
bumi di Lahendong (Darma, dkk., 2010) ...................................

139

Gambar 8.10. Pengeringan kopra dengan menggunakan fluida panas bumi


(Roeroe, dkk., 2013) ..............................................................

140

Gambar 9.1. Sebaran logam pada fluida panas bumi lingkungan epitermal.
Komposisi logam bervariasi tergantung temperatur dan
kedalaman (modifikasi dari Buchanan, 1987 dalam
Suprapto, 2010) .......................................................................

144

Gambar 9.2. (A) Kerak pada pipa mengandung kadar emas sangat tinggi
(5%), pada kondisi di kedalaman sebelum terjadi pendidihan
dan kehilangan gas kandungan emas pada fluida 10g/kg.
Kandungan Au pada fluida pada mata air panas <0,1 g/kg.
Terjadi penurunan tingkat kelarutan emas pada larutan yang
XIV

berubah menjadi uap (Hedenquist dkk, 1996). (B) Bijih emas


berupa urat kuarsa dari Tambang Gosowong, Halmahera, dan
kerak silika pada pipa PLTP di Kyusu, Jepang mengandung
emas 50 mg/kg (Suprapto, 2011) .......................................... 144
Gambar 9.3. Ekstraksi silika dari fluida panas bumi (modifikasi dari Bakane,
2013) .......................................................................................

145

Gambar 9.4. Lumpur silika pada kolam pengendapan di PLTP Dieng, Jawa
Tengah (Pohan, dkk., 2008) .....................................................

146

Gambar 9.5. (A) Manifestasi panas bumi berupa fumarol dan endapan sinter
silika mengandung emas 15 g/kg; (B) Hamparan deposit
bijih emas tipe hot spring di kaldera Gunung Osore, Jepang
(Suprapto, 2011) ...................................................................... 147
Gambar 9.6. Mata air panas dengan pH netral, dikelilingi endapan sinter
mengandung Au sampai dengan 540 ppm, Ag 745 ppm serta
As-Sb-Hg-Tl, sistem geothermal Waiotapu, New Zealand
(Mroczek dkk., 2015) ...............................................................

148

Gambar 9.7. Proses hidrometalurgi metode heap leach. Timbunan batuan


bijih emas hasil penambangan dan crushing, terus menerus
disiram sianida selama kurun waktu sampai 3 bulan untuk
melarutkan logam, lokasi di Nunukan, Kalimantan Utara.
Tahapan proses tersebut tidak diperlukan pada pengolahan
fluida panas bumi (Foto Jonatan, 2014) ...................................

150

Gambar 9.8. Skema proses heap leach dapat menggunakan fluida panas
bumi sebagai pemanas untuk meningkatkan daya larut sianida
(modifikasi dari Lund, 2003) ..................................................... 150
Gambar 9.9. Pemisahan Zn-Li-Mn dari fluida panas bumi (brine), (modifikasi
http://www.fastcompany.com) .................................................. 152
Gambar 9.10. Diagram proses ekstraksi silika, litium, Zn, dan Mn dari fluida
panas bumi ............................................................................

152

Gambar 9.11. Miniatur zinc ingot produksi dari fluida panas bumi Salton Sea
(Clutter, 2000) ........................................................................ 153
Gambar 10.1. Kerangka kebijakan pengelolaan energi dan sumber daya
mineral ...................................................................................

160

XV

Daftar Tabel

DAFTAR TABEL
halaman
Tabel 1.1. Jadwal Kegiatan Tim Pemutakhiran Data dan Neraca Sumber
Daya Energi Tahun 2014 .............................................................

13

Tabel 2.1. Tipe gunung api (diresumekan dari Lockwood dan Hazlett, 2010)

18

Tabel 2.2. Hasil analisis geokimia batuan dengan XRF ................................

24

Tabel 3.1. Metode analisis dalam survei geokimia panas bumi .....................

43

Tabel 3.2. Contoh penghitungan temperatur bawah permukaan ...................

44

Tabel 3.3. Contoh data lapangan dari manifestasi ........................................

48

Tabel 3.4. Contoh tabel data lapangan pengambilan conto Hg tanah & CO2
udara tanah .................................................................................

49

Tabel 3.5. Contoh tabel data hasil analisis air ...............................................

50

Tabel 3.6. Contoh tabel perhitungan kesetimbangan ion (Ion Balance) ........

51

Tabel 3.7. Contoh tabel data hasil analisis gas .............................................

52

Tabel 3.8 Contoh tabel data hasil analisis tanah dan udara tanah ................

53

Tabel 6.1 Diagram alir menunjukkan proses kerja pembuatan model 3D


(modifikasi dari Axelsson dan Mortensen, 2013)..........................

109

Tabel 7.1 Format pelaporan sumber daya dan cadangan panas bumi ..........

122

Tabel 7.2 Hubungan parameter rapat daya dengan temperatur reservoir .....

124

Tabel 8.1 Daerah panas bumi yang telah dikembangkan menjadi PLTP
(sumber PSDG, 2015) .................................................................

137

Tabel 9.1 Kandungan unsur logam pada lumpur silika limbah PLTP Dieng
(Pohan dkk., 2008) ......................................................................

146

Tabel 9.2 Contoh kadar logam tinggi pada fluida panas bumi dari beberapa
lokasi PLTP .................................................................................

151

Tabel 10.1 Harga listrik panas bumi sistem feed in tariff ...............................

171

Tabel 10.2 Harga Patokan tertinggi Pembelian Tenaga Listrik dari PLTP oleh
PT. PLN....................................................................................... 172

XVI

BAB 1 SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN DI INDONESIA

BAB 1
SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN
DI INDONESIA
Oleh:
Rina Wahyuningsih, Arif Munandar, Edi Suhanto, Lano Adhitya Permana
1.1. Latar Belakang
Indonesia merupakan negara yang dikaruniai sumber energi panas bumi yang
melimpah dan merupakan salah satu negara yang mempunyai potensi panas bumi
terbesar di dunia. Energi panas bumi merupakan salah satu sumber energi yang
bersih, ramah lingkungan dan pemakaiannya dapat berkelanjutan selama kondisi
lingkungan yang mendukung dapat terjaga. Sumber energi panas bumi bersifat
setempat, tidak dapat ditransportasikan, sehingga sangat cocok dikembangkan untuk
pemakaian dalam negeri.
Sumber energi panas bumi di Indonesia yang sudah teridentifikasi dengan
estimasi potensi sekitar 29 GWe tersebar di 324 lokasi, sebagian besar berada pada
lingkungan geologi yang berkaitan dengan aktivitas vulkanisme aktif (sekitar 70% dari
dari total jumlah lokasi dan 85% dari total jumlah sumber daya). Selebihnya sumber
energi panas bumi ini berada pada lingkungan geologi yang tidak terkait vulkanisme
aktif (non-vulkanik) yaitu antara lain di lingkungan vulkanisme Tersier,
seismik/tektonik aktif, cekungan sedimen, dan intrusi atau plutonik (Gambar 1.1).

Gambar 1.1. Sebaran lokasi panas bumi Indonesia (PSDG, 2015)

Sampai saat ini pengembangan sumber energi panas bumi di Indonesia


masih difokuskan untuk pembangkit tenaga listrik dan itupun masih terbatas dari
lokasi yang berkaitan dengan lingkungan vulkanisme aktif, yaitu di 10 lokasi panas
bumi yang sudah dimanfaatkan untuk Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi
(PLTP). Sebanyak 1436 MW energi listrik dari panas bumi berasal dari Kamojang,
Darajat, Wayang Windu, Patuha, Gunung Salak, Dieng, Ulubelu, Sibayak, Lahedong,
dan Ulumbu. Kapasitas ini hanya menyumbangkan sekitar 5% dari total potensi
panas bumi Indonesia dan menyumbangkan sekitar 2,9% dari total kapasitas
terpasang nasional. Di tahun 2025, pemerintah menargetkan panas bumi dapat
menyumbangkan hingga 8,9% dalam bauran energi nasional. Namun demikian
kegiatan eksplorasi di daerah non-vulkanik semakin ditingkatkan agar di masa
mendatang sumber non-vulkanik ini dapat juga dimanfaatkan, mengingat
keterdapatannya banyak dijumpai di Indonesia bagian timur yang relatif tidak
mempunyai sumber energi primer seperti minyak, gas bumi dan batubara. Seperti
diketahui, Indonesia Timur mempunyai rasio elektrifikasi rata-rata hanya sekitar 50%
sangat jauh dibanding dengan rasio elektrifikasi nasional yang sudah mencapai 85%.
Selain itu proyeksi kebutuhan akan listrik nasional tahun 2015-2024, peningkatan
yang signifikan akan terjadi di Indonesia bagian timur. Untuk menunjang program
pemerintah dalam hal pemerataan pembangunan dan menuju kemandirian energi,
pengembangan sumber energi panas bumi non-vulkanik terutama di Indonesia timur
menjadi sangat perlu untuk dipertimbangkan.
1.2. Definisi dan Sistem Panas Bumi
Secara istilah panas bumi atau geothermal berasal dari kata Geo yang
artinya bumi dan Thermal berari panas. Jadi panas bumi secara harfiah merupakan
energi panas alamiah yang berasal dari dalam bumi. Meskipun secara umum energi
panas bumi didefinisikan sebagai energi panas yang berasal dari dalam bumi, namun
energi panas bumi lebih dimaksudkan sebagai bagian dari panas bumi yang dapat
diekstrak dan dimanfaatkan oleh manusia. Sehingga dalam Undang-undang Panas
Indonesia, panas bumi di definisikan sebagai sumber energi panas yang terkandung
di dalam air panas, uap air, serta batuan bersama mineral ikutan dan gas lainnya
yang secara genetik tidak dapat dipisahkan dalam suatu sistem Panas Bumi.
Secara umum terdapat empat jenis sistem panas bumi yaitu sistem
hidrotermal, geopressure, hot dry rock, dan magma. Sampai saat ini sistem
hidrotermal merupakan sistem yang paling banyak dikembangkan dan dimanfaatkan
sebagai sumber energi listrik. Tiga jenis sistem lainnya masih dalam tahap awal
pengembangan.
Sistem hidrotermal dicirikan oleh adanya akumulasi air (hydro) dan panas
(thermal) dalam wadah tertentu atau reservoir di bawah permukaan. Reservoir panas
bumi yang berisi uap atau air panas tercipta secara alami di lokasi-lokasi dimana
magma dapat mencapai dekat permukaan untuk memanasi air tanah yang terjebak

2
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 1 SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN DI INDONESIA

dalam batuan-batuan terekahkan atau poros (reservoir). Reservoir juga dapat


terbentuk dimana air permukaan bersirkulasi hingga dalam ke bawah permukaan
sepanjang sesar/patahan.
Secara sederhana, sistem panas bumi jenis hidrotermal tercipta saat air hujan
meresap ke bawah melalui patahan-patahan dan kekar-kekar geologi kemudian
terpanasi secara kuat (super heated) oleh batuan-batuan panas di kedalaman.
Sebagian air yang sudah terpanasi ini naik kembali ke permukaan sebagai mata air
panas, geyser, fumarola, dan manifestasi panas lainnya. Sebagian besar air panas ini
terjebak di bawah permukaan di dalam suatu reservoir panas bumi (Gambar 1.2).

(schematic diagram by Soengkono)

Gambar 1.2. Model skematik sumberdaya panas bumi pada sistem hidrotermal.
Pada sistem hidrotermal, terdapat tiga komponen alami yang harus ada, yakni
fluida, panas, dan permeabilitas batuan. Sistem panas bumi ini banyak terjadi di
berbagai setting geologi, umumnya ditandai secara jelas dengan munculnya
manifestasi panas bumi di permukaan, namun terkadang tanpa ditandai oleh
kenampakkan atau manifestasi panas yang jelas di permukaan.
Sistem reservoir hidrotermal dengan sirkulasi fluida yang kuat dapat terbentuk
di daerah sekitar gunungapi aktif, dimana sumber panas masih sangat panas yang
biasa di sebut dengan sistem panas bumi hidrotermal bertemperatur tinggi. Di daerah
lainnya, sirkulasi fluida terjadi lemah saja karena sumber panas yang kecil atau suplai
air yang sedikit yang biasa disebut sistem panas bumi hidrotermal bertemperatur
sedang-rendah. Di daerah lain lagi, air panas tidak banyak bersirkulasi karena tidak

adanya sumber panas dan permeabilitas sehingga hanya air tertampung dan
terpanasi dalam waktu yang lama oleh aliran panas rata-rata alamiah bumi.
Sistem-sistem panas bumi umumnya dibagi menjadi sistem temperatur tinggi
dan sistem temperatur rendah hingga menengah. Sistem temperatur tinggi dapat
memiliki temperatur lebih daripada 200 oC pada kedalaman 1 km, sementara sistem
menengah ke rendah sekitar 150 oC atau kurang. Pembagian temperatur sistem
panas bumi berbeda dari satu negara ke negara lain tergantung pada skema
pemanfaatan yang dianut. Indonesia menganut pembagiannya menjadi 3, yaitu
sistem temperatur tinggi >225 oC, sistem temperatur menengah 125 oC-225 oC dan
sistem temperatur rendah <125 oC (SNI 13-6171-1999).
Berdasarkan lingkungan geologinya, sistem panas bumi dapat juga dibedakan
menjadi 2, yaitu yang berkaitan dengan aktivitas vulkanisme Kuarter (vulkanik) dan
yang bukan (non-vulkanik) termasuk diantaranya adalah yang berkaitan dengan
vulkanisme Tersier, geopressured, sedimen, hot dry rock dan radiogenik. Sistem
panas bumi vulkanik memiliki sumber panas bumi yang terdistribusi di sepanjang jalur
vulkanik dan biasanya memiliki kandungan panas yang tinggi, sehingga sudah
banyak dikembangkan dan menghasilkan energi listrik yang dapat dimanfaatkan.
Sebagian besar sumber panas bumi di Indonesia tergolong dalam kelompok vulkanik,
seperti yang tersebar di Pulau Sumatera, Pulau Jawa, Pulau Bali, Kepulauan Bali dan
Nusa Tenggara, Sulawesi bagian utara hingga Maluku bagian uUtara.
Pembentukan sistem panas bumi kelompok vulkanik biasanya tersusun oleh
batuan yang bersifat intermediet (menengah) hingga asam dan umumnya memiliki
karakteristik reservoir sekitar 1,5 km dengan temperatur reservoir tinggi (~250 s.d.
370C). Pada daerah vulkanik aktif biasanya memiliki umur batuan yang relatif muda
dengan kondisi temperatur yang sangat tinggi dan kandungan gas magmatik besar.
Sedangkan, untuk daerah vulkanik yang tidak aktif biasanya berumur relatif lebih tua
dan telah mengalami aktivitas tektonik yang cukup kuat untuk membentuk
permeabilitas batuan melalui rekahan dan celah yang intensif. Pada kondisi tersebut
akan terbentuk temperatur menengah s.d. tinggi dengan konsentrasi gas magmatik
yang lebih sedikit dibandingkan dengan daerah vulkanik aktif.
Sistem panas bumi non-vulkanik di Indonesia bagian barat pada umumnya
tersebar di bagian timur Paparan Sunda (Sundaland), karena pada daerah tersebut
didominasi oleh batuan yang merupakan penyusun kerak Benua Asia (batuan
metamorf dan batuan sedimen), contohnya seperti yang ada di wilayah Pulau
Bangka. Sementara itu, di wilayah Indonesia bagian timur lingkungan non-vulkanik
berada di daerah lengan dan kaki Sulawesi serta daerah Kepulauan Maluku hingga
Papua yang didominasi oleh batuan-batuan granitik, metamorf dan sedimen laut. Tipe
sistem panas bumi di lingkungan non-vulkanik dapat dijumpai juga di Pulau
Kalimantan termasuk diantaranya di perbatasan Kalimantan Timur dengan Sabah
(Malaysia).

4
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 1 SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN DI INDONESIA

Sistem panas bumi pada lingkungan non-vulkanik pada umumnya membentuk


temperatur reservoir atau entalpi rendah hingga sedang yaitu mencapai temperatur
200oC dengan kedalaman bervariasi. Potensi panas bumi pada lapangan nonvulkanik ini pada umumnya memiliki potensi 50 MW (Badan Geologi, 2010).
Pembentukan sistem geopressure berkaitan dengan bagian dalam cekungan
sedimen, dalam hal ini terjadi proses sedimentasi berlangsung begitu cepat sehingga
memungkinkan fluida-fluida yang ada ikut terperangkap oleh lapisan sedimen yang
bersifat impermeabel pada tekanan yang tinggi (Gambar 1.3) Sistem panas bumi
yang berhubungan dengan geopressure ataupun yang berada di lingkungan
sedimentasi umumnya memiliki depresi yang sangat tebal, dengan kedalaman 3 km
s.d. 4 km, pada suhu berkisar 90 oC s.d. 120 oC, seperti yang terdapat pada sistem
panas bumi di Pantai Teluk Louisiana dan Texas, Amerika Serikat. Di Indonesia,
sistem geopressure dapat dijumpai pada Lapangan Duri (Cekungan Sumatera
Tengah), Kalimantan Timur (Cekungan Tarakan Kutai Timur), Jawa Timur
(Madura), Pulau Buru dan Papua (Manokwari).

Gambar 1.3. Sistem panas bumi geopressure (Bebout, dkk.,1978 dalam Lund,
2007)
Sistem panas bumi yang berkaitan dengan cekungan sedimen berkaitan
dengan pembentukan cekungan sedimen yang terisi secara cepat oleh produk
sedimentasi, sehingga fluida hidrotermal yang terbentuk mengalami tekanan tinggi.
Akuifer yang terbentuk pada cekungan sedimen yang sebagian terisi oleh air laut,
dalam hal ini sedimen marin dapat mengandung hingga 60% air laut yang dapat
terperangkap saat proses kompaksi dan litifikasi (pembentukan batuan). Cekungan
sedimentasi terkadang mengandung sikuen evaporit yang dapat menambah
kandungan Cl dan SO4 (Gambar 1.4). Tidak banyak dari sistem ini yang telah
dieksplorasi, sehingga pemahaman terhadap sistem ini masih sangat terbatas.

Gambar 1.4. Sistem panas bumi pada cekungan sedimen (Anderson dan Lund,
1979)
Pada prinsipnya sistem panas bumi hot dry rock menggunakan panas yang
tersimpan dalam batuan impermeable, dan untuk mengekstraksi energi panas, sistem
dibuat menyerupai sistem konvektif dengan cara membuat artifisial rekahan pada
batuan yang diikuti dengan injeksi air dingin pada lapisan batuan impermeabel yang
mengandung panas, sehingga air dingin tersebut terpanaskan dan digunakan untuk
pembangkit tenaga listrik (Gambar 1.5). Sistem panas bumi ini belum digunakan
secara umum, hanya beberapa negara saja yang pernah melakukan dalam skala
eksperimen, seperti Amerika Serikat (New Meksiko) dan Jepang.

Gambar 1.5. Ilustrasi penggunaan sistem Hot Dry Rock (Lund, 2007)

6
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 1 SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN DI INDONESIA

Sistem panas bumi radiogenik berkaitan dengan peristiwa peluruhan unsurunsur radioaktif seperti uranium, thorium, dan potasium yang dapat menghasilkan
sumber panas. Umumnya sistem panas bumi radiogenik dapat ditemukan pada
batuan plutonik seperti intrusi batuan granit (Gambar 1.6). Lapangan panas bumi di
Pulau Bangka diperkirakan merupakan hasil proses radiogenik.

Gambar 1.6. Sistem panas bumi radiogenik (Anderson dan Lund, 1979)
Selain empat sistem panas bumi non vulkanik yang telah disebutkan oleh
Lund (2007), terdapat juga sistem panas bumi non vulkanik heat sweep. Hochstein
dan Browne dalam Encyclopedia of Volcanoes (2000), menyebutkan bahwa sistem
panas bumi heat sweep berkaitan dengan sistem zona rekahan pada kedalaman
yang cukup dalam pada daerah yang memiliki heat flow yang tinggi (Gambar 1.7).
Sistem panas bumi heat sweep yang terjadi pada tumbukan antar lempeng (plate
collision), sumber panasnya berupa kerak benua yang mengalami deformasi
(shearing). Dalam hal ini, infiltrasi air hujan maupun air meteorik yang berasal dari
lelehan salju, masuk melalui rekahan dan menyapu sumber panas tersebut,
kemudian mengalir menuju ke permukaan kembali. Sistem ini banyak ditemukan di
daerah Tibet, Yunan bagian barat dan utara serta India.
Sementara itu, sistem heat sweep pada jalur pemekaran lempeng aktif
terletak di sepanjang kerak bumi yang panas, yang sumber panasnya berasal dari
batuan intrusi. Model sistem panas bumi heat sweep pada jalur pemekaran lempeng
aktif, dapat dijumpai di Tanzania Utara, Kenya dan Ethopia.

Gambar 1.7. Konseptual model sistem heat sweep pada jalur pemekaran
lempeng aktif (Hochstein dan Browne, 2000)
1.3. Jenis manifestasi
Manifestasi panas bumi merupakan gejala penampakan di permukaan yang
mencerminkan adanya aktivitas panas bumi di bawah permukaan. Manifestasi panas
bumi ini dapat mencerminkan kondisi karakteristik kimia dan fisis fluida yang bekerja
dalam suatu sistem panas bumi. Manifestasi panas bumi di permukaan dapat berupa
mata air panas, fumarol, solfatara, tanah panas, tanah panas beruap, lumpur panas,
batuan terubah, sinter silika, dan sinter karbonat.
Mata air panas adalah munculnya air secara alami di permukaan dengan
temperatur di atas temperatur udara di sekitarnya.

Gambar 1.8. Manifestasi mata air panas mendidih di lapangan panas Kamojang,
Jawa Barat

Fumarola adalah munculnya atau semburan gas yang sebagian besar berupa
uap air dan mempunyai temperatur tinggi.

8
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 1 SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN DI INDONESIA

Gambar 1.9. Manifestasi fumarola di lapangan panas bumi Ulumbu Pulau Flores
Nusa Tenggara Timur

Solfatara adalah munculnya hembusan gas vulkanis yang didominasi oleh gas
H2S dan biasanya diikui dengan sublimasi belerang di permukaan.

Gambar 1.10. Manifestasi solfatar di lapangan panas bumi Arjuna-Welirang,


Jawa Timur

Lumpur panas merupakan hasil dari kondensasi uap dan gas di permukaan yang
biasanya bersifat asam sehingga dapat melarutkan batuan yang dilewati.

Gambar 1.11. Manifestasi lumpur panas di lapangan panas bumi Mataloko


Pulau Flores, Nusa Tenggara Timur

Tanah panas merupakan kondisi tanah dengan temperatur di atas temperatur


tanah atau udara di sekitarnya, apabila mengeluarkan uap maka disebut tanah
panas beruap.

Gambar 1.12. Manifestasi tanah panas beruap di lapangan panas bumi Atadei
Lembata, Nusa Tenggara Timur

Batuan terubah merupakan hasil ubahan mineral dalam batuan akibat dari
interaksi batuan dan fluida panas bumi yang melaluinya.

10
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 1 SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN DI INDONESIA

Gambar 1.13. Manifestasi batuan teralterasi di lapangan panas bumi Wapsalit,


Pulau Buru, Maluku

Sinter silika adalah endapan silika yang berasal dari silika yang terkandung
dalam mata air panas, biasanya merupakan endapan dari air panas yang
mempunyai derajat keasaman netral.

Gambar 1.14. Manifestasi sinter silika di Orakeikorako, Selandia Baru

Sinter karbonat (travertine) merupan endapan hasil dari mata air panas yang
bersifat asam dengan kandungan ion bikarbonat tinggi.

11

Gambar 1.15. Manifestasi sinter karbonat (travertin) di lapangan panas bumi


Sipoholon Sumatera Utara.
1.4. Peran Ilmu Kebumian Dalam Penyelidikan Panas Bumi
Karena panas bumi merupakan sumber panas alamiah dari bumi maka dalam
mengenali karakteristiknya suatu sistem panas bumi harus mengenali setiap
komponen yang menyusun sistem tersebut. Komponen utama dari suatu sistem
panas bumi yang dapat dimanfaatkan meliputi sumber panas yang sangat tinggi,
batuan reservoir yang mempunyai permeabilitas, batuan penudung dan fluida yang
mempunyai derajat keasaman relatif netral. Untuk mencari atau mengenali
komponen-komponen tersebut diperlukan ilmu kebumian yang diterapkan secara
terpadu, rinci, dan mendalam. Tiga ilmu kebumian yang mutlak dipergunakan dalam
eksplorasi panas bumi adalah geologi, geokimia dan geofisika. Suatu model sistem
panas bumi harus berisi informasi mengenai kondisi geologi terutama litologi dan
struktur, karakteristik fisis dan kimia fluida panas bumi dan dimensi setiap bagian dari
suatu sistem yang terukur dengan metode geofisika.
Ilmu geologi dapat memperkirakan dan mengidentifikasi jenis batuan yang
akan berperan menjadi reservoir, lapisan penudung reservoir dan sumber panas.
Batuan reservoir harus merupakan batuan yang bersifat permeabel atau meluluskan
fluida, jadi harus berupa batuan yang mempunyai porositas yang saling terkoneksi
atau mempunyai permeabilitas sekunder akibat terkena struktur geologi seperti
patahan. Dengan ilmu geologi pula dapat mendapat informasi kejadian di masa
lampau termasuk karakteristik sistem panas bumi di masa lalu dan untuk
memprediksi perubahan yang mungkin terjadi apabila sistem dieksploitasi.
Karakteristik fisis (pH dan temperatur) dan kimia fluida yang muncul di
permukaan merupakan hasil interaksi dengan batuan yang dilaluinya sehingga dapat
menggambarkan
kondisi
karakteristik
sistem
yang
berlangsung
di
kedalaman/reservoir. Dengan ilmu geokimia dapat diketahui selain karakteristik,
perilaku fluida di masa lalu dan prediksi perubahan dimasa mendatang sejalan
dengan pemanfaatannya.

12
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 1 SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN DI INDONESIA

Dimensi dan kedalaman lapisan reservoir dan lapisan penudung diperkirakan


dengan metode geofisika seperti geolistrik, magnetotelurik, gaya berat ataupun
geomagnetik yang membantu untuk menentukan target pengeboran. Peran ilmu
kebumian secara umum dapat dilihat dalam Tabel 1.1 (Utami, 2013).
Tabel 1.1. Peran ilmu kebumian secara umum dalam penyelidikan panas bumi
(Utami, 2013)
Tahap

Pemilihan lokasi
prospek

Data
bawah
permukaan
Geologi
Studi geologi
regional dengan
penekanan sejarah
magmatisme,
vulkanisme dan
tektonisme
Inventarisasi dan
karakterisasi
alterasi
permukaan:
daerah panas
aktif? Sudah tak
aktif?
Geokimia
Inventarisasi
manifestasi panas
dan karakterisasi
discharge fluids:
sistem panas bumi
magmatik? Sistem
panas bumi yang
matang?
Geofisika
Studi geofisika
yang mendukung
studi geologi
regional

Pemodelan dan
karakterisasi sistem

Pencarian bagian
sistem yang produktiif

Pengeboran
eksplorasi

Pengeboran eksplorasi
tambahan

Studi komponen,
konfigurasi, dan
karakter komponen
Studi alterasi
hidrotermal bawah
permukaan untuk
melihat
kecenderungan
perilaku sistem

Studi riwayat alterasi


hidrotermal: di mana
sekarang kecenderungan
terdapatnya temperatur
tinggi, permeabilitas
tinggi dan fluida yang
bersahabat

Studi geokimia yang


mendukung
pemodelan sistem
(struktur panas dan
penyebaran fluidafluida hidrotermal di
bawah permukaan

Studi geokimia lanjutan


unuk revisi model

Studi geofisika yang


mendukung
pemodelan sistem

Studi geofisika lanjutan


unuk revisi model

1.5. Sejarah Ekplorasi dan Pengembangan


Sejarah ekplorasi dan pengembangan panas bumi di dunia sudah dilakukan
jauh sebelum dilakukan di Indonesia. Pemanfaaan panas bumi sebagai sumber
energi untuk pembangkit listrik (PLTP) dilakukan di Italia dengan beroperasinya PLTP
Lardarello pada tahun 1912, dan merupakan PLTP pertama di dunia. Negara lain

13

yang merupakan pionir dalam pengembangan panas bumi antar lain Amerika Serikat,
Islandia, dan Selandia Baru. Di Asia, Jepang merupakan pelaku ekplorasi panas bumi
yang paling maju sejalan dengan kekayaan energi panas bumi di sana. Indonesia dan
Filipina merupakan negara yang hampir bersamaan memulai pemanfaatan energi
panas bumi di Asia Tenggara. Namun pemerintah Filipina sangat serius dalam
mengembangkan energi panas bumi sehingga perkembangan pemanfaatan energi ini
lebih pesat dibandingkan Indonesia.
Sejarah ekplorasi dan pengembangan panas bumi di Indonesia dimulai sekitar
tahun 1920an, yaitu dengan dilakukan inventarisasi oleh Pemerintah Belanda dan
salah satunya ditemukan prospek Kamojang di Garut, Jawa Barat. Penyelidikan
panas bumi daerah Kamojang, dimulai pada tahun 1926 hingga tahun 1928 oleh
Pemerintah Belanda. Pada kurun waktu tersebut dilakukan pengeboran dangkal 5
sumur eksplorasi dengan kedalaman 66 128 m. Satu sumur ekplorasi tersebut yaitu
Sumur KMJ-3 sampai saat ini masih menyemburkan uap kering dengan temperatur
140 oC dan tekanan 2,5 ksc. Pada tahun 1971, Pemerintah Indonesia dalam hal ini
Direktorat Geologi bekerja sama dengan pemerintah Selandia Baru (New Zealand
Geothermal Project) melakukan studi kelayakan potensi panas bumi di Indonesia,
termasuk diantaranya Daerah Kamojang. Pada tahun 1972 1975, di Kamojang ini
dilakukan penyelidikan kebumian terpadu (geologi, geokimia dan geofisika) atas
kerjasama Direktorat Geologi Selandia Baru-Pertamina, hasilnya dapat
mendelineasi daerah potensial berupa sistem panas bumi dengan jenis reservoir
dominasi uap (vapor dominated system).
Lapangan Kamojang dijadikan wilayah kerja panas bumi yang pertama dan
diserahkan kepada Pertamina untuk dikembangkan. Wilayah Kerja Panas Bumi
(WKP) Kamojang seluas 757.773 m2, dengan luas daerah potensial sekitar 14 km2
dan total potensi energi panas bumi sekitar 330 MWe. Pembangkit Listrik Tenaga
Panas Bumi (PLTP) Kamojang Unit I diresmikan pada tanggal 29 Januari 1983
dengan kapasitas 30 MW dan menjadi PLTP pertama di Indonesia. Sampai saat ini di
Kamojang sudah terpasang 5 unit PLTP dengan kapasitas total sebesar 235 MWe.
Selain Kamojang, di beberapa lapangan panas bumi juga dilakukan eksplorasi seperti
di Darajat, Dieng, Gunung Salak, Lahendong, Sibayak dan Wayang Windu. Ketujuh
lapangan panas bumi ini yang memberikan kontribusi energi listrik berasal dari panas
bumi dalam bauran energi nasional.
Hingga terbitnya Undang-undang Panas Bumi yang pertama (UU 27/2003)
belum ada penambahan lokasi panas bumi baru yang menjadi PLTP. Penambahan
PLTP di wilayah kerja baru, terealisasi pada tahun 2012 dengan beroperasinya PLTP
Ulubelu , kemudian di susul PLTP Patuha, dan PLTP Ulumbu tahun 2014. Hingga
saat ini telah telah dikembangkan 10 lapangan panas bumi yang memberikan
kontribusi kedalam ketenagalistrikan nasional dengan kapsitas terpasang total
sebesar 1.436 MW (Tabel 1.2).

14
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 1 SISTEM PANAS BUMI DAN SEJARAH PENGEMBANGAN DI INDONESIA

Tabel 1.2. Riwayat operasi awal dari PLTP di Indonesia


No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

PLTP
Kamojang
Darajat
Sibayak
Gunung Salak
Wayang Windu
Lahendong
Dieng
Ulubelu
Ulumbu
Patuha

Tahun mulai
Operasi
1983
1994
1994
1994
2000
2001
2003
2012
2014
2014

Kapasitas
Kapasitas
terpasang awal
Total
(MW)
(MW)
30
235
55
270
2
12
2 x 55
377
110
227
20
80
60
60
2 x 55
110
2 x 2,5
10
55
55

Pengusahaan panas bumi untuk pembangkit tenaga listrik di Indonesia


dimulai dengan adanya Keppres No. 6 Tahun 1974 tanggal 20 Maret 1974 yang
merupakan penugasan pemerintah kepada Pertamina untuk mengembangkan
beberapa lapangan panas bumi di Pulau Jawa. Selanjutnya penugasan diperluas
untuk wilayah kerfja panas bumi di di luar Jawa dengan terbitnya Keppres No.
22/198. Melalui Keppres ini Pertamina diwajibkan menjual listrik dari panas bumi ke
PLN dan Pertamina dapat melakukan Kontrak Operasi Bersama/KOB (Joint
Operation Contract/JOC) dengan pihak lain. Pertamina melakukan KOB untuk
wilayah kerja panas bumi antara lain dengan Union Oil Company of California
(Gunung Salak), Amoseas Indonesia Inc. (Darajat), PT Magma Nusantara (Wayang
Windu), dan California Energy (Dieng).
Dalam perjalanannya, sejak beroperasinya PLTP pertama (Unit 1 Kamojang)
tahun 1983, pengembangan panas bumi di Indonesia mengalami kemajuan cukup
baik sampai datangnya krisis ekonomi pada tahun 1997-1998. Akibat krisis tersebut
beberapa proyek panas bumi mengalami penjadwalan ulang bahkan pembatalan
KOB Pertamina-California Energy untuk pengembangan PLTP Karaha-Bodas yang
menyebabkan Indonesia digugat dan kalah dalam arbritase internsional. Untuk
mendorong percepatan pengembangan panas bumi, pada tahun 2003 Pemerintah
menerbitkan UU 27/2003 tentang panas bumi. Dalam kerangkan UU ini Pemerintah
menetapkan beberapa wilayah kerja baru. Namun regulasi baru ini belum mampu
memberikan situasi kondusif bagi pengembang untuk merealisasikan PLTP di wilayah
kerja baru. Untuk pemerintah telah merevisi UU panas bumi yang terbit pada akhir
tahun 2014 (UU 21/2014) dengan dapat lebih memberikan kepastian hukum dan
situasi kondusif bagi pengembangan panas bumi.

15

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2010. Potensi dan Pengembangan Sumberdaya Panas Bumi Indonesia,
Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral.
Hochstein, M.P., Browne, P.R.L., 2000. Surface Manifestation of Geothermal
Systems With Volcanic Heat Sources, Editors: Haraldur Sigurdsson,
Encyclopedia of Volcanoes, Academic Press, pp. 835-855.
Lund,J.W., 2007, Characteristic,Development and Utilization of Geothermal
Resources, GHC Bulletin.
SNI 13-6171-1999 tentang Metode Estimasi dan Potensi Energi Panas Bumi.

16
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 2 METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI PANAS BUMI

BAB 2
METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI PANAS BUMI
Oleh:
Mochamad Nur Hadi dan Robertus Simarmata
Penyelidikan geologi dimaksudkan untuk memetakan geologi yang meliputi
satuan batuan, urutan stratigrafi, penyebaran dan distribusi batuan, struktur geologi,
parameter kepanasbumian dan penyebaran manifestasi panas bumi, dengan lebih
menekankan pada beberapa parameter geologi yang berperan terhadap pemunculan
manifestasi panas bumi dan pembentukan sumber daya panas bumi.
2.1. Teori Dasar
Pembentukan panas bumi berkaitan erat dengan tatanan tektonik dan
lingkungan geologi yang berkembang di lokasi munculnya manifestasi panas bumi.
Penerapan teori tektonik lempeng menjadi dasar dalam memahami dinamika
terbentuknya busur gunung api yang tersebar dari ujung Sumatera bagian utara
memanjang di bagian barat sumatera hingga ke Jawa bagian selatan, Flores dan
Banda, serta terbentuk pula di Sulawesi bagian utara. Jalur ini biasa dikenal sebagai
cincin api (ring of fire) Indonesia.
Tatanan geologi dipengaruhi oleh pergerakan lempeng yang terbagi menjadi
pergerakan konvergen yang menghasilkan jalur subduksi, pergerakan divergen atau
pemekaran dan pergerakan sejajar atau transform fault.

Gambar 2.1. Batas lempeng konvergen, divergen dan pergerakan sejajar (Perfit
dan Davidson, 2000)

17

Jalur gunung api sebagai sumber panas dikelompokkan menjadi dua tipe
yaitu; tipe monogenetik dan tipe poligenetik (Tabel 2.1). Gunung api monogenetik
artinya gunung tersebut sekali erupsi setelah itu mati tidak aktif lagi, sedangkan
poligenetik berarti mempunyai beberapa kali erupsi dari korok gunung api yang sama
sebelum akhirnya mati (Lockwood dan Hazlett, 2010). gunung api poligenetik meliputi
gunung api tipe perisai dan gunung api komposit atau strato. Gunung api
monogenetik bisa berupa satu tubuh gunung api yang terpisah atau beberapa tubuh
gunung api yang tersebar di sekitar gunung api poligenetik, termasuk kerucut
piroklastika (spatter, cinder, pumis atau abu), kubah gunung api dan perisai lava (lava
shield).
Tabel 2.1. Tipe gunung api (diresumekan dari Lockwood dan Hazlett, 2010)
Tipe gunung api

Monogenetik

Lubang erupsi

Kerucut spatter

Pusat

Intermediet-felsik

Kerucut cinder

Pusat

Intermediet-felsik

Kerucut pumis

Pusat

Intermediet-felsik

Kerucut abu

Pusat

Intermediet-felsik

Maar

Pusat

Intermediet-felsik

Perisai lava (lava shield)

Rekahan
(fissure)

Mafik

Rekahan
(fissure)

Mafik

Gunung api
kubah

Pusat

Intermediet-felsik

Gunung api
kaldera

Pusat

Intermediet-felsik

Gunung api perisai


Poligenetik

Tipe magma

Gunung api
komposit

Batuan vulkanik secara struktur terdiri dari tiga macam batuan, yaitu aliran
lava, intrusi, dan endapan vulkaniklastik (Agung Haryoko, 2012).
Aliran lava
Aliran lava menghasilkan batuan yang bersifat afanitik, dan umumnya dicirikan
oleh tekstur aliran atau tersusun oleh gelas vulkanik. Aliran lava bertipe basaltik lebih
umum dibandingkan dengan tipe yang lainnya. Aliran lava dapat dibagi menjadi
beberapa macam, seperti pahoehoe, aa, dan blocky. Lava pahoehoe umumnya
terbentuk oleh magma basalt dengan viskositas rendah. Sebarannya mencapai
beberapa kilometer dengan ketebalan 1 10 m. Lava aa merupakan lava basaltik,
lebih umum daripada lava pahoehoe, bentuk permukaannya runcing-runcing. Lava

18
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 2 METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI PANAS BUMI

blok umumnya berasal dari magma asam, kaya akan SiO2 (seperti andesitik, dasitik,
atau riolitik). Magma dari lava ini umumnya lebih kental dari kedua jenis lava
sebelumnya. Lava yang kental ini biasanya mengalir pada jarak yang relatif pendek,
mulai beberapa ratus meter hingga beberapa kilometer. Pada kondisi tertentu, lava
riolitik atau kadang-kadang dasitik membentuk obsidian.
Intrusi vulkanik
Batuan vulkanik intrusif umumnya berbentuk sill atau dike dengan tekstur
afanitik atau porfiritik (porfiro afanitik). Struktur yang dijumpai biasanya berupa kekar
lembaran atau kekar tiang (columnar joint). Rentang batuan ini cukup luas, mulai dari
riolit yang bersifat asam, hingga basal yang sifatnya basa.
Endapan vulkaniklastik
Endapan vulkaniklastik terbentuk sebagai hasil erupsi gunung api yang
sifatnya eksplosif. Batuan hasil erupsinya ini umumnya terdiri atas fragmen-gragmen
dari yang ukurannya halus (tuf) sampai yang kasar (bom). Endapan hasil erupsi
eksplosif dapat dikelompokkan menjadi dua macam, yaitu endapan piroklastik yang
terdiri dari piroklastik aliran, piroklastik surge, dan piroklastik jatuhan serta endapan
epiklastik (hasil resedimentasi endapan piroklastik), yang terbentuk sesaat setelah
erupsi berlangsung, seperti endapan lahar. Secara umum, klasifikasi hasil erupsi
vulkanik dapat dilihat dibawah ini.
Studi sistem panas bumi membuktikan bahwa di daerah sabuk gunung api
terutama di lingkar Pasifik, sistem panas bumi berasosiasi dengan sistem gunung api
atau yang disebut sebagai volcanogenic geothermal system. Dalam pembentukan
sistem panas bumi, sistem gunung api memberi kontribusi berupa sumber panas
yang berasal dari dapur magma dangkal, batuan yang menjadi reservoir panas bumi
dan kemungkinan struktur gunung api yang mendukung terbentuknya zona
permeabel untuk jalan sirkulasi air panas bumi. Namun tidak semua gunung api
selalu menghasilkan sistem panas bumi. Oleh karena itu studi vulkanologi dan
petrologi akan memberikan manfaat yang besar di tahap awal eksplorasi terutama
dalam memilih area prospek panas bumi.
Duffield (1992) mengusulkan strategi dalam eksplorasi energi panas bumi di
daerah gunung api dengan konsep hubungan antra waktu, ruang, volume dan
komposisi (Time- Space-Volume-Composition (TSVC)) batuan gunung api di daerah
yang sedang disurvei (Muffler dan Dufield, 1994).

19

2.2. Metode Geologi


Penyelidikan geologi panas bumi meliputi tiga tahapan; yaitu studi literatur,
penyelidikan lapangan, dan analisis laboratorium.
2.2.1. Studi Literatur
Studi literatur dilakukan sebelum berangkat ke lapangan. Studi literatur
dilakukan untuk mempelajari/mengumpulkan data yang relevan dari hasil penyelidik
terdahulu yang digunakan sebagai pembanding terhadap hasil penyelidikan terakhir.
Target yang diharapkan dari studi literatur adalah menghasilkan kerangka berpikir
dan efisiensi cara kerja di lapangan yang lebih terarah. Beberapa hal yang biasa
dilakukan dalam studi literatur meliputi:
a. geologi regional, melakukan identifikasi, antara lain: satuan batuan
utama/formasi, struktur regional, tektonik dan vulkanisme
b. peta topografi, melakukan identifikasi, antara lain: bentang alam, kelurusankelurusan topografi, pola dan daerah aliran sungai, tingkat erosi, lokasi
manifestasi, pencapaian lokasi, tata guna lahan.
c. foto udara/citra penginderaan jauh.
d. geografi, melakukan identifikasi, antara lain: batas wilayah administrasi,
kependudukan, tata guna lahan, iklim, budaya.
e. hasil penyelidikan terdahulu lainnya yang berhubungan dengan penyelidikan
kebumian daerah terkait.

20
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 2 METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI PANAS BUMI

Gambar 2.2. Klasifikasi genetik dari endapan vulkanik (McPhie dkk., 1993).

21

Gambar 2.3. Beberapa contoh data sekunder untuk studi literature


2.2.2. Penyelidikan Lapangan
Penyelidikan lapangan bertujuan untuk mengumpulkan data hasil pengamatan
dan pengukuran langsung di lapangan terhadap gejala-gejala geologi, seperti
geomorfologi, stratigrafi (penyebaran dan hubungan satuan batuan, profil singkapan
batuan), struktur geologi (rekahan, sesar), manifestasi dan gejala-gejala panas bumi
di permukaan baik yang masih aktif maupun yang memfosil. Penyelidikan ini
menghasilkan peta-peta yang berhubungan dengan sistem panas bumi.
1. Pengamatan lapangan dilakukan terhadap gejala geologi yang terdapat di
seluruh daerah penyelidikan, antara lain melakukan pemetaan terhadap
morfologi bentang alam, jenis dan satuan batuan, hasil erupsi maupun
sedimentasi, hubungan antara jenis batuan, sumber erupsi, struktur geologi,
serta jenis dan sebaran manifestasi. Untuk lingkungan batuan vulkanik kuarter
dilakukan pemetaan dengan metode vulkanostratigrafi. Pemetaan geologi panas
bumi di daerah vulkanik dilakukan dengan menggunakan kaidah kaidah
vulkanostratigrafi yang diatur dalam Sandi Stratigrafi Indonesia (1996) bahwa
batas satuan batuan ditentukan berdasarkan perbedaan sumber erupsi, ciri
batuan/endapan genesa, daur letusan, atau waktu kejadian. Macam satuan
vulkanostratigrafi yang dikenal:
a. Aliran lava, lava banjir, lava pahoehoe, lava aa, lava bongkah.
b. Endapan subaqueous dan interglasial (basal).
c. Lahar, terbentuk dari breksi tuff, batu breksi lapili, dan tuff lapili dengan
berbagai komposisi.

22
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 2 METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI PANAS BUMI

d. Endapan debris avalanche, endapan bongkah dan abu dengan komposisi


mirip dengan lahar.
e. Aliran piroklastik, mirip dengan endapan aliran lumpur dan avalanche, tetapi
prosentase fragmen yang lebih kasar berkomposisi silika lebih sedikit.
f. Ignimbrite, aliran abu, mirip dengan aliran piroklastik tetapi prosentase
fragmen kasar lebih sedikit.
g. Endapan jatuhan abu, terdiri dari batuapung, abu, kadang-kadang cinder
basalt, membentuk endapan tephra.

Gambar 2.4. Pengelompokan dan distribusi produk vulkanik (Bogie &


Mackenzie, 1998 dalam Bronto, 2006)
2. Pengamatan singkapan batuan dilakukan secara langsung dengan mendeskripsi
secara megaskopis terhadap jenis batuan, mineral penyusun, tekstur, tingkat
pelapukan, tingkat ubahan, dan gejala geologi lainnya seperti bidang perlapisan,
kekar, lipatan, dan sesar.
3. Pengambilan data yang berhubungan dengan manifestasi, antara lain luas daerah
manifestasi panas bumi, temperatur, pH, debit, lingkungan geologi, batuan ubahan
serta informasi lain yang berhubungan dengan kegiatan hidrotermal. Data tersebut
dapat digunakan untuk memperkirakan panas yang hilang (heat loss) dan
membuat peta zonasi mineral ubahan.
4. Pengamatan kondisi hidrogeologi yang meliputi penentuan daerah resapan
(recharge area), keluaran (discharge area), limpasan, serta pendataan hidrologi
permukaan seperti mata air, sungai, pola curah hujan lokal, muka air tanah, dan
pola aliran air tanah.
5. Pengambilan conto batuan untuk menentukan jenis batuan dari singkapan batuan

23

yang mewakili setiap satuan batuan. Conto batuan ubahan diambil untuk
mengetahui jenis mineral ubahan. Conto untuk penentuan umur batuan diambil
dari batuan vulkanik (ekstrusif) atau intrusif yang diperkirakan termuda.
6. Penentuan koordinat lokasi manifestasi dan conto batuan yang umumnya
menggunakan Global Positioning System (GPS) receiver dengan ketelitian yang
memadai dan diplot ke dalam peta kerja.
2.2.3. Analisis Laboratorium
Conto batuan yang diperoleh di lapangan selanjutnya dianalisis di
laboratorium. Analisis yang mungkin dilakukan di laboratorium terdiri dari beberapa
jenis seperti berikut ini.
1) Analisis petrografi batuan untuk mengetahui komposisi mineral penyusun batuan,
mineral ubahan dan penamaan batuan serta sejarah dan evolusi fluida dalam
bentuk paragenesa batuan.
2) Analisis geokimia batuan dengan metode X-Ray Fluoressence (XRF), bertujuan
untuk mengetahui jenis dan komposisi kimia batuan dan digunakan untuk
penamaan litologi, sejarah lingkungan terbentuknya batuan pada tatanan tektonik
geologi.
Tabel 2.2. Hasil analisis geokimia batuan dengan XRF

24
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 2 METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI PANAS BUMI

3)

4)

Conto batuan ubahan yang sudah diseleksi kemudian dipersiapkan untuk analisis
Infra merah, bertujuan untuk mengetahui jenis mineral ubahan yang terbentuk
oleh proses hidrotermal, termasuk temperatur pembentukan mineral ubahannya,
sifat fluida yang mempengaruhi terjadinya hidrotermal tersebut. Ada beberapa
penentuan mineral ubahan yang dilakukan di laboratorium, seperti X-Ray
Diffraction (XRD) dan Spektra Analisis.
Melakukan pentarikhan umur absolut batuan antara lain dengan metode jejak
belah (fission track) atau dengan Carbon dating terhadap batuan terseleksi yang
diperkirakan paling muda (berumur Kuarter) dan diduga berkaitan dengan proses
pembentukan sistem panas bumi.

Gambar 2.5. Conto analisis batuan dengan petrografi, XRF dan XRD
2.2.4. Peralatan
Peralatan dan bahan yang dipergunakan dalam penyelidikan lapangan adalah
sebagai berikut :
a) kompas geologi,
b) altimeter,
c) Global Positioning System (GPS) receiver,
d) palu geologi,
e) loupe (perbesaran 20 kali),
f) meteran,
g) termometer,
h) larutan HCl,
i) kantong conto,
j) kamera,

25

k) buku catatan lapangan dan alat tulis, dan


l) alat keselamatan kerja
2.2.5. Data yang Dihasilkan
Penyelidikan lapangan dan analisis laboratorium menghasilkan data geologi
berupa:
a) lintasan pengamatan dan pengambilan conto batuan,
b) geomorfologi,
c) geologi, yang mencakup:
jenis batuan,
susunan stratigrafi,
penyebaran batuan,
penyebaran struktur geologi, dan
manifestasi panas bumi.
d) Zonasi hidrologi,
e) model geologi panas bumi tentatif,
f) umur batuan
g) petrografi batuan
h) analisis batuan ubahan

Gambar 2.6. Hasil pemetaan geologi panas bumi

26
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 2 METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI PANAS BUMI

2.3. Geologi Sumur


Geologi sumur atau wellsite geology merupakan bagian tak terpisahkan dari
pengeboran, baik pengeboran landaian suhu, eksplorasi (wildcat atau delineasi)
maupun pengeboran pengembangan. Pengeboran merupakan salah satu cara untuk
pembuktian terdapatnya potensi panas bumi. Pelaksana lapangan yang menangani
informasi kebumian sewaktu pengeboran sumur disebut wellsite geologist.
Salah satu tugas utama wellsite geologist adalah pengumpulan data bawah
permukaan semaksimal mungkin, sehingga seorang wellsite geologist dapat
memprediksi karakter dan fenomena geologi bawah permukaan, termasuk karakter
reservoir dan sifat-sifat petrofisikanya, terutama sekali dapat mengindikasi data yang
erat kaitannya dengan masalah geologi, petrofisika serta karakteristik sumur yang
dibor. Data tersebut akan diperlukan untuk evaluasi lanjut sumur-sumur berikutnya
dan dalam pembuatan konseptual model sistem panas bumi di daerah penyelidikan.
2.3.1. Metode Penyelidikan Lapangan
Metode yang dipakai dalam geologi sumur (wellsite) antara lain:
- Melakukan pemerian batuan inti (core) dan atau serbuk bor (cutting) secara
megaskopis dengan alat mikroskop binokuler/loupe.

Gambar 2.7. Deskripsi inti dan serbuk bor


-

Menghitung waktu tempuh lumpur pembilas dari mulai dihisap dari bak lumpur
sampai keluar di permukaan lubang bor (bottom-up time) berdasarkan dari debit
pompa lumpur dan volume total lubang bor.
Mengukur temperatur dan debit lumpur pembilas baik yang masuk maupun yang
keluar di lubang bor berdasarkan bottom-up time yang ada.

27

Gambar 2.8. Pengukuran temperatur lumpur pembilas


-

Menghitung volume dan mengamati sifat fisik lumpur pembilas (pH, viskositas
dll.) dalam sistim sirkulasi aktif, terutama untuk mengantisipasi kendala dalam
operasi pengeboran.
Membuat litologi log/composite log sesuai pertambahan kedalaman sumur bor
yang memuat profil lubang sumur, data litologi dan ubahan, data hilang sirkulasi
(sebagian/total), parameter bor lainnya seperti ROP (Rate of Penetration) dan
data pengukuran temperatur lumpur pembilas.

Gambar 2.9. Komposit log litologi pengeboran

28
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 2 METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI PANAS BUMI

Melakukan diskusi dalam menentukan besaran dan interval kedalaman zona


hilang sirkulasi yang akan disumbat semen.
Rekontruksi zona struktur di lubang sumur, khususnya zona permeabilitas
berdasarkan data hilang sirkulasi (sebagian/total) dan ciri-ciri litologinya.
Mengindentifikasi batuan terutama yang bersifat overburden dan cap rock/clay
cap berdasarkan zonasi batuan ubahan.

Gambar 2.10. Identifikasi mineral ubahan


Inventarisasi data dan kegiatan pengeboran harian sesuai pertambahan
kedalaman sumur.
Membuat laporan harian geologi dan laporan trayek pengeboran.
Memberi informasi tentang keadaan geologi sumur kepada penanggung jawab
pengeboran sesuai pertambahan kedalaman sumur.
Memberi informasi geologi dan saran kepada mud engineer mengenai
pemakaian lumpur.
Mengusulkan set casing dan cementing.
Mengusulkan cementing plug bila terjadi kendala pengeboran.

Gambar 2.11. Set casing dan penyemenan

29

2.3.2. Analisis Laboratorium


Analisis laboratorium yang biasa dilakukan untuk menganalisa conto batuan
hasil pengeboran panas bumi adalah sebagai berikut:
- Analisis XRD dan Analisis Spectral
- Analisis Inklusi Fluida
- Analisis Petrofisik (Porositas dan Permeabilitas)
- Analisis Konduktivitas Panas
- Analisis Petrografi
2.3.3. Peralatan
Peralatan yang dipergunakan dalam Geologi Sumur antara lain:
- Laptop/computer
- GPS
- Mikroskop binocular/lup
- Saringan untuk serbuk bor
- Kotak conto untuk inti bor
- Plastik conto
- Alat pengering
- Termometer
- Cairan HCl dan Fenolptaline
- Kamera
- Perlengkapan keselamatan kerja
- Alat-alat gambar, ballpoint, pensil warna
2.3.4. Data yang dihasilkan
Hasil yang didapat dalam Geologi Sumur antara lain:
- Litologi sumur bor
- Instensitas, Jenis dan tipe ubahan sumur bor
- Struktur Geologi Sumur bor
- Temperatur Lumpur Pembilas sumur bor
- Landaian suhu dari sumur bor
Data tersebut di atas diplotkan dalam bentuk composite log, yang dilakukan di
lapangan mengikuti kedalaman.

30
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 2 METODE PENYELIDIKAN GEOLOGI DALAM EKSPLORASI PANAS BUMI

DAFTAR PUSTAKA
Bronto, S., 2006, Fasies Gunung Api dan Aplikasinya, Indonesian Journal on
Geoscience, Badan Geologi.
Harijoko A., Warmada I.W, 2013. Studi Vulkanologi dan Petrologi dalam
Pengembangan Sumber Daya Panas Bumi, Universitas Gajah Mada.
Lockwood, J. P. dan Hazlett, R. W., 2010. Volcanoes: Global Perspectives. John
Wiley & Sons. 541p.
McPhie, J., Doyle, M., Allen, R., 1993. Volcanic Textures. Centre of Ore Deposit and
Exploration Studies. 196p.
Muffler, L.J.P., and Duffield, W.A., 1995, The Role of Volcanic Geology in the
Exploration for Geothermal Energy. Proceedings of the World Geothermal
Congress 1995, Vol. 2, 657-662.
Perfit, M. R. dan Davidson, J. P., 2000, Plate Tectonics and Volcanism. in
Sigurdsson dkk. (eds) Encyclopedy of Volcanoes.
Rogers, N. dan Hawkesworth, C. 2000, Composition of Magma. in Sigurdsson dkk.
(eds) Encyclopedy of Volcanoes.
Schmincke, H.-U., 2004, Volcanism, Springer, 324 p.
Wohletz, K. dan Heiken, G., 1992. Volcanology and Geothermal Energy, Berkeley:
University of California Press

31

32
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

BAB 3
METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA
Oleh
Andri Eko Ari Wibowo dan Dedi Kusnadi
3.1. Konsep Dasar
Penyelidikan geokimia merupakan salah satu metode yang digunakan dalam
melakukan penyelidikan panas bumi, berdasarkan karakteristik yang diperoleh pada
jenis manifestasi, konsentrasi senyawa kimia terlarut dan terabsorpsi dalam fluida
panas yang terkandung dalam conto air, dan conto gas serta anomali distribusi
horisontal pada tanah dan udara tanah pada kedalaman satu meter sebagai indikasi
sumber daya panas bumi. Adapun parameter yang digunakan meliputi sifat fisika dan
kimia manifestasi, data hasil analisis kimia air, gas, serta Hg tanah dan CO 2 udara
tanah.
Penyelidikan geokimia juga banyak digunakan pada program pengembangan
sumber daya panas bumi. Penyelidikan ini dapat memberikan informasi tentang
kondisi reservoir sebelum dan selama produksi, sumber recharge, dan arah aliran
fluida. Aplikasi geokimia juga berguna dalam mencegah dan memprediksi
permasalahan korosi, scalling, dan air buangan hasil produksi. Penggunaan metode
geokimia yang tepat dapat memperkirakan kondisi reservoir seperti temperatur dan
salinitas (Fournier, 1991).
Komposisi kimia dari beberapa mata air panas dapat mengindikasikan
kemungkinan bentuk alur hidrologi, akan memberikan pola data jenis manifestasi dan
karakteristik kimiawi yang diperlukan untuk merefleksikan derajat pencampuran
antara air dingin permukaan dengan aliran air panas yang berasal dari reservoir
panas bumi (Wohletz, K. and Heiken, G, 1992). Komposisi senyawa kimia terlarut
dalam air atau uap, serta gas pada manifestasi yang ditemukan dapat merupakan
produk hasil reaksi yang terjadi antara gas-gas tersebut dengan oksigen (reaksi
oksidasi-reduksi) atau hasil interaksi antara fluida panas dengan mineral tertentu
yang terkandung pada batuan (Giggenbach, 1988).
Data air panas dapat digunakan untuk mengetahui karakteristik fluida panas
bumi seperti tipe air, asal fluida, lingkungan pembentukan fluida, dan perkiraan
temperatur reservoir (Nicholson, 1993). Data isotop dapat memberikan indikasi
terhadap sumber, umur, dan jumlah air meteorik yang berinteraksi dengan reservoir.
Konsentrasi gas inert dapat memberikan informasi tentang temperatur awal dari air
recharge dan apakah terjadi boiling di bawah permukaan sebelum fluida panas
mencapai permukaan. Variasi dari komposisi gas tanah seperti Hg dan CO2 dapat
memberikan informasi tentang daerah permeabilitas tinggi (Fournier, 1991).
Penyelidikan
geokimia
bertujuan
untuk
mengkaji
kemungkinan
pengembangan sumber daya panas bumi. Kegiatannya meliputi kegiatan berikut ini:

33

a.
b.
c.
d.
e.

kegiatan pra lapangan,


kegiatan pengamatan dan pengukuran data manifestasi,
pengambilan conto air, gas, tanah, dan udara tanah,
kegiatan analisis laboratorium, dan
penyajian data.

3.2. Kegiatan Pra Lapangan


Kegiatan persiapan pra lapangan meliputi studi literatur, analisis data
sekunder, dan penyiapan peralatan dan pereaksi, serta penentuan titik ukur. Studi
literatur dan analisis data sekunder merupakan kegiatan pengumpulan dan analisis
data pustaka melalui identifikasi terhadap hasil penyelidikan terdahulu yang berkaitan
dengan geokimia, berdasarkan informasi geologi regional, peta topografi, foto udara,
citra satelit dan geografi daerah penyelidikan yang ada atau pernah dilakukan di
daerah yang akan diselidiki.
Penyiapan peralatan dan pereaksi dilakukan dengan cara kalibrasi peralatan
dan standarisasi pereaksi yang akan digunakan. Titik-titik ukur yang telah ditentukan
pada lokasi penyelidikan harus diketahui ketinggian dan koordinatnya. Terdapat
beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penentuan titik ukur.
1) Penentuan titik ukur harus memperhatikan kondisi geologi, keberadaan
manifestasi panas bumi, dan mempertimbangkan faktor kesulitan medan
(topografi).
2) Sebaran titik ukur dapat berbentuk kisi (grid) atau acak dengan spasi berkisar
antara 250 2000 m.
3) Penentuan titik ukur dapat dilakukan dengan menggunakan alat ukur topografi
yang dapat memenuhi akurasi ketinggian maksimal 1 meter dan akurasi koordinat
maksimal 5 meter, seperti Theodolit (T0), Laser Beam (Electronic Distance
Measurement), dan GPS (sistem diferensial).
4) Sistem koordinat titik ukur harus diproyeksikan ke dalam sistem koordinat
geodetik yang umum dipakai di Indonesia, misalnya Universal Traverse Mercartor
(UTM) - World Geodetic System (WGS) 84 dan Latitude/Longitute-WGS84
3.3. Pengamatan dan Pengukuran Data Manifestasi
Kegiatan ini meliputi pengamatan dan pengukuran jenis dan sifat fisik dari
manifestasi permukaan panas bumi.
3.3.1 Pengamatan Manifestasi
Pengamatan manifestasi antara lain dilakukan terhadap:
a) jenis manifestasi: tanah panas, tanah panas beruap, kolam lumpur panas, geyser,
mata air panas, fumarol, dan solfatara. Keterdapatannya pada suatu daerah
penyelidikan dapat langsung diamati di lapangan dengan kasat mata.
b) jenis endapan pada manifestasi seperti sinter karbonat, sinter silika, belerang,
dan oksida besi.

34
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

c) sifat fisika air yang muncul pada manifestasi dengan membedakan diantaranya:
rasa (tawar, asin, pahit, asam), bau (bau belerang/H2S) dan warna (jernih, keruh,
putih, dll).
3.3.2 Pengukuran Data Manifestasi
Data yang diukur pada manifestasi antara lain:
a) temperatur manifestasi dan udara di sekitarnya,
b) pH air,
c) debit air panas/dingin,
d) daya hantar listrik (DHL) air panas/dingin,
e) koordinat dan ketinggian lokasi pengambilan conto,
f) kandungan CO2, CO, H2S, dan NH3 pada hembusan uap air, fumarol dan
solfatara,
g) Luas manifestasi.
3.4. Pengambilan Conto
Pengambilan conto dilakukan terhadap air, gas, tanah dan udara tanah.
3.4.1. Pengambilan Conto Air
Pengambilan conto air dilakukan terutama pada mata air panas, dan sebagai
pembanding dilakukan juga terhadap mata air dingin. Pengambilan conto air panas
dilakukan pada tempat di mana temperatur dan debitnya paling tinggi, sehingga
kontaminasi oleh lingkungannya dapat dihindari seminimal mungkin. Pengambilan
conto air dilakukan untuk dua tujuan, yaitu untuk analisis unsur dan analisis isotop
(18O dan 2H).
3.4.1.1. Peralatan dan pereaksi yang digunakan
a) botol poliethylene bervolume 500 ml, yang tahan terhadap asam, panas dan
korosif.
b) botol isotop 18O dan 2H bervolume 15 ml terbuat dari gelas atau plastik tahan
panas
c) syringe plastik tahan panas bervolume minimal 50 ml.
d) filter holder diameter 25 mm
e) kertas filter porositas 0,45 m
f) GPS Receiver, altimeter
g) stop watch
h) pH meter digital, kertas pH, konduktivitimeter
i) sarung tangan karet tahan panas
j) kamera
k) peta kerja
l) HNO3 1 : 1

35

3.4.1.2. Pengukuran parameter pada conto air di lapangan


a) temperatur manifestasi dan udara di sekitarnya, dengan menggunakan
thermocouple atau termometer maksimum (Gambar 3.1).
b) pH air, dengan menggunakan pH meter digital
c) debit air panas/dingin, dengan cara volumetri (V-notch meter)
d) daya hantar listrik (DHL) air panas/dingin, dengan konduktivitimeter
e) koordinat dan ketinggian lokasi pengambilan conto, dengan GPS Receiver
f) kandungan CO2, CO, H2S dan NH3 pada hembusan uap air, fumarol dan
solfatara, dengan detektor gas
g) luas manifestasi

Gambar 3.1. Pengukuran temperatur mata air panas


3.4.1.3. Cara pengambilan conto air untuk analisis unsur
a) conto air yang akan diambil harus disaring menggunakan kertas saring (porous
filter) berukuran 0,45 m.
b) botol yang akan digunakan untuk menyimpan conto dibilas dengan menggunakan
conto air yang sudah disaring.
c) conto air dibagi menjadi dua 2 botol bervolume minimal 500 ml (Gambar 3.2).
d) botol pertama langsung dikemas dan diberi kode lokasi sebagai bahan untuk
analisis anion (Cl, HCO3, SO4, F, CO3).
e) botol kedua sebelum dikemas diasamkan dengan penambahan HNO3 1 : 1
sampai pH 2, sebagai conto air untuk analisis kation (Na, K, Li, Mg, B, Ca, Fe, Al,
As), SiO2, dan NH4.
3.4.1.4 . Cara pengambilan conto air untuk analisis isotop
a) conto air yang akan diambil harus disaring menggunakan kertas saring (porous
filter) berukuran 0,45 m.

36
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

b) botol yang akan digunakan untuk menyimpan conto isotop dibilas dengan
menggunakan conto air yang sudah disaring.
c) Botol conto diberi label sesuai lokasi pengambilan dan nomor conto.
3.4.2. Pengambilan conto gas
Pengambilan conto gas dilakukan terutama pada hembusan gas, fumarol, atau
solfatara. Pengambilan tersebut dilakukan dengan tujuan, untuk mengetahui
komposisi gas secara kualitatif melalui pengukuran langsung di lapangan dan
kuantitatif di laboratorium.

Gambar 3.2. Pengambilan conto air


3.4.2.1. Peralatan dan pereaksi yang digunakan
a) alat detektor gas, yang terdiri dari pompa isap gas dan gelas tube (khusus untuk
gas CO2, CO, H2S dan NH3)
b) tabung vakum volume minimal 100 ml
c) thermocouple dan termometer maksimum
d) GPS receiver, altimeter
e) selang karet silikon
f) sarung tangan karet tahan panas
g) corong poliethylene
h) masker gas
i) stop watch

37

j) kamera
k) peta kerja
l) NaOH 25%.
3.4.2.2. Cara pengukuran gas secara kualitatif
a) temperatur hembusan gas, fumarol, atau solfatara diukur dengan menggunakan
thermocouple atau termometer maksimum dalam satuan oC
b) corong yang posisinya dibalikkan dipasang pada hembusan gas, fumarol, atau
solfatara dan dihubungkan dengan selang karet silikon (Gambar 3.3).
c) kedua ujung tube detektor gas dipatahkan kemudian salah satu ujungnya segera
dipasangkan pada pompa gas dan ujung yang lain pada selang karet silikon pada
poin b)
d) pompa gas ditarik hingga volume minimal 50 ml dan dibiarkan selama minimal 2
menit.
e) skala tube detektor gas diamati untuk mengetahui konsentrasi gas secara
kualitatif berdasarkan perubahan warna pada tube detektor tersebut.

Gambar 3.3. Pengukuran gas dengan tube detector gas pada fumarol
3.4.2.3. Cara pengambilan conto gas untuk analisis kuantitatif
a) temperatur hembusan gas, fumarol, atau solfatara diukur dengan menggunakan
termometer digital dalam satuan oC. Manifestasi yang sulit dijangkau oleh

38
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

b)
c)

d)

e)

termometer digital, temperaturnya diukur dengan menggunakan termometer


maksimum.
corong yang posisinya dibalikkan dipasang pada hembusan gas, fumarol, atau
solfatara dan dihubungkan dengan selang karet silikon (Gambar 3.4).
semburan atau hembusan gas dialirkan melalui corong yang posisinya dibalikkan
dan dihubungkan dengan selang karet silikon, aliran gas dibiarkan keluar supaya
tidak terjadi kontaminasi oleh udara luar terhadap gas yang akan diambil.
selang karet silikon dihubungkan dengan tabung vakum yang berisi larutan
NaOH 25% sebanyak 1/5 volume tabung. Keran tabung vakum dibuka secara
bertahap. Selama pengambilan conto, tabung vakum dikocok beberapa kali
secara berkala untuk mendapatkan kesempurnaan reaksi antara gas dengan
NaOH. Pada saat pengocokan, keran tabung vakum dalam keadaan ditutup.
Apabila tabung menjadi panas dilakukan pendinginan dengan kain basah. Aliran
gas dihentikan apabila gelembung gas yang masuk kedalam tabung vakum sudah
melemah. Keran ditutup dengan rapat setelah selesai pengambilan conto,
kemudian selang karet silikon dibuka.
tabung vakum diberi label sesuai lokasi pengambilan conto.

Gambar 3.4. Pengambilan conto gas pada fumarol menggunakan tabung vakum
3.4.3. Pengambilan conto tanah
Pengambilan conto tanah dimaksudkan untuk mengetahui kandungan unsur
unsur (Hg, As, Li, zat organik) dan sifat fisiknya, (pH) yang berkaitan dengan kegiatan
hidrothermal. Pengambilan conto tanah ini diusahakan pada lapisan horizon B.
3.4.3.1. Peralatan yang Digunakan
Jenis peralatan yang digunakan dalam pengambilan conto tanah terdiri dari:
a) thermocouple,
b) GPS receiver, altimeter,
c) kamera,

39

d)
e)
f)
g)

bor tangan,
sarung tangan,
kantong plastik,
peta kerja

3.4.3.2. Cara pengambilan conto tanah


Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pengambilan conto tanah.
a) harus dihindari tempat-tempat yang diperkirakan terkontaminasi zat-zat organik
seperti rawa, humus tebal, bekas bakaran, sawah
b) pada lokasi titik amat yang telah diukur koordinatnya dan diberi tanda (patok,
bendera) dilakukan pengambilan conto dengan bor tangan pada horizon B dan
pengeboran dilanjutkan sampai kedalaman sekitar 100 cm untuk keperluan
pengukuran temperatur dan pengambilan conto udara tanah (Gambar 3.5).
c) conto tanah yang diperoleh dikeluarkan dari mata bor dengan alat yang tidak
menyebabkan kontaminasi (sendok plastik, sendok gelas), untuk kemudian
didiskripsi antara lain jenis tanah, warna, besar butir, hubungan antara butir serta
kalau memungkinkan sifat fisik alterasinya
d) conto tanah diambil pada horizon B sekurang-kurangnya 200 gram untuk
dianalisis kandungan Hg dan pH, atau unsur lainnya
e) conto tanah yang diperoleh, dibagi 2 bagian. Satu bagian digunakan untuk
analisis pH dan satu bagian lainnya untuk analisis Hg atau unsur lainnya
f) selama penyimpanan dan pembawaan conto dari lapangan ke laboratorium,
harus dihindari kontak dengan temperatur tinggi (diusahakan temperatur tidak
lebih dari 27oC) untuk memcegah terjadinya penguraian dan penguapan sebagian
konsentrasi Hg.

Gambar 3.5. Pengeboran untuk mengambil conto tanah dan udara tanah

40
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

3.4.4. Pengambilan conto udara tanah


Pengambilan conto udara tanah dimaksudkan untuk mengetahui kandungan
gas dalam udara tanah seperti CO2 yang berkaitan dengan kegiatan hidrothermal.
Pengambilan conto tanah ini dilakukan pada kedalaman sekitar 100 cm.
3.4.4.1. Peralatan dan pereaksi yang digunakan
Jenis peralatan dan pereaksi yang digunakan dalam pengambilan conto udara
tanah antar lain:
a) bor tangan ukuran 3,
b) CO2 handy sampler,
c) stop watch,
d) thermocouple,
e) larutan NaOH ( 25 %),
f) botol plastik conto ukuran 50 ml,
g) pipa PVC 2,5 yang dilengkapi dengan selang karet silikon, dan
h) peta kerja.
3.4.4.2. Cara pengambilan conto udara tanah
a) pengambilan conto udara tanah dilakukan langsung pada lubang bor yang sama
pada pengambilan conto tanah untuk analisis Hg.
b) pipa PVC dimasukkan kedalam lubang bor bekas pengambilan conto tanah
kemudian dengan selang dihubungkan pada CO2 handy sampler .
c) lubang bor ditutup bagian atasnya, udara dalam lubang dikeluarkan atau
divakumkan selama kurang lebih 5 (lima) menit.
d) disiapkan tabung gelas CO2 handy sampler yang diisi dengan 50 ml larutan
NaOH.
e) alat CO2 handy sampler dikondisikan selama kurang lebih 5 (lima) menit agar
terjadi penguapan gas CO2 dari dalam tanah ke dalam lubang.
f) conto udara tanah (yang berisi gas CO2) dihisap dengan kecepatan 0.5 liter per
menit dan dialirkan kedalam larutan NaOH.
g) larutan NaOH yang telah mengandung conto udara tanah atau gas CO2 dalam
tabung tersebut dimasukkan kedalam botol plastik conto yang bersih, ditutup rapat
dengan diberi label bernomor sesuai dengan lokasi titik amat.
h) temperatur dalam lubang bor diukur dengan menggunakan thermocouple.
3.4.4.3. Cara pengukuran temperatur udara tanah
a) pipa indikator (stick/probe) dimasukkan ke dalam lubang bor bekas
pengambilan conto tanah dan udara tanah, dihubungkan ke thermocouple.
b) lubang bor ditutup rapat, dan dibiarkan beberapa saat sampai bacaan di
thermocouple menunjukkan angka yang stabil. Angka tersebut merupakan
temperatur lubang bor.

41

3.5. Analisis Laboratorium


Kegiatan laboratorium meliputi preparasi conto dan analisis unsur dengan
menggunakan metode konvensional dan/atau instrumen.
3.5.1. Preparasi conto
Conto sebelum dianalisis kandungan unsur-unsurnya perlu dipersiapkan mulai
dari penyusunan conto agar tidak terjadi kesalahan sistematis penyontohan dan
penyediaan duplikat untuk memantau presisi analisis kimia. Penyusunan conto
berikut duplikat dilakukan secara random dalam tempat yang tersedia (batch).
3.5.2. Analisis conto
Analisis untuk menentukan konsentrasi unsur-unsur dalam conto air, gas,
tanah dan udara tanah dilakukan di laboratorium. Beberapa parameter diukur di
lapangan, terutama pH, temperatur, daya hantar listrik, dan debit air.
3.5.2.1. Analisis air
Analisis unsur kimia air
Conto air yang diperoleh dari lapangan dibawa ke laboratorium untuk dianalisis.
Tata cara analisis air menggunakan beberapa metode yang telah distandarkan
seperti tercantum pada Tabel 3.1 dan conto perhitungannya seperti pada Tabel 3.2.

42
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

Tabel 3.1. Metode analisis dalam survei geokimia panas bumi


Parameter

Metode Analisis

pH

Potensiometri

Daya hantar listrik

Konduktometri

SiO2

Satuan

Acuan
SNI 06-2413-1991

S/cm

SNI 06-2413-1991

Spektrofotometri

mg/l

SNI 06-2477-1991

Al

AAS

mg/l

SNI 06-1133-1989

Fe

AAS

mg/l

SNI 06-2523-1991

Ca

Titrimetri EDTA

mg/l

SNI 06-2429-1991

Mg

Titrimetri EDTA

mg/l

SNI 06-2430-1991

Na

AAS

mg/l

SNI 06-2428-1991

AAS

mg/l

SNI 06-2427-1991

Li

AAS

mg/l

SNI 06-6596-2001

As

AAS

mg/l

SNI 06-2913-1992

NH4

Spektrofotometri

mg/l

SNI 06-2479-1991

Spektrofotometri

mg/l

SNI 06-2481-1991

Spektrofotometri

mg/l

SNI 06-2482-1991

Cl

Argentometri

mg/l

SNI 06-2431-1991

SO4

Spektrofotometri

mg/l

SNI 06-2426-1991

HCO3

Titrimetri

mg/l

SNI 06-2470-1991

CO3

Titrimetri

mg/l

SNI 06-2470-1991

H2S

Titrimetri

%mol/mol

SNI 06-2470-1991

CO2

Titrimetri

%mol/mol

SNI 06-2470-1991

Hg

Merkurimetri

ppb

SNI 06-2912-1992

isotop (18O dan


2
H)

Spektrometri
Massa

CO, CH4, H2, O2,


Ar, N2, NH3, SO2,
HCl dan H2O

Kromatografi Gas

%mol

Gonviantini, R., 1981

Giggenbach, et.al,1989

43

Tabel 3.2. Contoh penghitungan temperatur bawah permukaan


Geotermometer Air
T SiO2(cc)
(Fournier, 1981)
T SiO2(ac)
(Fournier, 1981)
T NaK,
(Giggenbach, 1980)
T NaK Ca
(Fournier, 1981)
Geotermometer
Gas
T CO2-H2S
(Nehring&D'Amore)
T CO2-H2
(Nehring, 1983)
CO2-CH4
(Taran, 1986)

Persamaan Geotermometer
ToC = (1310)/(5.19 - log SiO2)-273.15
ToC = (1522)/(5.75 - log SiO2)-273.15
ToC = (1390)/(log Na/K + 1.75)-273.15
ToC = (1647)/((log Na/K + (log (
Ca/Na)+2.06)+2.47))-273.15
Persamaan Geotermometer
ToC = 194.3 + 56.44 log H2S +1/6 log CO2
ToC = 190.3 + 55.97 x (log H2 + 1/2 CO2)
Log (CO2 /CH4) = (1.29 - 0.003) ToC + 853/ToC

Analisis conto isotop 18O dan 2H


Conto isotop 18O dan 2H air yang diperoleh dari lapangan, dianalisis di
laboratorium (Gambar 3.6 dan Gambar 3.7) dengan menggunakan metode mass
spectrophotometer. Analisis conto isotop 18O dan 2H air ini dapat menggunakan cara
Gonviantini (1981).

Gambar 3.6. Conto air untuk dianalisis isotop

44
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

Gambar 3.7. Analisis isotop 18O dan 2H air (Foto Sabtanto, 2015)
3.5.2.2. Analisis gas
Conto gas yang diperoleh dari lapangan, dianalisis di laboratorium dengan
menggunakan metode titrimetri dan kromatografi gas. Analisis conto gas ini
umumnya menggunakan cara Giggenbach (1988).
Metode kromatografi gas digunakan untuk mendeteksi dan mengetahui
konsentrasi gas yang terkandung dalam conto, antara lain : CO, CH4, H2, O2, Ar, N2,
NH3, SO2, sedangkan metode titrimetri digunakan untuk mendeteksi dan mengetahui
konsentrasi gas seperti : CO2, H2S dan HCl. Konsentrasi H2O dalam conto gas dapat
diketahui dengan melakukan penghitungan berat gas total dalam conto.
3.5.2.3. Analisis tanah dan udara tanah
Conto yang diperoleh dari lapangan, dibawa ke laboratorium untuk dianalisis
dengan metode yang sesuai. Sedangkan untuk analisis Hg, diperlukan preparasi
conto.
Analisis pH tanah
Analisis pH tanah, dilakukan langsung terhadap tanah yang masih segar
diambil di lapangan. Urutan langkah dalam analisis pH tanah sebagai berikut.
a) conto tanah ditimbang sebanyak 10 gr
b) setelah ditimbang, dimasukkan ke dalam gelas kimia (beaker glass)
c) ditambahkan air destilasi sebanyak 40 ml kemudian diaduk, dan dibiarkan minimal
6 jam dalam temperatur kamar.
d) bagian larutan diukur pH-nya dengan pH Meter Digital.
Analisis Hg tanah
Sebelum dilakukan analisis Hg tanah, dilakukan preparasi conto dengan uruturutan sebagai berikut :

45

a) conto tanah dikeringudarakan atau diangin-angin pada temperatur kamar, hindari


penjemuran dibawah matahari agar tidak terjadi penguapan unsur Hg.
b) conto tanah kering dihaluskan dengan menggunakan penumbuk dan lumpang
porselin untuk melumatkan butiran-butiran yang menggumpal. Dalam hal ini
conto-conto tidak boleh digerus, sebab penggerusan dapat mengakibatkan
penurunan konsentrasi unsur.
c) lumpang dan penumbuk porselin harus selalu dibersihkan untuk setiap
penghalusan conto agar tidak terjadi kontaminasi silang antar conto.
d) conto-conto diayak dengan saringan berukuran 80 mesh agar homogenisasi
fraksi tercapai.
e) sisa conto yang tidak tersaring pada saringan berukuran 80 mesh disimpan
sebagai arsip.
f) randomisasi conto dilakukan terhadap conto dan duplikat. Duplikasi dilakukan
minimal untuk setiap kelipatan 10 conto. Ini dilakukan untuk mengevaluasi presisi
analisis.
Conto tanah yang diperoleh dari hasil preparasi, dianalisis dengan
menggunakan metode instrumen AAS (Atomic Absorption Spectrophotometry), atau
mercury analyzer. Pada tahapan ini juga dilakukan analisis konsentrasi H2O- untuk
mengkoreksi konsentrasi Hg (kondisi analisis). Konsentrasi Hg hasil koreksi (Hg c)
diperoleh dengan menggunakan rumus sebagai berikut.
Hgc = (100 x Hga) / (100 - H2O-)
dimana,
Hgc
Hga
H2O-

= konsentrasi Hg setelah dikoreksi (ppb)


= konsentrasi Hg hasil analisis dengan instrumen AAS (ppb)
= konsentrasi H2O- hasil analisis (%)

Analisis CO2 udara tanah


Analisis conto CO2 udara tanah dilakukan untuk mengetahui konsentrasi CO2
di setiap titik pengambilan conto. Analisis ini dilakukan dengan menggunakan metode
titrimetri (Lampiran A). Data hasil titrasi dikoreksi dengan temperatur dan tekanan
udara tanah dalam lubang bor.
Penghitungan konsentrasi CO2 (%), beserta koreksinya menggunakan
persamaan seperti berikut.
CO2 = (A-B) x C x 44 x D/E x 22.4/((44 x (1 x 273)/(F + 273) xGx H/1 x 1000) x 100
Keterangan:
A = HCl yang digunakan dalam titrasi conto (ml)
B = HCl yang digunakan dalam titrasi blanko (ml)
C = konsentrasi HCl (N)
D =NaOH yang digunakan pada pengambilan conto (ml)

46
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

E = NaOH yang digunakan pada titrasi conto dan blanko (ml)


F = temperatur udara tanah lubang bor (oC)
G = tekanan udara pada saat pengambilan conto (hPa)
H = faktor perkalian (0.0009869233).
3.6. Pengolahan dan Penyajian Data
Data geokimia yang diperoleh dari lapangan dan laboratorium disajikan dalam
format data yang tersedia. Data-data geokimia tersebut berupa:
a) hasil analisis Hg tanah dalam satuan part per billion (ppb)
b) hasil analisis CO2 udara tanah, dalam satuan persen (%)
c) hasil analisis gas dari conto gas, dalam satuan % mol/mol untuk senyawa gas
seperti: CO2, H2S, CO, CH4, H2, O2, Ar, N2, NH3, SO2, HCl dan H2O
d) hasil analisis isotop 18O dan 2H, dalam satuan per mill (o/oo).
Hasil penyelidikan geokimia dituangkan dalam bentuk tabel, diagram-diagram,
grafik dan peta sebaran manifestasi dengan skala 1:100.000 atau lebih besar. Conto
tabel yang diperlukan antara lain :
a) tabel data manifestasi (Tabel 3.3),
b) tabel data pengambilan conto tanah dan CO2 udara tanah (Tabel 3.4),
c) tabel data hasil analisis air (Tabel 3.5),
d) tabel penghitungan kesetimbangan ion (Tabel 3.6),
e) tabel data hasil analisis gas (Tabel 3.7), dan
f) tabel data hasil analisis tanah dan udara tanah (Tabel 3.8).
Contoh diagram yang diperlukan antara lain:
a) diagram segitiga Cl-SO4-HCO3 (Gambar 3.8),
b) diagram segitiga Na/1000-K/100-Mg (Gambar 3.9),
c) diagram segitiga Cl/100-Li-B/4 (Gambar 3.10), dan
d) grafik distribusi isotop 18O dan 2H.
Peta hasil penyelidikan yang disajikan dalam laporan antara lain:
a) peta distribusi titik pengambilan conto,
b) peta distribusi manifestasi panas bumi,
c) peta distribusi temperatur udara tanah,
d) peta distribusi pH,
c) peta distribusi Hg tanah, dan
d) peta distribusi CO2 udara tanah

47

Tabel 3.3. Contoh data lapangan dari manifestasi.


Nama Lokasi
Koordinat
Desa
Kecamatan
Kabupaten
Propinsi
Diamati: tanggal
jam
Sandi/ No. Conto
Jenis manifestasi
Keadaan cuaca setempat
Temperatur udara setempat (oC)
Temperatur manifestasi (oC)
Tekanan Udara (hPa)
Debit air (l/det)
Warna air
Bau
Rasa
PH
Daya Hantar Listrik
Jenis pengeluaran gas
Endapan air panas
Jenis manifestasi
Luas daerah manifestasi (m2)
Keterangan:
*) coret yang tidak perlu
SKETSA LOKASI MANIFESTASI

48
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

X=

Y=

Z=

H2S/NH3/CO/CO2/Uap air *)
Sinter karbonat/sinter silika *)
Air panas/Tanah panas/fumarol *)

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

Tabel 3.4. Contoh tabel data lapangan pengambilan conto Hg tanah & CO2
udara tanah

-------------------------------------------------------------------------------------------Tanggal :
Hari:
Jam:
Lokasi
: ..
Lintasan
: ..
Koordinat
: X= Y=Z=..
Tekanan Udara (hPa): ..
Cuaca
: .
Temperatur udara (oC)
:
o
Temperatur lubang ( C) :
Volume Gas (udara) :
pH
:
Vegetasi
:
Kondisi lapangan :
Profil lubang bor:
0,00 Meter
0,20
0,40
0,60
0,80
1,00
SKETSA LOKASI PENGAMBILAN CONTO

49

Tabel 3.5. Contoh tabel data hasil analisis air


Nomor/Kode Conto
Jenis Conto
Koordinat
T manifestasi (oC)
T udara di lokasi (oC)
Warna air
Rasa
Daya Hantar Listrik (S/cm)
Debit Air
PH
SiO2(mg/L)
Al (mg/L)
Fe(mg/L)
Ca(mg/L)
Mg(mg/L)
Na(mg/L)
K(mg/L)
Li(mg/L)
As(mg/L)
NH4 (mg/L)
B(mg/L)
F(mg/L)
Cl(mg/L)
SO4 (mg/L)
HCO3 (mg/L)
CO3 (mg/L)

50
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

X=

Y=

Z=

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

Tabel 3.6. Contoh tabel perhitungan kesetimbangan ion (Ion Balance)


Parameter
Al
Fe
Ca
Mg
Na
K
Li
As
NH4
Total kation
F
Cl
SO4
HCO3
CO3
Total anion
% Ion Balance

Berat ekuivalen
9.00
18.62
20.00
12.15
23.00
39.10
6.90
25.00
18.00
19.00
35.5
48.00
61.00
30.00

Ekuivalen per million


mg/L Al/9.00
mg/L Fe/18.62
mg/L Ca/20.00
mg/L Mg/12.15
mg/L Na/23.00
mg/L K/39.10
mg/L Li/6.90
mg/L As/25.5
mg/L NH4/18.00
kation
mg/L F/19.00
mg/L Cl/35.50
mg/L SO4/48.00
mg/L HCO3/61.00
mg/L CO3/30
anion
[ kation- anion] x 100%.
[ kation+ anion]

Catatan :
- Conto air yang dianalisis dengan pH netral, ion Balance yang diperbolehkan
maksimal 5%.

51

Tabel 3.7. Contoh tabel data hasil analisis gas.


Nomor/Kode Conto
Jenis Conto
Koordinat
T manifestasi (oC)
T udara di lokasi (oC)
Warna hembusan gas
CO2 (% mol)
H2S (% mol)
SO2 (% mol)
NH3 (% mol)
HCl (% mol)
H2 (% mol)
N2 (% mol)
O2 (% mol)
Ar (% mol)
CH4 (% mol)
CO (% mol)
H2O (% mol)

52
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

X=

Y=

Z=

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

Tabel 3.8. Contoh tabel data hasil analisis tanah & udara tanah.
Kode Titik
Amat

Koordinat (UTM-METER) T.tanah T.ud


X

(oC)

(oC)

pH H2O- CO2
(%)

Hg

(%) (ppb)

53

Gambar 3.8. Contoh diagram segitiga Cl-SO4-HCO3.


Diagram Segitiga Cl-SO4-HCO3 ini mengacu kepada Giggenbach (1988), untuk
mengetahui jenis tipe air panas yang dianalisis, dengan menggunakan rumus seperti
berikut:
% Cl = 100 x (Cl)/S dan % SO4 = 100 x (SO4)/S, dimana S = Cl+SO4+HCO3
konsentrasi Cl, SO4, dan HCO3 masing-masing dimasukkan dalam rumus tersebut
dalam satuan mg/L.

54
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

Gambar 3.9. Contoh diagram segitiga Na/1000-K/100-Mg.


Diagram Segitiga Na/1000-K/100-Mg ini mengacu kepada Giggenbach (1988), untuk
mengetahui interaksi fluida air dengan batuan, dengan menggunakan rumus:
% Na/1000 = 100 x (Na/1000) / S dan % K/100 = 100 x (K/100) / S, dimana
S = Na/1000 + K/100 + Mg.
konsentrasi Na,K, dan Mg masing-masing dimasukkan dalam rumus tersebut dalam
satuan mg/L.

55

Gambar 3.10. Contoh diagram segitiga Cl/100-Li-B/4.


Diagram Segitiga Cl/100-Li-B/4 ini mengacu kepada Giggenbach (1988), untuk
mengetahui pengaruh lingkungan terhadap pembentukan mata air panas, dengan
menggunakan rumus:
% Cl / 100 = 100 x (Cl / 100) / S dan % Li = 100 x (Li) / S, dimana
S = Cl/100 + Li + B/4.
konsentrasi Cl, Li dan Boron masing-masing dimasukkan dalam rumus tersebut
dalam satuan mg/L.

56
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 3 METODE PENYELIDIKAN GEOKIMIA

Daftar Pustaka
Arnorsson, S., and Gunlaugsson, E., 1983, New Gas Geothermometers For
Geothermal Exploration Calibration And Application, Geochimica et
Cosmochimica Acta Vol. 49, pp 1307-1325.
Fournier, R.O., 1981. Application of Water Geochemistry Geothermal Exploration and
Reservoir Engineering, Geothermal System: Principles and Case Histories,
John Willey & Sons. New York.
Fournier, 1991, Geochemistry in Geothermal Exploration and Production, U.S.
Geological Survey, Menlo Park, CA 94025
Giggenbach, W.F., 1988, Geothermal Solute Equilibria Deviation of Na-K-Mg-Ca
Geo- Indicators, Geochemica Acta 52. pp. 2749 2765.
Giggenbach, W.F., and Goguel, 1988, Methods for the Collection And Analysis Of
Geothermal And Volcanic Water And Gas Samples, Petone New Zealand.
Giggenbach, W., Gonfiantini, R., and Panichi, C., 1983, Geothermal Systems,
Guidebook on Nuclear Techniques in Hydrology, Technical Reports Series No.
91. International Atomic Energy Agency, Vienna.
Gonviantini, R., 1981, Determination of Isotope Composition of Natural Water, Stable
Isotope hydrology, D and 18O in the water Circle. Technical Report series No.
210 IAEA p. 60-69.
Kooten, V., and Gerald, K., 1987, Geothermal Exploration Using Surface Mercury
Geochemistry, Journal of volcanology and Geothermal Research, 31, 269280.
Lawless, J., 1995, Guidebook: An Introduction to Geothermal System, Short course,
Unocal Ltd. Jakarta.
Mahon, K., Ellis, A.J., 1977, Chemistry and Geothermal System. Academic Press Inc.
Orlando.
Marini, L., 2001, Geochemical Techniques for the Exploration and Exploitation of
Geothermal Energy, Dipartimento per lo Studio del Territorio e delle sue
Risorse, Universit degli Studi di Genova, Italy.
Nicholson, K., 1993, Geothermal Fluids; Chemistry and Exploration Techniques,
Springer-Verlag, Berlin.
SNI 06-1133-1989, Cara Uji Kadar Mangan.
SNI 06-2413-1991, Metode Pengujian Kualitas Fisika Air.
SNI 06-2426-1991, Metode Pengujian Sulfat Dengan Alat Spektrofotometer Serapan
Atom.

57

SNI 06-2427-1991, Metode Pengujian Kalium Dengan Alat Spektrofotometer Serapan


Atom.
SNI 18-6009-1999, Klasifikasi Potensi Energi Panas Bumi Di Indonesia.
SNI

06-2428-1991, Metode Pengujian


Spektrofotometer Serapan Atom.

Natrium

dalam

Air

dengan

Alat

SNI 06-2429-1991, Metode Pengujian Kalsium Dengan Titrimetrik EDTA.


SNI 06-2430-1991, Metode Pengujian Magnesium Dengan Titrimetrik EDTA.
SNI 06-2431-1991, Metode Pengujian Khlorida Dengan Argentometrik Mohr.
SNI 06-2470-1991, Metode Pengujian Kadar Sulfida Dengan Alat Ion Selektif Meter.
SNI 13-6169-1999, Metode Estimasi Potensi Energi Panas Bumi.
SNI 06-2477-1991, Metode Pengujian Kadar Silika Dengan Alat Spektrofotometer
Secara Molibdat Silikat.
SNI 06-2479-1991, Metode Pengujian Kadar Amonium Dengan Alat Spektrofotometer
Secara Nessler.
SNI 06-2481-1991, Metode Pengujian Kadar Boron Dengan Alat Spektrofotometer
Secara Kurkumin.
SNI 06-2482-1991, Metode Pengujian Kadar Fluorida Dengan Alat Spektrofotometer
Secara Alizarin Merah.
SNI 06-2523-1991, Metode Pengujian Kadar Besi Dengan Alat Spektrofotometer
Serapan Atom Secara Langsung.
SNI 06-2912-1992, Metode Pengujian Kadar Merkuri Dalam Air Dengan Alat
Merkurimeter.
SNI 06-2913-1992, Metode Pengujian Kadar Arsen Dalam Air Dengan Alat
Spektrofotometer Serapan Atom Secara Natrium Borohidrida.
SNI

06-6596-2001, Perlakuan Conto Air


Spektrofotometer Serapan Atom (SSA).

Untuk

Analisis

Logam

Dengan

SNI 13-6983-2004, Prosedur Pelaksanaan Dan Pelaporan Dalam Penyelidikan


Pendahuluan Dan Penyelidikan Pendahuluan Lanjutan Panas Bumi.
Taran, Y.A., 1986, Gas Geothermometers for hydrothermal Systems, Geochemistry
International Vol. 23 No.7, 111-126.
Wohletz, K. and Heiken, G, 1992, Volcanology and Geothermal Energy, University of
California Press, Berkeley, 435 pp.

58
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

BAB 4
METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA
Oleh
Ahmad Zarkasyi dan Tony Rahadinata
Survei geofisika umumnya dilakukan setelah survei geologi dan geokimia,
tujuannya untuk mengetahui informasi bawah permukaan berdasarkan sifat fisik
batuan. Suatu lingkungan batuan yang terdapat aktivitas panas bumi umumnya akan
terdapat perubahan sifat fisis batuannya. Kontras sifat fisis batuan tersebut yang
dikenal dengan anomali geofisika. Berdasarkan analisis tersebut maka derajat
keberhasilan penggunaan metode geofisika dalam eksplorasi panas bumi sangat
tergantung pada kontras sifat fisis tersebut.
Beberapa metode geofisika yang umum dilakukan dalam eksplorasi panas
bumi antara lain tahanan jenis arus searah (DC Resistivity), gaya berat, magnetik,
elektromagnetik (EM), seismik pasif, aliran panas, dan Logging sumur. Pemilihan
metode geofisika sendiri didasari oleh kontras sifat fisis di daerah survei. Untuk survei
pendahuluan panas bumi metode yang digunakan umumnya adalah survei DC
Resistivity, gaya berat dan magnetik karena aplikasinya yang mudah dan juga biaya
yang murah. Survei geofisika yang lebih rinci biasanya menggunakan metode
magnetotelurik (MT), time domain elektromagnetik (TDEM), seismik pasif dan aliran
panas. Sedangkan Logging sumur dilakukan ketika tahap pengeboran dilakukan.
4.1. Survei Tahanan Jenis Arus Searah
Tahanan jenis arus searah merupakan metode geofisika yang dapat
digunakan untuk meneliti kondisi bawah permukaan berdasarkan sifat kelistrikan
batuan. Setiap batuan memiliki karakteristik sifat kelistrikan jika dialirkan arus listrik ke
dalamnya. Arus listrik dapat berasal dari alam itu sendiri atau sengaja di injeksikan ke
dalamnya. Arus listrik pada batuan terjadi terutama akibat adanya fluida elektrolit
pada pori-pori atau rekahan batuan.
Konsep metode tahanan jenis arus searah tahanan jenis Hukum Ohm
(Gambar 4.1) yang memberikan hubungan antara besar potensial listrik (V), kuat arus
(I) dan tahanan jenis listrik suatu penghantar (R) dengan rumus:

V I .R

dan

L
A

Keterangan:
V=Potensial listrik (Volt)
=Resistivitas (Ohm-m)

I=Arus (Ampere)
L=Panjang material (m)

R=Resistansi (Ohm)
A=Luas bidang (m2)

59

Gambar 4.1. (a) Rangkaian listrik sederhana dan (b) ilustrasi resistansi
Resistansi merupakan fungsi dari sifat material dan geometri, untuk
mendapatkan karakteristik dari suatu material maka resistasi dinormalisasi terhadap
geometri sehingga menjadi resistivitas (). Prinsip kerja dengan metode resistivitas,
arus listirk baik arus searah atau arus bolak-balik yang berfrekuensi rendah, dialirkan
ke dalam bumi melalui dua elektroda (Gambar 4.2), yaitu elektroda arus (A dan B)
dan distribusi potensial yang dihasilkan diukur dengan dua elektroda lainnya (M dan
N) yang dinamakan elektroda pengukur (potensial).

Gambar 4.2. Konfigurasi Schlumberger untuk pengkuran tahanan jenis arus


searah
Jika jarak antara dua elektroda arus adalah berhingga, maka potensial pada
titik-titik di dekat permukaan akan dipengaruhi oleh kedua elektroda arus tersebut
Seperti telah dituliskan sebelumnya, potensial yang disebabkan C1 di titik P1 adalah:

V1

A1
r1

dimana

A1

I
2

Karena arus pada kedua elektroda adalah sama tapi berlawanan dalam
arahnya, maka potensial yang disebabkan C2 di titik P1 adalah:

60
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

V1

A2
r2

dimana

A2

I
A1
2

Dengan demikian akan didapatkan :

V1 V2

I
2

1 1

r1 r2

Dengan cara yang sama dilakukanlah penurunan di atas terhadap elektroda


potensial P2, sehingga pada akhirnya dapat diukur perbedaan potensial antara P1 dan
P2, yaitu:

I
2

1 1 1 1

r1 r2 r3 r4
atau dapat ditulis

1 1 1
1
2
r4
r1 r2 r3

V
V
K
I
I

Keterangan:
V= Beda potensial P1 dan P2 (Volt)
I= arus (ampere)
r1, r2, r3, r4= Jarak elektroda potensial terhadap elektroda arus (meter)
K= Faktor geometri
Dengan demikian, dalam metode tahanan jenis bumi, arus listrik searah atau
arus listrik bolak-balik berfrekuensi rendah, dialirkan ke dalam bumi melalui
elektroda-elektroda arus, dan distribusi potensial yang dihasilkan diukur dengan
elektroda lainnya yang dinamakan elektroda pengatur atau elektroda potensial.
Peralatan yang digunakan dalam pengukuran Tahanan jenis arus searah
adalah umumnya berupa:
Multimeter Poly Recorder untuk pembacaan arus dan tegangan,
Transmitter arus,
Porous pot,
Sumber arus (accu),
Elektroda Arus,
Kabel Arus.
Data yang diperoleh dari metode tahanan jenis arus searah adalah informasi
bawah permukaan berupa peta sebaran titik ukur, peta sebaran tahanan jenis semu
dan model tahanan jenis bisa inversi 1 dimensi atau 2 dimensi.

61

PETA TAHANAN JENIS SEMU AB/2 = 1000 M


DAERAH PANAS BUMI DOLOK MARAWA
KAB. SIMALUNGUN, PROV. SUMATERA UTARA

352000
0
40

A 5500

351000

A 5000
400

Batu Holing
A 4500

A 4000

B 5500

A 3500

350000

B 5000

A 3000

314

25

400

100

B 3200

B 2100

50 s/d 100 ohm - m

D 3500

E 3000

330'

Buntu Siantar

Laubaleng

Dolok Seribu Bangun

METER

500
300

474000

475000

476000

477000

478000

C-1000
153

120

125
108

C-1500

C 2000

44

220

34

68

30

128

C-2500
149
94

31

34

57

54

-100

139

50

-300
-500

METER

400

D-2000

D-2500

722

338

200
0
-200

120

60

71
55
54

21

35

43

36

51

26

44

28

Merek

9830'

99

9930'

METER

300
100

31
51

-100
-300
-500

METER

D-4000

D-4500

D-5000

D-5500

193

211

488

456

15

64

96

130

139

212

82

77

84

63

110

23

140

104

66

69

154

39

138

42

-400

E-3000

48

49

34

203

67

10

Asahan
Berastagi
Dolokmerawan
Kabanjahe
Saran Padang
Pematangsiantar

500

204

232

38

E-2500

31

D-3500

-200

METER

85

15

C-4000

30

C-3500

15

D-3000

29

136

200

C 3000

Bangunpurba
Tebing Tinggi

Lokasi penyelidikan

C-500
119

Lubuk Pakam

Tigadolok
Begrun
DANAU TOBA
Sinikalang
Rundeng
Tomok
Sabulus Salam
Pangururan Lumbanjulu
Salak
Tete
Mogang
Butar
Porsea
Lipat Kajang
98

480000

PENAMPANG TAHANAN JENIS SEMU LINTASAN C, D DAN E


DAERAH DOLOK MARAWA, KABUPATEN SIMALUNGUN
PROVINSI SUMATERA UTARA

100

400

479000

Kota Pari

Medan

Sibolangit

230'

345000
473000

Binjai
Kutacane

400
3

S.S
ian
gin

0
90

0
80

An
gin

E 2500

k
ba
ak

Kampung
Peta indeks

E 3500

50

al
B
S.

Kontur topografi

E 4500
E 4000

Bukit Bahtopu

346000

Mata air panas

E 5500

E 5000

D 3000

D 2000

500

70
0

60
0

D 2500

50

C 500 C 1000

347000

25

C 1500

Sungai

Dolok Marawa

D 4000

400

Jalan

D 4500

100

C 2500
C 2000100

Kontur tahanan jenis semu

25

D 5000

C 3000

806

> 100 ohm - m

S.Puluna

D 5500

C 3500

Bukit Tinggi Raja

DOLOK SILAU

0
40

C 4000

348000

1500

25 s/d 50 ohm - m
50

B 2500

B 1500

1000

< 25 ohm - m

Bahoan

349000

500

Keterangan
B 3800

50

S.T
atu
n

A 2500
A 2250
A 2000

B 4500

E-3500
382
93
125
68

E-4000

E-4500

269

423

175

172

87

72

72

62

400
200
0
-200
-400

METER

E-5000
388
145
80
83

E-5500

400

455

200

199

Keterangan
< 25 ohm - m
25 s/d 50 ohm - m

50 s/d 100 ohm - m

-200

> 100 ohm - m

Gambar 4.3. Peta dan penampang tahanan jenis hasil survei tahanan jenis arus
searah
4.2. Metode Gaya Berat
Teori yang mendasari metode gaya berat adalah hukum Newton yang
menyatakan bahwa setiap bagian suatu benda akan menimbulkan gaya tarik menarik
terhadap bagian lain yang besarnya sama dengan hasil kali massa-massa dan
berbanding terbalik dengan kuadrat jarak antara kedua massa. Besarnya gaya tarik
antara dua partikel bermassa m1 dan m2 diberikan oleh persamaan:

62
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

m m
F 21 2 r
r

(1)

Keterangan:
F
= gaya tarik menarik antara 2 benda m1 dan m2 (Newton)

= konstanta gaya berat (6.67 x 10-11 m3/kgs2)


m1, m = massa 1 dan massa 2 (kg)

r
= vektor satuan berarah m2 ke m1
R
= jarak antara massa 1 dan 2 (m)
Gaya tarik bumi terhadap suatu massa yang berada di luar bumi
menyebabkan massa dipercepat secara vertikal ke bawah. Percepatan yang dialami
suatu massa (m2) akibat tarikan massa lain, dalam hal ini bumi (m1) dalam jarak r
dikenal sebagai percepatan gravitasi yang dinyatakan sebagai:

F
g
m2

(m/s2)

(2)

Jika persamaan (2) dimasukkan ke dalam persamaan (1) maka akan


diperoleh persamaan percepatan gravitasi gaya berat:

F m21 r
r

(3)

Percepatan g sebanding dengan gaya gravitasi persatuan massa terhadap


m1 (Telford, dkk., 1990).
Koreksi anomali gaya berat
a. Gaya berat normal
Rotasi bumi menimbulkan percepatan sentrifugal yang arahnya berlawanan
dengan percepatan gravitasi bumi. Bentuk bumi yang mengalami pemepatan
menyebabkan percepatan gravitasi bumi akan terukur lebih besar di daerah kutub.
Tahun 1967 International Association of Geodesy merumuskan suatu formula yang
sudah memperhitungkan faktor-faktor yang disebabkan percepatan sentrifugal dan
bentuk bumi. Formula tersebut diberikan pada persamaan:

Keterangan:

g0

= Gaya Berat normal pada lintang ( mGals),

= sudut lintang (derajat)

(4)

63

b. Koreksi udara bebas atau Free Air Correction (FAC)


Percepatan gravitasi berbanding terbalik dengan kuadrat jarak kedua massa
sehingga perbedaan ketinggian terhadap bidang datum (mean sea level, msl) akan
mempengaruhi nilai percepatan gravitasi. Koreksi ini bertujuan untuk mereduksi
pengaruh elevasi terhadap data yang diakuisisi (Gambar 4.4).
Dengan menganggap bentuk bumi sebuah ellipsoid dan massa terkonsentrasi
pada pusatnya, nilai gaya berat pada msl adalah:

g0 G

M
R2

(5)

Sedangkan nilai gaya berat pada titik dengan ketinggian h (meter) di atas msl
adalah:

R h2

M
2h
1

2
R

(6)

Perbedaan nilai gaya berat antara yang terletak di msl dengan titik h adalah
koreksi udara bebas (free air correction, FAC) yang diberikan pada persamaan
(Reynolds, 1977):

2g h
g F g 0 g h 0
R
Keterangan: R = 6.37 x 106 m,

g = 9817854.5 mGal

Besarnya FAC jika ketinggian bertambah 1 meter adalah

dG
d R = 0.3086 mGal/meter
Koreksi udara bebas di darat pada ketinggian h meter dengan asumsi bahwa bumi
adalah ellipsoid diberikan oleh persamaan:

FAC 0.3086 .h (mGal)

(7)

Gambar 4.4. Ilustrasi koreksi udara bebas di atas permukaan datum

64
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

c. Koreksi Bouguer (BC)


Pada koreksi udara bebas belum diperhitungkan adanya efek tarikan dari
massa yang berada di antara bidang datum dan stasiun pengukuran, dimana untuk
pengukuran di darat efek tarikan dari massa tersebut menyebabkan peningkatan nilai
g (Gambar 4.5). Koreksi Bouguer berfungsi untuk mereduksi pengaruh efek tarikan
dari suatu massa yang diberikan oleh persamaan:

BC 2G. r .h 0.04193 . r .h (mGal)

(8)

Keterangan:
h
= ketinggian stasiun pengukuran (meter),
r
= densitas batuan rata-rata (gr/cm3)

Gambar 4.5. Ilustrasi koreksi Bouguer di atas permukaan datum


d. Koreksi Medan (Terrain Correction)
Koreksi medan digunakan untuk memperbaiki nilai koreksi Bouguer dengan
mengasumsikan terdapat suatu efek topografi permukaan yang relatif kasar dengan
perbedaan elevasi yang besar, seperti permukaan atau lembah di sekitar titik
pengukuran. Metode grafis yang dapat digunakan untuk menghitung koreksi medan
adalah Hammer Chart.
Ilustrasi perhitungan koreksi medan diperlihatkan pada Gambar 4.6 dan
persamaan 10 yang digunakan untuk menyatakan daya tarik gaya berat di tengah
piringan sebagai asumsi sebagai titik ukur.

Gambar 4.6. Piringan melingkar sebagai dasar penghitungan koreksi medan

65

g 2G ( H R

R2 )

(10)

Dimana, R = radius piringan (m)


= densitas piringan (gr/cm3)
H =ketebalan piringan (m)
Persamaan ini digunakan untuk menghitung nilai gaya berat pada cincin
silindris pada Gambar 4.7. Nilai gravitasi dari setiap kompartemen diperoleh dengan
menggunakan persamaan 11 (dalam satuan meter).

TC

2G
(rL rD ) rL2 z 2 rD2 z 2

(11)

Keterangan:
n
= jumlah kompartemen dalam zona tersebut
z
= perbedaan elevasi rata-rata kompartemen dan titik pengukuran (m)
rL, rD = radius luas dan radius dalam kompartemen (m)

= densitas batuan rata-rata (gr/cm3)

Gambar 4.7. Cincin silindris melingkar, terbagi menjadi delapan segmen untuk
menghitung koreksi medan (Robinson 1998)
e. Koreksi Pasang Surut (Tidal correction )
Koreksi yang disebabkan pengaruh gaya tarik yang dialami bumi akibat massa
bulan dan matahari. Untuk menghilangkan efek gaya berat benda-benda tersebut,
pada prakteknya sebagian besar dikembangkan dari persamaan teoritis oleh
Longman (1959) berikut ini
2
3GM m r
GM s r
3 GM m r
2
3
3
3 cos m1
5 cos m3 cos m
3 cos s 1 (12)
TD
3
4
3
2 Dm
Ds
Dm
Keterangan:
G = konstanta gravitasi (6.67 x 10-11 m3/kgs2),
R = jari-jari bumi (m)
Ms dan Ms= massa matahari dan bulan (kg), Ds dan Ds= jarak matahari-bulan (m)
s dan s=sudut geosentris matahari dan bulan (derajat).

66
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

f. Koreksi Apungan (drift correction)


Koreksi apungan dilakukan dengan menganggap perubahan alat linier
terhadap waktu. Koreksi ini langsung dihitung pada setiap pengukuran poligon
tertutup (looping). Besar koreksi apungan dengan sistem pengukuran metode poligon
tertutup/looping (misalkan lintasan pengukuran A BCDEA) adalah:
g' g
a X t t
KA a
(13)
b a
'
t t
a
a
Keterangan:
A,B,C,D,E
= Titik Ukur (A adalah titik ikat pengukuran)
KAB
= Koreksi apungan atau Drift di titik B (mGal)
ga
= Harga gaya berat A pada tA (mGal)
ga
= Harga gaya berat A pada tA (mGal)
ta
= Waktu pengukuran di titik A saat awal looping (menit)
ta
= Waktu pengukuran di titik A saat penutupan looping (menit)
tb
= Waktu pengukuran di titik B (menit)

g. Anomali Bouguer
Anomali Bouguer adalah anomali gaya berat yang telah mengalami koreksi
waktu (drift dan tidal), koreksi topografi (Bouguer, udara bebas, terrain), dan
terkoreksi gaya berat normal tersebut di atas.
Secara matematis anomali Bouguer ini dirumuskan sebagai berikut:
AB = gobs (gnormal - FAC + BC TC)
(14)
Keterangan:
AB
= Anomali Bouguer (mgal) ,
gobs
= gaya berat hasil pengukuran,
gnormal / g

= gaya berat pada spheroid referensi,

FAC
BC
TC

= koreksi udara bebas,


= Koreksi Bouguer,
= Koreksi Medan

h. Pemisahan Anomali Regional dan Residual


Anomali gaya berat Bouguer yang terukur di permukaan merupakan
penjumlahan (super posisi) dari berbagai macam sumber dan kedalaman anomali di
bawah permukaaan. Dari berbagai sumber tersebut, salah satunya merupakan target
event untuk dipisahkan, baik yang berada di zona dangkal (residual) ataupun zona
dalam (regional). Ada beberapa metode pemisahan anomali residual dengan
regional, seperti metode perata-rataan bergerak (moving average), polinomial dan
second vertical derivative. Peralatan yang digunakan dalam pengukuran gaya berat
adalah umumnya berupa: gravitymeter untuk pembacaan nilai gaya berat, dan GPS
differnsial untuk penentuan lokasi dan ketinggian.

67

Data yang Dihasilkan


Penyelidikan gaya berat menghasilkan informasi bawah permukaan yang
disajikan dalam bentuk peta dan penampang (Gambar 4.8). Data yang dihasilkan
dari metode gaya berat dapat berupa peta anomali bouguer, bouguer regional,
bouguer sisa dan penampang model 2D/3D.

Gambar 4.8. Peta anomali Bouguer, regional, residual dan model 3D hasil survei
gaya berat
4.3. Metode Geomagnet
Anomali magnetik adalah variasi medan magnet bumi sebagai respon dari
variasi kerentanan magnet batuan (kerentanan magnetik/suseptibilitas, k) di dekat
permukaan. Prinsip dasar dari anomali magnet berasal dari gaya magnet yang
ditimbulkan oleh dua muatan m1 dan m2 yang terpisah dengan jarak r, maka besar
gaya magnetnya adalah

68
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

Keterangan:

F m21 m2 r
r

Newton

F =gaya magnet di m2 (Newton)

(2.20)

= permeabilitas magnet medium (SI)


r= jarak m1 ke m2 (meter)

m1, m2 = muatan 1 dan 2 (Coulomb)

r =vektor satuan dari m1 ke m2


sedangkan kuat medan magnet H, di titik m2

H m21 r (Tesla)

(2.21)

Benda yang berada dalam area medan magnet H, akan mengalami polarisasi
magnet yang besarnya:

M k H

(Tesla)

(2.22)

M ini biasa disebut intesitas magnet dengan k (satuan SI) adalah kerentanan
magnet yang mencerminkan sifat fisis kemagnetan batuan. Dalam eksplorasi magnet,
nilai k dan geometri benda menjadi target utama. Medan magnet yang terukur
dipermukaan mengasumsikan medan magnet remanen dan luar bumi tidak ada.
Medan magnet yang terukur di permukaan besarnya adalah B yang ditulis dengan
persamaan:

B 1 k H H M
o
0

(2.23)

Dimana B adalah induksi magnet, 0 adalah permeabilitas ruang hampa dan


=(1+k) adalah permeabilitas relatif, sehingga induksi magnet B ditulis:

B H
o

(2.24)

Dari persamaan (2.23), jika medan magnet remanen dan luar bumi diabaikan,
maka medan magnet total yang terukur adalah penjumlahan medan magnet utama
bumi (H) dan variasinya (M). M adalah anomali magnet yang diamati dalam
eksplorasi magnet.
Secara teoritis, medan magnet utama bumi disebabkan oleh sumber dari
dalam dan luar bumi. Medan magnet dari dalam bumi diduga dibangkitkan oleh
perputaran aliran arus dalam inti bagian bagian luar bumi yang bersifat cair dan
konduktif (Sharma, 1997). Medan magnetik utama bumi H (Gambar 4.9) dapat
diuraikan menjadi komponen vertikal Z dan horizontal H dengan komponen horizontal
x ke utara dan y ke arah timur (Telford, 1991).

69

Gambar 4.9. Komponen-komponen medan magnet

H H x i H y j H z k

(2.25)
Intesitas komponen horizontal medan utama magnet bumi dinyatakan dengan

H hz H x2 H y2

1/ 2

(2.26)

Sedangkan intensitas medan magnet utama bumi dinyatakan dengan

H H x2 H y2 H z2

1/ 2

(2.27)

Sudut yang dibentuk medan magnet utama dengan bidang horizontal disebut
sudut inklinasi sedangkan sudut penyimpangan komponen horizontal dengan
terhadap arah utara geografis disebut deklinasi. Besar sudut inklinasi dan deklinasi
magnet adalah sebagai berikut.

I arctan

Hz
2
2
Hx Hy

dan

D arcsin

Hy
2

Hx Hy

(2.28)
Dimana I=sudut inklinasi dan D= sudut deklinasi keduanya dalam derajat.
Model matematis dari medan magnet utama bumi, inklinasi dan deklinasi di
ambil dari IGRF (International Geomagnetic Reference Field) yang selalu
diperbaharui setiap 5 tahun sekali. Gambar 4.10 sampai dengan Gambar 4.12
adalah model IGRF yang dikeluarkan dari data satelit pada tahun 2005.

70
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

Gambar 4.10. Inklinasi medan magnet bumi (Epoch, 2005)

Gambar 4.11. Deklinasi dari medan magnet bumi (Epoch, 2005)

Gambar 4.12. Medan magnet bumi (Epoch, 2005)

71

Medan magnet yang terukur di permukaan selain medan magnet bumi yang
bersumber dari dalam bumi juga dari luar bumi. Medan external ini adalah medan dari
luar atmosfer bumi tepatnya diasosiasikan dengan adanya arus listrik dalam lapisan
ionosfer dan juga berhubungan dengan aktivitas matahari. Medan dari luar ini yang
terukur dipermukaan hanya sekitar 1% sehingga dapat diabaikan dalam eksplorasi
magnet. Perubahan nilai magnet akibat aktivitas ini biasa disebut variasi harian
magnet.
Anomali magnet total bumi merupakan medan yang dibangkitkan oleh anomali
atau batuan termagnetisasi pada kerak bumi akibat induksi medan magnetik utama
bumi. Anomali medan magnet total dihitung dari pengukuran medan magnet total
dikurangi medan magnet utama bumi (menggunakan model dari IGRF) dan variasi
harian magnet. Peralatan yang digunakan dalam pengukuran geomagnet adalah
umumnya berupa: magnetometer untuk pembacaan nilai medan magnet, dan GPS
untuk penentuan lokasi.
Data Yang Dihasilkan
Penyelidikan geomagnet menghasilkan informasi bawah permukaan yang
disajikan dalam bentuk peta dan penampang (Gambar 4.13).Data yang dihasilkan
dari metode geomagnet dapat berupa peta intensitas medan magnet total dan
penampang model 2D/3D.

Gambar 4.13. Peta intensitas magnet total dan pemodelan 3D hasil survei
geomagnet

72
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

4.4. Metode Elektromagnetik


Metode elektromagnetik merupakan metode geofisika yang mengukur medan
listrik (E) dan medan magnet (H) di permukaan bumi dalam selang waktu tertentu.
Metode eloktromagnetik yang sering digunakan untuk eksplorasi panas bumi
diantaranya adalah metode audiomagnetotelurik (AMT), Magnetotelurik (MT) dan
time domain elektromagnetik (TDEM).
4.4.1 Metode AMT dan MT
Metode audiomagnetotelurik (AMT) dan magnetotellurik (MT) merupakan
salah satu metode geofisika pasif yang memanfaatkan medan elektromagnetik (EM)
alami sebagai sumber gelombang atau energi untuk mengetahui struktur tahanan
jenis bawah permukaan. Metode AMT memiliki rentang frekuensi antara 0,1 Hz
sampai dengan 10 kHz sedangkan metode MT mempunyai rentang frekuensi yang
panjang (0.0001-100 Hz) sehingga mampu untuk investigasi dari kedalaman
beberapa puluh meter hingga ribuan meter di bawah permukaan bumi.
Prinsip kerja metode AMT dan MT didasarkan pada proses penjalaran
gelombang dan induksi elektromagnetik yang terjadi pada anomali bawah
permukaan. Medan elektromagnetik yang menembus bawah permukaan akan
menghasilkan medan listrik dan magnetik sekunder (arus eddy/arus telurik) dalam
material konduktif di dalam bumi, yang kemudian direkam oleh sensor (alat
magnetotellurik). Salah satu pendekatan yang digunakan dalam metode ini adalah
bahwa medan elektromagnetik merupakan gelombang bidang yang merambat tegak
lurus ke permukaan bumi. Demikian pula, kontras resistivitas yang besar di antara
atmosfer bumi (udara sangat resistif) dan permukaan bumi (sangat konduktif)
mensyaratkan bahwa gelombang elektromagnetik merambat vertikal di bawah
permukaan bumi tidak terpengaruh oleh resistivitas di ionosfer. Berdasarkan pada
sifat penjalaran medan elektromagnetik pada anomali kondusktif, kedalaman
penetrasi (skin depth) bergantung pada frekuensi yang digunakan dan resistivitas
material bawah permukaan. Material yang lebih rendah resistivitasnya menyebabkan
medan EM menjadi lebih tajam dan memeiliki daya tembus lebih dangkal daripada
material yang mempunyai resistivitas lebih tinggi. Demikian pula, medan listrik dan
magnetik frekuensi tinggi memiliki daya tembus yang lebih dangkal dibanding dengan
medan dengan frekuensi rendah. Dengan kata lai, semakin kecil frekuensi yang
digunakan, maka penetrasi gelombang elektromagnetik akan semakin dalam yang
dikenal sebagai skin depth.
Pengambilan data dilakukan melalui pengukuran simultan komponen
ortogonal dari medan listrik dan medan magnet, yang terdiri dari komponen arah x
dan y yaitu Ex, Ey, Hx dan Hy, serta komponen arah z untuk medan magnet (Hz).
Konfigurasi pengukuran medan ini ditunjukan pada Gambar 4.14 di bawah ini. Arah x
positif biasanya digunakan sebagai acuan untuk arah utara, sedangkan arah y positif
sebagai arah timur.

73

Utara
Ey

Ex

Coi l Hz

Coi

l Hx

Coi l

Hy

Gambar 4.14. Konfigurasi pengukuran medan listrik dan medan magnet


Tensor Impedansi (Z)
Impedansi (Z) merupakan salah satu besaran yang menunjukan sifat medium
untuk mendeskripsikan resistensi terhadap induksi medan elektromagnetik.
Impedansi merupakan tensor yang menghubungkan medan listrik dengan medan
magnet. Untuk gelombang elektromagnetik yang terpolarisasi bidang dengan
komponen medan listrik dan magnet
, maka besaran medan
listrik (E) dapat dinyatakan dalam besaran Impedansi (Z) dan medan magnet (H)
sebagai berikut :

E X Z XX H X Z XY H Y
EY ZYX H X ZYY HY
Dalam bentuk matrik:

(1)
Kasus struktur 1-dimensi (1D)
Dalam kasus struktur resistivitas 1-D yang variasi resistivitasnya hanya
bergantung pada kedalaman, tidak ada perbedaan medan listrik dalam arah x
maupun y, begitu juga medan magnet.Besar impedansi (Z) bervariasi terhadap

74
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

kedalaman bergantung pada konduktivitas ( ) dan kedalaman (h) seperti


ditunjukkan pada Gambar 4.15 dibawah ini.

Gambar 4.15. Struktur 1-d dengan besaran impendasi pada masih masing
lapisan
Dalam kasus 1-d, berlaku :
;
Resistivitas semu di permukaan adalah

xy yx

Z xy

Ex

0 H y
1

dimana adalah frekuensi sudut (2 f ) dan 0

(2)
adalah pemitivitas listrik

dalam ruang hampa.


Sedangkan fasa dirumuskan sebagai berikut :

xy yx tan 1 Z xy

(3)

Pada prakteknya di lapangan, besaran medan listrik dalam arah X dan Y


dapat berbeda, begitu juga medan magnetnya. Oleh karena itu, pada pemodelan 1-D,
umumnya menggunakan besaran invariant yang melibatkan semua komponen
medan elektromagnetik baik xy maupun yx. Besaran invarian diturunkan dari tensor
impedansi dan bersifat tidak bergantung arah koordinat pengukuran.Dengan kata lain
besaran invarian tidak terpengaruh walaupun dilakukan rotasi tensor impedansi.
Ranagayaki (1984) merumuskan persamaan untuk menghitung nilai invarian
berdasarkan prinsip determinan sebagai berikut:
(4)
Berdichevsky (2002) menyatakan besaran invarian sebagai hasil perataan
komponen utama (anti diagonal) tensor impedansi:

75

(5)
Kasus struktur 2-dimensi (2D)
Pada kasus 2-D dengan kondisi resistivitas bervariasi baik dalam arah
vertical maupun salah satu arah horizontal (arah x atau arah y), besar medan listrik
dan medan elektromagnet dipengaruhi oleh arah pengukuran yang dilakukan
terhadap arah jurus atau strike. Oleh karena itu, pada kasus ini gelombang
elektromagnetik dapat didekomposisi menjadi dua jenis polarisasi atau modus, yaitu
mode Transverse Electric (TE) dan Transverse Magnetic (TM). Modus TE
didefinisikan jika medan listrik searah jurus/strike sedangkan modus TM
didefinisikan jika medan listrik tegak lurus strike/jurus. Gambar 4.16 menunjukan
arah strike/jurus dan kaitannya dengan modeus TE dan TM.Asumsi arah jurus
searah dengan arah x (Gambar 4.16), maka modus TE berkaitan dengan besaran
dalam komponen xy dan modus TM berkaitan dengan besaran dalam kompnen yx.

Gambar 4.16. Polarisasi TE dan TM metode magnetotellurik pada struktur 2-D


dengan arah strik dalam arah x.
Dengan demikian, untuk kasus Struktur resistivitas 2-D berlaku
;
resistivitas semu (mengacu pada arah jurus pada Gambar 4.16) adalah
untuk modus TE

(6)

untuk modus TM
Dan fasanya adalah

(7)

(8)
(9)

76
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

Analisis Dimensionalitas
Pada umumnya, struktur bawah permukaan merupakan struktur 3 dimensi.
Oleh karena itu, besaran impedansi untuk semua komponen tidak sama dengan
nol. Akan tetapi, kita dapat melakukan pendekatan melalui pemodelan 1 dimensi
atau 2 dimensi tergantung pada konsidi struktur di lapangan. Untuk menentukan
jenis struktur apakah 1D, 2D atau 3D, perlu dilakukan analisis dimensionalitas. Ada
beberapa metode yang dapat digunakan untuk menentukan dimensionalitas,
diantaranya analisis beberapa parameter seperti elipticity, skew, alpha atau beta.
Phase tensor. Apabila hasil analisis menunjukkan bahwa datanya merupakan data
2D, maka tahap selanjutnya adalah menentukan arah jurus/strike.
Penentuan Arah Strike pada Struktur 2D
Beberapa metode sudah dikembangkan untuk menentukan arah jurus (strike)
diantaranya adalah dengan metode Swift (1960) dengan menghitung sudut yang
menghasilkan nilai maksimum dari:
2

Z ' xy Z ' yx

Yang memberikan solusi:

Z Z Z Z * Z Z * Z Z
xx
yy
xy
yx
xx
yy
xy
yx
4 tan

2
2

Z
Z
Z
Z

xx
yy
xy
yx

(10)

Arah strike yang dihitung memiliki ambiguitas sebesar 90o,


Statik Shift
Statik shift merupakan fenomena dimana terjadinya perubahan resistivitas
semu secara vertikal dalam kurva sounding. Fenomena ini disebabkan adanya
anomali konduktif kecil dipermukaan (inhomogeneties structures) yang menyebabkan
terjadinya pengumpulan muatan pada batas anomali tersebut. Adanya pengumpulan
muatan ini menyebabkan penurunanmedan listrik yang terukur sehinga akan
mempenagruhi impedansi yang terukur. Jika anomali ini berukuran besar, jauh lebih
besar dari skin depth, maka dalam hal ini, anomali tersebut tidak akan menyebabkan
efek statik shift dan dapat dimodelkan sebagai target dari pengukuran.
Ada beberapa cara untuk menghilangkan efek static ini,
a. Melakukan koreksi terhadap struktur dangkal dimana data responnya dapat
diperoleh dari pengukuran TDEM atau metode lain yang tidak terpengarush
efek ini.
b. Melakukan koreksi secara langsung dalam proses pemodelan inversi dimana
parameter efek static dilibatkan sebagai parameter pemodelan inverse.
Pengukuran dengan metode Remote reference
Untuk mendapatkan data yang lebih baik, pada umunya digunakan metode
pengukuran dengan remote refrence. Untuk membahas proses pengolahan data

77

dengan metode ini, diawali dengan proses pengolahan data dari time series (deret
waktu). Deret waktu dengan rentang yang sangat panjang dipartisi menjadi deretderet waktu yang pendek. Dari tiap partisi akan diperoleh estimasi impedansi pada
beberapa frekuensi. Perkalian tiap komponen medan elektromagnetik dengan
konjugat kompleksnya akan menghasilkan spektrum daya dan spektrum silang
sebagai berikut:
(11a)
(11b)
(11c)
(11d)
(11e)
(11f)
(11g)
(11h)
Persamaan-persamaan (24) terdiri dari spektrum-daya
spektrum silang

atau

dan

dimana X dan Y adalah medan listrik atau medan magnetik

komponen-i atau j.
Data pengukuran medan listrik dan magnetik selalu mengandung noise. Oleh
karena itu, komponen medan listrik dan magnetik hasil pengukuran bisa dituliskan
sebagai penjumlahan antara medan alami dan noise.
(12)
(13)
Dengan asumsi noise bersifat inkoheren (random dan independen terhadap
medan alam serta terhadap noise lain), maka spektrum daya dan spektrum silang
dapat ditulis:
(14)
(15)
(16)
Persamaan (27) dan (28) memperlihatkan bahwa spektrum daya mengandung
hasil estimasi terbias. Persamaannoise.Noise ini bisa mengakibatkan nilai
persamaan (11a), (11b), (11e) dan (11f) mengandung spektrum daya komponen
medan listrik sehingga memberikan solusi
yang bias atau terkontaminasi oleh
noise.

Nilai

yang lebih akurat dapat dihasilkan dari persamaan (11c), (11d), (11g)

dan (11h) yang mengandung spektrum silang EH*.Namun demikian, persamaanpersamaan tersebut masih mengandung spektrum daya komponen magnetik,

78
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

HH*.Untuk menghilangkan pengaruh noise pada spektrum daya magnetik, diterapkan


metode remote reference.
Metode remote reference melibatkan satu titik pengukuran tambahan yang
letaknya relatif jauh dari titik pengukuran utama. Sensor yang digunakan pada titik ini
biasanya hanya sensor magnetik saja. Metode remote reference didasarkan pada
karakter medan magnetik yang secara spasial tidak terlalu bervariasi. Oleh karena itu
karakter atau sinyal pada medan magnetik di titik pengukuran dan di titik referensi
relatif identik, namun masing-masing memiliki noise yang berbeda.
Dengan menggantikan nilai H* dengan nilai H*R (konjugat kompleks magnetik
data remote reference), maka persamaan (24c) dan (24d) memberikan nilai Zxx dan
Zxy sebagai berikut:
(17)
(18)
Dan persamaan (24g) dan (24h) memberikan nilai Zyy dan Zyx sebagai berikut:
(19)
(20)
Selain dengan teknik remote reference, pembersihan noise juga dilakukan
dengan analisis statistik.Robust processing adalah teknik yang digunakan dalam
analisis ini.Dengan mendeteksi pencilan luar, data yang memiliki nilai jauh berbeda
dengan data keseluruhan, secara iteratif diberikan pembobotan yang lebih kecil.
Peralatan yang digunakan dalam pengukuran AMT/MT adalah umumnya
berupa: Receiver, Porous potuntuk menangkap gelombang elektrik,coil untuk
menangkap gelombang magnetic,Kabel Arus dan kabel Coil.
Data Yang Dihasilkan
Penyelidikan AMT/MT menghasilkan informasi bawah permukaan yang
disajikan dalam bentuk peta dan penampang (Gambar 4.18).Data yang dihasilkan
dari metode ini dapat berupa peta sebaran tahanan jenis per kedalaman/elevasi dan
penampang model 2D/3D.

79

Gambar 4.17. Peta tahanan jenis per kedalaman dan model 3D hasil survei AMT
dan MT
4.4.2. Metode Time Domain Electromagnetic (TDEM)
Metode TDEM (Time Domain Electro Magnetic) atau kadang disebut juga
dengan TEM (Transient Electromagnetic) adalah salah satu dari metode
elektromagnetik
yang menggunakan sumber buatan, yaitu medan magnet
dibangkitkan dengan mengirimkan besaran arus tertentu melalui kawat dengan
konfigurasi lingkaran tertutup di permukaan bumi dan ketika arus tiba-tiba dimatikan
medan magnet mulai berubah meluruh terhadap waktu. Perubahan medan magnet ini
menginduksi sistem Arus Eddy (Eddy Current) pada material bumi, yang pada
akhirnya membangkitkan medan magnet sekunder sebagai fungsi waktu (transient).
Medan magnet sekunder inilah yang kemudian diukur di permukaan (dalam bentuk
tegangan transien) dan digunakan untuk menentukan resistivitas bawah permukaan.
Metode TDEM (Time Domain Electro Magnetic) atau kadang disebut juga
TEM (Transient Electro Magnetic) adalah salah satu metode geofisika yang
memanfaatkan medan elektromagnetik untuk mengetahui struktur tahanan jenis
bawah permukaan. Metode ini menggunakan sumber buatan dengan mengukur
peluruhan tegangan transien sebagai fungsi waktu.
Konfigurasi metode TDEM menggunakan sumber buatan berupa kumparan
berdiameter tertentu misalnya 100 m atau dipol listrik sepanjang 1-2 km, ujungnya
ditancapkan kedalam tanah dan sebuah kumparan (coil receiver) TDEM dengan
aliran arus tertutup (loop) biasanya untuk aplikasi dangkal (300-500 m) dan juga
digunakan untuk koreksi statik data MT, sedangkan penggunaan TDEM dengan dipol
arus (sering disebut LOTEM/Long Offset Transient Electromagnetic) biasanya
digunakan untuk aplikasi dalam (hingga 4-5 km) bukan untuk koreksi statik.

80
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

Gambar 4.18. Konfigurasi TDEM sounding


Pada metode central-loop (Gambar 4.19), kumparan berupa loop diletakkan
di permukaan tanah dan kuat medan magnet di sekitar area digerakkan oleh
transmisi arus konstan di dalam loop. Setelah arus dimatikan maka peluruhan medan
magnet akan menginduksi arus listrik di dalam tanah.
Arus yang terdistribusi pada bawah tanah akan menginduksi peluruhan
medan magnet sekunder terhadap waktu. Peluruhan tingkat medan magnet ini dapat
dimonitor dengan mengukur tegangan induksi pada receiver coil (loop yang kecil)
pada pusat transmitter loop. Pendistribusian arus dan peluruhan medan magnet
sekunder tergantung pada struktur tahanan jenis bawah permukaan.
Kedalaman penetrasi pada metode central loop ini tergantung pada berapa
lama induksi di dalam receiver coil dapat menginjeksi didalam tanah sebelum mati
oleh noise. Pada akhirnya, tegangan induksi hasil dari receiver coil akan
menghasilkan lapisan homogen dengan nilai konduktivitas (Arnason, 1989).
Tegangan induksi didefinisikan sebagai:
=
Keterangan:
, dan
= Luas area receiver coil
= Jumlah perputaran didalam receiver coil
= Luas area dari transmitting loop
= Jumlah perputaran didalam transmitter loop
= Waktu yang berjalan setelah arus pada transmitter dimatikan

81

= Permeabilitas magnetik
= Tegangan transien
= Jari-jari dari transmitter loop
= Arus pada transmitting loop
Dengan mensubtitusi

pada persamaan di atas, dihasilkan nilai tahanan

jenis sebagai berikut:

Hubungan ini mendefinisikan bahwa nilai tahanan jenis semu terhadap


lamanya waktu yang berjalan setelah arus dimatikan.
Peralatan yang digunakan dalam pengukuran TDEM adalah umumnya
berupa: receiver, transmitter arus, sumber arus (accu), elektroda Arus, kabel arus,
dan coil untuk menangkap medan EM sekunder.
Data Yang Dihasilkan
Penyelidikan TDEM menghasilkan informasi bawah permukaan yang disajikan
dalam bentuk peta dan penampang (Gambar 4.20). Data yang dihasilkan dari metode
ini dapat berupa peta sebaran tahanan jenis per kedalaman/elevasi dan penampang
model 2D/3D. Selain itu, metode TDEM dapat menghasilkan kurva tahanan jenis
yang digunakan sebagai koreksi statik untuk metode MT.

82
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

Gambar 4.19. Peta tahanan jenis per kedalaman dan penampang model hasil
survei TDEM
4.5. Survei Aliran Panas
Survei Aliran Panas ini dimaksudkan untuk memetakan aliran panas secara
vertikal dan horizontal pada daerah anomali dan daerah prospek di sekitar
manifestasi panas bumi dengan mengkaji morfologi, satuan batuan, pola struktur,
serta mempelajari semua parameter geologi yang berperan dalam pembentukan
sistem panas bumi. Suatu sistem panas bumi (hidrotermal) terdiri dari beberapa
parameter geologi, yaitu sumber panas, zona reservoir, zona penudung,
struktur/patahan, sumber fluida dan siklus hidrologi. Sumber panas yang dimaksud
adalah massa panas pada aliran fluida panas atau pembawa panas ke permukaan
yang akan berinteraksi dengan sistem air tanah bawah permukaan dan terperangkap
dalam zona reservoir yang permeabel.

83

Pada umumnya massa panas berbentuk aliran konduksi atau konveksi yang
berhubungan dengan kontak sentuh hasil kegiatan vulkanisme. Perangkap fluida
panas pada umumnya berupa lapisan batuan yang karena pengaruh tektonik atau
perubahan gaya gerak struktur geologi (sesar dan perlipatan) akan membentuk
rekahan-rekahan (fractures) sebagai permeabilitas batuan reservoir. Aliran fluida
panas muncul ke permukaan melalui suatu saluran yang dapat berupa struktur
geologi atau bidang perlapisan batuan, membentuk manifestasi panas bumi seperti
mata air panas, solfatara, dan fumarola, serta batuan ubahan hasil interaksi antara
fluida panas dengan batuan di sekitarnya.
Melalui penelitian aliran panas yang berdasarkan pada konsep geologi,
sumber daya panas bumi diharapkan dapat mendukung adanya anomali atau zona
prospek yang terbentuk dari suatu model geologi dan vulkanisme, model hidrotermal
dan sumber panas, sehingga dapat memberikan kontribusi dalam pembuatan model
sistem panas bumi dan penajaman lokasi daerah prospek dalam program untuk
pengembangan energi panas bumi.
Peralatan yang digunakan dalam pengukuran aliran panas adalah umumnya
berupa: Perangkat Pemboran Tangan (Hand Auger maksimum 10 meter),Global
Positioning System (GPS) receiver dan altimeter,Palu geologi,Meteran
(10
meter),Termometer maksimum dan Thermocouple, sertaprobe 10 meter.
Data yang Dihasilkan
Penyelidikan aliran panas dapat menghasilkan data berupa kontur-kontur hasil
penyelidikan aliran panas (Gambar 4.20), diskripsi geologi sumur 5 meter s.d. 10
meter yang mencakup jenis batuan, ubahan, soil dan pengambilan conto, manifestasi
panas bumi di sekitarnya, model geologi panas bumi tentatif, dan analisis
laboratorium Thermal conductivity, PIMA (Portable Infrared Mineral Analyzer) dan
atau petrografi batuan.

84
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

Gambar 4.20. Peta sebaran konduktifitas panas hasil survei aliran panas
4.6. Logging Suhu Pada Sumur Landaian Suhu
Pengukuran T-logging dimaksudkan untuk mendapatkan data temperatur di
dalam sumur sehingga diperoleh gambaran temperatur bawah permukaan yang

85

aktual. Probe temperatur logging dikalibrasi terlebih dahulu di Balai Kalibrasi Dan
Pengkajian Logam Industri LIPI.
Pemboran sumur eksploitasi didasarkan pada parameter gradient geotermis,
dengan ketentuan setiap pertambahan kedalaman 100 meter, akan terjadi kenaikan
temperatur sebesar 3 C. Apabila pada penambahan kedalaman 100 m tersebut
kenaikan temperatur melebihi 3 C, maka daerah ini dapat dikatakan mempunyai
anomali temperatur yang tentunya berhubungan dengan fluida panas bumi yang
terdapat di bawahnya.
Anomali temperatur tersebut merupakan salah satu menyebab terbentuknya
batuan ubahan hidrotermal yang mempunyai intensitas yang bervariasi sesuai sistim
rekahan, jauh dekatnya batuan reservoir, jenis fluida panas bumi (uap/air panas) dan
parameter lainnya. Pada batuan akan terlihat mineral ubahan hidrotermal terbentuk
oleh proses ubahan seperti argilitisasi, karbonatisasi dan proses ubahan lainnya.
Secara teoritis pengukuran logging dilakukan oleh karena adanya sumber
panas yang mengalir kepermukaan melalui rekahan atau fracture, kemudian masuk
kedalam aliran air bawah permukaan sehingga terpanaskan secara konduksi ataupun
secara konveksi. Pengukuran suhu ekstrapolasi (static formation temperature test),
dilakukan dengan sistem Temperatur Tracient Analyze dan metode Horner Plot
(Menzeis A.J, Roux at all, 1979). Menurut sistem tersebut diatas, suhu formasi pada
kedalaman tertentu dapat dihitung apabila persyaratan berikut dipenuhi: dilakukan
pengukuran data pengamatan kenaikan suhu pada kedalaman tertentu secara
berulang pada waktu berbeda beda, setelah mengalami pendinginan pada waktu
pemboran dan sirkulasi pemboran berlangsung. Dengan asumsi keadaan formasi
homogen, baik secara lateral ataupun vertical, panas Jenis formasi tetap. Suhu yang
diukur adalah panas yang mengalir secara konduksi hanya pada arah radial.
Suhu formasi dapat dihitung dengan rumus seperti dibawah ini,
Ti = Tws + ( m x Tdb )
Keterangan:
Ti
= suhu formasi ( oC )
Tws = Suhu yang diperoleh dari ekstrapolasi data pada harga
= ( t + t / t ) = 1
m = Slope ( oC/cycle)
Tdb
= Thermal correction factor yang hubungannya dengan dimensi
waktu sirkulasi ( Tcd )
Tcd
= t x K / ( Cp . . r 2 )
t
= Waktu pendinginan formasi (dihitung sejak tembus
formasi sampai stop sirkulasi)
K = Thermal conductivity formasi
= density formasi
Cp = Spesifik heat formasi

86
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

Harga K/(Cp. .r2) diasumsika sebesar 0.43/jam untuk diameter sumur 8 inchi
atau r2 = 0,01 meter (P.F. Bixley, 1985), apabila data thermal propertis formasi pada
kedalaman tidak ada. Dari asumsi tersebut diperoleh harga K/(Cp..r ) = 0,0043,
sehingga Tdc dapat dihitung untuk variable (r).
Peralatan yang digunakan dalam pengukuran logging temperatur adalah
umumnya berupa: probe suhu, wireline dan mobile logging.
Data yang Dihasilkan
Logging suhu dapat menghasilkan data berupa grafik suhu terhadap
kedalaman pada sumur bor (Gambar 4.21).

Gambar 4.21. Logging suhu pada sumur landaian suhu


4.7. Metode Seismik Pasif
Metode seismik merupakan metode geofisika yang didasarkan pada konsep
penjalaran gelombang pada medium di bumi. Energi gempa merambat di dalam
medium bumi dalam bentuk gelombang seismik. Gelombang seismik adalah
perambatan gelombang elastic oleh adanya gempa bumi yang merambatkan energi
melalui pergerakan partikel penyusun material bumi.
Gelombang Badan

87

Menurut Gylfy dan Axel (1991), ada dua jenis gelombang badan (body waves)
yang menjalar di dalam medium batuan yaitu:
a. Gelombang primer (P-waves), merupakan gelombang longitudinal yang arah
rambat gelombangnya searah dengan arah getarannya.
b. Gelombang sekunder (S-waves),merupakan gelombang transversal yang arah
rambat gelombangnya tegak lurus dengan arah getarannya.
Jenis Metode Seismik
Metode seismik dapat dibagi menjadi dua berdasarkan sumber gelombang
yang akan diukur yaitu:
a. Metode seimik pasif, gelombang yang diukur berasal dari sumber alami yang ada
di bumi. Metode seismik pasif meliputi:
Ground noise, gelombang dibangkitkan dari sistem panas bumi seperti aliran
konveksi panas dan boiling (proses pendidihan air).
Micro eartquake, gelombang disebabkan oleh aktivitas bidang patahan,
rekahan hidrolik dan retakan pada saat pendinginan intrusi magma.
b. Metode seismik aktif, gelombang yang diukur merupakan respon dari ganguan
yang diberikan secara buatan. Metode seismik aktif meliputi:
Seismik refleksi, merupakan metode yang menggunakan prinsip pemantulan
gelombang.
Seismik refraksi, merupakan metode yang menggunakan prinsip pembiasan
gelombang
Teleseismik, merupakan metode yang dapat memberikan informasi terkait
anomali kecepatan.
Vertical Seismic Profilling (VSP), merupakan metode yang pengukurannya
dilakukan dengan variasi kedalaman yang ada di lubang sumur.
Micro Earthquake (MEQ)
Injeksi fluida akan menghasilkan tekanan yang melawan formasi batuan dan
menciptakan hydraulyc fracture. Dari fracture yang terbentuk akan menyebabkan
timbulnya micro earthquake yang melepakan energi gelombang seismik (Phillips,
dkk., 2001). Micro earthquake yang terjadi pada area produksi panas bumi
mempunyai magnitudo kurang dari 3 Mw (Julian dan Foulger, 2009).
Gempa mikro memiliki peran penting dalam sistem hidrotermal. Pengamatan
gempa mikro pada eksplorasi panas bumi adalah untuk meneliti retakan berpotensi
(sesar aktif) yang mempunyai permeabilitas dan porositas tinggi, melokalisir perkiraan
daerah prospek panasbumi dan kalau memungkinkan dapat membantu menentukan
posisi bor (John M. Reynolds, 1997). Dalam proses produksi, dari pola kejadian
gempa mikro yang dipantau dan juga reinjeksi air, akan dapat ditarik kesimpulan
mengenai karakteristik pengisian recharge retakan-retakan besar yang sangat
mempengaruhi pengisian reservoir secara keseluruhan. Karakteristik pengisian
kembali reservoir ini penting diketahui untuk melakukan pemeliharaan agar tidak

88
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

terjadi ketimpangan air dalam reservoir yang pada gilirannya nanti akan
mengakibatkan penurunan produksi.
Dalam menentukan epicenter gempa harus diketahui koordinat x, y dan z
serta waktu kejadian gempa. Solusi bisa diperoleh dari rekaman kedatangan antara
gelombang-P dan gelombang-S dari tiga stasiun pengukuran yang berbeda yang
digambarkan dalam Diagram Wadati.
Peralatan yang digunakan dalam pengukuran MEQ pada umumnya berupa:
datalogger,
seismometer,
penambah daya (Accu atau solar sel).
Data Yang Dihasilkan
Penyelidikan MEQ menghasilkan informasi bawah permukaan berupa peta
vp/vs (Gambar 4.22) yang dapat menunjukan indikasi keberadaan fluida, episenter
gempa yang dapat menunjukan keberadaan reservoir panas bumi.

Gambar 4.22. Peta vp/vs hasil survei metode seismik pasif (Umar dkk, 2012)

89

Daftar Pustaka
Anonim-A, Geosystem SRL, 2007. A Guide to Using WinGlink
Anonim-B.
http://sammashuri.blogspot.co.id/2013/10/metode-seismik-dalamreservoir.html
Anonim-C, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2003 Tentang
Panas Bumi
Anonim-D, West JEC, Basic Concept of Magnetotelluric Survei in Geothermal
Fields, Geothermal Departement
Anonim-E, Zonge Engineering and Research Organization, 2009. GDP-32.I
Multifunction Receiver Operation manual
rnason, K., 1989: Central loop transient electromagnetic sounding over a
horizontally layered earth. Orkustofnun, Reykjavk, report OS-89032/JHD06, 129 pp
rnason K., Eysteinsson, H., Hersir G.P., 2010. Joint 1D inversion of TEM and MT
data and 3D Inversion of MT data in the Hengill area, SW Iceland.
Geothermics, 39, 1334
Berdichevsky, M.N. dan Dmitriev,
Magnetotellurics, Sringer

V.I.,

2008,

Model

and

Methods

of

Burger, H.R., 1992. Exploration Geophysics of shallow Sub Surface, Prentice Hall
Cagniard, L., 1953. Basic theory of the magneto-telluric method of geophysical
prospecting, Geophysics, 18, 605-635.
Hendra, A., H. Grandis, 1996, Koreksi efek statik pada data magnetotellurik
menggunakan data elektromagnetik transien, Prosiding PIT HAGI ke-21.
Jones, A.G., 1988. Static shift of magnetotelluric data and its removal in a
sedimentary basin environment.Geophysics, 53-7, 967-978
Kadir, W.G.A., 2000. Eksplorasi Gaya Berat dan Magnetik, Jurusan Teknik
Geofisika, Fakultas Ilmu Kebumian dan Teknologi Mineral, Institut Teknologi
Bandung
Pellerin, L., Hohmann, G.W., 1990, Transient electromagnetic inversion: a remedy
for magnetotelluric static shifts,Geophysics, 55, 1242-1250.
Phoenix-Geophysics, 2007. V5 System 2000 MTU/MTU-A User Guide
Rowland, B.F., 2002. Time-domain electromagnetic exploration. Northwest
Geophysical Associates,Inc., 6 pp.
Simpson, F., dan Bahr, K., 2005. Practical Magnetotellurics, Cambrigde University
Press.
Stephen, J., S.G. Gokarn, C. Manoj S.B. Singh, 2003. Effects of galvanic
distortions on magnetotelluric data: Interpretation and its correction
using deep electrical data, Proc. Indian Acad. Sci. (Earth Planet. Sci.), 112.

90
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 4 METODE PENYELIDIKAN GEOFISIKA

Sternberg, B.K., Washburne, J.C., Pellerin, L., 1988. Correction for the static shift
in magnetotellurics using transient electro-magnetic soundings,
Geophysics, 53, 1459.
Telford, W.M., 1982. Applied Geophysics, Cambridge University Press. Cambridge.
Zhdanov, M.S., 2009, Geophysical Electromagnetic Theory and Methods. Elsevier

91

92
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 5 TAHAPAN PENYELIDIKAN DAN PENGEMBANGAN PANAS BUMI

BAB 5
TAHAPAN PENYELIDIKAN DAN PENGEMBANGAN PANAS BUMI
Oleh
Mochamad Nur Hadi
Tahapan penyelidikan dan pengembangan panas bumi dituangkan dalam
Undang-undang Panas Bumi No.21 tahun 2014 pada pasal 1 ayat 7 yang
menyatakan kegiatan eksplorasi adalah rangkaian kegiatan yang meliputi
penyelidikan geologi, geofisika, geokimia, pengeboran uji, dan pengeboran sumur
eksplorasi yang bertujuan untuk memperoleh informasi kondisi geologi bawah
permukaan guna menemukan dan mendapatkan perkiraan cadangan panas bumi.
Kegiatan selanjutnya disajikan dalam pasal 1 Ayat 9 tentang pengertian eksploitasi
yang merupakan rangkaian kegiatan pada wilayah kerja tertentu yang meliputi
pengeboran sumur pengembangan dan sumur reinjeksi, pembangunan fasilitas
lapangan dan penunjangnya, serta operasi produksi panas bumi. Sebelumnya, alur
kegiatan eksplorasi panas bumi merupakan penjabaran dalam UU Panas Bumi No.
27 tahun 2003.
Kegiatan penyelidikan panas bumi mengacu pada Standar Nasional Indonesia
SNI 13-5012-1998 tentang Klasifikasi Potensi Energi Panas Bumi di Indonesia dan
SNI 13-6983-2004 tentang Prosedur Pelaksanaan dan Pelaporan dalam Penyelidikan
Pendahuluan dan Penyelidikan Pendahuluan Lanjutan Panas Bumi. Adapun alur
kegiatannya dapat dilihat pada Gambar 5.1.
5.1. Penyelidikan Pendahuluan/Rekonaisan
Terdapat perbedaan dalam penjabaran Penyelidikan Pendahuluan antara SNI
tentang Klasifikasi Potensi Energi Panas Bumi di Indonesia yang menyatakan
kegiatan ini meliputi studi literatur dan peninjauan lapangan (geologi, geokimia). Dari
penyelidikan ini akan diperoleh peta geologi tinjau dan sebaran manifestasi (seperti :
air panas, steaming ground, tanah panas, fumarol, solfatar), suhu fluida permukaan
dan bawah permukaan serta parameter panas bumi lainnya yang berguna untuk
panduan penyelidikan selanjutnya.
Berdasarkan SNI survei pendahuluan merupakan tahapan awal dalam
kegiatan eksplorasi yang menunjukkan potensi sumber daya pada kelas spekulatif.
Definisi dari sumber daya adalah potensi panas bumi yang jumlah dan
keterdapatannya ditentukan dengan parameter ilmu kebumian terbatas yang
memungkinkan dapat diekstraksi sebagai sumber energi. Sedangkan kelas spekulatif
mencerminkan Sumber daya yang potensi energinya diperkirakan berdasar
pengamatan kondisi geologi tinjau dan temperatur reservoir yang diestimasikan.
Dalam UU No 21 tahun 2014 dinyatakan bahwa survei pendahuluan adalah
kegiatan yang meliputi pengumpulan, analisis, dan penyajian data yang berhubungan

93

dengan informasi kondisi geologi, geofisika, dan geokimia, serta survei landaian suhu
apabila diperlukan, untuk memperkirakan letak serta ada atau tidak adanya sumber
daya panas bumi. Berdasarkan penafsiran dari Undang Undang, pengertian dari
survei pendahuluan sudah meliputi survei rinci dalam SNI.

Gambar 5.1. Diagram alur kegiatan penyelidikan panas bumi

94
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 5 TAHAPAN PENYELIDIKAN DAN PENGEMBANGAN PANAS BUMI

Gambar 5.2. Skema penyelidikan pendahuluan.


5.2. Penyelidikan Pendahuluan Lanjutan
Dalam penyelidikan pendahuluan lanjutan ini dilakukan penyelidikan geologi,
geokimia, dan geofisika. Penyelidikan geologi dilakukan dengan pendataan dari
udara dan permukaan yang menghasilkan peta geologi pendahuluan lanjutan,
dilengkapi dengan penyelidikan geohidrologi dan hidrologi yang menghasilkan peta
hidrogeologi.
Penyelidikan geokimia meliputi pengamatan visual, pengambilan contoh
analisis kimia air, gas serta tanah. Hasilnya berupa peta anomali unsur-unsur kimia
yang terkandung di dalam air, gas dan tanah, jenis fluida bawah permukaan, asalusul fluida serta sistem panas bumi. Penyelidikan geofisika yang digunakan adalah
pemetaan geofisika dan menghasilkan peta geofisika dengan interval yang
memungkinkan untuk dibuat kontur.
Tingkat penyelidikan ini menghasilkan potensi sumber daya dengan kelas
hipotetik yang merupakan sumber daya yang potensi energinya diperkirakan dengan
pengamatan kondisi geologi, pengukuran geokimia dan geofisika yang paling sedikit
dapat menggambarkan sebaran reservoir secara lateral dan temperatur reservoirnya
diestimasikan.

95

Gambar 5.3. Skema penyelidikan pendahuluan lanjutan


5.3. Penyelidikan Rinci
Penyelidikan rinci dilakukan berdasarkan rekomendasi dari penyelidikan
sebelumnya, yang lebih dititik beratkan pada penyelidikan ilmu kebumian terpadu
(geologi, geokimia, dan geofisika) dilengkapi pengeboran landaian suhu. Pada
penyelidikan geologi dilakukan pemetaan geologi rinci dengan skala yang lebih besar
daripada peta pendahuluan lanjutan, termasuk di dalamnya pemetaan batuan
ubahan. Penyelidikan geokimia dilakukan dengan interval titik yang lebih rapat dan
lokasi penyelidikannya lebih terarah berdasarkan hasil penyelidikan sebelumnya.
Hasilnya berupa peta anomali unsur kimia dan model hidrologi.
Penyelidikan geofisika dilakukan dengan cara pemetaan dan pedugaan yang
menghasilkan peta anomali dan penampang tegak pendugaan sifat fisis batuan. Pada
sumur landaian suhu dilakukan juga penyelidikan geologi, geokimia dan geofisika,
yang menghasilkan penampang batuan, sifat fisis serta kimia batuan dan fluida
sumur. Analisis data terpadu dalam tahap penyelidikan ini menghasilkan model panas
bumi tentatif dan saran lokasi titik bor eksplorasi.
Pada tingkat penyelidikan ini menghasilkan potensi panas bumi Cadangan
yang merupakan bagian dari sumber daya yang potensi dan keterdapatannya
ditentukan dengan parameter ilmu kebumian rinci yang memungkinkan diekstraksi
sebagai sumber energi di masa kini. Untuk kelasnya termasuk ke dalam mungkin

96
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 5 TAHAPAN PENYELIDIKAN DAN PENGEMBANGAN PANAS BUMI

(setelah disesuaikan dengan rencana perubahan SNI baru) yang berarti sumber daya
yang potensi energinya dihitung berdasarkan pada pengamatan kondisi geologi,
pengukuran geokimia dan geofisika sehingga dapat menggambarkan dimensi
reservoir dan temperatur reservoir yang diestimasikan serta dibuktikan keberadaan
zona anomali temperaturnya dari hasil pengeboran landaian suhu atau temperatur
fumarol.

Gambar 5.4. Skema penyelidikan rinci


5.4. Pengeboran Eksplorasi (wildcat)
Pengeboran eksplorasi (wildcat) adalah kegiatan pengeboran yang dibuat
sebagai upaya untuk mengindentifikasi hasil penyelidikan rinci sehingga diperoleh
gambaran geologi, data fisis dan kimia bawah permukaan serta kualitas dan kuantitas
fluida.
Pada tingkat penyelidikan ini menghasilkan potensi cadangan pada kelas
terduga yang berarti cadangan yang potensi energinya dihitung berdasarkan hasil
penyelidikan geologi, geokimia dan geofisika sehingga dapat menggambarkan
dimensi reservoir, temperatur reservoir hasil pengukuran dalam sumur eksplorasi dan
dibuktikan dengan keberadaan fluida panas.

97

5.5. Pengeboran Delineasi


Kegiatan pada tahap ini adalah pengeboran eksplorasi tambahan yang
dilakukan untuk mendapatkan data geologi, fisik dan kimia reservoar serta potensi
sumur dari suatu lapangan panas bumi.
5.6. Pengeboran Pengembangan
Jenis kegiatan yang dilakukan adalah pengeboran sumur produksi dan sumur
injeksi untuk mencapai target kapasitas produksi. Pada tahap pengeboran
pengembangan ini dilakukan pengujian seluruh sumur yang ada sehingga
menghasilkan kapasitas produksi.
Tingkat penyelidikan pada tahap ini menghasilkan potensi cadangan pada
kelas terbukti yang diartikan sebagai potensi energinya dihitung berdasarkan hasil
penyelidikan geologi, geokimia, geofisika, dan sumur-sumur eksplorasi dan
pengembangan serta mempunyai nilai ekonomis. Penjelasan dalam klasifikasi
potensi panas bumi pada masing masing kelas disajikan dalam tabel dibawah berikut:

98
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

diperkirakan
berdasarkan
geotermometer (air dan atau gas)

Metode Perbandingan

Ketebalan
reservoir

Temperatur

Estimasi
sumber daya

data

1. Lingkungan
geologi
(vulkanik/non
vulkanik)
2. Jenis dan penyebaran manifestasi
3. Sebaran struktur geologi berdasarkan
analisis penginderaan jauh

Spekulatif

Luas Area

Parameter

Metode volumetric stored heat

Diperkirakan berdasarkan data geotermometer (air dan atau gas)

1. Berdasarkan sifat tahanan jenis dan atau gaya berat


2. Asumsi ketebalan reservoir untuk daerah jalur vulkanik Kuarter 2,5
km dan 1 km di luar jalur vulkanik Kuarter

Kompilasi dari hasil penyelidikan geologi, geokimia dan geofisika yang


terdiri dari
1. Sebaran Manifestasi
2. Sebaran struktur geologi pengamatan di lapangan
3. Sebaran anomali gaya berat, tahanan jenis (+MT), dan atau
magnetik
4. Sebaran anomali geokimia
5. Sebaran anomali temperatur dangkal

Hipotetis

BAB 5 TAHAPAN PENYELIDIKAN DAN PENGEMBANGAN PANAS BUMI

99

Luas Area

Parameter
Kompilasi Geologi, Geokimia, Geofisika
(3G):
1. Sebaran manifestasi
2. Sebaran struktur geologi berdasarkan
pengamatan di lapangan
3. Sebaran anomali gaya berat, tahanan
jenis dan atau magnetik
4. Sebaran anomali geokimia
5. Sebaran temperatur berdasarkan
pengukuran landaian temperatur

Mungkin

1. Sifat tahanan jenis batuan (MT)


2. Data sumur eksplorasi

Kompilasi 3G yang terdiri dari


1. Sebaran temperatur berdasarkan
pengukuran landaian temperatur
2. Sebaran struktur geologi
berdasarkan pengamatan di
lapangan
3. Sebaran anomali gaya berat,
tahanan jenis, dan atau magnetik
4. Sebaran anomali geokimia
5. Sebaran manifestasi

Pengukuran langsung temperatur


reservoir, terhadap sejumlah sumur
produktif
yang
jumlahnya
mencukupi secara komersial

1. Tebal dihitung mulai dari top


reservoir s.d. Kedalaman sumur
eksplorasi terdalam
2. Data geofisika

Sebaran anomali temperatur dari


data sumur eksplorasi dan
pengembangan

Terbukti

Tebal
reservoir

1. Sifat tahanan jenis batuan (MT)


2. Asumsi kedalaman maksimum
reservoir 3 km

Pengukuran
langsung
temperatur
reservoir, dari minimal satu sumur
eksplorasi yang menunjukkan temperatur
reservoir

Metode Volumetric Stored Heat


atau simulasi reservoir

Terduga

Temperatur

1. Diperkirakan berdasarkan data


geotermometer (air dan atau gas)
2. Ekstrapolasi data landaian suhu

Metode Volumetric Stored Heat

BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

Metode Volumetric Stored Heat

Cadangan

100

BAB 5 TAHAPAN PENYELIDIKAN DAN PENGEMBANGAN PANAS BUMI

Daftar Pustaka
Standar Nasional Indonesia 13-5012-1998 tentang Klasifikasi Potensi
Energi Panas Bumi Indonesia, Badan Standarisasi Nasional
Standar Nasional Indonesia 13-6983-2004 tentang Prosedur Pelaksanaan
dan
Pelaporan
dalam
Penyelidikan
Pendahuluan
dan
Penyelidikan Pendahuluan Lanjutan Panas Bumi, Badan
Standarisasi Nasional
Undang Undang Republik Indonesia No.27 Tahun 2003 Tentang Panas Bumi
Undang Undang Republik Indonesia No.21 Tahun 2014 Tentang Panas Bumi

101

102
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 6 PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI

BAB 6
PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI
Oleh
Yuanno Rezky dan Edi Suhanto
6.1. Pendahuluan
Sumber daya panas bumi tersebar di seluruh kerak bumi dengan konsentrasi
energi terbesar berasosiasi dengan sistem hidrotermal di daerah vulkanik pada batas
kerak lempeng, dan juga dijumpai pada satuan batuan sedimen atau pada sistem
sirkulasi dalam (deep circulation) pada batuan kristalin. Sistem panas bumi dan
reservoir diklasifikasikan atas dasar aspek yang berbeda, seperti suhu reservoir atau
entalpi, sifat fisik, dan keadaan geologi.
Pemahaman tentang sifat sistem hidrotermal mulai berkembang selama abad
ke-20. Peningkatan pemanfaatan dan pemahaman yang sangat meningkat beriringan
dengan adanya sumur-sumur panas bumi menjadi instrumen utama untuk
pengembangan panas bumi. Hal ini karena sumur panas bumi memberikan
peningkatan data dari sistem panas bumi, dibandingkan dengan natural outflow, serta
menyediakan akses jauh ke dalam sistem, dan memungkinkan untuk melakukan
pengukuran langsung di kedalaman.
Kunci suksesnya eksplorasi, pengembangan dan pemanfaatan pada semua
jenis sistem panas bumi adalah dengan pemahaman yang jelas tentang sifat dan
karakteristik dari sistem tersebut, berdasarkan semua informasi dan data yang
tersedia. Pemahaman tentang sifat dan karakteristik sistem panas bumi dapat
diperoleh melalui pengembangan model konseptual.
Model konseptual adalah penggabungan model deskriptif maupun kualitatif,
dan menyatukan fitur fisik penting dari sistem (Grant dan Bixley, 2011). Integrasi dari
berbagai disiplin ilmu yang menjadi landasan dalam penelitian dan pengembangan
panas bumi sangat penting, dan lebih informatif daripada setiap disiplin yang
mengembangkan model sendiri atau gagasan secara independen. Model konseptual
merupakan dasar penting dari rencana pengembangan suatu lapangan panas bumi,
salah satunya dalam memilih lokasi dan target dari sumur yang akan dibor (Axelsson,
dkk., 2013) dan akhirnya sebagai dasar untuk semua penilaian sumber daya panas
bumi, terutama penilaian volumetrik dan pemodelan reservoir panas bumi (Axelsson,
2013). Berikut akan digambarkan langkah-langkah pembuatan model konseptual
sistem panas bumi, sejalan dengan tahapan eksplorasi dan pengembangan sistem
panas bumi.

103

6.2. Tahapan Dalam Pemodelan Konseptual


Model konseptual merupakan informasi yang terbaik dalam menggambarkan
geologi, geokimia, dan fluida reservoir, dan properti batuan dari suatu sistem panas
bumi (Cumming, 2009). Pada awal survei pendahuluan, model konseptual dapat
hanya berupa garis penampang geologi yang dikorelasikan dengan peta unsur-unsur
konseptual, seperti temperatur dan beberapa data ilustratif lainnya. Setelah tahap
eksplorasi, model tersebut dapat dibentuk seperti model bawah permukaan 3D yang
lebih kompleks termasuk data 3D geofisika (contoh magnetotelurik, resistivity) dan
distribusi temperatur 3D (Akar, dkk, 2011).
Reservoir dapat dipertimbangkan dengan beberapa parameter seperti
tekanan, temperatur, permeabilitas, porositas, dan kimia air. Meskipun belum ada
sumur panas bumi, isotermal bisa digambar dengan menggunakan temperatur bawah
permukaan dari manifestasi permukaan, pertimbangan titik didih, dan karakteristik
permeabilitas dengan menggunakan resistivity dan metode lain (Cumming, 2009).
Informasi ini bisa mendukung lokasi dan desain gradien temperatur sumur atau
sumur-sumur landaian suhu.
Selama tahap eksplorasi, telah direkomendasikan bahwa suatu model
konseptual dapat dibangun menggunakan informasi yang ada terlebih dahulu,
kemudian diperbarui dengan data tambahan pada setiap tahapnya (Boseley, et al,
2010). Apabila ada tambahan data, hal tersebut akan menambah informasi mengenai
dimensi reservoir dan struktur yang mengontrol secara lebih tepat.

Gambar 6.1. Diagram alir menunjukkan tahapan model konseptual (modifikasi


dari Akar dan Young, 2015)

104
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 6 PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI

6.3. Membangun Model Konseptual


Informasi yang beragam dan data yang tersedia pada sistem panas bumi
semakin terintegrasi melalui pengembangan model konseptual dari masing-masing
metode. Model konseptual memiliki peran penting dalam semua tahap eksplorasi dan
pengembangan panas bumi, misalnya dengan menyediakan gambaran terpadu dari
struktur dan sifat dari sistem tersebut.
Model konseptual merupakan model deskriptif atau kualitatif, tidak digunakan
untuk perhitungan. Dibangun berdasarkan informasi geologi, baik dari pemetaan
permukaan dan analisis data bawah permukaan, data penginderaan jauh, hasil survei
geofisika, informasi geokimia dan konten isotop fluida pada manifestasi dan sampel
fluida reservoir yang diambil dari sumur, informasi tentang kondisi suhu dan tekanan
berdasarkan analisis data well-logging sebagaimana informasi teknik reservoir
lainnya. Model konseptual yang komprehensif dari sistem panas bumi harus
memasukkan informasi yang tersedia, sedapat mungkin seperti berikut:
1) Memberikan perkiraan ukuran/dimensi sistem, khususnya informasi mengenai
luas area, ketebalan dan rentang kedalaman serta batas-batas luar (vertikal).
2) Dapat menjelaskan keberadaan dari sumber panas.
3) Termasuk informasi tentang lokasi dan kekuatan zona up-flow/resapan panas,
termasuk asal fluida (fluid origin).
4) Dapat menjelaskan lokasi dan kekuatan zona resapan yang memiliki temperatur
lebih rendah.
5) Dapat menentukan pola aliran umum dalam suatu sistem, baik dalam keadaan
alami maupun perubahan pola yang disebabkan oleh produksi.
6) Dapat menentukan suhu dan kondisi tekanan dalam suatu sistem (yaitu kondisi
termodinamika awal melalui model-model suhu formasi dan tekanan).
7) Dapat menunjukkan lokasi zona dua fasa, serta zona dominasi uap (steam
dominated).
8) Dapat menjelaskan lokasi dari struktur aliran permeabel utama (sesar, kekar,
lapisan horisontal, dll).
9) Menunjukkan lokasi batas internal (vertikal dan/atau horizontal) seperti hambatan
aliran.
10) Menggambarkan batuan penudung (cap rock) dari sistem (batas horisontal).
11) Menjelaskan pembagian sistem menjadi subsistem, atau reservoir terpisah, jika
ada.
Tidak semua model konseptual panas bumi menggabungkan semua informasi
di atas, pada kenyataannya hanya beberapa yang melakukannya. Kelayakan model
konseptual tergantung pada level pengembangan sistem tersebut. Pada tahap awal,
data yang tersedia sangat terbatas dan informasi di atas yang tersedia hanya
beberapa saja. Ketika pengembangan berlanjut, informasi-informasi di atas

105

meningkat; pertama ketika pengeboran dalam yang substansial telah dilakukan dan
kemudian ketika pemanfaatan skala besar telah berlangsung selama beberapa
waktu, dengan pemantauan rutin. Dengan demikian maka kemudian pengetahuan
komprehensif yang cukup tentang informasi tersebut menjadi tersedia.
6.4. Mengembangkan Model Konseptual 2D DAN 3D
Eksplorasi dan eksploitasi panas bumi adalah multidisiplin ilmu, dimulai
dengan eksplorasi permukaan diikuti dengan pengumpulan data lubang bor dan studi
pemodelan reservoir engineering dan monitoring pemanfaatan. Setiap disiplin terlihat
pada sistem panas bumi dari sudut pandang tertentu, memiliki kecenderungan untuk
menentukan sistem panas bumi dari perspektif itu. Itu sebabnya mengembangkan
model konseptual cukup penting, untuk menyatukan sudut pandang yang berbeda.
Dalam rangka untuk menciptakan model konseptual panas bumi yang paling
komprehensif, semua disiplin harus dimasukkan, tapi pada dasarnya fokusnya adalah
pada struktur geologi, permeabilitas, suhu dan kondisi tekanan serta kimia
cairan/fluida.
6.4.1. Data
Ketika mengembangkan model konseptual harus difokuskan pada
data/informasi berikut:
Peta geologi permukaan dan struktur serta informasi terkait lainnya. Foto udara
dan data penginderaan jauh lainnya juga harus dipertimbangkan, jika tersedia.
Informasi lubang bor termasuk lokasi dan desain sumur.
Data geologi lubang bor termasuk litologi, mineralogi alterasi dan informasi di
zona hilang sirkulasi (lost circulation).
Informasi tentang porositas formasi yang beragam, jika tersedia.
Data geofisika permukaan termasuk data gravitasi, data magnetik dan data
resistivitas. Penekanan harus ditempatkan pada interpretasi yang tersedia dari
data tersebut.
Data seismik, termasuk informasi mengenai kegempaan regional, data gempamikro dan data survei seismik (jarang tersedia), serta interpretasi yang relevan.
Informasi tentang suhu dan kondisi tekanan dalam sistem panas bumi dari data
logging. Juga dengan model temperatur awal (initial temperature) dan tekanan,
Informasi tentang lokasi feed-zone berdasarkan hilang sirkulasi, log suhu dan
tekanan, serta log spinner, jika tersedia.
Data tekanan sementara, baik dari tes sumur jangka pendek (short-term welltests) dan tes sumur interferensi jangka panjang (longer-term interference tests),
bersama dengan hasil interpretasi yang tersedia.
Informasi yang tersedia tentang komposisi kimia dan kandungan gas pada fluida
reservoir, termasuk data isotop, misalnya berdasarkan sampel dari manifestasi
permukaan.

106
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 6 PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI

Informasi rinci sumur ke sumur tentang sejarah produksi fluida.


Informasi rinci sumur ke sumur tentang sejarah reinjeksi.
Pemantauan data termasuk informasi mengenai perubahan tekanan reservoir
(lebih baik daripada sumur monitoring) dan perubahan suhu reservoir serta
perubahan tekanan kepala sumur (well-head), konten entalpi sumur, kandungan
kimia dan gas.
Data tes reinjeksi, data uji tracer dan data monitoring reinjeksi.
Data pemantauan permukaan seperti pengukuran geodetik (misalnya data
subsidence permukaan) dan hasil survei mikro-gravitasi berulang.
Informasi hidrogeologi pada wilayah panas bumi secara keseluruhan, termasuk
model hidrogeologi yang tersedia, menggabungkan ide-ide mengenai aliran
regional, recharge dan batas-batasnya.
Semua penelitian sebelumnya yang relevan, dalam studi tertentu yang
menampilkan model konseptual, penilaian sumber daya, pemodelan kerja dan
studi kimia.

6.4.2. Model 2D and 3D


Data yang dikumpulkan selama eksplorasi permukaan sering disajikan pada
peta dan penampang dan pada Gambar 6.2 adalah contoh dari model awal daerah
panas bumi Ungaran, di mana daerah telah dibagi menurut salah satu jenis data,
dalam hal ini vulkanostratigrafi dan struktur geologi.
Dengan berlangsungnya eksplorasi lapangan panas bumi yang dimulai
dengan pengeboran, data bawah permukaan dapat semakin banyak diperoleh.
Selama ini bentuk utama dari penyajian data bawah permukaan dan model adalah
melalui penampang 2D daripada hubungan spasial dari datanya. Gambar 6.3 adalah
contoh dari model yang mewakili model sederhana awal sebelum pengeboran
eksplorasi daerah panas bumi Songa Wayaua berdasarkan resistivitas batuan.
Namun, dengan berkembangnya perangkat lunak komputer sekarang menjadi
lebih umum untuk memvisualisasikan data geologi dan model sebagai model 3D
digital. Dalam beberapa tahun terakhir peningkatan jumlah program perangkat lunak
menjadi tersedia untuk pemodelan geologi dan Visualisasi 3D, biasanya berasal baik
dari minyak atau industri pertambangan, misalnya Petrel, Landmark, Leapfrog,
Engage3D dan RockWorks untuk nama beberapa program software yang mewakili.
Tujuan pemodelan konseptual adalah untuk menggabungkan, tetapi kegunaan
utamanya adalah untuk menentukan strategi pengembangan lapangan panas bumi,
baik menargetkan dan menentukan titik bor serta mejadi dasar untuk pemodelan
reservoir dalam menggambarkan "the static natural state model".

107

Gambar 6.2. Geologi daerah Ungaran (modifikasi dari Hadisantono dan


Sumpena, 1993; Thaden dkk., 1996), Rezky Y., dkk, 2012.

Gambar 6.3. Model 2D resistivity panas bumi Songa Wayaua (DIM, 2006)
Seperti disebutkan sebelumnya, program perangkat lunak 3D harus mampu
mengintegrasikan berbagai jenis data geologi, geofisika dan geokimia. Resolusi
dataset biasanya bervariasi, misalnya survei resistivity merepresentasikan data
dengan cakupan spasial besar (kedalaman 10 km s.d. 30 km ke dalam bumi) pada
resolusi rendah, sedangkan data sumur dalam bentuk log geologi dan geofisika
mewakili data resolusi tinggi dengan cakupan spasial rendah. Pemodelan geologi
digunakan untuk memprediksi antar-sumur atau variasi spasial dari variabel geologi,

108
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 6 PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI

geofisika atau geokimia yang digunakan untuk mengkarakterisasi reservoir panas


bumi, seperti suhu, tekanan, geologi dan resistivitas, dll.
Proses pengembangan model 3D ditunjukkan pada Tabel 6.1, tetapi dapat
ditandai dengan setidaknya lima langkah:
1) persiapan data dan kontrol kualitas,
2) impor data dan kualitas kontrol,
3) membuat model permukaan dan / atau struktur (misalnya batas stratigrafi
dalam model geologi),
4) membuat properti model 3D, dan
5) presentasi model dalam 2D dan 3D.
Tabel 6.1. Diagram alir menunjukkan proses kerja pembuatan model 3D
(modifikasi dari Axelsson dan Mortensen, 2013)
Pra-pengolahan dan
penyiapan data
hasil
pengeboran
data sumur
Penampang
Peta-peta
Data
geofisika
lainnya
Properti
batuan

Kontrol
data dan
transfer
ke format
data
yang
dapat
diimpor

Buat Model konseptual 3D

Penggunaan
lebih lanjut Model
3D konseptual
ekspor data
(misalnya peta,
penampang,
penentuan titik bor)

impor data
dan
mengendalik
an data lebih
lanjut

Sesar dan
/atau model
permukaan
3D

tubuh
model
3D

Model 3D yang
spesifik
ekspor properti
model 3D untuk
pemodelan lebih
lanjut (mis
pemodelan
reservoir)

Setelah data diimpor ke program perangkat lunak, langkah pertama adalah


untuk membuat model permukaan, yang akan menentukan batas-batas data,
misalnya batas strata, sesar dan cakupan data aerial/citra, apakah terdapat lokasi
sumur atau perluasan eksplorasi permukaan (Gambar 6.4). Pada panas bumi
vulkanik, permeabilitas sangat dikendalikan oleh struktur (sesar dan kekar) dan oleh
karena itu perlu pendalaman yang tinggi pada karakteristik struktur dalam model
geologi melalui korelasi data sumur, data geofisika/seismik dan geologi permukaan.
Banyak model geologi yang disebut sebagai model deterministik, yang sepenuhnya
mengakui data, sehingga model geologi didefinisikan oleh struktur dan batas strata
dalam model (Gambar 6.5).

109

Setelah batas-batas model sudah ditetapkan langkah berikutnya adalah


membuat tubuh (properti) Model 3D, tapi ini adalah proses tiga langkah. Langkah
pertama adalah membuat grid dalam batas-batas model. Langkah kedua adalah upscaling, yaitu merata-ratakan data (misalnya data sumur) ke dalam lapisan dari model
grid. Pada Gambar 6.6 menunjukkan contoh perbandingan log suhu formasi dengan
up-scaling temperatur formasi dalam persiapan model suhu/temperatur. Perlu
diperhatikan bahwa resolusi data akan menurun karena up-scaling, sehingga penting
untuk memastikan bahwa data yang di up-scaling mempertahankan distribusi statistik
yang dapat diterima jika dibandingkan dengan input data sehingga tidak terjadi
kesalahan pada pemodelan. Langkah terakhir dalam membuat tubuh model 3D,
misalnya untuk suhu atau resistivitas (Gambar 6.7), adalah untuk menetapkan nilai
properti untuk semua sel dalam grid tubuh model 3D melalui penggunaan interpolasi
geo-statistik seperti kriging.

110
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 6 PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI

Gambar 6.4. Model Permukaan, di mana garis hitam vertikal mewakili horizon
dalam model, blok pertama dari tubuh / properti model 3D

111

Gambar 6.5. Model Geologi lapangan panas bumi Sorik Marapi (kiri) dan
Sumani (kanan)

112
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 6 PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI

Gambar 6.6. Penampang sumur menunjukkan litologi dan log alterasi batuan
dengan temperatur formasi dan temperatur formasi yang telah di up-scaling
dalam persiapan untuk properti model (tubuh model 3D)

113

Gambar 6.7. Property Model atau Tubuh model 3D dari inverse 3D Survei
gravity di lapangan panas bumi Songa Wayaua (Zarkasyi-Rezky, 2013)
6.4.3. Model konseptual contoh
Setelah data geologi, geofisika dan geokimia dirakit menjadi model 2D dan
3D, model konseptual dapat dikembangkan melalui perbandingan seluruh data yang
berbeda seiring ketersediaan dan penambahannya selama pengembangan panas
bumi secara bertahap. Model konseptual bertujuan menyoroti distribusi temperatur,
tekanan, permeabilitas dan kimia cairan/fluida dalam reservoir panas bumi untuk
menggambarkan arah aliran fluida dan sirkulasi (misalnya upflow panas dan recharge
bertemperatur lebih rendah) dilambangkan dengan anak panah.
Selama tahap awal eksplorasi lapangan model konseptual umumnya
didasarkan pada perbandingan data geologi, geokimia dan survei geofisika. Luas dan
jenis manifestasi panas bumi dibandingkan dengan survei resistivity untuk
memperkirakan sejauh mana pelamparan reservoir panas bumi, sementara
geotermometer ditentukan melalui pengambilan sampel geokimia dari manifestasi
panas bumi memberikan perkiraan awal suhu reservoir, seberapa tinggi suhu yang
diharapkan dalam reservoir panas bumi dan di mana outflownya berpusat.
Seperti yang dijelaskan oleh Cumming (2009) bentuk pola menutup tahanan
jenis rendah dapat digunakan untuk menyimpulkan potensi upflow dan zona outflow
pada reservoir panas bumi. Di daerah vulkanik, model tahanan jenis ini umumnya
mencerminkan ubahan batuan (alterasi) di kedalaman reservoir. Oleh karena itu
penting untuk membandingkan survei tahanan jenis dengan data lain, seperti peta
geologi panas bumi dan survei geokimia untuk mengkonfirmasi apakah anomali
tersebut merupakan sistem aktif suhu tinggi atau jika itu hanya mencerminkan sistem
yang telah mendingin.

114
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 6 PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI

Ketika data dapat diakses dari bawah permukaan melalui sumur pengeboran,
interpretasi mengenai panas dan upflow fluida serta konveksi tergantung pada
interpretasi log suhu dan tekanan dari sumur dengan tingkat yang lebih tinggi
(Steingrmsson, 2013). Namun, dalam fase awal pengeboran eksplorasi, sumur
masih sedikit dan bisa berjauhan satu sama lain.
Data dari sumur memiliki resolusi spasial rendah dan oleh karena itu
kemudian menjadi penting untuk membandingkan data dari sumur dengan data dari
eksplorasi permukaan, yang memiliki resolusi spasial tinggi, seperti survei resistivitas
dan peta geologi, untuk memverifikasi apakah model konseptual asli dari lapangan
panas bumi masih valid atau apakah harus direvisi. Pada Gambar 6.8 ditampilkan
contoh dari model konseptual dari lapangan panas bumi Sorik Marapi. Model yang
lebih rinci nantinya akan menguraikan zona upflow suhu tinggi, suhu yang lebih
rendah.
Dengan berjalannya pengembangan suatu lapangan panas bumi dan
beberapa sumur dibor, kelayakan data dari bawah permukaan akan meningkat. Ini
menunjukkan bahwa penekanan diletakkan pada data bawah permukaan, dan model
konseptual adalah merupakan ulasan dari data tersebut. Gambar 6.8 dan Gambar
6.9 adalah contoh dari model konseptual 3D. Model ini menunjukkan kombinasi data
permukaan dan bawah permukaan, menggambarkan kondisi suhu dan kontrol
struktur aliran fluida dalam sistem serta sumber panas yang mendalam sebagaimana
digariskan oleh anomali low-resistivity.

Gambar 6.8. Sebuah tampilan model konseptual sistem panas bumi di Sorik
Marapi (Rezky Y, dkk., 2012)

115

Gambar 6.9. Sebuah tampilan model konseptual sistem panas bumi ter-update
di Sumani (PSDG, 2015)

116
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 6 PEMODELAN KONSEPTUAL SISTEM PANAS BUMI

Daftar Pustaka
Akar, S. and Young, K., (2015) Assessment of New Approaches in Geothermal
Exploration Decision Making, National Renewable Energy Laboratory
(NREL), U.S. Department of Energy.
Axelsson,G. (2013), Conceptual Models Of Geothermal Systems Introduction,
Short Course V on Conceptual Modelling of Geothermal Systems, UNU-GTP
and LaGeo, Santa Tecla, El Salvador.
Cumming, W. and Mackie, R. (2009), MT Survey for Resource Assessment and
Environmental Mitigation at the Glass Mountain KGRA, California Energy
Commission, GRDA Report, Geothermal Resources Development Account.
Cumming, W. (2009), Geothermal Resource Conceptual Models Using Surface
Exploration Data, Thirty-Fourth Workshop on Geothermal Reservoir
Engineering, Stanford University, Stanford, California.
Lynne, B. (2014), Conceptual Models, The Geothermal Institute, University of
Auckland
Mortensen, A. and Axelsson, G. (2013), Developing A Conceptual Model Of A
Geothermal System, Short Course on Conceptual Modelling of Geothermal
Systems, UNU-GTP and LaGeo, Santa Tecla, El Salvador.
Rae, A. (2013), Geothermal Systems and Modelling, presentation slide, NZGA
Geothermal Workshop, New Zealand.

117

118
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 7 EVALUASI DAN ESTIMASI POTENSI ENERGI PANAS BUMI

BAB 7
EVALUASI DAN ESTIMASI POTENSI ENERGI PANAS BUMI
Oleh:
Arif Munandar dan Dikdik Risdianto
7.1. Pendahuluan
Tahapan evaluasi dan estimasi prospek panas bumi merupakan bagian yang
terpenting dalam rangkaian survei di suatu daerah panas bumi. Evaluasi yang
dilakukan pada hasil kegiatan survei geologi, geokimia dan geofisika (3-G), yang
meliputi luasan daerah prospek, estimasi ketebalan reservoir, dan temperatur
reservoir Hasil evaluasi ini akan menghasilkan keputusan lanjut atau tidaknya suatu
proyek eksplorasi panas bumi dan akan dijadikan sebagai bahan dalam tahapan studi
kelayakan.
Tujuan dari evaluasi dan estimasi potensi energi panas bumi pada dasarnya
adalah mengestimasi energi panas yang terkandung dalam suatu sistem panas bumi
(reservoir) berdasarkan data geosain. Hasil estimasi sangat tergantung pada metode
survei yang sudah dilakukan. Makin lengkap data geosain yang sudah dilakukan
makin akurat hasil yang didapat.
Dalam evaluasi potensi ini meliputi assessment suatu prospek dengan dasar
data geosain dan estimasi sumber daya dan cadangan daerah prospek tersebut.
Dalam proses estimasi ini beberapa negara melakukan dengan metode yang
berlainan. Di Indonesia dasar estimasi potensi menggunakan beberapa Standar
Nasional Indonesia (SNI), diantaranya :
1. Klasifikasi Potensi Energi Panas Bumi Indonesia (SNI 13-5012-1998).
2. Metode Estimasi Potensi Energi Panas Bumi (SNI 13-6171-1999).
3. Angka parameter dalam estimasi potensi energi panas bumi (SNI 13-64822000).
4. Metode uji alir fluida sumur panas bumi (SNI 13-6605-2001).
7.2. Klasifikasi Sumber Daya dan Cadangan
Dalam estimasi potensi energi panas bumi harus menerapkan konsep tentang
sumber daya dan cadangan panas bumi. Beberapa konsep tentang hal ini banyak
diperkenalkan oleh berbagai kalangan, baik yang berkiprah di bidang mineral,
batubara atau migas.
Sumber daya panas bumi menurut SNI 13-5012-1998 adalah besarnya
potensi panas bumi yang ditentukan dengan dasar estimasi parameter terbatas,
untuk dibuktikan menjadi potensi cadangan. Sedangkan cadangan adalah Jumlah
kandungan panas yang tersimpan di bawah permukaan dan diestimasikan dengan
ilmu-ilmu kebumian, kelistrikan yang dapat dimanfaatkan dalam waktu tertentu.

119

Sumber daya terbagi menjadi sumber daya spekulatif dan sumber daya
hipotetis. Sumber daya spekulatif adalah kelas sumber daya yang estimasi potensi
energinya didasarkan pada studi literatur serta penyelidikan pendahuluan.
Sedangkan sumber daya hipotetis adalah kelas sumber daya yang estimasi potensi
energinya didasarkan pada hasil penyelidikan pendahuluan lanjutan. Peningkatan
status sumber daya panas bumi menjadi suatu cadangan pada hakekatnya adalah
peningkatan tingkat keyakinan atau certainty status potensi energi panas bumi yang
terkandung. Makin lengkap metode survei yang diterapkan, makin meningkat tingkat
keyakinannya.
Cadangan terbagi menjadi tiga kelas yaitu cadangan terduga, cadangan
mungkin dan cadangan terbukti. Cadangan terduga adalah kelas cadangan yang
estimasi potensi energinya didasarkan pada hasil penyelidikan rinci. Cadangan
mungkin adalah kelas cadangan yang estimasi potensi energinya didasarkan pada
hasil penyelidikan rinci dan telah diindentifikasi dengan bor eksplorasi (wildcat) serta
hasil prastudi kelayakan, dan Cadangan terbukti adalah kelas cadangan yang
estimasi potensi energinya didasarkan pada hasil penyelidikan rinci, diuji dengan
sumur eksplorasi, delineasi dan pengembangan serta dilakukan studi kelayakan.
Kelas cadangan ini merupakan kelas tertinggi dalam estimasi potensi energi, selain
parameter geosains juga sudah mulai memperhitungkan parameter keekonomian.
Hubungan antara tahapan kegiatan survei dengan peningkatan status potensi sesuai
SNI 13-5012-1998 dapat dilihat pada Gambar 7.1.

120
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 7 EVALUASI DAN ESTIMASI POTENSI ENERGI PANAS BUMI

Gambar 7.1. Diagram hubungan antara tahapan survei dengan status sumber
daya dan cadangan
7.3. Perkembangan SNI Panas Bumi
Dalam perkembangannya, butir-butir dalam SNI tentang Klasifikasi Potensi
Energi Panas Bumi Indonesia disesuaikan dengan perkembangan jaman dan
program pengembangan panas bumi di Indonesia, sehingga dilakukan langkahlangkah revisi. Latar belakang yang menjadi dasar revisi diantaranya adalah:
terjadi perubahan regulasi terkait panas bumi mengakibatkan kerancuan
definisi yang berkaitan dengan tahapan pengembangan panas bumi.
terdapat ketidaksepemahaman antar komponen/institusi yang terkait dengan
pengembangan panas bumi, terutama dalam mendefinisikan sumber daya
dan cadangan sering menimbulkan bias informasi
adanya tuntutan yang semakin tinggi terkait standarisasi pelaporan potensi
panas bumi.
Konsep dasar yang direvisi dalam SNI tentang Klasifikasi Potensi Energi
Panas Bumi Indonesia adalah bahwa cadangan adalah bagian dari sumber daya (Mc.

121

TINGKAT KEYAKINAN
MENINGKAT

Kelvey, 1972), sehingga angka cadangan tidak dapat dijumlahkan secara langsung
dengan sumber daya.

Gambar 7.2. Konsep hubungan sumber daya dan cadangan


Dalam hal pelaporan juga terdapat perubahan dimana kolom sumber daya
dan kolom cadangan terpisah dan tidak dapat dijumlahkan secara langsung, karena
cadangan sudah merupakan bagian dari sumber daya.
Tabel 7.1. Format pelaporan sumber daya dan cadangan panas bumi

7.4. Metode Estimasi


Metode estimasi potensi energi panas bumi adalah cara untuk
memperkirakan/estimasi besarnya potensi energi listrik di suatu daerah/prospek

122
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 7 EVALUASI DAN ESTIMASI POTENSI ENERGI PANAS BUMI

panas bumi berdasarkan hasil penyelidikan geologi, geokimia dan geofisika (3-G),
karakteristik reservoar, serta estimasi kesetaraan listrik. Ada beberapa metode di
dalam mengestimasi besarnya potensi energi panas bumi. Metode yang paling umum
digunakan dalam estimasi potensi adalah metode perbandingan dan volumetrik.
Metode perbandingan merupakan metode yang khusus digunakan untuk
estimasi potensi sumber daya spekulatif dengan cara statistik sederhana, sedangkan
metode volumetrik adalah estimasi potensi energi panas bumi pada kelas sumber
daya hipotesis sampai dengan cadangan terbukti. Pada proses kalkulasi parameterparameternya dianggap seragam dan sederhana (lump parameter).
Adapun dua model pendekatan yang diaplikasikan dalam metode estimasi
volumetrik, yaitu:
1) Model pendekatan dengan menganggap parameter-parameter reservoarnya
seragam (lumped parameter model).
2) Model pendekatan dengan menganggap parameter-parameter reservoirnya
heterogen (distributed parameter model) yang digunakan dalam metoda
simulasi reservoir. Metode simulasi reservoir digunakan untuk membantu
estimasi potensi cadangan terbukti pada panas bumi yang sudah mempunyai
sumur yang telah berproduksi.
7.4.1. Metode Perbandingan
Prinsip dasar metode perbandingan adalah menyetarakan besar potensi
energi suatu daerah panas bumi baru (belum diketahui potensinya) dengan lapangan
lain (diketahui potensinya) yang memiliki kemiripan kondisi geologinya. Kelas sumber
daya dari hasil kalkulasi dengan metode perbandingan ini adalah Kelas Sumber Daya
Spekulatif.
Formula dasar dari metode estimasi perbandingan adalah:
Hel = A x Qel
Hel = Besarnya sumber daya (Mwe)
A = luas daerah (km2)
Qel = daya listrik yang dapat dibangkitkan per satuan luas, MWe/km2
Ada beberapa referensi yang bisa dijadikan dari metode perbandingan ini
diantaranya adalah dari Malcom Grant tahun 2011, yang melakukan studi di
beberapa lapangan panas bumi di seluruh dunia dan menghasilkan suatu hubungan
antara temperatur reservoir sistem panas bumi dengan rapat daya per satuan luas
(MWe/km2).

123

Gambar 7.3. Hubungan temperatur reservoir terhadap rapat daya


Bahan acuan lainnya adalah SNI 13-6482-2000 tentang Angka Parameter
Dalam Estimasi Potensi Energi Panas Bumi. Parameter yang diasumsikan dalam
kelas sumber daya spekulatif ini adalah rapat daya (MWe/km2) sedangkan parameter
luas daerah (km2) ditentukan berdasarkan data geologi hasil survei tinjau (preliminary
survey) yang umumnya menggunakan batas struktur geologi seperti sesar-sesar
normal dalam suatu graben atau kaldera dalam suatu sistem komplek gunung api.
Parameter temperatur diperoleh dari hasil penghitungan geothermometer. Berikut
adalah table hubungan antara temperatur reservoir (oC) dengan rapat daya
(MWe/km2).
Tabel 7.2. Hubungan parameter rapat daya dengan temperatur reservoir

Hasil kalkulasi dengan metode ini tidak dapat dibandingkan dengan hasil
kalkulasi dengan metode lain, karena kelas sumber dayanya berlainan sehingga pada
saat pelaporannya tidak dapat dijumlahkan secara langsung dengan kelas cadangan.

124
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 7 EVALUASI DAN ESTIMASI POTENSI ENERGI PANAS BUMI

7.4.2. Metode Volumetri


Prinsip dasar metode volumetrik adalah menganggap reservoir panas bumi
sebagai suatu bentuk kotak (box) yang volumenya dapat dihitung dengan mengalikan
luas sebaran dan ketebalannya (volume). Dalam metoda volumetrik besarnya sumber
daya atau cadangan diperkirakan berdasarkan kandungan energi panas di dalam
reservoir.
Kandungan energi panas di dalam reservoir adalah jumlah keseluruhan dari
kandungan panas di dalam batuan dan fluida (air panas dan uap). Kelas sumber daya
dari hasil kalkulasi dengan metode perbandingan ini adalah Kelas Sumber Daya
Hipotetik, Cadangan Terduga hingga Cadangan Terbukti.
Formula dasar dari metode ini adalah:
He = Ah {( 1-) rcrT + (LULSL + vUvSv)]
He
A
h
T
SL
SV
UL
UV

cr
v
Uv
Sv

= kandungan energi panas (kJ)


= luas daerah panas bumi prospek (km2)
= tebal reservoir (m)
= temperatur reservoir
= saturasi air (fraksi)
= saturasi uap (fraksi)
= energi dalam air (kJ/kg)
= energi dalam uap (kJ/kg)
= porositas batuan reservoir (fraksi)
= kapasitas panas batuan (kJ/kg C)
= densitas batuan (kg/m3)
= densitas air (kg/m3)
= densitas uap (kg/m3)

Sumber daya atau cadangan energi panas bumi yang terkandung dalam
reservoir adalah selisih dari kondisi awal (initial) terhadap kondisi akhir (final) selama
kurun waktu tertentu, umumnya 30 tahun.
1. Menghitung kandungan energi di dalam reservoir pada keadaan awal (Ti)
Hei=Ah{(1- ) rcrTi + (LULSL + vUvSv)i]
2. Menghitung kandungan energi di dalam reservoir pada keadaan akhir (Tf):
Hef=Ah{(1- ) rcrTf + (LULSL + vUvSv)f]
3. Menghitung energi maksimum yang dapat dimanfaatkan:
Hth = Hei - Hef
4. Menghitung energi panas yang pada kenyataannya dapat diambil (cadangan
panas bumi). Apabila cadangan dinyatakan dalam satuan kJ, maka besarnya
cadangan ditentukan sebagai berikut:
Hde = Rf . Hth

125

Apabila cadangan dinyatakan dalam satuan MWth, maka besarnya cadangan


ditentukan sebagai berikut:

5. Menghitung besarnya potensi listrik panas bumi yaitu besarnya energi listrik
yang dapat dibangkitkan selama periode waktu (t) tahun (dalam satuan MWe),

Ti = temperatur awal (C)


Tf = temperatur akhir (C)
Ts = temperatur permukaan (C)
Hei = kandungan energi dalam batuan dan fluida pada keadaan awal (kJ)
Hef = kandungan energi dalam batuan dan fluida pada keadaan akhir (kJ)
Hth = energi panas bumi maksimum yang dapat dimanfaatkan (kJ)
Hde = energi panas bumi maksimum yang dapat diambil ke permukaan (cadangan
panas bumi), kJ
Hre = energi panas bumi maksimum yang dapat diambil ke permukaan selama
perioda tertentu (cadangan panas bumi), MWth
Hel = potensi listrik panas bumi (MWe)
Rf = faktor perolehan (fraksi)
t = lama waktu (umur) pembangkitan listrik (tahun)
= faktor konversi listrik (fraksi)
7.4.3. Metode Simulasi Reservoir
Prinsip dalam metode ini adalah menggunakan model pendekatan parameter
heterogen (distributed parameter approach). Kegiatan pemodelan dapat dilakukan
dengan membagi sistem reservoir menjadi sejumlah blok atau grid yang satu sama
lain saling berhubungan.
Pembagian blok dilakukan dengan mempertimbangkan beberapa faktor
diantaranya adalah jenis dan karakteristik batuan, struktur batuan dan lokasi sumur.
Dengan cara ini maka keanekaragaman permeabilitas, porosistas, kandungan air dan
kandungan uap di dalam reservoir serta sifat fluidanya, baik secara lateral maupun
secara vertikal dapat diperhitungkan.
7.5. Aplikasi Metode Simulasi Reservoir
Metode ini umumnya digunakan pada lapangan panas bumi yang mempunyai
sumur telah berproduksi, sehingga keanekaragaman sifat batuan dapat diketahui dari

126
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 7 EVALUASI DAN ESTIMASI POTENSI ENERGI PANAS BUMI

data sumur bor. Dengan metode ini reservoir dimodelkan sebagai suatu sistim yang
terdiri dari sejumlah blok (grid) dan masing-masing saling berhubungan. Dalam
proses perhitungan diperlukan program aplikasi simulator reservoir (TOUGH2,
iTOUGH2, PETRASIM dsb.) dan diperlukan keahlian khusus untuk
mengoperasikannya. Metode ini juga memberikan gambaran yang lebih baik
mengenai penyebaran permeabilitas di dalam reservoir dan perubahan-perubahan
yang terjadi di dalamnya pada saat sebelum dan sesudah mulai diproduksikan.
Dengan menggunakan simulator kemudian dihitung besarnya tekanan,
temperatur, saturasi air dan saturasi uap di tiap blok serta laju alir masa dan laju alir
uap dari blok yang satu ke blok lainnya untuk berbagai variasi waktu.
Hasil perhitungan yang didapat berupa:
Perubahan tekanan dan temperatur terhadap kedalaman, baik di sumur
maupun ditempat-tempat lainnya.
perubahan tekanan, temperatur, laju alir masa dan entalpi fluida terhadap
waktu.
Untuk mendapatkan kondisi awal reservoir (natural state), perlu dilakukan
perhitungan dengan waktu yang lama sehingga diperoleh kondisi setimbang (steady),
yaitu kondisi reservoir, yang tekanan dan temperaturnya tidak berubah terhadap
waktu.
Model ini diuji validitasnya dengan cara membandingkan hasil perhitungan
dengan data sebenarnya, yaitu hasil pengukuran di lapangan pada keadaan awal
(sebelum reservoir diproduksi). Kalibrasi dilakukan dengan mengubah-ubah
parameter batuan dan aliran panas ke dalam reservoir yang mempunyai tingkat
ketidak pastian tinggi.
Setelah dibuat model reservoir pada kondisi awal, kemudian dilakukan
perhitungan untuk mengetahui kondisi reservoir pada tahap produksi. Penyelarasan
hasil simulasi dengan data lapangan (history matching) dilakukan dengan mengubahubah harga aliran panas yang masuk ke dalam reservoir dan parameter batuan,
khususnya di daerah sekitar sumur. Model tersebut dinilai telah merepresentasikan
kondisi reservoir sebenarnya apabila telah tercapai keselarasan antara hasil simulasi
dengan data lapangan.
Prediksi kinerja sumur dan reservoir dilakukan dengan menggunakan model
tersebut diatas dengan berbagai skenario produksi dan injeksi. Secara garis besar
tahapan kegiatan yang dilaksanakan adalah sebagai berikut:
1. Pengkajian keseluruhan data yang mencakup data manifestasi permukaan
2. Data geologi, geofisika, geokimia, fluida reservoir dan semua data sumur
lainnya serta hasil-hasil studi yang telah dilakukan sebelumnya.
3. Interpretasi dengan mengintegrasikan semua data ilmu kebumian dan
semua data sumur dengan data yang baru diperoleh.

127

4. Pengkajian model konseptual yang ada dan melakukan revisi (apabila


diperlukan) dengan mengikut sertakan hasil interpretasi data ilmu kebumian
serta data sumur baru.
5. Penetapan bagian dari reservoir yang akan dimodelkan.
6. Simulasi model komputer (grid system)
7. Persiapan data masukan komputer, mengenai ukuran dan parameterparameter reservoir di masing-masing blok seperti permeabilitas, porositas,
panas spesifik, konduktivitas batuan, dll.
8. Simulasi model yang merepresentasikan kondisi reservoir sebenarnya
pada keadaan awal.
9. Simulasi untuk memperoleh model yang merepresentasikan kinerja semua
10. Sumur dan reservoir pada saat diproduksi.
11. Peramalan kinerja semua sumur dan reservoir dengan berbagai skenario
12. Produksi dan injeksi (selama jangka waktu 20-30 tahun).

Zone
Prospek

Gambar 7.4. Proses Gridding pada metode simulasi reservoir

128
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 7 EVALUASI DAN ESTIMASI POTENSI ENERGI PANAS BUMI

Gambar 7.5. Hasil korelasi profil tekanan dan temperatur hasil simulasi
dengan data terukur

Gambar 7.6. Distribusi sifat permeabilitas hasil simulasi.

129

Daftar Pustaka
Anonim-A, 1998. Klasifikasi Potensi Energi Panas Bumi di Indonesia. Badan
Stardarisasi Nasional.
Anonim-B, 1999. Metode Estimasi Potensi Energi Panas Bumi. Badan Stardarisasi
Nasional.
Anonim-C. 2000. Angka Parameter Dalam Estimasi Potensi Energi Panas Bumi.
Badan Stardarisasi Nasional.
Mc. Kelvey, V.E. 1972. Mineral Resources Estimates And Public Policy American
Sci., Vol. 60. Issue 1, pp.32-40.
Malcolm, A., Grant. 2011. Geothermal Reservoir Engineering. Academic Press, 2nd
Edition.

130
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 8 PEMANFAATAN PANAS BUMI

BAB 8
PEMANFAATAN PANAS BUMI
Oleh
Asep Sugianto, Rina Wahyuningsih, dan Sabtanto Joko Suprapto
8.1. Umum
Secara umum pemanfaatan energi panas bumi terbagi ke dalam dua
kelompok, yaitu pemanfaatan secara tidak langsung (indirect use) untuk Pembangkit
Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) dan pemanfaatan secara langsung (direct uses).
Jenis pemanfaatan sumber energi panas bumi tergantung pada karakteristik sumber
panas tersebut terutama tingginya temperatur. Energi panas bumi yang memiliki
temperatur tinggi (high entalphy) dapat digunakan untuk pembangkit listrik
konvensional, sedangkan energi panas bumi dengan temperatur medium dapat
digunakan untuk pembangkit listrik siklus biner (binary). Sementara itu, energi panas
bumi dengan temperatur rendah dapat dimanfaatkan secara langsung seperti untuk
pemanas rumah kaca dan pemandian atau kolam renang. Lindal (1973)
mengelompokkan pemanfaatan energi panas bumi berdasarkan temperatur seperti
tersaji dalam Gambar 8.1.

Gambar 8.1. Diagram pemanfaatan panas bumi (Lindal, 1973)

131

8.2. Pemanfaatan Tidak Langsung untuk Pembangkit Listrik


Pemanfaatan panas bumi untuk pembangkit listrik sangat bergantung kepada
karakteristik sumber panasnya. Untuk membangkitkan listrik dapat menggunakan
turbin uap konvensional atau pembangkit listrik siklus biner bergantung pada
temperatur fluida yang dihasilkan dari sumur panas bumi.
a. Pembangkit listrik konvensional
Pembangkit listrik konvesional artinya fluida panas bumi berupa uap dengan
temperatur dan tekanan tinggi langsung dimanfaatkan sebagai penggerak tubin.
Pembangkit jenis ini membutuhkan temperatur uap minimal 1500C. Jenis turbin yang
digunakan dapat berupa turbin tipe atmospheric (back-pessure) atau dapat juga
berupa turbin yang dilengkapi dengan kondensor atau condensing turbine.
Tipe back-pressure mempunyai bentuk yang sederhana dan lebih murah. Uap
kering yang berasal langsung dari sumur uap atau dari uap hasil proses flashing dari
separator untuk sumur basah dialirkan ke turbin dan setelah memutar turbin
kemudian dikeluarkan ke udara/atmosfer (Gambar 8.2).

Gambar 8.2. Diagram pembangkit listrik tenaga panas bumi tipe atmospheric
(back-pressure) (Khasani, 2013)
Dengan tipe ini, per kWh yang dihasilkan (dari tekanan inlet turbin yang sama)
membutuhkan jumlah uap hampir dua kali dari tipe yang menggunakan kondesor.
Efisiensi turbin tipe ini lebih rendah karena tekanan outlet turbin lebih besar (1 atm)
daripada tekanan outlet turbin tipe condensing. Meskipun demikian, tipe ini sangat
bermanfaat untuk digunakan sebagai pilot plant, stand-by plant, untuk sumur-sumur
terisolasi atau untuk pembangkitan listrik dari sumur uji selama pengembangan
lapangan. Tipe ini karena bentuknya sederhana maka relatif cepat pemasangannya,
dan pada umumnya tersedia untuk ukuran kecil (2,5 5 MWe).
Tipe condensing mempunyai peralatan tambahan yang lebih banyak, lebih
kompleks, ukuran lebih besar dan memerlukan waktu lebih lama (dua kali) untuk
konstruksi dan pemasangannya dibandingkan dengan tipe back-pressure. Namun
demikian, konsumsi uap tipe ini kurang lebih setengah dari tipe back-pressure dan

132
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 8 PEMANFAATAN PANAS BUMI

efisiensi turbin lebih besar tergantung dari tekanan condenser. Pada umumnya
kapasitas satu unit power plant tipe condensing adalah 55 60 MWe, tetapi saat ini
banyak PLTP yang dibangun dengan kapasitas 110 MWe (Gambar 8.3).

Gambar 8.3. Diagram pembangkit listrik tenaga panas bumi tipe condensing
(Khasani, 2013)
b.

Pembangkit listrik siklus biner


Teknologi fluida biner untuk pembangkit listrik diterapkan pada fluida panas
bumi dengan temperatur medium sampai rendah atau pada air panas yang keluar
dari separator temperatur tinggi pembangkit listrik konvensional. PLTP biner
menggunakan fluida kerja kedua, biasanya berupa fluida organik (khususnya npentana), yang mempunyai titik didih rendah dan tekanan uap lebih tinggi pada
temperatur rendah jika dibandingkan dengan uap air. Fluida kedua dioperasikan
menggunakan siklus Rankine konvensional di mana fluida panas bumi memanaskan
fluida kedua dalam sebuah penukar panas (heat exchanger) sehingga menguap. Uap
yang dihasilkan akan menggerakkan turbin kemudian didinginkan dalam kondensor
sampai akhirnya menjadi fasa cair yang kemudian akan dipanaskan lagi di penukar
panas sehingga siklus berulang lagi (Gambar 8.4).

133

Gambar 8.4. Diagram pembangkit listrik tenaga panas bumi siklus biner
(Khasani, 2013)
PLTP siklus biner biasanya dibuat dalam bentuk unit modul kecil dengan
kapasitas beberapa kWe sampai MWe. Beberapa unit ini dapat digabungkan untuk
memperoleh PLTP dengan kapasitas sampai beberapa puluh MWe. Harga per unit
sangat bergantung pada beberapa faktor di antaranya adalah temperatur fluida panas
bumi, alat penukar panas/kalor dan sistem pendinginan.
Pembangkit listrik portable kecil, konvensional maupun bukan, menjadi
penting karena dapat membantu penyediaan energi terutama untuk daerah terpencil
(isolated area). Standar kehidupan masyarakat dapat terangkat karena mereka dapat
memanfaatkan sumber energi lokal. Mereka dapat memanfaatkannya untuk beberapa
kebutuhan seperti pemompaan air untuk irigasi, pendinginan buah-buahan dan sayursayuran. Selain untuk daerah terpencil, pembangkit portable ini sangat bermanfaat
sekali bagi daerah-daerah yang mengalami kesulitan untuk mendapatkan bahan
bakar konvensional (solar, bensin) serta bagi masyarakat yang harus membayar
mahal untuk melakukan koneksi ke jaringan/grid listrik nasional.
8.3. Pemanfaatan Langsung
Pemanfaatan panas bumi secara langsung merupakan pemanfaatan energi
panas bumi tanpa perlu merubah ke dalam bentuk energi lain (energi listrik). Secara
umum energi panas bumi yang dimanfaatkan secara langsung memiliki temperatur
yang rendah hingga medium. Beberapa pemanfaatan langsung yang telah dilakukan
di beberapa negara pada periode 1995 sampai dengan 2015 (Lund dan Boyd, 2015),
diantaranya Geothermal Heat Pump (GHP), penghangat ruangan, memanaskan
rumah kaca (greenhouse heating), pengeringan hasil pertanian dan perkebunan
(agricultural drying), industri, pemandian dan kolam renang, serta mancairkan salju.

134
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 8 PEMANFAATAN PANAS BUMI

Lindal (1973) mengelompokkan pemanfaatan langsung panas bumi berdasarkan


temperatur yang digunakan seperti dapat dilihat pada Gambar 8.5.
a. Geothermal Heat Pump
Geothermal Heat Pump (GHP) merupakan upaya untuk memanfaatkan
temperatur bumi menjadi penghangat atau pendingin ruangan. Di samping itu, GHP
ini juga dapat dimanfaatkan untuk menyediakan air sepanjang tahun. GHP ini telah
banyak dimanfaatkan khususnya di negara-negara yang memiliki empat musim.
Teknologi GHP tersebut digunakan untuk menjadi pendingin di musim panas dan
menjadi penghangat di musim dingin.
b. Memanaskan Rumah Kaca (Greenhouse Heating)
Energi panas bumi juga dapat dimanfaatkan untuk memanaskan rumah kaca.
Rumah kaca merupakan suatu ruangan dengan kondisi lingkungan yang terkontrol.
Rumah kaca tersebut sering digunakan untuk menumbuhkan tanaman, seperti jamur,
bunga, dan sebagainya. Efek rumah kaca ini menyebabkan terjebaknya radiasi
matahari dan panas oleh penggunaan kaca, plastic film atau fiberglass sebagai
kontrol lingkungan permukaan untuk menutup area pertanian.

Gambar 8.5. Pemanfaatan panas bumi secara langsung berdasarkan temperatur


(Modifikasi dari Lindal, 1973)

135

c. Budidaya di Lahan Perairan (Aquaculture Pond Heating)


Budidaya pada lahan perairan merupakan suatu cara pemeliharaan dan
budidaya organisme air (baik air tawar maupun air laut) dalam kondisi yang terkontrol.
Pada budidaya ini dilakukan pemanasan air sampai mencapai temperatur yang
optimum untuk pertumbuhan organisme air seperti udang, lele, dan sebagainya.
Kolam yang digunakan untuk budidaya ini disesuaikan dengan besarnya sumber
panas yang ada.
d. Pengeringan Hasil Pertanian dan Perkebunan (Agricultural Drying)
Energi panas bumi juga dapat digunakan untuk mengeringkan produk
pertanian, seperti kopra, coklat, dan buah-buahan. Pengeringan hasil pertanian kopra
dengan panas bumi ini menghasilkan kualitas produk kering yang lebih baik daripada
pengeringan langsung dengan matahari. Kualitas produk hasil pengeringan ini lebih
unggul dilihat dari sisi kebersihan dan penampilannya karena proses dilakukan dalam
kondisi tertutup sehingga kontaminasi jamur dan bakteri dari udara dapat dihindarkan.
e. Industri
Industri juga dapat memanfaatkan energi panas bumi untuk mengoptimalkan
proses produksinya, di antaranya industri pengolahan kertas dan kayu. Di Cina,
panas bumi juga dimanfaatkan untuk pemintalan wool dan pengeringan kain.
f.

Pemandian, Kolam Renang, dan Pariwisata


Pemanfaatan panas bumi untuk pemandian dan kolam renang telah dilakukan
oleh manusia sejak dahulu. Pemanfaatan jenis ini sangat sederhana dan mudah
untuk dilakukan. Air panas yang berasal dari bumi dapat langsung dimanfaatkan
dengan cara mengalirkan air panas tersebut ke tempat pemandian ataupun kolam
renang. Selain sebagai tempat pemandian, di beberapa tempat air panas yang
muncul ke permukaan juga dapat dijadikan sebagai tempat pariwisata karena
memiliki pemandangan yang menarik, seperti di Baturraden, Purwokerto dan Cisolok,
Sukabumi.

8.4. Pemanfaatan Energi Panas Bumi di Indonesia


Energi panas bumi di Indonesia umumnya dimanfaatkan secara tidak
langsung untuk pembangkit listrik. Pemanfaatan secara langsung belum banyak
berkembang. Pemanfaatan langsung di Indonesia umumnya berupa pemandian dan
kolam renang. Pemanfaatan panas bumi untuk pertanian, perkebunan sudah mulai
dikembangkan pada tahun 2000-an.
Sampai saat ini, berdasarkan data dari Pusat Sumber Daya Geologi (PSDG)
tahun 2015, energi panas bumi yang telah dimanfaatkan menjadi pembangkit listrik
sebesar 1.436 MWe. Kapasitas pembangkit listrik tersebut umumnya berasal dari
sistem panas bumi dengan temperatur tinggi (high entalphy). Daerah panas bumi

136
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 8 PEMANFAATAN PANAS BUMI

yang telah dikembangkan menjadi pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP)
sebanyak 10 lokasi yang sebagian besar berada di Jawa Barat (Tabel 8.1).
Di Indonesia Pemanfaatan energi panas bumi secara langsung belum banyak
berkembang. Pada era sebelum abad ke-21, pemanfaatan langsung panas bumi
hanya digunakan untuk pemandian, kolam renang air panas, dan pariwisata (Gambar
8.6 dan Gambar 8.7). Saat ini mulai dikembangkan pemanfaatan langsung untuk
sektor perkebunan, diantaranya untuk penanaman jamur di Pangalengan/Wayang
Windu dan Kamojang (Gambar 8.8), pembuatan gula merah di Lahendong (Gambar
8.9), pengeringan kopra di Lahendong, Mataloko, dan Wai Ratai Lampung (Gambar
8.10), pengeringan dan pensterilan teh di Pangalengan, dan pengeringan coklat di
Lampung.
Selain untuk sektor perkebunan, pemanfaatan langsung panas bumi juga
mulai dikembangkan untuk budidaya ikan tawar dan lele di Lampung. Pada
pemanfaatan langsung ini, air panas yang berasal dari mata air panas dicampur
dengan air dingin yang berasal dari sungai, hasilnya ikan lele tersebut tumbuh lebih
baik daripada hidup di air dingin.
Tabel 8.1. Daerah panas bumi yang telah dikembangkan menjadi PLTP (sumber
PSDG, 2015)
No.

Lokasi

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Sibayak
Ulubelu
Gunung Salak
Patuha
Wayang Windu
Kamojang

7.

Darajat

8.
9.
10.

Dieng
Lahendong
Ulumbu

Kabupaten/Kota
Karo
Tenggamus
Bogor
Bandung
Bandung
Garut dan
Bandung
Garut dan
Bandung
Banjarnegara
Tomohon
Manggarai

Total Kapasitas Terpasang

Provinsi
Sumatera Utara
Lampung
Jawa Barat
Jawa Barat
Jawa Barat
Jawa Barat
Jawa Barat
Jawa Tengah
Sulawesi Utara
Nusa Tenggara
Timur

Kapasitas
Terpasang
(MW)
12
110
377
55
227
235
270
60
80
10
1.436

137

Gambar 8.6. Kolam renang air panas (Roeroe, dkk., 2013)

Gambar 8.7. Pariwisata air panas di Cisolok (Sukhyar, dkk., 2014)

138
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 8 PEMANFAATAN PANAS BUMI

Gambar 8.8. Budidaya jamur menggunakan panas bumi di Kamojang (Darma,


dkk., 2010)

Gambar 8.9. Pabrik gula aren dengan memanfaatkan 4 ton/jam air panas bumi
di Lahendong (Darma, dkk., 2010)

139

Gambar 8.10. Pengeringan kopra dengan menggunakan fluida panas bumi


(Roeroe, dkk., 2013)

140
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 8 PEMANFAATAN PANAS BUMI

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2015, Peta Sebaran Potensi Panas Bumi Indonesia, Pusat Sumber Daya
Geologi, Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral,
Bandung
Darma, S., Tisnaldi, dan Gunawan, R., 2010. Country Update: Geothermal Energi
Use and Development in Indonesia. Proceedings World Geothermal
Congress 2010, Bali, Indonesia.
Khasani, 2013. Pemanfaatan Sumber Daya Panas Bumi. Di dalam: Modul
Bimbingan Teknis Pengembangan Sumber Daya Panas Bumi, Pusat Sumber
Daya Geologi, Bandung.
Lindal, B., 1973. Industrial and other applications of geothermal energy. In:
Armstead, H.C.H., ed., Geothermal Energy, UNESCO, Paris, pp.135148.
Lund, J.W. dan Boyd, T.L., 2015. Direct Utilixaton of Geothermal Energy 2015
Worldwide Review. Proceedings World Geothermal Congress 2015,
Melbourne, Australia.
Roeroe, H.J., Tuerah, N., Surana, T., Suyanto., Maranis, J., Pangerego, F., Kolibu,
H., dan Malingkas, T.D., 2013. Direct of Geothermal Energy for Drying
Agricultural Products and Making Palm Sugar Crystals. Proceedings
Thirty-Eighth Workshop on Geothermal Reservoir Engineering, Stanford
University. Stanford, California.
Sukhyar, S., Gurusinga, C.K.K., Kasbani, Widodo, S., Munandar, A., Dahlan, Hadi,
M.N., Risdianto, D., Rezky, Y., Wibowo, A.E., Permana, L.A., Setiawan, D.E.,
dan Wahyuningsih, R., 2014. Potensi dan Pengembangan Sumber Daya
Panas Bumi Indonesia. Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber
Daya Mineral, Bandung.

141

142
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 9 PEMANFAATAN MINERAL IKUTAN FLUIDA PANAS BUMI

BAB 9
PEMANFAATAN MINERAL IKUTAN FLUIDA PANAS BUMI
Oleh
Sabtanto Joko Suprapto dan Rina Wahyuningsih
9.1. Umum
Panas bumi merupakan sumber energi panas yang terkandung di dalam air
panas, uap air dan batuan, yang keberadaannya bersama mineral ikutan dan gas
lainnya dalam satu sistem yang secara keterjadiannya tidak bisa saling dipisahkan.
Pemanfaatan panas bumi umumnya berkaitan dengan energi yang dapat dihasilkan.
Sementara mineral ikutan yang terkandung dalam fluida panas bumi berpotensi juga
untuk diusahakan, sehingga dapat menambah nilai keekonomian dari panas bumi.
Larutan hidrotermal terpanaskan dari kedalaman bumi, dalam kurun waktu
yang lama bersentuhan dan berinteraksi dengan batuan sekitarnya yang dilewati, hal
ini dapat menyebabkan terlarutnya mineral-mineral dan logam dari batuan tersebut
dan larutan yang ada sebelumnya ke dalam larutan hidrotermal. Larutan tersebut
dapat diproses untuk mendapatkan kandungan mineral dan logamnya. Teknik
pemisahan dan pemurnian dikenal dengan teknik metalurgi hidrotermal.
Teknologi dan keahlian dalam pengolahan mineral pada industri
pertambangan dapat diterapkan untuk mengekstraksi mineral dan logam dari larutan
panas bumi. Pengolahan mineral dari larutan panas bumi dapat memberikan
pendapatan tambahan dari pemanfaatan panas bumi. Di daerah seperti Salton Sea,
Amerika Serikat, litium dan mineral berharga lainnya telah berhasil diekstrak secara
ekonomis dari fluida panas bumi.
9.2. Mineral Ikutan
Sumber fluida panas bumi dapat berasal dari cairan sisa magma, air connate,
dan air meteorik. Selain dipengaruhi oleh larutan asal, komposisi fluida juga
dipengaruhi antara lain oleh jenis magma, komposisi batuan yang mengalami
interaksi dengan fluida, pH, dan kondisi fisik misalnya adanya zona pendidihan
(boiling), serta dipengaruhi temperatur. Semakin tinggi temperatur semakin tinggi
bahan yang dapat terlarut. Fluida dengan temperatur rendah salinitas kurang dari
1000 (ppm) TDS (Total Dissolved Solids), pada temperatur tinggi salinitas dapat lebih
dari 300.000 ppm (Entingh and Vimmerstedt, 2005 dalam Blommquist, 2006). Tingkat
kelarutan silika semakin rendah pada larutan yang semakin pekat.
Komposisi larutan tidak konstan, diantaranya tergantung zona kedalaman dari
larutan (Gambar 9.1 dan Gambar 9.2). Total konsentrasi garam pada larutan panas
bumi sesuai dengan nilai densitas, terdapat korelasi antara densitas dengan
konsentrasi khlorida. Konsentrasi khlorida cenderung merefleksikan variasi
kandungan penyusun dari larutan. Sistem panas bumi dengan salinitas dan

143

kandungan khlorida tinggi, kaya akan besi dan logam dasar yang berasal dari
khlorida komplek. Kandungan unsur dalam fluida dapat mengindikasikan lingkungan
geologi. Sebagai contoh kandungan fluida kaya akan litium, sesium dan rubidium
berasal dari lingkungan batuan volkanik kaya silika. Fluida dapat juga berasal dari
hasil reaksi dengan batuan sedimen kaya kandungan evaporit, seperti fluida panas
bumi di dekat Salton Sea (Bourcier dkk., 2005).

Gambar 9.1. Sebaran logam pada fluida panas bumi lingkungan epitermal.
Komposisi logam bervariasi tergantung temperatur dan kedalaman (modifikasi
dari Buchanan, 1987 dalam Suprapto, 2010).

Gambar 9.2. (A) Kerak pada pipa mengandung kadar emas sangat tinggi (5%),
pada kondisi di kedalaman sebelum terjadi pendidihan dan kehilangan gas
kandungan emas pada fluida 10g/kg. Kandungan Au pada fluida pada mata air
panas <0,1 g/kg. Terjadi penurunan tingkat kelarutan emas pada larutan yang
berubah menjadi uap (Hedenquist dkk, 1996). (B) Bijih emas berupa urat kuarsa
dari Tambang Gosowong, Halmahera, dan kerak silika pada pipa PLTP di
Kyusu, Jepang mengandung emas 50 mg/kg (Suprapto, 2011).

144
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 9 PEMANFAATAN MINERAL IKUTAN FLUIDA PANAS BUMI

Ekstraksi fluida panas bumi potensial dapat menghasilkan beberapa jenis


komoditas, yaitu logam mulia, grup platinum, seng, timbal, tembaga, mangan, REE,
silika, litium, arsen, antimoni, boron, bromida, yodium, stronsium, barium sulfat,
kalsium khlorida, garam dapur, sodium sulfat dll. (Gallup, 1998; Harper, et al., 1992
dalam Bourcier, dkk., 2005). Tinggi rendahnya serta variasi komposisi penyusun
fluida tersebut dipengaruhi sistem panas bumi dan tataan geologi setempat.
Volume fluida yang teralirkan dalam satu hari pada pembangkit listrik tenaga
panas bumi sangat besar (dapat mencapai 35.000 m3/hari untuk membangkitkan 50
MW) sehingga meskipun kandungan logamnya rendah, sangat memungkinkan untuk
menghasilkan logam dalam jumlah yang ekonomis dari fluida panas bumi
(Bloomquist, 2006 dalam Kruger, 2015). Hasil sampingan berupa mineral atau logam
tersebut dapat memberikan pendapatan tambahan sehingga dapat menambah
tingkat keekonomian PLTP (Kruger, 2015)
Pembangkit listrik tenaga panas bumi memanfaatkan uap hidrotermal, dalam
operasi produksinya. Fluida hidrotermal dialirkan melalui pipa produksi dan
selanjutnya setelah melewati proses operasi produksi untuk menggerakkan generator
listrik, limbah fluida yang dihasilkan dialirkan untuk diinjeksikan kembali ke dalam
reservoir. Fluida hidrotermal pada sistem pembangkit tenaga panas bumi dapat
mengendapkan silika mengandung emas dan logam ikutannya, baik sebagai kerak
dalam pipa, maupun pada aliran setelah keluar dari jaringan proses produksi listrik
menuju sumur injeksi (Gambar 9.3 dan Gambar 9.4).

Gambar 9.3. Ekstraksi silika dari fluida panas bumi (modifikasi dari Bakane,
2013)
Penelitian pada lapangan panas bumi di Dieng yang dilakukan Kelompok
Program Penelitian Konservasi, Pusat Sumber Daya Geologi, Badan Geologi, pada
bulan April 2008 (Pohan, dkk, 2008), di antaranya dengan melakukan analisis
kandungan logam pada lumpur silika hasil endapan fluida berasal dari PLTP,
didapatkan kadar yang signifikan beberapa unsur logam. Analisis terhadap tujuh
sampel lumpur silika, diperoleh kadar rata-rata: Au 0,477 ppm, perak 3,14 ppm, Hg

145

1,982 ppm, As 69,14 ppm, Sb 46,14 ppm, Pb 115,43 dan As 199 ppm (Tabel 9.1).
Produksi endapan lumpur silika pada kolam pengendapan di PLTP Dieng beberapa
puluh ton dalam sebulan (Gambar 9.4).

Gambar 9.4. Lumpur silika pada kolam pengendapan di PLTP Dieng, Jawa
Tengah (Pohan, dkk., 2008)
Silika yang dihasilkan berukuran sangat halus, sehingga pemanfaatan silika
dengan persyaratan ukuran halus, tidak memerlukan proses penggilingan lagi.
Sebagai bahan utama, silika digunakan dalam banyak jenis industri, di antaranya
untuk gelas/kaca, semen, tegel, mosaik keramik, bahan baku fero silikon, silikon
carbide, serat optik, semi konduktor, bahan abrasif (ampelas dan sand
blasting). Sedangkan sebagai bahan ikutan, antara lain untuk industri cor, industri
perminyakan dan pertambangan, bata tahan api (refraktori).
Tabel 9.1. Kandungan unsur logam pada lumpur silika limbah PLTP Dieng
(Pohan dkk., 2008)

9.3. Mineralisasi
Model sistem panas bumi sering digambarkan dengan proses merebus air
menggunakan ketel menghasilkan uap. Uap panas yang dihasilkan dari sistem panas
bumi, digunakan untuk menggerakkan turbin menghasilkan listrik. Proses merebus air
menggunakan ketel dalam kurun waktu lama dapat menimbulkan kerak yang

146
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 9 PEMANFAATAN MINERAL IKUTAN FLUIDA PANAS BUMI

menempel pada bagian dalam dari ketel. Ketebalan dan komposisi kerak, antara lain
tergantung pada komposisi air yang direbus. Kerak tersebut apabila terbentuk di alam
disebut dengan mineralisasi. Di alam kerak mengisi pori-pori batuan, rongga rekahan
pada struktur geologi, dan terbentuk juga di permukaan tanah pada manifestasi
panas bumi, membentuk deposit bijih atau mineral (Gambar 9.5 dan Gambar 9.6).
Mineralisasi terbentuk pada lingkungan epitermal, disebut mineralisasi tipe epitermal
(Gambar 9.1).
Kondisi geologi terbentuknya bijih emas yang selama ini dikenal dengan
lingkungan epitermal, merupakan lingkungan di mana sistem panas bumi terbentuk.
Fluida hidrotermal/panas bumi merupakan media utama pembawa emas dan logam
ikutannya. Fluida hidrotermal pada lingkungan epitermal potensial membawa unsurunsur logam Cu, Pb, Zn, Mn, Fe, Cd, As, Sb, Au, Ag, Hg, dan Se.
Proses mineralisasi oleh aktifitas hidrotermal membentuk bijih emas dan
ikutannya, untuk menghasilkan jumlah deposit dalam sekala ekonomis diperlukan
waktu 10 100 ribu tahun (Suprapto, 2009). Aktivitas lapangan panas bumi di
beberapa lokasi di Indonesia, mempunyai kisaran umur 200 ribu tahun (Gunung
Lawu, Jateng) sampai dengan 1,5 juta tahun di Ranang, Sulawesi Tengah (Suprapto,
2011). Oleh karena itu pada lapangan panas bumi di Indonesia potensial telah
terbentuk deposit emas dan ikutannya dalam sekala ekonomis.

Gambar 9.5. (A) Manifestasi panas bumi berupa fumarol dan endapan sinter
silika mengandung emas 15 g/kg; (B) Hamparan deposit bijih emas tipe hot
spring di kaldera Gunung Osore, Jepang (Suprapto, 2011)

147

Gambar 9.6. Mata air panas dengan pH netral, dikelilingi endapan sinter
mengandung Au sampai dengan 540 ppm, Ag 745 ppm serta As-Sb-Hg-Tl,
sistem geothermal Waiotapu, New Zealand (Mroczek, dkk., 2015)
9.4. Ekstraksi Mineral Ikutan
Ekstraksi metalurgi merupakan proses pengolahan untuk mengekstrak logam
dengan mengeluarkan atau mendapatkan kandungan logam dari ikatan
persenyawaannya dengan unsur lain di dalam mineral atau konsentrat bijih.
Pengolahan metalurgi dengan cara mengisolasi logam yang terkandung pada bijih
dengan metode pyrometallurgi, hidrometalurgi, atau elektrometalurgi baik dilakukan
dengan proses tunggal maupun kombinasi.
Proses pemisahan dengan metode pirometalurgi membutuhkan waktu relatif
singkat, hanya beberapa jam, akan tetapi menggunakan suhu tinggi, yaitu bisa
mencapai 2000oC. Hidrometalurgi merupakan teknik pemisahan dengan
menggunakan larutan atau reagen kimia untuk menangkap atau melarutkan
logamnya seperti proses sianidasi pada pengolahan emas. Teknik hidrometalurgi bisa
memisahkan logam dari bijih berkadar rendah, akan tetapi proses lambat,
memerlukan waktu beberapa hari sampai beberapa bulan (Gambar 9.7 dan Gambar
9.8). Teknik elektrometalurgi dilakukan dengan memanfaatkan teknik elektrokimia
(elektrolisis) untuk memperoleh logamnya. Untuk sekala besar teknik elektrometalurgi
kurang efisien karena membutuhkan energi listrik yang sangat besar (Suprapto dan
Ruslin, 2014).
Dari ketiga metode pemisahan tersebut, prinsip metode hidrometalurgi dan
elektrometalurgi dapat digunakan pada pengolahan fluida panas bumi (geothermal
brine). Meskipun kandungan logam ekonomi pada fluida panas bumi relatif rendah
dibandingkan dengan hasil pelarutan pada proses hidrometalurgi bijih logam dari

148
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 9 PEMANFAATAN MINERAL IKUTAN FLUIDA PANAS BUMI

lokasi tambang, akan tetapi beaya pengolahan logam/mineral dari fluida panas bumi
relatif jauh lebih rendah. Hal ini mengingat beberapa faktor sbb:
Operasional pabrik pengolahan mineral merupakan gabungan dengan
operasional pembangkit. Instalasi dan proses ekstraksi logam/mineral hanya
merupakan tambahan dari rangkaian kegiatan pembangkit PLTP.
Tidak memerlukan proses penambangan dan proses fisik seperti pada
ekstraksi deposit bijih (Gambar 9.7 dan Gambar 9.8), dalam hal ini dampak
terhadap lingkungan sangat kecil dibandingkan kegiatan tambang mineral.
Bahan sudah berupa larutan, sehingga tidak ada tahapan proses pelarutan
logam sebagaimana proses pelarutan dari bijih.
Meskipun kandungan logam pada fluida panas bumi rendah, akan tetapi
volume fluida yang diproses jumlahnya sangat besar, bisa mencapai puluhan
juta liter/hari, sehingga jumlah mineral berharga yang dapat diambil dalam
sekala ekonomi sangat signifikan (Bourcier dkk., 2005).
Sebagai gambaran untuk melakukan estimasi nilai keekonomian pengolahan
mineral dan logam dari fluida panas bumi dapat dilihat pada Tabel 9.2 (Entingh and
Vimmerstedt, 2005 dalam Glassley, 20015). Kandungan unsur sebagaimana pada
Tabel 9.2 merupakan sumberdaya dengan potensi ekonomi sangat signifikan, dapat
menghasilkan puluhan juta dolar US, apabila dihasilkan dari pengolahan fluida panas
bumi dengan kapasitas pembangkit mulai 50 MW dimana jumlah volume fluidanya
cukup besar, dapat mencapai 35.000 m3/hari.
Batasan kadar logam mulia dan logam dasar pada fluida panas bumi untuk
dapat diklasifikasikan ekonomis bersifat dinamis, tergantung pada kondisi pasar.
Selain itu, kriteria keekonomian di Amerika, negara dengan standar kehidupan sangat
tinggi akan berbeda dengan di Indonesia. Potensi keekonomian seperti pada Tabel
9.2 untuk bisa menghasilkan puluhan juta dolar US, merupakan estimasi oleh
Entingh and Vimmerstedt pada kondisi tahun 2005.

149

Gambar 9.7. Proses hidrometalurgi metode heap leach. Timbunan batuan bijih
emas hasil penambangan dan crushing, terus menerus disiram sianida selama
kurun waktu sampai 3 bulan untuk melarutkan logam, lokasi di Nunukan,
Kalimantan Utara. Tahapan proses tersebut tidak diperlukan pada pengolahan
fluida panas bumi (Foto Jonatan, 2014)

Gambar 9.8. Skema proses heap leach dapat menggunakan fluida panas bumi
sebagai pemanas untuk meningkatkan daya larut sianida (modifikasi dari Lund,
2003).
Penelitian dan pengembangan diperlukan agar didapatkan teknologi yang
tepat untuk diterapkan pada lokasi tertentu, hal ini mengingat pada kondisi geologi
tertentu dihasilkan larutan dengan karakteristik yang tertentu juga. Pemisahan
mineral dan logam memerlukan energi, hal ini dapat menggunakan sebagian listrik
yang dihasilkan PLTP. Contoh sukses pemisahan mineral dan logam dari fluida
panas bumi yaitu pada pengolahan litium, silika, mangan, dan seng, di Salton Sea,
Amerika Serikat (Bloomquist 2006 dalam Glassley, 2015).
PLTP di Salton Sea, Amerika Serikat mempunyai kapasitas 347 MWe. PLTP
unit 5 merupakan pembangkit yang menggunakan fluida limbah dari empat unit
pembangkit yang lain, dimana termperatur fluidanya masih tinggi. Listrik dari Unit 5
digunakan juga untuk memenuhi unit pengolahan logam. Logam yang diolah

150
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 9 PEMANFAATAN MINERAL IKUTAN FLUIDA PANAS BUMI

terutama seng, dan merupakan pengolahan seng termurah di dunia, teknologinya


dikhususkan untuk memanen/mengolah seng dari larutan panas bumi suhu tinggi.
Fluida hasil sisa PLTP empat unit yang lain tersebut, sebelum diinjeksikan kembali
masih mempunyai suhu tinggi (182oC). Oleh karena itu digunakan lagi
membangkitkan listrik, menghasilkan fluida dengan suhu akhir 116oC cukup optimum
untuk diekstraksi kandungan sengnya. Hasil produksi seng 30.000 ton/tahun dengan
kadar Zn 99,99% (Gambar 9.9 dan Gambar 9.10). Total energi yang diperlukan untuk
pengolahan 1.200 TJ/tahun (Glassley, 2015). Selain seng, di Salton Sea dihasilkan
juga litium 16.000 ton/tahun dan 24.000 ton/tahun Mangan (Harrison, 2010 dalam
Bakane, 2013).
Tabel 9.2. Contoh kadar logam tinggi pada fluida panas bumi dari beberapa
lokasi PLTP
Komoditas
Silika (Si)
Litium (Li)
Emas (Au)
Perak (Ag)
Mangan (Mn)
Seng (Zn)

Kadar (mg/kg)
>950
327
0,08
1,4
1560
790

Sebelum diinjeksikan kembali ke reservoir, larutan dengan jumlah 9.000


ton/jam diproses. Pemisahan kandungan logam dari fluida panas bumi menggunakan
metode yang sudah umum digunakan, yaitu pertukaran ion serta menggunakan
metode pemisahan atas perbedaan tingkat kelarutan (solvent extraction) dan
electrowinning. Pertama-tama dilakukan dengan metode pertukaran ion. Selanjutnya
dipompa ke fasilitas kedua, dengan metode solvent extraction mengubah seng
khlorida ke seng sulfat, selanjutnya dialirkan melewati sel-sel untuk dilakukan proses
electrowinning yang memisahkan molekul seng dengan sulfat. Hasilnya seng
mendekati murni, menempel pada katoda (Gambar 9.10). Tebal logam seng yang
menempel pada katoda dalam kurun waktu proses selama 24 jam lebih dari 6 mm.
Fluida dengan kandungan Zn 550-600 mg/liter, dapat dihasilkan seng 30.000
ton/tahun (Lund, 2003).

151

Gambar 9.9. Pemisahan Zn-Li-Mn dari fluida panas bumi (brine), (modifikasi
http://www.fastcompany.com)

Gambar 9.10. Diagram proses ekstraksi silika, litium, Zn, dan Mn dari fluida
panas bumi

152
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 9 PEMANFAATAN MINERAL IKUTAN FLUIDA PANAS BUMI

Gambar 9.11. Miniatur zinc ingot produksi dari fluida panas bumi Salton Sea
(Clutter, 2000)
9.5. Penutup
Potensi panas bumi di Indonesia tersebar di lingkungan volkanik dan nonvolcanic. Tataan geologi Indonesia yang sangat beragam, fluida panas bumi yang
dihasilkan beragam juga. Di Indonesia terdapat beberapa jalur metalogenik dan
banyak cekungan sedimenter, sehingga komposisi fluida panas bumi yang dihasilkan
akan beragam sesuai dengan litologi yang berinteraksi dengan fluida tersebut.
Komposisi fluida panas bumi di jalur metalogenik timah akan berbeda dengan di jalur
volkanik Sunda-Banda. Demikian juga fluida panas bumi yang berinteraksi dengan
litologi lingkungan cekungan sedimenter.
Fluida panas bumi dengan komposisi mineral ikutan dan logam tinggi akan
memberikan dampak pada operasi pembangkitan listrik dan lingkungan. Dengan
pemisahan dan pengolahan kandungan mineral ikutan dan kandungan unsur logam
dari fluida dengan salinitas dan densitas tinggi akan menghasilkan produk sampingan
dari pengoperasian PLTP, serta mengurangi dampak degradasi lingkungan akibat
dari logam-logam yang bersifat toksik.
Kegiatan usaha dengan semata-mata melakukan pengolahan fluida panas
bumi untuk mendapatkan kandungan logam dan mineral ikutannya, belum tentu
ekonomis. Akan tetapi kegiatan operasi produksi logam dan mineral ikutan dalam
satu kesatuan dengan operasi produksi listrik dari PLTP, meningkatkan keekonomian
keduanya. Diperlukan payung hukum untuk dapat melakukan gabungan dua jenis
kegiatan usaha tersebut.
Manifestasi panas bumi yang berlangsung dalam kurun waktu ribuan tahun,
potensial mengendapkan mineral dalam sekala ekonomi di permukaan atau dekat
permukaan. Endapan sinter silika dengan pelamparan luas mengandung logam mulia
dan ikutannya, dapat berpotensi untuk diusahakan. Kandungan logam pada endapan
sinter silika umumnya rendah, namun dengan keberadaannya di permukaan atau
dekat permukaan, memudahkan dalam proses penambangan, sehingga beaya untuk
ekstraksi rendah.

153

Untuk menambah nilai keekonomian operasi produksi PLTP dengan


memanfaatkan potensi mineral ikutan dan bahan ekonomi yang lain, maka perlu
dilakukan analisis terhadap kandungan bahan berpotensi ekonomi yang terkandung
dalam fluida panas bumi. Analisis tidak hanya dilakukan untuk menentukan komposisi
fluida panas bumi, akan tetapi juga analisis komposisi endapan mineral pada
lingkungan manifestasi panas bumi.

154
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 9 PEMANFAATAN MINERAL IKUTAN FLUIDA PANAS BUMI

DAFTAR PUSTAKA
Anonim.
http://www.fastcompany.com/1783482/simbol-materials-turning-us-lithiumproduction-powerhouse. Diunduh 6 Oktober 2015
Bakane, P., 2013. Uses and Advantages of Geothermal Resources in Mining.
GHC Bulletin. Oregon Institute of Technology
Bloomquist, R.G., 2006. Economic Benefits of Mineral Extraction From
Geothermal Brines. Washington State University Extension. Washington.
Bourcier, W.L., Lin, M., Nix, G., 2005. Recovery of Minerals and Metals from
Geothermal Fluids. UCRL-CONF-215135. 2003 SME Annual Meeting.
Cincinnati.
Clutter, T.J., 2000. Mining Economic Benefits From Geothermal Brine. GHC
Bulletin. California
Glassley, W.E., 2015. Geothermal Energy: Renewable Energy and the
Environment. 2nd Edition, Taylor & Francis Group, LLC, New York.
Hedenquist, J.W., Izawa, E., Arribas, A., White, N.C. 1996. Epithermal Gold
Deposits: Styles, Characteristics, and Exploration. Komiyama Printing
Co.Ltd. Tokyo
Kruger, N. A Rare Opportunity. https://www.dmr.nd.gov/ndgs/. Diunduh 28 September
2015
Lund, J.W., 2003. Examples of industrial uses of geothermal energy in the
United States. International Geothermal Conference. Reykjavk
Pohan, M.P., Herman, D.Z., Hutamadi, R. 2008. Penelitian Mineral Ikutan Pada
Lapangan Panas Bumi Daerah Dieng, Kabupaten Banjarnegara, Provinsi
Jawa Tengah. Pusat Sumber Daya Geologi. Bandung.
Suprapto, S.J., 2009. Panas Bumi Sebagai Sumber Energi dan Penghasil Emas.
Majalah Warta Geologi , Vol. 4 No. 2. Badan Geologi. Bandung.
Suprapto, S.J., 2011. Kekerabatan Emas dan Panas Bumi. Majalah Geomagz, Vol.
1 No. 4. Badan Geologi. Bandung.
Suprapto, S.J., dan Ruslin, M., 2014. Panduan Penyelidikan Mineral: Pengenalan
Pengolahan Logam. Pusat Sumber Daya Geologi. Bandung.
Ted J. Clutter, T.J. & Davis, C.A., 2000. Mining Economic Benefits From
Geothermal Brine. GHC Bulletin. California

155

156
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

BAB 10
TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA
Oleh
Sri Widodo
10.1. Pendahuluan
Panas bumi sebagai salah satu jenis energi, akhir-akhir ini menjadi bahan
perbincangan yang cukup menarik. Hal ini disebabkan semakin berkurangnya
cadangan energi fosil (minyak, gas bumi dan batubara) yang semakin lama akan
menipis sebagai energi utama, sehingga perlu dikembangkan energi alternatif
penggantinya. Kekurangan energi ini dipicu dengan meningkatnya kebutuhan energi,
baik untuk rumah tangga maupun industri yang semakin berkembang. Dalam hal
panas bumi, energi ini khususnya dimanfaatkan untuk pembangkitan listrik.
Kekurangan pasokan listrik di luar Jawa sangat terasa, oleh sebab itu perlu dilakukan
kebijakan percepatan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
Pengusahaan panas bumi di Indonesia dimulai pada tahun 1983, sejak
dibangunnya pembangkit listrik dengan energi panas bumi sebesar 30 MW di
Lapangan Kamojang dan telah mengalami pasang surut dalam perkembangannya.
Sebelum masa krisis di akhir 90-an sempat dibangun beberapa lapangan panas bumi
di Pulau Jawa seperti di Gunung Salak, Dieng, Wayang Windu, dan Darajat. Akan
tetapi semenjak awal tahun 2000, belum ada satupun lapangan baru yang dibangun,
yang terjadi hanya penambahan kapasitas listrik dari lapangan lama.
Pengusahaan panas bumi memiliki risiko yang sangat besar dibandingkan
pengusahaan pembangkitan tenaga listrik dari bahan bakar jenis lainnya.
Pengembang panas bumi harus memikul risiko sisi hulu maupun risiko pembangkitan
dalam pengusahaan suatu lapangan panas bumi. Kenyataan ini dihadapi oleh
pengembang panas bumi pada tahun 1990-an sebelum era undang-undang panas
bumi.
Pada akhir tahun 1990-an pada saat krisis moneter melanda Indonesia,
pemerintah mengambil langkah menunda proyek-proyek oleh produsen listrik swasta
(independent power producer) termasuk di bidang panas bumi. Keadaan ini
menyebabkan usaha di bidang panas bumi mengalami kelesuan, dan sangat
mengkhawatirkan bagi kepanas-bumian di Indonesia. Perlindungan hukum perlu
dilakukan terhadap investasi yang sudah ditanam dan risiko yang ditanggung oleh
pengembang panas bumi. Untuk mengatasi hal ini, diperlukan kehadiran undangundang panas bumi untuk memberikan kepastian hukum, bukan hanya bagi para
pengembang yang telah beroperasi, namun juga bagi pengembang yang baru
memulai bidang usaha panas-buminya.

157

Pada tahun 2003 disusunlah suatu undang-undang baru tentang kepanasbumian. Undang-undang baru ini diinisiasi oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan
rancangan dibuat oleh Asosiasi Panas Bumi (API) dan Pemerintah. Pemerintah juga
melakukan studi banding ke Selandia Baru untuk mengamati praktek pengembangan
panas bumi di negara tersebut, sebagai bahan masukan dalam penyusunan undangundang tersebut. Hasil studi banding ini memberikan inspirasi agar Pemerintah ikut
dalam eksplorasi panas bumi untuk meringankan risiko pengusaha panas bumi.
10.2. Peraturan Perundangan
Landasan berpikir atau filosofi yang mendasari penyusunan undang-undang
panas bumi adalah sebagai berikut:
1) Pengusahaan panas bumi dihadapkan pada mata rantai risiko disisi hulu dan hilir.
Oleh sebab itu Pemerintah diminta untuk melakukan eksplorasi untuk
meringankan risiko tersebut. Data eksplorasi ini menjadi data dasar penentuan
wilayah kerja panas bumi dan yang kemudian dapat dilelang. Kegiatan usaha
panas bumi oleh badan usaha dilakukan mulai dari tahapan eksplorasi (apabila
belum lengkap dilakukan Pemerintah), produksi uap hingga pembangkitan.
2) Mengingat panas bumi merupakan energi yang cukup vital, maka kewenangan
melakukan tender atas wilayah kerja dilakukan oleh Pemerintah. Demikian pula
pengawasan atas kegiatan usaha panas bumi dilakukan sesuai dengan
kewenangannya.
3) Kebijakan fiskal berkaitan dengan kewajiban badan usaha mengikuti undangundang di bidang keuangan yang berlaku. Badan usaha diwajibkan membayar
royalti uap panas bumi disamping kewajiban pajak lainnya.
4) Memberikan kepastian hukum terhadap kontrak panas bumi yang telah
ditandatangani oleh Pemerintah. Sangat disayangkan, undang-undang ini belum
memberikan jaminan kepastian usaha kepada izin-izin wilayah kerja yang telah
dikeluarkan oleh Pemerintah untuk BUMN seperti kepada Pertamina, PLN dan
koperasi. Perlindungan hukum ini kemudian dicantumkan dalam Peraturan
Pemerintah No.59/2007 yang merupakan turunan dari Undang-Undang Panas
Bumi No.27/2003.
5) Sejak diundangkan, Undang-Undang Panas Bumi No.27/2003 ini ternyata belum
bisa memecahkan permasalahan dalam pengembangan panas bumi, khususnya
berkaitan dengan pemanfaatan lahan hutan konservasi dan harga panas bumi.
Oleh sebab itu Undang-Undang No.27/2003 ini perlu diamandemen, untuk dapat
mengatasi masalah tersebut.
6) Dengan adanya permasalahan pengembangan panas bumi berdasarkan UU No.
27 Tahun 2003 di atas, maka Pemerintah mengambil langkah untuk
menggantikan undang-undang tersebut dengan UU No. 21 tahun 2014 beserta
aturan perundang-undangan turunannya.

158
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

Selanjutnya pengelolaan energi khususnya panas bumi dan sumber daya


mineral dikembangkan berdasarkan kerangka kebijakan pengelolaan energi dan
sumber daya mineral (lihat Gambar 10.1).
10.3. Pengusahaan Panas Bumi
Untuk mengendalikan kegiatan pengusahaan panas bumi di Indonesia,
pemerintah telah mengatur hal ini di dalam UU No. 21 Tahun 2014 tentang Panas
Bumi. Pengusahaan panas bumi dapat berupa pemanfaatan langsung dan
pemanfaatan tidak langsung.
10.3.1. Pemanfaatan Langsung
Pemanfaatan langsung merupakan kegiatan pengusahaan potensi panas
bumi tanpa melakukan proses pengubahan energi panas dan/atau fluida menjadi
jenis energi lain. Pemanfaatan langsung ini digunakan untuk keperluan non-listrik,
antara lain:
1) wisata, jika pengusahaannya dilakukan dalam Kawasan Hutan Konservasi,
maka kegunaannya hanya khusus untuk kegiatan wisata alam.
2) agrobisnis,
3) industri, dan
4) kegiatan lainnya.
a. Pelaku Usaha
Usaha pemanfaatan langsung dapat dilakukan oleh setiap orang atau badan
usaha. Pelaku usaha ini harus memiliki izin pemanfaatan langsung yang berkaitan
dengan pemanfaatan energi panas, kawasan, dan lingkungan.

159

KERANGKA KEBIJAKAN
PENGELOLAAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
1. Landasan Konstitusional

2. Landasan Kebijakan Nasional

3. Landasan Operasional

UU No.4 Tahun 2009 tentang


Pertambangan Mineral dan
Batubara

UUD 1945
PASAL 33 Ayat (2) ayat (3), dan ayat (5)

UU No. 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang


Nasional (BAB III dan BAB IV)

UU No. 30 Tahun 2007 tentang Energi


(Pasal 4 ayat (3))

UU No.30 Tahun
2009 tentang
Ketenagalistrikan

UU No. 22 Tahun 2001


Tentang Migas*)

UU No.21 Tahun
2014 Tentang
Panas Bumi

Peraturan Pemerintah
Peraturan Presiden
Peraturan Menteri**)

Catatan :
*) Dengan perubahannya berdasarkan putusan MK tahun 2004
**) Sepanjang diamanatkan Peraturan yang lebih tinggi dan/atau dalam rangka melaksanakan tugas dan fungsi penyelenggaraan
negara (Hak Atribusi)

Gambar 10.1. Kerangka kebijakan pengelolaan energi dan sumber daya mineral
b. Izin Pemanfaatan Langsung
Kegiatan pemanfaatan langsung dapat dilakukan oleh setiap orang yang
memiliki Izin Pemanfaatan Langsung sesuai peruntukannya. Izin pemanfaatan
langsung diberikan oleh Menteri, gubernur, atau bupati/walikota.
1) Izin Pemanfaatan Langsung oleh Menteri
Menteri dapat memberikan izin pemanfaatan langsung bagi pemanfaatan
yang berada pada:
a) lintas wilayah provinsi termasuk kawasan hutan produksi dan kawasan hutan
lindung;
b) Kawasan hutan konservasi;
c) Kawasan konservasi di perairan; dan
d) Wilayah laut lebih dari 12 (dua belas) mil diukur dari garis pantai ke arah laut
lepas di seluruh Indonesia.
2) Izin Pemanfaatan Langsung oleh Gubernur
Gubernur dapat memberikan izin pemanfaatan langsung yang berada pada:
a) Lintas wilayah kabupaten/kota dalam satu provinsi termasuk kawasan hutan
produksi dan Kawasan Hutan lindung,
b) Wilayah laut paling jauh 12 (dua belas) mil diukur dan garis pantai ke arah
laut lepas dan/atau ke arah perairan kepulauan.

160
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

3) Izin Pemanfaatan Langsung oleh Bupati/Walikota


Bupati/Walikota memberikan izin pemanfaatan langsung yang berada pada:
a) Wilayah kabupaten/kota termasuk kawasan hutan produksi dan kawasan
hutan lindung,
b) Wilayah laut paling jauh 1/3 (satu per tiga) dari wilayah laut kewenangan
provinsi
Setiap kegiatan pemanfaatan langsung yang berada dalam kawasan hutan
harus mendapatkan izin pemanfaatan dari Kementerian Kehutanan dan izin
lingkungan dari Kementerian Lingkungan Hidup. Apabila pengusahaan panas bumi
untuk Pemanfaatan Langsung dilakukan pada wilayah yang ditetapkan sebagai
Wilayah Kerja, maka izin yang diberikan oleh Gubernur atau Bupati/Walikota harus
mendapatkan persetujuan Menteri. Apabila pemanfaatan langsung dilakukan di luar
Wilayah Kerja, Gubernur atau Bupati/Walikota harus berkoordinasi dengan Menteri.
c. Kewajiban Pemegang Izin Pemanfaatan Langsung
Pemegang Izin Pemanfaatan Langsung wajib:
1) memahami dan menaati peraturan perundang-undangan di bidang keselamatan
dan kesehatan kerja serta perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dan
memenuhi standar yang berlaku;
2) melakukan pengendalian pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup yang
meliputi kegiatan pencegahan, penanggulangan, dan pemulihan fungsi
lingkungan hidup;
3) menyusun rencana kerja dan rencana anggaran
4) membuat laporan berkala atas pelaksanaan rencana kerja dan rencana anggaran
serta kegiatan pengusahaan panas buminya
5) membayar iuran produksi, pajak daerah, dan retribusi daerah.
10.3.2. Pemanfaatan Tidak Langsung
Pemanfaatan tidak langsung merupakan pengusahaan potensi panas bumi
melalui suatu proses pengubahan energi, yang berupa perubahan energi panas
dan/atau fluida menjadi energi listrik. Pengusahaan panas bumi untuk pemanfaatan
tidak langsung menjadi prioritas utama dalam pengusahaan potensi panas bumi di
Indonesia.
a. Wilayah Kerja
Pemanfaatan tidak langsung dilakukan dalam Wilayah Kerja yang ditetapkan
oleh Pemerintah. Penetapan Wilayah Kerja oleh Pemerintah terdiri dari kegiatan
perencanaan dan penyiapan. Kegiatan perencanaan Wilayah Kerja disusun
berdasarkan kebijakan energi nasional dan rencana umum ketenagalistrikan nasional
secara transparan dan partisipatif dengan melibatkan pihak-pihak yang bergerak di
bidang panas bumi. Penyiapan Wilayah Kerja bertujuan untuk menentukan besar dan
kategori cadangan panas bumi, luas dan batas koordinat Wilayah Kerja, dan batas
wilayah administratif yang berdasarkan:

161

1) Hasil survei pendahuluan atau Survei Pendahuluan dan Eksplorasi yang


dilakukan oleh Menteri dan pihak lain berdasarkan penugasan dari Menteri,
2) Hasil evaluasi survei pendahuluan yang dilakukan oleh gubernur atau
bupati/walikota, dan
3) Hasil evaluasi terhadap Wilayah Kerja yang dikembalikan.
Luas Wilayah Kerja yang ditetapkan berdasarkan pada sistem panas buminya
dan luas wilayahnya tidak lebih dari 200.000 hektar.
b. Survei Pendahuluan dan Eksplorasi
Survei pendahuluan merupakan kegiatan yang meliputi pengumpulan, analisis,
dan penyajian data yang berhubungan dengan informasi kondisi geologi, geofisika,
dan geokimia, serta survei landaian suhu apabila diperlukan, untuk memperkirakan
letak serta ada atau tidak adanya sumber daya panas bumi.
Eksplorasi merupakan rangkaian kegiatan yang meliputi penyelidikan geologi,
geofisika, geokimia, pengeboran uji, dan pengeboran sumur eksplorasi yang
bertujuan untuk memperoleh informasi kondisi geologi bawah permukaan guna
menemukan dan mendapatkan perkiraan cadangan panas pumi.
Dalam melaksanakan kegiatan pendataan kepanasbumian untuk penentuan
wilayah kerja, Pemerintah dalam hal ini Kementerian ESDM berwenang untuk
melakukan Survei Pendahuluan (SP), dan bila dirasa perlu maka dapat diperlengkapi
dengan kegiatan Eksplorasi (SPE). Apabila dirasa perlu, Menteri dapat menugaskan
Gubernur, Bupati/Walikota, atau pihak lain yang mempunyai kemampuan baik dalam
bidang finansial, teknologi dan sumber daya manusia.
Survei Pendahuluan atau Survei Pendahuluan dan Eksplorasi hanya dapat
dilakukan pada Wilayah Terbuka Panas Bumi. Khusus untuk kegiatan pengeboran
uji dan pengeboran sumur eksplorasi, perlu dilakukan penyelesaian penggunaan
lahan dengan pemegang hak atas tanah.
c. Penawaran Wilayah Kerja
Penawaran Wilayah Kerja dilakukan oleh Menteri secara lelang, baik dengan
cara pelelangan terbuka atau pemilihan langsung.
1) Pelelangan terbuka dilakukan terhadap Wilayah Kerja yang ditetapkan
berdasarkan data dan informasi hasil survei pendahuluan, survei pendahuluan
dan eksplorasi, penugasan survei pendahuluan, dan hasil evaluasi wilayah
kerja yang dikembalikan.
2) Pemilihan langsung dilakukan untuk Wilayah Kerja yang ditetapkan
berdasarkan data dan informasi hasil Penugasan Survei Pendahuluan dan
Eksplorasi.
- Pelaksanaan Lelang Terbuka
Dalam pelaksanaan pelelangan Wilayah Kerja, Menteri membentuk panitia
lelang yang terdiri sedikitnya tujuh orang wakil instansi di Kementerian dan dapat
melibatkan instansi lain, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota terkait.

162
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

Tahapan kegiatan dalam pelelangan terbuka terdiri dari 2 tahap, yaitu:


1) Tahap Kesatu menentukan peserta lelang yang memenuhi kualifikasi,
2) Tahap Kedua memilih peserta lelang yang akan mendapatkan Izin Panas
Bumi.
Panitia Lelang memiliki tugas, wewenang, dan tanggung jawab meliputi:
1) penetapan jaminan lelang;
2) penyiapan dokumen lelang;
3) penyiapan data terkait Wilayah Kerja yang akan dilelang;
4) pengumuman pelelangan;
5) penilaian kualifikasi badan usaha;
6) evaluasi terhadap penawaran;
7) pengusulan calon pemenang lelang; dan
8) pembuatan berita acara hasil pelelangan.
Prosedur pelaksanaan Pelelangan Terbuka meliputi:
1) pengumuman pelelangan;
2) pendaftaran;
3) penetapan peserta lelang;
4) pengambilan dokumen lelang tahap kesatu;
5) penjelasan dokumen lelang tahap kesatu;
6) penyampaian dokumen penawaran tahap kesatu;
7) evaluasi dokumen penawaran tahap kesatu;
8) penetapan peserta yang lolos pelelangan terbuka tahap kesatu;
9) pengumuman peserta yang lolos pelelangan terbuka tahap kesatu;
10) pengambilan dokumen lelang tahap kedua;
11) penjelasan dokumen lelang tahap kedua;
12) penyampaian dokumen penawaran tahap kedua;
13) pembukaan dokumen penawaran tahap kedua;
14) evaluasi dokumen penawaran tahap kedua sampul 1 (satu);
15) pengumuman hasil evaluasi dokumen penawaran tahap kedua sampul 1
(satu);
16) masa sanggah;
17) penjelasan sanggahan;
18) pembukaan dokumen penawaran tahap kedua sampul 2 (dua);
19) penetapan calon pemenang lelang;
20) penyampaian hasil pelelangan kepada Menteri;
21) penetapan pemenang lelang oleh Menteri; dan
22) pengumuman pemenang lelang
Dokumen lelang yang menjadi acuan dalam pelelangan terbuka terdiri atas
dokumen lelang tahap kesatu dan dokumen lelang tahap kedua.

163

Dokumen lelang tahap kesatu di dalamnya memuat:


1) persyaratan administratif;
2) kualifikasi aspek teknis dan keuangan;
3) Data dan informasi panas bumi pada Wilayah Kerja yang akan dilelang;
4) prosedur pelaksanaan kualifikasi;
5) pedoman penyusunan dokumen penawaran tahap kesatu;
6) tata cara penyampaian dokumen penawaran tahap kesatu;
7) metode evaluasi dan penilaian;
8) penetapan hasil kualifikasi; dan
9) model perjanjian jual beli uap atau tenaga listrik.
Dokumen lelang tahap kedua di dalamnya memuat:
1) prosedur pelaksanaan pelelangan terbuka tahap kedua;
2) pedoman penyusunan dokumen penawaran tahap kedua;
3) tata cara penyampaian dokumen penawaran tahap kedua;
4) metode evaluasi dan penilaian;
5) tata cara penetapan hasil pelelangan terbuka tahap kedua; dan
6) tata cara sanggahan.
Panitia lelang melakukan pembukaan dokumen penawaran serta melakukan
evaluasi terhadap dokumen penawaran. Evaluasi dokumen penawaran tahap kesatu
dengan menggunakan sistem gugur, dilakukan terhadap kelengkapan persyaratan
administrasi serta pemenuhan kualifikasi aspek teknis dan keuangan yang berada
dalam satu sampul. Evaluasi dokumen penawaran tahap kedua pada sampul 1 yang
dilakukan dengan sistim gugur berisikan proposal pengembangan proyek. Proposal
pengembangan proyek meliputi kajian hasil survei pendahuluan dan eksplorasi,
rencana dan jadwal eksplorasi dan eksploitasi, dan komitmen waktu beroperasi
secara komersial (commercial operation date).
Evaluasi dokumen penawaran tahap kedua sampul 2 yang dilakukan untuk
menentukan peringkat calon pemenang lelang berisikan penawaran komitmen
eksplorasi yang meliputi jumlah sumur eksplorasi dan biaya yang diperlukan dan
pernyataan kesanggupan menempatkan dana komitmen eksplorasi pada bank BUMN
dan bank utama (prime bank).
- Pelaksanaan Pemilihan Langsung
Pemilihan Langsung ditawarkan oleh Panitia Lelang kepada:
1) Pihak Lain yang melaksanakan PSPE pada Wilayah Kerja tersebut; dan
2) BUMN yang berusaha di bidang panas bumi.
Kegiatan ini dilaksanakan dalam 2 tahap, yaitu:
1) Tahap Kesatu untuk menentukan peringkat kualifikasi peserta lelang; dan
2) Tahap Kedua untuk memilih peserta lelang yang akan mendapatkan IPB.
Pihak lain yang melaksanakan penugasan survei pendahuluan dan eksplorasi
(PSPE) langsung dapat mengikuti pemilihan langsung tahap kedua. Apabila

164
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

berdasarkan hasil PSPE wilayah kerja itu tidak diminati calon peserta, maka
penawaran Wilayah Kerja diulang dengan metode pelelangan terbuka.
Prosedur pelaksanaan pemilihan langsung meliputi:
1) penawaran mengikuti pemilihan langsung;
2) pengambilan dokumen pemilihan langsung tahap kesatu;
3) penjelasan dokumen pemilihan langsung tahap kesatu;
4) pemasukan dokumen penawaran tahap kesatu;
5) pembukaan dokumen penawaran tahap kesatu;
6) evaluasi dan klarifikasi dokumen penawaran tahap kesatu;
7) penetapan peringkat peserta pemilihan langsung;
8) pengambilan dokumen pemilihan langsung tahap kedua;
9) penjelasan dokumen pemilihan langsung tahap kedua;
10) pemasukan dokumen penawaran tahap kedua;
11) evaluasi dan klarifikasi dokumen penawaran tahap kedua
12) penetapan calon pemenang;
13) penyampaian hasil penawaran Wilayah Kerja kepada Menteri;
14) penetapan pemenang oleh Menteri;
15) pengumuman pemenang.
d. Tahapan Kegiatan Pengusahaan Untuk Pemanfaatan Tidak Langsung
Tahapan kegiatan usaha panas bumi berdasarkan UU No. 21 Tahun 2014
meliputi:
1) Eksplorasi;
2) Eksploitasi; dan
3) Pemanfaatan
Kegiatan eksplorasi dilakukan pada Wilayah Kerja oleh pemegang Izin Panas
Bumi (IPB) yang diberikan oleh Menteri. Setelah melakukan kegiatan pengeboran
eksplorasi, pemegang IPB wajib melakukan studi kelayakan apabila ingin
melanjutkan kegiatan eksploitasi yang telah mendapat persetujuan Menteri. Apabila
hasil studi kelayakan ditolak oleh Menteri, maka pemegang IPB tidak dapat
melanjutkan ke tahap eksploitasi dan wajib mengembalikan IPB kepada Menteri.
Kegiatan eksplorasi memiliki jangka waktu paling lama lima tahun sejak Izin
panas bumi diterbitkan dan dapat diperpanjang dua kali berturut-turut, masing-masing
selama satu tahun. Jangka waktu eksplorasi tersebut termasuk untuk kegiatan studi
kelayakan.
Kegiatan studi kelayakan ini meliputi:
1) studi penentuan cadangan yang layak dieksploitasi pada Wilayah Kerja;
2) izin lingkungan;
3) rencana front end engineering bdesign (FEED) atau detailed engineering
design (DED);

165

4)
5)
6)
7)
8)

perencanaan tahapan kapasitas pembangkitan tenaga listrik;


kelayakan keekonomian;
rencana sistem pembangkitan tenaga listrik dan transmisi tenaga listrik;
rencana pemeliharaan sumber daya panas umi untuk kegiatan pengusahaan;
rencana penggunaan kawasan hutan konservasi, hutan lindung dan/atau
hutan produksi, jika terdapat rencana penggunaan kawasan hutan;
9) rencana keselamatan dan kesehatan kerja; dan
10) rencana pasca pengusahaan panas bumi.
Eksploitasi merupakan rangkaian kegiatan pada Wilayah Kerja tertentu yang
meliputi:
1) Pengeboran sumur pengembangan dan sumur reinjeksi,
2) Pembangunan fasilitas lapangan dan penunjangnya,
3) Operasi produksi panas bumi.
Sumur pengembangan merupakan sumur eksplorasi tambahan yang
dibutuhkan untuk mendeliniasi atau menentukan batas prospek secara lebih rinci dan
presisi. Dengan adanya sumur-sumur ini sebaran prospek panas bumi baik lateral
maupun vertikal di suatu lapangan panas bumi menjadi lebih pasti. Pengeboran
sumur injeksi digunakan untuk menyuntikan kembali (reinjection) fluida sisa ke dalam
bumi, agar terjadi pengisian fluida ke dalam formasi (reservoir) dan tidak ada material
yang terbuang percuma.
Pemanfaatan panas bumi untuk tenaga listrik yang dihasilkan dapat dilakukan
dalam bentuk:
1) Melakukan kerjasama dengan pemegang izin usaha penyediaan tenaga listrik
terintegrasi,
2) Penjualan listrik kepada badan usaha lain,
3) Penggunaan untuk keperluan sendiri atau menjual kelebihan tenaga listriknya
setelah memiliki izin operasi.
Eksploitasi dan pemanfaatan memiliki jangka waktu paling lama 30 (tiga
puluh) tahun sejak studi kelayakan disetujui oleh Menteri. Sebelum melakukan
eksploitasi dan pemanfaatan, pemegang Izin panas bumi wajib memiliki izin
lingkungan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang
perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.
e. Izin Pengusahaan untuk Pemanfaatan Tidak Langsung
Setiap badan usaha yang melakukan pemanfaatan tidak langsung harus
terlebih dahulu memiliki Izin Panas Bumi yang dikeluarkan oleh Pemerintah
berdasarkan hasil penawaran Wilayah Kerja dan harga energi yang telah ditetapkan
oleh Pemerintah berdasarkan harga keekonomiannya.

166
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

Izin Panas Bumi memuat ketentuan mengenai hal-hal berikut:


1) nama penyelenggara;
2) nomor pokok wajib pajak badan usaha
3) jenis usaha yang diberikan;
4) jangka waktu berlakunya izin;
5) hak dan kewajiban pemegang izin usaha;
6) Wilayah Kerja (koordinat, luas); dan
7) tahap pengembalian Wilayah Kerja.
Pengusahaan panas bumi untuk pemanfaatan tidak langsung yang berada di
kawasan hutan harus mendapatkan izin sebagai berikut:
1) Izin pinjam pakai untuk penggunaan kawasan hutan produksi atau kawasan
hutan lindung;
2) Izin pemanfaatan kawasan hutan konservasi melalui izin pemanfaatan jasa
lingkungan.
- Jangka Waktu Izin Panas Bumi
1) Izin Panas Bumi meliputi izin untuk melakukan eksplorasi, eksploitasi, dan
pemanfaatan yang memiliki jangka waktu paling lama 37 tahun
2) Izin Panas Bumi ini dapat diperpanjang untuk jangka waktu paling lama 20
(dua puluh) tahun setiap kali perpanjangan.
3) Pengajuan perpanjangan Izin Panas Bumi dilakukan paling cepat 5 (lima)
tahun dan paling lambat 3 (tiga) tahun sebelum Izin Panas Bumi berakhir.
Izin Panas Bumi dapat berakhir disebabkan oleh:
1) habis masa berlakunya dan tidak mengajukan permohonan perpanjangan
atau permohonan perpanjangannya ditolak,
2) dikembalikan karena permohonan dari pemegang izin panas bumi,
3) dicabut apabila pemegang izin melakukan pelanggaran terhadap ketentuan
yang ada,
4) dibatalkan apabila pemegang izin panas bumi memberikan data, informasi,
atau keterangan yang tidak benar dalam permohonan.
f. Hak dan Kewajiban Pemegang Izin Panas Bumi
Pemegang Izin Panas Bumi berhak:
1) melakukan pengusahaan panas bumi untuk Pemanfaatan Tidak Langsung
yang berupa eksplorasi, eksploitasi, dan pemanfaatan di Wilayah Kerjanya
sesuai dengan Izin Panas Bumi yang diberikan;
2) menggunakan data dan informasi selama jangka waktu berlakunya Izin Panas
Bumi di Wilayah Kerjanya.
Pemegang Izin Panas Bumi wajib:
1) memahami dan menaati peraturan perundang-undangan di bidang
keselamatan dan kesehatan kerja serta perlindungan dan pengelolaan
lingkungan hidup dan memenuhi standar yang berlaku;

167

2) melakukan pengendalian pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup


yang meliputi kegiatan pencegahan, penanggulangan, dan pemulihan fungsi
lingkungan hidup;
3) melaksanakan eksplorasi, eksploitasi, dan pemanfaatan sesuai dengan kaidah
teknis yang baik dan benar;
4) mengutamakan pemanfaatan barang, jasa, serta kemampuan rekayasa dan
rancang bangun dalam negeri secara transparan dan bersaing;
5) memberikan dukungan terhadap kegiatan penelitian dan pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi panas bumi;
6) memberikan dukungan terhadap kegiatan penciptaan, pengembangan
kompetensi, dan pembinaan sumber daya manusia di bidang Panas Bumi;
7) melaksanakan program pengembangan dan pemberdayaan masyarakat
setempat;
8) menyampaikan rencana jangka panjang eksplorasi, eksploitasi, dan
pemanfaatan kepada Menteri yang mencakup rencana kegiatan dan rencana
anggaran serta menyampaikan besarnya cadangan;
9) menyelenggarakan pembukuan atau pencatatan dengan memperhatikan
itikad baik dan mencerminkan keadaan atau kegiatan usaha yang
sebenarnya,
10) menyampaikan laporan tertulis pengusahaan panas bumi untuk
pemanfaatan tidak langsung
11) memberikan bonus produksi kepada Pemerintah Daerah berdasarkan
persentase tertentu dari pendapatan kotor sejak unit pertama berproduksi
secara komersial.
12) memenuhi kewajiban pendapatan negara berupa penerimaan pajak dan
penerimaan negara bukan pajak yang meliputi iuran tetap, iuran produksi,
dan pungutan negara lainnya sesuai peraturan perundang-undangan,
13) memenuhi kewajiban pendapatan daerah berupa pajak daerah, retribusi
daerah, dan pendapatan lainnya yang sesuai peraturan perundangundangan.
10.4. Risiko Dalam Pengusahaan Panas Bumi
10.4.1. Risiko Eksplorasi
Dalam setiap kegiatan eksplorasi panas bumi tentu saja ada beberapa risiko
yang berpotensi menghambat rangkaian kegiatan pengusahaan dan pemanfaatan
panas bumi, antara lain:
a. Tidak ditemukannya sumber energi panas bumi di lokasi survei,
b. Potensi energinya kecil dan temperatur rendah sehingga tidak komersial,
c. Jumlah sumur eksplorasi yang berhasil lebih sedikit dari yang
diharapkan/diperhitungkan,

168
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

d.

Potensi/kapasitas sumur eksplorasi (well output) lebih kecil dari yang


diperkirakan.

10.4.2. Risiko Pengembangan


Dalam tahap pengembangan ini beberapa risiko kemungkinan dijumpai
sehingga menghambat kelangsungan kegiatan pengusahaan panas bumi. Beberapa
hal yang dapat menjadi faktor risiko pengembangan antara lain:
a. Jumlah sumur pengembangan yang berhasil lebih sedikit dari yang
diperhitungkan
b. Potensi/kapasitas sumur pengembangan (well output) lebih kecil dari yang
diperkirakan
c. Biaya pengembangan sumur-sumur produksi meledak jauh lebih mahal di atas
perkiraan semula.
10.4.3. Risiko Pemanfaatan Panas Bumi
a. Biaya pembangunan PLTP meledak jauh lebih mahal di atas perkiraan semula
b. Terjadinya problem-problem teknis seperti korosi dan pengerakan (scaling)
c. Terjadinya problem-problem sosial dan lingkungan
d. Terjadinya penurunan laju produksi atau penurunan temperatur fluida lebih
cepat dari yang diperkirakan (resources degradation)
e. Terjadinya kemungkinan perubahan pasar dan harga listrik
f. Terjadinya perubahan menejemen
g. Terjadinya perubahan aspek legal dan regulasi panas bumi
h. Terjadinya problem-problem perubahan bunga bank dan laju inflasi (interest &
inflation risk)
i. Force Majeure (seperti bencana longsor, gempa bumi, letusan gunungapi, dll).
10.5. Upaya Mengurangi Risiko Pengusahaan Panas Bumi
Semua risiko dalam pengusahaan panas bumi (eksplorasi, pengembangan
dan pemanfaatan) berpotensi besar untuk menghambat bahkan mungkin
menggagalkan suatu proyek pengusahaan panas bumi. Untuk itu perlu dilakukan
beberapa upaya untuk mengatasi atau mengurangi dampak dari keberadaan semua
risiko tersebut melalui hal-hal berikut ini.
1) Melaksanakan selengkap mungkin metode penyelidikan untuk mendeliniasi
keterdapatan sumber panas bumi dan mengetahui karakteristik fluida dan potensi
energinya.
2) Menentukan kriteria keuntungan yang jelas
3) Belajar dari pengalaman pengembang lain sebelumnya, baik secara teknik
maupun menejerial.
4) Mengkaji rencana pengembangan secara hati-hati sebelum menandatangani
perjanjian pendanaan
5) Memeriksa rencana pengembangan dan menguji rencana operasi berdasarkan
skenario terjelek

169

6) Berhati-hati dalam pengelolaan lingkungan


7) Merancang dan menerapkan program sesuai dengan tujuan/target serta
berdasarkan jadual pelaksanaan kegiatan yang telah ditetapkan
8) Melaksanakan simulasi (pemodelan) untuk meramalkan kinerja reservoir dan
sumur pada berbagai skenario pengembangan lapangan PB
9) Melakukan evaluasi secara rutin terhadap pelaksanakan program untuk
mengetahui kesesuaian dengan rencana kerja
10.6. Perkembangan Harga Listrik Panas Bumi
Dalam pengusahaan listrik panas bumi, tidak bisa dipungkiri bahwa harga
merupakan sesuatu yang menentukan cepat atau lambatnya pengembangan bisnis
panas bumi. Beberapa kasus telah terjadi di negeri ini, contohnya: dengan harga
yang dipatok 9,7 sen$/kWh, telah mengakibatkan gagalnya pelelangan Wilayah Kerja
panas bumi yang terjadi di daerah panas bumi Marana di Sulawesi Tengah,
Sipoholon di Tapanuli Utara, dan Bonjol di Sumatera Barat. Hal ini memberikan
gambaran bahwa tanpa harga yang sesuai, dalam artian yang menguntungkan untuk
pengusaha panas bumi, maka tidak mungkin para pengembang panas bumi berani
melakukan bisnis di bidang ini.
Paska tersusunnya UU 27/2003 telah terjadi beberapa kali perubahan aturan
tentang harga listrik panas bumi ini, yaitu dari mulai Permen 14/2008, Permen
5/2009, Permen 32/2009, dan Permen 2/2011.

a. Permen 14/2008

Permen ini memuat tentang pelelangan listrik panas bumi dilelang


berdasarkan harga terendah. Harga Patokan Tertinggi (HPT) penjualan tenaga listrik
panas bumi dalam pelelangan Wilayah Kerja dihitung berdasarkan persentasi Biaya
Pokok Penyediaan (BPP) dari Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan (PKUK)
atau Pemegang Izin Usaha Ketenagalistrikan untuk kepentingan Umum (PIUKU)
terintegrasi.
1) untuk kapasitas unit 10 55 MW, harga listrik di sisi tegangan tinggi dan sisi
tegangan menengah adalah 85% Biaya Pokok Penyediaan (BPP) sistem
kelistrikan setempat sesuai dengan rencana interkoneksinya.
2) untuk kapasitas unit lebih besar 55 MW, harga listrik di sisi tegangan tinggi
adalah 80% Biaya Pokok Penyediaan (BPP) sistem kelistrikan setempat.
Ketentuan harga ini hanya berlaku satu tahun disebabkan karena sulitnya
penentuan Biaya Pokok Penyediaan (BPP) sistem kelistrikan setempat yang bisa
berubah setiap tahun.

b.

Permen 5/2009
Permen 5/2009 disusun oleh Pemerintah untuk memperkuat pelaksanaan
Permen 14/2008 yang berisi tentang pedoman harga pembelian tenaga llstrlk oleh
PT. PLN (Persero) dari koperasi atau badan usaha lain, diantaranya memuat tentang:

170
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

1) PT. PLN wajib melampirkan Harga Perkiraan Sendiri (HPS) dan Harga Patokan
Tertinggi (HPT).
2) HPS dihitung berdasarkan jenis pembangkit, lokasi pembangkit, besaran
kapasitas, dan biaya eksplorasi dan pengembangan yang meliputi
a. tingkat Kandungan Komponen Dalam Negeri (TKDN);
b. harga dan kualitas bahan bakar;
c. nilai tukar; dan
d. indikator ekonomi makro lainnya
3) Untuk kapasitas dibawah 10 MW, PT PLN dapat menerbitkan Harga Patokan
Tertinggi (HPT)
Dalam suatu pembangkitan listrik tenaga panas bumi, penghitungan HPS
perlu mempertimbangkan parameter acuan biaya eksplorasi dan pengembangan.
c. Permen 32/2009
Dalam Permen ini Pemerintah menentukan harga listrik panas bumi dengan
Harga Patokan Tertinggi (HPT) sebesar 9,7 sen US$/kWh. Pemenang lelang
ditentukan dengan harga penawaran terendah. Harga ini dinilai terlalu rendah apabila
diberlakukan untuk sistim panas bumi yang berpotensi rendah dan bertemperatur
sedang/rendah.
d. Permen 2/2011
Permen ini menegaskan kepada PT. PLN untuk membeli listrik panas bumi
berdasarkan hasil lelang yang mengacu pada Permen 32/2009.
e. Permen 22 /2012
Aturan mengenai harga listrik panas bumi terakhir yang saat saat ini berlaku
adalah Permen 22/2012 yang berisi tentang harga listrik berdasarkan sistem feed in
tariff. Harga listrik berdasarkan Permen ini ditentukan berdasarkan besarnya
tegangan pembangkit listrik dan wilayah pembangkitan (Tabel 10.1).
Tabel 10.1. Harga listrik panas bumi sistem feed in tariff

No. Wilayah
1
2
3
4

Sumatera
Jawa, Madura dan Bali
Sulawesi Selatan, Sulawesi
Barat, dan Sulawesi Tenggara
Sulawesi Utara, Sulawesi
Tengah, dan Gorontalo

Harga Listrik Panas Bumi


(sen US$/kWh)
Tegangan
Tinggi

Tegangan
Menengah

10
11
12

11,5
12,5
13,5

13

14,5

171

5
6

Nusa Tenggara Barat, dan Nusa


Tenggara Timur
Maluku dan Papua

15

16,5

17

18,5

Harga listrik berdasarkan Permen 22/2012 inipun dianggap oleh beberapa


pihak tidak menarik bagi pengusahaan panas bumi, sehingga ada wacana
Pemerintah untuk kembali menyusun Permen baru sebagai pengganti.
f. Permen 17 /2014
Pada tahun 2014 aturan tentang harga listrik digantikan dengan Permen No.
17 Tahun 2014. Permen ini mengatur pembelian tenaga listrik PLTP dari pemegang
IUP ditetapkan harga patokan tertinggi dengan mempertimbangkan commercial
operation date (COD) dan pembagian wilayah sebagai berikut:
1) Wilayah I: wilayah Sumatera, Jawa, dan Bali
2) Wilayah II: wilayah Sulawesi, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur,
Halmahera, Maluku, Irian Jaya, dan Kalimantan
3) Wilayah III: wilayah yang berada pada wilayah I atau wilayah II yang terisolasi
dan pemenuhan kebutuhan tenaga listriknya sebagian besar diperoleh dari
pembangkit listrik dengan bahan bakar minyak.
Harga patokan tertinggi merupakan harga dasar pada saat COD, belum
termasuk eskalasi dan pembangunan transmisi.
Tabel 10.2. Harga Patokan tertinggi Pembelian Tenaga Listrik dari PLTP oleh PT
PLN
Tahun Commercial
Operation Date
(COD)

172
BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

Harga Patokan Tertinggi (sen


US$/kWh)

2015

Wilayah I
11,8

Wilayah II
17,0

Wilayah III
25,4

2016

12,2

17,6

25,8

2017

12,6

18,2

26,2

2018

13,0

18,8

26,6

2019

13,4

19,4

27,0

2020

13,8

20,0

27,4

2021

14,2

20,6

27,8

2022

14,6

21,3

28,3

2023

15,0

21,9

28,7

2024

15,5

22,6

29,2

2025

15,9

23,3

29,6

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 1999. Klasifikasi Potensi Energi Panas Bumi di Indonesia, SNI 18-60091999. Badan Standardisasi Nasional.
Saptadji, N.M., 2002. Teknik Panas Bumi. Departemen Teknik Perminyakan. ITB.
Bandung.
Sukhyar, R., Karo Karo, C.G., Kasbani, Widodo, S., Munandar, A., 2010. Potensi
dan Pengembangan Sumber Daya Panas Bumi Indonesia. Badan Geologi.
Bandung.
Sukhyar, R., 2010. Potensi Panas Bumi serta Prospek Pengembangannya di
Indonesia. Bahan Diskusi Panel di Direktorat Jenderal Energi Baru
Terbarukan dan Konservasi Energi. Jakarta.
Sumiarso, L., 2011. Kebijakan dan Regulasi Industri Panas Bumi Indonesia.
Materi Presentasi. Seminar Indo-geothermal. Jakarta.

173

Jenis/metode Kegiatan

Log komposit sumur; penampang


gradient temperatur sumur

Laporan geokimika; peta geokimia;


peta sebaran Hg dan CO2 dalam
tanah; zonasi kimia; diagram geokimia;
dapat menentukan geotermometri
reservoir, suhu reservoir, zona up flow,
zona out flow dan sistem geothermal

Laporan geofisika; peta dan


penampang geofisika; dapat
menentukan ketebalan lapisan
konduktif (clay cap) dan kedalam top
reservoir

Laporan geologi rinci; peta-peta dan


penampang geologi; dapat menentukan
posisi heat source

Lampiran 10.1. Kriteria Penetapan WKP Berdasarkan PERMEN ESDM NO.11/2008


Hasil Survei
Hasil
Tambahan
Hasil
Pendahuluan
Eksplorasi

BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

A. Data Geosains
Survei Geologi
Analisis foto udara/citra satelit
Jenis dan distribusi satuan batuan
Pemetaan Geologi
Struktur geologi
Hidrogeologi
Manifestasi panas bumi
Survei Geofisika
Tahanan jenis (sounding dan
mapping)
Geomagnet
Gaya berat
Magneto tellurik (MT) dan TDEM
Survei Geokimia
Analisis fluida panas bumi (air,
uap dan gas)
Analisis kimia tanah

Survei Landaian Suhu


Pemboran landaian suhu

174

C. Status Lahan
Tumpang tindih lahan
Pertambangan
Kehutanan
Perkebunan
Transmigrasi
Tata Ruang

Hasil Survei
Pendahuluan

B. Sistem Panas Bumi


Analisis data geosains terpadu

Pengeboran eksplorasi
Pengeboran eksplorasi

Jenis/metode Kegiatan

Hasil
Eksplorasi

Tambahan

lanjutan

mengetahui model /sistem panas bumi


baik 2D atau 3D dan estimasi
sumberdaya/ cadangan panas bumi

Mengetahui data geologi bawah


permukaan; sifat fisik dan kimia fluida
sumur; potensi sumur; profil temperatur
dan tekanan sumur; mengetahui potensi
cadangan panas bumi

Hasil

Kriteria Penetapan WKP Berdasarkan PERMEN ESDM NO.11/2008

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

175

Lampiran 10.3. Skema Alur Pelelangan Wilayah Kerja Pertambangan Panas Bumi di Indonesia

176

BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI

Belum diatur

Belum diatur
Belum diatur

Belum diatur

Pengalihan kepemilikan saham

Penugasan kepada Badan Layanan


Umum atau BUMN Panas Bumi untuk
melakukan kegiatan eksplorasi, eskploitasi
dan/atau pemanfaatan

Bonus produksi (Production Bonus)

Penugasan Survei
Pendahuluan hanya
dilakukan hingga Survei
Pendahuluan

Dilakukan sesuai dengan


kewenangannya

Dilakukan sesuai dengan


kewenangannya

UU NO. 27/2003
Ada

Pemanfaatan panas bumi di kawasan


hutan lindung, produksi dan konservasi

Pengaturan pemanfaatan energi panas


bumi untuk pemanfaatan langsung (non
listrik)
Pengaturan pemanfaatanenergi panas
bumi untuk pemanfaatantidak langsung
(untuk listrik)
Survei Pendahuluan atau Survei
Pendahuluan dan Eksplorasi

*Perlu direvisi dan dikonfirmasi


NO
URAIAN
1
Istilah pertambangan/penambangan
dalam kegiatan usaha panas bumi
Dilakukan sesuai dengan
ketentuan yang berlaku

KETERANGAN
Dapat dilakukan di hutan
konservasi

AdanyaBonus Produksi
bagi Daerah Penghasil
Panasbumi

Diatur

Bonus produksi (Production


Bonus) yang didasarkan pada
presentase pendapatan kotor
sejak unit pertama produksi.

Untuk WKP yang mempunyai


potensi Kecil dan tidak menarik
bagi investor, dilelang tidak ada
peminat, maka Pemerintah dapat
menugaskan BUMN atau BLU

Lelang, IPB, Pembinaan dan


Pengawasan kewenangan
Pemerintah
Dapat dilaksanakan
Survei Pendahuluan tidak
Survei Pendahuluan atau mendapatkan penggantian,
Survei Pendahuluan dan sedangkan survei pendahuluan
dan Eksplorasi mendapatkan
Eksplorasi (pengeboran)
penggantian
Telah diatur
Hutan produksi dan lindung izin
(IPPKH), pemanfaatan hutan
konservasi izin pemanfaatan
kondisi lingkungan
Diatur
(setelah selesai eksplorasi)

UU NO. 21/2014
Dihilangkan (sinkronisasi
dengan UU No. 5/1990 &
UU No. 41/1999)
Kewenangan Pemerintah
Provinsi atau
Kabupaten/Kota
Merupakan Kewenangan
Pemerintah

BAB 10 TAHAPAN PENGUSAHAAN PANAS BUMI DI INDONESIA

177

Alur Pengusahaan Panas Bumi Berdasarkan UU no. 21/2014

178

BUKU PANDUAN
PENYELIDIKAN PANAS BUMI