Anda di halaman 1dari 1

BAB IPENDAHULUAN1 . 1 .

L a t a r B e l a k a n g
Jika banyaknya pasangan infertile di Indonesia dapat diperhitungkandari banyaknya
wanita yang pernah kawin dan tidak mempunyai anak yang m a s i h h i d u p , m a k a
m e n u r u t S e n s u s P e n d u d u k t e r d a p a t 1 2 % b a i k d i d e s a maupun di kota, atau kirakira 3 juta pasangan infertile di seluruh Indonesia.I l m u k e d o k t e r a n m a s a k i n i b a r u
b e r h a s i l m e n o l o n g 5 0 % p a s a n g a n infertile memperoleh anak yang diinginkannya.
Itu berarti separuhnya lagiterpaksa bercerai. Berkat kemajuan teknologi kedokteran,
beberapa pasangantelah dimungkinkan memperoleh anak dengan jalan inseminasi buatan
donor,bayi tabung, atau membesarkan janin di rahim wanita lain.D i I n d o n e s i a , m a s i h
l a n g k a s e k a l i d o k t e r y a n g b e r m i n a t d a l a m I l m u infertilitas. Kalaupun ada,
masih terlampau sering dokter dan perawatnya b e l u m m e n g h a y a t i d u k a
n e s t a p a p a s a n g a n y a n g i n g i n a n a k i t u . M a s i h terlampau banyak pasangan yang
terpaksa harus menahan perasaannya karenatidak merasa disapa, bahkan dilarang banyak
bicara oleh dokternya. Mereka b e r o b a t d a r i s a t u d o k t e r k e d o k t e r l a i n
k a r e n a k u r a n g b i m b i n g a n d a n penyuluhan tentang cara-cara pengelolaan pasangan
infertile.S e s u n g g u h n y a K e l u a r g a B e r e n c a n a d e m i k e s e h a t a n t i d a k
p e r n a h lengkap tanpa penanggulangan masalah infertilitas. Ditinjau dari
s u d u t kesehatan, Keluarga Berencana harus meliputi pencegahan dan
pengobataninfertilitas, apalagi kalau kejadiannya sebelum pasangan memperoleh
anak-anak yang diinginkannya. Lagipula penanggulangan infertilitas berdampingand e n g a n
pelayanan Keluarga Berencana itu membuat yang terakhir lebihmudah
dapat diterima karena program seperti itu jelas
m e m p e r h i t u n g k a n kebahagiaan dan kesejahteraan keluarga.
L i n g k u p M a s a l a h 1 . 2 . 1 . B a t a s a n M a s a l a h Penulis membatasi
masalah dalam pembahasan ini yaitu padainfertilitas. Hal ini menunjukkan bahwa
penulis hanya melakukan p e m b a h a s a n y a n g m e n g a r a h p a d a
i n f e r t i l i t a s s a j a d a n t i d a k menyimpang dari itu.1 . 2 . 2 . R u m u s a n
M a s a l a h Adapun rumusan masalahnya antara lain sebagai berikut :1 . A p a k a h
definisi infertilitas itu?2.Apa sajakah etiologi infertilitas itu?
3.Bagaimanakah diagnosis fertilitas itu?4.Apa saja pengobatan
i n f e r t i l i t a s i t u ? 5.Bagaimanakah aspek-aspek psikologis infertilitas itu?
6.Apa sajakah rancangan pemeriksaan pada infertilitas?
1 . 3 . T u j u a n Tujuan dari pembahasan ini adalah sebagai berikut:1 . S u p a y a
pembaca dapat memahami infertilitas
2.
Agar pembaca mengetahui infertilitas dan hal-hal yang berkaitan
denganinfertilitas.3 . U n t u k m e n g o b a t i d a n m e n c e g a h
i n f e r t i l i t a s . 1 . 4 . M a n f a a t Manfaat dari makalah yang penulis buat ini antara lain
sebagai berikut:1.Penulis dapat menjadikan makalah ini sebagai sarana
berlatih.2.Memberikan informasi tentang karya tersebut kepada pembaca3.Pembaca
dapat menambah ilmu pengetahuannya tentang penganalisasian karya tersebut