Anda di halaman 1dari 27

Analisis Resiko Negara

Makalah untuk memenuhi tugas mata kuliah Keuangan Internasional


Dosen Pengampu : NILA FIRDAUSI NUZULA, S.Sos., M.Si., Ph.D

Kelompok 2

DEWI CAHYA WULAN

145030201111030

LAMTIAR ELISABET

145030201111024

VALLORI YOSSI

145030207111018

Ilmu Administrasi Bisnis


Fakultas Ilmu Administrasi
Universitas Brawijaya
Malang
2016

A. PENTINGNYA ANALISA RESIKO NEGARA


Resiko negara merupakan kemungkinan dampak

buruk yang disebabkan oleh

lingkungan suatu negara terhadap arus kas MNC. Analisis resiko negara dapat digunakan
untuk memonitor negara lokasi usaha MNC saat ini. Jika tingkat resiko pada suatu negara
tertentu mulai naik, MNC dapat mempertimbangkan untuk mendivestasi anak perusahaan
yang berlokasi di negara tersebut. MNC juga dapat menggunakan analisis resiko negara
sebagai sarana pemilihan untuk menghindari melakukan usaha negara dengan resiko tinggi.
Peristiwa yang meningkatkan resiko negara cenderung akan membatasi investasi asing
langsung AS di negara tersebut.
Analisis resiko negara tidak terbatas pada prediksi krisis utama. MNC juga dapat
menggunakan analisis ini untuk merevisi keputusan investasi atau keputusan keuangan terkait
dengan peristiwa terakhir. Peristiwa internasional berikut masing-masing dapat terjadi kapan
pun dibelahan dunia mana pun :

Serangan teroris
Pemogokan tenaga kerja disuatu industri
Krisis politik tenaga karena skandal di negara tertentu
Kekhawatiran mengenai sitem perbankan suatu negara yang menyebab arus keluar

dana yang besar


Pengenaan pembatasan perdagangan atas impor

Salah satu dari peristiwa tersebut dapat mempengaruhi kemungkinan arus kas yang akan
dihasilakan oleh MNC atau biaya pembiayaan proyek dan karenanya mempengaruhi nilai
MNC.
Meskipun MNC mengurangi eksposturnya terhadap peristiwa tersebut pada pekan
tertentu namun perisiwa lain dapat terjadi pada pekan berikutnya. Untuk setiap peristiwa ini,
MNC harus mempertimbangkan apakah arus kas nya akan terkena dampak dan apakah
terdapat perubahan kebijakan yang harus ditanggapi MNC. Analisis resiko negara merupakan
proses berkelanjutan. Sebagian besar MNC tidak akan terkena dampak seluruh peristiwa
tersebut tetapi MNC akan memerhatikan pristiwa yang mungkin berdapak pada industri atau
negara dimana MNC berusaha. MNC juga memahami bahwa perusahaan tidak dapat
menghilangkan eksposur atas semua peristiwa tetapi paling tidak dapat berupaya untuk
membatasi eksposur atas peristiwa yang terjadi di negara tertentu.
B. FAKTOR RESIKO POLITIK

MNC harus menilai resiko negara, tidak hanya negara tempat MNC tersebut saat ini
berusaha tetapi juga negara dimana MNC akan mengekspor atau mendirikan anak
perusahaan. Beberapaa karakteristik resiko suatu negara dapat secara signifikan memengaruhi
kinerja, dan MNC tersebut harus mempertimbangkan besarnya pengaruh karakteristik
tersebut. Serangan teroris ke Amerika pada tanggal 11 september 2001 memperkuat
pentingnya memerhatikan resiko politik.
Seperti yang diperkirakan, beberapa karekteristik negara yang terkait dengan
lingkungan politik dapat memengaruhi suatu MNC. Bentuk resiko politik yang ekstrem
adalah kemungkinan bahwa negara setempat akan mengambil alih anak perusahaan. Pada
beberapa kasus pengambilalihan, diberikan sejumlah kompensasi (dengan jumlah yang
ditentukan oleh pemerintah negara setempat). Pada kasus lain, aset disita tanpa diberikan
kompensasinya. Penyitaan dapat dilakukan dengan damai atau dengan paksa. Berikut
merupakan bentuk umum resiko politik :

Sikap konsumen di negara setempat


Tindakan pemerintah setempat
Pembatasan pengiriman dana
Mata uang yang tidak dapat ditukar
Perang
birokrasi
Korupsi

Masing-masing akan dibahas berikut ini .

Sikap Konsumen di Negara Setempat


Bentuk resiko politik yang paling ringan (bagi seorang eksportir) adalah
kencenderungan warga untuk membeli barang produksi lokal saja. Meskipun eksportir
memutuskan untuk mendirikan anak perusahaan di negara asing, filosofi warga
tersebut

dapat

menghalangi

keberhasilan

MNC.

Seluruh

negara

memiliki

kecenderungan untuk mendorong konsumen untuk membeli dari produsen lokal. (Di
Amerika, pelanggan dianjurkan untuk mencari label buatan AS.) MNC yang
mempertimbangkan untuk memasuki pasar asing (atau yang telah memasuki pasar
tersebut) harus memonitor kesetiaan pelanggan terhadap produk lokal. Jika konsumen
sangat setia terhadap produk lokal, maka strategi kerja sama dengan perusahaan lokal
mungkin lebih menguntungkan dibandingkan ekspor. Serangan teroris tanggal 11
September 2001 menyebabkan beberapa konsumen lebih memerhatikan negara
tempat barang diproduksi.

Tindakan Pemerintah Setempat


Berbagai tindakan pemerintah setempat dapat memengaruhi arus kas suatu
MNC, misalnya, pemerintah setempat dapat mengenakan standar pengendalian polusi
(yang memengaruhi biaya) dan pajak perusahaan tambahan(yang memengaruhi laba
setelah pajak) seperti juga pajak kekayaan dan pembatasan pengiriman dana (yang
memengaruhi arus kas setelah pajak yang dikirim ke induk perusahaan).
CONTOH
Pada tahun 2004, pemerintah cina mengenakan aturan yang mengharuskan
chip komputer untuk mencakup teknologi pengaman yang berlisens dari perusahaan
cina. Selain itu, cina mengenakan pajak sebesar 17 persen atas chip komputer yang
dijual di sana, tetapi memberikan potongan harga sebesar 14 persen atas chip yang
diproduksi lokal. Hal ini dapat menghambat produsen chip seperti Intel dan Bradcom
untuk menjual chip di Cina.

Beberapa MNC menggunakan tingkat pejabat pemerintah atau filosofi negara


sebagai pendekatan atas resiko politik suau negara. Meskipun hal ini dapat
memengaruhi secara signifikan arus kas masa depan, namun bukan merupakan
cerminan resiko politik yang layak. Anak perusahaan tidak selalu terpengaruh oleh
pergantian pemerintah. Selain itu, suatu anak perusahaan dapat dipengaruhi oleh
kebijakan baru pemerintah setempat atau perubahan sikap terhadap negara asal anak
perusahaan (dan karenanya juga anak perusahaan), meskipun pemerintah setempat
tidak beresiko akan diganti.
Pemerintah setempat dapat menggunakan berbagai cara untuk mengarahkan
operasi MNC agar sejalan dengan tujuannya. Misalnya pemerintah tersebut dapat
mengharuskan digunakannya tenaga kerja setempat untuk posisi manajer pada anak
perusahaan. Selain itu, pemerintah dapat mengharuskan fasilitas sosial (seperti ruang
olah raga atau area bebas rokok) atau pengendalian lingkungan tertentu (seperti
pengendalian polusi udara). Selanjutnya, bukan hal yang luar biasa bagi pemerintah
setempat untuk menyatakan izin khusus, mengenakan pajak tambahan, atau
memberikan subsidi pada pesaing. Seluruh tindakan ini mencerminkan resiko politik,

dalam hal tindakan tersebut mencerminkan karakterikstk politik suatu negara dan
dapat memengaruhi arus kas MNC.

Kurangnya Pembatasan
Pada beberapa kasus, MNC terkena dampak buruk karena kurangnya
pembatasan Pada negara setempat, sehingga memungkinkan praktik usaha yang tidak
legal memperoleh pangsa pasar. Salah satu masalah yang paling mengganggu MNC
adalah kegagalan pemerintah setempat untuk menegakkan undang-undang hak cipta
terhadap perusahaan lokal yang mengadakan produk MNC secara legal. Misalnya,
perusahaan lokal di Asia biasa membajak piranti lunak yang lebih murah. Kerugian
produsen piranti lunak diperkirakan sekitar $3 miliar dari penjualan per tahun di Asia
karena alasan ini. Selain itu, sistem hukum dibeberapa negara tidak cukup melindungi
suatu perusahaan dari pelpengangguran hak cipta atau cara pelpelanggaran lain yang
digunakan untuk merebut pangsa pasar.

Pembatasan Pengiriman Dana


Anak perusahaan MNC sering kali mengirim dana kembali ke kantor pusat
untuk melunasi pinjaman, pembelian perlengkapan, beban administrasi, laba yang
dikirim kembali, atau tujuan lainnya. Pada beberapa kasus, pemerintah setempat dapat
memblokir pengiriman dana, yang akan memaksa anak perusahaan melakukan proyek
yang tidak optimal (agar dapat menggunakan dana tersebut). Alternatif lain, MNC
dapat menginvestasikan dana dalam sekuritas lokal untuk memperoleh imbalan hasil
sementara dana sedang diblokir. Namun pengembalian tersebut mungkin lebih kecil
dari yang dapat diperoleh jika daa dikirim kembali ke anak perusahaan.

Mata Uang yang Tidak Dapat Ditukar


Beberapa pemerintah tidak mengizinkan mata uang setempat untuk ditukar
menjadi mata uang lainnya. Karenanya, laba yang dihasilkan oleh anak perusahaan
pada negara-negara tersebut tidak dapat dikirim kembali pada induk perusahaan
melalu pertukaran mata uang. Jika mata uang tidak dapat ditukar, maka induk
perusahaan MNC harus menukar mata uang tersebut denganbarang untuk
memperoleh keuntungan dari proyek yang dilakukan di negara tersebut.

Perang
Beberapa negara memiliki kecenderungan untuk terlibat konflik berkepanjangan
dengan negara tetangganya atau mengalami kekacauan dalam negeri. Hal ini dapat
memengaruhi keselamata tenaga kerja di anak perusahaan atau tenaga pemasaran
yang berusaha memenuhi pasar ekspor bagi MNC. Selain itu, negara yang terancam
perang umumnya memiliki siklus bisnis yang berfluktuasi sehingga arus kas MNC
yang berasal dari negara tersebut lebih tidak pasti. Serangan teroris pada tanggal 11
September 2001, menimbulkan perkiraan bahwa Amerika akan terlibat perang. MNC
terkena dampak buruk karena kemungkinan eksposur dari serengan teroris, terutama
jika anak perusahaan berlokasi din negara yang penduduknya tidak suka dengan AS.
Meskipun MNC tidak terkena dampak perang secara langsung, MNC mungkin perlu
mengeluarkan biaya untuk menjamin keselamatan tenaga kerjanya.

Birokrasi
Faktor resiko negara lainnya adalah birokrasi pemerintah, yang dapat
mempersulit bisnis MNC. Meskipun terlihat tidak relavan, faktor ini merupakan
enentu utama bagi MNC saat mempertimbangkan proyek di Eropa Timur pada awal
1990-an. Beberapa pemeritah Eropa Timur tidak terlalu berpengalaman dalam
memfasilitasi masuknya MNC ke pasar mereka.

Korupsi
Korupsi dapat berdampak negatif pada bisnis internasional MNC karena akan
meningkatkan biaya melakukan usaha atau mengurangi pendapatan. Berbagai bentuk
korupsi dpat terjadi atarperusahaan atau antara perusahaan dengan pemerintah.
Namun, undang-undang korupsi dan penerapannya berbeda di tiap negara. Misalnya,
di Ad, pembayaran kepada pegawai tinggi pemerintah untuk suatu mendapatkan
keuntungan politik dianggap melanggar hukum, tetapi perusahaan AS boleh
memberikan kontribusi pada kampanye seorang politikus.

C. FAKTOR RESIKO KEUANGAN


Bersama faktor politik, faktor keuangan harus dipertimbangkan saat menilai resiko
negara. Salah satu faktor keuangan yang paling jelas adalah perekonomian negara tersebut
saat ini dan perkiraannya di masa depan. MNC yang melakukan ekspor ke suatu negara atau

mendirikan anak perusahaan di negara tersebut perlu mempertimbangakan permintaan


produknya dari negara tersebut. Permintaan tersebut tentunya sangat dipengaruhi oleh
perekonomian negara. Resesi di negara tersebut dapat mengurangi permintaan secara drastis
atas eksporan dan juga berbagai MNC AS lainnya di Eropa terkena dampak buruk dari
melemahnya perekonomian di Eropa.

Indikator Pertumbuhan Ekonomi


Pertumbuhan ekonomi suatu negara bergantung pada beberapa faktor keuangan :
1. Suku bunga. Suku bunga yang tinggi cenderung memperlambat pertumbuhan
ekonomi dan menurangi permintaan produk MNC. Sebaliknya, suku bunga
yang rendah sering kali menstimulasi perekonomian dan meningkatkan
permintaan atas produk MNC.
2. Kurs. Kurs dapat memengaruhi permintaan ekspor suatu negara, yang
selanjutnya akan memengaruhi produksi dan tingkat pendapatan negara
tersebut. Mata uang yang kuat dapat mengurangi permintaan atas ekspor dari
negara tersebut. Meningkatkan volume inpor produk oleh egara tersebut, dan
karenanya mengurangi produksi dan pendapatan nasional negara tersebut.
Mata uang yang lemah dapat menyebabkan arus keluar spekulatif dan
mengurangi jumlah dana yang tersedia untuk membiayai pertumbuhan usaha.
3. Inflasi. Inflasi dapat memengaruhi daya beli konsumen dan juga permintaan
mereka atas produk MNC. Inflasi juga memiliki dampak tidak langsung pada
kondisi keuangan suatu negara melalui pengaruhnya terhadap suku bungan
dan kurs mata uang negara tersebut. Inflasi tinggi juga dapat mengarah pada
penurunan pertumbuhan ekonomi.
Sebagaian besar faktor keuangan yang mempengaruhi kondisi perekonomian negara

sulit untuk diprediksi. Oleh karena itu, sekalipun suatu MNC mempertimbangkan faktor
tersebut pada penilaian resiko suatu negara, MNC tersebut tetap dapat mengambil keputusan
yang salah karena peramalan faktor keuangan negara tidak layak.
Beberapa kondisi keuangan mungkin disebabkan oleh resiko politik. Misalnya,
serangan resiko teroris ke AS tanggal 11 September 2001 memengaruhi MNC AS karena
resiko politik dan resiko keuangan. Ketidakpastian politik menyebabkan ketidakpastian
kondisi ekonomi yang menyebabkan penurunan komsumsi, dan karenanya, penurunan arus
kas MNC.

D. JENIS PENILAIAN RESIKO NEGARA


Meskipun tidak ada kesepakatan mengenai bagaimana sebaiknya resiko negara
dinilai, namun terdapat beberapa panduan. Tahap pertama adalah untuk mengenali antara (1)
suatu penilaian resiko menyeluruh mengenai suatu negara tanpa mempertimbangkan bentuk
usaha MNC dan (2) Penilaian resiko suatu negera terkait dengan bentuk usaha MNC. Bentuk
pertama dinamakan penilaian makro atau resiko negara dan bertuk terakhir disebut penilaian
mikro. Masing masing akan dibahas berikut ini.
1. PENILAIAN RESIKO NEGARA SECARA MAKRO
Penilaian makro terkait pertimbangan mengenai seluruh variabel yang
memengaruhi resiko negara kecuali resiko yang khusus terkait dengan perusahaan
atau industri tertentu. Bentuk resiko ini cukup umum dalam hal bahwa resiko ini akan
terjadi disuatu negara., tanpa memandang perusahaan atau industri atau industri yang
sedang dipertimbangkan ; namun, resiko ini tidak memberiksn informasi yang relevan
yang dapat memperbaiki keakuratan penilaian. Meskipun penilaian makro atau resiko
negara tidak ideal untuk MNC tertentu, penilaian ini dapat digunakan sebagai dasar
yang selanjutnya dapat dimodifikasi untuk mencerminkan bentuk usaha MNC
tertentu.
Setiap model penilaian makro harus dipertimbangkan karakteristik politik dan

keuangan negara yang sedang dinilai:


Faktor Politik. Faktor politik mencakup hubungan antara pemerintah setempat dengan
pemerintah negara asal MNC, sikap masyarakat negara setempat terhadap pemerintah
MNC, sejerah stabilitas pemerintah setempat, kerentanan pemerintah setempat
terhadap kemungkinan pengambilalihan politik, dan kemungkinan terjadinya perang
antara pemerintah setempat dan negara tetangganya. Pertimbangan mengenai faktor
politik tersebut akan memberikan indikasi probabilitas kejadian politik yang dapat
memengaruhi MNC dan besarnya dampak yang akan terjadi. Serangan teroris ke AS
pada tanggal 11 September 2001 menyebabkan kekhawatiran mengenai resiko politik

MNC AS karena faktor-faktor yang telah disebutkan di sini.


Faktor Keuangan. Faktor keuangan pada suatu modal penilaian makro harus
mencakup pertumbuhan PDB, tren inflasi, tingkat pengangguran pemerintah (dan
defisit pemerintah), suku bunga, tingkat pengangguran, tingkat ketergantungan negara
terhadap ekspor, neraca perdagangan, dan pengendalian kurs. Faktor-faktor keuangan
ini dapat diperpanjang lagi menjadi beberapa halaman

2. PENILAIAN RESIKO NEGARA SECARA MIKRO


Jika penilain resiko negara secara makro memberikan indikasi atas status suatu
negara secara menyeluruh, namun penilaian ini tidak menilai resiko negara dari sudut
pandang bentuk usaha khusus yang terkait. Penilaian resiko negara secara mikro
diperlukan untuk menentukan bagaimana resiko negara terkait dengan MNC tertentu.
CONTOH
Sejak nike menjalankan sejumlah besar bisnis internasional, Nike
harus memonitor resiko negara di banyak negara. Nike dapat terkena dampak
resiko negara dalam berbagai cara. Pertama, konflik antar negara amerika
dengan negara asing tertentu dapat menyebabkan pemerintah negara asing
atau masyarakatnya untuk melampiaskan kemarahan mereka pada anak
perusahaan Nike di negara tersebut. Karenanya, Nike dapat menjadi target
hanya karena dipadang sebagai perusahaan AS, meskipun seluruh tenaga kerja
pada anak perusahaan berasal dari negara setempat. Kedua, perubahan dalam
pemerintahaan asing dapat menghasilkan peraturan pajak baru dan pembatasan
lain yang dikenakan pada anak perusahaan AS atau perusahaan asal negara
lain yang berlokasi di negara tersebut. Ketiga, produsen sepatu lokal mungkin
menggunakan pemerintah untuk mengenakan lebih banyak pembatasan
terhadap Nike sehingga mereka dapat memperoleh keunggulan kompetitif di
negara tersebut. Keempat, anak perusahaan Nike terkena dampak negatif
masalah politik lain yang menyebabkan buruknya kondisi ekonomi di negara
tersebut. Salah satu dari kejadian tersebut akan menyebabkan kenaikan beban
atau penurunan pendapatan anak perusahaan.

Contoh lain yang menggambarkan dampak khusus dari suatu risiko negara tertentu
dapat mempengaruhi MNC dengan cara yang berbeda

Negara Z oleh sebagian besar pakar dinilai rendah secara makro karena kondisi
keuanganya yang buruk. Dua MNC sedang memutuskan apakah akan mendirikan anak
perusahaan di negara Z. Carco,Inc., sedang mempertimbangkan untung mendirikan anak
perusahaan untuk memproduksi mobil dan menjualnya secara lokal, sementara Milco,Inc.,
merencanakan untuk mendirikan anak perusahaan yang akan memproduksi perlengkapan
militer. Rencana Carco untuk mendirikan anak perusahaan produsen mobil mungkin tidak
menguntungkan kecuali jika negara Z saat ini tidak memiliki produsen mobil yang memadai.
Pemerintah negara Z mungkin berjanji untuk membeli sejumlah perlengkapan militer,
tanpa memperhaikan konsdisi ekonomi yang lemah. Oleh karena itu, rencana Milco untuk
mendirikan anak perusahaan untuk memproduksi perlengkapan militer mungkin tetap
menguntungkan, meskipun kondisi keuangan negara Z tidak baik.
Namun juga mungkin bahwa pemerintah negara Z akan memesan perlengkapan
militernya dari perusahaan milik lokal karena ingin agar julah kebutuhan perlengkapan
militer tetap rahasia. Kemungkinan ini merupakan bagian dari risiko negara karena
karakteristik (atau sikap) suatu negara dapat mempengaruhi kelayakan proyek. Namun
karakterisitik ini hanya relevan bagi Milco,Inc., dan tidak relevan bagi Carco,Inc,
Contoh tersebut memberikan gambaran bagaimana penilaian risiko negara yang tepat
akan berbeda antar perusahaan, industri, dan proyek yang terkait dan selanjutnya mengapa
penilaian risiko secara makro memiliki keterbatasan. Penilaian mikro juga dibutuhkan saat
mengevaluasi risiko negara berkaitan dengan proyek khusus yang diusulkan oleh suatu
perusahaaan tertentu.
Secara ringkas, penilaian keseluruhan atas risiko negara mencakup empat bagian:
1. Risiko politik makro
2. Risiko keuangan makro
3. Risiko politik mikro
4. Risiko keuangan mikro

E. TEKNIK UNTUK MENILAI RISIKO NEGARA


1. Pendekatan daftar isian (checklist)

2. Teknik Delphi
3. Analisis kuantitatif
4. Kunjungan pemeriksaan
5. Kombinasi berbagai teknik

1. PENDEKATAN DAFTAR ISIAN


Pendekatan daftar isisan melibatkan membaut penilaian atas seluruh faktor
politik dankeuangan (baik makro maupun mikro) yang memiliki kontribusi dalam
penilaian risiko negara oleh suatu perusahaan. Peringkat dibuat pada daftar berbagai
faktor keuangan dan politik dan peringkat ini lalu dikonsolidasikan untuk memperoleh
penilaian risiko negara secara keseluruhan. Beberapa faktor (seperti pertumbuhan
PDB riil) dapat diukur dari data yang tersedia, sementara data lain (seperti
kemungkinan terjadi perang) harus diukur secara subjektif. Informasi dari internet
dapat digunakan untuk membuat peringkat dari berbagai faktor yang digunakan untuk
menilai risiko negara. Faktor ini lalu dikonversi menjadi beberapa peringkat numerik
untuk menilai negara tertentu. Faktor yang dianggap penting bisa diberikan bobot
lebih tinggi.

2. TEKNIK DELPHI
Teknik delphi melibatkan pengumpulan opini independen mengenai risiko
negara tanpa melakukan diskusi kelompok dari para penilai (seperti karyawan atau
konsultan luar) yang memberikan opini. Meskipun teknik delphi bermanfaat, namun
teknik ini berdasarkan opini subjektif yang akan berbeda bagi tiap penilai. MNC dapat
membuat rata-rata dari opini tersebut dengan beberapa cara dan bahkan menilai tingkt
ketidaksepakatan dengan mengukur opini yang terjadi.

3. ANALISIS KUANTITATIF

Setelah variabel keuangan dan politik diukur untuk suatu periode waktu,
model analisis kuantitait fdapat digunakna untuk mengidentifikasi karakteristik yanag
mempengarhuhi tingkat risiko negara. Misalnya, analsisi regresi dapat digunakan
untuk meniai risiko, karena analsis ini dapat menukkur sensitivitas satu variabel
terhadap variabel lain.
Meskipun model kuantitatif dapat mengukur dampak variabel terhadap
variabel lain secraa kuantitatif, namun model ini tidak selalu memberikan indikasi
adanya masalah pada suatu negara sebelum amsalah itu terjadi 9terutama sebeum
keputusan perusahaan untuk melaksanakan proyek di negara tersebut). model ini juga
tidak dapt mengevaluasi data subjektif yang tidak selalu dapat dinyatakan secara
kuantitatif. Selain itu trend historis dari berbagai karakterisitk negara tidak selalu
bermanfaat untuk mengantisipasi krisis yang akan datang

4. KUNJUNGAN PEMERIKSAAN
Kunjungan pemeriksaan melibatkan kunjungan kesautu negara dan pertemuan
dengan pegawai tinggi negara, eksekutif bisnis dan konsumen. Pertemuan seperti ini
dapat mengklarifiaksi beberapa opini perusahaan yang tidak apsti mengenai suatu
negara. Memang beberapa variabel seperti hubungan antarnegara mungkin sulit untuk
dinilia tanpa kunjungan ke negara setempat.

5. KOMBINASI BERBAGAI TEKNIK


Berdasarkan survey, lebih dari separuh perusahaan tidak memiliki metode
formal untuk menilai risiko negara dalam melakukan bisnis banyak MNC
menggunakan berbagaai teknik, bisa menggunakan pendekatan daftar isian untuk
membuat peringkat risiko negara secara menyeluruh lalu menggunakan teknik delphi,
analisis kuantitatif dan kunjungan pemeriksaan untuk memberikan peringkat atar
berbagai faktor tersebut.

Contoh
Missouri,Inc.,

memahami

perlunya

mem[ertimbangkanbeerapa

faktor

keuangan dan politik dalam analisis risiko negara Meksiko dimana Missouri
merencanakan untuk mendirikan anak perusahaan. Missouri mengembangkan daftar
isian ayang terdiri atas beberapa faktor dan memberikan peringkat bagi tiap faktor.
Missouri menggunakan teknik delphi untuk membuat peringkat berbagai faktor
politik. Missouri menggunakan analsisi kuantitatif untuk memperkirakan kondisi
ekonomi Meksiko dimasa depan sehingga dapat memberikan peringkat dari berbagai
faktor keuangan. Missouri juga melakukan kunjungan pemeriksaan untuk melengkapi
pemnilainnya atas faktor keuangan dan politik.

F. MENGUKUR RISIKO NEGARA

Contoh
Asusmsikan bahwa Cougar Co. Ingi membangun pabrik baja di Meksiko.
Cougar menggunakan teknik delphi dan analisis kuantittif untuk membuat peringkat
dari beberapa faktor politik dan keuangan. Pembahsan ini menekankan bagaimana
menggabungkan peringkat ini untuk memperoleh sautu peringkat risiko negara secara
menyeluruh
Exhibit 16.2 memberikan penilaian risiko negara Cougar atas Meksiko.
Perhatikan bahwa terdapat 2 faktor politik dan 5 faktor keuangan yang tercakup dalam
peringkat risiko negara secara keseluruhan padaa contoh ini. Cougar CO. Hanya akan
mempertimbangkan negara yang memiiki peringkat risikonegara sebesar 3,5 atau
lebih, berdasarkan peringkat risiko negara yang dibuatnya.
Cougar, Co. Telah memberikan nilai dan bobot pada beberapa faktor seperti
terlihat pada Exhibit 16.3. pada contoh ini, perusahaan umumnya memberikan nilai
yang lebih tingggi untuk faktor keuangan dibandingkan dengan faktor politik. Kondisi
keuangan di Meksiko karenanya dinilai keih menguntungkan dibandingkan dengan
kondisi politik. Pertumbuhan industri merupakan faktor keuangan penting di

Meksiko, dengan bobot sebesar 40%. Birokrasi dianggap faktor politik yang paling
penting, dengan bobot 70% ; peraturan mengenai pengiriman dana internasional
diberikan bobot 30%. Peringkat risiko politik diperkirakan sebesar 3,3 dengan
menambahkan hasil peringkat (kolom2) dan bobot (kolom 3) untuk setiap faktor
risiko politik.
Risiko keuangan dinilai sebesar 3,9 berdasarkan penjumlahan hasil peringkat
dengan bobot faktor risiko keuangan. Setelah peringkat keuangan dan politik
ditentukan, dapat dihitung peringkat risiko egara secara keseluruhan (seperti
diperlihatkan pada bagian bawah Exhibit 16.3),

Dengan mempertimbangkan bobot yang diberikan pada faktor politik dan keuangan.
Kolom 3 pada bagian bawah Exhibit 16.3 memberikan indikasi bahwa Cougar menganggap
risiko politik (dengan bobot 80%) lebih penting dibandingkan risiko keuangn (dengan bobot
20%) di Meksiko terkait dengan proyek yang diusulkan. Peringkat risiko negara secara
keseluruhan sebesar 3,42 mungkin terlihat rendah dibandingkan peringkat masing-masing
kategori. Hal ini disebabkan karena bobot tinggi yang dikenakan pada risiko politik, yang
pada contoh dianggap lebih penting dari sudut pandang perusahaan. Secara umum, Cougar
memandang birokrasi Meksiko sebagai faktor penting dan memberikan peringkat rendah.
Dengan memerhatikan bahwaa Cougar hanya mempertimbangkan negara yang memiliki
peringkat minimal 3,5, maka Cougar memutuskan untuk tidak menjalankan proyek di
Meksiko.

G. VARIASI PADA METODE PENGUKURAN RISIKO NEGARA

Para penilai risiko negara memiliki prosedur tersendiri untuk mengukur risiko negara.
Prosedur yang dijelaskan disini hanya salah satu dari beberapa prosedur. Namun sebagian
prosedur hampir serupa dalam arti mereka memberikan peringkat dan bobot terhadap setiap
karakteristik yang relevan dalam penilaian risiko negara.
Jumlah faktor relevan yang tercakup dalam kategori risiko politik dan risiko keuangan
dapat berbeda antara negara yang dinilai dan bentuk usaha yang akan dijalankan di negara
tersebut. Penentuan nilai terhadap faktor, bersama dengan tingkat kepentingan (bobot) yang
dikenakan pada faktor, juga akan berbeda antara negara yang dinilai dan bentuk operasi
perusahaan yang akan dijalankan di negara tersebut.

H. MENGGUNAKAN PERINGKAT RISIKO NEGARA UNTUK MENGAMBIL


KEPUTUSAN
Jika risiko suatu negara terlalu tinggi, maka perusahaan tidak perlu menganalisis
keayakan usulan proyek lebih jauh lagi. Beberapa perusahaan mungkin meyakini bahwa tidak
ada risiko yang terlalu tinggi saat mempertimbangkan suatu proyek. Alasan mereka adalah
jika potensi pengembalian cukup tinggi, maka proyek tersebut layak dilakukan. Namun jika
terdapat kekhawatiran mengenai keselamatan tenaga kerja, proyek mungkin ditolak tanpa
memerhatikan potensi tingkat pengembaliannya.
Meskipun suatu proyek telah diterima dan dilaksanakan, MNC harus tetap memonitor
risiko negara. Untuk MNC yang padat karya, negara setempat mungkin merasa memperoleh
manfaat dari pendirian anak perusahaan 9akrena anak perusahaan mempekerjakan
masyarakat setempat), dan kemungkinan pengambilalihan mungkin rendah. Namun, beberapa
bentuk risiko negara lainnya dapat terjadi seketika hingga MNC harus mempertimbangkan
untuk mendivestasikan proyek tersebut. Selain itu keputusan mengenai pengembangan anak
perusahaan, pengiriman dana untuk induk perusahaan, dan sumber pembiayaan dapat
terpengaruh oleh adanya perusahaan pada risiko negara. Karena risiko negara dapat berubah
drastis, maka dibutuhkan penilaian kembali secara berkala, terutama untuk negara yang
kurang stabil.

I. MEMBANDINGKAN PERINGKAT RISIKO ANTARNEGARA

Suatu MNC mungkin mengevaluasi risiko negara untuk beberapa negara, mungkin
untuk menentukan lokasi pendirian anak perusahaan. Salah satu pendekatan untuk
membandingkan peringkat politik dan keuangan antarnegara, yang diusulkan leh beberapa
manajer risiko asing, disebut matriks risiko investasi asing (foreign investment risk matrix)
yang menyajikan risiko keuangan dan risiko politik dengan peringkat yang tercermin dalam
matriks antara buruk hingga baik. tiap negara dapat ditempatkan pada bagian amtriks
yang sesuai berdasarkan peringkat politik dan peringkat keuangannya.

K. PERINGKAT RISIKO NEGARA AKTUAL ANTARNEGARA


Peringkat risiko negara diperlihatkan pada Exhibit 16.4. tampilan ini tidak selalu
berguna bagi sautu MNC yang ingin menjalankan bisnis internasional karena risiko yang
dinilai disini mungkin tidak meneankan faktor yang relevan bagi MNC tersebut. Namun,
tampilan ini menggambarkan bagaimana peringkat risiko akan berbeda untuk setiap negara.
Beberapa negara industri memiliki peringkat tinggi, yang merupakan indikasi risiko rendah.
Negara berkembang cenderung memiliki peringkat rendah. Peringkat risiko negara dapat
berubah sesuai dengan faktor-faktor yang mempengaruhi peringkat suatu negara.

L. Memperhitungkan Risiko Negara dalam Penganggaran Modal


Jika peringkat risiko suatu negara berada dalam kisaran yang dapat ditoleransi, maka proyek
yang terkait dengan negara tersebut perlu dipertimbangkan lebih lanjut. Risiko negara dapat
diperhitungkan dalam analisis penganggaran modal atas suatu usulan proyek dengan menyesuaikan
tingkat diskonto atau dengan menyesuaikan perkiraan arus kas. Kedua metode tersebut akan dibahas
di sini.
Contoh
Dalam kasus Keputusan TheStresst.com untuk menutup Anak Perusahaan di Inggris.
TheStreet.com merupakan perusahaan Internet AS yang menyajikan informasi keuangan pada situs
Web-nya. Pada bulan Febuari 2000, TheStreet memutuskan untuk mengembangkan usahanya ke

Inggris. Salah satu karakteristik negara menguntungkan adalah adanya beberaoa investor individu
yang berlokasi di Inggris. Namun karakteristik ini untuk suatu negara adalah prefensi konsumennya,
yang akan memperngaruhi permintaan atas produk.
Ternyata penilaian TheStreet.com terhadap lingkungan Inggris terlalu optimis. Internet dan
rekening pialang online yang digunakan di Inggris tidak lebih banyak dibandingkan negara Eropa
lainnya. Oleh karena itu, TheStreet.com menarik lebih sedikit pelanggan dari sebelumnya
diperkirakan. Pada bukan November 2002, TheStreet memutuskan untuk menutup operasinya
diinggris karena biasa mempertahankan situs Web-nya terlalu tinggi dan tidak menghasilkan
pendapatan iklan yang cukup banyak.
Contoh ini menggambarkan bahhaya menyamaratakan negara Eropa dan tidak mengenali
karakteristik khusus untuk tiap negara Eropa. Meskipun investor individu lebih banyak berasal dari
Inggris, Jerman, dan Skandinavia lebig banyak menggunakan internet, keputusan TheStreet untuk
menutup operasinya di Inggris meningkatkan nilainya karena perusahaan menghentikan nilainya
karena perusahaan menghentikan proyek yang menurunkan nilai perusahaan.
1. Penyesuaian Tingat Diskonto
Tingkat diskonto dari suatu proyek dianggap mencerminkan tingkatpengembalina yang
diinginkan dari proyek tersebut. Oleh karena itu, tingkat diskonto dapat disesuaikan untuk
memperhitungkan risiko negara. Semakin rendah peringkat risiko negara, semakin tinggi
perkiraan risiko dan semakin tinggi diskonto yang diterapkan pada arus kas proyek tersebut.
Pendekatan ini cukup mudah dilakukan karena satu penyesuaian pada analisis penganggaran
modal telah mencakup risiko negara. Namun, tidak ada rumus yang tepat untuk menyesuaikan
tingkat diskonto untuk menyebabkan ditolaknya proyek yang menguntungkan atau
diterimanya proyek yang tidak layak
2. Penyesuaian Perkiraan Arus Kas
Mungkin metode yang paling sesuai untuk memperhitungkan bentuk risiko negara dalam
analisis penganggaran modal adalah dengan mengerstimasi bagaimana arus kas akan
terpengaruh oleh tiap bentuk risiko. Misalnya, jika terdapat 20 persen probabilitas bahwa
pemerintah setempat akan memblokir dana dari anak perusahaan untuk induk perusahaan
secara sementara, MNC harus memperkirakan nilai sekarang bersih (NPV) proyek dalam
situasi tersebut, dengan mengakui bahwa terdapat 20 persen kemungkinan bahwa NPV akan
terjadi.
Jika terdapat kemungkinan akan adanya pengambilalihan oleh pemerintah setempat, maka
perlu diperkirakan NPV proyek asing dalam kondisi tersebut. Setiap kemungkinan bentuk
risiko memiliki dampak terhadp arus kas proyek asing yang dapat diperkirakan, dan
karenanya juga berdampak pada NPV proyek. Dengan menganalisis tiap kemungkinan
dampak, MNC dapat menentukan distribusi probabilitas dari NPV proyek tersebut. Keputusan

untuk menerima/menolak proyek akan dilakukan berdasarkan penilaian probabilitas bahwa


proyek dapat menghasilkan NPV positif, juga kemungkinan jumlah hasil NPV. Meskipun
sedikit melelahkan, prosedur ini secara langsung memperhitungkan risiko negara ada estimasi
arus kas dan secara eksplisit menggambarkan kemingkinan hasil yang diperoleh dari
pelaksanaa proyek. Metode yang lebih mudah yaitu menyesuaikan tingkat diskonto sesuai
dengan peringkat risiko negara tidak memberikan indikasi distribusi probabilitas dari
kemungkinan hasil yang diperoleh.
Contoh:
Pertimbangan kembali Spartan, Inc. asumsikan saat ini bahwa seluruh asumsi sebelumnya
terkait investasi Soartna, masa manfaat proyek, kebijakan penentuan harga, taksiran kurs, dan
seterusnya tetap berlaku. Namun, saat ini kita akan memperhitungkan dua karakteristik risiko negara
yang tidak diperhitungkan pada analisis sebelumnya. Pertama, asumsikan bahwa terdapat 30 persen
kemungkinan bahwa pajak yang dipungut oleh pemerintah Singapura adalah 20 persen, bukan 10
persen. Kedua, asumsikan terdapat 40 persen kemungkinan bahwa pemerintah Singapura akan
membayar Spartan sebesar S$7juta (untuk nilai sisa) bukan S$12juta. Kedua kemungjinan ini
mencerminkan suatu bentuk risiko negara.
Asumsikan bahwa kedua kemungkinan situasi ini tidak saling terkait. Untuk menentukan
bagaimana tiap scenario ini memperngaruhi NPV, dapat digunakan analisis penganggaran. Jika
analisis ini sudah terdapat spreadsheet, maka NPV dapat dengan mudah diestimasidengan mengubah
pajak atas dana yang dkirim dan nilai sisa. Analisis penganggaran modal mengukur dampak pajak
sebesar 20 persen pada tampilan 19.5. karena sebelum no.14 tidak berubah, maka pos tersebut tidak
diperlihatkan. Jika dikenakan pajak 20 persen, maka NPV proyek berusia empat tahun ini adalah
$1.252.160.
Sekarang pertimbangan kemungkinan nilai sisa yang lebih rendah, jika menggunakan asumsi
sembelumnya yaitu pajak sebesar 10 persen. Analisis penganggaran modal memperhitungkan nilai
sisa yang lebih pada tampilan 19.6. estimasi NPV adalah $800,484, berdasarkan scenario ini.
Terakhir pertimbangan kemungkinan behwa baik pajak yang lebih tinggi maupun nilai sisa
yang lebih rendah akan terjadi. Analisis penganggaran modal ada tampilan 19.7 memperhitungkan
kedua situasi ini. Estimasi NPV adalah S$177.223.
Setelah estimasi NPV berdasarkan tiap scenario dihitung, Spartan Inc., dapat berupaya untuk
menentukan apakah proyek tersebut menguntungkan. Terdapat dua variable risiko negara yang tidak
pasti, dan terdapat empat kemungkinan NPV, seperti yang terlihat pada 19.8. dengan
mempertimbangkan probabilitas untuk seriap kemungkinan situasi dan asumsi bahwa terjadinya pajak
tidak terkait dengan kemungkinan nilai sisa, maka dapat ditentukan probabilitas gabungan untuk

setiap pasang kemungkinan dengan mengalikan probabilitas dua kemungkinan yang dipertimbangkan.
Karena kemungkinan pajak sebesar 20% adalah 30 persen, probabilitas 10% menjadi 70 persen.
Dengan mempertimangkan bahwa nilai sisa yang lebih rendah adalah 40 persen, maka probabilitas
perkiraan perkiraan nilai sisa sebelumnya adalah 60 persen. Oleh karena itu, scenario no.1 (10persen
pajak dan nilai sisa S$12juta) memiliki probabilitas gabungan (probabilitas bahwa kedua hal akan
terjadi) sebesar 70% x 60% = 42%.
Pada tampilan 19.8 skenario no 4 adalah satu-satunya scenario yang memiliki NPV negative.
Karena scenario ini memiliki kemungkinan terjadi sebesar 12 persen, maka terdapat 12 persen
kemungkinan bahwa proyek ini akan memberikan dampak buruk terhadap nilai perusahaan. Dengan
kata lain, terdapat 88 persen kemungkinan bahwa proyek ini akan meningkatkan nilai perusahaan.
Taksiran nilai NPV proyek dapat dihitung dengan menjumlah estimasi NPV untuk setiap scenario
dikali dengan probabilitas masing-masing untuk keempat scenario, seperti terlihat pada bagian bawah
tampilan 19.8. sebagian besar MNC akan menerima proyek dengan NPV positif dan sejumlah
kerugian tertentu yang hanya terjadi pada scenario yang paling buruk.

M. Menggunakan spreadsheet untuk memperhitungkan ketidakpastian


Pada contoh sebelumnya, asumsi awal atas sebagian variable masukan digunakan seolah olah
variable tersebut diketahui dengan pasti. Namun, Spartan, Inc. dapat memperhitungkan
ketidakpastian karateristik risiko pada negara (seperti pada contoh sebelumnya) bersamaan dengan
memperhitungkan ketidakpastian pada variable lain. Proses ini dapat dilakukan jika analisis
dilakukan pada spreadsheet computer.

Contoh:
Jika Spartan, Inc. ingin mempertimbangjan tiga kemungkinan kecenderungan kurs, maka Spartan
dapat mengubah taksiran kurs untuk keempat scenario yang dunilai pada contoh sebelumnya, tiap
scenario akan mencerminkan kemungkinan pajak tertentu, kemungkinan nilai sisa tertentu, dan tren
kurs tertentu. Secara total akan terdapat 12 skenario, masing-masing. Berdasarkan estimasi NPV dan
probabilitas setiap scenario, Spartan, Inc., selanjutnya dapar mengukur taksiran nilai NPV dan
probabilitas NPV positif, yang akan mengarah pada keputusan untuk menentukan apakah proyek
tersebut menguntungkan.
3. Bagaimana Risiko Negara mempengaruhi Keputusan Keuangan

Saat memperhitungkan risiko negara dalam analisis penganggaran modal, beberapa proyek
menjadi tidak lagi menguntungkan risiko negara dengan kondisi politik yang memanas.

Perang teluk. Sebagai akibat daei krisis yang memuncak pada Perang Teluk di tahun
1991, beebrapa MNC berusaha menilai ulang risiko negara. Pertimbangan utamanya
adalah terorisme. MNC menggunakan berbagai metode sebagai perlindungan terhadap
terorisme. Penjalanan eksklusif lintas negara dikurangi, sebagai gantinya MNC
menggunakan tekekonfrensi. Berapa MNC yang memiliki anak perusahaan di Arab Sudi
menutup beberapa operasi mereka untuk sementara, sehingga para karyawan dari negara
asalnya. Beberapa proyek yang sedang dipertimbangkan pada negara yang mungkin
menjadi

target

serangan

teroris

ditangguhkan.

Bahkan

proyek

yang

terlihat

menguntungkan dari sudut pandang keuangan ditunda karena kemungkinan ancaman bagi
karyawannya.
Selain ancaman teroris, krisis ini juga mempengaruhi arus kas MNC dalam berbagai cara
lain. Dampaknya akan berbeda sesuai karakteristik tiap MNC. Dampak krisis yang terlihat
jelas adalah berkurangnya perjalanan dan harga minyak yang tinggi. Pengurangan
perjalanan berdampak buruk bagi perusahaan penerbangan, hotel, restoran, produsen tas,

atraksi pariwisata, agen penyewaan mobil, serta perjalanan wisata.


Krisis Asia. Sebagai akibat dari krisis Asia pada tahun 1997-1998, MNC menyadari telah
terlalu rendah mengestimasi potensi masalah keuangan yang dapat terjadi pada negara Asia
dengan pertumbuhan tinggi. Analisis risiko negara hanya menekankan tingkat
pertumbuhan ekonomi yang tinggi, meskipun negara-negara Asia memiliki tingkat utang
tinggi dan bank komersial mereka memiliki masalah kredit yang sangat besar. Masalah
kredit tidak terlihat nyata karena bank komersial umumnya tidak diwajibkan untuk
mengungkap informasi terkait dengan kredit mereka. Namun beberapa MNC mengetahui
potensi masalah di Asia, dan menghentikan ekspor mereka pada perusahaan Asia yang

tidak mau membayar di muka.


Serangan teroris ke Amerika Serikat. Sebagai akibat dari serangan 11 September 2001,
beberapa MNC mengurangi eksposur mereka atas berbagai bentuk risiko negara dengan
mengurangi usaha di negara di mana eksposur mereka atas berbagai bentuk risiko negara
dengan mengurangi usaha di negara di mana perusahaan AS mungkin terkena serangan
teroris. Beberapa MNC juga mengurangi perjalanan karyawan unutk melindungi karyawan
dari serangan. MNC memehami bahwa beberapa kejadian yang tidak dapat diprediksi akan
mengubah eksposur atas risiko negara. Namun, paling tidak MNC dapat bersiap untuk
merevisi aktivitas operasi mereka ntuk mengurangi eksposur tersebut.

N. Mengurangi Eksposur atas Pengambililah oleh Pemerintah Setempat

Meskipun investasi asing langsung menawarkan beberapa kemungkinan manfaat, risiko negara dapat
mengurangi manfaat tersebut. Risiko negara yang paling parah adalah pengambilalihan oleh
pemerintah setempat. Bentuk pengambilalihan ini dapat mengakibatkan kerugian besar, terutama jika
MNC tidak memiliki kekuatan khusus untuk melakukan negosiasi dengan pemerintah setempat.
Berikut merupakan strategi yang paling sering digunakan untuk mengurangi eksposur terhadap
pengambilalihan pemerintah setempat:
Menggunakan periode jangka pendek
Mengandalkan bahan baku dan teknologi khusus
Memperkejakan tenaga kerja local
Meminjam dana local
Memebeli asuransi
Menggunakan pembiayaan
Menggunakan Periode Jangka Pendek
Suatu MNC dapat berkonsentrasi untuk memperoleh kembali arus kas dengan cepat sehingga jika
terjadi pengambilalihan, maka jumlahnkerugian dapat ditekan. MNC juga hanya memerlukan upaya
minimal untuk mengganti peralatan dan mesin anak perusahaan yang telah using. MNC bahkan dapat
secara bertahap menghentikan investasi luar negerinya dengan menjual asetnya kepada invetor atau
pemerintah setempat

Mengandalkan Bahan Baku dan Teknologi Khusus


Jika anak perusahaan dapat membawa bahan baku dari kantor pusat atau anak perusahaan lain yang
tidak dapat diproduksi secara local, maka pemerintah setemoat tidak dapat mengambil alih dan
mengoprasikan anak perusahaan tanpa bahan baku tersebut. MNC juga dapat menghentikan pasoka
bahan baku jika anak perusahaan diperlakukan tidak adil.
Jika anak perusahaan dapat merahasiakan teknologi proses produksinya, maka kemungkinan
pengambilalihan pemerintah akan sangat kecil. Pengambilalihan dalam kasus ini hanya akan berhasil
jika MNC memberikan teknologi yang dibutuhkan, dan MNC hanya akan melakukan dalam kondisi
pengambilalihan dengan berahabat yang memastikan bahwa MNC akan menerima kompensasi yang
cukup.

Menggunakan Tenaga Kerja Lokal


Jika tenaga kerja local pada anak perusahaanakan terkena dampak pengambilalihan pemerintah
setempat, mereka dapat menekan pemerintah mereka untuk tidak melakukan tindakan tersebut.
Namun, pemerintah tetap dapat mempertahankan tenaga kerja tersebut setelah mengambil alih anak
perusahaan. Karenanya, efektivitas strategi untuk menghindari atau membatasi pengambilalihan
pemerintah cukup terbatas.

Meminjam Dana Lokal


Jika anak perusahaan meminjam dana local, maka bank local akan memerhatikan kinerja anak
perusahaan di masa depan. Jika karena suatu alasan pengambilalihan pemerintah akan mengurangi
probabilitas bank menerima pelunasan pinjaman mereka, maka bank mungkin berusaha untuk
menghindari pengambilalihan setempat. Namun pemerinth dapat menjamin pelunasan pinjaman,
sehingga efektifitas strategi ini juga terbatas. Namun, strategi ini tetap lebih disukai dibandingkan
dengan situasi dimana MNC tidak hanya kehilangan anak perusahaan tetapi juga memiliki pinjaman
pada kreditor dinegara asal.

Membeli Asuransi
Asuransi dapat diperoleh untuk melindungi terhadap risiko pengambilalihan. Misalnya, pemerintah
AS memberikan asuransi melalui Overseas Private Investment Corporation (OPIC). Premi asuransi
yang dibayar oleh perusahaan tergantung dari tingkat cakupan asuransi hanya akan menutup sebagian
dari total eksposur perusahaan atas risiko negara.
Beberapa negara asal MNC memiliki program penjaminan investasi yang menjamin sebaian risiko
pengambilalihan, perang, atau pemblokiran mata uang. Beberapa program jaminan memiliki periode
penundaan selama satu tahun atau lebih sebelum kompensasi kerugian terkait pengambilalihan
dibayarkan. Beberapa kebijakan asuransi juga tidak mwncakup seluruh bentuk pengambilalihan.
Selain itu, untuk dapat memperoleh asuransi tersebut, anak perusahaan diwajibkan oleh negara untuk
menekan pada ekspor bukan pada penjualan local. Meskipun anak perusahaan telah memiliki
kualifikasi untuk asuransi, tetap dibutuhkan biaya. Semua asuransi umumnya hanya melindungi
sebagian asset dan mungkin mensyaratkan jangka waktu maksimum, seperti 15 hingga 20 tahun. Anak
perusahaan harus menimbang manfaat asuransi terhadap biaya premi asuransi dan kemungkinan sisa
kerugian yang tidak tertutup oleh asuransi. Asuransi mungkin bermanfaat, tetapi tidak dapat
menghindari kerugian terkait pengambilalihan.
Pada tahun 1993, Rusia mendirikan dana asuransi untuk melindungi MNC terhadap berbagai risiko
negara. Pemerintah Rusia melakukan tindakan ini untuk mendukung investasi asing langsung di
Rusia.
Bank Dunia telah mendirikan suatu afiliasi yang dinamakan Badan Penjamin Investasi Multilateral
(Multilateral Investment Guarantee Agency-MIGA) untuk memberikan asuransi politik bagi MNC
yang memiliki investasi asing langsung pada negara berkembang. MIGA menyediakan asuransi
terhadap penambilalihan, pelanggaran kontak, mata uang yang tidak dapat ditukar, perang, dan
kerusuhan sipil.

Menggunakan pembiayaan proyek


Beberapa proyek infrastruktur utama dunia menggunakan perjanjian pembiayaan proyek
yang membatasi eskposur MNC. Pertama, perjanjian pembiayaan proyek sebagian besar dibiayai oleh
kredit. Karenanya, eksposur MNC terbatas karena MNC hanya menginvestasikan sedikit ekuitas pada
proyek tersebut. Kedua, bank mungkin menjamin pembayaran untuk MNC. Ketiga, perjanjian
pembiayaan proyek bersifat untuk karena dijamin oleh pendapatan proyek di masa depan dari hasil
produksi.

Atau, proyek terpisah dari MNC yang mengelola proyek. Pinjaman bersifat tanpa

jaminan (nonrecourse) dalam artian bahwa kreditor tidak dapat mengejar MNC untuk melunasi
pinjaman tetapi hanya melihat asset dan arus kas proyek itu sendiri. Karena itu yang menjadi relevan
adalah arus kas proyek, bukan risiko kredit pinjaman. Karena transparansi proyek ini ditujukan untuk
salah satu tujuan dan rencana penyelesaian dalam periode terbatas, pembiayaan proyek
memungkinkan proyek ini dibiayai dengan cara berbeda dengan pembiayaan berdasarkan cara
konvensional. Kemungkinan pengambilan oleh pemerintah setempat tidak besar karena pemerintah
harus bertanggung jawab atas utang saat ini sesuai perjanjian kreditnya.