Anda di halaman 1dari 274

[Sampul]

Pengantar Teori Relativitas


Umum dan Kosmologi
Revisi 2.0

Sunkar E. Gautama
Paradoks Softbook
Publisher

[Judul]

Pengantar Teori Relativitas


Umum dan Kosmologi

Penulis:

Sunkar E. Gautama

Judul buku

: Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

Revisi

: 2.0

Penulis

: Sunkar E. Gautama

Tahun terbit

: 2016

Penerbit online Paradoks Softbook Publisher


Kritik, saran, koreksi, dan pertanyaan:
http://paradoks77.blogspot.com
skaga_01@yahoo.co.id

Cuma-cuma:

Buku ini ditujukan untuk disebarkan secara cuma-cuma demi dunia


pendidikan di Indonesia. Tiap orang berhak untuk membagikan dan mencetak
buku ini untuk kepentingan nonkomersil. Untuk mengecek revisi terbaru,
silakan mengunjungi blog kami.
Dilarang keras mengomersialkan buku ini tanpa izin penerbit!

1.0

1.1

2.0

14

15

16

[kosong]

iii

Daftar Isi
[Sampul] ............................................................................................................................... i
[Judul]................................................................................................................................... i
Daftar Isi.............................................................................................................................. iv
Kata Pengantar ....................................................................................................................ix
0. Pendahuluan ................................................................................................................... 1
0.1. Pengantar .......................................................................................................................................... 1
0.2. Motivasi ............................................................................................................................................ 2
0.3. Garis Besar Isi Buku ......................................................................................................................... 3

Bagian I: Relativitas Umum


1. Relativitas ........................................................................................................................ 6
1.1. Dari Relativitas Khusus ke Relativitas Umum ................................................................................ 6
1.2. Vektor ............................................................................................................................................... 9
1.2.1. Koordinat dan Basis ............................................................................................................ 9
1.2.2. Ruang Minkowski.............................................................................................................. 14
1.2.3. Kerucut Cahaya ................................................................................................................. 15
1.2.4. Vektor-4 ............................................................................................................................. 19
1.3. Tensor ............................................................................................................................................. 21
1.4. Geometri Riemannian ................................................................................................................... 24
1.4.1. Tensor Metrik .................................................................................................................... 25
1.4.2. Determinan Metrik ........................................................................................................... 28
1.4.3. Pergeseran Paralel dan Simbol Christoffel ....................................................................... 29
1.4.4. Persamaan Geodesik ......................................................................................................... 35
1.4.5. Turunan Kovarian ............................................................................................................. 36
1.4.6. Tensor RiemannChristoffel dan Tensor Ricci ............................................................... 39
1.5. Tensor Stres-Energi-Momentum .................................................................................................... 42
Soal-soal: ................................................................................................................................................... 45

2. Persamaan Medan Einstein .............................................................................................46


2.1. Pendahuluan .................................................................................................................................. 46

iv

2.2. Perumusan Persamaan Medan ...................................................................................................... 47


2.3. Aksi Hilbert .................................................................................................................................... 51
2.4. Materi-Energi .................................................................................................................................. 55
2.4.1. Medan Skalar ..................................................................................................................... 55
2.4.2. Persamaan Euler-Lagrange Relativistik dan Persamaan Klein-Gordon ........................... 57
2.4.3. Fluida Ideal ........................................................................................................................ 58
2.5. Medan Elektromagnet.................................................................................................................... 60
2.5.1. Tensor Kuat Medan EM ................................................................................................... 60
2.5.2. Perumusan Tensor Energi Momentum Medan EM ........................................................ 63
2.5.3. Persamaan Maxwell Kovarian ........................................................................................... 65
Soal-soal: ................................................................................................................................................... 67

3. Solusi Persamaan Medan Einstein .................................................................................. 68


3.1. Pendahuluan .................................................................................................................................. 68
3.2. Solusi Schwarzschild ...................................................................................................................... 69
3.2.1. Metrik Simetri Bola ........................................................................................................... 69
3.2.2. Perumusan Metrik Schwarzschild ..................................................................................... 73
3.3. Transformasi Koordinat dan Interpretasi Metrik Schwarzschild ................................................. 77
3.3.1. Koordinat Eddington-Finkelstein ..................................................................................... 77
3.3.2. Koordinat Kruskal-Szekeres............................................................................................... 78
3.3.3. Interpretasi Metrik Schwarzschild .................................................................................... 79
3.4. Geodesik Metrik Schwarzschild ..................................................................................................... 81
3.4.1. Orbit dalam Mekanika Newton ........................................................................................ 81
3.4.2. Persamaan Gerak pada Metrik Schwarzschild .................................................................. 83
3.4.3. Lintasan Cahaya ................................................................................................................ 86
3.5. Solusi Interior Schwarzschild ......................................................................................................... 87
3.6. Solusi Persamaan Medan Elektrovakum ....................................................................................... 89
3.6.1. Perumusan Medan Elektrovakum Simetri Bola ............................................................... 89
3.6.2. Metrik Reissner-Nordstrm .............................................................................................. 91
3.7. Metrik de Sitter .............................................................................................................................. 92
3.7.1. Koordinat Global .............................................................................................................. 94
3.7.2. Koordinat Isotropik ........................................................................................................... 95
3.8. Metrik Friedmann-Robertson-Walker ........................................................................................... 96
3.9. Persamaan Medan Simetri Aksial ................................................................................................ 100
3.9.1. Metrik Simetri Aksial Statik ............................................................................................ 100

3.9.2. Solusi Vakum Metrik Weyl ............................................................................................. 102


3.9.3. Metrik Simetri Aksial Stasioner ...................................................................................... 102
3.9.4. Persamaan Ernst .............................................................................................................. 106
3.9.5. Metrik Kerr ...................................................................................................................... 110
3.9.6. Horizon Metrik Kerr ....................................................................................................... 114
Soal-soal: ................................................................................................................................................. 117

4. Pengujian Relativitas Umum ........................................................................................119


4.1. Pembelokan Cahaya ..................................................................................................................... 119
4.2. Presesi Orbit ................................................................................................................................. 123
4.3. Pergeseran Merah Gravitasi ......................................................................................................... 126
4.4. Gema Tunda Waktu Radar ......................................................................................................... 128
4.5. Sekilas Mengenai Gelombang Gravitasi ...................................................................................... 129
4.5.1. Gauge Harmonik ............................................................................................................. 130
4.5.2. Deviasi Geodesik ............................................................................................................. 132
4.5.3. Gelombang Menjalar Arahz .......................................................................................... 133
4.5.4. Peluruhan Orbit Pulsar ................................................................................................... 135
4.5.5. LIGO ............................................................................................................................... 137
Soal-soal .................................................................................................................................................. 139

Bagian II: Kosmologi


5. Ruang dan Waktu .........................................................................................................141
5.1. Hukum Hubble ............................................................................................................................ 141
5.1.1. Ruang yang Mengembang ............................................................................................... 142
5.1.2. Pergeseran Merah ............................................................................................................ 145
5.2. Formulasi Ruang-Waktu .............................................................................................................. 147
5.2.1. Ruang Hiper .................................................................................................................... 147
5.2.2. Metrik Friedmann-Robertson-Walker ............................................................................ 148
5.2.3. Koordinat Transvers dan Koordinat Bergerak ............................................................... 150
5.2.4. Jarak Sejati ....................................................................................................................... 153
5.3. Jarak dan Horizon ........................................................................................................................ 155
5.3.1. Jarak Kosmologis ............................................................................................................. 155
5.3.2. Horizon ............................................................................................................................ 160
Soal-soal: ................................................................................................................................................. 165

6. Dinamika Alam Semesta ...............................................................................................166


6.1. Kosmologi Big Bang ..................................................................................................................... 166

vi

6.2. Pengembangan yang Dipercepat .................................................................................................. 168


6.3. Persamaan Friedmann ................................................................................................................. 170
6.3.1. Penurunan Persamaan Friedmann dari Mekanika Newton .......................................... 170
6.3.2. Penurunan Persamaan Friedmann dari Persamaan Medan Einstein ............................ 172
6.4. Persamaan Fluida dan Persamaan Keadaan ................................................................................ 174
6.4.1. Persamaan Fluida ............................................................................................................ 174
6.4.2. Persamaan Keadaan ......................................................................................................... 175
6.5. Kontribusi Energi ......................................................................................................................... 176
6.5.1. Komponen Materi Energi ............................................................................................ 176
6.5.2. Kerapatan Relatif ............................................................................................................. 177
Soal-soal: ................................................................................................................................................. 179

7. Model-Model Alam Semesta ......................................................................................... 181


7.1. Model Einstein ............................................................................................................................. 181
7.2. Model de Sitter ............................................................................................................................. 182
7.3. Model-Model Friedmann ............................................................................................................. 183
7.3.1. Kasus k = 0 (Model Einstein de Sitter, Flat Universe) ................................................. 183
7.3.2. Kasus k = 1 (Friedmann Universe, Closed Universe) ......................................................... 185
7.3.3. Kasus k = 1 (Open Universe) ......................................................................................... 188
7.4. Model CDM .............................................................................................................................. 189
7.5. Penelusuran Linimasa Alam Semesta Model CDM ................................................................. 194
7.6. Diagram

.................................................................................................................................... 196

Soal-soal: ................................................................................................................................................. 198

8. Inflasi Kosmik .............................................................................................................. 199


8.1. Masalah-Masalah dalam Kosmologi Big Bang ............................................................................. 199
8.1.1. Masalah Kedataran .......................................................................................................... 199
8.1.2. Masalah Horizon ............................................................................................................. 200
8.2. Inflasi Alam Semesta .................................................................................................................... 202
8.2.1. Solusi Masalah Kedataran ............................................................................................... 203
8.2.2. Solusi Masalah Horizon .................................................................................................. 204
8.3. Inflasi oleh Medan Skalar ............................................................................................................ 206
8.3.1. Persamaan Klein-Gordon Fluida Ideal ........................................................................... 207
8.3.2. Medan Skalar Inflaton .................................................................................................... 209
8.4. Model Potensial Inflasi ................................................................................................................ 211
8.4.1. Potensial Monominal Orde-2 ......................................................................................... 212

vii

8.4.2. Potensial-potensial Lain yang Digagaskan ...................................................................... 215


8.5. Perturbasi Medan ......................................................................................................................... 216
8.5.1. Perturbasi Tensor ............................................................................................................ 218
8.5.2. Perturbasi Skalar .............................................................................................................. 219
8.5.3. Parameter Kendala dalam Model Inflasi ........................................................................ 220
8.5.4. Pengujian Model ............................................................................................................. 222
Soal-soal: ................................................................................................................................................. 223

9. Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur ............................................................225


9.1. Gambaran Umum ........................................................................................................................ 225
9.2. Alam Semesta Dini ...................................................................................................................... 226
9.2.1. Era Planck (0 1043 s) .................................................................................................. 226
9.2.2. Era Penyatuan Agung (1043 s 1036 s) ....................................................................... 226
9.2.3. Inflasi (1036 s 1032 s) ................................................................................................ 227
9.2.4. Era Elektrolemah (1032 s 1012 s) ............................................................................. 228
9.3. Alam Semesta Awal ...................................................................................................................... 228
9.3.1. Era Quark dan Pemecahan Elektro-Lemah (1012 s 106 s) .................................... 228
9.3.2. Era Hadron (106 s 1 s) .............................................................................................. 229
9.3.3. Era Lepton (1 s 10 s) ................................................................................................... 229
9.3.4. Era Foton (10 s 380.000 y) ......................................................................................... 231
9.4. Radiasi Latar Kosmik Gelombang-Mikro .................................................................................... 233
9.5. Zaman Kegelapan, Reionisasi, dan Formasi Struktur ................................................................. 237
9.6. Galaksi dan Materi Gelap ............................................................................................................ 237
9.6.1. Galaksi ............................................................................................................................. 237
9.6.2. Materi Gelap .................................................................................................................... 240
9.6.3. Kandidat Materi Gelap ................................................................................................... 244
9.7. Struktur Skala Besar ..................................................................................................................... 246

Daftar Pustaka ..................................................................................................................249


Lampiran ..........................................................................................................................251
L.1. Data Parameter Alam Semesta .................................................................................................... 251
L.2. Daftar Simbol dan Parameter ...................................................................................................... 252
L.3. Simbol Christoffel, Tensor Ricci, dan Skalar Ricci Metrik FRW .............................................. 253
L.4. Elemen Diagonal Tensor Einstein untuk Metrik FRW ............................................................. 255

Indeks ...............................................................................................................................256
[Sampul Belakang] ............................................................................................................262

viii

Kata Pengantar
Atas terselesaikannya buku ini, penulis mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya
kepada kedua orangtua penulis yang telah mencurahkan banyak dukungannya. Penulis juga
mengucapkan terima kasih kepada Drs. Bansawang B. J., M.Si dan Tasrief Surungan, M.Si,
Ph.D yang telah mengajarkan penulis mengenai relativitas umum dan topik-topik terkait
semasa menimba ilmu di Jurusan Fisika Fakultas MIPA Universitas Hasanuddin. Buku ini
dapat terselesaikan berkat bantuan dari Ariansyah, Muh. Fachrul, dan Nur H. Nurdin yang
telah meluangkan waktunya membaca naskah buku ini (atau revisi sebelumnya) dan
memberikan koreksi, kritik, dan saran. Terima kasih juga kepada Aldytia G. Sukma, Abdul M.
Banyal dan Syahrul Fadli atas dukungan dan diskusinya yang berharga. Semoga kesuksesan
menanti kalian.
Buku ini adalah edisi revisi dari buku sebelumnya, Pengantar Kosmologi (rev.1.1)
dengan menambahkan sajian relativitas umum secara signifikan. Buku ini dibagi menjadi dua
bagian, yakni Bagian I yang berisi pengantar relativitas umum dan Bagian II yang berisi
pengantar kosmologi. Pada Bagian I, beberapa solusi persamaan medan Einstein dijabarkan
dengan cukup rinci. Oleh karena perubahan yang signifikan ini, penulis mengubah judul revisi
kali ini agar dapat memberikan gambaran yang lebih tepat mengenai isi buku.
Penulis sangat mengapresiasi bila pembaca sudi meluangkan waktunya untuk
menyampaikan kritik, saran, dan koreksi terhadap buku ini melalui alamat surel yang
tercantum demi penyempurnaan buku ini ke depannya. Akhir kalimat, semoga buku ini dapat
memberikan manfaat.

Oktober, 2016

Sunkar E. Gautama
skaga247@gmail.com

ix

0.1. Pengantar

Bab 0

Pendahuluan
0.1.

Pengantar

Teori relaivitas umum merupakan salah satu pilar fisika modern selain mekanika
kuantum. Teori relativitas umum adalah teori gravitasi dengan pendekatan geometri yang
dirintis oleh Albert Einstein. Teori relativitas umum dibangun atas asumsi-asumsi yang
sederhana, namun penjabarannya membutuhkan matematika yang rumit. Selama bertahuntahun, relativitas umum menjadi topik kajian para fisikawan, astronom, dan matematikawan.
Relativitas umum dapat menjelaskan fenomena gravitasi secara gamblang serta memprediksi
efek interaksi gravitasi dan objek-objek eksotik dengan akurasi yang luar biasa.
Salah satu topik fisika yang menggunakan relativitas umum sebagai salah satu tulang
punggungnya adalah kosmologi. Secara harfiah, kosmologi berasal dari kata Latin,
(kosmos) yang berarti dunia dan
(-logia) yang berarti ilmu atau kajian. Kosmologi adalah
ilmu yang mempelajari alam semesta secara makroskopis. Sebagaimana cabang ilmu alam lain,
kosmologi telah mengalami reformasi konsep secara besar-besaran dalam perkembangannya.
Dahulu, kosmologi hanya didasari oleh ide-ide filosofis. Sebelum Johannes Kepler mengajukan
gagasannya mengenai heliosentris, orang-orang beranggapan bahwa Bumi adalah pusat alam
semesta. Selanjutnya, perjuangan gigih Galileo membuka pemikiran manusia bahwa Bumi
hanyalah salah satu planet yang mengelilingi Matahari. Galileo juga menandai kebangkitan
sains modern yang didasarkan pada pengamatan dan eksperimen, termasuk kosmologi.
Kosmologi tidak hanya didasarkan atas teori relativitas umum dan astronomi, tetapi
juga fisika partikel, khususnya dalam memahami awal mula dan asal-usul alam semesta.
Kemajuan teknologi membuat manusia mampu membuat instrumen yang jauh lebih handal
dan lebih peka, mulai dari mengamati langit, mengeksplorasi angkasa, hingga mengamati gejala
subatomik dalam akselerator partikel. Hal ini memberikan para ilmuwan lebih banyak data
untuk memahami dan menguak rahasia alam semesta. Namun, kosmologi bukanlah cabang
ilmu yang sudah final. Masih banyak misteri yang belum terjawab dalam kosmologi yang
menimbulkan banyak spekulasi. Contohnya, materi yang telah kita kenal dengan baik hanya

Sunkar E. Gautama

Pendahuluan

menyusun sekitar 5% massa alam semesta. Sisa 95%-nya adalah materi gelap dan energi gelap
yang belum sepenuhnya bisa dijelaskan.

0.2.

Motivasi

Seberapa luaskah alam semesta itu? Objek macam apa sajakah yang ada di dalamnya?
Dan hukum-hukum apa yang mengaturnya? Dari manakah ia berasal? Bagaimana pula masa
depannya? Seberapa banyak yang telah kita ketahui mengenai alam semesta? Gambar 0.1 di
bawah ini mungkin bisa dijadikan motivasi bagi Anda untuk menyusuri alam semesta yang
maha luas ini.

Gambar 0.1

Ilustrasi struktur dalam alam semesta dimulai dari skala paling kecil
(Bumi) hingga terbesar yang dapat kita amati.
(Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Structure_formation)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

0.3. Garis Besar Isi Buku

0.3.

Garis Besar Isi Buku

Sebelum mempelajari isi buku ini lebih jauh, akan lebih baik jika kita mengetahui garis
besar isi buku ini. Terdapat dua formalisme matematika yang umum digunakan untuk
menjabarkan relativitas umum: geometri Riemannian dan geometri diferensial. Dalam buku
ini, penulis sepenuhnya menggunakan geometri Riemannian. Penulis berupaya menyusun
buku ini secara terstruktur dari bagian paling mendasar hingga ke bagian yang lebih lanjut.
Namun dalam membahas kosmologi, seringkali sulit menentukan topik mana yang lebih
dahulu dibahas, mengingat jalinan antar tiap topik yang kompleks dan seringkali harus
menggunakan alur maju-mundur.
Pada Bab 1 disajikan rangkuman (super singkat) teori relativitas khusus dan landasan
matematis relativitas umum yang menjadi dasar kosmologi modern selain fisika partikel. Pada
bab ini, yang pertama-tama dibahas adalah pengenalan tensor yang mana berangkat dari teori
vektor dan aljabar linear. Setelah itu, pembahasan dilanjutkan ke operasi tensor, persamaan
geodesik (generalisasi dari persamaan gravitasi Newton), tensor kelengkungan, dan tensor stresenergi-momentum.
Bab-2 berisi perumusan persamaan medan Einstein dari analisis tensor dan prinsip
aksi terkecil. Dari perumusan berdasarkan prinsip aksi terkecil diperoleh perumusan kovarian
dari tensor stres-energi-momentum. Pada bagian akhir dibahas sajian tensor stres-energimomentum untuk beberapa macam sebaran materi-energi ideal yang banyak dijumpai dan
akan digunakan dalam pembahasan selanjutnya.
Bab-3 berisi solusi persamaan medan Einstein untuk beberapa kasus sederhana. Yang
paling sederhana adalah solusi vakum simetri bola yang dikenal sebagai solusi Scwharzschild.
Untuk solusi Schwarzschild ditelusuri pula persamaan geodesiknya, bentuknya dalam sistem
koordinat lain, serta interpretasi fisisnya. Selanjutnya, ditelusuri kasus yang lebih kompleks
termasuk contoh solusi interior, solusi ekterior dengan kehadiran medan, dan solusi simetri
aksial. Sebagai bekal mempelajari model kosmologi, solusi persamaan medan untuk alam
semesta (metrik FRW dan de Sitter) dibahas pula dalam bab ini.
Bab-4 berisi beberapa uji klasik relativitas umum, yakni prediksi relativitas umum
disertai hasil observasi yang diperoleh astronom. Dari pengujian yang dijabarkan dalam bab ini,
relativitas umum menunjukkan kesesuaian dengan hasil pengamatan. Pada bagian akhir bab
dibahas pula mengenai gelombang gravitasi dan solusi pendekatan medan lemah untuk kasus
yang sederhana.
Bab 5 berisi pembahasan tentang konsep-konsep mendasar dalam kosmologi, antara
lain hukum Hubble, redshift, geometri ruang-waktu berdasarkan metrik FRW, berbagai definisi
dalam koordinat bergerak, horizon, serta berbagai macam definisi jarak dan metode
pengukurannya dalam kosmologi.

Sunkar E. Gautama

Pendahuluan

Bab 6 berisi tentang teori beserta persamaan-persamaan mendasar dalam kosmologi.


Pada bagian awal dijelaskan secara ringkas mengenai teori Big Bang dan penemuan tentang
pengembangan alam semesta yang dipercepat. Bagian selanjutnya ialah mengenai persamaan
Friedmann dan persamaan fluida. Kedua persamaan ini adalah persamaan yang paling penting
dalam kosmologi modern, bisa dikatakan Anda belum memahami kosmologi jika belum
mempelajari kedua persamaan ini. Selanjutnya, diberikan kembali beberapa kuantitas dan
konvensi yang sering digunakan dalam kosmologi pada bagian akhir bab.
Bab 7 berisi tentang pembahasan model-model alam semesta dalam kosmologi
modern, yakni model alam semesta yang menggunakan relativitas umum sebagai dasar teorinya.
Model yang dibahas antara lain model Einstein (kini sudah kadaluarsa), model de Sitter,
ketiga model Friedmann, dan model CDM yang merupakan model standar teori Big Bang
saat ini. Meskipun model de Sitter dan model-model Friedmann secara umum telah dieliminasi
oleh data pengamatan terkini, namun model-model tadi tetap penting untuk dibahas karena
dapat diandalkan dalam suatu selang evolusi alam semesta. Contohnya pada satu selang masa
dini alam semesta yang disebut inflasi, evolusi alam semesta pada saat itu lebih menyerupai
model de Sitter dibandingkan model standar CDM. Demikian pula pada masa awal alam
semesta pasca-inflasi, penggunaan model-model Friedmann akan lebih praktis.
Bab 8 membahas inflasi alam semesta, suatu skenario pengembangan eksponensial
pada masa dini alam semesta. Teori inflasi ini adalah ekstensi dari teori Big Bang untuk
menjelaskan beberapa cacat dalam teori Big Bang konvensional. Yang dimaksud dengan cacat
ini adalah ketidaksesuaian antara prediksi teori Big Bang dengan data pengamatan, antara lain
dikenal sebagai masalah kedataran dan masalah horizon. Model inflasi CDM inilah yang
menjadi model standar kosmologi modern, yang mampu memberikan gambaran lengkap
mengenai evolusi alam semesta sejak tercipta hingga saat ini, bahkan prediksi masa depannya.
Oleh karena berlangsung pada masa dini alam semesta; saat ukuran alam semesta masih sangat
kecil sehingga efek-efek kuantum dan fenomena subatomik tak dapat diabaikan; maka teori
inflasi mesti kompatibel dengan fisika partikel. Untuk itu, sedikit pembahasan mengenai fisika
partikel, terutamanya mengenai konsep medan dan potensial skalar; sejauh yang dirasa perlu
dalam buku ini; akan dibahas terlebih dahulu.
Bab 9 berisi mengenai kronologi alam semesta, yang mana dibagi menjadi tiga bagian
besar yaitu masa dini, masa awal, dan formasi struktur. Ketiganya kemudian dibagi-bagi lagi ke
dalam periode yang lebih kecil yang mana menggambarkan peristiwa kosmik yang terjadi pada
saat itu. Selain itu, diberikan pula sedikit gambaran lebih jauh mengenai CMB dan materi
gelap yang dibahas sebelum topik formasi struktur alam semesta.

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

0.3. Garis Besar Isi Buku

Bagian I
RELATIVITAS UMUM

Sunkar E. Gautama

Relativitas

Bab 1

Relativitas
1.1.

Dari Relativitas Khusus ke Relativitas Umum

Sebelum Einstein merumuskan teori relativitas umum (TRU) pada tahun 1915, telah
dikenal beberapa teori yang dapat menjelaskan gerak benda dan gravitasi. Teori itu adalah
hukum gerak Newton, teori relativitas khusus (TRK), dan hukum gravitasi Newton. Hukum
gerak Newton berhasil menerangkan dinamika benda pada kelajuan rendah, namun hukum ini
gagal pada gerak kelajuan tinggi. Teori relativitas khusus yang dikemukakan Einstein pada 1905
berhasil menjelaskan dinamika kelajuan tinggi dengan sangat cemerlang dan teori ini tereduksi
menjadi hukum gerak Newton dalam kelajuan rendah. Teori relativitas khusus dibangun
berdasarkan asas-asas berikut:

Asas ke-0 (asas korespondensi): Untuk setiap gerak berkelajuan rendah, konsep-konsep dan
hukum-hukum yang muncul harus sesuai dengan konsep yang telah ada dalam hukum
Newton.
Asas ke-1 (asas kovariansi): semua hukum fisika memiliki bentuk yang tetap (kovarian) di
dalam sembarang kerangka inersial.
Asas ke-2: kelajuan cahaya dalam ruang hampa[1] bernilai tetap (invarian) yakni , tidak
bergantung terhadap pemilihan kerangka inersial.

Einstein menyadari bahwa semua objek di alam semesta ini bergerak. Meskipun kita
berdiri diam di atas tanah sekalipun, perputaran Bumi pada porosnya membuat kita bergerak
dengan kelajuan hingga 450 m/s relatif terhadap pusat Bumi. Demikian pula pusat Bumi pun
bergerak mengelilingi Matahari dengan kelajuan 30 km/s, Matahari mengelilingi pusat
bimasakti, Bimasakti mengelilingi pusat gugus lokal, dan gugus galaksi bergerak satu sama lain.
Dengan demikian, tidak ada kerangka diam absolut. Kita hanya dapat mengukur gerak relatif
terhadap acuan diam yang dipilih, dan semua kerangka inersial dapat dipilih sebagai acuan
diam sama baiknya. Meskipun hasil pengukuran suatu fenomena fisis dari suatu kerangka
inersial A dapat berbeda dengan hasil yang diperoleh pengamat pada kerangka inersial B,
[ 1]

Selanjutnya, kelajuan cahaya dalam vakum ditulis kelajuan cahaya saja.

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.1. Dari Relativitas Khusus ke Relativitas Umum

namun bentuk hukum fisika yang berlaku pada kedua kerangka inersial tadi tetap sama. Baik A
maupun B dapat menghitung jalinan antar-kerangka acuan mereka yang disebut set
transformasi. Dengan menerapkan set transformasi pada hasil pengkukurannya, A dapat
memperoleh apa yang diukur oleh B, begitu pula sebaliknya. Jadi, meskipun kerangka acuan
sangat berpengaruh terhadap pengukuran fenomena fisis, kerangka acuan tidak memiliki
makna esensial bagi hukum fisika.
Untuk memenuhi ketiga asas di atas, ruang dan waktu disatukan menjadi ruang-waktu.
Tidak seperti hukum gerak Newton yang menggunakan transformasi Galilean, dalam relativitas
khusus transformasi antar kerangka inersial memenuhi transformasi Lorentz. Untuk gerak
relatif terhadap sumbu-X, transformasi Lorentz terhadap ruang dan waktu memenuhi

(1.1)

,: ;

(
)
Dengan faktor Lorentz
dan
. Dari sajian transformasi Lorentz di
atas, dengan mudah dibuktikan bahwa tidak ada kecepatan yang bisa melampaui kecepatan
cahaya , sehingga tak peduli seberapa cepat gerak pengamat terhadap cahaya, cahaya selalu
teramati memiliki kecepatan . Beberapa konsekuensi dari transformasi (1.1) ialah pemuluran
waktu dan kontraksi panjang.
Sehubungan dengan gagalnya hukum gerak Newton pada gerak kelajuan tinggi berarti
hukum gravitasi Newton pun akan gagal pada dinamika kelajuan tinggi (menjadi tidak presisi).
Oleh karena itu, Einstein berupaya merumuskan teori gravitasi baru yang kompatibel dengan
TRK. Teori itu dikenal sebagai teori relativitas umum (General Relativity, GR) yang pertama kali
dipublikasikan pada tahun 1915. Teori relativitas umum dibangun atas dua asas yakni:

Asas kesetaraan (principle of equivalence): Tidak ada percobaan yang dapat dilakukan di
daerah kecil (lokal) yang dapat membedakan medan gravitasi dengan sistem dipercepat
yang setara.
Asas kovariansi umum (principle of general covariance): Hukum alam memiliki bentuk yang
tetap terhadap sembarang pemilihan transformasi koordinat.

Untuk lebih memahami asas kesetaraan, mari kita perhatikan contoh angan-angan
berikut: misalkan Djundy berada dalam lift di lantai 50. Jika saja tali lift putus, maka lift akan
jatuh dengan percepatan sama dengan percepatan gravitasi Bumi,
. Djundy yang berada
dalam kotak juga tertarik oleh medan gravitasi Bumi sebesar
tentunya akan mengamati
bahwa dirinya berada dalam keadaan tanpa bobot relatif terhadap kotak.
Contoh berikutnya, misalkan pada suatu ruang hampa terdapat suatu kotak tertutup
yang digantung pada suatu penyangga. Andaikan di dalam kotak terdapat seorang pengamat,

Sunkar E. Gautama

Relativitas

sebut saja Bunga, yang mengklaim kotaknya berada dalam keadaan inersial. Jika kotak itu
ditarik dengan percepatan konstan sebesar
, maka dasar kotak akan memberikan gaya
ke atas sehingga Bunga akan merasakan dirinya memiliki bobot dan benda yang dilepaskannya
akan jatuh ke dasar kotak dengan percepatan seragam,
yang tidak bergantung terhadap
massanya. Tentunya Bunga tak dapat merasakan perbedaan antara sistem kotak yang ia huni
dengan sistem di bawah pengaruh medan gravitasi
. Inilah yang dimaksud sebagai asas
kesetaraan.
Implikasi langsung dari asas ini adalah kesetaraan antara massa inersia
dan massa
gravitasi
. Pada kasus Bunga di dalam kotak, kakinya memberikan gaya sebesar
terhadap lantai, di mana
adalah massa inersia Bunga. Sedangkan jika Bunga berdiri di
permukaan Bumi dengan percepatan gravitasi
maka kakinya memberikan gaya ke bawah
sebesar
. Berdasarkan asas kesetaraan
, didapatkan
.

Gambar 1.1

Ilustrasi lintasan berkas cahaya yang melewati kerangka relatif diam (a),
bergerak dengan kelajuan konstan (b), dan dipercepat (c).

Sekarang perhatikan eksperimen angan-angan yang digambarkan pada Gambar 1.1.


Seorang pengamat berada dalam roket yang memiliki celah sedemikian sehingga berkas cahaya
yang disorot dari stasiun peluncuran dapat diamati oleh pengamat. Jika roket dalam keadaan
rehat relatif terhadap Bumi (dengan demikian relatif diam terhadap sumber cahaya), maka
pengamat akan melihat cahaya menempuh lintasan lurus seperti pada gambar (a). Jika roket
bergerak ke atas dengan kelajuan konstan, maka pengamat akan melihat lintasan cahaya dalam
roket miring ke bawah, seperti gambar (b). Tentunya kemiringan ini hanya dapat teramati jika
kecepatan roket cukup signifikan dibandingkan kecepatan cahaya. Nah, sekarang bagaimana
jika roket bergerak ke atas dengan percepatan ? Pengamat akan mengamati lintasan cahaya
dalam roket melengkung ke bawah. Berdasarkan asas kesetaraan, perambatan cahaya dalam
medan gravitasi tidak terbedakan dengan sistem dipercepat yang setara. Artinya, perambatan
cahaya pada roket yang dipercepat ke atas dan perambatan cahaya dalam pengaruh medan
gravitasi mestilah setara. Implikasinya, medan gravitasi membuat lintasan cahaya melengkung.
Seperti yang telah disebutkan, tidak ada partikel ataupun medan yang dapat merambat
lebih cepat daripada kecepatan cahaya dalam ruang hampa, . Oleh sebab itu, cahaya pastilah
8

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.2. Vektor

menempuh lintasan terpendek dalam perambatannya karena jika tidak maka objek lain yang
menempuh lintasan lebih pendek dapat memiliki kecepatan yang lebih cepat daripada cahaya.
Berdasarkan asas kovariansi, maka perambatan cahaya dalam sembarang kerangka koordinat
mesti mematuhi hukum yang sama. Dengan demikian, melengkungnya cahaya dalam medan
gravitasi disebabkan karena ruang-waktu itu sendiri yang melengkung. Karena medan gravitasi
disebabkan oleh sebaran massa dalam ruang, artinya kehadiran massa akan melengkungkan
ruang-waktu di sekitarnya!
Oleh karena perbedaan fenomena yang teramati oleh dua kerangka inersia yang
berbeda dapat saja berbeda maka hukum alam perlu dirumuskan sedemikian sehingga berlaku
untuk sembarang kerangka inersia. Misalkan suatu fenomena yang diamati pengamat dengan
kerangka dituliskan sebagai ( )
(
)
( ), maka fenomena yang teramati oleh
(
)
( ), dengan (
)
pengamat dengan kerangka
akan berbentuk ( )
suatu sajian hukum alam yang tetap bentuknya. Dengan demikian, bila dilakukan transformasi
dari koordinat
atau sebaliknya, selalu didapati fenomena yang sesuai.
Berdasarkan dua asas yang nampak sederhana itu, teori relativitas berhasil menjelaskan
dan memprediksi berbagai fenomena alam dengan ketelitian yang menakjubkan. Mulai dari
pembelokan cahaya, presesi orbit planet, pergeseran merah oleh gravitasi, kestabilan bintang,
hingga keberadaan lubang hitam. Tak hanya itu, dari teori relativitas kita dapat membangun
model yang memerikan struktur ruang-waktu alam semesta yang mana akan dibahas pada bab
selanjutnya.

1.2.

Vektor

Di bangku SMA kita telah mempelajari vektor, yaitu kuantitas yang memiliki besar
(magnitudo) dan arah. Secara formal, vektor didefinisikan sebagai elemen dari ruang vektor.
Dalam ruang vektor n-dimensi ( ), vektor diberikan dalam n-koordinat, atau dengan kata lain
memiliki n elemen.
1.2.1. Koordinat dan Basis
Tiap elemen vektor mewakili magnitudo vektor pada arah tertentu dan dalam
terdapat n kuantitas arah yang saling independen dan dikenal sebagai basis. Vektor dapat
disajikan sebagai kombinasi linear antara vektor basis. Tentunya, terdapat tak hingga
kombinasi vektor basis dalam ruang vektor yang sama. Semua vektor dapat dipandang sebagai
perkalian antara suatu set skalar (komponen vektor) dengan vektor basis. Komponen
(
) atau
(
).
sembarang vektor dapat dinyatakan dalam
Notasi tikatas meupakan indeks yang ditulis di atas, bukan pemangkatan. Perbedaan antara

Sunkar E. Gautama

Relativitas

keduanya akan dijelaskan kemudian. Misalkan dalam koordinat kartesian pada


(
) dengan
biasanya dipilih berupa vektor satuan,

sehingga sembarang vektor

( +

( +

, vektor basis

(1.2)

( +

dapat dinyatakan sebagai

(1.3)

Suatu vektor tidak berubah bila kita merubah sistem koordinat yang digunakan.
. Yang disebut pertama dinyatakan

identik dengan vektor


Misalnya vektor
dalam koordinat kartesian dan yang kedua dinyatakan dalam koordinat polar. Meskipun
keduanya nampak memiliki nilai yang berbeda, namun keduanya memiliki besar dan bentuk
yang sama (dengan mudah ditandai jika digambarkan) dan dapat ditransformasikan satu sama
lain dengan satu set aturan transformasi.
Ambil contoh posisi suatu titik dalam
kita sajikan dalam vektor posisi
menggunakan koordinat kartesian yang memiliki komponen
. Selanjutnya komponenkomponen ini dapat dirangkumkan dalam notasi
; dengan
sehingga
dan
. Di sini, kita buat perjanjian bahwa koordinat ruang-waktu selalu
dituliskan dengan indeks atas.
Tentunya, posisi titik tadi yang telah disajikan dalam koordinat , dapat pula disajikan
( ). Jika
dalam koordinat lain, sebut saja , yang mana memiliki komponen
hubungan antara
dan diketahui dengan jelas, maka posisi titik tadi dalam koordinat
juga dapat kita peroleh[2]. Agar penjelasan ini tidak menjadi terlalu abstrak, baiknya kita pilih
saja koordinat adalah koordinat bola[3] yang memiliki komponen
. Hubungan
transformasi antara kedua koordinat ialah

Tanda aksen tilde (~) yang melekat pada suatu huruf dimaksudkan untuk menciptakan
karakter baru. Pemilihan karakter alih-alih
, dan lain-lain semata-mata untuk
memudahkan mengingat bahwa adalah koordinat hasil transformasi dari .
[ 3]
Transformasi koordinat tidak hanya berlaku untuk pemilihan sistem koordinat yang berbeda.
Transformasi juga dapat diterapkan meskipun koordinat baru memiliki sistem yang sama dengan
koordinat lama (misalnya sama-sama koordinat kartesian), namun memiliki satuan basis yang
berbeda.
[ 2]

10

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.2. Vektor

dengan

adalah sudut polar (co-latitude), dan


Dengan demikian, perubahan nilai terhadap perubahan nilai

sudut azimuth (longitude).


dan memenuhi:

Ketiga persamaan di atas dapat kita tuliskan dalam bentuk ringkas sebagai

(1.4.a)

Tentunya, sajian di atas berlaku untuk sembarang pemilihan sistem koordinat dengan
(

+ dan

( +. Untuk penulisan selanjutnya, kita gunakan konvensi notasi

tidak

dituliskan secara eksplisit dengan perjanjian semua indeks boneka (dummy index), yakni indeks
yang sama dan berada pada posisi yang berbeda (satu indeks atas dan satu indeks bawah) selalu
dijumlahkan. Dengan demikian, persamaan (1.4.a) dapat dituliskan kembali dalam bentuk

(1.4.b)

Jika vektor perpindahan tadi kita nyatakan dengan simbol baru,


, maka persamaan (1.4.b) dapat ditulis ulang menjadi:

dan

(1.4.c)

Secara lengkap, vektor perpindahan tadi dapat kita tuliskan sebagai

dengan

(1.5)

vektor basis dalam koordinat baru. Sering pula digunakan kuantitas

untuk memberikan jalinan antara vektor basis dan vektor satuannya,

Semua vektor yang komponennya bertransformasi seperti persamaan (1.4.c) dengan


kata lain bertransformasi seperti vektor posisi, disebut vektor kontravarian dan indeksnya
dituliskan sebagai indeks atas. Seperti halnya vektor posisi, semua vektor kontravarian
bertransformasi terbalik terhadap perubahan basis. Artinya, jika basis dalam koordinat baru
dua kali dari koordinat lama, maka dalam koordinat baru komponen vektornya berubah
menjadi seperduanya untuk mengkompensasi perubahan basis (contra- = berlawanan, variant =
perubahan/perbedaan). Ingat bahwa vektor itu sendiri tidak ikut berubah karena perubahan
koordinat.
Sunkar E. Gautama

11

Relativitas

Sekarang kita tinjau vektor gradien dengan komponennya


Sebagaimana yang telah kita pelajari dalam kalkulus, turunan parsial

/.

dalam koordinat baru

tadi (koordinat bola) memenuhi

Dengan cara serupa dapat diperoleh

dan

, yang ketiganya dapat ditulis secara ringkas

menjadi

(1.6.a)

Kemudian, diperkenalkan notasi

dan

sehingga kita dapat menuliskan

ulang persamaan (1.6.a) menjadi

(1.6.b)

Setiap vektor yang komponennya bertransformasi seperti pada persamaan (1.6.b), dengan kata
lain bertransformasi sebagaimana gradien, disebut vektor kovarian (kovektor) dan indeksnya
ditulis sebagai indeks bawah. Vektor kovarian bertransformasi dengan cara yang sama dengan
perubahan basis (co- = sama, variant = perubahan/perbedaan), dengan demikian vektor basis
juga merupakan vektor kovarian.
Agar dapat lebih memahami perbedaan vektor, vektor kontravarian, dan vektor
kovarian, perhatikanlah Gambar 1.2 di bawah ini:

Gambar 1.2.

Suatu vektor dapat dibangun dari komponen vektor kontravarian dan


komponen vektor kovarian . Dalam koordinat non-ortogonal, vektor basis
tidak saling tegak lurus sehingga dan tidak sama.

Suatu vektor dapat dibangun dari produk antara vektor komponen dan vektor basisnya.
Komponeni vektor kontravarian digambar paralel dengan vektor basisi. Komponen vektor
kovarian digambarkan tegak lurus dengan vektor basis
. Jalinan antara suatu vektor
dengan komponen kontravarian dan kovariannya dapat dirumuskan sebagai:
12

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.2. Vektor

(1.7)
Nampak jelas bila vektor basis mengalami transformasi
, maka komponen vektor

kontravarian harus bertransformasi terbalik,


karena vektor abstrak sendiri tidak
berubah. Hal sebaliknya berlaku untuk komponen vektor kovarian yang memenuhi
transformasi
.
Selanjutnya, kita dapat menuliskan persamaan (1.4.c) dalam notasi matriks sebagai

(1.8)

Dalam penulisan dengan notasi matriks, indeks atas menunjukkan nomor baris dan indeks
bawah menunjukkan nomor kolom sehingga
kita tuliskan sebagai matriks kolom.
Perhatikan kembali persamaan (1.4.c) dan (1.8), matriks transformasi
dari koordinat
kartesian ke koordinat bola dapat dituliskan dalam bentuk eksplisit sebagai

(1.9)

Sedangkan bila juga disajikan dalam koordinat kartesian, nampak jelas bahwa matriks
transformasinya menjadi
:

(1.10)

Sekarang kita kembali ke transformasi ke koordinat bola. Transformasi dari koordinat


kartesian ke koordinat bola dapat ditulis lengkap sebagai
(

+(

Dalam koordinat kartesian, besarnya perpindahan dinyatakan dalam elemen garis


lain merupakan generalisasi dari dalil Pythagoras, yaitu:

(1.11)
yang tidak
(1.12)

) (

)(

Dengan tanda , - menandakan operasi transpos matriks. Oleh karena kita telah
mempunyai formulasi transformasi koordinat, yakni persamaan (1.8), maka besar perpindahan
dapat kita tuliskan dalam sistem koordinat manapun! Misalkan dalam koordinat yang
telah kita bahas sebelumnya, maka:

Sunkar E. Gautama

13

Relativitas

) (

) (

Mengingat sifat operasi transpose matriks,


0(

)
dan (

) (

) (

)
, diperoleh:

) 1

Karena ruas kiri merupakan skalar maka ruas kanan pun merupakan skalar. Mengingat
transpos dari suatu skalar adalah skalar itu sendiri (identitas), tanda transpos di luar kurung
siku dapat diabaikan sehingga diperoleh
( ) (
Dengan memperhatikan

pada persamaan (1.9), diperoleh (


(

)
+

ialah
(1.13)

Akhirnya dapat kita peroleh besar perpindahan jika dinyatakan dalam koordinat bola, yaitu:
( )

(1.14)

1.2.2. Ruang Minkowski


Menurut teori relativitas khusus (TRK), ruang dan waktu tidaklah mutlak, tetapi
bergantung pada pemilihan kerangka inersial dan kecepatan cahaya dalam vakum invarian
terhadap pemilihan kerangka inersial. Salah satu efek yang dapat dijelaskan TRK ialah
pemuluran waktu. Jika seorang pengamat dalam kereta yang bergerak dengan kelajuan konstan
v mengukur selang waktu suatu peristiwa yang terjadi pada kereta yaitu
(yaitu waktu pribadi
suatu pengamat bergerak, proper time) maka pengamat yang diam di tepi jalan mengukur selang
peristiwa itu sebesar
. Berdasarkan transformasi Lorentz, dipenuhi jalinan
(1.15)

dengan mengalikan kedua ruas dengan c dan menguadratkannya, diperoleh


(1.16)
dengan
merupakan kuadrat perpindahan kereta selama
selang peristiwa yang tidak lain adalah elemen garis dalam ruang Euklidesan ( ) yang telah
dikenal secara umum. Kompaktifikasi ruang-waktu yang memenuhi persamaan (1.16) disebut
ruang-waktu Minkowski, atau biasa disebut ruang Minkowski saja.
14

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.2. Vektor

Dalam geometri Euklidesan, selang (interval) adalah jarak antara dua titik dalam
ruang yang dalam bentuk diferensial dapat dinyatakan dalam persamaan elemen garis seperti
pada persamaan (1.12) atau (1.14). Dalam ruang Minkowski; mengingat jalinan (1.16) harus
terpenuhi; kita dapat mendefinisikan generalisasi interval dalam ruang-waktu, .
(1.17)
Nampak bahwa untuk interval tertentu, solusi elemen garis (1.17) memberikan fungsi
hiperbola dengan parameter , analog dengan ruang Euklidesan yang solusinya berbentuk
lingkaran berjejari . Untuk cahaya dengan
, persamaan (1.17) menghasilkan
sehingga interval memenuhi fungsi
.
Matriks transformasi yang kita peroleh sebelumnya dapat kita generalisasikan untuk
mengakomodasi komponen waktu menjadi
(

(1.18)

sehingga dalam koordinat bola, elemen garis ruang Minkowski berbentuk


(1.19)

1.2.3. Kerucut Cahaya


Perhatikanlah saat Anda melempar sebuah kerikil ke atas permukaan air. Saat kerikil
menyentuh permukaan air, timbullah suatu muka gelombang, lalu beberapa saat kemudian
muncul lagi gelombang baru dan demikian seterusnya sehingga seolah-olah titik jatuhnya batu
itu menjadi pabrik yang memproduksi gelombang-gelombang dengan periode tetap. Ilustrasi
sistem ini dalam ruang-waktu kurang lebih diberikan dalam Gambar 1.3.

Gambar 1.3.

Sunkar E. Gautama

Ilustrasi riak permukaan air pada diagram ruang-waktu.

15

Relativitas

Jika titik jatuhnya batu di


dan seekor ikan megap-megap mencari udara di titik
(kita kesampingkan sumbu y dan z dengan memilih kedua titik berada pada koordinat y
dan z yang tepat sama). Jika saat kerikil menyentuh permukaan air kita beri nilai t = 0, maka
gelombangnya baru akan diterima oleh ikan saat t = 3 detik. Jadi informasi mengenai jatuhnya
batu datangnya terlambat dari peristiwa sebenarnya. Seandainya si ikan buta (hanya dapat
menerima rangsang melalui indera peraba), maka saat ikan menyadari Wah, ada batu yang
jatuh nih, sebenarnya ia menerima isyarat dari peristiwa masa lalu (tiga detik yang lalu).

time-like

space-like

space-like

time-like

Gambar 1.4.

future light
cone (nulllike)

O
past light cone
(null-like)

Kiri: kerucut cahaya untuk ruang dua dimensi dan satu dimensi waktu
).
dalam ( ) bagi pengamat yang dipilih berada pada titik O (0
Kanan: selang yang sama dalam ruang-waktu memenuhi persamaan
hiperbola, semua titik pada hiperbola memiliki selang yang sama,
terhadap O.

Nah, demikian pula dengan isyarat cahaya. Cahaya dari Matahari memerlukan waktu
sekitar delapan menit untuk sampai ke Bumi. Artinya, foton yang kita terima ialah foton yang
dipancarkan Matahari delapan menit yang lalu sehingga Matahari yang kita lihat ini ialah
Matahari delapan menit yang lalu. Kalau seandainya Matahari tiba-tiba meledak maka kita baru
akan menyadarinya delapan menit kemudian. Bahkan, andaikata Matahari tiba-tiba raib
(jangan ditanya apa kira-kira penyebabnya), orbit Bumi baru akan terganggu delapan menit
kemudian. Ini terjadi karena menurut TRK, tidak ada isyarat yang bisa melaju lebih cepat
daripada kelajuan cahaya ( ), termasuk gravitasi. Demikian pula bila pada suatu saat kita
melihat ke langit nampak Betelgeuse yang berjarak sekitar 427 tahun cahaya meledak sebagai
supernova, maka sebenarnya Betelgeuse telah menjadi supernova 427 tahun yang lalu. Jadi,
makin jauh jarak suatu objek dari pengamat dalam ruang, semakin jauh juga jarak-nya dalam

16

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.2. Vektor

waktu (masa lampau). Dengan demikian, mustahil mengukur jarak tanpa melibatkan waktu,
yang dapat diukur sebenarnya adalah jarak ruang-waktu.
) dan
Gambar 1.4 memperlihatkan ruang-waktu dengan dua koordinat ruang (
(
).
waktu
Kita memilih pengamat sebagai acuan diam dan menempatkannya di koordinat
(
0 ) . Agar memudahkan, kita membuat skala ruang dan skala waktu setara
dengan memilih
, misalnya dengan memilih tahun sebagai satuan waktu dan tahun
cahaya sebagai satuan jarak. Dengan mereduksi dua koordinat spasial, selang dapat dituliskan
sebagai

Lintasan cahaya atau partikel dalam ruang-waktu (dikenal sebagai worldline, garis dunia).
Dalam ruang Minkowski, lintasan terpendek dapat digambarkan sebagai garis lurus.
Semua objek yang bergerak dalam ruang dari
sejauh
dengan kecepatan
juga bergerak maju dalam sumbu waktu sejauh waktu yang diperlukan dalam perjalanan
. Karena cahaya bergerak dengan kecepatan
, maka ketika foton bergerak
dalam ruang sejauh satu tahun cahaya, ia juga bergerak ke atas sejauh satu tahun[4]. Oleh
[5]
karena itu, pada Gambar 1.4 lintasan cahaya memiliki sudut
. Kumpulan lintasan
cahaya dan partikel yang berasal dari O membentuk suatu kerucut yang disebut kerucut cahaya
masa depan (future light cone) milik O. Objek yang (pernah) dilihat oleh pengamat O adalah
objek-objek yang cahayanya (pernah) sampai ke O. Kumpulan lintasan cahaya dan partikel yang
memotong O membentuk kerucut cahaya masa lalu (past light cone) milik O, dan gabungan
kerucut cahaya masa depan dan kerucut cahaya masa lampau membentuk sebuah kerucut
cahaya (light cone yah, meskipun bentuk sebenarnya berupa gabungan dua kerucut).
Demikian pula untuk sembarang objek di luar pengamat O dapat kita gambarkan kerucut
cahayanya masing-masing.
Lintasan cahaya dalam vakum selalu berada pada permukaan kerucut cahaya (
)
yang disebut daerah null-like atau light-like. Dengan demikian, semua objek lain yang
kelajuannya lebih rendah dari akan selalu berada di dalam kerucut cahaya (
)[6] yang
mana disebut daerah rupa-waktu (time-like). Semua objek yang dapat diamati dan
mempengaruhi pengamat di O selalu berada pada kerucut cahaya masa lampaunya sedangkan
fenomena yang terjadi di O hanya dapat mempengaruhi objek yang berada pada kerucut cahaya
) disebut daerah
masa depannya. Adapun daerah yang berada di luar kerucut cahaya (
[4]

Barang tentu, berkurangnya kecepatan dalam medium tidak relevan dalam pembahasan
mengenai ruang-waktu dalam skala kosmik yang mana nyaris vakum. Oleh karenanya, dalam
buku ini kecepatan cahaya selalu dipandang sama dengan kecepatan cahaya dalam vakum, .
[5]
Dalam ruang-waktu non-Minkowski, lintasan cahaya tidak mesti memiliki sudut
dalam
diagram.
[ 6]
Perhatikan bila
, maka perpindahan objek dalam ruang lebih kecil daripada
perpindahannya dalam waktu, sehingga lintasan pergerakan objek akan memiliki sudut
.

Sunkar E. Gautama

17

Relativitas

rupa-ruang (space-like). Peristiwa pada daerah rupa-ruang tidak terhubung secara kausalitas
dengan pengamat sehingga tak dapat diamati.
Dari penjabaran di atas, kita telah memahami bahwa suatu informasi dipancarkan dan
ditangkap oleh pengamat tidak secara seketika, terdapat selang waktu di antaranya. Selang
waktu ini jelas dipengaruhi oleh kecepatan perambatan informasi. Jika dua pengamat
menangkap informasi A dan informasi B secara bersamaan, maka menurut pengamat tadi
peristiwa A dan B simultan. Andaikan peristiwa guntur dan kilat terjadi pada waktu yang
bersamaan, namun karena cahaya merambat jauh lebih cepat daripada bunyi, maka menurut
pengamat di Bumi kilat mendahului guntur (keduanya tidak simultan). Sekarang, bagaimana
jika pengamat bergerak? Menurut relativitas khusus, kecepatan relatif informasi terhadap
pengamat bergantung terhadap selisih kecepatan informasi dan kecepatan pengamat dalam
suatu kerangka inersial standar dengan jalinan
(1.20)
Dengan demikian, jelaslah bahwa simultanitas juga bergantung terhadap kerangka pengamat:
dua peristiwa yang terukur simultan bagi pengamat P belum tentu simultan bagi pengamat P.

Gambar 1.5.

S1

P
(a)

S2

S1

P
(b)

S2

Dua orang pengamat berada di titik P: Sarpin dan Budi serta dua speaker S1
dan S2 terletak di kiri-kanan mereka dengan jarak yang sama. Pada gambar
(a) kedua speaker berbunyi dan Budi berlari ke arah S1 pada saat
. Sarpin
yang diam di P akan mendengar suara dari kedua speaker secara simultan
pada , sedangkan Budi mendengar suara dari speaker S1 lebih dulu
daripada suara dari S2. Pada gambar (b), speaker S2 berbunyi lebih awal dari
S1, namun menurut Sarpin keduanya terjadi secara simultan.

Pendalaman mengenai Kerucut Cahaya


Untuk lebih memperjelas, berikut ini contoh ilustrasi perjalanan informasi dalam
ruang-waktu dua dimensi waktu.

18

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.2. Vektor

Pada gambar (a), seorang astronot dalam pesawat luar angkasa yang berada di dekat
Matahari, sambil kepanasan melihat ke arah Bumi. Dengan teleskop super canggih ia melihat
Pak Ari mau memesan kopi di warung kopi. Si astronot belum tahu kopi apa yang dipesan oleh
pak Ari, tetapi Pak Aldy yang duduk di dekat Pak Ari telah menyaksikan pak Ari menyesap
kopinya dengan nikmat. Ini terjadi karena isyarat cahaya yang membawa informasi kopi-apayang-diminum-Pak-Bakir membutuhkan waktu delapan menit untuk sampai ke astronot yang
tengah kepanasan. Jadi informasi yang keluar dari suatu sumber pasti mengarah ke masa
depan.
Pada gambar (b), seperti yang kita jelaskan sebelumnya, informasi tentang
meledaknya pesawat luar angkasa yang digunakan astronot yang baru ingin balik ke Bumi
sebenarnya sudah terjadi delapan menit yang lalu. Jadi informasi yang diterima oleh suatu
pengamat pastilah berasal dari masa lalu. Garis cahaya pada gambar (b) menunjukkan alam
semesta yang kita lihat (alam semesta teramati) karena semua objek yang terlihat pasti berada
pada garis cahaya masa lalu.
Gambar (c) adalah kerucut cahaya pengamat di Bumi yang merupakan gabungan Bumi
sebagai sumber informasi (gambar (a)) dan Bumi sebagai pengamat (gambar (b))

1.2.4. Vektor-4
Telah diterangkan sebelumnya bahwa dalam teori relativitas khusus, ruang dan waktu
dikompakkan menjadi ruang-waktu. Dalam sembarang sistem koordinat, vektor posisi suatu
titik dalam ruang-waktu dapat disajikan dalam empat parameter independen yang dituliskan
dalam notasi
(
Sunkar E. Gautama

(1.21)
19

Relativitas

dengan 0
adalah komponen waktu dan ketiga lainnya adalah komponen ruang. Di sini,
vektor basis tidak dituliskan secara eksplisit sehingga istilah vektor merujuk pada
komponennya saja. Demi kenyamanan, dibuat perjanjian indeks dalam huruf kecil Yunani
bernilai 0, 1, 2, 3, sedangkan indeks dalam huruf kecil Latin (Romawi) bernilai 1, 2, 3.
Matriks transformasi yang kita peroleh sebelumnya dapat kita generalisasikan untuk
mengakomodasi komponen waktu menjadi
(

(1.22)

yang mana bersesuaian dengan elemen garis (1.17). Jika ditulis dalam bentuk panjang, maka
elemen garis dalam koordinat kartesian ialah

Dan dalam koordinat bola


(1.23)
Selanjutnya, elemen garis ruang-waktu kita sebut sebagai metrik.
Selain koordinat-4 dan gradien-4, berikut disajikan beberapa vektor-4 fundamental
yang lainnya.
1) kecepatan-4
Kecepatan-4 analog dengan kecepatan dalam ruang Euklidesan. Kecepatan-4 didefinisikan
sebagai perubahan infinitesimal koordinat-4 terhadap waktu pribadi.
(
Dalam limit non-relativistik,

(1.24)

sehingga vektor kecepatan-4 dapat didekati dengan


(
) ( )
(1.25)

2) percepatan-4
Percepatan-4 didefinisikan sebagai turunan kecepatan-4 terhadap waktu pribadi,
(

(1.26)

3) momentum-4
Generalisasi relativistik dari energi dan momentum dapat disajikan dalam satu kuantitas
yaitu momentum-4 yang didefinisikan sebagai
(
Dengan
20

ialah energi kinetik dan

(1.27)

adalah momentum.
Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.3. Tensor

4) kerapatan-arus-4
kerapatan-arus-4 didefinisikan sebagai kerapatan muatan, , dikalikan dengan kecepatan-4.
(

(1.28)

Pergerakan muatan dalam ruang menghasilkan arus listrik, sehingga komponen spasial
memenuhi
.
5) Potensial-4
Suatu potensial vektor dapat dirumuskan sebagai:
(

(1.29)

Potensial-4 akan dibahas lebih jauh pada Upabab 2.5.

1.3.

Tensor

Tensor adalah perluasan dari vektor, sebagaimana vektor adalah perluasan dari skalar.
Oleh karena itu, tensor juga memiliki bentuk yang tetap dalam sembarang pemilihan kerangka
koordinat sebagaimana halnya vektor. Dengan menggunakan kuantitas tensor, kita dapat
mengkonstruksi persamaan-persamaan yang menyatakan hukum alam dengan bentuk tetap
dalam sembarang pemilihan koordinat. Sebagian besar penjabaran relativitas umum
melibatkan persamaan tensor. Oleh karena itu, kita perlu mempelajari analisis tensor terlebih
dahulu untuk dapat mempelajari relativitas umum.
Sembarang vektor dapat diperkalikan satu sama lain dan ada beberapa macam
perkalian vektor. Misalkan vektor kontravarian
dan
kita perkalikan
komponen-komponennya untuk setiap kombinasi linear,
(1.30)
Kuantitas
merupakan produk dari perkalian tensor antara dan , dengan notasi
menandakan perkalian tensor. Menamakan
sebagai
, dapat dituliskan
(1.31)

}
Komponen-komponen

secara eksplisit ialah (dituliskan dalam matriks),


0

0
0

(1.32)

Dengan cara serupa, dapat diperkalikan sembarang vektor kovarian


Sunkar E. Gautama

dan
21

Relativitas

(1.33)

}
Serta dari

dan
(1.34)

Kuantitas , , dan
ini dinamakan tensor dengan
,
, dan
adalah
komponennya masing-masing. Secara umum perkalian tensor tidak komutatif,
, kecuali
atau salah satunya sama dengan nol. Perkalian komponen tensor sendiri
memenuhi sifat komutatif,
.
Sekali lagi, mari kita kesampingkan saja vektor basis untuk pembahasan selanjutnya.
Berdasarkan persamaan (1.32) hingga (1.34) serta mengingat aturan transformasi (1.4.c) dan
(1.6.b), maka
,
, dan
memenuhi transformasi:

(1.35)

(1.36)

(1.37)

Tentu saja kita dapat meneruskannya seperti

dan sebagainya.

Tanpa penulisan basis secara eksplisit, kita cukup menyebut kompenen tensor sebagai
tensor. Perhatikan bahwa tensor
dan
memiliki dua indeks, tensor semacam itu disebut
tensor rank-2. Tensor yang memiliki indeks disebut tensor rank- , dengan demikian vektor
dapat dipandang sebagai tensor rank-1 dan skalar sebagai tensor rank-0. Tensor
adalah
tensor rank-2 kontravarian sedangkan
adalah tensor rank-2 kovarian, dengan cara serupa
dapat dibentuk tensor rank-2 campuran,
Sebagaimana halnya vektor, tensor yang setipe (jumlah dan jenis indeksnya sama)
dapat saling dijumlahkan,
(1.38)
dengan suatu skalar. Bila vektor pada persamaan (1.34) memiliki indeks yang sama,
,
maka perkalian dari dua vektor itu tidak membentuk tensor rank-2, melainkan terkontraksi
menjadi skalar. Mengingat konvensi indeks boneka selalu dijumlahkan, dapat dituliskan

22

(1.39)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.3. Tensor

Nampak jelas bahwa ruas kanan persamaan di atas adalah suatu skalar (hanya memiliki satu
komponen). Operasi semacam ini disebut sebagai kontraksi. Agar lebih jelas, diberikan lagi
satu contoh:
0

Karena indeks dari


bersamaan.

(1.40)

dan salah satu indeks dari

00
0
0

sama, yakni

maka indeks itu berjalan

0
0
0

Tensor Simetrik dan Antisimetrik


1)

Suatu tensor dikatakan simetrik jika nilainya tidak berubah terhadap pertukaran
pasangan indeks,
. Sifat simetri suatu tensor dapat ditelusuri dari perumusannya.
Misalkan untuk sembarang tensor rank-2 yang berbentuk
Dengan menukarkan indeksnya, diperoleh hasil yang sama
Maka

2)

disebut simetrik. Sifat ini dapat diperluas untuk tensor rankn .

Suatu tensor dikatakan antisimetrik terhadap indeksnya jika nilai komponen tensornya
negatif dari komponen dengan indeks yang bertukar,
. Misalkan suatu tensor
rank-2 yang dirumuskan sebagai
Dengan menukarkan indeksnya, didapatkan
Maka

antisimetri terhadap pertukaran indeks

. Sifat ini juga dapat diperluas untuk

tensor rankn sebagaimana tensor simetrik. Ciri khas dari tensor antisimetrik ialah
komponen diagonalnya bernilai nol, karena
. Dengan demikian, trace
dari tensor antisimetrik juga bernilai nol karena suku-sukunya saling melenyapkan.
Sifat ini juga berlaku untuk tensor antisimetrik dengan rank yang lebih tinggi,
Jika tensor
3)

simetri terhadap indeks

Untuk setiap tensor simetrik


karena perkalian
melenyapkan.

Sunkar E. Gautama

tiap

dan

antisimetri terhadap indeks

dan tensor antrisimetrik

komponen

menghasilkan

atau

maka
suku-suku

.
oleh

yang

saling

23

Relativitas

Komutasi dan Antikomutasi


Sembarang tensor rankn,
simetrik

( )

dapat dituliskan sebagai kombinasi linear antara bagian


( )

dan bagian antisimetriknya

( )

( )

Misalkan kita tinjau tensor rank2, bagian simetrik dan antisimetrik tensor

memenuhi

jalinan antikomutasi dan komutasi


( )
( )

Nampak jelas bahwa untuk tensor simetrik; semisal


,

Adapun untuk tensor antisimetrik; semisal


,

; dipenuhi

dan

; dipenuhi
dan

Dengan notasi antikomutasi dan komutasi, sifat kesimetrian suatu tensor dapat dituliskan
dengan mudah. Misalkan tensor
yang simetri terhadap dua indeks atasnya dapat
dituliskan sebagai

. Contoh lain misalkan tensor

pertukaran pasangan indeksnya dan

1.4.

simetri terhadap

antisimetri pada dua indeks di tengah.

Geometri Riemannian

Dalam kehidupan sehari-hari, kita tidak hanya mengenal geometri datar (Euklidesan)
saja, tetapi juga geometri lengkung. Kurva parabola adalah contoh garis (1D) lengkung
sedangkan permukaan bola dan pelana adalah contoh permukaan (2D) lengkung.
Membayangkan ruang 3D lengkung mungkin rumit, namun kita dapat menurunkan
perumusan ruang lengkung 3D sebagai generalisasi ruang lengkung 2D. Satu syarat yang
mudah dikenali, ruang lengkung n-dimensi hanya bisa eksis pada ruang datar berdimensi n + 1
atau lebih.
Generalisasi dari ruang datar ini disebut manifold dan geometri yang berlaku pada
manifold mulus (differentiable) disebut geometri Riemannian (dari nama Bernhard Riemann,
matematikawan yang merintis kajian geometri dari manifold n-dimensi). Secara intuitif,
manifold berdimensi-n,
adalah suatu ruang yang memuat sembarang titik yang secara
lokal menyerupai ruang Euklidesan
. Dengan demikian, untuk daerah lokal yang teramat
kecil, kelengkungan ruang menjadi pada daerah itu juga teramat kecil sehingga dapat direduksi
menjadi ruang Euklidesan.
Geometri Riemannian ini sangat penting oleh karena ruang-waktu fisis; yang mana
merupakan perhatian utama dari relativitas umum; adalah manifold Riemannian. Oleh karena
itu, dalam buku ini hanya ditinjau manifold Riemannian sejauh yang diperlukan.

24

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.4. Geometri Riemannian

1.4.1. Tensor Metrik


Memperhatikan kembali rumusan elemen garis pada persamaan (1.12) dan (1.17) serta
jalinan (1.5), sembarang elemen garis dapat dituliskan dalam notasi
) (

(1.41)

Selanjutnya, didefinisikan tensor metrik


(1.42)
sehingga diperoleh rumusan
(1.43)
Dari definisi (1.42), nampak bahwa tensor metrik memenuhi sifat simetri,
.
Dengan demikian, dalam ruang-waktu dimensi empat, tensor metrik memiliki sepuluh
komponen bebas. Tensor metrik untuk ruang Minkowski sering dinotasikan secara khusus
sebagai
. Memperhatikan elemen garis ruang Minkowski dalam koordinat kartesian pada
persamaan (1.17), diperoleh

(1.44)

Sedangkan dalam koordinat bola, dengan mudah ditandai


dan
.

00

Tensor metrik (1.44) dengan jelas menunjukkan komponen-komponennya tidak


definit positif, komponen ruang dan waktu memiliki tanda yang berbeda. Generalisasi
manifold Riemannian dengan metrik yang tidak mesti definit positif biasanya disebut manifold
pseudo-Riemannian. Karena elemen garis ruang-waktu Minkowski diperoleh dari syarat
transformasi Lorentz, ruang-waktu 4-D ini dikenal juga sebagai manifold Lorentzian.
Memperhatikan kembali transformati tensor kovarian (1.36), transformasi koordinat
dengan tensor metrik
ke koordinat dengan tensor metrik
memenuhi

(1.45)

dan transformasi baliknya,

Sunkar E. Gautama

(1.46)

25

Relativitas

Selanjutnya, perhatikan sekali lagi Upa-upabab 1.2.1, dari persamaan (1.7) dengan
memperluas cakupan ruang menjadi ruang-waktu, diperoleh jalinan
(

(1.47)

Nampak bahwa kontraksi dengan tensor metrik mengubah suatu vektor kontravarian
menjadi kovektornya,
. Misalkan diketahui
( 0
), maka dalam ruang
0
Minkowski,
(
). Hal serupa dapat pula kita terapkan pada
tensor dengan rank lebih tinggi, semisal
. Karena tensor metrik adalah
produk dari vektor basis maka informasi mengenai sistem koordinat juga termuat di dalamnya.
Dengan formalisme metrik, kita dapat mengabaikan penulisan basis dari sembarang tensor dan
menyimpan seluruh perkara vektor basis dalam tensor metrik.
Selanjutnya, diperkenalkan tensor metrik kontravarian
(
Dengan demikian,

(1.48)

mesti memenuhi jalinan


2

Tensor
identitas

untuk menaikkan indeks,

(1.49)

dikenal sebagai delta Kronecker, yang dapat dipresentasikan sebagai matriks


. Dengan demikian,
tidak lain ialah invers dari
.

Kontraksi terhadap kedua indeks menghasilkan skalar yang merupakan jumlahan dari
perkalian komponen
. Produk ini dikenal juga sebagai trace dari suatu tensor.
(1.50)
Dari persamaan (1.43) dan (1.49), dapat ditandai bahwa:
0
0

00

>

Bentuk dari tensor metrik bergantung terhadap geometri intrinsik ruang-waktu dan
sistem koordinat yang digunakan. Metrik memberikan semua informasi mengenai geometri
dari suatu ruang-waktu, sehingga tak ada dua ruang-waktu berbeda yang memiliki metrik yang
identik. Sistem koordinat sendiri bukanlah suatu hal yang esensial, suatu metrik dapat
dinyatakan dalam sembarang koordinat dengan suatu set transformasi. Suatu ruang-waktu
secara intrinsik datar bila tensor metriknya dapat dibawa ke dalam bentuk (1.44) melalui suatu
set transformasi.

26

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.4. Geometri Riemannian

Tensor metrik
1)
2)

Tensor metrik dapat digunakan untuk menyatakan perkalian dalam dari dua vektor,
(
)
adalah skalar karena semua indeksnya berjalan,
. Demikian pula untuk sembarang tenssor
dari

dipenuhi

adalah trace

3)

karena

4)

0
0

dan

, sedangkan

5)

Jika

, maka

6)

Jika

, maka

7)

dan

. Jika

tensor antisimetrik,

tensor simetrik, maka

, maka

, sedangkan jika

8)
9)

Untuk suatu tensor rank-2


diagonal) dari

, maka

adalah trace (jumlahan elemen


; yang mana merupakan skalar. Operasi ini

0
0

dapat digeneralisasi pada tensor rank-n.

Pendalaman mengenai indeks pada tensor


Misalkan suatu persamaan tensor,

1)
2)

Indeks dan pada ruas kanan terikat di ruas kiri, keduanya adalah indeks berjalan.
Pada ruas kanan, indeks dan
adalah indeks boneka, dikenai sumasi. Indeks boneka
pada suku yang berbeda (dipisahkan oleh tanda + atau -) tidak terikat oleh karena
sumasinya berjalan secara terpisah. Persamaan tensor di atas benar bila ditulis ulang
sebagai berikut
mengganti indeks boneka

menjadi

mengganti seluruh indeks

dan

hanya pada suku

pertama ruas kanan.


menjadi

dan

serta

.
Sedangkan penulisan kembali sebagai berikut ialah keliru
mengubah

indeks

berjalan

tidak

pada

seluruh

persamaan sehingga indeks persamaan menjadi tidak setara.


mengganti indeks boneka

hanya pada sebagian suku

kedua ruas kanan, indeks menjadi tidak setara.


mengganti/menukar indeks berjalan
boneka

dengan indeks

.
mengganti indeks boneka

menjadi

yang telah dipakai

untuk indeks berjalan.

Sunkar E. Gautama

27

Relativitas

Misalkan suatu persamaan tensor,


dan diketahui

), maka penyulihan

(
(

adalah benar, sedangkan

tidak tepat, karena indeks boneka

telah digunakan dalam kembangan

yang berada pada

suku yang sama. Jika indeks boneka yang sama hanya terdapat pada suku lain, maka tidak
masalah bila menggunakannya lagi.

1.4.2. Determinan Metrik


Kuantitas penting yang dapat diperoleh dari tensor metrik adalah determinan metrik,
yang didefinisikan sebagai
(

(1.51)

Atau dapat dituliskan dalam bentuk panjang


0

Dengan

adalah kofaktor dari

namun
bukan merupakan fungsi dari
tidak. Oleh karena itu,
(

sehingga

merupakan fungsi dari

. Di sini, hanya indeks

yang berjalan, indeks

( )

Sehingga
(1.52)
Selanjutnya, mengingat

konstan, maka
(

28

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.4. Geometri Riemannian

(1.53)
Dari persamaan (1.53), dapat pula diketahui turunan determinan metrik terhadap vektor
koordinat
memenuhi
(1.54)
Selanjutnya, perhatikan kembali transformasi dari tensor metrik pada persamaan
(1.45). Pengambilan determinan kedua ruas memberikan jalinan transformasi dari determinan
metrik

(1.55)

dengan |
| adalah Jacobian dari matriks transformasi
, yakni
. Kuantitas
seperti yang bertransformasi seperti skalar, kecuali terdapat faktor ekstra Jacobian disebut
| sebagai bobot kerapatan maka
kerapatan skalar. Bila dipilih orde dari faktor |
|
memiliki bobot
karena |
.
Secara umum, kita nyatakan kerapatan tensor dengan bobot
bertransformasi seperti
tensor, namun dikalikan dengan faktor | |
. Untuk sembarang tensor
, didefinisikan
kerapatan tensornya,
| |

(1.56)

Faktor
dalam tanda akar ditambahkan karena pada ruang-waktu 4-D (perhatikan tanda
komponen tensor metrik), bernilai negatif. Salah satu hal yang penting untuk dicatat ialah

. /

(1.57)

Jalinan di atas menunjukkan bahwa elemen volume


koordinat.

invarian terhadap transformasi

yang memberikan

1.4.3. Pergeseran Paralel dan Simbol Christoffel


Misalkan kita memiliki vektor
yang ditempatkan pada titik . Jika ruang
melengkung, kita tidak dapat memaknai vektor paralel pada titik berbeda, sebagaimana dapat
dengan mudah kita lihat jika kita meninjau contoh ruang lengkung dua dimensi dalam ruang
Sunkar E. Gautama

29

Relativitas

Euklidesan tiga dimensi. Akan tetapi, jika kita mengambil titik dekat titik , terdapat vektor
paralel pada , dengan ketidakpastian orde kedua, perhitungan jarak dari ke sebagai orde
pertama. Jadi kita dapat memberi arti terhadap pemindahan vektor
dari
menuju
dengan mempertahankan vektor tersebut paralel terhadap dirinya sendiri dan
mempertahankan panjangnya tetap.
Kita dapat memindahkan vektor secara kontinu sepanjang lintasan dengan proses
pergeseran paralel ini. Ambil lintasan dari
menuju (lihat Gambar 1.6), kita mengakhiri
dengan vektor pada yang paralel terhadap vektor awal pada
berkaitan dengan lintasan ini.
Akan tetapi, lintasan berbeda akan memberi hasil berbeda. Tak ada arti mutlak bagi vektor
paralel pada . Jika kita memindahkan vektor pada dengan pergeseran paralel sekeliling lup
tertutup, kita akan berakhiran pada vektor pada yang biasanya dalam arah berbeda.

(a)
Gambar 1.6.

(b)

Gambar (a): Pergeseran paralel suatu vektor pada permukaan bola dari titik
X ke titik Y dapat dilakukan dengan menggeser vektor pada bidang
tangensial X, kemudian memproyeksikannya ke permukaan bola di titik Y.
Gambar (b): Melakukan pergeseran paralel berulang-ulang sepanjang suatu
lintasan mengahasilkan perpindahan paralel. Perpindahan paralel dari satu
titik ke titik lain memberikan hasil yang berbeda untuk lintasan yang
berbeda, seperti pada pemindahan vektor dari W ke E sepanjang ekuator
(hijau) dan pemindahan vektor dari W ke E melalui N (biru)
(Sumber: http://rqgravity.net/BasicsOfCurvature)

Untuk memperoleh jalinan pergeseran paralel dari vektor dalam ruang lengkung, kita
bayangkan ruang fisis empat-dimensi terbenam (embedded) dalam ruang datar dengan dimensi
yang lebih tinggi; katakanlah . Dalam ruang berdimensi-N ini, kita memperkenalkan
). Koordinat ini tidak perlu menjadi ortogonal, cukup
koordinat kurvalinier (
rektilinier. Setiap jalinan dalam ruang fisis empat-dimensi dapat diberikan dalam jalinan .
Interval
antara dua titik bertetangga diberikan oleh:
(1.58)

30

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.4. Geometri Riemannian

yang dijumlahkan untuk


Kita dapat menggunakan
sehingga

. Dengan
adalah konstanta, tidak seperti
.
untuk menurunkan indeks dalam ruang berdimensi ke- ;

Ruang fisis membentuk permukaan empat dimensi dalam ruang datar


dimensi.
Tiap-tiap titik
dalam permukaan menentukan titik tertentu
dalam ruang -dimensi.
Tiap-tiap koordinat
adalah fungsi -empat; katakanlah ( ). Persamaan permukaan akan
( ). Terdapat
diberikan dengan mengeliminasi -empat dari
persamaan demikian.
Dengan menurunkan

( ) berkaitan dengan parameter

, kita memperoleh

( )
Di atas telah kita gunakan notasi koma untuk menandai turunan parsial terhadap koordinat-4
demi meringkas penulisan. Untuk dua titik berdekatan dalam permukaan yang dibedakan oleh
, diperoleh
(1.59)
Berdasarkan persamaan (1.58), kuadrat jarak antara keduanya adalah

Atau dapat ditulis

pada perhitungan

konstan. Kita juga memperoleh

Oleh karena itu


(1.60)
Misalkan suatu vektor kontravarian
terletak pada titik
dalam ruang fisis.
Komponen-komponennya
seperti
dalam (1.59). Mereka akan menyediakan vektor
kontravarian
dalam ruang berdimensi- , seperti
dalam (1.59). Jadi,
(1.61)
Vektor

ini, tentunya, terletak pada permukaan.

Sunkar E. Gautama

31

Relativitas

Sekarang vektor
kita geser sepanjang permukaan ruang ke titik berdekatan
dengan mempertahankan vektor tersebut paralel terhadap dirinya sendiri (mempertahankan
komponen-komponennya agar tetap konstan). Vektor tersebut tak akan lagi terletak pada
permukaan titik baru dikarenakan kelengkungan permukaan, tetapi kita dapat
memproyeksikan vektor tersebut terhadap permukaan untuk memperoleh vektor tertentu yang
terletak pada permukaan.
Proses proyeksi terdiri atas pemecahan vektor menjadi dua bagian, bagian tangensial
dan bagian normal,
(

(1.62)

Bila
menyatakan komponen-komponen
permukaan, menggunakan persamaan (1.61), diperoleh
(

merujuk sistem koordinat

pada

(1.63)

dengan koefisien
diambil pada titik baru
. Di sini,
didefinisikan menjadi
ortogonal terhadap setiap vektor tangensial pada titik
, dan jadinya terhadap setiap
vektor seperti sisi kanan (1.63), tak peduli apapun . Jadi
(

Mengalikan (1.62) dengan


(

), suku

)
(

keluar dan menyisakan

dari (1.60). Jadi terhadap orde pertama dalam


(

( )
[

Dengan

sehingga

adalah hasil pergeseran paralel

menyatakan perubahan

terhadap titik

]
]

. Kita dapat mengajukan

dalam pergeseran paralel. Maka kita memiliki


(1.64)

Sekarang kita kembali ke persamaan (1.60). Dengan menurunkan (1.60) terhadap


diperoleh

32

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.4. Geometri Riemannian

(1.65)

Karena kita dapat memindahkan indeks


secara bebas ke atas atau ke bawah, pada
perhitungan kekonstanan
. Dengan menukar dan pada (1.65), dapat ditulis ulang
(1.66)
Pertukaran

dan

dalam (1.65)
(1.67)

Sekarang ambil (1.65) + (1.67) (1.66) dan bagi dengan 2. Hasilnya adalah
(

(1.68)

Ajukan
(

(1.69)

Ini disebut simbol Christoffel jenis pertama. Simbol ini simetri antara dua indeks pertama.
Simbol ini adalah non tensor. Konsekuensi sederhana (1.69) adalah
(1.70)
Memperhatikan persamaan (1.68) dan (1.69), persamaan (1.64) dapat ditulis sebagai
(1.71)
Seluruh rujukan terhadap ruang berdimensi-N sekarang lenyap, sebagaimana simbol Christoffel
mencakup hanya metrik
dari ruang fisis.
Kita dapat menyimpulkan, panjang vektor tak berubah oleh pergeseran paralel. Kita
memiliki
(

(1.72)
Sekarang perhatikan
identitas (tetapan) maka
Sunkar E. Gautama

. Selanjutya, kalikan dengan

. Karena

adalah matriks

sehingga diperoleh
33

Relativitas

(1.73)
Ini adalah formula bermanfaat yang memberikan turunan
dalam hubungannya dengan
turunan
. Hal ini memperkenankan kita untuk menyimpulkan

dan juga pernyataan (1.72) lenyap. Jadi panjang vektor adalah konstan. Secara khusus, vektor
nol (yakni, panjang vektor nol) tetap vektor nol dalam pergeseran paralel.
Kekonstanan panjang vektor juga terjadi dari alasan geometri. Ketika kita memecah
vektor
ke dalam bagian tangensial dan bagian normal menurut (1.62), bagian normal
infinitesimal dan tegak lurus bagian tangensial. Dalam orde pertama, panjang vektor
seluruhnya sama dengan bagian tangensialnya.
Kekonstanan panjang sembarang vektor menghendaki kekonstanan perkalian skalar
dari sembarang dua vektor
dan . Ini dapat disimpulkan dari kekonstanan
panjang
untuk sembarang nilai parameter .
Seringkali bermanfaat untuk menaikkan indeks pertama dari simbol Christoffel
sehingga membentuk
(

(1.74)

Kuantitas (1.74) disebut simbol Christoffel jenis kedua. Simbol ini simetri antara dua indeks
dibawahnya. Formula (1.71) dapat ditulis ulang

(1.75)
Persamaan (1.75) ialah formula standar pergeseran paralel merujuk komponen kovarian.
Untuk vektor kedua
kita memiliki
(

yang harus berlaku untuk sembarang

sehingga diperoleh
(1.76)

Persamaan (1.76) adalah formula standar pergeseran paralel merujuk komponen kontravarian.

34

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.4. Geometri Riemannian

1.4.4. Persamaan Geodesik


Geodesik adalah lintasan terpendek yang mungkin dalam ruang-waktu; dalam ruang
Euklidesan, tentulah solusinya adalah garis lurus. Sebelumnya telah dijabarkan bahwa
perpindahan infinitesimal suatu titik dalam ruang-waktu dapat dinyatakan dalam
metrik/elemen garis. Lintasan terpendek yang ditempuh suatu partikel dari suatu titik ke
adalah lintasan yang memerlukan aksi terkecil yang mungkin. Berdasarkan prinsip aksi terkecil
dengan pemilihan interval sebagai aksi, interval dari geodesik mestilah memenuhi
(1.77)

Mengingat
.

bahwa

adalah fungsi dari

, maka jelas bahwa

/
sehingga jika dinotasikan

/. Dengan demikian, variasi dari

dapat dituliskan sebagai


(

Mengingat

( )
Karena
dan
bernilai tentu,
kanan persamaan di atas menjadi lenyap.
2

( )

sehingga suku kedua pada ruas

13

dapat bernilai berapa saja, maka suku-suku dalam tanda kurung haruslah

Sekarang, kita coba menyelesaikan bentuk


nilai

, maka

Karena
bernilai nol.

dan mengingat (

Sunkar E. Gautama

(1.78)

1
dan

, dengan menyulihkan

, diperoleh hubungan

35

Relativitas

Menyulihkan hasil yang diperoleh ke dalam persamaan (1.78) dan memilih

, diperoleh

(1.79)

Mengingat definisi simbol Christoffel jenis kedua,


.

maka persamaan (1.79) dapat ditulis kembali ke dalam bentuk yang lebih ringkas

(1.80)
Persamaan (1.80) ini dikenal sebagai persamaan geodesik.
Dalam relativitas umum, partikel dalam gerak jatuh bebas (tanpa gaya eksternal)
mestilah bergerak sepanjang geodesik. Gravitasi merupakan konsekuensi dari kelengkungan
ruang-waktu. Oleh karena itu, lintasan planet maupun cahaya di sekitar bintang adalah
proyeksi geodesik dari ruang-waktu lengkung 4-D pada ruang 3-D.

1.4.5. Turunan Kovarian


Dari definisi simbol Christoffel jenis pertama, dapat kita tuliskan pasangannya dalam
kerangka .

.
0
0.

36

/
/

/1

/1

/1

/
(1.81)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.4. Geometri Riemannian

Dari suku-suku dalam kurung pertama ruas kanan dapat dituliskan sebagai
0.

/1

Sedangkan dari suku-suku dalam kurung kedua


0.

/1

Nampak bahwa suku kedua dan keenam saling meniadakan, demikian pula suku
ketiga dan kelima sehingga menyisakan suku pertama dan kedua. Akhirnya kita peroleh

Dengan mengalikan persamaan (1.82) dengan


untuk simbol Christoffel jenis kedua

, dapat diperoleh transformasi

(1.82)

1
(1.83)

Dari persamaan (1.82) dan (1.83) dapat dilihat bahwa kedua simbol Christoffel tidak
memenuhi transformasi tensor, oleh karena itu keduanya bukan merupakan tensor.
Sekarang kita akan membahas turunan suatu tensor. Dengan memisalkan suatu
vektor/tensor kontravarian ,

Jika kita turunkan

terhadap koordinat

, diperoleh

(1.84)

Nampak bahwa turunan parsial biasa tidak kovarian terhadap perubahan koordinat. Untuk itu
diperkenalkan turunan kovarian. Menulis kembali persamaan (1.84),

Dengan menggunakan jalinan (1.83),

Sunkar E. Gautama

37

Relativitas

Dengan menyisipkan jalinan di atas ke ruas kanan persamaan sebelumnya, diperoleh

Dengan memindahkan suku kedua ruas kanan ke ruas kiri, diperoleh


.

(1.85)

Dengan mendefinisikan[7]
(1.86)
Dan pasangannya

Dapat dilihat bahwa

dan

(1.87)

bertransformasi seperti tensor,

Pernyataan (1.86) dan (1.87) didefinisikan sebagai turunan kovarian tensor kontravarian
(1.88)
Dengan cara serupa, dapat ditelusuri turunan kovarian tensor kovarian, yang memberikan
(1.89)
Untuk tensor kontravarian rank-2, semisal
, dapat digeneralisasikan dengan menganggap
sehingga dengan menggunakan dalil rantai diperoleh:
(

)
(1.90)

[ 7]

Beberapa literatur menggunakan menggunakan notasi

atau

||

alih-alih

atau

untuk

turunan kovarian.

38

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.4. Geometri Riemannian

Demikian pula untuk tensor kontravarian rank-2, semisal


, diperoleh:
(

, kembali dengan menyatakan

)
(1.91)

Untuk tensor rank-3 dan seterusnya dapat diperoleh dengan cara serupa.
Satu relasi penting yang dapat ditandai ialah turunan kovarian dari tensor metrik sama
dengan nol,

(
Mengingat

)
dan

maka
(

Karena tensor metrik bersifat simetris,

, akhirnya diperoleh:

Hal yang sama berlaku pula untuk tensor metrik kontravarian,


(1.92)

1.4.6. Tensor RiemannChristoffel dan Tensor Ricci


Pada bagian 1.4.5 telah diturunkan formulasi turunan kovarian orde pertama,
. Memperhatikan bahwa

sendiri adalah tensor kovarian rank-2, maka

kita dapat menurunkannya sekali lagi menjadi:


(
.

Sunkar E. Gautama

)
/

39

Relativitas

(1.93.a)

(1.93.b)

Dengan cara serupa, dapat diperoleh

Dengan mengurangkan kedua hasil, misalkan

dan mendefinisikan
(1.94)

diperoleh
(1.95)
yang dikenal sebagai tensor Riemann-Christoffel (biasanya sekedar disebut tensor Riemann).
Mengingat Simbol Christoffel memiliki dimensi , - , maka dari persamaan (1.95) jelas bahwa
tensor Riemann-Christoffel berdimensi , - . Tensor Riemann-Christoffel mendeskripsikan
kelengkungan suatu manifold Riemannian, sehingga sering pula disebut tensor kelengkungan.
Tensor Riemann-Christoffel dapat dinyatakan dalam bentuk tensor kovarian,
(1.96)
yang dikenal sebagai tensor Ricci[8].

Penting pula diberikan kontraksi dari

(1.97)
Nampak jelas bahwa tensor Ricci adalah trace bidang
0

dari

Dari sifat simetri indeks bawah simbol Christoffel dapat dibuktikan bahwa tensor Ricci juga
bersifat simetri,

Tensor Ricci dapat kita kontraksikan sekali lagi untuk memperoleh skalar skalar Ricci,
yang dapat memberikan informasi mengenai kelengkungan/kurvatur ruang-waktu,
(1.98)

[ 8]

Beberapa literatur menggunakan kovensi yang berbeda, menghasilkan tensor RiemannChristoffel atau tensor Ricci dengan tanda yang berbeda..

40

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.4. Geometri Riemannian

Dengan meninjau persamaan (1.94), (1.95), dan sifat simetri simbol Christoffel, dapat
ditandai beberapa sifat yang dipenuhi oleh tensor Riemann-Christoffel yaitu:
1) Sifat antisimetri terhadap pertukaran indeks ke-3 dan ke-4,
yang dapat dituliskan dalam sajian komutasi

(1.99.a)
. Untuk tensor Riemann

Christoffel kovarian, dipenuhi

, atau
,

-,

2) Sifat simetri terhadap dua pasangan indeksnya


(1.99.b)
Menggabungkannya dengan sifat (1), dapat ditulis

*,

-,

-+

3) Sifat permutasi terhadap pertukaran ketiga indeks bawahnya,


(1.99.c)
4) Identitas Bianchi:
(1.100)
Penelusuran identitas Bianchi tidak akan dijabarkan pada buku ini, tetapi dapat dengan
mudah Anda temui dalam buku-buku standar teori relativitas. Dari identitas Bianchi, kita
lakukan kontraksi
serta mengingat sifat (3), diperoleh:

Mengalikan

pada kedua ruas

Perhatikan pada ruas kiri persamaan di atas, hanya yang merupakan indeks berjalan sehingga
penggantian indeks boneka
pada suku ketiga diperkenankan. Selanjutnya, kalikan lagi
dengan

Mengingat kembali

, maka identitas Bianchi dapat ditulis ke dalam bentuk:


.

Mengalikan kedua ruas dengan

Sunkar E. Gautama

(1.101)

, diperoleh

41

Relativitas

(1.102)

Kuantitas di dalam tanda kurung pada persamaan (1.102) dikenal sebagai tensor Einstein, yang
mana penting ditandai untuk pembahasan pada bab selanjutnya.

1.5.

Tensor Stres-Energi-Momentum

Jika suatu materi atau energi hadir dalam ruang-waktu maka terdapat kuantitaskuantitas fisis yang muncul. Pada upabab ini, kita akan membangun suatu kuantitas tensor
yang memuat seluruh properti dari materi dan energi yang hadir dalam suatu daerah tertentu.
Secara ideal, kuantitas ini mestilah memuat segala informasi mengenai materi-energi apa yang
hadir dan apa yang dikerjakannya.

Gambar 1.7.

Garis dunia dari partikel yang bergerak dengan kecepatan pada arah
memintasi permukaan konstan dan konstan.

Telah kita ketahui kuantitas materi dapat diperikan oleh energi diam dan
momentumnya. Namun, mengingat energi dan momentum adalah produk dari kecepatan
sedangkan kecepatan bersifat relatif untuk tiap kerangka inersial, maka besarnya kuantitas
energi yang ditinjau juga bergantung kerangka pengamat. Untuk itu, perlu ditetapkan suatu
kerangka inersial standar untuk memulai mendefinisikan sebaran materi-energi dalam ruangwaktu. Tentunya, sembarang kerangka indersial dapat digunakan. Namun, kerangka yang
paling nyaman ialah kerangka inersial lokal (local inertial frame, LIF) dari materi itu sendiri,
yakni kerangka pusat momentum zat (center of momentum frame). Misalkan suatu gas yang
terkungkung dalam kotak yang rehat, partikel-partikel gas dalam kotak dapat saja bergerak

42

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

1.5. Tensor Stres-Energi-Momentum

kesana-kemari dalam kotak, namun jumlahan momentum diukur dari pusat kotak tentulah
nol, karena gas secara keseluruhan rehat.
Sekarang pandang suatu cacah partikel dalam dalam suatu kerangka inersial lokal 0 .
Misalkan pada suatu time-slicing (irisan ruang-waktu pada
konstan) kita buat sebuah kubus
dengan ukuran 0 , 0 , dan 0 yang berisi partikel dengan kerapatan 0 . Bagi pengamat
dengan kerangka yang bergerak dengan kelajuan pada arah sumbu relatif terhadap ,
berdasarkan jalinan transformasi Lorentz, akan mengamati kubus tadi berukuran
0 ,
0 , dan
0 serta kerapatan partikel dalam kubus
(1.103)

Mari kita tinjau suatu kuantitas


(1.104)

Kuantitas
adalah vektor-4 karena merupakan perkalian dari skalar 0 dan vektor kecepatan4
. Kita dapat menamakan
sebagai vektor kerapatan jumlah. Komponen 0
0
memberikan kerapatan jumlah, sedangkan komponen
menyatakan fluks partikel
0
yang memintasi permukaan , , dan konstan. Untuk lebih jelasnya, perhatikan Gambar 1.7.
Selanjutnya, meninjau gradien skalar dari

, didapatkan
(

(1.105)

Memperhatikan sekali lagi kasus sederhana untuk partikel yang bergerak satu arah pada
Gambar 1.7, nampak bahwa
adalah kerapatan jumlah partikel yang memintasi
dan 0
adalah kerapatan jumlah partikel yang memintasi
. Dapat pula ditunjukkan jumlah partikel
yang memintasi permukaan rupa-waktu AB sama dengan yang rupa-ruang BC. Dengan kata
lain, jumlah partikel kekal (conserve). Dengan demikian, persamaan (1.105) mesti memenuhi
syarat kontinuitas,
(

(1.106)

sehingga
(1.107)
Bila massa satu partikel adalah

maka kerapatan massa partikel dalam kerangka


0

maka bagi pengamat di

Sunkar E. Gautama

ialah
(1.108)

kerapatan massa ialah

43

Relativitas

(1.109)

Sekarang, kita bentuk suatu tensor rank-2


(1.110)

Yang mana jelas merupakan tensor simetrik. Komponen 00


tidak lain
0
0
0
adalah kerapatan energi, komponen
adalah fluks energi yang
0
melewati permukaan
yang tidak lain adalah kerapatan momentum dikali . Adapun
komponen
adalah fluks momentum
yang memotong permukaan
.
Mengingat rapat energi adalah komponen ke-0 dari momentum-4, maka dapat dirangkumkan
adalah fluks momentum-4 pada arah . Kuantitas
ini dikenal sebagai tensor stresenergi-momentum. Dalam bentuk kovarian, tensor stres-energi-momentum memenuhi
(1.111)
Selanjutnya, dari persamaan (1.108), (1.110), serta jalinan
kovarian tensor metrik sama dengan nol, diperoleh
(

dan turunan

(1.112)
Persamaan (1.112) menunjukkan bahwa
energi.

Gambar 1.8.

44

telah memenuhi syarat kekekalan materi dan

Komponen-komponen tensor stres-energi-momentum.


(Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Stress-energy_tensor/)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

0. Soal-soal:

Soal-soal:
1. Buktikan jalinan berikut ini:
(a)
;
(
)
(
)
(b)
(c)
(d)

(
) belum tentu sama dengan
;
dengan
tensor antisimetrik;

2. Buktikan bahwa transformasi balik Lorentz memenuhi persamaan


(

3. Telusui dengan rinci turunan kovarian dari vektor kovarian (1.89)!


4. Diberikan suatu tensor metrik
(

Temukanlah
berdasarkan jalinan (1.49)!
5. Misalkan pada suatu bola-3 berjejari dipilih suatu sistem koordinat
dengan adalah
panjang busur dari kutub utara ke suatu titik yang dimaksud dan adalah sudut yang
diukur dari meridian (bujur patokan). Buktikan bahwa metrik pada permukaan bola-3 tadi
memenuhi
. /
6. Buktikanlah turunan kovarian tensor metrik kontravarian sama dengan nol,
7. Buktikanlah identitas Bianchi (1.99.c) dan (1.100)!

Sunkar E. Gautama

45

Persamaan Medan Einstein

Bab 2

Persamaan Medan Einstein


2.1.

Pendahuluan

Sehubungan dengan gagalnya mekanika Newton dalam kelajuan tinggi, teori gravitasi
Newton pun hanya dapat menjelaskan fenomena gravitasi dalam limit nonrelativistik. Hal ini
menuntun Albert Einstein untuk membangun teori gravitasi yang kompatibel dengan
relativitas khusus. Berdasarkan relativitas khusus, materi dan energi adalah setara sehingga
energi murni yang tidak memiliki massa diam sekalipun mesti memberikan efek setara. Karena
radiasi dan medan listrik memiliki energi, maka radiasi, medan listrik, atau bentuk energi
lainnya juga menghasilkan medan gravitasi!
Didasari oleh asas kesetaraan, Einstein berasumsi distribusi materi dan energi
melengkungkan ruang-waktu di sekitarnya. Efek kelengkungan ruang-waktu inilah yang kita
amati sebagai gravitasi. Dengan demikian, gravitasi dalam relativitas umum ialah efek dari
kelengkungan ruang-waktu akibat kehadiran materi-energi di dalamnya. Dapat pula kita
nyatakan dalam ungkapkan materi-energi melengkungkan ruang-waktu di sekitarnya,
sedangkan kelengkungan ruang-waktu menentukan pergerakan materi di dalamnya.
Tentunya, untuk menentukan relasi kuantitatif antara materi dan energi dengan
kelengkungan ruang-waktu (geometri) yang ditimbulkan, diperlukan suatu persamaan.
Berdasarkan postulat relativitas umum yang telah ia gagas sejak 1911, Einstein berupaya
merumuskan persamaan gravitasi yang memenuhi konservasi energi, kovarian terhadap
transformasi koordinat, dan tentunya mesti tereduksi menjadi bentuk yang setara dengan
hukum gravitasi Newton dalam limit medan lemah. Dalam paper Entwurf (bersama Marcell
Grossmann) yang dipublikasi pada tahun 1913, Einstein meletakkan fondasi dari persamaan
medan kovarian dengan mengganti potensial skalar Newton dengan sepuluh set persamaan
medan yang terkait dengan metrik. Sepanjang penelusurannya, Einstein berkolaborasi dan
berkorespondensi dengan beberapa fisikawan dan matematikawan, dan berkali-kali merevisi
persamaan medannya. Beberapa rekannya yang memberikan kontribusi signifikan antara lain
M. Grossmann, A. D. Fokker, dan David Hilbert. Bentuk final persamaan medan
dipublikasikan Einstein pada 25 November 1915.

46

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.2. Perumusan Persamaan Medan

2.2.

Perumusan Persamaan Medan

Untuk membangun persamaan medan Einstein, kita mesti mencari relasi antara tensor
yang memerikan kontribusi materi-energi (apapun selain gravitasi); yang mana telah kita miliki,
yakni tensor rank-2
; dengan suatu tensor gravitasi yang memerikan geometri ruang-waktu,
namakan
. Persamaan medan juga harus memenuhi asas korespondensi: tereduksi menjadi
persamaan gravitasi Newton pada limit nonrelativistik (kasus kelajuan rendah dan medan
lemah).
Dalam teori gravitasi Newton, gaya gravitasi yang dialami oleh massa
pengaruh medan gravitasi dari sumber
yang terpisah oleh jarak memenuhi
(

akibat

(2.1)

dengan potensial gravitasi yang ditimbulkan oleh massa


dan tetapan gravitasi Newton.
Persamaan gravitasi Newton juga dapat ditulis dalam bentuk persamaan Poisson
(2.2)
dengan adalah kerapatan massa sumber.
Dalam ruang Riemann, tensor metrik
memainkan peran penting dalam potensial
gravitasi. Oleh karena itu, dengan memperhatikan persamaan (2.2), kita asumsikan
mengandung tensor metrik
dengan sifat [Purwanto, 2009]:
i) Tanpa turunan yang lebih dari orde dua
ii) Harus linier dalam turunan kedua
Telah kita telusuri sebelumnya bahwa kelengkungan ruang-waktu diperikan oleh tensor
Riemann-Christoffel
yang memenuhi kedua kondisi di atas. Karena kita ingin
merumuskan tensor gravitasi rank-2 maka dapat digunakan kontraksi dari
, yang mana
hanya ada dua,
dan . Dengan demikian, dapatlah kita membangun
dari kombinasi
linear antara
dan ,

Metrik

di suku kedua ruas kiri muncul untuk mempertahankan kesetaraan indeks dan
dan
ialah suatu tetapan yang belum diketahui nilainya. Selain itu, oleh karena
bersifat kovarian,
, maka kuantitas di ruas kiri juga harus kovarian,
.
Nampak bahwa tensor Einstein pada persamaan (1.102); yang mana dirumuskan berdasarkan
identitas Bianchi; memenuhi syarat di atas. Dengan demikian, dapat kita pilih persamaan
medan yang berbentuk

Sunkar E. Gautama

47

Persamaan Medan Einstein

(2.3)
Persamaan (2.3) masih menyisakan tetapan penyetaraan
yang belum diketahui
nilainya. Dengan membandingkan reduksi nonrelativistik dari persamaan medan Einstein dan
persamaan gravitasi Newton (yang telah diketahui secara eksplisit bentuknya) maka nilai dari
dapat kita tentukan. Untuk itu, kita reduksi persamaan persamaan medan dalam limit
nonrelativistik. Persamaan (2.3) dapat kita kontraksikan untuk memperoleh persamaan medan
rank-0 dengan mengalikan kedua ruas persamaan dengan
sehingga diperoleh
(2.4)
Mengingat

momentum

, diperoleh

, serta mendefinisikan trace dari tensor energi

(2.5)
Persamaan (2.5) tidak lain adalah persamaan medan Einstein dalam sajian tensor rank-0.
Menyulihkan kembali persamaan (2.5) ke dalam persamaan (2.3), didapatkan[9]
2

(2.6)

Jika dipilih
, maka persamaan di atas menjadi persamaan tensor rank-1. Dari persamaan
(2.6), teranglah jika
(mutlak vakum), maka
sehingga
juga sama dengan nol.
Selanjutnya, untuk mengetahui pendekatan
dalam limit nonrelativistik, kita tinjau
gerak partikel melalui persamaan geodesik [Purwanto, 2009],
(2.7)
Kemudian, dapat kita analisa:
1) Di dalam limit nonrelativistik,
sehingga komponen
Dengan demikian elemen garis menjadi:
( 0)
sehingga persamaan (2.7) menjadi
00 .

dapat diabaikan.
(2.8)

00

2) Di dalam limit medan gravitasi lemah, kelengkungan ruang sangat kecil sehingga dapat
didekati dengan metrik ruang datar (metrik Minkowski) dengan suku koreksi
.
(2.9)
[9]

Bentuk ini adalah bentuk final persamaan medan Einstein yang diperoleh Einstein dalam
papernya yang dikirim pada 25 November 1915.

48

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.2. Perumusan Persamaan Medan

(
) dan suku koreksi
Dengan metrik Minkowski
3) Pengandaian medan statik, yakni tak berubah terhadap waktu

.
(2.10)

Hasil di atas memberikan ungkapan bagi simbol Christoffel,


(

00

0 0

00 )

00

Karena turunan ke-0 lenyap, maka


00

00

00

00

(2.11)

00

Sedangkan dari persamaan gerak Newton

Memberikan;
(2.12)

00

Memperhatikan kembali persamaan (1.110), dalam kasus gerak sangat lambat


sehingga
. Dengan demikian,
00
00

00

00

00

Sehingga komponen (00) tensor Ricci


00

00

00

(2.13)

Di sisi lain,
00

00

00

00

00

00

(2.14)

Persamaan (2.12), (2.13), dan (2.14) memberikan hasil


(2.15)
Yang merupakan persamaan medan dalam limit nonrelativistik. Menyetarakan persamaan
(2.15) dengan persamaan (2.2), diperoleh

Sunkar E. Gautama

49

Persamaan Medan Einstein

Teori Gravitasi Newton versus Relativitas Umum


Kuantitas
Sumber

Gravitasi Newton

Relativitas Umum

Potensial gravitasi
Medan gravitasi

)
(

Persamaan medan

Keunikan Interaksi Gravitasi dalam Relativitas Umum


Relativitas umum adalah generalisasi daari teori gravitasi Newton dengan
menganggap medan gravitasi sebagai efek geometri (dengan demikian, relativitas umum masih
berada dalam kategori teori klasik). Hal ini juga membuatnya sangat berbeda dengan medan
elektromagnet maupun medan skalar dan medan vektor lainnya. Medan listrik dan medan
gluon misalnya, merupakan medan yang dibawa oleh boson. Oleh karenanya, dalam suatu
daerah lokal yang hanya berisi medan listrik dari sumber eksternal (tanpa kehadiran materi),
tensor stres-energi-momentum tidak lenyap, karena dalam daerah tersebut terdapat boson
pembawa medan yang melintas. Sebaliknya, jika dalam daerah vakum itu hanya terdapat
medan gravitasi, maka daerah itu benar-benar vakum karena memang tak ada apa-apa di sana.
Dengan demikian, pemilihan kerangka jatuh bebas pun dapat melenyapkan efek medan
gravitasi dari sumber eksternal sehingga tensor stres-energi-momentum lenyap.
Oleh karena ketaksepadanan itu, sulit untuk menyatukan interaksi gravitasi dengan
interaksi fundamental lainnya dalam satu teori tunggal. Salah satu upaya untuk menyatukan
interaksi gravitasi dengan interaksi lainnya ialah dengan melakukan penyetaraan: menggagas
suatu boson yang membawa medan gravitasi yang dikenal sebagai graviton kajiannya
dikenal sebagai teori gravitasi kuantum. Jelas bahwa konsep graviton ini sama sekali asing dan
tidak kompatibel dengan relativitas umum, untuk itu perlu dilakukan modifikasi pada
persamaan medan relativitas umum. Namun, hingga kini belum ada teori gravitasi lain yang
mampu menyaingi relativitas umum yang cemerlang dalam menjelaskan fenomena gravitasi
serta kemampuan prediksinya yang belum pernah terbukti gagal.

Dengan demikian, persamaan medan Einstein dapat dilengkapi menjadi


(2.16)

50

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.3. Aksi Hilbert

Di sini, kecepatan cahaya ditampilkan secara eksplisit. Mengingat tensor metrik memiliki 10
komponen bebas maka persamaan medan Eintein merupakan kumpulan 10 persamaan.
Persamaan (2.16) juga dapat dimodifikasi dengan menambahkan suatu konstanta kosmologi
yang tidak merubah sifat linearnya sebagaimana postulat (ii) [Anugraha, 2005]:

Dalam beberapa literatur, sering dalam penulisannya suku


diserap ke dalam tensor
Einstein
, sehingga persamaan medan Einstein dapat dituliskan sebagai:
(2.17)
Adapun dalam konvensi lain, suku
diserap ke dalam tensor stres-energi-momentum,
sehingga penulisan persamaan medan tetap seperti persamaan (2.16).

2.3.

Aksi Hilbert

Pada Upabab 2.2 telah dirumuskan persamaan medan dari analisis tensor berdasarkan
identitas Bianchi. Pada upabab ini, kita akan menurunkan kembali persamaan medan dari
prinsip aksi terkecil yang digagas oleh Hilbert pada tahun 1915 berdasarkan pekerjaan Einstein
sebelumnya. Keuntungan dari perumusan dengan prinsip aksi adalah kita dapat memperoleh
jalinan sistematis antara tensor stres-energi-momentum dengan Lagrangian materi; suatu alat
yang sangat ampuh dalam menjabarkan dinamika dan energi sistem serta telah dipahami
dengan sangat baik.
Dalam mekanika klasik telah kita pelajari bahwa besaran aksi tidak lain ialah integral
terhadap waktu dari Lagrangian sistem.
(2.18)

Jika dipilih mengganti Lagrangian

menjadi rapat Lagrangian,

; maka besaran aksi

dapat dituliskan kembali sebagai

Dengan
adalah integral volume-4, di mana
tidak lain adalah Jacobian untuk
ruang waktu setelah kita menggabungkan komponen ruang (
( )
) dan
komponen waktu ( ). Patut diingat bahwa Lagrangian dan rapat Lagrangian adalah skalar.
Perumusan aksi dalam relativitas umum dapat dilakukan dengan terlebih dahulu
memecah Lagrangian sistem ke dalam komponen gravitasi dan materienergi,
Sunkar E. Gautama

51

Persamaan Medan Einstein

(2.19)

Dengan
;
adalah rapat Lagrangian materi; dan
gravitasi, yang mana dipilih berupa skalar Ricci[10]:

adalah rapat Lagrangian

(2.20)
Persamaan (2.19) dan (2.20) dikenal sebagai aksi dan Lagrangian Hilbert (sering pula disebut
aksi Einstein-Hilbert). Berdasarkan prinsip aksi terkecil, variasi dari aksi,
sehingga:
0

(2.21)

/1

Integrasi untuk suku pertama persamaan di atas:


.
(

Langkah berikut adalah untuk mencari

)
(

)
)]

(2.22)

pada suku pertama persamaan di atas.

Variasi pada tensor Ricci:

(
0

(
(

)
.

)
(

)
(

/1
(2.23)

)
)

Mengalikan persamaan (2.23) dengan


(

/1

)
)

Sebagaimana diketahui turunan kovarian dari suatu metrik adalah sama dengan nol
sehingga suku kedua dan keempat menjadi lenyap (
)

[10]

Pemilihan faktor
dan (2.16).

52

adalah untuk menghasilkan tensor Einstein pada persamaan (1.102)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.3. Aksi Hilbert

(
Kontraksi simbol
atas menjadi

pada suku pertama dan

pada suku kedua sehingga persamaan di

Hubungan di atas didefinisikan sebagai suatu divergensi kovarian dari suatu vektor
kontravarian. Dapat ditunjukkan sifat turunan kovarian
(

(2.24)

Substitusi ke suku pertama persamaan (2.22)

)
0

(2.25)

Karena 0 adalah konstanta maka suku pertama menjadi lenyap begitupun suku kedua yang
merupakan integral volume empat dari divergensi suatu vektor yang kemudian berubah
menjadi integral permukaan (variasinya adalah nol).

(
0

)
(

)
)

Sehingga dapat disimpulkan bahwa suku pertama ini tidaklah memberi kontribusi. Kemudian
tersisa suku kedua dan ketiga dari persamaan (2.22) tersebut:
(

(2.26)

Variasi determinan metrik dapat diperoleh menggunakan jalinan (1.53):

(2.27)

Yang kemudian disubtitusi ke dalam persamaan (2.26).


(

.
.

Sunkar E. Gautama

/
/

(2.28)

53

Persamaan Medan Einstein

Kemudian tinjau suku Lagrangian materi, mengingat Lagrangian adalah fungsi posisi dan
turunan pertama posisi,
(
), maka dapat dituliskan:
(

)
(

Differensial parsial untuk suku kedua:


[

)]

*]

Maka persamaan di atas dapat ditulis menjadi


(

*]

*]}

)]
)] (2.29)

Mengacu pada prinsip Hamilton untuk variasi, maka suku terakhir dari integrasi persamaan di
atas lenyap.
(

(2.30)

*]

Substitusi persamaan (2.28) dan (2.30) pada persamaan (2.21).


0

/1
/

[
[

*]

*]

(2.31)

*] }

Suku dalam kurung


[

54

(
)

*]
)

*]

(2.32)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.4. Materi-Energi

Mengacu pada persamaan medan Einsten,

Maka dapat dituliskan


(

*]

(2.33)

Dengan memecah variasi aksi pada persamaan (2.31),


dituliskan

, dapat

Dari teorema Stokes, integral volume-4 dari divergensi vektor dapat diubah menjadi integral
permukaan pada batas permukaan tak berhingga dan variasi pada permukaan tak berhingga
tadi sama dengan nol. Memperhatikan persamaan (2.19), (2.30) dan (2.33),
dapat ditulis
dalam bentuk lebih kompak dalam jalinannya dengan aksi materi.

2.4.

(2.34)

Materi-Energi

Persamaan (2.33) memberikan rumusan untuk memperoleh tensor stres-energimomentum dari suatu distribusi materi-energi dengan rapat Lagrangian . Selanjutnya, dalam
upabab ini akan diturunkan beberapa sajian tensor stres-energi-momentum untuk beberapa
jenis materi-energi yang umum.
2.4.1. Medan Skalar
Sebelum membahas lebih jauh mengenai medan skalar, baiknya kita kembali
memperhatikan problem osilator sederhana.
A. Osilator Harmonik
Mari kita tinjau kasus osilasi satu dimensi di bawah pengaruh potensial skalar gravitasi.
Misalkan sebuah bandul matematis berayun dengan simpangan awal
di bawah pengaruh
potensial ( )

. Lagrangian dari sistem itu ialah

(2.35)

Dari persamaan Euler-Lagrange,

Sunkar E. Gautama

55

Persamaan Medan Einstein

(2.36)

Menyulihkan nilai , diperoleh persamaan gerak bandul

Dapat dipilih solusi fungsi simpangan bandul, ( ):


(

(2.37)

Dalam kasus osilator harmonik ini, dapat dipandang gerak bandul sebagai dinamika
medan
dalam ruang-waktu dengan potensial . Di sini, dapat dipilih medan

yang tidak lain adalah sudut simpangan dikalikan suatu tetapan. Medan dapat bervariasi tidak
hanya terhadap waktu saja, namun juga terhadap ruang.
B. Tensor Energi-Momentum Medan Skalar
Oleh karena nilai medan skalar dapat bervariasi dalam ruang-waktu, dapat kita ajukan
rapat Lagrangian medan skalar,

Dengan

(2.38)

( )

( ) adalah rapat energi potensial sistem. Dalam kasus osilator harmonik

sebelumnya,

sehingga Laplacian dari medan

(satu-satunya koordinat spasial

yang berperan ialah ). Persamaan (2.38) selanjutnya dapat dittuliskan ulang dengan
menggunakan gradien-4,
(2.39)

( )
Dalam ruang Riemaan, maka

dan

. Mengingat

adalah skalar, maka

(2.40)

( )
Dari persamaan (2.33), dapat dituliskan
(

(2.41)

Menyulihkan Lagrangian (2.40) dan mengingat persamaan (1.53), diperoleh


0

56

( )1 (

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.4. Materi-Energi

(2.42)

( )

2.4.2. Persamaan Euler-Lagrange Relativistik dan Persamaan Klein-Gordon


Dalam bagian ini, pertama-tama akan kita rumuskan sajian relativistik dari persamaan
Euler-Lagrange. Sebenarnya, persamaan geodesik pada Upabab 1.4.4 juga termasuk dalam
persamaan Euler-Lagrange, dia diturunkan prinsip aksi terkecil dari aksi
. Kali ini, kita
rumuskan aksi sebagai integral terhadap ruang dari suatu Lagrangian. Variasi aksi dalam subset
ruang-4 terbuka memenuhi

Dengan

adalah rapat Lagrangian yang merupakan fungsi dari medan

dan turunan pertama

medan, (
hanyalah konstanta. Dengan
). Dalam ruang Minkowski, Jacobian
demikian, jika motivasi kita hanya meninjau medan dalam daerah lokal di mana kelengkungan
ruang teramat kecil (limit medan lemah), kita dapat memilih

(2.43)

Variasi dari rapat Lagrangian,


(

Seperti pada pembahasan mengenai persamaan geodesik dan aksi Hilbert, dilakukan
penguraian
(

(
(

[
(

*]

(2.44)

Suku ketiga ruas kanan lenyap berdasarkan prinsip Hamilton. Menyulihkan persamaan (2.44)
ke dalam persamaan (2.43), diperoleh
[

*]

yang menunjukkan suku dalam kurung siku haruslah bernilai nol. Akhirnya, diperoleh versi
relativistik dari persamaan Euler-Lagrange,
(

Sunkar E. Gautama

(2.45)

57

Persamaan Medan Einstein

Untuk mengetahui keadaan sistem di bawah pengaruh medan skalar, kita sulihkan
Lagrangian (2.40) ke dalam persamaan (2.45),
(2.46)
Memperkenalkan operator dAlembert,

( )
Dengan

(2.47)

adalah Laplacian. Persamaan (2.46) dapat dituliskan ulang sebagai:


(2.48)

Persamaan (2.48) dikenal sebagai persamaan Klein-Gordon untuk medan skalar. Suku pertama
menunjukkan perubahan energi kinetik sedangkan suku kedua menunjukkan perubahan
energi potensial. Dengan demikian, persamaan Klein-Gordon memperlihatkan kekekalan
energi: perubahan energi potensial sama dengan negatif dari perubahan energi kinetik. Untuk
potensial monomial orde dua (sering disebut potensial masif) yang dapat dituliskan sebagai
dengan

suatu tetapan kopling, persamaan (2.48) menjadi


(

(2.49)

2.4.3. Fluida Ideal


Fluida ideal adalah fluida yang dapat diperikan hanya dengan kerapatan massa dan
tekanan isotropik
dalam suatu kerangka inersial. Fluida ideal adalah pemodelan paling
sederhana dari fluida: tanpa tegangan geser, viskositas, dan konduksi panas. Tensor stres-energimomentum untuk fluida ideal dapat pula diturunkan dari persamaan (1.105), dengan rapat
Lagrangian materi,
(2.50)
dan hubungan termodinamika
.

(2.51)

serta entalpi spesifik


(

58

(2.52)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.4. Materi-Energi

dengan kerapatan massa , -, - , tekanan isotropik, dan 0 kerapatan baryon dalam


LIF. Menggunakan persamaan (1.104) dan mengambil rapat tensornya,

(2.53)

atau
(2.54)

Ajukan kendala laju entropi dan produksi partikel kekal terhadap variasi metrik [Purwanto,
2009],
(2.55)

3
Dari persamaan (2.51) diperoleh,

(2.56)

Selanjutnya, diambil variasi

dengan mempertimbangkan kendala (2.55)

menyulihkan

dari persamaan (2.53),


0

mengingat jalinan

,
0

kemudian menyulihkan

/
dan

, didapatkan
)

(2.57)

Lagrangian (2.50) yang sebelumnya tidak mengandung metrik eksplisit kini dapat kita
turunkan menggunakan persamaan (2.56) dan (2.57).

Sunkar E. Gautama

59

Persamaan Medan Einstein

(2.58)

Menyulihkan persamaan (2.58) ke dalam perumusan tensor stres-energi-momentum (2.34),


(2.41), diperoleh
(

/(

)
(2.59)

atau dalam sajian matriks,


(

Adapun dalam bentuk tensor campuran, diperoleh


(

2.5.

(2.60)

Medan Elektromagnet

2.5.1. Tensor Kuat Medan EM


Fenomena elektromagnetik secara klasik telah diketahui dengan baik, yang mana dapat
dirangkumkan dalam keempat persamaan Maxwell:

(2.61)
0

Divergensi dari medan magnet sama dengan nol dapat dijelaskan sebagai medan
(
),
magnet yang merupakan curl dari vektor potensial magnetik,
(2.62)
(
)
sehingga
. Seperti yang telah diketahui, tanpa kehadiran medan
magnet, medan listrik adalah gradien dari potensial listrik,
. Namun, jika potensial
magnet tidak nol maka terdapat suku tambahan berdasarkan persamaan Maxwell ke-3.

60

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.5. Medan Elektromagnet

0(

Dengan demikian, diperoleh medan listrik total


(2.63)

yang dapat diuraikan komponen-komponennya:


(
(

0
0

)
)

Adapun medan magnet,

Untuk menggabungkan potensial listrik dan magnet dalam satu kuantitas, diperkenalkan
vektor potensial elektromagnet,
(

(2.64)

Atau dalam bentuk kovarian


(

(2.65)

Selanjutnya, diperkenalkan tensor kuat medan,


(2.66)
Dari rumusan tensor kuat medan di atas dapat diketahui bahwa elemen diagonalnya,
, dan tensor ini bersifat anti-simetri,
. Berikut
diturunkan beberapa elemen tensor kuat medan dalam ruang Minkowski.
0

00

0
0

00

Jika dilanjutkan, akan diperoleh tensor kuat medan

Sunkar E. Gautama

61

Persamaan Medan Einstein

(2.67)

Bentuk campuran dan kovarian dari tensor kuat medan dapat diperoleh dengan penurunan
indeks
dan
Bila dipecah komponen-komponennya
00

Maka dalam ruang Minkowski dipenuhi:


1) Untuk
00

00

00 00

00

( )( )

00

00

0
0

2) Untuk
0

Dengan
hanya jika

. Perhatikan kembali tensor metrik Minkowski, nampak


dan untuk setiap
memberikan
, maka

0
( )(
) 0
Mengingat sifat anti-simetri tensor kuat medan, diperoleh
0

3) Untuk
(

)(

Akhirnya diperoleh:

(2.68)

Sedangkan dalam bentuk tensor campuran,

62

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.5. Medan Elektromagnet

(2.69)

Beberapa sifat dari tensor kuat medan antara lain ialah sebagai berikut.
1)
Hal ini berlaku tak hanya dalam ruang Minkowski, namun untuk semua tensor metrik.
2)

(
0

)
0
0

/
(

(
(

)
0

(2.70)

2.5.2. Perumusan Tensor Energi Momentum Medan EM


Dari rumusan vektor poynting elektromagnetik, diketahui kerapatan energi
elektromagnetik,
.
Mengingat

sedangkan rapat Lagrangian


.

(2.71)

/
, diketahui

(2.72)

Patut dicamkan bahwa Lagrangian (2.72) hanya berisi suku medan, belum mengakomodir suku
interaksi Coulomb. Namun, sampai sejauh yang dibahas di dalam buku ini, perumusan (2.72)
dirasa cukup. Selanjutnya, menggunakan persamaan (2.71), dapat diturunkan tensor stresenergi-momentum untuk rapat Lagrangian (2.72). Menuliskan ulang persamaan (2.41),
(

Menyulihkan persamaan (2.71) serta mengingat persamaan (1.53), diperoleh

Sunkar E. Gautama

63

Persamaan Medan Einstein

Mengingat sifat antisimetri dari tensor medan elektromagnetik dan menamakan ulang indeks
yang tidak terikat demi mengurangi jumlah simbol yang dipakai (
) maka persamaan di
atas dapat ditulis ulang sebagai
0

(2.73)

Tensor stres-energi-momentum elektromagnetik dapat pula diperoleh melalui


kompaktifikasi Maxwell-Einstein. Dari definisi tensor stres-energi-momentum, komponen-00
merupakan kerapatan energi sumber, dengan demikian
00

Dari persamaan (2.70), diketahui

(2.74)

/
/ dan

sehingga diperoleh kesamaan


00

Namun, persamaan di atas belum memenuhi kesetaraan indeks, sehingga perlu dikontraksikan
dengan
, mengingat 00
.
00

0 0

Dengan demikian, seluruh komponen

00

yang lainnya mestilah mengikuti bentuk

(2.75)

Atau dalam bentuk tensor kovarian,


.

/
.

(2.76)

Sedangkan pada ruang Riemann dengan metrik

64

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

2.5. Medan Elektromagnet

(2.77)

/
.

(2.78)

Yang mana identik dengan persamaan (2.73). Dari persamaan (2.77) maupun (2.78), diketahui
tensor stres-energi-momentum elektromagnetik memenuhi beberapa sifat yaitu
1) Sifat simetri
.

2) Traceless,
.

(
3) Rapat energi definit-positif,

)
00

2.5.3. Persamaan Maxwell Kovarian


Pada bagian ini, kita akan menganalisa kembali persamaan Maxwell. Tinjau hukum
Gauss
adalah kerapatan muatan. Menjabarkan komponen divergensi
0 dengan
dan memperhatikan jalinan (2.67), dapat dituliskan
0

Menyulihkan bagian pertama persamaan Maxwell (2.61) dan persamaan (1.28) ke dalam
persamaan di atas serta mengingat jalinan 0 0
, diperoleh
0

(2.79)

Selanjutnya ditinjau hukum Ampere,


0

Memperhatikan kembali sajian tensor kuat medan (2.67), diperoleh


0

(2.80)

Selanjutnya, persamaan (2.79) dan (2.80) dapat kita kompakkan menjadi


0

Sunkar E. Gautama

(2.81)

65

Persamaan Medan Einstein

yang mana telah ditunjukkan tidak lain merupakan bentuk kovarian dari persamaan Gauss dan
persamaan Ampere. Sekarang tinjau kuantitas
(
). Jumlahan dari
permutasi indeksnya memenuhi
(2.82)
Persamaan (2.82) ini setara dengan persamaan Maxwel homogen (persamaan Faraday dan
divergensi medan magnet), atau dapat ditulis dalam bentuk ringkas ,
. Persamaan
(2.81) dan (2.82) ini adalah bentuk kovarian persamaan Maxwell dalam ruang Minkowski.
Patut diingat bahwa persamaan (2.81) dan (2.82) kehilangan sifat kovariannya dalam
ruang Riemann. Dalam ruang Riemann, pergeseran paralel vektor dibedakan oleh affine
connection sehingga persamaan Maxwell (2.81) dan (2.82) dapat kita generalisasi dalam ruang
Riemann dengan mengganti turunan parsial menjadi turunan kovarian.
(2.83)
Bila kita menerapkan turunan kovarian dan kontraksi indeks dari tensor kuat medan
elektromagnetik, diperoleh

Karena

antisimetri terhadap indeks

dan

simetri terhadap indeks

, maka

berdasarkan sifat trace dari tensor antisimetrik maka suku ketiga ruas kanan lenyap. Dengan
demikian, persamaan di atas dapat dituliskan ulang sebagai
0

Mengingat turunan dari determinan metrik pada persamaan (1.54), diperoleh


(

Sehingga persamaan (2.83) dapat pula ditulis kembali dalam bentuk

(2.84)
(2.85)

Dalam kasus vakum atau arus tunak,

sehingga persamaan (2.84) tereduksi menjadi


(

66

(2.86)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

0. Soal-soal:

Soal-soal:
1.

Buktikanlah persamaan (2.23)!


(

(
0

2.
3.

)
(

/1
/1

Buktikanlah secara lengkap bahwa untuk sembarang tensor


yang simetri terhadap
pertukaran indeks
dan suatu tensor antisimetrik
, selalu dipenuhi
.
Dengan menggunakan medan
dan
0
0 , buktikan persamaan Maxwell
kovarian berbentuk
!

Sunkar E. Gautama

67

Solusi Persamaan Medan Einstein

Bab 3

Solusi Persamaan Medan Einstein


3.1.

Pendahuluan

Dari pembahasan persamaan medan yang telah diperoleh pada Bab 2, telah dijelaskan
bahwa persamaan medan Einstein merumuskan jalinan antara geometri ruang-waktu, yang
disajikan dalam metrik, dengan kontribusi materi-energi dan medan di dalamnya. Dengan
mengamati bentuk persamaan medan (2.17), nampak jelas persamaan itu memuat tensor stresenergi-momentum dan tensor metrik (tensor Ricci juga dibangun dari tensor metrik dan
turunannya). Jika kita menyulihkan suatu tensor stres-energi-momentum di ruas kanan maka
terdapat solusi metrik yang memenuhi persamaan medan. Dengan mengetahui geometri dari
suatu ruang-waktu maka dinamika partikel (masif maupun foton) dalam di dalamnya dapat
diketahui. Kita dapat pula bekerja dengan cara sebaliknya, dengan menetapkan geometri ruangwaktu (misalnya berdasarkan dinamika yang teramati), kita dapat mencari tahu materi dan
energi yang hadir di sana.
Permasalahannya adalah persamaan medan Einstein adalah persamaan yang sangat
tidak linear sehingga sangat sulit untuk dipecahkan. Namun, jika diketahui syarat dan kondisi
yang cukup untuk membatasi/menyederhanakan bentuk metrik maka solusi ekstak dapat
diperoleh. Meskipun demikian, solusi persamaan medan tidak mesti bersifat unik. Bahkan dari
dan ansatz metrik dan tensor stres-energi-momentum yang sama pun dapat diperoleh sejumlah
solusi, yang biasa disebut keluarga metrik.
Hal lain yang harus dipahami adalah pemilihan sistem koordinat yang digunakan akan
mempengaruhi bentuk metrik, namun sama sekali tidak mempengaruhi arti fisisnya. Metrik
dari suatu ruang yang sama dalam koordinat
dapat ditransformasikan ke dalam koordinat
lain, yang mana keduanya memerikan dinamika yang identik.
Dalam bab ini akan ditelusuri beberapa solusi persamaan medan Einstein. Yang paling
sederhana adalah solusi persamaan medan dalam vakum dengan induksi medan gravitasi dari
sumber statik simetri bola, yang dikenal sebagai solusi Schwarzschild. Selanjutnya, beberapa
solusi yang lebih kompleks dibahas secara berurutan, termasuk solusi untuk alam semesta yang
akan banyak kita gunakan pada Bagian II buku ini.
68

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.2. Solusi Schwarzschild

3.2.

Solusi Schwarzschild

Solusi Schwarzschild adalah solusi eksak dari persamaan medan Einstein yang pertama
kali ditemukan. Solusi Schwarzschild merupakan solusi vakum simetri bola yang ditemukan
oleh astronom Karl Schwarzschild pada Desember 1915, berdasarkan pekerjaan Einstein pada
paper periheliumnya. Untungnya, persamaan medan pada paper perihelium itu benar untuk
kasus vakum. Solusi ini juga menjadi solusi persamaan medan yang paling sederhana (selain
metrik Minkowski, tentunya) yang memerikan geometri ruang-waktu vakum (hampa) di sekitar
sumber masif berbentuk simetri bola [Heinicke & Hehl, 2015].
Seperti yang kita ketahui dari hukum Newton, gaya gravitasi yang dialami oleh partikel
masif bergantung pada jaraknya, namun tidak bergantung pada orientasi. Gaya semacam ini
dikenal sebagai gaya sentral. Hal semacam ini tidak hanya berlaku pada gaya gravitasi saja,
tetapi pada seluruh gaya fundamental. Implikasi dari sifat gravitasi sebagai gaya sentral adalah
benda-benda langit cenderung berbentuk bola. Deformasi dari bentuk bola disebabkan oleh
kehadiran gaya lain, semisal gaya sentrifugal dan gaya kohesi. Pada upabab ini, kita akan
membahas solusi persamaan medan untuk kasus yang paling sederhana, yakni medan gravitasi
simetri bola (tanpa kehadiran gaya atau efek lain) dalam vakum. Untuk itu, bentuk umum
metrik simetri bola akan dirincikan terlebih dahulu.
3.2.1. Metrik Simetri Bola
Suatu entitas fisik disebut simetri bola jika entitas tersebut memiliki kontur
permukaan yang tidak bergantung pada arah (bukan merupakan fungsi
dan ). Kontur
permukan yang dimaksud tidak mesti berupa kontur materi, namun dapat juga berupa
permukaan gauss, yakni permukaan yang dibentuk oleh titik-titik dengan besar medan yang
sama. Jelaslah satu-satunya permukaan yang memenuhi kondisi ini adalah permukaan bola
(sphere). Dalam sajian matematis, metrik simetri bola adalah metrik yang mempertahankan
bentuk
,

(3.1)

Dengan dapat berupa tetapan atau fungsi dari dan serta parameternya lainnya tidak
bergantung terhadap dan dan . Berdasarkan syarat di atas, maka rumusan metrik simetri
bola dapat kita sajikan dalam bentuk metrik umum sebagai berikut.
(

(3.2)

Rumusan umum seperti pada persamaan (3.2) dikenal sebagai ansatz. Ansatz dipilih
berdasarkan asumsi fisis dan syarat batas dari kasus yang dipilih. Tujuan memecahkan
persamaan medan adalah untuk mengetahui parameter-parameter tak tentu dalam ansatz
metrik dengan menggunakan persamaan kendala yang diketahui. Meskipun demikian, sering
pula persamaan kendala yang dimiliki tidak mencukupi sehingga metrik akhir masih
Sunkar E. Gautama

69

Solusi Persamaan Medan Einstein

mengandung fungsi tak tentu, yang mana akan dibahas lebih lanjut pada bagian lain.
Sekarang kita kembali pada ansatz (3.2), tensor metrik yang memenuhi elemen garis itu
ialah
(

)
(

(3.3)

Dari tensor metrik kovarian di atas, diperoleh determinan metrik


(

(3.4)

Dan tensor metrik kontravarian


(

)
(

,
(

(3.5)

Langkah selanjutnya adalah menghitung simbol Christoffel dari metrik (3.3). Dari
perumusan simbol Christoffel
.

(3.6)

Jelaslah jika
tensor diagonal, maka simbol Christoffel hanya mungkin tidak nol jika (1)
, (2)
, dan (3)
serta simetrinya. Jika dihitung, diperoleh 17
simbol Christoffel yang tidak lenyap yaitu:
1) Bila

, maka

0
00

2) Bila

, maka

00

70

0(

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.2. Solusi Schwarzschild

3) Bila
0

dan simetrinya

, maka

0
0

Selanjutnya, dengan menyulihkan simbol Christoffel ke dalam persamaan (1.97),


diperoleh komponen tensor Ricci
00

00

00

0 0

0
0 00

00 +

0
0 00

0+

0
00

0
0 00

00 +

0
0 00

0+

0
0
00 ( 00

0 00

0 0

*(

)+

{
(

Sunkar E. Gautama

(
)

* 0(

0
00 0

0 0

0
00 ( 0

0)

)+
}

2
(

(3.7)

0
0
0

0
0 0

0
00 0

0 0
00 00

00

0
0
0

)+
)+

*(

0
0

0
00

0
0

0
0

(
(

0
00
0

0)
00

)+

71

Solusi Persamaan Medan Einstein

(3.8)

)+
*

0
0

0
0

*(

0
0

+
)+

0
00

0
0

0)

0
0

3
+

0)

*
0

0
00

+
{

(
/3

*
}
(

72

}
(

3
(3.9)

0
0

)+
3

+
/3

}
(3.10)

* +

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.2. Solusi Schwarzschild

0
0

)+
(

)}

}
(

(3.11)

Dan skalar Ricci,


.

00

{(

3}
39

(
(

}
)

(3.12)

3.2.2. Perumusan Metrik Schwarzschild


Solusi Schwarzschild ialah solusi eksak persamaan medan Einstein untuk ruang-waktu
vakum di sekitar objek masif statik simetri bola. Dikatakan statik oleh karena objek (sumber
medan) tidak berubah terhadap waktu sehingga medan pun tak bergantung waktu. Oleh
karena itu, perumusan metrik simetri bola yang telah diturunkan sebelumnya dapat digunakan

dengan syarat statik,


.
(

( )

( )

(3.13)

dengan determinan metrik,


(

(3.14)

Dari persamaan (3.7) hingga (3.11) dengan menerapkan syarat statik, diperoleh tensor Ricci:
00

(3.15)
(3.16)

Sunkar E. Gautama

73

Solusi Persamaan Medan Einstein

(3.17)

(3.18)
Dan skalar Ricci,
0

(3.19)

Oleh karena metrik Schwarzschild adalah solusi vakum (eksterior dan tanpa medan
induksi selain gravitasi) maka tensor stres-energi-momentum yang berlaku adalah
.
Berdasarkan persamaan (2.6), jika
maka
. Meskipun pada daerah eksterior
, medan gravitasi dari massa sumber
mengakibatkan ruang-waktu di sekelilingnya
turut melengkung,

. Geometri seperti ini disebut Ricci flat namun tidak Riemann

flat. Perlu diingat bahwa ruang-waktu yang memenuhi Ricci flat belum tentu datar, sedangkan
bila memenuhi Riemann flat maka sudah tentu ia datar (ruang Minkowski). Untuk lebih
jelasnya, perhatikan Gambar 3.1.
Gambar 3.1. Sebaran massa yang terditribusi
seragam dalam bentuk bola dengan radius .
Misalkan bila objek merupakan fluida ideal,
maka pada daerah interior dipenuhii
(

). Adapun di luar dari


sebaran massa objek (eksterior),
. Pada

vakum

daerah

(eksterior),

sehingga

Selanjutnya, dengan menggunakan persamaan medan Einstein,


(3.20)
Menyulihkan
dan ke dalam persamaan medan Einstein untuk daerah vakum (
untuk komponen-00, diperoleh:
00

00

00

),

00

00

(3.21)

Sedangkan untuk komponen lainnya


74

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.2. Solusi Schwarzschild

(3.22)
.

(3.23)

Untuk jarak yang sangat jauh dari massa sumber, pengaruh gravitasi menjadi sangat
lemah sehingga geometri ruang-waktu haruslah tereduksi menjadi ruang Minkowski. Dari
syarat asimtotik untuk
maka
, didapatkan
. Menyulihkan
ke dalam
persamaan (3.21), diperoleh:
(3.24)
Kemudian, memperhatikan bahwa

), maka

Dengan
tetapan integrasi berdimensi panjang yang belum kita ketahui nilainya.
Menyulihkan
dan
ke dalam ansatz pada persamaan (3.2), diperoleh
.

(3.25)

Metrik pada persamaan (3.25) di atas dikenal sebagai metrik Schwarzschild, yang
mana memerikan geometri ruang di sekitar sumber masif simetri bola. Meskipun pada daerah
eksterior
, namun induksi medan gravitasi dari sumber melengkungkan ruang di
sekelilingnya. Dalam limit medan lemah, diketahui medan gravitasi akan memenuhi hukum
gravitasi Newton, di mana tensor metrik dapat didekati dengan metrik Minkowski dengan
perturbasi orde pertama
(

00

Dengan

(3.26)

ialah potensial gravitasi Newton. Dengan membandingkan persamaan

(3.26) dan persamaan (3.25), didapatkan


(3.27)
atau sering pula digunakan notasi

Memecahkan persamaan medan vakum sebenarnya dapat dilakukan tanpa perlu


menuliskan persamaan medan secara ekspisit dan menyulihkan nilai
dan . Persamaan
(2.6) menunjukkan bahwa tensor Ricci bernilai nol pada kasus vakum (
). Jadi, kita

Sunkar E. Gautama

75

Solusi Persamaan Medan Einstein

cukup memilih persamaan-persamaan dari syarat


[11]

dan

. Misalnya di sini dipilih

00 ,

untuk mengetahui nilai dari


untuk daerah eksterior[12].

, dan

.
.

(3.28)

(3.29)

(3.30)

Menjumlahkan persamaan (3.28) dan (3.29),


(

(3.31)

Menyulihkan persamaan (3.31) ke persamaan (3.30),


(

Diperoleh hasil yang sama dengan persamaan (3.24), sehingga didapatkan kembali solusi
.
Selanjutnya, kita akan coba menggunakan metode lain dalam penerapan syarat batas
agar dapat mengetahui nilai koefisien . Jika objek bergerak dalam ruang dengan kecepatan
, lintasan objek dalam ruang waktu mendekati geodesik rupa-waktu (time-like geodesic)
sehingga suku ke-2 dan ke-3 ruas kanan metrik (3.25) dapat diabaikan,
.
Mengingat

,
.

Berdasarkan hukum gravitasi Newton, diketahui kecepatan dari objek yang jatuh bebas akibat
pengaruh gravitasi dari massa memenuhi persamaan
(3.32)
Sehingga didapatkan

, serupa dengan hasil pada persamaan (3.27).

[11]

Karl Schwarzschild sendiri menggunakan versi persamaan medan dari paper perihelium
Einstein,
.
[12]
Untuk sistem persamaan linear
variabel, dibutuhkan setidaknya
persamaan untuk
memperoleh solusinya. Untuk sistem persamaan diferensial, sering dibutuhkan lebih banyak
persamaan.

76

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.3. Transformasi Koordinat dan Interpretasi Metrik Schwarzschild

3.3.

Transformasi Koordinat dan Interpretasi Metrik Schwarzschild

Metrik Schwarzschild pada persamaan (3.25) dirumuskan dalam koordinat bola. Jika
diperhatikan, nampak bahwa metrik (3.25) tak terdefinisi (singular) pada
dan
,
(
)
namun kontinu sepanjang selang
(
). Singularitas pada
nampaknya bukan
hal yang luar biasa, setiap gaya yang besarnya berbanding terbalik dengan jarak akan
menghasilkan singularitas pada
. Namun, kita patut curiga singularitas pada
disebabkan oleh kelemahan matematis dari fungsi metrik. Untuk memeriksanya, kita perlu
menyajikan metrik Schwarzschild dalam koordinat lain dan mengecek apakah singularitas pada
ini tetap muncul. Jika ada satu saja sistem koordinat yang membuat metrik
Schwarzschild tidak singular di
maka dapat dipastikan singularitas itu hanyalah
singularitas koordinat, bukan singularitas yang memiliki makna fisis. Seperti yang telah
disebutkan beberapa kali sebelumnya, geometri suatu ruang tidak bergantung terhadap
pemilihan koordinat, sehingga meskipun sajian metrik berubah setelah transformasi, keduanya
tetap memerikan geometri yang identik.
3.3.1. Koordinat Eddington-Finkelstein
Metrik Schwarzschild pada persamaan (3.25) menunjukkan singularitas (
)
pada
dan perpindahan imajiner. Untuk itu, perlu untuk memerikan metrik
Schwarzschild dalam koordinat lain untuk melenyapkan efek itu (jika singularitas yang muncul
pada metrik (3.25) ialah singularitas koordinat, bukan singularitas fisis). Salah satu penyajian
metrik Schwarzschild adalah dalam koordinat Eddington-Finkelstein. Koordinat ini diperoleh
melalui transformasi
.

(3.33)

Yang dinamakan ingoing Eddington-Finkelstein coordinates. Dari persamaan di atas diperoleh


.
.

/
/

.
.

Menyulihkan nilai di atas ke dalam metrik Schwarzschild (3.25), diperoleh


.

(3.34)

Nampak bahwa metrik (3.34) terdefinisi untuk setiap nilai dan terdefinisi untuk setiap
nilai
. Dengan demikian, dapat dipastikan singularitas metrik Schwarzschild pada
semata-mata adalah singularitas koordinat, bukan singularitas fisis. Selanjutnya, diperkenalkan
pula outgoing Eddington-Finkelstein coordinates,

Sunkar E. Gautama

77

Solusi Persamaan Medan Einstein

(3.35)

diperoleh
.

Gambar 3.2.

(3.36)

Metrik Schwarzschild dalam koordinat ingoing (kiri) dan outgoing (kanan)


Eddington-Finkelstein (dengan
dan
). Gambar kiri
mengilustrasikan lubang hitam, semua foton yang datang melewati

berakhir menuju singularitas. Gambar kanan mengilustrasikan
white hole, kebalikan dari lubang hitam [Heinicke, C. & Hehl, F.W., 2015].

3.3.2. Koordinat Kruskal-Szekeres


Selain dalam koordinat Eddington-Finkelstein, metrik Schwarzschild juga dapat
disajikan dalam sistem koordinat lain. Diperkenalkan koordinat Kruskal-Szekeres dengan set
transformasi:
.

(3.37)

Sedangkan
dan
tidak berubah. Dengan menerapkan transformasi (3.37) pada metrik
Schwarzschild, dengan mudah diperoleh
.

[.

(3.38)

Atau
78

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.3. Transformasi Koordinat dan Interpretasi Metrik Schwarzschild

(3.39)

Dengan membandingkan persamaan (3.39) dan metrik awal pada persamaan (3.25),
didapatkan sajian metrik Schwarzschild dalam koodinat Eddington-Finkelstein,
(

(a)
Gambar 3.3.

(3.40)

(b)

(a) Metrik Schwarzschild dalam koordinat Kruskal-Szekeres


(Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Kruskal-Szekeres_coordinates).
(b) Paraboloid Flamm yang menggambarkan irisan waktu metrik
Schwarzschild.

3.3.3. Interpretasi Metrik Schwarzschild


Pada bagian ini akan dibahas sedikit interpretasi metrik Schwarzschild sejauh hasil
yang diperoleh, yakni semata-mata bentuk metriknya. Bila diperhatikan kembali rumusan pada
Upabab 3.2.1 dan 3.2.2, jelas bahwa perumusan kita mengakomodasi kondisi nonstatik, yakni
kebergantungan parameter metrik terhadap koordinat waktu. Namun, pada akhirnya sukusuku dengan kebergantungan waktu itu lenyap dengan sendirinya. Artinya, metrik simetri bola
mesti bersifat statik. Pun jika dipilih memulai dengan bentuk ansatz yang berbeda, solusi
vakum simetri bola yang diperoleh tetap saja solusi Schwarzschild mungkin dengan
menerapkan transformasi koordinat. Teorema ini dikenal sebagai teorema Birkhoff. Hal ini
nampak rasional mengingat bila suatu benda tidak statik, maka gaya yang terlibat dengan gerak
benda akan menghasilkan deformasi dari bentuk simetri bola.
Sebelumnya, kita telah menyadari hal unik yang terjadi pada
dan
. Bila
, 00 menjadi singular (menghasilkan ketakhinggaan) dan
lenyap. Selanjutnya, pada
, parameter 00 menjadi lenyap dan
menjadi singular. Kita telah menemukan bahwa
Sunkar E. Gautama

79

Solusi Persamaan Medan Einstein

singularitas ini hanyalah perkara matematis (diskontinuitas fungsi) akibat pemilihan koordinat.
Pembahasan dalam Upa-upabab 3.3.1. telah membuktikan bahwa singularitas pada
hanyalah singularitas koordinat, bukan singularitas fisis.
Meskipun telah ditemukan
bukanlah singularitas dalam metrik Schwarzschild,
hal itu tidak melenyapkan sifat istimewa radius Schwarzschild. Seperti yang disebutkan
sebelumnya, 00 lenyap pada
dan menjadi negatif pada
. Hal ini berarti daerah
pada
bersifat rupa-ruang serta tidak ada pengamat statik pada
. Telah dijelaskan
sebelumnya pada Upabab 1.2.3. bahwa peristiwa yang terletak pada daerah rupa-ruang tidak
terhubung secara kausalitas dengan pengamat. Praktis, kita tak dapat mengamati daerah yang
terletak pada
. Permukaan bola berjejari menjadi dinding penghalang bagi kita untuk
mengamati lebih jauh ke dalam. Oleh karenanya, permukaan bola berjejari ini dinamakan
horizon peristiwa (event horizon).
Sebelum membahas lebih lanjut mengenai horizon peristiwa, mari kita tinjau terlebih
dahulu keistimewaan radius Schwarzschild ini berdasarkan hukum Newton. Menurut hukum
gravitasi Newton, kelajuan lepas partikel; kelajuan minimal yang diperlukan partikel yang
bergerak radial untuk lepas dari medan gravitasi sumber memenuhi persamaan (3.32), dengan
adalah jarak mula-mula partikel dari pusat massa sumber. Dari persamaan (3.32), diperoleh
bahwa pada jarak
, kelajuan lepas bernilai . Artinya cahaya sekalipun tidak
dapat lolos dari sumber gravitasi yang berjarak kurang dari . Mengingat postulat relativitas
khusus bahwa tidak ada isyarat yang dapat bergerak lebih cepat daripada , artinya tidak ada
satupun objek maupun isyarat yang dapat lolos dalam lingkup
sehingga tak ada
informasi yang dapat diperoleh. Sembarang partikel dapat bergerak dari luar ke dalam horizon
peristiwa, namun tak ada yang dapat bergerak dari dalam ke luar sehingga radius Schwarzschild
berlaku seperti radius of no returns. Dengan demikian, sifat unik radius Schwrazschild juga
bukanlah hal asing dalam hukum gravitasi Newton.
Objek yang mampu memerangkap cahaya memang sebuah konsep radikal yang sulit
diterima. Meskipun begitu, semua objek yang kita kenal sehari-hari tidak ada yang memiliki
horizon peristiwa. Misalkan saja Bumi yang memiliki massa
kg. Jika dihitung,
radius Schwarzschild untuk Bumi ialah sekitar 5 mm, jauh lebih kecil daripada radius Bumi,
6.371 km. Jadi, massa yang terdistribusi dalam bola berjejari 5 mm tadi bukanlah
,
melainkan jauh lebih kecil. Jika dihitung radius Schwarzschild untuk massa yang tercakup
dalam radius 5 mm tadi, diperoleh nilai yang jauh lebih kecil lagi. Demikian seterusnya
sehingga diperoleh bahwa Bumi tidak memiliki horizon peristiwa, sebagaimana manusia, bola
bowling, semangkuk mie instan rasa kaldu ayam dengan telur rebus, bahkan Matahari
sekalipun. Lalu, bagaimana bila seandainya terdapat suatu objek masif yang sedemikian
mampatnya sehingga seluruh massanya termuat dalam radius Schwarzschild-nya? Berdasarkan
konsekuensi dari relativitas umum, maka horizon peristiwa eksis pada objek itu sehingga tidak
ada materi, energi, maupun informasi yang dapat lolos dari dalamnya. Objek semacam ini

80

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.4. Geodesik Metrik Schwarzschild

dikenal sebagai lubang hitam (black hole). Lubang hitam diperkirakan eksis sebagai hasil
kerontokan gravitasi dari inti bintang supermasif yang menjadi supernova. Ketika gaya tolak
dari reaksi termonuklir pada bintang telah berhenti, tarikan gravitasi pada sisa inti bintang
supermasif sedemikian kuatnya, mengalahkan gaya tolak dari degenerasi neutron. Massa dari
sisa inti bintang tertarik hingga terkungkung dalam radius yang lebih kecil dari radius
Schwarzschildnya berdasarkan teori klasik, menjadi singularitas massa. Horizon peristiwa pun
eksis, dan kita tak dapat mengetahui hal yang selanjutnya terjadi di dalamnya.
Tentunya, sangat sulit memvisualisasikan manifold lengkung 4 dimensi. Namun, jika
kita membenamkan metrik Schwarzschild ke dalam ruang datar 5 dimensi, (
) dan
meninjau kompenen spasial pada sembarang
konstan (dikenal sebagai time slicing) maka
kita dapat menggambarkan kelengkungan spasial. Sifat simetri bola mengijinkan kita memilih
dan
tanpa menghilangkan generalitas ruang. Jadi, dapat dituliskan
,(

Persamaan di atas menyisakan tiga koordinat, sehingga dapat divisualisasikan dengan mudah.
Selanjutnya, membandingkan dengan komponen spasial (
) metrik Schwarzschild (3.25),
(
diperoleh jalinan (

)
) . Jika diintegralkan, didapatkan

(
.

(3.41)

Jika persamaan (3.41) diplot dengan mengingat simetri pada arah , dapat diperoleh
irisan waktu dari metrik Schwarzschild yang dikenal sebagai paraboloid Flamm (lihat Gambar
3.3.b). Patut diingat bahwa tidak ada partikel yang bergerak pada permukaan paraboloid ini
karena garis dunia di permukaan ini mensyaratkan kecepatan tak-hingga.

3.4.

Geodesik Metrik Schwarzschild

3.4.1. Orbit dalam Mekanika Newton


Dalam mekanika Newtonian, gerak suatu partikel uji bermassa
pengaruh gravitasi massa sumber
dapat disajikan dengan Lagrangian
(
Dengan
maka
bidang (misalnya
Sunkar E. Gautama

dalam ruang akibat

(3.42)

) adalah massa reduksi dan


massa total. Bila
dan
. Persamaan di atas berlaku untuk gerak partikel dalam
). Selanjutnya, persamaan EulerLagrange memberikan:
81

Solusi Persamaan Medan Einstein

. /
.

(3.43)

(3.44)

Persamaan (3.43) merupakan persamaan gerak partikel dan persamaan (3.44) menunjukkan
hukum kekekalan momentum sudut dipenuhi oleh gerak partikel. Selanjutnya, mengingat
kebergantungan dan terhadap , kita dapat memperoleh persamaan lintasan partikel dalam
ruang dengan menuliskan persamaan (3.44) dalam fungsi dan . Untuk itu, pertama-tama
dilakukan pemisalan
(3.45)
sehingga

.
Dari persamaan (3.44) diperoleh

), sehingga

Menyulihkan nilai yang diperoleh di atas ke dalam persamaan gerak (3.43), diperoleh
persamaan lintasan partikel

Selanjutnya, dengan mendefinisikan parameter kecepatan luas,

(3.46)

diperoleh persamaan lintasan partikel yang memerikan posisi partikel dalam sajian
dan yaitu:
(3.47)
Persamaan (3.47) merupakan PD linear orde-2 non-homogen, yang memiliki solusi
(
Selanjutnya, dapat dilakukan pemilihan
dalam bentuk
82

0)

0)

dan menuliskan kembali fungsi di atas ke

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.4. Geodesik Metrik Schwarzschild

(
di mana

ialah true anomaly,

(3.48.a)

kedudukan perifokus, dan

dengan

suatu tetapan nirdimensi. Persamaan (3.48.a) dikenal sebagai solusi Kepler yang memberikan
fungsi radius orbit dari titik fokus terhadap bujur
dari sembarang orbit berbentuk irisan
kerucut. Sering diperkenalkan parameter semi-latus rectum, , dan setengah sumbu panjang, .
(

Sehingga persamaan (3.48.a) dapat ditulis ulang sebagai


(3.48.b)

( )
Jika
bila

, persamaan (3.48.b) terduksi menjadi persamaan lingkaran menjadi persamaan elips


, parabola bila
, dan hiperbola bila
.

Gambar 3.4.

Solusi gerak partikel masif dalam pengaruh potensial gravitasi menurut


teori gravitasi Newton memenuhi bentuk irisan kerucut. Bila
, orbit
akan berbentuk elips atau lingkaran. Geometri orbit dapat diperikan
dengan dua parameter, dan . Untuk orbit elips, berlaku (
).

3.4.2. Persamaan Gerak pada Metrik Schwarzschild


Setelah diberikan penyegaran kembali mengenai persamaan lintasan partikel di bawah
pengaruh potensial gravitasi dalam mekanika Newtonian, sekarang akan dicari persamaan
lintasan partikel serupa berdasarkan Relativitas Umum. Berdasarkan Teori Relativitas Umum,
suatu sumber masif akan menghasilkan kelengkungan ruang dan partikel di sekelilingnya
bergerak dengan mengikuti kelengkungan ruang tadi. Oleh karena itu, lintasan yang ditempuh
oleh partikel uji adalah lintasan terpendek yang dimungkinkan dalam ruang yang melengkung,
yang kita kenal sebagai geodesik. Menuliskan kembali persamaan geodesik (1.80)

Sunkar E. Gautama

83

Solusi Persamaan Medan Einstein

Untuk menyelesaikan persamaan tensor di atas, kita akan menyulihkan niai


satu
per satu dan menyulihkan simbol Christoffel yang tidak lenyap yang telah diperoleh pada Upa
upabab 3.2.1 (ingat menyulihkan kondisi statik,
).
1) Untuk
Untuk

, persamaan geodesik menjadi


0

Di antara

, yang tidak bernilai nol hanya


0
0

0
0

dan
0

0,

sehingga

2) Untuk
00 .
(

/
/

.
. /

. /

/
.

3) Untuk
.
.

4) Untuk

Terlihat bahwa persamaan geodesik memberikan empat persamaan diferensial yang


saling terkait, namun nampaknya cukup rumit untuk dipecahkan. Mengingat solusi
Schwarzschild memenuhi sifat simetri bola maka kita bebas memilih orientasi koordinat
sedemikian rupa sehingga gerak partikel berada pada bidang ekuator,
(3.49)
sehingga

. Keempat persamaan geodesik di atas dapat disederhanakan menjadi:


0

(3.50)

1
(

84

. /

. /

(3.51)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.4. Geodesik Metrik Schwarzschild

(3.52)
0

(3.53)

Dengan mengintegralkan persamaan (3.50) dan mengingat


.

, diperoleh

(3.54)

dengan suatu tetapan integrasi. Kemudian, dari persamaan (3.53),


(3.55)
dengan tetapan integrasi . Selanjutnya persamaan (3.51), persamaan diferensial itu nampak
sangat sulit untuk dipecahkan. Oleh karena itu, kita gunakan metrik Schwarzschild sebagai
penggantinya.
.

Menyulihkan nilai

. /

. /

. /

, diperoleh
.

. /

. /

Menyulihkan persamaan (3.54) dan (3.55), didapatkan


.
.
Lakukan pemisalan

/.

dan
.

(3.56)

Selanjutnya, persamaan (3.56) di atas didiferensialkan terhadap ,

Akhirnya, diperoleh persamaan lintasan partikel di bawah pengaruh potensial gravitasi


menurut relativitas umum, yaitu
(3.57)

Sunkar E. Gautama

85

Solusi Persamaan Medan Einstein

Nampak bahwa persamaan di atas serupa dengan persamaan (3.47) yang diturunkan dari
penjabaran mekanika Newton; kecuali adanya kehadiran suku
. Suku koreksi ini
membuat orbit partikel tidak lagi berupa kurva tertutup akibat adanya presesi perihelion. Efek
ini akan dibahas lebih detil pada Bab 4.
3.4.3. Lintasan Cahaya
Pada Upa-upabab 3.4.2 telah dibahas persamaan lintasan untuk partikel masif,
selanjutnya pada bagian ini akan dibahas lintasan cahaya (null-like geodesic) yang memenuhi
. Untuk lintasan cahaya, metrik Schwarzschild berbentuk
.

(3.58)

Di sini akan dibahas dua kasus khusus gerak foton dalam metrik Schwarzschild, yaitu gerak
radial dan gerak rotasi. Pada gerak radial,
sehingga diperoleh
.

(3.59)

Yang memberikan solusi


.

(3.60)

/1

Persamaan (3.60) di atas menunjukkan jika cahaya (atau partikel lain) bergerak dari jarak
maupun
, dibutuhkan waktu yang tak berhingga untuk sampai ke . Hal ini
menunjukkan bahwa pengamat di luar horizon tidak dapat mengamati foton melewati horizon.
Namun, bagi objek yang bergerak menuju lubang hitam, ia akan memintasi horizon dalam
waktu yang berhingga pada jamnya.
Selanjutnya, untuk kasus gerak rotasi, dapat digunakan persamaan (3.58) dengan syarat
rotasi sirkular
dan pemilihan
,
.

Sedangkan dari persamaan Euler-Lagrange (3.43) diperoleh


.

Kedua persamaan di atas memberikan


(3.61)
Yang memberikan lintasan sirkular bagi foton pada

86

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.5. Solusi Interior Schwarzschild

3.5.

Solusi Interior Schwarzschild

Telah dijelaskan sebelumnya bahwa metrik Schwarzschild yang telah diperoleh


sebelumnya hanya berlaku pada daerah eksterior, vakum kecuali oleh medan induksi. Pada
daerah interior (misalkan bintang), sebaran materi di dalamnya menyumbang energimomentum sehingga
. Kita andaikan suatu bintang statik dan mempertahankan
bentuk simetri bola sehingga kita dapat melakukan pemilihan ansatz:
( )

( )

(3.62)

Kita juga memiliki kendala bahwa metrik interior haruslah kontinu dengan metrik
Schwarzschild pada daerah batas (permukaan bintang,
). Namun, kita tidak memiliki
persaamaan kendala yang dapat menunjukkan hubungan antara
dan
oleh karena
syarat Ricci flat dan asimtotik Minkowski tidak berlaku. Akibatnya, penyelesaian persamaan
(3.62) akan menghasilkan solusi trivial, kecuali kita mengasumsikan bentuk dari
. Ada
beberapa macam asumsi yang diajukan dan yang paling sederhana ialah pemilihan [Heinicke &
Hehl, 2015]
.
Dengan

( )

( )

( )

dan

( )

(3.63)

( ) adalah massa yang terlingkupi dalam permukaan

Gauss berjejari yang ditinjau.


( )

(3.64)

Kemudian, kita modelkan struktur interior bintang sebagai fluida sederhana,


.

(3.65)

( ) dan tekanan isotropik


( ). Selanjutnya, dengan
Dengan kerapatan massa
menggunakan persamaan medan Einstein dengan ansatz simetri bola statik (3.62) dan tensor
stres-energi-momentum (3.65), diperoleh:
(3.66)

00

(3.67)
(

(3.68)

Sedangkan dari
diperoleh persamaan yang sama dengan
. Mendiferensialkan
persamaan (3.67) terhadap kemudian meyulihkan 00
dan
ke dalamnya, diperoleh

Sunkar E. Gautama

87

Solusi Persamaan Medan Einstein

(3.69)
Dengan menyulihkan nilai
persamaan (3.67), diperoleh

pada persamaan (3.63) dan persamaan (3.69) ke dalam

( )

).
(

).

( )

( )

/.

(3.70)

Persamaan (3.70) di atas dikenal sebagai persamaan Tolmann-Oppenheimer-Volkoff


(TOV). Pada objek yang (nyaris) tidak terkompresi (incompressible), meskipun tekanan yang
dalami oleh lapisan bagian dalam lebih tinggi, kerapatan materi (nyaris) tidak berubah. Untuk
objek semacam ini (misalkan bintang neutron), dapat dipilih
konstan sehingga persamaan
(3.64) menjadi
(3.71)

( )
Adapun persamaan (3.70) dapat diintegralkan dan memberikan
(
0 (
Menggunakan syarat batas

)(

pada

dan mendefinisikan ( )

( )

diperoleh

Setelah melakukan sedikit pekerjaan aljabar, didapatkan bentuk eksplisit:

( )

Kemudian, dengan menuliskan persamaan (3.69) sebagai


(

(3.72)

, (

)- , didapatkan

Atau
, (

88

)-

(3.73)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.6. Solusi Persamaan Medan Elektrovakum

Dengan
adalah tetapan integrasi. Selanjutnya, menyulihkan persamaan (3.72) ke dalam
persamaan (3.73) dan mengeset sedemikian sehingga dipenuhi syarat kontinuitas metrik
interior memiliki nilai yang sama dengan metrik Schwarzschild pada daerah batas
didapatkan

<

sehingga akhirnya diperoleh

;=

<

;=

(3.74)

Dengan demikian, dapat dituliskan metrik Schwarzschild komplit, mencakup daaerah


interior (fluida ideal) dan eksterior yaitu:
.
4
{

3.6.

(3.75)
.

Solusi Persamaan Medan Elektrovakum

Pada upabab ini dibahas metrik untuk suatu sumber masif simetri bola yang juga
memiliki muatan listrik total. Jika kita membatasi solusinya hanya mencakup daerah eksterior
dan tanpa kehadiran materi lain di luar sumber, maka hanya medan listrik dalam vakumlah
yang memberikan kontribusi bagi tensor stres-energi-momentum. Pada realitanya, muatan
listrik dalam benda makroskopis cenderung saling melenyapkan sehingga muatan totalnya
sama dengan nol. Oleh karenanya, nyaris mustahil suatu bintang atau objek astrofisika lainnya
memiliki muatan yang cukup signifikan dibandingkan dengan gravitasinya. Meskipun
demikian, solusi elektrovakum ini tetap menarik untuk dikaji sebagai toy model untuk melihat
kopling interaksi gravitasi dan elektromagnet berdasarkan relativitas umum.
3.6.1. Perumusan Medan Elektrovakum Simetri Bola
Jika suatu sumber muatan berbentuk simetri bola, maka medan elektromagnet yang
dipancarkannya akan mengikuti bentuk simetri bola. Misalkan dipilih ansatz metrik simetri
bola (3.2),
( )

Sunkar E. Gautama

( )

89

Solusi Persamaan Medan Einstein

(
)
dengan metrik (3.13) dan
. Jika sumber tadi memiliki muatan total
maka berdasarkan hukum Coulomb terdapat medan listrik pada jarak sebesar

(3.76)
Karena medan yang terlibat bersifat simetri bola, maka komponen
sehingga
. Adapun kita dapat melakukan pemilihan koordinat sedemikian
rupa sehingga
sehinga komponen medan yang tidak lenyap hanya . Tensor kuat
medan yang dipenuhi oleh sistem ini dapat disajikan dalam bentuk tensor kovarian:

(3.77)

Karena tensor metrik berbentuk diagonal, maka dengan mudah disulihkan


Selanjutnya, menggunakan persamaan Maxwell dalam vakum (2.86)
(
Untuk komponen

(3.78)

, diperoleh

Yang memberikan nilai


(

(3.79)

Dengan suatu tetapan (tidak bergantung terhadap ). Jika kita tinjau daerah yang sangat jauh
dari sumber sehingga efek kelengkungan sangat kecil, maka daerah itu dapat didekati dengan
( ) ( )
ruang Minkowski (
). Oleh karena medan listrik simetri bola dalam
ruang Minkowski diketahui berbentuk
(

Maka dari syarat batas asimtotik, diketahui


elektrovakum simetri bola,

sehingga diperoleh tensor medan

90

(3.80)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.6. Solusi Persamaan Medan Elektrovakum

3.6.2. Metrik Reissner-Nordstrm


Sekarang kita akan menelusuri solusi persamaan medan Einstein dengan kehadiran
medan elektromagnetik yang memenuhi sajian (3.80). Meninjau komponen-00 dari tensor
stres-energi medan elektromagnetik pada persamaan (2.13),
.
0

00

Menyulihkan nilai

00

/
0

00 ( 0

)1

dan
(

8(

*(

*(

* 9

Menyulihkan nilai
(

00

Mengingat

dan

{.

/ }

{.

/ }

, akhirnya diperoleh

0 0

(3.81)

00

Bentuk ruas kiri persamaan medan simetri bola telah kita peroleh sebelumnya pada
pembahasan solusi Schwarzschild serta sajian
untuk medan elektrovakum juga telah kita
temukan. Dengan demikian, kita sudah dapat melanjutkan pekerjaan kita ke persamaan
medan. Meninjau komponen-00 persamaan medan Eintein:
00

00

00

Menyulihkan tensor dan skalar Ricci metrik simetri bola dari persamaan (3.15) dan (3.19) di
ruas kiri dengan syarat asimtotik Minkowski
serta persamaan (3.81) di ruas kanan,
diperoleh:

(3.82)
Memperhatikan bahwa
.

Sunkar E. Gautama

), maka

(
/

91

Solusi Persamaan Medan Einstein

(3.83)
Dengan

tetapan integrasi. Menyulihkan persamaan (3.83) ke dalam ansatz (3.13), didapatkan


.

Mengingat untuk limit

, maka solusi di atas haruslah tereduksi menjadi

metrik Schwarzschild sehingga diperoleh

. Menuliskan

, solusi di

atas dapat ditulis kembali dalam bentuk


(

(3.84)

Metrik di atas dikenal metrik Reissner-Nordstrom, yang memerikan geometri ruang-waktu di


sekitar sumber masif statik simetri bola yang bermuatan.
Dengan mengamati bentuk metrik Reissner-Nordstrom, nampak bahwa metrik
menunjukkan singularitas bila (
oleh karena
. Singularitas
)
ini muncul pada

(3.85)

bila
. Adapun jika
, maka lubang hitam Reissner-Nordstrom tidak
memiliki solusi horizon yang memungkinkan pengamat luar dapat melihat singularitas dalam
lubang hitam (naked singularity).

3.7.

Metrik de Sitter

Metrik de Sitter memerikan ruang-waktu yang tak berisi apapun selain vakum, oleh
karenanya ruang de Sitter memenuhi sifat homogen dan simetri bola. Model ini pada awalnya
diajukan oleh Willem de Sitter sebagai solusi persamaan medan untuk alam semesta vakum
bertetapan kosmologi. Oleh karena itu, tetapan kosmologi tak dapat diabaikan sehingga metrik
de Sitter dikategorikan sebagai solusi interior. Metrik de Sitter dapat ditelusuri dari ansatz
statik simetri bola,
( )

92

( )

(3.86)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.7. Metrik de Sitter

Dengan menuliskan persamaan medan sebagai


(3.87)
Suku
dapat dipandang sebagai tensor stres-energi-momentum ruang de Sitter. Oleh
karena ansatz metrik de Sitter berbentuk simetri bola maka tensor Einstein pada perumusan
metrik Schwarzschild dapat digunakan. Selanjutnya, menyulihkan
pada ruas kanan,
(

00

Diperoleh
(3.88)
(3.89)
Dari persamaan (3.88) dan memperhatikan bahwa
(

), maka

atau
.

Selanjutnya, dengan membandingkan persamaan (3.88) dan (3.89), diperoleh


, dengan suatu tetapan. Dengan demikian, diperoleh metrik
.

atau

(3.90)

Berlawanan dengan solusi eksterior yang dibahas sebelumnya di mana semakin jauh
jarak dari sumber maka ruang-waktu akan semakin datar, pada solusi global yang berlaku justru
sebaliknya. Oleh karena tidak ada sumber masif yang dapat dijadikan pusat koordinat, maka
setiap titik dalam
dapat dipilih sebagai pusat koordinat sama baiknya. Dalam skala lokal,
efek kelengkungan akan sangat kecil. Hal ini analog dengan permukaan Bumi yang bulat,
namun jika diambil daerah yang sangat kecil, maka daerah itu nyaris datar. Oleh karena itu,
mestilah dipenuhi syarat batas untuk
maka metrik de Sitter harus asimtotik Minkowski.
Dari syarat ini diperoleh
sehingga akhirnya diperoleh bentuk metrik de Sitter
dalam koordinat statik,
.

Sunkar E. Gautama

(3.91)

93

Solusi Persamaan Medan Einstein

3.7.1. Koordinat Global


Ruang de Sitter dapat dimuat (embeded) dalam ruang Minkowski 5-dimensi sebagai
),
suatu ruang-hiper (hiperboloid-4). Ambillah dalam koordinat kartesian ( 0
sebuah hiperboloid-4 dapat dinyatakan dalam fungsi
0)

(
dengan
ialah

(3.92)

adalah setengah sumbu horizontal hiperboloid. Elemen garis dari persamaan di atas

0)

(3.93)

Atau jika dinyatakan dalam koordinat bola, metrik di atas dapat ditransformasikan dengan
pemilihan
0

Dengan
berikut

. /

. /

adalah unit parameterisasi

(3.94)

. Jika diselesaikan, akan diperoleh metrik sebagai

(3.95)

. /
Dengan

adalah unit elemen volum

Selanjutnya, dipilih sistem koordinat baru (

) dengan transformasi sebagai

berikut
0

. /
(3.96)

. /}

( )
( )
( )
Nampak jelas bahwa
sajian elemen garis dalam koordinat baru tadi, yakni:
(
.

94

0)

(
/

(
.

( ) . Selanjutnya, dapat diperoleh

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.7. Metrik de Sitter

(3.97)

Nampak bahwa dalam koordinat baru ini, elemen garis hiperboloid-4 yang sebelumnya
bergantung pada lima koordinat kini hanya bergantung pada empat koordinat. Hal ini
dimungkinkan oleh karena metrik (3.97) ini hanya memuat ruang-waktu yang berada pada
permukaan hiperboloid-4 saja; berdimensi 4; sehingga dengan pemilihan koordinat yang tepat
kita dapat memerikan setiap titik pada permukaan hiperboloid-4 hanya dengan empat
koordinat saja. Tidak hanya itu, metrik (3.97) juga identik dengan metrik (3.91) dengan
pemilihan
.

Gambar 3.5.

Ruang-waktu de Sitter sebagai hiperboloid-4 yang termuat dalam ruang


hiper datar 5 dengan 0 sebagai sumbu putar. Bila dilakukan
transformasi ke sistem koordinat yang termuat dalam manifold maka
koordinat ekstra dapat dilenyapkan.

3.7.2. Koordinat Isotropik


Dari metrik de Sitter dalam koordinat ruang hiper pada persamaan (3.93), dapat
diterapkan transformasi koordinat sebagai berikut
0

. /
(3.98)

. /

( )

Akan diperoleh metrik de Sitter dalam bentuk isotropis,


(
(
Sunkar E. Gautama

)
)

(3.99)
95

Solusi Persamaan Medan Einstein

3.8.

Metrik Friedmann-Robertson-Walker

Metrik Friedmann-Robertson-Walker (FRW) ialah metrik yang memerikan geometri


alam semesta makroskopis. Metrik FRW dapat diperoleh dari persamaan medan Einstein
dengan asumsi dan kendala dari pengamatan antara lain sebagai berikut.
1) Pengembangan ruang secara seragam (ekspansi Hubble).
2) Adanya waktu kosmik 0
dalam kerangka yang bergerak bersama dengan
pengembangan ruang.
3) Alam semesta secara makroskopis bersifat homogen (seragam) dan isotropik (sama ke
segala arah).
4) Secara makroskopis, alam semesta dapat dipandang didominasi oleh radiasi dan materi
berkerapatan rendah.
Berdasarkan asumsi (1) maka fungsi parameter untuk koordinat ruang mestilah
mengandung variabel waktu. Dari asumsi (2), maka dengan menggunakan koordinat kosmik
dapat dipilih 00
. Adapun dari asumsi (3), syarat isotropik menunjukkan metrik bersifat
serupa simetri bola, sedangkan syarat homogen mengharuskan fungsi metrik bernilai sama
untuk ketiga parameter ruang (
). Berdasarkan asumsi-asumsi di atas, nampakya kita
sudah dapat memilih ansatz yang berbentuk
(

(3.100)

atau dalam sajian tensor metrik


(

(3.101)

Selanjutnya, dari asumsi (4) dapat dipilih tensor stres-energi-momentum untuk fluida
ideal,
(

Dari ansatz (3.100), diperoleh 19 komponen simbol Christoffel yang tidaak lenyap,
yaitu:
0

Tensor Ricci yang tidak lenyap ialah:

96

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.8. Metrik Friedmann-Robertson-Walker

00

(3.102)

(3.103)

(3.104)

)
(

(3.105)

(3.106)
Dan skalar Ricci
(

(3.107)

Mengingat tensor energi-momentum yang dipenuhi berbentuk diagonal, maka dari


komponen-01 diperoleh
0

sehingga mesti dipenuhi


.

Hal ini menunjukkan bahwa ( ) mengandung variabel


di sini kita tuliskan dalam bentuk
(
Sehingga

dan

( )

dan

secara terpisah, yang mana

( )

(3.108)

Selanjutnya, mengurangkan

dari

, diperoleh
(3.109)

Menggunakan persamaan medan Einstein dengan tetapan kosmologi

(3.110)

Dari tensor metrik (3.101) dan tensor energi-momentum fluida ideal, diperoleh
00

Sunkar E. Gautama

(3.111.a)

97

Solusi Persamaan Medan Einstein

(3.111.b)

/
.

(3.111.c)

Dua persamaan terakhir memberikan nilai


(3.112)
Dari persamaan (3.109) dan (3.112), diperoleh jalinan
(3.113)

. /

Persamaan diferensial (3.113) tidak dapat diintegralkan secara langsung, untuk itu
dilakukan penyulihan
(3.114.a)

( )
Sehingga

(3.114.b)

. /

Menyulihkan persamaan (3.114.a) dan (3.114.b) ke dalam persamaan (3.113), diperoleh

Yang mana dengan mudah diintegralkan menjadi:

Dengan
adalah tetapan integrasi. Menyulihkan balik parameter
(3.114.a), didapatkan

( )

ke dalam persamaan

Mengingat persamaan (3.108), maka diperoleh parameter dalam metrik


(

98

( )

( )

( )

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.8. Metrik Friedmann-Robertson-Walker

Namakan

0,

( )

( )

( )

dan ( )

( )

(3.115)

( ), didapatkan

(3.116)

Akhirnya, diperoleh metrik berbentuk


( )
.

(3.117)

yang dikenal sebagai metrik Friedmann-Robertson-Walker (FRW).


Dengan melakukan transformasi ke reduced circumference polar coordinates,
(3.118)

didapatkan

)
(

(
)

)
)

(3.119)
.

Setelah menyulihkan nilai (3.118) dan (3.119) ke dalam metrik (3.117) serta menghilangkan
tanda tilde maka metrik FRW dapat dituliskan kembali ke dalam bentuk
( )0

(3.120)

Patut diperhatikan bahwa metrik (3.120) di atas masih mengandung tetapan


parameter temporal ( ) yang belum diketahui bentuknya. Tetapan
ini menentukan
geometri dari ruang yang memenuhi asumsi-asumsi sebelumnya. Adapun nilai dari parameter
( ) dapat diperoleh dengan menyelesaikan persamaan dinamika berdasarkan asumsi fisis yang
mana akan dibahas pada bab-bab selanjutnya.

Sunkar E. Gautama

99

Solusi Persamaan Medan Einstein

3.9.

Persamaan Medan Simetri Aksial

Sebelumnya telah dibahas beberapa metrik yang memenuhi sifat simetri bola, baik
dalam ruang-waktu maupun ruang hiper. Tentunya disadari, bahwa objek astronomi seperti
bintang tidak ada yang berbentuk bola sempurna. Meskipun variasi dari bentuk bola mungkin
sangat kecil dan bisa diabaikan, namun dalam beberapa kasus suatu objek astronomi dapat
menyimpang cukup signifikan dari bentuk bola (bintang yang berotasi sangat cepat dan
galaksi), namun tetap mempertahankan satu sumbu putar (simetri aksial). Patut diingat bahwa
simetri aksial bersifat lebih umum dari simetri bola, simetri bola juga memenuhi simetri aksial.
Dalam upabab ini, akan dibahas terlebih dahulu solusi umum dari metrik simetri aksial statik
dan kemudian ditelusuri solusi khusus dari metrik simetri aksial stasioner.
3.9.1. Metrik Simetri Aksial Statik
Telah disebutkan sebelumnya, metrik yang akan kita cari kali ini adalah bentuk umum
metrik simetri aksial statik, dapat digunakan untuk memperoleh solusi geometri ruang dengan
kandungan materi-energi yang dapat ditentukan kemudian. Dengan motivasi itu, sewajarnya
kita akan berupaya menggunakan ansatz dengan syarat yang lebih longgar. Di sisi lain, semakin
longgar syarat batas yang kita gunakan, semakin rumit pula perumusannya. Di sini, kita
memilih syarat statik (parameter metrik tak bergantung waktu) dan simetri aksial, yakni bentuk
simetri yang memiliki satu sumbu simetri (axis), seperti silinder dan elipsoid.
Dengan asumsi syarat batas yang telah dikemukakan di atas, dipilih koordinat waktu ,
sepasang koordinat spasial rektilinear
dan , serta koordinat azimuth
sehingga dapat
dituliskan ansatz berbentuk:
(

(3.121)

dengan ( ) adalah parameter yang terkait dengan potensial dan ( ) adalah parameter
yang memerikan jalinan antara koordinat spasial
dengan azimuth . Metrik ini dikenal
sebagai metrik Weyl. Ingat bahwa geometri dengan simetri yang lebih ketat juga termasuk
keluarga simetri yang lebih umum. Jadi objek seperti bola juga memenuhi simetri aksial,
namun objek seperti silinder; meskipun memiliki simetri aksial; tidak memenuhi simetri bola.
Dengan demikian, ansatz (3.121) di atas juga dapat diterapkan untuk objek simetri bola dengan
memilih
sehingga memberikan
.
Dari ansatz (3.121), dapat dituliskan tensor metrik
(

))

(3.122)

Yang memberikan 20 simbol Christoffel yang tidak lenyap,

100

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.9. Persamaan Medan Simetri Aksial

0
0

0
0

0
0

0
0

00

00

Dari simbol Christoffel tersebut kemudian dicari komponen tensor Ricci yang tidak
nol. Terdapat 6 komponen tensor Ricci yang tidak nol:
(

00

(3.123)

(3.124)

(3.125)

(3.126)
(3.127)

Adapun skalar Ricci,


(

[ .

/
.

.
(

/
) -

/ ]
(3.128)

dengan

dan

(3.129)

merupakan gradien dan laplacian komponen aksial dalam koordinat silinder. Dari tensor Ricci
dan skalar Ricci (3.123) (3.128), dapat diperoleh tensor Einstein,
. Dengan pemilihan
ansatz tensor energi-momentum dan menyulihkannya ke dalam persamaan medan Einstein,
maka dapat diperoleh lima persamaan diferensial yang menuntun pada solusi khusus
persamaan medan untuk distribusi materi-energi yang diberikan.

Sunkar E. Gautama

101

Solusi Persamaan Medan Einstein

3.9.2. Solusi Vakum Metrik Weyl


Untuk kasus vakum,
diperoleh

, maka tensor Ricci pun lenyap,

. Dari

00

dan

(3.130)
Dari
(3.131)
dari
(3.132)
Dan dari

dan persamaan (3.130)


(

(3.133)

Nampak bahwa
konstan merupakan salah satu solusi dari persamaan
(3.130) (3.133), yang mana merupakan metrik ruang datar dalam koordinat silinder.
Selanjutnya, untuk memperoleh solusi lain dari set persamaan di atas, perlu syarat batas
berdasarkan model yang diajukan.

3.9.3. Metrik Simetri Aksial Stasioner


Pada pengantar Upabab 3.9 telah dijelaskan secara singkat bahwa salah satu motivasi
kita menelusuri solusi persamaan medan simetri aksial adalah karena objek astronomi tidak
berbentuk bola sempurna, melainkan terdeformasi menjadi elipsoid karena adanya efek rotasi.
Namun, dalam pembahasan metrik simetri aksial dalam Upa-upabab 3.9.1 dan 3.9.2 kita masih
menggunakan syarat batas statik, sehingga hanya berlaku pada geometri di sekitar sumber
statik; tidak bergerak; namun memiliki bentuk simetri aksial (tak perlu ditanyakan apa
bendanya). Untuk itu, agar dapat memperoleh solusi yang lebih natural dan akurat mengenai
geometri di sekitar benda langit, kita mesti mempertimbangkan efek rotasi.
Sebelumnya, kita akan bahas terlebih dahulu mengenai sifat stasioner. Jika Anda
memiliki sebuah kaleng mentega (atau bola rugby) dan diputar pada sumbu yang bukan sumbu
simetri putarnya maka kaleng bergerak dinamis dalam ruang. Ada suatu titik dalam ruang yang
sebelumnya terletak di luar kaleng berubah menjadi di dalam seiring perputaran kaleng.
Adapun bila kaleng diputar pada sumbu simetrinya, maka posisi kaleng relatif terhadap ruang
di sekitarnya tidak berubah sekalipun ia bergerak. Gerak objek tanpa perubahan posisi relatif

102

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.9. Persamaan Medan Simetri Aksial

ini disebut gerak stasioner. Jika kita membahas benda langit; dengan relasi yang gamblang;
sumbu putarnya adalah sumbu simetrinya. Dengan demikian, rotasi stasionerlah yang sesuai.
Bila dipilih sumbu rotasi sebagai sumbuZ, rotasi stasioner dicirikan oleh
ketidakbergantungan metrik terhadap waktu dan azimuth (karena posisi objek/sumber tidak
berubah dalam ruang) serta sifat invarian terhadap pembalikan waktu (time reversal) dan sudut
azimuth secara bersamaan:
(3.134)

Sifat (3.134) dapat dipahami secara intuitif: bila waktu diputar mundur maka rotasi pun
akan berbalik arah. Syarat itu juga melarang adanya suku cross-term
,
,
,
dan
, namun dapat memuat suku
. Dari perumusan di atas, dapat dipilih ansatz
metrik simetri aksial stasioner {Chandrasekhar, 1983].
(

(3.135)

Metrik di atas dikenal sebagai metrik Lewis. Tensor metrik dari persamaan (3.135) ialah:

(3.136)

Beserta inversnya,

dengan

(3.137)

. Selanjutnya, dapat dipilih koordinat spasial harmonik


dan
sedemikian sehingga
. Terdapat 20 Simbol Christoffel yang tidak lenyap

beserta simetrinya [Sukma, 2016].


0

00

0
0

0
0

Sunkar E. Gautama

103

Solusi Persamaan Medan Einstein

00

Diperoleh komponen tensor Ricci


[

00

)
(3.138)

)]
)

(
(3.139)

)]
(

[
)
[

(
(3.140)

)]

)]

(
(3.142)

)
.

(3.141)

(
(3.143)

A. Metrik Papapetrou
Untuk memperlihatkan jalinan simetri secara lebih gamblang, metrik (3.145) dapat
dituliskan ulang ke dalam bentuk ortonormal sebagai
(

(3.144)

Yang dikenal sebagai metrik Papapetrou, yang mana dengan mudah ditandai jalinan
dan

(3.145)

Dengan menyulihkan jalinan (3.145) ke dalam sajian tensor Ricci (3.138) (3.143), diperoleh
sajian tensor Ricci dalam ansatz Papapetrou:

104

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.9. Persamaan Medan Simetri Aksial

00

(
0

)
(

(
)

(
0

(3.146)

/1
/

.
(3.147)

)1

/
/

(
.
(3.148)

)1
/

(3.149)

(3.150)
.

(3.151)

B. Metrik Simetri Aksial Stasioner Vakum


Untuk daerah vakum,
Dari

00

.
dari

, persamaan (3.146) (3.151) menjadi:

);

(3.152)

);

(3.153)

dari
(3.154)
dan dari
(

(3.155)

Nampaknya sekarang kita telah mempunyai empat buah persamaan diferensial parsial
yang mendeskripsikan jalinan antar parameter metrik (
dan ). Penyelesaian PDP di atas
tidak mudah dan diperlukan metode khusus untuk memecahkannya.
Sunkar E. Gautama

105

Solusi Persamaan Medan Einstein

3.9.4. Persamaan Ernst


Persamaan Ernst merupakan salah satu metode yang digunakan untuk menyelesaikan
persamaan (3.152) (3.155) yang merupakan persamaan differensial parsial non-linier dengan
membawa fungsi potensial
ke dalam bentuk potensial kompleks. Kita mulai dengan
menuliskan ulang persamaan (3.153) menjadi
.

yang berimplikasi pada hadirnya vektor

(3.156)

yang memenuhi jalinan [Carmeli, 1982]


(3.157)

di mana

orthogonal terhadap arah azimutal ,


)

(3.158)

Ekspresi curl dalam koordinat silinder diberikan oleh [Carmeli, 1982]


0 .

0 .

/1

/1

(3.159)

/
(3.160)

Dengan demikian, mestilah dipenuhi jalinan


(3.161)
yang mengharuskan munculnya sebuah fungsi (

) yang memberikan
(3.162)

Dengan menyulihkan persamaan (3.160) dan (3.162) ke dalam persamaan (3.159)


maka didapat jalinan persamaan
(

[ (
0

106

*]

[ (

/1

*]
/1

(3.163)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.9. Persamaan Medan Simetri Aksial

Selanjutnya, dipilih fungsi potensial baru

sehingga persamaan (3.163) dapat

ditulis ulang sebagai


.

/.

(3.164)

Menyulihkan persamaan (3.164) ke dalam persamaan (3.157) maka diperoleh jalinan


.
.

/
/

(3.165)

Hubungan ruas kiri dan ruas kanan persamaan (3.165) memberikan


(3.166.a)
atau
(3.166.b)
Dengan suatu potensial yang merupakan fungsi dari
atas ke dalam (3.152), diperoleh
.

(3.167)

Kemudian, diferensiasi persamaan (3.166.b) terhadap


.

. Menyulihkan nilai persamaan di

dan memberikan jalinan


(3.168)

atau dalam sajian vektor, kedua persamaan di atas dapat ditulis sebagai
(

(
(

(3.169)
(3.170)

Selanjutnya diperkenalkan suatu potensial kompleks yang merupakan kombinasi linear antara
fungsi potensial dan ,
(3.171)
Dari ketiga persamaan sebelumnya, diperoleh

Sunkar E. Gautama

107

Solusi Persamaan Medan Einstein

)
(3.172)

( )

Persaamaan (3.172) dikenal sebagai persamaan Ernst. Selanjutnya, persamaan Ernst akan lebih
mudah dipecahkan dengan pemilihan parameter potensial yang memenuhi jalinan
(3.173)
Memperhatikan persamaan (3.171) dan (3.173), diperoleh persamaan-persamaan
/

.
.

)(

(3.174)

)(

(3.175)

sedangkan persamaan Ernst dapat ditulis ulang dalam sajian parameter potensial ,

(3.176)

Dari persamaan (3.166.a), (3.174) dan (3.175), diperoleh:


0(

0(

(3.177)

Selanjutnya, menyulihkan persamaan (3.174) dan (3.175) ke dalam persamaan (3.154) dan
(3.155), diperoleh:
(

(3.178)

Dikarenakan sumber medan gravitasi berotasi stasioner maka lebih mudah menuliskan
persamaan Ernst dalam koordinat spheroidal. Untuk itu didefinisikan koordinat prolate
spheroidal (
) sebagai berikut [Carmeli, 1982]
(

) (

) 9

(3.179)

dengan transformasi balik


.(

.(

(3.180)

Dari set transformasi di atas, diperoleh jalinan

108

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.9. Persamaan Medan Simetri Aksial

)
(
(

)
)

,(

,(

{
,(

,(

}
(3.181)

,(

,(

,(

,(

Dalam koordinat prolate spheroidal, operator gradien dan Laplacian 2D memenuhi:


(

0 (

)
)

(3.182.a)

(3.182.b)

Menyulihkan persamaan (3.182.a) dan (3.182.b) ke dalam persamaan (3.176), didapatkan


persamaan Ernst dalam koordinat prolate spheroidal
(

)[(

[(

) ] (3.183)

Persamaan (3.183) memiliki solusi jamak, dan tiap pemilihan ( ) menghasilkan solusi
eksak persamaan medan yang berbeda. Hal ini kontras dengan solusi vakum simetri bola, yang
berdasarkan teorema Birkhoff, solusi Schwarzschild merupakan solusi yang unik.

Gambar 3.6.

Sunkar E. Gautama

Koordinat prolate spheroid untuk bidang aksial ( ).


Sumber: [Griffiths & Podolsky, 2009]

109

Solusi Persamaan Medan Einstein

3.9.5. Metrik Kerr


Solusi eksak persamaan medan untuk daerah vakum di sekeliling sumber masif
berotasi pertama kali ditemukan oleh Roy P. Kerr pada tahun 1963, hampir lima puluh tahun
setelah solusi Schwarzschild ditemukan. Solusi eksak itu dikenal sebagai metrik Kerr. Dalam
buku ini, metrik Kerr ditelusuri dari penyelesaiaan persamaan Ernst dengan potensial
kompleks derajat pertama. Solusi derajat pertama dari persamaan (3.183) ialah [Carmeli, 1982]
(3.184)
dengan
merupakan konstanta yang memenuhi
disebut pula solusi persamaan Ernst untuk parameter deformasi
A. Parameter

. Solusi (3.149) di atas


.

dan

Menyulihkan nilai

pada persamaan (3.184) ke dalam persamaan (3.174), didapatkan,


(

Menyulihkan nilai

(3.185)

pada persamaan (3.184) ke dalam persamaan (3.175), didapatkan,


(

(3.186)

B. Parameter
Sebelumnya kita telah memiliki jalinan
dalam koordinat silinder. Oleh karena
potensial kompleks kita nyatakan dalam koordinat prolate spheroid, maka kita harus
melakukan transformasi ( ) ( ) terhadap
dan . Dari aturan rantai, diperoleh

[. /

[. /

. /
(

1.

]
)

/}

Menyulihkan nilai-nilai (

110

.
(

. /
(

0.

) dan (

) menggunakan jalinan (3.181), diperoleh

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.9. Persamaan Medan Simetri Aksial

(
(

)
) (

2 (

Dengan jalan serupa, untuk


(
(

)
) (

2 (

).

).

/3 (3.187)

diperoleh

/3(3.188)

Parameter dapat diperoleh dengan mengintegralkan persamaan (3.187) atau (3.188),


keduanya akan memberikan hasil yang sama. Di sini, kita pilih menyulihkan persamaan (3.184)
ke dalam persamaan (3.187) dengan mengingat
dan kemudian
mengintegralkannya.
(

)
)(

)
)(

atau

dengan suatu tetapan. Adapun dengan mengintegralkan


diperoleh hasil yang serupa.
Selanjutnya, memperhatikan Gambar 3.6, nampak untuk
dan
, daerah lokal akan
) sehingga diperoleh syarat batas
mengamati
dan
ortogonal (
sehingga diperoleh [Carmeli, 1982: p. 377],
(

(3.189)

C. Parameter
Dari perumusan potensial diperoleh jalinan

dan

sedangkan dari persamaan (3.186) telah diperoleh

. Dengan demikian,

didapatkan
(
)

,(

[(
-

,(

(3.190)

Dengan menggunakan dalil rantai untuk


/

2.
2

Sunkar E. Gautama

.
.

/3

111

Solusi Persamaan Medan Einstein

Dari jalinan (3.181), dapat ditelusuri bahwa

(
(

dan

)
)

sehingga didapatkan
(

Menyulihkan nilai

dan

(3.191)

dari persamaan (3.185) dan (3.190), diperoleh


(

)[(
(

Dengan jalan serupa, diperoleh

(3.192)

)
)

yang memberikan
(

)(

(3.193)

Pekerjaan selanjutnya adalah mendapatkan fungsi parameter


pilih mengintegralkan

)(

) 0 (

) [

Selanjutnya, dilakukan pemisalan

Memperhatikan (

. Untuk itu, di sini kita

, diperoleh

, diperoleh

) [ (

yang mana kini memuat bentuk integrasi yang mudah diselesaikan, dengan solusi

Menyulihkan balik nilai

)[

dan memilih

, didapatkan
(
(

112

)(

)
)

(3.194)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.9. Persamaan Medan Simetri Aksial

D. Metrik Kerr dalam Koordinat Boyer-Lindquist


Menyulihkan parameter
, dan
metrik Papapetrou (3.144), diperoleh

dalam koordinat prolate spheroid ke dalam ansatz

)(

(3.195)

Kemudian, dilakukan transformasi (


.
.

[. /

) dengan

. / ]

dan

/
[. /

. / ]

1
(3.196)

Akhirnya diperoleh metrik Kerr dalam koordinat prolate spheroid.

(
(

)
)

)(

)(

)
(

/
(3.197)

Selanjutnya, metrik (3.197) ditransformasikan lagi ke koordinat Boyer-Lindquist (


yang mana lebih intuitif; dengan jalinan:

);

(3.198)
di mana
(

(3.199)

Hingga akhirnya diperoleh Metrik Kerr dalam Koordinat Boyer-Lindquist [Sukma, 2016]
.

(3.200)

Metrik (3.200) dapat dituliskan kembali dalam bentuk ortonormal,

Sunkar E. Gautama

113

Solusi Persamaan Medan Einstein

dengan

dan

,(

(3.201)

Membandingkan metrik Kerr (3.201) dan metrik Schwarzschild (3.25), nampak dengan
jelas bahwa parameter
berperan sebagai faktor deformasi dari simetri bola, yang mana
berkaitan dengan momentum sudut sumber,
( ). Bila
maka metrik Kerr akan
tereduksi menjadi metrik Schwarzschild.

3.9.6. Horizon Metrik Kerr


Dengan memperhatikan metrik Kerr (3.200), dapat ditemukan beberapa sifat aneh
dari metrik Kerr yakni [Heinicke & Hehl, 2015]:
a)

00

lenyap pada

(ergosfer),
(3.202)

singular pada

b)
c)

dan

lenyap pada

(horizon peristiwa),
(3.203)
, dan komponen lainnya singular (singularitas)

Untuk menyelidiki horizon ini lebih jauh, kita dapat menggambarkannya dalam
koordinat KerrSchild (serupa kartesian), dengan parameterisasi
(
(

)
)

(3.204)

Nampak jalinan transformasi (3.204) memenuhi relasi:


.

(3.205)

Dengan menerapkan transformasi (3.204) pada metrik (3.200), diperoleh metrik Kerr dalam
koordinat Kerr-Schild:
.

/ (3.206)

Selanjutnya, kita kembali menginterpretasikan horizon pada metrik Kerr dalam


koordinat KerrSchild [Heinicke & Hehl, 2015].
a) Singularitas pada
Pada
, dari persamaan (3.205) diperoleh
114

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

3.9. Persamaan Medan Simetri Aksial

Yang memberikan singularitas berbentuk cincin (ring singularity) berjejari


ekuator.

(3.207)
pada bidang

b) Horizon pada

Persamaan (3.205) dapat ditulis ulang sebagai


.
Menyulihkan

, diperoleh
(3.208)

Yang merupakan persamaan elipsoid (bola pepat) dengan setengah sumbu ekuatorial

dan setengah sumbu polar

. Dengan menyulihkan

permukaan horizon peristiwa, sedangkan untuk


c) Ergosfer pada
Menyulihkan

diperoleh

diperoleh horizon Cauchy.

pada persamaan (3.205), diperoleh


(3.209)

Untuk
diperoleh permukaan serupa toroidal akibat fungsi
. Permukaan ini
disebut ergosfer. Adapun dengan penyulihan
diperoleh inner ergosphere, yang mana
singularitas cincin merupakan ekuatornya.

Gambar 3.7.

Horizon lubang hitam Kerr dalam koordinat Kerr-Schild untuk . Dari


dalam ke luar: inner ergosphere (pada ekuatornya melekat ring singularity),
Cauchy horizon, event horizon, dan ergosphere.

Sunkar E. Gautama

115

Solusi Persamaan Medan Einstein

Ringkasan Mengenai Lubang Hitam


Telah dijelaskan bila suatu benda mengalami kerontokan gravitasi; ukurannya menjadi
lebih kecil daripada horizonnya; maka objek itu akan menjadi lubang hitam. Berdasarkan No
Hair Theorem, lubang hitam hanya dibedakan oleh tiga parameter, yakni massa, muatan listrik
total, dan momentum sudutnya.

S hwarzschild
ReissnerNordstrm

Kerr
KerrNewmann

Metrik KerrNewmann memerikan geometri di sekitar objek masif bermuatan yang


berotasi stasioner, yang mana tidak dibahas dalam bab ini. Secara intuitif, metrik ini
merupakan kombinasi dari metrik Kerr dan ReissnerNordstrm. Keempat metrik ini dapat
dituliskan dalam bentuk umum:

,(

Dengan fungsi parameter,


dan

di mana
,

dan

dengan:
Schwarzschild

ReissnerNo dstrom

Kerr

KerrNewmann

Kumpulan istilah
interior

Daerah di dalam sumber, non-vakum

eksterior

Daerah di luar sumber (vakum maupun non-vakum)

o
o

Tanpa kehadiran materi (eksterior) dan radiasi


Dengan atau tanpa medan induksi
- Bila tanpa kehadiran medan apapun; termasuk gravitasi;
solusinya adalah ruang Minkowski.
- Bila tanpa medan induksi kecuali gravitasi, disebut vakum
saja.
- Bila hanya terdapat medan EM dan medan gravitasi, disebut
elektrovakum, dan sebagainya.

Tidak ada gerak sumber

vakum

statik

116

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

0. Soal-soal:

o
o

Parameter metrik tidak bergantung waktu


Metrik invarian terhadap pembalikan waktu

o
o

Terdapat gerak sumber


Geometri tidak berubah terhadap waktu (parameter metrik
tidak bergantung waktu)
Terdapat koordinat spasial yang tidak ortogonal dengan
koordinat temporal (metrik mengandung cross-term
).

stasioner
o
o
o

Terdapat gerak sumber


Parameter metrik bergantung waktu, semisal

Skala/fungsi kelengkungan dari suatu manifold, dalam teori


relativitas umumnya berupa manifold pseudo-Riemannian
dimensi-4 (3 dimensi ruang dan 1 dimensi waktu)

Skala/fungsi kelengkungan dari irisan waktu manifold-4


pseudo-Riemannian (upamanifold terdiri atas komponen ruang
saja).

simetri bola

Memiliki tak hingga sumbu simetri

simetri aksial

Memiliki satu sumbu simetri (poros)

dinamik

kurvatur

kurvatur spasial

).

Soal-soal:
1. Dengan melakukan transformasi

/ terhadap metrik Schwarzschild (3.25),

buktikan bahwa akan diperoleh metrik Schwarzschild dalam bentuk isotropik

/ (

2. Pada sistem gerak radial jatuh bebas, interval memenuhi


,
( ) Dengan fungsi kecepatan

( )

( ). Menggunakan ansatz di atas,

buktikanlah solusi persamaan medan vakum memenuhi


.

Selanjutnya, dengan menerapkan transformasi

Buktikan akan diperoleh metrik Schwarzschild (3.25)!


3. Tunjukkan bahwa kurvatur spasial metrik Schwarzschild (paraboloid Flamm) bernilai
negatif sedangkan kurvatur (ruang-waktu) metrik Schwarzschild bernilai positif!
4. Turunkan kembali metrik FRW dengan menggunakan ansatz
( )( ( )
)
serta tensor stres-energi-momentum fluida ideal hingga mendapatkan metrik (3.120)!
Sunkar E. Gautama

117

Solusi Persamaan Medan Einstein

5. Untuk metrik statik simetri bola dengan ansatz


( )
( )
buktikan bahwa persamaan geodesik memberikan persamaan gerak partikel
( )

( )

( )

dengan
,
, dan suatu tetapan.
6. Anggap suatu objek masif simetri bola yang terkopling dengan medan elektromagnet yang
memenuhi
(
(

muatan listrik, dan


polarisasi magnatik muatan monopol
0,
magnet. Buktikan bahwa dapat diperoleh metrik Reissner-Nordstrm dengan modifikasi
Dengan

7. Dengan memperhitungkan tetapan kosmologi sebagai suatu bentuk energi yang memenuhi
sifat invariansi gauge, dituliskan persamaan medan sebagai:
(

Dengan

adalah tensor energi-momentum yang setara dengan tetapan

kosmologi.
a. Buktikan bahwa solusi persamaan medan statik simetri bola yang memenuhi kasus ini
ialah
.

yang merupakan metrik Schwarzschild dalam latar ruang-waktu de Sitter.


b. Temukan kondisi singular dari metrik di atas dan berikan interpretasi Anda.
8. Mengingat jalinan Laplacian (3.129), carilah solusi umum dari persamaan (3.130).
( ) ( ), kemudian bagian ( ) akan
Petunjuk: Lakukan separasi variabel ( )
menghasilkan PD Bessel.
9. Metrik (3.201) dapat disajikan dalam Koordinat Kerr (serupa Eddington-Finkelstein),
dengan menerapkan transformasi

Dengan menerapkan transformasi di atas, buktikanlah bahwa metrik Kerr berbentuk


.
(

118

/(

)(

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.1. Pembelokan Cahaya

Bab 4

Pengujian Relativitas Umum


4.1.

Pembelokan Cahaya

Dalam pemecahan persamaan medan yang dibahas pada Bab 3, diketahui metrik
Schwarzschild sebagai solusi persamaan medan vakum simetri bola. Dijelaskan pula bahwa
kebanyakan objek astronomi dapat dihampiri dengan kondisi ini, dengan suku koreksi yang
dapat diabaikan. Pertama-tama, kita tulis kembalik metrik Schwarzschild,
.

(4.1)

Selanjutnya, ditinjau berkas cahaya yang merambat pada ruang-waktu Schwarzschild.


Cahaya yang bergerak dengan kelajuan memenuhi geodesik rupa-ruang (null-like),
.
Karena sumber berbentuk simetri bola, dapat dipilih lintasan cahaya berada pada bidang
tanpa mengurangi generalitasnya sehingga dididapatkan
.

. /

/ . /

.
.

/ .

. /

.
/

(4.2)

/
.

Menyulihkan persamaan (3.54) dan (3.55) ke dalam persamaan (4.2), diperoleh


.
Dengan mendefinsikan

(4.3)

, persamaan (4.3) dapat ditulis ulang sebagai


.

(4.4)

Selanjutnya, mendiferensialkan kedua ruas terhadap , diperoleh


(4.5)

Sunkar E. Gautama

119

Pengujian Relativitas Umum

Untuk mendapatkan solusi dari persamaan (4.5), dilakukan kembangan deret untuk
fungsi ,
(0)

( )

(4.6)

Di sini, kita akan mengabaikan suku dengan orde dua atau lebih, karena nilainya yang sangat
kecil. Persamaan orde ke-0 memenuhi
( )

(0)

(4.7)

Yang mana dipilih solusi


(0)

(4.8)

Dari persamaan (4.5) hingga (4.8),


( )

( )

(4.9)

Untuk menyelesaikan PD tak homogen di atas, mula-mula diasumsikan solusi dari persamaan
(4.9) berbentuk
( )

Yang
)(

( )
(
memberikan
). Menyulihkan nilai

( )

dan

( )

dan

atas ke dalam persamaan (4.9), diperoleh (


mudah dapat diperoleh

( )
(
dan
berdasarkan persamaan di

)
)

dan (

. Dengan

. Dengan demikian, diperoleh solusi orde

pertama
( )

(4.10)

Sehingga diperoleh solusi total


(

(4.11)

Sekarang, kita akan hitung gradien asimtot berkas cahaya yang dipancarkan dari
menuju sekitaran sumber masif. Menggunakan koordinat kartesian,
dan
, persamaan (4.11) dapat ditulis ulang menjadi

atau

120

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.1. Pembelokan Cahaya

Untuk berkas cahaya bintang yang melintas dekat piringan Matahari, dapat dibayangkan bahwa
, sehingga

Yang menunjukkan persamaan garis lurus dengan gradien


(4.12)

ke arah posisi
bintang nampak

dari arah posisi


bintang sebenarnya

Gambar 4.1

Ilustrasi lintasan berkas cahaya dari suatu bintang yang melintasi sumber
masif . Karena jaraknya yang sangat jauh, berkas cahaya bintang yang
datang nyaris paralel; membentuk sudut dari sumbu; sebelum
dilengkungkan oleh medan gravitasi matahari. Melengkungnya lintasan
cahaya memberikan efek posisi bintang diamati dari Bumi bergeser sebesar
dari posisi sebenarnya.

Nampak pada Gambar (4.1), pergeseran posisi sumber cahaya sama dengan dua kali gradien
berkas cahaya,
. Akhirnya, diperoleh sudut pembelokan berkas cahaya yang
dipancarkan sumber yang nyaris menyerempet piringan objek masif ,
(4.13)
Untuk bintang-bintang yang nyaris berimpit dengan piringan Matahari,

0
m dan
kg.
Menyulihkan
nilai
ini
ke
dalam
persamaan

(4.13), diperoleh sudut pembelokan


rad atau bila dinyatakan dalam detik
busur (
), diperoleh
(4.14)
Untuk bintang yang tidak persis di tepi piringan Matahari (yang mana amat sulit diamati), jarak
tangensial berkas cahaya bintang dapat diukur dengan perbandingan jarak sudut dari pusat
piringan Matahari.

Sunkar E. Gautama

121

Pengujian Relativitas Umum

Karena terangnya cahaya Matahari menghalangi kita untuk melihat bintang-bintang di


sekitarnya maka pengamatan ini hanya dapat dilakukan pada saat gerhana Matahari.
Pengukuran efek pembelokan cahaya ini pertama kali dilakukan oleh Arthur S. Eddington,
Frank Dyson, dan A. Crommelin pada Mei 1919. Pengukuran ini dilakukan dengan memotret
bintang-bintang di dekat piringan Matahari pada saat gerhana dan beberapa bulan
sebelum/setelahnya ketika bintang yang sama terbit malam hari. Pelat foto dari kedua
pemotretan kemudian dibandingkan untuk menghitung pergeseran posisi bintang di dekat
piringan Matahari dengan bintang-bintang yang lebih jauh (pada bidang langit). Hasil yang
diperoleh Eddington bersesuaian dengan prediksi teori relativitas umum, sekaligus menjadi
pembuktian observasional pertama relativitas umum.

Gambar 4.2

Pengukuran sudut defleksi cahaya bintang di dekat piringan Matahari selama


gerhana Matahari 1919.
Sumber: http://www.en.wikipedia.org

Setelah pengukuran Eddington, pengukuran serupa dilakukan berulang kali setelahnya


dengan menggunakan instrumen yang lebih teliti.
Tabel 4.1. Pembelokan cahaya bintang di sekitar piringan Matahari [Hidayat, T., 2010].
Tahun gerhana
1919
1922

1929
1936
1947
1952

122

Jumlah bintang
7
5
11 14
18
62 85
145
17 18
16 29
8
51
9 11

Lokasi
Sobral
Principe
Australia
Australia
Australia
Australia
Sumatra
Rusia
Jepang
Brazil
Sudan

()

sampai

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.2. Presesi Orbit

4.2.

Presesi Orbit

Dari penelusuran geodesik partikel masif dalam ruang-waktu Schwarzschild


sebelumnya, diperoleh persamaan (3.57)

Persamaan di atas menyerupai persamaan gerak Keplerian,

yang mana telah pula ditelusuri solusinya pada persamaan (3.48.a)


,

0 )-

Persamaan di atas merupakan persamaan irisan kerucut dengan eksentrisitas dan semi-latus
rectum,
. Adapun persamaan diferensial (3.57) sulit untuk diselesaikan secara eksak.
Untuk mendapatkan solusinya, kembali dilakukan pendekatan hingga orde pertama,
(0)

( )

(4.15)

Dengan (0) dipenuhi oleh persamaan gerak Keplerian dan suku-suku selanjutnya merupakan
suku koreksi. Selanjutnya, dilakukan iterasi pertama dengan menyulihkan nilai pendekatan
awal pada persamaan mula-mula,
(

(0)

(4.16)

Menyulihkan persamaan (3.57), (3.48.a) dan (4.15)


( )

( )

( )

( )

Memperhatikan nilai

(
(

0 )-3

0)

yang sangat kecil, suku konstan di ruas kanan dapat ditiadakan,

sedangkan suku ke-2 yang memuat


( )

juga dapat diabaikan.


( )

(4.17)

0)

Untuk menyelesaikan persamaan (4.17), dilakukan pemisahan variabel,


(

Sunkar E. Gautama

0)

( )(

( )

( )

0)

123

Pengujian Relativitas Umum

Dengan pemilihan

, diperoleh
(

0)

, dengan

memberikan

suatu tetapan. Pemilihan


(

memberikan hasil yang sesuai. Mengingat

0 ).

( )

Adapun pemilihan

, akhirnya diperoleh solusi

orde pertama
( )

(4.18)

0)

Dengan demikian, diperoleh solusi total


(0)

( )

(
(

0 )-

0)

0)

(4.19)

0 )1

Agar dapat melihat pengaruh suku ketiga ruas kanan, kita coba menuliskannya sebagai
(
)
suku koreksi dari bentuk persamaan (3.48.a). Mengingat jalinan
serta bila
maka
dan
sehingga
(

Membandingkannya dengan persamaan (4.19), diperoleh


(

0)

0)

dengan demikian, persamaan (4.19) dapat ditulis ke dalam bentuk


2

/13

(4.20)

Sekarang, kita akan mencoba menginterpretasikan persamaan (4.20). Pada gerak


Keplerian, kita menghitung fase dari selisih sudut dari azimuth rujukan (biasanya dipilih
perifokus),
0 , seperti pada persamaan (3.48.a). Suku dalam kurung siku pada
,
( 0
persamaan (4.20) dapat dituliskan sebagai
0 )-, yang menunjukkan bahwa
azimuth rujukan pun bergeser maju sebesar

. Hal ini menyebabkan orbit

mengalami puntiran searah revolusi planet yang disebut presesi orbit. Dalam satu kali
revolusi,
radian, diperoleh penyimpangan sebesar
(4.21)

Mengingat jalinan setengah sumbu panjang,


dalam detik busur, persamaan (4.21) dapat ditulis sebagai,

124

), serta menyatakan sudut

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.2. Presesi Orbit

0(

(4.22)

Dari persamaan (4.22), nampak bahwa besarnya sudut penyimpangan perihelium


berbanding terbalik dengan jarak setengah sumbu panjang orbit, . Selain itu, sudut
penyimpangan juga semakin besar jika bentuk orbit semakin pepat
. Hal ini dapat
dijelaskan karena efek gravitasi mengecil seiring dengan pertambahan jarak serta semakin elips
suatu orbit semakin besar perbedaan efek gravitasi yang dialaminya sepanjang orbit. Karena
kecilnya efek penyimpangan perihelium ini, biasanya sudut penyimpangan diukur dalam selang
waktu yang cukup panjang untuk mengakumulasi efeknya.
0(

(4.23)

Dengan
periode orbit planet (dalam abad) dan
sudut presesi perihelium per abad. Hasil
pengukuran sudut presesi perihelium diperlihatkan dalam Tabel 4.2.
Tabel 4.2. Presesi orbit planet di tata surya [Hidayat, T., 2010].
Planet
Merkurius
Venus
Bumi
Icarus

km)
57,91
108,21
149,60
161,26

0,2056
0,0068
0,0167
0,827

(hari)
87,9692
224,7
365,256
408,778

(/abad)
(prediksi)
43,03
8,6
3,8
10,3

(/abad)
(pengamatan)
43,110,45
8,4 4,8
5,0 1,2
9,8 0,8

Gambar 4.3

Sunkar E. Gautama

Presesi orbit planet: perifokus orbit bergerak maju sebesar 0 setiap periode
orbit. Akibatnya, lintasan planet dari perifokus kembali ke perifokus
menempuh sudut lebih dari radian serta orbit tidak membentuk kurva
tertutup.

125

Pengujian Relativitas Umum

4.3.

Pergeseran Merah Gravitasi

Misalkan terdapat suatu sumber masif simetri bola, , sehingga ruang-waktu di


sekitarnya memenuhi metrik Schwarzschild. Kemudian, di sekitarnya terletak pemancar foton
yang statik terhadap
pada jarak 0 dan berkas cahayanya ditangkap oleh detektor yang
berjarak dari . Pengamat statik (
) yang berada didekat pemancar akan mengukur
selang waktu
0

(4.24.a)

Adapun waktu pribadi dari pengamat statik di dekat penerima,


.

(4.24.b)

Karena waktu koordinat keduanya tidak berbeda, maka terdapat perbedaan pengukuran selang
waktu bagi pengamat di 0 dan di dengan rasio
(

(4.25)

Misalkan pemancar foton, menurut perhitungan pengamat di dekatnya, mengeluarkan


pulsa dalam selang 0 , maka frekuensi cahaya terukur oleh pengamat di 0 ialah sebesar
akan mengukur pulsa teramati dalam selang
,
0
0 . Adapun pengamat di
dengan demikian frekuensi yang diukur pengamat dekat detektor memenuhi

Jika

dan

, faktor .

/.

/ ]

(4.26)

pada suku kedua ruas kanan dapat

dianggap satu, dan selanjutnya dengan melakukan kembangan binomial hingga orde pertama
diperoleh
.

(4.27)

Persamaan (4.27) menunjukkan adanya pergeseran frekuensi, atau dalam sajian


panjang gelombang
.

(4.28)

Yang berarti bila


0 , panjang gelombang foton akan bergeser ke arah merah, sebaliknya
bila 0
, panjang gelombang foton akan bergeser ke arah biru.
126

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.3. Pergeseran Merah Gravitasi

Menggunakan persamaan (4.27), besarnya pergeseran frekuensi dapat dituliskan


sebagai
.
Mengingat energi foton,

, maka pengurangan energi foton


.

(4.29)

Yang dapat dipandang sebagai penambahan energi potensial intrinsik foton selama perjalanan
dari pemancar ke penerima.
Eksprimen untuk mengukur efek pergeseran frekuensi ini pertama kali dilakukan oleh
Robert Pound dan Glenn A. Rebka Jr. pada tahun 1959. Mereka mengarahkan berkas sinar
dengan frekuensi 0 dari atas gedung setinggi 22,5 m ke arah detektor berupa sampel penerima
dan spektroskop di permukaan tanah. Karena sulitnya mengukur efek pergeseran frekuensi
yang sangat kecil ini, mereka memanfaatkan mekanisme transisi elektron. Jika elektron dalam
suatu atom mengalami transisi ke keadaan dasar (ground state), ia akan memancarkan foton
dengan frekuensi dan energi tertentu. Jika atom sejenis menerima foton dengan frekuensi yang
sama, elektron yang berada pada keadaan dasar dapat tereksitasi (transisi sebaliknya). Jika
frekuensi foton berbeda sedikit saja, transisi pada detektor tak akan terjadi, dengan demikian
teknik ini memiliki ketelitian tinggi. Saat sumber laser diam, spektroskop tidak mengamati apaapa, menunjukkan adanya pergeseran spektrum. Untuk itu, sumber digerakkan ke atas atau ke
bawah untuk menghasilkan efek Doppler, terjadi pergeseran spektrum sebesar

(4.30)

Dengan nilai
tertentu, pergeseran frekuensi akibat efek Doppler dapat saling
melenyapkan dengan pergeseran frekuensi akibat efek gravitasi. Dari persamaan (4.26),
didapatkan pergeseran biru gravitasi sebesar

Menyulihkan persamaan (4.26) ke dalam persamaan (4.30), agar kedua efek ini saling
melenyapkan, mestilah dipenuhi

Sunkar E. Gautama

(4.31)

127

Pengujian Relativitas Umum

Karena

/
.

.
/

/
/

, persamaan di atas dapat didekati sebagai


(4.32)

dengan
diperoleh

adalah percepatan gravitasi di permukaan Bumi. Menyulihkan nilai-nilai,


m s1.

Pound dan Rebka menggunakan sinar


dari transisi elektron 5
ke keadaan dasar
sebagai sumber radiasi serta getaran speaker untuk menggerakkan sumber pemancar radiasinya.
Setelah menganalisis data yang diperoleh, mereka menemukan nilai yang sesuai dengan
prediksi relativitas umum hingga ketelitian 10%. Eksperimen ini kemudian disempurnakan
kembali oleh Pound dan Snider hingga akurasi 1%.

4.4.

Gema Tunda Waktu Radar

Kali ini kita kembali menelusuri pengujian relativitas umum dalam ruang-waktu
Schwarzschild. Karena kelengkungan rung waktu, maka lintasan tempuh antara dua titik tetap
akan menjadi lebih panjang jika terdapat sumber gravitasi di sekitarnya alih-alih pada ruang
datar. Oleh karenanya, waktu yang diperlukan oleh gelombang elektromagnet untuk
dipancarkan, dipantulkan, dan kembali diterima menjadi lebih lama.
Misalkan suatu gelombang radar dipancarkan dari Bumi menuju Merkurius saat
berkonjungsi atas (beda fase
). Andaikan gelombang tadi mnempuh ruang datar, maka
panjang lintasan gelombang bolak-ballik ialah
(

(4.33)

Namun, karena Matahari melengkungkan ruang di antara Bumi dan Merkurius, maka
gelombang radar tadi mesti menempuh lintasan yang lebih panjang dari . Pertama-tama
dihitung panjang lintasan gelombang dari planet
ke dekat permukaan Matahari,
dalam ruang yang diperikan metrik Schwarzschild. Menggunakan persamaan (3.59),
.

128

/
0

(4.34)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.5. Sekilas Mengenai Gelombang Gravitasi

/1

0
.

/1
(4.35)

Selanjutnya, mengingat
, efek kelengkungan dalam selang kecil itu dapat diabaikan
sehingga diperoleh jarak tempuh dari pemancar ke (titik terdekat dari) pusat massa gravitasi,
.

Untuk perjalanan bolak-balik gelombang elektromagnetik dari Bumi ke Merkurius,


diperoleh
(

*}

(4.36)

Selisih dari persamaan (4.36) dan persamaan (4.33) memberikan


{ (
Dengan menyulihkan
m, dan

(
0

(4.37)

*}

kg,

m,

m, diperoleh selisih dari perhitungan (4.37) ialah


(4.38)

Adapun untuk Venus,

m, diperoleh

Pengukuran waktu tunda ini pertama kali dilakukan oleh Irwin Shapiro pada tahun
1964. Shapiro mengukur waktu tunda ulang-alik gelombang radar pada permukaan Merkurius
dan Venus yang memberikan hasil yang bersesuaian dengan prediksi relativitas umum.

4.5.

Sekilas Mengenai Gelombang Gravitasi

Dalam persamaan medan yang telah diperoleh dari Bab 2, telah dijelaskan bahwa
persamaan medan Einstein merumuskan jalinan antara geometri ruang-waktu dengan
kontribusi materi-energi dan medan di dalamnya.
Limit medan lemah
(4.39)
Dengan | |
, sehingga dapat dilakukan pendekatan
. Mengambil
pendekatan orde pertama
, diperoleh sajian simbol Christoffel dan tensor Ricci
Sunkar E. Gautama

129

Pengujian Relativitas Umum

( )

(4.40)

}
)

Semenjak perturbasi hanya diambil hingga orde pertama


, maka untuk menaikkan dan
menurunkan indeks dapat dilakukan dengan mengontraksikan dengan
dan
saja,

Dengan demikian, tensor Ricci (4.40) dapat dituliskan secara eksplisit sebagai
( )

{(

)}

(4.41)

Sedangkan persamaan medan Einstein; mengingat jalinan rank-0:


sebagai
.

; dapat ditulis

(4.42)

Patut dicatat bahwa kuantitas energi-momentum yang kekal adalah


, bukan
. Karena
pendekatan orde pertama yang dilakukan di atas, kekekalan tensor energi momentum dapat
disajikan dalam bentuk
(4.43)

4.5.1. Gauge Harmonik


Menerapkan syarat harmonik
(4.44)
Dengan menyulihkan nilai
(

dan
)
(

)
)

Memperhatikan indeks bebas pada persamaan di atas, dapat dituliskan ulang


(4.45)
130

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.5. Sekilas Mengenai Gelombang Gravitasi

Selanjutnya, dengan mengenakan operasi turunan

pada persamaan (4.45), diperoleh

Mengalikan dengan
(4.46)
Menyulihkan persamaan (4.45) ke dalam persamaan (4.42), diperoleh
(4.47)

Selanjutnya, melakukan kontraksi


pada bagian kedua persamaan (4.47), diperoleh
. Menyulihkan kembali nilai itu ke dalam persamaan sebelumnya, diperoleh

Kontraksikan dengan

kemudian lakukan operasi

Mengingat persamaan konservasi energi (4.43), diperoleh sajian


(4.48)
Untuk kasus vakum,

, bagian pertama persamaan (4.42) tereduksi menjadi


(4.49.a)

Atau dalam sajian eksplisit dari dAlembertian


(4.49.b)
Yang tidak lain adalah persamaan gelombang yang merambat dalam vakum dengan kelajuan
cahaya. Adapun persamaan (4.47) merupakan persamaan gelombang non-homogen. Dari
persamaan gelombang homogen (4.49.b) dapat dipilih solusi umum berbentuk
(4.50)
dengan
memerikan amplitudo gelombang. Karena
bersifat simetri. Adapun dari persamaan (4.49.a),
(
Sunkar E. Gautama

simetrik, maka

juga haruslah

131

Pengujian Relativitas Umum

)]

)]

Yang menuntun,
(4.51)
Selanjutnya, persamaan (4.45) dapat ditulis kembali dalam bentuk

Mendefinisikan tensor medan perturbasi,


(4.52)
Diperoleh
(4.53)
Dan dari persamaan (4.49.b) dan (4.52), mestilah juga dipenuhi
(4.54)

4.5.2. Deviasi Geodesik


Jika ditinjau dua partikel dalam ruang waktu kengan kecepatan-4 yang diuraikan oleh
medan vektor tunggal
dan dipisahkan dalam jarak yang dinyatakan dalam vekor separasi
, maka efek deviasi geodesik dapat dinyatakan dalam persamaan
(4.55)
Untuk gerak kelajuan rendah dalam limit medan lemah, dipilih
(

(4.56)

dengan koreksi orde pertama telah diabaikan, menyisakan suku koreksi daalam tensor
Riemann saja. Dengan demikian, dapat pula kita menyulihkan
. Adapun tensor Riemann
kovarian dalam limit medan lemah tereduksi menjadi
0 0

0 0

(4.57)

sehingga persamaan deviasi geodesik (4.55) dapat didekati sebagai


132

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.5. Sekilas Mengenai Gelombang Gravitasi

(4.58)

4.5.3. Gelombang Menjalar Arahz


Dari persamaan (4.54), dapat solusi umum yang paling sederhana berbentuk
(
Dengan notasi

(4.59)

menyatakan bagian riil dari fungsi. Selanjutnya, dari syarat gauge harmonik

Yang menuntun
(4.60)
Ditinjau gelombang gravitasi yang menjalar searah sumbuz, dengan demikian dipilih
(
) dan vektor bilangan gelombang
vektor posisi
(
Mengingat persamaan (4.60) maka
haruslah simetrik dan traceless (

dan

mestilah bernilai nol. Selanjutnya dari syarat


), maka dapat dibangun

Tensor

(4.61)

(4.62)

memuat informasi mengenai polarisasi gelombang gravitasi. Nampak bahwa tensor

untuk gelombang gravitasi yang merambat dalam sumbuz hanya memiliki dua komponen
bebas. Sajian (4.62) selanjutnya dapat dipecah menjadi kombinasi linear,
( )

Dengan

( )

Sunkar E. Gautama

( )

(4.63)

, serta

dan

( )

(4.64)

133

Pengujian Relativitas Umum

Tensor

( )

dan

( )

disebut tensor polarisasi. Selanjutnya, gelombang yang menjalar dalam

arahz dapat dinyatakan ke dalam bentuk


(

( )

( )

(4.65)

Misalkan ditinjau kasus yang lebih sederhana di mana


dan
,. Menggunakan
persamaan (4.58), diperoleh deviasi geodesik untuk medan lemah dalam arahx dan y,

(4.66)

Sampai orde pertama, diperoleh solusi


.

( )
?
( )

(4.67)

( ) dan
( ) tidak lain adalah separasi dalam arahx dan y tanpa kehadiran
Dengan
perturbasi. Nampak solusi ini menunjukkan osilasi separasi dalam arah x dan y dengan selisih
setengah fase ( maksimal terjadi saat
minimal). Polarisasi semacam ini disebut polarisasi
.

Gambar 4.4

134

Radiasi gravitasi dalam arah sumbuz menghasilkan osilasi ruang pada arah x
dan y dengan polarisasi +.
Sumber: http://www.nature.com/news/gravitational-waves-6-cosmic-questionsthey-can-tackle-1.19337

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.5. Sekilas Mengenai Gelombang Gravitasi

Untuk kasus
dan
akan diperoleh polarisasi
, bila
diperoleh mode putar kanan (arah putaran tangan kanan), dan bila
diperoleh mode putar kiri. Adapun penelusurannya ditinggalkan sebagai latihan.

,
,

()

()

()

Gambar 4.5

Beberapa mode polarisasi gelombang bidang gravitasi: (a) mode +; (b) mode
; dan (c) mode putar kanan. Radiasi merambat ke luar bidang kertas.

4.5.4. Peluruhan Orbit Pulsar


Secara teoretis, gelombang gravitasi dapat dideteksi secara tidak langsung melalui
sistem bintang ganda. Pemancaran gelombang gravitasi oleh kedua bintang akan menghasilkan
peluruhan massa sistem yang mengakibatkan peluruhan frekuensi orbit. Misalkan ditinjau dua
benda,
dan
yang mengitari pusat massanya pada bidangxy dengan radius orbit .
Sistem ini dapat diperikan oleh partikel titik yang berotasi dengan kecepatan sudut
dan
(
). Besarnya laju kehilangan energi akibat pemancaran
massa tereduksi
radiasi gravitasi untuk sistem ini memenuhi [Hidayat, T, 2010]

Dengan

(4.68)

adalah momen inersia sistem relatif terhadap pusat massa.

Dalam gerak Keplerian, dua massa massa titik yang saling mengorbit memenuhi
hukum Kepler III

Sunkar E. Gautama

135

Pengujian Relativitas Umum

Dengan

(4.69)

setengah sumbu panjang orbit. Adapun energi sistem memenuhi


(

(4.70)

Dan dari persamaan (4.70), diperoleh laju pemancaran energi,

(4.71)

Tanda negatif di atas menunjukkan energi ikat. Selanjutnya, mendiferensialkan persamaan


(4.71) terhadap
dan menyulihkan persamaan (4.70) untuk melenyapkan
, diperoleh
variasi frekuensi orbit dalam watu
5

(4.72)

Persamaan (4.72) menunjukkan kecilnya efek peluruhan frekuensi orbit ini. Efek ini
akan semakin besar jika massa total sistem besar namun mengorbit pada jarak yang relatif
dekat. Kondisi ini dapat ditemukan pada sistem pulsar ganda. Pengamatan peluruhan
frekuensi orbit sistem pulsar ganda PSR B1913+16 (HulseTaylor binary pulsars) memberikan
hasil yang sesuai dengan prediksi relativitas umum mengenai gelombang gravitasi.

Gambar 4.6

136

Peluruhan frekuensi orbit pulsar PSR B1913+16 setelah diamati selama 30


tahun menunjukkan berkurangnya frekuensi orbit, yang mana bersesuaian
dengan prediksi relativitas umum [Weisberg, J.M. & Taylor, J.H., 2004].

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

4.5. Sekilas Mengenai Gelombang Gravitasi

4.5.5. LIGO
Verifikasi terbaru radiasi gravitasi diperoleh dari Laser Interferometer Gravitational
Wave Observatory (LIGO). LIGO sendiri terdiri dari dua detektor yang terletak di Livingstone,
Lousiana, dan Hanford, Washington, Amerika Serikat. LIGO pertama kali beroperasi pada
tahun 2002, namun gagal mendeteksi keberadaan radiasi gravitasi karena efek yang dihasilkan
radiasi gravitasi sangatlah kecil. LIGO berkali-kali dimutakhirkan untuk meningkatkan
sensitifitasnya, hingga akhirnya berhasil mendeteksi gelombang gravitasi pada Januari 2016.
Dari pembahasan pada Upa-upabab 4.53, diketahui suatu radiasi gravitasi yang
merambat pada arah z menyebabkan distorsi ruang dalam arah x dan y dengan mode polarisasi
tertentu. Untuk polarisasi +, osilasi arah x dan y memiliki beda fase 180 . Dengan demikian,
dua buah batang dengan orientasi searah sumbux dan searah sumbuz akan meregang dan
berkontraksi. Namun, besarnya regangan akibat radiasi gravitasi sangat kecil. Untuk itu,
diperlukan suatu metode untuk mengukur besarnya regangan tersebut.

Gambar 4.7

LIGO terdiri atas dua detektor yang terletak di Hanford dan Livingstone,
skema LIGO dan plot regangan terhadap frekuensi frekuensi gangguan yang
tercatat untuk digunakan dalam kalibrasi.
Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/LIGO

Secara sederhana, prinsip kerja LIGO ialah dengan memecah berkas cahaya
monokrom (laser) menggunakan cermin setengah (half mirror, beam splitter). Cahaya yang mulamula merambat dari arah x dengan intensitas 0 terbagi ke arah x dan y dengan intensitas
masing-masing 0 . Kedua berkas cahaya kemdian merambat sepanjang lintasan
dan
dipantulkan kembali oleh cermin ke arah cermin setengah. Kedua berkas cahaya kemudian
disatukan lagi dan diteruskan ke arah y. Jika lintasan yang ditempuh berkas pada arah x dan y
identik (kecuali arahnya), maka kedua berkas cahaya akan memiliki fase yang sama saat kembali
menyatu, sehingga superposisi gelombang menghasilkan berkas dengan intensitas maksimum
(interferensi maksimum). Sebaliknya, bila terdapat ketidaksimetrisan antara kedua lintasan
Sunkar E. Gautama

137

Pengujian Relativitas Umum

cahaya, maka saat kedua berkas bersuperposisi, intensitasnya akan berkurang, atau bahkan nol
jika keduanya berbeda fase radian (interferensi minimum). Dengan penyetelan awal yang
sesuai, interferometer dapat dibuat menghasilkan interferensi maksimum ataupun minimum
pada keadaan awal.
Selanjutnya, bila interferometer tadi terpapar oleh radiasi gravitasi dalam arah z (atau
setidaknya memuat komponen z), maka panjang lintasan arah x dan y akan berosilasi
(memanjang dan memendek) dengan regangan dan frekuensi tertentu. Ketidaksimetrisan ini
membuat fase berkas cahaya ketika superposisi berubah dari keadaan awal secara periodik, yang
mana dapat diketahui dari pengukur intensitas. Tentunya, selama proses kalibrasi, segala
macam gangguan yang tidak diharapkan (noize) perlu dicatat dan diidentifikasi sehingga dapat
dibuang pada saat analisis efek radiasi gravitasi. Data dari kedua observatorium juga
dibandingkan untuk memastikan apakah efek yang muncul berasal dari gangguan lokal
ataukah dari sumber kosmik.

Gambar 4.8

Data regangan terhadap waktu yang diperoleh detektor LIGO di Livingstone


dan Hanford dibandingkan dengan prediksi relativitas umum.

Pada tanggal 11 Februari 2016, LIGO berhasil mendeteksi radiasi gravitasi yang
dihasilkan dari lubanghitam ganda (GW150914) yang bergabung. Telah disinggung pula pada
Upa-upabab 4.54, energi total dari benda masif yang saling mengitari akan berkurang akibat
pemancaran radiasi gravitasi. Hal ini menyebabkan radius orbit sistem berkurang hingga
akhirnya keduanya akan bertabrakan. Energi sebesar tiga kali massa Matahari diubah menjadi
gelombang gravitasi dalam waktu kurang dari satu detik. Gelombang gravitasi ini kemudian
merambat dengan kelajuan cahaya menuju Bumi, dan ditangkap oleh detektor kembar LIGO.
Sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 4.8, kedua detektor menunjukkan pola serupa,
menunjukkan keduanya menangkap peristiwa yang sama. Keduanya juga bersesuaian dengan
prediksi relativitas umum.

138

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

0. Soal-soal

Tabel 4.1: Perkiraan parameter sistem lubanghitam GW150914. Diberikan median dan
kisaran dengan 90% tingkat kepercayaan.
Sumber: https://losc.ligo.org/events/GW150914/
Quantity

Value

Upper/Lower
error estimate

Unit

Primary black hole mass

36

+5, 4

Secondary black hole mass

29

+4, 4

Final black hole mass

62

+4, 4

Final black hole spin

0.67

+0.05, 0.07

Luminosity distance

410

+160, 180

Source redshift, z

0.09

+0.03, 0.04

+0.5, 0.5

Energy radiated

Mpc

Soal-soal
1. Buktikan persamaan eksperimen PoundRebka (4.32) untuk
. Tentukan pula
saajian bila cukup signifikan.
2. Hitunglah deviasi geodesik untuk mode , putar kanan, dan putar kiri hingga hampiran
orde pertama! Tunjukkan pula bahwa hasil yang Anda peroleh memberikan efek sesuai
dengan yang diberikan pada Gambar 4.5!
3. Dari persamaan (4.72), tuliskanlah jalinan
, dengan periode orbit sistem bintang
ganda, kemudian carilah waktu yang dibutuhkan hingga kedua komponen bertabrakan.

Sunkar E. Gautama

139

Pengujian Relativitas Umum

Bagian II
KOSMOLOGI

140

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.1. Hukum Hubble

Bab 5

Ruang dan Waktu


5.1.

Hukum Hubble

Pada tahun 1929, Edwin Hubble mengamati pergeseran spektrum berbagai galaksi. Ia
mendapati bahwa jumlah galaksi-galaksi dalam gugus lokal mengalami pergeseran spektrum ke
arah panjang gelombang ke arah yang lebih pendek (biru) dan panjang gelombang ke arah yang
lebih panjang (merah) berimbang. Namun, pada galaksi-galaksi jauh, semuanya menampakkan
pergeseran panjang gelombang ke arah yang lebih panjang (merah) atau yang dikenal sebagai
pergeseran merah (redshift). Mengasumsikan pergerean spektrum ini diakibatkan oleh efek
Doppler (meskipun sebenarnya kurang tepat), hal ini menunjukkan bahwa galaksi non-lokal di
alam semesta bergerak saling menjauhi satu sama lain dengan kecepatan sebanding dengan
jaraknya yang ia nyatakan dalam bentuk fungsi linear[13]:
0

(5.1)

Dengan adalah kecepatan menjauh galaksi terhadap pengamat,


adalah jarak galaksi dari
pengamat, dan adalah suatu parameter yang sama nilainya untuk setiap galaksi yang dikenal
sebagai parameter Hubble. Adapun galaksi-galaksi lokal memperlihatkan variasi kecepatan
yang tidak sesuai dengan persamaan (5.1), malah beberapa di antaranya menunjukkan
pergeseran biru (blueshift).
Hubble menyimpulkan bahwa kecepatan menjauh galaksi yang linear terhadap
jaraknya itu bukan disebabkan karena pergerakan galaksi itu dalam ruang, melainkan karena
alam semesta sendiri yang mengembang secara seragam, sedangkan gerak diri (peculiar motion)
dari galaksi itulah yang menyebabkan ketidaksesuaian dari fungsi linear pada galaksi-galaksi
lokal. Gerak diri dari masing-masing galaksi ini diakibatkan oleh interaksi gravitasi antar galaksi
dalam suatu gugus yang bersifat acak dan ordenya sekitar ratusan hingga beberapa ribu
kilometer per detik. Hal ini dapat digambarkan seperti sekelompok lebah yang terbang dalam

[13]

Pergeseran spektrum galaksi non-lokal adalah efek dari ruang yang mengembang (lihat Upaupabab 5.1.2).

Sunkar E. Gautama

141

Ruang dan Waktu

formasi, terdapat juga gerak antara lebah satu dan lebah lain. Tentunya analogi ini tidak begitu
tepat karena gerak antargalaksi akibat pengembangan alam semesta semakin besar bila jaraknya
semakin jauh. Pada jarak yang lebih jauh dari 10 Mpc, kecepatan radial akibat ekspansi alam
semesta sedemikian besarnya sehingga kecepatan acak ini dapat diabaikan, menghasilkan rasio
antara kecepatan terhadap jarak yang semakin linear. Penjelasan lebih lanjut mengenai
kesimpulan ini dijelaskan pada Upa-upabab 5.1.1.

5.1.1. Ruang yang Mengembang


Ruang yang berekspansi/mengembang dapat dibayangkan dengan mudah jika kita
menerapkan suatu sistem koordinat yang melekat pada ruang. Akibat pengembangan ruang,
jarak satuan dari koordinat tadi ikut membesar seiring dengan waktu. Agar lebih jelas,
perhatikan ilustrasi ruang satu dimensi yang berekspansi berikut.

-3

-2

-1

0
A

2
B

B1

R0

B0
R1

0 ;

dp0
dp1

A0

Gambar 5.1

A1

Ilustrasi ruang satu dimensi yang mengembang: (a) garis datar dengan besar
skala (jarak tiap titik satuan bertetangga) (), dan (b) busur lingkaran
dengan jejari yang mengembang, ().

Sistem koordinat yang melekat dan ikut mengembang bersama ruang dikenal sebagai
kerangka bergerak bersama (comoving frame). Jarak satuan antara dua titik pada kerangka
bergerak bersama disebut sebagai koordinat bergerak (comoving coordinat), . Pada kerangka
bergerak bersama suatu ruang yang berekspansi seragam, jarak fisis suatu titik dari suatu titik
acuan diberikan oleh:
( )

( )

(5.2)

Jarak sebenarnya antara dua titik ini,


disebut jarak sejati (proper distance). Jadi,
merupakan jarak satuan nirdimensi dan merupakan faktor skala berdimensi panjang yang
merupakan fungsi waktu. Koordinat bergerak antara dua titik dalam ruang yang tidak berubah
karena pengembangan, dapat dianalogikan sebagai papan go atau papan catur yang
142

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.1. Hukum Hubble

mengembang seragam sehingga ukuran petak-petak papan pun bertambah secara seragam.
Bagaimanapun mengembang atau mengerutnya papan catur, bidak di petak D4 selalu berjarak
tiga petak dari bidak di petak D1 dengan arah yang tetap. Jarak antar bidak yang dinyatakan
dalam satuan petak inilah analogi dari koordinat bergerak, sedangkan jarak antar bidak dalam
satuan sentimeter (atau sejenisnya) adalah jarak sejati ( ) yang besarnya berubah dari waktu
ke waktu; koordinat bergerak dikalikan dengan skala pengembangan papan. Dengan demikian
dapat dituliskan
( )

(5.3)

( )

Sekarang kita akan menginterpretasikan hukum Hubble dengan menggunakan


koordinat bergerak. Misalkan alam semesta kita adalah permukaan dari suatu balon berjejari ,
dan kita tandai galaksi kita dan galaksi-galaksi lain sebagai noktah pada balon[14]. Kita tentu
dapat mengukur besarnya sudut pusat ( ) dan jarak (
) antar satu noktah terhadap
noktah lainnya. Jika balon itu mengembang dengan laju , maka jejari balon berubah menjadi

( )
dan jarak antara tiap noktah pun berubah, tetapi besar sudut pusat antar
0
noktah tetap tidak berubah. Oleh karena itu, kita memperoleh jalinan
( )

( )

Kecepatan menjauh antara dua noktah ialah


(

Menyulihkan nilai

, diperoleh

(5.4)

Dengan membandingkan persamaan di atas dengan persamaan (5.1), nampak jelas


kesetaraan di antaranya, di mana parameter Hubble,

(5.5)

Karena hanya bergantung waktu, maka jelas nilai parameter juga bergantung waktu dan
tidak bergantung terhadap ruang (sama nilainya di setiap tempat di alam semesta). Tentunya
jika kita mengamati pergeseran noktah tadi dalam selang waktu yang cukup kecil,
,
maka variasi nilai dalam selang pengukuran dapat diabaikan sehingga persamaan (5.1) dan
(5.5) memberikan hubungan linear antara kecepatan menjauh dan jarak hukum yang sama
dengan yang diamati pada galaksi-galaksi jauh.

[14]

Asumsikan balon berbentuk bola sempurna.

Sunkar E. Gautama

143

Ruang dan Waktu

Dari penjabaran di atas, dapat kita simpulkan bahwa mekanisme ruang yang
mengembang secara seragam dapat menjelaskan pergerakan galaksi-galaksi jauh sehingga sangat
mungkin alam semesta memenuhi mekanisme yang serupa. Alam semesta dapat kita pandang
sebagai permukaan-hiper dengan faktor skala yang membesar seiring waktu. Gerak menjauh
titik-titik dalam ruang secara seragam akibat pengembangan ruang disebut Hubble flow. Dalam
literatur kosmologi, besaran-besaran alam semesta pada saat ini sering dinotasikan dengan
indeks bawah 0, sehingga faktor skala alam semesta saat ini ialah 0 , parameter Hubble saat
ini 0 , usia alam semesta saat ini 0 , dan sebagainya. Sering pula faktor skala alam semesta
dinormalisasi terhadap nilainya saat ini,
( )

( )

(5.6)

Dengan demikian, faktor skala ternormalisasi alam alam semesta saat ini,

Berdasarkan persamaan (5.1), diperoleh bahwa objek yang berada pada jarak lebih dari
akan bergerak menjauh dengan kelajuan lebih besar daripada kecepatan cahaya.
0
Hal ini nampaknya melanggar teori relativitas khusus, namun sebenarnya sama sekali tidak.
Hal ini dikarenakan pergerakan menjauh galaksi-galaksi non-lokal adalah efek dari
pengembangan ruang, bukan karena pergerakan galaksi dalam ruang (mengabaikan gerak diri
galaksi yang nilainya jauh di bawah kelajuan cahaya).
Pendalaman Konsep
Untuk lebih memperjelas, berikut ini contoh ilustrasi perjalanan informasi dalam
ruang-waktu dua dimensi waktu.
Agar dapat lebih memahami konsep ruang yang berekspansi, dapat digunakan contoh
kasus berikut ini. Misalkan ada seekor semut yang berada pada salah satu ujung karet
sepanjang 0 dan bergerak menuju ujung lainnya dengan kecepatan konstan . Ternyata karet
itupun ditarik oleh seorang anak iseng dengan kelajuan konstan dimulai tepat pada saat
semut mulai bergerak. Jika
, dapatkah si semut sampai ke ujung satunya lagi?
Jika dilihat sekilas, nampak bahwa si semut tidak akan sampai ke ujung karet
semenjak kecepatan karet memanjang lebih besar daripada kecepatan bergerak semut. Namun
jika kita simak lebih teliti, semut bergerak relatif terhadap karet sehingga kecepatan
memanjang karet juga berkontribusi terhadap kecepatan semut dengan rasio panjang karet di
belakang semut berbanding total panjang karet. Katakanlah semut dan karet mulai bergerak
pada saat
, kecepatan semut bergerak terhadap titik referensi
(ujung pertama karet)
ialah kecepatan dirinya sendiri ditambah fraksi dari kecepatan pemekaran karet, yakni:
(

)
0

Dengan
( ) adalah lintasan yang telah ditempuh semut diukur dari titik
dan ( )

adalah panjang karet pada waktu . Persamaan diferensial di atas dapat diselesaikan
0

144

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.1. Hukum Hubble

dengan pemisahan

( ) ( ) sehingga

( )

( )
Dengan
(

( ) ( )

)[

tetapan integrasi. Setelah menerapkan syarat batas


)
0 sehingga
( )

( )

]
saat

, diperoleh

( )
5
0

Misalkanlah panjang karet mula-mula 0


, kecepatan pertambahan panjang
karet
, dan kecepatan semut
. Semut dikatakan sampai ke ujung
( ) dengan adalah waktu saat semut sampai.
satunya jika ( )
( )

( )
( )
Yang terjadi pada saat

( ( )

0)

( )
5

( )

detik.

5.1.2. Pergeseran Merah


Pengukuran kecepatan dalam arah radial (arah garis pandang) dapat diukur dengan
mengukur pergeseran panjang gelombang yang dipancarkan oleh suatu sumber. Pergeseran
merah galaksi jauh disebabkan oleh panjang gelombang yang tertarik bersama dengan
pengembangan ruang, bukan akibat efek Doppler (pergerakan sumber dalam ruang) seperti
anggapan pada awalnya. Misalkan sebuah galaksi jauh memancarkan foton dengan panjang
gelombang
dan frekuensi pada saat . Jika ruang tidak mengembang, maka panjang
gelombang foton tadi akan menempuh jarak
. Namun, jika ruang mengembang
dengan kelajuan dari pengamat, maka panjang gelombang yang nampak bagi pengamat saat
0

sebesar

. Karena frekuensi foton tak berubah, maka diperoleh[15]


(

)
(5.7)

[15]

Karena efek pergeseran merah ini akibat pengembangan ruang, bukan efek Doppler, maka
sebesar apapun kecepatan menjauh galaksi, pergeseran merahnya memenuhi persamaan (5.7) dan
(5.8), bukan persamaan efek Doppler relativistik [Davis, T.M., 2003].

Sunkar E. Gautama

145

Ruang dan Waktu

Nisbah antara pergeseran panjang gelombang terhadap panjang gelombang diam


dikenal sebagai koefisien pergeseran merah (redshift), z.
(5.8)
Karena pengembangan ruang yang sebanding dengan perubahan faktor skala, maka
panjang gelombang dari berkas cahaya tadi menjadi tertarik dengan faktor
( )

(5.9)

( )

Dari persamaan (5.8) dan (5.9), diperoleh jalinan antara pergeseran merah dan faktor skala
(5.10)
Skala untuk sembarang nilai
pemotongan hingga orde kedua.
( )

dapat diperoleh dengan ekspansi deret Taylor dengan

0(

(5.11)

Dengan aksen dot menandai turunan terhadap waktu. Penting untuk diingat bahwa operasi
diferensial mendahului indeks, jadi 0
dan bukan
. Jika laju pengembangan
|
konstan, maka suku orde dua dan seterusnya bernilai nol. Tentunya laju pengembangan
tidaklah konstan, maka di sini suku orde dua diperhitungkan sedangkan suku orde tiga dan
seterusnya dapat kita abaikan. Membagi persamaan (5.11) dengan 0 , diperoleh:
( )

0( 0

(5.12)

Dengan mendefinisikan parameter perlambatan,

(5.13)

Maka persamaan (5.11) dapat ditulis kembali ke dalam bentuk


( )

146

0( 0

0 0( 0

(5.14)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.2. Formulasi Ruang-Waktu

5.2.

Formulasi Ruang-Waktu

5.2.1. Ruang Hiper


Pada Bab I telah dibahas mengenai ruang hiper dan metrik Friedmann-RobertsonWalker. Di upabab ini akan dibahas sedikit konsep mengenai ruang hiper. Pertama-tama kita
mulai dengan garis/kurva. Garis adalah ruang atau manifold berdimensi-1 (
), ukuran yang
dipunyai hanya satu: panjang. Namun garis dapat saja lurus ataupun melengkung, dan garis
lengkung hanya dapat digambarkan pada ruang Euklidesan berdimensi lebih besar daripada 1.
Demikian pula dengan bidang, bidang datar dapat dibuat atau digambarkan di atas bidang lain,
namun bidang lengkung seperti permukaan bola atau permukaan pelana tak dapat termuat di
atas selembar kertas, permukaan bola hanya bisa eksis pada ruang datar tiga dimensi atau lebih.

Gambar 5.2

Dari kiri ke kanan, gambar manifold datar (


), lengkung positif (
dan lengkung negatif (
) yang termuat dalam .

),

Terdapat aturan geometri yang berbeda untuk ruang datar, ruang lengkung positif
(seperti permukaan bola), dan ruang lengkung negatif (seperti permukaan pelana), yang untuk
dirangkumkan dalam tabel berikut.
Tabel 5.1:

Perbandingan karakteristik manifold dua dimensi (bidang) datar, lengkung


positif, dan lengkung negatif.
Perihal
datar
lengkung positif
lengkung negatif

Garis sejajar

Tidak dapat
berpotongan

Dapat berpotongan

Tidak dapat
berpotongan

Perbandingan
keliling lingkaran
dan diameternya
Jumlah sudut pada
segitiga
Aturan sinus

Sunkar E. Gautama

147

Ruang dan Waktu

Nampak jelas bahwa terdapat karakteristik geometri yang berbeda untuk ruang datar
dan lengkung. Untuk mengantisipasi kelengkungan alam semesta, maka perlu digunakan set
geometri yang memuat ketiga kemungkinan kelengkungan ruang tadi. Nah, semenjak ruang
dari alam semesta sendiri berdimensi tiga, maka jika alam semesta melengkung ia hanya
bisa eksis dalam dimensi empat, lima atau lebih. Untuk hal itulah digunakan ruang hiper
dalam memodelkan alam semesta. Tentunya jika perkara ini dapat dimodelkan dengan baik
menggunakan empat dimensi maka tak perlu menggunakan dimensi yang lebih besar.

5.2.2. Metrik Friedmann-Robertson-Walker


Pada Bab 3 telah diturunkan metrik untuk alam semesta yang homogen dan isotropik;
yakni metrik FRW; melalui persamaan medan Einstein. Pada pembahasan ini, kita akan
kembali menurunkan metrik FRW dengan menggunakan kalkulus geometri sederhana
berdasarkan asumsi ruang hiper. Untuk memperoleh sajian geometri alam semesta dengan
pendekatan ruang hiper, pertama-tama dipilih suatu koordinat-4
( 0
) dalam
ruang Euklidesan
sehingga kuadrat elemen garisnya memenuhi rumusan
(

Selanjutnya dipilih ruang-4 berbentuk bola-hiper berjejari


(
Karena
( 0
perubahan dari ialah:

(5.15)

yang memiliki persamaan


(5.16)

), maka dengan menggunakan dalil rantai dapat diperoleh

,(

Jika kita memilih hanya meninjau permukaan dari bola-4 tadi yang mana merupakan ruang) sehingga diperoleh:
3[16], maka tentu jejari bola konstan (
(

atau,
(

(5.17)

Dengan menyulihkan persamaan (5.17) ke dalam persamaan (5.15), diperoleh

[16]

Untuk membedakan definisi sehari-hari dari ruang (geometri tiga dimensi) dengan generalisasi
matematisnya (sembarang geometri berdimensi ), maka ruang tiga dimensi selalu dituliskan
ruang-3, sedangkan ruang pada buku ini merujuk pada definisi matematis yang lebih umum.

148

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.2. Formulasi Ruang-Waktu

)
(

(5.18)

Persamaan (5.18) adalah bentuk umum dari elemen garis pada permukaan bola-4. Jika ruang
Euklidesan tadi dinyatakan dalam koordinat polar (
) dengan mendefinisikan
,(

) -

Yang memenuhi persamaan persamaan transformasi


;

Dan hubungan
(
Sehingga didapatkan

)
) dan

Dengan menyulihkan nilai ini ke persamaan (5.15), diperoleh


(
(

)
)

Dengan mendefinisikan radius nirdimensi , yang memiliki hubungan


(5.19)
diperoleh elemen garis permukaan bola-4
(

)1

(5.20)

Untuk permukaan hiperbola-4, yang mana memiliki persamaan


(

Dengan cara serupa, diperoleh elemen garis permukaan hiperbola-4


0
Adapun untuk permukaan datar,
elemen garis pada ruang-3 Euklidesan,

Sunkar E. Gautama

)1

(5.21)

, elemen garis (5.20) akan tereduksi menjadi

149

Ruang dan Waktu

(5.22)

)-

Elemen garis (5.20), (5.21), dan (5.22) selanjutnya dapat dikompakkan ke dalam bentuk
0
Dengan

dan

(5.23)

ialah kurvatur spasial yang bernilai


(5.24)

Selanjutnya, dengan memperkenalkan waktu kosmik yang invarian terhadap ruang


( )diperoleh metrik
serta mengakomodir pengembangan ruang,
( ).

(5.25)

Bandingkan hasil yang diperoleh dari rumusan geometri bola hiper (5.26) dengan solusi metrik
FRW dari persamaan medan Einstein (3.120). Mengingat definisi (5.6), nampak bahwa
keduanya identik dengan jalinan
(5.26)

5.2.3. Koordinat Transvers dan Koordinat Bergerak


Pada metrik (5.25), diketahui
adalah koordinat bergerak bersama (comoving
coordinate) yang tidak berubah akibat pengembangan. Dalam ruang lengkung, jarak yang
diukur juga mengikuti kelengkungan ruang, tidak dimungkinkan untuk memintasi
kelengkungan. Untuk itu diperkenalkan koordinat bergerak bersama yang diukur mengikuti
kurvatur, .
(2.27)
Sehingga
solusi:

. Untuk nilai k = 1, 0, dan 1, dengan mudah diperoleh

( )

Perhatikan bahwa dalam ruang datar

(5.28)
. Elemen garis dapat ditulis kembali

menjadi
150

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.2. Formulasi Ruang-Waktu

( ){

(5.29)

)}

( )(

Misalkan kita memilih suatu titik dalam ruang hiper sebagai titik referensi dan seberkas cahaya
dipancarkan oleh benda langit titik itu pada saat . Karena cahaya merambat lurus, maka
pemlihan ini membolehkan kita mengambil
.
( )
Lintasan yang ditempuh oleh cahaya dalam ruang pada saat
ialah

dalam koordinat bergerak

(5.30)

( )

Dengan integran

(5.31)

( )

dikenal sebagai conformal time. Jarak bergerak (comoving distance) didefinisikan sebagai perkalian
antara koordinat bergerak dengan skala saat ini, 0 .
0

dan

(5.32)

Dengan demikian, jarak bergerak antara benda langit juga tidak berubah akibat pengembangan
ruang, tetapi hanya berubah jika objek itu sendiri bergerak dalam koordinat ruang-waktu.
Metrik FRW sering pula dituliskan dengan menggunakan faktor skala, ( )
( ) 0 , sehingga kita dapat menyatakan besaran-besaran alam semesta relatif terhadap nilai
besaran itu saat ini. Dengan demikian, metrik FRW dapat ditulis ulang sebagai
( ).

Untuk menyingkat penulisan, sering pula digunakan notasi


.

(5.33)

sebagai elemen sudut ruang,

Dalam berbagai literatur, ada empat macam variasi yang umum penulisan metrik
Friedmann-Robertson-Walker yang dirangkumkan sebagai berikut.
1. Reduced Circumference Polar Coordinates
Metrik FRW menggunakan reduced circumference polar coordinates ini umumnya digunakan
jika menurunkan metrik FRW dari persamaan medan Einstein.
a)
( ) faktor skala berdimensi panjang dan koordinat transvers
nirdimensi
( ).
Di sini

kurvatur spasial nirdimensi yang bernilai +1, 0, atau 1.

Sunkar E. Gautama

151

Ruang dan Waktu

b)

( ) faktor skala (ternormalisasi) nirdimensi dan koordinat transvers


berdimensi panjang
( ).
Dengan

( )

( )

kurvatur Gauss saat

adalah faktor skala saat ini sehingga


, atau

dan

yang berdimensi , -

2. Hyperspherical Coordinates
Metrik FRW menggunakan hyperspherical hoordinates umumnya digunakan jika
menurunkan metrik FRW dari elemen garis bola-hiper.
a)
( ) faktor skala berdimensi panjang dan
koordinat sudut nirdimensi
(koordinat bergerak).
( )(
( )
)
Koordinat

nirdimensi dan melengkung mengikuti ruang,

( ) bergantung nilai :
( )
b)

( )

( ) faktor skala nirdimensi dan

busur berdimensi panjang (jarak bergerak)


( )(
( )
)
Koordinat jarak
berdimensi panjang dan melengkung mengikuti ruang, untuk
ruang lengkung positif adalah busur yang melalui lingkaran besar permukaan bola,
0
(

)(

. /

Gambar 5.3

152

0(

. Adapun

. Adapun

( ) bergantung nilai
(0) (

0:

)(

. /

Koordinat hipersferikal (kiri) dan reduced circumference polar coordinat


(kanan) dalam memetakan titik A yang terletak pada permukaan bola.

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.2. Formulasi Ruang-Waktu

5.2.4. Jarak Sejati


Misalkan seberkas cahaya merambat dari satu titik acuan pada
dan sampai ke
titik lain pada
. Antara dan
dengan
, sinar akan menempuh jarak
sepenjang
. Pada waktu
dengan
jarak tadi akan bertambah panjang karena
pengembangan alam semesta. Jarak yang ditempuh cahaya dalam selang dan
pada
waktu ialah [Visser, 2008]
( )
( )

( )
Sehingga jarak yang ditempuh cahaya dalam selang
( )

(5.34)

dan

( )
( )

( )

pada waktu
( )

ialah
(5.35)

Persamaan (5.35) memungkinkan kita memperoleh panjang lintasan cahaya yang dipancarkan
dan diamati pada sembarang waktu.
Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, jarak sejati didefinisikan sebagai jarak
antara dua titik di alam semesta dalam ruang (pada usia yang sama), bukan jarak dalam ruangwaktu. Dengan demikian, jika kita mengamati suatu peristiwa di A, maka jarak sejatinya
bukanlah panjang lintasan yang ditempuh cahaya dari A ke pengamat, melainkan jarak dalam
ruang antara pengamat dan lokasi tempat di mana peristiwa tadi pernah berlangsung. Jika
berkas cahaya dipancarkan dari sumber A pada saat dan sampai ke B saat , maka jarak sejati
antara A dan B ialah.
( )

( )

( )

(5.36)

( )

( ) ini disebut jarak sejati (proper distance). Mengingat persamaan (5.6), (5.30),
Besaran
(5.32), dan (5.36) jarak sejati dapat dinyatakan dalam jarak bergerak,
( )

(5.37)

( )

Persamaan (5.37) dapat pula diturunkan langsung dari metrik FRW (3.120). Dengan
menerapkan koordinat sedemikian rupa sehingga
, maka jarak spasial antara dua
titik memenuhi:

( )

( )

(5.38)

Nampak bahwa jarak sejati bergantung terhadap waktu akibat pengembangan alam
semesta. Meskipun A dan B tidak bergerak dalam ruang sekalipun, jarak antar keduanya akan
berubah dengan faktor ( ). Jarak sejati memiliki definisi yang sama dengan pengertian jarak

Sunkar E. Gautama

153

Ruang dan Waktu

yang umum kita pahami. Oleh karena itu, jarak sejati dikenal juga sebagai jarak fisis (physical
distance). Dari persamaan (5.6) dan (5.37), diperoleh
(5.39)

( 0)

yang berarti jarak bergerak dan jarak sejati antara dua objek bernilai sama untuk saat ini.
Namun, untuk
0 , keduanya memiliki nilai yang berbeda.
Agar lebih jelas, berbagai jenis koordinat ruang dan waktu yang sering digunakan
berikut definisinya dicantumkan dalam tabel berikut ini.
Tabel 5.2:

Perbandingan dan definisi berbagai koordinat ruang dan waktu.


Spasial

Temporal

proper length

comoving coordinate

comoving distance

proper distance

( )

proper time

conformal time
0

( )

( )

cosmic time

Penting untuk diingat bahwa tiap literatur dapat saja menggunakan notasi yang
berbeda, biasanya dan diberikan notasi yang sama, . Begitu pula dan mungkin samasama diberi notasi . Jika notasinya ditulis sama, perlu diperhatikan koordinat-koordinat tadi
berpasangan dengan ( ) ataukah ( ). Meskipun notasi ( ) dalam sebagian besar literatur
( ) 0 , beberapa literatur lain mendefinisikan ( )
( ). Selain
memiliki definisi ( )
itu, besaran dan
juga sering dinotasikan sebagai
dan
. Jadi, dalam mempelajari
kosmologi kita harus terbiasa dengan keambiguan.
Dari penjabaran di atas, dapat dituliskan tensor metrik untuk metrik 1.a) dalam sajian
pada Upa-upabab 5.3.2,
.
dengan

154

(5.40)

(5.41)

). Sedangkan tensor metrik untuk metrik 1.b)


.

Dengan

).

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.3. Jarak dan Horizon

5.3.

Jarak dan Horizon

5.3.1. Jarak Kosmologis


Terdapat beberapa metode pengukuran jarak yang dapat dilakukan oleh astronom
dengan mekanisme yang sama sekali berbeda. Perbedaan metode ini menyebabkan variasi
definisi jarak yang terukur. Berikut ini diberikan beberapa jenis jarak berbasis pengukuran
dalam sajian koefisien redshift beserta jalinannya satu sama lain.
A. Jarak Bergerak dan Jarak Sejati
Sekarang kita akan merumuskan fungsi jarak sejati terhadap pergeseran merah. Fungsi
terhadap pergeseran merah dipilih karena pergeseran merah suatu benda langit dapat terukur
dengan cukup cermat serta jalinannya yang jelas dan sederhana dengan faktor skala. Karena
kita ingin mencari rumusan jarak berbasis pengukuran dan jarak yang diukur oleh astronom
adalah jarak pada saat ini maka jarak bergerak tidak lain ialah jarak sejati saat 0 . Oleh karena
( 0 ). Untuk memperoleh
itu, jarak bergerak sama saja dengan jarak sejati pada saat 0 ,
jarak sebenarnya
sebuah obyek pada pergeseran merah dalam pendekatan di atas, kita
gunakan persamaan (5.36) dan (5.39)
( 0)
Menyulihkan

( )

serta mengingat

( )

0(

pada

)
( ) (

(5.42)

( )
0,

diperoleh

(5.43)

( )

Di sini kita tidak akan mencari solusi eksak dari persamaan (5.43) yang sulit untuk
dikerjakan. Namun, kita akan mencari solusi pendekatan dari persamaan (5.42) dalam fungsi
dan 0 . Dari persamaan (5.10) dan (5.14) dapat diturunkan jalinan antara jarak bergerak dan
pergeseran merah dengan pendekatan untuk
.
( )

( ( )

)
0( 0

0
(

) .
(

Bila
awal

maka
0( 0

0 0( 0

/
)

) 1

)
)

)
sehingga penyebut
. Kemudian, kita lakukan aproksimasi
) dan menyulihkannya lagi ke persamaan awal, diperoleh

0( 0

Sunkar E. Gautama

155

Ruang dan Waktu

0( 0

0/

Persamaan ini dapat selanjutnya dapat dibalik untuk memperoleh


dari pergeseran merah orde kedua:
0( 0

0(

0)

sebagai fungsi

(5.44)

0/

Langkah selanjutnya adalah menyulihkan ( ) dari persamaan (5.14) hingga orde terendah
ke dalam persamaan (5.42), didapatkan
0

( )

)0

0( 0

0( 0

)-

)1

Kemudian, menyulihkan persamaan (5.44) ke persamaan di atas dan melakukan pemotongan


suku hingga orde-2, diperoleh
( )
Pendekatan ini cukup baik untuk

0)

(5.45)

B. Jarak Luminositas
Bayangkan sebuah benda langit memancarkan foton ke segala arah dengan daya atau
luminositas . Berdasarkan hukum pancaran, pada jarak luminositas (luminosity distance)
dari benda tadi, kita hanya dapat menerima sebagian saja, yakni intensitas radiasi .
(5.46)
Sekarang kita akan mencari
dalam fungsi . Jika alam semesta tidak mengembang
dan benda tadi tidak bergerak pada jarak , maka teleskop dengan luas penampang akan
menerima fluks dengan perbandingan sebesar
dari total daya yang dipancarkan.
Tetapi, pada alam semesta yang mengalami pengembangan dengan faktor skala ( ), objek tadi
tidak diam sehingga energi yang dipancarkan pada waktu
mengalami pergeseran merah
)
dengan faktor (
( ). Selain itu, laju kedatangan foton mengalami pemuluran
waktu dengan faktor (
), yang sering disebut energy effect. Intensitas yang nampak
kemudian diberikan sebagai
(

(5.47)

(
) , sehingga dari persamaan (5.45)
Menyamakan
maka diperoleh
dapat diperoleh pendekatan jarak luminositas dalam fungsi untuk
.
156

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.3. Jarak dan Horizon

( )

0)

(5.48)

Astronom biasanya mengganti


dan
dengan kuantitas yang terdefinisi secara
empiris, yakni magnitudo mutlak dan magnitudo nampak/semu . Magnitudo semu adalah
skala kecerlangan suatu benda langit, yang didefinisikan sebagai
(5.49)

( )

Adapun magnitudo mutlak dari suatu benda langit didefinisikan sebagai magnitudo benda tadi
jika diletakkan pada jarak 10 parsek. Dari definisi ini, persamaan (5.47) tersaji dalam bentuk
(

(5.50)

Dengan
dinyatakan dalam satuan parsek (pc), yakni sekitar 206.265 satuan astronomi atau
3,26 tahun cahaya. Kuantitas
ini, karena memberikan petunjuk langsung mengenai
jarak benda, sering disebut sebagai modulus jarak.
C. Jarak Paralaks
Paralaks adalah peristiwa bergesernya suatu objek dekat relatif terhadap latar
belakangnya jika posisi pengamat digeser. Misalnya, batang pensil yang diletakkan 30 cm di
depan mata akan nampak bergeser terhadap latar belakang jika dilihat dengan mata kiri atau
mata kanan saja. Semakin jauh jarak pensil, semakin kecil sudut pergeserannya. Setengah sudut
pergeseran ini disebut sudut paralaks. Prinsip serupa juga dapat digunakan untuk mengukur
jarak benda langit dengan memanfaatkan perpindahan posisi Bumi setiap selang enam bulan.
Jarak ke bintang yang relatif dekat dapat diukur dengan menggunakan paralaks trigonometri
hingga jarak 30 parsek, lebih dari itu, sudut paralaks terlampau kecil untuk diukur. Mengingat
sudut paralaks untuk benda langit sangat kecil, maka jarak pengamat ke benda dapat
dinyatakan sebagai:
(5.51)
Dengan

adalah sudut paralaks yang dinyatakan dalam detik busur dan

jarak paralaks

(parallax distance) dalam satuan parsek. Jalinan antara jarak paralaks dan jarak sejati memenuhi:

(5.52)

D. Jarak Diameter Sudut


Jarak diameter sudut (angular diameter distance) adalah jarak yang diukur dengan
metode trigonometri. Jika suatu benda langit dengan diameter linear
mencakup sudut
sebesar , maka jarak benda langit itu,
memenuhi:

Sunkar E. Gautama

157

Ruang dan Waktu

Namun karena cahaya dari galaksi tadi berasal dari masa lalu (
0 ), faktor skala saat itu,
( ) , bukan
lebih kecil daripada nilainya saat ini. Keliling langit pada saat itu ialah
0 . Dengan demikian diperoleh
(5.53)
Persamaan (5.53) hanya memenuhi jika alam semesta datar. Jarak diameter sudut
untuk sembarang nilai diberikan dalam persamaan berikut:
(

(5.54)

0)

Benda langit yang berukuran kecil jika berada pada nilai yang sangat besar (terjadi
pada masa awal alam semesta) akan menempati bidang langit yang sangat luas.

k=0
k=+
k = -1
k = -1

Gambar 5.4

2x

Ilustrasi lintasan berkas cahaya dalam ruang datar dan lengkung. Jika
benda dengan diameter diletakkan pada jarak mencakup sudut 0 pada
ruang datar,
pada ruang lengkung positif, dan
pada ruang
lengkung negatif dengan
0
. Pada ruang datar, benda
dengan diameter yang diletakkan pada jarak juga akan mencakup
sudut yang sama. Hal ini tidak berlaku jika ruang memiliki kelengkungan
positif, agar nampak dengan sudut
, benda berdiameter harus
diletakkan pada jarak lebih besar daripada . Demikian pula untuk ruang
dengan kelengkungan negatif, benda berdiameter akan terletak pada
jarak lebih kecil daripada agar memiliki diameter sudut
.

E. Waktu Runut-balik
Pada Upa-upabab 1.2.3. telah dijelaskan bahwa benda langit yang kita amati tidak
berada pada usia yang sama dengan kita, melainkan lebih muda. Makin jauh jaraknya (makin
besar nilai ) maka makin muda pula usianya. Hal ini memungkinkan astronom memperoleh
5
gambaran kondisi alam semesta mulai dari masa awal (
tahun) hingga saat ini.
Waktu runut-balik (look-back time) didefinisikan sebagai waktu yang dibutuhkan cahaya
dari suatu objek merambat hingga ke pengamat saat ini, dengan kata lain seberapa jauh kita
mundur sepanjang waktu ke suatu peristiwa yang diamati. Secara matematis, waktu runut balik
158

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.3. Jarak dan Horizon

tidak lain ialah selisih antara usia alam semesta saat ini dengan usia dari
objek/peristiwa/daerah langit yang diamati, yang mana dapat dinyatakan dalam fungsi
pergeseran merah ( ).
( )

(5.55)

) , maka dengan mengetahui


Dari persamaan (5.10) diketahui ( ) (
(
).
diketahui
Persamaan (5.55) dapat pula disajikan dengan integran ,

0(

)
( ) (

Didefinisikan pula look-back distance, yaitu

) ( )

dikalikan dengan kecepatan cahaya,


0

Gambar 5.5

( ) dapat

) ( )

(5.56)

Beberapa macam jarak dalam kosmologi dalam rentang

untuk model
kosmologi standar. Dalam model standar,
sehingga kedua macam jarak
bergerak setara,

Sunkar E. Gautama

159

Ruang dan Waktu

(0 )
0

Gambar 5.6

( )

Kerucut cahaya pada koordinat ( ). Pada saat


, ruang berukuran titik
yang kemudian mengembang. Di sini digunakan model boneka konstan
sehingga pengembangan ruang terhadap waktu linear. Garis abu-abu
menandakan titik-titik dengan koordinat bergerak yang sama (world-line).
Alam semesta yang teramati secara visual semuanya terletak pada garis
merah tebal. Pada gambar dicantumkan pula jarak bergerak, jarak diameter
sudut, dan waktu runut balik dari suatu galaksi yang memancarkan cahaya
pada saat yang baru teramati oleh pengamat di Bumi masa ini, 0 . Adapun
pada saat 0 , galaksi sebenarnya berada di 0 .

5.3.2. Horizon
Dalam kosmologi, dikenal tiga macam konsep mengenai horizon, yakni Hubble sphere,
horizon partikel, dan horizon peristiwa. Ketiganya berbentuk permukaan bola dengan radius
tertentu dari pengamat, yang disebut jarak Hubble, jarak horizon partikel, dan jarak horizon
peristiwa. Ruang-waktu yang terletak pada jarak lebih kecil dari jarak horizon dikatakan berada
dalam horizon, sebaliknya yang terletak pada jarak lebih jauh dikatakan berada di luar horizon.
A. Bulatan Hubble
Menurut hukum Hubble, objek di alam semesta bergerak menjauh dengan kelajuan
. Jarak dari pengamat di mana objek menjauh dengan kelajuan cahaya disebut jarak
Hubble (Hubble distance) atau radius Hubble,

(5.57)

Jarak Hubble adalah jarak dalam ruang, bukan dalam ruang-waktu. Permukaan ruang
(spasial) yang berjarak
dari pengamat disebut bulatan Hubble (Hubble sphere), dengan
demikian objek yang berada di luar bulatan Hubble bergerak menjauh dengan kecepatan yang
160

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.3. Jarak dan Horizon

lebih besar daripada kecepatan cahaya. Oleh karena itu, cahaya dari objek yang berada di luar
bulatan Hubble tidak akan pernah mencapai pengamat sehingga tak akan bisa dilihat. Bagian
alam semesta yang terletak di dalam bulatan Hubble sering disebut alam semesta nampak
(visible universe).
Karena kecepatan pengembangan alam semesta tidak konstan, maka objek yang pada
mulanya berada di dalam bulatan Hubble dapat saja menjadi keluar dari bulatan Hubble. Oleh
karena itu, objek yang saat ini berada di luar bulatan Hubble, meskipun bergerak lebih cepat
daripada cahaya, belum tentu tak dapat diamati. Suatu benda langit yang memancarkan
cahayanya pada saat , bila pada saat itu ia masih berada di dalam bulatan Hubble, maka
cahayanya akan tetap merambat ke arah kita sehingga dapat kita amati meskipun pada saat 0
benda langit itu sudah berjarak lebih jauh dari radius Hubble.
Berikut ditinjau fungsi
1) Kasus ( ) konstan

( ) untuk beberapa model fungsi faktor skala.

Jadi, untuk kasus ( )


2) Kasus ( )
0

konstan radius Hubble

Radius Hubble akan membesar berbanding lurus terhadap waktu.


3) Kasus ( )
dengan konstan

Radius Hubble senantiasa bernilai tetap.


B. Horizon Partikel dan Alam Semesta Teramati
Karena usia alam semesta terhingga, maka objek yang cahayanya pernah sampai ke
pengamat pun terbatas. Cahaya dari objek yang lebih jauh belum memiliki cukup waktu untuk
mencapai kita sehinga tidak akan bisa diamati. Cahaya mulai dapat merambat dengan bebas
5
pada saat hamburan terakhir (last-scattering) [17], yang terjadi pada saat
tahun. Setelah
hamburan terakhir, alam semesta dikatakan menjadi transparan. Dengan demikian, jarak
terjauh suatu objek yang cahayanya sampai ke pengamat ialah panjang lintasan cahaya mulai
saat
hingga yaitu:
( )

( )

( )

( )

(5.58)

( ) ialah sebagai jarak horizon partikel pada saat , sedangkan horizon


Dengan
partikel adalah bulatan yang berjejari
dari pengamat. Karena
0 , maka biasanya
dilakukan pendekatan
sehingga
0 ( ). Dengan memplot evolusi horizon
[17]

Penjelasan mengenai hamburan terakhir di Upabab 9.2 dan 9.3.

Sunkar E. Gautama

161

Ruang dan Waktu

( ) tidak lain adalah kerucut cahaya masa depan suatu pengamat saat Big
partikel, maka
( ) untuk beberapa fungsi faktor skala.
Bang. Berikut ditinjau fungsi
1) Kasus ( )

konstan
0 0

Jadi, untuk kasus ( )


konstan horizon partikel akan membesar berbanding lurus
dengan usia alam semesta dengan kelajuan .
2) Kasus ( )
0
0

Yang memberikan solusi

( )

untuk

dan

, ( )

- untuk

. Jadi, untuk kasus ( )


horizon partikel akan membesar seiring dengan usia
0
[18]
alam semesta. Untuk model ekspansi ( )
, nampak bahwa horizon partikel
0
saat ini,
0 , tiga kali lebih jauh daripada jarak yang ditempuh cahaya sepanjang
usia alam semesta dalam ruang statis.
3) Kasus ( )
dengan konstan
0

Untuk ekspansi eksponensial, horizon partikel akan membesar secara eksponensial.


Seluruh potongan alam semesta yang terletak di dalam horizon partikel disebut alam
semesta teramati (observable universe) atau sering disingkat saja sebagai alam semesta (universe),
sedangkan kesatuan seluruh entitas fisis yang ada disebut alam semesta global (global universe).
Dengan demikian, alam semesta teramati hanyalah potongan kecil dari alam semesta global.
Karena bagian alam semesta di luar alam semesta teramati tak dapat diamati, maka kita tidak
dapat memperoleh informasi apapun dari sana sehingga peninjauan mengenai alam semesta
global tidak memiliki banyak arti, dan sejauh ini juga tak dapat dibuktikan secara ilmiah. Oleh
sebab itu, kajian kosmologi lazimnya mengenai alam semesta teramati saja dan kata alam
semesta dalam kosmologi umumnya merujuk pada pengertian alam semesta teramati.
Penting untuk dipahami bahwa geometri alam semesta tidak menggambarkan topologi
alam semesta global. Misalkan bila pengamatan menunjukkan bahwa alam semesta datar, itu
tidak berarti bahwa topologi alam semesta global ialah ruang datar seperti bola, kubus, atau
semacamnya. Mungkin saja alam semesta global berbentuk permukaan bola-hiper (3-sphere),
namun jangkauan alam semesta teramati jauh lebih kecil dibandingkan alam semesta global,
maka alam semesta teramati akan nampak datar-datar saja. Demikian pula halnya dengan
jumlah energi, energi alam semesta teramati hanyalah sebagian dari energi alam semesta global,
dan karena horizon semakin membesar seiring waktu maka energi semakin bertambah pula
seiring pertambahan volume alam semesta teramati. Namun sejauh alam semesta menunjukkan
sifat homogen dan isotropik, maka kerapatan energinya tidak akan bergantung terhadap
[18]

Lihat model Einsteinde Sitter pada Upa-upabab 7.3.1.

162

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

5.3. Jarak dan Horizon

perluasan horizon, melainkan hanya kepada pengembangan ruang saja. Oleh karenanya
kuantitas kerapatan energi lebih praktis dan bermakna dibandingkan dengan jumlah energi.
C. Horizon Peristiwa dan Kausalitas
Horizon peristiwa adalah kerucut cahaya masa lalu pengamat pada saat
Untuk model alam semesta terbuka (terus mengembang), maka
.
( )

( )

( )

(5.59)

( )

Dua peristiwa yang terjadi pada dua lokasi, A dan B pada waktu yang sama tidak akan
pernah saling mempengaruhi jika jarak di antara keduanya lebih besar daripada radius horizon
peristiwa karena sampai kapan pun cahaya dari lokasi A (yang merambat ke arah masa depan)
tidak akan pernah mencapai lokasi B. Hal ini dapat saja terjadi pada pengembangan
superluminal: meskipun foton memiliki tak hingga waktu, pengembangan yang lebih cepat
daripada kelajuan cahaya membuat lintasan foton memiliki limit berhingga. Dapat
dianalogikan bila horizon partikel seperti batas ke masa lampau, maka horizon peristiwa
dapat dianggap seperti batas ke masa depan. Berikut ini ditinjau evolusi radius horizon
peristiwa untuk beberapa model fungsi faktor skala.
1) Kasus ( )

0
0

( )

Yang memberikan hasil


2) Kasus ( )

dengan

untuk

,
dan

-0

untuk

konstan

Untuk ekspansi eksponensial, jarak horizon peristiwa sama dengan radius Hubble.

Sunkar E. Gautama

163

Ruang dan Waktu

Gambar 5.7

164

Ilustrasi horizon dan kerucut cahaya masa lampau untuk model CDM (lihat
Upabab 4.5) dengan ( ) (
) dan 0
M
dalam
berbagai koordinat [Davis, T.M., 2003].

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

0. Soal-soal:

Soal-soal:
1. Galaksi A berada pada jarak 35 juta tahun cahaya teramati memiliki kecepatan radial +580
km/s, dan galaksi B yang berada pada jarak 1.100 juta tahun cahaya memiliki kecepatan
radial +25.400 km/s.
a. Hitung parameter Hubble dari masing-masing hasil pengamatan di atas.
b. Manakah di antara dua perhitungan tadi yang memberikan nilai parameter Hubble
lebih akurat?
c. Perkirakan kecepatan pekuliar dari galaksi dekat.
d. Jika dikeahui galaksi jauh memiliki kecepatan pekuliar yang sama dengan galaksi dekat,
hitunglah nilai parameter Hubble yang lebih akurat!
2. Dari definisi (5.49), buktikanlah persamaan modulus jarak (5.50). Buktikan pula bahwa
persamaan (5.50) dapat ditulis dalam bentuk:
(
)
3. Buktikanlah metrik dalam ruang-waktu FRW, dengan menggunakan waktu konformal dan
koordinat bergerak, dapat ditulis ke dalam bentuk:
( )[
( )
]
dan lintasan cahaya dalam bidang
memenuhi:
4. Untuk kasus
, terdapat perbedaan antara jarak bergerak
dan jarak bergerak
(transvers) , sebagaimana diberikan dalam persamaan (5.28) dan jalinan (5.32). Plotlah
perbandingan
dan terhadap untuk
. Interpretasikanlah plot yang Anda
peroleh.

Sunkar E. Gautama

165

Dinamika Alam Semesta

Bab 6

Dinamika Alam Semesta


6.1.

Kosmologi Big Bang

Setelah berhasil merampungkan Teori Relativias Umum, Albert Einstein mengajukan


model alam semesta statis pada tahun 1915 dengan memperkenalkan tetapan kosmologi ke
dalam persamaan medannya. Pada tahun 1922, seorang kosmolog berkebangsaan Rusia yang
bernama Alexander Friedmann berhasil menurunkan solusi persamaan medan Einstein untuk
ruang yang homogen dan isotropik serta berisi materi dan radiasi, yang kini dikenal sebagai
persamaan Friedmann. Berdasarkan persamaannya itu, Friedmann menyimpulkan bahwa alam
semesta mungkin mengalami pengembangan alih-alih statik. Sebelumnya pada tahun 1917,
seorang astronom Belanda, Willem de Sitter telah menunjukkan bahwa alam semesta yang
vakum, tanpa materi, akan memberikan solusi dinamis. De Sitter bahkan memprediksi bahwa
akibat efek ini, semakin jauh suatu galaksi maka makin besar pula kecepatan menjauhnya.
Kemudian pada tahun 1924, Edwin Hubble mengamati bahwa nebula spiral seperti
Andromeda yang sebelumnya dianggap sebagai bagian dari Bima Sakti adalah struktur terpisah.
Nebula-nebula spiral itu adalah galaksi tersendiri, merombak pandangan sebelumya yang
menyatakan bahwa keseluruhan alam semesta hanya terdiri dari Bima Sakti. Hubble bahkan
berhasil mengukur pergerakan galaksi-galaksi itu, yang mana menunjukkan galaksi-galaksi jauh
bergerak menjauh dengan kelajuan yang berbanding lurus terhadap jaraknya, persis seperti
prediksi de Sitter.
Berdasarkan penemuan Hubble, pada tahun 1927, seorang kosmolog dan pendeta asal
Belgia yang bernama Georges Lemaitre mengajukan teori alam semesta yang mengembang.
Lemaitre menunjukkan karena galaksi-galaksi bergerak saling menjauh akibat pengembangan
alam semesta, maka pada masa lampau alam semesta tentunya lebih kecil dan lebih panas. Jika
ditelusuri lebih ke belakang lagi, maka pada suatu waktu yang berhingga di masa lalu alam
semesta berupa singularitas dengan suhu tak hingga yang kemudian meledak keluar
menghasilkan alam semesta mengembang.
Sebelum tahun 1930, sebagian besar fisikawan mendukung teori keadaan tetap (steady
state) yang menyatakan bahwa alam semesta bersifat kekal, tak berawal dan tak berubah. paska-

166

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

6.1. Kosmologi Big Bang

Perang Dunia II, ada dua teori utama yang menjelaskan mekanisme alam semesta. Salah
satunya ialah teori keadaan tetap dengan pendukung utamanya, Fred Hoyle. Teori keadaan
tetap menyatakan bahwa materi baru tercipta secara spontan mengisi ruang yang mengembang
sehingga alam semesta senantiasa sama di setiap titik dan di setiap waktu. Teori lainnya ialah
teori yang dipelopori oleh Lemaitre: alam semesta yang berawal dari singularitas dan
mengembang dengan George Gamow sebagai pendukung utamanya. Hoyle, yang tidak
menyukai gagasan alam semesta yang memiliki permulaan ini, menyindir teori Lemaitre
dengan menjulukinya sebagai Big Bang (Dentuman Besar). Big Bang sendiri bukanlah
terminologi yang tepat karena permulaan alam semesta bukan suatu ledakan/dentuman dalam
pengertian sebenarnya dan tidak pula besar. Ironisnya, nama Big Bang kemudian menjadi
populer dan melekat pada teori ini.

Gambar 6.1

Ilustrasi skenario Big Bang pada diagram ruang-waktu.


(Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Big_Bang.)

George Gamow bersama mahasiswanya Ralph Alpher kemudian menunjukkan bahwa


teori Big Bang dapat menjelaskan pembentukan unsur ringan seperti hidrogen, helium, dan
lithium di alam semesta. Mereka juga mengemukakan bahwa Big Bang melepaskan radiasi
benda hitam yang sisa-sisanya dapat teramati hingga saat ini. Pada tahun 1948, Ralph Alpher
dan Robert Hermann kemudian menghitung bahwa radiasi sisa Big Bang ini berkaitan dengan
temperatur
. Penemuan radiasi latar belakang kosmik (CMB-R) itu terjadi secara tak sengaja
oleh Arno Penzias dan Robert Wilson pada tahun 1964. Radiasi ini bersesuaian degan radiasi
benda hitam bersuhu
, mendekati prediksi Alpher dan Hermann. Penemuan ini
kemudian semakin menguatkan teori Big Bang, dan secara bersamaan meruntuhkan teori
keadaan tetap. Hingga saat ini, teori Big Bang masih menjadi teori standar kosmologi karena
kemampuannya menjelaskan berbagai data observasi.

Sunkar E. Gautama

167

Dinamika Alam Semesta

6.2.

Pengembangan yang Dipercepat

Para astronom mengggunakan supernova tipe Ia sebagai lilin standar untuk


menghitung jarak galaksi-galaksi. Supernova tipe Ia berasal dari katai putih yang mendapatkan
tambahan massa dari bintang pasangannya. Saat massa katai putih itu melampaui batas massa
Chandrasekhar (
), katai putih tadi akan meledak menjadi supernova tipe Ia.
Karena massa semua katai putih yang mengalami supernova sama (yakni limit Chandrasekhar),
maka luminositas (magnitudo mutlak) semua supernova tipe Ia juga sama (standar deviasi
( )
, tergolong sangat kecil).

Gambar 6.2

Grafik antara magnitudo semu dan redshift supernova tipe Ia memberikan hasil
percepatan (garis merah) pengembangan alam semesta.
(Sumber: http://hyperphysics.phy-astr.gsu.edu/)

Di sini akan diilustrasikan metodologi yang digunakan oleh astronom. Dipilih SN


1997ap dengan pergeseran merah
dan magnitudo
dan SN 1992P
dengan pergeseran merah
dan magnitudo
. Karena magnitudo mutlak
keduanya sama, maka dari persamaan (5.50) dapat dituliskan
(

( ))

( ))

(6.1)

Supernova kedua (SN 1992P) sangat dekat sehingga jarak luminositasnya tidak dipengaruhi
oleh pengembangan kosmologi, dengan demikian jarak luminositasnya dapat didekati untuk

168

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

6.2. Pengembangan yang Dipercepat

, yakni
diperoleh

( )

0.

( )

Menyulihkan nilai ini ke persamaan (6.1),

Menggunakan persamaan jarak luminositas (5.48) dan menyulihkan nilai


, diperoleh
. Karena persamaan (5.48) hanya pendekatan untuk
, maka nilai 0 yang kita
0
peroleh ini juga tidak akurat. Dengan mengggunakan penghitungan jarak luminositas tanpa
pendekatan, maka dari data SN 1997ap diperoleh 0
(dipercepat). Astronom berhasil
mengukur magnitudo versus pergeseran merah dari supernovae lainnya, dan hasil yang
diperoleh mengindikasikan pengembangan alam semesta dipercepat.
Tentunya hal ini tidak sesuai dengan perkiraan sebelumnya bahwa pengembangan
alam semesta senantiasa diperlambat akibat pengaruh gravitasi dari materi di alam semesta.
Berdasarkan hasil pengamatan supernovae ini, dibuatlah model alam semesta yang baru di
mana pada masa awal evolusinya alam semesta didominasi oleh radiasi dan materi dan pada
evolusi lanjut alam semesta didominasi oleh energi gelap (dark energy), yakni suatu bentuk
energi yang membuat pengembangan alam semesta dipercepat.
Apa yang menyebabkan energi gelap tiba-tiba menjadi dominan dibanding gravitasi
dari materi? Untuk menjelaskan pengembangan yang dipercepat itu, fisikawan membuat
beragam hipotesis, salah satu yang menjadi teori standar saat ini ialah keberadaan energi vakum
yang invarian terhadap pengembangan ruang. Energi vakum ini terdistribusi secara homogen di
alam semesta dengan kerapatan konstan dan tak dapat diobservasi. Oleh karena itu, energi
vakum ini dikenal sebagai energi gelap. Energi gelap ini berperilaku seperti tetapan kosmologi
pada persamaan medan Einstein. Bagaimana energi gelap dapat membuat pengembangan alam
semesta dipercepat jika ia mendominasi alam semesta akan dijelaskan pada Bab 7. Pada awal
mula evolusi alam semesta, materi dan radiasi mendominasi alam semesta sehingga gravitasi
menyebabkan pengembangan diperlambat. Namun seiring mengembangnya alam semesta,
kerapatan materi dan radiasi menurun sedangkan kerapatan energi gelap tidak berubah. Jika
tiba saatnya energi gelap ini mendominasi, maka alam semesta mulai memasuki pengembangan
yang dipercepat.

Sunkar E. Gautama

169

Dinamika Alam Semesta

6.3.

Persamaan Friedmann

6.3.1. Penurunan Persamaan Friedmann dari Mekanika Newton

objek

Dalam model gravitasi Newton, semua materi saling tarik menarik dengan gaya antara
dan
(6.2)

Bagaimana bila merupakan sebaran massa dalam ruang? Agar lebih jelas, perhatikan
Gambar 6.3. Di sini
merupakan massa objek benda pertama yang terdistribusi seragam
dalam jarak yang merupakan jarak antara pusat massa kedua objek karena hanya distribusi
massa dalam bola berjejari saja yang mempengaruhi benda [19]. Potensial yang terkait
dengan gaya gravitasi tadi ialah
(6.3)

Gambar 6.3

Ilustrasi massa dalam pengaruh gravitasi distribusi massa homogen pada


jarak dari pusat massanya.

Jika kita tinjau distribusi massa dengan kerapatan massa per satuan volume, ,
didapatkan massa yang berkontribusi dalam medan tersebut ialah
sehingga
potensial gravitasinya
(6.4)
dan energi total partikel ialah energi kinetik ditambah energi potensialnya

[19]

(6.5)

Fenomena ini dikenal sebagai Shell Theorem.

170

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

6.3. Persamaan Friedmann

Dalam pengembangan alam semesta, semua titik bergerak dengan faktor yang sama,
seragam ke semua arah. Misalkan antara titik A dan B.

Gambar 6.4

Didapatkan

Perbandingan dua busur lingkaran konsentris berjejari 0 dan .

. / 0 . Jika dipilih suatu koordinat bergerak dengan kecepatan yang sama

dengan kecepatan pengembangan, sedemikian sehingga hubungan jarak riil


koordinat bergerak berbentuk
( )

dan skala

(6.6)

Koordinat bergerak ini membuat posisi benda konstan terhadap sistem koordinat. Dengan
substitusi ke dalam energi total dan mengingat
( konstan), maka:

Mengalikan kedua ruas dengan

diperoleh

dengan

(6.7)

. Persamaan ini disebut persamaan Friedmann.

Nilai k ini penting untuk mengetahui masa depan alam semesta. jika
, alam
semesta akan terus mengembang tanpa batas. Jika
alam semesta akan terus mengembang
dengan kelajuan yang makin melambat, dan jika
, alam semesta akan mengembang
hingga radius maksimal, kemudian menciut kembali. Dua yang disebutkan pertama merupakan
model terbuka, sedangkan yang terakhir disebut model tertutup. Nilai
dapat

Sunkar E. Gautama

171

Dinamika Alam Semesta

diinterpretasikan sebagai jari-jari [20] alam semesta, yang dikenal sebagai skala alam semesta
(scale of universe).
Patut diingat dalam kerangka berekspansi (ruang yang mengembang), maka kerapatan
materi pastilah berubah terhadap waktu,
( ). Berdasarkan hukum kekekalan materi,
massa total mestilah konstan sehingga nilai
akan selalu sama sepanjang waktu. Jika ingin
dinyatakan sebagai fungsi jejari secara eksplisit, maka dapat dituliskan

, di mana

0 0

adalah kontribusi massa yang bersifat konstan.

Selanjutnya, jika persamaan Friedmann diturunkan terhadap waktu, dapat diperoleh


persamaan yang memerikan percepatan pengembangan yaitu

Menggunakan dalil rantai, diperoleh

dan

(6.8)

Persamaan di atas tidak lain ialah persamaan percepatan atau persamaan Friedmann II
untuk alam semesta dominan materi (ingat, kita menurunkan persamaan di atas berdasarkan
hukum Newton yang hanya sesuai untuk materi non-relativistik). Persamaan ini setara dengan
perumusan percepatan gravitasi dalam mekanika Newtonian.

6.3.2. Penurunan Persamaan Friedmann dari Persamaan Medan Einstein


Persamaan Friedmann adalah persamaan yang menggambarkan dinamika alam
semesta yang memenuhi metrik FriedmannRobertsonWalker. Dengan menyulihkan
persamaan transformasi (3.118) ke dalam persamaan (3.116), diperoleh jalinan:

. /

. /

Menyulihkan jalinan di atas ke dalam tensor Ricci (3.102)(3.107), kemudian menuliskan


ulang
, diperoleh sajian elemen diagonal tensor Ricci dari metrik FRW dalam reduced
circumference polar coordinates:
[20]

Jika k = +1, maka

172

adalah jari-jari dalam artian sebenarnya.

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

6.3. Persamaan Friedmann

00

(6.9.a)

. /

. /

. /
(

(6.9.b)

(6.9.c)

*
. /

(6.9.d)

dan skalar Ricci


(

. /

(6.10)

(Penurunan persamaan (6.9.ad) dan (6.10) dari metrik (5.33) dapat Anda lihat di Lampiran).
Selanjutnya, tensor dan skalar Ricci (6.9.ad) dan (6.10) disulihkan ke dalam
persamaan medan Einstein. Dari 00 , diperoleh
00

00

( )[

00

00

. /

( )

*]

. /

(6.11)

. /
Di mana

tidak lain adalah parameter Hubble, ( ). Dari

. /

. /

/[

diperoleh hasil

*]

. /

. /

. /
Sedangkan
dan
memberikan hasil yang sama dengan
persamaan (6.11) ke dalam persamaan (6.12) diperoleh

Sunkar E. Gautama

(6.12)
. Dengan menyulihkan

173

Dinamika Alam Semesta

(6.13)

Persamaan (6.11) dan (6.13) dikenal sebagai persamaan Friedmann dan persamaan
percepatan. Tentu, kedua persamaan itu dapat ditulis ulang dengan mengganti faktor skala
menjadi alam semesta tanpa merubah bentuknya.

(6.14)

. /

(6.15)

Persamaan Friedmann memberikan hubungan antara dinamika alam semesta (faktor skala dan
kecepatan ekspansi) dengan kerapatan energi dan kurvatur spasial alam semesta. Jika dipilih
, persamaan (6.14) menjadi

Kerapatan yang berkaitan dengan

ini disebut kerapatan kritis (critical density).


(6.16)

jika

Jadi, alam semesta akan berbentuk datar jika


atau memiliki kelengkungan negatif jika

, memiliki kelengkungan positif

6.4.

Persamaan Fluida dan Persamaan Keadaan

6.4.1. Persamaan Fluida


Alam semesta secara makroskopis dapat dipandang sebagai fluida homogen dalam
ruang tertutup bervolume V. Radiasi dapat dipandang sebagai foton dengan kerapatan energi
dan tekanan , yang memenuhi hukum termodinamika [Purwanto, 2009],
(6.17)
Dengan
adalah aliran kalor yang keluar atau masuk ke dalam sistem berukuran ,
adalah energi dalam, dan
adalah kerja. Dalam ruang yang berekspansi ini, proses
termodinamika yang terjadi haruslah adiabatik, karena tidak ada pertukaran energi dari sistem
ke luar dan sebaliknya sehingga

174

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

6.4. Persamaan Fluida dan Persamaan Keadaan

(6.18)

Dengan menggunakan koordinat bergerak, , maka alam semesta dapat dianggap


( ) , sehingga volume alam semesta
berbentuk bola-3 dengan jejari ( )
( )

( )

(6.19)

( )

Dan laju perubahan volume,


(

Mengingat ( )

( ) ( ), dengan

(6.20)

adalah kerapatan energi, maka

(6.21)

Menyulihkan persamaan (6.20) dan (6.21) ke dalam persamaan (6.18) menghasilkan persamaan
kontinuitas fluida untuk ruang yang berekspansi:

(6.22)

6.4.2. Persamaan Keadaan


Dari pembahasan sebelumnya, kita hanya memiliki dua persamaan yang memerikan
jalinan antara tiga parameter, ( ), ( ), dan ( ). Adapun persamaan Friedmann hanya
memberikan jalinan antara ( ) dan ( ). Dengan demikian, dan saling bebas dalam
ketiga persamaan itu. Agar dapat menyelesaikan faktor skala, diperlukan satu persamaan lagi
yang memberikan hubungan matematis antara kerapatan energi dan tekanan. Dengan
demikian, diperlukan suatu persamaan yang berbentuk [Purwanto, 2009]
( )
Yang disebut persamaan keadaan. Dalam kosmologi, objek yang dihadapi adalah gas renggang
yang persamaan keadaannya dapat ditulis dalam bentuk sederhana,
(6.23)
Dengan menggunakan hukum gas ideal,

dan menggunakan prinsip ekipartisi

Sunkar E. Gautama

, maka

175

Dinamika Alam Semesta

(6.24)

Untuk materi non-relativistik (baryon dan materi gelap), diperoleh


untuk partikel relativistik seperti foton memberikan nilai

, sedangkan

. Hal ini dapat dipahami sebab

materi non-relativistik tidak memberikan tekanan karena mereka diam di tempat, sedangkan
partikel relativistik seperti radiasi memberikan tekanan ke luar setara sepertiga dari kerapatan
energinya.

6.5.

Kontribusi Energi

6.5.1. Komponen Materi Energi


Kita mulai dengan menulis ulang persamaan medan Einstein (2.17)

(
) dan
dengan
dan
adalah kerapatan energi dan
tekanan dari komponen yang telah diketahui, yakni materi dan radiasi. Sekarang kita akan
melenyapkan tetapan kosmologi pada ruas kiri, namun sebagai gantinya kita menempatkan
suatu kontribusi energi yang menimbulkan efek yang setara dengan tetapan kosmologi pada
ruas kanan[21]. Kita namakan komponen baru itu sebagai energi gelap, yang memiliki kerapatan
, dengan
. Persamaan medan Einstein kini menjadi:
[

Di sini kita menyatakan


sebagai tensor stres-energi-momentum yang baru,
(
) yang mana memuat kontribusi dari materi, radiasi, dan energi
gelap. Dengan demikian persamaan Friedmann (6.14) dapat ditulis ulang sebagai

. /

(6.25)

( )

Dengan kerapatan energi total yang memuat kerapatan energi gelap,


kita tinjau kembali persamaan percepatan,

. Sekarang

[21]

Sudah menjadi konsensus pada persamaan medan Einstein bahwa suku-suku pada ruas kiri
merupakan geometri ruang-waktu, sedangkan pada ruas kanan adalah kontribusi materi-energi.
Saat Einstein pertama kali memperkenalkan tetapan kosmologi, ia menganggap tetapan itu
adalah properti geometri. Semenjak tetapan kosmologi dimasukkan kembali sebagai kontribusi
energi vakum, maka akan lebih tepat jika ia ditulis di ruas kanan.

176

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

6.5. Kontribusi Energi

Persamaan di atas dapat dituliskan ke dalam bentuk:

, (

)-

Dengan dilenyapkannya tetapan kosmologi, maka persamaan percepatan dengan kontribusi


total komponen materi-energi mestilah berbentuk:

, (

)-

(6.26)

Dengan menyamakan persamaan (6.26) dengan persamaan di atasnya, diperoleh


Hal ini juga dapat ditandai dengan mengalikan langsung
dengan
Komponen (1,1), (2,2), dan (3,3) tidak lain ialah .

.
.

Selanjutnya, dengan menguraikan komponen materi-radiasi dari persamaan (6.15),

Dari persamaan keadaan,

, sehingga menghasilkan

(6.27)

Dari persamaan di atas, dapat diketahui pengembangan alam semesta akan dipercepat (
) jika

).

6.5.2. Kerapatan Relatif


Kita uraikan komponen-komponen dari
(

pada persamaan Friedmann,


(6.28)

dengan
. Selanjutnya, kelengkungan ruang dipandang sebagai suatu
bentuk energi, yang nilainya dinyatakan dalam
(6.29)
Dengan demikian, persamaan Friedmann dapat ditulis ulang ke dalam bentuk

Sunkar E. Gautama

(6.30)
177

Dinamika Alam Semesta

Dengan:
= kerapatan materi dingin (nonrelativistik);
= kerapatan energi radiasi (partikel relativistik);
= kerapatan energi vakum (dark energy);
= kerapatan efektif kurvatur (nonrelativistik);
Selanjutnya, kontribusi kerapatan tiap-tiap komponen dapat dinyatakan dalam
perbandingan terhadap kerapatan kritisnya,
dan

(6.31)

Nilai

ini dikenal sebagai kerapatan relatif atau parameter kerapatan, dengan demikian
. Mengingat persamaan (6.16),
, persamaan
0
0
Friedmann (6.30) dapat ditulis kembali ke dalam bentuk

. /
Untuk kasus

0(

(6.32)

0)

, maka
(6.33)

}
Namun jika

, dapat dipandang terdapat suatu kontribusi energi dalam alam

semesta yang menyebabkan ruang melengkung, yang disimbolkan sebagai


persamaan (6.33), maka:

. Mengingat

(6.34)
Karena
sebaliknya,

, maka
bila

bila

sehingga

. Dapat dilihat bahwa jika |

. Begitu pula
, maka

Meskipun kurvatur spasial alam semesta bernilai konstan, namun kerapatan relatif
) tidak mesti konstan karena merupakan fungsi faktor skala. Kembali ke persamaan
total (
(6.28), dapat dirumuskan
.
.

(6.35)

Dari persamaan di atas, didapatkan

178

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

0. Soal-soal:

(6.36)

Persamaan (6.35) dan (6.36) menunjukkan bahwa jika


, maka
akan

semakin mendekati 1 dan jika


maka
akan semakin menjauhi 1. Untuk kasus
percepatan yang tidak konstan, patut diingat bahwa percepatan yang semakin berkurang tidak
mesti berarti kecepatan juga berkurang. Kecepatan hanya berkurang jika percepatannya negatif.
, maka persamaan (6.35) dapat ditulis menjadi
Selanjutnya, mengingat
(
Karena kurvatur spasial
konstan.

bernilai konstan maka kuantitas |

juga selalui bernilai

(a)
Gambar 6.5

(6.37)

k=1

k=1

k = -1

k = -1

(b)

Grafik kerapatan energi relatif menurut nilai kurvatur terhadap waktu.


Pada gambar (a) pengembangan dipercepat (
) dan gambar (b)

pengembangan diperlambat (
).

Soal-soal:
1. Analisislah:
a. Apakah
ekuivalen dengan
keduanya menjadi setara?

? Jika tidak, pada kondisi apakah

b. Apakah
dan
berevolusi terhadap waktu? Jelaskan!
c. Karena merupakan konstanta,
tidak berubah terhadap waktu sehingga
juga demikian?
0 . Apakah
( ) juga selalu sama dengan satu?
d. Andaikan
, apakah
0
2. Jelaskanlah konsep persamaan kontinuitas!
3. Buktikanlah bahwa jarak bergerak, dapat pula dinyatakan dalam formulasi
Sunkar E. Gautama

( )

179

Dinamika Alam Semesta

( )

( )

0 0

Dengan

( )

0(

0(

parameter

Hubble nirdimensi.
4. Dari definisi parameter perlambatan
, serta menggunakan persamaan
Friedmann dan persamaan percepatan, buktikanlah bahwa:
0

0
0

Hitung pula nilai parameter perlambatan saat ini,


untuk model alam semesta dengan
menggunakan persamaan di atas!

180

0
0

0 , untuk model Friedmann


0

, dan

dan
dengan

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

7.1. Model Einstein

Bab 7

Model-Model Alam Semesta


7.1.

Model Einstein

Model alam semesta Einstein adalah model alam semesta yang statik dengan kontribusi
materi. Sebelum penemuan Edwin Hubble mengenai gerak menjauh antargalaksi nonlokal,

fisikawan saat itu meyakini bahwa alam semesta berbentuk statis, (


) dan Einstein
pun mengikuti tradisi pada saat itu. Persamaan medan Einstein yang dikemukakannya saat itu
tanpa tetapan kosmologi,

Yang memiliki solusi statis berbentuk


0

(7.1)

Karena kerapatan materi, 0 positif, maka haruslah


(spatially closed). Persamaan
di atas menunjukkan bahwa tekanan materi menjadi negatif 0
0 , sesuatu yang jelas
keliru karena tekanan dari materi nyaris nol. Hal ini dapat diterangkan karena meskipun alam
semesta statis pada mula-mula, gravitasi dari materi akan mengerutkan alam semesta sehingga
solusi (7.1) tidak realistis. Untuk mengatasi hal ini Einstein memperkenalkan suatu tetapan
invarian,
ke dalam persamaan medannya sehingga menjadi

Yang membuat persamaan dinamika termodifikasi menjadi:

(7.2)

Sunkar E. Gautama

(7.3)

181

Model-Model Alam Semesta

Dengan yang bernilai positif menciptakan kelengkungan ruang-waktu yang melawan


gaya tarik gravitasi dari materi. Solusi statik dari persamaan (7.2) ialah:
0

Yang memberikan solusi alam semesta datar,

bila:
0

(7.4)

Namun demikian solusi ini tidak stabil, selisih yang sangat kecil pun antara 0 dan akan
menghasilkan alam semesta yang berekspansi atau mengerut dengan cepat. Setelah penemuan
Hubble di tahun 1929, Einstein pun membuang tetapan kosmologinya dan
mempertimbangkan model kosmologi baru yang berekspansi diperlambat. Ia kemudian
menyatakan tetapan kosmologis sebagai blunder terbesar dalam hidupnya. Namun penemuan
belakangan ini memberikan informasi bahwa pengembangan alam semesta dipercepat, dan
tetapan kosmologi Einstein pun bereinkarnasi menjadi kontribusi energi vakum.

7.2.

Model de Sitter

Seperti yang telah disinggung pada Upabab 3.7, metrik de Sitter memerikan ruangwaktu yang tak berisi apapun selain vakum, yang mana muncul sebagai tetapan kosmologi atau
kerapatan energi vakum. Oleh karena pada model ini alam semesta tidak mengandung materi
sama sekali, model ini tidaklah realistis. Namun, de Sitter memperlihatkan bahwa alam
semesta vakum sekalipun dapat bersifat dinamis. Dari metrik (3.99), diperoleh faktor skala
(7.5)

( )
dengan

suatu tetapan. Mendefinisikan

, diperoleh
(7.56.a)

Persamaan di atas dapat pula diperoleh dari ruas kanan Persamaan Friedmann yang konstan
(7.56.b)

Dapat dilihat pada model de Sitter faktor skala bertambah secara eksponensial. Karena
pada t berapapun H selalu bernilai konstan,
0 , maka pada model ini usia dan faktor
skala alam semesta tak dapat diketahui. Parameter perlambatan dalam model de Sitter bernilai
konstan,

182

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

7.3. Model-Model Friedmann

)(

Dalam model de Sitter, kontribusi gravitasi oleh materi tidak diperhitungkan sehingga
model ini tidak realistis. Namun, pada subbab selanjutnya akan diperlihatkan bahwa evolusi
alam semesta pada suatu tahap awal dan pada akhirnya akan menyerupai model de Sitter.

Gambar 7.1

7.3.

Evolusi alam semesta menurut model Einstein (biru) dan model de Sitter
(merah).

Model-Model Friedmann

Model-model Friedmann adalah model alam semesta yang dibangun dari solusi
persamaan Friedmann dengan
. Friedmann sendiri mengajukan satu model (untuk k =
0), tetapi ada dua model lagi yang memenuhi persamaan dan asumsi-asumsi dasarnya. Ketiga
model itu disebut saja model-model Friedmann. Di sini akan dicari solusi persamaan
Friedmann untuk ketiga kasus sehingga kita memerlukan persamaan Friedmann

Kemudian menyulihkan nilai skala kurvaturnya.

7.3.1. Kasus k = 0 (Model Einstein de Sitter, Flat Universe)


Pada model Einsteinde Sitter (EdS),
Friedmann akan tereduksi menjadi satu suku, yakni.

Sunkar E. Gautama

dan

sehingga persamaan

(7.7)

183

Model-Model Alam Semesta

Selanjutnya akan dicari solusi untuk pendekatan dominasi materi (MD) dan pendekatan
dominasi radiasi (RD) secara terpisah.
A. Era Dominasi Materi (

Untuk materi non-relativistik, dipenuhi hubungan

atau

0( 0

) .
(7.8)

Menerapkan syarat batas

saat

, diperoleh tetapan integrasinya,


(

Jika

, maka

.
(7.9)

0 0)

. Dengan menggunakan faktor skala ternormalisasi, maka

persamaan (7.9) dapat ditulis menjadi

B. Era Dominasi Radiasi (

/
)

Untuk radiasi, belaku hubungan

atau

0( 0

) .
(7.10)

Kembali, tetapan integrasinya,

.
.

Kembali menyulihkan nilai


EdS
radiasi.

184

(7.11)

0 0/

, didapatkan

untuk pendekatan dominasi materi dan

. /

. Nampak dalam model


untuk pendekatan dominasi

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

7.3. Model-Model Friedmann

Solusi model EdS dapat pula diturunkan dari persamaan fluida, dengan menggunakan
persamaan keadaan
(

Yang memberikan hasil


(

Dengan menggunakan persamaan Friedmann diperoleh

(7.12)

Jika diselesaikan akan diperoleh:


( )

Gambar 7.2

Plot faktor skala alam semesta model Friedmann dengan


pendekatan dominan radiasi dan dominan materi.

(7.13)

(datar) untuk

7.3.2. Kasus k = 1 (Friedmann Universe, Closed Universe)


A. Era Dominasi Materi (
Untuk kasus
suku, yaitu

Sunkar E. Gautama

)
, dan

, persamaan Friedmann akan tereduksi menjadi dua

185

Model-Model Alam Semesta

(7.14)

Agar persamaan diferensial di atas dapat diselesaikan, digunakan waktu konformal, , dengan
.

Menamakan

sebagai , diperoleh

)
Dengan melakukan substitusi (
, sehingga (
Persamaan diferensial di atas dapat ditulis kembali dalam bentuk.
(

Pada saat Big Bang, waktu didefinisikan nol sehingga


0
Substitusi balik nilai

)
.

|0

|0

diperoleh:
.

/
.

/
/

)
)

Akhirnya diperoleh solusi untuk model alam semesta tertutup:


(
(

)
}
)

(7.15)

Dengan

186

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

7.3. Model-Model Friedmann

B. Era Dominasi Radiasi (

Untuk pendekatan dominasi radiasi diperoleh persamaan


(7.16)

Menggunakan waktu konformal,

dan substitusi

Bentuk

dapat diselesaikan dengan melakukan substitusi

, yang

menghasilkan:
0

Substitusi balik nilai


.

Jika diselesaikan, akan diperoleh

Gambar 7.3

9
)

Plot faktor skala alam semesta model Friedmann dengan


positif) untuk pendekatan dominan radiasi dan dominan materi.

Sunkar E. Gautama

(7.17)

(lengkung

187

Model-Model Alam Semesta

7.3.3. Kasus k = 1 (Open Universe)


A. Era Dominasi Materi (
Serupa dengan kasus
menjadi dua suku, yaitu:

)
, untuk kasus

persamaan Friedmann juga tereduksi

(7.18)

Sekali lagi, menamakan

dan menggunakan waktu konformal, diperoleh PD

)
Lakukan substitusi (
, sehingga (
diferensial di atas dapat ditulis kembali dalam bentuk.
(

0
Substitusi balik nilai

|0

. Persamaan

|0

diperoleh:
.

Akhirnya diperoleh solusi untuk model alam semesta terbuka:


(
(

)
}
)

(7.19)

Dengan
B. Era Dominasi Radiasi (

Untuk pendekatan dominasi radiasi diperoleh persamaan

188

(7.20)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

7.4. Model CDM

Kembali menggunakan waktu konformal dan menamakan

diperoleh

0
Bentuk

dapat diselesaikan dengan melakukan substitusi

. Jika

diselesaikan, akan diperoleh

Gambar 7.4

7.4.

9
)

(7.21)

Plot faktor skala alam semesta model Friedmann dengan


(lengkung
negatif) untuk pendekatan dominan radiasi dan dominan materi.

Model CDM

Model CDM adalah model standar teori Big Bang saat ini yang dibangun atas
beberapa data observasi dan asumsi antara lain sebagai berikut:
1) Berdasarkan pengukuran diameter sudut horizon pada CMB, diperoleh bahwa alam
semesta nyaris datar yang berkaitan dengan kerapatan total
. Oleh
karena itu, dapat dianggap
[Roos, 2003].
2) Kontribusi kerapatan materi-energi di alam semesta berdasarkan data dari Planck Cosmology
Probe: materi nonrelativistik (baryon) 4,9%, materi gelap 26,8%, dan radiasi 0,005%. Jadi
Sunkar E. Gautama

189

Model-Model Alam Semesta

3)
4)
5)
6)

total kontribusi materi-energi di alam semesta hanya sekitar 32% dari kerapatan energi
kritis [Ade et al, 2013].
Berdasarkan data pengamatan supernova tipe Ia, didapatkan bahwa pengembangan alam
semesta saat ini dipercepat [Roos, 2003].
Berdasarkan poin (2) dan (3), diasumsikan keberadaan energi gelap (dark energy) dengan
tekanan negatif
sehingga menghasilkan percepatan ekspansi.
(
), maka diasumsikan energi gelap memberikan kontribusi
Agar
68,3% dan materi memberikan kontribusi 31,7% dari kerapatan energi alam semesta.
Kontribusi materi-energi di alam semesta disederhanakan menjadi materi materi gelap
dan energi gelap saja, karena memiliki kontribusi yang dominan. Oleh karena itu, model
ini disebut model & Cold Dark Matter [Ryden, 2006].

Dalam menurunkan parameter-parameter dalam model alam semesta CDM, pertamatama dimulai dengan menuliskan kembali persamaan Friedmann (6.32) dengan mengabaikan
kerapatan kurvatur dan kerapatan radiasi karena konribusinya yang sangat kecil.

0(

(7.22)

0)

Persamaan di atas dapat ditulis kembali ke dalam bentuk


0(

Agar dapat diselesaikan, dilakukan substitusi

/ (

(7.23)

Jika diintegralkan
.

Pada integral ruas kiri, sekali lagi dilakukan substitusi

.
Mengingat

, sehingga

, yang memberikan hasil:


/

, diperoleh solusi
0

190

(7.24)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

7.4. Model CDM

Abaikan tetapan integrasi


substitusi balik nilai ,

, kita akan melakukan normalisasi belakangan. Selanjutnya

(
Dengan demikian didapatkan

/. Mengingat

, akhirnya

diperoleh fungsi faktor skala untuk model CDM:


.

(7.25)

Parameter waktu pada persamaan (7.25) dapat dinormalisasi terhadap


memperkenalkan tetapan normalisasi .
0
Pada saat

maka

dengan

(7.26)

/1

, sehingga

Jika diselesaikan, diperoleh

/1
yang bila disubstitusikan ke

persamaan (7.26) memberikan fungsi faktor skala untuk model CDM setelah dinormalisasi.
.

[(

(7.27)

* ]

Parameter Hubble dapat diperoleh dari fungsi faktor skala sebelum dinormalisasi pada
persamaan (7.25) yang kemudian dinormalisasi agar 0
pada saat
0.

Kemudian lakukan normalisasi


.
(

0)

0 0

saat

Pada akhirnya akan didapatkan tetapan normalisasi


Sunkar E. Gautama

(7.28)

dengan menggunakan tetapan normalisasi

sehingga diperoleh
191

Model-Model Alam Semesta

0)

[(

Kerapatan kritis,

(7.29)

0]

, jika dinyatakan terhadap nilainya saat ini,


4(

(7.30)

05

Kemudian, dengan menyulihkan persamaan faktor skala (7.27) ke dalam persamaan (5.13),
diperoleh fungsi parameter perlambatan

[(

(7.31)

* ]

Dapat dilihat bahwa parameter-parameter di atas hanya memiliki dua variabel bebas
(selain waktu), yakni
0 dan
0 . Di sini kita dapat saja langsung menyulihkan nilai
0
dan
yang
telah
diberikan
sebelumnya,
namun
ada
baiknya
kita
sedikit
menelusuri
0
bagaimana nilai
0 dan
0 diperoleh, paling tidak secara kasar. Berdasarkan data
pengamatan SNe Ia[22], parameter perlambatan saat ini,
Menggunakan persamaan (7.31), diperoleh
( 0)

Mengingat
/1

[(

0
0

dan

[Giostri et al, 2012].

*]
, maka

. Membandingkan kesamaan ini dengan persamaan

0
0

.
di atas,

didapatkan
.

0
0

Semenjak kerapatan energi radiasi sangat kecil dan berdasarkan pengamatan CMB alam
semesta teramati nyaris datar
, maka kerapatan kurvatur pun dapat
diabaikan sehingga dapat dianggap
0
0 . Dengan demikian, dari data
pengamatan CMB dan supernova tipe Ia kita peroleh dua persamaan,
0

0
00
0

(7.32)

Persamaan (7.32) memungkinkan kita memperoleh kisaran nilai kerapatan materi


materi gelap,
dan kerapatan energi gelap, 0
. Dengan menyulihkan kisaran
0

[22]

Lihat Upabab 6.2.

192

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

7.4. Model CDM

(
) pada persamaan parameter (7.27),
nilai yang lebih akurat ( 0
0)
(7.29), (7.30), dan (7.31), diperoleh hasil sebagai berikut.
(
(

0)

(7.33)

0)

(7.34)

0)

(7.35)

0)

(7.36)

0)

Pengembangan alam semesta tepat beralih dari era diperlambat ke era dipercepat pada
saat
. Dari persamaan (7.36), didapatkan peristiwa itu terjadi pada saat
0 . Jadi,
pengembangan alam semesta dipercepat sudah hampir selama setengah usianya.
Persamaan (7.34) menyatakan evolusi parameter Hubble yang dinormalisasi terhadap
nilainya saat ini. Parameter Hubble juga dapat diturunkan dari fungsi faktor skala yang telah
kita peroleh sebelumnya.
(

(7.37)

0)

Karena diturunkan dari fungsi faktor skala yang mengandung satuan 0 dan
parameter Hubble pada persamaan (7.37) dinyatakan dalam satuan yang sama pula (

0,
0

maka

).

Adapun kerapatan materi,


(7.38)
Menggunakan persamaan (7.35) dan mengingat
,

0,

diperoleh
-

0)

(7.39)

Nampak bahwa nilai kerapatan materi gelap semakin mengecil seiring waktu akibat
pengembangan, sedangkan kerapatan energi gelap tetap. Akibatnya, perbandingan antara
kerapatan materi gelap terhadap kerapatan kritis semakin mengecil.

0
0

Sunkar E. Gautama

(7.40)

193

Model-Model Alam Semesta

Gambar 7.5

Plot faktor skala (kiri) dan parameter perlambatan (kanan) model alam
semesta CDM.

Gambar 7.6

Plot faktor parameter Hubble dalam satuan 0


(kanan) model alam semesta CDM.

7.5.

(kiri) dan normalisasi 0

Penelusuran Linimasa Alam Semesta Model CDM

Linimasa alam semesta dapat ditelusuri dengan menggunakan fungsi parameter alam
semesta model CDM yang telah berhasil diperoleh, Usia alam semesta saat ini, 0 dapat
diperoleh dari persamaan (7.37).
(
Pada saat

maka

0,

sehingga
0
0

194

0)

(7.41)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

7.5. Penelusuran Linimasa Alam Semesta Model CDM

Persamaan (7.41) memberikan hasil


M
, diperoleh 0

. Dengan menyulihkan nilai


milyar tahun.

Berdasarkan hukum radiasi Planck diketahui hubungan antara kerapatan energi dan
temperatur yaitu:
(7.42)

Dengan adalah tetapan Stefan-Boltzmann dan kerapatan energi per satuan volume. Dari
sini dapat diketahui hubungan antara temperatur, faktor skala, dan usia jagad raya untuk era
dominasi materi, mengingat
( )

( )

(7.43)

(7.44)
Dan untuk era dominasi radiasi, mengingat
( )

( )

(7.45)

(7.46)
Dari hubungan di atas dapat diperkirakan masa di mana kerapatan materi dan radiasi sama,
namakan saja
. Untuk itu dilakukan pendekatan saat
alam semesta mutlak radiasi
dan saat
alam semesta mutlak materi. Dari persamaan (7.43) dan (7.45), diperoleh
(

)
(

Dengan menyulihkan nilai


5 0
0

(
dan

0,

diperoleh

. Dengan menggunakan persamaan faktor skala pada persamaan (7.33),

diperoleh:
(
Yang memberikan hasil
(
dengan temperatur

)
0

atau sekitar 34.000 tahun, yang berkaitan


. Adapun hamburan terakhir

(last scattering) yang saat ini tampak dalam radiasi latar belakang (CMB) pada
[Ade et al, 2013]. Faktor skala alam semesta saat itu,

Sunkar E. Gautama

195

Model-Model Alam Semesta

Menggunakan fungsi faktor skala, diperoleh usia alam semesta saat hamburan terakhir ialah
sekitar
yr. Kemudian, waktu saat kerapatan materi sama dengan kerapatan
energi gelap. Definisikan
pada saat
. Karena kerapatan energi gelap selalu
konstan

), maka:
(

Kembali menggunakan persamaan faktor skala, diperoleh


0 berkaitan dengan usia
alam semesta saat
atau
sekitar
10,3
Gyr.
Meskipun
kerapatan energi gelap
0
menyamai kerapatan materi terjadi pada saat
0 , namun berdasarkan hasil yang kita
peroleh dari Upabab 4.4, pengembangan alam semesta dipercepat pada
0
(
), atau ketika
yang berkaitan dengan
.
Tabel 7.1:

Linimasa alam semesta model CDM


Peristiwa

Simbol

Kala

Waktu Planck
Kesetaraan radiasi-materi
Hamburan terakhir
Pengembangan mulai dipercepat

Kesetaraan materi-energi gelap


Usia alam semesta

7.6.

Diagram

Pada upabab sebelumnya telah dijabarkan secara rinci beberapa model kosmologi
modern: model Einstein, de Sitter, model-model Fredmann, dan
, yang kesemuanya
dapat diturunkan dari persamaan Friedmann. Jika diperhatikan dengan teliti, model-model itu
hanya dibedakan oleh dua parameter, yaitu
dan
. Kurvatur kelengkungan tidak perlu
diperhitungkan secara eksplisit karena; mengingat pada Upabab 6.5.2; kurvatur kelengkungan
dapat diketahui dari kerapatan total,
. Jika
maka alam semesta
datar, jika
alam semesta memiliki lengkung positif (tertutup), dan bila
maka

196

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

7.6. Diagram

alam semesta memiliki lengkung negatif (terbuka). Kondisi ini ditandai dengan garis biru pada
Gambar 7.7 bagian kiri.

Gambar 7.7

Diagram v (kiri) dan perkiraan nilai 0 dan 0 berdasarkan data


observasi dari CMB, Supernova Ia, dan Cluster (kanan) yang memberikan
nilai 0
dan 0
.

Pada Upabab 6.5.2, juga telah diperoleh jalinan antara


dan
. Dengan
mengabaikan
(karena nilainya sangat kecil), maka berdasarkan persamaan (6.27)
pengembangan alam semesta dipercepat jika

. Kondisi ini ditandai dengan garis

merah muda pada Gambar 7.7 bagian kiri.


), jika
Berdasarkan model Friedmann (
dengan kata lain
,
maka pengembangan alam semesta akan diperlambat hingga akhirnya mengerut dan kolaps.
Namun bila terdapat kontribusi energi gelap
, maka pengembangan alam semesta akan
didorong sehingga tidak terjadi pengerutan meskipun
. Sebaliknya, jika kontribusi
energi gelap negatif,
, maka energi gelap ini akan berperan terbalik, mengerutkan alam
semesta hingga akhirnya kolaps. Kondisi ini ditandai dengan garis jingga.

Sunkar E. Gautama

197

Model-Model Alam Semesta

Dengan menggunakan diagram , persamaan (7.32) menjadi lebih mudah dipahami


(pada Gambar 7.7 bagian kanan terdapat satu kondisi lagi dari data gugus galaksi). Dari
kondisi-kondisi itu, dapat ditentukan kisaran nilai
0 dan
0.

Soal-soal:
1. Tunjukkanlah secara rinci bahwa

>

2. Carilah fungsi horizon partikel dan horizon peristiwa dari ketiga model Friedmann dan
plotlah fungsi yang diperoleh. Hitung pula jarak horizon pada saat 0 dalam satuan jarak
Hubble,
untuk ketiga model tadi (jika dapat diketahui).
3. Tanpa mengabaikan komponen kerapatan energi radiasi, persamaan Friedmann dapat
ditulis sebagai

0(

0)

a. Selesaikanlah persamaan diferensial di atas secara numerik dan lakukan normalisasi


)
sehingga (
.
b. Plot fungsi parameter Hubble dengan menggunakan fungsi faktor skala yang telah
dinormalisasi pada poin (a).
c. Carilah nilai 0 dalam satuan . Bandingkan hasilnya dengan 0 yang diperoleh pada
Upabab 4.5. Adakah perbedaan yang signifikan?
( )
( ). Plot pula fungsi (4.33) pada bidang
d. Plot fungsi ( ) pada bidang
( )
( ) dan bandingkan hasilnya.

198

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.1. Masalah-Masalah dalam Kosmologi Big Bang

Bab 8

Inflasi Kosmik
8.1.

Masalah-Masalah dalam Kosmologi Big Bang

8.1.1. Masalah Kedataran


Dari persamaan (6.36) telah dijelaskan bahwa jika
maka kerapatan relatif,
akan semakin menjauh dari satu. Dari data hasil observasi WMAP, diperoleh bahwa kerapatan
total alam semesta 0
[Bennet et al., 2003 dalam Guth, 2004] yang berarti alam
| nyaris nol hingga orde kedua (
( )).
semesta nyaris datar dengan nilai | 0
Menurut teori Big Bang standar, pengembangan alam semesta senantiasa diperlambat, artinya
| pada masa awal alam semesta mestinya akan sangat mendekati nol. Nilai
parameter |
|
| pada waktu Planck
s dapat dihitung dengan membagi masa lalu dalam
dua periode, yakni era dominasi radiasi dan era dominasi materi karena adanya perbedaan
fungsi faktor skala. Pada era radiasi dominan yang berlangsung dari waktu Planck hingga saat
kesetaraan materi radiasi,
s faktor skala dan kerapatan memenuhi hubungan

Dan pada era dominasi materi yang berlangsung sejak


faktor skala dan kerapatan memenuhi hubungan

Menggunakan persamaan (6.37), mengingat


|

hingga saat ini,

(8.1)

Dengan demikian, kita dapat menyamakan kuantitas |


Untuk era radiasi dominan,

Sunkar E. Gautama

|
|

detik,

, diperoleh

/ (

untuk sembarang waktu.

199

Inflasi Kosmik

Atau,
|

(8.2)

Dan untuk era materi dominan,


|

(8.3)

Dari persamaan (8.2) dan (8.3), diperoleh


|

Dengan memasukkan nilai


diperoleh:
|

*.

)|

(8.4)

|
, dan |

),

(8.5)

Artinya, agar kerapatan alam semesta sama seperti yang teramati saat ini, maka nilai
haruslah mendekati satu hingga 61 angka di belakang koma! Suatu akurasi yang sangat luar
biasa. Masalah ini dikenal sebagai masalah kedataran (flatness problem). Bila parameter
50
kerapatan awal alam semesta bergeser lebih besar
saja, maka parameter kerapatan alam
semesta saat ini akan berubah hingga
kali lipat lebih besar daripada nilai yang teramati saat
ini! Alam semesta akan mengembang dengan sangat cepat sehingga tidak memungkinkan bagi
50
mekanisme pembentukan galaksi. Atau jika bergeser lebih kecil
, alam semesta akan
segera kolaps tidak lama setelah Big Bang. Hal semacam ini disebut sebagai fine-tuning
problem. Artinya, parameter alam semesta harus disetel pada nilai tertentu dengan sangat
akurat agar alam semesta dapat berevolusi seperti saat ini [Guth, 2004].

8.1.2. Masalah Horizon


Informasi terjauh yang dapat kita lihat pada saat alam semesta berusia dibatasi oleh
), yakni jarak yang ditempuh cahaya sejak saat Big Bang hingga
horizon partikel (
.
Ada pun kausalitas yang dialami oleh bagian alam semesta dibatasi oleh horizon peristiwa
.
Semenjak cahaya mulai bisa merambat bebas setelah masa hamburan (last scattering), maka
informasi tertua mengenai alam semesta adalah setelah last scattering, yang sisa-sisanya saat ini
dikenal sebagai radiasi Cosmic Microwave Background (CMB).
Berdasarkan persamaan (5.38), jarak yang ditempuh cahaya dalam selang
pada waktu ialah

200

dan

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.1. Masalah-Masalah dalam Kosmologi Big Bang

( )

( )
( )

( )

Jadi, jarak yang ditempuh cahaya sejak Big Bang,


ialah
( 0)

hingga

)[

s pada saat ini

( )

( )

( 0)
(

(8.6)

( )

(8.7)

[ ]

Dalam selang
digunakan relasi dalam era dominasi radiasi, sedangkan untuk
selang
0 digunakan relasi era dominasi materi. Untuk menyederhanakan
persamaan (8.7), diambil pendekatan
sehingga diperoleh
( )
( )

( 0)

( 0)

Kemudian, jarak yang ditempuh cahaya sejak masa hamburan terakhir hingga masa kini yang
diamati pada saat ini,
( 0)

( 0)

( 0) 0 1

( )0 1

( 0 ) 0.

/1

( 0 ) inilah horizon partikel alam semesta teramati saat ini,


Di mana
0 , dan
( 0 ) adalah horizon peristiwa pada masa di mana foton mulai dapat menjalar bebas,
(
0 ). Artinya, area yang terpisah lebih jauh dari jarak itu tidak akan mungkin bertukar
informasi pun memiliki hubungan kausalitas hingga saat ini. Pada horizon saat ini,
( )
akan nampak dengan radius sudut:
(

(
( ) 0.

( )
/ .

(8.8)
/1

6(

Dengan memasukkan nilai-nilai, diperoleh radius sudut


radian. Jadi, tiap daerah selebar
di langit memiliki hubungan kausalitas sehingga
memiliki suhu yang nyaris seragam sedangkan dalam cakupan lebih besar dari pada
mestinya akan nampak ketidakseragaman. Hal ini tidak sesuai dengan hasil pengamatan CMB
yang menunjukkan radiasi sisa last scattering seragam di semua penjuru langit. Masalah ini
dikenal sebagai masalah horizon (horizon problem).

Sunkar E. Gautama

201

Inflasi Kosmik

( )
Permukaan
CMB

Pengamat

Gambar 8.1.

8.2.

Ilustrasi masalah horizon: Berdasarkan teori Big Bang standar, tiap-tiap


bidang langit seluas 1,11 semestinya tidak dapat berkomunikasi satu sama
lain. Namun, kenyataannya seluruh belahan langit nampak sangat homogen.

Inflasi Alam Semesta

Inflasi alam semesta secara sederhana dapat didefinisikan sebagai pengembangan alam
semesta secara eksponensial yang terjadi pada masa awal evolusinya [Guth, 2004], [Lesgourgues,
2006]. Pengembangan eksponensial ini serupa dengan evolusi alam semesta dalam model de
Sitter. Evolusi fakor skala alam semesta memenuhi jalinan,
(8.9)

( )

Jika
benar-benar konstan, maka perbandingan faktor skala selama masa pengembangan
eksponensial memenuhi
( )
( )

(8.10)

dengan
dan
dikenal sebagai bilangan e-fold. Selama inflasi, parameter Hubble nyaris
konstan, namun tak mesti benar-benar konstan. Jika ditandai inflasi dimulai saat
dan
berakhir saat
, maka tanpa mengabaikan variasi parameter Hubble, bilangan e-fold
didefinisikan sebagai:

( )
( )

(8.11)

Faktor skala alam semesta berevolusi dengan fungsi yang berbeda pada era yang
berbeda. Mulai dari Big Bang hingga era dominasi radiasi, evolusi faktor skala dapat dirangkum
sebagai berikut [Ryden, 2006].

202

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.2. Inflasi Alam Semesta

. /
(

( )
(

{
Dengan

(8.12)

. /

. /

faktor skala tepat sesaat sebelum inflasi,

adalah faktor skala tepat saat

inflasi berakhir,
adalah bilangan e-fold yang menyatakan perbandingan faktor skala setelah
dan sebelum inflasi, waktu Planck, dan
adalah saat kesetimbangan kerapatan radiasi dan
materi. Permasalahan selanjutnya ialah menghitung nilai agar dapat menyelesaikan masalah
kedataran dan masalah horizon.

8.2.1. Solusi Masalah Kedataran


Pada bagian ini, akan diperlihatkan bagaimana inflasi pada awal sejarah alam semesta
dapat menyelesaiakan masalah kedataran. Berdasarkan persamaan (6.37),
|

| |

Berdasarkan skenario inflasi, dihipotesiskan pada masa


dengan
, alam semesta didominasi oleh energi vakum yang berkorelasi dengan tetapan kosmologi,
. Sehingga untuk masa itu berlaku hubungan [Visser, 2008]
|

(8.13)

| |
(

(8.14)

Dengan menambahkan skenario inflasi, batas waktu era radiasi menjadi


lagi
. Dengan merubah batas persamaan (8.4), didapatkan
|

*.

, bukan

50

(8.15)

(8.16)

Dari persamaan (8.14) dan (8.15) didapatkan:


|

*.

Inflasi berakhir ketika alam semesta mulai memanas kembali (reheating), yang
diperkirakan berkaitan dengan suhu
GeV [Linde, 2005]. Menggunakan waktu

Sunkar E. Gautama

203

Inflasi Kosmik

pembanding saat rekombinasi dengan


berakhir pada saat [Riotto, 2002 dalam Visser, 2008]
.
Dengan menyulihkan nilai

0,

dan |
.

(
Karena nilai

(8.17)

/
| pada persamaan (8.16), diperoleh

0
0

eV, dapat diperkirakan inflasi

/.

0
0

| tak dapat diketahui, maka digunakan tanda pertidaksamaan.


(8.18)

Jadi diperlukan bilangan e-fold setidaknya sebesar 60. Dengan demikian, meskipun parameter
kerapatan awal alam semesta jauh dari satu, inflasi dengan e-fold sebesar 60 mampu
mengecilkannya hingga masih tetap mendekati satu pada masa kini. Tentunya nilai 60 ini
masih berupa kisaran, pemilihan nilai
yang lebih besar dapat memperkecil batas bawah ini.
Pada beberapa literatur, digunakan batas bawah
.

8.2.2. Solusi Masalah Horizon


Berdasarkan pembahasan pada Upa-upabab 8.1.2, masalah horizon muncul akibat
horizon partikel alam semesta pada saat ini,
0 lebih besar daripada horizon peristiwa saat
(
hamburan terakhir yang diamati saat ini,
0 ). Akibatnya, alam semesta teramati saat
ini semestinya tersusun dari bagian-bagian yang tak dapat berkomunikasi satu sama lain
sehingga terjadi variasi suhu yang mencolok antara daerah-daerah itu. Faktanya, pengamatan
menunjukkan bahwa alam semesta sangat homogen. Dari sini dapat diketahui masalah horizon
dapat diselesaikan jika [Lesgourgues, 2006]
( 0)
Dari penghitungan sebelumnya diperoleh
kuat, persamaan (8.19) dapat dituliskan menjadi
( 0)

(8.19)

( 0)

( )

0.

Untuk kondisi yang lebih

(8.20)

Dari persamaan (8.7) pada bahasan masalah horizon, horizon partikel sesaat sebelum inflasi
dimulai ialah

204

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.2. Inflasi Alam Semesta

( )

( )
( )[ ]

Horizon partikel pada saat inflasi berakhir ialah

( )

( )

>

( )

( )[ ]

)-

Suku pertama dalam tanda kurung ialah jarak tempuh cahaya sebelum inflasi, suku kedua
adalah jarak tempuh tambahan selama selang inflasi, dan
adalah faktor inflasi yang menarik
(scretch) horizon mengembang. Jika cukup besar, maka horizon setelah inflasi ialah
( )

Inflasi berakhir saat


, oleh karena itu pemilihan
Hubungan antara horizon peristiwa saat yang nampak saat
ialah
( 0)
Dengan pendekatan saat
adalah era dominasi materi, maka

( )

( )

(
(

( )

[Ryden, 2006] pada persamaan (8.21) [23], maka persamaan

Dengan mengasumsikan
(8.20) menjadi:
(

)(

( )

( )

cukup memuaskan.
0 dengan horizon partikel saat

adalah era dominasi radiasi dan saat

( )

Menyulihkan nilai

(8.21)

(8.22)

, dan

, memberikan

5 )(

)(
( )

)(

Diperoleh nilai bilangan e-fold minimal


[23]

Ingat jika

Sunkar E. Gautama

, maka

205

Inflasi Kosmik

(
Jadi, dengan bilangan e-fold
dan masalah horizon.

8.3.

)
cukup untuk menyelesaikan masalah kedataran

Inflasi oleh Medan Skalar

Dalam pembahasan sebelumnya, nampak inflasi berhasil menyelesaikan beberapa


masalah dalam teori Big Bang standar. Pertanyaan selanjutnya adalah apa yang menyebabkan
terjadinya inflasi pada masa dini evolusi alam semesta. Inflasi dapat dijelaskan dengan
membayangkan suatu (quasi-)partikel bernama inflaton dengan medan skalar yang berkaitan
dengan potensial skalar ( ). Bila memiliki dimensi energi, maka ( ) memiliki dimensi
kerapatan energi. Potensial skalar ini berkontribusi dalam kerapatan energi alam semesta.
Pada Upa-upabab 2.4.1 telah dikemukakan contoh bandul matematis yang berayun
dengan simpangan awal

di bawah pengaruh potensial ( )

. Lagrangian dari

sistem itu ialah


(

(8.25)

Sekarang bayangkan jika bandul berayun dalam suatu fluida kental. Viskositas fluida
menghasilkan gesekan yang memunculkan suku redaman yang besarnya berkaitan dengan
kecepatan bandul. Dalam kasus ini, gerak bandul memenuhi persamaan osilator teredam,

(8.26)

Suku adalah koefisien redaman serta 0


adalah kecepatan sudut ayunan bandul.
( 0
) yang menunjukkan
Solusi dari persamaan (8.26) di atas ialah
simpangan maksimal bandul semakin mengecil hingga pada akhirnya diam di titik
keseimbangan. Pada osilator teredam, energi potensial berubah menjadi energi kinetik, namun
kemudian energi kinetik tidak sepenuhnya kembali menjadi energi potensial melainkan diubah
menjadi bentuk energi lain (panas). Jadi, kerapatan energi mekanik osilator
tidak
kekal. Jika fluida cukup kental, maka pada perempat gelombang awal bandul akan mencapai
. Osilasi kemudian berhenti karena seluruh energi
kecepatan terminal, yakni saat
mekanik osilator meluruh menjadi energi panas.

206

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.3. Inflasi oleh Medan Skalar

(a)
Gambar 8.2

(b)

Plot fungsi simpangan sebagai medan () dan potensial () untuk sistem


osilator harmonik (a) dan osilator teredam (b).

8.3.1. Persamaan Klein-Gordon Fluida Ideal


Pada bab sebelumnya telah kita jabarkan dengan panjang lebar mengenai pemodelan
alam semesta yang berisi fluida ideal dengan tensor stres-energi-momentum berbentuk
(
). Adapun karena inflasi dibangkitkan oleh suatu medan
skalar, maka agar dapat menyatukan keduanya perlu dicari kerapatan energi dan tekanan
terkait dari medan skalar . Dari Upa-upabab 2.4.1, dengan meninjau kondisi medan lemah
(
), diperoleh rumusan tensor stres-energi-momentum medan skalar:
( )1

(8.27)

Melakukan korespondensi fluida ideal dan medan skalar dengan mengasumsikan geometri
ruang serupa Minkowski, diperoleh kerapatan energi dari medan skalar,
00

0
00

, dan

Sunkar E. Gautama

( )1

Adapun

( )1

00 0

)
)

( )1
( )

(8.28)

,
207

Inflasi Kosmik

( )1

0
(

00

0
(

( )1

( )

Dengan cara yang serupa diperoleh


(

( )

( )

Tekanan yang ditimbulkan oleh medan skalar

ialah

,(

( )1
(

( )

) (8.29)

Jika medan memenuhi sifat homogen dan isotropik; tidak ada variasi medan dalam ruang;
maka suku gradien
dapat diabaikan sehingga diperoleh korespondensi:

( )

(8.30)

( )

(8.31)

( )

( )

(8.32)

Dengan menyulihkan persamaan (8.30) dan (8.31) ke dalam persamaan fluida ideal
(
)
, diperoleh
( )

( )

(8.33)

Persamaan (8.33) ini dikenal sebagai persamaan KleinGordon fluida ideal.

208

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.3. Inflasi oleh Medan Skalar

8.3.2. Medan Skalar Inflaton


Inflasi dapat dijelaskan dengan membayangkan suatu partikel bernama inflaton
dengan medan skalar yang berkaitan dengan potensial skalar ( ). Bila memiliki dimensi
energi, maka ( ) memiliki dimensi kerapatan energi. Medan skalar ini berkontribusi dalam
kerapatan energi alam semesta. Jika pada suatu saat medan skalar ini mendominasi alam
semesta; dengan memperhatikan persamaan (6.25) dan (8.30); maka persamaan Friedmann
yang dipenuhi pada masa itu berbentuk
(
Dengan

adalah massa Planck,

serta dipilih

(8.34)

( )*

( ) kerapatan energi inflaton,

. Dengan menurunkan persamaan (8.34) terhadap , diperoleh


(

Tanda aksen ( ) digunakan untuk menandai turunan terhadap . Selanjutnya, menyulihkan


persamaan Klein-Gordon (8.34) pada suku dalam kurung persamaan di atas memberikan
(8.35)

Sebagaimana diharapkan sebelumnya, inflasi menyebabkan alam semesta mengembang


menyerupai model de Sitter yang mana dicirikan oleh parameter Hubble yang (nyaris)
konstan. Untuk itu, selama periode inflasi nilai
juga harus mendekati konstan. Menilik
persamaan (8.30) dan (8.34), situasi ini terpenuhi jika

( ) yang mana berkaitan

dengan persamaan keadaan


. Kondisi ini dinamakan kondisi slow-roll yang
direpresentasikan dengan parameter slow-roll , yakni [Guth, 2004]
( )

. /

(8.36)

Artinya, semakin
maka semakin kecil perubahan parameter Hubble selama inflasi, dan
dengan demikian satu syarat kondisi slow-roll terpenuhi. Meninjau kembali persamaan KleinGordon,

( )

Nampak persamaan Klein-Gordon berbentuk persamaan osilasi teredam dengan percepatan


sebanding dengan
dan faktor redaman yang sebanding dengan kecepatan medan.
Jadi, pengembangan alam semesta mengalami suatu hambatan yang disebut Hubble friction,
yang bernilai
. Sebagaimana percepatan dari partikel yang mengalami gerak jatuh bebas
dalam fluida akan mengecil hingga partikel mencapai kecepatan terminal, Hubble friction
Sunkar E. Gautama

209

Inflasi Kosmik

membuat percepatan perubahan medan skalar menuju nol [Ryden, 2006]. Pada saat
, persamaan Klein-Gordon dapat didekati dengan penyederhanaan

(8.37.a)

( )

atau,
(8.37.b)

Kondisi ini secara matematis ditandai dengan parameter slow-roll kedua, , yang didefinisikan
sebagai [Guth, 2004]

( )

(8.38)

Semakin | |
berarti | |
sehingga

yang berarti profil ( ) semakin


[24]
mendekati linier artinya, inflasi berlangsung pada
yang terbebas dari fine-tuning. Bila
kedua kondisi slow roll terpenuhi, maka dari persamaan Klein-Gordon diperoleh hubungan
.
yang menunjukkan

(8.39)

( ) nyaris konstan selama inflasi. Tanpa mengindahkan suku

persamaan Friedmann pada saat inflasi menjadi


( )

(8.40)

( ). Nampak jelas bahwa potensial skalar


Di mana potensial pada masa inflasi
memainkan peran sebagai tetapan kosmologi yang menyebabkan pengembangan serupa de
Sitter[25], pada saat inilah dikatakan inflasi dimulai. Dengan persamaan Friedmann di atas,
persamaan (8.39) menjadi.
.

(8.41)

Dengan terpenuhinya keadaan di atas, maka pengembangan secara eksponensial


(pengembangan de Sitter) dapat terjadi. Pada saat itu, medan inflaton dikatakan berada dalam
keadaan false vacuum. Pengembangan eksponensial ini menyebabkan skala alam semesta
bertambah berkali-kali lipat (setidak-tidaknya sekitar 0) dalam selang waktu yang sangat
singkat.

[24]

Ingat suku turunan pertama menandai gradien dan suku turunan kedua atau lebih menandai
kelengkungan kurva.
[25]
Lihat persamaan (3.14), jika
, maka
.

210

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.4. Model Potensial Inflasi

()
( )


( )
0

( )
Gambar 8.3

Contoh profil potensial yang memenuhi kondisi slow roll. Semakin lebar
daerah plato maka inflasi semakin terbebas dari persoalan fine-tuning. Di
sini dimulai dengan bergerak ke kanan.

Setelah inflaton melewati daerah potensial yang nyaris datar, ia akan menuju curaman
sehingga membesar yang membuat juga membesar. Akibatnya, energi kinetik meningkat
dan pengembangan eksponensial berhenti. Dalam skenario teori inflasi, pada saat itu inflaton
mengalami peluruhan menjadi partikel relativistik seperti foton. Foton yang tercipta ini
meningkatkan kerapatan energi radiasi hingga sama dengan kerapatannya tepat sebelum inflasi
terjadi. Akibatnya terjadi proses pemanasan kembali (reheating). Inflaton, yang telah kehilangan
hampir seluruh energinya akhirnya hanya berosilasi kecil kemudian diam di potensial
minimumnya, 0
yang sangat kecil namun tidak tepat nol. Potensial minimum ini
bertanggung jawab dalam percepatan pengembangan setelah kerapatan energi radiasi dan
materi menjadi lebih kecil daripada 0 akibat pengembangan lebih lanjut. Pada saat itu,
inflaton dikatakan berada pada keadaan true vacuum.

8.4.

Model Potensial Inflasi

Beberapa bentuk potensial dapat diterapkan dalam inflasi. Potensial yang digunakan
umumnya berbentuk polinomial yang dapat dituliskan sebagai [Haverkort, 2003]:
( )

(8.42)

Sebagian model potensial yang diterapkan berbentuk monomial. Untuk potensial monomial
berbentuk
( )

Sunkar E. Gautama

(8.43)

211

Inflasi Kosmik

dengan

. Nilai

berkaitan dengan massa efektif partikel pembawa medan skalar,

. Berdasarkan pendekatan slow-roll, dapat dianggap nol seperti dalam persamaan


(8.37.a). Dari persamaan (8.37.b), (8.40), dan (8.43), maka dapat diketahui fungsi medan skalar
terhadap waktu
( )*

Dengan menyulihkan persamaan (8.43) ke persamaan di atas, diperoleh


(8.44)

( )

Contoh skenario inflasi dengan potensial monomial orde-2 (potensial masif) dibahas
pada bagian berikutnya.

8.4.1. Potensial Monominal Orde-2


Potensial monomial orde-2 (
berbentuk

) atau dikenal juga sebagai potensial masif

(8.45)

( )
Berdasarkan persamaan (8.44), medan yang berkaitan dengan potensial ini ialah

(8.46)

dengan t diukur mulai dari awal inflasi, atau bila diukur sejak Big Bang, maka

(8.47)

Dari fungsi pada potensial masif ini dapat dilihat bahwa semakin mengecil (sekali
lagi, pada masa inflasi), dengan kata lain bergerak ke kiri pada diagram
.

212

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.4. Model Potensial Inflasi

Gambar 8.4.

Potensial ()

, digambarkan dimulai dengan bergerak ke kiri (kiri).

Solusi pendekatan slow-roll ()

(kanan).

Parameter slow-roll selama inflasi berlangsung dapat dinyatakan dalam fungsi medan,
dan

. /

Nampak bahwa kondisi slow-roll terpenuhi jika


telah keluar dari fase slow roll, yakni ketika
medan saat inflasi berakhir,

(8.48)

. Inflasi berakhir saat medan inflaton


. Dari persamaan (8.48) dapat diperoleh

(8.49)

Energi kinetik inflaton pada saat itu,

Menggunakan persamaan (8.49), diperoleh potensial inflaton pada akhir inflasi

Artinya, inflasi akan berakhir pada saat

, yang berkaitan dengan persamaan keadaan

.
Kemudian, dengan menyulihkan nilai

ke dalam persamaan (8.47), diperoleh durasi

inflasi,
(

(8.50)

Persamaan Friedmann pada fase slow roll dapat diperoleh dari persamaan Klein-Gordon
(8.37.a),

Sunkar E. Gautama

213

Inflasi Kosmik

(8.51)

Menyulihkan persamaan (8.46) dan (8.47) ke dalam persamaan (8.51) diperoleh

)1 (

*
(

(8.52)

Nilai
adalah parameter Hubble saat inflasi dimulai. Dari persamaan (8.52) di atas dapat
dilihat bahwa parameter Hubble tetap mengalami penurunan yang bernilai

(8.53)

Dengan demikian faktor skala dapat diperoleh dari persamaan diferensial


( )
( )

Yang mana memiliki solusi


( )

(8.54)

Dengan
. Persamaan skala alam semesta juga dapat diturunkan dari formulasi model
de Sitter. Faktor skala alam semesta untuk pengembangan serupa de Sitter ialah
(

( )

(8.55)

Parameter Hubble berubah sangat kecil dan linier sehingga dapat didekati sebagai
8

( )

( ( ))9

( ))

(8.56)

Dari persamaan (8.47), (8.55), dan (8.56) diperoleh


( )
Jika saat inflasi berakhir dipilih
dapat diperoleh medan saat inflasi dimulai,

(8.57)

maka berdasarkan persamaan (8.49) dan (8.57)

214

( )/]

(8.58)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.4. Model Potensial Inflasi

Gambar 8.5

Solusi () dan () untuk skenario inflasi dengan model potensial ()


,
(Sumber: Jean-Philippe UZAN, 2011, Inflationary Universe Dynamics of the
Early Universe)

8.4.2. Potensial-potensial Lain yang Digagaskan


Beberapa potensial diajukan untuk memecahkan masalah inflasi. Model potensial ini
selanjutnya dapat diuji melalui perturbasi medan dan kemudian membandingkannya dengan
variasi pada radiasi CMB. Beberapa contoh potensial yang populer antara lain potensial
monominal orde-4,
(8.59)

( )
potensial Higgs,
( )

(8.60)

dan potensial hibrida,


(

(8.61)

Selain itu, terdapat pula skenario inflasi dengan penerowongan kuantum dari false
vacuum state ke true vacuum state, kinetic inflation (kination), quintessence (tinjauan
( )),
model medan terkopling dengan gravitasi, tinjauan inflasi dalam teori gravitasi termodifikasi,
hingga skenario inflasi abadi (eternal inflation) yang menuntun pada hipotesa multiverse.

Sunkar E. Gautama

215

Inflasi Kosmik

Gambar 8.6

Profil potensial (

) (kiri) dan potensial hibrida dengan medan dan

(kanan).

8.5.

Perturbasi Medan

Dalam penjabaran sebelumnya, dipandang medan skalar inflaton bersifat homogen


dalam ruang, ( ). Namun, berdasarkan teori kuantum mestilah terdapat fluktuasi kuantum
( ) dan panjang gelombang ( ) sehingga medan skalar
pada medan skalar amplitudo
( ). Fluktuasi ini terus-menerus muncul dalam ruang,
dapat dituliskan ( )
( )
yang dapat disajikan dalam mode perturbasi.
Perturbasi yang terjadi dideskripsikan dalam teori perturbasi linear sehingga perturbasi
dinyatakan dalam ekspansi Fourier dalam kerangka bergerak yang ikut mengembang bersama
ruang (comoving space). Tiap mode berevolusi secara independen dari mode lainnya. Selama era
inflasi, panjang gelombang tiap mode mengembang dengan faktor skala ( ),
( )

( )

(8.62)

Dengan bilangan gelombang tiap mode. Seperti yang telah ditelusuri sebelumnya, radius
Hubble
pada era inflasi nyaris konstan[26]. Tiap mode perturbasi yang bermula
dengan panjang gelombang yang jauh lebih kecil daripada
akan mengembang secara
eksponensial selama inflasi. Dengan demikian, terdapat suatu masa ketika panjang gelombang
tiap mode sama dengan radius Hubble ( ) dan kemudian melampauinya.
Ketika inflasi berhenti, alam semesta memasuki era dominasi radiasi dengan faktor
skala
dan kemudian era dominasi materi dengan faktor skala
, sedangkan
radius Hubble mengembang berbanding lurus dengan waktu. Artinya, horizon mengembang
lebih cepat daripada panjang gelombang perturbasi, sehingga pada akhirnya panjang
[26]

Jika digunakan koordinat bergerak

216

, radiusbergerak Hubble munyusut,

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.5. Perturbasi Medan

gelombang tiap mode perturbasi akan kembali sama dengan


kembali masuk dalam horizon [Guth, 2004].

pada saat

Keluar horizon

inflasi

kembali dalam
horizon

reheating

Gambar 8.7

dan kemudian

Rekombinasi
(CMB-R)

Diagram yang memperlihatkan fluktuasi medan dan horizon. Dalam koordinat


bergerak, panjang gelombang tiap mode perturbasi konstan (pada gambar
diperlihatkan salah satu mode), sedangkan radiusbergerak Hubble,
()
menyusut selama era inflasi. Hal ini menyebabkan panjang
gelombang suatu mode perturbasi dapat mengembang melampaui horizon
selama inflasi. Selanjutnya, pada era dominasi dan radiasi radius Hubble
mengembang sehingga sebagian panjang gelombang mode perturbasi kembali
masuk ke dalam horizon. Spektrum dari perturbasi itu akan tercitra sebagai
relik dalam radiasi CMB.

Bila panjang gelombang perturbasi keluar dari radius Hubble maka kedua ujung
gelombang tidak terhubung secara kausalitas,
. Dengan demikian, amplitudo dari
fluktuasi nyaris tidak berubah atau diistilahkan membeku pada panjang gelombang
[Lesgourgues, 2006]
( )
(8.63)
( )
Inflasi berakhir pada saat , yakni ketika medan skalar memasuki curaman dalam
diagram potensial dan meluruh menjadi radiasi dan partikel lain dalam peristiwa yang disebut
reheating. Semenjak medan skalar mengalami fluktuasi kuantum, maka medan tidak meluncur
secara seragam, melainkan sedikit lebih awal di satu tempat dan sedikit tertinggal di tempat
lain.
( )

( )

(8.64)

Semenjak beberapa daerah mengalami inflasi sedikit lebih lama daripada daerah lain maka
daerah yang mengalami inflasi lebih lama akan menjadi lebih renggang dari pada yang lainnya.
Sunkar E. Gautama

217

Inflasi Kosmik

Hal ini menjadi sumber ketidakseragaman kerapatan pada masa awal evolusi alam semesta,
yang mana memungkinkan terbentuknya struktur seperti galaksi dan gugus galaksi [Guth,
2004].

8.5.1. Perturbasi Tensor


Ketakhomogenan nilai medan skalar dalam ruang akibat perturbasi medan inflaton
menyebabkan perturbasi metrik,
(

( )

(8.65)

Perturbasi tensor memenuhi invariansi gauge dan gelombang gravitasi didefinisikan dalam dua
komponen independen (derajat polarisasi) dari tensor
,
( )

(8.66)

Tensor gelombang gravitasi dapat diperoleh dari Lagrangian gravitasi dengan menyelesaikan
persamaan gerak selama ekspansi de Sitter, yang mana cukup rumit dan prosesnya tidak akan
dijabarkan dalam buku ini. Varians dari kuadrat tensor gelombang gravitasi diberikan oleh
[Lesgourgues, 2006]:
|

(8.67)

Kuat spektrum perturbasi tensor didefinisikan sebagai varians kuadrat dikalikan


( )

,
(8.68)

Karakteristik kuat spektrum ini dapat dinyatakan dalam sajian pangkat,


( )

(8.69)

Dengan
indeks spektrum tensor. Nilai
berkaitan dengan perturbasi tak bergantung
skala (scale invariant). Penting untuk diingat, definisi indeks spektrum tensor dan skalar
berbeda oleh suku
[Lesgourgues, 2006].

218

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.5. Perturbasi Medan

8.5.2. Perturbasi Skalar


Fluktuasi primordial secara kuantitatif dinyatakan dalam kuat spektrum (power
spectrum) yang memberikan besarnya variasi sebagai fungsi dalam ruang. Dalam formalisme ini,
biasanya dipilih rasio variasi kerapatan energi dari fluktuasi yang diberikan oleh
( )

( )

(8.70)

( )
( )
Dengan kerapatan energi rata-rata,
variasi kerapatan energi, dan
bilangan gelombang fluktuasi. Kuat spektrum ( ) didefinisikan sebagai rerata ensemble dari
komponen Fourier:

(8.71)

) ( )

Sebagian besar model inflasi memprediksi komponen skalar fluktuasi memenuhi kuat
spektrum berbentuk:
(8.72)

( )
Pada fluktuasi skalar,
dikenal sebagai indeks spektrum skalar, di mana
dengan perturbasi tak bergantung skala (scale invariant).

berkaitan

Kuat spektrum perturbasi metrik diberikan dalam {Liddle & Lyth]:


( )

(8.73)

Dengan
adalah perturbasi metrik yang diakibatkan oleh perturbasi medan inflaton
Dari persamaan medan Einstein dan persamaan Klein-Gordon, diperoleh jalinan:
|

(8.74)

Setelah inflasi berakhir dan evolusi alam semesta memasuki fase dominasi radiasi kemudian
dominasi materi. Pada era dominasi materi (MD),
meluruh dengan faktor variasi sebesar

(8.75)

Menyulihkan persamaan (8.75) ke dalam persamaan (8.73), diperoleh kuat spektrum skalar
pada era dominasi materi [Lesgourgues, 2006]:
( )

Sunkar E. Gautama

/ |

00

(8.76)

219

Inflasi Kosmik

Dalam menganalisa perturbasi skalar, alih-alih perturbasi metrik


digunakan formalisme perturbasi kurvatur yang memenuhi jalinan
5

, biasanya

(8.77)

. /
sehingga diperoleh [Lesgourgues, 2006]:
5

( )

( )

. /

(8.78)

8.5.3. Parameter Kendala dalam Model Inflasi


Berdasarkan pembahasan dari Upa-upabab 8.5.2, diketahui perturbasi medan selama
inflasi menyebabkan perturbasi metrik yang diberikan oleh kuat spektrum perturbasi tensor
dan skalar. Nilai dari kuat spektrum ini bergantung dari bentuk potensial dan beberapa
parameter lain dalam skenario inflasi. Adapun data observasional kuat spektrum perturbasi
pada awal evolusi alam semesta dapat diperoleh dari analisis citra radiasi CMB. Dengan
demikian, kuat spektrum perturbasi ini dapat dijadikan sebagai parameter kendala dalam
pemodelan skenario inflasi. Biasanya, indeks spektrum skalar dan nisbah kuat spektrum tensor
(tensor-to-scalar ratio) dan skalar dipilih sebagai kendala. Berikut ditelusuri indeks spektrum
tensor dan skalar serta tensor-to-scalar ratio dalam sajian parameter slow-roll.
A. Indeks Spektrum Tensor
Dari definisi (8.69), indeks spektrum tensor dapat dinyatakan sebagai:
( )

Menyulihkan persamaan (8.68) dan mengingat

(8.79)

|
( )-

|
Mengingat pada skala pivot
(

.
Selama fase slow-roll, | |

(8.80)
, maka

/
(8.81)

, sehingga dapat dituliskan

220

, diperoleh

serta definisi
)(

( )

(8.82)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

8.5. Perturbasi Medan

Mengingat

adalah konstanta, maka

(8.83)

Dari persamaan (8.80), (8.83) dan (8.36), akhirnya didapatkan

(8.84)

B. Indeks Spektrum Skalar


Dari definisi (8.72), indeks spektrum dapat dinyatakan sebagai:
( )

Atau, karena

dan

(8.85)

hanya terbedakan oleh faktor skalar, maka dipenuhi pula jalinan


( )

(8.86)

(8.87)

Suku pertama ruas kanan persamaan (8.87) telah kita dapatkan sebelumnya pada persamaaan
(8.83). Adapun untuk suku kedua,

. /.

(8.88)

Menyulihkan nilai dari persamaan (8.83) dan (8.88) ke dalam persamaan (8.87), diperoleh

Dengan melakukan diferensiasi terhadap waktu pada persamaan Klein-Gordon selama fase
slow-roll (8.37.b), diperoleh

(8.89)

Sehingga didapatkan

Jika digunakan parameter slow-roll (8.36) dan (8.38), persamaan di atas dapat ditulis dalam
bentuk ringkas sebagai:

Sunkar E. Gautama

221

Inflasi Kosmik

(8.90)
C. Tensor-to-scalar Ratio
Telah disajikan dua parameter yang dapat digunakan sebagai kendala dalam
pemodelan skenario inflasi, yakni indeks spektrum skalar dan tensor. Meskipun demikian,
sebagian besar literatur menggunakan indeks spektrum perturbasi skalar dan nisbah antara
kuat spektrum perturbasi tensor dan skalar. Nisbah ini dinamakan tensor-to-scalar ratio,
(8.91)
Menyulihkan persamaan (8.68) dan (8.78),

Mengingat jalinan

dan persamaan (8.35), didapatkan

Gambar 8.8

(8.92)

Diagram kendala untuk model inflasi dengan selang bilangan e-fold antara 50
hingga 60 berdasarkan data dari PLANCK [Ade et al. 2013].

8.5.4. Pengujian Model


Citra radiasi latar kosmik gelombang mikro (Cosmic Microwave Background Radiation,
CMB-R) yang diperoleh WMAP dan Planck Cosmological Probe dapat diproses dengan
transformasi Fourier harmonik sferikal (spherical harmonic)[27]. Dari spektrum radiasi CMB dapat
diperoleh beragam informasi dan interpretasi yang telah kita bahas secara ringkas sebelumnya.
[27]

Lihat Upabab 9.4.

222

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

0. Soal-soal:

Dalam pengujian model inflasi, dapat kita bandingkan antara kuat spektrum prediksi model
dengan kuat spektrum yang dihitung dari radiasi CMB (yang umumnya digunakan ialah
dan ). Jika prediksi model berada di luar jangkauan nilai observasi, maka model itu jelas dapat
diabaikan.
Dari hasil yang diperoleh Planck Cosmological Probe, diperoleh kisaran nilai
dalam kisaran kepercayaan 68% sebagai berikut [Ade et al, 2013]:

dan

Atau dapat disajikan dalam diagram kendala pada Gambar 8.8.


Sekarang kita coba menguji model inflasi dengan potensial

dengan

yang telah kita telusuri sebelumnya. Dari persamaan (8.48) dan menyulihkan nilai
persamaan (8.58), diperoleh:
.
.

pada

/
/

Selanjutnya, dapat kita hitung indeks spektrum skalar dan tensor-to-scalar ratio untuk model
itu:

Hasil di atas menunjukkan model inflasi dengan potensial monomial orde-2 yang telah
ditelusuri sebelumnya terletak dalam kisaran nilai observasi.

Soal-soal:
1. Rapat Lagrangian untuk ruang yang mengembang dengan skala

( ) ialah

( ) dengan ( ) adalah kerapatan potensial. Dengan menggunakan persamaan

EulerLagrange (2.45), buktikan bahwa persamaan dinamika yang diperoleh tidak lain
ialah persamaan Klein-Gordon (2.48). Berikan pula kondisi yang harus dipenuhi.
2. Tanpa mengabaikan suku pada persamaan Klein-Gordon, cari kembali solusi ( )
skenario inflasi dengan potensial ( )
3. Carilah fungsi

( ),

( ), dan

dan plotlah hasilnya.

( ) untuk skenario inflasi dengan potensial

dengan menggunakan pendekatan slow-roll!

Sunkar E. Gautama

223

Inflasi Kosmik

4. Dari soal nomor 3, cari nilai


dan
untuk
!
5. Carilah fungsi ( ), ( ), dan ( ) untuk skenario inflasi dengan potensial
(

dengan

suatu tetapan (gunakan pendekatan slow-roll)

6. Berdasarkan model CDM, alam semesta mengalami pengembangan dipercepat pada


| pada model CDM dan tentukan apakah
0 . Hitunglah nilai |
pengembangan dipercepat ini dapat menyelesaikan masalah kedataran!
7. Dari soal nomor 6, carilah nilai bilangan e-fold minimum untuk menyelesaikan masalah
kedataran dan masalah horizon berdasarkan evolusi alam semesta model CDM!

224

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.1. Gambaran Umum

Bab 9

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur


9.1.

Gambaran Umum

Berdasarkan teori Big Bang, alam semesta tercipta dari singularitas yang kemudian
mengembang menghasilkan ruang, waktu, materi, dan radiasi. Evolusi skala alam semesta telah
dibahas pada Bab 4 dan Bab 5. Waktu saat Big Bang terjadi dipilih sebagai
. Setelah Big
Bang, alam semesta kemudian mendingin seiring pengembangan ruang. Penurunan temperatur
ini menghasilkan peristiwa fisis yang berbeda-beda, yang mana tiap peristiwa berlangsung pada
tingkat energi tertentu. Berdasarkan peristiwa utama yang terjadi, evolusi alam semesta dibagi
menjadi beberapa era. Era-era tadi secara umum dapat dikelompokkan sebagai alam semesta
dini, alam semesta awal, zaman kegelapan, dan formasi struktur.

Gambar 9.1

Sunkar E. Gautama

Diagram evolusi skala dan kronologi alam semesta sejak Big Bang hingga
saat ini (alur waktu dari arah kiri ke kanan). Dalam diagram ini, ruang dari
alam semesta teramati ( ) pada saat ditampilkan sebagai irisan
lingkaran.
(Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Structure_formation)

225

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

9.2.

Alam Semesta Dini

Dalam teori Big Bang konvensional (tanpa inflasi), alam semesta usia dini dibagi
menjadi era Planck, era GUT, dan era Elektro-Lemah. Ada pun jika skenario inflasi
dimasukkan, yang mana diperkirakan terjadi antara
hingga
, maka masa
sebelum inflasi tidak diketahui dengan jelas dan tidak persis mengikuti skenario teori Big Bang
konvensional.
9.2.1. Era Planck (0 1043 s)
Era Planck adalah era paling awal dalam sejarah alam semesta yang berlangsung
semenjak Big Bang hingga sepanjang efek kuantum dalam gravitasi signifikan. Pada saat ini,
keempat gaya fundamental: gravitasi, elektromagnetik, gaya lemah, dan gaya kuat memiliki
kekuatan yang setara sehingga kemungkinan keempatnya menyatu dalam satu gaya
fundamental.
Parameter kopling dari keempat gaya pada penyatuan (unifikasi) ini sama dengan satu.
Dari parameter kopling gravitasi
(9.1)
Massa yang terkait dengan kondisi (9.1) ialah
(9.2)

Massa ini disebut sebagai massa Planck.

dan
Planck.

Dengan melakukan analisis dimensi dari tetapan-tetapan fundamental yaitu


, kita dapat menghitung waktu saat penyatuan ini terjadi, yang disebut sebagai waktu

(9.3)

Inilah selang waktu terkecil yang dapat dipahami dalam teori fisika saat ini sehingga
kita tidak dapat mengetahui apa yang terjadi selama selang ini.

9.2.2. Era Penyatuan Agung (1043 s 1036 s)


Era Penyatuan Agung (Grand Unification) berlangsung setelah era Planck. Seiring
dengan pengembangan alam semesta, temperatur dan kerapatan energi menurun. Berdasarkan

226

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.2. Alam Semesta Dini

5
Teori Penyatuan Agung (GUT), pada saat energi mencapai
, gaya gravitasi
terpisah dari gaya elektromagnetik, gaya kuat, dan gaya lemah. Pada masa ini, gaya
elektromagnetik, gaya kuat, dan gaya lemah menyatu dalam gaya elektronuklir yang terjadi pada
temperatur

7(

. /

Dan temperatur ini tercapai pada saat


(

0
( 0

)
)

Jadi, era penyatuan agung ini berakhir pada saat


alam semesta turun di bawah
.

(9.4)
s, yakni ketika temperatur

9.2.3. Inflasi (1036 s 1032 s)


Selama selang ini, alam semesta didominasi oleh energi vakum yang mendorong
pengembangan secara eksponensial. Seperti yang telah dijabarkan pada Bab 5, medan inflaton
mengalami Hubble friction selama inflasi dan inflasi dikatakan berhenti ketika kondisi slow-roll
sudah tidak terpenuhi,
[Senatore, 2013]. Medan inflaton kemudian mengalami
peluruhan menjadi radiasi. Persamaan fluida saat itu
(

(9.5)

Dengan
adalah faktor peluruhan inflaton. Proses peluruhan inflaton menjadi radiasi
menyebabkan temperatur alam semesta meningkat. Peristiwa ini dikenal sebagai pemanasan
kembali (reheating). Peningkatan kerapatan radiasi menghasilkan kenaikan temperatur dengan
jalinan

Fluktuasi kuantum menyebabkan sedikit keberagaman nilai


di tempat yang
berbeda. Makin besar nilai
(untuk roll ke kiri pada diagram
), makin lama daerah
lokal itu mengalami inflasi sehingga kerapatannya menjadi lebih kecil. Sebaliknya, makin kecil
nilai daerah lokal itu akan menjadi lebih rapat.
Daerah dengan nilai
yang lebih kecil (lebih rapat) akan memulai proses pemanasan
kembali dan pendinginan oleh pengembangan Big Bang standar lebih dahulu sehingga
suhunya menjadi lebih rendah dibanding daerah-daerah dengan
yang lebih besar.

Sunkar E. Gautama

227

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

Akibatnya, terjadi variasi temperatur alam semesta. Berdasarkan data pengamatan, variasi
kerapatan alam semesta ialah [Guth, 2004], [Visser, 2008]:
5

(9.6)

Variasi kerapatan skala kecil tadi menimbulkan variasi medan gravitasi dalam ruang.
Daerah yang lebih rapat memiliki medan gravitasi yang lebih kuat menyebabkan materi dan
radiasi tertarik membentuk kumpulan-kumpulan, mempertajam variasi kerapatan di alam
semesta. Variasi ini adalah cikal-bakal terbentuknya formasi struktur alam semesta, seperti
galaksi dan gugus galaksi.

9.2.4. Era Elektrolemah (1032 s 1012 s)


Era elektrolemah berlangsung saat temperatur alam semesta sudah tidak cukup tinggi
untuk menyatukan gaya kuat sehingga gaya kuat memisahkan diri. Namun, temperatur pada
saat itu masih cukup tinggi untuk menyatukan gaya elektromagnetik dan gaya lemah ke dalam
gaya elektrolemah yang berkaitan dengan energi
. Energi ini setara dengan
5
temperatur
.
), energi potensial inflaton meluruh dan mengisi
Pada saat inflasi berakhir (
alam semesta dengan plasma quark-gluon. Interaksi partikel berenergi tinggi menghasilkan
banyak partikel eksotik, termasuk boson
dan
dan mungkin juga boson Higgs. Era
5
elektrolemah berakhir ketika temperatur jatuh di bawah
yang terjadi pada saat
. Pada akhir era ini, boson
dan meluruh dengan cepat.

9.3.

Alam Semesta Awal

9.3.1. Era Quark dan Pemecahan Elektro-Lemah (1012 s 106 s)


Era Quark adalah periode dalam evolusi awal alam semesta ketika gaya-gaya
fundamental yakni gravitasi, elektromagnetik, gaya lemah, dan gaya kuat memiliki bentuk
seperti pada masa kini, namun temperatur masih terlalu tinggi bagi quark untuk saling
berikatan membentuk hadron[28]. Era quark dimulai kira-kira saat
setelah Big Bang,
yaitu ketika Era Elektrolemah berakhir dengan terpisahnya gaya elektromagnet dan gaya lemah.
Selama Era Quark, alam semesta tersusun atas plasma quark-gluon yang terdiri dari quark,

[28]

Hadron adalah kelas partikel komposit yang terdiri dari gabungan quark (disebut baryon,
contohnya proton dan neutron), gabungan anti-quark (anti-baryon), atau gabungan antara quark
dan anti-quark (meson). Baryon dan anti-baryon termasuk kelas Fermion (memenuhi statistik
Fermi-Dirac), sedangkan meson termasuk kelas Boson (memenuhi statistik Bose-Einstein).

228

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.3. Alam Semesta Awal

gluon, dan lepton. Tumbukan antarpartikel terlalu berenergi untuk membolehkan quark
bergabung membentuk meson atau baryon. Era quark berakhir ketika energi rata-rata interaksi
partikel jatuh di bawah energi ikat hadron yang diperkirakan terjadi saat alam semesta berusia
sekitar
s.

9.3.2. Era Hadron (106 s 1 s)


Era Hadron dimulai ketika alam semesta berumur sekitar
s, saat itu temperatur
jatuh hingga sekitar
(energi sekitar
) yang menyebabkan energi quark menurun
sehingga tidak mampu lepas dari tarikan gluon. Akibatnya, quark-quark saling berikatan
melalui interaksi kuat membentuk baryon seperti proton dan neutron, demikian pula antiquark berikatan membentuk anti-baryon. Pada mulanya, temperatur cukup tinggi untuk
memproduksi pasangan baryon/anti- baryon, membuat baryon dan anti-baryon berada dalam
kesetimbangan termal. Ketika temperatur berangsur menurun, pasangan baryon/anti-baryon
tak lagi tercipta. baryon dan anti-baryon kemudian teranihilasi menjadi foton. Namun, melalui
proses yang dikenal sebagai baryogenesis, terdapat sedikit ketidakseimbangan antara jumlah
baryon dan anti-baryon, dimana jumlah baryon lebih besar sekitar sepersemilyar bagian,
menyisakan sebagian baryon yang bertahan dari anihilasi baryon /anti-baryon.
Anihilasi hadron/anti-hadron berakhir pada
s, berkurangnya jumlah hadron
secara drastis menyebabkan alam semesta didominasi oleh lepton.

9.3.3. Era Lepton (1 s 10 s)


Fisika cukup kompleks pada energi radiasi 20 MeV yang setara dengan temperatur
. Temperatur ini terjadi pada waktu ekspansi
. Kerapatan energi
didominasi oleh foton, dan elektron-positron berada dalam kesetimbangan dengan foton
melalui interaksi
(9.7)
Kesetimbangan dimungkinkan terjadi karena energi foton rata-rata jauh lebih besar daripada
energi massa elektron-positron. Inti belum dapat terbentuk karena energi foton lebih besar
daripada energi ikat inti. Nukleon (proton dan neutron) memainkan peran dalam
mengkonversi elektron dan positron ke dalam neutrino dan antineutrino. Neutrino dan
antineutrino juga dalam kesetimbangan dalam interaksi.

Sunkar E. Gautama

(9.8)

229

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

Yang mungkin terjadi karena energi elektron dan positron lebih besar daripada perbedaan
massa protonneutron. Dengan demikian jagad raya terdiri dari foton, neutrino, antineutrino,
elektron, positron, neutron, dan proton.
Neutrino tidak lagi tercipta dalam jumlah besar dan hancur pada temperatur
yang terkait dengan energi
dan berlangsung pada waktu
Kerapatan energi pada saat itu turun pada nilai
0

Neutrino lepas dari kesetimbangan termal karena jagad raya mengembang sedemikian sehingga
kerapatan partikel sangat rendah untuk mendorong interaksi lemah yang menciptakan dan
membinasakan neutrino. Selama neutrino lepas dari kesetimbangan, lebih banyak neutron
berkonversi menjadi proton ketimbang sebalik-nya karena neutron mempunyai massa lebih
besar daripada proton.
(9.9)

Terjadi dengan probabilitas lebih besar daripada proses

(9.10)
Nisbah protonneutron yang terbentuk pada saat kesetimbangan ialah
( )
( )

(0)

(9.11)

(0)

Dengan
dan
adalah jumlah massa proton dan neutron pada saat kesetimbangan.
Kesetimbangan proton dan neutron terjadi pada temperatur
MeV. Dari persamaan
(6.10), diperoleh fraksi massa proton dan neutron
( )
( )

(9.12)

Jadi, proses ini menghasilkan proton sekitar 6,7 kali lebih banyak dibandingkan
neutron. Kesetimbangan protonneutron ini telah menuntun pada jumlah hidrogen lebih
banyak daripada helium pada alam semesta sekarang.
Pada energi
MeV positron tidak lagi dicipta dalam jumlah besar, tetapi positron
masih dapat tetap lenyap bersama elektron (anihilasi leptonantilepton) dan menghasilkan
foton. Positron lenyap sangat cepat setelah neutrino lepas dari kesetimbangan. Energi dari
anihilasi elektron-positron ini menjamin distribusi berada pada temperatur lebih tinggi dari
neutrino.

230

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.3. Alam Semesta Awal

9.3.4. Era Foton (10 s 380.000 y)


Setelah sebagian besar lepton dan antilepton teranihilasi pada akhir era lepton, alam
semesta didominasi oleh foton. Temperatur pada saat ini cukup tinggi untuk membolehkan
foton berinteraksi dengan proton dan elektron, tetapi masih terlalu tinggi untuk membentuk
inti atom (nukleus). Beberapa menit kemudian, temperatur menurun sedemikian sehingga
proton dapat berikatan dengan neutron.
Big Bang Nucleosynthesis (BBN) ialah proses pembentukan inti dari atom unsur yang
lebih berat daripada hidrogen (karena sebuah sebuah proton praktis adalah inti hidrogen) dari
nukleon yang telah tercipta sebelumnya. Proses ini berlangsung sejak 10 detik hingga 20 menit
setelah Big Bang. Tahap awal produksi inti adalah pembentukan deuterium melalui fusi dua
proton
(9.13)

Reaksi fusi proton dapat terjadi hanya jika proton cukup berenergi untuk mengatasi
tolakan elektrik dan jika kerapatan cukup besar untuk membuat laju reaksi yang signifikan.
Deuterium ( ) mungkin dipisah oleh foton energetik melalui proses:
(9.14)

Dengan demikian inti hanya dapat dibuat dalam rentang waktu pendek jika jagad raya cukup
panas dan padat bagi fusi proton tetapi juga tidak terlalu panas sehingga deuterium terpisah
oleh disintegrasi foton. Kondisi ini terjadi ketika temperatur alam semesta
yang
terkait dengan energi
dan berlangsung pada waktu ekspansi
.
Kerapatan energi pada saat itu ialah
4

Saat deuterium stabil mengalami disintegrasi-foton, partikel (inti helium-4) terbentuk melalui
siklus proton seperti yang terjadi pada Matahari
D
D

(9.15)

Partikel juga terbentuk melalui reaksi


(9.16)
dan melalui produksi tritium (

)
D

Sunkar E. Gautama

231

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

diikuti

Sejumlah kecil lithium-7 dan berilium-7 juga terbentuk melalui reaksi

(9.17)

Pembentukan inti lebih berat oleh fusi proton dengan partikel terhalangi karena tidak
terdapat inti stabil dengan jumlah atom lima.
Berdasarkan persamaan (9.12), kelimpahan proton berkisar 6,7 kali kelimpahan
) mengandung
neutron. Inti dari unsur-unsur stabil yang lebih berat daripada hidrogen (
proton dan neutron dengan nisbah
. Dengan demikian, fraksi massa dari inti yang tersusun
dari proton dan neutron ialah
( )
( )

( )

(9.18)

Sebagian besar inti yang tercipta dari penggabungan protonneutron ini ialah helium,
dengan fraksi kecil deuterium, helium-3, dan lithium-7. Sisa proton yang tidak kebagian
pasangan tidak lain ialah inti hidrogen, dengan fraksi massa
( )

( )

( )

( )

(9.19)

Kelimpahan unsur di alam semesta hasil nukleosintesis Big Bang ialah sekitar 75% hidrogen,
25% helium, 0,01% deuterium, dan sangat sedikit isotop lithium.
Seiring pengembangan alam semesta, kerapatan radiasi menurun lebih cepat
dibandingkan kerapatan materi[29], hingga keduanya menjadi setara pada saat
atau pada
. Sebagian besar foton berinteraksi dengan proton dan elektron dalam
lautan fotonbaryonelektron melalui hamburan Thomson. Akibat penghamburan ini,
foton tidak dapat merambat bebas sehingga alam semesta tampak keruh (opaque).
Rekombinasi adalah peristiwa terikatnya elektron dan proton menjadi atom netral.
Akibatnya, jumlah partikel bermuatan di alam semesta turun secara drastis sehingga
probabilitas terhamburnya foton oleh hamburan Thomson (hamburan foton oleh partikel
bebas bermuatan) menurun. Dengan demikian, mean-free-path dari foton meningkat. Oleh

[29]

Ingat bahwa

232

dan

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.4. Radiasi Latar Kosmik Gelombang-Mikro

karena foton tidak lagi berinteraksi dengan proton dan elektron, dikatakan foton ter-dekopling
dari proton dan elektron. Masa ini dikatakan sebagai masa dekopling.
Ketika rekombinasi telah berakhir, dan tepat di mana hamburan Thomson tidak lagi
terjadi, maka foton mulai merambat dengan bebas. Masa ini disebut sebagai masa hamburan
terakhir (last scattering) yang terjadi saat
tahun. Bidang langit yang berkaitan
dengan masa hamburan terakhir ini disebut permukaan hamburan terakhir (last scattering
surface, LSS), yang berkaitan dengan
.
Peristiwa rekombinasi, dekopling, dan hamburan terakhir saling terkait satu sama lain
dan terjadi pada saat yang hampir bersamaan. Oleh karena itu, waktu ketiganya sering
dipertukarkan satu sama lain.

9.4.

Radiasi Latar Kosmik Gelombang-Mikro

Radiasi Latar Kosmik Gelombang Mikro (Cosmic Micowave Background Radiation, CMBRadiation) adalah sisa radiasi yang dipancarkan dari masa paling awal alam semesta yang dapat
diamati saat ini. CMB tidak lain adalah alam semesta pada saat hamburan terakhir, lastscattering surface. CMB tampak sebagai radiasi benda hitam dengan puncak spektrum berkaitan

dengan temperatur
. Meskipun temperatur CMB nampak sangat
seragam, namun terdapat variasi temperatur dengan akar purata kuadrat,
5

. /

(9.20)

Variasi temperatur ini pertama kali dipetakan oleh satelit COBE, kemudian disusul
oleh satelit WMAP dan Planck Cosmological Probe. Citra dari variasi temperatur CMB dapat
dilihat pada Gambar 9.2.
Variasi temperatur pada CMB nampak sama ke segala arah (isotropik). Variasi ini
dapat dinyatakan dalam fungsi variasi terhadap arah bidang langit (
).
( )

(9.21)

Untuk dapat mengetahui spektrum dari variasi temperatur ini, kita


menggunakan deret harmonik semacam transformasi Fourier yang mengubah ( )
Namun karena CMB merupakan permukaan bola (sferis), maka mesti digunakan
harmonik untuk permukaan bola. Untuk itu dilakukan transformasi ( ) ke dalam
harmonik sferikal menjadi
( )

Sunkar E. Gautama

dapat
( ).
fungsi
fungsi

(9.22)

233

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

Gambar 9.2

Citra Radiasi Latar Kosmik Gelombang Mikro (CMB Radiation) yang ditangkap
oleh Planck Cosmoogical Probe dalam proyeksi elips. Daerah berwarna merah
dan biru masing-masing menandakan variasi temperatur sedikit di atas dan di
bawah temperatur rata-rata CMB,
K.
(Sumber: http://spaceinimages.esa.int/images/2013/03/Planck_CMB)

dengan
( )

( )

Integral di atas dilakukan terhadap seluruh permukaan bola, dan


( )
dengan

)(
(

)
)

(9.23)

( ) asosiasi fungsi Legendre:


(

( )

(9.24)

Fungsi basisnya ortonormal:

Kuat spektrum angular dapat dinyatakan dalam kuantitas

(9.25)

Kuat spektrum biasanya dinyatakan dalam sajian fisis berupa kuadrat anomali temperatur
(

234

(9.26)

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.4. Radiasi Latar Kosmik Gelombang-Mikro

Agar lebih mudah dipahami, perhatikan ilustrasi pada Gambar 9.3 berikut.

Gambar 9.3

Ilustrasi gelombang harmonik pada lingkaran. Dari ilustrasi ini nampak jelas
sudut yang mencakup satu panjang gelombang memenuhi
.

Gambar 9.3 memperlihatkan variasi berdasarkan nilai panjang gelombang secara


terpisah. Sudut panjang gelombang
dan ukuran sudut (angular size, jarak sudut antara
daerah terang dan gelap bertetangga)
untuk setiap panjang gelombang ialah.
;

(9.27)

Pada permukaan bola (sferoid), fungsi harmonik tadi dapat dipresentasikan pada
Gambar 9.4. Selanjutnya, dengan menjumlahkan
untuk semua nilai
akan
menghasilkan citra serupa Gambar 9.2. Diagram spektrum
dapat ditampilkan dengan
memplot kuat spektrum untuk tiap-tiap nilai (semenjak
tidak menunjukkan variasi
terhadap ). Plot kuat spektrum temperatur CMB ditampilkan pada gambar 9.5.
Analisis spektrum CMB (multipol dan amplitudo dari puncak-puncak spektrum) dapat
memberikan nilai parameter-parameter kosmologi melalui analisis yang cukup kompleks.
Informasi yang dapat diperoleh dari analisis spektrum CMB antara lain dirangkumkan sebagai
berikut:
1) Puncak pertama: skala pembanding, horizon gelombang bunyi, parameter kerapatan
kurvatur,
, parameter kerapatan total,
.
2) Puncak kedua: gelombang bunyi inflasi, parameter kerapatan baryon
3) Parameter kerapatan materi
, parameter kerapatan materi gelap,
Sunkar E. Gautama

.
235

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

Gambar 9.4

Gambar 9.5

236

Proyeksi elips dari gelombang harmonik sferis untuk


(atas),
(tengah), dan
(bawah) dengan
, sehingga untuk setiap nilai
terdapat
variasi ( ).

Plot variasi temperatur CMB dalam multipol versus kuat spektrum (


) (atas) dan ketidakpastian data pengukuran (bawah) [Ade et al,
2013].

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.5. Zaman Kegelapan, Reionisasi, dan Formasi Struktur

9.5.

Zaman Kegelapan, Reionisasi, dan Formasi Struktur

Setelah rekombinasi, inti hidrogen dan elektron bersatu membentuk helium netral.
Setelah itu, tidak ada peristiwa besar yang terjadi, belum terdapat bintang, tidak terdapat
sumber radiasi selain sisa radiasi CMB yang memudar. Masa ini disebut sebagai masa kegelapan
(dark ages), yang berlangsung sejak
M .
Quasar (inti galaksi aktif generasi awal) dan bintang-bintang generasi awal terlahir
(dihipotesiskan sebagai bintang populasi III) dari pengerutan gravitasi, memulai reaksi fusi
membentuk unsur-unsur berat. Radiasi yang dipancarkan oleh quasar dan bintang generasi
awal ini mengionisasi gas hidrogen di sekelilingnya. Hidrogen kembali terionisasi dan saat itu
sebagian besar alam semesta berupa plasma. Proses ini dikenal sebagai reionisasi, yang
berlangsung saat alam semesta berusia 150 Myr hingga 1 Gyr. Bintang populasi III ini
diperkirakan sangat massif dan berumur singkat. Saat bintang-bintang ini mengakhiri hidupnya
melalui supernova, unsur-unsur berat dilontarkan ke luar, menghasilkan kelimpahan unsur
berat di alam semesta.
Variasi kecil kerapatan medan saat inflasi menyebabkan variasi kerapatan energi kecil
yang menjadi cikal-bakal formasi struktur. Belakangan, daerah dengan kerapatan lebih besar
dibanding sekelilingnya mulai mengerut akibat gravitasi dan membentuk protogalaksi.
Protogalaksi pertama yang diketahui muncul saat alam semesta berusia sekitar 400 Myr.
Bintang-bintang populasi II segera terbentuk dalam galaksi, kemudian galaksi pun berevolusi
lebih lanjut, membentuk struktur cakram (pada galaksi spiral) dan memulai pembentukan
bintang populasi I. Interaksi gravitasi antara galaksi-galaksi yang berdekatan kemudian
membentuk struktur yang lebih besar, yang akan dibahas lebih lanjut pada Upabab 9.7.

9.6.

Galaksi dan Materi Gelap

Pada upabab ini akan dibahas mengenai klasifikasi dan strukur galaksi. Selain itu,
dibahas pula mengenai materi gelap, mulai dari mana kita menyimpulkan keberadaan materi
gelap, jumlah dan sebarannya di alam semesta, serta hipotesis mengenai kandidat materi gelap.
9.6.1. Galaksi
Galaksi adalah kumpulan dari bintang-bintang, gugus bintang, nebula, serta gas dan
debu antar bintang yang terikat oleh interaksi gravitasi dan berevolusi mengelilingi suatu pusat
bersama. Hubble mengelompokkan galaksi ke dalam diagram garpu talanya yang populer.
Berdasarkan penampakannya, galaksi dapat digolongkan ke dalam galaksi elips (E), galaksi
spiral (S), galaksi spiral batang (SB), dan galaksi tak beraturan (Irr). Variasi bentuk galaksi ini
sebagian besar disebabkan oleh variasi kerapatan gas di dalamnya. Jika kerapatan gas bakal

Sunkar E. Gautama

237

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

galaksi sangat tinggi, bakal galaksi tadi akan berevolusi menjadi galaksi elips. Sebaliknya jika
kerapatan gas dalam bakal galaksi cukup rendah, ia akan berevolusi menjadi galaksi spiral.

Gambar 9.6

Diagram garpu tala Hubble yang menggambarkan klasifikasi galaksi


berdasarkan bentuknya. Di sini galaksi tak beraturan tidak dicantumkan.
(Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Galaxy_formation_and_evolution/)

Galaksi elips yang pada mulanya memiliki kerapatan tinggi membentuk bintang
dengan sangat cepat. Oleh karena itu, galaksi elips didominasi oleh bintang-bintang evolusi
lanjut (populasi II) dan minim gas antar bintang karena sebagian besar telah dipakai untuk
membentuk bintang. Tidak seperti galaksi spiral yang nampak memiliki struktur yang cukup
kompleks, galaksi elips nampak polos seperti kumpulan bintang-bintang dalam formasi
elipsoid. Berdasarkan kepepatannya, galaksi elips dibagi menjadi delapan subkelas yaitu E0, E1,
, E7. Angka di belakang huruf E menandakan rasio kepepatan galaksi, (
), dengan
adalah setengah sumbu pendek dan adalah setengah sumbu panjang dari proyeksi elips.
Galaksi lentikular, S0, adalah galaksi yang berbentuk cakram yang tidak
memperlihatkan struktur lengan. Kelas ini ialah bentuk transisi antara galaksi elips dan galaksi
spiral. Galaksi lentikular dapat dipandang sebagai galaksi elips yang sangat pipih, atau galaksi
spiral dengan lengan yang sangat rapat sehingga nampak menyatu menjadi cakram homogen.
Galaksi spiral dan spiral berbatang memiliki kerapatan yang relatif rendah, oleh
karenanya bintang-bintang terbentuk lebih lambat dibandingkan pada galaksi elips. Akibatnya,
galaksi spiral memiliki lebih banyak bintang-bintang muda (populasi I) dan kaya akan gas antar
bintang. Secara umum, struktur galaksi spiral dapat dibedakan menjadi tiga yaitu bulge (di
tengahnya terdapat inti), cakram (disc) dengan struktur lengan spiral, dan halo. Galaksi spiral
dan spiral berbatang masing-masing dibedakan ke dalam tiga sub kelas berdasarkan kerapatan

238

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.6. Galaksi dan Materi Gelap

bukaan lengan-lengannya yang ditandai dengan huruf a, b, dan c (lihat Gambar 9.6). Galaksi
Bima Sakti sendiri termasuk kategori galaksi spiral berbatang, SBc.
Daerah lengan spiral didominasi oleh bintang-bintang evolusi awal (populasi I) yang
sangat terang dan kaya akan gas/nebula dan biasanya berkelompok dalam gugus galaktik[30]
(galactical cluster), sedangkan bintang-bintang pada daerah cakram di antara lengan spiral
didominasi oleh bintang yang lebih tua dan jauh lebih redup daripada bintang-bintang pada
lengan spiral. Daerah bulge didominasi oleh bintang-bintang evolusi lanjut (populasi II) serta
mengandung gas dan debu antarbintang yang sangat rapat. Di tengah-tengah bulge terdapat inti
yang kemungkinan besar berupa lubang hitam supermasif. Halo merupakan struktur berbentuk
bola yang melingkupi cakram galaksi. Pada daerah halo hanya ditemukan sedikit bintang
dibandingkan pada lengan atau bulge, dan semua bintang pada daerah ini adalah bintang
populasi II. Bintang-bintang pada halo biasanya berkelompok dalam struktur bola yang dikenal
sebagai gugus bola (globular cluster).

Gambar 9.7

Skema komponen galaksi spiral, cakram dari lengan spiral, bulge, dan halo. Di
tengah-tengah bulge terdapat inti yang kemungkinan besar berupa lubang
hitam super masif.
(Sumber: http://pages.uoregon.edu/soper/MilkyWay/structure.html)

Galaksi-galaksi lain yang tidak mengikuti bentuk-bentuk yang telah dijelaskan di atas
digolongkan ke dalam kelas galaksi tak beraturan (irregular, Irr), atau kemudian diberikan kelas
khusus, misalnya galaksi katai berbentuk bola (dwarf spherical, dSph). Galaksi tak beraturan
biasanya terbentuk dari hasil tabrakan atau interaksi antara dua galaksi[31], sedangkan galaksi
katai berbentuk bola biasanya berupa galaksi satelit dari galaksi lain yang lebih besar.
[30]

Gugus galaktik adalah gugusan bintang pada lengan galaksi, bukan gugus galaksi.
Meskipun dapat dikatakan kedua galaksi bertabrakan, namun sangat kecil kemungkinannya
bintang-bintang dari kedua galaksi tadi bertabrakan satu sama lain.
[31]

Sunkar E. Gautama

239

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

Berdasarkan hasil simulasi komputer, diperkirakan tabrakan antara galaksi spiral pada akhirnya
akan membentuk galaksi elips. Meskipun demikian, asal-usul perbedaan bentuk galaksi belum
dapat dipastikan dengan jelas.
Dari pengukuran kecerlangan suatu galaksi dan mengalikannya dengan

dengan jarak galaksi, maka dapat diperoleh luminositas galaksi itu. Massa suatu galaksi dapat
diperkirakan dengan metode nisbah massa-luminositas (mass-to-light ratio).
(9.28)
Nilai
biasanya dinyatakan dalam nisbah massa-luminositas Matahari,
. Artinya, jika seluruh massa galaksi adalah bintang-bintang serupa Matahari maka
. Nilai
suatu galaksi dapat ditentukan secara semiempiris dengan mengukur
luminositas dan memperkirakan distribusi bintang dalam galaksi itu. Diketahui hubungan
antara massa dan luminositas bintang memenuhi pendekatan
5

(9.29)

Dengan demikian, perkiraan massa dari suatu galaksi dapat dihitung. Penting untuk diingat
bahwa massa yang dihitung dengan metode ini hanyalah massa yang teramati secara visual,
yakni bintang-bintang. Adapun objek tak bersinar tidak tercakup dalam hitungan. Oleh karena
itu, nisbah massa-luminositas dari galaksi tentulah lebih besar daripada satu.
Distribusi intensitas radial galaksi dapat dimodelkan secara empiris, misalnya dalam
model Sersic (profil Sersic),
( )

(9.30)

Dengan 0 intensitas pada pusat, tetapan empiris, dan jarak radial dari pusat. Jika
,
model Sersic tereduksi menjadi profil peluruhan eksponensial, sedangkan profil Sersic untuk
dikenal sebagai profil de Vaucouleurs.

9.6.2. Materi Gelap


Prediksi mengenai materi gelap (dark matter) diawali pada tahun 1933, ketika Fritz
Zwicky yang meneliti gerak galaksi dalam Gugus Galaksi Coma. Zwicky menghitung massa
galaksi yang tercakup dalam gugus menggunakan teorema virial jauh lebih besar daripada
massa yang nampak. Ia berkesimpulan bahwa sebagian besar materi yang menyusun galaksi
mestilah gelap. Oleh karena itu untuk alasan yang mudah dimengerti ia menyebutnya
sebagai materi gelap (dark matter). Petunjuk lain mengenai materi gelap diperoleh Vera
Rubin, berdasarkan pekerjaannya pada tahun 1960-an, ia menemukan ketidaksesuaian antara

240

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.6. Galaksi dan Materi Gelap

kecepatan rotasi galaksi dengan sebaran massa yang nampak pada galaksi. Rubin menghitung
bahwa kebanyakan galaksi mengandung materi yang tak nampak enam kali lebih banyak
daripada materi nampak.
Sekarang kita akan meninjau kurva rotasi galaksi. Berdasarkan hukum gravitasi
Newton, gaya gravitasi yang dikenai suatu massa
akibat interaksi gravitasinya dengan massa
ialah

Dengan
adalah medan/percepatan gravitasi
. Misalkan suatu massa
mengorbit suatu sebaran massa (misalkan nebula atau galaksi) pada jarak . Berdasarkan
hukum Newton, massa yang memberikan kontribusi terhadap percepatan gravitasi adalah
sebaran massa pada jarak lebih kecil daripada
yang dapat dianggap terpusat pada pusat
massanya[32]. Dengan demikian, gaya gravitasi yang bekerja
(

(9.31)

Pengabaian kontribusi massa pada jarak


dikarenakan efek percepatan gravitasi
dari sebaran massa pada daerah itu akan saling meniadakan. Massa
akan mengorbit pusat
massa
jika gaya gravitasi yang menariknya ke dalam sama besarnya dengan gaya
sentrifugalnya. Dengan menyamakan keduanya, diperoleh kecepatan orbit dari massa

Dengan

(9.32)

adalah massa yang berkontribusi dalam memberikan medan/percepatan gravitasi,


0 ( )

(9.33)

Untuk sebaran massa berbentuk bola, dipenuhi


0 ( )

(9.34)

Sedangkan untuk sebaran massa berbentuk cakram tipis dengan ketebalan ,


0 ( )

(9.35)

Dari penjabaran sebelumnya, galaksi spiral dapat kita pisahkan ke dalam tiga struktur
utama yaitu bulge, cakram, dan halo. Kontribusi massa bulge dan halo yang mempengaruhi
dapat diperoleh dari persamaan (9.34), sedangkan untuk cakram dapat diperoleh dari

[32]

Penjelasan rinrinya dapat Anda peroleh di: http://www.en.wikipedia.org/wiki/Shell_theorem.

Sunkar E. Gautama

241

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

persamaan (9.35). Dari perolehan itu, selanjutnya kita dapat memperoleh nilai kecepatan rotasi
dengan menggunakan persamaan (9.32).
( )

(9.36)

Plot fungsi ( ) terhadap


ini disebut kurva kecepatan rotasi atau kurva rotasi
diferensial. Agar dapat memperoleh fungsi kecepatan rotasi ( ), maka perlu diketahui massa
bulge ( ), massa cakram ( ), massa halo ( ), dan fungsi kerapatan radial tiap komponen
( ). Besarnya massa tiap komponen ini dapat diukur dengan metode nisbah massaluminositas. Dengan mengukur kecerlangan sepotong bidang langit, maka dapat dihitung
massa bintang-bintang yang tercakup pada bidang itu. Selain itu perlu juga diketahui parameter
dimensi seperti jejari bulge ( ), jejari cakram ( ), ketebalan rata-rata cakram ( ), dan jejari
halo ( ). Tentunya batas antara ketiga struktur tadi bukanlah batas yang tajam, melainkan
berupa gradasi. Untuk itu digunakan kuantitas radius efektif, yakni radius yang mencakup 90%
dari massa komponen yang dimaksud.

Gambar 9.8

Kurva rotasi galaksi Bima Sakti dengan menggunakan asumsi


dan
km/s.
(Sumber: http://web.njit.edu/~gary/321/Lecture19.html)

Adapun fungsi kerapatan radial dapat dimodelkan berdasarkan dari profil kecerlangan
radial dan kuantitas . Dengan menyulihkan parameter-parameter di atas ke dalam persamaan
(9.34), (9.35), dan (9.36) maka dapat diplot kurva kecepatan diferensial galaksi. Namun, jika
hasil ini dibandingkan dengan data pengukuran kecepatan bintang berdasarkan efek Doppler
dan gerak sejatinya, akan nampak bahwa keduanya tidak bersesuaian. Berdasarkan pemodelan
di atas, diperoleh profil kecepatan rotasi meningkat secara linear pada kisaran jarak
, menurun kemudian hampir datar pada kisaran
, dan terakhir menurun
dengan profil
pada jarak
. Sedangkan berdasarkan hasil pengkuran efek Doppler
242

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.6. Galaksi dan Materi Gelap

dan proper motion pada bintang-bintang dalam Bima Sakti, diperoleh kurva kecepatan rotasi
yang nyaris konstan setelah mencapat puncaknya pada
. Bahkan pada jarak yang lebih
jauh daripada
sekalipun (data diperoleh dengan mengukur kecepatan rotasi galaksi satelit
Bima Sakti, seperti Small Magellanic Cloud, Large Magellanic Cloud, Sagittarius dSph, Botes
dSph, dan beberapa lainnya), kecepatan rotasi tetap saja mendekati konstan.
Berdasarkan hasil analisis kurva rotasi galaksi, dapat diperoleh parameter fisis galaksi
Bima Sakti. Beberapa nilai parameter, seperti ukuran halo dan massa halo tidak dapat dihitung
dengan akurat dan nilai yang diperoleh dapat berbeda-beda tergantung metode yang
digunakan. Berikut ini beberapa data parameter galaksi Bima Sakti.
0

Berdasarkan hasil yang diperoleh ini, kita dapat berkesimpulan terdapat materi yang
tak nampak (tak memancarkan radiasi sehingga luput dari perhitungan rasio light-to-mass) yang
menyusun galaksi kita dan terdistribusi hingga jauh lebih besar daripada
. Dengan
menggunakan persamaan (9.36), dapat diketahui profil kurva rotasi difrensial yang ditimbulkan
oleh materi tak nampak ini. Dari profil ini, dapat diketahui perbandingan massa materi yang
tak nampak ini besarta sebaran di galaksi. Dari hasil perhitungan, diperoleh materi tak nampak
ini menyusun sekitar 80% dari total massa galaksi dan tersebar dalam distribusi bola, seperti
perluasan halo galaksi.

Gambar 9.9

Perbandingan kurva rotasi galaksi Bima Sakti berdasarkan data pengamatan


(noktah=data, garis hitam=regresi) dan pemodelan dengan memperlihatkan
perhitungan kecepatan rotasi berdasarkan komponennya, yaitu cakram dan
bulge. Selisih antara kecepatan rotasi antara data dan model cakram-bulge ini
diperkirakan diakibatkan oleh materi gelap yang tersebar pada halo. Data
pengamatan ini menunjukkan massa galaksi Bima Sakti tersebar hingga jarak
lebih dari 30 kpc secara signifikan.

Sunkar E. Gautama

243

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

Untuk mengetahui lebih jelas mengenai distribusi dari materi tak nampak ini,
astronom juga menggunakan metode pelengkungan gravitasi (gravitational lensing). Berdasarkan
teori relativitas umum, cahaya yang melewati sebuah benda masif akan dilengkungkan. Dengan
mencari dan mengamati pelengkungan cahaya dari galaksi-galaksi jauh, astronom dapat
memetakan sebaran materi tak nampak ini dan memperkirakan massanya, yang mana
bersesuaian dengan hasil dari metode kurva rotasi diferensial.
Meskipun kita dapat mengukur kisaran massa dari materi yang tak nampak itu, sejauh
ini kita belum dapat memastikan apa sebenarnya materi yang menyusunnya karena mereka tak
memancarkan radiasi dan tidak pula teramati berinteraksi dengan partikel lain selain dengan
interaksi gravitasi.

Gambar 9.10

Beberapa contoh kurva rotasi galaksi (Rubin et al 1978 ApJ 225 L107).
(Sumber:
https://www.astro.virginia.edu/class/whittle/astr553/Topic05/t5_rotcurv.html)

Materi gelap merujuk pada sembarang partikel/objek yang berkontribusi menyusun


galaksi dan alam semesta namun tak dapat diamati dalam spektrum elektromagnet. Dengan
demikian, definisi materi gelap lebih kepada suatu kategori objek alih-alih jenis/kelas partikel.
Oleh karena itu, materi gelap ini dapat saja tersusun dari berbagai objek yang berbeda.

9.6.3. Kandidat Materi Gelap


Meskipun sampai saat ini kita belum dapat memastikan apa sebenarnya materi gelap
itu, para astronom dapat memprediksi seperti apa materi gelap itu sebenarnya. Berikut ini
beberapa kandidat materi gelap yang diajukan oleh para ilmuwan.

244

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.6. Galaksi dan Materi Gelap

A. Materi Gelap Baryonik: MACHO


Massive Compact Halo Object (MACHO) adalah kandidat materi gelap baryonik. Sesuai
dengan namanya, MACHO adalah objek masif yang padat seperti katai coklat, katai putih,
bintang neutron, lubang hitam, dan nebula gelap.
Bintang terlahir dari awan gas (utamanya tersusun atas hidrogen dan helium) yang
mengerut akibat tarikan gravitasi. Gas yang mengerut akan meningkatkan temperatur dan
menghasilkan tekanan termal yang melawan pengerutan. Jika massa gas yang mengkerut ini
cukup besar sedemikian sehingga tekanan termal akibat pengerutan gas tidak dapat melawan
tarikan gravitasi, maka gas tadi akan terus mengerut sehingga temperatur intinya terus
meningkat. Jika temperatur dari inti protobintang ini melampaui
, maka atom-atom
hidrogen pada inti protobintang memiliki energi yang cukup untuk memulai reaksi fusi
hidrogen. Dari reaksi fusi ini, protobintang tadi memancarkan radiasi yang mengimbangi
tarikan gravitasi dan protobintang mantap menjadi bintang. Namun jika massa dari awan gas
mula-mula ini tidak cukup besar untuk memulai reaksi fusi pada intinya (
), maka
protobintang tadi menjadi stabil hanya dengan tekanan termal saja, dan dengan demikian
hampir tidak memancarkan radiasi elektromagnetik sehingga sulit terdeteksi. Objek seperti ini
disebut katai cokelat.
Jika suatu bintang katai (

) pada akhirnya kolaps melalui


helium flash atau nova atau supernova, maka selubung luar bintang akan terlontar keluar
menyisakan inti yang padat. Jika massa sisa bintang lebih kecil daripada batas massa
Chandrasekhar (sekitar
), maka degenerasi elektron akan menahan inti tadi dari
keruntuhan gravitasi. Sisa ledakan bintang seperti itu dikenal sebagai katai putih. Katai putih
memiliki massa sekitar massa Matahari namun jejarinya hanya beberapa ribu kilometer,
menjadikan katai putih sangat rapat dan panas, namun luminositasnya sangat rendah karena
tidak lagi melangsungkan fusi nuklir.
Jika sisa dari keruntuhan bintang lebih besar daripada
, namun lebih kecil
daripada
, degenerasi elektron tidak mampu menahan pengerutan gravitasi dari sisa inti
bintang. Sisa inti bintang ini akan terus mengerut hinga memaksa elektron dan proton
bergabung menjadi neutron. Sisa inti bintang ini pada akhirnya hanya tersusun atas neutron
yang sangat padat, dan tekanan yang muncul dari degenerasi neutron-neutron kemudian
menahan pengerutan gravitasi lebih lanjut. Kesetimbangan terjadi saat jejari dari sisa inti
bintang ini hanya sekitar beberapa belas kilomater. Objek seperti ini dinamakan bintang
neutron.
Bila ternyata massa dari sisa keruntuhan bintang lebih besar daripada
, maka gaya
dari degenerasi neutron tidak cukup kuat untuk menghalau pengerutan lebih lanjut hingga
jejari sisa inti bintang menjadi lebih kecil daripada jejari Schwarzschild,
dan
bintang tadi runtuh ke dalam singularitas yang dikenal sebagai lubang hitam. Secara klasik,
Sunkar E. Gautama

245

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

tidak ada isyarat yang dapat keluar dari lubang hitam, dan dengan demikian lubang hitam tidak
dapat terdeteksi secara langsung.

B. Materi Gelap Non-Baryonik: WIMP


Meskipun materi gelap paling tidak sebagian porsinya, kemungkinan kuat berupa
partikel baryonik, terdapat pula kemungkinan bahwa materi gelap juga memuat partikel relik
yang berinteraksi lemah. Kategori materi gelap berupa partikel relativistik yang berinteraksi
sangat lemah ini dinamakan Weakly Intercting Massive Particle (WIMP). Kandidat kuat dari
WIMP misalnya neutrino berat, yang mungkin tercipta pada saat nukleosintesis. Seperti yang
diketahui, pada saat nukleosintesis alam semesta tersusun dari baryon dan elektron, foton, dan
tiga jenis neutrino. Jika pada saat nukleosintesis tercipta pula partikel serupa neurino yang
masif, maka massa neutrino berat ini berkonribusi sebagai materi gelap, dan sifat interaksi
neutrino yang teramat lemah tidak akan banyak mempengaruhi proses nukleosintesis.
Kandidat lain dari WIMP adalah partikel supersimetri yang merupakan partikel spekulasi
dalam teori supersimetri (SUSY).
Materi Gelap juga dapat digolongkan berdasarkan sifat relativistiknya: Hot Dark Matter
(HDM) yang berupa partikel relativistik dan Cold Dark Matter (CDM) yang berupa materi nonrelativistik (memenuhi dust approximation). Prediksi dari CDM secara umum cocok dengan data
pengamatan, meskipun terdapat juga beberapa ketidaksesuaian, antara lain CDM memprediksi
keberadaan galaksi katai dalam jumlah besar, yang mana data pengamatan menunjukkan nilai
yang jauh di bawahnya.

9.7.

Struktur Skala Besar

Dalam skala yang lebih besar, galaksi-galaksi umumnya saling mengelompok dalam
struktur hirarki. Gugus galaksi (cluster of galaxies) adalah kumpulan galaksi-galaksi bertetangga
yang terikat oleh interaksi gravitasi. Bima Sakti terletak dalam Grup Lokal, yang berdiameter
sekitar 10 Mly dan mengandung lebih dari 54 galaksi, yang mana didominasi oleh galaksigalaksi katai. Selanjutnya, gugus-gugus galaksi yang berdekatan terikat secara lemah dalam
kelompok yang lebih besar yang dinamakan supergugus (supercluster). Grup Lokal terletak
dalam Supergugus Laniakea (sebelum September 2014, Grup lokal dimasukkan ke dalam
Supergugus Virgo), yang merentang hingga 520 Mly. Supergugus Laniakea terdiri dari tiga
upabagian yakni Supergugus Virgo (di mana Grup Lokal berada)[33], Supergugus Hydra
Centaurus (berisikan Great Attractor, pusat gravitasi dari Laniakea), dan Supergugus Pavo
[33]

Semenjak definisi baru supergugus, supergugus Virgo mungkin lebih tepat disebut sebagai
upa-supergugus Virgo.

246

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

9.7. Struktur Skala Besar

Indus. Supergugus Laniakea diperkirakan mengandung sekitar 100.000 galaksi dan massa
sekitar
.
Kompleks supergugus (supercluster complex) adalah kumpulan supergugus yang
membentuk suatu dinding filamen yang mengelilingi ruang kosong (void) yang berbentuk
seperti gelembung. Oleh karena itu, kompleks supergugus dikenal juga sebagai filamen galaksi
(filament of galaxies). Alam semesta pada skala lebih luas dari ini bersifat homogen dan
isotropik. Supergugus Laniakea terletak dalam Kompleks Supergugus PiscesCetus, yang
diperkirakan berukuran hingga 1 Gly.

Gambar 9.11

Citra jaring kosmik yang diambil oleh Sloan Digital Sky Survey (SDSS). Bagian
yang terpotong adalah bidang langit yang tertutup oleh piringan galaksi Bima
Sakti (zone of avoidance).
(Sumber: http://www.gizmag.com/cosmic-web-fluorescent-filament-quasardiscovery/30584/)

Kompleks supergugus bertautan satu sama lain membentuk struktur serupa jaring.
Jaring ini menyerupai struktur fraktal yang disebut jaring kosmik (cosmic web). Jaring kosmik ini
memenuhi seluruh alam semesta teramati. Pada pembahasan 5.1.2 dan 5.2.2 diperoleh radius
horizon partikel untuk model
ialah
0
0 . Dengan menyulihkan nilai
,
didapatkan
.
Berdasarkan
model
CDM, fungsi faktor skala
0
0
ialah ( )
(
0 ), yang memberikan
0

Sunkar E. Gautama

( 0)

( )

(9.37)

247

Kronologi Alam Semesta dan Formasi Struktur

Dengan menyulihkan 0 , diperoleh radius horizon partikel, yang tidak lain ialah radius alam
semesta teramati bernilai sekitar
. Volume dari alam semesta teramati ini ialah
0

Kerapatan alam semesta sangat mendekati kerapatan kritis saat ini,


0
, sehingga massa total alam semesta teramati ialah sekitar
5
dengan kandungan baryon 4,8% dari total massa atau sekitar
.

248

0
5

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

Daftar Pustaka
Ade, P. A. R. et al. (2013), Planck 2013 Results. XVI. Cosmological Parameters, Astronomy &
Astrophysics manuscript no. draftp1011.
Anugraha, R. (2004), Pengantar Teori Relativitas dan Kosmologi, Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta.
Carmeli, Moshe (1982), Classical Fields: General Relativity and Gauge Theory, John Wiley & Sons,
New York
Chandrasekhar, S. (1983), The Mathematical Theory of Black Holes, Oxford University Press, New
York.
Davis, T. M. (2003), Fundamental Aspects of the Expansion of the Universe and Cosmic Horizons
(Doctoral Thesis), University of New South Wales, Sidney.
Dirac, P.A.M. (1975), Teori Relativitas Umum (terjemahan), John Wiley & Sons.
Giostri, R. et al (2012), From Cosmic Deceleration to Acceleration: New Constraints from SN Ia and
BAO/CMB, arXiv: 1203.3213
Guth, A. H. (2000), Inflation and Eternal Inflation, arXiv:astro-ph/0002156v1.
_____. (2004), Inflation, Massachusets Institute of Technology, Cambridge, Massachusets.
Griffiths, J.B. & Podolsky, J. (2009), Exact Space-Times in Einsteins General Relativity, Cambridge
University Press, Cambridge.
Heinicke, C. & Hehl, F.W. (2015), Schwarzschild and Kerr Solutions of Einsteins Field Equation
an intorduction, arXiv:1503.02172v1
Hidayat, T. (2015), Teori Relativitas Umum: Sebuah Pengantar, Penerbit ITB, Bandung
Kaku, M. (2005), Parallel Worlds: A Journey Through Creation, Higher Dimensions, and the Future of
the Cosmos, Doubleday.
Lesgourgues, J. (2006), Inflationary Cosmology (Lecture notes), Laboratoire dAnnecy-le-Vieux de
Physique Thorique (LAPTh), Annecy-le-Vieux.

Sunkar E. Gautama

249

Linde,

A.
(2007),
Inflation
Lecture
1,
available
from
http://www.mpagarching.mpg.de/lectures/Biermann_07/LindeLecturesMunich1.pdf.

______ (2005), Particle Physics and Inflationary Cosmology, hep-th/0503203.


Linde, A., Noorbala, M., Westphal, A. (2011), Observational Consequence of Chaotic Inflation with
Non-Minimal Coupling to Gravity, arXiv:1101.2652v3 [hep-th].
Misner, C. W., Thorne, K. S., & Wheeler, J. A. (1973), Gravitation, W. H. Freeman and
Company, San Fransisco.
Purwanto, A. (2009), Pengantar Kosmologi, ITS Press, Surabaya.
Renreng, A. (2014), An Introduction to Field Theory of Fundamental Interactions and The Ultimate
Structures of Matter, Lembaga Penelaahan Teoretis Masalah-Masalah Keilmuan, Gowa.
Roos, M. (2003), Introduction to Cosmology, 3rd Edition, John Wiley & Sons, Sussex.
Ryden, B. (2006), Introduction to Cosmology, 3rd Edition, The Ohio State University, Columbus.
Senatore, L. (2013), School and Workshop on New Light in Cosmology from the CMB, The Abdus
Salam International Centre for Theoretical Physics, Trieste.
Sukma, A. G. (2016), Solusi Vakum Persamaan Medan Einstein untuk Benda Simetri Aksial Stasioner
Menggunakan Persamaan Ernst (Skripsi), Universitas Hasanuddin, Makassar.
Terzic, B. PHYS 652: Astrophysics. [http://www.nicadd.niu.edu/~bterzic/PHYS652].
van Ess, V. (2012), Higgs Inflation (Master Thesis), Rijksuniversiteit Groningen, Groningen.
Visser, D. (2008), Inflation by a Massive Scalar Field (Bachelor Thesis), University of Gttingen,
Gttingen.
Weisberg, J.M. & Taylor, J.H., 2004, Relativistic Binary Pulsar B1913+16: Thirty Years of
Observations and Analysis, arXiv:astro-ph/0407149v1

250

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

Lampiran
L.1. Data Parameter Alam Semesta
Tabel L.1. Parameter Alam semesta dari Planck Cosmology Probe (2013)

Parameters

Best fit

68% limits

*
*

**
0

1090,43
3402
Sumber: Ade, P. A. R. et al. (2013), Planck 2013 Results. XVI. Cosmological Parameters,
Astronomy & Astrophysics manuscript no. draftp1011.

Keterangan:
*
**

Sunkar E. Gautama

251

L.2. Daftar Simbol dan Parameter


Konstanta Fisis
kecepatan cahaya dalam vakum
tetapan gravitasi Newton
tetapan Planck tereduksi

panjang Planck

waktu Planck

massa Planck

parsec

Parameter Alam Semesta saat ini


parameter Hubble

0
0

waktu Hubble
suhu radiasi CMB
kerapatan energi radiasi

0
0
0

kerapatan kritis alam semesta


parameter kerapatan total

parameter kerapatan radiasi

parameter kerapatan baryon

parameter kerapatan materi gelap

parameter kerapatan energi gelap

252

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

L.3. Simbol Christoffel, Tensor Ricci, dan Skalar Ricci Metrik FRW
Simbol Christoffel didefinisikan sebagai:
.

Dengan menggunakan tensor metrik FRW pada persamaan (2.24), simbol Christoffel hanya
dapat bernilai tidak nol jika (1)
, (2)
, dan (3)
dan simetrinya
. Terdapat 19 simbol Christoffel yang tidak nol yakni:
(

Tensor Ricci:

00

00
0

2 .

/
.

Sunkar E. Gautama

0)

*
0

(
.

0)

0)

/3

0)

/3

/
3

. /
(

0+

. /
+

)+

0 0

0 0

00

.
*

. /

253

*
*

0
0

*
(

2 .

+
0

/3

)3

)+

/.

2.

).

0)

. /

. /

}
(

. /

+
+

* +

2 .

/
(

).

0
( 0

0)

)
)+

)-

)3

/.

2.

)
3

3
}

. /

. /

{
(

. /

}
*

Dan skalar Ricci

( ).
. /

.
*5

/4
.

. /

/4

254

. /

*5
. /

/4

*5

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

L.4. Elemen Diagonal Tensor Einstein untuk Metrik FRW


Persamaan medan Einstein:

Untuk
00

00

( )[

00

00

Dari

00

00

00

. /

( )

*]

. /

diperoleh hasil

(
.

. /

/[

. /

*]

/
(

. /

. /

. /
Sedangkan

dan

Sunkar E. Gautama

memberikan hasil yang sama dengan

255

Indeks
A
aksi Hilbert: 51, 57
alam semesta nampak: 161
alam semesta teramati: 162
ansatz: 68, 69, 79, 87, 96, 100
asas korespondensi: 6, 47
asas kovariansi: 6

B
baryogenesis: 229
baryon: 59, 176, 189, 228, 231, 233, 245, 248
Big Bang: 4, 162, 166, 189, 199, 206, 225, 228
bilangan e-fold: 202, 222
boson: 50, 228
BoyerLindquist (koordinat): 113
bulatan Hubble: 160
bola-hiper: 150
bulge: 238, 241

C
CMB: 4, 166, 189, 200, 215, 217, 233
cold dark matter: 190, 246
comoving coordinat: lih. koordinat bergerak
comoving distance: lih. jarak bergerak
conformal time: lih. waktu konformal
cosmic time: lih. waktu kosmik
cross-term: 103, 117

D
de Sitter: 3, 92, 114, 162, 166, 182, 196, 202,
209, 218
dekopling: 233
dentuman besar: lih. Big Bang
deviasi geodesik: 132
diagram garpu tala: 237

256

dominasi materi (DM): 184, 195, 199, 205, 216


dominasi radiasi (DR): 184, 195, 199, 202, 216

E
EddingtonFinkelstein (koordinat): 77
efek Doppler: 127, 141, 242
elektro-lemah: 226, 228
elektrovakum: 89, 91, 116
elemen garis: 13, 20, 25, 35, 48, 70, 148
energi gelap: 2, 169, 176, 190
energi vakum: 169, 176, 182, 203, 227
ergosphere: 115

F
faktor skala: 142, 146, 151, 155, 174, 182, 199,
214, 216, 247
false vacuum : 210, 215
filamen galaksi: 247
fine-tuning: 200, 210
fluida ideal: 58, 74, 89, 96, 207
fluktuasi kuantum: 216, 227

G
garis dunia: 17, 42, 81
gelombang gravitasi: 3, 129, 133
geodesik: 3, 35, 48, 57, 83, 119, 123, 132
gerhana Matahari: 122
gugus bola: 239
gugus galaksi: 6, 198, 218, 228, 239, 246
gugus galaktik: 239

H
hadron: 228, 229
halo: 238, 241, 245
hamburan terakhir: 161, 195, 201, 204, 233

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

homogen: 92, 96, 148, 162, 166, 174, 204, 216,


238, 247
horizon: 3, 78, 80, 86, 92, 94, 114, 155, 189,
200, 204, 216, 235, 247
horizon partikel: 160, 200, 204, 247
horizon peristiwa (alam semesta): 160, 200,
204; (lubang hitam): 80, 115
Hubble friction: 209, 227
hukum Hubble: 3, 141, 160

I
identitas Bianchi: 41, 47
indeks: 9, 20, 22, 26, 40, 47, 62, 130, 144
indeks spektrum skalar: 219, 220, 223
indeks spektrum tensor: 218
inflaton: 206, 213, 216, 227
interval: 15, 30
isotropik: 58, 87, 95, 96, 162, 166, 208, 233,
247

J
jarak bergerak: 151, 155
jarak diameter sudut: 157
jarak luminositas: 156, 168
jarak paralaks: 157
jaring kosmik: 247

K
kecepatan-4: 20, 43
Kepler (solusi): 83, 123
kerapatan kritis: 178, 192, 248
kerapatan tensor: 29
kerucut cahaya: 15, 160
koordinat bergerak: 142, 150, 160, 171, 175,
216
KruskalSzekeres (koordinat): 78
kurva rotasi galaksi: 241
kurvatur: 40, 117; Gauss: 150, 174

L
Lagrangian: 51, 55, 63, 81, 206, 218, 222
lepton: 229, 231
light-like: lih. light-like
LIGO: 137
Sunkar E. Gautama

lilin standar: 168


limit medan lemah: 46, 57, 75, 129, 132
lubang hitam: 9, 77, 81, 86, 92, 115, 239, 245

M
MACHO: 245
magnitudo: 9; --kecerlangan: 157, 168
manifold: 24, 40, 93, 147
masalah horizon: 200, 203
masalah kedataran: 199, 203
materi gelap: 2, 4, 176, 189, 235, 237, 240, 244
medan elektromagnet: 50, 60, 64, 89
medan skalar: 50, 55, 58, 206, 212, 216
Merkurius: 125, 128
metrik: 4, 20, 23, 25, 44, 46, 59, 62, 68, 81, 89,
92, 100, 119, 147, 172, 182, 218; de
Sitter: 92, 95, 182; Kerr: 110, 114;
Friedmann-Robertson-Walker: 96, 148,
172; Papapetrou: 104, 113; ReissnerNordstrom: 91; Schwarzschild: 73, 77, 81,
87, 92, 114, 119, 126; Weyl: 100
mie instan: 80
model CDM: 3, 164, 189, 194, 247
modulus jarak: 157

N
nukleosintesis: 232, 246
null-like: 17, 119

O
observable universe : lih. alam semesta teramati

P
paraboloid Flamm: 79, 81
parameter Hubble: 141, 143, 173, 191, 202,
209, 214
parameter kecepatan luas: 82
parameter kerapatan: 178, 200, 204, 235
parameter perlambatan: 146, 182, 192
parameter slow-roll: 209, 212, 220
pemanasan kembali: 211, 227
pemuluran waktu: 7, 14, 156
pendekatan medan lemah: lih. limit medan lemah
pendekatan slow-roll: 212

257

penyatuan agung: 226


pergeseran merah: 9, 126, 141, 145, 155
pergeseran paralel: 29, 66
perpindahan infinitesimal: 35
persamaan Ernst: 106, 110; EulerLagrange:
55, 81, 86; fluida: 4, 174, 185, 208, 227;
Friedmann: 4, 166, 170, 175, 182, 196,
209, 213; keadaan: 174, 177, 185, 209,
213; Klein-Gordon: 57, 207, 213, 219;
kontinuitas: lih.persaman fluida; Maxwell:
60, 65, 90;
medan Einstein: 3, 46, 68, 87, 89, 92, 96,
100, 119, 129, 148, 166, 172, 176, 181,
219; percepatan: 172, 176; Poisson: 47;
TolmannOppenheimerVolkoff: 88
perturbasi: 75, 130, 134, 215
polarisasi: 133, 137, 218
potensial-4: 21; elektromagnet: 61; gravitasi:
47, 75, 83, 170; Higgs: 215
presesi orbit: 9, 123
prinsip aksi terkecil: 3, 35, 51, 57
profil Sersic: 240
prolate spheroid: 108
proper time: lih. waktu pribadi
pulsar: 135

Q
quark: 228

R
radius Hubble: 160, 216
reionisasi: 237
rekombinasi: 204, 217, 232, 237
ruang Minkowski: 14, 17, 25, 57, 61, 66, 74,
90, 94
rupa ruang: 16, 43, 80, 119
rupa-waktu: 17, 43, 76

S
shell theorem: 170
simbol Christoffel: 29, 49, 70, 83, 96, 100, 129
simetri: 3, 23, 25, 44, 61, 68, 69, 79, 84, 87, 89,
93, 96, 100, 119, 126, 131, 246; aksial: 3,

258

100, 117; bola: 3, 68, 79, 84, 87, 89, 92,


96, 100, 119, 126
simultanitas: 18
singularitas (s. telanjang): 77, 80, 92, 114, 166
skalar Ricci: 40, 52, 73, 91, 97, 101, 173
space-like: lih. rupa-ruang
solusi eksak: 69, 73, 109, 155
solusi eksterior: 74, 87, 93, 116
solusi interior: 3, 74, 87, 92, 116
solusi statik: 73, 79, 87, 92, 100, 116, 181
spherical harmonic: 222, 233
spontaneous symmetry breaking:
stasioner: 100, 116
supernova: 16, 81, 168, 190, 197, 237, 245

T
tekanan isotropik: 58, 87
tensor: 3, 21, 25, 36, 42, 47, 51, 55, 60, 68, 83,
89, 92, 96, 100, 129, 154, 172, 176, 207,
218; Einstein: 42, 47, 52, 93, 101;
kontravarian: 11, 21, 37; kovarian: 11,
25, 38, 64, 90; metrik: 25, 39, 44, 47, 62,
68, 70, 90, 96, 100, 154; Ricci: 39, 49, 52,
68, 71, 96, 101, 129, 172; RiemannChristoffel: 39, 47, 132; stres-energimomentum: 3, 42, 50, 55, 63, 68, 74, 87,
89, 93, 96, 176, 207
tensor-to-scalar ratio: 220, 223
tensor antisimetrik: 23, 27, 66
tensor kuat medan: 60, 65, 90
teorema Birkhoff: 79, 109
tetapan kosmologi: 92, 97, 166, 176, 181, 203,
210
time-like: lih. rupa-waktu
transformasi koordinat: 7, 10, 25, 46, 77, 79,
95
transformasi Lorentz: 7, 14, 25, 43
true anomaly: 82
true vacuum: 211, 215
turunan kovarian: 36, 39, 44, 52, 66

V
vektor-4: 19, 43
vektor basis: 9, 20, 26

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

visible universe: lih. alam semesta nampak

W
waktu konformal: 151, 186
waktu kosmik: 96, 150
waktu Planck: 196, 199, 203, 226
waktu pribadi: 14, 20, 126, 154
waktu runut-balik: 158
WIMP: 246

Sunkar E. Gautama

259

[kosong]

260

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi

[kosong]

Sunkar E. Gautama

261

[Sampul Belakang]

Pengantar Teori Relativitas Umum dan Kosmologi


262

Sunkar E. Gautama
Pengantar
Teori Relativitas Umum dan Kosmologi
Paradoks Softbook
Publisher