Anda di halaman 1dari 71

TUGAS INDIVIDU

KUMPULAN LAPORAN KASUS INDIVIDU


PUSKESMAS BAKUNASE

OLEH :
Selvy Anriani, S. Ked
(1208017026)

KEPANITERAAN KLINIK STASE IKM-IKKOM


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA
KUPANG
2016

DAFTAR ISI

Halaman Judul.......................................................................................................1
Daftar Isi................................................................................................................2
Daftar Tabel...........................................................................................................5
Daftar Gambar.......................................................................................................6
LAPORAN KASUS PROMOSI KESEHATAN...............................................8
PENTINGNYA PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF
1. Judul Penyuluhan..............................................................................................9
2. Latar Belakang..................................................................................................9
3. Tujuan...............................................................................................................11
4. Manfaat.............................................................................................................11
5. Pelaksanaan Kegiatan.......................................................................................11
6. Pertanyaan.........................................................................................................12
7. Kesimpulan.......................................................................................................12
Dokumentasi..........................................................................................................13
Daftar Pustaka.......................................................................................................14
DIARE
1. Judul Penyuluhan..............................................................................................15
2. Latar Belakang..................................................................................................15
3. Tujuan...............................................................................................................15
4. Manfaat.............................................................................................................16
5. Pelaksanaan Kegiatan.......................................................................................16
6. Pertanyaan.........................................................................................................16
Dokumentasi..........................................................................................................17
Daftar Pustaka.......................................................................................................18

LAPORAN KASUS SANITASI DAN KESEHATAN LINGKUNGAN.........22


CAMPAK
1.
2.
3.
4.

Pendahuluan..............................................................................................20
Presentasi Kasus .......................................................................................24
Presentasi Sanitasi dan Lingkungan..........................................................22
Diskusi.......................................................................................................23

Daftar Pustaka.................................................................................................24

PENGAMBILAN SAMPEL AIR MINUM


1. Latar Belakang ..................................................................................................25
2. Laporan Kegiatan .............................................................................................25
3.Dokumentasi ......................................................................................................26
Daftar Pustaka ......................................................................................................27
LAPORAN KASUS GIZI...................................................................................28
BALITA DENGAN GIZI BURUK
1. Pendahuluan..............................................................................................29
2. Presentasi Kasus........................................................................................30
Daftar Pustaka.................................................................................................33
PEMBAGIAN TABURIA
1. Pendahuluan .....................................................................................................34
2. Presentasi Kasus ...............................................................................................35
Dokumentasi .........................................................................................................36
Daftar Pustaka ......................................................................................................37
LAPORAN KASUS PENGENDALIAN PENYAKIT MENULAR................38
IMUNISASI
1. Pendahuluan..............................................................................................39
2. Laporan Kegiatan......................................................................................41
3. Kesimpulan................................................................................................45
Daftar Pustaka.................................................................................................46
LAPORAN KASUS KESEHATAN IBU DAN ANAK.....................................47
ANTE NATAL CARE
1. Pendahuluan..............................................................................................48
2. Presentasi Kasus........................................................................................51
3. Kesimpulan................................................................................................52
Daftar Pustaka.................................................................................................53
INSPEKSI VISUAL ASAM ASETAT
1. Pendahuluan .....................................................................................................54
2. Presentasi Kasus ...............................................................................................55
3. Pembahasan ......................................................................................................56
4. Kesimpulan .......................................................................................................58
Daftar Pustaka ......................................................................................................59
3

LAPORAN KASUS PENGOBATAN DASAR..................................................60


HIPERTENSI GRADE II
1.
2.
3.
4.

Pendahuluan..............................................................................................61
Presentasi Kasus........................................................................................62
Pembahasan...............................................................................................63
Kesimpulan................................................................................................66

Daftar Pustaka.................................................................................................67
ISPA
1.
2.
3.
4.

Pendahuluan..............................................................................................68
Presentasi Kasus........................................................................................69
Pembahasan...............................................................................................69
Kesimpulan................................................................................................71

Daftar Pustaka.................................................................................................72

DAFTAR TABEL
LAPORAN KASUS PENGOBATAN DASAR
Tabel 1. Klasifikasi Hipertensi untuk usia 18 Tahun menurut JNC VII.................62

DAFTAR GAMBAR

LAPORAN KASUS PROMOSI KESEHATAN


PENTINGNYA PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF
Gambar 1. Penyuluhan ASI Eksklusif di Hotel Kupang-Inn......................................
13
DIARE
Gambar 1. Penyuluhan Penyakit Diare di Posyandu Cendana Wangi.......................
17

LAPORAN KASUS SANITASI DAN KESEHATAN LINGKUNGAN


CAMPAK
Gambar 1. Pasien Campak.........................................................................................
22
Gambar 2. Rumah Pasien...........................................................................................
23
PENGAMBILAN SAMPEL AIR MINUM
Gambar 1. Proses Pengambilan Sampel Air Minum ............................................26
LAPORAN KASUS GIZI
BALITA DENGAN GIZI BURUK
Gambar 1. Anak AS dengan status gizi buruk............................................................
32
PEMBAGIAN TABURIA
Gambar 1. Penyerahan dan Penjelasan Penggunaan Taburia.....................................
38
LAPORAN KASUS PENGENDALIAN PENYAKIT MENULAR
Gambar 1

Jadwal Imunisasi Anak Umur 0-18 Tahun .......................................

40
Gambar 2

Penyuntikan Imunisasi DPT/HB pada Otot Paha Kiri Pasien...........

43

Gambar 3

Penyuntikan Imunisasi BCG.............................................................

45
LAPORAN KASUS KESEHATAN IBU DAN ANAK
ANTE NATAL CARE
Gambar 1

Pemeriksaan Pasien Ny. MK..............................................................

51
IVA
Gambar 1 Bahan dan Alat Pemeriksaan IVA............................................................
57
LAPORAN KASUS UPAYA PENGOBATAN
HIPERTENSI
Gambar 1 Penyerahan dan Penjelasan Obat Hipertensi............................................
63
ISPA
Gambar 1. Penjelasan Obat ISPA ..............................................................................
69

LAPORAN KASUS
PROMOSI KESEHATAN
PUSKESMAS BAKUNASE

Selvy Anriani, S. Ked


(1208017026)

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN IKM-IKKOM


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA
PUSKESMAS BAKUNASE KUPANG
2016

LAPORAN KEGIATAN
PROMOSI KESEHATAN
Reza Eka Puta, S.Ked
1208011010
PENYULUHAN PENTINGNYA PEMBERIAN AIR SUSU IBU
EKSKLUSIF DAN CARA PEMBERIAN MAKANAN PENDAMPING-AIR
SUSU IBU
1.

JUDUL PENYULUHAN

Pentingnya Pemberian Air Susu Ibu Eksklusif dan Cara Pemberian Makanan
Pendamping-Air Susu Ibu (MP-ASI) di Ibu-ibu Posyandu Mutiara
2.

LATAR BELAKANG
Air Susu Ibu (ASI) eksklusif adalah pemberian ASI tanpa makanan dan

minuman tambahan lain pada bayi berumur nol sampai enam bulan. Bahkan air
mineral pun tidak, kecuali laruatan rehidrasi, vitamin atau obat-obatan (dalam
kondisi tertentu). Setelah 6 bulan baru mulai diberikan makanan pendamping ASI
(MPASI). ASI dapat diberikan sampai anak berusia 2 tahun atau lebih. (1)
ASI adalah suatu emulsi lemak dalam larutan protein, laktosa, dan garamgaram organik yang disekresi oleh kedua belah kelenjar payudara ibu, sebagai
makanan utama bagi bayi.(2) Pada awal bulan, bayi yang paling berisiko terhadap
berbagai penyakit, Air Susu Ibu (ASI) ekslusif membantu melindungi terhadap

diare dan infeksi umum lainnya. ASI akan melindungi bayi terhadap infeksi dan
juga merangsang pertumbuhan bayi normal. Antibodi yang terkandung dalam air
susu adalah immunoglobulin A (IgA), bersama dengan berbagai sistem
komplemen yang terdiri dari makrofag, limfosit, laktoferin, laktoperisidase,
lisozim, laktoglobulin, interleukin sitokin dan sebagainya.(3)
Manfaat ASI Manfaat ASI secara garis besar tidak hanya dapat dirasakan
oleh bayi tapi juga bagi ibu. Manfaat Bagi Bayi antara lain : (4)
1.
2.

Dapat Membantu Memulai Kehidupannya dengan Baik.


Baik bagi Pertumbuhan Emas Otak Bayi
3. ASI Meningkatkan Kekebalan Tubuh Bayi

4.

ASI Menghindarkan Bayi dari Alergi


5. Mengurangi Kejadian Karies Dentis
6. Membantu mengembangkan rahang dan otot wajah dengan benar
7. Mudah dicerna.
Manfaat Bagi Ibu yaitu : (4)
1.

Aspek Kontrasepsi
Hisapan mulut bayi pada puting susu merangsang ujung syaraf sensorik

sehingga post anterior

hipofise mengeluarkan prolaktin. Prolaktin masuk ke

indung telur, menekan produksi estrogen akibatnya tidak ada ovulasi.


2.

Aspek Kesehatan Ibu


Hisapan bayi pada payudara akan merangsang terbentuknya oksitosin oleh

kelenjar hipofisis. Oksitosin membantu involusi uterus dan mencegah terjadinya


perdarahan pasca persalinan. Mencegah kanker hanya dapat diperoleh ibu yang
menyusui anaknya secara eksklusif.
3.

Aspek Penurunan Berat Badan


Ibu yang menyusui eksklusif ternyata lebih mudah dan lebih cepat kembali

keberat badan semula seperti sebelum hamil. Pada saat hamil, badan bertambah
berat, selain karena ada janin, juga karena penimbunan lemak pada tubuh. Dengan
menyusui tubuh akan menghasilkan ASI lebih banyak lagi sehingga timbunan
lemak yang berfungsi sebagai cadangan tenaga akan terpakai.
4. Aspek Psikologis
10

Keuntungan menyusui bukan hanya bermanfaat untuk bayi, tetapi juga


untuk ibu. Ibu akan merasa bangga dan diperlukan, rasa yang dibutuhkan oleh
semua manusia. Ibu menjadi perempuan yang lengkap karena dapat menyusui
serta memberikan kesenangan dan kepuasan bagi ibu.
Komposisi ASI dibedakan menjadi 3 macam yaitu yang pertama kolostrum
yaitu ASI yang dihasilkan pada hari pertama sampai hari ketiga setelah bayi lahir,
yang kedua ASI masa transisi yaitu ASI yang dihasilkan mulai hari keempat
sampai hari kesepuluh, dan yang ketiga ASI mature yaitu ASI yang dihasilkan
mulai hari kesepuluh sampai seterusnya.
Salah satu elemen penting dari ASI yaitu kolostrum. Kolostrum merupakan
cairan susu kental berwarna kekuning-kuningan, lebih kuning dibanding dengan
ASI mature, bentuknya agak kasar karena mengandung butiran lemak dan sel-sel
epitel. Kolostrum mensuplai berbagai faktor kekebalan (faktor imun) dan faktor
pertumbuhan pendukung kehidupan dengan kombinasi zat gizi (nutrien) yang
sempurna untuk menjamin kelangsungan hidup, pertumbuhan dan kesehatan bagi
bayi yang baru lahir. Ada lebih dari 90 bahan bioaktif alami dalam kolostrum.
Komponen utamanya dikelompokkan menjadi dua yaitu faktor imun dan faktor
pertumbuhan. Kolostrum juga mengandung berbagai jenis vitamin, mineral, dan
asam amino yang seimbang.
Pada umumnya, setelah usia 6 bulan, kebutuhan nutrisi bayi baik
makronutrien maupun mikronutrien tidak dapat terpenuhi hanya oleh ASI. Selain
itu, keterampilan makan (oromotor skills) terus berkembang dan bayi mulai
memperlihatkan minat akan makanan lain selain susu (ASI atau susu formula).
Oleh karena itu, memulai pemberian MP-ASI pada saat yang tepat akan sangat
bermanfaat bagi pemenuhan kebutuhan nutrisi dan tumbuh kembang bayi. Periode
ini dikenal pula sebagai masa penyapihan (weaning) yang merupakan suatu proses
dimulainya pemberian makanan khusus selain ASI secara bertahap jenis, jumlah,
frekuensi maupun tekstur dan konsistensinya sampai seluruh kebutuhan nutrisi
anak dipenuhi oleh makanan. Masa peralihan ini yang berlangsung antara 6 bulan
sampai 23 bulan merupakan masa rawan pertumbuhan anak karena bila tidak

11

diberi makanan yang tepat, baik kualitas maupun kuantitasnya, dapat terjadi
malnutrisi. (5)
Ciri-ciri bayi siap mendapat MP-ASI : (5)
a. Kesiapan Fisik
- Reflex ekstrusi (menjulurkan lidah) telah sangat berkurang atau sudah
menghilang.
- Mampu menahan kepala tetap tegak.
- Duduk tanpa/hanya dengan sedikit bantuan dan mampu menjaga
keseimbangan badan ketika tangannya meraih benda di dekatnya.
b. Kesiapan Psikologis
- Dari reflektif ke imitatif .
- Lebih mandiri dan eksploratif.
- Pada usia enam bulan, bayi mampu menunjukkan:
* Keinginan makan dengan cara mambuka mulutnya;
* Rasa lapar dengan memajukan tubuhnya ke depan/ke arah makanan;
*

Tidak

beminat

atau

kenyang

dengan

menarik

tubuh

ke

belakang/menjauh.
Mengingat nutrien yang paling tidak terpenuhi kebutuhannya setelah usia
enam bulan adalah zat besi (Fe), maka pilihan utama adalah memberikan makanan
yang kaya akan zat besi. Selain itu, makanan padat pertama yang terbaik adalah
yang terbuat dari beras karena beras merupakan bahan makanan yang paling
hipoalergenik sehingga kemungkinan terjadinya reaksi simpang paling minim.
Gandum dan campuran serealia lainnya sebaiknya ditunda hingga usia delapan
bulan untuk menghindari timbulnya reaksi alergi dan masalah pencernaan. MPASI
dapat dibuat sendiri (homemade) dengan memperhatikan jenis dan variasi bahan

12

makanan yang digunakan agar mengandung zat gizi yang dibutuhkan bayi (energi,
protein, dan mikronutrien). (5)
Menimbang dari teori yang telah disampaikan di atas, maka saya tertarik
menyajikan pentingnya ASI Ekslusif dan cara pemberian MP-ASI pada ibu-ibu
Posyandu Mutiara agar mereka paham dan tetap memberikan ASI Ekslusif dan
MP-ASI pada bayi mereka.

3.

TUJUAN
a.
b.
c.
d.
e.

4.

Menjelaskan pengertian ASI Eksklusif


Menjelaskan Manfaat ASI Eksklusif
Menjelaskan dampak bagi bayi jika tidak mendapat ASI Eksklusif
Menjelaskan cara dan langkah-langkah menyusui bayi yang benar
Menjelaskan cara pemberian MP-ASI

MANFAAT
a. Bagi ibu dan bayi : diharapkan agar ibu mengetahui pentingnya
pemberian ASI secara eksklusif, manfaat ASI bagi bayi maupun bagi
ibu, dan dampak apabila bayi tidak diberi ASI yang benar dan cukup
dan bagaimana pemberian MP-ASI pada bayi di atas enam bulan
b. Bagi tenaga kesehatan diharapkan dapat lebih mengedukasi melalui
penyuluhan, misalnya di posyandu dan memantau lagi tentang

pemberian ASI eksklusif dan MP-ASI.


5. PELAKSANAAN KEGIATAN
a. Pembicara
: Reza Eka Putra, S.Ked
b. Narasumber
: Reza Eka Putra, S.Ked
c. Waktu
: Selasa, 6 September 2016
d. Tempat
: Posyandu Mutiara
e. Peserta
: Ibu-ibu Posyandu Mutiara
f. Isi materi
: Terlampir
g. Jumlah Peserta
: 14 (terlampir)
:
h. Media
: Poster
6. PERTANYAAN
a. Jenis makanan pendamping ASI seperti apa yang bisa diberikan
pada usia 10 bulan?
b. Sampai kapan ASI boleh diberikan pada bayi ?
13

7. KESIMPULAN
Telah dilaporkan kasus promosi kesehatan dengan topik Pentingnya
Pemberian ASI Eksklusif dan Cara Pemberian MP-ASI pada ibu-ibu di Posyandu
Mutiara. Mereka telah mendapat pengetahuan mengenai pengertian ASI ekslusif,
manfaat, dan dampak apabila bayi tidak diberikan dan cara pemberian MP-ASI

14

DOKUMENTASI

Gambar 1. Penyuluhan ASI Eksklusif dan MP-ASI di Posyandu Mutiara

15

DAFTAR PUSTAKA
1.

WHO. Exclusive Breastfeeding [Internet]. WHO Report. 2016. Available from:


http://www.who.int/elena/titles/exclusive_breastfeeding/en/

2.
Kristiyanasari W. ASI, MENYUSUI dan SADARI. 1st ed. sujiantini, editor.
Yogyakarta: Nuha Medika; 2009.
3.

Proverawati A, Rahmawati E. Kapita Selekta ASI & Menyusui. Nuha Medika;


2010.

4.

Khasanah N. ASI Atau Susu Formula. I. Sawitri N, editor. Yogyakarta:


FlashBooks; 2011.

5. IDAI. Makanan Pendamping ASI [Internet]. IDAI. 2015. Available from:


http://www.idai.or.id/artikel/klinik/asi/makanan-pendamping-asi-mpasi

16

LAPORAN KEGIATAN
PROMOSI KESEHATAN
Reza Eka Putra, S. Ked
1208011010
PENYULUHAN PENYAKIT DIARE

1.

JUDUL PENYULUHAN

Gejala dan Tanda Bahaya Diare


2.

LATAR BELAKANG
Diare adalah buang air besar (defekasi) dengan tinja berbentuk cair atau

setengah cair (setengah padat), kandungan air tinja lebih banyak dari biasanya lebih
dari 200 gram atau 200 ml/24jam. Definisi lain memakai kriteria frekuensi, yaitu
buang air besar encer lebih dari 3 kali per hari. Buang air besar encer tersebut
dapat/tanpa disertai lendir dan darah. Diare akut yaitu diare yang berlangsung kurang
dari 15 hari. Diare kronik adalah diare yang berlangsung lebih dari 15 hari.(1)
Selama terjadi diare, tubuh akan kehilangan cairan dan elektrolit secara cepat.
Pada saat yang bersamaan, usus kehilangan kemampuannya untuk menyerap cairan
dan elektrolit yang diberikan kepadanya. Pada kasus yang ringan dimana proses
penyerapan belum terganggu, berbagai cairan yang diberikan kepadanya dapat
mencegah dehidrasi. Lebih kurang 10% episode diare disertai dehidrasi/kekurangan
cairan secara berlebihan. Bayi dan anak yang lebih kecil lebih mudah mengalami
dehidrasi dibanding anak yang lebih besar dan dewasa. Oleh karena itu, mencegah
atau mengatasi dehidrasi merupakan hal penting dalam penanganan diare pada anak.
(2)

3.

TUJUAN
a. Menjelaskan pengertian diare
b. Menjelaskan penyebab terjadinya diare
17

c. Menjelaskan jenis-jenis diare


d. Menjelaskan bentuk klinis diare
e. Menjelaskan penanganan sementara dan pencegahan diare
4.

MANFAAT
Bagi masyarakat yang berkunjung di Puskesmas Bakunase : dengan adanya

tambahan pengetahuan mengenai tanda bahaya diare, masyarakat dapat memahami


pengertian diare, penyebab atau faktor risiko yang dapat menyebabkan diare,
pencegahan diare, dan yang paling utama bagaimana penanganan sementara apabila
anggota keluarga mengalami diare (sebelum dibawa ke puskesmas), agar tidak jatuh
dalam keadaan dehidrasi ringan maupun berat, yang dapat mengakibatkan kematian.
5. PELAKSANAAN KEGIATAN
a. Pembicara
: Reza Eka Putra, S.Ked
b. Narasumber
: Reza Eka Putra, S.Ked
c. Waktu
: Raby, 28 September 2016
d. Tempat
: Puskesmas Bakunase
e. Peserta
: Pengunjung Puskesmas Bakunase
f. Isi materi
: Terlampir
g. Jumlah peserta
: 24 orang (terlampir)
h. Media
: Poster
6. PERTANYAAN
a. Apakah bila anak yang diare boleh dikasih antibiotik?
b. Pantangan makanan bila anak diare ?

18

DOKUMENTASI

Gambar 1. Penyuluhan Penyakit Diare di Puskesmas Bakunase

19

DAFTAR PUSTAKA

1.

Sudoyo AW; dkk. Diare Akut. Buku Ajar IPD FK UI. V. Jakarta: Interna
Publishing; 2009. p. 490.

2.

H Badriul. Bagaimana Menangani Anak Diare (cited : 28 Juli 2016).


Available from : http://www.idai.or.id/artikel/klinik/keluhananak/bagaimana-menangani-diare-pada-anak

LAPORAN KASUS

20

SANITASI DAN KESEHATAN LINGKUNGAN


PUSKESMAS BAKUNASE

Selvy Anriani, S. Ked


(1208017026)

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN IKM-IKKOM


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA
PUSKESMAS BAKUNASE KUPANG
2016
LAPORAN KASUS

21

SANITASI DAN KESEHATAN LINGKUNGAN


Selvy Anriani, S. Ked
1208017026

CAMPAK
1.

PENDAHULUAN
Campak dalam sejarah anak telah dikenal sebagai pembunuh terbesar,

meskipun adanya vaksin telah dikembangkan lebih dari 30 tahun yang lalu, virus
campak ini menyerang 50 juta orang setiap tahun dan menyebabkan lebih dari 1 juta
kematian. Insiden terbanyak berhubungan dengan morbiditas dan mortalitas penyakit
campak yaitu pada negara berkembang, meskipun masih mengenai beberapa negara
maju seperti Amerika Serikat.(1)
Campak adalah salah satu penyakit infeksi yang dapat dicegah dengan
imunisasi dan masih masalah kesehatan di Indonesia. Penyakit ini umumnya
menyerang anak umur di bawah lima tahun (Balita) akan tatapi campak bisa
menyerang semua umur. Campak telah banyak diteliti, namun masih banyak terdapat
perbedaan pendapat dalam penanganannya. Imunisasi yang tepat pada waktunya dan
penanganan sedini mungkin akan mengurangi komplikasi penyakit ini.(2)
Campak yang disebut juga dengan measles atau rubeola merupakan suatu
penyakit infeksi akut yang sangat menular, disebabkan oleh paramixovirus yang pada
umumnya menyerang anak-anak. Penyakit ini ditularkan dari orang ke orang melalui
percikan liur (droplet) yang terhirup.(2)
Campak ialah penyakit infeksi virus akut, menular yang ditandai dengan 3
stadium, yaitu: a. stadium kataral, b. stadium erupsi dan c. stadium konvalesensi.
Campak adalah suatu penyakit akut menular, ditandai oleh tiga stadium: (2)
1.

Stadium kataral

22

Di tandai dengan enantem (bercak koplik) pada mukosa bukal dan faring,
demam ringan sampai sedang, konjungtivitis ringan, koryza, dan batuk.
2.

Stadium erupsi

Ditandai dengan ruam makuler yang muncul berturut-turut pada leher dan
muka, tubuh, lengan dan kaki dan disertai oleh demam tinggi.
3.

Stadium konvalesensi

Ditandai dengan hilangnya ruam sesuai urutan munculnya ruam, dan terjadi
hiperpigmentasi.
2. PRESENTASI KASUS
Seorang anak perempuan berusia 5 tahun datang ke Puskesmas Bakunase
diantar oleh ibunya pada tanggal 2 Juli 2016, dengan keluhan demam, terdapat ruam
kemerahan di seluruh tubuh, pilek, mata berair, dan lemas, sejak 3 hari sebelum
datang ke puskesmas. Pasien tidak pernah mengeluh seperti ini sebelumnya, namun
terdapat dua tetangga pasien yang mengalami hal yang sama.
Pada pemeriksaan fisik saat itu tampak sakit ringan, tekanan darah 100/60
mmHg, nadi 60x/m, laju napas 24x/m, dan suhu tubuh 38,5C. Pemeriksaan status
gizi didapatkan BB 10 kg dan TB 100 cm. Riwayat imunisasi campak (-) karena
selama bayi pasien selalu sakit sehingga tidak pernah mengikuti imunisasi. Setelah
didiagnosis campak oleh dokter, kemudian pasien diberi kapsul Vitamin A 200.000
IU.
Pada saat saya melakukan kunjungan kesehatan lingkungan, pasien sudah
tidak memiliki gejala seperti itu. Namun pasien masih tampak lemas dan kurang aktif.

23

Gambar 1 Pasien Campak


3.

PRESENTASI SANITASI DAN KEADAAN LINGKUNGAN


Pasien tinggal di sebuah rumah bersama ayah, ibu dan 1 orang adiknya. Rumah

tempat tinggal pasien berukuran 6 x 4 m terdiri dari 3 ruang kecil, 1 ruang keluarga
yang sekaligus sebagai ruang tamu, 1 kamar tidur dan 1 dapur. Kamar mandi
sekaligus WC terdapat di luar rumah. Semua anggota keluarga tinggal dalam satu
kamar. Kondisi ventilasi rumah pasien tidak memenuhi standar. Rumah pasien sangat
berdekatan dengan tetangga lain, dengan kondisi lingkungan yang kurang asri.

24

Gambar 2. Rumah Pasien


4.

DISKUSI
Berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik dan observasi lingkungan, penyebab

kejadian campak pada pasien ini adalah :


1) Riwayat imunisasi campak (-) sehingga sangat memungkinkan terinfeksi campak.
2) Lingkungan rumah yang padat dan terdapat 2 orang tetangga yang memiliki gejala
yang sama sangat memungkinkan penularan

25

DAFTAR PUSTAKA

1. Maldonado, Y. 2002. Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta. EGC.


2. Anonim, 2008. Measles.(cited : 28 Juli). Available from
http://dermnetnz.org/viral/morbilli.html

26

LAPORAN KASUS
SANITASI DAN KESEHATAN LINGKUNGAN
Selvy Anriani, S. Ked
1208017026
PENGAMBILAN SAMPEL AIR MINUM
1. Latar Belakang
Air merupakan kebutuhan yang paling utama bagi makhluk hidup. Manusia dan
makhluk hidup lainnya sangat bergantung dengan air demi mempertahankan
hidupnya. Air yang digunakan untuk konsumsi sehari -hari harus memenuhi standar
kualitas air bersih. Permasalahan air bersih merupakan salah satu permasalahan utama
yang sering terjadi di beberapa daerah di Indonesia termasuk di Kupang. Seiring
perkembangan zaman dan pertambahan jumlah penduduk, permintaan terhadap
kualitas dan kuantitas air bersih terus meningkat. (1)
Makhluk hidup di muka bumi ini tak dapat terlepas dari kebutuhan akan air. Air
merupakan kebutuhan utama bagi proses kehidupan di bumi, sehingga tidak ada
kehidupan seandainya di bumi tidak ada air. Namun demikian, air dapat menjadi
malapetaka bilamana tidak tersedia dalam kondisi yang benar, baik kualitas maupun
kuantitasnya. Air yang relatif bersih sangat didambakan oleh manusia, baik untuk
keperluan hidupsehari-hari, untuk keperluan industri, untuk kebersihan sanitasi kota,
maupun untukkeperluan pertanian dan lain sebagainya. (1)
Oleh karena itu perlu ada pengontrolan terhadap sumber-sumber air salah
satunya air minum. Pengontrolan salah satu cara dengan memeriksa air minum secara
mikorbiologis.
2. Laporan Kegiatan
-

Tempat

: Hotel Kupang-Inn

Hari/tanggal

: Selasa/19 Juli 2016

Alamat

: Kelurahan Kayu Putih

27

3. Dokumentasi

Gambar 1. Proses Pengambilan Sampel Air Minum

28

DAFTAR PUSTAKA

1.

IDAI. Makanan Pendamping ASI [Internet]. IDAI. 2015. Available from:


http://www.idai.or.id/artikel/klinik/asi/makanan-pendamping-asi-mpasi

2.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia. Peraturan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor 41 Tahun 2013 Tentang Standar Bubuk Tabur Gizi. 2013;

29

LAPORAN KASUS GIZI


PUSKESMAS BAKUNASE

Reza Eka Putra, S. Ked


(1208011010)

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN IKM-IKKOM


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA
PUSKESMAS BAKUNASE KUPANG
2016

30

LAPORAN KASUS GIZI


BALITA DENGAN GIZI BURUK
Reza Eka Putra, S. Ked
1208011010
1.

PENDAHULUAN
Masalah gizi masih merupakan masalah kesehatan masyarakat utama di

Indonesia. Kekurangan gizi belum dapat diselesaikan, prevalensi masalah gizi lebih
dan obesitas mulai meningkat khususnya pada kelompok sosial ekonomi menengah
ke atas di perkotaan. Dengan kata lain, saat ini Indonesia tengah menghadapi masalah
gizi ganda. Hal ini sangat merisaukan karena mengancam kualitas Sumber Daya
Manusia (SDM) yang sangat diperlukan di masa mendatang. Status gizi balita
merupakan hal penting yang harus diketahui setiap orang tua. Perlunya perhatian
lebih dalam tumbuh kembang di usia balita didasarkan fakta bahwa kurang gizi yang
terjadi pada masa emas ini, bersifat irreversible. Data WHO memperlihatkan setiap
hari kurang lebih 17.000 anak balita meninggal pada tahun 2013 dan sekitar 83%
dari kematian balita tersebut disebabkan oleh penyakit infeksi, kondisi neonatal dan
masalah gizi. Setiap tahun lebih dari sepertiga kematian anak di dunia berkaitan
dengan masalah kurang gizi yang dapat melemahkan daya tahan tubuh terhadap
penyakit. Pada tahun 2013, berdasarkan data RISKESDAS di Indonesia

terdapat

19,6% balita kekurangan gizi yang terdiri dari 5,7% balita dengan gizi buruk dan
13,9% berstatus gizi kurang. Sebesar 4,5% balita dengan gizi lebih. Jika
dibandingkan dengan angka prevalensi nasional tahun 2007 (18,4 %) dan tahun 2010
(17,9 %), prevalensi kekurangan gizi pada balita tahun 2013 terlihat meningkat.
Balita kekurangan gizi tahun 2010 terdiri dari 13,0% balita berstatus gizi kurang dan
4,9% berstatus gizi buruk. Perubahan terutama pada prevalensi gizi buruk yaitu dari
5,4% tahun 2007, 4,9% pada tahun 2010, dan 5,7% tahun 2013.(3)
Provinsi NTT sendiri merupakan provinsi yang memiliki prevalensi status gizi
buruk-kurang pada balita diatas prevalensi nasional berdasarkan semua indikator

31

pengukuran status gizi dan merupakan masalah kesehatan yang serius. Berdasarkan
profil kesehatan kota kupang pada tahun 2013, balita Gizi Buruk di Kota Kupang
adalah sebanyak 288 balita atau 2.27%

(indikator BB/TB), meningkat bila

dibandingkan dengan gizi buruk pada tahun 2012 yang mencapai 282 orang (2.17%).
(3)

Status gizi anak dipengaruhi oleh berbagai faktor baik itu penyebab langsung
maupun tidak langsung, Menurut UNICEF, pengetahuan dan sikap ibu tentang
pemberian nutrisi yang baik pada anak merupakan penyebab mendasar yang
mempengaruhi status gizi anak (UNICEF). Ketidaktahuan akan hubungan makanan
dan kesehatan, juga merupakan faktor yang secara tidak langsung mendorong
terjadinya gangguan gizi pada anak balita. Menurut Dr. Soegeng Santoso, M.Pd,
1999, masalah gizi dikarenakan kurangnya pengetahuan dan keterampilan dibidang
memasak menurukan konsumsi anak.(buku tumbuh kembang status gizi dan
imunisasi dasar pada balita). Kasus gizi buruk dapat dicegah dan diminimalkan
apabila ibu membawa anaknya ke posyandu setiap sebulan sekali untuk memantau
pertumbuhan dan perkembangan balita sebagai awal deteksi dini.(1,2)
2.

PRESENTASI KASUS
Identitas :
a. Nama

: An. MD

b. Jenis kelamin

: Laki-laki

c. Umur

: 4 tahun 11 bulan

d. Alamat

: Fontein

Pasien ditemui langsung di rumahnya di Kelurahan Fontein.


Anamnesis :
Ibu pasien membawa anaknya ke Puskesmas Bakunase dengan keluhan bahwa
dalam beberapa tahun terakhir anaknya tidak mengalami kenaikan berat badan.
Balita tersebut kemudian dilakukan pengukuran status gizi, dan hasil yang
didapatkan status gizi anak berada di bawah garis merah.
Riwayat penyakit sekarang :
Pasien tidak memiliki keluhan khusus

32

Riwayat Makan :
Pasien mendapat ASI dari usia nol hingga dua tahun, namun ibunya tidak teratur
memberikan ASI oleh karena ibunya harus bekerja di rumah orang lain. Dari usia
dua tahun pasien cenderung memilih-milih jenis makanan, dan hanya mau makan
mie rebus atau mie goreng.
Riwayat penyakit dahulu : batuk-pilek,cacar air
Riwayat Keluarga
: anak ke-2 dari 4 bersaudara
Riwayat kehamilan
: selama kehamilan ibu pasien tidak pernah pergi ke
fasilitas kesehatan
Riwayat persalinan
: pasien lahir di Puskesmas Bakunase
Riwayat imunisasi
: Pasien sudah mendapat imunisasi lengkap
Pemeriksaan Fisik :
Keadaan umum
: Pasien tampak kurus
Berat badan
: 12,1 kg
Tinggi badan
: 104 cm
Status gizi
:
a. Berdasarkan BB/U
: < -3 SD Buruk
b. Berdasarkan TB/U
: <-3 SD Sangat Pendek
c. Berdasarkan BB/TB
: < -3 SD Sangat Kurus
Kepala

: bentuk kepala normal, rambut warna hitam, tipis dan jarang

Mata

: Konjungtiva anemis (-/-), sklera ikterik (-/-), Pupil Isokor (+/


+)

Hidung

: Rhinore (+/+), napas cuping hidung (-/-)

Telinga

: dalam batas normal.

Mulut

: dalam batas normal

Leher

: dalam batas normal

Paru

: Vesikuler +/+, Ronchi -/-, Wheezing -/-

Jantung

: S1 dan S2 normal, regular, murmur (-), gallop (-)

Abdomen

: dalam batas normal

Ekstremitas

: dalam batas normal

Psikis

: Normal

33

Gambar 1. Anak MD dengan status gizi buruk

34

DAFTAR PUSTAKA
1. Pedoman Pelayanan Anak Gizi Buruk. Kementerian Kesehatan Republik
Indonesia. 2011
2. Bagan Tatalaksana Anak Gizi Buruk. Kementerian Kesehatan Republik
Indonesia Direktorat Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak. 2011
3. Riset Kesehatan Dasar 2013.

35

LAPORAN KASUS GIZI


PEMBAGIAN TABURIA
Selvy Anriani, S. Ked
1208017026
1. Pendahuluan
Status gizi merupakan salah satu faktor yang menentukan sumber daya manusia
dan kualitas hidup. Untuk itu program perbaikan gizi bertujuan untuk meningkatkan
mutu gizi konsumsi pangan, agar terjadi perbaikan status gizi masyarakat.(1)
Masa balita merupakan masa yang paling penting dalam proses pertumbuhan
dan perkembangan anak. Pada masa ini diperlukan vitamin dan mineral dalam jumlah
yang cukup untuk pertumbuhan fisik, perkembangan otak dan kecerdasan, serta daya
tahan tubuh terhadap penyakit. Kekurangan vitamin dan mineral pada balita akan
mengakibatkan balita mudah sakit, terhambat tumbuh, serta terganggu perkembangan
otak dan kecerdasannya. Pada kondisi kekurangan vitamin dan mineral tingkat berat,
risiko kematian akan meningkat.(2)
Salah satu upaya untuk mengatasi kekurangan zat gizi mikro pada bayi usia di
atas 6 bulan yaitu melalui pemberian makanan pendamping ASI (MP-ASI) baik lokal
maupun pabrikan. Namun ada beberapa kendala, MP-ASI lokal yang dibuat di rumah
ternyata kurang bervariasi dalam jenis maupun jumlahnya. Oleh karena itu,
diperlukan terobosan lain karena pada usia tersebut merupakan periode emas dalam
memperbaiki status zat gizi mikro, melalui pemberian multivitamin dan mineral
dalam bentuk bubuk tabur gizi yang disebut Taburia.(3)
Taburia adalah tambahan multivitamin dan mineral untuk memenuhi kebutuhan
gizi dan tumbuh kembang balita usia 6-59 bulan dengan prioritas balita usia 6-24
bulan. Manfaat dari taburia adalah untuk meningkatkan nafsu makan anak, anak tidak
mudah sakit, anak tumbuh dan berkembang sesuai usia dan anak tidak menderita
anemia (kurang darah) sehingga lebih cerdas dan ceria. Taburia mengandung 12
macam vitamin (vitamin A, B1, B2, B3, B6, B12, C, D, E, K, asam folat dan asam
pentotenat) dan 4 macam mineral (Iodium, Seng, Selenium, Zat besi) yang sangat
36

dibutuhkan untuk tumbuh kembang dan mencegah terjadinya anemia (kurang darah)
pada anak balita.(4)
2. Presentasi Kasus
Identitas :
a. Nama

: An. GL

b. Jenis kelamin

: Laki-laki

c. Umur

: 7 bulan

d. Nama Pengasuh

: Ny. SL

e. Alamat

: Naikolan

Anamnesis :
Riwayat penyakit sekarang
Kebiasaan makan

: Tidak ada
: Menurut pengakuan ibu pasien, saat ini anak

sudah mulai diperkenalkan dengan makanan pendamping ASI. Akan tetapi anak
terlihat tidak memiliki nafsu makan yang baik sehingga hanya sedikit saja
makanan yang dia makan selain ASI yang diberikan. Selain itu, ibu juga belum
terbiasa untuk variasi makanan yang dibutuhkan oleh anaknya. Sehingga
terkadang bila sudah tidak mau makan lagi, ibu pasien hanya memberikan susu
saja.
Riwayat penyakit dahulu
Riwayat persalinan

: Anak hanya pernah menderita batuk pilek


: Anak dilahirkan spontan dan ditolong oleh

bidan berat badan lahir 2800 gram.


Pemeriksaan Fisik :
Keadaan umum
: Pasien tampak kurus.
Berat badan
: 4,8 kg ; TB : 53
Status gizi
: Berdasarkan BB/U : -3SD (gizi kurang)
Kepala
: bentuk kepala normal, rambut warna pirang,tipis, jarang
Mata

: Konjungtiva anemis (+/), sklera ikterik (-/-)

Hidung

: Rhinore (+/+), napas cuping hidung (-/-)

Telinga dan mulut : Nyeri tekan mastoid (-), tonsil hiperemis (-)
Leher

: KGB (-/-)

Paru

: Vesikuler +/+, Ronchi -/-, Wheezing -/-

Jantung

: S1 dan S2 normal, regular, murmur (-), gallop (-)


37

Abdomen

: Nyeri tekan (-), bising usus (+)

Dokumentasi

Gambar 1. Penyerahan dan Penjelasan Penggunaan Taburia

38

DAFTAR PUSTAKA
1. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI.
Riset Kesehatan Dasar. Jakarta: Bakti Husada; 2013. p 211.
1.

IDAI. Makanan Pendamping ASI [Internet]. IDAI. 2015. Available from:


http://www.idai.or.id/artikel/klinik/asi/makanan-pendamping-asi-mpasi

2.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia. Peraturan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor 41 Tahun 2013 Tentang Standar Bubuk Tabur Gizi. 2013;

1.

IDAI. Makanan Pendamping ASI [Internet]. IDAI. 2015. Available from:


http://www.idai.or.id/artikel/klinik/asi/makanan-pendamping-asi-mpasi

2.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia. Peraturan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor 41 Tahun 2013 Tentang Standar Bubuk Tabur Gizi. 2013;

39

40

LAPORAN KASUS
PENGENDALIAN PENYAKIT MENULAR (P2M)
PUSKESMAS BAKUNASE

Reza Eka Putra, S. Ked


(1208011010)

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN IKM-IKKOM


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA
PUSKESMAS BAKUNASE KUPANG
2016

41

LAPORAN KASUS
PENGENDALIAN PENYAKIT MENULAR (P2M)
Reza Eka Putra, S. Ked
1208011010
IMUNISASI BCG

1.

PENDAHULUAN
Imunisasi adalah suatu usaha untuk memberikan kekebalan pada bayi dan anak

terhadap penyakit tertentu. Guna terwujudnya derajat kesehatan yang tinggi,


pemerintah telah menempatkan fasilitas pelayanan.1
Angka kesakitan bayi di Indonesia relatif masih cukup tinggi, meskipun
menunjukkan penurunan dalam satu dekade terakhir. Program imunisasi bisa
didapatkan tidak hanya di puskesmas atau di rumah sakit saja, akan tetapi juga
diberikan di posyandu yang dibentuk masyarakat dengan dukungan oleh petugas
kesehatan dan diberikan secara gratis kepada masyarakat dengan maksud program
imunisasi dapat berjalan sesuai dengan harapan. Program imunisasi di posyandu telah
menargetkan sasaran yang ingin dicapai yakni pemberian imunisasi pada bayi secara
lengkap. Imunisasi dikatakan lengkap apabila mendapat BCG 1 kali, DPT 3 kali,
Hepatitis 3 kali, Campak 1 kali, dan Polio 4 kali. Bayi yang tidak mendapat imunisasi
secara lengkap dapat mengalami berbagai penyakit, misalnya difteri, tetanus, campak,
polio, dan sebagainya. Oleh karena itu, imunisasi harus diberikan dengan lengkap
sesuai jadwal. Imunisasi secara lengkap dapat mencegah terjadinya berbagai penyakit
tersebut.2
Pemerintah telah memberikan berbagai upaya dan kebijakan dalam bidang
kesehatan untuk menekan angka kesakitan, namun masyarakat belum bisa
memanfaatkannya secara optimal karena ada sebagian ibu yang memiliki persepsi
bahwa tanpa imunisasi anaknya juga dapat tumbuh dengan sehat.3

42

Dalam lingkup pelayanan kesehatan, bidang preventif merupakan prioritas


utama. Imunisasi adalah salah satu bentuk intervensi kesehatan yang sangat efektif
dalam upaya menurunkan angka kematian bayi dan balita. Imunisasi merupakan hal
mutlak yang perlu diberikan pada bayi. Imunisasi adalah sarana untuk mencegah
penyakit berbahaya, yang dapat menimbulkan kematian pada bayi. Penurunan insiden
penyakit menular telah terjadi berpuluh-puluh tahun yang lampau di negara-negara
maju yang telah melakukan imunisasi dengan teratur dengan cakupan yang luas.3
Untuk dapat melakukan pelayanan imunisasi yang baik dan benar diperlukan
pengetahuan dan keterampilan tentang vaksin (vaksinologi), ilmu kekebalan
(imunologi) dan cara atau prosedur pemberian vaksin yang benar. Dengan melakukan
imunisasi terhadap seorang anak, tidak hanya memberikan perlindungan pada anak
tersebut tetapi juga berdampak kepada anak lainnya karena terjadi tingkat imunitas
umum yang meningkat dan mengurangi penyebaran infeksi. Banyak penyakit
menular yang bisa menyebabkan gangguan serius pada perkembangan fisik dan
mental anak. Imunisasi bisa melindungi anak-anak dari penyakit melaui vaksinasi
yang bisa berupa suntikan atau melalui mulut.3

Gambar 1. Jadawal Imunisasi Anak umur 0-18 tahun


43

2.

LAPORAN KEGIATAN
Vaksin BCG adalah vaksin hidup yang dibuat dari Mycobacterium bovis dibiak

berulang selama 1-3 tahun sehingga di dapat basil yang tidak virulen tetapi masih
mempunyai imunogenitas.Vaksin BCG merupakan vaksin hidup yang memberi
perlindungan terhadap penyakit TB. Vaksin TB tidak mencegah infeksi TB, tetapi
mencegah infeksi TB berat (meningitis TB dan TB milier). Vaksin BCG
membutuhkan waktu 6-12 minggu untuk menghasilkan efek (perlindungan)
kekebalannya. Vaksinasi BCG memberikan proteksi yang bervariasi antara 50-80%
terhadap tuberkulosis. Pemberian vaksinasi BCG sangat bermanfaat bagi anak. (4)
Di Indonesia, vaksin BCG merupakan vaksin yang diwajibkan pemerintah.
Vaksin ini diberikan pada bayi yang baru lahir dan sebaiknya diberikan pada umur
sebelum 2 bulan. Vaksin BCG juga diberikan pada anak usia 1-15 tahun yang belum
divaksinasi (tidak ada catatan atau tidak ada scar). (4)
Dosis untuk bayi kurang dari 1 tahun adalah untuk 0,05 ml dan untuk anak 0,10
ml, diberikan secara intrakutan di daerah insersio M. deltoideus kanan. WHO tetap
menganjurkan pemberian vaksin BCG di insersio M. deltoid kanan dan tidak di
tempat lain (bokong, paha), penyuntikan secara intradermal di daerah deltoid lebih
mudah dilakukan (tidak terdapat lemak subkutis yang tebal), ulkus yang terbentuk
tidak mengganggu struktur otot setempat (dibandingkan pemberian di daerah gluteal
lateral atau paha anterior) dan sebagai tanda baku untuk keperluan diagnosis apabila
diperlukan. (4)
Vaksin BCG merupakan vaksin hidup, maka tidak diberikan pada pasien
imunokompromais (leukemia, dalam pengobatan steroid jangka panjang atau pada
infeksi HIV). KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi) yang didapat setelah vaksinasi
adalah papul merah yang kecil timbul dalam waktu 1 3 minggu. Papul ini akan
semakin lunak, hancur, dan menimbulkan parut. Luka ini mungkin memakan waktu
sampai 3 bulan untuk sembuh. Biarkan vaksinasi sembuh sendiri dan pastikan agar
tetap bersih dan kering. (4)

44

o Pelaksanaan Kegiatan
a. Waktu
b. Tempat
c. Pendamping
d. Pasien
Nama
Jenis Kelamin
Umur
Alamat

: 5 September 2016
: Puskesmas Bakunase
: Ibu Olin
: An. AS
: Laki-laki
: 1 bulan
: Airnona

Dokumentasi
Gambar 3. Penyuntikan Imunisasi BCG

45

3.

KESIMPULAN
Telah dilaporkan kegiatan imunisasi yang dilakukan pada bayi di Puskesmas

Bakunase, yaitu imunisasi BCG. Ibu bayi telah diedukasi mengenai gejala-gejala
yang sering ditimbulkan setelah pemberian imunisasi, serta telah diberikan edukasi
untuk tidak mengompres pada daerah tempat suntikan.

46

DAFTAR PUSTAKA
1. Suharjo, JB. Vaksinasi cara ampuh cegah penyakit infeksi. Kanisius : 2010
2. Sri, Rezeki S Hadinegoro. Prof. Dr. dr. SpA(K), dkk. Pedoman imunisasi di
Indonesia. Ikatan Dokter Indonesia. Edisi ke-2. Jakarta 2005
3. Ranuh IGN, Suyitno H, Hadinegoro SRS, Kartasasmita CB, penyunting.
Pedoman Imunisasi di Indonesia. Edisi ketiga. Jakarta: Satgas Imunisasi
Ikatan Dokter Anak Indonesia; 2008.
4. Rahajoe NN, Basir D, Makmuri MS, Kartasasmita CB, penyunting. Pedoman
Nasional Tuberkulosis Anak. Edisi kedua. Jakarta: UKK Respiratologi PP
IDAI; 2007.

47

LAPORAN KASUS
KESEHATAN IBU DAN ANAK
PUSKESMAS BAKUNASE

Reza Eka Putra, S. Ked


(1208011010)

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN IKM-IKKOM


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA
PUSKESMAS BAKUNASE KUPANG
2016

48

LAPORAN KASUS
KESEHATAN IBU DAN ANAK
Selvy Anriani,S. Ked
1208017026
ANTE NATAL CARE
1.

PENDAHULUAN
Dalam kehamilan, pertumbuhan dan perkembangan janin sebaiknya harus dapat

diikuti dengan baik. Adanya kelainan pertumbuhan janin seperti KMK (kecil untuk
masa kehamilan), BMK (besar untuk masa kehamilan), kelainan bawaan janin,
hidramnion, kehamilan ganda ataupun kelainan letak janin sedini mungkin harus
segera terdeteksi. Bila keadaan ini baru didiagnosis pada kehamilan lanjut, maka
penyulit pada kehamilan dan persalinan akan sering dijumpai. 1 Kematian perinatal
sebanyak 20-25% disebabkan oleh abnormalitas kongenital.2
Sekarang ini banyak penyakit genetik dan penyakit lainnya yang dapat
didiagnosis dini saat kehamilan. Diagnosis prenatal yang dilakukan dapat
menggunakan berbagai teknik non invasif dan invasif untuk menentukan kesehatan,
kondisi atau abnormalitas lain pada janin. 3 Pemeriksaan prenatal memegang peranan
yang amat penting untuk dapat mengenal faktor resiko secepatnya sehingga kematian
atau penyakit yang tidak perlu terjadi dapat segera dihindari. 1 Keuntungan
dilakukannya diagnosis prenatal antara lain: dapat diprediksikannya proses
persalinan, membantu pasangan untuk menentukan apakah mereka ingin meneruskan
proses kehamilan, mengetahui kemungkinan komplikasi yang dapat terjadi pada saat
persalinan berlangsung, membantu penatalaksaan kehamilan tiap trimesternya,
49

mempersiapkan calon orang tua untuk kelahiran bayi dengan abnormalitas


kongenital, dan untuk memperbaiki proses kelahiran yang akan datang.3
Sekarang ini sudah umum diterima bahwa setiap kehamilan membawa risiko
bagi ibu. WHO memperkirakan bahwa sekitar 15% dari seluruh wanita yang hamil
akan mengalami komplikasi yang berkaitan dengan kehamilannya serta dapat
mengancam jiwanya. Dari 5.600.000 wanita hamil di Indonesia, sejumlah besar akan
mengalami suatu komplikasi atau masalah yang bisa berakibat fatal. Survei demografi
dan kesehatan yang dilaksanakan pada tahun 1997 menyatakan bahwa dari tahun
1992 sampai 1997, terdapat 26% wanita dengan kelahiran hidup mengalami
komplikasi. Baru dalam setengah abad ini diadakan pengawasan wanita hamil secara
teratur dan tertentu. Dengan usaha itu ternyata angka mortalitas serta morbiditas ibu
dan bayi menurun.4
Pelayanan kebidanan terdiri atas pengawasan serta penanganan wanita dalam masa
hamil, persalinan, perawatan dan pemeriksaan wanita sesudah persalinan, perawatan
bayi, serta pemeliharaan laktasi. Dalam arti yang lebih luas usaha-usaha dimulai lebih
dahulu dengan peningkatan kesehatan dan kesejahteraan para remaja yang sebagai calon
ayah dan ibu, dan dengan membantu mereka dalam mengembangkan sikap yang wajar
terhadap kehidupan kekeluargaan serta posisi keluarga dalam masyarakat. Termasuk pula
bimbingan kepada mereka untuk kelak menjadi ayah dan ibu yang baik serta pengertian
tentang soal-soal yang bersangkutan dengan kesehatan reproduksi.

2.

PRESENTASI KASUS
1. Identitas

50

Nama
Umur
Jenis Kelamin
Pekerjaan
Agama
Alamat
2. Anamnesis

: Ny. MK
: 41 tahun
: Perempuan
: Ibu rumah tangga
: Kristen Protestan
: Nunleu

Pasien datang ke Puskesmas Bakunase untuk melakukan pemeriksaan kehamilan. Ini


merupakan pemeriksaan kehamilan yang ketiga dan pasien dengan kehamilan yang
sudah menginjak usia 28-29 minggu.
Riwayat kehamilan

: G1P0A0,AH0.

Pemeriksaan Fisik
Kesadaran
Tekanan Darah
Berat Badan
Tinggi Badan
Mata
Leher
Paru
:
Inspeksi
Palpasi
Perkusi
Auskultasi
Jantung
Abdomen

: Compos mentis
: 130/70 mmhg
: 59,5 kg
: 154 cm
: Conjungtiva anemis (+), sklera anikterik
: struma (-), pembesaran limfe nodus (-)
: Pengembangan simetris, retraksi (-)
: vocal fremitus kiri = kanan
: Sonor seluruh lapangan paru
: suara napas vesikuler (+/+), suara napas tambahan (-)
: Bunyi Jantung S1/S2 tunggal, regular. Bising (-)
: tampak datar, striae gravidarum (+), bising usus (+) kesan

normal.
Ekstremitas
: akral hangat, udema pretibial (+/+)
Status Obstetrik
: Pemeriksaan Luar
Inspeksi
: linea nigra (-), striae gravidarum (+), putting susu
nampak normal dan baik.
Palpasi :
Leopold 1

:Tinggi fundus uteri PST- PX


Ukuran : 24 cm

Leopold 2

: Punggung kiri, DJJ (+) 144 x/menit

Leopold 3

: Letak kepala

51

Leopold 4
3. Pemeriksaan Laboratorium
4. Diagnosis Kerja
5. Penatalaksanaan

:Kepala belum masuk pintu panggul


: Hb : 10,4 gr%, Protein : +1,
: G1P0A0, umur kehamilan 28-29 minggu
: SF 1 x 1 tablet, Vitamin C 1 x 1 tablet, dan Kalk 1 x 1

tablet

Gambar 1. Pemeriksaan Pasien Ny. MK


6. KIE
a. Perawatan sehari hari seperti mnjaga kebersihan badan dengan mandi 2 kali
sehari dengan sabun, gosok gigi setelah sarapan dan sebelum tidur.
b. Kurangi beraktifitas di luar rumah
c. Jangan lupa sering mengelus elus perut dan ajak bicara bayi dalam
kandungan
d. Kurangi kerja berat
e. Istirahat berbaring minimal 1 jam di siang hari dengan posisi tidur miring.
f. Bila ada tanda tanda perdarahan pada hamil muda atau muntah dan tidak
mau makan terus menerus segera ke fasilitas pelayanan kesehatan.
g. Rencanakan persalinan di tempat pelayanan kesehatan untuk mencegah
terjadinya infeksi dan dapat cepat mendapat penanganan dari petugas
kesehatan bila terjadi komplikasi.
h. Jangan lupa untuk kembali memeriksakan kehamilan bulan depan di fasilitas
pelayanan kesehatan.
3. Kesimpulan
Telah dilaporkan pasien Ny. MK dengan G1P0A0 UK 28-29 minggu T/H
belum inpartu dengan tinggi fundus PST-PX (24 cm) dengan keluhan kaki bengkak
datang ke Puskesmas Bakunase untuk memeriksaan kehamilannya. Didapatkan dari
hasil laboratorium ibu mempunyai kadar Hb yang rendah sehingga ibu diberikan

52

terapi SF 1 x 1 tablet, Vitamin C 1 x 1 tablet, dan Kalk 1 x 1 tablet serta diedukasi


agar tetap menjaga kesehatan ibu dan kontrol lagi 2 minggu setelahnya.

53

DAFTAR PUSTAKA
1. Prawirohardjo S. Buku Ilmu Kebidanan. Jakarta : Penerbit Prawirohardjo ;
2009.
2. Sastrawinata S. Obstetri Fisiologi. Bagian Obstetri & Ginekologi Fakultas
Kedokteran. Bandung : Universitas Padjadjaran Bandung ; 2003.
3. Cunningham FG, Leveno KJ, Bloom SL, Hauth JC, Rouse DJ, Spong CY.
Obstetri Williams volume 1. Edisi 23. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran
EGC ; 2013.

54

LAPORAN KASUS
KESEHATAN IBU DAN ANAK
Reza Eka Putra, S.Ked
1208011010
INSPEKSI VISUAL ASAM ASETAT
1.

PENDAHULUAN
Kanker serviks atau kanker leher rahim atau disebut juga kanker mulut rahim

merupakan salah satu penyakit keganasan di bidang kebidanan dan penyakit


kandungan yang masih menempati posisi tertinggi sebagai penyakit kanker yang
menyerang kaum perempuan. Kanker serviks adalah kanker leher rahim / kanker
mulut rahim yang di sebabkan oleh virus Human Papiloma Virus (HPV). Hanya
beberapa saja dari ratusan varian HPV yang dapat menyebabkan kanker. Penularan
virus HPV yang dapat menyebabkan Kanker leher rahim ini dapat menular melalui
seorang penderita kepada orang lain dan menginfeksi orang tersebut. Penularannya
dapat melalui kontak langsung dan karena hubungan seks. Gejala yang mungkin
timbul (Umumnya pada stadium lanjut) adalah perdarahan di luar masa haid, jumlah
darah haid tidak normal, perdarahan pada masa menopause (setelah berhenti haid),
keputihan yang bercampur darah atau nanah serta berbau, perdarahan sesudah
senggama, rasa nyeri dan sakit di panggul, gangguan buang air kecil sampai tidak
bisa buang air kecil. (1)
Berdasarkan hasil survey kesehatan oleh Word Health Organitation (WHO),
dilaporkan kejadian kanker serviks sebesar 500.000 kasusbaru di Dunia. Kejadian
kanker servik di Indonesia, dilaporkan sebesar 20-24 kasus kanker serviks baru setiap
harinya. Kejadian kanker servik di Bali dilaporkan telah menyerang sebesar 553.000
wanita usia subur pada tahun 2010 atau 43/100.000 penduduk WUS. Berdasarkan
AOGIN (2010) Angka inimengalami peningkatan sebesar 0,89% sejak tahun 2008.(3)

55

Saat ini, tidak ada pengobatan untuk infeksi HPV. Setelah terinfeksi, seseorang
sangat mungkin terinfeksi seumur hidupnya. Dalam banyak kasus, infeksi aktif
dikendalikan oleh system kekebalan tubuh dan menjadi tidak aktif selama beberapa
waktu. Namun demikian, tidak mungkin memprediksi apakah atau kapan virus
tersebut akan aktif kembali. Sebuah penelitian terkini yang diikuti oleh lebih dari 600
mahasiswi untuk menguji adanya HPV selama 6 bulan. Setelah 3 tahun berlalu,
infeksi HPV baru muncul pada lebih dari 40% perempuan tersebut. Sebagian besar
infeksi berlangsung sekitar 8 bulan kemudian tidak aktif. Tetapi setelah 2 tahun,
sekitar 10% perempuan tersebut masih membawa virus tersebut dalam vagina dan
leher rahim. Dalam penelitian tersebut, infeksi yang berlanjut sebagian besar biasanya
terkait dengan jenis HPV yang ganas dan terkait dengan kanker. (2)
2. PRESENTASI KASUS
Pasien Ny. MA usia 44 tahun datang ke poli IVA Puskesmas Bakunase untuk
melakukan screening terhadap kanker serviks.
-

Menstruasi < 12 Tahun


Usia pertama berhubungan

seksual < 17 Tahun


Sering Keputihan
Merokok
Terpapar asap rokok (>1 jam

Sehari)
Sering konsumsi buah dan

sayur (5 porsi/hari)
Sering konsumsi

makanan

berlemak
Sering konsumsi

makanan

berpengawet

Kurang

aktivitas

fisik

(30

menit/hari)
Pernah pap smear
Sering berganti pasangan
Riwayat keluarga kanker
Kehamilan pertama >35 tahun
Pernyah menyusui
Pernah melahirkan
Melahirkan normal 4 kali
Menikah > kali
KB hormonal
Pil > 5 Tahun
Suntik > 5 Tahun
Riwayat tumor jinak payudara
Menopause > 50 tahun
Obesitas (IMT 27 kg/m2)

56

Dari hasil pemeriksaan IVA yang dilakukan pada Ny. MA didapatkan bahwa
IVA positif sehingga pasien diberikan konseling untuk dilakukan krioterapi
untuk mengeliminasi tanda prekanker yang berada pada Ny. MA.

3.

PEMBAHASAN

- Pemeriksaan inspeksi visual dengan asam asetat (IVA) adalah pemeriksaan


yang dilakukan untuk mengamati leher rahim yang telah diberi asam asetat/asam cuka
3-5% secara inspekulo dan dilihat dengan penglihatan mata telanjang. (2)
- Pemeriksaan IVA pertama kali diperkenalkan oleh Hinselman (1925) dengan
cara memulas leher rahim dengan kapas yang telah dicelupkan dalam asam asetat 35%. (4)
- Pemberian asam asetat itu akan mempengaruhi epitel abnormal, bahkan juga
akan meningkatkan osmolaritas cairan ekstraseluler. Cairan ekstraseluler yang
bersifat hipertonik ini akan menarik cairan dari intraseluler sehingga membran akan
kolaps dan jarak antar sel akan semakin dekat. Sebagai akibatnya, jika permukaan
epitel mendapat sinar, sinar tersebut tidak akan diteruskan ke stroma, tetapi
dipantulkan keluar sehingga permukaan epitel abnormal akan berwarna putih, disebut
juga epitel putih (acetowhite). Daerah metaplasia yang merupakan daerah peralihan
akan berwarna putih juga setelah pemulasan dengan asam asetat tetapi dengan
intensitas yang kurang dan cepat menghilang. Hal ini membedakannya dengan proses
prakanker yang epitel putihnya lebih tajam dan lebih lama menghilang karena asam
asetat berpenetrasi lebih dalam sehingga terjadi koagulasi protein lebih banyak. Jika
makin putih dan makin jelas, main tinggi derajat kelainan jaringannya. (4)
- Dibutuhkan 1-2 menit untuk dapat melihat perubahan-perubahan pada epitel.
Leher rahim yang diberi 5% larutan asam asetat akan berespons lebih cepat daripada
3% larutan tersebut. Efek akan menghilang sekitar 50-60 detik sehingga dengan
pemberian asam asetat akan didapatkan hasil gambaran leher rahim yang normal
(merah homogen) dan bercak putih (mencurigakan displasia). Lesi yang tampak

sebelum aplikasi larutan asam asetat bukan merupakan epitel putih, tetapi disebut
leukoplakia; biasanya disebabkan oleh proses keratosis. (4)
-

Untuk melaksanakan skrining dengan metode IVA, dibutuhkan tempat dan


alat sebagai berikut: (4)

a. Ruangan tertutup, karena pasien diperiksa dengan posisi litotomi.


b. Meja/tempat tidur periksa yang memungkinkan pasien berada pada posisi
c.
d.
e.
f.

litotomi.
Spekulum vagina
Asam asetat (3-5%)
Swab-lidi berkapas
Sarung tangan

Gambar 1. Bahan dan alat pemeriksaan IVA

- Beberapa penelitian terdahulu menyebutkan bahwa metode IVA berpotensi


menjadi alternatif metode skrining kanker leher rahim di daerah-daerah yang
memiliki sumber daya terbatas. Namun demikian, akurasi metode ini dalam
penerapan klinis masih terus dikaji di berbagai negara berkembang. (4)
- Sensitivitas IVA dibanding pemeriksaan sitologi (Tes Pap) berturut-turut
adalah 76,7% dan 44,3%. Meskipun begitu, dilaporkan juga bahwa metode IVA ini
kurang spesifik, angka spesifisitas IVA hanya 64,1% dibanding sitologi 90,6%.
Penelitian lainnya mengambil sampel 1997 perempuan di daerah pedesaan di Cina,
dilakukan oleh Belinson JL dan kawan-kawan untuk menilai sensitivitas metode IVA

pada lesi prakanker tahap NIS 2 atau yang lebih tinggi, dikonfirmasi dengan
kolposkopi dan biopsi leher rahim. Hasil penelitian menunjukkan bahwa angka
sensitivitas IVA untuk NIS 2 atau yang lebih tinggi adalah 71%, sementara angka
spesifisitas 74%.2 Beberapa penelitian menunjukkan sensitivitas IVA lebih baik
daripada sitologi. Claey et al.3 melaporkan penelitiannya di Nikaragua, bahwa
metode IVA dapat mendeteksi kasus LDT (Lesi Derajat Tinggi) dan kanker invasif 2
kali lebih banyak daripada Tes Pap. Berbagai penelitian telah menyatakan bahwa
skrining dengan metode IVA lebih mudah, praktis dan lebih sederhana, mudah,
nyaman, praktis dan murah. (4)
-

4. KESIMPULAN
- Telah dilaporkan pasien Ny. MA berusia 44 tahun datang ke poli IVA

Puskesmas Bakunase untuk melakukan skrining terhadap kanker serviks dan


didapatkan hasil positif terhadap IVA sehingga pasien diberikan konseling untuk
dilakukan krioterapi yang berguna untuk mengeliminasi lesi pra kanker yang
didapatkan.
-

DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan, Direktorat Jenderal Pemberantasan Penyakit dan


Penyehatan Lingkungan. 2009. Pencegahan Kanker Rahim dan Kanker
Payudara. Jakarta : DEPKES RI
2. Moh. Ali. 2001. Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan. Jakarta : EGC
3. Hidayat. 2007. Metode Penelitian. Jakarta : Pustaka Pelajar
4. Mansjoer. 2005. Gangguan Kesehatan Reproduksi Wanita. Jakarta : EGC
-

LAPORAN KASUS

UPAYA PENGOBATAN DASAR


-

PUSKESMAS BAKUNASE

Reza Eka Putra, S. Ked


- (1208011010)
-

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN IKM-IKKOM


-

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA

PUSKESMAS BAKUNASE KUPANG


-

2016

UPAYA PENGOBATAN

Reza Eka Putra, S.Ked


-

1208011010
-

URETRITIS GONORE

1.

PENDAHULUAN

- Lebih dari 30 jenis patogen dapat ditularkan melalui hubungan seksual dengan
-

manifestasi klinis bervariasi menurut jenis kelamin dan umur. Meskipun


infeksi menular seksual (IMS) terutama ditularkan melalui hubungan seksual,
namun penularan dapat juga terjadi dari ibu kepada janin dalam kandungan
atau saat kelahiran, melalui produk darah atau transfer jaringan yang telah
tercemar, kadang-kadang dapat ditularkan melalui alat kesehatan. (1)
- Dengan perkembangan di bidang sosial, demografik, serta meningkatnya

migrasi penduduk, populasi berisiko tinggi tertular IMS akan meningkat pesat. Beban
terbesar akan ditanggung negara berkembang, namun negara maju pun dapat
mengalami beban akibat meningkatnya IMS oleh virus yang tidak dapat diobati,
perilaku seksual berisiko serta perkembangan pariwisata. IMS menempati peringkat
10 besar alasan berobat di banyak negara berkembang, dan biaya yang dikeluarkan
dapat mempengaruhi pendapatan rumah tangga. Pelayanan untuk komplikasi atau
sekuele IMS mengakibatkan beban biaya yang tidak sedikit, misalnya untuk skrining
dan pengobatan kanker serviks, penanganan penyakit jaringan hati, pemeriksaan
infertilitas, pelayanan morbiditas perinatal, kebutaan bayi, penyakit paru pada anakanak, serta nyeri panggul kronis pada wanita. Beban sosial meliputi konflik dengan
pasangan seksual dan dapat mengakibatkan kekerasan dalam rumah tangga.(1)
- Salah satu IMS yang paling sering terjadi di masyarakat adalah Uretritis
Gonore. Uretritis gonore adalah IMS yang disebabkan oleh Neisseria gonorrhea,

yang umumnya ditularkan melalui kontak seksual dengan masa inkubasi 2-5 hari
namun dapat juga ditularkan saat proses kelahiran berlangsung. (2)
-

2. PRESENTASI KASUS
- Seorang bapak HN usia 38 tahun datang ke Puskesmas Bakunase dengan

keluhan keluarnya cairan putih kental dari alat kelaminnya sejak 3 hari sebelum
datang ke puskesmas. Keluhan ini disertai rasa panas dan sakit saat berkemih. Saat
dianamnesis lebih lanjut ternyata didapatkan bahwa pasien telah bercerai dengan
istrinya sejak 3 tahun yang lalu, dan ia mengaku sering berganti-ganti pasangan
beberapa bulan belakangan ini. Pada pemeriksaan fisik didapatkan tampak ostium
uretra eksternum (OUE) kemerahan dan edem, dan terdapat duh tubuh yang keluar
dari OUE. Pada saat dilakukan palpasi, pemeriksa mendapatkan pembesaran kelenjar
getah bening di inguinal kanan. Pada pemeriksaan penunjang didapatkan adanya
bakteri diplokokus berwarna biru dari duh tubuh uretra.
- Gambar 1. Penyerahan dan Penjelasan Obat Gonore
-

3.

PEMBAHASAN

- Gonore adalah penyakit infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh
Neisseria gonorrhoeae, bakteri diplokokus negatif Gram, anaerob fakultatif; yang
umunmya ditularkan melalui kontak seksual dengan masa inkubasi 2-5 hari namun
dapat juga ditularkan kepada janin pada saat proses kelahiran berlangsung.(1)
Walaupun semua golongan umur rentan terinfeksi penyakit ini, tetapi insiden
tertingginya pada usia 15-35 tahun. (2)
- Gonore masih merupakan infeksi menular seksual yang paling sering
ditemukan di negara berkembang. Epidemiologi gonore berboda pada tiap - tiap
negara. Di Swedia, insiden gonore dilaporkan sebanyak 4871100.000 orang pada
tahun 1970, sedangkan pada tahun 1994 penderita gonore semakin berkurang yaitu
hanya sekitar 31/100.000 orang. Di Amerika Serikat, insiden kasus gonore mulai
mengalami penurunan dari tahun ke tahun.(3) Di dunia diperkirakan terdapat 200 juta

kasus baru gonore setiap tahunnya. Data World Health Organisation (WHO)
menunjukan irisiden gonore antara 62 juta kasus baru pada tahun 1999, sebagian
besar berasal dari Asia Selatan, Asia Timur, Afrika, Amerika Selatan dan Amerika
Tengah.(4) Hal ini diperkirakan antara lain karena peningkatan prevalensi resistensi
galur Neisseria gonorrhoeae terhadap arrtibiotik.(5) Di Indonesia infeksi gonore
menempati urutan tertinggi dari semua jenis IMS. Beberapa penelitian di Surabaya,
Jakarta dan Bandung torhadap wanita pekerja seks komersial menunjukkan bahwa
prevalensi gonore berkisar antara 7,4-50%.(6) Sedangkan data Depkes RI tahun l9971998 didapatkan infeksi gonore sebanyak 13.000 kasus pada tahun 1997
-

dan 20.240 kasus pada tahun 1998.(7) Di RS Dr. M Djamil Padang dari tahun
2007 sampai tahun 2009 jumlah pasien yang menderita gonore sebanyak 76
orang dari 5200 orang kunjungan ke poliklinik Ilmu Kesehatan Kulit dan
Kelamin dengan proporsi 0,014.(8)
- Tingginya angka kejadian gonore erat kaitannya dengan kejadian resistensi

terhadap antibiotik yang digunakan dalam pengobatan gonore. Resistensi terhadap


antibiotik termasuk multidrug resistent merupakan suatu evolusi umum yang telah
terjadi lebih dari 60 tahun terakhir pada bakteri maupun pada patogen lain.(9)
Resistensi N.gonorrhoeae terhadap antibiotik erat kaitannya dengan mutasi pada
struktur atau gen pengatur informasi genetik dan pola penggunaan antibiotik dari
penderita gonore. (10,11)
- Dari penjelasan di atas didapatkan bahwa gonore masih menjadi urutan
tertinggi IMS di Indonesia dan menjadi momok disebabkan oleh pengobatan yang
tidak tepat dan tidak teratur, sehingga memicu resistensi obat.
-

4.

KESIMPULAN

- Telah dilaporkan kasus seorang pria berusia 38 tahun dengan diagnosis


uretritis gonore berdasarkan hasil pemeriksaan mulai dari anamnesis, pemeriksaan
fisik dan pemeriksaan penunjang. Pasien diterapi dengan azitromisin 1 gr dosis
tunggal serta pasien diedukasi untuk menjaga hygiene alat reproduksi dan tidak
bergonta-ganti pasangan.

DAFTAR PUSTAKA

1. Kementerian Kesehatan RI. Pedoman Nasional Penanganan Infeksi


Menular Seksual. Jakarta;

2. Daili SE. Gonore. Infeksi Menular Seksual, edisi ke-4, Jakarta: FKUI;
2009;65-76

3. Hakim L. Epidemiologi infeksi menular seksual. Dalam: Daili SF, Makes


WI, Zubier F, Judanarso J, editor. Infeksi menular seksual, edisi ke-4 Jakarta:
FKUI;2009;3-16.

4. CDC. 2003. Surveillance report of sexually transmitted disease. Centers for


disease

control ; 2004, http://www.cdc.gov.

5. Veitch MGK, Griffrth JM, Morgan ML. Ciprofloxacin resistance emerges


in Neiserria gonorrhoeae in Victori4 1998-2001. Commun dis intell
2003;27:575-579.

6. Centers for disease confrol and prevention. Sexually transmitted disease


treatment

guidelines, 2006. MMWR recomm: August 4, 2006 vol 55/RR- l1.

7. Yuwono Dj, Sedyaningsih ER, Lutam B, Herawati L. Studi resistensi


neiserria gonorrhoeae terhadap antimikroba pada wanita pekerja seks di Jawa
Barat. http ://www.tempo.co.id/medika/2003.

8. Departemen Kesehatan RI. Penatalaksanaan penyakit menular seksual


berdasarkan

pendekatan sindrom. Dalam : Daili SF , Makes wr, zubt F, editor. Pedoman


penatalaksanaan penyakit menular seksual. Dirjen P2M dan Depkes
Jakarta,1999:8-12

9. Asri E, Anum Q. Sensitivitas Neiserria gonorrhea terhadap siprofloksasin


pada Pasien gonore di RS Dr M Djamil Padang 2009,IUSTI, Bali 2010.

10. Courvalin P. Antimicrobial drug resistance. Emerging infectious disease


2005;11(10);1503-6.

11. Hellen l, Zgarskaya, Nikaido H. Multi drug resistance mechanism; drug


efflux across two membranes. Molecular microbiology 2000;37 (2);219-25.

11. Tanaka lvt, Nakayama H. Antimicrobial resistance of Neisseria


gonorrhoeae and high prevalence of ciprofloxacin resistant in Japan 19931998. Journal of clinical Microbiology. 2000;521 -5 .

LAPORAN KASUS

UPAYA PENGOBATAN (POLI UMUM)


-

Selvy Anriani, S.Ked


-

1208017026
-

INFEKSI SALURAN PERNAPASAN AKUT

1.

PENDAHULUAN

- Penyakit Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) masih merupakan salah satu
masalah kesehatan masyarakat yang utama, hal ini disebabkan tingginya angka
kesakitan dan kematian pada balita karena ISPA. Di negara berkembang setiap tahun
kira-kira 12 juta anak meninggal sebelum ulang tahunnya yang kelima dan sebagian
besar terjadi sebelum tahun pertama kehidupanya. Tujuh dari sepuluh kematian itu
disebabkan ISPA.1
-

Di Indonesia penyakit infeksi terutama ISPA masih merupakan penyakit

utama, baik infeksi saluran pernafasan atas maupun infeksi saluran pernafasan
bawah.2 ISPA merupakan salah satu penyebab utama kunjungan pasien disarana
kesehatan. Sebanyak 40%-60% kunjungan berobat di Puskesmas dan 15%-30%
kunjungan berobat dibagian rawat jalan dan rawat inap rumah sakit disebabkan oleh
ISPA.1,2
- Penularan ISPA melalui udara yang tercemar masuk ke dalam tubuh melalui
saluran pernafasan. Adanya bibit penyakit di udara umumnya berbentuk aerosol
yakni suatu suspensi yang melayang di udara, dapat seluruhnya berupa bibit
penyakit atau hanya sebagian daripadanya. Adapun bentuk aerosol dari penyebab
penyakit tersebut ada 2, yakni: droplet nuclei (sisa dari sekresi saluran pernafasan
yang dikeluarkan dari tubuh secara droplet dan melayang di udara); dan dust
(campuran antara bibit penyakit yang melayang di udara).2

- Sebagian besar dari infeksi saluran pernapasan hanya bersifat ringan seperti
batuk pilek dan tidak memerlukan pengobatan dengan antibiotik, Sedangkan pada
penderita ISPA yang berat bila tidak diobati dengan antibiotik, dapat mengakibat
kematian.3
-

2.

PRESENTASI KASUS

- Pasien Ibu B. ST usia 47 tahun datang ke Puskesmas Bakunase dengan


keluhan batuk dan pilek yang sudah dialami sejak 1 minggu yang lalu. Keluhan ini
disertai dengan adanya demam dan sakit kepala yang berlangsung terus menerus.
Pasien menjelaskan awalnya hanya pilek dan hidung tersumbat biasa, akan tetapi
semakin hari gejala semakin memberat dan timbul batuk. Pada pemeriksaan fisik
didapatkan tekanan darah pasien 120/70 mmHg, nadi 80x/menit, suhu 38,5oC,
pernapasan 24x/menit. Tidak ada riwayat penyakit yang sama sebelumnya dan tidak
ada riwayat alergi. Pasien menjelaskan bahwa terdapat beberapa orang disekitar
lingkungan rumahnya juga mengidap penyakit yang sama dengan pasien. Saat ini
pasien diterapi dengan menggunakan obat Paracetamol 500 mg tablet 3x1,
Amoxycillin 500 mg tablet 3x1, CTM tablet 3x1 dan Prednison tablet 3x1.

3.

- Gambar 1. Penjelasan Obat ISPA


PEMBAHASAN

- ISPA adalah infeksi saluran pernapasan yang berlangsung sampai 14 hari.


Yang dimaksud dengan saluran pernapasan adalah organ mulai dari hidung sampai
gelembung paru, beserta organ-organ disekitarnya seperti : sinus, ruang telinga tengah
dan selaput paru.4
- Sebagian besar dari infeksi saluran pernapasan hanya bersifat ringan seperti
batuk pilek dan tidak memerlukan pengobatan dengan antibiotik. Etiologi dari
sebagian besar penyakit jalan napas bagian atas ini ialah virus dan tidak dibutuhkan
terapi antibiotik. Faringitis oleh kuman Streptococcus jarang ditemukan pada balita.
Bila ditemukan harus diobati dengan antibiotik penisilin, semua radang telinga akut
harus mendapat antibiotik.4
- Infeksi saluran pernapasan bagian atas terutama yang disebabkan oleh virus,
sering terjadi pada semua golongan masyarakat pada bulan-bulan musim dingin.
- Risiko terutama terjadi pada anak-anak karena meningkatnya kemungkinan
infeksi silang, beban immunologisnya terlalu besar karena dipakai untuk penyakit
parasit dan cacing, serta tidak tersedianya atau berlebihannya pemakaian antibiotik.
- Mayoritas penyebab dari ISPA adalah oleh virus, dengan frekuensi lebih dari
90% untuk ISPA bagian atas, sedangkan untuk ISPA bagian bawah frekuensinya lebih
kecil. Dalam Harrisons Principle of Internal Medicine disebutkan bahwa penyakit
infeksi saluran nafas akut bagian atas mulai dari hidung, nasofaring, sinus paranasalis
sampai dengan laring hampir 90% disebabkan oleh viral, sedangkan infeksi akut
saluran nafas bagian bawah hampir 50% diakibatkan oleh bakteri di mana
Streptococcus Pneumonia adalah yang bertanggung jawab untuk kurang lebih 7090%, sedangkan Stafilococcus Aureus dan H. Influenza sekitar 10-20%. Saat ini telah
diketahui bahwa infeksi saluran pernafasan akut ini melibatkan lebih dari 300 tipe
antigen dari bakteri maupun virus tersebut.
- Perjalanan klinis penyakit ISPA dimulai dengan berinteraksinya mikroba
dengan tubuh. Masuknya mikroba sebagai antigen ke saluran pernafasan
menyebabkan silia yang terdapat pada permukaan saluran nafas bergerak ke atas
mendorong mikroba ke arah faring atau dengan suatu tangkapan refleks spasmus oleh

laring. Jika refleks tersebut gagal maka mikroba merusak lapisan epitel dan lapisan
mukosa saluran pernafasan.
- Iritasi mikroba pada kedua lapisan tersebut menyebabkan timbulnya batuk
kering. Kerusakan stuktur lapisan dinding saluran pernafasan menyebabkan kenaikan
aktifitas kelenjar mukus yang banyak terdapat pada dinding saluran nafas, sehingga
terjadi pengeluaran cairan mukosa yang melebihi noramal. Rangsangan cairan yang
berlebihan tersebut menimbulkan gejala. Sehingga pada tahap awal gejala ISPA yang
paling menonjol adalah batuk.5
- Adanya infeksi mikroba merupakan predisposisi terjadinya infeksi sekunder
bakteri. Akibat infeksi mikroba tersebut terjadi kerusakan mekanisme mukosiliaris
yang merupakan mekanisme perlindungan pada saluran pernafasan terhadap infeksi
bakteri sehingga memudahkan bakteri-bakteri patogen yang terdapat pada saluran
pernafasan atas seperti streptococcus pneumonia, haemophylus influenza dan
staphylococcus menyerang mukosa yang rusak tersebut. Infeksi sekunder bakteri ini
menyebabkan sekresi mukus bertambah banyak dan dapat menyumbat saluran nafas
sehingga timbul sesak nafas dan juga menyebabkan batuk yang produktif. Invasi
bakteri ini dipermudah dengan adanya fakor-faktor seperti kedinginan dan malnutrisi.
Suatu laporan penelitian menyebutkan bahwa dengan adanya suatu serangan infeksi
mikroba pada saluran nafas dapat menimbulkan gangguan gizi akut pada bayi dan
anak.5
-

4.

KESIMPULAN

- Telah dilaporkan kasus seorang wanita berusia 47 tahun dengan diagnosis


ISPA berdasarkan hasil anamnesis dan pemeriksaan fisik.

Hasil anamnesis

didapatkan pasien mengalami batuk dan pilek yang membuat pasien tidak nyaman
sejak 1 minggu yang lalu dan disertai demam. Pasien diterapi dengan Paracetamol
500 mg tablet 3x1, Amoxycillin 500 mg tablet 3x1, CTM tablet 3x1 dan Prednison
tablet 3x1.
-

DAFTAR PUSTAKA

1. Depkes RI. Pedoman Pemberantasan Penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut


untuk Penanggulangan Pnemonia pada Balita. Departemen Kesehatan RI. Jakarta
2002.
2. Depkes RI. Pedoman Promosi Penaggulangan Pnemonia Balita. Direktorat
Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan. Departemen
Kesehatan RI. Jakarta 2002.
3. Solomon W. Penyakit Pernapasan restriktif. Dalam : Anugerah P (Alih Bahasa).
Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses Penyakit Edisi 4 Buku 1. EGC, Jakarta ;
1994 : 710
4. Rasmaliah. Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) dan Penanggulangannya.
2004.
-