Anda di halaman 1dari 11

II.

TINJAUAN PUSTAKA

2.1

AIR BERSIH

Pada prinsipnya, jumlah air di alam ini tetap dan mengikuti sebuah alur yang dinamakan siklus
hidrologi. Air yang berada di permukaan menguap ke langit, kemudian berkondensasi dan turun
kembali dalam bentuk air melalui hujan. Air dapat dibagi ke dalam empat kelompok berdasarkan
sumbernya, yaitu air laut, air atmosfir, air permukaan, dan air tanah (Sutrisno dan Suciastuti 1987).
Air murni adalah zat cair yang tidak mempunyai rasa, warna, dan bau, yang terdiri dari
hidrogen dan oksigen dengan rumus kimiawi H 2O. Karena air merupakan suatu larutan yang hampirhampir bersifat universal, maka zat-zat yang paling alamiah maupun buatan manusia hingga tingkat
tertentu terlarut di dalamnya. Dengan demikian, air di dalam mengandung zat-zat terlarut. Di samping
itu, akibat daur hidrologi, air juga mengandung berbagai zat lainnya, termasuk gas. Zat-zat ini sering
disebut pencemar yang terdapat dalam air.
Air memiliki beberapa ciri dari segi fisik, kimia, dan biologi yang dapat mengukur tingkat
mutu dari air tersebut. Ciri-ciri fisik yang utama dari air adalah keseluruhan bahan padat, kekeruhan,
warna, rasa dan bau, serta suhu. Ciri-ciri kimiawi air dapat diketahui melalui pengujian seperti tingkat
keasaman, kandungan logam, anion-kation terlarut, alkalinitas, kesadahan, hantaran, dan konsentrasi
karbon dioksida. Sedangkan ciri-ciri biologi air merupakan keberadaan organisme mikro dalam air
tersebut. Organisme mikro yang terdapat di dalam air sekarang ini disebut binatang, tumbuhan, dan
protista. Organisme mikro yang paling dikenal adalah bakteri (Linsley dan Franzini 1979).
Dalam sebuah sistem penyediaan air bersih, yang pertama kali perlu diperhatikan ialah
bagaimana kualitas dari air yang akan dikonsumsi. Secara kualitas, air bersih harus memenuhi
persyaratan fisik, kimia, dan biologi. Standar persyaratan kualitas air bersih perlu diterapkan dengan
pertimbangan bahwa air bersih yang memenuhi syarat kesehatan, sebagaimana yang telah ditetapkan
Departemen Kesehatan RI yang meliputi fisis, kimia, biologi, dan radioaktivitas, dapat mempertinggi
derajat kesehatan dan kesejahteraan rakyat. Dengan dasar pertimbangan tersebut, maka usaha
pengolahan dan pengelolaan terhadap air yang akan digunakan oleh manusia harus juga berpedoman
pada standar pemenuhan kualitas air bersih yang sudah ada (Sutrisno dan Suciastuti 1987).
Selain itu, dalam penyediaan air bersih diperlukan pula pendataan untuk menentukan
banyaknya air bersih yang harus disuplai. Penyuplaian air bersih ini memerlukan perhitungan
mengenai kebutuhan air yang digunakan oleh setiap orang yang menempati suatu wilayah atau tempat
tertentu. Sebagai contoh dapat dilihat standar kebutuhan air bersih pada Tabel 1.

2.2

UNIT PENGOLAHAN AIR atau Water Treatment Plant (WTP)

Pengolahan air merupakan usaha-usaha teknis yang dilakukan untuk mengubah sifat-sifat dan
kandungan yang terdapat dalam air (Sutrisno dan Suciastuti 1987). Metode-metode yang
dipergunakan untuk pengolahan air dapat digolongkan menurut sifat fenomena yang menghasilkan
perubahan yang diamati. Metode pengolahan fisik, meliputi pencampuran, flokulasi, pengendapan,
dan filtrasi. Sedangkan metode pengolahan kimiawi meliputi koagulasi, disinfeksi, pelembutan air
dengan pengendapan, pelembutan air dengan pertukaran ion, adsorpsi, dan oksidasi. Yang terakhir
ialah metode pengolahan khusus yang sering dipergunakan bila harus dicapai tujuan-tujuan

pengolahan yang spesifik. Beberapa metode di antaranya untuk menghilangkan rasa dan bau serta
besi dan mangan terkandung (Linsley dan Franzini 1979).

Tabel 1. Rata-rata Kebutuhan Air Per Orang Per Hari

No

Jenis Gedung

Pemakaian air

Jangka Waktu

Perbandingan

rata-rata sehari

Pemakaian

Luas lantai

(l/ hari)

(jam/ hari)

Efektif (%)

Rumah biasa

160 250

8 10

50 53

Apartemen

200 250

8 10

45 50

Asrama

120

Rumah sakit
>1000

8 10

45 48

Mewah

Menengah

500 1000

Umum

350 500

SD

40

58 60

SLTP

50

58 60

SLTA dan lebih tinggi

80

Rumah toko

100 120

Toserba

10

Pabrik
8

Wanita

100

Pria

60

11

Stasiun/ terminal

15

12

Restoran

30

13

Kantor

100

55-60

60 70

Sumber : Noerbambang dan Morimura (2005)

Pengolahan air baku menjadi air bersih yang siap konsumsi membutuhkan suatu alat yang bisa
mengubah kualitas air menjadi air yang layak dikonsumsi. Alat-alat pengolahan air tersebut tergabung
dalam sebuah unit yang dikenal dengan unit pengolahan air atau water treatment plant (WTP).
Menurut Kodoatie et al. (2008), fungsi WTP adalah untuk mengolah air baku dari sungai atau sumber
lainnya menjadi air bersih yang layak untuk didistribusikan kepada pelanggan. Umumnya, air tanah
yang diambil dari mata air atau memompa air dari confined aquifer sudah menjadi air bersih.
Sehingga yang perlu dilakukan adalah melakukan penetesan air secara kualitatif sehingga layak untuk
dikonsumsi. Bila air baku dari sungai, danau, bendung, atau waduk, maka ada beberapa hal yang harus
diketahui menyangkut kualitas air. Bangunan pengolahan air diperlukan untuk mengubah air baku
menjadi air bersih. Air baku yang biasa digunakan berasal dari air sungai, yang secara visual
menunjukkan kandungan kekeruhan yang telah melampaui batas maksimum yang diperbolehkan

Air baku dari sumber


sampai WTP

Kesehatan

Air Bersih

Air Baku

sebagai
sumber
air
bersih,
sesuai
dengan
Keputusan
Menteri
No.416/MENKES/PER/IX/1990 tanggal 3 September 1990 (Sinar Tirta Bening 2010).

Air baku dari WTP


sampai pemakaian

Gambar 1. Skema Bagian-Bagian untuk Operasi dan Pemeliharaan Sistem Air Bersih
(Kodoatie et al. 2008)

Adapun unit pengolahan air terdiri atas :


1. Bangunan penangkap air. Merupakan suatu bangunan untuk menangkap atau
mengumpulkan air dari suatu sumber untuk dapat dimanfaatkan. Bangunan ini yang
menentukan kontunuitas pengaliran air dari sumber.
2. Bangunan pengendap pertama. Bangunan ini berfungsi untuk mengendapkan partikelpartikel padat dari air sungai dengan gaya gravitasi. Setelah diendapkan, air kotor masuk
ke dalam bagian pembubuhan koagulan.
3. Pembubuh koagulan. Bagian ini berfungsi untuk membubuhkan koagulan yang berupa
bahan kimia yang berguna untuk membantu proses pengendapan partikel-partikel kecil
yang tidak dapat mengendap karena gravitasi.

4.

Bangunan pengaduk cepat. Meratakan larutan antara air kotor dan koagulan, dibutuhkan
bangunan pengaduk cepat agar koagulan dapat tercampur dengan baik dan cepat.
5. Bangunan pembentuk floc. Bangunan berfungsi untuk membentuk partikel padat yang
lebih besar supaya dapat diendapkan dari hasil reaksi partikel kecil (koloidal) dengan
bahan atau zat koagulan yang kita bubuhkan.
6. Bangunan pengendap kedua. Untuk mengendapkan floc yang terbentuk pada bagian
tersebut, digunakanlah bangunan pengendap kedua. Pengendapan di sini dengan gaya
berat floc sendiri (gravitasi).
7. Bangunan penyaring. Bangunan saringan digunakan untuk menahan gumpalan-gumpalan
dan lumpur (floc).
8. Reservoir. Air yang telah melalui filter atau saringan sudah dapat dikonsumsi. Air ini
sebelum didistribusikan ditampung pada bak reservoir atau tandon untuk diteruskan
kepada konsumen.
9. Pemompaan. Pendistribusian air bersih tersebut dilakukan melalui jaringan perpipaan
yang dipompa menggunakan sistem perpompaan (Sutrisno dan Suciastuti 1987).
Selain bangunan-bangunan tersebut, diperlukan juga jaringan perpipaan untuk
mentransmisikan dan mendistribusikan air. Jaringan pipa transmisi menghubungkan tampungan air
bersih ke jaringan distribusi. Sedangkan jaringan pipa distribusi merupakan jaringan pipa yang
langsung tersambung kepada pelanggan. Dalam pengoperasiannya, tekanan air yang mengalir melalui
pipa distribusi diatur sesuai dengan konsumsi pelanggan. Sewaktu konsumsi air meningkat pada siang
hari (pada pukul 08.00-16.00) tekanan aliran air ditingkatkan di keran pelanggan. Sebaliknya, waktu
penggunaan air rendah pada malam hari (pada pukul 16.00-08.00) tekanannya diturunkan untuk
melindungi jaringan dari tekanan yang berlebihan. Penurunan tekanan dilakukan dengan mengalirkan
air ke reservoir sehingga tekanan air dari WTP ke stasiun pompa booster selalu tetap sepanjang hari
dan malam (Kodoatie et al. 2008). Skema skematis operasi dan pemeliharaan air bersih ditunjukkan
dalam Gambar 1.
Salah satu tipe dari unit pengolahan air atau water treatment plant adalah ultrafiltration (UF)
system atau yang lebih dikenal dengan penjernihan teknologi membran ultra filtrasi. Ultra filtrasi
merupakan membran permeabel kasar, tipis, dan selektif yang mampu menahan makromolekul seperti
koloid, mikroorganisme, dan pirogen. Molekul yang lebih kecil seperti pelarut dan kontaminan
terionisasi dapat melewati membran UF sebagai filtrat. Keuntungan ultrafiltrasi secara efektif mampu
menghilangkan sebagian besar partikel, pirogen, mikroorganisme, dan koloid dengan ukuran tertentu.
Selain itu, mampu menghasilkan air kualitas tinggi dengan hanya sedikit energi. Proses membran ultra
filtrasi (UF) merupakan upaya pemisahan dengan membran yang menggunakan gaya dorong beda
tekanan yang sangat dipengaruhi oleh ukuran dan distribusi pori membran (Mallevialle et al 1996).
Dasar dari penjernihan metode ini adalah, bahwa semua pengotor,pengisi air memiliki ukuran. Ukuran
yang dijadikan patokan adalah bisa bebas kuman/mikroba atau bebas mineral tertentu dalam kadar
tertentu juga. Jika hanya ingin mendapatkan air yang bersih saja, cukup menggunakan ultrafiltrasi
(tidak untuk semua air baku, air kotor yang mempunyai pencemaran logam-logam berat tertentu tidak
bisa dengan metode ini).

Gambar 2. Penjernihan Air dengan Membran Ultra Filtrasi (http://alibaba.com)

Secara konfigurasi UF dibagi menjadi dua jenis yaitu dead end dan cross flow. Pada
konfigurasi dead end, tidak ada air yang dibuang, semua air baku yang dipompakan dialirkan menjadi
produk, sedangkan pada konfigurasi cross flow, mirip dengan sistem RO sebagian air menjadi produk
dan sebagian lagi menjadi air buangan (reject). Alternatif pemilihan konfigurasi ini, didasarkan atas
kandungan turbidity (kekeruhan), dimana untuk sistem cross flow digunakan pada air baku yang
memiliki kekeruhan yang tinggi, yaitu > 50 NTU.
Secara mendasar, UF proses dibagi menjadi empat tahapan, yaitu :
1. Pretreatment. Air baku pertama-tama, dipompakan menuju pretreatment (sand filter) yang
berfungsi untuk mengurangi butiran-butiran pasir. Ukuran partikel yang harus disaring adalah
250-500 mikron. Untuk meningkatkan kemampuan penyaringan dari sistem UF ini, terlebih
dahulu diinjeksikan PAC sebelum masuk ke dalam filter. Fungsi dari injeksi kimia ini adalah
untuk memperbesar ukuran partikel-partikel turbidity sehingga mudah disaring oleh media UF.
Secara berkala akan dilakukan proses backwash dan rinsing untuk membuang kotoran atau
padatan yang telah tersaring pada media filter.
2. Filtration. Setelah pretreatment, proses ini dilanjutkan dengan proses ultra filtration. Sistem UF
mempunyai kemampuan penyaringan hingga 0.01 mikron. Adapun tekanan kerja untuk proses
penyaringan adalah 10-40 Psi. UF bekerja secara otomatis baik untuk proses filtrasinya maupun
backflush. Melihat dari kualitas air sungai yang ada karena memiliki kekeruhan < 50 NTU, maka
digunakan sistem dead end.
3. Back flush. Back flush dilakukan secara rutin, bervariasi terhadap waktu, tergantung pada kualitas
bakunya. Secara teori, rentang antara proses penyaringan (filtration) dengan terjadinya flush
adalah 15-60 menit. Proses back flush dilakukan dengan lamanya waktu 30-60 detik. Untuk
meningkatkan kualitas back flush, maka setelah beberapa kali back flush, akan diikuti oleh injeksi
kimia (HCl dan NaOH), biasa disebut Chemical Enhance Back Flush (CEB). NaOH digunakan

untuk menggelontor materi organik dan HCl digunakan untuk Besi (Fe) atau senyawa logam
lainnya. Pada proses CEB ini, setelah kotoran digelontor dengan kimia, maka akan dilakukan
proses perendaman (soaking) selama 5 menit, dan kemudian digelontor kembali untuk
menghilangkan kimia-kimia yang tersisa.
4. Polishing. Merupakan proses penyempurnaan setelah UF. Biasanya digunakan carbon filter yang
berfungsi untuk mengurangi kandungan zat-zat organik yang terlewatkan setelah proses UF.
Media yang digunakan adalah karbon aktif. (Sinar Tirta Bening 2010)

Gambar 3. Spektrum Ukuran Pengotor dalam Penjernihan Air Bersih


(http://www.buanasaulus.co.cc)

Spektrum pada Gambar 3. terlihat proses ultra filtrasi akan menahan pengotor yang berukuran
di antara 0.1 0.001 mikron. Dimana pada range itu terdapat virus, mikroorganisme, kekeruhan,
koloid, dan protein. Sedangkan garam, gula, dan warna tertentu masih bisa lolos (Saulus 2010).
Beberapa keunggulan teknologi membran dalam pengolahan air yaitu menggunakan proses dengan
konsumsi energi yang rendah, teknik pemisahannya tidak destruktif, kemudahan dalam
pengoperasian, dapat menghasilkan air dengan kualitas yang sangat baik, lebih sedikit menggunakan
bahan kimia, mampu menghasilkan air dengan kualitas yang konstan dan kemampuan menyisihkan
bahan-bahan pencemar dengan rentang yang besar. Selain itu membran juga dapat mencegah
terbentuknya THM (trihalomethane) yang terbentuk karena reaksi bahan-bahan organik dengan klorin
yang digunakan sebagi disinfeksi, THM itu sendiri bersifat karsinogenik (Mahmud 2006). Secara
teoritis, semakin keci ukuran pori atau membran, maka semakin tinggi kemampuan penyaringannya.
Sebagian besar material atau bahan UF yang digunakan adalah terbuat dari senyawa polimer dan
naturally hydrophobic. Polimer yang umum digunakan adalah polysufone (PS), polyethersulfone
(PES), polypropylene (PP), atau polyvinyldeneflouride (PVDF) (Sinar Tirta Bening 2010).

2.3

ANALISIS FINANSIAL

Manusia menentukan keputusan, sedangkan komputer, matematika, dan alat lainnya tidak.
Teknik-teknik dan model-model dari ekonomi teknik membantu manusia dalam pengambilan
keputusan. Keputusan yang dibuat oleh enjinir, manajer, kepala perusahaan, dan individu-individu
biasanya merupakan hasil dari pemilihan satu dari banyak alternatif pilihan. Keputusan tersebut sering
kali menggambarkan pilihan dari orang berpendidikan bagaimana untuk menginvestasikan dananya,
yang biasa disebut dengan modal (Tarquin dan Blank 2002). Dalam perancangan unit pengolahan air
bersih, berbagai pilihan muncul terkait alternatif-alternatif yang secara fisik layak. Dan umumnya,
setiap pilihan dari beberapa alternatif haruslah didasarkan pada pertimbangan ekonomi. Setiap
alternatif yang mendapatkan perhatian serius haruslah dinyatakan dalam satuan-satuan uang sebelum
pilihan ditetapkan (Linsley dan Franzini 1979).
Pengelolaan unit pengolahan air bersih dapat digolongkan ke dalam perencanaan suatu
kegiatan untuk mendatangkan manfaat dengan memanfaatkan sumber daya yang ada. Kegiatan ini
bisa disebut proyek. Dengan demikian, dikatakan bahwa proyek mempunyai tiga unsur, yaitu biaya,
manfaat, dan jangka waktu. Biaya proyek terdiri dari biaya investasi dan biaya eksploitasi. Biaya
investasi adalah biaya yang dikeluarkan pada tahap persiapan, sedangkan biaya eksploitasi ialah biaya
yang dikeluarkan ketika proyek sedang dijalankan (Abilowo 2008). Perancangan unit pengolahan air
bersih dimulai dengan analisis biaya tahunan dalam pembangunan sebuah bangunan hidrolik yang
digunakan dalam unit tersebut, sehingga dapat diketahui waktu dan biaya pengembalian modal yang
telah dikeluarkan. Setelah itu analisis dari biaya-biaya proyek yang dikerjakan yang selanjutnya dapat
diketahui keuntungan yang diperoleh dari sistem tersebut.
Berdasarkan cara dan tujuannya, analisis proyek dibedakan menjadi dua yaitu analisis finansial
dan analisis ekonomi. Analisis finansial dilakukan untuk kepentingan individu atau lembaga yang
menaamkan modalnya dalam proyek tersebut, misalnya petani, wiraswastawan atau perusahaan.
Sedangkan analisis ekonomi lebih ditujukan untuk melihat manfaat yang diperoleh oleh masyarakat
luas, atau perekonomian sebagai suatu sistem keseluruhan (Pramudya dan Dewi 1992). Analisis
finansial setelah penentuan parameter atau data-data dasar mengikuti sebuah sistematika seperti
berikut :
1. Analisis Biaya
Biaya atau cost adalah pengorbanan yang dilakukan untuk memperoleh suatu barang
ataupun jasa yang diukur dengan nilai uang, baik itu pengeluaran berupa uang, melalui tukar
menukar ataupun melalui pemberian jasa. Sedangkan ongkos atau expense adalah
pengeluaran untuk memperoleh pendapatan (Rony 1990). Menurut Pramudya dan Dewi
(1992), untuk dapat memperkirakan biaya produksi maka dilakukan suatu analisis biaya dari
proses produksi sehingga akan didapat biaya produksi persatuan output produk. Analisis
biaya yang dilakukan dalam hal ini ialah produksi air bersih per meter kubiknya. Biaya
dalam proses produksi air bersih terdiri atas dua komponen yaitu biaya tetap dan biaya tidak
tetap. Biaya tetap merupakan macam-macam biaya yang selama satu periode kerja tetap
jumlahnya, sedangkan biaya tidak tetap merupakan macam-macam biaya yang selama satu
periode kerja jumlahnya dapat berubah bergantung pada jumlah jam kerja pemakaian.
Biaya total merupakan biaya keseluruhan yang diperlukan untuk mengoperasikan suatu
mesin dan merupakan penjumlahan biaya tetap dan biaya tidak tetap dan dinyatakan dalam
satuan Rp/jam sedangkan biaya pokok adalah biaya yang diperlukan suatu mesin untuk
setiap unit produk.

2. Biaya Pokok Produksi


Proses produksi yang terjadi di dalam perusahaan, selalu ada alat-alat produksi yang dipakai
untuk memperoleh produk yang diinginkan. Perusahaan industri menghasilkan produk
tertentu dengan memakai tenaga kerja, bahan baku, gedung, mesin-mesin, dan alat-alat
produksi lainnya. Nilai uang dari alat-alat produksi yang dikorbankan di dalam proses
produksi disebut biaya pokok. Perhitungan biaya pokok dapat membantu agar pendirian
perusahaan memang dapat dipertanggungjawabkan, dalam arti bahwa dari sekian banyaknya
kemungkinan, kemungkinan terbaik yang akan dipilih. Dua tujuan pokok dari perhitungan
biaya pokok adalah :
a. Memperoleh data dan informasi yang dibutuhkan untuk membuat perencanaan jangka
pendek yang optimal dalam bidang penjualan dan produksi (misalnya untuk bulan,
triwulan, atau satu tahun mendatang)
b. Memperoleh data dan informasi untuk pengendalian proses produksi, terutama dengan
maksud untuk memperoleh penghematan di dalam perusahaan.
Tujuan sampingan dari perhitungan biaya pokok adalah untuk menentukan nilai barang
dalam pengerjaan dan barang jadi yang harus dicantumkan di dalam neraca perusahaan.
Dengan tiga tujuan perhitungan biaya pokok tersebut, lahir tiga fungsi perhitungan pokok,
yaitu :
a. Landasan untuk menentukan atau menilai harga jual,
b. Alat bantu pengendalian efisiensi,
c. Landasan penilaian neraca dan barang dalam pengerjaan serta barang jadi.
Cara menghitung biaya pokok yang ada di depan mata adalah dengan cara membagi semua
biaya dengan jumlah barang jadi yang dihasilkan (Slot, Minnaar, dan Kwik 1996).
3. Analisis Titik Impas
Titik impas (break even point) adalah suatu titik dimana terjadi kesetimbangan antara dua
alternatif yang berbeda diluar titik tersebut. Kondisi alternatif tersebut berbeda sehingga
akan mempengaruhi pengambilan keputusan. Suatu pengambilan keputusan yang tepat akan
memberikan keuntungan dan sebaliknya akan menimbulkan kerugian. Analisis titik impas
dapat digunakan dalam berbagai hal yang menyangkut pemilihan dua alternatif. Beberapa
hal dalam pengambilan keputusan yang dapat memanfaatkan analisis titik impas di
antaranya : penentuan volume produksi, pemilihan dua alat atau mesin yang sejenis, dan
pemilihan sistem sewa atau beli suatu alat/mesin (Pramudya dan Dewi 1992). Untuk
mengetahui titik impas dari perusahaan, maka perlu dilakukan pemisahan biaya tetap
dengan biaya variabel secara jelas dan benar (Rony 1990). Gambaran break even dapat
bermanfaat memberikan gambaran mengenai hubungan jangka pendek dari jumlah produksi
di satu pihak dengan tingginya omset, biaya dan laba di lain pihak (Slot, Minnaar, dan Kwik
1996).
4. Analisis Kelayakan Finansial
Untuk menilai kelayakan suatu proyek atau membuat peringkat (rangking) beberapa proyek
yang harus dipilih, dapat digunakan beberapa kriteria. Beberapa kriteria untuk menilai
kelayakan investasi yang sering digunakan antara lain :
a. Net Present Value (NPV) merupakan perbedaan antara nilai sekarang (present value)
dari manfaat dan biaya, bila NPV bernilai positif maka proyek tersebut mendapatkan

10

keuntungan, bila NPV bernilai negatif maka proyek tersebut mendapatkan kerugian.
Dari hasil perhitungan NPV yang diperoleh dapat diambil keputusan sebagai berikut :
- Jika NPV 0, proyek layak untuk dilaksanakan,
- Jika NPV < 0, proyek tidak layak untuk dilaksanakan,
- Jika NPV = 0, proyek akan mendapat modalnya kembali setelah diperhitungkan
discount rate yang berlaku.
Harga net present value ini merupakan harga present value keuntungan atas investasi
yang telah ditanamkan (Suyanto, Sunaryo, dan Sjarief, 2001). Nilai bersih suatu proyek
merupakan nilai dari suatu proyek setelah dikurangkan seluruh biaya pada suatu tahun
tertentu dari keuntungan atau manfaat yang diterima pada tahun yang bersangkutan dan
didiskontokan (discounted). Berdasarkan metode ini, proyek yang mempunyai NPV
tertinggi adalah proyek yang mendapat prioritas untuk dilaksanakan. Mengingat
pentingnya penentuan tingkat bunga dalam penghitungan nilai bersih sekarang suatu
proyek, maka pemilihan tingkat bunga yang dipakai dalam metode ini haruslah
mencerminkan biaya oportunitas penggunaan dana. Tingkat bunga yang terlalu tinggi
akan menyebabkan NPV menjadi rendah untuk proyek-proyek yang memberi hasil
dalam jangka waktu yang lama. Sebaliknya, tingkat bunga yang rendah akan
memprioritaskan pada proyek-proyek yang cepat memberikan hasil (Mangkoesoebroto
2000). Nilai NPV dapat diperoleh dengan menggunakan rumus :

Bt Ct
(1 + i)t

NPV =
=1

dimana :
NPV
B
C
t
n
i

(1)

= net present value (Rp)


= manfaat (Rp/tahun)
= biaya (Rp/tahun)
= tahun ke-t
= umur produksi (tahun)
= tingkat bunga (%/tahun)

b. Internal Rate of Return (IRR) merupakan suatu tingkat pengembalian modal yang
digunakan dalam suatu proyek, yang nilainya dinyatakan dalam persen per tahun. Nilai
IRR merupakan nilai tingkat bunga, dimana nilai NPV-nya sama dengan nol. Dari hasil
perhitungan IRR yang diperoleh dapat diambil keputusan sebagai berikut :
- Jika IRR discount rate, proyek layak untuk dilaksanakan,
- Jika IRR < discount rate, proyek tidak layak untuk dilaksanakan.
Perkiraan nilai IRR dapat didekati dengan persamaan berikut :
= +


(" ) (2)
( ")

dimana :
IRR = internal return rate
i
= nilai discount rate/tingkat suku bunga

11

NPV= nilai discount rate pada i


NPV= nilai discount rate pada i
Nilai IRR yang diperoleh merupakan nilai pendekatan, karena hubungan antara
perubahan i dan NPV tidak merupakan suatu garis linier, sehingga ketepatan atau
besarnya penyimpangan nilai IRR akan dipengaruhi dari besarnya perbedaan nilai i dan
i. Artinya, semakin kecil perbedaan nilai i dan i nilai IRR yang diperoleh semakin
mempunyai ketepatan yang lebih tinggi atau mendekati nilai sebenarnya (Pramudya dan
Dewi, 1992).
c. B/C Ratio merupakan perbandingan antara NPV manfaat dan NPV biaya sepanjang
umur proyek (Pramudya dan Dewi 1992). Metode rasio manfaat-biaya (B-C ratio)
adalah suatu cara evaluasi suatu proyek dengan membandingkan nilai sekarang seluruh
hasil diperoleh dari proyek tersebut dengan nilai sekarang seluruh biaya proyek
tersebut. Nilai perbandingan benefit dan cost dapat diketahui dengan menggunakan
rumus :

/ =

=1 (1+)

=1 (1+)

(3)

dimana :
B/C = benefit cost ratio
B = manfaat (Rp/tahun)
C = biaya (Rp/tahun)
t
= tahun ke-t
n = umur produksi (tahun)
i
= tingkat bunga (%/tahun)
Untuk menentukan kriteria investasi, pada tahap awal perlu melalui langkah perhitungan
yang sama, yaitu penyusunan arus kas pada setiap tahun selama umur proyek, baik untuk
arus biaya maupun arus manfaat. Dari arus ini kemudian dapat dihitung nilai sekarang
(present value), dengan menggunakan discount factor (DF) atau yang lebih dikenal dengan
fasilitas diskonto. Yang dimaksud dengan tingkat bunga diskonto adalah tingkat bunga
yang ditetapkan pemerintah atas bank-bank umum yang meminjam ke Bank Sentral. Dalam
menghitung discount factor digunakan rumus sebagai berikut :

1
(1 + )

(4)

dimana :
DF
= discount factor (%)
i
= tingkat bunga (%)
t
= waktu (tahun ke-)

12

5. Analisis sensitivitas
Analisis sensitivitas merupakan analisis yang dilakukan untuk mengetahui akibat dari
perubahan parameter-parameter produksi terhadap perubahan kinerja sistem produksi
dalam menghasilkan keuntungan. Analisis ini dilakukan apabila :
(1) Terjadi suatu kesalahan pendugaan suatu nilai biaya atau manfaat,
(2) Kemungkinan terjadi perubahan suatu unsur harga pada saat proyek tersebut
dilaksanakan. (Pramudya dan Dewi 1992).
Dalam analisis kelayakan proyek, banyak asumsi yang digunakan. Penggunaan asumsi ini
memiliki ketidakpastian yang sudah diminimalkan berdasarkan nilai aktual yang terjadi di
lapangan. Untuk menguji sensitivitas proyek terhadap perubahan asumsi pendapatan dan
biaya operasional, digunakan beberapa skenario (Bank Indonesia, 2011).

13