Anda di halaman 1dari 34

LAPORAN

PROYEK USAHA MANDIRI

PEMBIBITAN TANAMAN CENDANA (Santalum album Linn.) DAN


MAHONI (Swietenia mahagoni Jacq.) DI PERSEMAIAN PROGRAM
STUDI MANAJEMEN SUMBER DAYA HUTAN

OLEH:
NAMA: JONIGIUS DONNUATA
NIM: 132 385 018

PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBER DAYA HUTAN


JURUSAN MANAJEMEN PERTANIAN LAHAN KERING
POLITEKNIK PERTANIAN NEGERI KUPANG
KUPANG
2016

LEMBAR PENGESAHAN

Nama

Jonigius Donuata

NIM

132 385 018

Program Studi

Manajemen Sumber Daya Hutan

Jurusan

Manajemen Pertanian Lahan Kering

Judul

Pembibitan Tanaman Cendana (Santalum album Linn.) dan


Mahoni (Swietenia mahagoni Jacq.) Di Persemaian Program
Studi Manajemen Sumber Daya Hutan

Laporan Proyek Usaha Mandiri (PUM) ini telah disetujui dan disahkan oleh
dosen pembimbing pada tanggal ... bulan ... tahun 2016.

Menyetujui
Pembimbing PUM

Ni Kade Ayu D. Aryani, S. Hut, M.,Sc.


NIP : 19840127 200604 2 001

Mengesahkan
Kupang, ... Februari 2016
Ketua Program Studi MSDH

Koordinator PUM

Fransiskus Xaverius Dako,S.Hut.,M.Sc


NIP: 19751227 200212 1 002

Leoni Agustien Ferdiani Kales, S.Hut., MP


NIP: 19810815 200801 2 013

KATA PENGANTAR

Puji dan terima kasih penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena
atas berkat dan hikmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Proyek
Usaha Mandiri dengan judul PEMBIBITAN TANAMAN CENDANA (Santalum
album Linn.) DAN MAHONI (Swietenia mahagoni Jacq.) DI PERSEMAIAN
PROGRAM

STUDI

MANAJEMEN

SUMBER

DAYA

HUTAN.

Dalam

menyelesaikan laporan ini banyak hambatan dan tantangan, namun berkat bimbingan,
dorongan dan motivasi dari berbagai pihak yang berpartisipasi, akhirnya penulis dapat
menyelesaikannya tepat pada waktunya.
Penulis menyadari banyak kekurangan dan keterbatasan dalam penulisan laporan
ini, oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat diharapkan demi
penyempurnaan laporan ini.

Kupang, ... Februari 2016


Penulis

ii

DAFTAR ISI

Halaman
COVER
LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................

KATA PENGANTAR ..............................................................................................

ii

DAFTAR ISI ............................................................................................................

iii

DAFTAR TABEL ....................................................................................................

iv

BAB I PENDAHULUAN .....................................................................................

1.1. Latar Belakang ...........................................................................................

1.2. Tujuan..........................................................................................................

1.3. Manfaat .......................................................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...............................................................................

2.1. Bioekologi dan Taksonomi Cendana (Santalum album Linn.), dan


Mahoni (Swietenia mahagoni Jacq.) ...........................................................

2.1.1 Cendana ............................................................................................

2.1.2 Mahoni ..............................................................................................

2.2. Kegiatan Pembibitan ...................................................................................

BAB III METODE PELAKSANAAN .....................................................................

3.1. Waktu dan Tempat .......................................................................................

3.2. Alat dan Bahan .............................................................................................

3.3. Prosedur Kerja..............................................................................................

3.4. Rencana Kegiatan Kerja ..............................................................................

10

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................................

11

4.1. Hasil .............................................................................................................

11

4.1.1. Cendana ...........................................................................................

11

4.1.2. Mahoni ..............................................................................................

12

4.2. Pembahasan ...............................................................................................

14

4.2.1. Kegiatan Pembibitan Cendana ........................................................

14

4.2.2. Kegiatan Pembibitan Mahoni ...........................................................

19

4.2.3. Biaya Produksi ..................................................................................

23

4.2.4. Pemasaran .........................................................................................

24

iii

4.2.5. Analisis Usaha ..................................................................................

24

BAB V PENUTUP ..................................................................................................

25

5.1. Kesimpulan...................................................................................................

25

5.2. Saran ............................................................................................................

25

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................

26

iv

DAFTAR TABEL

Halaman
1.

Alat dan Bahan ................................................................................................

2.

Rencanal Kegiatan PUM .................................................................................

10

3.

Pertumbuhan Tanaman Cendana Yang Tumbuh Dan Yang Mati ...................

11

4.

Pertumbuhan Tanaman Mahoni Yang Tumbuh Dan Yang Mati ....................

13

DAFTAR GAMBAR

Halaman
1.

PerlakuanBenih Cendana ................................................................................

11

2.

Penanaman Benih Cendana .............................................................................

11

3.

Benih Cendana Yang Baru Berkecambah .......................................................

11

4.

Pertumbuhan Benih Cendana Muda ................................................................

11

5.

PerlakuanBenih Mahoni ..................................................................................

12

6.

Penanaman Benih Mahoni ..............................................................................

12

7.

Benih Mahoni Yang Baru Berkecambah ........................................................

13

8.

Pertumbuhan Benih Mahoni Muda .................................................................

13

9.

Persiapan Lahan Dan Pembuatan Naungan Cendana .....................................

15

10.

Persiapan Media Tanam Cendana....................................................................

16

11.

Perlakuan Benih Cendana ...............................................................................

16

12.

Penaburan Benih Cendana ..............................................................................

17

13.

Penyiraman Cendana .......................................................................................

17

14.

Penyulaman Cendana ......................................................................................

18

15.

Penanaman Krokot ..........................................................................................

18

16.

Penyiangan ......................................................................................................

19

17.

Persiapan Lahan Dan Pembuatan Naungan Mahoni .......................................

20

18.

Persiapan Media Tanam Mahoni ....................................................................

21

19.

Perlakuan Benih Mahoni .................................................................................

21

20.

Penaburan Benih Mahoni ................................................................................

22

21.

Penyiraman Mahoni ........................................................................................

22

22.

Penyiangan ......................................................................................................

23

vi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Proyek Usaha Mandiri (PUM) adalah suatu kegiatan untuk melatih mahasiswa
mampu menentukan, merencanakan dan melaksanakan proyek usaha tani berskala kecil
yang dapat memberi keuntungan. Harapanya melalui PUM ini mahasiswa dapat
berpartisipasi dalam mendukung keberhasilan pemerintah membangun hutan yang saat
ini dalam kondisi yang sangat memperhatikan. Hal ini dapat dilihat dari penurunan
produktifitas hutan alam karena adanya eksploitasi hutan yang terjadi terus-menerus.
Untuk mengatasi permasalahan tersebut maka perlu adanya penerapan silvikultur
dengan cara melakukan pembibitan yang nantinya bibit tersebut dapat dipakai untuk
merehabilitas hutan.
Pembibitan tanaman hutan seperti cendana (Santalum album Linn.) dan mahoni
(Swietenia mahagoni Jacq.) merupakan salah satu tahapan kegiatan untuk memenuhi
kebutuhan bibit bagi kegiatan penanaman, baik rehabilitasi maupun pengkayaan guna
mengembalikan kondisi hutan agar mendekati kondisi sebelumnya. Selain itu, kegiatan
pembibitan cendana dan mahoni juga dipersiapkan untuk menghasilkan bibit yang
akan

digunakan

untuk

merehabilitasi

tempat-tempat

terbuka, sehingga

dapat

mempercepat proses penutupan tanah, yang pada akhirnya akan menurunkan laju erosi.
Cendana (Santalum album Linn.) adalah tanaman kehutanan yang sangat istimewa
karena nilai ekonomi dan nilai guna kayunya yang sangat tinggi. Cendana juga
merupakan tanaman endemik asli Indonesia, yakni dari Pulau Timor dan sekitarnya.
Cendana merupakan tanaman penghasil kayu dan minyak. Cendana juga digunakan
sebagai obat, ukiran, kerajinan dan memiliki nilai ekonomi yang sangat tinggi karena
aroma khas yang dimilikinya. Namun saat ini populasi tanaman cendana semakin
menurun dan kayunya semakin langkah dalam perdagangan (Butarbutar, 2006). Faktor faktor yang menyebabkan penurunan populasi tanaman cendana yakni: penguasaan
teknologi pengelolaan terutama mengenai penyemaian dan penanaman cendana oleh
masyarakat yang masih rendah, minimnya dukungan kelembagaan dan dana, serta
ketidak tepatan kebijakan pengelolaan cendana oleh pemerintah daerah terutama
menyangkut tata usaha cendana. Dilihat dari angka populasi cendana yang semakin
1

menurun maka perlu menerapkan teknik silvikultur yang baik dan benar sehingga bisa
meningkatkan jumlah populasi cendana dan mampu menjadi sumber ekonomi bagi
masyarakat.
Mahoni (Swietenia mahagoni Jacq.) adalah pohon penghasil kayu untuk tujuan
kayu pertukangan dengan karakteristik kayu yang memiliki warna dan penampakan
serat yang indah sehingga berekonomis tinggi. Penggunaan kayunya sangat populer
untuk pembuatan mebel, kusen, pintu dan jendela serta kerajinan tangan. Selain itu
buah, kulit dan getahnya dapat dijadikan obat dan pewarna alami. Oleh karena itu jenis
tanaman mahoni menjadi salah satu pohon andalan untuk dikembangkan sebagai bahan
baku industri kehutanan.
1.2. Tujuan
Adapun tujuan dari Proyek Usaha Mandiri (PUM) yang akan dilaksanakan adalah:
a)

Meningkatkan jiwa kewirausahaan mahasiswa melalui kegiatan pembibitan


tanaman

hutan

sehingga

mahasiswa

mampu

mengaplikasikan

ditengah

masyarakat, khususnya didalam dunia kerja.


b)

Mampu melakukan kegiatan pembibitan tanaman hutan sehingga menghasilkan


bibit berkualitas unggul yang memiliki harga jual yang tinggi dari jenis tanaman
Cendana (Santalum album Linn.) dan tanaman Mahoni (Swietenia mahagoni
Jacq.).

1.3. Manfaat
Adapun manfaat dari kegiatan Proyek Usaha Mandiri (PUM) adalah:
a)

Sebagai sarana pembelajaran berwirausaha khususnya dibidang pembibitan


tanaman hutan, sehingga dikemudian hari bisa mengembangkan suatu usaha yang
berprofesional.

b)

Sebagai bahan informasi dalam

meningkatkan wawasan khususnya kegiatan

pembibitan tanaman hutan khususnya tanaman Cendana (Santalum album Linn.)


dan tanaman Mahoni (Swietenia mahagoni Jacq.).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Bioekologi Dan Taksonomi Cendana Dan Mahoni

2.1.1 Cendana
A.

Klasifikasi dan Morfologi Cendana


Menurut Holmes (1983) mengklasifikasikan Cendana (Santalum album Linn.)

sebagai berikut :
Kingdom

: Plantae

Divisi

: Spermatophyta

Sub divisi

: Angiospermae

Kelas

: Dicotyledonae

Ordo

: Lamiales

Family

: Santalaceae

Genus

: Santalum

Spesies

: (Santalum album Linn.)

Cendana merupakan pohon berukuran sedang yang selalu hijau, tinggi rata - rata
mencapai 12-15 m. Menurut Hermawan (1993), menyebutkan diameter batang cendana
sekitar 20-35 cm dengan kulit batang berwarna putih keabu-abuan. Batang pohon
cendana tegak dan bentuk bulat panjang dengan diameter rata-rata 40 cm serta cabang
yang banyak, kulit batang kasar berwarna kelabu sampai coklat merah.
Pohon cendana mempunyai daun tunggal berbentuk elips sampai lanset dengan
ujung yang runcing. Panjang daun 4-8 cm, lebar 2-4 cm dan panjang tangkai daun 1-1,5
cm. Kedudukan daun berhadapan kadang-kadang berseling dan tidak mempunyai daun
penumpu. Bunga majemuk tersusun dalam bentuk malai terdapat di ujung tangkai atau
ketiak daun (Rahayu, 2002). Lebih lanjut Hermawan (1993) dan Hamzah (1976)
menyebutkan bahwa kebanyakan bunga cendana berukuran kecil, warna putih kehijauhijauan sampai coklat kotor dan baunya sedap serta berkelamin dua.
Buah merupakan tipe buah batu, bentuknya bulat berbiji satu dan berukuran
sebesar kacang polong, garis tengah sekitar 3-8 mm, saat muda berwarna hijau dan
apabila masak berwarna hitam keunguan dan kulit buah tipis dan keras (Rahayu, 2002).
Sistem perakaran cendana adalah akar tunjang yang jelas dengan banyaknya akar-akar
3

cabang yang kuat. Akar yang muda mempunyai sedikit rambut akar. Akar cabang
bentuknya panjang dan ramping, mempunyai kemampuan menjelajah tanah sejauh 3040 m dan mencapai inangnya (Hamzah, 1976).
B.

Penyebaran
Didunia genus Santalum terdapat pada kisaran kondisi tempat tumbuh yang lebar.

Menurut Hamilton (1990), pohon cendana dari famili Santalaceae yang ada di dunia
hanya 29 spesies yang tumbuh secara alami tersebar di Indonesia, Australia, India dan
negara-negara kepulauan Pasifik. Akan tetapi yang dieksploitasi hanya 8 spesies karena
mempunyai aroma dan kadar minyak. Cendana (Santalum album Linn.) adalah salah
satu spesies cendana yang menghasilkan kadar minyak dan volume kayu teras yang
terbaik di dunia, sehingga beberapa negara sangat tertarik untuk mengembangkan
spesies tersebut. India adalah salah satu negara yang telah berhasil mengembangkan
tanaman cendana yang bijinya didatangkan dari Pulau Timor.
Menurut hasil inventarisasi Dinas Kehutanan di NTT, kabupaten-kabupaten yang
masih tercatat menghasilkan cendana sampai Tahun 1975/1976 adalah 6 Kabupaten
yaitu: Kupang, TTS, TTU, Belu, Sumba Barat dan Sumba Timur sedangkan pulaupulau/kabupaten-kabupaten lain sudah tidak dieksploitasi lagi karena populasinya sudah
menyusut sangat tajam (Surata, 2006).
C.

Persyaratan Tempat Tumbuh

Iklim
Tanaman cendana tumbuh pada daerah tropis dan subtropis dengan musim

kemarau yang nyata. Tipe iklim yang sesuai untuk tanaman cendana adalah tipe D dan
E berdasarkan klasifikasi tipe iklim Schmidt-Ferguson dengan rata-rata suhu 10-35o C
dan kelembapan udara 65%, curah hujan rata-rata 625-1.625 mm/tahun. Kondisi tanah
yang optimal adalah tanah sarang/berdrainase baik dengan bantuan induk kapur atau
vulkanik dan terletak pada ketinggian 50-1200 m dpl (Hermawan, 1993; Sinaga dan
Buharman, 1996).

Keadaan Tanah
Untuk menghasilkan pertumbuhan yang baik jenis ini membutuhkan tanah subur,

sarang, drainase baik, reaksi tanah alkalis solum tanah tipis dalam. Di NTT cendana
tumbuh di daerah batuan induk berkapur-vulkanis, tanah dangkal berbatu, tekstur tanah

lempung, pH tanah netral-alkalis, Kadar N sedang, P2O5 sedangtinggi, warna tanah


hitam, merah-coklat, jenis tanah pada umumnya litosol, mediteran dan tanah kompleks.
(Hamzah,1976). Cendana memerlukan unsur Fe, Kalsium dan Kalium yang tinggi dari
dalam tanah (Nasi,1994 ).

Tempat Tumbuh
Jenis pohon ini tumbuh di Pulau Timor dengan ketinggian 0 1200 m dari

permukaan laut. Secara alami pada ketinggian diatas 400 m dari permukaan laut
pertumbuhannya lebih baik (Surata, 2006).
2.1.2 Mahoni
A.

Klasifikasi dan Morfologi Mahoni


Menurut Khaeruddin (1999), tanaman mahoni tersusun dalam sistematika sebagai

berikut:
Kingdom

: Plantae

Divisi

: Spermatophyta

Subdivisi

: Angiospermae

Kelas

: Dicotiledone

Ordo

: Rotales

Genus

: Swietenia

Spesies

: (Swietenia mahagoni Jacq.).

Tanaman mahoni merupakan tanaman tahunan, dengan tinggi rata-rata 5-25 m


(bahkan ada yang mencapai lebih dari 30 m), berakar tunggang dengan batang bulat,
percabangan banyak, dan kayunya bergetah. Daunnya berupa daun majemuk, menyirip
genap, helaian daun berbentuk bulat telur, ujung dan pangkal daun runcing, tepi daun
rata, tulang menyirip dengan panjang daun 3-15 cm. Daun yang masih muda berwarna
merah dan berubah menjadi hijau (Sutarni, 1995)
Bunga tanaman mahoni adalah bunga majemuk, tersusun dalam karangan yang
keluar dari ketiak daun. Ibu tangkai bunga silindris, berwarna coklat muda. Kelopak
bunganya lepas satu sama lain dengan bentuk menyerupai sendok, berwarna hijau.
Mahkota bunga silindris, berwarna kuning kecoklatan. Tanaman mahoni ini baru akan
berbunga setelah usia 7 atau 8 tahun. Setelah berbunga, tahap selanjutnya adalah
berbuah. Buah mahoni merupakan buah kotak dengan bentuk bulat telur berlekuk lima.
Ketika buah masih muda berwarna hijau, dan setelah besar berwarna coklat. Di dalam
5

buah terdapat biji berbentuk pipih dengan ujung agak tebal dan warnanya coklat
kehitaman. Buah yang sudah tua sekali kulit buahnya akan pecah dengan sendirinya
(Sutarni, 1995)
B.

Penyebaran
Mahoni merupakan tanaman yang berasal dari Hindia Barat dan Afrika dapat

tumbuh subur didekat dengan pantai. Secara alami mahoni tumbuh di Meksiko
(Yucatan) bagian tenggah dan utara Amerika Selatan (Wilayah Amazona), Amerika
Tengah. Penanaman secara luas di Asia Selatan dan Pasifik, Afrika Barat. Mahoni telah
beradaptasi dengan iklim tropis di Indonesia dan memiliki daerah penyebaran di seluruh
wilayah Jawa dan Sumatera. Tanaman mahoni banyak ditanam dipinggir jalan atau
dilingkungan rumah dan halaman perkantoran sebagai tanaman peneduh. Tanaman ini
tumbuh secara liar di hutan-hutan atau diantara semak-semak belukar.
C.

Persyaratan Tempat Tumbuh

Iklim
Syarat lokasi untuk budidaya mahoni diantaranya adalah ketinggian lahan

maksimum 1.500 meter dpl, curah hujan 1.524-5.085 mm/tahun, dan suhu udara 1136oC. Namun demikian dilaporkan pada daerah kurang hujanpun (tipe D) jenis pohon
ini dilaporkan masih dapat tumbuh. Jenis ini secara alami dijumpai pada iklim dengan
curah hujan tahunan 580-800 mm.

Tanah
Mahoni dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah bebas genangan dan reaksi

tanahnya sedikit asam basa. Mahoni dapat tumbuh dengan subur di pasir payau dekat
dengan pantai dan menyukai tempat yang cukup sinar matahari langsung. Tanaman ini
termasuk jenis tanaman yang mampu bertahan hidup di tanah gersang sekalipun.
Walaupun tidak disirami selama berbulan-bulan, mahoni masih mampu untuk bertahan
hidup.
2.2

Kegiatan Pembibitan
Pembibitan adalah suatu kegiatan menabur atau menanam biji/benih pada suatu

tempat khusus yang memenuhi persyaratan untuk tumbuhnya biji atau benih, hingga
diperoleh perkecambahan atau pertunasan (bibit) yang cepat dan baik tumbuhnya.

Kegiatan menanam benih atau bibit ini bersifat sementara di lokasi pembibitan, dimana
tanaman muda (semai) ini dipelihara sampai saat dipindahkan ke lapangan. Tahapan
tahapan dalam pelaksanaan pembibitan tanaman hutan yaitu :
A.

Pengadaan Benih
Pengadaan benih adalah kegiatan yang meliputi penyiapan sarana prasarana,

pengumpulan bibit berkualitas baik berupa biji maupun anakan alam (wilding) ataupun
teknik lainnya yang diperuntukkan sebagai penyedia materi (bibit) khususnya dalam
kegiatan penanaman, pengayaan (Enrichment planting), rehabilitasi hutan maupun
peruntukan lainnya. Adapun beberapa tahapan yang harus dilalui dalam proses
pengadaan bibit meliputi :

Seleksi Benih
Kegiatan ini dimaksudkan untuk memperoleh benih yang berkualitas tinggi. Benih

yang bermutu baik memiliki beberapa karakteristik antara lain : (1) Berdaya kecambah
tinggi (di atas 70%), (2) Persen kemurnian tinggi dan (3) Bersertifikat (teruji dan
diketahui asal benih dan lain sebagainya).

Perlakuan Benih
Kegiatan ini dilakukan untuk memacu benih agar mampu berkecambah dalam

waktu cepat tanpa merusak dan menurunkan kualitas bibit serta terbebas dari hama dan
penyakit. Jenis perlakuan yang akan diaplikasikan untuk jenis tanaman keras, secara
sederhana dan praktis yakni menyiram benih dengan air dan membersihkan benih
tersebut dari kotoran.
B.

Penyemaian
Kegiatan penyemaian biasanya dilakukan setelah benih mendapatkan perlakuan

yang tepat pada media semai yang telah disiapkan. Untuk mempercepatkan proses
pengecambahan benih, beberapa perlakukan yang harus diaplikasikan antara lain : (1)
Penyiraman yang cukup dan terkontrol, agar kelembaban disekitar benih dapat
dipertahankan, (2) Memberikan cahaya yang cukup, agar proses etiolasi dapat dihindari
dan (3) Aerasi cukup, agar suplai oksigen disekitar benih tersedia dengan baik.
C.

Penyapihan
Penyapihan

merupakan

kegiatan

memindahkan

bibit/anak

semai

dari

bedengan/bak ke medium di bedengan sapih. Cara penyapihan, baik pada waktu


7

mencabut/menggali bibit/anak semai di bedengan/bak maupun waktu menanamnya ke


medium sapih harus dilakukan dengan hati-hati agar batang/akar-akarnya tidak rusak
atau patah. Waktu penyapihan yang ideal dilakukan sore hari, dan setelah disapih segara
dilakukan penyiraman sampai tanahnya cukup basah. Waktu kecambah (semai anakan)
siap disapih tergantung pada jenisnya, biasanya sesudah keluar daun pertama sudah
dapat dilakukan penyapihan. Kegiatan penyapihan dilakukan segera setelah benih
berkecambah, kelopak biji telah terlepas dan telah keluar akar lateralnya (umur bibit
kurang lebih telah 2-3 minggu setelah kecambah).
D.

Pemeliharaan Bibit

Adapun tahapan tahapan dalam pemeliharaan bibit yaitu:

Penyiraman
Penyiraman yang paling mudah dikerjakan ialah penyiraman dengan tangan, yaitu

menggunakan gembor, dilakukan 2 kali setiap hari (sekitar pukul 15.00-17.00 WITA)
dan pagi hari (sekitar pukul. 06.00 - 08.00). Penyiraman berhati-hati, tujuannya untuk
menghindari agar kecambah yang masih lemah tidak rusak.

Penyiangan
Maksud penyiangan yaitu menghilangkan rumput atau tumbuh-tumbuhan lain

(liar) yang tidak diinginkan tumbuh bersama semai. Tujuannya ialah membebaskan
semai dari persaingan dengan tumbuhan liar dalam hal memperoleh cahaya, udara, air
dan unsur-unsur hara.

Pemberantasan Hama dan Penyakit


Pengendalian serangan hama dan penyakit dilakukan dengan cara pengaturan

kondisi lingkungan atau penggunaan pestisida. Jenis pestisida dibedakan atas penyebab
hama dan penyakit yang menjadi sasaran, yaitu: fungisida (jamur), insektisida
(serangga), herbisida (gulma).

BAB III
METODE PELAKSANAAN

3.1. Waktu dan Tempat


Pelaksanaan kegiatan Proyek Usaha Mandiri ini, akan dilaksanakan pada bulan
Juli 2015 sampai dengan Februari 2016 bertempat di Persemaian Program Studi
Manajemen Sumber Daya Hutan.

3.2. Alat dan Bahan


Adapun alat dan bahan yang akan digunakan dalam pelaksanaan PUM adalah:
Tabel 1. Alat dan Bahan yang digunakan dalam pelaksanaan PUM
No
Alat dan Bahan
Fungsi
Membersihkan lokasi persemaian dan membelah buah

Parang

Skop

Mencampur Tanah, Pasir, dan Bokasi

Gembor

Menyiram Benih yang telah di Semaikan

Pasir

Pupuk dan media tumbuh benih

Tanah

Pupuk dan media tumbuh benih

Bokasi

Pupuk dan media tumbuh benih

Benih Cendana

Bibit

Benih Mahoni

Bibit

Polybag

Tempat mengisian media tanam

Mahoni

3.3. Prosedur Kerja


1.

Tahapan Persiapan

Melakukan survei lokasi, tujuannya untuk mengetahui kondisi lahan / lokasi


persemaian

Menyiapkan lahan persemaian

Menyiapkan alat dana bahan yang dibutuhkan

2. Tahapan Pelaksanaan

Membersihkan lokasi

Melakukan pencampuran media tanam yaitu: tanah, bokasi dan pasir


(tanaman cendana dan mahoni perbandingannya 3:2:1)

Membuat bedeng tabur dan bedeng sapih

Mengisi media kedalam polybag

Melakukan perlakuan benih ( untuk benih Cendana direndam 12 jam dan


dikering anginkan 12 jam selama 3 hari dan untuk benih Mahoni direndam
selama 24 jam)

Melakukan penanaman benih kedalam polybag dan penaburan benih ke


bedeng tabur

3. Pemeliharaan
Kegiatan

pemeliharaan

ini

meliputi:

penyiraman,

pembersihan

gulma,

pemberantas hama penyakit dan penyapihan. Selain itu melakukan kegiatan


pemindahan benih yang telah berkecambah dari bedeng tabur ke polybag.
4. Pelaporan
Membuat laporan Proyek Usaha Mandiri (PUM).
3.4. Rencana Kegiatan Kerja
Kegiatan PUM ini akan berlangsung selama enam bulan dengan kegiatan-kegiatan
dimulai dari pembuatan Proposal, Kegiatan Lapangan, Pemasaran, Ujian dan
Pembuatan Laporan Akhir. Rencana tata waktu kegiatan dapat dilihat pada Tabel 2.
Tabel 2. Rencana Kegiatan PUM
NO

KEGIATAN

Pembuatan Proposal

Pengadaan Alat dan Bahan

Pelaksanaan Kegiatan

Pembuatan Laporan

TAHUN PELAKSANAAN 2015/2016


9

10

10

11

12

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.

Hasil

4.1.1 Cendana
Dibawah ini adalah hasil dokumentasi kegiatan usaha pembibitan cendana
(Santalum album Linn.) yang dimulai dari perlakuan benih, penanaman, benih yang
baru berkecambah dan tumbuh menjadi tanaman mudah.

Gambar 1. Perlakuan Benih Cendana

Gambar 2. Penanaman Benih Cendana

Gambar 3. Benih Yang Baru Kecambah

Gambar 4. Pertumbuhan Benih Muda

Jumlah tanaman cendana (Santalum album Linn.) yang tumbuh atau yang masih hidup
dipolybag selama usaha berlangsung secara rinci disajikan pada tabel berikut:
Tabel 3. Data Pertumbuhan Tanaman Cendana Yang Hidup Dan Yang Mati
No

Bulan

Okt-2015

Minggu

Tumbuh

Mati

II

III

IV

11

47

II

115

III

177

IV

236

286

II

322

III

334

16

IV

320

14

300

20

II

275

25

III

257

18

257

93

Nov-2015

Des-2015

Jan-2016
IV
Jumlah

Penulis melakukan kegiatan pembibitan tanaman cendana dengan jumlah yang ditanam
sebanyak 350 polybag. Waktu penanamannya pada tanggal 8 Oktober 2015.
Persentasi Hidup

= 257/350 x 100%

100%

= 73,42%
4.1.2. Mahoni
Dibawah ini adalah hasil dokumentasi kegiatan usaha pembibitan mahoni
(Swietenia mahagoni Jacq.) pelaksanaannya dimulai dari perlakuan benih, penanaman
benih dan sampai pada benih berkecambah/tumbuh.

Gambar 5. Perlakuan Benih Mahoni

Gambar 6. Penanaman Benih Mahoni


12

Gambar 8. Pertumbuhan Benih Muda

Gambar 7. Benih Yang Baru Kecambah


Jumlah tanaman

mahoni (Swietenia mahagoni Jacq.) yang tumbuh selama usaha

berlangsung secara rinci disajikan pada table berikut:


Tabel 4. Data Pertumbuhan Tanaman Mahoni Yang Tumbuh Dan Yang Mati
No

Bulan

Okt-2015

Minggu

Jumlah yang tumbuh

Jumlah yang mati

II

III

IV

II

17

III

32

IV

54

65

II

82

III

99

IV

110

II

III

110

Nov-2015

Des-2015

Jan-2016
IV
Jumlah

13

Penulis melakukan kegiatan pembibitan tanaman mahoni dengan jumlah yang ditanam
sebanyak 110 polybag. Waktu penanaman pada tanggal 8 Oktober 2015
Persentasi Tumbuh

= 102/110 x 100%

100%

= 92,73%

4.2.

Pembahasan
Pembibitan merupakan suatu tahapan yang sangat penting dalam budidaya

tanaman hutan maupun tanaman pertanian. Alasan dilakukannya pembibitan adalah


untuk memproduksi bibit tanaman dalam jumlah yang cukup dengan ukuran yang relatif
seragam, sehat, siap tanam, berkualitas dan tepat waktu saat dibutuhkan serta siap untuk
nantinya ditanam dilapangan.
Dalam kegiatan Proyek Usaha Mandiri (PUM) yaitu mengenai pembibitan
tanaman hutan berupa cendana (Santalum album Linn.) dan mahoni (Swietenia
mahagoni Jacq.) dilakukan pembiakan tanaman secara generatif atau pembiakannya
menggunakan biji.
4.2.1. Kegiatan Pembibitan Cendana (Santalum album Linn.)
Kegiatan pembibitan tanaman cendana jumlah yang diusahakan adalah sebanyak
350 polybag. Selama usaha pembibitan berlangsung jumlah tanaman yang hidup
setelah penyulaman adalah sebanyak 350 polybag dari hasil sulaman sebanyak 50
polybag. Namun dalam kegiatan pemeliharaan berlangsung ditemui hambatan-hambatan
yang mengakibatkan pertumbuhan tanaman cendana menjadi terhambat/terganggu
sehingga sebagian besar tanaman cendana mati.
Selama proses kegiatan pembibitan cendana, hambatan-hambatan yang
mengakibatkan tanaman cendana mati yakni akibat lokasi persemaian. Di lokasi
persemaian terdapat tajuk pohon jati putih dan gamal yang rapat, sehingga menutupi
cahaya matahari masuk, sehingga menghambat tanaman cendana dalam melakukan
proses fotosintesis/pembentukan makanan. Masalah lain yang mengakibatkan tanaman
cendana mati yaitu penulis kurang intensif dalam proses pemeliharaan seperti
keterlambatan penyiraman dan tidak melakukan pemangkasan tajuk pohon yang berada
disekitar lokasi persemaian.

14

Berdasarkan tabel 3, tanaman cendana yang mati yaitu tercatat pada waktu bulan
Desember minggu ke-3 sampai pada bulan Januari minggu ke-4 yaitu berjumlah 97
polybag, sehingga dihitung persentasi hidup dari jumlah polybag yang diusahakan
sebanyak 350 adalah 73,42%. Dalam kegiatan pembibitan cendana, tahapan-tahapan
pelaksanaanya yaitu meliputi: survei tempat pembibitan, persiapan lahan, persiapan
media tanam, persiapan benih dan perlakuan benih, penaburan benih dan pemeliharaan.
a)

Survei Tempat Pembibitan


Sebelum melakukan kegiatan pembibitan cendana, dilakukan survei tempat

pembibitan dengan tujuan untuk mengetahui kondisi dan kelayakan tempat untuk
melakukan pembibitan. Berdasarkan hasil survei, tempat yang dijadikan sebagai lokasi
persemaian memenuhi syarat karena tempatnya datar, dekat dengan sumber air dan
dekat dengan jalan untuk mempermudah transportasi. Survei tempat pembibitan
dilakukan pada bulan Agustus 2015.
b)

Persiapan Lahan
Kegiatan yang dilakukan dalam persiapan lahan yaitu pembersihan lokasi seperti

membersikan rumput, membersihkan sisa batang kayu dan kemudian membuat naungan
dengan ukuran 2x3 m2. Pesiapan lahan dilaksanakan selama 2 minggu dan kegiatan
ini dilaksanakan pada bulan Agustus-September 2015.

Gambar 9. Persiapan Lahan


c)

Persiapan Media Tanam (Pengisian Tanah Dalam Polybag)


Kegiatan yang dilakukan dalam persiapan media tanam meliputi persiapan

polybag, tanah, pasir dan bokasi. Media tanam berupa tanah, pasir dan bokasi dicampur

15

dengan perbandingan 3:1:1 (3 ember tanah : 1 ember pasir : 1 ember bokasi yang
dicampur secara merata dengan menggunakan sekop). Pesiapan media tanam
dilaksanakan selama 1 minggu dan kegiatan ini dilaksanakan pada bulan September
2015.

Gambar 10. Persiapan Media Tanam


d)

Persiapan Benih Dan Perlakuan Benih


Kegiatan persiapan benih cendana yaitu benih yang disiapkan bersumber dari

Pulau Sumba. Benih ini dibeli 1 kg dengan harga Rp. 350.000 yang dibagi untuk tiga
orang, sehingga jumlah benih yang diperoleh untuk perorang sebanyak 333,3 gram.
Perlakuannya menggunakan air dingin yang dilakukan selama 12 jam dan dikering
anginkan selama 12 jam selama 3 hari.

Gambar 3. Perlakuan Benih Cendana


e)

Penaburan Benih Dalam Polybag


Dari hasil perlakuan benih maka benih cendana yang siap ditabur atau dipakai

adalah benih yang tenggelam dalam air. Kegiatan penaburan benih pada polybag

16

dilakukan dengan cara membuat lubang tanam sedalam 1 cm dengan 1 polybag 2 biji
cendana. Benih yang dibutuhkan untuk 350 polybag sebanyak 700 biji dan sisa
benihnya ditabur pada bedeng tabur dengan tujuan untuk kegiatan penyulaman.

Gambar 12. Penaburan Benih Cendana


f)

Pemeliharaan
Kegiatan pemeliharaan dilakukan mulai dari benih cendana ditanam dalam

polybag hingga benih berkecambah/tumbuh menjadi bibit dan siap untuk dipasarkan.
Tujuan pemeliharaan ini agar benih yang baru ditanam cepat berkecambah dan tetap
tumbuh sehat. Kegiatan pemeliharaan bibit cendana meliputi : penyiraman, penyulaman,
penanaman krokot, penyiangan dan pengendalian hama penyakit.

Penyiraman
Penyiraman pada bibit cendana dilakukan 2 kali sehari pada pagi dan sore hari
(untuk benih yang baru berkecambah), sedangkan untuk benih yang sudah
berumur 1 bulan penyiraman dilakukan 1 kali dalam sehari. Penyiraman
dilakukan dengan menggunakan gembor.

Gambar 13. Penyiraman Cendana


17

Penyulaman
Pada proses penyulaman atau menggantikan tanaman cendana yang mati telah
dilakukan sebanyak 2 kali yaitu, pada bulan Desember sebanyak 30 polybag dan
pada bulan Januari sebanyak 63 polybag.

Gambar 14. Penyulaman Cendana

Penanaman Tanaman Inang


Kegiatan penanaman tanaman inang perlu dilakukan karena cendana adalah
tanaman yang pola hidupnya yang hemi parasitik. Sebagai tumbuhan hemi
parasitik, cendana membutuhkan tumbuhan inang untuk memasukan hara bagi
pertumbuhannya. Dalam melakukan usaha pembibitan cendana, jenis inang yang
di pakai yaitu tanaman krokot. Kegiatan ini dilakukan setelah tanaman cendana
sudah berkecambah.

Gambar 15. Penanaman Krokot

18

Penyiangan
Kegiatan penyiangan atau membersihkan rumput, dilakukan disekitar lokasi
pembibitan cendana dan yang tumbuh didalam polybag. Tujuan melakukan
kegiatan ini agar cendana tidak terganggu/bersaing dalam menggambil makan.

Gambar 15. Penyiangan

Pengendalian Hama Penyakit


Dalam kegiatan pemeliharaan cendana tidak ditemukan hama penyakit. Namun
dalam kegiatan pemeliharaan berlangsung ditemukan kodok dan bekicot yang
dimana pada malam hari kodok selalu berada diatas polybag sehingga
mengakibatkan cendana yang baru berkecambah patah dan mati. Cara
pengendalianya yaitu dilakukan dengan cara mengambil binatang tersebut dan
membuangnya dari tempat yang jauh 50 dari lokasi pembibitan.

4.2.2. Kegiatan Pembibitan Mahoni (Swietenia mahagoni Jacq.)


Dalam pembibitan tanaman mahoni penulis menggunakan teknik perbanyakan
tanaman secara generatif atau menggunakan biji. Jumlah pembibitan tanaman mahoni
yang diusahakan adalah sebanyak 110 polybag. Daya berkecambah mahoni tinggi
apabila menggunakan biji yang matang/tua dan kering.
Selama usaha pembibitan berlangsung jumlah tanaman yang hidup

setelah

penyulaman adalah sebanyak 110 dan selama kegiatan pemeliharaan berlangsung telah
melakukan penyulaman sebanyak 8 polybag dan sampai saat ini tidak ada yang mati
atau semuanya masih tetap hidup. Berdasarkan tabel 4 jumlah persentasi tumbuh untuk
tanaman mahoni adalah sebesar 92,73%. Tahapan-tahapan kegiatan pembibitan mahoni

19

yaitu meliputi: survei tempat pembibitan, persiapan lahan, persiapan media tanam,
persiapan benih dan perlakuan benih, penaburan benih dan pemeliharaan.
a)

Survei Tempat Pembibitan


Sebelum melakukan kegiatan pembibitan mahoni, dilakukan survei tempat

pembibitan dengan tujuan untuk mengetahui kondisi dan kelayakan tempat untuk
melakukan pembibitan. Berdasarkan hasil survei, tempat yang dijadikan sebagai lokasi
persemaian memenuhi syarat karena tempatnya datar, dekat dengan sumber air dan
dekat dengan jalan untuk mempermudah transportasi. Survei tempat pembibitan
dilakukan pada bulan Agustus 2015.
b)

Persiapan Lahan
Kegiatan yang dilakukan dalam persiapan lahan yaitu pembersihan lokasi seperti

membersihkan rumput, membersihkan sisa batang kayu dan meratakan tanah, kemudian
membuat naungan dengan ukuran 2x3 m2. Pesiapan lahan dilaksanakan selama 2
minggu dan kegiatan ini dilaksanakan pada bulan Agustus-September 2015.

Gambar 17. Persiapan Lahan


c)

Persiapan Media Tanam (Pengisian Tanah Dalam Polybag)


Kegiatan yang dilakukan dalam persiapan media tanam meliputi persiapan

polybag, tanah, pasir dan bokasi. Media tanam berupa tanah, pasir dan bokasi dicampur
dengan perbandingan 3:1:1 (3 ember tanah : 1 ember pasir : 1 ember bokasi yang
dicampur secara merata dengan menggunakan sekop). Pesiapan media tanam

20

dilaksanakan selama 1 minggu dan kegiatan ini dilaksanakan pada bulan September
2015.

Gambar 18. Persiapan Media Tanam


d)

Persiapan Benih Dan Perlakuan Benih


Kegiatan persiapan benih mahoni yaitu benihnya bersumber dari pohon induk

yang berada di Bandara El-Tari Kupang. Alasan memilih tegakan mahoni yang berada
di Bandara El-tari karena melihat tegakan mahoni yang berada ditempat tersebut sudah
dibilang ideal untuk dijadikan sebagai sumber benih. Sehingga penulis menjadikan
tegakan mahoni yang berada di bandara El-Tari Kupang sebagai sumber benih dalam
usaha pembibitan mahoni. Untuk perlakuan benih mahoni yaitu memilih biji yang tua/
berwana coklat tua, lalu memotong sayap benihnya dan sebelum ditabur/ditanam,
direndam menggunakan air dingin selama 12 jam.

Gambar 19. Perlakuan Benih Mahoni


e)

Penaburan Benih Dalam Polybag


Dari hasil perlakuan benih maka benih mahoni siap ditabur ke bedeng tabur pada

polybag yang telah disiapkan. Kegiatan penaburan benih pada polybag dilakukan
dengan cara membuat lubang tanam sedalam 1 cm dan dalam 1 polybag ditanam 1
21

biji mahoni. Benih yang dibutuhkan untuk 110 polybag sebanyak 110 biji. Sisah benih
mahoni ditabur pada bedeng tabur dengan tujuan untuk melakukan kegiatan
penyulaman.

Gambar 20. Penaburan Benih Mahoni


f)

Pemeliharaan
Kegiatan pemeliharaan dilakukan mulai dari benih mahoni ditanam dalam

polybag hingga benih berkecambah/tumbuh menjadi bibit dan siap untuk dipasarkan,
Tujuan pemeliharaan ini agar benih yang baru ditanam cepat berkecambah dan tetap
tumbuh sehat. Tahapan-tahapan kegiatan pemeliharaan bibit mahoni meliputi :
penyiraman, penyulaman, penyiangan dan pengendalian hama penyakit.

Penyiraman
Penyiraman pada bibit mahoni dilakukan 2 kali sehari pada pagi dan sore hari
(untuk benih yang baru berkecambah), sedangkan untuk benih yang sudah
berumur 1 bulan penyiraman dilakukan 1 kali dalam sehari. Penyiraman
dilakukan dengan menggunakan gembor.

Gambar 21. Penyiraman Mahoni


22

Penyulaman
Kegiatan menyulam atau menggantikan kembali tanaman yang mati atau
pertumbuhannya kerdil. Penyulaman mahoni telah dilakukan 1 kali pada bulan
Desember sebanyak 8 polybag mahoni.

Penyiangan
Penyiangan adalah kegiatan membersikan rumput atau tanaman pengganggu
yang tumbuh disekitar pembibitan mahoni ataupun yang tumbuh didalam
polybag. Rumput atau tanaman pengganggu yang tumbuh bersamaan dengan
tanaman mahoni didalam polybag dapat mengganggu dan menghambat
pertumbuhan bibit cendana.

Gambar 13. Penyiangan

Pengendalian Hama Penyakit


Dalam kegiatan pemeliharaan mahoni tidak ditemukan hama penyakit. Namun
dalam kegiatan pemeliharaan berlangsung ditemukan kodok dan bekicot yang
dimana pada malam hari kodok selalu berada diatas polybag sehingga
mengakibatkan mahoni yang baru berkecambah mati. Cara pengendalianya yaitu
dilakukan dengan cara mengambil binatang tersebut dan membuangnya dari
tempat yang jauh 50 meter dari lokasi pembibitan.

4.2.3. Biaya Produksi


Kegiatan Proyek Usaha Mandiri (PUM) mengenai pembibitan tanaman cendana
dan tanaman mahoni yang telah berjalan dalam 1 kali produksi dan telah mengeluarkan
biaya dalam hal ini biaya tetap dan biaya variabel sebesar Rp.600.000.

23

4.2.4. Pemasaran
Tanaman cendana dan tanaman mahoni direncanakan dalam kegiatan pemasaran
akan dijual dengan harga Rp. 10.000/polybag dan mahoni akan dijual dengan harga Rp.
6000/polybag, namun selama kegiatan pemasaran berlangsung untuk tanaman cendana
penulis menjuanya dengan harga Rp 5000/polybag, hal ini dikarenakan adanya
persaingan pasar. Jumlah tanaman cendana dari 257 yang hidup, yang telah terjual
adalah sebanyak 200 polybag dan masih tersisa 57 polybag yang belum terjual. Untuk
tanaman mahoni belum terjual karena belum ada penawaran dari konsumen.
Sehingga pendapatan atau total penerimaan dari hasil penjualan telah diperoleh
sebesar Rp. 1.000.000. Sehingga untuk mengetahui keuntungan maka diperoleh dengan
menggunakan persamaan yaitu:
Keuntungan

= Total Hasil Produksi Total Biaya Produksi


= Rp. 1.000.000 Rp. 600.000
= Rp. 400.000

4.2.5. Analisis Usaha


Dalam menganalisis kegiatan Proyek Usaha Mandiri (PUM) mengenai pembitan
tanaman cendana (Santalum albu Linn.) dan tanaman mahoni (Swietenia mahagoni
Jacq.), analisa usaha yang digunakan adalah analisa R/C Ratio. Dalam analisa R/C ratio
apabila hasil analisa memperoleh nilai > 1 maka usaha layak dijalankan tetapi apabila
R/C Ratio yang diperoleh nilai 1 maka usaha belum layak dijalankan karena tidak
memperoleh keuntungan. Analisa R/C Ratio diperoleh dari persamaan:
R/C Ratio

= Total Pendapatan / Total Biaya Produksi


= Rp. 1.000.000 / Rp.600.000
= 1,6

Dengan demikian, usaha yang dilakukan layak untuk dijalankan karena dimana
Rp. 1 yang diinventasikan menghasilkan Rp. 1,6

24

BAB V
PENUTUP

5.1

Kesimpulan
Setelah melakukan kegiatan Proyek Usaha Mandiri (PUM), penulis dapat

menyimpulkan bahwa:
a)

Persentasi tumbuh tanaman cendana (Santalum album Linn.) 73,42%

dan

tanaman mahoni (Swietenia mahagoni Jacq.) 92,73%.


b)

Dari hasil analisis usaha penulis dikatakan layak dalam melakukan usaha
pembibitan tanaman cendana dan mahoni,

karena dimana Rp. 1 yang

diinventasikan menghasilkan Rp. 1,6

5.2

Saran
Dalam melakukan kegiatan pembibitan tanaman cendana, dalam pemelihaannya

harus dilakukan secara intensif karena tanaman cendana sangat rentan mati kalau
kurang adanya pemeliharaan yang baik. Persentasi tumbuh cendana dan mahoni tinggi
apabila menggunakan benih berkualitas, pelaksanaannya sesuai prosedur dan perwatan
yang intesif.
Untuk mendapatkan persentasi tumbuh cendana dan mahoni yang tinggi, maka
disarankan menggunakan benih berkualitas, pelaksanaannya sesuai prosedur dan
perwatan yang intesif.

25

DAFTAR PUSTAKA

Butarbutar, T. 2006. Laporan Sambutan Gelar Teknologi Cendana untuk rakyat:


Pengembangan Tanaman dilahan Masyarakat. Jurnal Analisis Kehutanan
Denpasar
Fandeli, C. 1984. Ilmu Tehnik Persemaian. Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah
Mada. Yogyakarta
Hamilton, L. And Condrad, E. (Tech. Coordinator). 1990. Proceedings of the
symposium on Sandalwood in the Pacific. USDA Forest General Technical
Report PSW 122.
Hamzah, Z. 1976. Sifat Silvika dan Silvikultur Cendana (Santalum album L.) Di Pulau
Timor. Laporan Departemen Pertanian. Badan Penelitian dan Pengembangan
Pertanian. Lembaga Penelitian Hutan. Bogor.
Hermawan, R. 1993. Pedoman Teknis Budidaya Kayu Cendana (Santalum
album L.). Jurusan Konservasi Sumberdaya Hutan. Fakultas Kehutanan. Institut
Pertanian Bogor. Bogor
Holmes, 1983. at Ferguson, 1951. Iklim Tempat Tumbuh Cendana dan Klasifikasi
Cendana (Santalum album L.). Institut Pertanian Bogor. Bogor
Jayusma. 2005 Evaluasi Keragaman Genetik Bibit Surian di Persemaian. Wana Benih 7
(1). Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan Tanaman. Yokyakarta.
Khaeruddin, 1999. Klasifikasi Tanaman Mahoni. Fakultas Kehutanan Institut Pertanian
Bogor. Bogor
Naiem, M. 2000. Prospek Perhutanan Klon Jati di Indonesia. Prosiding Seminar
Nasional Status Silvikultur di Indonesia Saat Ini. Wanagama I, 1-2 Desember
2000. Fakultas Kehutanan UGM. Yogyakarta.
Nasi, R. 1994. Planting Sandalwood, The New Caledonian Experience. In Sandalwood
Seed Nursery And Technology. Proceeding Of Regional
Rahardi. M. J. 1993. Biaya dan faktor-faktor produksi. Institut Pertanian Bogor Bogor
Rahayu, 2002. Cendana Diregulasi dan strategi pengembangan. World Agroforestry
Center ICRAF. Bogor
Rudjiman, 1987. Cendana (Santalum albuIm L). Taksonomi dan Model Arsitekturnya.
Makalah pada diskusi cendana 18 Juli 1987. Di Kampus UGM.Yogyakarta.
Sinaga, M. dan Burharman. 1996. Teknologi Budidaya Cendana (Santalum album L.)
dan Kajian Kelembagaan. Sylva Tropika No. 04, Oktober 1996.
http://www2.bonet.co.id/dephut/st1096.htm 16k. Diakses 29 September 2015
Soekartawi, 1995. Analisis Usaha Tani. Universitas Indonesia. Jakarta

26

Surata, I.K. 2006. Teknik budidaya cendana. Makalah disampaikan pada Seminar
Nasional tentang Status Silvikultur di Indonesia Saat Ini. UGM. Yogyakarta.
Sutarni, M.S. 1995. Flora Eksotika Tanaman. Penerbit Kansius. Jakarta

27

Anda mungkin juga menyukai