Anda di halaman 1dari 104

perpustakaan.uns.ac.

id

digilib.uns.ac.id

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN PETANI


DALAM ADOPSI TUMPANGSARI TANAMAN SALAK DENGAN CABAI
DI DESA MRANGGEN KECAMATAN SRUMBUNG
KABUPATEN MAGELANG

Oleh:
Charlina Febriantie
H0407027

FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2012
commit
to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN PETANI


DALAM ADOPSI TUMPANGSARI TANAMAN SALAK DENGAN CABAI
DI DESA MRANGGEN KECAMATAN SRUMBUNG
KABUPATEN MAGELANG
Skripsi
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
guna memperoleh derajat Sarjana Pertanian
di Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret

Jurusan/Program Studi
Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian (PKP)

Oleh :
Charlina Febriantie
H0407027

FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
commit
to user
2012

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUTUSAN PETANI


DALAM ADOPSI TUMPANGSARI TANAMAN SALAK DENGAN CABAI
DI DESA MRANGGEN KECAMATAN SRUMBUNG
KABUPATEN MAGELANG

yang dipersiapkan dan disusun oleh


Charlina Febriantie
H0407027

telah dipertahankan di depan Dewan Penguji


pada tanggal : ...... Januari 2012
dan dinyatakan telah memenuhi syarat

Susunan Tim Penguji


Ketua

Anggota I

Dr. Ir. Kusnandar, MSi


NIP. 19670703 199203 1 004

Emi Widiyanti, SP, MSi


NIP. 197803252 200112 2 001
Surakarta,

Januari 2012

Mengetahui
Dekan Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret

Prof. Dr. Ir. Bambang Pujiasmanto, MS


NIP. 19560225 198601 1 001
commit to user

ii

Anggota II

Dr. Ir. Eny Lestari, MSi


NIP. 19601226 198602 2 001

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah
memberikan
menyelesaikan

rahmat-Nya
penulisan

sehingga
skripsi

penulis
yang

diberikan
berjudul

kesempatan

untuk

Faktor-faktor

yang

Mempengaruhi Keputusan Petani dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak


dengan Cabai di Desa Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang.
Tidak lupa penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Prof. Dr. Ir. Bambang Pujiasmanto, MS selaku Dekan Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret Surakarta.
2. Dwiningtyas Padmaningrum, SP, MSi selaku Ketua Jurusan Penyuluhan dan
Komunikasi Pertanian, Fakultas Pertanian, Universitas Sebelas Maret
Surakarta.
3. Prof. Dr. Ir Totok Mardikanto MS selaku Ketua Komisi Sarjana
Jurusan/Program Studi Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian Fakultas
Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.
4. Dr. Ir. Kusnandar, MSi selaku pembimbing utama dalam penulisan skripsi.
5. Emi Widiyanti, SP, MSi selaku pembimbing pendamping penulisan skripsi
dan selaku pembimbing akademik penulis.
6. Dr. Ir. Eny Lestari, MSi selaku penguji tamu dalam ujian skripsi.
7. Bapak Ketut dan seluruh karyawan Jurusan/Program Studi Penyuluhan dan
Komunikasi Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta
atas kemudahan dalam menyelesaikan administrasi penulisan skripsi.
8. Kepala Badan KesbangPolPB dan Kepala BPPT Kabupaten Magelang, Camat
Srumbung dan Kepala Desa Mranggen yang telah mempermudah perijinan
dan pengumpulan data.
9. PPL Kecamatan Srumbung yang telah memberikan bantuannya dalam
pengumpulan data.
10. Segenap responden yang telah berpartisipasi dalam pengumpulan data.
commit to user

iii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

11. Ibu Agustin Mariyani, Ayah Lasni Suprayitno, Kak Dewi, Dik Gayuh dan Kak
Novi atas segala kasih sayang dan dukungan yang membuat penulis
bersemangat dalam menjalani perkuliahan.
12. Keluarga besar PMPA KOMPOS atas segala kekeluargaan, hiburan,
dukungan, dan semangat yang diberikan.
13. Teman-teman wisma putri Sekartaji I atas dukungan dan semangat
kekeluargaan selama ini.
14. Teman-teman jurusan Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian angkatan 2007
atas kebersamaan dan kerjasamanya.
15. Kakak-kakak Jurusan Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian atas berbagai
masukan yang disampaikan.
16. Semua pihak yang tidak bisa penulis sebutkan secara keseluruhan, yang telah
membantu kelancaran penulisan skripsi ini.
Pada akhirnya penulis berharap semoga skripsi ini bermanfaat bagi pihakpihak yang memerlukan.

Surakarta,

Januari 2012

Penulis

commit to user

iv

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ......................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................

ii

KATA PENGANTAR ....................................................................................

iii

DAFTAR ISI ...................................................................................................

DAFTAR TABEL ..........................................................................................

vii

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................

RINGKASAN .................................................................................................

xi

SUMMARY ....................................................................................................

xii

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .....................................................................................
B. Perumusan Masalah .............................................................................
C. Tujuan Penelitian ................................................................................
D. Kegunaan Penelitian ............................................................................

1
3
4
4

II. LANDASAN TEORI


A. Tinjauan Pustaka ..................................................................................
B. Kerangka Berpikir ................................................................................
C. Hipotesis...............................................................................................
D. Pembatasan Masalah ............................................................................
E. Definisi Operasional dan pengukuran Variabel ...................................

5
23
24
25
25

III. METODE PENELITIAN


A. Metode Dasar Penelitian ......................................................................
B. Teknik Penentuan Lokasi .....................................................................
C. Teknik Penentuan Populasi dan Sampel ..............................................
D. Jenis dan Sumber Data .........................................................................
E. Metode Pengumpulan Data ..................................................................
F. Metode Analisis Data ...........................................................................

33
33
33
35
36
36

IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN


A. Keadaan Geografis ...............................................................................
B. Keadaan Penduduk ...............................................................................
C. Keadaan Pertanian................................................................................
D. Keadaan Sarana Perekonomian............................................................
E. Gambaran Umum tentang Tumpangsari Tanaman Salak dengan
Tanaman Cabai di Desa Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten
Magelang..............................................................................................
commit to user

38
39
44
46

47

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

V. HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Identitas Responden .............................................................................
B. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Keputusan Petani dalam Adopsi
Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai ........................................
C. Proses Keputusan Petani ......................................................................
D. Analisis Hubungan Antara Faktor-Faktor yang Mempengaruhi
Keputusan Petani dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak
dengan Cabai dengan Proses Pengambilan Keputusan dalam Adopsi
Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai ........................................

49
52
68

78

VI. KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan ..........................................................................................
B. Saran.....................................................................................................

88
90

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

91

LAMPIRAN ....................................................................................................

94

commit to user

vi

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1

Pengukuran variabel faktor-faktor yang mempengaruhi


keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai .................................................................................... 28

Tabel 2.2

Pengukuran Variabel keputusan petani dalam adopsi tumpangsari


tanaman salak dengan cabai ............................................................ 31

Tabel 3.1

Jumlah populasi dan petani sampel di Desa Mranggen


Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang .................................. 34

Tabel 3.2

Jenis dan Sumber Data yang Dibutuhkan ........................................ 35

Tabel 4.1

Penggunaan Lahan di Desa Mranggen Kecamatan Srumbung


Kabupaten Magelang ....................................................................... 38

Tabel 4.2

Keadaan Penduduk Desa Mranggen menurut Umur dan Jenis


Kelamin ........................................................................................... 40

Tabel 4.3

Keadaan Penduduk Desa Mranggen menurut Tingkat Pendidikan . 42

Tabel 4.4

Keadaan Penduduk Desa Mranggen menurut Mata Pencaharian.... 43

Tabel 4.5

Luas dan Produksi Tanaman Pangan dan Hortikultura di Desa


Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang ................. 44

Tabel 4.6

Jumlah Binatang Ternak di Desa Mranggen Kecamatan


Srumbung Kabupaten Magelang ..................................................... 45

Tabel 4.7

Sarana Perekonomian di Desa Mranggen........................................ 46

Tabel 5.1

Jenis Kelamin Responden................................................................ 49

Tabel 5.2

Jumlah Anggota Keluarga Responden ............................................ 50

Tabel 5.3

Jumlah ragam tanaman yang dibudidayakan oleh responden ......... 51

Tabel 5.4

Luas Usahatani Responden.............................................................. 52

Tabel 5.5

Besarnya pendapatan responden perkapita per tahun ...................... 53

Tabel 5.6

Pendidikan Formal Responden ........................................................ 54

Tabel 5.7

Pendidikan non Formal Responden ................................................. 55

Tabel 5.8

Penilaian Responden terhadap Sifat Inovasi ................................... 56

Tabel 5.9

Penilaian Responden terhadap Keuntungan Relatif ........................ 57

Tabel 5.10 Penilaian Responden terhadap Kompatibilitas ................................ 59


Tabel 5.11 Penilaian Responden terhadap Kompleksitas .................................. 60
Tabel 5.12 Penilaian Responden terhadap Triabilitas ....................................... 62
Tabel 5.13 Penilaian Responden terhadap Observabilitas................................. 63
commit to user
Tabel 5.14 Penilaian Responden terhadap Lingkungan Ekonomi ..................... 64
vii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

Tabel 5.15 Penilaian Responden terhadap kredit usahatani .............................. 65


Tabel 5.16 Penilaian Responden terhadap penyedia saprodi ............................ 66
Tabel 5.17 Penilaian Responden terhadap jaminan pasar ................................. 67
Tabel 5.18 Tingkat pengenalan petani dalam tumpangsari tanaman salak
dengan cabai .................................................................................... 69
Tabel 5.19 Tingkat persuasi petani dalam tumpangsari tanaman salak
dengan cabai .................................................................................... 70
Tabel 5.20 Tingkat keputusan petani dalam tumpangsari tanaman salak
dengan cabai .................................................................................... 71
Tabel 5.21 Tingkat konfirmasi petani dalam tumpangsari tanaman salak
dengan cabai .................................................................................... 73
Tabel 5.22 Aktifitas pencarian kembali informasi untuk menguatkan
keputusan adopsi ............................................................................. 73
Tabel 5.23 Kesediaan petani untuk mengadopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai pada musim tanam berikutnya ................................... 74
Tabel 5.24 Proses Pengambilan Keputusan dalam Adopsi Tanaman Salak
dengan Cabai ................................................................................... 76
Tabel 5.25 Hubungan antara faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan
keputusan dalam adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai
dengan proses pengambilan keputusan dalam adopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai ............................................................ 79

commit to user

viii

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Kerangka pikir hubungan antara faktor-faktor yang


mempengaruhi keputusan dengan keputusan petani dalam
adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai ..........................

24

Gambar 2 Lahan pertanaman salak pasca erupsi Gunung Merapi ................. 137
Gambar 3 Pertanaman salak yang di tumpangsari dengan tanaman
sayuran .......................................................................................... 137
Gambar 4 Tanaman salak yang baru ditanam dan ditumpangsari dengan
cabai .............................................................................................. 138
Gambar 5 Pertanaman salak yang ditumpangsari dengan cabai .................... 138

commit to user

ix

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

Kuisioner Penelitian ..................................................................

95

Lampiran 2

Identitas Responden .................................................................. 107

Lampiran 3

Tabulasi Data Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Keputusan


Petani dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan
Cabai .......................................................................................... 114

Lampiran 4

Tabulasi Data Keputusan Petani dalam Adopsi Tumpangsari


Tanaman Salak dengan Cabai ................................................... 117

Lampiran 5

Frequency Table ........................................................................ 118

Lampiran 6

Output Perhitungan Korelasi Rank Spearman (rs) .................... 128

Lampiran 7

T Hitung .................................................................................... 130

Lampiran 8

Peta Desa Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten


Magelang ................................................................................... 132

Lampiran 9

Foto-foto Penelitian ................................................................... 133

Lampiran 10 Surat Ijin Penelitian ................................................................... 135

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

RINGKASAN
Charlina Febriantie, H0407027. Faktor-faktor yang Mempengaruhi
Keputusan Petani dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai di
Desa Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang. Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret Surakarta. Di bawah bimbingan Dr. Ir. Kusnandar, MSi
dan Emi Widiyanti, SP, MSi.
Pembangunan pertanian mengandung pengertian prioritas pembangunan
pertanian ditujukan untuk kesejahteraan petani. Namun, terdapat hal-hal yang
dapat menghambat pembangunan pertanian. Salah satu hal yang menghambat
pembangunan pertanian berasal dari faktor lingkungan yaitu terjadinya erupsi
gunung merapi. Hal tersebut merugikan petani dari segi kualitas, kuantitas dan
kontinuitas serta berakibat turunnya pendapatan petani. Salah satu upaya yang
dilakukan petani adalah dengan melakukan tumpangsari tanaman cabai di selasela tanaman salak.
Penelitian ini bertujuan mengkaji faktor-faktor yang mempengaruhi
keputusan petani, keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai dan mengkaji hubungan antara faktor-faktor yang mempengaruhi
keputusan dengan keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai. Metode dasar yang digunakan adalah metode deskriptif dengan
teknik survei. Pemilihan lokasi dilakukan secara sengaja (purposive). Penentuan
sampel dalam penelitian ini dilakukan secara proportional random sampling.
Sampel yang diambil dalam penelitian ini sebanyak 40 orang. Metode analisis
data yang digunakan yaitu dengan lebar interval dan analisis korelasi Rank
Spearman (rs).
Hasil penelitian menunjukkan lahan usahatani tergolong dalam kategori
sangat sempit, yaitu kurang dari 2500m2. Tingkat pendapatan perkapita per tahun
rata-rata petani responden adalah Rp 2.739.441,- yang tergolong dalam kategori
tinggi. Tingkat pendidikan tergolong dalam kategori sedang, yaitu lulusan SMP
atau SMA sederajad. Tingkat pendidikan non formal sebagian besar responden
dalam kategori rendah, yaitu frekuensi mengikuti kegiatan penyuluhan yang
kurang dari empat kali. Penilaian petani terhadap sifat inovasi dalam kategori
sedang (45%). Keuntungan relative dalam kategori sedang (47,5%). Kompatibilas
dalam kategori tinggi (57,5%). Kompleksitas dalam kategori sedang (42,5%).
Triabilitas dalam kategori tinggi (37,5%). Observabilitas dalam kategori tinggi
(65%). Penilaian petani terhadap lingkungan ekonomi dalam kategori sedang
(77,5%). Pengambilan keputusan dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai berada dalam kategori tinggi (47,5%).
Berdasarkan uji korelasi Rank Spearman pada taraf kepercayaan 95%
menunjukkan adanya hubungan yang signifikan antara sifat inovasi,
kompatibilitas, kompeksitas, triabilitas, observabilitas dan penyedia saprodi
dengan keputusan petani dalam mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai. Namun, tidak terdapat hubungan yang signifikan antara luas usahatani,
tingkat pendapatan, pendidikan formal, pendidikan non formal, keuntungan
relatif, lingkungan ekonomi, kredit usahatani, dan jaminan pasar dengan
commit
to user tanaman salak dengan cabai.
keputusan petani dalam mengadopsi
tumpangsari

xi

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

SUMMARY
Charlina Febriantie, H0407027. The factors that affect the farmers
decision of the adoption of intercropping barking with chili in Mranggen village,
Srumbung subdistrict, Magelang regency. Faculty of Agriculture, Sebelas Maret
University. Under guidance of Dr. Ir. Kusnandar, MSi dan Emi Widiyanti, SP,
MSi.
Agriculture development is purposed to success the farmers prosperities.
However, there are some obstacles which hinder the Agriculture development.
One of the obstacle which able to hinder the agriculture development is
environment factor the eruption from Merapi mount. It can make the farmers
have the detriment of quality, quantity and continuity and also reduce their
income. Therefore the farmers make the chili intercropped on the side lines bark
plants to solve the obstacle.
The objectives of this research are to study the factors which effect to the
farmers decision, farmers decision of the adoption of intercropping barking with
chili and to study the relationship between the factors which effect to the farmer in
making decision and farmers decision of the adoption of intercropping barking
with chili. The basic method used is descriptive method with survey technique.
The location of the research takes purposely (purposive). The sample in this
research is done by proportional random sampling. In this research, the writer
takes 40 people for the sample. Data analysis method used is width of interval and
the Rank Spearman correlation analysis (rs).
The research show that the farm for the agriculture belonging to very
narrow categorize; less than 2500m2. The income per capita level of the
respondent farmer every year is average around Rp 2,739,441,- and it is belonging
into the high category. The level of education is classified in medium, there are
the graduations of junior high school and senior high school equals. In the nonformal education level, the most respondents are low category frequency is
following the outreach activities that are less than four times. The assessment of
the famers to the innovation nature is in the medium category (45%). Relative
advantage is in the medium category (47%). The compatibles is in the high
category (57.5%). the complexity is in the medium category is 42,5%. Triability is
in the high category (37,5%). The observability is in the high category (65%). The
assessment of the farmers to the economic environment is in the medium category
(77%). The process of farmers decision making the bark plant intercropping with
chili is in the high category (47,5%).
Based on Rank Spearman correlation test, on the 95% confidence level
shows that there is any significant relationship between innovation nature,
compatibility, complexity, triability, observability and infrastructure for rice
production providers by farmers decision in adopting bark plant intercropping
with chili. However, there is no significant relationship between the area of farm,
the level of income, formal education, non-formal education, relative advantage,
economic environment, farm credit, and market guarantee with farmers decision
in adopting the bark plant intercropping with chili.
commit to user

xii

1
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pertanian merupakan salah satu sektor yang penting di Indonesia. Sektor
pertanian merupakan penyedia bahan pangan, penyerap tenaga kerja,
penyumbang pendapatan nasional dan merupakan salah satu penghasil devisa
negara melalui ekspor produk-produk pertanian. Oleh karena itu, perlu adanya
pembangunan di bidang pertanian.
Pembangunan pertanian mengandung pengertian prioritas pembangunan
pertanian ditujukan untuk kesejahteraan petani. Meningkatnya kesejahteraan
petani akan mendorong petani untuk meningkatkan keadaan sosial
ekonominya.

Disisi

lain,

terdapat

hal-hal

yang

dapat

menghambat

pembangunan pertanian. Hal tersebut dapat disebabkan dari individu petani


yang tidak mau berkembang, kurangnya sarana dan prasarana pelancar
pembangunan, maupun karena faktor lingkungan yang tidak mendukung
pembangunan pertanian.
Faktor lingkungan yang dapat menghambat pembangunan pertanian
adalah cuaca yang tidak menentu, bencana alam seperti banjir dan lutusan
gunung berapi. Seperti halnya yang terjadi di area Gunung Merapi pada tahun
2010. Erupsi Gunung Merapi mengakibatkan banyak petani mengalami
kerugian besar. Kerugian ini disebabkan oleh material vulkanik yang berasal
dari Gunung Merapi. Material vulkanik ini menyebabkan kerusakan pada
lahan pertanian. Kerusakan yang terjadi menyebabkan banyak lahan pertanian
yang gagal panen.
Salah satu wilayah yang terkena dampak erupsi Gunung Merapi adalah
Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang yang merupakan sentra produksi
Salak Nglumut. Salak Nglumut merupakan komoditas unggulan di Kecamatan
Srumbung karena memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Namun akibat erupsi
Gunung Merapi, tanaman salak di Kecamatan Srumbung banyak yang rusak
bahkan mati sehingga tidak dapat berproduksi dalam waktu dekat. Salah satu
commit
useryang luas dan cukup parah adalah
desa yang mengalami kerusakan
lahantosalak

perpustakaan.uns.ac.id

2
digilib.uns.ac.id

di Desa Mranggen. 100% lahan pertanaman salak di Desa Mranggen rusak


akibat erupsi Gunung Merapi. Rusaknya tanaman salak mengakibatkan
penduduk harus mencari sumber pendapatan untuk memenuhi kebutuhan
hidupnya. Sumber pendapatan yang banyak dipilih petani adalah melakukan
tumpangsari tanaman sayuran pada sela-sela tanaman salak yang belum bisa
berproduksi. Komoditas yang ditumpangsarikan pada tanaman salak antara
lain : kacang panjang, jagung, cabai, tomat, sawi, dan sebagainya. Komoditas
yang banyak ditumpangsarikan adalah tanaman cabai karena nilai ekonomi
tanaman ini dianggap cukup tinggi.
Tumpangsari tanaman salak dengan cabai ini dapat dilakukan selama
tanaman salak belum dapat berproduksi secara normal kembali. Tumpangsari
tanaman salak dengan cabai dilakukan untuk memanfaatkan lahan di sela-sela
tanaman salak. Tumpangsari dilakukan pada lahan tanaman salak yang telah
dipangkas pelepah daunnya yang rusak atau pada lahan tanaman salak yang
telah dibongkar untuk ditanami dengan tanaman salak yang baru.
Tumpangsari ini mulai dilakukan pada bulan Desember 2010.
Tumpangsari tanaman salak dengan cabai merupakan suatu inovasi bagi
petani di Desa Mranggen. Inovasi ini berasal dari Balai Pengkajian Teknologi
Petanian (BPTP) Jawa Tengah. Menurut Syafruddin (2005), inovasi
mempunyai tiga komponen, yaitu: ide atau gagasan, metode atau praktek, dan
produk yang bersifat baru. Sifat "baru" tersebut tidak harus berasal dari hasil
penelitian mutakhir. Hasil penelitian yang lalu dapat disebut inovasi apabila
diintroduksikan kepada masyarakat petani yang belum pernah mengenal
sebelumnya. Proses adopsi didahului oleh proses pengenalan suatu inovasi
(introduksi) kepada masyarakat tani, selanjutnya terjadi proses mental untuk
menerima atau menolak inovasi tersebut. Jika hasil dari proses mental tersebut
adalah keputusan untuk menerima suatu inovasi maka terjadilah adopsi.
Keputusan merupakan hal yang penting dalam proses adopsi. Keputusan
petani untuk melakukan adopsi akan memberikan dampak dimasa yang akan
datang untuk dirinya sendiri, keluarganya maupun lingkungannya. Petani
commit
to user oleh berbagai faktor, baik dari
melakukan pengambilan keputusan
dipengaruhi

perpustakaan.uns.ac.id

3
digilib.uns.ac.id

dalam dirinya sendiri, maupun dari lingkungannya. Oleh karena itu, perlu
diketahui faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi
tumpangsari tanaman salak dengan cabai di Desa Mranggen Kecamatan
Srumbung Kabupaten Magelang.
B. Perumusan Masalah
Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang merupakan sentra produksi
salak. Luas lahan pertanaman salak seluas 1190 Ha dengan produktifitas 110
Kw/Ha (BPPK Kecamatan Srumbung, 2010). Sebagian besar penduduknya
bermata pencaharian utama sebagai petani salak. Namun akibat bencana
erupsi Gunung Merapi, tanaman salak rusak akibat material vulkanik yang
membebani pelepah tanaman salak sampai patah. Meski tanaman salak tidak
mati, tetapi tanaman salak membutuhkan waktu setidaknya 2 tahun untuk
menumbuhkan pelepah baru dan berbuah normal lagi. Kerusakan tersebut juga
mengakibatkan tanaman salak gagal panen. Selain gagal panen, terdapat juga
tanaman salak tidak dapat berbuah lagi karena titik tumbuh tanaman salak
mati. Hal tersebut sangat merugikan petani salak. Salah satu daerah yang
mengalami kerugian besar adalah di Desa Mranggen. Di desa ini terdapat
124,5 Ha lahan kebun salak yang mengalami kerusakan lahan total 100%
sehingga tanaman salak tidak dapat berproduksi.
Berbagai upaya dilakukan oleh petani salak untuk mengatasi
permasalahan tersebut. Salah satu upaya yang dilakukan petani salak adalah
dengan melakukan tumpangsari tanaman salak dengan tanaman sayuran. Salah
satu komoditas tanaman yang banyak dibudidayakan petani dalam
tumpangsari adalah tanaman cabai. Tumpangsari ini bersifat sementara untuk
memanfaatkan lahan disela-sela tanaman salak. Tumpangsari tanaman salak
dengan cabai merupakan inovasi bagi petani. Dalam proses adopsi suatu
inovasi terjadi pengambilan keputusan untuk mengadopsi atau tidak
mengadopsi suatu inovasi. Untuk mengetahui keputusan petani dalam adopsi
tumpangsari tanaman salak dengan cabai, perlu diketahui faktor-faktor yang
mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
commit to user
dengan cabai.

4
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Berdasarkan uraian di atas, maka muncul beberapa permasalahan yang


akan diangkat dalam penelitian ini, antara lain :
1. Apa sajakah faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan petani dalam
adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai?
2. Bagaimanakah proses pengambilan keputusan petani dalam adopsi
tumpangsari tanaman salak dengan cabai?
3. Bagaimanakah hubungan antara faktor-faktor yang mempengaruhi
pengambilan

keputusan

dengan

keputusan

petani

dalam

adopsi

tumpangsari tanaman salak dengan cabai?


C. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah:
1. Mengkaji faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan petani dalam
adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
2. Mengkaji proses pengambilan keputusan petani dalam adopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai.
3. Mengkaji hubungan antara faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan
keputusan dengan keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai.
D. Kegunaan Penelitian
Kegunaan dari penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Bagi peneliti, penelitian ini merupakan proses belajar yang ditempuh
peneliti sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana di
Fakultas

Pertanian

sekaligus

untuk

menambah

pengetahuan

dan

pengalaman bagi peneliti.


2. Bagi pemerintah dan instansi yang terkait diharapkan dapat menjadi bahan
pertimbangan dalam menentukan kebijakan selanjutnya.
3. Bagi peneliti lain, dapat menjadi bahan pertimbangan dalam penelitian
selanjutnya yang terkait dengan judul penelitian ini.
4. Bagi petani, dapat memberikan pengetahuan mengenai tumpangsari
commit
to Mranggen
user
tanaman salak dengan cabai
di Desa
Kecamatan Srumbung.

5
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

II. LANDASAN TEORI

A. Tinjauan Pustaka
1. Pembangunan pertanian
Pembangunan merupakan upaya sadar dan terencana untuk
melaksanakan perubahan-perubahan yang mengarah pada pertumbuhan
ekonomi dan perbaikan mutu hidup atau kesejahteraan seluruh warga
masyarakat untuk jangka panjang yang dilaksanakan oleh pemerintah
yang didukung oleh partisipasi masyarakatnya, dengan menggunakan
teknologi yang terpilih (Mardikanto, 1993).
Di dalam Garis-Garis Besar Haluan Negara dijelaskan bahwa
pembangunan pertanian dan pedesaan mempunyai peranan yang
menentukan

dalam

pembangunan

nasional.

Titik

berat

dalam

pembangunan jangka panjang adalah pembangunan bidang ekonomi


dengan sasaran utama mencapai keseimbangan antara bidang pertanian
dan industri (Prayitno dan Lincolin Arsyad,1987).
Menurut Mubyarto (1982) dalam Prayitno dan Lincolin Arsyad
(1987), syarat mutlak bagi berhasilnya pembangunan pedesaan adalah
berupa pembangunan pertanian. Pertanian adalah matapencaharian dan
lapangan kerja pokok bagi penduduk pedesaan, sehingga dalam
pembangunan pedesaan perhatian utamanya harus ditujukan pada
pembangunan pertanian sebagai sektor kegiatan ekonomi yang
menonjol.
Menurut

Randall

(1981)

dalam

Wibowo

(1999),

upaya

pembangunan yang sedang ditempuh pada saat ini dapat dilakukan


dengan mendayagunakan berbagai sumberdaya potensial yang tersedia
di setiap wilayah maupun yang dapat diusahakan dari luar wilayah yang
bersangkutan. Diantara sumberdaya potensial tersebut, ada yang berupa
sumberdaya alam (natural resource), sumberdaya manusia (human
resource) serta sumberdaya buatan (man-made resource).
commit to user

6
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Menurut Mosher (1966), pembangunan pertanian tidak dapat


dilaksanakan

hanya

oleh

petani

sendiri.

Untuk

meningkatkan

produktivitas pertanian, petani semakin lama semakin tergantung


kepada sumber-sumber dari luar lingkungannya. Diperlukan Fasilitas
dan jasa yang harus tersedia untuk terjadinya pembangunan pertanian
yang disebut dengan syarat pokok pembangunan pertanian. Syarat
pokok tersebut adalah pasaran untuk hasil usahatani, teknologi yang
selalu berubah, tersedianya sarana produksi dan peralatan secara lokal,
perangsang produksi bagi petani, dan pengangkutan.
Usaha meningkatkan produksi pertanian di suatu daerah dapat
dilakukan dengan dua cara, yaitu meningkatkan hasil dan meningkatkan
luas panen. Meningkatkan hasil dilakukan dengan mengatur semua
faktor produksi sebaik mungkin. Meningkatkan luas panen dapat dapat
dilakukan dengan meningkatkan luas tanam dan menekan kegagalan
panen. Meningkatkan luas tanam dapat dengan jalan memperluas lahan
pertanian yang biasa disebut dengan ekstensifikasi atau meningkatkan
frekuensi tanam pada lahan yang sama dengan tumpangsari, tumpang
gilir, atau memperpendek sampai meniadakan bero (Mardjuki, 1990).
Pelaku utama pembangunan pertanian di Indonesia adalah petanipetani (pekebun, peternak dan nelayan) kecil, yang tergolong pengusaha
lemah, tidak saja lemah permodalan atau asset yang dimilikinya, tetapi
terutama lemah dalam pendidikan, ketrampilan, teknologi yang
digunakan dan sering juga lemah dalam semangatnya untuk maju
(Mardikanto, 2009).
2. Pengambilan keputusan
Keputusan adalah proses pengakhiran dari proses pemikiran
tentang sesuatu yang dianggap sebagai masalah dengan menjatuhkan
pilihan

pada salah

satu

alternative pemecahannya.

Keputusan

merupakan pangkal atau permulaan dari semua aktivitas manusia yang


sadar dan terarah baik secara individual, maupun secara berkelompok.
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

7
digilib.uns.ac.id

Keputusan bersifat futuristic, artinya mengenai hari kemudian, efeknya


akan berlangsung di hari yang akan datang (Atmosudirdjo, 1982).
Zeleny (2010) menyatakan :There are essentially two basic
approaches to modeling human decision making:
1. The outcome oriented approach, based on the view that if
one can correctly predict the outcome of the decision
process, then obviously understand the decision process. The
decision outcome and its correct prediction are at the center
of this approach.
2. The process oriented approach, based on the view that if one
understand the decision process, one can correctly predict
the outcome. Essentially descriptive, this approach has
perspective and normative features as well. Knowing how
decisions are made can teach us how they should be made.
Terdapat dua pendekatan yang mendasari pengambilan keputusan
yaitu pendekatan yang berorientasi hasil dan pendekatan yang
berorientasi proses. Pendekatan yang berorientasi hasil, apabila
seseorang dapat memprediksi hasil dari proses pengambilan keputusan
dengan benar maka akan memahami proses pengambilan keputusan.
Hasil dari pengambilan keputusan dan prediksi yang benar merupakan
inti dari pendekatan ini. Pendekatan yang berorientasi proses, apabila
seseorang memahami proses pengambilan keputusan maka dapat
memprediksi hasilnya dengan benar. Mengetahui bagaimana keputusan
itu dibuat akan mengajarkan bagaimana seharusnya membuat
keputusan.
Menurut Van den Ban dan Hawkins (1999), keputusan untuk
pemecahan suatu masalah membutuhkan :
a. Analisis yang jelas mengenai sifat masalah dan penyebabnya. Suatu
masalah dapat berakar dari situasi yang berubah.
b. Kemungkinan pemecahan masalah.
c. System control yang menunjukkan apakah masalah dapat dipecahkan
melalui cara tertentu.
Menurut Rogers dan Floyd Shoemaker (1971), terdapat beberapa
tipe keputusan inovasi, yaitu :
commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

8
digilib.uns.ac.id

a. Keputusan otoritas, yaitu keputusan yang dipaksakan kepada


seseorang oleh individu yang berada pada posisi atasan.
b. Keputusan individual, yaitu keputusan dimana individu yang
bersangkutan ambil peranan dalam pembuatannya. Keputusan
individual terdiri dari :
1) Keputusan opsional, yaitu keputusan yang dibuat oleh seseorang,
terlepas dari keputusan yang diambil oleh anggota system.
2) Keputusan kolektif, yaitu keputusan yang dibuat oleh individuindividu yang ada dalam system sosial melalui consensus.
c. Keputusan Kontingen, yaitu pemilihan untuk menerima atau
menolak inovasi setelah ada keputusan inovasi yang mendahuluinya.
Tipe keputusan inovasi mempengaruhi kecepatan adopsi. Inovasi yang
diputuskan secara otoritas akan diadopsi lebih cepat karena orang yang
terlibat dalam pengambilan keputusan lebih sedikit. Keputusan opsional
biasanya lebih cepat daripada keputusan kolektif, tetapi lebih lambat
daripada keputusan otoritas. Tetapi yang lebih lambat adalah tipe
keputusan kontingen karena harus melibatkan dua urutan keputusan
inovasi atau lebih.
Menurut Rogers dan Floyd Shoemaker (1971), proses keputusan
inovasi terdiri dari 4 tahap, yaitu :
a. Pengenalan, dimana seseorang mengetahui adanya inovasi dan
memperoleh beberapa pengertian tentang bagaimana inovasi itu
berfungsi.
b. Persuasi, dimana seseorang membentuk sikap berkenaan atau tidak
berkenaan dengan terhadap inovasi.
c. Keputusan, dimana seseorang terlibat dalam kegiatan yang
membawanya pada pemilihan untuk menerima atau menolak inovasi.
d. Konfirmasi, dimana seseorang mencari penguat bagi keputusan
inovasi yang telah dibuatnya. Pada tahap ini mungkin terjadi
seseorang merubah keputusannya jika ia memperoleh informasi yang
commit to user
bertentangan.

perpustakaan.uns.ac.id

9
digilib.uns.ac.id

Rogers (1983) menyatakan: The decision stage in the


innovation-decision process occurs when an individual (or other
decision-making unit) engages in activities that lead to a choice
to adopt or reject the innovation. Adoption is a decision to make
full use of an innovation as the best course of action available.
Rejection is a decision not to adopt an innovation.
Pengambilan keputusan dalam inovasi terjadi ketika individu atau
pembuat keputusan melakukan aktivitas yang membawanya kepada
keputusan untuk mengadopsi atau menolak suatu inovasi. Mengadopsi
adalah keputusan untuk sepenuhnya menggunakan inovasi sebagai jalan
yang terbaik dari berbagai pilihan yang ada. Penolakan adalah
keputusan untuk tidak mengadopsi suatu inovasi.
Eveland (1979) dalam Rogers (1983) menyatakan: Two
different types of rejection can be distinguished:
1. Active rejection, which consists of considering adoption of
the innovation (including even its trial) but then deciding
not to adopt it.
2. Passive rejection (also called nonadoption), which consists
of never really considering use of the innovation.
Dua jenis penolak dalam inovasi, yaitu: penolak aktif dan penolak
pasif. Penolak aktif terdiri dari orang yang mempertimbangkan inovasi
(bahkan mencobanya) tetapi kemudian memutuskan untuk tidak
mengadopsinya. Penolak pasif atau juga disebut tidak mengadopsi
terdiri dari orang-orang yang tidak pernah mempertimbangkan untuk
menggunakan inovasi.
Menurut Samsudin (1982), yang dimaksud dengan petani adalah
mereka yang untuk sementara waktu atau tetap menguasai sebidang
tanah pertanian, menguasai suatu cabang usahatani atau beberapa
cabang usahatani dan mengerjakan sendiri, baik dengan tenaga sendiri
maupun dengan tenaga bayaran.
Petani adalah setiap orang yang melakukan usaha untuk memenuhi
sebagian atau seluruh kebutuhan kehidupannya di bidang pertanian
dalam arti luas yang meliputi usahatani pertanian, peternakan,
perikanan dan pemungutan hasil laut. Petani sebagai pengelola
commit to user

10
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

usahatani berfungsi mengambil keputusan dalam mengorganisir faktorfaktor produksi yang sesuai dengan pilihannya (Hernanto, 1993).
Menurut Hadisapoetro (1970) dalam Mardikanto (2007), petani
atau orang yang disebut manajer mempunyai kewajiban untuk
mengambil keputusan, yang menguasai dan mengatur penggunaan
sumber-sumber produktif yang ada di dalam usahatainya secara efektif
sehingga dapat menghasilkan benda dan pendapatan seperti yang
direncanakan. Disamping sebagai manajer, sekaligus juga merupakan
juru tani, yang harus mempunyai pengetahuan dan keterampilan di
dalam bidang teknik pertanian, sehingga dia akan mampu untuk
melaksanakan pengolahan lahan, pemeliharaan tanaman, pengambilan
dan pengolahan hasil, serta penyimpanan dengan sebaik-baiknya.
3. Adopsi
Adopsi, dalam proses penyuluhan (pertanian) pada hakekatnya
dapat diartikan sebagai proses perubahan perilaku baik yang berupa:
pengetahuan (cognitive), sikap (affective), maupun keterampilan
(phsycomotoric) pada diri seseorang setelah menerima inovasi yang
disampaikan oleh penyuluh kepada masyarakat sasarannya. Penerimaan
disini mengandung arti tidak sekedar tahu tetapi sampai benar-benar
dapat

melaksanakan

atau

menerapkannya

dengan

benar

serta

menghayatinya dalam kehidupan dan usaha taninya. Penerimaan


inovasi tersebut biasanya dapat diamati secara langsung maupun tidak
langsung oleh orang lain, sebagai cerminan dari adanya perubahan:
sikap, pengetahuan, dan atau keterampilannya (Mardikanto, 1993).
Ray (1998) menyatakan : Adoption is a decision to make full
use of an innovation as the best course of action available. An
innovation is an idea, practice or object that is perceived as new
by an individual or other unit of adoption. Farmers themselves
may develop some new practices which are also innovations.
Inspective of the time period the idea or practice was originally
developed, when a person first becomes aware of it, it is an
innovation to that person.
commit to user

11
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Adopsi adalah keputusan untuk sepenuhnya menggunakan inovasi


sebagai jalan terbaik dari pilihan yang ada. Inovasi adalah suatu ide,
praktek atau obyek

yang dianggap sebagai sesuatu yang baru oleh

individu atau suatu kelompok. Petani yang mencoba praktek baru juga
disebut inovasi. Ketika seseorang baru mengetahui suatu idea tau
praktek, maka idea tau praktek tersebut merupakan inovasi baginya.
Proses adopsi inovasi merupakan proses kejiwaan/mental yang
terjadi pada diri petani pada saat menghadapi suatu inovasi, dimana
terjadi proses penerapan suatu ide baru sejak diketahui atau didengar
sampai diterapkannya ide baru tersebut.

Pada proses adopsi

akan

terjadi perubahan-perubahan dalam perilaku sasaran umumnya akan


menentukan suatu jarak waktu tertentu. Cepat lambatnya proses
adopsi akan tergantung dari sifat dinamika sasaran (Syafruddin, 2009).
Dalam adopsi inovasi, individu harus memilih suatu alternative
baru untuk menggantikan sesuatu yang telah ada dan dilakukannya
sebagai kebiasaan. Kebaruan alternative merupakan aspek khusus
dalam pengambilan keputusan inovasi (Rejeki dan Anita Herawati,
1999). Sejalan dengan hal tersebut, Mardikanto (2009) menyebutkan
bahwa adopsi inovasi merupakan proses pengambilan keputusan yang
berkelanjutan dan tidak kenal berhenti untuk : memperhatikan,
menerima, memahami, menghayati, dan menerapkan teknologi yang
terpilih.
Samsudin (1982) menyebutkan, adopsi adalah suatu proses yang
dimulai dari keluarnya ide-ide dari sati pihak, disampaikan kepada
pihak kedua, sampai diterimanya ide tersebut oleh masyarakat sebagai
pihak kedua. Seseorang menerima suatu hal atau ide baru selalu melalui
tahapan-tahapan. Tahapan ini dikenal sebagai tahap proses adopsi,
secara bertahap mulai dari:
a. Tahap kesadaran. Petani mulai sadar tentang adanya sesuatu yang
baru, mulai terbuka akan perkembangan dunia luarnya, sadar apa
to user
yang sudah ada dan apacommit
yang belum.

12
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

b. Tahap minat. Tahap ini ditandai oleh adanya kegiatan mencari


keterangan-keterangan tentang hal-hal yang baru diketahuinya.
c. Tahap penilaian. Setelah keterangan yang diperlukan diperoleh,
mulai

timbul rasa menimbang-nimbang untuk

kemungkinan

melaksanakannya sendiri.
d. Tahap mencoba. Jika keterangan sudah lengkap, minat untuk meniru
besar, dan jika ternyata hasil penilaiannya positif, maka dimulai
usaha mencoba hal baru yang sudah diketahuinya.
e. Tahap adopsi. Petani sudah mulai mempraktekkan hal-hal baru
dengan keyakinan akan berhasil.
4. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan keputusan adopsi
Menurut Hasan (2002), faktor-faktor yang dapat mempengaruhi
pengambilan

keputusan

adalah

faktor

internal

yang

meliputi

ketersediaan dana dan sumber daya manusia, faktor eksternal yang


meliputi keadaan ekonomi, sosial dan budaya. Selain itu tersedianya
informasi yang diperlukan dan kepribadian serta kecakapan pengambil
keputusan.
Menurut Lionberger (1960) dalam Mardikanto (1993) faktor yang
mempengaruhi kecepatan seseorang untuk mengadopsi inovasi:
a. Luas usahatani, semakin luas biasanya semakin cepat mengadopsi
karena memiliki kemampuan ekonomi yang lebih baik
b. Tingkat pendapatan, semakin tinggi tingkat pendapatan biasanya
akan semakin cepat mengadopsi inovasi.
c. Keberanian mengambil resiko, sebab pada tahap awal biasanya tidak
selalu berhasil seperti yang diharapkan. Karena itu, individu yang
memiliki keberanian mengambil resiko biasanya lebih inovatif.
d. Umur, semakin tua (diatas 50 th) biasanya semakin laban
mengadopsi inovasi dan cenderung hanya melaksanakan kegiatankegiatan yang sudah biasa diterapkan warga masyarakat setempat.
e. Tingkat

partisipasinya dalam kelompok/ organisasi diluar


user
lingkungannya sendiri.commit
Wargato masyarakat
yang suka bergabung

perpustakaan.uns.ac.id

13
digilib.uns.ac.id

dengan orang-orang diluar system sosialnya sendiri, umumnya lebih


inovatif disbanding mereka yang hanya melakukan kontak kontak
pribadi dengan warga masyarakat setempat.
f. Aktifitas mencari informasi dan ide-ide baru. Golongan masyarakat
yang aktif mencari informasi dan ide-ide baru biasanya lebih inovatif
dibanding dengan orang-orang yang yang pasif apalagi yang selalu
skeptis (tidak percaya) terhadap sesuatu yang baru.
g. Sumber informasi yang dimanfaatkan. Golongan yang inovatif,
biasanya banyak memanfaatkan beragam sumber informasi seperti
lembaga pendidikan/ Perguruan Tinggi, lembaga penelitian, dinasdinas terkait, media massa, tokoh-tokoh masyarakat setempat ,aupun
dari luar, maupun lembaga-lembaga komersial (pedagang, dll)
Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi pikiran dan tindakan
petani untuk melakukan perubahan dalam usahataninya antara lain: latar
belakang pendidikan, lingkungan masa kanak-kanak, pendidikan dan
pekerjaan orang tua, serta kondisi fisik dari lahan pertaniannya.
Karakteristik dalam setiap individu sangatlah beragam tergantung pada
sifat bawaan yang diwarisinya serta pengalaman belajar yang
diperolehnya. Selain itu terdapat pula faktor eksternal diluar keluarga
petani yang dapat mempengaruhi perubahan, yaitu : kelompokkelompok sosial dalam masyarakat, sistem kepercayaan, kesiapan pasar,
pelayanan dan sarana yang diperlukan, sistem komunikasi, serta tujuan
yang ingin dicapai oleh petani (Lionberger dan Paul H Gwin, 1982).
Menurut Musyafak dan Tatang M. Ibrahim (2005), keberhasilan
adopsi dan difusi inovasi dipengaruhi oleh pemilihan inovasi yang tepat
guna, pemilihan metode pertanian yang efektif, dan pemberdayaan agen
penyuluhan secara optimal. Fakor lain yang berpengaruh adalah faktor
lingkungan perekonomian dan faktor internal petani. Faktor lingkungan
perekonomian meliputi jaminan pemasaran, harga produk, harga input,
biaya transportasi, dan lain-lain. Faktor internal petani meliputi umur,
commit
to user
pendidikan, sikap terhadap
resiko,
sikap terhadap perubahan, pola

perpustakaan.uns.ac.id

14
digilib.uns.ac.id

hubungan petani dengan lingkungannya, motivasi berkarya, dan


karakteristik psikologi.
Menurut Mardikanto (1993), kecepatan adopsi dipengaruhi oleh
banyak faktor, yaitu:
a. Sifat inovasi, baik sifat intrinsik yang meliputi informasi ilmiah,
nilai-nilai, tingkat kompleksitas (kompleksitas), kekomunikatifan,
triabilitas dan observabilitas, maupun sifat ekstrinsik yang meliputi
kesesuaian (compability) dan keunggulan relatif.
b. Sifat-sifat atau karakteristik calon pengguna.
c. Pengambilan keputusan inovasi.
d. Saluran komunikasi yang digunakan.
e. Keadaan penyuluh.
f. Ragam sumber informasi.
Menurut Azizi dan Hikmah (2008), faktor-faktor yang memiliki
hubungan yang erat dalam pengambilan keputusan terdiri dari faktor
internal dan faktor eksternal. Faktor internal antara lain umur,
pendidikan formal,tingkat pendapatan, kekosmopolitan, pengalaman
berusaha, pola nafkah, dan tingkat kepercayaan. Faktor eksternal yang
mempengaruhi adalah keuntungan, kemudahan untuk diusahakan,
referensi grup, akses modal dan ketersediaan informasi.
National Institute of Agricultural Extension Management
(2007) menyatakan : Identification of adopter characteristics
is one of the objective of a great majority of diffusion studies.
These studies have been concerned with personal, situational
and social faktors associated. Personal faktors consist of age,
education, psychological characteristics, values and attitudes
(cultural characteristics). Situational faktors consist of the
nature of the practice, farm income, size of farm, tenure status,
sources of farm information used and level of living. Social
faktors consist of social values.
Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi adopsi dari inovasi
terdiri dari faktor personal, situasional dan faktor sosial. Faktor personal
terdiri dari umur, pendidikan, karakter psikologis, nilai dan norma
commit
to user terdiri dari kebiasaan dari
(karakteristik budaya). Faktor
situasional

15
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

petani, pendapatan usahatani, ukuran usahatani, status kepemilikan


lahan, sumber informasi usahatani yang digunakan, dan tingkat
kehidupan. Faktor sosial yang mempengaruhi adalah nilai sosial dalam
kelompok masyarakat.
Menurut Suhardiyono (1992), pendidikan dibedakan menjadi 3
yaitu, pendidikan informal, pendidikan formal dan pendidikan
nonformal. Pendidikan informal adalah proses pendidikan yang
panjang,

diperoleh

dan

dikumpulkan

oleh

seseorang,

berupa

pengetahuan, keterampilan, sikap hidup dan segala sesuatu yang


diperoleh dari pengalaman pribadi sehari-hari dari kehidupannya
didalam masyarakat. Pendidikan formal adalah struktur dari suatu
sistem pengajaran yang kronologis dan berjenjang lembaga pendidikan
mulai dari pra sekolah sampai dengan perguruan tinggi. Pendidikan
nonformal adalah pengajaran sistematis yang diorganisir diluar sistem
pendidikan formal bagi sekelompok orang untuk memenuhi keperluan
khusus.
Singh (2006) menyatakan: Formal education starts form a
theoretical or conceptual framework and leads to practical or
actual field work. In this type of education there is a fixed or
pre-decided cirriculum. Extension education is practical, field
and farmer's problem-oriented, thus it starts from a practical
and develops into a theorotical or basic understanding. In
extension education there is no fixed cirriculum. It has also
possible flexibilities depending on the needs of the learners.
Pendidikan formal berasal dari kerangka teori atau konsep dan
mengarah pada praktek kerja lapang. Pendidikan jenis ini terdapat
kurikulum yang pasti. Pendidikan penyuluhan adalah praktek,
berorientasi masalah petani dan lapangan, sehingga dimulai dari praktek
dan berkembang menjadi teori atau pemahaman dasar. Dalam
pendidikan penyuluhan tidak ada kurikulum yang pasti.
fleksibel dan tergantung kebutuhan peserta didik.
commit to user

Bersifat

16
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Menurut Rogers dan Floyd Shoemaker (1971), sifat-sifat inovasi


dalam pengamatan penerima yang mempengaruhi kecepatan adopsi
suatu inovasi adalah :
a. Keuntungan-keuntungan relatif (relatif advantages) adalah tingkatan
dimana suatu ide baru dianggap suatu yang lebih baik daripada ideide yang ada sebelumnya. Tingkat keuntungan relatif sering
dinyatakan dalam bentuk keuntungan ekonomis.
b. Keselarasan (compatibility) adalah sejauh mana inovasi dianggap
konsisten dengan nilai-nilai yang ada, pengalaman sebelumnya, dan
kebutuhan penerima. Kompatibilitas memberikan jaminan lebih
besar dan resiko lebih kecil bagi penerima dan membuat ide baru itu
lebih berarti bagi penerima.
c. Kompleksitas (complexity) adalah tingkat dimana suatu inovasi
dianggap relatif sulit untuk dimengerti dan digunakan. Kerumitan
suatu inovasi berhubungan negative dengan kecepatan adopsinya.
Semakin rumit suatu inovasi bagi seseorang maka akan semakin
lambat pengadopsiannya.
d. Triabilitas (triability) adalah suatu tingkat dimana suatu inovasi
dapat dicoba dalam skala kecil. Ide baru yang dapat dicoba biasanya
diadopsi lebih cepat daripada inovasi yang tidak dapat dicoba
terlebih dahulu. inovasi yang dpat dicoba akan memperkecil resiko
bagi adopter.
e. Observabilitas (observability) adalah

tingkat dimana hasil-hasil

suatu inovasi dapat dilihat oleh orang lain. Observabilitas suatu


inovasi berhubungan positif dengan kecapatan adopsinya
Mardikanto (1988) menyebutkan bahwa sebenarnya keuntungan
relatif tidak hanya terbatas pada keuntungan dalam arti ekonomi, tetapi
mencakup:
a. Keuntungan teknis, yang berupa: produktivitas tinggi, ketahanan
terhadap

resiko

kegagalan dan berbagai


commit to user
menyebabkan ketidakberhasilannya.

gangguan

yang

17
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

b. Keuntungan ekonomis, yang berupa: biaya lebih rendah, dan atau


keuntungan yang lebih tinggi.
c. Kemanfaatan sosial-psikologis, seperti: pemenuhan kebutuhan,
fisiologis (pangan), kebutuhan psikologis (pengakuan/ penghargaan
dari lingkungannya, kepuasan, dan rasa percaya diri), maupun
kebutuhan-kebutuhan sosiologis (pakaian, papan, status sosial dan
lain-lain).
Menurut Dillon dan Brian Hardaker (1980), keunggulan
komparatif menjelaskan lokasi produk pertanian. Berbagai jenis
tanaman dan ternak dengan syarat-syarat yang berbeda harus
diusahakan di daerah-daerah atau pada usahatani yang keadaan fisik
dan sumber daya lainnya secara ekonomik sangat sesuai. Oleh karena
itu, usahatani dengan sumberdaya yang sangat miskinpun dapat
memiliki keunggulan komparatif untuk beberapa komoditi. Prinsip
keunggulan komparatif berlaku untuk wilayah yang luas ataupun untuk
perbandingan antar usahatani. Faktor-faktor yang dapat mengubah
keunggulan komparatif antara lain :
a. Pengembangan pola usahatani baru atau perbaikan teknologi
b. Perubahan biaya produksi dan harga relatif berbagai komoditi
usahatani.
c. Perubahan biaya angkutan
d. Perbaikan kualitas lahan karena drainase, irigasi, dsb
e. Pengembangan produk substitusi yang lebih murah
Menurut

Mardikanto

(1993),

faktor-faktor

yang

dapat

mempengaruhi perubahan pada petani antara lain: keadaan pribadi


petani, keadaan lingkungan fisik, dan lingkungan kelembagaan.
Lingkungan sosial yang dapat mempengaruhi perubahan-perubahan
dalam diri petani adalah kebudayaan, opini publik, pengambilan
keputusan dalam keluarga dan kekuatan lembaga sosial. Lingkungan
sosial juga dipengaruhi oleh kekuatan ekonomi, kekuatan politik dan
commit to user
kekuatan pendidikan. Lingkungan
ekonomi terdiri dari : lembaga

18
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

perkreditan yang harus menyediakan kredit bagi para petani kecil,


produsen dan pengaku sarana produksi/ peralatan tani, pedagang serta
lembaga pemasaran yang lain dan pengusaha/industri pengolahan hasil
pertanian.
Dalam penelitian ini, variabel yang akan diteliti mengambil dari
teori: Lionberger (1960) dalam Mardikanto (1993) yang menyatakan
bahwa luas usahatani dan tingkat pendapatan mempengaruhi kecepatan
seseorang dalam mengadopsi suatu inovasi, Lionberger dan Paul H
Gwin, (1982) yang menyatakan bahwa latar belakang pendidikan juga
mempengaruhi petani untuk melakukan perubahan dalam kegiatan
usahataninya. Sejalan dengan hal tersebut Suhardiyono (1992)
menyatakan bahwa pendidikan dibedakan menjadi pendidikan formal
dan nonformal. Menurut Rogers dan Floyd Shoemaker (1971),
kecepatan adopsi juga dipengaruhi oleh sifat inovasi. Sifat inovasi
dalam pengamatan penerima terdiri dari keuntungan relatif (relatif
adventages), kompatibilitas (compatibility), kompleksitas (complexity),
triabilitas (triability), dan observabilitas (observability). Menurut
Mardikanto

(1993),

lingkungan

ekonomi

juga

mempengaruhi

perubahan dalam diri petani. Lingkungan ekonomi terdiri dari lembaga


perkreditan, produsen saprodi dan jaminan pasar.
5. Budidaya Tanaman Cabai
Cabai atau lombok adalah tanaman semusim berbentuk perdu.
cabai dapat dengan mudah ditanam, baik di dataran rendah maupun
dataran tinggi. Pemeliharaan cabai tidak terlalu sulit yaitu dengan cara
membersihkan rumput pengganggu, menjaga ketersediaan air dan
memberantas hama serta penyakit. Cabai dapat dipanen setelah berumur
4 bulan. Tanaman yang baik dapat menghasilkan 4-10 ton buah/ Ha
(Sunarjono, 2004).
Lahan yang diusahakan untuk budidaya cabai merah hendaknya
memiliki tingkat kesuburan yang baik dan mengandung bahan organic
commit 2%).
to user
sesuai yang diharapkan (minimal
Bila kesuburan tanahnya rendah

19
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

maka perlu dilakukan pemupukan dengan pupuk organic sesuai dengan


kebutuhan tanaman. Cabe merah menghendaki curah hujan yang cukup
antara 100-200 mm/bulan dengan temperature antara 18-270C
(Departemen Pertanian, 2005).
Menurut Wardani dan Jamhari Hadi Purwanta (2008), Cabai
termasuk tanaman yang tidak tahan kekeringan, tetapi juga tidak tahan
terhadap genangan air. Air diperlukan dalam jumlah yang cukup, tidak
berlebihan atau kurang. Kelembaban tanah yang ideal 60-80% kapasitas
lapang. Masa kritis yaitu saat pertumbuhan vegetatif cepat, pembungaan
dan

pembuahan.

Jumlah

kebutuhan

air

per

tanaman

selama

pertumbuhan vegetatif 250 ml tiap 2 hari, dan meningkat jadi 450 ml


tiap 2 hari pada masa pembungaan dan pembuahan.
Tanah yang paling sesuai untuk tanaman cabai merah (terutama
cabai hibrida) adalah tanah yang bertekstur remah, gembur tidak terlalu
liat, dan tidak terlalu poros serta kaya bahan organik. Derajat
kemasaman tanah yang sesuai adalah berkisar antara pH 5,5-6,8 dengan
pH optimum 6,0-6,5. Pengaturan pH dapat dilakukan dengan
penambahan kapur pertanian pada pH rendah dan belerang (S) pada pH
tinggi. Faktor iklim yang penting dalam usaha budidaya cabai merah
adalah angin, curah hujan,cahaya matahari, suhu dan kelembaban.
Angin sepoi-sepoi akan membawa uap air dan melindungi tanaman dari
terik matahari sehingga penguapan yang berlebihan akan berkurang.
Angin juga berperan penting sebagai perantara penyerbukan. Curah
hujan yang diperlukan adalah 1500-2500 mm/tahun. Lamanya
penyinaran (foto periodisitas) yang dibutuhkan tanaman cabai antara
10-12 jam/hari, intensitas cahaya ini dibutuhkan untuk fotosintesis,
pembentukan bunga, pembentukan buah dan pemasakan buah
(Zulkifli et al, 2001).
6. Budidaya Tanaman Salak
Salak pondoh Nglumut berkembang di Desa Lumut, Kec.
commit
to user
Slumbung Kab. Magelang.
Salak
Nglumut memiliki bentuk buah

perpustakaan.uns.ac.id

20
digilib.uns.ac.id

seperti bulat telur terbalik, dengan ukuran pajang 6-7,5cm, diameter 56cm, dan dalam 1Kg terdapat 9-13 butir. Salak pondoh Nglumut
memilki ukuran yang paling besar dibandingkan salak pondoh yang
lainnya. Sehingga dipasaran dikenal dengan nama Salak Pondoh Super.
Kulit buah berwarna coklat kekuningan, sedangkan daging buah
berwarna krem, renyah, dan tampak masir. Buah yang masih muda
rasanya manis agak asam dan setelah masak rasanya manis. Salak
Nglumut memperoleh Status Kultivar sebagi Varietas unggul nasional
berdasarkan Keputusan Menteri Pertanian No.462/Kpts/TP/240/193
(Hanny, 2005).
Teknik budidaya tanaman salak nglumut tidak sulit karena
tanaman salak nglumut dapat tumbuh dari dataran rendah sampai
ketinggian 700 meter diatas permukaan laut. Kondisi lingkungan yang
mendukung untuk budidaya tanaman salak nglumut antara lain : tidak
tahan terhadap genangan air, lebih menyenangi naungan (sekitar 5070% dari jumlah penyinaran penuh), suhu udara antara 20-300C, jenis
tanah yang paling cocok adalah liat berpasir, kemasaman tanah (pH)
berkisar 5-7 (BIPP Magelang, 2000).
Mutu buah salak yang baik diperoleh bila pemanenan dilakukan
pada tingkat kemasakan yang baik. Pemanenan dilakukan dengan cara
petik pilih. Buah salak dapat dipanen setelah matang benar di pohon,
biasanya berumur 6 bulan setelah bunga mekar (anthesis). Hal ini
ditandai oleh sisik yang telah jarang, warna kulit buah merah kehitaman
atau kuning tua, dan bulu-bulunya telah hilang. Ujung kulit buah
(bagian buah yang meruncing) terasa lunak bila ditekan. Masa panen
tanaman salak terdiri dari 4 musim:
a. Panen raya pada bulan Nopember, Desember dan Januari
b. Panen sedang pada bulan Mei, Juni dan Juli
c. Panen kecil pada bulan-bulan Pebruari, Maret dan April.
d. Masa kosong/istirahat pada bulan-bulan Agustus, September dan
commit to user
Oktober.

21
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

(BAPPENAS, 2000).
7. Sistem Tumpangsari
Tumpangsari merupakan suatu usaha menanam beberapa jenis
tanaman pada lahan dan waktu yang sama, yang diatur sedemikian rupa
dalam barisan-barisan tanaman. Tumpangsari sangat dipengaruhi oleh
faktor lingkungan, antara lain: ketersediaan air, kesuburan tanah, sinar
matahari dan hama penyakit. Faktor lingkungan mempengaruhi dalam
hal persiangan air, hara dan sinar matahari antar tanaman yang
ditumpangsarikan. Pada pola tanam tumpangsari sebaiknya dipilih dan
dikombinasikan antara tanaman yang mempunyai perakaran relatif
dalam dan tanaman yang mempunyai perakaran relatif dangkal
(Warsana, 2008).
University of Manitoba (2004) menyatakan : Intercropping
adds diversity to the cropping system and diversity tends to
lead to stability. Intercropping may allow for lower input
levels in a cropping system by reducing fertilizer and pesticide
requirements. Overyielding occurs when the yield produced by
an intercrop is larger than the yield produced by the
component crops grown in monoculture on the same total land
area.
Tumpangsari dapat menambah keragaman pertanaman yang
mengarah

pada

stabilitas

kondisi

lahan.

Sistem

tumpangsari

memungkinkan untuk penurunan input usahatani dengan mengurangi


kebutuhan pupuk dan pestisida. Tumpangsari juga dapat meningkatkan
hasil panen pada luasan yang sama dibandingkan dengan tanaman yang
tumbuh secara monokultur.
OISAT (2010) menyatakan : Advantages of intercropping :
a. Reduces the insect/mite pest populations because of the
diversity of the crops grown. When other crops are present
in the field, the insect/mite pests are confused and they need
more time to look for their favorite plants.
b. Reduces the plant diseases. The distance between plants of
the same species is increased because other crops
(belonging to a different family group) are planted in
between.
c. Reduces hillside erosion
protects topsoil, especially the
commit and
to user
contour strip cropping.

perpustakaan.uns.ac.id

22
digilib.uns.ac.id

d. Attracts more beneficial insects, especially when flowering


crops are included the the cropping system
e. Minimizes labor cost on the control of weeds. A mixture of
various crops gives often a better coverage of the soil
leaving less space for the development of weeds.
f. Utilizes the farm area more efficiently. Results in potential
increase for total production and farm profitability than
when the same crops are grown separately.
g. Provides 2 or more different food crops for the farm family
in one cropping season.
Keuntungan dari tumpangsari adalah sebagai berikut: mengurangi
populasi hama karena terdapat keanekaragaman tanaman dalam satu
lahan, mengurangi penyakit tanaman karena jarak antara tanaman
sejenis lebih lebar karena terdapat tanaman jenis lainnya diantar
tenaman tersebut, mengurangi erosi dan melindungi tanah lapisan atas,
menarik serangga yang bermanfaat, meminimalkan biaya tenaga kerja
untuk pengendalian gulma, memanfaatkan lahan pertanian lebih efisien,
dan meningkatkan potensi hasil dan keuntungan daripada ketika
tanaman ditanam secara terpisah.
Sullivan (2003) menyatakan : Many combinations of crops
have been grown or experimented with as mixed or relay
intercrops. Frequently these cropping combinations involve a
short and a tall crop both planted at the same time. Another
pattern would be planting two tall crops with different growth
rates. distinct aspects to successful multiple cropping. These
are 1) detailed planning, 2) timely planting of each crop, 3)
adequate fertilization at the optimal times, 4) effective weed
and pest control, 5) efficient harvesting.
Berbagai kombinasi tanaman dapat dilakukan dalam sistem
tumpangsari. Kombinasi dapat dilakukan antara tanaman pendek dan
tanaman yang lebih tinggi. Selain itu dapat dilakukan pada tanaman
yang memiliki umur yang berbeda. Aspek yang harus diperhatikan agar
sistem tumpangsari memperoleh hasil yang maksimal adalah :
perencanaan yang rinci mengenai varietas yang akan ditanam, waktu
penanaman yang tepat untuk masing-masing tanaman, pemupukan yang
memadai, pengendalian hama, penyakit dan gulma yang efektif, serta
commit to user
pemanenan yang efisien.

perpustakaan.uns.ac.id

23
digilib.uns.ac.id

B. Kerangka Berpikir
Kerusakan pada tanaman salak akibat erupsi Gunung Merapi pada
tahun 2010 menyebabkan petani salak harus mencari sumber pendapatan
yang lainnya untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Sumber pendapatan
yang banyak dipilih petani adalah melakukan tumpangsari tanaman salak
dengan tanaman sayuran. Tumpangsari tersebut dapat dilakukan petani
untuk memanfaatkan lahan di sela-sela tanaman salak, selama tanaman
salak belum dapat berproduksi secara normal kembali. Salah satu
komoditas tanaman sayuran yang banyak ditanam oleh petani adalah
tanaman cabai. Tanaman cabai ini ditumpangsarikan dengan tanaman salak
yang sudah ada. Tumpangsari tanaman salak dengan cabai merupakan
suatu inovasi bagi petani di Kecamatan Srumbung.
Keputusan memegang peran penting dalam proses adopsi inovasi.
Keputusan untuk mengadopsi atau tidak mengadopsi akan berdampak di
masa yang akan datang. Dalam proses pengambilan keputusan, petani akan
dipengaruhi oleh faktor internal dan faktor eksternal yang melingkupinya.
Faktor internal yang mempengaruhi keputusan petani antara lain luas
usahatani, tingkat pendapatan, pendidikan formal dan pendidikan non
formal. Faktor eksternal yang mempengaruhi pengambilan keputusan
petani terdiri dari sifat inovasi dan lingkungan ekonomi. Sifat inovasi
terdiri atas keuntungan relatif, kompatibilitas, kompleksitas, triabilitas, dan
observabilitas. Lingkungan ekonomi terdiri atas kredit usahatani, penyedia
saprodi dan jaminan pasar.
Tahapan proses pengambilan keputusan terdiri dari tahap pengenalan,
persuasi, keputusan dan konfirmasi. Petani yang menilai tumpangsari
tanaman salak dengan cabai menguntungkan dari segi ekonomi dan teknis,
serasi dengan keadaan lingkungan petani dan kebutuhan petani, mudah
dipahami dan diterapkan, mudah untuk dicoba dan diamati, serta adanya
dukungan dari kondisi lingkungan ekonomi akan memutuskan untuk
melakukan tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Namun apabila petani
commit
user
menilai sebaliknya, maka petani
akantomemutuskan
untuk tidak melakukan

24
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Keputusan merupakan faktor


penentu dalam proses usahatani. Oleh karena itu, perlu diketahui faktorfaktor yang mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai.
Agar lebih mudah dipahami, maka disusun kerangka berfikir sebagai
berikut:
Pembangunan Pertanian

Kesejahteraan Petani
Erupsi Gunung Merapi

Penurunan Kualitas, Kuantitas dan


Kontinuitas Salak

Pendapatan Petani Turun


Budidaya Cabai
Tumpangsari salak dengan cabai

Faktor Internal petani :


1. Luas usahatani
2. Tingkat pendapatan
3. Tingkat pendidikan formal
4. Tingkat pendidikan non formal
Faktor eksternal petani:
1. Sifat inovasi
2. Lingkungan ekonomi

Proses Keputusan
Inovasi :
1. Pengenalan
2. Persuasi
3. Keputusan
4. Konfirmasi

Adopsi tumpangsari tanaman


salak dengan cabai
Tidak mengadopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai

Ket : ____ : Variabel yang diteliti


_ _ _ : Variabel yang tidak diteliti

Gambar 1. Kerangka pikir hubungan antara faktor-faktor yang


mempengaruhi keputusan dengan keputusan petani dalam
adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
C. Hipotesis
Diduga terdapat hubungan yang signifikan antara faktor-faktor yang
mempengaruhi keputusan dengan keputusan petani dalam adopsi
tumpangsari tanaman salak dengan cabai oleh petani di Desa Mranggen
Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang.
commit to user

25
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

D. Pembatasan Masalah
1. Faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan dalam adopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai yang diteliti pada penelitian ini meliputi
faktor internal dan eksternal petani. Faktor internal petani meliputi luas
usahatani, tingkat pendapatan, tingkat pendidikan formal, dan tingkat
pendidikan non formal. Faktor eksternal petani meliputi sifat inovasi
dan lingkungan ekonomi.
2. Proses pengambilan keputusan petani meliputi tahap pengenalan,
persuasi, keputusan dan konfirmasi.
3. Responden penelitian adalah petani salak yang terkena dampak erupsi
gunung merapi di Desa Mranggen, Kecamatan Srumbung, Kabupaten
Magelang yang melakukan tumpangsaritanaman salak dengan cabai.
4. Penelitian ini dapat dilakukan selama tanaman salak belum dapat
berproduksi secara normal kembali.
E. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel
1. Definisi Operasional
a. Faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi
tumpangsari tanaman salak dengan cabai adalah:
1) Faktor internal petani yaitu faktor-faktor yang berasal dari diri
petani

yang

mempengaruhi

petani

dalam

pengambilan

keputusan. Faktor internal petani meliputi :


a) Luas usahatani, yaitu luas lahan yang diusahakan petani
baik milik sendiri, menyewa, maupun menyakap yang
dinyatakan dalam hektar (Ha).
b) Pendapatan, yaitu tingkat pendapatan petani dari hasil
usahatani dan non usahatani dalam satu musim tanam yang
digunakan untuk mencukupi kebutuhan keluarga, diukur
berdasarkan besarnya pendapatan petani yang dinyatakan
dalam Rupiah (Rp).
c) Tingkat pendidikan formal, yaitu tingkat pendidikan formal/
commit to user
sekolah yang telah ditempuh oleh petani yang berdasarkan

26
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

ijazah terakhir yang dimiliki, diukur dengan tingkat


pendidikan tertinggi yang telah ditempuh oleh petani di
lembaga pendidikan formal.
d) Tingkat pendidikan non formal, yaitu tingkat pendidikan di
luar sekolah atau selain pendidikan formal yang telah
ditempuh dalam kurun waktu satu tahun terakir, diukur
dengan menghitung frekuensi petani mengikuti kegiatan
penyuluhan.
2) Faktor eksternal petani yaitu faktor-faktor yang berasal dari luar
petani

yang

mempengaruhi

petani

dalam

pengambilan

keputusan. Faktor eksternal petani meliputi


a) Sifat inovasi, yaitu sifat-sifat yang melekat pada inovasi
yang diukur berdasarkan penilaian petani terhadap sifat
inovasi, meliputi:
(1) Keuntungan relatif (relatif advantages), yaitu tingkat
dimana tumpangsari tanaman salak dengan cabai
merupakan suatu inovasi yang menguntungkan bagi
petani, diukur berdasarkan penilaian petani terhadap
keuntungan teknis dan ekonomis dari tumpangsari
tanaman salak dengan cabai.
(2) Kompatibilitas

(compatibility),

yaitu

tingkat

keselarasan tumpangsari tanaman salak dengan cabai


dengan pengalaman usahatani sebelumnya, kebutuhan
petani dan kondisi lingkungan fisik.
(3) Kompleksitas (complexity), yaitu tingkat kemudahan
tumpangsari tanaman salak dengan cabai untuk
diterapkan

dalam

kegiatan

usahatani,

diukur

berdasarkan penilaian petani terhadap kemudahan


dalam teknis tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
(4) Triabilitas (triability), yaitu tingkatan dapat dicobanya
commit
to user
tumpangsari
tanaman
salak dengan cabai dalam skala

27
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

kecil,

diukur

berdasarkan

dapat

atau

tidaknya

tumpangsari tanaman salak dengan cabai dicoba dalam


skala kecil.
(5) Observabilitas (observability), yaitu tingkatan dapat
diamatinya hasil tumpangsari tanaman salak dengan
cabai, diukur berdasarkan penilaian petani terhadap
keteramatan hasil tumpangsari tanaman salak dengan
cabai.
b) Lingkungan ekonomi, yaitu keberadaan kekuatan ekonomi
dalam masyarakat yang dapat mempengaruhi dalam
pengambilan keputusan.
(1) Kredit usahatani, yaitu tersedianya sarana untuk
mendapatkan modal pada masa sekarang untuk
dikembalikan di kemudian hari, diukur berdasarkan
jumlah sumber kredit usahatani dan kemudahan
persyaratan untuk mengakses kredit.
(2) Penyedia saprodi, yaitu tersedianya input produksi
(benih, pupuk dan pestisida) yang dapat mendukung
tumpangsari tanaman salak dengan cabai, diukur
berdasarkan sumber input, waktu ketersediaan input
dan jumlah input.
(3) Jaminan pasar, yaitu tersedianya hal-hal yang dapat
menjamin pemasaran hasil tumpangsari tanaman salak
dengan cabai, diukur berdasarkan keberadaan jaminan
pembelian, jaminan harga dan sistem pembayaran.
b. Proses pengambilan keputusan petani dalam adopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai, meliputi:
1) Pengenalan, yaitu tahapan petani mengetahui adanya inovasi
dan mengetahui bagaimana inovasi itu berfungsi, diukur
berdasarkan kesadaran/pengetahuan petani tentang adanya
commit to user

28
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

tumpangsari

tanaman

salak

dengan

cabai

dan

teknik

tumpangsari tanaman salak dengan cabai.


2) Persuasi, yaitu ketika petani membentuk sikap berkenaan atau
tidak berkenaan terhadap inovasi tersebut, diukur berdasarkan
aktivitas petani dalam mencari informasi mengenai tumpangsari
tanaman salak dengan cabai dan penilaian petani terhadap
tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
3) Keputusan, yaitu ketika petani melakukan tindakan menerima
atau menolak inovasi, diukur berdasarkan tindakan yang
dilakukan petani terhadap tumpangsari tanaman salak dengan
cabai.
4) Konfirmasi, yaitu ketika petani mencari penguatan atas
keputusan inovasi yang telah dibuatnya, diukur berdasarkan
aktivitas pencarian informasi mengenai tumpangsari tanaman
salak dengan cabai untuk menguatkan keputusan yang telah
dibuat dan kesediaan untuk mengadopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai.
2. Pengukuran Variabel
a. Faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi
tumpangsari tanaman salak dengan cabai
Tabel 2.1 Pengukuran variabel faktor-faktor yang mempengaruhi
keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai
No.
1

Variabel
Luas usahatani

Indikator
Luas lahan yang
digarap baik milik
sendiri, menyewa,
maupun menyakap

Tingkat
pendapatan

Besarnya pendapatan < Rp 1.440.000,petani per kapita per Rp 1.440.000,- sampai


tahun
Rp 1.920.000, > Rp 1.920.000,-

1
2

Tidak tamat SD- tamat


SD/ sederajad
SMP-SMA/ sederajad
Akademi/ D3/ Sarjana

Pendidikan
formal

Tingkat pendidikan
formal yang
ditempuh petani

commit to user

Kriteria
< 0,25 Ha
0,25-0,49 Ha
0,5 Ha

Skor
1
2
3

2
3

29
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Pendidikan non
formal

Sifat inovasi
a. Keuntungan
relatif
(Relatif
advantages)

b. Kompatibilitas
(Compatibility)

c. Kompleksitas
(Complexity)

Frekuensi mengikuti Maksimal 3 kali


kegiatan penyuluhan 4-7 kali
selama satu tahun > 8 kali
terakhir

1
2
3

Produktifitas
tanaman

Rendah
Sedang
Tinggi

1
2
3

Ketahanan tanaman
terhadap hama dan
penyakit

Tidak tahan hama dan


penyakit
Cukup tahan hama dan
penyakit
Tahan hama dan
penyakit

Biaya usahatani
tumpangsari

Tinggi
Sedang
Rendah

1
2
3

Pendapatan
usahatani
tumpangsari

Rendah
Sedang
Tinggi

1
2
3

Tingkat keselarasan
dengan pengalaman
usahatani
sebelumnya

Tidak selaras
Kurang selaras
Selaras

1
2
3

Tingkat keselarasan
dengan kebutuhan
petani

Tidak selaras
Kurang selaras
Selaras

1
2
3

Tingkat keselarasan
dengan lingkungan
fisik

Tidak selaras
Kurang selaras
Selaras

1
2
3

Pembibitan

Sulit
Sedang
Mudah

1
2
3

Pengolahan lahan

Sulit
Sedang
Mudah

1
2
3

Penanaman

Sulit
Sedang
Mudah

1
2
3

Pemeliharaan

Sulit
Sedang
Mudah

1
2
3

Pengendalian OPT

Sulit
Sedang
Mudah

1
2
3

commit to user

2
3

30
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Panen dan pasca


panen

Sulit
Sedang
Mudah

1
2
3

d. Triabilitas
(Triability)

Dapat dicobanya
tumpangsari
tanaman salak
dengan cabai oleh
petani dalam skala
kecil

Tidak dapat dicoba


Kurang dapat dicoba
Dapat dicoba

1
2
3

e. Observabilitas
(Observability)

Dapat diamatinya
hasil tumpangsari
tanaman salak
dengan cabai oleh
petani

Tidak dapat diamati


Kurang dapat diamati
Dapat diamati

1
2
3

Lingkungan ekonomi
a. Kredit
Sumber
kredit Terdapat 1/ tidak ada
usahatani
usahatani
(KUD,
sumber kredit
BRI, PUAP, dan lain- Terdapat 2- 3 sumber
lain seperti lintah
kredit
darat)
Terdapat >3 sumber
kredit
Persyaratan
memperoleh
usahatani

b. Penyedia
saprodi

c. Jaminan pasar

kredit

Tidak dapat dipenuhi


oleh petani
Terdapat persyaratan
yang tidak bisa
dipenuhi oleh petani
Persyaratannya mudah
dipenuhi petani

1
2
3
1
2

Sumber
input Terdapat 1/ tidak ada
(kelompok
tani,
sumber input
KUD, kios saprodi, Terdapat 2- 3 sumber
pasar dan lain-lain)
input
Terdapat >3 sumber
input

Waktu ketersediaan Tersedia setelah masa


input usahatani
tanam
Tersedia 2 minggu
sebelum masa tanam
Tersedia > 2 minggu
sebelum masa tanam

2
3

2
3

Jumlah ketersediaan
input
usahatani
mencukupi kebutuhan
petani

Mencukupi
Kurang mencukupi
Tidak mencukupi

1
2
3

Jaminan pembelian

Tidak jaminan
pembelian
Ada jaminan tanpa
perjanjian
Ada perjanjian

commit to user

2
3

31
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Jaminan harga

Sistem pembayaran

Tidak jaminan harga


Ada jaminan tanpa
perjanjian
Ada perjanjian

1
2

Dibayar setelah panen


Dibayar saat panen
Dibayar sebelum panen

1
2
3

b. Proses keputusan Petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak


dengan cabai
Tabel 2.2 Pengukuran Variabel keputusan petani dalam adopsi
tumpangsari tanaman salak dengan cabai
No.
Variabel
1. Pengenalan

Indikator
Kesadaran
/pengetahuan
tentang adanya
tumpangsari
tanaman salak
dengan cabai

Teknik tumpangsari
tanaman salak
dengan cabai

2.

Persuasi

Aktivitas mencari
informasi mengenai
tumpangsari
tanaman salak
dengan cabai

commit to user

Kriteria
Petani tidak mengetahui
adanya tumpangsari
tanaman salak dengan cabai
Petani kurang mengetahui
adanya tumpangsari
tanaman salak dengan cabai
Petani mengetahui adanya
tumpangsari tanaman salak
dengan cabai

Skor
1

Petani tidak mengetahui


teknik tumpangsari tanaman
salak dengan cabai
Petani kurang mengetahui
teknik tumpangsari tanaman
salak dengan cabai
Petani mengetahui teknik
tumpangsari tanaman salak
dengan cabai

Petani tidak mencari


informasi mengenai
tumpangsari tanaman salak
dengan cabai
Petani mencari informasi
mengenai tumpangsari
tanaman salak dengan cabai
secara pasif
Petani aktif mencari
informasi mengenai
tumpangsari tanaman salak
dengan cabai

32
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Penilaian terhadap
tumpangsari
tanaman salak
dengan cabai

3.

Keputusan

Konfirmasi

Tindakan yang
dilakukan petani

Aktivitas pencarian
kembali informasi
untuk menguatkan
keputusan
melakukan
tumpangsari
tanaman salak
dengan cabai

Kesediaan
mengadopsi
tumpangsari
tanaman salak
dengan cabai

commit to

Tidak tertarik (tidak


memberikan keuntungan
relatif, tidak cocok dengan
kondisi setempat, sulit
untuk diterapkan, tidak
dapat dicoba, dan hasilnya
tidak dapat diamati)
Kurang tertarik
(Memberikan keuntungan
relatif, cocok dengan
kondisi setempat, sulit
untuk diterapkan, tidak
dapat dicoba, dan hasilnya
sulit untuk diamati)
Tertarik (memberikan
keuntungan relatif, cocok
dengan kondisi setempat,
mudah diterapkan, dapat
dicoba dan hasilnya mudah
diamati)

Petani tidak mengadopsi


tumpangsari tanaman salak
dengan cabai
Petani merencanakan akan
mengadopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai
pada musim tanam
berikutnya
Petani mengadopsi
tumpangsari tanaman salak
dengan cabai

Petani tidak mencari


informasi untuk
menguatkan keputusan
mengadopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai
Petani mendapat informasi
untuk menguatkan
keputusan mengadopsi
tumpangsari tanaman salak
dengan cabai
Petani aktif mencari
informasi untuk
menguatkan keputusan
mengadopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai

Tidak mengadopsi
tumpangsari tanaman salak
dengan cabai
Melakukan tumpangsari
dengan tanaman lainnya
user Mengadopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai

2
3

33
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

III. METODE PENELITIAN

A. Metode Dasar Penelitian


Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode
deskriptif. Metode deskriptif bertujuan untuk mendeskripsikan apa-apa yang
saat ini berlaku. Didalamnya terdapat upaya untuk mendeskripsikan, mencatat,
menganalisis, dan menginterpretasikan kondisi yang saat ini terjadi atau ada.
Penelitian deskriptif bertujuan untuk memperoleh informasi-informasi
menegenai keadaan saat ini dan melihat kaitan-kaitan antara variable yang ada
(Mardalis, 2002).
Teknik penelitian yang digunakan adalah teknik survei, yaitu teknik
penelitian yang mengambil sampel dari suatu populasi dan menggunakan
kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok. Pada umumnya unit
penelitian survey adalah individu (Singarimbun dan Effendi, 2006).
B. Teknik Penentuan Lokasi
Pemilihan lokasi dilakukan secara sengaja (purposive) yaitu berdasarkan
pertimbangan-pertimbangan tertentu disesuaikan dengan tujuan penelitian
(Singarimbun dan Effendi, 2006). Penelitian dilakukan di Desa Mranggen
Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang karena merupakan salah satu
wilayah yang terkena dampak merapi cukup parah, terutama pada bidang
pertanian khususnya tanaman salak. Berdasarkan keterangan dari kepala Desa
Mranggen, Desa Mranggen memiliki luas lahan pertanaman salak 124,5 Ha.
Keseluruhan lahan tersebut mengalami kerusakan total 100%.
C. Teknik Penentuan Populasi dan Sampel
1. Populasi
Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian (Arikunto, 1993).
Populasi dalam penelitian ini adalah petani yang memiliki lahan yang
ditanami tanaman salak, baik yang ditumpangsari dengan tanaman cabai
maupun yang tidak di tumpangsari dengan tanaman cabai di Desa
Mranggen Kecamatan Srumbung
Magelang.
commit Kabupaten
to user

33

34
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

2. Sampel
Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti.
Penelitian yang meneliti sebagian dari populasi disebut dengan penelitian
sampel. Penelitian sampel dapat dilakukan apabila keadaan subyek dalam
populasi benar-benar homogen. (Arikunto, 1993).
Sampel yang diperoleh agar representatif, pengambilan subyek dari
setiap golongan ditentukan seimbang atau sebanding dengan banyaknya
subyek dalam masing-masing golongan (Arikunto, 1993). Penentuan
sampel dalam penelitian ini dilakukan secara

proportional random

sampling. Sampel yang diambil dalam penelitian ini sebanyak 40 orang.


Untuk mengetahui jumlah sampel secara proporsional digunakan rumus
sebagai berikut :
ni =

nk
x n`
N

Dimana
ni : jumlah petani sampel masing-masing golongan petani
nk : jumlah petani dari masing-masing golongan petani yang memenuhi
syarat sebagai responden
N

: jumlah petani dari seluruh populasi

: jumlah petani sampel yang diambil yaitu 40 petani


Adapun jumlah sampel dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Tabel 3.1 Jumlah populasi dan petani sampel di Desa Mranggen Kecamatan
Srumbung Kabupaten Magelang
Penggolongan petani
Populasi
Sampel
No.
1 Petani yang mengadopsi tumpangsari
358
23
tanaman salak dengan cabai
2 Petani yang tidak mengadopsi
273
17
tumpangsari dengan cabai
Jumlah
631
40
Sumber: data primer

commit to user

35
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

D. Jenis dan Sumber Data


Data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi :
1. Data primer, yaitu data yang diambil langsung dari responden dengan
menggunakan kuesioner sebagai alatnya.
2. Data sekunder adalah data yang dikumpulkan dari instansi atau lembaga
yang berkaitan dengan penelitian, dengan cara mencatat langsung data
yang bersumber dari dokumentasi yang ada.
Data yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari data pokok dan data
pendukung. Lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel dibawah ini :
Tabel 3.2 Jenis dan Sumber Data yang Dibutuhkan
Sifat Data
Data yang digunakan
Pr Sk Kn Kl
I
Data Pokok
A. Identitas responden

B. Faktor-faktor yang
mempengaruhi keputusan petani
1. Factor internal petani
a. Luas usahatani

b. Tingkat pendapatan

c. Tingkat pendidikan formal

d. Tingkat pendidikan non

formal
2. Factor eksternal petani
a. Sifat inovasi

b. Lingkungan ekonomi

C. Proses pengambilan keputusan


petani dalam tumpangsari
1. Pengenalan

2. Persuasi

3. Keputusan

4. Konfirmasi

II Data Pendukung
A. Keadaan alam

B. Keadaan penduduk

C. Keadaan pertanian

Keterangan :
Pr = primer

Kn = kuantitatif

Sk = sekunder

Kl = kualitatif
commit to user

Sumber
Responden

Responden
Responden
Responden
Responden

Responden
Responden

Responden
Responden
Responden
Responden
Instansi
Instansi
Instansi

36
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

E. Metode Pengumpulan Data


Dalam penelitian ini pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan
metode sebagai berikut :
1. Wawancara

yaitu mengumpulkan data dengan menggunakan panduan

berupa daftar pertanyaan yang telah disiapkan oleh peneliti.


2. Observasi yaitu cara pengumpulan data dengan melakukan pengamatan
langsung terhadap sasaran penelitian untuk mendapatkan data-data yang
berhubungan dengan penelitian.
3. Pencatatan, teknik pencatatan dilakukan dengan mencatat hasil wawancara
pada kuisioner dan mencatat data sekunder dari instansi yang terkait
dengan penelitian.
F. Metode analisis
Faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan petani dalam penelitian ini
dikategorikan menjadi tiga, yaitu tinggi, sedang, rendah. Guna mengkaji
tingkat faktor-faktor yang mempengaruhi petani dalam tumpangsari tanaman
salak dengan tanaman cabai dan proses pengambilan keputusan petani dalam
tumpangsari tanaman salak dengan tanaman cabai digunakan rumus interval,
yaitu:
Lebar interval (I) =

jumlah skor tertinggi - jumlah skor terendah


jumlah kelas (K)

Sedangkan untuk mengkaji hubungan antara faktor-faktor yang


mempengaruhi keputusan dengan keputusan petani dalam tumpangsari
tanaman salak dengan tanaman cabai digunakan uji korelasi rank spearman
(rs). Menurut Siegel (1997) rumus koefisien korelasi Rank Spearman (rs)
adalah sebagai berikut :
rs = 1 -

6 di 2
i =1

N3 - N

Dimana :
rs : Koefisien korelasi rank spearman
N : Jumlah sampel

commit to user

37
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

di : Selisih ranking antar variabel


Guna menguji tingkat signifikansi hubungan digunakan uji t student
karena sampel yang diambil lebih dari 10 (N>10) dengan tingkat kepercayaan
95% dengan rumus (Siegel, 1997)
t= rs

N -2
1 - (rs) 2

Keputusan :
1. Jika t hitung > t tabel (a = 0,05) berarti Ho ditolak, artinya ada hubungan
yang signifikan antara faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan
dengan keputusan petani dalam tumpangsari tanaman salak dengan cabai
oleh petani di Desa Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten
Magelang.
2. Jika t hitung < t tabel (a = 0,05) berarti Ho diterima, artinya tidak ada
hubungan yang signifikan antara faktor-faktor yang mempengaruhi
keputusan dengan keputusan petani dalam tumpangsari tanaman salak
dengan cabai oleh petani di Desa Mranggen Kecamatan Srumbung
Kabupaten Magelang.

commit to user

38
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN

A. Keadaan Geografis
Desa Mranggen merupakan salah satu desa dari 17 desa yang berada di
Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang. Desa Mranggen terletak pada
605146 701147 LS dan 10904019 11000306 BT. Desa Mranggen
merupakan desa yang berada paling atas di Kecamatan Srumbung, yang
berada dalam radius 10 km dari puncak Gunung Merapi. Adapun batas-batas
wilayah Desa Mranggen adalah sebagai berikut:
Sebelah Utara

: TNGM (Taman Nasional Gunung Merapi)

Sebelah Timur

: Sungai Putih

Sebelah Selatan : Desa Bringin


Sebelah Barat

: Sungai Judel

Luas wilayah Desa Mranggen adalah 416,8 Ha yang terbagi menjadi 14


Dukuh, dengan 13 RW (Rukun Warga) dan 58 RT (Rukun Tangga).
Pembagian luas lahan di Desa Mranggen menurut penggunaannya adalah
sebagai berikut:
Tabel 4.1. Penggunaan Lahan di Desa Mranggen Kecamatan Srumbung
Kabupaten Magelang
Penggunaan Lahan
No.
1 Pertanian subur
2 Pertanian sedang
3 Saluran irigasi
4 Perumahan
5 Sarana olahraga
6 Makam
7 Tempat ibadah
8 Sarana pendidikan
9 Sarana kesehatan
Jumlah

Luas (Ha)
286,693
53,632
1,250
61,750
1,117
2,500
5,447
4,112
0,300
416,801

Presentase (%)
68,784
12,868
0,300
14,815
0,268
0,600
1,307
0,987
0,072
100,000

Sumber: Monografi Desa Mranggen 2010


Lahan sawah di Desa Mranggen terdiri dari 15% sawah irigasi teknis
dan 85% sawah irigasi setengah sederhana. Lahan bukan sawah terdiri dari
25,20% lahan bukan sawah dan selebihnya adalah perkebunan, hutan Negara,
commit to user
kolam dan padang rumput.
38

39
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Desa Mranggen berada pada ketinggian wilayah 515-550 mdpl (meter


diatas permukaan laut) dengan kemiringan tanah 7,5-8%. Data curah hujan 10
tahun terakhir menunjukkan bahwa Desa Mranggen memiliki jumlah hari
hujan 153 hari/thn , rata-rata curah hujan 2579 mm/thn dengan curah hujan
terbanyak pada bulan Januari. Tanah di desa Mranggen terbentuk dari abu
vulkanik gunung merapi dengan struktur tanah liat sampai remah, sedangkan
pada daerah lahan sawah yang berdekatan dengan daerah aliran sungai
kebanyakan berstruktur pasir.
B. Keadaan Penduduk
1. Jumlah dan Kepadatan Penduduk
Jumlah penduduk akan mempengaruhi kepadatan penduduk per
luasan wilayah tertentu. Kepadatan penduduk dibedakan menjadi
kepadatan penduduk geografis dan agraris. Kepadatan penduduk geografis
adalah perbandingan jumlah penduduk dengan luas wilayah dalam km2,
sedangkan kepadatan penduduk agraris adalah perbandingan jumlah
penduduk dengan luas lahan pertanian.
Jumlah penduduk di Desa Mranggen adalah 4216 jiwa. Luas
wilayah di Desa Mranggen adalah 416,801 Ha setara dengan 4,16801 km2 .

Luas lahan pertanian di Desa Mranggen adalah 340,325 Ha yang terdiri

dari lahan pertanian subur dan lahan pertanian sedang. Berdasarkan data
tersebut dapat dilakukan perhitungan kepadatan penduduk geografis dan
kepadatan penduduk agraris sebagai berikut:
kepadatan penduduk geografis =

kepadatan penduduk agraris

jumlah penduduk (jiwa)


luas wilayah (km2
4216 jiwa
4,16801 km2

1012 jiwa/km2

jumlah penduduk jiwa


luas lahan pertanian Ha

4216 jiwa

340,325 Ha
commit to user
12 jiwa/Ha

40
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Berdasarkan

perhitungan

tersebut,

dapat

diketahui

bahwa
2

kepadatan penduduk di Desa Mranggen adalah 1012 jiwa/km artinya


dalam setiap 1 km2 luasan wilayah, terdapat 1012 jiwa yang menempati
wilayah tersebut. Perhitungan kepadatan penduduk agraris menunjukkan
bahwa kepadatan penduduk agraris di Desa Mranggen adalah 12 jiwa/Ha
artinya dalam setiap 1 Ha luasan lahan pertanian terdapat 12 jiwa.
2. Keadaan penduduk menurut umur
Penduduk diklasifikasikan sebagai usia belum produktif (0-14
tahun), usia produktif (15-59 tahun), dan usia tidak produktif (lebih dari 60
tahun). Keadaan penduduk Desa Mranggen menurut umur dapat dilihat
dalam table berikut:
Tabel 4.2 Keadaan Penduduk Desa Mranggen menurut Umur dan Jenis
Kelamin
Kelompok Umur
(tahun)
0-4
5-9
10-14
15-19
20-24
25-29
30-39
40-49
50-59
60+
Jumlah

Laki-laki (jiwa)
181
186
174
187
151
179
322
240
165
188
2056

Perempuan
(jiwa)
172
177
172
166
162
197
337
262
174
230
2160

Jumlah
(jiwa)
353
363
346
353
313
376
659
502
339
418
4216

Sumber: Kecamatan Srumbung dalam Angka 2010


Keadaan penduduk menurut umur dapat digunakan untuk
menghitung angka beban tanggungan (ABT) di suatu wilayah. ABT adalah
perbandingan antara jumlah penduduk usia non produktif (penduduk umur
<14 tahun dan penduduk umur >60 tahun) dengan jumlah penduduk usia
produktif (penduduk umur 15-59 tahun). Jumlah penduduk yang berusia
<14 tahun adalah 1062 jiwa dan yang berusia > 60 adalah 418 jiwa.
Jumlah penduduk usia non produktif adalah 1480 jiwa atau 36,80% dari
commit
to user
jumlah seluruh penduduk.
Jumlah
penduduk usia produktif berjumlah

41
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

2542 jiwa atau 63,20% jumlah seluruh penduduk. Berdasar data jumlah
penduduk usia produktif dan non produktif dapat dihitung ABTnya yaitu
perbandingan antara jumlah penduduk usia non produktif dengan jumlah
penduduk usia produktif, dengan rumus sebagai berikut:
ABT

erss BT rr s
erss BT s

=
= 58,22

fT

100

fT

100

Dari perhitungan di atas diperoleh nilai ABT sebesar 58,22 persen


artinya setiap 100 jiwa penduduk berusia produktif menanggung 58
penduduk yang tidak produktif. Semakin besar rasio antara jumlah
kelompok non produktif dan jumlah kelompok produktif berarti semakin
besar beban tanggungan bagi kelompok yang produktif.
3. Keadaan penduduk menurut jenis kelamin
Keadaan penduduk menurut jenis kelamin dapat digunakan untuk
menghitung sex ratio atau perbandingan jumlah penduduk laki-laki dan
perempuan. Jumlah penduduk laki-laki di Desa Mranggen adalah 2056
jiwa dan jumlah penduduk perempuan adalah 2160 jiwa. Berdasarkan
angka tersebut maka dapat dihitung nilai sex ratio :
n.8

jumlah penduduk laki laki


jumlah penduduk perempuan
2056
100
2160

100

= 95,2

Berdasarkan perhitungan tersebut, dapat diketahui bahwa nilai sex


ratio di Desa Mranggen adalah 95. Artinya dalam setiap 100 penduduk
perempuan terdapat 95 penduduk laki-laki. Perbandingan jumlah
penduduk laki-laki dan perempuan mempengaruhi dalam pembagian
pekerjaan antara laki-laki dan perempuan. Dalam bidang pertanian, lakicommit to user
laki memiliki peranan yang lebih besar daripada perempuan. Laki-laki

42
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

mengerjakan pekerjaan yang lebih berat dan sebagai pengambil keputusan


dalam usahatani. Berdasarkan nilai sex ratio, jumlah penduduk perempuan
lebih banyak daripada laki-laki mengakibatkan banyak perempuan yang
berperan dalam kegiatan usahatani. Pekerjaan yang dikerjakan perempuan
biasanya lebih ringan daripada laki-laki namun lebih banyak menyita
waktu.
4. Keadaan penduduk menurut tingkat pendidikan
Tingkat pendidikan penduduk menunjukkan kualitas sumber daya
manusia dalam suatu wilayah. Hal ini dapat juga digunakan untuk
mengetahui potensi penduduk secara umum. Keadaan penduduk menurut
tingkat pendidikan di Desa Mranggen adalah sebagai berikut:
Tabel 4.3 Keadaan Penduduk Desa Mranggen menurut Tingkat Pendidikan
No.
1
2
3
4

Jenjang Pendidikan
Tidak tamat SD
Tamat SD- SMP / sederajat
Tamat SMA/ SMK/ sederajat
Tamat Akademi (PT)
Jumlah

Jumlah
442
572
168
30
1212

Persentase (%)
36,47
47,19
13,86
2,48
100,00

Sumber: Kecamatan Srumbung dalam Angka 2010


Berdasarkan data pada Tabel 4.3 dapat diketahui bahwa penduduk di
Desa Mranggen sebagian besar telah menempuh pendidikan sampai
jenjang tamat Sekolah Dasar- tamat SMP/sederajad dengan presentase
47,19%. Tamat SMA sebanyak 13,86% dan tamat akademi (Perguruan
Tinggi) sebanyak 2,48. Jumlah penduduk yang telah tamat sekolah lebih
besar dibandingkan penduduk yang tidak tamat Sekolah Dasar. Hal ini
menunjukkan penduduk telah menganggap penting arti pendidikan.
Sebagian besar penduduk di Desa Mranggen telah mengenyam
pendidikan, ini berarti tingkat pendidikan di Desa Mranggen berada pada
kondisi yang baik, meskipun terdapat 36,47 persen penduduk yang tidak
tamat Sekolah Dasar. Penduduk yang tidak tamat sekolah tersebut tetap
termasuk dalam penduduk yang telah mengenyam pendidikan di bangku
sekolah. Banyaknya penduduk yang tidak tamat sekolah ini disebabkan
commit to user

43
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

karena usia mereka telah lanjut, dimana dahulu sekolah itu terbatas,
kekurangan dana untuk bersekolah, dan kesadaran akan pendidikan yang
kurang.
5. Keadaan penduduk menurut mata pencaharian
Penduduk di Desa Mranggen bekerja di berbagai sektor guna
mencukupi kebutuhan hidupnya dan keluarga. Sektor yang paling dominan
sebagai mata pencaharian penduduk adalah sektor pertanian. Berikut ini
adalah gambaran penduduk menurut mata pencaharian.
Tabel 4.4 Keadaan Penduduk Desa Mranggen menurut Mata Pencaharian
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.

Mata Pencaharian
PNS
ABRI/POLRI
Pensiunan
Petani
Swasta
Pedagang
Buruh tani
Tukang Batu
Tukang kayu
Tukang jahit
Tukang kue
Tukang anyaman
Tukang rias
Pengrajin industri RT
Sopir
Pembantu RT
Pedagang keliling
Karyawan perusahaan swasta
Perawat
Dosen
Anggota DPRD
Jumlah

Jumlah
54
20
19
2295
253
73
188
67
17
2
6
69
1
79
68
15
7
56
6
1
1
3297

Persentase (%)
1,64
0,61
0,58
69,61
7,67
2,21
5,70
2,03
0,52
0,06
0,18
2,09
0,03
2,40
2,06
0,45
0,21
1,70
0,18
0,03
0,03
100

Sumber: Monografi Desa Mranggen 2010


Berdasarkan data diatas, diketahui bahwa 69,61% penduduk di
Desa Mranggen bermatapencaharian sebagai petani. Penduduk banyak
yang bermatapencaharian sebagai petani karena didukung oleh kondisi
lingkungan, yaitu tanah yang subur karena berada di lereng Gunung
commit
to iklim
user yang mendukung untuk kegiatan
Merapi, ketersediaan air, cuaca
dan

44
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

pertanian. Banyaknya penduduk yang bermata pencaharian di bidang


pertanian menunjukkan bahwa bidang pertanian merupakan mata
pencaharian pokok bagi penduduk untuk memenuhi kebutuhan hidup.
C. Kadaan Pertanian
Sektor pertanian mempunyai peranan penting dalam perekonomian di
Desa Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang. Peran penting
tersebut dalam hal pemenuhan kebutuhan pangan masyarakat. Sektor
pertanian juga menjadi tumpuan perekonomian, hal ini karena sektor
pertanian mampu menyerap tenaga kerja dalam jumlah yang relatif besar dan
merupakan penyumbang pendapatan utama bagi penduduk di Desa Mranggen
Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang.
Ketersediaan pangan tidak terlepas dari jenis komoditi tanaman yang
ditanam oleh para petani. Luas areal panen dan produksi tanaman pangan
suatu wilayah dapat menggambarkan potensi yang dimiliki suatu daerah serta
kemampuannya dalam menghasilkan makanan pokok bagi penduduk. Berikut
adalah luas areal panen serta produksi tanaman di Desa Mranggen Kecamatan
Srumbung Kabupaten Magelang :
Tabel 4.5 Luas dan Produksi Tanaman Pangan dan Hortikultura di Desa
Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang
No.
1
2
3
4
5
6
7
8

Komoditas
Padi
Tomat
Cabai
Jagung
Ubi jalar
Salak
Kelapa
Ubi kayu

Luas tanaman (Ha)


108
7
13
4
12
133
58
2

Jumlah produksi (KW/Ha)


60
91
107,9
18,4
216
5kg/rumpun/th
38

Sumber: data PPL 2007


Berdasarkan Tabel 4.5 diketahui bahwa potensi paling besar adalah
tanaman salak. Jumlah produksi dalam waktu satu tahun mencapai 5
kg/rumpun/tahun. Harga jual rata-rata tanaman salak adalah Rp 2.500-Rp
5.000/Kg. komoditas salak memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Komoditas
commit to user
salak didaerah ini adalah salak nglumut. Komoditas yang juga memiliki nilai

45
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

ekonomi yang tinggi adalah komoditas cabai. Jumlah produksi cabai dalam
waktu satu tahun mencapai 107,9 KW/Ha. Harga jual cabai cenderung tidak
stabil. Komoditas yang juga terdapat di daerah ini adalah padi, tomat, jagung,
ubi jalar, kelapa dan ubi kayu. Prioritas komoditi yang dibudidayakan oleh
penduduk di suatu wilayah dapat dipengaruhi oleh kebiasaan penduduk di
wilayah tersebut serta tingkat kebutuhan penduduk terhadap suatu komoditi
tertentu. Penduduk di Desa Mranggen lebih memprioritaskan tanaman salak
sebagai komoditas dalam usahataninya karena memiliki nilai ekonomi yang
tinggi dan tidak memerlukan banyak biaya dan waktu untuk pemeliharaannya.
Usaha pertanian tidak terlepas dari usaha peternakan. Usaha peternakan
merupakan pekerjaan sampingan bagi petani. Limbah-limbah organik dari
usaha pertanian dapat dimanfaatkan untuk pakan ternak dan untuk pembuatan
pupuk. Selain komoditas pertanian, di Desa Mranggen juga terdapat berbagai
binatang yang diternakkan. Banyaknya binatang ternak di Desa Mranggen
dapat dilihat dalam tebel berikut:
Tabel 4.6 Jumlah Binatang Ternak di Desa Mranggen Kecamatan Srumbung
Kabupaten Magelang
No.
1
2
3
4
5
6
7

Ternak
Sapi
Kerbau
Kambing/Domba
Ayam Buras
Ayam Ras
Itik
Angsa

Jumlah
108
28
1356
4417
2425
392
75

Sumber: Kecamatan Srumbung dalam Angka 2010


Berdasarkan Tabel 4.5 diketahui bahwabinatang ternak yang paling
banyak dipelihara oleh penduduk Desa Mranggen adalah Ayam Buras yaitu
sejumlah 4417 ekor. Selain ayam buras, binatang yang juga banyak
diternakkan adalah ayam ras yaitu sejumlah 2425 ekor. Ayam banyak
diternakkan karena umur penennya relatif pendek dan harga pasarannya
cenderung stabil. Selain ayam, binatang yang banyak diternakkan adalah
kambing/domba yaitu sejumlah 1358 ekor. Binatang lainnya yang diternakkan
commit to user
penduduk adalah itik, sapi, kerbau dan angsa.

46
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

D. Keadaan Sarana Perekonomian


Sarana perekonomian yang ada di suatu wilayah akan mempengaruhi
tingkat pertumbuhan ekonomi. Misalnya, dengan adanya pasar akan
mempermudah kegiatan jual beli yang dilakukan oleh masyarakat. Sarana
perekonomian yang terdapat di Desa Mranggen akan memudahkan
masyarakat dalam melakukan aktivitas ekonomi. Berikut adalah gambaran
sarana perekonomian di Desa Mranggen:
Tabel 4.7 Sarana Perekonomian di Desa Mranggen
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Sarana Perekonomian
Pasar
Industri mabelair
Swalayan
Koperasi
Penggilingan padi
Counter HP
Simpan Pinjam- Usaha Ekonomi Desa

Jumlah
4
5
1
1
4
6
1

Sumber: Monografi Desa Mranggen 2010


Berdasarkan Tabel 4.7 dapat diketahui bahwa di Desa Mranggen
terdapat beberapa sarana perekonomian. Sarana perekonomian yang banyak
terdapat di Desa Mranggen adalah counter HP, yaitu terdapat 6 buah. Di Desa
Mranggen juga terdapat 5 industri mabelair. Desa Mranggen yang terletak
tidak jauh dari Hutan memudahkan untuk memperoleh kayu sebagai bahan
pembuatan mebelair. Sarana perekonomian lainnya adalah pasar. Pasar
merupakan salah satu sarana perekonomian yang penting karena tempat untuk
mencari barang-barang yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup
sehari-hari. Selain sarana tersebut juga terdapat penggilingan padi, swalayan,
koperasi, dan simpan pinjam- Usaha Ekonomi Desa. Di Desa Mranggen juga
terdapat sarana perekonomian lain seperti warung makan dan toko-toko
kelontong yang jumlahnya cukup banyak.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

47
digilib.uns.ac.id

E. Gambaran Umum tentang Tumpangsari Tanaman Salak dengan


Tanaman Cabai di Desa Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten
Magelang
Tumpangsari merupakan suatu sistem pertanaman dengan menanam
beberapa jenis tanaman pada lahan dan waktu yang sama, yang diatur
sedemikian rupa dalam barisan-barisan tanaman. Di Desa Mrangggen,
tumpangsari dilakukan dengan menanam tanaman semusim di sela-sela
tanaman salak yang belum dapat berproduksi. Tumpangsari ini dilakukan
oleh sebagian besar petani yang terkena dampak erupsi Gunung Merapi tahun
2010.
Tumpangsari tanaman salak dengan cabai mulai dilakukan setelah
terjadinya erupsi Gunung Merapi. Tumpangsari banyak dilakukan oleh petani
yang pemenuhan kebutuhan sehari-harinya sangat tergantung dari sektor
pertanian. Saat penelitian dilakukan, sebagian petani telah memasuki musim
tanam kedua, dan sebagian masih pada musim tanam pertama. Petani yang
masih pada musim tanam pertama adalah petani yang menanam tanaman
yang memiliki umur cukup panjang seperti cabai dan kacang panjang. Petani
yang telah memasuki musim tanam kedua adalah petani yang pada musim
tanam pertama menanam tanaman sayuran yang berumur pendek seperti
caisim, kol, dsb.
Saat ini tanaman salak yang menjadi tanaman pokok bagi sebagian
besar petani di Desa Mranggen masih dalam proses pemulihan. Tanaman
salak pelepahnya banyak yang patah akibat debu-debu dan pasir vulkanik
yang berasal dari Gunung Merapi. Setelah erupsi, dilakukan pemangkasan
pada pelepah-pelepah daun salak yang patah. Pelepah salak yang tersisa di
tanaman adalah 3-4 pelepah. Pada saat penelitian dilakukan, jumlah pelepah
tanaman salak adalah 6-7 pelepah. Tanaman salak baru bisa berbunga dan
dilakukan penyerbukan jika pelepahnya telah berjumlah lebih dari 9 pelepah.
Petani akan memanen buah salak setelah 6 bulan pasca penyerbukan.
Tumpangsari tanaman salak dengan cabai banyak dilakukan oleh
petani yang memiliki tanaman salak yang umurnya masih muda sehingga
commit to user
pelepah daunnya belum terlalu lebat. Pada tanaman yang daunnya mulai

48
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

lebat, petani mengikat tanaman salak agar pelepahnya tidak menghalangi


sinar matahari menuju ke tanaman yang ditanam di sela tanaman salak. petani
berharap dengan melakukan tumpangsari tanaman salak dengan cabai akan
membantu pemulihan tanaman salak karena tanaman salak juga akan
memperoleh nutrisi dari pemupukan yang dilakukan pada tanaman cabai atau
tanaman lainnya yang ditanam disela-sela tanaman salak. Tanaman yang juga
ditanam disela-sela tanaman salak antara lain tanaman kacang panjang, pare,
bunga kol, tembakau, tomat, ketela pohon, buncis, dan sebagainya.
Tumpangsari tanaman salak dengan cabai memiliki potensi hasil yang
cukup bagus. Berdasarkana data PPL tahun 2007, tanaman salak memiliki
potensi hasil 5kg/rumpun/tahun. Berdasarkan wawancara dengan responden
penelitian, setiap luasan 1000m2 lahan salak terdapat 250 rumpun tanaman
salak. Setiap tahun tanaman salak dapat menghasilkan 1250kg buah salak
dengan harga jual di tingkat petani Rp3000-Rp5000. Tanaman cabai yang
ditanam disela-sela tanaman salak juga memiliki potensi hasil yang cukup
bagus. Tanaman cabai yang banyak ditanam adalah varietas Gorga. Jarak
tanaman salak yang cukup lebar yaitu 2x2m, memungkinkan dibuat guludan
untuk ditanami tanaman sela. Setiap luasan 1000m2 lahan salak, dapat
ditanami cabai sampai dengan 1000 tanaman. Dalam satu musim tanam,
tanaman cabai dapat dipanen sampai dengan 15 kali panen dengan produksi
rata-rata 50 kg. Jadi selama satu musim tanam dapat menghasilkan sampai
dengan 750 kg cabai. Harga jual cabai dipasaran sangat fluktuatif. Harga jual
ini sangat mempengaruhi pendapatan yang diperoleh petani.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Identitas Responden
Identitas responden merupakan hal yang dapat menunjukkan keadaan
responden secara umum. Identitas responden dalam penelitian ini terdiri dari
jenis kelamin, jumlah anggota keluarga, dan banyaknya ragam jenis tanaman
yang dibudidayakan oleh responden.
1. Jenis Kelamin Responden
Jenis kelamin menunjukkan kemampuan fisik dalam berusahatani.
Selain itu, jenis kelamin juga berpengaruh terhadap kemampuan
memimpin dan mengambil keputusan dalam berbagai kegiatan termasuk
dalam kegiatan usahatani. Jenis kelamin responden dapat dilihat pada
tabel:
Tabel 5.1 Jenis Kelamin Responden
Jenis Kelamin Responden
Laki-laki
Perempuan
Total

Frekuensi (orang)
29
11
40

Presentase (%)
72,5
27,5
100,0

Sumber : Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebanyak 72,5%
atau 29 responden berjenis kelamin laki-laki dan 27,5 % atau 11 responden
berjenis kelamin perempuan. Responden yang berjenis kelamin laki-laki
jumlahnya lebih besar daripada responden perempuan karena dalam
kegiatan pertanian, laki-laki memiliki peran yang lebih besar daripada
perempuan. Pekerjaan yang dilakukan oleh laki-laki juga lebih berat
daripada perempuan. Pada umumnya pekerjaan yang dilakukan oleh lakilaki adalah pengolahan lahan dan pengendalian hama atau penyakit yang
dilakukan dengan penyemprotan. Pekerjaan usahatani lainnya biasa
dilakukan oleh petani laki-laki maupun perempuan. Sebagian perempuan
memiliki peranan yang besar dari tahap penanaman sampai panen karena
suaminya bekerja disektor non pertanian.
commit to user

49

50
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

2. Jumlah Anggota Keluarga


Jumlah anggota keluarga merupakan banyaknya anggota keluarga
responden yang tinggal dalam satu rumah tangga. Adapun jumlah anggota
keluarga responden adalah sebagai berikut:
Tabel 5.2 Jumlah Anggota Keluarga Responden
Jumlah Anggota Keluarga
2
3
4
5
6
7
Total

Frekuensi (orang)
3
8
16
10
2
1
40

Presentase (%)
7.5
20.0
40.0
25.0
5.0
2.5
100.0

Sumber : Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar
responden memiliki 4 anggota keluarga, yaitu sebanyak 40% atau 16
responden. Sebanyak 25% atau 10 responden memiliki 5 anggota keluarga.
Sebanyak 20% atau 8 orang responden memiliki 3 anggota keluarga.
Sebanyak 7,5% atau 3 orang responden memiliki 2 anggota keluarga.
Sebanyak 5% atau 2 orang responden memiliki 6 anggota keluarga. Serta
sebanyak 2,5% atau 1 orang responden memiliki 7 anggota keluarga.
Banyaknya

jumlah

anggota

keluarga

akan

mempengaruhi

perekonomian keluarga. Semakin banyak jumlah anggota keluarga maka


kebutuhan dalam keluarga juga akan semakin banyak sehingga biaya yang
diperlukan juga semakin besar. Semakin banyak jumlah anggota keluarga
akan memerlukan pendapatan yang semakin besar untuk mencukupi
kebutuhan keluarga.
3. Jumlah ragam jenis tanaman yang dibudidayakan
Jumlah

ragam

jenis

tanaman

yang dibudidayakan

adalah

banyaknya jenis tanaman yang ditanam oleh responden pada lahan


pertanian yang digarapnya. Responden dalam penelitian ini adalah petani
committanaman
to user salak, sebagian besar responden
salak. Namun selain menanam

51
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

juga

membudidayakan

tanaman

lainnya.

Tanaman

yang

dapat

dibudidayakan di daerah penelitian selain tanaman salak adalah tanaman


padi dan palawija. Adapun jumlah ragam jenis tanaman yang
dibudidayakan oleh responden dapat dilihat dalam tabel berikut:
Tabel 5.3 Jumlah ragam tanaman yang dibudidayakan oleh responden
Jumlah ragam tanaman
1
2
3
4
5
6
Total

Frekuensi (orang)
3
5
8
14
7
3
40

Presentase (%)
7.5
12.5
20.0
35.0
17.5
7.5
100.0

Sumber : Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar
responden menanam 4 jenis tanaman, yaitu sebanyak 35% atau 14
responden. Sebanyak 20% atau 8 responden membudidayakan 3 jenis
tanaman. Sebanyak 17,5% atau 7 responden membudidayakan 5 jenis
tanaman. Sebanyak 12,5% atau 5 responden membudidayakan 2 jenis
tanaman. Sebanyak 7,5% atau 3 responden membudidayakan 1 jenis
tanaman dan juga sebanyak 7,5% atau 3 responden membudidayakan 6
jenis tanaman. Tanaman yang banyak ditanam oleh responden adalah
tanaman salak, cabai, kacang panjang, sawi dan tanaman sayuran lainnya.
Tanaman yang ditanam responden sangat beragam. Terdapat pula tanaman
tomat, terung, kol, padi, ubi jalar, ketela pohon, buncis, tembakau, pare,
dan sebagainya.
Keberagaman jenis tanaman yang dibudidayakan oleh petani akan
mempengaruhi besarnya pendapatan yang diperoleh petani untuk
memenuhi kebutuhan hidupnya. Keberagaman jenis tanaman juga
mengurangi resiko jika terjadi kegagalan panen karena kegagalan panen
salah satu jenis tanaman akan digantikan dengan tanaman yang lainnya.
Sebaliknya jika jenis tanaman
yang
semakin sedikit, maka
commit
to dibudidayakan
user

52
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

resiko jika terjadi kegagalan panen akan semakin besar. Semakin banyak
ragam jenis tanaman yang dibudidayakan, maka akan semakin besar
pendapatan yang diperoleh meskipun dengan biaya atau modal usahatani
yang lebih besar pula.
B. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Keputusan Petani dalam Adopsi
Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
1. Faktor Internal Petani
a. Luas usahatani
Luas usahatani, yaitu luas lahan yang diusahakan petani baik
milik sendiri, menyewa, maupun menyakap yang dinyatakan dalam
hektar (Ha). Luas lahan usahatani responden dapat dilihat dalam tabel
berikut ini :
Tabel 5.4 Luas Usahatani Responden
Kriteria
<0,25 Ha
0,25-0,49 Ha
>0,5 Ha
Total

Kategori
Frekuensi (orang)
Sangat sempit
20
Sempit
7
Sedang
13
40

Presentase (%)
50.0
17.5
32.5
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan data diatas, dapat diketahui bahwa sebagian besar
responden memiliki lahan usahatani dengan luasan kurang dari 2500m2
atau tergolong dalam katagori sangat sempit yaitu sebanyak 50% atau
20 responden. Jumlah responden yang memiliki lahan usahatani dalam
kategori sedang sebanyak 17,5% atau 7 responden. Responden yang
memiliki luas lahan dalam kategori luas sebanyak 32,5% atau 13
responden.
Lahan usahatani yang terluas yang dimiliki responden adalah
8000 m2 sedangkan yang tersempit adalah 250 m2. Luas lahan rata-rata
yang dimiliki oleh responden adalah 3350 m2. Lahan usahatani di
daerah penelitian sebagian besar merupakan lahan pertanaman salak.
Selain digunakan untuk pertanaman salak, lahan usahatani digunakan
untuk pertanaman padi
padato musim
commit
user penghujan dan pada musim

53
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

kemarau digunakan untuk bertanam palawija seperti jagung, cabai,


kacang panjang, dan sebagainya. Luasan lahan usahatani dapat
menunjukkan tingkat perekonomian keluarga. Lahan usahatani yang
luas biasanya dimiliki oleh petani yang memiliki perekonomian yang
baik.
b. Tingkat pendapatan
Pendapatan, yaitu tingkat pendapatan petani dari hasil usahatani
dan non usahatani dalam satu tahun yang digunakan untuk mencukupi
kebutuhan keluarga. Besarnya pendapatan responden per kapita per
tahun dapat dilihat dalam tabel berikut ini :
Tabel 5.5 Besarnya pendapatan responden perkapita per tahun
Kriteria

Kategori

< Rp 1.440.000,Rp 1.440.000-Rp 1.920.000


> Rp 1.920.000,Total

Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi
(orang)
7
10
23
7

Presentase
(%)
17.5
25.0
57.5
17.5

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan

tabel

tersebut

diketahui

bahwa

besarnya

pendapatan responden per kapita per tahun pada kategori tinggi yaitu
lebih dari Rp 1.920.000,- per kapita per tahun. Banyaknya responden
yang berada pada kategori tinggi adalah 57,5% atau 23 responden.
Pendapatan perkapita pertahun tertinggi adalah senilai Rp 6.326.000,dan pendapatan terendah adalah Rp 1.072.200,-. Pendapatan rata-rata
petani responden adalah Rp 2.739.441,-.
Pendapatan petani dihitung dari total penerimaan usahatani
dikurangi biaya usahatani. Penerimaan usahatani dihitung dengan
mengalikan produksi untuk tiap-tiap jenis usahatani dengan harga tiaptiap jenis pula. Pendapatan usahatani responden berasal dari kegiatan
usahatani responden sebelum dan sesudah terjadinya erupsi Gunung
Merapi selama kurun waktu satu tahun. Pendapatan responden selain
to user
berasal dari usahatani commit
juga berasal
dari non usahatani. Pendapatan non

54
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

usahatani merupakan total pendapatan yang diperoleh dari sektor non


pertanian selama kurun waktu satu tahun. Sebagian besar responden
penelitian ini memiliki pendapatan dari sektor non usahatani.
Pendapatan tersebut sangat menunjang untuk pemenuhan kebutuhan
sehari-hari. Pendapatan yang tinggi dapat meningkatkan input
usahatani untuk menaikkan output dari usahataninya.
c. Pendidikan formal
Tingkat pendidikan formal, yaitu tingkat pendidikan formal/
sekolah yang telah ditempuh oleh petani yang berdasarkan ijazah
terakhir yang dimiliki. Tingkat pendidikan formal responden dapat
dilihat dalam tabel berikut ini :
Tabel 5.6 Pendidikan Formal Responden
Kriteria
Tidak tamat SD- tamat SD/
sederajad
SMP-SMA/ sederajad
Akademi/ D3/ Sarjana
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi
(orang)
17

Presentase
(%)
42.5

19
4
40

47.5
10.0
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel diatas diketahui bahwa sebagian besar
respoden memiliki tingkat pendidikan dalam kategori sedang, yaitu
lulusan SMP atau SMA sederajad. Responden yang memiliki tingkat
pendidikan formal dalam kategori sedang sebanyak 47,5% atau 19
responden. Banyaknya responden yang memiliki pendidikan dalam
kategori rendah (tidak tamat SD-tamat SD sederajad) tidak jauh
berbeda dengan responden yang berpendidikan sedang, yaitu sebanyak
42,5% atau 17 responden. Responden yang memiliki pendidikan tinggi
(lulusan Akademi/ D3/ Sarjana) sebanyak 10% atau 4 responden.
Pendidikan terendah responden adalah sampai kelas 5 Sekolah Dasar,
sedangkan pendidikan tertinggi responden adalah lulusan S-2.
Banyaknya responden yang berpendidikan dalam kategori
commit to user
sedang menunjukkan keadaan ekonomi responden yang sudah cukup

55
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

baik. Selain itu, kesadaran akan pentingnya pendidikan formal juga


cukup baik. Tingkat pendidikan formal juga sangat didukung oleh
ketersediaan sarana pendidikan.
d. Pendidikan non Formal
Tingkat pendidikan non formal, yaitu tingkat pendidikan di luar
sekolah atau selain pendidikan formal yang telah ditempuh dalam
kurun waktu satu tahun terakir, diukur dengan menghitung frekuensi
petani mengikuti kegiatan penyuluhan. Frekuansi kegiatan penyuluhan
yang diikuti oleh responden dapat dilihat dalam tabel berikut ini :
Tabel 5.7 Pendidikan non Formal Responden
Kriteria
3 kali
4-7 kali
8 kali
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


21
52.5
6
15.0
13
32.5
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan data diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar
responden memiliki tingkat pendidikan non formal dalam kategori
rendah, yaitu frekuensi mengikuti kegiatan penyuluhan yang kurang
dari 4 kali dalam setahun. Responden yang berada dalam kategori
rendah sebanyak 52,5% atau 21 responden. Responden yang berada
dalam kategori sedang atau frekuensi mengikuti kegiatan penyuluhan
sebanyak 4-7 kali adalah 15% atau 6 responden. Responden yang
berada dalam kategori tinggi atau frekuensi mengikuti kegiatan
penyuluhan lebih dari 8 kali adalah 32,5% atau 13 responden.
Beberapa

orang

responden

tidak

pernah

mengikuti

kegiatan

penyuluhan pertanian. Frekuensi tertinggi dalam kegiatan penyuluhan


adalah 8 kali.
Kegiatan penyuluhan pertanian di Desa Mranggen dilakukan
rutin setiap bulan di balai desa. Materi yang diberikan dalam kegiatan
penyuluhan terkait dengan masalah-masalah usahatani yang dihadapi
commit to user
oleh petani. Kegiatan penyuluhan tidak diikuti oleh seluruh petani

56
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

namun hanya beberapa orang saja yang merupakan perwakilan dari


dusun tempat meraka tinggal. Kegiatan penyuluhan sempat terhenti
selama 2 bulan ketika terjadi erupsi Gunung Merapi. Selama satu
tahun terakhir, kegiatan penyuluhan diadakan sebanyak 10 kali.
Semakin sering petani mengikuti kegiatan penyuluhan di bidang
pertanian, maka informasi yang diperoleh akan semakin banyak. Hal
ini akan berpengaruh terhadap keterampilan petani dalam pengelolaan
usahataninya.
2. Faktor Eksternal Petani
a. Sifat Inovasi
Sifat inovasi, yaitu sifat-sifat yang melekat pada inovasi yang
diukur berdasarkan penilaian petani terhadap sifat inovasi, meliputi
keuntungan relatif (relatif advantages), kompatibilitas (compatibility),
kompleksitas (complexity), triabilitas (triability), dan observabilitas
(observability). Penilaian responden terhadap sifat inovasi secara
umum dapat dilihat dalam tabel berikut:
Tabel 5.8 Penilaian Responden terhadap Sifat Inovasi
Kriteria skor
26 30
31 36
37 41
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


16
40.0
18
45.0
6
15.0
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel tersebut diketahui bahwa sebagian besar
responden memberikan penilaian terhadap sifat inovasi dalam kategori
sedang, yaitu sebanyak 45% atau 18 responden. Responden menilai
sedang karena menganggap inovasi yang ditawarkan cukup baik untuk
diterapkan dalam usahataninya. Responden yang memberkan penilaian
dalam kategori rendah sebanyak 40% atau 16 responden. Responden
menilai rendah karena menganggap inovasi yang ditawarkan kurang
baik

untuk

diterapkan dalam usahataninya. Responden yang


commit to user
memberikan penilaian tinggi sebanyak 15% atau 6 responden.

57
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Responden

menilai

tinggi

karena

menganggap

inovasi

yang

ditawarkan baik untuk diterapkan dalam usahataninya. Penilaian secara


khusus terhadap sifat inovasi terdapat dalam pembahasan berikut:
1) Keuntungan relatif (relatif advantages)
Keuntungan relatif (relatif advantages), yaitu tingkat dimana
tumpangsari tanaman salak dengan cabai merupakan suatu inovasi
yang menguntungkan bagi petani. Penilaian responden terhadap
keuntungan relatif tumpangsari tanaman salak dengan cabai dapat
dilihat pada tabel berikut:
Tabel 5.9 Penilaian Responden terhadap Keuntungan Relatif
Kriteria skor
4 5,6
5,77,3
7,4 9
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


12
30.0
19
47.5
9
22.5
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Penilaian terhadap keuntungan relatif meliputi penilaian
petani terhadap produktifitas tumpangsari, ketahanan terhadap
hama dan penyakit, biaya usahatani dan pendapatan yang diperoleh
dari tumpangsari. Berdasarkan tabel tersebut diketahui bahwa
sebagian

besar

responden

memberikan

penilaian

terhadap

keuntungan relatif dalam kategori sedang, yaitu sebanyak 47,5%


atau 19 responden. Responden yang memberkan penilaian dalam
kategori rendah sebanyak 30% atau 12 responden. Responden yang
memberikan penilaian tinggi sebanyak 22,5% atau 9 responden.
Responden memberikan penilaian rendah karena biaya
usahatani yang dikeluarkan cukup besar dan harga panen pada saat
penelitian dilakukan rendah akibatnya pendapatan yang diperoleh
petani tidak terlalu besar. Tanaman cabai memiliki produksi yang
tinggi apabila tidak terserang hama dan penyakit. Tanaman cabai
kurang tahan terhadap hama dan penyakit. Agar memperoleh
commit to user
produksi yang tinggi maka perlu dilakukan pemeliharaan yang

58
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

intensif yang memerlukan biaya yang cukup besar. Tanaman cabai


banyak ditanam oleh petani karena tanaman cabai dapat dipanen
sampai 15 kali dalam sekali tanam. Oleh karena itu sebagian besar
responden memberikan penilaian dalam kategori sedang.
Sebagian besar responden menilai produktifitas tumpangsari
tanaman salak dengan cabai dalam kategori rendah karena tanaman
cabai yang ditanam petani banyak diserang hama dan penyaki
sehingga hasil panen yang diperoleh juga rendah. Tanaman salak,
saat ini tidak dapat berproduksi sehingga petani menilai
produktifitasnya rendah. Sebagian besar responden menilai
ketahanan terhadap hama dan penyakit dalam kategori sedang. Pada
tanaman

salak,

tidak

terdapat

hama

dan

penyakit

yang

menimbulkan banyak kerugian bagi petani. Pada tanaman cabai


terdapat hama dan penyakit yang merugikan petani.
Sebagian besar responden menilai biaya usahatani dan
pendapatan usahatani tumpangsari tanaman salak dengan cabai
dalam kategori rendah karena dalam membudidayakan tanaman
cabai diperlukan biaya yang cukup besar sedangkan harga jual pada
saat itu rendah. Harga jual cabai di petani mencapai Rp 3000,-.
Menurut petani, laba akan diperoleh apabila harja jual cabai diatas
Rp 5000,-. Harga jual cabai yang rendah sangat merugikan petani.
2) Kompatibilitas (compatibility)
Kompatibilitas (compatibility), yaitu tingkat keselarasan
tumpangsari tanaman salak dengan cabai dengan pengalaman
usahatani sebelumnya, kebutuhan petani dan kondisi lingkungan
fisik. Penilaian responden terhadap kompatibilitas tumpangsari
tanaman salak dengan cabai dapat dilihat pada tabel berikut:

commit to user

59
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Tabel 5.10 Penilaian Responden terhadap Kompatibilitas


Kriteria skor
5 6,2
6,37,7
7,8 9
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


9
22.5
8
20.0
23
57.5
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel tersebut diketahui bahwa sebagian besar
responden memberikan penilaian terhadap kompatibilitas dalam
kategori tinggi, yaitu sebanyak 57,5% atau 23 responden.
Responden yang memberkan penilaian dalam kategori rendah
sebanyak 22,5% atau 9 responden. Responden yang memberikan
penilaian sedang sebanyak 20% atau 8 responden.
Tumpangsari

tanaman

salak

dengan

cabai

memiliki

kompatibilas yang tinggi karena dinilai selaras dengan pengalaman


usahatani yang sebelumnya, kebutuhan petani dan kondisi
lingkungan fisik. Petani pernah membudidayakan tanaman salak
dan tanaman cabai secara terpisah. Selaras dengan kebutuhan
kerena usia panen tanaman cabai tidak terlalu lama dan dapat
dipanen sampai 15 kali sehingga dapat menjadi sumber pendapatan
petani untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari ketika tanaman salak
belum dapat berproduksi. Selaras dengan kondisi lingkungan fisik
karena Desa Mranggen berada di lereng Gunung Merapi sehingga
memiliki tanah yang subur. Kondisi iklim di daerah tersebut juga
mendukung untuk kegiatan pertanian.
3) Kompleksitas (complexity)
Kompleksitas

(complexity),

yaitu

tingkat

kemudahan

tumpangsari tanaman salak dengan cabai untuk diterapkan dalam


kegiatan

usahatani.

saptausahatani.

Penerapan

Penilaian

tersebut

responden

dilakukan

terhadap

melalui

kompleksitas

tumpangsari tanaman salak dengan cabai dapat dilihat pada tabel


commit to user
berikut:

60
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Tabel 5.11 Penilaian Responden terhadap Kompleksitas


Kriteria skor
10 12
13-15
1618
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


13
32.5
17
42.5
10
25.0
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Penilaian

terhadap

kompeksitas

meliputi

pembibitan,

pengolahan lahan, penanaman, pemeliharaan, pengendalian OPT,


panen dan pasca panen. Berdasarkan tabel tersebut diketahui bahwa
sebagian

besar

responden

memberikan

penilaian

terhadap

kompleksitas dalam kategori sedang, yaitu sebanyak 42,5% atau 17


responden. Responden yang memberkan penilaian dalam kategori
rendah sebanyak 32,5% atau 13 responden. Responden yang
memberikan penilaian tinggi sebanyak 25% atau 10 responden.
Sebagian besar responden menilai pembibitan tanaman cabai
mudah dilakukan karena tidak memerlukan proses yang rumit.
Namun, untuk mendapatkan bibit yang produksinya tinggi,
sebagian

petani

memilih

untuk

membeli

bibit

daripada

membibitkan sendiri. Hasil dari pembibitan sendiri biasanya


produksinya lebih rendah dari indukannya karena petani kurang
telaten untuk memilih benih yang bagus.
Sebagian besar responeden menilai pengolahan lahan dalam
kategori sedang. Pengolahan lahan memerlukan banyak tenaga dan
waktu. Pengolahan lahan biasanya tidak dilakukan sendiri oleh
petani tetapi dengan memperkerjakan buruh tani. Pada tahap
pengolahan

lahan

juga

dilakukan

pemupukan

dasar

dan

pemasangan mulsa. Hambatan yang ditemui petani pada tahap


pengolahan lahan adalah pada saat membersihkan lahan dari
pelepah-pelepah daun salak yang telah ditebang karena pelepahpelepah salak tersebut memiliki duri yang tajam. Petani harus
commit to user

61
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

berhati-hati pada saat membersihkan lahan dari pelepah tanaman


salak yang ditebang agar tidak terkena duri pada pelepah tersebut.
Sebagian besar responden menilai penanaman tanaman cabai
yang ditumpangsari pada tanaman salak mudah dilakukan.
Penanaman dilakukan dengan cara meletakkan bibit cabai pada
lubang tanam yang telah dibuat kemudian ditutup dengan tanah.
Setelah itu, bibit yang baru ditanam disiram air. Sebagian besar
responden tidak mengalami kesulitan pada tahap penanaman.
Sebagian besar responden menilai pemeliharaan tanaman
cabai yang ditumpangsari pada tanaman salak dalam kategori
sedang. Pemeliharaan yang dilakukan petani adalah dengan
pemasangan ajir, pengikatan batang tanaman pada ajir, penyiraman
dan pemangkasan apabila diperlukan. Hambatan yang sering
dihadapi

petani

adalah

kurangnya

ketersediaan

air

untuk

penyiraman tanaman karena mata air yang ada mengalami


kekeringan. Petani yang mengalami kekurangan ketersediaan air
harus mengambil air dari sumber air yang letaknya lebih jauh.
Sebagian besar responden menilai pengendalian OPT
(organisme pengganggu tanaman) cabai yang ditumpangsari pada
tanaman salak dalam kategori sedang. Pengandalian OPT yang
dilakukan oleh responden adalah dengan penyemprotan pestisida.
OPT yang banyak menyerang tanaman adalah thrip, ulat, pathek
dan keriting daun. OPT yang paling merugikan bagi petani adalah
pathek karena buah cabai yang terkena pathek tidak laku dijual.
Petani belum dapat mengatasi derangan pathek pada tanaman
cabainya.
Sebagian besar responden menilai panen dan pasca panen
tanaman cabai yang ditumpangsari pada tanaman salak mudah.
Panen dilakukan setidaknya tiga hari sampai satu minggu sekali.
Tanaman cabai yang mendapat pemeliharaan baik, dapat dipanen
commit
to user
sampai 15 kali dalam
satu
musim tanam. Cabai yang dipanen

62
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

adalah cabai yang sudah berwarna merah kerana harga jualnya


lebih tinggi daripada cabai yang masih berwarna hijau. Petani tidak
melakukan pengolahan pasca panen pada cabai. Cabai yang telah
dipanen dijual dalam keadaan segar.
4) Triabilitas (triability)
Triabilitas (triability), yaitu tingkatan dapat dicobanya
tumpangsari tanaman salak dengan cabai dalam skala kecil.
Penilaian responden terhadap triabilitas tumpangsari tanaman salak
dengan cabai dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 5.12 Penilaian Responden terhadap Triabilitas
Kriteria
Kategori Frekuensi (orang) Presentase (%)
Tidak dapat dicoba
Rendah
12
30.0
Kurang dapat dicoba Sedang
13
32.5
Dapat dicoba
Tinggi
15
37.5
Total
40
100.0
Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011
Berdasarkan tabel tersebut diketahui bahwa sebagian besar
responden memberikan penilaian terhadap triabilitas dalam kategori
tinggi, yaitu sebanyak 37,5% atau 15 responden. Responden yang
memberkan penilaian dalam kategori sedang sebanyak 32,5% atau
13 responden. Responden yang memberikan penilaian rendah
sebanyak 30% atau 12 responden.
Sebagian petani mencoba membudidayakan dalam skala
kecil telebih dahulu, apabila pertumbuhan tanamannya bagus,
petani membudidayakan dalam jumlah yang besar. Sebagian petani
tidak

membudidayakan

dalam

skala

kecil

karena

petani

beranggapan kurang efisien waktu dan biaya jika harus mencoba


terlebih dahulu.
5) Observabilitas (observability)
Observabilitas

(observability),

yaitu

tingkatan

dapat

diamatinya hasil tumpangsari tanaman salak dengan cabai.


commit to user

63
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Penilaian responden terhadap observabilitas tumpangsari tanaman


salak dengan cabai dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 5.13 Penilaian Responden terhadap Observabilitas
Kriteria
Tidak dapat diamati
Kurang dapat diamati
Dapat diamati
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi
(orang)
1
13
26
40

Presentase
(%)
2.5
32.5
65.0
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel tersebut diketahui bahwa sebagian besar
responden memberikan penilaian terhadap observabilitas dalam
kategori tinggi, yaitu sebanyak 65% atau 26 responden. Responden
yang memberkan penilaian dalam kategori sedang sebanyak 32,5%
atau 13 responden. Responden yang memberikan penilaian rendah
sebanyak 2,5% atau 1 responden.
Sebagian responden menilai pertumbuhan dan perkembangan
serta hasil tumpangsari tanaman salak dengan cabai dapat diamati.
Tanaman cabai yang tumbuh disela-sela tanaman salak terlihat
subur dengan hasil buah yang bagus. Pertumbuhan tanaman terlihat
subur karena petani melakukan pemeliharaan tanaman dengan baik
sehingga kebutuhan tanaman akan unsur hara, air dan cahaya
matahari dapat terpenuhi. Tanaman cabai tumbuh subur disela-sela
tanaman salak yang belum terlalu tua. Responden menilai
pertumbuhan dan perkembangan serta hasil tumpangsari tanaman
salak dengan cabai kurang dapat diamati karena pertumbuhan dan
perkembangan tanaman tampak kurang bagus, daun tanaman cabai
banyak yang terkena keriting daun sehingga pertumbuhannya
terhambat. Responden menilai pertumbuhan dan perkembangan
serta hasil tumpangsari tanaman salak dengan cabai tidak dapat
diamati karena tanaman cabai tidak tumbuh dengan baik akibat
commit
to user
kurangnya pemeliharaan
tanaman.

64
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

b. Lingkungan Ekonomi
Lingkungan ekonomi, yaitu keberadaan kekuatan ekonomi
dalam masyarakat yang dapat mempengaruhi dalam pengambilan
keputusan. Penilaian responden terhadap lingkungan ekonomi secara
umum dapat dilihat dalam tabel berikut:
Tabel 5.14 Penilaian Responden terhadap Lingkungan Ekonomi
Kriteria skor
12 13
14 16
17 18
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


5
12.5
31
77.5
4
10.0
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Penilaian kondisi lingkungan ekonomi meliputi kredit usahatani,
penyedia saprodi dan jaminan pasar. Berdasarkan tabel tersebut
diketahui bahwa sebagian besar responden memberikan penilaian
terhadap lingkungan ekonomi dalam kategori sedang, yaitu sebanyak
77,5% atau 31 responden. Responden menilai sedang karena
menganggap lingkungan ekonomi yang ada cukup mendukung dalam
kegiatan usahatani. Responden yang memberkan penilaian dalam
kategori rendah sebanyak 12,5% atau 5 responden. Responden menilai
rendah karena menganggap lingkungan ekonomi yang ada tidak
mendukung dalam kegiatan usahatani. Responden yang memberikan
penilaian tinggi sebanyak 10% atau 4 responden. Responden menilai
sedang karena menganggap lingkungan ekonomi sangat mendukung
dalam kegiatan usahatani. Penilaian secara khusus terhadap lingkungan
ekonomi terdapat dalam pembahasan berikut:
1) Kredit Usahatani
Kredit

usahatani,

yaitu

tersedianya

sarana

untuk

mendapatkan modal pada masa sekarang untuk dikembalikan di


kemudian hari. Penilaian responden terhadap kredit usahatani dapat
dilihat pada tabel berikut:
commit to user

65
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Tabel 5.15 Penilaian Responden terhadap kredit usahatani


Kriteria skor
2 3,2
3,3 4,7
4,8 6
Total

Kategori Frekuensi (orang) Presentase (%)


Rendah
6
15.0
Sedang
19
47.5
Tinggi
15
37.5
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Penilaian terhadap kredit usahatani meliputi jumlah sumber
kredit usahatani dan kemudahan persyaratan untuk mengakses
kredit. Berdasarkan tabel tersebut diketahui bahwa sebagian besar
responden memberikan penilaian terhadap kredit usahatani dalam
kategori sedang, yaitu sebanyak 47,5% atau 19 responden.
Responden yang memberkan penilaian dalam kategori tinggi
sebanyak 37,5% atau 15 responden. Responden yang memberikan
penilaian rendah sebanyak 15% atau 6 responden.
Sebagian besar responden menyatakan jumlah sumber kredit
usahatani yang diketahui dalam kategori sedang, yaitu berjumlah 23 sumber kredit. Sumber kredit yang banyak diketahui oleh petani
adalah lembaga perkreditan desa yang disebut Usaha Ekonomi
Desa - Simpan Pinjam (UED-SP) Surya Buana yang terdapat di
Desa Mranggen, Bank BRI yang terdapat di kecamatan dan dana
PNPM. Selain itu, terdapat juga dusun yang memiliki usaha simpan
pinjam yang dikelola oleh dusun tersebut dan terdapat koperasi
yang kurang berfungsi dengan baik.
Sebagian

besar

responden

menyatakan

persyaratan

memperoleh kredit usahatani dalam kategori tinggi, yaitu


persyaratannya mudah dipenuhi oleh petani. Persyaratan untuk
melakukan simpan pinjam di UED, PNPM, dan koperasi adalah
dengan menggunakan foto copy kartu keluarga (KK) dan kartu
tanda penduduk (KTP) suami istri. Persyaratan untuk peminjaman
di Bank adalah dengan menggunakanfoto copy KTP dan KK serta
commit to user
jaminan yang dpat berupa sertifikat kepemilikan tanah atau BPKB.

66
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Di Desa Mranggen terdapat beberapa sumber kredit yang


dapat dimanfaatkan oleh petani dan persyaratannya juga mudah
dipenuhi oleh petani, namun petani jarang yang memanfaatkan
keberadaan sumber kredit tersebut. Petani beranggapan melakukan
pinjaman memiliki resiko yang tinggi untuk pengembalian
pinjaman tersebut. Petani memiliki kekhawatiran ketika jatuh
tempo peminjaman, harga panen sedang rendah ataupun petani
mengalami gagal panen sehingga tidah dapat membayar pinjaman
tersebut. Petani lebih memilih menggunakan modal seadanya untuk
keperluan usahataninya maupun untuk memenuhi kebutuhan
hidupnya.
2) Penyedia saprodi
Penyedia saprodi, yaitu tersedianya input produksi (benih,
pupuk dan pestisida) yang dapat mendukung tumpangsari tanaman
salak dengan cabai. Penilaian responden terhadap penyedia saprodi
dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 5.16 Penilaian Responden terhadap penyedia saprodi
Kriteria skor
5 6,2
6,3-7,7
7,7 9
Total

Kategori Frekuensi (orang) Presentase (%)


Rendah
10
25.0
Sedang
24
60.0
Tinggi
6
15.0
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Penilaian terhadap penyedia saprodi meliputi sumber input
usahatani, waktu ketersediaan input dan jumlah input usahatani.
Berdasarkan tabel tersebut diketahui bahwa sebagian besar
responden memberikan penilaian terhadap penyedia saprodi dalam
kategori sedang, yaitu sebanyak 60% atau 24 responden.
Responden yang memberkan penilaian dalam kategori rendah
sebanyak 25% atau 10 responden. Responden yang memberikan
penilaian rendah sebanyak 15% atau 6 responden.
commit to user

67
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Sebagian besar responden menyatakan sumber input


usahatani yang banyak dimanfaatkan oleh petani dalam kategori
rendah, yaitu setidaknya terdapat satu sumber input. Sumber input
tersebut adalah berasal dari kios saprodi atau yang biasa disebut
dengan toko pertanian. Sumber input yang lainnya adalah pedagang
keliling, KUD, pasar dan terdapat juga kelompok tani yang
menyediakan input usahatani.
Sebagian besar responden menyatakan waktu ketersediaan
dan jumlah input usahatani dalam kategori tinggi, yaitu input
usahatani telah tersedia lebih dari 2 minggu sebelum masa tanam
dan dalam jumlah yang mencukupi untuk pemenuhan kebutuhan
usahatani. Input usahatani yang dibutuhkan oleh petani selalu
tersedia di kios saprodi sehingga kapanpun petani membutuhkan
input tersebut, petani bisa mendapatkannya. Jumlah input juga
mencukupi sehingga petani tidak mengalami kekurangan input
usahatani.
3) Jaminan pasar
Jaminan pasar, yaitu tersedianya hal-hal yang dapat
menjamin pemasaran hasil tumpangsari tanaman salak dengan
cabai. Penilaian responden terhadap jaminan pasar dapat dilihat
pada tabel berikut:
Tabel 5.17 Penilaian Responden terhadap jaminan pasar
Kriteria skor
3 3,6
3,7-4,3
4,2 - 5
Total

Kategori Frekuensi (orang) Presentase (%)


Rendah
8
20.0
Sedang
25
62.5
Tinggi
7
17.5
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Penilaian terhadap penyedia saprodi meliputi keberadaan
jaminan pembelian, jaminan harga dan sistem pembayaran.
Berdasarkan tabel tersebut diketahui bahwa sebagian besar
commit to user
responden memberikan penilaian terhadap jaminan pasar dalam

68
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

kategori sedang, yaitu sebanyak 62,5% atau 25 responden.


Responden yang memberkan penilaian dalam kategori rendah
sebanyak 20% atau 8 responden. Responden yang memberikan
penilaian rendah sebanyak 17,5% atau 7 responden.
Sebagian besar responden menyatakan keberadaan jaminan
pembelian dan jaminan harga dalam kategori rendah, yaitu tidak
adanya jaminan pembelian dan tidak adanya jaminan harga. Hasil
panen petani biasanya dijual kepada pedagang pengumpul.
Terdapat beberapa pedagang pengumpul yang biasa mendatangi
petani untuk membeli hasil panen. Sebagian petani memilih
menjual hasil panennya kepada pedagang pengumpul yang
menawarkan harga tinggi, meskipun terdapat juga petani yang
menjual hasil panennya kepada pedagang yang sudah menjadi
langganan petani tersebut. Namun terdapat juga petani yang
memilih mendatangi pedagang pengumpul agar mendapat harga
jual yang lebih tinggi. Harga jual hasil panen berubah-ubah sesuai
dengan harga di pasaran. Ketika sedang panen raya, harga jual akan
turun sehingga petani tidak mendapatkan banyak keuntungan.
Sebagian besar responden menyatakan sistem pembayaran
dalam kategori sedang, yaitu pembayaran dilakukan pada saat
panen. Pada saat panen, petani akan didatangi oleh pedagang
pengumpul. Pedagang pengumpul tersebut membeli hasil panen
petani dan langsung melakukan pembayaran pada saat itu juga.
C. Proses keputusan petani
1. Pengenalan
Pengenalan, yaitu tahapan petani mengetahui adanya inovasi dan
mengetahui bagaimana inovasi itu berfungsi. Pengenalan diukur
berdasarkan kesadaran/pengetahuan petani tentang adanya tumpangsari
tanaman salak dengan cabai dan teknik tumpangsari tanaman salak dengan
cabai. Tingkat pengenalan petani terhadap tumpangsari tanaman salak
commit to user
dengan cabai dapat dilihat pada tabel berikut:

69
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Tabel 5.18 Tingkat pengenalan petani dalam tumpangsari tanaman salak


dengan cabai
Kriteria skor
2 3,2
3,3 4,7
4,8 6
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


6
15.0
7
17.5
27
67.5
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar
responden pada tahap pengenalan berada pada kategori tinggi yaitu
responden mengetahui adanya inovasi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai dan mengetahui teknik tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
Responden yang pada tahap pengenalan berada pada kategori tinggi
sebanyak 67,5% atau 27 responden. Responden yang berada pada kategori
sedang sebanyak 17,5% atau 7 responden. Responden yang berada pada
kategori rendah sebanyak 15% atau 6 responden.
Pada tahap pengenalan, responden banyak yang telah mengetahui
adanya inovasi tumpangsari tanaman salak dengan cabai dan mengetahui
teknik tumpangsari tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Sistem
tumpangsari merupakan salah satu alternatif untuk mendapatkan
penghasilan ketika tanaman salak belum dapat berproduksi dan pelepah
tanaman salak belum tumbuh secara normal. Sebagian petani menganal
inovasi tersebut dari penyuluh yang disampaikan kepada perangkat desa,
kemudian tersebar antar penduduk desa. Sebagian petani menggagas
sendiri untuk melakukan tumpangsari karena tertarik untuk memanfaatkan
lahan di sela-sela tanaman salak. Petani mengetahui teknik tumpangsari
karena

sebagian

petani

pernah

menanam

tanaman

cabai

yang

ditumpangsari dengan tanaman sayuran lainnya.


2. Persuasi
Persuasi, yaitu ketika petani membentuk sikap berkenaan atau tidak
berkenaan terhadap inovasi tersebut. Tahap persuasi diukur berdasarkan
commit to user
aktivitas petani dalam mencari informasi mengenai tumpangsari tanaman

70
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

salak dengan cabai dan penilaian petani terhadap tumpangsari tanaman


salak dengan cabai. Tingkat persuasi petani terhadap tumpangsari tanaman
salak dengan cabai dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 5.19 Tingkat persuasi petani dalam tumpangsari tanaman salak
dengan cabai
Kriteria skor
2 3,2
3,3 4,7
4,8 6
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


14
35.0
9
22.5
17
42.5
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar
responden pada tahap persuasi berada pada kategori tinggi yaitu responden
tertarik untuk melakukan tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
Responden yang pada tahap persuasi berada pada kategori tinggi sebanyak
42,5% atau 12 responden. Responden yang berada pada kategori rendah
sebanyak 35% atau 14 responden. Responden yang berada pada kategori
sedang sebanyak 22,5% atau 9 responden.
Pada tahap persuasi, sebagian besar responden tidak melakukan
pencarian informasi mengenai tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
Responden merasa melakukan tumpangsari tanaman salak dengan cabai
atas inisiatif mereka sendiri. Responden melihat orang disekitarnya
melakukan tumpangsari, kemudian mereka menirukan melakukan
tumpangsari tanaman cabai di sela-sela tanaman salak. Sebagian lainnya
melakukan pencarian informasi dengan bertanya kepada tetangga maupun
kepada perangkat desa.
Meskipun sebagian besar responden tidak melakukan pencarian
informasi, tetapi banyak yang tertarik untuk melakukan tumpangsari
tanaman salak dengan cabai. Petani tertarik karena petani menilai
tumpangsari tanaman salak dengan cabai memberikan keuntungan relatif,
cocok dengan kondisi setempat, mudah diterapkan, dapat dicoba dan
userdengan melakukan tumpangsari
hasilnya mudah diamati.commit
Selainto itu,

71
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

tanaman salak dengan cabai dapat menambah penghasilan petani dan


petani merasa sayang jika lahan kosong di sela-sela tanaman salak tidak
dimanfaatkan untuk ditanami.
3. Keputusan
Keputusan, yaitu ketika petani melakukan tindakan menerima atau
menolak inovasi. Keputusan petani terhadap tumpangsari tanaman salak
dengan cabai dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 5.20 Tingkat keputusan petani dalam tumpangsari tanaman salak
dengan cabai

Rendah

Frekuensi
(orang)
17

Presentase
(%)
42,5

Sedang

Tinggi

21

52,5

40

100

Kriteria

Kategori

Petani tidak mengadopsi


tumpangsari tanaman salak dengan
cabai
Petani merencanakan akan
mengadopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai pada musim
tanam berikutnya
Petani mengadopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai
Total

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar
responden pada tahap keputusan berada pada kategori tinggi yaitu
responden mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
Responden yang pada tahap keputusan berada pada kategori tinggi
sebanyak 52,5% atau 21 responden. Responden yang berada pada kategori
rendah atau tidak mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai
sebanyak 42,5% atau 17 responden. Responden yang berada pada kategori
sedang atau yang merencanakan akan mengadopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai pada musim tanam berikutnya sebanyak 5% atau 2
responden.
Responden tidak mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai karena responden tidak
memiliki
commit
to user banyak waktu dan biaya untuk

72
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

melakukan tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Responden juga


memiliki sumber penghasilan lain yang dapat digunakan untuk memenuhi
kebutuhan hidupnya. Selain itu, responden beranggapan bahwa tanaman
yang ditumpangsarikan pada tanaman salak tidak akan tumbuh subur
karena perakaran tanaman salak telah memenuhi lahan petani. Responden
merencanakan akan mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai
pada musim tanam berikutnya karena memiliki hambatan keterbatasan
waktu dan biaya usahatani pada saat musim tanam pertama. Pada musim
tanam pertama, petani menanam tanaman yang berumur pendek sehingga
bisa cepat dipanen. Tanaman yang ditanam adalah tanaman sawi dan
bunga kol.
Responden mengadopsi tumpangsari salak dan cabai karena
menilai dapat memberikan keuntungan relatif, cocok dengan kondisi
setempat, mudah diterapkan, dapat dicoba dan hasilnya mudah diamati.
Selain itu, dengan melakukan tumpangsari tanaman salak dengan cabai
dapat menambah penghasilan petani dan petani merasa sayang jika lahan
kosong di sela-sela tanaman salak tidak dimanfaatkan untuk ditanami.
Selain itu, petani berharap ketika panen cabai harga dipasaran tinggi.
4. Konfirmasi
Konfirmasi, yaitu ketika petani mencari penguatan atas keputusan
inovasi yang telah dibuatnya. Tahap konfirmasi diukur berdasarkan
aktivitas pencarian informasi mengenai tumpangsari tanaman salak dengan
cabai untuk menguatkan keputusan yang telah dibuat dan kesediaan untuk
mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Konfirmasi petani
terhadap tumpangsari tanaman salak dengan cabai dapat dilihat pada tabel
berikut:

commit to user

73
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Tabel 5.21 Tingkat konfirmasi petani dalam tumpangsari tanaman salak


dengan cabai
Kriteria skor
2 3,2
3,3 4,7
4,8 6
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


20
50.0
11
27.5
9
22.5
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar
responden pada tahap konfirmasi berada pada kategori rendah yaitu
responden tidak melakukan pencarian informasi dan tidak melakukan
tumpangsari tanaman salak dengan cabai pada musim tanam berikutnya.
Responden yang pada tahap konfirmasi berada pada kategori rendah
sebanyak 50% atau 20 responden. Responden yang berada pada kategori
sedang sebanyak 27,5% atau 11 responden. Responden yang berada pada
kategori tinggi sebanyak 22,5% atau 9 responden.
Aktifitas pencarian kembali informasi untuk menguatkan keputusan
melakukan tumpangsari tanaman salak dengan cabai dapat dilihat dalam
tabel berikut:
Tabel 5.22 Aktifitas pencarian kembali informasi untuk menguatkan
keputusan adopsi
Kriteria

Kategori

Petani tidak mencari informasi


Rendah
untuk menguatkan keputusan
mengadopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai
Petani mendapat informasi untuk
Sedang
menguatkan keputusan mengadopsi
tumpangsari tanaman salak dengan
cabai
Petani aktif mencari informasi
Tinggi
untuk menguatkan keputusan
mengadopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai
Total
commit to user
Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011

Frekuensi
(orang)
29

Presentase
(%)
72.5

10.0

17.5

40

100.0

74
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar


responden berada pada kategori rendah yaitu responden tidak melakukan
pencarian informasi mengenai tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
Responden yang pada tahap konfirmasi berada pada kategori rendah
sebanyak 72,5% atau 29 responden. Responden yang berada pada kategori
rendah sebanyak 17,5% atau 7 responden. Responden yang berada pada
kategori sedang sebanyak 10% atau 4 responden.
Petani tidak mencari informasi untuk menguatkan keputusan
mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai karena petani
merasa dalam pengambilan keputusan tidak ingin dipengaruhi oleh orang
lain. Petani beranggapan keputusan petani lainnya belum tentu dapat
diterapkan pada usahataninya. Petani mengambil keputusan berdasarkan
apa yang dilihat dan diamati serta telah dilakukan pada usahataninya.
Petani yang melakukan pencarian kembali informasi karena petani ingin
membandingkan usahatani yang telah dijalaninya dan usahatani yang
dijalani oleh petani lain untuk mengetahui usahatani manakah yang lebih
menguntungkan.
Kesediaan petani untuk mengadopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai pada musim tanam berikutnya dapat dilihat dalam tabel
berikut:
Tabel 5.23 Kesediaan petani untuk mengadopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai pada musim tanam berikutnya
Kategori

Frekuensi
(orang)

Presentase
(%)

Tidak mengadopsi tumpangsari


tanaman salak dengan cabai

Rendah

19

47.5

Mengganti tumpangsari dengan


tanaman lainnya

Sedang

5.0

Tetap mengadopsi tumpangsari


tanaman salak dengan cabai

Tinggi

19

47.5

40

100.0

Kriteria

Total
Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011
commit to user

75
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar


responden berada pada kategori rendah

dan tinggi. Responden yang

berada pada kategori rendah memutuskan untuk tidak mengadopsi


tumpangsari tanaman salak dengan cabai pada musim tanam berikutnya.
Responden yang berada pada kategori tinggi yaitu responden yang
memutuskan untuk tetap mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai pada musim tanam berikutnya. Responden yang pada tahap
konfirmasi berada pada kategori rendah sebanyak 47,5% atau 19
responden. Responden yang berada pada kategori tinggi juga sebanyak
47,5% atau 19 responden. Responden yang berada pada kategori sedang
sebanyak 5% atau 2 responden.
Petani memutuskan untuk tidak mengadopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai pada musim tanam berikutnya karena petani khawatir
jika hasil tanaman cabai pada musim tanam berikutnya tidak bagus. Hal
tersebut disebabkan pelepah tanaman salak yang mulai bersemi akan
mengurangi intensitas cahaya matahari yang sampai ke tanaman cabai.
Namun disisi lain, meskipun pelepah tanaman salak telah mulai bersemi,
tanaman salak belum dapat berproduksi dalam waktu dekat.
Petani yang memutuskan untuk tetap mengadopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai pada musim tanam berikutnya karena petani
masih memerlukan tambahan penghasilan untuk memenuhi kebutuhan
sehari-harinya. Petani yang tetap mengadopsi ini adalah petani yang
memiliki tanaman salak yang belum terlalu besar sehingga pelepah
tanaman salaknya tidak terlalu menutupi lahan disela-selanya. Sebagian
petani mengikat pelepah tanaman salak agar tetap memberikan ruang
untuk pertumbuhan tanaman yang ditanam si sela-sela tanaman salak.
Petani yang memutuskan untuk tetap mengadopsi tumpangsari
namun mengganti dengan tanaman lain karena petani khawatir
pertumbuhan tanaman yang ditanam disela-sela tanaman salak kurang
bagus. Petani mengganti tumpangsari tanaman salak denga tanaman yang
commit
to user
memiliki karakter batang lebih
tinggi
sehingga dapat mengatasi perebutan

76
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

cahaya matahari. Tanaman yang ditanam oleh petani adalah tanaman


papaya dan tanaman ketela pohon. Petani mengganti tumpangsari tanaman
salak dengan tanaman lainnya karena petani berharap dapat menambah
penghasilannya untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya.
5. Proses Pengambilan Keputusan dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman
Salak dengan Cabai
Proses pengambilan keputusan dalam adopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai meliputi tahap pengenalan, tahap persuasi, tahap
keputusan dan tahap konfirmasi. Proses pengambilan keputusan dalam
adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai dapat dilihat pada tabel
berikut:
Tabel 5.24 Proses Pengambilan Keputusan dalam Adopsi Tanaman Salak
dengan Cabai
Kriteria skor
7 - 11,67
11,67- 16,33
16,33 - 21
Total

Kategori
Rendah
Sedang
Tinggi

Frekuensi (orang) Presentase (%)


14
35.0
7
17.5
19
47.5
40
100.0

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa sebagian besar
responden berada pada kategori tinggi yaitu responden menunjukkan sikap
positif terhadap inovasi yang ada. Responden yang berada pada kategori
tinggi sebanyak 47,5% atau 19 responden. Responden yang berada pada
kategori rendah yaitu responden menunjukkan sikap kurang baik terhadap
inovasi yang ada karena petani khawatir jika inovasi tersebut tidak dapat
diterapkan dalam usahataninya atau memberikan hasil yang kurang baik
jika diterapkan. Responden yang berada pada kategori rendah sebanyak
35% atau 14 responden. Responden yang berada pada kategori sedang
yaitu responden menunjukkan sikap ragu-ragu terhadap inovasi yang ada
karena petani khawatir jika inovasi tersebut tidak dapat diterapkan dalam
usahataninya atau memberikan hasil yang kurang baik jika diterapkan.
commit to user

77
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Responden yang berada pada kategori sedang sebanyak 17,5% atau 7


responden.
Proses

pengambilan

keputusan

inovasi

terdiri

dari

tahap

pengenalan, persuasi, keputusan dan konfirmasi. Pada setiap tahap proses


pengambilan keputusan terjadi perubahan jumlah petani dalam setiap
kategorinya. Pada tahap pengenalan, responden yang berada dalam
kategori tinggi sebanyak 27 responden. Pada tahap persuasi, responden
yang berada dalam kategori tinggi menurun menjadi 17 responden. Hal ini
disebabkan petani yang telah mengenal tumpangsari salak dan cabai tidak
berusaha mencari informasi mengenai tumpangsari salak dan cabai.
Meskipun demikian, banyak petani yang tertarik untuk mengadopsi karena
tumpangsari salak dan cabai dinilai memberikan keuntungan relatif, cocok
dengan kondisi setempat, mudah diterapkan, dapat dicoba dan hasilnya
mudah diamati. Selain itu, dengan melakukan tumpangsari tanaman salak
dengan cabai dapat menambah penghasilan petani dan petani merasa
sayang jika lahan kosong di sela-sela tanaman salak tidak dimanfaatkan
untuk ditanami.
Pada tahap keputusan, responden yang berada dalam kategori
tinggi meningkat menjadi 21 responden. Peningkatan ini terjadi karena
terdapat beberapa petani yang tidak melakukan pencarian informasi namun
memutuskan untuk mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
Petani yang tidak melakukan pencarian informasi, membudidayakan
tumpangsari salak dan cabai dengan cara mereka sendiri dan tidak ingin
dipengaruhi oleh orang lain. Petani banyak yang memutuskan untuk
mengadopsi tumpangsari salak dan cabai karena pada saat itu harga cabai
tinggi. Petani berharap ketika panen, harga cabai masih tinggi.
Pada tahap konfirmasi, responden yang berada dalam kategori
tinggi menurun menjadi 9 responden. Penurunan ini terjadi karena
sebanyak 29 responden tidak mencari informasi untuk menguatkan
keputusan mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai karena
commit tokeputusan
user
petani merasa dalam pengambilan
tidak ingin dipengaruhi oleh

78
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

orang lain. Meskipun tidak melakukan pencarian informasi untuk


menguatkan keputusan mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai, petani yang mengkonfirmasi untuk mengadopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai pada musim tanam berikutnya cukup banyak
yaitu sebanyak 19 responden. Jumlah petani yang mengkonfirmasi akan
mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai pada musim tanam
berikutnya menurun dari jumlah petani yang pada tahap keputusan
memutuskan untuk mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
Hal ini disebabkan karena petani khawatir jika hasil tanaman cabai pada
musim tanam berikutnya tidak bagus.
Pengambilan keputusan dalam tumpangsari tanaman salak dengan
cabai dilakukan berdasarkan keputusan individual petani, dimana individu
yang bersangkutan mengambil peranan dalam proses pengambilan
keputusan. Keputusan yang diambil juga merupakan keputusan opsional
yaitu terlepas dari keputusan yang diambil oleh anggota sistem sosial.
Petani responden telah melalui proses pengambilan keputusan dalam
mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai dengan tahapan
yang kurang sesuai dengan proses pengambilan keputusan. Tahapan
pengambilan keputusan yang tidak sesuai prosesnya mengakibatkan sulit
untuk memprediksi apakah menolak atau menerima suatu inovasi yang
telah diberikan. Inovasi yang dapat diterima menunjukkan bahwa inovasi
tersebut dapat bermanfaat bagi petani untuk memenuhi kebutuhan
hidupnya.
D. Analisis Hubungan Antara Faktor-Faktor yang Mempengaruhi
Keputusan Petani dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan
Cabai dengan Proses Pengambilan Keputusan dalam Adopsi
Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Analisis

hubungan

antara

faktor-faktor

yang

mempengaruhi

pengambilan keputusan dalam adopsi tumpangsari tanaman salak dengan


cabai dengan proses pengambilan keputusan dalam adopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai menggunakan uji korelasi rank Spearman dengan
commit to user
program SPSS 17,0 for windows. Untuk menguji tingkat signifikansi terhadap

79
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

nilai yang diperoleh, menggunakan besarnya nilai thitung dan ttabel dengan
tingkat kepercayaan 95% (= 0,05). Hasil analisis hubungan tersebut dapat
dilihat dalam tabel berikut:
Tabel 5.25 Hubungan antara faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan
keputusan dalam adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai
dengan proses pengambilan keputusan dalam adopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai
No.

Variabel

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

X1 ( Luas Usahatani)
X2 (Tingkat Pendapatan)
X3 (Pendidikan Formal)
X4 (Pendidikan non Formal)
X5 (Sifat Inovasi)
X5.1 (Keuntungan Relatif)
X5.2 (Kompatibilias)
X5.3 (Kompleksitas)
X5.4 (Triabilitas)
X5.5 (Observabilitas)
X6 (Lingkungan Ekonomi)
X6.1 (Kredit Usahatani)
X6.2 (Penyedia Saprodi)
X6.3 (Jaminan Pasar)

Sumber: Analisis Data Primer Tahun 2011


Keterangan :
T tabel

: 2,031 (= 0,05)

rs

: Korelasi rank Spearman

: Signifikan pada =0,05

Y (Keputusan)
rs
thitung
-0,101
0,626
-0,149
0,929
0,050
0,309
0,164
1,025
0,820*
8,826
0,055
0,340
*
0,600
4,623
0,719*
6,377
*
0,325
2,119
*
0,557
4,134
0,063
0,389
-0,167
1,044
0,540*
3,956
-0,207
1,304

Berdasarkan tabel 5.27 dapat dilihat bahwa hasil analisis menunjukkan


hubungan yang signifikan dan tidak signifikan antar variabel. Untuk
mengetahui makna angka-angka hasil analisis diatas dapat diuraikan sebagai
berikut:
1. Hubungan antara Luas Usahatani (X1) dengan Keputusan Petani (Y)
dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27, dapat diketahui bahwa tidak terdapat
hubungan yang signifikan antara luas usahatani dengan keputusan petani
committanaman
to user salak dengan cabai. Hal tersebut
dalam mengadopsi tumpangsari

80
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

ditunjukkan dengan nilai rs sebesar -0,101 dan t hitung -0,626 lebih kecil
dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%.
Petani yang memiliki lahan sempit maupun lahan yang luas
mengadopsi

tumpangsari

tanaman

salak

dengan

cabai

untuk

memanfaatkan lahan disela-sela tanaman salak yang belum bisa


berproduksi sehingga dapat menambah penghasilan untuk memenuhi
kebutuhan sehari-hari. Dapat disimpulkan bahwa luas usahatani tidak
mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai.
2. Hubungan antara Tingkat Pendapatan (X2) dengan Keputusan Petani (Y)
dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa tidak terdapat
hubungan yang signifikan antara tingkat pendapatan dengan keputusan
petani dalam mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal
tersebut ditunjukkan dengan nilai rs sebesar -0,149 dan t hitung -0,929
lebih kecil dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%.
Petani akan berusaha memanfaatkan sumber daya yang dimilikinya
untuk menambah penghasilan. Salah satu upaya yang dilakukan adalah
dengan menanam tanaman di sela-sela tanaman salak yang belum bisa
berproduksi. Petani mengintensifkan lahan yang mereka miliki agar dapat
memenuhi

kebutuhan

sehari-harinya.

pendapatan tidak mempengaruhi

Dapat

keputusan

disimpulkan
petani

dalam

bahwa
adopsi

tumpangsari tanaman salak dengan cabai.


3. Hubungan antara Pendidikan Formal (X3) dengan Keputusan Petani (Y)
dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan Tabel 5.27 dapat diketahui bahwa tidak terdapat
hubungan yang signifikan antara pendidikan formal dengan keputusan
petani dalam mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal
tersebut ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,050 dan t hitung 0,309 lebih
kecil dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%.
commit to user

81
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Pendidikan formal yang telah ditempuh oleh responden tidak


mempengaruhi pengambilan keputusan petani dalam adopsi tumpangsari
tanaman salak dengan cabai. Pendidikan formal yang ditempuh sebagian
besar responden tidak terkait dengan kegiatan pertanian. Pendidikan
formal pada umumnya tidak diajarkan mengenai hal-hal yang terjkait
dalam bidang pertanian.
4. Hubungan antara Pendidikan non Formal (X4) dengan Keputusan Petani
(Y) dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa tidak terdapat
hubungan yang signifikan antara pendidikan non formal dengan keputusan
petani yang mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal
tersebut ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,164 dan t hitung 0,164 lebih
kecil dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%.
Pendidikan non formal yang berupa kegiatan penyuluhan tidak
diikuti oleh semua petani. Hal ini menyebabkan informasi mengenai suatu
inovasi tidak tersebar secara merata kepada petani. Kegiatan penyuluhan
yang ada, belum bisa membantu menyelesaikan masalah yang dihadapi
petani. Dapat disimpulkan, pendidikan non formal tidak mempengaruhi
keputusan petani dalam mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai.
5. Hubungan antara Sifat Inovasi (X5) dengan Keputusan Petani (Y) dalam
Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa terdapat hubungan
yang signifikan antara sifat inovasi dengan keputusan petani yang
mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal tersebut
ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,820 dan t hitung 8,826 lebih besar
dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%. Hal ini menunjukkan
bahwa semakin tinggi penilaian petani terhadap sifat inovasi maka
semakin memiliki kecenderungan untuk mengadopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai.
commit to user

82
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Penilaian terhadap sifat inovasi meliputi keuntungan relatif,


kompatibilitas, kompleksitas, triabilitas dan observabilitas suatu inovasi.
Petani yang menilai unsur-unsur dari sifat inovasi tersebut baik, akan
mengadopsi inovasi yang ada. Dapat disimpulkan bahwa sifat inovasi
mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai.
6. Hubungan antara Keuntungan Relatif (X5.1) dengan Keputusan Petani
(Y) dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa tidak terdapat
hubungan yang signifikan antara keuntungan relatif dengan keputusan
petani yang mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal
tersebut ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,055 dan t hitung 0,340 lebih
kecil dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%.
Petani

menilai

membudidayakan

tanaman

cabai

akan

menguntungkan jika tidak terserang penyakit pathek dan harga jual


panennya tinggi. Pada saat menanam cabai, petani berharap harga jual
ketika panen cabai masih tinggi sehingga banyak petani yang menanam
cabai. Namun, saat panen, harga jual cabai terus merosot sehingga
penilaian petani terhadap keuntungan relatif tanaman cabai yang ditanam
disela-sela tanaman salak menjadi kurang baik. Selain itu, biaya usahatani
tanaman cabai juga tinggi mengakibatkan pendapatan yang diperoleh
petani menjadi rendah. Dapat disimpulkan bahwa keuntungan relatif tidak
mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai.
7. Hubungan antara Kompatibilitas (X5.2) dengan Keputusan Petani (Y)
dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa terdapat hubungan
yang signifikan antara kompatibilitas dengan keputusan petani yang
mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal tersebut
ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,600 dan t hitung 4,623 lebih besar
commit
to user
dari t tabel 2,031 pada taraf
kepercayaan
95%. Hal ini menunjukkan

perpustakaan.uns.ac.id

83
digilib.uns.ac.id

bahwa semakin tinggi penilaian petani terhadap kompatibilitas maka


semakin memiliki kecenderungan untuk mengadopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai. Inovasi yang memiliki kompatibilitas yang tinggi
dengan kondisi lahan, pengalaman usahatani dan kebutuhan akan lebih
mudah diadopsi oleh petani.
Menurut petani, lahan di daerah mereka adalah lahan yang subur,
sehingga baik untuk budidaya tanaman apa saja termasuk tanaman sayuran
seperti cabai. Petani juga telah memiliki pangalaman usahatani sehingga
mereka telah mengerti bagaimana membudidayakan tanaman tanaman
cabai yang ditumpangsari dengan tanaman salak. Petani juga menganggap
tumpangsari tanaman salak dengan cabai dapat untuk memenuhi
kebutuhan karena umur panen tanaman cabai yang tidak terlalu lama dan
dapat dipanen beberapa kali. Dapat disimpulkan bahwa kompatibilitas
mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai.
8. Hubungan antara Kompleksitas (X5.3) dengan Keputusan Petani (Y)
dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa terdapat hubungan
yang signifikan antara kompleksitas dengan keputusan petani yang
mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal tersebut
ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,719 dan t hitung 6,377 lebih besar
dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%. Hubungan yang signifikan
ini menunjukkan bahwa semakin mudah penerapan tumpangsari tanaman
salak dengan cabai semakin memiliki kecenderungan untuk diadopsi oleh
petani.
Petani menganggap teknis budidaya tanaman cabai yang ditanam di
sela-sela tanaman salak dapat diterapkan dalam usahataninya sehingga
petani mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Inovasi yang
memiliki kompatibilitas yang tinggi atau memiliki kemudahan untuk
diterapkan dalam kegiatan usahatani akan lebih mudah diadopsi oleh
commit to user

84
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

petani. Dapat disimpulkan bahwa kompleksitas mempengaruhi keputusan


petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
9. Hubungan antara Triabilitas (X5.4) dengan Keputusan Petani (Y) dalam
Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa terdapat hubungan
yang signifikan antara triabilitas dengan keputusan petani yang
mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal tersebut
ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,325 dan t hitung 2,119 lebih besar
dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%. %. Hubungan yang
signifikan ini menunjukkan bahwa inovasi yang dapat dicobakan semakin
memiliki kecenderungan untuk diadopsi oleh petani.
Tumpangsari tanaman salak dengan cabai dapat dicobakan dalam
skala kecil, yaitu dengan menanam dalam jumlah kecil terlebih dahulu.
apabila pertumbuhan tanamannya terlihat bagus, maka petani akan
menanam dalam jumlah yang besar. Dapat disimpulkan bahwa triabilitas
mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai.
10. Hubungan antara Observabilitas (X5.5) dengan Keputusan Petani (Y)
dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa terdapat hubungan
yang signifikan antara observabilitas dengan keputusan petani yang
mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal tersebut
ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,557 dan t hitung 4,134 lebih besar
dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%. Hubungan yang signifikan
ini menunjukkan bahwa inovasi yang dapat diamati semakin memiliki
kecenderungan untuk diadopsi oleh petani.
Pertumbuhan dan perkembangan tumpangsari tanaman salak
dengan cabai dapat diamati oleh petani. Pertumbuhan tanaman cabai
disela-sela tanaman salak terlihat bagus, tidak banyak terserang hama.
Dapat disimpulkan bahwa triabilitas mempengaruhi keputusan petani
commit to user

85
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

dalam adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Seperti hanya


yang
11. Hubungan antara Lingkungan Ekonomi (X6) dengan Keputusan Petani
(Y) dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa tidak terdapat
hubungan yang signifikan antara keberadaan lingkungan ekonomi dengan
keputusan petani yang mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai. Hal tersebut ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,063 dan t hitung
0,389 lebih kecil dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%.
Petani yang mengadopsi maupun yang tidak mengadopsi
tumpangsari tanaman salak dengan cabai memiliki penilaian yang hampir
sama terkait kebaradaan lingkungan ekonomi. Keadaan lingkungan
ekonomi sebelum dan sesudah adanya inovasi tidak terdapat perbedaan
sehingga keberadaan lingkungan ekonomi tidak mempengaruhi keputusan
untuk mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
12. Hubungan antara Kredit Usahatani (X6.1) dengan Keputusan Petani (Y)
dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa tidak terdapat
hubungan yang signifikan antara keberadaan kredit usahatani dengan
keputusan petani yang mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai. Hal tersebut ditunjukkan dengan nilai rs sebesar -0,167 dan t hitung
-1,044 lebih kecil dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%.
Layanan kredit untuk petani selalu tersedia untuk membantu petani
yang mengalami permasalahan perekonomian, namun petani tidak
memanfaatkan keberadaan layanan tersebut. Petani khawatir menanggung
resiko peminjaman kredit. Keberadaan layanan kredit usahatani ini tidak
mempengaruhi keputusan petani dalam tumpangsari tanaman salak dengan
cabai.

commit to user

86
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

13. Hubungan antara Penyedia Saprodi (X6.2) dengan Keputusan Petani (Y)
dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa terdapat hubungan
yang signifikan antara keberadaan penyedia saprodi dengan keputusan
petani yang mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai. Hal
tersebut ditunjukkan dengan nilai rs sebesar 0,540 dan t hitung 3,956 lebih
besar dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%. Hubungan yang
signifikan ini menunjukkan bahwa semakin tinggi penilaian terhadap
keberadaan penyedia saprodi semakin memiliki kecenderungan untuk
diadopsi oleh petani.
Salah satu syarat pokok pembangunan pertanian adalah tersedianya
sarana produksi secara lokal. Pembangunan pertanian menghendaki bahanbahan dan alat-alat produksi tersedia setempat atau di dekat pedesaan,
dalam jumlah cukup banyak untuk memenuhi keperluan tiap petani yang
mau menggunakannya (Mosher, 1978). Penyedia saprodi yang ada di Desa
Mranggen mampu memenuhi kebutuhan petani yang berupa bibit, pupuk
dan pestisida serta alat- alat pertanian lainnya. Penyedia saprodi juga
menyediakan input usahatani dalam jumlah yang cukup dan tersedia setiap
waktu. Keberadaan penyedia saprodi ini sangat mendukung adopsi
tumpangsari tanaman salak dengan cabai karena mampu mempermudah
pemenuhan kebutuhan usahatani. Dapat disimpulkan bahwa keberadaan
penyedia saprodi

mempengaruhi

keputusan

petani

dalam

adopsi

tumpangsari tanaman salak dengan cabai.


14. Hubungan antara Jaminan Pasar (X6.3) dengan Keputusan Petani (Y)
dalam Adopsi Tumpangsari Tanaman Salak dengan Cabai
Berdasarkan tabel 5.27 dapat diketahui bahwa tidak terdapat
hubungan yang signifikan antara keberadaan kredit usahatani dengan
keputusan petani yang mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai. Hal tersebut ditunjukkan dengan nilai rs sebesar -0,207 dan t hitung
-1,304 lebih kecil dari t tabel 2,031 pada taraf kepercayaan 95%.
commit to user

87
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Hubungan yang tidak signifikan ini terjadi karena petani merasa


tidak memiliki jaminan harga atas hasil usahataninya, meskipun petani
tidak mengalami kesulitan untuk penjualan hasil panennya. Keberadaan
jaminan pasar yang ada tidak membantu petani untuk memperoleh harga
yang sesuai. Perubahan harga yang cenderung merosot saat panen sangat
merugikan petani. Keberadaan jaminan pasar ini tidak mempengaruhi
keputusan petani dalam adopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id

VI. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan yang mengkaji faktorfaktor yang mempengaruhi keputusan petani dalam adopsi tumpangsari
tanaman salak untuk pemanfaatan lahan sementara untuk pemanfaatan lahan
sementara untuk pemanfaatan lahan sementara dengan cabai di Desa
Mranggen Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang maka dapat
disimpulkan bahwa:
1. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan keputusan adalah:
a. Lahan usahatani yang diusahakan oleh sebagian besar petani memiliki
luasan kurang dari 2500m2 atau tergolong dalam kategori sangat
sempit.
b. Tingkat pendapatan perkapita per tahun rata-rata petani responden
adalah Rp 2.739.441,- yang tergolong dalam kategori tinggi.
c. Tingkat pendidikan sebagian besar respoden dalam kategori sedang,
yaitu lulusan SMP atau SMA sederajad.
d. Tingkat pendidikan non formal sebagian besar responden dalam
kategori rendah, yaitu frekuensi mengikuti kegiatan penyuluhan yang
kurang dari empat kali.
e. Penilaian petani terhadap sifat inovasi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai dalam kategori sedang karena menganggap inovasi yang
ditawarkan cukup baik untuk diterapkan dalam usahataninya. Penilaian
secara khusus terhadap sifat inovasi :
1) Keuntungan relatif dinilai sebagian besar responden dalam
kategori sedang karena tanaman cabai memiliki produksi yang
tinggi apabila tidak terserang hama dan penyakit, namun biaya
usahatani cukup besar dan pendapatan yang diperoleh rendah
akibat harga jual yang terus menurun.
2) Kompatibilas dinilai sebagian besar responden dalam kategori
commit
to user
tinggi karena selaras
dengan
pengalaman usahatani sebelumnya

88

perpustakaan.uns.ac.id

89
digilib.uns.ac.id

yang pernah membudidayakan tanaman salak dan tanaman cabai


secara terpisah, selaras dengan kebutuhan petani dan selaras
dengan kondisi lingkungan fisik
3) Kompleksitas dinilai sebagian besar responden dalam kategori
sedang karena proses budidaya tanaman yang meliputi pembibitan,
pengolahan lahan, penanaman, pemeliharaan, pengendalian OPT,
panen dan pasca panen sudah biasa dilakukan oleh responden
sehingga hambatan yang dialami dapat diatasi.
4) Triabilitas dinilai sebagian besar responden dalam kategori tinggi
karena dapat dalam skala kecil telebih dahulu.
5) Observabilitas dinilai sebagian besar responden dalam kategori
tinggi. Pertumbuhan dan perkembangan serta hasil tumpangsari
tanaman salak dengan cabai dapat diamati.
f. Penilaian petani terhadap keberadaan lingkungan ekonomi dalam
kategori sedang karena menilai keberadaan kredit usahatani, penyedia
saprodi, dan jaminan pasar cukup mendukung dalam kegiatan
usahatani.
2. Pengambilan keputusan dalam adopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai berada dalam kategori tinggi. Pengambilan keputusan tersebut dapat
dilihat dari:
a. Tahap pengenalan berada pada kategori tinggi yaitu sebagian besar
responden mengetahui adanya inovasi tumpangsari tanaman salak
dengan cabai dan mengetahui teknik tumpangsari tanaman salak
dengan cabai.
b. Tahap persuasi berada pada kategori tinggi yaitu sebagian besar
responden tertarik untuk melakukan tumpangsari tanaman salak dengan
cabai.
c. Tahap keputusan berada pada kategori tinggi yaitu sebagian besar
responden mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan cabai.
d. Tahap konfirmasi berada pada kategori rendah yaitu sebagian besar
commit
to user informasi mengenai tumpangsari
responden tidak melakukan
pencarian

90
digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

tanaman salak dengan cabai dan sebagian responden tidak melakukan


tumpangsari tanaman salak dengan cabai pada musim tanam
berikutnya.
3. Hubungan antara faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan petani
dengan proses pengambilan keputusan dalam adopsi tumpangsari tanaman
salak dengan cabai:
a. Terdapat hubungan yang signifikan antara sifat inovasi, kompatibilitas,
kompeksitas, triabilitas, observabilitas dan penyedia saprodi dengan
keputusan petani dalam mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai.
b. Terdapat hubungan yang tidak signifikan antara luas usahatani, tingkat
pendapatan, pendidikan formal, pendidikan non formal, keuntungan
relatif, lingkungan ekonomi, kredit usahatani, dan jaminan pasar dengan
keputusan petani dalam mengadopsi tumpangsari tanaman salak dengan
cabai.
B. Saran
Berdasarkan pada pembahasan pada bab sebelumnya dapat diberikan
saran :
1. Untuk meningkatkan adopsi petani terhadap inovasi, sebaiknya petani
melakukan proses pencarian informasi menganai tumpangsari tanaman
salak dengan cabai untuk pemanfaatan lahan sementara sehingga dapat
diketahui apakah inovasi tersebut dapat diadopsi ataukah tidak.
2. Perlunya dukungan dari pemerintah setempat untuk memberikan informasi
yang terkait tumpangsari tanaman salak dengan cabai untuk pemanfaatan
lahan sementara kepada petani tanaman salak yang terkena dampak erupsi
Gunung Merapi.
3. Perlunya mengoptimalkan keberadaan penyedia saprodi yang ada,
misalnya melalui kelompok tani sehingga lebih memudahkan petani untuk
mengakses penyedia saprodi.
commit to user