Anda di halaman 1dari 10

Mesin Cut Of

Mesin Cut Of adalah proses terakhir dari produksi pipa. Pada tahap ini terhadap
mesin yang bekerja untuk memotong pipa dengan panjang yang di tentukan.
Rangkaian panjang pipa yang bergerak di lintasan produksi memiliki dampak besar
terhadap pemotongan pipa dan jumlah produksi pipa dalam suatu jangka waktu.
Cara Kerja Mesin Cut Of
Sebelum memotong pipa kita harus mengkalibrasi terlebih dahulu ukuran yang
akan di potong pada pipa, agar sesuai dengan yang di inginkan konsumen. Setelah
kita mengkalibrasi, mesin dinyalakan dan rangkaian panjang pipa akan memasuki
mesin cut of. Didalam mesin cut of pipa panjang akan di kunci ke pengunci yang
sesuai dengan ukuran pipa yang di produksi . pemotong akan memotong pipa yang
sudah di kunci sebelumnya sesuai ukurang pipa yang di produksi.
Proses pemotongan pipa (Cut off) adalah Proses pemotongan pipa dengan menggunakan pisau sawblade
yang cara kerjanya menggunakan system pneumatic dan hydrolic . Pada proses cut off fluida yang
digunakan adalah udara karena menggunakan sistem pneumatic untuk penggerak mesin cut off.
Komponen komponen yang terdapat pada mesin cut off pada PT. Bakrie Pipe Industri adalah Motor
sebagai penggerak pulley yang menuju ke pisau, pulley dan van belt sebagai alat transmisi daya ke pisau
saw blade, limit swith sebagai pembatas ukuran pipa yang akan di potong atau sebagai sensor
pemotongan, silinder pneumatik merupakan elemen kerja atau bagian pneumatik yang akan
menghasilkan gerak lurus bolak-balik, sebagai penggerak dari mesin cut off tersebut, baik gerak itu
beraturan maupun yang dapat diatur, clamping sebagai penjepit pipa yang akan di potong sesuai ukuran.
System kerja pada cut off adalah pipa dipotong sesuai ukuran dengan limit swith sebagai sensornya,
mesin cut off digerakan oleh carriet dan berjalan mengikuti jalannya pipa tersebut, carriet tersebut
menggunakan clamp sebagai penggeraknya dengan fungsi clamp menjepit silinder pneumatic.

Proses Cutting (Pemotongan)


Pemotongan adalah tahap pekerjaan pemotongan bahan baku profil dan pelat baja sesuai
dengan tanda potong yang telah ditetapkan pada proses penandaan. Pemotongan dapat
dilakukan dengan beberapa cara yaitu:
a.

Pemotongan dengan Mesin Potong Hidrolik


Mesin gunting hidrolik menggunakan tenaga power supplytenaga hidrolik. Tenaga
hidrolik yang dihasilkan untuk memotong adalah pompa hidraulik yang digerakkan oleh motor
listrik. Mesin gunting hidraulik ini dilengkapi dengan program pada panel box control hidraulik.
Dengan program hidraulik ini pelayanan untuk operasional mesin potong menjadi lebih
sederhana. Kemampuan menggunting atau memotong pelat dengan mesin hidrolik ini sampai
mencapai ketebalan pelat 20 mm. Prinsip kerja mesin hidrolik ini sama dengan mesin gulotine
umumnya. Hanya penekan yang digunakan pada mesin ini menggunakan actuator kerja ganda
(double acting) dengan silinder sebanyak dua buah.
Actuator ini diletakkan di kiri dan kanan mesin yang berhubungan langsung dengan
pisau atas. Stopper yang digunakan juga stopper yang digerakkan secara hidraulik. Jumlah

stoppernya lebih banyak dari actuator potong. Jumlah actuator ini disusun diantara celah
pemotongan. Untuk pemotongan yang mempunyai lebar yang kecil juga dapat ditekan
oleh stopper.

Gambar 2. Mesin gunting pelat hidrolik


b.

Pemotongan dengan menggunakan oxy flame cutting


Pemotongan dengan menggunakan oxy flame cutting adalah dimana pemotongan
terjadi karena adanya reaksi antara oksigen dan baja. Pada permulaan pemotongan, baja
dipanaskan lebih dahulu dengan api oxy flame cutting sampai mencapai suhu antara 800o900o C. Kemudian gas oksigen tekanan tinggi atau gas pemotong lainnya disemburkan ke
bagian yang dipanaskan tersebut dan terjadilah proses pembakaran yang membentuk oksida
baja. Karena titik cair oksida baja lebih rendah dari baja, maka oksida tersebut mencair dan
terhembus oleh gas pemotong dengan ini terjadilah pemotongan.
Hasil pemotongan ini dinyatakan baik bila memenuhi syarat sebagai berikut:

1.

Alur potong harus cukup kecil

2.

Permukaan potong harus halus

3.

Terak harus mudah terkelupas

4.

Sisa atas pemotongan membulat


Mengenai kualitas potong ini Asosiasi Las Jepang dalam standar no. WES-2801 telah
menentukan kriteria untuk kualitas permukaan hasil pemotongan dengan gas. Untuk memenuhi
kriteria tersebut kualitas dari gas oksigen dan api pemanas, karakteristik alat yang digunakan
dan kondisi pemotongan harus diatur dengan teliti.

Gambar 3 . Penampang garis potong pada pemotongan oksigen. (Harsono&Toshie, 1981)

Gambar 4. Proses Pemotongan manual menggunakan oxy flame cutting

Teknik dan Prosedur Pemotongan mengikuti langkah-langkah berikut:


a. Buat tanda pada benda kerja yang akan dipotong
b. Pilih Tip Brander potong sesuai dengan tebal pelat
c. Atur tekanan gas asitelin dan oksigen sesuai dengan tebal pelat dan No.Tip Brander potong
d. Buka saluran pada gas oksigen dan asitilen.

e. Nyalakan busur api dengan membuka terlebih dahulu katup asitelin. Dan diikuti dengan
membuka katup oksigen secara perlahan sampai membentuk nyala api netral.
f. Panaskan benda dengan mendekatkan nyala api ke benda kerja, Jarak busur nyala api ke
permukaan benda kerja berkisar 2 4 mm.
g. Setelah terlihat benda kerja mengalami pemanasan mendekati titik lebur atau dapat dilihat dari
warna merah kekuningan, maka bukalah katup oksigen, sambil
h. menggerakannya ke arah jalur yang sudah ditandai sebelumnya.
i.

Usahakan jarak nyala api dan kecepatan pemotongan konstan.


Alat potong ini biasanya dikelompokkan dalam jenis-jenis tekanan rendah dan tekanan
sedang. pelaksanaan dibagi dalam pelaksanaan dengan tangan dan pelaksanaan otomatik di
mana alat potong diletakkan pada kereta yang digerakkan dengan motor.

Gambar 5. Pemotongan otomatis menggunakan mesin potong quicky

c.

Pemotongan dengan menggunakan CNC cutting


Pemotongan dengan menggunakan CNC cutting adalah proses pemotongan otomatis,
CNC cutting merupakan mesin perkakas yang dilengkapi dengan sistem mekanik dan kontrol
berbasis komputer yang mampu membaca instruksi kode 29,53,48, 54 38, 7, 8, dan lain-lain,
dimana kode-kode tersebut akan menginstruksikan ke mesin CNC cutting agar bekerja sesuai
dengan program benda kerja yang akan dipotong.
Pemotongan dengan menggunakan CNC cutting dapat dilakukan dengan 2 jenis
pemotongan yaitu, pemotongan dengan menggunakan oxy flame cutting dan las busur plasma.

Gambar 6. Pemotongan dengan menggunakan CNC cutting

Pemotongan dengan menggunakan las busur plasma ini mempunyai kelebihan dari
proses pemotongan lainnya. Keuntungan pemotongan dengan las busur plasma ini dapat
memotong bahan-bahan logam khusus seperti stainless steel, alumanium alloy dan
sebagainya.

Definisi

Pemotongan

Logam

(Metal

Cutting)

Pemotongan Logam adalah suatu proses pemotongan atau lebih tepat disebut dengan proses
perautan logam dengan menggunakan sebuah pahat potong (cutting tool), yang bertujuan
untuk memperoleh bentuk-bentuk tertentu, toleransi, ataupun derajat kehalusan permukaan
(surface finished) dari benda kerja.Banyak jenis proses pemotongan logam yang
dikenal, diantaranya yang cukup dikenal, didalam proses pengolahan logam seperti pembubutan,
frais, penggerindaan, alat potong dengan lasdan lain-lain. Sebelum kita menggunakan alat potong
maka kita harus mengetahui dahulu bahan-bahan atau material untuk membuat alat potong
tersebut.

Definisi

Alat

Potong

Perkakas

Alat Potong Perkakas adalah suatu alat yang digunakan untuk memproses suatu benda kerja
untuk membetuk benda kerja tersebut sesuai dengan yang kita inginkan berdasarkan prosedurprosedur yang telah dibuat dan diteliti.

Material

Alat

Potong

Logam

Sebelum kita menggunakan alat potong maka kita harus mengetahui dahulu bahan-bahan atau
material untuk membuat alat potong tersebut.
Faktor-faktor yang menentukan dalam pemilihan material alat potong :
1. Material atau bahan dari benda kerja/product.

2. Kualitas/kehalusan permukaan.
3. Kecepatan potong/Cutting Speed (Cs) yang dikehendaki.
4. Frekuensi penggunaan.
5. Harga.
Sifat Material Alat Potong
1. Keras / Hardness
Mampu mempertahankan kekerasannya dalam suhu pemotongan, sehingga tidak deformasi.
2. Ulet / Toughness
Mampu menahan beban kejut akibat pemotongan maupun vibrasi.
3. Tahan aus / Wear resistance
Mampu digunakan pada umur pakainya sebelum terjadi kerusakan.
4. Tahan terhadap bahan kimia
Kemampuan untuk tidak bereaksi terhadap bahan-bahan kimia pada saat proses pemotongan.
Jenis Material Perkakas Potong :
Carbon and Medium-Alloy Steels
Biasa disebut juga baja karbon paduan, sudah digunakan sejak 1880 sebagai twist drill, tap,
broaching dan reamer. Murah, dan mudah dibentuk. Kekerasan terhadap panas rendah,tahan
aus rendah. Kecepatan potongrendah. Cocok untuk mengerjakan material yang lunak.
High Speed
Steel
/
HSS
Diproduksi pertamakali tahun 1900-an, dapat dikeraskan dengan ketebalan yg bervariasi, tahan
aus dan keuletan cukup baik, harga relatif murah.
Cast
Cobalt
Alloys
Diperkenalkan pertamakali pada tahun 1915, komposisi 38-53%cobalt, 30-33% chromium, 1020% tungsten, memiliki kekerasan dan tahan aus yang baik sensitif terhadap beban kejut.
Carbide
Diperkenalkan
pertama
kali pada
tahun 1930-an, memiliki kecepatan
potong
yang tinggi, kekerasan tinggi, tahan panas tinggi, memiliki modulus elastis tinggi, dan
penghantar
panas yang
baik
Jenis
bahan
carbide :
Tungsten
carbide
(WC)
- Titanium carbide (TiC)
Alumina based
ceramic
Diperkenalkan pada awal tahun 1950-an. Unsur utamanya aluminum oxide, dapat ditambahkan
unsur titanium carbide dan zirconium oxide untuk meningkatkan keuletan dan thermal
shock, Memiliki ketahanan
abrasi
dan
panas
yang tinggi. Kecepatan potong tinggi. Rentan terhadap beban kejut, vibrasi dan thermal
shock.Dikembangkan tahun 1960-an yaitu Cermets (Black ceramic), memiliki sifat kimiawi
yang stabil, sangat getas dan mahal.
Cubic
Boron
Nitride
(cBN)
Diperkenalkan pada tahun 1962, digunakan sebagai material abrasive ketebalan 0,5 1 mm
dengan
prosessinter, getas
dan
kurang
ulet,
rentan vibrasi dan
thermal
shock, disarankan menggunakan cBN dalam kondisi kering.

Silicon
Nitride
Based
Ceramic
(SiN)
Dikembangkan pada tahun 1970-an, komposisi silicon nitride + aluminum oxide, yttrium oxide,
dan titaniumcarbide. Kuat, tahan temperatur tinggi dan tahan thermal shock.
Diamond
Dikenal sebagai diamond indusri/sintetik merupakan material paling keras tahan aus, mampu
menjaga ketajaman mata potongnya, kecepatan potong tinggi, kontinyu digunakan untuk proses
finishing dengan tuntutan kualitas permukaan dan akurasi ukuran yang tinggi.

Proses pemotongan logam


1. BUBUT
Suatu proses pemotongan logam atau benda kerja dengan cara memutar benda kerja, kemudian
disayatkan dengan alat potong atau pahat potong yang bergerak.
Prinsip kerja pada mesin bubut adalah :
Poros spindel akan memutar benda kerja melalui piringan pembawa sehingga memutar roda gigi
pada poros spindel. Melalui roda gigi penghubung, putaran akan disampaikan ke roda gigi poros
ulir. Oleh klem berulir, putaran poros ulir tersebut diubah menjadi gerak translasi pada eretan
yang membawa pahat. Akibatnya pada benda kerja akan terjadi sayatan oleh pahat yang bergerak
tadi.
Macam-macam pahat bubut :
a. Pahat ISO 1
Digunakan dalam
proses pembubutan memanjang dengan tujuan mengurangi diameter benda kerja.
Karena plan angle 750, sehingga pahat ini tidak digunakan untuk membuat pundak poros tegak l
urus ( 900).
b. Pahat ISO 2
Pahat
ini digunakan untuk pembubutan memanjang, pembubutan muka (facing) dan membuat chamfer
450.Dengan plan angle
450, maka pahat ini tidak digunakan untuk membuat pundak poros tegak lurus ( 900).
c.
Pahat
ISO
3
Pahat
ini digunakan untuk pembubutan memanjang dan pembubutan muka (facing).
Dengan plan
angle
0
0
93 , sehingga pahat ini dapat digunakan untuk membuat pundak poros tegak lurus (90 ).
d. Pahat ISO 4
Pahat ini digunakan dalam proses finishing benda kerja.
Dengan plan angle
00 serta sisi potong berada di depan maka pahat ini hanya bisa untuk memotong bendakerja deng
an pemotongan yang kecil.Karena beban yang diterima cukup besar.
e. Pahat ISO 5
Pahat ini
digunakan dalam proses pembubutan melintang tegak lurus sumbu benda kerja menuju center.
Pahat ini digunakan untuk facing dengan plan angle 00.

f. Pahat ISO 6
Pahat ini dapat digunakan untuk pembubutan memanjang.
Dengan plan angle
900, maka pahat ini tidak digunakan untuk membuat pundak poros tegak lurus (900).
g. Pahat ISO 7
Pahat ini digunakan untuk membuat alur (groove) atau memotong (cutting) benda kerja.
Bentuk pahat pipih dengan plan angle 00.
h. Pahat ISO 8
Pahat ini digunakan untuk memperbesar lubang (boring) yang telah ada sampai tembus.
Pahat ini mempunyai plan angle 750.
Dengan holder pahat yang panjang, pahat ini rawan terhadap getaran sehingga kedalaman penya
yatanterbatas.
i. Pahat ISO 9
Pahat ini digunakan untuk memperbesar diameter lubang (boring), lubang bertingkat (step).
Pahat ini mempunyai plan angle 920.
Dengan holder pahat yang panjang, pahat ini rawan terhadap getaran dan
lentur sehingga kedalamanpenyayatan terbatas.
j. Pahat Ulir
Pahat ini digunakan untuk pembuatan ulir luar.
Dan bentuknya disesuaikan dengan ulir yang akan dibuat.
Adapun standart ulir meliputi : ulir metris, ulir withworth, ulir square maupun trapesium.
k. Pahat Kartel
Pahat ini digunakan untuk membuat alur pada permukaan benda kerja yang fungsunya sebagai
pegangan.Model alur untuk pahat kartel bervariasi mulai yang lurus,miring dan silang.
2.FRAIS (MILLING)
Suatu proses untuk mengikis permukaan agar diperoleh permukaan benda kerja menjadi rata
denganmenggunakan pisau atau cutter mesin frais.
Prinsip kerja mesin Frais :
Prinsip kerja mesin frais adalah alat potong berputar pada spindel, kemudian benda kerja
digerakan sesuaidengan perintah yang di inginkan untuk membentuk profil sesuai dengan
gambar bentuk benda kerja tersebut. Disini terjadi 2 gerakan pada meja mesin yaitu melintang
dan membujur. Sedangkan spindel gerakannya hanya naik turun.
Alat- alat potong pada mesin frais :
-Cutter milling
-Twist drill
-Boring head arbor.
a. Cutter Milling
Cutter milling digunakan untuk proses milling seperti kontur, poket, sloting, dll.
Dilihat dari prosesnya cutter milling terdiri dari 2 macam yaitu cutter roughing dan finishing.

b. Twist Drill
Twist drill digunakan untuk pembuatan lubang.
Adapun standart besar point angle meliputi : 118,130,140,dll sesuai dengan jenis material
yang akan di lubangi.
c. Boring Head Arbor
Alat yang digunakan untuk memperbesar lubang dengan ukuran yang lebih presisi.
3. PEMOTONGAN LOGAM DENGAN LAS / GAS
Prinsip pemotongan dengan gas
Prinsip pemotongan dengan gas adalah memotong besi atau baja dengan menggunakan
panas yang dihasilkan dari pembakaran reaksi kimia berupa gas. Proses pemotongan logam
dengan gas adalah memotong dengan cara memanaskan logam sampai mendekati titik lumer
(cair) kemudian ditekan dengan semburan gas pada tekanan tertentu sehingga logam yang akan
mencair tersebut terbuang sehingga logam terpotong.
Keuntungan memotong logam dengan gas :
Proses pemotongan cepat, berbagai bentuk dapat dipotong dengan hasil baik. Proses pemotongan
dapat dilaukakan secara otomatis dengan mesin atau secara manual dengan tangan.
Kerugian memotong logam dengan gas :
Memerlukan alat dan perlengkapan yang khusus, harganya mahal. Pada sisi bekas pemotongan
akan terjadi perubahan struktur yang mengakibatkan perubahan sifat logam yang dipotong.
Proses pemotongan pipa (cut off) adalah Proses pemotongan pipa dengan menggunakan
system pneumatic dan system hydrolic. Sistem pneumatic terdapat pada alat measuring whell
yang berguna untuk mengukur panjang pipa yang akan di potong. Dan system hidrolik berfungsi
untuk menggerakan seluruh bagian dari mesin cut off tersebut. Pada proses cut off fluida yang
digunakan adalah oli yang di alirkan ke dalam Motor DC untuk menggerakan mesin Cut Off.
1. Motor DC sebagai otak penggerak dari semua mesin Cut Off.
2. Measuring Wheel berfungsi sebagai sensor pengukur panjang pipa sebelum pipa
tersebut di potong.
3. Mata Pisau atau Saw blade sebagai pemotong pada mesin Cut Off.
4. Limit Switch berfungsi untuk mengatur kecepatan mata pisau pada saat memotong

pipa.
5. Clamp Cut Off sebagai penjepit pipa yang akan di potong sesuai ukuran.