Anda di halaman 1dari 6

RSI PKU MUHAMMADIYAH

KABUPATEN TEGAL
JI. Raya Singkil Km, 0,5 Adiwerna Kabupaten Tegal

SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR


RSI PKU MUHAMMADIYAH KABUPATEN
TEGAL
Nomor :
Tentang :
PEMBERLAKUAN KEBIJAKAN EVALUASI PRAKTIK DOKTER
BERKESINAMBUNGAN (ON GOING PROFESIONAL PRACTICE EVALUATION /
OPPE) RSI PKU MUHAMMADIYAH KABUPATEN TEGAL
Direktur RSI PKU Muhammadiyah Kabupaten Tegal
MENIMBANG
1 Bahwa RSI PKU Muhammadiyah Kabupaten Tegal sebagai
. institusi yang bergerak dalam bidang pelayanan kesehatan
harus mampu meningkatkan pelayanan yang lebih bermutu
untuk mewujudkan derajat kesehatan masyarakat setinggitingginya

MENGINGAT

MEMPERHATI
KAN

MENETAPKA
N

2 Bahwa untuk mengontrol praktik staf medik agar mutu


. pelayanan dan keselamatan pasien terjaga dengan baik maka
perlu dilakukan pembinaan dan evaluasi terhadap setiap staf
medik di RSI PKU Muhammadiyah Kabupaten Tegal
3 Bahwa Pedoman Praktik Klinik dan Rincian Kewenangan
. Klinik dokter di RSI PKU Muhammadiyah Kabupaten Tegal
harus dijalankan secara konsekuen
1 Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor.
. 1438/MENKES/PER/lX/2010 tentang Standar Pelayanan
Kedokteran
1
.
2
.
3
.

Undang-Undang RI Nomor 36 tahun 2009 tentang


"Kesehatan"
Undang-Undang RI Nornor 44 tahun 2009 tentang "Rumah
Sakit"
Peraturan
Menteri
Kesehatan
RI Nomor
1691
/Menkes/Per/Vlll/20011 tentang " Keselamatan Pasien
Rumah Sakit"

MEMUTUSKAN
SURAT
KEPUTUSAN
DIREKTUR
RSI
PKU
MUHAMMADIYAH KABUPATEN TEGAL
TENTANG PEMBERLAKUAN KEBIJAKAN EVALUASI
PRAKTIK DOKTER BERKESINAMBUNGAN (ON GOING
PROFESIONAL PRACTICE EVALUATION / OPPE)

Pertama

Kedua

Memberlakukan Kebijakan Evaluasi Praktik Dokter


Berkesinambungan (On Going Profesional Practice Evaluation /
OPPE) di RSI PKU Muhammadiyah Kabupaten Tegal
Keputusan ini berlaku selama sejak tanggal ditetapkannya, dan
apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan dalam Surat
Keputusan ini maka akan diadakan perbaikan dan perubahan
sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di
Pada Tanggal

Tegal
Maret 2016.

Direktur
RSI PKU Muhammadiyah Kabupaten Tegal

dr. H. Achmad Shochibul Birri, MSI


NBM 974 891

KEBIJAKAN EVALUASI PRAKTIK DOKTER BERKESINAMBUNGAN


(ON GOING PROFESIONAL PRACTICE EVALUATION / OPPE) RSI PKU
MUHAMMADIYAH KABUPATEN TEGAL
1. PENDAHULUAN
Ongoing Professional Practice Evaluation (OPPE) merupakan suatu proses
untuk melakukan penilaian kompetensi dan perilaku professional dari
praktisi (staff medis) dan melakukan pembinaan bila diperlukan.
Focused Professional Practice Evaluations (Focused Review) merupakan
evaluasi khusus dan dalam waktu yang terbatas mengenai kompetensi
seorang praktisi dalam menjalankan kewenangan klinis tertentu.

2. TUJUAN
2.1 Sebagai pedoman Direktur & Manager Medis dalam melaksanakan
penilaian kepada staf medis
2.2 Untuk mengontrol praktek staf medis agar mutu pelayanan staf medis dan
keselamatan pasien terjaga dengan baik. Untuk digunakan sebagai salah satu
perangkat pembinaan staf medis.
2.3 Memberikan penjabaran yang jelas dan seragam mengenai proses yang
dipakai untuk melakukan evaluasi berkelanjutan pada setiap dokten
2.4 Menentukan kriteria atau indikator sebagai data yang harus dikumpulkan
untuk evaluasi pada OPPE Untuk memastikan bahwa informasi yang
dihasilkan dari OPPE digunakan untuk menentukan kelanjutan dari
kewenangan klinis yang telah diberikan (dilanjutkan, dibatasi atau dicabut).
2.5 Untuk menentukan proses pengumpulan, investigasi dan menentukan masalah
pada praktik klinis, termasuk menentukan proses untuk identifikasi trend
yang mempengaruhi kualitas pelayan dan keselamatan pasien.
2.6 Memastikan bahwa laporan terhadap evaluasi dari dokter professional yang
sudah diberikan kewenangan klinis dilakukan dengan cara yang seragam dan
ditentukan oleh kebijakan Rumah sakit.
2.7 Untuk menentukan tingkat kepedulian dari masing-masing staff medis
terhadap peningkatan pelayanan, terkait dengan performa dari dokter dan
memastikan bahwa temuan yang ada relevan dengan performa masingmasing individu staff medis dan sesuai dengan standard yang ditentukan.
3. RUANG LINGKUP
Kebijakan ini ditujukan untuk semua dokter dan dokter gigi yang telah diberikan
kewenangan klinis.

4.

DEFINISI

4.1 Ongoing Professional Practice Evaluation (OPPE) merupakan kesimpulan


yang didokumentasikan dari pengumpuJan data secara berkesinambungan
yang bertujuan untuk meniJai kompetensi dan profesionalisme praktisi.
Informasi yang didapatkan dari proses ini merupakan factor untuk
pengambilan keputusan mengenai kewenangan klinis yang sudah diberikan
untuk dilanjutkan, direvisi atau dicabut.
Focused Professional Practice Evaluations (Focused Review) merupakan
evaluasi khusus dan dalam waktu yang terbatas mengenai kompetensi
seorang praktisi dalam menjalankan kewenangan klinis tertentu.Proses ini
dilakukan pada saat:
1. Terdapat kewenangan baru yang diminta oleh praktisi
2. Terdapat masalah terkait kemampuan praktisi dalam memberikan
perawatan pasien yang aman dan berkualitas tinggi.
4.2

Praktisi - merupakan semua staf medis yaitu dokter dan dokter gigi

5. PERNYATAAN KEBIJAKAN
5.1 Setiap dokter dilakukan penilaian (OPPE) dengan menggunakan kriteria yang
sudah ditetapkan rumah sakit berdasarkan data yang relevan dan
disampaikan kepada anggota staff medis setidaknya sekali dalam setahun.
5.2 Informasi yang digunakan dalam OPPE didapatkan dari
1. Pengkajian data secara periodic Periodic chart review
2. Observasi langsung Direct observation
3. Pemantauan terhadap teknik diagnosis dan pengobatan monitoring for
diagnosis technique
4. PengawasanmutuklinisMonitoring of clinical quality
5. Umpan balik darii ndividu Iain yang terkait di dalam pelayanan pasien,
termasuk dokter Iain, asisten bedah, perawat dan staf administrasi secara
tertulis Feed back from other colleague related to patient care, including
other doctor, surgical assistant, nurse and administration staff in written
document.
6. Hasil medical record review Medical record review result
7. CFBF/Customer Feed Back Form
8. Surveilans PPI ( Pencegahan & Pengendalian Infeksi) Infection Control
Surveillans
9. Notulen meeting dokter (morning report, clinical meeting, meeting kasus
sulit/kematian)
10. Incident report
5.3 Semua masalah terkait performa dari dokter yang sudah mendapatkan
kewenangan klinis akan diinvestigasi secara seragam dan tertulis di dalam
kebijakan ini.
5.4 Hasil evaluasi ini akan digunakan untuk menentukan apakah kewenangan klinis
yang telah diberikan akan diteruskan, dibatasi atau dicabut serta sebagai
pertimbangan perpanjangan kontrak.

5.5 Jika terjadi keraguan terhadap hasildari OPPE ini, maka selanjutnya akan
mengikuti aturan yang sudah tertulis di Medical Staff Bylaws sebagai bentuk
evaluasi lebihlanjut.
5.6 Bila diperlukan, dapat dibuat panel peer review yang anggotanya diambil dari
luar rumah sakit (eksternal) untuk kasus evaluasi dokter senior atau konsultan.
5.7 Evaluasi ini dilakukan untuk mempertimbangkan kelanjutan kewenangan klinis
dokter dan bersifat rahasia.
6.
6.1

PROSEDUR
Skrining
I.

2.

Bidang Pelayanan dibantu dengan adanya data dari Kepegawaian, Komite


Medis & Audit, Rekam Medis, dan Meeting akan melakukan chart review
secara bersamaan dan retrospektif dengan menggunakan criteria yang
telahditentukan
Setiapindividu (termasuk pasien atau keluarga pasien, staf medis, tenaga
kesehatan atau staf RS Iainnya) dapat melaporkan setiap perhatian khusus
terkait profesionalisme dari performa masing-masing dokter secara tertulis.

6.2 Kriteria I indikator Kriteria / indicator mempunyai trigger dan mencakup dari
enam area kompetensi umum dokter, yaitu:
a. Perawatan pasien
b. Pengetahuan medis/ klinis
c. Practice based learning and improvement
d. Kemampuan komunikasidan interpersonal
e. Profesionalisme
f. System-based practice
2. Kriteria / indicator mencakup pengkajian pada .
a. Rawat inap, rawat jalan, Emergency dept dan kasus rawat jalan akan
diskrining untuk melihat adanya kriteri / indikator yang sudah ditentukan.
b. kejadian yang terkait dengan dokter yang melakukan prosedur atau
tindakan yang melebihi kewenangan klinisnya.
3. Kriteria / indicator yang dipilih untuk OPPE dan kebutuhan rumah sakit
untuk meningkatkan kualitas dan keamanan pelayanan professionat.
4. Kriteria / indikator ditentukan oleh Bidang
mempertimbangkan usulan dari komite medis.

Pelayanan

dengan

5. Kriteria / indikator mungkin dapat ditambahkan atau dikurangi berdasarkan


rekomendasi dari Sub Komite Etik bekerjasama dengan Subkomite Mutu
dan Kredensial.
6. Daftar criteria atauj ndikator akan djtinjau kembaJi secara terus menerus
dan sejalan dengan kebijakan ini

6.3 Penilaian
Diterima tidak ada masalah dengan proses I dokumentasi/ atau data atau
kualita spelayanan yang diberikan
2. Perlu Perbaikan terdapat masalah yang ringan sedang terkait dengan
proses/ dokumentasi / atau data atau kualitas pelayanan yang diberikan
3. Tidak Diterima terdapat masalah yang berat terkait dengan criteria yang
elah ditentukan sehingga merugikan pasien, rumah sakit dan I atau dokter
yang bersangkutan,
4. Tidak dimonitor

7. DOKUMENTASI
7.1 Dokumentasi penilaian OPPE dilakukan pada form OPPE
7.2

Dokumen penilaian OPPE disimpan di dalam file masing-masing stafmedis

8. REFERENSI
KARS, Akreditasi RumahSakit, 2011
JCI Standard edisi 2011