Anda di halaman 1dari 203

KATA PENGANTAR

Materi teknis RTRW Kota Cilegon ini merupakan salah satu hasil kegiatan
dari tahapan/proses penyusunan RTRW yang telah dilakukan. Buku ini disusun
sebagai hasil rencana kerja lanjutan berdasarkan proses yang telah dilakukan
sebelumnya, yaitu proses persiapan, pengumpulan data dan informasi, serta
pengolahan dan analisis data, yang telah dibukukan dalam Buku Data dan
Analisis.
Buku ini antara lain memuat Pendahuluan, Tinjauan Umum Wilayah Kota
Cilegon, Arah Pengembangan Tata Ruang Kota Cilegon, Kajian Tata Ruang
Wilayah Kota Cilegon dan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Cilegon
2010 2030.
Pemerintah Kota Cilegon mengucapkan terima kasih kepada seluruh Tim
Penyusun Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Cilegon dan semua
pihak yang telah membantu dalam hal penyusunan buku ini.
.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah


Kota Cilegon - Provinsi Banten

DAFTAR ISI
HALAMAN
KATA PENGANTAR ........................................................................................... I
DAFTAR ISI ........................................................................................................ II
DAFTAR TABEL .............................................................................................. IV
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... VII

BAB I

PENDAHULUAN ........................................................................... I - 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................... I - 1
1.2 Maksud, Tujuan dan Sasaran ............................................... I - 3
1.3 Ruang Lingkup ...................................................................... I - 5
1.3.1 Lingkup Wilayah ........................................................... I - 5
1.3.2 Lingkup Pekerjaan ....................................................... I - 5
1.3.3 Keluaran Pekerjaan...................................................... I - 7
1.4 Metodologi Pendekatan ........................................................ I - 8
1. 5 Sistematika Pembahasan ..................................................... I -10

BAB II

TINJAUAN UMUM WILAYAH KOTA CILEGON ......................... II - 1


2.1 Tinjauan Eksternal ............................................................... II - 1
2.1.1 Letak Geografis.............................................................II - 1
2.1.2 Potensi Wilayah Provinsi Banten..................................II - 3
2.2 Tinjauan Internal Wilayah Kota Cilegon..................................II- 5
2.2.1 Letak Geografis dan Batas Administrasi Wilayah.........II - 5
2.2.2 Fisik GeografisII - 6
2.2.3 Sosial Kependudukan ................................................. II-17
2.2.4 Perekonomian ............................................................. II-18
2.2.5 Sarana Perkotaan ....................................................... II-19
2.2.6 Aspek Transportasi ..................................................... II-20
2.2.7 Prasarana Perkotaan .................................................. II-24
2.2.8 Aspek Lingkungan....................................................... II-33

ii

BAB III

ARAH PENGEMBANGAN TATA RUANG KOTA CILEGON ..... III- 1


3.1. Kedudukan Kota Cilegon Dalam Kebijakan Nasional ............ III- 1
3.2. Kebijakan Pengembangan Provinsi Banten ...................... .....III- 2
3.2.1. Kebijakan Pemanfaatan Ruang ..................................... III- 3
3.2.2. Kebijakan Struktur Ruang ........................................... III- 4
3.2.3. Kebijakan Pengembangan Kawasan Strategis...III-5
3.3. Isu Stategis (Kebijakan dan Aspek Legal) Pengembangan
Wilayah Kota Cilegon ............................................................ III- 6

BAB IV

KAJIAN TATA RUANG WILAYAH KOTA CILEGON ................ IV - 1


4.1. Potensi Pengembangan Kota Cilegon.................................. IV- 1
4.2. Permasalahan Pengembangan Kota Cilegon ...................... IV - 9
4.3. Strategi dan Konsep Pengembangan ................................. IV -12
4.3.1. Strategi Pengembangan ........................................... IV -13
4.3.2. Konsep Pengembangan Kota Cilegon ...................... IV -13

BAB V

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KOTA CILEGON ............. V - 1


5.1. Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang ................ V 1
5.1.1. Tujuan Penataan Ruang ............................................ V 1
5.1.2. Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang ................... V 1
5.2. Rencana Struktur Ruang Wilayah Kota Cilegon ................. V 6
5.2.1. Pembagian Wilayah Kota (BWK) ............................... V 8
5.2.2. Sistem Pusat Pelayanan .......................................... V 11
5.2.3. Sistem Jaringan Prasarana Kota.............................. V 12
5.3. Rencana Pola Ruang Wilayah Kota Cilegon ..................... V 43
5.3.1. Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung ................. V 51
5.3.2. Rencana Pola Ruang Kawasan Budidaya .............. V 58
5.4. Penetapan Kawasan Strategis Kota Cilegon .................... V 88
5.5. Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Kota ....................... V 91
5.5.1. Pola Penatagunaan Tanah, Air dan Udara ............. V 91
5.5.2. Indikasi Program Utama Penataan/
Pengembangan Kota .............................................. V 94
5.6. Ketentuan Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Wilayah Kota ................................................................... V 120
5.6.1. Ketentuan Umum Peraturan Zonasi ....................... V 120
5.6.2. Ketentuan Perizinan ............................................... V 125
5.6.3. Ketentuan Pemberian Insentif dan Disinsentif ....... V 127
5.6.4. Arahan Sanksi ........................................................ V 129

iii

DAFTAR TABEL
HALAMAN

Tabel 2-1

Kolom Stratigrafi Kota Cilegon dan Sekitarnya ...................... II - 9

Tabel 2-2

Jumlah dan Kepadatan Penduduk Kota Cilegon Tahun


2008 ....................................................................................... II -17

Tabel 2-3

Perbandingan Jumlah Penduduk Eksisting 2008 dengan


Proyeksi Penduduk Tahun 2005 dan 2010 Berdasarkan
RTRW Kota Cilegon 2000 - 2010 ......................................... II - 17

Tabel 2-4

Nilai Location Quotient tiap Sektor Perekonomian di Kota


Cilegon ................................................................................. II - 18

Tabel 2-5

Nilai, Kontribusi, dan Laju Pertumbuhan PDRB ADH


Konstan Kota Cilegon Tahun 2008 ....................................... II - 19

Tabel 2-6

Perbandingan Rencana Jumlah Sarana Perkotaan


Berdasarkan RTRW Kota Cilegon 2000 2010 terhadap
Eksisting Tahun 2008 ........................................................... II - 20

Tabel 3-1

Masalah, Potensi, dan Usulan Pembangunan Kota


Cilegon dalam RTRWP Banten 2010-2030 ........................... III - 3

Tabel 4-1

Proyeksi Nilai dan Kontribusi Sektoral PDRB Kota Cilegon


ADH Konstan Berdasarkan Skenario Optimis untuk Tahun
2010 2025 (Rp Juta) ........................................................... IV - 4

Tabel 4-2

Proyeksi Jumlah Penduduk Kota Cilegon 2010 - 2030 .......... IV - 5

Tabel 4-3

Proyeksi Kepadatan Penduduk Kota Cilegon 2010 2030 ....................................................................................... IV - 6

iv

Tabel 4-4

Proyeksi Jumlah Penduduk Kota Cilegon 2010 - 2020 ........... IV - 7

Tabel 4-5

Proyeksi Jumlah Penduduk Kota Cilegon 2021 - 2030 ........... IV - 7

Tabel 5-1

Fungsi Pengembangan Tiap BWK di Kota Cilegon ............... V - 10

Tabel 5-2

Rencana Kebutuhan Listrik Kota Cilegon Tahun 2010 2030 ....................................................................................... V - 22

Tabel 5-3

Rencana Kebutuhan Satuan Sambungan Telekomunikasi


(SST) Kota Cilegon Tahun 2010 2030 (Unit) ...................... V - 24

Tabel 5-4

Rencana Kebutuhan Air Bersih Kota Cilegon Tahun


2010-2030 ............................................................................. V - 26

Tabel 5-5

Perkiraan Produksi Limbah Kota Cilegon Tahun 2010 2030 (M3/hari) ....................................................................... V - 29

Tabel 5-6

Rencana Pengembangan Tingkat Pelayanan


Persampahan Kota Cilegon ................................................... V - 32

Tabel 5-7

Rencana Pengembangan Daerah Pelayanan


Persampahan Kota Cilegon .................................................. V - 32

Tabel 5-8

Perkiraan Jumlah Sampah dan Pola Pelayanan yang


Diterapkan ............................................................................. V - 35

Tabel 5-9

Jumlah Kejadian Kebakaran di Kota Cilegon ........................ V - 43

Tabel 5-10

Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan Terbangun di


Kota Cilegon ......................................................................... V - 46

Tabel 5-11

Rencana Pola Ruang Wilayah Kota Cilegon ........................ V - 51

Tabel 5-12

Proyeksi Jumlah Kebutuhan Perumahan Kota Cilegon


2015 - 2030 ......................................................................... V 60

Tabel 5-13

Proyeksi Jumlah Kebutuhan Lahan untuk Perumahan


Kota Cilegon 2015 - 2030 ..................................................... V - 60

Tabel 5-14

Proyeksi Daya Dukung Lahan untuk Perumahan Kota


Cilegon 2015 - 2030 ............................................................. V - 61

Tabel 5-15

Proyeksi Kepadatan Permukiman Kota Cilegon 2015 2030 ..................................................................................... V 61

Tabel 5-16

Proyeksi Kepadatan Permukiman Kota Cilegon Menurut


Kelurahan Tahun 2015 - 2030 ............................................. V - 62

Tabel 5-17

Potensi Bahan Galian C Kota Cilegon .................................. V - 73

Tabel 5-18

Ketersediaan Fasilitas di Kota Cilegon Tahun 2008 ............ V 79

Tabel 5-19

Jumlah Fasilitas yang dibutuhkan Tahun 2015 di Kota


Cilegon (Unit) ....................................................................... V 80

Tabel 5-20

Kebutuhan Lahan untuk Penyediaan Fasilitas Tahun


2015 di Kota Cilegon .......................................................... V 81

Tabel 5-21

Jumlah Fasilitas yang Dibutuhkan Tahun 2020 Per


Kecamatan (Unit) ................................................................. V 82

Tabel 5-22

Kebutuhan Lahan untuk Penyediaan Fasilitas Tahun


2020 Per Kecamatan ........................................................... V 83

Tabel 5-23

Jumlah Fasilitas yang Dibutuhkan Tahun 2025 Per


Kecamatan (Unit) ................................................................. V 84

Tabel 5-24

Kebutuhan Lahan untuk Penyediaan Fasilitas Tahun


2025 Per Kecamatan ........................................................... V 85

Tabel 5-25

Jumlah Fasilitas yang Dibutuhkan Tahun 2030 Per


Kecamatan (Unit) ................................................................. V 86

Tabel 5-26

Kebutuhan Lahan untuk Penyediaan Fasilitas Tahun


2030 Per Kecamatan ........................................................... V 87

Tabel 5-27

Tahapan Pelaksanaan dan Indikasi Program Utama


Lima Tahunan ....................................................................... V - 96

vi

DAFTAR GAMBAR
HALAMAN
Gambar 1-1.

Wilayah Administrasi ........................................................... I - 6

Gambar 1-2.

Kerangka Pemikiran Penyusunan RTRW Kota Cilegon


2010 - 2030 ........................................................................ I - 9

Gambar 2-1.

Peta Administrasi Provinsi Banten .................................... II - 2

Gambar 2-2.

Seismisitas di Selat Sunda Tahun 2006 ................... II - 12

Gambar 2-3.

Zona Wilayah Rawan Bencana Tsunami Berdasarkan


Ketinggian ....................................................................... II - 16

Gambar 2-4.

Jaringan Pipa Air PDAM .................................................. II - 26

Gambar 2-5.

Jaringan Listrik Kota Cilegon .......................................... II - 31

Gambar 2-6.

Jaringan Pipa Gas Kota Cilegon ..................................... II - 32

Gambar 4-1.

Rencana Kepadatan Penduduk ........................................ IV - 8

Gambar 5-1.

Peta Rencana Struktur Ruang Wilayah Kota Cilegon ....... V - 7

Gambar 5-2.

Peta Rencana Pembagian Wilayah Kota Cilegon ............. V - 9

Gambar 5-3.

Rencana Sistem Jaringan Jalan Kota Cilegon ............... V - 17

Gambar 5-4.

Rencana Jaringan Air Bersih............................................. V - 28

Gambar 5-5.

Rencana Pengembangan Daerah Pelayanan


Sampah ........................................................................... V - 33

Gambar 5-6.

Rencana Jaringan Drainase ............................................ V- 39

Gambar 5-7.

Jalur Evakuasi Bencana ................................................ V - 42

Gambar 5-8.

Rencana Pola Ruang Kota Cilegon ................................ V - 45

Gambar 5-9.

Rencana RTH Kota Cilegon ........................................... V - 57

Gambar 5-10.

Rencana Kawasan Terbangun ....................................... V - 72

Gambar 5-11.

Zonasi Galian C Kota Cilegon ........................................ V - 75

Gambar 5-12.

Peta Kawasan Strategis ................................................. V - 90

vii

Materi Teknis

BAB

Pendahuluan

1.1

Latar Belakang

Fenomena yang terjadi pada pemanfaatan ruang yang tidak seimbang pada umumnya
disebabkan adanya ketidakseimbangan antara kebutuhan (demand) dengan sediaan
(supply). Sumber daya alam (termasuk ruang) mempunyai keterbatasan, sementara sisi
lain kebutuhan akan sumber daya lain meningkat sejalan dengan perkembangan kegiatan
manusia. Ketidakseimbangan antara kebutuhan dengan sediaan telah banyak dicoba untuk
diminimalkan dengan pendekatan-pendekatan pembangunan yang bersifat komprehensif.
Salah satu cara adalah dengan melakukan pendekatan penataan ruang yang diwujudkan
dalam suatu rencana tata ruang.
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Cilegon yang disusun pada tahun anggaran
1999/2000 telah diperdakan pada tahun 2001 (Peraturan Daerah No.15 Tahun 2001
tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Cilegon - Lembar Daerah Kota Cilegon Tahun
2001 No. 69 Seri C). Selama kurun waktu tersebut hingga saat ini telah terjadi perubahan
yang cukup besar dan signifikan terhadap kebijakan pembangunan baik di tingkat pusat
maupun di daerah. Ditetapkannya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah telah mengubah tidak saja kewenangan daerah yang semakin besar
mengelola daerah sendiri tetapi juga mempengaruhi proses dan prosedur penataan ruang
di daerah. Pembagian kewenangan antara pusat, provinsi, kabupaten maupun kota secara
tidak langsung berpengaruh pada substansi maupun materi rencana tata ruang. Implikasi
yang terjadi adalah kota/kabupaten harus membuat berbagai penyesuaian terhadap
rencana tata ruangnya karena besarnya kemungkinan daerah memberi penekanan
tersendiri dalam mengembangkan wilayahnya. Faktor-faktor yang mempengaruhi perlu
dilakukannya penyusunan kembali RTRW Kota Cilegon terdiri dari faktor eksternal dan
faktor internal. Faktor eksternal yang mempengaruhi, yaitu:
1. Adanya perubahan rujukan sistem perencanaan. Pada waktu RTRW Kota Cilegon
dibuat masih mengacu pada RTRW Provinsi Jawa Barat, mengingat Provinsi Banten
baru terbentuk pada tahun 2000 dan belum memiliki RTRW Provinsi. Selain itu,
penyusunan RTRW Kota Cilegon semata-mata didasarkan pada Undang-Undang
Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang; dengan acuan prosedural

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-1

Materi Teknis

penyusunan Permendagri Nomor 2 Tahun 1987 tentang Pedoman Penyusunan


Rencana Kota. Kedua rujukan tersebut pada dasarnya masih menganut sistem
perencanaan top-down, dimana kedudukan rencana tata ruang bersifat hirarkis.
Dewasa ini terdapat rujukan-rujukan baru dalam sistem perencanaan, karena adanya
Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional dan undang-Undang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (revisi
Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999). Terkait dengan prosedur penyusunan
rencana tata ruang, Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang
pun sudah diganti dengan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007, selain secara teknis
telah diterbitkan pula Pedoman Penyusunan RTRW Kota (Permen PU Nomor 17
Tahun 2009) yang memberi arahan tentang tata cara penyusunan RTRW Kota.
2. Adanya kebijakan-kebijakan pemanfaatan RTRW Nasional (RTRWN) dan RTRW
Provinsi (RTRWP) Banten yang belum terakomodir dan memiliki dampak terhadap
pemanfaatan ruang secara luas. Hal ini dikarenakan RTRW Kota Cilegon dibuat masih
mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1999 tentang RTRWN
sedangkan peraturan tersebut kini telah diganti menjadi Peraturan Pemerintah Nomor
26 Tahun 2008 tentang RTRWN. Selain itu Provinsi Banten baru terbentuk pada tahun
2000 dan belum memiliki RTRW Provinsi sehingga pada saat itu RTRW Kota Cilegon
masih mengacu pada RTRWP Jawa Barat. Dengan adanya Peraturan Pemerintah
Nomor 26 Tahun 2008 dan RTRW Provinsi Banten, kebijakan-kebijakan tata ruang
dalam tingkat nasional dan provinsi yang berkaitan dengan kedudukan dan fungsi Kota
Cilegon dalam lingkup nasional dan provinsi perlu diakomodir.
3. Adanya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang cepat dan seringkali
radikal dalam hal pemanfaatan sumber daya alam (SDA) untuk meminimalkan
kerusakan lingkungan. Hal-hal yang semula menjadi kendala dalam pengembangan
wilayah, dapat saja diatasi sehingga terbuka potensi pemanfaatan.
Sedangkan faktor internal yang mempengaruhi perlunya penyusunan kembali RTRW Kota
Cilegon, yaitu:
1. Peta RTRW yang digunakan tidak detail sehingga menyulitkan dalam pengaplikasiannya. Hal ini terjadi karena skala peta dasar yang digunakan tidak/belum sesuai dengan
kebutuhan dalam penyusunan rencana tata ruang kota sehingga arahan pemanfaatan
ruang meskipun sudah menunjukkan kawasan-kawasan fungsional perkotaan, namun
masih bersifat umum.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-2

Materi Teknis

2. Perkembangan

Kota

Cilegon

yang

mengalami

pemekaran

wilayah

berupa

penambahan jumlah kecamatan dari 4 menjadi 8 kecamatan. Hal ini menimbulkan


implikasi dalam pembagian wilayah kota dan arahan pengembangannya yang harus
disesuaikan dengan batas-batas administrasi kecamatan dan kelurahan yang baru.
3. Adanya perubahan status desa menjadi kelurahan yang mempengaruhi peruntukan
lahan. Hal ini karena dengan status kelurahan, orientasi pelayanan perkotaan menjadi
lebih besar dibandingkan sebelumnya sebagai desa.
4. Rendahnya kualitas RTRW yang dipergunakan untuk penertiban perizinan lokasi
pembangunan, sehingga kurang dapat mengoptimalisasi perkembangan dan
pertumbuhan aktivitas sosial ekonomi yang cepat dan sangat dinamis. Hal ini dapat
dilihat dari kesesuaian antara rencana pemanfaatan ruang dengan izin-izin lokasi yang
diterbitkan, yang menunjukkan adanya penyimpangan dan/atau kurang mendorong
perkembangan ke arah yang ditetapkan dalam rencana.
5. Terbatasnya pengertian dan komitmen aparatur yang terkait dengan tugas
penataan ruang, mengenai fungsi dan kegunaan RTRW dalam pelaksanaan
pembangunan. Hal ini dapat terjadi karena masih adanya persepsi tentang rencana
tata ruang kota yang berbeda antar instansi pemerintah kota sehingga menyulitkan
koordinasi dan sinergitas dalam pemanfaatan ruang sebagai pelaksanaan RTRW yang
telah ditetapkan.
6. Adanya perubahan atau pergeseran nilai/norma dan tuntutan hidup yang berlaku di
dalam masyarakat. Perubahan status menjadi kota otonom, menimbulkan tuntutan
yang berbeda karena masyarakat mempunyai harapan-harapan yang lebih tinggi
terhadap pelayanan perkotaan.
7. Lemahnya

kemampuan

aparatur

yang

berwenang

dalam

pengendalian

pemanfaatan ruang. Hal ini terjadi karena keterbatasan Sumber Daya Manusia (SDM)
yang

mampu

untuk

melaksanakan

rencana

sekaligus

menjaga

konsistensi

pelaksanaan rencana tersebut.

1.2

Maksud, Tujuan dan Sasaran

Penyusunan RTRW Kota Cilegon 2010 2030 ini dimaksudkan untuk membuat
perencanaan struktur dan pola ruang wilayah Kota Cilegon sebagai acuan dalam
pemanfaatan ruang wilayah kota yang mampu mengakomodir dan mengantisipasi
dinamika perkembangan pembangunan baik yang telah terjadi maupun yang diperkirakan
akan terjadi pada masa yang akan datang dan sekaligus dapat mewujudkan perlindungan
fungsi ruang dan mencegah serta menanggulangi dampak negatif terhadap lingkungan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-3

Materi Teknis

Tujuan disusunnya RTRW Kota Cilegon Tahun 2010 2030 dengan mengacu pada
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang adalah:
a. Mencapai pemanfaatan sumber daya alam secara berkelanjutan bagi peningkatan
kesejahteraan masyarakat.
b. Meningkatkan keseimbangan dan keserasian perkembangan antar wilayah serta
keserasian antar sektor melalui pemanfaatan ruang kawasan secara serasi, selaras,
dan seimbang serta berkelanjutan.
c. Meningkatkan kemampuan memelihara pertahanan keamanan negara yang dinamis
dan memperkuat intergrasi nasional.
d. Meningkatkan kualitas lingkungan hidup serta mencegah timbulnya kerusakan fungsi
dan tatanannya.
Sedangkan sasaran yang ingin dicapai dalam penyusunan RTRW ini adalah:
a. Meningkatkan kualitas fisik, yang mencakup pemeliharaan serta peningkatan
prasarana dan sarana kota maupun pendukungnya agar sesuai dengan dinamika
peningkatan kegiatan dengan tetap memperhatikan daya dukung lingkungan kota serta
mitigasi bencana.
b. Mewujudkan kota yang tertata rapi, nyaman dan layak huni melalui penyediaan
berbagai sarana dan prasarana dalam mendukung pembangunan ekonomi, sosial, dan
lingkungan Kota Cilegon secara keseluruhan.
c. Merencanakan kawasan perindustrian yang menjadi kegiatan utama kota secara
lengkap dengan sarana pendukungnya, serta mengembangkan model pengelolaan
kota yang terintegrasi, terpadu dan terkendali.
d. Pengembangan berbagai alternatif model pengembangan kota antara lain antara
kegiatan industri, perdagangan skala regional, dan pendukung serta keterkaitannya
dengan kegiatan lain.
e. Mengembangkan pola transportasi yang mendukung pengembangan kota dan kegiatan
yang ada di dalamnya serta kegiatan pendukungnya dengan memperhatikan aspek
daya dukung maupun mitigasi bencana.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-4

Materi Teknis

1.3

Ruang Lingkup

1.3.1 Lingkup Wilayah


Berdasarkan letak geografisnya, Kota Cilegon berada di bagian ujung sebelah barat dari
Pulau Jawa yang terletak pada posisi 5o 52 24 6o 04 07 Lintang Selatan (LS) dan 105o
54 05 106o 05 11 Bujur Timur (BT). Batasan ruang lingkup wilayah sesuai dengan
Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1999 luas wilayah administrasi 17.550,0 Ha dengan 4
kecamatan yang telah dimekarkan menjadi 8 kecamatan (Kecamatan Ciwandan, Citangkil,
Pulomerak, Grogol, Purwakarta, Cilegon, Jombang, dan Cibeber) yang terdiri atas 43
kelurahan.
Kota Cilegon mempunyai batas-batas sebagai berikut :

Utara : Kecamatan Pulo Ampel dan Bojonegara (Kabupaten Serang)

Barat

Selatan: Kecamatan Anyer dan Mancak (Kabupaten Serang)

Timur : Kecamatan Kramatwatu dan Waringin Kurung (Kabupaten Serang)

: Selat Sunda

Sehubungan dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004, kewenangan daerah kota


terhadap laut adalah 1/3 dari wilayah laut Propinsi (yaitu 12 mil laut), atau 4 mil laut (1 mil
laut = 1.852 m, sehingga 4 mil laut = 7.408 m). Panjang pantai Kota Cilegon yang
menghadap ke Selat Sunda bila diukur secara lurus adalah sekitar 25 Km. Sehingga
secara tentatif luas laut yang menjadi kewenangan Kota Cilegon sekitar 185 Km2, atau
sedikit lebih luas dari wilayah daratan. Pada wilayah laut tersebut terletak pulau-pulau,
yaitu Pulau Merak Besar, Pulau Merak Kecil, Pulau Rida, dan Pulau Ular.
1.3.2 Lingkup Pekerjaan

Komponen utama dalam penyusunan RTRW Kota Cilegon ini meliputi tahap persiapan,
proses pengumpulan data dan informasi, analisis, perumusan konsep yang dituangkan
dalam konsep pengembangan dan materi teknis, serta penyusunan raperda.
1. Tahap persiapan, meliputi:
a. Persiapan awal pelaksanaan yang mencakup pemahaman Kerangka Acuan Kerja
(KAK) dan penyiapan Rencana Anggaran Biaya (RAB).
b. Kajian awal data sekunder yang mencakup review RTRW Kota Cilegon 2000
2010 dan kajian kebijakan terkait lainnya.
c. Persiapan teknis pelaksanaan yang mencakup penyimpulan data awal, penyiapan
metodologi pekerjaan, penyiapan rencana kerja rinci, perangkat survey, mobilisasi
peralatan dan personil yang dibutuhkan, serta pemberitaan kepada publik perihal
akan dilakukannya penyusunan RTRW Kota Cilegon.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-5

Materi Teknis

Gambar 1-1
Wilayah Administrasi

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-6

Materi Teknis

2. Proses pengumpulan data dan informasi meliputi pengumpulan data primer dan
sekunder serta informasi terkait penyusunan RTRW Kota Cilegon.
3. Proses pengolahan dan analisa data yang secara garis besar terdiri dari 2 (dua)
rangkaian analisis utama yaitu analisis mengenai karakteristik tata ruang wilayah Kota
Cilegon serta analisis potensi dan masalah pengembangan kota.
4. Perumusan konsep RTRW Kota Cilegon yang terdiri atas perumusan konsep
pengembangan wilayah dan perumusan RTRW kota itu sendiri.
5. Penyusunan Raperda tentang RTRW Kota merupakan proses penuangan naskah
teknis RTRW Kota Cilegon ke dalam bentuk pasal-pasal dengan mengikuti kaidah
penyusunan peraturan perundang-undangan.

1.3.3 Keluaran Pekerjaan


Hasil/keluaran dari masing-masing tahapan pekerjaan yang dilakukan meliputi:
1. Pada tahap persiapan, keluaran yang dihasilkan meliputi:
a. Gambaran umum wilayah Kota Cilegon.
b. Kesesuaian produk RTRW sebelumnya dengan kondisi dan kebijakan saat ini.
c. Hasil kajian awal mengenai kebijakan-kebijakan terkait wilayah Kota Cilegon, isu
strategis, potensi dan permasalahan awal, serta gagasan awal pengembangan
wilayah.
d. Metodologi pendekatan pelaksanaan pekerjaan yang akan digunakan.
e. Rencana kerja pelaksanaan penyusunan RTRW Kota Cilegon.
f.

Perangkat survey yang akan digunakan pada proses pengumpulan data dan
informasi.

2. Keluaran dari proses pengumpulan data dan informasi didokumentasikan dalam Buku
Data dan Analisis.
3. Keluaran dari pelaksanaan kegiatan pengolahan data dan analisis juga di
dokumentasikan dalam Buku Data dan Analisis. Sedangkan pokok-pokok penting yang
menggambarkan karakteristik tata ruang wilayah kota menjadi bagian awal dari buku
RTRW kota yang merupakan materi teknis RTRW Kota.
4. Keluaran dari pelaksanaan kegiatan perumusan konsepsi RTRW didokumentasikan
dalam buku RTRW kota yang merupakan materi teknis RTRW Kota, yang terdiri atas:
a. Tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kota;
b. Rencana struktur ruang wilayah kota;
c. Rencana pola ruang wilayah kota;
d. Penetapan kawasan strategis kota;

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-7

Materi Teknis

e. Arahan pemanfaatan ruang wilayah kota; dan


f.

Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kota.

5. Keluaran dari pelaksanaan kegiatan penyusunan raperda tentang RTRW kota adalah
naskah Rancangan Peraturan Daerah tentang RTRW kota.

1.4

Metodologi Pendekatan

Metodologi pendekatan yang digunakan dalam pelaksanaan penyusunan RTRW Kota


Cilegon ini meliputi:
1. Untuk tahap pengumpulan data dan informasi, metodologi yang digunakan meliputi:
a. Pengumpulan data primer dilakukan dengan penjaringan aspirasi masyarakat dan
seluruh stake holder serta survey langsung melalui kunjungan lapangan ke semua
bagian wilayah kota.
b. Pengumpulan data sekunder dilakukan dengan mengunjungi instansi-instansi
penyedia data untuk mendapatkan data-data yang dibutuhkan, mengunjungi situssitus internet, dan informasi yang terkait pada media massa.
2. Pada kegiatan pengolahan dan analisis data, metodologi yang digunakan adalah
dengan

menganalisa

potensi,

masalah,

peluang,

tantangan,

hambatan

dan

kecenderungan perkembangan wilayah kota:


a. Analisis peran dan fungsi kota;
b. Analisis karakteristik wilayah;
c. Analisis daya dukung dan daya tampung wilayah;
d. Analisis pusat-pusat pelayanan;
e. Analisis kebutuhan ruang; dan
f.

Analisis pembiayaan pembangunan.

3. Pendekatan yang dilakukan pada kegiatan perumusan konsepsi yaitu mencari


beberapa alternatif konsep pengembangan wilayah untuk kemudian dinilai dan dipilih
alternatif terbaik yang sesuai untuk dikembangkan pada wilayah Kota Cilegon sebagai
dasar perumusan RTRW.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 1-2 mengenai kerangka pemikiran
penyusunan RTRW Kota Cilegon 2010 2030.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-8

Materi Teknis

GAMBAR 1-2
KERANGKA PEMIKIRAN PENYUSUNAN RTRW KOTA CILEGON 2010 - 2030

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-9
I-

Materi Teknis

1.5

Sistematika Pembahasan

Materi teknis RTRW Kota Cilegon 2010 2030 akan diuraikan ke dalam 5 (lima) bab
pembahasan, yang disusun sebagai berikut:
Bab 1 PENDAHULUAN
Bab ini berisi penjelasan mengenai latar belakang penyusunan RTRW, maksud,
tujuan dan sasaran, ruang lingkup, keluaran yang dihasilkan, metodologi
pendekatan yang dilakukan, serta sistematika pembahasan.
Bab 2 TINJAUAN UMUM WILAYAH KOTA CILEGON
Bab ini berisi pembahasan mengenai tinjauan eksternal yaitu tinjauan umum
Provinsi Banten dan potensi wilayah, serta tinjauan internal wilayah Kota Cilegon
yang meliputi kondisi fisik geografis, sosial kependudukan, perekonomian, sarana
perkotaan, aspek transportasi, prasarana perkotaan, serta aspek lingkungan.
Bab 3 ARAH PENGEMBANGAN TATA RUANG KOTA CILEGON
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai arah pengembangan tata ruang Kota
Cilegon dilihat dari kedudukannya dalam kebijakan nasional (RTRWN), kebijakan
Provinsi

Banten

(RTRW

Provinsi Banten), serta

isu-isu strategis dalam

pengembangan wilayah Kota Cilegon.


Bab 4 KAJIAN TATA RUANG WILAYAH KOTA CILEGON

Bab ini berisi hasil analisis yang dilakukan terhadap potensi dan permasalahan
pengembangan wilayah Kota Cilegon, serta alternatif strategi dan konsep
pengembangan yang tepat untuk wilayah Kota Cilegon.
Bab 5 RENCANA TATA RUANG WILAYAH (RTRW) KOTA CILEGON
Bab ini berisi tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang, rencana struktur ruang
wilayah Kota Cilegon, rencana pola ruang wilayah Kota Cilegon, penetapan
kawasan strategis Kota Cilegon, arahan pemanfaatan ruang, dan ketentuan
pengendalian pemanfaatan ruang.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

I-10

Materi Teknis

BAB

Tinjauan Umum Wilayah


Kota Cilegon

2.1 Tinjauan Eksternal


Pada sub bab ini akan disajikan gambaran umum wilayah Provinsi Banten yang mencakup
letak geografis dan potensi wilayah Provinsi Banten sebagai wilayah makro dari Kota
Cilegon.
2.1.1 Letak Geografis
Secara keseluruhan Provinsi Banten memiliki wilayah seluas 8.651,20 Km2, dan terdiri atas
4 (empat) Kabupaten dan 4 (empat) Kota, yaitu; Kabupaten Serang, Kabupaten Lebak,
Kabupaten Pandeglang, dan Kabupaten Tangerang; Kota Cilegon, Kota Serang, Kota
Tangerang, dan Kota Tangerang Selatan. Dari 4 (empat) Kabupaten dan 4 (empat) kota
tersebut, terbagi lagi menjadi 154 kecamatan, 262 kelurahan, 1.273 desa, serta 61 pulau
kecil, dan wilayah pantai sepanjang 517,42 Km.
Secara geografis letak wilayah Provinsi Banten berada pada 1050 01 11 1060 07 12
Bujur Timur (BT) dan 050 07 50 070 01 01 Lintang Selatan (LS). Batas wilayah Provinsi
Banten secara administrasi adalah sebagai berikut:

Sebelah Utara

: Berbatasan dengan Laut Jawa

Sebelah Timur

: Berbatasan dengan Provinsi DKI Jakarta dan Jawa Barat

Sebelah Selatan : Berbatasan dengan Samudera Hindia

Sebelah Barat

: Berbatasan dengan Selat Sunda

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2-1 mengenai peta administrasi wilayah
Provinsi Banten.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-1

Materi Teknis

Gambar 2-1 Peta Administrasi Provinsi Banten

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-2

Materi Teknis

2.1.2 Potensi Wilayah Provinsi Banten


A.

Sumber Daya Alam

Berdasarkan pembagian Daerah Aliran Sungai (DAS), Provinsi Banten dibagi menjadi 6
(enam) DAS, yaitu :

DAS Ujung Kulon, meliputi wilayah bagian Barat Kabupaten Pandeglang (Taman
Naional Ujung Kulon dan sekitarnya);

DAS Cibaliung-Cibareno, meliputi bagian Selatan wilayah Kabupaten Pandeglang dan


bagian selatan wilayah Kabupaten Lebak;

DAS Ciujung-Cidurian, meliputi bagian Barat wilayah Kabupaten Pandeglang;

DAS Rawadano, meliputi sebagian besar wilayah Kabupaten Serang dan Kabupaten
Pandeglang;

DAS Teluklada, meliputi bagian Barat wilayah Kabupaten Serang dan Kota Cilegon;

DAS Cisadane-Ciliwung, meliputi bagian Timur wilayah Kabupaten Tangerang dan


Kota Tangerang.

Disamping ke-6 (enam) DAS tersebut, di Provinsi Banten terdapat Situ yang digunakan
sebagai cadangan air tanah, penyangga banjir, menstabilkan suplai air tanah wilayah
sekitar, sumber perikanan air tawar, obyek wisata air, memberikan nilai estetika bagi
Provinsi Banten dan sarana.
Provinsi Banten dari aspek sumber daya perikanan laut/darat dapat dibedakan sesuai
dengan lokasi dilaksanakannya budidaya perikanan, yaitu perikanan darat (perikanan air
tawar) dan perikanan laut. Dengan semakin terbatasnya lahan di darat bagi keperluan
perikanan, maka pengembangan sektor perikanan lebih diarahkan pada upaya
pengembangan perikanan laut, khususnya budidaya laut. Provinsi Banten memiliki potensi
perikanan laut yang cukup besar, oleh karena mempunyai garis pantai sepanjang 517,42
Km. Selama masa krisis moneter melanda kawasan Asia, sektor perikanan telah
menunjukkan kemampuannya sebagai salah satu sektor yang mampu bertahan dari krisis,
bahkan menunjukkan peningkatan nilai ekspor. Hal ini disebabkan sektor ini mempunyai
kandungan impor yang relatif kecil, dibanding nilai ekspor yang dihasilkan.
Pariwisata di Provinsi Banten memiliki sumberdaya alam potensial untuk dikembangkan
sebagai daerah tujuan wisata. Jenis-jenis pariwisata alam yang dapat dikembangkan
meliputi pariwisata pantai, pariwisata danau, pariwisata gunung, pariwisata purbakala,
pariwisata budaya, pariwisata museum, pariwisata peristiwa, pariwisata pertambangan,
pariwisata cagar alam, serta pariwisata air panas. Selain itu, terdapat pula beberapa lokasi
untuk wisata budaya.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-3

Materi Teknis

B.

Perekonomian

Berdasarkan aspek perekonomian, potensi yang dimiliki oleh Provinsi Banten untuk
mendorong pengembangan wilayah adalah sebagai berikut :
1. Provinsi Banten memiliki 5 (lima) sektor ekonomi potensial yang menopang
perekonomian provinsi yaitu sektor pertanian, sektor indusri pengolahan, sektor listrik,
Gas dan air Bersih, sektor perdagangan, Hotel dan Restauran, sektor Jasa. Kelima
sektor ekonomi potensial tersebut telah menciptakan keseimbangan industri dan
agraris.
a) Sektor pertanian yang tumbuh pada Tahun 2004 sebesar 2,07 persen menjadi
meningkat pada Tahun 2005 sebesar 2,66 persen.
b) Sektor Industri Pengolahan pada Tahun 2004 sebesar 4,39 persen meningkat pada
Tahun 2005 menjadi 4,42 persen.
c) Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih pada Tahun 2004 sebesar 5,99 persen
meningkat pada Tahun 2005 menjadi 6,22 persen.
d) Sektor Perdagangan, Hotel dan Restaurant pada Tahun 2004 sebesar 6,25 persen
meningkat pada Tahun 2005 menjadi 8,84 persen.
e) Sektor Jasa pada Tahun 2004 sebesar 6,10 persen meningkat pada Tahun 2005
sebesar 6,46 persen.
2. Laju

pertumbuhan

ekonomi

dalam

kurun

2002-2005

sebesar

rata-rata

5%/tahun. Kondisi ini menunjukkan peningkatan kinerja perekonomian wilayah pasca


krisis ekonomi.
3. Selama tiga tahun terakhir telah terjadi peningkatan daya beli masyarakat di wilayah
Provinsi Banten. Hal ini terlihat dari pendapatan perkapita nominal (atas dasar harga
berlaku) maupun pendapatan perkapita riil (atas dasar harga konstan) mengalami
peningkatan yang cukup berarti.
4. Neraca perdagangan Provinsi Banten mengalami penurunan pada

Tahun 2005

dibandingkan Tahun 2004, dengan nilai ekspor sebesar US$ 709.985.836 turun 13,06%
dibandingkan Tahun 2004. Impor pada Tahun 2005 mengalami defisit devisa sebesar
US$ 2.616.299.307 mengalami penurunan dibandingkan Tahun 2004 sebesar 5,39%.
Hal ini menunjukkan bahwa nilai ekspor dan impor Provinsi Banten sangat terpengaruh
oleh krisis ekonomi yang melanda Indonesia sejak 1997. Tetapi pada Tahun 2000-2004
neraca perdagangan sudah kembali membaik meskipun belum seperti semula.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-4

Materi Teknis

C. Transportasi
Dalam kerangka pemerataan pembangunan daerah, perlu adanya keterkaitan antara
pembangunan kawasan, pembangunan sektoral dan pemberdayaan masyarakat serta
pembangunan sektor-sektor pendukung lainnya melalui pendekatan kesisteman, yaitu :
Sistem pengaturan tata ruang (perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan
ruang), Sistem pergerakan ekonomi (sistem pergerakan produk barang dan jasa), Sistem
Jaringan Transportasi (sistem dukungan infrastruktur seperti jalan, jembatan, kereta api
dll), dan Sistem Pengaturan Kegiatan (sistem yang mengatur kewenangan masing-masing
instansi dan stakeholder baik provinsi, kabupaten/kota maupun masyarakat). Melalui
pendekatan kesisteman ini diharapkan akan terwujud :
1) Pengembangan wilayah strategis berupa aksesibilitas jaringan transportasi barang dan
orang dalam memperlancar aksesibilitas dari dan ke Kawasan Bandara Soekarno Hatta (PINTU 1) disamping pengembangan kawasan itu sendiri dalam menciptakan
daya tarik bagi pertumbuhan kawasan disekitarnya.
2) Pengembangan wilayah strategis berupa aksesibilitas jaringan transportasi barang dan
dukungan penyediaan infrastruktur dasar penunjang pelabuhan (listrik, telekomunikasi,
jalan dan air) dalam operasionalisasi Pelabuhan Bojonegara (PINTU 2) yang
diharapkan menjadi bagian dari Kawasan Ekonomi Khusus Indonesia.
3) Pengembangan kawasan yang diprioritaskan pada pengembangan wilayah produktif
berupa aksessibilitas jaringan transportasi rakyat dan usaha agro untuk memperlancar
sistem distribusi dan produksi agro melalui Pengembangan Stasiun Kereta Api
Rangkas (PINTU 3).

2.2 Tinjauan Internal Wilayah Kota Cilegon


Pada sub-bab ini akan disajikan gambaran umum wilayah Kota Cilegon yang meliputi letak
geografis

dan batas administrasi, kondisi

fisik

geografis, sosial kependudukan,

perekonomian, sarana perkotaan, aspek transportasi, prasarana perkotaan, dan aspek


lingkungan.
2.2.1 Letak Geografis dan Batas Administrasi Wilayah
Berdasarkan letak geografisnya, Kota Cilegon berada di bagian ujung sebelah barat dari
Pulau Jawa yang terletak pada posisi 5o 52 24 6o 04 07 Lintang Selatan (LS) dan 105o
54 05 106o 05 11 Bujur Timur (BT). Batasan ruang lingkup wilayah sesuai dengan
Undang-Undang Nomor 15 Tahun 1999 luas wilayah administrasi 17.550,0 Ha dengan 4
kecamatan yang telah dimekarkan menjadi 8 kecamatan (Kecamatan Ciwandan, Citangkil,

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-5

Materi Teknis

Pulomerak, Grogol, Purwakarta, Cilegon, Jombang, dan Cibeber) yang terdiri atas 43
kelurahan.
Secara administrasi, Kota Cilegon mempunyai batas-batas sebagai berikut :

Utara : Kecamatan Pulo Ampel dan Bojonegara (Kabupaten Serang)

Barat

Selatan: Kecamatan Anyer dan Mancak (Kabupaten Serang)

Timur : Kecamatan Kramatwatu dan Waringin Kurung (Kabupaten Serang)

: Selat Sunda

Sehubungan dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004, kewenangan daerah kota


terhadap laut adalah 1/3 dari wilayah laut Propinsi (yaitu 12 mil laut), atau 4 mil laut (1 mil
laut = 1.852 m, sehingga 4 mil laut = 7.408 m). Panjang pantai Kota Cilegon yang
menghadap ke Selat Sunda bila diukur secara lurus adalah sekitar 25 Km. Sehingga
secara tentatif luas laut yang menjadi kewenangan Kota Cilegon sekitar 185 Km2, atau
sedikit lebih luas dari wilayah daratan. Pada wilayah laut tersebut terletak pulau-pulau,
yaitu Pulau Merak Besar, Pulau Merak Kecil, Pulau Rida, dan Pulau Ular
2.2.2 Fisik Geografis
Penelaahan karakteristik fisik dasar penting bagi perencanaan tata ruang, mengingat
keadaan fisik dasar akan menjadi bahan pertimbangan dalam pengembangan lahan bagi
keberlangsungan kegiatan yang ada di atasnya.
A.

Morfologi

Kota Cilegon berada pada ketinggian antara 0-553 meter di atas permukaan laut (dpl).
Wilayah tertinggi berada di bagian utara Kecamatan Pulomerak (Gunung Gede),
sedangkan terendah berada di bagian barat yang merupakan hamparan pantai.
Berdasarkan karakteristik morfologi daratan dan kemiringan lahan, secara garis besar
karakteristik fisik Kota Cilegon dapat dibedakan ke dalam tiga bagian, yaitu :

Bentuk dataran, mempunyai kemiringan lahan berkisar antara 0-2% hingga 27%,
tersebar di sepanjang pesisir pantai barat dan bagian tengah Kota Cilegon.

Bentuk perbukitan-sedang, mempunyai kemiringan lahan berkisar antara 7-15%,


terdapat di wilayah tengah kota, tersebar di bagian utara dan selatan Kecamatan
Cilegon dan Cibeber, serta bagian selatan Kecamatan Ciwandan dan Citangkil.

Bentuk perbukitan-terjal, mempunyai kemiringan lahan berkisar antara 1540% hingga


lebih dari 40%, tersebar di bagian utara Kota Cilegon (Kecamatan Pulomerak dan
Grogol) dan sebagian kecil wilayah barat Kecamatan Ciwandan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-6

Materi Teknis

B.

Hidrogeologi

Keadaan hidrogeologi di Kota Cilegon memperlihatkan ciri-ciri sebagai berikut : (1)


Terdapatnya daerah aliran langka, potensi mata air langka dengan daerah penyebaran di
bagian utara dan tengah wilayah kota; (2) Akuifer produktif rendah, air melalui celahan dan
ruang antar butir, potensi mata air sedang; (3) Akuifer produktif dengan penyebaran luas,
alirannya melalui ruang antar butir. Pada akuifer ini tidak terdapat mata air; dan (4) Akuifer
produktif sedang dengan penyebaran luas, alirannya melalui ruang antar butir. Pada
akuifer ini tidak ada mata air.
Untuk sebaran air di permukaan, terdapat beberapa sungai (kali) kecil. Di daerah
Pulomerak sungai kecil ini berawal dari kawasan puncak Gunung Gede, sedangkan untuk
yang melintasi daerah Kecamatan Cilegon, Ciwandan, dan Cibeber bersumber dari mata
air yang berada di luar wilayah Kota Cilegon. Pada umumnya kali tersebut hanya berfungsi
sebagai saluran pembuangan air (drainase kota) yang bersifat alami dan belum
dimanfaatkan secara optimal untuk keperluan lain, semisal untuk irigasi pertanian dan lainlain. Hal ini tidak terlepas dari kondisi permukaan air kali-kali tersebut yang pada umumnya
terletak jauh lebih rendah dari lahan di sekitarnya serta debit air rata-rata yang rendah.
Neraca air di Kota Cilegon dihitung dengan Metode F.J. Mock, dengan jumlah limpasan air
permukaan sebesar 614,79 mm dan volume simpanan air tanah (storage volume) sebesar
432 mm. Jika luas wilayah Kota Cilegon 175,5 km2, maka besarnya volume simpanan air
tanah adalah 75.816.000 m3/tahun.
Dengan memperhatikan faktor-faktor morfologi, litologi dan arah aliran air tanah, daerah
akifer dengan produktivitas tinggi (Qs = 1-19 lt/dtk/m) terdapat di sekitar daerah industri PT.
Krakatau Steel. Di dalam peta potensi air tanah, daerah tersebut dizonasikan sebagai
daerah yang mempunyai produktivitas sumur >5lt/dtk. Menurut hasil pengamatan lapangan
serta dengan memperhatikan tipikal konstruksi sumur bor yang ada, sebagian besar muka
air tanah sumur bor yang ada umumnya lebih rendah dari muka air sumur gali di
sekitarnya. Berdasarkan kondisi ini untuk tujuan konservasi (melindungi air sumur gali agar
tidak tersedot ke sumur bor) pengambilan air tanah untuk sumur bor harus mulai dicermati.
Penambahan debit pengambilan untuk industri (usaha komersial) sebaiknya dilakukan
dengan penelitian hidrogeologi yang lebih teliti dan detail pada skala lokal.
Kualitas air tanah Kota Cilegon umumnya masih memenuhi syarat untuk air minum (TDS <
1.000 mg/l), kecuali di sepanjang pantai Selat Sunda (nilai TDS 1.000-20.960 mg/l), dan
sebagian lokasi di Kelurahan Kotabumi (Kecamatan Purwakarta), Mekarsari (Kecamatan
Pulomerak), Sukmajaya (Kecamatan Jombang), Cibeber (Kecamatan Cibeber), kualitas air
tanahnya tidak memenuhi syarat sebagai air minum (nilai TDS 1.000-8.000 mg/l).

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-7

Materi Teknis

Berdasarkan pada analisis dengan Diagram Wilcox, daerah kajian pada umumnya
mempunyai resiko kegaraman (salinity hazard) sedang dan sodium (sodium/alkali hazard)
rendah. Resiko kegaraman tinggi-sangat tinggi dan resiko sodium rendah (C4-S1) akan
cenderung dijumpai di sekitar daerah pantai setempat, dijumpai di sekitar Kelurahan
Kotabumi (Kecamatan Purwakarta) dan Mekarsari (Kecamatan Pulomerak).
C.

Klimatologi

Musim penghujan terjadi antara bulan NovemberApril. Sedangkan musim kemarau terjadi
antara bulan MeiOktober. Besarnya curah hujan bulan November-April berkisar antara
100400 mm, sedangkan bulan MeiOktober berkisar antara 50150 mm. Besarnya curah
hujan tahunan berkisar antara 10001500 mm/tahun. Sementara itu kecepatan angin
terendah terjadi pada bulan Juni dan tertinggi pada bulan Desember. Berdasarkan data
setiap kecamatan (2003), diketahui banyaknya curah hujan di Kecamatan Citangkil sekitar
200 mm/tahun, Purwakarta antara 90-98 mm/tahun, Pulomerak antara 10-25 mm/tahun,
dan tidak terdapat data untuk lima kecamatan lainnya.
Hasil rekaman suhu rata-rata di St. Klimatologi Serang nampak bahwa rata-rata bulanan
dari Januari hingga Desember, suhu terendah 26,20 C yang terjadi pada Januari dan suhu
tertinggi terjadi pada November yaitu 27,260 C. Keadaan rata-rata tekanan udara berkisar
antara 1010,9 milibar (mb) hingga 1012,3 mb. Tekanan terendah pada bulan Mei dan
tertinggi pada September. Penyinaran matahari rata-rata bulanan dari yang terendah
sampai yang tertinggi antara 8,0 % dan 40,6 %. Penyinaran matahari yang terendah terjadi
pada Juli dan tertinggi pada Februari. Kecepatan angin rata-rata bulanan dari yang
terendah hingga yang tertinggi antara 3,7 m/det dan 4,8 m/det. Kecepatan terendah terjadi
pada Juni dan tertinggi pada Desember. Kelembaban nisbi rata-rata bulanan dari yang
terendah hingga yang tertinggi antara 77,4% dan 84,2%. Kelembaban terendah terjadi
pada Oktober dan tertinggi pada Februari.
D.

Geologi

Menurut E. Rusmana, dkk (1991) batuan di daerah kajian tersusun oleh batuan yang
berumur Kuarter, batuan yang relatif muda umurnya dalam skala waktu geologi.
Dikelompokkan menjadi 3 (tiga) satuan, yakni : (1) Batuan Volkanik Kuarter Tua: Satuan
batuan ini terdapat di daerah utara wilayah kajian (G. Gede), terdiri atas lahar, lava dan
breksi termampatkan, berkomposisi andesit sampai basal dan berumur Plistosen Bawah;
(2) Tufa Banten : Satuan batuan ini terdapat sebagian besar di selatan wilayah kajian,
meliputi morfologi dataran dan perbukitan, di bagian bawah terdiri atas tufa breksi,
aglomerat, tufa batu apung dan tufa lapili, sedangkan di bagian atas tersusun atas tufa
pasiran. Satuan ini berumur Plistosen Tengah; dan (3) Endapan Aluvium Pantai : Satuan
ini sebagian besar terdapat di daerah pantai Kota Cilegon, tersusun oleh perselingan antar

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-8

Materi Teknis

lempung dan pasir, bersifat lepas, dan berumur Holosen. Rangkuman urutan perlapisan
batuan/stratigrafi regional yang terdapat di daerah Cilegon dan sekitarnya adalah sebagai
berikut:
Tabel 2-1
Kolom Stratigrafi Kota Cilegon dan Sekitarnya.

TERSIER

KUARTER

Umur

Satuan Batuan
Aluvium
Batugamping Koral
Endapan Gunungapi Muda
Endapan Kaldera Dano
Tuf Banten Atas
Endapan Gunungapi Dano
Tuf Banten Bawah
Fm. Bojong
Fm. Cipacar
Endapan
Fm. Genteng
Gunungapi
Fm. Bojongmanik

Tua

Sumber: Hasil Analisis

Berdasarkan pada evaluasi peta geologi yang ada (E. Rusmana,dkk,1991), struktur geologi
yang terdapat di daerah kajian berupa kelurusan-kelurusan topografi yang diidentifikasi
melalui foto udara. Kelurusan-kelurusan tersebut mengindikasikan kemungkinan adanya
jalur struktur rekahan atau sesar (patahan), yang umumnya berarah barat laut-tenggara
dan sebagian barat daya-timur laut. Struktur rekahan atau sesar yang berarah barat lauttenggara terdapat di kompleks G.Gede memotong batuan volkanik Kuarter Tua, dan
struktur yang berarah barat daya-timur laut terdapat di bagian timur Kota Cilegon yang
memotong batuan Tufa Banten.
E.

Jenis dan Tekstur Tanah

Keadaan tanah di Kota Cilegon merupakan hasil pelapukan batuan vulkanik yang berasal
dari Gunung Gede. Jenis tanah ini dijumpai di dataran dan lereng pegunungan, berwarna
cokelat muda, cokelat tua dengan tekstur halus-kasar, termasuk jenis tanah ini adalah
lempung, lempung pasiran dan pasir. Jenis tanah pasir atau yang bersifat pasiran
mempunyai sifat meresapkan air cukup baik. Tanah yang berasal dari aluvium (endapan
sungai, pantai, dan rawa) dijumpai di wilayah utara Kota Cilegon. Jenis tanah ini dicirikan
dengan warna abu-abu muda kecokelatan, bersifat agak lepas, ukuran butir dari lempung
hingga pasir, tekstur halus-kasar. Sesuai dengan tekstur tanah dan sebarannya, dengan
kedalaman efektif masing-masing tanah yang bervariasi.
Tekstur tanah merupakan keadaan kasar halusnya tanah (bahan padat anorganik) yang
ditentukan berdasarkan perbandingan fraksi-fraksi pasir, debu, dan liat. Tekstur tanah di
Kota Cilegon diklasifikasikan dalam tiga kelas, yaitu tekstur tanah kasar, sedang, dan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-9

Materi Teknis

halus. Dilihat dari sebarannya, tekstur tanah di Kota Cilegon sebagian besar merupakan
tanah dengan tekstur halus (liat) yang tersebar dari barat, tengah, timur kota, dan sebagian
di wilayah selatan. Untuk wilayah utara sebagian besar bertekstur tanah sedang (lempung)
dan di bagian barat daya bertekstur kasar (pasir). Berdasarkan luasnya, luas wilayah
dengan tekstur tanah sedang (lempung) merupakan wilayah terbesar di Kota Cilegon yaitu
dengan luas 10.528 Ha atau sebesar 59,99% dari luas wilayah keseluruhan. Kemudian
disusul wilayah dengan tekstur halus seluas 5.847 Ha atau sebesar 33,31% serta yang
terkecil adalah luas wilayah dengan tekstur kasar seluas 1.175 Ha atau sebesar 6,70%.
F.

Kelautan

Kondisi yang dibahas meliputi bathimetri, pasang surut, dan arus. Untuk keadaan
bathimetri, Selat Sunda dibagi menjadi dua bagian, yaitu : (1) bagian pantai dengan
kedalaman rata-rata 20 meter dengan kemiringan dasar rata-rata 10%; dan (2) bagian
tengah dengan kedalaman rata-rata 30 meter selebar 4 kilometer. Dari data sounding,
diketahui sampai kurang lebih jarak 1 kilometer dari garis pantai, kedalaman laut rata-rata
sekitar 10 meter dengan kemiringan dasar laut slope rata-rata 10%.
Analisis pasang surut dengan menggunakan data sekunder yang dikumpulkan dari daerah
di sekitarnya yaitu lokasi Pelabuhan Merak dan Ciwandan. Tipe pasang surutnya adalah 2
kali pasang dan 2 kali surut dalam 24 jam, sedangkan tenggang pasang surut yang
tertinggi adalah 1,2 meter. Arus perairan seperti Selat Sunda dapat dipengaruhi pasang
surut. Kecepatan arus pada saat pasang kurang lebih 0,6 knot dengan arah timur laut, saat
surut 0,7 knot dengan arah barat daya. Pada musim timur, arus laut di perairan Selat
Sunda lebih banyak mengarah ke timur atau timur laut sedangkan pada musim barat
mengarah ke barat atau barat daya, dengan kecepatan arus berkisar antara 1,5-2,2 knot.
Dari hasil pengkajian analisis dampak lingkungan Proyek Perluasan Pelabuhan MerakBakauheni, diperoleh keterangan bahwa berdasarkan informasi dari nelayan setempat dan
pengamatan visual, terdapat terumbu karang di sekitar Pulau Merak Kecil dan di sebelah
Tenggara, Selatan, dan Barat Laut Pulau Merak Besar.
Ikan hasil tangkapan dengan bagan, pancing, gillnet dan payang, biasanya didaratkan di
TPI Anyer. Selain ikan teri, aembang, kembung, layang, umumnya ikan-ikan yang
tertangkap merupakan ikan pilajik besar (tongkol, layaran, cakalang, tuna, dan tenggiri).
Ladang ikan pilajik ini umumnya terdapat di perairan Dusun Sangiang.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-10

Materi Teknis

G. Geomorfologi
Berdasarkan kenampakan pada peta topografi dan citra satelit SPOT, sebaran bentang
alam di wilayah Kota Cilegon teratur. Kondisi bentang alam (morfologi) wilayah ini dicirikan
oleh adanya beberapa satuan bentang alam, yaitu: satuan perbukitan bergelombang
rendah dan satuan dataran rendah.
Satuan bentang alam perbukitan rendah bergelombang menempati wilayah di bagian
utara, dicirikan oleh perbukitan bergelombang rendah dengan ketinggian maksimum sekitar
1000 meter. Secara umum permukaan dataran dari satuan ini adalah rata sampai miring
landai, torehan sungai dangkal dan lebar. Satuan ini disusun oleh produk erupsi dan hasil
rombakan dari gunung api-gunung api pada satuan pegunungan. Dari kenampakan
bentang alamnya, batuan yang menyusunnya relatif lebih lunak atau bersifat lepas yang
terdiri dari tufa dan breksi berbutir halus.
Satuan bentang alam dataran rendah menyebar hampir di seluruh wilayah, sebagian besar
di dataran pantai barat. Bentuk satuan ini berbeda dalam kenampakan yang sifatnya
sesuai dengan cara pembentukan dataran tersebut. Dataran aluvial sungai dan pantai
merupakan bentuk yang sangat umum terdapat di wilayah ini.
H.

Potensi Bencana Alam Geologi

Kegempaan dan Tsunami

Gempa di laut merupakan salah satu faktor yang menyebabkan kejadian gelombang
tsunami. Tsunami di Selat Sunda dapat disebabkan oleh gempa tektonik di perairan
Selat Sunda maupun Samudera Hindia, letusan Gunung Anak Krakatau, kerusakan
akibat gelombang tsunami terutama terjadi pada daerah teluk, akibat terjadinya
penyempitan gerakan gelombang sehingga mempercepat gerakan gelombang
tersebut. Kecepatan tsunami lebih besar pada laut dalam dibandingkan laut dangkal,
karena pada laut dangkal kecepatan gelombang banyak dinetralisir oleh dasar laut
yang semakin dangkal sementara pada laut dalam gelombang bergerak tanpa
hambatan.
Patahan merupakan salah satu penyebab terjadinya gempa berjenis gempa tektonik.
Energi kinetik yang timbul pada patahan berubah menjadi energi gelombang. Pulau
Jawa memiliki banyak patahan aktif. Martodjojo (1984) menyebutkan bahwa ada tiga
pola patahan utama di Pulau Jawa, yaitu: Pola Sumatera, Pola Jawa, dan Pola Sunda.
Selain patahan, volkanisme juga dapat menyebabkan gempa, dengan jenis gempa
volkanik. Pusat gempa jenis ini akan mengikuti jalur volkanisme/jalur gunungapi di
Indonesia. Gempa jenis ini umumnya akan mempunyai pusat gempa di bawah
permukaan (episenter) yang dangkal, sehingga bersifat lebih merusak.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-11

Materi Teknis

Heru Sri Naryanto (2006) telah membahas potensi seismisitas dan tsunami di Selat
Sunda dalam paparannya yang berjudul Kesiapan Mengantisipasi Bencana Industri Di
Provinsi Banten. Khusus untuk kawasan Selat Sunda, kegempaan di wilayah ini
menunjukkan aktivitas yang besar. Kegempaan di Selat Sunda dengan skala di atas
2,5 skala Richter pada tahun 1985 terjadi sebanyak 29 kali, tahun 1986 14 kali, tahun
1987 sebanyak 8 kali, tahun 1988 sebanyak 13 kali, tahun 1989 sebanyak 12 kali dan
tahun 1990 sebanyak 6 kali. Berdasarkan pencatatan telemetri didapatkan angka
sebanyak 2.456 kali gempa pada tahun 1994, dan paling kecil sebanyak 1.692 kali
tahun 1993. Titik pusat gempa dapat dilihat pada gambar selanjutnya.

Gambar 2-2
Seismisitas di Selat Sunda Tahun 2006

Sumber: USGS, 2006


Keterangan : Pusat gempa umumnya mempunyai intensitas magnitude 6 dan berada pada
kedalaman 0 hingga -35 km di bawah permukaan laut.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-12

Materi Teknis

Rata-rata kejadian gempa adalah sekitar 2.000 kali setiap tahunnya. Dari catatan
kejadian gempa bumi yang terjadi dari tahun 1900 sampai tahun 1993, sebagian besar
mempunyai magnitude (M) sebesar 4,1 sampai 6,0. Gempa besar lain yang terjadi di
kawasan Selat Sunda adalah pada tanggal 27 Februari 1903 dengan skala VII MMI di
Banten, 12 Mei 1923 dengan skala VII MMI di Banten yang dirasakan di seluruh Jawa,
24 Juni 1949 skala 7 Richter di dekat Krakatau, 9 Juli 1957 skala 6,2 Richter di sebelah
barat Selat Sunda serta 16 Desember 1963 skala V MMI di Labuan.
Pusat gempa antara tahun 1900-1999 dengan magnitude >4 umumnya terjadi di
Lautan Hindia dan Selat Sunda dengan frekuensi 629 kali per tahun. Konsentrasi
pusat gempa berada di 3 lokasi, yaitu di bawah G. Krakatau, pada graben (sesar turun)
di sebelah barat Selat Sunda, dan di selatan Sumatera. Beberapa pusat gempa yang
telah terjadi di daratan umumnya terjadi di Banten Selatan (Kabupaten Lebak atau
Kabupaten Pandeglang). Beberapa catatan gempa penting di sekitar Kota Cilegon:
Gambar sebelumnya adalah peta seismisitas atau peta pusat gempa tahun 2006 di
Wilayah Selat Sunda yang ditandai oleh rekaman titik gempa berwarna jingga (10 titik),
warna hijau (2 titik), dan warna biru (2 titik) dengan intensitas umumnya magnitude 5
6 pada kedalaman 0 hingga -35 km di bawah muka laut. Lebih jauh lagi, gempa
dengan magnitude 7, 8, dan lebih dari 8 sempat terekam sejak tahun 1900. Terdapat 1
titik gempa di Selat Sunda pada kedalaman 0 hingga 35 m dibawah muka laut

Kegunungapian

Aktivitas gunungapi di sekitar Selat Sunda terdapat pada G. Anak Krakatau yang telah
tumbuh sejak letusannya terakhir pada abad ke-19. Letusan gunungapi G. Krakatau
pada tanggal 27 Agustus 1883 yang diikuti oleh tsunami telah menghancurkan kota
dan desa di sekitar Selat Sunda dan mengakibatkan hilangnya nyawa 36.000 orang.
Letusan gunungapi tersebut merupakan letusan terbesar dengan melontarkan material
vulkanik sebanyak 18 km3 setinggi 80 km dan menimbulkan gelombang tsunami
setinggi 3040 m di sepanjang pantai MerakBanten, Lampung Selatan hingga
Jakarta. Gelombang tsunami terdeteksi dengan periode lebih dari 30 menit pada lokasi
yang dekat hingga 12 jam pada lokasi yang jauh. Tsunami tersebut berjalan ke arah
barat di perairan Samudera Hindia sekitar Tanjung Harapan (Cape of Good Hope) dan
ke utara hingga Atlantik. Tsunami terekam di Cape Town, Afrika Selatan (13.032 km
jaraknya), di Pelabuhan Cape Horn, Amerika Selatan (14.470 km) dan di Panama,
Amerika Tengah (20.646 km).
Letusan besar pada gunungapi tersebut telah membentuk kaldera, serta menyisakan
tiga pulau, yaitu Pulau Rakat, Sertung, dan Panjang yang terletak di pematang kaldera.
Sejak tahun 1930 di tengah-tengah kaldera muncul titik letusan baru yang lama

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-13

Materi Teknis

kelamaan menjadi kerucut gunungapi dan dinamakan G. Anak Krakatau. Sejak tahun
1963 kegiatan G. Anak Krakatau bergeser ke barat dan telah membentuk kerucut
kedua yang telah mencapai ketinggian 201,446 m pada tahun 1983. Dari tahun 1930
hingga 1983, G. Anak Krakatau telah mengerupsi sebanyak 74 kali, baik erupsi
eksplosif maupun efusif. Dari sejumlah letusan tersebut, pada umumnya titik letusan
selalu berpindah-pindah di sekitar tubuh kerucutnya. Erupsi ini merupakan kegiatan
rutin Anak Krakatau yang terjadi setiap satu sampai delapan tahun sekali, dan
umumnya terjadi empat tahun sekali yang berupa letusan abu dan lelehan lava.

Mitigasi bencana Geologi

Bencana alam geologi tidak dapat dilawan, tetapi upaya yang harus dilakukan adalah
mitigasi bencana/melunakkan dampak yang ditimbulkan apabila terjadi bencana. Biaya
yang dikeluarkan dalam kegiatan mitigasi bencana relatif sangat sedikit bila
dibandingkan dengan kerugian apabila terjadi bencana.
Manajemen bencana atau sering disebut sebagai penanggulangan bencana (disaster
management) merupakan proses penanggulangan bencana secara dinamis, terpadu
dan berkelanjutan yang meliputi pencegahan (preventive), mitigasi (mitigation),
kesiapsiagaan (preparedness), tanggap darurat (response), rehabilitasi (rehabilitation)
dan pembangunan kembali/rekonstruksi (reconstruction).
Evaluasi tata ruang daerah perlu memperhatikan potensi bencana geologi. Beberapa
negara, seperti Hawaii, Amerika Serikat, dan Jepang telah berpengalaman dalam
mengelola tata ruang berbasis potensi bencana geologi. Dalam beberapa publikasinya,
hal umum yang dilakukan adalah: sosialisasi kepada masyarakat mengenai bencana
geologi, bagaimana mengenalinya, serta apa yang harus dilakukan. Selanjutnya pihak
berwenang akan menyusun program penanganan pra bencana meliputi:
1. Mikrozoning bencana (identifikasi potensi bencana);
2. Mengkaji tingkat kerawanan (vulnerability assessment), yaitu potensi kerugian yang
dapat dialami dalam bentuk luasan area, jumlah orang, aset ekonomi, bangunan
dan segala infrastruktur yang ada, apabila terjadi bencana;
3. Analisis risiko (risk analysis), yaitu memperkirakan terjadinya penderitaan atau
kerugian tanpa dilakukan tindakan apapun dan kerugian setelah dilakukan upaya
preventif;
4. Mitigasi bencana (struktural maupun non struktural);
5. Sistem peringatan dini;
6. Kesiapsiagaan baik aparat maupun masyarakat dalam menghadapi bencana.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-14

Materi Teknis

Sebagai contoh kewaspadaan Pemerintah Kota Cilegon dalam merespon bencana


geologi, telah dibuat zonasi kawasan berdasarkan kerawanannya terhadap bencana
geologi. Kawasan Selat Sunda telah dibagi menjadi 5 zonasi kerawanan (BPPT, 1997
op.cit Nuryanto, 2006), yaitu: (1) Zona I (Merak dan sekitarnya); (2) Zona II (Anyer
Carita dan sekitarnya); (3) Zona III (Bandar Lampung dan sekitarnya); (4) Zona IV
(Kalianda dan sekitarnya); dan (5) Zona V (Labuan dan sekitarnya).
Dalam penetapan kawasan rawan tsunami dan evakuasi, perlu dilakukan penelitian
yang outputnya adalah simulasi gempa dengan berbagai kedalaman episenter dan
berbagai skenario gelombang laut yang dapat dihasilkannya. Contoh dari kegiatan
tersebut dapat dilihat pada hasil simulasi gelombang laut akibat gempa di selatan Jawa
bulan Juli yang lalu.
Hasil simulasi akan sangat bermanfaat untuk menentukan kawasan pantai Kota
Cilegon mana yang kemungkinan menerima gelombang tsunami, karena bentuk pantai
akan sangat menentukan perilaku gelombang tsunami. Sebagai contoh, bila
gelombang tsunami memasuki teluk yang sempit, maka gelombang tersebut tidak
dapat keluar dalam waktu singkat karena akan terjadi pemantulan gelombang
berulang kali ke dinding teluk (Nuryanto, 2006). Akibatnya gelombang akan berputarputar dalam waktu yang cukup lama di dalam kawasan teluk. Kondisi ini akan sangat
berbeda bila tsunami melanda teluk yang lebar.
Pemerintah Kota Cilegon dalam mengantisipasi tsunami telah membagi zona wilayah
rawan bencana tsunami berdasarkan ketinggian (Diatas Permukaan Laut/DPL)
berdasarkan versi A. Soebandono. Kota Cilegon dibagi menjadi 4 zona, yaitu:
1. zona yang berada kurang dari 7 Meter DPL, adalah Daerah Amat Berbahaya.
2. zona dengan ketinggian 7-12 Meter DPL, adalah Daerah Berbahaya.
3. zona dengan ketinggian 12-25 Meter DPL, adalah Daerah Cukup Aman.
4. zona dengan ketinggian di atas 25 Meter DPL, adalah Daerah Aman.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 2-3.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-15

Materi Teknis

Gambar 2-3
Zona Wilayah Rawan Bencana Tsunami Berdasarkan Ketinggian

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-16

Materi Teknis

2.2.3 Sosial Kependudukan


Jumlah penduduk Kota Cilegon tahun 2008 adalah 343.599 jiwa (Cilegon Dalam Angka,
2008). Kepadatan penduduk rata-rata untuk Kota Cilegon yaitu 19 jiwa/Ha. Kecamatan
Jombang memiliki kepadatan penduduk tertinggi yaitu 48 jiwa/Ha, sebaliknya Kecamatan
Ciwandan memiliki kepadatan penduduk terendah dengan 7 jiwa/Ha.
Tabel 2-2
Jumlah dan Kepadatan Penduduk Kota Cilegon Tahun 2008
No.

Kecamatan

Luas Wilayah
(Ha)
1
Pulomerak
1.986
2
Grogol
2.338
3
Purwakarta
1.524
4
Jombang
1.155
5
Cibeber
2.149
6
Cilegon
915
7
Citangkil
2.298
8
Ciwandan
5.185
Kota Cilegon
17.550
Sumber: Cilegon Dalam Angka, 2008

Jumlah Penduduk
(Jiwa)
42.766
33.501
37.190
55.093
40.590
37.680
57.111
39.668
343.599

Kepadatan Penduduk
(Jiwa/Ha)
21
14
24
48
41
38
25
7
19

RTRW Kota Cilegon 2000-2010 telah melakukan proyeksi terhadap pertumbuhan jumlah
penduduk Kota Cilegon dari tahun 2000-2010. Selanjutnya proyeksi tersebut dijadikan
acuan dasar dalam menetapkan rencana-rencana yang sangat dipengaruhi oleh perkiraan
jumlah dan persebaran penduduk di masa yang akan datang, seperti rencana penyediaan
sarana perkotaan.

Tabel 2-3
Perbandingan Jumlah Penduduk Eksisting 2008 dengan Proyeksi Penduduk
Tahun 2005 dan 2010 Berdasarkan RTRW Kota Cilegon 2000-2010
Jumlah Penduduk
Proyeksi Jumlah Penduduk Proyeksi Jumlah Penduduk
Tahun 2008 Berdasarkan
2008 Proyeksi RTRW
2010 Proyeksi RTRW
Pendataan BPS
2000-2010
2000-2010
343.599
433.890
477.433
Sumber: RTRW Kota Cilegon, 2000-2010; Cilegon Dalam Angka, 2008

Berdasarkan data tersebut, terlihat bahwa angka proyeksi penduduk tahun 2008 lebih
besar sebesar 90.291 jiwa atau sekitar 26,28 % dibandingkan kondisi eksisting. Sementara
itu pencapaian jumlah penduduk eksisting tahun 2008 terhadap jumlah penduduk di akhir
tahun proyeksi (tahun 2010) adalah sebesar 38,95 %. Secara umum terlihat laju
pertumbuhan penduduk yang dijadikan acuan dalam melakukan proyeksi dalam RTRW
Tahun 2000-2010 lebih tinggi dibandingkan dengan yang terjadi di lapangan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-17

Materi Teknis

2.2.4 Perekonomian
Model Location Quotient (LQ), merupakan model indikator ekonomi yang berfungsi untuk
memberikan gambaran mengenai kontribusi masing-masing sektor terhadap PDRB total.
Analisis LQ menunjukan basis ekonomi wilayah dari kriteria kontribusi. LQ merupakan
teknik perhitungan untuk menunjukan spesialisasi relatif (kemampuan) wilayah dalam
kegiatan atau karakteristik tertentu.
Nilai LQ mencerminkan kemampuan suatu sektor dalam menghasilkan komoditas ekspor
serta tingkat kekhususan kota tersebut terhadap suatu sektor perekonomian tertentu.
Melalui pendekatan Location Quotient, suatu kota dikategorikan mempunyai kekhususan
tertentu terhadap suatu sektor (sektor basis) apabila memiliki nilai LQ kota yang
bersangkutan pada sektor tersebut lebih besar atau sama dengan 1. Pada studi ini nilai
LQ masing-masing sektor perekonomian dihitung berdasarkan data PDRB Kota Cilegon
dan Provinsi Banten ADH Konstan sebagai wilayah referensi.

Tabel 2-4
Nilai Location Quotient tiap Sektor Perekonomian di Kota Cilegon
No.
Lapangan Usaha
1. Pertanian
2. Pertambangan dan Penggalian
3. Industri Pengolahan
4. Listrik, Gas, dan Air Bersih
5. Bangunan
6. Perdagangan, Hotel, dan Restoran
7. Pengangkutan dan Komunikasi
8. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan
9. Jasa-jasa
Sumber: Hasil Analisis

Location Quotient
0,31
0,78
1,29
2,52
0,21
0,54
1,10
0,57
0,27

Berdasarkan hasil analisis terlihat bahwa dalam konteks Provinsi Banten, lapangan usaha
atau sektor perekonomian yang bisa dikategorikan sebagai sektor basis adalah sektor
industri pengolahan; sektor listrik, gas dan air bersih; serta sektor pengangkutan dan
komunikasi. Arahan Kota Cilegon sebagai Service City dan Marketing City masih belum
tercapai mengingat nilai LQ kedua sektor tersebut masih di bawah 1 (satu).

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-18

Materi Teknis

Tabel 2-5
Nilai, Kontribusi, dan Laju Pertumbuhan PDRB
ADH Konstan Kota Cilegon Tahun 2008*)
No.

Lapangan Usaha

1
2
3
4
5
6
7
8
9

pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan


pertambangan dan penggalian
industri pengolahan
listrik, gas dan air bersih
Bangunan
perdagangan, hotel dan restoran
pengangkutan dan komunikasi
keuangan, persewaan dan jasa perusahaan
jasa-jasa
Total
Sumber: Cilegon Dalam Angka, 2008
Keterangan: *) angka sementara

Nilai PDRB
(Rp. juta)
403.145,28
12.576,25
10.357.567,07
1.554.219,92
96.548,27
2.973.623,56
1.660.488,22
670.572,64
285.162,92
18.013.859,13

kontribusi
PDRB
2,24
0,07
57,50
8,63
0,54
16,51
9,22
3,72
1,58
100.00

laju pertumbuhan
2007-2008
0,68
8,52
3,36
-1,00
4,95
15,17
6,90
10,04
11,72
5,02

Nilai PDRB Kota Cilegon ADH Konstan Tahun 2008 mencapai Rp. 18.013.859,13 (juta).
Dengan kontribusi terbesar dari sektor industri pengolahan yaitu 57,50 %. Laju
pertumbuhan PDRB tahun 2007-2008 untuk industri pengolahan adalah 3,36 %.
Sementara itu, sektor dengan laju pertumbuhan paling tinggi untuk tahun 2007-2008
adalah sektor perdagangan, hotel, dan restoran yang mencapai 15,17 %.

2.2.5

Sarana Perkotaan

Berikut ini merupakan perbandingan antara rencana penyediaan sarana perkotaan yang
dimuat di dalam dokumen RTRW Kota Cilegon 2000-2010 dengan realisasi penyediaan
sarana perkotaan yang telah dilaksanakan. Dari tabel di bawah ini terlihat bahwa
pencapaian penyediaan sarana perkotaan terhadap rencananya sangat bervariasi yang
pada umumnya menunjukkan penyimpangan yang cukup signifikan. Ketersediaan sarana
pendidikan dasar (SD, SLTP, dan SLTA) bila dibandingkan dengan jumlah yang
direncanakan dalam RTRW 2000-2010, jumlah sarana yang ada telah mencapai lebih dari
70 %. Untuk sarana kesehatan, pencapaian penyediaan sarana (balai pengobatan,
puskesmas, dan rumah bersalin) adalah sekitar 31,73 % dari rencana. Karena
keterbatasan data, beberapa jenis sarana perkotaan tidak dapat dilakukan analisis
perbandingan jumlah sarana eksisting dengan jumlah sarana yang direncanakan
sebelumnya dalam RTRW Kota Cilegon 2000-2010.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-19

Materi Teknis

Tabel 2-6
Perbandingan Rencana Jumlah Sarana Perkotaan Berdasarkan RTRW Kota Cilegon
2000-2010 terhadap Kondisi Eksisting Tahun 2008
No

Jenis Sarana Kota

1
2

RTRW
2000-2010
95.487

Kondisi
Eksisting
Tad

Perumahan
Pendidikan
a. TK
474
65
b. SD
237
173
c. SLTP
38
34
d. SLTA
29
27
3
Kesehatan
a. Balai pengobatan
155
41
b. Puskesmas
16
8
c. Rumah Bersalin
16
3
d. Rumah Sakit
1
3
e. Apotik/Toko Obat
46
40
4
Pemerintahan dan Perkantoran
a. Kantor Walikota
1
1
b. Kantor DPRD
1
1
c. Kantor Pelayanan Umum
1
1
5
Perdagangan dan Jasa
a. Pasar, dan swalayan Kota
20
12
d. Pertokoan eceran dan Grosir
207
18
e. Warung
1.910
Tad
6
Rekreasi dan Ruang Terbuka
a. Tempat Bermain Anak
1.910
Tad
b. Lapangan Olah Raga/ Taman
191
196
c. Bioskop/Hiburan
16
1
d. Gedung Serba Guna
2
Tad
e. Tempat Pemakaman Umum
Skala Kota
2
1
7
Lain-lain
a. Pos Pemadam Kebakaran
3
2
b. Terminal terpadu
1
1
c. Terminal Lokal
2
1
Sumber: RTRW Kota Cilegon 2000-2010 dan Cilegon Dalam Angka 2008

2.2.6

Pencapaian
(%)
13,71
72,99
89,47
93,10
26,45
50,00
18,75
300,00
86,96
100,00
100,00
100,00
60,00
8,69
102,62
6,25
50,00
66,67
100,00
50,00

Aspek Transportasi

Sebagai penunjang kegiatan yang berlangsung di Kota Cilegon, peranan sistem


transportasi sangat besar. Sesuai dengan kedudukan geografis Kota Cilegon yang
berbatasan langsung dengan laut (Selat Sunda) serta posisi Kota Cilegon yang terletak
dalam jalur lintasan pergerakan lalu lintas regional Jawa-Sumatera, maka bahasan
rencana pengembangan sistem transportasi akan terdiri atas sistem transportasi darat dan
sistem transportasi laut.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-20

Materi Teknis

A. Sistem Transportasi Darat


1. Rencana Sistem Jaringan Jalan
Secara teoritis kondisi jaringan jalan yang ada di Kota Cilegon terdiri dari sistem
jaringan jalan primer dan sekunder tetapi pada kenyataan di lapangan perbedaan
antara kedua sistem tersebut tidak jelas karena kedua sistem tersebut menyatu. Di
satu sisi merupakan jalur lintasan primer di sisi lain juga merupakan jalur lintasan
sekunder. Kondisi ini perlu mendapat perhatian sehingga dapat memberikan pelayanan
jalan yang optimal dengan memberikan ketegasan pemisahan sistem jaringan jalan
dalam bentuk pola sirkulasi antara jaringan primer dan sekunder atau juga
memfungsikan jalan dalam dua sistem dengan penerapan manajemen lalu lintas yang
lebih baik.
Rencana sistem jaringan jalan untuk sirkulasi pergerakan lalu lintas Kota Cilegon
meliputi :
a. Jaringan Jalan Lingkar Luar Utara.
Pembangunan jalan baru maupun pengembangan jalan yang sudah ada

yang

melintasi wilayah utara Kota Cilegon dimulai dari bagian timur Kelurahan
Gedongdalem (Kec. Jombang) sampai dengan Simpang Gerem di Kelurahan
Gerem (Kec. Pulomerak) di bagian utara Kota Cilegon. Jalan Lingkar Luar Utara ini
akan melintasi sebagian wilayah kelurahan-kelurahan yang ada di Kecamatan
Jombang, Purwakarta, dan Grogol. Jika dilihat dari wilayah administrasi meliputi
Kelurahan Gedongdalem, Tegal Bunder, Purwakarta, Grogol dan Gerem. Sistem
jaringan jalan ini dibentuk untuk meningkatkan akses di wilayah utara Kota Cilegon
dengan dominasi kegiatan di sektor pertanian. Pengembangan jaringan jalan ini
diharapkan dapat meningkatkan hubungan antara sentra-sentra produksi pertanian
dengan

wilayah

pemasaran.

pengembangannya

akan

Ruas

jalan

mendukung

lingkar

kegiatan

luar

utara

pertanian

dan

ini

dalam
rencana

pengembangan kegiatan wana wisata di wilayah Pulomerak.


b. Jaringan Jalan Lingkar Luar Selatan.
Pembangunan jalan baru yang melintasi wilayah selatan Kota Cilegon yang
menghubungkan antara sekitar Perumahan Pondok Cilegon Indah (PCI) di
Kelurahan Kedaleman (Kec. Cibeber) sampai dengan Cigading di Kelurahan Kepuh
(Kec. Ciwandan). Sistem jaringan jalan lingkar luar selatan ini dibentuk untuk
meningkatkan akses di wilayah selatan Kota Cilegon.
Pengembangan jaringan jalan lingkar luar selatan ini akan mempunyai dampak
yang cukup luas seperti terjadinya percepatan perubahan penggunaan lahan di
sekitarnya. Ruas jalan lingkar luar selatan ini dalam pengembangannya akan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-21

Materi Teknis

mendukung kegiatan industri dan pelabuhan di Kota Cilegon serta pariwisata di


wilayah Kabupaten Serang. Selain itu pengembangan jaringan jalan ini terutama
untuk mengurangi beban jalan arteri primer JakartaAnyer yang semakin
meningkat seiring dengan peningkatan kegiatan sosial ekonomi di sekitarnya.
Untuk pelayanan perkotaannya (lingkup lokal), pengembangan yang dilakukan
ditujukan untuk memberikan akses/sirkulasi pergerakan internal yang lebih baik
terutama pada kawasan pusat Kota Cilegon dan Merak. Pengembangan jaringan jalan
yang dilakukan meliputi :
a. Pengembangan Jalan Lingkar Dalam Utara
Peningkatan kondisi dan kapasitas Jl. KH. Washid dan Jl. Bhayangkara serta
pembangunan jalan baru (jalan tembus) yang menghubungkan kedua jalan
tersebut. Pengembangan jaringan jalan ini dimaksudkan untuk memberikan akses
yang lebih besar bagi kawasan pusat Kota Cilegon bagian utara sekaligus
berfungsi sebagai lintasan alternatif dari jalur jalan arteri primer.
b. Pengembangan Jalan Lingkar Dalam Selatan
Peningkatan kondisi dan kapasitas Jl. Ketileng/Seneja, Jl. Temuputih, Jl. Tegalcabe, Jalan Kubangbale sampai dengan Jl. Kubang Sepat di Kelurahan Citangkil.
Pengembangan jaringan jalan ini dimaksudkan untuk memberikan akses yang lebih
besar bagi kawasan pusat Kota Cilegon bagian selatan sekaligus berfungsi sebagai
lintasan alternatif dari jalur jalan arteri primer.
c. Pengembangan Jalan Lingkar Dalam Kota Merak
Peningkatan kondisi dan kapasitas Jl. MerakSumur Jaya dan Jl. Medaksa
Gamblang serta jalan baru (jalan tembus) dan jembatan yang menghubungkan
Sumur Jaya dengan Gamblang. Pengembangan jaringan jalan ini dimaksudkan
untuk memberikan akses serta sirkulasi lalu lintas yang lebih besar bagi kawasan
pusat kota Merak sekaligus berfungsi sebagai lintasan alternatif dari jalur jalan
arteri primer di sekitar kawasan pelabuhan penyeberangan ferry Merak.
2. Rencana Sistem Transportasi Kereta Api
Transportasi kereta api di wilayah Kota Cilegon melayani angkutan barang dan orang
dengan route Merak Rangkas Bitung Jakarta. Untuk angkutan barang sebagian
besar dimanfaatkan untuk menyalurkan batu bara dari Pelabuhan Cigading di
Kecamatan Ciwandan ke PT. Semen Cibinong dan plat baja dari PT. Krakatau Steel ke
PT. PAL Surabaya.
Pengembangan transportasi kereta api dapat dilakukan melalui peningkatan fungsi
jalan kereta api jalur Merak Rangkas Bitung Jakarta sehingga dapat memberikan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-22

Materi Teknis

kontribusi yang lebih besar terhadap pengembangan wilayah Kota Cilegon.


Pengembangan jalur ini terutama untuk mendukung kegiatan angkutan penyeberangan
MerakBakauheni, tempat terjadinya perpindahan antar moda angkutan (untuk
pergerakan regional). Pengembangan dan peningkatan fungsi transportasi kereta api
juga diharapkan dapat mengurangi beban angkutan jalan raya yang pada gilirannya
dapat mengurangi kemacetan di beberapa ruas jalan. Dengan semakin meningkatnya
penggunaan jasa transportasi, maka peningkatan jalur transportasi kereta api dapat
dilakukan dengan membangun jalur rel kereta api dari jalur tunggal (single track)
menjadi jalur ganda (double track).
3. Pelabuhan Penyeberangan Merak - Bakauheni
Pelabuhan penyeberangan Merak - Bakauheni merupakan pelabuhan penyeberangan
sebagai bagian sistem transportasi darat yang menghubungkan pulau Jawa-Sumatera.
Pelabuhan ini dalam RTRWN ditetapkan sebagai Pelabuhan Nasional. Berdasarkan
hasil analisis, jumlah pemakai jasa penyeberangan pelabuhan Merak dari tahun ke
tahun menunjukkan peningkatan, baik penumpang, barang, maupun kendaraan. Dari
kecenderungan perkembangan tersebut, diperlukan peningkatan pelayanan pelabuhan
sehingga arus pergerakan penumpang, barang, dan kendaraan antara Pulau Jawa dan
Sumatera dapat berjalan dengan lancar.
B. Sistem Transportasi Laut
Sebagai pintu gerbang Pulau Jawa di bagian barat, Kota Cilegon memiliki posisi
strategis. Adanya fasilitas pelabuhan pada suatu daerah atau kota akan memacu
perkembangan dan pertumbuhan daerah atau kota tersebut. Hal ini disebabkan
fasilitas pelabuhan laut merupakan salah satu prasarana pembuka wilayah untuk
berhubungan dengan wilayah lainnya, baik dalam maupun luar negeri.
1. Pelabuhan Pengumpan
Pelabuhan pengumpan merupakan pelabuhan yang melayani kegiatan di daerah
Banten bagian barat. Beberapa faktor yang menunjang pengembangannya di masa
mendatang, diantaranya :

Adanya kawasan industri Cilegon dan mulai berkembangnya kawasan industri


Serang Timur.

Tingginya tingkat daya hubung (aksesibilitas) dengan wilayah lain yang ditunjang
oleh jaringan jalan tol Tangerang - Merak.

Adanya rencana pembangunan Terminal Peti Kemas (TPK) di Cigading.

Adanya rencana rehabilitasi dan pembangunan jalur KA CigadingCilegon


Serpong.

Sebagai alternatif mengantisipasi kemacetan di kawasan pelabuhan Tanjung Priok.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-23

Materi Teknis

Dengan semakin besarnya peranan dan fungsi pelabuhan pengumpan, maka untuk
pengembangannya diperlukan rencana yang mempunyai skala pengamatan lebih rinci
(detail).

Hal

ini

dimaksudkan

untuk

mengantisipasi

kemungkinan

terjadinya

perkembangan spasial yang tidak diinginkan, serta untuk memperoleh daya guna dan
hasil guna pemanfaatan ruang dan pola pergerakan.
2. Terminal Untuk Kepentingan Sendiri (TUKS)
Terminal Untuk Kepentingan Sendiri (TUKS) yang terdapat di wilayah Kota Cilegon
berjumlah 19 buah dan merupakan bagian dari fasilitas kegiatan industri dimana
terminal tersebut berada. TUKS ini pada umumnya merupakan pelabuhan yang
melayani kapal-kapal niaga dan non niaga. Kegiatan bongkar muat barang yang terjadi
meliputi barang-barang bahan baku industri serta produk industri yang diekspor, baik
untuk pemasaran dalam negeri maupun luar negeri.
Dengan prediksi bahwa intensitas kegiatan industri yang berkaitan langsung dengan
pelabuhan akan

semakin meningkat, maka perlu adanya

penelaahan

serta

penanganan yang lebih mendetail terhadap kawasan yang kemungkinan besar menjadi
ruang pengembangan TUKS ini. Selain itu, kegiatan pengembangan pelabuhanpelabuhan dan terminal yang terdapat di Kota Cilegon diharapkan tidak merubah garis
pantai secara signifikan.

2.2.7
A.

Prasarana Perkotaan

Air Bersih

Sumber air bersih penduduk umumnya yaitu air tanah dangkal yang dimanfaatkan dengan
menggunakan pompa dan air dari PDAM. Layanan penyediaan air bersih di Kota Cilegon
yang dikelola oleh PDAM Cilegon Mandiri dan Perusahaan Krakatau Tirta Industri (KTI),
saat ini baru menjangkau kawasan-kawasan disekitar pusat kota. Sumber air baku yang
disalurkan melalui sistem pipa transmisi ke wilayah Kota Cilegon sebagian besar berasal
dari sumber mata air di kawasan Rawa Danau. Hingga tahun 2006 terdaftar sekitar 3.562
pelanggan yang telah memperoleh layanan air bersih yang dikelola oleh PDAM Cilegon
Mandiri, sedangkan pada tahun 2005 jumlah pelanggan yang terdaftar pada Perusahaan
KTI tercatat sebanyak 1.320 pelanggan dengan jumlah kubikasi air sebesar 35.516.799
kubik.
Kebutuhan akan air bersih di wilayah perencanaan perlu mendapat perhatian khusus
mengingat tingkat pertumbuhan penduduk yang terjadi yang akan memberi efek terhadap
kebutuhan akan air bersih selain sektor industri, selain itu minimnya sumber air baku
merupakan salah satu faktor yang perlu diperhatikan. Faktor-faktor tersebut juga
dihadapkan kepada pembatas yaitu ketersediaan sumber air baku pada masing-masing

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-24

Materi Teknis

wilayah perencanaan yang tergantung kepada kondisi geologi, hidrogeologi, litologi,


morfologi/ kondisi hidrogeologi setempat. Untuk mendukung dalam pemenuhan akan air
baku tersebut perlu dilakukan study-study pada daerahdaerah yang berpotensi sebagai
pemasok air baku baik itu dari air permukaan, mata air, air tanah dalam, serta penyadapan.
Penggunaan air permukaan dan air tanah dalam perlu dilakukan dengan ekstra hati-hati
mengingat wilayah perencanaan berada tidak jauh dari pantai (air laut) yang dapat
menyebabkan intrusi air laut ke wilayah daratan apabila pengambilan melebihi debit
optimum. Dalam memenuhi kebutuhan air bersih di Kota Cilegon dan sekitarnya untuk
masa yang akan datang perlu dijajaki kerja sama antar Kota/Kabupaten di sekitar wilayah
perencanaan mengingat sebagian besar sumber-sumber air baku dalam skala besar
berada diluar wilayah perencanaan, seperti Kabupaten Serang yang selama ini merupakan
pemasok terbesar dari IPA PT.Krakatau Tirta Industri. Menilik kapasitas air bersih yang ada
saat ini dan usulan pola penggunaan ruang di masa mendatang, akan terletak pada
pengembangan jaringan-jaringan distribusi ke setiap Satuan Pemukiman (SP). Prioritas
pelayanan pertama sebaiknya dikenakan pada areal-areal hunian yang telah cukup padat.
Secara tidak langsung, prioritas pengembangan tersebut dikenakan pada pemenuhan
kebutuhan unit kegiatan di kawasan pusat kota terlebih dahulu. Untuk mengefisienkan
dana pembangunan, khusus bagi pelayanan kawasan-kawasan hunian (perumahan) yang
telah cukup padat dan masyarakatnya termasuk golongan ekonomi menengahrendah
dapat dikembangkan sistem pelayanan kran-kran umum dan bak penampungan air bersih
yang memungkinkan untuk penggunaan kolektif.
B.

Air Kotor/Limbah Domestik

Hingga saat ini Kota Cilegon belum mempunyai saluran pembuangan air bersih secara
terpusat (off-site system). Sarana yang ada berupa system setempat (on-site system),
seperti MCK, jamban keluarga, dan MCK umum. Dengan demikian masyarakat membuang
air limbahnya ke tangki septik, cubluk, sungai, saluran drainase, dan ke permukaan tanah.
Sarana MCK pribadi yang dimiliki penduduk pada umumnya dilengkapi dengan tangki
septik atau cubluk untuk menampung air limbah maupun kotoran.
Berdasarkan hasil survey diperoleh gambaran bahwa kondisi sanitasi lingkungan
permukiman yang memiliki susunan rumah/bangunan yang teratur dapat dikelola dengan
baik, yakni dengan menggunakan tangki septik dan cubluk, walaupun cakupannya belum
100%. Pada daerah permukiman yang tidak teratur, yang umumnya terletak di tepi
sungai/rawa, maka kondisi sanitasi lingkungan masih kurang baik.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-25

Materi Teknis

Gambar 2-4
Jaringan Pipa Air PDAM

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-26

Materi Teknis

Pada umumnya air limbah yang berasal dari kamar mandi, tempat cuci, dan dapur
pembuangan disalurkan ke parit/saluran-saluran drainase, sungai, atau dibuang ke
permukaan tanah. Sedangkan pembuangan limbah yang berasal dari WC/jamban
dilakukan dengan berbagai cara, baik yang menggunakan sarana pembuangan milik
pribadi ataupun umum, misalnya : (1) Dibuang ke tangki septik dengan bidang resapan; (2)
Dibuang ke cubluk; dan (3) Dibuang langsung ke sungai atau rawa.
Air limbah dibedakan atas air limbah domestik (rumah tangga), perkantoran, fasilitas sosial
dan industri. Untuk pembuangan air limbah domestik saat ini berupa septic tank yang
dimiliki masyarakat sedangkan untuk penanganan air limbah industri dilakukan oleh industri
secara mandiri. Mengingat kondisi penanganan air limbah serta pertambahan penduduk
pada masa yang akan datang, maka penanganan air limbah perlu ditangani secara serius
untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Prioritas penanganan air limbah ini
dilakukan pada daerah-daerah pemukiman dan daerah-daerah industri.
Sistem penyaluran air limbah yang dapat dikembangkan pada wilayah perencanaan adalah
dengan menggunakan sistem terpisah seluruhnya (Completely Separate System). Pada
sistem ini penyaluran air hujan dan air buangan dipisahkan secara mutlak, sehingga
penyalurannya dilakukan pada saluran yang terpisah. Sistem terpisah ini sesuai diterapkan
karena wilayah perencanaan mempunyai fluktuasi debit air hujan yang besar pada musim
hujan, jika dibandingkan dengan debit maksimum air buangan yang relatif kecil. Untuk
saluran terbuka yang mempunyai kedalaman relatif besar pada daerah yang padat dan
mempunyai saluran yang besar, saluran tersebut dilakukan penutupan dengan blok beton
yang dapat dibuka.
C.

Drainase

Sistem drainase di Kota Cilegon umumnya masih berupa drainase alami mengikuti alur
morfologi wilayahnya. Saluran drainase tertutup dengan konstruksi beton umumnya
terdapat di wilayah pusat kota berpola linier mengikuti jaringan jalan, sedangkan di wilayah
pinggiran kota, saluran drainase umumnya merupakan saluran terbuka. Aliran air melalui
saluran drainase Kota Cilegon mengalir menuju dua saluran primer, yakni Kali Kedung
Ingas dan Kali Seruni/Cibeber.
Saluran air hujan (drainase) berfungsi untuk mengalirkan air hujan yang mengalir diatas
permukaan tanah atau limpasan hujan (surface run off). Pertimbangan-pertimbangan
dalam pengembangan saluran drainase adalah luas pelayanan, saluran cabang
terpanjang, kemiringan tanah dan besarnya debit air hujan yang teralirkan.
Besarnya debit air hujan yang mengalir sangat tergantung pada jenis permukaan tanahnya,
sebab hujan yang sampai pada saluran merupakan limpasan dari seluruh air hujan yang
jatuh. Di Kota Cilegon pada bagian yang telah berdiri bangunan atau tertutup oleh jalan-

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-27

Materi Teknis

jalan maka pengalirannya besar, sehingga fluktuasi limpasan akan besar pada waktu
hujan, sedangkan di wilayah yang permukaan tanahnya masih berporous dan tidak kedap
air seperti wilayah pertanian, tanah kosong dan lain-lain, akan berfluktuasi kecil limpasan
airnya diwaktu hujan karena sebagian besar akan terserap ke dalam tanah.
Dengan mengetahui besarnya debit air hujan yang akan dialirkan maka akan dapat
diketahui pula perkiraan dimensi saluran drainase yang diperlukan di masa yang datang.
Selain perlunya jumlah saluran drainase buatan yang memadai juga dibutuhkan saluransaluran drainase alam seperti sungai yang kapasitasnya dijaga dari pengaruh erosi tanah.
Untuk mendukungnya perlu dilakukan antara lain normalisasi pada beberapa sungai
seperti Kali Kedung Ingas dan Kali Seruni/Cibeber yang selama ini menjadi saluran bagi air
hujan. Langkah-langkah lain yang perlu dilakukan guna keperluan penyaluran air hujan
adalah memperketat peraturan pendirian bangunan di daerah aliran sungai/kali tersebut
diatas terutama bagian selatan kota sehubungan dengan porositas tanah.
Khusus daerah rawa/pasang surut pengembangan jaringan drainase disini sangat khusus.
Khusus disini dimaksudkan konsep saluran yang diterapkan tidak seperti saluran-saluran
drainase pada umumnya. Konsep yang harus diterapkan adalah mengatur agar secepat
mungkin air genangan/pasang dapat segera keluar (setelah surut), sehingga terjadi
sirkulasi pergantian air secara higienis. Penerapan sistem saluran ini dikenal dengan istilah
sistem sirip dan wilayah-wilayah di Kota Cilegon yang dapat diterapkan dengan sistem
tersebut adalah sepanjang pantai yang ada, terutama wilayah Pulomerak, Ciwandan dan
sekitarnya.
D.

Persampahan

Penanganan sampah akan menjadi permasalahan yang besar dengan berkembanganya


suatu kota, sehingga penanganan sampah dikawasan perencanaan harus diantisipasi
sedini mungkin untuk mengatasi kesulitan yang akan timbul dimasa yang akan datang.
Pengelolaan limbah padat berupa sampah di Kota Cilegon dilaksanakan oleh petugas
kebersihan

yang

bertugas

mengumpulkan

sampah-sampah

dari

setiap

Tempat

Pembuangan Sementara (TPS), baik sampah yang berasal dari permukiman, perdagangan
ataupun industri, untuk diangkut ke Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) di wilayah
Bagendung. Sampah-sampah yang terkumpul tersebut selanjutnya diolah dengan
menggunakan sistem open dumping.
Rencana penanganan sampah di Kota Cilegon, dilandasi pertimbangan adanya komposisi
sampah dan sistem pengumpulannya. Secara umum sampah dapat digolongkan dalam
tiga golongan, yaitu :

Sampah Golongan I, yaitu sampah yang mudah mengalami pembusukan dan mudah
dimusnahkan (daun-daun, buah-buahan).

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-28

Materi Teknis

Sampah Golongan II, yaitu sampah yang mudah dimusnahkan tapi sukar mengalami
pembusukan dan berasimilasi dengan tanah (kertas, karton, kulit, karet, kayu dan
sejenisnya).

Sampah Golongan III, yaitu sampah yang sukar mengalami pembusukan dan sukar
dimusnahkan (besi, batu, kaca, plastik dan sejenisnya).

Di lokasi pemrosesan akhir, ketiga golongan sampah tersebut sebaiknya dipisahkan sesuai
golongannya, setelah itu pengaturan sistem pengolahan-nya dapat ditentukan. Untuk
menghemat biaya, penanganan sampah golongan I dapat diterapkan sistem Sanitary Land
Fill. Penanganan sampah golongan II dapat diupayakan dengan Sistem Pembakaran
dalam bangunan khusus, sedangkan golongan III penanganannya memerlukan sistem
pengolahan yang lebih komplek dan membutuhkan teknologi. Untuk sistem pengelolaan
sampah yang direncanakan dapat dikategorikan ke dalam sistem pengelolaan yang terdiri
dari 3 komponen sistem utama, yaitu : Sistem Pengumpulan (Collection), Sistem
Pengangkutan (Haul Operation), dan Sistem Pembuangan/Pengolahan (Disposal). Dengan
terbatasnya lahan yang ada dan besarnya jumlah sampah yang dihasilkan untuk masa
yang akan datang perlu dipikirkan pengelolaan sampah selain dengan Sanitary Land Fill
yang saat ini digunakan.
E.

Listrik

Layanan listrik telah melayani hampir seluruh wilayah kecamatan yang terdapat di Kota
Cilegon. Tercatat sekitar 90.092 pelanggan dari kelompok rumah tangga pada tahun 2008,
sedangkan pelanggan kelompok bisnis sebanyak 4.098 pelanggan, dan 44 pelanggan dari
kelompok industri. Pelayanan aliran listrik di Kota Cilegon berasal dari PLTU Suralaya yang
dialirkan melalui gardu-gardu induk yang tersebar di wilayah Kota Cilegon. Saat ini terdapat
5 buah gardu induk listrik di wilayah Kota Cilegon dengan kapasitas dan skala pelayanan
yang berbeda, yaitu:

Gardu Induk Cilegon, kapasitas layanan sebesar 56 MVA, wilayah pelayanan sekitar
pusat kota;

Gardu Induk Menes, kapasitas layanan sebesar 2 x 400 MVA, wilayah pelayanan
Cilegon-Merak dan PT. Krakatau Steel;

Gardu Induk Peni, kapasitas layanan sebesar 2 x 60 MVA, wilayah pelayanan khusus
sekitar Peni;

Gardu Induk Asahimas, kapasitas layanan sebesar 2 x 60 MVA, wilayah pelayanan


Asahimas dan Cilegon-Anyer;

Gardu Induk Suralaya, kapasitas layanan sebesar 2 x 30 MVA, wilayah pelayanan


sekitar Suralaya.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-29

Materi Teknis

Rencana pengembangan jaringan listrik di daerah perencanaan didasarkan pada


pendekatan kebutuhan, kebutuhan penduduk dan besarnya jumlah permintaan yang
dibutuhkan, jumlah penduduk ditargetkan pada tahun 2029 sebanyak 412.494 jiwa dengan
82.498 KK, maka jumlah kebutuhan total listrik pada akhir tahun perencanaan diperkirakan
sebesar 107.550.881 Watt, terdiri dari penggunaan untuk rumah tangga, penerangan jalan,
kebutuhan perkantoran, fasilitas sosial dan fasilitas ekonomi.
Rencana sistem jaringan listrik dipilih berdasarkan jaringan pencabangan, jaringan ini
merupakan jaringan udara terbuka (Overhead Line Transmision) dengan menggunakan
tiang yang memiliki manfaat ganda selain sebagai jaringan distribusi juga sebagai
pelengkap penerangan jalan, tegangan ini didasarkan kepada penurunan tegangan hingga
ke konsumen cukup kecil. Sedangkan untuk sistem jaringan pada lokasi-lokasi jalan arteri
primer terutama pada pusat-pusat kota dilakukan dengan sistem tertutup (Kabel Bawah
Tanah), hal ini selain sebagai bentuk pengabungan dari beberapa utilitas yang ada juga
memperindah kondisi lingkungan.
F.

Telekomunikasi

Pelayanan telekomunikasi di Kota Cilegon ketersediaannya relatif cukup lengkap. Hal ini
terlihat dari telah tersedianya berbagai sarana telekomunikasi di kota ini, seperti Kantor
Pos dan jaringan kabel telepon dan GSM. Layanan kantor pos umumnya telah menjangkau
hingga ke wilayah pedesaan, namun layanan telepon masih terbatas di wilayah perkotaan.
G. Gas
Jaringan pipa gas saat ini terdapat antara lain (1) Di wilayah Kawasan industri PT.
Krakatau Steel dan PT. KIEC yang mengikuti pola jaringan jalan protokol yang
membentang dari Kelurahan Gunung Sugih di Kecamatan Ciwandan sampai Kelurahan
Kebonsari di Kecamatan Citangkil. (2) Dari Wilayah Kecamatan Cibeber ke Kecamatan
Purwakarta (3) Dari Kawasan industri PT. Krakatau Steel dan PT.KIEC

ke arah

Kecamatan Grogol dan Pulomerak.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-30

Materi Teknis

Gambar 2-5
Jaringan Listrik Kota Cilegon

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-31

Materi Teknis

Gambar 2-6
Jaringan Pipa Gas Kota Cilegon

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-32

Materi Teknis

2.2.8 Aspek Lingkungan


Keadaan morfologi Kota Cilegon memiliki kondisi yang cukup bervariasi, sehingga
menyebabkan pengembangan dan pembangunan Kota Cilegon mempunyai keterbatasan.
Sumber daya air permukaan di Kota Cilegon umumnya merupakan sungai kecil (kali), dan
lebih berfungsi sebagai saluran pembuangan air (drainase kota). Sedangkan sumber air
baku untuk wilayah Kota Cilegon sebagian besar berasal dari sumber mata air di kawasan
Rawadano. Sumber daya air tanah di Kota Cilegon termasuk dalam dua wilayah Cekungan
Air Tanah (CAT), yaitu CAT Rawadano dan CAT Serang Tangerang. Sumber daya
kelautan yang dimiliki oleh Kota Cilegon yaitu wisata bahari dan perikanan, namun
pengembangannya terkendala oleh keberadaan pelabuhan. Dengan semakin berkembangnya pembangunan di Kota Cilegon baik untuk permukiman, perdagangan, dan industri
menyebabkan terjadinya penyusutan lahan pertanian dari tahun ke tahun.
Kondisi lingkungan hidup dihadapkan pada berbagai masalah kerusakan dan pencemaran
lingkungan, beberapa kasus yang terjadi selama periode 2000-2005 antara lain
pencemaran akibat tumpahan minyak kapal tangki, tumpahan HCL dari tangki terbalik di
Merak, tumpahan xylene dari tangki terbakar, terbakarnya B3 di Cilegon, hingga rencana
pembangunan pabrik pengolahan limbah B3 di Kelurahan Bulakan, Kecamatan Cibeber,
yang mendapatkan reaksi terkait dengan kekhawatiran masyarakat setempat maupun
masyarakat sekitarnya serta Pemerintah Kabupaten Serang dikarenakan lokasi yang
terletak diwilayah perbatasan. Berkembangnya kawasan industri memberikan implikasi
langsung

terhadap

tingginya

kerawanan

pencemaran

lingkungan,

seperti

kasus

pencemaran udara dalam bentuk pencemaran debu dan gas yang melebihi baku mutu
(kategori berat), serta tingkat kebisingan yang melebihi baku mutu (kategori berat).
Sementara itu pencemaran udara juga merebak pada kawasan permukiman sebagaimana
kasus Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) Kelurahan Bagendung. Indikasi kerusakan
lingkungan lainnya seperti masih tingginya tingkat pencemaran air yang disebabkan oleh
limbah industri dan rumah tangga.
Indikasi kerusakan lingkungan lainnya seperti masih tingginya tingkat pencemaran air yang
disebabkan oleh limbah industri dan rumah tangga. Selain itu, kesadaran masyarakat
terhadap pelestarian lingkungan hidup masih rendah. Bencana banjir juga masih menjadi
ancaman bagi masyarakat Kota Cilegon. Terdapat pula potensi dampak gempa vulkanik,
aktivitas Gunung Krakatau, potensi dampak gempa tektonik dan tsunami di sekitar Selatan
Pulau Jawa dan Selat Sunda.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

II-33

Materi Teknis

BAB

Arah Pengembangan Tata Ruang


Kota Cilegon

3.1

Kedudukan Kota Cilegon Dalam Kebijakan Nasional (RTRWN)

Berdasarkan RTRW Nasional (Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008), Kota Cilegon
ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN) berdasarkan kriteria kawasan
perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama kegiatan ekspor-impor
atau pintu gerbang menuju kawasan internasional; berfungsi atau berpotensi sebagai pusat
kegiatan industri dan jasa skala nasional atau yang melayani beberapa provinsi; dan/atau
berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama transportasi skala nasional atau melayani
beberapa provinsi.
Selanjutnya juga dijelaskan bahwa Kawasan Bojonegara Merak Cilegon ditetapkan
sebagai Kawasan Andalan, dimana sektor unggulan kawasan ini adalah industri,
pariwisata, pertanian, perikanan, dan pertambangan. Selain itu, Kawasan Selat Sunda juga
ditetapkan sebagai Kawasan Strategis Nasional.
Kota Cilegon sebagai potensi inlet-outlet terhadap lokasi pasar dunia, dimana secara
geografis memiliki akses langsung terhadap Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) I yang
didukung oleh keberadaan 21 pelabuhan pengumpan dan terminal untuk kepentingan
sendiri. ALKI yang merupakan salah satu jalur pelayaran internasional menjadi salah satu
acuan pengembangan inlet-outlet wilayah nasional, yaitu dalam meningkatkan aksesibilitas
terhadap lokasi pasar dunia. Peran penting Kota Cilegon sebagai inlet-outlet di tingkat
nasional di sisi lain ditunjukkan dengan kinerja bongkar muat barang antar pulau dan luar
negeri pada Pelabuhan PT. Krakatau Bandar Samudera (PT. KBS) yang menempati urutan
ketiga di tingkat nasional pada tahun 2002.
Kota Cilegon sebagai simpul sistem transportasi Jawa - Sumatera, melalui posisi seperti ini
Kota Cilegon turut menentukan pertumbuhan dan perkembangan wilayah di kedua pulau
besar tersebut. Dalam sektor transportasi misalnya, keberadaan Pelabuhan Merak sebagai
Pelabuhan Nasional menjadi penentu roda perekonomian yang bergerak dari Pulau Jawa
ke Sumatera dan sebaliknya, khususnya dalam menjamin kelancaran distribusi arus
barang dan manusia. Disamping itu, keberadaan Jalan Tol (jalan bebas hambatan)
Tangerang Merak semakin meningkatkan aksesibilitas eksternal Kota Cilegon, baik
dengan ibukota negara (Jakarta) maupun wilayah-wilayah di Pulau Jawa lainnya.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

III-1

Materi Teknis

3.2

Kebijakan Pengembangan Provinsi Banten

Dalam arahan RTRW Provinsi Banten, Kota Cilegon terletak di Wilayah Kerja
Pembangunan (WKP) II, yang mempunyai arti strategis bagi seluruh wilayah provinsi. Kota
Cilegon, Kota Serang dan Kabupaten Serang berfungsi sebagai pemacu dan pusat
pertumbuhan utama bagi wilayah belakangnya dengan kegiatan perekonomian terdiri dari
industri, pelabuhan, pertanian, pariwisata, kelautan dan perikanan, pendidikan, kehutanan,
pertambangan, dan jasa. Fungsi Kota Cilegon sebagai pusat pertumbuhan tidak dapat
dilepaskan dari peran PT. Krakatau Steel yang alokasinya dalam RTRW Provinsi Banten
sudah fix dan menjadi penggerak utama kegiatan industri di Provinsi Banten. Kawasan PT.
Krakatau Steel dan sekitarnya ini pun kemudian direncanakan untuk ditetapkan menjadi
Kawasan Ekonomi Khusus oleh Provinsi Banten dan PLTU Suralaya serta Waduk
Krenceng sebagai Kawasan Strategis Provinsi.
Kota Cilegon sebagai salah satu PKN dan pusat pertumbuhan wilayah Provinsi Banten,
sebagaimana dalam RTRW Provinsi Banten Tahun 20092029, Kota Cilegon lebih
diarahkan pada pengembangan kelompok industri besar dan sedang, industri kecil, dan
industri kerajinan. Dalam realisasinya, kawasan industri yang ada telah bertumbuhkembang dan sekaligus berperan sebagai pembentuk utama perekonomian Kota Cilegon.
Peran sektor industri di Kota Cilegon juga memiliki peranan penting terhadap
perekonomian Provinsi Banten. Sebagai pusat permukiman dengan segenap fasilitas dan
jasa perkotaan yang tersedia, Kota Cilegon merupakan orientasi pergerakan bagi wilayahwilayah di sekitarnya, seperti Kota Serang, Kabupaten Serang, Kabupaten Pandeglang dan
Kabupaten Lebak.
Kota Cilegon merupakan salah satu daerah andalan bagi Provinsi Banten dalam sektor
industri yang berskala nasional maupun yang sudah berorientasi ekspor. Kondisi ini
merupakan suatu potensi yang perlu untuk dipertahankan bahkan dapat terus ditingkatkan
di masa yang akan datang. Selain potensi industri yang berskala nasional, Kota Cilegon
juga memiliki

potensi yang

berbasis

pada masyarakat menengah

yang

dapat

dikembangkan untuk mendukung pengembangan ekonomi daerah. Potensi tersebut antara


lain pengrajin dan emping serta potensi perkebunan.
Permasalahan yang dihadapi Kota Cilegon antara lain berupa permasalahan kemacetan,
permasalahan pelayanan sarana dan prasarana kota, permasalahan akibat dampak limbah
industri, dan pelayanan kesehatan. Untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi Kota
Cilegon diperlukan beberapa langkah penyelesaian masalah seperti penyelesaian
permasalahan transportasi, peningkatan kualitas sarana dan prasarana kota, dan juga
perlu dipertimbangkannya dampak industri yang ada terhadap lingkungan sekitarnya.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

III-2

Materi Teknis

Tabel 3-1
Masalah, Potensi, dan Usulan Pembangunan Kota Cilegon
dalam RTRWP Banten Tahun 2010-2030
MASALAH

Air bersih
Persampahan
Fasilitas sosial
Polusi industri
Penghijauan
Kemacetan di koridor utama
Urbanisasi
POTENSI Industri Berat dan Menengah
Pelabuhan dan Pergudangan
Wisata pantai dan bukit
USULAN
Pelabuhan Internasional
Kawasan Ekonomi Khusus
Jalan alternatif Merak Bojonegara
Kawasan Wisata Pantai
Sumber : RTRWP Banten, 2010-2030
Dalam RTRWP Banten 2010 - 2030 diatur kebijakan pola dan struktur pemanfaatan ruang,
arahan pengelolaan kawasan perdesaan, kawasan perkotaan dan kawasan strategis,
arahan pengembangan kawasan budidaya, arahan sistem pusat permukiman perkotaan
dan perdesaan, serta arahan pengembangan sistem sarana dan prasarana wilayah.
Aspek-aspek rencana ini menjadi acuan dalam menentukan arahan kebijakan bagi
pengembangan Kota Cilegon.
3.2.1
A.

Kebijakan Pemanfaatan Ruang

Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan Lindung

Arahan umum pemanfaatan ruang kawasan lindung Provinsi Banten adalah sebagai
berikut :
1. Pemantapan batas dan status kawasan lindung sehingga keberadaannya lebih jelas,
baik secara fisik maupun status hukum,
2. Pemanfaatan kawasan lindung dapat dilakukan sejauh tidak mengurangi fungsi
lindungnya,
3. Mengikutsertakan masyarakat lokal dalam pemeliharaan kawasan lindung,
4. Pengelolaan kawasan lindung yang meliputi lebih dari satu wilayah administrasi, baik
dari segi fisik maupun fungsional di bawah koordinasi pemerintah provinsi,
5. Kerjasama antar daerah kabupaten/kota menjadi salah satu pendekatan utama dalam
pengelolaan kawasan lindung yang meliputi dari satu wilayah administrasi.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

III-3

Materi Teknis

B.

Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan Budidaya

Arahan pengembangan kawasan budidaya yang menjadi kepentingan antar wilayah adalah
mempertahankan kawasan lahan basah (sawah), khususnya yang beririgasi teknis.
Sedangkan untuk kawasan budidaya lainnya diatur dalam standar dan kriteria teknis
pemanfaatan ruang yang berlaku umum dan menjadi persyaratan minimal sebagai
pedoman bagi seluruh kabupaten/kota di wilayah Provinsi Banten.
Untuk tujuan pemanfaatan ruang, maka kebijakan kawasan lindung dan budidaya di
Provinsi Banten, antara lain:
1. Meningkatkan fungsi dan kualitas kawasan lindung dan budidaya Provinsi Banten,
untuk mencegah timbulnya kerusakan dari ekosistem lingkungan hidup,
2. Meningkatkan keseimbangan dan keserasian perkembangan antar wilayah serta
keserasian antar sektor melalui pemanfaatan ruang kawasan lindung dan budidaya
secara serasi, selaras, dan seimbang,
3. Mewujudkan kelestarian fungsi lingkungan hidup, meningkatkan daya dukung
lingkungan dan menjaga ekosistem antar wilayah guna mendukung proses
pembangunan berkelanjutan,
4. Tercapainya proporsi luas kawasan lindung Provinsi Banten sebesar 30% dari luas
Provinsi Banten atas dasar krteria kawasan-kawasan yang berfungsi lindung.
3.2.2
A.

Kebijakan Struktur Ruang

Arahan

Pengembangan

Sistem Kota-kota

dan

Kawasan

Pengembangan

Fungsional
Berdasarkan RTRW Provinsi Banten, arahan pengembangan sistem perkotaan di Provinsi
Banten 2010 - 2030 yaitu sebagai berikut:
1. Pusat Kegiatan Nasional (PKN) meliputi Kawasan Perkotaan Tangerang, Kawasan
Perkotaan Tangerang Selatan (Jabodetabek), Kawasan Perkotaan Cilegon, dan
Kawasan Perkotaan Serang.
2. Pusat Kegiatan Wilayah meliputi Kawasan Perkotaan Pandeglang dan Kawasan
Perkotaan Rangkasbitung, sedangkan yang diusulkan untuk menjadi Pusat Kegiatan
Wilayah Promosi (PKWp) Panimbang, Bayah, Maja, Balaraja dan Teluk Naga.
3. Pusat Kegiatan Lokal meliputi perkotaan : Labuan, Cibaliung, Malingping, Anyar,
Baros, Kragilan, Kronjo dan Tigaraksa. .
Adapun rencana Wilayah Kerja Pembangunan (WKP) di Provinsi Banten adalah sebagai
berikut:

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

III-4

Materi Teknis

WKP I : Kota dan Kabupaten Tangerang, serta Kota Tangerang Selatan.


WKP II : Kota Cilegon, serta Kota dan Kabupaten Serang.
WKP III: Kabupaten Pandeglang.
WKP IV: Kabupaten Lebak.
3.2.3

Kebijakan Pengembangan Kawasan Strategis

Pengembangan kawasan strategis ditetapkan berdasarkan 4 (empat) kepentingan, yaitu:


1. kawasan strategis dari sudut kepentingan pertahanan dan keamanan yaitu :
a.

Pulau Deli sebagai kawasan pulau kecil terluar;

b.

kawasan TNI AU Bandara Gorda di Kabupaten Serang;

c.

kawasan TNI AD KOPASUS di Taktakan Kabupaten


Serang;

d. kawasan TNI AD komando pendidikan latihan tempur di Kecamatan Sajira


Kabupaten Lebak
2. Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi dibagi menjadi
kawasan strategis di tingkat nasional dan provinsi :
a. Kawasan Starategis Nasional meliputi :

Kawasan Selat Sunda;

Kawasan perkotaan jabodetabek-punjur khususnya kota tangerang, kota


tangerang selatan dan kabupaten tangerang.

b. Kawasan strategis Provinsi :

Kawasan Perindustrian Kota Cilegon

Banten Water Front City di Kota Serang;

Kawasan Wisata Tanjung Lesung Panimbang di Kabupaten Pandeglang;

Kawasan Sport City di Kota Serang;

KP3B (Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten) di Kota Serang;

Kawasan Malingping di Kabupaten Lebak;

Kawasan Cibaliung di Kabupaten Pandeglang;

Kawasan Bayah di Kabupaten Lebak;

Kawasan Balaraja di Kabupaten Tangerang;

Kawasan Teluknaga di Kabupaten Tangerang;

Kawasan Kota Kekerabatan Maja di Kabupaten Lebak;

Kawasan Kaki Jembatan Selat Sunda;

Kawasan pusat-pusat pertumbuhan.

3. Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial budaya yaitu:

Situs Banten Lama di Kota Serang; dan

Kawasan Masyarakat Adat Baduy di Kabupaten Lebak.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

III-5

Materi Teknis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

III-6

Materi Teknis

4. Kawasan strategis dari sudut kepentingan pendayagunaan SDA dan/atau Teknologi


Tinggi yaitu:
PLTU 1 Suralaya Kota Cilegon dengan kapasitas 600 s.d 700 MW;
PLTU 2 Labuan Kabupaten Pandeglang dengan kapasitas 300 s.d 400 MW;
PLTU 3 Lontar Kabupaten Tangerang dengan kapasitas 300 s.d 400 MW;
PLT Panas Bumi Kaldera Danau Banten;
Bendungan Karian di Kabupaten Lebak;
Bendungan Pasir Kopo di Kabupaten Lebak;
Bendungan Cilawang di Kabupaten Lebak;
Bendungan Tanjung di Kabupaten Lebak;
Bendungan Sindang Heula di Kabupaten Serang;
Waduk Krenceng di Kota Cilegon;
Bendungan Pamarayan di Kabupaten Serang;
Bendungan Ranca Sumur di Kabupaten Tangerang;
Bendungan Ciliman di Kabupaten Lebak;
Puspiptek di Kota Tangerang Selatan.
5. Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi daya dukung lingkungan yaitu:
a. kawasan strategis nasional meliputi Taman Nasional Ujung Kulon di Kabupaten
Pandeglang;
b. kawasan strategis provinsi meliputi:
Cagar Alam Rawa Danau (kurang lebih 2.500 Ha) di Kabupaten Serang;
Cagar Alam Gunung Tukung Gede (kurang lebih 1.700 Ha) di Kabupaten Serang;
kawasan AKARSARI (Gunung Aseupan, Gunung Karang, dan Gunung Pulosari)
di Kabupaten Serang dan Kabupaten Pandeglang;
kawasan Penyangga Bandar Udara Soekarno-Hatta.
3.3

Isu Strategis (Kebijakan dan Aspek Legal) Pengembangan Wilayah Kota


Cilegon

Berdasarkan tinjauan perkembangan dan permasalahan Kota Cilegon baik dari kondisi
internal maupun eksternal dalam konteks Provinsi Banten, maka pengembangan Kota
Cilegon ini akan dihadapkan beberapa isu strategis sebagai berikut:
1. Struktur Ruang Kota. Masih terpusatnya kegiatan perkotaan di satu pusat yaitu di
sepanjang jalan utama kota. Di sisi lain terdapat kawasan perindustrian cukup luas di
sebelah Barat Kota atau sepanjang pantai sebelah Barat yang belum termanfaatkan
secara maksimal.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

III-7

Materi Teknis

2. Integrasi antar kegiatan atau guna lahan menjadi permasalahan yang cukup penting
untuk diperhatikan. Sering terjadi konflik antara kegiatan industri dengan kegiatan
hunian.
3. Perubahan Pemanfaatan Ruang, terutama konversi lahan pertanian. Kurang cepatnya
antisipasi (ketentuan, standar dan perangkat lainnya) perkembangan terutama yang
disebabkan oleh tekanan ekonomi, sehingga muncul berbagai persoalan perubahan
pemanfaatan lahan yang pada akhirnya menurunkan luas lahan pertanian yang beralih
fungsi menjadi lahan non pertanian.
4. Fungsi Kota. Berkaitan dengan penetapan fungsi Kota Cilegon yang mempunyai
karakter sebagai kota industri, untuk mendukung terciptanya tujuan ini, maka fungsi
sebagai kota industri sekaligus pusat pemerintahan ini perlu lebih diarahkan.
5. Ruang Publik. Meskipun Kota Cilegon ini memiliki ruang yang belum terbangun cukup
banyak, tetapi ruang publik dapat dikatakan hampir tidak ada kecuali jalan-jalan di Kota
Cilegon serta lahan-lahan kosong. Beberapa lapangan yang dapat digunakan sebagai
ruang publik umumnya merupakan lapangan sebagai bagian dari fasilitas pendidikan
atau fasiltas yang disediakan oleh pengelola kawasan industri dan perumahan.
6. Pelayanan Publik. Kualitas pelayanan publik yang belum optimal, meliputi kualitas
pelayanan yang memberikan pelayanan kesehatan dan pendidikan masyarakat,
kualitas kebersihan dan keindahan lingkungan kota dan masih terbatasnya
kemampuan dalam menyediakan air bersih dan pemeliharaan infrastruktur kota.
7. Sistem Transportasi. Tingkat pelayanan jalan masih dapat menampung kegiatan kota,
akan tetapi kondisi jalan nasional yang buruk (karena lalu lintas regional melalui pusat
kota) sering menimbulkan kemacetan, gangguan lalu lintas yang berasal dari kegiatankegiatan yang sering menggunakan badan jalan serta masalah yang berkaitan dengan
sistem terminal dan penyediaan fasilitas pejalan kaki.
8. Kualitas Lingkungan Binaan. Perlunya penanganan dan peningkatan kualitas
lingkungan pada kawasan pusat kota, serta rendahnya kemampuan pemeliharaan dan
pengendalian pemanfaatan ruang publik (Taman, Ruang Milik Jalan).

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

III-8

Materi Teknis

BAB

Kajian Tata Ruang Wilayah


Kota Cilegon

4.1

Potensi Pengembangan Kota Cilegon

Berdasarkan data dan hasil analisis yang dilakukan maka dapat diketahui potensi
pengembangan wilayah Kota Cilegon yang meliputi aspek letak wilayah, fisik, ekonomi,
sosial dan kependudukan.
A. Aspek Letak Wilayah
Letak wilayah Kota Cilegon yang berada pada ujung sebelah Barat Pulau Jawa dan
berdekatan dengan ibu kota Negara (Jakarta) memiliki kelebihan tersendiri untuk
dikembangkan. Dengan posisi tersebut, Kota Cilegon menjadi simpul sistem transportasi
Pulau Jawa - Sumatera yang turut menentukan pertumbuhan dan perkembangan wilayah
di kedua pulau besar tersebut. keberadaan Pelabuhan Merak sebagai Pelabuhan Nasional
menjadi penentu roda perekonomian yang bergerak dari Pulau Jawa ke Sumatera dan
sebaliknya, khususnya dalam menjamin kelancaran distribusi arus barang dan manusia.
Selain itu, keberadaan Jalan Tol (jalan bebas hambatan) Tangerang Merak semakin
meningkatkan aksesibilitas eksternal Kota Cilegon, baik dengan ibukota negara (Jakarta)
maupun wilayah-wilayah di Pulau Jawa lainnya.
Lokasi Kota Cilegon yang juga berdekatan dengan ibu kota Provinsi Banten menjadikan
wilayahnya sebagai lintasan pergerakan bagi wilayah-wilayah disekitarnya seperti
Kabupaten Serang dan Kabupaten Pandeglang. Kota Cilegon sebagai salah satu pusat
pertumbuhan di Wilayah Provinsi Banten memiliki peran penting terhadap perekonomian
Provinsi Banten.
Kota Cilegon yang secara geografis memiliki akses langsung terhadap Alur Laut
Kepulauan Indonesia (ALKI) I memiliki potensi inlet-outlet terhadap lokasi pasar dunia.
ALKI yang merupakan salah satu jalur pelayaran internasional menjadi salah satu acuan
pengembangan inlet-outlet wilayah nasional, yaitu dalam meningkatkan aksesibilitas
terhadap lokasi pasar dunia. Dari gambaran aksesibilitas outlet terhadap pasar dunia dapat
disimpulkan bahwa tendensi akses ALKI I adalah ke negara-negara di ASEAN, Uni Eropa,
dan Asia Pasifik.
Berdasarkan potensi-potensi tersebut maka Kota Cilegon menjadi salah satu wilayah
tujuan utama bagi pengembangan investasi di Indonesia khususnya Provinsi Banten. Hal
tersebut akan berdampak pada kemajuan perkembangan wilayah yang sangat pesat.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-1

Materi Teknis

B. Aspek Fisik
Wilayah Kota Cilegon didominasi oleh wilayah dataran dan sebagian berupa daerah
perbukitan. Dengan kondisi ini, Pemerintah Kota Cilegon berupaya untuk meningkatkan
keseimbangan dalam hal pengelolaan daerah perbukitan yang berfungsi sebagai kawasan
lindung serta wilayah yang relatif datar sebagai kawasan budidaya. Kawasan lindung
diarahkan pada bagian utara Kecamatan Pulomerak dan bagian selatan Kecamatan
Ciwandan, dengan ketentuan bahwa tidak diperkenankan adanya budidaya termasuk
mendirikan bangunan, kecuali diperlukan untuk menunjang fungsi kawasan lindung
dan/atau transmisi bagi kepentingan umum atau kegiatan wisata lain yang keberadaannya
mendapatkan persetujuan dari pejabat yang berwenang. Secara normatif, bagian wilayah
yang termasuk dalam kawasan lindung secara keseluruhan memiliki luas 4.364 Ha atau
24,87 % dari luas wilayah administrasi Kota Cilegon.
Pengelolaan kawasan budidaya dalam RTRW sebelumnya meliputi kawasan permukiman
perkotaan, permukiman perdesaan, industri, pelabuhan dan pergudangan, perkantoran dan
pemerintahan, perdagangan dan jasa, pariwisata, terminal terpadu, aneka industri, serta
kawasan khusus. Secara keseluruhan, arahan pengembangan ruang untuk kawasan
budidaya meliputi 13.185,90 Ha atau 75,13 % dari luas wilayah administrasi Kota Cilegon.
Keberadaan industri-industri besar berskala nasional dan internasional di Kota Cilegon
mendorong penggunaan lahan yang didominasi oleh lahan terbangun. Kawasan pertanian
yang sebagian besar merupakan sawah tersebar di wilayah selatan dan utara. Pola
sebaran permukiman dan perumahan penduduk di Kota Cilegon umumnya cenderung
berkembang secara linier mengikuti pola jaringan jalan. Penggunaan lahan permukiman
tersebut cenderung bercampur dengan kegiatan lain seperti perdagangan dan perkantoran.
Hal ini terlihat terutama di sepanjang jalan arteri primer yang melintasi pusat Kota Cilegon.
Fasilitas perkantoran dan jasa di Kota Cilegon umumnya berpola mengumpul atau
berkelompok pada lokasi tertentu, yakni disekitar kawasan Simpang Tiga. Di samping
fasilitas kantor pemerintahan, pada kawasan sekitar terdapat pula fasilitas lain seperti
perdagangan dan keuangan/perbankan.
Penggunaan lahan untuk industri seperti kelompok industri baja yang sebagian besar
berlokasi terpusat di sekitar kawasan industri terpadu PT. Krakatau Steel dan Kawasan PT.
KIEC. Kelompok industri non baja sebagian besar berkembang di sepanjang pantai Selat
Sunda dengan memanfaatkan jasa angkutan laut untuk mendistribusikan dan memasarkan
produknya. Kelompok industri kecil lokasinya berbaur dengan permukiman masyarakat
(home industry).
Kota Cilegon memiliki hak atas 4 (empat) mil wilayah yang diukur dari garis pantai ke arah
lautan lepas atau ke arah perairan kepulauan sehingga memiliki potensi kelautan yang

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-2

Materi Teknis

bernilai tinggi antara lain wisata bahari, potensi perikanan, pelabuhan laut Merak yang
menghubungkan Pulau Jawa dan Sumatera serta pelabuhan umum dan pelabuhan
bongkar muat untuk menunjang kegiatan industri yang ada.
C. Aspek Ekonomi
Pertumbuhan perekonomian Kota Cilegon secara pesat dari pasca krisis ekonomi yang
melanda Indonesia terlihat dari nilai PDRB Atas Dasar Harga Berlaku yang bergerak dari
Rp. 6,65 trilyun pada tahun 2000 menjadi Rp. 11,63 trilyun pada tahun 2004, dan menjadi
Rp. 13 trilyun pada tahun 2005. Hal tersebut dipengaruhi oleh pergerakan inflasi secara
fluktuatif sepanjang periode 2000-2004 yang bergerak antara 12,75 - 5,21% bahkan pada
tahun 2005 inflasi di Kota Cilegon mencapai 16,20%.
Produktivitas perekonomian Kota Cilegon sebagaimana ditunjukkan dengan nilai PDRB
A.D.H. konstan (2000) hanya bergerak dari Rp. 6,65 trilyun pada tahun 2000 menjadi Rp.
8,27 trilyun hingga tahun 2003, dan kembali meningkat menjadi Rp. 11,05 trilyun pada
tahun 2008. Kinerja produktivitas perekonomian Kota Cilegon tersebut dicirikan dengan
Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) Kota Cilegon selama periode yang konsisten berada
pada angka di 5-7%. Hal ini dipengaruhi oleh Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB)
yang menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun dan kinerja ICOR (Incremental Capital
Output Ratio) menunjukkan tingkat efisiensi investasi yang positif.
Sebagai suatu wilayah perkotaan, struktur perekonomian Kota Cilegon berdasarkan PDRB
A.D.H. konstan (2000) dicirikan dengan dominasi peran sektor-sektor sekunder (sektor
industri pengolahan, sektor listrik, gas dan air bersih, serta sektor bangunan), dimana
hingga tahun 2008 mencapai 70,47%. Secara khusus, struktur perekonomian Kota Cilegon
sangat bergantung pada Sektor Industri Pengolahan (kontribusinya 61,99% hingga tahun
2008, dimana nilai produksi pada sektor ini terutama banyak disumbangkan oleh peran
industri-industri besar. Kecenderungan peningkatan juga terjadi pada sektor-sektor
ekonomi lainnya yaitu sektor tersier (sektor perdagangan, hotel dan restoran, sektor
angkutan dan komunikasi, sektor keuangan, serta sektor jasa) sebagai ciri khas lainnya
dari perekonomian perkotaan baru menyumbangkan 26,8% hingga tahun 2008, namun
kontribusi tersebut disertai dengan kecenderungan peningkatan dari 25,19% pada tahun
2007. Sedangkan sektor primer (sektor pertanian dan sektor pertambangan) masih
memberikan peran terhadap perekonomian Kota Cilegon dengan kontribusinya yang hanya
sebesar 2,51% hingga tahun 2008.
Secara bertahap perekonomian Kota Cilegon diharapkan terus meningkat dimasa
mendatang, dengan pencapaian PDRB ADH berlaku sekitar Rp. 93,47 trilyun hingga tahun
2025. Sejalan dengan kondisi tersebut, PDRB A.D.H. konstan (2000) diharapkan menjadi

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-3

Materi Teknis

Rp. 28,6 trilyun, sehingga Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) Kota Cilegon hingga tahun
2025 menjadi 5,83% (optimis).
Tabel 4-1
Proyeksi Nilai dan Kontribusi Sektoral PDRB Kota Cilegon ADH Konstan
Berdasarkan Skenario Optimis untuk Tahun 2010-2025 (Rp. Juta)
no.
1
2
3
4
5
6
7
8
9

PDRB ADH
Konstan
lapangan usaha
2005 (juta
rupiah)
pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan
259.384,95
pertambangan dan penggalian
8.250,18
industri pengolahan
5.953.481,42
listrik, gas dan air bersih
944.739,33
Bangunan
40.314,71
perdagangan, hotel dan restoran
1.071.950,42
pengangkutan dan komunikasi
782.942,96
keuangan, persewaan dan jasa perusahaan
254.325,35
jasa-jasa
125.318,82
Total
9.440.708,14
Sumber : RPJP Kota Cilegon, 2005 - 2025

kontribusi
PDRB (%)
2,75
0,09
63,06
10,01
0,43
11,35
8,29
2,69
1,33
100,00

skenario optimis
6,50%
5,94%

7,55%
2010
373.585
12.226
8.566.642
1.359.849
58.415
1.541.887
1.126.189
365.434
180.679
13.584.906

2015
511.844
16.751
11.737.042
1.863.111
80.034
2.112.519
1.542.976
500.676
247.546
18.612.499

2020
683.026
22.354
15.662.407
2.486.215
106.800
2.819.034
2.059.013
668.124
330.336
24.837.308

5,84%
2025
907.165
29.689
20.802.122
3.302.081
141.848
3.744.118
2.734.691
887.372
438.738
32.987.825

Dalam proyeksi nilai PDRB Kota Cilegon menurut lapangan usahanya, hanya dipakai
skenario optimis berdasar kerangka tahapan pembangunan dalam RPJP Kota Cilegon
hingga tahun 2025. Asumsi yang dipakai dalam proyeksi adalah stabilitas moneter, kondisi
keamanan yang kondusif, tidak terjadi bencana dalam skala besar, inflasi berkisar antara
75%, ICOR berkisar antara 2,96 - 2,50, ILOR berkisar antara 1,00 0,52, dan kontribusi
sektoral untuk setiap tahapan pembangunan adalah sama dengan kontribusi sektoral pada
tahun 2008. Dengan data dasar PDRB ADH Konstan tahun 2000-2008, proyeksi nilai
PDRB untuk tahun 2015 adalah Rp.15.938.343,55 (juta) dan untuk tahun 2025 mencapai
Rp. 28.598.512,82 (juta). Untuk selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 4-1.
D.

Aspek Sosial dan Kependudukan

Selama periode 18 tahun terakhir (1990-2008) pertumbuhan jumlah penduduk Kota


Cilegon mencapai 53,09 % atau setara dengan pertumbuhan penduduk sebesar 2,95 %
per tahun. Proses perkembangan jumlah penduduk dari 224.442 jiwa pada tahun 1990
menjadi 343.599 jiwa hingga tahun 2008 dicirikan dengan proses pertumbuhan yang cukup
stabil pada lima tahun pertama (1991-1995) yang hanya sebesar 6,06 %, selanjutnya
terjadi lonjakan yang cukup besar pada periode lima tahun kedua (1996-2000) dengan
pertumbuhan yang mencapai 19,75 %. Pada tahun 2001 hingga tahun 2008 pertumbuhan
penduduk menjadi lebih terkendali dengan laju rata-rata sebesar 2 %.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-4

Materi Teknis

Tingginya laju pertumbuhan penduduk di Kota Cilegon tersebut terutama dipengaruhi oleh
peristiwa migrasi penduduk yang masuk sebagai pencari kerja maupun tenaga kerja yang
merupakan implikasi atas bertumbuh-kembangnya kondisi perekonomian perkotaan Kota
Cilegon, khususnya pada sektor industri, perdagangan dan jasa.
Sebagaimana masalah kemiskinan di perkotaan pada umumnya, maka karakteristik
kemiskinan di Kota Cilegon dapat ditafsirkan sebagai keterisolasian dan perbedaan
perlakuan dalam upaya memperoleh dan memanfaatkan ruang berusaha, pelayanan
administrasi kependudukan, air bersih dan sanitasi, pelayanan pendidikan dan kesehatan,
serta rasa aman dari tindak kekerasan. Selain itu, pada umumnya masyarakat miskin
perkotaan bekerja sebagai buruh dan sektor informal yang tinggal di pemukiman yang tidak
sehat dan rentan terhadap penggusuran. Meskipun proporsi rumah tangga miskin sudah
dapat dikurangi hingga menjadi 17,71% pada tahun 2005, tetapi keberlanjutan terhadap
upaya penanggulangan kemiskinan di Kota Cilegon kedepan diharapkan mampu menekan
kembali proporsi rumah tangga miskin hingga menjadi 6,18 (pesimis)-10,97% (optimis)
pada tahun 2029.
Dalam sistem karakteristik sosial-budaya masyarakat Cilegon yang bernafaskan Islam
masih mewarnai kehidupan keseharian masyarakat, dimana hal ini masih memberikan
peran dalam filterisasi budaya-budaya baru yang tidak berkenan dengan nilai-nilai agama
dan budaya yang dijunjung masyarakat.
Dari hasil proyeksi, untuk tahun perencanaan 2015 diproyeksikan jumlah penduduk Kota
Cilegon mencapai 363.034 jiwa, tahun 2020 diproyeksikan berjumlah 379.520 jiwa, tahun
2025 diproyeksikan terdapat 396.007 jiwa, dan tahun 2030 diproyeksikan terdapat 412.494
jiwa. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 4-2.

Tabel 4-2
Proyeksi Jumlah Penduduk Kota Cilegon 2010-2030
No

Kecamatan

1 Pulomerak
2 Grogol
3 Purwakarta
4 Jombang
5 Cibeber
6 Cilegon
7 Citangkil
8 Ciwandan
Kota Cilegon

Jumlah
Penduduk
2008 (Jiwa)
42.766
33.501
37.190
55.093
40.590
37.680
57.111
39.668
343.599

JUMLAH PENDUDUK TAHUN PROYEKSI (JIWA)


2010

2015

2020

2025

2030

42.663
33.756
39.149
55.390
40.889
37.931
57.333
39.436
346.547

43.817
35.358
45.965
57.080
42.361
39.209
59.128
40.115
363.034

44.971
36.961
52.780
58.770
43.833
40.488
60.924
40.793
379.520

46.125
38.563
59.596
60.460
45.306
41.766
62.719
41.472
396.007

47.279
40.166
66.411
62.151
46.778
43.044
64.514
42.151
412.494

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-5

Materi Teknis

Dengan hasil proyeksi jumlah penduduk tersebut, selanjutnya dilakukan analisis untuk
mengetahui proyeksi kepadatan penduduk (brutto) hingga akhir tahun perencanaan 2030.
Kepadatan rata-rata untuk Kota Cilegon adalah 24 jiwa/Ha pada tahun 2030. Kepadatan
penduduk yang lebih dari 50 jiwa/Ha diproyeksikan akan terjadi di Kecamatan Jombang
mulai tahun 2020. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 4-3.
Tabel 4-3
Proyeksi Kepadatan Penduduk Kota Cilegon 2010-2030
No

Kecamatan

Luas
Wilayah (Ha)

1 Pulomerak
2 Grogol
3 Purwakarta
4 Jombang
5 Cibeber
6 Cilegon
7 Citangkil
8 Ciwandan
Kota Cilegon
Sumber: Hasil Analisis

1.986
2.338
1.524
1.155
2.149
915
2.298
5.185
17.550

Kepadatan Penduduk (Jiwa/Ha)


2010 2015
2020
2025
2030
21
22
23
23
24
14
15
16
16
17
26
30
35
39
44
48
49
51
52
54
19
20
20
21
22
41
43
44
46
47
25
26
27
27
28
8
8
8
8
8
20
21
22
23
24

Untuk selengkapnya di bagian berikut ditampilkan tabulasi perhitungan proyeksi untuk


jumlah penduduk per kecamatan per tahun untuk tahun rencana 2010-2030 yang dapat
dilihat pada Tabel 4-4 dan Tabel 4-5

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-6

Materi Teknis

Tabel 4-4
Proyeksi Jumlah Penduduk Kota Cilegon 2010-2020
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Kecamatan
Pulomerak
Grogol
Purwakarta
Jombang
Cibeber
Cilegon
Citangkil
Ciwandan
Kota Cilegon

Jumlah
Penduduk
2008 (Jiwa)
42.766
33.501
37.190
55.093
40.590
37.680
57.111
39.668
343.599

Jumlah Penduduk Tahun Proyeksi (Jiwa)


2010

2011

2012

42.663
33.756
39.149
55.390
40.889
37.931
57.333
39.436
346.547

42.894
34.076
40.513
55.728
41.183
38.187
57.692
39.572
349.844

43.125
34.397
41.876
56.066
41.478
38.442
58.051
39.707
353.141

2013

2014

2015

2016

43.356
34.717
43.239
56.404
41.772
38.698
58.410
39.843
356.439

43.586
35.038
44.602
56.742
42.066
38.954
58.769
39.979
359.736

43.817
35.358
45.965
57.080
42.361
39.209
59.128
40.115
363.034

44.048
35.679
47.328
57.418
42.655
39.465
59.488
40.250
366.331

2017

2018

2019

2020

44.279
35.999
48.691
57.756
42.950
39.721
59.847
40.386
369.628

44.510
36.320
50.054
58.094
43.244
39.976
60.206
40.522
372.926

44.740
36.640
51.417
58.432
43.539
40.232
60.565
40.658
376.223

44.971
36.961
52.780
58.770
43.833
40.488
60.924
40.793
379.520

2028

2029

2030

46.818
39.525
63.685
61.475
46.189
42.533
63.796
41.879
405.900

47.048
39.845
65.048
61.813
46.484
42.789
64.155
42.015
409.197

47.279
40.166
66.411
62.151
46.778
43.044
64.514
42.151
412.494

Sumber : Hasil Analisis


Tabel 4-5
Proyeksi Jumlah Penduduk Kota Cilegon 2021-2030
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Kecamatan
Pulomerak
Grogol
Purwakarta
Jombang
Cibeber
Cilegon
Citangkil
Ciwandan
Kota Cilegon

Jumlah
Penduduk
2008 (Jiwa)
42.766
33.501
37.190
55.093
40.590
37.680
57.111
39.668
343.599

Jumlah Penduduk Tahun Proyeksi (Jiwa)


2021

2022

2023

45.202
37.281
54.143
59.108
44.128
40.743
61.283
40.929
382.818

45.433
37.602
55.506
59.446
44.422
40.999
61.642
41.065
386.115

45.664
37.922
56.870
59.784
44.717
41.255
62.001
41.201
389.413

2024

2025

2026

2027

45.894
38.243
58.233
60.122
45.011
41.510
62.360
41.336
392.710

46.125
38.563
59.596
60.460
45.306
41.766
62.719
41.472
396.007

46.356
38.884
60.959
60.798
45.600
42.022
63.078
41.608
399.305

46.587
39.204
62.322
61.137
45.895
42.277
63.437
41.744
402.602

Sumber : Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-7

Materi Teknis

Gambar 4.1
Rencana Kepadatan Penduduk

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-8

Materi Teknis

4.2 Permasalahan Pengembangan Kota Cilegon


Selain

potensi

pengembangan,

terdapat

juga

beberapa

permasalahan

dalam

pengembangan wilayah Kota Cilegon.


A. Permasalahan Pola Pemanfaatan Ruang
Seperti telah dibahas pada bagian sebelumnya, pemanfaatan ruang maupun penggunaan
lahan di Kota Cilegon telah mengalami perubahan, terutama penambahan kawasan
terbangun dari penggunaan lahan non terbangun (sawah/ladang). Jika peta kondisi
eksisting tahun 2004 disuperimposkan dengan peta kawasan terbangun hasil Citra Satelit
tahun 2005, maka dapat diidentifikasi perkembangan kawasan terbangun dan perubahan
penggunaan lahan serta kecenderungan perkembangan kota. Dari hasil superimpose
tersebut, Kota Cilegon berkembang ke arah Barat, Selatan dan sebagian ke arah Timur.
Salah satu persoalan yang tidak dapat dijawab oleh RTRW Kota Cilegon dalam
mengakomodasi dinamika perkembangan pemanfaatan ruang adalah perubahan guna
lahan. Sistem guna lahan yang dikembangkan dalam RTRW sangat terbatas dan masih
sangat makro. Demikian pula ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang belum diatur
dalam RTRW ini, apalagi ketentuan yang mengatur perubahan guna lahan. Persoalan ini
menjadi penting, mengingat bahwa perkembangan di Kota Cilegon telah menimbulkan
berbagai jenis pemanfaatan ruang atau kegiatan yang sangat beragam. Ketika perijinan
pembangunan dijalankan maka terjadi kesulitan untuk menilai maupun mencocokkan
dengan sistem guna lahan yang ditetapkan dalam rencana tata ruang (RTRW Kota
Cilegon).
B.

Permasalahan Transportasi

Permasalahan lalu lintas yang terdapat di Kota Cilegon adalah kemacetan lalu lintas yang
sering terjadi. Hal ini diakibatkan jalan utama yang selain digunakan sebagai akses
perkotaan juga sebagai akses regional. Hal ini dapat terlihat jelas dalam bentuk antrian,
tundaan, kecepatan rendah, polusi udara dan suara yang pada akhirnya menimbulkan
pemborosan bahan bakar dan waktu. Selanjutnya, kinerja beberapa ruas jalan di Kota
Cilegon diuraikan sebagai berikut :
1. Kinerja ruas jalan arteri Jakarta - Merak di dalam Kota Cilegon
Pada ruas ini, terlihat bahwa untuk arah pergerakan dari Jakarta/Serang menuju
Merak/PT.KS/Anyer pada pagi hari kondisi arus lalu lintas tergolong tidak stabil
mendekati kritis. Pada kondisi tersebut, kecepatan kendaraan cenderung rendah,
sering terjadi perlambatan dan antrian kendaraan. Sedangkan pada siang dan sore hari
kondisi arus lalu lintasnya tergolong stabil, kendaraan sesekali mengalami perlambatan
tergantung dinamika volume lalu lintas.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-9

Materi Teknis

Fenomena yang berbeda terjadi pada arah pergerakan dari Merak/Krakatau Steel/
Anyer menuju Jakarta/Serang, dimana kondisi lalu lintas padat justru terjadi pada sore
hari sedangkan pada pagi dan siang hari agak lengang. Pada sore hari kondisi arus
lalu lintas sudah tergolong kritis, sering terjadi antrian, dan bahkan kemacetan lalu
lintas. Sedangkan pada pagi dan siang hari kondisi arus lalu lintas relatif stabil, dimana
pengemudi biasanya agak leluasa mengatur kecepatan kendaraannya.
Buruknya kinerja ruas jalan arteri primer Jakarta - Merak di dalam Kota Cilegon
diperparah oleh hambatan samping jalan yang relatif besar, karena pada ruas jalan
tersebut banyak kendaraan yang parkir, banyak angkutan kota yang berhenti mencari
penumpang, dan terdapat banyak orang yang menyeberang jalan.
2. Kinerja ruas jalan arteri primer Jakarta - Merak di Grogol
Pola arus lalu lintas yang terjadi pada ruas jalan arteri primer Jakarta-Merak (titik
pengamatan di Grogol) hampir sama dengan yang terjadi di titik pengamatan dalam
Kota Cilegon. Untuk arah pergerakan dari Cilegon/tol/KIEC menuju Merak kondisi
padat terjadi pada pagi hari, dimana kondisi arus lalu lintasnya tergolong tidak stabil,
kecepatan kendaraan cenderung rendah, dan sering terjadi perlambatan. Selanjutnya
untuk arah pergerakan dari Merak/tol/KIEC menuju Kota Cilegon kondisi padat terjadi
pada sore hari, dimana kondisi arus lalu lintasnya juga tergolong tidak stabil, kecepatan
kendaraan cenderung rendah, dan sering terjadi perlambatan kendaraan.
3. Kinerja ruas jalan kolektor Cilegon - Anyer
Kondisi lalu lintas ruas jalan kolektor Cilegon-Anyer pada dua arah pergerakan, baik
pagi, siang, maupun sore hari cenderung masih stabil. Kondisi arus lalu lintas relatif
lancar, dimana pengemudi dapat menentukan kecepatan yang dikehendaki dari rendah
hingga sedang.
4. Kinerja ruas jalan pelabuhan PT. Krakatau Bandar Samudera (KBS)
Ruas jalan yang kondisi lalu lintasnya lengang terdapat pada jalan pelabuhan KBS,
arus lalu lintasnya sangat stabil dan kendaraan dapat melaju dengan kecepatan sesuai
pilihan yang dikehendaki pengemudi. Tambahan beban lalu lintas akibat peningkatan
aktivitas Kawasan Industri Karakatau Steel dan pelabuhan tidak berpengaruh nyata
pada ruas jalan pelabuhan ini.
Pembangunan Jalan Lingkar Selatan merupakan langkah awal dalam mewujudkan
rencana pemerataan pembangunan Kota Cilegon yang akan membuka dan meningkatkan
aksesibilitas bagi wilayah selatan Kota Cilegon. Diharapkan dapat terciptanya rencana tata
ruang yang terpadu serta memiliki kesesuaian dengan daya dukung lingkungan dan kondisi
fisik alami di kawasan koridor Jalan Lingkar Selatan dan sekitarnya.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-10

Materi Teknis

C. Permasalahan Sarana dan Prasarana Kota


Dalam

RTRW

Kota

Cilegon,

pengembangan

kawasan

permukiman

perkotaan

direncanakan untuk mengakomodasi penduduk yang bergerak di sektor kegiatan ekonomi


perkotaan (non-pertanian). Penetapan kawasan permukiman perkotaan ini disesuaikan
dengan kondisi yang ada saat ini dan kecenderungan perkembangan yang terjadi.
Kawasan permukiman perkotaan ini terutama untuk menampung kegiatan yang memiliki
nilai ekonomis tinggi serta pemanfaatan lahan yang intensif, seperti perdagangan dan jasa,
perkantoran, dan pelayanan umum.
Untuk pengembangan kawasan permukiman perkotaan diprioritaskan terlebih dahulu
memanfaatkan kawasan pertanian lahan kering, dengan asumsi bahwa dalam jangka
waktu perencanaan RTRW (20 tahun) belum seluruh wilayah Kota Cilegon berubah
menjadi kawasan perkotaan dan masih terdapat kawasan-kawasan pertanian, terutama di
bagian pinggiran Kota Cilegon. Mengembangkan fasilitas dan utilitas pendukung yang
memadai untuk melayani kebutuhan penduduk di kawasan ini dan sekaligus untuk
mengantisipasi berkembangnya kegiatan-kegiatan ekonomi perkotaan dalam kawasan
permukiman ini. Dengan adanya kecenderungan penggunaan lahan campuran (mixed
use), diperlukan rencana pemanfaatan ruang dalam skala yang lebih detail dari kawasankawasan permukiman perkotaan ini.
Kawasan permukiman perdesaan lokasinya menyebar di bagian pinggiran wilayah Kota
Cilegon dan bercampur/menyatu dengan kawasan pertanian. Kawasan permukiman
perdesaan ini terutama untuk mengakomodasi masyarakat/penduduk Kota Cilegon yang
belum terlibat dalam kegiatan primer perkotaan (industri dan sebagainya) serta masih
memiliki kultur kegiatan pertanian. Mengembangkan fasilitas dan utilitas pendukung yang
sesuai dengan karakter fisik dan kegiatan dari kawasan permukiman ini. Mengembangkan
jaringan jalan yang memadai untuk meningkatkan akses pemasaran produk-produk
pertanian sekaligus sebagai penunjang kegiatan ekonomi kerakyatan yang berkembang di
kawasan ini.
Perdagangan dan kegiatan komersial lainnya di Kota Cilegon berkembang di pusat kota
sepanjang jalan regional. Pada area ini kegiatan kegiatan perdagangan dan jasa
mempunyai jangkauan pelayanan regional hingga pelayanan lokal. Melihat perkembangan
yang pesat pada kawasan ini dibutuhkan rencana tata ruang terutama untuk
mengantisipasi dampak/eksternalitas negatif yang terjadi. Rencana tata ruang sebelumnya,
belum mengatur hingga pada tataran kebijakan yang mampu menjadi payung pengaturan
pada rencana yang lebih detail khusus untuk kawasan pusat kota/perdagangan ini.
Dalam bidang infrastruktur wilayah maupun Kota Cilegon selama kurun waktu hampir 10
tahun ini tidak mengalami perubahan yang cukup berarti/signifikan mempengaruhi

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-11

Materi Teknis

perubahan struktur maupun pola pemanfaatan ruang Kota Cilegon. Beberapa infrastruktur
maupun utilitas kota telah direncanakan untuk mengantisipasi dinamika perkembangan
pemanfaatan ruang, antara lain: (1) Pembangunan jaringan jalan lingkar luar Kota Cilegon
(lingkar selatan). Hingga saat ini (Tahun 2008) masih dalam proses penyelesaian.
Pengembangan jalan lingkar ini dilakukan untuk mengurangi beban pemanfaatan ruang di
pusat kota sekaligus mengarahkan perkembangan ke arah Selatan Kota; (2) Rencana
pembangunan sub terminal di sebelah Timur kota serta upaya pengaturan jalur kendaraan
umum yang melalui pusat kota masih belum terlaksana; (3) Rencana memperluas Waduk
Krenceng merupakan salah satu upaya untuk mengantisipasi kebutuhan air baku/air bersih
seluruh Kota Cilegon; (4) Rencana pengembangan instalasi pengelolaan limbah B3
sebagai langkah antisipasi perkembangan kegiatan industri di Kota Cilegon; dan (5)
Tempat pemrosesan sampah akhir yang direncanakan di sebelah Selatan Kota sudah
berfungsi, meskipun masih menggunakan cara open dumping.
D.

Permasalahan Sosial Ekonomi

Permasalahan yang masih disisakan dalam pembangunan ekonomi Kota Cilegon adalah
masih banyaknya angkatan kerja yang belum mendapatkan pekerjaan, atau dengan kata
lain tingkat pengangguran terbuka masih sekitar 11,19 % pada tahun 2008 (sumber: CDA
2008). Pada tahun 2008 tersebut terjadi penurunan dibandingkan dengan tingkat
pengangguran terbuka pada tahun 2007 yang mencapai 12,38 % (sumber: CDA 2008).
Masih cukup tingginya angka pengangguran terbuka tersebut disebabkan juga oleh
pertumbuhan angkatan kerja yang dicirikan dengan ramainya angkatan kerja dari luar
daerah yang mencari kerja di Kota Cilegon, dimana hal ini selain disebabkan oleh faktor
bertumbuhkembangnya kawasan industri maupun perdagangan dan jasa di Kota Cilegon.
Disamping itu permasalahan ketenagakerjaan lainnya adalah masih rendahnya daya saing
tenaga kerja lokal, dimana kualitas angkatan kerja masih didominasi oleh angkatan kerja
lulusan SD dan tidak tamat SD.

4.3 Strategi dan Konsep Pengembangan


Dari hasil kajian mengenai potensi dan permasalahan dalam pengembangan wilayah Kota
Cilegon, maka dapat disusun strategi dan konsep pengembangan yang tepat untuk wilayah
Kota Cilegon.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-12

Materi Teknis

4.3.1 Strategi Pengembangan


Strategi pengembangan kota yang akan dilakukan adalah dengan pendekatan 5C Strategy,
yaitu Core Strategy (strategi utama), Consequency Strategy (strategi konsekuensi),
Consumer Strategy (strategi pelanggan), Control Strategy (strategi pengendalian) dan
Culture Strategy (strategi budaya).
Strategi

utama

(Core

Strategy)

dalam

pengembangan

kota

adalah

melakukan

pengembangan ke arah Selatan kota (seiring dengan pengembangan Jalur Lingkar


Selatan) dan peningkatan kualitas lingkungan di wilayah kota lama (pusat pemerintahan,
sepanjang jalur utama kota) terutama berkaitan dengan integrasi ruang antara kawasan
industri dan kegiatan lainnya di sekitarnya. Konsekuensi dari strategi utama ini yang
menjadi strategi konsekuensinya (Consequency Strategy), yaitu melengkapi prasarana dan
sarana pendukung di wilayah Selatan kota dan mengembangkan kemitraan dengan swasta
dalam pengembangan infrastruktur kota serta pengembangan kota berbasiskan daya
dukung lingkungan dan mitigasi bencana (gempa dan tsunami).
Strategi lain yang perlu dilakukan adalah strategi pelanggan (Customer Strategy) dengan
memberikan insentif untuk pembangunan di wilayah yang akan didorong perkembangannya. Strategi

pengendalian

(Control Strategy) ini

dilakukan

dengan

membatasi

pengembangan dan menerapkan perangkat disinsentif di wilayah/kawasan yang harus


dikendalikan perkembangannya terutama yang berkaitan dengan penggunaan lahan/
kegiatan terkait dengan peningkatan kualitas lingkungan serta pengembangan yang
dibatasi untuk tujuan pengembangan kegiatan industri.
Khusus untuk masalah pemanfaatan ruang publik dan pengembangan kota industri dimana
masyarakatnya sangat heterogen, diperlukan strategi budaya (Culture Strategy). Strategi
ini dilakukan untuk menciptakan perubahan perilaku masyarakat dalam kehidupan sosial
dengan menyediakan ruang publik sebagai tempat sosialisasi, kehidupan bersama.
Strategi budaya berkaitan dengan pengembangan wisata adalah menggali nilai-budaya
yang beragam untuk mendukung kegiatan wisata alam yang sudah ada.
4.3.2 Konsep Pengembangan Kota Cilegon
Dengan mempertimbangkan potensi dan pemasalahan pengembangan Kota Cilegon
tersebut di atas, maka konsep pengembangan setiap bagian kota tersebut dirancang tidak
secara terpisah melainkan terintegrasi dengan tujuan untuk mewujudkan pemerataan
pertumbuhan/perkembangan,

pelayanan

dan

keserasian

perkembangan

kegiatan

pembangunan pada setiap bagian kota dengan mempertahankan keseimbangan


lingkungan dan ketersediaan sumberdaya daerah. Untuk mewujudkan tujuan tersebut,
maka konsep pengembangan Kota Cilegon ini adalah mengembangkan 2 (dua) kegiatan
primer yaitu kegiatan pendukung industri sebagai sektor basis perkembangan kota dan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-13

Materi Teknis

kegiatan perkotaan/pemerintahan Kota Cilegon yang didukung dengan 3 (tiga) kegiatan


sekunder. Kondisi yang diharapkan adalah kegiatan primer industri akan mendorong
peningkatan kualitas lingkungan di bagian kota lama, memperkokoh identitas Kota Cilegon
dan kegiatan primer pemerintahan/perkotaan akan menjadi pendorong dan penggerak
perkembangan ke arah Selatan.
A. Fungsi Kota
Sesuai dengan tujuan pengembangan Kota Cilegon, fungsi kota yang akan dikembangkan
adalah kota industri dengan fasilitas penunjangnya yang terintegrasi, ramah lingkungan,
humanis dan nyaman, maka sektor-sektor perekonomian yang akan dikembangkan di Kota
Cilegon diarahkan untuk mendukung kegiatan industri sebagai kegiatan ekonomi kota.
Fungsi penunjang yang akan dikembangkan pada kota ini antara lain:
1. Fungsi pemerintahan dan perkantoran: mencakup pemerintahan tingkat provinsi (jika
terdapat kantor perwakilan), dan tingkat kota, serta dekonsentrasi fungsi dari
pemerintahan pusat, serta berbagai kantor pusat berskala nasional, seperti PT Pos,,
Telkom dan sebagainya.
2. Fungsi jasa perdagangan: mencakup jasa pendukung kegiatan perindustrian, termasuk
di dalamnya perdagangan dan jasa distribusi produk perkotaan maupun produk
perdesaan (Pasar Induk).
3. Fungsi jasa: mencakup jasa keuangan dan perbankan, jasa manajemen, jasa
konsultasi dan konstruksi, jasa informasi dan teknologi, dan sebagainya (koperasi, dan
lain-lain).
4. Fungsi jasa kesehatan: mencakup layanan kesehatan tingkat regional rujukan skala
kota (Rumah Sakit tipe B dan Puskesmas).
5. Fungsi pendidikan: terutama pendidikan menengah atas dan tinggi (Sekolah Tinggi,,
Universitas, Akademi, Politeknik dan sebagainya).
6. Fungsi pelabuhan dan pergudangan: terutama dengan mengoptimalkan pelabuhan
yang

ada,

membangun

pengembangan

di

pelabuhan

Bojonegara

baru

(Kabupaten

serta

mengintegrasikan

Serang)

serta

rencana

mengembangkan

pergudangan disamping untuk menangkap kegiatan industri, menangkap ekonomi


regional serta upaya mengembangkan mutiplier effect dan meningkatkan daya saing
dengan wilayah sekitarnya.
7. Fungsi wisata sebagai penunjang kegiatan industri: mencakup wisata lokal, regional,
nasional, bahkan internasional, terutama wisata laut (urban tourism) dan wana wisata.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-14

Materi Teknis

B. Struktur Kota
Konsep struktur tata ruang yang akan dikembangkan terdiri dari 3 (tiga) arahan yang
meliputi:
1. Mengarahkan perkembangan ke bagian Selatan dan Timur (untuk pengembangan
pusat kota ke arah timur), dengan penggerak utama kegiatan pergudangan,
perdagangan dan jasa serta industri non polutan sedangkan yang akan dikembangkan
pada jalur lingkar selatan perdagangan dan jasa skala regional.
2. Mengendalikan perkembangan di bagian kota yang sekarang ini sudah berkembang
dengan fokus pada peningkatan kualitas lingkungan dan pengembangan fasilitas
pendukung kegiatan industri.
3. Menata fungsi dan struktur jaringan jalan yang serasi dengan sebaran fungsi kegiatan
primer dan sekunder.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

IV-15

Materi Teknis

BAB

Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)


Kota Cilegon

5.1

Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang

5.1.1 Tujuan Penataan Ruang


Tujuan penataan ruang wilayah Kota Cilegon merupakan arahan perwujudan visi dan misi
pembangunan jangka panjang kota pada aspek keruangan, yang juga selaras dengan
tujuan penataan ruang wilayah nasional. Tujuan penataan ruang wilayah Kota Cilegon ini
adalah untuk pengembangan yang ingin dicapai pada masa sekarang dan masa yang akan
datang, yaitu :
Terwujudnya Kota Cilegon sebagai Kota Industri, Perdagangan Dan Jasa Terdepan
di Pulau Jawa yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan.

5.1.2 Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang


Kebijakan penataan ruang wilayah Kota Cilegon adalah arahan pengembangan wilayah
Kota Cilegon yang ditetapkan guna mencapai tujuan penataan ruang wilayah Kota Cilegon
dalam kurun waktu 20 (dua puluh) tahun. Sedangkan strategi penataan ruang wilayah Kota
Cilegon merupakan penjabaran dari kebijakan penataan ruang wilayah Kota Cilegon ke
dalam langkah-langkah pencapaian tindakan yang lebih nyata yang menjadi dasar dalam
penyusunan rencana struktur dan pola ruang wilayah kota. Kebijakan dan strategi tersebut
meliputi:
1.

Kebijakan peningkatan peran kota berbasis industri, perdagangan dan jasa dalam
mendukung ekonomi PKN, dilakukan dengan strategi:
a. Mengembangkan kawasan perindustrian yang dilengkapi fasilitas atau prasarana
minimum;
b. mengembangkan pelabuhan umum dan khusus yang terintegrasi dengan kawasan
industri dan pergudangan sebagai pintu gerbang kegiatan perekonomian daerah,
nasional, dan internasional;
c. mendorong kemudahan aksesibilitas terhadap kegiatan skala nasional;

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-1

Materi Teknis

d. meningkatkan pembangunan sarana prasarana utama dan lainnya yang mampu


mendorong pertumbuhan ekonomi kawasan secara signifikan dan merata; dan
e. menciptakan pelayanan kegiatan nasional yang aman dan nyaman.
2.

Kebijakan pengembangan Kota Cilegon sebagai pusat pelayanan berskala regional,


dilakukan dengan strategi:
a. Mendorong kemudahan aksesibilitas pelayanan kegiatan skala regional;
b. mengarahkan kegiatan pelayanan industri, perdagangan dan jasa pada skala
regional;
c. mengarahkan perkembangan perdagangan dan jasa pada jalur protokol yang
terjangkau oleh pangsa regional;
d. mengarahkan perkembangan kegiatan industri dan pergudangan pada wilayah
perbatasan kota agar mudah dijangkau pangsa regional;
e. mendorong pertumbuhan sektor-sektor strategis yang menarik pangsa regional
dengan mengutamakan perkembangan ekonomi lokal; dan
f. menciptakan sistem yang kondusif bagi penanam modal untuk kegiatan usaha
skala regional.

3.

Kebijakan pengembangan Kota Cilegon sebagai pusat pelayanan Kawasan Andalan


Bojonegara Merak Cilegon, dilakukan dengan strategi:
a. Mendorong sektor pendukung industri dan pariwisata yang melayani Kawasan
Andalan Bojonegara Merak Cilegon;
b. mendorong pertumbuhan dan perkembangan kawasan budi daya yang mendukung
pelayanan Bojonegara Merak Cilegon;
c. menjalin kerja sama dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Serang untuk
memantapkan pelayanan dan pengembangan kota;
d. meningkatkan kegiatan dan pelayanan sektor kepelabuhanan dan pergudangan
untuk mendukung sektor industri; dan
e. meningkatkan kegiatan dan pelayanan sektor perdagangan dan jasa yang
mengarah pada pendukung sektor pariwisata.

4.

Kebijakan pengembangan sistem pusat pelayanan Kota Cilegon, dilakukan dengan


strategi:

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-2

Materi Teknis

a. Membagi wilayah kota menjadi 5 (lima) bagian wilayah kota (BWK);


b. menetapkan struktur ruang berdasarkan hirarki dan fungsi sistem pusat pelayanan
kota dengan menetapkan 1 (satu) pusat kota dan 4 (empat) sub pusat kota serta
pusat-pusat lingkungan;
c. menghubungkan antar sub pusat kota dan antara masing-masing sub pusat kota
dengan pusat kota melalui jaringan jalan berjenjang dengan pola pergerakan
merata;
d. mengembangkan jaringan pusat kota, sub pusat kota, dan pusat lingkungan yang
berhirarki dan tersebar secara berimbang dan saling terkait menjadi satu kesatuan
sistem kota;
e. mendorong pembangunan dan pengembangan pusat-pusat lingkungan yang
selaras dan seimbang; dan
f. mengembangkan

kegiatan

pelayanan

sosial,

budaya,

ekonomi

dan/atau

administrasi masyarakat pada sub pusat kota dan pusat lingkungan secara merata.
5.

Kebijakan pengembangan sarana dan prasarana Kota Cilegon, dilakukan dengan


strategi:
a. Memantapkan kondisi sistem prasarana utama berupa sistem jaringan transportasi
darat dan laut;
b. meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana utama sesuai dengan
perkembangan wilayah dan tingkat kepentingannya;
c. mengembangkan dan menyediakan sistem sarana dan prasarana lainnya sesuai
kebutuhan; dan
d. melengkapi dan menyebarkan infrastruktur perkotaan pada daerah-daerah yang
belum terlayani.

6.

Kebijakan

penetapan

dan

pengelolaan

kawasan

lindung

untuk

mendukung

pembangunan kota yang berkelanjutan, dilakukan dengan strategi:


a. Mempertahankan,

memantapkan,

memelihara

dan

merevitalisasi,

serta

lindung

telah

meningkatkan kualitas dan kuantitas kawasan lindung;


b. membatasi

peningkatan

kegiatan

pada

kawasan

yang

digunakan;
c. mendorong dan meningkatkan peran serta dan kepedulian masyarakat terhadap
kelestarian kawasan lindung; dan
d. melestarikan kawasan di sekitar sumber mata air Rawa Danau dengan bekerja
sama antar Pemerintah Daerah yang berbatasan yaitu Kabupaten Serang.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-3

Materi Teknis

7.

Kebijakan penetapan RTH sebesar 30 % dari luas wilayah Kota Cilegon, dilakukan
dengan strategi:
a. Mengembangkan RTH publik dan privat sebagai bagian dari pengembangan
fasilitas umum dan sebagai kawasan mitigasi bencana, jalur hijau dan sempadan,
serta sebagai pembatas antara kawasan industri dengan kawasan fungsional lain di
sekitarnya, terutama kawasan permukiman;
b. melakukan intensifikasi dan ekstensifikasi RTH;
c. menyediakan taman-taman lingkungan yang berada di pusat-pusat lingkungan
perumahan;
d. mewajibkan kepada para pemilik lahan dan/atau investor untuk menyediakan dan
mengembangkan RTH;
e. mewajibkan kepada para pemilik lahan dan/atau investor sektor industri untuk
menyediakan dan mengembangkan RTH privat; dan
f. Menjalin kemitraan dengan swasta dalam penataan dan pengelolaan RTH.

8.

Kebijakan pengembangan dan pengendalian kawasan budi daya, dilakukan dengan


strategi:
a. menetapkan

kawasan

budi

daya

berdasarkan

karakteristik

wilayah

dan

perkembangan kawasan dengan memperhatikan daya dukung dan daya tampung


lingkungan;
b. mengembangkan kegiatan budi daya yang bernilai ekonomi tinggi pada kawasan
strategis beserta sarana dan prasarananya;
c. mengatur, menata, dan mengendalikan pengembangan kawasan budi daya agar
sesuai peruntukannya;
d. mengoptimalkan pemanfaatan ruang secara vertikal dan kompak pada wilayah
pusat kota dan sub pusat kota;
e. mengendalikan

perkembangan

kawasan

terbangun

pada

wilayah

yang

berkepadatan tinggi;
f. melibatkan masyarakat dalam upaya mengoptimalkan pemanfaatan ruang sesuai
peruntukannya; dan
g. mendistribusikan fasilitas-fasilitas sosial dan umum sesuai kebutuhan dan
berdasarkan sebaran guna lahan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-4

Materi Teknis

9.

Kebijakan penyediaan dan pemanfaatan prasarana dan sarana jaringan jalan


pedestrian, dilakukan dengan strategi:
a. mengembangkan jaringan pedestrian pada jalan lingkar selatan Kota Cilegon;
b. membangun jaringan pedestrian sebagai bagian dari linkage system kawasan yang
membentuk karakter lingkungan dari ruang publik; dan
c. mempertimbangkan faktor aksesibilitas dalam membangun jalur pedestrian.

10. Kebijakan pengembangan jalur dan ruang evakuasi bencana, dilakukan dengan
strategi:
a. menetapkan lokasi titik evakuasi bencana;
b. menetapkan jalur evakuasi bencana;
c. menetapkan lokasi penampungan sementara bencana; dan
d. menetapkan lokasi posko utama dan alternatif untuk evakuasi bencana.
11. Kebijakan pengelolaan dan penataan ruang untuk sektor informal, dilakukan dengan
strategi:
a. Mengelola kegiatan UKL dan menetapkan lokasinya sebagai bagian dalam suatu
kawasan perdagangan dan jasa;
b. menyediakan ruang untuk kegiatan sektor informal di dalam suatu pusat
perbelanjaan formal; dan
c. membatasi ruang-ruang publik untuk kegiatan sektor informal dan melakukan
penertiban secara konsisten.
12. Kebijakan penetapan kawasan strategis wilayah kota dalam rangka pertumbuhan dan
pemerataan ekonomi wilayah, dilakukan dengan strategi:
a. menetapkan kawasan strategis dari sudut kepentingan ekonomi;
b. meningkatkan kualitas kawasan strategis untuk memacu pertumbuhan ekonomi
dan pemerataan perkembangan wilayah;
c. mengembangkan kegiatan budi daya unggulan pada lokasi strategis di setiap
wilayah beserta prasarana pendukung dengan mempertimbangkan kegiatan yang
sudah ada untuk mendorong pengembangan perekonomian kawasan dan wilayah
sekitarnya;
d. meningkatkan pelayanan prasarana dan sarana penunjang kegiatan ekonomi; dan
e. memberikan insentif terhadap investor dalam kemudahan untuk berinvestasi guna
peningkatan kesejahteraan masyarakat dan peningkatan kualitas lingkungan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-5

Materi Teknis

5.2

Rencana Struktur Ruang Wilayah Kota Cilegon

Rencana struktur ruang wilayah kota dituangkan dalam bentuk hirarki pusat pelayanan
kegiatan perkotaan, yakni pusat kota, pusat bagian wilayah kota, dan pusat lingkungan
yang ditunjang dengan sistem jaringan transportasi dan prasarana kota. Dalam hal ini
rencana struktur ruang wilayah Kota Cilegon diarahkan pada terbentuknya struktur
pemanfaatan ruang wilayah yang terintegrasi antara kawasan terbangun kota yang telah
ada dengan pengembangan kawasan baru, baik secara spasial maupun fungsional. Selain
itu rencana struktur ruang disusun untuk mewujudkan efisiensi pemanfaatan ruang,
keserasian pengembangan tata ruang, dan efektivitas pelayanan.
Rencana struktur ruang wilayah Kota Cilegon diwujudkan dalam bentuk:
a. Pembagian wilayah kota (BWK) serta fungsi pengembangannya masing-masing
dalam lingkup kota.
b. Sistem pusat pelayanan dalam bentuk hirarki atau tata jenjang dan jangkauan
pusat-pusat pelayanan kegiatan kota yang akan dikembangkan.
c. Sistem jaringan prasarana kota yang meliputi sistem jaringan transportasi yang
merupakan sistem prasarana utama dan sistem prasarana lainnya yang merupakan
sistem jaringan prasarana pelengkap.
Untuk lebih jelasnya, rencana struktur ruang wilayah Kota Cilegon dapat dilihat pada
Gambar 5-1.
Pada dasarnya struktur ruang Kota Cilegon yang terbentuk saat ini tidak terlepas dari
karakteristik kegiatan yang selama ini telah berkembang. Dengan didukung oleh
fungsi yang diembannya. Dimasa yang akan datang, struktur pemanfaatan ruang
wilayah kota
serta

dibentuk untuk memberikan keseimbangan pertumbuhan pada tiap BWK

mengoptimalkan

fungsi

pelayanan

masing-masing

pusat

terhadap

wilayah

pengaruhnya. Dalam hal ini dasar pertimbangannya adalah sebagai berikut:


Adanya kawasan-kawasan yang memiliki fungsi primer dan menjadi pusat orientasi
pergerakan, yaitu: Pusat Kota Cilegon, Merak, dan Ciwandan.
Adanya kawasan-kawasan yang cenderung berkembang dengan karakteristik
kegiatan yang khas, yaitu pusat Kota Cilegon sebagai pusat perdagangan dan jasa
serta pemerintahan; Merak sebagai pusat pertemuan 3 moda (pelabuhan, terminal,
dan stasiun); dan Ciwandan sebagai pusat kegiatan industri serta pelabuhan dan
pergudangan.
Adanya sistem jaringan jalan sekunder (arteri dan kolektor) yang menghubungkan
simpul-simpul kegiatan perkotaan yang ditunjang dengan pembangunan jalan
lingkar selatan yang akan menjadi faktor utama pendorong perkembangan fisik
kota di bagian selatan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-6

Materi Teknis

GAMBAR 5-1
PETA RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH KOTA CILEGON

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-7

Materi Teknis

Adanya rencana pembangunan jalan tol yang menghubungkan Cilegon Timur


dengan Bojonegara yang rencananya akan dikembangkan sebagai Kawasan
Ekonomi Khusus (KEK).
5.2.1 Pembagian Wilayah Kota (BWK)
Dengan dasar pertimbangan di atas, untuk mewujudkan struktur ruang wilayah Kota
Cilegon dibagi dalam 5 (lima) Bagian Wilayah Kota (BWK) yang masing-masing dilayani
oleh satu sub pusat kota serta sesuai dengan karakteristik dan fungsi pengembangannya
masing-masing. Pembagian BWK tersebut diharapkan dapat mewujudkan pelayanan
sarana prasarana yang efektif dan efisien, yang persebarannya disesuaikan dengan jenis
dan tingkat kebutuhan yang ada. Pembagian wilayah kota ini adalah sebagai berikut:

BWK

I,

mencakup

kelurahan-kelurahan

di

Kec.

Citangkil

(Kel.

Dringo,

Kel.Kebonsari, Kel. Warnasari, Kel, Citangkil, Kel. Tamanbaru, Kel. Lebakdenok,


Kel. Samangraya), Kel. Kotasari (Kec. Grogol), Kel. Ciwaduk (Kec. Cilegon), Kel.
Kotabumi, Kel. Kebondalem, Kel. Ramanuju (Kec. Purwakarta), Kel. Masigit dan
Kel. Jombang Wetan (Kec. Jombang),

BWK II, mencakup Kel. Gerem, Kel. Rawa Arum, dan Kel. Grogol (Kec.Grogol),
serta Kel. Pabean, Kel. Tegal Bunder, dan Kel. Purwakarta (Kec.Purwakarta).

BWK III, mencakup semua kelurahan di Kec. Pulomerak (Kel. Suralaya, Kel.
Lebakgede, Kel. Tamansari, dan Kel. Mekarsari).

BWK IV, mencakup semua kelurahan di Kec. Ciwandan (Kel. Tegalratu, Kel.
Banjarnegara, Kel. Kubangsari, Kel. Kepuh, Kel. Gunungsugih, dan Kel.
Randakari).

BWK V, mencakup kelurahan-kelurahan di Kec. Cilegon (Kel. Bagendung, Kel.


Ciwedus, Kel. Bendungan, dan Kel. Ketileng), Kec. Cibeber (Kel. Cikerai, Kel.
Bulakan, Kel. Kalitimbang, Kel. Karangasem, Kel. Cibeber, dan Kel. Kedaleman),
dan Kec. Jombang (Kel. Sukmajaya, Kel. Panggung Rawi, dan Kel. Gedong
Dalem).

Untuk lebih jelasnya, rencana pembagian wilayah Kota Cilegon dapat dilihat pada Gambar
5-2.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-8

Materi Teknis

Gambar 5-2
PETA RENCANA PEMBAGIAN WILAYAH KOTA CILEGON

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-9

Materi Teknis

Tabel 5-1
Fungsi Pengembangan Tiap BWK di Kota Cilegon

Luas
BWK
(Ha)

Pusat
Pelayanan
Kota/
Sub Pusat
Pelayanan
Kota
Pusat
Pelayanan
Kota di sekitar
Kelurahan
Ramanuju
Kecamatan
Purwakarta

No.

BWK

Kelurahan

3.731

II

Kebonsari
Warnasari
Citangkil
Tamanbaru
Lebakdenok
Dringo
Samangraya
Kotasari
Ciwaduk
Kotabumi
Kebon Dalem
Ramanuju
Masigit
Jombang Wetan
Gerem
Rawa Arum
Grogol
Pabean
Tegal Bunder
Purwakarta

2.954

Sub Pusat
Pelayanan
Kota 1 di
sekitar
Kelurahan
Grogol

III

Suralaya
Lebak Gede
Taman Sari
Mekarsari

1.986

Sub Pusat
Pelayanan
Kota 2 di
sekitar
Kawasan
Terminal
Terpadu
Merak

IV

Tegalratu
Banjarnegara
Kubangsari
Kepuh
Gunungsugih
Randakari

5.185

Sub Pusat
Pelayanan
Kota 3 di
sekitar
persimpangan
jalan negara
dengan jalan
lingkar selatan
di Kel. Kepuh
Kec.
Ciwandan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

Fungsi Pengembangan

Skala
Pelayanan

- Perumahan
- Industri
- Pelabuhan &
Pergudangan
- Pusat pemerintahan &
Bangunan Umum
- Perdagangan & jasa
- RTH
- Kawasan Lindung
sekitar Waduk

Kota

- Perumahan
- Industri
- Pelabuhan &
Pergudangan
- Perdagangan & Jasa
- Kawasan lindung
- RTH
- Perumahan
- Industri
- Pelabuhan &
pergudangan
- Perdagangan & Jasa
- Kawasan terminal
terpadu
- Pariwisata
- Kawasan Lindung
- RTH
- Industri
- Pelabuhan &
pergudangan
- Kawasan Lindung
- RTH
- Perdagangan & Jasa
- Perumahan

Lokal

Lokal

Lokal

V-10

Materi Teknis

No.

BWK

Kelurahan

Ciwedus
Bendungan
Bagendung
Ketileng
Kalitimbang
Cibeber
Kedaleman
Karangasem
Cikerai
Bulakan
Sukmajaya
Panggung
Rawi
Gedong
Dalem
Sumber : Hasil Analisis

Luas
BWK
(Ha)
3.694

Sub Pusat
Pelayanan
Kota
Sub Pusat
Pelayanan
Kota 4 di
sekitar
persimpangan
jalan negara
dengan jalan
lingkar
selatan di Kel.
Kedaleman
Kec. Cibeber

Fungsi
Pengembangan

Skala
Pelayanan

- Perdagangan & Jasa


- Perumahan
- Pusat pemerintahan &
Bangunan Umum
- Kawasan TPL B3
- Kawasan Lindung
- RTH
- Kawasan Peruntukan
Lainnya
- Kawasan TPA

Lokal

5.2.2 Sistem Pusat Pelayanan


Untuk melayani kegiatan perkotaan di tiap bagian wilayah kota (BWK) sesuai dengan
arahan fungsi pengembangannya masing-masing, maka ditetapkan pusat-pusatnya. Pusat
kota dan sub pusat kota pada dasarnya merupakan lokasi berbagai jenis sarana/fasilitas
perkotaan sesuai dengan skala pelayanannya masing-masing. Hirarki atau tata jenjang
pusat-pusat kegiatan kota yang akan dikembangkan di wilayah Kota Cilegon adalah
sebagai berikut:

Pusat Pelayanan Kota, dengan skala pelayanan kota dan regional. Pusat
Pelayanan Kota untuk wilayah Kota Cilegon yaitu di sekitar Kelurahan Ramanuju
Kecamatan

Purwakarta,

dengan

fungsi

pengembangan

sebagai

pusat

pemerintahan serta perdagangan dan jasa.

Sub Pusat Pelayanan Kota, dengan skala pelayanan bagian wilayah kota (BWK)
yang mencakup beberapa kelurahan, baik yang berada pada kecamatan yang
sama maupun di beberapa kecamatan yang berbatasan. Sub Pusat Pelayanan
Kota ini meliputi:
a. Sub Pusat Pelayanan Kota 1 (satu) di sekitar Kelurahan Grogol, melayani BWK
II;
b. Sub Pusat Pelayanan Kota 2 (dua) di sekitar Kawasan Terminal Terpadu
Merak, melayani BWK III;

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-11

Materi Teknis

c. Sub Pusat Pelayanan Kota 3 (tiga) di sekitar persimpangan Jalan Negara


dengan Jalan Lingkar Selatan di kelurahan kepuh Kecamatan Ciwandan,
melayani BWK IV; dan
d. Sub Pusat Pelayanan Kota 4 (empat) di sekitar persimpangan Jalan Negara
dengan Jalan Lingkar Selatan di Kelurahan Kedaleman Kecamatan Cibeber,
melayani BWK V.

Pusat lingkungan, dengan skala pelayanan Sub-BWK dan/atau kelurahan


dan/atau lingkungan perumahan. Pusat-pusat ini meliputi:
a. Pusat lingkungan pada BWK 1 terdiri dari: Pusat lingkungan sekitar Jalan
Lingkar Selatan (JLS) di Kelurahan Lebak Denok, Pusat lingkungan Kotasari,
Pusat lingkungan Kotabumi, Pusat lingkungan Kebon Dalem, Pusat lingkungan
sekitar Perumahan Metro, Pusat lingkungan sekitar Komplek Bonakarta, Pusat
lingkungan sekitar Martapura, Pusat lingkungan sekitar Taman Raya Cilegon,
dan Pusat lingkungan Jl. Kubang Laban.
b. Pusat lingkungan pada BWK 2 terdiri dari: Pusat lingkungan Gerem, Pusat
lingkungan Rawaarum, Pusat Lingkungan Pabean, Pusat Lingkungan Tegal
Bunder, dan Pusat lingkungan Purwakarta.
c. Pusat lingkungan pada BWK 3 terdiri dari: Pusat lingkungan Suralaya, Pusat
lingkungan Lebakgede, dan Pusat lingkungan Tamansari.
d. Pusat lingkungan pada BWK 4 terdiri dari: Pusat lingkungan sekitar Cigading.
e. Pusat lingkungan pada BWK 5 terdiri dari: Pusat lingkungan sekitar Perumahan
Taman Cilegon Indah, Pusat lingkungan sekitar Mahkota Mas, Pusat lingkungan
sekitar Perumnas, Pusat lingkungan sekitar PCI, Pusat lingkungan sekitar
Perum Bumi Rakata, Pusat lingkungan sekitar Jerang, Pusat lingkungan sekitar
Kantor Kelurahan Bagendung, Pusat lingkungan sekitar Krotek-Bentola, Pusat
Lingkungan sekitar Komplek Griya Praja Mandiri, Pusat lingkungan sekitar
Lebak Waluh-Jeruk Tipis, dan Pusat lingkungan sekitar Kantor Kelurahan
Cikerai.

5.2.3 Sistem Jaringan Prasarana Kota


Selain pembagian wilayah kota dan tata jenjang sistem pusat pelayanan kota, yang tidak
kalah penting sebagai unsur pembentuk struktur ruang Kota Cilegon adalah sistem jaringan
prasarana kota. Sistem jaringan prasarana kota terdiri dari sistem prasarana utama dan
sistem prasarana lainnya.
A.

Sistem Prasarana Utama

Sistem prasarana utama yang merupakan sistem jaringan transportasi Kota Cilegon terdiri
atas sistem jaringan transportasi darat dan sistem jaringan transportasi laut.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-12

Materi Teknis

1. Sistem Jaringan Transportasi Darat


Sistem jaringan transportasi darat merupakan sistem yang memperlihatkan keterkaitan
kebutuhan dan pelayanan transportasi antar kawasan dan antar wilayah. Sistem jaringan
transportasi darat meliputi sistem jaringan jalan, sistem jaringan kereta api, serta sistem
jaringan angkutan sungai, danau, dan penyeberangan. Rencana sistem jaringan
transportasi darat Kota Cilegon merupakan sistem yang memperlihatkan keterkaitan
kebutuhan dan pelayanan transportasi antar kawasan dan antar wilayah dalam ruang
wilayah Kota Cilegon. Pengembangan ini dimaksudkan untuk menciptakan keterkaitan
antar pusat pelayanan serta mewujudkan keselarasan dan keterpaduan antara pusat
pelayanan kegiatan dengan sektor ekonomi masyarakat.
a.

Sistem Jaringan Jalan

Pembahasan sistem jaringan jalan terdiri dari jaringan jalan primer, jaringan jalan
sekunder, jaringan jalan lingkungan, lokasi terminal, serta pengembangan prasarana
dan sarana angkutan umum. Arahan sistem jaringan jalan mengikuti arahan yang
secara umum berlaku dengan ketentuan berdasarkan:
1.

Arahan lokasi ruang kegiatan yang harus dihubungkan berupa:


a. Arahan sistem pusat pertumbuhan dan pelayanan regional, kota maupun lokal
(pusat

pengembangan

wilayah,

pusat

pengembangan

kota,

pusat

pengembangan lingkungan dan kawasan, ibukota kota, ibukota kecamatan dan


ibukota kelurahan).
b. Arahan lokasi ruang kegiatan fungsi regional, kota dan lingkungan (kegiatan
primer industri, perhubungan, perdagangan, pemerintahan; kegiatan sekunder
perkantoran, perdagangan, pemerintahan dan perumahan).
2. Kondisi, kecenderungan dan prakiraan perpindahan orang dan barang menurut
asal dan tujuan dalam sistem primer regional maupun sekunder kota.
3. Arahan sistem kota primer dan sistem kawasan sekunder yaitu:
a. Sistem primer: Kota orde ke I (Kota Jakarta), orde ke II (Kota Serang), orde ke III
(Kota Cilegon), dan Kota Orde ke IV (ibukota Kecamatan dan Persil).
b. Sistem

sekunder:

pergudangan),

Kawasan

Kawasan

primer

sekunder

(kawasan
I,

Kawasan

industri,

pelabuhan

sekunder

II

dan

(kawasan

perdagangan dan jasa, pemerintahan dan bangunan umum, serta pusat kota),
Kawasan sekunder III (Kawasan Pusat BWK, Pusat kecamatan, dan
perumahan).

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-13

Materi Teknis

Berdasarkan landasan tersebut maka sistem jaringan jalan di Kota Cilegon terdiri dari:
Jaringan Jalan Bebas Hambatan

Jalan Bebas Hambatan yang meliputi : Jaringan Jalan Jakarta Merak dan Cilegon Bojonegara
Jaringan Jalan Primer

Jalan primer adalah jalan yang melayani pergerakan lalu lintas wilayah, yang
meliputi:
a. Arteri primer yang merupakan ruas jalan bebas hambatan Jakarta - Merak
b. Kolektor primer yang merupakan ruas jalan pengumpul Cilegon (Simpang Tiga)
Anyer.
c. Lokal primer yang merupakan jalan penghubung ke orde IV atau ibukota
kecamatan yang terdiri dari:
Ruas Jalan Kota Cilegon-Mancak (Krenceng-Batukuda)
Ruas

Jalan

Kota

Cilegon-Mancak

(Kandangsapi-Bagendung-Mancak/

Cipeucang)
Ruas Jalan Kota Cilegon-Bojonegara (Simp.Matahari-Pecak)

Jaringan Jalan Sekunder

Jalan sekunder adalah jalan yang melayani pergerakan kota. Sistem jaringan jalan
sekunder dikembangkan dengan tujuan untuk memberikan penyebaran beban arus lalu
lintas berdasarkan pertimbangan kejelasan wewenang penanganan dan status
pembinaan jaringan jalan, minimasi terjadinya persilangan dengan jaringan rel kereta
api, keterpaduan dengan jalan-jalan lingkungan (komplek perumahan dan perniagaan)
serta peningkatan kemudahan pencapaian (aksesibilitas) dari daerah-daerah yang
secara fisik geografis agak terisolir. Jaringan jalan sekunder Kota Cilegon terdiri dari:
a. Arteri Sekunder yang merupakan ruas Jalan Lingkar Luar Selatan dan Lingkar Luar
Utara;
b. Kolektor Sekunder yang merupakan ruas Jalan Lingkar Dalam Selatan dan Lingkar
Dalam Utara; dan
c. Lokal Sekunder yang merupakan jalan kota dan jalan lingkungan di Kota Cilegon.

Jaringan Jalan Lingkungan

Jaringan jalan lingkungan merupakan jalan penghubung antar lingkungan/permukiman.


Untuk rencana pengembangan sistem jaringan jalan di Kota Cilegon meliputi:

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-14

Materi Teknis

a. Pemeliharaan rutin pada ruas jalan dengan tingkat kerusakan 6 - 10 %.


b. Pemeliharaan berkala jalan pada ruas jalan dengan tingkat kerusakan 10 - 16 %.
c. Rehabilitasi jalan pada ruas jalan yang mengalami kerusakan ringan.
d. Penataan serta peningkatan struktur dan kapasitas jalan pada ruas Jl. Kapt. Piere
Tendean (ruas Ex. Matahari Pecek), Jl. Ir. Sutami (ruas Krenceng Langgerang),
ruas Kandang Sapi Bagendung, Jl. KH. Ahmad Dahlan (ruas Jl.Jombang Masjid
Curug Katimaha), ruas Curug Katimaha Bagendung, Jl.Imam Bonjol (ruas Cibeber
Krotek), ruas Krotek Kandang Sapi, Jl. Sunan Bonang (ruas Kebanjiran Lingkar
Selatan), Jl. Industri (ruas ADB Jl. KH. Yasin Beji), Jl. KH. TB. Ismail (ruas Pasar
Kelapa Pakuncen), Jl. D.I. Panjaitan (ruas Ex. Matahari Ciberko), ruas Rama
Baru Daliran, Jl. Maulana Yusuf (ruas Simpang Tiga Tegal Cabe), ruas Pecek
Purwakarta, ruas Purwakarta Kubang Lampit, ruas Kubang Lampit Pasar Bunder,
ruas Pasar Bunder Dukuh Malang, ruas Cikebel Bawah Ciora Jaya, ruas Kuista
Gerem Kulon, Jl. Sultan Kranggot, dan ruas Kadipaten Seruni.
e. Pengembangan sistem jaringan sekunder di ruas Pakuncen JLS, ruas Sumampir
Timur - Martapura, dan ruas Bonakarta Kependilan.
f. Mengembangkan Jalan Lingkar Utara Kota Cilegon melalui ruas Kedungingas
Pecek, ruas Dukuh malang Cikebel Bawah, ruas Ciora Jaya Kuista, ruas Gerem
Kulon Sumur Wuluh, dan ruas Sumur Wuluh Cikuasa, serta membuka akses
jalan-jalan baru sesuai dengan perkembangan wilayah dan tingkat kepentingannya.
g. Mengembangkan simpul persimpangan di Jalan Lingkar Selatan dan pada beberapa
ruas jalan sekunder yaitu di Jl. Antasari, Jl. Temu Putih, Jl. R.A. Kartini, Jl. Pasar
Baru Cilegon, Jl. Kubang Bale, Jl. Kenanga, Jl. RPH dan Jl. Kranggot, serta simpul
persimpangan yang diperlukan.
h. Meminimalisir persilangan dengan jaringan rel kereta api dalam merencanakan dan
membangun jaringan jalan baru. Hal ini dimaksudkan untuk meminimalisir konflik lalu
lintas pada saat kereta lewat, dengan salah satu caranya yaitu pembuatan fly over di
atas jaringan jalan kereta tersebut.
i. Menghilangkan secara bertahap kegiatan parkir di badan jalan khususnya pada
kawasan-kawasan yang rawan kemacetan. Setiap kegiatan yang berada di
sepanjang jaringan jalan diwajibkan untuk menyediakan lahan parkir sehingga tidak
ada lagi kegiatan parkir di badan jalan.
j. Penataan hirarki jalan untuk mendukung pengaturan perizinan guna lahan.
k. Memelihara fungsi jaringan jalan primer dengan membatasi jalan akses lokal dan
pengendalian pemanfaatan ruang di sepanjang jaringan jalan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-15

Materi Teknis

l. Melengkapi fasilitas lalu lintas jalan pada ruas jalan arteri primer dalam rangka
meningkatkan keselamatan, keamanan, dan ketertiban berlalu lintas.
m. Penetapan

kajian

Analisa

Dampak

Lalu

Lintas

akibat

kegiatan

pembangunan/pengembangan yang menimbulkan bangkitan pergerakan.


n. Penetapan kelas jalan.
Untuk lebih jelasnya, rencana struktur jaringan jalan Kota Cilegon dapat dilihat pada
Gambar 5-3.

b. Lokasi Terminal
Lokasi terminal dan rencana pengembangannya di Kota Cilegon meliputi:
1.

Terminal Terpadu Merak yang merupakan terminal tipe A akan dikembangkan


dengan mengintegrasikan kegiatan ke dalam satu kawasan yang memadukan tiga
moda (jalan raya, angkutan penyeberangan, dan kereta api).

2.

Sub terminal di BWK V dengan tipe B akan dikembangkan untuk melayani


pergerakan regional.

3.

Terminal kecil di Pasar Kranggot dan Pasar Baru Merak akan dikembangkan untuk
melayani pergerakan lokal.

4.

Terminal kecil di Pasar Kelapa Kavling (Kecamatan Cilegon) yang selama ini sudah
tidak berfungsi akan difungsikan kembali untuk melayani pergerakan lokal.

c. Pengembangan Prasarana dan Sarana Angkutan Umum


Pengembangan prasarana dan sarana angkutan umum beserta rencana penyediaan
dan pemanfaatannya meliputi:
1.

Pengadaan sarana angkutan perkotaan (bus) untuk pengembangan angkutan


umum massal berbasis jalan;

2.

Pengembangan teknologi transportasi ramah lingkungan dan penggunaan energi


alternatif;

3.

Penerapan manajemen dan rekayasa lalu lintas pada ruas jalan kolektor primer;

4.

Pengembangan Area Traffick Control System (ATCS) dan teknologi informasi untuk
kepentingan lalu lintas pada ruas jalan kolektor primer;

5.

Pengembangan fasilitas pemadu moda transportasi;

6.

pengembangan trayek yang melayani BWK 2 bagian Utara;

7.

penambahan trayek angkutan umum dengan rute (1) Ciora Jaya Pasar Baru; (2)
Cikebel Pasar Baru; dan (3) Cibeber Cilegon;

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-16

Materi Teknis

Gambar 5-3
RENCANA SISTEM JARINGAN JALAN KOTA CILEGON

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-17

Materi Teknis

8.

pengaturan lintasan dan jadwal angkutan barang dan angkutan berat, serta
menghindari angkutan barang masuk ke kawasan pusat kota;

9.

penataan rute angkutan umum dalam rangka meningkatkan distribusi pelayanan


serta efisiensi penggunaan jalan;

10. penyediaan tempat pemberhentian untuk angkutan umum bus maupun non-bus
yang memadai; dan
11. pelayanan angkutan kota di Kota Cilegon dibuat beberapa rute perjalanan yang
dibedakan dengan warna.

2.

Sistem Jaringan Kereta Api


Selain jaringan jalan, sistem jaringan kereta api di wilayah Kota Cilegon juga merupakan
moda transportasi yang memiliki peran cukup penting, terutama dalam hal
pendistribusian barang. Hal ini mengingat moda transportasi ini lebih berperan sebagai
sistem perangkutan regional serta lebih dominan digunakan untuk angkutan barang
berupa produk industri dan batu bara dari dan keluar wilayah Kota Cilegon.
Sistem jaringan kereta api yang terdapat di Kota Cilegon meliputi:
a. Jaringan jalur kereta api Merak Rangkas Bitung - Jakarta
Jaringan kereta api di Kota Cilegon merupakan titik awal di ujung barat dalam sistem
transportasi kereta api lintas Pulau Jawa. Moda transportasi ini menghubungkan
Kota Cilegon dengan kota-kota sekitar, yakni Serang, Rangkas Bitung, Tangerang
dan Jakarta.
b. Fasilitas pemberhentian (stasiun) kereta api sebanyak 4 (empat) buah, yang terdapat
di Merak, Cigading, Krenceng dan Cilegon. Namun dari ke-4 (empat) stasiun
tersebut hanya 3 (tiga) yang masih beroperasi yakni Stasiun Merak, Stasiun
Krenceng dan Stasiun Cilegon. Pada tahun 2004 jumlah penumpang yang
memanfaatkan moda transportasi ini di Stasiun Merak tercatat sebanyak 44.209
penumpang, sedangkan di Stasiun Cilegon sebanyak 36.295 penumpang.
Rencana pengembangan sistem jaringan kereta api meliputi:
a. Mengembangkan sistem jaringan jalur kereta api lintas utara selatan dengan
prioritas tinggi yang menghubungkan Merak Rangkas Bitung Jakarta.
b. Merencanakan pengembangan jaringan jalur kereta api ganda (double track) untuk
mendukung kegiatan distribusi barang dari dan ke dalam kawasan perindustrian
serta kawasan pelabuhan dan pergudangan, juga untuk mendukung kegiatan
angkutan penyeberangan Merak Bakauheni dan sebaliknya.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-18

Materi Teknis

c. Menertibkan kegiatan yang mengganggu lalu lintas kereta api sepanjang jalur kereta
api dengan berkoordinasi pada pihak pengelola kereta api.
d. Meningkatkan keamanan perlintasan kereta api dengan lalu lintas moda transportasi
lain melalui pengadaan pintu perlintasan dan/atau perbaikan serta pemeliharaan
pintu perlintasan jalan kereta api.
e. Mengamankan kawasan sempadan rel kereta api.

3 Sistem Jaringan Angkutan Sungai, Danau, dan Penyeberangan


Jaringan angkutan sungai, danau, dan penyeberangan atau disebut Pelabuhan ASDP
Merak merupakan simpul pergerakan lalu lintas nasional dan berfungsi sebagai
jembatan terapung antara Pulau Jawa Sumatera. Sistem jaringan angkutan sungai,
danau, dan penyeberangan meliputi:
a. Alur pelayaran adalah Merak Bakauheni.
b. Pelabuhan Nasional Merak di Kecamatan Pulomerak yang terdiri dari beberapa
dermaga berupa dermaga untuk kapal roro dan kapal cepat.
Di dalam kawasan ini terjadi pertemuan beberapa moda yaitu angkutan jalan raya,
angkutan pelabuhan, dan angkutan kereta api. Untuk mengoptimalkan fungsi dan
pelayanan setiap moda tersebut, diperlukan rencana pengembangan sebagai berikut:
a. Mengembangkan terminal penyeberangan Merak yang mengintegrasikan kegiatan di
dalam satu kawasan Terminal Terpadu Merak yang memadukan 3 moda yaitu
angkutan jalan raya, angkutan penyeberangan, dan angkutan kereta api.
b. Mengoptimalkan alur pelayaran penyeberangan Merak Bakauheni.
c. Meningkatkan fungsi pelayanan pelabuhan penyeberangan dengan mengeluarkan
fungsi stasiun kereta api dari dalam kawasan pelabuhan.

4. Sistem Jaringan Transportasi Laut


Kota Cilegon memiliki potensi inlet-outlet terhadap lokasi pasar dunia karena secara
geografis memiliki akses langsung terhadap Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI)
dengan didukung oleh keberadaan sejumlah pelabuhan pengumpan dan Terminal Untuk
Kepentingan Sendiri (TUKS). ALKI merupakan alur laut yang ditetapkan sebagai alur
untuk pelaksanaan hak lintas alur laut kepulauan berdasarkan konvensi hukum laut
internasional. ALKI ditetapkan untuk menghubungkan 2 (dua) perairan bebas, yaitu
Samudera Hindia dan Samudera Pasifik. Pelabuhan pengumpan diselenggarakan guna
mewujudkan sistem transportasi laut yang handal dan berkemampuan tinggi dalam
rangka menunjang pembangunan nasional. Sedangkan TUKS dikembangkan untuk

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-19

Materi Teknis

menunjang pengembangan kegiatan atau fungsi tertentu (kegiatan perindustrian,


pertambangan, perikanan, atau kegiatan lainnya yang dalam pelaksanaan usaha
pokoknya memerlukan fasilitas pelabuhan).
Sistem jaringan transportasi laut di Kota Cilegon meliputi:
a. Alur pelayaran merupakan bagian dari ALKI I, yang melintasi Laut Cina Selatan
Selat Karimata Laut Jawa Selat Sunda.
b. Pelabuhan pengumpul yang meliputi Pelabuhan PT. Pelindo II dan Pelabuhan PT.
Krakatau Bandar Samudera di Kecamatan Ciwandan, serta Pelabuhan PT. Indah
Kiat di Kecamatan Pulomerak.
c. Terminal Untuk Kepentingan Sendiri (TUKS) di Kota Cilegon terdapat 17 (tujuh
belas) dengan lokasi tersebar di Kecamatan Ciwandan, Citangkil, Grogol, dan
Pulomerak. TUKS

ini

umumnya

merupakan

bagian

dari

industri

yang

memilikinya dan khusus melayani kebutuhan industri itu sendiri. Selain itu, ada
beberapa TUKS yang melayani beberapa industri (zero pollution) di sekitarnya
serta memiliki kecenderungan untuk memperluas fungsinya menjadi pelabuhan
umum, dengan memperhatikan sistem transportasi laut.
Dalam konteks pengembangan pelabuhan-pelabuhan itulah dipandang perlu untuk menata
lebih lanjut kawasan pelabuhan yang terintegrasi dengan pergudangan sebagai fasilitas
penunjangnya. Dengan menjadikannya sebagai suatu kawasan, maka pelabuhan dapat
berperan sebagai:

Simpul dalam jaringan transportasi sesuai dengan hirarkinya

Pintu gerbang kegiatan perekonomian daerah, nasional dan internasional

Tempat kegiatan alih moda transportasi

Penunjang kegiatan industri dan perdagangan

Tempat distribusi, konsolidasi dan produksi

Rencana pengembangan sistem jaringan transportasi laut meliputi:


a. Mengembangkan kawasan pelabuhan pengumpul yang terintegrasi dengan
pergudangan

sebagai

fasilitas

penunjangnya

di

Kelurahan

Kubangsari

Kecamatan Ciwandan sebagai bagian dari prasarana penunjang fungsi


pelayanan PKN serta sebagai simpul utama pendukung pengembangan
produksi kawasan andalan ke pasar internasional.
b. Menata

dan

meningkatkan

peran

pelabuhan

pengumpul

di Kecamatan

Ciwandan dan Pulomerak.


c. Menata dan mengembangkan TUKS sebagai bagian dari fasilitas kegiatan industri
dan kegiatan lainnya tanpa mengubah garis pantai (shore line) secara signifikan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-20

Materi Teknis

B.

Sistem Prasarana Lainnya

Sistem prasarana lainnya yang merupakan sistem jaringan prasarana pelengkap yang
mengintegrasikan dan memberikan layanan bagi fungsi kegiatan yang ada di wilayah kota.
Sistem prasarana ini meliputi sistem jaringan energi/kelistrikan, sistem jaringan
telekomunikasi, sistem jaringan sumber daya air kota dan infrastruktur perkotaan.
1. Sistem Jaringan Energi/Kelistrikan
Sistem jaringan energi/kelistrikan meliputi sistem pembangkit tenaga listrik, jaringan
transmisi tenaga listrik, serta jaringan pipa minyak dan gas bumi. Sistem jaringan
energi/kelistrikan di Kota Cilegon adalah:
a. Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) PT. Indonesia Power di Kelurahan Suralaya
Kecamatan Pulomerak dan Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLTGU) PT.
Krakatau Daya Listrik (PT. KDL) di dalam Kawasan Industri PT. KIEC di Kecamatan
Citangkil. PLTU di Kelurahan Suralaya merupakan pembangkit tenaga listrik untuk
memenuhi kebutuhan listrik nasional khususnya Pulau Jawa dan Bali. Sedangkan
PLTGU PT. KDL untuk memenuhi kebutuhan listrik industri terutama yang berlokasi di
dalam Kawasan Industri PT. KIEC.
b. Jaringan pipa gas ethylene mulai dari PT. Chandra Asri di Kecamatan Ciwandan ke
dalam Kawasan Industri PT. KIEC di Kecamatan Citangkil (tertanam di sepanjang
jaringan jalan arteri primer) hingga wilayah Bojonegara Kabupaten Serang (tertanam di
sepanjang jaringan Jalan Tol Cilegon Barat).
c. Jaringan pipa gas dari Stasiun Meter Pertamina di Kawasan Industri PT. KIEC
Kecamatan Citangkil ke PT. Unggul Indah Cahaya di Kelurahan Gerem Kecamatan
Grogol yang tertanam di sepanjang jaringan jalur kereta api.
d. Jaringan pipa gas bumi PT. PGN yang melintasi kawasan permukiman di Kelurahan
Kedaleman Kecamatan Cibeber, Kelurahan Panggungrawi dan Kelurahan Gedong
Dalem Kecamatan Jombang, sampai ke Kelurahan Purwakarta Kecamatan Purwakarta.
Layanan listrik telah melayani hampir seluruh wilayah kecamatan yang terdapat di Kota
Cilegon. Selanjutnya rencana sistem jaringan listrik akan dikembangkan menjadi jaringan
udara terbuka (Overhead Line Transmission) dengan menggunakan tiang yang memiliki
manfaat sebagai jaringan distribusi dan penerangan jalan. Namun pada jaringan jalan arteri
primer dan Jalan Lingkar Selatan, sistem layanan listrik menggunakan sistem tertutup
(Kabel Bawah Tanah) yang bergabung dengan utilitas.
Dalam rencana kebutuhan dan penyediaan tenaga listrik di Kota Cilegon terkait dengan
rencana umum ketenagalistrikan nasional untuk wilayah Jawa-Madura-Bali. Berdasarkan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-21

Materi Teknis

rencana umum ketenagalistrikan nasional untuk wilayah Jawa-Madura-Bali, pertumbuhan


permintaan energi listrik untuk periode 2006-2026 diperkirakan sebesar 6,6% per tahun
dengan komposisi rumah tangga sebesar 7,5%; komersial 8,3%; publik 10,8% dan industri
3,8% sehingga pada akhir tahun 2026 konsumsi tenaga listrik di Jawa-Madura-Bali
mencapai 327 KWH.
Rencana kebutuhan listrik di Kota Cilegon khusus untuk permukiman di luar kawasan
industri berdasarkan pertumbuhan jumlah penduduk skenario optimis dapat dilihat pada
tabel 5-2.
Tabel 5-2
Rencana Kebutuhan Listrik Kota Cilegon Tahun 2010-2030

No.

Kecamatan

1
2
3
4
5
6
7

Pulomerak
Grogol
Purwakarta
Jombang
Cibeber
Cilegon
Citangkil

Jumlah
Penduduk
2008

Produksi
Listrik 2005
(Watt)

Kebutuhan Listrik (Watt)


2010

2015

2020

2025

2030

11.214.206
9.840.365
8.662.901
14.468.394
10.728.895
9.946.870
14.913.196

11.187.197
9.915.267
9.119.223
14.546.391
10.807.928
10.013.130
14.971.166

11.429.228
10.385.828
10.706.917
14.990.215
10.885.639
10.350.500
15.439.888

11.792.407
10.856.683
12.294.378
15.434.039
11.586.096
10.688.134
15.908.871

12.095.011
11.327.244
13.882.072
15.877.863
11.975.445
11.025.504
16.377.593

12.397.616
11.798.099
15.469.533
16.321.949
12.364.529
11.362.873
16.846.316

Ciwandan

42.766
33.501
37.190
55.093
40.590
37.680
57.111
39.668

10.342.577

10.282.088

10.459.123

10.635.897

10.812.931

10.989.966

Kota Cilegon

343.599

90.117.404

90.842.390

94.647.338

99.196.504

103.373.663

107.550.881

Sumber : Hasil Analisis

Berdasarkan rencana usaha penyediaan tenaga listrik tahun 2006-2015, terdapat rencana
pengembangan PLTGU (Pembangkit Tenaga Listrik Gas dan Uap) kelas 750 MW
sebanyak 5 blok untuk membangun LNG Receiving Terminal and Regasification Plant di
Cilegon.
Rencana pengembangan sistem jaringan kelistrikan meliputi:
a. Pengembangan sistem jaringan kelistrikan yang meliputi pembangkit dan jaringan
transmisinya harus sesuai dengan rencana umum ketenagalistrikan nasional untuk
wilayah Jawa - Madura Bali.
b. Pengembangan prasarana pembangkit listrik dilakukan dengan memanfaatkan potensi
sumber energi yang ada di Kota Cilegon dan pemanfaatan teknologi tinggi.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-22

Materi Teknis

c. pembangunan pembangkit listrik dan jaringan transmisi harus berada pada lokasi yang
aman terhadap kegiatan lain dengan memperhatikan persyaratan ruang bebas dan
jarak aman sesuai ketentuan dan aturan yang berlaku.
d. untuk pembangunan jaringan transmisi tenaga listrik (SUTUT, SUTET maupun SUTT)
wajib menyediakan lahan sebagai wilayah pengamanan tapak tower sesuai ketentuan
dan aturan yang berlaku, melakukan pemagaran tower, pemasangan rambu-rambu
peringatan, serta pemasangan pengaman kabel penghantar pada persilangan dengan
jalan.
e.pengembangan

jaringan

udara

terbuka

(overhead

line

transmision)

dengan

menggunakan tiang yang memiliki manfaat sebagai jaringan distribusi dan penerangan
jalan.
f. mengembangkan sistem tertutup (kabel bawah tanah) pada jaringan jalan arteri primer
dan jalan lingkar selatan.
Sedangkan rencana pengembangan sistem jaringan pipa gas meliputi:
a. pemasangan pipa gas dilakukan dengan sistem tertutup (pipa bawah tanah).
b. pengembangan jaringan pipa gas harus berada pada lokasi yang aman terhadap
kegiatan lain dengan memperhatikan persyaratan jarak minimum aman antar pipa
maupun dengan bangunan disekitarnya sesuai ketentuan dan aturan yang berlaku.
c. pemasangan pipa gas yang melalui saluran air, jaringan jalur kereta api dan jalan raya
dilakukan dengan teknik pengeboran sehingga tidak perlu dilakukan pembongkaran.
2. Sistem Jaringan Telekomunikasi
Pengembangan sistem jaringan telekomunikasi dimaksudkan untuk menciptakan sebuah
sistem telekomunikasi yang andal, memiliki jangkauan luas dan merata, serta terjangkau.
Sistem jaringan telekomunikasi mencakup sistem jaringan terestrial, satelit dan sistem
jaringan telekomunikasi yang menggunakan spektrum frekuensi radio sebagai sarana
transmisi. Jaringan terestrial meliputi jaringan mikro digital, fiber optik (serat optik), mikro
analog, dan kabel laut. Sedangkan jaringan satelit merupakan piranti komunikasi yang
memanfaatkan teknologi satelit.
Penyediaan

jumlah

kebutuhan

jaringan

telekomunikasi

sangat

tergantung

pada

karakteristik fisik, sosial dan ekonomi dari lokasi yang bersangkutan sehingga pemenuhan
kebutuhan tersebut tepat waktu, jumlah dan lokasi.
Dalam penyediaan prasarana pendukung yaitu pemasangan rumah kabel sebagai titik
akhir dari jaringan kabel primer dan titik awal dari jaringan kabel sekunder harus memenuhi
syarat-syarat sebagai berikut:

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-23

Materi Teknis

1. Perbandingan antara jaringan kabel primer dan sekunder yaitu 2:3


2. Bentuk rumah kabel harus dibedakan antara yang berkapasitas 800 pasang dengan
1.600 pasang
3. Rumah kabel terbuat dari bahan isolasi tahan panas yang diperkuat dengan fiber glass
warna abu-abu
4. Persyaratan teknis lainnya:
a. Mempunyai tahanan yang tinggi terhadap korosi
b. Mempunyai daya isolasi yang baik terhadap panas
c. Mempunyai bobot yang relatif ringan
d. Kedap terhadap air hujan
e. Dilengkapi dengan lubang ventilasi untuk mencegah terjadinya kondensasi di
dalam rumah kabel
5.

Penempatan rumah kabel pada trotoar jalan harus memenuhi ketentuan sebagai
berikut:
a. Letak rumah kabel tidak boleh menghalangi dan membahayakan lalu lintas
b. Rumah kabel tidak boleh dipasang pada tempat yang menurut perkiraan mudah
terlanggar oleh kendaraan
c. Penempatan rumah kabel harus sesuai dengan keadaan sekelilingnya
d. Penempatan rumah kabel harus serasi dengan tikungan tajam, paling sedikit 5
meter dari tikungan kecuali bila belokan tersebut membentuk lingkaran.
Pada

tabel

berikut dapat dilihat jumlah kebutuhan

satuan sambungan

unit

telekomunikasi Kota Cilegon tahun 2009-2029.


Tabel 5-3
Rencana Kebutuhan Satuan Sambungan Telekomunikasi (SST) Kota Cilegon
Tahun 2010-2030 (Unit)
No.

Kecamatan

1
Pulomerak
2
Grogol
3
Purwakarta
4
Jombang
5
Cibeber
6
Cilegon
7
Citangkil
8
Ciwandan
Kota Cilegon
Sumber : Hasil Analisis

Jumlah
Penduduk
2008
42.766
33.501
37.190
55.093
40.590
37.680
57.111
39.668
343.599

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

SST 2008
(Unit)
8.309
7.291
6.419
10.721
7.950
7.370
11.050
7.664
66.774

Kebutuhan Satuan Sambungan


Telekomunikasi (Unit)
2010
2015
2020
2025
8.289
8.468
8.737
8.962
7.346
7.695
8.044
8.393
6.757
7.934
9.110 10.286
10.779 11.108 11.437 11.765
8.009
8.066
8.585
8.874
7.419
7.669
7.919
8.169
11.093 11.440 11.788 12.135
7.619
7.750
7.881
8.013
67.311 70.131 73.501 76.596

2030
9.186
8.724
11.463
12.094
9.162
8.419
12.482
8.144
79.692

V-24

Materi Teknis

Rencana pengembangan sistem jaringan telekomunikasi meliputi:


a. Pengembangan sistem jaringan telekomunikasi, meliputi sistem jaringan terestrial, satelit
dan sistem jaringan telekomunikasi yang menggunakan spektrum frekuensi radio
sebagai sarana transmisi, sebagai penghubung antara pusat-pusat kegiatan.
b. Menyebarkan fasilitas telepon umum di lokasi strategis.
c. Menyediakan tiang pembagi yang menghubungkan konsumen melalui saluran udara
terbuka dan telepon umum (saluran bawah tanah) yang merupakan jaringan tersier.
d. Membangun Base Tranceiver System (BTS) secara terpadu berdasarkan Master Plan
Tower Bersama serta mengendalikan tower-tower seluler yang tidak sesuai dengan
Master Plan.
3. Sistem Jaringan Sumber Daya Air Kota
Sumber air bersih bagi masyarakat Kota Cilegon umumnya berupa sumber air tanah dalam
dan sumber air baku Waduk Krenceng. Sumber air baku Waduk Krenceng merupakan
instalasi pengolahan air milik PT. Krakatau Steel dan dikelola oleh anak perusahaan yaitu
PT. Krakatau Tirta Industri/PT. KTI. Waduk Krenceng ini merupakan tempat penampungan
air yang sumbernya berasal dari sumber air baku Rawa Danau di Kabupaten Serang.
Berdasarkan standar, penyediaan air bersih di Kota Cilegon dikelola oleh PDAM Cilegon
Mandiri dan Perusahaan Krakatau Tirta Industri (KTI) melalui sistem perpipaan
direncanakan akan melayani 38 % penduduk di Kota Cilegon dan selebihnya masih
menggunakan air tanah permukaan dan air tanah dalam. Jaringan perpipaan akan
mendistribusikan air bersih ke setiap kawasan permukiman dan blok-blok pengembangan
yang diprioritaskan pada daerah yang cukup padat. Untuk kawasan permukiman yang
berada di daerah permukiman dan belum terjangkau sistem perpipaan akan disediakan
bak-bak penampung air hujan serta mengembangkan tandon-tandon air untuk kebutuhan
setempat.
Pada masa yang akan datang, perlu dijajaki kerjasama antar pihak-pihak yang terkait erat
di sekitar wilayah perencanaan khususnya Pemerintah Kabupaten Serang mengingat
sebagian besar sumber air baku terletak di luar wilayah perencanaan seperti Rawa Danau
yang memasok air bersih untuk KTI. Adapun kebutuhan air bersih di Kota Cilegon dapat
dilihat pada Tabel 5-4 yang disesuaikan dengan pertumbuhan penduduk.
PDAM Cilegon Mandiri sebagai perusahaan yang bertanggung jawab atas masalah air
bersih di wilayah Kota Cilegon mengembangkan rencana sistem penyediaan air bersih
untuk Wilayah Merak. Sebagai pintu gerbang keluar dan masuk dari Sumatera ke Jawa,
ketersediaan prasarana air bersih sangat penting dalam menunjang kegiatan pelabuhan,
industri dan permukiman (masyarakat di Kelurahan Tamansari, Mekarsari dan Lebak
Gede).

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-25

Materi Teknis

Tabel 5-4
Rencana Kebutuhan Air Bersih Kota Cilegon Tahun 2010-2030

Kecamatan

Jumlah
Penduduk 2008

1 Pulomerak
2 Grogol
3 Purwakarta
4 Jombang
5 Cibeber
6 Cilegon
7 Citangkil
8 Ciwandan
Kota Cilegon

42.766
33.501
37.190
55.093
40.590
37.680
57.111
39.668
343.599

No.

Ketersediaan
Air Bersih
2005
2.287
2.007
1.767
2.951
2.188
2.029
3.042
2.110
18.381

Kebutuhan Air Bersih (m3/hari)


2010

2015

2020

2025

2030

2.281
2.022
1.860
2.967
2.204
2.043
3.054
2.098
18.529

2.331
2.118
2.184
3.057
2.220
2.111
3.149
2.134
19.305

2.405
2.214
2.508
3.148
2.363
2.180
3.245
2.170
20.233

2.467
2.310
2.832
3.238
2.442
2.249
3.341
2.206
21.085

2.528
2.406
3.155
3.329
2.5
2.318
3.436
2.242
21.937

Sumber : Hasil Analisis

Secara umum rencana pengembangan sistem jaringan sumber daya air di Kota Cilegon
adalah :
1. Mengembangkan wilayah tangkapan air (catchment area) yang berfungsi sebagai air
baku di Kecamatan Ciwandan, Grogol, Purwakarta, dan Jombang.
2. Melakukan konservasi daerah resapan air.
3. Mengendalikan penggunaan sumber air yang berasal dari sumber air tanah dalam,
terutama yang digunakan oleh industri.
4. Mengendalikan debit air limpasan pada musim hujan dengan membuat sumur-sumur
resapan.
Untuk lebih jelasnya mengenai Peta Jaringan Air Bersih dapat dilihat pada Peta 5.4.

4. Infrastruktur Perkotaan
Yang dimaksud infrastruktur perkotaan meliputi sistem penyediaan air minum kota, sistem
pengelolaan air limbah, sistem persampahan, sistem drainase, penyediaan dan
pemanfaatan prasarana sarana jaringan jalan pejalan kaki, jalur evakuasi bencana, dan
sistem pemadam kebakaran.
a. Sistem Penyediaan Air Minum Kota
Sistem penyediaan air minum kota mencakup sistem jaringan perpipaan dan/atau bukan
jaringan perpipaan, dengan rencana pengembangan meliputi:

Mengembangkan rencana sistem penyediaan air bersih perpipaan untuk wilayah


Kecamatan Pulomerak dan Grogol.

Membangun sumur-sumur dalam (deep well) pada wilayah-wilayah rawan air bersih
yang tidak terjangkau jaringan perpipaan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-26

Materi Teknis

Meningkatkan cakupan wilayah pelayanan distribusi air bersih untuk seluruh


wilayah Kota Cilegon.

Memperbaiki jaringan pipa air bersih secara bertahap, meningkatkan manajemen


operasi dan pemeliharaan pelayanan air bersih.

b. Sistem Pengelolaan Air Limbah


Air limbah dibedakan atas limbah domestik (rumah tangga) dan non domestik
perkantoran, fasilitas sosial, dan industri. Penanganan air limbah secara serius menjadi
prioritas dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Prioritas penanganan air
limbah tersebut dilakukan pada daerah-daerah permukiman dan daerah yang terdapat
industri. Kriteria yang dapat digunakan untuk memperkirakan debit air limbah yang
harus ditangani yaitu:
a. Jumlah air limbah rumah tangga (domestik) > 70% dari pemakaian air bersih rumah
tangga.
b. Jumlah air limbah non rumah tangga (non domestik) > 70% dari pemakaian air
bersih non rumah tangga.
Perkiraan jumlah produksi air limbah di Kota Cilegon dalam kurun waktu 2010-2030
dapat dilihat pada Tabel 5-5. Perkiraan produksi limbah rumah tangga setiap 5 (lima)
tahun meningkat dengan tingkat pertumbuhan yang berbeda-beda sesuai dengan
pertumbuhan jumlah penduduk. Berdasarkan hasil analisis, produksi limbah baik
domestik maupun non domestik terbesar pertama berada di Kecamatan Citangkil dan
kedua di Kecamatan Jombang sepanjang periode 2010-2030.
Sistem penyaluran air limbah yang akan dikembangkan di Kota Cilegon dengan
menggunakan sistem terpisah seluruhnya (Completely Separate Sistem) dengan
memisahkan saluran antara sistem penyaluran air hujan dan air buangan. Air limbah
tersebut akan disalurkan melalui saluran tertutup (perpipaan). Sistem ini sesuai dengan
wilayah perencanaan yang mempunyai fluktuasi debit maksimum air buangan yang
relatif kecil sehingga dimensi saluran air limbah lebih kecil dan tidak mengganggu
saluran drainase yang membutuhkan dimensi yg lebih besar karena debit air hujan yang
relatif besar.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-27

Materi Teknis

Gambar 5.4
Rencana Jaringan Air Bersih

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-28

Materi Teknis

Tabel 5-5
Perkiraan Produksi Limbah Kota Cilegon Tahun 2010-2030
(m3/hari)
No.

Kecamatan

1
Pulomerak
2
Grogol
3
Purwakarta
4
Jombang
5
Cibeber
6
Cilegon
7
Citangkil
8
Ciwandan
Kota Cilegon

Jumlah
Penduduk
2008
42.766
33.501
37.190
55.093
40.590
37.680
57.111
39.668
343.599

Produksi
Air Limbah
2008
1.601
1.405
1.237
2.066
1.532
1.420
2.129
1.477
12.867

Perkiraan Produksi Limbah (m3/hari)


2010
1.597
1.416
1.302
2.077
1.543
1.429
2.137
1.468
12.971

2015
1.632
1.483
1.529
2.141
1.554
1.478
2.204
1.494
13.514

2020
1.679
1.562
1.848
2.216
1.667
1.536
2.280
1.510
14.298

2025
1.727
1.617
1.982
2.267
1.710
1.574
2.338
1.544
14.760

2030
1.770
1.682
2.209
2.331
1.766
1.622
2.405
1.569
15.356

Sumber : Hasil Analisis


Rencana sistem pengelolaan air limbah di Kota Cilegon adalah:
a. Mengembangkan sistem penyaluran air limbah baik domestik (rumah tangga)
maupun non domestik (perkantoran, dll) dengan mengggunakan sistem terpisah
seluruhnya

(completely separate

system).

Sistem ini

dimaksudkan untuk

memisahkan saluran antara penyaluran air hujan dengan air buangan (limbah). Air
limbah akan disalurkan melalui saluran tertutup (perpipaan).
b. melaksanakan studi kelayakan manajemen pengelolaan tinja terpadu Kota Cilegon.
pengelolaan yang akan dikembangkan adalah dengan membuat instalasi
pengolahan limbah tinja (IPLT) secara komunal pada setiap lingkungan
permukiman.
c. mengganti secara bertahap sistem pembuangan tinja dengan septic tank menjadi
sistem komunal. Untuk pembangunan perumahan baru, para developer disyaratkan
untuk membuat IPLT sedangkan perumahan yang sudah ada secara bertahap
untuk merubah sistem septic tank menjadi sistem komunal.
d. Mengembangkan kawasan tempat pengelolaan limbah (TPL) B3 di Kelurahan
Bulakan Kecamatan Cibeber dan wilayah sekitarnya sebagai kawasan penyangga
dengan total lahan seluas + 50 (lima puluh) hektar di luar jalan khusus untuk
kegiatan ini. Total lahan tersebut meliputi lokasi pengelolaan limbah B3 dan
kawasan penyangga (buffer zone).
e. Pemanfaatan lahan untuk TPL B3 harus memperhatikan semua hasil kajian yang
merekomendasikan lahan yang dapat dimanfaatkan oleh instansi yang diberikan
kewenangan berdasarkan kriteria teknis dan aturan-aturan yang telah ditetapkan.
f. Pengembangan TPL B3 ini harus memperhatikan prinsip-prinsip kelestarian
lingkungan, keselamatan dan berkelanjutan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-29

Materi Teknis

g. Pengawasan penggunaan lahan TPL B3 dan pengelolaan limbah B3 harus


dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

c. Sistem Persampahan Kota


Pengembangan kapasitas pelayanan kebersihan akan dilakukan secara bertahap.
Daerah yang akan dilayani adalah daerah urban yang mempunyai kepadatan lebih dari
50 jiwa/ha, sedangkan untuk daerah yang masih mempuyai kepadatan penduduk
rendah diasumsikan pengelolaan persampahannya masih dapat dilakukan dengan
memanfaatkan lahan yang ada (penanganan dengan cara individual yaitu dengan cara
pembakaran atau penimbunan) tanpa menimbulkan resiko pencemaran yang besar.
Untuk daerah urban yang akan mendapat pelayanan kebersihan, pengembangan
daerah pelayanannya akan dilakukan berdasarkan urutan prioritas kebutuhan mendapat
pelayanan kebersihan. Urutan prioritas ini ditetapkan berdasarkan beberapa kriteria
yaitu:
1. Kepadatan Daerah Terbangun
Untuk tahap mendesak, daerah yang akan dilayani ditetapkan adalah daerah dengan
kepadatan penduduk lebih dari 100 jiwa/ha, sedangkan untuk tahap selanjutnya
daerah yang akan dilayani adalah daerah dengan kepadatan penduduk lebih dari 50
jiwa/ha.
2. Potensi Ekonomi
Potensi ekonomi yang dimaksud adalah kemampuan dan kemauan masyarakat
untuk ikut serta dalam pembiayaan pengelolaan kebersihan dengan cara membayar
retribusi kebersihan yang ditetapkan Pemerintah Kota.
3. Kesesuaian Dengan Rencana Induk Kota
Kesesuaian dengan rencana induk kota diperlukan agar rencana pengembangan
daerah pelayanan sesuai dengan rencana pengembangan kota dan arah
pengembangan kota yang telah ditetapkan. Dengan adanya kesesuaian tersebut
maka diharapkan rencana daerah pelayanan persampahan dapat mencakup daerah
permukiman dan komersial yang memerlukan pelayanan pengelolaan persampahan
di masa datang.
Dalam rangka pengembangan kapasitas pelayanan ini, maka beberapa perbaikan
terhadap cara pengelolaan yang dilakukan selama ini akan dilakukan selain
penambahan peralatan dan tenaga kerja yang dibutuhkan. Perbaikan cara pengelolaan
dilaksanakan dengan tujuan agar produktivitas pemakaian peralatan dan tenaga kerja
dapat ditingkatkan. Perbaikan ini terutama dilakukan dengan meningkatkan kualitas
tenaga kerja dan menjalankan pelaksanaan sesuai dengan perencanaan yang

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-30

Materi Teknis

dilakukan. Perencanaan dalam hal ini mencakup aspek operasional, manajemen,


peraturan, pembiayaan dan pemanfaatan peran serta masyarakat.
Pada tahap mendesak tidak dilakukan penambahan wilayah pelayanan baru, tetapi
hanya peningkatan di wilayah pelayanan yang telah ada. Daerah pelayanan yang
dominan pada tahapan mendesak adalah Kecamatan Cilegon, Jombang, Grogol, dan
Pulomerak. Direncanakan tingkat pelayanan pada tahap mendesak ini akan meningkat
menjadi 20% dari tingkat pelayanan eksisting sebesar 13%.
Pada Tahap I (Tahun 2007-2010) akan dilakukan penambahan daerah pelayanan baru
di Kecamatan Cibeber dan Citangkil. Pengembangan tingkat pelayanan untuk masingmasing kecamatan tersebut akan berbeda sesuai dengan tingkat pelayanan tahun 2005.
Hingga akhir Tahap I direncanakan tingkat pelayanan tertinggi masih terdapat di
Kecamatan Cilegon (pusat Kota Cilegon), diikuti dengan Kecamatan Jombang dan
Grogol, dan tingkat pelayanan terkecil di Kecamatan Ciwandan.
Peningkatan

pelayanan

pada

Tahap

II

(2011-2015)

akan

dilakukan

dengan

penambahan/ perluasan daerah pelayanan dan peningkatan tingkat pelayanan pada


daerah pelayanan yang telah ada. Dengan demikian maka seluruh daerah terbangun
yang terdapat di Kota Cilegon akan menjadi daerah pelayanan persampahan.
Berdasarkan skenario pengembangan tersebut, maka pada tahap mendesak akan
terjadi peningkatan pelayanan hingga 20%. Pada tahun 2007 (awal Tahap I) sesuai
dengan skenario pengembangan tingkat pelayanan, maka tingkat pelayanan akan
mencapai 30% dan meningkat menjadi 60% pada akhir Tahap II (tahun 2015). Secara
lengkap rencana pengembangan daerah pelayanan dapat dilihat pada Gambar 5-6 dan
rencana tingkat pelayanan serta

wilayah pelayanan persampahan di Kota Cilegon

dapat dilihat pada Tabel 5-6 dan Tabel 5-7

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-31

Materi Teknis

Tabel 5-6
Rencana Pengembangan Tingkat Pelayanan Persampahan Kota Cilegon
No.

Uraian

Pengembangan
Pelayanan

Tahap Eksisting (2005)


- jumlah penduduk (jiwa)
- penduduk dilayani (jiwa)
- tingkat pelayanan (%)
2
Tahap Mendesak (2006)
- jumlah penduduk (jiwa)
- penduduk dilayani (jiwa)
- tingkat pelayanan (%)
Tahap I 2007-2010
3
Tahun 2010
- jumlah penduduk (jiwa)
- penduduk dilayani (jiwa)
- tingkat pelayanan (%)
Tahap II 2011-2015
4
Tahun 2015
- jumlah penduduk (jiwa)
- penduduk dilayani (jiwa)
- tingkat pelayanan (%)

335.913
43.669
13
344.983
68.997
20

383.777
172.700
45

431.251
258.751
60

Sumber : Perencanaan Manajemen Persampahan, 2005

Tabel 5-7
Rencana Pengembangan Daerah Pelayanan Persampahan Kota Cilegon
No.
1
2
3
4
5
6
7
8

Kecamatan
Pulomerak
Grogol
Purwakarta
Jombang
Cibeber
Cilegon
Citangkil
Ciwandan
Kota Cilegon

Tahap I
(2007-2010)

Tahap II
(2011-2015)

3 kelurahan
3 kelurahan
3 kelurahan
5 kelurahan
3 kelurahan
4 kelurahan
4 kelurahan
2 kelurahan

4 kelurahan
4 kelurahan
5 kelurahan
5 kelurahan
3 kelurahan
4 kelurahan
5 kelurahan
3 kelurahan

23 kelurahan

33 kelurahan

Sumber : Perencanaan Manajemen Persampahan, 2005

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-32

Materi Teknis

Gambar 5-5
Rencana Pengembangan Daerah Pelayanan Sampah

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-33

Materi Teknis

Perkiraan Jumlah Sampah


Berdasarkan skenario pengembangan daerah pelayanan dan tingkat pelayanan yang
disusun, serta pertambahan timbulan sampah yang diasumsikan sebesar 2 % per
tahun, maka diperkirakan jumlah sampah yang dapat dilayani pada tahap mendesak
adalah sekitar 211 m3/hari. Jumlah sampah ini akan meningkat secara bertahap sesuai
dengan peningkatan daerah pelayanan dan tingkat pelayanan. Pada akhir tahap I
(tahun 2010) jumlah sampah yang dilayani akan meningkat menjadi 577 m3/hari dan
pada akhir tahap II (tahun 2015) menjadi 984 m3/hari. Tidak seluruh sampah yang
dihasilkan penduduk kota dapat dilayani, tetapi pelayanan akan diutamakan pada
daerah permukiman dengan kepadatan lebih dari 100 jiwa/ha untuk pelayanan Tahap I
dan pelayanan terhadap daerah permukiman dengan kepadatan lebih dari 50 jiwa/ha.
Rencana Pola Pelayanan
Pola pelayanan yang diusulkan ditetapkan berdasarkan pertimbangan teknis dan biaya.
Penetapan berdasarkan pertimbangan teknis bertujuan agar pola pelayanan yang
diusulkan dapat dilaksanakan secara teknis, sedangkan pertimbangan biaya bertujuan
agar pola yang dipilih merupakan pola dengan biaya termurah.
Secara teknis beberapa alternatif pola pelayanan dapat diterapkan untuk Kota Cilegon,
terutama alternatif pada tahap pengumpulan dan pengangkutan. Pola pengumpulan
dapat dibagi menjadi 2 (dua) bagian yaitu pengumpulan secara individual (petugas
mengumpulkan sampah dari sumber sampah dan mengangkutnya ke TPS atau
langsung

ke

TPA)

dan

pengumpulan

secara

komunal

(penghasil

sampah

mengumpulkan sampah ke TPS yang terdekat). Dari 2 (dua) pola utama ini akan
dikembangkan beberapa varian pola pelayanan yang akan digunakan di Kota Cilegon.
Pola individual terdiri atas 2 (dua) pola yaitu pola individual langsung dan tidak
langsung. Pola komunal yang digunakan ada 2 (dua) tipe. Pola komunal tipe I
menggunakan alat angkut dump truk dan tipe II menggunakan alat angkut arm roll truk.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-34

Materi Teknis

Tabel 5-8
Perkiraan Jumlah Sampah dan Pola Pelayanan yang Diterapkan

No.
I

Uraian
Jumlah sampah
1. Jumlah penduduk kota
2. Jumlah penduduk dilayani
3. Persentase pelayanan
4. Timbulan sampah
5. Volume sampah kota
6. Pengurangan sampah kota dengan 3R
7. Volume sampah dilayani

II

Pola Pelayanan
1. Pola individual langsung

Satuan
jiwa
jiwa
%
lt/jiwa/hari
m3/hari
m3/tahun
%
3
m /tahun
m3/hari
m3/tahun

Eksisting
2005

Mendesak
2006

346.583
45.056
13
2,9
1.005
366.858

357.412
71.482
20
3,0
1.057
385.887

131
47.691

211
77.177

%
m3/hari
2. Pola individual tak langsung I
%
5
m3/hari
6,5
3. Pola individual tak langsung II
%
m3/hari
4. Pola komunal I (dump truk)
%
55
m3/hari
71,9
5. Pola komunal II (arm roll truk)
%
40
3
m /hari
52,3
%
100.0
Jumlah
m3/hari
130,7
Sumber : Laporan Akhir Perencanaan Manajemen Persampahan Kota Cilegon, 2005

10
21,1
50
105,7
40
84,6
100.0
211,4

Tahap I
2010

Tahap II
2015

400.731
180.329
45
3,2
1.283
468.322
2.0
9.366
577
210.745

454.880
272.928
60
3,6
1.640
598.672
5.0
29.934
984
359.203

10
57,7
10
57,7
40
231,0
40
231,0
100.0
577,4

10
96,4
10
96,4
40
393,6
40
393,6
100.0
984,1

Keterangan :
1. Pola individual langsung : pengumpulan dan pengangkutan sampah ke TPA dilakukan dengan dump
truk. Seluruh proses oleh pengelola.
2. Pola individual tak langsung I : pengumpulan sampah dengan gerobak oleh masyarakat, dipindahkan
ke bak sampah dan diangkut dengan dump truk oleh pengelola.
3. Pola individual tak langsung II : pengumpulan sampah dengan gerobak oleh masyarakat, dipindahkan
ke kontainer dan diangkut dengan arm roll truk oleh pengelola.
4. Pola komunal I (dump truk) : pengumpulan sampah ke bak sampah oleh masyarakat, kemudian
pengangkutan dengan dump truk oleh pengelola.
5. Pola komunal II (arm roll truk) : pengumpulan sampah ke kontainer oleh masyarakat, kemudian
pengangkutan dengan arm roll truk oleh pengelola.
Pola pelayanan yang digunakan pada Tahap I dan II ini merupakan perlengkapan
terhadap pola pelayanan yang digunakan pada tahap mendesak (2007). Perlengkapan
tersebut terdapat pada penggunaan TPS jenis transfer depo dan penggunaan kontainer
untuk menggantikan pemakaian sebagian TPS jenis bak sampah. Penggunaan TPS
dengan jenis transfer depo ini akan dilakukan pada daerah permukiman yang mampu

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-35

Materi Teknis

menyediakan lahan 60-200 m2 serta memiliki jumlah sampah harian yang relatif besar
(lebih dari 5m3/hari), sedang penggunaan kontainer dilakukan pada daerah permukiman
dan pasar yang mampu menyediakan lahan sekitar 20-30 m2 serta memiliki jumlah
sampah harian yang lebih besar dari 2 m3/hari. Dengan adanya penggunaan TPS baru
tersebut, maka pada Tahap I dan Tahap II pola pelayanan akan berkembang menjadi 4
(empat) pola, yaitu pola individual tipe I dan tipe II, serta pola pelayanan komunal tipe I
dan tipe II.
Rencana sistem persampahan di Kota Cilegon meliputi :
a. Peningkatan pelayanan persampahan pada wilayah Kecamatan Cilegon, Jombang,
Grogol, dan Pulomerak.
b. Penambahan daerah pelayanan baru di Kecamatan Citangkil dan Cibeber.
c. Mengganti sistem TPS tembok menjadi TPS kontainer serta merehabilitasi TPS
kontainer yang rusak.
d. Mengkaji dan menentukan lahan-lahan untuk TPS kontainer yang baru serta
menempatkan minimal 2 (dua) TPS skala kelurahan di setiap kecamatan.
e. Mengembangkan TPA dari yang berupa open dumping menjadi sanitary land fill.
f. Memanfaatkan teknik-teknik yang lebih berwawasan lingkungan berdasarkan konsep
daur ulang, pemanfaatan kembali, pengurangan dalam pengolahan sampah di dalam
kawasan TPA. Konsep ini dimulai dari pemilahan sumber sampah yang dilakukan
dengan mendesain bak sampah sehingga memudahkan sampah untuk digunakan
kembali (reuse), pengurangan jumlah sampah, dan dilanjutkan dengan mendaur
ulang sampah ditempat lain. Penerapan konsep ini tidak hanya dilakukan di TPA
melainkan juga pada saat di TPS.
g. Menata penggunaan lahan di sekitar TPA sesuai kemampuan lahan.
h. Mengembangkan kemitraan dengan swasta dan/atau kerjasama dengan kab/kota
sekitarnya yang berkaitan untuk pengelolaan sampah.
i. Melakukan pengawasan secara ketat dalam pengembangan TPA agar tetap
memperhatikan

prinsip-prinsip

kelestarian

lingkungan,

keselamatan,

dan

berkelanjutan.
j. Mengembangkan buffer zone berupa RTH di sekitar TPA.
d. Sistem Drainase
Sungai merupakan jaringan drainase alami yang menjadi jaringan utama dalam suatu
sistem drainase. Sistem drainase di Kota Cilegon terbagi menjadi 2 (dua) bagian utama
yaitu menuju ke Sungai Cibeber dan Kedungingas, yang melintasi Kota Cilegon dan
menjadi saluran primer dari limpasan air permukaan yang diteruskan menuju Laut Jawa.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-36

Materi Teknis

Konsep perencanaan drainase Kota Cilegon adalah konsep perencanaan penanganan


sistem drainase secara terintegrasi dari semua permasalahan drainase yang ada.
Beberapa pertimbangan dalam pengembangan saluran drainase antara lain beberapa
parameter meteorologi seperti distribusi dan lamanya curah hujan, daerah pengaliran
seperti kondisi penggunaan tanah, jenis tanah dan topografi. Penanganan air hujan
yang turun pada permukaan tanah, badan jalan ataupun di sekitar badan jalan akan
disalurkan melalui suatu sistem saluran pembuang/drainase secara terintegrasi dan
menyeluruh menurut skala kota, baik berupa saluran pembuang yang akan
direncanakan ditempatkan di sebelah kiri-kanan jalan menuju saluran utamanya
ataupun ke pembuang utama (kali/sungai dan kolam retensi).
Rencana trase ruas saluran drainase terbagi menjadi 13 (tiga belas) ruas dengan
dimensi yang sesuai dengan luas daerah layanannya dan mengikuti jaringan jalan
utama (arteri primer). Jenis saluran drainase berupa saluran terbuka yang terletak di
kiri-kanan jalan kemudian dialirkan secara menyilang melewati jalan (gorong-gorong)
yang secara teknis mampu mengalirkan genangan tersebut menuju ke sungai.
Secara umum rencana sistem drainase di Kota Cilegon meliputi :
a. Mengembangkan sistem drainase kota sesuai dengan Rencana Induk Drainase Kota
Cilegon.
b. Normalisasi saluran primer yaitu beberapa sungai yang selama ini menjadi saluran
air hujan seperti Kali Kedungingas dan Kali Seruni/Cibeber.
c. Ketentuan teknis bangunan pada daerah aliran sungai/kali diatur lebih lanjut dalam
peraturan mengenai garis sempadan dan/atau RTBL JLS untuk wilayah bagian
selatan kota.
d. Rehabilitasi drainase yang melintasi jalan tol.
e. Meningkatkan kualitas jaringan drainase sekunder yang berada di tengah kota dan
sepanjang jalan utama.
f. Membuat dan meningkatkan saluran drainase tersier di sisi kiri kanan ruas jalan
lingkungan dipadukan dengan drainase sekunder dan utama.
g. Mengembangkan sistem drainase pada 13 (tiga belas) ruas dengan dimensi yang
sesuai dengan luas daerah layanannya dan mengikuti jaringan jalan utama (arteri
primer) dengan saluran terbuka.
h. Membuat saluran drainase pada tempat-tempat yang belum terlayani yaitu wilayah
Selatan Kota Cilegon.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-37

Materi Teknis

i. Memperbaiki sistem drainase pada kawasan rawan genangan, yaitu di sekitar


Kelurahan Mekarsari, Kota Bumi, Ramanuju, Masigit, Jombang Wetan, Sukmajaya,
Cibeber, Kebonsari, dan Tegal Ratu, dengan sistem berjenjang terpadu.
j. Melaksanakan penertiban jaringan utilitas lain yang menghambat fungsi drainase.
k. Membangun

kolam-kolam

retensi

air/kolam

penampungan

air

hujan

dan

meningkatkan sistem drainase baik drainase primer maupun sekunder.

e. Penyediaan dan Pemanfaatan Prasarana dan Sarana Jaringan Jalan Pedestrian


Dalam hal penyediaan pemanfaatan prasarana dan sarana jaringan jalan pedestrian
tidak dapat dipisahkan dari rencana penyediaan dan pemanfaatan jaringan jalan lingkar
selatan. Dengan demikian, maka rencana penyediaan dan pemanfaatan prasarana dan
sarana pedestrian meliputi:
a. Pedestrian sebagai bagian dari linkage system kawasan yang membentuk karakter
lingkungan dari ruang publik.
b. Jalur utama pedestrian harus telah mempertimbangkan sistem pedestrian secara
keseluruhan, aksesibilitas terhadap sub sistem pedestrian di dalam lingkungan, dan
aksesibilitas dengan lingkungan sekitarnya.
c. Jalur pedestrian harus mampu merangsang terciptanya pergerakan manusia yang
tidak terganggu oleh lalu lintas kendaraan.
d. Penataan pedestrian harus mampu merangsang terciptanya ruang yang layak
digunakan/manusiawi, dan memberikan pemandangan yang menarik.
e. Elemen pedestrian (street furniture) harus berorientasi pada kepentingan pejalan
kaki.
f. Penataan pedestrian yang memenuhi persyaratan kesinambungan, kejelasan,
kenyamanan, dan keamanan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-38

Materi Teknis

Gambar 5.6
Rencana Jaringan Drainase

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-39

Materi Teknis

f.

Jalur Evakuasi Bencana


Berdasarkan potensi terjadinya bencana di Kota Cilegon, yaitu bencana tsunami dan
bahaya industri kimia, maka rencana jalur evakuasi ini adalah penetapan jalur evakuasi
bencana yaitu dengan melalui jalan-jalan sekunder (jalan kota baik kolektor maupun
lokal) yang terdekat dan mudah dicapai menuju lokasi evakuasi bencana yang sudah
ditetapkan oleh SATLAK PB Kota Cilegon, meliputi:
1.

Untuk menuju lokasi evakuasi I yang dipusatkan di SD Kampung Baru Kab.


Serang, jalur evakuasi melalui akses jalur Jl. Cilodan/Sriwi Kec. Ciwandan yang
melewati perbatasan antara Kota Cilegon Kab. Serang berjarak + 2 Km dari jalur
Jalan Utama/Jalan Nasional;

2.

Untuk menuju lokasi evakuasi II yang dipusatkan di Kampung Kopo Kidul, jalur
evakuasi melalui akses jalur Jl. Kawasan Pancapuri dan Akses Jalur Jl. CiromoKopolandeuh (Jl. Sunan Demak) berjarak + 2 Km dari jalur Jalan Utama/Jalan
Nasional;

3.

Untuk menuju lokasi evakuasi III yang dipusatkan di Kantor Desa/MTs Randakari,
jalur evakuasi melalui akses jalur Jl. Randakari (Sukasari-Sasak Asem) dan Akses
Jalur Jl. Kp. Warung Kara-Umbul Burak berjarak + 1,2 Km dari jalur Jalan
Utama/Jalan Nasional;

4.

Untuk menuju lokasi evakuasi IV yang dipusatkan di Kp. Karang Jetak Lor (Kubang
Sari), jalur evakuasi melalui akses jalur Jl. Mudakir (Meluar-Warung Juwet-Buah
Kopek-Panauwan-Ciriu) dan Akses jalan lain menuju lokasi berjarak + 2 Km dari
jalur Jalan Utama/Jalan Nasional;

5.

Untuk menuju lokasi evakuasi V yang dipusatkan di SD Walikukun (Lebak Denok),


jalur evakuasi melalui akses jalur Jl. Ir. Sutami (Krenceng-Batukuda), Jl. H. Agus
Salim, Jl. Kp.Leuweung Sawo, Delingseng, Kepuh Denok menuju lokasi berjarak +
3 Km dari jalur Jalan Utama/Jalan Nasional;

6.

Untuk menuju lokasi evakuasi VI yang dipusatkan di SD Lebak Gebang


(Bagendung) Kec. Cilegon, jalur evakuasi melalui akses Jl. Temu Putih, Ciwedus,
arah TPA Bagendung menuju lokasi berjarak + 4 Km dari jalur Jalan Utama/Jalan
Nasional;

7.

Untuk menuju lokasi evakuasi VII yang dipusatkan di TPU Cikerai Kec. Cibeber,
jalur evakuasi melalui akses jalur Jl. Tb. Ismail, Jl. Pagebangan, arah TPA
Bagendung menuju lokasi berjarak + 4 Km dari jalur Jalan Utama/Jalan Nasional;

8.

Untuk menuju lokasi evakuasi VIII yang dipusatkan di Kab. Serang (Waringin
Kurung), jalur evakuasi melalui akses jalur Jalan Serdang Kab. Serang;

9.

Untuk menuju lokasi evakuasi IX yang dipusatkan di SD Pecinaan (Tegal Bunder),


jalur evakuasi melalui akses jalur Jl. Sumampir, Kebondalem, Purwakarta, Pabean
menuju lokasi berjarak + 3 Km;

10. Untuk menuju lokasi evakuasi X yang dipusatkan di SD Gerem 3 Kec. Grogol, jalur
evakuasi melalui akses utama (Jl. H. Leman) berjarak + 1,2 Km;

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-40

Materi Teknis

11. Untuk menuju lokasi evakuasi XI yang dipusatkan di Lapangan Terbuka, jalur
evakuasi melalui akses Jl. Statomer-Cikuasa berjarak + 1,2 Km;
12. Untuk menuju lokasi evakuasi XII yang dipusatkan di Daerah Terbuka, jalur
evakuasi melalui akses Jl. Puskesmas Merak, Jl. Pasar Baru Merak, Jl. Merdeka,
dan Jl. Langon 2 menuju ke lokasi berjarak + 1,6 Km;
13. Untuk menuju lokasi evakuasi XIII yang dipusatkan di Lapangan Terbuka, jalur
evakuasi melalui akses Jl. Kp. Cipala menuju ke lokasi berjarak + 1,2 Km;
14. Untuk menuju lokasi evakuasi XIV yang dipusatkan di SD Pulorida (Lebak Gede),
jalur evakuasi melalui akses Jl. Kp. Temposo menuju ke lokasi berjarak + 0,8 Km;
dan
15. Untuk menuju lokasi evakuasi XV yang dipusatkan di Lapangan Terbuka (Kel.
Suralaya), jalur evakuasi melalui akses Jl. Ki Kahal menuju ke lokasi berjarak + 2,1
Km.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 5-7 mengenai jalur evakuasi bencana.
g. Sistem Pemadam Kebakaran
Banyak terdapatnya kegiatan-kegiatan spesifik yang memerlukan proteksi kebakaran
yang khusus seperti kawasan industri, kawasan power plant, kawasan pelabuhan dan
kawasan tanki timbun BBM maka perlu dibuat suatu konsep yang baik sehubungan
dengan sistem pemadam kebakaran untuk penanggulangan dan pencegahan
kebakaran di Kota Cilegon. Belum terdapatnya sarana pencegahan (alarm/sensor
kebakaran) pada setiap bangunan baik perumahan maupun gedung perkantoran serta
minimnya sarana penanggulangan kebakaran seperti hidran, APAR, dan karung goni
mengakibatkan wilayah Kota Cilegon pada umumnya memiliki resiko kebakaran yang
cukup tinggi. Pada kondisi eksisting di Kota Cilegon terdapat 2 (dua) pos pemadam
kebakaran (posko damkar) yaitu posko damkar milik Pemda Kota Cilegon di Kecamatan
Jombang dan posko damkar milik PT. Krakatau Steel di Kecamatan Grogol.
Berdasarkan data hasil survey diketahui bahwa jumlah kejadian kebakaran yang
terbanyak dari tahun 2002 sampai dengan tahun 2004 berada di Kecamatan Pulomerak
dengan penyebab utama yang dominan adalah berasal dari listrik. Jumlah kejadian
kebakaran di Kota Cilegon dapat dilihat pada Tabel 5-9

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-41

Materi Teknis

Gambar 5-7
Jalur Evakuasi Bencana

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-42

Materi Teknis

Tabel 5-9
Jumlah Kejadian Kebakaran di Kota Cilegon
NO.
KECAMATAN
2002
2003
2004
1
Pulomerak
1
2
3
2
Cibeber
0
1
1
3
Jombang
0
0
4
4
Purwakarta
2
1
0
5
Ciwandan
0
1
1
6
Cilegon
1
1
0
7
Grogol
0
0
0
8
Citangkil
0
0
0
Kota Cilegon
4
6
9
Sumber: kompilasi data
Dengan demikian maka rencana sistem pemadam kebakaran di Kota Cilegon meliputi:
1. Membangun pos pemadam kebakaran dengan lokasi tersebar secara merata di 4
(empat) BWK yaitu Kecamatan Citangkil (BWK I), Grogol (BWK II), Pulomerak
(BWK III), dan Jombang (BWK V).
2. Membangun hidran-hidran air tersebar secara merata di sepanjang jalan arteri dan
kawasan perumahan.
3. Membangun tandon-tandon air untuk keperluan pemadam kebakaran.
4. Meningkatkan sarana prasarana pendukung pemadam kebakaran lainnya termasuk
hidran kebakaran bersumber dari PDAM.
5.3 Rencana Pola Ruang Wilayah Kota Cilegon
Rencana pola ruang pada dasarnya merupakan penetapan lokasi serta besaran ruang
untuk mewadahi berbagai jenis kegiatan fungsional perkotaan. Secara umum berdasarkan
fungsi utamanya, pola ruang wilayah Kota Cilegon terdiri dari kawasan lindung dan
kawasan budidaya. Kawasan lindung didefinisikan sebagai kawasan yang berfungsi utama
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam dan
sumberdaya buatan. Sedangkan kawasan budidaya merupakan kawasan yang ditetapkan
dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya
alam, sumber daya manusia dan sumberdaya buatan.
Pengembangan kawasan budidaya di wilayah Kota Cilegon pada dasarnya bertujuan untuk
meningkatkan daya guna dan hasil guna pemanfaatan ruang, sumberdaya alam dan
sumberdaya buatan dengan memperhatikan sumberdaya manusia untuk menyerasikan
pemanfaatan ruang dan kelestarian fungsi lingkungan hidup. Jenis pemanfaatan ruang
yang tercakup dalam kawasan budidaya perkotaan atau kawasan terbangun kota yang
akan dikembangkan di Kota Cilegon hingga tahun 2029 meliputi:

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-43

Materi Teknis

Kawasan Perumahan/Permukiman Perkotaan

Kawasan Perdagangan dan Jasa

Kawasan Pemerintahan dan Bangunan Umum

Kawasan Perindustrian (Kawasan Industri, Zona Industri, Peruntukan Industri)

Kawasan Pelabuhan dan Pergudangan

Kawasan Pariwisata

Kawasan Peruntukan Lainnya (Pusat Sekunder Cilegon Timur)

Kawasan Terminal Terpadu

Kawasan Pertambangan Galian C

Kawasan Ruang Terbuka Non-Hijau

Ruang Evakuasi Bencana

Sektor Informal

Peruntukan Pelayanan umum

Cakupan jenis pemanfaatan ruang/kawasan fungsional ini disesuaikan dengan kedalaman


materi Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Cilegon yang digambarkan dalam peta dapat
dilihat pada Gambar 5-8. Sedangkan untuk arahan pemanfataan ruang kawasan
terbangun di Kota Cilegon dan rencana pola ruang Kota Cilegon dapat dilihat pada Tabel
5-10 dan 5-11.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-44

Materi Teknis

Gambar 5-8
Rencana Pola Ruang Kota Cilegon

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-45

Materi Teknis

Tabel 5.10
Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan Terbangun di Kota Cilegon
Kawasan
Pusat
Pemerintahan

Lokasi
BWK I di Kel. Ramanuju Kec.Purwakarta
BWK V di Kel. Kalitimbang Kec. Cibeber
Pemerintah Kota

Pemerintah Pusat

Perdagangan
dan Jasa

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

BWK I dan II di:


Kel. Lebak Denok Kec. Citangkil
Kel. Jombang Wetan di Kec. Jombang
BWK II di:
Kel Gerem di Kecamatan Grogol
BWK IV di:
Kel. Randakari di Kec. Ciwandan

Arahan Pemanfaatan Ruang


Fungsi utama: Pemerintahan dengan skala pelayanan kecamatan,
kota, provinsi maupun nasional.
Pola pengembangan di kota:
Dalam satu lingkungan dalam kompleks/pusat pemerintahan untuk
pemerintahan kota sedangkan kecamatan, instansi vertikal,
provinsi maupun nasional dapat di luar kawasan tersebut dengan
tetap mempertimbangkan kaidah tata ruang.
Jenis pemanfaatan di kota yang diperbolehkan:
Perkantoran pemerintahan kecamatan (kantor camat, instansi
vertikal, militer, kepolisian) dan ruang terbuka hijau serta
pemanfaatan ruang penunjang kegiatan pusat pemerintahan
tersebut.
Pola pengembangan di pusat:
Dalam satu lingkungan dalam kompleks/pusat pemerintahan untuk
pemerintahan kota sedangkan kecamatan, instansi vertikal,
provinsi maupun nasional dapat di luar kawasan tersebut dengan
tetap mempertimbangkan kaidah tata ruang.
Jenis pemanfaatan di pusat yang diperbolehkan:
Perkantoran pemerintahan kecamatan (kantor camat, instansi
vertikal, militer, kepolisian) dan ruang terbuka hijau serta
pemanfaatan ruang penunjang kegiatan pusat pemerintahan
tersebut.
Fungsi utama: Perdagangan dan jasa dengan skala pelayanan
lingkungan dan kota.
Pola pengembangan:
Linier sepanjang jalan arteri dan kolektor, sebagai bagian dari
kawasan bisnis/komersial. Pola shopping street tetap
dipertahankan untuk yang sudah berkembang.
Untuk perdagangan dan jasa skala kota pada masa mendatang

V-46

Materi Teknis

Kawasan

Perumahan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

Lokasi
BWK V di
Kel. Ciwedus dan Ketileng Kec. Cilegon
Kel. Karangasem, Kalitimbang dan
Kedaleman Kec. Cibeber
Kel. Sukmajaya di Kec. Jombang

BWK IV di Kel.Banjarnegara Kec. Ciwandan


BWK I di :
Kel. Dringo Kec. Citangkil
Kel. Lebakdenok Kec. Citangkil
Kel. Kebonsari Kec. Citangkil
Kel. Citangkil Kec. Citangkil
Kel. Tamanbaru Kec. Citangkil
Kel. Jombang Wetan Kec. Jombang
Kel. Masigit Kec. Jombang
Kel. Kebondalem Kec. Purwakarta
Kel. Kotabumi Kec. Purwakarta
Kel. Ciwaduk Kec. Cilegon
BWK V di:
Kel. Ciwedus Kec. Cilegon
Kel. Ketileng Kec. Cilegon
Kel. Karangasem Kec. Cibeber
Kel. Kalitimbang Kec. Cibeber
Kel. Cibeber Kec. Cibeber
Kel. Gedongdalem Kec. Jombang
Kel. Sukmajaya Kec. Jombang

Arahan Pemanfaatan Ruang


pengembangannya diarahkan pada satu lokasi yang terintegrasi
untuk mengurangi gangguan terhadap lalu lintas sekaligus untuk
penyediaan ruang publik.
Penerapan standar prasarana minimum diberlakukan untuk
setiap jenis kegiatan perdagangan dan jasa (misalnya jumlah
parkir minimal, dsb).
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan:
Pasar, pertokoan, jasa perkantoran, jasa profesional, jasa hiburan
(yang legal), bangunan multi fungsi, bangunan umum, terminal
lokal, dan ruang terbuka hijau/ taman kota sebagai penunjang
kegiatan.
Fungsi utama: perumahan
Pola pengembangan:
Pengembangan perumahan dengan konsep neighborhood unit
(pola pengembangan yang terintegrasi dengan fasilitas
penunjang lingkungan, RT, RW, Kelurahan, Kecamatan).
Standar penyediaan fasilitas lingkungan perumahan dapat
digunakan.
Penerapan Kasiba dan Lisiba dapat diterapkan dalam
pembangunan perumahan baru skala besar.
Penerapan standar-standar teknis baik pada perumahan yang
tertata dan perumahan yang dibangun sendiri.
Pengembangan pengintegrasian kawasan-kawasan perumahan
sporadis dan intensifikasi pemanfaatan ruang dengan
menghindari pola perumahan tertutup (gated community).
Pengembangan hunian bertingkat (rusun/apartemen) dengan
intensitas terbatas, selama masih mendukung fungsi kota dan
memenuhi kaidah tata ruang dan daya dukung.
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan:
Perumahan dan sarana penunjangnya (perbelanjaan,
pendidikan, kesehatan, peribadatan, taman dan lapangan olah
raga) sesuai standar yang berlaku.

V-47

Materi Teknis

Kawasan

Perindustrian

Lokasi
BWK II di:
Kel. Grogol di Kec. Grogol
Kel. Rawaarum di Kec. Grogol
Kel. Gerem di Kec. Grogol
BWK III di :
Kel. Tamansari di Kec. Pulomerak
Kel. Lebakgede di Kec. Pulomerak
Kel. Suralaya di Kec.Pulomerak
BWK IV di:
Kel. Gunungsugih Kec. Ciwandan
Kel. Kepuh Kec. Ciwandan
Kel. Tegalratu Kec. Ciwandan
Kel. Kubangsari Kec.Ciwandan

BWK III di Kel. Suralaya di Kec. Pulomerak

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

Arahan Pemanfaatan Ruang


Fungsi aksesoris diperbolehkan dengan syarat tidak lebih besar
dari fungsi utama (perumahan) dan tidak mempunyai dampak
yang lebih besar dibandingkan fungsi utamanya.

Fungsi Utama: Berbagai Jenis Industri Berat dan Kimia.


Pola pengembangan:
Dalam satu kawasan industri yang dikelola oleh suatu badan
hukum.
Zona industri dengan mempertimbangkan aspek keamanan dan
keselamatan lingkungan sekitarnya.
Jenis Pemanfaatan yang diperbolehkan:
Segala jenis industri dengan fasilitas dan prasarana penunjang
(pengelolaan limbah dsb).
Perumahan untuk pekerja diperbolehkan pada kawasan industri
dengan mempertimbangkan aspek kesehatan dan keselamatan
penghuni.
Fungsi utama: Jenis industri/industri kecil/rumah yang
berdasarkan kajian tidak mengganggu fungsi kawasan lindung
Pola pengembangan:
Kegiatan industri tidak menimbulkan kerusakan fungsi lindung
terhadap tanah, air, iklim, tumbuhan dan satwa, serta nilai
budaya dan sejarah bangsa;
Kegiatan industri tetap mempertahankan keanekaragaman
hayati, satwa, tipe ekosistem dan keunikan alam,
dilengkapi fasilitas atau prasana minimum
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan:
Jenis industri yang berdasarkan kajian tidak mengganggu fungsi
lindung serta sesuai dengan daya dukung lingkungan dengan
fasilitas dan prasana penunjang.

V-48

Materi Teknis

Kawasan

Lokasi
BWK I di:
Kel. Kotasari di Kec. Grogol
Kel. Warnasari di Kec. Citangkil
Kel. Samangraya di Kec. Citangkil

Pelabuhan dan
Pergudangan

BWK IV di Kel. Kubangsari dan Kepuh Kec.


Ciwandan
BWK I di Kel. Warnasari Kec. Citangkil
BWK III di Kel. Lebakgede dan Tamansari
Kec. Pulomerak (Pelabuhan Pulomerak)

Pariwisata

BWK III di Kel. Mekarsari

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

Arahan Pemanfaatan Ruang


Fungsi utama: Jenis industri/industri kecil/rumah yang
berdasarkan kajian tidak mengganggu fungsi kawasan lindung
Pola pengembangan:
Kegiatan industri tidak menimbulkan kerusakan fungsi lindung
terhadap tanah, air, iklim, tumbuhan dan satwa, serta nilai
budaya dan sejarah bangsa;
Kegiatan industri tetap mempertahankan keanekaragaman
hayati, satwa, tipe ekosistem dan keunikan alam.
dilengkapi fasilitas atau prasana minimum
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan:
Jenis industri yang berdasarkan kajian tidak mengganggu fungsi
lindung serta sesuai dengan daya dukung lingkungan dengan
fasilitas dan prasana penunjang.
Fungsi Utama: Pelabuhan dan pergudangan yang terkait dengan
industri di Kota Cilegon maupun untuk barang yang akan
didistribusikan ke wilayah yang lain.
Pola Pengembangan:
Mempertahankan dan meningkatkan kualitas pelabuhan yang
sudah ada.
Pengembangan pergudangan pada kawasan dengan akses
minimal kolektor sekunder.
Pengembangan dan lokasi harus mempertimbangkan
keharmonisan dengan fungsi kota lainnya, faktor kemanan dan
keselamatan.
Jenis pemanfaatan ruang yang diperbolehkan:
Semua jenis pergudangan. Untuk pergudangan barang
berbahaya harus diliengkapi fasilitas penunjang keamanan dan
keselamatan.
Kegiatan bongkar muat
Kegiatan pemrosesan produk secara terbatas
Fungsi utama: Pariwisata
Pola pengembangan:
Pengembangan dalam satu areal dengan fasilitas penunjangnya.

V-49

Materi Teknis

Kawasan

Lokasi

Pusat BWK

Di setiap BWK yang punya lokasi strategis:


BWK I: Kel. Ramanuju Kec. Purwakarta
BWK II: Kel. Grogol Kec. Grogol
BWK III: Kel. Tamansari Kec. Pulomerak
BWK IV: Kel. Kepuh Kec. Ciwandan
BWK V: Kel. Kedaleman Kec. Cibeber

Kawasan
Khusus

BWK II di Kel. Rawaarum dan Gerem di


Kec. Grogol

BWK V di Kel. Kedaleman Kec. Cibeber

Arahan Pemanfaatan Ruang


Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan:
Kegiatan yang terkait dengan jenis wisata yang dikembangkan
(kegiatan jasa tour, travel, penginapan).
Berbagai jenis kegiatan wisata baik yang terkait dengan fungsi
utama pariwisata yang dikembangkan atau kegiatan wisata lain
yang masih kompatibel dan dapat dikembangkan secara
terintegrasi.
Fasilitas publik/ruang publik serta fasilitas penunjang kegiatan
pariwisata.
Fungsi utama:pusat pelayanan kegiatan perkotaan skala
lokal/bagian wilayah kota
Pola pengembangan:
Pemusatan kegiatan pada lokasi strategis di tiap BWK dengan
mempertimbangkan kegiatan yang sudah ada.
Penyediaan fasilitas skala pelayanan BWK.
Pengembangan akses dari dan menuju pusat BWK.
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan:
Pemerintahan (Pemerintahan desa, kecamatan)
Fasilitas skala pelayanan BWK, baik perdagangan/jasa serta
fasilitas sosial dan fasilitas umum (sarana perbelanjaan, sarana
kesehatan, sarana penddikan, taman dan lapangan olahraga).
Fungsi Utama: Kegiatan multifungsi (mix used)
Pola pengembangan: Kegiatan multifungsi (mix used)
Jenis Pemanfaatan yang diperbolehkan : Pergudangan;
Perumahan; Hotel; Stadion/lapangan olah raga skala kota;
Perdagangan dan jasa; Sub-terminal; Pusat peribadatan.
Fungsi Utama: Kegiatan multifungsi (mix used)
Pola pengembangan: Kegiatan multifungsi (mix used)
Jenis Pemanfaatan yang diperbolehkan : Pergudangan;
Perumahan; Hotel; Stadion/lapangan olah raga skala kota;
Perdagangan dan jasa; Sub-terminal; dan Pusat peribadatan.

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-50

Materi Teknis

Tabel 5.11
Rencana Pola Ruang Wilayah Kota Cilegon
Jenis Guna Lahan
I

II

Luas (Ha)

Kawasan Lindung dan RTH


1. Kawasan Lindung
2. Kawasan Perlindungan Setempat
3. RTH (Taman, Jalur Hijau, Lapangan
Olahraga/Stadion), Tempat Pemakaman Umum
4. RTH Pertanian
Sub Total I
Kawasan Budidaya Perkotaan
1. Kawasan Perumahan
2. Kawasan Perdagangan Dan Jasa
3. Kawasan Pemerintahan dan Bangunan Umum
4. Kawasan Perindustrian
5. Kawasan Pelabuhan Dan Pergudangan
6. Kawasan Pariwisata (Termasuk P. Ular,
Merak Kecil dan Pulo Rida)
7. Kawasan Campuran
8. Kawasan Terminal Terpadu
9. Tempat Pembuangan Akhir
10. Lokasi Penimbunan Limbah Industri (B3)
11. Prasarana Jalan
Sub Total II
TOTAL

3.023,70
328,19

17.23
1.87

960,59

5.47

1.415,22
5.727,70

8.06
32.64

6.144,21
450,62
22,00
3.263,28
667,16

35.01
2.57
0.13
18.59
3.80

30,61
298,45
31,78
18,64
50,00
845,55
11.822,30
17.550,00

0.17
1.70
0.18
0.11
0.28
4.82
67.36
100.00

Sumber: Hasil Perhitungan Planimetris Peta


5.3.1 Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung
Rencana pola ruang kawasan lindung di wilayah Kota Cilegon secara umum bertujuan
untuk mencegah timbulnya kerusakan fungsi lingkungan hidup dan melestarikan fungsi
lindung kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya, kawasan
perlindungan setempat, dan kawasan lindung lainnya, serta menghindari berbagai usaha
dan/atau kegiatan di kawasan rawan bencana. Sasarannya adalah untuk:

Meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, iklim, tumbuhan dan satwa, serta nilai
budaya dan sejarah bangsa;

Mempertahankan keanekaragaman hayati, satwa, tipe ekosistem dan keunikan alam.

Selain

kawasan

lindung,

kawasan

tidak

terbangun

lainnya

yang

diarahkan

pengembangannya di Kota Cilegon adalah Ruang Terbuka Hijau (RTH). Pengertian RTH
disini adalah ruang-ruang dalam kota atau wilayah yang lebih luas baik bentuk area/
kawasan maupun dalam bentuk area memanjang/jalur dimana dalam penggunaannya lebih
bersifat terbuka yang pada dasarnya tanpa bangunan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-51

Materi Teknis

Jenis pemanfaatan ruang yang diarahkan pengembangannya dalam kawasan lindung di


Kota Cilegon terdiri dari:
1.

Kawasan yang memberi perlindungan terhadap kawasan bawahannya (hutan lindung)


yang berada pada bagian Utara Kota Cilegon yaitu Gunung Gede serta perbukitan di
Kelurahan Gunung Sugih dan Kepuh. Rencana pengelolaan kawasan ini meliputi:
a. Melaksanakan rehabilitasi hutan dan lahan;
b. Memperbanyak keragaman tanaman pohon; dan
c. Melaksanakan pengawasan dan pengendalian pemanfaatan ruang.

2.

Kawasan perlindungan setempat yang meliputi jalur sempadan pantai, jalur sempadan
sungai, kawasan sekitar Waduk Krenceng dan Situ Rawa Arum, kawasan sekitar mata
air Ciputri di Kelurahan Cikerai Kecamatan Cibeber, kawasan di bawah SUTT dan
SUTET. Rencana pengelolaan kawasan ini adalah:
a. Penanaman vegetasi jenis tanaman keras;
b. Memperbanyak keragaman tanaman pohon; dan
c. Menata dan mengamankan kawasan perlindungan setempat tetap sesuai dengan
fungsinya.

3.

Kawasan RTH meliputi RTH hutan kota; RTH taman kota; RTH taman lingkungan;
RTH Tempat Pemakaman Umum; RTH lapangan olahraga; RTH kawasan pertanian;
RTH benteng alam/mitigasi bencana; RTH jalur hijau jalan, jalan bebas hambatan, dan
jalur kereta api; serta green belt kawasan industri. Rencana penyediaan dan
pemanfaatan kawasan RTH meliputi:
a. pengembangan kawasan RTH sebagai bagian dari pengembangan fasilitas
umum dan taman kota/lingkungan;
b. pengembangan kawasan RTH sebagai pembatas antara kawasan industri dengan
kawasan fungsional lain di sekitarnya, terutama kawasan permukiman;
c. membangun benteng alam dalam Kawasan perindustrian yang berada di pesisir
pantai sebagai antisipasi terhadap gelombang, angin, dan tsunami;
d. melaksanakan penanaman jenis tanaman yang dapat menahan gelombang dan
angin pada kawasan benteng alam;
e. intensifikasi dan ekstensifikasi RTH di sepanjang sempadan jalan, jalan bebas
hambatan, dan jalur kereta api, green belt kawasan industri, dan benteng alam;
f. intensifikasi dan ekstensifikasi RTH di kawasan hutan kota, taman kota, taman
lingkungan, taman pemakaman umum, serta di dalam kawasan perindustrian;
g. penyediaan taman-taman lingkungan yang berada di pusat-pusat lingkungan
perumahan;

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-52

Materi Teknis

h. penyediaan dan pengembangan taman-taman RTH privat sebagai bagian dari


pembangunan suatu kawasan fungsional; dan
i. pembatasan pendirian bangunan-bangunan, kecuali yang memiliki fungsi sangat
vital atau bangunan-bangunan yang merupakan penunjang dan menjadi bagian
dari kawasan RTH.
4.

Kawasan pelestarian alam berupa taman wisata alam yang dikembangkan di Gunung
Gede Kecamatan Pulomerak, dengan rencana pengelolaan adalah menjaga dan
melestarikan keberlangsungan keanekaragaman hayati.

5.

Kawasan cagar budaya yang mencakup obyek cagar budaya dan kawasan sekitarnya
yang meliputi:
h. Kampung Pakuncen yang merupakan kompleks bangunan periodisasi kolonial di
Kelurahan Ciwedus Kecamatan Cilegon;
i. Stasiun Kereta Api Cilegon yang merupakan Stasiun KA kolonial di Kelurahan
Jombang Wetan Kecamatan Jombang;
j. Stasiun Kereta Api Krenceng yang merupakan Stasiun KA kolonial di Kelurahan
Kebonsari Kecamatan Citangkil;
k. Rumah kuno Temu Putih yang merupakan bangunan kolonial di Kelurahan
Ciwaduk Kecamatan Cilegon;
l. Kampung Ciwedus yang merupakan kompleks bangunan kolonial di Kelurahan
Ciwedus Kecamatan Cilegon;
m. Kampung Temu Putih yang merupakan kompleks bangunan kolonial di Kelurahan
Ciwaduk Kecamatan Cilegon;
n. Eks kantor dan rumah Asisten Residen Gubbels yang merupakan bangunan
periodisasi kolonial di Kelurahan Jombang Wetan Kecamatan Jombang; dan
o. Makam Kyai Haji Wasid yang merupakan makam kuno pada masa periodisasi
Islam di Kelurahan Jombang Wetan Kecamatan Jombang.
Rencana pengelolaan kawasan ini adalah sebagai berikut:
a. Mempertahankan karakteristik bangunan dan lingkungan sekitarnya; dan
b. Merevitalisasi kawasan cagar budaya agar tidak terjadi penurunan identitas dan
karakteristik bangunan.

6.

Kawasan rawan bencana alam yang terdiri atas kawasan rawan tsunami dan kawasan
rawan bahaya industri kimia yaitu di sekitar Kecamatan Pulomerak, Grogol, Citangkil
dan Ciwandan, dengan rencana pengelolaan adalah:
a. Melaksanakan penanaman di sekitar pesisir pantai dengan tanaman yang berfungsi
sebagai penahan gelombang; dan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-53

Materi Teknis

b. Membangun benteng alam sebagai penyangga antara kawasan industri dan


kawasan permukiman.
Keberadaan kawasan lindung dan RTH perlu dipertahankan dan dikembangkan karena
peranannya dalam mewujudkan keserasian perkembangan fisik terbangun kota dengan
lingkungan alami. Pengelolaan kawasan lindung di wilayah Kota Cilegon secara umum
diarahkan untuk:
1. Mempertahankan/memantapkan fungsi lindung dari kawasan hutan lindung yang
dilakukan untuk mencegah terjadinya erosi, bencana banjir, sedimentasi, dan menjaga
fungsi hidrologis untuk menjamin ketersediaan air tanah dan air permukaan.
2. Mempertahankan fungsi kawasan resapan air yang dilakukan untuk memberikan ruang
yang cukup bagi peresapan air hujan pada kawasan yang mempunyai fungsi
konservasi potensial tinggi.
3. Memberikan perlindungan terhadap sempadan sungai dari kegiatan yang dapat
mengganggu dan merusak kualitas sungai, kondisi pinggir sungai dan dasar sungai
serta mengamankan aliran sungai.
4. Memberikan perlindungan terhadap kawasan sekitar danau/waduk untuk melindungi
waduk dari kegiatan budidaya yang dapat mengganggu kelestarian fungsinya.
Kawasan hutan lindung di Kota Cilegon yang terdapat di bagian utara Kecamatan
Pulomerak, Grogol dan bagian Selatan Kecamatan Ciwandan umumnya mempunyai
topografi/kelas lereng cukup besar serta terdapat lokasi mata air yang perlu dikonservasi.
Pengaturan dalam kawasan lindung secara normatif adalah tidak diperkenankan adanya
kegiatan budidaya termasuk mendirikan bangunan, kecuali diperlukan untuk menunjang
fungsi kawasan lindung dan atau transmisi bagi kepentingan umum atau kegiatan wisata lain
yang keberadaannya mendapatkan persetujuan dari pejabat yang berwenang. Jika dirinci
lebih lanjut, pengelolaan kawasan lindung (hutan lindung dan kawasan perlindungan
setempat) secara normatif meliputi :

Dilarang melakukan kegiatan budidaya apapun kecuali yang berkaitan dengan fungsinya
dan tidak merubah bentang alam, kondisi penggunaan lahan serta ekosistem alami. yang
ada.

Mempertahankan kawasan hutan lindung yang belum terintervensi.

Daerah hulu waduk ditetapkan sebagai kawasan lindung yang merupakan reservoir
utama untuk memenuhi kebutuhan air bersih Kota Cilegon.

Pengembalian fungsi lindung bagi kawasan lindung atau bagian dari kawasan
lindung yang telah dibudidayakan dengan/oleh kegiatan yang akan mengganggu
fungsi kawasan lindung tersebut

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-54

Materi Teknis

Penetapan kawasan penyangga (buffer zone) sebagai perisai terhadap kelestarian


kawasan lindung, pemindahan kegiatan yang mengganggu kelangsungan fungsi lindung,
dan menyusun program penghutanan kembali kawasan lindung yang terkonversi.

Pengembangan kawasan yang mempunyai fungsi lindung dapat dipadukan dengan


pengembangan secara terbatas kegiatan-kegiatan pertanian atau pengembangan
kegiatan wisata yang tidak menuntut terlalu banyak fasilitas (bangunan pendukung).
Salah satu kegiatan wisata yang memungkinkan untuk dikembangkan di dalam
kawasan ini adalah kegiatan wisata hutan (wana wisata) dengan memanfaatkan
potensi keindahan panorama (pemandangan) dari ketinggian Gunung Gede.
Dalam konteks pengembangan, keberadaan kawasan pertanian yang pada umumnya
berada di bagian pinggiran (Selatan dan Timur) masih dapat tetap dipertahankan. Hal ini
dapat dilakukan dengan mengintegrasikannya sebagai bagian dari ruang terbuka hijau,
meskipun karakteristik kegiatannya tetap merupakan kegiatan budidaya.
Kawasan pertanian di wilayah Kota Cilegon meliputi pertanian lahan basah (sawah) dan
pertanian lahan kering (tegalan/perkebunan rakyat). Rencana pengelolaan kawasan
pertanian tersebut diuraikan berikut ini:
a.

Diperlukan pertimbangan lebih lanjut mengenai keberadaan kawasan pertanian


lahan basah yang masih ada, apakah dipertahankan atau diperbolehkan mengalami
perubahan untuk penggunaan lahan lain yang dianggap lebih produktif terutama kawasan
pertanian yang beririgasi teknis.

b.

Untuk lahan pertanian yang terdapat di sepanjang jalur jalan, dikarenakan lokasinya
yang strategis dan mempunyai tingkat daya hubung (aksesibilitas) yang tinggi
menjadikan kawasan tersebut cenderung berubah fungsi menjadi kawasan kegiatan
non-pertanian. Kawasan ini terdapat di bagian Timur Kota Cilegon. Untuk lahan pertanian
yang belum berubah fungsi/belum terbangun dapat terus dimanfaatkan dan
dikembangkan rnelalui program intensifikasi.

c.

Untuk sawah tadah hujan pengelolaannya diarahkan pada sistem pengelolaan


yang memperhatikan aspek lingkungan dan secara bertahap dikembangkan
sebagai kawasan budidaya non-pertanian. Mengingat Kota Cilegon memiliki
potensi kegiatan industri yang cukup besar, maka perkembangan kawasan
industri dan permukiman yang cenderung memanfaatkan lahan pertanian perlu
diarahkan ke lokasi/lahan pertanian yang tidak/kurang produktif untuk kegiatan
pertanian.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-55

Materi Teknis

d.

Untuk kawasan pertanian lahan kering yang berada dalam kawasan lindung
adalah dengan mempertahankan luas yang ada dan meningkatkan perlakuan
konservasi sehingga akan mampu mendukung fungsi kawasan lindung sebagai
daerah resapan air, selain untuk meningkatkan produksi hasil pertanian. Jenis
tanaman yang dikembangkan adalah yang bernilai ekonomi tinggi dan berfungsi
konservatif.

e.

Untuk lahan yang terletak di daerah strategis dan memiliki nilai lahan (land value)
yang tinggi, diprioritaskan untuk pengembangan kawasan permukiman perkotaan
serta untuk pengembangan kawasan dengan kegiatan yang lebih produktif dan
ekonomis.

Untuk lebih jelasnya mengenai Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung dapat dilihat
pada Gambar 5.9

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-56

Materi Teknis

Gambar 5-9
Rencana RTH Kota Cilegon

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-57

Materi Teknis

5.3.2 Rencana Pola Ruang Kawasan Budi Daya


Peruntukan kawasan budi daya dimaksudkan untuk memudahkan pengelolaan kegiatan
termasuk dalam penyediaan prasarana dan sarana penunjang, penanganan dampak
lingkungan, penerapan mekanisme insentif, dan sebagainya. Pengembangan kawasan
budi daya di Kota Cilegon diarahkan untuk mengoptimalkan pemanfaatan ruang kawasan
berdasarkan kesesuaian lahan potensial untuk dikembangkan sebagai kawasan perkotaan
(permukiman, industri dan kawasan fungsional lainnya). Pengelolaan kawasan budi daya
perkotaan ini dilakukan dengan prinsip:
a.

Membatasi perkembangan kawasan perkotaan untuk tidak meluas secara ekspansif


dan tidak beraturan;

b.

Mengintegrasikan fungsi pengembangan kawasan-kawasan yang telah berkembang;

c.

Mengantisipasi perkembangan kegiatan di masa mendatang yang juga dipengaruhi


oleh faktor-faktor eksternal, termasuk wilayah yang berbatasan.

Kawasan budi daya perkotaan yang akan dikembangkan di wilayah Kota Cilegon
didasarkan pada fungsi utama untuk dibudidayakan sebagai kegiatan perkotaan atas dasar
kondisi dan potensi sumberdaya alam, sumberdaya manusia, dan sumberdaya buatan.
Sedangkan rencana pola ruang kawasan budi daya adalah sebagai upaya untuk
mengendalikan alih fungsi bangunan dan guna lahan yang tidak sesuai dengan
peruntukannya serta mendorong perkembangan kawasan budi daya yang sesuai dengan
rencana tata ruang.
ii. Kawasan Perumahan
Jumlah penduduk Kota Cilegon tahun 2029 diperkirakan mencapai 412.494 jiwa dan
sebagian besar akan tinggal di wilayah yang didelineasi sebagai kawasan perkotaan.
Dalam kaitan inilah pengembangan kawasan perumahan lebih diarahkan untuk
mengakomodasikan kebutuhan perumahan perkotaan. Di luar kawasan perkotaan,
kebutuhan perumahan pada dasarnya berada di kawasan yang didelineasikan sebagai
kawasan perdesaan, dan menjadi bagian tak terpisahkan dari kegiatan pertanian.
Beberapa arahan dalam pengelolaan kawasan perumahan ini adalah sebagai berikut:
1. Pengembangan

kawasan

perumahan

baru

diarahkan

untuk

terlebih

dahulu

memanfaatkan kawasan pertanian lahan kering, dengan asumsi bahwa dalam jangka
waktu perencanaan RTRW (20 tahun) belum seluruh wilayah Kota Cilegon akan
berubah menjadi kawasan perkotaan.
2. Pengembangan fasilitas dan utilitas pendukung yang memadai untuk melayani
kebutuhan penduduk di kawasan perumahan yang telah ada.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-58

Materi Teknis

3. Dengan adanya kecenderungan penggunaan lahan campuran (mixed use), diperlukan


rencana pemanfaatan ruang dalam skala yang lebih detail dari kawasan-kawasan
perumahan yang mempunyai perkembangan pesat.
Perhitungan kebutuhan unit perumahan dan luasannya dengan berdasarkan pada hasil
proyeksi jumlah penduduk hingga tahun 2030 dengan rata-rata jumlah jiwa dalam satu
keluarga yaitu 5 jiwa/keluarga, maka didapat jumlah unit rumah yang dibutuhkan untuk
tahun perencanaan hingga 2030 sebagai berikut (Tabel 5-12).
Setelah mengetahui jumlah kebutuhan unit perumahan, kemudian dianalisis luas lahan
yang dibutuhkan untuk penyediaan perumahan tersebut. Penyediaan perumahan di Kota
Cilegon tetap memakai konsep penyediaan rumah menurut pembagian tipe 1 : 3 : 6 untuk
rumah tipe besar, tipe sedang, dan tipe kecil. Luas kavling yang dipakai untuk setiap tipe
rumah secara rata-rata adalah 2.000 M2 untuk tipe besar, 600 M2 untuk tipe sedang, dan
200 M2 untuk tipe kecil. Pemilihan luas kavling tersebut adalah maksimal untuk setiap tipe
rumah dilakukan dengan anggapan masih terdapat banyak lahan untuk pengembangan
perumahan di Kota Cilegon. Dari hasil perhitungan dengan dasar kebutuhan jumlah unit
rumah didapat tabel kebutuhan lahan untuk perumahan pada Tabel 5-13.
Untuk tahun perencanaan 2015 kebutuhan luas lahan perumahan adalah 4.537,92 Ha,
untuk tahun 2020 dibutuhkan sekitar 4.744,01 Ha, pada tahun 2025 dibutuhkan 4.950,09
Ha dan sekitar 5.156,18 Ha untuk tahun perencanaan 2030. Luas lahan 5.156,18 Ha untuk
tahun perencanaan 2030 adalah sekitar 29,38 % dari total wilayah Kota Cilegon yang
luasnya 17.550 Ha. Jadi dapat dinyatakan masih terdapat banyak lahan untuk
pengembangan perumahan. Idealnya, luas lahan untuk perumahan/permukiman di suatu
kota maksimal adalah 60% dari luas wilayah kota untuk tetap menjaga kenyamanan
kehidupan perkotaan. Dalam kebijakan penataan ruang, dibatasi penggunaan lahan untuk
perumahan yaitu 40% dari luas wilayah (untuk tiap kecamatan) dalam upaya menciptakan
lingkungan kota yang nyaman tersebut. Asumsi 40% dipakai karena menurut proyeksi
kebutuhan lahan perumahan hingga tahun 2030 yang dibutuhkan adalah sekitar 5.156,18
Ha (baru sekitar 29,38 % dari luas wilayah Kota Cilegon). Tetapi batasan luas lahan
perumahan ini telah melebihi batas maksimal bila melihat unit analisis kecamatan, hal ini
terjadi pada Kecamatan Jombang dan Cilegon. Kebutuhan lahan perumahan untuk kedua
kecamatan ini pada tahun 2020 telah melebihi daya dukung maksimal untuk perumahan
(Tabel 5-14). Dengan asumsi terbatasnya luas lahan untuk perumahan, dapat dihitung
proyeksi kepadatan permukiman berdasarkan proyeksi jumlah penduduk dengan
batasan maksimal penyediaan perumahan Kota Cilegon dan perkeluhan (Tabel 5-15 Tabel 5-16).

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-59

Materi Teknis

Tabel 5-12
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Perumahan Kota Cilegon 2015-2030
No.

Kecamatan

1 Pulomerak
2 Grogol
3 Purwakarta
4 Jombang
5 Cibeber
6 Cilegon
7 Citangkil
8 Ciwandan
Kota Cilegon
Sumber: Hasil Analisis

1
1.095
884
1.149
1.427
1.059
980
1.478
1.003
9.076

2015 (unit)
3
6
3.286
6.573
2.652
5.304
3.447
6.895
4.281
8.562
3.177
6.354
2.941
5.881
4.435
8.869
3.009
6.017
27.228 54.455

total
10.954
8.840
11.491
14.270
10.590
9.802
14.782
10.029
90.758

1
1.124
924
1.320
1.469
1.096
1.012
1.523
1.020
9.488

2020 (unit)
3
6
3.373
6.746
2.772
5.544
3.959
7.917
4.408
8.816
3.288
6.575
3.037
6.073
4.569
9.139
3.060
6.119
28.464 56.928

total
11.243
9.240
13.195
14.693
10.958
10.122
15.231
10.198
94.880

2025 (unit)
3
6
3.459
6.919
2.892
5.784
4.470
8.939
4.535
9.069
3.398
6.796
3.132
6.265
4.704
9.408
3.110
6.221
29.701 59.401

1
1.153
964
1.490
1.512
1.133
1.044
1.568
1.037
9.900

total
11.531
9.641
14.899
15.115
11.326
10.441
15.680
10.368
99.002

1
1.182
1.004
1.660
1.554
1.169
1.076
1.613
1.054
10.312

2030 (unit)
3
6
3.546
7.092
3.012
6.025
4.981
9.962
4.661
9.323
3.508
7.017
3.228
6.457
4.839
9.677
3.161
6.323
30.937 61.874

total
11.820
10.041
16.603
15.538
11.695
10.761
16.129
10.538
103.124

Tabel 5-13
Proyeksi Jumlah Kebutuhan Lahan untuk Perumahan Kota Cilegon 2015-2030
No.
1
2
3
4
5
6
7
8

Kecamata
n
Pulomerak
Grogol
Purwakart
a
Jombang
Cibeber
Cilegon
Citangkil
Ciwandan

1
219,00
176,80

2015 (Ha)
3
6
197,16 131,46
159,12 106,08

229,80 206,82
285,40 256,86
211,80 190,62
196,00 176,46
295,60 266,10
200,60 180,54
1.815,
1.633,
Kota Cilegon
00
68
Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

137,90
171,24
127,08
117,62
177,38
120,34
1.089,
10

total
547,62
442,00

1
224,80
184,80

2020 (Ha)
3
6
202,38 134,92
166,32 110,88

574,52
713,50
529,50
490,08
739,08
501,48
4.537,
78

264,00
293,80
219,20
202,40
304,60
204,00
1.897,
60

237,54
264,48
197,28
182,22
274,14
183,60
1.707,
96

158,34
176,32
131,50
121,46
182,78
122,38
1.138,
58

total
562,10
462,00
659,88
734,60
547,98
506,08
761,52
509,98
4.744,
14

1
230,60
192,80

2025 (Ha)
3
6
207,54 138,38
173,52 115,68

total
576,52
482,00

298,00
302,40
226,60
208,80
313,60
207,40
1.980,
20

268,20
272,10
203,88
187,92
282,24
186,60
1.782,
00

744,98
755,88
566,40
522,02
784,00
518,42
4.950,
22

V-60

178,78
181,38
135,92
125,30
188,16
124,42
1.188,
02

1
236,40
200,80

2030 (Ha)
3
6
212,76 141,84
180,72 120,50

total
591,00
502,02

332,00
310,80
233,80
215,20
322,60
210,80
2.062,
40

298,86
279,66
210,48
193,68
290,34
189,66
1.856,
16

830,10
776,92
584,62
538,02
806,48
526,92
5.156,
08

199,24
186,46
140,34
129,14
193,54
126,46
1.237,
52

Materi Teknis

Tabel 5-14
Proyeksi Daya Dukung Lahan untuk Perumahan Kota Cilegon 2015-2030
Luas
Wilayah
(Ha)
1
Pulomerak
1.986
2
Grogol
2.338
3
Purwakarta
1.524
4
Jombang
1.155
5
Cibeber
2.149
6
Cilegon
915
7
Citangkil
2.298
8
Ciwandan
5.185
Kota Cilegon
17.550
Sumber : Hasil Analisis
No.

Kebutuhan Lahan (Ha)

Kecamatan

2015
547,62
442,00
574,52
713,50
529,50
490,08
739,08
501,48
4.537,78

2020
562,10
462,00
659,88
734,60
547,98
506,08
761,52
509,98
4.744,14

2025
576,52
482,00
744,98
755,88
566,40
522,02
784,00
518,42
4.950,22

2030
591,00
502,02
830,10
776,92
584,62
538,02
806,48
526,92
5.156,08

Asumsi Luas Lahan


Perumahan Max. 40% Dari
Luas Wilayah (Ha)
794,4
935,2
609,6
462
859,6
366
919,2
2.074
7.020

Tabel 5-15
Proyeksi Kepadatan Permukiman Kota Cilegon 2015-2030
No.

Kecamatan

Luas
Wilayah (Ha)

1
2
3
4
5
6
7
8

Pulomerak
Grogol
Purwakarta
Jombang
Cibeber
Cilegon
Citangkil
Ciwandan
Kota Cilegon
Sumber : Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

1.986
2.338
1.524
1.155
2.149
915
2.298
5.185
17.550

Luas Lahan
Permukiman
Max. 40%
794,4
935,2
609,6
462
859,6
366
919,2
2.074
7.020

Kepadatan Permukiman
(Jiwa/Ha)
2015
2020
2025
2030
55
57
58
60
38
40
41
43
75
87
98
109
124
127
131
135
49
51
53
54
107
111
114
118
64
66
68
70
19
20
20
20
52
54
56
59

V-61

Materi Teknis

Tabel 5-16
Proyeksi Kepadatan Permukiman Kota Cilegon Menurut Kelurahan Tahun 2015-2030
No.

Kecamatan/
Kelurahan
Kec. Pulomerak
1 Lebakgede
2 Suralaya
3 Tamansari
4 Mekarsari
Kec. Grogol
5 Rawaarum
6 Grogol
7 Kotasari
8 Gerem
Kec. Purwakarta
9 Purwakarta
10 Kotabumi
11 Kebondalem
12 Pabean
13 Tegalbunder
14 Ramanuju
Kec. Jombang
15 Jomb. Wetan
16 Masigit
17 Sukmajaya
18 Panggungrawi
19 Gedongdalem
Kec. Cibeber
20 Kalitimbang
21 Cibeber
22 Kedaleman
23 Karangasem
24 Cikerai
25 Bulakan
Kec. Cilegon
26 Ciwedus
27 Bendungan
28 Bagendung
29 Ciwaduk
30 Ketileng
Kec. Citangkil
31 Kebonsari
32 Warnasari
33 Citangkil
34 Tamanbaru
35 Lebakdenok
36 Dringo
37 Samangraya
Kec. Ciwandan
38 Tegalratu
39 Banjarnegara
40 Kubangsari
41 Kepuh
42 Gunungsugih

Luas
Wilayah
(Ha)
1986
537
575
336
538
2338
419
479
237
1203
1524
189
313
192
445
219
166
1155
218
157
317
273
190
2149
348
608
262
167
358
406
915
137
106
389
150
133
2298
315
551
155
316
303
241
417
5185
507
231
396
1878
1712

Luas
Perumahan
Max. 40% (Ha)
794

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

11.313
5.987
15.637
10.881
935

13.688
3.664
4.558
13.449
610

5.455
14.049
14.959
3.673
4.251
3.577
462

21.098
13.805
11.239
7.447
3.491
860

5.481
12.979
9.113
7.432
3.220
4.136
366

10.016
8.378
3.752
10.329
6.734
919

11.013
6.469
16.454
5.596
5.239
5.453
8.903
2,074

203
92
158
751
685

2015

43.818
11.610
6.145
16.049
11.167
35.359
14.308
3.830
4.765
14.058
45.964
6.264
16.133
17.177
4.218
4.882
4.107
57.080
21.723
14.214
11.572
7.668
3.594
42.361
5.671
13.430
9.430
7.690
3.332
4.280
39.209
10.343
8.651
3.874
10.666
6.954
59.127
11.347
6.666
16.954
5.766
5.399
5.619
9.173
40.114
9.124
5.386
5.992
6.957
6.349

Jumlah Penduduk (Jiwa)


2020
2025

44.971
11.908
6.302
16.461
11.454
36.961
14.928
3.996
4.972
14.668
52.781
7.072
18.216
19.395
4.762
5.512
4.638
58.771
22.348
14.622
11.905
7.888
3.698
43.833
5.862
13.881
9.747
7.948
3.444
4.423
40.488
10.669
8.925
3.996
11.003
7.173
60.924
11.681
6.862
17.453
5.936
5.558
5.785
9.444
40.793
9.278
5.477
6.094
7.075
6.456

46.125
12.206
6.460
16.873
11.740
38.564
15.549
4.162
5.178
15.277
59.595
7.881
20.299
21.613
5.307
6.142
5.168
60.461
22.972
15.031
12.237
8.109
3.801
45.305
6.052
14.333
10.063
8.207
3.556
4.567
41.766
10.996
9.198
4.119
11.340
7.393
62.719
12.016
7.058
17.953
6.106
5.717
5.950
9.714
41.471
9.432
5.568
6.195
7.193
6.564

2030

47.279
53
26
116
51
40.166
82
19
48
28
66.410
72
112
195
21
49
54
62.150
242
220
89
68
46
46.778
39
53
87
111
22
25
43.046
183
198
24
172
127
64.514
87
29
265
44
43
57
53
42.152
9.587
5.660
6.297
7.311
6.671

Kepadatan Permukiman
(Jiwa/Ha)
2015
2020 2025 2030

55
54
27
119
52
38
85
20
50
29
75
83
129
224
24
56
62
124
249
226
91
70
47
49
41
55
90
115
23
26
107
189
204
25
178
131
64
90
30
273
46
45
58
55
19
45
58
38
9
9

57
55
27
122
53
40
89
21
52
30
87
94
145
253
27
63
70
127
256
233
94
72
49
51
42
57
93
119
24
27
111
195
210
26
183
135
66
93
31
282
47
46
60
57
20
46
59
38
9
9

58
57
28
126
55
41
93
22
55
32
98
104
162
281
30
70
78
131
263
239
97
74
50
53
43
59
96
123
25
28
114
201
217
26
189
139
68
95
32
290
48
47
62
58
20
47
60
39
10
10

V-62

60
82
38
161
75

43
137
30
78
42

109
81
115
202
24
57
65

135
386
291
102
106
81

54
55
87
112
156
30
37

118
272
265
34
271
172

70
122
46
379
67
63
79
75

20
47
61
40
10
10

Materi Teknis

No.

Kecamatan/
Kelurahan

Luas
Luas
Wilayah
Perumahan
(Ha)
Max. 40% (Ha)
184
43 Randakari
461
KOTA CILEGON
17550
7,020
Sumber: Hasil Analisis
>300 jiwa/Ha
200-300 jiwa/Ha

2015

6.306
363.032

Jumlah Penduduk (Jiwa)


2020
2025

6.413
379.522

6.519
396.006

100-200 jiwa/Ha
50-100 jiwa/Ha

2030

Kepadatan Permukiman
(Jiwa/Ha)
2015
2020 2025 2030

6.626
412.495

34
52

35
54

35
56

<50 jiwa/Ha

Berdasar proyeksi kepadatan permukiman di atas, kemudian dilakukan analisis untuk


pengaturan kepadatan bangunan perumahan. Dalam hal ini kepadatan bangunan
dibagi menjadi tiga interval, yaitu: (1) Kepadatan bangunan tinggi: kepadatan bangunan
antara 24-36 bangunan/Ha, dengan kepadatan penduduk rata-rata maksimum 180
jiwa/Ha; (2) Kepadatan bangunan sedang: kepadatan bangunan antara 12-24
bangunan/Ha dengan kepadatan penduduk rata-rata maksimum 120 jiwa/Ha; dan (3)
Kepadatan bangunan rendah : kepadatan bangunan <12 bangunan/Ha dengan
kepadatan penduduk rata-rata maksimum 60 jiwa/Ha.
Dengan demikian rencana pengembangan kawasan perumahan meliputi:
1. Kepadatan bangunan tinggi, sudah perlu dipertimbangkan terutama untuk
Kecamatan Jombang dan Cilegon. Kepadatan bangunan sedang ditetapkan untuk
Kecamatan Pulomerak, Purwakarta, Cibeber, dan Citangkil. Sedangkan kepadatan
bangunan rendah masih dapat ditetapkan di Kecamatan Grogol dan Ciwandan.
2.

Pada kawasan yang ditetapkan berkepadatan sedang sampai tinggi dapat


dikembangkan perumahan secara vertikal kecuali pada kawasan yang ditetapkan
sebagai cagar budaya dan/atau kapasitas prasarananya terbatas dan/atau tingkat
pelayanan jalannya rendah serta harus mempertimbangkan daya dukung tanah
berdasarkan hasil studi kelayakan.

3.

Perumahan atau rumah yang sudah ditetapkan menjadi kawasan atau objek cagar
budaya tetap dipertahankan dalam kerangka perlindungan cagar budaya.

4.

Peremajaan kota dan pembangunan kembali kota pada beberapa lingkungan yang
menurun kualitasnya. Lokasinya merupakan lokasi yang teridentifikasi sebagai
kawasan kumuh berdasarkan kajian yang telah disusun (Kajian Penyusunan Pola
dan Strategi Penataan Permukiman Kumuh Kota Cilegon, 2008), meliputi:
RW. 02 Cibeber Barat Kel. Cibeber Kec. Cibeber
RW. 04 Kel. Ketileng Kec. Cilegon
RW. 02 Kel. Banjar Negara Kec. Ciwandan
RW. 02 Medaksa Kel. Tamansari Kec. Pulomerak
RW. 03 Pecak Kel. Gedong Dalem Kec. Jombang

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-63

36
59

Materi Teknis

RW. 03 Kel. Panggungrawi Kec. Jombang


RW. 03 Kp. Priuk Kel. Sukmajaya Kec. Jombang
RW. 02 Teratai Udik Kel. Masigit Kec. Jombang
RW. 01 Kubang Lampit Kel. Tegal Bunder Kec. Purwakarta
Link Ciore Wetan Kel. Kotasari dan Grogol Kec. Grogol
Link Kagungan RW. 06 Kel. Gerem Kec. Grogol
Link Kagungan RW. 07 Cupas Wetan Kel. Gerem Kec. Grogol
Link Sukaseneng RW. 01 dan 02 Kel. Tamansari Kec.Pulomerak
5.

Permukiman yang berada pada kawasan perdesaan lokasinya menyebar di bagian


pinggiran wilayah Kota Cilegon dan bercampur/menyatu dengan kawasan pertanian.
Kawasan

permukiman

perdesaan

ini

terutama

untuk

mengakomodasi

masyarakat/penduduk Kota Cilegon yang belum terlibat dalam kegiatan perkotaan


(industri, dsb) serta masih memiliki kultur kegiatan pertanian. Untuk mendorong
pengembangan perumahan terutama pada lokasi pertanian lahan kering terlebih
dahulu dan dapat menggunakan pola kasiba dan lisiba yang berdiri sendiri yaitu
berada pada wilayah Cilegon Timur (BWK V) dan Selatan (BWK I).
6.

Untuk kawasan perumahan/permukiman yang berkembang pada kawasan yang bukan


peruntukannya secara bertahap harus keluar/pindah dari kawasan tersebut. Seperti
pada lokasi kawasan perumahan/permukiman yang berada dalam peruntukan
kawasan perindustrian maka akan dilakukan kegiatan relokasi secara bertahap.

iii. Kawasan Perdagangan dan Jasa


Kecenderungan perkembangan kegiatan perdagangan di Kota Cilegon mengikuti
perkembangan perilaku sosial ekonomi masyarakat. Untuk memenuhi kebutuhan
perkembangan tersebut, perlu direncanakan pengadaan jenis fasilitas perdagangan yang
dibutuhkan masyarakat mencakup fasilitas pasar baik skala kota (regional) maupun
lingkungan (lokal), pusat-pusat perbelanjaan/swalayan, dan pertokoan.
Dalam penempatannya, fasilitas pertokoan yang mendukung permukiman akan dilokasikan
berdasarkan sebaran permukiman penduduk. Adapun fasilitas pasar yang memiliki
jangkauan regional akan dilokasikan tidak berjauhan dengan keberadaan terminal.
Dengan adanya penempatan-penempatan fasilitas perdagangan tersebut, diharapkan
pusat kegiatan baru dapat tumbuh di kawasan tersebut maupun di sekitarnya sehingga
mengurangi beban kegiatan dan kepadatan pada kawasan pusat kota.
Kawasan perdagangan dan jasa, terutama yang terdapat di pusat Kota Cilegon dan
Merak sepanjang jalan arteri primer, merupakan pusat kegiatan perdagangan dan jasa
dengan jangkauan pelayanan regional di samping pelayanan lokalnya. Rencana

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-64

Materi Teknis

pengembangan kawasan ini diarahkan pada penetapan spesialisasi/kekhasan jenis


kegiatan perdagangan dan jasa pada suatu lokasi/sub kawasan. Dengan demikian
akan memudahkan pengelolaan/penataan subsub kawasan tersebut yang pada
akhirnya

akan

menentukan

citra pusat kota

secara keseluruhan. Rencana

pengelolaan kawasan perdagangan dan jasa ini meliputi :


a. Pengembangan pasar induk grosir/perkulakan di Koridor Jalan Lingkar Selatan dan
Pusat Sekunder Cilegon Timur.
b. Pengaturan dan penataan pasar yang masih sesuai peruntukannya di seluruh
kecamatan.
c. Relokasi pasar lingkungan kelurahan/kecamatan dan sekitarnya yang sudah tidak
sesuai lagi peruntukannya dalam rencana tata ruang.
d. Perkembangan pusat belanja yang sudah ada harus dikendalikan dan pengembangan
selanjutnya diarahkan ke wilayah Cilegon Timur (BWK V), Selatan (BWK I dan IV),
serta Utara (BWK II).
e. Pembatasan perkembangan pusat belanja dan pertokoan yang cenderung linier
sepanjang jalan arteri dan kolektor sesuai peruntukannya.
f.

Mengembangkan dan memprioritaskan kegiatan jasa profesional (pengacara,


dokter,psikolog,

dan

sejenisnya);

jasa

perdagangan

(kegiatan

ekspor-impor,

perdagangan berjangka, dan sejenisnya); dan jasa keuangan (perbankan, asuransi,


lembaga keuangan non-bank, pasar modal, dan sejenisnya) ke wilayah Pusat Kota
Cilegon dan Cilegon Timur.
g. Memprioritaskan pengembangan kegiatan jasa profesional; jasa perdagangan; jasa
pariwisata (agen dan biro perjalanan, penginapan, dan sejenisnya); dan jasa
keuangan di wilayah Cilegon Timur, Cilegon Selatan (Jalan Lingkar Selatan), dan sisi
jalan arteri primer dan arteri sekunder sesuai dengan peruntukannya.
h. Membatasi konsentrasi perkantoran jasa di wilayah Pusat Kota Cilegon, khususnya
kawasan inti pusat kota.
iv. Kawasan Perindustrian
Sesuai dengan salah satu fungsi kota, pengembangan kawasan perindustrian dalam
suatu areal tersendiri di Kota Cilegon merupakan suatu kebutuhan. Hal ini dapat
diakomodasikan baik dalam bentuk kawasan industri bermanajemen (industrial estate
dan kompleks industri) atau pemusatan industri dalam suatu lahan peruntukan industri.
Kawasan perindustrian dimaksudkan untuk mengarahkan agar kegiatan industri dapat
berlangsung secara efisien dan produktif, mendorong pemanfaatan sumber daya
setempat, pengendalian dampak lingkungan, dan sebagainya.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-65

Materi Teknis

Kawasan Industri sebagai tempat pemusatan kegiatan industri pengolahan yang


dilengkapi dengan prasarana, sarana, dan fasilitas penunjang lainnya yang disediakan
dan dikelola oleh perusahaan Kawasan Industri (KI). Di dalam KI tidak diharuskan
adanya keterkaitan usaha antar pengusaha industri, melainkan dapat saling independen.
Pengadaan suatu KI pada dasarnya untuk memberikan kemudahan bagi investor dalam
memperoleh lokasi tanah matang bagi industri yang akan didirikannya. Dalam hal ini di
Kota Cilegon, kawasan industri dalam pengertian ini terutama diarahkan pada
kawasan yang telah ditetapkan sebagai kawasan industri sehingga lebih mudah
dalam

mengawasi

dan

mengendalikan

perkembangannya.

Kawasan

tersebut

diperkirakan akan cukup menampung pengembangan industri baru, sehingga tidak ada
pembangunan industri baru diluar kawasan industri yang telah direncanakan.
Mengingat kegiatan yang terjadi dalam kawasan industri merupakan kegiatan yang
menimbulkan polutan serta memerlukan perlakuan pengamanan khusus, maka
rencana pengelolaan kawasan industri ini meliputi :
a. Mengembangkan kawasan perindustrian di Kecamatan Ciwandan dan Pulomerak
yang ramah lingkungan;
b. Industri kecil dan menengah yang ada di lingkungan permukiman dapat
dipertahankan selama tidak menimbulkan dampak negatif dengan alokasi ruang di
Kecamatan Citangkil, Kecamatan Cilegon, Kecamatan Cibeber, dan Kecamatan
Jombang;
c. Industri yang berada bukan pada peruntukannya harus keluar secara bertahap; dan
d. Kegiatan industri yang berpotensi mencemari lingkungan diarahkan untuk
mengelola dan memantau limbahnya lebih intensif dan/atau dialihfungsikan menjadi
kegiatan jasa.
Untuk pengembangan kawasan industri diperlukan rencana tata ruang yang lebih
rinci/teknis mengenai pemanfaatan ruang didalam kawasannya dengan tetap
memperhatikan keberadaan kawasan-kawasan fungsional lain disekitarnya serta
pembangunan sentra industri terpadu, baik kegiatan industri maupun pemasaran hasil
produksi. Untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya keadaan bahaya atau kondisi di
luar

dugaan,

terutama

pada

industri-industri

kimia,

diperlukan

upaya-upaya

penanggulangan serta fasilitas-fasilitas pendukung yang meliputi:


1. Pengembangan jalan jalan alternatif yang siap digunakan.
2. Pengembangan fasilitas hidran, sumber-sumber air dan sarana penunjang lainnya (fire
truck, ambulance) untuk penanggulangan bahaya kebakaran.
3. Diperlukan koordinasi dan kerjasama antara Pemerintah Kota Cilegon beserta instansi-

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-66

Materi Teknis

instansi terkait dengan industri yang bersangkutan.


4. Diperlukan kajian serta rencana yang lebih rinci/teknis mengenai upaya-upaya
penanggulangan bahaya serta fasilitas pendukung yang diperlukan.
Untuk industri-industri yang berlokasi di kawasan non-KI, yakni di lahan peruntukan
industri, terutama yang lokasinya berhampiran dengan jaringan jalan primer, diperlukan
rencana serta upaya-upaya penanganan yang seksama untuk mengamankan
kegiatan serta instalasi-instalasi industri di dalamnya dari kemungkinan terjadinya
bahaya yang diakibatkan kegiatan lalu lintas yang terjadi disekitarnya. Kemudian
mengingat masih sering terjadi konflik antara kegiatan industri dan kegiatan hunian,
terutama yang berkaitan dengan lingkungan hidup, maka diperlukan perencanaan
pembangunan kawasan industri yang aman, layak, kompetitif, dan jauh dari permukiman.
v. Kawasan Pelabuhan dan Pergudangan
Kawasan pelabuhan di Kota Cilegon terdiri dari 3 (tiga) pelabuhan pengumpul dan 17
(tujuh belas) Terminal Untuk Kepentingan Sendiri (TUKS). Pengembangan kawasan
pelabuhan di Kota Cilegon meliputi:
1. Kawasan Pelabuhan Pengumpul
Pelabuhan adalah tempat yang terdiri dari daratan dan perairan disekitarnya dengan
batasan tertentu sebagai tempat kegiatan pemerintahan dan kegiatan ekonomi yang
dipergunakan sebagai tempat kapal bersandar, berlabuh, naik turun penumpang
dan/atau bongkar muat barang yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan pelayaran
dan kegiatan penunjang serta sebagai tempat perpindahan intra dan antar moda
transportasi.

Dalam

kaitan

ini

pelabuhan

pengumpul

diselenggarakan

untuk

kepentingan pelayanan masyarakat umum.


Pelabuhan pengumpul yang selama ini terdapat di Kota Cilegon meliputi pelabuhan
PT. Pelindo II, Pelabuhan PT. Krakatau Bandar Samudera, dan Pelabuhan PT. Indah
Kiat. Selain ketiga pelabuhan tersebut, akan dikembangkan pelabuhan baru di Wilayah
Kubang Sari, yang berlokasi di samping kanan dermaga milik PT. Krakatau Bandar
Samudera.
Dalam konteks pengembangan pelabuhan-pelabuhan itulah dipandang perlu untuk
menata lebih lanjut kawasan pelabuhan yang terintegrasi dengan pergudangan
sebagai fasilitas penunjangnya. Dengan menjadikan-nya sebagai suatu kawasan,
maka pelabuhan dapat berperan sebagai :
1. Simpul dalam jaringan transportasi sesuai dengan hirarkinya.
2. Pintu gerbang kegiatan perekonomian daerah, nasional dan internasional.
3. Tempat kegiatan alih moda transportasi.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-67

Materi Teknis

4. Penunjang kegiatan industri dan perdagangan.


5. Tempat distribusi, konsolidasi dan produksi.
2. Kawasan Terminal Untuk Kepentingan Sendiri (TUKS)
Di luar pelabuhan umum, di Kota Cilegon terdapat 17 (tujuh belas) TUKS. Mengingat
jumlahnya yang cukup banyak, maka diperlukan rencana pengelolaan:
a. Pengembangan kegiatan dan kawasan pergudangan yang terpadu dengan
kegiatan TUKS tersebut, terutama untuk mendukung kegiatannya sendiri serta
cenderung berfungsi untuk dan sebagai pelabuhan pengumpul.
b. Pembangunan dan pengembangan TUKS harus didasarkan guna mendukung
penggerak perekonomian kota.
c. Pembangunan dan pengembangan TUKS tersebut diharapkan tidak mengubah
garis pantai (shore line) secara signifikan sehingga tidak menimbulkan dampak
negatif terhadap kawasan lain di sekitarnya.
Untuk rencana pengembangan kawasan pergudangan yaitu dengan mengarahkan kegiatan
pergudangan dan produksi yang non polutan dalam kawasan pelabuhan, selain itu kawasan
pergudangan juga dikembangkan di sebelah Timur Kota Cilegon (BWK V) untuk mendukung
rencana pengembangan Pelabuhan Bojonegara.
vi.

Kawasan Pemerintahan dan Bangunan Umum

Kawasan perkantoran pemerintahan skala kota yang akan dikembangkan, diharapkan


dapat menjadi "node" bagi Kota Cilegon. Rencana pengembanganan kawasan
pemerintahan ini secara umum meliputi:
a. Kawasan ini merupakan kawasan pemerintahan yang berfungsi sebagai pusat
kegiatan administrasi pemerintahan dan pelayanan umum skala kota yang terpadu.
Perkantoran pemerintah dan bangunan umum berskala nasional, provinsi, dan kota
pada lokasi saat ini dipertahankan keberadaannya.
b. Pengembangan kawasan pemerintahan dan bangunan umum baru di koridor Jalan
Lingkar Selatan berfungsi sebagai kawasan cadangan pengembangan pusat
pemerintahan dan bangunan umum Kota Cilegon. Kawasan ini direncanakan
menjadi suatu kawasan perkantoran pemerintahan yang sekaligus menjadi
pertanda (landmark) Kota Cilegon. Koridor Lingkar Selatan juga menandakan
adanya ketersediaan akses jalan yang lebih banyak.
c. Pengembangan kawasan pemerintahan dan bangunan umum diintegrasikan
dengan pengembangan RTH dan taman kota sehingga tidak menimbulkan kesan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-68

Materi Teknis

ruang/kawasan pemerintahan yang kaku sekaligus berfungsi sebagai paru-paru


kota dan menjadi salah satu pembentuk "wajah" Kota Cilegon.
Di luar kawasan pemerintahan yang terpusat dalam suatu lokasi, termasuk dalam
kawasan pemerintahan adalah bangunan-bangunan umum yang lokasinya tersebar di
berbagai bagian wilayah kota sesuai dengan fungsinya sebagai pelayanan umum.
vii. Kawasan Wisata
Kawasan wisata adalah kawasan yang mempunyai fungsi kegiatan utama pariwisata
sehubungan dengan adanya objek yang menarik di kawasan tersebut. Objek wisata
ini

dapat berupa

objek

alam

maupun

seni

budaya

dan

sejarah

ataupun

gabungannya. Kriteria kawasan wisata meliputi:


1. Adanya objek wisata yang menarik.
2. Tersedianya prasarana dan sarana untuk mencapainya.
3. Tersedianya fasilitas akomodasi di sekitar objek wisata yang bersangkutan.
4. Tidak terletak pada kawasan rawan bencana.
Secara

umum

rencana

pengembangan

sektor

pariwisata

dimaksudkan

untuk

meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan, baik nusantara maupun manca negara.


Hal ini dilakukan karena sektor pariwisata di Kota Cilegon mempunyai potensi dan
prospek

yang

layak

untuk

dikembangkan

sehingga

pada

gilirannya

akan

meningkatkan PAD dan peranannya terhadap perekonomian daerah.


Kawasan wisata yang terdapat di wilayah Kota Cilegon adalah kawasan wisata
bahari, wisata bangunan bersejarah, wisata industri, dan wana wisata. Kawasan
wisata bahari diantaranya adalah Pantai Pulorida, termasuk di dalamnya pulau-pulau
di sekitarnya. Selain itu ada juga Kawasan pantai yang berpotensi untuk
dikembangkan sebagai kawasan wisata bahari yaitu Pulau Merak Besar, Pulau
Merak Kecil dan kawasan pantai di Kelurahan Mekarsari dan Lebak Gede sampai
dengan Suralaya di Kecamatan Pulomerak. Pengembangan kegiatan wisata di kawasan
ini dapat sekaligus merupakan upaya penataan kembali lingkungan permukiman yang
telah berbaur dengan kegiatan-kegiatan perkotaan lainnya sehingga terkesan
kumuh.
Kawasan wisata bangunan bersejarah adalah berupa objek cagar budaya di Kota
Cilegon antara lain:

Kampung Pakuncen yang merupakan Kompleks Bangunan Periodisasi Kolonial


(Dusun Pakuncen) di Kelurahan Ciwedus Kecamatan Cilegon.

Stasiun KA Cilegon yang merupakan Stasiun KA kolonial di Kelurahan Jombang


Wetan Kecamatan Jombang.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-69

Materi Teknis

Rumah Kuno Temu Putih yang merupakan bangunan kolonial di Kelurahan


Ciwaduk Kecamatan Cilegon.

Stasiun KA Krenceng yang merupakan Stasiun KA kolonial di Kelurahan Kebon


Sari Kecamatan Citangkil.

Kampung Ciwedus yang merupakan kompleks bangunan kolonial di Kelurahan


Ciwedus Kecamatan Cilegon.

Kampung Temu Putih yang merupakan kompleks bangunan kolonial di Kelurahan


Ciwaduk Kecamatan Cilegon.

Bekas Kantor dan Rumah Asisten Residen Gubbels yang merupakan bangunan
periodisasi kolonial di Kelurahan Jombang Wetan Kecamatan Jombang.

Makam Kyai Haji Wasid yang merupakan makam kuno pada masa periodisasi
Islam di Kelurahan Jombang Wetan Kecamatan Jombang.

Sedangkan untuk wisata industri banyak sekali potensi yang dapat dijadikan objek
wisata diantaranya kawasan PLTU Suralaya di Kecamatan Pulomerak, Kawasan
Industri PT. Krakatau Steel dan PT. KIEC di Kecamatan Citangkil.
Selain itu, ada juga kawasan lain yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi
kawasan wisata yaitu komplek perbukitan kawasan Gunung Gede (Desa Wisata Cipala).
Mengingat kawasan ini secara normatif merupakan kawasan lindung, maka kegiatan
wisata yang sesuai untuk dikembangkan adalah kegiatan wisata hutan (wana wisata).
Berdasarkan uraian di atas, maka arahan pengembangan dan pengelolaan kawasan
pariwisata meliputi:
-

Mempertahankan kawasan dan bangunan bersejarah yang ada.

Mempertahankan objek wisata budaya di lokasi yang ada.

Memberdayakan industri yang ada sebagai objek wisata.

Mempertahankan obyek rekreasi yang ada dan mengembangkan obyek rekreasi baru
di wilayah Cilegon Utara (BWK II dan III).

Melengkapi objek wisata dan rekreasi dengan fasilitas penunjang.

Melibatkan masyarakat sekitar dalam pengembangan dan pengelolaan wisata.

Untuk tempat hiburan khusus keberadaannya akan dikendalikan, dibatasi,


dan/atau dilarang yaitu dengan mengalokasikan pada lokasi tertentu serta
pelarangan pada lokasi di sekitar kegiatan peribadatan, pendidikan, dan
permukiman penduduk.

viii. Kawasan Peruntukan Lainnya


Kawasan peruntukan lainnya berada pada Pusat Sekunder Cilegon Timur di
Kecamatan Jombang dan Cibeber. Kegiatan yang dikembangkan dalam kawasan ini
pada dasarnya merupakan penggunaan campuran (mixed use). Berdasarkan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-70

Materi Teknis

karakteristiknya, pengelolaan kawasan ini meliputi:


- Mengembangkan kegiatan campuran yang mencakup kegiatan perumahan didalam
kawasan komersial (fasilitas rumah toko, grosir, perkulakan), jasa, kegiatan
perkantoran, kegiatan industri, serta terminal.
- Dalam pengembangan kawasan ini harus tetap memperhatikan aspek keamanan dan
kenyamanan lingkungan permukiman di sekitarnya.
ix. Kawasan Terminal Terpadu
Kawasan terminal terpadu dengan luas 32 Ha dan berlokasi di Kelurahan Tamansari
Kecamatan Pulomerak, memiliki rencana pengembangan yang meliputi :
- Mengalokasikan ruang dan membangun kawasan perniagaan dalam kawasan terminal
terpadu.
- Mengalokasikan ruang dan membangun dermaga baru dalam kawasan terminal.
- Mengalokasikan ruang bagi stasiun kereta di luar kawasan pelabuhan penyeberangan.
x.

Kawasan Pertambangan Galian C

Kegiatan pertambangan/galian C di wilayah Kota Cilegon pada umumnya berada di


kawasan perbukitan yang memiliki tingkat kemiringan lereng yang tinggi. Untuk itu
pengelolaan kawasan ini meliputi:
-

Kegiatan pertambangan/galian yang dilakukan harus tetap memperhatikan


prinsip-prinsip teknik penambangan, kapasitas yang diperkenankan, aspek
kelestarian lingkungan, keselamatan dan keamanan kawasan di sekitarnya.
Kegiatan penambangan yang dilakukan tidak diperkenankan untuk menggali dasar
tanah, maksimal sampai rata dengan permukaan tanah disekitarnya sehingga kawasan
pertambangan yang sudah habis dapat dimanfaatkan untuk perluasan kawasan
kegiatan perkotaan.

Pengawasan secara intensif oleh aparat instansi yang berwenang terhadap kegiatan
penambangan galian batu. Diperlukan kajian dan rencana yang lebih mendalam
seksama dalam hal pemanfaatan lahan bekas pertambangan/galian batu untuk
kegiatan perkotaan.

Analisis zonasi telah dilakukan untuk mengetahui jenis dan penyebaran bahan galian,
mengetahui potensi bahan galian, mengetahui kualitas bahan galian dan menetapkan
zonasi bahan galian yang layak tambang. Berdasarkan kondisi geologi potensi galian
golongan C di Kota Cilegon terdiri atas batu andesit, tanah urug, dan pasir. Potensi
dijumpai di hampir seluruh kecamatan dengan potensi bervariasi.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-71

Materi Teknis

Gambar 5-10
Rencana Kawasan Terbangun

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-72

Materi Teknis

Tabel 5-17
Potensi Bahan Galian C Kota Cilegon
No.
1

Kecamatan
Pulomerak

Jenis Galian C
Andesit

Lokasi

Grogol

Andesit-Basal

Kelurahan Grogol, Gerem

Purwakarta

Andesit-Basal

Daerah Pabean,
Tegalbunder, sebagian
Kelurahan Purwakarta
dan Kotabumi.

4
5

Jombang
Cibeber

Tanah urug

Cilegon

Pasir

Kelurahan Bagendung

Tanah urug

Kelurahan Bulakan,
Cikerai
Daerah Bulakan

Luas sebaran/Cadangan Tereka


Luas sebaran 8.670.000 m2,
berdasarkan kontur topografi
diperkirakan cadangan yang dapat
diambil sebesar 30% yaitu 292.612.500,
maka cadangan tereka 29..261..250 m3.
Luas 5.200.000 m2 dengan volume
cadangan 187.200.000 m3 dan
cadangan tereka 18.720.000 m3.
Luas penyebaran batuan 4.400.000 m2
dengan cadangan tereka 15.840.000 m3

Luas sebaran 1.700.000 m2 dengan


cadangan tereka 3.400.000 m3
Luas sebaran 1.400.000 m2 dengan
cadangan tereka 56.000.000 m3
Luas 2.100.000 m2 dengan ketebalan
44 m, dengan jumlah cadangan tereka
92.400.000 m3.

Luas sebaran 1.000.000 m2 dengan


jumlah cadangan tereka 2.000.000 m3
7
Citangkil
Tanah urug
Dringo
Luas 300.000 m2 dengan perkiraan
cadangan tereka 600.000 m2
8
Ciwandan
Andesit
Daerah Pasir
Perkiraan cadangan tereka sebesar
Merengmang, Pasir
378.000.000 m3 dan besaran layak
Praha, dan Pasir Kirijal.
ditambang sebesar 37.800.000 m3
Kp.Gobang
Cadangan 19.260.000m3 dan dapat
ditambang 1.926.000 m3
Tanah urug
Kp.Ciromo, Sambironyok, Luas sebaran 3.400.000m2 dengan
dan Cigobang
cadangan tereka 6.800.000 m3
Sumber: Analisa Potensi dan Zonasi Bahan Tambang Galian Golongan C Kota Cilegon, 2006

Penentuan pembagian zona kawasan pertambangan didasarkan pada : kemiringan lereng,


daerah permukiman, daerah industri, dan fasilitas umum (jalan raya, jalan kereta, dan jalur
listrik). Berdasarkan hal tersebut terbagi tiga zona yaitu (Gambar 5-11):

Zona kawasan pertambangan I yaitu daerah berpotensi galian tinggi dan


kemungkinan penambangan berdampak lingkungan kurang berarti.

Zona kawasan pertambangan II yaitu daerah yang mengandung bahan galian


berpotensi ekonomi namun memberikan dampak terhadap lingkungan sehingga
penambangan perlu penanganan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-73

Materi Teknis

Zona kawasan pertambangan III yaitu potensi galian dijumpai namun penambangan
dapat mengakibatkan kerusakan lingkungan yang berat dan tidak mudah ditanggulangi
secara teknologi .

Kualitas bahan tambang berdasarkan uji material di lokasi penambangan disimpulkan:

Material (agregat halus) dari wilayah Kelurahan Bagendung (Kecamatan Cilegon)


dapat digunakan untuk lapis permukaan jalan (latasir, macadam, dan laston) dan
campuran beton.

Material (agregat kasar) dari Kelurahan Bagendung dapat digunakan untuk lapis
permukaan jalan (burtu, latasir, buras, macadam, dan laston).

Material dari Kelurahan Pabean (Kecamatan Purwakarta) dapat digunakan untuk lapis
permukaan jalan (latasir, buras, macadam, dan laston), campuran beton dan filter
media.

Material dari Kelurahan Gerem (Kecamatan Grogol) dapat digunakan untuk lapis
permukaan jalan (buras, latasto, dan macadam), campuran beton, dan filter media.

Material dari Kelurahan Lebakgede (Kecamatan. Pulomerak) dapat digunakan untuk


lapis permukaan jalan (buras, latasto, dan macadam), campuran beton, filter media,
dan perkerasan jalan.

Material dari Kelurahan Tegalratu (Kecamatan Ciwandan) dapat digunakan untuk lapis
permukaan jalan (burtu, latasir, buras, macadam, dan laston), campuran beton, dan
filter media.

Rekomendasi studi:
(a) Seluruh potensi bahan galian perlu dilakukan pemilihan yang cermat daerah-daerah
yang dikembangkan atau ditetapkan sebagai wilayah pengusahaan pertambangan;
(b) Dalam penambangan diperlukan penanganan yang baik secara teknis maupun
penanganan lingkungannya; dan
(c) Untuk mengetahui lebih rinci cadangan potensi perlu penelitian dengan metode geologi
(pemetaan detail batuan dan bahan galian). Metode geofisika (geolistrik untuk
menentukan perlapisan dan ketebalan) dan pemboran uji geologi.
(d) Adanya penetapan zonasi potensi air tanah yang dapat dieksploitasi untuk kegiatan
komersial.
Dasar pertimbangan:
1. Meningkatnya pertumbuhan industri, perdagangan dan jasa serta meningkatnya
jumlah penduduk sehingga kebutuhan air baku akan meningkat pula;
2. Penyediaan air baku dari air permukaan (PT.KTI dan PT.PDAM);

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-74

Materi Teknis

Gambar 5-11
Zonasi Galian C Kota Cilegon

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-75

Materi Teknis

3. Pengeksploitasian air tanah di Kota Cilegon harus terkendali mengingat Kota


Cilegon berada di pantai (Selat Sunda), pengeksploitasian air tanah yang tidak
terkendali akan berakibat intrusi air laut dan berakibat amblesnya suatu wilayah;
4. Hasil kajian DLHPE Tahun 2002 (Peta Potensi Air Tanah di Wilayah Kota Cilegon).
(e) Adanya penetapan lokasi Penambangan Terbatas untuk batuan andesit di Wilayah
Kecamatan Pulomerak dan Kecamatan Ciwandan.
Dasar pertimbangan:
1. Penambangan batuan andesit selain pemanfaatan batuan tersebut untuk
kegiatan ekonomi diharapkan lokasi pasca tambang bisa dimanfaatkan untuk
kegiatan pembangunan infrastruktur kegiatan industri, perdagangan dan jasa,
mengingat adanya keterbatasan ruang untuk pembangunan infrastruktur
tersebut;
2. Gunung/bukit batuan andesit tidak bisa dimanfaatkan untuk kegiatan budidaya
tanaman dan penghijauan mengingat lapisan top soilnya yang tipis bahkan tidak
ada sama sekali.
xi. Ruang Terbuka Non-Hijau
Ruang terbuka non hijau di Kota Cilegon meliputi:
1. Waduk Krenceng dengan luasan + 95,75 hektar di Kelurahan Citangkil, Kelurahan
Kebonsari, Kelurahan Lebak Denok, dan Kelurahan Citangkil Kecamatan Citangkil;
dan
2. retention pond atau danau atau situ dengan luasan + 11,85 hektar di Kelurahan
Rawa Arum Kecamatan Grogol.
Rencana penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka non-hijau ini yaitu:
a. menyusun rencana aksi pengembangan danau/situ Rawa Arum, rumusan fungsi
utama pelayanan, sampai pada tahap penyusunan DED perluasan. Deliniasi
perluasan pond disesuaikan dengan kajian debit air dan analisis daerah tangkapan
air hujan (catchment area), kajian geologi/topografi, dan kajian lingkungan. Hasil
deliniasi tersebut akan dijadikan dasar dalam pembebasan lahan;
b. menyediakan dan membangun danau-danau (retention pond) di dalam kawasan
permukiman dan kawasan perindustrian;
c. membuat saluran-saluran air menuju badan pond disesuaikan dengan topografi
dan kecenderungan arah aliran air. Saluran ini dilengkapi dengan peripheral
treatment/filter yang masuk ke badan pond; dan
d. Menyiapkan daerah/koridor penyangga dari bibir waduk/danau/situ sebagai RTH.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-76

Materi Teknis

xii. Ruang Evakuasi Bencana


Untuk ruang evakuasi bencana ditetapkan lokasinya berupa RTH sehingga diharapkan
tidak akan ada rencana pembangunan pada lokasi tersebut. Berdasarkan kajian yang
sudah dilakukan maka rencana penyediaan dan pemanfaatan prasarana dan sarana ruang
evakuasi bencana meliputi:
a.

penetapan lokasi posko utama dan alternatif di Kecamatan Jombang, Kecamatan


Cilegon dan Kecamatan Cibeber;

b.

penetapan tempat penampungan sementara di Lingkungan Ciromo, Kawasan


Industri Gunung Leneng, dan lapangan terbuka Perumahan Palm Hill; dan

c.

penetapan 15 (lima belas) titik lokasi evakuasi bencana pada beberapa tempat di
Kecamatan Ciwandan, Kecamatan Citangkil, Kecamatan Cilegon, Kecamatan
Cibeber, Kecamatan Purwakarta, Kecamatan Grogol, dan Kecamatan Pulomerak.

xiii. Sektor Informal


Untuk kegiatan sektor informal lokasinya ditetapkan berada pada peruntukan kawasan
perdagangan dan jasa dengan kriteria meliputi:
a. penetapan lokasi kegiatan informal pada lokasi-lokasi yang tidak mengganggu
kepentingan umum sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku;
b. pengelolaan kegiatan UKL, minimum meliputi ketentuan pendaftaran UKL resmi,
penetapan lokasi dan jenis usaha/dagangan, hak dan kewajiban, serta besarnya
iuran/retribusi;
c. menyediakan ruang untuk kegiatan pedagang kaki lima di dalam suatu pusat
perbelanjaan formal;
d. Penertiban UKL secara konsisten (jangka pendek, menengah, panjang); dan
e. Pembatasan ruang publik (jalan atau taman) yang diperbolehkan dan tidak
diperbolehkan untuk kegiatan pedagang kaki lima.
xiv. Peruntukan Pelayanan Umum
Yang dimaksud dengan pelayanan umum meliputi semua fasilitas umum yang dibutuhkan
yaitu fasilitas pendidikan, kesehatan, peribadatan, rekreasi dan olahraga.
a. Pendidikan
Kebutuhan fasilitas pendidikan didasarkan pada jumlah penduduk minimum yang
diperkirakan dapat terlayani, yang masing-masing jenjang memiliki batasan jumlah
penduduk minimum yang berbeda pula. Fasilitas TK dan SD perletakannya dalam
lingkungan permukiman serta memperhatikan jarak pencapaian dari rumah maksimal
1 km. Untuk prioritas pembangunan diutamakan untuk pendidikan menengah atas dan
tinggi (sekolah tinggi, universitas, akademi, politeknik dan sebagainya) terutama di
bagian Timur wilayah kota.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-77

Materi Teknis

b. Kesehatan
Fasilitas kesehatan berfungsi sebagai sarana pelayanan kesehatan bagi penduduk,
terdiri dari Rumah Sakit, Poliklinik/Balai Pengobatan, Puskesmas, dan Posyandu.
Kebutuhan fasilitas kesehatan disesuaikan dengan jumlah penduduk minimum yang
harus dilayani. Untuk fasilitas rumah sakit, selain fasilitas yang sudah ada dibutuhkan
juga adanya rumah sakit umum daerah yang dapat melayani masyarakat secara
umum dan dapat menangani kasus-kasus khusus misalnya akibat kecelakaan kerja
pada kegiatan industri.
c. Peribadatan
Karakteristik sosial budaya masyarakat Cilegon tidak terlepas dari sejarah Kesultanan
Banten sebagai pusat penyebaran Agama Islam dan identik dengan budaya
keislamannya. Mayoritas penduduk Kota Cilegon yang beragama Islam tersebut
mempengaruhi

ketersediaan fasilitas peribadatan yang ada yaitu Mesjid dan

Musholla. Untuk mengimbangi perkembangan penduduk, maka kebutuhan fasilitas


peribadatan disesuaikan dengan jumlah penduduk minimum yang diperkirakan dapat
terlayani. Alokasi penempatan fasilitas peribadatan tersebut berdasarkan sebaran
guna lahan.
d. Rekreasi/Taman/Olahraga
Fasilitas rekreasi terdiri dari gedung bioskop, taman, dan gedung olah raga. Ruang
terbuka (taman lingkungan) merupakan kebutuhan dasar masyarakat kota. Ruang
terbuka berupa tempat bermain, taman kota maupun olah raga yang sekaligus akan
menjadi pengikat lingkungan perkotaan. Di sekitar ruang terbuka ini sebaiknya
diletakkan fasilitas pelayanan lingkungan lainnya pada tingkat yang sama.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-78

Materi Teknis

Tabel 5-18
Ketersediaan Fasilitas di Kota Cilegon Tahun 2008 (Unit)

Jenis Fasilitas
Pendidikan

Kesehatan

Peribadatan
Perdagangan

TK
SD
SLTP
SLTA/SMK
Rumah Sakit
Poliklinik/BP
Puskesmas
Posyandu
Pos Obat
RS Bersalin
Langgar/Mushola
Mesjid Raya
Toko serba ada
Toko swalayan
Toko swalayan kecil
Pasar

Pulomerak
5
23
4
1
9
2
53
62
49
-

Grogol
5
15
2
2
2
38
44
45
-

Ketersediaan Fasilitas Tahun 2008 Per Kecamatan (Unit)


Purwakarta Jombang Cibeber Cilegon Citangkil Ciwandan
12
16
11
8
9
5
21
30
21
17
25
21
4
6
5
5
4
4
3
6
3
1
5
6
1
1
1
8
5
4
5
4
4
2
2
2
2
2
2
41
43
44
34
53
36
2
3
1
2
1
1
1
12
71
59
34
79
44
33
38
42
32
72
64
-

Sumber: Cilegon Dalam Angka, 2008

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-79

Kota Cilegon
71
173
34
27
3
39
16
342
8
3
405
375
1
4
17
5

Materi Teknis

Tabel 5-19
Jumlah Fasilitas yang dibutuhkan Tahun 2015 di Kota Cilegon (Unit)
Jenis Fasilitas
Pendidikan

Kesehatan

Peribadatan

Perdagangan

Rekreasi/Taman/Olah Raga

TK
SD
SLTP
SLTA
Akademik
Rumah Sakit
Poliklinik
Puskesmas
Posyandu
Langgar/Mushola
Mesjid Lingkungan
Mesjid Raya
Pusat
Perbelanjaan
Pusat
Perbelanjaan
Pasar
Toko
Gedung Bioskop
Taman lingkungan
Taman
Taman
Taman kota
Gedung Olah raga
Gedung
Pertunjukkan

Standar
Penduduk
(Jiwa)
1.000
1.600
4.800
9.600
120.000
240.000
10.000
30.000
2.500
2.500
30.000
120.000

Jumlah Fasilitas yang dibutuhkan Tahun 2015 Per Kecamatan (unit)


Pulomerak

Grogol

Purwakarta

Jombang

Cibeber

Cilegon

Citangkil

Ciwandan

44
27
9
5
0
0
4
1
18
18
1
0

35
22
7
4
0
0
4
1
14
14
1
0

46
29
10
5
0
0
5
2
18
18
2
0

57
36
12
6
1
0
6
2
23
23
2
0

42
26
9
4
0
0
4
1
17
17
1
0

39
25
8
4
0
0
4
1
16
16
1
0

59
37
12
6
1
0
6
2
24
24
2
0

40
25
8
4
0
0
4
1
16
16
1
0

362
227
75
92
2
0
37
11
146
146
11
0

480.000

120.000
120.000
1.000
120.000
250
2.500
30.000
120.000
30.000

0
0
44
0
175
18
1
0
1

0
0
35
0
141
14
1
0
1

0
0
46
0
184
18
2
0
2

0
0
57
0
228
23
2
0
2

0
0
42
0
169
17
1
0
1

0
0
39
0
157
16
1
0
1

0
0
59
0
237
24
2
0
2

0
0
40
0
160
16
1
0
1

30.000

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-80

Kota Cilegon

0
0
362
0
1.451
146
11
0
11
11

Materi Teknis

Tabel 5-20
Kebutuhan Lahan untuk Penyediaan Fasilitas Tahun 2015 di Kota Cilegon (m2)
Jenis Fasilitas
Pendidikan

Kesehatan

Peribadatan

Perdagangan

Rekreasi/Taman/Olah
Raga

TK
SD
SLTP
SLTA
Rumah Sakit
Poliklinik/BP
Puskesmas
Posyandu
Langgar/Mushola
Mesjid Lingkungan
Mesjid Raya
Pusat
Perbelanjaan
Pusat
Perbelanjaan
Pasar
Toko
Gedung Bioskop
Taman lingkungan
Taman
Taman
Taman kota
Gedung Olah raga

Kebutuhan Lahan untuk Fasilitas Tahun 2015 Per Kecamatan (m2)


Purwakarta Jombang Cibeber
Cilegon Citangkil Ciwandan
7.814,03
9.703,57
7.201,36
6.665,60 10.051,84
6.819,49
31.600,87 39.242,38 29.123,16 26.956,48 40.650,83 27.578,82
28.728,06 35.674,89 26.475,60 24.505,89 36.955,30 25.071,65
14.364,03 17.837,44 13.237,80 12.252,94 18.477,65 12.535,83
0
0
0
0
0
0
919,30
1.141,60
847,22
784,19
1.182,57
802,29
766,08
951,33
706,02
653,49
985,47
668,58
3.677,19
4.566,39
3.388,88
3.136,75
4.730,28
3.209,17
5.515,79
6.849,58
5.083,32
4.705,13
7.095,42
4.813,76
1.532,16
1.902,66
1.412,03
1.306,98
1.970,95
1.337,15
0
0
0
0
0
0

Standar
Luas (m2)
170
1100
3000
3000
3.000
200
500
200
300
1.000
2.000

Pulomerak
7.448,91
30.124,28
27.385,71
13.692,85
0
876,34
730,29
3.505,37
5.258,06
1.460,57
0

Grogol
6.010,89
24.308,74
22.098,85
11.049,43
0
707,16
589,30
2.828,65
4.242,98
1.178,61
0

36.000

10.000
10.000
100

0
0
4.381,71

0
0
3.535,82

0
0
4.596,49

0
0
5.707,98

0
0
4.236,10

0
0
3.920,94

0
0
5.912,85

0
0
4.011,46

0
0
36.303,35

3.000
250
1.250
9.000
24.000
750

0
43.817,13
21.908,57
13.145,14
0
1.095,43

0
35.358,17
17.679,08
10.607,45
0
883,95

0
45.964,90
22.982,45
13.789,47
0
1.149,12

0
57.079,82
28.539,91
17.123,95
0
1.427,00

0
42.360,96
21.180,48
12.708,29
0
1.059,02

0
39.209,42
19.604,71
11.762,83
0
980,24

0
59.128,49
29.564,24
17.738,55
0
1.478,21

0
40.114,65
20.057,32
12.034,39
0
1.002,87

0
363.033,53
181.516,76
108.910,06
0
9.075,84

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-81

Kota Cilegon
61.715,70
249.585,55
226.895,96
113.447,98
0
7.260,67
6.050,56
29.042,68
43.564,02
12.101,12
0

Materi Teknis

Tabel 5-21
Jumlah Fasilitas yang dibutuhkan Tahun 2020 Per Kecamatan (Unit)

Jenis Fasilitas
Pendidikan

Kesehatan

Peribadatan

Perdagangan

Rekreasi/Taman/Olah Raga

TK
SD
SLTP
SLTA
Rumah Sakit
Poliklinik
Puskesmas
Posyandu
Langgar/Mushola
Mesjid Lingkungan
Mesjid Raya
Pusat
Perbelanjaan
Pusat
Perbelanjaan
Pasar
Toko
Gedung Bioskop
Taman lingkungan
Taman
Taman
Taman kota
Gedung Olah raga
Gedung
Pertunjukkan

Standar
Penduduk
(Jiwa)
1.000
1.600
4.800
9.600
240.000
10.000
30.000
2.500
2.500
30.000
120.000

Jumlah Fasilitas yang dibutuhkan Tahun 2020 Per Kecamatan (unit)


Pulomerak

Grogol

Purwakarta

Jombang

Cibeber

Cilegon

Citangkil

Ciwandan

45
28
9
5
0
4
1
18
18
1
0

37
23
8
4
0
4
1
15
15
1
0

53
33
11
5
0
5
2
21
21
2
0

59
37
12
6
0
6
2
24
24
2
0

44
27
9
5
0
4
1
18
18
1
0

40
25
8
4
0
4
1
16
16
1
0

61
38
13
6
0
6
2
24
24
2
1

41
25
8
4
0
4
1
16
16
1
0

380
237
79
40
0
38
13
152
152
11
1

480.000

120.000
120.000
1.000
120.000
250
2.500
30.000
120.000
30.000

0
0
45
0
180
18
1
0
1

0
0
37
0
148
15
1
0
1

0
0
53
0
211
21
2
0
2

0
0
59
0
235
24
2
0
2

0
0
44
0
175
18
1
0
1

0
0
40
0
162
16
1
0
1

1
1
61
1
244
24
2
1
2

0
0
41
0
163
16
1
0
1

30.000

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-82

Kota Cilegon

1
1
380
1
1.518
152
11
1
11
11

Materi Teknis

Tabel 5-22
Kebutuhan Lahan untuk Penyediaan Fasilitas Tahun 2020 Per Kecamatan (m2)
Jenis Fasilitas
Pendidikan

Kesehatan

Peribadatan

Perdagangan

Rekreasi/Taman/Olah
Raga

TK
SD
SLTP
SLTA
Rumah Sakit
Poliklinik/BP
Puskesmas
Posyandu
Langgar/Mushola
Mesjid Lingkungan
Mesjid Raya
Pusat
Perbelanjaan
Pusat
Perbelanjaan
Pasar
Toko
Gedung Bioskop
Taman lingkungan
Taman
Taman
Taman kota
Gedung Olah raga

Kebutuhan Lahan untuk Fasilitas Tahun 2020 Per Kecamatan (m2)


Purwakarta Jombang Cibeber
Cilegon Citangkil Ciwandan
8.972,66
9.990,92
7.451,68
6.882,91 10.357,04
6.934,87
36.286,47 40.404,45 30.135,46 27.835,30 41.885,09 28.045,44
32.987,70 36.731,32 27.395,87 25.304,82 38.077,36 25.495,85
16.493,85 18.365,66 13.697,93 12.652,41 19.038,68 12.747,93
0
0
0
0
0
0
1.055,61
1.175,40
876,67
809,75
1.218,48
815,87
879,67
979,50
730,56
674,80
1.015,40
679,89
4.222,43
4.701,61
3.506,67
3.239,02
4.873,90
3.263,47
6.333,64
7.052,41
5.260,01
4.858,52
7.310,85
4.895,20
1.759,34
1.959,00
1.461,11
1.349,59
2.030,79
1.359,78
0
0
0
0
1.015,40
0

Standar
Luas (m2)
170
1100
3000
3000
3.000
200
500
200
300
1.000
2.000

Pulomerak
7.645,09
30.917,65
28.106,96
14.053,48
0
899,42
749,52
3.597,69
5.396,54
1.499,04
0

Grogol
6.283,31
25.410,46
23.100,42
11.550,21
0
739,21
616,01
2.956,85
4.435,28
1.232,02
0

36.000

10.000
10.000
100

0
0
4.497,11

0
0
3.696,07

0
0
5.278,03

0
0
5.877,01

0
0
4.383,34

0
0
4.048,77

5.076,98
5.076,98
6.092,38

0
0
4.079,34

5.076,98
5.076,98
37.952,05

3.000
250
1.250
9.000
24.000
750

0
44.971,13
22.485,57
13.491,34
0
1.124,28

0
36.960,67
18.480,33
11.088,20
0
924,02

0
52.780,32
26.390,16
15.834,10
0
1.319,51

0
58.770,10
29.385,05
17.631,03
0
1.469,25

0
43.833,39
21.916,70
13.150,02
0
1.095,83

0
40.487,70
20.243,85
12.146,31
0
1.012,19

1.523,09
60.923,77
30.461,89
18.277,13
12.184,75
1.523,09

0
40.793,36
20.396,68
12.238,01
0
1.019,83

1.523,09
379.520,46
189.760,23
113.856,14
12.184,75
9.488,01

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-83

Kota Cilegon
64.518,48
260.920,31
237.200,29
118.600,14
0
7.590,41
6.325,34
30.361,64
45.542,45
12.650,68
1.015,40

Materi Teknis

Tabel 5-23
Jumlah Fasilitas yang dibutuhkan Tahun 2025 Per Kecamatan (Unit)
Jenis Fasilitas
Pendidikan

Kesehatan

Peribadatan

Perdagangan

Rekreasi/Taman/Olah Raga

TK
SD
SLTP
SLTA
Rumah Sakit
Poliklinik
Puskesmas
Posyandu
Langgar/Mushola
Mesjid Lingkungan
Mesjid Raya
Pusat
Perbelanjaan
Pusat
Perbelanjaan
Pasar
Toko
Gedung Bioskop
Taman lingkungan
Taman
Taman
Taman kota
Gedung Olah raga
Gedung
Pertunjukkan

Standar
Penduduk
(Jiwa)
1.000
1.600
4.800
9.600
240.000
10.000
30.000
2.500
2.500
30.000
120.000

Jumlah Fasilitas yang dibutuhkan Tahun 2025 Per Kecamatan (unit)


Pulomerak

Grogol

Purwakarta

Jombang

Cibeber

Cilegon

Citangkil

Ciwandan

46
29
10
5
0
5
2
18
18
2
0

39
24
8
4
0
4
1
15
15
1
0

60
37
12
6
0
6
2
24
24
2
0

60
38
13
6
0
6
2
24
24
2
1

45
28
9
5
0
5
2
18
18
2
0

42
26
9
4
0
4
1
17
17
1
0

63
39
13
7
0
6
2
25
25
2
1

41
26
9
4
0
4
1
17
17
1
0

396
248
83
41
0
40
13
158
158
13
2

480.000

120.000
120.000
1.000
120.000
250
2.500
30.000
120.000
30.000

0
0
46
0
185
18
2
0
2

0
0
39
0
154
15
1
0
1

0
0
60
0
238
24
2
0
2

1
1
60
1
242
24
2
1
2

0
0
45
0
181
18
2
0
2

0
0
42
0
167
17
1
0
1

1
1
63
1
251
25
2
1
2

0
0
41
0
166
17
1
0
1

30.000

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-84

Kota Cilegon

2
2
396
2
1.584
158
13
2
13
13

Materi Teknis

Tabel 5-24
Kebutuhan Lahan untuk Penyediaan Fasilitas Tahun 2025 Per Kecamatan (m2)
Jenis Fasilitas
Pendidikan

Kesehatan

Peribadatan

Perdagangan

Rekreasi/Taman/Olah
Raga

TK
SD
SLTP
SLTA
Rumah Sakit
Poliklinik/BP
Puskesmas
Posyandu
Langgar/Mushola
Mesjid Lingkungan
Mesjid Raya
Pusat
Perbelanjaan
Pusat
Perbelanjaan
Pasar
Toko
Gedung Bioskop
Taman lingkungan
Taman
Taman
Taman kota
Gedung Olah raga

Kebutuhan Lahan untuk Fasilitas Tahun 2025 Per Kecamatan (m2)


Purwakarta Jombang Cibeber
Cilegon Citangkil Ciwandan
10.131,28 10.278,27
7.701,99
7.100,22 10.662,24
7.050,25
40.972,08 41.566,52 31.147,75 28.714,12 43.119,35 28.512,05
37.247,35 37.787,74 28.316,14 26.103,74 39.199,41 25.920,05
18.623,67 18.893,87 14.158,07 13.051,87 19.599,71 12.960,02
0
0
0
0
0
0
1.191,92
1.209,21
906,12
835,32
1.254,38
829,44
993,26
1.007,67
755,10
696,10
1.045,32
691,20
4.767,66
4.836,83
3.624,47
3.341,28
5.017,52
3.317,77
7.151,49
7.255,25
5.436,70
5.011,92
7.526,29
4.976,65
1.986,53
2.015,35
1.510,19
1.392,20
2.090,64
1.382,40
0
1.007,67
0
0
1.045,32
0

Standar
Luas (m2)
170
1100
3000
3000
3.000
200
500
200
300
1.000
2.000

Pulomerak
7.841,27
31.711,03
28.828,21
14.414,10
0
922,50
768,75
3.690,01
5.535,02
1.537,50
0

Grogol
6.555,74
26.512,18
24.101,98
12.050,99
0
771,26
642,72
3.085,05
4.627,58
1.285,44
0

36.000

10.000
10.000
100

0
0
4.612,51

0
0
3.856,32

0
0
5.959,58

5.038,37
5.038,37
6.046,04

0
0
4.530,58

0
0
4.176,60

5.226,59
5.226,59
6.271,91

0
0
4.147,21

10.264,96
10.264,96
39.600,74

3.000
250
1.250
9.000
24.000
750

0
46.125,13
23.062,57
13.837,54
0
1.153,13

0
38.563,17
19.281,58
11.568,95
0
964,08

0
59.595,75
29.797,88
17.878,73
0
1.489,89

1.511,51
60.460,39
30.230,20
18.138,12
12.092,08
1.511,51

0
45.305,82
22.652,91
13.591,75
0
1.132,65

0
41.765,99
20.883,00
12.529,80
0
1.044,15

1.567,98
62.719,06
31.359,53
18.815,72
12.543,81
1.567,98

0
41.472,08
20.736,04
12.441,62
0
1.036,80

3.079,49
396.007,39
198.003,69
118.802,22
24.635,89
9.900,18

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-85

Kota Cilegon
67.321,26
272.255,08
247.504,62
123.752,31
0
7.920,15
6.600,12
31.680,59
47.520,89
13.200,25
2.052,99

Materi Teknis

Tabel 5-25
Jumlah Fasilitas yang dibutuhkan Tahun 2030 Per Kecamatan (Unit)
Jenis Fasilitas
Pendidikan

Kesehatan

Peribadatan

Perdagangan

Rekreasi/Taman/Olah Raga

TK
SD
SLTP
SLTA
Rumah Sakit
Poliklinik
Puskesmas
Posyandu
Langgar/Mushola
Mesjid Lingkungan
Mesjid Raya
Pusat
Perbelanjaan
Pusat
Perbelanjaan
Pasar
Toko
Gedung Bioskop
Taman lingkungan
Taman
Taman
Taman kota
Gedung Olah raga
Gedung
Pertunjukkan

Standar
Penduduk
(Jiwa)
1.000
1.600
4.800
9.600
240.000
10.000
30.000
2.500
2.500
30.000
120.000

Jumlah Fasilitas yang dibutuhkan Tahun 2030 Per Kecamatan (unit)


Pulomerak

Grogol

Purwakarta

Jombang

Cibeber

Cilegon

Citangkil

Ciwandan

47
30
10
5
0
5
2
19
19
2
0

40
25
8
4
0
4
1
16
16
1
0

66
42
14
7
0
7
2
27
27
2
1

62
39
13
6
0
6
2
25
25
2
1

47
29
10
5
0
5
2
19
19
2
0

43
27
9
4
0
4
1
17
17
1
0

65
40
13
7
0
6
2
26
26
2
1

42
26
9
4
0
4
1
17
17
1
0

412
258
86
43
0
41
14
165
165
13
3

480.000

120.000
120.000
1.000
120.000
250
2.500
30.000
120.000
30.000

0
0
47
0
189
19
2
0
2

0
0
40
0
161
16
1
0
1

1
1
66
1
266
27
2
1
2

1
1
62
1
249
25
2
1
2

0
0
47
0
187
19
2
0
2

0
0
43
0
172
17
1
0
1

1
1
65
1
258
26
2
1
2

0
0
42
0
169
17
1
0
1

30.000

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-86

Kota Cilegon

3
3
412
3
1.650
165
14
3
14
14

Materi Teknis

Tabel 5-26
Kebutuhan Lahan untuk Penyediaan Fasilitas Tahun 2030 Per Kecamatan (m2)
Jenis Fasilitas
Pendidikan

Kesehatan

Peribadatan

Perdagangan

Rekreasi/Taman/Olah
Raga

TK
SD
SLTP
SLTA
Rumah Sakit
Poliklinik/BP
Puskesmas
Posyandu
Langgar/Mushola
Mesjid Lingkungan
Mesjid Raya
Pusat
Perbelanjaan
Pusat
Perbelanjaan
Pasar
Toko
Gedung Bioskop
Taman lingkungan
Taman
Taman
Taman kota
Gedung Olah raga

Kebutuhan Lahan untuk Fasilitas Tahun 2030 Per Kecamatan (m2)


Purwakarta Jombang Cibeber
Cilegon Citangkil Ciwandan
11.289,90 10.565,61
7.952,30
7.317,53 10.967,44
7.165,63
45.657,69 42.728,59 32.160,05 29.592,67 44.353,61 28.978,67
41.506,99 38.844,17 29.236,40 26.902,67 40.321,46 26.344,24
20.753,50 19.422,09 14.618,20 13.451,34 20.160,73 13.172,12
0
0
0
0
0
0
1.328,22
1.243,01
935,56
860,89
1.290,29
843,02
1.106,85
1.035,84
779,64
717,40
1.075,24
702,51
5.312,89
4.972,05
3.742,26
3.443,54
702,51
3.372,06
7.969,34
7.458,08
5.613,39
5.165,31
7.741,72
5.058,09
2.213,71
2.071,69
1.559,27
1.434,81
2.150,48
1.405,03
1.106,85
1.035,84
0
0
1.075,24
0

Standar
Luas (m2)
170
1100
3000
3000
3.000
200
500
200
300
1.000
2.000

Pulomerak
8.037,45
32.504,40
29.549,46
14.774,73
0
945,58
787,99
3.782,33
5.673,50
1.575,97
0

Grogol
6.828,16
27.613,90
25.103,54
12.551,77
0
803,31
669,43
3.213,25
4.819,88
1.338,86
0

36.000

10.000
10.000
100

0
0
4.727,91

0
0
4.016,57

5.534,27
5.534,27
6.641,12

5.179,22
5.179,22
6.215,07

0
0
4.677,82

0
0
4.304,43

5.376,20
5.376,20
6.451,43

0
0
4.215,08

16.089,69
16.089,69
41.249,43

3.000
250
1.250
9.000
24.000
750

0
47.279,13
23.639,57
14.183,74
0
1.181,98

0
40.165,67
20.082,83
12.049,70
0
1.004,14

1.660,28
66.411,18
33.205,59
19.923,35
13.282,24
1.660,28

1.553,77
62.150,68
31.075,34
18.645,20
12.430,14
1.553,77

0
46.778,25
23.389,12
14.033,47
0
1.169,46

0
43.044,28
21.522,14
12.913,28
0
1.076,11

1.612,86
64.514,34
32.257,17
19.354,30
12.902,87
1.612,86

0
42.150,79
21.075,40
12.645,24
0
1.053,77

4.826,91
412.494,31
206.247,16
123.748,29
38.615,25
10.312,36

Sumber: Hasil Analisis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-87

Kota Cilegon
70.124,03
283.589,84
257.808,95
128.904,47
0
8.249,89
6.874,91
32.999,55
49.499,32
13.749,81
3.217,93

Materi Teknis

5.4 Penetapan Kawasan Strategis Kota Cilegon


Penetapan kawasan strategis merupakan penetapan kawasan yang didalamnya
berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap :
 Tata ruang di wilayah sekitarnya;
 Kegiatan lain di bidang yang sejenis dan kegiatan di bidang lainnya; dan/atau
 Peningkatan kesejahteraan masyarakat
Jenis kawasan strategis, antara lain :
a. Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertahanan dan keamanan, antara lain,
adalah kawasan perbatasan negara, termasuk pulau kecil terdepan dan kawasan
latihan militer.
b. Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi, antara lain adalah
kawasan metropolitan, kawasan ekonomi Khusus, kawasan pengembangan ekonomi
terpadu, kawasan tertinggal serta kawasan perdagangan dan pelabuhan bebas.
c. Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya, antara lain adalah
kawasan adat tertentu, kawasan konservasi warisan budaya, termasuk warisan budaya
yang diakui sebagai warisan dunia.
d. Kawasan strategis dari sudut kepentingan pendayagunaan sumber daya alam dan/atau
teknologi tingi, antara lain adalah kawasan pertambangan minyak dan gas bumi
termasuk pertambangan minyak dan gas bumi lepas pantai, serta kawasan yang
menjadi lokasi instalasi tenaga nuklir.
e. Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya lingkungan hidup, antara
lain adalah kawasan perlindungan dan pelestarian lingkungan hidup, termasuk
kawasan yang diakui sebagai warisan dunia seperti taman nasional.
Kawasan Strategis yang ditetapkan di Wilayah Kota Cilegon meliputi:
1.

Kawasan Strategis Nasional


Kawasan ini merupakan kawasan strategis nasional yang ditetapkan di Wilayah Kota
Cilegon, yaitu Kawasan Selat Sunda.

2.

Kawasan Strategis Provinsi


Kawasan ini merupakan kawasan strategis Provinsi Banten yang ditetapkan di Wilayah
Kota Cilegon, yaitu meliputi:
-

Kawasan strategis dari sudut kepentingan ekonomi meliputi kawasan industri di


Kecamatan Citangkil dan Ciwandan.

Kawasan strategis dari sudut kepentingan pendayagunaan SDA dan/atau teknologi


tinggi meliputi PLTU Suralaya di Kecamatan Pulomerak dan Waduk Krenceng di
Kecamatan Citangkil.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-88

Materi Teknis

3.

Kawasan Strategis Kota


Penetapan kawasan strategis Kota Cilegon dilakukan berdasarkan untuk kepentingan
pertumbuhan ekonomi dengan kriteria:
1.

Memiliki potensi ekonomi cepat tumbuh.

2. Memiliki sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi


nasional.
3.

Memiliki potensi ekspor.

4.

Didukung jaringan prasarana dan fasilitas penunjang kegiatan ekonomi.

5.

Memiliki kegiatan ekonomi yang memanfaatkan teknologi tinggi.

6. Berfungsi untuk mempertahankan tingkat produksi pangan nasional dalam rangka


mewujudkan ketahanan pangan nasional.
7. Berfungsi untuk mempertahankan tingkat produksi sumber energi dalam rangka
mewujudkan ketahanan energi nasional.
8.

Ditetapkan untuk mempercepat pertumbuhan kawasan tertinggal.

Berdasarkan kriteria tersebut maka kawasan strategis di Kota Cilegon meliputi:


-

Kawasan Strategis Cilegon Selatan sebagai kawasan pengembangan perumahan,


perdagangan dan jasa, pemerintahan, pergudangan dan perindustrian. Rencana
pengembangan difokuskan pada peningkatan optimalisasi lahan yang ada dan
penataan kawasan industri. Upaya tersebut dengan adanya insentif oleh
pemerintah

terhadap

investor

untuk

berinvestasi

dengan

mengedepankan

peningkatan kesejahteraan masyarakat dan peningkatan kualitas lingkungan.


-

Kawasan Strategis Cilegon Timur, sebagai kawasan yang sifatnya strategis bagi
pengembangan kota dengan

fungsi

campuran

meliputi

variasi

bangunan

perniagaan, sub terminal dan bukan kegiatan industri berat, lapar air atau industri
yang berpolusi.
-

Kawasan Strategis Cilegon utara, sebagai kawasan simpul utama transportasi


skala nasional, rencana pengembangan difokuskan pada penataan transportasi
dan pengembangan ekonomi wilayah melalui pengaturan jalur distribusi dan
pemasaran.

Untuk lebih jelasnya Kawasan Strategis Kota Cilegon dapat dilihat pada Gambar 5-12.
Pengembangan dan pengelolaan lebih lanjut kawasan strategis (baik kawasan strategis
Nasional,

Provinsi,

maupun

Kota)

dilakukan

oleh

pejabat

berwenang

sesuai

kewenanganannya dengan berpedoman pada ketentuan peraturan perundang-undangan


yang berlaku.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-89

Materi Teknis

Peta 5.12
Kawasan Strategis

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-90

Materi Teknis

5.5

Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Kota

Untuk mewujudkan rencana tata ruang yang telah dirumuskan bagi pengembangan dan
penataan Kota Cilegon, maka kebijakan dan rencana tata ruang tersebut perlu dijabarkan
lebih lanjut ke dalam pola penatagunaan tanah, air dan udara serta indikasi program utama
penataan/pengembangan kota.
5.5.1 Pola Penatagunaan Tanah, Air dan Udara
Penatagunaan

tanah

yang

dimaksud

disini

adalah

penatagunaan

tanah

yang

diselenggarakan terhadap bidang-bidang tanah yang sudah ada haknya dan atau tanah
negara dengan tetap mengakui hak-hak atas tanah yang sudah ada. Hak dan Kewajiban
dalam penguasaan tanah adalah:
1. Pemegang hak atas tanah wajib menggunakan tanah dan dapat memanfaatkan tanah
sesuai rencana tata ruang, serta memelihara tanah dan mencegah kerusakan tanah.
2. Penguasaan tanah yang sudah ada haknya sebelum adanya penetapan rencana tata
ruang tetap diakui haknya.
3. Penguasaan tanah setelah penetapan rencana tata ruang dapat diberikan haknya
apabila penggunaan dan pemanfaatan tanahnya sesuai dengan rencana tata ruang.
4. Penguasaan tanah setelah penetapan rencana tata ruang tidak

diberikan haknya

apabila penggunaan dan pemanfaatan tanahnya tidak sesuai dengan rencana tata
ruang.
Dalam hubungannya dengan pemanfaatan tanah, pemegang hak atas tanah yang secara
sukarela melakukan penyesuaian pemanfaatan tanah dapat diberikan insentif, sedangkan
pemegang hak atas tanah dan atau pemakai tanah negara yang belum melaksanakan
penyesuaian pemanfaatan tanahnya dapat dikenakan disinsentif.
Pengelolaan penguasaan dan pemanfaatan tanah dapat dilakukan melalui penataan
kembali, upaya kemitraan, penyerahan dan pelepasan hak atas tanah kepada negara atau
pihak lain dengan penggantian sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku.
Pengelolaan penguasaan dan pemanfaatan tanah tersebut diatur dalam berbagai
pedoman, standar dan kriteria teknis.
A.

Pola Penatagunaan Tanah di Kawasan Lindung

Dalam hal penguasaan tanah di kawasan lindung, ketentuannya adalah sebagai berikut:
1. Penguasaan pada bidang-bidang tanah yang belum dilekati hak atas tanah pada
kawasan lindung dapat diberikan hak atas tanah, kecuali pada kawasan hutan.
2. Penguasaan pada bidang-bidang tanah yang belum dilekati hak atas tanah pada
kawasan cagar budaya dapat

diberikan hak atas tanah tertentu sesuai

dengan

peraturan perundang-undangan yang berlaku, kecuali lokasi situs jika ada.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-91

Materi Teknis

3. Penguasaan tanah pada kawasan yang ditetapkan berfungsi lindung yang dikuasai
oleh masyarakat yang pemanfaatan tanahnya tidak sesuai dengan rencana tata ruang
disesuaikan melalui penyelenggaraan penatagunaan tanah.
4. Penguasaan tanah pada bidang-bidang tanah yang berada di sempadan danau
buatan, sungai, dan/atau jaringan prasarana lainnya, penggunaan dan pemanfaatan
tanahnya harus memperhatikan kepentingan umum dan terbuka untuk umum serta
kelestarian fungsi lingkungan.
5. Penguasaan tanah yang di atas dan atau di bawah bidang tanahnya dilakukan
pemanfaatan ruang, tetap diakui sepanjang sesuai dengan rencana tata ruang.
Penggunaan tanah di dalam kawasan lindung harus sesuai dengan fungsi lindung. Adapun
ketentuan pemanfaatan tanah dalam kawasan lindung adalah:
1. Di dalam kawasan non-hutan yang berfungsi lindung diperbolehkan kegiatan budidaya
secara terbatas dengan tetap memelihara fungsi lindung kawasan yang bersangkutan
serta wajib melaksanakan upaya perlindungan terhadap lingkungan hidup.
2. Kegiatan budidaya yang sudah ada di kawasan lindung dan mempunyai dampak
penting terhadap lingkungan hidup, serta dapat mengganggu fungsi lindung harus
dikembalikan ke fungsi lindung secara bertahap sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku.
3. Melarang adanya kegiatan budidaya termasuk mendirikan bangunan, kecuali
diperlukan untuk menunjang fungsi kawasan lindung dan/atau transmisi bagi
kepentingan umum atau kegiatan wisata lain yang mendapat persetujuan dari daerah.
B.

Pola Penatagunaan Tanah di Kawasan Budidaya

Untuk penguasaan tanah di kawasan budidaya, ketentuannya adalah:


1. Penguasaan tanah dalam kawasan budidaya harus sesuai dengan sifat pemberian
hak, tujuan pemberian hak dan rencana tata ruang.
2. Penguasaan tanah yang dikuasai oleh masyarakat yang penggunaan dan pemanfaatan
tanahnya

tidak

sesuai

dengan

rencana

tata

ruang

disesuaikan

melalui

penyelenggaraan penatagunaan tanah.


Ketentuan pemanfaatan tanah dalam kawasan budidaya adalah:
1. Pemanfaatan tanah yang tidak

sesuai dengan rencana tata ruang tidak dapat

ditingkatkan pemanfaatannya.
2. Pemanfaatan tanah sebagaimana dimaksud pada tersebut di atas harus disesuaikan
dengan rencana tata ruang.
3. Pemanfaatan tanah di kawasan budidaya yang belum diatur dalam rencana rinci tata
ruang dilaksanakan dengan mempertimbangkan kriteria, dampak dan standar
pemanfaatan ruang.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-92

Materi Teknis

4. Penyesuaian pemanfaatan tanah

sebagaimana dimaksud pada bagian 3 di atas

dilaksanakan melalui penyelenggaraan penatagunaan tanah.


5. Kegiatan dalam rangka pemanfaatan ruang di atas dan atau di bawah tanah yang tidak
terkait dengan penguasaan tanah dapat dilaksanakan apabila tidak mengganggu
penggunaan dan pemanfaatan tanah yang bersangkutan.
6. Kegiatan dalam rangka pemanfaatan ruang di atas dan atau di bawah tanah
dilaksanakan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
C.

Pola Penatagunaan Air

Air sebagai sumberdaya mempunyai fungsi dan kedudukan yang sangat strategis.
Ketersediaan air, baik air permukaan maupun air tanah untuk menopang seluruh aktivitas
kehidupan mahkluk hidup adalah tidak tak terbatas. Air baku permukaan dan air tanah,
serta sumber air tidak dapat dikuasai oleh perorangan atau badan usaha. Ketentuan dalam
pemanfaatan air adalah:
1. Masyarakat dan badan usaha dapat memanfaatkan air baku permukaan dan air tanah
sesuai peraturan perundangan yang berlaku.
2. Masyarakat dan badan usaha wajib memelihara kualitas air baku permukaan dan air
tanah.
3. Masyarakat dan badan usaha dilarang mencemari air baku dan badan air sungai dan
danau di atas ambang batas yang ditetapkan dalam peraturan perundangan yang
berlaku.
D.

Pola Penatagunaan Udara

Ruang udara adalah ruang yang terletak di atas ruang daratan dan/atau ruang lautan
dalam wilayah negara dan melekat pada bumi, di Republik Indonesia mempunyai yuridiksi
penuh. Kota Cilegon mempunyai kewenangan dalam hal penataagunaan udara sampai
batas-batas tertentu yang diatur dengan peraturan perundang-undangan.
Ruang udara tidak dapat dikuasai oleh perseorangan atau badan usaha. Ketentuan
pemanfaatan udara adalah:
1. Masyarakat dan badan usaha wajib memelihara kualitas udara.
2. Masyarakat dan badan usaha dilarang mencemari udara di atas ambang batas yang
ditetapkan dalam peraturan perundangan yang berlaku.
3. Pemanfaatan ruang udara diatas tanah yang dikuasai masyarakat dan badan usaha
harus seijin pemilik hak atas tanah yang bersangkutan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-93

Materi Teknis

5.5.2 Indikasi Program Utama Penataan/Pengembangan Kota


Dari berbagai strategi dan kebijaksanaan spasial, perlu disusun dan dilaksanakan programprogram utama pemanfaatan ruang yang diindikasikan memiliki bobot kepentingan utama
atau diprioritaskan dalam rangka mewujudkan rencana struktur dan pola ruang wilayah
kota sesuai dengan tujuan penataan ruang wilayah kota. Indikasi program utama dalam
arahan pemanfaatan ruang wilayah kota meliputi usulan program utama, lokasi, besaran,
sumber pendanaan, instansi pelaksana, waktu dan tahapan pelaksanaan.
RTRW Kota Cilegon mempunyai dimensi waktu pelaksanaan 20 (dua puluh) tahun yang
diberlakukan sejak tanggal disahkannya menjadi peraturan daerah yaitu mulai tahun 2010
sampai

dengan

tahun

2030.

Dalam

pelaksanaannya,

dilakukan

pentahapan

pengembangan yang dibagi ke dalam 4 (empat) tahap jangka menengah lima tahunan
yaitu:
-

Tahap pertama adalah sejak tanggal diundangkannya menjadi peraturan daerah


sampai dengan tahun 2015.

Tahap kedua adalah dari tahun 2016 sampai dengan tahun 2020.

Tahap ketiga adalah dari tahun 2021 sampai dengan tahun 2025.

Tahap keempat adalah dari tahun 2026 sampai dengan tahun 2030.

Pendanaan untuk pelaksanaan program-program pemanfaatan ruang bersumber dari dana


Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah (APBD) baik dari Pemerintah Provinsi Banten maupun Pemerintah Kota Cilegon
sendiri, masyarakat dan/atau investasi swasta, serta dalam bentuk kerja sama pendanaan.
Jenis-jenis pendanaan meliputi:
1. Pemerintah kota dapat bermitra dengan pihak swasta dan masyarakat dalam
penyediaan barang publik, seperti taman, pasar, rumah sakit, dan sejenisnya.
2. Barang dan pelayanan publik dapat disediakan secara penuh oleh swasta, yang
mencakup sekolah swasta, jasa keuangan dan jasa pelayanan lainnya.
3. Untuk meningkatkan kualitas dan kinerja pelayanan publik serta membagi beban
pelayanan publik, maka bentuk kerjasama, peran serta dan kemitraan antara
Pemerintah Kota, Swasta dan Masyarakat harus didorong.
4. Pemerintah kota dapat mengenakan ongkos atas penyediaan barang publik, yang
mencakup

jalan, saluran, jembatan, trotoar, taman, pasar dan pelayanan

pemerintah lainnya dibiayai oleh pemerintah.


5. Pembangunan

prasarana

harus

menjamin

pengembalian

modal

dengan

mengenakan biaya kepada pemakai demi menjamin kelangsungan penyediaan


pelayanan kepada masyarakat.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-94

Materi Teknis

6. Bentuk-bentuk kerjasama dalam pembiayaan diatur lebih lanjut sesuai dengan


peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Untuk meningkatkan kualitas dan kinerja pelayanan publik serta membagi beban
pelayanan publik, maka bentuk kerjasama, peran serta, dan kemitraan antara pemerintah
kota, swasta dan masyarakat harus didorong dan dikembangkan.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5-27 mengenai matriks susunan indikasi
program utama RTRW Kota Cilegon.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-95

Materi Teknis

TABEL 5-27
TAHAPAN PELAKSANAAN DAN INDIKASI PROGRAM UTAMA LIMA TAHUNAN

USULAN PROGRAM UTAMA

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

PERWUJUDAN STRUKTUR RUANG WILAYAH

Perwujudan Pembagian Wilayah Kota


A. Mendorong
percepatan
pengembangan/peningkatan
wilayah
berdasarkan fungsi pengembangan
1.

Penyusunan Rencana Rinci Tata


Ruang per BWK

2.

Perwujudan fungsi masing-masing


BWK

3.

Peningkatan kualitas & kuantitas


sarana prasarana pendukung sesuai
skala pelayanan

B. Mengendalikan
Kota

perkembangan

Semua BWK

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Tata Kota, dan
Dinas PU

BWK I

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Tata Kota, Dinas
PU, Bagian
Perlengkapan

Semua BWK

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas Tata


Kota

BWK I

APBD

Bappeda, Dinas Tata

Pusat

1.

Penyusunan Rencana Rinci Tata


Ruang dan Peraturan Zonasi

2.

Peremajaan kota dan revitalisasi


fungsi kegiatan

3.

Pengendalian kegiatan komersial

4.

Pengembangan Masjid Agung dan


Sekitarnya

5.

Pelestarian bangunan dan kawasan


bersejarah

Perwujudan Sistem Pusat Pelayanan


1. Mendorong pengembangan/peningkatan
fungsi Setiap sub pusat kota

2. Revitalisasi fungsi pusat kota

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-96

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA
Kota, Dinas PU

3. Percepatan pengembangan fungsi sub


pusat kota

Perwujudan Sistem Jaringan Prasarana


Kota

Perwujudan Sistem Prasarana Utama


A.

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas Tata


Kota, Dinas PU

Seluruh Kota

APBD

Dinas PU

Jl. Kapt. Piere Tendean


(ruas Ex. Matahari
Pecek), Jl. Ir. Sutami
(ruas Krenceng
Langgerang), ruas
Kandang Sapi
Bagendung, Jl.
KH.Ahmad Dahlan (ruas
Jl.Jombang Masjid
Curug Katimaha), ruas
Curug Katimaha
Bagendung, Jl.Imam
Bonjol (ruas Cibeber
Krotek), ruas Krotek
Kandang Sapi, Jl. Sunan
Bonang (ruas Kebanjiran
Lingkar Selatan), Jl.
Industri (ruas ADB Jl.
KH. Yasin Beji), Jl. KH.
TB. Ismail (ruas Pasar
Kelapa Pakuncen), Jl.
D.I. Panjaitan (ruas Ex.
Matahari Ciberko),

APBD

Dinas PU

BWK I, IV, dan V

Sistem Jaringan Transportasi Darat


-

Jaringan Jalan

1. Pemeliharaan
rutin,
pemeliharaan
berkala, dan rehabilitasi jalan.
2. Penataan serta peningkatan struktur
dan kapasitas jalan

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-97

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

ruas Rama Baru


Daliran, Jl. Maulana
Yusuf (ruas Simpang
Tiga Tegal Cabe), ruas
Pecek Purwakarta,
ruas Purwakarta
Kubang Lampit, ruas
Kubang Lampit Pasar
Bunder, ruas Pasar
Bunder Dukuh Malang,
ruas Cikebel Bawah
Ciora Jaya, ruas Kuista
Gerem Kulon, Jl. Sultan
Kranggot, dan ruas
Kadipaten Seruni
3. Pengembangan
sekunder

4. Merencanakan
Lingkar Utara

sistem

dan

jaringan

membangun

Jl.

ruas Pakuncen JLS,


ruas Sumampir Timur Martapura, dan ruas
Bonakarta Kependilan

APBD

Dinas PU

melalui ruas
Kedungingas Pecek,
ruas Dukuh malang
Cikebel Bawah, ruas
Ciora Jaya Kuista, ruas
Gerem Kulon Sumur
Wuluh, dan ruas Sumur
Wuluh Cikuasa, serta
membuka akses jalan
baru sesuai
perkembangan wilayah
& tingkat
kepentingannya.

APBD

Bappeda, Dinas PU

Jalan Lingkar Selatan

APBD

Bappeda, Dinas PU

5. Merencanakan
dan
membangun
simpul persimpangan JLS

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-98

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


6.

INSTANSI
PELAKSANA

Jl. Antasari, Jl. Temu


Putih, Jl. R.A. Kartini, Jl.
Pasar Baru Cilegon, Jl.
Kubang Bale, Jl.
Kenanga, Jl. RPH dan Jl.
Kranggot, serta
persimpangan &
crossing yang
diperlukan.

APBD

Bappeda, Dinas PU

Meminimalisir persilangan dengan rel


kereta api bila membangun jalan baru

Seluruh Kota

APBD

Dinas PU

8. Menghilangkan
secara
bertahap
kegiatan parkir di badan jalan
khususnya pada kawasan rawan
macet

Seluruh Kota

APBD

Dinas Perhubungan,
Kantor Satpol PP

9. Penataan
hirarki
jalan
untuk
mendukung pengaturan perizinan
guna lahan

Seluruh Kota

APBN, APBD

Dept.PU, Dinas PU
Provinsi, Bappeda
Kota

10. Memelihara fungsi jaringan jalan


primer dengan membatasi jalan akses
lokal

Ruas Jalan Primer

APBN, APBD

Dept. PU, Dinas PU


Provinsi, Bappeda
Kota

Seluruh Kota

APBN, APBD

Dept. PU, Dinas Tata


Kota, Kantor Satpol
PP

Ruas Jalan Arteri

APBN, APBD,
investasi swasta,
dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dept. Perhubungan,
Jasa Marga, Dinas
Perhubungan Kota

7.

Merencanakan dan membangun


crossing di ruas jalan sekunder

LOKASI

SUMBER
DANA

11. Pengendalian pemanfaatan ruang di


sepanjang jaringan jalan
12. Melengkapi fasilitas lalu lintas jalan

13. Penetapan kelas jalan


Seluruh Kota

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

APBD

Dinas Perhubungan,
Dinas PU & Bappeda
Kota

V-99

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


-

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

Terminal

Terminal Terpadu Merak

APBN, APBD

Dept. Perhubungan,
Dinas Perhubungan,
Dinas PU, Dinas Tata
Kota & Bappeda
Kota

2. Mengembangkan sub terminal Type B


untuk melayani pergerakan regional

BWK V

APBD

Dinas PU, Dinas


Perhubungan

3. Mengembangkan terminal kecil di


Pasar Kranggot dan Pasar Baru Merak
untuk melayani pergerakan lokal

BWK I dan BWK III

APBD

Dinas PU, Dinas


Perhubungan

Kecamatan Cilegon
(BWK I)

APBD

Dinas PU, Dinas


Perhubungan

Kota Cilegon

APBN, APBD,
kerjasama
pendanaan,
investasi swasta

Dinas Perhubungan

Kota Cilegon

APBN, APBD,
kerjasama
pendanaan,
investasi swasta

Dinas Perhubungan

Jalan Kolektor Primer

APBN, APBD,
kerjasama
pendanaan,
investasi swasta

Dinas Perhubungan

1. Menata dan memaksimalkan fungsi


Terminal Terpadu Merak (TTM) yang
memadukan 3 moda (terminal type A,
pelabuhan
penyeberangan,
dan
stasiun kereta)

4.

Memfungsikan kembali terminal


kecil di Pasar Kelapa Kavling untuk
melayani pergerakan lokal

Prasarana
Umum

1.

Pengadaan
sarana
angkutan
perkotaan
(bus)
untuk
pengembangan angkutan umum
massal berbasis jalan

2.

3.

4.

dan

Sarana

Angkutan

Pengembangan
teknologi
transportasi ramah lingkungan dan
penggunaan energi alternative
Penerapan manajemen dan rekayasa
lalu lintas pada ruas jalan kolektor
primer
Pengembangan Area Traffick Control
System (ATCS) dan teknologi
informasi untuk kepentingan lalu
lintas pada ruas jalan kolektor primer

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

Jalan Kolektor Primer

APBN, APBD,
kerjasama
pendanaan,
investasi swasta

Dinas Perhubungan

V-100

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


5.

6.

7.

8.

9.

Pengembangan fasilitas
moda transportasi

pemadu

Penambahan trayek angkutan umum

Pengaturan lintasan dan jadwal


angkutan barang dan angkutan
berat, serta menghindari angkutan
barang masuk kekawasan pusat kota
Penataan rute angkutan umum

11. Penyediaan tempat pemberhentian


angkutan umum/halte/shelter.

INSTANSI
PELAKSANA

Kota Cilegon

APBN, APBD,
kerjasama
pendanaan,
investasi swasta

Dinas Perhubungan

Bagian Utara BWK II

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Perhubungan,
Investor/ Swasta

Ciora Jaya Pasar Baru;


Cikebel Pasar Baru;
Cibeber Cilegon

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Perhubungan,
Investor/ Swasta

Pusat Kota (BWK I)

APBD

Dinas Perhubungan

Seluruh Kota

APBD

Dinas Perhubungan

Koridor Utama (jalur


primer)

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Perhubungan,
Investor/ Swasta

Seluruh BWK

APBD

Dinas Perhubungan

Jaringan jalur kereta api


Jakarta Merak

APBN

Dept. Perhubungan,
PT. KAI (Persero)

Pengembangan trayek baru

10. Pengembangan Sistem Angkutan


Umum Masal (SAUM) berbasis rel
atau jalan raya

LOKASI

SUMBER
DANA

Jaringan Jalur Kereta Api


1.

Menyiapkan untuk mengembangkan


jaringan jalur kereta api ganda
(double track) untuk mendukung
kegiatan distribusi barang dari dan
ke dalam kawasan perindustrian
serta
kawasan
pelabuhan
pergudangan,
juga
untuk
mendukung
kegiatan
angkutan
penyebrangan Merak-Bakauheni dan
sebaliknya

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-101

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


2.

INSTANSI
PELAKSANA

Jalur kereta api Jakarta Merak

APBD dan/atau
kerjasama
pendanaan

Bappeda, Dinas Tata


Kota, Kantor Satpol
PP, PT. KAI

Jalur kereta api Jakarta


Merak

APBN, APBD,
investasi swasta,
dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Perhubungan,
PT. KAI

Jalur kereta api Jakarta


Merak

APBN, APBD,
dan/atau
kerjasama
pendanaan

Bappeda, PT. KAI

Mengeluarkan fungsi stasiun kereta


api dari dalam kawasan pelabuhan
penyeberangan

Pelabuhan
Penyeberangan Merak

APBN, APBD,
dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Per-hubungan,
Dinas PU, PT. KAI

2.

Mengoptimalkan
alur
pelayaran
penyeberangan Merak - Bakauheni

Pelabuhan
Penyeberangan Merak

APBN, investasi
swasta

Dept. Perhubungan,
PT. ASDP

3.

Mengintegrasikan kegiatan dalam


satu
kawasan
yang
mencakup
pelabuhan penyeberangan, terminal,
dan stasiun kereta api

Kawasan Terminal
Terpadu Merak

APBN, APBD,
dan/atau
kerjasama
pendanaan

Bappeda, Dinas PU,


Dept. Perhubungan

Kelurahan Kubangsari
Kecamatan Ciwandan

APBD

Dinas PU, Bappeda

3.

4.

Perencanaan
dan
Penertiban
kegiatan yang mengganggu lalu
lintas
kereta
api
dengan
berkoordinasi pada pihak pengelola
kereta api

LOKASI

SUMBER
DANA

Penyediaan dan/atau perbaikan serta


pemeliharaan pintu perlintasan rel
kereta api

Merencanakan dan mengamankan


kawasan sempadan rel kereta api

Jaringan angkutan sungai, danau, dan


penyeberangan
1.

B. Sistem Jaringan Transportasi Laut


1.

Menata
dan
mengembangkan
kawasan pelabuhan yang terintegrasi
dengan
pergudangan
sebagai
fasilitas penunjangnya

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-102

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA

2.

Menata dan meningkatkan kawasan


pelabuhan umum

3.

Menata
dan
mengembangkan
pelabuhan-pelabuhan khusus sebagai
bagian dari fasilitas kegiatan industri
dan kegiatan lainnya tanpa mengubah
garis pantai secara signifikan.

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

Kecamatan Pulomerak,
Grogol, dan Ciwandan

APBD, investasi
swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Bappeda, Dinas PU,


Investor / Swasta

1. Pengembangan sistem jaringan


kelistrikan yang meliputi pembangkit
dan jaringan transmisinya mengikuti
rencana umum ketenagalistrikan
nasional untuk wilayah Jawa - Bali

Seluruh Kota

APBN,Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

PT. PLN (Persero)

2. Pengembangan
prasarana
pembangkit listrik dilakukan dengan
memanfaatkan
potensi
sumber
energi yang ada di Kota Cilegon dan
pemanfaatan teknologi tinggi

Seluruh Kota

APBN,Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

Dept. Energi dan SD


Mineral, PT. PLN
(Persero)

3. Pembangunan pembangkit listrik


dan jaringan transmisi harus berada
pada lokasi yang aman dan dengan
memperhatikan persyaratan ruang
bebas dan jarak aman sesuai
ketentuan yang berlaku

Seluruh Kota

APBN,Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

Dept. Energi dan SD


Mineral, PT. PLN
(Persero)

Seluruh Kota

APBN,Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

Dept. Energi dan SD


Mineral, PT. PLN
(Persero)

Sistem Prasarana Lainnya


A.

Sistem jaringan energi/kelistrikan


-

Jaringan Listrik

4. Untuk
pembangunan
jaringan
transmisi
tenaga
listrik
wajib
menyediakan lahan sebagai wilayah
pengamanan
tapak
tower,
pemagaran tower, pemasangan
rambu-rambu
peringatan,
dan
pemasangan kabel penghantar pada
persilangan dengan jalan.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-103

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


5.

Pengembangan
jaringan
udara
terbuka dengan tiang yang memiliki
manfaat jaringan distribusi dan
penerangan jalan

INSTANSI
PELAKSANA

Seluruh Kota

APBN,Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

PT. PLN (Persero)

Jaringan Jalan Arteri


Primer dan Jalan Lingkar
Selatan

APBN, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

PT. PLN (Persero)

Kawasan perindustrian
(Kec. Pulomerak, Grogol,
Citangkil, dan Ciwandan)
dan Kawasan
Permukiman

APBN, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

PT. Chandra Asri dan


PT. PGN (Persero)

2. Pemasangan pipa gas yang melalui


saluran air, rel kereta api, dan jalan
raya dilakukan dengan teknik
pengeboran

Seluruh Kota

APBN, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

PT. PGN (Persero)

3. Pengembangan jaringan pipa gas


harus pada lokasi yang aman dan
memperhatikan persayaratan jarak
minimum aman antar pipa dan
bangunan sekitarnya

Seluruh Kota

APBN, Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

PT. PGN (Persero)

Seluruh Kota

Investasi Swasta,
kerjasama
pendanaan

PT. Telkom

Seluruh Kota

Investasi Swasta,
dan/atau
kerjasama
pendanaan

PT. Telkom

Seluruh Kota

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Tata Kota,


Investor/ Swasta/
Provider

6. Pengembangan
(kabel bawah
kanan/kiri jalan
-

LOKASI

SUMBER
DANA

sistem
tanah)

tertutup
di sisi

Jaringan Pipa Gas


1. Pemasangan pipa gas menggunakan
sistem tertutup (pipa bawah tanah)

B. Sistem Jaringan Telekomunikasi


1. Menyebarkan fasilitas telepon umum
di lokasi-lokasi strategis
2. Menyediakan tiang pembagi melalui
saluran udara terbuka dan telepon
umum (saluran bawah tanah) yang
merupakan jaringan tersier
3. Merencanakan dan membangun BTS
secara terpadu berdasarkan Master
Plan Tower Bersama

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-104

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


4. Pengendalian tower-tower seluler
yang tidak berizin dan/atau tidak
sesuai dengan Master Plan Tower
Bersama
C.

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

Seluruh Kota

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Tata Kota,


Investor/ Swasta/
Provider

Kecamatan Grogol,
Purwakarta, Jombang,
Cibeber, dan Ciwandan

APBD, investasi
swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Badan LH, Investor/


Swasta

Kecamatan Pulomerak,
Grogol, Purwakarta,
Cibeber, Citangkil, dan
Ciwandan

APBN, APBD,
dan/atau
kerjasama
pendanaan

KLH, Badan LH

Seluruh Kota

APBD

Dinas
Perindagkopkop

Seluruh Kota

APBD, investasi
swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Badan LH, Investor/


BUMN/ Swasta

Sistem Jaringan Sumber Daya Air


1. Mengembangkan wilayah tangkapan
air (catchment area) yang berfungsi
sebagai air baku
2. Pelestarian sumber mata air dan
konservasi daerah resapan air

3. Pengendalian penggunaan sumber air


tanah dalam
4. Mengendalikan debit air limpasan
musim hujan dengan membuat
sumur-sumur resapan
D. Infrastruktur Perkotaan
-

Sistem Penyediaan Air Minum Kota


1.

Mengembangkan rencana sistem


penyediaan air bersih perpipaan

Kecamatan Pulomerak
dan Grogol

APBD

PDAM

2.

Membangun sumur-sumur dalam


(deep well) pada wilayah rawan air
bersih yang tidak terjangkau
jaringan perpipaan

Seluruh Kota

APBN, APBD

Dept. PU, Dinas PU

Seluruh Kota

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

PDAM, PT. KTI

Seluruh Kota

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

PDAM, PT. KTI

3.

4.

Meningkatkan cakupan pelayanan


distribusi air bersih
Memperbaiki jaringan pipa air
bersih secara bertahap, meningkatkan manajemen operasi dan
pemeliharaan pelayanan air bersih

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-105

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


-

LOKASI

INSTANSI
PELAKSANA

Sistem Pengelolaan Air Limbah


1. Melaksanakan
studi
kelayakan
manajemen
pengelolaan
tinja
terpadu Kota Cilegon

Seluruh Kota

APBD

Dinas Kebersihan
dan Pertamanan.

Seluruh Kota

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas Tata


Kota, Dinas PU,
Badan LH, Dinas
Kebersihan dan
Pertamanan, dan
Investor/ Swasta

Seluruh Kota

APBN, APBD,
Investasi Swasta,
dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Dept. PU, Bappeda,


Dinas Tata Kota,
Dinas PU, dan
Investor/ Swasta

Kecamatan Cilegon,
Jombang, Grogol dan
Pulomerak

APBD

Dinas Kebersihan
dan Pertamanan

Kecamatan Citangkil dan


Cibeber

APBD

Dinas Kebersihan

3. Mengganti
sistem
TPS
tembok
menjadi
TPS
kontainer
serta
merehabilitasi TPS kontainer yang
rusak

Seluruh Kota

APBD

Dinas Kebersihan
dan Pertamanan

4. Melakukan kajian dan menentukan


lahan untuk TPS kontainer yang baru

Seluruh Kota

APBD

Dinas Kebersihan
dan Pertamanan

Kawasan TPA
Bagendung

APBD, Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

Dinas
Kebersihan&Pertama
nan, Investor/
Swasta

2. Mengembangkan sistem penyaluran


air limbah baik domestik maupun
non domestik dengan menggunakan
sistem
terpisah
seluruhnya
(completely separate system)
3. Mengganti secara bertahap sistem
pembuangan tinja dengan septic tank
menjadi sistem komunal.

SUMBER
DANA

Sistem Persampahan Kota


1. Peningkatan pelayanan persampahan

2. Penambahan daerah pelayanan baru

5. Penggunaan
teknik-teknik
berwawasan
lingkungan
pengolahan
sampah
di
kawasan TPA

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

yang
dalam
dalam

V-106

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


-

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

Sistem Drainase Kota


1. Pengembangan sistem drainase kota
sesuai
dengan
Rencana
Induk
Drainase

Seluruh Kota

APBD

Dinas PU

Kali Kedungingas dan


Kali Seruni/Cibeber

APBD

Dinas PU

Seluruh Kota

APBD

Dinas Tata Kota,


Kantor Satpol PP

Sekitar jalan tol

APBN, APBD,
Investasi Swasta,
dan/atau
Kerjasama
pendanaan

Jasa Marga, Dinas


PU

Sepanjang Jalan Utama

APBD

Dinas PU

6. Pengembangan sistem drainase pada


13 (tiga belas) Sungai/Kali dengan
dimensi yang sesuai dengan luas
daerah layanannya dengan saluran
terbuka

13 (tiga belas)
Sungai/Kali

APBD

Dinas PU

7. Pembuatan dan peningkatan saluran


drainase tersier yang dipadukan
dengan drainase sekunder dan utama

Ruas jalan lingkungan

APBD

Dinas PU

Seluruh kota

APBD, Investasi
Swasta, Swadaya
Masyarakat

Dinas PU, Investor,


Masyarakat

Sekitar Kelurahan
Mekarsari, Kota Bumi,
Ramanuju, Masigit,
Jombang Wetan,
Sukmajaya, Cibeber,
Kebonsari, dan Tegal
Ratu

APBD

Dinas PU

2. Normalisasi saluran primer


3. Pengendalian pendirian bangunan di
daerah aliran sungai/kali terutama
bagian selatan Kota
4. Rehabilitasi drainase yang melintasi
jalan tol

5. Meningkatkan
kualitas
drainase sekunder

jaringan

8. Pembuatan saluran drainase pada


tempat-tempat yang belum terlayani
9. Memperbaiki sistem drainase pada
kawasan
banjir
dengan
sistem
berjenjang terpadu

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-107

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA

LOKASI

INSTANSI
PELAKSANA

10. Menertibkan jaringan utilitas lain yang


menghambat fungsi drainase

Seluruh Kota

APBD

Dinas Tata Kota

11. Membangun kolam-kolam retensi dan


meningkatkan sistem drainase baik
primer maupun sekunder

Seluruh Kota

APBD

Dinas PU

Jalan Lingkar Selatan

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Tata Kota,


Dinas PU, Investor/
Swasta

Jalan Lingkar Selatan

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas PU, Investor/


Swasta

Jalan Lingkar Selatan

APBD

Dinas Perhubungan

Jalan Sekunder sekitar


Kecamatan Ciwandan,
Citangkil, Cilegon,
Cibeber, Purwakarta,
Grogol, dan Pulomerak

APBD

Badan Kesbang
linmaspol

Kota Cilegon

APBN, APBD,
kerjasama
pendanaan

Badan Kesbang
linmaspol, Bappeda,
Badan LH

APBN, APBD,
kerjasama
pendanaan

DPU, Bappeda,
Dinas Tata Kota

Prasarana dan Sarana Jaringan Jalan


Pejalan Kaki (Pedestrian)
1. Perencanaan dan Penataan pedestrian
sebagai bagian dari linkage system
kawasan
2. Penyediaan jalur pedestrian.

3. Penyediaan
elemen
jalan
pedestrian (street furniture).
-

SUMBER
DANA

dan

Jalur Evakuasi Bencana


1.

2.

3.

Penetapan jalur evakuasi bencana


yaitu melalui jalan-jalan sekunder
(jalan kota)

Pengadaan
bencana
Pelebaran
bencana

lahan

jalan

titik

jalur

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

evakuasi

evakuasi

Jalan Sekunder sekitar


Kecamatan Ciwandan,
Citangkil, Cilegon,
Cibeber, Purwakarta,
Grogol, dan Pulomerak

V-108

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


-

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

Sistem Pemadam Kebakaran


1.

BWK I, II, III, dan V

APBN, APBD,
kerjasama
pendanaan

Kantor Damkar,
Investor/ Swasta

Sepanjang jalan arteri


dan kawasan
perumahan

APBD dan/atau
kerjasama
pendanaan

Kantor Damkar

Kecamatan Ciwandan,
Kecamatan Pulomerak

APBD dan/atau
kerjasama
pendanaan

Kantor Damkar,
Investor/ Swasta

Seluruh Kota

APBD dan/atau
kerjasama
pendanaan

Kantor Damkar,
Investor/ Swasta

1. Rehabilitasi hutan dan lahan

Kecamatan Pulomerak
dan Ciwandan

APBN, APBD

Badan LH

2. Pengayaan tanaman

Kecamatan Pulomerak
dan Ciwandan

APBN, APBD

Badan LH

Kecamatan Pulomerak
dan Ciwandan

APBD

Bappeda, Badan LH,


Dinas Tata Kota,
Kecamatan,
Kelurahan

Seluruh Kawasan
Perlindungan Setempat

APBN, APBD,
Investasi Swasta,
Kerjasama
pendanaan

BLH, PT. KTI, PT.


PLN

Seluruh Kawasan
Perlindungan Setempat

APBN, APBD,
Investasi Swasta

BLH, PT. KTI, PT.


PLN

2.

Pembangunan
kebakaran

pos

pemadam

Membangun
hidran-hidran
tersebar secara merata

air

3.

Membangun tandon-tandon air untuk


keperluan pemadam kebakaran

4.

Peningkatan
sarana
prasarana
pendukung pemadam kebakaran
lainnya termasuk hidran kebakaran
bersumber dari PDAM

PERWUJUDAN POLA RUANG WILAYAH

Perwujudan Kawasan Lindung dan RTH


A. Kawasan Yang Memberikan Perlindungan
Terhadap Kawasan Bawahannya

3. Pengawasan
dan
pemanfaatan ruang

pengendalian

B. Kawasan Perlindungan Setempat


1. Penanaman vegetasi jenis tanaman
keras

2. Pengayaan tanaman

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-109

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


3. Menata dan mengamankan kawasan
perlindungan setempat tetap sesuai
dengan fungsinya

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

Seluruh kawasan
perlindungan setempat

APBN, APBD,
Investasi Swasta,
dan Kerjasama
Pendanaan

BLH, PT. KTI, PT.


PLN

Seluruh Kota

APBN, APBD,
Investasi Swasta,
dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dept. PU, Dinas PU,


Dinas Kebersihan
dan Pertamanan,
Investor/ Swasta

Sekitar Kawasan
Perindustrian

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Kebersihan
dan Pertamanan,
Investor/ Swasta

Dalam Kawasan Industri


PT. KS Group

Investasi Swasta

PT. KS Group

Kawasan Benteng Alam


PT. KS Group

Investasi Swasta

PT. KS Group

Seluruh kawasan RTH

APBD, Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

Dinas Kebersihan
dan Pertamanan,
Investor/ Swasta

Di setiap Pusat
Lingkungan

APBD, Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

Dinas Kebersihan
dan Pertamanan,
Investor/ Swasta

Seluruh Kota

Investasi Swasta,
kerjasama
pendanaan

Investor/ Swasta

Seluruh kawasan RTH

APBD, Investasi
Swasta, kerjasama
pendanaan

Dinas Tata Kota,


Dinas PU, Investor/
Swasta

C. Penyediaan dan Pemanfaatan RTH


1.

2.

Pengembangan
kawasan
RTH
sebagai bagian dari pengembangan
fasum dan taman kota/lingkungan

Pengembangan
kawasan
RTH
sebagai pembatas antara Kawasan
Industri dengan kawasan fungsional
lain disekitarnya

3.

Membangun benteng alam

4.

Penanaman jenis tanaman yang


dapat menahan gelombang dan
angin

5.

Intensifikasi dan ekstensifikasi RTH

6.

Penyediaan taman-taman lingkungan

7.

Penyediaan
dan
pengembangan
taman-taman RTH privat sebagai
bagian dari pembangunan suatu
kawasan fungsional

8.

Pembatasan pendirian bangunan


kecuali yang memiliki fungsi sangat
vital

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-110

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


D.

F.

Menjaga
dan
melestarikan
keberlangsungan
keanekaragaman
hayati

Gunung Gede
(Kecamatan Pulomerak)

APBD

Badan LH, Dinas


Pariwisata

Seluruh Kawasan Cagar


Budaya

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

Dinas Pariwisata,
Investor/ Swasta

Seluruh Kawasan Cagar


Budaya

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

Dinas Pariwisata,
Investor/ Swasta

Di sempadan pantai

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

Badan LH, Investor/


Swasta

Di dalam Kawasan
Industri PT. KS Group

Investasi Swasta

PT. KS Group

Kawasan Perumahan
Kepadatan Sedang Tinggi

APBN, APBD,
Investasi Swasta,
dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Kementrian
Perumahan Rakyat,
Bappeda Kota, Dinas
Tata Kota, Dinas PU

Seluruh Kawasan
Perumahan

APBD

Dinas Tata Kota

BWK I dan V

APBD

Bappeda

Kawasan Cagar Budaya


1.

Menjaga perubahan
bangunan
dan
sekitarnya

2.

Revitalisasi kawasan

karakteristik
lingkungan

Kawasan Rawan Bencana


1.

2.

INSTANSI
PELAKSANA

Kawasan Pelestarian Alam


-

E.

LOKASI

SUMBER
DANA

Penanaman
berfungsi
gelombang

tanaman
yang
sebagai
penahan

Membangun benteng alam

Perwujudan Kawasan Budidaya


A.

Kawasan Perumahan
1.

2.

3.

Peremajaan kawasan antara lain


melalui konsolidasi lahan dan/atau
dengan
pola
pengembangan
perumahan vertikal
Pengaturan
kembali
struktur
pelayanan fasilitas sosial dan
prasarana
dasar
lingkungan
perumahan
yang
sudah
berkembang
Pengembangan
baru
konsep Kasiba dan Lisiba

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

dengan

V-111

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


4.

5.

B.

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

Penertiban
secara
bertahap
kawasan perumahan/permukiman
yang berada di luar peruntukan
kawasan perumahan

Seluruh Kota

APBD

Bappeda, Dinas Tata


Kota

Mempertahankan
perumahan
dan/atau rumah yang menjadi ciri
khas daerah dalam kerangka
perlindungan cagar budaya

Seluruh Kota

APBD

Bappeda, Dinas Tata


Kota

Sepanjang Jalan Arteri


Primer dan Jalan Lingkar
Selatan

APBD

Bappeda

Koridor JLS dan BWK V

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas PU,


Dinas Perindagkop,
Investor/ Swasta

Relokasi pasar lingkungan dan


sekitarnya yang sudah tidak sesuai
lagi peruntukannya dalam RTRW

Seluruh Kota

APBD

Dinas Perindagkop,
Dinas PU

Pemerataan fasilitas perdagangan


menurut skala pelayanan dan
struktur ruang kota

Seluruh Kota

APBD

Bappeda, Dinas Tata


Kota, Dinas
Perindagkop

Pembatasan
pertumbuhan
dan
pengembangan konsep perdagangan linier sepanjang jalan arteri dan
kolektor
untuk
meminimalisir
dampak menurunnya kinerja jalan

Sepanjang Jalan Arteri


dan Kolektor

APBD

Bappeda, Dinas Tata


Kota, Dinas
Perindagkop

Pemberian insentif bagi sektor


formal dalam penyediaan ruang
bagi kegiatan pedagang kaki lima

Seluruh Kawasan
Perdagangan dan Jasa

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

Dinas Perindagkop

Pengembangan
kegiatan
jasa
perkantoran swasta tersebar ke
seluruh bagian kota, terutama diarahkan untuk mengembangkan
subpusat pada masing-masing BWK

Seluruh Pusat BWK

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas Tata


Kota, Dinas
Perindagkop,
Investor/ Swasta

Kawasan Perdagangan dan Jasa


1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Penyusunan pedoman pengemb.


kawasan perdagangan&jasa serta
fasilitas penunjangnya
Pengembangan
grosir/perkulakan

pasar

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

induk

V-112

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


C.

INSTANSI
PELAKSANA

Kawasan Perindustrian
1.

Pengembangan dan pembangunan


kawasan perindustrian yang ramah
lingkungan

Kecamatan Ciwandan
dan Pulomerak

APBD, Investasi
Swasta dan/atau
kerjasama
pendanaan

Bappeda, Dinas PU,


Dinas Tata Kota,
Investor/ Swasta

Kecamatan Citangkil,
Cilegon, Cibeber, dan
Jombang

APBD, Investasi
Swasta dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Perindagkop,
BPMKP, Investor/
swasta

Seluruh Kota

APBD, Investasi
Swasta dan/atau
kerjasama
pendanaan

Badan LH, Investor/


Swasta

Seluruh Kota

APBD, Investasi
Swasta dan/atau
kerjasama
pendanaan

Badan LH, Dinas


Perindagkop,
BPMKP, Investor/
Swasta

Penyediaan ruang yang memadai


untuk
menampung
sirkulasi
pergerakan kendaraan yang terkait
dengan kegiatan kepelabuhanan

Kawasan Pelabuhan dan


Sekitarnya

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas Tata


Kota, Dishub,
Investor/ Swasta

Pengembangan
kegiatan
pergudangan dan produksi non
polutan
di
dalam
kawasan
pelabuhan

Kawasan Pelabuhan dan


Sekitarnya

Investasi Swasta
dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Investor/ Swasta

BWK V

APBD, Investasi
Swasta dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Investor/
Swasta

2.

Mempertahankan
dan
mengalokasikan industri kecil dan
menengah berwawasan lingkungan
pada kawasan permukiman

3.

Mengarahkan
semua
kegiatan
industri agar ramah lingkungan

4.

D.

LOKASI

SUMBER
DANA

Mengalihfungsikan secara bertahap


kegiatan industri yang tidak ramah
lingkungan menjadi kegiatan jasa

Kawasan Pelabuhan dan Pergudangan


1.

2.

3.

Menata
dan
mengembangkan
kawasan
pergudangan
untuk
menangkap kegiatan ekonomi yang
berkembang
dengan
adanya
rencana pengembangan Pelabuhan
Bojonegara

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-113

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


4.

E.

INSTANSI
PELAKSANA

Seluruh Kawasan
Pelabuhan dan
Pergudangan

APBD

Bappeda, Dinas
Perhubungan,
Kelurahan dan
Kecamatan

Pengoptimalan
pengembangan
kawasan kantor pemerintahan kota
maupun pusat skala kota

BWK I

APBD

Dinas PU, Bagian


Perlengkapan

Pengembangan
kawasan
pemerintahan dan bangunan umum
yang
diintegrasikan
dengan
pengembangan RTH dan taman
kota

Seluruh Kawasan
Pemerintahan dan
Bangunan Umum

APBD

Dinas PU, Bagian


Perlengkapan

Penyusunan dan pengembangan


rencana peruntukan lahan kawasan
pemerintahan dan bangunan umum
koridor Lingkar Selatan

Koridor Lingkar Selatan

APBD

Bappeda, Dinas PU

Seluruh Kawasan Wisata

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Pariwisata, Investor/
Swasta

Seluruh Kawasan Wisata

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Pariwisata, Investor/
Swasta

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Pariwisata, Investor/
Swasta

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Pariwisata, Investor/
Swasta

Kawasan Pemerintahan dan Bangunan


Umum
1.

2.

3.

F.

Pengawasan
dalam
pengembagangan
kawasan
pelabuhan umum dan khusus agar
tidak mengubah garis pantai secara
signifikan

LOKASI

SUMBER
DANA

Kawasan Wisata
1.

2.

Pengembangan kawasan-kawasan
wisata dan fasilitas pendukungnya

Pengembangan prasarana
dan jasa pariwisata

wisata

3.

Pengembangan jalur wisata dari


dalam kota ke beberapa obyek
wisata di sekitar Kota Cilegon

4.

Pengalokasian kegiatan hiburan


khusus pada lokasi tertentu

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

Seluruh Kota

V-114

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


5.

6.

7.

8.

9.

G.

Pelarangan pengembangan kegiatan


hiburan khusus pada lokasi sekitar
kegiatan peribadatan, pendidikan,
dan permukiman penduduk
Pengembangan fasilitas pendukung
kegiatan wisata

Pengembangan
kegiatan
wana
wisata yang direncanakan dalam
kawasan lindung dengan tetap
memperhatikan
aspek-aspek
pelestarian lingkungan
Pelibatan masyarakat di sekitar
kawasan wisata sebagai pelaku/
bagian dari kegiatan wisata yang
akan dikembangkan
Pengembangan kegiatan wisata
yang
memanfaatkan
potensi
kawasan-kawasan kelautan dan/
atau kawasan industri dengan tetap
memperhatikan aspek keamanan
dan kenyamanan wisatawan

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

Seluruh Kota

APBD

Bappeda, Dinas
Pariwisata

Seluruh Kawasan Wisata

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Pariwisata, Investor/
Swasta

Kec. Pulomerak

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Pariwisata, Investor/
Swasta

Seluruh Kawasan Wisata

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Pariwisata, Investor/
Swasta

Seluruh Kawasan Wisata

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Pariwisata, Investor/
Swasta

BWK V

APBD

Dinas Tata Kota

BWK V

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas Tata


Kota, Investor/
Swasta

Kawasan Peruntukan Lainnya


1.

Penyusunan rencana rinci dan


pengembangan kawasan campuran

2.

Pengembangan kegiatan campuran


yang meliputi kegiatan perumahan
dalam kawasan komersial, jasa,
perkantoran, dan industri bukan
lapar air/industri tidak berpolusi,
serta terminal

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-115

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


3.

H.

BWK V

INSTANSI
PELAKSANA

APBD

Dinas Tata Kota,


Kantor Satpol PP

Kawasan Terminal Terpadu


1.

Pengalokasian ruang bagi stasiun


kereta

APBN, APBD,
dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dept. Perhubungan,
PT. KAI, Dinas
Perhubungan

2.

Pengalokasian
ruang
dan
membangun kawasan perniagaan

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas PU, Investor/


Swasta

APBN, APBD,
Investasi Swasta,
dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Dept. Perhubungan,
PT. KAI, Bappeda,
Dinas PU, Dishub,
Investor/ Swasta

Penataan kembali kawasan untuk


menghindari
benturan/konflik
antara kegiatan pelabuhan dengan
kegiatan di sekitarnya

APBN, APBD

Bappeda, Dinas Tata


Kota, Dinas
Perhubungan, Dinas
PU

Penyusunan manajemen rekayasa


lalu lintas di kawasan terminal dan
sekitarnya

APBD

Dinas Perhubungan

3.

4.

5.

I.

Pengendalian kegiatan yang sudah


berkembang di dalam kawasan
campuran ke dalam konsep rencana
rinci yang telah disusun

LOKASI

SUMBER
DANA

Pengembangan terminal terpadu


yang mengintegrasikan kegiatan
pelabuhan
penyeberangan,
pelabuhan kapal cepat, terminal,
stasiun
kereta,
kawasan
perniagaan,
dan
prasarana
pendukungnya

Kawasan Terminal
Terpadu

Kawasan Pertambangan Galian C


1.

2.

Pemetaan
detail
kawasan
pertambangan galian C yang telah
direkomendasikan

Seluruh Kawasan
Pertambangan Galian C

APBD

Dinas Perindagkop

Pembuatan prosedur perizinan &


mekanisme
pemanfaatan
serta
pengendalian
pertambangan
dengan melibatkan unsur terkait.

Seluruh Kawasan
Pertambangan Galian C

APBD

Dinas Perindagkop

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-116

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


J.

K.

Kawasan
(TPA)

Pemrosesan

INSTANSI
PELAKSANA

Akhir

1.

Penataan penggunaan
sekitar kawasan TPA

APBD

Dinas Kebersihan
&Pertamanan

2.

Mengembangkan
berupa RTH

APBD

Dinas Kebersihan
&Pertamanan

3.

Pengembangan kawasan dengan


memperhatikan prinsip kelestarian
lingkungan,
keselamatan
dan
berkelanjutan

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

Dinas Kebersihan
&Pertamanan,
Investor/ Swasta

4.

Pengawasan pengelolaan kawasan


TPA secara ketat

APBD

Dinas Kebersihan
&Pertamanan

lahan

Kelurahan Bulakan
Kecamatan Cibeber

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Badan LH, Dinas PU,


Investor/ Swasta

Penyusunan rencana aksi pengembangan danau/Situ Rawa Arum

Situ Rawa Arum

APBD

Badan LH

2.

Pengembangan Situ Rawa Arum

Situ Rawa Arum

APBD

Dinas Pariwisata

3.

Penyediaan
dan
pembangunan
danau
di
dalam
kawasan
permukiman
dan
kawasan
perindustrian

Seluruh Kawasan
Permukiman dan
Kawasan Perindustrian

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas PU, Investor/


Swasta

Seluruh Kota

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Dinas PU, Investor/


Swasta

Waduk Krenceng, Situ


Rawa Arum, dan Kolamkolam retensi

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
kerjasama
pendanaan

Badan LH, PT. KTI,


Investor/ Swasta

buffer

di

zone
Kelurahan Bagendung

Kawasan Pengelolaan Limbah B3


1.

L.

Tempat

LOKASI

SUMBER
DANA

Pengembangan
kawasan
pengelolaan limbah B3 dengan total
luas lahan + 50 Hektar.

Rencana Penyediaan dan Pemanfaatan


Ruang Terbuka Non Hijau
1.

4.

5.

Membuat
saluran-saluran
menuju badan pond

Penyediaan
daerah
penyangga pada bibir
danau/ situ sebagai RTH

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

air

koridor/
waduk/

V-117

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


M.

2.

Penetapan lokasi posko utama dan


alternatif, tempat penampungan
sementara, dan titik lokasi evakuasi
bencana

Posko utama dan


alternatif, tempat
penampungan
sementara, lokasi
evakuasi

APBD, Swasta dan


Kerjasama
Pendanaan

Badan Kesbang
linmaspol, Swasta

Pemanfaatan
ruang
evakuasi
bencana sebagai Ruang Terbuka
dan/atau Ruang Terbuka Hijau

Posko utama dan


alternatif, tempat
penampungan
sementara, lokasi
evakuasi

APBD, investasi/
swasta dan
kerjasama
pendanaan

Badan LH, Dinas


Kebersihan dan
Pertamanan, Swasta

Seluruh Kota

APBD

Dinas Perindagkopkop,BPMKB

Pada kawasan
perdagangan dan jasa

APBD, investasi/
swasta dan atau
kerjasama
pendanaan

Dinas
Perindagkopkop,
swasta

Seluruh Kota

APBD

Kantor SATPOL PP

Seluruh Kota

APBN, APBD,
investasi/ swasta,
kerjasama
pendanaan

Dinas Pendidikan,
Swasta

Rencana Penyediaan dan Pemanfaatan


Kegiatan Sektor Informal
1.

Pengelolaan Kegiatan UKL

2.

Penetapan lokasi untuk kegiatan


informal

3.
O.

INSTANSI
PELAKSANA

Prasarana dan Sarana Ruang Evakuasi


Bencana
1.

N.

LOKASI

SUMBER
DANA

Penertiban UKL

Rencana Peruntukan Pelayanan Umum


1.

2.

Perletakan fasilitas pendidikan TK


dan
SD
dalam
lingkungan
permukiman
Penetapan lokasi pembangunan
untuk pendidikan tinggi

BWK V

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

APBN, APBD,
investasi/ swasta
dan atau kerjasama
pendanaan

Dinas Pendidikan,
Swasta

V-118

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

USULAN PROGRAM UTAMA


3.

Pembangunan klinik pengobatan,


puskesmas, puskesmas rawat inap
yang
lokasinya
berada
pada
kawasan pemukiman dan disekitar
kawasan
perindustrian
guna
melayani masyarakat secara umum
serta pelayanan khusus seperti
akibat kecelakaan kerja pada
kegiatan industri

Perwujudan
Strategis
1.

Pengembangan

LOKASI

SUMBER
DANA

INSTANSI
PELAKSANA

Sekitar Kawasan
Perindustrian

APBD, investasi/
swasta dan atau
kerjasama
pendanaan

Dinas Kesehatan,
Swasta

Seluruh Kawasan
Strategis Kota

APBD

Bappeda

APBD, Investasi
Swasta, Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas
Perhubungan,
Investor/ Swasta

APBD, Investasi
Swasta, dan/atau
Kerjasama
Pendanaan

Bappeda, Dinas Tata


Kota

Kawasan

Pembuatan rencana rinci pengembangan


kawasan strategis dari sudut kepentingan
pertumbuhan ekonomi

2.

Pengembangan
kawasan
strategis
dengan optimalisasi lahan yang ada dan
penataan transportasi

3.

Peningkatan kualitas kawasan

Seluruh Kawasan
Strategis Kota

Sumber: Hasil Analisa, 2010

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-119

WAKTU PELAKSANAAN
I

II

III

IV

(2010-2015)

(2016-2020)

(2021-2025)

(2026-2030)

Materi Teknis

5.6

Ketentuan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Wilayah Kota

Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kota adalah ketentuan yang


diperuntukkan sebagai alat penertiban penataan ruang, yang meliputi ketentuan umum
peraturan zonasi, ketentuan perizinan, ketentuan pemberian insentif dan disinsentif, serta
arahan sanksi dalam rangka perwujudan RTRW Kota Cilegon.
Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kota berfungsi:
a. sebagai alat pengendali pengembangan kota;
b. menjaga kesesuaian pemanfaatan ruang ruang dengan rencana tata ruang;
c. menjamin agar pembangunan baru tidak mengganggu pemanfaatan ruang yang
telah sesuai dengan rencana tata ruang;
d. meminimalkan penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang;
e. mencegah dampak pembangunan yang merugikan; dan
f.

melindungi kepentingan umum.

5.6.1 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi


Ketentuan umum peraturan zonasi adalah penjabaran secara umum ketentuan-ketentuan
yang mengatur tentang persyaratan pemanfaatan ruang dan unsur-unsur pengendaliannya
yang mencakup seluruh wilayah administratif. Ketentuan umum peraturan zonasi berfungsi
sebagai:
a. landasan

bagi

penyusunan

peraturan

zonasi

pada

tingkatan

operasional

pengendalian pemanfaatan ruang di setiap kawasan/zona kota;


b. dasar bagi pemberian izin pemanfaatan ruang; dan
c. salah satu pertimbangan dalam pengawasan pemanfaatan ruang.
Ketentuan umum peraturan zonasi Kota Cilegon meliputi:
1. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk tiap BWK, terdiri dari:
a. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk BWK 1 (satu), yaitu:

Pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi perkotaan dengan skala pelayanan


kota dan regional yang didukung fasilitas dan infrastruktur perkotaan.

pengembangan fungsi kawasan sebagai pusat pemerintahan, perdagangan dan


jasa, perumahan dengan intensitas kepadatan tinggi, dan RTH.

b. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk BWK 2 (dua), yaitu:

Pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi perkotaan skala BWK yang


didukung fasilitas dan infrastruktur perkotaan.

Pengembangan fungsi kawasan sebagai perdagangan dan jasa, perumahan


dengan intensitas kepadatan rendah hingga tinggi, industri, kawasan lindung dan
RTH.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-120

Materi Teknis

c. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk BWK 3 (tiga), yaitu:

Pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi perkotaan skala BWK yang


didukung fasilitas dan infrastruktur perkotaan.

Pengembangan fungsi kawasan sebagai kawasan perumahan dengan intensitas


kepadatan sedang hingga tinggi, industri, pelabuhan dan pergudangan, kegiatan
transportasi (terminal terpadu), pariwisata (wana wisata), kawasan lindung dan
RTH.

d. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk BWK 4 (empat), yaitu:

Pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi perkotaan skala BWK didukung


fasilitas dan infrastruktur perkotaan.

Pengembangan fungsi kawasan sebagai kawasan industri kimia dan berat,


industri non kimia, pelabuhan dan pergudangan, perdagangan dan jasa, kawasan
lindung dan RTH.

e. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk BWK 5 (lima), yaitu:

Pemanfaatan ruang untuk kegiatan ekonomi perkotaan dengan skala BWK


didukung fasilitas dan infrastruktur perkotaan.

Pengembangan fungsi kawasan sebagai Kawasan Peruntukan Lainnya,


perdagangan dan jasa, perumahan dengan intensitas kepadatan rendah hingga
tinggi, industri kecil berwawasan lingkungan, kegiatan transportasi (sub terminal),
pengelolaan limbah B3, kawasan lindung dan RTH.

2. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung, meliputi:


Pemanfaatan ruang untuk wisata alam tanpa merubah bentang alam.
Pelarangan seluruh kegiatan yang berpotensi mengurangi luas kawasan lindung.
Pendirian bangunan dibatasi hanya untuk bangunan penunjang kegiatan rekreasi
dan fasilitas umum lainnya serta perkerasan permukaan menggunakan bahan yang
memiliki daya serap air yang tinggi.
Pelarangan pendirian bangunan permanen selain yang dimaksud pada butir ke-3
diatas.
Kegiatan pertambangan galian c masih diperkenankan sepanjang memenuhi prinsipprinsip teknik penambangan, kapasitas yang diperkenankan, kelestarian lingkungan,
keselamatan dan berkelanjutan.
Pengembangan struktur alami dan struktur buatan untuk mencegah abrasi pada
kawasan sempadan pantai.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-121

Materi Teknis

Pada

lahan

penunjang

pengembangan
dengan

danau, diperbolehkan

koefisien

wilayah

terbangun

diselenggarakan fasilitas
(KWT)

maksimal

30%,

direkomendasikan bahan bangunan menggunakan bahan alami seperti kayu serta


fasilitas penunjang ini dapat difungsikan sebagai bangunan untuk pengamanan
lingkungan danau dan bagian dari fasilitas wisata.
Penetapan lebar sempadan di sekitar kawasan danau/waduk/situ sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
Pemanfaatan ruang kawasan lindung untuk kegiatan budidaya hanya diizinkan bagi
penduduk asli dengan luasan tetap, tidak mengganggu fungsi lindung kawasan, dan
dibawah pengawasan ketat.
3. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan budi daya terbangun, terdiri dari:
a. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan pusat pemerintahan, yaitu:

Pemanfaatan ruang untuk kegiatan pemerintahan dengan skala pelayanan


kecamatan, kota, provinsi, maupun nasional.

Pola

pengembangan

lingkungan/kompleks

untuk

pusat

pemerintahan

pemerintahan

kota

sedangkan

berada

dalam

satu

kecamatan, instansi

vertikal, provinsi maupun nasional dapat diluar kawasan tersebut dengan tetap
mempertimbangkan kaidah tata ruang.

Penerapan standar teknis bangunan yang meliputi ketentuan garis sempadan,


KDB, KLB, serta penetapan jenis dan syarat penggunaan bangunan yang
diizinkan sesuai ketentuan yang berlaku.

jenis pemanfaatan yang diperbolehkan berupa perkantoran pemerintahan


kecamatan (kantor camat, instansi vertikal, militer, kepolisian) dan RTH serta
pemanfaatan ruang penunjang kegiatan pusat pemerintahan tersebut.

b. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan perdagangan dan jasa, yaitu:
Pemanfaatan ruang untuk kegiatan perdagangan dan jasa dengan skala
pelayanan lingkungan dan kota.
Pola pengembangan linier sepanjang jalan arteri dan kolektor sebagai bagian
dari kawasan bisnis/komersial.
Perdagangan dan jasa skala kota untuk masa mendatang diarahkan berada
pada satu lokasi yang terintegrasi.
Penerapan standar prasarana minimum diberlakukan untuk setiap jenis kegiatan
perdagangan dan jasa.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-122

Materi Teknis

Penerapan standar teknis bangunan yang meliputi ketentuan garis sempadan,


KDB, KLB, serta penetapan jenis dan syarat penggunaan bangunan yang
diizinkan sesuai ketentuan yang berlaku.
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan meliputi pasar pertokoan, jasa
perkantoran, jasa profesional, jasa hiburan yang legal, bangunan multi fungsi,
bangunan umum, sub terminal lokal, dan RTH taman kota sebagai penunjang
kegiatan.
c. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan perumahan, yaitu:
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan meliputi perumahan dan sarana
penunjangnya sesuai standar yang berlaku.
Penerapan standar-standar teknis baik pada perumahan yang tertata dan
perumahan yang dibangun sendiri.
Penetapan

amplop

bangunan,

tema

arsitektur

bangunan,

kelengkapan

bangunan dan lingkungan, serta penetapan jenis dan syarat penggunaan


bangunan yang diizinkan.
Intensitas kepadatan bangunan tinggi yaitu antara 24-36 bangunan/ha
dengan kepadatan penduduk rata-rata maksimum 180 jiwa/ha.
Intensitas kepadatan bangunan sedang yaitu antara 12-24 bangunan/ha
dengan kepadatan penduduk rata-rata maksimum 120 jiwa/ha.
Intensitas kepadatan bangunan rendah yaitu < 12 bangunan/ha dengan
kepadatan penduduk rata-rata maksimum 60 jiwa/ha.
Penyediaan taman-taman lingkungan sebagai RTH perkotaan.
Pola pengembangan dengan konsep neighborhood unit.
Dalam pembangunan perumahan baru skala besar dapat diterapkan pola
KASIBA dan LISIBA.
Pengembangan dan pengintegrasian kawasan-kawasan perumahan sporadis
dan intensifikasi pemanfaatan ruang dengan menghindari pola perumahan
tertutup.
Pengembangan

hunian

bertingkat

(rusun/apartemen)

dengan

intensitas

terbatas, selama masih mendukung fungsi kota dan memenuhi kaidah tata
ruang dan daya dukung.
Fungsi aksesoris diperbolehkan dengan syarat tidak lebih besar dari fungsi
utama (perumahan) dan tidak mempunyai dampak

yang lebih besar

dibandingkan dengan fungsi utamanya.


Penyediaan prasarana pengolahan air limbah (IPAL) bagi setiap kegiatan yang
menghasilkan limbah cair.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-123

Materi Teknis

d. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan perindustrian, yaitu:


Pola pengembangan dengan menempatkan industri dalam satu kawasan yang
dikelola oleh suatu badan hukum dan/atau membuat zona industri dengan
mempertimbangkan aspek keamanan dan keselamatan lingkungan sekitarnya.
Pengembangan kawasan perindustrian harus dilengkapi dengan taman-taman
lingkungan dan jalur hijau (green belt) sebagai penyangga atau buffer antar
fungsi kawasan, serta sarana pengelolaan limbah.
Penerapan standar teknis bangunan yang meliputi ketentuan garis sempadan,
KDB, KLB, serta penetapan jenis dan syarat penggunaan bangunan yang
diizinkan sesuai ketentuan yang berlaku.
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan meliputi segala jenis industri dengan
fasilitas dan prasarana penunjang, serta perumahan untuk pekerja dengan
mempertimbangkan aspek kesehatan dan keselamatan penghuni.
Penyediaan prasarana instalasi pengolahan air limbah (IPAL) bagi setiap
kegiatan yang menghasilkan limbah cair.
e. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan pelabuhan dan pergudangan,
yaitu:
Pemanfaatan ruang untuk pelabuhan dan pergudangan yang terkait dengan
industri di Kota Cilegon maupun untuk barang yang akan didistribusikan ke
wilayah yang lain.
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan meliputi semua jenis pergudangan,
kegiatan bongkar muat, dan fasilitas produksi untuk kegiatan industri yang tidak
banyak mengkonsumsi air dan/atau yang berpolusi.
Pemanfaatan ruang di dalam dan di sekitar kawasan harus memperhatikan
kebutuhan ruang untuk operasional dan pengembangan kawasan.
Pelarangan kegiatan di ruang udara bebas di atas badan air yang berdampak
pada keberadaan jalur pelayaran transportasi laut.
Pemanfaatan ruang pada badan air di sepanjang alur pelayaran dibatasi sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Pemanfaatan ruang pada kawasan pesisir dan pulau-pulau kecil di sekitar badan
air di sepanjang alur pelayaran dilakukan dengan tidak mengganggu aktivitas
pelayaran.
Pembatasan pemanfaatan ruang di dalam Daerah Lingkungan Kerja Pelabuhan
dan Daerah Lingkungan Kepentingan Pelabuhan harus mendapatkan izin sesuai
peraturan perundang-undangan yang berlaku.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-124

Materi Teknis

f.

Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan pariwisata, yaitu:


Pemanfaatan ruang untuk kegiatan pariwisata.
Penerapan standar teknis bangunan yang meliputi ketentuan garis sempadan,
KDB, KLB, serta penetapan jenis dan syarat penggunaan bangunan yang
diizinkan sesuai ketentuan yang berlaku.
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan meliputi kegiatan yang terkait dengan
jenis pariwisata yang dikembangkan (kegiatan jasa tour, travel, penginapan),
berbagai jenis kegiatan wisata yang terkait atau masih kompatibel dengan fungsi
utama, fasilitas publik dan fasilitas penunjang kegiatan pariwisata.
Pola pengembangan dalam satu areal dengan fasilitas penunjangnya.

g. Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan lainnya, yaitu:


Pemanfaatan ruang untuk kegiatan multifungsi (mix used).
Pengembangan

kawasan

disertai

dengan

pengembangan

taman-taman

lingkungan sebagai RTH perkotaan.


Pola pengembangan dengan menempatkan berbagai jenis kegiatan multifungsi.
Pembangunan kawasan harus sesuai dengan standar teknis yang meliputi
ketentuan garis sempadan, KDB, KLB, dsb.
Jenis pemanfaatan yang diperbolehkan meliputi pergudangan, perumahan,
hotel, stadion/lapangan olahraga skala kota, perdagangan dan jasa, sub
terminal, dan industri yang tidak mengkonsumsi banyak air dan/atau industri
yang tidak berpolusi.
Penyediaan prasarana pengolahan air limbah (IPAL) bagi setiap kegiatan yang
menghasilkan limbah cair.
5.6.2 Ketentuan Perizinan
Ketentuan perizinan adalah ketentuan yang diberikan untuk kegiatan pemanfaatan ruang.
Ketentuan ini berfungsi sebagai:
a. alat pengendali dalam penggunaan lahan untuk mencapai kesesuaian pemanfaatan
ruang; dan
b. rujukan dalam membangun.
Jenis-jenis Perizinan dan Mekanisme
Prinsip
penerapan izin

1.
2.

Kegiatan yang berpeluang menimbulkan gangguan pada dasarnya dilarang


kecuali dengan izin.
Setiap kegiatan dan pembangunan harus memohon izin dari pemerintah setempat
yang akan memeriksa kesesuaiannya dengan rencana, serta standar administrasi
legal.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-125

Materi Teknis

Tujuan
penerapan izin

Kewenangan

Jenis Perizinan
Izin kegiatan
(sektoral)

a. Izin Prinsip

b. Izin Tetap

1. Melindungi kepentingan umum (publik interest).


2. Menghindari eksternalitas negatif, dan
3. Menjamin pembangunan sesuai dengan rencana, serta standar dan kualitas
minimum yang ditetapkan.
1. Izin-izin yang menjadi kewenangan daerah.
2. Pelaksanaan kegiatan dan pembangunan wajib memiliki izin.
3. Pemberi izin wajib mengawasi dan menertibkan penyimpangan pelaksanaannya.
4. Penerima izin wajib melaksanakan ketentuan dalam perizinan.
Persetujuan pengembangan aktivitas/sarana/prasarana yang menyatakan bahwa
aktivitas budidaya yang akan mendominasi kawasan memang sesuai atau masih
dibutuhkan atau merupakan bidang yang terbuka di wilayah tempat kawasan itu terletak.
Izin ini diterbitkan instansi pembina/pengelola sektor terkait dengan kegiatan dominan
tadi. Tingkatan instansi ditetapkan sesuai aturan di departemen/lembaga terkait.
Persetujuan pendahuluan yang dipakai sebagai kelengkapan persyaratan teknis
permohonan izin Lokasi. Bagi perusahaan PMDN/PMA, surat persetujuan penanaman
modal (SPPM) untuk PMDN dari Meninves/Ketua BKPM atau surat pemberitahuan
persetujuan Presiden untuk PMA, digunakan sebagai Izin Prinsip.
Persetujuan akhir setelah Izin Lokasi diperoleh. Izin lokasi menjadi persyaratan,
mengingat sebelum memberikan persetujuan final tentang pengembangan kegiatan
budidaya, lokasi kawasan yang dimohon bagi pengembangan aktivitas tersebut juga
telah sesuai dan malah tingkat perolehan tanahnya telah memperoleh kemajuan berarti
(misalnya untuk kawasan industri 60 %, sebelum PAKTO 1993). Selain itu kelayakan
pengembangan kegiatan dari segi lingkungan hidup harus telah diketahui melalui hasil
studi AMDAL. Dengan diperoleh izin Tetap bagi kawasan budidaya, selanjutnya tiap jenis
usaha rinci yang akan mengisi kawasan secara individual perlu memperoleh Izin Usaha
sesuai karakteristik tiap kegiatan usaha rinci. SIPD (Surat Izin Penambangan Daerah)
dan SIPA (Surat Izin Pengambilan Air) dapat dikelompokkan dalam kategori Izin Usaha
selain yang sudah dikenal (SIUP, SIUPP, dll).

Izin Pertanahan
a. Izin Lokasi

Persetujuan lokasi bagi pengembangan aktivitas/sarana/prasarana yang menyatakan


kawasan yang dimohon pihak pelaksana pembangunan atau pemohon sesuai untuk
dimanfaatkan bagi aktivitas dominan yang telah memperoleh Izin Prinsip. Izin Lokasi
akan dipakai sebagai dasar dalam melaksanakan perolehan tanah melalui pengadaan
tertentu dan dasar bagi pengurusan hak atas tanah. Acuan dari Izin Lokasi ini antara lain
adalah:
a. Sesuaian lokasi bagi pembukaan/pengembangan aktivitas dilihat dari :
 Rencana Tata Ruang Wilayah.
 Keadaaan pemanfaatan ruang eksisting.
b. Bagi lokasi dikawasan tertentu, suatu kajian khusus mengenai dampak lingkungan
pengembangan aktivitas budidaya dominan terhadap kualitas ruang yang ada,
hendaknya menjadi pertimbangan dini. Persyaratan tambahan yang dibutuhkan,
adalah :
 Surat Persetujuan Prinsip.
 Surat Pernyataan Kesanggupan akan memberi ganti rugi atau penyediaan
tempat penampungan bagi Pemilik yang berhak atas tanah yang dimohon.
 Dapat menyelesaikan pembangunan dalam jangka waktu 10 tahun.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-126

Materi Teknis

b. Hak atas
tanah

Walaupun sebenarnya bukan merupakan perizinan namun dapat dianggap sebagai


persetujuan kepada pihak pelaksana pembangunan untuk mengembangkan kegiatan
budi daya di atas lahan yang telah diperoleh.

Izin perencanaan
dan bangunan
a. IMB

Setiap aktivitas budidaya rinci yang bersifat binaan (bangunan) kemudian perlu
memperoleh IMB jika akan dibangun. Perhatian utama diarahkan pada kelayakan
struktur bangunan melalui penelaahan Rancangan Rekayasa Bangunan; Rencana
Tapak di tiap Blok Peruntukan (terutama bangunan berskala besar, mega struktur); atau
rancangan arsitektur di tiap persil. Selain persyaratan teknis bangunan sebagaimana
diatur Pedoman Teknis Menteri PU, Surat Izin Mendirikan Bangunan juga akan memuat
ketentuan persyaratan teknis persil dan lingkungan sekitar, misalnya garis sempadan
(jalan dan bangunan), KDB, KLB, KDH.
Izin Lingkungan Izin Lingkungan pada dasarnya merupakan persetujuan yang menyatakan aktivitas
budidaya rinci yang terdapat dalam kawasan yang dimohon layak dari segi lingkungan
hidup. Dikenal dua macam Izin Lingkungan seperti dijelaskan pada bagian berikut:
a. Izin HO
Izin HO/Undang-undang Gangguan, terutama untuk kegiatan usaha yang tidak
mempunyai dampak penting terhadap lingkungan hidup (bukan obyek AMDAL). Izin ini
umumnya diterbitkan Walikota.
b. Persetujuan
Persetujuan RKL dan RPL, untuk kawasan yang sifat kegiatan budidaya rinci yang
RKL dan RPL berada di dalamnya secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama berdampak penting
terhadap lingkungan hidup. Acuan yang digunakan dengan demikian adalah dokumen
AMDAL yang pada bagian akhirnya menjelaskan RKL (Rencana Pengelolaan
Lingkungan) dan RPL (Rencana Pemanfaatan Lingkungan), pada tingkatan kegiatan
budidaya rinci (jika dibutuhkan) dan pada tingkat kawasan. Persetujuan RKL dan RPL
diterbitkan oleh Menteri Lingkungan Hidup (Kawasan terpadu), dan Menteri terkait atau
Walikota tergantung karakteristik kawasan yang dimohon setelah melalui komisi AMDAL
terkait.
Mekanisme perizinan terkait pemanfaatan ruang yang menjadi wewenang pemerintah kota,
termasuk pengaturan keterlibatan masing-masing instansi perangkat daerah terkait dalam
setiap perizinan yang diterbitkan akan diatur lebih lanjut dalam peraturan daerah.
Ketentuan teknis prosedural pengajuan izin pemanfaatan ruang dan forum pengambilan
keputusan atas izin yang dikeluarkan, akan menjadi dasar pengembangan Standar
Operasional Prosedur (SOP) perizinan.
Permohonan perizinan pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang
harus melalui prosedur khusus. Apabila disetujui maka harus dikenakan disinsentif.
Prosedur perubahan pemanfaatan ruang, ketentuan perhitungan dampak pembangunan,
pengenaan disinsentif, perhitungan denda dan biaya dampak pembangunan ditetapkan
dengan Peraturan Daerah
5.6.3 Ketentuan Pemberian Insentif dan Disinsentif
Ketentuan pemberian insentif adalah ketentuan yang mengatur tentang pemberian imbalan
terhadap

pelaksanaan

kegiatan

yang

sesuai

dengan

kegiatan

yang

didorong

perwujudannya dalam rencana tata ruang. Sedangkan yang dimaksud dengan ketentuan
pemberian disinsentif adalah ketentuan yang mengatur tentang pengenaan bentuk-bentuk
kompensasi dalam pemanfaatan ruang.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-127

Materi Teknis

Insentif diberikan apabila pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana struktur, rencana
pola ruang, dan ketentuan umum peraturan zonasi. Sedangkan disinsentif dikenakan
terhadap

pemanfaatan

ruang

yang

perlu

dicegah,

dibatasi,

dan/atau

dikurangi

keberadaannya.
Bentuk perangkat/mekanisme insentif dan disinsentif dikelompokkan menjadi:
1. Aspek pengaturan/regulasi/kebijakan dikelompokkan atas: perangkat yang berkaitan
dengan elemen guna lahan seperti pengaturan hukum pemilikan lahan oleh swasta dan
pengaturan perijinan; perangkat yang berkaitan dengan pelayanan umum seperti
kekuatan hukum untuk mengembalikan gangguan/pencemaran dan pengaturan
penyediaan pelayanan umum oleh swasta; serta perangkat yang berkaitan dengan
penyediaan prasarana seperti Amdal.
2. Aspek ekonomi/keuangan yang dikelompokkan atas: perangkat yang berkaitan dengan
elemen guna lahan seperti Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan retribusi perubahan
pemanfaatan lahan; perangkat yang berkaitan dengan pelayanan umum seperti pajak
kemacetan, pajak pencemaran, dan retribusi perijinan, pembangunan, biaya dampak
pembangunan; serta perangkat yang berkaitan dengan penyediaan prasarana seperti
user charge, development exaction dan initial cost for land consolidation.
3. Aspek pemilikan/pengadaan langsung oleh pemerintah yang dikelompokkan atas:
perangkat yang berkaitan dengan elemen guna lahan seperti penguasaan lahan oleh
pemerintah; perangkat yang berkaitan dengan pelayanan umum seperti pengadaan
pelayanan umum oleh pemerintah (air bersih, air limbah, listrik, telepon, angkutan
umum); serta perangkat yang berkaitan dengan penyediaan prasarana seperti
pengadaan infrastruktur dan pembangunan fasilitas umum oleh pemerintah.
Rencana ketentuan pemberian insentif meliputi:
1. Insentif khusus akan diberikan untuk mendorong pengembangan pada setiap Sub
Pusat Pelayanan Kota, pengembangan koridor Jalan Lingkar Selatan (JLS),
pengembangan RTH Publik, serta pelestarian bangunan dan kawasan. Insentif yang
diberikan berupa kemudahan perizinan dan penyediaan pelayanan jaringan utilitas.
2. Dalam rangka menjaga kelestarian bangunan bersejarah maka insentif yang akan
diberikan adalah: bantuan teknis perubahan fisik bangunan dalam batas tertentu dan
izin perubahan fungsi bangunan dalam batas tertentu selama fisik bangunan tetap.
Insentif diberikan terutama pada bangunan-bangunan bersejarah seperti Stasiun
Krenceng, Bangunan di Temu Putih, Bangunan di Ciwedus serta Stasiun KA Cilegon.
Rencana ketentuan pemberian disinsentif meliputi:
1.

Disinsentif khusus akan dikenakan untuk membatasi pembangunan di wilayah Cilegon


Utara pada kawasan lindung adalah tidak dikeluarkan izin lokasi baru, tidak dibangun

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-128

Materi Teknis

akses jalan baru, tidak dibangun jaringan prasarana baru kecuali prasarana vital
daerah.
2.

Untuk mengendalikan pembangunan dan perkembangan di wilayah Cilegon


Barat/BWK IV beberapa disinsentif yang akan diberikan adalah pengenaan retribusi
kegiatan yang relatif lebih besar daripada di wilayah lain dan pengenaan denda
terhadap kegiatan yang menimbulkan dampak negatif bagi kepentingan umum seperti
gangguan keamanan, kenyamanan dan keselamatan.

3.

Disinsentif yang dikenakan untuk membatasi kegiatan pembangunan pada daerah


aliran sungai/kali terutama pada wilayah Cilegon Selatan meliputi pengenaan retribusi
IMB yang lebih besar daripada wilayah lainnya, pemberian ketentuan khusus
spesifikasi bangunan, dan pengenaan denda terhadap kegiatan yang menimbulkan
dampak negatif bagi kepentingan umum seperti gangguan keamanan, kenyamanan,
dan keselamatan.

5.6.4 Arahan Sanksi


Arahan sanksi ini merupakan acuan dalam pengenaan sanksi terhadap:
a. Pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana struktur dan rencana pola
ruang wilayah;
b. pelanggaran ketentuan umum peraturan zonasi;
c. pemanfaatan ruang tanpa izin yang diterbitkan berdasarkan RTRW Kota Cilegon;
d. pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan ruang yang
diterbitkan berdasarkan RTRW Kota Cilegon;
e. pelanggaran ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang
yang diterbitkan berdasarkan RTRW Kota Cilegon;
f. pemanfaatan ruang yang menghalangi akses terhadap kawasan yang oleh
peraturan perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum; dan/atau
g. pemanfaatan ruang dengan izin yang diperoleh dengan prosedur tidak benar.
Terhadap pelanggaran sebagaimana tersebut diatas, kecuali huruf c, dikenakan sanksi
administratif berupa:
a. Peringatan tertulis;
b. Penghentian sementara kegiatan;
c. Penghentian sementara pelayanan umum;
d. Pencabutan izin;
e. Pembatalan izin;
f. Penutupan lokasi;

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-129

Materi Teknis

g. Pembongkaran bangunan;
h. Pemulihan fungsi ruang; dan/atau
i. Denda administratif.
Sedangkan terhadap pelanggaran pada huruf c dikenakan sanksi administratif berupa:
a. Peringatan tertulis;
b. Penghentian sementara kegiatan;
c. Penghentian sementara pelayanan umum;
d. Penutupan lokasi;
e. Pembongkaran bangunan;
f. Pemulihan fungsi ruang; dan/atau
g. Denda administratif.
Sedangkan untuk sanksi pidana sesuai dengan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007
tentang Penataan Ruang Pasal 69 sampai dengan Pasal 75 dan ketentuan peraturan
perundangan lainnya yang berlaku.

RTRW Kota Cilegon 2010 - 2030

V-130