Anda di halaman 1dari 155

SEPUTAR DENGUE

DAN MALARIA
Heni Prasetyowati
Endang Puji Astuti
Mara Ipa
Joni Hendri
Yuneu Yuliasih
Andri Ruliansyah
Nurul Hidayati K
Rohmansyah WN
Dewi Nur Hodijah
Aryo Ginanjar
Roy Nusa RES
Yulidar

Seputar Dengue dan Malaria


Penulis
Heni Prasetyowati
Endang Puji Astuti
Mara Ipa
Joni Hendri
Yuneu Yuliasih
Andri Ruliansyah
Nurul Hidayati K
Rohmansyah WN
Dewi Nur Hodijah
Aryo Ginanjar
Roy Nusa RES
Yulidar
Editor
Lukman Hakim
Penata Letak
Aziz Nurjaman
Desain Cover
Agung Dwi Laksono
Cetakan pertama, Desember 2016
ISBN: 978-602-60882-4-6
Diterbitkan oleh: CV Media Akselerasi
Jl. Cikutra VI No. 23
Kel. Neglasari, Kec. Cibeunying Kaler Kota Bandung
email: mediaakselerasi@gmail.com
Hak cipta dilindungi undang-undang, dilarang mengutip,
menggandakan, dan memindahkan isi buku ini, baik sebagian
atau seluruhnya tanpa seizin penulis dan penerbit.

Kata Pengantar
Salam Sukses!
Puji dan syukur senantiasa kami panjatkan kehadirat Tuhan
Yang Maha Esa karena atas limpahan rahmat serta hidayah-Nya
sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan buku ini. Buku ini
merupakan kumpulan hasil penelitian kami di Loka Litbang P2B2
Ciamis yang telah didesiminasikan. Penyebarluasan hasil penelitian
menjadi sangat penting sebagai tolok ukur kemanfaatan hasil
penelitian itu sendiri. Penyediaan data evidence base yang dijadikan
dasar pembuatan kebijakan oleh para pembuat keputusan terutama
terkait penyakit tular vektor yaitu demam berdarah dengue dan
malaria menjadi tujuan utama buku ini kami buat.

Di dalam buku ini berisi berbagai informasi mengenai demam


berdarah dengue mulai dari sebaran penyakit, serotype virus,
index entomologi, penggunaan insektisida kimia dan nabati serta
resistensi vektornya. Adapun penyakit tular vektor lainnya adalah
malaria yaitu terkait pemetaan daerah rawan penularan dan
perilaku pengobatan.

Sungguh kami menyadari bahwa buku ini tentulah masih


memiliki kekurangan. Oleh karena itu, kami mengharapkan
sumbang saran guna melengkapi dan memperbaikinya. Terima
kasih kepada tim penulis yang telah memberikan kontribusi, serta
kepada semua pihak yang telah membantu dan memberi dukungan
sehingga buku ini dapat diterbitkan.
Salam,

Loka Litbang P2B2 Ciamis


Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

iii

iv

Seputar Dengue dan Malaria

Daftar Isi
Kata Pengantar.....................................................................................iii
Daftar Isi.................................................................................................. v
Daftar Tabel..........................................................................................vii
Daftar Gambar...................................................................................... ix
Bagian 1 Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD

di Kota Sukabumi.........................................................................1

Daftar Pustaka............................................................................16

Bagian 2 Pergeseran Dominasi Serotipe Virus Dengue di


Wilayah Endemis DBD Kota Sukabumi, Jawa Barat...23

Daftar Pustaka............................................................................29

Bagian 3 Kondisi Entomologi di Tiga Wilayah Endemis



DBD di Kota Cilegon Provinsi Banten...............................33

Daftar Pustaka............................................................................45
Bagian 4 Potensi Penularan DBD dan Chikungunya di Provinsi
Jawa Barat Berdasarkan Kepadatan Jentik dan Maya
Index Aedes spp...........................................................................49

Daftar Pustaka............................................................................59

Bagian 5 Indeks Entomologi Kota Banda Aceh Sebagai



Daerah Endemis Demam Berdarah Dengue..................61

Daftar Pustaka............................................................................69

Bagian 6 Penggunaan Insektisida Rumah Tangga di Tiga


Kabupaten Kota Endemis DBD di Provinsi Aceh.........71

Daftar Pustaka............................................................................82

Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

Bagian 7 Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun



Ruku-Ruku (Ocimum sanctum Linn) Terhadap
Nyamuk Aedes spp.....................................................................85

Daftar Pustaka......................................................................... 101
Bagian 8



Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria


Berdasarkan Faktor Lingkungan di Daerah
Pengembangan Wisata Kecamatan
Pangandaran Kabupaten Pangandaran........................ 105
Daftar Pustaka......................................................................... 121

Bagian 9 Perilaku Pengobatan dan Pencegahan Malaria



di Kabupaten Lebak dan Pandeglang
Provinsi Banten....................................................................... 123

Daftar Pustaka......................................................................... 135
Indeks ................................................................................................ 138

vi

Daftar Tabel
Tabel 1.1.

Tabel 3.1.

Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur


dan Jenis Kelamin di Kota Sukabumi, 2011...................11
Matriks 3x3 Komponen Breeding Risk Indicator
(BRI) dan Hygiene Risk Indicator (HRI) pada Maya
Index................................................................................................36
Tabel 3.2. Ukuran Kepadatan Larva Aedes spp. Menggunakan
Larva Index (LI).........................................................................37
Tabel 3.3. Jenis Kontainer yang Ditemukan di Kota Cilegon

Tahun 2015..................................................................................38
Tabel 3.4. Perhitungan BRI, HRI dan Maya Index Wilayah Kota
Cilegon Tahun 2015.................................................................40
Tabel 3.5. Distribusi Kepadatan Larva di Kota Cilegon Tahun
2015................................................................................................42
Tabel 3.6. Distribusi Pupa Index di Kota Cilegon

Tahun 2015..................................................................................43
Tabel 4.1. Kepadatan Jentik Aedes spp. Berdasarkan Density
Figure .............................................................................................52
Tabel 4.2. Jenis Kontainer yang Ditemukan di Prov. Jabar Tahun
2015................................................................................................54
Tabel 4.3. Matriks 3 3 Komponen BRI dan HRI.............................57
Tabel 4.4. Kategori BRI, HRI dan Maya Index Provinsi

Jawa Barat Tahun 2015...........................................................57
Tabel 5.1. Tingkat Kepadatan Larva Aedes spp. Berdasarkan
Indikator Density Figure (DF)..............................................64
Tabel 5.2. Jenis Kontainer di Kotamadya Banda Aceh
Tahun 2015..................................................................................66
Tabel 6.1. Distribusi Penggunaan Insektisida Rumah Tangga di
Daerah Endemis DBD Provinsi Aceh Tahun 2015.......76
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

vii

Tabel 6.2. Persentase Waktu Aplikasi Insektisida Rumah



Tangga di Daerah Endemis DBD Provinsi Aceh

Tahun 2015..................................................................................77
Tabel 6.3. Persentase Aplikasi Insektisida Rumah Tangga

di Daerah Endemis DBD di Provinsi Aceh Tahun
2015................................................................................................78
Tabel 6.4. Persentase Frekuensi Aplikasi Insektisida Rumah
Tangga di Daerah Endemis DBD di Provinsi Aceh
Tahun 2015..................................................................................78
Tabel 7.1. Hasil Pengukuran Suhu dan Kelembaban

Ruangan Uji..................................................................................92
Tabel 7.2. Rata-Rata Daya Proteksi Berbagai Konsentrasi

Ekstrak Ruku-Ruku Terhadap Nyamuk

Ae. aegypti.....................................................................................94
Tabel 7.3. Rata-Rata Daya Proteksi Berbagai Konsentrasi

Ekstrak Ruku-Ruku Terhadap Nyamuk

Ae. albopictus...............................................................................94
Tabel 7.4. Konsentrasi Efektif Ekstrak Ruku-Ruku Terhadap
Ae. aegypti per Jam Perlakuan.............................................95
Tabel 7.5. Konsentrasi Efektif Daya Proteksi Ekstrak

Ruku-Ruku Terhadap Ae. albopictus per Jam
Perlakuan......................................................................................96
Tabel 7.6. Hasil Uji Beda Daya Proteksi Ekstrak Daun

Ruku-Ruku Terhadap Nyamuk Ae. aegypti....................97
Tabel 7.7. Hasil Uji Beda Daya Proteksi Ekstrak Daun

Ruku-Ruku per Konsentrasi Terhadap Nyamuk

Ae. albopictus...............................................................................97

viii

Seputar Dengue dan Malaria

Daftar Gambar
Incidence Rate DBD di 5 Kabupaten/Kota
dengan Kasus Tertinggi Provinsi Jawa Barat
Tahun 2004-2013................................................................2
Case Fatality Rate (CFR) DBD di Kota Sukabumi
Tahun 2004-2013................................................................4
Gambar 2.1. Sebaran Karakteristik Penderita DBD

di Kota Sukabumi Berdasarkan Jenis Kelamin
Tahun 2012.........................................................................25
Gambar 2.2. Sebaran Karakteristik Penderita DBD di Kota
Sukabumi Berdasarkan Kelompok Umur Tahun
2012.......................................................................................26
Gambar 2.3. Sebaran Serotipe Dengue di Kota Sukabumi

Tahun 2012.........................................................................26
Gambar 4.1. Rumus Perhitungan Indeks Jentik

(HI, CI, BI)............................................................................52
Gambar 4.2. Rumus Pengkategorian HRI dan BRI.......................56
Gambar 6.1. Lokasi Penelitian Penggunaan Insektisida

Rumah Tangga di Provinsi Aceh Tahun 2015.......75
Gambar 6.2. Persentase Jenis Bahan Aktif Dominan

Insektisida Rumah Tangga yang Digunakan

di Provinsi Aceh Tahun 20122015.........................77
Gambar 7.1. Ruku-Ruku (O. sanctum)................................................90
Gambar 8.1. Grafik Kepadatan Nyamuk (Man Bitting Rate/
MBR) An. sundaicus per Bulan di Kecamatan
Pangandaran, Pangandaran Tahun 2014............ 116
Gambar 8.2. Grafik Rata-Rata Kepadatan Nyamuk (Man Hour
Density/MHD) An. sundaicus per Metode di
Kecamatan Pangandaran Tahun 2014.................. 117
Gambar 1.1.


Gambar 1.2.

Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

ix

Gambar 8.3.

Peta Risiko Penularan Malaria di Kecamatan


Pangandaran Kabupaten Pangandaran Provinsi
Jawa Barat Tahun 2014............................................... 120
Gambar 9.1. Persentase Jenis Kelamin Responden di
Kabupaten Lebak dan Pandeglang Tahun
2014.................................................................................... 126
Gambar 9.2. Persentase Usia Responden di Kab. Lebak

dan Pandeglang Tahun 2014................................... 126
Gambar 9.3. Persentase Tingkat Pendidikan dan Pekerjaan
Responden di Kabupaten Lebak

dan Pandeglang Tahun 2014.................................... 127
Gambar 9.4. Persentase Tingkat Pengetahuan, Sikap dan
Praktik Penderita di Kabupaten Lebak dan
Pandeglang Tahun 2014............................................. 128
Gambar 9.5. Distribusi Persentase Upaya Pencegahan yang
Dilakukan Responden di Kabupaten Lebak dan
Pandeglang Tahun 2014............................................. 129
Gambar 9.6. Persentase Pengendalian Malaria oleh Tenaga
Kesehatan di Rumah Penderita Kabupaten

Lebak dan Pandeglang Tahun 2014....................... 131
Gambar 9.7. Persentase Upaya pengobatan Responden

di Kab. Lebak dan Pandeglang Tahun 2014....... 132
Gambar 9.8. Persentase Upaya Pengobatan Responden

di Kab. Lebak dan Pandeglang Tahun 2014...... 132
Gambar 9.9. Persentase Pengetahuan Jenis Obat untuk
Penderita Malaria di Kabupaten Lebak dan
Pandeglang Tahun 2014............................................. 133

Seputar Dengue dan Malaria

Bagian

Situasi dan Faktor Pendukung


Penyebaran DBD di Kota Sukabumi
Heni Prasetyowati, Roy Nusa Rahagus Edo Santya

Pendahuluan
Situasi kasus infeksi virus Dengue di Provinsi Jawa Barat sejak
tahun 2004 hingga 2013 masih tergolong tinggi. Hal ini terlihat
pada Incidence Rate (IR) Demam Berdarah Dengue (DBD) Provinsi
Jawa Barat yang selama 10 tahun terakhir masih diatas 50 kasus per
100.000 penduduk. (1) Tercatat 27 Kabupaten/Kota di Jawa Barat
merupakan daerah endemis DBD. Diantara 27 Kabupaten/Kota
tersebut tercatat lima kota di Jawa Barat yang memiliki kontribusi
besar dalam jumlah kasus DBD yaitu Kota Bandung, Kota Sukabumi,
Kota Cimahi, Kota Cirebon dan Kota Tasikmalaya.(2)

Kota Sukabumi adalah kota kecil di bagian barat Provinsi Jawa


Barat, namun kasus DBD di kota ini tergolong tinggi. Kecepatan
peningkatan kasus infeksi virus Dengue di Kota Sukabumi melebihi
wilayah lain di Jawa Barat. Berdasarkan data Dinas Kesehatan
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

Provinsi Jawa Barat, Kota Sukabumi memiliki IR yang lebih tinggi


dibanding kota lainnya. Kenaikan kasus DBD di Kota Sukabumi
mulai tinggi dibandingkan wilayah lain pada tahun 20082013,
namun IR di Kota Sukabumi di tahun 2013 menurun dan dibawah
Kota Bandung (Gambar 1.1).

Gambar 1.1. Incidence Rate DBD di 5 Kabupaten/Kota dengan Kasus


Tertinggi Provinsi Jawa Barat Tahun 20042013

Penyebab DBD adalah virus Dengue yang merupakan anggota


genus Flavivirus. Diketahui empat serotipe virus Dengue yaitu
DEN-1, DEN-2, DEN-3 dan DEN-4. Vektor DBD di Indonesia
adalah nyamuk Aedes aegypti sebagai vektor utama dan Ae.
albopictus sebagai vektor sekunder. Spesies tersebut merupakan
nyamuk pemukiman, stadium pradewasanya mempunyai habitat
perkembangbiakan di tempat penampungan air/wadah yang
berada di permukiman dengan air yang relatif jernih.(3)Secara
umum, Ae. aegypti lebih banyak beradaptasi dengan lingkungan

Seputar Dengue dan Malaria

domestik. Di sisi lain, distribusi Ae. albopictus dikaitkan dengan


vegetasi seluruh daerah perdesaan dan perkotaan dan kelimpahan
keduanya terpengaruh oleh urbanisasi.(4)(5) Perbedaan distribusi Ae.
aegypti dan Ae. albopictus di perkotaan-perdesaan terkait dengan
perilaku yang berhubungan dengan menghisap darah, istirahat,
preferensi host dan vegetasi yang disukai.(6)

Penularan virus Dengue dapat terjadi melalui gigitan nyamuk,


selain itu juga terjadi penularan transeksual dari nyamuk jantan
ke betina melalui perkawinan serta penularan transovarial dari
induk nyamuk ke keturunannya.(7) Ada juga penularan virus Dengue
melalui transfusi darah seperti terjadi di Singapura pada tahun
2007 yang berasal dari penderita asimptomatik.(8) Dari beberapa
cara penularan virus Dengue, yang paling tinggi adalah penularan
melalui gigitan nyamuk Ae. aegypti.(9) Masa inkubasi ekstrinsik (di
dalam tubuh nyamuk) berlangsung sekitar 810 hari, sedangkan
inkubasi intrinsik (dalam tubuh manusia) berkisar antara 46 hari
dan diikuti dengan respon imun.(10)

Berbagai faktor berperan dalam penyebaran kasus DBD di


suatu wilayah. Faktor kepadatan penduduk(11), kepadatan larva(12)
(13)
memiliki hubungan dengan endemisitas DBD di suatu wilayah.
Terdapat hubungan yang bermakna antara kepadatan dan
mobilitas penduduk(14), dengan kejadian DBD. Oleh karena itu dapat
disimpulkan, daerah-daerah yang mempunyai kepadatan penduduk
yang tinggi mempunyai risiko lebih besar untuk terjadinya DBD.
(15)(16)
Selain itu, terdapat pula hubungan antara keberadaan
kontainer dengan kejadian DBD. Dengan dasar uraian di atas maka
perlu dilakukan kajian epidemiologi DBD di Kota Sukabumi untuk
mengetahui situasi dan kondisi distribusi kasus berdasarkan orang,
waktu dan tempat.

Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

Situasi DBD di Kota Sukabumi


Kota Sukabumi ditetapkan sebagai endemis DBD oleh Kementerian
Kesehatan karena sudah beberapa kali dinyatakan Kejadian Luar
Biasa (KLB) DBD karena tingginya jumlah warga yang terserang
penyakit ini. Angka kasus DBD di Kota Sukabumi dari tahun
20042013 diatas 50/100.000 penduduk sehingga dikategorikan
endemis tinggi DBD (Gambar 1.1). Hal ini diperparah dengan jumlah
kematian yang tergolong tinggi. Pada tahun 2011 terjadi penurunan
kasus, namun hal ini terjadi hampir di seluruh wilayah Provinsi
Jawa Barat (Gambar1.2). Situasi DBD di Kota Sukabumi pada tahun
2015 berdasarkan data Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat sudah
mengalami penurunan yaitu 794 kasus dengan 6 orang kematian.

Gambar 1.2. Case Fatality Rate (CFR) DBD di Kota Sukabumi Tahun
20042013

Kondisi Geografis
Perbedaan kondisi geografis suatu daerah menyebabkan kondisi
lingkungannya antardaerah berbeda, hal ini memungkinkan adanya
perbedaan epidemiologi antarwilayah. Faktor lingkungan seperti
4

Seputar Dengue dan Malaria

ketinggian tempat, suhu dan kelembaban nisbi sangat berpengaruh


terhadap kejadian DBD. Dalam sebuah penelitian tentang pola distribusi
serotipe virus Dengue pada pasien DBD dengan kondisi ketinggian
yang berbeda antara dataran rendah (5,6 mdpl), sedang (250 mdpl)
dan dataran tinggi (590 mdpl) selain didapatkan dominasi virus yang
berbeda, diketahui pula bahwa ada perbedaan yang nyata baik suhu,
kelembaban dan curah hujan antara ketiga dataran tersebut.(17)(18)

Jenis nyamuk Aedes spp. ini memang tersebar luas di wilayah


tropis dan subtropis. Di Indonesia sendiri jenis nyamuk Ae. aegypti
dan Ae. albopictus hampir terdapat di seluruh wilayah.(19) Nyamuk
Ae. aegypti dapat berkembang dengan baik pada ketinggian
dibawah 1.000 meter diatas permukaan laut (mdpl).(17) Di India
nyamuk dapat ditemukan pada ketinggian nol sampai 100 mdpl,
sedangkan di Asia Tenggara ketinggian 1.000 mdpl sampai dengan
1.500 mdpl.(20)

Suhu atau temperatur dan kelembaban di suatu tempat sangat


berpengaruh terhadap keberhasilan dan kecepatan penetasan
telur nyamuk dari virus Dengue. Suhu juga berpengaruh terhadap
aktivitas makan(21), dan laju perkembangbiakan nyamuk(22). Pada
suhu >25o C dan kelembaban 6080%, nyamuk dapat berkembang
dengan baik, sedangkan pada suhu <25 o C merupakan batas
kritis untuk nyamuk bisa berkembang dengan baik.(23) Kecepatan
perkembangan nyamuk tergantung dari kecepatan metabolismenya
yang sebagian juga diatur oleh suhu. Kejadian-kejadian biologis
tertentu seperti: lamanya pra dewasa, kecepatan pencernaan darah
yang dihisap, pematangan indung telur dan frekuensi mengambil
makanan atau menggigit berbeda-beda menurut suhu, demikian
pula lamanya perjalanan virus di dalam tubuh nyamuk.(24)
Wilayah Kota Sukabumi merupakan lereng selatan dari
Gunung Gede dan Gunung Pangrango, yang berada pada ketinggian
584 mdpl (selatan) dan 770 mdpl (utara), sedangkan di bagian
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

tengah 650 mdpl. Bentuk bentangan alam Kota Sukabumi berupa


perbukitan bergelombang dengan sudut lereng beragam. Suhu
udara Kota Sukabumi berkisar antara 1530C.(25) Kondisi di Kota
Sukabumi tersebut merupakan kondisi yang sangat potensial untuk
berkembangnya nyamuk Aedes spp. sebagai vektor DBD. Menurut
Santya, et al. (2012)(26)spesies Aedes spp. yang banyak ditemukan di
Kota Sukabumi adalah Ae. aegypti. Nyamuk ini banyak ditemukan
pada suhu air berkisar antara 28310C, kelembaban 6075% dan
intensitas cahaya 85260 lux. Tempat perkembangbiakan yang
paling banyak ditemukan larva Ae. aegypti adalah bak mandi dan
dispenser.

Faktor lain yang berperan dalam penyebaran infeksi virus


Dengue adalah curah hujan, variabel ini mempunyai pengaruh
nyata terhadap fluktuasi populasi Ae. Aegypti.(27) Faktor suhu dan
curah hujan berhubungan dengan evaporasi dan suhu mikro di
dalam kontainer.(28) Pengaruh curah hujan terhadap kejadian DBD
terkait dengan kehidupan vektor DBD. Curah hujan berkaitan
dengan breeding place nyamuk Ae. aegypti. Curah hujan tinggi
memungkinkan banyak bermunculan breeding place, namun dapat
pula malah menyapu breeding place yang ada. Kondisi hujan dan
panas berseling pada pergantian musim lebih berpengaruh positif
terhadap populasi nyamuk dikarenakan air hujan tidak mengalir
dan menggenang di beberapa tempat. Perbedaan lama musim hujan
dan musim kemarau menyebabkan perubahan bionomik Ae. aegypti.

Beberapa penelitian menyatakan terdapat hubungan curah


hujan dengan kejadian DBD.(29)(30) Penelitian di Palembang juga
menyatakan bahwa puncak curah hujan bulanan berhimpitan
dengan puncak kasus DBD dan perubahan puncak curah hujan
sejalan dengan perubahan puncak kasus DBD. (29) Perubahan
iklim (curah hujan, kelembaban, suhu) juga dapat mempengaruhi
6

Seputar Dengue dan Malaria

kejadian penyakit DBD pada masyarakat di Yogyakarta. Hal ini


disebabkan adanya peningkatan jumlah tempat perindukan
nyamuk seperti genangan air sehingga jumlah nyamuk meningkat.
(30)
Pada sebagian besar negara, epidemi Dengue dilaporkan terjadi
selama musim hujan yang mendukung pertumbuhan nyamuk serta
mempersingkat masa inkubasi ekstrinsik.(31)(32)

Pemantauan curah hujan di Kota Sukabumi menggunakan data


dari empat stasiun pengamatan, yaitu Cimandiri, Situmekar, Ciaul
dan Cisalada. Keempat stasiun pengamatan tersebut mencatat
curah hujan tertinggi tahun 2011 terjadi pada Bulan Desember
dengan curah hujan 535 mm (27 hari hujan, rata-rata curah hujan
20 mm), sedangkan terendah pada Bulan Mei dengan curah hujan
191 mm (14 hari hujan, rata-rata curah hujan 9 mm).(25) Jumlah
curah hujan yang turun di Kota Sukabumi sepanjang tahun 2012
berkisar antara 1.9882.701 mm dengan hari hujan sejumlah 157
hingga 247 hari dalam setahun. Hasil pengamatan tiga stasiun
mencatat bahwa bulan terbasah atau bulan dengan intensitas curah
hujan tertinggi terjadi di Desember. Sebaliknya, Bulan Juli tercatat
memiliki jumlah curah hujan terendah atau pada bulan tersebut
wilayah Kota Sukabumi mengalami musim kemarau.(33) Hal yang
berbeda terjadi pada tahun 2013 dimana stasiun pengamatan
Ciaul menunjukkan curah hujan tinggi di Kota Sukabumi terjadi
pada Bulan JanuariJuli. Curah hujan tahunan berkisar 1.404 mm
dengan jumlah hari hujan 289.(34)

Curah hujan ideal artinya air hujan yang tidak sampai menimbulkan
banjir dan air menggenang di suatu wadah atau media. Klasifikasi tingkat
curah hujan ideal berdasarkan curah hujan bulanan menurut BMKG
dapat digunakan pada klasifikasi tingkat penyebaran penyakit DBD
dengan (1) curah hujan tinggi (> 500 mm); (2) curah hujan menengah
(300500 mm); dan (3) curah hujan rendah (< 300 mm).(9) Sedangkan
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

untuk jumlah hari hujan bulanan dibagi menjadi tiga klasifikasi dengan
(1) Hari Hujan (HH) rendah (< 10 hari); (2) HH sedang (1015 hari); dan
(3) HH tinggi (>15 hari).(35) Berdasarkan data dari BPS Kota Sukabumi
tahun 2011 dan 2012, terlihat bahwa curah hujan Kota Sukabumi
tergolong tinggi.

Meskipun banyak penelitian menyebutkan adanya hubungan yang


erat antara curah hujan dan kasus DBD, namun angka kejadian infeksi
virus Dengue di Kota Sukabumi tidak hanya ditemukan pada musim
hujan. Hal ini terlihat pada penyebaran DBD di Kota Sukabumi yang
terjadi sepanjang tahun. Infeksi virus Dengue tidak lagi mengenal
musim baik hujan, pancaroba maupun kemarau atau hampir setiap
bulannya selalu ada warga yang terjangkit penyakit yang disebabkan
oleh nyamuk Ae. aegypti ini. Salah satu faktor penyebab kasus
penyebaran penyakit DBD meninggi dan terjadi sepanjang tahun
adalah akibat Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) masyarakat yang
masih kurang. Ini bisa dilihat dari masih banyaknya genangan air dan
kontainer potensial sebagai tempat perkembangbiakan vektor DBD
yang ditemukan di permukiman masyarakat.

Kondisi Demografi

Berbagai faktor yang berperan dalam peningkatan dan penyebaran


kasus DBD berkaitan dengan kepadatan penduduk, antara lain:
pertumbuhan penduduk dan urbanisasi yang tidak terencana,
pemberantasan vektor nyamuk di daerah endemik yang tidak efektif
dan peningkatan sarana transportasi. Morbiditas dan mortalitas
dari pasien DBD itu sendiri dipengaruhi oleh kondisi imunologis
pejamu, keganasan virus, kepadatan vektor, keadaan geografis
setempat, iklim, kelembaban udara dan suhu. Kelembaban dan suhu
yang tinggi adalah faktor yang memungkinkan nyamuk Aedes spp.
bertahan hidup dalam jangka waktu lama.(36)
8

Seputar Dengue dan Malaria

Penduduk Kota Sukabumi berdasarkan hasil Sensus Penduduk


tahun 2010 berjumlah 298.681 jiwa. Wilayah Kota Sukabumi yang
relatif tidak terlalu luas secara rata-rata setiap km dihuni oleh 6.190
jiwa. Angka tersebut tergolong tinggi jika dibandingkan dengan
angka kepadatan penduduk Provinsi Jawa Barat yang sebesar 1.217
jiwa/km. Pada akhir tahun 2011, berdasarkan hasil registrasi
penduduk, jumlah penduduk Kota Sukabumi tercatat sebanyak
356.085 dengan laju pertumbuhan penduduk sebesar 1,71% dan
kepadatan rata-rata 7.418,08 jiwa/km2. Angka kepadatan penduduk
di daerah perkotaan akan cenderung meningkat setiap tahunnya,
karena dengan luas yang terbatas/tetap namun jumlah penduduk
di kota terus bertambah akibat urbanisasi.(25)
Kepadatan penduduk yang tinggi di Kota Sukabumi diduga
menyebabkan penyebaran penyakit DBD juga tinggi. Hal ini sejalan
dengan penelitian yang dilakukan oleh Setianingsih (2009)(37)
dan Fahariayah, et al. (2014)(38) yang menyatakan bahwa terdapat
hubungan yang bermakna antara kepadatan penduduk dan rumah
dengan kejadian DBD. Oleh karena itu dapat disimpulkan, wilayah
yang padat penduduk dan rumah mempunyai risiko lebih besar
terjadinya DBD.

Rumah yang padat lebih memudahkan bagi nyamuk untuk


menularkan DBD mengingat kebiasaan nyamuk yang menghisap
darah lebih dari satu kali (multibites) dan juga jarak terbangnya
yang hanya 50100 meter.(39) Hasil penelitian di Iquitos, Peru yang
menunjukkan bahwa nyamuk Aedes spp. lebih banyak ditemukan
di permukiman yang rapat dan sedikit ditemukan di lingkungan
rumah berjarak 30 m.(40) Penelitian di Denpasar (2007) juga
menunjukkan ada hubungan antara kepadatan penduduk dengan
keberadaan vektor DBD. (41) Selain kepadatan penduduk, Sari
(2005)(42) menyebutkan bahwa mobilitas penduduk juga berperan
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

dalam penularan DBD. Adanya kemajuan modal transportasi dan


kemudahan akses jalan menjadikan penduduk memiliki mobilitas
yang tinggi. Keadaan seperti ini mempermudah transfer infeksi
virus Dengue dari daerah yang semula tidak ditemukan kasus
menjadi daerah endemis DBD.

Penyakit DBD dapat menyerang semua orang tanpa mengenal


jenis kelamin dan usia serta dapat mengakibatkan kematian.
Menurut Siregar (2004)(43) golongan umur yang paling banyak
menderita infeksi virus Dengue adalah anak masa sekolah umur
510 tahun, kemudian diikuti oleh golongan umur dibawah lima
tahun dan selanjutnya oleh golongan umur 1015 tahun. Daya
tahan tubuh anak usia ini memang belum sekuat orang dewasa.
Namun dalam kurun waktu 30 tahun terakhir terjadi pergeseran
umur penderita ke kelompok umur yang lebih tua. Hal ini terlihat
pada bertambahnya kasus DBD pada orang dewasa.(44) Hasil studi
epidemiologis DBD menunjukkan golongan umur yang paling
banyak menderita DBD adalah dewasa muda umur 1520 tahun,
kemudian diikuti oleh golongan umur 2025 tahun, lalu diikuti
oleh golongan umur 2530 tahun, seterusnya oleh golongan umur
diatas 30 tahun.(45)

Penduduk Kota Sukabumi mengelompok pada golongan usia


produktif (66%), sedangkan proporsi kelompok usia muda jauh
lebih besar dibanding kelompok usia tua. Jika dikaitkan dengan
golongan umur yang rentan maka penduduk kota Sukabumi yang
rentan terinfeksi virus Dengue sangat besar. Data sebaran kasus
menurut kelompok umur pada kejadian infeksi virus Dengue di
Kota Sukabumi di tahun 2012(26) di dominasi oleh penderita dengan
umur berkisar 1550 tahun. Hal ini menunjukkan bahwa usia
produktif penduduk di Kota Sukabumi berisiko lebih besar terkena
infeksi virus Dengue. Keadaan ini mengungkap bahwa telah terjadi
perubahan pola penyakit infeksi virus Dengue, dimana dahulu

10

Seputar Dengue dan Malaria

infeksi virus Dengue adalah penyakit pada anak-anak dibawah 15


tahun, saat ini telah menyerang seluruh kelompok umur, bahkan
lebih banyak pada usia produktif.(35)(43)
Tabel 1.1. Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan
Jenis Kelamin di Kota Sukabumi, 2011
Umur
(1)

Laki-Laki
(2)

Perempuan
(3)

Jumlah
(4)

04

11.323

10.582

21.905

1519

15.614

14.964

30.578

59

1014
2024
2529
3034
3539
4044
4549
5054
5559

60 ke atas

17.385
16.560
15.816
17.852
17.098
14.385
13.202
11.041
9.442
7.336

13.642

16.268
15.592
15.732
16.998
16.209
13.701
12.747
10.782
8.971
6.996

15.847

33.653
32.152
31.548
34.850
33.307
28.086
25.949
21.823
18.413
14.332

29.489

Tahun 2011

180.696

175.389

356.085

Tahun 2010

145.289

142.154

287.443

Sumber: data BPS Kota Sukabumi Tahun 2011

Angka kematian penderita Dengue Syok Syndrom (DSS)


menunjukkan bahwa golongan umur yang paling banyak adalah
umur dibawah lima tahun. Disimpulkan bahwa golongan umur
yang lebih muda terutama anak-anak lebih sensitif mendapat
infeksi DBD dibanding dengan golongan umur dewasa.(44) Pada
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

11

tahun 2012 terdapat 5 kasus DBD di Kota Sukabumi yang berakhir


dengan kematian penderita walaupun sudah mendapat perawatan.
Penderita yang meninggal pada umumnya usia produktif. Kelima
penderita DBD yang meninggal dunia itu dua diantaranya berasal
dari Kecamatan Cibeureum, dua warga berasal dari Kecamatan
Baros dan satu warga lagi tercatat sebagai warga Kecamatan
Gunung Puyuh.(2)

Berdasarkan jenis pekerjaannya, penelitian Santya, et al. (2012)


menyebutkan penderita infeksi virus Dengue di Kota Sukabumi
mayoritas berprofesi sebagai pedagang/wiraswasta. Hal ini diduga
karena mereka banyak melakukan aktivitas di tempat umum seperti
pasar dan pertokoan yang merupakan tempat potensial penularan
infeksi virus Dengue. Profesi pedagang/wiraswasta ini menduduki
tempat tertinggi (33,6%) yang disusul kemudian oleh ibu rumah
tangga (23%) dan pelajar (20,35%). Pedagang/wiraswasta
memiliki mobilitas tinggi diluar rumah rentan terkena infeksi
virus Dengue. Ibu rumah tangga juga mempunyai kerentanan yang
cukup tinggi terkena infeksi virus Dengue walaupun lebih banyak
berada di dalam rumah. Hal ini menunjukkan bahwa penularan
tidak hanya di rumah tetapi di sekolah, tempat kerja dan lain-lain.
Hasil penyelidikan epidemiologi di tempat umum yang dikunjungi
penderita semingggu sebelum sakit, sebagian besar ditemukan
positif larva Ae. aegypti.(26)
(26)

Di bidang kesehatan Kota Sukabumi memiliki fasilitas kesehatan


yang memadai. Fasilitas ini adalah faktor pendukung yang sangat
penting dalam pembangunan di bidang kesehatan. Selain memiliki
Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD), di Kota Sukabumi juga terdapat
15 puskesmas yang 3 diantaranya memiliki fasilitas rawat inap.
Untuk menjangkau masyarakat secara lebih maksimal, didirikanlah
20 puskesmas pembantu yang tersebar di tujuh kecamatan untuk

12

Seputar Dengue dan Malaria

memberikan pelayanan kesehatan. Pemanfaatan fasilitas kesehatan


untuk berobat oleh penderita infeksi virus Dengue sudah baik.
Nurindra (2015)(46) menyatakan bahwa mayoritas penduduk Kota
Sukabumi pada saat demam dan merasa tidak enak badan segera
mencari pengobatan ke rumah sakit. Masyarakat Kota Sukabumi
umumnya mengetahui terinfeksi virus Dengue setelah berada
di rumah sakit setidaknya setelah menjalani perawatan pada
hari pertama, dengan demikian hampir semuanya mendapatkan
pengobatan standar medis untuk penanganan infeksi virus Dengue
di RS.

Kondisi Entomologi

Spesies Ae. aegypti sebagai vektor DBD merupakan nyamuk yang


habitatnya di permukiman dan habitat stadium pradewasanya
pada bejana buatan yang berada di dalam ataupun di luar rumah
yang airnya relatif jernih. Faktor-faktor yang mempengaruhi
perilaku Ae. aegypti meletakkan telurnya antara lain jenis dan
warna kontainer, karakteristik air, suhu kelembaban dan kondisi
lingkungan setempat. Kontainer air yang tertutup namun longgar
lebih disukai sebagai tempat bertelur dibanding tempat yang
terbuka.(18) Keberadaan Ae. aegypti di rumah dan lingkungan sekitar
rumah masyarakat di daerah endemis menunjukkan adanya potensi
penularan infeksi virus Dengue.

Keberadaan Ae. aegypti di Kota Sukabumi setidaknya


teridentifikasi pada beberapa penelitian. Di Kelurahan Baros,
Sriwedari dan Nangeleng yang merupakan daerah endemis tinggi
DBD misalnya, Ae. aegypti ditemukan di rumah dan lingkungan
sekitar rumah. Indeks entomologi Kelurahan Baros pada tahun
2013 tercatat HI = 33,98%; CI = 11,1%; BI = 45,63%; Angka
Bebas Jentik (ABJ) 66,02%. Berdasarkan density figure kondisi di
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

13

Kelurahan Baros memiliki risiko penularan DBD kategori sedang.


Jenis kontainer yang banyak ditemukan jentik di Kelurahan Baros
adalah dispenser (58,8%) dan plastik/barang bekas (57,1%).
(47)
Penelitian serupa sebelumnya pada tahun 2012, di rumah
penderita DBD dan tempat umum, indeks entomologi Aedes spp.
Kota Sukabumi yaitu HI 24,56%; CI 22,87%; BI 35,96%; ABJ 75,44.
Berdasarkan tata guna lahan mayoritas ditemukan keberadaan
Aedes spp. sebanyak 24,7% di permukiman dan 23,9% di tempat
umum dengan kontainer dominan ditemukan larva adalah bak
mandi.(48)

Dari sebagian data entomologi tersebut terlihat bahwa ABJ


Kota Sukabumi masih di bawah standar nasional (< 95%). Upaya
pengendalian vektor DBD yang dilakukan oleh warga masyarakat di
Kota Sukabumi sangat beragam yaitu pengendalian secara budaya,
fisik, biologi, kimia, peraturan dan pengendalian secara terpadu.
Pengendalian fisik dilakukan dengan mengubur barang bekas,
membuang air yang terdapat larva Aedes spp. dan memperhatikan
desain pembangunan rumah atau taman. Pengendalian biologi
diantaranya memanfaatkan ikan pemakan jentik dan tumbuhan
pengusir nyamuk. Pengendalian kimiawi dilakukan dengan
menggunakan insektisida sintetis baik berupa larvasida, repelen,
insektisida rumah tangga, dan fogging. Pengendalian terpadu
dilakukan dengan melakukan pemeriksaan jentik secara rutin,
pemberantasan sarang nyamuk secara komunal. Pengendalian
secara peraturan dilakukan dengan pemberian sanksi bagi rumah
yang ada jentiknya serta adanya kesepakatan untuk menjaga
lingkungan terbebas dari DBD.(47)
Pengendalian secara kimia dengan fogging dan larvasidasi telah
dilakukan oleh pemegang program di Kota Sukabumi. Insektisida
yang digunakan oleh program baik dari golongan Organophospat

14

Seputar Dengue dan Malaria

maupun Sintetik Piretroid. Penggunaan Temefos telah digunakan


di Kota Sukabumi lebih dari 20 tahun.(49) Hasil uji kerentanan
yang dilakukan Loka Litbang P2B2 Ciamis menunjukkan bahwa
Kota Sukabumi sudah resisten terhadap insektisida Sipermetrin
0,05%, Lamdasihalotrin 0,025% dan Deltametrin 0,03% namun
masih toleran terhadap Malation 0,8% dan Temefos 0,02ppm.(50)
Pemanfaatan Temefos sebagai larvasida dan Malation 0,8% masih
relevan digunakan untuk pengendalian Ae. aegypti di Kota Sukabumi
namun perlu dilakukan manajemen rotasi insektisida untuk
menghindari resistensi terhadap kedua jenis insektisida tersebut.(51)

Kondisi Virologis

Keempat serotipe virus Dengue bersirkulasi dan terpelihara di Kota


Sukabumi. Penelitian oleh Prasetyowati (2008)(52) menyimpulkan
bahwa keempat serotipe virus Dengue ditemukan di kota Sukabumi
dan sebagian besar adalah serotipe Den-3. Kondisi ini berbeda
pada tahun 2012, dimana hanya ditemukan 3 serotipe Dengue
dengan jumlah terbanyak adalah serotipe Den-2.(26) Bersirkulasinya
keempat serotipe virus Dengue meningkatkan infeksi virus Dengue
di Kota Sukabumi. Infeksi salah satu serotipe akan menimbulkan
antibodi terhadap serotipe yang bersangkutan, sedangkan antibodi
yang terbentuk terhadap serotipe lain sangat kurang, sehingga
tidak dapat memberikan perlindungan yang memadai terhadap
serotipe lain. Seseorang yang tinggal di daerah endemis Dengue
dapat terinfeksi oleh 3 atau 4 serotip selama hidupnya.(53)
Risiko penularan DBD di Kota Sukabumi semakin meningkat
dengan adanya transmisi transovarial. Pada transmisi transovarial
nyamuk Ae. aegypti yang positif antigen Dengue yang berasal dari
larva bukan setelah menggigit orang yang terinveksi virus Dengue.
Transmisi ini secara eksperimental pernah dibuktikan dimana
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

15

virus Dengue dapat ditransfer dari induk yang terinfeksi ke kapsula


dan sel telurnya dan dapat diisolasi virusnya dari larva, dan dari
generasi berikutnya.(54) Bahkan secara alamiah pernah diisolasi
virus Dengue dari larva Ae. aegypti di Birma(55) dan Yogyakarta(56).
Semula transmisi transovarial virus Dengue dianggap tidak
berperan bagi epidemiologi Dengue, namun transovarial virus
Dengue pada nyamuk Ae. aegypti berperan dalam meningkatkan
dan mempertahankan epidemik Dengue serta memainkan peranan
penting dalam pemeliharaan virus di alam.(57)

Penutup

Kondisi alam Kota Sukabumi sangat mendukung untuk berkembang


biaknya vektor DBD. Kepadatan penduduk disertai dengan pola
hidup yang tidak sehat, menjadikan angka kesakitan DBD di
Kota Sukabumi terus tinggi. Kasus DBD di Kota Sukabumi tidak
mengenal golongan umur, jenis kelamin dan profesi sehingga setiap
penduduk di Kota Sukabumi rentan terhadap penularan infeksi
virus Dengue. Gerakan PSN dengan mengurangi insektisida sintetik
tidak hanya perlu dilakukan di sekitar rumah namun juga di tempattempat umum. Kerjasama lintas sektor diperlukan dalam rangka
menurunkan angka kejadian DBD di wilayah Kota Sukabumi.

Daftar Pustaka

1. Ditjen PP&PL Kemenkes RI. Data dan Informasi Tahun 2014


[Profil Kesehatan Indonesia]. Kementerian Kesehatan RI.
Jakarta. 2015.
2. Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat. Laporan Kasus DBD
Provinsi Jawa Barat Tahun 2014. Bandung. 2014.
3. Supratman. S. Demam Berdarah Dengue. Buletin Jendela
Epidemiologi. 2010. Vol 2. No. 2.

16

Seputar Dengue dan Malaria

4. Braks M., et al. Convergent Habitat Segregation of Aedes aegypti


and Aedes albopictus (Diptera: Culicidae) in Southeastern Brazil
and Florida. J Med Entomol 2003; 40: 785-94.
5. Tsuda Y, et al. An Ecological Survai of Dengue Vector Mosquitos
in Central Lao PDR. Southeast Asian J Trop Med Public Heatlh
2002;33(1).
6. Crans WJ. Aedes albopictus (insect). http://www.issg.org/database/
species/ecology. October 2006. [Diakses 11 Maret 2015].
7. Rohani A, Zamree I, Lee HL, I M. Detection of Transovarian
Dengue for Field Caught Aedes aegypti and Aedes albopictus
Mosquitoes Using C6/36 Cool Line Culture and RT-PCR. Institue
for Medical Research press. Kuala Lumpur; 2005.
8. Tambyah PA, Koay ESC, Poon MLM, Lin RVTP, Ong BKC. Dengue
Hemorrhagic Fever Transmitted by Blood Transfusion. The
England Journal of Medicine. 2008; Vol. 359: p. 1526-7.
9. Gubler DJ. Epidemic Dengue Hemorrhagic Fever as a Public
Health, Sosial and Economic Problem in The 21st Century.
Trends Microbiol. 2002; Vol. 10: p. 100-13.
10. Kristina, Ismaniah, Wulandari L. Kajian Masalah Kesehatan:
Demam Berdarah Dengue. In: Balitbangkes, editor.: Tri Djoko
Wahono. 2004. p. hal 19.
11. Rahayani, Berta Ratri. Analisis Spasial Faktor Kepadatan
Penduduk, Angka Bebas Jentik, dan Cakupan Penanggulangan
Fokus dengan Kejadian Demam Berdarah Dengue di Kota
Surabaya Tahun 20062009. [Skripsi]. Fakultas Kesehatan
Masyarakat. 2010.
12. Setianingsih, Rien. Hubungan Kepadatan Penduduk, Kepadatan
Rumah, Kepadatan Jentik, dan Ketinggian Tempat dengan
Kejadian Penyakit DBD di Kota Semarang Tahun 2007 dengan
Pendekatan Spasial I. [Skripsi]. [Tidak diterbitkan]. Universitas
Diponegoro: Semarang. 2009.
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

17

13. Sudibyo. Kepadatan Larva Aedes aegypti pada Musim Hujan di


Kelurahan Petemon, Surabaya. [Skripsi]. Universitas Airlangga:
Surabaya. 2012.
14. Azizah, Betty. Analisis Faktor Risiko Kejadian Demam Berdarah
Dengue di Desa Mojosongo Kabupaten Boyolali. Eksplanasi.
2010. Vol 5 No. 2.
15. Setianingsih I. Hubungan Kepadatan Penduduk, Kepadatan
Rumah, Kepadatan Jentik dan Ketinggian Tempat dengan
Kejadian Penyakit DBD di Kota Semarang Tahun 2007 dengan
Pendekatan Spasial. [Skripsi]. 2009. https://core.ac.uk/
download/pdf/11730459.pdf. [Diakses tanggal 12 Maret
2016].
16. Sari NP. Hubungan Unsur Iklim dan Kepadatan Penduduk
dengan Kasus Demam Berdarah Dengue di Kabupaten Tanah
Datar Tahun 20082014. [Tesis]. 2015. Universitas Andalas.
17. Hariadhi. S, Soegeng Soegijanto. Pola Distribusi Serotipe Virus
Dengue pada Beberapa Daerah Endemik di Jawa Timur dengan
Kondisi Geografis Berbeda. TDC Unair. Surabaya. 2004.
18. Soegijanto S. Demam Berdarah Denguedi Indonesia., Edisi 2 pp:
253254, 248249, Airlangga University Press, Surabaya. 2006.
19. Hadi UK dan Koesharto FX. Nyamuk dalam Hama Permukiman
Indonesia: Sigit SH dan Hadi UK. UKPHP Fakultas Kedokteran
Hewan IPB. Bogor. 2006.
20. WHO SEARO. Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit
Demam Dengue dan Demam Berdarah Dengue. Departemen
Kesehatan RI. Jakarta. 2003.
21. Wu, H. H., & N. T. Chang. Influence of Temperature, Water
Quality and pH Value on Ingestion and Development of Aedes
aegypti and Aedes albopictus (Diptera: Culicidae) larvae. Chin.
J. Entomol. 1993. 13: 3344.

18

Seputar Dengue dan Malaria

22. Rueda, L. M., K. J. Patel, R. C. Axtell, & R. R. Stinner. 1990.


Temperature-dependent Development and Survival Rates of
Culex quinquefasciatus and Aedes aegypti (Diptera: Culicidae).
J. Med. Entomol. 27: 892898.
23. Hestiningsih, R. Pengendalian Vektor Klasifikasi, Biologi,
Ekologi, Bionomik dan Pemberantasan Nyamuk, Lalat, Kecoa
dan Tikus, Materi Kuliah, Semarang. 2003.
24. Yotopranoto, S. Subekti Sri, Rosmanida, Sulaiman. Dinamika
Populasi Vektor pada Lokasi dengan Kasus Demam Berdarah
Dengue yang Tinggi di Kotamadya Surabaya. Majalah Kedokteran
Tropis Indonesia. 1998. Vol 9: No. 12.
25. Badan Pusat Statistik Kota Sukabumi. Sukabumi dalam Angka
Tahun 2011.
26. Santya RNRE, Prasetyowati H, Nurindra RW, et al. Peta Model
Upaya Pengendalian DBD di Kota Sukabumi. [Laporan Hasil
Penelitian]. Loka Litbang P2B2 Ciamis. Badan Litbangkes
Kemenkes RI. 2012.
27. Irpis, M. Seasonal Changes in The Larval Populations of Aedes
aegypti in Two Biotopes in Dar es Salaam, Tanzania. Bull. World
Health Organ. 1972. 47: 245255.
28. Barrera, R., M. Amador & G. G. Clark. Ecological Factors
Influencing Aedes aegypti (Diptera: Culicidae) Productivity in
Artificial Containers in Salinas, Puerto Rico. J. Med. Entomol.
2006. 43(3): 484492.
29. Yulia Iriani. Hubungan antara Curah Hujan dan Peningkatan
Kasus Demam Berdarah Dengue Anak di Kota Palembang.
Pediatri 2012; 13(6): 378-83.
30. Perwitasari D, Ariati J, Puspita T. Kondisi Iklim dan Pola
Kejadian Demam Berdarah Dengue di Kota Yogyakarta Tahun
20042011. Media Litbangkes, Vol. 25 No. 4, Desember 2015,
243248.
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

19

31. Gibbons RV, Vaughn DW. Dengue: an Escalating Problem. BMJ


2002; 324: 1563-6.
32. McBride WJ, Bielefeldt-Ohmann H. Dengue Viral Infections:
Pathogenesis and Epidemiology. Microbes Infect 2000; 2:
1041-50.
33. Badan Pusat Statistik Kota Sukabumi. Sukabumi dalam Angka
Tahun 2012.
34. Badan Pusat Statistik Kota Sukabumi. Sukabumi dalam Angka
Tahun 2013.
35. Anonim. Demam Berdarah Dengue di Indonesia Tahun 1968
2009. Buletin Jendela Epidemiologi Indonesia: 2010: Volume 2.
36. Kusriastuti, R. Kebijaksanaan Penanggulangan DBD di
Indonesia. Jakarta: Departemen Kesehatan RI; 2005.
37. Setianingsih, I. Hubungan Kepadatan Penduduk, Kepadatan Rumah,
Kepadatan Jentik dan Ketinggian Tempat dengan Kejadian Penyakit
DBD di Kota Semarang Tahun 2007 dengan Pendekatan Spasial.
[Skripsi]. 2009. https://core.ac.uk/download/pdf/11730459.pdf.
[Diakses tanggal 12 Maret 2016].
38. Musyarifatun F., Nurjazulid, Onny S. Analisa Spasial Faktor
Lingkungan dan Kejadian DBD di Kabupaten Demak. Bul.
Penelit. Kesehat, Vol. 42, No. 1, 2014: 2536.
39. Supartha,I Wayan. 2008. Pengendalian Terpadu Vektor
Demam Berdarah Aedes aegypti dan Aedes albopictus. [Naskah
dipresentasikan dalam Pertemuan Ilmiah Dies Natalis
Universitas Udayana]. 36 September 2008. Denpasar.
40. Getis, A., Morrison, A. C., Gray, K., Scott, T. W. Characteristics of
TheSpatial Pattern of Dengue Vektor, Aedes aegypti in Iquitos,
Peru. American Journal of Tropical Medicine and Hygiene.,
69(5), 2003. pp. 494505.
41. I N Gede Suyasa, N Adi Putra, I W Redi Aryanta. Hubungan Faktor
Lingkungan dan Perilaku Masyarakat dengan Keberadaan
20

Seputar Dengue dan Malaria

Vektor Demam Berdarah Dengue (DBD) di Wilayah Kerja


Puskesmas I Denpasar Selatan. ECOTROPHIC 3 (1) 2007: 16.
42. Sari, Cut, IN. Pengaruh Lingkungan Terhadap Perkembangan
Penyakit Malaria dan Demam Berdarah Dengue. http://www.
rudyct.com/PPS702 ipb/09145/cut_ irsanya_ ns.pdf 2005.
[Diakses September 2009].
43. Siregar, A. Epidemiologi dan Pengendalian DBD di Indonesia.
2004. http://www.USUlibrary.ac.id [Diakses 16 November
2016].
44. Samsi, TK. Demam Berdarah Dengue. Pengamatan Klinik dan
Penatalaksanaan di Rumah Sakit Sumber Waras. Bagian Ilmu
Kesehatan Anak Rumah Sakit Sumber Waras. Universitas
Tarumanegara. Jakarta. 2001.
45. Wibisono, BH. Studi Epidemiologis Demam Berdarah Dengue
pada Orang Dewasa. Oktober 1995. Medika No. 10 Tahun XXI,
p: 767.
46. Nurindra, RW., Santya, RNRE., Prasetyowati, H. Gambaran
Upaya Pencarian Pengobatan Penderita DBD di Kota Sukabumi
Tahun 2012. BALABA Vol. 11 No. 01, Juni 2015: 1522.
47. Prasetyowati, H., Kusumastuti, NH., Hodijah DN. Kondisi
Entomologi dan Upaya Pengendalian Demam Berdarah Dengue
oleh Masyarakat di Daerah Endemis Kelurahan Baros Kota
Sukabumi. Aspirator, Vol. 6, No. 1, 2014: 2934.
48. Hodijah, DN., Prasetyowati, H., Marina, R. Tempat Perkembang
biakan Aedes spp. di Lingkungan Rumah dan Tempat yang
Dikunjungi Penderita DBD di Kota Sukabumi. Jurnal Ekologi
Kesehatan. Vol. 14 No. 1. 2015: 17.
49. Kementerian Kesehatan RI. Tabulasi Kasus DBD di Indonesia.
Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan.
Jakarta. 2013.
Situasi dan Faktor Pendukung Penyebaran DBD di Kota Sukabumi

21

50. Ipa, M. Astuti, EP., Prasetyowati, H., Fuadzy, H., Ruliansyah,


A.Pemetaan Status Kerentanan Aedes aegypti Terhadap
Insektisida di Indonesia Tahun 2015. [Laporan hasil penelitian].
Loka Litbang P2B2 Ciamis. Badan Litbangkes Kementerian
Kesehatan RI. 2015.
51. Fuadzy, H., Hodijah, DN., Jajang, AK., Widawati, M. Kerentanan
Larva Aedes aegypti Terhadap Temefos di Tiga Kelurahan
Endemis Demam Berdarah Dengue Kota Sukabumi. Bul. Penelit.
Kesehat, Vol. 43, No. 1, 2015: 4146.
52. Prasetyowati, H., Astuti, EP. Serotipe Virus Dengue di Tiga
Kabupaten/Kota dengan Tingkat Endemisitas DBD Berbeda
di Provinsi Jawa Barat. Aspirator Vol. 2 No. 2 2010: 120124.
53. Harun, S.R. Tata Laksana Demam Dengue/Demam Berdarah
Dengue pada Anak. Demam Berdarah Dengue dalam Naskah
Lengkap Pelatihan bagi Dokter Spesialis Anak dan Dokter
Spesialis Penyakit Dalam, Dalam Tata Laksana Kasus DBD.
Penyunting Sri Rejeki. FKUI. Jakarta. 2000. pp. 83137.
54. Rosen, L., et al. Transovarial Transmission of Dengue Viruses
by Mosquitoes: Aedes albopictus and Aedes aegypti. Am J Trop.
Med Hyg 1983; 32(5): 11081119.
55. Khin, MM., Than, KA. Transovarial Transmission of Dengue 2
Virus by Aedes aegypti in Nature. Am. J. Trop. Med. Hyg 1983;
32(3): 590594.
56. Umniyati, SR. Preliminary Investigation on The Transovarial
Transmission of Dengue Virus in The Population of Aedes
aegypti in The Well. [Seminar Peringatan Hari Nyamuk IV].
2004; Surabaya.
57. Lee, HK., Rohani, A. Transovarial Transmission of Dengue
Virus in Aedes aegypti and Ae. albopictus in Relation to Dengue
Outbreakin an Urban Area in Malaysia. Dengue Bull 2005.

22

Seputar Dengue dan Malaria

Bagian

Pergeseran Dominasi Serotipe


Virus Dengue di Wilayah Endemis
Dbd Kota Sukabumi, Jawa Barat
Joni Hendri, Rohmansyah Wahyu Nurindra

Pendahuluan
Virus Dengue (DENV) merupakan RNA virus termasuk dalam
Famili Flaviviridae dari genus Flavivirus yang sampai saat ini masih
menjadi ancaman global.(1) Semua serotipe virus Dengue (DENV
1-4) dapat menyebabkan spektrum penyakit mulai dari yang tidak
bergejala (asimptomatik), Demam Dengue (DD) ringan, Demam
Berdarah Dengue (DBD) bahkan Dengue Syok Syndrom (DSS).(2)
Incidence Rate Dengue di Indonesia pada tahun 2014 mencapai
39,51%0 dengan Case Fatality Rate (CFR) mencapai 0,91%.(3) Jawa
Barat merupakan provinsi dengan jumlah kasus DBD dan jumlah
kematian terbanyak di Indonesia pada tahun 2012(4) dimana Kota
Bandung merupakan daerah dengan kasus Dengue tertinggi sejak

Pergeseran Dominasi Serotipe Virus Dengue di Wilayah


Endemis DBD Kota Sukabumi, Jawa Barat

23

tahun 20082014. Namun demikian, jika merujuk nilai IR pada


rentang tahun tersebut, Kota Sukabumi menduduki nilai tertinggi
dari daerah lainnya di Jawa Barat kecuali pada tahun 2013.(5)

Semua serotipe virus Dengue dapat ditemukan di beberapa


daerah di Provinsi Jawa Barat.(6)(7) Sebelumnya diperoleh informasi
bahwa virus DENV-3 dilaporkan sebagai serotipe pre-dominan di
Indonesia dari keempat serotipe virus Dengue.(8)(9)(10) Berdasarkan
hasil studi epidemologi Porter et al. (2005), diperoleh informasi
bahwa DENV-2 menjadi pre-dominan pada tahun 20002002 di
Bandung Jawa Barat.(11) Hipotesis Healstead menunjukkan bahwa
keparahan infeksi Dengue berhubungan dengan infeksi sekunder
dari serotipe yang berlainan.(12) Hal ini diduga ada hubungannya
dengan sirkulasi serotipe di suatu daerah. Walaupun bukan satusatunya faktor penentu, serotipe juga memegang peranan penting
dalam mempengaruhi status endemis suatu wilayah.(6)

Berdasarkan latar belakang diatas, maka tujuan penelitian ini


adalah mendeskripsikan perubahan temporal sirkulasi serotipe
virus Dengue di Kota Sukabumi pada tahun 2012. Penelitian
didasarkan pada sampel yang telah dikumpulkan di Rumah Sakit
Syamsudin dan Rumah Sakit Asyiffa, tahun 2012. Isolasi dan
identifikasi serotipe dilakukan di Laboratorium Dengue Lembaga
Biologi Molekuler Eijkman, Jakarta dengan metode Real-Time
Polymerase Chain Reaction (RT-PCR). Perubahan serotipe di Kota
Sukabumi didasarkan pada hasil identifikasi serotipe Dengue
sebelumnya yang dilakukan oleh Loka Litbang P2B2 Ciamis, Badan
Litbangkes pada tahun 2008.(7)

24

Seputar Dengue dan Malaria

Serotipe Virus Dengue di Kota Sukabumi


Jumlah sampel yang dilibatkan dalam penelitian ini sebanyak 113
penderita rawat inap di rumah sakit terpilih. Dari sampel tersebut,
hanya 22 sampel yang berhasil diidentifikasi serotipe dan diketahui
jenis kelamin terbanyak adalah laki-laki yaitu 52,25% (Gambar
2.1). Berdasarkan kelompok umur, sampel dengan usia lebih dari
30 tahun merupakan sampel terbanyak. Median dari usia sampel
yaitu 37 tahun dengan usia termuda adalah 12 tahun dan tertinggi
77 tahun (Gambar 2.2).

Gambar 2.1. Sebaran Karakteristik Penderita DBD di Kota Sukabumi


Berdasarkan Jenis Kelamin Tahun 2012

Pergeseran Dominasi Serotipe Virus Dengue di Wilayah


Endemis DBD Kota Sukabumi, Jawa Barat

25

Gambar 2.2. Sebaran Karakteristik Penderita DBD di Kota Sukabumi


Berdasarkan Kelompok Umur Tahun 2012

Gambar 2.3. Sebaran Serotipe Dengue di Kota Sukabumi Tahun 2012

26

Seputar Dengue dan Malaria

DENV-2 merupakan serotipe yang paling banyak teridentifikasi


(75%), disusul DENV-1 (18,75%) dan DENV-4 (6,25%) namun
tidak ditemukan satu pun DENV-3 yang teridentifikasi dari seluruh
sampel (Gambar 2.3). Pada penelitian sebelumnya pada tahun
2008 di lokasi yang sama, DENV-3 merupakan serotipe dominan
yang secara umum teridentifikasi dari 23 kabupaten/kota di
Jawa Barat. Namun jika dipresentasikan menurut wilayahnya,
diketahui bahwa DENV-3 hanya dominan di 10 wilayah saja.
DENV-1 mendominasi di Kabupaten Ciamis, Kabupaten Bandung
Barat dan Kota Cirebon. Sedangkan DENV-2 pada tahun tersebut
sudah dominan teridentifikasi di Kabupaten Garut dan Kabupaten
Purwakarta. Sedangkan wilayah sisanya seimbang antara DENV-3
dengan DENV-1 atau DENV-3 dengan DENV-2.(7)

Pergeseran Dominasi Serotipe Dengue di Kota


Sukabumi

Dalam penelitian ini DENV-2 diduga merupakan serotipe dominan


yang teridentifikasi dari sampel klinis di Kota Sukabumi tahun 2012.
Jika merujuk pada penelitian yang dilakukan oleh Loka Litbang
P2B2 Ciamis pada tahun 2008 terjadi pergeseran dominasi serotipe
Dengue dimana pada tahun tersebut diketahui didominasi oleh
DENV-3 sebanyak 64,29%.(13) Dengan adanya data ini memberikan
gambaran adanya pergeseran dominasi serotipe yang bersirkulasi
di Kota Sukabumi antara tahun 2008 dan tahun 2012. Absennya
DENV-3 pada penelitian tahun 2012 kemungkinan karena jumlah
sampel positif yang kurang ideal untuk merepresentasikan wilayah
Kota Sukabumi secara keseluruhan. Terbukti isolasi virus Dengue
di tahun yang sama di provinsi lain di Indonesia DENV-3 tetap
terdeteksi walaupun bukan serotipe dominan.(14)(15)

Pergeseran Dominasi Serotipe Virus Dengue di Wilayah


Endemis DBD Kota Sukabumi, Jawa Barat

27

Beberapa wilayah di Indonesia sampai dengan tahun 2004


dilaporkan adanya dominasi DENV-3 pada sampel infeksi Dengue
yang berhasil teridentifikasi.(8)(9)(10)(16) Selanjutnya pada beberapa
tahun terakhir ini dilaporkan bahwa DENV-1 merupakan serotipe
yang banyak bersirkulasi di Indonesia. Yamanaka et al., melaporkan
bahwa di Surabaya telah terjadi pergeseran pre-dominan dari
DENV-2 pada tahun 2008 menjadi DENV-1 pada tahun 2010.(17)
Sejalan dengan data tahun 2010, di wilayah yang sama Aryati et
al., melaporkan bahwa DENV-1 merupakan serotipe pre-dominan
di Surabaya pada tahun 2012.(14) Selanjutnya dilaporkan juga
bahwa DENV-1 merupakan serotipe dominan pada tahun 2012 di
Semarang.(15) Data ini menunjukkan bahwa dominasi serotipe di
Indonesia sangat dinamis dan berbeda antartempat dan waktu.

DENV-3 dan DENV-2 diduga merupakan serotipe yang


banyak berhubungan dengan kasus-kasus yang berat.(12) Rantam
et al., mengemukakan bahwa DENV-2 merupakan serotipe yang
terindikasi berhubungan dengan kejadian DSS di Surabaya.(18)
Jika merujuk pada teori secondary infection, maka sirkulasi yang
dinamis dari ke-4 serotipe tersebut diduga mempengaruhi status
imun hospes terhadap infeksi Dengue dan berhubungan dengan
tingkat keparahan penyakit. Indonesia sebagai negara dengan status
hiperendemisitas DBD memiliki peluang untuk terinfeksi oleh
serotipe yang berlainan. Dalam sebuah penelitian terhadap pasien
di wilayah Jakarta, beberapa pasien terbukti telah terinfeksi oleh 2
sampai 3 serotipe Dengue.(19) Selain itu, Lardo et al. juga melaporkan
adanya infeksi DENV-2 dan DENV-3 secara bersamaan, hal ini
dipengaruhi oleh status hiperendemisitas infeksi Dengue di suatu
wilayah. Selain itu infeksi bersamaan antara 2 serotipe tersebut
juga diduga berpengaruh terhadap keparahan infeksi Dengue.(20)

28

Seputar Dengue dan Malaria

Perubahan temporal dominasi serotipe Dengue antarwaktu


perlu diidentifikasi dan terus diperhatikan. Adanya bukti infeksi
campuran serotipe tertentu yang mengarah pada keparahan
penyakit tentunya merupakan masalah yang serius dan perlu
diantisipasi. Perubahan dominasi serotipe dari DENV-3 di tahun
2008 ke DENV-2 di tahun 2012 diduga menjadi salah satu penyebab
cukup tingginya Incidence Rate infeksi Dengue di Kota Sukabumi.

Penutup

DENV-2 merupakan serotipe yang paling banyak teridentifikasi


yaitu sebesar 75% dari 22 sampel penderita Kota Sukabumi, namun
hanya DENV-3 yang tidak teridentifikasi dari seluruh sampel.
Jika merujuk pada penelitian sebelumnya pada tahun 2008 di
lokasi yang sama terjadi pergeseran dominasi serotipe Dengue
dimana pada tahun tersebut diketahui didominasi oleh DENV-3
sebesar 64,29%. Adanya pergeseran serotipe di Sukabumi perlu
diwaspadai oleh Dinas Kesehatan setempat mengingat pergeseran
tersebut diduga berpengaruh pada keparahan dan tentunya akan
berpengaruh pada peningkatan Case Fatality Rate (CFR) akibat
infeksi Dengue di Kota Sukabumi. Selanjutnya, ke depan perlu
adanya monitoring berkelanjutan terkait adanya pergerseran
serotipe tersebut secara berkala.

Daftar Pustaka

1. Guzman MG, Halstead SB, Artsob H, Buchy P, Farrar J, Gubler DJ,


et al. Dengue: A Continuing Global Threat. Nat Rev Microbiol;
2010;8(12 Suppl):S7S16.
2. WHO. Comprehensive Guidelines for Prevention and Control
of Dengue and Dengue Haemorrhagic Fever. New Delhi, India:
WHAO SEARO; 2011.
Pergeseran Dominasi Serotipe Virus Dengue di Wilayah
Endemis DBD Kota Sukabumi, Jawa Barat

29

3. Badan Litbangkes. Data DBD Indonesia 5 Tahun Terakhir


[Internet]. [disitasi tanggal 2015 Feb 7]. Tersedia dari: http://
www.litbang.depkes.go.id/.
4. Ditjen PP dan PL. Profil Pengendalian Penyakit dan Penyehatan
Lingkungan. Jakarta; 2012.
5. Dinas Kesehatan Jawa Barat. Laporan Situasi Kasus DBD di
Provinsi Jawa Barat. Bandung; 2014.
6. Prasetyowati H, Santya RNRE. Serotipe Virus Dengue di Tiga
Kabupaten/Kota dengan Tingkat Endemisitas DBD Berbeda di
Provinsi Jawa Barat. Aspirator. 2010;2(2):120124.
7. Prasetyowati H, Santya RNRE. DHF Cases Dominated by
Den-3 Serotype in The West Java Province. Heal Sci Indones.
2012;3(1):2326.
8. Corwin AL, Larasati RP, Bangs MJ, Wuryadi S, Arjoso S, Sukri
N, et al. Epidemic Dengue Transmission in Southern Sumatra,
Indonesia. Trans R Soc Trop Med Hyg. 2001;95(3):11490992.
9. Sukri NC, Laras K, Wandra T, Didi S, Larasati RP, Rachdyatmaka JR,
et al. Transmission of Epidemic Dengue Haemorrhagic Fever in
Easternmost Indonesia. Am J Trop Med Hyg. 2003;68(5):529535.
10. Suwandono A, Kosasih H, Nuryati, Kusriastuti R, Harun S, Maruf
C, et al. Four Dengue Virus Serotypes Found Circulating During
an Outbreak of Dengue Fever and Dengue Haemorrhagic Fever
in Jakarta, Indonesia, During 2004. Trans R Soc Trop Med Hyg.
2006;100(9):16507313.
11. Porter KR, Beckett CG, Kosasih H, Tan RI, Alisjahbana B,
Rudiman PIF, et al. Epidemiology of Dengue and Dengue
Haemorrhagic Fever in A Cohort of Adults Living in Bandung,
West Java, Indonesia. Am J Trop Med Hyg. 2005;72(1):6066.

30

Seputar Dengue dan Malaria

12. Soegijanto S. Serotype and Clinical Performance of Dengue


Virus Infection in The Year 2009. Indones J Trop Infect Desease.
2010;1(2):5559.
13. Santya RNRE, Prasetyowati H, Meutiawati F, Yohan B,
Trimarsanto H, Setianingsih TY, et al. Molecular Surveillance
of Dengue in Sukabumi, West Java Province, Indonesia. J Infect
Dev Ctries. 2014;8(06):733741.
14. Aryati, Wardhani P, Yohan B, Aksono H EB, Sasmono RT.
Distribusi Serotype Dengue di Surabaya Tahun 2012. Indones
J Clin Pathol Med Lab. 2012;19(1):4144.
15. Fahri S, Yohan B, Trimarsanto H. Molecular Surveillance of
Dengue in Semarang, Indonesia Revealed The Circulation of
an Old Genotype of Dengue Virus Serotype-1. PLoS neglected
Trop. 2013;7(2013):114.
16. Eram S, Styabudi Y, Sadono TI, Sutrisno DS, Gubler DJ,
Sulianti Saroso J. Epidemic Dengue Hemorrhagic Fever in
Rural Indonesia. II. Clinical Studies. Am J Trop Med Hyg.
1979;28(4):711716.
17. Yamanaka A, Mulyatno KC, Susilowati H, Hendrianto E, Ginting
AP, Sary DD, et al. Displacement of The Predominant Dengue
Virus From Type 2 to Type 1 with A Subsequent Genotype Shift
From IV to I in Surabaya, Indonesia 20082010. PLoS One.
2011;6(11):e27322.
18. Rantam FA, Purwati AN, Sasmono T, Lee D, Eryk H, Helen S, et
al. Serotype Infectivity and Phylogenetic of Dengue Virus Cause
of Dengue Fever (DF), Dengue Haemorrhagic Fever (DHF), and
Dengue Shock Syndrome (DSS) in Surabaya- Indonesia. African
J Intern Med. 2013;1(5):3163.

Pergeseran Dominasi Serotipe Virus Dengue di Wilayah


Endemis DBD Kota Sukabumi, Jawa Barat

31

19. Dewi BE, Naiggolan L, Putri DH, Rachmayanti N, Albar S,


Indriastuti NT, et al. Characterization of Dengue Virus Serotype
4 Infection in Jakarta, Indonesia. Southeast Asian J Trop Med
Public Heal. 2014;45(1):5361.
20. Lardo S, Utami Y, Yohan B, Tarigan SM, Santoso WD, Nainggolan
L, et al. Concurrent Infections of Dengue Viruses Serotype 2 and
3 in Patient with Severe Dengue from Jakarta, Indonesia. Asian
Pac J Trop Med; 2016;9(2):134140.

32

Seputar Dengue dan Malaria

Bagian

Kondisi Entomologi di Tiga


Wilayah Endemis Dbd di Kota
Cilegon Provinsi Banten
Endang Puji Astuti, Aryo Ginanjar

Pendahuluan
Awal tahun 2016, kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) merebak
di berbagai wilayah di Indonesia. Januari 2016, beberapa wilayah
telah melaporkan kejadian DBD, walaupun belum ada daerah
yang melaporkan adanya Kejadian Luar Biasa (KLB).(1) Provinsi
Banten merupakan salah satu wilayah endemis di Indonesia yang
semua kabupaten/kota di wilayahnya telah melaporkan kasus
DBD. Berdasarkan data Dinas Kesehatan Provinsi Banten, terjadi
1.537 kasus DBD di bulan JanuariFebruari 2016 dengan 38 orang
meninggal dunia. Angka kasus bulan Januari 2016 yaitu 1.025
penderita dan 28 orang meninggal jauh lebih besar dibandingkan
dengan data kasus DBD Januari 2015 yaitu 343 penderita dengan
4 orang meninggal.(2)(3)

Kondisi Entomologi di Tiga Wilayah Endemis DBD di Kota Cilegon Provinsi Banten

33

Sampai bulan Februari 2016, wilayah yang paling sedikit


melaporkan kejadian DBD di Provinsi Banten adalah Kota Serang
(54 kasus) dan Kota Cilegon (76 kasus). Namun jika dilihat dari
Angka Insiden (AI) DBD, Kota Cilegon sebagai kota yang berisiko
tertinggi kedua di Banten setelah Kabupaten Pandeglang (22,65%o)
yaitu 19,08%o. Data DBD di Kota Cilegon mengalami kenaikan, pada
tahun 2014 sebanyak 425 penderita dan meningkat di tahun 2015
sebanyak 594 penderita dengan 5 kematian. Wilayah yang paling
banyak melaporkan terjadi kasus DBD di Kota Cilegon adalah
Kecamatan Jombang, Cilegon dan Citangkil.(4)

Peningkatan jumlah kasus DBD dipengaruhi oleh kemudahan


transportasi sehingga mobilitas tinggi, kondisi permukiman yang
kondusif sebagai tempat perkembangbiakan nyamuk, sanitasi
lingkungan serta pengelolaan sampah yang masih kurang baik.
Beberapa penelitian melaporkan bahwa lingkungan mempengaruhi
kejadian DBD, seperti penelitian yang dilakukan di DAS Deli Kota
Medan bahwa sampah, Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL),
kontainer, pencahayaan, kelembaban dan ventilasi signifikan
terhadap kejadian DBD.(5) Hasil Analisa Lanjut Riskesdas tahun
2013, penanganan sampah, pembuangan air limbah, perilaku
menguras bak mandi dan keberadaan ventilasi mempengaruhi
kejadian DBD masyarakat Jawa Barat.(6)
Kondisi di atas mempengaruhi keberadaan vektor DBD sehingga
perlu dilakukan survei entomologi untuk mendukung kebijakan
program dalam menangani upaya pengendalian yang optimal.
Beberapa indikator entomologi seperti kepadatan larva, Pupa Index
dan Maya Index sangat dibutuhkan untuk analisis risiko penularan
DBD di suatu wilayah. Pupa Index merupakan pengembangan single
larva method, metode ini telah diujicoba oleh Focks et al. (1997)

34

Seputar Dengue dan Malaria

di negara Amerika (Trinidad). Keberadaan kontainer yang tidak


terpantau seperti kontainer di luar rumah, kontainer yang tidak
terpakai dapat menjadi sumber penularan DBD.

(7)

Hasil penelitian di Denpasar (2012) menunjukkan bahwa


kepadatan larva, indeks pupa dan Maya Index mempunyai pengaruh
terhadap kejadian DBD di wilayah tersebut.(8) Terkait dengan
jumlah kasus yang tinggi di Kota Cilegon maka diperlukan data
kondisi kepadatan larva, indeks pupa dan analisis Maya Index
nyamuk Aedes aegypti terkini berdasarkan Hygiene Risk Indicator
(HRI) dan Breeding Risk Indicator (BRI) di Kota Cilegon sehingga
dapat memonitor dan menentukan metode intervensi yang tepat.
Kajian ini didasarkan pada penelitian deskriptif dengan pendekatan
potong lintang berupa survei jentik di 300 rumah penduduk yang
diambil secara random. Survei dilaksanakan pada bulan Juni 2015
di tiga Puskesmas yaitu Jombang, Cilegon dan Citangkil.

Penentuan Indeks Entomologi dalam


Survei Jentik

Survei jentik dilakukan untuk mengetahui keberadaan jentik


Aedes spp. di tempat-tempat penampungan air (kontainer) yang
ada di dalam maupun di luar rumah atau bangunan. Kontainer
yang diamati dalam survei ini dikategorikan menjadi dua yaitu
kontainer terkendali/Controllable Containers (CC) dan kontainer
bekas/Disposible Container (DC). Controllable Containers adalah
kontainer yang berpotensi menjadi tempat berkembang biak
nyamuk yang masih dapat dikontrol atau dikendalikan oleh manusia
seperti bak mandi, pot bunga, akuarium, ember, panci dan lainlain. Disposible Container adalah kontainer yang tidak digunakan
lagi, terbengkalai dan sering disimpan di luar rumah, kontainer ini

Kondisi Entomologi di Tiga Wilayah Endemis DBD di Kota Cilegon Provinsi Banten

35

akan berpotensi menjadi tempat berkembang biak nyamuk ketika


musim penghujan seperti botol bekas, ban bekas, genangan air,
pohon berlubang, tempurung kelapa, toples bekas dan lain-lain.(9)(10)

Salah satu indeks entomologi yang perlu diketahui adalah


Maya Index (MI) yang digunakan untuk memperkirakan risiko
tempat perkembangbiakan larva. Maya Index diperoleh dengan
mengacu pada dua indikator yaitu indikator risiko tempat
perkembangbiakan/BRI dan risiko kebersihan lingkungan/HRI,
masing-masing dikategorikan ke dalam tiga tingkatan yaitu risiko
tinggi, sedang dan rendah (Tabel 3.1).
Tabel 3.1. Matriks 3 X 3 Komponen Breeding Risk Indicator
(BRI) dan Hygiene Risk Indicator (HRI) pada Maya Index

HRI

1 (rendah)

BRI

2 (sedang)

3 (tinggi)

1
(rendah)

BRI1/HRI1
(rendah)

BRI2/HRI1
(rendah)

BRI3/HRI1
(sedang)

3
(tinggi)

BRI1/HRI3
(sedang)

BRI2/HRI3
(tinggi)

BRI3/HRI3
(tinggi)

2
(sedang)

BRI1/HRI2
(rendah)

BRI2/HRI2
(sedang)

BRI3/HRI2
(tinggi)

Nilai BRI diperoleh dari pembagian antara jumlah CC yang


ditemukan di rumah tangga dengan rata-rata CC positif larva. HRI
diperoleh dari pembagian antara jumlah DC di rumah tangga dengan
rata-rata DC positif larva. Kategori MI tinggi jika BRI3/HRI3, BRI3/
HRI2 dan BRI2/HRI3; kategori MI sedang jika BRI1/HRI3, BRI2/
HRI2 dan BRI3/HRI1; kategori MI rendah jika BRI1/HRI1, BRI2/
HRI1 dan BRI1/HRI2.(9)(10)

36

Seputar Dengue dan Malaria

Indeks entomologi DBD menurut WHO dalam Surveilans


vektor Dengue yang digunakan pula oleh Program Kesehatan, yaitu
(1) Container Index/CI adalah jumlah larva positif per kontainer
diperiksa; (2) House Index/HI adalah jumlah rumah positif per
rumah diperiksa; (3) Breteau Index/BI adalah jumlah kontainer
positif larva per rumah diperiksa; (4) House Pupa Index/HPI adalah
jumlah rumah positif pupa per rumah diperiksa; (5) Container Pupa
Index (CPI) adalah jumlah kontainer positif pupa per kontainer
diperiksa; serta (6) Pupa Index/PI adalah jumlah pupa per kontainer
diperiksa. Indikator tersebut digunakan untuk menentukan risiko
penularan berdasarkan density figure: kategori rendah (1), sedang
(25), tinggi (> 5) (Tabel 3.2).
Tabel 3.2. Ukuran Kepadatan Larva Aedes spp.
Menggunakan Larva Index (LI)

Density
Figure (DF)

(HI)

(CI)

(BI)

13

12

14

1829

1014

5059

2831

2
3
5
6
8
9

47

817

3037
3849
6076
77

35

59

69

1019

2127

5074

1520
3240
41

2034
3549
7599

100199
200

Sumber: Service MW. Mosquito Ecology Field Sampling Methods.


Chapman and Hall;(11)

Kondisi Entomologi di Tiga Wilayah Endemis DBD di Kota Cilegon Provinsi Banten

37

Indikator Risiko Kepadatan Larva


Survei yang dilakukan terhadap 300 rumah di tiga wilayah
Puskesmas Kota Cilegon ditemukan 114 rumah yang positif larva
Aedes spp. dengan total kontainer mencapai 869 buah. Sebagian
besar kontainer terdapat di dalam rumah, paling banyak ditemukan
adalah ember namun yang paling banyak positif larva adalah bak
mandi. Hal ini berbeda dengan hasil survei entomologi di Jakarta
Timur (2015)(14) dan Kota Tangerang Selatan (2015)(14) dimana
yang paling banyak positif larva Ae. aegypti adalah ember. Berbeda
dengan kondisi di Denpasar Bali (2012)(8) kontainer dominan yang
ditemukan adalah bak mandi, dispenser, wadah tirta dan ketiganya
ditemukan positif larva Ae. aegypti.
Tabel 3.3. Jenis Kontainer yang Ditemukan
di Kota CilegonTahun 2015

Jenis Kontainer

Kontainer
%
Jumlah
Positif
Positif
Larva
Larva

% Positif Larva
dari Total
Kontainer
Positif Larva

Controllable Containers (CC)


Ember

332

26

7.83

17.93

Bak

299

71

23.75

48.97

Dispenser

61

19

31.15

13.10

Kulkas

Tempayan

Gentong

38

65
66

12

Seputar Dengue dan Malaria

2
6

3.08
9.09

58.33

1.38
4.14

4.83

Jenis Kontainer

Kontainer
%
Jumlah
Positif
Positif
Larva
Larva

Drum

Tempat minum
hewan

Jerigen

Pot bunga
Akuarium

Jumlah CC

3
2

854

% Positif Larva
dari Total
Kontainer
Positif Larva

0.00

0.00

0.00

0.00

33.33

0.69

100.00

1.38

134

0.00

15.69

92.41

69.23

6.21

0.00

Disposable Container (DC)


Barang bekas
Kolam

13
2

Jumlah DC

15

11

Total DC dan CC

869

145

100.00

1.38

73.33

7.59

89.02

100

Sebagian besar kontainer yang ditemukan merupakan kontainer


yang dapat dikendalikan oleh masyarakat yaitu sebanyak 98,27%
(Tabel 3.3). Penelitian di Kota Sukabumi (2014)(12) juga menemukan
kontainer dominan di dalam rumah adalah Controllable Container
seperti ember, bak mandi, tempat penampungan air di dispenser.
Kontainer tersebut juga ditemukan positif larva Ae. aegypti. Hal yang
sama ditemukan di Kota Banjar (2012)(13), sebagian besar kontainer
yang ditemukan adalah kontainer yang dapat dikendalikan.

Kondisi Entomologi di Tiga Wilayah Endemis DBD di Kota Cilegon Provinsi Banten

39

Tabel 3.4. Perhitungan BRI, HRI dan Maya Index Wilayah


Kota Cilegon Tahun 2015
Kategori
Rendah

Sedang

Tinggi

Total

Breeding Risk
Index

Hygiene Risk
Index

Maya Index

Rumah

(%)

Rumah

(%)

Rumah

(%)

29

9.67

0.00

27

9.00

243
28

300

81.00
9.33
100

286
14

300

95.33
4.67
100

234
39

300

78.00

13.00
100

Tabel 3.4 menunjukkan hasil analisa MI di Kota Cilegon.


Berdasarkan indikator risiko tempat perkembangbiakan vektor
Ae. aegypti, sebagian besar rumah masyarakat di wilayah tersebut
termasuk kategori BRI sedang 81,00%. Jika dibandingkan dengan
Kota Banjar (2015)(13) dimana BRI kategori tinggi sebanyak 93%
maka potensi risiko penularan di Kota Cilegon masih rendah. Hasil
penelitian di Denpasar(8), menilai bahwa BRI tinggi lebih banyak
ditemukan di rumah penderita DBD (21,3%) dibandingkan dengan
rumah kontrol (12%). Pemantauan terhadap kontainer terkendali
di Kota Cilegon sangat dibutuhkan untuk memutus atau mencegah
perkembangan nyamuk vektor sehingga dapat menekan nilai BRI
sedang menjadi rendah.
Kontainer yang tidak dapat dikendalikan di Kota Cilegon hanya
ditemukan dua jenis yaitu kolam dan barang bekas seperti ember,
ban mobil, jerigen. Kontainer barang bekas ditemukan larva Ae.
aegypti sebanyak 69,23%, sedangkan di kolam semuanya ditemukan
positif larva (Tabel 3.3). Kolam yang ditemukan ini adalah kolam
ikan yang saat penelitian tidak dimanfaatkan fungsinya. Disposible
Container sangat besar potensinya sebagai tempat berkembang biak

40

Seputar Dengue dan Malaria

nyamuk vektor karena lokasinya di luar rumah, tidak terurus dan


sudah tidak dimanfaatkan lagi oleh rumah tangga. Risiko lebih besar
lagi jika musim penghujan tiba, kontainer tersebut akan terisi air
dan menjadi tempat berkembang biak nyamuk vektor.

Kontainer bekas merupakan indikator nilai HRI, dimana HRI


Kota Cilegon sebagian besar adalah kategori sedang 95,33% dan
tidak ada satupun rumah yang termasuk kategori rendah (0%)
(Tabel 3.4). Penelitian lain menunjukkan hasil berbeda yaitu di
Kota Banjar dimana HRI dominan pada kategori rendah (92%)(13)
yang dapat digambarkan bahwa kondisi kebersihan lingkungan
sudah baik. Semakin tinggi nilai HRI suatu wilayah maka rumah
atau permukiman tersebut semakin kotor begitu pula sebaliknya.
Kondisi kebersihan lingkungan di Kota Cilegon sudah harus
diperhatikan karena termasuk kategori sedang. Upaya yang dapat
dilakukan adalah memberikan pemahaman kepada masyarakat
untuk lebih peduli terhadap kebersihan lingkungan dan pengelolaan
sampah.

MI di Kota Cilegon, sebagian besar termasuk pada risiko


kategori sedang (78%). Nilai MI kategori rendah (27%) lebih
besar dibandingkan dengan kategori tinggi (13%) (Tabel 3.4).
Hal serupa juga dilaporkan oleh beberapa penelitian di lokasi lain
dimana sebagian besar MI temasuk kategori sedang yaitu di Kota
Tegal(15) (43%), Kota Banjar(13) (97%) dan Kota Banjarnegara(16).
Berbeda dengan hasil di Kecamatan Sewon(17) dan Banguntapan(18)
Kabupaten Bantul sebagian besar masyarakat termasuk dalam
kategori MI rendah yaitu 58,1% dan 36,84%, sedangkan di Kota
Denpasar MI rendah lebih tinggi ditemukan di kelompok kontrol
(37,33%) dibandingkan dengan di rumah kasus (24%)(8). Kondisi
MI di suatu wilayah mempunyai hubungan dengan kejadian DBD,

Kondisi Entomologi di Tiga Wilayah Endemis DBD di Kota Cilegon Provinsi Banten

41

dimana kondisi MI tinggi akan meningkatkan risiko terhadap


kejadian DBD.(8)(19) Kondisi di Kota Cilegon memiliki potensi
penularan infeksi DBD karena termasuk kategori sedang, sehingga
dibutuhkan upaya pengendalian yang lebih terkontrol dan rutin
sehingga mencegah terjadinya peningkatan penularan kasus DBD.

Kondisi Kepadatan Larva

Selain analisa MI, hasil pengamatan indeks entomologi pada


Bulan Juni 2015 di Kota Cilegon menunjukkan bahwa CI dan BI
berdasarkan density figure(DF) nilainya 5 dan HI nilainya 6. Angka
DF tersebut menunjukkan bahwa Kota Cilegon pada saat survei
termasuk dalam kepadatan populasi nyamuk vektor tinggi karena
HI sudah mencapai nilai 6. Jika indeks entomologi per-Puskesmas,
Jombang sudah termasuk kategori tinggi dibandingkan dengan dua
Puskesmas lainnya yang masih masuk kategori sedang.
Tabel 3.5. Distribusi Kepadatan Larva di Kota Cilegon
Tahun 2015
Lokasi

CI (%)

BI (%)

HI (%)

ABJ (%)

Puskesmas Cilegon

14,64

47,00

32,00

68,00

Kota Cilegon

16,59

48,33

38,00

62,00

Puskesmas Citangkil
Puskesmas Jombang

16,67
18,69

44,00
54,00

34,00
48,00

66,00
52,00

Berdasarkan data entomologi di Tabel 3.5, wilayah Puskesmas


yang paling rendah Angka Bebas Jentiknya (ABJ) adalah Puskesmas
Jombang (52%) dengan nilai Breteau Index (BI) dan Container
Index (CI) paling tinggi yaitu 54% dan 18,69%. Puskesmas Cilegon
kondisinya lebih baik dibandingkan dua puskesmas lainnya, CI
paling rendah yaitu 14,64% dan ABJ paling tinggi yaitu 68%.
42

Seputar Dengue dan Malaria

Angka Bebas Jentik (ABJ) Kota Cilegon masih jauh dari angka target
nasional yaitu 95%, jika dibandingkan dengan data ABJ Provinsi
Banten tahun 2011 (75,5%) juga masih lebih rendah.(20) Tingkat
kepadatan vektor sangat dipengaruhi oleh keberadaan kontainer
yang berisiko di Kota Cilegon. Penelitian di wilayah berbeda yaitu di
Kota Surabaya dan Kabupaten Penajam Paser menyebutkan bahwa
jenis, kondisi dan keberadaan kontainer di dalam dan luar rumah
berhubungan dengan kepadatan larva.(21)(22)
Tabel 3.6. Distribusi Pupa Index di Kota Cilegon Tahun 2015
Lokasi
Puskesmas Cilegon

Puskesmas Citangkil

Puskesmas Jombang

Kota Cilegon

CPI (%)

HPI (%)

PI (%)

0,93

3,00

9,00

1,52

5,19

2,52

4,00

15,00
7,33

30,00

58,00

32,33

Berdasarkan data Pupa Index (Tabel 3.6), hasilnya hampir


sama dengan data entomologi Ae. aegypti di (Tabel 3.5), dimana
Puskesmas Jombang yang paling banyak ditemukan pupa. Pupa
Index salah satu indikator yang mendukung metode kepadatan
nyamuk vektor untuk menentukan status penularan DBD di suatu
wilayah.(23) Nilai PI, HPI dan CPI per Puskesmas paling tinggi
adalah Puskesmas Jombang dan nilainya diatas Kota Cilegon (PI =
32,33%), sebaliknya Puskesmas Cilegon mempunyai nilai PI, HPI
dan CPI paling rendah (Tabel 3.6). Nilai PI wilayah ini hampir sama
jika dibandingkan dengan hasil penelitian di DKI Jakarta tahun
2013.(24) Nilai Indeks Pupa suatu wilayah dapat digunakan sebagai
kewaspadaan dini untuk melakukan pengendalian kepadatan
populasi nyamuk sehingga dapat menekan penularan DBD.

Kondisi Entomologi di Tiga Wilayah Endemis DBD di Kota Cilegon Provinsi Banten

43

Keseluruhan data entomologi yaitu MI kepadatan larva (ABJ,


CI, BI) serta Index Pupa di Kota Cilegon pada bulan Juni 2015 masih
termasuk dalam kategori sedang walaupun ada beberapa indikator
(HI) yang sudah termasuk kategori tinggi. Hal ini menunjukkan
bahwa wilayah ini masih berpotensi tinggi dalam penularan DBD.
Upaya pengendalian vektor yang selama ini sudah dilakukan oleh
Provinsi Banten terutama Kota Cilegon harus lebih ditingkatkan dan
berkesinambungan. Hal yang paling penting adalah meningkatkan
kesadaran masyarakat untuk melakukan gerakan Pemberantasan
Sarang Nyamuk (PSN). Kegiatan ini selain didukung oleh dinas
kesehatan terkait, perlu juga dilakukan bersama-sama lintas sektor
dan dikuatkan dengan peraturan daerah sehingga kegiatan PSN
dapat berjalan optimal.

Penutup

Indikator kebersihan lingkungan permukiman serta keberadaan


kontainer di Kota Cilegon menunjukkan kategori sedang sedangkan
berdasarkan ABJ sudah termasuk kategori tinggi. Wilayah ini masih
memiliki risiko tinggi terjadinya penularan DBD. Kontainer dominan
yang ditemukan dan positif larva adalah bak mandi, ember dan
dispenser (Controllable Container). Upaya pengendalian seperti PSN
dapat difokuskan terhadap kontainer-kontainer tersebut dengan
memberikan pengetahuan kepada masyarakat melalui penyuluhan
(promosi kesehatan). Selain itu dilakukan pengelolaan sampah yang
memenuhi syarat kesehatan terutama untuk kontainer yang tidak
dapat dikendalikan (Disposible Container) sehingga mengurangi
kepadatan nyamuk di Kota Cilegon.

44

Seputar Dengue dan Malaria

Daftar Pustaka
1. Kania D. Awal Tahun, Belum Ada KLB Demam Berdarah.
[Petikan wawancara dengan Direktur PPPL Kemenkes RI].
[Internet]. 2016 [disitasi: 15 Jan 2016]. Diunduh dari: http://
lifestyle.okezone.com/.
2. Dinas Kesehatan Provinsi Banten. Laporan Data Kasus DBD
per Bulan per Kabupaten/Kota di Provinsi Banten Tahun 2016
(Bulan JanuariFebruari). 2016.
3. Mulyana. Dalam Januari 10 Orang Meninggal Akibat DBD di
Banten. [Petikan wawancara dengan Kabid Pengendalian
Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Dinas Kesehatan
Provinsi Banten [Internet]. 2016 [disitasi: 21 Jan 2016].
Diunduh dari: www.antaranews.com.
4. Anonim. Di Kota Cilegon Penderita DBD Mengalami Peningkatan
dan Wilayah Perkotaan paling Banyak. [Internet]. 2015 [disitasi:
15 Mar 2016]. Diunduh dari: www.bantenprov.go.id.
5. Yuniati. Pengaruh Sanitasi Lingkungan Permukiman Terhadap
Kejadian Demam Berdarah Dengue (DBD) di Daerah Aliran
Sungai Deli Kota Medan. [Tesis]. Ilmu Kesehatan Masyarakat.
Fakultas Kesehatan Masyarakat. Universitas Sumatera Utara;
2012.
6. Astuti EP, Fuadzy H, Prasetyowati H. Pengaruh Kesehatan
Lingkungan Permukiman Terhadap Kejadian Demam Berdarah
Dengue (DBD) di Jawa Barat Tahun 2013. [Laporan Analisa
Lanjut RISKESDAS]. Loka Litbang P2B2 Ciamis. Badan
Litbangkes. Kementerian Kesehatan; 2014.
7. Focks DA, Chadee D. Pupal Survey: An Epidemiologically
Significant Surveillance Method for Aedes aegypti: An Example
Using Data from Trinidad. Am J Trop Med Hyg. 1997;56(2):159
67.
Kondisi Entomologi di Tiga Wilayah Endemis DBD di Kota Cilegon Provinsi Banten

45

8. Purnama S, Baskoro T. Maya Index dan Kepadatan Larva Aedes


aegypti Terhadap Infeksi Dengue. Makara Kesehat. 2012;Vol.
16 No.:5764.
9. Danis-Lozano R, Rodrguez MH, Hernndez-Avila M. GenderRelated Family Head Schooling and Aedes aegypti Larva
Breeding Risk in Southern Mexico. Salud Publica Mex.
2002;44(3):23742.
10. Miller J, A M-B, D G-S. Where Aedes aegypti Live in Guerrero;
Ising the Maya Index to Measure Breeding Risk. Halstead S.
G-DH, editor. Mexico: Mexico, DF: Ministry of Health, Mexico,
and Rockefeller Foundation; 1992. 311-17. (3) (9) p.
11. Service MW. Mosquito Ecology: Field Sampling Methods, Second
Edition. Mosq Ecol F Sampl Methods, Second Ed. 1993.
12. Prasetyowati H, Kusumastuti NH, Hodijah DN. Kondisi
Entomologi dan Upaya Pengendalian DBD oleh Masyarakat di
Daerah Endemis Kelurahan Baros Kota Sukabumi. Aspirator.
2014;Vol. 6 (1):2934.
13. Dhewantara PW, Dinata A. Analisis Risiko Dengue Berbasis
Maya Index pada Rumah Penderita DBD di Kota Banjar. BALABA.
2012;Vol. 2 (1):18.
14. Ipa M, Astuti EP, Prasetyowati H, Ruliansyah A, Fuadzy
H, Hakim L. Pemetaan Status Kerentanan Aedes aegypti
Terhadap Insektisida di Indonesia. [Laporan Penelitian DIPA].
Loka Litbang P2B2 Ciamis. Badan Litbangkes. Kementerian
Kesehatan RI; 2015.
15. Rokhmawanti N. Hubungan Maya Index dengan Kejadian
Demam Berdarah Dengue di Kelurahan Tegalsari Kota Tegal
[Internet]. Universitas Diponegoro; 2014. Diunduh dari:
eprints.undip.ac.id

46

Seputar Dengue dan Malaria

16. Pramestuti N, Lamsyah. Maya Indeks Aedes spp. di Kelurahan


Kutabanjarnegara Kecamatan Banjarnegara Kabupaten
Banjarnegara. J Vektor Penyakit. 2014;8 No. 1:16.
17. Wati NAP. Survei Entomologi dan Penentuan Maya Index di
Daerah Endemis Demam Berdarah Dengue di Dusun Krapyak
Kulon Desa Panggungharjo Kecamatan Sewon Bantul DIY. J Med
Respati. 2015;X (3).
18. Pribadi U. Survei Entomologi dan Perhitungan Maya
Index Nyamuk Aedes ssp. di Dusun Sorowajan Kelurahan
Banguntapan Kecamatan Banguntapan Kabupaten Bantul
[Internet]. Universitas Gajah Mada; 2015. Diunduh dari: etd.
repository.ugm.ac.id.
19. Suhermanto, Satoto TBT, Widartono BS. Spatial Analysis on
Vulnerability to Dengue Haemorragic Fever in Kota Baru
Subdistric Jambi Municipality, Jambi Province. Trop Med J.
2012;2 (1):4556.
20. Dinas Kesehatan Provinsi Banten. Profil Kesehatan Provinsi
Banten. Jadikan Desa Kita Desa Siaga Aktif . Masyarakat
Mandiri untuk Hidup Sehat. Provinsi Banten. Serang; 2011.
21. Yudhastuti R, Vidiyani A. Hubungan Kondisi Lingkungan,
Kontainer, dan Perilaku Masyarakat dengan Keberadaan Jentik
Nyamuk Aedes aegypti di Daerah Endemis Demam Berdarah
Dengue Surabaya. J Kesehat Lingkung. 2005;1(2):17082. (23).
22. Badrah S, Hidayah N. Hubungan antara Tempat Perindukan
Nyamuk Aedes aegypti dengan Kasus Demam Berdarah Dengue
di Kelurahan Penajam Kecamatan Penajam Kabupaten Penajam
Paser Utara. J Trop Pharm Chem. 2011;1(2):15360.

Kondisi Entomologi di Tiga Wilayah Endemis DBD di Kota Cilegon Provinsi Banten

47

23. Mardihusodo SJ, Satoto TBT, Garcia A, Focks D. Pupal/


Demographic and Adult Aspiration Surveys of Residential and
Public Sites in Yogyakarta, Indonesia, to Inform Development
of a Targeted Source Control Strategy for Dengue. Dengue Bull.
2011;35:14152.
24. Shinta, Sukowati S. Penggunaan Metode Survei Pupa untuk
Memprediksi Risiko Penularan Demam Berdarah Dengue
di Lima Wilayah Endemis di DKI Jakarta. Media Litbangkes.
2013;Volume 23:3140.

48

Seputar Dengue dan Malaria

Bagian

Potensi Penularan Dbd dan


Chikungunya di Provinsi Jawa Barat
Berdasarkan Kepadatan Jentik dan
Maya Index Aedes spp.
Nurul Hidayati Kusumastuti, Andri Ruliansyah, Dewi Nur Hodijah

Pendahuluan
Demam Berdarah Dengue (DBD) dan Chikungunya merupakan
penyakit tular vektor yang muncul secara cepat. Penyakit ini telah
tersebar di seluruh dunia baik daerah tropis maupun subtropis.
(1)
DBD disebabkan oleh virus Dengue,(2) sedangkan Chikungunya
disebabkan oleh virus Chikungunya.(3) Vektor dari kedua penyakit
ini adalah Aedes aegypti sebagai vektor utama dan Ae. albopictus
sebagai vektor sekunder DBD.(4) Nyamuk Ae. aegypti merupakan
nyamuk domestik yang banyak ditemukan di daerah perkotaan,
lebih banyak berada di dalam dan sekitar rumah, sedangkan Ae.
albopictus cenderung ditemukan di sekitar kebun atau semaksemak.(5)
Potensi Penularan DBD dan Chikungunya di Provinsi Jawa Barat Berdasarkan
Kepadatan Jentik dan Maya Index Aedes spp.

49

Dalam lima tahun terakhir, kasus DBD di Provinsi Jawa Barat


terus mengalami peningkatan, semua kabupaten/kota di provinsi
ini pernah melaporkan Kejadian Luar Biasa (KLB) DBD. Periode
tahun 20102014, jumlah kasus DBD di wilayah ini berfluktuasi
berturut-turut yaitu 26.661 kasus (2010); 13.971 kasus (2011);
19.742 kasus (2012); 23.118 kasus (2013); dan 18.116 kasus
(2014). Jumlah kasus meninggal karena DBD di Provinsi Jawa Barat
juga berfluktuasi yaitu 184 kasus pada tahun 2010, 59 kasus pada
tahun 2011, 167 kasus pada tahun 2012, 162 kasus pada tahun
2013 dan pada tahun 2014 sebanyak 178 kasus.(6)

Potensi penularan DBD dan Chikungunya diperkirakan


dengan indeks kepadatan jentik dan indikator Maya Index (MI).
Indeks kepadatan jentik dapat digunakan untuk mengetahui
kepadatan populasi nyamuk Aedes spp. dan luas penyebarannya
di suatu wilayah, serta mengetahui habitat potensial jentik.
Maya Index digunakan untuk mengetahui tingkat risiko tempat
perkembangbiakan jentik yang berkaitan dengan tingkat kebersihan
rumah. Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi potensi
penularan penyakit DBD dan Chikungunya berdasarkan indikator
kepadatan jentik dan Maya Index.

Penelitian dilakukan di tiga kabupaten/kota Provinsi Jawa


Barat yang merupakan wilayah endemis tinggi DBD selama 3
tahun berturut-turut yaitu Kota Bandung, Kota Sukabumi dan Kota
Tasikmalaya pada bulan Juni 2015. Jumlah rumah yang diperiksa
sebanyak 300 rumah per kabupaten/kota sehingga total sampel
berjumlah 900 rumah tangga. Dalam penelitian ini dilakukan
survei jentik dengan melihat keberadaan Tempat Penampungan
Air (TPA). Semua TPA baik dengan atau tanpa jentik Aedes spp.

50

Seputar Dengue dan Malaria

dicatat dan diklasifikasikan ke dalam dua kategori, yaitu kontainer


terkontrol (Controllable Container) dan tidak terkontrol (Disposible
Container).Kontainer terkontrol adalah kontainer dalam rumah
tangga yang dapat dimanipulasi oleh manusia untuk mencegah
perkembangbiakan jentik. Kontainer tidak terkontrol adalah
kontainer yang sudah tidak digunakan dalam rumah tangga, tetapi
ketika musim penghujan dapat menjadi tempat perkembangbiakan
nyamuk.

Kepadatan Jentik

Indeks jentik yang terdiri dari House Index (HI), Container Index
(CI), dan Breteau Index (BI). Indikator tersebut digunakan untuk
menentukan distribusi kepadatan larva, perubahan musim dan
Tempat Perkembangbiakan Potensial (TPP) jentik. Indeks jentik
berhubungan langsung dengan dinamika penularan penyakit, tetapi
kepadatan vektor merupakan pemicu dalam penularan Dengue
yang dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk umur nyamuk dan
imunitas manusia.(7)

Kepadatan nyamuk merupakan faktor risiko terjadinya


penularan penyakit tular vektor seperti DBD dan Chikungunya.
Semakin tinggi kepadatan nyamuk Aedes spp., semakin tinggi pula
risiko masyarakat untuk tertular kedua penyakit ini.(8) Kepadatan
nyamuk akan meningkat pada waktu musim hujan, dimana terdapat
genangan air bersih yang dapat menjadi tempat berkembangbiaknya
nyamuk.(9) Kepadatan jentik dihitung menggunakan rumus pada
Gambar 4.1. (10) Kepadatan populasi nyamuk (Density Figure)
dihitung dengan cara menggabungkan hasil HI, CI, BI sehingga
diperoleh kategori tingkat kepadatan jentik pada Tabel 4.1.(11)

Potensi Penularan DBD dan Chikungunya di Provinsi Jawa Barat Berdasarkan


Kepadatan Jentik dan Maya Index Aedes spp.

51

House Index (HI) =


Container Index (CI) =
Breteau Index (BI) =

jumlah rumah yang terdapat jentik dan atau pupa


jumlah rumah yang diperiksa

100%

jumlah kontainer yang terdapat jentik dan atau pupa


jumlah kontainer yang diperiksa

jumlah kontainer dengan jentik dan atau pupa


jumlah rumah yang diperiksa

100%
100%

Gambar 4.1. Rumus Perhitungan Indeks Jentik (HI, CI, BI) (10)

Tabel 4.1. Kepadatan Jentik Aedes spp. Berdasarkan Density


Figure(11)
Density Figure (DF)

(HI)

(CI)

(BI)

13

12

14

1828

1014

5059

2831

3
5
6
8

47

817

2937
3849
6076
> 77

35

59

69

1019

2127

5074

1520
3240
> 41

Keterangan:
DF = 1 (kepadatan rendah); DF = 25 (kepadatan sedang);
DF = 69 (kepadatan tinggi)

2034
3549
7599

100199
> 200

Focks (2003)(11) dan Departemen Kesehatan (2005)(10) menyata


kan bahwa suatu daerah dikatakan aman jika memiliki angka CI
10%, HI < 5%, dan BI < 50. Indeks Jentik Aedes spp. di Jawa Barat
yaitu HI sebesar 21,44%; CI 10,67%; BI 38,67% dan Angka Bebas
Jentik (ABJ) 78,56%. Nilai HI dan CI di Provinsi Jawa Barat melebihi
52

Seputar Dengue dan Malaria

batas aman dan sudah termasuk kategori sedang (DF = 4), begitupun
juga nilai BI termasuk kategori sedang (DF = 5). Selain itu nilai ABJ
masih dibawah target nasional dimana target nasional untuk ABJ
95%. Wilayah penelitian tersebut memiliki peluang besar terjadi
penularan penyakit tular vektor yaitu DBD dan Chikungunya apabila
tindakan pengendalian vektor tidak dilakukan.

Kontainer Terkontrol dan Tidak Terkontrol

Total kontainer yang berhasil diperiksa di Provinsi Jawa Barat


sebanyak 3.262 kontainer. Dimana hampir semua kontainer yang
diperiksa adalah kontainer terkontrol (99%) (Tabel 4.2). Hal
tersebut disebabkan masyarakat Provinsi Jawa Barat sebagian besar
menggunakan kontainer-kontainer seperti bak, ember, baskom
untuk menampung air dibandingkan dengan penggunaan shower
yang tidak membutuhkan jumlah kontainer lebih banyak. Berbeda
dengan penelitian Danis-Lozano, et al.12 di Meksiko menunjukkan
bahwa kontainer tidak terkontrol lebih banyak ditemukan (55,4%)
dibanding yang terkontrol.

Tabel 4.2. menunjukkan jenis kontainer terkontrol paling banyak


ditemukan adalah ember, diikuti dengan bak kemudian dispenser. Akan
tetapi, kontainer bak lebih banyak ditemukan positif jentik daripada
ember, dikarenakan ember hanya sebagai tempat penampungan air
sementara sehingga lebih sering dibersihkan. Hasil penelitian ini
didukung oleh Yuwono dalam Yotopranoto(13) bahwa dari beberapa
survei yang dilakukan di beberapa kota di Indonesia menunjukkan
tempat perkembangbiakan potensial adalah pada kontainer yang
digunakan untuk keperluan sehari-hari seperti drum, tempayan,
bak mandi, bak WC, ember, dan sejenisnya. Drum, bak mandi dan
tempayan, menurut Fock(14) termasuk jenis kontainer yang banyak
memfasilitasi perkembangan jentik Ae. aegypti menjadi dewasa.
Tampungan dispenser merupakan jenis kontainer kedua yang banyak
Potensi Penularan DBD dan Chikungunya di Provinsi Jawa Barat Berdasarkan
Kepadatan Jentik dan Maya Index Aedes spp.

53

ditemukan dan positif jentik. Hal ini menginformasikan bahwa orang


seringkali mengabaikan air yang ada dalam tampungan dispenser.
Apabila kontainer tersebut dibiarkan terisi air akan berpotensi sebagai
tempat perkembangbiakan jentik.
Tabel 4.2. Jenis Kontainer yang Ditemukan di Prov. Jabar
Tahun 2015
No.

Jenis
Kontainer

11
105
7
10

Diperiksa

Kontainer Terkontrol
1
Alas pot
2
Bak
3
Baskom
4
Botol
5
Dispenser
6
Drum
7
Ember
8
Gayung
9
Jerigen
10
Kolam
11
Kulkas
12
Pot bunga
Tempat minum
13
burung
14
Tempayan
15
Tong
16
Toples
17
Torn
Kontainer tidak
Terkontrol
1
Ban bekas
2
Kaleng bekas
54

10
3

% Positif
%
Larva
Positif
dari Total
Larva
Kontainer
10.55
97.99
28.57
1.15
19.08
33.33
1.69
0.29
0.00
0.00
27.73
27.01
17.39
1.15
3.92
20.40
33.33
0.29
25.00
0.29
0.00
0.00
5.59
2.87
60.00
0.86

Seputar Dengue dan Malaria

3231
14
608
59
2
339
23
1811
3
4
6
179
5
45

Positif
Larva
341
4
116
1
94
4
71
1
1

0.00
29.52
42.86
10.00

0.29

31

31
3
1

2.22

22.58

2.01

3
11

0.00
0.00

0.00
0.00

0.00
8.91
0.86
0.29

No.
3
4
5
6
7

Jenis
Kontainer
Tutup ember
Tutup tong
Tutup toples
Tutup torn
Wadah bekas
Total

Diperiksa

Positif
Larva

5
4
1
1
6
3262

1
4

1
1
348

% Positif
%
Larva
Positif
dari Total
Larva
Kontainer
20.00
0.29
100.00
1.15
0.00
0.00
100.00
0.29
16.67
0.29

100

Jenis kontainer tidak terkontrol paling banyak ditemukan


adalah kaleng bekas diikuti dengan wadah bekas seperti kaleng,
air minum mineral, baskom dan lain-lain. Kontainer yang relatif
sedikit ditemukan yaitu tutup tong, namun justru paling banyak
ditemukan jentik. Hasil ini berbeda dengan penelitian Danis-Lozano,
et al.(12) di Meksiko bahwa ban bekas merupakan jenis kontainer
tidak terkontrol yang paling banyak ditemukan jentik sebesar
57,65%. Begitu pula hasil penelitian di India(7) dan Costa Rica
Amerika Tengah(15), ban merupakan tempat paling efisien sebagai
perkembangbiakan Aedes spp. Tutup kontainer yang ditemukan di
lokasi penelitian merupakan tempat berkembang biak nyamuk yang
kurang diperhatikan oleh manusia. Air yang tergenang di sela-sela
tutup kontainer terkadang tidak mudah diamati sehingga terlewat
dari perhatian masyarakat.

Maya Index

Nyamuk Aedes spp. mudah beradaptasi pada lingkungan dimana


jentik dapat berkembang biak pada semua kontainer yang berisi
air. Oleh karena itu, pada penelitian ini tempat perkembangbiakan
jentik Aedes yang disurvei dilihat pada kontainer yang masih
digunakan dalam keperluan sehari-hari yang dapat dikontrol oleh
manusia dan barang yang sudah tidak terpakai.
Potensi Penularan DBD dan Chikungunya di Provinsi Jawa Barat Berdasarkan
Kepadatan Jentik dan Maya Index Aedes spp.

55

Risiko penularan penyakit DBD dan Chikungunya diperkirakan


dengan indikator Maya Index (MI). Indeks ini digunakan untuk
memperkirakan risiko tempat perkembangbiakan jentik/Breeding
Risk Indicator yang terkait dengan tingkat kebersihan rumah/Hygiene
Risk Indicator.(12) Maya Index diperoleh berdasarkan pengkategorian
Hygiene Risk Indicator (HRI) dan Breeding Risk Indicator (BRI). BRI
adalah pembagian dari jumlah kontainer terkontrol dengan rata-rata
kontainer terkontrol positif jentik. HRI adalah pembagian dari jumlah
kontainer tidak terkontrol dengan rata-rata kontainer tidak terkontrol
positif jentik.(12) Menurut Miller et al. dalam Lozano,(12) kedua indikator
ini dikelompokkan menjadi tiga kategori yaitu tinggi, sedang, rendah
berdasarkan distribusi tertil.
A. x < ( - 1,0 )

= rendah

C. x ( + 1,0 )

= tinggi

B. ( - 1,0 ) x < ( + 1,0 ) = sedang

Keterangan:
x = nilai HRI atau BRI tiap rumah;
( 1,0 ) = atas distribusi terus;
= rata-rata HRI atau BRI seluruh rumah;
= standar deviasi data HRI atau BRI seluruh rumah.

Gambar 4.2. Rumus Pengkategorian HRI dan BRI

Maya Index direpresentasikan oleh tingkat berupa risiko larval


breeding risk, maka nilai dari BRI dan HRI setiap rumah tangga dibuat
dalam matrik 3x3 (Tabel 4.3). BRI berkaitan dengan Controllable
Containers (CC) dan HRI merujuk kepada Disposable Containers (DC).
Kedua indikator tersebut (BRIdan HRI) dikategorikan ke dalam tiga
kategori: tinggi, sedang dan rendah berdasarkan distribusi tertiles.
Kategori MI tinggi adalah BRI3/HRI3, BRI3/HRI2, dan BRI2/HRI3.
56

Seputar Dengue dan Malaria

Kategori sedang adalah BRI1/HRI3, BRI2/HRI2, dan BRI3/HRI1.


Sementara, kategori rendah adalah BRI1/HRI1, BRI2/HRI1, dan
BRI1/HRI2.(12)
Tabel 4.3. Matriks 3 3 Komponen BRI dan HRI
BRI

HRI

Rendah (1)

Sedang (2)

Tinggi (3)

Rendah (1)

BRI 1/HRI 1
(rendah)

BRI 2/HRI 1
(rendah)

BRI 3/HRI 1
(sedang)

Tinggi (3)

BRI 1/HRI 3

BRI 2/HRI 3
(tinggi)

BRI 3/HRI 3
(tinggi)

Sedang (2)

BRI 1/HRI 2
(rendah)

BRI 2/HRI 2
(sedang)

BRI 3/HRI 2
(tinggi)

Tabel 4.4. Kategori BRI, HRI dan Maya Index Provinsi Jawa
Barat Tahun 2015
Kategori

BRI (%)

HRI (%)

Maya Index (%)

Rendah

0,11

0,11

Sedang
Tinggi
Total

90,22
9,67
100

98
2

100

88,78
11,11
100

Tabel 4.4. menunjukkan bahwa sebagian besar rumah memiliki


BRI kategori sedang dengan kontainer terkontrol di dalam rumah.
Begitu pula dengan kebersihan lingkungan sekitar rumah (HRI) yang
hampir semua kategori sedang, yang berarti bahwa masyarakat
kurang memperhatikan pengendalian sarang nyamuk. Hal tersebut
tercermin dari banyaknya kontainer-kontainer yang sebenarnya
bisa dikendalikan (CC) dan berada di dalam rumah positif jentik.
Banyaknya kontainer positif di dalam rumah menjadi faktor
Potensi Penularan DBD dan Chikungunya di Provinsi Jawa Barat Berdasarkan
Kepadatan Jentik dan Maya Index Aedes spp.

57

utama penularan DBD dalam rumah. Selain itu, tingkat kebersihan


lingkungan sekitar yang juga termasuk kategori sedang, sehingga
masyarakat perlu memperhatikan lingkungan sekitar terutama
pada musim penghujan. Kondisi tersebut dapat menyebabkan
genangan-genangan air pada kontainer bekas yang berada di luar
rumah.(16) Penelitian ini sejalan dengan penelitian di Bali (2012)
(17)
menunjukkan bahwa BRI dan HRI baik kasus dan kontrol pada
kategori sedang. Namun, berbeda dengan hasil penelitian di Kota
Banjar (2012)(16) yang menunjukkan bahwa BRI dalam kategori
tinggi sedangkan HRI dalam kategori rendah.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa lokasi penelitian ter


masuk dalam kategori Maya Index sedang. Hal ini menginformasikan
bahwa wilayah tersebut berisiko sebagai tempat perkembangbiakan
jentik karena didukung dengan tingkat kebersihan yang cenderung
kotor, sehingga berpotensi terjadi penularan DBD dan Chikungunya.
Penularan Dengue oleh Ae. aegypti berhubungan dengan kondisi
kebersihan yang buruk, meliputi banyaknya sampah dan kontainer
tidak terkontrol disekitar rumah yang membuat tempat per
kembangbiakan jentik meningkat di sekitar rumah.(11) Hal ini
didukung oleh penelitian di Denpasar menunjukkan ada hubungan
antara status Maya Index dengan kejadian DBD.(17) Begitu pula
dengan hasil penelitian di Kota Banjar yang memiliki Maya Index
sedang terhadap perkembangbiakan vektor yang berpotensi
terjadinya penularan infeksi virusDengue.(16)

Penutup

Provinsi Jawa Barat memiliki kepadatan jentik dan kategori Maya


Index Aedes spp. sedang yang menyebabkan risiko perkembang
biakan vektor. Disisi lain ditemukan banyak kontainer terkontrol
positif jentik seperti bak dan dispenser yang dapat menjadi tempat
58

Seputar Dengue dan Malaria

perkembangbiakan nyamuk, sehingga berpotensi terjadi penularan


DBD dan Chikungunya. Untuk itu gerakan Pemberantasan Sarang
Nyamuk (PSN) yang telah dilakukan oleh Provinsi Jawa Barat
perlu ditingkatkan dan dilaksanakan secara berkesinambungan.
Pemeriksaan jentik lebih difokuskan baik pada kontainer terkontrol
maupun kontainer tidak terkontrol yang berada di dalam dan luar
rumah. Diharapkan akan dapat menurunkan potensi penularan
DBD dan Chikungunya.

Daftar Pustaka

1. Gubler D. Dengue and Dengue Haemorrhagic Fever. Clin


Microbiol Rev. 1998;11(3):480496.
2. Dirjen PPPL. Modul Pelatihan bagi Pengelola Program
Pengendalian Penyakit DBD di Indonesia. Jakarta: Departemen
Kesehatan RI; 2007.
3. Pan American Health Organization. Chikungunya. 2014. Available
at: http://www.paho.org/hq/index.php?option=com_topics&vie
w=article&id=343&Itemid=40931. Accessed October 19, 2014.
4. Djunaedi D. Demam Berdarah. Malang: Universitas
Muhammadiyah Malang; 2006.
5. Hadinegoro S, Satari H. Demam Berdarah Dengue. Jakarta:
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia; 2005.
6. Ditjen PP dan PL. 2014. Situasi Demam Berdarah Dengue di
Indonesia. Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI.
7. Vijayakumar K, Kumar TKS, Nujum ZT, Umarul F, Kuriakose A. A Study
on Container Breeding Mosquitoes with Special Reference to Aedes
(Stegomyia) aegypti and Aedes albopictus in Thiruvananthapuram
District, India. J Vector Borne Dis. 2014:2732.
8. Wati W. Beberapa Faktor yang Berhubungan dengan Kejadian
Demam Berdarah Dengue (DBD) di Kelurahan Ploso Kecamatan
Pacitan Tahun 2009. 2009.
Potensi Penularan DBD dan Chikungunya di Provinsi Jawa Barat Berdasarkan
Kepadatan Jentik dan Maya Index Aedes spp.

59

9. Astuti D. Upaya Pemantauan Nyamuk Aedes aegypti dengan


Pemasangan Ovitrap di Desa Gonilan Kartasura Sukoharjo.
Warta. 2008;11(1):9098.
10. Depkes RI. Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah
Dengue di Indonesia. Jakarta: Dirjen Pengendalian Penyakit dan
Penyehatan Lingkungan; 2005.
11. Focks D. A Review of Entomological Sampling Methods and
Indicators for Dengue Vectors. UNICEF/UNDP/WORLD BANK/
WHO; 2003.
12. Danis-Lozano R, Rodrguez MH, Hernndez-Avila M. GenderRelated Family Head Schooling and Aedes aegypti Larval
Breeding Risk in Southern Mexico. Salud Publica Mex.
2002;44(3):237242.
13. Yotopranoto S. Dinamika Populasi Vektor pada Lokasi dengan
Kasus Demam Berdarah Dengue yang Tinggi di Kotamadya
Surabaya. Maj Kedokt Trop Indones. 1998;9:12.
14. Fock D, Cladee D. Pupal Survey an Epidemiologically Significant
Surveillance Method for Ae. aegypti: an Example Using Data
from Trinidad. AmJ Trop MedHyg. 1997;56:159167.
15. Troyo A, Caldern-Arguedas O, Fuller DO, et al. Seasonal Profiles
of Aedes aegypti (Diptera: Culicidae) Larval Habitats in an Urban
Area of Costa Rica with a History of Mosquito Control. J Vector
Ecol. 2007;33(1):7689.
16. Dhewantara, PW dan Arda Dinata. 2015. Analisis Risiko Dengue
Berbasis Maya Index pada Rumah Penderita DBD di Kota Banjar
Tahun 2012. Balaba Vol. 11. No. 01, Juni 2015: 18.
17. Purnama SG, Baskoro T. Maya Index dan Kepadatan Larva
Aedes aegypti terhadap Infeksi Dengue. Makara Kesehat.
2012;16(2):5764.

60

Seputar Dengue dan Malaria

Bagian

Indeks Entomologi Kota Banda


Aceh Sebagai Daerah Endemis
Demam Berdarah Dengue
Yulidar, Dewi Nur Hodijah

Pendahuluan
Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan penyakit infeksi virus
Dengue yang ditularkan melalui vektor yaitu nyamuk Aedes aegypti.
Indonesia merupakan negara beriklim tropis, penyakit DBD masih
menjadi masalah utama bagi kesehatan masyarakat.(1) Tahun 2004
wabah DBD menjadi bencana nasional dan dinyatakan sebagai Kejadian
Luar Biasa (KLB). Incidence Rate (IR) DBD di Indonesia berfluktuasi
dari 280/00 di tahun 2010 menjadi 27,80/00 pada tahun 2011 meningkat
menjadi 37,30/00 pada tahun 2012 dan menjadi 45,930/00 pada tahun
2013. Sedangkan berdasarkan data kasus, pada tahun 2011 penderita
DBD sebanyak 65.725 kasus menjadi 90.245 kasus pada tahun 2012
dan 86.547 kasus pada tahun 2013.(2) Provinsi Aceh yang terletak di
wilayah ujung barat Indonesia merupakan salah satu wilayah endemis
DBD. Angka kejadian DBD meningkat tajam dari 2,75 per 100.000
penduduk pada tahun 2003 menjadi 57 per 100.000 di tahun 2011.(3)
Indeks Entomologi Kota Banda Aceh Sebagai Daerah
Endemis Demam Berdarah Dengue

61

Obat untuk mengendalikan virus dan vaksin pencegah DBD


sampai saat ini belum ditemukan, dan pengobatan terhadap
penderita lebih bersifat simptomatis dan suportif. Berbagai upaya
penanggulangan telah direkomendasikan dan dilakukan oleh dinas
kesehatan terkait. Salah satu upaya memutuskan rantai penularan
DBD dengan pengendalian vektor. Kegiatan pengendalian vektor
yang sangat efektif dan efisien dilakukan sampai saat ini adalah
Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN)dengan program 3 M yaitu
(1) Menguras; (2) Menutup tempat penampungan air; serta (3)
Mengubur barang bekas yang memiliki potensi sebagai tempat
perkembangbiakan vektor.

Selain PSN dengan program 3M, Kementerian Kesehatan juga


mengenalkan program satu rumah satu Juru Pemantau Jentik
(Jumantik) untuk menurunkan angka kematian dan kesakitan
DBD.(4) Untuk program ini, Dinas Kesehatan Kotamadya Banda Aceh
belum melakukan secara maksimal, tindakan yang sudah dilakukan
adalah satu desa satu Jumantik.(3) Meskipun Kotamadya Banda Aceh
telah menerapkan program PSN dan satu desa satu Jumantik,
namun menurut data surveilans Dinas Kesehatan Provinsi Aceh
pada tahun 20122014, Kotamadya Banda Aceh masih merupakan
salah satu kota yang distribusi kasus DBD tinggi di Provinsi Aceh.(3)
Tingginya kasus DBD di suatu daerah di pengaruhi oleh
keseimbangan lingkungan baik abiotik maupun biotik. Faktor abiotik
yaitu iklim, suhu, kelembaban dan curah hujan sedangkan faktor
biotik adalah kepadatan vektor, disamping itu mobilitas penduduk
juga merupakan salah satu mekanisme yang berkontribusi pada
kejadian peningkatan kasus penyebaran virus Dengue.(5) Menurut
Yotopranoto (2010), peningkatan kasus DBD di Kota Surabaya
terjadi pada bulan JanuariMaret dimana hal ini sejalan dengan
puncak musim hujan di Surabaya yaitu pada bulan JanuariFebruari.

62

Seputar Dengue dan Malaria

Curah hujan tinggi akan meningkatkan breeding site nyamuk,


terutama di lingkungan luar rumah sehingga dapat meningkatkan
kepadatan jentik Ae. aegypti.(5)

Kepadatan larva merupakan indikator entomologi untuk


menentukan tingkat endemisitas atau tingkat risiko penularan DBD
di suatu wilayah. Indikator atau indeks entomologi kepadatan larva
mencakup nilai Container Index (CI), House Index (HI), Breteau Index
(BI) dan Angka Bebas Jentik (ABJ). Nilai-nilai indeks entomologi
tersebut digunakan untuk menentukan risiko penularan DBD di
suatu wilayah dengan menggunakan kategori Density Figure (DF)
yaitu rendah, sedang dan tinggi.(6) Penelitian ini dilakukan untuk
mendapatkan status indeks entomologi vektor DBD Kotamadya
Banda AcehTahun 2015.

Penentuan Lokasi dan Pengukuran Indeks


Entomologi

Kotamadya Banda Aceh terletak pada koordinat 05016150503616


LU dan 95016159502215 BT dengan luas wilayah 61,36 Km
pada ketinggian 0,8 mdpl. Rata-rata tingkat curah hujan mencapai
188,7 mm, rata-rata kecepatan angin adalah 5,3 knot dan suhu
udara berkisar 27,10C. Secara administratif, Kotamadya Banda
Aceh dibagi dalam 9 kecamatan, 90 desa dengan jumlah penduduk
249.499 jiwa.(3) Tiga kecamatan yang dijadikan wilayah lokasi
pengumpulan data yaitu Kecamatan Banda Raya, Kecamatan
Baiturahman dan Kecamatan Ulee Kareng.
Penelitian ini bersifat deskriptif dengan desain potong lintang
(cross sectional) yang dilakukan pada bulan Juli 2015. Unit analisis
adalah individu pradewasa nyamukAe. aegypti, unit sampling
penelitian adalah rumah penduduk yang mempunyai Tempat
Penampungan Air (TPA). Pengambilan sampel dilakukan secara
Indeks Entomologi Kota Banda Aceh Sebagai Daerah
Endemis Demam Berdarah Dengue

63

bertingkat (multistage sampling), dimana diambil 3 Puskesmas


dengan kriteria ditemukan kasus DBD tertinggi selama 3 tahun,
tiap Puskesmas diambil 1 RW/dusun sebanyak 100 rumah sehingga
total sampel berjumlah 300 rumah tangga.

Survei jentik dilakukan pada Tempat Penampungan Air (TPA)


yaitu bak mandi, drum, ember plastik dan tempat-tempat lain yang
ditemukan dan berpotensi sebagai tempat perkembangbiakan
nyamuk Ae. aegypti baik yang berada di dalam maupun di luar
rumah. Untuk menentukan kepadatan populasi nyamuk dilakukan
perhitungan Density Figure dengan kategori risiko penularan rendah
(1), sedang (25), dan tinggi (>5).(7) Untuk mendapatkan nilai DF
harus mengetahui indeks entomologi HI, CI, BI, dan Angka Bebas
Jentik (ABJ) dilakukan perhitungan dengan menggunakan rumus:(8)
jumlah rumah yang positif jentik

House Index (HI) =

Container Index (CI) =


Breteau Index (BI) =
Pupa Index (PI) =

jumlah rumah yang diperiksa

100%

jumlah kontainer yang positif jentik


jumlah kontainer yang diperiksa

jumlah kontainer yang positif jentik


jumlah rumah yang diperiksa

jumlah kontainer yang positif pupa


jumlah kontainer yang diperiksa

Angka Bebas Jentik (ABJ) =

jumlah tanpa jentik

100%

100%

100%

jumlah rumah yang diperiksa

100%

Tabel 5.1. Tingkat Kepadatan Larva Aedes spp. Berdasarkan


Indikator Density Figure (DF)
DF

(HI)

(CI)

(BI)

13

12

14

64

47

817
Seputar Dengue dan Malaria

35
69

59

1019

DF

(HI)

(CI)

(BI)

1828

1014

2034

5059

2831

7599

5
6
8
9

2937
3849
6076
> 77

1520
2127
3240
> 41

3549
5074

100199
> 200

Sumber: Service MW. Mosquito Ecology Field Sampling Methods. Chapman and Hall(7)

House Index (HI)

House Index (HI) merupakan indikator untuk memonitor tingkat


keberadaan populasi nyamuk di suatu wilayah. Indikatornya
adalah jumlah rumah yang positif ditemukan jentik atau rumah
dengan tempat perkembangbiakan potensial positif yang berisiko
terinfeksi virus Dengue.(4) Tingginya populasi jentik dalam kontainer
menandakan bahwa tingkat penularan DBD menjadi tinggi akibat
telur sudah mengandung virus.(6)

Hasil survei larva di Kotamadya Banda Aceh menunjukkan


bahwa jumlah rumah yang positif jentik masih tinggi yaitu dari
300 rumah yang diperiksa sebanyak 158 rumah diantaranya
positif jentik, dengan HI sebesar 52,67%. Menurut WHO, House
Index (HI) merupakan indikator yang paling banyak digunakan
untuk memonitor tingkat infestasi nyamuk. Namun, parameter
ini termasuk lemah dalam risiko penularan penyakit apabila tidak
menghitung TPA atau kontainer dan data rumah yang positif
dengan larva/jentik. Nilai HI menggambarkan persentase rumah
yang positif untuk perkembangbiakan vektor sehingga dapat
mencerminkan jumlah populasi yang berisiko.(9)
House Index tidak memperhitungkan jumlah kontainer yang
berpotensi sebagai tempat perkembangbiakan vektor, jika suatu
daerah HI-nya mencapai > 5%, daerah tersebut mempunyai risiko
Indeks Entomologi Kota Banda Aceh Sebagai Daerah
Endemis Demam Berdarah Dengue

65

tinggi penularan Dengue. Namun, jika HI < 5%, masih bisa dilakukan
pencegahan untuk terjadinya penularan infeksi virus Dengue.
Semakin tinggi angka HI, berarti semakin tinggi kepadatan nyamuk,
semakin tinggi pula risiko masyarakat di daerah tersebut untuk
kontak dengan nyamuk dan juga untuk terinfeksi virus Dengue.
(10)
ABJ Kotamadya Banda Aceh yaitu 47,33% masih jauh dari ABJ
yang ditargetkan secara nasional yaitu lebih dari 95%.(11)(12) Rumah
tangga yang tidak rutin membersihkan tempat penampungan
air seminggu sekali mempunyai kecenderungan menjadi tempat
perkembangbiakan nyamuk.

Container Index (CI)

Angka CI merupakan indikasi banyaknya kontainer yang positif


larva(4) dan data ini juga digunakan sebagai data untuk mengevaluasi
program pengendalian. Jumlah kontainer yang diperiksa di lokasi
penelitian adalah 860 kontainer dan 235 diantaranya positif larva.
Jenis tempat penampungan air yang ditemukan sebanyak 13 dan
yang dominan adalah bak mandi dan ember. Dari data tersebut
diperoleh angka CI Kotamadya Banda Aceh mencapai 27,33%. Jenis
dan presentasi kontainer yang positif larva dan pupa disajikan
dalam Tabel 5.2.
Tabel 5.2. Jenis Kontainer di Kotamadya Banda Aceh
Tahun 2015
Jenis Kontainer
Pot bunga

Yang Diperiksa

Yang Positif Larva

Dalam

Luar

Dalam

Luar

0,28

2,90

1,02

2,63

Bak mandi

32,27

10,14

48,22

Dispenser

20,50

2,17

21,32

Barang bekas

Lemari pendingin

66

Seputar Dengue dan Malaria

0,28

4,85

7,25

0,00

0,00

2,03

10,53

23,68
0,00

2,63

Jenis Kontainer
Drum plastik

Yang Diperiksa
Dalam

Luar

Dalam

Luar

3,88

10,14

5,08

15,79

0,14

0,00

0,00

0,00

Ember

36,01

Panci

0,55

Jerigen

0,00

Kolam ikan

Sumur

Tempat minum hewan

Drum logam

Yang Positif Larva

0,14

0,00

1,11

60,87

19,80

0,00

1,02

0,72

0,00

3,62

0,72

0,00

0,51

0,00

1,02

42,11
2,63

0,00

0,00

0,00

0,00

Di Kotamadya Banda Aceh, tempat penampungan air (TPA)


yang merupakan tempat perkembangbiakan nyamuk merupakan
hal yang juga harus diprioritaskan dalam pencegahan penularan
DBD. Tempat penampungan air yang paling banyak ditemukan di
dalam rumah yaitu ember sebanyak 36,01%, sedangkan TPA yang
dominan terdapat larva vektor DBD adalah bak mandi dari 32,27%
TPA di dalam rumah, sebanyak 48,22% diantaranya positif larva.
Masih banyaknya masyarakat Banda Aceh yang masih menggunakan
bak mandi kemungkinan karena kebiasaan masyarakat Asia
yang belum terbiasa mandi menggunakan shower dan lebih suka
menggunakan gayung.(13)

Untuk diluar rumah, kontainer yang paling banyak ditemukan


adalah ember sebanyak 60,87% dan merupakan jenis kontainer yang
paling dominan ditemukan larva, yaitu sebanyak 42,11% diantaranya
terdapat larva. Ember yang paling banyak ditemukan larva ataupun
pupa adalah ember plastik yang tidak ditutup. Menurut masyarakat,
keberadaan ember di luar rumah sebagai tempat penampungan air
untuk aktivitas kebutuhan sehari-hari di luar rumah seperti cuci kaki,
cuci kendaraan atau menyiram tanaman, hanya saja ember plastik
yang mereka gunakan tidak ditutup.
Indeks Entomologi Kota Banda Aceh Sebagai Daerah
Endemis Demam Berdarah Dengue

67

Breteau Index (BI)


Angka BI menunjukkan hubungan kontainer yang positif larva
dengan jumlah rumah yang diperiksa. Angka ini merupakan indeks
entomologi terbaik dalam proses menghitung kepadatan larva
karena mengombinasikan antara tempat penampungan air yang
positif larva dengan rumah yang diperiksa sehingga mempunyai
angka signifikan epidemologis yang lebih besar.(14) Selain itu, angka
ini dapat menetapkan tempat perkembangbiakan atau habitat yang
disenangi larva dan sekaligus mencatat jumlah serta potensi semua
macam tipe kontainer.(15)

Berdasarkan hasil analisis, perhitungan angka BI untuk


Kotamadya Banda Aceh mencapai 78,33%, menunjukkan bahwa
masih banyak ditemui rumah yang kontainer positif larva. Populasi
larva yang tinggi memungkinkan tingginya kasus transovarial
dimana telur-telur yang dihasilkan oleh nyamuk pada fase generasi
selanjutnya sudah mengandung virus Dengue.

Density Figure (DF)

Density figure (DF) merupakan parameter untuk melihat kepadatan


populasi vektor berdasarkan gabungan dari HI, CI dan BI.
Perhitungan (dalam Tabel 5.1) kepadatan larva berdasarkan standar
density figure.(7)Berdasarkan hasil analisis indeks entomologi di
Kotamadya Banda Aceh yaitu HI (52,67%) dengan DF 7, CI (27,33%)
dengan DF 6 dan BI (78,33%) dengan DF 7, maka kepadatan larva di
lokasi penelitian termasuk kategori tinggi. Kotamadya Banda Aceh
masih berpotensi tinggi dalam penularan infeksi Dengue. Tingginya
angka HI, CI dan BI terindikasi bahwa di Kotamadya Banda Aceh
masih terdapat tempat-tempat yang berpotensi menjadi tempat
perindukan potensial nyamuk Ae. aegypti sebagai vektor DBD.
68

Seputar Dengue dan Malaria

Penutup
Berdasarkan indeks entomologi yaitu House Index, Container Index
dan Breteau Index Kotamadya Banda Aceh termasuk ke dalam
kategori density figure yang tinggi yaitu 6 dan 7. Hal ini menunjukkan
bahwa Kotamadya Banda Aceh masih berpotensi tinggi dalam
penularan infeksi virus Dengue. Penelitian ini diharapkan sebagai
informasi pendukung dalam menentukan kebijakan pengendalian
vektor, terutama lebih meningkatkan program PSN 3M Plus.

Daftar Pustaka

1. Pusat Data Surveilans dan Epidemiologi Kementerian Kesehatan


Republik Indonesia. Demam Berdarah Dengue di Indonesia
Tahun 19682009. Buletin Jendela Epidemiologi. 2010 Agustus
[diakses tanggal 24 April 2016]. Diunduh dari: http://www.
depkes.go.id/downloads/publikasi/buletin/BULETIN%20DBD.
pdf.
2. Ditjen PP dan PL. 2014. Situasi Demam Berdarah Dengue di
Indonesia. Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan
Republik Indonesia. Jakarta.
3. Dinas Kesehatan Provinsi Aceh. 2012. Profil Kesehatan Provinsi
Tahun 2012. Departemen Kesehatan RI.
4. Kementerian Kesehatan RI. Pusat Informasi Kementerian
Kesehatan Republik Indonesia. Diunduh tgl: 25 Agustus 2016.
http://www.depkes.go.id/article.
5. Seran, D. & Prasetyowati, H. (2012). Transmisi Transovarial
Virus Dengue pada Telur Nyamuk Aedes aegypti (L.). Jurnal
Aspirator 4(2). Hal: 5358.
6. Kittayapong P. 2005. Malaria and Dengue Vector Biology and
Control in Vectors and Vector Borne Diseases and Department
of Biology. [disitasi: 25 April 2016]. Diunduh dari: http://www.
library.wur.nl/frontis/disease_vectors.
Indeks Entomologi Kota Banda Aceh Sebagai Daerah
Endemis Demam Berdarah Dengue

69

7. Service MW. Mosquito Ecology Field Sampling Methods.


Chapman and Hall. London. 1993.
8. World Health Organization dan Departemen Kesehatan Republik
Indonesia. 2013. Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit
Demam Dengue dan Demam Berdarah. Jakarta: World Health
Organization dan Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
9. Ditjen P2PL. 2011. Modul Pengendalian Demam Berdarah
Dengue. Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan
Republik Indonesia. Jakarta.
10. Pant CP, Self LS. Vector Ecology and Bionomics. Monograph on
Dengue/Dengue Haemorrhagic Fever. WHO Reg Publ SEARO.
1999; 22: 12138.
11. Santoso dan Yahya. 2011. Analisis Kejadian Luar Biasa (KLB)
Demam Berdarah Dengue (DBD) di Wilayah Puskesmas
Rawasari Kota Jambi Bulan Agustus 2011. JEkol Kesehatan
Des 2011;10(4).
12. Sucipto. 2011. Vektor Penyakit Tropis. Yogyakarta: Gosyen
Publishing.
13. Widjaja J. 2011. Keberadaan Kontainer Sebagai Faktor Risiko
Penularan Demam Berdarah Dengue di Kota Palu, Sulawesi
Tengah. Jurnal Aspirator. Vol.3.No.2, 8288.
14. Sambuaga JVI. Status Entomologi Vektor Demam Berdarah
Dengue di Kelurahan Perkamil Kecamatan Tikala Kota Manado
Tahun 2011. JKL 2011; 1 (1): 5461.
15. Yotopranoto, S., et al. 2010. The Fluctuation of Aedes aegypti
in Endemic Area of Dengue Hemorrhagic Fever in Surabaya
City Indonesia. Journal of Indonesian Tropical and Infectious
Disease. 1 (2).

70

Seputar Dengue dan Malaria

Bagian

Penggunaan Insektisida Rumah


Tangga di Tiga Kabupaten Kota
Endemis DBD di Provinsi Aceh
Mara Ipa, Joni Hendri

Pendahuluan
Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) di Provinsi Aceh pada
tahun 2014 cukup tinggi dan berada diatas rata-rata Insidence
Rate (IR) DBD di Indonesia.(1) Kota Banda Aceh, Kabupaten Aceh
Besar dan Kota Lhokseumawe merupakan tiga Kabupaten/Kota
terbesar penyumbang kasus DBD di Provinsi Aceh pada tahun 2014.
Insidence Rate DBD di Kota Banda Aceh sebesar 127%0, Aceh Besar
67 %0 dan Lhokseumawe 65 %0.(2) Strategi penanggulangan DBD
sampai dengan tahun 2020 masih bertumpu pada pengendalian
vektor menggunakan insektisida serta penguatan imunitas
menggunakan vaksin.(3) Dengan demikian pengendalian nyamuk
vektor DBD menggunakan insektisida kimia oleh pemerintah masih
menjadi pilihan utama dalam merespon kasus DBD di Indonesia.

Penggunaan Insektisida Rumah Tangga di Tiga Kabupaten


Kota Endemis DBD di Provinsi Aceh

71

Penggunaan insektisida dalam mengendalikan serangga seperti


nyamuk tidak hanya dimonopoli pemerintah tapi juga menjadi
pilihan masyarakat dalam menghadapi bahaya DBD, disamping
upaya Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Berdasarkan data
Riskesdas tahun 2013, proporsi tertinggi rumah tangga dalam upaya
pencegahan gigitan nyamuk DBD adalah dengan menggunakan obat
anti-nyamuk bakar (48,4%), diikuti oleh penggunaan kelambu
(25,9%), repelen (16,9%), insektisida (12,2%), dan kasa nyamuk
(8,0%).(4) Penggunaan insektisida rumah tangga menjadi pilihan
karena faktor kepraktisan dan efisiensi dari produk tersebut
dalam aplikasinya, sehingga secara masif menumbuhkan berbagai
produk insektisida rumah tangga atau anti-nyamuk seperti aerosol,
coil maupun reppelent.(5) Berdasarkan data dari Komisi Pestisida,
dibawah Kementerian Pertanian, sampai saat ini sekitar 800 merk
insektisida telah memiliki izin tetap,(6) sebagian diantaranya tentu
merupakan insektisida anti-nyamuk.

Insektisida rumah tangga telah digunakan secara global oleh


penduduk untuk mengendalikan berbagai serangga termasuk di
Provinsi Aceh. Menurut Yuliani et al. (2011), tujuan masyarakat
menggunakan insektisida adalah untuk melindungi keluarga dari
penyakit yang ditularkan oleh serangga, memenuhi rasa estetika
masyarakat serta untuk kenyamanan penghuni rumah tangga ketika
beristirahat.(7) Namun demikian, karena bersifat racun maka ketika
diaplikasikan tidak hanya beracun bagi serangga sasaran, tetapi
juga beracun bagi organisme lainnya seperti manusia dan hewan
bukan sasaran (hewan piaraan).
Dalam dosis tertentu manusia dapat keracunan jika terpapar
insektisida atau masuk secara oral. Munculnya gejala muskarinik
seperti berkeringat, pengecilan pupil, muntah-muntah, dan diare
menunjukkan gejala keracunan ringan. Keracunan berat akan

72

Seputar Dengue dan Malaria

muncul gejala nikotinik dan gangguan syaraf pusat seperti kejang


diafragma dan otot, sakit kepala, pusing, pandangan kabur, bicara
tidak jelas, ketakutan, bingung bahkan koma.(8) Sedangkan secara
kronis, insektisida juga dapat menimbulkan kelainan dan gangguan
kesehatan. Sebuah tinjauan meta analisis menyimpulkan bahwa
anak-anak yang terpapar insektisida dalam ruangan akan memiliki
risiko lebih tinggi terhadap kejadian kanker hematopoetik.(9)
Hasil tinjauan lainnya juga menginformasikan adanya hubungan
insektisida dengan leukimia pada anak.(10)
Selain bahaya bagi kesehatan, penggunaan insektisida secara
terus-menerus dan tidak terkontrol dapat menimbulkan resistensi
pada serangga termasuk vektor DBD. Saat ini, nyamuk Aedes
spp. sebagai vektor DBD di beberapa daerah di Indonesia telah
teridentifikasi resisten terhadap berbagai insektisida.(1116) Di
Provinsi Aceh diketahui bahwa nyamuk Aedes aegypti telah resisten
terhadap berbagai jenis insektisida.(17) Perilaku masyarakat yang
kurang baik dalam mengaplikasikan insektisida rumah tangga
diduga menjadi salah satu pemicu timbulnya resistensi serangga.
Wigati dan Lulus (2012), mengemukakan bahwa dari hasil
penelitian yang mereka lakukan sebagian besar responden memiliki
pengetahuan yang kurang terhadap insektisida, yang berarti belum
sepenuhnya mengerti tentang insektisida yang digunakan.(18) Hal
ini tentu akan berpengaruh pada perilaku masyarakat dalam
mengaplikasikan insektisida.
Tahun 2015 telah dilakukan penelitian deskriptif dengan
desain potong lintang (cross-sectional), yang bertujuan untuk
mendeskripsikan penggunaan insektisida rumah tangga di 3
kabupaten/kota di Provinsi Aceh yang merupakan daerah endemis
tertinggi DBD di provinsi tersebut. Hasilnya diharapkan dapat

Penggunaan Insektisida Rumah Tangga di Tiga Kabupaten


Kota Endemis DBD di Provinsi Aceh

73

bermanfaat dalam memberikan informasi pendukung mengenai


penggunaan insektisida anti-nyamuk di tingkat rumah tangga dalam
penentuan kebijakan pengendalian vektor.

Lokasi Penelitian

Aceh adalah sebuah provinsi paling barat Indonesia. Aceh


mempunyai luas wilayah sebesar 58.375.63 km2, yang terletak
antara 2060 lintang utara dan 950980 lintang selatan. Wilayah
Aceh terdiri dari 119 buah pulau, 73 sungai besar dan 35 gunung.
Ketinggian rata-rata wilayah adalah 125 meter di atas permukaan
laut. Temperatur rata-rata 250 Celsius, dengan kelembaban ratarata 85% dan curah hujan rata-rata setiap tahun berkisar 3,0
sampai 245,9 mm. Provinsi Aceh berbatasan langsung dengan Selat
Malaka di sebelah utara, Provinsi Sumatra Utara di sebelah timur
serta Samudra Hindia di sebelah barat dan selatan. Provinsi Aceh
dengan ibu kota Banda Aceh, terdiri dari 23 kabupaten/kota dan
286 kecamatan.(19)

Dari 23 kabupaten/kota yang ada di Provinsi Aceh dipilih tiga


lokasi yang merupakan endemis DBD tertinggi di provinsi Aceh yaitu
Kota Lhokseumawe, Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar
(Gambar 6.1). Pengambilan sampel dilakukan secara bertingkat
(multistage sampling), dengan tahapan sebagai berikut: (1) Diambil
sebanyak 3 kota/kabupaten dengan kriteria ditemukan kasus
DBD tertinggi selama 3 tahun berturut-turut; (2) Di setiap kota/
kabupaten terpilih diambil sebanyak 3 Puskesmas dengan kriteria
ditemukan kasus DBD tertinggi selama 3 tahun berturut-turut;
(3) Di setiap Puskesmas terpilih diambil sebanyak 1 desa dengan
kriteria ditemukan kasus DBD selama 3 tahun berturut-turut; (4) Di
setiap desa terpilih diambil sebanyak 1 dusun/RW dengan kriteria
ditemukan kasus DBD selama 3 tahun berturut-turut.
74

Seputar Dengue dan Malaria

Sumber: Peta RBI Bakosurtanal dan Data Lapangan GPS


Gambar 6.1. Lokasi Penelitian Penggunaan Insektisida Rumah Tangga
di Provinsi Aceh Tahun 2015

Unit analisis di dalam penelitian ini adalah kabupaten/kota,


dengan perhitungan besar sampel merujuk petunjuk teknis
pelaksanaan pemeriksaan jentik DBD oleh program kesehatan,
maka ditentukan jumlah rumah yang akan diperiksa sebanyak
100 rumah per RW/dusun sehingga total sampel berjumlah 900
rumah. Penentuan rumah tangga terpilih diawali dari depan
rumah kepala RW/dusun kemudian arah pergerakan tim survei
Penggunaan Insektisida Rumah Tangga di Tiga Kabupaten
Kota Endemis DBD di Provinsi Aceh

75

ditentukan dengan cara memutar pena. Rumah tangga pertama


terpilih adalah rumah terdekat sesuai arah pena, selanjutnya dipilih
rumah terdekat yang masih dalam 1 RW/dusun.

Penggunaan Insektisida Rumah Tangga


di Tiga Kabupaten Kota Endemis DBD di
Provinsi Aceh

Hasil wawancara terhadap 900 responden tentang penggunaan


insektisida rumah tangga di 3 kabupaten/kota di Provinsi Aceh
menunjukkan sebanyak 76% responden mengaku memakai
insektisida rumah tangga selama tiga tahun terakhir. Responden
yang tidak menggunakan insektisida selama tiga tahun terakhir
mengaku memakai kelambu atau raket listrik untuk menghindari
kontak dengan nyamuk. Dari persentase tersebut diketahui bahwa
sebagian besar insektisida diaplikasikan pada malam hari (> 80%),
dan teridentifikasi 14 jenis bahan aktif dengan 5 besar bahan aktif.
Persentase jenis bahan aktif terbanyak yang digunakan adalah
Transflutrin, Praletrin dan D-aletrin. Data selengkapnya dapat
dilihat pada Tabel. 6.16.2 serta Gambar 6.2.
Tabel 6.1. Distribusi Penggunaan Insektisida Rumah Tangga
di Daerah Endemis DBD Provinsi Aceh Tahun 2015
No
1

76

Kota/Kabupaten
Banda Aceh

Lhokseumawe
Aceh Besar

Seputar Dengue dan Malaria

Penggunaan Insektisida Rumah


Tangga
Ya

Tidak

237

79

63

21

241

206

80,33
68,6

59

94

19,67

31,34

Tabel 6.2. Persentase Waktu Aplikasi Insektisida Rumah


Tangga di Daerah Endemis DBD Provinsi Aceh Tahun 2015
No
1

Kota/Kabupaten
Banda Aceh

Lhokseumawe
Aceh Besar

Waktu Aplikasi (%)


Pagi

Siang

Sore

Malam

2,9

4,19

10,97

81,94

0,67

1,23

0,82

6,67
5,76

90,67
92,18

Gambar 6.2. Persentase Jenis Bahan Aktif Dominan Insektisida Rumah


Tangga yang Digunakan di Provinsi Aceh Tahun 20122015

Hasil wawancara juga memperlihatkan bahwa bahan aktif


insektisida rumah tangga tersebut terdapat dalam berbagai model
aplikasi. Di Kota Banda Aceh dan Kabupaten Aceh Besar, penggunaan
insektisida didominasi oleh insektisida yang diaplikasikan dengan
cara disemprotkan (cair/aerosol). Sedangkan di Kota Lhokseumawe
responden lebih banyak yang menggunakan insektisida rumah

Penggunaan Insektisida Rumah Tangga di Tiga Kabupaten


Kota Endemis DBD di Provinsi Aceh

77

tangga yang dibakar (koil). Diketahui pula bahwa sebagaian besar


responden di ketiga wilayah penelitian mengaplikasikan insektisida
rumah tangga setiap hari (Tabel. 6.36.4).
Tabel 6.3. Persentase Aplikasi Insektisida Rumah Tangga di
Daerah Endemis DBD di Provinsi Aceh Tahun 2015
Aplikasi
Insektisida
Bakar
Semprot
Elektrik
Oles/Usap

Banda Aceh

Lhokseumawe

Aceh Besar

35,52
40,69
20,34
3,45

41,98
39,81
12,96
5,25

32,08
49,58
16,67
1,67

Banda Aceh

Lhokseumawe

Aceh Besar

16,38%
2,73%
13,99%
4,10%
2,05%
1,02%
59,73%

17,59%
4,63%
11,42%
10,19%
1,85%
1,54%
52,78%

25,42%
1,67%
10,83%
11,67%
2,50%
1,67%
46,25%

Tabel 6.4. Persentase Frekuensi Aplikasi Insektisida Rumah


Tangga di Daerah Endemis DBD di Provinsi Aceh Tahun 2015
Frekuensi per
Minggu
1 Kali
2 Kali
3 Kali
4 Kali
5 Kali
6 Kali
7 Kali

Dari penelitian diketahui bahwa sebagian besar rumah tangga


menggunakan insektisida dalam menanggulangi kontak nyamuk
dengan manusia, dan sekitar 25% sisanya mengaku tidak pernah
menggunakan. Sebagian dari mereka mengaku hanya menggunakan
kelambu tanpa insektisida, kasa nyamuk dan raket listrik. Sebagian
lagi ada yang benar-benar tidak pernah menggunakan dan ada pula
78

Seputar Dengue dan Malaria

yang pernah menggunakan namun lebih dari 4 tahun yang lalu


sehingga termasuk pada kategori tidak pernah menggunakan. Hal
ini berkenaan dengan pembatasan waktu penggunaan insektisida
yakni hanya pada kurun waktu tahun 20122015 saja.

Hasil serupa juga ditunjukkan dalam penelitian yang dilakukan


oleh Wigati dan Lulus(18), Sunaryo et al.(20) serta Kusumastuti(21)
pada penelitian di provinsi berbeda, dimana sebagian besar
penduduk yang disurvei menggunakan insektisida rumah tangga
dalam mencegah gigitan nyamuk termasuk nyamuk DBD. Hal ini
menunjukkan bahwa anti-nyamuk berbahan aktif insektisida kimia
masih menjadi alternatif yang disukai masyarakat. Sedangkan
sebagian masyarakat yang tidak menggunakan insektisida
mengemukakan beberapa alasan diantaranya karena tidak merasa
banyak nyamuk di rumahnya, merasa tidak nyaman dengan
insektisida dan alergi.(18)

Insektisida diaplikasikan sepanjang waktu oleh sebagian


besar rumah tangga di 3 lokasi penelitian baik pagi, siang maupun
sepanjang malam dengan frekuensi yang berbeda. Penggunaan
malam hari mendominasi sebagian besar dari insektisida yang
diaplikasikan. Hal ini diduga karena kebanyakan masyarakat
membutuhkan insektisida rumah tangga menjelang tidur. Wigati
dan Lulus, (2012) juga memperoleh hasil yang sama dengan
penelitian ini dimana penggunaan insektisida rumah tangga oleh
masyarakat sebagian besar pada malam hari menjelang tidur.(18)

Pemakaian insektisida sepanjang waktu mengisyaratkan


adanya penggunaan yang tinggi yang disebabkan oleh kekhawatiran
masyarakat akan penyakit yang ditularkan diantaranya oleh
nyamuk.(7) Walaupun mengetahui efek samping yang tidak baik
dari insektisida, namun penggunaan insektisida yang intensif di
rumah tangga telah menjadi sebuah kebutuhan untuk memperoleh
Penggunaan Insektisida Rumah Tangga di Tiga Kabupaten
Kota Endemis DBD di Provinsi Aceh

79

rasa aman dari kekhawatiran atas serangan penyakit tersebut.(7)


Informasi mengenai bahaya DBD tentu saja bukan hal yang baru di
masyarakat termasuk di Aceh, terlebih ke-3 kabupaten/kota yang
menjadi lokasi penelitian merupakan daerah endemis DBD dengan
kasus tertinggi di Provinsi Aceh pada tahun 2014.

Berdasarkan jenisnya, dari 14 bahan aktif yang ditemukan 5


besar terbanyak digunakan termasuk ke dalam golongan Piretroid
dan Karbamat. Kedua jenis insektisida ini memiliki cara kerja
yang berbeda dalam melumpuhkan serangga seperti nyamuk.
Piretroid bekerja melalui gangguan sodium channel di sel syaraf
(neuron) sehingga menghasilkan efek kejut (kelumpuhan otot),(22)
sedangkan Karbamat bekerja dengan menghambat munculnya
asetilkolinesterase sehingga fungsi neurotransmiter pada sistem
syaraf terganggu.(23) Saat ini, berbagai merk insektisida rumah
tangga khususnya anti-nyamuk memiliki formulasi dengan bahan
aktif yang didominasi golongan Piretroid sintetis. Penelitian
di lokasi berbeda juga menunjukkan ditemukannya dominasi
bahan aktif insektisida dari golongan Piretroid.(7)(19)(24) Insektisida
golongan Piretroid memiliki racun yang lebih kuat dengan partikel
yang tidak mudah turun namun dirancang secara sinergis dapat
meningkatkan potensi kemampuan tubuh dalam menetralkan
racun, memiliki target serangga yang luas, serta sebagian besar
memiliki toksisitas akut lebih rendah dibanding golongan lainnya.(25)

Berdasarkan klasifikasi toksisitas insektisida menurut WHO,


semua insektisida yang ditemukan merupakan insektisida kelas
II, III dan U. Insektisida kelas II merupakan insektisida kategori
berbahaya, insektisida kelas III merupakan insektisida kategori
cukup berbahaya, sedangkan kelas U merupakan insektisida yang
diduga tidak menimbulkan keracunan akut.(26) Namun demikian jika

80

Seputar Dengue dan Malaria

merujuk pada PERMENTAN Nomor 39/Permentan/SR.330/7/2015,


semua bahan aktif yang ditemukan bukan termasuk bahan aktif
yang dilarang oleh pemerintah sebagai insektisida rumah tangga.
Rata-rata frekuensi penggunaan insektisida rumah tangga
menunjukkan bahwa masyarakat paling sedikit menggunakan
insektisida sekali sehari dalam seminggu. Bahkan sebagian besar
dari masyarakat di tiga kabupaten/kota endemis DBD di Provinsi
Aceh menggunakannya setiap hari. Penggunaan insektisida dalam
jangka lama akan memberikan dampak terjadinya resistensi
vektor dan pencemaran lingkungan. Resistensi adalah kemampuan
populasi vektor untuk bertahan hidup terhadap suatu dosis
insektisida yang dalam keadaan normal dapat membunuh spesies
vektor tersebut. Jenis resistensi ini dapat berupa resistensi tunggal,
resistensi ganda (multiple) dan resistensi silang (cross resistence).
(27)
Penelitian Georghio dalam Ahmad et al. (28) menjelaskan
penggunaan insektisida yang terus-menerus selama 220 tahun
dapat menimbulkan resistensi terhadap serangga sasaran.

Penutup

Masyarakat di Kota Lhokseumawe, Kota Banda Aceh dan Kabupaten


Aceh Besar Provinsi Aceh masih menggunakan insektisida rumah
tangga sebanyak 76% dari total 900 rumah tangga; 84,19%
insektisida diaplikasikan malam hari, dan teridentifikasi 14 jenis
bahan aktif. Sebagian besar jenis bahan aktif yang digunakan yaitu
Transflutrin, Praletrin dan D-aletrin. Penelitian ini diharapkan
sebagai informasi pendukung tentang penggunaan insektisida
anti-nyamuk yang ada di masyarakat dan dapat digunakan oleh
pemegang program dalam menentukan kebijakan pengendalian
vektor.

Penggunaan Insektisida Rumah Tangga di Tiga Kabupaten


Kota Endemis DBD di Provinsi Aceh

81

Daftar Pustaka
1. Kementerian Kesehatan RI. Profil Kesehatan Indonesia Tahun
2014. Yudianto, Budijanto D, Hardana B, Soenardi T, editors.
Jakarta: Kementerian Kesehatan RI; 2015.
2. Anonim. Data Dasar Laporan Kasus Demam Berdarah Dengue
Provinsi Aceh Tahun 2014. Banda Aceh; 2015.

3. WHO. Global Strategy for Dengue Prevention and Control


20122020. Geneva, Switzerland: WHO Press; 2012. 134 p.

4. Badan Litbangkes. Riset Kesehatan Dasar 2013. Jakarta: Badan


Litbangkes, Kemenkes RI; 2013. 1268 p.
5. Dhewantara PW. Should The Goverment Ban The Use of
Insecticide in Household Level to Eradicate Mosquitoes?.
INSIDE. 2015;X(2):2527.

6. Anonim. Konsep Pengaturan dan Rancangan Pengelolaan


Pestisida di Indonesia. [Internet]. 2016 [disitasi tanggal
1 Februari 2016]. Tersedia di: http://indonesia.go.id/en/
penjelasan-umum/13381-konsep-pengaturan.

7. Yuliani TS, Triwidodo H, Mudikdjo K, Panjaitan NK, Manuwoto S.


Pestisida Rumah Tangga untuk Pengendalian Hama Pemukiman
pada Rumah Tangga. JPSL. 2011;1(2):7383.
8. Ditjen PP dan PL. Pedoman Penggunaan Insektisida (Pestisida)
dalam Pengendalian Vektor. Jakarta: Kementerian Kesehatan
RI; 2012. 1126 p.

9. Chen M, Chang CH, Tao L, Lu C. Residential Exposure to Pesticide


During Childhood and Childhood Cancers: A Meta-analysis.
Pediatrics. 2015;136(4):719729.
10. Turner MC, Wigle DT, Krewski D. Residential Pesticides and
Childhood Leukemia: A Systematic Review and Meta-analysis.
Environ Health Perspect. 2010;118(1):3341.
11. Sinta, Sukowati S, Fauziyah A. Kerentanan Nyamuk Aedes
aegypti di Daerah Khusus Ibukota dan Bogor Terhadap
82

Seputar Dengue dan Malaria

Insektisida malathion dan lamdacyhalothrin. J Ekol Kesehat.


2008;7(1):722731.

12. Sunaryo, Ikawati B, Rahmawati, Widiastuti D. Status Resistensi


Vektor Demam Berdarah Dengue Aedes aegypti Terhadap
Malathion 0,8%, Permethrin 0,25% di Provinsi Jawa Tengah. J
Ekol Kesehat. 2014;13(2):146152.

13. Lestari AHY. Karakteristik Tempat Perindukan dan


Status Resistensi Larva Aedes spp. Terhadap Insektisida
Organophosphat di Daerah Demam Berdarah Dengue di
Kecamatan Banguntapan, Bantul, Daerah Istimewa Jogjakarta.
[Tesis].Universitas Gadjah Mada; 2014.

14. Ambarita LP, Taviv Y, Budiyanto A, Sitorus H, Pahlepi RIF. Tingkat


Kerentanan Aedes aegypti (Linn.) Terhadap Malation di Provinsi
Sumatera Selatan. Buletin Penelit Kesehat. 2015;43(2):97104.

15. Ikawati B, Sunaryo, Widiastuti D. Peta Status Kerentanan


Aedes aegypti (Linn.) Terhadap Insektisida Cypermethrin dan
Malathion di Jawa Tengah. Aspirator. 2015;7(1):2328.

16. Merty DK, Rusmartini T, Purbaningsih W. Resistensi Malathion


0,8% dan Temephos 1% pada Nyamuk Aedes aegypti Dewasa
dan Larva di Kecamatan Buah Batu Kota Bandung. Prosiding
Penelitian Sivitas Akademika Unisba [Internet]. Bandung; 2015.
p. 14953. Tersedia di: http://repository.unhas.ac.id.
17. Ipa M, TIM D. Pemetaan Status Kerentanan Aedes aegypti
Terhadap Insektisida di Indonesia tahun 2015. Pangandaran;
2015.

18. Wigati RA, Susanti L. Hubungan Karakteristik, Pengetahuan


dan Sikap, dengan Perilaku Masyarakat dalam Penggunaan
Anti-nyamuk di Kelurahan Kutowinangun. Buletin Penelitian
Kesehatan. 2012;40(3):130141.

19. BPS Provinsi Aceh. Aceh dalam Angka. Badan Pusat Statistik
Provinsi Aceh. Banda Aceh. 2015
Penggunaan Insektisida Rumah Tangga di Tiga Kabupaten
Kota Endemis DBD di Provinsi Aceh

83

20. Sunaryo, Astuti P, Widiastuti D. Gambaran Pemakaian Insektisida


Rumah Tangga di Daerah Endemis DBD Kabupaten Grobogan
Tahun 2013. Balaba. 2015;11(01):914.

21. Kusumastuti NH. Penggunaan Insektisida Rumah Tangga


Anti-nyamuk di Desa Pangandaran, Kabupaten Pangandaran.
Widyariset. 2014;17(3):417424.

22. Davies TGE, Field LM, Usherwood PNR, Williamson MS. DDT,
Pyrethrins, Pyrethroids and Insect Sodium Channels. IUBMB
Life. 2007;59(3):15162.

23. Brown AE. Pesticide Information Leaflet No. 43: Mode of


Action of Insecticide and Related Pest Control Chemichals for
Production Agriculture, Ornamentals, and Turf. [Internet].
[online]. 2013 [disitasi tangga 30 Januari 2016]. Tersedia di:
http;//pesticide.umd/products/.

24. Joharina AS, Alfiah S. Analisis Deskriftif Insektisida Rumah


Tangga yang Beredar di Masyarakat. Vektora. 2012;IV(1):23
32.
25. Thatheyus A. J, Gnana Selvam AD. Synthetic Pyrethroids: Toxicity
and Biodegradation. Appl Ecol Environ Sci. 2013;1(3):3336.

26. WHO. The WHO Recommended Clasification of Pesticides by


Hazard and Guideline to Classification 2009. Geneva: WHO
Press; 2009. 178 p.

27. Georghiou GP, Taylor CE. Factors Influencing The Evolution


of Resistance. Pesticide Resistance: Strategies and Tactics for
Management. Washington DC: National Academy Press; 1986.
p. 15769.

28. Ahmad I, Astari S, Rahayu R, Hariani N. Status Kerentanan Aedes


aegypti (Diptera: Culicidae) pada Tahun 20062007 Terhadap
Malathion di Bandung, Jakarta, Surabaya, Palembang dan Palu.
Biosfera. 2009;26(2):8289.

84

Seputar Dengue dan Malaria

Bagian

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak


Air Daun Ruku-Ruku (Ocimum
sanctum Linn) Terhadap Nyamuk
Aedes spp.
Yuneu Yuliasih

Pendahuluan
Nyamuk Aedes aegypti dan Ae. albopictus merupakan salah satu
jenis nyamuk yang menjadi vektor beberapa penyakit menular yaitu
Demam Berdarah Dengue (DBD), Chikungunya dan saat ini sedang
muncul adalah sebagai pembawa virus Zika. Beberapa wilayah di
Indonesia telah melaporkan terjadinya Kejadian Luar Biasa (KLB)
DBD dan Chikungunya. Zika merupakan virus yang ditularkan oleh
nyamuk yang sama dengan vektor DBD dan Chikungunya, pertama
kali dilaporkan KLB di wilayah luar Indonesia sebelum tahun 2015
yaitu di Afrika, Asia Tenggara dan Kepulauan Pasifik. Pan America
Health Organization (PAHO) pada bulan Mei, 2015 menyampaikan
bahwa virus Zika pertama kali dikonfirmasi di Brazil.(1)
Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku
(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

85

Di Indonesia, selama tahun 2014 terdapat 7 kabupaten/kota


dari 5 provinsi yang telah melaporkan terjadinya KLB DBD yaitu
di Kabupaten Dumai (Provinsi Riau), Kabupaten Belitung dan
Bangka Barat (Provinsi Bangka Belitung), Kabupaten Karimun
(Provinsi Kepulauan Riau), Kabupaten Sintang dan Ketapang
(Provinsi Kalimantan Barat) serta Kabupaten Morowali (Provinsi
Sulawesi Tengah). Begitupula dengan Chikungunya, selama tahun
2014 terdapat 8 kabupaten/kota yang melaporkan KLB penyakit
ini yaitu Kabupaten Tulungangung, Ngawi dan Pamekasan (Provinsi
Jawa Timur), Kabupaten Tapanuli Selatan (Provinsi Sumatra Utara),
Kabupaten Banggai (Provinsi Sulawesi Selatan), Kabupaten Bolaang
Mongondow, Kabupaten Bolaang Mongondow Timur, Kotamobagu
(Provinsi Sulawesi Utara).(2)
Transmisi penularan penyakit DBD, Chikungunya dan Zika
dipengaruhi oleh beberapa faktor dan salah satunya adalah
kepadatan populasi nyamuk Ae. aegypti dan Ae. albopictus. Upaya
penanggulangan penyakit tersebut dapat dilakukan dengan
pengendalian vektor nyamuk dan pencegahan yaitu mengurangi
frekuensi kontak atau memutus kontak antara manusia dengan
nyamuk vektor. Menurut salah satu penelitian yang menyatakan
bahwa cara mengurangi kontak dengan nyamuk yang paling baik
adalah dengan pemakaian anti-nyamuk dan memakai pakaian
tertutup yang dapat melindungi dari nyamuk.(3) Di dunia termasuk
Indonesia telah beredar losion anti-nyamuk yang mengandung DEET
(Diethyl toluamide) 1015%, senyawa ini termasuk kimia sintetis
yang dapat digunakan untuk menghindari nyamuk. (4) Namun,
penggunaan yang terlalu sering dan dosis yang berlebihan akan
menimbulkan dampak bagi kesehatan manusia. Namun beberapa

86

Seputar Dengue dan Malaria

penelitian melaporkan bahwa pemakaian DEET menyebabkan


keracunan dari yang ringan seperti ultikaria, pada kulit, sampai
yang paling parah seperti ensefalopati.(5)(6)

Penggunaan bahan alami sebagai salah satu pengendalian yang


aman terhadap kesehatan dan ramah lingkungan menjadi pilihan
bagi masyarakat. Repelen alamiah adalah dengan memanfaatkan
tanaman sebagai biopestisida. Daya tolak terhadap nyamuk pada
umumnya diperoleh dari bau menyengat yang berasal dari senyawa
minyak atsiri.(7) Beberapa jenis tanaman yang ada di Indonesia
berpotensi sebagai anti/pengusir nyamuk, seperti Serai wangi,
Geranium, Kayu putih, Kayu manis, Rosemary, Selasih, Bawang putih
dan lainnya. Satu diantara ribuan jenis tanaman yang berpotensi
sebagai pengusir nyamuk adalah selasih (Ocimum spp.).(8)Ocimum
sanctum atau lebih dikenal dengan nama ruku-ruku mudah tumbuh
di daerah tropis seperti Indonesia. Tanaman ini mempunyai manfaat
sebagai obat tradisional untuk beberapa penyakit seperti Bronchitis,
Malaria, Diare, Disentri, Penyakit Kulit, Gigitan Serangga dll.(9)
Beberapa penelitian sebelumnya melaporkan bahwa
tanaman dengan genus yang sama dengan ruku-ruku (O. sanctum)
mempunyai potensi sebagai repelan terhadap serangga hama
maupun sebagai bioinsektisida. Penelitian terhadap minyak atsiri
selasih (Ocimum gratisimum dan O. bassilicum) mempunyai ratarata daya tolak terhadap nyamuk Ae. Aegypti sebesar 79,7% dan
22,9% dengan konsentrasi 20% selama 1 jam.(7) Penelitian Baskoro
et al. (2006) juga melaporkan bahwa O. bassilicum 50% mampu
mengusir nyamuk dengan daya proteksi 99,63%, sedangkan
menurut Trijayanti (2015) perasan daun O. bassilicum mampu
mengusir nyamuk selama 1 jam dengan konsentrasi > 25%.(10)

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku


(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

87

Kandungan minyak atsiri (essential oil/volatile oil) pada


tanaman yang berfungsi sebagai repelen mempunyai bau yang
menyengat dan tidak disukai oleh serangga termasuk nyamuk.
Tanaman ini mengandung senyawa kimia antara lain Eugenol, Metil
eugenol, Geraniol dan Linalool.(11) Minyak atsiri O. gratissimum
mengandung senyawa kimia Eugenol 37,35%, Thymol 9,67% dan
Cyneol 21,14% sedangkan O. bassilicum lebih dominan Eugenol
46%, sehingga efektif digunakan sebagai repelen.(7)Ocimum sanctum
Linn atau yang lebih dikenal juga dengan sebutan O. Tenuiflorum
juga menghasilkan minyak atsiri dan mempunyai kandungan kimia
seperti Eugenol, Urosolic acid, Carvacrol, Linalool, Limatrol dan
Methyl carvicol.(9) Tanaman ini diduga dapat digunakan sebagai
salah satu alternatif repelen terhadap nyamuk, selain itu tanaman
ini banyak dijumpai di lahan permukiman penduduk sehingga
lebih mudah, murah dan sebagai salah satu pemanfaatan budidaya
ruku-ruku yang ada di masyarakat. Tujuan dari penelitian ini yaitu
mengetahui daya proteksi ekstra air daun O. sanctum terhadap
nyamuk Ae. aegypti dan Ae. albopictus.
Jenis penelitian ini adalah eksperimen dengan menggunakan
Rancangan Acak Lengkap (RAL). Pengujiannya dilakukan di
laboratorium Entomologi Loka Litbang P2B2 Ciamis. Bahan uji
tanaman yang digunakan pada penelitian ini yaitu daun rukuruku(O. sanctum)yang diperoleh dari koleksi Loka Litbang P2B2
Ciamis. Serangga uji yang digunakan adalah nyamuk betina dewasa
Ae. aegypti dan Ae. albopictus yang berumur 35 hari. Kandang uji
disiapkan sebanyak 12 kandang dengan ukuran 30 x 30 x 40 cm.
Masing-masing kandang dimasukan nyamuk betina sebanyak 25
ekor, sehingga untuk uji ini dibutuhkan 150 ekor nyamuk betina
Ae. aegypti dan 150 ekor Ae. albopictus.

88

Seputar Dengue dan Malaria

Setiap perlakuan diuji dengan mengoleskan ektrak air daun


ruku-ruku sebanyak 0,1 ml pada salah satu lengan, sedangkan
lengan yang lain sebagai kontrol (tanpa perlakuan). Secara
bergiliran lengan dimasukkan ke dalam kurungan yang telah berisi
nyamuk sebanyak 25 ekor. Jumlah nyamuk yang hinggap dihitung
setiap kali usikan. Jumlah gigitan dihitung pada awal waktu setiap
jam dengan sepuluh kali usikan dengan interval 10 detik.(7) Daya
proteksi antarkonsentrasi dilakukan uji ANOVA untuk mengetahui
ada tidaknya perbedaan rata-rata daya proteksi pada berbagai
kelompok konsentrasi ekstrak ruku-ruku dan uji Probit. Pengujian
dilakukan setiap jam selama 6 jam.
Masing-masing perlakuan dihitung daya proteksinya, dengan
rumus sebagai berikut:(12)
Daya Proteksi =

nyamuk hinggap pada kontrol pada perlakuan


nyamuk pada kontrol

100%

Ocimum sanctum Sebagai Pestisida Nabati


Ruku-ruku memiliki nama ilmiah Ocimum sanctum L. Tanaman ini
mempunyai nama daerah yang berbeda-beda. Di Minang tanaman
ini dikenal dengan sebutan ruku-ruku atau ruruku, di Maluku
dikenal dengan sebutan ruku-ruku hutan, di Sunda dikenal dengan
sebutan lampes, di Madura dikenal dengan nama kemanghi, di Bali
dikenal dengan uku-uku, dan di Yogyakarta dikenal dengan nama
ruku-ruku.(13)

Tanaman O. sanctum L. merupakan tanaman semak dengan


tinggi 80,58 cm. Batang berkayu, beralur, bercabang, berbulu dan
hijau. Daun berwarna hijau, tunggal, bulat telur, ujung runcing,

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku


(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

89

pangkal tumpul, tepinya bergerigi, pertulangan menyirip, panjang


3,82 cm, lebar 2,16 cm dengan tangkai yang panjangnya kurang
lebih 1,36 cm.(14) Tanaman ini hidup liar di tempat kering yang
mendapat sinar matahari, di pinggir jalan, di padang rumput, dan
ada juga yang ditanam pada dataran rendah sampai 500 m di atas
permukaan air laut.(15) Daun Ocimum sanctum L. mengandung
minyak atsiri, saponin, flavonoida dan tanin. Bijinya mengandung
saponin, flavonoida dan polifenol. Komponen utama dari minyak
atsiri dari daun O. sanctum L. adalah eugenol, chavicol, linalool dan
cineole.(16)

Sumber: Dokumentasi Pribadi

Gambar 7.1. Ruku-Ruku (O. sanctum)

90

Seputar Dengue dan Malaria

Pembuatan ekstrak air daun ruku-ruku menggunakan metode


maserasi (perendaman), yaitu daun ruku-ruku sebanyak 112 gram
dibersihkan dengan air, merajang halus, menimbang berat basah
daun ruku-ruku, dikering-anginkan dengan menggunakan oven
dengan suhu 180oC selama 60 menit.(17) Penentuan kadar air daun
ruku-ruku diperoleh setelah mengetahui berat daun sebelum dioven (awal) dan setelah di-oven (akhir) dengan menggunakan
rumus:
Kadar air =

berat daun awal berat daun akhir


berat daun awal

100%

Daun yang telah dikeringkan kemudian diblender untuk


memperoleh serbuk daun ruku-ruku, serbuk tersebut ditambahkan
aquades dengan perbandingan 1 : 5 dan direbus selama 30 menit.
Rebusan daun yang telah siap disaring untuk memisahkan antara
ampas serbuk dengan air endapan dan didiamkan selama 30 menit.
Proses maserasi daun ruku-ruku didiamkan selama 1 x 24 jam,
dan diperoleh ekstrak pekat daun ruku-ruku (konsentrasi 100%)
dengan cara disaring dan filtratnya diuapkan. Uji ekstrak air daun
ruku-ruku sebagai repelen dilakukan dengan 6 konsentrasi yaitu
0%, 10%, 20%, 30%, 40%, 50%.

Hasil maserasi daun ruku-ruku berwarna hijau gelap dan tidak


menimbulkan efek iritasi pada kulit, namun warna hijau ekstrak
tetap menempel di lengan tangan uji dan hilang setelah dibersihkan
dengan air. Aroma atsiri daun ruku-ruku masih tercium pada larutan
ekstrak ini namun aromanya sedikit berbeda dibandingkan dengan

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku


(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

91

aroma daun ruku-ruku segar. Berat daun ruku-ruku sebelum dioven sebanyak 112 gram dan setelah di-oven menjadi 15 gram
sehingga kadar air daun ruku-ruku adalah 86,6%.

Suhu, Kelembaban, Umur Nyamuk, Jumlah


Nyamuk

Rata-rata suhu ruangan untuk seluruh perlakuan adalah sebesar


27oC. Suhu tersebut termasuk suhu yang ideal bagi kehidupan
nyamuk Aedes. Suhu optimum yang baik bagi spesies nyamuk agar
dapat hidup normal adalah antara 2530oC.(18) Sementara rata-rata
kelembaban relatif udara untuk seluruh perlakuan adalah sebesar
76%. Kelembaban relatif udara yang ideal bagi pertumbuhan dan
kehidupan nyamuk adalah antara 7080%.(19)
Tabel 7.1.
Hasil Pengukuran Suhu dan Kelembaban Ruangan Uji

Konsentrasi Perlakuan

Suhu (oC)

Kelembaban (%)

10%

26,75

76,25

40%

26,72

76,47

20%

30%

50%

Rata-rata

26,67

26,82

26,80
26,75

76,45

76,63

76,23
76,40

Umur nyamuk merupakan faktor yang sangat berpengaruh


terhadap daya tahan nyamuk terhadap pajanan senyawa kimia. Oleh
karena itu pemilihan kisaran umur nyamuk adalah kegiatan yang

92

Seputar Dengue dan Malaria

penting dalam penelitian. Kisaran umur nyamuk yang digunakan


dalam penelitian ini adalah rentang usia antara 35 hari. Rentang
usia tersebut merupakan rentang umur terbaik dari nyamuk.
Pada umur dibawah dua hari, keadaan fisik nyamuk masih lemah
sehingga akan mempermudah terjadinya kematian pada nyamuk,
sementara pada umur diatas lima hari adanya penurunan ketahanan
nyamuk.(20)

Jumlah nyamuk yang digunakan dalam uji repelensi ber


hubungan dengan keakuratan data hasil penelitian, serta dengan
tingkat persaingan antarnyamuk. Jumlah nyamuk dalam sampel
yang terlalu sedikit atau terlalu besar akan menghasilkan risiko
terjadinya bias data hasil penelitian. Untuk menghindari risiko
terjadinya hal-hal tersebut maka jumlah nyamuk dalam setiap
perlakuan mengacu pada jumlah standar yang digunakan dalam
penelitian repelensi yaitu sebanyak 25 ekor.(21)

Daya Proteksi Berbagai Konsentrasi


Ekstrak Ruku-Ruku Terhadap Nyamuk
Ae. aegypti dan Ae. albopictus

Sesuai dengan hasil perhitungan pada Tabel 7.2. menunjukkan


bahwa ekstrak daun ruku-ruku (O. sanctum) memiliki rata-rata daya
proteksi terhadap serangan nyamuk Ae.aegypti yang terbaik dapat
mencapai 95% yaitu pada 1 jam setelah aplikasi pada konsentrasi
tertinggi 50%. Sedangkan pada konsentrasi terendah 10% daya
proteksi mencapai 32% pada jam yang sama.

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku


(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

93

Tabel 7.2. Rata-Rata Daya Proteksi Berbagai Konsentrasi


Ekstrak Ruku-Ruku Terhadap Nyamuk Ae. aegypti
Daya Proteksi Ekstrak Ruku-Ruku
terhadap Ae. aegypti (%)

Konsentrasi

Rerata

1 jam 2 jam 3 jam 4 jam 5 jam 6 jam


10%

32

41

35

41

37

27

35,5

40%

93

88

76

69

51

48

70,8

20%
30%
50%

57
81
95

58
57
85

45
41
77

33
33
61

25

24

31

25

59

52

40,3
44,7
71,5

Tabel 7.3 menunjukkan bahwa ekstrak daun ruku-ruku (O.


sanctum) memiliki rata-rata daya proteksi terhadap serangan
nyamuk Ae. albopictus mencapai 97% yaitu pada 1 jam setelah
aplikasi pada konsentrasi tertinggi 50%. Sedangkan pada konsentrasi
terendah 10% daya proteksi mencapai 43% pada jam yang sama.
Tabel 7.3. Rata-Rata Daya Proteksi Berbagai Konsentrasi
Ekstrak Ruku-Ruku Terhadap Nyamuk Ae. albopictus

Konsentrasi

Daya Proteksi Ekstrak Ruku-Ruku


Terhadap Ae. albopictus (%)

Rerata

1 jam 2 jam 3 jam 4 jam 5 jam 6 jam


10%

43

49

34

41

17

13

32,8

40%

92

86

73

66

58

53

70,8

20%
30%
50%

94

87
86
97

63
68
95

Seputar Dengue dan Malaria

67
54
83

60
52
70

30
40
61

24
25
52

40,3
44,7
76,3

Dari seluruh hasil pengamatan selama 6 jam menunjukkan


bahwa daun ruku-ruku bersifat menolak terhadap nyamuk Ae.
aegypti dan Ae. albopictus, namun daya tolak rata-rata hanya sekitar
71,5% terhadap nyamuk Ae. aegypti dengan konsentrasi tertinggi
50% dan 35,5% pada konsentrasi terendah 10%. Sedangkan daya
tolak rata-rata terhadap nyamuk Ae. albopictus hanya sekitar 76,3%
dengan konsentrasi tertinggi 50% dan 32,8% pada konsentrasi
terendah 10%.

Konsentrasi Efektif Ekstrak Ruku-Ruku


Terhadap Ae. aegypti dan Ae. albopictus
per Jam Perlakuan

Berdasarkan Tabel 7.4. bahwa konsentrasi efektif yang dibutuhkan


ekstrak daun ruku-ruku untuk menolak 50% populasi nyamuk Ae.
aegypti pada jam ke-enam perlakuan adalah 62,97%. Semakin tinggi
waktu perlakuan maka semakin besar konsentrasi yang dibutuhkan.
Tabel 7.4. Konsentrasi Efektif Ekstrak Ruku-Ruku Terhadap
Ae.aegypti per Jam Perlakuan
Jam Perlakuan
1

Konsentrasi Efektif (%)


LC50

LC90

15,31

39,64

15,01

21,73

30,66

50,54

62,97

73,40

135,01

694,53

1671,75
1126,31

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku


(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

95

Tabel 7.5. Konsentrasi Efektif Daya Proteksi Ekstrak RukuRuku Terhadap Ae. albopictus per Jam Perlakuan
Jam Perlakuan
1
2

3
4

Konsentrasi Efektif (%)


LC50

LC90

10,5

32,06

12,06
16,4

16,09

35,65

43,85

54,54
98,75

378,81
174,39

193,14

Pada Tabel 7.5 menerangkan bahwa konsentrasi efektif yang


dibutuhkan ekstrak daun ruku-ruku untuk menolak 50% populasi
nyamuk Ae. albopictus pada jam ke-6 perlakuan adalah 43,85%.
Daun ruku-ruku (O. sanctum) ternyata efektif dapat menolak
sampai enam jam dari gigitan nyamuk Ae. aegypti dan Ae. albopictus
meskipun tidak sampai 90%. Hal ini dikarenakan daun ruku-ruku
mempunyai kandungan bahan aktif dari minyak atsiri yaitu eugenol,
metil eugenol, linalool, eucalyptol, caryophyliene, cyclohexane.(16)

Perbedaan Daya Proteksi Ekstrak Daun RukuRuku Terhadap Nyamuk Ae. aegypti dan Ae.
albopictus.

Berdasarkan uji Anova satu arah dapat diketahui bahwa rata-rata


antarkelompok perlakuan berbeda secara nyata (p-value 0,001),
kemudian dengan hasil LSD dapat diketahui masing-masing
pasangan kelompok konsentrasi ada yang berbeda secara nyata. Ini

96

Seputar Dengue dan Malaria

berarti bahwa adanya konsentrasi yang berbeda-beda dari ekstrak


daun ruku-ruku memberikan tingkat daya tolak nyamuk Ae. aegypti
dan Ae. albopictus berbeda pada setiap konsentrasi.
Tabel 7.6. Hasil Uji Beda Daya Proteksi Ekstrak Daun RukuRuku Terhadap Nyamuk Ae. aegypti
Konsentrasi
(%)
10
20

30

40

50

Total

35,50

Standar
Deviasi
5,43

70,83

18,61

Rerata

40,33

44,67

71,50

52,57

15,28

20,95

16,80

21,83

Max.

Min.

P value

41

27

0,001

58

81

93

95

95

24

25

48

52

24

30

Tabel 7.7. Hasil Uji Beda Daya Proteksi Ekstrak Daun RukuRuku per Konsentrasi Terhadap Nyamuk Ae. albopictus.
Konsentrasi
(%)

Rerata

Standar
Deviasi

Max.

Min.

P value

10

32,83

14,86

49

13

0,005

40

71,33

15,41

92

53

0,005

20

30

50

Total

55,17

54,17

76,33

57,97

23,84

21,26

18,37
23,54

87

86

97
97

24

25

52
13

30

0,005

0,005

0,005
0,005

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku


(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

97

Hasil uji statistik daya proteksi ekstrak daun ruku-ruku


per konsentrasi terhadap nyamuk Ae. albopictus menggunakan
ANOVA menunjukkan nilai probabilitasnya adalah sebesar 0,001
atau kurang dari 0,05. Hal tersebut menunjukkan bahwa rata-rata
antarkelompok data konsentrasi ekstrak daun ruku-ruku berbeda
secara nyata.

Rata-rata daya proteksi ekstrak air daun ruku-ruku terhadap


nyamuk Ae. albopictus lebih tinggi dibandingkan Ae. aegypti kecuali
untuk konsentrasi terendah 10%. Hasil ini menunjukkan bahwa
dalam uji repellen perilaku menggigit Ae. aegypti lebih agresif
daripada Ae. albopictus, karena setiap jenis nyamuk reaksinya
akan berbeda terhadap repellen yang sama.(22) Dari hasil penelitian
tampak bahwa ekstrak O. sanctum mampu menolak nyamuk Ae.
aegypti dan Ae. albopictus, meskipun kemampuan daya tolaknya
belum memenuhi kriteria Komisi Pestisida. Rata-rata daya
proteksi ekstrak air daun ruku-ruku semakin menurun setelah
6 jam perlakuan, konsentrasi 50% mampu menghindari nyamuk
Aedes sebesar 52% sedangkan 1 jam perlakuan hanya mampu
menghindari 73% (Ae. aegypti) dan 77% (Ae. albopictus). Peraturan
Pemerintah melalui KOMISI PESTISIDA DEPARTEMEN PERTANIAN
(1995) mensyaratkan bahwa suatu lotion anti-nyamuk dapat
dikatakan efektif apabila daya proteksinya paling sedikit 90% dan
mampu bertahan selama 6 jam.

Merujuk beberapa penelitian yang telah dilakukan bahwa


semua repelen botani yang diuji rata-rata memberikan perlindungan
kurang dari 20 menit.(23) Hasil penelitian lain dari genus yang sama
misalnya di Guinea-Bissau Afrika Barat O. canum memberikan
perlindungan hanya 63,6% selama dua jam dari gigitan nyamuk
Ae. aegypti. Di Thailand, 25% konsentrasi minyak atsiri O. canum

98

Seputar Dengue dan Malaria

dalam etanol memberikan perlindungan selama tiga jam, empat


jam dan delapan jam dari gigitan nyamuk Ae. aegypti, Anopheles
dirus dan Culex.(21)

Beberapa penelitian lain terhadap genus yang sama melaporkan


hasil yang sebanding yaitu minyak atsiri selasih (O. basillicum)
konsentrasi 40% dapat menolak populasi nyamuk 90% selama
2 jam, sedangkan konsentrasi 90% dapat menolak nyamuk
95% selama 28,5 jam.(24) Penelitian oleh Wati, IM et al., (2015)
menggunakan minyak atsiri ruku-ruku (O. bassilicum) hasilnya
lebih efektif dibandingkan minyak atsiri mimba dan jeruk perut dan
mampu mengusir nyamuk Ae. aegypti selama 23 jam perlakuan.(25)

Tahun sebelumnya, Zabida (2006) juga melaporkan bahwa


daun selasih (O. basillicum) efektif mengusir Ae. aegypti pada
konsentrasi 90%.(26) Hasil penelitian Kardinan, 2007 terhadap
minyak atsiri selasih (O. gratissimum) menunjukkan hasil yang
hampir sama dengan penelitian ekstrak air daun ruku-ruku (O.
sanctum) yaitu rata-rata proteksi konsentrasi 20% sebesar 57,59%
sedangkan O. sanctum 42,33% terhadap Ae. aegypti. Daun selasih
salah satu tanaman aromatik yang mengandung senyawa E-sitrol,
Z-sitrol, kariofillen oksida, Alpha-kariolen dan Linolool(27), Linolool
ini menpunyai potensi sebagai pengusir nyamuk(22). Kandungan
senyawa Linolool tersebut dihasilkan pula oleh daun ruku-ruku
(O. sanctum) walaupun komposisi senyawa kimia lainnya ada yang
berbeda dengan selasih seperti Eugenol, Urosolic acid, Carvacrol,
Limatrol dan Methyl carvicol.(9)
Penelitian terhadap genus Ocimum ini dalam bentuk losion
juga telah dilakukan, minyak atsiri O. bassilicum dalam bentuk
losion mempunyai konsentrasi bahan aktif yang efektif mengusir

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku


(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

99

nyamuk Ae. aegypti adalah 2425,7 ppm.(28) Namun, daun selasih


yang diekstrak menggunakan etanol kurang efektif untuk mengusir
nyamuk Ae. aegypti karena membutuhkan konsentrasi yang sangat
besar yaitu > 60.000 bpj.(29)
Keterbatasan dalam penelitian ini penggunaan ekstrak air
sebagai larutan uji sangat berpengaruh, karena dalam ekstrak
daun ruku-ruku masih mengandung bahan aktif lain selain
kandungan bahan aktif dari minyak atsiri. Kemungkinan lain,
dalam pembuatan ekstrak masih menggunakan cara yang paling
sederhana yaitu maserasi yang penyariannya kurang sempurna.
Namun, pemanfaatan daun ruku-ruku dengan menggunakan
metode maserasi ini lebih murah dan langsung dapat dilakukan
oleh masyarakat. Ekstrak ini dapat digunakan berulangkali jika
atsiri yang dikeluarkan oleh tanaman ini sudah tidak tercium dan
tidak menimbulkan dampak negatif untuk kesehatan (aman bagi
manusia).

Penutup

Ekstrak air daun ruku-ruku ternyata mempunyai peluang untuk


dapat dikembangkan sebagai pengusir nyamuk Ae. aegypti dan Ae.
albopictus, meskipun daya proteksinya masih di bawah standar
nasional KOMPES yang diberlakukan sebagai losion anti-nyamuk
yaitu 90% selama 6 jam. Rata-rata daya proteksi tamanan ini
sebesar 77,33% terhadap Ae. albopictus dan 73,33% terhadap Ae.
aegypti dengan konsentrasi tertinggi (50%). Berdasarkan hasil
Anova, tidak ada perbedaan kemampuan ekstrak air daun kemangi
dalam menghindari nyamuk Ae. aegypti dan Ae. albopictus.

100

Seputar Dengue dan Malaria

Daftar Pustaka
1. Petersen EE, Staples JE, Meaney-delman D, Fischer M, Ellington
SR, Callaghan WM, et al. Interim Guidelines for Pregnant
Women During a Zika Virus Outbreak - United States, 2016.
MMWR Morb Mortal Wkly Rep [Internet]. 2016;65(2):303.
2. Kementerian Kesehatan. Data dan Informasi 2014, Profil
Kesehatan Indonesia. 2015.

3. Xue R-D, Barnard DR, Ali A. Laboratory Evaluation of 18


Repellent Compounds as Oviposition Deterrents of Aedes
albopictus and as Larvicides of Aedes aegypti, Anopheles
quadrimaculatus, and Culex quinquefasciatus. J Am Mosq
Control Assoc. 2003;19(4):397403.

4. Guandini D. Bioekologi dan Pengendalian Nyamuk sebagai


Vektor Penyakit. Pestisida Nabati III. 2006;438.

5. Thavara U, Tawatsin A, Chompoosri J, Suwonkerd W, Chansang


UR, Asavadachanukorn P. Laboratory and Field Evaluations of
The Insect Repellent 3535 (ethyl butylacetylaminopropionate)
and Deet Against Mosquito Vectors in Thailand. J Am Mosq
Control Assoc. 2001;17(3):1905.
6. Koren G, Matsui D, Bailey B. DEET-based Insect Repellants:
Safety Implications for Children and Pregnant and Lactating
Women. Cmaj [Internet]. 2013;169(3):20912.
7. Kardinan A. Potensi Selasih Sebagai Repellent Terhadap
Nyamuk Aedes aegypti. Litri. 2007;13(2):3942.
8. Kardinan A. Selasih Tanaman Keramat Multi Manfaat. Agromedia.
2003.

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku


(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

101

9. Pattanayak P, Behera P, Das D, Panda SK. Ocimum sanctum


Linn. A Reservoir Plant for Therapeutic Applications: An
Overview. Pharmacogn Rev [Internet]. 2010 Jan [cited 2016
Nov 29];4(7):95105.

10. Baskoro, Sudiarti, Sitompul. Uji Potensi Ekstrak Daun Kemangi


(Ocimum basilicum) sebagai Repellent terhadap Culex sp pada
Tikus Strain Wistar. 2006. p. www.documen.tips/documents.

11. Pandey AK, Singh P, Tripathi NN. Chemistry and Bioactivities


of Essential Oils of Some Ocimum Species: An Overview. Asian
Pac J Trop Biomed [Internet]. 2014 Sep;4(9):68294.

12. Komisi Pestisida. Metode Standar Pengujian Efikasi Pestisida.


1995.

13. Hariana A. Tumbuhan Obat dan Khasiatnya. Jakarta: Penebar


Swadaya; 2007.

14. Hadipoentyanti E, Wahyuni S. Keragaman Selasih (Ocimum spp.)


Berdasarkan Karakter Morfologi, Produksi dan Mutu Herba. J
Littri. 2008;14(4):1418.

15. Sudarsono, Gunawan D, Wahyono S, Donatus I, Purnomo.


Tumbuhan Obat II (Hasil Penelitian, Sifat-Sifat dan Penggunaan).
Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada; 2002.

16. Rahman S, Islam R, Kamruzzaman M, Alam K, Mastofa


AH. Ocimum sanctum L. A Review of Phytochemical and
Pharmacological Profile. Am J Drug Discov Dev 2011. 2011.

17. Harbone J. Metode Fitokimia Penuntun Cara Modern Menganalisis


Tumbuhan. Bandung: Institut Teknologi Bandung; 1987.

18. Mohammed A, Chadee DD. Effects of Different Temperature


Regimens on The Development of Aedes aegypti (L.) (Diptera:
Culicidae) Mosquitoes. Acta Trop [Internet]. 2011;119(1):38
43.
102

Seputar Dengue dan Malaria

19. Carrington LB, Armijos MV, Lambrechts L, Barker CM, Scott TW.
Effects of Fluctuating Daily Temperatures at Critical Thermal
Extremes on Aedes aegypti Life-History Traits. PLoS One.
2013;8(3).

20. Hadi UK, Soaviana S. Ektoparasit: Pengenalan, Diagnosis dan


Pengendaliannya. Fakultas Kedokteran Hewan IPB. 2002.
21. Debboun M, Strickman D. Insect Repellents and Associated
Personal Protection for a Reduction in Human Disease. Med
Vet Entomol. 2013;27(1):19.

22. Thavara U, Sciences M. Repellency of Essential Oils Extracted


from Plantsin Thailand Againts Four Mosquito Vectors (Diptera:
Culicidae) and Oviposition Deterrent Effects Against Aedes
aegypti (Diptera: Culicidae). 2006;37(5):91531.
23. Ark M, Radin SF, Ohn J, Ay FD, Bstract PHDA. Comparative
Efficacy of Insect Repellents Against Mosquito Bites. N Engl J
Med. 2002;347(1):138.

24. Dewi MY, Koerniasari, Sulistyo I. Perbedaan Kemampuan Daya


Tolak Minyak Atsiri Bunga Melati (Jasminum sambac) dan Daun
Selasih (Ocimum basilicum) sebagai Repelen Nyamuk Aedes
aegypti. Gema Kesehat Lingkung. 2013;10(1):319.
25. Wati IM, Guli MM, Fahri U. Efektivitas Minyak Atsiri Daun
Kemangi (Ocimum tenuiflorum l.), Daun Jeruk Purut (Citrus
hystrix d.c.) Daun Mimba (azadirachta indica a. juss.), sebagai
Reppelent Nyamuk Aedes aegypti. Effectiveness Ocimum
tenuiflorum, Citrus hystrixand Azad. 2015;4(1):19.

26. Hadi M, Tarwotjo U. Mortalitas dan Pertumbuhan Larva Nyamuk


Anopheles aconitus karena Pemberian Ekstrak Daun Selasih
Ocimum basilicum. Bioma,. 2009;11(2):5963.

Kemampuan Daya Tolak Ekstrak Air Daun Ruku-Ruku


(Ocimum sanctum Linn) Terhadap Nyamuk Aedes spp.

103

27. Fadlianti. Mengenal Lebih Dekat Selasih Tanaman Keramat


Multimanfaat. Agromedia Pustaka. 2010.

28. Rozi G, Ely, Syalfinaf, Manaf, Helmiyetti. Uji Efektifitas Minyak


Atsiri dari Daun Kemangi (Ocimum basillicum L.) Sebagai Bahan
Aktif Losion Anti-nyamuk Aedes aegypti L. di Laboratorium. J
Ilm Konserv Hayati. 2014;8(2):2732.
29. Syamsudin A. Efek Penolak Serangga (Insect Repellant)
Ekstrak Etanol Daun Selasih (O. bassilicum) terhadap Nyamuk.
Universitas Surabaya; 2012.

104

Seputar Dengue dan Malaria

Bagian

Pemetaan Daerah Rawan


Penularan Malaria Berdasarkan
Faktor Lingkungan di Daerah
Pengembangan Wisata Kecamatan
Pangandaran Kabupaten
Pangandaran
Andri Ruliansyah, Rohmansyah Wahyu Nurindra

Pendahuluan
Malaria adalah penyakit re-emerging yang ditularkan oleh nyamuk
(mosquito borne diseases). Deklarasi dunia tentang pemberantasan
penyakit Malaria yang dirumuskan pada konferensi Menteri
Kesehatan sedunia tahun 1992 disebutkan bahwa Malaria
merupakan masalah yang sifatnya global. Malaria ditemukan
hampir di seluruh belahan dunia, terutama di negara-negara yang

Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria Berdasarkan Faktor Lingkungan di


Daerah Pengembangan Wisata Kecamatan Pangandaran Kabupaten Pangandaran

105

beriklim tropis dan subtropis.(1) Berdasarkan The World Malaria


Report 2011 lebih dari 655 ribu orang meninggal pada tahun 2010
dimana 81% terjadi di Afrika, dan 6%-nya terjadi di Asia. Secara
keseluruhan terdapat 3,3 milyar penduduk dunia tinggal di daerah
berisiko (endemis) Malaria yang terdapat di 106 negara. Indonesia
merupakan salah satu negara yang masih terjadi transmisi Malaria,
dimana pada tahun 2010 terdapat sekitar 229.819 kasus Malaria
positif, sedangkan tahun 2011 menjadi 256.592 kasus.(2)

Di Indonesia, Malaria merupakan salah satu indikator dari


target Pembangunan Milenium (MDGs), yaitu menghentikan
penyebaran dan mengurangi kejadian insiden Malaria pada tahun
2015 yang dilihat dari indikator menurunnya angka kesakitan dan
angka kematian akibat Malaria. Global Malaria Programme (GMP)
menyatakan bahwa Malaria merupakan penyakit yang harus terusmenerus dilakukan pengamatan, monitoring dan evaluasi, serta
diperlukan formulasi kebijakan dan strategi yang tepat. Banyak
hal yang harus dilakukan untuk mencapai eliminasi Malaria,
diantaranya mengidentifikasi sumber penularan, pengendalian
vektor, deteksi kasus pada daerah dengan risiko tinggi, fokus bukan
hanya pada penderita simptomatik tetapi juga pada penderita
asimptomatik, dan manajemen risiko Malaria import yang dapat
terlaksana jika difasilitasi oleh pemetaan risiko Malaria yang akurat.
(3)

Sebagai contoh, pemetaan risiko dapat menginisiasi


perencanaan tentang upaya pengendalian di daerah dengan
risiko Malaria tinggi untuk menghindari penularan di daerah
lokal, atau sebagai patokan kasus aktif sehingga dapat digunakan
untuk mengidentifikasi dan eliminasi parasit yang masih ada.
Pemetaan berbasis jumlah parasit untuk Malaria sekarang ini

106

Seputar Dengue dan Malaria

sudah banyak digunakan. Namun, prevalensi infeksi merupakan


suatu metode pengukuran yang kurang tepat dalam menentukan
Malaria di daerah endemisitas rendah dikarenakan membutuhkan
jumlah survei yang sangat banyak agar memenuhi standar sampel
pengukuran yang tepat.(4)Banyak aspek yang diduga menjadi faktor
risiko fluktuasi kejadian Malaria di Indonesia, seperti kondisi
geografi, demografi, sosial, politik, dan manajemen pemberantasan.
Indonesia merupakan wilayah kepulauan dengan iklim tropis yang
merupakan daerah yang cocok bagi perkembangbiakan nyamuk
penular (vektor) Malaria.(5)

Oleh karena itu, untuk memperkirakan perjangkitan di


masa datang agar penanggulangan Malaria dapat dilakukan
dengan lebih efektif dan efisien, maka perlu dilakukan analisis
ekploratif terhadap wilayah-wilayah persebaran kasus Malaria di
Kabupaten Pangandaran. Analisis eksploratif dilakukan dengan
fokus pada sebaran kasus Malaria, hubungan antara faktor yang
diduga mempengaruhi penyebarannya, dan identifikasi wilayah
rawan dan wilayah risiko persebarannya. Adapun metode yang
dilakukan dalam penelitian ini adalah (1) Mengumpulkan data
lingkungan melalui survei dan teknologi informasi (GPS dan
GIS); (2) Wawancara terhadap masyarakat terpilih menggunakan
kuesioner untuk menilai kebiasaan/perilaku/sosial budaya yang
berhubungan dengan penularan Malaria.

Kondisi Umum Kabupaten Pangandaran

Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 21 Tahun


2012 Tanggal 17 November 2012 tentang Pembentukan Kabupaten
Pangandaran di Provinsi Jawa Barat, maka lahirlah sebuah Daerah

Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria Berdasarkan Faktor Lingkungan di


Daerah Pengembangan Wisata Kecamatan Pangandaran Kabupaten Pangandaran

107

Otonom Baru yaitu Kabupaten Pangandaran. Luas wilayah sebesar


1.125,1732 km2. Secara geografis Kabupaten Pangandaran ber
batasan dengan Kabupaten Ciamis (sebelah utara), Provinsi
Jawa Tengah (sebelah timur), Kabupaten Tasikmalaya (sebelah
barat) dan Samudra Hindia (sebelah selatan), dengan garis pantai
sepanjang 88,186 km. Kabupaten Pangandaran terletak pada
ketinggian antara 01.062,5 m diatas permukaan laut. Kabupaten
Pangandaran terbagi dalam 10 kecamatan yaitu Pangandaran,
Parigi, Kalipucang, Padaherang, Mangunjaya, Sidamulih, Cigugur,
Cimerak, Langkaplancar dan Cijulang.

Kecamatan Pangandaran terletak di Kabupaten Pangandaran


Provinsi Jawa Barat yang secara geografis terletak antara
73453,96674350,188 Lintang Selatan dan garis
1083638,127108422,38 Bujur Timur. Kecamatan
Pangandaran sebagian besar wilayahnya merupakan wilayah rural/
pedesaan, sehingga masalah lingkungan terutama yang terkait
penyakit tular vektor seperti Malaria sering menjadi permasalahan.
Hal ini dikarenakan tingkat pengetahuan dan perilaku masyarakat
yang masih kurang. Wilayah Kecamatan Pangandaran dengan
luas 74,503 km2, terbagi dalam 8 desa yang tentunya tidak semua
wilayah merupakan daerah risiko terjadinya penularan Malaria.
Oleh karena itu dalam penanganan dan intervensi Malaria harus
diprioritaskan pada zona-zona tertentu yang merupakan daerah
risiko. Penularan Malaria di daerah risiko ditentukan oleh beberapa
faktor lingkungan diantaranya penggunaan lahan, ketinggian,
kemiringan lereng dan keberadaan vektor.

108

Seputar Dengue dan Malaria

Dalam konteks destinasi, Kawasan Wisata Pangandaran


memiliki keberagaman produk wisata dengan keindahan sumber
daya alamnya. Aktivitas pariwisata di Kawasan Pangandaran
menunjukkan tren meningkat pasca terjadinya tsunami pada tahun
2006 dimana jumlah kunjungan wisatawan menurun tajam pada
saat itu. Namun, distribusi jumlah kunjungan masih terkonsentrasi
di daerah tertentu. Kawasan Desa Babakan yang menjadi lokasi
kajian, merupakan sebuah desa yang terletak di gerbang masuk
kawasan wisata Pangandaran. Kondisi alam kawasan ini cukup
potensial untuk dikembangkan sebagai objek dan daya tarik wisata
yang unggul, karena karakteristik alaminya yang unik: terletak
di tepi pantai dan dibatasi oleh sungai dan ekosistem mangrove,
memiliki kondisi lingkungan pedesaan yang khas. Akses menuju
Desa Babakan sangat mudah karena letaknya di pinggir jalan
raya menuju Pangandaran. Hal ini menjadi salah satu keunggulan
Desa Babakan dibandingkan dengan desa lainnya di kawasan
Pangandaran.

Kondisi Suhu dan Kelembaban

Suhu per bulan di wilayah kerja Puskesmas Pangandaran pada


Bulan AprilJuli tahun 2014 tertinggi 29oC dan suhu terendah
25oC, sedangkan suhu rata-rata adalah 26,75oC. Suhu merupakan
karakteristik tempat perkembangbiakan yang mempengaruhi
metabolisme, perkembangan, pertumbuhan, adaptasi dan sebaran
geografik larva nyamuk. Peningkatan suhu 1C dapat meningkatkan
kecepatan angka metabolisme dengan rata-rata konsumsi O2 dan
CO2 sebesar 10%. Pengaruh peningkatan suhu juga mempengaruhi

Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria Berdasarkan Faktor Lingkungan di


Daerah Pengembangan Wisata Kecamatan Pangandaran Kabupaten Pangandaran

109

proses biologis nyamuk seperti kegiatan gerakan bernapas, detak


jantung, ritme sirkulasi darah dan kegiatan enzim.(6) Pada suhu
diatas 3235C, metabolisme serangga akan terganggu menuju
proses fisiologi. Suhu udara rata-rata yang optimum untuk
perkembangan nyamuk adalah 2527C. Sedangkan perkembangan
nyamuk akan terhenti dibawah suhu 10C dan diatas suhu 40C.(7)

Suhu air 18C merupakan suhu yang paling rendah dibutuhkan


larva nyamuk di daerah tropis, sedangkan suhu 36C selama 2 bulan
berturut-turut dapat mematikan semua larva nyamuk. Menurut
Bustan (2012) menemukan suhu pada tempat perindukan yang
potensial untuk berkembangbiaknya larva Anopheles spp. berkisar
antara 2633oC dengan breeding place positif larva suhunya >
29oC, sedangkan breeding place negatif larva suhunya < 29oC.(8)
Pada penelitian ini diketahui bahwa keadaan suhu di wilayah kerja
Puskesmas Pangandaran merupakan suhu optimum bagi Anopheles
spp. berkembang biak sehingga populasinya cenderung meningkat.

Kelembaban Udara

Kelembaban udara per bulan yang tercatat di wilayah kerja


Puskesmas Pangandaran tertinggi 100% dan terendah 95%, kondisi
ini optimum bagi Anopheles spp. untuk berkembang dengan baik.
Kelembaban udara dapat mempengaruhi longevity (umur) nyamuk.
Sistem pernapasan nyamuk menggunakan pipa-pipa udara yang
disebut trachea dengan lubang-lubang dinding yang disebut spiracle.
Pada waktu kelembaban rendah, spiracle terbuka lebar tanpa ada
mekanisme pengaturnya sehingga menyebabkan penguapan air
dari dalam tubuh nyamuk.(9) Penambahan kelembaban udara di
laboratorium menunjukkan adanya pengaruh yang signifikan

110

Seputar Dengue dan Malaria

terhadap populasi nyamuk, tetapi kondisi tersebut tidak signifikan


di alam.(10) Kisaran kelembaban udara dipengaruhi oleh suhu udara.
Namun jelas bagi serangga, kelembaban udara yang optimum untuk
perkembangan adalah 73100%.(11) Kelembaban yang rendah
memperpendek umur nyamuk, meskipun tidak berpengaruh pada
parasit, salah satu musuh nyamuk adalah penguapan.(12)

Indonesia adalah Negara kepulauan yang dikelilingi oleh


lautan (air), dengan ekosistem kepulauan dan kelembaban yang
tinggi. Ekosistem kepulauan menyebabkan nyamuk beradaptasi
pada kelembaban yang tinggi dengan pengaruhnya pada populasi
nyamuk sebagai berikut: 1.) Adaptasi pada kelembaban yang
tinggi menyebabkan nyamuk kurang kuat dan pada waktu kering
menyebabkan kematian yang banyak akibat kekeringan. Dengan
demikian populasi nyamuk tertentu subur dimana iklim mikro
dapat memberikan kelembaban yang diperlukan oleh nyamuk.
2.) Adanya spiracle yang terbuka lebar tanpa ada mekanisme
pengaturnya membatasi penyebaran atau jarak terbang nyamuk.
Oleh karena jarak terbangnya terbatas, pola penyebarannya akan
terbentuk cluster (menggerombol tidak merata), tidak dapat
memilih mangsa (indiscriminate feeder) dan menghisap darah
sembarang hospes dengan dasar yang terdekat yang dihisap. 3.)
Kebutuhan kelembaban yang tinggi juga mempengaruhi nyamuk
untuk mencari tempat yang lembab basah diluar rumah sebagai
tempat hinggap istirahat pada siang hari, oleh karena kelembaban
yang tinggi tidak terdapat didalam rumah kecuali di daerah-daerah
tertentu. 4.) Pada kelembaban kurang dari 60% umur nyamuk akan
menjadi pendek sehingga tidak cukup untuk siklus pertumbuhan
parasit didalam tubuh nyamuk.(10)

Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria Berdasarkan Faktor Lingkungan di


Daerah Pengembangan Wisata Kecamatan Pangandaran Kabupaten Pangandaran

111

Curah Hujan
Keadaan Indeks Curah Hujan (ICH) pada Bulan AprilJuli tahun
2014 di wilayah Puskesmas Pangandaran tertinggi terjadi pada
bulan Juli 29,26 mm/hh, terendah 8 mm/hh pada bulan Mei.
Keadaan curah hujan tertinggi terjadi 556 mm dengan 19 hari hujan,
terendah 104 mm dengan 13 hari hujan. Frekuensi curah hujan
yang moderat dengan penyinaran yang relatif panjang menambah
habitat nyamuk. Luasan habitat nyamuk tiap spesies Anopheles spp.
bervariasi. Hal tersebut dipengaruhi oleh jumlah dan frekuensi hari
hujan, keadaan geografi, dan sifat fisik lahan.

Curah hujan yang terus berkurang pada lahan pertanian


akan menciptakan kondisi lagun dan tambak menjadi payau
sehingga menciptakan habitat bagi An. sundaicus.(7) Hujan akan
mempengaruhi naiknya kelembaban dan menambah jumlah
tempat perkembangbiakan potensial (breeding places). Curah hujan
yang lebat menyebabkan bersihnya tempat perkembangbiakan
vektor karena jentiknya hanyut dan mati. Kejadian penyakit yang
ditularkan nyamuk biasanya meninggi beberapa waktu sebelum
atau setelah musim hujan. Pengaruh hujan berbeda-beda menurut
banyaknya hujan dan keadaan fisik daerah. Terlalu banyak
hujan akan menyebabkan banjir, menyebabkan berpindahnya
perkembangbiakan, tetapi keadaan ini akan segera pulih bila
keadaan kembali normal. Curah hujan yang cukup dengan jangka
waktu lama akan memperbesar kesempatan nyamuk untuk
berkembang biak secara optimal.(10)

112

Seputar Dengue dan Malaria

Kecepatan Angin
Kondisi kecepatan angin di wilayah Puskesmas Pangandaran pada
Bulan AprilJuli tahun 2014 yaitu tertinggi 50,5 m/dt dan terendah
21,6 m.dt dengan kecepatan rata-rata selama 4 bulan 30 m/dt. Angin
tidak memberikan pengaruh langsung terhadap pertumbuhan dan
perkembangan serangga. Angin memberikan peranan yang besar
dalam pola penyebaran serangga.(9) Angin sangat mempengaruhi
terbang nyamuk. Bila kecepatan angin 1114 meter per detik atau
2531 mil per jam akan menghambat daya terbang nyamuk. Secara
langsung angin akan mempengaruhi penguapan (evaporasi) air
dan suhu udara (konveksi). Dalam keadaan udara tenang mungkin
suhu nyamuk ada beberapa fraksi atau derajat lebih tinggi dari suhu
lingkungan, bila ada angin evaporasi baik dan juga konveksi baik
maka suhu nyamuk akan turun beberapa fraksi atau derajat lebih
rendah dari suhu lingkungan.(10)

Tempat Perkembangbiakan Potensial (TPP)

Tempat perkembangbiakan yang ditemukan di Kecamatan


Pangandaran berupa: genangan air, kolam tambak, bendungan
irigasi dan rawa. Intensitas sinar matahari TPP di wilayah
Puskesmas Pangandaran pada Bulan AprilJuli tahun 2014 tertinggi
28.900 lux, terendah 10.860 lux, sedangkan rata-rata intensitasnya
adalah 19.224,9 lux. Jenis-jenis nyamuk tertentu suka berkembang
biak pada genangan air terbuka dan terkena sinar matahari
langsung, ada pula yang sebaliknya. Pengaruh sinar matahari
terhadap pertumbuhan larva nyamuk berbeda-beda. Anopheles

Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria Berdasarkan Faktor Lingkungan di


Daerah Pengembangan Wisata Kecamatan Pangandaran Kabupaten Pangandaran

113

sundaicus lebih menyukai tempat yang teduh, An. hyrcanus dan


An. punctulatus lebih menyukai tempat terbuka, sedangkan An.
barbirostis dapat hidup baik di tempat teduh maupun yang terang.
Derajat keasaman (pH) tempat perkembangbiakan nyamuk
di Kecamatan Pangandaran berkisar antara 6,569,72. Kondisi
tersebut termasuk cukup ideal sebagai tempat perkembangbiakan
nyamuk. Derajat keasaman mempunyai peranan penting dalam
pengaturan respirasi dan fotosintesis. Semakin meningkatnya ke
dalaman maka pH cenderung menurun, hal ini diduga berhubungan
dengan kandungan CO2.

Salinitas perairan di Kecamatan Pangandaran yang terdiri


da ri g en a n g a n a i r, k ol a m t a mb a k d a n r aw a b er k i s a r
a nt a r a 0,515o/oo. Tempat perkembangbiakan tersebut adalah
perairan payau. Habitat larva dibagi dalam empat kategori perairan
berdasarkan salinitas yaitu (1) Perairan tawar jika salinitas kurang
dari 5; (2) Perairan payau jika salinitas antara 0,530 ; (3)
Perairan laut jika salinitas antara 3040; dan (4) Perairan
Hipersaline jika nilai salinitas antara 4080.(12) Sementara itu
dalam sumber lain juga membagi salinitas dalam empat kategori
yaitu: (1) Air tawar jika salinitas < 0,05%; (2) Air payau jika
salinitas 0,053%; (3) Air saline jika salinitas 35% dan (4) Brine
jika salinitas > 5%.(13) Anopheles sundaicus tumbuh optimal pada
air payau yang kadar garamnya 1218 dan tidak berkembang
pada kadar garam 40 ke atas, namun masih dapat ditemukan
dalam air tawar.(14)

Habitat jentik Anopheles spp. selalu berasosiasi dengan


bermacam-macam tumbuhan air. Tumbuhan ini digunakan jentik
untuk menambatkan diri, dan tempat perkembangan mikroflora
maupun fauna yang memberikan sumber bahan makanan bagi
jentik. Di samping ada tumbuhan yang mempunyai sifat menjadi

114

Seputar Dengue dan Malaria

penghalang kehidupan jentik, antara lain Wolfia, Anacharis dan


Trapa merupakan kelompok tumbuhan air yang dapat mencegah
atau menjadi penghalang kehidupan jentik di perkembangbiakan.
Tumbuhan air tersebut, pertumbuhannya terlalu rapat dan tertutup.

Tumbuhan yang bersifat sebagai perangkap terhadap nyamuk


dewasa maupun jentik adalah Utricularia, dan tumbuhan yang
mengeluarkan racun adalah Chara sp. Larva Anopheles biasanya
tidak menyenangi tempat ternaungi secara padat. Di Mandailing
Natal Larva Anopheles menyenangi tanaman air seperti kiambang
(Salvinia natans), kapu-kapu (Pistia stratiotes), selada air (Hydrilla
verticulata), dan ganggang. Larva An. hyrcanus grup ditemukan di
antara vegetasi yang baru tumbuh, selain itu digunakan sebagai
tempat istirahat (resting) nyamuk dewasanya.(15)

Di Andaman Madurai Distrik Tamil Nadu India, fauna air yang


berperan sebagai predator stadium pradewasa nyamuk adalah
kepik (Notonecta sp.), Dystiscus marginalis, Anisoptera, Zygoptera,
Gerris sp., Hydrometra stagnorum, dan Nepa sp. (16) Di antara
ketujuh jenis tersebut yang paling aktif memangsa larva adalah
Notonecta sp., Dystiscus marginalis, Anisoptera, dan Zygoptera.
(17)
Jenis ikan pemakan larva seperti ikan kepala timah (Panchax
spp), gambusia, nila, mujair dan lain-lain akan mempengaruhi
populasi nyamuk di suatu daerah. Jenis vegetasi yang ditemukan
di tempat perkembangbiakan di Kecamatan Pangandaran adalah
lumut (Enteromorphasp), mangrove (Rhizophora sp), nipah (Nypa
fruticans), eceng gondok (Eichhornia crassipes), kangkung (Ipomoea
aquatica), padi (Oryza sativa) dan teratai (Nymphaea). Tumbuhan
bakau, lumut, ganggang dan berbagai tumbuhan lainnya dapat
mempengaruhi kehidupan jentik nyamuk karena dapat melindungi
dari serangan makhluk hidup lainnya.

Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria Berdasarkan Faktor Lingkungan di


Daerah Pengembangan Wisata Kecamatan Pangandaran Kabupaten Pangandaran

115

Kepadatan Vektor Anopheles sundaicus

Gambar 8.1. Grafik Kepadatan Nyamuk (Man Bitting Rate/


MBR) An. sundaicus per Bulan di Kecamatan Pangandaran,
Pangandaran Tahun 2014

Dari Gambar 8.1. diatas kepadatan An. sundaicus yang menghisap


per malam per orang di Dusun Parapat Desa Pangandaran tertinggi
pada bulan Juli 2014 dengan angka MBR 6,5 ekor/orang/malam.
Dusun Bojong Karekes Desa Babakan tertinggi pada bulan Juli
2014 dengan angka MBR 0,5 ekor/orang/malam sedangkan di
Dusun Pangandaran Timur Desa Pangandaran tertinggi pada bulan
Mei 2014 dengan MBR 57,25 ekor/orang/malam. Kepadatan An.
sundaicus dengan metode Umpan Orang Dalam (UOD) tertinggi
pada jam 05.0006.00 WIB dengan MHD sebesar 24 ekor/orang/
jam. Kepadatan dengan metode Umpan Orang Luar (UOL) tertinggi
pada jam 21.0022.00 WIB dengan MHD sebesar 1,9 ekor/orang/
jam (Gambar 8.2).
116

Seputar Dengue dan Malaria

Gambar 8.2 Grafik Rata-Rata Kepadatan Nyamuk (Man Hour Density/


MHD) An. sundaicus per Metode di Kecamatan Pangandaran Tahun 2014

Nyamuk An. sundaicus yang dibedah sebanyak 1.179 ekor


dengan proporsi parus sebesar 38,25%, dimana 70% dilatasi I;
27,5% dilatasi II; dan 9,53% dilatasi III. Umur rata-rata relatif
populasi nyamuk An. sundaicus di Kecamatan Pangandaran adalah
4,3 hari. Dari 43 ekor An. sundaicus yang dilakukan pembedahan
lanjutan pada kelenjar ludah seluruhnya tidak ditemukan sporozoit
(negatif).
Anopheles sundaicus pertama sekali ditemukan oleh Rodenwalt
pada tahun 1925. Vektor jenis ini umumnya lebih sering menghisap
darah manusia daripada darah binatang. Nyamuk tersebut aktif
menggigit sepanjang malam tetapi paling sering antara pukul
22.0001.00 dini hari.(18) Pada waktu malam hari nyamuk masuk ke
dalam rumah untuk mencari darah, hinggap di dinding baik sebelum
maupun sesudah menghisap darah. Perilaku istirahat nyamuk ini
Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria Berdasarkan Faktor Lingkungan di
Daerah Pengembangan Wisata Kecamatan Pangandaran Kabupaten Pangandaran

117

sangat berbeda antara lokasi yang satu dengan lokasi yang lainnya.
Di pantai Selatan Pulau Jawa dan pantai Timur Sumatra Utara, pada
pagi hari, sedangkan di daerah Cilacap dan lapangan dijumpai pada
pagi hingga siang hari, jenis vektor An. sundaicus istirahat dengan
hinggap di dinding rumah penduduk. Jarak terbang An. sundaicus
betina cukup jauh.(18)

Pada musim densitas tinggi, masih dijumpai nyamuk betina


dalam jumlah cukup banyak di suatu tempat yang berjarak kurang
lebih 3 kilometer (km) dari TPP nyamuk tersebut. Penyebaran jentik
tidak merata dipermukaan air, tetapi terkumpul di tempat-tempat
tertutup seperti diantara tanaman air yang mengapung, sampah
dan rumput-rumput di pinggir sungai atau pun parit. Genangan
air payau yang digunakan sebagai tempat berkembang biak, adalah
yang terbuka dan mendapat sinar matahari langsung. Genangan ini
misalnya pada muara sungai, tambak ikan, galian-galian yang terisi
air di sepanjang pantai dan lain-lain.

Analisis Spasial

Data lingkungan (kemiringan lereng dan penggunaan lahan)


mempengaruhi distribusi TPP nyamuk. Sawah, tambak dan lagun
merupakan TPP nyamuk yang utama. Kondisi lahan tersebut
memberikan tempat aman bagi nyamuk untuk bertelur sehingga
dapat berkembang biak dengan baik. Kondisi kemiringan
lereng turut mempengaruhi populasi vektor malaria. Lereng
terjal memiliki aliran arus air yang besar; dapat mempengaruhi
perkembangan telur. Aliran air yang deras akan merusak telur
nyamuk. Hal ini menyebabkan jumlah populasi nyamuk di lahan
sawah di perbukitan akan jauh lebih kecil dibandingkan populasi
nyamuk di lahan sawah pada dataran rendah/landai.

118

Seputar Dengue dan Malaria

Peta lingkungan, yaitu: Peta Ketinggian, Peta Kemiringan Lereng,


Peta Tempat Perkembangbiakan Potensial dan Peta Penggunaan
Lahan; memberikan pengaruh yang berbeda dalam penentuan zona
risiko Malaria di Kecamatan Pangandaran. Pengaruh ketinggian
dalam penentuan zona risiko Malaria merupakan pengaruh dominan.
Hal tersebut didukung oleh pemahaman pengaruh ketinggian
terhadap distribusi suhu untuk metabolisme dan pertumbuhan serta
perkembangan nyamuk. Sedangkan pengaruh kemiringan lereng,
TPP dan penggunaan lahan mempengaruhi jumlah populasi nyamuk.
Kemiringan lereng dapat mereduksi jumlah vektor Malaria, sedangkan
penggunaan lahan dan TPP, meningkatkan jumlah vektor nyamuk.
Hubungan penggunaan lahan, TPP dan kemiringan lereng terhadap
jumlah populasi Anopheles spp. saling berkaitan. Hal ini mengindikasikan
bahwa persentase pengaruh penggunaan lahan dan kemiringan lereng
terhadap penentuan zona risiko Malaria hampir sama.

Pengaruh peta lingkungan dalam penentuan zona risiko Malaria


di Kecamatan Pangandaran berbeda dengan daerah lain. Hal ini
dipengaruhi oleh distribusi jenis nyamuk yang dominan pada masingmasing daerah, sehingga penentuan tempat perkembangbiakan dan
habitat nyamuk pada masing-masing daerah akan berbeda pula.
Pengaruh variabel lingkungan terhadap penentuan zona risiko
Malaria di masing-masing daerah akan lebih baik berdasarkan
kegiatan surveilans.(19) Pembobotan dari masing-masing peta
lingkungan yang di-overlay akan menghasilkan peta zona risiko
Malaria sesuai kondisi lingkungannya. Adapun dari analisis spasial
dengan metode tumpang susun dari variabel lingkungan fisik
untuk menentukan faktor risiko penularan malaria di daerah
pengembangan wisata Kabupaten Pangandaran adalah sebagai
berikut: faktor risiko tinggi adalah 14,30 km2 (19,19%), faktor risiko
sedang 6,24 km2 (8,38%), faktor risiko rendah 53,43 km2 (71,72%)
dan bebas risiko 0,53 km2 (0,71%) (Gambar 8.3).
Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria Berdasarkan Faktor Lingkungan di
Daerah Pengembangan Wisata Kecamatan Pangandaran Kabupaten Pangandaran

119

Gambar 8.3. Peta Risiko Penularan Malaria di Kecamatan Pangandaran


Kabupaten Pangandaran Provinsi Jawa Barat Tahun 2014

Penutup
Faktor lingkungan merupakan salah satu faktor risiko terjadinya
penularan Malaria adalah banyaknya tempat perkembangbiakan
potensial Anopheles spp. dengan karakteristik yang mendukung
perkembangbiakan An. sundaicus. Hasil penangkapan nyamuk diperoleh
tiga spesies yaitu An. sundaicus, An. flavirostris, dan An. kochi, sedangkan
120

Seputar Dengue dan Malaria

nyamuk dominan adalah An. sundaicus. Hasil analisa pemetaan faktor


risiko penularan malaria di daerah pengembangan wisata Pangandaran
diperoleh bahwa wilayah dengan faktor risiko rendah lebih dominan
yaitu 71,72% kemudian diikuti 19,19% risiko tinggi; 8,38% risiko sedang
dan hanya 0,71% yang bebas risiko. Pihak pemerintah dalam hal ini
Dinas Kesehatan Kabupaten Pangandaran dapat lebih fokus melakukan
upaya preventif pada daerah dengan risiko tinggi penularan dengan tidak
mengabaikan wilayah bebas risiko.

Daftar Pustaka

1. Guerra CA, Gikandi PW, Tatem AJ, Noor AM, Smith DL, Hay SI, et al.
The Limits and Intensity of Plasmodium falciparum Transmission:
Limplications for Malaria Control and Elimination Worldwide.
PLoS Med. 2008 Feb;5(2):e38.
2. Kementerian Kesehatan RI. Profil Pengendalian Penyakit dan
Penyehatan Lingkungan Tahun 2012. Jakarta: Ditjen P2PL
Kemenkes RI; 2013.
3. Bousema T, Griffin JT, Sauerwein RW, Smith DL, Churcher TS,
Takken W, et al. Hitting Hotspots: Spatial Targeting of Malaria for
Control and Elimination. PLoS Med. 2012 Jan;9(1):e1001165.
4. Hay SI, Smith DL, Snow RW. Measuring Malaria Endemicity
from Intense to Interrupted Transmission. Lancet Infect. Dis.
2008 Jun;8(6):36978.
5. Achmadi U. Malaria dan Kemiskinan di Indonesia, Tinjauan
Situasi Tahun 19972001. J. Data dan Inf. Kesehatan. 2003.
6. Saleh, DS. Studi Habitat An nigerrimus gilles 1900 dan
Epidiomologi Malaria di Desa Lengkong, Kabupaten Sukabumi.
Tesis. Program Pascasarjana. Institut Pertanian Bogor. 2002.
7. Sukowati, S. Hubungan Iklim/Cuaca dengan Penyakit Menular
Vektor (DBD dan Malaria). Seminar Sosialisasi Hasil Penelitian
Dampak Perubahan Iklim terhadap Kesehatan. DEPKES. Jakarta.
6 April 2004.
Pemetaan Daerah Rawan Penularan Malaria Berdasarkan Faktor Lingkungan di
Daerah Pengembangan Wisata Kecamatan Pangandaran Kabupaten Pangandaran

121

8. Bustan, Ruslan, Erniwati, Karakteristik Tempat Perkembangbiakan


Larva Anopheles di Desa Bulubete Kecamatan Dolo Selatan Kabupaten
Sigi Provinsi Sulawesi Tengah. Poltekkes Kemenkes Palu. 2012.
9. Suroso, T. Perubahan Iklim dan Kejadian Penyakit yang Ditularkan
Vektor. Makalah pada Semiloka Perubahan Iklim dan Kesehatan
2729 Maret 2001 di Ciloto. Direktorat PPBB Direktorat Jenderal
Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2001.
10. Depkes RI, Pedoman Ekologi dan Aspek Prilaku Vektor, Direktorat
Jenderal PPM dan PLP Departemen Kesehatan RI, 2004.
11. Koesmaryono, Hubungan Cuaca Iklim dengan Hama Tanaman.
Makalah pada Pelatihan dalam Negeri Dosen Perguruan Tinggi
Negeri Bagian Barat, 112 Februari 1999. Program Pasca Sarjana.
Institut Pertanian Bogor. 1999.
12. Effendi, H. Telaah Kualitas Air bagi Pengelolaan Sumber Daya
dan Lingkungan Perairan. Kanisius. Yogyakarta. 2003
13. K. B. A. Walangare, dkk. Rancang Bangun Alat Konversi Air
Laut Menjadi Air Minum dengan Proses Destilasi Sederhana
Menggunakan Pemanas Elektrik, Jurnal Teknik Elektro dan
Komputer Vol.2 No.2 Tahun 2003.
14. Harijanto P.N, Malaria, Epidemiologi, Patogenesis, Manifestasi
Klinis dan Penanganan, EGC, Jakarta 2000.
15. Idris-Idram, Fauna Anopheles di Tapanuli Selatan dan Mandailing
Natal, Sumatra Utara, Buletin Penelitian Kesehatan Vol.30 No.4,
2002.
16. Russell, et al. Practical Malariology, 2nd ed. Oxford University
Press, London, United Kingdom. 1963.
17. Krishnasamy, S. et al. Strategies for Conserving Water and
Effecting Mosquito Vector Control in Rice Ecosystems: A Case
Study from Tamil Nadu, India. Working Paper 56. Colombo, Sri
Lanka: International Water Management Institute. 2003.
18. Hiswani, Gambaran Penyakit dan Vektor Malaria di Indonesia,
Online: (http://library.usu.ac.id/download/fkm/fkmhiswani11.
pdf.html), diakses 2 Agustus 2016. 2004.
19. Wibowo A. Early Warning System Malaria (EWSM) Banjarnegara
District, Central Java. Jakarta. 2005.

122

Seputar Dengue dan Malaria

Bagian

Perilaku Pengobatan dan


Pencegahan Malaria di Kabupaten
Lebak dan Pandeglang Provinsi
Banten
Mara Ipa, Endang Puji Astuti

Pendahuluan
Kasus Malaria masih banyak ditemukan di penjuru dunia, diper
kirakan 3,3 milyar orang di 97 negara berisiko terinfeksi. Hampir
1,2 miliar orang di dunia berisiko tinggi terinfeksi Malaria, dimana
terjadi lebih dari satu kasus per 1000 penduduk dalam setahun.
Pada tahun 2013, WHO melaporkan sekitar 198 juta kasus
Malaria yang terjadi dan menyebabkan 584.000 kematian. Afrika
merupakan wilayah dengan kasus tinggi Malaria. Diperkirakan
90% dari seluruh kematian Malaria terjadi di wilayah ini dengan
78% dari seluruh kematian terjadi pada anak-anak usia dibawah
5 tahun.(1)

Perilaku Pengobatan dan Pencegahan Malaria di Kabupaten


Lebak dan Pandeglang Provinsi Banten

123

Komitmen global tentang eliminasi Malaria telah dicetuskan di


World Health Assembly (WHA) ke-60 Tahun 2007. Namun demikian
implementasi program eliminasi tersebut masih banyak ditemui
kendala. Sebagai contoh eliminasi Malaria di China mengalami
kendala berupa kekurangan tenaga kerja kesehatan dan ahli Malaria,
sedangkan di Ethiopia dalam 34 tahun terakhir belum mencapai
tujuan eliminasi Malaria karena kesadaran individu terhadap
risiko kesehatan lingkungan dalam menurunkan terjadinya infeksi
Malaria masih rendah. Berbeda dengan negara lain, di Rusia
kendala yang ditemui terkait masalah teknis yaitu kesulitan dalam
mengidentifikasi pasien, tidak adanya metode yang efektif untuk
mendeteksi parasit malaria dan obat-obatan antimalaria.(2)

Pemerintah Indonesia sudah mengeluarkan Surat Keputusan


Menteri Kesehatan Nomor 293 tahun 2009 tentang eliminasi
Malaria dalam upaya menunjang program pemberantasan penyakit
Malaria.(3) Program penanggulangan Malaria di Indonesia saat ini
mengutamakan penemuan dini dan pengobatan penderita. Salah
satu upaya eliminasi yang dilakukan adalah program pengobatan
menggunakan Artemisinin-based Combination Therapies (ACTs)
yang direkomendasikan WHO. Program ini digulirkan untuk
mengurangi mortalitas dan morbiditas serta memutus rantai
penularan Malaria di Indonesia. Hasil Riskesdas 2013 menunjukkan
bahwa proporsi pengobatan efektif dengan ACTs di Indonesia hanya
sebesar 14,46%. Kondisi ini mengindikasikan bahwa masih adanya
masalah dalam pelaksanaan pemberian atau penyediaan obat antimalaria di Indonesia.(4)
Berdasarkan Data Riskedas 2013 insiden Malaria pada pen
duduk Indonesia adalah 1,9%. Angka ini mengalami penurunan
dibanding tahun 2007 yaitu 2,9%. Angka insiden Malaria di
Provinsi Banten pada tahun 2013 sebesar 1,4%.(3) Wilayah yang

124

Seputar Dengue dan Malaria

berkontribusi terhadap kasus Malaria di Banten adalah Kab. Lebak


dan Pandeglang. Kasus Malaria pada periode Tahun 20092013 di
kedua wilayah ini berfluktuasi, tahun 2013 jumlah kasus Malaria di
Kab. Lebak 37 dan Kab. Pandeglang 84 penderita.(5) Banten terdiri
dari 8 kabupaten/kota dan enam wilayahnya telah memperoleh
sertifikat eliminasi Malaria pada tahun 2014, sedangkan Kabupaten
Lebak dan Pandeglang belum dinyatakan sebagai wilayah bebas
Malaria.(6) Berdasarkan data Riskesdas 2013, Provinsi Banten yang
mendapatkan obat ACTs dari program hanya 3,3% jauh dibawah
rata-rata nasional yang melakukan pengobatan secara efektif
sebesar 14,4%.(3) Dari fakta-fakta tersebut diperlukan informasi
tentang bagaimana perilaku penggunaan obat dan pencegahan
Malaria di masyarakat.
Penelitian deskriptif dengan pendekatan potong lintang
dilaksanakan pada bulan MeiOktober 2014. Pengumpulan data
melalui wawancara tentang Pengetahuan, Sikap dan Praktik (PSP)
pencegahan dan pengobatan Malaria, riwayat minum obat antimalaria. Responden adalah penderita atau keluarga yang mewakili
yang telah dinyatakan menderita Malaria klinis oleh tenaga
kesehatan setempat dengan metode penarikan secara purposive.
Jumlah sampel penelitian ini sebanyak 139 orang yang ditetapkan
menurut persamaan (Lwanga dan Lemeshow, 1991).(7)

Pengetahuan, Sikap dan Praktik dalam


Upaya Pencegahan dan Pengendalian
Malaria

Responden berasal dari Kabupaten Lebak (Kecamatan Bayah


dan Kecamatan Cihara) serta Kabupaten Pandeglang (Kecamatan
Sumur dan Kecamatan Carita). Sebagian besar responden adalah
Perilaku Pengobatan dan Pencegahan Malaria di Kabupaten
Lebak dan Pandeglang Provinsi Banten

125

laki-laki (56,1%) (Gambar 9.1); dengan kelompok usia 1554


tahun (86,3%) (Gambar 9.2). Tingkat pendidikan dikategorikan
menjadi 4 yaitu: (1) tidak/belum tamat SD; (2) rendah (lulus SD);
(3) menengah (lulus SMP); serta (4) tinggi (SMA dan Perguruan
Tinggi). Pendidikan dominan responden adalah lulus SD sederajat
(53,2%) dan pekerjaan dominan adalah Ibu Rumah Tangga/IRT
(45,3%) (Gambar 9.3).

Gambar 9.1. Persentase Jenis Kelamin Responden di Kabupaten Lebak


dan Pandeglang Tahun 2014

Gambar 9.2. Persentase Usia Responden di Kab. Lebak dan Pandeglang


Tahun 2014

126

Seputar Dengue dan Malaria

Gambar 9.3. Persentase Tingkat Pendidikan dan Pekerjaan Responden di


Kabupaten Lebak dan Pandeglang Tahun 2014

Skor Pengetahuan, Sikap dan Praktik (PSP) masyarakat


tentang Malaria di dua kabupaten ini termasuk kategori cukup/
sedang (Gambar 9.4). Pada item pertanyaan apakah mengetahui
cara penularan Malaria, hanya 51,2% responden yang menjawab
ditularkan oleh nyamuk. Tempat Perkembangbiakan Potensial
(TPP) nyamuk yang banyak disebut oleh penderita adalah genangan
air tanpa menyebutkan secara spesifik genangan air tersebut, rawarawa dan parit juga banyak disebut sebagai TPP nyamuk vektor.
Perilaku Pengobatan dan Pencegahan Malaria di Kabupaten
Lebak dan Pandeglang Provinsi Banten

127

Lingkungan permukiman rumah penderita, sebagian besar


termasuk kategori tidak padat hunian, jauh dari kandang ternak
(sapi, kerbau, kambing) dan dekat dengan TPP. Berdasarkan
penelitian Mulyono et al. (2007)(8), persentase kasus Malaria
ditemukan tertinggi pada responden yang tidak memelihara ternak
besar (84,6%). Hasil analisis bivariat menunjukkan ada hubungan
yang nyata antara pemeliharaan ternak dan lokasi pemeliharaan
ternak terhadap kasus Malaria di NTT (p-value < 0,05).(8) Hal ini
berhubungan dengan kesukaan vektor Malaria dalam memilih
sumber pakan darah. Barodji (2001)(9), juga melaporkan bahwa
wilayah yang tidak ada ternak, sebagian besar nyamuk vektor
(> 75%) tertangkap di dalam rumah. Darah ternak besar seperti
kerbau dan sapi lebih disukai oleh nyamuk Anopheles spp. daripada
darah ternak sedang seperti kambing, babi dan domba.(9)

Gambar 9.4. Persentase Tingkat Pengetahuan, Sikap dan Praktik


Penderita di Kabupaten Lebak dan Pandeglang Tahun 2014

Beberapa perilaku untuk mengurangi risiko tertular Malaria


yang sudah dilakukan antara lain menggunakan insektisida untuk
mengurangi populasi nyamuk di rumah (61,9%), memakai repelen
(60,4%), kelambu (46%) dan beraktivitas malam hari diluar rumah
dengan menggunakan baju pelindung (35,3%). Pemberantasan
Sarang Nyamuk (PSN) belum jadi pilihan utama masyarakat dalam
mengurangi atau mengendalikan populasi nyamuk di lingkungan
mereka, karena hanya 30,9% penderita yang mengaku sudah
128

Seputar Dengue dan Malaria

melakukan PSN (Gambar 9.4). Upaya pengendalian Malaria yang


telah dilakukan program/Puskesmas menurut responden adalah
pembagian kelambu berinsektisida (29,5%) (Gambar 9.5).

Gambar 9.5. Distribusi Persentase Upaya Pencegahan yang Dilakukan


Responden di Kabupaten Lebak dan Pandeglang Tahun 2014

Perilaku berisiko terjadinya penularan Malaria seperti keluar rumah


pada malam hari tanpa pelindung masih dilakukan oleh masyarakat
di Banten. Sebagian besar masyarakat juga tidak pernah minum obat
pencegahan Malaria sehingga menjadi faktor risiko penularan. Hasil
yang sama juga diperoleh pada penelitian yang dilakukan di Kabupaten
Gorontalo(10), pengetahuan tentang Malaria diperoleh keluarga
dari media elektronik, namun pengetahuan ini hanya pada batas
mengetahui, belum memiliki kesadaran dalam melakukan pencegahan
terhadap Malaria. Penelitian mengenai pengetahuan, sikap dan praktik
masyarakat terhadap Malaria ini bersesuaian dengan penelitian di
Kabupaten Nunukan Provinsi Kalimantan Timur, diketahui bahwa
pengetahuan yang baik diikuti oleh sikap yang baik namun tidak dengan
praktik yang dilakukan masyarakat.(11)
Perilaku Pengobatan dan Pencegahan Malaria di Kabupaten
Lebak dan Pandeglang Provinsi Banten

129

Perilaku pencegahan Malaria Banten, sebagian besar penderita


menjawab menggunakan insektisida, kelambu dan repelen untuk
mengurangi kontak dengan nyamuk sebagai vektor. Berbeda
dengan perilaku masyarakat di Kota Tual (2013) yang melakukan
pencegahan dengan pengasapan (membakar dedaunan kering,
kayu) untuk mengusir vektor nyamuk. Penggunaan kelambu dan
obat nyamuk sangat jarang dilakukan oleh masyarakat di Kota Tual.
Pencegahan pada tingkat diagnosi dini yang lebih mengarah kepada
pemahaman masyarakat menemukan gejala dan pengobatan
sendiri dengan membeli paracetamol berdasarkan pengalaman
dan pengetahuan mereka.(12)
Tiga perilaku yang berisiko terhadap kejadian Malaria antara
lain adalah rendahnya penggunaan kasa pada bangunan fisik rumah,
kegiatan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dan penggunaan
kelambu (Gambar 9.6). Sejalan dengan hasil penelitian di Langowan
Timur, diketahui bahwa terdapat hubungan antara faktor lingkungan
fisik luar rumah dengan kejadian Malaria dengan nilai p = 0,001
(OR = 5,41; 95% CI: 1,9914,66). Salah satu faktor lingkungan
fisik rumah diantaranya tidak memakai kasa (70%)(12), sehingga
hal ini akan memudahkan kontak antara nyamuk dan manusia di
lingkungan tersebut. Hasil penelitian yang serupa di Kab. Pesawahan
Lampung(13) dan di Timika(14) menunjukkan bahwa pengetahuan,
persepsi, penggunaan obat anti-nyamuk, kawat kasa, pelindung
tubuh, pekerjaan, aktivitas di malam hari, penggunaan kelambu
berinsektisida(13)(14) merupakan faktor risiko terjadinya kasus Malaria.
Selain itu, pengobatan dengan ACT terbukti dapat menurunkan kasus
Malaria.(14)

130

Seputar Dengue dan Malaria

Gambar 9.6. Persentase Pengendalian Malaria oleh Tenaga Kesehatan di


Rumah Penderita Kabupaten Lebak dan Pandeglang Tahun 2014

Riwayat Pengobatan Malaria


Gejala klinis Malaria yang dirasakan responden adalah demam dan
pusing. Gejala lain yang mengikuti masih sama dengan penyakit
lainnya yaitu mual, nyeri sendi, hilang nafsu makan dan diare.
Sebagian besar responden mendapat obat Malaria program setelah
lebih dari 24 jam pertama merasakan gejala (74,5%) (Gambar
9.7). Hal ini disebabkan karena sebagian besar responden ketika
mengalami sakit tidak langsung datang ke pelayanan kesehatan
untuk memeriksakan diri. Beberapa penderita menyatakan sempat
meminum obat warung (penghilang demam atau penghilang
nyeri), namun setelah dua hari masih merasakan gejala yang lebih
parah sehingga mereka segera datang ke pelayanan kesehatan.

Perilaku Pengobatan dan Pencegahan Malaria di Kabupaten


Lebak dan Pandeglang Provinsi Banten

131

Praktik minum obat program Malaria, sebagian besar mengaku


menghabiskan obat yang diterima dari pelayanan kesehatan
sebesar 83% (Gambar 9.8), penderita yang tidak menghabiskan
obat beralasan, diantaranya adalah merasa sudah sembuh, lupa,
dan lain-lain.

Gambar 9.7. Persentase Upaya Pengobatan Responden di Kab. Lebak dan


Pandeglang Tahun 2014

Gambar 9.8. Persentase Upaya Pengobatan Responden di Kab. Lebak dan


Pandeglang Tahun 2014

132

Seputar Dengue dan Malaria

Gambar 9.9. Persentase Pengetahuan Jenis Obat untuk Penderita Malaria


di Kabupaten Lebak dan Pandeglang Tahun 2014

Faktor keberhasilan pengobatan untuk Malaria bisa bersumber


pada pengetahuan penderita baik mengenai bahaya malaria,
motivasi keluarga kepada penderita untuk menyelesaikan
pengobatannya dan penjelasan petugas kesehatan tentang risiko
jika pengobatan gagal. Kegagalan atau obat yang tidak habis
dikonsumsi oleh penderita berisiko untuk pengulangan pengobatan
dari awal atau dapat menyebabkan Plasmodium resisten. Oleh
karena itu pemahaman dan pengetahuan penderita memegang
peranan penting dalam keberhasilan pengobatan Malaria.
(15)
Pemberdayaan masyarakat dimulai dengan meningkatkan
pengetahuan dan kemampuan dalam penanggulangan Malaria
dengan memperhatikan aspek sosial budaya meliputi kebiasaan,
pengetahuan dan persepsi masyarakat tentang penyakit dan rasa
sakit.(16)

Perilaku Pengobatan dan Pencegahan Malaria di Kabupaten


Lebak dan Pandeglang Provinsi Banten

133

Sebagian besar responden tidak mengetahui nama jenis obat


yang diminum (63,8%), hanya beberapa yang menjawab Artesunat,
Primakuin dan Khloroquin (Gambar 9.9). Menurut pengakuan
beberapa responden, mereka hanya ingat warna dan jumlah jenis
obat tanpa mengetahui nama masing-masing obat. Demikian
pula untuk jenis Malaria yang diderita penderita lebih dari 80%
menyatakan tidak tahu jenis malarianya, hanya 6,5% yang dapat
menyebutkan jenis Malaria yang diderita yaitu tropika dan tertiana.
Pengobatan yang diberikan adalah pengobatan radikal
Malaria, dengan membunuh semua stadium parasit dalam tubuh
manusia. Adapun pengobatan radikal adalah untuk mendapatkan
kesembuhan klinis dan parasitologik serta memutus rantai
penularan. Kebijakan pengobatan Malaria dengan kombinasi
artesunat-amodiaquin dan artemeter dimulai sejak tahun
2004, berdasarkan hasil rekomendasi komisi ahli diagnosis dan
pengobatan.(17) Sesuai rekomendasi WHO 2010 maka pengobatan
Malaria tanpa komplikasi menggunakan obat anti-Malaria
kombinasi menggunakan Artesunat Combination Therapy (ACT)
serta untuk daerah tertentu menggunakan Dihydroartemisin
Piperaquin (DHP) untuk semua jenis Malaria.(18)

Penutup

Program penanggulangan Malaria saat ini diutamakan adalah


penemuan dini dan pengobatan penderita. Penggunaan obat
yang tidak sesuai standar mengingatkan kita untuk tetap
waspada terhadap terjadinya resistensi obat. Faktor keberhasilan
pengobatan untuk Malaria dapat bersumber pada pengetahuan
penderita baik mengenai bahaya Malaria, motivasi keluarga kepada
penderita untuk menyelesaikan pengobatannya. Penguatan KIE

134

Seputar Dengue dan Malaria

(Komunikasi, Informasi dan Edukasi) terutama di kantong-kantong


endemis Malaria, agar upaya pencegahan dan pengendalian Malaria
lebih optimal.

Daftar Pustaka

1. WHO. World Malaria Report 2014. Vol. WHO/HTM/GM, World


Health. 2014.
2. Woyessa A, Hadis M, Kebede A. Human Resource Capacity to
Efferctively Implement Malaria Elimination: A Policy Brief
for Ethiopia. Int J Technol Assess Health Care [Internet].
2013;29(2):2127.
3. KEMENKES RI. Hasil RIKESDAS 2013 [Internet]. Kementerian
Kesehatan RI. 2013. Diambil dari: http://www.depkes.go.id/
resources/download/general/Hasil Riskesdas 2013.pdf.
4. Departemen Kesehatan RI. Keputusan Menteri Kesehatan No.
293/Menkes/SK/IV/2009 tentang Kebijakan Eliminasi Malaria
di Indonesia. Jakarta; 2009.
5. Dinas Kesehatan Provinsi Banten. Data Kasus Malaria Tahun
2013. Banten.
6. Ganet. Enam Daerah Banten Terima Sertifikat Eliminasi Malaria.
[Internet]. Rabu, 14 Mei 2014:09.53 WIB. Disitasi dari: http://
www.antarabanten.com/berita.
7. Lwanga S.K., Lemeshow S. Sample Size Determination in Health
Studies A Practicle Manual. World Heal Organ. 1991;38.
8. Mulyono A, Alfiah S, Sulistyorini E, Negari KS. Hubungan
Keberadaan Ternak dan Lokasi Pemeliharaan Ternak Terhadap
Kasus Malaria di Provinsi NTT (Analisis Lanjut Data Riskesdas
2007). J Vektora. 2007;2:737.

Perilaku Pengobatan dan Pencegahan Malaria di Kabupaten


Lebak dan Pandeglang Provinsi Banten

135

9. Barodji. Keberadaan Ternak Sapi atau Kerbau di Daerah


Pedesaan dan Pengaruhnya Terhadap Vektor Malaria. [Laporan
Penelitian]. Balai Besar Vektor dan Reservoar Penyakit Salatiga.
Badan Litbangkes; 2001.
10. Rauf RR., Nontji, W., Paramata, NR. Hubungan Pengetahuan
Keluarga tentang Pencegahan Malaria dengan Kejadian Gejala
Malaria pada Tahun 2013. KIM.2013;1(1). (Internet). Diambil
dari: http://www.ung.ac.ic.
11. Lukman. Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Masyarakat Terhadap
Malaria di Desa Kekayap Kabupaten Nunukan Provinsi
Kalimantan Timur. J Buski. 2012;4(1).
12. Efruan MG, Riskiyani S, Rahman MA. Perilaku Masyarakat
dalam Upaya Pencegahan Penyakit Malaria di Wilayah Kerja
Puskesmas UN Kota Tual 2013. Makasar; 2013.
13. Ernawati K, Soesilo B, Duarsa A. Hubungan Faktor Individu
dan Lingkungan Rumah dengan Malaria di Punduh Pedada
Kabupaten Pesawaran Provinsi Lampung Indonesia 2010.
Makara Kesehat. 2011;15(2):517.
14. Laihad F. Ulasan Program Nasional Pengendalian Malaria di
Indonesia [sitasi: 4 Maret 2015]. Jakarta; 2011. Diambil dari:
http://apps.who.int/.
15. Loran F, Fajarwati I, Riskiyanti S. Perilaku Masyarakat dalam
Upaya Pencegahan dan Pengobatan Penyakit Malaria di Wilayah
Kerja Puskesmas Larat Tanimbar Utara Kab. Maluku Tenggara
Barat [sitasi: 24 Desember 2014]. Makasar; 2013. Diambil dari:
http://repository.unhas.ac.id/.
16. Notoatmodjo S. Ilmu Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.
2010;2040.

136

Seputar Dengue dan Malaria

17. Departemen Kesehatan RI. Pedoman Penatalaksanaan Kasus


Malaria di Indonesia, Jakarta. 2008. Jakarta: Kementerian
Kesehatan RI; 2008.
18. Harijanto PN. Malaria, Epidemiologi, Patogenesis, Manifestasi
Klinis dan Pengobatan [Sitasi: 3 Juni 2015]. EGC, Jakarta. 2000.
113 p.

Perilaku Pengobatan dan Pencegahan Malaria di Kabupaten


Lebak dan Pandeglang Provinsi Banten

137

Indeks
A
ABJ 13, 14, 42, 43, 44, 52, 63, 64, 66
Aceh iv, vi, vii, viii, 61, 62, 63, 65, 66, 67, 68, 69, 71, 66, 74, 72, 73,
74, 75, 76, 77, 78, 80, 81, 82, 84
Aceh Besar 71, 74, 76, 77, 78, 81
Ae. aegypti vii, 2, 3, 5, 6, 13, 15, 16, 38, 40, 43, 60, 88, 94, 96, 97,
98, 99, 100
Ae. albopictus vii, 2, 3, 5, 22, 85, 86, 88, 93, 94, 95, 96, 97, 98, 100
aerosol 72, 77
Anopheles 99, 101, 103, 110, 112, 113, 114, 115, 116, 117, 119, 121
An. sundaicus 112
asimptomatik 3, 23, 106
atsiri 87, 88, 90, 91, 96, 99, 100
B

Banten iv, v, 33, 34, 43, 44, 45, 47, 123, 124, 125, 129, 130, 135
biopestisida 87
breeding place 6, 110
BRI vi, viii, 35, 36, 40, 55, 56, 57
C

Case Fatality Rate viii, 4, 23, 29


Chikungunya iv, 49, 50, 51, 52, 55, 58, 59, 85, 86
CI viii, 13, 14, 37, 42, 44, 51, 52, 63, 64, 66, 68, 130
Cilegon iv, vi, 33, 34, 35, 38, 40, 41, 42, 43, 44, 45
Controllable Container 39, 44, 50
138

Seputar Dengue dan Malaria

D
daun 87, 88, 89, 90, 91, 92, 93, 94, 95, 96, 97, 98, 99, 100
DEET 86, 87, 101
demam iii, 12, 131
DENGUE i
Density Figure vi, 37, 51, 52, 63, 64, 68
DENV-1 27, 28
DENV-2 24, 27, 28, 29
DENV-3 27, 28, 29
DENV-4 27
Disposible Container 35, 40, 44, 50
dominan 14, 24, 27, 28, 38, 39, 41, 44, 66, 67, 88, 119, 121, 126
dosis 72, 81, 86
DSS 11, 23, 28, 31
E

ekstrak 89, 91, 93, 94, 95, 96, 97, 98, 99, 100
endemis 1, 4, 10, 13, 15, 24, 33, 50, 61, 73, 74, 80, 81, 106, 135
entomologi iv, 13, 21, 33, 35, 46, 47, 61, 63, 70, 88
F

Flaviviridae 23
flavonoida 90
fogging 14

Indeks

139

G
genus 23, 87, 98, 99
geografis 4, 8, 108
GPS 75, 107
H

habitat 16, 114


host 3
HRI vi, viii, 35, 36, 40, 41, 55, 56, 57
I

iklim 6, 8, 62, 107, 111


imunologis 8
Incidence Rate viii, 1, 2, 23, 29
indeks 13, 35, 36, 42, 50, 63, 64, 68, 69
infeksi 1, 6, 8, 10, 11, 12, 13, 15, 16, 24, 28, 29, 42, 58, 61, 66, 68,
69, 107, 124
infeksi sekunder 24
insektisida iii, 14, 15, 16, 71, 72, 73, 74, 76, 77, 78, 79, 80, 81,
128, 130
J

jentik iv, 13, 17, 20, 35, 43, 49, 51, 52, 62, 63, 64, vi, viii
Jumantik 62

140

Seputar Dengue dan Malaria

K
Kejadian Luar Biasa 4, 33, 49, 61, 70, 85
kelembaban 5, 6, 8, 13, 34, 62, 74, 92, 110, 111, 112
kerentanan 21, 46, 83, 84
konsentrasi 87, 89, 91, 93, 94, 95, 96, 97, 98, 99, 100
kontainer vi, 13, 35, 38, 39, 40, 41, 44, 47, 50, 52, 53, 54, 55, 66,
70
L

Lamdasihalotrin 14
larvasida 14, 15
Lhokseumawe 71, 74, 76, 77, 78, 81
lingkungan v, 20, 21, 30, 45, 47, 60, 105, 121, 122, 128, 136
M

Malaria ii, v, ix, 20, 69, 87, 105, 106, 107, 108, 123, 122, 119, 121,
120, 108, 119, 107, v, 136, 107, 122, 123, 124, 125, 127,
128, 129, 130, 131, 132, 133, 134, 135, 136, 137
Malation 14, 15
Maya Index iv, vi, 34, 35, 36, 40, 46, 47, 49, 50, 55, 56, 57, 58, 60
MDGs 106
mobilitas 3, 9, 10, 12, 34, 62
morbiditas 8
mortalitas 8, 124

Indeks

141

N
nyamuk 2, 3, 5, 6, 7, 8, 9, 13, 14, 16, 34, 35, 36, 40, 41, 42, 43, 44,
49, 51, 55, 57, 58, 63, 64, 65, 66, 67, 68, 71, 72, 73, 74, 76,
78, 79, 80, 81, 85, 86, 87, 88, 89, 92, 93, 95, 96, 98, 99, 100,
104, 105, 107, 109, 110, 111, 112, 113, 114, 115, 117, 118,
119, 121, 127, 128, 130
O

Organophospat 14
O. sanctum 87, 88, 89, 90, 96, 98, 99
P

Pangandaran v, viii, ix, 83, 84, 105, 108, 109, 107, 109, 110, 112,
113, 114, 115, 116, 117, 119, 120, 121, 108
pemetaan iii, 106, 121
perindukan 7, 68, 110
pestisida 72, 82, 89, 98, 101, 102
piretroid 14, 80
polifenol 90
PSN 16, 44, 58, 62, 69, 72, 128, 129, 130
pupa vi, 34, 37, 43, 44, 48, 64
R

racun 72, 80, 115


re-emerging 105

142

Seputar Dengue dan Malaria

repelen 14, 72, 88, 91, 98, 128, 130


reppelent 103
Ruku-Ruku v, 85, 93, 94, 95, 96, 97, vii
rumah tangga iv, 71, 76, 77, 78, 82, 84, 126, vii, viii, 75
S

saponin 90
serotipe 2, 5, 15, 23, 24, 25, 27, 28, 29
sirkulasi 24, 28, 110
Sukabumi iv, vi, viii, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 7, 12, 11, 13,
14, 15, 16, 19, 21, 23, 24, 25, 26, 27, 29, 31, 39, 46, 50, 121
T

Temefos 14, 21
TPA 50, 63, 64, 65, 67
TPP 51, 113, 118, 119, 127, 128
transmisi 15, 106
transovarial 3, 15, 68
V

vektor 2, 18, 20, 47, 49, 60, 70, 82, 83, 101, 116, 117, 122, 136
virus iv, 18, 21, 22, 23, 25, 30, 31, 32, 69, 101
Z

Zika 85, 86, 101

Indeks

143

144

Seputar Dengue dan Malaria