Anda di halaman 1dari 125

Kata Pengantar

Puji syukur kami ucapkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat-Nya kami dapat
menyelesaikan Laporan Pendahuluan untuk pekerjaan Penyusunan Rencana Pembangunan
dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman (RP3KP) Kota Salatiga Tahun
2016.
Pada Laporan Pendahuluan ini, merupakan penjabaranpemahaman lingkup pekerjaan yang
tersirat dari Kerangka Acuan Kerja (KAK) dan setelah kami dapat memahami lingkup pekerjaan
maka kami mencoba mengusulkan dan memaparkan teori yang berkaitan dengan tinjauan
literatur, gambaran umum wilayah studi, pendekatan dan metodologi, beserta rencana kerja.
Kami berharap akan saran dan kritik dari berbagai pihak guna penyempurnaan laporan ini.
Ucapan terima kasih juga kami ucapkan kepada berbagai pihak yang telah membantu kami
dalam menyelesaikan Laporan Pendahuluan ini, semoga produk ini membawa manfaat bagi kita
semua dan bagi Kota Salatiga pada khususnya.

Salatiga, Juli 2016

- Tim Penyusun

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Daftar Isi
Kata Pengantar....................................................................................................................................................1
Daftar Isi...............................................................................................................................................................2
Daftar Tabel..........................................................................................................................................................4
Daftar Gambar.....................................................................................................................................................6
BAB 1 7
PENDAHULUAN....................................................................................................................................................7
1.1 Latar Belakang...............................................................................................7
1.2 Maksud, Tujuan dan Sasaran..............................................................................8
1.3 Dasar Hukum................................................................................................9
1.4 Lingkup Kegiatan.........................................................................................10
1.4.1
Lingkup Wilayah................................................................................10
1.4.2
Lingkup Kegiatan...............................................................................10
1.5 Sistematika Pelaporan.....................................................................................11
BAB 2 12
2.1 Pengertian RP3KP........................................................................................12
2.2 Landasan, peran dan kedudukan RP3KP.............................................................18
2.2.1
Landasan RP3KP...............................................................................18
2.2.2
Peran RP3KP dalam Perencanaan...........................................................19
2.2.3
Kedudukan RP3KP.............................................................................20
2.3 Kriteria Lokasi Dan Persyaratan Bagi Perumahan Permukiman..................................21
2.3.1
Persyaratan Lingkungan Perumahan dan Permukiman.................................22
2.3.2
Kriteria Pembangunan Rumah, Pembangunan Prasarana Sarana Dan Utilitas Umum
Perumahan, Kawasan Permukiman.........................................................23
2.3.3
Konsep Ruang Neighborhood Unit Untuk Penempatan Fasilitas......................31
2.3.4
Fasilitas Dan Prasarana Lingkungan Perumahan Dan Permukiman...................34
2.4 Sintesa Tinjauan Kebijakan pembangunan perumahan dan permukiman.......................35
BAB 3 39
3.1 Letak Geografis dan Wilayah Administratif...........................................................39
3.2 Kondisi Fisik Dasar.......................................................................................41
3.2.1
Curah Hujan.....................................................................................41
3.2.2
Topografi.........................................................................................41
3.2.3
Jenis Tanah......................................................................................42
3.2.4
Penggunaan Lahan............................................................................42
3.3 KONDISI SOSIAL BUDAYA...............................................................................47
3.3.1
Kondisi Kependudukan.......................................................................47
3.3.2
Kondisi Sarana dan Prasarana...............................................................52
BAB 4 59
4.1 Persiapan...................................................................................................59
2

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

4.2 Penyusunan Database...................................................................................60


4.2.1
Pendekatan Penyusunan Database.........................................................60
4.2.2
Tahap Penyusunan Database................................................................62
4.2.3
Teknik Pengumpulan Data....................................................................65
4.3 Pengolahan dan Penyajian Data........................................................................70
4.4 Kegiatan Analisis..........................................................................................70
4.4.1
Analisis Implikasi Kebijakan Pembangunan dan Kebijakan Tata Ruang Nasional dan
Daerah Provinsi terhadap Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan
Kawasan Permukiman.........................................................................71
4.4.2
Analisis Implikasi Kebijakan Pembangunan dan Kebijakan Tata Ruang Daerah Kota
Salatiga terhadap Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan
Permukiman.....................................................................................72
4.4.3
Analisis Sistem Pusat-pusat Pelayanan yang Didasarkan pada Sebaran Daerah
Fungsional Perkotaan dan Perdesaan......................................................72
4.4.4
Analisis Karakteristik Sosial Kependudukan..............................................73
4.4.5
Analisis Karakteristik Perumahan Dan Kawasan Permukiman.........................75
4.4.6
Analisis Arah Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman di Perkotaan
dan/atau Perdesaan yang Berbatasan dalam Wilayah Kabupaten terhadap Rencana
Pengembangan Wilayah Kabupaten/Kota secara Keseluruhan........................78
4.4.7
Analisis Kebutuhan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum............................78
4.4.8
Analisis Arah Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman dan Dukungan
Potensi Wilayah, Kemampuan Penyediaan Rumah dan Jaringan Prasarana dan
Sarana serta Utilitas Umum...................................................................79
4.4.9
Analisis Kesesuaian Terhadap Rencana Investasi Prasarana, Sarana dan Jaringan
Utilitas Regional atau Rencana Induk Sistem.............................................81
4.4.10 Analisis Besarnya Permintaan Masyarakat terhadap Rumah...........................81
4.4.11 Analisis Kebutuhan Tanah untuk Pembangunan Perumahan dan Kawasan
Permukiman dengan Memperhatikan Kebijakan Hunian Berimbang..................85
4.4.12 Analisis Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup serta Optimasi
Pemanfaatan Ruang...........................................................................86
4.4.13 Analisis Kemampuan Keuangan Daerah...................................................88
4.4.14 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Perumahan dan Kawasan Permukiman..........89
4.5 Penyusunan Konsep.....................................................................................90
4.6 Penyusunan Rencana....................................................................................90
BAB 5 92
5.1 Komposisi Tim.............................................................................................92
5.2 Jadwal Pelaksanaan......................................................................................94
5.3 Jadwal Penugasan Tenaga Ahli.........................................................................97
Lampiran............................................................................................................................................................98

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Daftar Tabel
Tabel 3.1

Luas Rencana Kawasan Peruntukkan Perumahan Kota Salatiga...........................49

Tabel 3.2

Program-Program Perumahan untuk Pembangunan Baru......................................57

Tabel 3.3

Program Peningkatan Kualitas Perumahan dan Permukiman.................................61

Tabel 4.1

Curah Hujan dan Hari Hujan per Bulan Tahun 2012 2014 (mm) di Kota Salatiga.64

Tabel 4.2

Luas Wilayah per Kecamatan Tahun 2014 (ha).......................................................65

Tabel 4.3 Luas Lahan Sawah menurut Jenis Pengairan/Irigasi per Kecamaran Kota Salatiga
Tahun 2014 (ha)......................................................................................................................... 66
Tabel 4.4 Luas Lahan Kering dan Lahan Lain menurut Penggunannya per Kecamatan Tahun
2014 di Kota Salatiga (ha).......................................................................................................... 66
Tabel 4.5

Permukiman Eksisting Kota Salatiga (ha)...............................................................66

Tabel 4.6

Kepadatan Penduduk Kota Salatiga Menurut Kecamatan.......................................70

Tabel 4.7

Kepadatan Penduduk Kota Salatiga Menurut Kecamatan Tahun 2010 2014.......71

Tabel 4.8 Jumlah Penduduk Kota Salatiga Menurut Jenis Kelamin............................................71


Tabel 4.9 Jumlah Rumah Tangga Per Kecamatan Tahun 2014...................................................72
Tabel 4.10 Banyaknya Sekolah Dasar Menurut Status Dan Kecamatan di Kota Salatiga Tahun
2014........................................................................................................................................... 75
Tabel 4.11 Banyaknya SLTP Menurut Status Dan Kecamatan di Kota Salatiga Tahun 2013.......75
Tabel 4.12 Banyaknya Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan Menurut Status dan Kecamatandi
Kota Salatiga Tahun 2014........................................................................................................... 75
Tabel 4.13 Banyaknya Tempat Ibadah Menurut Kecamatandi Kota Salatiga Tahun 2014...........76
Tabel 4.14 Banyaknya Sarana Kesehatan di Kota Salatiga Tahun 2014.....................................76
Tabel 4.15 Volume Sampah dan Sampah yang Terangkut Tahun 2005-2014 di Kota Salatiga. . .77
Tabel 5.1

Kondisi Perumahan dan Permukiman.....................................................................86

Tabel 5.2

Kebutuhan Data Analisis Kependudukan................................................................97

Tabel 5.3

Kebutuhan Data Analisis Karakteristik Perumahan Dan Permukiman.....................99

Tabel 5.4

Kebutuhan Data Analisis Kecenderungan Dan Arah Perkembangan Permukiman103

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Tabel 5.5

Kebutuhan Data Analisis Penyediaan Perumahan Dan Permukiman....................104

Tabel 5.6

Kebutuhan Data Analisis Kesesuaian Lahan Bagi Permukiman............................110

Tabel 6.1 Komposisi Tim dan Penugasan Tenaga Ahli yang Diusulkan dalam Pelaksanaan
Pekerjaan 117
TABEL 6.2 JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN...............................................................118
Tabel 6.3

Jadwal Penugasan Tenaga Ahli............................................................................120

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Daftar Gambar
Gambar 2.1

Substansi draft Kepmenpera tentang Pedoman Penyusunan RP3KP................................20

Gambar 2.2

Kedudukan RP3KP dalam Sistem Perencanaan Pembangunan......................................23

Gambar 3.1 Peta Rencana Pola Ruang Kota Salatiga..............................................50


Gambar 3.2 Peta Rencana Struktur Ruang Kota Salatiga........................................51
Gambar 3.3 Peta Rencana Zonasi Permukiman Kota Salatiga................................52
Gambar 4.1

Peta Wilayah Administrasi Kota Salatiga.....................................63

Gambar 4.2

Peta Kemiringan Lahan Kota Salatiga..........................................67

Gambar 4.2

Peta Jenis Tanah Kota Salatiga.....................................................68

Gambar 4. 4

Peta Permukiman Eksisting Kota Salatiga...................................69

Gambar 4.5

Piramida Penduduk Kota Salatiga Tahun 2015..........................................................72

Gambar 4.7

Peta Jumlah Penduduk Kota Salatiga...........................................73

Gambar 4.8

Peta Kepadatan Penduduk Kota Salatiga.....................................74

Gambar 4.8

Peta Sarana Pelayanan Umum Kota Salatiga..............................78

Gambar 4.9

Peta Sarana Pendidikan Kota Salatiga.........................................79

Gambar 4.10

Peta Sarana Peribadatan Kota Salatiga.......................................80

Gambar 4.11

Peta Sarana Kesehatan Kota Salatiga..........................................81

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

BAB 1
PENDAHULUAN
Bagian ini berisi tentang pendahuluan dari buku ini yang
memuat latar belakang pelaksanaan pekerjaan, tujuan dan
sasaran penyusunan pekerjaan, ruang lingkup wilayah
perencanaan dan ruang lingkup materi penyusunan
pekerjaan

1.1 LATAR BELAKANG


Seiring dengan perkembangan dinamika masyarakat, perumahan dan permukiman merupakan
salah satu kebutuhan dasar yang perlu mendapatkan perhatian pemerintah dalam rangka
peningkatan dan pemerataan kesejahteraan. Pembangunan perumahan dan kawasan
permukiman merupakan kegiatan yang bersifat multisektor, bukan hanya terkait dengan
pembangunan rumah tinggal akan tetapi terkait dengan berbagai sarana pendukung mulai dari
penyediaan infrastruktur transportasi, penyediaan air bersih, sanitasi, sarana ekonomi dan lainlain. Pembangunan perumahan dan permukiman di Indonesia secara umum telah
diselenggarakan berdasarkan prinsip:
Pemenuhan kebutuhan akan rumah layak merupakan tugas dan tanggung jawab
masyarakat sendiri.
Pemerintah mendukung melalui penciptaan iklim yang memungkinkan masyarakat
mandiri dalam mencukupi kebutuhan akan rumah layak.
Beberapa permasalahan perumahan dan kawasan permukiman di Kota Salatiga adalah:
Penduduk Kota Salatiga meningkat setiap tahunnya dengan rata-rata laju pertumbuhan
dari tahun 2011-2015 sebesar 1,47% (Kota Salatiga dalam Angka 2016).

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Jumlah penduduk yang begitu besar telah melampaui daya dukung dalam menyediakan
fasilitas yang layak bagi penduduknya. Di beberapa tempat menuntut penyediaan
fasilitas yang dapat memberikan pelayanan serta penyebaran fasilitas yang merata
dalam mendukung aktivitas penduduk.
Pertumbuhan perumahan sederhana yang meningkat di beberapa tempat tanpa
perencanaan yang matang.
Menurunnya nilai kualitas perumahan dan permukiman akibat dari daya dukung fasilitas
dan kondisi lingkungan yang tidak memadai.
Terdapat kantong permukiman kumuh di Kota Salatiga yang perlu dilakukan pemugaran,
peremajaan atau pemukiman kembali (Database Permukiman Kumuh Kota Salatiga).
Belum optimalnya dokumen perencanaan secara komprehensif untuk perumahan dan
permukiman.
Agar penyelenggaraan pembangunan perumahan dan permukiman berjalan optimal, tertib,
terorganisasi dan terencana dengan baik, diperlukan suatu strategi yang dapat
mengakomodasikan berbagai kepentingan, peraturan serta berbagai hal yang perlu diketahui,
dipedomani dan disepakati bersama.
Skenario umum terutama diperlukan untuk mengantisipasi persoalan-persoalan pokok yang saat
ini berkembang di kawasan permukiman perkotaan, bahkan yang diprediksi akan terjadi pada
periode tertentu. Untuk mengoptimalkan capaian pemenuhan kebutuhan perumahan dan
permukiman yang layak bagi warganya, serta memberikan arah yang jelas dalam pencapaian
kebijakan perumahan dan permukiman sebagaimana yang diamanahkan dalam perencanaan
pembangunan dan penataan ruang Kota Salatiga, maka diperlukan strategi pengembangan
yang terarah dan terencana dalam dokuman Rencana Pembangunan dan Pengembangan
Perumahan dan Kawasan Permukiman (RP3KP).

1.2 MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN


Maksud dilaksanakannya kegiatan ini adalah menyusun Rencana Pembangunan dan
Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman (RP3KP) sebagai pedoman dan
skenario pemerintah daerah dalam menyelenggarakan kegiatan di bidang perumahan dan
permukiman. RP3KP sebagai suatu alat untuk mewujudkan keterpaduan prasarana dan sarana
untuk mendukung kebijakan pengembangan kawasan perumahan dan permukiman.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Sedangkan tujuan yang ingin dicapai melalui pelaksanaan kegiatan ini yaitu untuk melakukan
arahan kebijakan pembangunan pengembangan permukiman dan sarana dasar pelayanan
permukiman Kota Salatiga yang terkoordinasi, aman, nyaman, layak huni dan berkelanjutan.
Sasaran yang ingin diwujudkan dari pelaksanaan kegiatan ini adalah :
1

Tersedianya basis data perumahan dan kawasan permukiman;

Terumuskannya tujuan, kebijakan, dan strategi pembangunan dan pengembangan


perumahan dan kawasan permukiman;

Terumuskannya perencanaan perumahan dan kawasan permukiman;

Terumuskannya indikasi program pembangunan perumahan baru, peningkatan kualitas


perumahan dan permukiman dan penunjang perumahan dan permukiman.

1.3 DASAR HUKUM


Peraturan perundang-undangan yang dipedomani yang berkaitandengan kegiatan ini adalah :
1

Undang-undang No. 5 Tahun 1960 tentang Ketentuan Pokok-pokok Agraria;

Undang undang No. 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi;

Undang undang No. 20 Tahun 2002 tentang Ketenagalistrikan;

Undang-undang No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.

Undang-undang No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional;

Undang-undang No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan;

Undang-undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;

Undang-undang No. 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah;

Undang undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan;

10 Undang undang No. 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik;


11 Undang-undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup;
12 Undang undang No. 11 Tahun 2010 tentang Benda Cagar Budaya;
13 Undang-undang No. 01 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman;
14 Undang undang No. 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun;

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

15 Undang undang No. 2 Tahun 2012 tentang Pengadaan tanah bagi Pengembangan untuk
Kepentingan Umum;
16 Undang undang No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah;
17 Peraturan Pemerintah No. 35 Tahun 1991 tentang Sungai;
18 Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 1993 tentang Angkutan Jalan;
19 Peraturan Pemerintah No. 43 Tahun 1993 tentang Prasarana dan Lalu Lintas Jalan;
20 Peraturan Pemerintah No.10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta Untuk Penataan
Ruang Wilayah;
21 Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah;
22 Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 2006 tentang Irigasi;
23 Peraturan Pemerintah No. 34 Tahun 2006 tentang Jalan;
24 Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional;
25 Peraturan Pemerintah No. 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang;
26 Peraturan Pemerintah No. 22 Tahun 2010 tentang Wilayah Pertambangan;
27 Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 2012 tentang Izin Lingkungan;
28 Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Tanah
bagi Pelaksanaan Pembangunan untuk Kepentingan Umum;
29 Keputusan Presiden No. 59 Tahun 1989 tentang Kriteria Kawasan Budidaya;
30 Keputusan Presiden No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung;
31 Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 34 Tahun 2003 tentang Kebijakan Nasional di
Bidang Pertanahan;
32 Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 4 Tahun 2009 tentang Koordinasi Penataan
Ruang Nasional;
33 Keputusan Presiden No. 4 Tahun 2009 tentang Badan Koordinasi Penataan Ruang
Nasional;
34 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 41/PRT/M2007 tentang Pedoman Kriteria Teknis
Kawasan Budidaya;
35 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 05/PRT/M/2008 tentang Pedoman Penyediaan dan
Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau (RTH) di Kawasan Perkotaan;
36 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 17/PRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kota;

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

37 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 9 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyerahan
Prasarana, Sarana, Dan Utilitas Perumahan Dan Permukiman Di Daerah;
38 Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 17 Tahun 2009 tentang Pedoman
Penentuan Daya Dukung Lingkungan Hidup dalam Penataan Ruang Wilayah;
39 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 14/PRT/M/2010 tentang Standar Pelayanan
Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang;
40 Peraturan Menteri Negara Perumahan Rakyat No. 12 Tahun 2014 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan
Permukiman Daerah Provinsi dan Daerah Kabupaten/Kota;
1. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah No. 6 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2010;
2. Peraturan Daerah No. 4 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota
Salatiga;
3. Peraturan Daerah No. 7 Tahun 2013 tentang Bangunan Gedung Kota Salatiga.

1.4 LINGKUP KEGIATAN


1.4.1 Lingkup Wilayah
Lokasi kegiatan Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan
Permukiman (RP3KP) Kota Salatiga meliputi seluruh wilayah administratif Kota Salatiga.

1.4.2 Lingkup Kegiatan


Lingkup Kegiatan adalah Kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan Dan Pengembangan
Perumahan Dan kawasan Permukiman (RP3KP) Kota Salatiga Tahun Anggaran 2016 yang
meliputi:
a. Pendataan data primer dan data sekunder
b. Analisis data
c. Penyusunan konsep Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan
Kawasan Permukiman (RP3KP) yeng berisi:
-

Visi, misi, tujuan, kebijakan dan strategi pembangunan dan pengembangan perumahan
dan kawasan permukiman di Kota Salatiga;

Jabaran kebijakan pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan


permukiman;

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Arahan lokasi pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan


permukiman

Indikasi program bidang perumahan dan permukiman dalam jangka pendek, jangka
menengah dan jangka panjang

Pengaturan mekanisme penyelenggaraan dan kelembagaan

1.5 SISTEMATIKA PELAPORAN


Sistematika pelaporan pada tahap Laporan Pendahuluan kegiatan Penyusunan Rencana
Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman (RP3KP) Kota
Salatiga ini adalah sebagai berikut :
BAB 1
: PENDAHULUAN
Bagian ini berisi tentang pendahuluan dari buku ini yang memuat latar belakang
pelaksanaan pekerjaan, tujuan dan sasaran penyusunan pekerjaan, ruang lingkup
wilayah perencanaan dan ruang lingkup materi penyusunan pekerjaan.
BAB 2
: PEMAHAMAN MATERI RP3KP
Bab ini berisi tentang dasar-dasar literatur yang terkait dengan pembangunan
perumahan dan permukiman secara umum sebagai dasar dalam penyusunan
RP3KP.
BAB 3
: GAMBARAN UMUM WILAYAH
Bab ini berisi tentang gambaran umum wilayah Kota Salatiga.
BAB 4
: METODOLOGI PELAKSANAAN
Bab ini berisi tentang metodologi pelaksanaan kegiatan Penyusunan Rencana
Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman
(RP3KP) Kota Salatiga.
BAB 5
: ORGANISASI PELAKSANAAN PEKERJAAN
Bab ini berisi tentang program kerja pelaksanaan kegiatan Penyusunan Rencana
Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman
(RP3KP) Kota Salatiga.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

BAB 2
Pemahaman
Materi RP3KP
Bab ini berisi tentang dasar-dasar literatur yang terkait
dengan pembangunan perumahan dan permukiman secara
umum sebagai dasar dalam penyusunan RP3KP

2.1 PENGERTIAN RP3KP


Berdasarkan dari kepanjangan RP3KP yaitu Rencana Pembangunan dan Pengembangan
Perumahan dan Kawasan Permukiman di Daerah. Maka akan dijelaskan dahulu definisi
tentang perumahan dan kawasan permukiman berdasarkan UU No. 1 Tahun 2011 tentang
Perumahan dan Kawasan Permukiman. Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian
dari permukiman, baik perkotaan maupun perdesaan, yang dilengkapi dengan prasarana,
sarana, dan utilitas umum sebagai hasil upaya pemenuhan rumah yang layak huni. Kawasan
permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik berupa
kawasan perkotaan maupun perdesaan, yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau
lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan. Jadi
yang dimaksud dengan Perumahan dan kawasan permukiman adalah satu kesatuan sistem
yang terdiri atas pembinaan, penyelenggaraan perumahan, penyelenggaraan kawasan
permukiman, pemeliharaan dan perbaikan, pencegahan dan peningkatan kualitas terhadap
perumahan kumuh dan permukiman kumuh, penyediaan tanah, pendanaan dan sistem
pembiayaan, serta peran masyarakat.
Jadi Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman
merupakan arahan kebijakan dan strategi pembangunan dan pengembangan, pembinaan,
penyelenggaraan perumahan, penyelenggaraan kawasan permukiman, pemeliharaan dan
perbaikan, pencegahan dan peningkatan kualitas terhadap perumahan kumuh dan permukiman
kumuh, penyediaan tanah, pendanaan dan sistem pembiayaan, serta peran masyarakat
Perumahan dan kawasan permukiman dalam kesatuan sistem yang terdiri dari:
A Pembinaan, meliputi :
a

Perencanaan, yaitu : perencanaan yang disusun pada tingkat nasional, provinsi, atau
kabupaten yang dimuat dan ditetapkan dalam rencana pembangunan jangka panjang,

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

rencana pembangunan jangka menengah, dan rencana tahunan sesuai dengan


ketentuan peraturan perundang-undangan.
a. Pengaturan, yaitu meliputi :
1) Penyediaan tanah;
2) Pembangunan;
3) Pemanfaatan;
4) Pemeliharaan; dan
5) Pendanaan dan pembiayaan.
b. Pengendalian, yang meliputi :
1

Pengendalian rumah;

Pengendalian perumahan;

Pengendalian permukiman;

Pengendalian lingkungan hunian; dan

Pengendalian kawasan permukiman.

c. Pengawasan, yang meliputi pemantauan, evaluasi dan koreksi sesuai dengan


ketentuan peraturan perundang-undangan.
A. Penyelenggaraan Perumahan, meliputi:
a

Perencanaan Perumahan;
Perencanaan perumahan dilakukan untuk memenuhi kebutuhan rumah. Perencanaan
perumahan terdiri atas:
1

Perencanaan dan perancangan rumah; Hasil perencanaan dan perancangan


rumah harus memenuhi persyaratan teknis, administratif, tata ruang, dan ekologis.
Persyaratan merupakan syarat bagi diterbitkannya izin mendirikan bangunan.
Perencanaan dan perancangan rumah merupakan bagian dari perencanaan
perumahan dan/atau permukiman.

Perencanaan prasarana, sarana, dan utilitas umum perumahan, meliputi:


a) Rencana penyediaan kaveling tanah untuk perumahan sebagai bagian dari
permukiman digunakan sebagai landasan perencanaan prasarana, sarana,
dan utilitas umum. Tujuannya untuk meningkatkan daya guna dan hasil guna
tanah bagi kaveling siap bangun sesuai dengan rencana tata bangunan dan
lingkungan.
b) Rencana kelengkapan prasarana, sarana, dan utilitas umum perumahan.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

d. Pembangunan Perumahan; meliputi:


1

Pembangunan rumah dan prasarana, sarana, dan utilitas umum. Pembangunan


rumah meliputi pembangunan rumah tunggal, rumah deret, dan/atau rumah susun
yang dikembangkan berdasarkan tipologi, ekologi, budaya, dinamika ekonomi pada
tiap daerah, serta mempertimbangkan faktor keselamatan dan keamanan.
Pembangunan rumah dan perumahan harus dilakukan sesuai dengan rencana tata
ruang wilayah. Pembangunan prasarana, sarana, dan utilitas umum perumahan
dilakukan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau setiap orang.
Pembangunan prasarana, sarana, dan utilitas umum perumahan harus memenuhi
persyaratan:
a

Kesesuaian antara kapasitas pelayanan dan jumlah rumah;

Keterpaduan antara prasarana, sarana, dan utilitas umum dan lingkungan


hunian;

Ketentuan teknis pembangunan prasarana, sarana, dan utilitas umum; dan

Prasarana, sarana, dan utilitas umum yang telah selesai dibangun oleh setiap
orang harus diserahkan kepada pemerintah kabupaten sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.

6) Peningkatan kualitas perumahan.


e. Pemanfaatan Perumahan, meliputi:

f.

Pemanfaatan rumah;

Pemanfaatan prasarana dan sarana perumahan; dan

Pelestarian rumah, perumahan, serta prasarana dan sarana perumahan sesuai


dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pengendalian Perumahan.
Pengendalian perumahan dimulai dari tahap:perencanaan; pembangunan dan
pemanfaatan. Pengendalian dilakukan oleh pemerintah daerah dalam bentuk perizinan,
penertiban dan penataan.

B. Penyelenggaraan Kawasan Permukiman


Penyelenggaraan kawasan mencakup lingkungan hunian dan tempat kegiatan pendukung
perikehidupan dan penghidupan di perkotaan dan di perdesaan. Penyelenggaraan kawasan
permukiman dilakukan melalui:
a

pengembangan yang telah ada;

pembangunan baru; atau

pembangunan kembali.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

C. Pemeliharaan dan Perbaikan Rumah serta Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum
Pemeliharaan rumah dan prasarana, sarana, dan utilitas umum dilakukan melalui perawatan
dan pemeriksaan secara berkala oleh pemerintah daerah dan/atau setiap orang. Perbaikan
rumah dan prasarana, sarana, atau utilitas umum dilakukan melalui rehabilitasi atau
pemugaran. Perbaikan rumah wajib dilakukan oleh setiap orang.Perbaikan prasarana,
sarana, dan utilitas umum untuk perumahan dan permukiman wajib dilakukan oleh
pemerintah daerah dan/atau setiap orang. Perbaikan sarana dan utilitas umum untuk
lingkungan hunian wajib dilakukan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau setiap
orang. Perbaikan prasarana untuk kawasan permukiman wajib dilakukan oleh Pemerintah,
pemerintah daerah, dan/atau badan hukum.
D. Pencegahan Dan Peningkatan Kualitasterhadap Perumahan Kumuh dan Permukiman
Kumuh
Pencegahan terhadap tumbuh dan berkembangnya perumahan kumuh dan permukiman
kumuh baru mencakup:
a

Ketidakteraturan dan kepadatan bangunan yang tinggi;

Ketidaklengkapan prasarana, sarana, dan utilitas umum;

Penurunan kualitas rumah, perumahan dan permukiman, serta prasarana, sarana dan
utilitas umum; dan

Pembangunan rumah, perumahan, dan permukiman yang tidak sesuai dengan rencana
tata ruang wilayah.

Peningkatan kualitas terhadap perumahan kumuh dan permukiman kumuh didahului dengan
penetapan lokasi perumahan kumuh dan permukiman kumuh dengan pola-pola
penanganan:
a

Pemugaran;

Peremajaan; atau

Pemukiman kembali.

E. Penyediaan Tanah
Penyediaan tanah untuk pembangunan rumah, perumahan, dan kawasan permukiman
dapat dilakukan melalui:
a

Pemberian hak atas tanah terhadap tanah yang langsung dikuasai negara;

Konsolidasi tanah oleh pemilik tanah;

Peralihan atau pelepasan hak atas tanah oleh pemilik tanah;

Pemanfaatan dan pemindahtanganan tanah barang milik negara atau milik daerah
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Pendayagunaan tanah negara bekas tanah terlantar;

Pengadaan tanah untuk pembangunan bagi kepentingan umum sesuai dengan


ketentuan peraturan perundangundangan.

F. Pendanaan dan Sistem Pembiayaan


Sumber dana untuk pemenuhan kebutuhan rumah, perumahan, permukiman, serta
lingkungan hunian perkotaan dan perdesaan berasal dari:
a

Anggaran pendapatan dan belanja negara;

Anggaran pendapatan dan belanja daerah; dan/atau

Sumber dana lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Dana tersebut digunakan untuk mendukung:


a

Penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman;

Kemudahan dan/atau bantuan pembangunan dan perolehan rumah bagi mbr sesuai
dengan standar pelayanan minimal.

G. Hak dan Kewajiban


Dalam penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman, setiap orang berhak:
a

Menempati, menikmati, dan/atau memiliki/memperoleh rumah yang layak dalam


lingkungan yang sehat, aman, serasi, dan teratur;

Melakukan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman;

Memperoleh informasi yang berkaitan dengan penyelenggaraan perumahan dan


kawasan permukiman;

Memperoleh manfaat dari penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman;

Memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang dialami secara langsung
sebagai akibat penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman; dan

Mengajukan gugatan perwakilan ke pengadilan terhadap penyelenggaraan perumahan


dan kawasan permukiman yang merugikan masyarakat.

Dalam penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman, setiap orang wajib:


a

Menjaga keamanan, ketertiban, kebersihan, dan kesehatan di perumahan dan kawasan


permukiman;

Turut mencegah terjadinya penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman


yang merugikan dan membahayakan kepentingan orang lain dan/atau kepentingan
umum;

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Menjaga dan memelihara prasarana lingkungan, sarana lingkungan, dan utilitas umum
yang berada di perumahan dan kawasan permukiman; dan

Mengawasi pemanfaatan dan berfungsinya prasarana, sarana, dan utilitas umum


perumahan dan kawasan permukiman.

H. Peran Serta Masyarakat


Penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman dilakukan oleh Pemerintah dan
pemerintah daerah dengan melibatkan peran masyarakat. Pelibatan peran masyarakat
dilakukan dengan memberikan masukan dalam:
a

penyusunan rencana pembangunan perumahan dan kawasan permukiman;

pelaksanaan pembangunan perumahan dan kawasan permukiman;

pemanfaatan perumahan dan kawasan permukiman;

pemeliharaan dan perbaikan perumahan dan kawasan permukiman; dan/atau

pengendalian penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman;

Prinsip dasar RP3KP merupakan satu kesatuan dan atau komplementer dari sistem
perencanaan pembangunan daerah danRTRW. Tujuan RP3KP adalah:
1

Melaksanakan SPM Bidang Perumahan Rakyat

Mewujudkan RTRW peruntukan perumahan dan kawasan permukiman

Pemberdayaan pemangku kepentingan

Menunjang pembangunan ekonomi-sosial-budaya

RP3KP mengandung pengertian:


1

Skenario penyelenggaraan pengelolaan bidang perumahan dan permukiman yang


terkoordinasi dan terpadu secara lintas sektoral dan lintas wilayah administratif.

Jabaran pengisian rencana pola ruang kawasan permukiman dalam RTRW.

RP3KP merupakan acuan baku sekaligus skenario penyelenggaraan koordinasi dan


keterpaduan pembangunan perumahan dan permukiman, yang memuat mekanisme
pelaksanaan himpunan rencana lintas sektor terkait di bidang perumahan dan permukiman.
Untuk itu RP3KP seyogyanya dapat selaras dengan rencana dan sistem penyelenggaraan
pembangunan daerah. Untuk itu ada beberapa hal yang perlu diperhatikan:
1

Jangka waktu perencanaan RP3KP diusulkan 20 (dua puluh) tahunan.

Muatan Pokok RP3KP Kabupaten

Muatan pokok yang akan tertuang dalam rencana lima tahunan tersebut antara lain:

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Jabaran kebijaksanaan pembangunan perumahan dan permukiman kabupaten untuk lima


tahun mendatang.

Rincian program, lokasi, target, dan sasaran yang akan dicapai oleh masing-masing sektor
terkait.

Rincian rencana pembiayaan dan sumber pendananaannya.

Lokasi dan kegiatan masing-masing sektor terkait yang mengacu kepada RTRW Kabupaten
yang bersangkutan.

Kelembagaan yang mengatur pelaksanaan sampai dengan tingkat kecamatan,atau


kelurahan/desa, sangat disarankan untuk mempertimbangkan menggunakan kelembagaan
pembangunan perumahan dan permukiman yang berada dalam masyarakat.

Rincian rencana yang disusun dan dipersiapkan serta akan dilaksanakan oleh masyarakat
secara perorangan atau kelompok, serta badan usaha perumahan dan permukiman lain
dalam kurun waktu yang bersamaan.

Mekanisme keterpaduan pelaksanaan di setiap tingkatan wilayah.

Pembentukan POKJANIS untuk penanganan masalah spesifik yang dihadapi oleh


kabupaten yang bersangkutan. Pembentukan POKJANIS ini disesuaikan dengan kebutuhan
daerah. Semakin solid forum koordinasi yang dimiliki, semakin intensif pertemuan koordinasi
dan keterpaduan dijalankan, semakin kecil kebutuhan akan POKJANIS ini.

Penetapan semacam forum pada tingkatan desa/kelurahan serta di tingkat kabupaten,


untuk dapat secara rutin menyelenggarakan pertemuan guna memecahkan permasalahan
perumahan dan permukiman, yang terintegrasi dengan pemecahan masalah terkait lainnya.

10 Mekanisme pemantauan, pengawasan dan pengendalian program dan kegiatan oleh


seluruh pelaku pembangunan perumahan dan permukiman.
11 Mekanisme penyaluran aspirasi dan peran serta masyarakat dan usaha swasta di bidang
perumahan dan permukiman.
12 Mekanisme penggerakan dan pemberdayaan masyarakat dalam pembangunan perumahan
dan permukiman.
13 Daftar skala prioritas penanganan kawasan perumahan dan permukiman, yang merinci
kawasan fungsional dalam kabupaten yang boleh dibangun, atau dieksplorasi menjadi
kawasan perumahan dan permukiman.
14 Daftar daerah terlarang (negative list) untuk pengembangnan kawasan perumahan dan
permukiman baru.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

SUBSTANSI
PERMENPERA TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN RP3KP

Usulan
BAB I
KETENTUAN UMUM
Bagian 1
Bagian 2
Bagian 3
Bagian 4

Pengertian
Maksud dan Tujuan
Tujuan RP3KP
Prinsip RP3KP

BAB II
J ENI S RENCANA
1.
2.
3.

RP3KP Provinsi
RP3KP Kabupaten
RP3KP Kota

Substansi Pokok
BAB I I I
TATA CARA PENYUSUNAN RENCANA
Bagian 1 RP3KP Provinsi
Bagian 2 RP3KP Kabupaten
Bagian 3 RP3KP Kota

BAB I V
KELEMBAGAAN
Bagian 1 Kelembagaan Tahap Penyusunan RP3KP
Bagian 2 Kelembagaan Tahap Pemanfaatan RP3KP
Bagian 3 RP3KP Kota

ElemenPendukung
BAB V
PERAN SERTA MASYARAKAT

BAB VI
PEMBI NAAN

BAB VI I
PEMANTAUAN DAN EVALUASI

AturanTambahan
BAB VI II
KETENTUAN PERALI HAN

BAB I X
KETENTUAN PENUTUP

Lampiran
BAB I
KEDUDUKAN DAN PERAN RP3KP

Gambar 2.1

2.2

BAB I I
KETENTUAN TEKNI S

BAB II I
MEKANI SME PENYUSUNAN RP3KP

BAB VI
TATA CARA PENYUSUNAN

Substansi draft Kepmenpera tentang Pedoman Penyusunan RP3KP

LANDASAN, PERAN DAN KEDUDUKAN RP3KP

2.2.1 Landasan RP3KP


Landasan hukum penyusunan RP3KP Kota Salatiga tertuang dalam Undang-Undang no.1 tahun
2011 tentang perumahan dan kawasan permukiman pasal 15, Pemerintah kabupaten dalam
melaksanakan pembinaan mempunyai tugas : (a) yaitu: menyusun rencana pembangunan
dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman pada tingkat kabupaten;
Kemudian di pasal 18, Pemerintah kabupaten dalam melaksanakan pembinaan mempunyai
wewenang:
1

menyusun dan menyediakan basis data perumahan dan kawasan permukiman pada tingkat
kabupaten;

menyusun dan menyempurnakan peraturan perundang undangan bidang perumahan dan


kawasan permukiman pada tingkat kabupaten bersama DPRD;

memberdayakan pemangku kepentingan dalam bidang perumahan dan kawasan


permukiman pada tingkat kabupaten;

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

melaksanakan sinkronisasi dan sosialisasi peraturan perundang-undangan serta kebijakan


dan strategi penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman pada tingkat
kabupaten;

mencadangkan atau menyediakan tanah untuk pembangunan perumahan dan permukiman


bagi MBR;

menyediakan prasarana dan sarana pembangunan perumahan bagi MBR pada tingkat
kabupaten;

memfasilitasi kerja sama pada tingkat kabupaten antara pemerintah kabupaten dan badan
hukum dalam penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman;

menetapkan lokasi perumahan dan permukiman sebagai perumahan kumuh dan


permukiman kumuh pada tingkat kabupaten; dan

memfasilitasi peningkatan kualitas terhadap perumahan kumuh dan permukiman kumuh


pada tingkat kabupaten.

2.2.2 Peran RP3KP dalam Perencanaan


RP3KP pada dasarnya merupakan bagian integral dari rencana pembangunan dan
pengembangan propinsi dan kabupaten. RP3KP mempunyai kedudukan yang sama dengan
berbagai rencana sektor, seperti rencana pengembangan pertanian, rencana penataan kawasan
hutan, rencana pengembangan kepariwisataan dan lainlain,peruntukan penyusunannya
mengacu kepada Rencana Strategis Pembangungan Daerah (Renstrada) serta rencana tata
ruang wilayah (RTRW) propinsi, kabupaten, maupun kota yang mengatur secara khusus ruang
perumahan dan permukimandan berbagi tindak lanjutnya, jadi RP3KP:
1

Merupakan skenario pelaksanaan koordinasi dan keterpaduandari himpunan rencana sektor


terkait di bidang perumahan dan permukiman, dalam suatu kurun waktu tertentu, yang juga
merupakan jabaran yang lebih operasional dari kebijaksanaan pembangunan perumahan
dan permukiman yang lebih tinggi.

RP3KP merupakan payung atau acuan buku bagi seluruh pelaku dan penyelenggara
(stakeholder/petaruh) pembangunan perumahan dan permukiman dalam menyusun dan
menjabarkan kegiatan masing-masing.

Cerminan dari kumpulan aspirasi/tuntutan masyarakat terhadap perumahan dan


permukiman yang mampu memberikan akses dan kemudahan layanan yang sama bagi

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

kepentingan masyarakat dalam mencukupi kebutuhan mereka akan rumah layak dalam
lingkungan permukiman yang sehat, aman, serasi, produktif dan berkelanjutan.
Dalam konteks penataan ruang wilayah, RP3KP merupakan:
1

Jabaran dan pengisian RTRW dalam bentuk Rencana untuk peruntukan perumahan dan
permukiman, yang selanjutnya akan diacu oleh seluruh sektor terkait.

Berisikan jabaran lebih lanjut dari program pembangunan prasarana dan sarana berskala
wilayah, khususnya dalam suatu kawasan perumahan dan permukiman.

2.2.3 Kedudukan RP3KP


Keberadaan RP3KP Kabupaten diperlukan pada tingkat kabupaten, terutama untuk kabupaten
yang telah memiliki permasalahan perumahan dan permukiman yang tinggi intensitasnya, dalam
mengatur dan menyelenggarakan pembangunan perumahan dan permukiman secara teratur
dan terorganisasikan.
Kedudukan RP3KP dalam kerangka pembangunan daerah secara keseluruhan adalah sebagai:
1

Wahana informasi yang membuat arahan dan rambu-rambu kebijaksanaan, serta rencana
pembangunan perumahan dan permukiman dalam suatu tingkatan wilayah dan kurun waktu
tertentu (provinsi, kabupaten)

Arahan untuk mengatur perimbangan pembangunan kawasan perumahan dan permukiman,


antara lain:
a

Klasifikasi kawasan permukiman


1

Permukiman perkotaan

Permukiman pedesaan

g. Klasifikasi kawasan perumahan


1

Perumahan berkepadatan tinggi

Perumahan berkepadatan sedang

Perumahan berkepadatan rendah

h. Keterkaitan dengan peraturan zonasi pada RTRW


4. Sarana untuk mempercepat terbentuknya sistem permukiman yang mantap, terutama dalam
kota yang berperan sebagai Pusat Kegiatan Wilayah (PKW), penetapan orde/kedudukan

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

kota-kota tersebut dalam kerangka pembangunan daerah, ditetapkan oleh Pemerintah


Daerah masing-masing, yang selanjutnya dapat dipergunakan sebagai alat dalam:
a

Menetapkan strategi pengembangan kawasan perumahan dalam wilayah yang


bersangkutan,

Menetapkan strategi pengembangan jaringan investasi prasarana dan sarana berskala


pelayanan regional.

Menetapkan strategi pengembangan untuk masing-masing kabupaten. Dalam penataan


kawasan permukiman tersebut, perlu dipertimbangkan nilai-nilai budaya dan arsitektur
setempat, yang dapat secara kental mencerminkan citra atau jati diri masing-masing
kota atau daerahnya. Khusus untuk hal ini perlu diatur secara tersendiri melalui
peraturan setempat. Hal ini perlu dilakukan mengingat RP4D/RP3KP merupakan
skenario yang harus dapat mengakomodasikan berbagai hal dan kepentingan daerah,
termasuk upaya melestarikan nilai-nilai sosial budaya setempat.

5. Alat pengawasan dan pengendalian terselenggaranya keterpaduan program antar sektor


dan antar lokasi perumahan dan permukiman terhadap kawasan fungsional lainnya.

PE
RU
PE PE
RU MA
PE RE
PE
MA HA
RE
PE
RE
N
HA NC
NC
RE
NC
AN
da
N Re
NC
AN
UU
AN
AA
n
da RP
R
UU
nst
UU
AN
AA
AA
Se
N
KA
n
RP
UU JM
Se
ra
K
WA
AA
Se
NRP3KP
KA
kto
PE
N
Per
KP
IJ
Ke
Pa
Rencana
1.R
U
U
Se
kto
SK
D
P
me
SA
WA
kto
PE
N
pm
MB
SP
rPs
PJ
Sektoral
M
1.1.R
Provinsi
TR
U
U
kto
rN
n
PD
en
SA
MB
SP
rLainnya
PN
a
AN
AS
2.TR
PJ
W
26/
25/
Se
1/2
PU
rNKab/Kota
Per
PE
(U
l
15/
16/
PN
AN
AS 17/
GU
IA
N
kt
20
01
W
kim
RM
200
PE
U
(U
GU
IA (P
NA
L1:1
or
07
04
09/
N
UKI
4
RM 917/
U
199
P
al
NA
L Ped
N
(P
20
Pa
MA
UKI om
17/
9
:
lai
P
N 26/
07)
Ns
20
MA
an
Pe
20
nna
26/
2.R
do
07)
N Pen
08
yus
yal
20
ma
PJ
2.R RT
n1
08
P
PJ )RW
Pe5
2.R
Pr
)P Kot
Pro
Kab
nyu
ovi
vins
TR
2.R
Pr aupa
s
i
ten
nsi
ovi W
TR
RP
3.R
nsi Pr
W
4D
PJ
3.R ov
(Da
Pr
Pla
PJ in
ov
Ka
P si
m
in
b/
pro
Ka
3.R
si
ses
b/ Ko
3.R
Re
ta
Ko TR
visi
TR
ta W
)
W Ka

Ka b/
b/ Ko
Ko ta
ta

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

L apo r an
PENDAHULU
AN

Gambar 2.2

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Kedudukan RP3KP dalam Sistem Perencanaan Pembangunan


Sumber: http://www.scribd.com

2.3 KRITERIA LOKASI DAN PERSYARATAN BAGI PERUMAHAN PERMUKIMAN


Pengembangan permukiman pada dasarnya bertujuan untuk meningkatkan kualitas lingkungan
permukiman yang secara mendasar sangat berpengaruh terhadap kehidupan sehari-hari dan
kesejahteraan masyarakat. Pengembangan permukiman selain menyediakan rumah untuk
tempat tinggal, juga bertujuan untuk menciptakan iklim kehidupan yang sehat secara lingkungan,
sosial, ekonomi, budaya dan politik dan menjamin kualitas kehidupan bagi semua orang.
Penggunaan lahan untuk permukiman merupakan penggunaan lahan tunggal terbesar di kota
manapun (Koppelman dan De Chiara J, 1994).Menurut UU no 1 tahun 2011 tentang perumahan
dan kawasan permukiman, fungsi kawasan permukimansebagai lingkungan tempat tinggal atau
lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.
Permukiman yang dimaksud dalam undang-undang ini mempunyai lingkup tertentu yaitu
kawasan yang didominasi oleh lingkungan hunian dengan fungsi utama sebagai tempat tinggal
yang dilengkapi dengan prasarana, sarana lingkungan, dan tempat kerja yang memberikan
pelayanan dan kesempatan kerja terbatas untuk mendukung peri kehidupan dan penghidupan
sehingga fungsi permukiman tersebut dapat berdaya guna dan berhasil guna.

2.3.1 Persyaratan Lingkungan Perumahan dan Permukiman


Untuk mewujudkan suatu lingkungan perumahan yang mampu meningkatkan taraf hidup
penghuninya perlu penyediaan prasarana dan sarana penunjang. Prasarana lingkungan
perumahan umumnya terdiri atas jalan, air bersih, listrik, drainase dan persampahan.
Sedangkan sarana lingkungan meliputi dua hal yakni fasilitas sosial (tempat ibadah, lapangan
olah raga, gedung pertemuan) dan pelayanan sosial (sekolah, klinik/puskesmas/rumah sakit)
(Budiharjo, 1991).
Pembangunan dan pengembangan kawasan lingkungan perumahan pada dasarnya memiliki
dua fungsi yang saling berkaitan satu dengan yang lain, yaitu fungsi pasif dalam artian
penyediaan sarana dan prasarana fisik, serta fungsi aktif yakni penciptaan lingkungan yang
sesuai dengan kehidupan penghuni (Budiharjo, 1991). Kedua fungsi ini lebih lanjut dijabarkan
dalam suatu pedoman pokok perumahan atau Habitat Bill of Rights yang mengemukakan
pedoman menyangkut lingkungan permukiman dan bangunan perumahan. Dalam pedoman
mengenai lingkungan permukiman disebutkan:

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Fisik lingkungan harus mencerminkan pola kehidupan dan budaya masyarakat setempat;
1

Lingkungan permukiman harus didukung oleh fasilitas pelayanan dan utilitas umum yang
sebanding dengan ukuran/luas lingkungan serta jumlah penghuni;

Pada lingkungan permukiman masyarakat berpenghasilan rendah sedapat mungkin tersedia


pula wadah kegiatan yang dapat menambah penghasilan;

Taman, ruang terbuka/penghijauan harus tersedia cukup;

Perencanaan tata letak permukiman harus memanfaatkan bentuk topografis dan


karakteristik alami site setempat;

Jalan masuk lingkungan terdapat pemisahan antara lalu lintas kendaraan dan pejalan kaki,
serta sedapat mungkin diteduhi dengan pepohonan;

Lingkungan permukiman harus menunjang terjadinya kontak sosial dan menciptakan


identitas dari segenap penghuni.

Sedangkan hal-hal yang tertera dalam pedoman untuk bangunan perumahan, antara lain:
1

Ukuran unit rumah dan pekarangan diperhitungkan atas dasar jumlah anggota keluarga dan
kemungkinan pertambahan jumlah penghuni;

Setiap rumah selayaknya memiliki taman tersendiri;

Batas pemilikan rumah/pekarangan harus cukup jelas dibedakan dari daerah publik;

Setiap rumah harus terbuka ke kedua arah agar dapat sirkulasi udara silang dan
pencahayaan silang;

Interior dan eksterior rumah selayaknya mencerminkan nilai-nilai dan tata cara
penghuninya;

Setiap unit rumah memiliki fasilitas mandi cuci sendiri yang memenuhi persyaratan
kesehatan. (Budiharjo, 1991).

2.3.2 Kriteria Pembangunan Rumah, Pembangunan Prasarana Sarana Dan Utilitas


Umum Perumahan, Kawasan Permukiman
Yang dimaksud dengan kriteria lokasi adalah kriteria umum yang dipersyaratkan untuk suatu
kawasan dapat disebut dan atau dikembangkan sebagai kawasan perumahan dan permukiman.
Tidak setiap kawasan ekonomis dapat dikembangkan sebagai kawasan perumahan, dan tidak

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

setiap kawasan fungsional yang tidak produktif layak dikembangkan menjadi kawasan
perumahan dan permukiman.
Untuk itu, berbagai standart teknis pembangunan perumahan dan permukiman yang ada tetap
dapat dijadikan acuan dan pegangan sepanjang tidak bertentangan dengan visi, misi, dan
kebijakan nasional. Secara umum, terdapat dua kriteria yang perlu dijadikan pegangan dalam
menetapkan suatu kawasan agar dapat dikembangkan menjadi kawasan perumahan dan
permukiman.
A Kriteria Umum
a

Pembangunan Rumah
Pembangunan rumah meliputi pembangunan rumah tunggal, rumah deret, dan/atau
rumah susun. Pembangunan rumah dikembangkan berdasarkan tipologi, ekologi,
budaya, dinamika ekonomi pada tiap daerah, serta mempertimbangkan faktor
keselamatan dan keamanan.
1

Yang dimaksud dengan tipologi adalah klasifikasi rumah yang berupa rumah
tapak atau rumah susun berdasarkan bentuk permukaan tanah, tempat rumah
berdiri meliputi rumah di atas tanah keras, rumah di atas tanah lunak, rumah di
garis pantai/pasang surut, rumah di atas air/terapung (menetap), rumah di atas
air/terapung (berpindah-pindah).

Yang dimaksud dengan ekologi adalah persyaratan yang berkaitan dengan


keserasian dan keseimbangan, baik antara lingkungan buatan dengan lingkungan
alam maupun dengan lingkungan sosial budaya, termasuk nilai-nilai budaya
bangsa yang perlu dilestarikan.

Yang dimaksud dengan budaya adalah klasifikasi rumah berdasarkan hasil akal
budi/adat istiadat manusia yang diwujudkan dalam bentuk dan arsitektural dan
kelengkapan ruangan rumah.

Yang dimaksud dengan dinamika ekonomi adalah kondisi permintaan masyarakat


dari berbagai selera yang dipengaruhi oleh tingkat keterjangkauan dan kebutuhan
rumah.

Rumah tunggal, rumah deret, dan/atau rumah susun yang masih dalam tahap proses
pembangunan dapat dipasarkan melalui sistem perjanjian pendahuluan jual beli sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang undangan. Perjanjian pendahuluan jual beli
dilakukan setelah memenuhi persyaratan kepastian atas:
1

Status pemilikan tanah;

Hal yang diperjanjikan;

Kepemilikan izin mendirikan bangunan induk;

Ketersediaan prasarana, sarana, dan utilitas umum;

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Keterbangunan perumahan paling sedikit 20% (dua puluh persen).

Pembangunan untuk rumah tunggal, rumah deret, dan/atau rumah susun, dapat
dilakukan di atas tanah:

i.

Hak milik;

Hak guna bangunan, baik di atas tanah negara maupun di atas hak pengelolaan;
atau

Hak pakai di atas tanah negara.

Kriteria Pembangunan Prasarana, Sarana dan Utilitas Umum Perumahan


Pembangunan prasarana, sarana, dan utilitas umum perumahan dilakukan oleh
Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau setiap orang. Pembangunan prasarana,
sarana, dan utilitas umum wajib dilakukan sesuai dengan rencana, rancangan, dan
perizinan. Pembangunan prasarana, sarana, dan utilitas umum perumahan harus
memenuhi persyaratan:

j.

kesesuaian antara kapasitas pelayanan dan jumlah rumah;

keterpaduan antara prasarana, sarana, dan utilitas umum dan lingkungan hunian;
dan

ketentuan teknis pembangunan prasarana, sarana, dan utilitas umum.

Pembangunan Kawasan Permukiman


Hal yang prinsip dalam penetapan suatu kawasan permukiman adalah dalam RTRW,
kawasan tersebut telah ditetapkan sebagai daerah dengan peruntukan perumahan dan
permukiman. Kawasan permukiman dapat dikembangkan pada lokasi yang memenuhi
kriteria berikut:
1

Perencanaan kawasan permukiman harus dilakukan sesuai dengan rencana tata


ruang wilayah.

Perencanaan kawasan permukiman dimaksudkan untuk menghasilkan dokumen


rencana kawasan permukiman sebagai pedoman bagi seluruh pemangku
kepentingan dalam pembangunan kawasan permukiman.

I. Kriteria Khusus
Kriteria khusus ini merupakan penjabaran lanjut dari kriteria umum, yang dapat dikaitkan
dengan pengembangan melalui program dan kegiatan khusus, antara lain:
a

Kawasan Permukiman Baru


Pembangunan kawasan permukiman baru diartikan sebagai kawasan permukiman
yang dibangun pada lahan yang disiapkan secara khusus untuk itu. Pengembangannya
mensyaratkan antara lain:

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Tidak berada pada lokasi yang rawan bencana rutin maupun dapat diprediksi
terjadi (longsor, banjir, genangan menetap atau rawan kerusuhan sosial).

Mempunyai sumber air baku yang memadai (kualitas dan kuantitas) atau
terhubungkan dengan layanan jaringan air bersih, pematusan dan sanitasi berskala
kota.

Terletak pada hamparan dengan luasan yang memadai, sebagaimana tertuang


dalam Intruksi MENEG AGRARIA No.5/ Tahun 1998 tentang pemberian izin lokasi
dalam rangka penataan/ penguasaan tanah skala besar, yang antara lain memuat
penguasaan lahan maksimum oleh perusahaan pengembang sebagai berikut:

7) Antara 200-400 Ha per propinsi untuk satu pengembang atau konsorsium.


8) 4000 Ha untuk seluruh Indonesia (bila terletak dalam satu hamparan).
k. Kawasan Permukiman Pedesaan
Untuk pengembangan kawasan permukiman di daerah pedesaan, harus terkait dengan:
1

Upaya antisipasi tumbuh dan berkembangnya kota-kota kecil yang berada pada
lokasi geografis dan strategis.

Mendukung pengembangan ibu kota kecamatan sebagai pusat pelayanan primer.

Upaya menggulirkan kegiatan berkehidupan dan penghidupan pada desa-desa


terisolasi, kawasan permukiman perbatasan atau desa potensial yang belum
tergarap.

Menurut UU No 1 tahun 2011, lokasi yang sesuai untuk pengembangan dan pembangunan
perumahan minimal harus memenuhi kriteria-kriteria sebagai berikut:
1

Kesesuaian dengan rencana tata ruang wilayah nasional, rencana tata ruang wilayah
provinsi, dan rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota;

Kesesuaian dengan rencana tata bangunan dan lingkungan;

Kondisi dan kualitas prasarana, sarana, dan utilitas umum yang memenuhi persyaratan dan
tidak membahayakan penghuni;

Tingkat keteraturan dan kepadatan bangunan;

Kualitas bangunan; dan

Kondisi sosial ekonomi masyarakat setempat.

Sedangkan menurut Bourne (1982) dalam penentuan lokasi perumahan yang diinginkan
penghuni berkaitan dengan kemampuan ekonomi, keuntungan lokasi dan kualitas lingkungan
fisik.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Kemampuan biaya, dapat dilihat dari pengeluaran yang diperuntukkan bagi penyediaan
tempat tinggal.

Keuntungan lokasi, dilihat dari faktor aksesibilitas dan jarak dari pusat kota. Aksesibilitas
terutama faktor angkutan umum menyebabkan pergerakan penduduk lebih mudah. Bagi
golongan berpendapatan rendah maka faktor kedekatan jarak dengan pusat kota menjadi
preferensi utama, sedangkan bagi golongan masyarakat menengah ke atas jarak kedekatan
lokasi tidak menjadi permasalahan.

Kualitas lingkungan, setiap hunian dalam suatu perumahan merupakan tempat kita
melepaskan diri dari luar, dari tekanan dan ketegangan dan dari kegiatan rutin. Oleh karena
itu diperlukan suatu hunian yang nyaman dan damai sebagai elemen pendukung terhadap
konsep ini. Dari pengertian ini diturunkan faktor ketersediaan sarana prasarana dan bebas
banjir.

Menurut Chapin dalam perencanaan guna lahan kawasan perumahan, pada prinsipnya lokasi
pembangunan perumahan memiliki beberapa kriteria, antara lain:
1

Kawasan perumahan harus didukung dengan kelengkapan sarana prasarana, utilitas, dan
fasilitas umum bagi penghuni.

Kawasan permukiman dan perumahan harus dialokasikan sehingga memiliki kemudahan


pencapaian ke pusat-pusat kegiatan.

Kawasan perumahan dialokasikan di kawasan yang memiliki kapasitas fasilitas pelayanan


lingkungan yang memadai agar pembangunan lebih efisien yaitu dengan memperluas
fasilitas pelayanan yang sudah ada.

Kawasan perumahan perlu dibangun dengan tingkat kepadatan ruang yang direncanakan
sehingga dapat mencegah timbulnya pergerakan yang berlebihan dan mengurangi
kemacetan.

Selain itu dalam memilih lokasi permukiman, juga perlu mempertimbangkan potensi struktural
dan lokasi lahan permukiman (Charter dalam Saidah, 2002). Pertimbangan tersebut ditekankan
pada faktor-faktor sebagai berikut:
1

Kondisi akses lokasi permukiman ke lokasi kegiatan lain;

Besarnya biaya untuk perjalanan aktivitas harian;

Harga lahan yang lebih murah atau menjangkau kemampuan masyarakat;

Kondisi dan kelengkapan fasilitas umum;

Arsitektur rumah yang baik dan modern;

Kondisi sosial lingkungan yang dapat diterima;

Jarak permukiman ke lokasi tempat kerja;

Jarak permukiman ke pusat kota atau pusat aktivitas.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Menurut Drabkin (1997), selain itu juga ada beberapa faktor yang berpengaruh terhadap
pemilihan lokasi secara individu yang berbeda satu sama lain yaitu:
1

Aksesibilitas; Aksesibilitas ini terdiri atas kemudahan transportasi dan jarak ke pusat kota.

Lingkungan; Lingkungan dalam hal ini terdiri atas lingkungan sosial dan fisik seperti
kebisingan, polusi dan lingkungan yang nyaman.

Peluang kerja yang tersedia; Peluang kerja dalam hal ini yaitu kemudahan seseorang dalam
mencari pekerjaan untuk kelangsungan hidupnya.

Tingkat pelayanan; Dalam hal ini lokasi yang dipilih merupakan lokasi yang memiliki
pelayanan yang baik dalam hal sarana dan prasarana dan lain-lain.

Menurut Hidayat dalam Supriyanto (2002), ada beberapa faktor yang mempengaruhi pemilihan
perumahan oleh konsumen, yaitu:
1

Kelompok faktor kenyamanan, terdiri atas tersedianya air bersih yang mencukupi, udara
yang sejuk segar bebas dari pencemaran, ada jaminan keamanan, bebas banjir, jauh dari
sumber bencana alam;

Kelompok faktor internal, terdiri dari; harga rumah yang murah, luas lahan, lebar jalan,
kualitas bangunan;

Kelompok faktor tujuan terdiri dari menikmati rumah, untuk spekulasi, untuk investasi;

Kelompok faktor sosialisasi terdiri dari penghargaan sesama penghuni, untuk


kebanggaan/prestise, dekat dengan/ada teman sejawat;

Kelompok faktor fasilitas, terdiri dari ada gedung pertemuan, dekat dengan/ada taman,
kolam renang, tempat ibadah dan lapangan tenis;

Kelompok faktor pendidikan terdiri dari dekat TK, SD, SMP, SMA, dan kampus;

Kelompok faktor kesehatan, terdiri dari dekat dengan dokter, puskesmas, rumah sakit;

Kelompok faktor aksesibilitas, terdiri dari tersedia alat transportasi umum, keadaan lalu
lintas yang lancar menuju lokasi perumahan;

Kelompok faktor eksternal, terdiri dari dekat dengan bandar udara, pusat kota, museum,
kebun binatang, tempat kerja, pasar, pantai wisata, dll;

10 Kelompok faktor topografi terdiri dari topografi yang berbukit-bukit dan datar/rata.
Sementara itu, menurut Budihardjo (1998) ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam
memilih lokasi perumahan dibagi menjadi empat segi antara lain:
1

Segi teknis pelaksanaanya:


a

Mudah mengerjakannya, tidak banyak pekerjaan cut and fill

Bukan daerah banjir, daerah gempa, daerah angin ribut dan daerah rayap

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Mudah dicapai tanpa hambatan yang berarti

Tanahnya baik sehingga baik untuk konstruksi bangunan

Mudah mendapatkan sumber air bersih, listrik, pembuangan air limbah/kotor/hujan dan
lain-lain

Mudah mendapatkan bahan-bahan bangunan

Mudah mendapatkan tenaga-tenaga pekerja dan lain-lain.

6. Segi tata guna tanah:


a

Tanah yang secara ekonomis sudah susah untuk dikembangkan secara produktif

Tidak merusak lingkungan

Mempertahankan tanah yang berfungsi sebagai reservoir air tanah, penampung air
hujan dan penahan air laut.

7. Segi kesehatan:
a

Lokasi jauh dari lokasi pabrik-pabrik yang dapat mendatangkan polusi misalnya debu
pabrik, buangan sampah-sampah dan limbah pabrik.

Lokasi tidak terganggu oleh kebisingan

Lokasi mudah untuk mendapatkan air minum, listrik, sekolah, puskesmas, dan lain-lain
kebutuhan keluarga.

Lokasi mudah dicapai dari tempat kerja para penghuni

8. Segi politis dan ekonomis


a

Menciptakan kesempatan kerja dan berusaha bagi masyarakat sekelilingnya

Menjadi contoh bagi masyarakat sekeliling untuk membangun rumah dan lingkungan
yang sehat

Mudah penjualannya karena lokasi disukai calon pembeli dan menguntungkan


pengembang

Dari kriteria di atas dapat disederhanakan menjadi 3 faktor berikut ini:


1

Kemampuan fisik lahan, meliputi kemiringan, erosi, keefektifan tanah dan ada tidaknya
genangan.

Penggunaan lahan yang ada, meliputi ketersediaan lahan, fungsi lahan eksisting dan harga
lahan.

Potensi lokasi, meliputi kelengkapan sarana/fasilitas dan jaringan utilitas, kemudahan


aksesibilitas atau rute angkutan umum, kedekatan dengan pusat kegiatan/aktivitas atau
jarak ke pusat kota/kecamatan.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Menurut Koppelman dan De Chiarra, 1994 lokasi perumahan seharusnya memiliki sistem jalan
yang sesuai dengan persyaratan sirkulasi dari rencana tata ruang kota. Hal ini memberikan
pencapaian maksimum kepada semua bagian kota dan menjamin koordinasi yang baik dengan
rencana perubahan sirkulasi di kemudian hari.
Persyaratan Dasar Kawasan Perumahan, Persyaratan dasar tersebut meliputi:
1

Aksesibilitas, yaitu kemungkinan pencapaian dari dan ke kawasan perumahan yang


terwujud dalam bentuk jalan dan transportasi;

Kompabilitas, merupakan keserasian dan keterpaduan antar kawasan yang menjadi


lingkungannya;

Fleksibilitas, yaitu kemungkinan pertumbuhan fisik/pemekaran kawasan perumahan


dikaitkan dengan kondisi fisik lingkungan dan keterpaduan prasarana;

Ekologi, adalah keterpaduan antara tatanan kegiatan alam yang mewadahinya (DPU, 1987).

Menurut Davidson, 1993 pemilihan lokasi perumahan tersebut seharusnya melalui empat tahap
sebagai berikut:
1

Pemilihan lokasi dan alternatif:


Memilih lokasi yang baik adalah unsur paling penting. Mulai dengan pilihan-pilihan altematif,
yang melibatkan pemukim kembali yang potensial dan penduduk setempat dalam proses
tersebut.

9. Studi Kelayakan:
Melakukan studi kelayakan lokasi alternatif dan mempertimbangkan potensi kawasan dari
segi persamaan ekologi, harga lahan, pekerjaan, kemungkinan untuk memperoleh kredit,
pemasaran dan peluang ekonomi lainnya untuk mata pencarian OTD dari masyarakat
setempat.
10. Susunan dan Rancangan:
Susunan dan rancangan kawasan relokasi harus sesuai dengan spesifikasi dan kebiasaan
budaya. Mengidentifikasi lokasi sekarang terhadap berbagai prasarana fisik dan sosial di
masyarakat yang terkena dampak: bagaimana anggota keluarga, kerabat, terkait satu sama
lain di kawasan sekarang, serta berapa sering dan siapa (jenis kelamin/umur) yang
menggunakan berbagai sarana dan prasarana sosial. Penting memahami pola pemukiman
dan rancangan yang ada supaya dapat menaksir kebutuhan di kawasan pemukiman yang
baru. Masukan masyarakat harus menjadi bagian integral proses rancangan.
11. Pembangunan Lokasi Pemukiman Kembali:
Luas lahan untuk pembangunan rumah harus berdasarkan tempat tinggal sebelumnya dan
kebutuhan di kawasan baru. Pemukim kembali harus diijinkan membangun rumah mereka
sendiri dari pada diberikan rumah yang sudah disediakan. Masyarakat harus diajak
bermusyawarah dalam pembangunan pemukiman kembali.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Dalam melakukan studi-studi kelayakan, khususnya dari segi fisik kawasan, dibutuhkan variabelvariabel yang dapat dan akan diukur. Variabel-variabel fisik tersebut adalah antara lain:
1

Kesesuaian lahan;
Kesesuaian lahan menunjuk kepada suatu mutu lahan yang berkenaan dengan imbangan
permintaan dengan penawaran dalam suatu lingkup kepentingan khusus. Kesesuaian lahan
adalah kecocokan suatu jenis lahan tertentu untuk suatu macam penggunaan tertentu,
Dapat juga dikatakan bahwa kesesuaian lahan merupakan spesifikasi kemampuan lahan.
Kemampuan lahan menyiratkan daya dukung, sedangkan kesesuaian lahan menyiratkan
kemanfaatan. Kriteria lahan yang diizinkan untuk pembangunan perumahan ditinjau dari
aspek fisik lingkungan adalah bukan daerah konservasi (BPN Jateng dalam Setiawan,
2002).

12. Kemiringan lereng;


Kemiringan lereng adalah perbedaan ketinggian tertentu pada relief yang ada pada suatu
bentuk lahan. Kemiringan lereng tiap daerah berbeda, tetapi secara umum dapat
digolongkan menjadi beberapa karakter, yaitu (Zuidam, 1984) :
a

Kemiringan lereng datar dan relatif datar (0-2 %, 2-8 %), Kemiringan lereng datar
adalah sangat cocok bagi pembangunan perumahan, karena perencanaannya tidak
sulit dan biaya konstruksinya murah. Kelemahan kemiringan lereng datar adalah
bahaya banjir dan genangan-genangan air. Pola pembangunan yang dapat diterapkan
pada daerah ini adalah dengan membuat sistem jaringan drainase yang baik dan
daerah-daerah resapan air yang cukup.

Kemiringan lereng pada klasifikasi landai (8-15 %), Untuk kawasan permukiman secara
alami, tanpa adanya persyaratan khusus.

Kemiringan lereng pada klasifikasi agak curam (15-25 %), Pembangunan perumahan
pada kawasan ini membutuhkan teknik khusus, dengan mempertimbangkan aliran air
permukaan pada kemiringan lereng agar tidak menimbulkan masalah pada daerah di
bawahnya. Kekurangan daerah ini adalah rawan banjir dan erosi tanah, sehingga
membutuhkan daerah tangkapan air dan penghijauan. Untuk mengatasi permasalahan
pembangunan perumahan ini perencanaan perumahan dilakukan dengan konservasi
mekanik di mana pendirian pembangunan dilakukan dengan mengikuti pola aliran air
permukaan yang ada pada kawasan tersebut serta memperbanyak vegetasi dan
daerah penghijauan yang berfungsi sebagai tempat untuk menangkap aliran air
permukaan juga untuk mengurangi bahaya banjir.

Kemiringan lereng pada klasifikasi curam dan sangat curam (25-45 %, > 45 %),
Kawasan ini tidak sesuai dijadikan kawasan perumahan.

13. Jenis Tanah


Pengertian tanah secara umum adalah lapisan dari muka/kulit bumi sampai ke bawah
dengan batas aktivitas biologis, yaitu kedalaman di mana masih dapat dicapai oleh kegiatan
organisme. Tanah sebagai salah satu faktor penting di alam memiliki jenis yang berbeda-

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

beda antara satu daerah dengan daerah yang lainnya. Perbedaan jenis tanah ini
dipengaruhi oleh proses pembentukannya. Sedangkan dari proses pembentukannya sendiri
dipengaruhi oleh faktor-faktor:
a

Iklim (terutama suhu dan hujan);

Organisme hidup (terutama vegetasi);

Sifat dari bahan induk (tekstur, struktur, susunan kimia, dan mineral);

Topografi;

Waktu selama bahan induk diubah menjadi tanah.

Kelima faktor tersebut tidak dapat bekerja sendiri-sendiri, bahan induknya diolah oleh iklim
dan organisme. Pengolahan ini berlangsung di permukaan bumi pada waktu tertentu.
Dengan melihat perannya tersebut, maka bahan induk dan topografi sering diangap sebagai
faktor pasif, sedangkan iklim dan organisme disebut faktor aktif (Soepardi, 1984).

2.3.3 Konsep Ruang Neighborhood Unit Untuk Penempatan Fasilitas


Sebagai suatu bagian komponen kota yaitu unit perumahan dalam kota maka neighborhood unit
adalah suatu lingkungan fisik dengan batasan yang jelas , tersedia pelayanan fasilitas sosial
untuk tingkat rendah, untuk melayani sejumlah penduduk, dimana hubungan kerjasama
dilandasi oleh kontrol sosial dan rasa komunitas (porteus, 1977; dalam Suryanto, 1989:47)
Sebenarnya orang yang pertama kali memperkenalkan konsep neighborhood unit adalah Sir
Ebennexer Howard (1850-1928) yang mencoba mengangkat system dan bentuk komunitas
tradisional perdesaansebagai komunitas ideal yang perlu dikembangkan di perkotaan (Reiner,
1957 dalam Ida bagus Rabindra. 1996:35). Pada kota-kota tradisional, maka kota masih terbagi
dalam unit-unit kelompok rumah tinggal atau unit-unit fungsional spesifik yang homogen, yaitu
dikenal sebagai tradisional neighborhoodtradisional juga diikat oleh ikatan sosial kekerabatan. Di
negara barat, unit tersebut dapat diidentifikasi dari nama-namaseperti gunsmith, coppersmith,
butcherfield dan lainnya (Porteus, 1977:76-78). Sedangkan di Indonesia, unit-unit fungsional,
spesifik dan homogen tersebut juga ada bahkan sering dipakai sebagai nama unit administrasi
sampai saat ini. Dalam konteks ini, neighborhood merupakan suatu lingkungan spesifikasi yang
homogen, dengan pengikat kegiatan yang sejenis dan hubungan kekerabatan.
Neighborhood unit sebagai suatu konsep untuk merencanakan suatu lingkungan yang
berlandaskan suatu pemikiran sosial psikologis diformulasikan oleh Clarence Perry pada tahun
1929, sebagai suatu jawaban untuk mengatasi penurunan kualitas kehidupan masyarakat di
negara-negara industri saat itu. Perry mengidentifikasikan neighborhood unit sebagai suatu unit
perumahan yang mempunyai batas yang jelas; besarnya diukur atas dasar keefektifan jarak

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

jangkau pejalan kaki; terjadinya kontak langsung individual serta ketersediaan fasilitas
pendukung kebutuhan harian dari pemukim. Sebagai pertimbangan utama dalam merumuskan
unit tersebut adalah kebebasan dalam gangguan transportasi kota, dimana paramater besaran
neighborhood diturunkan dari ukuran efesiensi jarak tempuh pejalan kaki, antara rumah dengan
fasilitas pelayanan.
Menurut Perry, Neigborhood yang ideal akan merangkum seluruh fasilitas publik dan kondisikondisi yang diperlukan oleh rata-rata keluarga bagi kenikmatan dan kewajaran hidup sekitar
rumah mereka. Selanjutnya oleh Perrydefinisi diatas diuraikan dalam enam prinsip dalam
merencanakan neigborhood (Rohe and Gates, 1985:26) :
1

Size (ukuran), pembangunan unit tempat tinggal harus menyiapkan perumahan dengan
ukuran populasi tertentu yang mensyaratkan diperlukannya satu sekolah dasar (elementary
school), dimana area yang diperlukan tergantung pada tingkat kepadatan populasi.

Boundaries (Batas), pada setiap sisi unit lingkungan dibatasi oleh jalan-jalan arteri dengan
kelebaran yang memadai sehingga dapat dipakai sebagai lalu lintas cepat, yang tidak
menembus daerah permukiman tersebut.

Open Space (Ruang terbuka), harus disediakan sistem taman dan ruang kecil yang
direncanakan untuk memenuhi kebutuhan individu yang mendiami lingkungan perumahan
tersebut.

Institution Sites (Area-area institusi), area untuk sekolah dan institusi yang melayani
lingkungan perlu disediakan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam lingkungan
terbuat dan hendaknya ditempatkan secara berkelompok disekitar sebuah titik umum atau
titik pusat.

Local Shops (Pertokoan setempat), satu atau lebih pertokoan lokal yang cukup memadai
bagi populasi yang dilayani, hendaknya diletakan diseputar permukiman dan lebih baik lagi
disekitar pertemuan jalur-jalur lalu lintas yang mengikat beberapa lingkungan.

Internal Street System (Sistem jalan internal) setiap unit perlu dilengkapi dengan sistem jalur
khusus, sehingga setiap jalan raya disesuaikan dengan beban lalu-lintas yang mungkin dan
jaringan jalan sebagai suatu keseluruhan dirancang untuk memudahkan sirkulasidi dalam
lingkungan tersebut, dan hendaknya dicegah penggunaan sebagai jalur lalu-lintas cepat.

Dengan konsep neighborhood unit itu, dapat disimpulkan bahwa Perry mempunyai tujuan utama
bagi sebuah lingkungan permukiman yang baik adalah untuk membuat interaksi sosial diantara

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

penghuni lingkungan permukiman, sedangkan penataan fisik lingkungan merupakan cara untuk
mencapai tujuan utama tersebut (Golany:1976:187).
Ada beberapa prinsip atau kaidah dalam penentuan perencanaan pembentukan unit
neighborhood yang lebih baik (Golany, 1984 dalam Ujianto 1994:48), yaitu:
1

Prinsip Social Integrity, terjadinya kesatuan ikatan sosial kemasyarakatan.

Prinsip Social Identity, terjadi ciri khusus serta tumbuhnya identitas sosial kemasyarakatan.

Prinsip Social Governance, terjadinya pengaturan dan pengelolaan (swakelola dalam


pengaturan unit hunian).

Prinsip Sharing System, terjadinya tukar menukar pelayanan untuk memenuhi berbagai
kebutuhan dari pusat-pusat pelayanan yang adadilingkungannya.

Prinsip Self Containment, terjadinya pemenuhan kebutuhan (sehari-hari) bagi warga


huniannya oleh pusat pelayanan yang ada di lingkungannya.

Sedangkan untuk menjamin dapat terlaksananya konsep Neighborhood unit, Clarence Perry
membuat ketetapan untuk terpenuhinya kebutuhan sosio-psikologis pemukim. Syarat-syarat
tersebut(Ida bagus Rabindra, 1996:43-44) adalah :
1

Syarat kedekatan fisik, dirumuskan dengan mengambil patokan besaran efektif komunitas
dengan elemen:
a

Luas wilayah, dimana ukuran luas wilayah komunitas memungkinkan setiap warga
mudah berkomunikasi dengan kelompok primernya karena dekatnya jarak capai
dengan cukup berjalan kaki. Teori ini mengidentifikasi bahwa salah satu esensi dari
konsep neighborhood adalah kebutuhan dasar emosional manusia untuk berhubungan
lebih erat dengan orang-orang disekitarnya, yang disebut sebagai kelompok primer
(Brooms dan Selznick, dalam Suryanto, 1989:53).

Jumlah warga, yaitu ukuran jumlah anggota menghasilkan suatu ukuran kepadatan
yang memungkinkan tingkat ikatan fisik dan sosial komunitas tetap tinggi, dengan tetap
menjaga keseimbangan dengan daya dukung alam.

14. Syarat ikatan sosial, jika fasilitas sosial sebagai ikatan fisik tersebut sesuai dengan
kebutuhan sebagian besar anggota lingkungan, maka ikatan fisik tersebut akan berfungsi
sebagai ikatan sosial, karena kemampuannya untuk merangsang terciptanya kelompok
primer.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

15. Syarat jaminan keselamatan lingkungan, yaitu :


a

Neighborhood unit, terbebas dari lalu lintas tembus dan kemungkinan adanya
persimpangan.

Neighborhood unit dibatasi dari lalu lintas kendaraan kecepatan tinggi, atau lalu lintas
eksternal.

Adanya pemisahan yang tegas antara jalur lalu lintas kendaraan danjalur pejalan kaki.

Lalu-lintas dalam lingkungan neighborhood unit umumnya untuk pejalan kaki atau
dengan kendaraan yang berkecepatan rendah khusus bagi penghuni.

16. Syarat ketersediaan fasilitas pelayanan sosial ;


Fasilitas pelayanan sosial yang disyaratkan dalam neighborhood unit formula-Clarence
Perry, adalah fasilitas pelayanan sosial yang melayani kebutuhan harian. Diharapkan
fasilitas harian ini menjadi media terjadinya kontak langsung antara penghuni dalam
frekuensi yang tinggi yaitu frekuensi harian. Suatu fasilitas layanan , sebagai elemen
fungsional neighborhood dapat berperan apabila memiliki jarak layan yang mudah dicapai
dengan berjalan kaki, dimana daya jangkau jarak layan efektif setiap fasilitas pelayanan
sosial akan mempengaruhi ukuran besaran neigborhood. Fasilitas pelayanan tersebut
berupa sekolah tingkat dasar, toko atau warung, tempat peribadatan, balai lingkungan dan
kantor pemerintahan lokal.
Dengan merangkum berbagai definisi yang telah dipaparkan maka disimpulkan, maka
neighborhood merupakan unitfisik (formal entity) dan sekaligus sebagi unit sosial (fungtional
entity). Sedangkan oleh Perry, konsep mengenai neighborhood unit merupakan alat untuk
merencanakan lingkungan permukiman atas dasar kebutuhan sosio psikologi.
Sebagai paramater pengikat untuk menjamin kesatuan unit fisik dan unit sosial adalah
besaran(size)dan fasilitas pelayanan sosial yang melayani kebutuhan harian. Sedangkan untuk
paramater besaran neighborhood diturunkan dari ukuran efesiensi jarak tempuh pejalan kaki,
antara rumah dengan fasilitas pelayanan.

2.3.4 Fasilitas Dan Prasarana Lingkungan Perumahan Dan Permukiman


Fasilitas sosial merupakan bagian yang paling esensial dan dibutuhkan dalam setiap lingkungan
permukiman yang baik. Fasilitas adalah segala sesuatu yang dinilai sebagai sarana untuk
mencapai tujuan tertentu atau untuk pemenuhan kebutuhan tertentu(Mitchell, 1969, dalam Rivai
A, 1991:30). Pengertian lain yang berkenaan dengan fasilitas, jika dikaitkan dengan permukiman

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

adalah suatu aktivitas atau materi tersebut satu sama lain mempunyai ikatan, namun secara
sistematis dapat dibagi kedalam dua kelompok utama yaitu fasilitas sosial dan fasilitas fisik.
Fasilitas sosial dapat diartikan sebagai bentuk pelayanan kebutuhan masyarakat yang bersifat
memberi kepuasan sosial, mental, dan spritual; diantaranya adalah fasilitas pendidikan,fasilitas
kesehatan, fasilitas peribadatan, fasilitas kemasyarakatan (civil), fasilitas perbelanjaan, fasilitas
rekreasi dan oleh raga serta tempat pekuburan. Fasilitas fisik adalah bentuk pelayanan
kebutuhan masyarakat yang bersifat fisik yang mencakup utilitas umum (Sujarto;1989:70.171).
Mengenai penggolongan fasilitas pelayanan di Indonesia, secara umum dapat dibagi dalam 3
(tiga)kelompok (Permendagri Nomor 1 Tahun 1987 tentang Penyerahan Prasarana Lingkungan,
Utilitas Umum dan Fasilitas Sosial Perumahan kepada Pemerintah Daerah), yaitu:
1

Prasarana Lingkungan, adalah kelengkapan lingkungan yang meliputi antara lain : jalan,
saluran, pembuangan limbah, serta saluran pembuangan air hujan.

17. Utilitas Umum, adalah bangunan-bangunan yang dibutuhkan dalam sistem pelayanan
lingkungan yang diselenggarakan oleh instansi pemerintah antara lain: jaringan air bersih,
jaringan listrik, jaringan gas, jaringan telephone, terminal angkutan umum, kebersihan
(sampah), serta pemadam kebakaran.
18. Fasilitas Sosial, adalah fasilitas yang dibutuhkan oleh masyarakat dalam lingkungan
permukiman antara lain : fasilitas pendidikan, kesehatan, perbelanjaan, dan niaga,
pemerintahan dan pelayanan umum, rekreasi kebudayaan, olah raga dan lapangan terbuka,
serta pemakaman umum.
Keberhasilan kehadiran suatu fasilitas umum dan sosial dalam lingkungan perumahan, dapat
dilihat dari minat dan kesediaan para penghuni perumahan untuk memanfaatkan fasilitas
tersebut. Bilamana banyak diantara mereka yang mencari fasilitas yang fungsinya sama tetapi
terletak diluar lingkungan permukiman tersebut, dapat disimpulkan bahwa fasilitas yang tersedia
tidak dapat menjawab kebutuhan mereka (Golany 1976:111).

2.4 SINTESA TINJAUAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN PERUMAHAN DAN


PERMUKIMAN
Pemerintah mengamanahkan adanya kebijakan pembangunan perumahan dan permukiman tiap
daerah dalam bentuk Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan
Permukiman (RP3KP). Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Permukiman (RP3KP) sangat diperlukan untuk mengatasi beberapa masalah perumahan dan
kawasan permukiman seperti:
1

Backlog

Rumah tidak layak huni

Perumahan kumuh dan permukiman kumuh

Rumah liar, perumahan liar.

Pasal 15 UU No. 1 Tahun 2011 tentang Perumahan dan Kawasan Permukiman huruf e berbunyi
bahwa pemerintah kabupaten/kota memiliki tugas untuk menyusun rencana pembangunan dan
pengembangan perumahan dan kawasan permukiman (RP3KP) di tingkat kabupaten/kota.
Sebagai dasar hukum, UU No 1 Tahun 2011 juga ditunjang oleh UU Nomor 26 Tahun 2007
tentang Penataan Ruang dan PP Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang, Pasal 97 ayat (1) huruf f tentang program pembangunan sektoral dan Pasal 98.
Penyusunan RP3KP memerlukan pedoman yang tertuang dalam Permenpera No.12 Tahun
2014 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan
dan Kawasan Permukiman.
RP3KP Kota Salatiga merupakan arah kebijakan dan pengembangan bidang perumahan dan
kawasn permukiman:
a Berdasarkan RTRW
b Mendukung program dan kegiatan jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang.
RP3KP diperlukan karena RTRW hanya mengatur penetapan kawasan perumahan kepadatan
rendah, sedang, dan/atau tinggi. Berikut penjabaran kawasan peruntukan perumahan di Kota
Salatiga.
Kawasan

Peruntukan

Perumahan dengan Kepadatan


Tinggi
Kawasan peruntukkan perumahan dengan kepadatan tinggi yaitu lebih besar dari 5.336
jiwa/km2 di Kota Salatiga terdapat di beberapa kelurahan berikut ini:
a Kelurahan Kutowinangun
b Kelurahan Gendongan

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Kelurahan Ledok

d Kelurahan Tegalrejo
e Kelurahan kalicacing
f

Kelurahan Salatiga
Kawasan

Peruntukkan

Perumahan dengan Kepadatan


Sedang
Kawasan peruntukkan perumahan dengan kepadatan sedang yaitu antara 2.668 hingga
5.336 jiwa/km2 di Kota Salatiga terdapat di beberapa kelurahan berikut ini:
a Kelurahan Tingkir Tengah
b Kelurahan Cebongan
c

Kelurahan Mangunsari

d Kelurahan Sidorejo Lor


Kawasan

Peruntukkan

Perumahan dengan Kepadatan


Rendah
Kawasan peruntukkan perumahan dengan kepadatan rendah yaitu kurang dari 2.668
jiwa/km2 di Kota Salatiga terdapat di beberapa kelurahan berikut ini:
a Kelurahan Sidorejo Kidul
b Kelurahan Kalibening;
c

Kelurahan Tingkir lor;

d Kelurahan Kumpulrejo;
e Kelurahan Noborejo;
f

Kelurahan Randuacir;

g Kelurahan Kecandran;
h Kelurahan Dukuh;
i

Kelurahan Blotongan;

Kelurahan Bugel;

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Kelurahan Kauman Kidul;


dan

Kelurahan Pulutan.

Rencana

pengembangan

kawasan peruntukan perumahan


dengan
kepadatan
tinggi
meliputi:
a peningkatan
prasarana
perumahan;

kualitas
lingkungan

m peningkatan kualitas hunian


di kawasan kumuh;
n mendorong pembangunan
perumahan secara vertikal;
o menetapkan koefisien dasar
bangunan maksimal 70
(tujuh puluh) persen dalam
setiap
pembangunan
kawasan perumahan; dan
p mendorong
pembuatan
sumur resapan komunal dan
biopori.
Rencana

pengembangan

kawasan peruntukan perumahan


dengan kepadatan sedang dan
rendah meliputi:
a peningkatan
prasarana
perumahan;

kualitas
lingkungan

q peningkatan kualitas hunian


bagi rumah tangga miskin;
r

menetapkan koefisien dasar


bangunan maksimal 60
(enam puluh) persen dalam
setiap
pembangunan
kawasan perumahan; dan

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

mendorong
pembuatan
sumur resapan dan biopori.

Secara spasial, rencana kawasan permukiman Kota Salatiga dapat dilihat pada tabel di bawah
ini.
Tabel 2.1
No
1
2
3
4

Kecamatan
Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

Luas Rencana Kawasan Peruntukkan Perumahan Kota Salatiga


Luas
796,26
406,60
546,45
568,07
2.317,38

Sumber: Tim Penyusun, 2016

Dengan demikian RP3KP Kota Salatiga merupakan skenario penyelenggaraan pengelolaan


bidang perumahan dan permukiman yang terkoordinasi dan terpadu secara lintas sektoral dan
lintas wilayah administratif. Selain itu menjadi jabaran pengisian rencana pola ruang kawasan
permukiman dalam RTRW. Sehingga secara kedudukan juga merupakan turunan dari RTRW
dan RPJM Kota Salatiga.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

BAB 3
Gambaran
Umum Wilayah
Bab ini berisi tentang gambaran umum wilayah Kota
Salatiga

3.1 LETAK GEOGRAFIS DAN WILAYAH ADMINISTRATIF


Kota Salatiga di kelilingi wilayah Kabupaten Semarang. Terletak antara 007.17 dan 007.17.23
Lintang Selatan dan antara 110.27.56,81 dan 110.32.4,64 Bujur Timur. Berikut batas wilayah
Kota Salatiga.
1

Sebelah Utara

: Kecamatan Pabelan (Desa Pabelan dan Desa Pejaten) dan


Kecamatan Tuntang (Desa Kesongo dan Desa Watuagung)

Sebelah Timur

: Kecamatan Pabelan (Desa Ujung-ujung, Desa Salatiga dan Desa


Glawan) dan Kecamatan Tengaran (Desa Bener, Desa Tegalwaton
dan Desa Nyamat)

Sebelah Selatan : Kecamatan Getasan (Desa Sumogawe, Desa Samirono dan Desa
Jetak) dan Kecamatan Tengaran (Desa Patemon dan Desa Karang
Duren)

Sebelah Barat

: Kecamatan Tuntang (Desa Candirejo, Desa Jombor, Desa Sraten


dan Desa Gedangan) dan Kecamatan Getasan (Desa Polobogo)

Secara administratif Kota Salatiga terbagi menjadi 4 kecamatan dan 22 kelurahan. Luas wilayah
Kota Salatiga tercatat sebesar 5.678,110 hektar atau 56,781 km dan berbatasan langsung
dengan Kabupaten Semarang (berada di tengah-tengah Kabupaten Semarang).

L apo r an
PENDAHULU
AN

Kecamatan Sidorejo

1.624 Ha

19. Kecamatan Tingkir

1.054 Ha

20. Kecamatan Argomulyo

1.852 Ha

21. Kecamatan Sidomukti

1.145 Ha

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Gambar 4.3 Peta Wilayah Administrasi Kota Salatiga

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

3.2 KONDISI FISIK DASAR


3.2.1 Curah Hujan
Curah hujan di suatu tempat antara lain dipengaruhi oleh keadaan iklim, keadaan topografi dan
perputaran/pertemuan arus udara. Oleh karena itu jumlah curah hujan beragam menurut bulan
dan letak stasiun pengamat. Curah hujan tertinggi pada tahun 2014 tercatat sebesar 498 mm
pada bulan Maret dan hari hujan terbanyak tercatat sebanyak 19 hari pada bulan Maret.
Tabel 3.2 Curah Hujan dan Hari Hujan per Bulan Tahun 2012 2014 (mm) di Kota Salatiga
Bulan

2012
351
396
128
232
146
13
5
0
0
63
247
449
2030

Januari
Pebruari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Desember
Jumlah

Curah Hujan
2013
369
260
370
488
265
122
123
4
255
149
313
2178

2014
300
188
498
373
266
249
82
38
274
303
2571

2012
14
16
11
8
7
2
1
0
0
5
7
8
79

Hari Hujan
2013
11
9
18
15
10
3
4
1
7
10
11
99

2014
11
8
19
16
9
10
7
2
7
13
102

Sumber: Salatiga Dalam Angka 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

3.2.2 Topografi
Sebagian besar wilayah Kota Salatiga memiliki kondisi kelerengan yang relatif datar antara 08%. Sedangkan kelerengan yang cukup curam hanya terdapat pada sedikit wilayah di bagian
selatan kabupaten, yaitu pada Kecamatan Weru yang terdapat daerah dengan kelerengan 815%, dan pada Kecamatan Bulu yang terdapat daerah dengan kelerengan 8-15%, 15-25% dan
25-40%. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar wilayah di Kota Salatiga memiliki
kelerengan yang relatif datar.
Ditinjau dari topografinya, wilayah Kota Salatiga dibagi menjadi 3 kategori, yaitu :
a.

Daerah bergelombang, 65% dari luas wilayah yang meliputi Kelurahan :


Dukuh, Ledok, Kutowinangun, Salatiga dan Sidorejo Lor. Kelurahan : Bugel, Kumpulrejo dan
Kauman Kidul.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

b.

Daerah miring, 25% dari luas wilayah meliputi kelurahan : Tegalrejo,


Mangunsari dan Sidorejo Lor. Kelurahan Bugel : Sidorejo Kidul, Tingkir Lor, Pulutan,
Kecandran, Randuacir, Tingkir Tengah dan Cebongan

c.

Daerah yang relatif datar, 10% dari luas wilayah yang berada di Kelurahan
Kalicacing, Noborejo, Kalibening dan Blotongan.

3.2.3 Jenis Tanah


Struktur tanah yang ada di Kota Salatiga dapat diuraikan sebagai berikut :
a.

Tanah Latosol Coklat


Bahan induknya terdiri dari tufa vulkanis intermedier, teksture remah dan konsehtensinya
gembur, produktivitas tanah sedang sampai tinggi. Jenis tanah ini terdapat di sebagian besar
wilayah Kota Salatiga dan ini sangat baik ditanami padi, palawija, sayur-sayuran, buahbuahan, cengkih dan lain lain.

b.

Tanah Latozol Coklat Tua


Bahan dasarnya terdiri dari tufa vulkanis intermedier, tekstur tanahnya remah dan
konsegtasinya gembur sekali. Tanah ini terdapat di bagian ujung utara kota, sekitar
pegunungan Payung rong. Tanah ini cocok sekali ditanami kopi, teh, coklat, padi, pisang,
cengkih, dan tanaman campuran.

3.2.4 Penggunaan Lahan


Secara administratif Kota Salatiga terbagi menjadi 4 kecamatan dan 22 kelurahan. Luas wilayah
Kota Salatiga pada tahun 2014 tercatat sebesar 56,781 km2. Luas yang ada, terdiri dari 7,832
km2 (13,79 persen) lahan sawah dan 48,949 km2 (86,21 persen) bukan lahan sawah.
Menurut penggunannya, sebagian besar lahan sawah digunakan sebagai lahan sawah
berpengairan teknis (46,68 persen), lainnya berpengairan setengah teknis, sederhana, tadah
hujan dan lain-lain. Berikutnya, lahan kering yang dipakai untuk tegal/kebun sebesar 32,59
persen dari total bukan lahan sawah.
Tabel 3.3

Luas Wilayah per Kecamatan Tahun 2014 (ha)

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

L apo r an
PENDAHULU
AN

29,671

1.749,375

Lahan
Lainnya
73,644

311,367

707,950

35,535

Sidomukti

61,798

1.053,859

30,193

Sidorejo

380,391

1.187,751

56,576

Jumlah

783,227

4.698,935

195,948

Kecamatan

Lahan Sawah

Argomulyo
Tingkir

Lahan Kering

Jumlah
1.852,69
0
1.054,85
2
1.145,85
0
1.624,71
8
5.678,11
0

Sumber: Salatiga dalam Angka 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

Penggunaan lahan sawah terbagi dalam jenis pengairannya, seperti irigasi teknis, irigasi
setengah teknis, irigasi sederhana, dan tadah hujan. Total luas lahan sawah pada irigasi teknis,
irigasi setengah teknis, irigasi sederhana, dan tadah hujan masing-masing adalah sebesar
365,433, 123,534, 133,625, dan 160,636. Berikut rincian luas lahan sawah menurut kecamatan
di Kota Salatiga.
Tabel 3.4

Luas Lahan Sawah menurut Jenis Pengairan/Irigasi per Kecamaran Kota Salatiga Tahun 2014
(ha)
Kecamatan
Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

Irigasi
Teknis
5,790
252,654
28,620
78,369
365,433

Irigasi Setengah
Teknis
3,000
23,625
14,500
82,409
123,534

Irigasi
Sederhana
15,101
26,640
9,479
82,404
133,625

Tadah
Hujan
5,780
8,448
9,199
137,209
160,636

Jumlah
29,671
311,367
61,798
380,391
783,227

Sumber: Salatiga dalam Angka 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

Penggunaan lahan kering terdiri dari pekarangan dan tegalan. Pada tahun 2014, luas lahan
kering masing-masing penggunaan/status lahan di Kota Salatiga adalah sebesar 3.103,665 dan
1.595,270. Berikut rincian luas lahan bukan sawah menurut kecamatan di Kota Salatiga.
Tabel 3.5

Luas Lahan Kering dan Lahan Lain menurut Penggunannya per Kecamatan Tahun 2014 di
Kota Salatiga (ha)

L apo r an
PENDAHULU
AN

Kecamatan
Argomulyo

Pekarangan
993,476

Tegalan
755,899

Lainnya
73,644

Tingkir
Sidomukti

529,757
667,504

178,193
386,355

35,535
30,193

Sidorejo

912,929

274,823

56,576

3.103,665

1.595,27
0

195,948

Jumlah

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Jumlah
1.823,01
9
743,485
1.084,05
2
1.244,32
7
4.894,88
3

Sumber: Salatiga Dalam Angka 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

Permukiman Kota Salatiga tersebar di seluruh wilayah. Luas permukiman paling besar terletak di
Kecamatan Argomulyo yaitu sebesar 439,38 Ha. Luas permukiman eksisting di Kota Salatiga
adalah sebagai berikut
Tabel 3.6

Permukiman Eksisting Kota Salatiga (ha)


No
1
2
3
4

Kecamatan
Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

Luas
439,38
359,76
322,17
430,12
1.551,43

Sumber: Tim Penyusun 2016

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Gambar 4.4 Peta Kemiringan Lahan Kota Salatiga

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Gambar 4.5

Peta Jenis Tanah Kota Salatiga

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Gambar 4. 6 Peta Permukiman Eksisting Kota Salatiga

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

3.3 KONDISI SOSIAL BUDAYA


Kondisi sosial budaya dalam subbab ini akan menggambarkan kondisi kependudukan, sarana
prasarana, perekonomian dan budaya masyarakat yang ada di Kota Salatiga. Berikut ini
merupakan penjelasan lengkapnya.

3.3.1 Kondisi Kependudukan


Dalam segi kependudukan ini, akan dilihat kondisi kependudukan berdasarkan beberapa hal
seperti jumlah dan kepadatan, sex ratio, mata pencaharian, sampai pada status pernikahan.
Berikut ini kondisi kependudukan pada Kota Salatiga:
A Jumlah dan Kepadatan Penduduk
Subbab ini akan melihat jumlah dan kepadatan penduduk pada Kota Salatiga untuk menjadi
dasar dalam melihat trend perkembangan nantinya.
Tabel 3.7

Kepadatan Penduduk Kota Salatiga Menurut Kecamatan

Kecamatan
Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

Luas (Km2)
18,526
10,549
11,459
16,247
56,781

Banyaknya
Penduduk
42.776
42.303
41.264
54.850
181.193

Kepadatan
Penduduk
(Jiwa/Km2)
2.309
4.010
3.601
3.376
3.191

Sumber: Salatiga Dalam Angka, 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

Tabel di atas menunjukkan kepadatan penduduk pada tiap kecamatan di Kota Salatiga.
Kepadatan paling tinggi berada pada Kecamatan Tingkir yaitu mencapai 4.010 jiwa/km2,
sedangkan kecamatan yang memiliki kepadatan penduduk terendah adalah 2.309 jiwa/km2
pada Kecamatan Argomulyo.
Sejak tahun 2010 sampai 2014, kepadatan penduduk Kota Salatiga ini mengalami
peningkatan tiap tahunnya. Tentunya peningkatan kepadatan ini berbanding lurus dengan
perkembangan jumlah penduduk yang ada di kabupaten ini. Berikut ini merupakan tabel
kepadatan penduduk pada tiap tahunnya di Kota Salatiga.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Tabel 3.8

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Kepadatan Penduduk Kota Salatiga Menurut Kecamatan Tahun 2010 2014


Kecamatan
Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Kepadatan/km2

2010
2.302
3.987
3.195
3.079
3.017

2011
2.210
3.811
3.401
3.223
3.038

2012
2.244
3.830
3.422
3.243
3.062

2013
2.274
3.955
3.549
3.328
3.145

2014
2.309
4.010
3.601
3.376
3.191

Sumber: Salatiga Dalam Angka, 2015

J. Kependudukan Menurut Jenis Kelamin


Penduduk berdasarkan jenis kelamin ini digunakan untuk melihat perbandingan antara
penduduk laki-laki dan perempuan atau yang lebih dikenal dengan sex ratio. Perbandingan
ini akan dilihat per kecamatan di Kota Salatiga. Berikut ini merupakan datasex ratio pada
Kota Salatiga.
Tabel 3.9 Jumlah Penduduk Kota Salatiga Menurut Jenis Kelamin
No
1
2
3
4

Kecamatan
Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah
2013
2012
2011
2010

Laki-laki
21.045
20.704
20.304
26.559
88.612
87.343
85.299
84.621
84.807

Perempuan
21.731
21.599
20.960
28.291
92.581
91.251
88.575
87.864
86.520

Jumlah
42.776
42.303
41.264
54.850
181.193
178.594
173.874
172.485
171.327

Sex Ratio
96,84
95,86
96,87
93,88
95,71
95,72
96,30
96,31
98,02

Sumber: Salatiga Dalam Angka, 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

Perbandingan penduduk menurut jenis kelamin ini pada tahun 2014 di Kota Salatiga
memiliki sex ratio sebesar 95,87 yang menunjukkan bahwa jumlah penduduk antara laki-laki
dan perempuan tidak memiliki selisih yang terlalu jauh. Namun, pada tahun 2014 sendiri
terlihat bahwa di kota ini didominasi oleh penduduk perempuan.
K. Kependudukan Menurut Kelompok Umur
Penduduk berdasarkan kelompok umur ini digunakan untuk melihat jumlah penduduk yang
berada pada usia produktif dan non produktif. Usia produktif sendiri terdiri dari penduduk
mulai usia 15 59 tahun. Untuk usia di bawah 15 tahun merupakan usia belum produktif,
sementara usia di atas 59 tahun merupakan usia yang sudah tidak produktif. Pada Kota
Salatiga sendiri jumlah penduduk yang berada pada usia produktif lebih besar jika

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

dibandingkan dengan usia non produktif. Berikut ini merupakan grafik penduduk menurut
kelompok umur yang ada pada Kota Salatiga pada tahun 2014.
-2105
-1324
-1760
-2790
-4562
-5568
-5772
-6095
-6725
-6971
-7673
-8518
-7573
-6902
-7009
-7265

3212
1770
2134
2866
4706
6070
6483
6676
6880
7162
7934
8543
7649
7006
6808
6682

Laki-laki
Perempuan

Gambar 4.7 Piramida Penduduk Kota Salatiga Tahun 2015


Sumber: Pengolahan Data, 2016

Perkiraan mengenai kebutuhan hunian juga dapat dilihat pada jumlah kepala keluarga yang
ada di Kota Salatiga. Jumlah kepada keluarga dan jumlah rumah yang ada akan
menunjukkan seberapa banyak rumah yang telah melayani kepala keluarga. Berikut ini
merupakan tabel jumlah kepala keluarga yang ada di Kota Salatiga.
Tabel 3.10 Jumlah Rumah Tangga Per Kecamatan Tahun 2014
Kecamatan
Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

Banyaknya
Penduduk
42.776
42.303
41.264
54.850
181.196

Jumlah KK
10.917
10.784
10.705
17.419
49.825

Rata-Rata Jumlah
Anggota Per KK
4
4
4
3
4

Sumber: Salatiga Dalam Angka, 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Gambar 4.8 Peta Jumlah Penduduk Kota Salatiga

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Gambar 4.9 Peta Kepadatan Penduduk Kota Salatiga

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

3.3.2 Kondisi Sarana dan Prasarana


A Sarana Pendidikan
Menurut data Tahun 2014, jumlah SD yang ada terdiri dari status negeri sebanyak 82 dan
swasta sebanyak 25 unit. Untuk bangunan sekolah SLTP sebanyak 27 unit. Untuk tingkat
atas, masing-masing jumlah MA, SMU, SMK yakni sebanyak 2 unit, 10, dan 19 (dengan
status negri dan swasta). Selain itu, di Kota Salatiga juga terdapat Universitas yakni
Universitas Kristen Satya Wacana, IAIN, Akademi Kebidanan dan Sekolah Tinggi Theologi.
Tabel 3.11 Banyaknya Sekolah Dasar Menurut Status Dan Kecamatan di Kota Salatiga Tahun 2014
No
1
2
3
4

SD

Kecamatan

Negeri
22
21
15
24
82

Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

Swasta
3
9
4
9
25

Jumlah
25
30
19
33
107

Sumber: Salatiga dalam Angka, 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

Tabel 3.12 Banyaknya SLTP Menurut Status Dan Kecamatan di Kota Salatiga Tahun 2013
No
1
2
3
4

Kecamatan
Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

Jumlah
4
3
5
15
27

Sumber: Salatiga dalam Angka, 2015

Tabel 3.13 Banyaknya Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan Menurut Status dan Kecamatandi Kota
Salatiga Tahun 2014
No
1
2
3
4

Kecamatan
Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

MA
0
0
0
2
2

Sumber: Salatiga dalam Angka, 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

SMU
2
0
1
7
10

SMK
0
2
9
8
19

Jumla
2
2
10
17
31

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Sarana Peribadatan
Banyaknya tempat peribadatan di Kota Salatiga pada tahun 2014 mencapai 604 buah yang
terdiri dari 85,60 persen masjid dan langgar, dan 13,25 persen gereja Kristen dan katholik
dan sisanya berupa pura dan vihara.
Tabel 3.14 Banyaknya Tempat Ibadah Menurut Kecamatandi Kota Salatiga Tahun 2014
No
1
2
3
4

Kecamatan

Masjid

Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

46
47
55
66
214

Musholla/
langgar
68
80
48
107
303

Gereja
22
19
27
12
80

Pura,
Vihara
2
2
2
1
7

Sumber: Salatiga dalam Angka, 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

Sarana Kesehatan
Sarana kesehatan yang ada di Kota Salatiga meliputi rumah sakit, puskesmas, puskesmas
pembantu, balai pengobatan, rumah bersalin, bidan praktik, dan apotek. Rumah sakit paling
banyak terdapat di Kecamatan Tingkir dan Sidomukti, yaitu sebanyak 2 unit.

1
2
3
4

Argomulyo
Tingkir
Sidomukti
Sidorejo
Jumlah

1
2
2
1
6

50
213
457
53
773

2
1
2
1
6

6
4
5
8
23

0
0
0
0
0

0
0
1
0
1

Sumber: Salatiga dalam Angka, 2015

Sarana Perdagangan
Seiring dengan era modernisasi, saat ini banyak hadir pusat perbelanjaan modern, dimana
konsumen bisa berbelanja lebih efisien. Walau demikian di Kota Salatiga masih banyak
pasar tradisional sebanyak 14 unit pada tahun 2014.

Apotek

Bidan Praktik Swasta

Tempat
Tidur

Unit

BersalinRumah Sakit

Kecamatan

Balai Pengobatan

No

Puskesmas

Rumah Sakit

PembantuPuskesmas

Tabel 3.15 Banyaknya Sarana Kesehatan di Kota Salatiga Tahun 2014

21
27
40
20
108

2
8
11
9
30

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Persampahan
Peningkatan produksi sampah dari tahun ke tahun akan menimbulkan berbagai masalah.
Produksi sampah pada tahun 2014 di Kota Salatiga mencapai 380 meter kubik. Sekitar 91,2
persen sampah tersebut berhasil diangkut.
Tabel 3.16 Volume Sampah dan Sampah yang Terangkut Tahun 2005-2014 di Kota Salatiga
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Tahun
2005
2006
2007
2008
2009
2010
2011
2012
2013
2014

Sampah
Terangkut
Volume (m )
(m3)/Tahun
380
346,60
389
350,00
385
360,00
380
350,00
380
350,00
380
350,00
409
326,00
409
326,00
360
294,00
380
346,00
3

Sumber: Salatiga dalam Angka, 2015 dan Data Pembangunan Kota Salatiga

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Gambar 4.10 Peta Sarana Pelayanan Umum Kota Salatiga

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Gambar 4.11 Peta Sarana Pendidikan Kota Salatiga

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Gambar 4.12 Peta Sarana Peribadatan Kota Salatiga

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Gambar 4.13 Peta Sarana Kesehatan Kota Salatiga

BAB 4
Metodologi Kerja
Bab ini berisi tentang metodologi pelaksanaan kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan
Kawasan Permukiman (RP3KP) Kota Salatiga

Penyusunan RP3KP memerlukan pendekatan studi dan pengkajian data. Proses penyusunan studi melalui kajian kebijakan, peraturan dan
pendalaman data dasar di lapangan sebagai salah satu faktor penting sehingga dapat digunakan sebagai dasar penyusunan dalam skenario umum
perencanaan program maupun sebagai lanjutan kebijakan pengambil keputusan dalam penyelenggaraan pembangunan perumahan dan kawasan
permukiman.
1. Tahapan Penyusunan Database Perumahan dan Kawasan Permukiman
2. Tahapan Analisis Hasil Database
3. Tahapan Perumusan Konsepsi PKP
4. Tahapan Perumusan Rencana PKP

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

4.1 PERSIAPAN
Dalam pelaksanaan pekerjaan, tahap persiapan bertujuan menyiapkan tim baik secara substansial maupun administratif, untuk melaksanakan
pekerjaan ini. Serta memenuhi tujuan dan keluaran yang diharapkan. Kegiatan pada tahap persiapan antara lain:
A Penyusunan Rencana Kerja
Tahapan ini meliputi penyempurnaan metodologi agar lebih rinci dan operasional, dan penyempurnaan jadwal kerja untuk melengkapi dan
mensinkronkan antara tugas jadwal rencana kerja dengan tenaga ahli.
L. Desk study
Desk study merupakan kegiatan untuk mendapatkan gambaran awal wilayah studi. Pada tahap ini dikaji data sekunder, seperti: dokumen
RTRW Kota Salatiga, dan peta-peta yang relevan, seperti peta topografi, peta pola ruang, peta geologi, dan peta-peta lain yang relevan dan
tersedia. Peta-peta tersebut digunakan untuk menyiapkan peta dasar untuk kegiatan survey primer. Pada tahap ini, dilakukan pula penyusunan
checklist data, pengumpulan data sekunder, penyusunan daftar pertanyaan, penyusunan desain survey dan surat pengantar/administrasi untuk
di lapangan.
Penyusunan desain survei pada awal kegiatan yang mencakup kebutuhan-kebutuhan data dan informasi yang dibutuhkan dalam penyusunan
RP3KP Kota Salatiga.
Tujuan

Metode
Langkah

:
:

Output

Menyiapkan desain survei yang diperlukan untuk keperluan penyusunan RP3KP


Menyusun format format untuk kebutuhan baik dilapangan maupun pengolahan data dan informasi terkait dengan kondisi kawasan
Diskusi
Penyamaan persepsi dan kesepakatan terkait data dasar yang sudah ada
Penyamaan kebutuhan data yang diperlukan dalam penyusunan RP3KP
Penyiapan desain survey
Penyiapan format untuk survei dan kegiatan
Data Awal (sekunder)
Desain survey
Format format survey dan kegiatan

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Durasi

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu pertama sub kegiatan persiapan dan pemantapan rencana kerja

M. Mobilisasi dan Penjelasan


Merupakan kegiatan mobilisasi tenaga ahli dan penjelasan kembali alokasi tugas tenaga ahli serta briefing tahap awal.

4.2 PENYUSUNAN DATABASE


4.2.1 Pendekatan Penyusunan Database
Untuk melaksanakan pekerjaan ini, agar sesuai dengan tujuan dan sasaran pekerjaan, yang dapat menghasilkan keluaran yang tepat, dan dengan
mempertimbangkan pendekatan-pendekatan yang akan digunakan, maka strategi pelaksanaan pekerjaan yang akan digunakan adalah sebagai
berikut:
A Pendekatan Komprehensif
RP3KP sebagai arahan bagi pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman tentunya harus mampu menjembatani
kebijakan-kebijakan yang ada dibawahnya, sehingga strategi pelaksanaan pekerjaannya harus bersifat komprehensif. Hal lain yang mendasari
adalah kompleksitasnya permasalahan perumahan dan permukiman. Secara umum strategi pelaksanaan pekerjaan adalah dengan
mempertimbangkan sebanyak mungkin komponen-komponen yang harus dipertimbangkan sebagai materi di dalam pedoman pelaksanaan,
tetapi juga harus tetap mempertimbangkan sifat teknis, praktis, ekonomis dan kontekstual terhadap kawasan permukiman di Kota Salatiga.
N. Pendekatan Fleksibilitas
Adanya kompleksitas permasalahan di bidang perumahan dan kawasan permukiman menuntut adanya pemecahan permasalahan yang arif
dan bijaksana yang mampu mengakomodasikan seluruh kepentingan. Oleh karena itu, fleksibilitas dimasukkan ke dalam strategi pendekatan

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

pelaksanaan pekerjaan, mengingat bahwa inovasi dan kreativitas harus tetap dipertimbangkan di dalam setiap pelaksanaan pemecahan
masalah di lapangan. Meskipun demikian, fleksibilitas yang dimaksud disini bukan fleksibilitas total, tetapi masih dalam lingkup maksud dan
tujuan disusunnya pedoman pelaksanaan.
O. On the Spot Strategy (Pengamatan langsung di lapangan)
Pendekatan dengan melakukan pengamatan langsung di lapangan untuk mendapatkan data-data yang empiris seakurat mungkin. Pendekatan
secara langsung tersebut dapat berupa pengamatan visual maupun wawancara dengan nara sumber.
P. Pendekatan Referensif (literature)
Pendekatan melalui sumber-sumber dari referensif/literatur dimaksudkan untuk mendapatkan data yang berupa arahan kebijaksanaan,
pedoman pelaksanaan, informasi yuridis dan lain-lain yang bersifat mendukung terhadap pengamatan di lapangan. Pendekatan referensif
tersebut dapat juga digunakan untuk mendapatkan acuan teori-teori ilmiah yang berdasarkan pemikiran para ahli.
Q. Pendekatan Partisipatif
Pendekatan partisipatif dalam hal penyusunan database sangat diperlukan terutama kaitannya dengan pelibatan tim teknis dalam membantu
mendapatkan data-data perumahan dan kawasan permukiman yang up to date. Dengan pendekatan semacam ini diharapkan akan dapat
menghimpun sumberdaya, merencanakan serta melaksanakan kegiatan dan proyek dalam upaya mengidentifikasi keadaan sosial, ekonomi
dan lingkungan serta permasalahannya.
R. Pendekatan GIS (Geography Information System)
GIS merupakan suatu sistem terorganisir meliputi hardware, software, data geografis, dan personil yang ditujukan untuk pengumpulan,
penyimpanan, pemutakhiran, manipulasi, analisa, dan display dari berbagai bentuk informasi berbasis geografis. Penggunaan GIS
memudahkan dan memadukan antar database informasi perumahan dan permukiman dengan suatu referensi geografis tertentu sehingga

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

dapat memberikan gambaran yang lebih jelas tentang kondisi suatu wilayah. Lebih lanjut aplikasi GIS ini akan memudahkan dalam proses
inputing, storing, retrieving, exchanging dan updating (pemasukan, penyimpanan, pengambilan kembali, pertukaran dan pemutakhiran) data.
Dengan menggunakan GIS maka akan dimungkinkan beberapa keuntungan diantaranya:
a

Lebih banyak informasi tersedia

Informasi yang akurat dan terpercaya

Penghematan, untuk jangka panjang (efisiensi)

Sistem pendukung dalam pengambilan keputusan

Analisa kuantitatif untuk prediksi dimungkinkan

Tersedia Peta Digital yang mudah diupdate

Kegiatan penyusunan RP3KP Kota Salatiga akan membangun suatu sistem yang integral dan dapat diakses dengan mudah, yang berisi
informasi perumahan dan permukiman. Software pendukung yang dipakai dalam penyusunan sistem ini adalah ArcGIS.
Berhubung penyusunan database RP3KP merupakan suatu rangkaian kegiatan yang saling terkait, keberadaan database yang baik akan menjadi
bahan masukan untuk menyusun naskah akademis. Oleh karena itu dalam pelaksanaannya perlu melakukan beberapa kegiatan sebagai berikut:
1. Menganalisis kondisi perumahan yang ada, termasuk di dalamnya berisi tentang stok perumahan yang ada, luasan dan persebaran kawasan
perumahan, serta layanan prasarana dan sarana.
2. Melakukan inventarisasi dan pencatatan ulang terhadap pembangunan perumahan dan permukiman oleh pengembang dan masyarakat, lahan
peruntukan peruntukan untuk perumahan dan permukiman, serta pembangunan permukiman skala besar.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

3. Menganalisis pokok permasalahan yang dihadapi, meliputi permasalahan yang penting dan genting, permasalahan yang perlu diantisipasi,
serta daftar masalah lain yang perlu ditangani secara bertahap.
4. Membangun sistem database perumahan dan permukiman yang baik, lengkap, akurat, dan mudah diakses, mutakhir, serta mampu
menampung semua kepentingan.

4.2.2 Tahap Penyusunan Database


1. Tujuan kegiatan yang akan dicapai, adalah:
Menyusun sistem database perumahan dan permukiman yang baik yang dapat diakses dengan mudah oleh semua pihak.
2. Hasil yang akan dicapai, adalah:
a

Terkumpulnya data-data perumahan dan permukiman.

Terbentuknya sistem database perumahan dan permukiman yang baik dan mutakhir yang bisa di up dating setiap saat.

Teridentifikasinya kebutuhan rumah di wilayah studi.

Teridentifikasinya pokok-pokok permasalahan perumahan dan permukiman.

3. Kegiatan yang akan dilakukan dalam Penyusunan Database RP3KP, adalah:


a

Inventarisasi Kebutuhan Data


Kebutuhan data untuk penyusunan database RP3KP Kota Salatiga cukup banyak, secara umum dapat dibedakan menjadi :
1

Data fisik

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Data non fisik

Data sosial dan kependudukan

Data kondisi perumahan

Khusus untuk data kondisi perumahan diperlukan data-data sebagai berikut:


Tabel 4.17
No
A
1

Kondisi Perumahan Dan


Permukiman
Kondisi Perumahan Yang Ada
Stok Prumahan yang ada

Luasan dan persebaran kawasan


perumahan, sebagai hasil analisis
terhadap
pendataan
dan
kesesuaiannya terhadap RTR
Layanan prasarana dan sarana
sebagai hasil analisis terhadap
tingkat layanan prasarana dan

Kondisi Perumahan dan Permukiman


Kebutuhan Data

Rumah yang ada (existing) dalam kota/kabupaten dalam suatu kurun


waktu tertentu sampai saat perhitungan dilakukan.
Kepadatan setiap luasan tertentu dalam suatu lokasi yang disepakati
(RW/Kelurahan atau kecamatan)
Kesesuaian terhadap Rencana Tata Ruang/RTR (RDTR atau RTRW
Kabupaten)
Kepemilikan dan penguasaan terhadap ruang hunian (rumah tinggal,
kontrakan, sewa dll)
Backlog, yaitu selisih antara jumlah rumah yang ada dan jumlah
keluarga yang terdaftar (setiap KK dianggap perlu mendiami satu
rumah
Tingkat penghunian
Bagian yang sesuai RTR dan Bagian yang tidak/belum sesuai
dengan RTR; bagian ini akan berkaitan dengan rekomendasi
terhadap bagian yang tidak sesuai dengan RTR. Hasilnya perlu
diperdayakan, apakah disesuaikan atau dilegalkan.
Kawasan perumahan yang masih memerlukan peningkatan,
perbaikan dan atau penambahan prasarana dan sarana dasar,
Jumlah dan jenis prasarana dan sarana dasar yang masih harus

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

No

B
1

Kondisi Perumahan Dan


Kebutuhan Data
Permukiman
sarana dasar terhadap besaran
disediakan,
penduduk yang harus dilayani.
Jumlah dan luas kawasan perumahan dan permukiman yang
memerlukan peningkatan kualitas,
Jumlah dan luas kawasan perumahan yang dapat dibangun,
berdasarkan tingkat layanan yang dapat diberikan oleh
Pemerintah Kabupaten.
Inventarisasi Dan Pencatatan Ulang
Rencana pembangunan kawasan Yang sudah diterbitkan rekomendasi rencananya,
perumahan dan permukiman yang Yang sudah diterbitkan ijin lokasinya dan siap untuk dilaksanakan,
disusun dan akan dilaksanakan oleh Yang sudah diterbitkan ijin lokasi danrencana tapaknya, namun
pengembang
tidak/belum kunjung dilaksanakan,
Yang masih dalam proses penyelesaian berbagai perijinan
pembangunannya.
Rencana pembangunan kawasan Yang sudah diterbitkan rekomendasi rencananya,
perumahan dan permukiman yang Yang sudah diterbitkan ijin lokasinya dan siap untuk dilaksanakan,
disusun dan direncanakan untuk Yang sudah diterbitkan ijin lokasi danrencana tapaknya, namun
dilaksanakan oleh masyarakat secara
tidak/belum kunjung dilaksanakan,
berkelompokatau pembangunan non
Yang masih dalam proses penyelesaian berbagai perijinan
provit lainnya.
pembangunannya.
Melakukan review terhadap hasil Kesesuaian lokasi terhadap RTR.
pencatatan diatas
Jadwal pelaksanaan rencana dan realisasinya (apabila telah
dilaksanakan),
Permasalahan yang perlu diselesaikan (bila baik lokasi maupun
pelaksanaannya tidak sesuai dengan perijinan yang diterbitkan)
Lahan peruntukan perumahan dan lokasi dan luasan keseluruhan lahan yang disediakan bagi
permukiman yang ada
pengembangan kawasan perumahan dan permukiman baru,
Lokasi dan luasan lahan yang sudah diberikan ijinnya (dicatat juga
yang sudah dibebaskan dan waktu yang disediakan untuk
penguasaan lahan tersebut)
Lokasi dan luasan lahan permukiman yang ada yang masuk dalam

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

No

C
1

Kondisi Perumahan Dan


Permukiman

Kebutuhan Data

areal yang ijinnya diberikan pada perusahaan pengembang


perumahan (juga yang belum berjalan)
Kondisi prasarana dan sarana penunjang berskala kota atau regional
(yang telah ada, yang masih diperlukan serta rencana
pengembangannya apakah sesuai dengan perkembangan
perumahan yang telah terjadi)
Pencatatan dan analisis terhadap Siap untuk diremajakan, direfungsionalisasi atau direvitalisasikan
rencana pembangunan kawasan
menjadi kawasan perumahan dan permukiman.
permukiman skala besar (KASIBA)
dan Lingkungan Siap Bangun
(LISIBA) yang berdiri sendiri,
Pokok Permasalahan
Permasalahan yang penting (sangat Pemberian perijinan lokasi permukiman baru yang tidak sesuai
mendesak) dan apabila tidak diatasi
dengan tata ruang,
menimbulkan dampak yang sangat Pemberian perijinan yang melebihi daya dukung lingkungan atau
meluas
melebihi kebutuhan yang berkembang
Pertumbuhan kawasan permukiman kumuh yang sangat cepat
Permasalahan yang perlu diantisipasi Review terhadap peruntukan perumahan dan permukiman terutama
melalui berbagai kebijakan dan
pada kawasan yang berkembang tidak terkendali menjadi
pengaturan,
untuk
mencegah
kawasan permukiman,
dampak negatif apabila tidak diatasi Penetapan fungsi dan peruntukan kawasan non perumahan yang
berkembang menjadi kawasan perumahan atau sebaliknya,
Penetapan negatif list terhadap kawasan yang terlarang untuk
diubah menjadi kawasan permukiman, dll.
Penetapan daya dukung lahan yang mengalami degradasi fisik dan
lingkungan,
Daftar masalah lain yang perlu Masalah yang dapat diselesaikan melalui/menjadi urusan
ditangani
namun
dapat
sektor,masalah yang perlu diselesaikan sebagai urusan publik,
diselenggarakan secara bertahap.
dan urusan yang perlu dipecahkan secara terkoordinasi melalui
Terhadap kelompok masalah seperti
forum kota/lokal.
ini perlu dipilah-pilah.
Masalah yang perlu diselesaikan sebagai urusan publik,

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

No

Kondisi Perumahan Dan


Permukiman

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Kebutuhan Data
Urusan yang perlu dipecahkan secara terkoordinasi melalui forum
kota/lokal.

Sumber: Tim Penyusun, 2016

4.2.3 Teknik Pengumpulan Data


Kegiatan survey atau pengumpulan data, secara umum meliputi 2 (dua) kegiatan, yaitu primer dan sekunder. Berikut ini beberapa teknik
pengumpulan data, sebagai berikut :
A Survey Instansional dan Literatur (Sekunder)
Tujuan penggunaan metode ini adalah untuk mendapatkan data-data peraturan, pedoman pelaksanaan dan aturan-aturan standar yang telah
dikeluarkan oleh instansi-instansi yang terkait dengan ruang lingkup pekerjaan.
Disamping pada instansi yang terkait, survey pengumpulan data sekunder juga dilakukan pada berbagai perpustakaan umum dan perguruan
tinggi, yang diperkirakan mempunyai buku-buku pegangan (textbooks) untuk ruang lingkup penelitian pekerjaan ini. Termasuk disini adalah
berbagai kepustakaan tentang hasil penelitian.
S. Survey Lapangan (Field Observation)
Survey lapangan adalah pengamatan keadaan lapangan secara visual. Adapun tujuan dari survey lapangan ini adalah untuk mengamati kondisi
yang terdapat di lapangan, untuk mendapatkan gambaran permasalahan yang sebenarnya terdapat di lapangan.
Di dalam kegiatan pengamatan di lapangan ini, metode yang digunakan adalah pengamatan terkendali (controlled obersevation), yaitu metode
pengamatan dimana posisi pengamat hanya terbatas pada pengamatan dari kondisi yang ada, tetapi tidak secara langsung terlibat di dalam
kegiatan-kegiatan yang diamatinya.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Obyek lapangan yang akan dikunjungi adalah lingkungan-lingkungan permukiman yang mempunyai potensi permasalahan perumahan.
T. Survey Wawancara
Metode wawancara digunakan untuk mendapatkan keterangan mengenai permasalahan yang dihadapi di dalam proses penataan lingkungan
permukiman lingkungan permukiman kawasan perbatasan, melalui wawancara terhadap pihak-pihak yang terkait (stakeholders). Pada
dasarnya, tujuan dari pengumpulan data melalui wawancara ini adalah untuk menunjang metode survey lapangan.
Adapun target-target pihak-pihak yang akan diwawancarai meliputi semua pihak yang terkait dengan proses penyusunan RP3KP Kota Salatiga.
Sebelum melakukan kegiatan survey perlu adanya persiapan-persiapan, yang meliputi persiapan-persiapan sebagai berikut :
a

Penyusunan daftar kebutuhan data yang diperlukan, yang ditujukan baik kepada intansi maupun lembaga serta narasumber yang lain.

Penyiapan tenaga ahli dan surveyor yang akan diterjunkan di lapangan.

Inventarisasi data yang sudah ada, berupa data sekunder, berupa pedoman dan arahan kegiatan serta standar-standar, hasil studi dan
penelitian yang pernah dilakukan. Inventarisasi data ini sangat perlu untuk menyusun strategi pengumpulan data yang dapat digunakan
pada proses-proses penataan lingkungan, khususnya lingkungan nelayan.

Pembuatan kerangka dasar, yang dipergunakan untuk berbagai kegiatan survey, analisis dan rencana serta penyajian dalam laporan.

Selanjutnya, setelah semua peralatan yang dibutuhkan tersedia, lalu dilakukan pelaksanaan survey di lapangan.
Kegiatan pengumpulan data pada pekerjaan RP3KP Kota Salatiga didasarkan pada analisis-analisis yang akan dilakukan. Berikut penjabaran
teknik pengumpulan data pada tiap analisis.
Tabel 4.18

Teknik Pengumpulan Data

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Analisis
Analisis Implikasi
Kebijakan
Pembangunan dan
Kebijakan
Tata
Ruang
Nasional
dan
Daerah
Provinsi terhadap
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan
dan
Kawasan
Permukiman
Analisis Implikasi
Kebijakan
Pembangunan dan
Kebijakan
Tata
Ruang Daerah Kota
Salatiga terhadap
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan
dan
Kawasan
Permukiman
Analisis
Sistem
Pusat-pusat
Pelayanan
yang
Didasarkan pada
Sebaran
Daerah
Fungsional
Perkotaan
dan
Perdesaan
Analisis
Karakteristik Sosial
Kependudukan

Data
RTRW
Nasional
RTRW Provinsi
RPJM Provinsi

RPJP Kota
Salatiga
RPJM Kota
Salatiga

Sebaran Fasilitas

Pola Migrasi
Jumlah

Metode
Sumber Data
Survey Instansional Bappeda Kota
dan
Literatur
Salatiga dan
(Sekunder)
Provinsi Jawa
Tengah
Dinas Cipta Karya
dan Tata
Ruang Kota
Salatiga

Tahun
2011

Survey Instansional Bappeda


dan
Literatur Dinas Cipta Karya
(Sekunder)
dan Tata
Ruang Kota
Salatiga

2011

Survey Instansional
dan Literatur
(Sekunder)
Survey Lapangan

BPS
Kantor Kecamatan
Kantor Kelurahan

2015

Survey Instansional
dan Literatur
(Sekunder)

BPS
Kantor Kecamatan

2010-2015

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Analisis

Data

Analisis
Karakteristik
Perumahan
Kawasan
Permukiman

dan

Metode
Penduduk dan Survey Lapangan
Proyeksi
Survey wawancara
Penduduk 20
tahun
Struktur
Penduduk
berdasarkan
Mata
Pencaharian,
Usia Produktif,
Tingkat
Pendidikan,
Sex Ratio
Sebaran
Kepadatan
Penduduk dan
proyeksi 20
tahun
Identifikasi
Survei lapangan
permasalahan
(pengamatan)
perumahan dan Survei
kawasan
Instansional
permukiman
Interpretasi
Ketersediaan
Citra
rumah dan
kondisinya
Jumlah
kekurangan
rumah
(backlog) dan
proyeksi
Lokasi
perumahan

Sumber Data
Kantor Kelurahan
Dinas Penduduk
dan Catatan
Sipil

Tahun

BPS
Kantor Kecamatan
Kantor Kelurahan
Dinas Cipta Karya
dan Tata
Ruang Kota
Salatiga

2015

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Analisis

Data

pada Kawasan
Fungsi Lain
Lokasi
Perumahan
Kumuh dan
Permukiman
Kumuh
Lokasi dan
Jumlah Rumah
yang
Memerlukan
Peningkatan
Kualitas
(Rumah Tidak
Layak Huni)
Database
Rumah dan
Perumahan
Analisis
Arah RTRW Kota
Pengembangan
Salatiga
Perumahan
dan RTRW
Kawasan
Kabupaten
Permukiman
di
Semarang
Perkotaan dan/atau
Perdesaan
yang
Berbatasan dalam
Wilayah Kabupaten
terhadap Rencana
Pengembangan
Wilayah
Kabupaten/Kota
secara Keseluruhan
Analisis Kebutuhan Sebaran

Metode

Interpretasi
Citra
Survey
instansional

Sumber Data

Bappeda Kota
Salatiga dan
Kabupaten
Semarang
Dinas Cipta Karya
dan Tata
Ruang Kota
Salatiga dan
Kabupaten
Semarang

Survei lapangan BPS

Tahun

2011

2015

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Analisis
Data
Prasarana, Sarana,
Prasarana
dan Utilitas Umum
Sebaran Sarana
Sebaran Utilitas
Umum
Analisis
Arah
Pengembangan
Perumahan
dan
Kawasan
Permukiman dan
Dukungan Potensi
Wilayah,
Kemampuan
Penyediaan Rumah
dan
Jaringan
Prasarana
dan
Sarana serta Utilitas
Umum
Analisis Kesesuaian
Terhadap Rencana
Investasi
Prasarana, Sarana
dan
Jaringan
Prasarana, Sarana,
Utilitas Umum
Analisis Besarnya
Permintaan
Masyarakat
terhadap Rumah

RTRW Kota Salatiga

Analisis Kebutuhan
Tanah
untuk
Pembangunan
Perumahan
dan

RTRW Kota
Salatiga
RPIJM

Jumlah
Penduduk

Jumlah penduduk
Jumlah rumah
berdasarkan
perhitungan

Metode
(pengamatan)
Survei
Instansional
Interpretasi
Citra
Interpretasi
Citra
Survei
Instansional

Sumber Data
Kantor Kecamatan
Kantor Kelurahan

Tahun

Bappeda
Dinas Cipta Karya
dan Tata
Ruang Kota
Salatiga

2011

Bappeda
Dinas Cipta Karya
dan Tata
Ruang Kota
Salatiga

2011

Survei Instansional

BPS
Kantor Kecamatan
Kantor Kelurahan

2010-2015

Survei Instansional

Bappeda
Dinas Cipta Karya
dan Tata
Ruang Kota

2015

Interpretasi
Citra
Survei
Instansional

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Analisis
Kawasan
Permukiman
dengan
Memperhatikan
Kebijakan Hunian
Berimbang
Analisis
Daya
Dukung dan Daya
Tampung
Lingkungan Hidup
serta
Optimasi
Pemanfaatan
Ruang

Data
kebutuhan rumah
Database rumah
Harga tanah
Data MBR

Metode

Survei Instansional

Bappeda
Dinas Cipta Karya
dan Tata
Ruang Kota
Salatiga
ATR/BPN

2015

Analisis
Kemampuan
Keuangan Daerah

Survei Instansional

DPKAD
BPS
Badan
Penanaman
Modal

2015

Survei Instansional

Bappeda
Dinas Cipta Karya
dan Tata
Ruang Kota
Salatiga
Developer

2015

Analisis Kebutuhan
Kelembagaan
Perumahan
dan
Kawasan
Permukiman
Sumber : Tim Penyusun, 2016

Kondisi fisik alam


Rawan bencana
Status legalitas
tanah
Rencana
kawasan
permukiman
Sumber
penerimaan
daerah
Alokasi
pendanaan dan
pembiayaan
pembangunan
Prediksi
peningkatan
kemampuan
daerah
Lembaga
pengelola
perumahan dan
kawasan
permukiman

Sumber Data
Salatiga

Tahun

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

4.3 PENGOLAHAN DAN PENYAJIAN DATA


Data yang diperoleh dari hasil survei sekunder dan survei primer selanjutnya diinventarisasi dan dikelompokkan sesuai dengan jenis data. Kegiatan
berikutnya setelah inventarisasi data adalah pengolahan data, yaitu pekerjaan menyusun dan merangkai berbagai jenis data yang satuan dan
fungsinya belum teratur menjadi suatu susunan data yang sistematis dan terinci sesuai dengan fungsi, klasifikasi dan kegunaannya, yang dapat
digunakan sebagai dasar dalam kegiatan analisis lebih lanjut.
Tujuan
Metode
Langkah
Output
Durasi

:
:
:
:
:

Mengolah dan menyajikan data hasil survey sekunder dan survey primer
Desk study
Data primer dan data sekunder dikolektifkan dan diolah berdasarkan jenis dan variable
Database perumahan dan kawasan permukiman Kota Salatiga
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu pertama bulan ketiga atau sejak diselesaikannya
sub kegiatan survey

Hasil pengumpulan data ini kemudian diolah kedalam formulasi penyajian data, sehingga menjadi masukan untuk proses analisis. Produk penyajian
data ini merupakan proses seleksi data yang disajikan dalam bentuk tabulasi, diagram, diskripsi, grafik dan peta yang disusun secara sistematis
sehingga mudah dibaca, dimengerti dan siap untuk dianalisis.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Format tampilan database dengan software Mocrosoft Excel dan peta geografis dengan software ArcGIS. Database dengan format sajian hard copy
meliputi data umum, data kependudukan, data fisik, data non fisik dan data perumahan dilengkapi dengan tabel, grafik dan peta serta gambar
sebagai pelengkap data tersebut.

4.4 KEGIATAN ANALISIS


Setelah melakukan pengumpulan data, dilakukan pengolahan terhadap data yang terkait dengan analisis-analisis yang diperlukan dalam
penyusunan data base RP3KP Kota Salatiga.
Kegiatan penyusunan RP3KP Kota Salatiga ini akan menggunakan analisis deduktif, yakni suatu analisis yang lebih banyak mengungkapkan
fakta/informasi yang terjadi dan yang perlu dilakukan adalah menarik kesimpulan dengan cara mengaitkan adanya sekumpulan fakta
tersebut.Metode analisis yang digunakan berdasarkan jenis datanya, dibedakan dalam 2 macam, yakni :
1. Analisis Kuantitatif
Analisis ini dilakukan dengan menggunakan alat bantu data-data yang dapat diukur dengan jelas, biasanya berupa angka-angka, grafik, tabel
dan data-data statistik lainnya.
2. Analisis Kualitatif
Analisis ini menggunakan data-data yang tidak secara langsung dapat diukur besarannya, dengan kata lain tidak menggunakan data-data
statistik untuk menyatakan hasil akhir. Biasanya dikenal ada beberapa teknik analisis, yaitu:
a

Analisis Komparatif
Analisis ini biasanya digunakan untuk membandingkan dua fenomena (perkembangan) yang berbeda. Hasil akhir analisis ini ditentukan
melalui tingkat perbandingan yang dilakukan.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

l.

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Analisis Deskriptif
Analisis ini adalah menggambarkan kondisi / keadaan yang berkembang di masyarakat. Pada umumnya metode ini merupakan uraianuraian /narasi yang harus bisa merepresentasikan keadaan yang sebenarnya tanpa dikurangi atau ditambahi.

4.4.1 Analisis Implikasi Kebijakan Pembangunan dan Kebijakan Tata Ruang Nasional dan Daerah Provinsi terhadap Pembangunan
dan Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman
Analisis implikasi kebijakan pembangunan dan kebijakan tata ruang nasional dan daerah provinsi terhadap pembangunan dan pengembangan
perumahan dan kawasan permukiman merupakan analisis yang bertujuan untuk mengidentifikasi kebijakan pembangunan dan pengembangan
perumahan dan kawasan permukiman dalam RTRW Nasional dan RTRW Provinsi Jawa Tengah serta RPJM Provinsi Jawa Tengah.
Diharapkan pada analisis ini, dapat diketahui kebijakan pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman di Kota Salatiga
yang sudah diatur dalam RTRW Nasional, RTRW Provinsi Jawa Tengah dan RPJM Provinsi Jawa Tengah. Hal ini dapat digunakan sebagai acuan
penyusunan rencana pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman Kota Salatiga.
Tujuan

Metode
Langkah

:
:

Output

Durasi

Mengidentifikasi kebijakan pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman dalam RTRW Nasional dan RTRW Provinsi Jawa
Tengah serta RPJM Provinsi Jawa Tengah
Desk study dan overlay peta
Peta pola ruang RTRW Nasional dan RTRW Provinsi Jawa Tengah dilihat lokasi kawasan permukiman
Kebijakan pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman dalam RTRW Nasional dan RTRW Provinsi
Kebijakan pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman dalam lingkup nasional dan provinsi
Rencana penetapan zonasi
Peta permukiman prioritas
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu pertama bulan ketiga atau sejak diselesaikannya
sub kegiatan survey

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

4.4.2 Analisis Implikasi Kebijakan Pembangunan dan Kebijakan Tata Ruang Daerah Kota Salatiga terhadap Pembangunan dan
Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman
Analisis implikasi kebijakan pembangunan dan kebijakan tata ruang daerah Kota Salatiga terhadap pembangunan dan pengembangan perumahan
dan kawasan permukiman merupakan analisis yang bertujuan untuk mengidentifikasi kebijakan dan strategi pembangunan perumahan dan
kawasan permukiman yang sudah diatur dalam RTRW Kota Salatiga dan RPJM Kota Salatiga.
Output dari analisis ini yaitu rencana penetapan zonasi permukiman, permukiman prioritas dan kecenderungan perkembangan perumahan
kawasan permukiman. Hal ini dapat digunakan sebagai acuan penyusunan rencana pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan
permukiman Kota Salatiga.
Tujuan

Metode
Langkah

:
:

Output

Durasi

Mengidentifikasi kebijakan pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman dalam RTRW Kota Salatiga serta RPJM Provinsi
Kota Salatiga
Desk study dan overlay peta
Peta pola ruang RTRW Provinsi Jawa Tengah dilihat lokasi kawasan permukiman
Kebijakan pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman dalam RTRW Kota Salatiga dan RPJM Kota Salatiga
Kebijakan pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman dalam lingkup nasional dan provinsi
Rencana penetapan zonasi
Peta permukiman prioritas
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu pertama bulan ketiga atau sejak diselesaikannya
sub kegiatan survey

4.4.3 Analisis Sistem Pusat-pusat Pelayanan yang Didasarkan pada Sebaran Daerah Fungsional Perkotaan dan Perdesaan
Analisis sistem pusat-pusat pelayanan di Kota Salatiga dapat dilihat berdasarkan sebaran daerah fungsional perkotaan dan perdesaan. Hal ini
merujuk pada Peraturan Kepala Badan Pusat Statistik Nomor 37 Tahun 2010 tentang Klasifikasi Perkotaan dan Perdesaan di Indonesia.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Penentuan fungsional perkotaan dan perdesaan dilakukan dengan penilaian/skor. Penentuan nilai/skor untuk menetapkan sebagai wilayah
perkotaan dan perdesaan atas desa/kelurahan atas desa/kelurahan yakni sebagai berikut:
1. Wilayah perkotaan, apabila dari kepadatan penduduk, presentase rumah tangga pertanian dan keberadaan/akses pada fasilitas perkotaan
yang dimiliki mempunyai total nilai/skor 10 (sepuluh) atau lebih
2. Wilayah perdesaan, apabila dari kepadatan penduduk, presentase rumah tangga pertanian dan keberadaan/akses pada fasilitas perkotaan
yang dimiliki mempunyai total nilai/skor di bawah 10 (sepuluh)
Nilai/skor kepadatan penduduk, persentase rumah tangga pertanian dan keberadaan/akses pad fasilitas perkotaan yang dimiliki ditetapkan sebagai
berikut:
1. Criteria wilayah perkotaan diimplementasikan pada seluruh wilayah administrasi setingkat desa/kelurahan untuk menghasilkan klasifikasi
perkotaan/perdesaan desa/kelurahan seluruh Indonesia
2. Apabila ada pemekaran desa/kelurahan, maka status perkotaan/perdesaan desa/kelurahan baru mengikuti status perkotaan/perdesaan
desa/kelurahan induk.
3. Apabila ada pembentuka desa/kelurahan/UPTbaru, dimana desa/kelurahan baru tidak memiliki desa/kelurahan induk, maka status
perkotaa/perdesaan dari desa/kelurahan baru tersebut harus ditentukan dengan mengimplementasikan kriteria wilayah perkotaan yang sama.
Tujuan
Metode

:
:

Langkah

Output

Mengetahui sistem pusat pelayanan berdasarkan sebaran fungsional perkotaan dan perdesaan
Analisis desa kota berdasarkan Peraturan Kepala Badan Pusat Statistik Nomor 37 Tahun 2010 tentang Klasifikasi Perkotaan dan Perdesaan di
Indonesia, overlay peta
Penilaian/skor desa/kelurahan di Kota Salatiga
Overlay peta
Persebaran perkotaan dan perdesaaan di Kota Salatiga
Peta Persebaran perkotaan dan perdesaaan di Kota Salatiga

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Durasi

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu pertama bulan ketiga atau sejak diselesaikannya
sub kegiatan survey

4.4.4 Analisis Karakteristik Sosial Kependudukan


Analisis kependudukan merupakan dasar dalam mempertimbangkan kebutuhan sarana prasarana, fasilitas sosial dan kebutuhan ruang, termasuk
dalam perencanaan program perumahan dan permukiman. Analisis kependudukan mencakup kegiatan:
1. Analisis pertumbuhan dan proyeksi penduduk (secara umum)
2. Analisis pertumbuhan dan proyeksi jumlah (keluarga) dengan mempertimbangkan usia produktif, angka perkawinan dan pola hunian.
3. Analisis struktur penduduk berdasarkan mata pencaharian, usia produktif, tingkat pendidikan, sex ratio.
4. Analisis sebaran kepadatan penduduk .
Hasil analisis kependudukan akan menjadi masukan bagi analisis lainnya. Karakteristik kependudukan secara kuantitatif, sosial dan ekonomi akan
sangat berpengaruh pada perumusan kebijakan pembangunan perumahan, baik pada aspek penyediaan rumah, pembiayaan maupun
kelembagaan. Kebutuhan data untuk analisis ini dapat dilihat pada Tabel 4.3.
Tabel 4.19
No
1

Data
Jumlah Penduduk

Kepadatan Penduduk

Kebutuhan Data Analisis Kependudukan

Manfaat
Mengetahui tingkat pertumbuhan penduduk
Bahan proyeksi jumlah penduduk tahun 2036
Mengetahui tingkat kebutuhan rumah
Mengetahui tingkat kepadatan penduduk

Sumber Data
BPS dan Monografi Kelurahan

Tahun Data
2010-2015

BPS dan Monografi Kelurahan

2010-2015

L ap o ran
PENDAHULU
AN

No

Data

Struktur Usia Penduduk

Statistik Pernikahan

Karakteristik Masyarakat
Tentang Pemanfaatan
Ruang Hunian
Pekerjaan dan Pendapatan
Masyarakat

Manfaat
Bahan proyeksi jumlah penduduk tahun 2036
Mengetahui tingkat kebutuhan dan sebaran rumah
Mengetahui Jumlah dan Proyeksi Penduduk Kelompok Usia
Produktif
Mengetahui tingkat kebutuhan rumah
Mengetahui tren angka pernikahan

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Sumber Data

Tahun Data

BPS dan Monografi Kelurahan

2010-2015

BPS

2010-2015

Mengetahui Pola Pikir, Budaya dan Perilaku Masyarakat dalam


Menggunakan Rumah

Lapangan

2016

Mengetahui tingkat daya beli masyarakat terhadap haraga


properti terutama perumahan
Mengetahui tingkat kemiskinan penduduk
Mengetahui sektor informal bidang ekonomi penduduk

BPS

2010-2015

Sumber : Tim Penyusun, 2016

Proyeksi Penduduk
Proyeksi Penduduk adalah perhitungan (kalkulasi) yang menunjukkan keadaan fertilitas, mortalitas, dan migrasi di masa yang akan datang.
Proyeksi Penduduk menggunakan asumsi-asumsi sehingga jumlah penduduk yang akan datang adalah x, jika fertilitas, mortalitas dan migrasi
berada pada tingkat tertentu. Dalam menghitung proyeksi penduduk, dikenal beberapa model perhitungan, diantaranya Model Pertumbuhan
Penduduk Linear, Pertumbuhan Geometris, Eksponensial dan Cohort Survival Model. Untuk penyusunan RP3KP Kota Salatiga menggunakan
rumus Model Pertumbuhan Geometris yang dapat dilihat sebagai berikut:

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Model Pertumbuhan Geometris adalah perhitungan pertumbuhan penduduk menggunakan dasar bunga (bunga majemuk). Rumus yang digunakan
adalah:
Pn = Po + (1 + r)n
Dimana:
Pn

: Jumlah penduduk pada tahun ke n (jiwa)

Po

: Jumlah penduduk awal (jiwa)

: Tingkat pertumbuhan penduduk ( % )

: Jumlah tahun pada periode tertentu / selisih tahun


Tujuan
Metode
Langkah

:
:
:

Output

Durasi

Mengetahui karakteristik dan struktur penduduk Kota Salatiga


Desk study
Identifikasi jumlah dan komposisi penduduk
Perhitungan proyeksi penduduk
Analisis struktur dan kepadatan penduduk
Jumlah penduduk Kota Salatiga tahun 2025
Karakteristik penduduk Kota Salatiga
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu kedua bulan ketiga atau sejak diselesaikannya
sub kegiatan survey

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

4.4.5 Analisis Karakteristik Perumahan Dan Kawasan Permukiman


Analisis karakteristik perumahan dan permukiman merupakan analisis dengan mengidentifikasi karakteristik perumahan dan permukiman, yang
dilihat baik dari karakteristik bangunan, status kepemilikan, arsitektur dan pola permukiman. Selain itu juga untuk mengidentifikasi kawasan
permukiman berdasarkan tingkat kepadatan, kekumuhan, pola pembangunan, dan sebagainya.
Kebutuhan Data : Dalam mencapai tujuan dan analisis diatas, maka diperlukan beberapa data dari lapangan. Rincian kebutuhan data untuk
Analisis Karakteristik Perumahan dan Permukiman dapat dilihat di Tabel 4.4.
Tabel 4.20
No

Data

Kebutuhan Data Analisis Karakteristik Perumahan Dan Permukiman


Manfaat

Identifikasi
perumahan
permukiman

Jumlah Bangunan

Struktur Bangunan

Keberadaan Permukiman Kumuh

Penghuni Rumah
Mengetahui Tingkat Penggunaan Luas Bangunan
Lokasi perumahan pada kawasan Mengetahui sebaran lokasi perumahan yang berada pada
fungsi lain
kawasan fungsi lain
Mengtehui kebutuhan rumah yang membutuhkan peningkatan
Jumlah rumah tidak layak huni
kualitas

6
7

dan

permasalahan
Mengetahui permasalahan perumahan dan kawasan
kawasan
permukiman

Sumber : Tim Penyusun, 2016

A Tingkat Kualitas Struktur Bangunan

Sumber Data

Tahun Data

Kantor Kecamatan/UPT
PU/Lapangan

2016

Mengetahui Tingkat Kepadatan Bangunan


Mengetahui Tingkat Kenyamanan dan Keamanan Bangunan
Mengetahui Kualitas Bangunan
Mengetahui Kebutuhan Rumah Layak Huni

Kantor Kecamatan/UPT
PU/Lapangan
Kantor Kecamatan/UPT
PU/Lapangan

Pencegahan dan peningkatan kualitas kawasan permukiman

Kantor Kecamatan/UPT
PU/Lapangan
Lapangan

2016
2016
2016
2016

Bappeda/lapangan

2016

Kantor Kecamatan/UPT
PU/Lapangan

2016

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Kualitas struktur bangunan terkait dengan kebutuhan minimal keamanan dan keselamatan bangunan, khususnya rumah tinggal. Tingkat
kualitas struktur bangunan dinilai berdasarkan persentase banyaknya bangunan rumah yang tidak memenuhi persyaratan pondasi, dinding,
atap, serta lantai suatu bangunan rumah tinggal yang sehat.
Jumlah bangunan rumahdengan struktur tidak l ayak
x 100
Jumlah keseluruhan bangunan rumah

U. Tingkat Kepadatan Bangunan


Tingkat kepadatan bangunan adalah jumlah unit rumah per satuan luas (ha) dalam suatu lingkungan permukiman. Semakin tinggi tingkat
kepadatan bangunan maka lingkungan permukiman akan semakin kumuh akibat keterbatasan lahan yang tersedia.
Jumlah Bangunan Rumah
Luas Wilayah (ha)

V. Kebutuhan Rumah Total


Ada 4 aspek yang menjadi pertimbangan dalam perhitungan kebutuhan rumah diantaranya yaitu: aspek kekurangan jumlah rumah, aspek
pertumbuhan jumlah penduduk, aspek rumah tidak layak huni, dan aspek permukiman kumuh.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Penghitungan Kekurangan Jumlah Rumah Berdasarkan Status Penguasaan Bangunan


Merupakan suatu perhitungan kekurangan jumlah rumah atau backlog yang dilihat dari status kepemilikan bangunan. Backlog rumah
didefinisikan sebagai kekurangan jumlah rumah dari jumlah KK yang ada. Kekurangan jumlah rumah atau backlog dibagi secara spesifik
menurut status kepemilikan rumah. Rumah tangga dengan status penguasaan bangunan milik sendiri diklasifikasikan sebagai rumah
tangga yang sudah memiliki rumah, sedangkan rumah tangga dengan status penguasaan bangunan kontrak, sewa, rumah dinas, bebas
sewa, rumah milik orang tua/famili, dan lainnya diklasifikasikan sebagai rumah tangga yang belum memiliki rumah.
Backlog = jumlah keluarga jumlah rumah

m. Tingkat Kesehatan dan Kenyamanan Bangunan


Tingkat kesehatan dan kenyamanan bangunan tempat tinggal akan terkait dengan 3 aspek, yaitu pencahayaan, penghawaan, serta suhu
udara dan kelembaban dalam ruangan dalam suatu lingkungan permukiman.
Jumlah Bangunan RumahTidak Sehat dan Aman
X 100
Jumlah Keseluruhan Rumah

n. Tingkat Penggunaan Luas Lantai Bangunan


Tingkat penggunaan luas lantai bangunan adalah luas ruang yang dipergunakan untuk melakukan aktifitas sosial, ekonomi dan budaya
setiap orang. Mengacu pada pedoman rumah sehat, bahwa rumah kumuh mempunyai luas lantai kurang dari 9 meter persegi tiap orang.
Oleh karena itu, semakin kecil penggunaan luas bangunannya maka mengindikasikan lingkungan permukiman tersebut semakin kumuh.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Teknik penilaiannya adalah membandingkan luas bangunan rumah dengan jumlah penghuni rumah.
Jumlah Bangunan Rumah
Jumlah Penghuni Rumah

Tujuan
Metode
Langkah
Output

:
:
:
:

Durasi

mengetahui kondisi perumahan dan permukiman sehingga dapat diketahui tingkat kualitas perumahan dan permukiman di Kota Salatiga
Desk study
Perhitungan berdasarkan database perumahan dan permukiman Kota Salatiga
Karakteristik perumahan dan kawasan permukiman di Kota Salatiga
Peta Persebaran perumahan dan kawasan permukiman di Kota Salatiga
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu pertama bulan ketiga atau sejak diselesaikannya
Database perumahan dan kawasan permukiman dan Analisis kependudukan

4.4.6 Analisis Arah Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman di Perkotaan dan/atau Perdesaan yang Berbatasan
dalam Wilayah Kabupaten terhadap Rencana Pengembangan Wilayah Kabupaten/Kota secara Keseluruhan
Analisis arah pengembangan perumahan dan kawasan permukiman di perkotaan dan/atau perdesaan yang berbatasan dalam wilayah kabupaten
terhadap rencana pengembangan wilayah kabupaten/kota secara keseluruhan merupakan analisis yang bertujuan untuk melihat arah
pengembangan perumahan dan kawasan permukiman yang berbatasan dengan Kabupaten Semarang. Arahan pengembangan tersebut dapat
dilihat pada RTRW Kota Salatiga dan RTRW Kabupaten Semarang. Selain itu, dilihat dari rencana penetapan zonasi permukiman.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Output dari analisis ini yaitu kecenderungan perkembangan perumahan kawasan permukiman. Hal ini dapat digunakan sebagai acuan penyusunan
rencana pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman Kota Salatiga.
Tujuan
Metode
Langkah

:
:
:

Output

Durasi

Melihat arah pengembangan perumahan dan kawasan permukiman yang berbatasan dengan Kabupaten Semarang
Overlay peta
Tinjauan kebijakan RTRW Kota Salatiga dan RTRW Kabupaten Semarang
Overlay peta
kecenderungan perkembangan perumahan kawasan permukiman
acuan penyusunan rencana pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman Kota Salatiga
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu pertama bulan ketiga atau sejak diselesaikannya
sub kegiatan survey

4.4.7 Analisis Kebutuhan Prasarana, Sarana, dan Utilitas Umum


1. Analisis Kebutuhan Sarana Perumahan
Salah satu bentuk analisis yang akan dilakukan adalah mengkaji kebutuhan sarana dan prasarana perumahan. Data-data primer dan sekunder
yang telah didapatkan, disesuaikan dengan standar rencana kebutuhan fasilitas yang kemudian disesuaikan dengan arah pengembangan
perkiraan di Kota Salatiga. Analisis yang dilakukan dengan metoda diskriptif kualitatif dan kuantitatif.
2. Analisis Kebutuhan Prasarana dan Utilitas Umum Perumahan
Di dalam pelaksanaan pekerjaan ini dibutuhkan beberapa metodologi untuk menganalisis, termasuk menghitung dan merencanakan sistem
jaringan dari komponen-komponen PSD-PU. Metodologi tersebut akan dikaitkan dengan berbagai prosedur dan standar yang berlaku dan
digunakan di Indonesia. Termasuk proses dan standar yang digunakan di dalam lingkungan Departemen Pekerjaan Umum, dan Departemen
Permukiman dan Pengembangan Wilayah.
Tujuan
Metode

:
:

Mengetahui kebutuhan prasarana, sarana dan utilitas umum perumahan dan kawasan permukiman
Desk study

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Langkah

Output
Durasi

:
:

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Identifikasi prasarana, sarana dan utilitas umum Kota Salatiga


Analisis karakteristik kependudukan
Perhitungan kebutuhan prasarana, sarana dan utilitas umum berdasarkan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001
Kebutuhan prasarana, sarana dan utilitas umum 20 tahun ke depan
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu kedua bulan ketiga atau sejak diselesaikannya identifikasi prasarana, sarana dan utilitas umum dan analisis kependudukan

4.4.8 Analisis Arah Pengembangan Perumahan dan Kawasan Permukiman dan Dukungan Potensi Wilayah, Kemampuan
Penyediaan Rumah dan Jaringan Prasarana dan Sarana serta Utilitas Umum
Analisis arah perkembangan permukiman merupakan analisis spasial yang mengintegrasikan pertambahan rumah dengan penggunaan lahan.
Metode: kualitatif deskriptif, dengan memperhatikan aspek-aspek yang mempengaruhi arah (kecenderungan) perkembangan permukiman antara
lain:
1. Ketersediaan jaringan jalan dan pola sirkulasi (lalu lintas) regional. Semakin tinggi aksesibilitas (ketersediaan jalan, besarnya arus lalu lintas
dan berada diantara 2 simpul kegiatan) akan semakin mudah suatu kawasan perumahan baru untuk berkembang;
2. Kemudahan dalam penyediaan sarana dan prasarana penunjang permukiman seperti air bersih, drainase (bebas genangan), serta pengelolaan
sampah. Ketersediaan jalan akan memacu kemudahan penyediaan listrik dan telepon. Sehingga kawasan yang telah terakses jaringan PSD
akan lebih cepat berkembang menjadi permukiman baru;
3. Status lahan yang akan memudahkan pengalihfungsian lahan, yang umumnya dari non permukiman menjadi permukiman;
4. Arahan tata ruang wilayah dan kota yang akan mendorong secara administratif (perijinan) dan legalisasi kegiatan pengembangan permukiman.
Pengembangan kegiatan industri, perdagangan dan jasa dan kegiatan pelayanan sosial akan memicu tumbuhnya permukiman di sekitarnya.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Kebutuhan Data :
Dengan uraian diatas, maka berikut kebutuhan data untuk analisis kecenderungan dan arah perkembangan permukiman.
Tabel 4.21
No

Kebutuhan Data Analisis Kecenderungan Dan Arah Perkembangan Permukiman

Data

Manfaat

Sumber Data

Tahun Data

Jaringan Jalan dan Pola


Sirkulasi

Mengetahui Keberadan Akses Jalan


Kaitanya dengan Perkembangan
Hunian di Sekitar Jalan

RTRW

2011

Keberadaan Sarana
Prasarana Penunjang
Permukiman (Simpul
Aktivitas)

Mengetahui Pertumbuhan Permukiman


Berdasarkan Keberadaan Sarana dan
Prasarana

RTRW

2011

Status Lahan

Kelurahan

2011

Kebijakan Pemerintah

RTRW dan Perda


Perumahan Dan
Permukiman

2011

Mengetahui Status Kepemilikan Lahan


Hubungannya dengan kemudahan
penyediaan lahan untuk hunian
Mengetahui Arah dan Pola
Perkembangan Permukiman Yang
dicanangkan Pemerintah Daerah

Sumber : Analisis 2016

Tujuan
Metode

:
:

Langkah

Output
Durasi

:
:

Mengetahui lokasi-lokasi yang berkembang lebih cepat dalam hal pembangunan perumahan dan permukiman
Desk study
Overlay peta
Analisis kebutuhan rumah dan lahan permukiman Kota Salatiga
Analisis kebijakan rencana zonasi permukiman Kota Salatiga
Analisis overlay peta kebutuhan rumah/lahan, rencana zonasi permukiman dan rencana jaringan jalan dan prasraana sarana dan fasilitas umum
Arahan pengembangan lokasi perumahan dan kawasan permukiman Kota Salatiga
1 (satu) minggu *

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

*) Terhitung sejak minggu ketiga bulan ketiga atau sejak diselesaikannya identifikasi prasarana, sarana dan utilitas umum dan analisis kependudukan

4.4.9 Analisis Kesesuaian Terhadap Rencana Investasi Prasarana, Sarana dan Jaringan Utilitas Regional atau Rencana Induk
Sistem
Analisis kesesuaian terhadap rencana investasi prasarana, sarana dan jaringan utilitas regional atau rencana induk sistem merupakan analisis yang
dilakukan dengan mengidentifikasi kebijakan rencana pembangunan investasi dan masterplan yang berkaitan dengan pembangunan dan
pengembangan perumahan dan kawasan permukiman serta kebutuhan jaringan prasarana, sarana dan utilitas umum.
Analisis ini juga dilakukan dengan membandingkan antara kebutuhan sarana dan prasarana pengembangan perumahan dan permukiman dengan
RPIJM dan rencana induk sistem yang sudah disusun di Kota Salatiga.
Tujuan
Metode

:
:

Langkah

Output
Durasi

:
:

Mengetahui kesesuaian kebutuhan prasarana, sarana dan utilitas umum dengan RPIJM atau rencana induk sistem
Desk study
Overlay peta
Identifikasi prasarana, sarana dan utilitas umum Kota Salatiga
Analisis karakteristik kependudukan
Perhitungan kebutuhan prasarana, sarana dan utilitas umum berdasarkan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001
Tinjauan RPIJM atau rencana induk sistem
Overlay peta
Sinkronisasi kebutuhan prasarana, sarana dan utilitas umum 20 tahun ke depan dan RPIJM
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu keempat bulan ketiga atau sejak diselesaikannya identifikasi prasarana, sarana dan utilitas umum dan analisis
kependudukan

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

4.4.10 Analisis Besarnya Permintaan Masyarakat terhadap Rumah


Analisis besarnya permintaan masyarakat terhadap rumah untuk mengetahui tingkat kebutuhan rumah di Kota Salatiga.
Kebutuhan Data :
Kebutuhan Data untuk analisis penyediaan perumahan dan permukiman dapat dilihat pada Tabel 4.6.
Tabel 4.22
No

Kebutuhan Data Analisis Penyediaan Perumahan Dan Permukiman

Data

Manfaat

Sumber Data

Tahun Data

Rata-rata jumlah
keluarga

Mengetahui Tingkat Hunian

Lapangan

2016

Persyaratan
Permukiman kumuh

Mengetahui karakteristik permukiman


kumuh untuk penyediaan hunian layak
huni

Lapangan

2016

Sumber : Tim Penyusun, 2016

Tingkat hunian=

Banyaknya KK dalam suatu wilayah


Jumlah Bangunan Rumah

Semakin tinggi angka perbandingan KK dengan bangunan rumah ini menunjukkan semakin banyak jumlah anggota keluarga, yang pada gilirannya
berpengaruh pada kebutuhan sarana pelayanan yang semakin besar.
A Penghitungan Kebutuhan Rumah Berdasarkan Pertumbuhan Penduduk

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Merupakan suatu perhitungan kebutuhan rumah yang didasari oleh adanya faktor pertumbuhan jumlah penduduk. Perhitungan ini untuk
mengetahui tambahan rumah rata-rata per tahun yang nantinya dapat dipakai untuk memprediksikan jumlah rumah pada tahun mendatang.
Proses :
a

Menghitung jumlah kepala keluarga (KK) selama kurun waktu 5 tahun terakhir sehingga dapat diketahui jumlah kebutuhan rumah.
Koefisien dasar tingkat hunian ideal atau penurunan yang diinginkan (misal dari 4,5 jiwa/ unit menjadi 4 jiwa/unit). Dalam perhitungan
kebutuhan rumah ini, koefisien hunian ditetapkan sebesar 4 jiwa/unit. (Bambang Panudju, 1999).
Jumlah KK pada tahun n:
Jumlah penduduk
4

o. Dengan asumsi 1 rumah = 1 KK, maka jumlah KK sama dengan jumlah kebutuhan rumah pada tahun tersebut.
p. Lakukan perhitungan yang sama untuk tahun-tahun yang lain, kemudian hitung rata-ratanya.
Kebutuhan rumah rata-rata pertahun:
X 1+ X 2 + X 3 + X 4 + X 5
5

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

W. Persyaratan Perumahan Kumuh


Sesuai dengan Panduan Identifikasi Lokasi Kawasan Perumahan dan Permukiman mengenai kriteria lokasi kawasan perumahan dan
permukiman kumuh yaitu dengan mempertimbangkan berbagai aspek/dimensi : ruang/spasial, lahan, fisik, sosial, ekonomi dan budaya
masyarakat lokal yang menempati kawasan perumahan dan permukiman kumuh. Kriteria lokasi yang digunakan alam pemilihan lokasi kawasan
perumahan dan permukiman kumuh di masing-masing Kota/Kabupaten yang dapat digunakan, yaitu:
a

Kesesuaian peruntukan dengan RTR;

Status kepemilikan lahan;

Letak/kedudukan lokasi kawasan kumuh;

Tingkat Kepadatan Penduduk;

Jumlah Penduduk Miskin (Prasejahtera dan sejahtera-1);

Kegiatan Usaha Ekonomi penduduk disektor informal;

Kepadatan rumah/bangunan (tidak layak huni);

Kondisi Tata Letak rumah/bangunan;

Kondisi Prasarana dan sarana Lingkungan meliputi penyediaan air bersih, jamban keluarga/MCK, pengelolaan sampah, sakuran
air/drainase, jalan setapak, jalan lingkungan;

Kerawanan kesehatan;

Kerawanan sosial.

X. Perhitungan Kebutuhan Rumah Total


Kebutuhan Rumah Total = Jumlah backlog + Jumlah kebutuhan rumah akibat faktor pertumbuhan jumlah penduduk + Jumlah permukiman tidak
layak huni + jumlah permukiman kumuh.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Y. Segmentasi Kebutuhan Rumah


Untuk menetapkan segmentasi kebutuhan rumah digunakan standar tingkat kesejahteraan. Menurut BPS, pengelompokkan tingkat
kesejahteraan penduduk dibedakan menjadi 2 kelompok yaitu kelompok keluarga prasejahtera, kelompok keluarga sejahtera I. Dari kedua
kelompok keluarga diatas maka selanjutnya dikelompokkan menjadi 3 kelompok keluarga yaitu kelompok keluarga miskin dan rawan miskin,
keluarga berpenghasilan rendah, dan keluarga berpenghasilan menengah-atas. Dalam identifikasi kebutuhan rumah ini variabel-variabel yang
mendasari pengelompokkan tersebut antara lain:
a

Kelompok keluarga miskin dan rawan miskin


1

Kondisi rumahnya tidak layak huni, dengan lantai dari tanah;

Mempunyai penghasilan dibawah rata-rata/UMR.

q. Kelompok keluarga berpenghasilan rendah

r.

Kondisi rumah layak huni, dengan lantai bukan dari tanah;

Mempunyai penghasilan yang diasumsikan dapat digunakan untuk mengangsur kredit rumah;

Mempunyai rumah dengan tipe bangunan rumah antara 21 36 ;

Mempunyai penghasilan maksimum diperkirakan antara Rp.900.000,00-Rp. 1.500.000,00.

Proses Perhitungan
1

Mengitung persentase jumlah keluarga tiap-tiap kelompok keluarga dengan cara membagi jumlah keluarga tiap kelompok dengan
jumlah total keluarga dikalikan 100%. Dengan catatan;
a

Keluarga Prasejahtera masuk dalam kategori Keluarga Miskin dan Rawan Miskin;

Keluarga Sejahtera I dan II masuk dalam kategori Keluarga Berpenghasilan Rendah.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

9) Menghitung segmentasi kebutuhan rumah berdasarkan tingkat penangananya yaitu yang memerlukan pembangunan baru dan yang
perlu peningkatan, tetapi sebelumnya terlebih dahulu menghitung jumlah persentasenya terhadap jumlah kebutuhan rumah total. Perlu
menjadi catatan jumlah kekurangan jumlah rumah/ backlog dan kebutuhan rumah akibat pertumbuhan jumlah penduduk dianggap
sebagai yang memerlukan pembangunan rumah baru. Sedangkan rumah yang tidak layak huni dan jumlah permukiman kumuh
dianggap sebagai jumlah rumah yang memerlukan peningkatan kualitas.
10) Menghitung kebutuhan rumah dengan mengalikan persentase tiap kelompok keluarga dengan jumlah total kebutuhan rumah dari hasil
perhitungan sebelumnya.
11) Menghitung persentase tiap kelompok keluarga
a

Persentase kelompok keluarga miskin dan rawan miskin = (Jumlah keluarga prasejahtera/Jumlah keluarga) x 100%

Persentase kelompok keluarga berpenghasilan rendah = (Jumlah keluarga sejahtera I dan sejahtera II/Jumlah keluarga)x 100%

12) Menghitung persentase berdasarkan penanganan


a

% jumlah kebutuhan rumah yang memerlukan pembangunan baru = (Jumlah backlog dan jumlah kebutuhan rumah akibat
pertumbuhan penduduk / jumlah kebutuhan rumah total) x 100%

% jumlah kebutuhan rumah yang memerlukan peningkatan kualitas = (Jumlah rumah tidak layak huni dan jumlah rumah yang
berada di lingkungan permukiman kumuh / jumlah kebutuhan rumah total) x 100%

13) Menghitung kebutuhan rumah tiap kelompok keluarga


a

Jumlah kebutuhan rumah untuk kelompok keluarga miskin dan rawan miskin
Untuk pembangunan baru = Jumlah kebutuhan rumah kelompok keluarga miskin dan rawan miskin x % jumlah kebutuhan
rumah yang memerlukan pembangunan baru
Untuk peningkatan kualitas = Jumlah kebutuhan rumah kelompok keluarga miskin dan rawan miskin x % jumlah kebutuhan
rumah yang memerlukan peningkatan kualitas

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

c) Jumlah kebutuhan rumah untuk kelompok keluarga berpenghasilan rendah


Untuk pembangunan baru = Jumlah kebutuhan rumah kelompok keluarga berpenghasilan rendah x % jumlah kebutuhan rumah
yang memerlukan pembangunan baru
Untuk peningkatan kualitas = Jumlah kebutuhan rumah kelompok keluarga berpenghasilan rendah x % jumlah kebutuhan
rumah yang memerlukan peningkatan kualitas
d) Jumlah kebutuhan rumah untuk kelompok keluarga berpenghasilan menengah-atas
Untuk pembangunan baru = Jumlah kebutuhan rumah kelompok keluarga berpenghasilan menengah-atas x % jumlah
kebutuhan rumah yang memerlukan pembangunan baru
Untuk peningkatan kualitas = Jumlah kebutuhan rumah kelompok keluarga berpenghasilan menengah-atas x % jumlah
kebutuhan rumah yang memerlukan peningkatan kualitas.
Tujuan
Metode
Langkah

:
:
:

Output
Durasi

:
:

Mengetahui tingkat hunian rumah dan kekurangan rumah (backlog) di Kota Salatiga.
Desk study
Identifikasi persebaran perumahan dan kawasan permukiman Kota Salatiga
Analisis karakteristik kependudukan
Perhitungan kebutuhan rumah
Kebutuhan rumah Kota Salatiga
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu kedua bulan ketiga atau sejak diselesaikannya identifikasi karakteristik perumahan dan kawasan permukiman dan analisis
kependudukan

4.4.11 Analisis Kebutuhan Tanah untuk Pembangunan Perumahan dan Kawasan Permukiman dengan Memperhatikan Kebijakan
Hunian Berimbang
Analisis kebutuhan tanah untuk pembangunan perumahan dan kawasan permukiman dengan memperhatikan kebijakan hunian berimbang
merupakan turunan dari analisis besarnya permintaan masyarakat terhadap rumah.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Tujuan
Metode
Langkah

:
:
:

Output

Durasi

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Menganalisis kebutuhan tanah/lahan perumahan dan kawasan permukiman di Kota Salatiga


Desk study dan overlay peta
Perhitungan kebutuhan rumah berdasarkan proyeksi jumlah penduduk
Hasil Perhitungan kebutuhan rumah dibagi berdasarkan kelompok keluarga
Hasil perhitungan kebutuhan rumah dibagi berdasarkan kebijakan hunian berimbang
Sinkronisasi dengan harga tanah di Kota Salatiga
Jumlah kebutuhan tanah/lahan untuk perumahan dan kawasan permukiman Kota Salatiga
Peta lokasi peruntukkan perumahan dan kawasan permukiman
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu ketiga bulan ketiga atau sejak diselesaikannya
sub pengolahan data

Analisis besarnya permintaan masyarakat terhadap rumah dapat dikatakan sebagai input pada analisis kebutuhan tanah. Total kebutuhan rumah
Kota Salatiga kemudian dibagi berdasarkan kelompok keluarga dan kebijakan hunian berimbang sesuai dengan Permenpera No. 7 Tahun 2013.
Dalam permenpera tersebut disebutkan bahwa penyelenggaraan perumahan dan kawasan permukiman dengan hunian berimbang harus
memenuhi persyaratan lokasi dan komposisi dan dilaksanakan di perumahan, permukiman, lingkungan hunian, dan kawasan permukiman. Berikut
pembagian skala perumahan, permukiman, lingkungan hunian, dan kawasan permukiman:
1. Perumahan dengan jumlah rumah sekurang-kurangnya 15 sampai dengan 1.000 rumah;
2. Permukiman dengan jumlah rumah sekurang-kurangnya 1.000 sampai dengan 3.000 rumah;
3. Lingkungan hunian dengan jumlah rumah sekurang-kurangnya 3.000 sampai dengan 10.000 rumah;
4. Kawasan permukiman dengan jumlah rumah lebih dari 10.000 rumah.
Pembangunan hunian berimbang dilaksanakan bersamaan secara proporsional antara rumah mewah, rumah menengah dan rumah sederhana.
Ketentuan proporsi pembangunan hunian berimbang diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Perbandingan antara rumah mewah, rumah menengah dan rumah sederhana adalah 1:2:3

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

2. Pembangunan rumah menengah sekurang-kurangnya 1,5 kali jumlah rumah menengah yang akan dibangun.
3. Pelaku pembangunan perumahan tidak dapat membangun rumah sederhana tetapi dapat membangun rumah susun umum yang jumlahnya
senilai dengan harga kewajiban membangun rumah sederhana.
4. Pelaku pembangunan rumah susun komersial wajib membangun rumah susun umum sekurang-kurangnya 20% dari total luas lantai rumah
susun komersial yang dibangun. Rumah susun komersial dapat terdiri dari rumah susun hunian dan campuran.

4.4.12 Analisis Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup serta Optimasi Pemanfaatan Ruang
Analisis daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup merupakan analisis overlay dari berbagai kriteria pengembangan permukiman, baik fisik,
ekonomi, sosial dan kebijakan. Dari berbagai kriteria yang dikembangkan, dalam analisis ini pertimbangan aspek fisik seperti kemiringan lahan,
struktur tanah (geologi), sistem drainase alami, ketersediaan air tanah dan sebagainya, akan menjadi pertimbangan utama.

Metode :
Metode yang digunakan kualitatif deskriptif, dengan memperhatikan aspek-aspek yang terkait yang mengacu pada Petunjuk Pelaksanaan Penilaian
Tingkat Kekumuhan yang dikeluarkan oleh Dirjen Perumahan dan Permukiman Tahun 2002, yakni:
1. Status Legalitas Tanah

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Status legalitas tanah adalah perbandingan jumlah rumah yang dibangun di atas tanah/lahan yang diperuntukkan bukan sebagai perumahan
dibandingkan dengan yang dibangun pada tanah yang diperuntukkan bagi perumahan, sesuai dengan Rencana Umum Tata Ruang (RUTR).
2. Status Penguasaan Bangunan
Status penguasaan bangunan adalah status pemilikan dan penggunaan bangunan. Status penguasaan bangunan dapat berupa hak milik, hak
guna, dan hak pakai.
3. Frekuensi Bencana Banjir
Frekuensi bencana banjir adalah banyaknya kejadian banjir pada suatu lingkungan permukiman. Biasanya disebabkan tidak tersedianya atau
kurang terpeliharanya prasarana drainase ataupun tempat pembuangan akhir. Semakin sering terjadi bencana banjir pada suatu lingkungan
permukiman, tingkat kerawanan bencana terhadap penyakit di lingkungan tersebut semakin tinggi.
4. Frekuensi Bencana Tanah Longsor
Frekuensi bencana tanah longsor adalah banyaknya kejadian tanah longsor pada suatu lingkungan permukiman, akibat penempatan bangunan
pada daerah patahan dan longsoran. Semakin sering terjadibencana tanah longsor pada suatu lingkungan permukiman dapat dikatakan
semakin tinggi tingkat kerawanan bagi kelangsungan hidup penduduknya, dan secara fisik membutuhkan penanganan yang cukup mahal.
Kebutuhan Data :
Kebutuhan data untuk analisis kesesuaian lahan permukiman adalah sebagai berikut:
Tabel 4.23
No
1

Data
Fisik Alam Kawasan

Kebutuhan Data Analisis Kesesuaian Lahan Bagi Permukiman


Manfaat
Mengetahui Daya Dukung Lingkungan Terhadap Kawasan
Budidaya

Sumber Data
RTRW

Tahun Data
2011

L ap o ran
PENDAHULU
AN

No

Data

Rencana Permukiman

Status Legalitas Tanah

Area Rawan Bencana

Peta Hidrogeologi

Manfaat
Mengetahui Kesesuaian Lahan Permukiman Terhadap Rencana
RDTR
Mengetahui dan Mengevalusai Keberadaan Rumah atau
Kawasan Permukiman Terhadap Legalitas Tanah
Mengetahui negatif dan positif list untuk kawasan perumahan
dan permukiman
Mengetahui Keberadaan Cadangan Air Tanah

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Sumber Data

Tahun Data

RDTR

2011

Kelurahan

2016

RTRW dan Kelurahan

2016

Bappeda

2016

Sumber : Tim Penyusun, 2016

Tujuan

Metode

Langkah

Output
Durasi

:
:

Mengetahui di mana alokasi kawasan fungsi lindung, kawasan aman untuk permukiman (direkomendasikan) dan kawasan yang kurang diprioritaskan
(ada kendala-kendala yang harus diatasi terlebih dahulu), serta kawasan larangan pengembangan permukiman karena pertimbangan keamanan dan
lain sebagainya
Desk study
Overlay peta
Identifikasi karakteristik fisik alam Kota Salatiga
Perhitungan daya dukung dan daya tampung
Overlay peta

Optimalisasi pemanfaatan ruang


1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu ketiga bulan ketiga atau sejak diselesaikannya identifikasi prasarana, sarana dan utilitas umum dan analisis kependudukan

4.4.13 Analisis Kemampuan Keuangan Daerah


Analisis kemampuan keuangan daerah dapat dilihat dari sumber penerimaan daerah, alokasi pendanaan dan pembiayaan pembangunan serta
prediksi peningkatan kemampuan keuangan daerah. Analisis pembiayaan pembangunan perumahan merupakan suatu analisis yang bertujuan
untuk mengenali dan menggali sumber-sumber pendanaan potensial yang dapat dijadikan sumber pembiayaan perumahan. Tentunya analisis
pembiayaan perumahan ini harus disesuaikan dengan kondisi sosial ekonomi dan budaya masyarakat Kota Salatiga. Ada tiga aspek penting
pembiayaan permukiman yaitu sumber dana, aksebilitas dan sasaran (target group). Perumusan kebijaksanaan pembiayaan permukiman

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

diarahkan guna mengatasi permasalahan tidak terjangkaunya harga rumah oleh golongan masyarakat berpenghasilan rendah dan ditujukan guna
menciptakan iklim yang kondusif sehingga masyarakat berpenghasilan rendah dapat menjangkau dan menikmati hasil-hasil pembangunan
perumahan. Analisis ini nantinya diharapkan dapat memberikan jawaban atas permasalahan pembiayaan permukiman di Kota Salatiga. Hal lainnya
yang harus dijawab adalah memasukkan pembiayaan permukiman sektor non-formal ke dalam sistem pembiayaan formal yang didukung
pendapatan, hubungan atau kemitraan yang harmonis antara pemerintah, swasta dan masyarakat.
Tujuan
Metode
Langkah

:
:
:

Output
Durasi

:
:

Untuk mengenali dan menggali sumber-sumber pendanaan potensial yang dapat dijadikan sumber pembiayaan perumahan
Desk study
Identifikasi kemampuan keuangan daerah
Analisis pembiayaan perumahan
Permbiayaan permukiman Kota Salatiga baik sector formal maupun non-formal
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu kedua bulan ketempat atau sejak diselesaikannya daya dukung dan daya tampung

4.4.14 Analisis Kebutuhan Kelembagaan Perumahan dan Kawasan Permukiman


Analisis kelembagaan pembangunan perumahan merupakan analisis yang tujuannya untuk mengembangkan fungsi dan kapasitas lembaga yang
ada dalam mendukung pembangunan perumahan. Pengembangan sistem kelembagaan harus bersifat komprehensif dan sinergis yaitu mencakup
semua aktor, dan sektor yang terkait dengan bidang perumahan. Pada tahap ini akan dilakukan identifikasi kapasitas kelembagaan saat
pengelolaan perumahan dan permukiman saat ini dan merencanakan/ mengembangkan kelembagaan pembangunan perumahan yang lebih
intergratif dengan proses perencanaan dan pemanfaatan di wilayah perencanaan (Kota Salatiga). Penilaian secara kualitatif dan deskriptif akan
lebih berperan pada tahap ini untuk mengenali secara mendalam mekanisme kelembagaan yang terdiri dari proses perencanaan, penganggaran,
pelaksanaan hingga monitoring kegiatan pelaksanaan.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Dengan melakukan analisis kelembagaan ini diharapkan akan tersusun tata laksana penyelenggara pembangunan perumahan yang baik, sehingga
nantinya peran dan kapasitas masyarakat akan semakin meningkat dalam menjawab tantangan dan isu serta permasalahan dalam
penyelenggaraan perumahan dan permukiman yang mengedepankan strategi pemberdayaan masyarakat.
Tujuan
Metode
Langkah

:
:
:

Output
Durasi

:
:

Mengembangkan fungsi dan kapasitas lembaga yang ada dalam mendukung pembangunan perumahan
Desk study
Identifikasi kelembagaan yang berkaitan dengan perumahan dan kawasan permukiman
Analisis kapasitas kelembagaan pengelolaan perumahan dan kawasan permukiman Kota Salatiga
Tersusun tata laksana penyelenggara pembangunan perumahan yang baik Peta Persebaran perkotaan dan perdesaaan di Kota Salatiga
1 (satu) minggu *
*) Terhitung sejak minggu kedua bulan keempat atau sejak diselesaikannya analisis kemampuan daerah

4.5 PENYUSUNAN KONSEP


Penyusunan konsep pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman didasarkan pada hasil analisis permasalahan dan
potensi perumahan dan kawasan permukiman yang ada di Kota Salatiga. Apabila telah diketahui potensi dan kelemahan, selanjutnya dapat
dirumuskan beberapa konsep dan strategi yang sesuai untuk diterapkan di Kota Salatiga.
Konsep RP3KP terdiri dari visi-misi, tujuan, kebijakan, dan strategi pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman, serta
penerapan kebijakan pembangunan Kota Salatiga.

4.6 PENYUSUNAN RENCANA


Penyusunan rencana merupakan penjabaran dari visi-misi yang telah disusun di dalam konsep.
1. Penyusunan RP3KP Kota Salatiga mencakup

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Rencana pembangunan dan pengembangan yang mempunyai kedudukan strategis dalam skala prioritas pembangunan daerah

Rencana pembangunan lingkungan hunian baru

Rencana penyediaan perumahan dan kawasan permukiman untuk mendukung pembangunan kawasan fungsi laun

Rencana penyediaan tanah

Rencana pencegahan tumbuhnya perumahan kumuh dan permukiman kumuh

Rencana penyediaan dan rencana investasi prasarana, sarana dan utilitas umum

2. Rencana penetapan lokasi pada:


a

Lingkungan hunian baru

Perumahan kumuh dan permukiman kumuh

Pembangunan perumahan dan kawasan permukiman yang akan direvitalisasi

Bagian perkotaan yang berfungsi sebagai pusat kegiatan wilayah dan pusat kegiatan lokasi

Kantung-kantung kegiatan fungsi lain (kawasan industry, perdagangan, dan lain-lain)

Kawasan pariwisata, kawasan industry dan di kawasan lainnya yang mempunyau tingkat pertumbuhan tinggi sebagai pusat kegiatan baru

Perumahan dan kawasan permukiman strategis yang mempunyai potensi sector unggulan

3. Indikasi Program dalam jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang
4. Pengaturan pemanfaatan dan pengendalian pembangunan dan pengembangan perumahan dan kawasan permukiman

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

5. Mekanisme pemberian insentif dan disinsentif

BAB 5
Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan
Bab ini berisi tentang program kerja pelaksanaan kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan dan Pengembangan Perumahan dan
Kawasan Permukiman (RP3KP) Kota Salatiga

5.1 KOMPOSISI TIM


Pelaksanaan pekerjaan Penyusunan RP3KP Kota Salatiga disusun oleh tenaga ahli yang berpengalaman, tenaga ahli yang terlibat dan tugastugasnya diuraikan sebagai berikut:
1. Team Leader/Ketua Tim
Ketua Tim disyaratkan seorang Sarjana Teknik Strata Dua (S2) JurusanT eknik Planologi/ Perencanaan Wilayah Dan Kota/ Urban Design
lulusan universitas negeri atau universitas swasta yang telah disamakan berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan di bidang perencanaan
dan/atau perancangan tata ruang dan permukiman sekurang- kurangnya 3 (tiga) tahun dan memiliki keahlian yang dibuktikan dengan sertifikat
keahlian (SKA) Ahli Wilayah dan Perkotaan. Sebagai Ketua Tim, tugas utamanya adalah memimpin dan mengkoordinir seluruh kegiatan
anggota tim kerja dalam pelaksanaan pekerjaan sampai selesai.

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

2. Ahli Arsitektur
Ahli Arsitektur disyaratkan seorang Sarjana Teknik Strata Satu (S1) Jurusan Teknik Arsitektur memiliki sertifikasi keahlian yang dibuktikan
dengan sertifikat keahlian (SKA) Arsitek serta berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan dibidang perencanaan dan/atau perancangan tata
ruang dan permukiman sekurang-kurangnya 3 (tiga) tahun.
3. Ahli Lingkungan
Ahli Lingkungan disyaratkan seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) Jurusan Teknik Lingkungan memiliki sertifikasi keahlian yang dibuktikan
dengan sertifikat keahlian (SKA) Ahli Teknik Lingkungan lulusan universitas negeri atau universitas swasta yang telah disamakan
berpengalaman dalam pelaksanaan pekerjaan sekurang- kurangnya 3(tiga) tahun.
4. Tenaga Ahli Ekonomi Pembangunan
Ahli Ekonomi Pembangunan disyaratkan seorang Sarjana Strata Satu (S1) Jurusan Ekonomi Pembangunan berpengalaman dalam
pelaksanaan pekerjaan sekurang-kurangnya 3(tiga) tahun.
5. Ahli Hukum
Ahli Hukum Pembangunan disyaratkan seorang Sarjana Strata Satu (S1) Jurusan Ekonomi Pembangunan berpengalaman dalam pelaksanaan
pekerjaan sekurang-kurangnya 3(tiga) tahun
Selain tenaga ahli professional yang mutlak harus dipenuhi sesuai dengan disiplin ilmunya, untuk kelancaran dan ketertiban serta optimalnya
pelaksanan pekerjaan, perlu didukung tenaga pendukung sesuai dengan keahliannya dengan tingkat disiplin ilmu yang dapat melaksanakan tugas
sesuai kedudukannya. Tenaga pendukung yang akan diperlukan dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut:
1. Sekretaris/ Administrator/ Operator Komputer

L ap o ran
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Sekretaris /Administrator/OperatorKomputer disyaratkan seorang Sarjana Muda Diploma Dua/Tiga (S0/D2/D3) Jurusan Sekretaris lulusan
universitas negeri atau universitas swasta yang telah disamakan.
2. Drafter
Drafterdisyaratkan seorang Sarjana Muda Diploma Dua/ Tiga (S0/D2/D3) Jurusan Teknik Sipil/ Arsitektur/PWK lulusan universitas negeri atau
universitas swasta yang telah disamakan.
3. Surveyor
Surveyor disyaratkan seorang Sarjana Muda DiplomaDua/Tiga(S0/D2/D3) JurusanTeknik Sipil/Arsitektur/PWK lulusan universitas negeri atau
universitas swasta yang telah disamakan.
Tabel 5.24
No.

Posisi Diusulkan

Ketua Tim

2
3

Ahli Arsitektur
Ahli Lingkungan
Ahli Ekonomi dan Studi
Pembangunan
Ahli Hukum
Surveyor
Drafter
Operator Komputer
Administrasi

4
5
8
9
10
11

Komposisi Tim dan Penugasan Tenaga Ahli yang Diusulkan dalam Pelaksanaan Pekerjaan
Uraian Pekerjaan
a. Bertanggung jawab penuh atas hasil pekerjaan baik dalam ketepatan waktu maupun ketepatan mutu;
b. Melakukan koordinasi terhadap anggota kelompoknya dan memantau anggota kelompoknya;
c. Membimbing, memberikan perintah dan pengarahan pada masing-masing anggota kelompoknya;
d. Mengkoordinir dan ikut dalam seluruh kegiatan pekerjaan Tim Konsultan serta memeriksa pekerjaan yang ditugaskan;
e. Mengadakan hubungan dengan Pemberi Kerja dan Instansi lain yang terkait dan menunjang terhadap kelancaran proyek;
f. Menyusun jadwal waktu kerja aktual para Tenaga Ahli dalam pelaksanaan pekerjaan;
Melakukan kajian di bidang perumahan dan permukiman dalam lingkup wilayah.
Melakukan kajian terhadap penyehatan lingkungan permukiman.
Melakukan kajian studi pembangunan terkait perkembangan perumahan dan permukiman.
Melakukan review naskah perundang-undangan pada rancangan peraturan daerah terkait penetapan RP3KP
Membantu kinerja tim dalam hal kegiatan pengukuran dan survey lapangan
Membantu kinerja tim dalam hal kegiatan penggambaran peta
Membantu kinerja tim dalam hal kegiatan operasionalisasi komputer
Membantu kinerja tim dalam hal kegiatan administrasi dan keuangan proyek

L ap o ran
PENDAHULU
AN

No.
12

Posisi Diusulkan
Sopir

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( R P 3 K P ) Ko t a S a l a t i g a

Uraian Pekerjaan
Membantu kinerja tim dalam hal kegiatan transportasi

Sumber : Tim Penyusun, 2016

5.2 JADWAL PELAKSANAAN


Waktu pelaksanaan pekerjaan ini akan diselesaikan dalam waktu 150 hari kalender. Dalam jangka waktu tersebut diperlukan pengaturan distribusi
kegiatan operasional yang tepat dan efisien secara sinergi dan terorganisir, untuk itu diperlukan penjadwalan pelaksanaan pekerjaan yang tepat
agar semua pekerjaan dapat terlaksana dengan efisien dan efektif. Jadual pelaksanaan pekerjaan dapat dilihat pada Tabel 6.2.

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

TABEL 5.25 JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN


Bulan IV
N
Uraian
o

Bulan I

Bulan II

Bulan V

Bulan III

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1

TAHAP PERSIAPAN
Pemahaman KAK/TOR
Mobilisasi Tim dan Penyiapan
Kerangka Kerja
Survei Awal dan Observasi Lapangan
TAHAP PENDAHULUAN
Penggalian
Potensi
dan
Permasalahan
Penyusunan Isu Strategis
Penyusunan Alur Pikir & Metodologi
Kerja
Penyusunan Laporan Penduhuluan
Pengumpulan Laporan Pendahuluan
Pembahasan Laporan Pendahuluan
PENYUSUNAN
DATABASE
PERUMAHAN
DAN
KAWASAN
PERMUKIMAN (PKP)
Penyusunan profil kebijakan dan
program
pembangunan
serta
pengembangan perumahan dan
kawasan permukiman (PKP)
Penyusunan profil kondisi sosialekonomi budaya daerah
Penyusunan profil PKP
Penyusunan
kelembagaan
dan
pembiayaan provinsi/kota/kabupaten
ANALISIS DATABASE PERUMAHAN
DAN KAWASAN PERMUKIMAN
(PKP)
Analisis implikasi kebijakan tata ruang
terhadap pengembangan PKP
Analisis keruangan
Analisis
Kecenderungan
Perkembangan Perumahan dan
Kawasan Permukiman
analisis keuangan dan pendanaan
Analisis permasalahan dan tantangan
pengembangan PKP
Analisis daya dukung dan daya
tampung wilayah
Analisis keruangan
Analisis
Kecenderungan
Perkembangan Perumahan dan
Kawasan Permukiman
Analisis kependudukan
Analisis kebutuhan rumah
Proyeksi kebutuhan pembangunan
dan pengembangan PKP
Analisis keruangan

K
e
t

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Bulan IV
N
Uraian
o

Bulan I

Bulan II

Bulan V

Bulan III

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

Analisis
Kecenderungan
Perkembangan Perumahan dan
Kawasan Permukiman
Analisis kependudukan
Analisis kebutuhan rumah
Analisis keuangan dan pendanaan
Analisis permasalahan dan tantangan
pengembangan PKP
Penyusunan Laporan Antara
Pengumpulan Laporan Antara
Pembahasan Laporan Antara
PERUMUSAN
KONSEPSI
PERUMAHAN
DAN
KAWASAN
PERMUKIMAN (PKP)
Perumusan dasar dasar penetapan
rencana
Perumusan kebijakan PKP
Perumusan strategi pelaksanaan
pembangunan dan pengembangan
PKP
Perumusan
Visi
dan
Misi
pembangunan dan pengembangan
PKP daerah
PERUMUSAN RENCANA PKP
Perumusan rencana pembangunan
dan pengembangan PKP
Perumusan rencana pengembangan
sumberdaya PKP
Perumusan indikasi program
Penyusunan draft Laporan akhir
Pengumpulan draft Laporan akhir
Pembahasan Laporan draft laporan
akhir
PENGUMPULAN LAPORAN AKHIR
Sumber : Tim Penyusun, 2016

K
e
t

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

5.3 JADWAL PENUGASAN TENAGA AHLI


Dalam penugasannya, tenaga ahli harus menyelesaikan pelaksanaan pekerjaan dalam kurun
waktu 150 hari kalender. Lebih jelasnya mengenai komposisi dan penugasan tenaga ahli yang
dilibatkan dalam pekerjaan dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 5.26
No

Posisi Penugasan

Jadwal Penugasan Tenaga Ahli

Bulan - 1
Bulan - 2
Bulan - 3
Bulan - 4 Bulan - 5 Ket
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
5

Ketua Tim

Ahli Arsitektur

Ahli Teknik
Lingkungan

Ahli Ekonomi
Pembangunan

Ahli Hukum

Drafter Arcgis & CAD

Surveyor

Administrasi

Sumber : Tim Penyusun, 2016

L apo r an
PENDAHULU
AN

Lampiran
Form Kuesioner

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

KUESIONER

Penyusunan RP3KP Kota Salatiga


(Kelurahan atau yang mewakili)
IDENTITAS RESPONDEN
1.

Nama

....................................................................
.

2.

Jabatan

....................................................................
.

3.

Unit Kerja

....................................................................
.

4.

Desa/Kelurahan

....................................................................
.

5.

Kecamatan

....................................................................
.

Jika form yang tersedia kurang, silahkan menggunakan halaman belakang kuesioner ini.

FORM PENDATAAN UMUM


No

Pertanyaan

Berapakah jumlah penduduk di wilayah


anda?

Jawaban
Laki-laki

..

Perempuan

..

Total

..

Berapakah jumlah rumah di wilayah


anda ?

KONDISI RUMAH
No
1

Pertanyaan
Menurut anda, bagaimana dengan
kualitas penutup atap pada rumah
penduduk di desa. (pilih salah satu
dengan melingkari di nomer yang
tertera)

Jawaban
1 sebagian besar (>70%) dalam kondisi
bagus/baik
1. separuh/setengah (40-70%)dalam kondisi
bagus/baik
2. sebagian kecil (<40%)dalam kondisi
bagus/baik
Jika terdapat penutup atap berkualitas tidak
baik atau buruk, sebutkan lokasi di RT dan RW
mana ?
.

Menurut anda, bagaimana dengan


kualitas dinding pada rumah
penduduk di desa. (pilih salah satu
dengan melingkari di nomer tersebut )

1 sebagian besar (>70%) dalam kondisi


bagus/baik
3. separuh (40-70%)dalam kondisi bagus/baik
4. sebagian kecil (<40%)dalam kondisi
bagus/baik
Jika terdapat dinding berkualitas tidak baik
atau buruk, sebutkan lokasi di RT dan RW

L apo r an
PENDAHULU
AN

No

Pertanyaan

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Jawaban
mana ?
.

Menurut anda, bagaimana dengan


kualitas lantai pada rumah penduduk
di desa. (pilih salah satu dengan
melingkari di nomer yang tertera)

1 sebagian besar (>70%) dalam kondisi


bagus/baik
5. separuh (40-70%)dalam kondisi bagus/baik
6. sebagian kecil (<40%)dalam kondisi
bagus/baik`
Jika terdapat lantai berkualitas tidak baik atau
buruk, sebutkan lokasi di RT dan RW mana ?
.

Sebutkan kondisi struktur rumah


yang terdapat di lingkungan anda.
(lingkari nomer di sebelah kanan.
Pilihan dapat lebih dari satu jenis)
Keterangan:
Rumah permanen adalah rumah yang
terbuat dari bahan yang kokoh, kuat dan
tidak mudah dibongkar, misal batu bata.

1 Permanen
7. Semi Permanen
8. Non Permanen

Jumlah :
..
Jumlah :
..
Jumlah :
..

Sebutkan lokasi RT dan RW wilayah yang


banyak rumah non permanen

Rumah semi permanen adalah rumah


yang konstruksinya kuat tidak mudah
dilepas tapi separuh dinding permanen
dan separuhnya lagi non permanen.

Rumah non permanen adalah rumah


dimana struktur dan bahan mudah
dibongkar, misal : papan, triplek, gedheg
dll

Bagaimana dengan luas bangunan


rumah secara keseluruhan termasuk
rumah besar, sedang dan kecil.
(lingkari nomer di sebelah kanan.
Pilihan dapat lebih dari satu jenis)
Keterangan:
Rumah besar : luas bangunan lebih besar
dari 70 m2
Rumah sedang : luas bangunan antara
36 70 m2

Rumah kecil : luas bangunan di bawah


36 m2

1 sebagian besar (>70%) rumah termasuk


katagori rumah besar
9. separuh (40-70%)rumah termasuk katagori
rumah besar
2 sebagian kecil (<40%) termasuk katagori
rumah besar
2 sebagian besar (>70%) rumah termasuk
katagori rumah sedang
10.
separuh (40-70%)rumah termasuk
katagori rumah sedang
3 sebagian kecil (<40%)termasuk katagori
rumah sedang
3 sebagian besar (>70%) rumah termasuk
katagori rumah kecil
11.
separuh rumah (40-70%)termasuk
katagori rumah kecil
4 sebagian kecil (<40%)termasuk katagori
rumah kecil
Sebutkan lokasi RT dan RW yang banyak
terdapat luas rumah di bawah 36
m2..

L apo r an
PENDAHULU
AN

No
6

Pertanyaan
Sebutkan Jenis Kepemilikan pada
rumah di tempat Bapak/ibu. Jenis
kepemilikan rumah misal: HM, HGB,
Letter D. (lingkari nomer di sebelah
kanan. Pilihan dapat lebih dari satu
jenis)

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Jawaban
1 sebagian besar (>70%) rumah termasuk
katagori rumah adalah HM
12.
separuh (40-70%)rumah termasuk
katagori rumah adalah HM
5 sebagian kecil (<40%)termasuk katagori
rumah adalah HM
2 sebagian besar (>70%) rumah termasuk
katagori HGB
13.
separuh (40-70%)rumah termasuk
katagori HGB
14.
sebagian kecil (<40%)termasuk
katagori HGB
3 sebagian besar (>70%) rumah termasuk
katagori tanah negara/swasta
15.
separuh (40-70%)rumah termasuk
katagori negara/swasta
16.
sebagian kecil (<40%)termasuk
katagori negara/swasta
Jika terdapat rumah tinggal yang berada di
tanah Negara/swasta, sebutkan :
Jumlah
Lokasi di RT dan RW mana ?

Sebutkan Jenis Bertempat Tinggal


pada rumah di tempat bapak/ibu. Jenis
bertempat tinggal adalah ditempati
sendiri, sewa/kontrak/kos. (lingkari
nomer di sebelah kanan. Pilihan dapat
lebih dari satu jenis)

1 sebagian besar (>70%) rumah termasuk


katagori rumah yang ditempati sendiri
17.
separuh (40-70%)rumah termasuk
katagori rumah yang ditempati sendiri
6 sebagian kecil (<40%)termasuk katagori
rumah yang ditempati sendiri
4 sebagian besar (>70%) rumah termasuk
katagori sewa/kontrak/kos
18.
separuh (40-70%)rumah termasuk
katagori sewa/kontrak/kos
7 sebagian kecil (<40%)termasuk katagori
sewa/kontrak/kos
Jika terdapat jenis rumah tinggal yang
digunakan untuk sewa/kontrak/kos, sebutkan :
Jumlah
Lokasi di RT dan RW mana ?

Sebutkan Fungsi Rumah di


lingkungan bapak/ibu. Jenis fungsi
rumah adalah fungsi tunggal (fungsi
rumah tinggal) dan fungsi campuran
(fungsi rumah tinggal dan fungsi
lainnya misal: untuk warung, bengkel,
tempat kerja lainnya). (lingkari nomer
di sebelah kanan. Pilihan dapat lebih
dari satu jenis)

1 sebagian besar (>70%) rumah termasuk


katagori rumah yang hanya berfungsi
sebagai rumah tinggal saja
19.
separuh (40-70%)rumah termasuk
katagori rumah yang yang hanya berfungsi
sebagai rumah tinggal saja
8 sebagian kecil (<40%)termasuk katagori
rumah yang hanya berfungsi sebagai rumah
tinggal saja

L apo r an
PENDAHULU
AN

No

Pertanyaan

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Jawaban
5 sebagian besar (>70%) rumah termasuk
katagori rumah dengan fungsi tambahan
(dagang, bengkel atau tempat kerja lainnya)
20.
separuh (40-70%)rumah termasuk
katagori rumah dengan fungsi tambahan
(dagang, bengkel atau tempat kerja lainnya)
9 sebagian kecil (<40%)termasuk katagori
rumah dengan fungsi tambahan (dagang,
bengkel atau tempat kerja lainnya)
Jika terdapat fungsi rumah tinggal yang
berfungsi campuran, sebutkan :
Jumlah
Lokasi di RT dan RW mana ?

Apakah di lingkungan anda terdapat


industri yang dilaksanakan dirumah
penduduk (home industry/industri
rumahan/UKM) ?

1 Ya
10

Tidak

Jika ada, sebutkan :


Jenis industry :
Lokasi RT/RW : ..

PRASARANA UMUM
No

Pertanyaan

10

Menurut anda, bagaimana dengan


kualitas jalan pada lingkungan hunian
penduduk di desa. (pilih salah satu
dengan melingkari di nomer yang
tertera)

Jawaban
1 sebagian besar (>70%) dalam kondisi
bagus/baik
21.
separuh (40-70%)dalam kondisi
bagus/baik
22.
sebagian kecil (<40%)dalam kondisi
bagus/baik
Sebutkan lokasi RT dan RW yang masih
dilayani oleh jaringan jalan kondisi buruk atau
masih berupa tanah? ..

11

Menurut anda, bagaimana dengan


kualitas drainase pada rumah
penduduk di desa. (pilih salah satu
dengan melingkari di nomer yang
tertera)

1 sebagian besar (>70%) dalam kondisi


bagus/baik
23.
separuh (40-70%)dalam kondisi
bagus/baik
24.
sebagian kecil (<40%)dalam kondisi
bagus/baik
Sebutkan lokasi RT dan RW yang masih
dilayani oleh jaringan drainase kondisi buruk
atau belum ada ? ..

12

Menurut anda, bagaimana dengan


kualitas air bersih yang terbanyak
pada rumah di lingkungan tempat
bapak/ibu. (pilih salah satu dengan
melingkari di nomer yang tertera)

1 sebagian besar (>70%) dalam kondisi


bagus/baik/sehat/bersih
25.
separuh (40-70%)dalam kondisi
bagus/baik/sehat/bersih
26.
sebagian kecil (<40%)dalam kondisi

L apo r an
PENDAHULU
AN

No

13

Pertanyaan

Apakah pernah ada program bantuan


penyediaan air bersih di wilayah
anda ?

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Jawaban
bagus/baik/sehat/bersih
Sebutkan lokasi RT dan RW yang masih
dilayani oleh air bersih kondisi buruk atau
belum ada ? ..
1 Ya
1. Tidak
Jika ada, sebutkan
:

Jenis

..

Jumlah

..

2. Lokasi (RT/RW)
14

Sebutkan jenis pembuangan air


limbah rumah tangga yang
digunakan pada lingkungan
permukiman di tempat bapak/ibu.
Lingkari jawaban pada nomer. Jawaban
dapat lebih dari satu

1 Komunal (Bersama), jumlah

15

Sebutkan jenis sistem persampahan


yang digunakan di dalam lingkungan
anda?

16

Apakah di wilayah anda terdapat


pengelolaan sampah seperti
TPS/Kontainer/TPST ?

1 Sampah yang dikelola bersama dan sampah


dikelola lagi untuk dibuat produk yang
bermanfaat misal : pupuk dan lain lain
2 Sampah yang dikelola bersama, terdapat
tempat sampah sementara dan dibuang
pada tempat yang disediakan, tetapi tidak
diolah
3 Sampah dibuang sendiri ke tempat lain
tanpa ada khusus tempat sampah
1 Ya
2 Tidak

17

Menurut anda, bagaimana dengan


kondisi penggunaan listrik dalam
rumah di lingkungan anda.

lokasi.
1. Septic tank dan resapan individu dan
terpisah
2. Septic tank dan Resapan dijadikan satu
3. Di buang di sungai/selokan dll
4. Lainnya. Sebutkan ................................

Jika ada, sebutkan :


Jenis

Jumlah

Lokasi (RT/RW)

1 sebagian besar (>70%) rumah telah


menggunakan listrik
27.
separuh (40-70%)rumah yang telah
menggunakan listrik
28.
sebagian (<40%)rumah yang telah
menggunakan listrik
Sebutkan, lokasi RT dan RW yang belum
terlayani oleh listrik ? .

18

Menurut anda, di lingkungan anda


terjadi pemadaman listrik?

1
2
3
4

Tidak pernah
Terjadi pemadaman listrik se bulan sekali
Terjadi pemadaman listrik 2 bulan sekali
Terjadi pemadaman listrik 3 bulan sekali

L apo r an
PENDAHULU
AN

No
19

Pertanyaan

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Jawaban

Apakah di lingkungan anda terdapat


Ruang Terbuka Hijau?

1 Ada, sebutkan (jawaban bisa lebih dari satu)


a. Makam

Jumlah:......

Lokasi:..
b. Lapangan olahraga

Jumlah:......

Lokasi:..
c. Taman lingkungan

Jumlah:......

Lokasi:..
2 Tidak Ada

ASPEK EKONOMI dan SOSIAL


No

Pertanyaan

Jawaban

Sebutkan 3 jenis mata pencaharian


penduduk paling banyak/dominan
secara berurutan di lingkungan anda

1 ................................
29.
................................
30.
................................

Menurut anda berapa prosentase


penduduk bekerja yang memiliki
penghasilan kurang dari UMR Kota
Salatiga ?

1 Lebih dari 75 %
1. Antara 26 74 %
2. Kurang dari 25 %

Menurut anda berapa prosentase


penduduk usia produktif dengan
tingkat pendidikan yang tidak Tamat
Wajib Belajar 9 Tahun)

1 Lebih dari 75 %
3. Antara 26 74 %
4. Kurang dari 25 %

Menurut anda, apakah di wilayah anda


terdapat daerah yang berada atau
dekat dengan pusat bisnis

1 Ya
3. Tidak

Keterangan :

Jika ada, sebutkan lokasi RT dan RW ?


.

Pusat bisnis adalah pusat pertokoan dan


perkantoran
Pengertian dekat adalah berjarak kurang
dari 100 m

Menurut anda, berpakah frekuensi


tingkat kriminalitas di wilayah anda ?

1.
2.
3.
4.

Lebih dari 5 kali tiap tahunnya


Antara 2 5 kali tiap tahunnya
1 kali tiap tahunnya
Dalam satu tahun belum tentu terjadi

ASPEK BENCANA ALAM


No
1

Pertanyaan
Apakah di lingkungan anda pernah
terjadi kebakaran dalam 5 tahun
terakhir ini.

Jawaban
1 tidak pernah terjadi kebakaran
31.
pernah terjadi kebakaran 1 kali
32.
pernah terjadi kebakaran 2 kali
33.
pernah terjadi kebakaran 3 kali
34.
pernah terjadi kebakaran lebih dari 4
kali

L apo r an
PENDAHULU
AN

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

No

Pertanyaan

apabila jawaban no, 1 adalah Ya, ratarata berapa rumah yang terkena
kebakaran

1 rata-rata di bawah 3 rumah


11
rata-rata di bawah 6 rumah
12
rata-rata di bawah 10 rumah
13
rata-rata di atas 10 rumah

terjadinya kebakaran tersebut


disebabkan oleh apa saja? sebutkan

1 listrik

apakah pernah terjadi banjir yang


masuk kedalam lingkungan
hunian/rumah tinggal anda?

1
2
3
4

Sebutkan penyebab terjadi banjir


yang masuk kedalam lingkungan
rumah tinggal anda?

1 Air sungai meluap


35.
Sampah di selokan
36.
Bendungan jebol/rusak
37.
Lainnya, sebutkan : ..........................

apakah banjir tersebut menimbulkan


kerusakan terhadap rumah tinggal
anda?

1 Kerusakan kecil
38.
Kerusakan sedang
39.
Kerusakan parah
40.
Tidak terjadi kerusakan

apakah pernah terjadi kekurangan air


bersih di lingkungan hunian/rumah
tinggal anda?

1
5
6
7

Sebutkan penyebab terjadi


kekurangan air bersih di lingkungan
rumah tinggal anda?

1 Kekeringan/kemarau panjang
41.
sumber mata air berkurang
42.
PAM sering mati
43.
Lainnya,
sebutkan : ...........................................

apakah pernah terjadi longsor di


dalam lingkungan hunian/rumah
tinggal anda?

1 Ya, pernah terjadi:


a. Rata-rata setiap setahun sekali
b. Rata-rata setiap 5 tahun sekali
c. Rata-rata setiap 10 tahun sekali
8 Tidak pernah terjadi longsor

apabila jawaban no.14 adalah Ya,


rata-rata berapa rumah yang terkena
longsor

1 rata-rata di bawah 3 rumah


14
rata-rata di bawah 6 rumah
15
rata-rata di bawah 10 rumah
16
rata-rata di atas 10 rumah

10

Jawaban

2 lainnya, sebutkan : .......................


Rata-rata setiap setahun sekali
Rata-rata setiap 5 tahun sekali
Rata-rata setiap 10 tahun sekali
Tidak pernah terjadi banjir yang mengenai
hunian

Rata-rata setiap setahun sekali


Rata-rata setiap 5 tahun 1-2 kali
Rata-rata setiap 10 tahun sekali
Tidak pernah terjadi kekurangan air besih

ASPEK KUALITAS PERMUKIMAN DAN PERUMAHAN


No
1

Pertanyaan
Apakah di lingkungan anda terdapat
kawasan kumuh?
Keterangan:
Kepadatan bangunan tinggi
Terbatasnya akses terhadap air bersih,
persampahan, dan sanitasi.

Jawaban
1 Ya
44.

Tidak

L apo r an
PENDAHULU
AN

No

Pertanyaan

Rencana
Pembangunan dan
Pengembangan
Perumahan dan
Kawasan Permukiman
( RP 3KP ) Kota Salat iga

Jawaban

Sebagian besar rumah tidak permanen


Pola permukiman yang tidak teratur

apabila jawaban no, 1 adalah Ya,


dimana letak permukiman yang
mempunyai karakter pada pertanyaan
No. 1? Sebutkan lokasinya.

1 RT....... RW........
2 RT....... RW ..........

menurut perkiraan anda, berapa


rumah yang mempunyai karakter
seperti pada pertanyaan no. 1.

1
3
4
5

apakah di lingkungan desa/kelurahan


anda terdapat perumahan yang
dilaksanakan oleh
developer/pengembang

1 Ya
2 Tidak

apabila jawasan no. 4 adalah Ya, maka


sebutkan jumlah
developer/pengembang

..

menurut anda dalam membangun


perumahan tersebut apakah terdapat
permasalahan yang muncul. Sebutkan

1 ......................................................................
...
2 ......................................................................
...
3 ......................................................................
...

Di bawah 10 rumah
Antara 10 s/d 20 rumah
Di atas 21 rumah
Di atas 40 rumah

Terima Kasih Atas Kesediaan Untuk Mengisi Kuesioner Ini