Anda di halaman 1dari 5

rtikel Gambar Kanker serviks: Gejala, Tahapan dan Pengobatan

Apakah Kanker Serviks?


Kanker serviks terjadi ketika sel-sel abnormal berkembang dan menyebar di leher rahim, bagian bawah
rahim. Lebih dari 12.000 kasus baru didiagnosa setiap tahun diAmerika, fakta unik mengenai kanker serviks adalah
bahwa kebanyakan kasus dipicu oleh jenis virus. Saat ditemukan dini, kanker serviks sangat dapat disembuhkan.

Gejala Kanker Serviks


Ketika sel-sel serviks awalnya menjadi abnormal, jarang ada tanda-tanda peringatan.Ketika kanker
berkembang, gejala termasuk:

Vagina mengeluarkan kotoran yang tidak biasa

Perdarahan vagina diantara masa haid

Perdarahan setelah menopause

Perdarahan atau nyeri saat berhubungan seks

Penyebab Utama Kanker Serviks: HPV


Human papillomavirus (HPV) adalah kelompok besar virus. Sekitar 40 jenis yang dapatmenginfeksi daerah
genital, dan beberapa memiliki risiko tinggi untuk kanker serviks.Infeksi HPV genital biasanya hilang sendiri. Jika
seseorang menjadi kronis, hal inidapat menyebabkan perubahan pada sel-sel leher rahim. Dan perubahanperubahanini dapat menyebabkan kanker. Di seluruh dunia, lebih dari 90% kanker serviks disebabkan oleh infeksi
HPV.

Gejala HPV
Infeksi HPV biasanya tidak memiliki gejala dan hilang dengan sendirinya. Beberapa jenis virus HPV dapat
menyebabkan kutil kelamin, namun ini bukan strain yang samaterkait dengan kanker serviks. Sangat
penting untuk dicatat bahwa kutil kelamin tidak akan berubah menjadi kanker, bahkan jika mereka
tidak diobati. Jenis HPV yang berbahaya dapat tinggal didalam tubuh selama bertahun-tahun tanpa
menyebabkangejala apapun.

Siapa Pada Risiko untuk HPV?

HPV adalah sangat umum bahwa kebanyakan orang yang pernah melakukan hubungan seks memilikinya - baik
perempuan maupun laki-laki - akan mendapatkan virus dibeberapa titik dalam hidup mereka. Karena HPV
dapat diam berlama-lama,kemungkinan ia membawa infeksi bahkan jika sudah bertahun-tahun sejak
Andamelakukan hubungan seks. Kondom dapat menurunkan risiko terkena HPV, tetapi mereka tidak sepenuhnya
melindungi terhadap virus. HPV juga terkait dengan kankervagina, vulva, penis, dan kanker anal dan oral pada
kedua jenis kelamin.

Bagaimana HPV Menyebabkan Kanker Serviks


Jika salah satu risiko tinggi strain HPV tetap hidup dalam tubuh, maka ia dapat menyebabkan sel yang abnormal
berkembang di leher rahim. Perubahan-perubahan prakanker ini tidak berarti bahwa Anda memiliki kanker serviks.
Namun seiring waktu, sel-sel abnormal ini dapat memberi jalan kepada sel-sel kanker. Setelah kanker muncul, ia
cenderung menyebar di leher rahim dan daerah sekitarnya.

Apa Lagi Yang Dapat Meningkatkan Risiko Anda?


Wanita Hispanik dan Afrika-Amerika memiliki tingkat lebih tinggi dari kanker serviks dibandingkan wanita kulit
putih. Risikonya juga lebih tinggi pada wanita terinfeksiyang:

Merokok

Memiliki banyak anak

Menggunakan pil KB dalam waktu lama

Apakah HIV tersebut positif atau memiliki sistem kekebalan yang lemah

Deteksi Dini: Pap Test


Tes Pap adalah salah satu kisah sukses besar dalam deteksi dini. Sebuah penyekaan serviks yang
tidak menyakitkan dapat mengungkapkan kelainan, sering sebelum kanker muncul. Perempuan seharusnya mulai
memiliki tes Pap tiga tahun setelah menjadi aktif secara seksual dan sebelum usia 21. Seberapa
sering tes dilakukan tergantung pada jenis tes, faktor-faktor risiko pribadi Anda, dan riwayat medis
Anda.Melewatkan Pap Smear meningkatkan resiko Anda untuk kanker serviks yang invasif.
Catatan: Anda masih perlu tes Pap setelah mendapatkan vaksin HPV karena ia tidak mencegah semua
kanker serviks.

Bagaimana Jika Tes Pap Anda Abnormal?


Jika hasil tes menunjukkan kelainan kecil, Anda mungkin perlu mengulangi tes Pap.Dokter Anda
mungkin menjadwalkan untuk melakukan kolposkopi - pengujian dengan perangkat kaca pembesar yang
diterangi - atau melakukan biopsi untuk melihatdengan lebih baik setiap perubahan didalam jaringan serviks. Jika
sel abnormaltersebut adalah prakanker, mereka kemudian dapat dihapus atau dihancurkan.Tindakan
tersebut sangat sukses dalam mencegah sel-sel prakanker berkembang menjadi kanker.

Deteksi Dini: Tes DNA HPV


Dalam beberapa kasus, dokter mungkin menawarkan pilihan untuk tes DNA HPV selain tes Pap. Tes
ini untuk memeriksa kehadiran dari bentuk HPV yang berisiko tinggi. Iadapat
digunakan dengan mengkombinasikan dengan tes Pap untuk memantau kanker serviks pada wanita di
atas usia 30 tahun. Ini juga dapat direkomendasikan bagi wanita segala usia setelah hasil tes
Pap mereka abnormal.