Anda di halaman 1dari 13

RANGKUMAN PENGANTAR METALURGI EKSTRAKTIF

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah


Metalurgi Umum

Disusun oleh:

CECEP PANJITIRTA
10070112061

PRODI TEKNIK PERTAMBANGAN

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG
1437 H / 2016 M
PENGANTAR METALURGI EKSTRAKTIF

Pendahuluan
Keahlian dalam mengekstraksi logam dari bijihnya telah berlang- sung
sejak awal peradaban raanusia. Logam pertama yang digunakan manusia
adalah emas dan tembaga, yang ditemukan secara alamiah dalam bentuk
logam. Sekitar 4000 tahun sebelum masehi, manusia telah mempelajari cara
menghasilkan tembaga dan perunggu dengan melebur bijih tembaga dan timah
dalam unggun arang kayu. Sepan- jang sejarah kemanusiaan proses metalurgi
ekstraksi terus berkem- bang secara coba dan ralat (trial and error ).
Pengetahuan tentang peleburan atau penempaan diturunkan dari bapak ke anak.
Perkembangan baru kadang-kadang merupakan hasil impian yang cemerlang,
tetapi lebih sering merupakan suatu hasil kebetulan. Seorang pengunjung pada
pabrik metalurgi yang modern akan terkesan dengan banyaknya operasi yang
kompleks. Khususnya pada bidang metalurgi nirbesi (non-ferrous ) tahap
operasinya sangat bervariasi dari satu logam ke logam lainnya, bahkan untuk
menghasilkan logam yang samapun ditemukan berbagai jenis pabrik yang
berbeda. Agar dapat memahami sedemikian banyaknya proses-proses metalurgi
yang berbeda perlu diketahui sejumlah kecil prinsip dasar dan sedikit banyak
tentang bijih.

1.

Bijih
Secara umum bijih didefinisikan sebagai batuan yang dapat ditam- bang

secara ekonomis untuk dijadikan bahan baku dalam memproduksi logam. Aspek
ekonomi merupakan hal yang sangat penting, yang membatasi antara bijih dan
batuan yang tidak berharga, tergantung pada teknologi yang dimiliki dan harga
pasaran dari logam terse- but. Lebih dari seratus tahun yang lalu bijih tembaga
harus mengandung sedikitnya 5% tembaga agar dapat diterima sebagai bijih.

Sekarang, dengan semakin majunya teknologi, batuan dengan kandungan 0,5%


tembaga dapat ditambang dan diproses secara ekonomis walaupun secara relatif
terhadap harga komoditas logam lainnya, harga logam tembaga adalah
menurun. Pada masa yang akan datang dapatlah kita harapkan bahwa batuan
lainnya yang sekarang dinilai tidak berharga, seperti aluminium silikat atau bintil
laut-dalam, akan menjadi bijih untuk menghasilkan aluminium, tembaga, nikel,
dan kobal.

Jenis Bijih
Bijih sulfida mewakili kelompok yang besar dan penting. Yang terpenting

adalah bijih tembaga, sering terdiri dari campuran sulfida tembaga dan besi.
Logam lainnya yang diperoleh dari bijih sulfida adalah nikel, seng, timbel, air
raksa, dan molibden. Walaupun bijih sulfida sering mengandung besi, misalnya
sebagai pirit, FeSg, hanya suatu pengecualian apabila digunakan sebagai
sumber bahan besi. Bijih sulfida sering mengandung metaloid seperti arsen,
antimon, selenium, dan telerium. Tidaklah dikesam- pingkan secara ekonomis
bahwa dalam kenyataannya bijih sulfida sering mengandung sejumlah kecil
ataupun besar logam perak, emas, dan platina. Logam mulia ini dalam keadaan
tertentu terdapat secara alami dalam bentuk logam, misalnya sebagai bijih alam
(native).
Kelompok penting lainnya adalah jenis halida, seperti batuan garam
penghasil natrium, dan garam magnesium klorida yang bersa- ma-sama dengan
air laut menjadi sumber magnesium.
Kebanyakan dari bijih terkristalisasi mengandung sejumlah mineral yang
berbeda, misalnya kristal dengan komposisi tertentu. Artinya pada bijih sulfida
tertentu dapat mengandung kalkopirit, CuFeSo> bersama dengan sfalerit,
(Zn,Fe)S, dan galena, PbS, demikian pula pirit dan silikat ataupun mineral
pengotor lainnya. Bijih demikian biasanya pertama kali dilakukan pemisahan
terhadap mineral- mineral tersebut, menghasilkan secara terpisah konsentrat
tembaga, seng, dan timbel, dan juga membuang mineral pengotor yang tidak
berharga. Perlakuan ini disebut sebagai pengolahan bahan galian (ore-dressing)
yang akan dibicarakan secara terpisah, sedangkan yang dikemukakan di sini
adalah pembicaraan singkat dan umum tentang proses-proses menghasilkan
logam.

2.

Bagan Alir
Proses atau kombinasi berbagai proses yang digunakan dalam suatu

pabrik dapat digambarkan secara mudah dengan suatu bagan alir. Sebagai
contoh adalah bagan alir yang tercantum pada Gambar-1 yang menggambarkan
produksi tembaga dari bijih sulfida tembaga berkadar rendah. Apabila
diperhatikan bagan alir dari berbagai peleburan tembaga yang berbeda
umumnya akan terlihat beberapa variasi. Hal ini boleh jadi akibat dari perbedaanperbedaan komposisi bijih, pasokan energi lokal berupa bahan bakar dan tenaga
listrik, permintaan akan bentuk produk akhir, dan ukuran dari pabrik itu sendiri.
Apabila kita perhatikan bagan alir untuk menghasilkan baja, seng, atau
timbel akan kita jumpai langkah-langkah yang sama seperti pada memproduksi
tembaga: pemanggangan juga digunakan pada proses produksi seng dan timbel,
operasi peleburan dipakai untuk menghasilkan hampir semua jenis logam,
penghembusan dalam konverter dilaksanakan dalam industri baja, dst. Dengan
demikian memungkin- kan terbentuknya beragam bagan alir melalui kombinasi
beberapa langkah atau tahapan tunggal yang berbeda. Sebagai padanan
dengan istilah yang digunakan dalam bidang teknologi kimia, langkah- langkah
ini kita sebut "Unit Proses" atau "Unit Operasi". Sangat disayangkan bahwa
belum tercapai kesepakatan terhadap pemakaian kedua istilah tersebut. Melalui
"Unit Operasi" dipahami sebagai langkah yang berciri dengan kegiatan fisik,
seperti halnya dengan peremukan, pengayakan, dan transportasi. Sedangkan
"Unit Proses" merupakan langkah yang dicirikan oleh adanya reaksi kimia tertentu. Pemanggangan bijih sulfida atau reduksi dengan gas terhadap bijih oksida
dapat disebut sebagai unit proses. Dalam kenya- taannya akan terdapat banyak
hal yang berada dalam perbatasan kedua sebutan tersebut, dan ada pula
tahapan yang sama secara fisik tetapi berbeda dari kimianya atau sebaliknya.
Sebagai contoh sebuah tanur tiup dapat digunakan untuk mereduksi oksida,
tetapi dapat juga dipakai untuk mengoksidasi sulfida. Sebuah retort dapat
digunakan untuk pengkokasan batu bara ataupun untuk mereduksi oksida seng,
demikian pula sebuah sel elektrolitis dapat dipakai untuk reduksi elektrolitis
maupun untuk pemurnian elektrolitis.

Cu cathodes
(99.9+ % Cu)
Usually remelted

Anode mud for


recovery of
noble metals

Gambar-l Bagan alir khas untuk memproduksi tembaga


dari bijih tembaga sulfida kadar rendah.

Walaupun dengan definisi yang kurang jelas antara unit proses dan unit operasi
seperti yang dikemukakan di atas, penggolongan dalam bidang metalurgi
ekstraktif akan lebih sulit bila dibandingkan dengan di bidang teknologi kimia.
Klasifikasi yang dapat dilaku- kan adalah sebagai berikut.
1.

Berdasarkan fase yang terlibat


a. Gas - padatan. Contoh: pemanggangan, reduksi dengan gas.
b. Gas - cair. Contoh: penghembusan Bessemer, distilasi.
c. Cair - cair. Contoh: reaksi terak-logam.

d. Padatan - cair. Contoh: likuasi, pelindian, dan presipi tasi.


2.

Berdasarkan alat
a. Unggun tetap. Contoh: sintering, pelindian perkolasi.
b. Unggun terfluidakan. Contoh: pemanggangan terfluidakan dan
reduksi.
c. Tanur tegak. Contoh: tanur tiup besi, kiln kapur.
d. Kiln putar. Contoh: pengeringan dan kalsinasi.
e. Retort. Contoh: dapur kokas, produksi seng secara karbo- termis.
f.

Tanur pantul. Contoh: peleburan matte, pembuatan baja open-hearth.

g. Tanur listrik. Contoh: peleburan matte dan pembuatan baja.


h. Sel elektrolisis garam lebur. Contoh: produksi dan pemur- nian
aluminium.
i.

Sel elektrolisis larutan encer. Contoh: reduksi dan pemur- nian


elektrolitik.

3.

Berdasarkan reaksi kimia


a. Oksidasi.

Contoh:

pemanggangan,

sintering,

penghembusan

Bessemer.
b. Reduksi. Contoh: pembuatan besi, produksi seng secara karbotermis.
c. Reaksi terak-logam. Contoh: pembuatan baja, peleburan matte.
d. Klorinasi. Contoh: produksi titanium tetraklorida.
e. Reduksi elektrolitik. Contoh: elektrolitik seng, produksi aluminium.
f.

Pemurnian elektrolitik. Contoh: pemurnian tembaga dan nikel.

Proses lainnya dapat ditambahkan pada daftar yang tertera di atas.

3.

Ciri-ciri Metalurgi Ekstraktif


Hasil kombinasi terakhir dari berbagai unit proses menjadi suatu bagan

alir yang lengkap pada dasarnya tergantung pada pertimban- gan ekonomis:
biaya bahan baku dan keadaan pasar. Sering sekali ditemukan bahwa logam
yang sama dihasilkan melalui metode yang berlainan. Hal ini tampak pada
Gambar-2 dan Gambar-3 untuk menghasilkan besi(baja) dan seng. Seng dapat
dihasilkan dari bijih sulfida seng, baik melalui proses karbotermis (pemanggangan, pensinteran, dan reduksi) maupun secara hidrometalurgi (pemanggangan,
pelindian, dan elektrolisis). Pemilihannya tergantung pada pertama biaya bahan
bakar relatif terhadap listrik, kedua terhadap keadaan pasar. Seng hasil proses

karbotermis mengandung pengotor seperti timbel, arsen, dsb, umumnya


digunakan sebagai pembuatan kuningan dan juga untuk tujuan galvanisasi.
Dalam hal ini keberadaan pengotor tidak terlalu mengganggu dan dapat
ditoleransi. Seng produksi elektrolisis dipakai dalam pembuatan paduan seng
tertentu yang mengutamakan jumlah pengotor yang rendah. Karbotermis seng
dapat juga memenuhi persyaratan industri paduan apabila telah dimurnikan
kembali secara redisti- lasi, yang berarti menambah ongkos bahan bakar.
Iron ore

Gambar-2 Bagan alir untuk pembuatan besi dan baja. Sebelah kiri : open hearth
Sebelah kanan: pembuatan baja pneumatik

Zinc sulfide concentrate

Electrolytic zinc (high pury)

Gambar-3
Bagan alir untuk memproduksi seng
dari konsentrat sulfida seng.
Sebelah kiri : reduksi karbotermis
Sebelah kanan: pelindian dan elektrolisis

Daur ulang dari produk antara, terak, dsb, menuju ke tahap sebelummya. Hal ini dilakukan untuk memperoleh kembali sebanyak mungkin
kandungan berharganya. Misalnya pada bagan alir tembaga (Gambar-1), terak
dari konverter Bessemer dan dari tanur pemur- nian (fire-refining) semuanya
dikembalikan ke tahap peleburan matte. Di sini kandungan tembaga dalam terak
diperoleh kembali, dan hanya terak dari tahap peleburan matte yang dibuang.
Terak ini mengandung hampir seluruhnya pengotor dan sesedikit mungkin logam
tembaga yang berharga.
Proses daur ulang tidak selalu dapat diterapkan pada semua tahap.
Dalam pembuatan besi dan baja (Gambar-2) misalnya, kemungkinan dilakukan
pengembalian terak ke dalam tanur tiup guna memperoleh kembali kandungan
besi dan mangan, dapat dilaksanakan. Hal ini dibenarkan apabila bijihnya bebas
dari kandungan fosfor. Sean- dainya di dalam bijih itu terdapat fosfor, maka fosfor
tersebut akan tereduksi dalam tanur tiup dan masuk ke dalam besi wantah.
Selanjutnya, dalam proses pembuatan baja, fosfor dioksidasi dan masuk ke
dalam terak. Bila terak ini dikembalikan ke dalam tanur tiup maka fosfornya akan
terakumulasi dalam suatu siklus tertutup.

4.

Unit Pengukuran
Bagian selanjutnya dari judul pembicaraan ini adalah mengarah pada

ketentuan umum yang dipakai untuk mengevaluasi secara kuan- titatif terhadap
proses-proses metalurgi.

Salah satu perbedaan antara seni dan ilmu

pengetahuan dalam metalurgi adalah bahwa pada yang terakhir disebut,


mencoba untuk menyatakan fenomena dalam bentuk yang dapat dinilai secara
kuantitatif: berdasarkan pengukuran dan perhitungan. Untuk itu diperlukan suatu
sistem unit pengukuran yang sudah dikenal. Memang diakui bahwa pemilihan
unit pengukuran tidak dipersoalkan selama digunakan secara kon- sisten. Sistem
unit tertentu dapat lebih tepat dipakai dibanding- kan dengan sistem lainnya,
akan tetapi dengan ditetapkannya sistem SI (Systeme Internationale dUnites)
secara menyeluruh oleh negara-negara industri, maka sistem inilah yang
selanjutnya dipakai di sini.

Unit Pengukuran Panjang dan Massa


Unit dasar dalam sistem SI adalah meter (m) dan kilogram (kg). Untuk
massa yang lebih besar digunakan metrik ton (1000 kg), ditulis ton, sedangkan
untuk massa yang lebih kecil digunakan gram (10^ kg).
Dalam ilmu kimia massa sering dinyatakan oleh juralah mol dari berbagai unsur.
Satu mol adalah sama dengan jumlah gram unsur tertentu yang ditunjukkan oleh
berat atom atau molekulnya. Misalnya untuk besi, satu mol sama dengan 55,84
gram, dan satu kilogram besi sama dengan 17,9 mol. Kadang-kadang suatu
unsur dapat dinyatakan dalam formula yang berbeda. Seperti oksigen dapat
dinyatakan dengan simbol 0, dengan berat atom 16, atau dengan simbol dengan
berat molekul 32. Satu kilogram oksigen adalah sama dengan 62,5 mol 0 atau
31,25 mol O2

Unit Gaya, Tekanan, dan Energi


Unit yang digunakan untuk mengukur gaya adalah newton (N), merupakan besarnya gaya yang diberikan oleh massa seberat satu kilogram dengan
percepatan satu meter per detik setiap detik. Mengin- gat besarnya percepatan
gravitasi bumi adalah sekitar 9,81 m/detik^ berarti berat satu kilogram massa di
Bumi sekitar 9,81 N, sedangkan di Bulan akan lebih kecil dan di Jupiter nilainya

lebih besar.9 Unit pengukuran untuk tekanan adalah pascal (= 1 N/m ). Bila
dibandingkan dengan tekanan atmosfjtr nilai ini sangat kecil, oleh karena itu unit
yang lazim dipakai adalah kilopascal (= 10 Pa) atau bar (= 10 Pa). Tekanan
atmosfjtr (1 atm) adalah sama dengan 1,013 bar. Untuk perhitungan
termodinamika kimia akan muncul masalah karena semua data termodinamika
dibuat berdasarkan tekanan atmosfir pada kondisi standar, dengan demikian
semua

perhitungan

tekanan dinyatakan dalam

atmosfCr. Kenyataannya

perhitungan tekanan tersebut dapat dinyatakan tanpa dimensi, mengingat semua


nilainya dibuat relatif terhadap kondisi standar yaitu 1,013 x 105 Pa.

Unit Pengukuran Suhu


Kita bedakan antara skala suhu dan unit suhu. Skala suhu menyatakan
bagaimana hubungan antara tingkat unit suhu tertentu dibeda- kan dengan
tingkat unit suhu lainnya. Dengan demikian perlu diperkenalkan suatu skala suhu
untuk membandingkan perbedaan suhu antara, misalnya, titik lebur dan titik didih
air dengan perbedaan suhu antara titik lebur dan titik didih dari seng. Skala suhu
termodinamika, yang dipakai sekarang, diturunkan dari persa- maan keadaan
untuk gas ideal, menyatakan bahwa suhu (mutlak) termodinamika didefinisikan
melalui hubungan T = PVm/R. Di sini R

Table -1 Conversion factors for units of energy (heat and work)

Units

joule (abs) =
W-s =
Nm

1 joule (abs) = 1
1
W-s =
1Nm=
1 calorie
(thermochem.) = 4.184

calorie
(thermochem
.)

kWh

liter-atm

kg (force)
m

ft lb
(force)

Btu

0.2390

2.778 x 10"7

9.869 x 10~3

01020

0.7376

9.478 x 10"4

1.162 x 10"6

4.131 x 102

0.4269

3.086

3.966 x 10"3

1 kWh =

3.600 x 106

8.604 x 10s

3.553 x 104

3.671 x 10s

2.655 x 106

3412

1 liter-atm =

101.33

24.22

2.815 x 105

10.33

74.74

9.607 x 10-2

1 kg (force) m = 9.807

2.344

2.724 x 10~6

9.678 x 102

7.233

9.295 x 10"3

1 ft lb (force) = 1.356

0.3240

3.766 x 10"7

1.338 x 10"2

0.1383

1.285 x 10~3

1 Btu =

252.2

2.931 x 10~4

10.41

107.6

778.2

1055

Note: Unfortunately two different joules (the absolute and the international joule) as well as two different calories (the
thermochemical and the International Table calorie) have been defined. The differences between these two sets are less
than 0.1 percent and do not significantly affect the above table, which is based on the former set of units.

merupakan konstanta, sedangkan PVm nilai pembatas hasil perkalian


tekanan dan volume molar dari gas pada saat tekanan mendekati nol. Unit
suhu tergantung pada harga numerik untuk konstanta R, Untuk unit Kelvin
konstanta ini dipilih sedemikian hingga perbe- daan antara titik lebur normal
dan titik didih air sama dengan 100 unit (derajat). Keadaan ini memberikan R
dengan harga numerik 0,082 liter-atm/(K.mol) = 8,314 J/(K/mol) dan suhu
untuk titik beku air adalah 273,16 K.
Dalam praktek sehari-hari suhu biasanya dinyatakan dalam skala Celsius.
Skala unitnya sama dengan skala Kelvin, tetapi titik nolnya dipilih pada titik
leleh air. Ini menjadikan titik didih air tepat 100 C, dan secara umum: C = K
- 273,16.

Gas dan Komposisi Gas


Apabila jumlah dan konsentrasi untuk padatan dan cairan lazimnya
dinyatakan dalam massa dan persen berat, untuk gas digunakan cara yang
berbeda. Kebanyakan gas dalam kondisi umum akan mengikuti gas ideal,
yaitu: pada suhu dan tekanan tertentu, volume gas akan sebanding dengan
jumlah molnya. Jumlah gas tersebut dengan demi- kian dapat dinyatakan
oleh volumenya pada suhu dan tekanan yang standar. Sangat umum
digunakan adalah 0 *C dan tekanan 1 atmos- f&r, dimana satu meter kubik
gas mengandung 1000722,4 = 44,6 mol, dan disebut sebagai satu meter
kubik normal (Nm"3) atau in'3 (STP). Dengan menggunakan hukum gas ideal,
volume pada suhu dan tekanan berapa saja dapat dihitung.

5.

Stoikhiometri
Dalam perhitungan kimia dan metalurgi sering dibutuhkan untuk

menghitung jumlah relatif dari reaktan yang diperlukan dalam reaksi tertentu,
demikian pula jumlah produknya.
Perhitungan stoikhiometrik dapat dilakukan dengan berbagai cara dan setiap
orang, berdasarkan pengalaman, akan menemukan metode- nya sendiri.
Oleh karena itu, prosedur berikut ini bukan merupa- kan satu-satunya jalan
untuk memecahkan perhitungan, akan tetapi merupakan jalan yang telah
terbukti berguna dan memberikan sedi- kit peluang untuk melakukan

kesalahan.
Sebagai contoh yang baik apabila diperhatikan pembakaran gas
metan dengan udara untuk menghasilkan karbon dioksida dan uap air
menurut reaksi:
CH4(g) + 202 = C02 + 2H20(g)
Selanjutnya dapat diikuti langkah berikut:
1. Pilih sebagai dasar sejumlah tertentu reaktan. Dapat berupa satu mol, satu
kilogram, satu ton, atau sejumlah apa saja.
2.

Hitung jumlah mol dari reaktan dalam pilihan dasar hitungan.


3. Dari persamaan reaksi, hitung jumlah mol reaktan lainnya dan jumlah mol
produk.
4. Konversikan jumlah mol reaktan dan produk ke dalam unit yang cocok, berat
atau volume.

5.
6.

Hitung komposisi dari produk dalam unit yang tepat.

Balansi Material
Bedakan antara balansi material dan perhitungan umpan. Pada

perhitungan umpan, dihitung jumlah bahan baku yang diperlukan. Untuk


memperolehnya diperlukan pengetahuan tentang kesetimbangan kimia dan
kinetika, reaksi bahang dan kehilangan bahang, yang akan dibicarakan pada bab
selanjutnya. Balansi material, merupa- kan bentuk pembukuan dari suatu proses
yang sedang berjalan. Persamaan dasar yang dipakai dalam balansi material
adalah hukum konservasi massa.